P. 1
Hubungan Inisiasi Menyusu Dini Dengan Keberhasilan ASI Eksklusif Dan Faktor

Hubungan Inisiasi Menyusu Dini Dengan Keberhasilan ASI Eksklusif Dan Faktor

|Views: 855|Likes:
Published by Wiwit Granger

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Wiwit Granger on Dec 13, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/15/2013

pdf

text

original

Hubungan inisiasi menyusu dini dengan keberhasilan ASI Eksklusif dan faktor-faktor yang mempengaruhi

Abstrak Tujuan : mengetahui peran inisiasi menyusu dini(IMD) dalam waktu keluarnya plasenta, keluarnya ASI dan tercapainya ASI eksklusif. Metode : penelitian kohort prospektif dengan pengambilan 68 sampel dibagi atas 34 sampel yang IMD dan 34 yang tidak IMD pada bulan januari 201 di kamar bersalin IGD lantai 3 Rumah Sakit Umum Pusat Dr. Cipto Mangunkusumo, dilakukan penghitungan waktu pengeluaran plasenta dan waktu keluarnya ASI serta pengamatan dalam 6 bulan untuk pemantauan keberhasilan ASI eksklusif. Hasil : dari karakteristik sampel didapatkan 38,2% berusia 25-29 tahun, 52,9% multipara, 72,1% berpendidikan menengah (SMP sampai tamat SMA). 39,7% berada dalam tingkat penghasilan rendah dan sebagian besar tidak bekerja (73,5%). Dari jumlah sampel penelitian ini terdapat 48 orang (70,6%) yang tercapai ASI eksklusif dan 20 orang (29,4%) yang tidak ASI eksklusif dengan 50 % alasan pasien yang tidak ASI eksklusif karena bekerja, waktu rerata yang dibutuhkan untuk tercapainya IMD adalah 46,5 menit, rerata waktu pengeluaran plasenta pada pasien dengan IMD adalah 7,35 menit(SD ±2,695) dengan terdapat hubungan bermakna antara IMD dengan waktu keluarnya plasenta (p = 0,005), rerata waktu keluarnya ASI pada pasien dengan IMD adalah 10,65 jam (SD ± 4,947) dan terdapat hubungan bermakna antara IMD dengan waktu keluarnya ASI (p = 0,000). Pada analisis hubungan antara pasien yang berhasil IMD dengan keberhasilan ASI eksklusif di dapatkan hasil yang bermakna secara statistik (p = 0,033). Didapatkan hubungan yang bermakna secara statistik antara pekerjaan dengan tercapainya ASI eksklusif (p =0,005) dengan perbandingan kemungkinan ibu yang tidak bekerja dibandingkan ibu yang bekerja untuk tercapainya ASI eksklusif adalah sebesar 1.8 kali(RR : 1.800,IK 95% :1,054-3,073. Kesimpulan : IMD memiliki hubungan dengan cepatnya waktu pengeluaran plasenta ,waktu keluarnya ASI dan keberhasilan ASI eksklusif dengan faktor yang berpengaruh adalah pekerjaan. (Maj Obstet Ginekol Indones 2011 : 35-4. 161-6) Kata kunci : inisiasi menyusu dini,ASI eksklusif,waktu keluar nya plasenta,waktu keluarnya ASI.

Pengantar
telah menjadi kodrat wanita untuk menyusui anak-anak mereka segera setelah mereka lahir, namun hanya sedikit yang bisa memahami dan menghargai peran mereka dalam hal ini, dan kemungkinan karena kurangnya pengetahuan yang memadai atau konsep yang salah mengenai payudara menyusui dan peran ibu.1,2 menyusui masih merupakan cara terbaik untuk memberi makan bayi, terutama bagi bayi yang kurang dari 6 bulan, karena ASI mengandung nutrisi penting dan cairan untuk memenuhi kebutuhan gizi bayi selama bulan pertama kehidupan.3,4 SDKI tahun 2007 menunjukkan bahwa hanya 48% dari seluruh bayi di bawah usia dua bulan menerima ASI eksklusif dan hanya 4 dari 10 bayi di bawah usia empat bulan menerima ASI eksklusif Data WHO menunjukkan hanya 32% dari semua bayi di bawah 6 bulan yang mendapat ASI eksklusif.4,5 ASI eksklusif selama jam pertama postpartum telah terbukti mengurangi angka kematian neonatal, memberikan ibu dan bayi yang baru lahir kesempatan untuk merangsang satu sama lain selama satu jam pertama interaksi mereka, Pada saat itu, refleks dan naluri bayi menjadi lebih kuat setelah dalam pelukan ibu, bayi mulai mencari puting dan memulai inisiasi refleks menyusui.cepatnya pemberian ASI dan ASI eksklusif itu sendiri adalah dua langkah penting untuk kelangsungan hidup yang baik.beberapa penelitian menunjukkan bahwa inisiasi menyusui segera setelah persalinan dikaitkan dengan tingkat keberhasilan pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan berikutnya. Cepatnya pengeluaran plasenta, tingkat estrogen turun tiba-tiba. Konsentrasi prolaktin dalam darah ibu meningkat karena refleks prolaktin dirangsang oleh bayi. dalam 10 hari pertama post partum, payudara memproduksi kolostrum dan selama 10 hari berikutnya ASI matang akan diproduksi. proses ini akan menjadi lebih pendek jika bayi disusui segera setelah mereka lahir. Di Indonesia praktek inisiasi menyusu dini dan pemberian ASI eksklusif masih rendah. Proporsi inisiasi menyusui dalam waktu 30 menit, 1 jam dan 1 hari postpartum adalah masing-masing 8,3%,4-36%, dan 27%. sebuah studi di jakarta menunjukkan bahwa proporsi pemberian ASI eksklusif sampai 4-6 bulan usia 8,5% dan hanya 7,8% dari bayi yang diberi ASI eksklusif sampai 6 bulan usia. Hal ini menunjukkan bahwa dalam rangka untuk melakukan praktek pemberian ASI terbaik sesuai dengan rekomendasi, yaitu segera setelah melahirkan sampai periode 6 bulan pertama,ibu menyusui menghadapi banyak kendala terkait dengan pelayanan kesehatan di ruang bersalin, kurangnya dukungan yang diberikan oleh anggota keluarga di rumah. Termasuk tantangan di tempat kerja.

METODE Penelitian ini menggunakan metode kohort analitik retrospektif yang dimulai pada januari 2011 dengan proses pengumpulan sampel berdasarkan cepatnya waktu pengeluaran plasenta,waktu keluarnya ASI, dan pengamatan selama 6 bulan untuk menilai keberhasilan ASI eksklusif.subjek di penelitian ini subjek dari penelitian ini adalah populasi yang

memenuhi kriteria.teknik pengumpulan sampel yang digunakan dalam studi ini consecutive sampling di mana setiap subyek yang memenuhi kriteria diminta untuk terlibat dalam penelitian sampai jumlah subjek yang dibutuhkan cukup, yaitu 68 subyek dibagi menjadi 2 kelompok,kelompok yang dengan inisiasi menyusu dini dan yang tidak dengan inisiasi dini. Kemudian, data yang dikumpulkan telah diedit, diverifikasi dan diberi kode. Data dianalisis dengan menggunakan SPSS 17.0.

Untuk menemukan korelasi antara inisiasi dini menyusui dan cepatnya pengeluaran plasenta Dan korelasi antara inisiasi menyusui dan durasi produksi ASI, t-test analisis dengan mann-whitney test sebagai alternatif yang direncanakan. Untuk menjawab pertanyaan penelitian "hubungan antara inisiasi menyusui dan tingkat keberhasilan pemberian ASI eksklusif". Sebuah chi - square test dengan uji fishcer sebagai alternatif direncanakan.

Analisis bivariat menggunakan chi square test direncanakan akan dilakukan, bila memungkinkan atau menggunakan fisher test atau kolmogorov smirnov-sebagai alternatif untuk menemukan korelasi usia ibu. Tingkat pendidikan, jumlah kelahiran, pekerjaan dan pendapatan dengan tingkat keberhasilan menyusui.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->