P. 1
SKEP / KP 152/IV/2012 Regulated Agent

SKEP / KP 152/IV/2012 Regulated Agent

|Views: 349|Likes:

More info:

Published by: Mekha Rosaline Moniaga on Dec 19, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/27/2014

pdf

text

original

KEMENTERIAN PERHUBUNGAN

DIREKTORAT JENDERAL PERHUBUNGAN UDARA
J.i-in Mivdflk.i

No.

Jakarta 10110 Kotak Pos No 1389 Jakarta 10013

Ittepan: 3505550 • 350=003 (Senlral)

Fax:3SC6136-35Mi:

3007144

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN UDARA
NOMOR: KP. 152 TAHUN 2012
TENTANG

PENGAMANAN KAROO DAN POS YANG DIANGKUT DENGAN
PESAWAT UDARA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN UDARA,
Mcnimbang

a. bahwa dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM 9 Tahun 2010 tcntang Program Keamanan Pcnerbangan Nasional lelah diaiur mengenai pemeriksaan keamanan kargo dan pos yang diangkut
dengan pcsawat udara;
b.

bahwa sehubungan dengan hal tersebut huruf a, pcrlu menetapkan pemeriksaan keamanan kargo dan pos yang
diangkut dengan pesawat udara, dengan Peraturan
Direktur Jenderal Pcrhubungan Udara;

Mengingat

1. Undang-undang

Nomor

1 tahun

2009

lentang

Pcnerbangan (Lembaran Ncgara Rcpublik Indonesia

Nomor 53 Tahun 2009, Tambahan lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 3234);
dan

2. Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun
Pcmbentukan

2009 tcntang

Organisasi Kementerian Negara scbagaimana diubah terakhir dengan Peraturan Presiden
Nomor 76 Tahun 2011:

3. Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang
Kementerian
4.

Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi Esclon I
Ncgara sebagaimana diubah tcrakhir

Kcdudukan, Tugas dan Fungsi Kementerian Negara serta

dengan Peraturan Presiden Nomor 67 Tahun2010;
Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM 9 Tahun

2010 tentang Program Keamanan Pencrbangan Nasional;
o.

Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM 60 Tahun

2010 tentang Organisasi dan Tala Kerja Kementerian
Perhubungan;

MEMUTUSKAN :

Menetapkan :

PERATURAN

DIREKTUR

JENDERAL

PERHUBUNGAN

UDARA TENTANG PENGAMANAN KARGO DAN POS YANG
DIANGKUT DENGAN PESAWAT UDARA.

BAB1 KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:

1.

Penerbangan adalah satu kesatuan sistem yang terdiri alas pemanfaatan wilayah udara, pesawat udara, bandar udara, angkutan udara, navigasi penerbangan, kcsclamatan dan keamanan, lingkungan hidup, scrta fasilitas penunjang dan fasilitas umum lainnya.

2.

Pesawat udara adalah sctiap mesin atau alai yang dapat terbang di
atmosfir karena gaya angkat dari reaksi udara tctapi bukan karena reaksi udara terhadap permukaan bumi yang digunakan untuk
penerbangan.

3.

Bandar Udara adalah kawasan di daratan dan/atau perairan dengan
batas-batas tertentu yang digunakan sebagai tempat pesawat udara mendarat dan lepas landas, naik turun penumpang, bongkar muat

barang, dan lempat perpindahan intra dan antarmoda transportasi,
yang dilengkapi dengan fasilitas kcsclamatan dan keamanan

penerbangan, serta fasilitas pokok dan fasilitas penunjang lainnya. 4. Angkutan Udara adalah seliap kegiatan dengan menggunakan
pesawat udara untuk mengangkut penumpang, kargo, dan/atau pos
untuk satu perjalanan atau lebih dari satu bandar udara kc bandar udara yang lain atau beberapa bandar udara.

5.

Badan Usaha Angkutan Udara adalah badan usaha milik negara,
badan usaha milik daerah, badan hukum Indonesia bcrbentuk

mengoperasikan pesawat udara untuk digunakan mengangkut
penumpang. kargo, dan/atau pos dengan memungut pembayaran.

perseroan

tcrbatas

atau

kopcrasi,

yang

kegiatan

utamanya

6.

Perusahaan Angkutan Udara Asing adalah perusahaan angkutan
udara niaga yang telah ditunjuk oleh negara mitra wicara berdasarkan

perjanjian bilateral dan/atau multilateral dan disctujui pemcrintah
Republik Indonesia.

7.

Badan Usaha Bandar Udara adalah badan usaha perseroan terbatas atau
mengoperasikan bandar udara untuk pclayanan umum.

milik negara, utamanya

badan usaha milik daerah, atau badan hukum Indonesia bcrbentuk

kopcrasi, yang kegiatan

8.

Unit Penyelcnggara Bandar Udara adalah lembaga pemeriniah di
bandar udara yang bertindak sebagai penyelcnggara bandar udara
yang membcrikan jasa pelayanan kebandarudaraan untuk bandar
udara yang belum diusahakan secara komcrsial.

9.

mclalui keterpaduan pemanfaatan sumberdaya manusia, fasilitas dan
prosedur.

perlindungan kepada penerbangan dari lindakan mclawan hukum

Keamanan Penerbangan adalah suatu kcadaan yang membcrikan

10. Keselamatan Penerbangan adalah suatu keadaan terpenuhinya

persyaratan keselamatan dalam pemanfaatan wilayah udara, pesawat

udara, bandar udara, angkutan udara, navigasi penerbangan, serta fasilitas penunjang dan fasilitas umum lainnya. 11. Daerah Keamanan Terbatas (Security Restricted Area) adalah dacrahdaerah tertentu didalam bandar udara maupun diluar bandar udara

kepentingan lain untuk digunakan kepentingan penerbangan dimana
daerah tersebut dilakukan pengawasan dan untuk masuk dilakukan pemeriksaan keamanan scsuai ketemuan yang berlaku

yang diidentifikasi sebagai daerah bercsiko tinggi untuk digunakan kepentingan keamanan penerbangan, penyelcnggara bandar udara dan

12.

Daerah Terbatas adalah daerah-daerah tertentu yang digunakan
kepentingan penerbangan dimana daerah tersebut dilakukan
pengawasan dan untuk masuk dilakukan pemeriksaan keamanan sesuai
ketcntuan yang berlaku.

13.

Pemeriksaan Keamanan {Security Screening) adalah penerapan suatu
teknik atau cara lain untuk mengenali atau mendelcksi orang atau
membahayakan keamanan penerbangan sipil atau untuk mclakukan
tindakan melawan hukum.

barang dilarang (prohibited articles) yang dapat mengancam atau

14.

Kargo adalah setiap barang yang diangkut oleh pesawat udara
termasuk hewan dan tumbuhan selain pos, barang kebutuhan pesawat selama penerbangan, barang bawaan, atau barang yang tidak
bertuan.

15.

Barang pos untuk selanjutnya disebul pos adalah kantung atau wadah lain yang bcrisi himpunan surat pos dan atau pakct pos untuk
dipcrtukarkan.

16. Surat Muatan Udara {airway bill) adalah dokumen berbentuk cetak, satu bukti adanya perjanjian pengangkutan udara antara pengirim kargo dan pengangkut, dan hak penerima kargo untuk mengambil
kargo.

melalui proses elektronik, atau bentuklainnya, yang merupakan salah

17.

Direktur Jendcral adalah Direktur Jendcral Perhubungan Udara.

18. Oloritas Bandar Udara adalah lembaga pemerintah yang diangkat oleh
pengawasan terhadap dipenuhinya ketemuan peraluran perundangundangan untuk menjamin keselamatan, keamanan, dan pelayanan
penerbangan.

Menieri dan memiliki kewenangan untuk mcnjalankan dan melakukan

19. Pengirim Pabrikan {Known Shipper/Known Consignor) adalah Badan
Hukum Indonesia yang discrtifikasi Direktur Jenderal untuk secara rcguler dan sejenis untuk dikirim melalui badan usaha
angkutan udara.

melakukan pemeriksaan keamanan terhadap barang produksinya

20. Regulated Agent adalah Badan Hukum Indonesia yang melakukan kegiatan usaha dengan badan usaha angkutan udara yang
pemeriksaan keamanan terhadap kargo dan pos.
mempcroleh izm dari Direktur Jenderal unluk melaksanakan

BAB II

PROGRAM KEAMANAN KARGO DAN POS
Pasal2

Orang pcrscorangan, kendaraan, kargo, dan pos yang akan memasuki daerah
keamanan terbatas wajib mcmiliki izin masuk daerah terbatas atau tiket pesawat udara bagi penumpang pesawat udara atau Surat Mualan Udara

(airway bill) untuk kargo dan pos dan dilakukan pemeriksaan keamanan.
Pasal 3

Badan Usaha Angkutan Udara berlanggung jawab terhadap keamanan
pengangkutan kargo dan pos.
Pasal 4

(1) Badan

Usaha

Angkutan

Udara

wajib

membual,

melaksanakan,

mcngcvaluasi, dan mengembangkan program keamanan kargo dan pos yang akan diangkut dengan pesawat udara dan bagian dari program
keamanan angkutan udara.

(2) Program keamanan kargo dan pos yang akan diangkut dengan pesawat udara scbagaimana dimana dimaksud pada ayat (1) bcrpedoman pada
program keamanan penerbangan nasional.
Pasal 5

Program keamanan kargo dan pos yang akan diangkut dengan pesawat udara
sekurang-kurangnya memuat:
a. b. c. d. personil; fasilitas/peralatan; proscdur untuk kegiatan;dan peta daerah keamanan terbatas dan daerah terbatas.
Pasal 6

Personil keamanan kargo dan pos yang diangkut dengan pesawat udara
scbagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf a, terdiri dari : a. personil keamanan yang telah bersertifikat;

b. personil penanganan pengangkutan barang berbahaya [dangerous goods)
yang telah bersertifikat; dan
e. administrasi.
Pasal 7

pesawat udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf b, terdiri dari: a. gedung/ruangan untuk kegiatan penerimaan, pemeriksaan dan
penumpukan kargo dan pos; c.

Fasilitas/peralatan untuk penanganan kargo dan pos yang diangkut dengan
b. peralatan pemeriksaan dan pengawasan kcamanan;dan

label atau segel keamanan.

Pasal 8

(1) Gcdung/ruangan untuk penanganan kargo dan pos yang diangkut dengan pesawat udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 huruf a,
harus dilctapkan daerah keamanan terbatas, dearah terbatas, daerah publik dan harus dibuat dalam bentuk pela.

(2) Daerah keamanan terbatas dan daerah terbatas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus diberi perlindungan berupa batas fisik yang nyata dan
dilakukan pcngendalian, pengawasan dan untuk masuk dilakukan
pemeriksaan.
Pasal 9

(1) Peralatan pemeriksaan dan pengawasan keamanan kargo dan pos yang
diangkut dengan pesawat udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7
huruf b, meliputi: a. mesin x-ray;

b.
c.

detektor pelacak peledak (explosive trace detector);
detektor logam genggam (hand held metal detector);

d.
c.

gawang detektor logam (walk through metal detector);
kaca detektor (mirror detector); dan

f.

pagar,

peralatan

pemantauan

keamanan

(dose

circuit

television/CCTV).

(2) Peralatan pemeriksaan dan pengawasan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) harus laik opcrasi dan mcmiliki sertifikal peralatan sesuai
peraturan pcrundang-undangan.
Pasal 10

(1) Label atau segel keamanan kargo dan pos yang diangkut dengan pesawat udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 huruf c, merupakan tanda
bahwa kargo dan pos telah dilakukan pemeriksaan keamanan.

(2) Label atau segel keamanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1( harus
memenuhi persyaratan:

b. ditempatkan pada ruas sambungan pembuka kemasan luarjdan c. mempunyai bentuk, ukuran dan warna sesuai dengan lampiran
peraturan ini.
Pasal 11

a.

kuat dan melekat erat dan mudah rusak jika dibuka;

Prosedur keamanan kargo dan pos sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5
huruf c, terdiri dari :

a.
b.

Penerimaan kargo dan pos;
Pemeriksaan;

c.

Penumpukan/storage;

d. e. f. g.

Pengepakan/bm'M up; Pcngangkutan/muat ke pesawat Udara; Penempatan di Pesawat Udara;dan Pcngangkuian dengan pesawat udara.

Pasal 12

(1) Prosedur pcncrimaan kargo dan pos harus memuat proses pemeriksaan
terhadap dokumen antara lain: a. administrasi;

b.
c.

pemberitahuan tentang isi/PTI {security declaration), sesuai contoh
pada lampiran I peraturan ini; surat muatan udara [airway bill);

d. e.

daftar kargo dari perjanjian kerjasama bagi pengirim
{known shipper); dan
tertentu.

pabrikan

dokumen lain yang dipcrlukan dalam pengangkutan kargo dan pos

(2) Dokumen lain yang diperlukan sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
huruf e, antara lain:

a.

pemyataan pengiriman {shipper declaration) dan lembar data

keselamatan barang [material safety data sheet/MSDS) untuk barang
bcrbahaya;

b.
c.

surat izin kepemilikan/penggunaan bahan pclcdak dari instansi
berwenang; surat izin karantina untuk hewan dan tumbuhan dari instansi berwenang;

d.
e.

surat izin kepemilikan/penggunaan barang dan benda purbakala
dari instansi berwenang; dan

sural izin kepemilikan/penggunaan nuklir, biologi, kimia dan radio
aktif dari instansi berwenang.

(3)

Dokumen scbagaimana dimaksud pada ayat (1) harus dijaga dan
disimpan.
Pasal 13

dalam Pasal 5 huruf d, mcrupakan denah daerah kerja untuk proses kargo dan pos yang akan diangkut dengan pesawat udara dan menjadi lampiran
program keamanan angkutan udara.
Pasal 14

Pcta daerah keamanan terbatas dan daerah terbatas scbagaimana dimaksud

(1) Setiap kargo dan pos yang diterima harus dilakukan pemeriksaan
keamanan.

(2) Pemeriksaan keamanan scbagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
dengan menggunakan peralatan pemeriksaan keamanan atau
pemeriksaan sccara manual.

(3) Pemeriksaan secara manual sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
dilakukan pada kondisi:

a. barang yang dicurigai;

b. peralatan pemeriksaan keamanan rusak tidak beriungsi;atau
c. tidak tersedianya peralatan pemeriksaan.

(4)

ketersediaan peralatan scbagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf c, a. perbandingan volume kargo dengan pcrsonel keamanan yang
melakukan pemeriksaan; dan
b. kondisi bandar udara terbatas.

Pemeriksaan kargo yang dilakukan secara manual disebabkan tidak

harus mendapat izin dari Direktur, dengan pertimbangan :

Pasal 15

(1) Pemeriksaan kargo dan pos melalui peralatan pemeriksaan harus diatur dan ditempatkan pada posisi yang tepat untuk mengenali atau mendctcksi jenis dan sifal kargo dan pos.

(2) Posisi yang tepat untuk pemeriksaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) seharusnya dilakukan sesuai dengan kamampuan dan kapasitas x-ray
yang tersedia.

(3) Kargo dan pos yang diperiksa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus
sesuai dengan surat pemberitahuan tentang isi (PTIJ dan surat muatan
angkutan udara (S.MU).

(4) Surat pemberitahuan tentang isi (PTI) scbagaimana dimaksud pada ayat
(3) sesuai dengan contoh pada Lampiran I peraturan ini.
Pasal 16

(1) Pemeriksaan dengan cara perlakuan khusus dapat dilakukan terhadap
kargo dan pos :

a. jenazah dalam peti;
b. vaksin;

c.
e.

plasma darah dan organ tubuh manusia;
hewan;

d. barang-barang medis yang mudah rusak;
f. g. barang-barang yang mudah rusak; dan kargo lain yang ditentukan oleh Direktur Jenderal.

(2) Pemeriksaan dengan cara perlakuan khusus sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) dilakukan dengan cara pemeriksaan fisik kargo, dokumen dari

instansi lerkait dan pelaksanaannya sesuai peraturan perundangundangan.
Pasal 17

a. secara random setiap 10%;
c. pengirim yang dicurigai.

Pemeriksaan keamanan kargo dan pos dengan menggunakan detektor pelaeak peledak (explosive trace detector) harus dilakukan terhadap kargo dan pos :

b. terindikasi mengandung bahan peledak; dan/atau
Pasal 18

Kargo dan pos yang telah dilakukan pemeriksaan keamanan diberi label
keamanan nya.

pemeriksaan keamanan (label security check) dan harus dijaga tingkat
Pasal 19

(1) Pemeriksaan keamanan kargo dan pos yang diangkut dengan pesawat
udara dapat dilakukan diluar bandar udara sctclah memenuhi

alat angkut yang memenuhi persyaratan keamanan penerbangan.

pcrsyaratan sebagaimana dimaksud dalam dalam Pasal 5 dan dilengkapi

(2) Proscdur pemeriksaan keamanan kargo dan pos yang diangkut dengan pesawat udara di luar bandar udara harus termuat dalam Program
Keamanan Angkutan Udara.

Pasal 20

(1) Alat angkut kargo dan pos dari luar bandar udara sebagaimana dimaksud
dalam pasal 19 harus :

a. diperiksa keamanannya scbclum digunakan;

b. alat angkut yang digunakan tcrtutup, kecuali kargo yang memerlukan
perlakuan khusus;

c. selama dalam perjalanan sampai dengan kargo dan pos discrahkan

dan diterima oleh badan usaha angkutan udara harus dijaga tingkat
keamanannya;

d. pintu alat angkut kargo dan pos diberi label pemeriksaan keamanan {security check label) dan kunei plastik solid {seal).

e. dilengkapi dengan sertifikat keamanan kiriman (Consignment Security Certificate) atau salinan sertifikat pengirim pabrikan {known
f. shipper/known consignor certificate); dan Kargo dan Pos yang diangkut telah dilabel.

(2) Sertifikat

keamanan

kiriman

[consignment

security

certificate)

sebagaimanadimaksud pada ayat (1) huruf c. sesuai dengan contoh pada
Lampiran II peraturan ini dengan ketentuan : a. nama, alamat dan logo perusahan; b. tanggal;
c. nomor sertifikat keamanan kiriman;

d. e.

jenis, jumlah dan berat barang; nomor dan tanggal pcnerbangan;

f.
g.

kode khusus regulated agent [SPCL code);
nomor surat muatan udara;

h. nomor seri label pemeriksaan keamanan (security check label)
i. kendaraan pengangkut; nomor seri kunci plastik solid;

j.
k.

pengesahan dan stempcl regulated agent;
keterangan garansi; dan

1. (3)

nama dan nomor ID pengemudi dan/atau penumpang.

dimaksud pada ayat (1) huruf f, sesuai dengan contoh pada Lampiran III
Adan B peraturan ini dengan ketentuan sebagiberikut:
pabrikan (known shipper);

Label pemeriksaan keamanan [security check label) sebagaimana

a. warna dasar biru dengan tulisan warna kuning untuk pengirim b. warna dasar orange dengan tulisan warna hitam untuk pengirim non
c. pabrikan (unknown shipper); logo dan nama perusahaan;

d.

berukuran 29,7 cm x 21 cm;

e.
f.
(41

nomor seri label pemeriksaan keamanan {security check label);
melekat erat dan mudah rusak jika dibuka; dan

g. ditempelkan diantara kedua daun pintu kendaraan pengangkut.
Kunci plastik solid sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, sesuai dengan contoh pada Lampiran IV peraturan ini dengan ketentuan sebagai
berikut :

a. bemomor seri;

b. identitas perusahaan;

c. warna orange untuk pengirim non pabrikan (unknown shipper); dan

d. warna biru muda untuk pengirim pabrikan (known shipper).

Pasal 21

(1) Unit pcnyelenggara bandar udara, badan usaha bandar udara dan

pengelola
a.

bandar

udara

khusus

dalam

pelaksanaan

kegiatan

pengangkutan kiriman kargo dan pos harus:
menyediakan pintu masuk daerah keamanan terbatas.

b.

melakukan pemeriksaan keamanan terhadap :

1)
2)
3) 4)
5)

sertifikat

keamanan

kiriman

(consignment

security

certificate/CSC) atau salinan sertifikat pengirim pabrikan [known
shipper/known consignor certificate);

segel keamanan kendaraan pengangkut;
izin masuk orang dan kendaraan; orang perseorangan dan kendaraan; dan
barang bawaan;

c.

menyediakan tempat penerimaan kargo dan pos.

(2) Daerah tempat penerimaan kargo dan pos dari luar bandar udara yang
telah dilakukan pemeriksaan harus di daerah keamanan terbatas.

(3) Penetapan pintu masuk ke daerah keamanan terbatas, tempat
penerimaan kargo dan pos dan prosedur pemeriksaan keamanan

sebagaimana dimaksud pada ayat (1( harus memenuhi pcrsyaratan
keamanan tcrmuat dalam Program Keamanan Bandar Udara.
Pasal 22

(1) Badan Usaha Angkutan Udara yang menerima kargo dan pos dari luar
bandar udara yang telah dilakukan pemeriksaan keamanan harus melakukan pemeriksaan terhadap:

a. sertifikat keamanan kiriman (consignment security certificate);
b. kcutuhan segel keamanan kendaraan pengangkut;
sural muatan udara [airway bill); dan
tertentu.

c.

d. dokumen lain yang diperlukan dalam pengangkutan kargo dan pos

(2) Dokumen lain yang diperlukan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf d antara lain:

a.

keselamatan barang {material safety data sheet/MSDS) untuk barang
berbahaya;

pernyataan pengiriman {shipper declaration) dan lembar data

b.
c.

surat izin kepemilikan/penggunaan bahan peledak dari instansi
berwenang;

surat izin karantina untuk hewan dan tumbuhan dari instansi
berwenang; instansi berwenang; dan

d. surat izin kepemilikan/penggunaan barang dan benda purbakala dari
e.

surat izin kepemilikan/penggunaan nuklir, biologi, kimia dan radio
aktif dari instansi berwenang.

(3) Pada kondisi meningkat ancaman keamanan penerbangan dan/atau dikhawatirkannya keamanan kargo dan pos yang akan diangkut dengan
udara.

pesawat udara, Badan Usaha Angkutan Udara dapat melakukan pemenksaan ulang keamanan kargo dan pos sebelum dimuat ke pesawat

(4) Proscdur pemeriksaan kargo dan pos dari luar bandar udara yang telah dilakukan pemeriksaan keamanan sebagaimana dimana dimaksud pada
ayat (1| dan ayat (3) harus termuat dalam program keamanan angkutan
udara.

Pasal 23

(1) Dalam hal tcrjadi insiden keamanan badan usaha angkutan udara harus
segera melaporkan kepada Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara.

(2) Laporan insiden keamanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), antara
lain:

a. ancaman bom;

b. pencmuan barang dilarang (prohibited item) yang tidak sesuai dengan
ketentuan;

c. manipulasi dokumen pemberitahuan tentang isi (PTI); dan d. sabolase terhadap pengiriman kargo dan pos. (3) Prosedur pclaporan insiden keamanan sebagaimana dimana dimaksud

pada ayat (1) harus termuat dalam program keamanan pengoperasian
pesawat udara.
Pasal 24

(1)

Pemeriksaan keamanan kargo dan pos yang diangkut dengan pesawat
udara dapat dilakukan oleh Badan Hukum Indonesia selain Badan Usaha Angkutan Udara, sctclah memiliki:

a. izin regulated agent unluk badan hukum yang bergerak dibidang
bandar udara atau pengiriman kargo dan pos dengan pesawat udara.

b. sertifikat sebagai pengirim pabrikan {known shipper/known consignor) untuk badan hukum yang bergerak dibidang produksi
barang yang bersifal reguler.

(2)

dilakukan oleh Badan Hukum Indonesia sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) harus termuat dalam program keamanan angkutan udara.
Pasal 25

Badan Usaha Angkutan Udara yang pemeriksaan kargo dan pos

Izin regulated agent dan sertifikat sebagai pengirim pabrikan {known shipper/known consignor) sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (1)
dibcrikan oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Udara untuk jangka waktu 5
(lima) tahun dan setiap tahun dilakukan evaluasi.
Pasal 26

(1)

Untuk mendapatkan izin regulated agent sebagaimana dimaksud dalam pasal 24 ayat (1| huruf a harus memenuhi persyaralan :
a. mcmiliki aklc perusahaan yang telah disahkan oleh Kementerian
Hukum dan HAM.

b. memiliki organisasi yang bertanggung jawab terhadap pemeriksaan
keamanan;

c. memiliki/menguasai fasilitas dan peralatan :

1)
2)

Ruangan/Gedung/Bangunan

untuk

kegiatan

penerimaan,

pemeriksaan dan penumpukan kargo dan pos;
Peralatan pemeriksaan keamanan;

3) Peralatan/sislcm pengawasan keamanan; 4) Alat angkut kargo dan pos;dan 5) Label dan segel keamanan. d. memiliki personil : 1) bcrlisensi Keamanan Penerbangan;

2)
3)

berlisensi

penanganan

pengangkutan

barang

bcrbahaya

{dangerous goods);
administrasi.
e. memiliki dokumen :

1)

Program Keamanan Kargo dan Pos;

2) 3) 4)
(2|

Standar Operasi Proscdur (SOP); Barang Berbahaya [dangerous goods document); Peraturan perundang-undangan lain yang terkait dengan tata
cara dan pcrsyaratan pengiriman kargo dan pos.

Untuk mendapalkan sertifikat pengirim pabrikan [known stupper/known

consignor) sebagaimana dimaksud dalam pasal 24 ayat (1) huruf b harus
memenuhi persyaratan :

a. memiliki izin-izin dari instansi terkait dalam menjalankan usaha
produksinya;

b. memiliki area/tempat penyimpanan barang scmentara sebelum diangkut kc bandar udara yang dijamin tingkat keamanannya;
c. memiliki unit organisasi yang bcrtanggung jawab dalam pengawasan keamanan proses produksi;

d. memiliki daftar/list barang yang diproduksi, jika barang yang diproduksi adalah kategori barang berbahaya (dangerous goods)
harus ditangani sesuai ketentuan yang berlaku;

f. memiliki organisasi yang bertanggung jawab terhadap pemeriksaan
keamanan;

g. mcmiliki sistem pengendalian orang/barang/kendaraan yang masuk
dan kcluar perusahaan; h. memiliki/menguasai fasilitas dan peralatan : 1) peralatan/sistem pengawasan keamanan;

2)

alat angkut kargo dan pos;dan

3) Label dan segel keamanan. i. memiliki personil : 1) berlisensi Keamanan Penerbangan;

2)
3)

berlisensi

penanganan

pengangkutan

barang

berbahaya

{dangerous good's!;
administrasi.

j. memiliki dokumen :

1)
2) 3)

Program Keamanan Pengirim Pabrikan {known shipper/known
consignor);

Standar Operasi Prosedur (SOP); Barang Berbahaya [dangerous goods document);

4)

Peraturan perundang-undangan lain yang terkait dengan tata cara dan pcrsyaratan pengiriman kargo dan pos.
Pasal 27

(1) Permohonan izin regulated agent atau sertifikat sebagai pengirim pabrikan {known shipper/known consignor) scbagaimana dimaksud dalam Pasal 24

diajukan secara lertulis kepada Direktur Jenderal Perhubungan Udara
dengan melampirkan : a. akle perusahaan; b. struktur oganisasi;

c. daftar fasilitas dan peralatan;

d. daftar personil;

e. prosedur pemeriksaan, pcnumpukan dan pengangkutan;
f. domisili perusahaan; g. Nomor Pokok Wajib Pajak (N PWP);

(2) Paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja setelah permohonan diterima

secara lengkap dan memenuhi persyaratan diterbitkan izin regulated agent
atau sertifikat pengirim pabrikan.

(3) Pcnolakan terhadap permohonan izin regulated agent atau sertifikat
pengirim pabrikan harus dilengkapi dengan alasan.
Pasal 28

Pemcgang izin regulated agent atau pemegang sertifikat pengirim pabrikan
wajib :

a. melakukan kegiatan pemcriksan kargo dan pos yang diangkut dengan pesawat udara secara nyala paling lambat 12 (dua belas) bulan scjak izin
atau sertifikat diterbitkan;

b. memaluhi

ketentuan

perundang-undangan

yang

terkait

dengan

pengangkutan kargo dan pos dengan pesawat udara dan peraturan perundang-undangan lain yang terkait;

c. bertanggung jawab atas pelaksanaan pemeriksaan keamanan kargo dan
pos;

d. melaksanakan, mcmclihara dan memperlahankan program keamanan
kargo dan pos dan standar prosedur pelaksanaan pemeriksaan keamanan
kargo dan pos;

e. melaksanakan pcriksaan kargo dan pos sesuai ketentuan yang berlaku;
f. melaksanakan pengawasan {quality control) internal;

g. memenuhi standar Tasilitas dan personil yang ditctapkan; h. melaporkan apabila terjadi pcrubahan penanggung jawab atau pemilik badan hukum, domisili, fasilitas dan personil kepada Direktorai
Keamanan; dan

i. melaporkan kegiatan pemeriksan kargo dan pos yang diangkut dengan
pesawat udara kepada Otoritas Bandar Udara dan Direktorat Keamanan setiap 1 (satu) tahun.
Pasal 29

(1( Pemegang izin regulated agent atau sertifikat sebagai pengirim pabrikan
{known shipper/known consignor) yang melanggar ketentuan Pasal 28
dikenakan sanksi administratif dan denda.

(2) Sanksi administratif scbagaimanadimaksud pada ayat (1) berupa :
a.
b. c.

peringatan;
pembekuan izin; dan pencabutan izin.

(3| Besaran denda sanksi administrasi ditetapkan dalam Peraturan Pemerinlah tcntang Penerimaan Ncgara Bukan Pajak (PNBP).
Pasal 30

(1) Sanksi peringatan tertulis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 ayat (2) huruf a, dikenakan sebanyak 3 (tiga) kali bcrturut-turut dengan tenggang
waktu masing-masing 7 (tujuh) hari kerja.

(2) Apabila peringatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

tidak

diindahkan, dilanjutkan dengan pembekuan izin untuk jangka waklu paling lama 14 (empat belas) hari kerja.

(3) Apabila selama masa pembekuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
tidak ada perbaikan oleh regulated agent, izin dicabut.
Pasal 31

(1) Biaya pelaksanaan pemeriksaan keamanan kargo dan pos yang diangkut
dengan pesawat udara disesuaikan dengan jasa yang dibcrikan dan
besaran tarif ditetapkan oleh penyedia jasa terkait berdasarkan

kesepakatan antara pengguna jasa dan penyedia jasa. (2) Komponen tarif jasa pemeriksaan keamanan kargo dan pos sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), meliputi:
a. personil;

b. operasional; c. persedian; d. deprcsiasi dan amortisasi;

e. margin paling tinggi 10% dari total biaya belanja; dan
f. Iain-lain.
Pasal 32

Pemberian ijin regulated agent atau sertifikat pengirim pabrikan [known

shipper/known consignor) dikenakan biaya sesuai ketentuan yang berlaku dibidang keuangan negara tcntang Penerimaan Ncgara Bukan Pajak (PNBP).
Pasal 33

Badan Hukum Indonesia pemegang izin Regulated Agent atau pemegang sertifikat Pengirim Pabrikan {known shipper/known consignor) sebagaimana
dimaksud Pasal 24 merupakan perwakilan/bcrtindak untuk dan atas nama
Badan Usaha Angkutan Udara.
Pasal 34

Pemeriksaan keamanan terhadap kargo dan pos yang diangkut dengan
pesawat udara tidak meniadakan ketentuan perundang-undangan yang
berlaku pada instansi pemerintah lain.
Pasal 35

Direktur Keamanan Penerbangan dan/atau Kepala Kantor Otorilas melaksanakan pengawasan terhadap regulated agent dalam pemenuhan peraturan keamanan penerbangan untuk pemeriksaan keamanan kargo dan
pos. BAB III

KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 36

Pemeriksaan keamanan terhadap kargo dan pos yang diangkut dengan
pesawat udara harus menyesuaikan dengan peraturan ini paling lambat 1
(satu) tahun scjak peraturan ini berlaku.

BAB IV KETENTUAN PENUTUP Pasal 38

Pada saat ini berlaku, Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor

SKEP/255/1V/2011 tentang Pemeriksaan Keamanan Kargo dan Pos Yang
Diangkut Dengan Pesawat Udara dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
Pasal 39

Peraturan ini berlaku pada tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di Jakarta

Pada tanggal: 20 April 2012
DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN UDARA,
ltd HERRY BAKTI

SALINAN Peraturan ini disampaikan kepada : 1.
2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Menteri Perhubungan;
Menteri Keuangan; Menteri Pertanian; Menteri Perindustrian; Menteri Perdagangan; Menteri Kelautan dan Perikanan; Sckrctaris Jenderal; Inspektur Jenderal;

9.

Sckretaris Direktoral Jendcral Perhubungan Udara;

10. Para Direktur di lingkungan Direktorat Jendcral Perhubungan Udara;
11. Para Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara;

12. Para Kepala Bandar Udara UPT di lingkungan Direktorat Jenderal
Perhubungan Udara;

13. Direktur Utama PT. Angkasa Pura I (Persero); 14. Direktur Utama PT. Angkasa Pura II (Persero);
15. KetuaKADIN;
16. KetualNACA.

Salinan sesuai dengan aslinya
KEPALA-BJVGW HUKUM DAN HUMAS

.HAYAT

a (lV/a)
9 199403 1 002

Lampiran I Peraiuran Direktur Jenderal Pcrhubungan Udara
Nomor : KP. 152 TAHUN 2012

Tanggal

: 20 April 2012

CONTOH

FORMULIR PEMBERITAHUAN TENTANG ISI (PTI)
Yang bcrtanda tangan di bawah ini :
Nama Alamat : :

Nomor KTP/Identitas lainnya :

Menerangkan
oleh
Nama Alamat

bahwa

kiriman
: :

yang

diserahkan

untuk

diangkut

yang dialamatka n kepada ;

Dengan Surat Muatan Udara Nomor : Berisi barang sebagai bcrikut:

JUMLAH

SATUAN

PENJELASAN

BERAT KG

JUMLAHBERAT

KG

Selain daripada itu, apabila pengisian Ibrmulir ini temyata tidak benar maka pengirim bcrscdia dikenakan sanksi sesuai peraturan perundang-undangan.
Jakarta.

Nama Terang (Tanda Tangan)

DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN UDARA,
ltd

HERRY BAKTI

Salinan sesuai dengan aslinya
KEPALA^BAQIAN HUKUM DAN HUMAS

HAYAT

(IV/a)
199403 1 002

Lampiran 11 Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Udara
Nomor Tanggal : KP. 152 TAHUN 2012 ; 20 April 2012

CONTOH SERTIFIKAT KEAMANAN KIRIMAN
CONSIGNMENT SECURITY CERTIFICATE (CSC)
.tUUBANAUMVT

REGULATED AGEVr
llmte.'Fiv:

Tanfwitl (Dale)
CSC NO.

Nttma Pengirim (Ctiusignee Name/.... Perusahaan {tympany/ :
Alamat (Addtess/ :

,.

Comraci oiniodity

(Nature of Goods)

Quantity
(Pes)

Weight

Flight
No/Date

SPCL

(Kg)

Code

AWS/SMU No.

Total Remarks :

Tanda Tangan RA/KC

K&terangan Garanal:

Regulated Agent/KnownConsignor Sign

AUianumfi (Nnuia I'tiuiuhmin PenEirimi •aya yangbertanda tangan di btiwtih ini mcmaaiikajj bnhwn, kccuaH iPTtulis selaiiuiyabahwa w-mua barang untuk prniKiriroau
melalui udum olrh saya/pcrusahuun soya ;
terbakai;
D

A. Tidak oilmandim£bfihan pekdjk uMu bnhan yanguiudah
cmnpuT tangan yang tidnkberkcpcntingan srlnir.a pctslapan,
penyimpnnau dan pengirimnn;

Adalah tciliiiduugi rimgan usaha wnktrimnj saya. terhadap

C

saya/ppmruihiuui saya.
Driver name&i u Ko.

Adalah iliprraapkan oleh waf tirpercaya yaugdijwkwjflkan okb

XamaPcmjmoaiig&ID No.

DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN UDARA,
ttd

KERRY BAKT1

Salinan sesuai dengan aslinya

KEPALA BAi*Ift}tf HUKUM DAN HUMAS

1 002

Lampiran III A Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Udara
Nomor : KP. 152 TAHUN 2012

Tanggal

: 20 April 2012

CONTOH LABEL PEMERIKSAAN KEAMANAN

(SECURITY CHECK LABEL)
UNTUK DIPASANG DI KEMASAN

Nama Petusahasn

Losg Pctiaabaan

PT.XXXX

.•"•'•.

PT.XXXX

PT.XXXX

SECURITY CHECKED BY REGULATED AGENTI RA L.OGO REGULATED AGENT! UCK ^_ y
PT.XXXX
PT. XXXX

i)

PT.XXXX

29.7 cm

r

Lampiran III D Peraturan Direktur Jendcral Perhubungan Udara
Nomor : KP. 152 TAHUN 2012

Tanggal

: 20 April 2012

CONTOH LABEL PEMERIKSAAN KEAMANAN

(SECURITY CHECK LABEL)
UTUK DIPASANG DI KENDARAAN

No. Sen 3 an

N&H3 Pen-ssiaan

I"
PT.XXXX
PT.XXXX

L090 Perusanasn

PT.XXXX

13345678 Srcur'TYCHecked Br regulated agentIra logo

E

-. s

PT.XXXX

PT.XXXX

PT.XXXX

CHLARANG MEMBUKA ATAU MELEPASSEGEL PENGAMAN INITANPASEIJIN PT XXXX
DONOT REMOVE THIS LABEL WITHOUT PERMISSION BY PT XXXX 29,7 cm

1
DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN UDARA,
ttd

HERRY BAKTI

Salinan sesuai dengan aslinya
KEPALA N HUKUM DAN HUMAS

•Peiftbina (IV/a)

.'il9£8b619 199403 1 002

Lampiran IV Peraturan Direktur Jendcral Perhubungan Udari
Nomor Tanggal : KP. 152 TAHUN 2012 : 20 April 2012

CONTOH KUNCI PLASTIC SOLID
UNTUK DIPASANG DI KENDARAAN

lan

1

PT.XXX

?

«-

1H4G978

^J

1

*-Q I CM

DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN UDARA,
ttd

HERRY BAKTI

Salinan sesuaidengan aslinya KEPALA J^KHAN HUKUM DAN HUMAS

lOLHAYAT

rntina (IV/a)
619 199403 1 002

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->