UMBAI CACING Umbai cacing atau apendiks adalah organ tambahan pada usus buntu.

Infeksi pada organ ini disebut apendisitis atau radang umbai cacing. Apendisitis yang parah dapat menyebabkan apendiks pecah dan membentuk nanah di dalam rongga abdomen atau peritonitis (infeksi rongga abdomen). Dalam anatomi manusia, umbai cacing atau dalam bahasa Inggris, vermiform appendix (atau hanya appendix) adalah hujung buntu tabung yang menyambung dengan caecum.Umbai cacing terbentuk dari caecum pada tahap embrio. Dalam orang dewasa, Umbai cacing berukuran sekitar 10 cm tetapi bisa bervariasi dari 2 sampai 20 cm. Walaupun lokasi apendiks selalu tetap, lokasi ujung umbai cacing bisa berbeda - bisa di retrocaecal atau di pinggang (pelvis) yang jelas tetap terletak di peritoneum. Banyak orang percaya umbai cacing tidak berguna dan organ vestigial (sisihan), sebagian yang lain percaya bahwa apendiks mempunyai fungsi dalam sistem limfatik.Operasi membuang umbai cacing dikenal sebagai appendektomi. Belakangan dari bidang imunologi nemuin bahwa apendiks sebenernya adalah rumah hunian yang aman buat bakteri yang penting untuk kesehatan pencernaan. jadi, selama terjadi serangan penyakit seperti disentri amuba yang bisa menyebabkan kematian massal bakteri baik, apendiks ini jadi satu-satunya tempat yg aman bagi mereka dari pembantaian massal tersebut. selanjutnya bakteri ini bisa berkembang biak dan mengembalikan kondisi perut yg amburadul pasca perang.

Gambar Umbai Cacing

Biasanya rektum ini kosong karena tinja disimpan di tempat yang lebih tinggi. mengatur”) adalah sebuah ruangan yang berawal dari ujung usus besar (setelah kolon sigmoid) dan berakhir di anus. bagian posterior dari peritoneum. sedangkan lainnya merupakan otot rangka. Paksaan ini menyebabkan feses masuk ke saluran anus. Ketika rektum penuh akan terjadi peningkatan tekanan di dalamnya dan memaksa dinding dari saluran anus.REKTUM Rektum (Bahasa Latin: regere. Terdapat dua otot sphinkter anal (di sebelah dalam dan luar). ANUS Dalam anatomi. sering kali material akan dikembalikan ke usus besar. Mengembangnya dinding rektum karena penumpukan material di dalam rektum akan memicu sistem saraf yang menimbulkan keinginan untuk melakukan defekasi. Otot ini membantu menahan feses saat defekasi. konstipasi dan pengerasan feses akan terjadi. Jika kolon desendens penuh dan tinja masuk ke dalam rektum. Untuk mencegah penyakit pada anus dan dalam rangka hidup sehat. . yang merupakan fungsi utama anus Anus manusia terletak di bagian tengah bokong. Jika defekasi tidak terjadi. anus. Pembukaan dan penutupan anus diatur oleh otot sphinkter. maka timbul keinginan untuk buang air besar (BAB). di mana penyerapan air akan kembali dilakukan. “meluruskan. Pengeluaran feses diatur oleh otot sphinkter.BAB). Biasanya anus dibersihkan dengan membilasnya dengan air atau kertas tisu toilet. Jika defekasi tidak terjadi untuk periode yang lama. Feses dibuang dari tubuh melalui proses defekasi (buang air besar . Salah satu dari otot sphinkter merupakan otot polos yang bekerja tanpa perintah. Organ ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara feses. manusia selalu membersihkan anus setelah defekasi. atau lubang bokong (Latin: ānus) adalah sebuah bukaan dari rektum ke lingkungan luar tubuh. yaitu pada kolon desendens. dubur.

Organ ini memainkan peran penting dalam metabolisme dan memiliki beberapa fungsi dalam tubuh termasuk penyimpanan glikogen. beberapa diantaranya berhubungan dengan pencernaan. yang penting dalam pencernaan. darah dialirkan ke dalam sirkulasi umum. setelah darah diperkaya dengan zat-zat gizi. Zat-zat gizi dari makanan diserap ke dalam dinding usus yang kaya akan pembuluh darah yang kecil-kecil (kapiler). dan penetralan obat.Gambar Rektum dan Anus HATI Hati merupakan sebuah organ yang terbesar di dalam badan manusia dan memiliki berbagai fungsi. dimana darah yang masuk diolah. hepar. Vena porta terbagi menjadi pembuluh-pembuluh kecil di dalam hati.atau hepatik dari kata Yunani untuk hati. Fungsi Hati a. . Istilah medis yang bersangkutan dengan hati biasanya dimulai dalam hepat. Sekresi  Hati memproduksi empedu dibentuk dalam sistem retikulo endothelium yang dialirkan ke empedu yang berperan dalam emulsifikasi dan absorbsi lemak. Hati juga memproduksi bile. sintesis protein plasma. Hati melakukan proses tersebut dengan kecepatan tinggi. Kapiler ini mengalirkan darah ke dalam vena yang bergabung dengan vena yang lebih besar dan pada akhirnya masuk ke dalam hati sebagai vena porta.

lemak. dikeluarkannya sesuai pemkaian dalam jaringan.  Mengubah zat makanan yang di absorpsi dari usus yang disimpan di suatu tempat dalam tubuh. vitamin A.K dan zat besi yang disimpan sebagai feritin. Detoksifikasi   Hati melakukan inaktivasi hormone dan detoksifikasi toksin dan obat dan memfagositosis eritrosit dan zat asing yang terdisintegrasi dalam darah. e.  Hati mensintesis lemak dari karbohidrat dan protein. yaitu suatu protein yang mengandung zat besi dan dapat dilepaskan bila zat besi diperlukan. d. .E. Hati menyimpan glukosa dalam bentuk glikogen dan mengubahnya kembali menjadi glukosa jika diperlukan tubuh. Metabolisme    Hati berperan serta dakam mempertahankan homoestatik gula darah.D. Penyimpanan  Hati menyimpan glikogen. Mengubah zat buangan dan bahan racun untuk diekskresi dalam empedu dan urin (mendetoksifikasi). Hari menerima asam amino menjadi ureum dikeluarkan dari darah oleh ginjal dalam bentuk urin. c. b. Membentuk dan menghancurkan sel-sel darah merah selama 6 bulan masa kehidupan fetus yang kemudian diambil alih oleh sumsum tulang belakang. Menghasilkan enzim glikogenik yang mengubah glukosa menjadi glikogen. Hati mengurai protein dari sel-sel tubuh dan sel darah merah yang rusak dan hasil penguraian protein menghasilkan urea dari asam amino berlebih dan sisanitrogen.

Gambar Hati .