P. 1
Sejarah SMA 10 MLA

Sejarah SMA 10 MLA

|Views: 631|Likes:

More info:

Published by: Handy Rizky Praditya on Dec 05, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/30/2014

pdf

text

original

BAHAN AJAR SEJARAH KELAS X

Penyusun : • Mokhammad Ismail, S.Pd. • NIP ; 19710626 200604 1 015

NAMA KELAS NO ABSEN .

: ........................................................... : ........................................................... : ...........................................................

13

DAFTAR ISI
KEGIATAN BELAJAR I ( PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP ILMU SEJARAH ) I..................................................................................................................................Pengertian
Sejarah ............................................................................................................................................. 4

II..................................................................................................................................Aspek
Sejarah ............................................................................................................................................. 5

III..................................................................................................................................Mendiskrip
sikan Periodesasi Dan Kronologi ................................................................................................... 6

IV..................................................................................................................................Guna
Sejarah ............................................................................................................................................. UJI KOMPETENSI I...................................................................................................................... 7 8

KEGIATAN BELAJAR II ( PRINSIP DASAR PENELITIAN SEJARAH ) I..................................................................................................................................Prinsipprinsip Dasar Penelitian Sejarah ................................................................................................... 14

II..................................................................................................................................Prinsipprinsip Dasar Penelitian Sejarah Lisan......................................................................................... 16

III..................................................................................................................................Sumber,
Bukti, Fakta Sejarah........................................................................................................................ 16

IV..................................................................................................................................Jenis-jenis
Sejarah ............................................................................................................................................. UJI KOMPETENSI II .................................................................................................................... 19 20

KEGIATAN BELAJAR III ( TRADISI SEJARAH DALAM MASYARAKAT INDONESIA MASA PRA-AKSARA DAN AKSARA ) I..................................................................................................................................Cara
Masyarakat Mewariskan Masa Lalunya ...................................................................................... 27

II..................................................................................................................................Jejak-jejak
Sejarah Masyarakat Indonesia sebelum Mengenal Tulisan ....................................................... UJI KOMPETENSI III .................................................................................................................. 28 33

KEGIATAN BELAJAR IV ( KEHIDUPAN AWAL MASYARAKAT INDONSIA )

13

I..................................................................................................................................Periodisasi
Perkembangan Budaya Pada Masyarakat Awal Indonesia ...................................................... 40

II..................................................................................................................................Peta
Penemuan Manusia Purba Dan Hasil Budaya Di Indonesia ...................................................... 43

III..................................................................................................................................Ciri-Ciri
Sosial, Budaya, Ekonomi Dan Kepercayaan Masyarakat Pada Masa Berburu Dan Bertani........................................................................................................... 45

IV..................................................................................................................................Hipotesa
Tentang Asal-Usul dan Persebaran Manusia di Kepulauan Indonesia...................................... UJI KOMPETENSI IV .................................................................................................................. 51 51

KEGIATAN BELAJAR V ( PERADABAN AWAL MASYARAKAT DI DUNIA YANG BERPENGARUH TERHADAP PERADABAN INDONESIA ) I..................................................................................................................................Proses
Migrasi Ras Proto Melayu dan Detro Melayu ke Kawasan AsiaTenggara dan Indonesia ....................................................................................................................... 60

II.

Pengaruh Budaya Bacson, Hoa-Bin Dan Dongson Terhadap Budaya Masyarakat Awal di Kepulauan Indonesia ............................................................................................ 62 65

UJI KOMPETENSI V ....................................................................................................................

KEGIATAN BELAJAR VI ( ASAL – USUL PERSEBARAN MANUSIA DI KEPULAUAN INDONESIA ) I..................................................................................................................................Teori
Evolusi Manusia .............................................................................................................................. 70

II..................................................................................................................................Asal – Usul
Manusia Indonesia .......................................................................................................................... 76

III..................................................................................................................................Persebaran
Manusia Di Kepulauan Indonesia ................................................................................................. UJI KOMPETENSI VI .................................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................................... 82 87 90

13

KEGIATAN BELAJAR I

Pada bahan ajar satu ini kita akan membahas pengertian dan ruang lingkup ilmu sejarah, tapi sebelum itu mari kita pelajari dan pahami apa yang menjadi Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar serta Indikator/Tujuan dari pembahasan ini :

STANDAR KOMPETENSI: Memahami prinsip dasar ilmu sejarah KOMPETENSI DASAR Menjelaskan pengertian dan ruang lingkup ilmu sejarah INDIKATOR / TUJUAN Mendiskripsikan pengertian sejarah Membedakan sejarah sebagai peristiwa,kisah, ilmu, dan seni Mendiskripsikan periodesasi dan kronologi Mendeskripsikan kegunaan Sejarah

HAKIKAT DAN RUANG LINGKUP ILMU SEJARAH
Sejarah adalah catatan peristiwa masa lampau, studi tentang sebab dan akibat. Sejarah kita adalah cerita hidup kita.

13

PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP ILMU SEJARAH
I.

PENGERTIAN SEJARAH
Secara etimologi atau asal katanya Sejarah diambil dari berbagai macam istilah. Diantaranya: a. Kata dalam bahasa Arab yaitu syajaratun artinya pohon. Mereka mengenal juga kata syajarah annasab, artinya pohon silsilah. Pohon dalam hal ini dihubungkan dengan keturunan atau asal usul keluarga raja/dinasti. Sebagai pertama maka menandai dinasti dinasti Ken baru Rajasa raja Singosari Arok yaitu atau munculnya

dinasti Girindra untuk menambah pemahaman tentang simaklah disamping ini: b. Dalam bahasa Jerman, yaitu Geschichte berarti sesuatu terjadi. c. Dalam bahasa Belanda yaitu Geschiedenis, yang berarti terjadi. d. Dalam bahasa Inggris yaitu History, artinya masa lampau umat manusia. e. Kata History sebenarnya diturunkan dari bahasa latin dan Yunani yaitu Historia artinya informasi/pencarian, dapat pula diartikan Ilmu. f. Istor dalam bahasa Yunani artinya orang pandai Istoria artinya ilmu yang khusus untuk menelaah gejala-gejala dalam urutan kronologis. yang telah Anda keturunan silsilah

dinasti Rajasa, maka

II.

ASPEK SEJARAH
1. Sejarah sebagai Peristiwa

Sejarah merupakan peristiwa yang terjadi pada masa lampau. Sehingga sejarah sebagai peristiwa yaitu peristiwa yang sebenarnya telah terjadi/berlangsung pada waktu lampau. Sejarah melihat sebagaimana atau seperti apa yang seharusnya terjadi (histoir realite). Sejarah sebagai peristiwa merupakan suatu kejadian di masa lampau yang hanya sekali terjadi serta tidak bisa diulang. Sejarah sebagai peristiwa merupakan suatu kenyataan yang objektif artinya kenyataan yang benar-benar ada dan terjadi.

Ciri utama dari Sejarah sebagai peristiwa adalah sebagai berikut.
Abadi, Karena peristiwa tersebut tidak berubah-ubah. Sebuah peristiwa yang sudah terjadi dan tidak akan berubah ataupun diubah. Oleh karena itulah maka peristiwa tersebut atas tetap dikenang sepanjang masa.

13

(Peristiwa Pengibaran Bedera Pada Saat Proklamasi 17 Agustus 1945)

Unik, Karena peristiwa itu hanya terjadi satu kali. Peristiwa tersebut tidak dapat diulang jika ingin diulang tidak akan sama persis.

· PENTING

Karena peristiwa yang terjadi tersebut mempunyai arti bagi seseorang bahkan dapat pula menentukan kehidupan orang banyak. 

2.

Sejarah sebagai Kisah
Sejarah sebagai kisah merupakan rekonstruksi dari suatu peristiwa yang dituliskan maupun

diceritakan oleh seseorang. Sejarah sebagai sebuah kisah dapat berbentuk lisan dan tulisan.

3.

Sejarah sebagai Ilmu
Sejarah merupakan ilmu yang mempelajari masa lampau manusia. Sebagai ilmu, sejarah

merupakan ilmu pengetahuan ilmiah yang memiliki seperangkat metode dan teori yang dipergunakan untuk meneliti dan menganalisa serta menjelaskan kerangka masa lampau yang dipermasalahkan. Menurut Kuntowijoyo, ciri-ciri atau karakteristik sejarah sebagai ilmu adalah sebagai berikut.

a. Bersifat Empiris
Empiris berasal dari kata Yunani emperia artinya pengalaman, percobaan, penemuan, pengamatan yang dilakukan bersifat empiris sebab sejarah melakukan kajian pada peristiwa yang sungguh terjadi di masa lampau.

b. Memiliki Objek
Objek sejarah yaitu perubahan atau perkembangan aktivitas manusia dalam dimensi waktu (masa lampau). Waktu merupakan unsur penting dalam sejarah. Waktu dalam hal ini adalah waktu lampau sehingga asal mula maupun latar belakang menjadi pembahasan utama dalam kajian sejarah.

c. Memiliki Teori
Teori merupakan pendapat yang dikemukakan sebagai keterangan mengenai suatu peristiwa. Teori dalam sejarah berisi satu kumpulan tentang kaidah-kaidah pokok suatu ilmu. Rekonstruksi sejarah yang dilakukan mengenal adanya teori yang berkaitan dengan sebab akibat, eksplanasi, objektivitas dan subjektivitas.

d. Memiliki Metode
Metode merupakan cara yang teratur dan terpikir baik untuk mencapai suatu maksud. Tujuan dalam ilmu sejarah adalah menjelaskan perkembangan atau perubahan kehidupan masyarakat.

13

Metode dalam ilmu sejarah diperlukan untuk menjelaskan perkembangan atau perubahan secara benar.

e. Mempunyai Generalisasi
Studi dari suatu ilmu selalu ditarik suatu kesimpulan. Kesimpulan tersebut menjadi kesimpulan umum atau generalisasi. Jadi generalisasi merupakan sebuah kesimpulan umum dari pengamatan dan pemahaman penulis.

4.

Sejarah sebagai Seni
Sejarah sebagai seni merupakan suatu kemampuan menulis yang baik dan menarik mengenai

suatu kisah / peristiwa di masa lalu.

Ciri sejarah sebagai seni, terdapat : •
Intuisi  merupakan kemampuan mengetahui dan memahami sesuatu secara langsung mengenai suatu topik yang sedang diteliti. Dalam penelitian untuk menentukan sesuatu sejarawan membutuhkan intuisi dan untuk mendapatkannya ia harus bekerja keras dengan data yang ada.

Emosi

 merupakan luapan perasaan yang berkembang. Emosi diperlukan guna mewariskan

nilai-nilai tertentu asalkan penulisan itu tetap setia pada fakta. Dengan melibatkan emosi, mengajak pembaca seakan-akan hadir dan menyaksikan sendiri peristiwa

• •

Gaya Bahasa

 merupakan cara khas dalam menyatakan pikiran dan perasaan dalam bentuk

tulisan atau lisan. Gaya bahasa diperlukan sejarawan guna menuliskan sebuah peristiwa. Imajinasi

 merupakan daya pikiran untuk membayangkan kejadian berdasarkan kenyataan

atau pengalaman seseorang (khayalan). Imajinasi diperlukan sejarawan untuk membayangkan apa yang sebenarnya terjadi, apa yang sedang terjadi, serta apa yang akan terjadi.

III. MENDISKRIPSIKAN PERIODESASI DAN KRONOLOGI
Waktu (time) merupakan salah satu konsep dasar sejarah selain ruang (space), kegiatan manusia (human activity). Perubahan (change) dan kesinambungan (continuity). Ia merupakan unsur penting dari sejarah yaitu kejadian masa lalu. Dengan kata lain sejarah manusia dilihat sebagai sebuah proses perjalanan dalam sebuah garis waktu sejak zaman dulu, zaman sekarang dan zaman yang akan datang.

A. Pembabakan waktu atau Periodisasi.

Masa lalu 1. Periodisasi sejarah

Masa kini

Masa yang akan datang

Sejarah memiliki dua dimensi yaitu dimensi spasial (ruang) dan dimensi temporal (waktu). Konsep waktu dalam sejarah meliputi waktu atau tempo (time) yaitu proses kelangsungan suatu peristiwa dan waktu merupakan kesatuan dari kelangsungan tiga dimensi yaitu masa lalu, sekarang dan masa yang akan datang.Pengertian periodisasi sejarah berkaitan erat dengan pembagian masa lampau manusia berdasarkan urutan waktu (Periodisasi = Pembabagan waktu).

Pentingnya periodisasi dalam sejarah yaitu : 1. 2. 3.
Memudahkan sistematika penulisan sejarah Merupakan rangkuman dari suatu peristiwa menurut seorang sejarawan. Memudahkan pembaca dalam memahami suatu peristiwa sejarah

13

4.

Merupakan penghubung dari fakta-fakta sejarah

2. Kronologi sejarah
Adalah usaha yang dilakukan untuk mendapatkan pemahaman mengenai pengertian suatu peristiwa sejarah secara gamblang yang dapat mengkaitkan antara satu peristiwa dengan peristiwa yang lain secara logis. Kronologi sejarah sangat diperlukan karena dapat mengkaitkan satu peristiwa dengan peristiwa lainnya dalam bentuk kausalitas atau sebab akibat.

IV. GUNA SEJARAH
Kegunaan sejarah terbagi menjadi enam, yaitu : 1. Guna sejarah sebagai pembelajaran.
Banyak manusia yang belajar dari pengalaman-pengalaman hidup yang pernah dilakukan. Pengalaman tersebut tidak hanya terbatas pada pengalaman yang dialami sendiri, tetapi juga pengalaman generasi sebelumnya. Melalui belajar sejarah, menusia dapat mengembangkan posisinya. contoh, Penerapan adu domba dengan politik devide et impera oleh bangsa barat sehingga bangsa Indonesia dapat dengan mudah dikuasai oleh bangsa asing.

2.

Guna sejarah sebagai Inspiratif
Kisah sejarah dapat memberikan inspirasi pada pembaca,

contoh, Penyatuan Nusantara dibawah Pemerintahan Majapahit memberi inspirasi bagi bangsa Indonesia saat ini untuk sanantiasa bersatu padu menjaga wilayahnya dari ancaman desintgrasi dan rongrongan serta ganguan dalam dan luar negari.

3.

Guna sejarah sebagai Rekreatif
Kegunaan sejarah sebagai kisah dapat bemberikan suatu hiburan yang segar. Melalui gaya tulisan

yang hidup dan komunitatif, dapat menghipnotis pembaca. Melalui proses rekreasi terhadap berbagai peristiwa sejarah pada masa lalu.

(Guna sejarah sebagai Rekreatif)

4.

Memberikan kesadaran waktu
Kesadaran waktu sejarah memandang bahwa peristiwa masa lampau berkaitan masa sekarang

dampak akan berlanjut pada masa depan. Dengan berfikir akan waktu yang cepat berlalu, maka manusia atau suatu bangsa akan bekerja keras memebagun masa depan yang cerah.

13

5.

Meningkatkan Rasa Kebangsaan (Nasionalisme)
Dengan memepelajari peristiwa masa lampau, khususnya kejayaan yang diraih oleh suatu bangsa,

maka akan menumbuhkan rasa cinta terhadap tanah air maupun rasa kesetiakawanan sisoal yang sifatnya nasional. Dengan demikian, juga akan memupuk rasa kerelaan berkorban demi kepentingan bangsa dan negara.

6.

Menunjukkan Identitas Nasional dan Kepribadian Suatu Bangsa
Identitas dan kepribadian nasional terbentuk berdasarkan pengalaman sejarah suatu bangsa yang

berbeda dengan bangsa lain. Setiap bangsa memiliki pahlawan atau tokoh yang sangat berjasa bagi kebesaran bangsa.

JELASKAN ISTILAH –ISTILAH BERIKUT : Syaratun, history, sejarah sebagai kisah, pendekatan liberal, pendekatan dekonstruktivistik, kronologi

UJI KOMPETENSI I

JELASKAN PERTANYAAN-PERTAYAAN BERIKUT DENGAN TEPAT !
1. Jelaskan tiga unsur penting dalam sejarah ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 2. Jelaskan tentang kegunaan sejarah ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 3. Jelaskan tiga pendekatan dalam penyajian karya sejarah ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 4. Bagaimana mengetahui kehidupan umat manusia pada jaman dahulu ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 5. Sebutkan contoh sejarah sebagai peristiwa dalam kehidupan anda sehari Hari ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 6. Jelaskan perbedaan dan persamaan peristiwa alam dan peristiwa sejarah ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 7. Untuk mengungkapkan permasalahan yang bersikap kritis, rumusan pertanyaan apakah yang Sebutkan dan jelaskan ! sesuai ?

13

..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 8. Jelaskan apakah tujuan dari periodisasi dalam sejarah ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 9. Buatlah contoh periodisasi sejarah dalam dirimu ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 10. Sebutkan contoh-contoh karya sejarah sebagai seni yang bisa ditemukan sekarang ( min. 3 ) ! ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... .....................................................................................................................................................

Soal-Soal Latihan
1. Secara umun defenisi sejarah adalah...

a. b. c. d. e.
yaitu ...

ilmu pengetahuan yang mempelajari mahluk hidup yang sudah punah ilmu pengetahuan yang mempelajari asal-usul terjadinya dan perkembangan kehidupan ilmu pengetahuan yang mempelajari peradapan manusia dari bentuk yang paling sederhana ilmu pengatahuan yang mempelajari segala peristiwa atau kejadian yang terjadi pada masa ilmu pengetahuan yang mempelajari keadaan dan sifat makhluk hidup

manusia pada masa lampau sampai yang paling maju lampau dalam kehidupan manusia

2. Istilah sejarah berasal dari bahasa Jerman, yang pengertiannya adalah sesuatu yang telah terjadi

a. b. a. b.
c.

geschiste historia

c. Geschiedenis d. histori

e. Syajaratun

3. Pengertian sejarah merupakan suatu peristiwa yang unik yang mengandung arti bahwa.... Besifat abadi dan tidak berubah Hanya terjadi satu kali dan tidak bisa untuk kedua kalinya Menyangkut kehidupan manusia yang selalu berubah mempunyai arti dalam kehidupan manusia sebagai pelakunya bisa terjadi beberapa kali dalam kehidupan manusia sebagai pelakunya

d. e.

4. Sejarah merupan kisah perkembangan yang terus menerus mengenai negara dan penguasa, pemikiran tersebut merupakan pendekatan yang dilakukan oleh sejarawan dalam menulis sebuah karya sejarah secara ....

a. b.

Liberal konplit

c. Dekontruktivistik d. kontrutifitas

e. kronologis

5. Sejarah tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia karena....

13

a. b. c. d. e.

sejarah merupakan alat untuk mengenang kehidupan manusia sejarah terjadi dan berkembang disekitar kehidupan manusia sejarah mempelajari peristiwa masa lalu manusia sejarah tidak akan pernah berhenti dari kehidupan manusia pelaku dan sobjek peneliti sejarah adalah manusia

6. Sejarah dapat memberikan ilham dan motivasi kepada manusia yang mempelajarinya, pertanyaan tersebut merupakan kegunaan sejarah sebagai ....

a. b.

pelajaran Inspirataif

c. Seni d. deduktif

e. rekreatif

7. Segala masa lalu baik kehidupan maupun benda- benda peninggalan sebelum mengenal tersebut disebut...

tulisan

a. b.
c.

Sejarah Prasejarah Legenda

d. Mitologi e. Fakta

8. Berikut ini ciri – ciri peristiwa yang dapat di golongkan sebagai peristiwa sejarah, kecuali…… a. b. c. d. e. Peristiwa tersebut menyangkut kehidupan manusia Peristiwa tersebut terjadi di masa lampau Peristiwa tersebut berpengaruh besar pada zamannya Peristiwa tersebut hanya terjadi sekali Peristiwa tersebut dapat berulang Kembali

9. Seorang tokoh dari Yunani yang disebut sebagai “The father of history” adalah…….

a. b.

Aristoteles Herodotus

c. Blambangan d. Cicero

e. Mataram

10. Istilah sejarah berasal dari Bahasa Arab yang mengandung pengertian sebuah

pohon yang terus

berkembang dari tingkat yang sederhana ke tingkat yang lebih maju, Istilah yang di maksud adalah…..

a. Geschict b. Syajaratun

c. Hitoria d. History

e. Geschiedenis

11. Perbedaan yang mendasar antara zaman prasejarah dengan zaman sejarah adalah…..

a. b. c.

Masalah system religi Masalah system pemerintahan Masalah system ekonomi

d. Masalah tulisan e. Masalah kebudayaan

12. Seorang guru yang sedang menjelaskan perang paderi dikelas dapat digolongkan dalam proses sejarah sebagai……

a. b.

Ilmu Peristiwa

c. Seni d. Kisah

e. Cermin

13. Peristiwa sejarah merupakan suatu perisitiwa yang abadi, karena……

a.

Terjadi pada masa lampau

d. Memberi gambaran masa lalu

13

b. c.

Terjadi hanya satu kali Tidak pernah berubah-ubah

e. Menjadi pedoman hidup manusia

14. Belajar sejarah sangat besar manfaatnya bagi suatu bangsa, karena….. a. b. c. d. e. Dapat mengetahui kehidupan masa lalu Mengenal peristiwa yang telah terjadi Mengenal tokoh – tokoh yang menjadi pahlawan bangsa Menjadi pedoman bagi perjalanan bangsa di masa datang Untuk mengetahui gambaran kehidupan di masa datang

15. Konsep kronologis sangat diperlukan dalam mempelajari ilmu sejarah. konsep ini bertujuan . a. b. c. d. e. Menyeleksi berbagai peristiwa Mengklasifikasikan berbagai perisitiwa Mengurutkan peristiwa bedasarakan tahun Mengungkapkan berbagai perisitiwa Membuat pedoman peristiwa penting

16. Proklamasi kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 merupakan suatu perisitiwa yang unik karena…..

a. b.
c.

Terjadi dalam kehidupan manusia Menentukan kehidupan orang banyak Tidak berubah

d. Menjadi penghubung peristiwa lain e. Terjadi hanya satu kali

17. Adanya perbedan pemahaman terhadap suatu peristiwa sejarah dari para saksi disebabkan … a. b. c. d. e. 18. Latar belakang pengetahuan para saksi Sudut pandang yang berbeda Pengamatan para saksi Para saksi tidak menyangka akan terjadinya peristiwa Para saksi terlalu berlebihan dalam mengungkapkan peristiwa ini sebagai pesan terhadap bangsa Indonesia e. H.O.S. Cokrominoto

“Jangan sesekali melupakan sejarah”, ungkapan

dari……

a. b.

Bung Karno Sutan syahrir

c. Bung Hatta d. Bung Tomo

19. Ilmu sejarah adalah ilmu yang mempelajari ….

a. b.

masa lampau manusia masa suram

c. masalah manusia d. masa suram

e. Masa depan manusia

20. Sejarah merupakan seluruh aktivitas manusia dalam kerangka kehidupan di lingkungannya pada masa lampau. Ini merupakan pengertian sejarah sebagai….

a. b.

kisah ilmu

c. peristiwa d. kejadian

e. seni

21. Pengertian fakta sejarah adalah …

13

a. b. c.
d. e.

peninggalan manusia berupa peninggalan budaya sumber data dan dokumen tentang kegiatan manusia di masa lampau peninggalan manusia berupa aktivitas mereka di masa lampau data sejarah yang telah diverivikasi dan diinterpretasi semua peristiwa yang betul-betul terjadi di masa lampau

22. Dengan mempelajari sejarah, kita akan dibawa berkelana menembus dimensi ruang dan waktu. Menurut Louis Gotschalk, penegertian ini merupakan sejarah sebagai …

a. b.

rekreatif edukatif

c. instruktif d. inspiratif

e. asosiatif

23. Di bawah ini yang bukan manfaat sejarah bagi kehidupan masyarakat adalah…..

a. b.
c.

Membidik berfikir praktis Memberikan hiburan Memberikan hikmah

d. Meningkatkan kesejahteraan rakyat e. Alat menanamkan rasa nasionalisme

24. Sebagai suatu ilmu, sejarah harus mempunyai guna dan manfaat untuk masa kini. Salah satu kegunaan sejarah, yaitu …

a. b.

guna manipulatif guna rekreatif

c. guna-guna d. serba guna

e. guna masa depan

25. Urutan waktu yang tersusun sesuai dengan kejadian yang sebenarnya disebut …

a. b.

periodesasi pengelompokan

c. Kronologi d. pembabakan

e. pemenggalan

26. Mempelajari sejarah berguna untuk mendapatkan kearifan (wisdom) dari masa lampau untuk melangkah ke masa depan adalah kegunaan sejarah sebagai ….

a. b.

edukasi rekreatif

c. seni d. inspirstif

e. kisah

27. Sejarah yang dipergunakan untuk membantu menyampaikan suatu ilmu pengetahuan dalam suatu rangka pengajaran disebut guna …

a. b.

inspirstif instruktif

c. Manipulatif d. rekreatif

e. edukatif

28. Sejarah artinya masa lampau umat manusia. Pengertian ini diambil dari bahasa …

a. b.

Jerman – Geschichte Belanda – Geshiedenis

c. Yunani-History d. Inggris-History

e. Arab-Syajaratun

29. Syajaratun memiliki arti ….

a. b.

silsilah ilmu pengetahuan

c. ilmu hitam d. raja-raja

e. pohon

13

30. Perbedaan antara sejarah dengan prasejarah pada masyarakatnya adalah …

a.
b. c. d.

belum mengenal kepercayaan dan sudah belum mengenal tulisan dan sudah belum mengenal birokrasi dan sudah belum mengenal alat-alat dan sudah e. belum maju dan sudah maju

NILAI

PARAF

CATATAN

13

KEGIATAN BELAJAR II

STANDAR KOMPETENSI
Memahami prinsip dasar ilmu sejarah

KOMPETENSI DASAR
Menggunakan prinsip-prinsip dasar penelitian sejarah

INDIKATOR / TUJUAN
Mendiskripsikan langkah-langkah dalam penelitian sejarah ( heoristik, vertifikasi, interprestasi dan histiografi ) Mendeskripsikan prinsip-prinsip dasar dalam penelitian sejarah lisan Mendeskripsikan sumber, bukti dan fakta sejarah Mendeskripsikan jenis-jenis sejarah

I. PRINSIP-PRINSIP DASAR PENELITIAN SEJARAH

Tahapan penelitian Sejarah
Penelitian sejarah adalah penelitian yang mempelajari kejadian-kejadian atau peristiwa-peristiwa pada masa lampau. Tujuanya adalah untuk membuat rekonstruksi masa lampau secara sistimatis dan objektif. Metode yang digunakan adalah metode Historis ( pemyelidikan masalah dengan prespektif historis) Untuk melaku penelitian sejarah perlu juga ilmu bantu sejarah yang relevan dengan Ilmu sejarah yaitu:

A. Kronologi B. Ikonografi C. Efigrafi D. Numismatik E. Arkeologi F. Sosiologi G. Antropologi H. Kimia I. Bibliografi J. Fisika

: tentang waktu : tentang arca : tentang tulisan kuno : tentang mata uang kuno : benda purbakala : manusia dan interaksi sosialnya : manusia dan kebudayaannya : unsur-unsur dalam zat, reaksi-reaksi : penyusunan buku sumber : perubahan energi, gerak

Ada lima tahap/lima langkah yang harus ditempuh dalam penelian sejarah yaitu :

1.

Menentukan topik penelitian, Langkah dalam penelitian sejarah ialah menentukan tofik,

topik penelitian dipilih dan disesuaikan dengan hal hal sebagai berikut :

 Manfaan yang akan anda peroleh dengan memilih topik tersebut
 Keaslian topik yang akan dikaji

13

 Kepraktisan seperti :
1. 2. 3. Aksesibilitas, Mudah Atau sulitnya mencari sumber Kempuan dalam mencari sumber Ruang lingkup penelitian harus sesuai dengan media yang akan dipersebtasekan

 Topik yang dipilih merupakan satu kesatuan yang khas yang diarahkan untuk mencapai
kesimpulan tertentu

2.

Heuristik (Mengumpulkan sumber sejarah), Salah satu sumber utama atau sumber

primer yaitu saksi mata yang mengetahui keadaan masyarakat dilokasi yang diteliti, Informasi dapat digali dari sumber tersebut dengan cara wawancara dan mengobservasi lokasi yang diteliti.

  3.

Menurut bentuknya sumber sejarah ada 3, yaitu sumber benda, sumber tertulis, sumber lisan. Menurut sifatnya, ada 2 macam sumber, yaitu: Sumber Primer dan Sumber Sekunder

Verifikasi (Kritik) adalah suatu cara yang dilakukan dalam penelitian sejarah, apakah

informasi yang didapat dapat dipergunakan sebagai sumber sejarah atau tidak. Kritik sumber sejarah meliputi kritik ekstern dan kritik intern.

a. Kritik Ekstern
kritik ekstern di dalam penelitian ilmu sejarah umumnya menyangkut keaslian atau keautentikan bahan yang digunakan dalam pembuatan sumber sejarah. Seperti prasasti, dokumen dan naskah.

b. Kritik Intern
Kritik Intern merupakan penilaian keakuratan atau keautentikan terhadap materi sumber sejarah.

4.

Interprestasi (penefsiran), Interprestasi sejarah sebenarnya dapat dilakukan bersamaan

dengan proses Historiografi atau penulisan sejarah sebagai langkah terakhir. Ketika melakukan penafsiran tentang kehidupan masayarakat, kita harus menyadari bahwa terdapat beberapa faktor sejarah yang mempengaruhi Pertama Kedua Ketiga Keempat : Faktor Manusia itu sendiri baik secara individu dan kelompok. : Lingkungan Geografis tempat yang akan diteliti. : Lingkungan atau Budaya : Kehidupan Manusia yuitu Metafisik atau supernatural ( Takdir Tuhan ) Contoh: Kitab Babad Tanah Jawi

5.

Historiografi (Penulisan sejarah), Dalam melakukan penulisan sejarah, ketrampilan dasar

penulisan laporan sangat diperlukan, Tulisan harus berdasarkan prosedur metodologi sejarah. Jenis penulisan sejarah atau Historiografi Indonesia, yaitu :

a. Historiografi Tradisional, cirinya:

13

1.

Menekankan unsur cerita Yang ditulis berorientasi pada permasalahan yang ada di kerajaan (istanasentris) Berkembang sejak masuknya budaya Hindu-Budha Cirebon, dll

2.
3.

Contohnya: Kitab Arjuna Wiwaha, Kakawin Bharatayudha, Babat Tanah Jawi, Babad b. Historiografi Kolonial, cirinya: 1. Bersifat Eropa sentris, artinya ditulis untuk kepentingan penjajah.

2. Cara pandang yang dipakai adalah pandangan kolonial
Contoh; Indonesia Trade and Society, karya Dr. C.Van Leur c. Historiografi Nasional, cirinya: Ditulis menurut pandangan bangsa Indonesia dan sesuai dengan sejarah yang ada Contohnya. Sejarah Nasional Indonesia karangan Prof. Dr. Sartono Kartodiredjo.

II. Prinsip-prinsip dasar dalam penelitian sejarah Lisan
Sejarah lisan adalah kisah sejarah yang bersasarkan pada ungkapan pengalaman pelaku yang terlibat secara langsung pada peristiwa tertentu. Penelitian lisan mencakup dua hal :

a. b.

Sejarah lisan : sumber langsung dari pelaku/saksi Tradisi lisan : sumber dari generasi ke 2, ke 3 • Kelebihan Sejarah Lisan: 1. 2. 3. 1. 2. pengumpulan data bisa dua arah/lebih lengkap penulisan lebih demokratis melengkapi kekurangan data /informasi terbatasnya daya ingat seseorang/keakuratan data subjektifitas penulis

Kelebihan dan kelemahan sejarah lisan

• Kelemahan Sejarah Lisan:

Sejarah lisan merupakan hasil perencanaan penlitian dan wawancara. Hasilnya berupa rekaman yang diperlukan

III. SUMBER, BUKTI, FAKTA SEJARAH A. Sumber Sejarah
Beberapa pendapat dari ahli

a.

R. Moh Ali

Sumber sejarah adalah segala sesuatu yang berwujud dan tidak berwujud serta berguna bagi penelitian sejarah Indonesia sejak zaman Purba sampai sekarang.

b.

Zidi Gozalba

Sumber sejarah adalah warisan yang berbentuk lisan, tertulis, dan visual.

13

c.

Muh yamin

sumber sejarah adalah kumpulan benda kebudayaan untuk membuktikan sejarah. Dapat disimpulkan bahwa sumber sejarah adalah segala warisan kebudayaan yang berbentuk lisan, tertulis, visual serta daapat digunakan untuk mencari kebenaaran, baik yang terdapat di Indonesia maupun di luar wilayah Indonesia sejak zaman Prasejarah sampai sekarang.

Sumber sejarah terbagi menjadi 4 yaitu: 1. Sumber tertulis

Sumber tertulis adalah segala keterangan dalam bentuk laporan tertulis yang memuat fakta- fakta sejarah secara jelas. Sumber tulisan terdiri dari : A. Sumber Tertulis Sezaman dan Setempat Sumber sezaman artinya ditulis oleh orang sezaman dengan peristiwa tersebut atau tidak lama setelah peristiwa terjadi. Sedang setempat artinya di dalam negeri. Contoh : Prasasti
Prasasti Kawali (Panjalu)

B. Sumber Tertulis Sezaman Tidak Setempat
Maksudnya adalah sumber yang ditulis di luar negeri dan oleh orang asing. Mereka biasanya mendengar berita, tetapi kurang jelas. Contoh berita asing dari : ~ Yunani dengan bukunya “Geography” karangan Cladius Ptolomeus ~ Cina dalam Tambo Dinasti Han, Dinasti Tang dll. C. Sumber Tertulis Setempat Tidak Sezaman Sumber ini ditulis jauh sesudah peristiwa itu terjadi. bahkan ketika ditulis telah menjadi cerita dari mulut ke mulut. Berarti sudah banyak ditambah dan dikurangi. Jenisnya antara lain: Babad, kidung, epos, hikayat dll. Contoh : Kitab Babad Tanah Jawi, Kidung Sunda, Epos Arjuna Wiwaha dll. 2. Sumber lisan Sumber lisan adalah segala keterangan yang dituturkan oleh pelaku atau saksi peristiwa yang terjadi di masa lalu. sumber ini merupakan sumber pertama yang digunakan manusia dalam mewariskan suatu peristiwa sejarah namun kadar kebenarannya sangat terbatas karena tergantung pada kesan, ingatan, dan tafsiran si pencerita. 3. Sumber benda Sumber benda adalah segala keterangan yang dapat diperoleh dari benda-benda peninggalan budaya atau lazim dinamakan benda-benda purbakala atau kuno. sumber ini dapat ditemukan pada benda-benda yang terbuat dari batu, logam, kayu, tanah. 4. Sumber Rekaman Sumber rekaman yang dimaksud berupa kaset audio maupun kaset Video. Contoh: rekaman seputar Proklamasi, rekaman seputar reformasi

Sumber sejarah dapat juga dibedakan menjadi:

13

a. Sumber Primer
Sumber primer adalah kesaksian dari seorang saksi yang melihat peristiwa bersejarah dengan mata kepala sendiri atau saksi dengan menggunakan pancaindera lain atau dengan alat mekanis yang hadir pada peristiwa itu (saksi pandangan mata). Misalnya kamera, mesin ketik, alat tulis, kertas. sumber primer haruslah sezaman dengan peristiwa yang dikisahkan.

b. Sumber Sekunder
Sumber sekunder adalah kesaksian dari siapa pun yang bukan merupakan saksi pandangan mata, yaitu seseorang yang tidak hadir pada peristiwa yang dikisahkan . misalnya hasil liputan koran dapat menjadi sumber sekunder karena koran tidak hadirr langsung pada suatu peristiwa. Peliputnya (wartawan) yang hadir pada peristiwa itu terjadi.

B. Bukti Sejarah
Bukti sejarah terbagi menjadi:

1. Bukti tertulis
Bukti tertulis mirip dengan sumber tertulis pada sumber sejarah yang memuat fakta-fakta sejarah secara jelas.

2. Bukti tidak tertulis
Bukti tidak tertulis sudah barang tentu tidak berwujud benda konkret, meskipun demikian mengandung unsur-unsur sejarah. bukti tidak tertulis dapat berupa cerita atau tradisi.

C. Fakta Sejarah
Fakta Sejarah adalah data yang terseleksi yang berasal dari berbagai sumber sejarah. dalam fakta sejarah terdapat beberapa unsur, yaitu:

1. Fakta Mental
Fakta Mental adalah kondisi yang dapat menggambarkan kemungkinan suasana alam, pikiran, pandangan hidup, pendidikan, status sosial, perasaan, dan sikap yang mendasari penciptaan suatu benda. misalnya pembuatan nekara perunggu.

2. Fakta Sosial
Fakta Sosial adalah kondisi yang dapat menggambarkan tentang keadaan sosial di sekitar tokoh pencipta benda, seperti suasana zaman, keadaan lingkungan, dan sistem kemasyarakatannya. berdasarkan hasil penemuan benda-benda sejarah , seorang sejarawan dapat memperkirakan fakta sosialnya.

Manfaat penginggalan sejarah 1. Sebagai bukti yang tidak dapat dibantah kebenarannya

Dengan peninggalan sejarah dapat kita buktikan bahwa bangsa Indonesia mempunyai daya cipta yang tinggi. Contoh : Candi Perambanan, Candi Borobudur dll. 2. Memberi pelajaran yang sangat berguna bagi kita.

13

Misalnya, Bahwa kemerdekaan itu sungguh tak ternilai harganya. sebagai bangsa yang pernah dijajah, bangsa Indonesia betul-betul menghargai kemerdekaan. 3. Memajukan pariwisata dan devisa negara Sekarang peninggalan-peninggalan sejarah di Indonesia dijadikan obyek pariwisata, baik domistik maupun mancanegara yang tak ternilai harganya. Khususnya wisatawan mancanegara kedatangannya di obyek sejarah akan mendatangkan Devisa.

IV. Jenis-Jenis Sejarah
Berbagai peristiwa sejarah yang terjadi dapat digolongkan ke dalam beberapa jenis.Berdasarkan wilayah pembahasannya (secara umum) digolongkan menjadi 3 yaitu : A. Sejarah Lokal

Merupakan sejarah yang mengungkap peristiwa yang terjadi di suatu daerah/ lokal tertentu dan dampaknya tidak menyebar ke daerah lain. Sejarah lokal meliputi berbagai peristiwa dengan berbagai aspek baik politik, ekonomi, sosial budaya, dsb yang berkembang di masyarakat dalam suatu wilayah tertentu. Contoh :

• Peran Rakyat Sleman dalam upaya mempertahankan kota
Yogyakarta dari serangan Belanda tahun 1948.
Upacara Tabut di Bengkulu

• Upacara Tabut di Bengkulu (lihat gambar disamping). • Kehidupan masyarakat petani tembakau di Temanggung. • Pemberontakan Petani di Banten 1988.
B. Sejarah Nasional

Merupakan sejarah yang mengungkap peristiwa yang terjadi di suatu daerah tetapi dampak/ pengaruhnya terjadi pada daerah lain bahkan pada satu negara (nation). Sejarah Nasional merupakan puncak dari sejarah-sejarah yang terjadi di tingkat lokal. Contoh :

• Proklamasi Kemerdekaan Indonesia 1945
• Krisis Moneter di Indonesia C. Sejarah Internasional (dunia)

Merupakan suatu peristiwa sejarah yang terjadi di suatu daerah maupun suatu negara yang dampaknya mempengaruhi perkembangan dunia internasional. Contoh : • Perang Dunia I • Revolusi Industri

Kesimpulan

JEJAK-JEJAK MASA LAMPAU
a. Bangunan peninggalan sejarah : Candi,kraton,bangunan,tugu 13 b. Monumen : Monumen Tugu Pahlawan,Tugu Muda,Monas c. Kesaksian dari para pelaku maupun saksi sejarah

JELASKAN ISTILAH-ISTILAH BERIKUT ! ~ Autobiografi, verivikasi, Heoristik, Interfrestasi, Historiografi, sejarah lama, sejarah baru.

UJI KOMPETENSI II

I. Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan tepat dan jelas !
1. Sebutkan dan jelaskan tahapan penelitian sejarah .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. ..................................................................................................................................................

2. Dalam menentukan topik penelitian sejarah, yang perlu diperhatikan adalah
.................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 3. Tuliskan sistimatika penulisan penelitian sejarah ! .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 4. Apa perbedaan jenis sejarah lama dan jenis sejarah baru ! .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 5. Sebutkan contoh-contoh penulisan sejarah baru ! .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. ..................................................................................................................................................

II. Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat !
1. Kritik intern terhadap peninggalan sejarah ditujukan pada a. Isi dari suatu peninggalan sejarah b. Keaslian suatu peninggalan sejarah c. Ketuaan suatu peninggalan sejarah

13

d. Objektivitas penyusunan kisah sejarah e. Kebenaran penyusunan kisah sejarah yang dilakukan oleh sejarawan

2. Berikut adalah 4 langkah yang harus di lakukan oleh seorang sejarawan dalam rangka rekonstruksi
peristiwa masa lalu, kecuali…..

a. Heuristik b. Kritik sumber

b. Hitoriografi c. Interpretasi

e. Interview

3. Kritik Ekstern terhadap peninggalan sejarah di tujukan pada……

a. Kebenaran penyusunan kisah sejarah yang dilakukan oleh seorang sejarawan
b. Memprediksi suatu peninggalan sejarah c. Objektivitas penyusunan kisah sejarah d. Keaslian suatu peninggalan sejarah e. Isi dari suatu peninggalan sejarah 4. Sumber sejarah berikut ini merupakan sumber tertulis, kecuali……

a. Dokumen b. Relief

c. Babad d. Kronik

e. Surat Kabar

5. Apabila historiografi tradisional digunakan sebagai salah satu sumber bagi historiografi modern maka diperlukan seperangakat alat-alat analisis diantaranya dengan menggunakan ilmu-ilmu bantu sejarah yang khusus mempelajari naskah-naskah kuno disebut…..

a. Bilbliografi b. Etnografi

c. Archeivologi d. Epigrafi

e. Filologi

6. Dalam kaitannya dengan sejarah Nasional, maka Sejarah Lokal berkedudukan sebagai……. a. Sebuah unit yang berdiri sendiri b. Subsistem dari system yang lebih besar yaitu sejarah nasional c. Sebuah unit dengan identitasnya yang berbeda dengan daerah lainnya penetrasi d. Sebuah unit yang senantiasa mendapat pengaruh dari unsur-unsur dari luar melalui proses

e. Sebuah system yang meliputi berbagai aspek kehidupan baik sosial, politik, ekonomi dan
kebudayaan

7. Penulisan sejarah nasional bertujuan untuk hal-hal sebagai berikut, kecuali…… a. Meluruskan kembali penulisan sejarah yang ada zaman kolonia terjadi penafsiran sepihak
yang bersifat Belanda sentris

b. Memberikan kejelasan identitas bagi bangsa Indonesia sebagai bangsa yang merdeka
c. Sebagai alat untuk memperkuat rasa kebangasaan sedang berkuasa e. Sebagai sarana untuk mamperkuat rasa persatuan dan kesatuan

d. Untuk membuat karya sejarah sesuai dengan kepentingan dan ideology pemimpin yang

13

8. Berikut ini yang bukan termasuk ciri-ciri historigrafi tradisional adalah …

a. Etnosetrisme b. Rajasentrisme
c. Religi-magisme

d. Alat legitimasi e. Pendekatan multidimensional

9. Saksi sejarah, rekaman wawancara adalah sumber sejarah yang bersifat….

a. Data b. Memori a. Diari b. Memoar
11. Perhatikan informasi berikut ini! 1. Masa Bayi 2. Masa Balita

c. Primer d. Record

e. Sekunder

10. Apabila seorang Veteran menulis tentang riwayat hidupnya sendiri, berarti ia sedang membuat…. c. Biografi d. Curriculum Vitae e. Otobiografi

3. Masa Remaja 4. Masa Dewasa c. Kronologi d. Morfologi

5. Masa Kanak-kanak 6. Masa Tua e. Mitologi

Dari informasi diatas merupakan contoh konsep….

a. Periodisasi b. Stratigrafi

12. Di bawah ini yang merupakan ciri historiografi nasional adalah…. a. Mitologi b. Etnosentris
c. Keraton sentris d. Feodalis e. Kolonialistik

13. Berikut ini yang termasuk ciri-ciri historiografi tradisional ….
a. Mukltietnis b. Multidimensional c. Bersifat masgis religius d. Menaikan martabat raja

e. Biasanya hasil penerjemahan kerajaan Hindu
14. Karya-karya historiografi religiomagis didominasi oleh unsur kepercayaan. Hal ini disebabkan …. a. kekuatan magis pada masa itu sangat kuat

b. masuknya budaya luar yang mempu mempengaruhi budaya lokal
c. dalam rangka penyebaran agama d. munculnya pengaruh hasil-hasil kebudayaan e. didominasi raja dalam segala bidang 15. Salah satu sifat historiografi tradisional ialah religio sentris, yang artinya ….

a. Dukun.

c. Sekolah

e, Pertapaan

13

b. Tradisi

d. Interaksi dengan alam

16. Dua ilmuwan yang dianggap "Bapak Ilmu Sejarah" Yunani adalah … a. Archimides – Thales b. Hipocrates – Pytagoras
c. Heradutus - Thucydides d. Socrates-Plato e. Hipocrates-Thucydides

17. Sejarah mepelajari perubahan-perubahan yang terjadi dalam kehidupan manusia sebagai mahkluk
sosial.Perubahan yang terjadi secara cepat dan mendasar disebut ….

a. b.

kontinuitas evolusi

c. Revolusi d. Reformasi

e. rekontruksi

18. Berikut ini adalah bahan- bahan dokumenter, kecuali … a. b.
Arsip Laporan c. Naskah-naskah kuno d. Piagam penghargaan e. Artefak

19. Penyusunan peristwa sejarah harus dilakukan secara kronologis maksudnya … a. b. c. d. Peristiwa sejarah harus disusun berdasarkan urutan waktu kejadian. Peristiwa sejarah harus disusun berdasarkan urutan waktu penemuan peninggalannya. Pengungkapan peristiwa sejarah harus dilakukan secara mendetail. Pengungkapan peristiwa sejarah harus diseleksi sesuai dengan tingkat urgensinya. Kisah sejarah yang panjang haru disusun dengan memberikan periodisasi- periodisasi

e.

tonggak-tonggak sejarah. 20. Sejarah dapat menjadi penghubung generasi sekarang dengan generasi berikutnya melalui ….

a. b.
c.

kisah-kisahnya gagasan-gagasannya dokumen-dokumennya

d. Pengaruh-pengaruhnya e. Peningalan-peningalannya

21. Sumber sejarah berikut ini merupakan sumber tertulis, kecuali … a.
Dokumen b. Kronik c. Surat kabar d. Babad e. relief

22. Penulisan sejarah yang tidak sesuai dengan urutan waktu sehingga menimbulkan pemahaman yang keliru terhadap kisah sejarah disebut …

a. b.

einmaligh rekonstruksi

c. Histeriografi d. anakronisme

e. kontinuitas

23. Manfaat yang dapat dipetik dari mempelajari sejarah adalah sebagai berikut , kecuali …

13

a. b. c. d. e.

kita dapat menilai peristiwa-perstiwa yang merupakan keberhasilan dan perstiwa-peristiwa Sejarah dapat menjadi guru yang baik Sejarah merupakan ingatan kolektif suatu bangsa yang dapat memperkokoh rasa cinta Kita dapat meramal perstiwa-peristiwa yang terjadi pada waktu yang akan datang. Kita dapat memeberikan kesadaran akan waktu yang terus berjalan.

yang merupakan kegagalan.

tanah air.

24. Berikut ini adalah kelebihan dari penelitian sejarah lisan, kecuali …
a. b. Bahasa lisan bersifat lebih luwes dan spontan. Peneltian lisan dapat melengkapi kekurangan-kekurangan yang terdapat dalam sumber Penelitian sejarah lisan tidak memfokuskan peneltiannya kepada golongan elite semata, Bahasa dalam sumber documenter sering kali bersifat kaku dan cenderung disusun dengan Penelitian sejarah lisan dilakukan dengan komunikasi dua arah sehingga bila terjadi

dokumenter

c.
d.

tetapi juga meneliti sejarah rakyat kecil kontrol yang ketat.

e.

kesalahan dapat segera dilakukan pembetulan

25. Arca-arca dan relief yang menghiasi candi-candi besar seperti Prambanan dan Borobudur memiliki
makna sendiri. Hal ini dipelajari oleh ilmu bantu sejarah yang disebut …..

a. b.

Paleoantropologi Numismatik

c. Paleoantologi d. Ikonografi

e. Arkeologi

26. Sejarah dikatakan sebagai ilmu dengan alasan memiliki hal-hal sebagai berikut, kecuali …. a. b.
obyek penelitian metode c. generalisasi d. karakter e. Teori-teori

27. Untuk mengatasi kekurangan- kekurangan dalam peneltian sejarah lisan, maka dilakukan
wawancara yang simultan artinya … a. wawaranca bersifat rahasia yang hasilnya tidak boleh diumumkan selama yang wawaranca yang dilakukan terhadap beberapa pelaku atau saksi sejarah sekaligus agar wawaranca yang dilakukan dengan komunikasi dua arah. wawaranca naratif yang meminta seseorang menceritakan peristiwa sejarah dengan gaya wawaranca yang dilakukan setelah seorang pejabat tidak lagi menduduki jabatannya. bersangkutan masih hidup.

b.
c. d. e.

mendapatkan hasil yang lebih mendekati kebenaran.

berbicara.

28. Tulisan-tulisan kuno seperti yang terdapat dalam naskah-naskah kuno dipelajari oleh ilmu bantu
sejarah yang disebut …

13

a.

epygrafi

b. Ikonografi

c. Arkeologi

d. Filologi

e.

Paleoantropologi

29. Subyektivitas dalam penyusunan kisah sejarah sulit dihindari oleh seorang penulis sejarah. Hal ini
dikarenakan oleh hal-hal berikut, kecuali …. a. b. c. d. e. Setiap penulis sejarah memiliki latar kebudayaan yang berbeda. Setiap penulis sejarah memiliki kepentingan yang berbeda-beda. Setiap penulis sejarah memiliki tujuan yang berbeda-beda Setiap penulis sejarah memiliki sumber sejarah yang berbeda tentang suatu peristiwa Setiap penulis sejarah memiliki latar belakang ideologi yang berbeda-beda.

sejarah yang sama.

30. Yang dimaksud fakta mental adalah … a.
b. sosial. c. Mitos-mitos yang berkembang pada satu zaman sehingga menjadi penggerk sejarah. Keadaan zaman yang berkembang pada saat sejarawan melakukan penulisan sejarah yang Keseluruhan tatanan mental yang berkembang pada suatu zaman yang meliputi: ide-ide, Keadaan masyarakat mencakup struktur sosial, lembaga-lembaga sosial dan proses-proses gagasan-gagasan, konsep-konsep, inspirasi, asprasi, ideologi dan sebagai penggerak sejarah.

d.

berbeda dengan keadaan zaman ketika peristiwa sejarah terjadi sehingga menimbulkan subyektivitas dalam penulisan sejarah.

e.

Pandangan yang berbeda dalam menafsirkan suatu peristiwa sejarah karena dipengaruhi

oleh perbedaan latar belakang 31. Secara umum, salah satu pengertian sejarah yang benar adalah ... . a. b. c. d. e. Kejadian dan peristiwa masa lalu yang akan terulang di masa yang akan datang Perubahan-perubahan dan peristiwa-peristiwa yang terjadi setiap hari di sekitar kita Cerita atau kisah atau catatan tentang kehidupan keluarga bangsawan di masa lampau Ilmu yang mempelajari peristiwa-peristiwa yang benar-benar terjadi pada masa lampau Kumpulan peninggalan atau bukti-bukti peristiwa di masa lampau berupa benda

32. Apa yang dimaksud dengan sumber sejarah ? a. b. c. d. e. Semua perbuatan manusia pada masa lampau Bukti/data terjadinya suatu peristiwa sejarah Keterangan langsung dari para pelaku sejarah Keterangan tertulis tentang peristiwa sejarah Benda/bangunan peninggalan masa lampau

33. Perhatikan teks berikut ini. Presiden Soekarno mengakhiri masa kepemimpinannya karena tidak berhasil menanggulangi krisis politik dan ekonomi. Presiden Soeharto juga mengakhiri masa kepemimpinannya karena tidak berhasil menanggulangi krisis politik, ekonomi, dan sosial. Para presiden pada masa Reformasi berusaha untuk memulihkan kondisi ekonomi, sosial dan politik bangsa,

13

Teks tersebut menunjukkan salah satu kegunaan sejarah, yaitu fungsi ... . a. b. c. d. e. Instruktif (membantu pengajaran keterampilan) Inspiratif (memberi ilham/petunjuk) Edukatif (memberi pelajaran) Rekreatif (memberi kesenangan dan rasa estetis) Imajinatif (menggunakan imajinasi dalam belajar)

34. Imajinatif (menggunakan imajinasi dalam belajar) Manakah contoh periodisasi peristiwa sejarah
Indonesia yang tersusun secara kronologis ? a. b. c. d. e. Masa Prasejarah – Masa Kerajaan-kerajaan Hindu Budha – Masa Kerajaan-kerajaan Islam Masa Prasejarah – Masa Kerajaan-kerajaan Islam – Masa Kerajaan-kerajaan Hindu Budha Masa Kemerdekaan – Masa Pendudukan Jepang – Masa Prasejarah – Masa KerajaanMasa Pendudukan Jepang – Masa Kolonial Belanda – Masa Kerajaan-kerajaan Islam – Masa Prasejarah – Masa Kerajaan-kerajaan Hindu Budha – Masa Kerajaan-kerajaan Islam – Masa Pendudukan Jepang – Masa Kemerdekaan – Masa Kolonial Belanda – Masa Pendudukan Jepang kerajaan Hindu Budha – Masa Kerajaan-kerajaan Islam – Masa Kolonial Belanda Masa Kerajaan-kerajaan Hindu Budha – Masa Prasejarah – Masa Kemerdekaan – Masa Kolonial Belanda – Masa Pendudukan Jepang – Masa Kemerdekaan

35. Historiografi dalam penelitian sejarah adalah tahapan peneliti sejarah untuk ... . a. b. c. d. e. mengumpulkan sumber sebanyak-banyaknya menguji keaslian sumber yang dikumpulkan mewawancara saksi-saksi/pelaku sejarah mengurutkan bukti sejarah secara rasional menuliskan hasil akhir dari penelitian sejarah

36. Tradisi sejarah adalah upaya mewariskan masa lalu kepada generasi selanjutnya. Manakah tradisi
berikut ini yang termasuk salah satu tradisi sejarah pada masyarakat yang belum mengenal tulisan ?

a. b.
c.

Catatan nyanyian rakyat Buku Puisi rakyat Kitab peribahasa daerah

d. Cerita legenda e. Pembuatan prasasti

37. Manakah contoh tradisi sejarah berikut ini yang merupakan salah satu tradisi sejarah masyarakat di
Jawa Barat sesudah mengenal tulisan ?

a. b.
c.

Yupa Kitab Negarakertagama Hikayat Pandawa Lima

d. Syair Ken Tambunan e. Prasasti Tugu

13

38. Sejarah memberikan pelajaran bagaimana hari ini dikelola dan bagaimana hari esok dirancang agar
tidak mengulangi kesalahan-kesalahan masa lalu. Dengan begitu sejarah memiliki nilai guna ... .

a.

Inspiratif

b. Rekreatif

c. Edukatif

d. Manipulatif

e. persuasif

39. Tradisi lisan masyarakat pra-aksara yang berisi tentang cerita rakyat pada zaman dahulu yang ada
kaitannya dengan peristiwa sejarah disebut ... .

a. b.

mitos legenda

c. Hikayat d. foklor

e. Tambo

40. Manusia harus belajar dari pengalaman yang pernah dilakukan, baik pengalaman sendiri maupun
dari generasi sebelumnya. Pengertian di atas yang paling tepat adalah manfaat sejarah dari segi ... .

a. b.

Edukatif Rekreatif

c. Inspiratif d. Pedagogik

e. Konspiratif

NILAI

PARAF

CATATAN

KEGIATAN BELAJAR III

STANDAR KOMPETENSI: Memahami prinsip dasar ilmu sejarah KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan tradisi sejarah dalam masyarakat Indonesia masa pra-aksara dan masa aksara INDIKATOR Mendiskripsikan cara masyrakat yang belum mengenal tulisan mewarisi masa lalunya Mengidentifiklasi tradisi sejarah pada mayarakat sebelum mengenal tulisan Mengklasisfikasi jejak sejarah dadalam foklore, mtologi, legenda, upacara, dan lagu dari berbagai daerah diIndonesia

TRADISI SEJARAH DALAM MASYARAKAT INDONESIA MASA PRA - AKSARA DAN MASA AKSARA
13

I.

Cara Masyarakat Mewariskan Masa Lalunya
Proses pewarisan kebudayaan pada masyarakat yang sebelum mengenal tulisan dilakukan melalui keluarga dan masyarakat atau orang lain disekitarnya. a. Keluarga Pengenalan dilakukan dari hal-hal sederhana yang mudah dipahami seperti:

• •

aspek-aspek material (benda buatan manusia yang dapat diraba dan dilihat) hingga proses pengenalan yang lebih rumit yaitu kebudayaan non material (kepercayaan,

nilai, norma, dan bahasa). Pewarisan tersebut dilakukan dengan cara sosialisasi adat istiadat/kebiasaan baik secara:

• • •

Langsung (secara lisan diberitahukan mengenai tradisi dan adat istiadat yang berlaku) Tidak langsung (dengan memberi contoh dalam hal perilaku sehari-hari). Dilakukan melalui cerita atau dongeng (sebab dalam dongeng disisipkan pesan- pesan

mengenai nilai-nilai atau sesuatu yang dipandang baik untuk dilakukan maupun mengenai sesuatu yang dipandang tidak boleh dilakukan. b. Masyarakat

Masyarakat merupakan sekelompok orang yang memiliki kesamaan budaya, wilayah identitas dan berinteraksi dalam suatu hubungan sosial yang tersetruktur.

Masyarakat mewariskan masa lalunya melalui:  Tradisi dan adat istiadat (nilai,norma yang mengatur perilaku dan hubungan antar individu dalam kelompok).  Nasihat dari para leluhur, dilestarikan dengan cara menjaga nasihat tersebut melalui ingatan kolektif anggota masyarakat dan kemudian disampaikan secara lisan turun temurun dari satu generasi ke generasi selanjutnya.  Peranan orang yang dituakan (pemimpin kelompok yang memiliki kemampuan lebih dalam menaklukkan alam) dalam masyarakat. Contoh: Adanya keyakinan bahwa roh-roh harus dijaga, disembah, dan diberikan apa yang disukainya dalam bentuk sesaji. Pemimpin kelompok menyampaikan secara lisan sebuah ajaran yang harus ditaati oleh anggota kelompoknya.  Membuat suatu peringgatan kepada semua anggota kelompok masyarakat berupa lukisan serta perkakas sebagai alat bantu hidup serta bangunan tugu atau makam. Semuanya itu diwariskan kepada generasi selanjutnya hanya dengan melihatnya. dapat

Contoh: Benda-benda (kapak lonjong) dan berbagai peninggalan manusia purba dapat menggambarkan keadaan zaman masyarakat penggunanya.

13

 Kepercayaan terhadap roh-roh serta arwah nenek moyang dapat termasuk sejarah lisan sebab meninggalkan bukti sejarah berupa benda-benda dan bangunan yang mereka buat. Seperti: Menhir (tugu batu), merupakan tugu peringatan bagi generasi yang akan datang bahwa di tugu tersebut terdapat arwah nenek moyang yang harus disembah.

II. Jejak-jejak Sejarah Masyarakat Indonesia sebelum Mengenal Tulisan
Folklor, Mitologi, Legenda, Upacara, dan Lagu-lagu digolongkan dalam teks lisan sebagai bagian kebudayaan lisan dan dapat dijadikan sebagai sumber untuk penulisan sejarah (historiografi) setelah dibandingkan dengan sumber- sumber lain yang sezaman. Terdapat sejarah di dalamnya yaitu berupa ingatan kolektif yang tersimpan dalam ingatan manusia yang diwariskan secara turun temurun melalui tradisi lisan. A. Folklor Folklor adalah tradisi lisan dari suatu masyarakat yang tersebar atau diwariskan secara turun temurun. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Folklor adalah adat istiadat tradisional dan cerita rakyat yang diwariskan secara turun temurun, tetapi tidak dibukukan. Ciri-ciri folklor: 1. 2. Folkor diciptakan, disebarkan, dan diwariskan secara lisan (dari mulut ke mulut) dari Folklor bersifat tradisional, tersebar di wilayah (daerah tertentu) dalam bentuk relatif generasi ke generasi berikutnya. tetap, disebarkan diantara kelompok tertentu dalam waktu yang cukup lama(paling sedikit 2 generasi). 3. Folklor menjadi milik bersama dari kelompok tertentu, karena pencipta pertamanya sudah tidak diketahui sehingga setiap anggota kolektif yang bersangkutan merasa memilikinya (tidak diketahui penciptanya) 4. 5. 6. 7. 8. 9. Folklor mempunyai kegunaan dalam kehidupan bersama. Diantaranya sebagai alat Folklor terdiri atas banyak versi Mengandung pesan moral Mempunyai bentuk/berpola Bersifat pralogis Lugu, polos pendidik, pelipur lara, protes sosial, dan proyeksi keinginan yang terpendam.

Menurut Jan Harold Brunvard, ahli folklor dari Amerika Serikat, folklor dapat digolongkan ke dalam tiga kelompok besar berdasarkan tipenya, yaitu:

1.

Folklor Lisan

Merupakan folkor yang bentuknya murni lisan, yaitu diciptakan, disebarluaskan, dan secara lisan. Folkor jenis ini terlihat pada: a. rakyat Seperti: logat,dialek, kosa kata bahasanya, julukan. Bahasa rakyat adalah bahasa yang dijadikan sebagai alat komunikasi diantara

13

b.

Ungkapan tradisional adalah kelimat pendek yang disarikan dari pengalaman yang

panjang. Peribahasa biasanya mengandung kebenaran dan kebijaksanaan. Seperti, peribahasa, pepatah.

c.
diterka.

Pertanyaan tradisional (teka-teki) Menurut Alan Dundes, teka-teki adalah ungkapan

lisan tradisional yang mengandung satu atau lebih unsur pelukisan dan jawabannya harus

d.

Puisi rakyat adalah kesusastraan rakyat yang sudah memiliki bentuk tertentu.

Fungsinya sebagai alat kendali sosial, untuk hiburan, untuk memulai suatu permainan, mengganggu orang lain. Seperti: pantun, syair, sajak.

e.

Cerita prosa rakyat, merupakan suatu cerita yang disampaikan secara turun

temurun (dari mulut ke mulut) di dalam masyarakat. Seperti: mite, legenda, dongeng.

f.Nyanyian rakyat, adalah sebuah tradisi lisan dari suatu masyarakat yang diungkapkan
melalui nyanyian atau tembang-tembang tradisional. Berfungsi rekreatif, yaitu mengusir kebosanan hidup 2. sehari-hari maupun untuk menghindari dari kesukaran hidup sehingga dapat manjadi semacam pelipur lara. Seperti: lagu-lagu dari berbagai daerah. Folklor Sebagian Lisan Merupakan folklor yang bentuknya merupakan campuran unsur lisan dan bukan lisan. Folklor ini dikenal juga sebagai fakta sosial. Yang termasuk dalam folklor sebagian lisan, adalah:

(a) (b)

Kepercayaan rakyat (takhyul) Permainan rakyat, disebarkan melalui tradisi lisan dan banyak disebarkan tanpa

bantuan orang dewasa. Contoh: congkak, teplak, galasin, bekel, main tali,dsb. (c) (d) (e) Teater rakyat Tari Rakyat Pesta Rakyat Upacara Adat yang berkembang di masyarakat didasarkan oleh adanya keyakinan

(f)
3.

agama ataupun kepercayaan masyarakat setempat. Folklor Bukan Lisan Merupakan folklor yang bentuknya bukan lisan tetapi cara pembuatannya diajarkan secara lisan. Biasanya meninggalkan bentuk materil(artefak). Yang termasuk dalam folklor bukan lisan:

(a) (b) (c) (d)
(e) B.

Arsitektur rakyat (prasasti, bangunan-banguna suci) Kerajinan tangan rakyat . Pakaian/perhiasan tradisional yang khas dari masing-masing daerah Obat-obatan tradisional (kunyit dan jahe sebagai obat masuk angin) Masakan dan minuman tradisional

Mitologi

13

Mite (myth)berarti cerita yang memiliki latar belakang sejarah, dipercayai oleh masyarakat sebagai cerita yang benar-benar terjadi, dianggap suci, banyak mengandung hal-hal gaib, dan umumnya ditokohi oleh dewa atau setengah dewa. Mitologi adalah ilmu tentang kesusastraan yang mengandung konsep tentang dongeng suci, kehidupan para dewa dan makhluk halus dalam suatu kebudayaan. Contoh mite: Dewi Sri dari Jawa Tengah dan Bali, Nyai Pohaci dari Jawa Barat Nyai Roro Kidul dari Yogyakarta C. Legenda Legenda adalah prosa rakyat yang dianggap oleh yang punya cerita sebagai suatu kejadian yang sungguh-sungguh pernah terjadi. • Legenda bersifat sekuler (keduniawian)

• Legenda ditokohi oleh manusia, meskipun ada kalanya mempunyai sifat luar biasa dan
seringkali dibantu mahkluk-mahkluk gaib.

• Legenda sering dianggap sebagai “sejarah” kolektif (folk history). • Untuk menjadikan legenda sebagai sumber sejarah maka harus menghilangkan bagianbagian yang menagndung sifat-sifat folklor, seperti bersifat pralogis (tidak termasuk dalam logika) • Legenda diwariskan secara turun temurun Contoh Legenda: Legenda Sunan Bonang, Tangkuban Perahu (Sangkuriang) dari Jawa Barat, Putmaraga dari Banjarmasin (Kalimantan), Pinisi (Sawerigading) dari Sulawesi, Hang Tuah dari Aceh.

Jan Harold Brunvard menggolongkan legenda menjadi 4 kelompok, yaitu: (1) Legenda keagamaan (religious legend) Contoh: Legenda Wali Songo. (2) Legenda Alam Gaib Contoh: kepercayaan terhadap adanya hantu, gendoruwo, sundelbolong, dan tempattempat gaib. (3) Legenda Setempat Legenda yang berhubungan dengan suatu tempat, nama tempat, dan bentuk topografi, yaitu bentuk permukaan suatu daerah. Contoh: terbentuknya Danau Toba. (4) Legenda Perseorangan Cerita mengenai tokoh-tokoh tertentu yang dianggap oleh yang empunya cerita benarbenar pernah terjadi. Contoh: Legenda Panji yang berasal dari tradisi lisan yang sering berintegrasi dengan dongeng “Ande-ande Lumut” dan dongeng ‘Kethek Ogleng”

D.

Dongeng (folktale) Dongeng merupakan prosa rakyat yang tidak dianggap benar-benar terjadi oleh yang

mempunyai cerita. Dongeng tidak terikat oleh waktu maupun cerita. Dongeng adalah”cerita

13

pendek” kolektif kesusastraan lisan. Diceritakan untuk hiburan, meskipun banyak juga yang melukiskan kebenaran, berisikan pelajaran (moral), atau bahkan sindiran. Tokohnya, biasanya binatang (fables), seperti Si Kancil, maupun manusia seperti Bawang Merah dan Bawang Putih. Terkadang ada pergeseran sebuah legenda menjadi dongeng. Contoh : “Terjadinya Gunung Tangkuban Perahu” ke dongeng “Sangkuriang” dapat terjadi karena kini Cerita Sangkuriang oleh sebagian penduduk Sunda sudah dianggap fiktif. E. Lagu-lagu Daerah Lagu adalah syair-syair yang ditembangkan dengan irama yang menarik. Lagu daerah adalah yang menggunakan bahasa daerah. Ciri-cirinya:

  

Terdiri atas kata-kata dan lagu yang keduanya tidak dapat dipisahkan. Sifatnya mudah berubah-ubah (dapat diolah menjadi nyanyian pop) Beredar secara lisan diantara kolektif tertentu dan memiliki banyak varian, Bentuknya sangat beraneka ragam, yakni dari yang paling sederhana sampai yang

berbentuk tradisional. cukup rumit. Contoh: Bungong Jeumpa, Ampar-ampar Pisang, Yamko Rambe Yamko, Butet, Kampung nan Jauh di Mato. • Fungsi nyanyian rakyat:

1. 2. 3.
4.

Kreatif, yaitu untuk menghilangkan kebosanan hidup sehari-hari untuk menghibur Sebagai pembangkit semangat, yaitu nyanyian untuk bekerja. Holopis Kuntul Sebagai protes sosial, yaitu proses mengenai ketidakadilan dalam masyarakat Untuk memelihara sejarah setempat dan klan.

diri dan untuk mengiringi permainan anak-anak. Baris (Jawa Timur) rambate Rata(Sulawesi Selatan) atau negara bahkan dunia. “hoho”(Nias),untuk memelihara silsilah klan besar orang Nias yang disebut Mado. Contohnya: Balada (sentimental) Pantun Sunda romantik(tentang cinta), (kepahlawanan) Ramayana.

F.

Upacara Upacara merupakan rangkaian tindakan atau perbuatan yang terikat pada aturan-aturan tertentu (adat istiadat, agama, dan kepercayaan) Contoh: Upacara penguburan, mendirikan rumah, membuat perahu, upacara memulai perburuan, dan upacara perkabungan, upacara pengukuhan kepala suku, upacara sebelum berperang. Fungsi Upacara:

13

1.

Upacara adat biasanya dilakukan sebagai ungkapan rasa terima kasih pada

kekuatan- kekuatan yang dianggap memberikan perlindungan dan kesejahteraan pada mereka. Upacara tersebut juga dimaksudkan untuk menghindarkan diri dari kemarahan dan kekuatan gaib yang seringkali diwujudkan dalam berbagai malapetaka dan bencana alam. Biasanya terkait dengan legenda yang berkembang di masyarakat tentang asal usul mereka.

2.

Sebagai alat legitimasi tentang keberadaan mereka seperti tertuang dalam cerita

rakyat. Contoh: Upacara “Kasodo” oleh masyarakat Tengger di Sekitar Gunung Bromo. Upacara “Larung Samudra” yaitu melarung makanan ke tengah laut. Upacara “ Seren Taun” di daerah Kuningan Upacara “ Mapang Sri” di daerah Parahyangan Macam-macam upacara: • Upacara Membuat Rumah Rumah dipandang memilki nilai magis tersendiri yang diyakini memiliki kekuatan dan melindungi kehidupan manusia. Sehingga, ketika pertama kali mendirikan rumah mereka menggunakan berbagai macam sesaji yang dipercayai dapat mendukung keselamatan keluarga atau orang yang mendirikan rumah, seperti di daerah Toraja, Bali, dan Madura. • Upacara kematian/ Penguburan Muncul ketika adanya kepercayaan bahwa roh orang yang meninggal akan pergi ke suatu tempat yang tidak jauh dari lingkungan dimana ia pernah tinggal. Contoh: tradisi penguburan di suku Toraja. • Upacara Perkawinan Pada suku Minangkabau, menganut garis keturunan matrilineal, sehingga upacara perkawinan dilangsungkan di rumah keluarga istri. Berbeda dengan suku Batak dan Bali yang menganut garis keturunan patrilineal dimana upacara perkawinan dilangsungkan di rumah keluarga laki-laki.

UJI KOMPETENSI III

1. Pewaris sebuah pengetahuan dan masa sebelum mengenal tulisan dapat dilakukan dengan cara ….

13

a. b. c. d. e.

Mencatat hal-hal yang terjadi pada saat itu. Melalui kronik-kronik yang dibuat para sejarawan Lisan dari mulut ke mulut Mewariskan dokumen penting Membuat buku harian

2. Cerita tradisional tentang Roro Jonggrang dapat dikategorikan sebagai ….
a. b. mitos mitilogi c. legenda d. fabel e. hikayat

3. Tujuan masyarakat mewariskan masa lalu kepada generasi selanjutnya adalah agar ….
a. b. c. d. e. generasi penerusnya dapat menghapus masa lalu tersebut. generasi selanjutnya dapat memiliki masa lalu yang terbaik generasi penerusnya dapat memperbaiki masa lalu yang buruk generasi penerusnya dapat melanjutkan masa lalu tersebut generasi lalu tersebut menjadi bagian sejarah hidupnya

4. Sebuah keluarga akan mewariskan masa lalunya dengan cara ….
a. b. c. d. e. mengajarkan secara sopan. menuntut supaya seseorang menjadi pandai memberikan pendidikan sampai tingkat dasar memulihkan semua kejadian yang terjadi dalam keluarga mendorong pengembangan masa lalu sehingga dapat berkembang

5. Gunung Tangkuban Perahu adalah jejak sejarah dari legenda ….
a. b. Dayang Sumbi Watu Gunung c. Malin Kundang d. Rara Jonggrang e. Sangkuriang

6. Berikut ini bukan cara masyarakat prasejarah mewariskan masa lalunya, kecuali….
a. b. c. mendirikan prasasti. gua tempat tinggal peralatan yang dipakai sehari-hari d. Sisa-sisa sampah dapur makanan e. Kepandaian bersawah

7. Pada awal kemunculannya, kesenian wayang dihadirkan untuk ….
a. b. c. pemujaan roh nenek moyang. hiburan menyambut tamu agung d. Menghindari berbagai bahaya e. Rasa syukur pada dewa

8. Jenis historiografi yang berfungsi untuk melegitimasi kekuasaan seorang raja disebut ….
a. historiografi kolonial. c. Historiografi Indonesia e. Historiografi komunal

13

b.

historiografi Barat

d. Historiografi tradisional

9. Di bawah ini yang termasuk ciri-ciri historiografi kolonial adalah ….
a. b. c. d. e. refleksi kultural. berisi tentang sejarah orang besar dan politik mengandung unsur mitos etnosentrisme alat legitimasi kekuasaan

10. Adanya legenda tentang makhluk halus, seperti hantu termasuk ….
a. b. c. d. e. legenda keagamaan. legenda perorangan legenda setempat legenda alam lain legenda tentang alam gaib

11. Di bawah ini termasuk ciri-ciri folklor, kecuali …. a. b. c. bersifat tradisional. bersifat anonim hadir, dalam versi yang monoton d. Menjadi milik bersama e. Penyebarannya secara lisan

12. Penulisan babad merupakan salah satu jenis penulisan ... a. b. historiografi kolonial historiografi tradisional c. Historiografi nasional d. Historiografi daerah e. Historiografi komunal

13. Historiografi kolonial biasanya ditulis oleh …. a. b. c. d. e. orang – orang Indonesia, maka sifatnya Indonesia sentris. orang – orang daerah koloni, maka sifatnya kolonial sentris para pujangga istana, maka sifatnya istana sentris para penulis Belanda, maka sifatnya Nederlando sentris Oraang Belanda yang berkunjung ke Indonesia

14. Contoh-contoh dibawah ini yang termasuk legenda setempat ialah ….
a. b. c. d. e. cerita Sangkuriang dan cerita Roro Jonggrang. cerita Panji dan Jayaprana cerita Nyi Roro Kidul dan Joko Tarub cerita Sundel Bolong dan Genderuwo cerita Calon Arang dan Empu Baradha

15. Mite adalah cerita rakyat dalam bentuk prosa yang dianggap benar-benar terjadi serta dianggap suci
oleh yang empunya cerita. Tokoh–tokoh yang tampil dalam mite ialah ….

13

a. b. c. d. e.

raja-raja besar. orang-orang penting pada zamannya makhluk halus dewa atau makhluk setengah dewa orang – orang yang dianggap berkharisma

16. Penulisan sejarah lama, pendekatannya menggunakan pendekatan ….
a. b. deskriptif- naratif. deskriptif – kritis c. naratif – ilmiah d. kritis - deskriptif e. Kritis-ilmiah

17. Di bawah ini adalah contoh – contoh historiografi nasional, kecuali….
a. b. c. d. e. Sejarah Nasional Indonesia, Jilid I sampai dengan VI, editor Sartono Kartodirdjo. Peranan Bangsa Indonesia dalam Sejarah Asia Tenggara, karya R Moh. Ali Sejarah Perlawanan – perlawanan terhadap Kolonialisme dan Imperialisme, editor Sartono Pemberontakan Petani Banten oleh Sartono Kartadirdjo Nusantara oleh Vlekke

Kartadirdjo

18. Sejarah melayu dan Hikayat Raja-raja pesai merupakan contoh dari ….
a. b. c. historiografi tradisional. historiografi seberang historiografi nasional d. Historiografi kolonial e. Historiografi komunal

19. Historiografi nasional mulai dirintis setelah …. a. b. c. Indonesia dijajah Belanda munculnya orde baru Indonesia merdeka, 17 Agustus 1945 d. Indonesia dijajah Jepang e. Setelah Perang Kemerdekaan 1949

20. Ciri – ciri sejarah baru (the new history) adalah sebagai berikut, kecuali ….
a. b. c. d. e. pendekatannya multidimensial cakupannya cukup luas temanya luas dan beragam dikenal juga sebagai sejarah total (total history) pelakunya adalah orang-orang besar

21. Adat dan tata cara penguburan di Indonesia beranekaragam. Upacara penguburan yang mempunyai
beberapa tahapan biasanya dilakukan oleh masyarakat/suku di bawah ini, kecuali …. a. Nias b. Sumba c. Toraja d. Batak e. Jawa

22. Tradisi Imlek adalah pergantian tahun menurut kalender Cina, yang dimaksud ialah ….

13

a. b. c. d. e.

pergantian dari musim dingin ke musim semi. pergantian dari musim semi ke musim dingin pergantian dari musim dingin ke musim panas pergantian dari musim gugur ke musim semi pergantian dari musim rontok ke musim semi.

23. Salah satu sifat historiografi tradisional ialah religio sentris, yang artinya ….
a. b. c. d. e. segala sesuatu dipusatkan pada raja. dihubungkan dengan hal-hal yang gaib raja dianggap memiliki kharisma dihubungkan dengan hal-hal yang takhayul yang dibacarakan hanyalah golongan bangsawan.

24. Untuk menjelaskan pewarisan kebudayaan dari satu generasi ke generasi berikutnya di-perlukan .... a. b.
c. Sosialisasi pemahaman Pemhahaman Tetangga dekat d. Demontrasi e. Anggota suku

25. Di bawah ini yang merupakan ciri historiografi tradisional adalah….
a. b. Mitologi Etnosentris c. Feodalis d. Kolonialistik e. Tradisional

26. Hubungan sosial masyarakat pra aksara pertama dibangun melalui…. a. Masyarakat luas b. Keluarga
c. Lingkungan c. Anggota suku e. Tetangga dekat

27. Langakah pertama yang dilakukan oleh pihak keluarga didalam mewariskan masa lalunya adalah
…. a. b. c. d. e. Mengajarkan sopan santun. Memberikan pendidikan secukupnya Menuntut agar bertindak agresif Mempelajari hal-hal yang terjadi pada kelaurga Mendorong agar masa lalu dapat dikembangkan

28. Pertunjukan hiburan yang dapat menjadi sarana di dalam mewariskan masa lalu suatu masyarakat
adalah…. a. b. c. Gamelan Tari-tarian Wayang d. Upacara terhadap roh leluhur e. Petuah

13

29. Masyarakat pra-aksara telah mempunyai kemampuan dalam membuat gerabah, dan gerabah
hingga saat ini masih banyak digunakan oleh masyarakat indonesia. Hal ini menunjukkan guna sejarah sebagai …. a. b. c. Lisan Dokumen Melalui praktik langsung d. Memberi contoh e. Warisan budaya

30. Salah satu sifat historiografi tradisional ialah religio sentris, yang artinya ….
a. b. Dukun Tradisi c. Interaksi dengan alam d. Pertapaan e. Sekolah

31. Pada masyarakat pra-aksara pewarisan masa lalunya dilakukan oleh ….
a. b. Tutur Rekam c. Dokumen d. Pertapaan e. Tulisan

32. Kepercayaan bahwa segala sesuatu mempunyai tenaga atau kekuatan yang dapat mempengaruhi
keberhasilan atau kegagalan usaha manusia dalam mempertahankan hidupnya disebut… a. b. Agama Animisme c. Dinamisme d. Pakaian e. Mitos

33. Jejak-jejak sejarah yang terjadi pada masa lampau yang berisi adat istiadat tradisional oleh cerita
rakyat disebut…. a. Mitilogi b. Cerita rakyat c. Foklor d. Mitos e. Legenda

34. Berikut ini yang termasuk folklore nonlisan, kecuali…. a. b. Arsitektur lisan Kerajinan tangan c. Pakaian d. Perhiasan e. Nyanyian rakyat

35. Bahasa yang dikategorikan dalam folklore lisan adalah…. a. b. Bahasa Rakyat Bahasa daerah c. Bahasa adat d .Bahasa pengantar e. Bahasa nasional

36. Berikut ini terdapat dalam tradisi lisan, Kecuali .... a. b. Adat istiadat. Cerita-cerita khayalan c. Kosakata d. Peribahasa e. Mantra-mantra

37. Di bawah ini merupakan salah satu pengaruh India terhadap Indonesia, yaitu….
a. b. c. Dikenalkannya bahasa dan budaya India. Dikenalkannya bentuk-bentuk pemerintahan Dikenalkannya bahasa sansekerta

13

d. e.

Orang Indoensia dapat membuat karya sastra Penyerdehanaan huruf Pallawa menjadi huruf Kawi

38. Dari suatu kehidupan keluarga, generasi penerusnya akan mewarisi ….
a. b. c. Pendidikan keluarga Kekayaan keluarga Harta benda kelaurga d. Nilai dan norma keluarga e. Kharisma keluarga

39. Berikut ini yang termasuk ciri-ciri historiografi tradisional... a. b. hindu c. Bersifat masgis religius Multietnis Multidimensional d. Menaikkan martabat raja e. Biasanya hasil penterjemahan kerajaan

40. Karya-karya historiografi religiomagis didominasi oleh unsur kepercayaan. Hal ini disebabkan ….
a. b. c. d. e. Kekuatan magis pada masa itu sangat kuat Masuknya budaya luar yang mempau mempengaruhi budaya lokal Dalam rangka penyebaran agama Munculnya pengaruh hasil-hasil kebudayaan Didominasi raja dalam segala bidang

41. Mite yang asli yang berasal dari Indonesia adalah…. a. b. Ramayana Mahabarata c. Oedipus d. Romulus e. Dewi Sri

42. Legenda tentang Walisongo termasuk legenda... a. b. Keagamaan Keduniawian c. Perseorangan d. Setempat e. Alam gaib

43. Penyebaran folklore relatif tetap. Hal ini menunjukkan bahwa folklore bersifat….
a. b. Anonim. Pralogis c. Tradisional d. Berpola e. Polos

44. Arsitektur rakyat, kerajinan rakyat, makanan, minuman rakyat termasuk folklore….
a. b. Bukan lisan Sebagian lisan c. Tulisan d. Dokumenter e. Murni lisan

45. Ilmu tentang bentuk sastra yang mengandung konsep dan dongeng suci mengenai kehidupan para
Dewa dan makhluk halus di satu kebudayaan disebut …. a. b. Folklore Mitologi c. Upacara d. Nyanyian rakyat e. Legenda

13

46. Sebelum datangnya pengaruh Hindhu, Buddha, dan islam, masyarkat di kepulauan Indonesia telah
memiliki sistem kepercayaan, yaitu …. a. b. c. Percaya kepada roh-roh leluhur Percaya kepada Dewa – Dewi Percaya kepada makhluk halus d. Percaya kepada kepala suku e. Percaya kepada Tuhan

47. Kepercayaan kepada roh nenek moyang tertentu yang dianggap memiliki kekuatan gaib disebut ….
a. b. Animisme Dinamisme c. Totemisme d. Atheisme e. Komunisme

48. Cerita prosa yang dianggap oleh masyarakat benar-benar terjadi dan umumnya mengkisahkan
terjadinya alam semesta dikenal sebagai…. a. b. Legenda Novel c. Mitos d. Dongeng e. Babad

49. Pencipta folklore tidak diketahui lagi. Hal ini menunjukkan bahwa folklore bersifat ….
a. b. Anonim Pralogis c. Tradisional d. Polos e. Berpola

50. Dibawah ini meruapakan folklore sebagai lisan, yaitu ….
a. b. c. Legenda Pakaian tradisional Kepercayaan rakyat d. Ungkapan tradisional e. Sajak dan puisi

NILAI

PARAF

CATATAN

13

KEGIATAN BELAJAR IV

KEHIDUPAN AWAL MASYARAKAT INDONESIA
Setelah mempelajari kegiatan belajar 4 ini, Anda dapat: 1. menguraikan pembabakan pra-aksara berdasarkan geologi; 2. menyebutkan pembabakan pra-aksara berdasarkan arkeologi; dan 3. menyebutkan pembabakan pra-aksara berdasarkan ciri kehidupan masyarakat

Guna mengikuti perkembangan makhluk hidup, maka yang harus diperhatikan adalah sejarah terbentuknya bumi yang terbagi dalam beberapa zaman. Seperti yang terdapat pada uraian pembabakan pra-aksara berikut ini. Geologi adalah ilmu yang mempelajari bumi secara keseluruhan. Berdasarkan geologi, terjadinya bumi sampai sekarang dibagi ke dalam empat zaman. Zaman-zaman tersebut merupakan periodisasi atau pembabakan pra-aksara yang terdiri dari:

I. PERIODISASI PERKEMBANGAN BUDAYA PADA MASYARAKAT AWAL INDONESIA
a. ARKAEKUM / zaman tertua Zaman ini berlangsung kira-kira 2500 juta tahun, pada saat itu kulit bumi masih panas, sehingga tidak ada kehidupan. Dari penjelasan ini tentu Anda ingin bertanya kapan muncul kehidupan. b. PALEOZOIKUM / zaman primer atau zaman hidup tua Zaman ini berlangsung 340 juta tahun. Makhluk hidup yang muncul pada zaman ini seperti mikro organisme, ikan, ampibi, reptil dan binatang yang tidak bertulang punggung. Untuk lebih mengenal bintang-binatang tersebut amatilah gambar ini.

13

(Binatang yang hidup zaman Paleozoikum)

c.

MESOZOIKUM/zaman sekunder atau zaman hidup pertengahan

Zaman ini berlangsung kira-kira 140 juta tahun. Pada zaman pertengahan jenis reptil mencapai tingkat yang terbesar seperti gambar sehingga pada zaman ini sering disebut juga dengan zaman reptil. Setelah berakhirnya zaman sekunder ini, maka muncul kehidupan yang lain yaitu jenis burung dan binatang menyusui yang masih rendah sekali tingkatannya. Sedangkan jenis reptilnya mengalami kepunahan.

(Kegiatan binatang Reptil Raksasa [dalam Jurrasic Park])

d.

NEOZOIKUM / zaman hidup baru

Zaman ini dibedakan menjadi 2 zaman, yaitu:

1. Tersier / zaman ketiga
Zaman ini berlangsung sekitar 60 juta tahun. Yang terpenting dari zaman ini ditandai dengan berkembangnya jenis binatang menyusui seperti jenis primat, contohnya kera.

2. Kuartier/zaman keempat
Zaman ini ditandai dengan adanya kehidupan manusia sehingga merupakan zaman terpenting. Dan zaman ini dibagi lagi menjadi dua zaman yaitu yang disebut dengan zaman Pleistocen dan Holocen. Untuk memahami zaman tersebut, maka Anda dapat menyimak pada uraian berikut ini:

• Zaman Pleitocen/Dilluvium berlangsung kira-kira 600.000 tahun yang ditandai dengan
adanya manusia purba.

13

Zaman Holocen/Alluvium berlangsung kira-kira 20.000 tahun yang lalu dan terus berkembang sampai dewasa ini.

Pada zaman ini ditandai dengan munculnya manusia jenis Homo Sapiens yang memiliki ciri-ciri seperti manusia sekarang.

Dari penjelasan materi di atas, apakah Anda sudah memahami? Untuk lebih meningkatkan pemahaman Anda pada materi pembabakan zaman pra-aksara berdasarkan geologi, maka simaklah bagan 1 berikut ini.

Tabel 1 Pembabakan zaman pra-aksara

Lengkapilah tabel 1 dengan benar, dan carilah jawaban pada bahan materi yang terdapat pada materi kegiatan belajar 4 di atas.

1.

Jelaskan pengertian dari zaman glasial dan interglasial

................................................................................................................................................. ................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................

2.

Bagaimanakah pengaruh adanya zaman galasial dan interglasial pada kala

pleistosen

terhadap kehidupan manusia purba pada waktunya ?

13

................................................................................................................................................. ................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................

II. PETA PENEMUAN MANUSIA PURBA DAN HASIL BUDAYA DI INDONESIA
Setelah mempelajari kegiatan belajar 4 ini, Anda dapat: 1. 2. 3. menguraikan jenis manusia purba yang ditemukan di Indonesia; menjelaskan migrasi/perpindahan bangsa-bangsa ke Indonesia; dan menyebutkan 2 jenis bangsa yang pernah hidup di Indonesia pada zaman pra-aksara.

Pada pembahasan tentang masyarakat pra-aksara, maka yang akan dipelajari adalah berbagai jenis manusia yang hidup pada zaman pra-aksara. Untuk itu silahkan Anda pelajari uraian materi berikut ini.

Jenis-jenis Manusia purba di Indonesia
Manusia yang hidup pada zaman pra-aksara sekarang sudah berubah menjadi fosil. Fosil manusia yang ditemukan di Indonesia terdiri dari beberapa jenis. Hal ini diketahui dari kedatangan para ahli dari Eropa pada abad ke-19, di mana mereka tertarik untuk mengadakan penelitian tentang fosil manusia di Indonesia. Fosil manusia yang ditemukan pertama kali berasal dari Trinil, Jawa Timur oleh Eugene Dubouis, sehingga menarik para ahli lain untuk datang ke Pulau Jawa, mengadakan penelitian yang serupa. Selanjutnya penyelidikan fosil manusia dilakukan oleh GRH Von Koenigswald, Ter Har, dan Oppenoorth serta F. Weidenrech. Mereka berhasil menemukan fosil manusia di daerah Sangiran,Ngandong, dilembah Sungai Bengawan Solo. Atas temuan fosil tersebut, Von Koenigswald membagi zaman Dilluvium/Pleistocen di Indonesia menjadi 3 lapisan yaitu Pleistocen bawah/lapisan Jetis, Pleistocen tengah/lapisan Trinil dan Pleistocen atas/lapisan Ngandong. Penyelidikan fosil manusia selain dilakukan oleh orang-orang Eropa, juga oleh para ahli dari Indonesia, seperti Prof. Dr. Sartono, Prof. Dr. Teuku Jacob, Dr. Otto Sudarmadji dan Prof. Dr. Soejono. Lokasi penyelidikan antara lain Sangiran dan lembah Sungai Bengawan Solo. Dari hasil penyelidikan tersebut dapat diketahui jenis manusia purba yang hidup di Indonesia. Untuk itu silahkan Anda pelajari uraian berikut ini.

a.

Meganthropus Seperti yang telah diuraikan pada materi sebelumnya, Von Koenigswald menemukan

tengkorak di Desa Sangiran tahun 1941. Tengkorak yang ditemukan berupa tulang rahang bawah, dan gigi geliginya yang tampak mempunyai batang yang tegap dan geraham yang besar-besar. Dari penemuan tersebut, maka oleh Von Koenigswald diberi nama Meganthropus Palaeojavanicus yang artinya manusia raksasa tertua dari Pulau Jawa. Fosil tersebut diperkirakan

13

hidupnya antara 20 juta - 15 juta tahun yang lalu, dan berasal dari lapisan Jetis. Untuk lebih menambah pemahaman Anda tentang jenis manusia purba di Indonesia, maka bandingkanlah jenis Meganthropus ini dengan jenis fosil yang lain seperti pada uraian materi berikut ini.

b.

Pithecanthropus/Homo Erectus Dengan kedatangan Eugene Dubouis ke Pulau jawa tahun 1890 di Trinil, Ngawi ditemukan

tulang rahang, kemudian tahun 1891 bagian tengkorak dan tahun 1892 ditemukan tulang paha kiri setelah disusun hasil penemuan fosil-fosil tersebut oleh Eugene Dubouis diberi nama Pithecanthropus Eractus artinya manusia kera yang berjalan tegak. Dan sekarang fosil tersebut dinamakan sebagai Homo Erectus dari Jawa. Homo Erectus hidupnya diperkirakan antara 1,5 juta - 500.000 tahun yang lalu dan berasal dari Pleistocen tengah atau lapisan Trinil. Untuk menambah pemahaman Anda tentang manusia jenis Homo Erectus, maka perhatikanlah hasil fosil Homo Erectus dan rekonstruksi dari fosil temuan Eugene Dubouis melalui gambar berikut ini.

(Rekonstruksi Homo Erectus)

Para ilmuwan awalnya menganggap hasil temuan E. Dubouis (Homo Erectus) bukan termasuk garis keturunan manusia,tetapi setelah adanya temuan fosil oleh Von Koenigswald dari lapisan jetis/pleistocen bawah, maka seluruh ilmuwan mengakui bahwa fosil-fosil yang ditemukan Von Koenigswald lebih tua umurnya jika dibandingkan dengan Homo Erectus yang ditemukan oleh E. Dubouis. Fosil manusia yang ditemukan Von Koenigswald di lapisan jetis (?) adalah :

1.

Fosil manusia yang ditemukan di Perning (Mojokerto) Jawa Timur tahun 1936 -

1941, diberi nama Pithecanthropus Mojokertensis yang artinya manusia kera dari Mojokerto, dan sekarang disebut dengan Homo Mojokertensis.

2.

Fosil manusia yang ditemukan tahun 1936 di Sangiran lembah Sungai Bengawan

Solo, diberi nama Pithecanthropus Robustus yang artinya manusia kera yang besar dan kuat tubuhnya atau disebut dengan Homo Robustus. Dari uraian di atas, apakah Anda sudah memahami? Kalau Anda sudah merasa paham, silahkan Anda jawab pertanyaan berikut ini!

1. Fosil manusia tertua di Indonesia disebut dengan .......................................................................
......................................................................................................................................................

2. Penemu fosil manusia tertua adalah ............................................................................................ 13

......................................................................................................................................................

3. Fosil manusia yang ditemukan pada lapisan Trinil disebut dengan .............................................
......................................................................................................................................................

4. Penemu fosil manusia di Trinil adalah .........................................................................................
...................................................................................................................................................... 5. Fosil manusia yang ditemukan pada lapisan jetis adalah : a. .................................................................................................................................................. b. .................................................................................................................................................. c. ..................................................................................................................................................

c.

Homo Sapiens

• Homo Sapiens adalah jenis manusia purba yang memiliki bentuk tubuh yang sama dengan
manusia sekarang. Mereka telah memiliki sifat seperti manusia sekarang. Kehidupan mereka sangat sederhana, dan hidupnya mengembara. Jenis fosil Homo Sapiens yang ditemukan di Indonesia terdiri dari : Fosil manusia yang ditemukan di daerah Ngandong Blora di Sangiran dan Sambung Macan, Sragen, lembah Sungai Bengawan Solo tahun 1931 - 1934. Fosil ini setelah diteliti oleh Von Koenigswald dan Weidenreich diberi nama Homo Sapien Soloensis Fosil manusia yang ditemukan di Wajak (Tulung Agung) tahun 1889 oleh Van Reitschotten diteliti oleh Eugene Dubouis kemudian diberi nama menjadi Homo Sapiens Wajakensis

Homo Sapiens Wajakensis. Tempat penemuan kedua fosil manusia di atas adalah lapisan Ngandong atau Pleistocen Atas dan hidupnya diperkirakan 100.000 - 50.000 tahun yang lalu. Untuk memudahkan Anda memahami lokasi penemuan jenis manusia purba di Indonesia, maka perhati kanlah

.
Peta Lokasi Penemuan Fosil Manusia Purba di Jawa Timur.

13

III. CIRI-CIRI SOSIAL, BUDAYA, EKONOMI DAN KEPERCAYAAN MASYARAKAT
PADA MASA BERBURU DAN BERTANI

A. Corak Kehidupan Masyarakat Prasejarah Indonesia
Kebudayaan dan masyarakat merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. Masyarakat dapat bertahan hidup karena menghasilkan kebudayaan, kebudayaan itu ada karena dihasilkan oleh masyarakat. Dengan demikian dari hasil-hasil kebudayaan material seperti yang Anda pelajari pada kegiatan belajar 4 dapat dikaji dan dipelajari corak kehidupan masyarakat prasejarah Indonesia, seperti yang akan diuraikan pada uraian materi berikut ini.

1. Sistem Kepercayaan
Sistem kepercayaan masyarakat prasejarah diperkirakan mulai tumbuh pada masa berburu dan mengumpulkan makanan tingkat lanjut atau disebut dengan masa bermukim dan berladang yang terjadi pada zaman Mesolithikum. Bukti adanya kepercayaan pada zaman prasejarah adalah ditemukannya lukisan perahu pada nekara. Lukisan tersebut menggambarkan kendaraan yang akan mengantarkan roh nenek moyang ke alam baka. Hal ini berarti pada masa tersebut sudah mempercayai akan adanya roh. Kepercayaan terhadap roh inilah dikenal dengan istilah Aninisme. Aninisme berasal dari kata Anima artinya jiwa atau roh, sedangkan isme artinya paham atau kepercayaan. Di samping adanya kepercayaan animisme, juga terdapat kepercayaan Dinamisme. Dinamisme adalah kepercayaan terhadap benda-benda tertentu yang dianggap memiliki kekuatan gaib. Contohnya yaitu kapak yang dibuat dari batu chalcedon (batu indah) dianggap memiliki kekuatan.

2. Kemasyarakatan
Pada masa berburu dan mengumpulkan makanan, masyarakatnya hidup berkelompokkelompok dalam jumlah yang kecil. Tetapi hubungan antara kelompoknya sudah erat karena mereka harus bersama-sama menghadapi kondisi alam yang berat, sehingga sistem kemasyarakatan yang muncul pada masa tersebut sangat sederhana. Tetapi pada masa bercocok tanam, kehidupan masyarakat yang sudah menetap semakin mengalami perkembangan dan hal inilah yang mendorong masyarakat untuk membentuk keteraturan hidup. Dan aturan hidup dapat terlaksana denga baik karena adanya seorang pemimpin yang mereka pilih atas dasar musyawarah. Selanjutnya sistem kemasyarakatan terus mengalami perkembangan khususnya pada masa perundagian. Karena pada masa ini kehidupan masyarakat lebih kompleks. Masyarakat terbagibagi menjadi kelompok-kelompok sesuai dengan bidang keahliannya. Masing-masing kelompok memiliki aturan-aturan sendiri, dan di samping adanya aturan yang umum yang menjamin

13

keharmonisan hubungan masing-masing kelompok. Aturan yang umum dibuat atas dasar kesepakatan bersama/musyawarah dalam kehidupan yang demokratis.

Dengan demikian sistem kemasyarakatan pada masa prasejarah di Indonesia telah dilandasi dengan musyawarah dan gotong royong.

Dari uraian materi di atas, apakah Anda sudah memahami? Kalau Anda sudah merasa paham, silahkan kerjakanlah tugas berikut ini : Buatlah contoh-contoh perilaku dari masyarakat prasejarah yang dilandasi dengan musyawarah dan gotong-royong

3. Mata Pencaharian
a. Pertanian Sistem pertanian yang dikenal oleh masyarakat prasejarah pada awalnya adalah perladangan/huma yang hanya mengandalkan pada humus, sehingga bentuk pertanian ini wujudnya berpindah tempat. Selanjutnya masyarakat mulai mengembangkan sistem persawahan, sehingga tidak lagi bergantung pada humus, dan berusaha mengatasi kesuburan tanahnya melalui pengolahan tanah, irigasi dan pemupukan. Sistem persawahan dikenal oleh masyarakat prasejarah Indonesia pada masa Neolithikum, karena pada masa tersebut kehidupan masyarakat sudah menetap dan teratur. Pada masa perundagian sistem persawahan mengalami perkembangan mengingat adanya spesialisasi/ pembagian tugas berdasarkan keahliannya. Sehingga masyarakat prasejarah semakin mahir dalam persawahan. b. Pelayaran Anda masih ingat tentang migrasi bangsa-bangsa ke Indonesia seperti yang Anda pelajari pada kegiatan belajar 4 ? Dengan adanya perpindahan bangsa-bangsa dari daratan Asia ke Indonesia membuktikan bahwa sejak abad sebelum masehi, nenek moyang bangsa Indonesia sudah memiliki kemampuan berlayar. Kemampuan berlayar terus mengalami perkembangan, mengingat kondisi geografis Indonesia terdiri dari pulau-pulau sehingga untuk sampai kepada pulau yang lain harus menggunakan perahu. Jenis perahu yang dipergunakan adalah perahu bercadik. Untuk menambah wawasan Anda, tentang perahu bercadik, silahkan Anda amati gambar berikut ini.

13

Perahu Bercadik

.

Perahu Pinisi

Perahu Sampan

Setelah Anda melihat gambar,apakah Anda mengetahui cara pembuatan perahu bercadik? Dari pembuatan perahu bercadik yang sederhana tetapi sudah mampu mengarungi samudera pada jaman prasejarah tersebut. Hal tersebut patutlah untuk dibanggakan kehebatan kemampuan berlayar nenek moyang bangsa Indonesia menjadi modal dasar dari kemampuan berdagang. Sehingga pada awal abad masehi bangsa Indonesia sudah turut ambil bagian dalam jalur perdagangan internasional.

4. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
Sejak zaman Neolithikum, masyarakat Indonesia telah megenal pengetahuan yang tinggi, dimana masyarakat telah dapat memanfaatkan angin musim sebagai tenaga penggerak dalam aktivitas perdagangan dan pelayaran juga mengenal astronomi atau ilmu perbintangan sebagai petunjuk arah pelayaran atau sebagai petunjuk waktu dalam bidang pertanian. Selain berkembangnya ilmu pengetahuan, teknologi juga dikenal oleh masyarakat prasejarah terutama pada zaman perundagian, yaitu teknologi pengecoran logam. Sehingga pada masa perundagian masyarakat sudah mampu menghasilkan alat-alat kehidupan yang terbuat dari logam, seperti nekara, moko manik-manik dll.

5. Kesenian
Kesenian dikenal oleh masyarakat prasejarah sejak zaman Mesolithikum yang dibuktikan dengan adanya lukisan-lukisan pada dinding-dinding gua. Untuk selanjutnya kesenian mengalami perkembangan yang pesat pada zaman Neolithikum, karena pada masa bercocok tanam terdapat waktu senggang dari menanam hingga panen. Yang dimanfaatkan oleh masyarakat untuk menyalurkan jiwa seni, dari seni membatik, gamelan bahkan wayang.

B. Ciri Kehidupan Masyarakat Prasejarah Indonesia
1. Masa Berburu Dan Mengumpulkan Makanan
Masa berburu dan mengumpulkan makanan, manusia tinggal di alam terbuka seperti di hutan, di tepi sungai, di goa, di gunung atau di lembah-lembah. Tempat tinggal mereka belum menetap, masih berpindah-pindah atau nomaden mengikuti alam yang dapat menyediakan makanan terutama binatang buruan. Apabila binatang buruan dan bahan makanan sudah habis, mereka akan mencari dan pindah ke tempat yang lebih subur. Inti dari kehidupan sehari-hari masyarakat ini adalah mengumpulkan bahan makanan dari alam untuk dikonsumsi saat itu juga. Kegiatan semacam ini disebut dengan Food Gathering atau pengumpul makanan tahap awal Masyarakat pengumpul makanan tersebut telah mengenal kehidupan berkelompok kecil, hal ini karena kehidupannya nomaden. Hubungan antara kelompok sangat erat, karena mereka harus bekerja bersama-sama untuk memenuhi kebutuhan hidup serta mempertahankan kelompoknya dari serangan kelompok lain atau serangan binatang-binatang buas. Meskipun dalam kehidupan yang masih sangat sederhana, mereka telah mengenal adanya pembagian tugas kerja, dimana

13

kaum laki-laki biasanya tugasnya adalah berburu, kaum perempuan tugasnya adalah memelihara anak serta mengumpulkan buah-buahan dari hutan. Masing-masing kelompok memiliki pemimpin yang ditaati dan dihormati oleh anggata kelompoknya. Dengan demikian pada masa berburu dan mengumpulkan makanan sudah terlihat adanya tanda-tanda kehidupan sosial dalam suatu kelompok masyarakat, walaupun tingkatannya masih sangat sederhana. Kesederhanaan kehidupan sosial tersebut terlihat dari ketidaktahuan masyarakat dalam menyimpan sisa makanan, tidakmengenal tata cara perkawinan, tidak melakukan penguburan terhadap mayat. Karena belum mengenal religi/ kepercayaan. Hal ini dapat dibuktikan melalui alat-alat kehidupan yang dihasilkan pada zaman batu tua. Pengenalan terhadap api bagi masyarakat berburu dan mengumpulkan makanan sangat dimungkinkan karena berdasarkan analogi jenis manusia purba yang ditemukan di Cina sudah mengenal api. Jenis manusia purba di Cina disebut dengan Sinanthropus Pekinensis yang memiliki persamaan dengan Homo Erectus. Dimana keduanya memiliki persamaan. Sesuai dengan kehidupan masyarakatnya berburu dan mengumpulkan makanan, maka alat komunikasi yang sangat dimungkinkan adalah bahasa isyarat, karena bahasa isyarat adalah bahasa yang diperlukan pada saat berburu. Dengan adanya migrasi/perpindahan bangsabangsa dari Asia daratan ke Indonesia seperti yang dilakukan oleh bangsa Papua Melanosoide, maka secara lambat laun terjadi perubahan dalam kehidupan masyarakat. Perubahan kehidupan yang terjadi secara lambat sangat dimungkinkan karena di lihat dari bentuk adaptasinya masih berdasarkan berburu dan mengumpulkan makanan, walaupun sudah memasuki tingkat lanjut atau disebut dengan Food gathering tingkat lanjut. Kehidupan Food gathering tingkat lanjut terjadi pada saat berlangsungnya zaman Mesolithikum ditandai dengan kehidupan sebagian masyarakatnya bermukim dan berladang (huma). Yang menjadi tempat mukimnya/menetapnya adalah gua-gua dipedalaman atau tepi-tepi pantai. Dengan kehidupan menetap tersebut maka terjadilah pertumbuhan dalam kehidupan yang lain yaitu antara lain mereka sudah tahu menyimpan sisa makanan, mengenal tata cara penguburan mayat, mengenal api, mengenal religi/kepercayaan dan bahkan mengenal kesenian. Bukti adanya pengenalan terhadap religi dan kesenian yaitu ditemukan lukisan cap tangan yang diberi warna merah dan lukisan babi hutan yang terdapat pada dinding gua Abris Sous Roche, seperti yang ditemukan di gua Leang-Leang Sulawesi Selatan, di Seram dan di Irian Jaya. Lukisan pada dinding gua zaman mesolithikum banyak dihubungkan dengan keagamaan, karena lukisannya banyak menggunakan warna merah (warna darah). Warna merah dianggap memiliki kekuatan magis/gaib. Lukisan cap tangan dianggap memiliki makna tanda berkabung dari seorang wanita yang ditinggal mati suaminya, karena pada umumnya jari manis pada lukisan tangan tersebut dipotong. Sedangkan lukisan babi hutan yang sedang lari dan pada arah jantungnya terdapat mata panah dimaksudkan bahwa, pada waktu berburu mereka mengharapkan binatang buruan. Lukisan tersebut diduga dibuat oleh seorang pawang pada waktu upacara perburuan.

2. Masa bercocok tanam

13

Sistem bercocok tanam atau dikenal dengan sistem persawahan dapat menggunakan lahan yang terbatas dan kesuburan tanahnya dapat dijaga melalui pengolahan tanah, irigasi dan pemupukan. Hal ini mengakibatkan masyarakat tidak lagi berpindah-pindah temapt dan selalu berusaha untuk menghasilkan makanan atau dikenal dengan istilah Food Producing. Kemampuan Food Producing membawa perubahan yang besar, dalam arti membawa akibat yang mendalam dan meluas bagi seluruh kehidupan masyarakat pada masa tersebut, karena masyarakat yang sudah menetap maka akan tercipta kehidupan yang teratur. Dengan kehidupan masyarakat yang teratur berarti kehidupan masyarakatnya terorganisir dengan rapi dan bahkan membentuk semacam desa, dan masyarakat tersebut sudah memilih pemimpinya (kepala suku) dengan cara musyawarah sesuai dengan prinsip primus inter pares. Pemilihan pemimpin yang berdasarkan prinsip primus inter pares menandakan bahwa pemimpin tersebut dipilih diantara mereka yang memiliki kelebihan baik fisik (kuat) maupun spiritual (keahlian). Di samping adanya perkembangan dalam kehidupan sosial, juga mucul sistem perekonomian dalam kehidupan masyarakat. Hal ini karena dalam upaya memenuhi kebutuhan hidup, maka dikenal sistem pertukaran barang dengan barang (perdagangan barter). Kemajuan yang dicapai oleh masyarakat pada masa bercocok tanam dapat dilihat dari alatalat kehidupannya yang dibuat oleh masyarakat tersebut, dimana alat-alat kehidupannya sudah dibuat halus/diasah, sempurna serta mempunyai nilai seni bahkan fungsi beraneka ragam. Alatalat kehidupan yang dibuat pada masa ini ada yang digunakan sebagai alat upacara (keagamaan) yang didasarkan atas kepercayaan yang berkembang pada masa ini yaitu Animisme dan Dinamisme. Animisme adalah kepercayaan terhadap roh dan Dinamisme adalah kepercayaan terhadap benda-benda yang memiliki kekuatan gaib. Demikianlah uraian materi tentang ciri-ciri kehidupan masyarakat bercocok tanam. Untuk selanjutnya jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.

1. Lima ciri-ciri kehidupan masyarakat pada masa bercocok tanam yaitu !
................................................................................................................................................... . ................................................................................................................................................... . ................................................................................................................................................... . ................................................................................................................................................... . ................................................................................................................................................... .

2. Sebutkan hasil kebudayaan masyarakat pada masa bercocok tanam !
................................................................................................................................................... . ................................................................................................................................................... .

13

................................................................................................................................................... .

3. Sebutkan nama suku bangsa yang menjadi pendukung pada masa bercocok tanam !
................................................................................................................................................... .

3. Masa perundagian
Masa perundagian sangat penting artinya dalam perkembangan sejarah Indonesia, karena pada masa ini sudah terjadi hubungan dengan daerah-daerah disekitar kepulauan Indonesia. Penggalan masa perundagian menunjukkan kekayaan dan keanekaragaman budaya, berbagai bentuk benda seni, peralatan hidup dan upacara yang menunjukkan kehidupan masyarakat masa itu sudah memiliki selera yang tinggi. Hidup masyarakat teratur dan makmur. Kemakmuran masyarakat dapat diketahui melalui perkembangan teknik pertama, dengan mengembangkan pertanian yang intensif dan sebagai akibatnya sektor pertanian mengalami perkembangan yang pesat dan hal ini berdampak kepada kemajuan perekonomian, yang ditandai dengan berkembangnya perdagangan dan pelayaran. Di samping perdagangan dan pelayaran yang meningkat dalam kehidupan beragamapun juga berkembang pesat, yang dibuktikan dengan banyaknya bangunan megalithikum yang didirikan dalam rangka penghormatan dan pemujaan terhadap roh nenek moyang.

IV. Hipotesa Tentang Asal-Usul dan Persebaran Manusia di Kepulauan Indonesia
Dengan adanya migrasi/perpindahan bangsa dari daratan Asia ke Indonesia, maka pada zaman pra-aksara di Kepulauan Indonesia ternyata sudah dihuni oleh berbagai bangsa yang terdiri dari: a. Bangsa Melanisia/Papua Melanosoide yang merupakan Ras Negroid memiliki ciri-ciri antara lain: kulit kehitam-hitaman, badan kekar, rambut keriting, mulut lebar dan hidung mancung. Bangsa ini sampai sekarang masih terdapat sisa-sisa keturunannya seperti Suku Sakai/Siak di Riau, dan suku-suku bangsa Papua Melanosoide yang mendiami Pulau Irian dan pulau-pulau Melanesia. b. Bangsa Melayu Tua/Proto Melayu yang merupakan ras Malayan Mongoloid memiliki ciri-ciri antara lain: Kulit sawo matang, rambut lurus, badan tinggi ramping, bentuk mulut dan hidung sedang. Yang termasuk keturunan bangsa ini adalah Suku Toraja (Sulawesi Selatan), Suku Sasak (Pulau Lombok), Suku Dayak (Kalimantan Tengah), Suku Nias (Pantai Barat Sumatera) dan Suku Batak (Sumatera Utara) serta Suku Kubu (Sumatera Selatan). c. Bangsa Melayu Muda/Deutro Melayu yang merupakan rasa Malayan Mongoloid sama dengan bangsa Melayu Tua, sehingga memiliki ciri-ciri yang sama. Bangsa ini berkembang menjadi Suku Aceh, Minangkabau (Sumatera Barat), Suku Jawa, Suku Bali, Suku Bugis dan Makasar di Sulawesi dan sebagainya. Demikianlah uraian materi tentang jenis bangsa pra-aksara Indonesia. Maka untuk mengetahui sejauh mana pemahaman Anda, silahkan pelajari ikhtisar berikut ini.

13

UJI KOMPETENSI IV

1. Jenis fosil manusia yang tertua di Indonesia adalah ... a. b.
Homo Erectus Meganthropus Palaeojavanicus c. Homo Robustus d. Homo Mojokertensis e. Homo Sapiens

2. Fosil manusia yang ditemukan pada lapisan tengah adalah ...

a. b. a. b.

Homo Erectus Homo Robustus

c. Homo Mojokertensis d. Homo Sapiens Soloensis

e. Homo Sapiens Wajakensis

3. Yang membagi zaman Pleistocen Indonesia menjadi 3 lapisan adalah ... Van Koenigswald Van Reichhotten c. Van Stein Callenfels d. Eugene Dubouis e. Weidenreich

4. Fosil manusia Homo Mojokertensis ditemukan oleh ...

a. b.

Weidenrisch Teuku Jacob

c. Van Reitschotten d. Eugene Dubouis

e.

Van

Koenigswald

5. Bangsa yang pertama melakukan migrasi ke Indonesia adalah ...

a. b.

Mongoloid Australoid

c. Melayu Tua d. Melanesia

e.

Melayu Muda

6. Asal bangsa yang berimigrasi ke Indonesia adalah ...

a. b.

Indochina Vietnam

c. Yunan Utara d. Nepal

e. Jepang

13

7. Zaman Quartier terdiri dari dua bagian, yaitu ...

a. b.

Pleistocen dan Holocen Pleistocen dan Dilluvium

c. Holocen dan Alluvium d. Plustocen dan Tersier

e.

Tersier dan

Holocen

8. Bangsa Melayu Muda melakukan migrasi ke Indonesia pada tahun ....

a. b.

2000 SM 1500 SM

c. 500 SM d. 500 M

e. 1000 SM

9. Perhatikan nama-nama suku di bawah ini!
1. Suku Nias 2. Suku Tugutil 3. Toraja 4. Suku Sawu c. 1, 2, 5 d. 2, 4, 5 e. 3, 4, 5 5. Suku Dayak

Dari nama suku di atas yang merupakan bangsa Proto Melayu adalah nomor ...

a. b.

1, 2, 3 1, 2, 4

10. Bangsa Proto Melayu dan Deutro Melayu termasuk dari golongan ras ...

a. b.

Austaloid Kaukasoid

c. Mongoloid d. Melanesia

e. Negroid

11.

Manakah perbandingan berikut ini yang merupakan perbandingan yang benar antara masa

prasejarah dengan masa sejarah ? no a. b. c. d. e. Masa Prasejarah Mata pencaharian utama : berburu Belum mengenal api Masih animisme Kehidupan di jaman batu Belum ditemukan Bukti Tertulis Masa Sejarah Mata pencaharian utama : pegawai Sudah mengenal api Mengenal totemisme Kehidupan di jaman logam Sudah ditemukan Bukti Tulisan

12. Ciri dari zaman Arkaekum adalah ... a. b. c. d. e. munculnya tanda-tanda kehidupan belum ada tanda-tanda kehidupan munculnya binatang-binatang besar munculnya kehidupan manusia proses awal terbentuknya bumi

13

13. Zaman Palaeozoikum disebut juga dengan zaman ...

a. b.

Tertier Sekunder

c. Quartier d. Dilluvium

e. Primer

14. Munculnya binatang-binatang besar terjadi pada zaman ...

a. b.

Arkaekum Palaeozoikum

c. Kainozoikum d. Neozoikum

e. Mesozoikum

15. Berdasarkan tarikh bumi, tanda-tanda kehidupan manusia terjadi pada zaman ...

a. b.

Arkaekum Palaeozoikum

c. Mesozoikum d. Neozoikum tersier

e. Neozoikum quartier

16. Perbedaan pembabakan zaman prasejarah berdasarkan Arkeologi dan Geologi pada tabel di bawah
ini adalah ...

17. Zaman Quartier terdiri dari dua bagian, yaitu ...

a. b.

Pleistocen dan Holocen Pleistocen dan Dilluvium

c. Holocen dan Alluvium d. Plustocen dan Tersier

e. Tersier dan Holocen

18. Perhatikan data di bawah ini!
1. Zaman Neozoikum 2. Zaman Mesozoikum 3. Zaman Paleolithikum 4. Zaman Mesolithikum d. 2, 3, 4 e. 3, 4, 5 5. Zaman Neolithikum

Dari data di atas, yang termasuk pembagian prasejarah Indonesia berdasarkan Arkeologinya ...

a. b.
c.

1, 2, 3 1, 3, 4 1, 3, 5

19. Perhatikan data di bawah ini! 1. Beternak 2. Berburu dan mengumpulkan makanan 3. Bercocok tanam 4. Berladang

13

5. Perundagian Dari data di atas, yang merupakan zaman prasejarah berdasarkan ciri kehidupan masyarakatnya meliputi ...

a. b.

1, 2, 3 1, 3, 4

c. 1, 3, 5 d. 2, 3, 5

e. 2, 4, 5

20. Zaman logam di Indonesia diawali dengan logam yang terbuat dari ...

a. b.

perunggu tembaga

c. Perak d. emas

e. Besi

21. Kjokkenmodinger adalah …. a. b. c. d. e. rumah tinggal yang berupa celah-celah batu karang sampah-sampah dapur yang terdiri dari kulit kerang bukit batu karang di sepanjang pantai Sumatera Timur sisa-sisa makanan yang terdiri dari tylang belulang ikan gua-gua tempat tinggal manusia purba Zaman Mesolitikum

22. Abris Sous Rouche adalah …. a. b. c. d. e. sampah-sampah dapur yang terdiri dari kulit kerang gua-gua tempat tinggal manusia purba Zaman Mesolitikum sisa-sisa makanan yang terdiri dari tylang belulang ikan ceruk batu karang sebagai tempat tinggal pada Zaman Paleolitikum Gua tempat tinggal zaman Mesolitikum berupa ceruk-ceruk batu karang

23. Sistem kepercayaan animisme mempunyai keyakinan …. a. b. c. d. e. semua benda mempunyai kekuatan orang yang meninggal akan hidup di alam lain semua kekuatan alam dapat mempengaruhi jiwa manusia orang yang telah meninggal akan melindungi keluarga yang hidup roh nenek moyang selalu dapat dipanggil untuk diminta nasehatnya nekara dan moko candrasa dan moko pebble dan flakes d. chopper dan flakes e. kapak lonjong dan kapak persegi

24. Hasil kebudayaan Zaman paleolitikum adalah ….

a. b.
c.

25. Perbedaan teknik Bivalve dengan A Cire Perdue dalam pembuatan alat logam adalah …. a. b. c. d. e. Teknik Bivalve disediakan cetakan hasil sangat bervariasi hasil cetakan sangat indah hasil cetakan berukuran kecil untuk keperluan upacara Teknik A Cire Perdue Disediakan model Hasil monoton Hasil cetakan sederhana Hasil cetakan berukuran besar Membuat alat-alat pertanian

13

26. Perhatikan data dibawah ini :

1. 2.
3. adalah ….

hidup berkelompok berpindah satu daerah ke daerah lain bertempat tinggal sementara dalam gua

4. Alat batu disebut peble 5. Membangun tempat pemujaan “ menhir”

Ciri-ciri kehidupan tersebut yang merupakan ciri kehidupan manusia purba pada masa Food Gathering

a. b.

1, 2, dan 3 1, 3, dan 5

c. 2, 3, dan 4 d. 2, 4, dan 5

e. 3, 4, dan 5

27. Pembagian kerja di kalangan manusia purba pada masa berburu didasarkan pada ….

a. b.

Umur jenis kelamin

c. Kedudukan d. Besar kecilnya tubuh

e. kekuasaan

28. Salah satu bangunan Megalitikum berupa tugu batu besar yang terbuat dari batu inti dan masih kasar adalah ….

a. b.

Yupa Dolmen

c. Nisan kubur d. sarkofagus

e. menhir

29. Perhatikan nama-nama daerah di bawah ini!
1. Sampung 2. Lamongan Roche adalah 3. Pacitan 4. Besuki 5. Bondowoso

Dari nama-nama daerah tersebut di atas, yang merupakan daerah tempat ditemukannya Abris Sous

a.

1, 2, 3

b. 1, 2, 4

c. 1, 2, 5

d. 2, 3, 4

e. 3, 4, 5

30. Tokoh yang pertama kali menemukan fosil manusia purba adalah ….

a. b.

Eugene Dubois Van reitshotten

c. Von Koenigwald d. Van Stein Callenfels

e. Opper Nooth

31. Seni bangunan Indonesia yang menjadi dasar dalam pembuatan candi adalah ….

a. b.

Menhir Dolmen

c. Sarkofagus d. Nekara

e. Punden berundak-undak

32. Dari beberapa temuan jenis manusia purba di Indonesia yang paling mendekati jenis manusia sekarang adalah ….

a. b.

homo sapiens homo soloensis

c. pithecanthropus erectus d. pithecanthropus mojokertensis

e. meganthropus

paleojavanicus

13

33. Manusia purba pertama yang ditemukan di Indonesia oleh Van Reitschotten pada tahun 1889,
kemudian diteliti oleh Eugene Dubois adalah ….

a. b.

homo sapiens homo soloensis

c. pithecanthropus erectus d. pithecanthropus mojokertensis

e. meganthropus

paleojavanicus

34. Pelopor penelitian manusia purba di Indonesia adalah ….

a. b.

Van Reitshotten Eugene Dubois

c. Weidenreich d. Ter Haar

e. Von Keoenigwalg

35. Manusia pendukung kebudayaan Mesolitikum yang juga merupakan nenek moyang suku bangsa
Papua adalah...

a. b.

Aborigin Weddoid

c. Proto-Melayu d. Papua Melanesoid

e. Australoid

36. Berdasarkan teori evolusi, makhluk yang masih bertahan hidup sampai sekarang adalah makhluk yang …. a. b. c. d. e. dapat mencari makan sendiri memiliki ukuran tubuh paling besar tidak tergantung pada makhluk lain memiliki tingkat mobilitas yang tinggi dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan alam

37. Perhatikan pernyataan berikut ini !

1. kelompok masyarakat berkembang dengan pesat
2. hasil budayanya telah dihaluskan 3. hidup berkelompok 3 sampai 10 orang 4. belum bertempat tinggal tetap 5. hasil budayanya terbuat dari batu kasar ciri-ciri masyarakat berburu adalah ….

a. b.
c.

1, 2, dan 3 1, 2, dan 5 1, 3, dan 5

d. 2, 3, dan 4 e. 3, 4, dan 5

38. Masa perundagian mempunyai ciri khas yang menonjol yaitu masyarakatnya telah mengenal adanya ….

a. b.
c.

Uang Pelayaran kepercayaan

d. pertukangan e. perdagangan

39. Bangunan dari zaman Megalitikum yang menjadi dasar pembangunan candi adalah ….

13

a. b.
c.

Menhir Dolmen Waruga

d. Sarkofagus e. Punden berundak-undak

40. Ciri-ciri Homo Soloensis adalah ….

a. b.

ukuran tubuh besar volume otak 650 cc

c. tidak mempunyai dahi d. tidak mempunyai dagu

e. tengkorak

lonjong tebal

41. Jenis manusia purba yang mirip dengan tengkorak penduduk asli Australia adalah ….

a. b.

homo sapiens homo soloensis

c. pithecanthropus erectus

e. meganthropus paleojavanicus

d. pithecanthropus mojokertensis

42. Cap tangan dengan warna merah pada lukisan gua berarti …. a. b. c. d. e. kekuatan mencegah roh jahat penghormatan nenek moyang menandakan sikap berkabung melambangkan gambar perahu menggambarkan kekuatan alam

43. perhatikan data dibawah ! 1. tempayan 2. piring 3. Kendi d. 2 dan 4 e. 3 dan 4 4. Sendok 2peralatan yang termasuk gerabah adalah ….

a. b.
c.

1, 2, dan 3 1, 2, 3, dan 4 1 dan 3

44. Peti mati yang terbuat dari batu pipih disebut ….

a. b.

Menhir dolmen

c. Sarkofagus d. Peti kubur batu

e. waruga

45. Kebiasaan beternak dan memelihara hewan dilakukan pada masa ….

a. b.

awal prasejarah zaman batu tua

d. awal peradaban e. bercocok tanam

e. berburu dan meramu

46. Selain untuk kepentingan rumah tangga, gerabah digunakan sebagai ….

a. b. a. b.

alat tukar bekal kubur

c. Mas kawin d. Benda kebesaran

e. perhiasan

47. Manik-manik dari kaca disebut dengan istilah …. faset tamra d. Gelang e. mutisalah

13

c.

tifa

48. Pengertian dinamisme adalah …. a. b. c. d. e. kepercayaan kepada kekuasaan alam kepercayaan benda bergerak dinamis kepercayaan benda memiliki kekuatan gaib kepercayaan kepada kekuatan para dewa kepercayaan setiap benda dihuni roh-roh

49. Di daerah Ngandong ditemukan alat-alat yang terbuat dari tulang atau tanduk rusa yang dipergunakan untuk …. a. b. c. d. e. membuat lubang hidung alat pemukul binatang buas pemotong daging hasil buruan sebagai penggaruk bagian tubuh pengorek tanah untuk mencari tumbuh-tumbuhan

50. Proses penting yang pertama dalam evolusi manusia adalah …. a. b. c. d. e. penyesuaian diri dengan lingkungan makan makanan yang dimasak komunikasi menggunakan bahasa tutur berpindah dari satu lokasi ke lokasi lain sikap tubuh dan cara bergerak secara tegak

Jawablah pertanyaan dengan benar ! 1. Kebudayaan berasal dari bahasa a) ... yang artinya b) ..... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 2. Definisi kebudayaan menurut Ki Hajar Dewantara adalah ..... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 3. Ada 3 potensi budaya dalam kehidupan manusia yaitu a) ... b) ... c) .... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ........................................................................................................................................................ 4. Tujuh unsur budaya universal menurut Koentjaraningrat yaitu .... ..................................................................................................................................................... .....................................................................................................................................................

13

..................................................................................................................................................... 5. Sistem peralatan hidup atau teknologi meliputi 6 hal yaitu ..... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 6. Kebudayaan memiliki 3 wujud, yaitu a) ... b) ... c) .... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... 7. Pengertian peradaban adalah .... ..................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................... .....................................................................................................................................................

Buatlah tabel tentang perkembangan kebudayaan manusia purba dari zaman Paleolithicum sampai Logam.

N O

ZAMAN

CORAK KEHIDUPAN

HASIL BUDAYA

MANUSIA PENDUKUNG

13

KEGIATAN BELAJAR V

PERADABAN AWAL MASYARAKAT DI DUNIA YANG BERPENGARUH TERHADAP PERADABAN INDONESIA
I. Proses Migrasi Ras Proto Melayu dan Detro Melayu ke Kawasan AsiaTenggara dan Indonesia.
Sebelum Anda membahas lebih jauh uraian materi migrasi bangsa-bangsa ke Indonesia, alangkah baiknya Anda perhatikan terlebih dahulu gambar yang merupakan peta rute atau arah penyebaran kapak persegi dan kapak lonjong (kebudayaan Neolithikum) ke Indonesia.
Alur Penyebaran Kebudayaan Neolithikum di Indonesia.

Dari gambar di atas, tentu Anda mempunyai suatu gambaran bahwa kebudayaan Neolithikum yang berupa kapak persegi dan kapak lonjong yang tersebar ke Indonesia tidak datang/menyebar dengan sendirinya, tetapi terdapat manusia pendukungnya yang berperan aktif dalam rangka penyebaran kebudayaan tersebut. Manusia pendukung yang berperan aktif dalam rangka penyebaran kebudayaan itulah merupakan suatu bangsa yang melakukan perpindahan/imigrasi dari daratan Asia ke Kepulauan Indonesia bahkan masuk ke pulau-pulau yang tersebar di Lautan Pasifik. Dari penjelasan di atas tentu Anda ingin mengetahui dari mana, asal bangsa-bangsa yang berimigrasi ke Indonesia? Untuk itu silahkan Anda perhatikan gambar berikut.

Alur Perpindahan Bangsa-bangsa

Bangsa yang berimigrasi ke Indonesia berasal dari daratan Asia tepatnya Yunan Utara bergerak menuju ke Selatan memasuki daerah Hindia Belakang (Vietnam) / Indochina dan terus ke Kepulauan Indonesia, dan bangsa tersebut adalah:

1.

Bangsa Melanesia atau disebut juga dengan Papua yang merupakan rumpun bangsa

Melanosoide

Melanosoide/Ras Negroid. Bangsa ini merupakan gelombang pertama yang berimigrasi ke Indonesia.

2.

Bangsa

Melayu

yang

merupakan

rumpun

Bangsa

Austronesia yang termasuk golongan Ras Malayan Mongoloid. Bangsa ini melakukan perpindahan ke Indonesia melalui dua gelombang yaitu:

a.

Gelombang pertama tahun 2000 SM, menyebar Formosa serta Kepulauan Pasifik sampai

dari daratan Asia ke Semenanjung Melayu, Indonesia, Philipina dan Madagaskar yang disebut dengan Proto Melayu. Bangsa ini termasuk ke Indonesia melalui dua jalur yaitu Barat dan Timur, dan membawa kebudayaan Neolithikum (Batu Muda) seperti pada gambar di atas.

b.

Gelombang kedua tahun 500 SM, disebut dengan bangsa Deutro Melayu. Bangsa ini

masuk ke Indonesia membawa kebudayaan logam (perunggu). Demikianlah uraian materi migrasi bangsa-bangsa ke Indonesia, maka untuk meningkatkan pemahaman Anda, lengkapilah tabel 6 berikut ini.

Tabel 6 Migrasi bangsa-bangsa ke Indonesia.

II. Pengaruh Budaya Bacson, Hoa-Bin Dan Dongson Terhadap Budaya Masyarakat Awal di Kepulauan Indonesia
Kepulauan Indonesia, pada zaman kuno terletak pada jalur perdagangan antara dua pusat perdagangan kuno, yaitu India dan Cina. Letaknya dalam jalur perdagangan internasional ini memberikan pengaruh yang sangat besar pada perkembangan sejarah budaya kuno Indonesia. Hal itu terjadi melalui proses akulturasi kebudayaan, yaitu proses percampuran antara unsur kebudayaan yang satu dengan kebudayaan yang lain sehingga terbentuk kebudayaan yang baru tanpa menghilangkan sama sekali masing-masing ciri khas dari kebudayaan lama.

Pengaruh

Budaya

Vietnam

bagi

budaya

bangsa

Indonesia

pada

Masyarakat

Prasejarah Indonesia
Masuknya kebudayaan asing merupakan salah satu faktor yang membawa perubahan dalam kehidupan masyarakat di Indonesia. Kebudayaan tersebut yaitu Kebudayaan Dongson, Kebudayaan Bacson-Hoabich yang berasal dari daerah Vietnam bagian Utara dan Selatan. Terdapat 2 jalur penyebaran kebudayaan tersebut:

1. 2.

Jalur barat, dengan peninggalan berupa kapak persegi Jalur Timur, dengan ciri khas peninggalan kebudayaan kapak lonjong.

Pada zaman perunggu, kapak lonjong ditemukan di Formosa, Filipina, Sulawesi, Maluku, Irian Jaya.

A.

BUDAYA BACSON-HOABIN
Diperkirakan berasal dari tahun 10.000 SM-4000 SM, kira-kira tahun 7000 SM. Awalnya

masyarakat Bacson-Hoabinh hanya menggunkan alat dari gerabah yang sederhana berupa serpihanserpihan batu tetapi pada tahun 600 SM mengalami dalam bentuk batu-batu yang menyerupai kapak yang berfungsi sebagai alat pemotong. Bentuknya ada yang lonjong, segi empat, segitiga, dan ada yang berbentuk berpinggang. Ditemukan pula alat-alat serpih, batu giling dari berbagai ukuran, alat-alat dari tulang dan sisa-sisa tulang belulang manusia yang dikuburkan dalam posisi terlipat serta ditaburi zat warna merah. Ditemukan dalam penggalian di pegunungan batu kapur di daerah Vietnam bagian utara, yaitu di daerah Bacson pegunungan Hoabinh. Istilah Bacson-Hoabinh digunakan sejak tahun 1920-an untuk menunjukkan tempat pembuatan alat-alat batu yang memiliki ciri dipangkas pada satu/ dua sisi permukaannya. Batu kali yang berukuran lebih kurang satu kepalan dan seringkali seluruh tepiannya menjadi bagian yang tajam. Ditemukan di seluruh wilayah Asia Tenggara, hingga Myanmar (Burma) di barat dan ke utara hingga propinsi-propinsi Selatan, antara 1800 dan 3000 tahun yang lalu. Di Indonesia, alat-alat dari kebudayaan Bacson-Hoabinh dapat ditemukan di daerah Sumatera, Jawa (lembah Sungai Bengawan Solo), Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi sampai ke Papua (Irian Jaya). Di Sumatera letaknya di daerah Lhokseumawe dan Medan.

Penyelidikan tentang persebaran kapak Sumatera dan kapak Pendek membawa kita melihat daerah Tonkin di Indocina dimana ditemukan pusat kebudayaan Prasejarah di pegunungan Bacson dan daerah Hoabinh yang letaknya saling berdekatan. Alat-alat yang ditemukan di daerah tersebut menunjukkan kebudayaan Mesolitikum. Dimana kapak-kapak tersebut dikerjakan secara kasar. Terdapat pula kapak yang sudah diasah tajam, hal ini menunjukkan kebudayaan Proto Neolitikum. Diantara kapak tersebut terdapat jenis pebbles yaitu kapak Sumatera dan kapak pendek. Mme Madeline Colani, seorang ahli prasejarah Perancis menyebutkan / memberi nama alat-alat tersebut sebagai kebudayaan Bacson-Hoabinh. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa Tonkin merupakan pusat kebudayaan Asia Tenggara. Dari daerah tersebut kebudayaan ini sampai ke Indonesia melalui Semenanjung Malaya (Malaysia Barat) dan Thailand. Di Tonkin tinggal 2 jenis bangsa, yaitu Papua Melanosoid dan Europaeide. Selain itu ada jenis Mongoloid dan Australoid.

1. Bangsa Papua Melanosoid, merupakan bangsa yang daerah penyebarannya paling luas,
meliputi Hindia Belakang, Indonesia hingga pulau-pulau di Samudera Pasifik. Bangsa ini memiliki kebudayaan Mesolitikum yang belum di asah (pebbles).

2. Bangsa Mongoloid, merupakan bangsa yang memiliki kebudayaan yang lebih tinggi, yaitu
proto-neolitikum (sudah diasah).

3. Bangsa Austronesia, merupakan percampuran dari bangsa Melanesoid dan Europaeide.
Pada zaman Neolitikum bangsa ini tersebar ke seluruh Kepulauan Indonesia.

B.

BUDAYA DONG SON
Kebudayaan Dongson merupakan kebudayaan perunggu yang ada di Asia Tenggara. Daerah ini

merupakan pusat kebudayaan perunggu di Asia Tenggara. Di daerah ini ditemukan segala macam alat-alat perunggu, alat-alat dari besi serta kuburan dari masa itu.Dongson adalah nama daerah di Tonkin, merupakan tempat penyelidikan yang pertama.Diperkirakan kebudayaan ini berlangsung pada tahun 1500 SM-500 SM. Bertempat di kawasan Sungai Ma, Vietnam Di daerah tersebut pada tahun 1920 ditemukan alat-alat perunggu diperkirakan berkaitan dengan kebudayaan Yunan, sebelah barat daya Cina, dan berbagai tempat di Indonesia. Meskipun bendabenda perunggu telah ada sebelum tahun 500 SM terdiri atas kapak corong (corong merupakan pangkal yang berongga untuk memasukkan tangkai atau pegangannya) dan ujung tombak, sabit bercorong, ujung tombok bertangkai, mata panah, dan benda-benda kecil lainnya. Kebudayaan Dongson di Indonesia diwujudkan melalui berbagai hasil kebudayaan perunggu, nekara, dan alat besi. Di Indonesia nekara ditemukan di Selayar, Sulawesi Selatan. Di Bali ditemukan nekara yang terbesar yaitu di daerah Pejeng. Nekara merupakan perlengkapan upacara persembahan yang dilakukan masyarakat prasejarah, dimana pada nekara tersebut terdapat hiasan mengenai sistem kehidupan dan kebudayaan saat itu. Moko (sejenis nekara yang bentuknya lebih kecil) ditemukan di Pulau Alor. Hal ini menunjukkan bahwa kebudayaan Indonesia merupakan salah satu bagian dari kebudayaan perunggu di Asia Tenggara.Kurang lebih 56 Nekara dapat ditemukan di beberapa wilayah Indonesia dan terbanyak nekara ditemukan di Sumatera, Jawa, dan Maluku Selatan.

Nekara yang penting ditemukan di Indonesia adalah nekara Makalaman dari Pulau Sangeang dekat Sumbawa dengan hiasan gambar orang-orang berseragam menyerupai pakaian dianasti Han (Cina)/ Kushan (India Utara)/ Satavahana (India Tengah)Selain nekara ditemukan juga benda-benda perunggu lainnya seperti patung-patung, peralatan rumah tangga, peralatan bertani maupun perhiasan-perhiasan. Bagi Indonesia penemuan benda kebudayaan Dong Son sangat penting. Hal ini terlihat dari kesamaan corak hiasan dari bahan-bahan yang digunkan. Contoh: Nekara Tipe Heger I memiliki kesamaan dengan nekara yang paling bagus dan tua di Vietnam, dimana nekara ini memiliki lajur hiasan yang disusun mendatar bergambar manusia, hewan dan pola geometris. Dari penemuan benda budaya Dong Son diketahui cara pembuatannya dengan menggunakn teknik cetak lilin. Masa ini telah terjadi tukar menukar dan perdagangan antar masyarakat dengan alat-alat gerabah dari perunggu sebagai komoditi barter. Selain itu, sebagai objek dari simbol kemewahan dan alat-alat sakti yang dapat mendatangkan kekuatan gaib Kebudayaan Dongson sampai ke Indonesia melalui jalur Barat yaitu Semenanjung Malaya. Pembawa kebudayaan ini adalah bangsa Austronesia. Pendapat tentang kebudayaan Dongson, sampai kepulauan Indonesia terbagi dalam 2 tahap:

• •

Zaman Neolithikum, berlangsung kurang lebih 2000 SM, merupakan zaman batu tulis,

kebudayaan kapak persegi Zaman Perunggu, kurang lebih sejak 500 SM, merupakan kebudayaan kapak sepatu,

nekara, dan candrasa. Penyebaran kebudayaan Dongson tersebut menyebabkan terbaginya kebudayaan di Indonesia menjadi 2, yaitu: • • Kebudayaan Melayu Tua (Proto Melayu) di Masyarakat Dayak Pedalaman Kebudayaan Melayu Muda (Deutero Melayu) di masyarakat Bali Aga dan Lombok

C.

Budaya Logam di Indonesia
Migrasi bangsa Deutro Melayu/Melayu muda ke Indonesia maka masyarakat prasejarah

Indonesia mengenal logam perunggu dan besi secara bersamaan. Kebudayaan logam yang dikenal di Indonesia berasal dari Dongson, nama kota kuno di Tonkin yang menjadi pusat kebudayaan perunggu di Asia Tenggara. Karena itu kebudayaan perunggu di Indonesia disebut juga dengan Kebudayaan Dongson (Vietnam). Munculnya kepandaian mempergunakan bahan logam, tentu dikuti dengan kemahiran teknologi yang disebut perundagian, karena logam tidak dapat dipukul-pukul atau dipecah seperti batu untuk mendapatkan alat yang dikehendaki, melainkan harus dilebur terlebih dahulu baru kemudian dicetak. Teknik pembuatan alat-alat perunggu pada zaman prasejarah terdiri dari 2 cara yaitu:

1. Teknik a cire perdue atau cetakan lilin, caranya adalah membuat bentuk benda yang
dikehendaki dengan lilin, setelah membuat model dari lilin maka ditutup dengan menggunakan tanah, dan dibuat lubang dari atas dan bawah. Setelah itu dibakar, sehingga lilin yang terbungkus dengan tanah akan mencair, dan keluar melalui lubang bagian bawah. Untuk selanjutnya melalui lubang bagian atas dimasukkan cairan perunggu, dan apabila sudah dingin, cetakan tersebut dipecah sehingga keluarlah benda yang dikehendaki.

2. Teknik bivalve atau setangkap, caranya yaitu menggunakan cetakan yang ditangkupkan
dan dapat dibuka, sehingga setelah dingin cetakan tersebut dapat dibuka, maka keluarlah benda yang dikehendaki. Cetakan tersebut terbuat dari batu ataupun kayu. Selanjutnya agar Anda mudah memahami uraian materi kebudayaan zaman logam maka simaklah ikhtisar kebudayaan logam pada tabel berikut ini.

Iktisar kebudayaan logam

UJI KOMPETENSI V

1. Yang dimaksud dengan kebudayaan Bacson Hoabin adalah a. kebudayaan perunggu b. kebudayaan batu
c. kebudayan tulang d. kebudayaan besi e. kebudayaan tembaga

2. Pusat kebudayaan Basco dan Hoabin terletak di a.
Gangga Lembah Sungai Nil Lembah Sungai Mekhong c. Lembah Sungai Eufrat d. Lembah Sungai Tigris e. Lembah Sungai

b.

3. Hasil peninggalan kebudayaan pada zaman logam di Asia Tenggara disebut…

a. b.

Kebudayaan Pacitan Kebudayaan Ngawi

c. Kebudayaan Toala d. Kebudayaan Dongson

e.

Kebudayaan

Ngandong

4. Nenek moyang bangsa Indonesia yang berasal dari Yunan datang pertama kali kewilayah Indonesia
tahun 2000 SM, bangsa ini disebut…

a.

Proto Melayu

d. Mongoloid

b.
c.

Deutro Melayu Melanesoid

e. Austronesia.

5. Gambar di samping ini berfungsi sebagai ....
a. Alat upacara b. Tempat menyimpan air c. Tempat menyimpan abu jenazah d. Simbol status e. Mas kawin/jujur

6. Nekara terbesar terdapat di daerah ….

a. b.

Langsa, Aceh Melolo, Sumba

c. Kuningan, Jakarta d. Bondowoso, Jawa Timur

e. Pejeng, Bali

7. Artefak terbuat dari perunggu yang dipergunakan sebagai mas kawin adalah ….

a. b.
c.

Moko Nekara Dolmen

d. Menhir e. sarkofagus

8. Hasil kebudayaan Bascon-Hoabinh yang masuk ke Indonesia berupa …. a. b. c. d. e. gerabah dan beliung persegi alat serpih dan kapak lonjong kapak penetak dan beliung persegi kapak genggam dan kapak penetak kapak lonjong dan beliung persegi

9. Kebudayaan Indonesia pada masa perunggu dipengaruhi oleh kebudayaan ….

a. b.
c.

India Dongson Yunani

d. Mesir e. Bascon-Hoabinh

10. Hasil kebudayaan perunggu yang ditemukan di Indonesia adalah ….

a. b.

kapak persegi kapak persegi

c. kapak lonjong d. kapak corong

e. kapak genggam

11. Pada zaman logam, manusia sudah mampu mengolah dan melebur logam. Kepandaian ini
diperoleh setelah adanya pendatang baru, yaitu ….

a. b.

Weddoid Kaukasoide

c. Proto Melayu d. Deutro Melayu

e. Papua-Melanesia

12. Motif atau corak nekara pada umumnya bebentuk ….

a. b.
c.

Perahu Atak lingkaran Jawa Aceh Batak

d. Tumbuhan e. geometris

13. Suku yang merupakan keturunan dari ras Proto Melayu adalah….

a. b.
c.

d. Bali e. Manado

14. Pada zaman logam, manusia sudah mampu mengolah dan melebur logam. Kepandaian ini diperoleh setelah adanya pendatang baru, yaitu…

a. b.

Kaukasoid Papua-Melanesia

c. Weddoid d. Proto melayu

e. Deutro Melayu

15. Teknik pengolahan cetakan dan dapat digunakan berulang kali disebut, …..

a. b.

Pandhusa Bivalve

c. Pengecoran d. A cire perdue

e. Flake

16. Kebudayaan perunggu yang berkembang di Indonesia berasal dari daerah ….

a. b.
c.

Gujarat Kashmir Bacsonh

d. Dongson e. Kalanay

17. Candrasa merupakan hasil budaya Prasejarah zaman …

a. b.
c.

Palaeolitikum Mesolitikum Mesozoikum

d. Perunggu e. Megalitikum

18. Kecerdasan suatu bangsa untuk menyeleksi kebudayaan yang masuk dan disesuaikan dengan
kebudayaannya sendiri, disebut, …

a. b.
c.

Local Genios Akulturasi Asimilasi

d. Infiltrasi e. Stratifikasi

19. Kebudayaan kapak persegi adalah merupakan kebudayaan zaman Neolitikum yang mendapat
pengaruh Bacsonh - Hoabin dan Masuk ke Indonesia melalui Jalur ….

a. b.
c.

Utara Selatan Barat

d. Timur e. Tengah

20. Artefak yang terbuat dari perunggu yang dipergunakan untuk upacara meminta hujan ….

a. b.
c.

Moko Pabble Menhir

d. Nekara e. Waruga

21. Kebudayaan Mesolitikum di Indonesia juga mendapat pengaruh dari kebudayaan BacsonHoabinh, hal ini terbukti dengan adanya penemuan …

a. b.
c.

Menhir Pabble Chopper

d. Kapak e. Batu Pipisan

22. Pendukung utama kebudayaan Neolitikum di Indonesia adalah….

a. b.

kebudayaan Pacitan kebudayaan Dongson

c. kebudayaan Wajak d. kebudayaan Mojokerto

e. kebudayaan Kutai

23. Hasil kebudayaan perunggu yang digunakan untuk alat bunyi-bunyian atau memanggil hujan
adalah:

a. b.

Moko Peble

c. Nekara d. Candrasa

e. bejana perunggu

24. Yang dimaksud dengan kebudayaan Bacson Hoabin adalah a. b. c. d. e. kebudayaan perunggu kebudayaan batu kabudayan tulang kebudayaan besi kebudayaan tembaga

25. Pusat kebudayaan Basco dan Hoabin terletak di
a. b. c. d. e. Lembah Sungai Nil Lembah Sungai Mekhong Lembah Sungai Eufrat Lembah Sungai Tigris Lembah Sungai Gangga

Isilah tabel berikut ini tentang hasil terpenting kebudayaan logam/perunggu di Indonesia. No. 1. 2. 3. JENIS BENDA Kapak Corong / kapak sepatu Arca perunggu Bejana Perunggu FUNGSI BENDA DAERAH PENEMUAN

4. 5.

Perhiasan Perunggu Manik manik

Setelah Anda menyimak ikhtisar logam pada tabel maka untuk mengukur tingkat pemahaman Anda, Jawablah pertanyan-pertanyaan berikut ini. 1. Sebutkan 3 fungsi dari nekara adalah .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 2. Nekara terbesar dari pulau Bali ditemukan di daerah .... .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 3. Nekara dari pulau Bali disebut dengan .... .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 4. Nekara dari pulau Alor disebut dengan .... .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 5. Fungsi nekara dari Pulau Alor adalah .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 6. Arca perunggu kecil berfungsi sebagai .... .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 7. Bejana perunggu di Indonesia ditemukan di daerah .... .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 8. Cincin yang bentuknya kecil pada zaman logam menurut dugaan berfungsi sebagai .... .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 9. Manik-manik yang berasal dari zaman logam sebagian besar ditemukan sebagai.... .................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................. 10. Corak istimewa dari zaman perunggu adalah ditemukan .... .................................................................................................................................................. ..................................................................................................................................................

NILAI

PARAF

CATATAN

KEGIATAN BELAJAR VI

ASAL USUL DAN PERSEBARAN MANUSIA DI KEPULAUAN

INDONESIA

Setelah mempelajari bab ini, kalian diharapkan mampu: o menjelaskan teori evolusi manusia menurut Charles Darwin;

o menjelaskan teori-teori mengenai persebaran manusia di Kepulauan Indonesia;
o menyebutkan jenis-jenis manusia purba yang ditemukan di Indonesia;

o menjelaskan perbedaan-perbedaan ciri manusia purba yang ditemukan di Indonesia.
Kepulauan Indonesia termasuk bagian dari asal-usul dan persebaran manusia di dunia. Untuk memahami hal tersebut, kamu harus memahami bagaimana teori tentang evolusi manusia. Teori ini berbicara tentang bagaimana perubahan fisik manusia dan bagaimana asal usulnya. Teori evolusi manusia berkaitan dengan jenis-jenis manusia purba yang ditemukan di Indonesia. Ada berbagai teori tentang asal-usul manusia dan bagaimana persebarannya. I. TEORI EVOLUSI MANUSIA Sebelum membahas mengenai asal-usul manusia Indonesia, terlebih dahulu kita bahas mengenai teori evolusi. Teori evolusi membahas tentang asal-usul makhluk manusia beserta perkembangan fisik manusia. Teori evolusi merupakan kajian yang berakar pada filsafat materialistis. Filsafat materialisme berkembang

(Sumber: www.kompas.com)

dan

menyebar luas pada abad ke-19. Filsafat materialisme berusaha menjelaskan penciptaan alam ini semata-mata karena faktor-faktor yang bersifat materi. Para pendukung filsafat ini berpandangan bahwa segala sesuatu muncul tidak melalui proses penciptaan, melainkan melalui sebuah peristiwa kebetulan yang kemudian mencapai kondisi teratur. Pada pertengahan abad ke-19, filsafat materialisme melahirkan teori evolusi. Tokoh yang mengemukakan teori evolusi ialah seorang naturalis yang berasal dari Inggris, yaitu Charles Robert Darwin (1809-1882). Ia memiliki ketertarikan yang kuat pada alam dan makhluk hidup. Minat tersebut pada akhirnya mendorong dia untuk bergabung dalam ekspedisi pelayaran dengan sebuah kapal bernama H.M.S. Beagle, yang berangkat dari Inggris tahun 1832. Dia mengarungi berbagai belahan dunia selama lima tahun. Pengamatan alam yang dia lakukan melalui perjalanan tersebut menumbuhkan perasaan takjub pada dirinya dengan melihat begitu banyaknya ragam spesies makhluk hidup. Fokus perhatiannya terutama ditujukan pada jenis-jenis burung finch di Kepulauan Galapagos. Ia mengira bahwa variasi pada paruh

burung-burung tersebut disebabkan oleh adaptasi mereka terhadap habitatnya. Dengan pemikiran ini, ia menduga bahwa asal-usul kehidupan dan spesies berdasar pada konsep “adaptasi terhadap lingkungan”. Menurut Darwin, aneka spesies makhluk hidup tidak diciptakan secara terpisah dan beragam melainkan berasal dari nenek moyang yang sama. Kemudian muncul berbagai jenis dan ragam makhluk hidup karena proses adaptasi mereka yang berbeda akibat kondisi alam yang berbeda. Darwin mengemukakan gagasan yang menyatakan bahwa individu-individu yang beradaptasi pada habitat mereka dengan cara terbaik, akan menurunkan sifat-sifat mereka kepada generasi berikutnya. Sifat-sifat yang menguntungkan ini lama-kelamaan terakumulasi dan mengubah suatu individu menjadi spesies yang sama sekali berbeda dengan nenek moyangnya. Menurut Darwin, manusia adalah hasil paling maju dari mekanisme ini. Darwin menamakan proses ini sebagai “evolusi melalui seleksi alam” (survival of the fittest). Ia kemudian mempublikasi-kan pandangannya ini dalam bukunya yang berjudul“The Origin of Species, By Means of Natural Selection” pada tahun 1859. Meskipun demikian, nampaknya Darwin sendiri mempunyai beberapa keraguan dalam pengungkapan teorinya tersebut. Hal ini terungkap dalam salah satu bab yang dituangkannya dalam buku tersebut yang diberi judul “Difficulties of the Theory”. Kesulitan-kesulitan ini terutama pada catatan fosil dan organ-organ rumit makhluk hidup (misalnya mata) yang tidak mungkin dijelaskan dengan konsep kebetulan, dan naluri makhluk hidup. Darwin berharap kesulitan-kesulitan ini akan teratasi oleh penemuan-penemuan baru. Walau bagaimanapun, nampaknya pada saat penyusunan teorinya, Darwin diilhami oleh para ahli biologi evolusionis sebelumnya, terutama seorang ahli biologi Prancis, Lamarck. Menurut Lamarck, makhluk hidup mewariskan ciri-ciri yang mereka dapatkan selama hidupnya dari satu generasi ke generasi berikutnya, sehingga terjadilah evolusi. Sebagai contoh, jerapah berevolusi dari binatang yang menyerupai antelop. Perubahan itu terjadi dengan memanjangkan leher mereka sedikit demi sedikit dari generasi ke generasi ketika berusaha menjangkau dahan yang lebih tinggi untuk memperoleh makanan. Darwin menggunakan hipotesis Lamarck tentang “pewarisan sifat-sifat yang diperoleh sebagai faktor yang menyebabkan makhluk hidup berevolusi. Charles Darwin menulis dua buah buku yang berjudul The Origin of Species (1859) dan The Descent of Man (1871). Melalui kedua buku tersebut, Darwin menyatakan bahwa semua jenis makhluk hidup sekarang ini termasuk juga manusia, berasal dari satu jenis makhluk bersel satu. Lambat laun mereka berkembang menjadi berjenis-jenis makhluk hidup. Binatang yang paling maju ialah sejenis kera, dengan mengalami proses struggle of life , sedikit demi sedikit mengalami perubahan. Perubahan tersebut pada akhirnya mencapai kesempurnaan, sehingga mengarah pada wujud manusia seperti sekarang ini. Silakan kamu diskusikan dengan temanmu, apakah kamu setuju dengan pendapat Darwin bahwa manusia sekarang ini terwujud dari proses evolusi? Apakah kamu juga setuju kalau manusia berasal dari makhluk sejenis kera? Kemukakan pendapatmu! Di dalam proses evolusi manusia terdapat beberapa proses penting yang terjadi. Pertama, adalah sikap tubuh dan cara bergerak. Sikap tegak merupakan fase yang sangat penting dan memberikan pengaruh besar pada proses evolusi selanjutnya. Sikap tegak dimulai dengan kemampuan duduk tegak, berjalan tegak, dan berakhir dengan berdiri tegak untuk waktu yang lama. Kemampuan berdiri tegak mempengaruhi pembebasan tangan dari tugas menunjang badan. Akibatnya, tangan dapat digunakan untuk melakukan berbagai pekerjaan yang sebagian besar pekerjaannya berhubungan dengan membuat dan mempergunakan alat, menyelidiki lingkungan, mencari, membawa,

mempersiapkan dan menyuap makanan, memelihara kebersihan badan, mempertahankan diri, dan mengasuh anak-anak. Dari sini kita mulai melihat perbedaan antara manusia dengan hewan primata lainnya; mereka menggunakan mulut untuk melakukan pekerjaan seperti itu, tetapi melakukannya dengan tangan. Kedua , evolusi kepala termasuk di dalamnya adalah otak. Evolusi kepala berhubungan erat dengan evolusi muka sebagai bagian teratas sistem pencernaan dan pernapasan serta evolusi otak. Perubahan makanan dan cara mengolahnya mempengaruhi struktur mulut sebagai alat pengunyah. Apalagi setelah ditemukannya api semakin menambah kemajuan manusia dalam mengolah makanan. Akibatnya ialah pekerjaan mengunyah semakin berkurang, yang selanjutnya mengakibatkan reduksi alat pengunyah. Gigi-gigi pipi mengecil, demikian pula rahang dan otot-ototnya. Peranan alat pembau semakin berkurang, yang berpengaruh terhadap fungsi bagian otak yang berhubungan dengan pembauan. Sementara di sisi lain, volume otak semakin membesar dan berpengaruh pada berkembangnya keinginan dan prakarsa serta pengendaliannya, kepribadian, daya simak, pemikiran, dan asosiasi serta integrasi pengalaman. Evolusi yang ketiga berkaitan dengan perkembangan biososial manusia. Evolusi pada aspek ini menyangkut tiga hal penting, yaitu: pembuatan alat, organisasi sosial, dan komunikasi dengan bahasa. Evolusi dalam perubahan sikap tubuh mempengaruhi pembebasan tangan dari pekerjaan menumpu badan. Hal ini kemudian diperkuat lagi dengan semakin berkembangnya kemampuan otak untuk berpikir. Dampaknya ialah timbulnya kepandaian baru dalam pemakaian dan pembuatan alat-alat dari kayu, batu, dan sebagainya. Kepandaian ini menimbulkan perubahan dalam cara mencari makan dan mengolah makanan. Kemungkinan berburu binatang-binatang besar mulai ada dan ini perlu dilakukan secara berkelompok. Bekerja sama secara kelompok tentunya memerlukan pengorganisasian dan penggunaan isyarat-isyarat dalam mengatur siasat bersama. Inilah yang pada akhirnya mendorong terciptanya komunikasi baik secara verbal maupun nonverbal sebab komunikasi akan sangat diperlukan untuk mengatur kehidupan secara berkelompok/ bersama. Teori evolusi yang dikembangkan oleh Charles Darwin meskipun dalam beberapa hal mengalami perdebatan, tetapi masih tetap dipercaya oleh banyak orang. Para ilmuwan maupun masyarakat awam mempercayai bahwa sebelum manusia mencapai bentuknya seperti sekarang ini, manusia telah mengalami proses evolusi yang sangat panjang. Dari bentuk yang sangat sederhana sampai pada bentuk sekarang ini yang merupakan bentuk manusia modern. Teori Darwin tentang asal muasal manusia yang berasal dari makhluk sejenis kera perlu mendapat pembuktian. Artinya, untuk sampai pada bentuk manusia seperti sekarang ini haruslah ada sejenis makhluk peralihan yang dapat menjembatani antara kera dengan manusia. Makhluk tersebut tentunya secara fisik dan perkembangan otak serta biososial lainnya mencerminkan peralihan dari makhluk sejenis kera menuju bentuk seperti manusia sekarang ini. Pada kurun waktu beberapa tahun makhluk ini tidak dapat ditemukan sehingga kemudian dikenal konsep missing link yang artinya terputusnya rantai yang dapat menghubungkan antara makhluk awal dengan manusia modern. Pada akhirnya, banyak orang meragukan teori yang dikemukakan oleh Darwin. Untuk membuktikan kebenaran teori Darwin, perlu ditemukan terlebih dahulu makhluk peralihan tadi. Missing link pada akhirnya dapat dipecahkan oleh penemuan fosil yang ditemukan oleh Eugene Dubois di daerah Trinil, Jawa Timur, pada tahun 1891. Fosil tengkorak manusia yang kemudian diberi nama Pithecanthropus Erectus ini diklaim oleh Dubois sebagai makhluk peralihan dari kera menuju manusia

manusia. Akan tetapi nampaknya keyakinan Dubois ini pada akhirnya dapat diruntuhkan dengan ditemukannya fosil lain, yaitu Meganthropus Palaeojavanicus, yang diperkirakan usianya lebih tua dibandingkan dengan Pithecanthropus Erectus. Melihat fakta yang telah dikemukakan di atas, apa yang kemudian terlintas dalam pikiranmu? Dalam ilmu pengetahuan, runtuhnya suatu pendapat, keyakinan ataupun teori yang sebelumnya sudah diyakini oleh banyak orang merupakan hal yang wajar. Hal ini disebabkan ilmu pengetahuan terus berkembang sejalan dengan kebutuhan dan perkembangan manusia itu sendiri. Kita dapat melihat dari pernyataan di atas yang memperlihatkan bagaimana keyakinan Dubois dapat diruntuhkan setelah ditemukannya bukti-bukti baru. Demikian juga dengan teori Darwin, terutama yang menyangkut asal muasal manusia yang diyakininya berasal dari makhluk sejenis kera. Akhir-akhir ini banyak orang yang mulai meragukan kebenaran teori Darwin. Salah satu contohnya adalah Harun Yahya yang meluncurkan teori terbaru tentang runtuhnya teori evolusi Darwin. Meskipun demikian, nampaknya pertanyaan tentang asal-usul manusia modern masih menjadi pertanyaan besar yang harus kita jawab. Kapankah dimulainya keberadaan manusia modern? Bagaimana terjadinya? Terjadi secara lambat laun dan dimulai sejak dulu kala, ataukah dengan cepat dan baru terjadi akhir-akhir ini? Pertanyaan-pertanyaan tersebut masih menjadi perdebatan yang hangat di kalangan para ilmuwan. Untuk menjawab tentang asal-usul manusia memang hanya bisa dibuktikan dari temuan fosil-fosil. Nampaknya konsep evolusi masih tetap kuat dipertahankan dalam merangkai sejarah asal-usul manusia. Ada dua teori yang berhubungan dengan perkembangan manusia modern (Homo Sapiens) . Teori pertama dikenal dengan nama “evolusi-multiregional”. Teori memandang asal-usul manusia modern sebagai suatu fenomena yang mencakup seluruh dunia. Pada prinsipnya, manusia modern berasal dari kerabat yang sama, yaitu dari jenis “ the java man ” (Homo Erectus). Mereka menyebar secara bersamaan ke seluruh dunia dan baru kemudian di tempatnya yang baru mereka melakukan proses evolusi sehingga mencapai manusia modern. Menurut hipotesis di atas, jenis manusia Neanderthal merupakan sebagian hasil evolusi di tiga benua. Dari segi anatomi, jenis manusia Neanderthal merupakan peralihan antara Homo Erectus dan Homo Sapiens modern di Eropa, Timur Tengah dan Asia sebelah barat. Tren evolusi menuju status biologis Homo Sapiens yang terjadi di seluruh dunia tersebut didorong oleh lingkungan kebudayaan baru di tempat yang baru. Dengan berkembangnya kebudayaan ke arah yang lebih kompleksitas, mendorong kemampuan otak untuk semakin berkembang. Otak yang besar dan cerdas membawa kebudayaan yang lebih kompleks, yang pada gilirannya menjadikan otak yang lebih besar dan lebih cerdas lagi. Hal tersebut pada akhirnya mempengaruhi penyebarluasan perubahan genetis dengan cepat pada setiap populasi di seluruh dunia. Teori kedua yang bertentangan dengan teori pertama dikenal dengan teori “ out of Africa”. Teori tersebut berdasarkan hipotesis bahwa manusia modern berasal dari satu daerah, yaitu dari Afrika. Manusia awal yang hidup di Afrika lambat laun mengalami proses evolusi sehingga mencapai bentuk manusia modern ( Homo Sapiens). Kelompok-kelompok Homo Sapiens modern ini kemudian bermigrasi dari Afrika menuju belahan bumi lainnya. Kedatangan manusia modern ini lambat laun pada akhirnya menggantikan populasi manusia pramodern yang ada. Teori ini dinamakan dengan teori “ out of Africa” karena Afrika Sub-Sahara telah diketahui sebagai tempat yang paling memungkinkan berlangsungnya evolusi manusia modern yang pertama.

Bukti-bukti penelitian genetika mengenai variasi DNA dalam inti sel dan mitokondria manusia modern, ternyata lebih mendukung teori “out of Africa”. Hasil penelitian terbaru dari para ilmuwan menunjukkan bahwa semua manusia memiliki DNA yang nampak identik. Begitu identiknya sehingga perbedaan genetis pada sekelompok simpanse bahkan bisa jadi lebih besar aripada perbedaan genetis pada enam milyar manusia yang hidup saat ini. Padahal dalam teori disebutkan bahwa manusia berpisah dengan simpanse dalam satu garis keturunan sekitar 5 hingga 6 juta tahun lalu. Artinya, manusia seharusnya memiliki cukup banyak waktu untuk mengembangkan gen-gen yang berbeda seperti halnya simpanse. Lalu mengapa penelitian hanya mendapatkan gen-gen yang identik pada manusia? Jawaban atas pertanyaan di atas, dikatakan para ilmuwan, adalah karena populasi manusia pernah berkurang hingga sedemikian kecil. Manusia modern akhirnya hanya diturunkan oleh segelintir orang sehingga gen mereka serupa. Kesimpulan dari hasil penelitian ini pernah dipublikasikan di American Journal of Human Genetics. Kesimpulan ini seolah juga membenarkan teori “ Out of Africa” yang menyebutkan bahwa manusia modern berasal dari satu keturunan di Afrika. Dipercaya, populasi manusia yang tinggal 2.000 jiwa itu berdiam di Afrika, berkembang, baru kemudian menyebar ke seluruh penjuru dunia.

Bukti terbaru lainnya mengenai manusia modern yang berevolusi dari Afrika pernah dimuat dalam harian KOMPAS tanggal 12 Juni 2003. Dalam beritanya disebutkan bahwa sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh Profesor Tim White melakukan upaya penggalian dan menemukan sejumlah tengkorak dari dua orang dewasa dan satu anak-anak. Tengkorak-tengkorak tersebut diperkirakan berumur 160.000 tahun. Ketiganya digali dari lapisan sedimen di dekat Desa Herto di wilayah Afar, sebelah timur Ethiopia. Mereka ditengarai merupakan fosil manusia modern (Homo Sapiens) yang tertua di dunia. Hal yang membuat para peneliti sangat tertarik dengan penemuan di atas ialah karena ia cocok dengan penelitian genetis terakhir yang menyebutkan Afrika sebagai asal-usul manusia modern. Selain itu, umur fosil juga sesuai dengan perkiraan ilmuwan tentang munculnya manusia modern pertama kali. Tengkorak manusia Herto yang ditemukan tidak sama persis dengan tengkorak manusia yang hidup saat ini. Ukuran mereka lebih besar, lebih panjang, dan tulang alisnya lebih tebal. Perbedaan kecil namun sangat penting ini, membuat tim peneliti memasukkan tengkorak ini dalam subspesies baru manusia modern yang disebut Homo Sapiens Idaltu ( idaltu berarti “lebih tua” dalam bahasa lokal Afar).

Penemuan fosil di Herto ini membuat gembira golongan ilmuwan yang meyakini bahwa manusia modern memiliki nenek moyang yang tinggal di Afrika 200.000 tahun lalu. Mereka yang mendukung teori “Out of Africa” ini percaya bahwa nenek moyang asal Afrika itulah yang menyebar ke seluruh penjuru dunia dan menggantikan spesies “manusia” lain yang ada saat itu, seperti manusia Neanderthal di Eropa. Ini artinya bila manusia modern telah hidup di Afrika 160.000 tahun lalu, maka kita pastilah bukan keturunan spesies seperti Neanderthal.

II. ASAL-USUL MANUSIA INDONESIA Indonesia termasuk salah satu negara tempat ditemukannya manusia purba. Penemuan manusia purba di Indonesia dapat dilakukan berdasarkan fosil-fosil yang telah ditemukan. Fosil adalah tulang belulang, baik binatang maupun manusia, yang hidup pada zaman purba yang usianya sekitar ratusan atau ribuan tahun. Adapun untuk mengetahui bagaimana kehidupan manusia purba pada saat itu, yaitu dengan cara mempelajari benda-benda peninggalannya yang biasa disebut dengan artefak. Manusia purba yang ditemukan di Indonesia memiliki usia yang sudah tua, hampir sama dengan manusia purba yang ditemukan di negara-negara lainnya di dunia. Bahkan Indonesia dapat dikatakan mewakili penemuan manusia purba di daratan Asia. Daerah penemuan manusia purba di Indonesia tersebar di beberapa tempat, khususnya di Jawa. Penemuan fosil manusia purba di Indonesia terdapat pada lapisan pleistosen. Salah satu jenis manusia purba yang ditemukan di Indonesia hampir memiliki kesamaan dengan yang ditemukan di Peking Cina, yaitu jenis Pithecanthropus Erectus. Penelitian tentang manusia purba di Indonesia telah lama dilakukan. Sekitar abad ke-19 para sarjana dari luar meneliti manusia purba di Indonesia. Sarjana pertama yang meneliti manusia purba di Indonesia ialah Eugene Dubois seorang dokter dari Belanda. Dia pertama kali mengadakan penelitian i gua-gua di Sumatera Barat. Dalam penyelidikan ini, ia tidak menemukan kerangka manusia. Kemudian dia mengalihkan penelitiannya di Pulau Jawa. Pada tahun 1890, E. Dubois menemukan fosil yang ia beri nama Pithecanthropus Erectus di dekat Trinil, sebuah desa di Pinggir Bengawan Solo, tak jauh dari Ngawi (Madiun). E. Dubois pertama-tama menemukan sebagian rahang. Kemudian pada tahun berikutnya kira-kira 40 km dari tempat penemuan pertama, ditemukan sebuah geraham dan bagian atas tengkorak. Pada tahun 1892, beberapa meter dari situ ditemukan sebuah geraham lagi dan sebuah tulang paha kiri.

Untuk membedakan apakah fosil itu, fosil manusia atau kera, E.Dubois memperkirakan isi atau volume otaknya. Volume otak dari fosil yang ditemukan itu, diperkirakan 900 cc. Manusia biasa memiliki volume otak lebih dari 1000 cc, sedangkan jenis kera yang tertinggi hanya 600 cc. Jadi, fosil yang ditemukan di Trinil merupakan makhluk di antara manusia dan kera. Bentuk fisik dari makhluk itu ada yang sebagian menyerupai kera, dan ada yang menyerupai manusia. Oleh karena bentuk yang demikian, maka E. Dubois memberi nama Pithecanthropus Erectus artinya manusia-kera yang berjalan tegak ( pithekos = kera, anthropus = manusia, erectus = berjalan tegak). Jika makhluk ini kera, tentu lebih tinggi tingkatnya dari jenis kera, dan jika makhluk ini manusia harus diakui bahwa tingkatnya lebih rendah dari manusia (Homo Sapiens).

Pithecanthropus Erectus sebagaimana direkonstruksi oleh Dubois (Sumber: Sejarah Kebudayaan Indonesia, Soekmono, halaman 27)

Sebelum menemukan fosil tempurung kepala (cranium) dan tulang paha tengah (femur), Dubois memulai pencariannya dengan berlandaskan pada tiga teori. Ketiga dasar teori tersebut selain digunakan sebagai acuan akademik sekaligus untuk meyakinkan pemerintah kolonial Belanda, bahwa pencarianmissing link dalam mempelajari evolusi manusia penting bagi perkembangan ilmu pengetahuan. Ingat! Pada masa itu Indonesia masih berada dalam kekuasaan pemerintah kolonial Hindia Belanda. Perhatikanlah tiga landasan teori yang dikemukakan oleh Dubois. Pertama, seperti halnya dengan Darwin, Dubois percaya bahwa evolusi manusia berasal dari daerah tropika. Hal ini berkaitan dengan berkurangnya rambut pada tubuh manusia purba yang hanya dapat ditoleransi di daerah tropika yang hangat. Kedua , Dubois mencatat bahwa dalam dunia binatang, pada umumnya mereka tinggal di daerah geografi yang sama dengan asal nenek moyangnya. Dari segi biologi, binatang yang paling mirip dengan manusia ialah kera besar. Sehingga nenek moyang kera besar diduga mempunyai hubungan kekerabatan (kinship) yang dekat dengan manusia. Charles Darwin dalam bukunya The Descent of Man (1871) mengatakan, manusia lebih dekat dengan kera besar di Afrika seperti gorila dan simpanse. Dalam hal ini Dubois berbeda dengan Darwin, ia percaya bahwa Asia Tenggara merupakan asal-usul manusia karena di sana ada orangutan dan siamang. Menurut Dubois, juga didukung oleh beberapa ahli seperti Wallace dan Lyell, orangutan dan siamang lebih dekat hubungannya dengan manusia dibanding gorila dan simpanse. Alasan ketiga , Dubois mengikuti perkembangan penemuan fosil rahang atas dari sejenis kera seperti manusia yang ditemukan di Bukit Siwalik, India pada tahun 1878. Kalau di India ditemukan fosil semacam itu, maka terbuka kemungkinan penemuan fosil selanjutnya di Jawa.

Berlandaskan ketiga dasar teori tersebut dan setelah mendapat dukungan dari pemerintah Hindia Belanda, maka Dubois memulai usaha pencariannya. Keberhasilan kedua adalah ditemukannya fosil “java man” atau Pithecanthropus Erectus, sekarang lebih dikenal dengan nama Homo Erectus di Trinil (Jawa Timur). Saat ini Homo Erectus dipercaya merupakan salah satu kerabat dekat manusia modern (Homo Sapiens) . Berdasarkan analisis para ahli dari Berkeley dengan menggunakan metode mutakhir argon40/argon-39 (laser-incremental heating analysis), diduga umur fosil tersebut sekitar 1 juta tahun. Hasil pengukuran yang melibatkan tim peneliti dari Indonesia itu, pernah dipublikasi dalam majalah ilmiah bergengsiScience vol. 263 (1994). Walau begitu, ada juga kegagalan Dubois yang dalam kaitannya dengan perkembangan ilmu pengetahuan menjadi bermakna. Salah satu kelemahan teori Dubois adalah di missing link, yang menyebutkan mata rantai kera-manusia telah terjawab dengan ditemukannya “java man”. Pendapat itu keliru karena penemuan-penemuan selanjutnya fosil manusia purba di Sangiran (Jawa Tengah), Mojokerto (Jawa Timur), juga di Cina dan Tanzania ternyata jauh lebih tua sekitar 500.000 sampai 750.000 tahun dibanding temuannya. Selain itu, ada kesalahan teori Dubois mengenai volume otak yang meningkat 2 kali lipat sebanding dengan peningkatan ukuran tubuh. Menurut Dubois volume otak fosil “java man” sekitar 700 cc, kurang lebih setengah dari volume otak manusia modern yang sekitar 1.350 cc. Teori tersebut runtuh karena volume otak “java man” berdasarkan penghitungan yang lebih akurat adalah sekitar 900 cc. Sebagai pembanding pada kera besar yang ada sekarang, simpanse misalnya, volume otaknya sekitar 400 cc. “Java man” terlalu pandai untuk mengisi missing link kera-manusia, ia lebih tepat disebut manusia purba. Penemuan fosil manusia purba yang telah dilakukan oleh Dubois pada akhirnya mendorong penemuan-penemuan selanjutnya yang dilakukan oleh para peneliti lainnya. Pada tahun 1907-1908, dilakukan upaya penyelidikan dan penggalian yang dipimpin oleh Selenka di daerah Trinil (Jawa Timur). Penggalian yang dilakukan oleh Selenka memang tidak berhasil menemukan fosil manusia. Akan tetapi upaya penggaliannya telah berhasil menemukan fosil-fosil hewan dan tumbuh-tumbuhan yang dapat memberikan dukungan untuk menggambarkan lingkungan hidup manusia Pithecanthropus . G.H.R von Koenigswald mengadakan penelitian dari tahun 1936 sampai 1941 di daerah sepanjang Lembah Sungai Solo. Pada tahun 1936 Koenigswald menemukan fosil tengkorak anak-anak di dekat Mojokerto. Dari gigi tengkorak tersebut, diperkirakan usia anak tersebut belum melebihi 5 tahun. Kemungkinan tengkorak tersebut merupakan tengkorak anak dari Pithecanthropus Erectus, tetapi von Koenigswald menyebutnya Homo Mojokertensis. Pada tahun-tahun selanjutnya, von Koenigswald banyak menemukan bekas-bekas manusia prasejarah, di antaranya bekas-bekas Pithecanthropus lainnya. Di samping itu, banyak pula didapatkan fosil-fosil binatang menyusui. Berdasarkan atas fauna (dunia hewan), von Koeningswald membagi diluvium Lembah Sungai Solo (pada umumnya diluvium Indonesia) menjadi tiga lapisan, yaitu lapisan Jetis (pleistosen bawah), di atasnya terletak lapisan Trinil ( pleistosen tengah ) dan paling atas ialah lapisan Ngandong ( pleistosen atas ). Pada setiap lapisan itu ditemukan jenis manusia purba. Pithecanthropus Erectus penemuan E. Dubois terdapat pada lapisan Trinil, jadi dalam lapisan pleistosen tengah. Pithecanthropus lainnya ada yang di pleistosen tengah dan ada yang di pleistosen bawah. Di plestosen bawah terdapat fosil

manusia purba yang lebih besar dan kuat tubuhnya daripada Pithecanthropus Erectus , dan dinamakan Pithecanthropus Robustus. Dalam lapisan pleistosen bawah terdapat pula Homo Mojokertensis, kemudian disebut pula Pithecanthropus Mojokertensis. Jenis Pithecanthropus memiliki tengkorak yang tonjolan keningnya tebal. Hidungnya lebar dengan tulang pipi yang kuat dan menonjol. Mereka hidup antara 2 setengah sampai 1 setengah juta tahun yang lalu. Hidupnya dengan memakan tumbuhtumbuhan dan hewan. Pithecanthropus masih hidup berburu dan mengumpulkan makanan. Mereka belum pandai memasak, sehingga makanan dimakan tanpa dimasak terlebih dahulu. Sebagian mereka masih tinggal di padang terbuka, dan ada yang tewas dimakan binatang buas. Oleh karenanya, mereka selalu hidup secara berkelompok. Pada tahun 1941, von Koeningwald di dekat Sangiran Lembah Sungai Solo juga, menemukan sebagian tulang rahang bawah yang jauh lebih besar dan kuat dari rahang Pithecanthropus . Gerahamgerahamnya menunjukkan corak-corak kemanusiaan, tetapi banyak pula sifat keranya. Tidak ada dagunya. Von Koeningwald menganggap makhluk ini lebih tua daripada Pithecanthropus. Makhluk ini ia beri nama Meganthropus Paleojavanicus (mega = besar), karena bentuk tubuhnya yang lebih besar. Diperkirakan hidup pada 2 juta sampai satu juta tahun yang lalu. Von Koenigswald dan Wedenreich kembali menemukan sebelas fosil tengkorak pada tahun 19311934 di dekat Desa Ngandong Lembah Bengawan Solo. Sebagian dari jumlah itu telah hancur, tetapi ada beberapa yang dapat memberikan informasi bagi penelitiannya. Pada semua tengkorak itu, tidak ada lagi tulang rahang dan giginya. Von Koeningswald menilai hasil temuannya ini merupakan fosil dari makhluk yang lebih tinggi tingkatannya daripada Pithecanthropus Erectus, bahkan sudah dapat dikatakan sebagai manusia. Makhluk ini oleh von Koeningswald disebut Homo Soloensis (manusia dari Solo). Pada tahun 1899 ditemukan sebuah tengkorak di dekat Wajak sebuah desa yang tak jauh dari Tulungagung, Kediri. Tengkorak ini ini disebut Homo Wajakensis. Jenis manusia purba ini tinggi tubuhnya antara 130 –210 cm, dengan berat badan kira-kira 30 – 150 kg. Mukanya lebar dengan hidung yang masih lebar, mulutnya masih menonjol. Dahinya masih menonjol, walaupun tidak seperti Pithecanthropus. Manusia ini hidup antara 25.000 sampai dengan 40.000 tahun yang lalu. Di Asia Tenggara juga terdapat jenis ini. Tempat-tempat temuan yang lain ialah di Serawak (Malaysia Timur), Tabon (Filipina), juga di Cina Selatan. Homo ini dibandingkan jenis sebelumnya sudah mengalami kemajuan. Mereka telah membuat alat-alat dari batu maupun tulang. Untuk berburu mereka tidak hanya mengejar dan menangkap binatang buruannya. Makanannya telah dimasak, binatang-binatang buruannya setelah dikuliti lalu dibakar. Umbian-umbian merupakan jenis makanan dengan cara dimasak. Walaupun masakannya masih sangat sederhana, tetapi ini menunjukkan adanya kemajuan dalam cara berpikir mereka dibandingkan dengan jenis manusia purba sebelumnya. Bentuk tengkorak ini berlainan dengan tengkorak penduduk asli bangsa Indonesia, tetapi banyak persamaan dengan tengkorak penduduk asli benua Australia sekarang. Menurut Dubois, bangsa-bangsa asli di Australia. Menurut von Koenigswald, Homo Wajakensis seperti juga Homo Solensis berasal dari lapisan bumi pleistosin atas dan mungkin sekali sudah termasuk jenis Homo Sapiens, yaitu manusia purba yang sudah sempurna mirip dengan manusia. Mereka telah mengenal penguburan pada saat meninggal. Berbeda dengan jenis manusia purba sebelumnya, yang belum mengenal cara penguburan. Homo Wajakensis termasuk dalam golongan bangsa Australoide, bernenek moyang Homo Soloensis dan nantinya menurunkan

Selain di Indonesia, manusia jenis Pithecanthropus juga ditemukan di belahan dunia lainnya. Di Asia, Pithecanthropus ditemukan di daerah Cina, di Cina Selatan ditemukan Pithecanthropus Lautianensis dan di Cina Utara ditemukan Pithecanthropus Pekinensis. Diperkirakan mereka hidup berturut-turut sekitar 800.000 – 500.000 tahun yang lalu. Di Benua Afrika, fosil jenis manusia Pithecanthropus ditemukan di daerah Tanzania, Kenya dan Aljazair. Sedangkan di Eropa fosil manusia Pithecanthropus ditemukan di Jerman, Perancis, Yunani, dan Hongaria. Akan tetapi, penemuan fosil manusia Pithecanthropus yang terbanyak yaitu di daerah Indonesia dan Cina. Di Australia Utara ditemukan fosil yang serupa dengan manusia jenis Homo Wajakensis yang terdapat di Indonesia. Sebuah tengkorak kecil dari seorang wanita, sebuah rahang bawah, dan sebuah rahang atas dari manusia purba yang ditemukan di Australia itu sangat mirip dengan manusia Wajak. Apabila menilik peta Indonesia yang terbentuk pada masa glasial, memperlihatkan bahwa pulau Jawa bersatu dengan daratan Asia dan bukan dengan Australia. Oleh karena itu, diperkirakan manusia Wajak ini bermigrasi ke Australia dengan menggunakan jembatan penghubung. Diduga mereka telah memiliki keterampilan untuk membuat perahu serta mengarungi sungai dan lautan, sehingga akhirnya sampai di daratan Australia. Setelah masa penjajahan Belanda selesai, penelitian manusia purba dilanjutkan oleh orang Indonesia sendiri. Pada tahun 1952 penelitian dimulai. Penelitian ini terutama dilakukan oleh dokter dan geolog yang kebetulan harus meneliti lapisan-lapisan tanah. Seorang dokter dari UGM yang mengkhususkan dirinya pada penyelidikan tersebut adalah Prof. Dr. Teuku Jacob. Dia memulai penyelidikannya di daerah Sangiran. Penelitian ini kemudian meluas ke Bengawan Solo.

Berdasarkan uraian di atas, penyebaran penemuan manusia purba di Indonesia dapat digambarkan dalam bagan di bawah ini.

III. PERSEBARAN MANUSIA DI KEPULAUAN INDONESIA Sebagaimana telah diuraikan sebelumnya bahwa lingkungan alam bumi ini terus mengalami perubahan. Pada kala pleistosen, di bumi terjadi empat kali masa glasial dan tiga kali masa interglasial. Pada zaman glasial, suhu bumi makin dingin sehingga sebagian besar belahan bumi utara dan selatan tertutup oleh lapisan es tebal. Permukaan air laut menurun dan laut yang dangkal ini berubah menjadi daratan. Kondisi demikian memungkinkan bagi manusia ataupun hewan yang hidup pada masa itu melakukan migrasi. Migrasi atau perpindahan dari suatu daerah ke daerah lain dilatarbelakangi oleh upaya untuk mempertahankan hidup. Selain didorong untuk mencari daerah yang lebih nyaman dan hangat, perpindahan dilakukan juga untuk mencari daerah-daerah yang masih sangat kaya akan sumber makanan. Kita ingat bahwa pada masa itu manusia sangat tergantung pada alam. Dengan keterbatasan pemikiran dan kemampuan, mereka menyandarkan hidup sepenuhnya pada alam. Apabila alam tempatnya hidup sudah tidak lagi menyediakan sumber makanan, maka mereka berpindah ke tempat yang masih kaya akan sumber makanan. Manusia pada masa ini masih bersifat food gathering yang artinya kemampuannya hanya terbatas pada mengumpulkan bahan yaitu kemampuan untuk makanan yang tersedia di alam dan belum pada taraf food producing, tanam. Para ahli geologi memperkirakan bahwa pada kala pleistosen khususnya ketika terjadinya glasiasi, Kepulauan Nusantara ini bersatu dengan daratan Asia. Laut dangkal yang ada di antara pulau-pulau di Nusantara bagian barat surut sehingga membentuk paparan yang disebut dengan Paparan Sunda yang menyatukan Indonesia bagian barat dengan daratan Asia. Hal yang sama juga terjadi di Indonesia bagian timur. Di daerah ini terbentuk paparan yang kemudian dinamakan Paparan Sahul yang menyatukan Indonesia bagian timur dengan daratan Australia. Adanya Paparan Sunda memungkinkan

mengolah alam sehingga menghasilkan sumber makanan atau dalam hal ini kemampuan bercocok

terjadinya perpindahan manusia dan hewan dari daratan Asia ke Indonesia bagian barat, atau sebaliknya. Adapun Paparan Sahul memungkinkan terjadinya perpindahan manusia dan hewan dari daratan Australia ke Indonesia bagian timur, atau sebaliknya. Hal di atas dibuktikan dengan hasil kajian yang dikembangkan oleh Wallace yang menyelidiki tentang persebaran fauna ( zoogeografi ) di Kepulauan Indonesia. Fauna yang terdapat di daerah Paparan Sunda, yaitu daerah-daerah Jawa, Sumatera, dan Kalimantan, mempunyai persamaan dengan fauna yang terdapat di Daratan Asia. Adapun fauna yang terdapat di daerah Paparan Sahul, yaitu daerah Papua (Irian) dan sekitarnya mempunyai persamaan dengan fauna yang terdapat di Australia. Wallace menyimpulkan bahwa Selat Lombok merupakan garis yang membagi dua jenis daerah zoogeografi di Indonesia. Di sebelah barat garis tersebut terdapat fauna Asia, sedangkan di timurnya terdapat fauna Australia. “Garis pemisah” fauna ini kemudian oleh Huxley diberi nama “ garis Wallace”. Selanjutnya ia kemudian melengkapi dengan menarik garis itu lebih jauh ke arah utara, yaitu dimulai dari Selat Lombok sampai Selat Makasar dan terus lagi ke utara melewati selat antara Kepulauan Sangir dan Mindanao (Filipina). Terhubungnya pulau-pulau akibat pengesan yang terjadi pada masa glasial memungkinkan terjadinya migrasi manusia dan fauna dari daratan Asia ke kawasan Nusantara. Berdasarkan hasil penelitian, migrasi ini didahului oleh perpindahan binatang yang kemudian diikuti oleh manusia dan diperkirakan terjadi pada kala pleistosen. Sebagai bukti adanya proses migrasi awal binatang dari daratan Asia ke wilayah Indonesia ialah ditemukannya situs paleontologi tertua di daerah Bumiayu yang terletak di sebelah selatan Tegal (Jawa Tengah) dan Rancah di sebelah timur Ciamis (Jawa Barat). Fosil tersebut, yaitu Mastodon Bumiayuensis (spesies gajah) dan Rhinoceros Sondaicus (spesies Badak). Bila dibandingkan dengan fosil binatang di daratan Asia, fosil-fosil tersebut berumur lebih muda dari fosil-fosil yang terdapat dalam kelompok fauna Siwalik di India. Proses migrasi yang terjadi pada masa pleistosen ini menyebabkan wilayah Nusantara mulai dihuni oleh manusia. Timbul pertanyaan tentang asal-usul manusia yang bermigrasi ke wilayah Nusantara ini. Menilik dari segi fisik manusia Indonesia sekarang ini, mayoritas dapat dikelompokkan ke dalam ras Mongoloid dan Austroloid. Para ahli memperkirakan bahwa pada sekitar abad ke-40 sebelum masehi, Pulau Jawa merupakan daerah pertemuan dari beberapa ras dan daerah pertemuan kebudayaan. Ciri-ciri Mongoloid yang terdapat pada manusia Indonesia, nampaknya disebabkan adanya arus migrasi yang berasal dari daratan Asia. Kedatangan mereka pada akhirnya menyingkirkan manusia yang sudah hidup sebelumnya di tanah Nusantara, yaitu dari ras yang disebut Austroloid. Bangsa pendatang dari Asia ini mempunyai kebudayaan dan tingkat adaptasi yang lebih baik sebagai pemburu dibandingkan dengan manusia pendahulunya. Keturunan dari ras Austroloid ini nampaknya tidak ada yang dapat hidup di Jawa, tetapi mereka saat ini dapat ditemukan sebagai suku Anak Dalam atau Kubu di Sumatera Tengah dan Indonesia bagian timur. Arus migrasi para pendatang dari wilayah Asia ke Kepulauan Nusantara terjadi secara bertahap. Pada sekitar 3.000 - 5.000 tahun lalu, tiba arus pendatang yang disebut proto-Malays (Proto Melayu) ke Pulau Jawa. Keturunan mereka saat ini dapat dijumpai di Kepulauan Mentawai Sumatera Barat, Tengger di Jawa Timur, Dayak di Kalimantan, dan Sasak di Lombok. Setelah itu, tibalah arus pendatang yang disebut Austronesia atau Deutero-Malays(Detro Melayu) yang diperkirakan berasal dari Taiwan dan Cina Selatan. Para ahli memperkirakan kedatangan mereka

melalui laut dan sampai di Pulau Jawa sekitar 1.000 - 3.000 tahun lalu. Sekarang keturunannya banyak tinggal di Indonesia sebelah barat. Orang Detro Melayu ini datang ke wilayah Nusantara dengan membawa keterampilan dan keahlian bercocok tanam padi, pengairan, membuat barang tembikar/pecah-belah, dan kerajinan dari batu. Seorang ahli bahasa, yaitu H. Kern, melalui hasil penelitiannya menyatakan bahwa terdapat keserumpunan bahasa-bahasa di Daratan Asia Tenggara dan Polinesia. Menurut pendapatnya, tanah asal orang-orang yang mempergunakan bahasa Austronesia, termasuk bahasa Melayu, harus dicari di daerah Campa, Vietnam, Kamboja, dan daratan sepanjang pantai sekitarnya. Hal ini menimbulkan dugaan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari daerah Cina Selatan yaitu di daerah Yunan. Selain itu, R. von Heine Geldern yang melakukan penelitian tentang distribusi dan kronologi beliung dan kapak lonjong yang ada di Indonesia tiba pada kesimpulan bahwa alat-alat tersebut merupakan hasil persebaran komplek kebudayaan Bacson-Hoabinh yang ada di daerah Tonkin (Indocina) atau Vietnam sekarang ini. Sebenarnya terdapat beberapa teori yang membahas tentang asal-usul manusia yang sekarang menghuni wilayah Nusantara ini. Teori-teori tersebut antara lain sebagai berikut. a. Teori Yunan Teori ini didukung oleh beberapa sarjana seperti R.H Geldern, J.H.C Kern, J.R Foster, J.R Logen, Slametmuljana, dan Asmah Haji Omar. Secara keseluruhan, alasan-alasan yang menyokong teori ini yaitu sebagai berikut.

1) Kapak Tua yang ditemukan di wilayah Nusantara memiliki kemiripan dengan Kapak Tua yang
terdapat di Asia Tengah. Hal ini menunjukkan adanya migrasi penduduk dari Asia Tengah ke Kepulauan Nusantara.

2) Bahasa Melayu yang berkembang di Nusantara serumpun dengan bahasa yang ada di
Kamboja. Hal ini menunjukkan bahwa penduduk di Kamboja mungkin berasal dari Dataran Yunan dengan menyusuri Sungai Mekong. Arus perpindahan ini kemudian dilanjutkan ketika sebagian dari mereka melanjutkan perpindahan dan sampai ke wilayah Nusantara. Kemiripan bahasa Melayu dengan bahasa Kamboja sekaligus menandakan pertaliannya dengan Dataran Yunan.

Peta Migrasi Manusia dari Sungai Mekong (Sumber: D.G. Hall. Sg)

Lihat perbandingan kemiripan antara bahasa Melayu dan Kamboja berikut ini:

Teori ini merupakan teori yang paling populer dan diterima oleh banyak kalangan. Berdasarkan teori ini, orang-orang Nusantara datang dan berasal dari Yunan. Kedatangan mereka ke Kepulauan Nusantara ini melalui tiga gelombang utama, yaitu perpindahan orang Negrito, Melayu Proto, dan juga Melayu Deutro. 1) Orang Negrito Orang Negrito merupakan penduduk paling awal di Kepulauan Nusantara. Mereka diperkirakan sudah mendiami kepulauan ini sejak 1000 SM. Hal ini didasarkan pada hasil penemuan arkeologi di Gua Cha, Kelantan, Malaysia. Orang Negrito ini kemudian menurunkan orang Semang, yang sekarang banyak terdapat di Malaysia. Orang Negrito mempunyai ciri-ciri fisik berkulit gelap, berambut keriting, bermata bundar, berhidung lebar, berbibir penuh, serta ukuran badan yang pendek. 2) Melayu Proto Perpindahan orang Melayu Proto ke Kepulauan Nusantara diperkirakan terjadi pada 2.500 SM. Mereka mempunyai peradaban yang lebih maju daripada orang Negrito. Hal ini ditandai dengan kemahirannya dalam bercocok tanam. 3) Melayu Deutro Perpindahan orang Melayu Deutro merupakan gelombang perpindahan orang Melayu kuno kedua yang terjadi pada 1.500 SM. Mereka merupakan manusia yang hidup di pantai dan mempunyai kemahiran dalam berlayar. b. Teori Nusantara Teori ini menyatakan bahwa asal mula manusia yang menghuni wilayah Nusantara ini tidak berasal dari luar melainkan mereka sudah hidup dan berkembang di wilayah Nusantara itu sendiri. Teori ini didukung oleh sarjana-sarjana seperti J. Crawford, K. Himly, Sutan Takdir Alisjahbana, dan Gorys Keraf. Akan tetapi, nampaknya teori ini kurang populer dan kurang banyak diterima oleh masyarakat. Teori Nusantara didasarkan pada alasan-alasan seperti di bawah ini.

1) Bangsa Melayu dan bangsa Jawa mempunyai tingkat peradaban yang tinggi. Taraf ini hanya
dapat dicapai setelah perkembangan budaya yang lama. Hal ini menunjukkan bahwa orang Melayu tidak berasal dari mana-mana, tetapi berasal dan berkembang di Nusantara.

2) K. Himly tidak setuju dengan pendapat yang mengatakan bahwa bahasa Melayu serumpun
dengan bahasa Champa (Kamboja). Baginya, persamaan yang berlaku di kedua bahasa tersebut adalah suatu fenomena yang bersifat “kebetulan”.

3) Manusia kuno Homo Soloensis

dan Homo Wajakensis yang terdapat di Pulau Jawa.

Penemuan manusia kuno ini di Pulau Jawa menunjukkan adanya kemungkinan orang Melayu itu keturunan dari manusia kuno tersebut, yakni berasal dari Jawa.

4) Bahasa yang berkembang di Nusantara yaitu rumpun bahasa Austronesia, mempunyai
perbedaan yang sangat jauh dengan bahasa yang berkembang di Asia Tengah yaitu bahasa Indo-Eropah.

c. Teori “out of Africa” Hasil penelitian mutakhir/kontemporer menyatakan bahwa manusia modern yang hidup sekarang ini berasal dari Afrika. Setelah mereka berhasil melalui proses evolusi dan mencapai taraf manusia modern, kemudian mereka bermigrasi ke seluruh benua yang ada di dunia ini. Apabila kita bersandar pada teori ini, maka bisa dikatakan bahwa manusia yang hidup di Indonesia sekarang ini merupakan hasil proses migrasi manusia modern yang berasal dari Afrika tersebut. Hasil penelitian terbaru menunjukkan bahwa fosil-fosil manusia purba yang ditemukan di Indonesia atau khususnya di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur tidak mempunyai hubungan langsung dengan manusia modern. Dengan demikian, nampaknya jenis-jenis manusia purba yang pernah hidup di Indonesia khususnya Jawa, seperti Meganthropus Palaeojavanicus, Pithecanthropus Erectus, Homo Soloensis, Homo Wajakensis, dan sebagainya telah mengalami kepunahan. Mereka pada akhirnya digantikan oleh komunitas manusia yang berasal dari Afrika yang melakukan proses migrasi hingga sampai di Kepulauan Nusantara. Nampaknya teori ini perlu terus dikaji dan disosialisasikan, sehingga dapat diterima oleh masyarakat. NamunHomo Erectus yang pernah tinggal di Pulau Jawa mempunyai sejarah menarik karena dapat bertahan sekitar 250.000 tahun lebih lama dari jenis yang sama yang tinggal di tempat lain di Asia, bahkan mungkin bertahan sekitar 1 juta tahun lebih lama dari yang tinggal di Afrika. Umur fosil Homo Erectus terakhir yang ditemukan di Ngandong dan Sambungmacan (Jawa Tengah) sekitar 30.000 sampai 50.000 tahun. Homo Erectus (“java man”) di Pulau Jawa diduga pernah hidup dalam waktu yang bersamaan denganHomo Sapiens (manusia modern). Sampai saat ini, penyebab kepunahan “ java man ” masih misteri. Diduga salah satu penyebabnya ialah karena keterbatasan strategi hidup mereka. Tidak ditemukannya peralatan dari batu (misalnya untuk membelah daging atau untuk berburu) di sekitar fosil mereka menunjukkan bahwa kehidupannya masih sangat primitif. Diduga mereka memakan daging dari binatang yang telah mati (scavenger) . Kolonisasi Homo Sapiens yang berasal dari Afrika berhasil, karena mereka punya strategi hidup yang lebih baik dibanding penduduk asli Homo Erectus. Berdasarkan ketiga teori tersebut, silahkan kamu mencari kekuatan dan kelemahan dari masing-masing teori. Alangkah lebih baik jika kamu bekerja dalam kelompok. Kemudian diskusikan dalam kelompokmu atau berdiskusi dan beradu argumentasi dengan kelompok yang lain.

UJI KOMPETENSI VI

I.
1.

Pilihlah salah satu jawaban yang kamu anggap paling benar!
Siapakah nama ilmuwan yang pertama kali mengungkapkan asal- usul manusia berdasarkan teori a. Charles Darwin b. Lamarck c. E. Dubois d. Von Koeningswald e. Wedenreich

evolusi?

2. Teori evolusi menyatakan bahwa manusia berasal dari .... a. evolusi binatang b. kera c. makhluk yang bersel satu 3. Missing link dapat dipecahkan oleh E. Dubois dengan adanya penemuan fosil yaitu .... a. Meganthropus Paleojavanicus b. Homo Mojokertensis c. Homo Soloensis 4. Untuk membedakan apakah Pithecanthropus itu fosil manusia atau kera dengan cara membedakan .... a. tulang geraham b. volume otak c. tulang tengkorak 5. Teori Evolusi Darwin berpijak dari dasar aliran filsafat .... a. idealisme d. materialisme d. bentuk tubuh e. tulang badan d. Homo Sapiens e. Pithecanthropus Erectus d. Materi yang ada di bumi e. Simpanse

b. eksistensialisme c. atheisme

e. thaoisme

6. Terputusnya mata rantai yang dapat mengubungkan antara makhluk awal dengan manusia modern menurut teori evolusi disebut .... a. adaptasi b. missing link c. evolusi 7. Manakah jenis manusia purba menurut teori evolusi-multiregional yang termasuk bagian dari perkembangan manusia modern .... a. Homo Wajakensis b. Homo Erectus dari .... a. Cina b. Afrika c. Eropa d. India e. Jawa c. Homo Sapiens d. Homo Neanderthal e. Homo Soloensis d. materialisme e. kemusnahan

8. Penemuan fosil manusia Herto telah memberikan kesimpulan bahwa asal muasal manusia modern

9. Pada lapisan Holosin ditemukan jenis manusia purba .... a. Homo Wajakensis b. Homo Soloensis c. Homo Sapiens 10. Menurut teori Nusantara nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari .... a. Yunani b. Nusantara c. Eropa d. Australia e. Afrika d. Maganthropuus Paleojavanicus e. Pithecantropus Erectus

11. Siapakah orang yang pertama kali mengadakan penelitian tentang manusia purba di Indonesia .... a. Von Koeningswald b. Wedenreich c. E. Dubois d. Charles Darwin e. Teuku Jacob

12. Jenis manusia purba yang ditemukan oleh E. Dubois dinamakan .... a. Homo Wajakensis b. Pithecanthropus Erectus c. Meganthropus Paleojavanicus 13.Pithecanthropus Erectus menurut E. Dubois merupakan jenis makhluk antara manusia dan kera karena .... a. sudah berjalan tegak b. sudah memiliki otak yang sama dengan manusia c. hidupnya sudah mulai menetap d. volume otaknya di atas kera dan di bawah manusia d. Homo Soloensis e. Homo Sapiens

e. memiliki gigi geraham yang sama dengan manusia 14. Jenis manusia purba yang sudah mencapai tingkat kesempurnaan disebut.... a. Homo Soloensis b. Homo Sapiens c. Homo Wajakensis 15. Menurut von Koenigswald Meganthropus Paleojavanicus ditemukan pada lapisan .... a. Pleistosen tengah b. Pleistosen bawah c. Pleistosen atas d. Holosen e. Glasial d. Pithecanthropus Erectus e. Meganthropus Paleojavanicus

II. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Uraikanlah teori evolusi menurut Charles Darwin! ............................................................................................................................................................................. . ............................................................................................................................................................................. . ............................................................................................................................................................................. 2. Uraikanlah teori perkembangan manusia modern menurut teori evolusi-multiregional. ............................................................................................................................................................................. . ............................................................................................................................................................................. . ............................................................................................................................................................................. . 3. Uraikanlah bahwa Pithecanthropus Erectus merupakan jenis manusia purba jika dilihat dari volume otaknya! ............................................................................................................................................................................. ............................................................................................................................................................................. .

............................................................................................................................................................................. . 4. Uraikanlah persebaran manusia menurut teori Out of Africa! ............................................................................................................................................................................. . ............................................................................................................................................................................. . ............................................................................................................................................................................. . 5. Uraikanlah asal usul manusia Indonesia menurut Teori Nusantara! ............................................................................................................................................................................. . ............................................................................................................................................................................. . ............................................................................................................................................................................. .

NILAI

PARAF

CATATAN

DAFTAR PUSTAKA
Soekmono,R . 1973. Pengantar Sejarah Kebudayaan Indonesia 1. Yogyakarta : Kanisius Mohammad Iskandar, dkk. 2007. Sejarah Indonesia dalam Perkembangan Zaman untuk SMA. Jakarta : Ganeca Exact. Nugroho Notosusanto, dkk. 1990. Sejarah Nasional Indonesia I. Jakarta : Balai Pustaka. Badrika, I Wayan. 2006. Sejarah untuk SMA Kelas X . Jakarta : Erlangga. Amrin Imran, dkk. 1998. Sejarah Nasional dan Umum 1. Jakarta : Balai Pustaka. Magdalia Alfian, Nana Nurliana Soeyono, Sudarini Suhartono.2007, Sejarah 1 untuk SMA dan MA Kelas XI. Jakarta : Esis

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->