P. 1
PENGELOLAAN LIMBAH PADAT

PENGELOLAAN LIMBAH PADAT

|Views: 95|Likes:
Published by Pedang Petunjuk

More info:

Published by: Pedang Petunjuk on Dec 13, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/13/2012

pdf

text

original

PENGELOLAAN LIMBAH PADAT

1. PENCEGAHAN POLUSI SEKUNDER 2. SANITARY LANDFILL 3. PERANAN LOKASI PENIMBUNAN LIMBAH PADAT

TPA di Kuala Lumpur, Malaysia, yang telah menerapkan sistem Lahan Urug Saniter (Sanitary Landfill)

Fasilitas lokasi penimbunan limbah saniter khusus
Lokasi penimbunan limbah dapat melaksanakan fungsinya hanya apabila kita memiliki rancangan dan cara kerja yang baik. Rancangan yang baik dengan cara kerja yang buruk atau rancangan yang buruk dengan cara kerja yang baik tidak akan menimbulkan hasil yang baik. Lihat Gambar 4.

TPA PUTRI CEMPO SURAKARTA

Gambar 4. Ilustrasi konsep Lokasi Penimbunan limbah Sanitasi Khusus

LINDI DI TPA PUTRI CEMPO SURAKARTA

1. Pencegahan Polusi Sekunder
a) Keadaan sekarang dan masa depan lokasi penimbunan limbah b) Pencegahan Polusi Sekunder c) Pencegahan polusi sekunder dengan menggunakan tanah penutup d) Efektifitas metode tanah penutup

1) Keadaan sekarang dan masa depan lokasi penimbunan limbah Umumnya orang tidak menghendaki lokasi penimbunan limbah dibuat dekat dengan tempat tinggal mereka karena hal ini dapat menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan hidup dan warga setempat. Dampak negatif demikian disebut "polusi sekunder" mengingat tujuan utama lokasi penimbunan limbah ialah menghindari polusi lingkungan hidup di daerah kota dengan membawa limbah dari daerah kota, dan menampungnya di lokasi penimbunan limbah yang baik.

Meskipun demikian, lokasi penimbunan limbah merupakan fasilitas umum yang sangat diperlukan bagi setiap kota modern di dunia. Oleh karena itu, setiap kota perlu merencanakan dan merancang lokasi penimbunan limbah dengan cara yang dapat diterima oleh masyarakat . Guna membuat lokasi penimbunan limbah yang dapat diterima masyarakat setempat, polusi sekunder dan dampak buruk yang ditimbulkannya perlu diperkecil. Perlu juga untuk dirumuskan rencana pemakaian lokasi paska-penutupan dengan mempertimbangkan pendapat masyarakat setempat.

2) Polusi sekunder yang ditimbulkan dari lokasi penimbunan limbah (a) Pencemaran air , Lindi yang ditimbulkan dari lokasi penimbunan limbah, jika tidak diolah akan, mencemarkan sungai, laut dan air tanah. (b) Pembentukan gas, Gas utama yang ditimbulkan dari lokasi penimbunan limbah adalah metan, amonium, hidrogen sulfida, dan karbon dioksida. (c) Bau tak sedap, Ada dua jenis bau tak enak yang ditimbulkan dari lokasi penimbunan limbah. Pertama adalah bau yang ditimbulkan dari limbahnya sendiri, yang lainnya adalah gas yang ditimbulkan melalui dekomposisi limbah.

(d) Hama dan vektor, Limbah dapur cenderung menjadi sarang lalat, dan menarik tikus dan burung gagak. (e) Kebisingan dan getaran, Kendaraan angkutan limbah yang masuk dan peralatan penimbunan limbah dapat menjadi sumber kebisingan dan getaran. (f) Kebakaran, Kebakaran dapat terjadi secara spontan akibat pembentukan gas metan atau pemakaian bahan kimia. Kebakaran juga dapat disebabkan oleh para pemulung atau orang lain.

3) Pencegahan polusi sekunder dengan

menggunakan tanah penutup

Jika kita ingin mencegah polusi sekunder dengan sempurna dengan mendirikan fasilitas pengolahan air limbah, misalnya, sejumlah besar uang dan teknologi tinggi diperlukan. Penggunaan tanah penutup, meskipun tidak sempurna dalam pencegahan polusi sekunder, dianjurkan karena cara ini ekonomis dan efektif.

Bahan penutup seperti tanah harus digunakan untuk menutup limbah padat dengan cepat setelah diturunkan. Setelah penurunan limbah terakhir setiap hari, tanah penutup limbah harus dikumpulkan pada lerengan lapisan limbah yang harus diatur setiap hari. Aplikasi tanah penutup sebagaimana mestinya akan cukup banyak mengurangi polusi sekunder.

4) Efektifitas metode tanah penutup
Penggunaan tanah penutup, akan memberi manfaat dan pengaruh sebagai berikut: (a) Pencegahan terjadinya penyebaran sampah (b) Pencegahan terjadinya bau tak sedap (c) Menyingkirkan hama dan vektor (d) Pencegahan kebakaran serta penyebarannya (e) Penyempurnaan lansekap (f) Pengurangan pembentukan lindi
Sebagaimana disebutkan di atas, aplikasi tanah penutup sangat efektif dalam pencegahan polusi lingkungan hidup. Bahan tanah penutup tidak perlu yang harus dibeli. Limbah tanah, limbah pembongkaran, atau limbah lama dapat digunakan sebagai tanah penutup.

2. Sanitary landfill METODE OPERASI PENIMBUNAN SAMPAH SANITER DENGAN PENUTUP TANAH HARIAN di TPA
Sampah yang masuk ke TPA, selanjutnya dibongkar diatas galian tanah (cell) yang telah disiapkan. Kemudian dipadatkan oleh alat berat (Buldozzer) Kebutuhan cell harian (volume cell = luas kali tebal cell) Volume cell tergantung volume sampah yang dihasilkan oleh masing2 kota Usian lahan dipengaruhi oleh luas lahan, jumlah lapisan timbunan sampah dan kepadatan sampah.

UMUR LAHAN TPA (U)

AL .t.n U= VT . f
t:
Tebal tiap lapisan, m Faktor padat Umur lahan, tahun Volume sampah total, m3

f:

U:
VT :

AL : n:

Luas lahan, m2 Jumlah lapisan

VT . = Tb .J p
Tb
Timbulan sampah, Jumlah penduduk,

m3 jw.hari

Jp

Jiwa

Ac .t V= f
Volume sampah harian dipadatkan, m3 Luas cell, m2/hari

V:
Ac :

Kebutuhan cell harian

V. f Ac = t

Kebutuhan lahan per tahun

Ac .T AL . = n
365 hari

T:

METODE SANITARY LANDFILL

t

t
t = ±3m

CONTOH

Kota dengan jumlah penduduk 100000 jiwa, membuang sampah 1lt/jiwa/hari. Sampah dibuang dan ditimbun di TPA. Apabila proses penimbunan dipakai alat pemadat dengan faktor padat 0,75 dan tinggi tiap lapis 2m. Hitung luas cell harian dan hitung luas lahan yang diperlukan selama 1tahun, apabila cell2 dikerjakan dengan 3lapis.

Ac .t V= f

V = 100000 x1 = 100m / hari
3

Kebutuhan luas cell harian

V . f 100.0.75 Ac = = = 37,5m 2 t 2

Ac = lxb = 37,5m 2
Kebutuhan lahan satu tahun

b = 5m, → l = 7,5m

Ac .T 37,5.365 AL . = = = 4562,5m 2 n 3

PERENCANAAN CELL TPA
Cell adalah area untuk menimbun sampah tiap hari

PETA KONTUR SKALA 1:

Rencana lahan TPA garis ABCD

A 0 + 00 p
0 + 25 0 + 50 0 + 75

+ 8.00

b
D

+ 10.00

0 + 100 0 + 125
+ 12.00

+ 14.00 + 16.00 + 18.00

l
C

B
q

KONTUR TINGGI Ukurkan jarak 125m
+ 18.00 + 14.00 + 12.00 + 10.00 + 8.00 + 16.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

PETA KONTUR SKALA 1:

A 0 + 00 p

Ac1 = b1.l1
0 + 25 0 + 50

+ 8.00

b
D

b1
l1

0 + 75 0 + 100 0 + 125

+ 10.00

+ 12.00 + 14.00 + 16.00 + 18.00

l
C

B
q

KONTUR TINGGI Ukurkan jarak 125m

l1
+ 12.00 + 10.00 + 8.00

l
+ 18.00 + 16.00

+ 14.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

Ukurkan jarak 125m
+ 18.00 + 14.00 + 12.00 + 10.00 + 16.00

3m + 8.00
0 + 00 0 + 25 0 + 50 0 + 75 0 + 100 0 + 125

15cm

POTONGAN p-q

3m
2 1

Ukurkan jarak 125m
+ 18.00 + 14.00 + 12.00 + 10.00 + 8.00 + 16.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

Tanah penutup harian

Ukurkan jarak 125m
+ 18.00 + 14.00 + 12.00 + 10.00 + 8.00 + 16.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

Ukurkan jarak 125m

VOLUME GALAIN TANAH

+ 18.00 + 14.00 + 12.00 + 10.00 + 8.00 + 16.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

Ukurkan jarak 125m

VOLUME GALAIN TANAH

+ 18.00 + 14.00 + 12.00 + 10.00 + 8.00 + 16.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

Ukurkan jarak 125m

VOLUME GALAIN TANAH

+ 18.00 + 14.00 + 12.00 + 10.00 + 8.00 + 16.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

Ukurkan jarak 125m

KONTUR DATAR

+ 8.00

+ 10.00

+ 8.50

+ 9.00

+ 9.50

+ 10.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

Ukurkan jarak 125m
+ 18.00 + 14.00 + 12.00 + 10.00 + 8.00 + 16.00

0 + 00

0 + 25

0 + 50

0 + 75

0 + 100

0 + 125

POTONGAN p-q

TUGAS KELOMPOK Kota dengan jumlah penduduk 500000 jiwa, membuang sampah 1lt/jiwa/hari. Sampah dibuang dan ditimbun di TPA. Apabila proses penimbunan dipakai alat pemadat dengan faktor padat 0,75 dan tinggi tiap lapis 3m. Hitung luas cell harian dan hitung usia lahan yang tersedia. Gambar potongan dan tampak atas setiap lapisan dan tampak atas secara keseluruhan (Lahan/kontur TPA ditentukan sendiri)

PETA KONTUR SKALA 1:1000

Rencana lahan TPA garis ABCD

A 0 + 00 p
0 + 25 0 + 50 0 + 75

+ 8.00

b
D

+ 10.00

0 + 100 0 + 125
+ 12.00

+ 14.00 + 16.00 + 18.00

l
C

B
q

3. PERANAN LOKASI PENIMBUNAN LIMBAH PADAT 1) Tujuan penimbunan limbah
Tujuan pembuatan penimbunan limbah ialah menstabilkan limbah padat dan membuatnya menjadi bersih melalui penyimpanan limbah secara benar dan penggunaan fungsi metabolis alami yang benar.

o Penimbunan di darat Gunung dan lembah Tanah datar o Pembuangan kedalam air Laut Danau dan sungai

2) Klasifikasi lokasi penimbunan limbah

Lokasi penimbunan limbah digolongkan ke dalam 5 jenis menurut struktur sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 1 dan Gambar dibawahnya. Dari segi mutu lindi dan gas yang ditimbulkan dari lokasi penimbunan limbah, baik metode penimbunan limbah semi-aerobik maupun aerobik yang dikehendaki.

3) Klasifikasi struktur penimbunan limbah

4) Struktur penimbunan limbah semi-aerobik Sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2, penimbunan limbah semi-aerobik memungkinkan terjadinya proses masuknya udara melalui pipa penampung lindi yang dipasang di dasar penimbunan limbah, yang membantu memperbesar terjadinya proses aerobik, dan membuat bakteri aerobik menjadi aktif, serta mempercepat terjadinya dekomposisi limbah.

Gambar 2. Jenis Penimbunan limbah dan Sistem Penampungan Lindi

Tabel 1. Klasifikasi Struktur Penimbunan
Penimbunan limbah . anaerobik Penimbunan limbah saniter anaerobik
Limbah padat harus ditimbun kedalam galian di area tanah datar atau lembah. Limbah berisi air dan dalam keadaan anaerobik Penimbunan limbah anaerobik dengan penutup berbentuk "sandwich". Kondisi limbah padat sama dengan penimbunan limbah anaerobik.

Penimbunan limbah saniter anaerobik yang telah disempurnakan (penimbunan limbah saniter yang telah disempurnakan)

Memiliki sistem penampungan lindi di dasar lokasi penimbunan limbah. Sedangkan yang lainnya sama seperti penimbunan limbah saniter anaerobik. Kondisinya tetap anaerobik dan kadar air jauh lebih sedikit dibandingkan dengan penimbunan limbah saniter anaerobik.

Penimbunan limbah semi-aerobik

Saluran penampungan lindi lebih besar dari pada saluran penimbunan limbah saniter yang telah disempurnakan. Lubang saluran dikelilingi udara dan salurannya ditutupi batu yang telah dihancurkan kecil-kecil. Kadar air pada limbah padat kecil. Oksigen disediakan bagi limbah padat dari saluran penampungan lindi Di samping saluran penampungan lindi, pipa persediaan udara dipasang dan udara didorong agar memasuki limbah padat sehingga kondisinya menjadi lebih aerobik dibandingkan dengan penimbunan limbah semi-aerobik.

Penimbunan limbah aerobik

Gambar 1. Klasifikasi struktur penimbunan limbah

Selanjutnya kegiatan ini akan membuat mutu dari lindi menjadi lebih baik dengan terjadinya penurunan kepekatan lindi, juga mengurangi terbentuknya gas berbahaya, yang seluruhnya dapat menimbulkan stabilisasi lokasi dari penimbunan limbah menjadi lebih cepat. Lihat Gambar 3.

Gambar 3. Perubahan Kadar Kepekatan Lindi dalam BOD sesuai dengan jenis Penimbunan

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->