Perkembangan Konvergensi International Financial Reporting Standards (IFRS) di Indonesia

International Financial Reporting Standards (IFRS) menjadi trend topic yang hangat bagi akuntan dan top manajemen pada perusahaan-perusahaan yang sudah terjun di Bursa Efek global dan juga para akademisi serta para Auditor yang akan melakukan pemeriksaan pada perusahaan-perusahaan yang sudah menerapkan IFRS tersebut. Maka pada tanggal 17-22 Januari 2011 telah diadakan Pelatihan Internasional “TOT” untuk IFRS dan Penyusunan Kamus Akuntansi Indonesia yang diselenggarakan oleh Penelitian dan Pelatihan Ekonomika dan Bisnis (P2EB) Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM. Pada pelatihan tersebut ada banyak hal menarik yang disampaikan oleh para pembicara dari anggota DSAK IAI dan akademisi UGM yaitu Dr. Setiyono, Kantor Akuntan Publik PWC Djohan Pinnarwan, SE., BAP, dari Akademisi UGM yaitu Prof. Dr. Slamet Sugiri, MBA dan Prof. Dr. Suwardjono, M Sc. Pada Pelatihan tersebut secara umum peserta yang berpartisipasi sebagian besar adalah para akademisi dan staf akuntansi dan Auditor. Sebelum membahas lebih detail tentang perkembangan di Indonesia, tentu kita akan bertanya kenapa di Indonesia harus melakukan konvergensi IFRS? Untuk menjawab pertanyaan tersebut tentu tidak lepas dengan kepentingan global yaitu agar dapat meningkatkan daya informasi dari laporan keuangan perusahaan-perusahaan di Indonesia disamping itu Konvergensi IFRS adalah salah satu kesepakatan pemerintah Indonesia sebagai anggota G20 forum, Hasil dari pertemuan pemimpin negara G20 forum di Washington DC, 15 November 2008 secara prinsip-prinsip G20 yang dicanangkan sebagai berikut: 1. Strengthening Transparency and Accountability 2. Enhancing Sound Regulation 3. Promoting integrity in Financial Markets 4. Reinforcing International Cooperation 5. Reforming International Financial Institutions

1 September 2007. dan versi 1 Juli 2009. Berikut adalah Roadmap konvergensi IFRS di Indonesia: membentuk Komite Prinsip-prinsip Akuntansi Indonesia untuk menetapkan standar-standar akuntansi. yang sebagian besar harmonis dengan IAS yang dikeluarkan oleh IASB. Pada periode 2006-2008. Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) telah kemudian dikenal dengan Prinsip-prinsip Akuntansi Indonesia (PAI). Pada periode 1994-2004. Perkembangan Standar Akuntansi di Indonesia. Sejak tahun 1995 sampai tahun 2010. Namun dalam perjalanannya ternyata tidak mudah. 1 Oktober 2004. Target ketika itu adalah taat penuh dengan semua standar IFRS pada tahun 2008. komite PAI melakukan revisi secara mendasar PAI 1973 dan kemudian menerbitkan Prinsip Akuntansi Indonesia 1984 (PAI 1984). Pada periode 1984-1994. 1 April 2002.1. 1 Juni 1999. yang kebanyakan konsisten dengan IAS. Menjelang akhir 1994. Beberapa standar diadopsi dari US GAAP dan lainnya dibuat sendiri. IAI melakukan revisi besar untuk menerapkan standar-standar akuntansi baru. Revisi tersebut menghasilkan 35 pernyataan standar akuntansi keuangan. Dan pada tahun 1995. Pada periode 1973-1984. Komite standar akuntansi memulai suatu revisi besar atas prinsip-prinsip akuntansi Indonesia dengan mengumumkan pernyataan-pernyataan standar akuntansi tambahan dan menerbitkan interpretasi atas standar tersebut. ada perubahan Kiblat dari US GAAP ke IFRS. Pada tahun 2006 dalam kongres IAI (Cek Lagi nanti) X di Jakarta ditetapkan bahwa konvergensi penuh IFRS akan diselesaikan pada tahun 2008. hal ini ditunjukkan Sejak tahun 1994. telah menjadi kebijakan dari Komite Standar Akuntansi Keuangan untuk menggunakan International Accounting Standards sebagai dasar untuk membangun standar akuntansi keuangan Indonesia. yang . Sampai akhir tahun 2008 jumlah IFRS yang diadopsi baru mencapai 10 standar IFRS dari total 33 standar. 1 Juni 2006. Proses revisi dilakukan sebanyak enam kali yakni pada tanggal 1 Oktober 1995. baik berupa penyempurnaan maupun penambahan standar baru. merupakan konvergensi IFRS Tahap 1. buku Standar Akuntansi Keuangan (SAK) terus direvisi secara berkesinambungan.

PSAK 48 (revisi 2009): Penurunan Nilai Aset 9. PSAK 25 (revisi 2009): Kebijakan Akuntansi. ISAK 7 (revisi 2009): Konsolidasi Entitas Bertujuan Khusus . PSAK 58 (revisi 2009): Aset Tidak Lancar yang Dimiliki untuk Dijual dan Operasi yang Dihentikan Interpretasi disahkan 23 Desember 2009: 1. Perubahan Estimasi Akuntansi.PSAK disahkan 23 Desember 2009: 1. PSAK 1 (revisi 2009): Penyajian Laporan Keuangan 2. PSAK 2 (revisi 2009): Laporan Arus Kas 3. Liabilitas Kontinjensi. PSAK 4 (revisi 2009): Laporan Keuangan Konsolidasian dan Laporan Keuangan Tersendiri 4. PSAK 57 (revisi 2009): Provisi. PSAK 5 (revisi 2009): Segmen Operasi 5. PSAK 15 (revisi 2009): Investasi Pada Entitas Asosiasi 7. dan Aset Kontinjensi 10. dan Kesalahan 8. PSAK 12 (revisi 2009): Bagian Partisipasi dalam Ventura Bersama 6.

PSAK 14 (2010): Biaya Situs Web 3. PSAK 42: Akuntansi Perusahaan Efek. PPSAK 4: Pencabutan PSAK 31 (revisi 2000): Akuntansi Perbankan. PSAK 23 (2010): Pendapatan 4. PPSAK 5: Pencabutan ISAK 06: Interpretasi atas Paragraf 12 dan 16 PSAK No. dan PSAK 49: Akuntansi Reksa Dana 5. PPSAK 1: Pencabutan PSAK 32: Akuntansi Kehutanan. PSAK 35: Akuntansi Pendapatan Jasa Telekomunikasi. PPSAK 2: Pencabutan PSAK 41: Akuntansi Waran dan PSAK 43: Akuntansi Anjak Piutang 3. dan PSAK 37: Akuntansi Penyelenggaraan Jalan Tol 2. PSAK 7 (2010): Pengungkapan Pihak-Pihak Yang Berelasi 5.2. 55 (1999) tentang Instrumen Derivatif Melekat pada Kontrak dalam Mata Uang Asing PSAK yang disahkan 19 Februari 2010: 1. PSAK 19 (2010): Aset tidak berwujud 2. PPSAK 3: Pencabutan PSAK 54: Akuntansi Restrukturisasi Utang Piutang bermasalah 4. ISAK 11: Distribusi Aset Nonkas Kepada Pemilik 5. dan Liabilitas Serupa 3. Liabilitas Restorasi. ISAK 9: Perubahan atas Liabilitas Purna Operasi. PSAK 22 (2010): Kombinasi Bisnis (disahkan 3 Maret 2010) . ISAK 12: Pengendalian Bersama Entitas: Kontribusi Nonmoneter oleh Venturer PSAK disahkan sepanjang 2009 yang berlaku efektif tahun 2010: 1. ISAK 10: Program Loyalitas Pelanggan 4.

ED ISAK 17: Laporan Keuangan Interim dan Penurunan Nilai Exposure Draft PSAK Public Hearing 14 Juli 2010 1. ED PSAK 24 (2010): Imbalan Kerja 2. ISAK 13 (2010): Lindung Nilai Investasi Neto dalam Kegiatan Usaha Luar Negeri Exposure Draft Public Hearing 27 April 2010 1. ED PSAK 60: Instrumen Keuangan: Pengungkapan 2. ED PSAK 61: Akuntansi Hibah Pemerintah Dan Pengungkapan Bantuan Pemerintah 3. ED PSAK 3: Laporan Keuangan Interim 6. ED PSAK 8 (R 2010): Peristiwa Setelah Tanggal Neraca 4. ED PSAK 50 (R 2010): Instrumen Keuangan: Penyajian 3.6. ED ISAK 15: Batas Aset Imbalan Pasti. PSAK 10 (2010): Transaksi Mata Uang Asing (disahkan 23 Maret 2010 7. ED PSAK 46 (Revisi 2010) Pajak Pendapatan 2. Persyaratan Pendanaan Minimum dan Interaksinya. 5. ED PSAK 53 (R 2010): Pembayaran Berbasis Saham Exposure Draft PSAK Public Hearing 30 Agustus 2010 1. ED PSAK 63: Pelaporan Keuangan dalam Ekonomi Hiperinflasi . ED PSAK 18 (2010): Program Manfaat Purnakarya 3. ED ISAK 16: Perjanjian Konsesi Jasa (IFRIC 12) 4.

dengan antara lain. Kesiapan perguruan tinggi dan akuntan pendidik untuk berganti kiblat ke IFRS. Meningkatkan arus investasi global melalui transparansi. 3. Reklasifikasi dari dan ke FVTPL. Reklasifikasi antar kelompok surat berharga (securities) dibatasi cenderung dilarang. Manfaat Konvergensi IFRS secara umum adalah: a. Meningkatkan kualitas laporan keuangan. IFRS berganti terlalu cepat sehingga ketika proses adopsi suatu standar IFRS masih dilakukan. d. 4. Memudahkan pemahaman atas laporan keuangan dengan penggunaan Standar Akuntansi Keuangan yang dikenal secara internasional (enhance comparability). Support pemerintah terhadap issue konvergensi. c. b. DILARANG 4. DILARANG 3. ED ISAK 20: Pajak Penghasilan-Perubahan dalam Status Pajak Entitas atau Para Pemegang Sahamnya Kendala dalam harmonisasi PSAK ke dalam IFRS 1. 2. Untuk mengadopsi IFRS banyak metode akuntansi yang baru yang harus dipelajari lagi oleh para akuntan.4. mengurangi kesempatan untuk melakukan earning management 1. ED ISAK 18: Bantuan Pemerintah-Tidak Ada Relasi Specifik dengan Aktivitas Operasi 5. Dewan Standar Akuntansi yang kekurangan sumber daya 2. 5. e. 6. pihak IASB sudah dalam proses mengganti IFRS tersebut. Menciptakan efisiensi penyusunan laporan keuangan. Reklasifikasi dari L&R ke AFS. Tidak ada lagi extraordinary items . Kendala bahasa. Infrastuktur profesi akuntan yang belum siap. Menurunkan biaya modal dengan membuka peluang fund raising melalui pasar modal secara global. karena setiap standar IFRS harus diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dan acapkali ini tidaklah mudah.

6. Penyajian wajar dan kepatuhan pada SAK. 4. Konsistensi penyajian Berikut adalah perubahan komponen Laporan Keuangan yang lengkap: Menurut IAS 1 atau PSAK 1 : • Laporan Posisi Keuangan . Kelalaian dalam mencantumkan atau kesalahan adalah material jika dapat mempengaruhi keputusan ekonomi pengguna laporan keuangan. Untuk kuantitatif maupun naratif. Saling hapus . 2. Jika terdapat penerapan retrospektif atau reklasifikasi. maka laporan posisi keuangan permulaan periode komparasi terawal harus disajikan. Kelangsungan usaha. 8. Statemen Posisi keuangan ( sesuai IAS 1 & IAS 32) yang signifikan untuk diketahui. Materialitas dan agregasi. Manajemen membuat pernyataan secara eksplisit dan tanpa kecuali tentang kepatuhan terhadap SAK dalam catatan atas laporan keuangan. Tidak diperkenankan untuk saling hapus atas aset dan liabilitas atau pendapatan dan beban. 5. Materialitas tergantung pada ukuran dan sifat dari kelalaian atau kesalahan. Informasi komparatif. Dasar akrual. 3. kecuali disyaratkan / diijinkan oleh PSAK.II. Karakteristik Umum Laporan Keuangan : 1. GAAP VS IFRS: Terdapat beberapa contoh perbedaan-perbedaan sebagaimana yang akan dibahas berikut ini: a. Frekuensi pelaporan Tahunan 7.

TOPIK IAS 16 Sama Sama . pencatatan dan pelaporan. pengukuran. terkait dengan perbedaan dan persamaan secara ringkas dapat dilihat pada tabel berikut ini: GAAP Aktiva tetap diakui sebesar biaya Pengakuan perolehan. b. termasuk administrasi dan pengeluaran overhead umum. Laporan Laba Rugi menjadi Laporan Laba Rugi Komprehensif.• • • • Laporan Laba Rugi Komprehensif Laporan Perubahan Ekuitas Laporan Arus Kas Catatan Atas Laporan Keuangan Laporan Posisi Keuangan awal (dalam hal penyajian kembali atau reklasifikasi) • Jika dibandingkan dengan PSAK 1 yang lama (1998). komponennya adalah sebagai berikut: • • • • • Neraca Laporan Laba Rugi Laporan Perubahan Ekuitas Laporan Arus Kas Catatan Atas L aporan Keuangan Setelah diamati ada perubahan dalam istilah yaitu Neraca menjadi Laporan Posisi Keuangan. Aset tetap telah diatur pada PSAK 16 atau dalam IAS 16. Aset Tetap. dari segi pengakuan. langsung untuk membawa aset ke kondisi kerja bagi perusahaan penentuan cost dimaksudkan digunakan. Biaya perolehan mencakup semua pengeluaran. dan tambahan Laporan Posisi Keuangan awal (dalam hal penyajian kembali atau reklasifikasi).

Masa manfaat. maka secara ringkas dapat dilihat pada perbedaan dan persamaan IFRS dengan GAAP. . Investasi Jangka Panjang pada Instrument Utang dan Ekuitas Sebagaimana diatur dalam IAS 32 & 39 dan IFRS 7 & 9. IFRS dan GAAP menggunakan pengujian yang sama untuk menentukan apakah methode equity digunakan yaitu berdasarkan pengaruh yg signifikan dg patokan lebih dari 20% kepemilikan. Keuntungan atau kerugian yang timbul dari penghentian atau pelepasan suatu aktiva tetap diakui sebagai keuntungan atau kerugian dalam laporan laba rugi sama Impairment Aktiva tetap dapat dinilai kembali untuk fair value jika semua item di kelas yang sama dinilai kembali pada waktu yang sama dan revaluasi disimpan up-to-date. Ketika suatu aset tetap terdiri dari komponen individu yang berbeda metode atau tarif penyusutan yang sesuai. Sama Revaluasi Perubahan pada masa manfaat suatu aktiva dicatat prospektif sebagai perubahan estimasi akuntansi. Tidak ada petunjuk khusus yang berhubungan dengan penyusutan suatu aset tetap peralatan yang idle dan aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual tidak disusutkan. masingmasing komponen dicatat secara terpisah (komponen akuntansi). aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual tidak disusutkan. yaitu sebagai berikut: 1. Kompensasi atas kerugian atau penurunan nilai tidak dapat offset terhadap nilai tercatat aktiva yang hilang atau turun. IFRS dan GAAP untuk debt securities memiliki perlakuan akuntansi yang sama 2.Aktiva tetap disusutkan selama masa manfaat. aset tetap tidak dapat dinilai kembali ke fair value kecuali jika penilaian kembali dilakukan berdasarkan peraturan pemerintah. Masa manfaat. Tidak ada panduan khusus tentang apakah kompensasi atas kerugian atau penurunan nilai dapat di-offset terhadap nilai tercatat aktiva yang hilang atau penurunan nilai. Sama Disposal c. Namun. nilai sisa dan metode penyusutan ditinjau secara berkala dengan alasan yang jelas. nilai sisa dan metode penyusutan harus direview minimum setiap tanggal neraca (tiap tahun) dengan alasan pola konsumsi atau pemanfaatan ekonomi atas aset tersebut. Umumnya. Sama Suatu aset tetap disusutkan meskipun aset tersebut idle/tidak digunakan.

Laporan Keuangan Konsolidasian Laporan keuangan konsolidasi menurut IFRS dan PSAK no 4 (revisi 2009) dan perbedaannya dengan laporan keuangan konsolidasi menurut PSAK lama dan US GAAP secara ringkas dapat dilihat pada tabel berikut ini: No Materi/Hal GAAP IFRS 1 Teori konsolidasi Teori perusahaan induk Teori entitas yang mendasari Hal ini mempengaruhi: pemaka Pemegang saham perusahaan i utama laporan induk keuangan konsolidasi Penyesu Pemegang saham entitas aian dan konsolidasi (induk dan NCI) eliminasi Terbatas pada hak induk Baik hak induk maupun non (proporsional) controlling interest Biaya Bagian laba untuk NCI Perlakuan terhadap laba (rugi) hak pemegang saham minoritas Sebagai hutang Sebagai bagian ekuitas Perlakuan terhadap hak pemegang saham minoritas (neraca) . 4.3. GAAP tidak mengizinkan reversal untuk beban impairment yang telah terjadi untuk “available for sale debt and equity securities”. IFRS tidak mengizinkan hal yg sama untuk “available for sale equity ”. Reklasifikasi securities adalah sama antar keduanya. IFRS dan GAAP mendasarkan pada persentasi kepemilikan (50%) 5. IFRS dan GAAP sama dalam akuntansi untuk pemilihan Fair Value yaitu pilihan menggunakan fair value harus dilakukan di awal pengakuan. 7. Dasar konsolidasi. d. namun mengizinkan reversal untuk “available for sale debt securities” dan “held-tomaturity securities”. 6.

Bukan subyek amortisasi tetapi subyek analisis penurunan nilai (impairment analysist) Terkait dengan pembahasan topik-topik lainnya. akan dibahas selanjutnya dikesempatan yang berbeda. III. Contoh Laporan Keuangan Berikut adalah contoh penyajian laporan keuangan setelah IFRS: a.2 Beberapa istilah yang dipakai Dasar penyajian aktiva dan hutang perusahaan anak Gooodwill Pengakuan goodwill Majority interest (hak pemegang saham mayoritas) Minority interest Hak induk disajikan berdasar nilai wajar sedangkan hak PSM berdasar nilai buku Hanya mengakui goodwill hak induk Controlling interest Non Controlling interest Semua berdasar nilai wajar 3 4 Subyek amortisasi Perlakuan terhadap goodwill Ada 2 pilihan yaitu (1) hanya mengakui goodwill hak induk (propor-sional) atau (2) mengakui goodwill secara total. Laporan Posisi Keuangan .

.

b. Laporan Laba Rugi Komprehensif .

.

com  www.org Semoga bermanfaat. Anda dapat mempelajari IFRS dan ED PSAK dari sumber-sumber terpercaya yaitu:  www. Kontributor: Faiz Zamzami . para pembaca yang ingin belajar lebih banyak dan lengkap.org  www.Untuk pemperkaya keilmuan tentang IFRS dan lainnya.id.iaiglobal.or.  www.iasplus.iasb.ifac.

Sumber : tulisan ini diolah berdasarkan materi yang disampaikan pembicara dalam TOT tersebut dan hasil diskusi peserta TOT. .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful