P. 1
41

41

|Views: 55|Likes:

41

41

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Sekolah Tinggi Teknologi Garut on Dec 15, 2012
Copyright:Attribution

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

09/17/2013

ANALISIS KINERJA JARINGAN WLAN (WIRELESS LOCAL AREA NETWORK ) UNTUK HOTSPOT AREA DI BAGIAN INFORMATIKA SEKRETARIAT DAERAH

KABUPATEN GARUT

Lapopran Kerja Praktek

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan Mata Kuliah Kerja Praktek

Oleh : Usep Permana NRP. 0606081

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI GARUT 2010

Usep Permana, 0606081 Analisis Kinerja Jaringan WLAN (Wireless Local Area Network ) untuk Hotspot Area Di Bagian Informatika Sekretariat Daerah Kabupaten Garut Dibawah bimbingan Bapak Dhami Johar Damiri, M.Si. 76 halaman/ 42 gambar/ 8 tabel/ 5 pustaka (2005-2009)

ABSTRAK
Kehadiran jaringan komputer didalam instansi dewasa ini sangatlah tepat, guna meringankan pekerjaan. Banyaknya pengerjaan tugas-tugas perkantoran menjadi lebih cepat dan efisien dengan adanya jaringan komputer. Salah satu yang mendukung terhadap berjalannya aktivitas di suatu instansi yaitu dengan menggunakan Jaringan Wireless LAN yang bermanfaat dalam membantu hal pengiriman maupun penerimaan data dan informasi. Saat ini teknologi Wireless LAN (Wireless Local Area Network) menjadi semakin populer sebagai salah satu pilihan dalam menyediakan akses internet nirkabel pada lingkungan perusahan, kampus, pemukiman, ruang publik, dan lain-lain. Wireless LAN sebagai salah satu inovasi yang menawarkan suatu solusi yang unik karena dapat menggantikan ataupun memperkaya kemampuan infrastruktur jaringan internet yang telah ada, baik yang berbasis kabel maupun nirkabel, secara lebih efektif dan efisien karena mampu mencakup daerah layanan yang lebih luas dan sulit dijangkau oleh kabel. Jaringan Wireless LAN yang dimiliki Telematika Garut saat ini sangat bermanfaat yang banyak digunakan untuk menunjang kegiatan pekerjaan. Dengan jaringan Wireless LAN pemilik komputer ataupun laptop yang ingin mengakses informasi baik global maupun regional dapat bergerak bebas di area hotspot tanpa direpotkan oleh adanya kabel jaringan. Wireless LAN yang telah ada di Telamtika Garut sangat potensial digunakan sebagai sarana untuk meningkatkan kualitas kegiatan pekerjaan. Adapun hasil dari analisis dan uji coba ini mampu memberikan informasi tentang kinerja jaringan wireless LAN di Telematika Garut yang dapat di ketahui bahwa pada jarak -/+12 meter koneksi hotspot masih stabil. Karena pada hasil scanning 4 AP masih aktif dan pada rasio terlihat garfik yang menunjukan -/+ 60% signal yang terdeteksi dan pada stabilitas statistic menunjukan antara pengirim dan penerima terkoneksi dengan cukup baik. Kata Kunci : Kinerja Jaringan WLAN (Wireless Local Area Network) untuk Hotspot Area

KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum Wr. Wb. Puji serta syukur penulis panjatkan kehadirat Illahi Rabbi, berkat rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktek dengan judul ” ANALISIS KINERJA JARINGAN WLAN (WIRELESS LOCAL AREA NETWORK) UNTUK HOTSPOT AREA DI BAGIAN INFORMATIKA SEKRETARIAT DAERAH KABUPATEN GARUT”. Laporan ini di susun sebagai salah satu syarat kelulusan mata kuliah kerja praktek di Jurusan Teknik Informatika Sekolah Tinggi Teknologi Garut. Penulis menyadari banyak kekurangan dan kekeliruan dalam penyusunan laporan ini, hal itu karena keterbatasan dari penulis baik dari segi pengetahuan, kemampuan maupun pengalaman. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang berguna bagi penulis. Pada kesempatan ini, izinkanlah penulis menyampaikan rasa hormat dan terimakasih serta rasa bangga kepada kedua orang tua serta kaka dan adik dari penulis yang telah memberikan begitu banyak dukungan, baik moril maupun material serta telah memberikan dedikasinya yang begitu besar demi pendidikan penulis. Selain itu, penulis ingin menyampaikan terima kasih yang besr-besarnya kepada: 1. Ibu Rd.Dini Destiani SF.,Dra.,MT., selaku ketua Jurusan Teknik Informatika Sekolah Tinggi Teknologi Garut. 2. Bapak Asep Dedi Supriatna,Ir., M.Kom., selaku koordinator kerja praktek. 3. Bapak Dhami Johar Damiri, M.Si. Selaku dosen pembimbing yang telah banyak memberikan masukan dan nasehat pada penulisan laporan kerja peraktek ini. 4. Bapak Asep Nugraha, ST. selaku pembimbing lapangan. 5. Bapak Patria Susantosa S.Si, yang telah banyak memberikan masukan pada laporan kerja perkatek ini.

6. Seluruh civitas akademia Sekolah Tinggi Teknologi Garut 7. Semua rekan-rekan Informatika khususnya angkatan 2006 yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu. 8. Seluruh staf dan karyawan beserta keluarga besar di pemda kab Garut

Penulis menyadari tidak dapat memberikan suatu apapun sebagai balas jasa, semoga Alloh SWT membalas semua kebaikan yang telah di berikan kepada penulis. Amin. Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Garut, Februari 2010

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman ABSTRAK ........................................................................................................... KATA PENAGANTAR ..................................................................................... i ii

DAFTAR ISI ........................................................................................................ iv DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... viii DAFTAR TABEL ................................................................................................ x

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1.1 Latar Belakang ................................................................................ 1.2 Identifikasi Masalah ........................................................................ 1.3 Tujuan Penelitian ............................................................................ 1.4 Batasan Masalah.............................................................................. 1.5 Metodologi Penelitian ..................................................................... 1.5.1 Metode Pengumpula Data ...................................................... 1.5.1 Metode Analisis ..................................................................... 1.6 Kerangka Pemikiran ........................................................................ 1.7 Sistematika Penulisan .................................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................... 2.1 Penegrtian Jaringan Komputer ....................................................... 2.2 Macam Jaringan Komputer ............................................................ 2.2.1 Local Area Network (LAN) ................................................... 2.2.2 Metropolitan Area Network (MAN) ...................................... 2.2.3 Wide Area Network (WAN) ...................................................

1 1 3 3 3 4 4 4 5 6 7 7 7 7 8 9

2.3 Topoogi Jaringan Komputer ........................................................... 10 2.3.1 Topologi Bus .......................................................................... 11 2.3.2 Topologi Ring ........................................................................ 12 2.3.3 Topologi Star ......................................................................... 13 2.3.4 Topologi Tree ......................................................................... 15

Halaman 2.4 Peralatan Network ........................................................................... 16 2.4.1 NIC (Network Interface Card) ............................................... 16 2.4.2 Hub ......................................................................................... 17 2.4.3 Repetaer ................................................................................. 18 2.4.4 Beridge ................................................................................... 19 2.4.5 Router ..................................................................................... 20 2.5 Jaringa Wireless Local Area Network ............................................. 21 2.6 Dasar-dasar Frekuensi Radio .......................................................... 21 2.6.1 Sinyal Radio frekuency (RF) .................................................. 21 2.6.2 Sifat-sifat Sinyal Radio Frekuency ........................................ 22 2.6.3 Kelebihan dan Kelemahan Sinyal Radio frekuency (RF) ..... 23 2.7 Konfigurasi WLAN ......................................................................... 23 2.7.1 Topologi Mode Ad-Hoc ......................................................... 23 2.7.2 Topologi Mode Infrastruktur ................................................. 24 2.8 Sistem Pengelolaan ......................................................................... 26 2.8.1 Keamanan ............................................................................... 26 2.8.2 Help Desk ............................................................................... 26 2.8.3 Pengelolaan Konfigurasi ........................................................ 27 2.8.4 Monitoring Jaringan .............................................................. 27 2.8.5 Reporting ................................................................................ 28 2.8.6 Engineering ............................................................................ 28 2.8.7 Maintenance ........................................................................... 29 2.9 Aliran Informasi Melalui Jaringan Nirkabel ................................... 29 2.9.1 End Point Aliran Informasi .................................................... 30 2.9.2 Inputing Penyimpanan dan Tampilan Informasi .................... 30 2.9.3 Interfacing dengan Medium Udara ........................................ 31 2.9.4 Koneksi Dengan Jaringan Nirkabel ....................................... 31 2.10 Media Tranmisi dan Topologi ....................................................... 33 2.10.1 Infra Red (IR) ....................................................................... 33 2.10.2 Radio Frekuency (RF) ......................................................... 34

Halaman 2.11 Spread Spectrum Technology ........................................................ 35 2.11.1 Direct Squence Spread Spectrum (DSSS) ........................... 36 2.11.2 Frekuency Hopping Spread Spectrum (FHSS) ................... 37 2.12 Komponen-komponen LAN Nirkabel .......................................... 39 2.12.1 Peerangkat Pengguna ........................................................... 39 2.12.2 Radio NIC ............................................................................ 39 2.12.3 Access Point ......................................................................... 40 2.12.4 Router .................................................................................. 40 2.12.5 Repeater ............................................................................... 42 2.12.6 Antena Radio Frekuency ...................................................... 43 2.13 Standar Wireless LAN................................................................... 46 2.13.1 IEEE 802.11 ......................................................................... 47 2.13.2 IEEE 802.11b ....................................................................... 47 2.13.3 IEEE 802.11a ....................................................................... 47 2.13.4 IEEE 802.11g ...................................................................... 48 2.13.5 IEEE 802.11n ....................................................................... 48 2.14 Wireless LAN Hotspot .................................................................. 49 2.14.1 Konfigurasi Hotspot ............................................................. 50 BAB III ANALISIS SISTEM ............................................................................. 53 3.1 Kondisi Objek Penelitian ................................................................ 53 3.1.1 Sejarah Telematika Garut ....................................................... 53 3.1.2 Visi Telematika Garut ............................................................ 53 3.1.3 Misi Telematika Garut ........................................................... 53 3.1.4 Strukur Organisasi Telematika Garut..................................... 54 3.1.5 Tugas Pokok dan Kepala Bagian ........................................... 55 3.2 Analisis Sistem Yang Sedang Berjalan ........................................... 56 3.2.1 Fungsi Tujuan Jaringan Komputer Di Telematika Garut ....... 56 3.2.2 Analisis Hardware ................................................................. 56 3.2.2.1 PC Server ................................................................... 56 3.2.2.2 PC Client .................................................................... 57

Halaman 3.2.2.3 Router ......................................................................... 58 3.2.2.4 Access Point ............................................................... 58 3.2.2.5 Kabel UTP dan Konektor (RJ45) .............................. 59 3.2.2.6 Switch dan Hub .......................................................... 59 3.2.2.7 Antena Omni Directional ........................................... 60 3.2.3 Analisis Sistem Jaringan ........................................................ 61 3.2.3.1 Layout Jaringan .......................................................... 61 3.2.3.2 Layout Jalur Akses Internet ....................................... 62 3.2.3.3 Topologi ..................................................................... 64 3.2.3.4 Mode Koneksi ............................................................ 65 3.2.3.5 Pengalamatan ............................................................. 65 3.3 Analisis Kinerja Jaringan WLAN Untuk Hotspot Di Telematika Garut .............................................................................................. 67 3.3.1 Parameter Pengukuran ........................................................... 68 3.3.1.1 Scanning ..................................................................... 68 3.3.1.2 Analisis Traffic Bandwidth ........................................ 68 3.3.1.3 Stabilitas ..................................................................... 72 3.3.1.4 Koneksi Internet ......................................................... 73 3.3.2 Hasil Uji Coba Pada Jarak -/+12 Meter ................................. 73 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 76 4.1 Kesimpulan ..................................................................................... 76 4.2 Saran ................................................................................................ 76 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 77

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Jaringan komputer merupakan sebuah kumpulan komputer, printer dan peralatan lainnya yang terhubung dalam satu kesatuan. Informasi dan data bergerak melalui kabel-kabel atau tanpa kabel sehingga memungkinkan pengguna jaringan komputer dapat saling bertukar dokumen dan data, mencetak pada printer yang sama dan bersama-sama menggunakan hardware/software yang terhubung dengan jaringan. Penggunaan jaringan komputer merupakan suatu hal yang tidak terhindarkan dan cenderung menjadi suatu keharusan, interkoneksi antar komputer telah menambah fungsi lain dari komputer, tidak hanya sebagai pengolah dan penyimpan data, melainkan sebagai alat komunikasi, sumber informasi dan sumber penghasilan. Dalam suatu jaringan komputer, bisa saling berbagi pemakaian sumber daya (resource), misalnya pemakaian printer bersama, CDROM, floppy disk, dan sebagainya. Jaringan yang biasa digunakan oleh berbagai kantor maupun perusahaan yang ada pada saat ini yaitu jaringan LAN (Local Area Network), jaringan ini merupakan jaringan yang terdapat di dalam sebuah gedung atau kampus, jaringan LAN seringkali digunakan untuk menghubungkan komputer-komputer pribadi dan workstation dalam sebuah kantor suatu organisasi, perusahaan atau pabrik-pabrik untuk melakukan sharing atau berbagi sumber daya dan saling bertukar informasi di dalam perusahaan atau kantor tersebut. Seiring dengan perkembangan teknologi serta kebutuhan untuk akses jaringan bergerak, muncullah Wirelerss Local Area Network (WLAN) atau jaringan tanpa kabel, jaringan tanpa kabel ini merupakan suatu alternatif terhadap komunikasi yang tidak bisa dilakukan dengan jaringan yang menggunakan kabel, misalnya orang yang ingin mendapat informasi atau melakukan komunikasi walaupun sedang berada diatas mobil atau pesawat terbang, maka jaringan tanpa kabel

diperlukan karena koneksi kabel tidaklah mungkin dibuat didalam mobil atau pesawat. Teknologi wireless adalah teknologi yang memungkinkan dua atau lebih peralatan untuk berkomunikasi menggunakan protocol jaringan standar, akan tetapi tidak menggunakan line fisik yang tersambung antara peralatan tersebut. Jaringan nirkabel menggunakan komponen-komponen yang serupa dengan jaringan berkabel namun, jaringan harus mengonversikan sinyal informasi kebentuk yang memungkinkan tranmisi terjadi melalui medium udara, sekalipun jaringan nirkabel secara langsung hanya menyumbang sebagaian dari keseluruhan infrastruktur jaringan, perhatian kesemua fungsi jaringan amat penting untuk menghadapi gangguan akibat medium nirkabel. Jaringan nirkabel sebuah perusahaan membutuhkan pengelolaan yang efektif untuk memastikan pengguna dapat menggunakan jaringan secara nyaman. Sistem pengelolaan jaringan yang melibatkan orang maupun software bertujuan untuk memenuhi kebetuhan tersebut. Penggunaan Teknologi wireless banyak digunakan untuk pengganti kabelkabel LAN atau bahkan WAN dikarenakan penggunaan wireless untuk kasus tertentu lebih efisien dan lebih hemat. Contohnya saja, untuk jaringan LAN, sekarang banyak sekali terdapat ”Hotspot” atau area yang menggunakan media wireless untuk koneksi ke internet, area hotspot ini banyak sekali di temukan bahkan banyak yang menyediakan akses free hotspot agar semua orang dapat menggunakan layanan ini secara gratis seperti di Universitas, Kafe, Mall, Kantor, Sekolah Menengah dan bahkan tempat-tempat umum lainnya. Informatika SETDA (Sekretariat Daerah) Kabupaten Garut berdiri sejak tahun 2004, dimana Informatika Setda mempunyai peranan yang penting dalam pengiriman ataupun penerimaan data atau informasi dari kebupaten ke provinsi seputar perkembangan kota serta informasi tentang pembangunan dikabupaten Garut. Informatika Setda Garut memberikan layanan internet gartis melalui persyaratan-persyaratan yang ditentukan, dalam mengakses informasi berabsis internet. Dengan demikian diperluka kinerja yang tinggi dari jaringan Hotspot di Inforamtika Setda Kabupaten Garut.

Berdasarkan latar belakang di atas, dalam laporan kerja praktek ini penulis mengambil judul “ANALISIS KINERJA JARINGAN WLAN (WIRELESS LOCAL AREA NETWORK) UNTUK HOTSPOT AREA DI BAGIAN INFORMATIKA SEKRETARIAT DAERAH KABUPATEN GARUT “.

1.2 Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, masalah yang dibahas pada kinerja jaringan WLAN untuk hotspot area di Telematika Garut ini meliputi : 1. Penggunaan jaringan WLAN yang tepat untuk setiap situasi yang dihadapi. 2. Sistem pengelolaan jaringan WLAN di Telematika Garut.

1.3 Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah menganalisis kinerja jaringan WLAN (Wireless Local Area Network) untuk hotspot area di Telematika Garut.

1.4 Batasan Masalah Adapun batasan masalah dalam kerja perkatek ini, penulis hanya membatasi pada bagian kinerja jaringan WLAN untuk hotspot area di Telematika Garut diantaranya sebagai berikut: 1. Analisis hardware terhadap sistem jaringan Wireless LAN untuk hotspot area di Telematika Garut yang meliputi arsitektur sistem jaringan

Wireless LAN. 2. Kinerja dari jaringan Wireless LAN untuk hotspot area yang diterapkan di Telematika Garut meliputi Scanning dengan menggunakan software Network Stumbler, analisis terhadap traffic bandwidth, stabilitas sistem meggunakan perintah ping.

1.5 Metodologi Penelitian 1.5.1 Metode Pcngumpulan Data Adapun metode yang digunakan dalam penelitian kerja praktek ini adalah metode pengumpulan data yang meliputi : 1. Teknik Wawancara Melakukan tanya jawab secara langsung kepada staf pekerja ahli dalam bidang Teknologi Informasi (TI). 2. Studi Dokumentasi Mempelajari beberapa dokumen, literatur, atau file-file yang berhubungan dengan penelitian yang dilakukan. 3. Observasi di lapangan Mempelajari secara langsung jaringan Wireless LAN (Local Area Network) dan Internet hotspot, sehingga peneliti bisa mengetahui sejauh mana kelancaran kinerja yang ada dan dapat mengetahui informasi-informasi apa saja yang dihasilkan dan informasi apa yang akan diidentifikasi. 4. Studi Kepustakaan Mempelajari dan menganalisa beberapa referensi buku yang berkaitan dengan masalah-masalah yang ada dalam ruang lingkup penelitian.

1.5.2

Metode Analisis Adapun tahapan dalam analisis sistem adalah Identify, Understand,

Analyze, dan Report (Jogianto, 2005). Untuk mendapatkan gambaran dari sistem komunikasi data yang terjadi. 1. Identify, Mengidentifikasi (mengenal) masalah merupakan langkah pertama yang dilakukan dalam tahap analisis sistem. Masalah (problem) dapat didefiniskan sebagai suatu pertanyaan yang diinginkan untuk dipecahkan. 2. Understand, Mempelajari dan memahami secara terinci bagaimana sistem yang ada beropersi.

3. Analyze, Langkah ini dilakukan berdasarkan data yang telah diperoleh dari hasil penelitian yang dilakukan dengan survei ke Telematika Garut untuk mengetahui sistem yang sedang berjalan dan mengetahui masalah yang sedang dihadapi di Telematika Garut. 4. Report, Yaitu membuat laporan hasil analisis.

1.6 Kerangka Pemikiran Agar penelitian dan pemecahan masalah lebih terarah maka, diperlukan suatu kerangka pemikiran yang logis dan sistematis sebagai kerangka acuan dalam melakukan pemecahan masalah dari hasil penelitian. Dibawah ini adalah kerangka pemikiran yang digambarkan dalam bagan sebagai berikut : Mulai

Studi Pendahuluan Studi Kepustakaan Observasi

Analisis

Kesimpulan

Selesai Gambar 1.1 : Kerangka pemikiran

1.7 Sistematika Penulisan Untuk memahami laporan kerja praktek maka diperlukan suatu sistematika penulisan yang baik. Sistematika yang digunakan adalah sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Pada pendahuluan berisikan tentang latar belakang masalah, identifikasi masalah, maksud dan tujuan penelitian, batasan masalah, metodologi penelitian, metode analisis sistem dan sistematika penulisan. BAB II TlNJAUAN PUSTAKA Berisikan teori-teori dan model yang berhubungan dengan

permasalahan yang dibahas. BAB III ANALISIS SISTEM Menjelaskan mengenai pelaksanaan kerja praktek. Dimana isinya adalah : 1. Sejarah singkat Telematika Garut, Visi, Misi, dan struktur organisasi yang ada di Gedung Telematika Garut. 2. Analisis kinerja jaringan WLAN (Wireless Area Network) untuk hotspot di Telematika Garut dengan berikut :     BAB IV Identify, yaitu mengidentifikasi masalah. Understand, yaitu memahami kerja dari sistem yang ada. Analyze, yaitu menganalisis sistem. Report, yaitu membuat laporan hasil analisis. tahapan-tahapan sebagai

KESIMPULAN DAN SARAN Pada bab ini berisikan tentang kesimpulan hasil dari penelitian yang telah dilakukan dan saran-saran untuk perbaikan sistem jaringan sehingga lebih baik.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Jaringan Komputer Jaringan komputer (computer networks) adalah suatu himpunan interkoneksi sejumlah komputer autonomous. Dalam bahasa yang populer dapat dijelaskan bahwa jaringan komputer adalah kumpulan beberapa komputer (dan perangkat lain seperti printer, hub dan sebagainya) yang saling terhubung satu sama lain melalui media prantara. Media prantara ini bisa berupa media kabel atau tanpa kabel (nirkabel). Informasi berupa data akan mengalir dari satu komputer ke komputer lainnya atau dari satu komputer ke perangkat yang lain, sehingga masing-masing komputer yang terhubung tersebut bisa saling bertukar data atau berbagi perangkat keras. [Sofana, 2008]

2.2

Macam Jaringan Komputer Jaringan komputer bila dilihat beradasarkan lingkup dan luas jangkaunnya,

dibedakan menjadi beberapa macam : [Kurniawan, 2007]

2.2.1 Local Area Network (LAN) Local Area Network (LAN) merupakan suatu jaringan komputer yang masih berada di dalam gedung atau ruangan. Dalam membuat jaringan LAN, konfigurasi minimal harus menyediakan dua buah komputer yang masing-masing memiliki kartu jaringan atau LAN Card.

Gambar 2.1: Skema LAN [Kurniawan, 2007]

Biasanya LAN digunakan dirumah, perkantoran, industri, akademik, rumah sakit, dan lain sebagainya. Untuk pemakaian internet, LAN dapat menggunakan media telepon beserta modem, atau media yang lainya yang dapat melakukan koneksi dengan internet. Menurut (Kurniawan, 2007) beberapa keuntungan menggunakan LAN adalah :  Dapat menggunakan komputer dalam jumlah banyak.  Akses antar komputer. Baik untuk tukar – menukar data atau yang lainya berlangsung cepat dan mudah.  Dapat saling bertukar informasi dengan pengguna di luar area apabila terhubung dengan internet.  Dapat membackup data pada computer lain tanpa harus membongkar hardisk.  Hemat waktu dan biaya dalm pengiriman paket data.

2.2.2 Metropolitan Area Network (MAN) Metropolitan Area Network (MAN) merupakan pengembangan dari LAN. Jaringan ini terdiri dari beberapa jaringan LAN yang saling berhubungan. Letak jaringan ini bisa saling berjauhan tergantung dari panjangnya kabel yang kita gunakan. Jaringan ini dapat menjangkau lokasi yang berbeda tempat. MAN biasanya digunakan oleh sebuah perusahaan jarinagan komputer dalam satu kota, antar kampus, atau Universitas, dan lain-lain.

Gambar 2.2: Skema MAN [Kurniawan, 2007]

2.2.3 Wide Area Network (WAN) Wide Area Network (WAN) merupakan bentuk jaringan komputer yang terdiri dari LAN dan MAN. Jaringan WAN telah memenuhi berbagai kebutuhan sistem jaringan, seperti jaringan untuk publik, jaringan pada perbankan, jaringan jual-beli secara online di internet, jaringan penjualan jasa, dan jaringan lainya. WAN menggunakan protocol internet berupa Network Service Provider (NSP). Tanpa NSP, maka jaringan WAN tidak akan dapat bekerja. Dengan membentuk suatu jaringan internet yang bersifat global. Dengan demikian, internet dapat diakses oleh orang yang akan memakai jaringan tersebut.

Gambar 2.3: Skema WAN [Kurniawan, 2007]

Jaringan WAN hanya menekankan pada fasilitas kecepatan akses transmisi sehingga memungkinkan seluruh komunikasi dapat berjalan secara lancar serta efisien. Disamping itu WAN berfungsi untuk mengontrol jumlah lalulintas data dan mencegah penundaa (delay) yang berlebihan, sehingga transfer data akan lebih cepat. Jringan WAN memiliki beberapa kelebihan yaitu : [Kurniawan, 2007]  Apabila terhubung dengan jaringan internet maka transfer file pada tempat  yang saling berjauhan dapat dilakukan dengan cepat

menggunakan email dan FTP (file Transfer Protocol). Memiliki sistem jaringan yang luas sehingga dapat mencapai Negara, benua, bahkan seluruh dunia.

2.3

Topologi Jaringan Komputer Topologi adalah suatu aturan/rules bagaimana menghubungkan komputer

(node) satu sama lain secara fisik dan pola hubungan antara komponen-komponen yang berkomunikasi melalui media/peralatan jaringan seperti: server, workstation, hub/switch, dan pengabelannya (media transmisi data). Ada beberapa buku yang mengelompokan topologi berdasarkan jumlah komputer yang menggunakan media transmisi data berdasarkan ketentuan tersebut dapat dibagi menjadi dua yaitu : [Sofana, 2008]   Point to Point (P2P) Multipoint maka topologi jaringan

Gambar 2.4: Diagram berbagai topologi jaringan komputer [Sofana, 2008]

Topologi Point to Point hanya melibatkan dua buah komputer saja. Misalkan dua buah komputer yang berkomunikasi via modem. Komunikasi dua buah komputer via kabel null modem atau laplink atau infra merah merupakan contoh lain implementasi topologi ini. Karena media transmisi data hanya digunakan oleh dua buah komputer maka umumnya metode akses dan protokol yang digunakan relatif sederhana. Sedangkan pada topologi multipoint, melibatkan lebih dari dua komputer. Contoh topologi yang termasuk multipoint adalah : [Sofana, 2008]

2.3.1 Topologi Bus Topologi bus sering juga disebut daisy chain atau ethernet bus topologies. Sebutan terakhir diberikan karena pada topolgi bus digunakan perangkat jaringan atau network interface card (NIC) bernama ethernet. Cara kerja dari topologi bus : [Sofana, 2008] Setiap saat semua node akan mendengar jaringan apabila suatu node akan mengirim data, maka node tersebut mengecek terlebih dahulu apakah jaringan sedang kosong ( sedang tidak ada paket data yang dikirimkan). Jika node melihat jaringan sedang kosong, maka paket data segera dikirim ke semua node menggunakan alamat broadcast. Walaupun data dikirim ke semua node tapi hanya node tujuan saja yang dapat menerima data. Apabila pada saat bersamaan ada paket data yang dikirim oleh node lain, maka akan terjadi collision (tabrakan data). Bila hal ini terjadi, maka node dan jaringan akan sama-sama berhenti mengirimkan paket data. Setelah berhenti, masing-masing node akan menunggu dalam waktu tertentu secara random, untuk mengirimkan kembali paket data yang mengalami collision. Data dikirim dari komputer pengirim ke komputer tujuan (secara teori tanpa salah) karena pada saat ethernet card ada alamat khusus yang disebut hardware address atau alamat hardware (disebut juga MAC address atau physical address) alamat hardware ini telah disepakati sesama vendor hardware sehingga tidak akan dijumpai dua buah (atau lebih ) alamat. Hardware yang sama.
Arah aliran data

` Terminator

` Terminator

Kabel Coaxial `

Gambar 2.5: Diagram topologi bus [Sofana, 2008]

Alamat hardware ( MAC addres) dari ethernet card dapat diketahui melalui banyak cara. Salah satunya dengan utilitas bantu. Apabila saat ini sedang menjalankan windows, aktifkan saja MS DOS Prompt atau Command Prompt. Kemudian ketikan perintah ipconfig /all. Jika menggunakan linux ketikan saja ifconfig. Maka akan dapat melihat informasi berupa sekupulan angka berbasis bilangan heksadesimal, seperti oo-18-DE-22-EE-B2 Panjang MAC address adalah 48 bit atau 12 digit heksa desimal. [Sofana, 2008]

2.3.2 Topologi Ring Topologio ring sangat berbeda dengan topologi bus. Sesuai dengan

namanya, jaringan yang menggunakan topologi ini dapat dekenalidari kabel backbone. Setelah sampai pada komputert erakhir maka ujung kabel akan kembali dihubungkan dengan komputer pertama. Dapat diilustrasikan pada gambar berikut.

Gambar 2.6: Diagram topologi ring [Sofana, 2008]

Cara kerja dari topologi ring: apabila sebuah node ingin mengirim data maka node tersebut harus menunggu kehadiran token bebas. Token yang sampai di node pengirim kemudian ” ditempel” data yang akan di kirim. Selanjutnya data mengalir ke node penerima. Node lain tidak dapat mengirim data karena token sudah ”tidak bebas”. Setalah sampai di node penerima, data di-copy-kan dan data mengalir kembali hingga ke node pengirim. Kemudian data ”dimusnahkan” dan

token kembali ”bebas”. Token dapat diibaratkan seperti sebuah kereta api yang berjalan pada rel dan berhenti di setiap stasiun. Penumpang dapat naik kereta api dan kemudian kereta berangkat ke stasiun tujuan. Setelah tiba, penumpang turun dan kereta melanjutkan perjalanan kembali. Walaupun ilustrasi ini tidak 100% cocok dengan kondisi sebenarnya, namun mudah-mudahan bisa memberikan gambaran umum bagaimana topologi ring bekerja. Hal yang menarik dari topoogi ring adalah bagaimana data mengalir pada media transmisi data. Data mengalir satu arah, bisa searah jarum jam atau sebaliknya. Data mengalir dari satu node (Komputer) ke node lainnya hingga mencapai tujuan dan kembali ke node asal. Karena data mengalir satu arah artinya tidak akan pernah terjadi tabrakan data. Sehingga kecepatan transfer data relatif stabil. Setiap komputer mendapat giliran mengirim data secara adil. Mekanisme inilah yang di sebut dengan token passing scheme. Jadi, pada topologi ring tidak ada yang namanya collision detection karena tidak akan pernah terjadi ”tabrakan data”. Selain itu pengiriman data di lakukan tanpa menggunakan alamat broadcast. Token akan mengalir setiap saat dalam lingkaran tertutup atau cincin hingga sebuah node menempelkan data untuk di kirim. Dalam praktiknya, adakalanya node lost atau ”hilang”. Jika hal ini terjadi maka jaringan akan lumpuh total. [Sofana, 2008]

2.3.3 Topologi Star Topologi star di kenali dengan keberadaan sebuah sentral berupa hub yang menghubungkan semua node. Setiap node mengguakan sebuah kabel UTP atau STP yang di hubungkan dari ethernet card ke hub. Banyak sekali jaringan rumah, sekolah, pertokoan, laboratorium, dan kantor yang menggunakan topologi ini. Topologi star yang tampaknya paling populer diantara semua topologi yang ada. Pada awal kemunculannya, topoligi star tidak lebih baik di bandingkan token ring. Hub yang masih di gunakan akan menyebarkan data ke semua Komputer, walaupun Komputer-Komputer tersebut bukan Komputer penerima. Metode pengiriman data masih sama dengan topologi bus. Baik bus maupun star sama-

sama menggunakan metode CSMA/CD. Jadi, bisa di bayangkan betapa ”sibuk” dan ”ramainya” lalu lintas data saat sebuah komputer mengirim data. Untuk mengatasi kendala tersebut, dibuatlah perangkat pengganti hub bernama switch. Switch lebih cerdas dibandingkan hub. Switch dapat mepelajari alamat hardware setiap ethernet card pada jaringan. Ketika sebuah komputer mengirim data maka switch akan mengatur agar hanya Komputer tujuan saja yang akan dikirim data. komputer-komputer yang lain tidak akan dikirim data. Switch juga dapat mengatur pemakaian median jaringan. Pada satu saat, hanya sebuah komputer saja yang diizinkan menggunakan media untuk pengiriman data. Sehingga kecepatan maksimal dapat di capai. Bayangkan jika jalan tol di gunakan oleh sebuah mobil saja. Tentunya mobil tersebut dapat melaju dengan kecepatan maksimal. [Sofana, 2008]

`

Hub atau concentrator

` `

Gambar 2.7: Bentuk Fisik topologi star mirip dengan ring . [Sofana, 2008]

Cara kerja topologi ini, agar mirip dengan bus, yang membedakan hanyalah keberadaan hub atau switch sebagai sentral. Karena setiap node berhubung dengan hub, manakala ada kabel atau segmen yang putus, tidak akan menyebabkan jaringan lumpuh. Hanya segmen itu saja yang putus. Beberapa karakteristik jaringan topologi star antara lain: [Sofana, 2008]   Menggunakan sentral berupa hub atau switch Kabel yang di gunakan berjenis coaxial, UTP, dan STP yang menghubungkan masing-masing node dengan hub.

Jika salah satu segmen kabel putus atau satu atau lebih node crash maka hanya segmen itu saja yang lumpuh, sementara jaringan tetap dapat berfungsi.

   

Jika hub atau sentral rusak maka jaringan akan lumpuh Pengiriman data menggunakan metode CSMA/CD (Carrier Sense Multiple Acces/ Collision Detection) baseband. Dan mengalir pada sebuah kabel secara ”bolak balik”. Sering terjadi ”banjir data” dan collision (tabrakan data) sehingga dapat menurunkan performa jaringan. Namun, hal ini dapat di antisipasi oleh switch yang dapat mengatur lalu lintas data sehingga kecepatan maksimal dapat di capai.

Relatif lebih mahal dibandingkan topologi bus, namun proses instalasi mudah dan cocok diimplementasikan pada jaringan berskala kecil maupun besar.

2.3.4 Topologi Tree Topologi tree disebut juga topologi star-buz atau star/buz hybrid. Topologi tree merupakan gabungan beberapa topologi star yang dihubungkan dengan topologi bus.topologi tree digunakan untuk menghubungkan beberapa LAN dengan LAN lain. Hubungan antar LAN dilakukan via hub. Masing-masing hub dapat dianggap sebagai akar (root) dari amsing-masing pohon (tree). Troplogi tree dapat mengatasi kekurangan topologi bus yang di sebabkan persoalan broadcast traffic, dan kekurangan topologi star yang di sebabkan oleh keterbatasan kapasitas port hub. Karakteristik yang dimiliki topologi tree mitip dengan topologi bus dan star. Begitu juga dengan peralatan, kabel, dan teknik pemasangan. Oleh sebab itu kita tidak akan membahasnya lebih detail. Apabila kabel pengubung antar hub putus, maka jaringan star masih tetap dapat berfungsi, hanya saja hubungan dengan jaringan strar yang lain akan terganggu. [Sofana, 2008]

Eternet card

100BASE-T switch

100BASE-T switch

Eternet card

Gambar 2.8 : Contoh topologi tree yang menghubungkan 2 topologi star [Sofana, 2008]

Walaupun disebut sebagai jaringan bus,

namun tidak selalu harus

menggunakan kabel coaxial. Bisa saja menggunakan serat optik, wireless, atau jenis kabel yang lain. Topologi tree banyak di gunakan untuk WAN.

2.4

Peralatan Network Beberapa peralatan network standar yang sering digunakan untuk

internetworking adalah : [Sofana, 2008]

2.4.1 NIC (Network Interface Card) NIC atau Network Interface Card merupakan peralatan yang berhubungan langsung dengan komputer dan di desain agar komputer-komputer jaringan dapat saling berkomunikasi. NIC juga menyediakan akses ke media fisik jaringan. Bagaimana bit-bit data (seperti tegangan listrik, arus, gelombang elektromagnetik, dan besaran fisik lainnya) dibentuk akan di tentukan oleh NIC.NIC merupakan contoh perangkat yang bekerja pada layer pertama OSI atau layer physical. Akan tetapi, ada yang berpendapat lain tentang hal ini. NIC seperti ethernet card, ARCNET card, dan yang lainnya memiliki MAC address atau alamat hardware yang unik. MAC address ini digunakan sebagai kontrol data communication untuk setiap host di suatu jaringan. Jika ditinjau dari cara

pengaturan akses host terdapat pemakaian media jaringan menggunakan MAC

address, maka NIC dapat di katagorikan sebagai peralatan yang bekerja pada layer data link.

Gambar 2.9: Contoh NIC (Network Interface card). [ Geier, 2005]

Menurut pendapat yang pertama, NIC bersifat umum, tidak hanya ethernet card, ARCNET card, token ring card saja yang dapat di kelompokan sebagai NIC. Perangkat berupa port serial, paralel, USB, infra, red, dapat dikelompokan sebagai NIC. Port serial, paralel, infra, red, USB, tidak memiliki MAC address namun dapat digunakan untuk membangun jaringan point to point. Sehingga wajar manakala NIC dikelompokan sebagai peralatan yang bekerja pada layer physical. Menurut pendapat yang kedua, NIC hanya terbatas pada peralatan yang di gunakan untuk membangun jaringan bus, star, ring, mesh, dan tree. NIC hanya terbatas pada ethernet card, ARCNET card, token ring card atau yang sejenisnya. Jika kasusnya seperti ini maka tentu saja NIC akan bekerja pada layer data link. [Sofana, 2008]

2.4.2 Hub Hub merupakan peralatan yang dapat menggandakan frame data yang berasal dari salah satu komputer kesemua port yang ada pada hub tersebut. Sehingga semua komputer yang terhubung dengan port hub akan menerima data juga. Hub digunakan pada jaringan star. Ada beberapa kategori hub yaitu: [Sofana, 2008]

Passive Hub atau Concentrator Hub biasa yang hanya meneruskan sinyal ke seluruh node. Passive hub tidak akan memperkuat sinyal yang datang, sehingga tidak dapat di gunakan untuk menjangkau area yang lebih besar. Hub semacam ini bekerja kepada layer physical.

Active Hub atau Multiport Repeater Berfungsi mirip dengan passive hub namun dapat memperkuat sinyal yang datang, sehingga dapat digunakan untuk menjangkau area yang lebih besar. Hub semacam ini juga bekerja pada layer physical.

Intelligent Hub Intelligent hub umumnya dapat di gabungkan atau di tumpuk

(kadangkala di sebut stackable hub). Hub jenis ini juga dapat melakukan seleksi alamat paket data tujuan, sehingga hanya node tertentu saja yang dapat menerima data. Menurut beberapa sumber, peralatan seperti router, bridge, dan network switch merupakan contoh intelligent hub. Namun untuk menghindari kebingungan maka kita akan membedakan antara intelligent hub dengan router, bridge, dan switch. Hub semacam ini bekerja pada layer data link.

Gambar2.10: Contoh Hub [Kurniawan 2007]

2.4.3 Repeater Repeater merupakan salah satu contoh active hub. Repeater merupakan peralatan yang dapat menerima sinyal, kemudian memperkuat dan mengirim kembali sinyal tersebut ke tempat lain. Sehingga sinyal dapat menjangkau area yang lebih jauh. Karena repeater bekerja pada besaran fisis seperti tegangan listrik, arus listrik, atau gelombang elektromagnetik maka repeater termasuk dalam kategori peralatan yang bekerja pada layer physical. [Sofana, 2008]

Gambar 2.11: contoh Repeater [Sofana, 2008]

2.4.4 Bridge Bridge merupakan peralatan yang dapat menghubungkan beberapa segmen dalam sebuah jaringan. Berbeda dengan hub, bridge dapat mempelajari MAC adress tujuan. Sehingga ketika sebuah komputer mengirim data untuk komputer tertentu, bridge akan mengirim data melalui port yang terhubung dengan komputer tujuan saja. Ketika bridge belum mengetahui port mana yang terhubung dengan komputer tujuan, maka dia akan mencoba mengirim pesan broadcast kesemu port (kecuali port komputer pengirim). Setelah port tujuan di ketahui maka untuk selanjutnya hanya port itu saja yang akan dikirim data. Bridge juga dapat mem-filter trafic diantara dua segmen LAN. Bridge bekerja pada layer data link. Beberapa karakteristik bridge sebagai berikut: [Sofana, 2008]    Bridge lebih ”intelligent” dibandingkan hub karena mampu menganalisis incoming frames dan meneruskannya berdasarkan informasi adress. Bridge dapat mengumpulkan (collect) dan melalui paket (pass packet) diantara dua atau lebih segmen LAN. Bridge dapat membuat multifle collision domains, sehingga beberapa komputer dapat mengirimkan data secara simultan tanpa menyebabkan collision.  Bridge dapat menyimpan dan mengelola MAC address table pada memorynya. Secara umum ada 3 kategori bridge yaitu:   Local Bridge Menghubungkan beberapa LAN Remote bridge

Menghubungkan LAN dengan WAN  Wireless bridge Menghubungkan LAN dengan remote node.

Gambar 2.12: Contoh bridge [Sofana, 2008]

2.4.5 Router Router adalah peralatan jaringan yang dapat menghubungkan satu jaringan dengan jaringan yang lain. Sepintas lalu router mirip dengan bridge, namun router lebih ”cerdas” dibandingkan bridge. Router bekerja menggunakan routing table yang di simpan di memory-nya untuk membuat keputusan tentang kemana dan bagaimana paket dikirimkan. Router dapat memutuskan rute terbaik yang akan ditempuh oleh paket data. Router akan memutuskan media fisik jaringan yang ”disukai” dan yang ”tidak disukai”. Protokol routing dapat mengantisipasi berbagai kondisi yang tidak dimiliki oleh peralatan bridge. Router bekerja pada layer Network. [Sofana, 2008]

Gambar 2.13 : Contoh Router [Kurniawan, 2007]

Pada dunia nyata, sebuah router tidak berdiri sendiri, tapi saling bekerja sama dengan router-router lain, sehingga seolah-olah membentuk jaringan router yang kompleks. Ada cukup banyak protokol yang telah diimplementasikan paada router, beberapa diantaranya: [Sofana, 2008]

IGP ( Interior Gateway Protocol) IGP digunakan untuk menghubungkan semua router di bawah kendali administrator jaringan. Protokol standar yang di gunakan termasuk dalam kelompok protokol Distance Vector /Link State. Contoh protokol yang sudah di kembangkan untuk mengantisipasi hal ini adalah : RIP, OSPF, ISIS, dan EIGRP.

EGP ( Ekterior Gateway Protocol) EGP digunakan untuk menghubungkan router-router yang termasuk dalam kelompok IGP. Oleh sebab itu, EGP tidak berada di bawah kendali administrator jaringan tertentu. Contoh protokol yang termasuk dalam kategori EGP adalah BGP ( Border Gateway Protocol).

2.5

Jaringan Wireless Local Area Network (WLAN) WLAN atau Wireless Local Area Network merupakan salah satu jaringan

komputer bersifat lokal yang memanfaatkan gelombang radio sebagai media tranmisi data. Informasi data elektronik ditransfer dari satu komputer ke komputer lain melalui gelombang radio. WLAN biasa juga disebut sebagai jaringan Wi-Fi (Wireless Fidelity) atau WaveLAN atau LAN Nirkabel atau jaringan wireless atau wireless. [Sofana, 2008]

2.6

Dasar-Dasar Frekuensi Radio Pada jaringan nirkabel, radio frekunecy (RF) memiliki fungsi membawa

informasi secara tak terlihat melalui udara. [Geier, 2005]

2.6.1 Sinyal radio frekunecy (RF) Sinyal RF merupakan gelomang elektromagnetik yang digunakan oleh

sistem komunikasi untuk mengirim informasi melalui udara dari satu titik ke titik lain. Sinyal RF telah digunakan selama beberapa tahun, sinyal tersebut memebrikan cara untuk mengirim musik pada radio FM dan video pada televisi. Dan pada kenyataannya sinyal RF juga merupakan saran umum untuk mengirim data melalui jaringan nirkiabel. [Geier, 2005]

2.6.2 Sifat-sifat Sinyal radio frekunecy (RF) Sinyal RF merambat diantara antene pemancar pengirim dan penerima. Sinyal yang dipasok pada antene memiliki amplitudo, frekuensi, dan interval. Sifat-sifat tersebut berubah-ubah setiap saat untuk mempresentasikan informasi. Amplitudo mengindikasikan kekuatan dari sinyal. Ukuran untuk amplitudo biasanya berupa energiyang dianalogikan dengan jumlah usaha yang digunakan seseorang pada waktu mengendarai sepeda untuk mencapai jarak tertentu. Energi, dalam konteks sinyal elektromagnetik, menggambarkan jumlah energi yang diperlukan untuk mendorong sinyal pada jarak tertentu. Saat energi meningkat, jaraknya pun juga bertambah. [Geier, 2005]

Gambar 2.14: Amplitudo, frekuensi dan interval merupakan elemen dasar pada sinyal RF [Geier, 2005]

Saat sinyal radio merambat melalui udara, sinyal tersebut kehilanan amplitudo, jika jarak antara pengirim dan penerima bertambah, amplitudo sinyal menurun secara eksponensial. Pada lingkungan yang terbuka, dimana tidak ada rintangan, sinyal RF mengalami apa yang disebut para engineer sebagai freespace loss yang merupakan bentuk dari pelemahan. Kondisi tersebut menyebabkan sinyal yang telah dimodulasi melemah secara eksponensial saat sinyal merambat semakin jauh dari antene. Frekuensi menyatakan berapa kali sinyal berulang setiap detiknya. Satuan frekuensi adalah Hertz (Hz) yang merupakan jumlah siklus yang muncul setiap detik. Sebagai contoh, LAN nirkabel 802.11 beroperasi pada frekuensi 2,4 GHz yang berarti mencakup 2.400.000.000 siklus perdetik. [Geier, 2005]

2.6.3 Kelebihan dan kelemahan Sinyal radio frekunecy (RF) Jika dibandingkan dengan sinyal cahaya, sinyal RF memilik karakteristik yang dapat dilihat pada tabel berikut : [Geier, 2005]

Tabel 2.1 : Klebihan dan Kelemahan Sinyal RF [Geier, 2005] Kelebihan Sinyal RF Kelemahan Sinyal RF

Menjangkau jarak yang relatif jauh. Dengan jangkauan Mbps, throughputnya Garis pandangannya dapat mencapai lebih rendah 20mil. Dapat dioperasikan dalam kondisi Sinyal RF mudah tergangu oleh sistem kabur dan berkabut, kecuali hujan berbasis RF eksternal lain deras yang dapat menyebabkan

kinerjanya menjadi lemah Operasi bebas lisensi (hanya untuk Permabatan sistem berbasis 802.11) radio melalui sebuah

fasilitas lebih rentan

2.7

Konfigurasi WLAN Menurut standar yang diajukan oleh IEEE untuk Wireless LAN, ada 2

model konfigurasi utama untuk jaringan ini. Yaitu : [Hantoro, 2009]

2.7.1 Topologi Mode Ad-Hoc Jaringan Ad-Hoc terbentuk bila antara terminal (Notebook, Deskop atau PDA) yang telah di lengkapi Wireless LAN card saling tesambung tanpa melalui access point. Contoh dari jaringan ad-hoc, adalah jaringan yang memiliki konfigurasi peer to peer. Untuk sebuah kantor yang tidak terlalu besar dan hanya terdiri atas satu lantai, maka konfigurasi peer to peer wireless akan cukup memadai. Peer to peer wireless LAN hanya mensyaratkan wireless interface di dalam setiap device yang tergabung ke jaringan. Dengan konfigurasi peer to peer ini, sangat cocok di gunakan dalam suatu pertemuan secara temporer. Jadi jika sewaktu-waktu memerlukan adanya jaringan, dan hanya digunakan pada saat itu saja, kita tidak perlu repot-repot

mengurusi kabel yang akan menghubungka jaringan kita tersebut, dan membongkarnya kembali ketika kita sudah memerlukannya lagi. Cukup gunakan portabel komputer masing-masing dengan wireless interface didalamnya, maka sudah saling terhubung. Gambar 2.4 dibawah mengilustrasikan konfigurasi dari jaringan Ad Hoc. Keterangan : Sta (Station) dapat berupa komputer atau PDA atau device lainnya yang mempunyai interface WiFi Gambar 2.15: konfiguras WLAN Ad hoc [Hantoro, 2009]

2.7.2 Topologi Mode Infrastruktur Infrastuktur wireless LAN adalah sebuah konfigurasi jaringan dimana jaringan wireless tidak hanya berhubungan dengan sesama jaringan wireless saja. Akan tetapi, terhubung juga dengan jaringan wired. Agar jaringan wireless dapat berhubungan dengan jaringan wired, maka akses point mutlak diperlukan. Gambar berikut mengilustrasikan konfigurasi WiFi dengan format infrastuktur. [Hantoro, 2009]

Gambar 2.16 : konfigurasi Infrastruktur [Hantoro, 2009]

Mode infrastruktur mirip dengan topologi star. Pada topologi star diperlukan peralatan sentral atau penghubung seperti hub atau switch. Mode infrastruktur menggunakan minimal sebuah sentral node atau access point. Access point juga berfungsi sebagai peghubung WLAN dengan WiredLAN. Mode infrastruktur cocok digunakan jika WLAN akan dibangun dengan Wired LAN. Access Point berfungsi sebagai penghubung sekaligus repeater bagi seluruh Wi-Fi client. Jika salah satu komputer dimatikan maka tidak akn menyebabkan jaringan putus. Mode infrastruktur cocok digunakan untuk jaringan yang besar dan rumit. Mode ad-hoc dapat dikembangkan menjadi mode infrastruktur denga menambahkan sebuah access point dan melakukan konfigurasi ulang. Proses migrasiatau perpindahan dari mode ad hoc menjadi Mode infrastruktur dapat dilakukan dengan mudah. Proses konfiguarsi dapat dilakukan dengan bantuan software utilitas. [Sofana, 2008]

Tabel 2.2 : Perbandingan Ad-hoc dan infrastruktur [Sofana, 2008] Fitur Jumlah komputer Access point Kemudahan instalasi Biaya Perangkat Jangkauan sinyal Enkripsi data Otentikasi Tingkat scurity Bandwitdh maksimal Integrasi dengan Wired LAN Manajemen jaringan Sharing internet Ad Hoc 2 hingga beberapa puluh komputer (situasional) Tidak Reatif mudah Relatif murah Bergantung pada penempatan komputer Ya Tidak Lebih mudah diexploit 11 Mbps Tidak Relatif sukar dilakukan Karen atidak ada sentral Relatif sukar Infrastruktur Lebih dari 12 komputer tiap access point Ya Relatif lebih sukar Perlu biaya tambahan untuk access point Cukup jauh Ya Ya Relative sukar diexploit Bisa melebihi 11 Mbps Ya Lebih mudah Lebih mudah

2.8

Sistem Pengelolaan Seperti tipe jaringan lain, jaringan nirkabel perusahaan membutuhkan

pengelolaan yang efektif untuk memastikan pengguna dapat menggunakan jaringan secara nyaman. Sistem pengelolaan jaringan, yang melibatkan orang maupun perangkat software, bertujuan untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Berikut hal-hal yang harus tercakup dalam Sistem pengelolaan. [Geier, 2005]

2.8.1 Keamanan Elemen keamanan mencakup mekanisme untuk menghindari ganggun atau kerusakan pada sumber daya jaringan, seperti database dan pesan e-mail. Hal tersebut meliputi penguatan kebijakan keamanan pada konfigurasi jaringan nirkabel untuk mengatasi persoalan yang berkaitan dengan perambatan sinyal nirkabel. Sebagai contoh, kebijakan tersebut dapat menentukan penggunaan tipe enkripsi tertentu untuk memastikan orang jahat tidak dapat menerima dan membaca kode pesan e-mail yang di kirim di antara pengguna dan access point. [Geier, 2005]

2.8.2 Help Desk Help desk menyediakan tingkatan dukungan awal bagi pengguna. Pengguna yang menghadapi kesulitan pada koneksi nirkabel harus mengetahui cara memakai help desk. Pengguna sering kali memiliki masalah berkaitan dengan performa asosiasi dan pengalaman yang tidak menentu. Opisial help desk harus mampu mengatasi masalah sederhana yang berkaitan dengan koneksi, seperti membantu pengguna untuk mengonfigurasi card radio dan sistem operasi yang sesuai dengan kebijakan jaringan nirkabel tertentu. Help desk seharusnya memilki komunikasi antar muka dengan fungsi pendukung yang lebih canggih, seperti maintenance dan engineering untuk mengatasi masalah yang lebih kompleks yang muncul pada saat berhubungan dengan pengguna. [Geier, 2005]

2.8.3 Pengelolaan Konfigurasi Pengelolaan konfigurasi mencakup perubahan pengontrolan yang terjadi pada arsitektur jaringan nirkabel dan sistem yang terpasang. Perubahan-perubahan tersebut dapat berupa pemasangan atau pemindahan access point, pengubahan parameter access point, dan updating firmware. Perubahan karena sifat dinamis pada jaringan nirkabel biasa terjadi, dibandingkan pada jaringan kabel. Perusahaan harus meninjau proposal modifikasi jaringan nirkabel yang berdampak pada performa atau keamanan jaringan. Tinjauan tersebut

memampukan perusahaan untuk mempertimbangkan implikasi relevan yang mencakup biaya tambahan dan penggunaan sumber daya. Perusahaan harus mengimplementasikan proses tinjauan desain yang independen supaya dapat mengevaluasi setiap solusi jaringan nirkabel yang di ajukan dan memverifikasi kesesuaian pada arsitektur yang ada beserta elemen pendukungnya. Sebagi contoh, verifikasi memasukan tinjauan penempatan access point, penetapan channel frekuensi radio, dan setting keamanan. [Geier, 2005]

2.8.4 Monitoring Jaringan Monitoring jaringan mencakup pemantauan secara terus- menerus terhadap berbagi atribut pada jaringan nirkabel yang meliputi penggunaan access point dan rute-rute lalu lintas pengguna yang melewati sistem distribusi. Monitoring tersebut merupakan peran kunci untuk mengelola jaringan nirkabel secara proaktif untuk mendukung perkembangan para pengguna dan menyelesaikan masalah sebelum menghambat performa dan keamanan jaringan. Perusahaan harus mengukur penggunaan base station secara terus menerus untuk menimbang jaringan nirkabel secara tepat sebagai perubahan-perubahan lalu lintas pengguna. Base station merupakan ukuran standar untuk

mengindikasikan diperlukannya tambahan base station, pengontrol akses, dan bandwidth Internet. Masalah yang terdapat pada jaringan nirkabel adalah pengelola jaringan kadang-kadang tidak memperhatikan bahwa base station tidak berlaku untuk sekali waktu.

Dalam beberapa kasus, jika base station mengalami overlap maka pengguna akan berasosiasi dengan base station lain yang memiliki performa lebih rendah andaikata access point utama tidak tersedia. Peranti pengawas jaringan akan memberi tahukan segera mungkin dan memperingatkan personel pendukung yang tepat. Jika memungkinkan, perusahaan mengintegrasikan fungsi monitoring jaringan nirkabel dengan peranti yang telah di gunakan pada jaringan korporat yang ada. Hal tersebut dapat memudahkan dukungan operasional. [Geier, 2005]

2.8.5 Reporting Elemen reporting menawarkan informasi yang berkaitan dengan berbagai aspek jaringan nirkabel termasuk statistik penggunaan, tanda alarm keamanan, dan performa. Laporan-laporan tersebut diperlukanbagi pengelola supaya mereka dapat mengukur pengoperasian jaringan secara efektif serta membuat keputusan jika ada perubahan. Laporan-laporan tersebut setidaknya mengindikasikan pelanggaran potensial pada keamanan, access point yang tidak berlaku, dan utilisasi. Jenis informasi tersebut sebaiknya tersedia pada semua fungsi pendukung operasional, seperti help desk, maintenance, dan engineering. [Geier, 2005]

2.8.6 Engineering Elemen engineering menyediakan dukungan teknis yang lebih canggih untuk engineering jaringan nirkabel supaya dapat mendukung teknologi yang lebih baru dan mengatasi masalah untuk memastikan performa dan keamanan yang efektif. Biasanya, perusahaan atau kelompok yang mendesain jaringan nirkabel p-ertama akan memainkan fungsi engineering. Fungsi engineering sebaiknya meninjau dan memverifikasi desain yang sesuai dengan desain arsitektur pada umumnya. Selain itu, kelompok engineering harus mengawasi secara terus menerus evolusi produk dan teknologi jaringan nirkabel untuk memastikan perpindahan tempat yag efektif yang sesuai dengan perkembangan penggunaan jaringan. [Geier, 2005]

2.8.7 Maintenance Elemen maintenance memperbaiki dan mengonfigurasi jaringan nirkabel termasuk menganti antene yang rusak, mengerjkan setting channel pada access point, dan memantau kembali perambatan gelombang radio. Beberapa tugas maintenance dapat di hasilkan dari fungsi pendukung engineering. Misalnya, engineer dapat mengerjakan pemasangan access point tambahan didalam sebuah area dimana ada pemberitaan baru. Dalam kasus tersebut, ofisial maintenance akan memasang access point di lokasi yang telah diidentifikasi engineer. Tugas penting dalam pengelolaan (maintaning) jaringan nirkabel adalah meng-upgrade firmware pada access point secara periodik. Hal tersebut untuk memastika bahwa access point yang di operasikan dengan fitur-fitur terbaru dan bebas dari kerusakan dapat memaksimalkan performa dan keamanan. Oleh sebab itu perusahaan harus mengerjakan proses upgrade secara teratur pada firmware selama versi baru masih tersedia. Elemen maintenance juga harus mengerjakan serangkaian uji coba untuk memastikan bahwa access point dapat memuat fasilitas dengan tingkatan performa yang sesuai. Hal tersebut diperlukan saat perusahaan memodifikasi struktur fasilitas untuk mengubah karakteristik rambatan gelombang radio. Jika terjadi ketidaksesuaian, kelompok maintenance harus melaporkan penemuannya kepada kelompok engineering untuk menemukan solusinya. [Geier, 2005]

2.9

Aliran Informasi Melalui Jaringan Nirkabel Alasan menggunakan jaringan nirkabel adalah untuk mendukung aliran

informasi dari satu titik ke titik yang lain tanpa kabel. Saat aliran informasi melalui jaringan, informasi berubah bentuk supaya dapat melewati jaringan secara efektif. Fungsi khusus yang berkaitan dengan transfer informasi seperti akses medium dan error control banyak di gunakan pada berbagai tipe jaringan nirkabel. [Geier, 2005]

2.9.1 End Point Aliran Informasi Aliran informasi di awali dan di akhiri oleh pengguna. Pebisnis dapat mengirim e-mail dari bandara, dokter dapat melihat catatan medis pasien dari PDA nirkabel, atau pegawai gudang dapat memasukan nomor item dalam bentuk bin sebagai bagian dari pengelolaan inventaris. Saat pengguna melakukan komunikasi informasi, mereka dapat menggunakan teks, gambar, suara, atau video melalui perangkat Komputer. Pada awalnya, informasi tersebut mungkin mudah di pikirkan dengan otak manusia, yang oleh pengunanya dicantumkan sebagai bentuk informasi, seperti teks atau suara; dan yang di simpan di dalam komputer sebagai data. Bagi manusia, informasi tersebut pada umumnya berupa sinyal analog; informasi tersebut dapat berupa sinyal digital saat di jalankan antar pengguna bukan manusia, seperti robot dan perangkat komputer. [Geier, 2005]

2.9.2 Inputing, Penyimpanan, dan Tampilan Informasi Informasi yang mengalir dari pengguna ke perangkat komputer melalui sarana keyboard, keypad, mikropon, atau video kamera merupakan inputan informasi. Metode input yang paling baru juga memungkinkan input informasi melalui gerak mata dan gelombang otak. Sinyal analog menggambarkan informasi tersebut. Sebelum perangkat komputer mampu melakukan penyimpanan informasi, sistem pada komputer harus mengonversi sinyal informasi analog menjadi bentuk digital yang sesuai dengan perangkat komputer. Konverter Analog-to-digital (A/D) memungkinkan terjadinya pengonversian tersebut. Untaian (circuitry) khusus mencontohkan sinyal analog yang menghasilkan denyut amplitudo yang dapat di representasikan dengan angka biner. Demikian juga, konperter digital-toanalog ( D/A) menerjemahkan sinyal digital menjadi sinyal analog sebagai bagian dari penampilan informasi kepada pengguna. [Geier, 2005] Didalam perangkat komputer, terdapat kode khusus untuk

merepresentasikan informasi sebagai data. Sebagai contoh, kode The American Standard Code for Information Interchange (ASCII) merepresentasikan karekter

inggris sebagai bilangan. Komputer menyimpan bilangan-bilangan tersebut sebagai data. Contohnya kode ASCII ( dalam format hexadesimal) untuk hurup besar A adalah 41 dan hurup kecil h adalah 68. Sebagian besar Komputer menggunakan pengodean ASCII untuk meepresentasikan informasi tekstual dengan menggambarkan bilangan dalam bentuk biner yang hanya mencakup 1 dan 0. Teknik pengodean yang lain merepresentasikan informasi video dan audio. [Geier, 2005]

2.9.3 Interfacing dengan Medium Udara Sesudah pengguna menjalankan perangkat komputer untuk mengirim informasi untuk jaringan nirkabel, perangkat komputer melakukan koneksi ke komputer di tempat jauh yang mencakup penggunaan fungsi transport dan session layer. Sesudah menetapkan sebuah koneksi, perangkat komputer mengirimkan data dalam bentuk digital ke NIC nirkabel yang di tempatkan pada perangkat komputer atau access point di tempat jauh. Pengiriman NIC nirkabel mengonversi data menjadi frekuensi gelombang radio analog atau sinyal gelombang cahaya sebelum di transmisikan melalui antene. Konversi tersebut membutuhkan modulasi yang mencakup konversi sinyal dari digital ke analog. Sesudah modulasi,sinyal merambat melalui medium udara ke NIC nirkabel penerima yang mengurai dan mengolah sinyal yang di terima sebelum mengirim data ke layer arsitektur jaringan yang lebih tinggi. [Geier, 2005]

2.9.4 Koneksi dengan Infrastuktur Jaringan Nirkabel Base station seperti access point mencakup NIC nirkabel, NIC kabel dan software yang menginterface dua jaringan. Saat pengguna nirkabel berhubungan dengan pengguna nirkabel lain, base station dapat mengirim kembali data frame yang di terima dari seorang pengguna sehingga pengguna yang lain mampu menerimanya. Dalam hal tersebut, base station berperan sebagai repeater. Kemungkinan lainnya, base station dapat meneruskan data ke sisi berkabel dari base station jika destinasi berada di suatu tempat pada sisi berkabel pada jaringan.

Pada saat menerina data frame, NIC nirkabel dan bases station mengonversi gelombang radio analog atau sinysl cahaya menjadi sinyal digital dan mengerjakan error detection untuk memastikan bahwa hasil data frame tidak memiliki bit errors. Mekanisme error control akan menyebabkan NIC nirkabel pengirim mengirim kembali data frame jika terdapat error. Sesudah menjadi erred frame, NIC nirkabel dalam base station akan mengirim kembali frame atau meneruskan frame ke sisi berkabel dari base station. NIC berkabel data umumnya mengimplementasikan Ethernet yang berantar muka secara langsung dengan sistem perusahaan. Base station pada umumnya menghubungkan jaringan kabel dan nirkabel pada physical layer dan data link layer. Beberapa base station juga memasukan routing yang merupakan fungsi dari layer jaringan (network layer). Saat melintasi kabel, sinyal informasi sudah berbentuk digital, akan tetapi jenis sistem yang berbeda dapat mengonversi sinyal digital menjadi bentuk yang cocok untuk medium tertentu yang digunakan. Sinyal dapat di ubah menjadi jenis analog lagi jika transmisi pada koneksi nirkabel lain seperti satelit diperlukan untuk mencapai destinasi.[Geier, 2005]

Gambar 2.17: koneksi jaringan nirkabel [http://teknik-informatika.com]

2.10 Media Transmisi dan Topologi WLAN menggunakan standar Protokol Open System Interconnection ( OSI). OSI memiliki tujuh lapisan dimana lapisan pertama adalah lapisan fisik. Lapisan pertama ini mengatur segala hal yang berhubungan dengan media transmisi termasuk didalamnya spesifikasi besarnya frekuensi, redaman, besarnya tegangan dan daya, interface, media penghubung antar terminal dan lain-lain. Media transmisi data yang digunakan oleh WLAN adalah IR (Infra Red) atau RF ( Radio Frequency). [Hantoro, 2009]

2.10.1 Infra Red (IR) Infrared banyak di gunakan pada komunikasi jarak dekat, contoh paling umum pemakaian IR adalah remote control (untuk televisi). Gelombang IR mudah di buat, harganya murah, lebih bersifat directional, tidak dapat menembus tembok atau benda gelap, memiliki fluktuasi daya tinggi dan dapat di interferensi oleh cahaya matahari. WLAN menggunakan IR sebagai media transmisi karena IR dapat menawarkan data rate tinggi ( 100-an Mbps), konsumsi dayanya kecil dan harganya murah. WLAN dengan IR memilik tiga macam tehnik yaitu: [Hantoro, 2009] Diffused IR (DFIR): teknik ini memanfaatkan komunikasi melalui pantulan. Keunggulannya adalah tidak memerlukan Line Of Sight (LOS) antara pengirim dan penerima dan menciptakan portabilitas terminal. Kelemahannya adalah membutuhkan daya yang tinggi, data rate di batasi oleh multifath, berbahaya untuk mata telanjang dan resiko interferensi pada keadaan simultan adalah tinggi.

Gambar 2.18: DFIR [Hantoro, 2009] Directed Beam IR (DBIR): Teknik ini menggunakan prinsip LOS, sehingga arah radiasinya harus di atur. Keunggulannya adalah konsumsi

daya rendah, data rate tinggi dan tidak ada multifath.

Kelemahannya

adalah terminalnya harus fixed dan komunikasinya harus LOS. Quasi Diffuse IR (QDIR): Setiap terminal berkomunikasi dengan pemantul, sehingga pola radiasi harus terarah. QDIR terletak antara DFIR dan DBIR ( konsumsi daya lebih kecil dari DFIR dan jangkauannya lebih jauh dari DBIR). [Hantoro, 2009]

2.10.2 Radio Frequency (RF) Dibandingkan IR, RF lebih populeruntuk koneksi jarak jauh, bandwidth yang lebih tinggi, dan cakupan yang lebih luas. Sebagian besar WLAN saat ini menggunakan pita frekuensi 2,4 gigahertz (GHZ). WLAN menggunakan RF sebagai media transmisi karena jangkauannya jauh, dapat menembus tembok, mendukung teknik handoff, mendukung mobilitas yang tinggi, meng-cover daerah jauh lebih baik dari IR dan dapat di gunakan di luar ruangan. WLAN disini menggunakan pita ISM dan menggunakan teknik spread spectrum (DSSS atau FHSS) [Hantoro, 2009] Tabel 2.3: Pita ISM [Hantoro, 2009] Frekuensi Spesifikasi Frekuensi Bandwidth Jangkauan transmisi Pemakaian Delay Sumber Interferensi 915 MHz 902-928 MHz 25 MHz Paling Jauh Sangat ramai Besar Banyak 2.4 GHz 2400-2483.5 MHz 83.5 MHz 5% < 915 MHz Sepi Sedang Sedang 5.8 GHz 5725-5850 MHz 125 MHz 205 < 915 MHz Sangat Sepi Kecil Sedikit

WLAN dengan RF memiliki beberpa topologi sebagai berikut: [Hantoro, 2009] Tersentralisasi Nama lainnya adalah star network atau hub based. Topologi ini terdiri dari server dan beberapa terminal pengguna, dimana komunikasi antara

terminal harus melalui server terlebih dahulu. Keunggulannya adalah daerah cakupan luas, transmisi relatif efisien dan desain terminal pengguna cukup sederhana karena kerumitan ada pada server. Kelemahannya adalah delay-nya besar dan jika server rusak maka jaringan tidak dapat bekerja. Terdistribusi Dapat disebut peer to peer, dimana semua terminal dapat berkomunikasi satu sama lain tanpa memerlukan pengontrol (server). Di sini, server diperlukan untuk mengoneksi WLAN ke LAN lain. Topologi ini dapat mendukung operasi mobile dan merupakan solusi ideal untuk jaringan ad hoc. Keunggulannya jika salah satu terminal rusak maka jaringan tetap berfungsi, delay-nya kecil dan kompleksitas perencanaan cukup minim. Kelemahannya adalah tidak memiliki unit pengontrol jaringan (kontrol daya, akses dan timing).

2.11 Spread Spectrum Technology Spead spectrum adalah sebuah teknik modulasi yang menyebarkan transmisi dan melalui seluruh band frekuensi yang ada pada skema yang telah disusun sebelumnya. Adapun keuntungan-keuntungan dengan menggunakan spread spectrum adalah sebagai berikut: [Hantoro, 2009]   Tidah mudah di serang oleh noise, interferensi dan snooping Mengizinkan banyak user untuk men-share frequensy bands dengan interferensi dari user-user lain dan dari device lain. Namun penggunaan spread spectrum ini juga mengakibatkan kerugian sebagai berikut: [Hantoro, 2009]    Memerlukan bandwidth yang lebih besar Memerlukan design hardware dan implementasi yang complex Penggunaan Giga Hertz band membuat attenuasi yang lebih besar dan coverage Area yang lebih kecil. Wireless LAN mentransfer data melalui udara dengan memancarkan golombang elektromagnetik yang menggunakan teknologi Spread Spectrum Technology (SST). Teknologi ini terus mengubah-ubah secara kontinu cara

pengiriman datanya baik itu mengubah frekuensi carrier-nya atau mengubah data pattern-nya. SST merupakan salah satu pengembangan dari teknologi Code Division Multiple Access (CDMA). Dengan urutan kode (code sequence) yang unik data distransper ke udara dan diterima oleh tujuan yang berhak dengan kode tersebut. Dengan teknologi Time Division Multiple Access (TDMA) juga bisa di aplikasikan (data ditransfer karena perbedaan urutan waktu/time sequence). Ada 2 jenis teknologi Spread Spectrum pada layer fisik WLAN yaitu : [Hantoro, 2009]

2.11.1 Direct Sequence Spread Spectrum (DSSS) Direct Squance Spread Spectru (DSSS) adalah teknik yang memodulasi sinyal informasi secara langsung dengan kode-kode tertentu (deretan kode pseudonoise/PN dengan satuan chip). Untuk standar 802.11b menggunakan teknologi DSSS gelombang 2,4 GHz untuk Indonesia dibagi menjadi 11 channel, menikuti standar FCC. [Hantoro, 2009] Sinyal ditransfer dalam pita frekuensi tertentu yang tetap sebesar 17 MHz. Prinsip dari metode direct sequence adalah memancarkan sinyal dalam pita yang lebar (17 MHz) dengan pemakaian pelapisan (multiplex) kode atau signature untuk mengurangi interferensi dan noise. Untuk perangkat wireless yang bisa bekerja sampai 11 Mbps membutuhkan pita frekuensi yang lebih lebar sampai 22 MHz. Pada saat sinyal dipancarkan setiap paket data diberi kode yang unik dan berurut untuk sampai di tujuan, di perangkat tujuan semua sinyal terpancar yang di terima diproses dan difilter sesuai dengan urutan kode yang masuk. Kode yang tidak sesuai akan di abaikan dan kode yang sesuai akan diproses lebih lanjut. Kode ini disebut dengan teknik chipping. Semakin panjang bit chip tersebut maka semakin baik data yang dikirimkan namun juga akan memakan kapasitas bandwidth yang tersedia. Selain itu, dengan menggunakan metode DSSS dapat mengurangi serangan yang mungkin terjadi mengingat dayanya yang cukup rendah sehingga dianggap sebagai noise jaringan oleh penyerang.

Dari gambar di bawh tampak bahwa DSSS menggunakan 3 macam channel yang tidak operlapping sehingga tidak akan terjadi interferensi satu sama dengan yang lain. Dengan menggunakan metode ini maka dapat diimplementasikan sebuah area dengan 3 macam AP. [Hantoro, 2009]
Channels
1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11 12

13

14

2.402 Ghz

22 Mhz

2.483 Ghz

Gambar 2.19 : Kanal Frekuensi WLAN [Hantoro, 2009]

2.11.2 Frequency Hopping Spread Spectrum (FHSS) Frequency Hopping Spread Spectrum (FHSS) adalah teknik yang memodulasi sinyal informasi dengan frekuensi yang tidak konstan. Frekuensi yang berubah-ubah ini di pilih oleh kode-kode tertrentu. Teknologi ini umum di pakai pada standar 802.11. Pada teknologi ini gelombang 2,4 GHz dibagi menjadi 43 channel yang masing-masing channelnya mampu menampung bandwidth sebesar 2 Mbps. Jauh lebih sempit jika di banding bandwidth dari DSSS. Untuk koneksi pengunaan FHSS ini masing-masing akses point tidak terpaku pada satu channel saja, melainkan akan selalu berpindah-pindah secara random mengikuti perjanjian yang sudah mereka lakukan bersama. Singkatnya, jika terjadi interference maka station akan pindah ke channel yang lain. [Hantoro, 2009] Sinyal di transfer secara bergantian dengan menggunakan 1 MHz atau lebih dalam rentang sebuah pita fredkuensi tertentu yang tetap. Prinip dari metode frequency hopping adalah menggunakan pita yang sempit yang bergantian dalam memancarkan sinyal radio. Secara priodik antara 20 sampai dengan 400ms (milidetik) sinyal berpindah dari kanal frekuensi satu ke kanal frekuensi lainnya. Metode ini harus di ketahui oleh kedua belah pihak yaitu penerima dan pengirim. Untuk penyerang, FHSS merupakan suatu sinyal noise yang berupa impulse sesaat saja. [Hantoro, 2009]

Pita 2,4 GHz dibagi-bagi kedalam beberapa sub bagian yang di sebut channel/kanal. Salah satu standar pembagian kanal ini adalah Sistem ETSI (European Telecommunication Standard Institute) dengan membagi kanal dimulai dengan kanal 1 pada frekuensi 2.412MHz, kanal 2 2.4 17MHz, kanal 3 2.422MHZ dan seterusnya setiap 5 MHz bertambah sampai kanal 13.

Gambar 2.20 : Pembagian kanal dari 1-13 [Hantoro, 2009] Teknologi FHSS di tujukan untuk menghindari noise/gangguan sinyal pada saat sinyal ditransfer, secara otomatis perangkat FHSS akan memilih frekuensi tertentu yang lebih baik untuk transfer data. Jika ada paket yang hilang akan dilakukan retransmisi. Kondisi ini menjadikan satu keuntungan di bandingkan dengan DSSS. Teknologi DSSS dan FHSS tidak saling interoferable artinya perangkat DSSS tidak akan bisa melakukan koneksi ke perangkat FHSS dan sebaliknya. Selain itu untuk beberapa daerah di dunia telah di tetapkan alokasi spektrum kanalnya sebagai berikut: [Hantoro, 2009] Tabel 2.4: Alokasi Frekuensi WLAN [Hantoro, 2009] REGION US Europe Japan France Spain ALLOCATED SPECTRUM 2.4000 – 2.4835GHz 2.4000 – 2.4835GHz 2.471 – 2.497GHz 2.4465 – 2.4835GHz 2.445 – 2.475GHz

2.12 Komponen-Komponen LAN Nirkabel LAN nirkabel terdiri dari komponen-komponen yang serupa dengan LAN Ethernet-Wired yang masih tradisional. Buktinya protokol LAN nirkabel serupa dengan Ethernet dan mengikuti bentuk yang sama, perbedaan utamanya adalah LAN nirkabel tidak membutuhkan kabel. [Geier, 2005]

2.12.1 Perangkat Pengguna Pengguna LAN nirkabel menjalankan berbagai perangkat, seperti PC, laptop, dan PDA. Pengguna LAN nirkabel pada PC stationer jaringan sangatlah menguntungkan karena keterbatasan penggunaan kabel. Oleh karena sifat portabelnya, laptop dan PDA biasanya di lengkapi dengan konektivitas LAN nirkabel. Perangkat pengguna dapat juga terdiri dari hardware khusus. Sebagai contoh, scanner bar code dan perangkat monitor pasien sering kali menggunakan konektivitas LAN nirkabel. [Geier, 2005]

2.12.2 Radio NIC Bagian utama dari LAN nirkabel mencakup radio NIC yang bekerja di dalam perangkat komputer dan menyediakan konektivitas nirkabel. Radio NIC LAN nirkabel yang kadang-kadang standar 802.11. disebut Card juga radio card secara sering umum

mengimplementasikan

tersebut

mengimplementasiklan sebuah physical layer khusus seperti 802.11a atau 802.11b/g. Oleh karena itu, radio card harus menggunakan versi standar yang kompatibel dengan LAN nirkabel. Radio card LAN nirkabel, yang

mengimplementasikan berbagai versi standar yang menyediakan interoperabilitas yang lebih baik sudah banyak di gunakan. Radio card dikeluarkan dengan brbagai bentuk, antara lain: ISA, PCI, PC card, mini PC, dan CF pada umumnya, PC menggunakan ISA dan PCI card, tetapi pada PDA dan laptop digunakan PC card, mini-PC, dan CF adapter. [Geier, 2005]

2.12.3 Access Point Access point mencakup radio card yang berkomunikasi dengan perangkat pengguna pribadi pada LAN nirkabel sebagai mana NIC berkabel yang berantarmuka dengan sistem distribusi seperti Ethernet. Software Sistem dalam access point bersama-sama menjadi penghubung LAN nirkabel dengan bagian distribusi pada access point. Software Sistem membedakan access point dengan memberikan berbagai tingkatan pengelolaan, instalasi, dan fungsi keamanan.

Gambar 2.21: Access Point LAN Nirkabel Menghubungkan LAN Nirkabel ke Jaringan Berkabel (Foto Access Point dari Produk Linkys) [Geier, 2005]

Pada sebagian besar kasus, access point menyediakan antar muka http yang memampukan perubahan konfigurasi terhadap access point melalui perangkat end-user yang di lengkapi dengan antarmuka jaringan dan web browser. Beberapa access point juga memiliki anatar muka serial RS-232 untuk mengonfigurasi access point melalui kabel serial sebagai mana perangkat pengguna menjalankan terminal emulation dan software Telnet seperti hyper terminal. [Geier, 2005]

2.12.4 Router Menurut definisinya, router mengirim paket diantara jaringan. Router memilih koneksi berikutnya yang paling bagus untuk mengirim paket agar

mendekati destinaisi. Router menggunakan Internet Protocol (IP) packet headers dan routing table, seperti halnya Protokol internal, untuk menentukan jalur yang paling bagus untuk masing-masing paket. [Geier, 2005] Router LAN nirkabel menambahkan fungsi access point built-in ke router multiport Ethernet. Hal tersebut mengombinasikan berbagai jaringan Ethernet dengan koneksi nirkabel. Router LAN nirkabel khusus mencakup empat port Ethernet, access point 802.11, dan kadang-kadang port paralel sehingga dapat

berfungsi sebagai print server. Hal tersebut memberi pengguna jaringan nirkabel kemampuan yang sama seperti halnya pengguna jaringan kabel untuk mengirim dan menerima paket melalui berbagai jaringan. Router mengimplementasikan Protokol Network Address Translation (NAT) yang memampukan berbagai perangkat jaringan untuk berbagi-pakai sebuah alamat IP yang di sediakan oleh internet service proveder (ISP). Gambar 5-2 menggambarkan konsep. Router juga mengimplementasikan layana Dinamic Host Configuration Protocol (DHCP) untuk semua perangkat. DHCP menempatkan alamat IP private pada perangkat-perangkat. NAT dan DHCP secara bersamasama memungkinkan beberapa perangkat jaringan, seperti PC, laptop, dan printer untuk berbagi-pakai internet alamat IP umum secara bersama-sama. [Geier, 2005]

Gambar 2.22 : NAT dan DHCP Merupakan Protokol Penting yang diimplementasikan Router [Geier, 2005]

Router LAN nirkabel menawarkan keunggulan untuk konfigurasi di rumahan dan perkantoran kecil. Sebagai contoh, anda dapat berlangganan layanan modem kabel yang menyediakan sebuah alamat IP (Internet Protocol) melalui DHCP ke router dan selanjutnya router menyediakan alamat IP melalui DHCP kepada klien dalam jaringan lokal anda. NAT selanjutnya memetakan klien tertentu pada jaringan lokal ke alamat IP ISP-assigned bila klien membutuhkan akses ke internet. Oleh karena itu, anda membutuhkan sebuah router jika anda merencanakan memiliki lebih dari satu perangkat berjaringan pada jaringan lokal yang berbagi-pake ISP-assigned address tunggal. Router LAN nirkabel menyediakan router dan access point dalam kotak yang sama dari pada satu

kotak untuk router dan kotak lain untuk access point. Namun, router jarang di gunakan untuk implementasi yang lebih besar, seperti di rumah sakit dan markas besar perusahaan. Dalam kasus tersebut, access point merupakan perangkat terbaik karena jaringan akan memiliki komponen-komponen berkabel yang sesuai dengan IP address. [Geier, 2005]

2.12.5 Repeater Access point yang membutuhkan pengabelan yang saling berhubungan pada umunya memainkan pesan yang dominan dalam penyediaan daya cakupan pada sebagian besar persebaran LAN nirkabel. Repeater nirkabel merupakan sebuah cara untuk memperpanjang rentang LAN nirkabel yang ada daripada menambahkan access point lebih banyak. Repeater standalone LAN nirkabel hanya sedikit di jual di pasaran. Walaupun demikian, beberapa access point memiliki pormat repeater built-in. Repeater pada dasarnya memperbarui sinyal jaringan untuk memperpanjang rentang infrastuktur jaringan yang ada. (Lihat Gambar 5-3). Repeater LAN nirkabel tidak secara fisik di hubungkan dengan kabel ke semua jaringan. Lebih dari itu, sinyal radio di terima dari access point, perangkat end-user, atau repeater yang lain, kemudian mengirim ulang frame. Hal tersebut memungkinkan repeater untuk di tempatkan di antara access point dan pengguna jarak jauh untuk bertindak sebagai relay frame yang bergerak maju-mundur diantara pengguna dan access point. [Geier, 2005]

Gambar 2.23 : Repeater LAN Nirkabel Merupakan Perangkat Sederhana yang Tidak Membutuhkan Pengabelan [Geier, 2005]

Oleh sebab itu, repeater nirkabel merupakan solusi yang efektif untuk mengatasi pelemahan sinyal seperti pelemahan RF.Sebagai contoh, repeater menyediakan konektivitas ditempat jauh yang tidak memiliki akses jaringan

nirkabel. Access point di rumahan atau perkantoran kecil tidak dapat menjangkau semua area dimana pengguna memerlukan konektivitas, seperti di ruang bawah tanah atau di pekarangan. Penempatan repeater diantara area yang terjangkau dan tidak terjangkau akan menyediakan konektivitas pada semua ruang. Repeater nirkabel mengisi rongga-rongga cakupan sehingga memampukan seamless roaming. Kelemahan repeater nirkabel adalah repeater tersebut menurunkan performa LAN nirkabel. Repeater harus menerima dan mengirim ulang setiap frame pada channel radio yang sama supaya dapat menggandakan jumlah lalu lintas pada jaringan dengan efektif. Saat menggunakan banyak repeater, masalah tersebut akan muncul karena setiap repeater akan menyalin data yang telah dikirim. Oleh karena itu, pastikan untuk merencanakan penggunaan repeater secara hemat. [Geier, 2005]

2.12.6 Antena Radio Frequency Sebuah antenna RF merupakan suatu peranti yang digiunakan untuk mengubah sinyal Frekuensi tinggi (RF) pada suatu jalur menjadi gelombang rambatan udara. Medan listrik yag dipancarkan dari antena disebut beams atau lobes. Terdapat tiga kategori umum antena RF yaitu : [Ali Pangera, 2008]

1. Antena Omni-Directional (DIPOLE) Antena LAN yang paling lazim adalah antena dipole karena mudah perancangannya, antenna dipole menjadi peranti standar pasda sebagian besar titik akses . Antena dipole merupakan antenna omni-direksional, karena jenis antenna ini memancarkan energinya secara sama kesemua arah diseputar sumbu antena.. antenna direksional memusatkan energinya menjadi sebuah kerucut yang dikenal sebagai beam. Antena dipole memiliki sebuah elemen pemancar yang panjangnya hanya satu inchi yag menjalankan suatu fungsi yang ekuivalen dengan antenna telinga kelinci pada pesawat telivisi. Antena dipole yang digunakan degan jaringan LAN nirkable berukuran jauh lebih kecil karena frekuensi LAN nirkabel berada pada spectrum gelombang mikro

2,4 GHz, bukan pada spectrum TV 100 MHz, mka saatfrekuensi menjadi semakin tinggi, panjan gelombang dan antena menjadi semakin kecil.

Gambar 2.24: Pola Donat pada antenna dipole [Ali Pangera, 2008] Antena dipole memancar sama rata kesegala arah disputar sumbunya, namun tidak memancar si sepanjang panjangan kabel itu sendiri, sehingga terbentuklah pola donat.

Gambar 2.25: Contoh antenna omni-direksional [Ali Pangera, 2008]

Antenna omni-direksioanal digunakan bila diisyaratkan jangkaun kesegala arah diseputar sumbu horizontal antenna. Antenna omni-direksional paling efektif bila dipasang pada areal cakupan yang luas diseputar titik pusat. [Ali Pangera, 2008]

2. Antena Semi-Directional Antena Semi-Directional muncul dalam berbagai gaya dan bentuk yang berbeda. Beberapa jenis antena semi-directional yang sering degunakan dengan jaringan LAN nirkabel adalah jenis antenna patch, panel dan Yagi. Semua antena ini umumnya bebentuk pipih dan dirancang untuk ontasi

dinding. Tiap jenis memilik karakteristik cakupan yang berbeda. Antennaantena ini mengarahkan energi dari transmitter secara lebih kuat pada satu arah ertentu dibangdingkan pola yang merata atau melinkarseperti yang umum terjadi pada antenna omi-directional. Antenna semi –direksional sering memacar dalam suatu pola cakupan silindris.

Gambar 2.26: Areal cakupan antenna Semi-Direksional [Ali Pangera, 2008]

Antena semi-direksional idealnya cocok untuk range bridging pendek dan menengah. Sebagai contoh, dua bangunan kantor yang satu sama lain di pisahkan oleh jalan dan memerlukan hubungan jaringan maka akan menjadi rancangan yang baik bila memasang antena semi-direksional. Dalam ruangan dalam rumah yang besar, jika transmitter harus ditempatkan di pojok atau pada ujung bangunan, suatu koridor atau suatu ruangan yang besar,antena semi-direksional akan menjadi pilihan yang baik untuk menyediakan cakupan yang tepat. [Ali Pangera, 2008]

3. Antena Direksional Penguatan Tinggi Seperti tersirat dalam namanya, antenna direksional penguatan tinggi (highly- directional) memancarkan berkas sinyal yang paling sempit dari jenis antenna apapun dan memiliki penguatan terbesar diantara tiga kelompok antenna yang ada. Antena direksional penguatan tinggi merupakan peranti berbentuk cakram cekung. Antena ini sangat cocok untuk hubungan kabel point to point jarak jauh. Beberapa model dikenal sebagai parabolic dishes karena jenis ini mirip dengan parabola satelit berukuran kecil. Yang lainnya disebut Antena grid karena pola rancangannya yang berlubang agar tahan terhadap hembusan angin. [Ali Pangera, 2008]

Gambar 2.27: Contoh antena direksional penguatan tinggi tipe grid [Ali Pangera, 2008] Antena penguatan tinggi tidak memiliki areal cakupan yang dapat di gunakan oleh peranti klien. Antena jenis ini digunakan untuk hubungan komunikasi point to point dan dapat memancarkan sinyal hingga jarak 25 mil ( 42 km ). Kemungkinan penggunaan Antena ini adalah untuk menghubungkan dua bangunan yang berjarak bermil-mil satu sama lain dan tidak ada penghalang diantara kedua bangunan itu. Sebagai tambahan, Antena ini dapat di arahkan secara langsung satu sama lain dalam satu bangunan untuk mengatasi hambatan yang ada. Rancangan semacam ini dapat di gunakan untuk menghasilkan konektivitas jaringan ketempat-tempat yang tidak bisa di hubungkan dengan kabel dan dimana jaringan nirkabel normal tidak dapat berfungsi. Antena direksional penguatan tinggi memiliki beamwidth yang sangat sempit dan harus diarahkan secara akurat satu sama lain. [Ali Pangera, 2008]

2.13 Standar Wireless LAN Berikut ini adalah 4 standar utama dari IEEE untuk wireless LAN yang digunakan saat ini: [Hantoro, 2009]      802.11 802.11b 802.11a 802.11g 802.11n

2.13.1 IEEE 802.11 Standar 802.11 adalah standar pertama yang menerangkan tentang pengoperasian wireless LAN. Standar ini berisi semua teknologi transmisi yang tersedia termasuk di dalamnya Direct Sequance Spread Spectrum (DSSS), Frequency Hopping Spread Spectrum (FHSS) dan infrared. IEEE 802.11 adalah salah satu dari dua standar yang menerangkan tentang pengoperasian dari frequency hopping pada sistem wireless LAN. Standar 802.11 juga menerangkan penggunaan dari sistem FHSS pada 1 dan 2 Mbps. 802.11 compliant product beroperasi pada 2,4 GHz ISM band antara 2.4000 dan 2.4835 GHz. Infrared, juga termasuk 802.11 namun merupakan light-based teknologi, jadi tidak tergabung ke dalam pengguna 2,4 GHz ISM band. [Hantoro, 2009]

2.13.2 IEEE 802.11b Walaupun standar 802.11 sukses dalam menggunakan sistem DSSS dan FHSS sehingga dapat saling berinteroperasi, namun teknologi ini sekarang telah melewati standar tadi. Segera setelah pencobaan dan pengimplementasian 802.11, DSSS Wireless LAN mengubah kecepatan pengiriman datanya hingga 11 Mbps. Namun tanpa suatu standar yang dapat mengalahkan pengoperasian perangkat ini, maka akan ada beberapa masalah dalam interoperabilitas dan

pengimplementasiannya. Namun karena berbagai perusahaan telah mampu mengatasi sendiri sebagian besar dari masalah implementasi, maka pekerjaan IEEE relatif menjadi lebih mudah, yaitu sebuah standar yang sangat sesuai dengan pengoperasian Wireless LAN di pasaran. IEEE 802.11b, yang juga dikenal sebagai high-rate dan WiFi, lalu menetapkan penggunaan direct sequencing (DSSS) yang beroperasi pada 1, 2, 5.5 dan 11 Mbps namun standar 802.11b ini tidak meneranagkan penggunaan dari sistem FHSS apa pun. [Hantoro, 2009]

2.13.3 IEEE 802.11a Standar IEEE 802.11a menerangkan pengoperasian perangkat Wireless LAN dalam 5 GHz UNII band. Pengoperasian dalam UNIII band, secara otomatis

membuat perangkat 802.11a menjadi tidak kompetibel dengan semua perangkat lainnya yang sesuai dengan seri standar 802.11. Alasan kenapa menjadi tidak kompetibel adalah, sistem yang menggunakan prekuensi 5 GHz tidak akan dapat berkomunikasi dengan sistem yang menggunakan frekuensi 2,4 GHz. Dengan penggunaan UNII bands, hampir semua perangkat mampu mencapai kecepatan transfer data pada 6, 9, 12, 18, 24, 36, 48, dan 54 Mbps. Bahkan ada bebrapa perangkat yang menggunakan UNII bands telah mencapai kecepatan transfer data sehingga 108 Mbps dengan menggunakan proprietari teknologi, seperti rete doubling. Kecepatan transfer data maksimum yang ditetapkan oleh standar 802.11a adalah 54 Mbps. [Hantoro, 2009]

2.13.4 IEEE 802.11g 802.11g menyediakan kecepatan maksimu yang sama dengan 802.11a dilengkapi dengan backward compatibility terhadap perangkat 802.11b backward compatibility akan membuat pengupgrade-an wireless LAN menjadi sederhana dan tidak mahal. Karena teknologi 802.11g masih merupakan teknologi yang baru, maka perangkat-perangkat 802.11g tidak tersedia dalam penulisan kali ini. IEEE 802.11g bekerja pada frekuensi 2,4 GHz ISM band. Namun untuk mencapai kecepatan transfer data yang lebih tinggi lagi, seperti yang di sediakan oleh 802.11a, maka 802.11g compliant device menggunakan teknologi modulasi Orthogonal Frekuency Division Multiplexing (OFDM). Dan perangkat ini secara otomatis dapat menswitch modulasi QPSK agar dapat berkomunikasi dengan 802.11b dan perangkat lain yang kompatibel dengan 802.11b. [Hantoro, 2009]

2.13.5 802.11n Standar IEEE 802.11n menggunakan frekuensi 2,4 GHz dan mampu memberikan layanan hingga 100 Mbps. Sampai saat ini standar 802.11n belum di ratifikasi sehingga pemanfaatannya masih belum sepopuler standar sebelumnya. Secara umum perbandingan di antara keempat strandar dimaksud dapat di jabarkan seperti pada tabel di bawah: [Hantoro, 2009]

Tabel 2.5: Perbandingan Standar Wireless LAN [Hantoro, 2009] 802.11a Standar Approved Maximum Data Rate July 1999 54 Mbps 802.11b July 1999 11 Mbps DSSS or CCK 2.4 GHz 1 20 MHz 802.11g June 2003 54 Mbps DSSS or CCK or OFDM 2.4 GHz 1 20 MHz 802.11n Not yet ratified 600 Mbps DSSS or CCK or OFDM 2.4 GHz or 5 GHz 1, 2, 3, or 4 20 MHz or 40 MHz

Modulation OFDM RF Band Number of Spatial Streams Chanel Width 5 GHz 1 20 MHz

Sedangkan bila dilihat dari sisi kompatibilitas dengan standar yang lain, maka dapat dijabarkan seperti tabel berikut :

Tabel 2.6 : Famili Standar WiFi (WLAN) [Hantoro, 2009] Famili Standar WiFi Standar 802.11a 802.11a 802.11a 802.11a 2.14 Wireless LAN Hotspot Seperti diketahui, Hotspot adalah suatu jaringan LAN (local Area Network) nirkabel (Wireless LAN) yang tersedia untuk publik di suatu lokasi yang “ benarbenar Hot” untuk mengakses internet. Sebagai contoh lokasi Hotspot seperti bandara, kafe, hotel, kampus, rumah sakit, convention center dan tempat-tempat strategis sebagai pusat bisnis. [Hantoro, 2009] Dengan adanya Hotspot memungkinkan pengguna untuk mengakses internet, transfer data, e-mail dengan kecepatan tinggi baik secara gratis maupun Band Frekuensi 2,4 GHz 5 GHz 2,4 GHz 2,4 GHz Compatibel dengan... b a b, g b, g, n

berbayar ke operator Hotspot tersebut. Jaringan Hotspot ini dapat dibangun oleh individu, ISP (Internet Service Provider) operator seluler maupun oleh operator fixed phone. Meski cakupan layanan Hotspot masih terbatas (kurang lebih jarak jangkaunya sampai 100 meter tergantung lokasi lingkungan), tetapi dapat di jadikan alternatif untuk mengakses data kecepatan tinggi secara wirelessly. Untuk saat ini, Hotspot sudah banyakdi pasang di belahan dunia dengan mayoritas masih menggunakan sistem wireless LAN dengan standar 802.11b. Dengan demikian, kecepatan yang mampu disupport baru sampai 11 Mbps. Walaupun demikian, sebenarnya telah berkembang juga standar 802.11a dan 802.11g dengaan kecepatan 54 Mbps frekuensi 5 GHz dan 2,4 GHz. [Hantoro, 2009]

2.14.1 Konfigurasi Hotspot Ciri layanan dari Hotspot adalah akses internet dan menggunakan infrastuktur Wireless LAN. Hanya saja terdapat sedikit perbedaan antara Wireless LAN dengan Hotspot. [Hantoro, 2009] Dengan ciri di atas sebenarnya Hotspot dapat di selenggarakan oleh pribadi, perusahaan swasta, pemilik lokasi, ISP, operator telekomunikasi baik seluler maupun non seluler. Konfigurasi Hotspot bila di operasikan oleh operator nonseluler dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 2.28 : Konfiguarsi Hotspot Berbasis non-Seluler [Hantoro, 2009]

Keterangan: ISP AAA : Internet Service Provider. : Authorisation, Autentication and Accounting; biasanya berupa server RADIUS Hotspot manager : Beasanya berupa NMS ( Network Management System) Sekaligus sebagai server billing dan web server xDSL AP APC : Dapat berupa HDSL atau ADSL : Access point : AP Controller

Bila operator seluler seperti Telkomsel, satelindo, Indosat, Exelcomindo, Mobile 8, Esia, TELKOM Flexi dan lainnya menyelenggarakan Hotspot, maka autentikasinya dapat dilakukan melalui SIM card yang di pasang di PCMCIA WLAN maupun lewat SMS. Bila lewat SMS maka pengguna mengirim ke nomor tertentu maka akan di balas dengan mengirim user name dan password yang digunakan untuk masuk ke jaringan Hotspot. [Hantoro, 2009] Terdapat sedikit perbedaan bila operator seluler menyelenggarakan Hotspot. Sebagai gambarannya bila operator seluler menyelenggarakan Hotspot, maka konfigurasi yang dapat di buat sebagai berikut:

Gambar 2.29: Konfiguarsi Hotspot Berbasis Seluler [Hantoro, 2009]

Perbedaan dengan Hotspot biasa, maka di sisi terminal pengguna akan di lengkapi oleh SIM card yang di pasang di PCMCIA WLAN card atau harus terlebih dahulu SMS ke nomor tertentu guna mendapatkan user name atau login name dan password. Disamping itu proses autentikasinya (server RADIUS) menggunakan database yang sudah tersedia oleh jaringan seluler. Untuk mengecek apakah seseorang menjadi pelanggan operator seluler tertentu, maka akan dilakukan pengecekan ke database seluler ( HLR/Home Location Register). Bila pada HLR memang terbukti ada, maka pelanggan tersebut dapat akses layanan internet di Hotspot, penagihannya akan di padukan dengan laayanan voice/SMS. Bila kedua konfigurasi di atas digabung, maka akan sangat fleksibel sekali bagi pengguna/pelanggan. Dalam arti semua metode akses ke Hotspot yang di sediakan akan menjadi beberapa alternatif. Misalkan pelanggan dapat melalui true SIM card, SMS based, Voucher, lewat kartu kredit maupun penyewaan PCMCIA Wireless LAN. Di samping itu bagi perusahaan yang menyelenggarakan kedua metode akses Hotspot juga bermanfaat, perusahaan dapat mengambil semua segmen baik pelanggan seluler maupun umum. [Hantoro, 2009]

BAB III ANALISIS SISTEM
3.1 Kondisi Objektif Penelitian Dalam hal ini, objek yang di jadikan bahan penelitian dalam bentuk kerja praktek adalah kantor Telematika Garut.

3.1.1 Sejarah Singkat TELEMATIKA Garut Telematika Garut adalah lembaga non dinas atau badan yang merupakan unsur penunjang daerah yang di pimpin oleh seorang Kepala Badan yang berada dan bertanggung jawab kepada Bupati melalui sekretaris daerah. Telematika merupakan penggabungan dari Kantor Perpustakaan Kantor Arsip Daerah serta Kantor Informatika yang dibentuk berdasarkan peraturan daerah No. 9 tahun 2004 tentang pembentukan Lembaga Teknis Daerah. Peranannya dalam pemerintahan guna mewujudkan pemerintahan yang baik dan transparansi publik, Telematika memiliki pungsi yang strategis dalam mewujudkan visi dan misi Pemkab Garut sesuai dengan salah satu sasaran yang ingin di capainya yaitu terwujudnya pemerintahan berbasis elektronik. (egovernment) dalam mewujudkan pemerintahan yang bersih dan pelayanan prima.

3.1.2 Visi Telematika Garut Visi Telematika yaitu “terciptanya pelayanan informasi kabupaten garut yang cepat, akurat, dan berkualitas berbasiskan teknologi informasi yang terintegrasi”.

3.1.3 Misi Telematika Garut Misi telematika adalah sebagai berikut: a. Meningkatkan penyusunan dan distribusi sajian informasi yang akurat, cepat dan bertanggungjawab. b. Meningkatkan kerjasama penyebarluasan informasi dengan media massa dan lembaga lain.

c. Meningkatkan instrumen jaringan data dan menyebarluaskan informasi ke setiap pelosok daerah dan menyelenggarakan sandi. d. Meningkatkan penyelenggaraan E-Government dan pelayanan teknologi informasi untuk masyarakat.

3.1.4 Struktur Organisasi Telematika Garut Struktur organisasi Telematika diatur PERDA NO. 22 TAHUN 2008 Tentang Pembentukan dan Susunan Organisasi Setda dan Setwan Kabupaten Garut. Berikut adalah struktur organisasi Telematika:

STRUKTUR ORGANISASI BAGIAN INFORMATIKA SETDA KABUPATEN GARUT

Gambar 3.1: Struktur Organisasi Telematika

3.1.5

Tugas Pokok dan Fungsi Kepala Bagian Kepala Bagian Informatika mempunyai tugas pokok menyusun program

kerja, pedoman dan petunjuk pembinaan penyelenggaraan kebijakan teknis operasional bagian informatika. Kepala Bagian Informatika membawahkan : a. Sub Bagian Jaringan Data dan Informasi; dengan ruang lingkup tugas dan fungsi utama sebagai berikut:  Menerima dan mengirimkan informasi pemerintahan, bencana, dan lainlain melalui radiogram, telepon, dan faksimil di lingkungan internal dan eksternal PEMKAB Garut.    Membangun dan mengelola jaringan PABX di lingkungan Pemkab Garut. Menyelenggarakan persandian daerah. Membangun dan mengelola infrastruktur jaringan telekomunikasi antar OPD, Kecamatan dan Desa. b. Sub Bagian Sistem Informasi; dengan ruang lingkup tugas dan fungsi utama sebagai berikut:      Membuat kebijakan berupa Regulasi, Rencana Induk Pengembangan/ Rencana Detail Pengembangan Teknologi Informasi di Kabupaten Garut. Mengembangkan SDM Teknologi Informasi. Membangun dan mengelola jaringan intranet dan internet di lingkungan OPD, Kecamatan, Desa dan instansi terkait. Mengelola aplikasi dan konten situs web resmi Pemerintah Kabupaten Garut, www.garutkab.go.id. Menyelenggarakan pelayanan Teknologi Informasi melalui MCAP (Moblie Community Access Point), BIM (Balai Informasi Masyarakat), dan media layanan lainnya.   Membangun dan mengelola aplikasi SIMDA (Sistem Informasi

Manajemen Daerah). Melakukan koordinasi dengan seluruh OPD dalam pembangunan jaringan dan aplikasi sistem informasi

c. Sub Bagian Publikasi, dengan ruang lingkup tugas dan fungsi utama sebagai berikut:      Melaksanakan pengumpulan data dan penerbitan press release kegiatan Pemkab Garut. Melaksanakan pendokumentasian kegiatan Pemkab Garut. Meningkatkan kerjasama dengan media massa dan lembaga lainnya. Melakukan koordinasi internal Pemkab Garut untuk membangun informasi yang terintegrasi. Membangun sarana dan bahan pelayanan informasi

3.2 3.2.1

Analisis Sistem Yang Sedang Berjalan Fungsi dan Tujuan Jaringan Komputer Di Telematika Fungsi dan tujuan jaringan komputer saat ini di Bagian Informatika

Sekretariat Daerah Kabupaten Garut (Telematika Garut) diantaranya, seperti :      Mempermudah pekerjaan, mencari informasi, bertukar informasi Sharing data Media sistem informasi manajemen daerah Pemutakhiran web garut.go.id Merubah kultur, dari manual ke komputer

3.2.2

Analisis Hardware Hardware jaringan adalah suatu perangkat keras untuk membuat sebuah

jaringan komputer yang digunakan di Telematika Garut adalah sebagai berikut :

3.2.2.1 PC Server Adapun server yang digunakan di Telematika Garut adalah Extron Netsystem 5200A, prosesor 4 inti ini dengan kecepatan 3GHz mampu memberikan kinerja server utamanya saat di fungsikan sebagi web server. Ada spek–speknya sebagi berikut :

Tabel 3.1: Spesifikasi Server
Xeon X5365 (Quad core, 3GHz,1333 MHz, 8MB L2 Prosesor Chipset Memori Kartu Grafis Hardisk Drive optik Front/Internal expansion bay Network controller Ports PSU Cache,LGA771 ) Intel 5000V chipset 2 x 512 DDR2-533 MHz CL444412 ( 8x DDR DIMM ) GeForce 8600 GTS SATA 160GB RAID DVD ROM 2x 5.25”, 1x3,5” 6x3,5” 2x 10/100/1000 6 USB ( 2 front/4 year ), PS/2, VGA, COM, 1 PCI, 2 PCI Expres, 2 PCI – x 550

3.2.2.2 PC Client PC Client yang digunakan di Telematika Garut adalah P4, Supaya tidak banyak mengeluarkan biaya dan hemat, yang terpenting server yang akan digunakan lebih bagus dari PC Client. Tabel 3.2 : Spesifikasi PC Client
Nama PC Client Spesifikasi 1. Pentiun 4 2. RAM 512 3. DVD ROM 4. FDD 3,5” 5. HDD 40 Gb 6. NIC Reaktek RTL 8169/8110 Family Gigabit Ethernet 7. VGA On Board 8. Monitor 15” 1024 x 768 9. PSA 450 Watt

3.2.2.3 Router Jika menggunakan sebuah router fisik seperti contohnya Cisco maka akan membutuhkan dana yang lumayan cukup mahal, untuk menghemat biaya maka dapat digunakan sebuah PC ( Personal Komputer ) yang lebih dikenal dengan sebutan PC Router. Dan router yang diguakan di Telematika Garut adalah router PC dimana dapat difungsikan sebagai router selama memiliki lebih dari satu interface jaringan, mampu mengirimkan paket IP dan menjalankan program untuk mengatur routing paket. Keuntungan dan kelebihan Router PC 1. Lebih murah dibandingkan dengan router original. 2. Pengaturannya lebih mudah tapi mudah terkena virus. 3. Multifungsi ( dapat digunaksn sebagai router maupun PC ). 4. Lemahnya Keamanan data Spesifikasi PC router : 1. Processor Pentium 2 2. Memory 256 Mb 3. Hardisk 8 Gb 4. VGA Onboard

3.2.2.4 Access Point Access Point merupakan perangkat yang menjadi sentral koneksi dari pengguna (Client) untuk dapat tersambung pada jaringan. Digunakan untuk pengaturan lalu lintas jaringan dari mobile radio ke jaringan kabel atau dari backbone jaringan wireless client/Server. Pengaturan digunakan untuk melakukan koordinasi dari semua node jaringan dalam mempergunakan layanan dasar jaringan serta memastikan penanganan lalu lintas data dapat berjalan dengan sempurna.

Access Point yang digunakan di Setda Telematika Garut adalah access point dengan standar 802.11 b/g. yaitu Access point TP-LINK WA501G Spesifikasi Access point TP-LINK WA501G 1. port : 10/100 RJ45 2. konsumsi daya : 4-5 watt 3. max client : 15 client 4. berat : 196 gram 5. dimensi : (165 x 108 x 28) mm

3.2.2.5 Kabel UTP dan Konektor (RJ 45) Kabel UTP pada umumnya menggunakan konektor RJ-45. Pada saat ini pemilihan kabel UTP merupakan pilihan yang efisien dan banyak dipakai dalam pengembangan jaringan komputer berkecepatan tingi sampai dengan 100 mbps. Adapaun kabel yang digunakan di Telematika Garut menggunakan kabel UTP dengan CAT 5. Keuntungan dan kekurangan dari kabel UTP adalah : 1. Mudah penginstalannya 2. Harga lebih murah 3. Kecepatan data sampai 100 mbps 4. Tidak ada jaket pelindung pada UTP.

3.2.2.6 Switch dan HUB Adapun jalur koneksi yang digunakan di Telematika Garut menggunakan Switch Hub 8 port DLink DES-1008D, Karen switch memabgi jalur sesuai dengan admin yang diinginkan. Spesifikasi Switch Hub 8 port DLink DES-1008D    Standards and Protocols : (IEEE 802.3, 802.3u, 802.3af) (CSMA/CD, TCP/IP) IEEE802.3x Flow Control : Full-Duplex Mode (20/200Mpbs) and backpressure for Half-Duplex Mode (10/100Mpbs) Backbound Bandwidth : 1.6 Gbps

        

MAC Address Table : 2k Forwarding Rate : 10BASE-T (14880pps/port) , 100BASE-TX (148800pps/port) Transmission Method : Store-and-Forward Ports : 8x 10/100Mbps Auto-Negotiation RJ45 ports (Auto MDI/MDIX) Network Media : 10Base-T(UTP CAT 3/4/5), 100Base-Tx(UTP CAT 5/5e), EIA/TIA-568 (100Ω STP) All Max 100m Power Source : AC Input with adaptor (7.5V/1A) Power Consumption : 3.6Watts (max) Dimension (WHD) : (192 x 118 x 32) mm Weight : 301 gram

3.2.2.7

Antenna Omni Directional adalah Antenna Omni

Antenna yang digunakan di Telematika Garut

Directional yang dapat di aplikasikan untuk hotspot. keunggulan yang dari antenna ini adalah tentang kompetibilitas yang dimilikinya. Antenna ini dapat digunakan untuk bermacam macam type WLAN baik itu Type b/g yang dapat bekerja pada frekuensi 2,4 GHz. Spesifikasi Antenna Omni Directional :         Frequency : 2300-2400 MHz Gain : 17 dBi Polarization : Vertical Vertical Beam Width : 8° Horizontal Beam Width : 360° Max. Input Power : 100 Watts Connector : N-Female Weight : 3.8 lbs (1.8kg)

3.2.3

Analisis Sistem Jaringan

Jika komputer berhubungan dengan komputer lain dan peralatan-peralatan lain sehingga membentuk suatu grup, maka ini disebut sebagai network (jaringan). Sedangkan bagaimana antar komputer tersebut berhubungan serta mengatur sumber-sumber yang ada, itulah yang disebut dengan networking (sistem jaringan).

3.2.3.1 Layout Jaringan

Kabel UTP ` ` Client1 Bupati/Wakil SEKDA ` Client2 ` Clien1 `

Kabel UTP

` Clien2

`

`

Client1 Clien2

AGKESRA/ EKONOMI

`

Kabel UTP ` Client2 ` Clien1 UMUM Akses Point ` HUKUM/ Organisasi

Kable UTP

`

` Client1 Kabel UTP ` Clien2

`

Kabel UTP

` INFORMATIKA/ SISTEM INFORMASI

Server

Gambar 3.2 Layout Jaringan di Telematika Garut Kelebihan  Mobilitas tinggi, jaringan wereless sangat mendukung pergerakan cliennya (mobile). Cliaen dengan laptopnya dapat bergerak tanpa mempengaruhi konektifitas pada jaringan selama wilayah tersebut masih merupakan cakupan area dari jaringan wereless.  Kemudahan dan kecepatan Instalasi, dalam hal Instalasi ,WLAN ini cukup mudah dan cepat tanpa harus adanya pengkabelan karena koneksi untuk menyambungkan clien dengan jaringan melalui media non kabel. Kabel hanya digunakan untuk menghubungkan Access Point (AP) ke jaringan ( HUB/Switch/Router ).

Fleksibel, salah satu banyak diterapkannya jaringan wereless ini adalah memungkinkannya membangun suatu jaringan pada area–area yang sulit di jangkau dengan kabel, misalnya menghunbungkan jaringan antar gedung. Biasanya perubahan ruangan dan tata letak computer bias saja terjadi pada tempat kerja, dengan wereless hal itu tida akan menjadi masalah karena tidak memerlukan pengkabelan ulang sesuai dengan

perubahan posisi tiap komputer.

Kekurangan   Keamanan menjadi salah satu kelemahan yang paling utama. Banyak sekali tipe-tipe serangan yang dapat terjadi pada system WLAN. Rentan pada kondisi cuaca, kualitas pada jaringan wireless sangat berpengaruh oleh kondisi cuca sekitarnya, karena media transmisi adalah medium radio yang mudah terpengaruh pada perubahan cuaca .  Harga–harga komponen yang masih cukup tinggi, saat ini harga – harga komponen WLAN dipasaran masih cukup mahal karena itu membangun sebuah jaringan wireless dibutuhkan perencanaan yang cepat. biaya yang cukup besar dan

3.2.3.2 Layout Jalur Akses Internet Alur informasi yang terjadi di Telematika Garut seperti pada gambar di bawah ini :

Bandwidth 1Mbps Internet Informatika Server Utama Tiap gedung terdapat 5 – 10 PC Client Switch atau hub firewall Router ADSL internet Bandwidth 1Mbps Internet Server 1 Bandwidth 1Mbps Sekda Internet Switch Server 2 Bandwidth 1Mbps Switch atau hub Server 3 Ekonomi Bagian umum Gedung Bupati Hukum Internet

Switch atau hub

Switch atau hub

Switch atau hub

Switch atau hub

Gambar 3.3 : Layout Jalur Akses Internet di Telematika Garut Keterangan : Pada gambar di atas dapat dijelaskan bahwa areal perkantoran Pemerintah Daerah Kabupaten Garut terdiri dari beberapa gedung, yaitu gedung Informatika, Sekda, Ekonomi, Bagian Umum, Hukum, dan Gedug Bupati. Dan Pemerintah Kabupaten Garut memiliki 4 buah komputer server, tiap–tiap gedung mempunyai switch atau hub untuk menghubungkan jaringan komputer dari server ke masing– masing komputer client yang ada di gedung–gedung lainnya. Terdapat juga beberapa access point yang berada dilingkungan areal perkantoran untuk mengakses jaringan internet melalui hotspot atau Wireless LAN bagi pengguna laptop atau device mobile yang lain yang memiliki koneksi wi-fi. Sekretariat Daerah Kabupaten Garut (Telematika Garut) menggunakan jasa internet dengan koneksi ADSL dari ISP (Internet Service Provider) Telkom Speedy dengan bandwidth sebesar 1 Mbps pada masing–masing server. Semua komputer server dan client telah menggunakan antivirus dan firewall standar dari windows.

3.2.3.3 Topologi Topoogi jaringan Adalah cara yang digunkan untuk menghubungkan stasiunstasiun didalam suatu jaringan LAN tersebut. Dalam penelitian ini topologi yang dianalisis adalah topologi untuk Wireless. Pada Telematika Garut topologi

jaringan Wireless yang digunkan adalah topologi dengan mode infrastructure. Infrastuktur wireless LAN adalah sebuah konfigurasi jaringan dimana jaringan wireless tidak hanya berhubungan dengan sesama jaringan wireless saja. Akan tetapi, terhubung juga dengan jaringan wired. Agar jaringan wireless dapat berhubungan dengan jaringan wired, maka akses point mutlak diperlukan. Dimana dalam topologi ini client yang akan terhubung pada jaringan harus melalui Access point (AP) telebih dahulu. Access point dibutuhkan untuk memungkinkan komputer Wireless terkoneksi tidak hanya ke komputer Wireless lain, tapi juga ke wired network, pemasangan Access Point diletakan dilantai dua dilanatai dua ini pegawai yang mempunyai laptop dapat mengaksess internet hotspot area.
` ` ` Server
Kabel UTP

dengan adanya

Client

` Client

Client
Kabel UTP Kabel UTP

Client

` Client

Server Server Server AP

Kabel UTP

Kabel UTP

Hub/Swicth
Kabel UTP

Kabel UTP

` ` ` Client Client Client Client
Kabel UTP

Client

Client

Gambar 3.4: Topologi Infrastruktur Jaringan Wireless di Telematika Garut

Gambar 3.4 diatas memperlihatkan konfigurasi jaringan WLAN di Telematika Garut dengan mode infrastruktur dengan access point yang dihubungkan dengan media kabel. Semua komputer terhubung ke switch atau hub pusat yang mengontrol komunkasi jaringan. Topologi WLAN Mode Infrastruktur

ini dibangun dengan fixed infrastruktur yang terdiri atas Access Point (AP). access point berfungsi memberikan service dan kontrol pada mobile node yang berada di cakupan areanya. Pada topologi ini setiap AP saling dihubungkan dengan media kabel dan setiap mobile node dikoneksikan dengan base station melalui media wireless. Base station dapat berkomunikasi dengan semua mobile node yang berada di cakupan area yang dimilikinya.

3.2.3.4 Mode Koneksi Mode koneksinya menggunakan mode clien server karena sistem ini bisa diterapkan dengan teknologi internet dimana ada suatu unit komputer yang berfungsi sebagai server yang haya memberi layanan bagi komputer lain, dan client haya memberi layanan dari server. Akses dilakukan secara transparan dari client dengan melakukan login terlebih dahulu ke server yang dituju. Client hanya menggunakan resource yang disediakan server sesuai dengan otoritas yang diberikan oleh administrator. Aplikasi yang dijalankan pada sisi client bisa saja merupakan resource yang tersedia di server atau aplikasi yang di instal di sisi client namun haya bisa dijalankan setelah terkoneksi ke server.

3.2.3.5 Pengalamatan Dalam mendesain sebuah jaringan komputer, terutama yang terhubung ke internet, kita perlu menentukan alamat IP Adress untuk setiap komputer dalam jaringan tersebut. IP Adress merupakan bilangan biner 32 bit yang dipisahkan oleh tanda pemisah berupa tanda titik pada setiap 8 bitnya. Tiap 8 bit disebut sebagai oktet. Pengalamatan IP berupa nomor 32 bit tersebut terdiri dari alamat subnet dan host. Pengalamatan yang dilakukan di Telematika Garut adalah pengalamatan kelas A karena untuk mendapatkan IP Adress skala besar. Nomor urut bit tertinggi di dalam alamat IP kelas A selalu diset dengan nilai 0 (nol). Tujuh bit berikutnya untuk melengkapi oktet pertama akan membuat sebuah network identifier. 24 bit sisanya (atau tiga oktet terakhir) merepresentasikan host identifier.

Adapun penulisan pengalamatannya sebagai berikut :  Gedung Bupati IP Adress Gateway : 10.10.10.x : 255.255.255.0

 Gedung Umum IP Adress Gateway : 10.10.10.x : 255.255.255.0

 Gedung Hukum IP Adress Gateway : 10.10.10.x : 255.255.255.0

 Gedung Sekda IP Adress Gateway : 10.10.10.x : 255.255.255.0

 Gedung Ekonomi IP Adress Gateway : 10.10.10.x : 255.255.255.0

Karakteristik Kelas A : Format Bit pertama Panjang NetID Panjang HostID Byte pertama Jumlah Range IP Jumlah IP : 0nnnnnnn.hhhhhhhh.hhhhhhhh.hhhhhhhh :0 : 8 bit : 24 bit : 0 – 127 : 126 Kelas A (0 dan 127 dicadangkan) : 1.xxx.xxx.xxx sampai 126.xxx.xxx.xxx : 16.777.214 IP address pada tiap Kelas A

Keuntungan Pengalamatan Kelas A  Pengalamatan dengan menggunakan pengalamatan kelas A adalah dapat membagi dan membatasi komputer yang terhubung dengan server, sehingga dapat memudahkan untuk melakukan perawatan dan perbaikan jika terdapat masalah.  Dengan menggunakan Pengalamatan kelas A pengamanan jaringan dapat lebih terjaga karena tidak semua komputer dapat terhubung dengan jaringan.  Tidak memerlukan banyak waktu untuk membuat, membagi, dan menempatkan alamat IP, subnet mask, dan default gateway, karena dengan DHCP semua itu diatur secara otomatis oleh komputer server

Kelemahan Pengalamatan Kelas A   lebih lambat untuk jaringan dengan volume traffic rendah. semua komputer / client dapat terhubung ke dalam jaringan tanpa ada batasan. Setiap client yang terhubung dapat mengakses informasi yang ada sehingga keamanan nya sangat buruk.

3.3

Analisis Kinerja Jaringan WLAN untuk Hotspot Di Telematika Garut Kinerja itu sendiri merupakan hasil atau tingkat keberhasilan secara

keseluruhan selama periode tertentu di dalam pelaksanaan kerja dibandingkan dengan berbagai kemungkinan, seperti standar hasil kerja, target atau sasaran atau kriteria yang telah ditentukan terlebih dahulu dan telah disepakati bersama. Adapun parameter yang menjadi pertimbangan dalam menganalisa kinerja performansi dari jaringan WLAN di Telematika Garut yaitu dengan melakukan Scanning dengan menggunakan software Network Stumbler, analisis terhadap traffic bandwidth, stabilitas sistem meggunakan perintah ping, koneksi internet. Pengujian performansi WLAN dilakukan di lingkungan Telematika Garut. Proses pengukuran dimulai dengan proses pengujian koneksi di lokasi Telematika. kemudian dilakukan pengukuran ke lokasi outdoor.

3.3.1 Parameter Pengukuran Parameter yang akan diukur pada uji performansi WLAN ini meliputi:

3.3.1.1 Scanning Scanning bertujuan untuk mengetahui kuat sinyal dari AP yang dicoba. Dengan demikian scanning juga dapat dimanfaatkan untuk mengetahui tingkat kepadatan fekuensi 2,4 GHz yang digunakan oleh WLAN. Terlampir merupakan contoh hasi scanning di area Informatika yang bisa dideteksi oleh client (dengan software netstumbler).

Gambar 3.5 : Hasil Scanning WLAN

Dari gambar 3.5 dapat diketahui hanya 5 access point yang aktif yaitu AP adari ICT-DINAS-GARUT, Informatika2, Just4Me, Informatika dan

Informatika2. Dan kuat sinyal dari AP tersebut mencapai sekitar 8 sampai 50 signal. kepadatan kecepatan fekuensi antara 11 sampai 54 mbps.

3.3.1.2 Analisis traffic bandwidth Bandwidth merupakan jumlah data dan kemampuan maksimum untuk mengalirkan data dalam satuan waktu (detik). Bandwidth yang dibeli dan diberikan oleh ISP (Internet Service Provider) sekitar 1 Mbps, tidak ada pengaturan yang khusus untuk mengelola manajemen bandwidth di Bagian

Informatika Setda Kab. Garut, semuanya standar/default yang diberikan oleh ISP. Alokasi atau reservasi Bandwidth adalah sebuah proses menentukan jatah bandwidth kepada pemakai dan aplikasi dalam sebuah jaringan. Termasuk didalamnya menentukan prioritas terhadap berbagai jenis aliran data berdasarkan seberapa penting atau krusial dan delay-sensitive aliran data tersebut. Bandwidth yang tidak dibagi secara merata menyebabkan koneksi dibeberapa client lain terasa lambat. Hal ini disebabkan adanya beberapa karakter pengguna (user client) yang tidak sama antara satu dengan yang lain. Ada yang suka mengunduh/download (biasanya menghabiskan bandwidth), ada yang hanya mencari info (browsing), ada yang melihat dan atau mengirim e-mail, dan ada juga yang hanya sekedar chatting. Dibawah ini merupakan contoh grafik yang menunjukan performa bandwidth pada client.

Gambar 3.6 Performa bandwidth pada jaringan wireless

Seperti yang terlihat pada gambar di atas, bandwidth maksimal yang terlihat hanya sekitar 23.9 Kbps pada sekitar jam 10:39 yang diketahui merupakan jam–jam sibuk bagi pegawai Bagian Informatika Setda Garut. Sukar untuk memastikan bandwidth masing-masing client yang tidak dibagi/dibatasi secara merata, karena seperti yang telah dijelaskan di atas tergantung karakter user. Rata-rata didapat bandwidth sekitar 23.9 Kbps pada masing-masing client, akan tetapi ada kalanya pada komputer client 1 di dapat bandwidth sekitar 397 Kbps ketika ada satu atau dua komputer client yang tidak digunakan. Seperti grafik dibawah ini

Gambar 3.7 : Performa bandwidth pada jaringan wireless

Dalam grafik diatas terlihat performa bandwidth salah satu client tersebut dapat mencapai 397.5 Kbps dimulai pada jam 11:27 ketika sebagian petugas atau pegawai bersiap untuk istirahat makan siang, tentu traffic atau lalu lintas data tidak terlalu padat pada jam-jam memasuki waktu istirahat atau makan siang. Keadaan tersebut tentu mempengaruhi performa bandwidth. Karena performa bandwidth di atas bersifat dinamis karena banyak faktor yang mempengaruhinya. Penambahan bandwith bukanlah solusi yang tepat, bahkan akan menjadi pemborosan, karena permasalahan utamanya terletak pada tidak terkontrolnya pemakaian bandwith internet di dalam kantor itu sendiri. Jaminan ketersediaan akses internet yang berkualitas hanya bisa terwujud apabila dilakukan pengaturan distribusi bandwidth secara tepat. Tanpa pengaturan bandwidth yang benar, beberapa terminal akan menghabiskan pemakaian bandwidth yang tersedia. Akibatnya terminal-terminal lainnya akan merasakan akses internet mereka sangat lambat. Salah satu jalan keluar untuk permasalahan diatas adalah dengan manajemen bandwidth yang dapat mengatur bandwidth, mengalokasikan maksimum bandwidth untuk setiap user atau komputer, agar penggunaan bandwidth dapat maksimal untuk keperluan yang baik dengan keterbatasan yang ada. Manajemen bandwidth mampu memberikan garansi kepada aplikasi yang mendapat alokasi bandwidth untuk terus mengirimkan data sesuai dengan alokasinya sekalipun terjadi kemacetan dalam jaringan bahkan dalam keadaan tertentu ketika alokasi bandwidth yang dimiliki oleh suatu layanan/ aplikasi tidak

digunakan maka oleh Bandwidth Manager alokasi bandwidth yang ideal tersebut dapat dialihkan sementara waktu kepada kelas yang sedang mengalami backlog/timbunan antrian,hal ini memberikan keuntungan mempercepat hilangnya backlog suatu kelas sekaligus mengoptimalkan penggunaan link yang ada sehingga performansi jaringan dapat terjaga.

Pengaturan bandwidth

yang melintasi topologi jaringan pada pelaksanaan transmisi data melalui sistem operasi cisco di Telematika Garut, perlu diatur oleh petugas

operasional di Telematika Garut.
Sebuah solusi seperti

Cyber Cost Cutter® (CC-Cutter) dilengkapi

dengan fitur pengaturan parameter yang fleksibel, seperti prioritas akses, batas minimum maksimum bandwidth yang memberikan jaminan Quality of Service (QoS) optimum.

Memberikan prioritas akses bandwidth pada aplikasi-aplikasi kritis sesuai besaran yang diperlukan untuk meningkatkan kinerjanya.

Mendistribusikan bandwith secara proposional kepada setiap terminal di dalam jaringan sesuai tingkat kebutuhannya masing-masing. Tidak akan ada lagi permintaan upgrade bandwith tanpa alokasi yang tidak jelas.

Menyediakan sistem pengaturan bandwidth terpusat untuk perusahaanperusahaan dengan banyak cabang yang terhubung secara online. Menghindarkan kemacetan aliran informasi antara pusat dengan cabang maupun antara cabang dengan cabang. Tanpa adanya bandwidth management seperti halnya CC-Cutter®, pihak

kantor Telematika bisa mendapat masukan yang salah mengenai kualitas akses internet di perusahaannya. Dengan menggunakan bandwidth management seperti CC-Cutter®, maka perusahaan akan dengan mudah memonitor apakah pemakaian bandwidth sudah cukup, masih kurang atau bahkan berlebih. Pengambilan keputusan dari hasil

evaluasi monitoring bandwidth dapat dilakukan tanpa harus mengorbankan produktivitas perusahaan. Selain itu, masing-masing divisi maupun unit kerja dapat mengalokasikan budget untuk keperluan internetnya dengan lebih terukur. Bagian keuangan juga tidak lagi menceramahi bagian IT dengan segala teori saving cost-nya. Tugas administrator jaringan di perusahaan menjadi lebih ringan. Tidak lagi diperlukan perhatian khusus untuk pemeliharaan dan monitoring harian akses internet serta distribusi bandwidth untuk aplikasi-aplikasi bisnis.

3.3.1.3 Stabilitas Stabilitas hubungan antara client dan AP dapat diketahui dengan mengunakan aplikasi ping. Bila hubungan tidak stabil, maka ditunjukkan dengan adanya jeda timeout. Gambar berikut contoh hasil pengukuran dengan aplikasi ping.

Gambar 3.8: hasil tes ping ke server

Setelah dilakukan pengecekan dengan perintah ping

ke server dapat

diketahui hubungan antara client dan AP cukup stabil bila dilihat dari statistic hasil pengecekan pada gambar 3.8 antara pengirim dan penerima sudah terkoneksi. Informasi yang diperoleh dari data di atas adalah dari 4 paket yang dikirimkan, 4 paket diterima, 0 paket hilang (0% paket hilang), waktu perjalanan paket minimal 11 ms, maksimal 733 ms, rata – rata 371 ms.

3.3.1.4 Koneksi internet Setelah dicoba dengan ping langkah selanjutnya dilakuka hubungan ke akses internet. Pengujian ini dilakukan dengan mengakses www.garut.go.id. Berikut contoh hasil koneksi ke situs web garut.

Gambar 3.9: hasil koneksi internet

3.3.2 Hasil Uji Coba Pada Jarak -/+12 Meter Pengukuran dilakukan disisi client berikut hasil pengukuran Hotspot pada jarak -/+12 m.

a. Hasil scanning acces point yang aktif disekitar client, menggunakan perangkat lunak Network Stumbler.

Gambar 3.10 : hasil scanning pada jarak -/+12 meter

b. Hasil pengukuran signal to noise ratio disisi client.

Gambar 3.11: Hasil pengukuran signal to noise ratio pada jarak -/+12 meter

c. Hasil pengukuran stabilitas sistem menggunakan perintah ping ke Server

Gambar 3.12 : hasil stabilitas menggunakan perintah ping ke Server pada jarak -/+ 12 meter.

Informasi yang diperoleh adalah 4 paket yang dikirim, 4 paket yang diterima, 0 paket yang hilang (0% paket yang hilang). Waktu perjalanan dalam milli–second, minimal 10 ms, maksimal 528 ms, rata – rata 271 ms. Dari uji coba di atas dapat di ketahui bahwa pada jarak -/+12 meter koneksi hotspot masih stabil. Karena pada hasil scanning 4 AP masih aktif dan pada rasio terlihat garfik yang menunjukan -/+ 60% signal yang terdeteksi dan pada stabilitas statistic menunjukan antara pengirim dan penerima terkoneksi dengan cukup baik.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

4.1

Kesimpulan Berdasarkan kajian dan hasil analsis yang telah dilakukan terhadap kinerja

jaringan WLAN (Wireless Local Area Network) untuk hotspot yang terjadi di Telematika Garut dapat diambil beberapa kesimpulan dianatanya adalah sebgai berikut : 1. Mengingat Telematika Garut merupakan pusat informasai kabupaten Garut, maka penggunaan teknologi jaringan berbasis wireless merupakan pilihan yang tepat saat ini yang dapat disesuaikan dengan setiap situasi yang dihadapi. 2. Jaringan wireless yang digunakan menggunakan topologi infrastructure, dan. Konfigurasi protocol jaringan di Telematika Garut menggunakan Protocol TCP/IP dan IP Address Kelas A. 3. Untuk kinerja dari jaringan WLAN untuk hotspot area di Telematika Garut cukup stabil, karena semua user yang berada dilingkungan Pemda Kab Garut sudah bisa mendapatkan akses internet. Hanya pada pengaturan Bandwidth yang kurang, yang tidak dibagi secara merata yang meneyebabkan koneksi disebagaian client menjadi lambat. 4.2 Saran Agar kinerja dari Jaringan WLAN dapat berjalan sesuai yang diharpakan, maka disarankan : 1. Melakukan studi banding dalam hal pengoptimalan sistem pengelolaan jaringan WLAN yang melibatkan user maupun perangkat software. 2. Upaya mempertahankan kinerja jaringan WLAN dapat dilakukan melalui pengaturan trafik data dengan menerapkan manajer bandwidth pada sebuah router. Manajemen bandwidth berpengaruh dalam penentuan trafik dengan tingkatan prioritasnya serta memastikan ketersediaan bandwidth yang diperlukan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->