P. 1
Makalah Nutrisi Pada Anak

Makalah Nutrisi Pada Anak

|Views: 2,203|Likes:
Published by Ni Wayan Karwini

More info:

Published by: Ni Wayan Karwini on Dec 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/17/2013

pdf

text

original

KEPERAWATAN ANAK I

KEBUTUHAN GIZI DAN CAIRAN ANAK

Disusun Oleh : Jelytha Limbong Frantika Kawilarang Sasmitha Neghe Enjelita Macpal

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEPERAWATAN UNIKA DE LA SALLE MANADO 2012

1

KATA PENGANTAR Puji dan syukur kami haturkan kepada Tuhan yang maha kuasa karena atas tuntunan-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan penulisan makalah mengenai kebutuhan gizi dan cairan pada anak. Makalah ini menyajikan pentingnya nutrisi dan cairan bagi tubuh manusia, dampak dan fungsi pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisi pada anak, komponen cairan dan nutrisi anak serta kebutuhan nutrisi yang dibutuhkan sesuai dengan tumbuh kembang anak. Selain itu juga terdapat daftar makanan yang bisa dikonsumsi sesuai dengan usia anak. Kami menyadari bahwa masih terdapat berbagai kekurangan dalam makalah ini. Oleh sebab itu, kami sebagai penulis sangat mengharapkan kritikan, saran dan masukan-masukan yang membangun dari dosen serta teman-teman mahaasiswa, bahkan semua pembaca, demi kesempurnaan dari makalah ini.

Penulis

Kelompok XI

2

DAFTAR ISI Kata Pengantar ............................................................................................ Daftar isi ...................................................................................................... BAB I : PENDAHULUAN ......................................................................... A. Latar belakang ................................................................................. B. Rumusan Masalah ........................................................................... C. Tujuan Penulisan ............................................................................. BAB II : PEMBAHASAN .......................................................................... BAB III : PENUTUP .................................................................................. A. Kesimpulan ..................................................................................... B. Saran ................................................................................................ Daftar Pustaka ............................................................................................. i ii 1 1 2 2 3 17 17 17 18

3

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Kebutuhan akan nutrisi dan cairan adalah sangat penting dalam membantu proses pertumbuhan dan perkembangan pada bayi dan anak. Mengingat manfaat nutrisi dan cairan dalam tubuh dapat membantu proses pertumbuhan dan perkembangan anak, serta mencegah terjadinya berbagai penyakit akibat kurang nutrisi dalam tubuh seperti kekurangan energi dan protein, anemia, defisiensi iodium, defisiensi seng (Zn), defisiensi vitamin A, defisiensi thiamin, defisiensi kalium dan lain-lain yang dapat menghambat proses tumbuh kembang anak maka pemenuhan kebutuhan tersebut haruslah seimbang. Terpenuhinya kebutuhan nutrisi dan cairan diharapkan dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan anak sesuai dengan usia tumbuh kembang dan dapat menigkatkan kualitas hidup serta mencegah terjadinya morbiditas dan mortalitas. Selain itu, kebutuhan nutrisi juga dapat membantu dalam aktivitas sehari-hari karena nutrisi juga sebagai sumber tenaga yang dibutuhkan berbagai organ dalam tubuh, dan juga sebagai sumber zat pembangun dan pengatur dalam tubuh. Sebagai sumber tenaga, nutrisi dapat diperoleh dari karbohidrat sebanyak 50-55%, lemak sebanyak 30-35% dan protein sebanyak 15%. Pemenuhan kebutuhan nutrisi pada anak haruslah seimbang diantara zat gizi lain, mengingat banyak sekali yang kita temukan berbagai masalah dalam pemenuhan kebutuhan nutrisi yang tidak seimbang, seperti tidak suka makan, tidak mau atau tidak mampu untuk makan sedangkan makanan yang tidak disukai tersebut mengandung zat gizi yang seimbang, sehingga harapan dalam pemenuhan gizi harus selaras, serasi dan seimbang tidak terlaksana, disamping itu pada anak sakit dapat dijumpai masalah masukan nutirsi yang kurang sedangkan kebutuhan dalam tubuh semakin meningkat sehingga akan membutuhkan makanan tambahan seperti kalori, vitamin dan mineral (Behrman, RE dkk, 1996).
4

1.2

Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas, maka dapat dirumuskan masalah

sebagai berikut : 1. Apakah fungsi cairan dan nutrisi dalam tubuh manusia ? 2. Apa sajakah komponen nutrisi dan cairan yang dibutuhkan oleh anak ? 3. Jenis makanan seperti apakah yang dibutuhkan oleh anak ?

1.3

Tujuan Penulisan Makalah ini disusun dengan tujuan sebagai berikut : 1. Untuk memenuhi tugas mata kuliah keperawatan anak I 2. Untuk mengetahui kebutuhan cairan serta dampak dan fungsinya dalam pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisi anak 3. Untuk mengetahui komponen cairan dan nutrisi untuk anak 4. Untuk mengetahui daftar makanan yang tepat untuk anak

5

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pentingnya Cairan dan Nutrisi bagi Tubuh Menurut beberapa ahli, Nutrisi adalah proses pengambilan zat-zat makanan penting (Nancy Nuwer Konstantinides). Jumlah dari seluruh interaksi antara organisme dan makanan yang dikonsumsinya (Cristian dan Gregar 1985). Nutrisi adalah keseluruhan berbagai proses dalam tubuh makhluk hidup untuk menerima bahan-bahan dari lingkungan hidupnya dan menggunakan bahan-bahan tersebut agar menghasilkan berbagai aktivitas dalam tubuhnya sendiri. Bahan-bahan tersebut dikenal dengan istilah nutrien (unsur gizi, yaitu: air, protein, lemak, karbohidrat, vitamin dan mineral) (Mary E. Back, 2000). Nutrisi adalah zat penyusun bahan makanan yang banyak diperlukan oleh tubuh untuk metabolisme, yaitu: air (H2O), protein, lemak, karbohidrat, vitamin dan mineral (FKUI Edisi 1, 1985). Nutrisi adalah zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh untuk tumbuh dan berkembang. Setiap anak mempunyai kebutuhan nutrien yang berbeda-beda dan anak mempunyai karakteristik yang khas dalam mengkonsumsi makanan atau zat gizi tersebut. Oleh karena itu, untuk menentukan makanan yang tepat pada anak, tentukan jumlah kebutuhan dari setiap nutrien, kemudian tentukan jenis bahan makanan yang dapat dipilih untuk diolah sesuai dengan menu yang diinginkan, tentukan juga jadwal pemberian makanan dan perhatikan porsi yang dihabiskannya (Yupi Supartini, 2004). Selain nutrisi, tubuh manusia juga membutuhkan cairan karena sebagian besar tubuh manusia tersusun terdiri atas cairan, persentasenya dapat berubah tergantung pada umur, jenis kelamin dan derajat obesitas seseorang. Pada bayi usia <1 tahun cairan tubuh adalah sekitar 80-85% berat badan dan pada bayi usia >1 tahun mengandung air sebanyak 70-75%. Seiring dengan pertumbuhan seseorang persentase jumlah cairan terhadap berat badan

6

berangsur-angsur turun yaitu pada laki-laki dewasa 50-60% berat badan, sedangkan pada wanita dewasa 50% berat badan. Didalam pertumbuhan dan perkembangan anak sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu baik faktor internal maupun faktor eksternal. Salah satu faktor eksternal yang telah dikemukakan adalah nutrisi yang didapat oleh anak. Orang tua diharapkan mempunyai pemahaman yang tepat tentang nutrisi yang diperlukan anak untuk tumbuh dan berkembang, serta zat gizi yang dibutuhkan anak pada usia tertentu, sehingga dapat diberikan dengan cepat walaupun tidak dapat dipungkiri bahwa lingkungan dan status sosial ekonomi keluarga sangat mempengaruhi ketersediaan nutrisi untuk anak. Untuk itu perawat mempunyai kewajiban untuk membantu orang tua mendapatkan pemahaman dan keterampilan yang tepat dalam memberikan nutrisi pada anak sesuai dengan tahapan usianya. Semua makanan, khususnya untuk bayi dan anak kecil harus memenuhi kebutuhan energi dan zat gizi. Ini dapat dicapai dengan menggunakan beragam bahan makanan. Perlu diperhatikan bahan makanan yang mempunyai volume terlalu besar untuk memenuhi energi dan zat gizi yang dibutuhkan, sehingga susunan bahanbahan makanan tersebut harus seimbang. Pada petugas kesehatan sebaiknya menganjurkan dan meningkatkan motivasi untuk tetap melestarikan pemberian air susu ibu (ASI) kepada bayinya. Anjurkan bagi pemberian makanan bayi dan motivasi pada keluarga sebaiknya diteruskan sampai si ibu memutuskan menerima atau menolak untuk memberikan ASI. Ibu perlu mengetahui bagaimana memberikan makanan tambahan yang dapat disediakan di rumah untuk bayinya, paling tidak setelah umur 6 bulan. Bagi golongan miskin jelas tidak bijaksana menganjurkan suplementasi makanan bayi dengan susu formula komersial. Oleh sebab itu dicarikan alternatif pembuatan makanan bayi yang memenuhi persyaratan gizi, akan tetapi mudah disiapkan di rumah tangga dengan cara yang sederhana dan higienis. Sehubungan dengan bervariasinya pangan yang tersedia serta kebiasaan makanan yang berbeda-beda, anjuran-anjuran sebaiknya

disesuaikan dengan kondisi dan situasi setempat.

7

2.2 Dampak dan Fungsi Pemenuhan Kebutuhan Cairan dan Nutrisi pada Anak Pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisi pada anak memiliki beberapa dampak yakni: 2.1.1 Dampak Psikologis Mencakup aspek psikodinamik, psikososial dan maturasi organik. a. Psikodinamik (Freud) Pada usia bayi, pemenuhan kebutuhan yang utama adalah kebutuhan dasar melalui oral. Fase oral berhasil dilalui apabila anak mendapatkan kepuasan dalam pemenuhan kebutuhan oral saat makan dan minum. Dampak psikodinamik yang diperoleh bayi adalah kepuasan karena terpenuhinya kebutuhan dasar dan kehangatan saat pemenuhan kebutuhan dasar tersebut. b. Psikososial (Erikson) Fase awal dari pertumbuhan dan perkembangan anak menurut pendekatan psikososial adalah tercapainya rasa percaya dan tidak percaya. Makanan merupakan stimulus yang dapat meringankan rasa lapar anak dan pemuasan yang konsisten terhadap rasa lapar dapat mempengaruhi kepercayaan anak terhadap lingkungannya terutama lingkungan keluarga. c. Maturasi Organik (Piaget) Perkembangan organik yang dilalui anak melalui makanan adalah pengalaman mendapatkan beberapa sensoris seperti rasa atau pengecapan, penciuman, pergerkan dan perabaan. Dengan

dikenalkan berbagai macam makanan, anak akan kaya dengan berbagai macam rasa, demikian juga dengan bertambah kayanya penciuman melaui bau makanan. Selain itu, dengan makanan anak dapat meningkatkan keterampilan, seperti memegang botol susu, memegang cangkir, sendok, dan keterampilan koordinasi gerak, seperti menyuap dan menyendok makanan.

8

2.1.2 Dampak Fisiologis Dampak nutrisi pada anak yang terlihat jelas adalah terhadap

pertumbuhan fisik anak. Selama masa intrauterin, asupan nutrisi yang adekuat pada ibu berdampak tidak hanya pada kesehatan ibu, tetapi lebih pada pertumbuhan janin. Dengan asupan nutrisi yang adekuat, dari hari ke hari kehamilan ibu bertambah besar dan sejalan dengan itu, janin tumbuh dan berkembang sampai pada usia kehamilan yang matang maka janin siap dilahirkan dengan berat badan, dan pertumbuhan organ fisik lainnya yang normal. Terutama pada trimester pertama pada saat terjadi pertumbuhan otak, asupan nutrisi yang adekuat terutama protein akan mempengaruhi pertumbuhan otak. Sebaliknya, apabila ibu tidak mendapat asupan gizi yang adekuat, bayi dapat lahir dengan berat badan rendah. Diet atau pembatasan makanan pada ibu selama masa kehamilan akan menurunkan berat badan bayi. Begitu juga setelah anak dilahirkan, asupan nutrisi yang tepat untuk bayi, toddler, prasekolah, usia sekolah, dan remaja akan sangat berdampak pada pertumbuhan fisik, yaitu anak akan bertambah berat dan bertambah tinggi atau meningkat secara kuantitas.

Adapun beberapa fungsi pemberian makan bagi anak: 2.2.1 Fungsi Fisiologis yaitu memberikan nutrisi sesuai kebutuhan agar tercapai tumbuh kembang yang optimal. 2.2.2 Fungsi Psikologis yaitu penting dalam pengembangan hubungan emosional ibu dan bayi sejak awal. 2.2.3 Fungsi Sosial/Edukasi yaitu melatih anak mengenal makanan, keterampilan makan.

2.3 Komponen Cairan dan Nutrien pada Anak Jenis-Jenis Kebutuhan Cairan dan Nutrien yang Diperlukan Bayi dan Anak 2.3.1 Air (H2O)

9

Air merupakan nutrien yang berfungsi menjadi medium untuk nutrien lainnya. Berikut ini adalah tabel kebutuhan anak usia bayi untuk pemenuhan kebutuhan terhadap air: No. 1 2 3 4 5 6 Usia 3 hari 10 hari 3 bulan 6 bulan 9 bulan 1 tahun Air per kg BB per hari (ml) 80 – 100 125 – 150 140 – 160 130 – 155 125 – 145 120 – 135 (Yupi Supartini, 2004) Sekitar 65% dari bobot tubuh adalah air. Air ini merupakan unsur paling penting diantara semua nutrien dan terdapat baik dalam makanan padat maupun dalam minuman. Sejumlah kecil air dihasilkan oleh metabolisme. Air merupakan media tempat semua proses metabolisme berlangsung. Kehilangan air terjadi melalui udara pernapasan disamping itu lewat keringat, urine dan feses. Manusia dapat hidup berminggu-minggu tanpa makanan, namun tanpa air hidupnya hanya beberapa hari saja (Mery E. Beck, 2000). 2.3.2 Protein Nilai gizi protein ditentukan oleh kadar asam amino esensial. Terdapat dua jenis protein, yaitu: 1) Protein hewani: yang didapat dari daging hewan. 2) Protein nabati: yang didapat dari tumbuh-tumbuhan. Nilai gizi protein hewani lebih besar dari pada protein nabati dan lebih mudah diserap oleh tubuh. Walaupun demikian, kombinasi penggunaan protein hewani dan protein nabati sangat dianjurkan dalam pemenuhan protein yang seimbang (Yupi Supartini, 2004). Fungsi protein merupakan konstituen penting bagi semua jaringan tubuh, yaitu:

10

1. Protein

menggantikan

protein

yang

hilang

selama

proses

metabolisme yang normal dan proses pengauasan yang normal. Protein akan hilang dalam pembentukan rambut serta kuku, dan sebagai sel-sel mati yanfg lepas dari permukaan kulit serta traktus alimentarius, dan dan dalam sekresi pencernaan. 2. Protein menghasilkan jaringan yang baru. Jaringan baru terbentuk selama masa pertumbuhan, kesembuhan dari cidera, kehamilan dan laktasi. 3. Protein diperlukan dalam pembuatan protein-protein yang

barudengan fungsi khusus didalam tubuh, yaitu: sebagai enzim, hormone dan hemoglobin. 4. Protein dapat dipakai sebagai sumber energi. (Mary E. Beck, 2000)

2.3.3 Lemak Pada dasarnya, lemak tidak banyak dibutuhkan dalam jumlah besar kecuali lemak esensial, yaitu asam linoleat dan asam arakidonat. Pada anak usia bayi sampai kurang lebih 3 bulan, lemak merupakan sumber gliserida dan kolesterol yang tidak dapat dibuat dari karbohidrat. Lemak berfungsi untuk mempermudah absorsi vitamin yang larut dalam lemak, yaitu vitamin A, D, E, dan K (Yupi Supartini, 2004). Fungsi dari lemak, sebagai berikut (Mery E. Beck, 2000): 1. Sumber energi, lemak dioksidasi di dalam tubuh untuk memberikan energi bagi aktivitas jaringan dan guna mempertahankan suhu tubuh. 2. Ikut serta membangun jaringan tubuh. Sebagian lemak masuk ke dalam sel-sel tubuh dan merupakan bagian esensial dari strutur sel tersebut. 3. Perlindungan. Endapan jaringan lemak di sekitar organ tubuh yang penting akan mempertahankan organ tubuh dalam posisinya dan melindunginya terhadap cedera. 4. Penyekat (isolasi). Jaringan lemak subkutan akan mencegah kehilangan panas dari tubuh.

11

5. Perasaan kenyang. Adanya lemak di dalam chime ketika lewat dalam duodenum mengakibatkan penghambatan peristaltik lambung dan sekresi asam, sehingga menunda waktu pengosongan lambung dan mencegah timbulnya rasa lapar. 6. Vitamin larut dalam lemak. Membantu proses penyerapan dari dalam usus dan melarutkan vitamin-vitamin yang larut dalam lemak. 2.3.4 Karbohidrat Karbohidrat adalah sumber tenaga pada anak. Bayi yang baru mendapat asupan makanan dari ASI akan mendapatkan 40% kalori dari laktosa yang dikandung dalam ASI. Pada anak yang lebih besar yang sudah mendapatkan makanan yang banyak mengandung tepung, seperti bubur susu, sereal, nasi tim, atau nasi. Apabila tidak mendapatkan asupan karbohidrat yang memadai untuk menghasilkan energi, tubuh akan memecah protein dan lemak cadangan dalam tubuh (Yupi Supartini, 2004). Dibawah ini kebutuhan kalori untuk bayi dan anak (Marlow, D.R dan Reeding, B.A, 1988): No. Usia Berat badan (kg) 2,5-4 3-8 8-12 10-15 15-20 20-35 30-60 70 Permukaan tubuh (m2) 0,2-0,23 0,23-0,35 0,35-0,45 0,45-0,55 0,6-0,7 0,7-1,1 1,5-1,7 1,75 50 60-70 50-60 45-50 45 40-45 25-40 15-20 Cal/kg (kg)

1 Neonatus 2 1 minggu-6 bulan 3 6 bulan-12 bulan 4 12 bulan-24 bulan 5 2 tahun-5 tahun 6 6 tahun-10 tahun 7 11 tahun-15 tahun 8 Dewasa

Fungsi karbohidrat dioksidasi di dalam tubuh agar menghasilkan panas dan energi bagi segala bentuk aktivitas tubuh.

12

2.3.5 Vitamin Vitamin adalah sejumlah zat yang terdapat dalam makanan, yang berfungsi untuk mempertahankan fungsi tubuh (Marlow, D.R dan Reeding, B.A, 1988). Vitamin terbagi dalam dua bagian besar, yaitu vitamin yang larut dalam air dan vitamin yang larut dalam lemak: 1) Vitamin yang larut dalam air Vitamin yang larut dalam air adalah vitamin B dan C yang tidak disimpan dalam tubuh, melainkan harus dikonsumsi melalui makanan tertentu. Vitamin B mencakup vitamin B1, B2 dan B12. Berikut ini adalah fungsi-fungsi dari vitamin tersebut: B1 atau tiamin diperlukan tubuh untuk metabolisme karbohidrat dalam pembentukan energi (sebagai koenzim). Kekurangan vitamin ini akan menyebabkan tubuh cepat merasa lelah, kurang nafsu makan, kerusakan pembuluh darah dan sel saraf. B2 atau riboflavin penting dalam metabolisme karbohidrat, asam amino, dan asam lemak yaitu sebagai koenzim dari flavin enzim. Kekurangan vitamin ini akan menyebabkan tubuh merasa lelah sehingga kurang aktif dalam bekerjaserta dapat mengurangi ketajaman penglihatan. B12: kekurangan vitamin ini dapat menyebabkan anemia 2) Vitamin yang larut dalam lemak Vitamin yang larut dalam lemak adalah vitamin A, D, E, dan K. Berikut ini peranan penting vitamin A,D, E, dan K dalam tubuh: A: untuk pertumbuhan, penglihatan, reproduksi, dan pemilihan sel epitel D: untuk penyerapan dan metabolisme kalsium dan fosfor, pembentukan tulang dan gigi. E: untuk berbagai senyawa yang larut dalam lemak dan berperan dalam fetilisasi manusia.

13

K: untuk proses pembentukan darah dan mineral yang dibutuhkan tubuh adalah mineral makro, yaitu Ca, P, Mg, Na, dam K serta mineral mikro yaitu Fe dan Zn. (Yupi Supartini, 2004) 2.3.6 Mineral Unsur-unsur mineral terdapat di dalam jaringan tulang, gigi dan protein. Mineral merupakan unsur esensial bagi fungsi normal sebagian enzim dan sangat penting dalam pengendalian komposisi cairan tubuh. Unsurunsur mineral di dalam tubuh kurang lebih 3% dari keseluruhan bobot tubuh. Sejumlah mineral yang terlibat dalam pelbagai proses tubuh: kalsium, fosfor, kalium/potassium, sulfur/belerang, natrium/sodium, klor, besi fluor, tembaga, seng, yodium, kobalt, mangan, magnesium, kromium dan selenium. Fungsi mineral dalam tubuh ada 3, yaitu: 1. Mineral merupakan konstituen tulang dan gigi, yang memberikan kekuatan serta rigiditas kepada jaringan tersebut, misalnya: kalsium, fosfor dan magnesium. 2. Mineral membentuk garam-garam yang dapat larut dan dengan demikian mengendalikan komposisi cairan tubuh. 3. Mineral turut membangun enzim dan protein. (Mery E. Beck, 2000).

2.4 Kebutuhan Nutrisi Berdasarkan Usia Tumbuh Kembang Kebutuhan nutrisi pada setiap anak berbeda, mengingat kebutuhan untuk pertumbuhan dan perkembangan sel atau organ pada anak berbeda, dan perbedaan ini yang menyebabkan jumlah dan komponen zat gizi berlainan. Secara umum kebutuhan nutrisi pada anak dapat dikelompokkan berdasarkan usia anak, mulai umur 0-4 bulan, 4-6 bulan, 6-9 bulan, 9-12 bulan, usia todlerr atau prasekolah, usia sekolah dan usia remaja. 2.4.1 Umur 0-4 Bulan Pada umur ini kebutuhan nutrisi bayi semuanya melalui air susu ibu yang terdapat komponen yang paling seimbang, akan tetapi apabila terjadi gangguan dalam air susu ibu maka dapat menggunakan susu

14

formula dan nilai kegunaan atau manfaat jauh lebih baik dari menggunakan ASI. Pemberian ASI eksklusif adalah sampai 4 bulan tanpa makanan yang lain, sebab kebutuhannya sesuai dengan jumlah yang dubutuhkan pada bayi, dan proses pemberian ASI ini dapat dilakukan melalui proses menyusui. Pada proses menyusui ini akan memberikan dampak yang baik seperti pada proses awal menyusui, setelah bayi lahir terdapat zat kekebalan tubuh yang terdapat pada kolostrom yang kaya akan protein dan mengandung imunoglobulin A yang tinggi melalui keluarnya pertama dari ASI, disamping itu proses menyusui akan membantu reflek bayi untuk mengisap yang menyebabkan kebutuhan kasih sayang (ASI) pada bayi terpenuhi dan membantu proses bonding. Proses pengeluaran ASI dapat terjadi karena adanya reflek menghisap juga dapat dipengaruhi proses hormonal terutama oksitosin dan prolaktin. ASI merupakan makanan yang ideal pada bayi, disamping mempunyai zat gizi yang ideal juga mempunyai beberapa manfaat seperti harganya murah dan sederhana, tersedia pada suhu yang ideal dan tidak perlu dipanaskan atau disterilkan dahulu, bebas dalam pencemaran kuman yang dapat mengurangi kemungkinan timbulnya gangguan saluran pencernaan, akan mempercepat pengembalian besarnya rahim pada bentuk dan ukuran sebelum mengandung. ASI mempunyai peran yang penting dalam pertumbuhan dan perkembangan bagi anak mengingat zat gizi yang ideal terdapat didalamnya, diantaranya imunoglobulin (IgA, Ig G, Ig M, IgD, Ig E) lisozim merupakan satu enzim yang tinggi jumlahnya yang berfungsi bakteriostatik terhadap enterobakteria dan kuman gram negatif dan sebagai pelindung terhadap berbagai macam virus, kemudian

laktoperoksidase enzim yang berfungsi membunuh streptokokus, faktor bifidus merupakan karbohidrat yang mengandung nitrogen yang berfungsi mencegah pertumbuhan organisme yang tidak diinginkan, faktor anti stafilokokus merupakan asam lemak yang melindungi serangan stafilokokus, laktoferin, dan transferin komponen protein yang

15

dapat mengurangi tersedianya zat besi pada pertumbuhan kuman, komponen komplemen yaitu C3 dan C4 yang berfungsi untuk pertahanan tubuh, adanya sel makrofag dan metrofil yang berfungsi menfagosit kuman, adanya lipase yang merupakan zat anti virus. Tidak semua anak mendapatkan ASI secara langsung, banyak kita temukan anak-anak kebutuhan nutrisinya melalui susu formula. Untuk itu dalam pemakaian susu formula atau susu botol juga perlu perhatian diantaranya: sterilkan dahulu sebelum memberikan pada bayi dengan cara dipanaskan jangan membuat lama-lama susu dalam botol, ikuti petunjuk pamakaian susu formula, dan lain-lain.

2.4.2 Umur 4-6 Bulan Pada usia ini kebutuhan nutrisi pada anak tetap yang utama adalah ASI kemudian di tambah lagi dengan bubur susu, dan sari buah, pemenuhan kebutuhan nutrisi pada anak terdapat tambahan mengingat seiring dengan perkembangan fungsi sistem pencernaan. Perubahan kebutuhan nutrisi anak hanya perubahan bentuk makan akan tetapi kadar zat gizi tetap seimbang dengan komposisi yang ada.

2.4.3 Umur 6-9 Bulan Kebutuhan nutrisi pada anak usia ini adalah tetap diteruskan kebutuhan nutrisi dari ASI kemudian ditambah dengan bubur susu, bubur tim saring, dan buah, penambahan bentuk kebutuhan nutrisi disesuaikan dengan ukuran kebutuhan nutrisi pada usia anak, makanan lembut padat dari usia sebelumnya mengingat perkembangan gigi sudah mulai dan pada usia ini bayi mulai mengunyah apa saja dan memasukkan semua makanan ke dalam mulut, untuk itu perlu pengawasan dalam setiap aktivitas.

2.4.4 Umur 10-12 Bulan Pada usia anak ini masih tetap diberikan ASI dengan penambahan pada bubur, susu, bubur tim kasar dan buah, bentuk makanan yang

16

disediakan dapat lebih padat dan bertambah jumlahnya mengingat pertumbuhan gigi dan kemampuan fungsi pencernaan sudah bertambah. Pada usia ini anak sering senang makan sendiri dengan sendok atau suka mencoba makan sendiri dan makan dengan tangan, pada anak seusia ini adalah merupakan usaha yang baik dalam menuntun ketangkasan dan merasakan bentuk makanan.

2.4.5 Usia Todler Dan Prasekolah Pada usia ini kemampuan kemandirian dalam pemenuhan kebutuhan nutrisi sudah mulai muncul, sehingga segala peralatan yang berhubungan dengan makan seperti garpu, piring, sendok, dan gelas semuanya harus dijelaskan pada anak atau diperkenalkan dan dilatih tentang pengguanaan, sehingga dapat mengikuti aturan yang ada. Dalam pemenuhan kebutuhan nutrisi pada usia ini sebaliknya penyediaan bervariasi menunya untuk mencegah kebosanan, berikan susu dan makanan yang dianjurkan antara lain, daging, sup, sayuran, dan buah-buahan, pada anak ini juga perlu makanan padat sebab kemampuan mengunyahnya sudah kuat.

2.4.6 Usia Sekolah Pada usia sekolah ini kebiasaan makan pada anak tergantung pada kehidupan sosial disekolah, kadang-kadang anak malas makan di rumah karena kondisi yang tidak disukai, pada usia ini kemampuan makan dengan menggunakan sendok, piring, dan garpu sudah baik. Pada usia sekolah tatacara dalam makan seperti makan dengan duduk, mencuci tangan sebelum makan, tidak mengisi mulut secara penuh dan mengambil makanan secara bersamaan dan lain-lain kebiasaan tersebut harus dilakukan. Kadang-kadang usia sekolah juga malas untuk makan akibat stress dan sakit sehingga perlu pemantauan, dan anak sekolah cenderung suka makan secara bersamaan dengan teman sekolahnya.

2.4.7 Usia Remaja

17

Pada masa remaja kebutuhan kalori semakin meningkat karena perubahan menjadi pubertas dan aktifitas. Pada masa remaja sangat menyadari akan gambaran diri sehingga perlu pemantauan diit dalam makanan, seperti takut akan obesitas dan takut timbulnya akne atau jerawat akibat makanan. Pada masa ini terjadi pertumbuhan yang cepat baik tinggi maupun berat badan sehingga kebutuhan gizipun meningkat (Behrman, RE dkk, 1996).

2.5 Daftar Makanan/Nutrisi sesuai Usia Anak 2.4.1 Bayi 0-12 bulan a. 0-4 bulan Susu ASI atau susu formula. Sereal dan roti Sereal dicampur dengan susu. b. 5-6 bulan Dilanjutkan dengan roti dan sereal lainnya bisa sampai 18 bulan. c. 6-7 bulan Diberikan nasi tim bertahap. Bisa diselingi buah dan sayur dijus. Mulai dengan jus 1 mangkok, memenuhi kebutuhan vitamin C, 1 mangkok jus, buah lunak dan sayur yang dimasak. d. 8-12 bulan Nasi tim atau sayur dan buah bisa diberikan 4 kali sehari termasuk jus. Daging dan sumber protein lain, daging giling dan daging yang dipotong, daging sapi, telur, ikan, kacang, polong-polongan, keju. Daging ataupun protein diberikan 2 kali sehari.

2.4.2 Toodler dan Preschool Rata-rata anak-anak toddler atau preschool umumnya membutuhkan: • • • Susu 2 atau 3 kali dalam 1 hari. Dalam I kali minum kira-kira 1/2-1 gelas. Daging; 2 kali atau lebih dalam 1 hari. Sereal dan roti; 4 kali atau lebih dalam 1 hari. 1 kali pemberian kira-kira 1/2-1 potong roti atau 1/2-1 gelas bubur.

18

Sayur dan buah-buahan; 4 kali atau lebih dalam 1 hari. Itu meliputi sekurang-kurangnya 1 kali atau lebih pemberian jeruk dan 1 kali pemberian sayuran hijau/kuning.

2.4.3 Anak Sekolah Anak sekolah membutuhkan jumlah yang sama dengan penyediaan makanan dasar yang dibutuhkan oleh anak usia preschool. Tapi kebutuhan lebih banyak dari anak preschool. Contoh: Susu satu gelas, daging 6-8 potong, sayur 1/3-1/2 gelas, roti 1-2 iris, sereal 1/2-1 mangkok.

2.4.4 Adolesence Remaja membutuhkan energi untuk kebutuhan mereka dan didalam makanannya membutuhkan susu, daging, sayuran hijau dan kuning. Orang tua dianjurkan memberikan sayur dan buah.

19

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan tujuan yang sudah dikemukakan diatas, maka dapat disimpulkan bahwa : 1. Dapat dipenuhi tugas mata kuliah keperawatan anak I 2. Dapat diketahui kebutuhan cairan serta dampak dan fungsi pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisi anak 3. Dapat diketahui komponen cairan dan nutrisi untuk anak 4. Dapat diketahui daftar makanan yang tepat untuk anak

B. Saran Mengingat banyaknya masalah yang sering timbul akibat kurangnya kebutuhan nutrisi yang diberikan, terutama pada anak-anak, maka kami menyarankan beberapa solusi untuk menghindari masalah tersebut, yakni : 1. dengan memberikan nutrisi yang tepat kepada anak sesuai dengan usianya, serta terus memperhatikan dampak yang akan timbul oleh karena nutrisi yang diberikan itu. 2. Sebagai tenaga kesehatan, sangat diharapkan kita memiliki

pengetahuan tentang pemenuhan nutrisi dan cairan pada anak, sehingga mampu memberikan anjuran pendidikan kesehatan yang tepat bagi orang tua dalam penerapan di lapangan.

20

DAFTAR PUSTAKA

Behrman, RE dkk. 1996. Textbook Of Pediatric, Philadelphia; WB Saunders Company.

Damanik, S. 2001. Nutrisi Pada Bayi Kurang Bulan Perinasia. Bali.

Solihin, Pudjiadi. 2001. Ilmu Gizi Klinis pada Anak Edisi Empat, FKUI, Jakarta.

Soetjiningsih. 1998. Tumbuh Kembang Anak. Jakarta: EGC. Whaley & Wong’s. 1995. Essensials of Pediatric Nursing Fourth Edition. St Louis Missouri. Mosboy Company.

Hidayat, Azis Alimul. 2005. Pengantar Ilmu Keperawatan Anak 1. Jakarta: Salemba Medika.

21

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->