P. 1
fosil

fosil

|Views: 173|Likes:
Published by kobah1805
fosil
fosil

More info:

Published by: kobah1805 on Dec 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/16/2013

pdf

text

original

1

PENDAHULUAN Evolusi merupakan proses perubahan struktur tubuh makhluk hidup yang berlangsung sangat lambat dan dalam kurun waktu yang sangat lama. Evolusi berjalan terus sepanjang masa. Evolusi menyebabkan adanya keanekaragaman makhluk hidup. Teori-teori ilmiah terbaru sering mendorong banyak kontroversi. Kontroversi ini mempunyai pengaruh bermanfaat pada kemajuan ilmiah, karenanya para ilmuan dengan pandangan-pandangan yang berbeda bekerja secara intensif untuk menemukan bukti-bukti yang dapat mendukung ide-ide mereka. Teori evolusi organik dan teori seleksi alam (natural selection) Darwin melandasi setiap aktivitas mereka. Sebagai ilmuan, mereka berusaha mencari data-data yang dapat mendukung ataupun dapat membuktikan bahwa teori-teori terdahulu itu mungkin saja tidak benar. Bukti-bukti ilmiah tertentu yang lebih dari 100 tahun terakhir mendukung pemikiran Darwin, dan merupakan bagian-bagian khusus dari ilmu biologi antara lain: (1) bukti biogeografi, (2) bukti paleontologi, (3) bukti anatomi perbandingan, (4) bukti perbandingan embriologi, dan (5) bukti molekuler. Beberapa prinsip yang digunakan Darwin yang dianggap dapat memberikan petunjuk adanya evolusi antara lain adanya variasi di antara individuindividu dalam satu keturunan, adanya pengaruh penyebaran geografi, ditemukannya fosil-fosil diberbagai lapisan batuan bumi yang menunjukkan adanya perubahan secara berangsur-angsur, adanya homology antara organ system pada makhluk hidup, adanya data sebagai hasil studi mengenai komparatif perkembangan embrio. A. Bukti Anatomi Perbandingan Pendekatan untuk menginterpretasi bukti-bukti paleontologi adalah anatomi perbandingan. Para ahli anatomi perbandingan mencoba menemukan persamaan-persamaan dan perbedaan-perbedaan antara struktur dasar

(fundamental structure) organisme hidup. Mereka mempelajari bentuk-bentuk struktur dasar setiap kelompok organisme. Sebagai contoh, semua hewan vertebrata memiliki struktur dasar yang sama, yakni: suatu kerangka utama penyanggah tengkorak dan tulang belakang; tulang rusuk yang melindungi jantung dan paru-paru, tertancap pada tulang belakang; sepasang organ tambahan;

1

2

dan sistem peredaran darah, pernafasan atau respirasi, pencernaan, pengeluaran yang sama. Menurut Widodo, Lestari, U., Amin, M., (2003), semua kesamaan tersebut menunjukkan bahwa organ tersebut berasal dari struktur yang sama yang dikenal dengan istilah homolog. Sedangkan apabila suatu organ memiliki Kesamaan fungsi namun berbeda asalnya disebut dengan analog. Homologi adalah struktur dasar sama yang diturunkan secara genetik dari nenek moyang yang umum tetapi kemudian memiliki fungsi yang berbeda. Suatu contoh homologi yang baik adalah tulang lengan depan vertebrata (Gambar 2.5). Semua vertebrata seperti burung, ikan paus, dan manusia mempunyai struktur dasar tulang lengan depan yang sama kemudian melewati proses perubahan (evolusi) dari nenek moyang yang umum, kemudian menampilkan fungsi yang berbeda (Frida, 2006).

Gambar Struktur Homologi pada beberapa vertebrata. Semua tetrapod moderen mempunyai pentadactyl dasar (lima digit) struktur lengannya. Misalnya, forelimb pada burung, manusia, ikan paus, dan kelelawar, semuanya mempunyai struktur dasar yang sama, tetapi mempunyai fungsi yang berbeda (Ridley, 1996).

Analogi adalah menunjukkan fungsi yang sama, tetapi mempunyai struktur dasar yang berbeda. Misalnya sayap burung dengan sayap serangga mempunyai fungsi yang sama tetapi struktur dasarnya berbeda. Burung mempunyai kerangka tulang sayap sedangkan serangga mempunyai sayap yang tersusun dari lapisan kitin yang keras, tetapi keduanya berfungsi untuk terbang (Frida, 2006).

3

Anatomi perbandingan yang juga diidentifikasi yakni struktur vestigial. Struktur vestigial adalah struktur-struktur tertentu yang tidak berkembang terus pada beberapa organsime, tetapi dalam perkembangan selanjutnya berfungsi lain. Gagasan organ vestigial kali pertama dikemukakan sekitar seabad yang lalu. Menurut para evolusionis, di dalam tubuh sebagian makhluk hidup, terdapat sejumlah organ yang tak berfungsi. Organ-organ ini telah diwarisi dari moyang dan secara bertahap menjadi vestigial (kehilangan manfaat) karena jarang dipakai. Ketika adaptasi terjadi melalui modifikasi perlahan pada stuktur yang telah ada, struktur dengan organisasi internal dapat memiliki fungsi yang sangat berbeda pada organisme terkait. Ini merupakan akibat dari stuktur leluhur yang diadaptasikan untuk berfungsi dengan cara yang berbeda. Ciri-ciri anatomi idiosinkratik lainnya adalah tulang pada pergelangan panda yang terbentuk menjadi "ibu jari" palsu, mengindikasikan bahwa garis keturunan evolusi suatu organisme dapat membatasi adaptasi apa yang memungkinkan (Gonzaga, 2009).

Gambar Organ vestigial pada manusia yang berupa umbai cacing (apendiks vermiformis) (Anonim, 2010)

Selama adaptasi, beberapa struktur dapat kehilangan fungsi awalnya dan menjadi struktur vestigial. Struktur tersebut dapat memiliki fungsi yang kecil atau sama sekali tidak berfungsi pada spesies sekarang, namun memiliki fungsi yang jelas pada spesies leluhur atau spesies lainnya yang berkerabat dekat. Struktur vestigial termasuk

rudimentasi, sayap pada mutan vestigial (Drosophila melanogaster) kekurangan penglihatan pada hewan-hewan penghuni gua, gigi geraham manusia, tulang ekor pada manusia (pada mamalia yang lain ekornya tumbuh memanjang) (Anonim, 2009).

4

B. Bukti Embriologi Perbandingan Kalau ditinjau dari perkembangan embrio pada hewan multiseluler, akan dijumpai kenyataan bahwa perkembangan mulai dari zigot menunjukan bentuk yang hampir sama. Misalnya perkembangan pada blastula, grastrula, namun dalam perkembangan selanjut-nya berbeda satu dengan yang lain sehingga bentuk dewasanya menjadi sangat berbeda. Contohnya perbedaan antara ikan, salamander, kura-kura, ayam, babi, sapi, kelinci dan mansuia sungguh sangat berbeda, namun semua dimulai dari blastula dan grastrula serta embrio yang hampir sama (Frida, 2006). Mengenai perkembangan embrio Karl von Baer, menyatakan bahwa: (a) sifat-sifat umum muncul paling awal kemudian diikuti sifat-sifat khusus; (b) perkembangan dimulai dari yang umum sekali, kemudian kurang umum, dan akhirnya ke sifat-sifat yang khusus; (c) hewan yang satu memisah secara progresif dari hewan yang lain; (d) dalam perkem-bangannya hewan-hewan multiseluler bentuk embrionya sama, tetapi kemudian pada saat dewasa bentuknya menjadi berbeda-beda.
Informasi dari perbandingan pertumbuhan dapat dicontohkan dari adanya celah insang pada embrio vertebrata. Celah-celah insang pada ikan dewasa akan tumbuh menjadi insang, sedangkan pada reptilia, aves, dan mamalia dewasa tidak tumbuh insang kecuali pada beberapa amphibia (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003). Hal ini dapat dijelaskan dengan gambar sketsa perbandingan embrio yang menunjukkan adanya homologi.

Gambar Perkembangan embrio vertebrata. Semua vertebrata memiliki celah-celah insang embrional (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003).

pada stadium

5

C. Bukti Biogeografi Biogeografi adalah mempelajari distribusi geografi dari tanaman dan hewan. Kesimpulan mendasar dari studi biogeografis memperlihatkan bahwa suatu spesies baru muncul pada satu tempat dan kemudian menyebar menuju keluar dari titik atau tempat asal. Beberapa spesies kemudian menjadi lebih luas distribusinya, tetapi mereka tidak dapat melewati barier-barier alami yang terpisah daerah biogeografis yang besar. Oleh karena itu, meskipun lingkungan hidup sesungguhnya identik pada daerah biogeografis berbeda, jarang ditempati oleh spesies yang sama (Frida, 2006). Contoh bukti biogeografi nyata yang telah diteliti oleh para ilmuwan adalah burung finch. Burung finch (satu genus dengan burung pipit) di Kepulauan Galapagos yang dulu dipakai Charles Darwin untuk mengembangkan teori evolusi, kini terbukti cocok dengan teori itu mereka memang berevolusi (Schmid, 2006). Beragam burung Finch yang ditemukan di Kepulauan Galapagos ini diduga berasal dari nenek moyang yang sama. Burung Finch diduga mengalami isolasi geografis sehingga sekarang ini ditemukan burung finch dengan berbagai macam bentuk paruh. Bentuk paruh disesuaikan dengan cara memperoleh makanannya. Perbedaan bentuk paruh ini diduga sebagai salah satu reaksi adaptasi terhadap habitat yang berbeda-beda. Burung Finch yang berukuran sedang yang diteliti Darwin, ternyata perlahan-lahan memperkecil paruhnya untuk mendapatkan aneka jenis biji-bijian. Perubahan ini mulai terjadi sekitar duapuluh tahun setelah kedatangan burung pesaing mereka yang berukuran lebih besar, dan memperebutkan sumber makanan yang sama. Perubahan ukuran paruh menunjukkan bahwa spesies yang berkompetisi untuk mendapatkan makanan dapat mengalami evolusi. Berikut ini gambar sketsa dari burung beberapa finch yang mempunyai perbedaan bentuk morfologi dan anatomi pada paruh.

6

Gambar Perbandingan bentuk paruh burung Finch secara anatomi (a) dan (b) morfologi (Anonim, 2009)

Grant telah mempelajari burung-burung Finch di Kepulauan Galapagos selama beberapa puluh tahun dan pada mulanya bermaksud meneliti perubahanperubahan yang terjadi ketika beradaptasi dengan kekeringan yang turut pula mengubah jenis makanan yang tersedia di sana. Menurut Robert C. Fleischer, pakar genetika di Smithsonian National Museum of Natural History and National Zoo dalam Schmid (2006), jarang ilmuwan bisa mendokumentasikan perubahanperubahan yang muncul dari hewan menanggapi kompetisi di alam. Lebih banyak mereka mengamati ketika satwa masuk ke habitat yang baru atau perubahan iklim dan perilaku untuk menemukan sumber makanan baru. Dalam teori evolusi Darwin, perubahan itu dikenal dengan istilah character displacement, yang terjadi ketika seleksi alam yang menghasilkan perubahan pada generasi berikutnya. Adaptasi dari burung Finch ini merupakan struktur atau perilaku yang bertujuan meningkatkan fungsi organ tertentu, yang menyebabkan organisme menjadi lebih baik dalam bertahan hidup dan bereproduksi. Variasi burung Finch yang ada saat ini mempunyai beragam bentuk paruh yang disesuaikan dengan cara hidupnya. Hal ini jelas diakibatkan oleh kombinasi perubahan acak dalam skala kecil pada sifat organisme secara terus menerus yang diikuti oleh seleksi alam varian yang paling cocok terhadap

7

lingkungannya. Dengan demikian homologi paruh pada beragam variasi burung finch dapat dijadikan sebagai salah satu bukti adanya evolusi, dan burung Finch merupakan contoh fosil hidup adanya evolusi (Schmid, 2006).

D. Bukti Paleontologi Fosil (dalam bahasa Latin: fossa yang berarti "menggali keluar dari dalam tanah" ) adalah sisa-sisa atau bekas-bekas makhluk hidup yang menjadi batu atau mineral. Fosil merupakan makhluk hidup atau sebagian dari makhluk hidup yang tertimbun oleh tanah, pasir, lumpur dan akhirnya membatu, atau kadang-kadang hanya bekas-bekas organisme. Pada umumnya fosil yang telah ditemukan terdapat dalam keadaan tidak utuh, yaitu hanya merupakan suatu bagian atau beberapa bagian dari tubuh makhluk hidup. Hancurnya tubuh makhluk hidup yang telah mati disebabkan karena pengaruh air, angin, bakteri pembusuk, hewan-hewan pemakan bangkai dan lain-lain. Fosil-fosil dapat ditemukan diberbagai macam lapisan bumi, sehingga penentuan umumnya didasarkan atas umur lapisan yang paling dalam, mempunyai umur yang lebih tua sedangkan umur fosil yang ditemukan yang lebih atas mempunyai umur yang lebih muda. Dengan membandingkan fosil-fosil yang ditemukan diberbagai lapisan bumi yaitu mulai dari sederetan fosil-fosil yang telah ditemukan dalam lapisan batuan bumi dari yang tua sampai ke yang muda menunjukkan ada perubahan yang terjadi secara berangsur-angsur maka dapat disimpulkan bahwa fosil merupakan petunjuk adanya evolusi (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003). Fosil merupakan catatan sejarah penting sebagai petunjuk adanya evolusi. Dengan membandingkan struktur tubuh hewan masa lampau yang telah menjadi fosil dengan hewan sekarang dapat disimpulkan bahwa keadaan lingkungan di masa lampau berbeda dengan sekarang. Tokoh yang mempelajari fosil dan hubungannya dengan evolusi adalah: a) Leonardo da Vinci (Italia 1452-1519). Orang yang pertama kali berpendapat fosil merupakan bukti adanya makhluk hidup di masa lampau. b) George Cuvier (Perancis 1769-1832) merupakan ahli anatomi perbandingan. Ia mengadakan studi perbandingan antara fosil-fosil dari berbagai lapisan bumi dan makhluk hidup yang ada sekarang. Cuvier menyimpulkan bahwa pada

8

masa tertentu telah diciptakan makhluk-makhluk hidup yang berbeda dari masa ke masa. Setiap masa diakhiri kehancuran alam. Paham ini dikenal dengan kataklisma. c) Darwin mengatakan bahwa makhluk hidup pada lapisan bumi tua mengadakan perubahan bentuk untuk menyesuaikan diri dengan lapisan bumi yang lebih muda. Oleh sebab itu, fosil pada lapisan bumi muda berbeda dengan fosil di lapisan bumi tua (Anonim, 2009). Fosil jarang ditemukan dalam keadaan lengkap (utuh), umumnya merupakan suatu bagian atau beberapa bagian tubuh makhluk hidup. Faktor-faktor yang menyebabkan jarang ditemukan fosil dalam keadaan lengkap, yaitu: 1) Terjadinya lipatan batuan bumi; 2) Pengaruh air, angin, dan bakteri pembusuk; 3) Hewan pemakan bangkai; 4) Jenis organisme, ada organisme yang tidak mungkin menjadi fosil, misalnya amoeba; (Anonim, 2010) Keadaan lingkungan yang tidak memungkinkan suatu bagian tubuh organisme menjadi fosil. Untuk menjadi fosil, sisa-sisa hewan atau tanaman ini harus segera tertutup sedimen. Proses Pembentukan fosil disebut dengan fosilisasi.

Fosilisasi Fosilisasi merupakan proses penimbunan sisa-sisa hewan atau tumbuhan yang terakumulasi dalam sedimen atau endapan-endapan baik yang mengalami pengawetan secara menyeluruh, sebagian ataupun jejaknya saja. Terdapat beberapa syarat terjadinya pemfosilan yaitu antara lain: 1. Organisme mempunyai bagian tubuh yang keras 2. Mengalami pengawetan 3. Terbebas dari bakteri pembusuk 4. Terjadi secara alamiah 5. Mengandung kadar oksigen dalam jumlah yang sedikit 6. Umurnya lebih dari 10.000 tahun yang lalu (Anonim, 2010).

9

Fosil hidup Istilah "fosil hidup" adalah istilah yang digunakan suatu spesies hidup yang menyerupai sebuah spesies yang hanya diketahui dari fosil. Beberapa fosil hidup antara lain ikan coelacanth, burung Finch dan pohon ginkgo. Fosil hidup juga dapat mengacu kepada sebuah spesies hidup yang tidak memiliki spesies dekat lainnya atau sebuah kelompok kecil spesies dekat yang tidak memiliki spesies dekat lainnya. Contoh dari kriteria terakhir ini adalah nautilus (Anonim, 2009).

Tempat penemuan fosil Kebanyakan fosil ditemukan dalam batuan endapan (sedimen) yang permukaannya terbuka. Batu karang yang mengandung banyak fosil disebut fosiliferus. Tipe-tipe fosil yang terkandung di dalam batuan tergantung dari tipe lingkungan tempat sedimen secara ilmiah terendapkan. Sedimen laut, dari garis pantai dan laut dangkal, biasanya mengandung paling banyak fosil (Anonim, 2010).

Proses terbentuknya fosil Fosil terbentuk dari proses dari proses penghancuran peninggalan organisme yang pernah hidup. Hal ini sering terjadi ketika tumbuhan atau hewan terkubur dalam kondisi lingkungan yang bebas oksigen. Fosil yang ada jarang terawetkan dalam bentuknya yang asli. Dalam beberapa kasus, kandungan mineralnya berubah secara kimiawi atau sisa-sisanya terlarut semua sehingga digantikan dengan cetakan.

Pemanfaatan fosil Fosil penting untuk memahami sejarah batuan sedimen bumi. Subdivisi dari waktu geologi dan kecocokannya dengan lapisan batuan tergantung pada fosil. Organisme berubah sesuai dengan berjalannya waktu dan perubahan ini digunakan untuk menandai periode waktu. Sebagai contoh, batuan yang mengandung fosil graptolit harus diberi tanggal dari era paleozoikum. Persebaran

10

geografi fosil memungkinkan para ahli geologi untuk mencocokan susunan batuan dari bagian-bagian lain di dunia. 1. Fosil tumbuhan Salah satu fosil tumbuhan yang pernah ditemukan adalah Archaefructus liaoningensis yang berusia 140 juta tahun. Struktur fosil ini mirip daun dan pada fosil tersebut mengandung minyak tumbuh-tumbuhan. Minyak ini merupakan suatu ciri khas yang hanya dimiliki tanaman berbunga. Jika dilihat dari fosil yang terekam dalam lapisan-lapisan sedimen di kerak Bumi, fosil tumbuh-tumbuhan tertua tercatat berusia 425 juta tahun, yang ditunjukkan dengan keberadaan fosil fern, fir, conifer dan beberapa varietas tumbuhan purba yang lain. Sementara di masa 130 juta tahun silam tumbuhan berbunga mulai mewarnai permukaan Bumi. Di antara dua masa itu tidak diketahui secara pasti bagaimana tumbuhan yang lebih tua mampu berevolusi membentuk

tumbuhan berbunga. Charles Darwin menjumpai fenomena ini sejak abad 19 lalu (Smunsa, 2001). Sejak itu berbagai kemungkinan diungkapkan, namun permasalahan ini masih kontroversial hingga sekarang. Di kalangan ilmuwan, fenomena ini dikenal sebagai salah satu misteri Darwin.

Oleanane Gambar disamping merupakan rumus bangun molekul oleanane yang berhasil dideteksi Moldowan dan rekan-rekannya dari deposit sedimen berminyak yang berusia ratusan juta tahun. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh tim geologi Amerika, penelitian ini didasarkan pada sebuah senyawa organik yang dinamakan

11

oleanane, yang acap ditemukan pada fosil-fosil tumbuhan. Hal ini merupakan langkah maju. Selama ini kerja para palentolog terbatas pada anatomi tumbuhan purba yang tercetak dalam fosil secara detil, bukan pada molekul pembentuk (oleanane), kata Bruce Runnegar, profesor palentologi di University California of Los Angeles. Oleanane merupakan senyawa organik yang diproduksi oleh berbagai macam tumbuhan dan berfungsi sebagai bagian dari mekanisme pertahanan tumbuhan terhadap serangan serangga, jamur dan berbagai aktivitas mikroba lainnya. Namun senyawa ini tidak dijumpai pada beberapa tumbuhan seperti pinus. Gambar di samping merupakan sebuah fosil tumbuhan purba berbunga (kiri) dan tumbuhan berbunga saat ini (Hanman's Fossils dalam Tim Smunsa, 2001). Tim geologi yang dipimpin oleh Moldowan dan koleganya mempelajari sedimen-sedimen berumur Permian yang mengandung sisa-sisa tumbuhan purba yang dikenal sebagai gigantopterids. Dalam lapisan sedimen yang sama pula ditemukan oleanane. Hal ini memperlihatkan bahwa gigantopterids pun memproduksi oleanane, layaknya tumbuhan moderan pada saat ini. Dari sini biolog David W. Taylor dari Indiana University menyimpulkan bahwa tumbuh-tumbuhan berbunga telah ada jauh lebih awal. Penemuan ini cukup penting karena dalam waktu yang belum lama juga di daratan Cina ditemukan fosil gigantopterids yang lengkap dengan daun dan batangnya, yang sangat mirip jika dibandingkan dengan tumbuhan berbunga modern. Taylor memperkirakan bahwa gigantopterids dan tumbuhan berbunga mulai berevolusi dari tumbuhan yang lebih tua secara bersama-sama semenjak 250 juta tahun yang lalu. Penemuan ini sedang memasuki lapangan perdebatan ilmiah yang sesungguhnya. Namun di samping itu, Moldowan dan rekan-rekannya mencatatkan diri bahwa oleanane

12

dapatlah dijadikan sebagai fosil kimiawi yang penting untuk mempelajari sejarah kehidupan di muka Bumi (Tim Smunsa, 2001)

Fosil tanaman yang paling banyak ditemukan di bumi adalah sejenis pakupakuan (fern). Salah satu temuan di dinding tambang batubara berupa fosil tumbuhan sejenis pakis yang disebut pteridosperm yang memiliki daun selebar sekitar 6 centimeter. Hal ini ditemukan oleh para pekerja sebuah tambang batubara di Illinois, AS terkejut saat melihat lukisan di dinding tambang yang menggambarkan pemandangan masa lalu. Setelah mengebor emas hitam yang mereka inginkan, pada langit-langit gua bekas pengeboran terlihat jejak lumut, semak belukar, dan tumbuh-tumbuhan purba lainnya. Sebagaimana dilaporkan dalam sebuah jurnal Geologi edisi bahwa fosil vegetasi purba yang diperkirakan berumur 300 juta tahun memenuhi kawasan tambang hingga seluas 10 kilometer persegi. Ini merupakan fosil hutan terbesar yang pernah ditemukan. Menurut Dr. Howard Falcon-Lang seorang pakar kebumian dari Universitas Bristol yang menemukan situs tersebut menyatakan bahwa Para geolog mencoba menuruni sekitar seratus meter di bawah permukaan tanah dan menyusuri orong-lorong gelap gulita yang panjangnya beberapa kilometer dengan fosil hutan di langit-langitnya. Mereka menemukan jejak keragaman ekologi yang sangat kompleks. Jenis tumbuh-tumbuhan paling banyak ditemukan berupa sejenis pakis yang tingginya sekitar 4 meter dan membentuk

13

sub kanopi yang menaungi vegetasi di bawahnya. Namun, ada jenis paku-pakuan raksasa yang tingginya mencapai 40 meter dan ini merupakan temuan yang tak ternilai. Kenakeragaman hayati yang jelas terlihat dari kumpulan fosil tumbuhtumbuhan menjadi sumber informasi yang penting untuk mempelajari sejarah hutan purba. Menurut Scott, proses pembentukan fosil di wilayah ini sangat lain dan lebih dinamis dibandingkan kawasan lainnya. Epos Pennsylvania yang berlangsung antara 229-325 juta tahun lalu diperkirakan puncak periode pembentukan formasi batubara di wilayah tersebut. Deposit tambang dan fosil di Illinois itu mungkin terbentuk karena gempa besar yang menyebabkan kawasan tersebut lebih rendah dari permukaan laut. Hutan yang terendam air garam kemudian mati dan mulai tertutup endapan-endapan selama jutaan tahun sampai menjadi batubara (Enterpises, 2010). Biasanya, para ilmuwan mencari tahu sejarah kebumian dengan mengebor lapisan batuan secara vertikal dan mempelajari lapisan demi lapisan. Tapi, dengan temuan ini mereka dapat mempelajari satu periode kehidupan di Bumi secara rinci yang terekam dalam satu lapisan yang sangat luas.

2. Fosil Hewan Fosil Hewan paling banyak ditemukan daripada fosil tumbuhan. Fosil vertebrata banyak ditemukan diberbagai daerah, sedangkan fosil avertebrata sangat jarang ditemukan dipermukaan bumi. Hal ini karena pada umumnya anggota vertebrata tidak memiliki bagian tubuh yang keras. Namun demikian hal ini tidak menutup kemungkinan bahwa akan dapat ditemukan fosil dari

vertebrata. Faktor adanya bagain tubuh yang keras bukanlah satu-satunya penentu adanya fosil. Jika fosil terbentuk pada zaman es, maka pada tersebut masih terdapat bakteri pembusuk. Zaman es terjadi beberapa juta tahun yang lalu. Pada iklim yang dingin mayoritas bakteri sedang tidak aktif melakukan proses pembusukan. Fosil yang ditemukan pada umumnya berusia lebih dari 10.000 tahun. Dengan demikian maka fosil dari golongan Avertebrata yang hidup pada zaman es pada jutaan tahun yang lalu sangat mungkin untuk ditemukan. Berikut ini beberapa contoh fosil hewan yang pernah ditemukan oleh para arkeolog.

14

Gambar Fosil Hewan (Anonim, 2009)

15

Contoh Catatan Fosil yang Lengkap Data fosil untuk kelompok kuda dan primata cukup lengkap untuk dapat mendeskripsikan evolusi yang terjadi pada dua kelompok hewan tersebut. Namun demikian, selengkap-lengkapnya data fosil masih belum dapat menjelaskan secara detail apa yang terjadi pada masa silam. Dasar deskripsi evolusi kuda dan primata ini, para ahli menggunakan metode pendekatan dengan dengan membandingkan perubahan struktur dari makhluk hidup yang paling erat kaitannya dengan makhluk hidup sasaran. a) Evolusi Kuda Evolusi kuda merupakan suatu contoh klasik yang datanya cukup lengkap. Hal ini disebabkan oleh kuda hidup berkelompok dan berjumlah cukup besar, sehingga meninggalkan sejumlah besar fosil dari masa ke masa. Fosil kuda primitif ditemukan dalam jumlah besar pada jaman eosen yaitu ± 58 juta tahun yang lalu di Amerika Utara dan Eropa (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003).

Fosil kuda paling primitif dikenal dengan Eohippus. Ciri-ciri fosil
Gambar: Eohipus dengan panjang dideskripsikan sebagai berikut, kuda ini eohippus berdasarkan rangkanya dapat20 cm pada habitat semak

sebesar kucing atau kancil dan tingginya hanya sekitar 30 cm. Dari fosil struktur gigi diketahui bahwa eohippus adalah pemakan semak belukar, giginya berjumlah 22 pasang dengan gigi geraham yang terspesialisasi untuk menggiling makanan. Ukuran tubuh yang pendek sangat menguntungkan eohippus karena dapat menyelinap diantara semak belukar. Hal ini ditunjukkan pula oleh pola gigi yang sesuai untuk menggigit semak belukar dan bukan rumput. Kaki dengan beberapa jari ikut membantu dalam mengais dan menggali akar-akar yang lunak (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003). Pada masa berikutnya terjadi suatu perubahan pada permukaan bumi. Hutan menjadi berkurang dan timbul padang rumput yang luas. Padang rumput ini merupakan suatu biotop baru. Gigi yang sebelumnya cocok untuk merenggut

16

semak belukar, tidak diperlukan lagi. Kini diperlukan suatu gigi yang lebih lebar dan bermahkota email yang cukup tebal untuk menggigit dan mengunyah rumput. Gigi beremail sesuai untuk mengunyah rumput karena rumput mengandung kadar silikat yang tinggi. Gigi seri melebar dan pipih untuk menggigit rumput. Gigi premolar berubah bentuk menjadi molar. Gigi geraham melebar untuk menggantikan fungsi mengunyah menjadi menggiling. Perubahan gigi

mengakibatkan gigi bertambah lebar (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003). Panjang alat gerak diperlihatkan pada berrtambah panjangnya kaki, jumlah jari yang lebih sedikit yang disesuaikan untuk kehidupan padang rumput. Kaki depan terdiri dari empat jari dan satu jari mengalami rudimentasi, sedangkan kaki belakangnya mempunyai tiga jari dan dua jari mengalami rudimentasi. Bentuk jari tengah semakin panjang dan besar dibandingkan dengan jari moyangnya. Ujung jari setiap kaki ditutupi oleh kuku (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003).

Gambar Evolusi Kuda dimulai dariu 50 jtl dimulai pada era Eocence, Oligocence, Miocence, Pliocence, Pleistocence, dan bentuk dari kuda yang ada saat ini (Anonim, 2009).

17

Lebih jelasnya pada evolusi kuda terjadi perubahan sebagai berikut: a) Pertambahan dalam ukuran. Ukuran tubuh kuda bertambah mulai dari sebesar kancil menjadi sebesar kuda akutual sekarang. b) Pemanjangan kaki depan dan belakang. Kaki kuda yang relatif sebanding dengan tubuhnya seperti proporsi tubuh kucing atau anjing. c) Reduksi jari-jari lateral dan pembesaran jari tengah. Mula-mula jari kaki berjumlah ¾ buah, kemudian tereduksi menjadi satu jari saja. d) Punggung menjadi lurus dan datar. Punggung yang miring melekuk dengan bagian dada lebih tinggi menjadi datar. e) Gigi seri melebar. Gigi seri yang semula serupa gigi mamalia lainnya menjadi lebar dan pipih untuk menggigit rumput. f) Gigi premolar berubah bentuk menjadi molar. Gigi geraham melebar semua menggantikan fungsi menguyah menjadi menggiling. g) Pemanjangan dari tengkorak. Tengkorak memanjang untuk memperoleh bentuk kepala yang lebih ideal untuk menambah kecepatan berlari. h) Pertambahan mahktota gigi dengan pertumbuhan bagian email. Sesuai dengan fungsi dan jenis makanannya cara menggiling makanan mengakibatkan mahkota gigi aus. Untuk menanggulangi kerusakan gigi, maka bagian mahkota gigi cukup tebal untuk mengakomodasi keausan sampai kudanya berusia 5 tahun. i) Volume otak bertambah besar dan juga bertambah kompleks. j) Rahang bertambah lebar untuk mengakomodasi perubahan gigi (Frida, 2006). Eohippus sampai menjadi equus diperkirakan melalui tahapan Eohippus borealis  Orohippus Epihippus Mesohippus bairdi  Miohippus  Parahippus Pliohippus Equus (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003).

b) Evolusi Primata Evolusi primata merupakan salah satu contoh evolusi dengan data yang cukup lengkap. Teori evolusi yang hanya didasarkan atas adanya fosil tidak pernah dapat menerangkan dengan lengkap apa yang terjadi di masa lampau. Oleh karena itu untuk mempelajari evolusi suatu organisme, biasanya para ahli menggunakan data suatu organisme yang masih hidup hingga kini. Dalam hal ini,

18

yang dilakukan para ahli ialah melihat perubahan stuktur dari organismeorganisme yang paling erat hubungan kekerabatan dengan organisme sasaran yang diteliti. Dengan mengaitkan perubahan-perubahan suatu ciri, maka dapat ditarik kesimpulan mengenai apa yang terjadi pada masa silam. Dalam hal ini, digunakan pendekatan pada golongan primata. Salah satu definisi evolusi adalah merupakan suatu ilmu yang mempelajari perubahan yang berangsur-angsur menuju ke arah yang sesuai dengan masa dan tempat. Pada dasarnya evolusi tidak untuk membuktikan apakah suatu jenis berasal dari jenis yang lain. Memang menurut Darwin, suatu organisme berasal dari organisme lain. Tetapi pembuktian bahwa suatu jenis berasal dari jenis yang lain tidak pernah dapat dibuktikan. Yang dipelajari dalam evolusi adalah proses perubahannya. Primata muncul sekitar 70 juta tahun yang lalu seiring dengan punahnya dinosaurus. Ordo primata dibagi menjadi dua sub ordo, yakni Prosimian (meliputi lemur, tarsius, dll) dan Antropoid (kera, monyet, manusia). Prosimian yang dahulu mendominasi primata, sekarang semakin tersingkir dan akhirnya menjadi endemik beberapa daerah seperti Madagaskar. Dengan pemisahan garis filogenetik, maka cabang dari Anthropoidea ada 3, yaitu monyet, kera, dan Hominid (manusia). Monyet pertama muncul kira-kira 50 juta tahun lalu. Awal mulanya, monyet dunia baru muncul dari cabang primata kuno, dan belakangan monyet dunia lama berevolusi sebagai garis keturunan terpisah. Garis keturunan yang tersisa setelah pemisahan monyet disebut garis Hominoid. George Gaylord Simpson menyarankan pengelompokan garis itu ke superfamilia Hominoidea. Pengelompokan itu mencakup: Hylobatidae (kera kecil), Pongidae (kera besar), Hominidae (manusia). Fosil kera primitif yang pernah ditemukan kira-kira berusia 35 juta tahun dan dinamakan Aegyptopithecus, yakni “kera fajar”. Karena itu merupakan garis keturunan hominoid, maka kera tersebut adalah nenek moyang bersama kera dan manusia. Divergensi antara kera purba dan manusia diduga terjadi sekitar 7 atau 8 tahun yang lalu (Anonima, 2006).

19

Prosimian (tarsius)

Antropoid (kera)

Awal mulanya, primata mengadaptasikan kehidupan arboreal. Sendi bahu yang sangat fleksibel pada monyet dan kera memudahkan mereka untuk berayunayun dari pohon yang satu ke pohon yang lain. Tipe lokomosi seperti itu disebut brachiasi (dari kata Latin brachia/brachium untuk lengan). Modifikasi lainnya adalah pergeseran mata ke tengah wajah, sehingga citra dari kedua mata dapat menumpuk ditengah dan menghasilkan citra yang lebih baik. Kebanyakan primata memiliki pegangan tangan dan kaki yang kuat dan fleksibel. Namun, kemampuan itu telah tereduksi hampir seratus persen pada primata bipedal yang plantigrad, seperti manusia. Akan tetapi, hampir semua primata dari yang primitif sampai yang modern sekalipun, memiliki tangan dengan ibu jari yang dapat berputar. Hal ini sangat menguntungkan bukan saja untuk memegang objek, namun melakukan manipulasi dan modifikasi lingkungan. Apalagi, dengan perkembangan

neokorteks (cerebrum) yang amat pesat, hal ini memberikan peluang untuk perkembangannya. Bukti yang digunakan untuk mempelajari perubahan akan ditinjau dari banyak segi, yang dapat memberikan petunjuk mengenai apa yang terjadi pada masa lalu. Suatu sifat akan berevolusi sesuai dengan perkembangan waktu dan tempat. Dengan menggunakan data fosil dan organisme aktuil mempunyai semua sifat terevolusi. Analisis yang dilakukan pada primata primitive sampai dengan primata yang maju, yakni manusia memberikan gambaran sebagai berikut:

20

1. Perkembangan Primata primitif ke Primata maju

Hubungan antara tulang vertebra dan tengkorak mengalami perubahan yang berangsur-angsur menuju titik berat tengkorak. Mula-mula hubungan ini terdapat dibagian tepi menjadi tepat berada di bawah. Perubahan ini diikuti dengan perubahan cara berjalan dari empat kaki menjadi dua kaki. Sejalan dengan perubahan ini, maka otot leher menjadi lebih lemah, sedangkan panggul menjadi lebih penting dan kuat. Bentuk tengkorak yang memanjang dengan rahang besar, gigi yang kuat dan membentuk moncong menjadi bertambah pendek. Rongga hidung menjadi mengecil (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003).

Bola mata pada organisme non primata tidak mempunyai tulang yang meliputinya. Tetapi pada kera dan manusia, mata sudah sepenuhnya terlindung. Hal ini menunjukkan bahwa mata menjadi organ yang sangat penting. Selain itu, dapat pula dilihat bahwa mata yang menghadap ke samping, menjadi berangsur-angsur menghadap ke depan. Penglihatanpun berubah dari dua dimensi menjadi tiga dimensi, dan kemampuan melihat warna meningkat dari hitam putih untuk membedakan gelap dan terang menjadi mampu melihat hampir semua spectrum warna. Hal ini erat kaitannya dengan cara hidup dari malam hari menjadi siang hari. Selain itu, matapun diperlukan untuk melihat makan diantara ranting-ranting pohon, dan untuk menyelinap dengan mudah diantara hutan (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003).

Ujung jari bercakar berangsur-angsur berubah menjadi kuku. Hal ini terlihat bahwa tupai mempunyai cakar, sedangkan primata lebih lanjut mempunyai kuku yang tebal dan akhirnya manusia mempunyai kuku yang tipis. Cakar mula-mula digunakan untuk mengais mencari makan. Dengan berubahnya cara hidup dari hidup di tanah menjadi kehidupan arboreal, maka cakar menjadi mengganggu kemapuan bergerak dengan cepat di atas pohon. Kehidupan arboreal lebih membutuhkan kemampuan untuk memegang. Dengan demikian, terjadi pula perubahan cara memegang dengan

terbentuknya ibu jari dengan persendiaan yang lain daripada jari-jari yang lain. Hal ini erat kaitannya dengan timbulnya flora hutan sebagai habitat baru di

21

muka bumi. Cakar perlu untuk naik pohon, tetapi selalu terkait kalau pindah dari suatu tempat ke tempat lain. Selain itu, terjadi pula perubahan dari telapak tangan. Hal ini penting berkaitan dengan kemampuan untuk memegang yang terlihat pada kera, yang mempunyai “empat tangan”, bahkan pada kera Amerika Selatan, ekorpun dapat digunakan untuk memegang (Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003).

Kehidupan arboreal menyebabkan fungsi tangan lebih penting daripada kaki. Hal ini terlihat pada bangsa kerayang memilki tangan yang lebih panjang dan lebih kuat daripada kaki. Struktur ini penting untuk dapat berayun-ayun dan berpindah tempat. Dengan berubahnya permukaan bumi, maka jumlah hutan menjadi semakin sedikit. Selain itu, ditemukan primata besar yang tidak dapat ditunjang oleh hutan. Dengan demikian, primata mulai turun ke permukaan bumi. Akibatnya tangan menjadi kurang diperlukan sedangkan kaki diperlukan untuk mengejar mangsa dan menghindarkan diri dari predator
(Widodo, Lestari, U., Amin, M., 2003).

Volume otak mengalami perubahan pesat. Faktor ini sangat nyata terlihat pada golongan kera-manuasia. Australopithecus hanya mempunyai volume otak 600 cc, sedangkan manusia modern sekitar dua kali lebih besar. Data fosil menunjukkan bahwa fosil manusia lainnya mempunyai kisaran antara keduanya. Perubahan volume otak dapat pula dilihat pada perubahan dahi.

2. Data Fosil Evolusi Primata Bermacam-macam fosil primata seperti Mesopithecus, Miopithecus,dan Aegyptophitecus dari lapisan Oligosen; Parapithecus, Propliopithecus yang berbentuk seperti bajing, diperkirakan tidak mempunyai hubungan kekerabatan yang cukup erat dengan manusia. Fosil primata yang paling tua dan masih termasuk famili Homonidae adalah Dryopithecus, Limnopithecus,

Brahmapithecus, Sivapithecus, Pliopithecus, Oreopithecus, dan Proconsul yang dikenal sejak zaman Miosen. Dryopithecus dianggap berkerabat dengan bangsa beruk dan kera, sedangkan Proconsul, merupakan fosil Homidid tertua yang diduga berkerabat dengan gorilla dan simpanse. Fosil Brahmapithecus, dan Sivapithecus belum diketahaui kerabat dekatnya. Kemudian dikenal fosil Hominid yang lebih muda yakni Ramapithecus yang dianggap sebagai fosil yang erat

22

hubungannya dengan manusia. Fosil ini pada mulanya hanya sebuah tulang rahang. Namun kini pandangan tersebut berubah, karena penemuan baru telah meberikan pandangan yang lebih baik. Fosil ini ternyata identik dengan Dropithecus (Anonimb, 2006). Pada lapisan yang lebih muda, mulai dijumpai Paraustralopithecus aethiopicus, yang kemudian oleh para ahli yang beraliran progresif sekarang disebut Homo aethiopicus, Australopithecus (A. africanus, A. afarensis), Homo, Meganthropus palaeojavanicus (Homo mojokertoensis), dan Paranthropus (P. boisei, P. robustus). Kedua marga fosil terakhir dan Gigantopithecus adalah fosil manusia atau kera berukuran besar dan mungkin pantas dinamakan raksasa. Fosol-fosil yang menempati lapisan lebih atasa adalah Zinjanthropus, Homo habilis, Homo ergaster, Homo rudolfensis. Baru kemudian kita mengenal manusia purba, Homo erectus (Sinatropus, Pithecanthropus, Atlanthropus, Telanthropus, Eoanthropus dan Homo heidelbergensis). Fosil-fosil Hominid yang paling muda semuanya sudah dianggap sebagai Homo-sapiens (Swancombe, Steinheim, CroMagnon), dan Homo sapiens neaderthalensis (Homo soloensis, Homo rhodosiensis) (Anonimb, 2006).

3. Makhluk–makhluk pra-Homo sapiens Evolusi makhluk pra–Homo sapiens dapat digolongkan menjadi dua bagian besar, yakni: a) Evolusi pra-Homo sapiens berdasarkan hubungan kekerabatan manusia dengan hewan. Berdasarkan hubungan kekerabatan antara manusia dengan hewan, evolusiner pra-Homo sapiens secara garis besar mengalami 4 perkembangan, yakni:

Famili Tupaiidae Famili Tupaiidae merupakan ordo Primata, yakni golongan hewan pemakan serangga.

Famili Lemuroidae Famili ini merupakan Ordo Primata primitif termasuk di dalamnya adalah jenis binatang setelah kera. Misalnya Tarsius spectrum (binatang hantu), yang hidup di Indonesia (Kalimantan, Sulawesi, dan Sumatra), dan

23

Filipina. Jenis binatang tersebut mempunyai ekor panjang serta berkuku bukan cakar dengan kemampuan memanipulasi objek.
 

Famili Pongidae Famili Homonidae (Anonima, 2006).

b) Evolusi pra-Homo sapiens berdasarkan ditemukannya fosil Evolusi pra - Homo sapiens berdasarkan hasil penemuan fosil yang ditemukan di berbagai lapisan dunia. Berdasarkan fosil yang ditemukan diperkirakan kehidupan manusia dimulai lebih kurang 25 juta tahun lalu yang tersebar menjadi 3 zaman, yakni: 1. Zaman Miosin (25 – 10 juta tahun yang lalu)  Tahap pertama, yakni Plipithecus. Makhluk ini sepenuhnya bersifat kera, oleh karena itu dinamakan kera primitif. Tubuhnya kecil dan pendek. Kedua tangannya mungkin masih digunakan untuk bergelantungan di dahan pohon. Mereka belum dapat berjalan tegak. Diduga, kera primitif hidup 35 – 25 juta tahun yang lalu. Ditemukan oleh tim ekspedisi Universitas Yale di Fayum tahun 1961 (Anonimb, 2006).

 Tahap kedua, Proconsul, yakni kera purba yang hidup sekitar 25 -15 juta tahun yang lalu. Para ahli berpendapat bahwa makhluk ini tidak sepenuhnya bersifat kera; disebabkan pada muka, rahang, gig geliginya terdapat ciri yang ditafsirkan sebagai ciri manusia. Makhluk ini ditemukan di danau Victoria, dikatakan oleh seorang ahli: “Mungkinkah ini merupakan bisikan samar – samar pertama tentang makhluk hidup yakni

24

manusia”.

Proconsul

semakin

banyak

terkumpul

dan

semuanya

menunjukkan bahwa binatang ini muncul dengan berbagai ukuran yang berbeda – beda; ada yang sekecil simpanse dan ada yang menjadi sebesar gorilla. Tipe gorilla inilah yang menjadi nenek moyang gorilla modern
(Anonimb, 2006).

 Tahap ketiga, Dryopithecus, yakni kera raksasa yang hidup sekitar 15 – 10 juta tahun yang lalu. Makhluk ini sejenis Proconsul. Fosilnya ditemukan luas di Eropa, India, Cina, dan Afrika. Fosil ini belum lengkap untuk menunjukkan salah satu anggota dari genus yang luas menuju ke arah manusia. Karena rekonstruksi makhluk ini dibuat terutama dengan menggunakan fragmen–fragmen dan gigi–gigi. Dryopithecus memiliki bentuk badan yang cukup besar serta sangat gemar mengembara sehingga menempati hutan tropis yang sangat luas (Anonimb, 2006).

25

 Tahap keempat, Ramapithecus, yakni primata paling purba yang pada umumnya dianggap sebagai leluhur manusia. Hidup sekitar 15 -10 juta yang lalu. Ukurannya jauh lebih lebih kecil daripada manusia sekarang, yakni 0,9 – 1,2 meter dan kapasitas tengkoraknya lebih kurang 40 cc. Ramapithecus memiliki busur gigi yang lebih kecil namun jauh lebih besar daripada kera. Bentuknya kira-kira mirip dengan busur gigi manusia. Pada manusia, tanganlah yang melakukan sebagian besar pemecahan dan pencabikan makanan yang keras, sedangkan pada kebanyakan kera, gigi tampak merupakan satu-satunya alat untuk melakukan tugas-tugas tersebut. Fosil dari makhluk ini ditemukan pada tahun 1930-an di bukit Siwalik (Pakistan) oleh G. E. Lewis dari Universitas Yale (Anonimb, 2006).

2. Zaman Pliosin (10 – 2 juta tahun yang lalu) Pada zaman ini telah muncul makhluk baru yakni primata yang tidak menyerupai primata yang hidup sebelumnya. Makhluk ini bukan kera penghuni hutan, tetapi lebih banyak hidup di padang rumput terbuka. Makhluk ini berjalan tegak dengan kedua kakinya. Ada dua jenis makhluk ini, yakni:  Tahap kelima, Australopithecus afarensis. Makhluk ini merupakan tingkatan kelima. Australopithecus afarensis merupakan makhluk purba yang diduga merupakan keturunan Ramapithecus. Hidup sekitar 5 juta tahun yang lalu. Makhluk ini juga dianggap sebagai Hominoid paling awal

26

yang

menurut

beberapa

ahli

sudah

mampu

berjalan

tegak.

Australopithecus afarensis ditemukan oleh Lois dan Mary Leakey dibagian Timur dan Utara Afrika Selatan, di tebing Olduvai dekat dengan Ethiopia. Fosil – fosil makhluk ini ditemukan dari lapisan-lapisan batuan yang berbentuk tebing lembah. Dengan metode kalium-argon dapat ditentukan dengan tepat fosil itu (Anonimb, 2006).

 Tahap keenam, Australopithecus africanus merupakan tingkatan keenam. Makhluk ini ditemukan oleh Raymond Dart, pada tahun 1924, yakni seorang ahli otonomi dan palaentologi dari Universitas Witwatersrand di Johannesburg, Afrika Selatan. Fosil Australopithecus africanus dipelajari Dart dari koleksi batuan yang mengandung fosil dari suatu lubang galian pertambangan kapur di Taung, Batswana. Fosil terbenam dalam salah satu bagian batuan dimana tengkorak – tengkorak yang ditemukan tidak menyerupai tengkorak lainnya yang pernah dilihatnya. Ketika tengkorak tadi dipisahkan sama sekali dari batuan, Nampak suatu tengkorak yang menakjubkan. Dalam beberapa hal, tengkorak ini menyerupai anak manusia yang berumur lima atau enam tahun. Tetapi dalam hal beberapa lainnya tengkorak tadi jelas menyerupai tengkorak kera. Dart menamakan penemuanya dengan Australopithecus africanus, artinya “Kera Afrika Selatan”. Dia terus mempelajarinya dan setelah empat tahun bekerja berhasil memisahkan rahang tengkorak sedemikian, sehingga giginya

27

tampak jelas. Terlihat gigi – giginya sangat menyerupai gigi anak manusia. Lain dari itu, dari letak foramen magnum, yakni lubang yang menghadap ke tengkorak dan yang melewati oleh urat saraf tulang belakang menuju ke otak, menghadap langsung ke bawah. Dart merasa bahwa tengkorak tadi adalah tengkorak suatu makhluk yang letak kepalanya seperti pada manusia; mungkin makhluk tersebut sudah berjalan tegak. Penemuan Dart didukung oleh ahli palaentologi lain yang berkerja di Afrika Selatan, yakni Robert Broom. Setelah bertahun – tahun dia mempelajari fosil Mammalia di Afrika Selatan dengan beberapa teman sekerja, Broom mencari fosilfosil lagi yang mungkin dapat memberikan petunjuk untuk memperkuat kesimpulannya. Selama empat puluh tahun berikutnya, terkumpul sudah bahan fosil yang fosil tengkorak, tulang kaki, dan tulang panggul. Semua fosil diharapkan dapat memberi petunjuk dengan jelas bahwa memang sesungguhnya di Afrika Selatan terdapat makhluk pra – manusia (pra – Homo sapiens) (Anonimb, 2006).

3. Zaman Pleistosin (2 juta tahun yang lalu sampai sekarang) Pada zaman ini manusia mengalami evolusi yang sangat cepat dan sudah menggunakan perkakas baik dari batu maupun kayu. Mereka sudah pandai berburu, sudah dapat menggunakan api dan diduga sudah dapat berbicara. Anggapan ini berdasarkan pada volume otak yang lebih besar bila dibandingkan dengan makhluk sebelumnya.  Tahap ketujuh, Australopithecus robustus merupakan makhluk sejenis Australopithecus africanus, namun ukurannya lebih besar. Tinggi

28

badannya mencapai 1,5 meter dan berat badannya 65 – 75 kg, mempunyai gigi – gigi besar dan otak rahang yang kuat yang menunjukkan bahwa spesies ini adalah herbivora. Sedangkan Australopithecus robustus lebih langsing, berat badanya kira – kira 50 kg dan tingginya 1,2 meter. Meskipun catatan fosil jauh dari sempurna, akan tetapi ada petunjuk bahwa Australopithecus tersebut hidup di Afrika Selatan kira – kira selama 750. 000 tahun yang lalu. Selama waktu itu, Australopithecus africanus makin lama makin menyerupai manusia, sedangkan Australopithecus robustus tetap tidak berubah (Anonimb, 2006).

 Tahap kedelapan, Australopithecus boisei. Makhluk ini merupakan tahap kedelapan, yang merupakan jenis Australopithecus yang paling besar. Australopithecus boisei hidup di Afrika Timur, dengan ciri – ciri badan tegap, muka dan giginya khas lagi kokoh, tempurung kepalanya rendah dan kasar. Diduga hidup 1,5 juta tahun yang lalu. Ditemukanj oleh Leakey di Lenbah Olvuvai, Tanzania.

29

 Tahap kesembilan, Homo habilis. Makhluk ini merupakan keturunan dari Australopithecus purba yang lebih ramping dan berbeda dengan saudara – saudaranya, karena lebih tinggi intelegensinya. Homo habilis (manusia tukang) merupakan pembuat dan memakai alat. Homo habilis hidup sekitar 2 – 1,5 tahun yang lalu. Beberapa ahli berpendapat bahwa makhluk ini sebagai “manusia sejati pertama”, yang lebih cerdas daripada Homo habilis karena memiliki rongga otek yang lebih besar. Ditemukan oleh Leakey di Lembah Olduvai.

 Tahap kesepuluh, Homo erectus. Makhluk ini diduga hidup pada 1,5 – 0,5 juta tahun yang lalu. Homo erectus dapat berjalan tegak, kakinya panjang dan lurus, dan tulang tungkainya lebih maju. Otaknya lebih besar dengan valume berkisar 750 – 1.400 cc. Homo erectus sebagai manusia purba sudah pandai membuat perkakas, misalnya kapak genggam, walaupun masih agak kasar. Kehidupannya dengan berburu mammalian besar. Telah menggunakan api, sudah dapat berbicara untuk mengajari anaknya bagaimana membuat perkakas. Makhluk ini ditemukan tersebar di dunia. Kenapa Homo erectus dapat hidup di seluruh dunia belumlah jelas. Mungkin tipe makhluk ini berevolusi di beberapa tempat menyebar sepanjang daratan subur dan yang mudah dilalui, terbentang dari Afrika Timur, mengitari Samudra Indonesia sampai ke Jawa.

30

 Tahap kesebelas, munculnya makhluk yang dinamakan Homo sapiens purba, yakni makhluk yang hidup sekitar 400.000 tahun yang lalu. Makhluk ini sebagai hasil penemuan fosil dari tiga tengkorak yang tidak lengkap, yakni kepingan tengkorak, tulang, dan beberapa gigi. Dari fosil yang ada ditafsirkan bahwa manusia purba ini merupakan tipe peralihan antara Homo erectus ke Homo sapiens yang lebih modern. Kemampuan membuat alat sudah jauh lebih maju, bahkan ada yang menduga bahwa mereka sudah mulai bercocok tanam (Anonimb, 2006).

31

 Tahap keduabelas, adalah munculnya Homo sapiens neanderthalesis (Manusia Lembah Neander (Neanderthal)) , yakni makhluk yang diduga hidup pada masa antara 75.000 – 10.000 tahun yang lalu. Fosil makhluk ini ditemukan tahun 1856 di Lembah Neanderthal, Jerman. Bentuk tubuhnya sepenuhnya manusia, hidungnya terlihat mancung. Ukuran volume otaknya relative sudah termasuk dalam kisaran ukuran rongga antara 1.,6 – 1,8 meter, berbahu lebar, berdada cembung, dan berotot padat. Manusia Lembah Neander sudah memiliki kemampuan membuat dam memakai pakaian dari kulit dan hidup menetap secara sederhana di gua-gua. Para ahli pada umumnya sependapat bahwa manusia Lembah Neander adalah leluhur manusia modern, walaupun sekelompok ahli masih meragukan (Anonimb, 2006).

 Tahap ketiga belas, yakni munculnya manusia Cro-Magnon. Makhluk ini merupakan Hominidae (manusia) purba termodern. Diduga hidup 10.000 – ribuan tahun yang lalu. Mereka memiliki kebudayaan yang cukup maju, bercocok tanam secara baik, memelihara binatang, menguasai lingkungan, bahkan kemudian membangun kota serta mengembangkan peradapan. Ciri – cirinya adalah memiliki dagu yang menonjol, hidung mancung, gigi kecil dan merata, serta raut wajah yang tampan. Sesungguhnya makhluk ini mirip dengan orang – orang Eropa sekarang.

32

 Tahap keempat belas, yakni munculnya Homo sapiens-sapiens (manusia modern). Tidak pasti benar kapan munculnya manusia modern, namun para peneliti ada yang beranggapan bahwa manusia modern muncul sejak sekitar 2.000 tahun Sebelum Masehi.

Perkembangan evolusi sejalan dengan masa pengembaraan mereka dari abad ke abad. Makhluk ini juga di temukan diberbagai tempat, antara lain:
i.

Pithecanthropus erectus (manusia jawa), ditemukan oleh Eugene Dubois tahun 1891. Dubois adalah seorang dokter Belanda menemukan fosil manusia Jawa di daerah Trinil (sepanjang tepi bengawan solo). Fosil yang ditemukan berupa rahang beberapa gigi, dan sebagian dari tulang tengkorak.

33

ii.

Pithecanthropus pekinensis (Sinathropus pekinensis) (manusia Cina). Fosil makhluk ini ditemukan oleh Davidson Black dan Tranz Weidenreich pada tahun 1920 dari suatu penggalian di dalam sebuah gua kapur di dekat Peking. Volume otaknya 900 – 1.200 cc. kebudayaannya sudah lebih maju daripada Pithecanthropus. Mereka telah menggunakan senjata dan perkakas yang terbuat dari tulang dan batu sebagai alat – alat kerja. Penggunaan api nampaknya sudah biasa. Para ahli berpendapat bahwa mahkluk ini suka membunuh sesamanya. Hal ini terbukti dari tulang – tulang tengkorak kosong yang menunjukkkan bekas dibelah dengan senjata dari bawah ke atas. Banyak ahli juga berpendapat bahwa Sinanthropus pekinensis merupakan varian dari Pithecantropus, karena kedua manusia purba mempunyai struktur tubuh yang sama dan hidup pada zaman yang sama, yakni kira – kira 500.000 tahun yang lalu.

iii.

Meganthropus Palaeojavanicus (Manusia Raksasa Jawa). Meganthropus palaeojavanicus ditemukan di Sangiran di pulau jawa oleh Von Koningswald pada tahun 1939 – 1941.

iv.

Manusia Heidelberg. Manusia heidelberg ditemukan di Jerman

34

CATATAN 1. Cara Menentukan Usia Fosil Usia fosil bisa ditentukan dengan metode peluruhan radioaktif. Unsur yang sering digunakan untuk kegiatan ini adalah atom karbon-14 (C14). Setiap mahluk hidup (manusia, binatang dan tumbuhan) dan benda mati di Bumi ini mengandung C14. C14 mempunyai waktu paruh 5.730 tahun. Hal ini berarti bahwa jika di dalam tubuh mahluk hidup terdapat 1000 atom C14, maka 5.730 tahun setelah mahluk hidup itu mati, jumlah atom C14 akan berkurang setengahnya menjadi 500, apabila 5.730 tahun berikutnya atau 11.460 tahun kemudian, jumlah atom C14 tersisa 250 dan seterusnya. Dengan mengukur jumlah C14 yang terkandung pada fosil, umur fosil bisa ditentukan. Untuk rekaman sepanjang sejarah, metode ini cukup baik dengan penyimpangan akurasi sekitar beberapa ratus tahun. Untuk penentuan usia fosil jaman prasejarah, dapat digunakan unsur lain seperti rubidium-87 yang waktu paruhnya 50 juta tahun atau samaryum-147 yang mempunyai waktu paruh selama 100 juta tahun (Anonim, 2009).

2. Cara membuat rekontruksi Rekonstruksi yang dimaksud adalah pembuatan gambar atau model makhluk hidup berdasarkan sepotong tulang atau kadangkala hanya berupa fragmen yang berhasil digali. Fosil-fosil biasanya tidak tersusun dan tidak lengkap. Karenanya, rekaan apa pun yang didasarkan padanya cenderung sangat spekulatif. Kenyataannya, rekonstruksi (gambar atau model) yang dibuat evolusionis berdasarkan peninggalan-peninggalan fosil itu telah dipersiapkan secara spekulatif namun cermat untuk mendukung pernyataan evolusi. Rekonstruksi berdasarkan sisa-sisa tulang hanya dapat mengungkapkan karakteristik sangat umum dari obyek tersebut, karena penjelasan terperinci sesungguhnya terletak pada jaringan lunak yang cepat sekali hancur. Jadi cara membuat rekonstruksi dari fosil adalah berdasarkan perkiraan dari pembuatnya yang disesuaikan dengan teori evolusinya, sejarah dan kondisi tempat ditemukannya fosil tersebut pada masa lampau (Anonim, 2010).

35

KESIMPULAN Adapun kesimpulan dari uraian diatas yaitu: 1. Bukti-bukti adanya proses evolusi dapat diamati melalui pengamatan hubungan homologi organ, perbandingan embriologi, adanya organ vestigial dan rudimentasi serta diperkuat dengan penemuan fosil diberbagai lapisan bumi. 2. Fosil yang dapat digunakan sebagai bukti adanya evolusi dapat berupa fosil yang telah membatu maupun fosil hidup yang berupa makhluk hidup yang masih ada hingga sekarang ini. 3. Tidak semua makhluk dapat menjadi fosil karena proses fosilisasi dipengaruhi oleh beberapa faktor, meliputi organisme mempunyai bagian tubuh yang keras, mengalami pengawetan, terbebas dari bakteri pembusuk, terjadi secara alamiah, mengandung kadar oksigen dalam jumlah yang sedikit, dan umurnya lebih dari 10.000 tahun yang lalu. 4. Evolusi makhluk pra–Homo sapiens dapat digolongkan menjadi dua bagian besar, yakni Evolusi pra-Homo sapiens berdasarkan hubungan kekerabatan manusia dengan hewan dan evolusi pra-Homo sapiens berdasarkan ditemukannya fosil. 5. Cara penentuan usia fosil dapat diketahui dengan menggunakan metode peluruhan radioaktif, misalnya menggunakan atom karbon-14 (C14) yang mempunyai waktu paruh 5.730 tahun.

33

36

DAFTAR RUJUKAN Anonim a. 2006. Sejarah Manusia-Primata. (Online), (http://www.talkorigins.org/faqs/faq-transitional/part2a.html#primate diakses tanggal 15 September 2010) Anonymous b. 2006. Sejarah Penemuan Fosil Manusia Purba, Manusia Kera dan Manusia Modern- Teori Perkembangan Evolusi Antar Waktu Arkeologi Biologi. (Online), (http://id.wikipedia.org/wiki/Timur_Tengah_Kuno diakses tanggal 15 September 2010) Anonim. 2009. Bukti-bukti Evolusi .(Online), (http://www.crayonpedia.org_Bukti _Evolusi), diakses tanggal 15 September 2010) Enterprises, Jelsoft. 2010. Fosil hutan tersembunyi di tambang batu bara. (Online), (http://www.indoforum.org/showthread.php, diakses tanggal 15 September 2010) Frida, Maryati. 2006. Bahan Ajar Evolusi. Gorontalo: Univ. Gorontalo Gonzaga. 2009. Bukti Evolusi. (Online), (http://biologigonz.blogspot.com/2009/12 /bukti-evolusi.html, diakses tanggal 14 September 2010). Schmid, Randolph E. 2006. Burung Finch di Galapagos Ber-evolusi. (Online), (http://greenpena.blogspot.com/2006/07/burung-finch-di-galapagos-berevolusi.html, diakses tanggal 15 September 2010. Tim Smunsa. 2001. Melacak Jejak Evolusi Bunga, (Online) (http://members. hostedscripts.com, diakses tanggal 14 September 2010. Widodo, Lestari, U., Amin, M. 2003. Bahan Ajar Evolusi. Malang: Dirjen Dikti

34

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->