P. 1
Analisis Kinerja Beberapa Ruas Jalan Akibat Pengaruh Hambatan Samping

Analisis Kinerja Beberapa Ruas Jalan Akibat Pengaruh Hambatan Samping

|Views: 380|Likes:
Published by Juniarti Siahaan

More info:

Published by: Juniarti Siahaan on Dec 10, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/15/2015

pdf

text

original

ANALISIS KINERJA BEBERAPA RUAS JALAN AKIBAT PENGARUH HAMBATAN SAMPING

(Studi Kasus Pada Jalan Sutomo, Jalan Merdeka, dan Jalan Patuan Anggi di Kota Pematangsiantar) PROPOSAL TUGAS AKHIR JUNIARTI BASARIA SIAHAAN 090424065 Dosen Pembimbing :

Medis Surbakti, S.T, M.T NIP : 197109142000121001

PROGRAM PENDIDIKAN EKSTENSION DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2012

ANALISIS KINERJA BEBERAPA RUAS JALAN AKIBAT PENGARUH HAMBATAN SAMPING (Studi Kasus Pada Jalan Sutomo, Jalan Merdeka, dan Jalan Patuan Anggi di Kota Pematangsiantar) I. Umum Perkembangan dan pertumbuhan suatu daerah/kota pada dasarnya ditentukan oleh tiga faktor utama, yakni: pertambahan jumlah penduduk, intensitas kegiatan penduduk dan pergerakan penduduk antar pusat kegiatan, dimana ketiga faktor tersebut diwujudkan dalam bentuk fisik kota. Faktor pergerakan penduduk antar pusat kegiatan merupakan salah satu faktor yang harus dipertimbangkan dalam membahas perkembangan dan pertumbuhan suatu daerah kota. Pertambahan jumlah penduduk dan perkembangan sosial ekonomi suatu daerah atau kota akan menyebabkan tuntutan kebutuhan ruang kota yang lebih besar. Hal ini terlihat dari pola penggunaan lahan suatu kota. Selanjutnya, perkembangan kegiatan sosial ekonomi penduduk mengakibatkan meningkatnya intensitas pergerakan penduduk. Kegiatan pergerakan penduduk ini biasa disebut sebagai kegiatan perangkutan atau transportasi. Peningkatan pergerakan penduduk kota menyebabkan meningkatnya kebutuhan akan ketersediaan prasarana dan sarana transportasi perkotaan. Kebutuhan pengembangan prasarana dan sarana transportasi pada umumnya mencakup: a. Pembangunan jalan baru. b. Peningkatan kinerja pelayanan jalan yang sudah ada. c. Pertambahan jumlah sarana angkutan (bus, taksi dan kereta api). d. Fasilitas penunjang transportasi (terminal, halte, parker, traffic light, marka, dan rambu jalan). Pertambahan jaringan jalan perkotaan (panjang jalan dan kualitas jaringan) harus mampu mengimbangi pertambahan jumlah kendaraan. Bila diantara keduanya tidak terdapat keseimbangan, maka masalah transportasi perkotaan seringkali terjadi seperti; penurunan kecepatan perjalanan dan kemacetan lalu lintas.

II. Latar Belakang Transportasi secara sederhana dapat didefenisikan sebagai pergerakan barang atau orang dengan menggunakan fasilitas. Untuk tujuan pergerakan masalah transportasi sendiri tidaklah sederhana karena dalam sistem transportasi melibatkan tiga unsur utama yaitu; dalam sistem kegiatan, sistem jaringan dan sistem pergerakan. Pada daerah perkotaan, masalah transportasi merupakan masalah utama yang sulit dipecahkan apalagi masalah kemacetan lalu lintas. Dengan bertambahnya kepemilikan kendaraan dan cara pengoperasian fasilitas yang belum optimal maka akan mengakibatkan peningkatan kemacetan lalu lintas yang semakin tinggi. Maka dari itu perencanaan jalan raya dengan segala fasilitasnya harus direncanakan dengan baik sehingga kelancaran, keamanan dan kenyamanan pengguna jalan akan terpenuhi. Dalam hal ini tingkat pelayanan suatu ruas jalan perlu dijaga dan dipelihara agar benar-benar memberikan pelayanan yang maksimal. Kota Pematangsiantar merupakan kota yang pada awalnya terbentuk karena adanya kepentingan jalur perkebunan, wisata, sehingga dapat dikatakan sebagai kota persinggahan ataupun crossroad city. Dengan luas ± 7997 Ha, Pematangsiantar merupakan kota kecil yang sangat ramai dan sibuk, khususnya di kawasan pusat kota yang terletak disepanjang jalan Sutomo-Merdeka, yang merupakan koridor utama di kota Pematangsiantar yang memiliki tingkat aksesibilitas yang tinggi dan merupakan kawasan yang secara umum diperuntukkan bagi bangunan umum/usaha atau jasa komersil. Kawasan ini juga merupakan kawasan yang memiliki berbagai jenis aktivitas yang tinggi. Pada ruas jalan Sutomo, Jalan Merdeka, dan Jalan patuan Anggi Pematang Siantar merupakan ruas jalan dengan arus lalu lintas tinggi. Kegiatan transportasi di ruas-ruas jalan tersebut akhir-akhir ini menunjukkan kecenderungan yang terus meningkat. Peningkatan ini terutama disebabkan oleh adanya pertambahan kegiatan perkotaan, baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Terjadinya peningkatan kegiatan perkotaan adalah disebabkan oleh adanya pertambahan jumlah penduduk, peningkatan kebutuhan sosial ekonomis penduduk, perluasan dan peningkatan fungsi sosial politik dari kota terhadap daerah pelayanan serta adanya perkembangan teknologi.

Kondisi lalu lintas (traffic) di pusat Kota Pematangsiantar (pusat lokasi penelitian) pada saat ini menunjukkan tundaan (delay) yang terus meningkat, juga kemacetan lalu lintas yang semakin meningkat. Disekitar jalan termasuk daerah dengan tingkat kesibukan tinggi, karena disepanjang jalan terdapat sarana perdagangan, sarana pendidikan, dan fasilitas Rumah Sakit, sehingga sering terjadi konflik dari bergeraknya arus lalu lintas yang menyebabkan terjadinya kemacetan dan ketidakteraturan di sepanjang ruas jalan Sutomo, jalan Merdeka, dan jalan Patuan Anggi. Masalah yang terjadi adalah tidak tersedianya kawasan parkir tersendiri pada masing-masing sarana tersebut di atas, sehingga parkir dilakukan dengan memakai badan jalan, terdapat warungwarung pada jalur pejalan kaki yang mengakibatkan banyak pejalan kaki menggunakan badan jalan, juga terjadinya proses naik turun baik penumpang angkutan umum maupun barang di sepanjang mengurangi ruas jalan, yang ruas tentunya jalan hal-hal akan tersebut akan kapasitas dan menyebabkan

penurunan kecepatan bagi kendaraan yang melintasinya. Sehubungan dengan permasalahan tersebut di atas, maka diperlukan studi dan analisa untuk mengetahui nilai kapasitas, derajat kejenuhan dan tingkat pelayanan ruas jalan terhadap arus lalu lintas yang bergerak, sehingga dapat dicari solusi permasalahannya. III. TUJUAN PENELITIAN Ada pun tujuan dari penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh dari penyebab kemacetan lalu lintas yang terjadi di kawasan jalan Sutomo, jalan Merdeka, dan jalan Patuan Anggi Pematang Siantar, yaitu: • • Volume lalu lintas Kecepatan rata-rata kendaraan

• •

Volume parkir Volume penyebrang jalan

2. Menganalisis tingkat pelayanan (Level Of Service) pada ruas jalan Sutomo, Pematang Siantar. IV. MANFAAT PENELITIAN Dengan adanya penelitian ini diharapkan hasilnya berguna untuk memberikan sumbangan pemikiran bagi semua pihak yang berkepentingan terhadap masalah kemacetan lalu lintas yang disebabkan aktivitas tepi jalan atau hambatan samping. V. PEMBATASAN MASALAH Untuk menganalisis permasalahan dan memudahkan dalam menganalisa, maka berikut: a. Lokasi penelitian yang dipilih dalam penelitian ini adalah kawasan jalan Sutomo, jalan Merdeka, dan jalan Patuan Anggi Pematang Siantar selama 3 hari, yaitu hari senin, selasa dan rabu dengan pertimbangan bahwa pada hari tersebut dianggap mewakili kondisi arus lalu lintas yang padat, aktivitas kegiatan sangat tinggi karena merupakan hari kerja. b. samping. c. Penelitian ini tidak membahas sikap dan perilaku pengemudi kendaraan. VI. METODOLOGI PENELITIAN 1. Studi Literatur Studi literatur ini meliputi pengambilan teori-teori serta rumus-rumus dari beberapa sumber bacaan buku, jurnal ilmiah, makalah-makalah, seminar atau Penelitian ini dilakukan hanya pada volume kendaraan, kecepatan, derajat kejenuhan dan hambatan dibuat batasan-batasan masalah sebagai

symposium ilmiah, sumber-sumber dariinternet yang berkaitan dengan Tugas Akhir ini. 2. Data Primer Data primer adalah data yang diambil di lapangan dengan cara pencatatan langsung. Pengumpulan data primer dilakukan dengan cara, yaitu survey volume lalu lintas, survey kecepatan kendaraan serta survey hambatan samping pada ruas jalan Sutomo, jalan Merdeka, dan Jalan Patuan Anggi Pematang Siantar. 3. Data Sekunder Data sekunder didapatkan melalui instansi-instansi pemerintahan/swasta yang terkait yang berkaitan dengan parameter yang akan dicari dalam tugas akhir ini. Selanjutnya data-data primer dan sekunder yang telah diperoleh kemudian dianalisa hingga didapat nila-nilai atau parameter yang dimaksud. Nilai-nilai atau parameter ini tercakup dalam suatu kesimpulan penelitian. VII. TINJAUAN PUSTAKA VII.1. Karakteristik Arus Lalu Lintas Arus lalu lintas merupakan gabungan dari beberapa kendaraan dan pejalan kaki yang bergerak mengikuti lintasan yang sama. Parameter arus lalu lintas ditentukan oleh kemampuan pengemudi dan pejalan kaki untuk mengantisipasi pengguna jalan lainnya, karakteristik kendaraan, geometric desain jalan termasuk kondisi permukaan jalan. Parameter tersebut adalah volume, kecepatan, kepadatan, tingkat pelayanan dan derajat kejenuhan. Karakteristik arus lalu lintas menjelaskan ciri arus lalu lintas secara kuantitatif maupun kualitatif dalam kaitannya dengan kecepatan, besarnya arus dan kepadatan lalu lintas serta hubungannya dengan waktu maupun jenis kendaraan yang menggunakan ruang jalan. Karakteristik diperlukan untuk menjadi acuan dalam perencanaan lalu lintas. VII.1.1. Volume Lalu Lintas

Volume lalu lintas adalah jumlah kendaraan yang melintasi suatu ruas jalan pada periode waktu tertentu diukur dalam satuan kendaraan per satuan waktu (Manual Kapasitas Jalan Indonesia, 1997). V = MC.Emp1 + LV .Emp 2 + HV .Emp3 Dengan : MC LV HV • • • • = Sepeda Motor (emp = 0,4) = Mobil Penumpang (emp = 1) = Kendaraan Berat (emp = 1,2)

Manfaat data (informasi) volume adalah : Nilai kepentingan relatif suatu rute Fluktuasi arus lalu lintas Distribusi lalu lintas dalam sebuah sistem jalan Kecenderungan pemakai jalan

Data volume lalu lintas berupa : 1. Volume berdasarkan arah arus :  Dua arah  Satu arah  Arus lurus  Arus belok, baik belok kiri, maupun belok kanan 2.    3. Volume berdasarkan jenis kendaraan, seperti antara lain : Mobil penumpang atau kendaraan ringan Kendaraan berat (truk besar, bus) Sepeda motor Volume berdasarkan waktu pengamatan survey lalu lintas,

seperti 5 menitan, 15 menit, atau 1 jam. Volume lalu lintas mempunyai istilah khusus berdasarkan bagaimana data tersebut diperoleh yaitu:

a. ADT (average dayli traffic) atau dikenal juga sebagai LHR (lalu lintas harian ratarata) yaitu volume lalu lintas rata-rata harian berdasarkan rumus sebagai berikut: ADT = Dengan: Qx X
Q x X

pengumpulan data selama χ hari, dengan

ketentuan 1 < χ < 365. sehingga ADT dapat dihitung dengan

= Volume lalu lintas yang diamati selama lebih dari 1 hari dan kurang dari 365 hari = Jumlah hari pengamatan b. AADT (Average Annual Daily Traffic) atau dikenal juga sebagai LHRT (Lalu lintas harian rata-rata), yaitu total volume rata-rata harian (seperti ADT), akan tetapi pengumpulan datanya harus > 365 hari ( x > 365 hari). c. AAWT (Average Annual Weekly Traffic), yaitu volume ratarata harian selama hari kerja berdasarkan pengumpulan data > 365 hari, sehingga AAWT dapat dihitung sebagai jumlah volume pengamatan selama hari kerja dibagi dengan jumlah hari kerja selama pengumpulan data. d. Maximum Annual Hourly Volume, yaitu volume tiap jam yang terbesar untuk suatu tahun tertentu. e. 30 HV (30th highest annual hourly volume) atau disebut juga sebagai DHV (design hourly volume), yaitu volume lalu lintas tiap dilampui 29 data. f. Flow Rate adalah volume yang diperoleh dari pengamatan yang lebih kecil dari 1 jam, akan tetapi kemudian dikonversikan menjadi volume 1 jam secara linear. jam yang dipakai sebagai volume volume ini desain. Dalam setahun besarnya

g. Peak Hour Factor (PHF) adalah perbandingan volume satu jam penuh dengan puncak dari flow rate pada jam tersebut, sehingga PHF dapat dihitung dengan rumus berikut : PHF = Volume satu jam Maksimum flow rate

VII.1.2. Kecepatan Kecepatan menentukan jarak yang akan dijalani pengemudi kendaraan dalam waktu tertentu. Pemakai jalan dapat menaikkan kecepatan untuk memperpendek waktu perjalanan atau memperpanjang jarak perjalanan. Nilai perubahan kecepatan adalah mendasar tidak hanya untuk berangkat dan berhenti tetapi untuk seluruh arus lalu lintas yang dilalui. Kecepatan adalah sebagai perbandingan jarak yang dijalani dan waktu perjalanan, atau dapat dirumuskan sebagai berikut: S = Dengan: S d t d t

= kecepatan (km/jam; m/dt) = jarak tempuh kendaraan (km; m) = waktu tempuh kendaraan (jam; detik)

Pada penelitian ini kecepatan yang ditinjau adalah kecepatan rata-rata ruang (Space Mean Speed (SMS)), karena penggunaan waktu tempuh rata-rata memperhitungkan panjang waktu yang dipergunakan setiap kendaraan didalam ruang. Jika waktu tempuh t1,t2,t3,...,tn, diamati untuk n kendaraan yang melalui suatu penggal jalan sepanjang L, maka kecepatan tempuh rata-ratanya adalah,
V = s L

∑= n
i =1

n

ti

=

nL
n =1

t ∑

n

i

Dengan :

Vs L ti n

= Kecepatan tempuh rata-rata (km/jam; m/dt) = Panjang penggal jalan (km;m) = Waktu tempuh kendaraan ke I untuk melalui = Jumlah waktu tempuh yang diamati

sedangkan formula yang digunakan utnuk kecepatan arus bebas adalah berdasarkan MKJI 1997 : Fv = (Fvo + FVw) x FFsf x FFVcs Dimana : Fv Fvo FVw FFsf VII.1.3. Kepadatan Kepadatan didefinisikan sebagai jumlah kendaraan yang menempati panjang ruas jalan atau lajur tertentu, yang umumnya dinyatakan sebagai jumlah kendaraan per kilometer atau satuan mobil penumpang per kilometer (smp/km). Jika panjang ruas yang diamati adalah L, dan terdapat N kendaraan, maka kepadatan k dapat dihitung sebagai berikut: k = N L = kecepatan arus bebas = kecepatan arus bebas dasar (km/jam) = penyesuaian lebar jalur lalu lintas jalan (km/jam) = faktor penyesuaian hambatan samping

FFVcs = faktor penyesuaian ukuran kota

Kepadatan sukar diukur secara langsung (karena diperlukan titik ketinggian tertentu yang dapat mengamati jumlah kendaraan dalam panjang ruas jalan tertentu), sehingga besarnya ditentukan dari dua parameter volume dan kecepatan, yang mempunyai hubungan sebagai berikut:
k = volume kecepa tan ruang rata − rata

VII.1.4. Hubungan Antara Arus, Kecepatan, dan Kepadatan Analisa karakteristik arus lalu lintas untuk ruas jalan dapat dilakukan dengan mempelajari hubungan matematis antara kecepatan, arus, dan kepadatan lalu lintas yang terjadi. Persamaan dasar yang menyatakan hubungan matematis antara kecepatan, arus, dan kepadatan adalah; V =D.S Dimana : V = Arus (volume) lalu lintas, smp/jam D = Kepadatan (density), smp/km

S = Kecepatan (speed), km/jam VII.2. Bangkitan Parkir VII.2.1. Pengertian Parkir Parkir adalah tempat khusus bagi kendaraan untuk berhenti demi keselamatan. Salah satu kriteria seseorang memilih lokasi parkir adalah aksesibilitas. Umumnya ketersediaan tempat parkir, baik di badan jalan (on street parking) maupun bukan di badan jalan (off street parking) belum dapat mengimbangi kebutuhan akan tempat parkir, terutama di pusat kota menengah dan besar seiring dengan meningkatnya kepemilkian kendaraan pribadi yang mutlak memerlukan prasarana parkir untuk menunjang aksesibilitas. Salah satu faktor utama yang perlu diperhitungkan dalam perencanaan penyediaan parkir adalah kebutuhan untuk menimbulkan gangguan akibat on-street parking terhadap arus lalu lintas. Penggunaan badan jalan sebagai tempat parkir jelas memperkecil kapasitas jalan tersebut. Secara umum parkir dapat dibagi atas 2 (dua) yaitu : a. Parkir di badan jalan (on street parking) Bergantung pada durasi, pergantian, tingkat pengisian parkir dan distribusi ukuran kendaraan, kita mungkin dapat menentuka geometri parkir pada badan jalan. Walaupun parkir miring dapat menyediakan lebih banyak ruang per kaki linear kerebnya, parkir miring ini akan membatasi pergerakan lalu lintas di jalan daripada parkir sejajar. Parkir sejajar tandem akan mengurangi maneuver parkir dan disarankan untuk jalan-jalan utama dengan lalu lintas yang sibuk. Pertimbangan keselamatan harus dipertimbangkan pada susunan parkir pada badan jalan, dan factor ini sangat erat kaitannya dengan volume dan kecepatan lalu lintas di jalan yang bersangkutan (C. John Khisty dan B. Kent Lall, 2003). Parkir pada badan jalan ini mengambil tempat di sepanjang jalan dengan atau tanpa melebarkan jalan untuk pembatas parkir. Parkir ini baik bagi pengunjung yang ingin dekat dengan tujuannya, tetapi untuk lokasi dengan intensitas penggunaan lahan yang cukup tinggi , cara ini kurang

menguntungkan. Parkir pada badan jalan menimbulkan beberapa kerugian, antara lain : 1. Mengganggu kelancaran arus lalu lintas 2. Berkurangnya lebar jalan sehingga menyebabkan berkurangnya kapasitas jalan. 3. Menimbulkan kemacetan lalu lintas Gangguan samping akan mempengaruhi kapasitas ruas jalan. Salah satu bentuk gangguan samping yang paling banyak dijumpai di daerah perkotaan adalah kegiatan perparkiran yang menggunakan badan jalan. Lebar jalan yang tersita oleh kegiatan perparkiran (termasuk lebar maneuver) tentu mengurangi kemampuan jalan tersebut dalam menampung arus kendaraan yang lewat, atau dengan kata lain terjadi fluktuasi arus lalu lintas di ruas jalan tersebut (Ofyar Z. Tamin, 2000). b. Parkir di luar badan jalan (off-street parking) Banyak kota dan daerah pinggiran memiliki parkir di luar badan jalan yang terbuka untuk umum secara gratis. Perimbangan nyata parkir luar badan jalan adalah sewa parkir atau parkir dengan juru parkir. Fasilitas sewa parkir sejauh ini telah cepat menjadi metode perparkiran yang paling lazim. Yang menjadi sasaran ahli teknik adalah banyaknya kapasitas simpan maksimum dari area kerja yang ada, yang konsisten dengan distribusi ukuran dan dimensi modelnya. Kapasitas dan ruang titik akses ke fasilitas parkir harus cukup untuk menampung kendaraan yang masuk tanpa berjejal di jalan (C. Jotin Khisty dan B. Kent Lall, 2003). VII.2.2. Pengukuran Karakteristik Parkir Pengukuran parkir dilakukan untuk mengenali kekurangan atau mengembangkan usul guna memperbaiki penyediaan parkir di areal tertentu. Menurut Hobbs(1995), pengukuran karakteristik parkir meliputi : a. Akumulasi parkir Akumulasi parkir adalah jumlah kendaraan yang diparkir di area parkir pada waktu tertentu.

Akumulasi = Ei – Ex + X Dengan : Ei Ex X b. Volume parkir Menurut Hobbs (1995), volume parkir menyatakan jumlah kendaraan yang termasuk dalam beban parkir (yaitu jumlah kendaraan pada periode waktu tertentu). Waktu yang digunakan kendaraan untuk parkir, dalam menitan atau jam-jaman, menyatakan waktu parkir. c. Durasi parkir d. Pergantian parkir e. Indeks parkir. = Entry (jumlah kendaraan yang masuk pada lokasi parkir) = Exit (kendaraan yang keluarpad lokasi parkir) = jumlah kendaraan yang ada sebelumya

VII.2.3. Kebutuhan Ruang Parkir Satuan Ruang Parkir (SRP) adalah ukuran luas efektif untuk meletakkan kendaraan (mobil penumpang, bus/truk atau sepeda motor), termasuk ruang bebas dan lebar bukaan pintu. Satuan ruang parkir merupakan ukuran kebutuhan ruang untuk parkir kendaraan agar nyaman dan aman, dengan besaran ruang dibaut seefisien mungkin. Dalam perencanaan fasilitas parkir, hal utama yang harus diperhatikan adalah dimensi kendaraan dan perilaku dari pemakai kendaraan kaitannya dengan besaran satuan ruang parkir, lebar jalur gang yang diperlukan dan konfigurasi parkir. Penentuan besarnya satuan ruang parkir tergantung beberapa hal: SRP4 = f (D,Ls,Lm,Lp) SRP2 = f (D,Ls,Lm) Dimana : SRP4 = Satuan ruang parkir untuk kendaraan roda 4

SRP2 = Satuan ruang parkir untuk kendaraan roda 2 D Ls Lm Lp = Dimensi kendaraan standar = Ruang bebas samping arah lateral = Ruang bebas samping arah membujur = Lebar bukaan pintu Penentuan Ruang Parkir Jenis Kendaraan Mobil Penumpang Golongan I Mobil Penumpang Golongan II Mobil penumpang Golongan III Sepeda Motor Bus / Truk Sumber : Departemen Perhubungan 1988 Satua Ruang Parkir (m²) 2,30 x 5,00 2,50 x 5,00 3,00 x 5,00 0,75 x 2,00 3,40 x 12,50

VII.3. Pejalan Kaki Berjalan kaki adalah suatu bentuk transportasi yang penting di daerah perkotaan. Oleh karena itu kebutuhan para pejalan kaki merupakan suatu bagian yang integral/ terpadu dalam sistem transportasi jalan. Para pejalan kaki berada pada posisi yang lemah jika mereka bercampur dengan kendaraan, maka mereka akan memperlambat arus lalu lintas. Oleh karena itu pejalan kaki harus dipisahkan dari arus kendaraan bermotor, tanpa menimbulkan gangguan-gangguan yang besar terhadap aksesibilitas. VII.3.1. Failitas Pejalan Kaki Fasilitas pejalan kaki dibutuhkan untuk mengakomodasikan dan melindungi pergerakan pejalan kaki. Fasilitas pejalan kaki diwujudkan dengan prasarana sebagai berikut : a. Trotoar : Trotoar adalah sebagian dari jalan yang disediakan khusus bagi pejalan kaki yang pada umumnya ditempatkan sejajar

dengan jalur lalu lintas, berupa kerb (bagian jalan yang ditinggikan dan merupakan batas luar daerah manfaat jalan). Penyeberangan : Kriteria yang terpenting dalam merencanakan fasilitas penyeberangan adalah bertingkat. VII.4. Penyebrang Jalan VII.4.1. Volume Penyeberang Jalan Volume penyeberang jalan adalah pergerakan memotong ruas jalan pada periode waktu tertentu. VII.4.2. Tipe Fasilitas Penyeberangan Pejalan Kaki Metode umum untuk mengidentifikasi permasalahan – permasalahan yang mungkin terjadi adalah melalui pengukuran konflik kendaraan / pejalan kaki. Pengukuran tingkat konflik = P.V² Dimana : P = Volume pejalan kaki yang menyeberangi jalan (orang/jam), V = Volume kendaraan per jam (smp/jam) VII.5. Analisis Regresi Analisis ini memungkinkan kita untuk mendapatkan hubungan variabelvariabel dalam bentuk persamaan matematik Persamaan yang digunakan untuk analisis regresi adalah: Y = a + bx Di mana : Y x a b = variabel tak bebas/variabel dependen = variabel bebas/variabel independent = Intersep atau konstanta regresi = Koefesien regresi

VII.6. Kapasitas Jalan Kapasitas suatu ruas jalan didefinisikan sebagai jumlah maksimum kendaraan yang dapat malintasi suatu ruas jalan yang uniform per jam, dalam satu arah untuk jalan dua jalur dua arah dengan median atau total dua arah untuk jalan dua jalur tanpa

median, selama satuan waktu tertentu pada kondisi jalan dan lalu lintas yang tertentu. Kondisi jalan adalah kondisi fisik jalan, sedangkan kondisi lalu lintas adalah sifat lalu lintas (nature of traffic). Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kapasitas jalan antara lain: 1. Faktor jalan, seperti lebar lajur, kebebasan lateral, bahu jalan, ada median atau tidak, kondisi permukaan jalan, alinyemen, kelandaian jalan, trotoar dan lain-lain. 2. Faktor lalu lintas, seperti komposisi lalu lintas, volume, distribusi lajur, dan gangguan lalu lintas, adanya kendaraan tidak bermotor, gangguan samping, dan lain-lain. 3. Faktor lingkungan, seperti misalnya pejalan kaki, pengendara sepeda, binatang yang menyeberang, dan lain-lain. Manual Kapasitas Jalan Indonesia 1997 (MKJI 1997), memberikan metoda untuk memperkirakan kapasitas jalan di Indonesia yaitu dengan rumus sebagai berikut: C = Co x Fcw x FCsp x FCsf x FCcs Dimana : C Co Fcw FCsf = Kapasitas (smp/jam) = Kapasitas dasar (smp/jam) = Faktor penyesuaian akibat lebar jalur lalu lintas = Faktor penyesuaian akibat hambatan samping

FCsp = Faktor penyesuaian akibat pemisah arah FCcs = Faktor penyesuaian untuk ukuran kota

Menentukan Tujuan Penelitian

Mengumpulkan Bahan Referensi

Identifikasi Data

Data Primer Survey Volume Lalu Lintas Survey Kecepatan Survey Hambatan Samping

Data Sekunder Peta Lokasi

Pengolahan Data Analisa Data Analisa Kapasitas Analisa Hambatan Samping Analisa Tingkat Pelayanan

Kesimpulan dan Saran

Bagan Alir Rencana Kegiatan

VIII. SISTEMATIKA PENULISAN Untuk memberikan gambaran garis besar penulisan tuga akhir ini, maka isi tugas akhir ini dapat diuraikan sebagai berikut: BAB I : PENDAHULUAN Merupakan bingkaian studi atau rancangan yang akan dilakukan meliputi latar belakang, rumusan masalah, maksud dan tujuan, pembatasan masalah, keaslian penelitian, gambaran umum mengenai lokasi penelitian. BAB II : TINJAUAN PUSTAKA Merupakan kajian berbagai literature serta hasil studi yang relevan dengan pembahasan ini. Bab ini berisikan tentang Tinjauan Pustaka atau landasan teori. BAB III : METODOLOGI PENELITIAN Bab ini berisikan tentang metode yang dipakai dalam penelitian ini termasuk pemilihan lokasi penelitian, pengumpulan data, langkah penelitian analisa data dan perhitungan dalam menganalisis. BAB IV : ANALISIS DATA Berisikan pembahasan mengenai data-data yang dikumpulkan lalu dianalisis sehingga diperoleh kesimpulan BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisikan tentang kesimpulan yang diperoleh dari pembahasan bab-bab sebelumnya dan saran mengenai temuan-temuan penting untuk dijadikan pertimbangan serta saran tindak lanjut terhadap hasil yang diperoleh dari penulisan ini.

DAFTAR PUSTAKA Edward . K. Morlock, 1991, Pengantar Teknik dan Perencanaan Transportasi, Erlangga, Jakarta. Hobbs, F.D, 1995, Perencanaan Teknik Lalu Lintas, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta. Herlina, N., Pengaruh Hambatan Samping Terhadap Kecepatan di Jalan Perkotaan. Khisty, C. Jotin dan B. Kent Lall. (2003). Dasar-Dasar Rekayasa Transportasi. Jilid 2, Penerbit Erlangga, Jakarta. MKJI, (1997). Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI). Direktorat Jendral Bina Marga Departemen Pekerjaan Umum, Jakarta. Miro, F., (2002). Perencanaan Transportasi. Penerbit Erlangga, Jakarta. Nasution, M.N., (2003). Manajemen Transportasi, Penerbit Ghalia Indonesia, Jakarta. Sukawati, N., (2012). Dampak Hambatan Samping Terhadap Kecepatan Lalu Lintas di Kawasan Jalan Kartini Denpasar. Tamin, O.Z., (2000). Perencanaan dan pemodelan Transportasi. Penerbit ITB, Bandung Wahyuni, R. (2008). Pengaruh Parkir Pada Badan Jalan Terhadap Kinerja Ruas Jalan. Tugas Akhir, Subt. Dept. Rekayasa Transportasi, Jurusan Teknik Sipil, Universitas Sumatera Utara Yunianta, A. (2006). Pengaruh Manuver Kendaraan Parkir Badan Jalan terhadap Karakteristik Arus Lalu Lintas Di Jalan Diponegoro Yogyakarta. Tesis Magister, Sub. Dept. Rekayasa Transportasi, Jurusan Teknik Sipil, Universitas Diponegoro

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->