P. 1
Makalah Thalassemia

Makalah Thalassemia

|Views: 958|Likes:
Published by Novi Kemala Sari
Tugas dr.Rini - Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Palembang
Tugas dr.Rini - Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Palembang

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Novi Kemala Sari on Dec 23, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/02/2013

pdf

text

original

TUGAS ANEMIA HEMOLITIK PADA ANAK “THALASSEMIA” BLOK XIII “HEMATOLOGI DAN LIMFATIK”

KELOMPOK 4

Nama 1. 2. M. Merlinnandoe Maya Dwinta Sentani

NIM (702010015) (702010016) (702010018) (702010020) (702010021) (702010022)

3. Ayu Ika Gustati N

4. 5. 6.

Fredy Rizki Intan Pusdikasari N. Novi Kemala Sari

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG 2012

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas yang berjudul “Anemia Hemolitik pada Anak - Thalassemia” sebagai tugas kelompok. Salawat beriring salam selalu tercurah kepada junjungan kita, nabi Muhammad SAW beserta para keluarga, sahabat, dan pengikutpengikutnya sampai akhir zaman. Penulis menyadari bahwa Tugas kelompok ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun guna perbaikan di masa mendatang. Pada proses penyelesaian tugas kelompok ini, Penulis banyak mendapatkan bantuan, dengan demikian kami mengucapkan rasa hormat dan terima kasih atas kerja samanya. Semoga Allah SWT memberikan pahala yang sebesar-besarnya kepada orang-orang yang berperan aktif dalam proses penyelesaian laporan ini.

Palembang, Juli 2012

Penulis

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Thalasemia merupaka penyakit anemia hemolitik herediter yang diturunkan dari

kedua orang tua kepada anaknya secara resesif.menurut hukum Mendel. Thalasemia untuk pertama kali dijelaskan oleh Cooley (1925),yang ditemukannya pada orang amerika keturunan Italia. Penyakit ini ternyata banyak ditemukan di daerah Mediterania dan daerah sekitar khatulistiwa. Di Indonesia talasemia merupakan penyakit terbanyak antara golongan anemia hemolitik dengan penyebab intrakorpuskuler.(Hassan,Rusepno:2007) Secara molekuler talasemia dibedakan atas: 1.Talasemia alfa (gangguan pembentukan rantai alfa) 2.Talasemia beta (gangguan pembentukan rantai beta) 3.Talasemia beta-gamma(gangguan pembentukan rantai beta dan gamma yang letak gennya diduga berdekatan) 4.Talasemia gamma (gannguan pembentukan rantai gamma) Secara klinis talasemia dibagi 2 golongan yaitu: 1.Talasemia mayor (bentuk homozigot), memberikan gejala klinis yang jelas 2.Talasemia minor, biasanya tidak memberikan gejala klinis. Pada kesempatan ini, di Blok XIII Sistem Hematologi dan Limfatik kelompok kami mendapati tugas untuk membuat makalah yang berjudul Anemia Hemolitik pada AnakThalasemia. Mengingat bahwa penyakit yang berhubungan dengan darah masih merupakan salah satu permasalahan yang ada di masyrakat, untuk itu penulis membuat makalah. 1.2 Rumusan Masalah
1. Apa saja klasifikasi thalasemia pada anak?

2. Apa saja gejala yang dialami penderita thalasemia pada anak? 3. Bagaimana penatalaksanaan yang dilakukan pada penderita thalasemia pada

anak?
4. Bagaimana terapi yang diberikan pada anak penderita thalasemia ?

1.3

Tujuan 1. Untuk mengetahui klasifikasi thalasemia pada anak
2. Untuk mengetahui gejala yang dialami penderita thalasemia pada anak 3. Untuk mengetahui penatalaksanaan yang dilakukan penderita thalasemia pada

anak
4. Untuk mengetahui terapi yang diberikan penderita thalasemia pada anak

1.4

Manfaat Adapun manfaat dari makalah yang dibuat agar:
1. Mahasiswa mengetahui klasifikasi thalasemia pada anak 2. Mahasiswa mengetahui gejala yang dialami penderita thalasemia pada anak 3. Mahasiswa mengetahui penatalaksanaan yang dilakukan pada penderita

thalasemia pada anak
4. Mahasiswa mengetahui terapi yang dilakukan pada penderita thalasemia pada

anak

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Thalasemia merupaka penyakit anemia hemolitik herediter yang diturunkan dari

kedua orang tua kepada anaknya secara resesif.menurut hukum Mendel. Thalasemia untuk pertama kali dijelaskan oleh Cooley (1925),yang ditemukannya pada orang amerika keturunan Italia. Penyakit ini ternyata banyak ditemukan di daerah Mediterania dan daerah sekitar khatulistiwa. Di Indonesia talasemia merupakan penyakit terbanyak antara golongan anemia hemolitik dengan penyebab intrakorpuskuler.(Hassan, Rusepno: 2007) Thalasemia adalah sekelompok heterogen anemia hipopkromik herediter dengan berbagai derajat keparahan. Defek genetic yang mendasari meliputi delesi total atau parsial gen rantai globin dan substitusi, delesi atau inersi nukleotida. Akibat dari berbagai perubahan ini adalah penurunan atau tidak adanya mRNA bagi satu atau lebih rantai globin atau pembentukan mRNA yang cacat secara fungsional. Akibatnya adalah penurunan atau supresi total sintesis rantai polipeptida Hb. Kira-kira 100 mutasi yang telah ditemukan mengakibatkan fenotipe thalassemia; banyak diantara mutasi ini adalah unik untuk daerah geografi setempat. Pada umumnya, rantai globin yang disintesis dalam eritrosit thalassemia secara structural adalah normal. Pada bentuk thalassemia α yang berat, terbentuk hemoglobin homotetramer abnormal (β4 atau γ4, tetapi komponen polipeptida globin mempunyai struktur normal. Sebaliknya, sejumlah Hb abnormal juga menyebabkan perubahan hematologi mirip thalassemia. Untuk menandai ekspresi berbagai gen thalassemia, penunjukan tanda huruf diatas (superscript) digenakan untuk membedakan thalassemia yang menghasilkan rantai globin yang dapat diperlihatkan, meskipun pada tingkat yang menurun (misalnya, thalassemia-β+), dari bentuk dimana sintesis rantai globin yang terkena tertekan secara total (misalnya, thalassemia-β0). (IKA Nelson) Gen thalassemia sangat luas tersebar, dan kelainan ini diyakini merupakan penyakit genetik manusia yang paling prevalen. Distribusi utama meliputi daerah-daerah perbatasan Laut Mediterania, sebagian besar Afrika, Timur Tengah, sub-benua India, dan Asia Tenggara.

Dari 3% sampai 8% orang Amerika keturunan Italia atau Yunani dan 0,5% dari kulit hitam Amerika membawa gen untuk thalassemia β. Dibeberapa daerah Asia Tenggara sebanyak 40% dari populasi mempunyai satu atau lebih gen thalassemia. Daerah geografi dimana thalassemia merupakan prevalen yang sangat parallel dengan daerah dimana Plasmodium falciparum dulunya merupakan endemic. Resistensi terhadap infeksi malaria yang mematikan pada pembawa gen thalassemia agaknya menggambarkan kekuatan daerah endemic penyakit ini. (IKA Nelson) Thalassemia adalah suatu penyakit congenital herediter yang diturunkan secara autosom berdasarkan kelainan hemoglobin, di mana satu atau lebih rantai polipeptida hemoglobin kurang atau tidak terbentuk sehingga mengakibatkan terjadinya anemia hemolitik (Broyles, 1997). Dengan kata lain, thalassemia merupakan penyakit anemia hemolitik, dimana terjadi kerusakan sel darah di dalam pembuluh darah sehingga umur eritosit menjadi pendek (kurang dari 120 hari). Penyebab kerusakan tersebut adalah Hb yang tidak normal sebagai akibat dari gangguan dalam pembentukan jumlah rantai globin atau struktur Hb. Secara normal, Hb A dibentuk oleh rantai polipeptida yang terdiri dari 2 rantai beta. Pada beta thalassemia, pembuatan rantai beta sangat terhambat. Kurangnya rantai beta berakibat pada meningkatnya rantai alfa. Rantai alfa ini mengalami denaturasi dan presitipasi dalam sel sehingga menimbulkan kerusakan pada membran sel, yaitu membrane sel menjadi lebih permeable. Sebagai akibatnya, sel darah mudah pecah sehingga terjadi anemia hemolitik. Kelebihan rantai alfa akan mengurangi stabilitas gugusan heme yang akan mengoksidasi hemoglobin dan membrane sel, sehingga menimbulkan hemolisa. Jenis thalasemia secara klinis dibagi menjadi dua golongan, yaitu thalassemia mayor yang memberikan gejala yang jelas bila dilakukan pengkajian dan thalasemia minor yang sering tidak memberikan gejala yang jelas. 2.2 Klasifikasi thalasemia Secara molekuler talasemia dibedakan atas: 1. Talasemia alfa Seperti telah disebutkan di atas terdapat 2 gen alfa tiap haploid kromosom, sehingga dapatlah diduga terjadi 4 macam kelainan pada talasemia alfa. Kelainan dapat terjadi pada 1

atau 2 gen pada satu kromosom atau satu,dua,tiga,atau empat gen pada seorang individu (tabel 1). (Hassan, Rusepno:2007) Penelitian akhir-akhir ini pada genetika molekuler dari talasemia menunjukkan bahwa pada kelainan alfa talasemia 1 tidak terbentuk rantai alfa sama sekali,sedangkan alfa talasemia 2 masih ada sedikit pembentukan rantai alfa tersebut. Atas dasar tersebut,alfa talasemia 1 dan alfa talasemia 2 sekarang disebut αº dan α ⁺-talasemia. (Hassan,Ruspeno : 2007) Table 1:Kelainan pada talasemia Jumlah rusak 1 gen alfa 2 gen alfa 3 gen alfa 4 gen alfa gen yang Nomenklatur/nama Berat/ringannya %Hb Bart’s pada

penyakit penyakit Alfa talasemia 2/trait Tak ada gejala(silent) talasemia alfa tipe 2 Alfa talasemia 1/trait Ringan talasemia alfa tipe 1 Penyakit HbH Hidrops fetalis nyata letal

saat lahir 3% 6% 15 % 90%

Di samping

pengurangan pembentukan rantai alfa ini terdapat pula kelainan

structural pada rantai alfa. Yang paling banyak dikenal dan banyak ditemukan di Asia Tengggara ialah Hb Constant Spring. Pada Hb Constan spring terdapat rantai alfa dengan 172 asam amino; berarti 31 asam amino lebih panjang daripada rantai alfa biasa. Kombinasi heterozigot antara αº talasemia alfa ⁺-talasemia atau αº - talasemia dengan Hb Constan Spring akan menimbulkan penyakit HbH. Pada talasemia alfa akan terjadi gejala klinis bila terdapat kombinasi gen αº - talasemia dengan gen talasemia lain (alfa⁺-talasemia, αº -talasemia atau Hb Constant Spring). Homozigot alfa⁺-talasemia hanya menimbulkan anemia yg sangat ringan dengan hipokromia eritrosit. Bentuk homozigot Hb Constan Spring juga tidak menimbulkan gejala yg nyata,hanya anemia ringan dengan kadang2 disertai splenomegali ringan. Pada fetus kekurangan rantai alfa menyebabkan rantai gamma yg berlebihan hingga terbentuk tetramer gamma 4(Hb bart’s)sedangkan pd anak besar atau dewasa, kekurangan rantai alfa ini akan meyebabkan rantai beta yg berlebihan hingga akan terbentuk pula

tetramer beta4(HbH). Jadi adanya Hb bart’s dan Hb H pd elektroforesis merupakan petunjuk terhadap adanya talasemia alfa. Yang sulit ialah mengenal bentuk heterozigot αº- talasemia. Bentuk heterozigot αº - talasemia memberikan gambaran darah tepi serupa dengan bentuk heterozigot talasemia seperti mikrositosis dan peninggian resistensi osmotic. Pada hidrops fetalis, biasanya bayi telah mati pada kehamilan 28-40 minggu atau lahir hidup untuk beberapa jam kemudian meninggal. Bayi akan tampak anemis dengan kadar Hb 6-8 g%,sediaan hapus darah tepi memperlihatkan dan hipokromia dengan tanda2 anisositosis,poikilositosis,banyak normoblast retikulositosis. Pada pemeriksaan

elektroforesis darah, akan ditemukan Hb bart’s sebanyak kira2 80% dengan Hb Portland sebanyak kira2 20%.tidak ditemukan HbF maupun HbA. Pada penyakit HbH, biasanya ditemukan anemia dengan pembesaran limpa. Anemianya biasanya tidak sampai memerlukan transfusi darah. Mudah terjadi hemolisis akut pada serangan infeksi berat. Kadar hemoglobin biasanya sekitar 7-10 g%;sediaan hapus darah tepi memperlihatkan tanda- tanda hipokromia yg nyata dengan anisositosis dan poikilositosis. Terdapat pula retikulositosis (5-10%) dan ditemukan inclusion bodies pada sediaan hapus darah tepi yang diinkubasi dengan biru berilian kresil. Pada elektroforesis ditemukan adanya Hb A,H,A2 dan sedikit Hb bart’s. HbH jumlahnya sekitar 5-40%; kadang-kadang kurang atau lebih dari varias itu. Pada pemeriksaan sintesis rantai globin (invitro) dari retikulosis terdapat ketidakseimbangan antara pembentukan rantai alfa/beta yaitu antara 0,5 dan 0,25. Dalam keadaan normal rasio alfa/beta ialah 1. 2. Thalasemia beta Bentuk ini lebih heterogen lagi dibanding thalasemia- α, tetapi untuk kepentingan klinis umumnya dibedakan antara β°-talasemia dan β⁺ talasemia. Pada β°-talasemia tidak dibentuk rantai globin sama sekali, sedangkan pada β⁺ talasemia terdapat pengurangan (1050%) daripada produksi rantai globin β tersebut. Pembagian selanjutnya ialah adanya kadar Hb A2 yang normal baik pada β° maupun β⁺ talasemia dalam bentuk heterozigotnya. Bentuk homozigot dari β° -talasemia atau campuran antara β° dengan β⁺ -talasemia yang berat akan menimbulkan gejala klinis yang berat yang memerlukan transfuse darah sejak permulaan kehidupannya. Tapi kadang – kadang bentuk campuran ini member gejala klinis ringan dan disebut talasemia intermedia.

Tabel 2 : Berbagai jenis talasemia – β yang sering dijumpai (bull. Wid. Hith Org. 60 : 643660, 1982) Jenis Talasemia β° Homozigot Talasemia mayor Hb F, 98% ; Hb A2, 2% Heterozigot Talasemia minor Hb A2, 3,5 – 7,0% α/β = 2/1

β⁺

Talasemia mayor Hb F70 – 95 %

Talasemia minor Hb A2, 3,5 – 7,0% α/β = 2/1

β⁺⁺

Talasemia intermedia Hb F, 20 – 40% Hb A2, 5%

Normal α/β = 1,2 – 1,5/1

Β-⁺ (Hb A2 normal tipe 1 ; “silent”

Talasemia intermedia Hb F, 10 – 30% Hb A2, 5%

Normal α/β = 1,2 – 1,5/1

β⁺ atau ° (Hb A2 normal, tipe 2)

Mungkin talasemia mayor

Talasemia minor Hb A2, Normal α/β = 2/1

Pada table 2 dapat dilihat berbagai bentuk talasemia- β. Bentuk homozigot β° -/β⁺ -talasemia memberikan bentuk klinis talasemia mayor dengan gejala klinis yang khas seperti

anemia berat, gangguan pertumbuhan, anoreksia, muka talasemia, hepar dan limpa membesar. Pada keadaan lebih lanjut dapat terlihat kelainan tulang, fraktura dan warna kulit yang kelabu akibat penimbunan besi. Anak dengan kelainan ini biasanya meninggal pada umur muda sebelum dewasa akibat gagal jantung dan infeksi. Dari penelitian Iskandar Wahidayat diketahui bahwa umumnya mereka meninggal pada umur antara 6-7 tahun. Dalam hapusan darah tepi tampak hipokromia, anisositosis, poikilositosis dan banyak sel normolast. Retikulosis juga tampak tinggi. Sumsum tulang menunjukkan hiperaktif system eritropoetik. Pada homozigot β° -talasemia, hemoglobin yang ditemukan pada elektroforesis hanya Hb F saja dengan sedikit Hb A2, sedangkan Hb A sama sekali tidak ditemukan. Pada homozigot β⁺ -talasemia, Hb A akan ditemukan sebesar 10 – 25%, sedangkan pada β° -/β⁺ -talasemia, jumlah Hb A ini lebih sedikit lagi. Homozigot dari β⁺⁺ -talasemia menimbulkan anemia yang ringan dengan kadar Hb sekitar 7 – 11gr% dan dengan gambaran hapus darah tepi seperti halnya homozigot talasemia- β yang lain. Hb F jumlahnya sekitar 30 – 60%, Hb A2 biasanya normal atau sedikit meninggi, sisanya ialah Hb A. Kelainan tulang biasanya tidak begitu berat, prognosisnya baik dan anak bisa hidup seperti anak sehat lain. Keadaan klinis yang ringan demikian biasanya digolongkan kedalam golongan talasemia intermedia. Termasuk dalam golongan ini adalah kobinasi antara talasemia- α dengan talasemia- β, homozigot β⁺ dengan Hb A2 normal dan kombinasi antara Hb E atau Hb S dengan talasemia- β. Kombinasi antara 2 gen yang berlainan ini kadang – kadang disebut pula sebagai heterozigot ganda (double heterozygote). Sindrom Thalasemia -β lainnya Ekspresi gen homozigot thalassemia (β+) menghasilkan sindrom mirip-anemia Cooley yang kurang berat (“thalassemia intermedia”; lihat table 419-2). Deformitas skelet hepatosplenomegali timbul pada penderita ini, tetapi kadar Hb mereka biasanya bertahan pada 6-8 g/dL tanpa transfuse. Bagaimanapun, mereka dapat berkembang menderita hemosiderosis hebat, disebabkan karena absorpsi besi gastrointestinal yang sangat meningkat. Bagi penderita demikian, yang tidak menerima khelasi deferoksamin, diet rendah besi terindikasi. Beberapa Hb yang abnormal secara structural menghasilkan perubahan hematologis mirip thalassemia-β, juga menyebabkan sindrom thalassemia intermedia. Yang paling sering adalah varian Hb Lepore, yang tersusun dari lantai α dan hybrid rantai globin fusi δβ. Hb

Lepore dapat diidentifikasi dengan elektroforesis, di mana mereka menunjukkan mobilitas mirip Hb S. Kebanyakan bentuk thalassemia-β heterozigot terkait dengan anemia ringan. Kadar Hb khas 2-3 g/dL lebih rendah daripada nilai normal menurut umur. Eritrosit adalah mikrositik hipokromik dengan poikilositosis, ovalositosis, dan sering bintik-bintik basofil. Sel target mungkin juga ada tetapi biasanya tidak mencolok dan tidak spesifik untuk thalassemia. MCV rendah, kira-kira 65 fL, dan MCH juga rendah (<2 pg). Penurunan ringan pada ketahanan hidup eritrosit juga dapat diperlihatkan, tetapi tanda hemolisis biasanya tidak ada. Kadar besi serum normal atau meningkat. Individu dengan cirri (trait) thalassemia sering didiagnosis salah sebagai anemia defisiensi besi dan mungkin diberi terapi yang tidak tepat dengan preparat besi selama waktu yang panjang. Lebih dari 90% individu dengan trait thalassemia-β mempunyai peningkatan diagnosis Hb A2 yang berarti (3,4-7%). Kira-kira 50% dari individu ini juga mempunyai sedikit kenaikan Hb F, sekitar 2-6%. Pada satu kelompok kecil khusus yang benar-benar khas, dijumpai Hb A2 normal dengan kadar Hb F berkisar dari 55 sampai 15%, yang mewakili thalassemia tipe δβ (lihat table 419-2). Bentuk “silent killer” thalassemia-β tidak menimbulkan kelainan yang dapat diperlihatkan pada individu heterozigot (lihat table 419-2), tetapi gen untuk keadaan ini, jika diwariskan sindrom thalassemia intermedia. Tipe defek delesi yang langka, yang menyangkut gen globin-γ, globin-δ, menghasilkan gambaran klinis mirip dengan pada trait thalassemia δβ pada individu heterozigot. Namun, pada masa neonates, defek ini nyata ditandai oleh penyakit anemia hemolitik dengan mikrosotosis, normoblastemia, dan splenomegali (lihat table 419-2). Pada proses hemolitik sembuh sendiri (self limited), tetapi transfuse suportif mungkin diperlukan. (IKA Nelson) 2.3 Gambaran klinis Anemia berat tipe mikrositik dengan limpa dan hepar yang membesar, pada anak yang besar biasanya disertai keadaan gizi yang jelek dan mukanya memperlihatkan facies mongoloid. Jumlah retikulosit dalam darah meningkat. Pada hapusan darah tepi akan didapatkan gambaran anisositosis, hipokromi, poikilositosis, sel target (fragmentosit dan banyak sel normoblast). Kadar besi dalam serum (SI) meninggi dan daya ikat serum terhadap besi (IBC) menjadi rendah dapat mencapai nol. (Hassan, Rusepno:2007)

Hemoglobin penderita mengandung kadar Hbf yang tinggi biasanya lebih dari 30%. Kadang- kadang ditemukan pula hemoglobin patologik. Di Indonesia kira2 45%penderita talasemia juga mempunyai HbE. Penderita penyakit talasemia HbE maupun talasemia HbS umumnya secara klinis lebih ringan daripada talasemia mayor. Umumnya mereka baru datang ke dokter pada umur 4-6 tahun,sedangkan talasemia mayor gejalanya sudah tampak pada umur 3 bulan. Penderita talasemia HbE biasanya dapat hidup hingga dewasa. (Hassan, Rusepno:2007) Pada Thalassemia-β0 homozigot biasanya menjadi bergejala sebagai anemia hemolitik kronis yang progresif selama 6 bulan kedua kehidupan. Transfuse darah regular diperlukan pada penderita ini untuk mencegah kelemahan yang amat sangat dan gagal jantung yang disebabkan oleh anemia. Tanpa transfuse harapan hidup tidak lebih dari beberapa tahun. Pada kasus yang tidak diterapi atau penderita yang jarang menerima transfuse pada waktu anemia berat, terjadi hipertrofi jaringan eritropoetik di sumsum tulang maupun di luar sumsum tulang. Tulang-tulang menjadi tipis dan fraktur patologis mungkin terjadi. Ekspansi massif sumsum tulang di muka dan tengkorak menghasilkan wajah yang khas. Pucat, hemosiderosis, dan ikterus bersama-sama member kesan coklat-kuning. Limpa dan hati membesar karena hematopoiesis ekstramedular dan hemosiderosis. Pada penderita yang lebih tua limpa mungkin demikian besarnya sehingga menyebabkan ketidaknyamanan mekanis dan hiperspleenisme sekunder. Pertumbuhan terganggu pada anak yang lebih tua; pubertas terlambat atau tidak terjadi karena kelaina endokrin sekunder. Diabetes mellitus yang disebabkan oleh siderosis pancreas mungkin juga terjadi. Komplikasi jantung, termasuk aritmia yang membandel dan gagal jantung kongestif kronis yang disebabkan oleh siderosis miokardium, sering merupakan kejadian terminal. Dengan regimen modern dalam penanganan komprehensif untuk penderita ini, banyak dari komplikasi ini dicegah dan yang lainnya diperbaiki dan ditunda awitannya. (IKA Nelson) Hemoglobin Abnormal Kelainan hemoglobin ini ditentukan dengan adanya kelainan genetic yang dapat mengenai Hb A, Hb A2, dan Hb F. Perbedaannya dengan hemoglobin yang normal ialah adanya penggantian asam amino dalam rantai polipeptida pada tempat – tempat tertentu atau tidak adanya asam amini atau beberapa asam amino pada tempat – tempat tersebut. Perubahan susunan asam amino tersebut bisa terjadi pada keempat rantai polipeptida (α, β, ᴽ dan δ). Kelainan yang terpenting ialah yang terjadi pada ranta β dan δ. Kelainan pada rantai β

dapat menyebabkan kelainan pada Hb A, sedangkan kelainan pada rantai α dapat menyebakan kelainan pada ketiga hemoglobin yaitu Hb A, Hb A2 dan Hb F. (Hassan, Rusepno:2007) Hemoglobin abnormal itu dinamai menurut abjad misalnya dikenal Hb C, Hb D, Hb E, Hb G, Hb H, Hb I, dan sebagainya. Hb S ialah hemoglobin yang ditemukan pada anemia sel sabit ( sickle-cell-anemia). Kelainan pada penyakit ini disebabkan adanya penggantian asam amino glutamine menjadi valin pada kedudukan ke-6 rantai β. Oleh karena itu Hb S diberi tanda α 2β2-26 → val. Hemoglobin abnormal yang terbanyak di Indonesia ialah Hb E yang mempunyai tanda α2β2-26 glu → lis. Pada kelainan ini lisin menggantikan glutamine pada kedudukan ke-26 rantai β. Hemoglobin abnormal ini umumnya mempunyai fungsi yang normal seperti hemoglobin biasa. (Hassan, Rusepno:2007) Temuan Laboratorium Kelainan morfologi eritrosit pada penderita thalassemia-β0 homozigot yang tidak ditransfusi adalah ekstrem. Disamping hipokromia dan mikrositosis berat, banyak ditemukan poikilosit yang terfregmentasi, aneh (bizarre) dan sel target. Sejumlah besar eritrosit yang berinti ada di darah tepi, terutama setelah spleenectomy. Inklusi intraeritrositik, yang merupakan presipitasi dari kelebihan rantai α, juga terlihat pasca spleenectomy. Kadar Hb turun seara cepat menjadi kurang dari 5 g/dL kecuali jika transfuse diberikan. Kadar bilirubin serum tidak terkonjugasi meningkat. Kadar serum besi tinggi, dengan saturasi kapasitas pengikat-besi. Gambaran biokimiawi yang nyata adalah adanya kadar HbF yang sangat tinggi dalam eritrosit (table 419-2). Senyawa dipirol menyebabkan urin berwarna coklat gelap, terutama pasca spleneectomy. (IKA Nelson) TABEL 419-2 Gambaran Klinis dan Hematologi Bentuk Utama Thalassemia Tipe Thalassemia Ekspresi GenGlobin Thalassemia -β Homozigot β0 β0/β0 Anemia berat;norrmoblastemia Anemia cooley HbF>90 Tidak ada Gambaran Hematologi Ekspresi Klinis Temuan Hemoglobin

HbA HbA2 meningkat Homozigot β+ Heterozigot β0 β/β0 β+/β+ Anisositosis,poikilositosis,anem ia sedang berat Thalassemia intermedia HbA:20-40% HbF:60-80% Peningkatan HbA2 HbF dan

Mikrositosis,hipokromia,anemia Mungkin ringan sampai sedang menderita spleenomegali , ikterus

Heterozigot β+

β/β+

Mikrositosis,hipokromia,anemia Normal ringan

Peningkatan HbA2 HbF dan

Penyandang tenang β, heterozigot Heterozigot δβ

β/β+

Normal

Normal

Normal

δβ/((δβ)0

Mikrositosis,hipokrimia,anemia ringan

Biasanya normal

HbF:5-20% HbA2:normal atau randah

Heterozigot γδβ

γδβ/ (γδβ)0

Bayi hemolitik

baru

lahir:anemia Bayi hemolitik dengan dengan

baru

mikrositosis lahir:anemia

normoblastemia Dewasa :serupa

heterozigot δβ

splenomegali Dewasa: serupa dengan heterozigot δβ Normal Normal

Thalassemia α Penyandang

α/α,α

Mikrositosis ringan atau normal

Normal

tenang α Ciri α α/-.α atau -,-/,α,α Mikrositosis,hipokromia,anemia Biasanya ringan normal Bayi baru

lahir:Hb Barts (γ4), 5-10% Anak l atau

dewasa:norma

Penyakit HbH

-,α/-,-

Mikrositosis, dengan

benda

inklusi Thalassemia

Bayi lahir: 30% Anak

baru Hb

pengecatan intermedia

supravital;anemia sedang berat

Barts (γ4), 20-

atau

dewasa:HbH (β4), 4-20% Hidrops fetalis-α -,-/-,Anisositosis,poikilositosis;anem ia berat Hidrops fetalis:biasany a lahir mati atau kematian neonatus Hb Barts

(γ4),80-90% Tidak HbA HbF ada atau

Diambil dari Honing GR, Adams JG III: Human Hemoglobin Genetics. Vienna, SpringerVerleg, 1986 Adanya kadar Hb F yang sangat tinggi dalam eritrosit (table 419-2). Senyawa dipirol menyebabkan urin berwarna coklat gelap, terutama pasca splenektomi. (IKA Nelson) 2.5 Tatalaksana Hingga sekarang tidak ada obat yang dapat menyembuhkannya. Transfusi darah diberikan bila kadar Hb telah brendah (kurang dari 6gr%) atau bila anak mengeluh tidak mau makan dan lemah. Untuk mengeluarkan besi dari jaringan tubuh diberikan iron chelating agent, yaitu desferal secara intramuscular atau intravena. Splenektomi diberikan pada anak diatas usia 2 tahun, sebelum didapatka tanda hipersplenisme dan hemosiderosis. Bila kedua tanda itu tela tampak, maka splenektomi tidak anyak gunanya lagi. Sesudah splenektomi,

frekuensi transfuse darah biasanya lebih jarang. Diberikan pula bermacam – macam vitamin, tetapi preparat yang mengandung besi merupakan indikasi kontra. (Hassan, Ruspeno: 2007) Terapi Terapi diberikan secara teratur untuk mempertahankankadar Hb di atas 10 g/dl. Regimen “hipertransfusi” ini mempunyai keuntungan klinis yang nyata; ia memungkinkan aktivitas normal dengan nyaman, mencegah ekspansi sum-sum tulang dan masalah kosmetik progresif yang terkait dengan perubahan tulang-tulang muka dan meminimalkan dilatasi jantung dan osteoporosis. Transfuse dengan dosis 15-20 ml/kg sel darah merah terpampat (PRC) biasanya diperlukan setiap 4-5 minggu. Uji silang harus dikerjakan untuk mencegah alloimunisasi dan mencegah reaksi tranfusi. Lebih baik digunakan PRC yang relative segar (kurang dari 1 minggu dalam antikoagulan CPD). Walaupun dengan kehati-hatian yang tingggi, reaksi demam akibat transfuse lazim tidak ada. Hal ini dapat diminimalkan dengan penggunaan filter leukosit dan dengan pemberian antipiretik sebelum transfuse.(IKA Nelson) Terapi hipertransfusi mencegah splenomegali massif yang disebabkan oleh eritropoesis ekstramedular. Namun, splenektomi akhirnya diperlukan karena ukuran organ tersebut atau karena hipersplenisme sekunder. Splenektomi meningkatkan risiko sepsis yang parah sekali, dan oleh karena itu operasi harus dilakukan hanya untuk indikasi yang jelas dan harus ditundaselama mungkin. Indikasi terpenting untuk splenektomi adalah meningkatnya kebutuhan transfuse, yang menunjukkan unsur hipersplenisme. Kebutuhan transfuse melebihi 240 ml/kg PRC/ tahun biasanya merupakan bukti hipersplenisme dan merupakan indikasi untuk mempertimbangkan splenektomi. Imunisasi pada penderita ini dengan vaksin hepatitis B, vaksin H. influenzae tipe B, dan vaksin polisakarida pneumokokus diharapakan, dan terapi profilaksi penisilin juga dianjurkan.(IKA Nelson) 2.6 Komplikasi Hemosiderosis adalah akibat terapi transfuse jangka panjang yang tidak dapat dihindari karena setiap 500 ml darah membawa kira-kira 200 mg besi ke jaringan yang tidak dapat dieksresikan secara fisiologis. Siderosis miokardium merupakan faktor penting yang ikut berperan dalam kematian awal penderita. Hemosiderosis dapat diturunkan atau bahkan dicegah dengan pemberian parenteral obat penggkhelasi besi (iron chelating drugs), deferoksamin, yang membentuk komleks besi yang dapat dieksresikan dalam urin. Kadar deferooksamin darah yang dipertahankan tinggi adalah perlu untuk eksresi besi yang

memadai.

Obat ini diberikan subkutan jangka 8-12 jam dengan menggunakan pompa

portable kecil (selama tidur), 5 atau 6 malam/minggu. Penderita yang menerima regimen ini dapat memeprtahankan kadar ferritin serum kurang dari 1.000 ng/mL., yang benar-benar di bawah nilai toksik. Komplikasi mematikan siderosis jantung dan hati dengan demikian dapat dicegah atau secara nyata tertunda. Obat pengkhelasi besi per oral yang efektif, deferipron, telah dibuktikan efektif serupa dengan deferoksamin. Karena kekhawatiran terhadap kemungkinan toksisitas (agranulositosis, arthritis, artralgia), obat tersebut kini tidka tersedia di Amerika Serikat. (IKA Nelson)

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan 1. Secara molekuler talasemia dibedakan atas talasemia alfa dan talasemia beta.

2. Gejala klinis yang dialami pada penderita talasemia merupakan anemia berat tipe mikrositik dengan limpa dan hepar membesar, keadaan gizi yang jelek, dan facies mongoloid. Pertumbuhan terganggu pada anak yang lebih tua, pubertas terlambat. 3. Transfusi darah diberikan bila kadar Hb kurang dari 6 g%. Pemberian iron chelating agent, intramuscular atau intravena untuk mengeluarkan besi dari jaringan tubuh. Splenektomi dilakukan pada anak yang lebih dari 2 tahun. 4. Terapi diberikan secara teratur untuk mempertahankankadar Hb di atas 10 g/dl. Transfuse dengan dosis 15-20 ml/kg sel darah merah terpampat (PRC) biasanya diperlukan setiap 4-5 minggu. Uji silang harus dikerjakan untuk mencegah alloimunisasi dan mencegah reaksi tranfusi. Lebih baik digunakan PRC yang relative segar (kurang dari 1 minggu dalam antikoagulan CPD). 3.2 Saran 1. Sosialisasi penyakit thalasemia kepada masyarakat, seminar untuk tenaga medis, dan masyrakat awam 2. Melakukan konseling pranikah 3. Melakukan skrining

DAFTAR PUSTAKA Hassan, Rusepno, dkk. 2007. Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta: FKUI

IKA NELSON

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->