Evaluasi Dan Rencana Peningkatan Cakupan Rumah Tangga yang Memanfaatkan Jamban Sehat di Dusun Kateki, Desa Kebonrejo

, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang

Evaluasi Manajemen Program Kesehatan Lingkungan Puskesmas Salaman 1 Periode Januari – Februari 2012

Disusun Oleh: Nandang Sudrajat 030.07.178

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN MASYARAKAT PERIODE 12 MARET-5 MEI 2012 FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI JAKARTA 2012

LEMBARAN PENGESAHAN

Evaluasi Dan Rencana Peningkatan Cakupan Perilaku Rumah Tangga yang Memanfaatkan Jamban Sehat di Dusun Kateki, Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang Evaluasi Manajemen Program Kesehatan Lingkungan Puskesmas Salaman 1 Periode Januari - Februari 2012 Disusun dan diajukan untuk memenuhi persyaratan tugas Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti Jakarta

Oleh: Nandang Sudrajat 030.07.178

Telah disetujui dan disahkan oleh : Pembimbing I Pembimbing II

dr. Hartoyo.M.Kes

dr. Hery Sumantyo

1

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas limpahan rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan “Evaluasi Dan Rencana Peningkatan Cakukpan Perilaku Rumah Tangga yang Memanfaatkan Jamban Sehat di Dusun Kateki, Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang. Evaluasi Manajemen Program Kesehatan Lingkungan Puskesmas Salaman 1 Periode Januari - Februari 2012”. Laporan ini dibuat guna melengkapi tugas Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat di Puskesmas Salaman I. Harapan penulis pembuatan laporan ini tidak hanya berfungsi sebagai apa yang telah disebut diatas. Namun, besar harapan penulis laporan ini juga dapat bermanfaat bagi puskesmas, dalam hal ini Puskesmas Salaman I untuk meningkatkan kualitas pelayanan dan mutu puskesmas, sehingga dapat menjadi puskesmas unggulan di wilayah Kabupaten Magelang. Dalam usaha penyelesaian tugas laporan ini saya memperoleh banyak bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak. Untuk itu, penulis ingin menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Dr Hartoyo,M.Kes, selaku pembimbing Kepaniteraan IKM 2. Dr. Hery Sumantyo selaku kepala Puskesmas dan pembimbing selama berada di Puskesmas Salaman I. 3. Dr. Liliek Sulistyowardani selaku pembimbing Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat. 4. Kepada Ibu Woro Wiharyati, ST sebagai petugas Kesehatan Lingkungan Puskesmas Salaman I. 5. Bapak Joko Haris selaku Kepala Dusun Kateki dan Masyarakat Dusun Kateki Desa Kebonrejo 6. Kedua orangtua yang telah memberikan dukungan dan doanya. 7. Semua teman Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat Trisakti di Puskesmas Salaman I dan Tempuran atas bantuannya.

2

April 2012 Penulis 3 . Salaman.Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu dengan segala kerendahan hati penulis menerima semua saran dan kritik yang membangun guna penyempurnaan laporan ini.

..............DAFTAR ISI Halaman LEMBAR PENGESAHAN ........ ii DAFTAR ISI ....................3............ 3 I....... iv DAFTAR TABEL ........................... 2 I..........2.................................................................................. 4 II.............................4.... Kesehatan Lingkungan ......... TINJAUAN PUSTAKA II........................ 4 II...............2............................................................................................ Tujuan Khusus ...........3..................................................................................................4 Manfaat ......................... Bagi Penulis ............ PENDAHULUAN I.................................... .......................... 7 4 ........................4................................1.......................................................... viii BAB I... 2 I............... 1 I.3...... 2 I..... Standar Prosedur Operasional Klinik Sanitasi ................................ 3 BAB II......... 3 I..................1......................................3...................................................................................................................................... Tindak Lanjut Penyelesaian Masalah ........Perumusan Masalah ...... Pembuangan Tinja ......................... i KATA PENGANTAR ........................ 2 I............................................ Bagi Profesi .............................................. vii DAFTAR GAMBAR .......Tujuan ....1......................... Latar Belakang......................................................................................................................................... Tujuan Umum .... Bagi Masyarakat .............................................3..............4...............1......2........................... 3 I....4........ 6 II.....2...........................

.................................... Penentuan Pemecahan Masalah dengan Kriteria Matriks dengan Rumus M x I x V/C ..... 25 KERANGKA PENELITIAN.................... Kerangka Pikir Perencanaan Masalah ..5....6... Tingkat Pengetahuan...................................1.....................3.................3.................. Jenis-jenis Jamban Keluarga ..................1...............1............... Analisis Masalah ......2..2.........7.... Pengetahuan .4..........7.............. Pengelolaan Pembuangan Tinja .......6.1.................. Definisi Pengetahuan dan Perilaku .................9......................3.... Manfaat dan Fungsi Jamban Keluarga ...6.. 11 II................................... 10 II.......... Kerangka Konsep Penelitian ........... 18 II...6................... 8 II................ 26 II.... Kerangka Teori ....2.................................... 22 II......................II.......5....7.......... 24 II............................ 18 II...... 20 II........................................ Analisis Penyebab Masalah ......1.... Definisi Perilaku ...........................1...................8.... 24 II........ 20 II..................................7......6............5........................................................... Pemeliharaan Jamban.5......1............ Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah............26 II.................. 16 II...................... Pengukuran Pengetahuan ..... Definisi Pengetahuan ........ Jamban Keluarga di Pedesaan ............. 21 II....1... 15 II...................2...... 24 II............5...............................................6...........2....7.................... 20 II........ 12 II............... Bangunan Jamban (Latrine/water closet) .......................2................7.........4.. 17 II........ 27 5 .6......................................................................................... 18 II..4.................... Pembuatan Plan of Action dan Gantt Chart ........................................... Perilaku...............1............................

Filosofi Puskesmas Salaman I .......3..... 33 IV.......................................3... 33 IV. 37 IV.........3....... 36 IV.......................... Data Wilayah ..... 28 III...............5........ 28 III....5 Faktor inklusi dan eksklusi .........2............. Batas Wilayah .... Pembiayaan Kesehatan ................... Keadaan Demografi ..1....1..................2 Batasan Judul ................4 Ruang Lingkup kegiatan ......3..............................................................2........................................4.................................................................1......1 Jenis data yang diambil .................................. Letak Wilayah ..6..... 36 IV........................ 35 IV.................2.............................3............. 37 IV........................BAB III METODE PENELITIAN ............................................... Keadaan Geografi dan Lingkungan ..1..... 33 IV.2..1......... Visi Puskesmas Salaman I.......................1............... .......................... 35 IV.................................................... Pengamatan dan Pemantauan Kesehatan .3 Definisi Operasional ....1................. Dimensi Mutu Puskesmas Salaman I .......................... Data Sarana Kesehatan .1........................................................ 38 IV.............................. Keadaan Demografik ..1.....................Visi....4.... 28 III...................................2....... 36 IV.1...............2. 32 BAB IV HASIL PENELITIAN . 30 III.............3... 31 III................................ 38 6 ..... Misi Puskesmas Salaman I ........... Upaya Kesehatan........................................3........................... 36 IV.............................. 35 IV.......................................... Misi dan Strategi Puskesmas Salaman I ..... 33 IV.............................3............... 34 IV..... Keadaan Geografik Dusun Kateki ..................2.......................................... 37 IV...

............. Definisi Mutu Puskesmas Salaman I ................ 53 LAMPIRAN 7 .... Gantt Chart…………………………………………………….......4..................... ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH .......... 58 VI...... Analisa hasil survey Kesling jamban sehat wilayah puskesmas salaman I ........1.............5............ 52 BAB VI.............................1................................5................ Penyusunan rencana pelaksanaan kegiatan .... KESIMPULAN DAN SARAN VII........ Penentuan Alternatif pemecahan Masalah ....... Saran .... 60 BAB VII.......... 47 V... 62 DAFTAR PUSTAKA ...................................2..... 61 VII.......................2........................................... 38 IV.3...................5............... PEMBAHASAN V..............4..... Penentuan Prioritas Masalah .................... Analisis Penyebab Masalah …........................... 38 IV.....1.......................IV.... ................. Konfirmasi Penyebab Masalah yang Paling Mungkin … .2..................................... 54 VI............... 39 BAB V..................................... 53 VI.................... 53 VI.. Analisa penyebab masalah dengan pendekatan system .............. .... Kesimpulan ....................

.............. Jumlah Penduduk Desa Kebonrejo Menurut Jenis Kelamin..... 46 Tabel 9............................. 45 Tabel 7... 34 Tabel 3................... Kepemilikan jamban ... Bentuk kegiatan pemecahan masalah ........... Gantt Chart kegiatan usaha peningkatan cakupan masyarakat yang memanfaatkan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo .. Tingkat pengetahuan tentang jamban sehat ... ... 47 Tabel 11........................ ................... 46 Tabel 10............................... Data Sarana Kesehatan Desa Kebonrejo ........ Hasil Kuesioner .............................. Tempat BAB responden yang tidak memiliki jamban...................................................... 34 Tabel 2............ Hasil akhir penentuan prioritas pemecahan masalah ................. 57 Tabel 15...... 60 8 ......... Plan of action usaha peningkatan cakupan masyarakat yang memanfaatkan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo . 42 Tabel 5.......... Analisis kemungkinan penyebab masalah rendahnya cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban ditinjau dari faktor input .............................. Tingkat pencemaran lingkungan akibat jamban....... 45 Tabel 6.. 53 Tabel 13................................................... Analisis kemungkinan penyebab masalah rendahnya cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban ditinjau dari faktor proses dan lingkungan 48 Tabel 12.. Ketersediaan Jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo ...............................................DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1..... 41 Tabel 4....................................... 55 Tabel 14... 46 Tabel 8............................... 58 Tabel l6............................. Alternatif pemecahan masalah . Alasan tidak memiliki jamban ....

............. 51 9 ............................................................... 11 Gambar 3............................... 21 Gambar 7............. Analisis Penyebab Masalah dengan Pendekatan Sistem .......DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1..................... Diagram FishBone.................... Kerangka Pikir Pemecahan Masalah ......... Jarak Jamban dengan Sumber Air Bersih ......................................................................... Jamban Cemplung berventilasi ............. Jamban Leher Angsa ................... Kerangka Penelitian Tentang Cakupan Pemanfaatan Jamban Sehat 27 Gambar 11.... 24 Gambar 9............................................................................... 23 Gambar 8............................ Diagram Fish Bone............ Bidang Resapan .............. 11 Gambar 4.................. Kerangka Teori Tentang Pemanfaatan Jamban Sehat ............. 13 Gambar 6..... 8 Gambar 2....................... 26 Gambar 10................................. 12 Gambar 5.................................... Jamban Cemplung ......

Penyediaan sarana pembuangan tinja masyarakat terutama dalam pelaksanaannya tidaklah mudah. tempat-tempat umum sehat. Masalah penyehatan lingkungan pemukiman khususnya pada pembuangan tinja merupakan salah satu dari berbagai masalah kesehatan yang perlu mendapatkan prioritas. dan sarana pembuangan limbah. Dengan adanya upaya kesehatan lingkungan maka diharapkan meningkatnya jumlah kawasan sehat. 10 . kebudayaan dan pendidikan. sarana sanitasi. tingkat ekonomi. tempat pariwisata sehat. tingkat derajat kesehatan manusia dipengaruhi oleh 4 faktor yaitu : faktor perilaku. disentri.BAB I PENDAHULUAN 1. sarana air minum. rumah dan bangunan sehat. muntaber. Oleh karena itu perlu adanya perhatian yang serius dalam menangani masalah-masalah kesehatan khususnya kesehatan lingkungan. Kesehatan lingkungan adalah suatu kondisi lingkungan yang mampu menopang keseimbangan kehidupan yang dinamis antara manusia dan lingkungan untuk mendukung tercapainya kualitas hidup yang sehat. typhus.1 Latar Belakang Paradigma sehat merupakan model pembangunan kesehatan yang dalam jangka panjang mampu mendorong masyarakat untuk bersikap mandiri dalam menjaga kesehatan mereka sendiri melalui kesadaran yang lebih tinggi pada pentingnya pelayanan kesehatan yang bersifat promotif dan preventif. Dalam hal ini jelas bahwa lingkungan sangat berpengaruh terhadap derajat kesehatan manusia. Sasaran utama pembangunan kesehatan itu salah satunya yaitu kesehatan lingkungan. tempat kerja sehat. seperti diare. Pembuangan tinja perlu mendapat perhatian khusus karena merupakan satu bahan buangan yang banyak mendatangkan masalah dalam bidang kesehatan dan sebagai media bibit penyakit. Menurut Bloom. lingkungan dan pelayanan kesehatan. genetik. karena menyangkut peran serta masyarakat yang biasanya sangat erat kaitannya dengan perilaku.

Kabupaten Magelang. Namun jamban yang memenuhi syarat hanya dimiliki oleh 54 KK (46. dimana jumlah KK yang berhasil di survey ada 117. sedangkan target Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang adalah 75%. 1. Dari data SPM dapat diketahui cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban di wilayah kerja Puskesmas Salaman I periode Januari-Februari 2012 adalah 47. Dilihat dari Perilaku hidup bersih dan sehat.3.2 Perumusan Masalah Berdasarkan uraian latar belakang diatas maka dapat dibuat perumusan masalah yaitu: faktor apa saja yang menyebabkan penduduk di Dusun Kateki Desa Kebonrejo tidak memanfaatkan jamban sehat? 1.37%. Kecamatan Salaman. yaitu sebesar 63. Sehingga angka pencapaian penduduk yang memanfaatkan jamban masih kurang.15%). 1. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya perilaku buang air besar bukan dijamban yang sehat. Selain itu dapat menimbulkan pencemaran lingkungan pada sumber air dan bau busuk serta estetika. dan yang memiliki jamban sebanyak 80 KK (68.cacingan dan gatal-gatal.1 Tujuan umum Mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan kurang adanya jamban sehat keluarga di Dusun Kateki Desa Kebonrejo.62%).  Diperoleh cakupan penduduk yang menggunakan jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo. masyarakat Desa Kebonrejo khususnya Dusun Kateki masih rendah angka kesadaran akan perilaku hidup sehat. Menurut data keluarga hasil Survei Mawas Diri (SMD) kepemilikan jamban di Dusun Kateki.3.16%.3 Tujuan 1.2 Tujuan khusus  Diperoleh data umum Dusun Kateki Desa Kebonrejo Kecamatan Salaman. Sedangkan masyarakat yang tidak memiliki jamban sebanyak 37 KK (31.37%). 11 .

4.3 Bagi Masyarakat Berdasarkan hasil penelitian ini diharapkan pengetahuan warga Dusun Kateki Desa Kebonrejo. Diperoleh faktor-faktor yang menyebabkan tidak adanya jamban sehat keluarga di Dusun Kateki Desa Kebonrejo. Kecamatan Magelang.4.1 Bagi Penulis Untuk menambah pengetahuan penulis tentang penyebab masih kurangnya penduduk yang menggunakan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo serta dapat memberikan informasi tentang pengelolaan jamban yang baik. 12 . Kecamatan Magelang. Kecamatan Magelang. Kecamatan Salaman. . Kecamatan Salaman.4 Manfaat 1.  Diperoleh upaya pemecahan masalah penduduk yang tidak menggunakan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo. 1. dapat bertambah mengenai pentingnya memanfaatkan jamban keluarga agar tercipta lingkungan yang sehat sesuai dengan syarat kesehatan. 1.4. 1.2 Bagi Profesi Hasil laporan ini dapat dijadikan data awal untuk merencanakan penanggulangan masalah pemanfaatan jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo. serta dapat dijadikan masukan untuk menyusun program dalam rangka pemanfaatan jamban keluarga.  Diperoleh rencana kegiatan untuk mengatasi penduduk yang tidak menggunakan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo.

Melalui Klinik Sanitasi ke tiga unsur pelayanan kesehatan yaitu promotif. Ruang lingkup kesehatan lingkungan tersebut antara lain mencakup: perumahan. pembuangan kotoran manusia (tinja).2. 1) Menerima kartu rujukan status dari petugas poliklinik. dan kuratif dilaksanakan secara integratif melalui pelayanan kesehatan program pemberantasan penyakit berbasis lingkungan di luar maupun di dalam gedung. pembuangan sampah. maka pembangunan kesehatan lebih ditekankan pada upaya promotif-preventif.1. penyediaan air bersih. rumah hewan ternak (kandang). Standar Prosedur Operasional Klinik Sanitasi1. II. 13 . a. Usaha kesehatan lingkungan adalah suatu usaha untuk memperbaiki atau mengoptimumkan lingkungan hidup manusia untuk terwujudnya kesehatan yang optimum bagi manusia yang hidup di dalamnya. Kesehatan Lingkungan1. Integrasi upaya kesehatan lingkungan dan upaya pemberantasan penyakit berbasis lingkungan semakin relevan dengan diterapkannya Paradigma Sehat.BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.2 Standar prosedur operasional (Standard Operational Procedur / SOP) klinik sanitasi secara umum meliputi SOP di dalam gedung (puskesmas) dan di luar gedung (lapangan). dan sebagainya. dibanding upaya kuratif-rehabilitatif. Dalam Gedung Di dalam gedung puskesmas. pembuangan air kotor (air limbah).2 Kesehatan lingkungan pada hakikatnya adalah suatu kondisi atau keadaan lingkungan yang optimum sehingga berpengaruh positif terhadap terwujudnya status kesehatan yang optimum. preventif. Dengan paradigma ini. petugas klinik sanitasi melakukan langkah-langkah kegiatan terhadap penderita/pasien dan klien.

2) Menyiapkan dan membawa berbagai peralatan dan kelengkapan lapangan yang diperlukan seperti formulir kunjungan lapangan. keadaan lingkungan. petugas klinik sanitasi melakukan kunjungan lapangan/rumah dan diharuskan melakukan langkah-langkah sebagai berikut : 1) Mempelajari hasil wawancara atau konseling di dalam gedung (Puskesmas). pekerjaan dan alamat. Luar Gedung Sesuai dengan jadwal yang telah disepakati antara penderita / klien atau keluarganya dengan petugas. karakteristik penderita yang meliputi umur. 3) Memberitahu atau menginformasikan kedatangan kepada perangkat desa/kelurahan (kepala desa/lurah. 6) Memberikan saran tindak lanjut sesuai permasalahan. b. kepala dusun. 4) Melakukan wawancara atau konseling dengan penderita/keluarga. membuat kesepakatan dengan penderita atau keluarganya tentang jadwal kunjungan lapangan.2) Mempelajari kartu status/rujukan tentang diagnosis oleh petugas poliklinik. jenis kelamin. 3) Menyalin dan mencatat nama penderita atau keluarganya. dan perilaku yang diduga berkaitan dengan kejadian penyakit dengan mengacu pada buku „Pedoman Teknis Klinik Sanitasi untuk Puskesmas dan Panduan Konseling Bagi Petugas Klinik Sanitasi di Puskesmas. 14 . atau ketua RW/RT) dan petugas kesehatan / bidan di desa. penderita tentang kejadian penyakit. 5) Membantu menyimpulkan permasalahan lingkungan atau perilaku yang berkaitan dengan kejadian penyakit yang diderita. sekretaris. dan alat sesuai dengan jenis penyakitnya. media penyuluhan. serta diagnosis penyakitnya ke dalam buku register. 7) Bila diperlukan.

informasikan hasilnya kepada petugas kesehatan di desa / kelurahan. lintas program dan lintas sektor dalam perbaikan / penyelesaian masalah kesehatan lingkungan  Perkembangan lingkungan kejadian penyakit dan permasalahan kesehatan b. Tindak Lanjut dan Penyelesaian Masalah3 a.3. 6) Memberikan saran tindak lanjut kepada sasaran (keluarga penderita dan keluarga sekitar). Pencatatan dan Pelaporan Data kegiatan klinik sanitasi dicatat ke dalam buku register untuk kemudian diolah dan dianalisis. Kegiatan tindak lanjut ini dapat dilakukan secara insidentil dan berkala. Kegiatan tindak lanjut diarahkan untuk :  Mengetahui realisasi atau kesesuaian antara rencana tindak lanjut penyelesaian masalah kesehatan lingkungan dengan kenyataan  Keterlibatan masyarakat. II. perangkat desa/kelurahan (kepala desa / lurah. data yang ada dapat dibuat bahan perencanaan kegiatan selanjutnya. 5) Membantu menyimpulkan hasil kunjungan lapangan. sesuai dengan penyakit/masalah yang ada. Seluruh 15 . sekretaris. kepala dusun atau ketua RW/RT). kader kesehatan lingkungan serta lintas sektor terkait di tingkat kecamatan untuk dapat di tindak lanjut secara bersama. Selain berguna untuk bahan tindak lanjut kunjungan lapangan serta keperluan monitoring dan evaluasi.4) Melakukan pemeriksaan dan pengamatan lingkungan dan perilaku dengan mengacu pada Buku Pedoman Teknis Klinik Sanitasi untuk Puskesmas. 7) Apabila permasalahan yang ditemukan menyangkut sekelompok keluarga atau kampung. Tindak Lanjut Tujuan tindak lanjut adalah untuk mengetahui perkembangan penyelesaian permasalahan kesehatan lingkungan sesuai dengan rencana dan saran.

16 . Dilihat dari segi kesehatan masyarakat. mulai perencanaan di tingkat desa. Beberapa penyakit yang dapat disebabkan oleh tinja manusia antara lain : tifus. Penyelesaian Masalah Penyelesaian masalah kesehatan lingkungan. Penyebaran penyakit yang bersumber pada faeces dapat melalui berbagai macam jalan atau cara antara lain lewat air. II. disentri.4. dan tambang) serta schistosomiasis. Petugas sanitasi juga dapat membantu mengusulkan kegiatan perbaikan kesehatan lingkungan tersebut kepada sektor terkait. Pembuangan Tinja1. karena kotoran manusia (faeces) adalah sumber penyebaran penyakit yang multikompleks. maka penyelesaian dianjurkan untuk mengikuti mekanisme perencanaan yang ada. dan karbon dioksida (CO2) sebagai hasil dari proses pernapasan. Dengan bertambahnya penduduk yang tidak sebanding dengan area pemukiman. pita. lalat. masalah pembuangan kotoran manusia meningkat. tangan. perencanaan tingkat kecamatan dan perencanaan tingkat kabupaten/kota. Apabila dengan cara demikian tidak tuntas dan atau untuk perbaikannya memerlukan pembiayaan yang cukup besar. air seni (urine).2 Yang dimaksud tinja adalah semua benda atau zat yang tidak dipakai lagi oleh tubuh dan yang harus dikeluarkan dari dalam tubuh. cacingan (cacing gelang. dan tanah.kegiatan klinik sanitasi dan hasilnya dilaporkan secara berkala kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota sesuai dengan format laporan yang ada. masalah pembuangan kotoran manusia merupakan masalah pokok untuk sedini mungkin diatasi. kolera. c. terutama masalah yang menimpa sekelompok keluarga atau kampung dapat dilaksanakan secara musyawarah dan gotong royong oleh masyarakat dengan bimbingan teknis dari petugas sanitasi dan lintas sektor terkait. Zat-zat yang harus dikeluarkan dari dalam tubuh ini berbentuk tinja (faeces). kremi.

17 . d.1. b. Jamban yang sudah penuh agar segera disedot untuk dikuras kotorannya. sungai. Saat menggali tanah untuk lubang kotoran. dekat sungai.II. Jarak lubang kotoran ke sumur sekurang-kurangnya 10 meter c. empang. Jarak Jamban dengan sumber air bersih 2. dinding dan dasar lubang kotoran harus dipadatkan dengan tanah liat atau diplester. usahakan agar dasar lubang kotoran tidak mencapai permukaan air tanah maksimum. b. Letak lubang kotoran lebih rendah daripada letak sumur agar air kotor dari lubang kotoran tidak merembes dan mencemari sumur. dekat mata air. Pengelolaan Pembuangan Tinja Untuk mengurangi kontaminasi tinja terhadap lingkungan. dan laut Gambar 1. Tidak buang air besar di sembarang tempat. seperti kebun. Suatu jamban disebut sehat untuk daerah pedesaan apabila memenuhi persyaratan – persyaratan sebagai berikut : 1. Jika keadaan terpaksa.4. Tidak membuang air kotor dan buangan air besar ke dalam selokan. atau pinggir jalan. Tidak mencemari air a. kemudian kotoran ditimbun di lubang galian. maka pembuangan kotoran manusia harus dikelola dengan baik yaitu harus di suatu tempat tertentu atau jamban yang sehat. Tidak mencemari tanah permukaan a. danau. pekarangan.

Bebas dari serangga a. b. c. b. 6. sebaiknya dikuras setiap minggu. 18 . perlu ada penguat pada dinding lubang kotoran dengan pasangan bata atau selongsong anyaman bambu atau bahan penguat lain yang terdapat di daerah setempat. Jika menggunakan bak air atau penampungan air. Lubang jamban. Lantai jamban harus selalu bersih dan kering. Jangan mengalirkan air cucian ke saluran atau lubang kotoran karena jamban akan cepat penuh. 4. Lantai jamban diplester rapat agar tidak terdapat celah-celah yang dapat menjadi sarang kecoa atau serangga lainnya. Mudah dibersihkan dan tak menimbulkan gangguan bagi pemakainya a. rokok. c. 5. Jika menggunakan jamban cemplung. Bangunan yang gelap dapat menjadi sarang nyamuk. b. Pembersihan harus dilakukan secara teratur.3. lubang jamban harus ditutup setiap selesai digunakan. Hal ini penting untuk mencegah bersarangnya nyamuk demam berdarah. c. Jangan membuang sampah. khususnya jamban cemplung. harus tertutup. Jika menggunakan jamban leher angsa. Aman digunakan oleh pemakainya Pada tanah yang mudah longsor. Lantai jamban rata dan miring dari saluran lubang kotoran. Lantai jamban harus kedap air dan permukaan bowl licin. d. Lubang buangan kotoran sebaiknya dilengkapi dengan pipa ventilasi untuk membuang bau dari dalam lubang kotoran. permukaan leher angsa harus tertutup rapat oleh air. atau benda lain ke saluran kotoran karena dapat menyumbat saluran. e. d. Ruangan dalam jamban harus terang. Tidak menimbulkan bau dan nyaman digunakan a.

b. 4. Jamban harus berdinding dan berpintu. Letakkan pipa dengan kemiringan minimal 2:100. dan sebagainya. Dianjurkan agar bangunan jamban beratap sehingga pemakainya terhindar dari kehujanan dan kepanasan. Rumah kakus : Syarat – syarat rumah kakus antara lain. Lantai kakus : Sebaiknya diplester agar mudah dibersihkan. 3.4. Bahan-bahan yang digunakan harus tahan lama dan mudah dibersihkan seperti kayu. II.d. 6. sedangkan pada kondisi jamban berbentuk bowl (leher angsa) fungsi penutup ini digantikan oleh keberadaan air yang secara otomatis tertinggal di didalamnya. Closet 5. Slab : Berfungsi sebagai penutup sumur tinja (pit) dan dilengkapi dengan tempat berpijak.2. Gunakan pipa berdiameter minimal 4 inci. Sirkulasi udara cukup. Pada jamban cemplung. Bangunan Jamban (Latrine / water closet) Bangunan kakus yang memenuhi syarat kesehatan terdiri dari : 1. slab dilengkapi dengan penutup. 7. Bangunan mampu menghindarkan pengguna terlihat dari luar. Ketersediaan fasilitas penampungan air dan tempat sabun untuk cuci tangan. Hindarkan cara penyambungan aliran dengan sudut mati. bambu dengan tanah liat. 19 . pasangan bata. Pit : Lubang tempat faeces masuk. beton. Slab dibuat dari bahan yang cukup kuat untuk menopang penggunanya. Bangunan dapat meminimalkan gangguan cuaca (baik musim panas maupun musim hujan). 2. Bidang resapan. : Sumur penampung faeces / cubluk. Tidak menimbulkan pandangan yang kurang sopan a. Kemudahan akses di malam hari.

Gambar 3. kotoran langsung masuk ke jamban dan tidak boleh terlalu dalam sebab bila terlalu dalam akan mengotori air tanah dibawahnya. Jauh dari tempat kediaman/perumahan 2.5 – 3 meter saja.4 1. Pada jamban ini. Jenis – jenis jamban keluarga12. Lubang digali sedalam 2-3 m dengan garis tengah 80 cm. Jamban Cemplung Cara dan beberapa syarat pembuatan jamban galian (cemplungan) adalah6. Jarak dari sumber air minum sekurang-kurangnya 15 meter.Gambar 2. Jamban Cemplung (pit latrine) Jamban cemplung ini sering dijumpai di daerah pedesaan tapi kurang sempurna.5. Dalamnya pit latrine berkisar antara 1. 20 .7: 1. misalnya tanpa rumah jamban. Bidang Resapan II.

Untuk daerah pedesaan pipa ventilasi ini dapat dibuat dengan bambu. Gambar 4. bedanya lebih lengkap. 9. Di sekitar lantai dan pondasi ditimbun tanah agar jamban tetap kering. batu bata bersemen. Pondasi disekitar atas lubang dibuat dari beton. kaleng atau drum. Jamban Cemplung Berventilasi (Ventilation Improved Pit Latrine) Jamban ini hampir sama dengan jamban cemplung. Pada lubang bagian atas perlu diberi dinding dan pondasi penguat 6. 2. 7.3. atau balokkayu. Dalamnya tergantung keadaan tanah. anyaman bambu atau bahan lainnya. permukaan air tanahdan lama penggunaan 4. 2000 21 . lubang bagian dalam perlu diberi penahan atau penguat dari beton. 8. Ditutup yang layak dan memenuhi syarat kesehatan. Bila tanahnya terlalu longgar dan mudah runtuh. Jamban Cemplung Berventilasi (Ventilasi Improved Pit Latrine) Sumber : Tampibolon. batu-batu. Letaknya diusahakan pada tanah yang agak longgar tapi kokoh hingga tidak memerlukan dinding penahan 5. yakni menggunakan ventilasi pipa.

cara pembuangan tinja semacam ini dianjurkan. baru masuk ke bagian yang menurun untuk masuk ke tempat penampungannya (pit). Fungsi air ini sebagai sumbat bau bususk dari cubluk sehingga tidak tercium di ruangan rumah kakus. (Notoatmodjo. Zat-zat yang 22 . oleh sebab itu. yakni : a. Penampungannya berupa tangki septik kedap air yang berfungsi sebagai wadah proses penguraian/dekomposisi kotoran manusia yang dilengkapi dengan resapannya. Jamban leher angsa Latrin jenis septic tank ini merupakan cara yang paling memenuhi persyaratan. Kakus ini yang terbaik dan dianjurkan dalam kesehatan lingkungan.3. Bila dipakai. tinja akan berada selama beberapa hari. faecesnya tertampung sebentar dan bila disiram air. Septic tank terdiri dari tangki sedimentasi yang kedap air dimana tinja dan air buangan masuk dan mengalami dekomposisi. Selama waktu tersebut tinja akan mengalami 2 proses. Proses Kimiawi Akibat penghancuran tinja akan direduksi dan sebagian besar (60-70 %) zat-zat padat akan mengendap didalam tangki sebagai sludge. Gambar 5. 2007 :186). Didalam tangki ini. Watersealed Laterine (Angsa Trine) Jamban tanki septik/leher angsa: Adalah jamban berbentuk leher angsa sehingga akan selalu terisi air.

2. 4. adalah juga mengurangi volume sludge sehingga memungkinkan septic tank tidak cepat penuh. 3.tidak dapat hancur bersama-sama dengan lemak dan busa akan mengapung dan membentuk lapisan yang menutup permukaan air dalam tanki tersebut. Kemudian cairan enfluent sudah tidak mengandung bagian-bagian tinja dan mempunyai BOD yang relatif rendah. Hasilnya. Penggunaan Jamban : 1. Proses Biologis Dalam proses ini terjadi dekomposisi melalui aktivitas bakteri anaerob dan fakultatif anaerob yang memakan zat-zat organik alam. 3. Lapisan ini disebut scum yang berfungsi mempertahankan suasana anaerob dari cairan dibawahnya. Mengurangi timbul dan tersebarnya bau Dapat dipakai dengan aman oleh anak2 Kebersihan mudah dijaga Dapat dipasang di luar maupun di dalam rumah Mudah dibuat dan hemat 23 . Jongkok atau duduk diatas kloset untuk melaksanakan hajat. sludge dan scum. b. selain terbentuk gas dan zat cair lainnya. 6. Siramkan air pada mangkokan leher angsa supaya tidak lengket 2. yang akan berfungsi pada proses berikutnya. 5. yang memungkinkan bakteri-bakteri anaerob dan fakultatif anaerob dapat tumbuh subur. Menghindarkan atau mengurangi gangguan lalat atau serangga dan binatang lain. Setelah selesai guyur dengan air secukupnya sampai kotoran bersih Keuntungan dari jamban ini antara lain : 1. Cairan enfluent ini akhirnya dialirkan keluar melalui pipa dan masuk ke dalam tempat perembesan.

2. Terdapat 2 jenis antara lain : a. Pemilihan jenis jamban : 1. Leher angsa bisa rusak atau pecah. 24 . Kotoran tidak langsung jatuh ke dalam tempat pengumpul. Leher angsa bisa tersumbat 4. b.Kelemahan jamban leher angsa : 1. Memerlukan cara2 penggunaan dan pemeliharaan yg lebih baik. memerlukan perbaikan.7 Banyak macam jamban yang digunakan tetapi jamban pedesaan di Indonesia pada dasarnya digolongkan menjadi 2 macam yaitu : 1. perlu waktu. bila kotoran dialirkan ke empang atau kolam. 2.5. Jamban ini mempunyai 2 cara : a.1. biaya dan tenaga 3. bila kotoran dibuang ke tanah. Jamban tanpa leher angsa. Jamban empang. tetapi harus didorong dengan guyuran air tersendiri II.teliti dan teratur 2. Tempat jongkok dan leher angsa tidak berada langsung diatas lubang galian penampungan kotoran atau pemasangan slab dan bowl tapi dibangun terpisah dan dihubungkan oleh satu saluran yang miring ke dalam lubang galian penampungan kotoran. Jamban dengan leher angsa. karena dapat menggunakan multiple latrine yaitu satu lubang penampungan tinja/tangki septik digunakan oleh beberapa jamban (satu lubang dapat menampung kotoran/tinja dari 3-5 jamban). Tempat jongkok dan leher angsa atau pemasangan slab dan bowl langsung diatas lubang galian penampungan kotoran b. Jamban cubluk. Jamban Keluarga di Pedesaan 1. Jamban cemplung digunakan untuk daerah yang sulit air Jamban tangki septik/leher angsa digunakan untuk daerah yang cukup air dan daerah padat penduduk.

Melindungi kesehatan masyarakat dari penyakit Melindungi dari gangguan estetika. Daerah pasang surut. 25 . maka hendaknya lantai jamban (diatas lobang) dibuat lebih tinggidari permukaan air yang tertinggi pada waktu banjir. Dalam penentuan letak jamban ada tiga hal yang perlu diperhatikan : A. Lantai jamban hendaknya selalu bersih dan kering. kakus atau jamban harus dibuat di sebelah bawah dari letak sumber air. 4. Bila daerahnya berlereng. C. 7. 2000) II. yaitu : 3. Setiap anggota rumah tangga harus menggunakan jamban untuk buang airbesar/buang air kecil. Bila daerahnya datar. kakus sedapat mungkin harus di luar lokasi yang sering digenangi banjir.5.2. sapu lidi dan sikat ijuk. Keadaan daerah datar atau lereng. Mudah dan tidaknya memperoleh air II. Andaikata tidak mungkin. tempat penampungan kotoran/tinja hendaknya ditinggikan kurang lebih 60 cm dari permukaan air pasang. Jamban yang baik dan memenuhi syarat kesehatan akan menjamin beberapa hal. Andaikata tidak mungkin dan terpaksa di atasnya. Manfaat dan Fungsi Jamban Keluarga2 Jamban berfungsi sebagai pengisolasi tinja dari lingkungan. B.3. 5. bau dan penggunaan sarana yang aman Bukan tempat berkembangnya serangga sebagai vektor penyakit Melindungi pencemaran pada penyediaan air bersih dan lingkungan.5. 1x seminggu bersihkan lantai dan tempat jongkok dengan air dan sabun. maka jarak tidak boleh kurang dari 15 meter dan letak harus agak ke kanan atau kekiri dari letak sumur.3 Pemeliharaan Jamban2 Jamban hendaknya dipelihara baik dengan cara : 1. 6. Pembuangan tinja sebagian dari kesehatan lingkungan maka kebiasaan masyarakat memakai jamban harus terlaksana bagi setiap keluarga (Azwar.

Pengetahuan diperlukan sebagai dukungan dalam menumbuhkan rasa percaya diri maupun sikap dan perilaku setiap hari. 4. Pekerjaan tahu tersebut adalah hasil dari kenal. Pengetahuan itu adalah semua 26 .6. mengerti dan pandai (Drs. pendengaran. Pengetahuan II.1. sadar. yaitu: indra penglihatan. 3. Pengetahuan adalah apa yang diketahui atau hasil dari pekerjaan tahu. Sidi Gazalba) Secara etimologi pengetahuan berasal dari kata dalam bahasa Inggris yaitu knowledge.6 II.6.1. 2003). DEFINISI PENGETAHUAN DAN PERILAKU3 II. Definisi Pengetahuan Pengetahuan adalah merupakan hasil dari “Tahu” dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. sehingga dapat dikatakan bahwa pengetahuan merupakan fakta yang mendukung tindakan seseorang (Notoatmodjo. Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui pendidikan. Tidak ada sampah berserakan dan tersedia alat pembersih Tidak ada genangan air di sekitar jamban Rumah jamban dalam keadaan baik dan tidak ada lalat dan kecoa Tempat duduk selalu bersih dan tidak ada kotoran yang terlihat Tersedia air bersih dan alat pembersih di dekat jamban Bila ada bagian yang rusak harus segera diperbaiki. penciuman. insaf. pengalaman orang lain. 7. Dalam encyclopedia of philosophy dijelaskan bahwa definisi pengetahuan adalah kepercayaan yang benar (knowledgement is justified true beliefed). rasa dan raba.2. media massa maupun lingkungan (Notoatmodjo. 2003). 6. Penginderaan terjadi melalui panca indra manusia. 5.1.

dimana orang tersebut menyadari pengetahuan terlebih dahulu terhadap stimulus (objek). Interest.6. Evaluation. pengetahuan mempunyai tingkatan sebagai berikut (Notoatmodjo. 2003) : 1. dimana orang telah mulai mecoba perilaku baru. Dengan demikian. Awareness. Rogers (1974) mengungkapkan bahwa sebelum orang mengadopsi perilaku baru dalam diri orang tersebut menjadi proses berurutan : 1. Tahu (Know) Kemampuan untuk mengingat suatu materi yang telah dipelajari.milik atau isi pikiran. pengetahuan merupakan hasil proses dari usaha manusia untuk tahu. Dalam peristiwa ini yang mengetahui (subjek) memilliki yang diketahui (objek) di dalam dirinya sendiri sedemikian aktif sehingga yang mengetahui itu menyusun yang diketahui pada dirinya sendiri dalam kesatuan aktif. II. dijelaskan bahwa pengetahuan (knowledge) adalah proses kehidupan yang diketahui manusia secara langsung dari kesadarannya sendiri. Trial. 3. dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang diterima.2. Adaptation. 5. dimana orang mulai tertarik pada stimulus. Tingkat Pengetahuan Notoatmodjo mengemukakan yang dicakup dalam domain kognitif yang mempunyai enam tingkatan. Dalam kamus filsafat. Cara kerja untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang dipelajari 27 . 2. dimana orang telah berperilaku baru sesuai dengan pengetahuan kesadaran dan sikap.1. 4. merupakan suatu keadaan mempertimbangkan terhadap baik buruknya stimulus tersebut bagi dirinya.

2003). metode.antara lain : menyebutkan. 5. 4. menggambarkan. tetapi masih dalam struktur organisasi dan masih ada kaitannya satu sama lain. dengan kata lain sintesis adalah suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi yang ada. Sintesis (Synthesis) Kemampuan untuk menghubungkan bagian-bagian dalam bentuk keseluruhan yang baru. Evaluasi (Evaluation) Kemampuan untuk melakukan penelitian terhadap suatu materi atau objek tersebut berdasarkan suatu cerita yang sudah ditentukan sendiri atau menggunakan kriteria yang sudah ada (Notoatmodjo. prinsip-prinsip dan sebagainya. memisahkan. menguraikan. 6. Aplikasi disini dapat diartikan sebagai pengguna hukum-hukum. 2. 28 . 3. mengidentifikasikan dan mengatakan. rumus. Memahami (Comprehension) Kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Analisis (Analysis) Kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek dalam suatu komponenkomponen. Aplikasi (Application) Kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi yang sebenarnya. Kemampuan analisis dapat dilihat dari penggunaan kata kerja seperti kata kerja mengelompokkan.

6.6. Determinan perilaku dibedakan menjadi dua yaitu : 29 .2. Faktorfaktor yang membedakan respons terhadap stimulus yang berbeda disebut determinan perilaku. Menurut Robert kwick (1974) perilaku adalah tindakan atau perbuatan suatu organisme yang dapat diamati bahkan dapat dipelajari. Tingkat pengetahuan kurang bila skor < 60% II.1. Tingkat pengetahuan cukup bila skor 60%-75% c. Kedalaman pengetahuan yang ingin kita ketahui atau kita ukur dapat kita sesuaikan dengan tingkatan-tingkatan diatas (Notoadmojo. Namun dalam memberikan respons sangat tergantung pada karakteristik atau faktorfaktor lain dari orang yang bersangkutan. Tingkat pengetahuan baik bila skor > 75%-100% b. Skiner (1938) seorang ahli psikologi merumuskan bahwa perilaku merupakan respons atau reaksi seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar). Pengukuran Pengetahuan Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang berisi tentang materi yang akan diukur dari subjek penelitian atau responden.2. Perilaku II. Definisi Perilaku Menurut Notoatmodjo (2003) perilaku adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia. Menurut Ensiklopedia Amerika perilaku diartikan sebagai suatu aksi dan reaksi organisme terhadap lingkungannya. baik yang dapat diamati langsung maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar.II.3. 2003) a.6.1.

dari pendekatan sistern ini dapat ditelusuri hal-hal yang mungkin menyebabkan munculnya permasalahan Kesehatan lingkungan yang tidak memenuhi syarat di wilayah Puskesmas Salaman I. politik. dan sebagainya. baik lingkungan fisik. 2. ekonomi. Analisis Penyebab Masalah Dengan Pendekatan Sistem Masalah yang timbul terdapat pada output dimana hasil kegiatan tidak sesuai standar minimal. Kebijakan INPUT Man Money Method Material Machine PROSES P1 P2 P3 OUTPUT OUTCOM E IMPACT Gambar 6. Kecamatan Salaman. Kabupaten Magelang. yakni karakteristik orang yang bersangkutan yang bersifat given atau bawaan.7. Sosial Budaya. Sosial Ekonomi. II. jenis kelamin.1.10 Dalam menganalisis masalah digunakan metode pendekatan sistem untuk mencari kemungkinan penyebab dan menyusun pendekatan-pendekatan masalah. misalnya tingkat kecerdasan. Adapun sistem yang diutarakan disini adalah sistern terbuka pelayanan kesehatan yang dijabarkan sebagai berikut : LINGKUNGAN Fisik. tingkat emosional. Determinan atau faktor internal. yakni lingkungan. dan sebagainya. budaya. Determinan atau faktor eksternal. Analisis Masalah9. sosial. Kependudukan. Hal yang penting pada upaya pemecahan masalah 30 . Faktor lingkungan ini merupakan faktor dominan yang mewarnai perilaku seseorang.

Masalah Menetapkan keadaan spesifik yang diharapkan. Kerangka Pikir Perencanaan Masalah a. Menentukan Alternatif Pemecahan Masalah Seringkali pemecahan masalah dapat dilakukan dengan mudah dari penyebab yang sudah diidentifikasi. Yang terakhir membandingkan antara keadaan nyata yang terjadi. berdasarkan pendekatan sistern masalah dapat terjadi pada input. 31 . b.adalah kegiatan dalam rangka pemecahan masalah harus sesuai dengan penyebab masalah tersebut.7. II. Penentuan penyebab masalah dilakukan dengan menggunakan menyimpang dari masalah tersebut.1. Hal ini hendaknya jangan c. lingkungan maupun proses. menetapkan indikator tertentu sebagai dasar pengukuran kinerja. Jika penyebab sudah jelas maka dapat langsung pada alternatif pemecahan masalah. yang ingin dicapai. Kemudian mempelajari keadaan yang terjadi dengan menghitung atau mengukur hasil pencapaian. Penentuan Penyebab Masalah Penentuan penyebab masalah digali berdasarkan data atau kepustakaan dengan curah pendapat. dengan keadaan tertentu yang diinginkan atau indikator tertentu yang sudah ditetapkan. fishbone. d. Memilih Penyebab yang Paling Mungkin Penyebab masalah yang paling mungkin harus dipilih dari sebabsebab yang didukung oleh data atau konfirmasi dan pengamatan.

Penetapan Pemecahan Masalah Terpilih Setelah alternatif pemecahan masalah ditentukan.e. f. Monitoring dan evaluasi Ada dua segi pemantauan yaitu apakah kegiatan penerapan pemecahan masalah yang sedang dilaksanakan sudah diterapkan dengan baik dan menyangkut masalah itu sendiri. apakah permasalahan sudah dapat dipecahkan. Gambar 7. maka dilakukan pemilihan pemecahan terpilih. Kerangka Pikir Pemecahan Masalah 32 . Penyusunan Rencana Penerapan Rencana penerapan pemecahan masalah dibuat dalam bentuk POA (Plan of Action atau Rencana Kegiatan). g. Apabila ditemukan beberapa alternatif maka digunakan Hanlon Kualitatif untuk menentukan/memilih pemecahan terbaik.

II.3. seperti yang tampak pada gambar di bawah ini : INPUT MAN MONEY MACHINE METHODE MATERIAL MASALAH P1 P2 LINGKUNGAN PROSES P3 Gambar 8.7.7.2. Metode ini berdasarkan pada kerangka pendekatan sistem.7. Untuk membantu menentukan kemungkinan penyebab masalah dapat dipergunakan diagram fish bone. Penentuan Pemecahan Masalah Dengan Kriteria Matriks Mengunakan Rumus M x I x V/C Setelah selanjutnya menemukan dilakukan alternatif pemecahan masalah. Penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah dapat 33 . maka penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah. Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah Setelah melakukan analisis penyebab maka langkah selanjutnya yaitu menyusun alternatif pemecahan masalah.4. Diagram fish bone II.II. Analisis Penyebab Masalah Penentuan penyebab masalah digali berdasarkan data atau kepustakaan dengan curah pendapat.

Masing-masing cara pemecahan masalah diberi nilai 1-5. Vulnerability (V) adalah sensitifitas cara penyelesaian masalah. 2. hal ini bertujuan untuk menentukan perncanaan kegiatan. maka semakin efektif. maka semakin efektif. 3.7. Importancy (I) adalah pentingnya cara pemecahan masalah. II.dilakukan dengan menggunakan metode kriteria matriks MxIxV/C. maka semakin efektif. Magnitude (M) adalah besarnya penyebab masalah dari pemecahan masalah yang dapat diselesaikan. Berikut ini proses penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah dengan menggunakan metode kriteria matriks : 1. Makin penting cara penyelesaian dalam mengatasi penyebab masalah. 34 .5 Pembuatan Plan of Action dan Gantt Chart Setelah melakukan penentuan pemecahan masalah maka selanjutnya dilakukan pembuatan plan of action serta Gantt Chart. Cost (C) adalah perkiraan besarnya biaya yang diperlukan untuk melakukan pemecahan masalah. Makin besar (banyak) penyebab masalah yang dapat diselesaikan dengan pemecahan masalah. Makin sensitif bentuk penyelesaian masalah. 4.

Kerangka Teori Tentang Pemanfaatan Jamban Sehat 35 .8. Kerangka Teori LINGKUNGAN    Pengetahuan masyarakat mengenai jamban sehat Kesadaran masyarakat tentang pentingnya jamban sehat (perilaku hidup bersih dan sehat) Kesadaran masyarakat mengenai penggunaan jamban sehat INPUT MAN MONEY METHOD MATERIAL MACHINE PROSES  P1  P2  P3 CAKUPAN PENGGUNAAN JAMBAN SEHAT Gambar 9.KERANGKA PENELITIAN II.

Kerangka Konsep Penelitian Petugas kesehatan lingkungan Dana masyarakat untuk membuat jamban sehat sendiri.II. sehingga warga di dusun tersebut lebih memilih untuk BAB di jamban tidak memenuhi syarat atau di sungai Pengetahuan Masyarakat tentang Jamban Sehat Penggunaan Jamban Sehat Kesadaran masyarakat tentang pentingnya jamban keluarga Ketersediaan air bersih yang digunakan untuk membersihkan jamban Gambar 10.9. Kerangka Penelitian Tentang Cakupan Pemanfaatan Jamban Sehat 36 .

37 . 2. material. diperoleh dari daftar pertanyaan (kuesioner) yang telah disusun sebelumnya sesuai tujuan survey yang dilakukan. serta lingkungan dengan tujuan mengetahui permasalahan secara menyeluruh. Kemudian pertanyaan tersebut ditujukan kepada responden yaitu penduduk yang memanfaatkan jamban dan yang tidak memanfaatkan jamban yang bertempat tinggal di dusun Kateki desa Kebonrejo. Responden yang diambil sebanyak 81 KK.1.I.V/C. Jenis data yang diambil 1. III.2 Batasan judul Laporan kegiatan dengan judul “Evaluasi Perilaku Rumah Tangga yang Memanfaatkan Jamban di Dusun Kateki. dengan melihat fungsi manajemen baik input (man. Data sekunder didapat dari data Standar Pelayanan Minimal (SPM) Puskesmas Salaman I dan laporan bulanan bagian kesehatan lingkungan Puskesmas Salaman I. Kemudian ditentukan prioritas pemecahan masalah dengan menggunakan kriteria matriks dengan rumus M. kemudian dilakukan konfirmasi penyebab masalah dengan wawancara langsung kepada petugas kesehatan terkait (koordinator kesehatan lingkungan). Data yang diperoleh dianalisis melalui pendekatan sistem. Selanjutnya menyusun rencana kegiatan berdasarkan masalah yang terpilih. Kecamatan Salaman.BAB III METODE PENELITIAN III. Data kemudian diolah untuk mengidentifikasi permasalahan. Selanjutnya dianalisis masalah dengan mencari kemungkinan penyebab melalui pendekatan sistem. Data primer. proses (perencanaan/P1. kecamatan Salaman kabupaten Magelang yang merupakan salah satu wilayah kerja Puskesmas Salaman 1. machine). pengawasan/P3). Desa Kebonrejo. Penyebab masalah tersebut dimasukkan ke dalam Fish Bone. pelaksanaan/P2. method. money.

Kabupaten Magelang Kabupaten Magelang adalah salah satu kabupaten di wilayah Provinsi Jawa Tengah. dan pengenalan permasalahan serta pemberian solusi-solusi atas masalah 2. Dusun Kateki Adalah salah satu dusun yang terletak di Desa Kebonrejo 5. Management Pengaturan sumber daya agar tercapai tujuan yang di harapkan penggunaan secara efektif untuk mencapai sasaran. apresiasi. 8. atribut.Kabupaten Magelang Evaluasi Manajemen Program Kesehatan Lingkungan Puskesmas Salaman 1. Desa Kebonrejo Desa Kebonrejo merupakan salah satu desa dari 10 desa yang berada dalam wilayah kerja Puskesmas Salaman I. 7. Perilaku Perilaku adalah kegiatan buang air besar. Evaluasi Evaluasi adalah proses penilaian yang sistematis mencakup pemberian nilai. Kecamatan Salaman Kecamatan Salaman adalah salah satu kecamatan di wilayah Kabupaten Magelang. 6. 3. Rumah Tangga yang memanfaatkan jamban Adalah penduduk di Dusun Kateki Desa Kebonrejo yang memanfaatkan jamban yang memenuhi syarat sanitasi 4. 38 . Periode Januari – Februari 2012” mempunyai batasan pengertian judul sebagai berikut : 1.

3. Program Kesehatan Lingkungan Adalah salah satu program puskesmas Salaman 1 yang bertujuan untuk mengatasi masalah berbasis lingkungan dan masalah kesehatan lingkungan pemukiman yang dilaksanakan oleh petugas puskesmas bersama masyarakat yang dapat dilaksanakan secara pasif dan aktif di dalam dan luar puskesmas. Periode Januari-Februari 2012 Adalah periode waktu yang digunakan untuk melakukan evaluasi mengenai cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban yang memenuhi syarat sanitasi. rasa dan raba. Kecamatan Salaman. pendengaran. Penginderaan terjadi melalui panca indra manusia. Kabupaten Magelang.9. Cakupan adalah persentase hasil perbandingan antara jumlah jamban yang memenuhi syarat jamban sehat yang dimanfaatkan dengan jumlah seluruh jamban yang diperiksa di Dusun Kateki. c. Desa Kebonrejo. yaitu: indra penglihatan. Puskesmas Salaman 1 Puskesmas Salaman 1 adalah salah satu puskesmas di wilayah kabupaten Magelang 11. Pengetahuan (knowledge) adalah proses kehidupan yang diketahui manusia secara langsung dari kesadarannya sendiri. III. Sasaran adalah warga (subjek) dan jamban (objek) di daerah Dusun Kateki. b. 10. Desa Kebonrejo Kecamatan Salaman Kabupaten Magelang. Dalam peristiwa ini yang mengetahui (subjek) memilliki yang diketahui (objek) di dalam dirinya sendiri sedemikian aktif sehingga yang mengetahui itu menyusun yang diketahui 39 . penciuman. Pengetahuan adalah merupakan hasil dari “Tahu” dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Definisi Operasional a.

2003) a. e. Lingkup sasaran: 80 rumah tangga yang memanfaatkan jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo d. Lingkup lokasi: Dusun Kateki.2003) adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia. Tingkat pengetahuan kurang bila skor < 60% d.pada dirinya sendiri dalam kesatuan aktif. Desa Kebonrejo. b. Kriteria jamban sehat meliputi tidak mencemari air. Lingkup waktu: Januari – Februari 2012 c.4 Ruang Lingkup Kegiatan a. baik yang dapat diamati langsung maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar. bebas dari serangga. tidak mencemari tanah permukaan. III. Kedalaman pengetahuan yang ingin kita ketahui atau kita ukur dapat kita sesuaikan dengan tingkatantingkatan diatas (Notoadmojo. Perilaku (Notoatmodjo. tidak menimbulkan bau dan nyaman digunakan. tidak menimbulkan pandangan yang kurang sopan. Desa 40 . Kabupaten Magelang. Tingkat pengetahuan baik bila skor > 75%-100% b. Lingkup materi: Evaluasi penggunaan jamban sehat serta memberikan kuisioner Kebonrejo. pencatatan. Lingkup metode: Kuesioner. langsung ke rumah penduduk di Dusun Kateki. Kecamatan Salaman. Tingkat pengetahuan cukup bila skor 60%-75% c. dan pengamatan e. wawancara. aman digunakan oleh pemakainya. mudah dibersihkan dan tak menimbulkan gangguan bagi pemakainya.

5 Faktor – faktor Inklusi dan Eksklusi Kriteria inklusi Kriteria inklusi dalam laporan ini adalah:  Rumah tangga yang memanfaatkan jamban tidak sehat di Dusun Kateki. Responden yang berkenan diwawancarai dan mengisi kuesioner. Kriteria ekslusi Kriteria ekslusi dalam laporan ini adalah    Rumah tangga yang memanfaatkan jamban sehat. Responden yang tidak berkenan diwawancarai dan mengisi kuesioner.III. Kabupaten Magelang. Kecamatan Salaman. 41 .  Desa Kebonrejo. Rumah tangga yang tidak memililki jamban.

Data Penduduk Daftar tabel dibawah ini memberikan gambaran jumlah penduduk Desa Kebonrejo menurut jenis kelamin.BAB IV HASIL PENELITIAN IV. KEADAAN GEOGRAFI DAN LINGKUNGAN DESA KEBONREJO IV.1. Kebonkliwon. Sebelah Selatan : Desa Salaman d. Kabupaten Magelang. Pelaksanaan kegiatan intervensi dilakukan di Dusun Kateki.2. Sebelah utara b. 42 . Kateki. Dilem. A. Terdapat 9 dusun di desa Kebonrejo. Jumlah Penduduk Jumlah penduduk desa Kebonrejo pada tahun 2011 adalah 5638 jiwa. Sebelah Barat : Desa Jebeng Sari B. Mandiran. Batas Wilayah Wilayah desa Kebonrejo dibatasi oleh : a. Tanggulangin.1. Data Wilayah Desa Kebonrejo terletak di wilayah Kecamatan Salaman. Kemasan. B. Krandan dan Demangan. Jumlah KK sebanyak 1541.1. yaitu dusun Kateki. Keadaan Demografi A. provinsi Jawa Tengah. Sebelah Timur : Desa Banjarharjo : Desa Sidomulyo c.1.24 Ha. Luas Wilayah Luas wilayah Desa Kebonrejo 552. IV.

3.Tabel 1. IV.794 Perempuan 427 377 533 141 202 571 189 203 196 2. jumlah perempuan di Desa Kebonrejo lebih banyak dibandingkan laki-laki dengan perbedaan jumlah yaitu sebesar 50 jiwa. Data Sarana Kesehatan Desa Kebonrejo SARANA JUMLAH 1 KET 2 Posyandu 9 Belum memiliki gedung sendiri 43 . Jumlah Penduduk Desa Kebonrejo Menurut Jenis Kelamin Jenis Kelamin NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Dusun Kateki Tanggulangin Dilem Kateki Mandiran Kebonkliwon Kemasan Krandan Demangan Jumlah Laki-laki 436 349 539 144 196 576 168 194 197 2. NO 1 PKD Data Sarana Kesehatan Tabel 2.1.844 (Sumber : Balai Desa Kebonrejo) Berdasarkan tabel di atas.

dan pengendalian risiko : Melalui posyandu. preventif oleh kader 2. Promotif. Dana Posyandu 4.6. Buku catatan kelahiran dan kematian : ada : ada di tiap posyandu : belum ada : ada : ada IV. Upaya Kesehatan 1. dan pengisian kuesioner.4. Tabulin/dasolin 2. Buku SIP 3.3 Posyandu Lansia 6 Belum memiliki gedung sendiri (Sumber : Balai Desa Kebonrejo) IV. preventif oleh bidan : Dilakukan secara berkala : Melalui posyandu 3. Dana Sehat 5.1. IV. serta data sekunder yaitu data yang diperoleh dari laporan Puskesmas Salaman I.1. Desa Kebonrejo diperoleh dari data primer yang diperoleh langsung dari responden melalui wawancara. Dana kematian : belum berjalan : ada : ada : belum ada : ada Data tentang rumah penduduk di Dusun Kateki. Pembiayaan Kesehatan 1. Buku KIA 2. Pengamatan dan Pemantauan Kesehatan 1. Pokmair 3. balita. Pemantauan kesehatan bumil. Promotif.1. Buku catatan keluarga miskin 5.5. Buku catatan kasus/ rujukan kader 4. Pengambilan data primer 44 .

Penerima Jamkesmas pada dusun ini sebanyak 267 orang. 436 laki – laki dan 427 perempuan. (Sumber : Balai Desa Kebonrejo). serta pengisian kuesioner.3. IV. Data Penduduk Penduduk dusun Kateki sebanyak 863 jiwa. Kecamatan Salaman. KEADAAN GEOGRAFIK DUSUN KATEKI IV. Mayoritas beragama Islam. Sebelah Utara : Dusun Karanglo b.2. Kabupaten Magelang.4. Letak wilayah Dusun Kateki terletak di wilayah Desa Kebonrejo. IV. Keadaan Demografi IV. 45 . Luas Wilayah Luas wilayah Dusun Kateki 68. provinsi Jawa Tengah.dilaksanakan pada. Sebelah Timur : Dusun Brengkel (sungai) c.2.4. Jumlah Penduduk Jumlah penduduk dusun Kateki tahun 2011 adalah 863 jiwa.1.1.63 Ha. terdiri dari 230 KK. Pengambilan sampel dilakukan secara acak. Batas wilayah Wilayah Dusun Kateki dibatasi oleh: a. IV. Sebelah Barat : Dusun Demangan IV. IV.2.2. Sebelah Selatan : Dusun Tanggul Angin d. Jumlah survey rumah yang dilaksanakan di daerah Dusan Kateki sejumlah 117 rumah. Kuesioner dibuat dengan pertanyaan meliputi syarat rumah sehat. 2. hari Sabtu. tanggal 26-27 Maret 2012.2.2.4. Pengambilan data dilakukan dengan mendatangi tiap rumah responden dan dilakukan wawancara.2.2.

dengan mengikutkan peran serta masyarakat dan mendorong kemandirian untuk hidup sehat g.1. Meningkatkan kesejahteraan karyawan e. Melalui visi ini diharapkan masyarakat kecamatan Salaman telah mencapai tingkat kesehatan tertentu yang ditandai oleh penduduknya yang hidup dalam lingkungan yang sehat. Meningkatkan mutu pelayanan b. Menjalin kemitraan dengan pelanggan dalam memelihara dan meningkatkan kesehatan c. Memelihara agar orang tetap sehat dengan membentuk lingkungan yang sehat.3. VISI. Memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata.3. melalui pembangunan kesehatan. serta mempunyai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.3. Meningkatkan kebersihan dan keindahan lingkungan Puskesmas f. visi puskesmas Salaman I adalah “Menjadi pusat pelayanan kesehatan yang bermutu terjangkau dan dipercaya sehingga terwujud masyarakat Salaman sehat”. MISI. Visi Puskesmas Salaman I Visi merupakan gambaran yang ingin dicapai di masa depan oleh segenap komponen masyarakat. DAN STRATEGI PUSKESMAS SALAMAN I IV. baik jasmani. IV.IV. Memberikan pelayanan rawat inap yang berkualitas pada masyarakat setaraf dengan Rumah Sakit tipe D 46 .2. Meningkatkan mutu dan profesionalisme SDM d. rohani. maupun sosial. Misi Puskesmas Salaman I a. mempraktekan perilaku hidup bersih dan sehat .

dalam lingkungan kerja yang bersih.3. 47 . Bersih. tepat dan akurat. Efektif dan efisien c. Filosofi Puskesmas Salaman I a. Pengambilan data primer dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 3 Maret 2012. disiplin dan setia kawan dengan memberikan pelayanan sesuai dengan prosedur dan standar. Disiplin dan setia kawan d. Biaya terjangkau f. Memperlakukan diperlakukan b. indah. IV. aman dan nyaman yang dilandasi dengan sikap karyawan yang jujur.4.4. Jujur dan transparan e. indah. Ramah tamah dan peduli IV. Dimensi Mutu Puskesmas Salaman I a. efektif dan efisien dengan biaya terjangkau. Analisis Hasil Survey Kesehatan Lingkungan Jamban Sehat wilayah Puskesmas Salaman I Data pada laporan ini diperoleh dari data primer yang berasal hasil wawancara dan pengisian kuisioner responden penduduk Dusun Kateki Desa Kebonrejo serta data sekunder yaitu data yang diperoleh dari laporan Puskesmas Salaman I.5. Kepuasan pelanggan adalah hal utama IV. Jumlah sasaran survei ini adalah 81 Kepala Keluarga (KK) di Dusun Kateki Desa Kebonrejo. Mencegah lebih baik dari pada mengobati c. aman dan nyaman pelanggan sebagaimana diri kita ingin g.3. Definisi Mutu Puskesmas Salaman I Pelayanan kesehatan yang cepat. tepat dan akurat b.3. sehingga memberikan hasil yang memuaskan. Cepat.IV.3.

Hal ini tentu masih menjadi masalah yang harus dicari penyebab dan upaya penyelesaiannya. berdasarkan Survey Mawas Diri (SMD) pada Februari 2012 adalah sebesar 67. 48 . Sedangkan pada Dusun Kateki Desa Kebonrejo.Kes) Kabupaten Magelang. Dimana jumlah KK 117 dan yang menggunakan jamban sebanyak 80 KK (68. Magelang 75%).37%). sehingga angka pencapaian penduduk yang memanfaatkan jamban sebesar 63.5%. Indikator adalah variabel yang menunjukkan / menggambarkan keadaan dan dapat digunakan untuk mengukur terjadinya perubahan. Namun jamban yang memenuhi syarat hanya dimiliki oleh 54 KK (46.62%). Pengambilan data dilakukan dengan mendatangi rumah responden dan dilakukan wawancara serta pengisian kuesioner.5. pengambilan responden dilakukan secara acak.16% (target Dinkes Kab.15%). Analisis Penyebab Masalah Dengan Pendekatan Sistem 1. ditemukan masalah yaitu didapatkan cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban yang lebih rendah dari target. IV.Berdasarkan Survey Mawas Diri (SMD). Indikator Program Puskesmas yang Bermasalah Indikator merupakan alat yang paling efektif untuk melakukan monitoring dan evaluasi. Puskesmas Salaman I masih memiliki beberapa cakupan kegiatan yang belum mencapai target Dinas Kesehatan (Din. Indikator kinerja dari program Kesehatan Lingkungan di Puskesmas Salaman I adalah cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban dari bulan Januari-Februari 2012 adalah 47. Dalam pelaksanaan kegiatan programnya. Pada salah satu wilayah kerja Puskesmas Salaman I yaitu Dusun Kateki Desa Kebonrejo. Sedangkan masyarakat yang tidak memiliki jamban sebanyak 37 KK (31. Kuesioner dibuat dengan pertanyaan meliputi ketersediaan jamban serta jamban yang memenuhi syarat kesehatan.37%.

Jumlah pencapaian penduduk yang memanfaatkan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo adalah: Pencapaian = Besar Cakupan Target Dinkes 2012 = 67. A.5%. Dari pendekatan sistem ini dapat ditelusuri hal-hal yang mungkin menyebabkan munculnya permasalahan di Dusun Kateki. Jumlah pencapaian penduduk yang memanfaatkan jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo Jumlah cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo adalah: Besar cakupan = Jumlah jamban yang memenuhi syarat yang dimanfaatkan X 100% Jumlah jamban yang diawasi = 54 80 = 67.5 75 = 90 % : X 100% 49 .2.5 % X 100% Dari hasil didapatkan besar cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo pada bulan Februari 2012 hanya sebesar 67. Desa Kebonrejo. Analisis Penyebab Masalah Dalam menganalisis masalah digunakan metode pendekatan sistem untuk mencari kemungkinan penyebab dan menyusun pendekatanpendekatan masalah.

B.3 diketahui responden yang mempunyai jamban di dusun Kateki Desa Kebonrejo sebanyak 68.37 31. Kuesioner terdiri dari 20 pertanyaan yang dilakukan pada 26 responden yang memiliki jamban tidak memenuhi syarat sanitasi.Dari hasil perhitungan didapatkan skor pencapaian penduduk yang memanfaatkan jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo sebesar 90%. Hasil Survei  Mencari Masalah Kuesioner terdiri dari beberapa pertanyaan.  Kuesioner Penyebab Masalah Kuesioner penyebab masalah. Data hasil kuesioner yang diambil dibuat rekapitulasi dan didapatkan hasilnya sebagai berikut : Tabel.37% responden yang memanfaatkan jamban di rumahnya. 50 .3 Ketersediaan Jamban di dusun Kateki Desa Kebonrejo Ketersediaan Jamban Ada Tidak Ada Total Frekuensi 80 37 117 Persen 68. mengapa banyak penduduk memanfaatkan jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi.62 100 Pada Tabel.

0 Persen (%) Pertanyaan Jawaban sungai/kolam/kebun dapat mencemari lingkungan dan menimbulkan penyakit? bagaimana membangun jamban sehat yang sederhana? A. 9 B. 8. 1 C. Ya B. 0 A. 25 51 . Pengetahuan Pada kondisi tanah berlereng. Pengetahuan Apakah anda tahu jika BAB di A. 5 B. 6 A. Ya A. 100 B.33 C. Tidak 2. 0 A. 6 A. Hasil Kuesioner NO Jenis pertanyaan Jumlah 1. 12 B. Pengetahuan Apakah anda tahu apa itu jamban sehat? A. Apakah anda tahu letak jamban itu harus lebih rendah dari sumber air? A. Pengetahuan Apakah anda tahu cara membangun jamban sehat? A. 50 B. >10 meter B. 50 A. <10 meter C. 6 B. Ya B. Pengetahuan Apakah anda tahu berapa jarak ideal antara sumber air dan Jamban? A.Tabel 4. Ya B. 6 A. 3 A. 41. 75 B. 0 A. Ya B. Tidak tahu 3. 100 B. Tidak tahu 6. Tidak 5. Tidak 4.67 B. 50 A. 6 A. Pengetahuan Apakah pernah ada penyuluhan B. 6 A. 6 B. 12 B.

Tidak 11. Tidak 13. 33. Fisik Berapa jarak jamban anda ke sumber air (sumur.67 A.B. >10 meter 12. 33. Fisik Apakah jamban Anda memiliki dinding.67 B. 4 A.33 A. 58. atap dan pintu? A. Tidak 9. PAM. 0 A. 4 A. Ya B. 12 A. 58. 4 B. 100 A. Tidak Tahu 8.33 B. 7 A. Ya B. 50 B. 6 A.33 B. 66. 8 A. Pengetahuan Apakah Menurut anda Lantai jamban itu perlu diplester? A. 6 A. 41. 8 A. 5 A. Tidak 10. <10 meter B. 0 A. Pengetahuan Apakah menurut anda jamban itu perlu memiliki dinding. Fisik Apakah di rumah anda tersedia sumber air bersih? B. Fisik Apakah jamban anda diplester? A. Tidak tahu 7. dll)? A. 7 B.67 B. Ya B.67 B. 66. Ya B.33 B. 8 A. 41. 33. atap dan pintu? B.67 B.33 B. 5 A. 66. Ya B. Tidak B. Fisik Apakah jamban Anda menggunakan penutup? A. 50 52 . Ya B.

0 C.000.. Perguruan Tinggi E. Lainnya.500. 0 A.Rp. 5 B. 41..B. 33.000. Tingkat ekonomi Berapakah perkiraan pendapatan Anda per bulan? A. 4 A.67 C.67 B. Tabel 5. Tingkat pengetahuan mengenai jamban sehat KRITERIA JUMLAH Baik Cukup Kurang 6 2 3 PERSEN (%) 50% 17% 25% Sumber air bersih Jumlah responden yang memiliki sumber air bersih adalah 100%.67 A. SMA D. 1 juta C.14. 2 Hasil Kuesioner Tingkat pengetahuan Jumlah responden yang memenuhi kriteria berpengetahuan baik adalah 50%.500. 41. > Rp. 41. < Rp. 25 B. SMP C.1 juta 15 Pendidikan Apa pendidikan tereakhir Anda? A.. Kepemilikan sumber air bersih Sumber Air Bersih Ya Tidak Jumlah Persen (%) 12 100 0 0 53 . 5 D. 3 B. Tabel 6.67 D. SD B. 5 A. C. Rp. 16.33 C.

Jamban memiliki lantai diplester Jamban Diplester Ya Tidak Jumlah Persen (%) 4 33. atap dan pintu Jumlah responden yang memiliki jamban dengan dinding.33%.67 Jarak ke sumber air bersih Jumlah responden yang memiliki jamban berjarak <10 meter dari sumber air bersih adalah 66. Jarak jamban dari sumber air bersih Jarak Ke Sumber Air <10 meter >10 meter Jumlah Persen (%) 8 66. Tabel 7.33 5 41.33%. 54 .67 Jamban dengan dinding.67%. Tabel 8. atap dan pintu adalah 66.33 Jamban diplester Jumlah responden yang memiliki lantai jamban diplester adalah 33.67 4 33.33 8 66. Sedangkan jumlah jamban yang berjarak >10 meter dari sumber air bersih adalah 33. Tabel 9.Penutup jamban Jumlah responden yang menggunakan penutup jamban adalah 58. Kepemilikan jamban yang memiliki penutup Penutup Jamban Ya Tidak Jumlah Persen (%) 7 58.33%.67%.

67 0 0 Tingkat pencemaran lingkungan Kriteria Ringan Sedang Tinggi Amat Tinggi Jumlah 0 5 5 2 Persen (%) 0 41. Pendidikan terakhir Pendidikan terakhir SD SMP SMA Perguruan Tinggi Lainnya Jumlah 3 4 5 0 0 Persen (%) 25 33. Pendapatan per bulan Pendapatan per bulan < Rp. 1 juta Jumlah 5 5 2 Persen (%) 41. yaitu sebesar 41.Tabel.Rp. Tabel.67 41. atap dan pintu Dinding. 1 juta > Rp.Rp.67 16. Jumlah 8 4 Persen (%) 66.67%. Tabel.33 Pendapatan per bulan Responden sebagian besar berpendapatan (per bulan) kurang dari satu juta rupiah.67 41.500..67 33.000.67 55 . Pintu Ya Tidak Atap. Jamban dengan dinding.67 Pendidikan terakhir Responden sebagian besar berpendidikan terakhir SMA. yaitu sejumlah 83.33 41.33%.67 16.000.500..

BAB V PEMBAHASAN V. 1 Analisa penyebab masalah Tabel 10. Analisis Kemungkinan Penyebab Masalah Rendahnya Cakupan Penduduk yang Memanfaatkan jamban Ditinjau dari Faktor Input INPUT MAN (Tenaga Kerja) KELEBIHAN KEKURANGAN  Tersedia petugas kesehatan Hanya terdapat 1 petugas kesehatan lingkungan di Puskesmas lingkungan sehingga mengakibatkan Salaman belum optimalnya dalam melakukan penyuluhan mengenai jamban sehat (1)  Terdapatnya MONEY (Pembiayaan) dana Kurang optimalnya pemanfaatan dana operasional di puskesmas yang tersedia (2) yang dimanfaatkan untuk kegiatan luar gedung (pemantauan dan pendataan jamban)  Melakukan pengamatan dan Jadwal wawancara dengan METHOD (Metode) penyuluhan secara rutin cara mengenai jamban yang memenuhi kunjungan ke masyarakat syarat kesehatan tidak ada (3) untuk dilakukan pendataan  Penyuluhan kepada mengenai pemilik jamban langsung rumah yang memenuhi syarat kesehatan saat pendataan berlangsung  Terdapat aula puskesmas MATERIAL (Perlengkapan) yang digunakan untuk tempat penyuluhan 56 .

(5)  Perencanaan kepemilikan sosialisasi jamban tentang oleh sehat petugas kesehatan belum teratur.(4) Tabel 11. Terdapat kendaraan operasional bagi petugas kesehatan lingkungan MACHINE (peralatan)  Terdapat blanko kuesioner untuk pemeriksaan jamban Tidak tersedianya pamflet. Analisis Kemungkinan Penyebab Masalah Rendahnya Cakupan Penduduk yang Memanfaatkan jamban Ditinjau dari Faktor Proses dan Lingkungan PROSES P1 (Perencanaan) KELEBIHAN  Adanya data jumlah rumah. (8) penyuluhan kurang berkelanjutan dan terpadu (9) 57 . dan data jumlah rumah tangga yang memiliki jamban. data jumlah KK. brosur dan poster penyuluhan tentang jamban yang memenuhi syarat sanitasi. sanitarian langsung memberikan penyuluhan tentang jamban  Waktu untuk  Petugas peninjauan ke seluruh warga terbatas (7) kesehatan lingkungan belum optimal dalam melakukan promosi  Pelaksanaan kesehatan tentang pemanfaatan jamban sehat. (6) P2 (Pelaksanaan)  Saat pendataan berlangsung. KEKURANGAN  Jadwal tertulis tentang perencanaan pelaksanaan pengawasan jamban sehat belum ada.

brosur dan poster penyuluhan tentang jamban yang memenuhi syarat sanitasi 5.  dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi (12) Kurangnya kesadaran pengetahuan masyarakat dan mengenai cara membangun jamban sederhana yang memenuhi syarat sanitasi. Kurang optimalnya pemanfaatan dana yang tersedia. 4. 3.(13)  Terbatasnya dana untuk membangun jamban dan septik tank (14) Identifikasi kemungkinan penyebab masalah berdasarkan sistem 1. Jadwal tertulis tentang perencanaan pelaksanaan pengawasan jamban sehat belum ada. Jadwal penyuluhan secara rutin mengenai jamban yang memenuhi syarat kesehatan tidak ada. Hanya terdapat 1 petugas kesehatan lingkungan sehingga mengakibatkan belum optimalnya dalam melakukan penyuluhan mengenai jamban sehat 2. 58 . Tidak tersedianya pamflet.P3 (Penilaian. Pengawasan Pengendalian)  Terdapatnya pencatatan dan pelaporan mengenai jamban  Evaluasi dari kegiatan yang dilakukan (penyuluhan) masih kurang (10)  Tokoh masyarakat sangat  Lingkungan berperan dalam mendorong masyarakat menggunakan jamban  Pemilik rumah cukup untuk  Kurangnya kesadaran pengetahuan masyarakat dan mengenai jamban sehat (11) Kurangnya kesadaran pengetahuan masyarakat dan mengenai kooperatif pada saat petugas melakukan pendataan.

Petugas kesehatan lingkungan belum optimal dalam melakukan promosi kesehatan tentang pemanfaatan jamban sehat. 10. 11. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai cara membangun jamban sederhana yang memenuhi syarat sanitasi. Terbatasnya dana untuk membangun jamban dan septik tank. 59 . Perencanaan sosialisasi tentang kepemilikan jamban sehat oleh petugas kesehatan belum teratur. Pelaksanaan penyuluhan kurang berkelanjutan dan terpadu. 9.6. Waktu untuk peninjauan ke seluruh warga terbatas. 8. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai jamban sehat 12. Evaluasi dari kegiatan yang dilakukan (penyuluhan) masih kurang. 14. 7. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi 13.

 Perencanaan sosialisasi tentang kepemilikan jamban sehat oleh petugas kesehatan belum teratur. brosur dan poster tentang jamban yang memenuhi syarat sanitasi.  Terbatasnya dana untuk membangun jamban dan septik tank sendiri Rendahnya Cakupan masyarakat yang memanfaatkan jamban sehat di Dusun Kateki (67. Hanya terdapat 1 petugas kesehatan lingkungan sehingga mengakibatkan belum optimalnya dalam melakukan penyuluhan mengenai jamban sehat Method Jadwal penyuluhan secara rutin mengenai jamban yang memenuhi syarat kesehatan tidak ada P3 Evaluasi dari kegiatan yang (penyuluhan) masih kurang dilakukan Lingkungan  Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai jamban sehat  Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi  Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai cara membangun jamban sederhana yang memenuhi syarat sanitasi.5% dari target dinkes: 75%) P1  Jadwal tertulis tentang perencanaan pelaksanaan pengawasan jamban sehat belum ada. Diagram Fish Bone promosi kesehatan tentang pemanfaatan jamban sehat  Pelaksanaan penyuluhan kurang berkelanjutan dan terpadu 51 . P2  Waktu untuk peninjauan ke seluruh warga terbatas  Petugas kesehatan lingkungan belum optimal dalam melakukan Proses Gambar 11. Kurang optimalnya pemanfaatan dana yang tersedia Material Man Machine Tidak tersedianya pamflet.FISHBONE INPUT Money.

52 . Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai jamban sehat. Terbatasnya dana untuk membangun jamban dan septik tank sendiri ataupun umum di dusun tersebut. Tidak adanya jadwal penyuluhan secara rutin mengenai jamban yang memenuhi syarat kesehatan. Pelaksanaan penyuluhan kurang berkelanjutan dan terpadu. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi.V.2 Konfirmasi Penyebab Masalah Yang Paling Mungkin : Setelah dilakukan konfirmasi dengan petugas Puskesmas Kecamatan Salaman 1 bagian koordinator program Kesehatan Lingkungan melalui wawancara langsung dan juga berdasarkan hasil survei yang telah dilakukan di Dusun Kateki Desa Kebonrejo didapatkan penyebab masalahnya sebagai berikut : 1. Tidak tersedianya pamflet. 2. 9. 3. Hanya terdapat 1 petugas kesehatan lingkungan sehingga mengakibatkan belum optimalnya dalam melakukan penyuluhan mengenai jamban sehat. 6. 5. 8. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai cara membangun jamban sederhana yang memenuhi syarat sanitasi. brosur dan poster penyuluhan tentang jamban yang memenuhi syarat sanitasi. 7. 4. Jadwal tertulis tentang perencanaan pelaksanaan pengawasan jamban sehat belum ada.

A. Mengusulkan masalah ke Musrembang Desa untuk direncanakan lebih lanjut mengenai strategi pembangunan jamban umum. maka langkah selanjutnya yaitu menyusun alternative pemecahan masalah.Penyuluhan mengenai syaratsyarat jamban sehat. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi 3. pentingnya BAB di jamban sehat.BAB VI ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH VI.1. Alternatif pemecahan masalah dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 12. Terbatasnya dana untuk membangun B. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai cara membangun jamban sederhana yang memenuhi syarat sanitasi. Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah Setelah melakukan analisis penyebab-penyebab rendahnya cakupan Kesehatan Lingkungan (Jamban Sehat) yang memenuhi syarat sanitasi yang ditemukan atau ditangani sesuai standar di wilayah Puskesmas Salaman I. Penyebab Masalah Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai jamban sehat 2. Alternatif Pemecahan Masalah Alternatif Pemecahan Masalah No 1. dan dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi dan penyuluhan mengenai cara membangun jamban sehat yang sederhana jamban dan septik tank sendiri ataupun umum di dusun tersebut 53 . 4.

9. maka selanjutnya dilakukan penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah.Pembuatan jadwal oleh sanitarian mengenai pelaksanaan pengawasan jamban dan penyuluhan pentingnya BAB di jamban yang sehat dan pembuatan target jumlah rumah yang harus dikunjungi tiap bulannya D. Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah Dengan Kriteria Matriks Menggunakan Rumus M x I x V/C Setelah menemukan alternatif pemecahan masalah. Tidak tersedianya pamflet. E.Jadwal tertulis tentang perencanaan 5. 6. Meningkatkan kerjasama dengan dokter muda. Pembuatan pamflet. Berikut ini proses penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah dengan menggunakan Kriteria Matriks Menggunakan Rumus M x I x V / C : 54 . Penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah dapat dilakukan dengan menggunakan Kriteria Matriks. brosur dan poster penyuluhan tentang jamban yang memenuhi syarat sanitasi. brosur dan poster penyuluhan tentang jamban yang memenuhi syarat sanitasi VI. Pelaksanaan penyuluhan kurang berkelanjutan dan terpadu. Hanya terdapat 1 petugas kesehatan lingkungan sehingga mengakibatkan belum optimalnya dalam melakukan penyuluhan mengenai jamban sehat. dan pendekatan kepada tokoh masyarakat untuk mensosialisasikan pentingnya BAB di jamban sehat 7. C.2. pelaksanaan pengawasan jamban sehat belum ada. Tidak adanya jadwal penyuluhan secara rutin mengenai jamban yang memenuhi syarat kesehatan.Melakukan pembentukan kader kesehatan lingkungan. 8.

a. Efektivitas program Pedoman untuk mengukur efektivitas program :  Magnitude ( M )  Besarnya penyebab masalah yang dapat diselesaikan.

Makin besar (banyak) penyebab masalah yang dapat diselesaikan dengan pemecahan masalah, maka semakin efektif   Importancy ( I )  Pentingnya cara penyelesaian masalah Vulnerability ( V )  Sensitifitas cara penyelesaian masalah

Kriteria M, I, dan V masing-masing diberi skor 1-5 Bila makin magnitude maka nilainya makin besar, mendekati 5. Begitu juga dalam melakukan penilaian pada kriteria I dan V. b. Efisiensi Program Biaya yang dikeluarkan untuk menyelesaikan masalah (cost). Kriteria cost (c) diberi nilai 1-5. Bila cost-nya makin kecil, maka nilainya mendekati 1. Berikut ini proses penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah dengan menggunakan kriteria matriks :
Tabel 13. Hasil Akhir Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah

Nilai Kriteria Penyelesaian masalah M A.Penyuluhan mengenai syarat-syarat I V C

Hasil Akhir Urutan (M.I.V)/C

jamban sehat, pentingnya BAB di jamban sehat, dan dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi dan penyuluhan mengenai cara membangun jamban sehat yang 3 4 4 2 24 I

sederhana

55

B.Mengusulkan masalah ke Musrembang Desa untuk direncanakan lebih lanjut mengenai strategi pembangunan jamban umum.
C.Pembuatan jadwal oleh sanitarian mengenai pelaksanaan pengawasan jamban dan penyuluhan pentingnya BAB di jamban yang sehat dan pembuatan target jumlah rumah yang harus dikunjungi tiap bulannya D.Melakukan pembentukan kader kesehatan lingkungan, meningkatkan kerjasama dengan dokter muda, dan pendekatan kepada tokoh masyarakat untuk mensosialisasikan pentingnya BAB di jamban sehat

1

5

4

2

10

III

3

3

2

2

9

IV

1

4

4

1

16

II

E. Pembuatan pamflet, brosur dan poster penyuluhan tentang jamban yang memenuhi syarat sanitasi

1

2

2

4

1

V

Setelah melakukan penentuan prioritas alternatif penyebab pemecahan masalah dengan menggunakan kriteria matriks maka didapatkan urutan prioritas alternatif pemecahan penyebab masalah rendahnya cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban di Dusun Kateki Desa Kebonrejo 2012. Lalu diambil tiga alternatif pemecahan masalah yang paling efektif dan efisien sesuai kriteria matrik untuk ditindak lanjuti, yaitu sebagai berikut: 1. Penyuluhan mengenai syarat-syarat jamban sehat, pentingnya BAB di jamban sehat, dan dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi dan penyuluhan mengenai cara membangun jamban sehat yang sederhana. 2. Melakukan pembentukan kader kesehatan lingkungan, meningkatkan kerjasama dengan dokter muda, dan pendekatan kepada tokoh masyarakat untuk memsosialisasikan pentingnya BAB di jamban sehat. 3. Mengusulkan masalah ke Musrembang Desa untuk direncanakan lebih lanjut mengenai strategi pembangunan jamban umum. 56

Tabel 14. Bentuk Kegiatan Pemecahan Masalah

No 1.

Pemecahan Masalah yang Paling Mungkin

Bentuk Kegiatan

Penyuluhan mengenai syarat-syarat jamban a.. Penyuluhan Langsung sehat, pentingnya BAB di jamban sehat, dan b. Pembuatan poster mengenai dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di cara membangun jamban sehat jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi dan penyuluhan mengenai cara membangun jamban sehat yang sederhana

2.

Melakukan pembentukan kader kesehatan lingkungan, Meningkatkan kerjasama

-Berkoordinasi dengan dokter muda, kader dan tokoh

dengan dokter muda, dan pendekatan kepada masyarakat setempat tokoh masyarakat untuk mensosialisasikan pentingnya BAB di jamban sehat -Pembinaan dan pelatihan kaderkader kesehatan lingkungan

secara berkala 3. Mengusulkan masalah ke Musrembang Desa Memberikan usulan strategi

untuk direncanakan lebih lanjut mengenai pembangunan jamban umum. strategi pembangunan jamban umum.

57

dan tokoh masyarakat setempat Balai desa Petugas Kebonrejo kesling beserta dokter muda Disesuaikan dengan kegiatan penyuluhan Dana operasional puskesmas Pertemuan berkala antara petugas kesling. kader dan masyarakat setempat untuk kegiatan penialaian sekaligus sosialisasi jamban sehat Tolak ukur Proses Adanya koordinasi dengan petugas kesling.3. dokter muda. kader dan tokoh masyarakat setempat Meningkatkan peran dokter muda. kader. kader dan tokoh masyarakat untuk sosialisasi jamban sehat Dokter muda. diskusi. Plan of Action usaha peningkatan cakupan masyarakat yang memanfaatkan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo No.VI. tanya jawab dan pembuatan poster mengenai cara membangun jamban sehat Tolak ukur Tolak ukur proses Terlaksananya kegiatan penyuluhan 2x dalam satu tahun Tolak ukur hasil Meningkatnya pengetahuan masyarakat mengenai jamban sehat Meningkatnya jumlah penduduk yang BAB di jamban sehat Meningkatnya jumlah jamban sehat di Dusun Kateki Dimulai pada bulan April -Meningkatnya cakupan penduduk yang memanfaatkan jamban sehat -Masyarakat mengetahui cara membangun jamban sehat yang sederhana II a. kader dan tokoh masyarakat dalam melakukan sosialisasi jamban sehat Tolok Ukur proses Terlaksananya b. I Kegiatan Penyuluhan mengenai sehat jamban Tujuan -Meningkatkan pengetahuan Mayarakat mengenai syarat-syarat jamban sehat Sasaran Mayarakat Dusun Kateki Desa Kebonrejo yang tidak memanfaatkan jamban sehat Lokasi Balai desa Kebonrejo Pelaksanaan Petugas kesehatan lingkungan & kader Waktu Setiap dalam tahun 2x satu Dana Bantuan operasional Kesehatan Metode Penyuluhan secara langsung.Pembinaan dan pelatihan kader Menciptakan kader kesehatan Kader posyandu Balai desa Kebonrejo Petugas kesling Setiap 2 kali dalam Dana operasional Pembinaan kader tentang jamban 58 . Penyusunan Rencana Pelaksanaan Kegiatan Tabel 15. kader dan tokoh masyarakat setempat Tolak ukur hasil Peran aktif dari dokter muda.Berkoordinasi dengan dokter muda.

kesling Rumah kepala dusun Kateki setahun.secara berkala lingkungan dan meningkatkan pengetahuan mengenai jamban sehat sehingga dapat mensosialisasi kan nya ke masyarakat -Memotivasi masyarakat untuk membangun jamban umum -Seluruh warga Dusun Kateki desa Kebonrejo Balai desa Petugas Kebonrejo. Dimulai pada bulan April Puskesmas sehat pembinaan kader 2x dalam satu tahun Tolak ukur hasil Meningkatya pengetahuan kader tentang jamban sehat III Memberikan usulan strategi pembangunan jamban umum. April 2012 Dana operasional puskesmas Diskusi Tolak ukur proses Terhimpunnya dana untuk pembangunan jamban umum Tolak ukur hasil Terlaksananya pembangunan jamban umum yang sehat -Pembangunan -Kepala jamban umum yang Desa sehat Kebonrejo 59 .

Gantt Chart Tabel 16. kader dan tokoh masyarakat setempat.VI. II b. Memberikan usulan strategi pembangunan jamban umum. Gantt Chart kegiatan usaha peningkatan cakupan masyarakat yang memanfaatkan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo KEGIAT AN April 1 2 3 4 1 Mei 2 3 4 1 Juni 2 3 4 1 Juli 2 3 4 1 Agustus 2 3 4 September 1 2 3 4 1 Oktober 2 3 4 November 1 2 3 4 Desember 1 2 3 4 1 Januari 2 3 4 1 Februari 2 3 4 1 Maret 2 3 4 I II a II b III Keterangan: I. III. Berkoordinasi dengan petugas lingkungan. II a. Penyuluhan mengenai jamban sehat. 60 .4. Pembinaan dan pelaatihan kader secara berkala.

dan kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai cara membangun jamban sehat sederhana. 61 . terbatasnya dana untuk membangun jamban dan septik tank sendiri ataupun umum di dusun tersebut. Alternatif pemecahan penyebab masalah antara lain dengan melakukan penyuluhan mengenai syarat-syarat jamban sehat. sehingga kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai jamban sehat. sehingga masyarakat dapat tergugah untuk membangun jamban.1. tidak mengetahui dampak yang dapat timbul jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi. Kesimpulan Setelah melakukan analisis kemungkinan penyebab masalah rendahnya cakupan penduduk yang menggunakan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo periode Januari-Februari 2012 dengan menggunakan metode pendekatan masalah dan juga melakukan konfirmasi ke bagian Program Kesehatan Lingkungan. antara lain hanya terdapat 1 kader kesehatan lingkungan sehingga mengakibatkan belum optimalnya dalam melakukan penyuluhan mengenai jamban sehat.BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN VII. Melakukan pembinaan kader kesehatan lingkungan dan meningkatkan kerjasama dengan dokter muda agar lebih optimal untuk sosialisasi jamban sehat. Cara penyuluhan dibuat lebih menarik dengan mengajak masyarakat berinteraksi mentotalkan jumlah kotoran dalam satu tahun yang dapat mencemari lingkungan. pentingnya BAB di jamban sehat. Selain itu tidak adanya penyuluhan terjadwal mengenai jamban sehat mengakibatkan sosialisasi ke masyarakat sangat kurang.Melakukan pendekatan tokoh masyarakat tentang pentingnya BAB di jamban sehat sehingga tokoh masyarakat tersebut dapat mensosialisasikannya kembali ke masyarakat. Selain itu mengusulkan ke Musrembang untuk mengumpulkan dana pembangun jamban sehat umum. maka didapatkan penyebab masalah yang paling mungkin. dan dampak yang dapat ditimbulkan jika BAB di jamban yang tidak memenuhi syarat sanitasi dan penyuluhan mengenai cara membangun jamban sehat yang sederhana.

Diharapkan dengan pendekatan ke tokoh masyarakat. meningkatkan pembinaan kader agar lebih optimal dalam hal kegiatan pendataan dan penyuluhan untuk meningkatkan cakupan penduduk yang menggunakan jamban sehat khususnya di Dusun Kateki Desa Kebonrejo b. 2. Bagi Masyarakat Dusun Kateki Hendaknya bergotong royong dalam kegiatan pembangunan jamban sehat sehingga biaya dapat lebih minimal. Saran 1. 3.2. Meningkatkan kerjasama dengan dokter muda. Selain itu disarankan mengadakan arisan warga untuk pembangunan jamban sehat pribadi ataupun umum.VII. program jambanisasi ini akan berjalan dengan lancar. Bagi Puskesmas Salaman 1 a. 62 . Bagi Peneliti Perlunya penelitian lebih lanjut dan mendalam terutama hubungan antar penyebab yang dapat mempengaruhi cakupan penduduk yang menggunakan jamban sehat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo. Melakukan pendekatan dengan tokoh masyarakat di Dusun Kateki untuk menggalakan program jambanisasi.

April 8 2012.Handout Proses Pemecahan Masalah dan Pengambilan Keputusan 10. 8. 2010. Jamban Sehat. Madjid. 2009. 2005. 2010.wordpress. 2009. Nyar. 2003. http://www. 7. April 8 2012.DAFTAR PUSTAKA 1. Available from : http://sanitasi. Notoatmodjo. Pengetahuan dan Tindakan Masyarakat dalam Pemanfaatan Jamban Keluarga. Hartoyo. 2010. April 8 2012. April 8 2012. 5. Teknologi Tepat Guna. 2010. Soekidjo.html. 3. Available from: http://enviromentalsanitation. Accessed on. Jatim. April 8 2012.blogspot. Available at: http://puskesmaskelay. Accessed on. Accessed on. 2.bloegetery. Handout Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah 63 . Available at: http://puskesmasbonorowo. Surabaya : TIM CLTS Dinkes Prop.or.com/category. 4. Jakarta : PT Rineka Cipta. Program Pelayanan Kesehatan Lingkungan. Accessed on.id. Panduan Fasilitasi CLTS di Komunitas.com/2009/06/26/pengetahuan-dan-tindakanmasyarakat-dalam-pemanfaatan-jamban-keluarga/. April 8 2012. Ilmu Kesehatan Mayarakat Prinsip-Prinsip Dasar.net. Dinkes Jatim. 6. Accessed on.com/2009/01/02.http://datinkessulsel. Tujuh syarat membuat jamban sehat. Menristek.id.com/2011/03/definisi-jamban-sehat-dantujuhsyarat.2010. 9. Hartoyo. Accessed on.wordpress. Definisi Jamban Sehat dan Tujuh Syarat Membuat Jamban Seha.iptek.

LAMPIRAN .

D.67 . D. D. E. D. E. D. 75 25 5. Pengetahuan Apakah pernah ada penyuluhan bagaimana membangun jamban sehat yang sederhana? C. D.33 41. 6 6 C. Kabupaten Magelang Evaluasi Manajemen Program Promosi Kesehatan Puskesmas Salaman 1 Periode Januari – Februari 2012 NO Jenis pertanyaan Pertanyaan Jumlah Jawaban Persen (%) 1. Ya Tidak Tahu C. F. 50 50 4. D. 9 3 C. >10 meter <10 meter Tidak tahu D. D. D. 100 0 3. F. 5 1 6 D. D.33 50 6. 6 6 C. Ya Tidak C. Ya Tidak C. 12 0 C. F. 50 50 8. D. Ya Tidak C. 41. E. D. 6 6 7. atap dan pintu? C. D. D. D. Apakah anda tahu letak jamban itu harus lebih rendah dari sumber air? C. Pengetahuan Apakah Menurut anda Lantai jamban itu perlu diplester? C. Desa Kebonrejo. Pengetahuan Apakah menurut anda jamban itu perlu memiliki dinding. 12 0 C. Pengetahuan Apakah anda tahu apa itu jamban sehat? C.67 8. 6 6 C. Kecamatan Salaman. 100 0 2. C. D. Pengetahuan Pada kondisi tanah berlereng. Pengetahuan Apakah anda tahu jika BAB di sungai/kolam/kebun dapat mencemari lingkungan dan menimbulkan penyakit? C. Ya Tidak tahu C. D. Ya Tidak C. 7 5 C. D. Pengetahuan Apakah anda tahu cara membangun jamban sehat? C.Lampiran 1 Kuesioner Evaluasi Perilaku Rumah Tangga yang Memanfaatkan Jamban Sehat di Dusun Kateki. Ya Tidak tahu D. D. 58. Pengetahuan Apakah anda tahu berapa jarak ideal antara sumber air dan Jamban? D. D.

D. 0 A.. Fisik Berapa jarak jamban anda ke sumber air (sumur. D. dll)? C. B. D. 8 4 C.67 15 Pendidikan Apa pendidikan tereakhir Anda? F.33 41. 7 5 C. Tingkat ekonomi Berapakah perkiraan pendapatan Anda per bulan? D.67 B. D. Ya Tidak C. C. 2 A. 12 0 C.67 11.67 33. Fisik Apakah di rumah anda tersedia sumber air bersih? C. 33.33 12. 5 B. 66. 66.33 66. F. 41. 0 . 4 4 8 C. D. 1 juta > Rp.9. Ya Tidak C. 58. 16. 100 0 10.67 C. 3 B. D. Fisik Apakah jamban Anda menggunakan penutup? C. <10 meter >10 meter D.33 C.67 B. Ya Tidak C.Rp. 5 C. 5 D.. D..1 juta A.000.000. D. E. H. 25 B. SD SMP SMA Perguruan Tinggi Lainnya.67 13. 8 B. atap dan pintu? A.67 D.Rp. 33. G. D.33 14. 4 C. A. D. I. Ya Tidak A. 41. D.500. J. Fisik Apakah jamban Anda memiliki dinding. 41.500. A. < Rp. Fisik Apakah jamban anda diplester? C. PAM. 33.

Kabupaten Magelang Evaluasi Manajemen Program Promosi Kesehatan Puskesmas Salaman 1 Periode Januari – Februari 2012 PERTANYAAN RESPONDEN 1 R1 R2 R3 R4 R5 R6 R7 R8 R9 R10 R11 R12 A A A A A A A A A A A A 2 A A A A A A A A A A A A Pengetahuan 3 B A A B A B A A B A B B 4 B A A A A B A B A A A A 5 C C A A B C C C A C A A 6 A B B B A B B A A A B A 7 B A B A A A B B B B A A 8 A B A A B A B B A B A A 9 A A A A A A A A A A A A 10 A A A B A A B A A B B B Fisik 11 A A A A B B B A A A B A 12 A A B B B B B B A B A B 13 A A A A A B A B A B B A Ekonomi 14 A C A B A B A C A B B B Pendidikan 15 A B C C A C A B B B C C KRITERIA PENGETAHUAN BENAR 4 5 6 6 6 4 4 4 6 5 6 7 PERSEN (%) 50% 63% 75% 75% 75% 50% 50% 50% 75% 63% 75% 88% KRITERIA KURANG CUKUP BAIK BAIK BAIK KURANG KURANG KURANG BAIK CUKUP BAIK BAIK . Kecamatan Salaman. Desa Kebonrejo.Lampiran 2 Tabulasi Kuesioner Evaluasi Perilaku Rumah Tangga yang Memanfaatkan Jamban Sehat di Dusun Kateki.

Tidak = 0 Apakah konstruksi jamban memungkinkan binatang penyebar penyakit menjamah kotoran dalam jamban? Nilai Ya = 3. Tidak = 0 JUMLAH NILAI Tingkat resiko untuk mencemari lingungan: Nilai Ya = 0-2 Ringan (R) Nilai Ya = 3-4 Sedang (S) Nilai Ya = 5-8 Tinggi (T) Nilai Ya = 9-11 Amat Tinggi (AT) Mengetahui. Tidak = 0 Apakah penutup sumur resapan jamban (penampungan akhir kotoran) tidak kedap air? Nilai Ya = 3. Tidak = 0 5 Apakah jamban tidak selalu terjaga kebersihannya? Nilai Ya = 2. Pemilik Jamban Pemeriksa .Lampiran 3 INSPEKSI SANITASI JAMBAN Nama Pemilik Jamban : Dusun : Desa : Kecamatan : NO 1 RT : RW : DIAGNOSA Apakah penampungan akhir kotoran/jamban berjarak kurang dari 10 meter dengan sumber air? Nilai Ya = 3. Tidak = 0 YA TIDAK 2 3 4 Apakah jamban menimbulkan bau? Nilai Ya = 1.

Desa Kebonrejo. Kabupaten Magelang 7 April 2012 Jumlah responden : 12 Rumah NO 1 2 3 4 5 KRITERIA Jarak lubang kotoran ke sumur <10 meter Penampung kotoran tidak kedap air Konstruksi jamban memungkinkan binatang menjamah kotoran Menimbulkan bau Tidak terjaga kebersihannya SKOR TINGKAT PENCEMARAN R1 R2 R3 R4 R5 R6 R7 R8 R9 R10 R11 R12 3 3 0 1 0 7 T 3 0 0 0 0 3 S 3 0 3 3 3 3 1 0 3 0 0 2 5 T 3 0 3 0 0 6 T 3 0 3 0 0 6 T 3 0 0 0 0 3 S 0 0 3 1 0 4 S 0 3 0 1 0 4 S 3 0 0 0 0 3 S 3 3 3 1 2 12 AT 0 6 T 2 12 AT Keterangan: Tingkat pencemaran lingkungan R S T AT : Ringan : Sedang : Tinggi : Amat tinggi .Lampiran 4 Tabulasi Inspeksi Sanitasi Jamban Dusun Kateki.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful