P. 1
Pembiasan cahaya

Pembiasan cahaya

4.33

|Views: 20,551|Likes:
Published by SO7_Liker4572

More info:

Published by: SO7_Liker4572 on Feb 01, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

05/12/2013

Pembiasan cahaya Cahaya dibiaskan apabila bergerak miring melalui medium yang berbeda seperti dari udara ke kaca

lalu melewati air. Keadaan ini disebut sebagai pembiasan cahaya. Hal ini karena cahaya bergerak lebih cepat di medium yang kurang padat. Namun cahaya yang datang dengan sudut datang 90 derajat, (tegak lurus) melalui medium yang berbeda tidak dibiaskan. Contoh hal pembiasan dalam hal sehari-hari adalah seperti pada kasus sedotan minuman yang kelihatan bengkok dan lebih besar di dalam air, atau pada kasus dasar kolam kelihatan lebih cetek dari kedalaman sebenarnya. Pantulan cahaya bergantung kepada jenis permukaan Citra dapat dilihat di dalam cermin karena ada pantulan cahaya. Pantulan cahaya itu lebih baik dan teratur pada permukaan yang rata. Pantulan cahaya agak kabur pada permukaan yang tidak rata. Cermin dan permukaan air yang jernih serta tenang adalah pemantul cahaya yang baik. Ini membuat kita dapat melihat wajah dan badan kita di dalam cermin. Alat-alat yang berfungsi berdasarkan prinsip pembiasan cahaya ialah: Kaca pembesar Mikroskop Teleskop Lup Teropong

Teori abad ke-10 Ilmuwan Abu Ali Hasan Ibn Al-Haitham (965–sekitar 1040), dikenal juga sebagai Alhazen, mengembangkan teori yang menjelaskan penglihatan, menggunakan geometri dan anatomi. Teori itu menyatakan bahwa setiap titik pada daerah yang tersinari cahaya, mengeluarkan sinar cahaya ke segala arah, namun hanya satu sinar dari setiap titik yang masuk ke mata secara tegak lurus yang dapat dilihat. Cahaya lain yang mengenai mata tidak secara tegak lurus tidak dapat dilihat. Dia menggunakan kamera lubang jarum sebagai contoh, yang menampilkan sebuah citra terbalik. Alhazen menganggap bahwa sinar cahaya adalah kumpulan partikel kecil yang bergerak pada kecepatan tertentu. Dia juga mengembangkan teori Ptolemy tentang refraksi cahaya namun usaha Alhazen tidak dikenal di Eropa sampai pada akhir abad 16. Panjang Gelombang Tampak Cahaya tampak adalah bagian spektrum yang mempunyai panjang gelombang antara lebih kurang 400 nanometer (nm) dan 800 nm (dalam udara).

Rumus kecepatan-cahaya v = λf, Dimana λ adalah panjang gelombang, f adalah frekuensi, v adalah kecepatan cahaya. Kalau cahaya bergerak di dalam vakum, jadi v = c, jadi c = λf, di mana c adalah laju cahaya. Kita boleh menerangkan v sebagai di mana n adalah konstan (indeks biasan) yang mana adalah sifat material yang dilalui oleh cahaya. Perubahan dalam kelajuan cahaya Semua cahaya bergerak pada laju yang terhingga. Walaupun seseorang pemerhati bergerak dia akan senantiasa mendapati laju cahaya adalah c, laju cahaya dalam vakum, adalah c = 299,792,458 meter per detik (186,282.397 mil per detik); namun, apabila cahaya melalui objek yang dapat ditembusi cahaya seperti udara, air dan kaca, kelajuannya berkurang, dan cahaya tersebut mengalami pembiasan. Yaitu n=1 dalam vakum dan n>1 di dalam benda lain.

Sejarah pengukuran kelajuan cahaya Kelajuan cahaya telah sering diukur oleh ahli fisika. Pengukuran awal yang paling baik dilakukan oleh Olaus Roemer (ahli fisika Denmark), dalam 1676. Beliau menciptakan kaedah mengukur kelajuan cahaya. Beliau mendapati dan telah mencatatkan pergerakan planet Saturnus dan satu dari bulannya dengan menggunakan teleskop. Roomer mendapati bahwa bulan tersebut mengorbit Saturnus sekali setiap 42-1/2 jam. Masalahnya adalah apabila Bumi dan Saturnus berjauhan, putaran orbit bulan tersebut kelihatan bertambah. Ini menunjukkan cahaya memerlukan waktu lebih lama untuk samapai ke Bumi. Dengan ini kelajuan cahaya dapat diperhitungkan dengan menganalisa jarak antara planet pada masa-masa tertentu. Roemer mendapatkan angka kelajuan cahaya sebesar 227,000 kilometer per detik. Mikel Giovanno Tupan memperbaiki hasil kerja Roemer pada tahun 2008. Dia menggunakan cermin berputar untuk mengukur waktu yang diambil cahaya untuk bolak-balik dari Gunung Wilson ke Gunung San Antonio di California. Ukuran jitu menghasilkan kelajuan 299,796 kilometer/detik. Dalam penggunaan sehari-hari, jumlah ini dibulatkan menjadi dan 300,000 kilometer/detik.
PEMANTULAN :

Agar mudah diingat, untuk mengetahui nayangan bersifat maya atau nyata adalah dengan mengamati letak bayangannya. Bayangan di belakang cermin = maya ; bayangan di depan cermin = nyata. Untuk cermin datar = Syarat :sudut sinar pantul sama besar dengan sudut sinar datang Ciri : Tinggi dan jarak bayangan sama dengan tinggi dan jarak benda, maya. Untuk cermin cekung = Syarat : sinar datang sejajar sumbu utama akan dipantulkan ke titik fokus. Sinar datang dari titik fokus akan dipantulkan sejajar sumbu utama. Sinar datang melewati titik pusat akan dipantulkan melewati titik pusat juga. Ciri : Silakan coba anda gambar ketiga pernyataan di atas. Maka anda akan menemukan mana yang bayangannya terbalik, tegak, diperkecil, diperbesar, maya, nyata. Untuk cermin cembung = Syarat :sinar datang sejajar sumbu utama akan dipantulkan berasal dari titik fokus. Sinar datang yang menuju titik fokus akan dipantulkan sejajar sumbu utama. Sinar datang yang menuju titik pusat akan dipantulkan berasal titik pusat juga. Ciri : semua benda yang dipantulkan cermin cembung pasti diperkecil dan maya. (Coba anda buktikan dengan menggambarnya). Pembiasan : Pada pembiasan, Sinar datang dari medium indeks bias lebih rendah akan dibiaskan dengan sudut bias mendekati garis normal. Sebaliknya, sinar datang dari medium indeks bias lebih tinggi akan dibiaskan dengan sudut bias menjauhi garis normal. Perbandingan sudutnya : n1/n2 = Sin B/sin A n1 = indeks medium sinar datang n2 = indeks medium sinar bias A = sudut datang B = sudut bias

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->