P. 1
14

14

|Views: 998|Likes:

14

14

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Sekolah Tinggi Teknologi Garut on Dec 15, 2012
Copyright:Attribution

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

11/21/2015

ANALISIS SISTEM INFORMASI ABSENSI PEGAWAI BERORIENTASI OBJEK DENGAN UNIFIED APPROACH (Studi Kasus di PT.

PLN (Persero) Area Pelayanan Jaringan Garut)

LAPORAN KERJA PRAKTEK Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Kelulusan Mata Kuliah Kerja Praktek

Oleh: ARIF RAHMAN HAKIM (0606010)

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI GARUT 2010

ARIF RAHMAN HAKIM, 0606010 Analisis Sistem Informasi Absensi Pegawai Berorientasi Objek Dengan Unified Approach (Studi Kasus Di PT.PLN (Persero) APJ Garut) Di bawah bimbingan Partono M.Kom. 80 Halaman + x / 45 Gambar / 8 Tabel / 11 Daftar Pustaka / 6 Lampiran

ABSTRAK

PT.Perusahaan Listrik Negara (PLN) merupakan satu-satunya penyedia layanan tenaga listrik bagi masyarakat umum di Indonesia yang bertujuan untuk menunjang pembangunan serta meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat serta menetapkan misi yang salah satunya adalah untuk memuaskan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham. Untuk menunjang tercapainya tujuan PT.PLN (Persero) tersebut, tentunya dibutuhkan suatu sistem informasi yang baik dan sesuai dengan karakteristik dari PT.PLN. Tujuan dari Analisis Sistem Informasi Absensi Pegawai Berorientasi Objek Dengan Unified Approach (Studi Kasus di PT.PLN (Persero) APJ Garut) ini adalah untuk menganalisis Sistem Informasi Absensi yang sedang berjalan di PT.PLN (Persero) APJ Garut. Metode analisis yang digunakan adalah Unified Approach yang merupakan metode berorientasi objek.
Analisis Perangkat Lunak Aplikasi Sistem Informasi Absensi Pegawai ini menggunakan beberapa pemodelan grafis dengan standar Unified Modelling Language yaitu Activity Diagram yang secara umum menunjukkan keseluruhan aliran aktifitas current system, Use Case Diagram (yang terdiri dari Use Case Login, Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari, Input Data Absensi secara manual, Input Data Non Absen, Pembuatan Laporan), Sequence Diagram yang merepresentasikan suatu kejadian dan bagaimana objek dalam sistem mengirim pesan untuk objek lain , dan Class Diagram untuk memahami proses kerja dari sistem. Computer Aided Software Engineering yang digunakan dalam kegiatan analisis ini adalah Rational Rose 2000.

Berdasarkan hasil analisis terhadap sistem absensi pegawai yang telah berjalan di PT.PLN (Persero) APJ Garut, sistem tersebut dapat mengakomodasi kebutuhan pengurus dalam bidang administrasi pengolahan data absensi pegawai di PT. PLN (Persero) APJ Garut. Diantaranya pada Sistem Informasi Absensi Pegawai di PT.PLN (Persero) APJ Garut terdapat fasilitas laporan Data Absensi pegawai untuk mendukung kebijakan-kebijakan manajemen.

Kata Kunci : Sistem Informasi, Sistem Informasi Absensi Pegawai, Unified Approach, Unified Modelling Language.

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktek ini. Shalawat serta salam tak lupa penulis curahkan kepada Nabi Besar Muhammad SAW. Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat kelulusan Mata Kuliah Kerja Praktek di Jurusan Teknik Informatika Sekolah Tinggi Teknologi Garut (STTG). Dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini penulis banyak sekali mendapatkan bantuan, dorongan, bimbingan dan petunjuk dari berbagai pihak, oleh karena itu rasa terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya penulis sampaikan kepada yang terhormat : 1. Bapak dan Ibu tercinta, keluarga serta orang-orang terdekat yang telah memberikan do’a dan dorongan baik secara moril, materil maupun spiritual selama penyusunan Laporan Kerja Praktek ini. 2. Ibu Dini Destiani SF, Dra., MT selaku Ketua Jurusan Teknik Informatika. 3. Bapak Asep Deddy, M.Kom., selaku Sekretaris Jurusan Teknik Informatika dan Koordinator Kerja Praktek dan sekaligus dosen pembimbing dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini. 4. Bapak Partono, M.Kom., selaku dosen pembimbing dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini. 5. Bapak H. Eko Retnadi, M.Kom., selaku dosen wali. 6. Bapak Agus Supriyono selaku Asisten Manajer Keuangan Dan Sumber Daya Manusia Kantor PT. PLN (Persero) APJ Garut yang telah memberikan kami kesempatan untuk melakukan penelitian. 7. Bapak Tatang Purnama dan Bapak Ajat Sudrajat selaku pembimbing lapangan di PT. PLN APJ Garut.

8. Rekan-rekan seperjuangan yang telah memberikan persahabatan. Hadi Noviana, Agung Medianto, Firman M.Z dan Taufik Kurniawan. Suatu kebanggaan bisa mengenal dan berjuang bersama kalian. 9. Rekan-rekan yang telah banyak membantu dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini. Teh Azma dan Teh Isma. 10. Rekan-rekan Teknik Informatika Angkatan 2006. 11. Seluruh staf dosen dan civitas akademika di Sekolah Tinggi Teknologi Garut. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun demi perbaikan di masa yang akan datang selalu penulis nantikan. Akhirnya penulis berharap semoga Laporan Kerja Praktek ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi para pembaca pada umumnya.

Garut, Februari 2010

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman ABSTRAK......................................................................................... .......................................................................................................i KATA PENGANTAR........................................................................... ......................................................................................................ii DAFTAR ISI....................................................................................... .....................................................................................................iv DAFTAR GAMBAR............................................................................. ....................................................................................................viii DAFTAR TABEL................................................................................ ......................................................................................................x

BAB I

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang .......................................................... .......................................................................................1 1.2 Identifikasi Masalah................................................... .......................................................................................3 1.3 Tujuan Penelitian....................................................... .......................................................................................3 1.4 Batasan Penelitian..................................................... .......................................................................................4 1.5 Metodologi Penelitian................................................. .......................................................................................4

1.5.1 Metode Pengumpulan Data ............................. .................................................................................4 1.5.2 Metode Analisis ................................................ .................................................................................5 1.6 Kerangka Pemikiran................................................... .......................................................................................5 1.7 Sistematika Penulisan................................................ .......................................................................................6 BAB II LANDASAN TEORI 2.1Konsep Dasar Sistem Informasi.................................. ...8 2.1.1 Definisi Sistem ............................................... 8 2.1.2 Karakteristik Sistem........................................ 9 2.1.3 Klasifikasi Sistem............................................ 11 2.1.4 Definisi Informasi............................................ 12 2.1.5 Siklus Informasi............................................... 12 2.1.6 Kualitas Informasi........................................... 13 2.1.7 Nilai Informasi................................................. 14 2.1.8 Definisi Sistem Informasi ............................... 15 2.1.9 Komponen Sistem Informasi........................... 15 2.1.10Kegiatan Sistem Informasi ............................ 16

Halaman 2.2Konsep Dasar Manajemen Sistem Informasi............. 16 2.2.1......................................................Manajemen ......................................................................16 2.2.2...........................................Tingkat Manajemen ......................................................................16 2.2.3............................................Fungsi Manajemen ......................................................................18 2.2.4...............Definisi Manajemen Sistem Informasi ......................................................................19 2.2.5...Ruang Lingkup Pekerjaan Manajemen Sistem Informasi........................................................... ......................................................................19 2.3Konsep Dasar Data.................................................... 21 2.3.1......................................................Definisi Data ......................................................................21 2.3.2.........................................................Jenis Data ......................................................................22 2.3.3.....................................................Sumber Data ......................................................................23 2.4Hubungan Informasi Dengan Manajemen................. 24 2.5Siklus Hidup Pengembangan Sistem......................... 25 2.6Analisis Sistem Informasi.......................................... 27 2.7Metode Analisis Sistem Informasi ............................. 29 2.7.1.............................................. Unified Approach ......................................................................31

2.8Unified Modelling Language...................................... 32 2.8.1.................Definisi Unified Modelling Language ......................................................................32 2.8.2. Diagram-diagram Unified Modelling Language ......................................................................33 2.8.2.1..................................Use Case Diagram ............................................................40 2.8.2.1.1 Relasi Include dan Extend pada Use Case Diagram…………………….40 2.8.2.2.....................................Activity Diagram ............................................................41 2.8.2.3.................................Sequence Diagram ............................................................42 2.8.2.4.......................................Class Diagram ............................................................43 2.9 Perangkat Lunak Pendukung.................................... .44 2.9.1....................................................Rational Rose ......................................................................44 BAB III ANALISIS SISTEM 3.1Data Umum Perusahaan .................................................................................... 46 .................................................................................... .................................................................................... 3.1.1............................................................................ Sekilas Sejarah Singkat PLN 46 Halaman

3.1.2............................................................................ Visi dan Misi PLN 47 3.1.3............................................................................Stru ktur Organisasi PT. PLN APJ Garut................................48 3.1.4T ugas dan Tanggung Jawab Pegawai Bagian SDM ............................................................................48 3.1.5 Batasan Sistem Secara Fungsional ....................50 3.1.5.1..................................................................Fung si Substantif...............................................50 3.1.5.2 Fungsi Fasilitatif.......................................50 3.1.6............................................................................Kom ponen – Komponen Pendukung Sistem .......................52 3.1.6.1..................................................................Hard ware 52 3.1.6.2..................................................................Soft ware 52 3.1.6.3..................................................................Kebij akan Organisasi...................................................53 3.1.6.4..................................................................User (Pengguna)...........................................................53 3.2Analisis Kebutuhan Sistem...........................................53 3.2.1............................................................................Iden tifikasi Aktor.................................................................54 3.2.2............................................................................Peng embangan Activity Diagram........................................55 3.2.2.1.......................................................Acti vity Diagram untuk Proses Login...............57 3.2.2.2.......................................................Acti vity Diagram untuk Proses Input Data Absensi dari mesin sidik jari......................58

3.2.2.3.......................................................Acti vity Diagram untuk Proses Input Data Absensi Manual..........................................58 3.2.2.4.......................................................Acti vity Diagram untuk Proses Input Data Non Absen Pegawai...................................59 3.2.2.5.......................................................Acti vity Diagram untuk Proses Pembuatan Laporan......................................................59 3.2.3............................................................................Peng embangan Use Case....................................................60 3.2.3.1..................................................................Use Case Asisten Officer Administrasi SDM (User) Login.......................................62 3.2.3.2..................................................................Use Case Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari...........................................63 3.2.3.3..................................................................Use Case Input Data Absensi secara Manual............................................64 Halaman 3.2.3.4..................................................................Use Case Input Data Non Absen.................................65 3.2.3.5..................................................................Use Case Pembuatan Laporan....................................66 3.2.4............................................................................Peng embangan Interaction Diagram...................................67 3.2.4.1. Sequence Diagram Asisten Officer Administrasi SDM (User) Login...................68

3.2.4.2. Sequence Diagram Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari....................................69 3.2.4.3. Sequence Diagram Input Data Absensi secara Manual............................................69 3.2.4.4. Sequence Diagram Input Data Non Absen 70 3.2.4.6. Sequence Diagram Pembuatan Laporan. 71 3.2.5............................................................................Iden tifikasi Kelas pada Sistem Informasi Absensi Pegawai .................................................71 3.2.5.1 Identifikasi Kelas........................................71

3.2.5.2 Identifikasi Relationship...........................74 3.2.5.3 Identifikasi Attributes...............................75 3.2.5.4 Identifikasi Methods.................................77 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan.................................................................80 4.2 Saran..........................................................................80

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN – LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1.1 Flowchart Kerangka Pemikiran....................................6 Gambar 2.1 Modul Sistem............................................................9

Gambar 2.2 Karakteristik Suatu Sistem...........................................11 Gambar 2.3 Siklus Informasi...........................................................13 Gambar 2.4 Pilar Kualitas Informasi ...............................................14 Gambar 2.5 Ketiga Tingkat Manajemen..........................................17 Gambar 2.6 Diagram Fungsi Manajemen........................................18 Gambar 2.7 Visi dan Misi Pekerjaan MSI..........................................21 Gambar 2.8 Hubungan Fakta, Data, Arsip dan Informasi................22 Gambar 2.9 Pengelompokan Data...................................................23 Gambar 2.10 Kebutuhan Informasi Sesuai Tingkatan Manajemen....25

Gambar 2.11 Tahap Analisis UA........................................................31 Gambar 2.12 Model 4+1 View...........................................................33 Gambar 2.13 Simbol Aktor................................................................34 Gambar 2.14 Simbol Kelas................................................................35 Gambar 2.15 Kelas serta Objek-objek...............................................36 Gambar 2.16 Kelas dan Atribut-atributnya........................................36 Gambar 2.17 Kelas dan Operasi-operasinya.....................................37 Gambar 2.18 Asosiasi Antara Pegawai dengan Perusahaan..............37 Gambar 2.19 Contoh Agregasi..........................................................38 Gambar 2.20 Contoh Generalisasi.....................................................38 Gambar 2.21 Simbol Paket ...............................................................39 Gambar 2.22 Klasifikasi Jenis Diagram UML......................................39 Gambar 2.23 Contoh Use Case Diagram...........................................40

Gambar 2.24 Contoh Relasi Include dan Extend pada Use Case Diagram 41 Gambar 2.25 Activity Diagram Input Data................................................42 Gambar 2.26 Contoh Sequence Diagram..........................................43 Gambar 2.27 Diagram Kelas.............................................................43 Halaman Gambar 2.28 Tampilan Awal Rational Rose.......................................44 Gambar 3.1 Struktur Organisasi PT. PLN APJ Garut.........................48 Gambar 3.2 Struktur Organisasi Bagian SDM..................................48 Gambar 3.3 Detail Fungsi Sistem Absensi.......................................52 Gambar 3.4 Tahap Analisis UA........................................................53 Gambar 3.5 Activity Diagram untuk Sistem Informasi Absensi Pegawai 56 Gambar 3.6 Activity Diagram untuk proses Login...........................57 Gambar 3.7 Activity Diagram untuk Proses Input Data Absensi dari mesin....................................................................58 Gambar 3.8 Activity Diagram untuk Proses Input Data Absensi Manual 58 Gambar 3.9 Activity Diagram untuk Proses Input Data Non Absen

Pegawai.......................................................................59 Gambar 3.10 Activity Diagram untuk Proses Pembuatan Laporan....59 Gambar 3.11 ...................................................................................Use Case Diagram untuk Sistem Informasi Absensi Pegawai..61 Gambar 3.12 Sequence Diagram untuk Asisten Officer Admin SDM (User) Login...........................................................................68 Gambar 3.13 Sequence Diagram untuk Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari.......................................................................69 Gambar 3.14 Sequence Diagram untuk Input Data Absensi secara Manual 70

Gambar 3.15 Sequence Diagram untuk Input Data Non Absen.........70 Gambar 3.16 Sequence Diagram untuk Pembuatan Laporan............71

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 3.1 Tabel 3.2 Identifikasi Aktor dengan Aktifitasnya............................54 Skenario untuk use case Asisten Officer Administrasi SDM (User) Login....................................................................62 Tabel 3.3 Skenario untuk use case Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari.........................................................................63 Tabel 3.4 Skenario untuk use case Input Data Absensi secara Manual 64 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Skenario untuk use case Input Data Non Absen.............65 Skenario untuk use case Pembuatan Laporan................66 Kelas-kelas dalam Sistem Informasi Absensi Pegawai....73

Tabel 3.8

Relationship Link, Asosiasi dan Multiplisitas.............................75

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Seiring dengan perkembangan teknologi khususnya teknologi informasi yang begitu pesat maka dunia usaha pun dituntut untuk bersaing secara kompetitif, agar kebutuhan manajemen dapat bekerja secara efektif dan efisien. Disinilah informasi memegang peranan penting, karena informasi dibutuhkan oleh semua pihak, baik individu maupun organisasi atau perusahaan. Setiap informasi yang didapat berguna untuk mendukung pengambilan keputusan yang tepat. Perkembangan informasi yang sangat pesat ini didukung oleh suatu teknologi pendukung sistem informasi, yaitu IT (Information Technology) atau diartikan sebagai teknologi informasi. Perkembangan teknologi ini mampu mendobrak batas ruang dan waktu, artinya informasi bisa didapat oleh siapa saja, kapan saja, dan dimana saja, sehingga perubahan informasi dapat berlangsung dengan sangat pesat. Perkembangan teknologi dibidang informasi ini telah memasuki berbagai bidang, sehingga banyak perusahaan baik milik pemerintah maupun milik swasta yang berusaha untuk dapat bersaing dengan perusahaan lain. Salah satunya adalah PT.Perusahaan Listrik Negara (PLN) Garut. PT.Perusahaan Listrik Negara (PLN) merupakan satu-satunya penyedia layanan tenaga listrik bagi masyarakat umum di Indonesia yang bertujuan untuk menunjang pembangunan serta meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat serta menetapkan misi yang salah satunya adalah untuk memuaskan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham. Untuk menunjang tercapainya tujuan PT. PLN (Persero) tersebut, tentunya dibutuhkan suatu sistem informasi yang baik dan sesuai dengan karakteristik dari PT. PLN. Penerapan sistem informasi dalam pengolahan data saat ini mutlak diupayakan semenjak keterdesakan akan kebutuhan informasi yang aktual serta akurat dalam pengambilan keputusan. Aplikasi Sistem Informasi Kepegawaian (SIMPEG) merupakan sebuah perangkat lunak yang akan membantu dalam

mengorganisir data dalam proses akuisisi, eksekusi hingga retrivasi data yang akan memudahkan dalam penyebaran integrasi hingga analisis bagi pengambilan keputusan bidang sumber daya manusia pada suatu instansi. Secara spesifik tujuan dari pengembangan Sistem Informasi Kepegawaian adalah untuk mendukung integritas data, kemudahan pengaksesan, dan kemudahan pengelolaan sehingga dapat mendukung kelancaran pelaksanaan dan fungsi dalam bidang administrasi kepegawaian yang efektif dan efisien. Salah satu data yang ada pada bidang administrasi kepegawaian adalah data kehadiran (absensi) karyawan. Data absensi karyawan merupakan salah satu informasi yang sangat penting pada perusahaan / organisasi, terutama laporan kehadiran yang akan dijadikan pedoman bagi pimpinan dalam mengambil kebijakan. Pada alat pencatatan absensi yang konvensional seringkali menyulitkan bagian administrasi kepegawaian. Absensi berupa tanda tangan pada suatu kertas ataupun menggunkan alat bantu akan dibutuhkan proses lanjut untuk membuat rekapitulasi kehadiran pegawai secara berkala. Untuk mengatasi permasalahan tersebut, PT. PLN (Persero) APJ Garut telah melakukan pengembangan sistem absensi dengan mengidentifikasi sidik jari (Finger Scanner). Dengan sistem ini data kehadiran karyawan menjadi hampir 100% akurat karena didasarkan sidik jari masing-masing pegawai. Dalam menganalisis perangkat lunak atau sistem informasi diperlukan suatu pendekatan yang dapat digunakan dalam memecahkan masalah. Diantara semua pendekatan, pendekatan yang terbaru dan popular saat ini yaitu pendekatan berorientasi objek. Pendekatan ini merupakan suatu teknik yang memusatkan rancangan pada objek dan antar muka yang dihasilkan. Objek adalah entity yang berisi data atau variabel dan tingkah laku. Data atau variabel yang menggambarkan sifat atau keadaan objek dalam dunia nyata (real world) didefiniskan sebagai attribute, sedangkan tingkah laku yang menggambarkan aksi-aksi yang dimiliki objek didefinisikan sebagai method. Metode analisis yang berorientasi objek diantaranya Unified Approach (UA) dari Ali Bahrami (1999). Unified Approach (UA) adalah suatu metodologi

pengembangan sistem berbasis objek yang menggabungkan proses dan metodologi yang telah ada sebelumnya. Proses dan tahapan yang ada dalam Unified Approach (UA) merupakan proses-proses terbaik yang diambil dari metode objek yang telah diperkenalkan oleh Booch, Rumbaugh, dan Jacobson. Tahap Analisis dalam Unified Approach (UA) ditujukan untuk mengidentifikasi kelas-kelas yang terdapat dalam sistem. Sehubungan dengan permasalahan dan penjelasan di atas, judul yang penyusun ambil dalam kerja praktek adalah “ANALISIS SISTEM INFORMASI ABSENSI PEGAWAI BERORIENTASI OBJEK DENGAN UNIFIED APPROACH (Studi Kasus di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Jaringan Garut)”. 1.2 Identifikasi Masalah Berdasarkan antara lain: a. Bagaimana proses bisnis dari Sistem Informasi Absensi yang sedang berjalan.
b. Bagaimana Sistem Informasi Absensi di PT. PLN (Persero) APJ Garut

permasalahan-permasalahan

tersebut

di

atas,

maka

teridentifikasi beberapa masalah dalam penelitian ini. Permasalahan tersebut

dapat mengakomodasi kebutuhan pengurus dalam bidang administrasi pengolahan data absensi pegawai di PT. PLN (Persero) APJ Garut.
c. Bagaimana penerapan analisis berorientasi objek dilakukan pada Sistem

Informasi Absensi Karyawan PT. PLN (Persero) APJ Garut. 1.3 Tujuan Penelitian Melalui kegiatan analisis, maka tujuan dari kerja praktek ini adalah untuk melakukan analisis yang difokuskan kepada: a. Menganalisis Sistem Informasi Absensi yang sedang berjalan di PT. PLN (Persero) APJ Garut.

b. Mengevaluasi penerapan analisis berorientasi objek dengan menggunakan

metodologi Unified Approach (UA) pada Sistem Informasi Absensi Pegawai PT. PLN (Persero) APJ Garut. 1.4 Batasan Masalah Dengan mengidentifikasikan terhadap masalah-masalah yang ada, agar lebih terarah dan dapat dipahami dengan mudah, maka perlu dilakukan pembatasan masalah. Adapun batasan masalah dalam kerja praktek ini adalah sebagai berikut :
a.

Menganalisa bisnis proses Sistem Informasi Absensi Pegawai di Metode analisa menggunakan Unified Approach (UA) dari Ali

PT. PLN (Persero) APJ Garut.
b.

Bahrami (1999) yang dibatasi pada tahap analisisnya saja dengan menggunakan bahasa pemodelan Unified Modelling Language (UML). 1.5 Metodologi Penelitian Adapun metode yang di gunakan pada penelitian kerja praktek ini adalah sebagai berikut: 1.5.1 Metode Pengumpulan Data 1. Untuk mengumpulkan data primer menggunakan teknik : a. Wawancara, yaitu suatu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan secara langsung atau lisan dengan berpedoman pada instrumen penelitian untuk mendapatkan jawaban langsung dari bagian-bagian yang terlibat dalam lingkup penelitian ini. b. Observasi, yaitu mengamati secara langsung bagaimana proses komunikasi data yang selama ini berjalan, sehingga dari sisi itu dapat diketahui informasi apa saja yang akan dianalisis.
c. Dokumen, yaitu mempelajari berbagai dokumen atau file-file yang

berhubungan dengan penelitian yang dilakukan. 2. Untuk mengumpulkan data sekunder menggunakan teknik studi kepustakaan, yaitu suatu teknik pengumpulan data yang digunakan untuk

mengumpulkan data dengan cara membaca, mempelajari dan menganalisa beberapa buku atau referensi lain yang berkaitan dengan masalah yang berhubungan dengan penelitian ini. 1.5.2 Metode Analisis Metode analisis yang akan digunakan yaitu pendekatan berorientasi objek dengan Unified Approach (UA). Unified Approach (UA) sebagai salah satu metodologi yang terdapat pada konsep pengembangan sistem berorientasi objek. Adapun tahapan analisis dari metodologi Unified Approach (UA) adalah sebagai berikut :
a. b.

Mengidentifikasi actors yang akan menggunakan sistem. Memodelkan business process menggunakan Activity Mengembangkan use case menggunakan use case

diagrams.
c.

diagrams
d. Mengembangkan use case yang telah teridentifikasi menggunakan

interaction diagrams, yaitu sequence diagrams.
e.

Mengidentifikasi classes, relationships, attributes, methods

berdasarkan use case diagrams dan Interaction diagrams. 1.6 Kerangka Pemikiran Agar penelitian dan pemecahan masalah lebih terarah maka diperlukan suatu pemikiran yang logis dan sistematis sebagai kerangka acuan dalam melakukan pemecahan masalah dari hasil penelitian. Berikut ini adalah rencana pemecahan masalah yang digambarkan sebagai berikut :

Sta rt Studi Pendahuluan

Studi kepustakaan

Observasi Analisis Sistem (Object
Oriented Dengan metode Unified Approach

Kesimpulan

En d

Gambar 1.1 : Flowchart Kerangka pemikiran

1.7 Sistematika Penulisan Untuk memahami laporan kerja praktek maka diperlukan suatu sistematika penulisan yang baik. Sistematika yang digunakan adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN

Pada pendahuluan berisikan tentang latar belakang masalah, identifikasi penulisan. masalah, tujuan penelitian, batasan masalah, metodologi penelitian, kerangka pemikiran dan sistematika

BAB II

LANDASAN TEORI Berisikan teori-teori dan model yang akan digunakan untuk menyelesaikan permasalahan yang dibahas.

BAB III

ANALISIS SISTEM Bagian ini membahas mengenai gambaran umum PT. PLN (Persero) APJ Garut yang meliputi sejarah singkat PLN, visi dan misi. Pada bab ini juga berisikan hasil analisis sistem yaitu mengenai identifikasi masalah, pemodelan dan analisa pada Sistem Informasi Absensi Pegawai di PT. PLN (Persero) APJ Garut.

BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN Pada bab ini berisikan tentang kesimpulan hasil dari penelitian yang telah dilakukan serta saran-saran yang mungkin dapat berguna bagi pihak PT. PLN (Persero) APJ Garut.

DAFTAR PUSTAKA Uraian pustaka-pustaka yang digunakan sebagai acuan untuk menyusun laporan kerja praktek.

BAB II LANDASAN TEORI 2.10 Konsep Dasar Sistem Informasi

2.10.1 Definisi Sistem Pengembangan Sistem ditentukan oleh pemahaman tentang konsep dasar mengenai sistem juga disertai dengan pemahaman tentang teknik-teknik, konsep, dan aturan dalam pengembangan sebuah sistem. “ Suatu sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran yang tertentu ”, (Jogiyanto,2005). Prosedur (Procedure) didefinisikan oleh Richard F. Neushel sebagai berikut. “ Suatu prosedur adalah suatu urutan-urutan operasi klerikal (tulis menulis), biasanya melibatkan beberapa orang di dalam satu atau lebih departemen, yang diterapkan untuk menjamin penanganan yang seragam dari transaksi-transaksi bisnis yang terjadi ” (Jogianto, 2005). Definisi Sistem diatas lebih menekankan pada prosedurnya. Sedangkan definisi sistem yang lebih menekankan pada elemen atau komponen-komponen penyusunanya didefinisikan sebagai berikut:
“ Sistem adalah kumpulan dari elemen-elemen yang saling berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu ”, (Jogiyanto, 2005). “ Sistem adalah elemen-elemen yang saling berhubungan membentuk satu kesatuan atau organisasi ”, (Amsyah, 2005). Dari beberapa definisi sistem diatas dapat disimpulkan bahwa sistem adalah kumpulan elemen-elemen yang berinteraksi dan saling berhubungan untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk

menyelesaikan suatu sasaran dan untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Untuk tujuan pemakaian sistem dalam sistem informasi manajemen, modul sistem pada gambar berikut adalah contoh yang jelas mengenai hubungan dari elemen-elemen yang secara bersamasama membentuk satu kesatuan yang disebut dengan sistem. Modul sistem digambarkan sebagai berikut:
Masukan Pengolahan Keluaran

Gambar 2.1 Model Sistem, (Amsyah, 2005)
Gambar 2.1 Modul Sistem, (Amsyah, 2005). Suatu sistem terdiri dari empat elemen subsistem, yaitu (Amsyah, 2005) : 1. Masukan, kumpulan data transaksi ke kesebuah pengolahan data medium, contohnya penyortiran data. 2. Pengolahan, untuk mengelola surat keluar dan surat masuk pengolahannya dilakukan dengan cara manual, seperti mengelompokkan data (surat keluar dan surat masuk) kedalam group berdasarkan ciri surat, no urut surat dan sebagainya. 3. Keluaran, sebelumnya 4. menampilkan berupa hasil yang yang didapat dari kegiatan seperti informasi dibutuhkan

Umpan Balik

menampilkan laporan (surat keluar dan surat masuk). Umpan balik/kontrol, terdiri dari usul perbaikan yang diberikan oleh unit pengawasan mutu dari instansi yang bersangkutan.

2.10.2 Karakteristik Sistem Suatu sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu, yaitu mempunyai komponen-komponen sistem, batasan-batasan sistem, lingkungan luar sistem, penghubung, masukan sistem, keluaran sistem, pengolahan sistem dan sasaran atau tujuan sistem.

a. Komponen Sistem Suatu sistem terdiri dari sejumlah sistem yang saling berinteraksi, yang artinya saling bekerja sama membentuk satu kesatuan. b. Batasan Sistem Batasan suatu sistem menunjukkan ruang lingkup sistem. c. Lingkungan Luar Sistem Lingkungan luar sistem adalah segala sesuatu yang berada diluar batas sistem yang mempengaruhi operasi sistem. d. Penghubung Sistem Penghubung merupakan media yang menghubungkan antara satu subsistem dengan subsistem yang lainnya. e. Masukan Sistem Masukan sistem adalah penentu keluaran sistem. f. Keluaran Sistem Keluaran sistem adalah hasil dari pemrosesan masukan sistem. Keluaran sistem ini dapat berupa informasi baru maupun data yang akan dijadikan masukan sistem kembali. g. Pengolahan Sistem Pengolahan sistem akan mengolah data masukan yang nantinya akan menghasilkan data keluaran. h. Sasaran Sistem Setiap sistem mempunyai tujuan (goal) atau sasaran (objective) yang telah ditentukan ketika perencanaan pembuatan sistem.

Interface Lingkungan Luar Sub Siste m Sub Siste m Sub Siste m Sub Siste m

Boundary

Boundary

Input

Pengolah

Output

Boundary

Gambar 2.2 Karakteristik Suatu Sistem, (Jogiyanto, 2005). 2.10.3 Klasifikasi Sistem Sistem dapat diklasifikan dari beberapa sudut pandangan, diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem abstrak (abstract system) dan

sistem fisik (physical system). Sistem abstrak adalah sistem yang berupa pemikiran atau ide-ide yang tidak tampak secara fisik. Sedangkan sistem fisik merupakan sistem yang ada secara fisik.

2. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem alamiah (natural system) dan sistem

buatan manusia (human made system). Sistem alamiah adalah sistem yang terjadi melalui proses alam, tidak dibuat manusia. Sistem buatan manusia adalah sistem yang dirancang manusia dengan melibatkan interaksi antara dengan mesin seperti sistem informasi.
3. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertentu (deterministic system) dan

sistem tidak tentu (probabilistic system). Sistem tertentu beroperasi dengan tingkah laku yang sudah dapat diprediksi sehingga keluaran dari sistem dapat diramalkan. Sistem tidak tentu adalah sistem yang kondisi masa depannya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probabilitas.
4. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertutup (closed system ) dan sistem

terbuka (open system). Sistem tertutup merupakan sistem yang tidak berhubungan dan tidak terpengaruh dengan lingkungan luarnya, bekerja secara otomatis tanpa ada turut camput tangan dari pihak luarnya. Sedangkan sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan linkungan luarnya, sistem ini menerima masukan dan menghasilkan keluaran untuk lingkungan atau subsistem yang lainnya. 2.10.4 Definisi Informasi Informasi merupakan suatu hal yang sangat dibutuhkan di dalam suatu organisasi ataupun instansi berdasarkan kebutuhan manajemen masing-masing. Informasi didefinisikan sebagai berikut : “ Informasi adalah data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya ”, (Jogiyanto, 2005). “ Informasi adalah data yang sudah diolah, dibentuk, atau dimanipulasi sesuai dengan keperluan tertentu ”, (Amsyah, 2005). Dari kedua pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa informasi adalah data yang setelah diolah atau diproses, menghasilkan informasi yang memiliki nilai dan lebih bermanfaat bagi penggunanya.

2.10.5 Siklus Informasi
Data merupakan bentuk yang masih mentah yang belum dapat bercerita banyak, sehingga perlu diolah lebih lanjut. Data diolah melalui suatu model untuk menghasilkan informasi dengan menggunakan suatu model tertentu. Proses( Model )

Input ( Data ) Dasar Data Data (Ditangkap)

Output (Information)

Penerima

Hasil Tindakan

Keputusan Tindakan

Gambar 2.3 Siklus Informasi, (Jogiyanto, 2005). Data yang diolah melalui suatu model menjadi informasi, penerima kemudian menerima informasi tersebut, membuat suatu keputusan dan melakukan tindakan, yang berarti menghasilkan suatu tindakan yang lain yang akan membuat sejumlah data kembali. Data tersebut akan ditangkap sebagai input, diproses kembali lewat suatu model dan seterusnya membentuk suatu siklus. 2.10.6 Kualitas Informasi Kualitas dari suatu informasi (quality of information) tergantung dari tiga hal, (Jogiyanto, 2005) yaitu:
1. 2. 3.

Informasi harus akurat (accurate) Tepat pada waktunya (timeliness) Relevan (relevance)

John Burch dan Gary Grudnitski menggambarkan kualitas dari informasi dengan bentuk bangunan yang ditunjang oleh tiga buah pilar:

Kualitas Informasi T E P A T W A K T U

A K U R A T

R E L E V A N

Gambar 2.4 Pilar Kualitas Informasi , (Jogiyanto, 2005). Akurat, berarti informasi harus bebas dari kesalahan-kesalahan dan tidak bisa atau menyesatkan. Akurat juga berarti informasi harus jelas mencerminkan maksudnya. Informasi harus akurat karena dari sumber informasi sampai ke penerima informasi kemungkinan banyak terjadi gangguan (noise) yang dapat merubah atau merusak informasi tersebut. Tepat waktu, berarti informasi yang datang pada penerima tidak boleh terlambat. Informasi yang sudah usang tidak akan mempunyai nilai lagi. Karena informasi merupakan landasan di dalam pengambilan keputusan. Bila pengambilan keputusan terlambat, maka dapat berakibat fatal.

Relevan, lainnya berbeda.

berarti

informasi

tersebut

mempunyai

manfaat

untuk

pemakaiannya. Relevansi informasi untuk tiap-tiap orang satu dengan yang

2.10.7 Nilai Informasi Nilai dari informasi (value of information) ditentukan dari dua hal, yaitu manfaat dan biaya mendapatkannya. Suatu informasi dikatakan bernilai bila manfaatnya bisa lebih efektif dibandingkan dengan biaya mendapatkannya. Akan tetapi perlu diperhatikan bahwa informasi yang digunakan di dalam suatu sistem informasi umumnya digunakan untuk beberapa kegunaan. Sehingga tidak memungkinkan dan sulit untuk menghubungkan suatu bagian informasi pada suatu masalah yang tertentu dengan biaya untuk memperolehnya, karena sebagian besar informasi dinikmati tidak hanya satu pihak. Pengukuran informasi biasanya dihubungkan dengan analisis cost effectiveness atau cost benefit. 2.10.8 Definisi Sistem Informasi Dari beberapa definisi mengenai sistem dan informasi yang telah dijelaskan diatas, maka Sistem Informasi dapat didefinisikan sebagai berikut :
“ Sistem Informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan ” , (Jogiyanto, 2005).

Sistem informasi merupakan suatu sistem yang saling barkaitan dan berintegrasi satu sama lain dan bertujuan untuk menyediakan informasi untuk mendukung operasi, manajemen dan fungsi pengambilan keputusan dalam suatu organisasi. 2.10.9 Komponen Sistem Informasi

Dalam sebuah sistem informasi terdapat komponen-komponen yang berfungsi sebagai pendukung, komponen-komponen tersebut diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Manusia, seperti operator, pemimpin sistem informasi dan sebagainya. 2. Hardware (Perangkat Keras), terdiri dari komputer, periferal dan

jaringan.
3. Software (Perangkat Lunak), merupakan kumpulan perintah/fungsi

yang ditulis dengan aturan tertentu untuk memerintahkan komputer melaksanakan tugas tertentu. 4. Data, merupakan komponen dasar dari informasi yang akan diproses lebih lanjut untuk menghasilkan informasi. 5. Prosedur, seperti dokumentasi prosedur/proses sistem, buku penuntun operasional (aplikasi) dan teknis. 2.10.10 Kegiatan Sistem Informasi 1. Input, menggambarkan suatu kegiatan untuk menyediakan data untuk diproses. 2. Proses, menggambarkan bagaimana suatu data di proses untuk menghasilkan suatu informasi yang bernilai tambah. 3. Output, suatu kegiatan untuk menghasilkan laporan dari proses diatas tersebut. 4. Penyimpanan, suatu kegiatan untuk memelihara dan menyimpan data. 5. Kontrol, ialah suatu aktivitas untuk menjamin bahwa sistem informasi tersebut berjalan sesuai dengan yang diharapkan. 2.11 Konsep Dasar Manajemen Sistem Informasi Manajemen dapat didefinisikan sebagai berikut: “ Manajemen adalah proses mengkoordinasikan, mengintegrasikan, menyederhanakan, dan mensinkronisasikan sumber daya manusia, material, dan metode dengan mengaplikasikan fungsi-fungsi perencanaan,

Kegiatan di Sistem Informasi mencakup:

2.11.1 Manajemen

pengorganisasian, penggiatan, pengawasan, dan lain-lain agar tujuan organisasi dapat tercapai secara efisien dan efektif ”, (Amsyah, 2005). 2.11.2 Tingkat Manajemen Dalam organisasi terdapat tingkatan-tingkatan manajemen, sebagai ukuran tinggi rendahnya tingkat kelompok pimpinannya. Karena organisasi terbagi dalam unit-unit kerja, maka tingkatan tersebut merupakan juga tingkat unit kerja. Tingkat tersebut umumnya terdiri dari tingkatan manajemen lini atas (top management), manajemen lini tengah (middle management) dan manajemen lini bahwa (lower management).

Top management

Middle management

Lower management

Gambar 2.5 Ketiga Tingkat Manajemen, (Amsyah, 2005). Kegiatan manajemen lini puncak adalah memformulasikan perencanaan dan strategi. Tingkat manajemen ini berorientasi pada masa depan organisasi dan meninjau hasil kerja dan pencapaian tujuan organisasi secara umum dan menyeluruh. masyarakat. Manajemen lini tengah bertugas meninjau hasil dalam organisasi dan dengan kegiatan-kegiatan pengawasan yang menggerakkan organisasi mencapai sasaran. Manajemen pada lini ini lebih berorientasi pada masalah-masalah pelatihan personal, pertimbangan terhadap personal, pengadaan peralatan dan bahan, dan Tugas-tugas pada tingkat ini terutama mengkoordinasikan keseluruhan upaya organisasi dan hubungan dengan lain-lain organisasi dan

lain-lain yang berhubungan dengan masalah-masalah kritis dalam mencapai keberhasilan kinerja. Pada manajemen lini bawah terdapat jumlah manajer yang banyak, sesuai dengan bentuk piramida organisasi yang makin membesar ke bawah. Tingkat ini disebut juga tingkat manajemen operasional. Tugas pentingnya adalah mengawasi dan mengatur personal berketerampilan teknis atau karyawan biasa. Para manajer pada tingkat ini mengusahakan agar pekerjaan dilaksanakan sesuai prosedur dan metode yang sudah ditentukan, sehingga pekerjaan dapat diselesaikan sesuai rencana, sesuai jadwal waktu, hubungan manusia, pembiayaan dan pengawasan kualitas.

2.11.3 Fungsi Manajemen Untuk mencapai tujuannya, organisasi memerlukan dukungan manajemen dengan berbagai fungsinya yang disesuaikan dengan kebutuhan organisasi masing-masing. Kegiatan fungsi-fungsi tersebut memerlukan data dan informasi, dan akan menghasilkan data dan informasi pula. Beberapa fungsi manajemen pokok adalah: a. Perencanaan Berkaitan dengan penyusunan dan penjabaran tujuan. b. Pengorganisasian Berkaitan dengan pengelompokan personel serta tugasnya. c. Pengaturan personel Berkaitan dengan kegiatan bimbingan dan pengaturan kerja personel. d. Pengarahan Berkaitan dengan kegiatan melakukan instruksi tugas-tugas.
e. Pengawasan

Berkaitan dengan pemeriksaan untuk menentukan sampai sejauh mana kemajuan yang dicapai dan melakukan koreksi-koreksi.

Fungsi-fungsi manajemen sebagian bentuk operasionalnya digambarkan sebagaimana diagram di bawah ini:
PERENCANAAN Tujuan Kebijakan Program PENGORGANISASIAN Struktur Penyusunan staf koordinasi PENGARAHAN Memotivasi Membimbing Supervisi PENGAWASAN Biaya Kualitas Kuantitas

Sistem dan prosedur

Internal Organisasi

Operasional dan produks

Anggaran dan sumber daya

Gambar 2.6 Diagram Fungsi Manajemen, (Amsyah, 2005). Fungsi perencanaan dan fungsi pengorganisasian sangat banyak dilakukan oleh manajemen tingkat atas, disusul oleh manajemen tingkat tengah dan manajemen tingkat bawah. Fungsi pengarahan dan fungsi pengawasan yang terbanyak adalah dilakukan oleh manajemen lini bawah, disusul manajemen lini tengah dan kemudian manajemen lini atas. 2.11.4 Definisi Manajemen Sistem Informasi Manajemen Sistem Informasi (MSI) berasal dari kata Management of Information System yang lazim disingkat MSI. Adapun definisi dari MSI adalah: “ MSI adalah mata kuliah yang mempelajari cara-cara mengelola pekerjaan informasi dengan menggunakan pendekatan sistem yang berdasarkan pada prinsip-prinsip manajemen ”, (Amsyah, 2005). Karena sistem informasi dikerjakan dengan menggunakan prinsip-prinsip manajemen agar tujuan dapat tercapai secara efisien dan efektif maka disebut Manajemen Sistem Informasi (MSI). 2.11.5 Ruang Lingkup Pekerjaan Manajemen Sistem Informasi Pekerjaan MSI berkembang melalui empat proses sesuai dengan perkembangan alat pengolah data yaitu zaman MSI: 1. 2. 3. 4. Dikerjakan secara manual Dikerjakan dengan alat mesin manual Dikerjakan dengan alat mesin elektrik Dikerjakan dengan elektrik (komputer)

Pekerjaan MSI dimulai dari pengumpulan data yang dibuat atau terjadi karena adanya fakta. Fakta tersebut dicatat atau direkam pada komputer sehingga menghasilkan fakta yang disebut data. Data atau fakta tertulis otentik (asli) harus disimpan sebagai arsip (otentik) untuk keperluan pembuktian-pembuktian dan “back-up” baik sebagai bukti administratif ataupun sebagai bukti hukum tertulis bila terjadi kesalahan pada komputerisasi data bersangkutan untuk pengolahan menjadi informasi dalam pekerjaan sistem informasi. Pengolahan data menjadi informasi deisebut juga sebagai proses transformasi, atau manipulasi data menjadi informasi. Bentuk pengolahannya dapat terdiri dari klasifikasi, sortir, kalkulasi, dan penyimpulan. Alat pengolahnya dapat dikelompokkan menjadi alat pengolah manual, mesin manual, mesin elektrik, dan komputer. Hasil pengolahan data adalah informasi yang berbentuk laporan, model deskriptif, dan bentuk statistik. Informasi kemudian dianalisis sebagai bahan pengambilan keputusan. Keputusan pada manajemen lini bawah umumya bersifat teknis, pada manajemen lini tengah umumnya bersifat taktis, dan pada manajemen lini atas umumnya bersifat strategis. Keputusan kemudian dioperasionalkan ke dalam bentuk kegiatan perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi atau penilaian. Pada setiap kegiatan tersebut dilakukan juga kegiatan pengawasan. Kegiatan tersebut secara keseluruhan untuk mencapai tujuan organisasi secara efisien dan efektif, terutama dalam menghadapi era globalisasi yang penuh dengan persaingan, di mana setiap kegiatan memerlukan dukungan data dan informasi. Keseluruhan ruang lingkup pekerjaan MSI disederhanakan dalam bentuk diagram berikut ini: FAKTA: Kejadian / Peristiwa Kegiatan Organisasi Transaksi Dll

direkam DATA INTERNAL EKSTERNAL Hasil Penelitian Data Lingkungan Bahan Peraturan Rekaman Kegiatan PROSES/TRANSFORMASI/MANIPULASI Bentuk Pengolahan: Alat Pengolah: Klasifikasi Manual Sortir Mesin Manual Kalkulasi Mesin Elektronik Penyimpulan Komputer INFORMASI Laporan Model Deskriptif Bentuk Statistik dianalisis KEPUTUSAN Teknis Statis Strategis PROGRAM (KEGIATAN) Perencanaan Pelaksanaan Evaluasi TUJUAN ORGANISASI

Gambar 2.7 Visi dan Misi Pekerjaan MSI, (Amsyah, 2005) 2.12 Konsep Dasar Data Data merupakan bahan utama dari pekerjaan manajemen sistem informasi, tanpa adanya data maka pekerjaan informasi tidak akan pernah ada. Data dapat didefinisikan sebagai berikut: “ Data adalah fakta yang sudah ditulis dalam bentuk catatan atau direkam ke dalam berbagai bentuk media ”, (Amsyah, 2005).

2.12.1 Definisi Data

“ Data adalah kenyataan yang menggambarkan suatu kejadian-kejadian dan kesatuan nyata ”, (Jogiyanto, 2005). Dengan kata lain, data merupakan keterangan atau bukti mengenai suatu kenyataan yang masih mentah, masih berdiri sendiri, belum diorganisasikan dan belum diolah. Berikut ini adalah gambar fakta yang direkam atau ditulis menjadi data:

Fakta Kegiatan: Pelaporan Komunikasi Transaksi Perjanjian Dsb.

direkam / dicatat
Data

disimpan

Arsip Otentik

diproses keluaran
Komputer

disimpan
Informasi

Gambar 2.8 Hubungan Fakta, Data, Arsip dan Informasi, (Amsyah, 2005). 2.12.2 Jenis Data Dikatakan bahwa data adalah fakta-fakta kegiatan organisasi dengan unitunitnya. Untuk keperluan penulisan data di kertas atau kartu dan pemasukan data ke komputer, maka data dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu: 1. Data statis

Data statis adalah jenis data yang umumnya tidak berubah atau jarang berubah, misalnya identitas nama (orang, organisasi, atau tempat), kode-kode nomor ataupun alamat. 2. Data dinamis Data dinamis adalah jenis data yang selalu berubah baik dalam frekuensi waktu yang singkat atau agak lama dan lain-lain. Data tersebut sering dikatakan sebagai peremajaan data. Data tersebut misalnya, data tabungan, data gaji, data nilai mahasiswa, dan sebagainya. Berdasarkan sifatnya, data dapat dikelompokkan menjadi dua jenis, yaitu: 1. Data kuantitatif Data kuantitatif adalah data dengan hitungan bilangan. Misalnya 5 ekor, Rp.1000, satu juta, dan sebagainya. 2. Data kualitatif Data kualitatif adalah data yang tidak dihitung dengan hitungan bilangan, tetapi diukur dngan kata-kata bernilai. Misalnya banyak, sedikit, kecil, rendah, dan sebagainya. 2.12.3 Sumber Data Berdasarkan sumbernya maka data dikelompokkan menjadi dua, yaitu: 1. Data internal Data internal adalah data yang berasal dari dalam organisasi itu sendiri, yaitu oraganisasi pusat dan cabang-cabangnya. 2. Data eksternal Data eksternal adalah data yang berasal dari sumber-sumber yang berada di luar organisasi itu sendiri. Berdasarkan isinya maka baik data internal maupun data eksternal dapat dibagi menjadi empat kelompok. DATA INTERNAL EKSTERNAL

Data Kegiatan

Data Penelitian

Data Lingkungan

Data Peraturan

Gambar 2.9 Pengelompokan Data, (Amsyah, 2005). 1. Data kegiatan Setiap organisasi mempunyai kegiatan. Kegiatan-kegiatan tersebut dilaksanakan baik oleh perorangan maupun unit-unit kerja yang terdapat dalam organisasi bersangkutan. Kegiatan-kegiatan itu perlu direkam, untuk dipergunakan sebagai bahan pengingat, bukti, pengambil keputusan, laporan, informasi, penelitian, perencanaan, penilaian, pengawasan, dan lain-lain.

2. Data Hasil penelitian Hasil penelitian merupakan data yang penting bagi organisasi. Hasil penelitian cenderung disebut data, karena untuk dapat digunakan lebih lanjut oleh unitunit (fungsi) organisasi secara spesifik masih harus diubah terlebih dahulu bentuknya sesuai dengan keperluan. 3. Data lingkungan Data penting untuk keperluan pekerjaan manajer dalam membuat keputusan dan mengerjakan fungsi-fungsi manajemen lainnya seperti perencanaan, penganggaran, pengawasan, evaluasi atau lain-lainnya, adalah data lingkungan. Pengertian data lingkungan ini sangat luas, yaitu mengenai semua bidang yang berkaitan dengan kegiatan organisasi dan yang dapat mempengaruhi kegiatan organisasi. Data tersebut banyak terdapat pada media cetak seperti buku, buku referensi, majalah, koran, dan lain-lain. 4. Data peraturan Data penting lainnya yang sangat berguna sebagai alat bantu dalam pekerjaan manajemen dan pekerjaan operasional adalah bahan-bahan peraturan. 2.13 Hubungan Informasi Dengan Manajemen

Manajemen membutuhkan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan yang akan dilakukannya. Sumber informasi untuk pengambilan keputusan manajemen bisa didapatkan dari informasi eksternal dan informasi internal. Sistem informasi mempunyai peranan penting di dalam menyediakan informasi bagi manajemen semua tingkatan. Supaya informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi dapat mengena dan berguna bagi manajemen, maka analis sistem harus mengetahui kebutuhan informasi yang diinginkan oleh manajemen. Untuk maksud ini, maka analis sistem harus mengerti terlebih dahulu apa kegiatan dari manajemen untuk masing-masing tingkatannya dan bagaimana tipe keputusan yang diambilnya. Selanjutnya bagaimana tipe informasi yang dibutuhkan oleh manajemen juga harus diketahui. Akhirnya diharapkan informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi akan dapat mengena sesuai dengan yang dibutuhkan oleh manajemen. Adapun kebutuhan informasi berdasarkan tingkatan manajemen dapat dilihat dari gambar berikut ini:

Top management

TERSARING

Middle management

TERINCI
Lower management

Gambar

2.10

Kebutuhan

Informasi

Sesuai

Tingkatan

Manajemen,

(Jogiyanto,1999). Untuk tiap-tiap tingkatan manajemen, tipe informasi yang dibutuhkan berbeda. Untuk manajemen tingkat bawah, tipe informasinya adalah terinci (detail), karena terutama digunakan untuk pengendalian operasi. Sedang untuk manajemen yang lebih tinggi tingkatnya, tipe informasinya adalah semakin tersaring (terfilter) atau lebih ringkas.

2.14

Siklus Hidup Pengembangan Sistem Dalam pengembangan sistem terdiri dari sederetan kegiatan yang dapat menjadi beberapa tahapan, yang membantu kita dalam

dikelompokan

pengembangan sistem. Adapun tahapan analisis yang dilakukan pada metode System Development Life Cycle (SDLC) adalah sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi Masalah, Peluang, dan Tujuan Di tahap pertama ini, penganalisis mengindentifikasi masalah, peluang, dan tujuan-tujuan yang hendak dicapai. Tahap ini sangat penting, karena tidak seorangpun yang ingin membuang waktu kalau tujuan masalah yang keliru. Orang-orang yang terlibat dalam tahap ini diantaranya adalah pemakai, penganalisis dan manajemen sistem yang bertugas sebagai koordinator. 2. Menentukan Syarat-syarat Informasi Dalam tahap berikutnya, penganalisis memasukkan apa saja yang menentukan syarat-syarat informasi untuk para pemakai yang terlibat. Diantara perangkat-perangkat yang dipergunakan untuk menetapkan syarat-syarat informasi diantaranya adalah menentukan sampel, dan memeriksa data mentah, wawancara, mengamati prilaku pembuat keputusan dan lingkungan kantor, dan prototyping. Orang-orang yang terlibat tahap ini adalah penganalisis dan pemakai, biasanya manajer operasi dan pegawai operasional. Penganalisis sistem perlu tahu detail-detail fungsi-fungsi sistem yang ada, siapa (orang-orang yang terlibat), apa (kegiatan bisnis), dimana (lingkungan dimana pekerjaan itu dilakukan), kapan (waktu yang tepat), dan bagaimana (bagaimana prosedur yang harus dijalankan) dari bisnis yang sedang dipelajari. 3. Menganalisis Kebutuhan Sistem Perangkat dan teknik-teknik tertentu akan membantu penganalisis di dalam menentukan kebutuhan. Perangkat yang dimaksud adalah penggunaan

diagram aliran data untuk menyusun daftar input, proses, dan output dalam bentuk grafik terstruktur. Dari diagram aliran data, dikembangkan suatu kamus data yang berisikan daftar seluruh item data yang digunakan dalam sistem, berikut spesifikasinya, apakah berupa alpha numeric atau teks, serta berapa banyak spasi yang dibutuhkan saat dicetak. Selama tahap ini, penganalisis sitem juga menganalisis keputusan terstruktur yang dibuat. Keputusan terstruktur adalah keputusan-keputusan dimana kondisi, kondisi alternatif, tindakan serta aturan tindakan ditetapkan. Pada tahap ini, penganalisis sistem menyiapkan suatu proposal sistem yang berisikan ringkasan apa saja yang ditemukan, analisis biaya/keuntungan alternatif yang tersedia, serta rekomendasi atas apa saja yang harus dilakukan. 2.15 Analisis Sistem Informasi Analisis sistem dapat didefinisikan sebagai berikut: “ Analisis sistem adalah penguraian dari suatu sistem informasi yang utuh ke dalam bagian–bagian komponennya dengan maksud untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi permasalahan–permasalahan, kesempatan–kesempatan, hambatan–hambatan yang terjadi dan kebutuhan–kebutuhan yang diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikan – perbaikannya. ” (Jogiyanto, 2005). “ Analisis sistem adalah proses menentukan kebutuhan sistem – apa yang harus dilakukan sistem untuk memenuhi kebutuhan klien – bukanlah bagaimana sistem tersebut diimplementasikan. ” (Ariesto Hadi, 2002). Pada dasarnya, analisis sistem merupakan proses untuk memahami sistem yang ada, kemudian mengidentifikasi masalah dan mencari solusinya. Analisis sistem memiliki tujuan untuk mengetahui sistem secara detail sebagai pedoman untuk melanjutkan proses pengembangannya. Dalam menganalisis suatu sistem terdapat langkah-langkah dasar yang harus dilakukan oleh analis sistem sebagai berikut:
1. Identify, yaitu mengidentifikasi masalah.

- Mengidentifikasi penyebab masalah. - Mengidentifikasi titik keputusan

- Personel-personel kunci
2. Understand, yaitu memahami kerja dari sistem yang ada

- Menentukan jenis penelitian. - Merencanakan jadwal penelitian. - Mengatur jadwal wawancara. - Mengatur jadwal observasi. - Mengatur jadwal pengambilan sample. - Membuat penugasan penelitian. - Membuat agenda wawancara. - Mengumpulkan hasil penelitian.

3. Analyze, yaitu menganalisis sistem

- Menganalisis kelemahan sistem. - Menganalisis kebutuhan informasi pemakai/manajemen
4. Report, yaitu membuat laporan hasil analisis.

Alasan yang melatarbelakangi dilakukannya analisis sistem :
1.

Problem-solving, sistem lama tidak berfungsi sesuai dengan kebutuhan.

Untuk itu analisis diperlukan untuk memperbaiki sistem sehingga dapat berfungsi sesuai dengan kebutuhan.
2.

Kebutuhan baru, adanya kebutuhan baru dalam organisasi atau

lingkungan sehingga diperlukan adanya modifikasi atau tambahan sistem informasi untuk mendukung organisasi. 3. Mengimplementasikan ide atau teknologi baru. 4. Meningkatkan performansi sistem secara keseluruhan. Analisis kelayakan adalah proses pengukuran seberapa menguntungkan atau seberapa praktis sistem informasi terhadap organisasi. Yang termasuk pengujian kelayakan diantaranya yaitu (Jeffrey Whitten, 2004):
1. Operational feasibility / kelayakan operasional

Merupakan ukuran sebaik apa solusi tersebut akan bekerja dalam organisasi. Juga ukuran pendapat orang tentang sistem tersebut. Kelayakan ini bersifat people oriented. Aspek kelayakan operasional yang dipertimbangkan ada dua, yaitu:
a.

Menganalisis manfaat dari current system: performance, Menganalisis kegunaan current system: kemudahan untuk

information, economy, control, efficiency, services.
b.

dipelajari, kemudahan untuk digunakan dan kepuasan pengguna.
2. Technical feasibility / kelayakan teknis

Merupakan ukuran kepraktisan solusi teknis tertentu dan ketersediaan sumber pakar teknis. Kelayakan ini bersifat computer oriented. Kelayakan teknis ditujukan pada tiga masalah pokok, yaitu:

a.

Kepraktisan sistem

Menganalisis bahwa sistem cukup matang untuk diaplikasikan pada organisasi. b. Teknologi Menganalisis teknologi sesuai kapasitas yang diperlukan oleh suatu organisasi. Misalnya printer pada suatu organisasi mampu untuk mencetak laporan dari form yang ada pada sistem. c. Pakar teknis Menganalisis apakah organsisasi yang menggunakan sistem informasi telah memiliki pakar teknis untuk mengaplikasikan teknologi secara tepat. 2.16 Metode Analisis Sistem Informasi Untuk melakukan analisis sistem terdapat beberapa macam pendekatan, diantaranya pendekatan konvensional atau terstruktur dan pendekatan berorientasi objek. Pendekatan konvensional terutama mengacu kepada strategi dekomposisi yang berdasar algoritma atau fungsional. Pendekatan ini telah berkembang meliputi seluruh tahap atau aktifitas proses rekayasa perangkat lunak dari mulai

pemrograman dengan iterasi perbaikan, pemrograman terstruktur, ditambah dengan perancangan terstruktur kemudian analisis terstruktur dan sebagainya. Karakteristik utama yang nyata pada pendekatan terstruktur adalah (Adi Nugroho, 2005) : • • • • • Penekanan pada sesuatu yang harus dikerjakan (algoritma pemecahan masalah). Program berukuran besar dipecah-pecah menjadi program-program yang lebih kecil. Kebanyakan fungsi/prosedur berbagi data global. Data bergerak secara bebas dalam sistem, dari satu fungsi ke fungsi lain yang terkait. Fungsi-fungsi mentransformasi data dari satu bentuk ke bentuk yang lain. Sedangkan pendekatan berorientasi objek memusatkan pada rancangan pada objek dan antar muka yang dihasilkan. Objek adalah entiti yang berisi data atau variabel dan tingkah laku. Data atau variabel yang menggambarkan sifat atau keadaan objek dalam dunia nyata (real world) didefiniskan sebagai attribute, sedangkan tingkah laku yang menggambarkan aksi-aksi yang dimiliki objek didefinisikan sebagai method. Faktor utama dari ditemukannya pendekatan berorientasi objek adalah karena ditemukannya kekurangan-kekurangan pada pendekatan terstruktur, antara lain : biaya pengembangan perangkat lunak berkembang sesuai dengan berkembangnya keinginan/kebutuhan penggina, pemeliharaan yang sukar, lamanya penyelesaian suatu proyek, jangka waktu penyelesaian proyek yang hampir selalu terlambat, biaya pengembangan perangkat lunak yang sangat tinggi dan sebagainya. (Adi Nugroho, 2005) Pendekatan berorientasi objek membuat data terbungkus pada setiap fungsi/prosedur dan melindunginya terhadap perubahan tidak dikehendaki dari fungsi yang berada diluar. Beberapa karakteristik yang menjadi ciri-ciri dari pendekatan berorientasi objek adalah (Adi Nugroho, 2005) : • Pendekatan lebih pada data dan bukannya pada prosedur/fungsi.

• • • • •

Program besar dibagi pada apa yang dinamakan objek-objek. Struktur data dirancang dan menjadi karakteristik dari objek-objek. Fungsi-fungsi yang mengoperasikan data tergabung dalam suatu objek yang sama. Data tersembunyi dan terlindung dari fungsi/prosedur yang ada diluar. Objek-objek dapat saling berkomunikasi dengan saling mengirim message (pesan) satu sama lain. Terdapat tujuh keuntungan dari analisis berorientasi objek, yaitu (Ariesto

Hadi, 2002) :
1.

Menangani lebih banyak problem domain. Analisis berorientasi Analisis berorientasi objek mengorganisasi analisis dan spesifikasi Mengurangi jarak antara aktivitas analisis yang berbeda dengan Pewarisan dapat memberikan identifikasi sesuatu yang umum pada Menjaga stabilitas atas perubahan kebutuhan pada sistem yang Hasil analisis dapat digunakan kembali. Penggambaran yang konsisten dari sistem, pada tahap analisis dan
Metode analisis yang berorientasi objek diantaranya yaitu

objek memberikan kemudahan untuk memahami inti permasalahan. 2. 3. 4. 5. sama. 6. 7. desain.
Unified Approach (UA) dari Ali Bahrami (1999), sebuah metode pendekatan yang mempunyai cara sistematis dalam mengerjakan proses analisis. Dengan tujuan untuk memahami inti permasalahan dan tanggung jawab sistem dengan memahami pekerjaan apa yang dilakukan oleh sistem melalui beberapa pemodelan. Hasil akhir yang ingin dicapai dari tahap ini adalah menghasilkan kelas-kelas sesuai dengan kebutuhan.

dengan metode yang digunakan cara berpikir manusia. membuat atribut dan metoda menjadi satu kesatuan. atribut dan metoda.

2.16.1 Unified Approach Unified Approach (UA) merupakan metode analisis berorientasi objek dari Ali Bahrami (1999). UA adalah suatu metodologi pengembangan sistem berbasis objek yang menggabungkan proses dan metodologi yang telah ada sebelumnya dan menggunakan UML sebagai standar pemodelannya. Proses dan tahapan yang ada dalam UA merupakan proses-proses terbaik yang diambil dari metode objek yang telah diperkenalkan oleh Booch, Rumbaugh, dan Jacobson. Tahap Analisis dalam UA ditujukan untuk mengidentifikasi kelas-kelas yang terdapat dalam sistem. Langkah-langkah yang harus dilakukan pada metodologi UA dari Ali Bahrami (1999) adalah sebagai berikut:
Pengembangan Diagram Aktifitas dan Use Case Identifikasi Aktor Pengembang an Diagram Interaksi Identifikasi Kelas, relasi,atribut & Method Pemeriksaan

Gambar 2.11 Tahap Analisis UA, (Ali Bahrami, 1999) Keterangan:  Identifikasi aktor Tahap menganalisis aktor yang akan berinteraksi dengan sistem. Istilah aktor merepresentasikan peran dari seorang aktor terhadap sistem. Kandidat aktor dapat ditemukan dengan mencari tahu siapa yang akan menggunakan sistem.

Pengembangan diagram use case dan diagram aktifitas

Tahap yang menggambarkan alur kerja sistem dalam diagram aktifitas dan menggambarkan interaksi antara user dengan sistem dalam diagram use case  Pengembangan diagram interaksi Diagram interaksi yang digunakan adalah sequence diagram, dalam diagram ini digambarkan interaksi antar objek dalam sistem melalui pesan yang dikirimkan dari objek yang satu ke objek yang lain.

Identifikasi kelas-kelas, relasi, atribut dan method

Proses mengidentifikasi kelas, relasi, atribut dan method dalam sistem berdasarkan proses sebelumnya.

Pemeriksaan terhadap tahap sebelumnya.

Proses pemeriksaan terhadap hasil akhir tahap analisis. Bila terdapat kesalahan maka kembali ke tahap awal analisis bila hasilnya benar maka tahap analisis selesai. 2.17 Unified Modeling Language Unified Modeling Language (UML) pertama kali diperkenalkan pada tahun 1990-an ketika Grady Booch, James Rumbaugh dan Ivar Jacobson mulai mengadopsi ide-ide serta kemampuan-kemampuan tambahan dari masing-masing metodanya dan berusaha membuat metodologi terpadu yang kemudian dinamakan UML (Unified Modeling Language). Dan didefinisikan sebagai berikut: “ Unified Modelling Language (UML) merupakan metoda pengembangan perangkat lunak (atau sistem informasi) dengan metoda grafis yang mudah dipahami ”, (Adi Nugroho, 2005). “ Unified Modeling Language (UML) adalah suatu bahasa untuk menetapkan, membangun, memvisualisasikan, dan mendokumentasikan sistem perangkat lunak dan komponen-komponennya ”, (Ali Bahrami, 1999).
Dari definisi diatas UML merupakan sebuah bahasa pemodelan suatu sistem berdasarkan grafik atau gambar untuk menspesifikasikan, membangun, menvisualisasikan dan mendokumentasikan suatu sistem perangkat lunak berorientasi objek. UML memberikan standar penulisan sebuah sistem yang meliputi konsep bisnis proses, penulisan kelas, skema data base, dan komponen yang diperlukan dalam sistem perangkat lunak. 2.17.2 Diagram-diagram Unified Modelling Language

2.17.1 Definisi Unified Modeling Language

UML dibangun atas model 4+1 view. Model ini didasarkan pada fakta bahwa struktur sebuah sistem dideskripsikan dalam 5 view dimana salah satu

diantaranya use case view. Use case view ini memegang peran untuk mengintegrasikan content ke view yang lain. Design View Process View Implementation View Deployment View

Use Case View

Gambar 2.12 Model 4+1 View, (Munawar, 2005) Use case view mendefinisikan perilaku eksternal sistem. Hal ini menjadi daya tarik bagi end-user dan analis. Pandangan ini mendefinisikan kebutuhan sistem karena mengandung semua view yang lain yang mendeskripsikan aspekaspek tertentu dan rancangan sistem. Itulah sebabnya use case view menjadi pusat peran yang dan sering dikatakan yang mendrive proses pengembangan perangkat lunak. Design view mendeskripsikan struktur logika yang mendukung fungsifungsi yang dibutuhkan di use case. Design view berisi definisi komponen program, class-class utama bersama-sama dengan spesifikasi data, perilaku dan interaksinya. Implementation view menjelaskan komponen-komponen fisik dari sistem yang akan dibangun. Hal ini berbeda dengan komponen logic yang yang dideskripsikan pada design view. Termasuk disini diantaranya file exe, library dan database. Informasi yang ada di view ini relevan dengan aktifitas-aktifitas seperti manajemen konfigurasi dan integrasi sistem. Process view berhubungan dengan hal-hal yang berkaitan dengan concurency di dalam sistem. Sedangkan deployment view menjelaskan bagaimana komponen-komponen fisik didistribusikan ke lingkungan fisik. Kedua view ini menunjukan kebutuhan non-fungsional dari sistem. Di dalam UML terdapat sejumlah elemen grafis, diantaranya yaitu:

Aktor ( Actor ) Dalam pemodelan sistem dengan UML, aktor adalah seseorang atau

sesuatu yang berinteraksi dengan sistem yang sedang dikembangkan. Artinya,

seorang aktor dapat mengirim atau menerima pesan dari dan ke sistem atau merubah informasi yang dibutuhkan sistem. Aktor adalah sebuah class bukan sebagai objek. Komunikasi antara aktor dan sistem dilakukan dengan cara mengirim dan menerima pesan. Primary actor adalah seseorang atau sesuatu yang menggunakan fungsi utama dari sistem, sedangkan secondary actor adalah seseorang atau sesuatu yang menggunakan fungsi sekunder dari sistem. Aktor dalam use case dilambangkan dengan gambar sebagai berikut :

Gambar 2.13 Simbol Aktor, (Adi Nugroho, 2005). Actor terbagi pada empat macam tipe (Jeffrey Whitten, 2004): 1. Primary business actor (Pelaku Bisnis Utama) Stakeholder yang terutama mendapatkan keuntungan dari kegiatan transaksi dengan menerima nilai yang terukur dan terobservasi. 2. Primary system actor (Pelaku Sistem Utama) Stakeholder yang secara langsung dapat berhadapan dengan sistem untuk menginisiasi atau memicu kegiatan atau sistem.
3.

External server actor (Pelaku server eksternal) Stakeholder yang melayani kebutuhan user. External receiving actor (Pelaku penerima eksternal) Stakeholder yang bukan pelaku utama tetapi menerima output dari kegiatan transaksi.

4.

Kelas Kelas didefinisikan sebagai kumpulan/himpunan objek dengan

atribut/properti yang mirip, prilaku (operasi) yang mirip, serta hubungan dengan objek yang lain dengan cara yang mirip. Contoh dua gadis kembar dengan tinggi dan berat badan yang sama, raut muka yang sama, dan sebagainya. Contoh dua gadis kembar diatas, misalnya (mereka mempunyai identitas yaitu nama yang menunjukkan bahwa mereka objek yang berbeda,

misalnya Dina dan Dini) dapat digolongkan dalam suatu kelas yaitu : Gadis Kembar Kelas membungkus (encapsulating) objek-objek. Suatu kelas tunggal dapat digunakan untuk menciptakan kelas kelas lain yang mewarisi (inheritance) sebagian atau seluruh data serta fungsi yangh dimiliki oleh kelas yang disebutkan terlebih dahulu. Kelas, dalam notasi UML digambarkan dengan kotak. Nama kelas menggunakan huruf besar di awal kalimatnya dan diletakkan di atas kotak. Bila kelas mempunyai nama yang terdiri dari 2 suku kata atau lebih, maka semua suku kata digabungkan tanpa spasi dengan huruf awal tiap suku kata menggunakan huruf besar. Kelas dilambangkan dengan gambar berikut: Pegawai Gambar 2.14 Simbol Kelas, (Adi Nugroho, 2005).

Objek (Object) Objek merupakan konsep, abstraksi, atau sesuatu yang memiliki arti bagi aplikasi yang akan kita kembangkan. Objek bisa berupa orang, tempat, benda, kejadian, atau konsep-konsep yang ada di dunia nyata yang penting dalam suatu aplikasi (perangkat lunak dan atau informasi). Suatu objek harus memiliki identitas dan dapat dibedakan. Contoh dari objek : - Objek orang : saya, anda, kita dan lain-lain - Objek tempat : kampus, gedung, komputer dan lain-lain - Objek kejadian : kuliah, survei, pendaftaran dan lain-lain.
(Pegawai) Arif Rahman Obje k

Pegaw ai Kela s

(Pegawai) Alfian Nur

Gambar 2.15 Kelas serta Objek-objek, (Adi Nugroho, 2005).

Atribut Atribut adalah property dari sebuah kelas. Atribut ini menggambarkan

batas nilai yang mungkin ada pada objek dari kelas. Sebuah kelas mungkin akan mempunyai nol atau lebih atribut. Secara konvensi, jika nama atribut terdiri dari satu kata, maka ditulis dengan huruf kecil. Akan tetapi jika nama atribut mengandung lebih dari suku kata maka semua suku kata digabungkan dengan kata pertama menggunakan huruf kecil dan awal suku kata berikutnya menggunakan huruf besar.
pegawai Nipeg Nama Jabatan Alamat

Gambar 2.16 Kelas dan Atribut-atributnya, (Adi Nugroho, 2005). • Operasi Operasi adalah sesuatu yang bisa dilakukan oleh sebuah kelas atau yang dapat dilakukan untuk sebuah kelas. Seperti halnya atribut, nama operasi juga menggunakan huruf kecil semua jika terdiri dari satu suku kata. Akan tetapi jika lebih dari satu suku kata, maka semua suku kata digabungkan dengan suku kata pertama huruf kecil dan awal tiap suku berikutnya dengan huruf besar.
pegawai Memberikan identitas() Melakukan absensi() Memberikan keterangan non absen()

Gambar 2.17 Kelas dan Operasi-operasinya, (Adi Nugroho, 2005). • Asosiasi

Asosiasi adalah kelas-kelas yang terubungkan satu sama lain secara konseptual. Untuk menunjukan asosiasi ini bisa digunakan segitiga yang diarsir pada arah yang dituju. Pegawai bekerja di Perusahaan

Gambar 2.18 Asosiasi Antara Pegawai dengan Perusahaan, (Adi Nugroho, 2005). • Agregasi Asosiasi bisa digunakan untuk memodelkan relasi diantara objek-objek. Nama dari asosiasi memberi informasi secara tepat tentang relasi apa yang sedang dimodelkan. Di UML, ada relasi dengan perlakuan khusus yang disebut dengan ‘bagian dari (part of)’ yang menangani antar objek-objek dimana salah satunya adalah bagian dari yang lain. Dengan kata lain sebuah objek terdiri atas objek-objek yang lain. Agregasi adalah terminology yang digunakan di UML untuk menjelaskan hal tersebut. Sebuah agregasi adalah kasus khusus dari asosiasi. Hal ini disimbolkan dengan jajaran genjang yang diletakkan pada kelas yang mengandung objek.

PC

Monitor

System Box

Mouse

Keyboard

Gambar 2.19 Contoh Agregasi, (Adi Nugroho, 2005). • Generalisasi Generalisasi digunakan untuk menjelaskan hubungan kesamaan diantara kelas. Objek-objek kelas bisa diatur secara hierarkis. Manfaat yang bisa diambil dengan cara ini diantaranya bisa menampilkan aspek-aspek perbedaan

dari kondisi nyata yang ingin dipahami. Dengan menggunakan generalisasi bisa dibangun struktur logis yang bisa menampilkan derajat kesamaan atau perbedaan diantara kelas-kelas.
Karyawan
nip nama tglLahir tglMasuk departemen

Kary_Tetap
gajiBulanan

Kary_Harian
upahHarian jmlHariKerja

Gambar 2.20 Contoh Generalisasi, (Adi Nugroho, 2005). • Kelas Objek Kelas terdiri dari beberapa objek yang memiliki atribut, operasi, semantik dan relationship yang sama. Kelas objek menggambarkan abstraksi dari suatu objek dalam implementasi. Dalam kelas objek terdapat istilah Visibility Operasi yang terdiri dari : - Protected : operasi atau atribut yang tampak hanya oleh kelas itu sendiri, subkelas atau teman kelas tersebut. Visibility merupakan default dari sebuah operasi yang kita buat. Visibility ini melindungi operasi dari penggunaan oleh kelas-kelas luar. Protected digambarkan dengan tanda (#). - Public : operasi atau atribut dapat digunakan oleh kelas lain yang berhubungan dengan kelas tersebut. Digambarkan dengan tanda (+). - Private : operasi atau atribut yang hanya bisa digunakan oleh kelas itu sendiri. Digambarkan dengan tanda (-)

Paket (Package) Paket adalah pengelompokan untuk menandakan kelompok suatu elemen

model. Paket digunakan untuk mempermudah mengorganisasi elemen-elemen

model. Sebuah paket dapat mengandung beberapa paket kelas lain didalamnya.

Gambar 2.21 Simbol Paket, (Adi Nugroho, 2005).

Encapsulation (Pembungkusan) Pembungkusan berarti meninggalkan aspek eksternal dari objek yang

dapat diakses oleh objek lain dan memfokuskan diri pada implementasi internal suatu objek. Attribute dan operasi atau method dikemas bersama-sama dalam suatu objek, sehingga objek lain dari luar tidak dapat mengaksesnya.
Nama Objek Atribut
Nipeg Nama Password Jabatan Alamat Add Nipeg() Add Password() Add Absensi Pegawai() Edit Absensi Pegawai() Print Laporan() User

Operasi (Method)

Adapun diagram-diagram yang terdapat pada UML diantaranya:
Structure Diagram
Class Diagram

Activity Diagram

Diagram
Use Case Diagram

Behaviour Diagram

Interaction Diagram

Sequence Diagram

Gambar 2.22 Klasifikasi Jenis Diagram UML, (Martin Flowler, 2005). 2.17.2.1 Use Case Diagram

Use case adalah deskripsi fungsi dari sebuah sistem dari prespektif pengguna. Use case akan menggambarkan cara kerja suatu software dengan aktor. Dalam use case diagram akan digambarkan hubungan antara aktor dengan use case. Aktor adalah orang atau subsistem lain yang akan berinteraksi dengan sistem. Sementara use case menggambarkan proses yang akan dilakukan oleh aktor terhadap sistem.
Use Case

Gambar 2.23 Contoh Use Case Diagram. 2.17.2.1.1 Relasi Include dan Extend pada Use Case Diagram Menurut Booch (2007), ada dua buah relasi yang sangat berguna namun sering salah guna adalah relasi <<include>> dan relasi <<extend>> ( www. disain-berorientasi-objek-relasi-dan.html ) : 1. Relasi <<include>> Relasi <<include>> berarti jika Use Case A <<include>> Use Case B, maka artinya B harus dieksekusi setiap pemanggilan A. A tidak akan komplit jika tanpa B. Hubungan ini ditandai dengan garis putus-putus antara A dan B, dengan mata panah pada use case B. Lihat Gambar. 2. Relasi <<extend>> Relasi <<extend>> berarti jika Use Case A <<extend>> use case C, maka artinya C adalah bagian dari A, namun tidak mandatory (wajib) bagi A untuk harus menggunakan C. A bisa dilaksanakan dengan atau tanpa C. Bagaimanapun C tidak harus ada ketika A dijalankan. Hubungan ini ditunjukkan dengan garis putus-putus antara A dengan C, dengan mata panah pada A. Lihat gambar.

Gambar 2.24 Contoh Relasi Include dan Extend pada Use Case Diagram. 2.17.2.2 Activity Diagram Activity diagram menggambarkan berbagai alir aktivitas dalam sistem yang sedang dirancang, bagaimana masing-masing alir berawal, keputusan yang mungkin terjadi, dan bagaimana mereka berakhir. Activity diagram juga dapat menggambarkan proses paralel yang mungkin terjadi pada beberapa eksekusi. Activity diagram merupakan state diagram khusus, dimana sebagian besar state adalah aksi dan sebagian besar transisi di-trigger oleh selesainya state sebelumnya (internal processing). Oleh karena itu, Activity diagram tidak menggambarkan behaviour internal sebuah sistem (dan interaksi antar subsistem) secara eksak, tetapi lebih menggambarkan proses-proses dan jalur-jalur aktivitas dari level atas secara umum. Sebuah aktivitas dapat direalisasikan oleh satu use case atau lebih. Aktivitas menggambarkan proses yang berjalan, sementara use case menggambarkan bagaimana actor menggunakan sistem untuk melakukan aktivitas.

Valid ? start
Masukan Pasword

Ya

Login

Tidak

Form Menu Utama

Gambar 2.25 Activity Diagram Input Data. 2.17.2.3 Sequence Diagram Sequence diagram menggambarkan interaksi antar objek didalam dan disekitar sistem (termasuk pengguna, display dan sebagainya) berupa message yang digambarkan terhadap waktu. Sequence diagram terdiri atas dimensi vertikal (waktu) dan dimensi horizontal (objek-objek yang terkait). Sequence diagram biasa digunakan untuk menggambarkan skenario atau rangkaian langkah-langkah yang dilakukan sebagai respon dari sebuah event untuk menghasilkan output tertentu.
Sequence diagram terdiri dari sumbu vertikal putus-putus yang merepresentasikan “lifetime” objek dan sumbu horizontal yang menunjukan sekumpulan objek yang saling berinteraksi dalam sistem. Diagram ini menjelaskan bagaimana objek berinteraksi dengan objek yang lainnya yaitu dengan cara mengirim dan menerima pesan. Komunikasi antar objek tersebut ditandai dengan garis horizontal yang disertai dengan nama operasinya.

O je b ct

:C ss 1 la

O je b ct

:C ss 2 la

O je b ct

:C s 3 la s

M ssa e e g

()

M ss g e ae

()

Gambar 2.26 Contoh Sequence Diagram. 2.17.2.4 Class Diagram Diagram kelas memodelkan struktur kelas dan isinya. Kelas terdiri dari : Nama kelas Atribut Operasi
Nama Kelas Atribut
Nipeg Nama Password Jabatan Alamat Add Nipeg() Add Password() Add Absensi Pegawai() Edit Absensi Pegawai() Print Laporan() User

Operasi (Method)

Gambar 2.27 Diagram Kelas, (Adi Nugroho, 2005). Keterangan : 1. Nama kelas : Baris yang paling atas berisikan nama kelas, yang ditulis dengan huruf tebal dan diletakan ditengah. Nama kelas yang diambil harus jelas dan sesuai dengan permasalahan dan merupakan kata benda. 2. Atribut : atribut yang dicantumkan merupakan karakteristik dari objek. atribut kelas tersebut harus mencakup informasi yang dapat melukiskan objek.

3. Operasi : operasi berada didalam kelas dan biasanya disebut fungsi. Operasi berfungsi untuk memanipulasi atribut. 2.18 Perangkat Lunak Pendukung Rational Rose adalah tools pemodelan visual untuk pengembangan sistem berorientasi objek yang sangat handal untuk digunakan sebagai bantuan bagi para pengembang dalam melakukan analisis dan perancangan sistem. Rational Rose digunakan untuk melakukan pemodelan sistem sebelum menuliskan kode-kode dalam bahasa pemrograman tertentu. Dalam Rational Rose, pemodelan adalah cara melihat sistem dari berbagai sudut pandang dengan mencakup semua diagram yang dikenal dalam UML, aktor-aktor yang terlibat dalam sistem, use-case, objek-objek, kelas-kelas, komponen-komponen, serta simpul-simpul penyebaran (deployment node).
BROWSER TOOLBAR JENDELA DIAGRAM

2.18.1 Rational Rose

JENDELA DOKUMENTASI

Gambar 2.28 Tampilan Awal Rational Rose, (Adi Nugroho, 2005). Tampilan awal dari Rational Rose 2000 terdapat 3 jendela, yang deskripsinya masing-masing sebagai berikut: 1. Browser Jendela ini berfungsi untuk secara cepat bergerak dalam model.

2.

Jendela diagram

Jendela ini berfungsi untuk membuat menampilkan (display), serta menyunting (edit) satu atau lebih diagram UML. 3. Jendela dokumentasi Jendela ini berguna untuk melihat atau memperbaharui (update) dokumentasi unsur-unsur model. Disamping itu, Rational Rose juga memiliki menu-menu yang berguna untuk mengaktifkan perintah-perintah tertentu serta toolbar yang dapat digunakan untuk mengakses perintah-perintah yang sering digunakan.

BAB III ANALISIS SISTEM

3.2 Data Umum Perusahaan 3.2.1 Sekilas Sejarah Singkat PLN Sejarah Ketenagalistrikan di Indonesia dimulai pada akhir abad ke-19, ketika beberapa perusahaan Belanda mendirikan pembangkit tenaga listrik untuk keperluan sendiri. Pengusahaan tenaga listrik tersebut berkembang menjadi untuk kepentingan umum, diawali dengan perusahaan swasta Belanda yaitu NV. NIGM yang memperluas usahanya dari hanya di bidang gas ke bidang tenaga listrik. Selama Perang Dunia II berlangsung, perusahaan-perusahaan listrik tersebut dikuasai direbut 1945 Pada oleh dan tanggal oleh Jepang dan setelah kemerdekaan Indonesia pada bulan Indonesia, tanggal 17 Agustus 1945, perusahaan-perusahaan listrik tersebut Indonesia. pemuda-pemuda diserahkan 27 Oktober September kepada Pemerintah Presiden Republik Soekarno

1945,

membentuk Jawatan Listrik dan Gas, dengan kapasitas pembangkit tenaga listrik hanya sebesar 157,5 MW saja. Tanggal 1 Januari 1961, Jawatan Listrik dan Gas diubah menjadi BPU-PLN (Badan Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara) yang bergerak di bidang listrik, gas dan kokas. Tanggal 1 Januari 1965, BPU-PLN dibubarkan dan dibentuk 2 perusahaan negara yaitu Perusahaan Listrik Negara (PLN) yang mengelola tenaga listrik dan Perusahaan Gas Negara (PGN) yang mengelola gas. Saat itu kapasitas pembangkit tenaga listrik PLN sebesar 300 MW. Tahun 1972, Pemerintah Indonesia menetapkan status

Perusahaan Listrik Negara (PLN) sebagai Perusahaan Umum Listrik

Negara. Tahun 1990 melalui Peraturan Pemerintah No. 17, PLN ditetapkan sebagai pemegang kuasa usaha ketenagalistrikan. Tahun 1992, pemerintah memberikan kesempatan kepada sektor swasta untuk bergerak dalam bisnis penyediaan tenaga listrik. Sejalan dengan kebijakan di atas, pada bulan Juni 1994 status PLN dialihkan dari Perusahaan Umum menjadi Perusahaan Perseroan (Persero). Perubahan ini turut mengubah nama perusahaan listrik di Jawa Barat menjadi PT. PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat. Oleh karena wilayah kerjanya tidak hanya menjangkau Jawa Barat saja, tetapi juga Propinsi Banten, maka sejak tanggal 27 Agustus 2002 hingga saat ini nama PT. PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dilengkapi menjadi PT. PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten. Dan kini, PT. PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten disingkat PLN DJBB masih menempati bangunan lawas bernilai sejarah yang beralamat di Jl. Asia Afrika No. 63 Bandung.

3.2.2 Visi dan Misi PLN Dalam menunjang aktifitasnya, PLN sebagai perusahaan penyedia jasa layanan kepada public mempunyai visi dan misi sendiri. Visi PLN adalah : • • • • Mempertahankan posisi sebagai market leader Mewujudkan perusahaan setara kelas dunia SDM yang professional Aktifitas usaha akrab lingkungan. Dan misi PLN antara lain, yaitu : Memberikan kontribusi dalam pembangunan nasional Melakukan usaha sesuai dengan kaidah ekonomi yang Memperhatikan kepentingan stakeholder Menjaga kualitas produk

sehat

-

Memuaskan pelanggan

Sedangkan untuk motto, PLN mempunyai motto: “Listrik untuk Kehidupan yang Lebih Baik”.

3.2.3 Struktur Organisasi PT. PLN APJ Garut

Struktur Organisasi PT. PLN APJ Garut

MANAJER

Asisten Manajer Pemasaran dan Niaga Supervisor Strategi Pemasaran Supervisor Peningkatan Pelayanan Supervisor Tata Usaha Langganan

Asisten Manajer Perencanaan

Asisten Manajer Distribusi Supervisor Operasi Distribusi Supervisor Pemeliharaan Jaringan Supervisor Pengendalian Pengukuran Supervisor Logistik

Asisten Manajer Alat Pengukur dan Pembatas Supervisor Perakitan Alat Pengukur dan Pembatas (APP) Supervisor Automatic Meter Reading (AMR) SupervisorPener tiban Pemakaian Tenaga Listrik (P2TL)

Asisten Manajer Keuangan dan SDM Supervisor Pengendalian Anggaran dan Keuangan Supervisor Pengawasan Pendapatan Supervisor vAkuntansi Supervisor SDM Supervisor Sekretariat

Supervisor Perencanaan Sistem dan Konstruksi Supervisor Sistem Teknologi Informasi

Gambar 3.1 Struktur Organisasi PT. PLN APJ Garut

Struktur Organisasi Bagian SDM

Asisten Manajer Keuangan dan SDM

Supervisor SDM

Asisten Officer Administrasi SDM

Gambar 3.2 Struktur Organisasi Bagian SDM

3.2.4 Tugas dan Tanggung Jawab Pegawai Bagian SDM

Perangkat organisasi PT. PLN APJ Garut bagian SDM terdiri atas Asisten Manajer Keuangan dan SDM yang bertanggung jawab secara keseluruhan pada bagian SDM terhadap perusahaan, dan dalam pelaksanaan tugasnya Asisten Manajer Keuangan dan SDM dibantu oleh staf kepegawaiannya diantaranya : Supervisor SDM dan Asisten Officer Administrasi SDM, seperti yang tertera dalam struktur organisasi bagian SDM. Adapun tugas dan tanggung jawab dari pegawai bagian SDM PT.PLN APJ Garut yang mengelola Sistem Absensi pegawai adalah sebagai berikut : 1. Asisten Manajer Keuangan dan SDM a. b. c. d. Mengkoordinir dan mengawasi pelaksanaan tugas di bagian SDM Mengevaluasi kinerja dan mengusulkan peningkatan kompetensi Menerima laporan dari Supervisor SDM. Merencanakan, mengawasi dan mengevaluasi pelaksanaan

staf untuk meningkatkan kinerja perusahaan.

kegiatan di bagian SDM. 2. Supervisor SDM a. Membagi tugas dan memberi arahan kepada bawahan untuk efektifitas pendelegasian tugas dan wewenang.

b.

Menyiapkan dan mengadministrasikan absensi pegawai dan

membuat laporan yang berhubungan dengan absensi untuk mengetahui tingkat kedisiplinan pegawai. c. Memeriksa konsep usulan kenaikan pangkat berdasarkan penilaian tahunan untuk sebagai dasar penilaian kinerja pegawai. 3. Administrasi SDM a. b. c. d. Menyiapkan administrasi absensi pegawai untuk mengetahui Menyiapkan administrasi kenaikan peringkat/jabatan untuk tingkat kedisiplinan pegawai. pendukung data usulan kenaikan peringkat/jabatan. Menyiapkan administrasi usulan pendidikan dan pelatihan untuk Membuat laporan berkala absensi pegawai untuk pengendalian meningkatkan kompetensi pegawai. manajemen dalam pengambilan keputusan.

3.1.5 Batasan Sistem Secara Fungsional 3.1.5.1 Fungsi Substantif Pengertian fungsi substantif disini adalah peranan current sistem terhadap organisasi yang menggunakan sistem tersebut. Sistem yang sudah lama diterapkan ini mempunyai peranan atau fungsi khusus terhadap perusahaan. Adapun peranan atau fungsi sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sebagai pengolah daftar kehadiran atau yang lebih dikenal dengan istilah absensi. Seperti yang telah dijelaskan di bagian sebelumnya, bahwa pencatatan daftar hadir ini ditujukan bagi segenap elemen yang ada di perusahaan, mulai dari Manager

sampai seluruh pegawai yang terdaftar sebagai karyawan PLN APJ Garut. Sampai penulis melakukan observasi terakhir, sistem ini masih bersifat stand alone. Hal ini mengakibatkan hanya pegawai administrasi saja yang diberi wewenang dan dapat mengoperasikan sistem tersebut sedangkan pegawai lainnya tidak berwenang menggunakan sistem tersebut. Jadi untuk kegiatan pelaporan masih dilakukan secara manual. 2. Sebagai penilaian tingkat kedisiplinan pegawai. Khusus untuk fungsi sistem yang satu ini, ditujukan bagi semua pegawai. Mulai dari bawahan sampai atasan, dengan sistem ini dapat diketahui kedisiplinan pegawai dalam segi kehadiran yang nantinya akan berhubungan dengan penilaian kinerja pegawai.

3.1.6.2

Fungsi Fasilitatif

Fungsi fasilitatif menjelaskan kelompok kegiatan pendukung dari layanan Sistem Informasi. Mengingat sistem yang sedang berjalan ditujukan bagi seluruh komponen intern perusahaan, ini berarti setiap komponen tersebut merupakan bagian dari kelompok kegiatan pendukung dari sistem yang bersangkutan. Khusus untuk sistem pengolahan absensi terdapat beberapa perangkat kegiatan pendukung yang berhubungan langsung dengan sistem. Adapun perangkat kegiatan pendukung tersebut adalah sebagai berikut : 1. Asisten Manajer Keuangan dan SDM yang bertanggung jawab terhadap kegiatan yang ditangani. 2. Supervisor SDM yang bertugas memantau dan mengawasi pekerjaan bawahan dalam hal ini yaitu asisten officer administrasi SDM (User). 3. Asisten Officer Administrasi SDM (User) yang khusus menangani bagian sistem informasi terkomputerisasi dalam hal ini sistem informasi Absensi.

4. Seluruh pegawai PLN APJ Garut. Meninjau paparan di atas, sesuai penjelasan Kendall & Kendall maka dari tahap menentukan syarat-syarat sistem informasi dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut : 1. Secara pegawai. 2. Secara fasilitatif, perangkat kegiatan yang mendukung pada current sistem ini adalah sebagai berikut : Asisten Manajer SDM PLN APJ Garut. Supervisor SDM. petugas admin. Seluruh pegawai PLN APJ Garut. Dari beberapa penjelasan di atas sudah memenuhi 4W + 1H. Untuk lebih jelasnya dilihat dari sebagai berikut ini : Substantif, fungsi atau peranan Current Sistem

terhadap perusahaan adalah : Sebagai pengolah data absensi bagi seluruh Sebagai bahan pertimbangan penilaian kinerja entitas yang ada di perusahaan.

SISTEM INFORMASI ABSENSI

WHO

WHAT

WHE RE

WHE N

HOW

Pegawai Asisten Officer Administrasi SDM Asisten Manager Keuangan dan SDM Supervisor SDM

Pengolah an Absensi Pegawai

PT. PLN APJ Garut

Setia p Hari kerja

Pencatatan absensi pegawai Pembuatan laporan absensi / daftar hadir

Gambar 3.3 Detail Fungsi Sistem Absensi

3.1.6 Komponen – Komponen Pendukung Sistem Untuk membentuk suatu sistem informasi, diperlukan komponen-komponen yang dapat mendukung kerja sistem. Seperti halnya sistem Absensi yang dibangun oleh beberapa komponen sebagai berikut :

3.1.6.1.

Hardware

Hardware adalah salah satu komponen utama pendukung dimana sistem Absensi dijalankan. Tanpa adanya hardware maka suatu sistem informasi tidak dapat bekerja. Komponen hardware yang diperlukan dalam sistem ini adalah : - Sebuah unit PC (Personal Computer). - Printer, untuk proses pencetakan laporan absensi pegawai. - Mesin sidik jari. - HUB, alat untuk menghubungkan PC server dan PC client - Kabel.

3.1.6.2.

Software

Perangkat lunak merupakan komponen dimana data-data dan informasi diolah. Perangkat lunak yang diperlukan dalam sistem antara lain : Sistem operasi, Sistem informasi absensi pegawai Internet Protocol

3.1.6.3.

Kebijakan Organisasi

Petugas yang berhak mengakses sistem absensi pegawai adalah petugas yang telah diberi wewenang oleh Asisten Manajer Keuangan dan SDM melalui Supervisor SDM. Dengan wewenang tersebut setiap petugas yang ditunjuk memiliki nipeg dan password masing-masing untuk menjaga keamanan data.

3.1.6.4. Sistem

User (Asisten Officer administrasi SDM ) absensi pegawai ini pengelolaannya dipegang oleh

Supervisor SDM. Dalam implementasinya sistem ini dilakukan oleh bagian administrasi SDM. pegawai ini adalah User yang telah diberi wewenang untuk dapat mengakses dan mengoperasikan sistem absensi pegawai di Kantor PLN APJ Garut. User (Asisten Officer Administrasi SDM) hanya bertugas untuk melakukan input data absensi pegawai yang dilakukan setiap hari kerja. Sementara itu, kerja User berada dibawah pengawasan Supervisor. Adapun komponen-komponen yang menjadi pendukung yang harus ada pada sistem absensi antara lain hardware, software, kebijakan organisasi serta User (Asisten Officer Administrasi SDM). Komponen-komponen tersebut sangat penting dan saling terintegrasi. Jika ada salah satu komponen tidak ada maka sistem absensi pegawai tidak dapat diaplikasikan

3.3

Analisis Kebutuhan Sistem Pada tahap analisis ini dilakukan beberapa langkah identifikasi

dengan pemodelan object oriented menggunakan pendekatan Unified Approach dari Ali Bahrami (1999) dengan tujuan untuk mengetahui kinerja sistem absensi pegawai. Tahapan dari analisis tersebut terdiri dari:
Pengembangan Diagram Aktifitas dan Use Case Identifikasi Aktor Pengembang an Diagram Interaksi Identifikasi Kelas, relasi,atribut & Method Pemeriksaan

Gambar 3.4 Tahap Analisis UA 3.2.6 Identifikasi Aktor Melalui kegiatan interview dan observasi dalam melihat bisnis proses yang sedang berjalan maka proses identifikasi aktor didapatkan berdasarkan siapa saja yang akan menggunakan dan mempengaruhi sistem. Actor terbagi pada empat macam tipe (Jeffrey Whitten, 2004): 5. Primary business actor (Pelaku bisnis utama)

Stakeholder yang terutama mendapatkan keuntungan dari kegiatan transaksi dengan menerima nilai yang terukur dan terobservasi. 6. Primary sistem actor (Pelaku sistem utama)

Stakeholder yang secara langsung dapat berhadapan dengan sistem untuk menginisiasi atau memicu kegiatan atau sistem. 7. External server actor (Pelaku server eksternal)

Stakeholder yang melayani kebutuhan User.

8. eksternal)

External

receiving

actor

(Pelaku

penerima

Stakeholder yang bukan pelaku utama tetapi menerima output dari kegiatan transaksi. Dalam sistem absensi pegawai, aktor yang dapat teridentifikasi adalah: Tabel 3.1 Identifikasi Aktor dengan Aktifitasnya Aktor Pegawai Tipe Aktor Primary business actor (Pelaku Bisnis Utama) Aktifitas Aktor Memberikan proses absensi - Mendapat NIPEG Melakukan dengan secara mesin absensi identitas

untuk dapat melakukan

menggunakan manual sidik jari (bila tidak

mesin sidik jari ataupun

dapat digunakan) User Primary sistem actor (Pelaku Sistem Utama) -Melayani pegawai

melakukan absensi Menginputkan absensi pegawai -Memberikan absensi supervisor SDM -Mencatat dan mencetak laporan absensi bulanan informasi kepada data

Supervisor SDM

External server actor

-Mengawasi

berjalannya

(Pelaku server eksternal)

sistem absensi pegawai -Menerima absensi bulanan laporan pegawai

Asisten keuangan SDM

Manajer dan

External receiving actor (Pelaku penerima eksternal)

-Menerima hasil laporan absensi dari supervisor SDM

3.2.7 Pengembangan Activity Diagram Pada tahap pengembangan activity diagram ini akan menjelaskan mengenai alur kerja absensi antara User yang telah teridentifikasi (Pegawai dan Asisten Officer Administrasi SDM) menggunakan Sistem Informasi Absensi Pegawai di PT. PLN APJ Garut.

Start

Login

tidak data valid ? ya

Pegawai melakukan absen

Pembuatan laporan bulanan

tidak absen

Keterangan tidak hadir / non absen Pencetakan laporan input manual

ya absen dengan sidik jari

tidak ya Penarikan data dari mesin sidik jari Tampilan data absensi pegawai End

Gambar 3.5 : Activity Diagram untuk Sistem Informasi Absensi Pegawai Dalam sistem absensi pegawai ini transaksi terjadi antara pegawai perusahaan dengan pegawai administrasi SDM yang bertugas menggunakan sistem ini. Untuk menggunakan sistem ini terlebih dahulu User melakukan proses login dengan mengisi nipeg dan password. Kemudian sistem akan melakukan validasi password, apakah password yang dimasukan sesuai dengan data yang telah tersimpan dalam data base sistem atau tidak. Kemudian User masuk kedalam sistem absensi sidik jari, Setelah itu User melakukan penarikan data dari mesin sidik jari, data tersebut merupakan data para pegawai yang sudah melakukan absensi dengan menggunakan sidik jari.

Namun, bila terjadi kerusakan pada mesin sidik jari atau kendala lainnya yang menyebabkan mesin sidik jari tidak dapat digunakan, maka proses absensi dilakukan secara manual. Proses tersebut dilakukan dengan cara menginputkan nipeg dari para pegawai yang hadir yang melakukan absensi kedalam sistem absensi oleh asisten officer administrasi SDM (User). Adapun bagi para pegawai yang tidak hadir atau tidak melakukan absensi maka pegawai tersebut diwajibkan memberikan keterangan tidak hadir/non absen kepada asisten officer administrasi SDM (User). Kemudian User menginputkan data para pegawai yang tidak hadir / non absen dengan keterangannya secara manual kedalam sistem absensi. Selain dapat melakukan input data absensi pegawai, asisten officer administrasi SDM (User) dapat membuat laporan sesuai kebutuhannya/setiap bulannya setelah melakukan proses login.

3.2.2.1. Activity Diagram untuk Proses Login

Start

Akses Software

Tampilan Login

Input nipeg,password password benar ? ya Tampilan utama Sistem absensi sidik jari tidak tampilan pesan kesalahan

end

Gambar 3.6 : Activity Diagram untuk proses Login

3.2.2.2. Activity Diagram untuk Proses Input Data Absensi dari mesin sidik jari

Start Tampilan utama sistem absensi sidik jari

Penarikan data dari mesin sidik jari

tarik data dari mesin ? ya Tampilan data absensi pegawai

tidak

end

Gambar 3.7 : Activity Diagram untuk Proses Input Data Absensi dari mesin sidik jari

3.2.2.3. Activity Diagram Manual
Start

untuk Proses Input Data Absensi

Tampilan utama sistem absensi sidik jari

Tampilan Form Absensi pegawai

Input nipeg,waktu

ya

Tampilan data absensi pegawai tidak

input data ?

end

Gambar 3.8 : Activity Diagram untuk Proses Input Data Absensi Manual 3.2.2.4. Activity Diagram untuk Proses Input Data Non Absen Pegawai

Start Tampilan utama sistem absensi sidik jari

Tampilan Form non absen

Input nipeg,waktu, keterangan

ya

Tampilan data absensi pegawai tidak

input data ?

end

Gambar 3.9 : Activity Diagram untuk Proses Input Data Non Absen Pegawai

3.2.2.5. Activity Diagram untuk Proses Pembuatan Laporan

Start

Menu utama sistem absensi sidik jari

T ampilan Form Laporan

Pembuatan laporan

Pencetakan laporan

end

Gambar 3.10 : Activity Diagram untuk Proses Pembuatan Laporan Dari tahap ini kita bisa mengetahui alur kerja dari sistem secara keseluruhan. Dari alur kerja sistem yang sedang berjalan dapat ditentukan use case diagram yang akan dibahas di bagian berikutnya.

3.2.8 Pengembangan Use Case Dalam tahapan pengembangan activity diagram terdapat gambaran umum sistem serta beberapa aksi aktor yang berinteraksi dengan sistem. Dari alur kerja tersebut diatas maka dapat ditentukan use case diagram untuk melihat proses apa yang dilakukan asisten officer administrasi SDM (User) terhadap sistem dalam bentuk use case. Adapun proses yang dilakukan oleh asisten officer administrasi SDM (User) terhadap sistem adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Use Case Login Use Case Input data absensi dari mesin sidik jari Use Case Input data absensi secara manual Use Case Input data non absen Use Case Pembuatan laporan.

Dari respon-respon tersebut diatas maka diperoleh gambaran use case diagram sebagai berikut :

Login

Input data absensi dari mesin sidik jari <<extend>> Ass.officer administrasi SDM Input data absensi secara manual <<include>> Pegawai

Input data non absen Supervisor SDM

Pembuatan laporan Ass.manajer keuangan & SDM

Gambar 3.11 : Use Case Diagram untuk Sistem Informasi Absensi Pegawai Dari setiap use case yang digambarkan diatas, pada tahap selanjutnya setiap use case dengan skenarionya. Adapun use case yang teridentifikasi dari aktivitas-aktivitas di atas adalah sebagai berikut: 1. Use Case Login Pada use case ini, terdapat interaksi antara aktor asisten officer administrasi SDM (user) dengan use case Login. 2. Use Case Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari akan dijelaskan lebih rinci dan disertai

Pada use case ini, terdapat interaksi antara aktor asisten officer administrasi SDM (user) dengan use case input data absensi dari mesin sidik jari. Pada use case input data absensi dari mesin sidik jari didalamnya terdapat extend dengan use case input data absensi secara manual. 3. Use Case Input Data Absensi Secara Manual Pada use case ini, terdapat interaksi antara aktor asisten officer administrasi SDM (user) dengan use case input data absensi secara manual. Pada use case input data absensi secara manual didalamnya terdapat include langsung dengan use case input data non absen. 4. Use Case Input Data Non Absen Pada use case ini, terdapat interaksi antara aktor asisten officer administrasi SDM (user) dengan use case input data non absen. Pada use case input data non absen terdapat interaksi antar aktor, yaitu asisten officer administrasi SDM (user) yang berinteraksi dengan pegawai pada saat pegawai memberitahukan keterangan alas an tidak hadir. 5. Use Case Pembuatan Laporan Pada use case ini, terdapat interaksi antara aktor asisten officer administrasi SDM (user) dengan use case pembuatan laporan.

3.2.8.1 Login

Use Case Asisten Officer Administrasi SDM (User) asisten officer administrasi SDM (User) login

Fungi proses

merupakan reaksi sistem kepada setiap pegawai untuk membatasi hak akses terhadap sistem absensi. Hak akses ini dibatasi dengan cara asisten officer administrasi SDM (User) harus memasukan nipeg dan password.

Tabel 3.2 : Skenario Untuk Use Case Asisten Officer Administrasi SDM (User) Login Identifikasi Nama Login

Tujuan

Membatasi hak akses aktor pengguna untuk menjaga keamanan data

Deskripsi

Sistem memeriksa nipeg dan password yang dimasukkan aktor Asisten officer administrasi SDM (User) ke dalam basis data untuk melakukan pencocokan agar bisa melakukan login.

Aktor

Asisten officer administrasi SDM (User) Skenario

Kondisi Awal Aksi Aktor

Tampilan Utama Sistem absensi pegawai Reaksi Sistem 1. Sistem menampilkan form login

2.

Asisten administrasi (User) mengisi password

officer SDM form

login dengan nipeg dan

3. Klik’ OK’

4.

open password

database,

cek

nipeg

dan

5. nipeg dan password valid 6. Sistem menampilkan menu utama

sistem absensi bila benar 7. Sistem menampilkan dialog box pesan kesalahan bila password yang dimasukan salah. Kondisi Akhir Tampilan menu utama Sistem Absensi pegawai

3.2.8.2

Use Case Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari

Fungsi input data absensi dari mesin sidik jari merupakan reaksi dari sistem untuk memberikan kemudahan kepada asisten officer administrasi SDM (User) untuk memasukan data absensi secara cepat dengan cara menggunakan mesin sidik jari sebagai alat absensi pegawai dengan dilengkapi database pegawai didalamnya untuk kemudian ditarik atau dimasukan kedalam sistem. Tabel 3.3 : Skenario Untuk Use Case Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari Identifikasi Nama Tujuan Proses Input Data Absensi Dari Mesin Sidik Jari Memberikan kemudahan kepada asisten officer

administrasi SDM (User) dalam melakukan penginputan data absensi pegawai. Deskripsi Sistem menampilkan menu yang didalamnya terdapat button untuk menarik atau memasukan data dari mesin sidik jari kedalam sistem absensi. Aktor Asisten officer administrasi SDM (User), pegawai Skenario Kondisi Awal Aksi Aktor Tampilan Utama Sistem absensi pegawai Reaksi Sistem 1. Sistem menampilkan form input data dari mesin. 2. Asisten officer administrasi SDM (User) memilih button OK. Kondisi Akhir Form tampilan data absensi pegawai.

3.2.8.3

Use Case Input Data Absensi secara Manual

Fungsi input data absensi secara manual merupakan reaksi dari sistem untuk memberikan kemudahan kepada Asisten officer administrasi SDM (User) untuk mencatat absensi pegawai bila mesin sidik jari tidak dapat digunakan sehingga penginputan data dari mesin tidak sistem. Tabel 3.4 : Skenario Untuk Use Case Input Data Absensi secara Manual Identifikasi Nama Tujuan Proses Input Data Absensi Secara Manual Memberikan kemudahan kepada asisten officer dapat dilakukan. Pencatatan dilakukan dengan cara menggunakan form absensi pegawai yang telah disediakan oleh

administrasi SDM (User) dalam melakukan pencatatan data absensi pegawai. Deskripsi Sistem menampilkan menu yang didalamnya terdapat button untuk mencatat data absensi pegawai. Aktor Asisten officer administrasi SDM (User), pegawai Skenario Kondisi Awal Aksi Aktor 1. Asisten Tampilan Utama Sistem absensi pegawai Reaksi Sistem officer 2. Sistem menampilkan form input data absensi pegawai

administrasi SDM (User) memilih button absensi pegawai. 3. Asisten officer nipeg absensi

administrasi SDM (User) menginputkan aplikasi dan waktu pada sistem pegawai sesuai dengan

waktu pegawai yang absensi

kedatangan yang hadir melakukan

4. sistem menampilkan database absensi pegawai yang hadir. Kondisi Akhir Form tampilan data absensi pegawai.

3.2.8.4

Use Case Input Data Non Absen Fungsi input data non absen merupakan reaksi dari sistem

untuk memberikan kemudahan kepada asisten officer administrasi SDM (User) untuk penginputan data pegawai yang tidak hadir dengan cara menggunakan form non absen yang telah disediakan oleh sistem. Tabel 3.5 : Skenario Untuk Use Case Input Data Non Absen Identifikasi Nama Tujuan Proses Input Data Non Absen Memberikan kemudahan kepada asisten officer

administrasi SDM (User) dalam melakukan input data pegawai yang tidak hadir. Deskripsi Sistem menampilkan menu yang didalamnya terdapat button untuk mencatat data absensi pegawai yang tidak hadir. Aktor Asisten officer administrasi SDM (User), pegawai Skenario Kondisi Awal Aksi Aktor 1. Asisten button Tampilan Utama Sistem absensi pegawai Reaksi Sistem officer 2. Sistem menampilkan form input data pegawai yang tidak absen non

administrasi SDM (User) memilih

absen 3. Asisten officer

administrasi SDM (User) menginputkan nipeg,waktu keterangan sistem absen aplikasi sesuai dan tidak non

absen/tidak hadir pada dengan pegawai

keterangan absen.

yang tidak melakukan

4. sistem menampilkan data pegawai yang tidak absen. Kondisi Akhir Form tampilan data absensi pegawai.

3.2.8.5

Use Case Pembuatan Laporan

Fungsi proses pembuatan laporan merupakan reaksi dari sistem untuk memberikan kemudahan kepada asisten officer administrasi SDM (User) dalam membuat laporan data absensi secara cepat dengan cara menggunakan form khusus yang telah disediakan oleh sistem. Tabel 3.6 : Skenario Untuk Use Case Pembuatan Laporan Identifikasi Nama Tujuan Proses Pembuatan Laporan Memberikan kemudahan kepada asisten officer

administrasi SDM (User) melakukan pembuatan laporan absensi pegawai

Deskripsi

Sistem menampilkan menu yang didalamnya terdapat fasilitas untuk melakukan pembuatan laporan data absensi pegawai

Aktor

Asisten officer administrasi SDM (User), Supervisor SDM, Asisten Manajer Keuangan dan SDM Skenario

Kondisi Awal Aksi Aktor 1. Asisten officer menu

Tampilan Utama Sistem absensi pegawai Reaksi Sistem

administrasi SDM (User) memilih pembuatan laporan 2. Sistem menampilkan form pembuatan laporan data absensi pegawai dengan membuka data dan menampilkan absensi dari database. 3. Asisten officer 4. Sistem melakukan pencetakan laporan data

administrasi SDM (User) mengklik button cetak untuk yang dan cetak akan Asisten laporan ditujukan Manajer

kepada Supervisor SDM Keuangan dan SDM. Kondisi Akhir Form tampilan laporan data absensi

pegawai.

Skenario-skenario diatas berfungsi untuk menjelaskan aktivitas yang terjadi pada setiap use case. Melalui skenario kita dapat mengetahui gambaran proses yang akan terjadi pada sistem. Skenario ini akan membantu mempermudah pembuatan sequence diagram.

3.2.9 Pengembangan Interaction Diagram Setiap skenario dalam use case dapat digambarkan dalam urutan interaksi antara aktor dan sistem beserta aktifitasnya. Pengembangan dari use case yang dapat mengimplementasikan skenario adalah Interaction Diagram. Salah satu jenis dari Interaction diagram adalah sequence diagram. Diagram ini dapat memodelkan analisis lebih spesifik karena memodelkan interaksi antar objek dalam sistem. Sequence diagram merepresentasikan urutan dan interaksi pada use case yang ada untuk mempermudah identifikasi kelas. Sequence diagram juga merepresentasikan suatu kejadian dan bagaimana objek dalam sistem mengirim pesan untuk objek lain.

3.2.4.1. Sequence Diagram Asisten Officer Administrasi SDM (User) Login Pada fungsi asisten officer administrasi SDM (User) login, sistem akan meminta User melakukan login dan untuk memasukan nipeg, dan password, jika Maka sistem akan sistem User baru dapat mengoperasikan nipeg dan password yang dimasukan valid.

informasi absensi pegawai. Sebaliknya jika nipeg dan password yang dimasukan salah maka sistem akan menampilkan pesan kesalahan.

Ass.officer admin sdm(user)

sistem absensi

Form login

DB Password

klik aplikasi sistem absensi sidik jari tampilan form login

load form login

input nipeg dan password klik OK pesan kesalahan jika nipeg dan password salah Tampilan utama sistem absensi sidik jari open DB password

Gambar 3.12 : Sequence Diagram Untuk Asisten Officer Admin SDM (User) Login

3.2.4.2. Sequence Diagram Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari Pada fungsi proses input data absensi dari mesin sidik jari. Pegawai melakukan absensi dengan menggunakan sidik jari lewan mesin, kemudian data pegawai yang telah melakukan absen tersebut tersimpan melakukan akan tampil. dalam database data mesin dari sidik mesin jari. Kemudian sistem bila penarikan kedalam sistem,

sebelumnya pegawai melakukan absensi maka data absensi pegawai

Ass.officer admin sdm(user)

Form absensi

mesin sidik jari

klik data absen ditarik dari mesin ambil data absen data absen pegawai tampilan data absensi pegawai

Gambar 3.13 : Sequence Diagram untuk Input Data Absensi dari Mesin Sidik Jari

3.2.4.3. Sequence Diagram Input Data Absensi secara Manual Pada fungsi proses Input Data Absensi Secara Manual

pencatatan input data absensi dilakukan secara manual kedalam sistem. Dengan cara asisten officer administrasi SDM (User) masuk kedalam form absensi pegawai. Kemudian menginputkan nipeg dan waktu absen para pegawai yang melakukan absensi. Kemudian data akan tersimpan dalam database absen pegawai dan data absen pegawai akan tampil.

Ass.officer admin sdm(user)

Form absensi

DB absen pegawai

klik menu absensi pegawai input nipeg, waktu simpan data tampilan data absensi pegawai

Gambar 3.14 : Sequence Diagram untuk Input Data Absensi secara Manual 3.2.4.4. Sequence Diagram Input Data Non Absen Pada fungsi proses Input Data Non Absen pencatatan input data non absen dilakukan secara manual kedalam sistem. Dengan cara asisten officer administrasi SDM (User) masuk kedalam form non absen. Kemudian menginputkan nipeg dan keterangan para pegawai yang tidak hadir atau tidak melakukan absensi. Kemudian data akan tersimpan dalam database absen pegawai dan data absensi pegawai akan tampil.

Ass.officer admin sdm(user) klik menu non absen

form absensi

DB absen pegawai

input nipeg,keterangan simpan data tampilan data absensi pegawai

Gambar 3.15 : Sequence Diagram untuk Input Data Non Absen

3.2.4.5. Sequence Diagram Pembuatan Laporan Untuk membuat laporan maka asisten officer administrasi SDM (User) harus dalam keadaan login dan dapat memilih menu pembuatan laporan di menu utama sistem absensi pegawai. Setelah dipilih menu tersebut maka rincian laporan akan ditampilkan dan terdapat button print untuk mencetak laporan tersebut.

Ass.officer admin sdm(user)

Form absensi

klik menu pembuatan laporan tampilan rincian laporan klik button print tampilan proses pencetakan

Gambar 3.16 : Sequence Diagram untuk Pembuatan Laporan

3.2.10Identifikasi Kelas pada Sistem Informasi Absensi Pegawai 3.2.10.1 Identifikasi Kelas Hal yang pertama dilakukan dalam pengklasifikasian adalah dengan mendaftar sejumlah objek menjadi kandidat kelas. Adapun kandidat kelas yang dapat diidentifikasi adalah sebagai berikut: Login Pembuatan laporan Pencetakan laporan Input nipeg Input password Input data absen dari mesin Tampilan pesan input data dari mesin Input data absen manual Input data non absen form absensi pegawai

form non absen form laporan form login Koneksi database Tampilan pesan kesalahan Tampilan menu utama sistem absensi pegawai Asisten officer administrasi SDM (User) Pegawai Data absensi pegawai Supervisor SDM Asisten manajer keuangan dan SDM Load form login DB Password Open DB password DB absen pegawai Klik form absensi pegawai Klik form non absen Klik form login Klik OK Tekan enter Input nipeg dan waktu Input nipeg dan keterangan Laporan Klik menu pembuatan laporan

Dari kandidat-kandidat kelas diatas, tidak semuanya akan dijadikan kelas. Sebagian yang tidak memenuhi syarat baik itu tidak relevan

ataupun yang tidak jelas akan dieliminasi. Namun, objek yang dieliminasi masih dapat digunakan, baik itu sebagai atribut, maupun sebagai perilaku untuk setiap kelas. Login Pembuatan laporan Pencetakan laporan Input nipeg Input password Input data absen dari mesin Tampilan pesan input data dari mesin Input data absen manual Input data non absen form absensi pegawai form non absen form laporan form login Koneksi database Tampilan pesan kesalahan Tampilan menu utama sistem absensi pegawai User (asisten officer administrasi SDM) Pegawai Data absen pegawai Supervisor SDM Asistenmanajer keuangan dan SDM Load form login DB Password Open DB password

DB absen pegawai Klik form absensi pegawai Klik form non absen Klik form login Klik OK Tekan enter Input nipeg dan waktu Input nipeg dan keterangan Laporan Klik menu pembuatan laporan

Dari kandidat kelas yang telah dieliminasi diatas, didapat objek yang akan dijadikan sebagai kelas. Adapun kelas-kelas tersebut antara lain: Tabel 3.7 : Kelas-kelas dalam Sistem Informasi Absensi Pegawai Kelas User Keterangan Kelas User (asisten officer administrasi SDM) adalah kelas pegawai yang memiliki wewenang dalam mengakses layanan sistem informasi absensi pegawai serta menginputkan data absensi. Wewenang ini diberikan oleh Manajer melalui Asisten Manajer Keuangan dan SDM dan Supervisor SDM. Kelas pegawai adalah kelas yang merupakan kumpulan orang yang melakukan absensi setiap hari kerja login Tampilan pesan input data dari mesin Form Kelas yang memuat data login User Pesan yang ditampilkan ketika mengakses tampilan menu. Apakah data diambil dari mesin atau tidak ?.

Pegawai

Kelas form yang digunakan User untuk dapat masuk ke

login DB Password Tampilan pesan kesalaha n Tampilan menu sistem absensi DB absen pegawai Data absensi pegawai Form absensi pegawai Form non absen Form laporan Laporan

menu sistem absensi pegawai Database password User login Pesan yang ditampilkan jika login terdapat kesalahan

Menu utama sistem informasi absensi pegawai

Database yang memuat data absensi pegawai tampilan semua data absensi pegawai baik yang hadir maupun tidak/non absen. Form yang digunakan User (asisten officer administrasi SDM) dalam melakukan input data pegawai yang melakukan absensi. Form yang digunakan User (asisten officer administrasi SDM) dalam melakukan input data pegawai yang tidak absen Form yang digunakan untuk membaca laporan atau untuk mencetak laporan. Laporan semua data absensi pegawai.

Dari pemaparan diatas, dapat diketahui adanya relevansi antara kelas yang dibuat dengan sistem yang sedang berjalan. Hal itu dapat dilihat dari deskripsi fungsi masing-masing kelas. Berikut adalah kelas-kelas yang dapat teridentifikasi

berdasarkan dari model-model sebelumnya, seperi dari model use case diagrams dan model interaction diagrams:

3.2.5.2. Identifikasi Relationship

Setelah semua kelas telah teridentifikasi, maka langkah selanjutnya yaitu menentukan relationships antar kelas. Adapun beberapa jenis hubungan (relationship) dari tiap kelas yang dapat diidentifikasi adalah sebagai berikut : 1. Link, Asosiasi dan Multiplisitas Pada sistem ini terdapat beberapa kelas yang berelasi asosiasi dengan kelas lain. Adapun relationship tersebut dapat dilihat pada tabel dibawah ini : Tabel 3.8 : Relationship Link, Asosiasi dan Multiplisitas

Class User Login Form Login

Related class Login Form Login Tampilan Menu Sistem Absensi Pegawai Tampilan Pesan Kesalahan Laporan

Association name Melakukan login Menampilkan Menampilkan

Multiplisitas One One One or more

Form Login User

Menampilkan Membuat

One or more One

2. Agregasi Pada sistem ini terdapat beberapa kelas yang berelasi agregasi dengan kelas lain, yaitu : Kelas Form Tampilan Menu Sistem Absensi Pegawai teragregasi menjadi Form Absensi Pegawai, Form Non absen, Form Laporan dan Tampilan Pesan Input Data dari Mesin. 3. Generalisasi dan Pewarisan Pada sistem ini terdapat kelas yang berelasi generalisasi dengan kelas lain, yaitu kelas Data Absensi Pegawai yang menurunkan sebagian atributnya kepada kelas Form Absensi Pegawai dan Form Non Absen.

3.2.5.3. Identifikasi Attributes

Setelah relasi antar kelas sudah terbentuk, maka langkah selanjutnya yaitu menentukan attributes dari tiap kelas. Atributatributnya sebagai berikut: User Nipeg Nama Password Jabatan Alamat Pegawai Nipeg Nama Jabatan Alamat Login Nipeg Password Form login Nipeg Password Form non absen Nipeg Nama

Tanggal Hari Keterangan Dibayar Form absensi pegawai Nipeg Nama Tanggal Hari Masuk Pulang Jam Data absensi pegawai Nipeg Nama Tanggal Hari Masuk Pulang Keterangan Dibayar Jam

3.2.5.4. Identifikasi Methods Setelah attributes dari tiap kelas terbentuk, maka langkah selanjutnya yaitu menentukan methods/behavior dari tiap kelas. Adapun methods/behavior dari tiap kelas dapat dilihat dibawah ini: User Add nipeg Add password Add data absensi Edit data absensi Print Laporan Pegawai Memberikan Identitas Melakukan Absensi Memberikan Keterangan non Absen Form login Login Close Form Login DB Password Open Connection Close Connection Tampilan pesan kesalahan Show Error Dialog Tampilan pesan input data dari mesin

Show Dialog

Tampilan menu Sistem Absensi Pegawai Show Menu Sistem Absensi Pegawai DB absen pegawai Open Connection Close Connection Form Absensi pegawai Add Absens pegawai Clear Absensi Pegawai Save Absensi Pegawai Close Absensi Pegawai Form non Absen Add non Absen Clear non Absen Save non Absen Close non Absen Data Absensi Pegawai Add Data Absensi pegawai Clear Data Absensi Pegawai Save Data Absensi Pegawai Close Data Absensi Pegawai

Form laporan Show Form Laporan Close Form Laporan Laporan Read Laporan Print Laporan

Dengan berbagai pemodelan sistem yang telah dibahas pada tahap analisis kebutuhan sistem diatas, dapat diketahui bagaimana proses dan alur kerja dari sistem absensi pegawai. Dari setiap tahapan pemodelan Object Oriented diatas diperoleh informasi sebagai berikut : 1. Pada tahap identifikasi aktor dapat diketahui bahwa orang yang terlibat dalam sistem adalah asisten officer administrasi SDM (user), Pegawai, Supervisor SDM dan asisten Manajer Keuangan dan SDM. 2. Pada tahap pengembangan Activity Diagram dapat diketahui alur kerja dari sistem absensi pegawai. 3. Pada tahap pengembangan Use Case Diagram dapat diketahui cara kerja sistem dengan lingkungan eksternal, yaitu interaksi antara user dengan sistem. Pada pemodelan ini lebih fokus pada apa yang akan user kerjakan terhadap sistem. 4. Setiap Use Case yang telah dibuat dikembangkan kembali dengan pemodelan Sequence Diagram. Dalam sequence diagram digambarkan interaksi antar objek dalam sistem melalui message (pesan) yang disampaikan oleh satu objek ke objek lain. Dalam tahapan ini, proses kerja sistem terlihat lebih jelas dan lebih mudah dipahami. 5. Kelas-kelas memiliki atribut dan metode. Adapun tiap kelas memiliki relasi dengan kelas lain beserta asosiasinya.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1. Kesimpulan Dari hasil analisis yang telah penulis lakukan, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Proses bisnis pengelolaan data absensi pegawai yang ada di PT. PLN (Persero) APJ Cabang Garut ini, secara umum telah berjalan dengan baik, hal ini dapat dilihat dari hasil analisis pada diagram aktivitas yang terdapat di halaman 56. 2. Dari hasil analisis menggunakan Unified Approach (UA), diketahui bahwa Sistem Informasi Absensi Pegawai yang ada di PT. PLN (Persero) APJ Cabang Garut ini telah mampu memenuhi kebutuhan informasi baik bagi manajemen perusahaan maupun bagi pegawai. Dengan aktor-aktor yang teridentifikasi adalah pegawai, Asisten Officer Administrasi SDM (User), Supervisor SDM dan Asisten Manajer Keuangan dan SDM yang kemudian digambarkan pada activity diagram, use case diagram dan sequence diagram. Oleh karena itu, berdasarkan hasil analisis, maka dapat disimpulkan bahwa sistem yang sedang berjalan di PT. PLN (Persero) APJ Cabang Garut tersebut dinyatakan baik karena hampir semua kebutuhan dapat terpenuhi. 4.2. Saran Saat ini sistem yang sedang berjalan memiliki kemampuan yang baik dan mampu memenuhi kebutuhan informasi absensi pegawai. Diharapkan untuk kedepannya layanan sistem absensi pegawai ini dapat ditingkatkan lagi agar lebih terasa manfaatnya khususnya bagi perusahaan.

DAFTAR PUSTAKA

Amsyah, Zulkifli, “Manajemen Sistem Informasi”, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2005.

Nugroho, Adi, “Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan Metodologi Berorientasi Objek”, Informatika, Bandung, 2005.

Nugroho, Adi, “Rational Rose untuk Pemodelan Berorientasi Objek”, Informatika, Bandung, 2005.

Bahrami, Ali, “Object Oriented Systems Development”, Irwin McGraw-Hill, Singapore, 1999.

Fowler, Martin, “UML Distilled”, Edisi 3 Bahasa Indonesia, Andi Offset, Yogyakarta, 2004.

Hadi, Ariesto, “Analisis dan Desain Berorientasi Objek”, J&J Learning, Yogyakarta, 2002.

Jogiyanto HM, ”Analisis dan Desain”, Andi Offset, Yogyakarta, 2005.

Kendal & Kendal, “Analisis dan Perancangan Sistem”, Jilid 1, Edisi Bahasa Indonesia, PT.Prenhallindo, Jakarta, 2007.

Munawar,

“Pemodelan Visual Yogyakarta, 2005.

dengan

UML”,

Graha

Ilmu,

Whitten, Jeffrey. Bentley, Lonnie D. Dittman, Kevin C. “Metode dan Analisis Sistem”, Edisi Bahasa Indonesia, Irwin McGrawHill, Singapore, 2004.

Anonim Situs : www. disain-berorientasi-objek-relasi-dan.html

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->