P. 1
peradilan anak

peradilan anak

|Views: 17|Likes:
Published by Noval Novall
peradilan anak
peradilan anak

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: Noval Novall on Dec 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/24/2014

pdf

text

original

TUGAS PERADILAN ANAK

Oleh : Nama NIM : : Robyal Alsahasri D1A 009 044

Latar belakang
Seiring dengan perkembangan jaman perilaku manusia semakin komplek dan tentunya tingkah laku tersebut yang di pengaruhi jaman tersebut berdampak positif dan negatif, dan itu merupakan konsikoensi logis yang alamiah dalam perkembangan hal ini menuntut pemerintah untuk tanggap dan responsif dalam memberikan suport dan perlindungan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat umumnya yaitu dengan kekuatan yuridisnya, terutama yang menyangkut dengan perlindungan warga/masyarakat pada umumnya agar terciptanya masyarakat yang teratur serta aman dalam menjalani segala aktifitasnya karna telah di payungi oleh yurisdiksi yang merupakan kekuatandari sebuah negara, kita tidak bisa pungkiri maraknya tindakan pelangaran, pidana yang sangat meresahkan dan masyarakat butuh perlindungan, terutama mengenai maraknya kasus pidana, yang setiap hari terus berkembang modus dan variabel tehnik pelaksanaannya yang sangat amat menrisaukan kita dala beraktifitas sehari-hari, dari perbuatan pidana yang dilakukan orang dewasa, manula bahkan sampai-sampai anak yang belum cukup umur pun dapat dan sangat fasih melakukan tindak pidana, pemerintah tidak menghalau dengan hukumnya karna hasrat untuk berbuat pidana oleh anak itu harus menjadi salah satu pekerjaan rumah bagi pemerintah untuk mengatasinya, walaupun tidak dapat menghilangkannya, karna mengingat bahwa anak-anak ini adalah generasi penerus yang akan mengemban tiang penenus bangsa dan apabila tidak ditindak lanjuti maka hancurlah masa depan bangsa ini. Tentunya dalam penanganan dan proses litigas yang akan di tempuh oleh tersangka yang di kategorikan sebagai anak menurut undang-undang, berbeda dengan perlakuan tersangka yang di katakan dewasa menurut hukum, disini terdapatnya deferentsiasi yang kompleks dan menyeluruh mengenai pembedaan yang tergolong dalam perbedaan umur tersebut, ini jelas harus di lakukan mengingat faktor yuridis sesuai undang-undang dan melihat faktor fisiologis dan psikis tersangka yang tergolong belum cukup ini dalam proses peradilannya. Dengan tugas saya ini yaitu dengan menguraiken tentang kasus posisi yang menjadi sampel yang akan mengarahkan kepada proses peradilan anak yang seharusnya terjadi.

Kasus Posisi • Pamor mantan Kepala Desa dan Pemuka Masyarakat di Desa Pangkalan Pangkit Kecamatan Jelai Hulu Kabupaten Ketapang banyak mempunyai harta berupa kebun, padi dan getah. • Karena tidak mempunyai anak kandung, PAMOR mengangkat seorang anak laki-laki bernama LINGAH, berumur 8 tahun. • Di akhir usia senja PAMOR seringkali menangkap ikan di sungai Kusik Desa Pangkalan Pangkit sendirian dengan menggunakan alat bubu. • Kebiasaan masyarakat Desa Pangkalan Pangkit adalah berburu di hutan menggunakan senjata api jenis lantak yang dapat membunuh binatang ataupun manusia. • LINGAH, sudah lama bermaksud ingin membunuh PAMOR untuk dapat menguasai seluruh harta bapak angkatnya. • SENIN tanggal 23 Maret 1987 di rumah saudaranya PACAH; LINGAH bersama PACAH dan SUMIR berunding tentang waktu dan cara membunuh PAMOR. PACAH dan SUMIR menyetujui rencana LINGAH; karena LINGAH menjanjikan apabila berhasil akan membagi-bagikan harta PAMOR kepada PACAH dan SUMIR. • JUM'AT tanggal 27 Maret 1987 sekitar pukul 15.00 Wita, LINGAH, PCAH dan SUMIR masing-masing membawa senjata api jenis lantak denganpeluruhnya pergi mencari PAMOR yang diketahui mereka sedang menangkap ikan di sungai Kusik. • Setelah LINGAH melihat PAMOR sedang menunduk memasang bubu dari arah belakang jarak kurang lebih 10 meter LINGAH menembak satu kali tepat ke arah PAMOR dengan senajta api jenis lantak kepunyaannya sendiri mengenai bagian punggung belakang sampai tembus ke bagian dada PAMOR. • PAMOR sempat berteriak satu kali kemudian jatuh dan terguling di atas air. • Melihat kejadian tersebut PACAH dan SUMIR ketakutan lalu lari pulang ke rumah masingmasing; sedangkan LINGAH tinggal sendirian di tempat itu. LINGAH menyeret mayat PAMOR yang sudah mati ke dalam semak-semak kurang lebih 15 meter dari tempat kejadian maksudnya untuk disembunyikan. Mayat korban ditinggalkan dalam keadaan tertelungkup kemudian LINGAH pulang ke rumahnya. • Tidak jauh dari tempat kejadian itu ada si BISU sedang memancing ikan melihat peristiwa penembakan terhadap PAMOR yang dilakukan oleh LINGAH dengan menggunakan senjata api lantak. • SENIN tanggal 31 Maret 1987 LINGAH mengajak PACAH, SUMIR, ITOI, TARIS bin PACAH, PENSIL, SETERING, TADUNG,SIMILIK dan beberapa orang lainnya pergi berburu ke hutan Jambu.

• Sekitar pukul 16.00 Wita ketika dekat sungai Kusik ITOI mencium bau busuk kemudian menemukan mayat PAMOR bapak angkatnya LINGAH dalam keadaan sudah membusuk dan berulat. ITOI berteriak memanggil teman-temannya untuk kumpul di tempat diketemukannya mayat korban PAMOR. • LINGAH sewaktu melihat mayat korban PAMOR hanya diam saja sedangkan PACAH dan SUMIR malah pergi lari ketakutan. • Setelah jenazah PAMOR dikuburkan, LINGAH di rumahnya mengadakan acara adat pembagian harta PAMOR di hadapan Ketua RT, PACAH mendapat 2 buah piring terbuat dari tanah dan sehelai baju batik warna hijau, SUMIR mendapat 2 buah piring. • YUDANTORO, Babinsa Desa Tanjung mendengar berita kematian PAMOR yang tragis itu merasa curiga kemudian menanyakan kepada orang-orang yang turut berburu dengan LINGAH dan keterangan si BISU. • Berdasarkan keterangan yang dikumpulkan dari teman-temannya LINGAH dan pengakuan LINGAH sendiri bahwa yang melakukan penembakan terhadap PAMOR dengan senjata lantak adalah LINGAH, kemudian YUDANTORO melaporkan kepada pihak kepolisian. • Kepolisian Ketapang mengusut LINGAH, PACAH, SUMIR dan saksi-saksi dan menyita barang-barang bukti. Setelah berkas perkaranya selesai diserahkan kepada Kejaksaan Neger Ketapang.

Analisis kasus Sesuai dengan posisi kasus tersebut, Disini lingah terindikasi melakukan perbuatan pidana yaitu membunuh ayah angkatnya dengan sengaja dan teroranisir dengan terlebih dahulu di rencanakan olehnya, namun sayangnya umur dari lingah tersebut belum dikategorikan dewasa menurut undang-undang, dan harus dilakukannya proses peradilan khusus, sesuai dengan amanat undang-undang. Pertama-tama yang harus kita perhatikan dalam menghadapi kasus lingah ini ialah Kita harus melihat dengan jelas dengan landasan yuridis yang mengatur tentang problem anak seperti ini yaitu, Undang Undang Pengadilan Anak (UU No. 3 Tahun 1997) dan Undang Undang Perlindungan Anak (UU No. 23 Tahun 2003). Lalu kita harus melihat penggolongan pidana di dalam KUHP yang menyangkut mengenai yang mengatur tentang pengkategorian pidana untuk orang di kategorikan belum dewasa tesebut. Lalu Harus di perhatikan adalah yaitu menurut Pasal 16 (3) UU No. 23 tahun 2002 menyebutkan bahwa penangkapan, penahanan atau tindak pidana penjara anak hanya dilakukan apabila sesuai dengan hukum yang berlaku dan hanya dapat dilakukan sebagai upaya terakhir. Dalam ketetapan yuridis, dalam menentukan tidakan yang di lakukan terhadap orang yang di kategorikan belum dewasa, hakim memiliki alternatif yang dapat dijatuhkan menurut pasal 24 ayat 1 uu no. 3 tahun 1997 tentang peradilan anak yaitu : 1. Mengembalikan kepada orangtua, wali atau pengasuhnya 2. Menyerahkan kepada negara n mengikuti,pendidikan, pembinaan dan latihan kerja 3. Menyerahkan kepada departemen sosial atau organisasi sosial kemasyarakatan yang bergerak di bidang pendidikan, pembinaan dan pelatihan kerja.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->