P. 1
Pengaruh EM4 Pertumbuhan Tomat

Pengaruh EM4 Pertumbuhan Tomat

|Views: 199|Likes:

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Daniel Manahan Pasaribu on Dec 15, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

04/06/2015

PENGARUH PEMBERIAN EM-4 DAN INTERVAL WAKTU APLIKASI TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TOMAT (Solanum lycopersicum Miller) THE

INFLUENCE OF EM-4 CONCENTRATE DIFFERENCE GIVING AND TIME INTERVAL TO THE GROWTH AND RESULT OF TOMATO (Solanum lycopersicum Miller)
Edy Cahyo Budyanto, Ir. AF. Aziez, MP, Ir. Haryuni, MP

ABSTRACT

The research done in land of SMK Negeri 1 Temanggung from April to July 2009. This research aims to know the influence of EM-4 concentrate difference giving and time interval to the growth and result of tomato (Solanum lycopersicum Miller). This activity used Completely Randomized Block Design with 2 factors and 3 repetitions. By using concentrate of EM-4, 3, 5, 7 ml/liter water. EM-4 is aplicated every week, once in two weeks, and once in three weeks until flower bloming. The research has not real difference in plant growth and result of tomato with the application of EM-4 and or without EM-4. Interaction between the difference of EM-4 concentrate and giving time interval influences the height of plants but it doesn’t influence the other growth and resulth of tomato. The highest tomato result is 2089,3 grams when EM-4 is applicated every week. The lowest is 1593,3 grams for the application of EM-4 once in the three weeks. The research obtains the average result for every crop is 348,72 grams and every part produces 6974,4 grams (6,9744 kilograms). And converted in the are one hectares 11,624,000 grams (11.642 tons). Keyword : Permata variety tomato , concentration of EM-4, giving time interval. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Tanaman tomat merupakan tanaman yang dapat tumbuh baik di semua tempat baik di dataran rendah maupun dataran tinggi (Heri Tugiyono, 1989). Manfaat tomat sebenarnya sudah di teliti sejak lama, seperti penelitian Menurut Bennet (1834), Hasil penelitiannya menunjukkan tomat dapat mengobati ganguan pencernaan, diare, memulihkan fungsi lever dan serangan empedu. Peneliti lain dari Rowett Research Institute di Aberdeen, Skotlandia, menemukan gel berwarna kuning yang menyelubungi biji tomat dapat mencegah penggumpalan dan pembekuan darah penyebab stroke dan penyakit jantung. Tomat juga mampu memulihkan lemah syahwat dan meningkatkan jumlah sperma serta menambah kegesitan gerakannya (Budi, 2007).

1

Menurut Pudjiatmoko (2008), tomat sangat bermanfaat bagi tubuh karena mengandung vitamin dan mineral yang diperlukan untuk pertumbuhan dan kesehatan, buah tomat juga mengandung karbohidrat, protein, lemak dan kalori. Buah tomat juga adalah komoditas yang multiguna berfungsi sebagai sayuran, bumbu masak, buah meja, penambah nafsu makan, minuman, bahan pewarna makanan, sampai kepada bahan kosmetik dan obat-obatan. Secara statistik manfaat buah tomat tidak berbeda bermakna dibandingkan dengan kombinasi vitamin C-bioflavonoid untuk menghambat peningkatan jumlah leukosit dan persentase neutrofil setelah latihan aerobik high impact (Anonim, 2007a). Pada rentang waktu 1987-1999, penggunaan buah tomat sebagai buah segar relative stabil, rata-rata sebanyak 0,16 kg per kapita per tahun. Pemanfaatan tomat sebagai buah-buahan lebih rendah dibandingkan dengan pemanfaatan buah semangka yang mencapai rata-rata 0,47 kg per kapita per tahun, serta lebih rendah dibandingkan dengan pemanfaatan buah-buahan pada umumnya (BPS, 2000 dalam Setijo, 2005). Produk olahan tomat sebagai komoditas agroindustri yang telah dikenal dikenal oleh masyarakat antara lain saus tomat (Setijo, 2005). Kenyataan sekarang pemanfaatan buah tomat di masyarakat saat ini masih begitu rendah, namun jika masyarakat mengetahui manfaat dari tomat yang begitu banyak, maka lama-kelamaan tomat akan menjadi buah idola untuk menunjang kesehatan mereka. Untuk itu kita haruslah membuat masyarakat yang memanfaatkan buah tomat tersebut akan benar-benar sehat. Yaitu dengan cara membuat/menanam buah-buahan khususnya tomat yang bebas pestisida. Minimal mengurangi bahan kimia yang diaplikasikan saat proses penanaman. Walaupun Pupuk kimia dan pestisida pada kenyataannya memang dapat meningkatkan produksi pertanian. Namun hal ini hanya berlangsung dalam jangka pendek, sedangkan dalam jangka panjang bahan-bahan tersebut dapat menurunkan produksi pertanian baik secara kualitas mapun kuantitas. Dampak yang lebih parah adalah mengakibatkan kerusakan pada tanah hingga tidak dapat lagi dipergunakan untuk kehidupan tanaman sebagai akibat dari akumulasi residu kimia di dalam tanah, serta timbulnya hama dan penyakit baru yang menyerang tanaman (Muntoyoh dalam Made, 2002). Pertanian akrab lingkungan (Natural Farming) adalah suatu cara bertani yang tidak merusak ekosistem alami untuk menghasilkan produk pertanian yang sehat dan cara berkesinambungan, tanpa atau dengan mengurangi penggunan pestisida, pupuk kimia dan zat-zat kimia lainnya. Pandangan dari cara bertani ini adalah sistematis dengan tujuan untuk mengenal jaringan yang berfungsi yang terdapat didalamnya. Dengan demikian, dalam menilai kondisi ekologis tidak hanya skala ekologis yang berlaku akan tetapi hubungan antara manusia dan alam yang sifatnya normatif kultural, hiegenis medis, politis dan teknologis haruslah diperhitungkan dalam tingkat yang sama (Egger dalam Made, 2002). Pemanfaatan bahan organik sangat penting dalam memperbaiki sifat-sifat fisika, kimia, dan biologi tanah (Buckman et al. dalam Muhammad et al., 2007). Bahan organik berupa pupuk kandang sapi matang dapat memperbaiki pertumbuhan dan produksi buah tomat (Pujisiswanto et al., 2008).

2

Kompos merupakan salah satu komponen untuk meningkatkan kesuburan tanah dengan memperbaiki kerusakan fisik tanah akibat pemakaian pupuk anorganik (kimia) pada tanah secara berlebihan yang berakibat rusaknya struktur tanah dalam jangka waktu lama (Wahyu et al., 2007). Beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa EM-4 dapat memperdalam lapisan olah tanah serta meningkatkan agregasi tanah, apabila EM4 ini diaplikasikan ke dalam tanah dapat meningkatkan ketersediaan P2O5 bagi tanaman. Menurut penelitian yang dilakuakn (Higa et al. dalam Intan, 2009). EM terdiri atas kultur campuran mikroorganisme bermanfaat dan hidup secara alami serta dapat diterapkan sebagai inokulun untuk meningkatkan keragaman mikroorganisme tanah dan tanaman (Higa et al. dalam Made 2002). Proses dekomposisi bahan organik dengan inokulasi EM4 berlangsung secara fermentasi baik dalam keadaan aerob dan anaerob. Proses ini akan menghasilkan senyawa-senyawa organik berupa asam amino, asam laktat, gula, alkohol, vitamin, protein dan senyawa organik lainnya yang dapat mengikat ion-ion yang dibutuhkan oleh tanaman. Ion-ion tersebut berada dalam keadaan stabil (antioksidan) sehingga mudah diserap oleh tanaman (Riga et al. dalam Jefri et al., 2007). Pemberian EM4 merupakan salah satu larutan dan biologi tanah, mempercepat dekomposisi perombakan karena mengandung bakteri asam laktat yang dapat memfermentasikan bahan organik yang tersedia dan dapat diserap langsung oleh perakaran tanaman. Penggunaan EM4 mempunyai beberapa keuntungan yang dapat meningkatkan produksi tanaman dan mengatur keseimbangan mikroorganisme tanah (Higa dalam Yacob et al., 2007). Aplikasi EM-4 pada penanaman tomat memperlihatkan beberapa pengaruh antara lain perubahan fisik, bioligis dan kimia tanah, menekan perkembangan populasi Trichoderma sp serta Penicillium sp, sebagai penekan perkembangan Fusarium sp, memperdalam lapisan olah tanah, meningkatkan agregasi tanah serta memacu pertumbuhan dan produksi tomat (Wididana dalam Made, 2002). EM-4 juga dapat digunakan untuk mempercepat pengomposan sampah organik atau kotoran hewan (Anonim, 2009b). EM-4 mampu meningkatkan dekomposisi limbah dan sampah organik, meningkatkan ketersediaan nutrisi tanaman serta menekan aktivitas serangga hama dan mikroorganisme pathogen, (Anonim, 2009b). Aplikasi EM itu sendiri dapat dilakukan pada beberapa kegiatan, diantaranya, sebelum penanaman, untuk benih, sesudah penanaman dan selama masa pertumbuhan (Anonim, 2009b). Hasil penelitian pupuk hayati dalam bentuk EM4 (efective microorganism) yang diinkorporasikan ke dalam bahan organik tanah pada tanaman cabai, tomat, kubis dan bawang merah memberikan hasil yang lebih baik daripada tanpa pemberian EM4 (Hilman dalam Pujisiswanto et. al 2008). Konsentrasi 8 ml/liter cenderung memberikan berat buah tanaman lebih baik dibandingkan konsentrasi 2 ml/liter dan 5 ml/liter (Albana et al., 2002). Pengujian di lapangan dengan menggunakan EM dan Bokasi telah dilakukan di beberapa tempat. Pada tanaman kentang dan bawang merah di daerah Pacet, Mojokerto, Jawa Timur oleh BPTP Karangploso Malang. Pada

3

buncis dan kacang hijau di Srilangka dan pada tanaman jagung di wilayah China bagian Timur. Pada tanaman Jeruk varietas Lemon yang dilakukan oleh Wibisono, seluruh penelitian menunjukkan adanya peningkatan produksi baik secara morfologis tanaman maupun produksinya (Wibisono et al. dalam Ruly, 2009). B. Tujuan Penelitian Penelitian bertujuan untuk mengetahui konsentrasi EM-4 terbaik terhadap pertumbuhan dan hasil tomat, menentukan interval waktu pemberian EM-4 terbaik terhadap pertumbuhan dan hasil tomat, dan menentukan interaksi antara konsentrasi dan interval waktu pemberian EM-4 terhadap pertumbuhan dan hasil tomat. C. Permasalahan Di dalam tanah tidak dapat dilihat banyak mengandung bahan organik yang belum terurai sempurna dan menginginkan bahan organik tersebut dapat dimanfaatkan secepatnya oleh tanaman yang ada. D. Hipotesis Diduga pemberian EM-4 dengan dosis yang lebih tinggi dan waktu yang pendek akan mendapatkan pertumbuhan yang dan hasil yang lebih baik. Hipotesis penelitian saya, pemberian EM-4 dengan konsentrasi 7 ml/liter air diberikan setiap 7 hari sekali akan menghasilkan yang lebih baik. METODE PENELITIAN A. Metode penelitian Dalam penelitian ini menggunakan metode percobaan dengan rancangan factorial 4 x 3 yang disusun dengan pola dasar Rancangan Acak kelompok Lengkap (RAKL) yang terdiri dari 2 faktor dan 3 ulangan. Faktor 1 adalah Konsentrasi EM-4 (E) E0 = Tanpa EM4 E1 = 3 ml/liter air E2 = 5 ml/liter air E3 = 7 ml/liter air Faktor 2 adalah waktu pemberian (B) B1 = Setiap 7 hari sekali B2 = Setiap 14 hari sekali B3 = Setiap 21 hari sekali Dengan demikian percobaan menghasilkan 12 (duabelas) kombinasi perlakukan setiap kombinasi diulang 3 kali, sehingga diperolah kombinasi perlakuan sebagai berikut: E1B1 : Konsentrasi EM-4 3 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 7 hari sekali. E1B2 : Konsentrasi EM-4 3 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 14 hari sekali. E1B3 : Konsentrasi EM-4 3 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 21hari sekali E2B1 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 7 hari sekali.

4

E2B2 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 14 hari sekali. E2B3 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 21 hari sekali. E3B1 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 7 hari sekali. E3B2 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 14 hari sekali. E3B3 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 21 hari sekali. B. Bahan dan Alat Bahan yang digunakan dalam percobaan ini, benih tomat varietas Permata F1, EM-4, Pupuk kompos, Pupuk ZA/Urea, TSP/SP36, KCl, Dithane M45. Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini, kotak semai, plastik cover, polybag kecil, saringan tanah, sekop, timbangan, ember plastic, karung, gembor, cangkul, tali raffia, turus, gelas ukur, jangka sorong, penggaris. C. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di kebun praktik SMK Negeri 1 Temanggung dengan ketinggian tempat + 600 mdpl, jenis tanah Latosol, dengan pH tanah 6. Berada di Kalurahan Sidorejo, Dusun Kayogan, Selama 4 bulan, April 2009 s/d Juli 2009, dengan Jadwal kegiatan sebagai berikut. 1 . Persemaian dan pembibitan : 1 April s/d 20 April 2009 2 . Pengolahan Tanah : 2 April s/d 15 April 2009 3 . Penanaman : 20 April2009 4 . Pemeliharaan : 20 April 2009 s/d 4 Juli 2009 5 . Pemanenan : 16 Juni s/d 4 Juli 2009 D. Tahap Penelitian 1. Persiapan tempat Tempat tanam disesuaikan dengan media tumbuh tanaman tomat, tempat yang terbuka, diolah 2 x, dicangkul dibalik, dibiarkan 1 minggu dihancurkandan dibuat larikan sesuai jarak antar baris yang diinginkan yaitu 50 cm x 60 cm. Tiap lobang tanam akan diberi pupuk kompos 0,5 kg tiap lobang tanam sebelum tanam. 2. Persiapan bibit Bibit disemai di kotak persemaian, dengan campuran, antara tanah (di bawah rumpun bambu), kompos (Subur Ijo), TS. Dengan perbandingan 11 kg tanah, 6 kg Subur Ijo dan 1kg TS, dicampur rata, Selanjutnya campuran tadi dimasukkan polybag dengan ukuran tinggi 5 cm dan tinggi 3 cm. Setelah siap polybag yang sudah terisi media disiram dan selanjutnya benih tomat diletakkkan di tengah tengah setiap polybag sedikit dibenamkan kira kira 0,5 cm, Selanjutnya disimpan ditempat tertutup plastik hitam sampai benih berkecambah + 2 hari dan dibawah atap plastik tembus cahaya setelah berkecambah plastik hitam dibuka dan dipelihara selama 18 hari, disiram 2x sehari atau melihat kelembaban.

5

3. Penanaman Penanaman dilakukan setelah bibit berumur 18 hari setelah semai,tingginya kira-kira 15 cm sebelum ditanam bibit dilakukan aklimatisasi +2 hari. 4. Pemeliharaan tanaman a. Pengairan. Pengairan diberikan sebelum tanam dengan cara air dimasukkan melalui barisan tanaman, diairi setiap hari dan atau melihat keadaan tanah. b. Penyiangan Penyiangan bertujuan untuk membuang tumbuhan pengganggu 2 minggu setelah tanam, dengan cara dicabut/dicongkel. c. Pembumbunan Pembubunan dilakukan 2 minggu setelah tanam bersamaan penyiangan agar tanaman tidak roboh/memperkuat berdirinya tanaman. d. Pengendalian hama dan penyakit Pengendalian tanaman terutama bertujuan untuk menanggulangi gangguan hama dan penyakit. Perlindungan tanaman dilakukan dengan pengendalian terpadu yaitu memadukan semua teknik atau metode pengendalian organisme pengganggu secara optimal. e. Pemupukan Pemupukan diberikan 1 kali saat tanam diberikan separuh dari dosis keseluruhan namun untuk pupuk yang mengandung unsur P diberikan selurunya saat tanam, per hektare yang dibutuhkan 20 ton pupuk organik, SP 36 100 kg, KCl 50 kg dan Urea 200 kg, Selanjutnya pemupukan tidak dilakukan lagi, hanya diberikan larutan EM-4 sesuai perlakuan yang dilakukan, terlihat di bawah ini: E1B1 : Konsentrasi EM-4 3 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 7 hari sekali. E1B2 : Konsentrasi EM-4 3 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 14 hari sekali. E1B3 : Konsentrasi EM-4 3 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 21hari sekali. E2B1 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 7 hari sekali. E2B2 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 14 hari sekali. E2B3 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 21 hari sekali. E3B1 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 7 hari sekali. E3B2 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 14 hari sekali. E3B3 : Konsentrasi EM-4 5 ml/liter air diberikan mulai saat tanam dan diulang setiap 21 hari sekali. Pemberian EM-4 dihentikan saat panen pertama kali.

6

f. Pemasangan turus dan penalian Pemasangan turus dimaksudkan agar tanaman tidak rebah dilakukan tanaman saat masih muda, tancapkan yang kuat, letakkan kira-kira 1015 dari tanaman, dan ikat batang tomat dengan turus dan ditambah ikatannya dengan bertambah tinggi. g. Pemangkasan Tunas dan Perompelan Peromelan dan pemangkasan tunas bertujuan untuk membentuk sosok tanaman dengan percabangan produktif sehingga akan diperoleh buah yang optimal, cabang buah tidak semuanya dipelihara dari cabang buah diusahakan dipelihara semua. h. Pemberantasan Hama penyakit Pemberantasan hama penyakit dilakukan 2 kali dengan Dithane M45 dengan dosis sesuai anjuran. i. Panen Panen dimulai umur tanaman lebih kurang 36 hari setelah semai dan dapat dipanen setiap 2 hari sekali atau melihat keadaan buah, bila buah sudah berwarna merah kira-kira 50 % pada setiap buah, dan dilakukan sampai buah yang diinginkan tumbuh habis dipanen (10 kali panen). 5. Pengamatan Pengamatan dilakukan dimulai sejak 1 minggu setelah tanam Parameter yang diamati sebagai berikut: a. Tinggi tanaman (cm) Dengan cara mengukur tinggi tanaman sampel dimulai dari leher akar sampai pada ujung daun terpanjang dengan penggaris, dilakukan 1 minggu sekali setelah tanam dan akan dihentikan saat mulai berbunga yaitu minggu ke 4. b. Diameter batang (cm) Dengan cara mengukur diameter tanaman dengan jangka sorong dibagian terbesar dari batang tanaman, 1 minggu sekali dan dimulai 1 minggu setelah tanam dan dihentikan saat mulai berbunga yaitu minggu ke 4. c. Umur saat berbunga (hari setelah tanam) Mengamati kapan muncul bunga pertama kali yaitu saat bunga mekar umur 23 hari setelah tanam. d. Jumlah tandan bunga tiap tanaman Melihat, mengamati dan menghitung jumlah tandan yang muncul tiap tanaman. e. Panjang buah (cm) Setiap Panen diukur tiap buah yang dipanen saat itu tiap tiap tanaman yang diamati, dengan menggunakan jangka sorong . f. Diameter buah (cm) Setiap kali panen semua buah yang diamati diukur diameternya. Dengan jangka sorong g. Jumlah buah pertanaman Setelah akhir panen dijumlah total buah yang dipanen.

7

h. Berat buah pertanaman Setiap kali panen buah ditimbang, kemudian hasil seluruh panen ditotal untuk mendapatkan hasil seluruhnya. E. Analisis Data penelitian dianalisis dengan menggunakan Analisis Ragam (ANOVA). Terhadap peubah-peubah yang mempunyai pengaruh, maka analisisnya dilanjutkan dengan Duncan’s Multiple Range Test (DMRT)5%. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Pengaruh pemberian EM-4 dan interval waktu aplikasi terhadap pertumbuhan tomat (Solanum lycopersicum Miller) Hasil Pengamatan dapat diketahui dari Lampiran 1a, 2a, 3a, dan 4a. Sedangkan untuk mengetahui pengaruh dari masing-masing perlakuan dan interaksi terhadap pertumbuhan tanaman tomat dilakukan pengamatan analisa pengamatan dan hasilnya dapat diketahui pada lampiran 1b, 2b, 3b, dan 4b. Selanjutnya dilakukan uji jarak berganda Duncan yang hasilnya tersaji pada tabel 2. Tabel 2. Uji jarak bergandan Duncan’s 5 % Pengaruh pemberian em-4 dan interval waktu aplikasi terhadap pertumbuhan dan hasil tomat dalam Parameter Pertumbuhan. (Table 2. Multiple range test of Duncan's 5 % giving influence of em-4 and application interval to growth and result of tomato in growth parameter) Perlakuan Parameter Pertumbuhan Tinggi Diameter Umur Berbunga Jumlah Tandan (Treatment Tanaman Batang (cm) (hari setelah (buah) )
(cm) tanam)

E0 E1 E2 E3 B1 B2 B3 E0B1 E0B2 E0B3 E1B1 E1B2 E1B3 E2B1 E2B2 E2B3 E3B1

34,077b 35,132a 35,352a 34,307b 33,913b 35,122a 35,116a 34,077bc 34,077bc 34,077bc 33,840c 36,003a 35,553a 35,117abc 35,130abc 35,810a 32,617d

0,6733b 0,7389a 0,7356a 0,7167a 0,7100 0,7225 0,7158 0,6733 0,6733 0,6733 0,7167 0,7600 0,7400 0,7333 0,7367 0,7367 0,7167

24,757b 24,767b 24,522b 25,339a 24,768ab 24,589b 25,181a 24,757 24,757 24,757 24,533 24,633 25,133 24,200 24,167 25,200 25,583

3,333a 2,667b 3,111ab 3,222a 2,917 3,167 3,167 3,333 3,333 3,333 2,333 3,000 2,667 3,000 3,333 3,000 3,000

8

E3B2 35,280ab 0,7200 24,800 3,000 E3B3 35,023abc 0,7133 25,633 3,667 Keterangan : Perlakuan yang diikuti huruf sama pada kolom yang sama menunjukkan tidak berbeda nyata pada uji lanjut Duncan’s pada taraf 5 % 1. Pengaruh Konsentrasi EM-4 pada Masing-masing parameter Pertumbuhan Tanaman Perlakuan konsentrasi EM-4 pada tinggi tanaman memperoleh hasil tertinggi pada konsentrasi 5ml/liter air (E2:35,352) dan terendah tanpa pemberian EM-4 (E0: 34,077), menunjukkan sangat berbeda nyata, hal ini disebabkan karena dengan pemberian larutan EM-4 yang sesuai akan meningkatkan bahan organik yang siap pakai oleh tanaman dalam pertumbuhan. Pengaruh baik bahan organik terhadap sifat tanah dan pertumbuhan tanaman antara lain sebagai pembentuk butiran yang dapat menggemburkan tanah, sumber fosfat, sulfur dan nitrogen serta meningkatkan daya sangga air dan jumlah air yang tersedia untuk keperluan tanaman (Wididana dalam Albana et al., 2002 ). Parameter pengaruh konsentrasi EM-4 pada diameter batang tomat menunjukkan pengaruh sangat nyata. E0 memperoleh nilai terendah yaitu 0,6733 dan E1 memperoleh nilai tertinggi yaitu 0,7389, artinya ada pengaruh positip terhadap diameter tanaman. Hal ini terjadi pemberian EM-4 akan merubah bahan organik yang belum masak/jadi akan menjadi cepat siap digunakan oleh tanaman, EM-4 mampu meningkatkan dekomposisi limbah dan sampah organik, meningkatkan ketersediaan nutrisi tanaman (Anonim, 2009b). Parameter pengaruh konsentrasi EM-4 pada umur berbunga tanaman tomat menunjukkan adanya pengaruh berbeda nyata dengan hasil paling lama berbunga E3:25,339 dan paling cepat berbunga E2: 24,522. Dengan pemberian EM-4 yang lebih banyak menyebabkan tanah menjadi subur dan menjadikan pula tanaman mampu cepat menyimpan korbohidratnya. Pengaruh genangan pada tajuk tanaman: penurunan pertumbuhan, klorosis, pemacuan penuaan, epinasti, pengguguran daun, pembentukan lentisel, penurunan akumulasi bahan kering, pembentukan perenkim di batang (Anonim, 2009h). Parameter pengaruh konsentrasi EM-4 pada jumlah tandan menunjukkan pengaruh berbeda nyata, nilai tertinggi E0: 3,333 dan terendah E1: 2,667. Namun jika dilihat nilai tertinggi terjadi pada E0 yang berarti konsentrasi EM-4 tidak berpengaruh terhadap jumlah tandan. 2. Pengaruh Interval Pemberian EM-4 terhadap masing-masing parameter pertumbuhan Parameter pengaruh interval pemberian EM-4 pada tinggi tanaman memperoleh hasil tertinggi interval 2 minggu sekali (B2:35,122) dan terendah interval 1 minggu sekali B1: 33,913, terjadi berbeda sangat nyata terhadap tinggi tanaman. Parameter pengaruh interval pmberian EM-4 pada diameter tanaman memperoleh hasil terpanjang B2:0,7225 dan terpendek B1:0,7100, tidak berbeda nyata terhadap besar diameter tanaman.

9

Parameter pengaruh interval pemberian EM-4 pada Umur bunga memperoleh hasil yang cepat berbunga B1: 24,768 dan lambat B3: 25,181, ada pengaruh berbeda nyata terhadap umur berbunga. Pengaruh genangan pada tajuk tanaman: penurunan pertumbuhan, klorosis, pemacuan penuaan, epinasti, pengguguran daun, pembentukan lentisel, penurunan akumulasi bahan kering, pembentukan parenkim di batang (Anonim, 2009h). Parameter pengaruh interval pemberian EM-4 pada jumlah tandan memperoleh hasil terbanyak B2:B3:3,167 dan paling sedikit B1:2,917, namun tidak berbeda nyata terhadap jumlah tandan. Dilihat dari semua perlakuan interval pemberian EM-4 menunjukkan bahwa pada interval 2 minggu sekali (B2) mendapatkan nilai lebih baik dibandingkan yang lain, hanya pada umur berbunga saja (B2) tidak mendapatkan hasil lebih cepat. Keadaan ini disebabkan karena, dengan interval 2 minggu EM-4 sudah sempurna mengdekomposisi bahan organik di dalam tanah dibandingkan B1. Serta untuk B3 terlambat mendekomposisi bahan organiknya. Tabel 3. Uji jarak bergandan Duncan’s 5 % Pengaruh pemberian em-4 dan interval waktu aplikasi terhadap pertumbuhan dan hasil tomat dalam Parameter Hasil. (Table 3. Multiple range test of Duncan's 5 % giving influence of em-4 and application interval to growth and result of tomato in result parameter) Perlakuan Parameter Hasil (Treatment Jumlah Diameter Panjang Bobot Buah Bobot buah ) Buah per Buah (cm) Buah (cm) (g) per buah (g) Tanaman (biji) E0 14,667a 35,267b 3,990 1598,3 108,973 E1 12,111b 37,544a 4,052 1896,4 156,585 E2 12,778ab 36,133ab 3,978 1721,1 134,692 E3 11,111b 35,111b 3,924 1661,7 149,554 B1 12,750 36,867 4,056 1781,9 139,757 B2 12,417 35,408 3,920 1715,0 138,117 B3 12,833 35,767 3,983 1661,2 129,448 E0B1 14,667 3,527 3,990 1598,3 108,973 E0B2 14,667 3,527 3,990 1598,3 108,973 E0B3 14,667 3,527 3,990 1598,3 108,973 E1B1 12,667 3,947 4,110 2089,3 164,940 E1B2 11,667 3,573 3,943 1926,7 165,141 E1B3 12,000 3,743 4,103 1673,3 139,442 E2B1 13,333 3,573 3,967 1658,3 124,376 E2B2 11,667 3,717 3,987 1725,0 147,853 E2B3 13,333 3,550 3,980 1780,0 133,503 E3B1 10,333 3,700 4,157 1781,7 172,428 E3B2 11,667 3,347 3,760 1610,0 137,996 E3B3 11,333 3,487 3,857 1593,3 140,589 Keterangan : Perlakuan yang diikuti huruf sama pada kolom yang sama menunjukkan tidak berbeda nyata pada uji lanjut Duncan’s pada taraf 5 %

10

B.

Pengaruh pemberian pemberian EM-4 dan interval waktu aplikasi terhadap hasil tomat ( Solanum lycopersicum Miller) Hasil Pengamatan dapat diketahui dari Lampiran 5a, 6a, 7a, 8a. dan 9a Sedangkan untuk mengetahui pengaruh dari masing-masing perlakuan dan interaksi terhadap pertumbuhan tanaman tomat dilakukan pengamatan analisa pengamatan dan hasilnya dapat diketahui pada lampiran 5b, 6b, 7b, 8b, dan 9b. Selanjutnya dilakukan uji jarak berganda Duncan yang hasilnya tersaji pada tabel 3. 1. Pengaruh Konsentrasi EM-4 pada Masing-masing parameter Hasil Tanaman Parameter pengaruh konsentrasi EM-4 pada jumlah buah per tanaman menunjukkan adannya perbedaan nyata, buah terbanyak terdapat pada perlakuan E0:14,667 dan paling sedikit E3: 11,111. Dari pengaruh parameter konsentrasi EM-4 pada jumlah buah dan diameter buah menunjukkan pengaruh berbeda nyata hal ini disebabkan dengan pemberian EM-4 menyebabkan bahan organik tanah yang belum terurai menjadi terurai lebih cepat karena salah satu fungsi EM-4 untuk mendekomposisi bahan organik tanah (Anonim, 2009a), sehingga tanah saat pertumbuhan cukup bahan organik. Parameter pengaruh konsentrasi EM-4 pada bobot buah diperoleh bobot buah per buah ada pada E1:1896,4 dan bobot teringan ada pada E0:1598,3. menunjukkan tidak berbeda nyata, begitu pula bobot tiap biji menunjukkan nilai tertinggi pada E1: 156,585 dan yang paling rendah E0: 108,973 menunjukkan tidak berbeda nyata, hal ini disebabkan adanya pengaruh lingkungan yaitu hujan/air, karena saat penanaman sampai panen lahan selalu basah dan sulit tuntas airnya, sehingga menyebabkan air mencuci bahan organik yang ada dalam tanah dan menyebabkan kemampuan akar untuk menyerap hara dalam tanah terhambat dengan terlalu banyak air di sekitar tanaman, pada tanah yang keadaan tidak mempunyai kemiringan atau hanya kecil kemiringannya, akan tetapi kapasitas infiltrasi airnya cukup baik, maka sebagian terbesar air curah hujan akan terserap ke dalam tanah dan berlanjut menjadi perkolasi dalam, kritisnya tanah yang demikian bukan lagi merupakan erosi dan penggenangan, melainkan pencucian atau leaching (Sutedjo et al., 1987). 2. Pengaruh Interval Pemberian EM-4 terhadap masing-masing parameter Hasil Tanaman Parameter pengaruh interval pemberian EM-4 pada jumlah buah memperoleh hasil terbanyak B3:12,833 dan paling sedikit B2:12,417 namun tidak berbeda nyata terhadap banyaknya buah. Parameter pengaruh interval pemberian EM-4 pada diameter buah memperoleh diameter yang terpanjang B1:3,6867 dan yang terpendek B2:3,5408, namun tidak berbeda nyata terhadap diameter buah. Parameter pengaruh interval pemberian EM-4 pada Panjang buah memperoleh hasil yang terpanjang B1:4,056 dan yang terpendek B2:3,920, namun tidak berbeda nyata pengaruh terhadap panjang buah.

11

Parameter pengaruh interval pemberian EM-4 pada bobot buah memperoleh hasil yang terberat B1:1781,9 dan yang teringan B3:1661,2, namun tidak berbeda nyata terhadap bobot buah. Parameter pengaruh interval pemberian EM-4 papad bobot buah per butir memperoleh hasil terberat B1:139,757 dan teringan B3 : 129,448 namun tidak berbeda nyata . Dari hasil diatas menunjukkan walaupun tidak berbeda nyata namun jika kita tengok hasilnya pemberian EM-4 interval 1 minggu sekali (B1) menunjukkan hasil setelah pertumbuhan vegetatif mendapatkan rata-rata hasil terbaik dibandingkan yang lain, hal ini disebabkan dengan adanya pemberian EM-4 yang lebih banyak dan rutin maka akan menyediakan makanan/bahan organik yang lebih banyak dibandingkan yang diberikan interval 2 minggu sekali maupun 3 minggu sekali. Pemberian EM4 merupakan salah satu larutan dan biologi tanah, mempercepat dekomposisi perombakan karena mengandung bakteri asam laktat yang dapat memfermentasikan bahan organik yang tersedia dan dapat diserap langsung oleh perakaran tanaman. Penggunaan EM4 mempunyai beberapa keuntungan yang dapat meningkatkan produksi tanaman dan mengatur keseimbangan mikroorganisme tanah (Higa dalam Yakub et al., 2007). C. Pengaruh kombinasi konsentrasi EM-4 dan Interval waktu pemberian terhadap masing masing parameter Pengaruh pemberian perbedaan konsentrasi EM-4 yang dikombinasikan dengan interval waktu pemberian terhadap semua parameter kecuali tinggi tanaman menunjukkan tidak berbeda nyata, hal ini dimungkinkan dalam melakukan kegiatan bersamaan dengan musim hujan sehingga EM-4 yang diberikan tidak efektif diakibatkan larut bersamaan dengan air hujan yang berlebih, pada tanah yang keadaan tidak mempunyai kemiringan atau hanya kecil kemiringannya, akan tetapi kapasitas infiltrasi airnya cukup baik, maka sebagian terbesar air curah hujan akan terserap ke dalam tanah dan berlanjut menjadi perkolasi dalam. Kritisnya tanah yang demikian bukan lagi merupakan erosi dan penggenangan, melainkan pencucian atau leaching (Mul et al., 1987). Tabel 4. Rangkuman hasil Penelitian ( Table 4. Result summary of research) Sumber Keragaman Parameter NO Interval Konsentra Interak Pemberi si EM-4 si an 1 Tinggi Tanaman ** ** * (cm) 2 Diameter Batang ** ns ns tomat (cm) 3 Umur Berbunga * * ns (hari setelah tanam)

Nilai Terting gi (cm) 36.003 (E3B2) 0.76 (E1B2) 25.633 (E3B3) Teren dah (cm) 32.617 (E3B1) 0.6733 (E0B3) 24.167 (E2B2)

12

4 Jumlah Tandan (buah) 5 Jumlah Buah per Tanaman (buah) 6 Diameter Buah (cm) 7 Panjang Buah (cm) 8 Bobot Buah (g) 9 Bobot buah tiap buah (g)

* * * ns ns ns

ns ns ns ns ns ns

ns ns ns ns ns ns

3.667 (E3B3) 14.667 (E0B1) 3.947 (E1B1) 4.157 (E3B1) 2089.3 (E1B1) 165.141 (E1B2)

2.333 (E1B1) 10.333 (E3B1) 3.347 (E3B2) 3.76 (E3B2) 1593.3 (E3B3) 108.973 (E0B1)

Keterangan = ns : Tidak berbeda nyata * : Berbeda nyata ** : Sangat Berbeda nyata

KESIMPULAN Dari hasil penelitian dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1) Perlakuan konsentrasi EM-4 terhadap parameter umur berbunga, jumlah tandan, jumlah buah per tanaman, diameter buah menunjukkan pengaruh nyata dan sangat nyata pada parameter tinggi tanaman dan diameter batang tomat, tetapi tidak berpengaruh nyata terhadap panjang buah dan bobot buah. 2) Perlakuan interval pemberian EM-4 menunjukkan parameter tinggi tanaman berbeda sangat nyata, parameter umur berbunga menunjukkan berbeda nyata, tetapi untuk parameter diameter batang tomat, jumlah tandan, jumlah buah per tanaman, diameter buah, panjang buah dan bobot buah menunjukkan hasil tidak berbeda nyata. 3) Interaksi antara perlakuan konsentrasi dan interval pemberian hanya parameter tinggi tanaman yang menunjukkan berbeda nyata, untuk parameter diameter batang tomat, umur berbunga, jumlah tandan, jumlah buah per tanaman, diameter buah, panjang buah dan bobot buah menunjukkan tidak berbeda nyata. DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2007a. Manfaat Buah Tomat Dalam Menghambat Peningkatan Jumlah Leukosit (http://arc.ugm.ac.id/files/ diakses 28 Maret 2009) ________,2007b. Budidaya Tomat.( http://teknis-budidaya.blogspot.com/ diakses 29 April 2009). ________,2008a. Budidaya Tomat 2004, Balai Pengkajian Teknologi Pertanian, Jamb(http://jakarta .litbang.deptan.go.id/ diakses 16 April 2009).

13

________,2008b. Budidaya dan Teknologi Benih Tomat, BPTP Sulawesi Tenggara, Sulawesi (http://sultra.litbang.deptan.go.id, download 14 Juli 2009 ). ________,2008c. Teknik Budidaya Tomat.(http://go-organik-2010-blogspot diakses 1 mei 2009). ________,2009a. Apakah EM-4, Songgolangit, Jakarta (http://www.songgolangit.20m.com/apakah em4/ diakses 4 April 2009). ________,2009b. Aplikasi Teknologi EM-4 dalam Bidang Pertanian.IPSA, Buleleng.dan Persentase Neutrofil Setelah Aerobik High Impact. Universitas gajah Mada, Yogyakarta (http://arc.ugm.ac.id/files/diakses 3 Juli 2009). ________,2009c. Bokasi dan jagung Bisi 2, Lembah Pinus.(http://www.lembah pinus.com/ diakses 29 Mei 2009). ________,2009d. Data Statistik, Departemen Pertanian (http://database.deptan. go.id/ diakses 15 Juni 2009). ________,2009e. Petunjuk Teknis Rakitan Tekhnologi BPTP, Karangploso. (http://balitbang.deptan.goid/perpus/ diakses 5 Juli 2009). ________,2009f. Teknik Budidaya Tomat.(http://www.diperta.jabarprov.go.id/ diakses 6 Juli 2009). ________,2009g. Tomat, (http://iptek.net.id/ind/teknologi_pangan diakses 7 April 2009). ________,2009h.Hubungan Air dan Tanaman, (http://www.faperta.ugm.ac.id/ diakses 6 Juli 2009). Albana. F; Nanik. S dan Usman. S, 2002. Pertumbuhan dan Hasil Tomat dengan Pemberian Effective Microorganism. Fakultas pertanian Universitas Bengkulu, Bengkulu. (http://bdpunib.org/akta/artikelakta/2002/ diakses 26 Maret 2009). Budi, S, 2007. Likopen Tomat mencegah Penyakit Jantung, (http://myhobbyblogs.com/food/2007/06/25/likopen-tomat-cegah-penyakitjantung/28 Maret 2009). Darwin, P dan Hidayat. P, 2008. Pemanfaatan Kompos Jerami Untuk Meningkatkan Produksi Dan Kualitas Buah Tomat, Fakultas Pertanian Universitas Lampung.(http://lemlit.unila.ac.id diakses 2 Mei 2009). Fitriani. A. 2008.Effektifitas Pemberian EM-4 (Effective Microorganism) Terhadap Pertumbuhan Anthurium plowmanii Pada Media Campuran Pakis Cacah dan Arang Sekam, Universitas Muhammadiyah, Surakarta. (http://etd.eprints.ums.ac.id diakses 20 April 2009). Hendra. E. P, 2008. Deskripsi Pertelaan Tomat (Solanum licopersicum Linn) (http://one.indoskripsi.com/judul-skripsi-tugas-makalah/tugas-kuliahlainnya/ diakses 28 Maret 2009). Heri Tugiyono,1989. Bertanam Tomat, Penebar Swadaya, Jakarta. Hidayat Pujisiswanto. dan Darwin Pangaribuan. 2008. Pengaruh Dosis Pupuk Kandang Sapi Terhadap Pertumbuhan dan Produksi Buah Tomat, Fakultas Pertanian Universitas Lampung, lampung. (http://:lemlit.unila.ac.id diakses 4 Mei 2009). Intan. R. D, 2009. Pengaruh Kombinasi Konsentrasi Pupuk Hayati Dengan Pupuk Organik Cair Terhadap Kualitas dan Kuantitas Hasil Tanaman Teh (Camellia sinensis (L) O. Kuntze) Gabung 4 Clon. Jurusan Budidaya

14

Pertanian Fakultas Pertanian Unpad, Bandung. (http://pustaka.unpad.ac.id/ diakses 4 Juni 2009). Jefri. S; Widodo ; Faiz. B, 2007. Pemanfaatan EM-4 dan Abu Sekam Padi untuk Peningkatan Pertumbuhan dan Hasil Padai di Tanah Gambut, Universitas Bengkulu, Bengkulu.(http//aktaagrosia.com, diakses 17 Juni 2009). Koswara E, 2006. Teknik Percobaan Beberapa Jenis Pupuk Majemuk NPK Pada Tanaman Tomat, Buletin teknik pertanian, Jakarta. (http://www.pustaka-deptan.go.id/ diakses 7 Juli 2009). Made. S, 2002. Peningkatan Produktifitas Lahan Dalam Pertanian Ramah Lingkungan, fakultas Pasca sarjana, IPB, Bogor. Muhammad. K; Intan. R. D; Mira A, 2007. Pengenalan Teknik Pembuatan Kompos Dengan Pemberian Bioaktivator Sebagai Sumber Bahan Organik Pada Budidaya Tanaman Kentang (Solanum Tuberosum L.) Di Desa Cihideung Kecamatan Parongpong Kabupaten Bandung, Universitas Pajajaran, bandung.(http://pustaka.unpad.ac.id/ diakses 15 April 2009). Peni W. P dan Teguh.P, 2007. Petunjuk Teknis Pembuatan Kompos Berbahan Kotoran, Pusat Penelitian dan Pengembangan Peternakan Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian, Jakarta. (http://peternakan.litbang.deptan.go.id/diakses 17 April 2009). Pudjiatmoko dan Atani.T, 2008. Budidaya Tomat, BBPP Lembang, Lembang. (http://kamaja.bbpp_lembang.info/ diakses 24 April 2009). Ruly. H, 2009. Petunjuk Teknis Rakitan Teknologi, BPTP Karangploso. (http://alialampersada.blogspot.com/ diakses 17 Juli 2009). Setijo.P ,2005. Benih Tomat, Kanisius, Yogyakarta,.Sholihah, A, 1995, Manipulasi laju mineralisasi N dengan masukan bahan organik berbeda kulaitas, Makalah Seminar Problematika Program Studi Pengelolaan Tanah dan Air Universitas Brawijaya, Malang. Mul. M. S dan A.G. Kartasapoetra, 1987. Pengantar Ilmu Tanah, Bina Aksara, Jakarta. Wahyu. P, dan Purwanto. T. 2007. Petunjuk Teknis Pembuatan Kompos Berbahan Kotoran Sapi, Pusat Penelitian Pengembangan Peternakan Pasuruhan, Pasuruhan.( http://peternakan.litbang.deptan.go.id/ diakses 5 Juli 2009). Yakub. S 2007. Respons Tanaman Ketimun Hibrida (Cucumis Sativa L.) Terhadap Pemberian Berbagai Konsentrasi Em4, (http://stppgowa.ac.id/ diakses 2 Juli 2009). Yani Trisnawati dan Ade Iwan Setiawan,1997. Tomat Pembudidayaan secara komersial, Penebar Swadaya, Jakarta.

15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->