P. 1
Contoh Laporan Penelitian Kapal Dan Alat Tangkap

Contoh Laporan Penelitian Kapal Dan Alat Tangkap

|Views: 742|Likes:
Published by Fazry S. Ibrahim

More info:

Published by: Fazry S. Ibrahim on Dec 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/24/2014

pdf

text

original

Laporan praktikum

PENELITIAN KAPAL DAN PENINJAUAN ALAT –ALAT TANGKAP YANG TERDAPAT DI AKADEMI PERIKANAN BITUNG

OLEH : FAJRI SULEMAN BAHRI S. IBRAHIM 632 411 055

JURUSAN TEKNOLOGI HASIL PERIKANAN FAKULTAS ILMU-ILMU PERTANIAN UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO 2012

Laporan penangkapan ikan

1

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena hanya dengan kuasanyalah maka penyusun dapat menyelesaikan laporan ini. laporan dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah ” Dasar-dasar Penangkapan Ikan”. Laporan ini secara singkat membahas tentang pokok-pokok bahasan yang terdapat di materi “Kapal dan Alat Tangkap”. Perlu kita ketahui bahwa fungsi dan tujuan dari laporan adalah membentuk mahasiswa menjadi berpotensi, memiliki karakter lebih baik, berfikir lebih cerdas dan memiliki keahlian tersendiri. Untuk menunjang fungsi dan tujuan laporan, maka selain penyajian teori tentang materi adanya juga tugas untuk menguji ketangkasan daripada pelajar. Penyusun meyakini bahwa laporan ini masih sangat jauh dari yang diharapakan. Oleh karena itu, bagi siapa saja yang membaca laporan ini, penyusun mengharapkan agar dapat mengoreksi laporan ini. Semoga laporan yang sederhana ini akan bermanfaat bagi pembaca, Amin Yaa Robbil Alamin.

Gorontalo,

Desember 2012

Penyusun

Laporan penangkapan ikan

2

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................... i DAFTAR ISI ........................................................................................................ ii DAFTAR TABEL ............................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... iv DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... vi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang............................................................................... 1 1.2 Tujuan praktikum .......................................................................... 2 1.3 Permasalahan ................................................................................. 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Kapal.............................................................................................. 4 2.2 Akademi Perikanan Bitung............................................................ 9 BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1 Hasil ............................................................................................... 19 3.2 Pembahasan ................................................................................... 20 A. Kapal ...................................................................................... 20 B. Akademi Perikanan Bitung .................................................... 24 BAB IV PENUTUP 4.1 Kesimpulan .................................................................................... 32 4.2 Saran .............................................................................................. 32 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

Laporan penangkapan ikan

3

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil pengamatan kapal ........................................................................ 19

Laporan penangkapan ikan

4

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 2.7 Gambar 2.8 Gambar 2.9

Kapal kayu ..................................................................................... 5 Kapal fiber glass ............................................................................ 5 Kapal ferro cement ........................................................................ 5 Kapal layar..................................................................................... 6 Kapal paddlewheel ........................................................................ 6 Kapal propeller .............................................................................. 6 Kapal Turbin uap ........................................................................... 7 Kapal turbin elektrik drive............................................................. 7 Kapal mesin pembakar internal ..................................................... 7

Gambar 2.10 Kapal penumpang .......................................................................... 8 Gambar 2.11 Kapal pengangkut kayu ................................................................. 8 Gambar 2.12 kapal tanker ................................................................................... 8 Gambar 2.13 Kegiatan diakademi perikanan bitung ........................................... 10 Gambar 2.14 Mesin yang terdapat diakademi perikanan bitung ......................... 10 Gambar 2.15 Kapal latih APB ............................................................................. 11 Gambar 2.16 Basic safety training ...................................................................... 11 Gambar 2.17 Perpustakaan APB ......................................................................... 12 Gambar 2.18 Fish finder (alat untuk mengetahui kedalaman air) ....................... 12 Gambar 2.19 Power block (alat untuk menarik jarring) ...................................... 13 Gambar 2.20 Line hauler (alat bantu penarik tali utama).................................... 13 Gambar 2.21 Long line ........................................................................................ 14 Gambar 2.22 Purse seine ..................................................................................... 15 Gambar 2.23 Global maritime distress safety system ......................................... 16 Gambar 2.24 Life raft (alat penolong yang dapat mengembang dengan Sendirinya saat dilemparkan keair................................................. 17 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Bagian-bagian KM. Delta King ..................................................... 21 Proses pemasukan ikan kedalam mobil ......................................... 22 Proses pengangkatan ikan dari palkah kapal ................................. 22 Proses pemilihan ikan dipalkah kapal yang akan dieksport .......... 23 Generator karbit ............................................................................. 25 Mesin bor ....................................................................................... 25 GMDSS Simulator......................................................................... 26 Power block ................................................................................... 26

Laporan penangkapan ikan

5

Gambar 3.9

Mesin las listrik ............................................................................. 27

Gambar 3.10 Mesin gergaji kayu ........................................................................ 27 Gambar 3.11 Mesin cold stronge ........................................................................ 28 Gambar 3.12 Freezer ikan ................................................................................... 28 Gambar 3.13 Alat keselamatan Liferaft .............................................................. 29 Gambar 3.14 Long line and Radio buoy ............................................................. 29 Gambar 3.15 Line hauler ..................................................................................... 29 Gambar 3.16 Alat pancing handline .................................................................... 30 Gambar 3.17 Mesin bubut ................................................................................... 30 Gambar 3.18 Derek (mesin penarik kapal) ......................................................... 31 Gambar 3.19 Pelipat plat baja ............................................................................. 31 Gambar 3.20 Mesin gergaji besi.......................................................................... 31

Laporan penangkapan ikan

6

DAFTAR LAMPIRAN Alat – alat yang terdapat diAPB .................................................... 34 Serah terima penghargaan ............................................................. 35 Kegiatan dipelabuhan Bitung ........................................................ 36 Kapal yang diteliti ......................................................................... 37

Lampiran 1. Lampiran 2. Lampiran 3. Lampiran4.

Laporan penangkapan ikan

7

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar belakang Kapal merupakan alat transportasi laut. Kapal merupakan kenderaan

pengangkut penumpang dan barang dilaut, seperti halnya sampan, atau perahu yang lebih kecil. Kapal biasanya cukup besaruntuk membawa perahu kecil seperti sekoci. Sedangkan dalam istilah Inggris, dipisahkan antara ship yang lebih besar dan boat yang lebih kecil. Secara kebiasaanya, kapal dapat membawa perahu tetapi perahutidak dapat membawa kapal. Ukuran sebenarnya dimana sebuah perahu disebut kapal selalu ditetapkan oelh Undang-undang dan peraturan atau kebiasaan setempat. Berabad-abad kapal digunakan oleh manusia untuk mengarungi sungai lautan yang diawali oleh penemuan perahu. Biasanya, manusia pada lampau menggunakan kano, rakit, ataupun perahu. Semakin besar kebutuhan akan daya muat maka dibuatlah perahu atau rakit yang berukuran lebih besar yang dinamakan kapal. Bahan-bahan yang digunakan untuk pembuatan kapal pada masa lampau menggunakan kayu, bamboo ataupun batang-batang papyrus seperti yang digunakan bangsa mesir kuno kemudian digunakan bahan-bahan logam seperti besi / baja karena kebutuhan manusia akan kapal sangat kuat. Untuk pergerakannya, manusia pada awalnya menggunakan dayung kemudian angin dengan bantuan layar, mesin uap, setelah muncul revolusi industry dan mesin diesel serta nuklir. Beberapa peneliti memunculkan kapal bermesin yang berjalan mengambang diatas air seperti Hovercraft dan Eakroplane. Serta kapal yang digunakan didasarlautan yakni kapal selam. Berabad-abad kapal digunakan untuk mengangkut penumpang dan barang sampai akhirnya pada awal ke-20 ditemukan pesawat terbang yang mampu mengangkut barang dan penumpang dalam waktu singkat maka kapal mendapat saingan berat. Namun untuk kapal masih memiliki keunggulan, yakni mampu mengangkut barang lebih dengan tonase yang lebih besar sehingga lebih banyak didominasi oleh kapal niaga dan tanker sedangkan kapal penumpang banyak dialihkan menjadi kapal pesiar, seperti Queen Elizabeth dan Awani Dream. Kapal perikanan merupakan kapal, perahu ataupun alat apung lainnya yang dipergunakan untuk melakukan penangkapan ikan, pembudidayaan ikan, pengangkutan ikan, pelatihan perikanan, dan penelitian / eksplorasi perikanan. Sedangkan Akademi Perikanan Bitung adalah sebuah akademik yang berkaitan erat dengan kelautan dan perikanan. Awal mula terbentuknya Akademi

Laporan penangkapan ikan

8

Perikanan Bitung adalah berawal dari berdirinya Sekolah Perikanan Laut (SPL) pada tahun 1957 di Manado yang kemudian berubah menjadi Sekolah Usaha Perikanan Menengah (SUPM) pada tahun 1962. SUPM tersebut kemudian berubah lagi menjadi Sekolah Pertanian Pembangunan (SPP) pada tahun 1988 hingga akhirnya mengalami peningkatan status menjadi Akademi Perikanan Bitung di bawah Departemen Kelautan & Perikanan pada tahun 1999. Akademi Perikanan Bitung sebagai Perguruan Tinggi Kedinasan di bawah Departemen Kelautan & Perikanan menyelenggarakan pendidikan di bidang perikanan pada Jurusan Teknologi Penangkapan Ikan dengan 2 Program Studi yaitu :   Program Studi Teknik Penangkapan Ikan. Program Studi Mesin & Peralatan Perikanan.

Penerimaan Taruna: TA. 98/99 : 85 orang TA. 99/00 : 108 orang TA. 00/01 : 95 orang TA. 01/02 : 101 orang TA. 02/03 : 72 orang TA. 03/04 : 100 orang TA. 04/05 : 74 Orang Jumlah Taruna pada Tahun Ajaran 2004/2005 :203 orang. 1.2 Tujuan praktikum Adapun tujuan dari pelaksanaan praktikum atau penelitian tersebut yaitu sebagai berikut : a. Agar mahasiswa mampu memahami pengertian dari kapal maupun kapal perikanan yang berada pada pelabuhan bitung. b. c. Agar mahasiswa dapat mengetahui ukuran dari bagian – bagian kapal. Agar mahasiswa dapat mengetahui apa saja yang perlu diperhatikan dalam pembuatan kapal. d. Agar mahasiswa dapat mengetahui kapal yang siap berlayar ataupun tidak siapa berlayar. e. Agar mahasiswa dapat mengetahui alat – alat apa saja yang terdapat di Akademi Perikanan Bitung. f. Agar mahasiswa dapat mengetahui bagaimana cara menggunakan alat – alat yang terdapat di Akademi perikanan Bitung.

Laporan penangkapan ikan

9

g.

Agar mahasiswa dapat mengetahui kegiatan apa saja yang dilakukan pada Akademi Perikanan Bitung.

1.3

Permasalahan a. Kapal 1.1 Apa pengertian kapal perikanan ? 2.1 Apa saja jenis – jenis kapal yang terdapat di pelabuhan Bitung ? 3.1 Bagaimana cara menghitung berat kosong keseluruhan kapal ? b. Akademi Perikanan Bitung 1. Alat – alat apa saja yang anda dapatkan pada saat berkunjung pada akademi perikanan bitung ?

Laporan penangkapan ikan

10

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Kapal Dalam arti luas kapal adalah alat apung yang digunakan untuk menyebe-

rangi lautan. Kapal dibagi atas 2, yaitu : 1. Kapal tanpa motor (KTM) Kapal tanpa motor adalah kapal yang digunakan hanya dengan menggunakan alat manual yaitu sepeti dayung, perahu layar, dan araha angin. 2. Kapal motor (KM) Kapal motor adalah kapal yang menggunakan mesin atau kapal yang dikemudikan akan tetapi dibantu oleh alat bantu mesin. Adapun contoh kapal yang menggunakan mesin yaitu :    Kapal pesiar Kapal TNI AL, dan; Kapal perikanan.

Dari ketiga contoh kapal yang telah disebutkan diatas, kapal tersebut masing – masing menggunakan mesin yang berkekuatan diatas dari 30 GT. Selain itu juga, bentuk kapal terbagi atas 2, yaitu bentuk “V bottom” dan “U bottom”. Perbedaan dari kedua bentuk kapal tersebut yaitu, jika kapal yang berbentuk “V bottom”, paling identik dengan kapal-kapal pesiar. Karena kecepatan kapal tersebut lebih cepat dibandingkan dengan kapal yang berbentuk “U bottom”. Akan tetapi, kapal yang berbentuk “V bottom”, tidak dapat berlayar pada saat ombak laut terlalu tinggi atau terlalu besar ombaknya karena kapal tersebut akan mudah tenggelam. Jika dibedakan dengan kapal yang berbentuk “U bottom”, kapal yang berbentuk “U bottom” ini hanya digunakan untuk mengangkut barang. Seperti mobil, motor, dan barang-barang berat lainnya. Kecepatan dari kapal ini, tidak sebanding dengan kapal yang berbentuk “V bottom”. Kapal ini, lebih lambat dari kapal yang berbentuk V” bottom”. Karena daya hambat air terlalu besar dibandingkan dengan kapal yang berbentuk “V bottom”. Selain 2 bentuk kapal yang kita ketahui diatas, terdapat pula bentuk kapal yang biasanya dikatakan “double V bottom”. Ada banyak jenis-jenis kapal di dunia pelayaran. Banyak penggolongan jenis kapal berdasarkan kriteria - kriteria tertentu. Penggolongan jenis-jenis kapal adalah sebagai berikut :

Laporan penangkapan ikan

11

1.

Jenis Kapal Menurut Bahannya Kapal Kayu kapal yang semua bahannya terbuat dari kayu.

Gambar 2.1 Kapal kayu Kapal Fiber Glass adalah kapal yang semua bahannya terbuat dari Fiber Glass.

Gambar 2.2 Kapal Fiber Glass Kapal Ferro Cement adalaha kapal yang dibuat dari bahan semen yang diperkuat dengan baja sebagai tulang-tulangnya.

Gambar 2.3 Kapal Ferro Cement 2. Jenis Kapal Berdasarkan Alat Penggeraknya Kapal Layar, Pada jenis ini kecepatan kapal tergantung pada adanya angin. Banyak kita jumpai pada kapal-kapal latih dan pada kapal barang tetapi hanya terbatas pada kapal- kapal kecil saja.

Laporan penangkapan ikan

12

Gambar 2.4 Kapal layar Kapal PadleWheel, Sistem padle wheel, pada prinsipnya adalah gaya tahanan air yang menyebabkan/menimbulkan gaya dorong kapal (seperti dayung).

Gambar 2.5 Kapal Padlewhell Kapal Propeller adalah kapal yang bergerak karena berputarnya baling yang dipasang di belakang badan kapal sehingga menimbulkan daya dorong.

Gambar 2.6 Kapal propeller 3. Jenis Kapal Berdasarkan Mesin Penggerak Utamanya Kapal Turbin Uap, tenaga yang dihasilkan oleh mesin semacam ini sangat rata dan uniform dan pemakaian uap sangat efisien baik pada tekanan tinggi ataupun rendah.
Laporan penangkapan ikan 13

Gambar 2.7 Kapal turbin uap Kapal Turbin Elektrik Drive, disini reversing turbine yang tersendiri dapat dihapuskan dengan memakai sistim ini sangat mudah operasi mesinmesinnya.

Gambar 2.8 Kapal turbin elektrik drive Kapal Mesin Pembakaran Internal, Untuk tenaga yang sama, jika dibandingkan dengan mesin uap akan lebih kecil ukurannya. Dengan adanya kemajuan dalam pemakaian turbo charger untuk supercharging maka beratnyapun dapat diperkecil dan penghasilan tenaga dapat dilipat gandakan.

Gambar 2.9 Kapal mesin pembakar internal 4. Jenis Kapal Khusus Berdasarkan Fungsinya Kapal Penumpang adalah kapal penumpang ada yang besar dan ada yang kecil. Kapal penumpang kecil kebanyakan digunakan untuk pesiar antar
Laporan penangkapan ikan 14

pulau yang tak begitu jauh menyusuri pantai/sungai yang menghubungkan antar kota sebagai komunikasi transport.

Gambar 2.10 Kapal penumpang Kapal Pengangkut Kayu, kayu yang diangkut di atas geladak dan diikat kuat dapat menambah daya apung cadangan, sehingga lambung timbul kapal pengangkut kayu relatip lebih kecil dibandingkan kapal barang. Oleh karena itu dikatakan bahwa kapal pengangkut kayu dianggap mempunyai free board khusus.

Gambar 2.11 Kapal pengangkut kayu Kapal Tanker, mengingat sifat zat cair yang selalu mengambil posisi yang sejajar dengan garis air, pada waktu kapal mengalami keolengan dan hal ini terjadi pada tangki-tangki yang tak diisi penuh.

Gambar 2.12 Kapal tanker
Laporan penangkapan ikan 15

2.2

Akademik Perikanan Bitung (APB) Akademi Perikanan Bitung (APB) adalah institusi pendidikan milik

pemerintah yang dikelola oleh Departement kelautan dan perikanan melalui pusat pendidikan kelautan dan perikanan, badan pengembangan sumber daya manusia kelautan dan perikanan. a. System pendidikan Pelaksanaan perkuliahan menggunakan sistem SKS. Secara garis besar jumlah SKS dibagi ke dalam dua unsur yaitu unsur teori dan unsur praktek yang secara keseluruhan diselenggarakan selama 6 semester dengan rasio 40% teori dan 60% praktek. Pelaksanaan kegiatan praktek dilakukan melalui praktek laboratorium, teaching enterprise dan praktek kerja lapangan. Sistem evaluasi pendidikan terdiri atas ujian tengah semester, ujian akhir semester dan ujian akhir program studi. Sistem penilaian terhadap taruna dilakukan secara periodik setiap semester. Seorang harus mencapai IP minimal 2,5 untuk dapat dinyatakan lulus ujian & berhak mengikuti semester selanjutnya. Jika seorang taruna tidak mampu memenuhi jumlah IP minimal tersebut, maka yang bersangkutan dinyatakan gugur. Penulisan Laporan Praktek Kerja Lapangan Akhir merupakan suatu persyaratan mutlak untuk memperoleh sebutan Ahli Madya Perikanan (A.Md.Pi). Sistem pendidikan di APB juga dilengkapi dengan pembinaan fisik, mental & disiplin. Hal ini dimaksudkan untuk membekali para taruna dengan disiplin yang tinggi serta karakter yang kuat. Sistem ini juga sangat bermanfaat dalam rangka mengembangkan sikap kepemimpinan & kapabilitas ilmu pengetahuan. b. Program studi Dalam akademi perikanan bitung, terdapat 2 program studi yaitu:   1. Program studi teknologi penangkapan ikan. Program studi mesin dan peralatan perikanan.

Teknologi penangkapan ikan Program studi ini memberikan kesempatan untuk menambah dan memperluas wawasan pengetahuan di bidang ilmu penangkapan ikan dan sisten navigasi laut. Para taruna didorong untuk menggali ilmu pengetahuan dan keterampilan semaksimal mungkin terutama dalam penerapan teknik penangkapan ikan yang ramah lingkungan demi menjaga kelestarian eksploitasi sumberdaya perikanan. Program ini juga dirancang bagi para lulusannya yang berkeinginan untuk mengembangkan ilmu

Laporan penangkapan ikan

16

pengetahuan dan kompetensi dalam bidang teknik dan operasi penangkapan ikan. Program studi ini hanya diikuti oleh laki-laki. 2. Mesin dan peralatan perikanan Program studi ini memuat kajian komprehensif tentang bagian pokok, dasar-dasar dan metoda yang terkait dengan permesinan perikanan dan mengembangkan pengetahuan serta keterampilan yang dibutuhkan bagi aplikasi dasar-dasar teknologi mutakhir di lapangan. Program ini mem-bahas manajemen ruangan mesin, mesin utama, mesin bantu, perawatan & operasi mesin, mesin penangkapan, generator pembangkit, unit pendingin dan kelistrikan. Program ini akan memberikan manfaat bagi para lulusan yang ingin menjadi seorang perwira ruang mesin atau bagi mereka yang akan bekerja pada industri perikanan. Program ini juga hanya diikuti oleh laki-laki. Di akademi perikanan bitung juga terdapat mesin dan alat tangkap perikanan yaitu sebagai berikut :

Gambar 2.13 Kegiatan diakademi perikanan bitung

Gambar 2.14 Mesin yang terdapat diakademi perikanan bitung

Laporan penangkapan ikan

17

c.

Fasilitas pendidikan Di akademi perikanan bitung, terdapat pula fasilitas kapalyang memadai.

Adapun fasilitas yang dimiliki oleh akademi perikanan bitung adalah sebagai berikut.              Kapal latih. Laboratorium dasar. Laboratorium maritime English. Laboratorium global maritime distress and safety system (GMDSS). Simulator penangkapan ikan dan navigasi. Workshop alat tangkap (fishing gear). Workshop basic safety training. Workshop mesin. Workshop mesin pendingin. Laboratorium computer dan NOAA Perpustakaan. Dermaga kapal latih. Fire ground, dll.

Beberapa fasilitas pendidikan yang terdapat di akademi perikanan bitung. 1. Kapal latih (Training Vessel)

Gambar 2.15 Kapal latih APB 2. Fasilitas basic safety training (Basic safety training facilities)

Gambar 2.16 Basic safety training

Laporan penangkapan ikan

18

3.

Perpustakaan (Library)

Gambar 2.17 Perpustakaan APB 4. Fish finder Fish finder adalah alat untuk mengetahui kedalaman perairan, mengetahui gerombolan ikan, mengetahui bentuk dan kondisi di dasar perairan. Dengan diketahuinya kedalaman perairan maka dapat ditentukan warp yang harus dikeluarkan dari winch purse seine (area), dan dapat melihat topografi dasar perairan diantaranya : berlumpur, berpasir, berbatu keras, dasar terdapat banyak sea weed, bergunung-gunung karang atau dasar rata berkarang keras.

Gambar 2.18 Fish finder (alat untuk mengetahui kedalaman air) Fish finder merupakan salah satu alat bantu penangkapan yang sangat dibutuhkan pada saat survey pada rumpon dan selama operasi penangkapan. Hal ini disebabkan karena fish finder dapat memberikan informasi pada nahkoda antara lain mengenai keberadaan ikan yang menjadi tujuan penangkapan, plankton dan kedalaman perairan di daerah tersebut. 5. Power block Fungsi Power Block adalah alat untuk menarik jaring purse seine dari dalam air ke atas kapal. Dengan adanya power block maka tubuh jaring yang ada di atasnya terus terbawa sehingga jaring berada di atas air terangkat naik ke permukaan dan dapat diturunkan tepat di atas buritan

Laporan penangkapan ikan

19

sehingga anak buah kapal hanya bertugas untuk mengatur alat tangkap tersebut.

Gambar 2.19 Power block (alat untuk menarik jaring) Keuntungan menggunakan power block adalah dapat menekan dan meringankan penggunaan tenaga manusia secara berlebihan. 6. Line hauler Line hauler merupakan alat bantu penarik tali utama pada saat hauling berlangsung. Keberadaan alat ini mutlak diperlukan, karena tali yang ditebar di perairan tidak memungkinkan untuk ditarik menggunakan tangan biasa (manual), selain berat dari gaya beban dan gaya tarikan dari seluruh rangkaian long line juga akan memerlukan waktu yang lama sehingga dianggap tidak efisien.

Gambar 2.20 Line hauler (alat bantu penarik tali utama) Line hauler pada umumnya digerakkan dengan tenaga elektro hidrolik, dilengkapi dengan tuas pengatur kecepatan tarik agar memudahkan penanganan penarikan tali utama, terutama pada saat menaikkan ikan hasil tangkapan atau saat terjadi kekusutan tali. Line hauler ditempatkan di geladag kerja hauling (hauling working space). Kekuatan tarik dari line hauler disesuaikan dengan ukuran besar kecilnya kapal (Suwardiyono dan Nuryadi Sadono, 2004).

Laporan penangkapan ikan

20

7.

Long line Long line secara harafiahnya adalah tali yang panjang namun peng-gunaan kata “line” da-lam memancing mema-ng diartikan sebagai pro-ses memancing itu sen-diri dan bukan tali. Se-tiap aktifitas memancing yang menggunakan tali selalu dilekatkan dengan kata line. Cara memancing dengan menggunakan longline fishing adalah menggunakan senar / tali yang panjang sebagai tali utama dengan puluhan bahkan ratusan cabang senar atau mata pancing yang lebih pendek, disebut “snoods” dilengkapi dengan ratusan mata pancing. Umpan yang digunakan untuk setiap mata pancing yang ada biasanya menggunakan cumi – cumi yang dipotong kecil – kecil, terutama untuk ikan sasaran bluefin tuna. Penggunaan senar utama haruslah yang besar , menggunkan senar nylon ukuran sampai 7.5 mm dengan tali cabang sekitar 0.5 mm saja. Penggunaan pemberat dapat disesuaikan dengan tingkat kedalaman target sasaran ikan. Apakah di dasar, tengah atau melayang maupun di permukaan air.

Gambar 2.21 Long line Longline fishing bisa dilakukan dengan kapal khusus karena beratnya rangkaian senar dan kail yang akan ditarik nanti. Teknik longline fishing dapat dilakukan di perairan dalam, perairan menengah maupun di permukaan. Teknik mencari ikan dengan longline fishing akan

menghasilkan jenis ikan yang beraneka ragam, karena caranya yang menggunakan ratusan mata kail serta penggunaannya yang memiliki jangkauan yang lebar akan menyapu hampir setiap mahluk hidup yang berada di jalurnya. Meski tujuannya adalah mencari ikan komersil seperti ikan tuna, ikan mackarel, namun dalam sekali tarik ikan- ikan lain seperti ikan pedang, bahkan jenis hewan lain seperti kura – kura bisa saja tersangkut di mata pancingnya.

Laporan penangkapan ikan

21

Teknik pemancingan longline fishing sampai sekarang masih menjadi pilihan bagi para nelayan diberbagai negara, mengingat ini. cara memancing ini memang masih mudah dilakukan dan membutuhkan sumberdaya yang murah. Irit tenaga kerja dan irit bahan bakar, adalah faktor utama pemilihan Longline fishing sebagai cara untuk mencari ikan. Negara bahari seperti Indonesia, Jepang, Taiwan, Belgia juga merupakan pengguna dari memancing ini, semoga jika Longline fishing memang menjadi pilihan mencari ikan, species lain yang tertangkap seperti kura – kura dan ikan yang dilindungi dikembalikan ke habitatnya dengan selamat agar tetap estari alam laut. 8. Purse seine Purse Seine disebut juga “pukat cincin” karena alat tangkap ini dilengkapi dengan cincin untuk mana “tali cincin” atau “tali kerut” di lalukan di dalamnya. Fungsi cincin dan tali kerut / tali kolor ini penting terutama pada waktu pengoperasian jaring. Sebab dengan adanya tali kerut tersebut jaring yang tadinya tidak berkantong akan terbentuk pada tiap akhir penangkapan. Prinsip menangkap ikan dengan purse seine adalah dengan melingkari suatu gerombolan ikan dengan jaring, setelah itu jaring bagian bawah dikerucutkan, dengan demikian ikan-ikan terkumpul di bagian kantong. Dengan kata lain dengan memperkecil ruang lingkup gerak ikan. Ikan-ikan tidak dapat melarikan diri dan akhirnya tertangkap. Fungsi mata jaring dan jaring adalah sebagai dinding penghadang, dan bukan sebagai pengerat ikan.

Gambar 2.22 Purse seine Di Jepang purse seine dapat dapat dikelompokkan sebagai berikut: 1. One Boat Horse Sardine Purse Seine 2. Two Boat Sardine Purse Seine

Laporan penangkapan ikan

22

3. One Boat Horse Mackerel and Mackerel Purse Seine 4. Two Boat Horse Mackerel and Mackerel Purse Seine 5. One Boat Skipjack and Tuna Purse Seine 6. Two Boat skipjack and Tuna Purse Seine. Dari keenam macam purse seine di atas no (2), (3), (5) merupakan purse seine yang banyak digunakan. 9. Global Maritime Distress Safety System (GMDSS) Global Maritime Distress Safety System (GMDSS) (bahasa Indonesia: Sistem Keselamatan Kecemasan Bahari Sejagat) adalah sebuah kesepakatan internasional berlandaskan beberapa prosedur keselamatan, jenis peralatan dan protokol komunikasi yang digunakan untuk meningkatkan keselamatan dan mempermudah pertolongan bagi kapal dan pesawat terbang yang mengalami bencana.

Gambar 2.23 Global maritime distress safety system GMDSS terdiri dari beberapa sistem, yang beberapa diantaranya adalah baru, tapi telah banyak dioperasikan sejak bertahun-tahun lalu. Sistem ini diharapkan untuk dapat melakukan fungsi-fungsi, yakni: memberi peringatan (termasuk penentuan posisi unit yang mengalami bencana), koordinasi untuk pencarian dan pertolongan (SAR),

penitiktempatan (locating) (pandu balik [homing]), siaran informasi keselamatan bahari (maritime), komunikasi secara luas dan komunikasi jembatan-kejembatan (bridge-to-bridge). 10. Life raft Liferaft Adalah rakit penolong yang dapat dikembangkan pada saat dilempar kelaut secara auto-matis rakit jenis ini disebut juga sebagai Inflatable liferaft(ILR). Perangkat rakit penolong ini merupakan perangkat keselama-tan yang umum digunakan di-kapal - kapal modern karena kepraktisan dalam penggunaan, ruang yang terpakai kecil serta mempunyai
Laporan penangkapan ikan 23

kapasitas angkut yang besar (ada yang berkapasitas 6, 10, 15, 20 dan 25 orang).

Gambar 2.24 Life raft (alat penolong yang dapat mengembang dengan sendirnyai saat dilemparkan keair) Rakit ini akan muncul kepermukaan laut dalam kondisi terkembang bila berada 4 meter dibawah permukaan laut/kapal telah tenggelam. Seperti halnya perahu bermotor Rakit penolong kembung juga dilengkapi dengan makanan dan minuman. Untuk mengembangkan rakit ini digunakan gas CO2 yang disimpan dalam suatu tabung. Tabung gas ini akan terbuka secara automatis dan mengisi balon/rakit penolong ini bila dilemparkan kedalam air. d. Ketarunaan dan Asrama Pembinaan dan pengawasan terhadap mental dan disiplin taruna serta pengembangan minat dan bakat merupakan tugas Unit Ketarunaan dan Unit Asrama dibantu oleh dosen piket dibawah koordinasi Pembantu Direktur III (PUDIR III) Akademi Perikanan Bitung. Pembinaan Taruna APB berkaitan dengan hal-hal yang sifatnya non akademis baik ekstrakurikuler maupun kokurikuler. Seluruh kegiatan pembinaan yang sifatnya non akademis dengan pendekatan kegiatan terjadwal dan tidak terjadwal. Kegiatan yang terjadwal adalah kegiatan yang dilakukan berdasarkan rencana yang tersusun dalam jadwal kegiatan taruna, dalam rangka mendukung berjalannya kegiatan pembinaan secara efisien dan efektif. Sedangkan kegiatan yang tidak terjadwal adalah kegiatan yang dilakukan atau dilaksanakan berdasarkan eventevent maupun undangan kegiatan yang menunjang atau berkaitan dengan kegiatan taruna untuk kemajuan taruna APB. Pelaksanaan dari seluruh kegiatan Taruna APB yang bersifat pembinaan diselenggarakan dengan berpedoman pada buku biru pembinaan taruna serta aturanaturan lain yang berlaku di APB.
Laporan penangkapan ikan 24

Pembinaan ketarunaan bertujuan mengembangkan sikap dan kepribadian taruna untuk mewujudkan manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan.

Laporan penangkapan ikan

25

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1

Hasil Tabel 1. Hasil pengamatan kapal UTAMA NAMA KAPAL GROSS TONAGE K.M DELTA KING GT 27 BITUNG 2005 KAYU DILAPISI FIBER KAPAL KURSER (PAJEKO)

A

TEMPAT PEMBUATAN TAHUN PEMBUATAN BAHAN UTAMA JENIS KAPAL UKURAN UTAMA KAPAL LOA

22 M 19,55 M 4,5 M 4M 1,5 M

B

LBP B DEPTH DRAFT SURAT KAPAL NAMA SURAT TAHUN TERBIT 2005

TEMPAT TERBIT SABANDAR LIKUPANG BITUNG SABANDAR LIKUPANG BITUNG SABANDAR LIKUPANG BITUNG SABANDAR LIKUPANG BITUNG SABANDAR LIKUPANG BITUNG

S.P.I

C

S.I.U.P SERTIFIKAT KESEMPURNAAN PAS TAHUNAN

2005

2005

2005

SURAT RADIO PERLENGKAPAN KAPAL

2005

D

Laporan penangkapan ikan

26

MESIN

JENIS MESIN MESIN MOBIL

FUNGSI SEBAGAI TENAGA KECEPATAN

TENAGA

MESIN MITSUBISHI RD 08

360

Dari data diatas dapat dilihat hasil yang didapat pada saat praktikum yaitu terdapat 4 point yang sangat penting dari keutamaan kapal dari data yang kita lihat pada table diatas, maka di dapat displaesment sebagai berikut : Dimana (LBP x B x DEPTH). Setelah dikalikan ketiga nilai tersebut maka hasil dari perkalian tersebut akan disalin dalam satuan TON.

= LBP x B x DEPTH = 19,55 x 4,5 x 4 = 351,9 M3 = 0,3519 TON. 3.2 A. Pembahasan Kapal a. Pengertian kapal perikanan Kapal adalah kenderaan pengangkut penumpang dilaut, pada semua daerah yang mempunyai perairan tertentu. Kapal perikanan yaitu, kapal, perahu ataupun alat apung yang dipergunakan untuk menangkap ikan, mendukung operasi penangkapan ikan, pembudidayaan ikan, pengangkutan ikan, dan pengolahan ikan. Kapal perikanan adalah kapal yang secara spesifik dipergunakan untuk kegiatan usaha perikanan, misalnya : Menangkap ikan. Mengangkut ikan. Mengumpulkan ikan. Memprossing hasil tangkapan. Melakukan survey dan penelitian perikanan. Melatih para calon perwira dan ABK (cadet) baru, dll.

Kapal perikanan terdiri dari kapal penangkap ikan dan kapal bukan penangkap ikan, dengan tipe 2 jenis yang meliputi :

Laporan penangkapan ikan

27

-

Kapal penangkap ikan meliputi kapal pukat hela, kapal pukat cincin, kapal jaring insang, kapal jarring angkat, kapal pancing, dan lain-lain.

-

Kapal bukan penangkap ikan meliputi kapal induk perikanan, kapal pengangkut perikanan, kapal riset perikanan, kapal latih perikanan.

b. Jenis – Jenis Kapal Yang Terdapat Di Pelabuhan Bitung Dipelabuhan Bitung terdapat banyak jenis kapal, akan tetapi dipelabuhan bitung yang paling banyak kapalnya adalah kapal perikanan. Karena didaerah Bitung, bisa dikatakan Samudra Perikanan (daerah terbesar penghasil ikan di pulau Sulawesi). Dalam praktikum, kapal yang kami teliti adalah jenis kapal kurser (pajeko) yang dioperasikan pada malam hari. Secara umum, jenis jenis kapal perikanan itu sendiri tergantung dengan alat tangkap yang digunakan. Alat tangkap yang sering digunakan dalam menangkap ikan seperti Purse Seine, Trawl, Long Line dan lainlain. Jenis alat tangkap ini selain mempengaruhi bentuk-bentuk kapal. Dengan kata lain, lain alat tangkap, lain pula bentuk kapalnya. Hal itu disebabkan karena instrument yang digunakan untuk mendukung ketika melakukan penangkapan ikan akan berbeda pada setiap jenis alat tangkap. Nama dari kapal yang diteliti adalah KM DELTA KING, dengan Gross Tonage yaitu GT 27. Kapal ini dibuat diBitung pada tahun 2005 dengan bahan utama kayu yang dilapisi fiber. Ukuran utama dari KM DELTA KING yaitu : LOA LBP B DEPTH DRAFT 22 M 19,55 M 4,5 M 4M 1,5 M

Kapal ini sudah mendapat 5 surat yang biasa digunakan dikapal yaitu, S.P.I (Surat Penangkapan Ikan), S.I.U.P (Surat Izin Untuk Penangkapan), seritifikat kesempurnaan, pas tahunan, dan surat radio. Kapal ini juga menggunakan mesin Mitsubishi RD 08 dengan jenis mesin, jenis mesin mobil yang berfungsi sebagai tenaga kecepatan dengan tenaga 360 PK.

Laporan penangkapan ikan

28

KM. Delta King Tampak atas

KM. Delta King Tampak Depan

Pintu Masuk KM. Delta King Gambar 3.1 Bagian – Bagian KM. Delta King Selain kapal yang kami teliti, kami juga melihat secara langsung proses pengeksporan ikan Cakalang yang habis diangkat dari kapal KM MITRAMAS 7 langsung di pindahkan kemobil yang siap mengirim ikan tersebut.

Laporan penangkapan ikan

29

Gambar 3.2 proses pemasukkan ikan kedalam mobil

Gambar 3.3 proses pengangkatan ikan dari palkah kapal

Gambar 3.4 proses pemilihan ikan dipalkah kapal yang akan dieksport c. Cara menghitung berat kosong bagian kapal Seperti yang dijelaskan dalam materi diatas yaitu untuk mencari berat kosong adalah sebagai berikut. Dimana (LBP x B x DEPTH). Setelah dikalikan ketiga nilai tersebut maka hasil dari perkalian tersebut akan disalin dalam satuan TON. = LBP x B x DEPTH = 19,55 x 4,5 x 4 = 351,9 M3 = 0,3519 TON. Setelah dilakukan pengamatan pada kondisi kapal maka dapat dijelaskan kondisi kapal adalah sebagai berikut.

Laporan penangkapan ikan

30

a. Panjang Kapal / L = Length (LOA) Secara defenisi, LOA adalah panjang kapal yang diukur dari haluan kapal paling depan sampai buritan kapal paling belakang. Adapun panjang kelesuruhan kapal sampai buritan kapal paling belakang kapal KM. DELTA KING yang kami amati dilokasi pelabuhan Bitung adalah 22 M. b. LBP (Length Between Perpendicular) Secara garis besar, pengertian dari LBP (Length Between Perpendicular) adalah panjang kapal yang diukur dari haluan kapal pada garis air sampai tinggi kemudi. KM DELTA KING, memiliki LBP yaitu 19,55 M. c. Lebar Kapal / B = Breadth Breadth atau lebar kapal, cara mengukurnya yaitu diukur dari kulit kapal bagian luar sampai kulit kapal bagian luar sisi lainnya. Pada KM Delta King didapat Breadth yaitu 4,5 M.

d. Tinggi Kapal / H = Depth Depth adalah tinggi kapal yang dihitung dari jarak tegak dari garis dasar sampai garis geladak terendah di tepi, adapun hasil yang kami dapat pada tinggi kapal yaitu 4M. e. Sarat Air Kapal / T = Draft Draft kapal atau dikatakan juga sebagai sarat air kapal adalah jarak vertikal antara garis air sampai dengan lunas kapal, semakin banyak muatan kapal semakin dalam kapal masuk kedalam air. Sarat air kapal atau draft pada kapal KM. DELTA KING yang kami dapatkan adalah 1,5 M. Jadi, kapal KM. DELTA KING yang terdapat pada pelabuhan Bitung yang kami teliti sudah sesuai dengan alat pancingnya yang sebenarnya dan kapal tersebut sudah memenuhi syarat untuk berlayar. Tempat pelayaran dari kapal KM. DELTA KING yaitu hanya berlayar di dipulau Sulawesi saja. Alat tangkap yang dilakukan oleh kapal KM. DELTA KING tersebut yaitu menggunakan alat tangkap pajeko (alat tangkap jenis Purse Seine) yang beroperasi pada malam hari. Kapal ini juga terbuat dari fiber dan dilapisi kayu dan menggunakan mesin bantu Mitsubishi RD 08 yang bertenaga 360 PK, serta menggunakan bahan bakar solar. B. Akademi Perikanan Bitung Akademi perikanan bitung adalah salah satu perguruan tinggi kedinasan yang dinaungi oleh departemen perikanan dan kelautan. Akademi perikanan bitung telah menjadi salah satu akademi yang banyak terdapat alat-alat yang selalu

Laporan penangkapan ikan

31

digunakan dalam perkapalan dan penangkapan ikan. Adapun jenis-jenis alat yang sering digunakan dalam kapal dan alat penangkapan adalah sebagai berikut. 1. Generator Karbit Generator karbit biasanya digunakan untuk membuat karbit las.

3.5 Generator Karbit 2. Mesin Bor Mesin bor adalah alat yang digunakan untuk membuat lubang pada benda dan menghaluskan lubang.

3.6 Mesin Bor 3. GMDSS (Global Maritime Distress Safety System) Global maritime distress safety system berfungsi sebagai simulator atau sebagai alat praktek komunikasi marabahaya sewaktu berada pada pada tengah laut.

Laporan penangkapan ikan

32

3.7 GMDSS Simulator 4. Power Block Power block digunakan untuk mengangkat jarring ikan yang berada didalam air.

3.8 Power Block 5. Mesin Las Listrik Mesin las listrik biasanya digunakan untuk menglas alat-alat besi yang patah dengan mudah dan cepat.

Laporan penangkapan ikan

33

3.9 Mesin Las Listrik 6. Mesin Gergaji Kayu Mesin gergaji kayu adalah alat yang digunakan untuk membelah atau memotong kayu yang menjadi bahan dari pembuatan kapal.

3.10 Mesin Gergaji Kayu 7. Mesin Cold Stronge Mesin cold stronge berfungsi untuk pembekuan ikan dengan temperature suhunya -430C sampai -500C.

Laporan penangkapan ikan

34

3.11. Mesin Cold Stronge 8. Freezer Ikan Fungsinya sebagai mesin untuk menyimpan ikan agar tidak cepat mengalami kemunduran mutu, temperatur -400 C

3.12 Freezer Ikan 9. Life Raft Life raft berfungsinya sebagai alat keselamatan di atas kapal saat kapal mengalami kebocoran. Cara menggunkan kapal ini aitu hanya dengan cara dibuang ke air, dengan otomatis alat ini akan mengembang dengan sendirinya.

Laporan penangkapan ikan

35

3.13 Alat keselamatan Life Raft 10. Long Line Snap dan Radio Buoy Fungsinya untuk penanda di Long Line bila alat putus dapat ditemukan.

3.14 Long line dan Radio Buoy 11. Line Hauler Line hauler berfungsinya untuk menggulung tali ketika mendapat ikan.

3.15 Line Hauler 12. HandLine Handline berfungsinya sebagai alat pancing yang menggunakan tangan. HandLine terbagi 2 yaitu Multi Vilamen dan Mine Line. Multi Vilamen, tali yang digunakan pada perusahaan besar, sedangkan Mine Line, tali kecil berupa senar.

Laporan penangkapan ikan

36

3.16 Alat pancing Handline

13. Mesin Bubut Fungsinya untuk pembuatan roda putaran dan mengolah bahan-bahan yang bisa dipakai di kapal serta digunakan sebagai alat bor.

3.17 Mesin Bubut

Laporan penangkapan ikan

37

14. Derek Derek berfungsinya sebagai mesin untuk menarik kapal.

3.18 Derek (mesin Penarik kapal)

15. Pelipat Plat Baja Pelipat plat baja berfungsi sebagai pelipat plat baja.

3.19 Pelipat Plat Baja 16. Mesin Gergaji Besi Berfungsi untuk memotong besi

Laporan penangkapan ikan

38

3.20 Mesin Gergaji Besi

BAB IV PENUTUP

4.1

Kesimpulan Dari penelitian yang saya amati, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa kapal

KM. Delta King, sudah memang menjadi salah satu kapal perikanan tangkap. Karena setelah melihat ukuran-ukuran kapal yang berada pada artikel-artikel lain, maka kapal KM. Delta King sudah selayaknya siap berlayar. Begitu juga dengan peralatan dan alat tangkap yang terdapat di Akademi Perikanan Bitung, peralatan disana sudah cukup memadai dan hampir semuanya dapat digunakan. Walaupun di ruang peralatan bengkel sudah sebahagian alat tersebut sudah tidak dapat digunakan lagi. Akan tetapi, alat tangkap yang terdapat di APB sudah dapat digunakan dengan baik. 4.2 Saran Dengan melihat kondisi potensi perikanan yang dihasilkan di pelabuhan Bitung, maka penulis menyarankan, bahwa pemerintah dari pihak department perikanan dan kelautan alangkah bagusnya menyediakan kapal baru untuk jenis pengawas perikanan. Karena selama praktikum dipelabuhan tersebut kami tidak melihat kapal pengawas perikanan.

Laporan penangkapan ikan

39

DAFTAR PUSTAKA

Ardidja, Supardi. 2007. Kapal Penangkap Ikan. Sekolah Tinggi Perikanan Jakarta. http://www.scribd.com/doc/19583983/Kapal-Penangkap-Ikan. Tanggal 21Desember 2010 pada jam 20.39 WIB Au. Ayodya. DASEN FAKULTAS PERIKANAN. Cetakan Pertama. Penerbit : Yayasan Dewi Sri. IPB. Bogor. Diacu dalam Rahayu, R.I. 2006. Stabilitas Statis Kapal Purse Seine. Bogor : Departemen Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor. Nomura, M and T. Yamazaki. 1977. Fishing Techniques. Tokyo : Japan Internasional Cooperation Agency. Nugraha, A. 2008. Klasifikasi kapal Perikanan. Paper Perikanan Tangkap. P T . Media Nusa Pradana. Batam. Ridzal Saini. 2008. Juklak Perhitungan Produktivitas Kapal Perikanan.. Jakarta. K l iping Dunia Ikan dan Mancing . Setianto, Indradi. 2007. Kapal Perikanan. UNDIP. Semarang Ayodhyoa. 1972. Suatu Pengenalan Fishing Gear. Bogor : Fakultas Perikanan, Institut Pertanian Bogor.

Laporan penangkapan ikan

40

LAMPIRAN LAMPIRAN 1. ALAT – ALAT YANG TERDAPAT DI APB

Laporan penangkapan ikan

41

LAMPIRAN 2. SERAH TERIMA PENGHARGAAN

Laporan penangkapan ikan

42

LAMPIRAN 3. KEGIATAN DI PELABUHAN BITUNG

Laporan penangkapan ikan

43

LAMPIRAN 4. KAPAL YANG DITELITI

Laporan penangkapan ikan

44

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->