Mengelola modal intelektual: matriks MIC

1. PENDAHULUAN The View Berbasis Sumber Daya (RBV) perusahaan adalah salah satu perspektif teoritis yang paling menonjol dalam manajemen strategis (Ahuja dan Katila, 2004, Barney, 1991; Eisenhardt dan Martin, 2000; Helfat dan Raubitschek, 2002, Teece et al,. 1997, Wernerfelt, 1984). Pusat untuk perspektif ini adalah gagasan bahwa perusahaan berbeda dalam posisi sumber daya mereka, dan bahwa heterogenitas sumber daya tersebut adalah sumber variabilitas kinerja di perusahaan (Peteraf, 1993). Hal ini sebagian besar diterima bahwa View Berbasis Pengetahuan (KBV) dari perusahaan adalah ekstensi terbaru dari (RBV) (Balogun dan Jenkins, 2003; Curado dan Bontis, 2006; De Carolis, 2002; Grant, 1996, et al Hoskisson , 1999;. Huizing dan Bouman, 2002; Roos, 1998; Sveiby, 2001). KBV menganggap aset pengetahuan sebagai sumber daya strategis yang paling penting dan, dalam arti itu, mereka menjamin pemeriksaan yang kritis. Konseptualisasi pengetahuan sebagai sumber daya menetapkan hubungan teoritis antara RBV dan KBV perusahaan (Malerba dan Orsenico, 2000). Gagasan bahwa sumber daya yang unik akan memberikan hasil peningkatan pertama kali diusulkan oleh Penrose (1959), dan kemudian lebih lanjut dieksplorasi oleh Rumelt (1984), Foss (1997) dan Sveiby (1997). Perspektif baru ini konsisten dengan mendekati organisasi sebagai budaya. Budaya yang paling berulang kali didefinisikan oleh Schein (1985) sebagai seperangkat asumsi dan kepercayaan yang dianut bersama dan dibagi oleh anggota organisasi. Budaya organisasi merupakan bekal pengetahuan, kode atau tidak, dalam pola terpadu dan rutinitas (Balogun dan Jenkins, 2003). Dengan demikian, bidang manajemen pengetahuan, pembelajaran organisasi dan modal intelektual menyibukkan diri dengan proses yang memungkinkan budaya tersebut untuk dikembangkan. 2. LITERATURE REVIEW Ada ada berbagai tipologi, taksonomi dan kerangka kerja yang menggambarkan proses pengetahuan dalam literatur yang masih ada (Lytras dan Pouloudi, 2006). Namun, masih ada kurangnya pengembangan teori kumulatif mencerminkan keadaan embrio dari lapangan. Konsepsi ilmiah pengetahuan dalam organisasi ini masih dalam tahap awal pengembangan. Meskipun tubuh besar dan berkembang dari literatur tentang pengetahuan organisasi, pembelajaran organisasi, penciptaan pengetahuan, modal intelektual dan manajemen pengetahuan yang muncul, secara umum, lapangan masih dalam masa pertumbuhan (Bontis dan Nikitopoulos, 2001;. Bontis et al, 1999; Croasdell et al, 2003;. Despres dan Chauvel, 2002; Georgopoulos, 2005; Lytras dan Sicilia, 2005, Nonaka, 1991; Nonaka dan Nishiguchi, 2001; Nonaka dan Takeuchi, 1995; Ordonez De Pablos, 2006). Dalam review meta-komprehensif literatur, Serenko dan Bontis (2004) menyatakan bahwa bidang modal intelektual dan manajemen pengetahuan telah tumbuh secara dramatis selama

Ini sangat luar biasa untuk bidang yang baru lahir dengan kertas awal yang akademis yang berasal dari pertengahan 1990-an. juga harus mampu menjalankan strategi yang mengambil keuntungan dari kesempatan itu baru. seleksi. eksperimentasi dan inovasi. Ingatlah bahwa aliran umpan-maju belajar sesuai dengan proses pembelajaran yang pergi dari individu ke tingkat organisasi. 2003. Sebuah ketegangan dinamis dibuat antara proses asimilasi pengetahuan baru dikembangkan di tingkat individu (feed-forward). Ini aliran belajar mengubah individu menjadi kelompok dan tingkat pengetahuan organisasi. dan penggunaan pengetahuan dilembagakan oleh individu (feedback). Ada implikasi penting dalam menyeimbangkan ketegangan antara eksplorasi dan eksploitasi. 2001a. memiliki dalam perspektif improvisasi pengetahuan di masa depan. Ini semacam pembelajaran melibatkan penyempurnaan basis pengetahuan yang sudah ada sebelumnya dan kemampuan untuk memodifikasi dan menggunakan kembali mereka. Eksploitasi terdiri dari pengembangan pembelajaran rutinitas yang memperbaiki produk ini. Crossan dan Berdrow. implementasi dan eksekusi merupakan komponen penting dari proses ini. penelitian. Organisasi belajar adalah proses dinamis yang terjadi melalui tingkat yang berbeda dan dimensi dalam organisasi (Chauhan dan Bontis. 1994). Masalah eksplorasi dan eksploitasi balancing yang . 1998). 1997. efisiensi. terdapat beberapa konvergensi apa modal intelektual. Ketegangan ini terjadi karena pembelajaran organisasi memerlukan berbagai tingkat modifikasi perilaku yang sejalan (Bontis et al.. 1999.. bereksperimen dan inovasi merupakan komponen penting dari proses ini.beberapa tahun terakhir dengan peningkatan 50% dalam publikasi per tahun. 2002). manajemen pengetahuan dan pembelajaran organisasi mencakup (lihat Bontis 1999. Sebuah perusahaan yang mengelola untuk berinovasi dan menciptakan bisnis baru dan peluang pasar. pengambilan risiko. produksi. Meskipun. Penelitian Proposisi 1: umpan maju belajar arus sesuai dengan proses eksplorasi perusahaan. Fleksibilitas. Maret (1991) berpendapat bahwa perusahaan ambidextrous mampu menyeimbangkan kedua proses eksplorasi dan eksploitasi. Crossan et al. Pilihan. Kedua proses ini merupakan perpanjangan dari pandangan ambidextrous perusahaan pertama kali disajikan pada bulan Maret (1991). Eksplorasi terdiri dari pengembangan rutinitas belajar bahwa organisasi menetapkan untuk menciptakan produk baru dan proses. Penelitian Proposisi 2: belajar Umpan balik mengalir sesuai dengan proses eksploitasi perusahaan. Ini semacam pembelajaran melibatkan tindakan individu penciptaan. 2002. Meskipun lapangan dianggap dalam tahap embrio nya. b) untuk review yang komprehensif). Crossan dan Hulland. Ini aliran belajar mengubah dari organisasi ke kelompok dan tingkat individu. sedangkan umpan balik arus pembelajaran merupakan dampak yang organisasi-tingkat pembelajaran bagi individu memiliki. proses dan basis pengetahuan yang sudah ada sebelumnya. Sebuah paralelisme jelas dapat ditarik yang mendukung dua proposisi berikut penelitian. konsep masih sering disebut sebagai Fuzzy (Stewart.

pencarian eksplorasi melibatkan penelitian dasar. 1990). musim dingin dan Szulanski. Keuntungan dari eksploitasi menumpuk. Ada efek saling melengkapi antara dua strategi yang berlawanan: eksploitasi (optimasi statis) dan eksplorasi (optimasi dinamis). Selama periode penemuan. Pengembalian dari eksplorasi secara sistematis kurang pasti. sehingga lebih meningkatkan kompetensi dan kemungkinan hadiah (Maret. . lebih jauh dalam waktu dan keorganisasian lebih jauh dari lokus tindakan dan adopsi. dari sudut pandang teoritis.dipamerkan dalam perbedaan dibuat antara penyempurnaan dari teknologi yang ada dan penemuan yang baru (Levinthal dan Maret. Menurut Bierly dan Daly (2002). perusahaan dapat mencari pelanggan baru kekayaan menciptakan peluang. Dengan demikian. perusahaan membutuhkan berbagai jenis struktur. Setelah pengetahuan berpotensi berharga dan keterampilan telah diperoleh melalui eksplorasi. Namun. Bahkan. penemuan. budaya dan kemampuan organisasi untuk masing-masing strategi. khas meningkatkan eksploitasi lebih cepat dibandingkan eksplorasi. melainkan kasus sequencing. Menurut penulis. Setiap peningkatan kompetensi di suatu kegiatan meningkatkan kemungkinan hadiah untuk terlibat dalam kegiatan tersebut. menurut definisi. berlangsung tanpa eksplorasi sebelumnya yang kemudian melanjutkan untuk memberi makan eksploitasi dalam sebuah loop memperkuat. 1991). Dapatkah kedua strategi digunakan secara bersamaan? Knott (2002) mengumpulkan bukti empiris untuk mendukung proposisi yang menggabungkan kedua strategi memperkuat masing-masing dari mereka. model eksplorasieksploitasi menyiratkan sequencing untuk penggunaan proses ini oleh organisasi (Rothaermel dan Akta. 1981. eksploitasi tidak bisa. 2004). peneliti lainnya percaya bahwa ini bukan satu atau pilihan lainnya. Sebagai contoh. 2004). selama tahap awal dari proses pengembangan produk baru. perusahaan kemudian berubah menjadi kegiatan eksploitasi. Tallman (2001) menyajikan perbedaan berikut: eksploitasi menghasilkan sewa hadir. Namun. kebanyakan perusahaan terlibat dalam kedua kegiatan secara bersamaan karena mereka mengelola proyek-proyek bersamaan pada tahapan yang berbeda dalam proses pengembangan produk. Pada kenyataannya. Ichijo (2002) menyajikan pilihan ganda seperti yang melibatkan penggunaan kedua strategi untuk dapat mengelola dalam konteks kompetitif yang berbeda. 2002). perusahaan sukses dalam lingkungan yang kompetitif melibatkan eksploitasi kompetensi perusahaan yang ada. melalui proses adaptif. sedangkan eksplorasi berasal kemampuan untuk menghasilkan sewa masa depan. Organisasi. Organisasi yang memilih untuk fokus pada salah satu strategi umumnya tidak menggunakan yang lain. sementara bertahan di lingkungan yang dinamis melibatkan eksplorasi kompetensi baru. berani mengambil risiko dan membangun kemampuan baru dengan tujuan mengembangkan pengetahuan baru atau kemampuan yang kemudian dapat memanfaatkan untuk menciptakan nilai (Cohen dan Levinthal. model eksplorasi-eksploitasi menyiratkan bahwa kompetensi perusahaan yang saat ini dieksploitasi harus telah dieksplorasi pada beberapa waktu sebelumnya (Rothaermel dan Akta.

Cleary et al. 2006. SaintOnge. 2002)... O'Donnell et al. perbedaan sumber daya manusia. Bontis. tetapi diakumulasi melalui investasi yang konsisten (Ariely. 2002. 2003). Bontis. Choo dan Bontis. tacit dan eksplisit.. Akhirnya. modal relasional terdiri dari pengetahuan tertanam dalam jaringan eksternal yang terutama terdiri dari pengetahuan tentang pelanggan. 2002. 1997. Nahapiet dan Ghoshal. Modal intelektual perusahaan adalah sumber daya yang kuat (Alvarez dan Busenitz. dalam pers. 2001) yang sering diakui sebagai yang paling berharga dan paling penting aset organisasi (Stewart. proses dan surat elektronik (Bontis et al. 2001. SubbaNarasimha. Seleim et al. 2000. modal struktural dan relasional (customer) modal paling umum dalam literatur dan pertama kali dibuktikan pada pertengahan 1990-an (Bontis. Bontis et al. 2000. 2002. Stovel dan Bontis. Bontis dan Girardi. Perusahaan yang berhasil mengkoordinasikan proses eksploitasi dan eksplorasi melalui berbagai tingkat organisasi dihipotesiskan mengekstrak nilai penuh dari sumber daya tidak berwujud mereka. 2004. dengan cara yang sederhana. 1996. Cohen dan Prusak 2001. dalam pers. 2000 ) untuk negara-negara serta (Bontis et al. O'Regan et al. nilai saham tidak menyesuaikan seketika. Mengelola ini stok pengetahuan dalam perusahaan adalah domain dari teori manajemen pengetahuan (Bontis. 2001. 3. Modal intelektual merupakan aset tak berwujud yang dapat dilihat sebagai sumber keunggulan kompetitif (Birchall dan Tovstiga. Edvinsson dan Sullivan. didefinisikan sebagai pengetahuan yang tertanam di benak seluruh karyawan (Bontis dan Serenko. 1996). Cabrita dan Bontis.. Sánchez et al. bagaimanapun. Bontis.. Modal manusia.. Caddy et al. dan mencerminkan kemampuan karyawan untuk belajar dan berimprovisasi atas nama organisasinya (McKnight dan Bontis. mereka juga mengelola untuk membangun modal intelektual mereka.. Davenport dan Prusak. 1996. Bontis et al. 2006. kecerdasan dari setiap unsur manusia organisasi.. 2004.. Pike et al. O'Donnell et al. 2002. Inti dari modal manusia adalah pengetahuan individu. Ini terdiri dari semua non-manusia gudang pengetahuan yang terkandung dalam database. lemari arsip. individu dan kolektif. Dierickx dan Cool. Joia. 1996. MENGELOLA MODAL INTELEKTUAL Konsep modal intelektual pada awalnya dikembangkan sebagai proxy akuntansi perbedaan yang ditemukan antara nilai pasar dan buku perusahaan publik (Bontis. Ada berbagai tipologi yang diusulkan.Penelitian Proposisi 3: Proses-proses yang mengarah pada inovasi langsung dan sukses komersial dapat disebabkan oleh sequencing terkoordinasi eksplorasi dan eksploitasi yang bertentangan dengan pemilihan satu atau yang lain. 2000. 2003. 2002). Wiig. di tekan). (2002) menunjukkan bahwa modal intelektual merupakan 'saham' pengetahuan yang ada dalam suatu organisasi. 2003. Guthrie. 2004). 1997). Kapasitas maksimum modal manusia terbatas pada individu. 1999. 2002 . 1996. . 2001. 1997. Bontis dan Fitz-enz. Sayangnya.. 2000. Brooking. 2001.. Petrash. Edvinsson. 2000. Modal intelektual berkaitan dengan semua pengetahuan organisasi. Modal struktural terdiri dari bekal pengetahuan yang tetap dalam organisasi ketika karyawan pulang. Dengan demikian. 1989).

2002). Menurut Hudson (1993). Setelah organisasi telah terintegrasi sumber daya manusia dengan sumber daya pelengkap lainnya. Pada tahap ini. 2003). Karyawan pintar (human capital) yang tidak tahu tentang apa yang pelanggan inginkan (modal relasional) tidak dapat mengubah teknologi (modal struktural) menjadi keuntungan yang berkelanjutan. pesaing yang diperoleh pekerja yang akan perlu untuk mengakses semua sumber daya organisasi lainnya dan sistem untuk sepenuhnya menggunakan sumber daya pengetahuan individu memiliki (DeNisi et al. langka. Sebuah investasi yang terkoordinasi dari semua tiga orde kedua komponen modal intelektual yang dibutuhkan untuk mendorong kinerja bisnis (Bontis. Modal manusia menjamin masukan bagi proses penciptaan pengetahuan (Boisot. Dengan cara ini. Dengan . kita harus merekrut bakat terbaik yang tersedia. instruksi. Sebagai saham individu pengetahuan. Basis modal manusia yang terkandung dalam manajer tingkat tinggi dan spesialis lain mungkin menentukan keberhasilan organisasi. 2002). Sebaliknya. 1997). perusahaan kami sedang dalam tahap eksplorasi dan kita harus memberi makanmeneruskan pengetahuan tertanam dalam modal manusia pada tingkat individu analisis. ini subkomponen modal intelektual adalah nilai kecil. ketegangan eksploitasi dan eksplorasi. Namun. Penelitian Proposisi 4: Sebuah koordinasi simultan dari modal manusia. manajemen pengetahuan dan modal intelektual. 4. modal relasional memerlukan investasi yang signifikan dalam orientasi pasar dan informasi pelanggan untuk mempelajari tentang keinginan klien.. modal struktural dan modal relasional dibutuhkan untuk mendorong kinerja bisnis. hasil modal manusia dari pengetahuan tacit individu dan dapat didefinisikan sebagai kombinasi dari empat faktor: warisan genetik. Hal ini akan dicapai jika modal manusia yang berharga. fakta bahwa satu atau lebih pekerja dapat meninggalkan perusahaan mungkin tidak berarti kerugian dalam keunggulan kompetitif. A: Matriks ini merupakan pendekatan longitudinal untuk mengelola modal intelektual selama beberapa tahap. modal manusia adalah aset berwujud yang menghadirkan mobilitas tertinggi (Teece et al. perspektif berbagai tingkat analisis dan dimensi modal intelektual (lihat Gambar 1). mendukung (1991) Barney kondisi untuk mempertahankan keunggulan kompetitif. tidak memiliki imitasi sempurna dan tidak disubstitusikan oleh sumber daya lain oleh pesaing (Wright et al. 1998). 1994). Modal struktural terdiri dari pengetahuan eksplisit dan dapat mencerminkan ambiguitas kausal sumber daya organisasi (sehingga sulit ditiru oleh para pesaing). selera dan kebutuhan. Masing-masing komponen sendiri tidak berguna. dan menggunakan integrasi yang untuk mengembangkan kompetensi organisasi. Untuk melakukan ini. pengalaman dan sikap pribadi. Kami mulai dari titik A sebagai merek baru start-up organisasi. Matriks meliputi unsur-unsur umpan balik dan umpan-maju belajar. THE (MIC) MATRIKS Dengan menggabungkan dan mengintegrasikan unsur-unsur disiplin berikut: pembelajaran organisasi. Selain itu... kami mengusulkan MIC (manajemen modal intelektual) matriks.

Setiap sel dalam matriks MIC menghasilkan satu set yang berbeda dari indeks yang dapat diukur dan dilacak dari waktu ke waktu. Misalnya. saham pengetahuan individu kini telah tertanam ke sumber daya organisasi seperti database dan rutinitas baru. perusahaan kini dalam posisi untuk memanfaatkan peluang pasar baru dengan pemanenan sumber daya organisasinya. modal relasional lebih ditingkatkan sebagai klien coevolve perkembangan masa depan produk dan jasa. Dalam hal ini. F: Pelaksanaan peluang pasar menghasilkan produk dan layanan baru yang menghasilkan berkelanjutan rente ekonomi sedangkan pengetahuan secara hukum dilindungi. Sukses dan / atau usaha gagal bahkan mungkin jatuh dari campuran portofolio memungkinkan peluang baru untuk memulai lagi pada titik A.mengamankan jasa peneliti dan ilmuwan. Dalam beberapa kasus. titik A dapat diukur dengan menggunakan output dari perekrutan SDM. Satu juga dapat mengukur rasio sebagai proxy untuk alokasi. E: Tingkat eksternal analisis memberikan pandangan customer-centric tentang bagaimana sumber daya intelektual dapat digunakan untuk kebutuhan layanan klien. kita dituntut untuk menerapkan inisiatif manajemen pengetahuan yang memungkinkan perusahaan untuk mengekstrak bakat dan kompetensi tertanam di benak karyawan. perusahaan sekarang dapat mencari peluang baru untuk sukses komersial. kita dapat mengembangkan pengetahuan di bidang merek baru. Di sini. dengan mengambil A / B. Ini matriks dinamis memberikan urutan proses yang siklus bolak-balik melalui ketegangan eksplorasi dan eksploitasi di sepanjang beberapa tingkatan analisis. C: Seperti yang kita berurutan siklus kembali ke eksplorasi ke titik C. Misalnya. jika kita menderita omset sukarela. sebuah organisasi besar mungkin memiliki beberapa baris bisnis di berbagai titik dalam matriks MIC. Di sini. Proses eksplorasi menghasilkan cara-cara baru di mana saham saat ini pengetahuan dalam perusahaan dapat digabungkan untuk sukses komersial. seseorang dapat menentukan . B: Pada titik B. Literatur modal intelektual memiliki tradisi lama menyediakan berbagai metrik untuk sumber daya manusia yang berkaitan dengan kemampuan individu. D: Peluang komersial terbaik menjadi bagian dari portofolio kekayaan intelektual perusahaan yang terdiri dari patent-pending penemuan. kita dapat mengurangi ancaman melalui penggunaan wawancara keluar dan kontrol yang ketat dari kepemilikan pengetahuan. Titik D dapat diukur dengan mengambil audit dari portofolio paten yang telah diajukan. Secara keseluruhan. F titik dapat diukur dengan menghitung proporsi pendapatan yang dapat disebabkan produk dan layanan yang telah dikembangkan pada tahun lalu. Seiring waktu. matriks kami secara berurutan berubah terhadap eksploitasi pengetahuan tingkat individu.

Tergantung pada metrik digunakan. Gambar 1 Matriks MIC Selain itu. manajemen pengetahuan dan pembelajaran organisasi.. mungkin lebih bijaksana untuk menghitung jarak Eucledian dalam hal ini (lihat Lampiran untuk diskusi singkat). Matriks ini menyajikan kemungkinan untuk memenuhi keinginan untuk resep oleh pemimpin transformasional (Boehnke et al. salah satu dapat set jumlah agregat dari angka antara baris atau kolom. Sebagai ) akan memberikan nilai yang membahas ketegangan antara eksplorasi dan eksploitasi. . 5. Ini adalah upaya untuk membuat konsep suatu kerangka terpadu menghubungkan literatur yang berbeda bersama-sama (Reinhardt dkk. Bontis. 2003). KESIMPULAN Ada tumpang tindih dalam lingkup modal intelektual.apakah perusahaan menghabiskan lebih banyak sumber daya pada perekrutan terhadap manajemen pengetahuan. 2003. Kami menyarankan penggunaan kedua item kualitatif dan kuantitatif yang dapat digunakan untuk menguji berbagai proposisi penelitian yang dihasilkan dengan matriks MIC sebagai lensa konseptual. b). 2001a..