P. 1
Partai politik

Partai politik

|Views: 9|Likes:

More info:

Published by: Adlia Nindya Ghassani on Dec 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/09/2013

pdf

text

original

Ditia Adi Noerhuda Elizabeth Tiurma Adlia Nindya Ghassani Tiara Rahma

F1C008064 F1C011011 F1C011066 F1C011072

Menurut Miriam Budiardjo Parpol itu suatu kelompok yang terorganisir yang anggota – anggotanya mempunyai orientasi , nilai – nilai dan cita – cita yang sama , tujuan kelompok ini adalah untuk memperoleh kekuasan politik dan berebut kedudukan politik (biasanya) dengan cara konstituasional unutk melaksanakan kebijaksanaan – kebijaksanaan mereka. Partai politik, per definisi, merupakan sekumpulan orang yang secara terorganisir membentuk sebuah lembaga yang bertujuan merebut kekuasaan politik secara sah untuk bisa menjalankan programprogramnya. Parpol biasanya mempunyai asas, tujuan, ideolog, dan misi tertentu yang diterjemahkan ke dalam program-programnya. Parpol juga mempunyai pengurus dan massa. Ada pula Roger F Saltou yang mendefinisikan partai politik sebagai kelompok warga negara yang sedikit banyak terorganisasikan, yang bertindak sebagai suatu kesatuan politik dan dengan memanfaatkan kekuasaannya untuk memilih, bertujuan untuk menguasai pemerintahan dan menjalankan kebijakan umum yang mereka buat. Mengacu pada dua definisi di atas maka dapat disimpulkan bahwa partai politik merupakan hasil pengorganisasian dari sekelompok orang agar memperoleh kekuasaan untuk menjalankan program yang telah direncanakan. Partai politik sebagai salah satu instrumen politik yang memiliki tujuan untuk meraih kekuasaan.Selain memiliki tujuan yang jelas, partai politik memiliki beberapa macam fungsi partai politik diantaranya melakukan sosialisasi politik, pembentukan sikap dan orientasi politik para anggota masyarakat, rekrutmen politik yaitu seleksi dan pemilihan atau pengangkatan seseorang atau sekelompok orang untuk melaksanakan sejumlah peranan dalam sistem politik , partisipasi politik, kegiatan warga negara biasa dalam mempengaruhi proses pembuatan dan pelaksanaan kebijakan umum dan ikut menentukan pemimpin pemerintahan , pemandu kepentingan, mengatur lalu lintas kepentingan yang seringkali bertentangan dan memiliki orientasi keuntungan sebanyak-banyaknya , komunikasi politik, partai politik melakukan proses penyampaian informasi mengenai politik dari pemerintah kepada masyarakat dan dari masyarakat kepada pemerintah , pengendalian konflik, partai politik melakukan pengendalian konflik mulai dari perbedaan pendapat sampai pada pertikaian fisik

antar individu atau kelompok, dan kontrol politik, partai politik melakukan kegiatan untuk menunjukan kesalahan, kelemahan dan penyimpangan dalam isi kebijakan atau pelaksaan kebijakan yang dibuat oleh pemerintah. http://gagasanardi.wordpress.com/2008/04/05/mengenal-partai-politik/ Azhari & Inu Kencana Syafiie, M.Si , Sistem Politik Indonesia , PT Refika Aditama , Bandung , 2009.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->