LAPORAN RESMI PRAKTIKUM BIOLOGI

Disusun oleh: Kelompok IVC Mahpudin Mohammad Ridwan Setiyono Muhklis Agus Prasetyo Mentari Tri Utami Vima Meisya Fristika Sari 23010112130138 23010112130140 23010112130141 23010112130148 23010112140149

JURUSAN PETERNAKAN FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2012

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Kelompok/Kelas Program Studi/Jurusan Fakultas Tanggal Pengesahan

: LAPORAN RESMI PRAKTIKUM BIOLOGI : VIC : S1-PETERNAKAN/PETERNAKAN : PETERNAKAN DAN PERTANIAN : November 2012

Menyetujui,

Koordinator Asisten Praktikum Biologi

Asisten Pembimbing

Irfan Rifai Hidayat NIM. H2A 009 008

Fahdain Sabrina NIM. 23010110120081

Mengetahui,

Koordinator Praktikum Biologi

Ir. Ismari Estiningdriati, M.Si. NIP. 19580527 198603 2 005

ii

RINGKASAN KELOMPOK VIC. 2012. Laporan Resmi Praktikum Biologi. (Asisten: Fahdain Sabrina).

Praktikum Pengenalan Sel dan Jaringan yang dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 3 Oktober 2012 pukul 11.00-13.00 WIB, praktikum Fotosintesis yang dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 10 Oktober 2012 pukul 11.00-13.00 WIB, praktikum Anatomi Hewan yang dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 17 Oktober 2012 pukul 11.00-13.00 WIB, praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan yang dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 7 November 2012 pukul 11.00-13.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro Semarang. Praktikum pengenalan sel menggunakan bahan antara lain daun Rhoe discolor, sedangkan alat yang digunakan adalah silet, pinset, kaca preparat, serta mikroskop. Praktikum jaringan tumbuhan menggunakan bahan antara lain preparat akar jagung, akar kacang, batang jagung dan batang kacang, sedangkan alat yang digunakan adalah silet, pinset, kaca preparat dan mikroskop. Praktikum fotosintesis menggunakan bahan yang daun gamal, alkohol dan larutan JKJ, sedangkan alat yang digunakan antara lain kertas timah atau alumunium foil, penjepit kertas, cawan petri, beker glass, lampu spirtus, pipet dan alat tulis. Praktikum anatomi hewan menggunakan bahan antara lain burung merpati dan kloroform, sedangkan alat yang digunakan antara lain baki bedah, pisau, gunting bedah, pinset dan jarum. Praktikum pertumbuhan dan perkembangan menggunakan bahan antara lain media tanaman (kapas), tanaman jagung (Zea mays), kacang tanah (Arachis hipogeae) yang berumur 1 minggu, 2 minggu, 3 minggu dan 4 minggu dan alat yang digunakan adalah jangka sorong dan alat tulis. Berdasarkan hasil praktikum pengenalan sel, sel diamati melalui perbesaran 40X dan 100X agar tampak bentuk dari sel tersebut. Praktikum jaringan tumbuhan, struktur jaringan diamati melalui perbesaran 40X dan 100X agar terlihat jelas. Praktikum anatomi hewan dilakukan pembedahan pada katak untuk diamati struktur organ pernafasan dan pencernaan. Praktikum fotosintesis, daun gamal di uji amilum dengan larutan JKJ untuk pengujian amilum dan fotosintesis. Praktikum pertumbuhan dan perkembangan, pengukuran sampel tanaman diperoleh hasil pada tanaman jagung dan kacang tanah mengalami pertumbuhan yang berbeda karena faktor gen, hormon dan lingkungan.

Kata Kunci : Pengenalan sel, jaringan tumbuhan, fotosintesis, anatomi hewan, pertumbuhan dan perkembangan.

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT, atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya kepada kami sehingga dapat menyelesaikan Laporan Resmi Praktikum Biologi ini dengan baik. Kami menyadari bahwa di dalam pembuatan laporan ini berkat bantuan pembimbing, kami mengucapkan terima kasih kepada Ir. Ismari Estiningdriati, M.Si selaku Koordinator Praktikum Biologi, Irfan Rifai Hidayat selaku Koordinator Asisten Praktikum Biologi, Fahdain Sabrina selaku Asisten Pembimbing yang telah memberikan pengarahan dan saran selama praktikum dan penyusunan laporan ini, untuk itu dalam kesempatan ini kami menghaturkan rasa hormat dan terima kasih kepada semua pihak yang membimbing untuk pembuatan laporan ini. Kami menyadari bahwa dalam proses penulisan laporan ini masih dari jauh dari kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Kami telah berupaya dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki sehingga dapat selesai dengan baik dan oleh karenanya, kami dengan rendah hati dan dengan tangan terbuka menerima masukan, saran dan usul guna penyempurnaan laporan ini. Kami berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi seluruh pembaca.

Semarang,

November 2012

Penyusun

iv

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL................................................................................... LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................ RINGKASAN ............................................................................................. KATA PENGANTAR ................................................................................ DAFTAR ISI ............................................................................................... DAFTAR TABEL ....................................................................................... DAFTAR ILUSTRASI................................................................................ ACARA I PENGENALAN SEL BAB I. MATERI DAN METODE ............................................................. 1.1. Materi .......................................................................................... 1.2. Metode ........................................................................................ BAB II. HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... 2.1. Struktur Sel Tanaman Rhoe discolor .......................................... 2.2. Struktur Sel Hewan Rat small intestine ...................................... 2.3. Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan………………… ...... BAB III. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 3.1. Kesimpulan ................................................................................. 3.2. Saran ........................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. ACARA II PENGENALAN JARINGAN TUMBUHAN DAN HEWAN BAB I. MATERI DAN METODE ............................................................. 1.1. Materi .......................................................................................... 1.2. Metode ........................................................................................ 8 8 8 1 1 1 3 3 4 5 6 6 6 7 i ii iii iv v viii ix

v

BAB II. HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... 2.1. Struktur Jaringan Akar Tanaman Jagung ................................... 2.2. Struktur Jaringan Batang Tanaman Jagung……………….. ...... 2.3. Struktur Jaringan Akar Tanaman Kacang Tanah........................ 2.4. Perbedaan Tanaman Monokotil dan Dikotil………………. ...... BAB III. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 3.1. Kesimpulan ................................................................................. 3.2. Saran ........................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. ACARA III FOTOSINTESIS BAB I. MATERI DAN METODE ............................................................. 1.1. Materi .......................................................................................... 1.2. Metode ........................................................................................ BAB II. HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... 2.1. Daun yang Gamal Ditutupi Alumunium Foil ............................. 2.2. Daun Gamal yang Tidak Ditutupi Alumunium Foil ................... BAB III. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 3.1. Kesimpulan ................................................................................. 3.2. Saran ........................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. ACARA IV ANATOMI HEWAN BAB I. MATERI DAN METODE ............................................................. 1.1. Materi .......................................................................................... 1.2. Metode ........................................................................................ BAB II. HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... 2.1. Inspectio Aves Columba domestica ........................................... 2.2. Morfologi Aves Columba domestica .......................................... 2.3. Digestorium Aves Columba domestica ...................................... 2.4. Resphiratorium Aves Columba domestica .................................

10 10 11 12 13 15 15 15 16

17 17 17 19 19 22 26 26 26 27

28 28 28 30 30 31 32 33

vi

BAB III. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 3.1. Kesimpulan ................................................................................. 3.2. Saran ........................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. ACARA V PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN BAB I. MATERI DAN METODE ............................................................. 1.1. Materi .......................................................................................... 1.2. Metode ........................................................................................ BAB II. HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... 2.1. Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman Jagung ................... 2.2. Pertumbuhan dan Perkembangan Kacang Tanah ....................... BAB III. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 3.1. Kesimpulan ................................................................................. 3.2. Saran ........................................................................................... DAFTAR PUSTAKA .................................................................................

35 35 35 36

37 37 37 39 39 42 46 46 46 47

vii

DAFTAR TABEL

Nomor 1. Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman Jagung .............................. 2. Pertumbuhan dan Perkembangan Kacang Tanah ..................................

Halaman 39 43

viii

DAFTAR ILUSTRASI

Nomor 1. Penampang sel Rhoe disolor ................................................................... 2. Penampang sel Rat small instestine ........................................................ 3. Penampang jaringan akar Zea mays ........................................................ 4. Penampang jaringan batang Zea mays .................................................... 5. Penampang jaringan akar Arachis hipogeae ........................................... 6. Daun gamal ............................................................................................. 7. Daun gamal ditutupi aluminium foil ....................................................... 8. Daun gamal saat direbus ......................................................................... 9. Daun saat dicawan petri .......................................................................... 10. Daun saat ditetesi JKJ ........................................................................... 11. Perubahan warna daun .......................................................................... 12. Daun gamal tidak ditutupi aluminium foil ............................................ 13. Daun gamal saat direbus ....................................................................... 14. Daun saat dicawan petri ........................................................................ 15. Daun saat ditetesi JKJ ........................................................................... 16. Perubahan warna daun ......................................................................... 17. Burung merpati sebelum dibedah.......................................................... 18. Burung merpati sesudah dibedah .......................................................... 19. Pencernaan pada burung merpati .......................................................... 20. Pernafasan pada burung merpati ........................................................... 21. Pertumbuhan dan perkembangan pada tanaman jagung .......................

Halaman 3 4 10 11 12 19 19 20 20 21 21 22 23 23 24 24 30 31 32 33 39

ix

22. Tabel hasil pengamatan tanaman jagung .............................................. 23. Pertumbuhan dan perkembangan kacang tanah .................................... 24. Tabel hasil pengamatan tanaman kacang tanah ....................................

39 42 43

x

BAB I

MATERI DAN METODE

Praktikum Biologi dengan materi Pengenalan Sel dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 3 Oktober 2012 pukul 11.00-13.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro Semarang.

1.1. Materi

Alat yang digunakan dalam praktikum Pengenalan Sel adalah mikroskop berfungsi untuk melihat benda mikroskopis, kaca objek dan kaca penutup berfungsi untuk meletakkan benda yang akan diamati, silet berfungsi untuk membuat sayatan dan alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan. Bahan yang digunakan adalah daun Rhoe discolor.

1.2. Metode

Metode yang dilakukan dalam praktikum Pengenalan Sel mengenai preparat segar tumbuhan ialah menyayat Rhoe discolor dengan menggunakan silet dengan tipis, meletakkan sayatan pada kaca objek yang sudah ditetesi air kemudian menutupnya dengan kaca penutup dan mengusahakan tidak ada gelembung udara, mengatur posisi preparat pada mikroskop tepat pada cahaya yang dipantulkan oleh cermin, mengatur fokus lensa. Lalu mengamati preparat secara seksama dengan perbesaran 40x dan 100x, setelah itu menggambar bagian sel dalam buku 1

pengamatan.Begitu juga dengan preparat usus tikus melakukan perlakuan yang sama dengan perlakuan pada sel Rhoe discolor.

2

BAB II

HASIL DAN PEMBAHASAN

2.1. Struktur Sel Tanaman Rhoe discolor

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada praktikum Pengenalan sel diperoleh hasil sebagai berikut :

Perbesaran 40x Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012.

Perbesaran 100x

Ilustrasi 1: Penampang sel Rhoe discolor Keterangan : 1. Membran sel. 2. Dinding sel. 3. Inti sel. 4. Stomata. 5. sitoplasma.

Berdasarkan hasil pengamatan Rhoe discolor perbesaran 100x di dapatkan hasil pengamatan bahwa sel antara lain stomata, inti sel, dinding sel, sitoplasma, dan membran sel. Pada perbesaran 100x di temukan stomata yang berfungsi sebagai berlangsungnya reaksi kimia dan dinding sel yang berfungsi sebagai pelindung isi sel. Hal ini sesuai dengan pendapat Cahyana (2003) yang 3

menyatakan bahwa di dalam sel tumbuhan terdapat sitoplasma yang berfungsi tempat terjadinya reaksi kimia dalam sel tumbuhan Rhoe discolor. Dinding sel berfungsi sebagai pelindung serta menjaga agar sel bentuknya tetap. Hal ini bersesuaian dengan pendapat Campbell (2002) bahwa sel tumbuhan cenderung mempertahankan bentuknya karena memilki dinding sel.

2.2. Struktur Sel Rat small intestin

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada praktikum Pengenalan sel diperoleh hasil sebagai berikut :

Perbesaran 40x Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012.

Perbesaran 100x

Ilustrasi 2: Penampang sel Rat small intestine Keterangan : 1. Inti sel. 2. Vili. 3. Mukosa. 4. Goblet sel. 5. Sitoplasma. 6. Membran sel.

Berdasarkan hasil praktikum terlihat bagia-bagian sel seperti membran sel, sitoplasma, inti sel. Membran sel berfungsi sebagai pembatas antar sel dan sebagi

4

perintang selektif. Hal sesuai dengan pendapat Campbell (2002) bahwa membran sel yang membatasi sel disebut sebagai membran plasma dan berfungsi sebagai rintangan selektif yang memungkinkan aliran oksigen, nutrien, dan limbah yang cukup untuk melayani seluruh volume sel. Terlihat sel memiliki sebuah nukleus atau inti sel. Hal ini bersesuaian dengan pendapat Sloane (2003) kebanyakan sel memiliki satu nukleus, namun ada pula yang memiliki banyak nukleus, contohnya sel otot rangka, dan ada pula yang tidak memiliki nukleus, contohnya sel darah merah matang yang kehilangan nukleusnya sedikit demi sedikit saat sedang berkembang hingga nukleusnya hilang.

2.3. Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan

Perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan terletek pada dinding sel karena pada sel hewan tidak memiliki dinding sel sedangkan sel tumbuhan memiliki dinding sel. Sehingga bentuk sel hewan tidak tetap sementara sel tumbuhan memiliki bentuk yang tetap. Selain itu perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan adalah terletak pada ada tidaknya dinding sel, vakuola, dan plastida. Pada sel hewan tidak memiliki dinding sel, vakuola, dan plastida.

5

BAB III

KESIMPULAN DAN SARAN

3.1. Kesimpulan

Sel adalah unit struktural dan fungsional dari semua organisme. Unit dasar yang mempunyai semua ciri khas benda hidup. Ukuran sel sangat kecil dan hanya dapat dilihat dengan jelas menggunakan mikroskop. Sel hewan dan tumbuhan mempunyai perbedaan, sel tumbuhan mempunyai organel vakuola, plastida, dan dinding sel sedangkan sel hewan tidak memiliki organel tersebut. Sel hewan memiliki lisosom dan sentriol sedangkan sel tumbuhan tidak memiliki organel tersebut.

3.2. Saran

Berhati-hati saat menyayat daun Rhoe discolor, jangan sampai tangan anda terkena silet. Mengusahakan agar sayatannya bisa setipis mungkin agar dapat mudah diamati dalam mikroskop

6

DAFTAR PUSTAKA

Cahyana, D. 2003. Biologi. Erlangga, Jakarta. Campbell, R. 2004. Biologi Edisi Lima Jilid 3. Erlangga, Jakarta. Sloane, E. (2003). Anatomi dan Fisiologi Untuk Pemula. Diterjemahkan oleh J Veldman. EGC, Jakarta.

7

BAB I

MATERI DAN METODE

Praktikum Biologi dengan materi Jaringan Tumbuhan dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 3 Oktober 2012. Pukul 11.00-13.00 WIB, di laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Alat yang digunakan dalam praktikum dengan materi jaringan tumbuhan antara lain silet untuk menyayat batang tumbuhan. Kaca objek dan kaca penutup sebagai wadah meletakkan objek yang akan diamati. Mikroskop untuk bagian dari jaringan tumbuhan yang telah disayat untuk diamati, serta alat tulis untuk menggambarkan hasil pengamatan. Bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah akar dan batang jagung (Zea mays) sebagai tumbuhan monokotil yang akan diamati. Akar dan batang kacang tanah (Arachis hipogaea) sebagi tumbuhan dikotil yang akan diamati.

3.2. Metode

Dalam praktikum ini perlu pertama kali mengamati bentuk akar tanaman maupun batang dari bahan tanaman yang telah disediakan (dikotil dan monokotil). Setelah itu buat sayatan melintang dengan menggunakan silet dari batang muda jagung dan kacang tanah. Kemudian letakkan sayatan pada kaca objek yang sudah

8

bersih yang telah ditetesi air, tutup dengan kaca penutup. Usahakan jangan ada gelembung udara di dalamnya. Amatilah preparat di bawah mikroskop dengan perbesaran 100x dan 40x. Setelah itu gambarkan struktur jaringan tersebut dan menjelaskan perbedaan tanaman monokotil dan dikotil.

9

BAB II

HASIL DAN PEMBAHASAN

2.1. Struktur Jaringan Akar Tumbuhan Zea mays

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada praktikum Pengenalan Jaringan Tumbuhan diperoleh hasil sebagai berikut :

Perbesaran 40x Sumber: Data Primer Praktikum Biologi, 2012.

Perbesaran 100x

Ilustrasi 3. Penampang jaringan akar Zea mays Keterangan : 1. Epidermis. 2. Endodermis. 3. Jaringan pembuluh. 4. Parenkin

Berdasarkan hasil praktikum pengenalan jaringan, pengamatan tentang akar jaringan tanaman jagung dengan perbesaran 40x terlihat adanya endodermis, korteks, epidermis, xylem dan floem. Pembuluh xylem mempunyai dinding tebal, sedangkan floem dinding ujungnya berlubang. Tumbuhan monokotil memiliki 10

akar serabut. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Cahyana (2003) yang menyatakan bahwa tumbuhan monokotil memiliki akar serabut tidak berkambium dan pembuluh angkut yang terlalu teratur sedangkan tulang daunnya menjari. Hal ini didukung oleh Pratiwi (2004) yang mengatakan jaringan pengangkut terbentuk dari sel-sel yang letaknya membentang menurut arah pengangkutan dan seakanakan ada pembuluh-pembuluh di dalam organ tumbuhan dan mewujudkan suatu sistem jaringan. 2.2. Struktur Jaringan Batang Tumbuhan Zea mays

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada praktikum Pengenalan Jaringan Tumbuhan diperoleh hasil sebagai berikut :

Perbesaran 40x Sumber: Data Primer Praktikum Biologi, 2012.

Perbesaran 100x

Ilustrasi 4. Penampang jaringan batang Zea mays Keterangan : 1. Epidermis. 2. Xylem. 3. Endodermis. 4. Floem. 5. Kambium.

Berdasarkan hasil praktikum, pengamatan jaringan batang tanaman jagung dengan perbesaran 40x bagian-bagian yang terlihat saat pengamatan adalah

11

dinding sel, epidermis, membrane sel, xylem dan floem yang susunannya menyebar. Batang monokotil pada umumnya tersusun oleh epidermis, korteks, dan stele. Batang monokotil mempunyai korteks yang sangat nyata batasnya dengan stele, tetapi da juga yang sangat sempit dan tidak jelas. Perikambium dan empulur tidak nyata dan tidak ada kambium. Tiap berkas pengangkut dikelilingi oleh sarung sklerenkim, serta jaringan dasarnya berupa parenkim dan berkas pengangkut. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Salisbury et al. (1995) yang menyatakan bahwa xylem dan floem pada tanaman monokotil susunannya menyebar. Hal ini juga sesuai dengan Pratiwi (2004) yang menjelaskan jaringan pengangkut terdapat pada tumbuhan tingkat tinggi. Jaringan pengangkut terbentuk dari sel-sel yang letaknya membentang menurut arah pengangkutan dan seakanakan ada pembuluh-pembuluh didalam organ tumbuhan. 2.3. Struktur Jaringan Akar Tumbuhan Arachis hypogaea Berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada praktikum Pengenalan Jaringan Tumbuhan diperoleh hasil sebagai berikut :

Perbesaran 40x Sumber: Data Primer Praktikum Biologi, 2012

Perbesaran 100x

Ilustrasi 5. Penampang jaringan akar Arachis hipogaea.

12

Keterangan

: 1. Epidermis. 2. Korteks. 3. Periskel 4. Endodermis 5. Floem 6. Xylem

Berdasarkan hasil praktikum, pengamatan akar jaringan tanaman kacang tanah dengan perbesaran 40x terlihat adanya dinding sel, xylem dan floem, epidermis dan korteks. Terlihat adanya cambium. Tumbuhan dikotil mempunyai akar tunggang. Irisan melintang akar muda memperlihatkan struktur sel dan jaringan penyusun akar, yaitu epidermis, korteks, xilem, floem, dan empulur. Hal ini sesuai dengan pendapat Fried (2000) yang mengatakan bahwa susunan akar tumbuhan dikotil dilindungi oleh semacam tudung akar disebut kaliptra dan tidak memiliki kaliptrogen pada ujung akar. Akar kacang tanah mempunyai kambium vaskuler dan kambium gabus yang berperan dalam proses penebalan akar dan menghasilkan xilem dan floem. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Sudjadi (2005) bahwa tumbuhan dikotil khususnya batang terdiri dari dinding sel, membran sel, epidermis sebagai pelindung, pembuluh angkut (xilem dan floem) yang bertipe kolateral terbuka (antara xilem dan floem terdapat kambium) dan disebelah dalam jaringan pembuluh angkut disebut empulur. 2.4. Perbedaan Monokotil dan Dikotil

Pada tumbuhan monokotil, batang memiliki ukuran yang sama dari batang sampai ujung. Tanaman monokotil tidak mempunyai cabang ikatan pembuluh tertutup, tidak berkambium, mempunyai akar serabut, biji berkeping satu, dan biji

13

berkeping tiga Saktiyono (1989). Tumbuhan monokotil batangnya tidak bercabang, mempunyai ruas batang, ikatan pembuluh tersebar dan bertipe kolateral tertutup sedangkan akarnya tidak berkambium, tidak mempunyai stele dan iktan pembuluh konsentris Pratiwi (2004). Sedangkan pada tumbuhan dikotil, xylem merupakan untuk sirkulasi air dan mineral dari akar. Xylem merupakan suatu jaringan pengangkut kompleks yang terdiri dari berbagai macam bentuk sel. Epidermis adalah tersusun oleh selapis sel yang tersusun rapat tanpa ruang antar sel. Epidermis dapat membentuk derivat antara lain menjadi sel silica dan sel gabus Poedjadi (1994). Tumbuhan dikotil memiliki kambium, mempunyai embrio yang terdiri atas dua kotiledon, kelopak bunga yang mempunyai kelipatan dua, empat, atau lima, daun menjari dan bisa tumbuh berkembang menjadi besar Isnaeni (2006).

14

BAB III

KESIMPULAN DAN SARAN

3.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil dapat disimpulkan bahwa tumbuhan jagung mempunyai akar serabut. Struktur akar tersusun atas jaringan epidermis, jaringan dasar berupa korteks, endodermis, empulur, dan berkas pembuluh. Semua itu dimiliki oleh tumbuhan kacang tanah yang memiliki kambium. Secara umum juga struktur batang tersususn atas epidermis. Perbedaan akar monokotil dan akar dikotil adalah xylem pada tumbuhan dikotil mengumpul di bagian tengah silinder pusat, dengan empulur yang kecil atau tanpa empulur, sedangkan pada tumbuhan monokotil xylem dan floem letaknya berselang-seling. Perbedaan batang monokotil dan dikotil adalah pada batang dikotil terdapat empulur (silinder pusat).

3.2. Saran

Berdasarkan praktikum pengamatan jaringan, praktikan harus mengamati jaringan-jaringan tumbuhan dengan cermat dan teliti, agar bagian-bagiannya dapat terlihat jelas dan diharapkan lebih hati-hati dalam penggunaan alat-alat praktikum dan juga lebih fokus ketika sedang mengamati struktur jaringan tumbuhan jagung dan kacang tanah.

15

DAFTAR PUSTAKA

Cahyana, D. 2003. Biologi. Erlangga, Jakarta. Fried. 2000. Biologi. Erlangga, Jakarta. Isnaeni, Wiwi. 2006. Fisiologi Hewan. Kanisius, Yogyakarta. Pratiwi, P. A. 2004. Biologi. Erlangga, Jakarta. Salisbury, Frank B dan Cleon W. Ross. 1995. Fisiologi Tumbuhan. ITB, Bandung. Saktiyono. 1989. Biologi. Bumi Aksara, Jakarta. Sudjadi. 2005. Biologi. Erlangga, Jakarta

16

BAB I

METERI DAN METODE

Praktikum Biologi dengan materi Fotosintesis dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 10 Oktober 2012 pukul 11.00-13.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak, Fakultas Diponegoro, Semarang. Peternakan dan Pertanian, Universitas

1.1.

Materi

Alat yang digunakan dalam praktikum adalah kertas timah atau aluminium foil untuk membungkus sebagian daun, penjepit kertas untuk menjepit aluminium foil, cawan petri untuk meletakkan daun saat diberi JKJ, beker gelas tempat melarutkan klorofil, lampu spirtus untuk memanaskan alkohol, pipet tetes untuk meneteskan JKJ dan alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan. Bahan yang digunakan yaitu daun gamal, alkohol untuk melarutkan klorofil, JKJ untuk melihat daun yang beramilum atau tidak.

1.2.

Metode

Metode praktikum dilakukan dengan cara memilih daun gamal yang terkena sinar matahari secara langsung kemudian menutup bagian daun dengan kertas timah atau aluminium foil dengan cara melipatkan kertas timah atau aluminium foil pada permukaan daun selama 2 x 24 jam. Memasukkan daun

17

kedalam alkohol panas hingga dan tampak berwana putih atau klorofil larut. Mengambil daun yang tekah dipanaskan lalu diletakkan dalam cawan petri, meneteskan larutan JKJ pada permukaan daun hingga rata dan memperhatikan warna yang terjadi.

18

BAB II

HASIL DAN PEMBAHASAN

2.1.

Daun Gamal yang Ditutupi Aluminium Foil

Berdasarkan hasil praktikum pengamatan fotosintesis daun gamal ditutup aluminium foil di dapatkan sebagai berikut :

1

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 6. Daun Gamal

Keterangan : 1. Daun gamal yang berwarna hijau segar

1 2

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 7. Daun gamal ditutupi aluminium foil

Keterangan : 1. Daun gamal yang berwarna hijau segar 2. Aluminium Foil

19

1 2 3

4 5

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 8. Daun gamal saat direbus

Keterangan : 1. Beker Glass 2. Daun gamal 3. Alkohol 4. Kaki tiga 5. Lampu spirtus

1

2

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 9. Daun saat dicawan petri

Keterangan : 1. Daun yang berubah warna menjadi hijau pucat 2. Cawan petri

20

1 2

3 4 Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 10. Daun saat ditetesi JKJ

Keterangan : 1. Pipet tetes 2. Larutan JKJ 3. Cawan petri 4. Daun gamal

1 2

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012 Ilustrasi 11. Perubahan warna daun

Keterangan : 1. Warna daun hitam 2. Warna daun hijau kecoklatan Berdasarkan hasil praktikum mengenai fotosintesis, daun gamal yang ditutupi aluminium foil setelah direbus dalam alkohol dan klorofilnya larut kemudian ditetesi JKJ terlihat bagian yang ditutupi aluminium foil tetap berwarna

21

kekuningan walaupun masih memiliki klorofil, tetapi tetap tidak bisa melakukan fotosintesis karena tidak ada sinar matahari. Sedangkan bagian yang tidak tertutupi aluminium foil berubah menjadi gelap karena bagian daun tersebut mengandung amilum hasil dari fotosintesis. Hal ini bersesuaian dengan pendapat Campbell (2002) JKJ (Jodium Kalium Jodida) merupakan suatu larutan yang mengandung idium yang berfungsi sebagai indikator atau petunjuk untuk mengetehui adanya larutan amilum atau glukosa. Dan ditambahkan pendapat oleh Dwidjoseputro (1990) yang menyatakan bahwa perbedaan yang tampak pada daun menunjukkan bahwa sinar matahari sangat berperan dalam proses fotosintesis, meskipun ada klorofil tetapi tanpa cahaya matahari daun tersebut tidak bisa berperan dalam proses fotosintesis.

2.2.

Daun Gamal yang tidak ditutup Aluminium Foil

Berdasarkan hasil praktikum pengamatan fotosintesis daun gamal ditutup aluminium foil di dapatkan sebagai berikut :

1

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012 Ilustrasi 12. Daun gamal tidak ditutup alumunium foil Keterangan : 1. Daun gamal yang berwarna hijau segar

22

1 2 3

4 5

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 13. Daun gamal saat direbus

Keterangan : 1. Beker Glass 2. Daun gamal 3. Alkohol 4. Kaki tiga 5. Lampu spirtus

1

2

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 14. Daun saat dicawan petri

Keterangan : 1. Daun yang berubah warna menjadi hijau pucat 2. Cawan petri

23

1 2

3 4

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012 Ilustrasi 15. Daun saat ditetesi JKJ Keterangan : 1. 2. 3. 4. Cawan petri Daun Gamal Larutan JKJ Pipet tetes

1

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012 Ilustrasi 16. Perubahan warna daun Keterangan : 1. Warna daun menjadi kehitaman sempurna Berdasarkan hasil praktikum daun yang tidak ditutupi aluminium foil bewarna hitam merata. Setelah daun dimasukkan ke dalam alkohol panas maka daun akan berubah menjadi putih kemudian daun ditetesi JKJ (Jodium Kalium

24

Jodida) warna daun berubah menjadi gelap berbeda dengan daun yang tidak ditutupi aluminium foil yaitu warnanya kekuningan. Hal ini sesuai dengan pendapat Saktiyono (1989) yang menyatakan bahwa pada daun yang tidak di tutupi aluminium foil warnanya lebih gelap, karena daun melakukan fotosintesis secara maksimal. Jadi, kandungan glukosa lebih tinggi hal ini juga sesuai dengan pendapat Yatim (1991) yang menyatakan bahwa terjadi perubahan warna pada daun yang tidak ditutupi dengan aluminium foil dan perbedaan warna dengan daun yang ditutup aluminium foil. Pada daun yang tidak ditutup aluminium foil terbentuk amilum karena tidak teralang oleh aluminium foil. Hal ini menunjukkan pada bagian daun terbentuk zat amilum yang merupakan hasil fotosintesis.

25

BAB III

KESIMPULAN DAN SARAN

3.1.

Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan pada praktikum fotosintesis pada daun gamal didapat bahwa pada bagian daun yang tidak tertutup kertas aluminium foil menghasilkan biru kehitaman yang menandakan terbentuknya amilum yang menunjukkan terjadinya proses fotosintesis. Bagian daun yang ditutupi aluminium foil tidak mengalami perubahan warna ini menunjukkan tidak terjadinya proses fotosintesis sehingga tidak menghasilkan amilum karena sinar matahari tidak bisa mengenai langsung ke daun. Cahaya matahari adalah merupakan sumber energi bagi fotosintesis karena itu cahaya merupakan pengaruh besar terhadap proses fotosintesis. Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi proses fotosintesis diantaranya adalah cahaya, suhu, kadar CO2, kadar air, senyawa-senyawa kimia tertentu dan kadar oksigen. Fotosintesis, kemampuan membentuk senyawasenyawa kaya energi seperti karbohidrat dari senyawa miskin energi seperti karbondioksida dan air.

3.2.

Saran Bagi Anda yang ingin melaksanakan praktikum tentang fotosintesis,

alangkah baiknya jika Anda mempersiapkan semua materi dengan baik. Anda harus mempersiapkan daun gamal yang ditutupi dengan aluminium foil minimal 2 hari sebelum praktikum agar hasil praktikum dapat lebih jelas perbedaannya.

26

DAFTAR PUSTAKA

Campbell, N. A. 2002. Biologi Jilid 2. Erlangga, Jakarta. Dwidjoseputro. 1990. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. PT. Gramedia, Jakarta. Saktiyono.1989. Biologi 2. Erlangga, Jakarta. Yatim, Dr. Wildan. 1991. Biologi Modern Biologi Sel. Tarsito, Bandung.

27

BAB I

MATERI DAN METODE

Praktikum Biologi dengan materi Anatomi Hewan dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 17 Oktober 2012 pukul 11.00-13.00 WIB, di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

1.1.

Materi

Alat yang digunakan pada praktikum anatomi hewan antara lain meja bedah digunakan untuk meletakkan objek saat pembedahan, kapas digunakan untuk membius, pisau dan gunting bedah untuk melakukan pembedahan, pinset untuk menghindari pergeseran objek saat dibedah dan pemancapan untuk menetapkan posisi Burung Merpati pada meja bedah. Bahan yang dibutuhkan pada praktikum ini adalah burung merpati sebagai hewan yang akan diamati anatominya dan kloroform yang merupakan zat kimia golongan eter yang bisa menghilangkan kesadaran.

1.2.

Metode

Sebelum dibedah hidung burung merpati ditutupi kapas yang telah ada kloroformnya. Setelah itu meletakan burung merpati yang telah pingsan dimeja bedah dengan posisi terlentang, kedua sayap ditusuk dengan penancap agar tidak bergeser. Mengangkat kulit burung merpati dengan penjepit dan membedah 28

dengan pisau atau gunting bedah dimulai dari kloaka menuju bagian atas sampai ke rahang. Membedahnya harus dilakukan dengan hati-hati agar organ dalam yang akan diamati tetap utuh pada letaknya. Organ-organ Burung Merpati bagian dalam sudah terlihat, lalu mengamati dan menggambar organ-organ respirasi maupun pencernaan pada burung merpati.

29

BAB II

HASIL DAN PEMBAHASAN

2.1. Inspectio Aves Columba domestica

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan telah diamati gambar morfologi burung merpati sebelum dibedah pada gambar dibawah ini: 2 3 1

5

6

4

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 17. Burung Merpati Sebelum Dibedah Keterangan : 1. Mata 2. Paruh 3. Hidung 4. Sayap 5. Kaki 6. Ekor Burung merpati merupakan hasil domestikasi dari Columba livia. Tubuh burung merpati terdiri atas caput (kepala), cervix (leher), truncus (badan), dan cauda (ekor). Ordo ini mempunyai ciri-ciri paruh pendek dan langsing dengan cora pada pangkalnya serta ingluvies besar (Radiopoetro, 1977). Bulu berguna

30

untuk mengisolasi panas tubuh terhadap keadaan sekitarnya, temperatur tubuh Columba domestica relatif stabil. Menurut Djuhanda (1982) yang membedakan aves dengan vertebrata lainnya yaitu temperatur tubuh, kemampuan untuk terbang, suara, pendengaran, penglihatan serta cara memelihara telur dan anaknya.

2.2. Morfologi Aves Columba domestica

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan telah diamati gambar morfologi burung merpati setelah dibedah seperti pada gambar dibawah ini: 1 2 5 4 6 7 8 Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 18. Burung Merpati Sesudah Dibedah Keterangan : 1. Trakea 2. Paru-paru 3. Jantung 4. Hati 5. Ampela 6. Usus Halus 7. Usus Besar 8. Kloaka 3

Berdasarkan hasil praktikum pada burung merpati setelah dibedah terlihat beberapa bagian-bagian burung merpati diantaranya trakea, paru-paru, jantung, hati, ampela, usus halus, usus besar, dan kloaka.

31

2.3.

Digestorium Aves Columba domestica

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan telah diamati gambar morfologi pencernaan burung merpati seperti pada gambar dibawah ini: 1

2 3 4 8 7 9 5 6 10 11 12 Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 19. Pencernaan pada Burung Merpati.

Keterangan : 1. Hidung 2. Trakea 3. Tembolok 4. Paru-paru 5. Jantung 6. Hati 7. Pankreas 8. Ampela 9. Usus Halus 10. Usus Besar 11. Kloaka 12. Sekka

Berdasarkan

hasil

praktikum

terlihat

beberapa

organ

pencernaan

diantaranya, oesophagus, empedal, usus halus, usus besar, rectum dan kloaka.

32

Menurut Jasin (1989), truncus digestivus dari Columba domestica terdiri dari cavum oris, dilanjutkan ke faring yang pendek, kemudian oesophagus yang panjang dan terjadi perluasan disebut crop, yaitu tempat sementara dari lambung akan dilanjutkan oleh intestinum yang terbagi atas rectum dan kloaka.

2.4. Resphiratorium Aves Columba domestica

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan telah diamati gambar morfologi pernafasan Burung Merpati seperti pada gambar dibawah ini:

1

2 3

4 5

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Ilustrasi 20. Pernafasan pada Burung Merpati

Keterangan: 1. 2. 3. 4. 5.

Hidung Trakea Laring Bronkus Paru-paru

33

Berdasarkan hasil praktikum saluran pernapasan pada burung ada dua yaitu pernapasan waktu istirahat dan waktu terbang. Fase istirahat dilakukan oleh pars sternalis costae dan pars vertebralis costae, keduanya dihubungkan oleh suatu persendian sehingga dapat digerakkan. Pernapasan waktu istirahat terjadi dalam dua fase yaitu fase inspiratiodan fase exparatio. Fase terbang yang sangat berfungsi adalah saccus interclavicularis dan saccus axillaries. Menurut Radiopoetro (1977) apabila sayap diturunkan saccus axillaris terjepit, sehingga saccus interclavicularis menjadi longgar dan sebaliknya.Sistem pernapasan burung merpati dimulai ketika udara dihisap ke dalam sepasang rongga hidung atau nares. Rongga hidung ini dipisahkan dari rongga mulut ke langit-langit keras. Hewan dapat bernapas walaupun makanan berada dalam mulut. Udara selanjutnya melalui choane dan faring, lalu masuk ke dalam laring yang dalam keadaan terbuka. Menurut Villee et al. (1988) epiglottis menekuk ke belakang jika dinaikkan. Sistem respirasi pada Columba domestica terdiri atas trakhea yang melanjut sebagai dua buah bronchi pada syrinx (alat suara). Paru-paru dilengkapi dengan kantung-kantung udara (ada sembilan buah, empat berpasangan dan satu median). Menurut Brotowidjoyo (1993) fase aktif respirasi itu adalah ekspirasi dan fase inspirasinya yaitu inhalasi.

34

BAB III

KESIMPULAN DAN SARAN

3.1

Kesimpulan

Berdasarkan hasil

pengamatan pada praktikum

Anatomi

Hewan

didapatkan bahwa burung merpati terdiri dari caput (kepala), cervix (leher), truncus (badan), dan cauda (ekor). Sistem pencernaan burung merpati terdiri dari mulut, eosophagus, empedal, usus halus, usus besar, rectum, dan kloaka. Sistem pernafasan burung merpati terdiri dari hidung, trakea, faring, bronkus, dan paruparu.

3.2.

Saran

Bagi Anda yang ingin melaksanakan Praktikun Anatomi, kami sarankan agar sebaiknya Anda mempersiapkan materinya dengan sebaik mungkin. Jika Anda menggunakan burung merpati sebagai objek pengamatan, gunakanlah burung merpati yang berukuran besar agar organ-organ yang akan diteliti tampak lebih jelas.

35

DAFTAR PUSTAKA

Jasin, M. 1989. Sistematika Hewan Vertebrata dan Invertebrata. Sinar Wijaya, Surabaya. Brotowidjoyo, D.M. 1993. Zoologi Umum. Erlangga, Jakarta Djuhanda, T. 1982. Pengantar Anatomi Perbandingan Vertebrata I. Amrico, Bandung. Radiopoetro. 1977. Zoologi. Erlangga, Jakarta. Villee, Walker, Barnes. 1988. General Zoology 6th Edition. W. B. Saunders Company, London.

36

BAB I

MATERI DAN METODE

Praktikum biologi dengan materi Pertumbuhan dan Perkembangan organisme dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 7 November 2012, Pukul 11.00– 13.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

1.1. Materi

Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum mengenai pertumbuhan dan perkembangan organisme ini antara lain media tanam yang berupa kapas yang dibasahi air, biji jagung dan kacang tanah, polybag atau pot sebagai tempat menanam jagung dan kacang tanah, pengaris atau meteran yang berfungsi untuk mengukur tinggi tanaman, serta label untuk menunjukkan umur tanaman tersebut.

1.2. Metode

Praktikum biologi ini dilaksanakan untuk mengetahui proses pertumbuhan dan perkembangan pada organisme yaitu dengan metode mengukur tinggi pada tanaman jagung dan pada tanaman kacang tanah, mengukur diameter tanaman jagung dan kacang tanah, menghitung jumlah daun jagung dan kacang tanah, mengukur panjang tanaman jagung dan tanaman kacang tanah, serta mengukur panjang akar jagung dan kacang tanah. Cara kerja yang pertama mengisi 2 polybag atau pot dengan kapas sebagai media tanam, kemudian basahi dengan air.

37

Pada minggu pertama menanam 2 hingga 3 biji jagung pada polybag 1, dan melakukan hal yang sama pada biji kacang tanah. Pada minggu kedua menanam biji jagung dan kacang tanah dengan jumlah yang sama dan dengan perlakuan yang sama pada polybag 2. Pada minggu ketiga menanam lagi biji jagung dan kacang tanah pada polybag 3 dengan perlakuan yang sama. Dan pada minggu keempat menanam biji jagung dan kacang tanah dengan perlakuan yang sama. Pada setiap polybag mendapatkan perlakuan yang sama dan pada lingkungan yang samayaitu yang tidak terkena sinar matahari secara langsung. Kemudian melakukan penyiraman setiap hari pada masing-masing polybag dengan air secukupnya untuk menghindari kekeringan pada media tanam. Setelah minggu keempat, bongkar semua tanaman dan bersihkan dari tanah yang menempel pada masing-masing tanaman. Kemudian mengamati panjang tanaman, panjang akar, tinggi tanaman, jumlah daun, serta diameter batang pada setiap minggunya.

38

BAB II

HASIL DAN PEMBAHASAN

2.1. Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman Jagung

Berdasarkan hasil praktikum pada pertumbuhan dan perkembangan didapatkan hasil sebagai berikut :

Minggu I

Minggu II

Minggu III

Minggu IV

Sumber : Data Primer Praktikum Biologi 2012. Ilustrasi 21. Pertumbuhan dan Perkembangan pada Tanaman Jagung

Tabel 1.Hasil Pengamatan Tanaman Jagung Panjang Tinggi Jumlah Tanaman Tanaman Daun (cm) (cm) (helai) 1 minggu 18 11 3 2 minggu 34,5 23 4 3 minggu 60 35,5 6 4 minggu 61 38 10 Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Umur Diameter (cm) 0,22 0,21 0,35 0,49 Panjang Akar (cm) 7 11,5 24,5 23

Ilustrasi 22. Tabel Hasil Pengamatan Tanaman Jagung

39

70 (cm)

70 (helai)

60

60

61

60

50 50

Jumlah daun 40 40 38 34.5 30 Diameter batang 35.5 30 Panjang akar Tinggi tanaman Pajang tanaman

24.5 23
20

23

20

18
10 10 11 7 3 0 4 11.5 10 6

0.49 0 0.35 0.22 0.21 Minggu 1 Minggu 2 Minggu 3 Minggu 4 Grafik 1. Grafik Pertumbuhan dan Perkembangan pada Jagung 40

Berdasarkan hasil praktikum biologi pertumbuhan dan perkembangan dapat diketahui bahwa tanaman jagung yang ditanam pada minggu pertama hingga minggu keempat perubahan yang terjadi dari pertumbuhan dan perkembangan terlihat sangat jelas.Pada umur 1 minggu panjang tanaman 18 cm dan terus bertambah panjangnya, pada minggu ke 2 panjangnya mencapai 34,5 cm, pada minggu ketiga bertambah menjadi 60 cm dan terus bertambah hingga minggu keempat mencapai 61 cm. Pertambahan tinggi tanaman jagung pada minggu pertama adalah 11 cm dan pada minggu kedua tingginya bertambah menjadi 23 cm, minggu ketiga tingginya semakin bertambah hingga mencapai 35,5 cm dan pada minggu keempat tingginya mencapai 38 cm, dari minggu pertama hingga keempat pertumbuhan dan perkembangan pada diameter juga terus bertambah, yang semula pada minggu pertama diameternya batangnya 0,22 cm kemudian turun menjadi 0,21 cm pada minggu kedua, pada minggu ketiga 0,35 cm dan pada minggu keempat mencapai 0,49 cm. Menurut Champbell (2002) hal itu dikarenakan sel terus membelah dan berdiferensiasi dan merupakan akibat dari aktivitas meristem lateral. Panjang akar tanaman jagung dari minggu pertama hingga keempat juga terus bertambah panjang.Jika pada minggu pertama panjang akar 7 cm, minggu kedua bertambah hingga mencapai 11,5 cm, pada minggu ketiga panjang akar mencapai 24,5 cm dan pada minggu keempat panjangnya tidak bertambah tetapi menurun menjadi 23 cm. . Hal ini dibuktikan oleh pernyataan Salisbury dan Cleon (2002) yang menyatakan bahwa pertambahan ukuran mudah dirancukan dengan pembelahan sel di meristem, karena pada ujung akar dan daerah ujung tajuk (apeks) mempunyai meristem.Pertumbuhan dan

41

perkembangan juga terjadi pada daun jagung. Pada minggu pertama jumlah daun jagung 3 helai, pada minggu kedua jumlah daunnya tumbuh menjadi 4 helai.Pada minggu ketiga jumlah daun tetap yaitu 6 helai dan minggu keempat mengalami kenaikan yaitu tumbuh menjadi 10 helai. Hal ini sesuai dengan pendapat Champbell (2002) yang menyatakan bahwa pertumbuhan dan perkembangan tidak selalu diindentikkan dengan jumlah yang terus bertambah karena pada pertumbuhan dan perkembangan dipengaruhi oleh factor hormon yang mempengaruhi pemanjangan, dan pembelahan sel. Hal ini dipertegas oleh pendapat Salisbury dan Cleon (2002) yang menyatakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan adalah faktor intern dan ekstern.

2.2. Pertumbuhan dan Perkembangan pada Kacang Tanah

Berdasarkan hasil praktikum pada pertumbuhan dan perkembangan di dapatkan hasil sebagai berikut :

Minggu I

Minggu II

Minggu III

Minggu IV

Sumber : Data primer Praktikum Biologi, 2012 Ilustrasi 23. Pertumbuhan dan Perkembangan Kacang Tanah

42

Tabel 2.Hasil Pengamatan pada Tanaman Kacang Tanah Panjang Tinggi Jumlah Tanaman Tanaman Daun (cm) (cm) (helai) 1 minggu 11,5 7,5 8 2 minggu 25 21 16 3 minggu 29 24 20 4 minggu 34 23,5 20 Sumber : Data Primer Praktikum Biologi, 2012. Umur Diameter (cm) 0,22 0,21 0,24 0,15 Panjang Akar (cm) 4 4 5 10,5

Ilustrasi 24. Tabel Hasil Pengamatan Tanaman Kacang Tanah 40 40 (cm) 35 (helai) 35 34 30

30

29 25

25

25 24 23.5

Jumlah daun Pajang tanaman

20

21

20

20

20

Tinggi tanaman Panjang akar

15 11.5

16

15

Diameter batang

10
8 7.5 5 4 4 5

10.5 10

5

0

0.24 0.22 0.21 0.15 0 Minggu 1 Minggu 2 Minggu 3 Minggu 4 Grafik 2. Grafik Pertumbuhan dan Perkembangan pada Kacang Tanah

43

Berdasarkan hasil praktikum biologi pertumbuhan dan perkembangan tanaman kacang tanah, kita dapat melihat pertumbuhan dari sebuah biji yang pada tahapan awalnya biji tersebut mengalami perkecambahan atau tumbuh tunas diantara kedua keping bijinya. Pada minggu pertama panjang tanaman pada kacang tanah 11,5 cm dan pada minggu kedua panjangnya bertambah menjadi 25 cm, begitu pula pada minggu ketiga panjangnya menjadi 29 cm dan pada minggu keempat panjangnya semakin bertambah hingga mencapai 34 cm. Dari minggu keminggu panjang kacang tanah mengalami pertambahan panjang yang disebabkan oleh pembelahan pada sel-selnya. Hal ini sesuai dengan pendapat Istamar (2003) yang menyatakan bahwa pertambahan jumlah sel terjadi karena adanya pembelahan mitosis. Pertumbuhan dan perkembangan juga terjadi pada tinggi tanaman yang pada minggu pertama 7,5 cm, pada minggu kedua tingginya justru menjadi 21 cm dan pada minggu ketiga mengalami pertambahan menjadi 24 cm dan pada minggu terakhir menurun mencapai 23,5 cm. Pada pertumbuhan dan perkembangan suatu tanaman dapat dipengaruhi oleh faktor dari dalam tanaman maupun faktor dari luar tanaman (lingkungan). Hal ini sesuai dengan pernyataan Salisbury dan Cleon (2002) yang menyatakan bahwa pertumbuhan dan perkembangan dapat dipengaruhi oleh lingkungan. Hal ini dipertegas oleh pendapat Istamar (2003) yang menyatakan bahwa faktor lingkungan juga mempengaruhi terjadinya proses perkembangan, antara lain nutrisi yang terdiri dari senyawa kimia dan diperlukan sebagai sumber energi, air dibutuhkan sebagai pelarut dan media dalam reaksi kimia didalam tubuh, cahaya berpengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan tubuh tumbuhan. Pada diameter kacang

44

tanah terjadi penurunan, jika pada minggu pertama diameter tanaman 0,22 cm, pada minggu kedua diameternya menurun menjadi 0,21 cm dan pada minggu ketiga diameternya mengalami kenaikan yaitu menjadi 0,24 cm dan pada minggu keempat mengalami penurunan yaitu menjadi 0,15 cm. Panjang akar kacang tanah dari minggu pertama hingga keempat selalu mengalami pertumbuhan yaitu pada minggu pertama panjangnya 4 cm, dan pada minggu kedua tetap 4 cm. pada minggu ketiga bertambah menjadi 5 cm dan terus bertambah hingga minggu keempat menjadi 10,5 cm. Hal ini sesuai dengan pernyataan Salisbury dan Cleon (2002) yang menyatakan bahwa pertumbuhan selanjutnya akar primer kecambah dan akar cabangnya membutuhkan aktifitas meristem apikal. Pertumbuhan dan perkembangan jumlah daun pada kacang tanah pada minggu pertama jumlah daun 8 helai. Pada minggu kedua menjadi 16 helai. Pada minggu ketiga mengalami pertambahan menjadi 20 helai. Pada minggu keempat daun tidak mengalami pertambahan atau tetap yaitu 20 helai.

45

BAB III

KESIMPULAN DAN SARAN

3.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil praktikum pada pertumbuhan dan perkembangan dapat disimpulkan bahwa pertumbuhan dan perkembangan organism merupakan hasil dari pembelahan sel, pembesaran sel serta diferensiasi sel. Proses pertumbuhan dan perkembangan tanaman jagung dan kacang tanah khususnya dari waktu kewaktu mengalami perubahan tumbuh tanaman apabila dilihat dari

bertambahnya tinggi, jumlah daun, diameter akar dan batang pada tanaman. Pertumbuhan dan perkembangan tanaman tersebut dipengaruhi oleh faktor dari luar maupun dari dalam.Faktor dari dalam berupa hormon sedang faktor dari luar yaitu gen, cahaya matahari, suhu udara, kelembaban udara, tanah, nutrisi dan air.

3.2. Saran Dalam pelaksanaan praktikum sebaiknya para praktikan benar – benar memperhatikan semua bahan yang akan digunakan untuk praktikum. Mulai dari pemilihan bibit jagung dan kacang tanah yang akan ditanam dan cara

pemeliharaannya sehingga biji – biji jagung dan kacang tanah dapat tumbuh dengan baik. Dan dalam pengukuran harus dilakukan dengan teliti dan cermat sehingga data yang dihasilkan lebih akurat.

46

DAFTAR PUSTAKA

Champbell. N A. 2002.Biologi Jilid 2. Erlangga, Jakarta. Champbell. N A. 2003.Biologi Jilid 3. Erlangga, Jakarta. Syamsuri, Istamar. 2003. Biologi. Jakarta, Erlangga. Salisbury, Frank B dan Cleon W Ross. 2002. Fisiologi Tumbuhan Jilid III. Institut Teknik Bandung, Bandung.

47

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful