P. 1
model pembelajaran kontekstual

model pembelajaran kontekstual

|Views: 313|Likes:
Published by ardytiaputra
tugas inovasi pembelajaran matematika
tugas inovasi pembelajaran matematika

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: ardytiaputra on Dec 23, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/19/2015

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Anak belajar lebih baik melalui kegiatan mengalami sendiri dalam lingkungan yang alamiah. Ada kecenderungan dewasa ini untuk kembali berpikir bahwa anak akan belajar lebih baik jika lingkungan diciptakan alamiah. Belajar akan lebih bermakna jika anak “mengalami” apa yang dipelajarinya, bukan “mengetahui”nya. Pembelajaran yang berorientasi target penguasaan materi terbukti berhasil dalam kompetisi “mengingat” jangka pendek, tetapi gagal dalam membekali anak memecahkan persoalan dalam kehidupan jangka panjang. Dan itulah yang terjadi di kelas- kelas sekolah kita. Pendekatan kontekstual (Contextual Teaching and Learning (CTL)) merupakan konsep belajar yang membantu guru mengkaitkan antara materi yang diajarkannya dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat. Dengan konsep itu, hasil pembelajaran diharapkan lebih bermakna bagi siswa. Proses pembelajaran berlangsung alamiah dalam bentuk kegiatan siswa bekerja dan mengalami. Dalam kelas kontekstual, tugas guru adalah membantu siswa mencapai tujuannya. Maksudnya, guru lebih banyak berurusan dengan strategi daripada memberi informasi. Tugas guru mengelola kelas sebagai sebuah tim yang bekerja bersama untuk menemukan sesuatu yang baru bagi kelas (siswa). Sesuatu yang baru (pengetahuan dan keterampilan) datang dari ”menemukan diri” bahkan dari “apa kata guru”. Kontekstual hanya sebagai strategi pembelajaran. Seperti halnya strategi pembelajaran yang lain, kontekstual dikembangkan dengan tujuan agar pembelajaran lebih produktif dan bermakna. Pendekatan kontekstual dapat dijalankan tanpa harus mengubah kurikulum dan tatanan yang ada.(Riyanto,2009:161-162)

Model Pembelajaran Kontekstual

1

B. Rumusan Masalah 1. 2. 3. 4. 5. Apakah definisi pembelajaran kontekstual? Apa sajakah komponen-komponen yang terdapat dalam pembelajaran kontekstual? Apa sajakah kelebihan dan kekurangan pembelajaran kontekstual? Apakah perbedaan pembelajaran kontekstual dan pembelajaran konvensional? Apakah perbedaan pembelajaran kontekstual dan pembelajaran realistik?

C. Tujuan 1. Mengetahui definisi pembelajaran kontekstual.

2. Mengetahui apa saja komponen-komponen yang terdapat dalam pembelajaran kontekstual. 3. Mengetahui kelebihan dan kekurangan pembelajaran kontekstual. 4. Mengetahui perbedaan pembelajaran kontekstual dan pembelajaran konvensional. 5. Mengetahui perbedaan pembelajaran kontekatual dan pembelajaran realistik.

Model Pembelajaran Kontekstual

2

BAB II PEMBAHASAN
A. Definisi Pembelajaran Kontekstual Pembelajaran kontekstual(Contextual Teaching and Learning) merupakan konsep belajar yang dapat membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkannya dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapanya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat.(dalam Nurhadi,2002) Elaine B.Johnson mengatakan pembelajaran kontekstual adalah sebuah sistem yang merangsang otak untuk menyusun pola- pola yang mewujudkan makna. Lebih lanjut, Elaine mengatakan bahwa pembelajaran kontekstual adalah suatu sistem pembelajaran yang cocok dengan otak yang menghasilkan makna dengan menghubungkan muatan akademis dengan konteks dari kehidupan sehari- hari siswa. Jadi, pembelajaran kontekstual adalah usaha untuk membuat siswa aktif dalam memompa kemampuan diri tanpa merugi dari segi manfaat, sebab siswa berusaha mempelajari konsep sekaligus menerapkan dan mengaitkannya dengan dunia nyata.(Rusman,2011:187) Sementara menurut Howey R, Keneth,(2001) mendefinisikan CTL sebagai berikut, CTL adalah pembelajaran yang memungkinkan terjadinya proses belajar di mana siswa menggunakan pemahaman dan kemampuan akademiknya dalam berbagai konteks dalam dan luar sekolah untuk memecahkan masalah yang bersifat simulativ ataupun nyata, baik sendiri- sendiri maupun bersama- sama. Sejauh ini, pembelajaran masih didominasi oleh pandangan bahwa pengetahuan sebagai fakta untuk dihafal. Pembelajaran tidak hanya difokuskan pada pemberian pembekalan kemampuan pengetahuan yang bersifat teoritis saja, akan tetapi bagaimana agar pengalaman belajar yang dimiliki siswa itu senantiasa terkait dengan permasalahan- permasalahan actual yang terjadi di lingkungannya. Dengan demikian inti dari pendekatan CTL adalah keterkaitan setiap materi atau topik pembelajaran dengan kehidupan nyata. Untuk mengaitkannya bisa dilakukan berbagai cara, selain karena memang materi yang dipelajari secara langsung terkait
Model Pembelajaran Kontekstual 3

dengan kondisi faktual, juga bisa disiasati dengan pemberian ilustrasi atau contoh, sumber belajar, media, dan lain sebagainya, yang memang baik secara langsung maupun tidak diupayakan terkait atau ada hubungan dengan pengalaman hidup nyata. Dengan demikian, pembelajaran selain akan lebih menarik, juga akan dirasakan sangat dibutuhkan oleh setiap siswa karena apa yang dipelajari dirasakan langsung manfaatnya. Ketika memberikan pengalaman belajar yang diorientasikan pada pengalaman dan kemampuan aplikatif yang lebih bersifat praktis, tidak diartikan pemberian pengalaman teoritis konseptual tidak penting. Sebab dikuasainya pengetahuan teoritis secara baik oleh para siswa akan memfasilitasi kemampuan aplikatif lebih baik pula. Demikian juga halnya bagi guru, kemampuan melaksanakan proses pembelajaran melalui CTL yang baik didasarkan pada penguasaan konsep apa, mengapa, dan bagaimana CTL itu. Melalui pemahaman konsep yang benar dan mendalam terhadap CTL itu sendiri, akan membekali kemampuan para guru

menerapkan secara lebih luas, tegas, dan penuh keyakinan, karena memang telah didasari oleh kemampuan konsep teori yang kuat.(Rusman,2011:187-188) B. Komponen Pembelajaran Kontekstual CTL sebagai model pembelajaran, tentunya mempunyai beberapa komponen yang perlu diterapkan dalam pendekatannya di kelas. Terdapat tujuh komponen utama dalam pembelajaran kontekstual, yakni: a. Kontruktivisme Kontruktivisme merupakan landasan berpikir (filosofi) dalam CTL, yaitu bahwa pengetahuan dibangun oleh manusia sedikit demi sedikit yang hasilnya diperluas melalui konteks yang terbatas. Pengetahuan bukanlah seperangkat fakta, konsep atau kaidah yang siap untuk dianbil dan diingat. Manusia harus membangun pengetahuan itu memberi makna melalui pegalaman yang nyata.(Rusman,2011:193) Dalam komponen ini siswa perlu dibiasakan untuk memecahkan suatu permasalahan, menemukan sesuatu yang berguna bagi dirinya, dan bergelut dengan ide- ide. Siswa harus mengontruksikan pengetahuan di benak mereka sendiri. Esensi dari teori kontruktivis adalah ide, bahwa siswa harus menemukan dan mentransformasikan suatu informasi komplek ke situasi lain, dan apabila dikehendaki, informasi itu menjadi milik mereka
Model Pembelajaran Kontekstual 4

sendiri. Jadi dalam proses pembelajaran, siswa membangun sendiri pengetahuan mereka melalui keterlibatan aktif dalam proses belajar dan mengajar.(Riyanto,2009:172) b. Inquiry (Menemukan) Menemukan, merupakan kegiatan inti dari CTL, melalui upaya menemukan akan memberikan penegasan bahwa pengetahuan dan keterampilan serta kemampuankemampuan lain yang diperlukan bukan merupakan hasil dari mengingat seperangkat fakta- fakta, tetapi merupakan hasil menemukan sendiri. c. Questioning (Bertanya) Unsur lain yang menjadi karakteristik utama CTL adalah kemampuan dan kebiasaan untuk bertanya. Pengetahuan yang dimiliki seseorang selalu bermula dari bertanya. Penerapan unsur bertanya atau kemampuan difasilitasi oleh guru, kebiasaan untuk bertanya atau kemampuan guru dalam menggunakan pertanyaan yang baik akan mendorong pada peningkatan kualitas dan produktivitas pembelajaran. d. Learning Community (Masyarakat Belajar) Maksud dari masyarakat belajar adalah membiasakan siswa untuk melakukan kerja sama dan memanfaatkan sumber belajar dari teman- teman belajarnya. Konsep learning community menyarankan agar hasil pembelajaran diperoleh dari kerja sama dengan orang lain. e. Modeling (Pemodelan) Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, rumitnya permasalahan hidup yang dihadapi serta tuntutan siswa yang semakin berkembang dan beranekaragam, telah berdampak pada kemampuan guru yang memiliki kemampuan lengkap, dan ini sulit dipenuhi. Oleh karena itu, tahap pembuatan model dapat dijadikan alternative untuk mengembangkan pembelajaran agar siswa bisa memenuhi harapan siswa secara menyeluruh, dan mengatasi keterbatasan yang dimiliki oleh guru. f. Reflection (Refleksi) Refleksi adalah cara berpikir tentang apa yang baru terjadi atau baru saja dipelajari. Dengan kata lain refleksi adalah berpikir ke belakang tentang apa- apa yang sudah dilakukan di masa lalu, siswa mengedepankan apa yang baru dipelajarinya sebagai struktur pengetahuan yang baru yang merupakan pengayaan atau revisi dari pengetahuan sebelumnya.
Model Pembelajaran Kontekstual 5

g. Authentic Assessment (Penilaian Sebenarnya) Tahap terakhir dari pembelajaran kontekstual adalah melakukan penilaian . penilaian sebagai bagian integral dari pembelajaran memiliki fungsi yang amat menentukan untuk mendapatkan informasi kualitas proses dan hasil pembelajaran melalui penerapan CTL. Penilaian adalah proses pengumpulan berbagai data yang bisa memberikan gambaran perkembangan belajar siswa.  Karakteristik dalam model pembelajaran Kontekstual: Kerjasama Saling menunjang Menyenangkan, dan tidak membosankan Belajar dengan bergairah Pembelajaran terintegrasi Menggunakan berbagai sumber Siswa aktif Sharing dengan teman Siswa kritis, guru kreatif Dinding dan lorong-lorong penuh dengan hasil kerja siswa, peta-peta, gambar, artikel, humor dan lain-lain Laporan kepada orang tua bukan hanya rapor tetapi hasil karya siswa, laporan hasil pratikum, karangan siswa dan lain-lain C. Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Kontekstual Adapun beberapa keunggulan dari pembelajaran Kontekstual adalah: 1. Pembelajaran menjadi lebih bermakna dan riil. Artinya siswa dituntut untuk dapat menagkap hubungan antara pengalaman belajar di sekolah dengan kehidupan nyata. Hal ini sangat penting, sebab dengan dapat mengorelasikan materi yang ditemukan dengan kehidupan nyata, bukan saja bagi siswa materi itu akan berfungsi secara fungsional, akan tetapi materi yang dipelajarinya akan tertanam erat dalam memori siswa, sihingga tidak akan mudah dilupakan.

Model Pembelajaran Kontekstual

6

2. Pembelajaran lebih produktif dan mampu menumbuhkan penguatan konsep kepada siswa karena metode pembelajaran CTL menganut aliran konstruktivisme, dimana seorang siswa dituntun untuk menemukan pengetahuannya sendiri. Melalui landasan filosofis konstruktivisme siswa diharapkan belajar melalui ”mengalami” bukan ”menghafal”. 3. Kontekstual adalah model pembelajaran yang menekankan pada aktivitas siswa secara penuh, baik fisik maupun mental. 4. Kelas dalam pembelajaran Kontekstual bukan sebagai tempat untuk memperoleh informasi, akan tetapi sebagai tempat untuk menguji data hasil temuan mereka di lapangan . 5. Materi pelajaran dapat ditemukan sendiri oleh siswa, bukan hasil pemberian dari guru. 6. Penerapan pembelajaran Kontekstual dapat menciptakan suasana pembelajaran yang bermakna. Sedangkan kelemahan dari pembelajaran Kontekstual adalah sebagai berikut: 1. Diperlukan waktu yang cukup lama saat proses pembelajaran Kontekstual berlangsung. 2. Jika guru tidak dapat mengendalikan kelas maka dapat menciptakan situasi kelas yang kurang kondusif. 3. Guru lebih intensif dalam membimbing. Karena dalam metode CTL, guru tidak lagi berperan sebagai pusat informasi. Tugas guru adalah mengelola kelas sebagai sebuah tim yang bekerja bersama untuk menemukan pengetahuan dan ketrampilan yang baru bagi siswa. Siswa dipandang sebagai individu yang sedang berkembang. Kemampuan belajar seseorang akan dipengaruhi oleh tingkat perkembangan dan keluasan pengalaman yang dimilikinya. Dengan demikian, peran guru bukanlah sebagai instruktur atau ”penguasa” yang memaksa kehendak melainkan guru adalah pembimbing siswa agar mereka dapat belajar sesuai dengan tahap perkembangannya. 4. Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk menemukan atau menerapkan sendiri ide–ide dan mengajak siswa agar dengan menyadari dan dengan sadar menggunakan strategi–strategi mereka sendiri untuk belajar. Namun dalam konteks ini tentunya guru memerlukan perhatian dan bimbingan yang ekstra terhadap siswa agar tujuan pembelajaran sesuai dengan apa yang diterapkan semula.

Model Pembelajaran Kontekstual

7

D. Perbedaan Pembelajaran Konteskstual dengan Pembelajaran Konvensional NO Perbedaan CTL dengan Pembelajaran Konvensioanal CTL 1 2. Siswa sebagai subjek belajar Siswa belajar melalui kegiatan kelompok 3. Pembelajaran dikaitkan dengan kehidupan nyata 4 Kemampuan didasarkan atas pengalaman 5 6 7 Tujuan akhir kepuasan diri Prilaku dibangun atas kesadaran Pengetahuan yang dimiliki individu berkembang sesuai dengan pengalaman yang dialaminya 8 Siswa bertanggungjawab dalam memonitor dan mengembangkan pembelajaran 9 10 Pembelajaran bisa terjadi dimana saja Pembelajaran terjadi hanya di dalam kelas Guru penentu jalannya proses pembelajaran Tujuan akhir nilai atau angka Prilaku dibangun oleh factor dari luar Pengetahuan yang dimiliki bersifat absolute dan final, tidak mungkin berkembang. Kemampuan diperoleh dari latihan-latihan Pembelajaran bersifat teoritis dan abstrak Pembelajaran Konvensional Siswa sebagai objek belajar Siswa lebih banyak belajar secara individu

Keberhasilan pembelajaran dapat diukur Keberhasilan pembelajaran hanya bisa dengan berbagai cara diukur dengan tes

E. Perbedaan Pembelajaran Kontekstual dengan Pembelajaran Realistik. NO Perbedaan CTL dengan Pembelajaran Realistik CTL 1. Menggunakan model dalam pembelajaran tapi tidak langsung (menggunakan media seperti cd interaktif dll)
Model Pembelajaran Kontekstual 8

Pembelajaran Realistik Menggunakan model dalam pembelajaran secara langsung

2.

Penemuan masalah didasarkan pada pertanyaan yang ditujukan guru kepada siswa

Penemuan masalah didasarkan pada penemuan siswa sendiri

4

Interaktif hanya dengan antar siswa, dan Interaktif antara siswa dengan siswa, siswa siswa dengan guru dengan guru, siswa dengan lingkungan sekitar

5

Pemahaman konsep diperoleh dari penilaian akhir yang dilakukan oleh guru

Pengintegrasian dengan topik-topik lain sehingga dapat memunculkan pemahaman konsep secara serentak

Model Pembelajaran Kontekstual

9

BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan Model pembelajaran kontekstual merupakan pembelajaran yang dapat membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkan dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa untuk aktif di dalam kegiatan pembelajaran supaya nantinya siswa mendapatkan pengalaman dan sesuatu yang baru dalam pembelajaran dan diharapkan bisa menjadi bekal buat jangka pendek ataupun jangka panjang. Dalam pendekatan kontekstual terdapat tujuh komponen utama dalam pembelajaran yaitu kontruktivisme, menemukan, bertanya, masyarakat belajar, pemodelan, refleksi, dan penilaian sebenarnya. Dalam pembelajaran kontekstual ada beberapa kelebihan juga kelemahan. Kelebihannya yaitu pembelajaran lebih bermakna dan riil, lebih produktif. Siswa menemukan sendiri materi bukan dari guru. Kelemahannya yaitu butuh waktu yang relatif lama dalam pelaksanaannya, jika guru tidak bias mengendalikan kelas maka kelas jadi kurang kondusif, guru harus bisa lebih intensif dalam membimbing. Dan dalam pendekatannya terdapat banyak perbedaan antara pembelajaran kontekstual dan pembelajaran konvensional, diantaranya dalam pembelajaran kontekstual siswa dituntut untuk aktif sedangkan dalam pembelajaran konvensional siswa hanya bersifat pasif, siswa hanya menerima apa yang disampaikan oleh guru dan sebagainya. Dengan pembelajan realistik, pada dasarnya pembelajran kontekstual memiliki konsep yang sama dengan realistik tapi juga ada beberapa perbedaan yaitu dalm pemodelan pembelajran realistik menggunakan model langsung sedangkan pembelajaran kontekstual menggunakan pemodelan dengan menggunakan alat (cd interaktif dll).

Model Pembelajaran Kontekstual

10

B. Saran 1. Seorang guru harus menguasai materi yang akan disampaikan kepada muridnya. 2. Seorang guru harus menguasai model pembelajaran yang akan digunakan dalam pelaksanaan pembelajaran sehingga proses belajar mengajar terjadi lebih baik. 3. Guru harus bisa menguasai kelas, agar dapat melaksanakan model pembelajaran yang telah direncanakan sebelumnya.

Model Pembelajaran Kontekstual

11

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->