P. 1
Makalah ARV

Makalah ARV

|Views: 1,154|Likes:
Published by muklis nurul arifin
MAKALAH PERAWATAN HIV/AIDS
PERAN PERAN DALAM PEMBERIAN TERAPI ARV
MAKALAH PERAWATAN HIV/AIDS
PERAN PERAN DALAM PEMBERIAN TERAPI ARV

More info:

Published by: muklis nurul arifin on Dec 04, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/30/2014

pdf

text

original

MAKALAH PERAWATAN HIV/AIDS PERAN PERAN DALAM PEMBERIAN TERAPI ARV

DISUSUN OLEH: KELOMPOK VI IKP REG VII B 1. 2. 3. 4. 5. 6. Dewi Nina Arifa Hervina Maulida Wulansari Ridha Rachmathiany Richardus M.Anapah Maximus Manuel

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURYA MITRA HUSADA KEDIRI ILMU KEPERAWATAN 2012

Pendahuluan HIV menyebabkan terjadinya penurunan kekebalan tubuh sehingga pasien rentan terhadap serangan infeksi oportunistik. Antiretroviral (ARV) bisa diberikan pada pasien untuk menghentikan aktivitas virus, memulihkan sistem imun dan mengurangi terjadinya infeksi oportunistik, memperbaiki kualitas hidup dan menurunkan kecacatan. ARV tidak menyembuhkan pasien HIV namun bisda memperbaiki kualitas hidup dan

memperpanjang usia harapan hidup penderita HIV/AIDS. Obat ARV terdiri atas beberapa golongan seperti nukleosida reverse tranciptase inhibitor, non-nucleoside reverse transcriptase inhibitor, dan inhibitor protease. Untuk memulai anti retroviral therapy (ART), ada beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh penderita. Adapun syarat ini harus dipenuhi untuk mencegah putus obat dan menjamin efektifitas pengibatan antara lain adalah infeksi HIV telah dikonfirmasi dengan hasil tes (positif) yang tercatat, memiliki indikasi medis, dan tidak memulai ART jika tidak memenuhi indikasi klinis, mengulangi pemeriksaan CD4 dalam 4 bulan jika memungkinkan, pasien yang memenuhi kriteria dapat memulai dipelayanan kesehatan, jika infeksi oportunistik telah diobati dan sudah stabil, maka pasien telah siap untuk pengobatan ART, adanya tim medis AIDS yang mampu memberikan perawatan kronis dan menjamin persediaan obat yang cukup.

Definisi ARV merupakan obat yg digunakan pasien dgn tes HIV positif . Terapi antiretroviral (ART) berarti mengobati infeksi HIV dengan beberapa obat. Karena HIV adalah retrovirus, obat ini biasa disebut sebagai obat antiretroviral (ARV). ARV tidak membunuh virus itu. Namun, ART dapat melambatkan pertumbuhan virus. Waktu pertumbuhan virus dilambatkan, begitu juga penyakit HIV.

Tujuan Pengobatan ARV : 1. Mengurangi morbiditas dan mortalitas terkait HIV/AIDS. 2. Memperbaiki mutu hidup. 3. Memulihkan dan memelihara fungsi kekebalan.

4. Mencegah penularan HIV dari ibu ke anak. 5. Menurunkan biaya perawatan dan Menurunkan kemiskinan. 6. Menghentikan replikasi HIV 7. Memulihkan sistem imun dan mengurangi terjadinya infeksi opoturnistik. 8. Memperbaiki kualitas hidup 9. Menurunkan morbiditas dan moralitas karena infeksi HIV. Manfaat ARV 1. Menekan replikasi virus sedini mungkin dalam waktu lama. 2. Perbaikan fungsi immun. 3. Hidup bebas dari penyakit untuk waktu lama. 4. Resiko resistensi obat rendah dgn penekan virus sempurna. 5. Menurunnya kemungkinan resiko transmisi virus.

CARA KERJA ARV Obat-obatan ARV yang beredar saat ini sebagian besar bekerja berdasarkan siklus replikasi HIV, sementara obat-obat baru lainnya masih dalam penelitian. Jenis obat-obat ARV mempunyai target yang berbeda pada siklus replikasi HIV yaitu:  Entry (saat masuk). HIV harus masuk kedalam sel T untuk dapat memulai kerjanya yang merusak. HIV mula-mula melekatkan diri pada sel, kemudian menyatukan memembran luarnya dengan membran luar sel. Enzim reverse transcriptase dapat dihalangi oleh obat AZT, ddC, 3TC, dan D4T, enzim intregrase mungkin dihalangi oleh obat yang sekarang sedang dikembangkan, enzim protease mungkin dapat dihalangi oleh obat Saquinavir, Ritonivir, dan Indinivir.  Early replication. Sifat HIV adalah mengambil alih mesin genetik sel T. Setelah bergabung dengan sebuah sel, HIV menaburkan bahan-bahan genetiknya kedalam

sel. Disini HIV mengalami masalah dengan kode genetiknya yang tertulis dalam bentuk yang disebut RNA, sedangkan pada manusia kode genetik tertulis dalam DNA. Untuk mengatasi masalah ini HIV membuat enzim reverse transcriptase (RT) yang menyalin RNA-nya kedalam DNA. Obat Nucleose RT inhibitors (Nukes)menyebabkan terbentuknya enzim reverse transcriptase yang cacat. Golongan non-nucleoside RT inhibitors memiliki kemampuan untuk mengikat enzim reverse transcriptase sehingga membuat enzim tersebut menjadi tidak berfungsi.  Late replication. HIV harus menggunting sel DNA untuk kemudian memasukkan DNAnya sendiri kedalam guntingan tersebut dan menyambung kembali helaian DNA tersebut. Alat penyambung itu adalah enzim intregrase maka obat integrase inhibitors diperlukan untuk menghalangi penyambungan ini.  Assembly (perakitan atau penyatuan). Begitu HIV mengambil alih bahan-bahan genetik sel, maka sel akan diatur untuk membuat berbagai potongan sebagai bahan untuk membuat virus baru. Potongan ini harus dipotong dalam ukuran yang benar yang dilakukan enzim protease HIV, maka pada fase ini, obat jenis Protease inhibitors diperlukan untuk menghalangi terjadinya penyambungan ini. Pasien harus memahami tujuan pemberian ARV, antara lain:  ARV tidak menyembuhkan  Selama pengobatan ARV, virus masih dapat ditularkan atau didapat sehingga perlu diterapkan safe sex dan safe injection.  Pengobatan seumur hidup Jangan memulai ARV jika:  Pasien tidak memiliki motivasi  Tahap konseling intensif  Pengobatan tidak dapat dilanjutkan  Asimtomatik dan tidak ada informasi tentang hitung CD4  Tidak dapat memonitor secara biologis  Tidak ada akses terhadap diagnosis dan pengobatan IO (Infeksi Oportunistik).

Jenis – jenis Obat - obatan ARV Obat ARV terdiri atas beberapa golongan antara lain nucleoside reverse transcriptase inhibitors,non – nucleoside reverse transcriptase inhibitors,protease inhibitor dan fussion inhibitor.
1. Nucleoside atau nucleotide reverse transcriptase inhibitor (NRTI)

Obat ini dikenal sebagai analog nukleosida yang menghambat proses perubahan RNA virus menjadi DNA ( proses ini dilakukan oleh virus HIV agar bisa bereplikasi). Contoh dari obat ARV yang termasuk dalam golongan ini: Nama Generik : Zidovudine Nama Dagang : Retrovir Nama lain: AZT ,ZCV
2. Nucleoside reverse transcriptase inhibitor (NtRTI).Yang termasuk golongan ini

adalah Tenofovir (TDF)
3. Nonnucleoside reverse transcriptase inhibitor (NNRTI).Golongan ini juga berkeja

dengan menghambat proses perubahan RNA menjadi DNA dengan cara mengikat reverse transcriptase sehingga tidak berfungsi. Yang termasuk golongan NNRTI adalah : Nama generik : nevirapin Nama dagang : viramune Nama lain : NVP BI-RG-587
4. Protease inhibitor (PI,menghalangi kerja enzim protease yang berfungsi

memotong DNA yang dibentuk oleh virus dengan ukuran yang benar untuk memproduksi virus baru, contoh obat golongan ini adalah indinavir (IDV), ritonavir (RTV) dan amprenavir (APV).
5. Fusion inhibitor. Yang termasuk golongan ini adalah enfuvirtide (T-20)

Cara memilih obat 1. Pertimbangan dalam memilih obat adalah hasil pemeriksaan CD4, viral load dan kemampuan pasien mengingat penggunaan obatnya. Pertimbangan yang baik adalah memilih obat berdasarkan jadwal kerja dan pola hidup. 2. Kebanyakan orang lebih mudah mengingat obat yang diminum sewaktu makan

Efek samping obat 1. Efek samping jangka pendek adalah: mual, muntah, diare, sakit kepala, lesu dan susah tidur. Efek samping ini berbeda-beda pada setiap orang, jarang pasien mengalami semua efek samping tersebut. Efek samping jangka pendek terjadi segera setelah minum obat dan berkurang setelah beberap minggu. Selama beberapa minggu penggunaan ARV, diperbolehkan minum obat lain untuk mengurangi efek samping. 2. Efek samping jangka panjang ARV belum banyak diketahui 3. Efek samping pada wanita: efek samping pada wanita lebih berat dari pada pada lakilaki, salah satu cara mengatasinya adalah dengan menggunakan dosis yang lebih kecil. Beberapa wanita melaporkan menstruasinya lebih berat dan sakit, atau lebih panjang dari biasanya,namun ada juga wanita yang berhenti sama sekali

menstruasinya. Mekanisme ini belum diketahui secara jelas. Peran Perawat dalam Pemberian ARV Penggunaan obat ARV Kombinasi 1. Manfaat penggunaan obat dalam bentuk kombinasi adalah: a. Memperoleh khasiat yang lebih lama untuk memperkecil kemungkinan terjadinya resistensi b. Meningkatkan efektifitas dan lebih menekan aktivitas virus. Bila timbul efek samping, bisa diganti obat lainnya dan bila virus mulai resisten terhadap obat yang sedang digunakan, bisa memakai kombinasi lain. 2. Efektivitas obat ARV kombinasi: a. ARV kombinasi lebih efektif karena mempunyai khasiat ARV yang lebih tinggi dan menurunkan viral load lebih tinggi dibanding penggunaan satu jenis obat saja. b. Kemungkinan terjadinya resistensi virus kecil, akan tetapi bila pasien lupa minum obat dapat menimbulkan terjadinya resistensi. c. Kombinasi menyebabkan dosis masing-masing obat lebih kecil, sehingga kemungkinan efek samping lebih kecil.

DAFTAR PUSTAKA Nursalam, dkk. 2008. Asuhan keperawatan Pada Pasien Terinfeksi HIV/AIDS. Jakarta : Salemba Medika Arif Mansjoer. (2000). Kapita Selekta Kedokteran. Media Aesculapiuus. http://ners.unair.ac.id/materikuliah/BUKU-AIDS-2007.pdf http://www.scribd.com/archive/plans?doc=54784592

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->