P. 1
Extract Temulawak Terhadap Pencegahan Karies

Extract Temulawak Terhadap Pencegahan Karies

|Views: 103|Likes:
Published by Egi Utia Asih

More info:

Published by: Egi Utia Asih on Dec 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/31/2013

pdf

text

original

EXTRACT TEMULAWAK TERHADAP PENCEGAHAN KARIES

ROZALIA 04111004031 PSKG UNSRI 2011

Abstract
This study evaluated the antibacterial effect of natural temulawak or Curcuma xanthorriza (Xan) extract on streptococus mutans by examine the bactericidal activity ofacidogenesis and morphological alteration. Xan was obtained from the root of a medical plant in Indonesia, which has shown selective antibacterial effect on Streptococus mutans. S.mutans biofilm were formed on slide glass over a 72 hours period and treated with the following compounds for 5, 30, and 60 min: saline, 1% DMSO, 2 mg/ml chlorohexidine (CHX), and 0,1 mg/ml Xan. The Xan group exposed for 5 and 30 minute showed significantly fewer colony forming units ( CFU, 57.6 and 97.3% respetively) than those exposed to 1% DMSO, the negative control group (p<0.05). These CFU were similar in number to those slides exposed to CHX, the positive control group . Xan showed similar bactericidal effect to that CHX but the dose of Xan was one twentieth that of CHX. In addition, the biofilms treated with Xan and CHX maintained a neutral ph for 4 h, which indicates that Xan and CHX inhibit acid production. Scanning eletron microscopy showed morphological changes in the cell wall and membrane of the Xan-treated biofilm; an uneven surface and a deformation in contour . Overall,natural Xan has strong bacterialcidal activity, inhibitory effects on acidogenesis, and alters the microstructure of S.mutans biofilm.In conclusion, Xan has potential in anti-S.mutans therapy for the prevention of dental caries. Keywords: antibacterial effects, biofilm, Curcuma xanthorriza, Streptococus mutans

1

PENDAHULUAN

Temulawak atau

Curcuma xanthorriza merupakan salah satu dari

beberapa macam obat-obatan herbal yang banyak digunakan di Indonesia. Banyak orang yang menggunakan akar temulawak yang dipercaya memiliki khasiat mengobati beberapa penyakit. Berdasarkan analisis kimia akar mengandung temulawak

volatile oil ( zat-zat yang terkandung didalamnya seperti dan

phelandren, camphor, tumerol, sineol, borneol, and xanthorrizol)

curcuminoid 4. Beberapa penelitian menyebukan bahawa Xanthorrizol pada extrak temulawak memliki kemampuan antibacterial untuk menghambat pertumbuhan Streptococus mutans 4,5. Streptococus mutans adalah mikroorganisme utama yang menyebabkan kolonisasi pada pemukaan gigi selama proses pembentukan plak di gigi
6,7

. Kemampuan streptococcus mutans hidup pada lingkungan pH asam

memungkinkan bakteri ini untuk mensintesis glukosa dari ekstraseluler yang menjadi faktor utama dalam pembentukan karies 6. Ada berbagai macam zat kimia yang mengontrol pembentukan plak untuk menurunkan resiko karies. Diantaranya chlorohexidine (CHX) dan triclosan sebagai agen anti mikrobial yang mensintesis zat kimia tidak mengasilkan zat-zat perlindungan dalam rongga mulut
4

.

Meskipun zat-zat ini memiliki karakteristik yang kuat dalam melawan bakterial, zat-zat ini memiliki efek samping yang lain seperti memberikan warna pada mulut dan gangguan bakteri di lingkungan mulut 4. Oleh karena itu telah ditingkatkan penelitian yang difokuskan pada zat-zat baru yang tidak mengandung efek samping selama penggunaan jangka panjang. Banyak penelitian yang memusatkan pemberian ekstrak alami seperti teh hijau 6. Xanthorrhizol adalah komponen utama dari temulawak yang memiliki variasi aktivitas farmakologis seperti anti-metastasis dan menghambat efek nephrotoxicity anti kanker, dan efek anti inflamatori.
4,5,6

Dalam penelitian ini

juga dilaporkan bahwa aktivitas antibakteri dari temulawak dalam melawan beberapa penyakit mulut dalam penelitian menggunakan model biofilm 8. Plak pada gigi diwakili oleh biofilm. Oleh karena itu model biofilm haarus memiliki
2

bentuk yang mirip dengan lingkungan mulut sebenarnya untuk mengevaluasi karakteristik antibakterial dari material tersebut melaporkan bahwa konsentrasi CHX
8

. Penelitian sebelumnya
1,2

yang dibutuhkan untuk menghambat . Oleh karena itu

biofilm sebanyak seratus kali lebih tinggi sel planktonis

antibakterial pada temulawak harus dievaluasi menggunakan model biofilm yang persis dengan lingkungan rongga mulut 8. Sehingga efek anti bakteri alami dari temulawak terhadap Streptococus mutans biofilm terus dievaluasi melalui pemeriksaan aktivitas anti bakteri , acidogenesis, dan morfologi 1,2

Efek antibakterial dari temulawak (Curcuma Xanthorhizza)
Pada awalnya ditentukan bahwa Xan memiliki aktivitas bakterisida pada biofilm S. mutans. Kelompok yang diberikan perlakuan dengan 0,1 mg / ml Xan dan 2 mg / ml CHX menunjukkan jumlah yang lebih rendah dari unit pembentukan koloni S. mutans (CFU) dibandingkan dengan kelompok kontrol negatif (P <0,05) (Tabel 1 dan Gambar. 1) 8.

3

0,1 mg / ml Xan menunjukkan aktivitas bakterisida yang sama sampai 2 mg / ml CHX. Kelompok Xan dan CHX selama 5 menit menunjukkan 57,6% dan 67,6% CFU sedikit, masing-masing, dibandingkan dengan 1% DMSO kelompok kontrol negatif 8. Kelompok Xan selama 30 menit menunjukkan aktivitas bakterisidal lebih besar (97,3%) dibandingkan dari kelompok CHX yang terpapar pada waktu yang sama (79,8%) 8. Kelompok Xan selama 60 menit menunjukkan aktivitas bakterisida 98,6% yang lebih tinggi dari 95,6% yang diamati pada CHX kelompok selama 60 menit 8. Hasil ini menunjukkan bahwa Xan memiliki efek bakterisida sejenis yang melawan biofilm S. mutans dengan CHX 8. Namun, konsentrasi Xan yang digunakan adalah salah satu dari dua puluh jumlah CHX digunakan, yang menunjukkan bahwa Xan selama 30 menit memiliki aktivitas bakterisidal lebih tinggi dari CHX untuk waktu yang sama (Gambar 1) 8.

Penghambat Produksi Asam PH medium kultur yang didapatkan selama 4 jam setelah pemberian Xan untuk mengetahui pengaruh Xan pada produksi asam 8. Pola pH Xan dan kelompok CHX secara signifikan berbeda dari saline dan 1% kelompok DMSO setelah 3 jam (P <0,05) 8. Baik Xan dan kelompok CHX mempertahankan pH sekitar 7,0 selama 4 jam sedangkan pH saline dan 1% kelompok DMSO menurun dengan cepat dari 7,0 pH menjadi pH 6.2 dan 5.0 setelah 3 jam dan 4 jam, masing-masing
8

. Hal ini menunjukkan bahwa 0,1 mg / ml Xan efektif dalam menghambat

produksi asam dalam biofilm S. mutans, yang mirip dengan 2 mg / ml CHX (Gambar 2) 8.

4

Perubahan Morfologi Streptococus Mutans Pada Biofilm Oleh Temulawak Mekanisme yang bertanggung jawab atas aktivitas bakterisidal Xan diperiksa dengan mengamati perubahan morfologi S. mutans dengan SEM ( Scanning Electric Microscopy) dan TEM ( Transmission Electron Microscopy ) setelah perlakuan biofilm dengan 0,1 mg / ml Xan dan 2 mg / ml CHX selama 30 menit 8. Konsisten dengan Tabel 1, SEM menunjukkan bakteri utuh dengan jumlah sedikit dalam kelompok Xan dan CHX selama 30 menit daripada di kelompok kontrol , dan S. mutans di Xan dan kelompok CHX untuk 30 menit menunjukkan morfologi yang mengalami kerusakan lebih buruk dan kandungan intraseluler daripada kelompok kontrol negatif (Gambar 3) 8.

5

Disamping itu, kelompok Xan dan CHX menunjukkan bentuk dinding sel yang tidak teratur,,dan jumlah sel dalam rantai lebh sedikit, hasil ini kontras dengan dinding sel mulus dan rantai panjang khas diamati dalam kelompok kontrol negatif 8. TEM digunakan untuk menguji tingkat kerusakan dinding sel dan modifikasi intraseluler
2,3

. Setelah S. mutans biofilm telah terkena DMSO 1%

selama 30 menit sebagai negatif kontrol, TEM menunjukkan garis yang jelas dari S. Mutans dinding sel dan lapisan peptidoglikan (Gambar 4A) 8. Namun, lapisan peptidoglikan S. mutans pada kelompok CHX telah menghilang sama sekali (Gambar 4B) 8. S. mutans dari kelompok Xan menunjukkan septa yang lengkap dengan garis dindingsel yang besar. Selain itu, ada beberapa materi intraseluler yang keluar dari bakteri (Gambar 4C) 8. Aktivitas anti bakteri Xan sama dengan CHX namun pada Xan terdapat sedikit kerusakan pada S. Mutans 8.

Pembahasan

Streptococcus mutans (S. mutans) adalah Gram-positif, fakultatif spesies bakteri anaerob yang umum ditemukan dalam rongga mulut manusia dan merupakan kontributor yang signifikan sebagai penyebab karies gigi
1,6, dan 7 6,7

.

S. mutans

memainkan peran penting dalam metabolisme sukrosa menjadi asam laktat, yang menyebabkan demineralisasi dari enamel gigi . Selain itu, mikroba

memainkan peran sebagai penjajah awal, yang membentuk plak gigi yang menempel ke gigi 7. Plak gigi adalah contoh wakil dari biofilm 2,3. Biofilm adalah

6

agregasi multisel mikroorganisme melekat pada permukaan yang terbentuk menjadi lapisan tebal
2,3

. Karena fitur struktural, biofilm menunjukkan sifat yang

berbeda dibandingkan dengan sel planktonik. Menurut penelitian sebelumnya, biofilm lebih baik dalam menahan tindakan pertahanan dari tuan rumah dari selsel planktonik dan memiliki ketahanan yang lebih tinggi terhadap antibiotik Oleh karena itu, penelitian biofilm
2,3

.

ini digunakan untuk mengevaluasi efek

antibakteri antibiotik yang lebih akurat daripada penelitian plankton 8. Metode well plate-96 adalah metode biofilm yang digunakan dalam studi untuk memeriksa efek Xan pada biofilm S. mutans disimpan pada dasar well plate 2,3. Di sisi lain, model biofilm dalam penelitian ini adalah biofilm S. mutans yang melekat pada kaca film yang ditempatkan tegak lurus ke tanah 8. Cara ini merupakan simulasi dari proses pembentukan plak gigi tanpa efek gravitasi pada permukaan gigi 8. Oleh karena itu, model kaca film dalam penelitian ini mencerminkan lingkungan rongga mulut yang lebih baik daripada metode well plate -96. Menurut penelitian sebelumnya, berbagai ekstrak alami yang efektif dalam pencegahan karies
4,5

. Katekin adalah wakil

komponenalami , yang

merupakan bahan utama teh hijau. Dilaporkan bahwa larutan obat kumur yang mengandung 2 mg / ml epigallocatechin gallate dapat menghambat yang acidogenesis plak gigi
4

. Meskipun ekstrak teh oolong juga terbukti dapat

menghambat produksi asam dan memiliki aktivitas antiglucosyltranferase, dalam konsentrasi minimal sekitar 1 mg / ml ekstrak alami yang diperlukan untuk menghasilkan efek antibakteri pada biofilm S. mutans 5.
1,3

Sebaliknya,

Xan

memiliki khasiat antibakteri baik terhadap S. mutans biofilm pada konsentrasi yang relatif . Efek antibakteri Xan juga unggul daripada ekstrak alam lainnya, seperti catechin dan ekstrak teh 5. Ada sedikit perbedaan CFUs dari S. mutans pada kelompok yang diberikan Xan dibanding kelompok yang diberikan 1% DMSO (P <0,05) 8. Selain itu, biofilm yang diberikan Xan mempertahankan pH konstan 7. Hal ini menunjukkan bahwa Xan dapat menghentikan produksi asam tambahan S. Mutans
1,2,8

. Hasil ini sebanding dengan efek antibakteri dari CHX,

sebagai agen antiplaque paling efektif. Oleh karena itu, Xan memiliki potensi sebagai agen antimikroba dalam melawan S. Mutans, bukannya CHX yang

7

memiliki berbagai efek samping dari penggunaa jangka panjang 8. Metabolisme anti-karies agen antimikroba alami dapat diklasifikasikan menjadi 2 mekanisme 7. Salah satunya adalah untuk menghancurkan integritas dinding sel dan yang lain adalah untuk menghambat perlekatan bakteri daripada membunuh bakteri 7. Menurut SEM gambar dari penelitian ini, Xan mungkin telah menghancurkan dinding sel integritas. S. mutans terkena Xan menunjukkan kerusakan lapisan peptidoglikan dan peningkatan tingkat kematian puing-puing sel dibandingkan dengan kelompok kontrol
8 8

. TEM menunjukkan bahwa paparan Xan

mengakibatkan kerusakan parsial dari lapisan peptidoglikan dan kebocoran materi intraselulernya . Hal ini menunjukkan bahwa efek antibakteri unggul dari Xan Hal ini mirip

memungkinkan kerusakan dari lapisan peptidoglikan bakteri.

dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa ekstrak biji jeruk adalah bahan antibakteri alami yang dapat melemahkan fungsi enzim aktif fisiologis dalam sel mikroorganisme dan menghancurkan fungsi dinding sel
5

. Meskipun

mekanisme biologis yang tepat dari Xan belum jelas, hasil ini menunjukkan bahwa hal itu juga mungkin mengganggu atau merusak lapisan peptidoglikan. Komponen aktif utama Xan adalah xanthorrhizol, yang terdiri dari fenol dan rantai hidrokarbon .Di antara struktur kimia, gugus hidroksil fungsi utamanya sebagai antibakteri. Efek antibakteri dari xanthorrizol pada S. mutans hampir menghilang ketika residu hidroksil dari xanthorrizol asetat selama proses ekstraksi
1,2

. Aktivitas antibakteri dari xanthorrhizol secara signifikan lebih tinggi dari

carvacrol (5-Isopropil-2-methylphenol), yang merupakan germicide komersial dengan struktur kimia yang mirip dengan xanthorrhizol hanya berbeda dalam panjang rantai hidrokarbon
6,7

. Hal ini mengindikasikan bahwa -OH dan rantai

hidrokarbon xanthorrhizol mungkin penting untuk aktivitasnya. Karena penelitian ini hanya menganalisis efek antimikroba S. mutans, studi lebih lanjut diperlukan untuk memeriksa efek dari Xan pada bakteri kariogenik lain selain S. mutans. Selain itu, karena penelitian ini adalah dalam pemeriksaan in vitro, Penelitian lainnya menggunakan uji klinis akan dibutuhkan untuk menentukan hasil klinis yang relevan 8.

8

KESIMPULAN Studi ini menemukan bahwa Xan alam memiliki aktivitas antibakteri yang kuat yang mampu menghambat acidogenesis, dan mengubah mikrostruktur dari

Stertococus mutans biofilm. Jadi dapat disimpulkan Curcuma Xantorhizza memiliki kemampuan melawan bakteri Streptococus mutans untuk mencegah terjadinya karies.

REFRENSI [1] Hae Sun Kim, Choong Ho Choi and Ho Keun Kwon . Inhibitory effect of Curcuma xanthorrhiza extract on Streptococcus mutans . Key Engineering Materials Vols. 342-343 (2007) pp. 861-864 [2] Y. Rukayadi. Effect of xanthorrhisol on Streptococcus mutans biofilm in vitro. Jurnal Mikrobiologi Indonesia vol 11, no 1, 4 p. 2006 [3] Y. Rukayadi and J.K. Hwang. In vitro activit y of xanthorrhizol against Streptococcus mutans biofilms. J. Applied Microbiology vol 42, pp 400-404. 2006. [4] Wibowo Mangunwardoyo. ANTIMICROBIAL AND IDENTIFICATION OF ACTIVE COMPOUND Curcuma xanthorrhiza Roxb. International Journal of Basic & Applied Sciences IJBAS-IJENS Vol: 12 No: 01 [5] Mary Helen PA, Susheela Gomathy K . Phytochemical characterization and antimicrobial activity of Curcuma xanthorrhiza Roxb. Asian Pacific Journal of Tropical Biomedicine (2012)S637-S640 [6] S. Hamada, T. Koga, T. Ooshima: Virulence factors of Streptococcus mutans and dental caries prevention. J. Dent. Res. Vol. 63 (1984), p. 407-411 [7] W.J. Loesche: Role of Streptococcus mutans in human dental decay. Microbiol. Rev. 50 (1986), p. 353-380 [8] Jung-Eun Kim, Hee-Eun Kim, and Ho Jeong. Antibacterial Characteeristics of Curcuma Xanthorhizza Extract on Streptococus Mutans Biofilm. The Journal of Microbiology, April 2008, p. 228-232

9

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->