P. 1
Mekanisme Pengunci Differential, Differential Lock

Mekanisme Pengunci Differential, Differential Lock

|Views: 177|Likes:
Published by adi pamungkas
penjelasan definisi dan cara kerja singkat
penjelasan definisi dan cara kerja singkat

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: adi pamungkas on Dec 20, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/11/2013

pdf

text

original

ARTIKEL ILMIAH MEKANISME DIFFERENTIAL LOCK

Disusun oleh : Adi Pamungkas NIM. 09504241020

PENDIDIKAN TEKNIK OTOMOTIF FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

Judul Mekanisme Differential Lock.

Latar belakang Karakteristik wilayah Indonesia yang sangat beragam, menjadikan keragaman pada jalan yang ada pada lingkungan kita. Pada saat ini belum semua jalan terfasilitasi dengan aspal atau pengarasan jalan dengan baik. Akibatnya kondisi jalan yang kadang kala berlumpur atau licin tidak dapat dihindari oleh para pengguna jalan. Kondisi cuaca di Indonesia juga sangat mempengaruhi kondisi jalan. Hujan yang sering terjadi mengakibatkan jalan yang berlumpur atau jalan tanah akan menjadi sangat licin dan berbahaya. Bagi mobil penumpang ataupun yang lainnya, jalan yang berlumpur atau licin mengakibatkan kerugian yaitu terjadi selip pada roda-roda penggerak. Ketika salah satu roda memiliki traksi yang buruk, maka roda tersebut akan berputar dengan bebas atau selip. Hal ini mengakibatkan kerugian tenaga pada kendaraan. Selain kerugian tenaga yang terjadi, hal tersebut juga merupakan sumber bahaya yang dapat menyebabkan kecelakaan pada kendaraan. Selain itu juga menghambat perjalanan karena mobil pasti tidak akan mampu berjalan dengan lancar. Berdasarkan hal tersebutlah, disusun makalah dengan judul mekanisme differential lock oleh penulis. mekanisme differential lock sangan bermanfaat ketika terjadi kondisi seperti yang dipaparkan penulis sebelumnya. Dimana tidak akan terjadlagi roda mobil selip karena medan yang licin atau berlumpur.

Batasan masalah Karena keterbatasan weaktu dan sumberdaya penulis, maka penulis membatasi kajian ini hanya pada mekanisme differential lock pada mobil.

Kajian Masalah Ketika salah satu roda memiliki traksi yang buruk, maka roda tersebut akan berputar dengan bebas atau selip. Hal ini mengakibatkan kerugian tenaga yangmana dapat dicegah terjadinya kerugian tersebut dengan mekanisme differential lock. Hal tersebut terjadi dengan cara mengirim tenaga pada kedua roda melalui jaw cluth. Jaw clutch membiarkan differential berkaitan atau bebas selama mesin digunakan dengan kekuaian penuh –pada berbagai maam kecepatan. Jaw clutch dapat bertautan pada berbagai kecepatan sebelum roda mular selip.

Gambar 1. Differential Pengemudi harus memilih waktu dimana ia membutuhkan

pertautan jaw clutch. Contohnya, ketika salah satu roda selip, atau

terdapat suara disebabkan jaw clutch saling berbenturan, turunkan putaran mesin agar jaw clutch dapat bertautan. Pengemudi harus menjaga pedal untuk menekan differential lok dan menjaga jaw clutch bertautan. Ketika differential lock bertautan, keccepatan kedua roda menjadi sama atau tidak terjadi selip. Kondisi permukaan jalan tidak akan mempengaruhi putaran kedua roda. Tenaga disalurkan sama pada masing-masing roda sehingga kerugian tenaga akibat selip tidak terjadi. Melepaskan pedal berarti membebaskan mekanisme differential lock.

Gambar 2. Penampang mekanisme differential lock. Keterangan : 1. Pegas

2. Jaw
3. Silinder

4. Jaw
5. piston

Prinsip kerja : Saat bekerja 1. Ketika pedal pengunci differential tertekan ke bawah, tekanan udara dari control valve menuju silinder udara ( 3 ) differential lock. 2. Tekanan udara menekan piston ( 5 ) ke dalam sehingga mengakibatkan jaw bertautan. 3. Jaw ( 2 ) dari cluth mengaitkan pada differential housing. 4. Jaw ( 4 ) dikaitkan dengan poros axle kanan. 5. Ketika kedua jaw bertautan, terdapat hubungan antara poros axle kanan dengan differential housing. 6. Gigi differential dan rumah differential tidak bergerak sehingga hal ini menyebabkan salah satu axle berputar. Saat bebas 1. Ketika pedal bebas, terjadi reduksi tekanan udara yang menuju ke silinder ( 3 ) yang mengakibatkan piston ( 5 ) bergerak ke arah luar. 2. Jaw menjadi tidak betautan. 3. Pegas ( 1 ) antara housing dan piston menjaga jaw kembali bertautan sampai udara kembali dikirimkan ke silinder. 4. Ketika differential tidak bertautan, differential bekerja normal.

Kesimpulan Berdasarkan kajian yang dilakukan oleh penulis, dapat diambil kesimpulan bahwa mekanisme differential lock berfungsi menegan salah satu roda penggerak berputar dengan bebas atau selit ketika terjadi traksi yang rendah antara roda dengan lintasan yang mengganggu jalannya kendaraan. Ketika mekanisme differential lock bekerja maka akan terjadi penguncian pada differential sehingga tenaga akan disalurkan pada kedua roda sama besar tanpa terpengaruh traksi yang kecil dari roda-roda.

Daftar Pustaka

Anonim.

Differential Lock. http: //www.tpub.com/content/ constructionearthmover/ TM-5-3805-260-24/css/TM-5-3805-26024_166.htm. di akses pada Senin 24 Oktober 2011 ( 21.05 ).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->