P. 1
laporan pi

laporan pi

|Views: 400|Likes:
Published by Sunu Adiansyah
elektro
elektro

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Sunu Adiansyah on Jan 01, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/19/2014

pdf

text

original

Sections

LAPORAN PRAKTIK INDUSTRI

PEMELIHARAAN DISCONNECTING SWITCH DI PT PLN (persero) P3B JAWA BALI APP SALATIGA BASECAMP YOGYAKARTA GI 150 kV BANTUL

DISUSUN OLEH : SUNU ADIANSYAH NIM. 10501241025

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2012

i

ii

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat, anugerah dan nikmat-Nya, sehingga penullis dapat menyelesaikan Laporan Praktek Industri ini sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan maksimal 2 bulan setelah melaksanakan praktek industri. Laporan Praktek Industri ini dibuat untuk memenuhi kelulusan pada mata kuliah Praktek Industri pada Jurusan Teknik Elektro UNY. Pada praktek industri ini diharapkan mahasiswa dapat menerapkan teori yang sudah didapat di kampus ke tempat kerja serta mahasiswa mendapatkan pengalaman kerja yang tidak didapatkan saat dikampus. Praktek Industri ini dilaksanakan di PT. PLN (Persero) P3B Jawa Bali APP Salatiga BC Yogyakarta Gardu Induk 150 kV Bantul yang dilaksanakan mulai tanggal 1 Juli 2012 sampai dengan tanggal 31 Agustus 2012. Dalam pelaksanaan praktek industri ini, tidak terlepas dari arahan, bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Dr. Sunaryo Soenarto. M.pd, selaku Wakil Dekan 1 Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta. 2. Ima Isamara. M.kes, selaku Ketua Jurusan Pendidikan Teknik Elektro dan Ketua Program Studi Pendidikan Teknik Elektro. 3. Didik Hariyanto, M.Pd., selaku Koordinator praktek industri Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta. 4. Achmad Sudjadi. M.Pd, selaku Dosen Pembimbing PI yang telah memberikan bimbingan pada pelaksanaan PI. 5. Bapak Bambang Sugeng.H, selaku Manager PT PLN ( Persero ) P3B Jawa Bali APP Salatiga. 6. Bapak IGN Yurias, selaku Assistant Manager HARSET PT. PLN

(Persero ) P3B Jawa Bali APP Salatiga. 7. Bapak Ngadimin selaku Supervisor GI Bantul yang telah memberi bimbingan selama Praktik Industri

iv

8. Mas Amin, Mas Rahmad, Mas Erry, Mas Adit, dan kawan-kawan selaku HAR GI PT PLN (Persero) P3B Jawa Bali APP Salatiga BC Yogyakarta di GI Bantul dan GIS Wirobrajan, atas kebersamaan dan penjelasanya selama pelaksanaan PI. 9. Seluruh karyawan PT PLN (Persero) P3B Jawa Bali APP Salatiga BC Yogyakarta. 10. Keluarga tercinta yang telah memberikan doa dan dukungan kepada penulis selama Praktik Industri. 11. Teman-teman Praktek Industri, Agus Fajar Ermunanto, Angga Arie Hermawan, Teguh Iman Santoso, Rizki Muharsantika, Tito Eka Sunu, Yuli Rahmalia, Vita Nuriana, dan kawan-kawan atas kebersamaan, keakraban, doa dan semangat yang kalian berikan. 12. Teman-teman Elektro UNY Angkatan 2010 atas dukungannya. 13. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu yang telah membantu lancarnya penyusunan laporan Praktik Industri. 14. Semua pihak yang telah membantu lancarnya penyusunan laporan Kerja Praktik.

Harapan penulis semoga laporan praktek industri ini dapat bermanfaat bagi pihak-pihak yang membutuhkan referensi atau bacaan sebagai bahan untuk menambah pengetahuan di bidang kelistrikan. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran untuk perbaikan di masa yang akan datang.

Yogyakarta, 31 Agustus 2012

Sunu Adiansyah

v

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................... LEMBAR PENGESAHAN INDUSTRI ..................................................... LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................ KATA PENGANTAR ................................................................................ DAFTAR ISI ............................................................................................... DAFTAR GAMBAR .................................................................................. DAFTAR TABEL ....................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... BAB I. PENDAHULUAN .......................................................................... A. Latar Belakang .......................................................................... 1. Alasan Pemilihan Tempat Praktik Industri ........................... 2. Alasan Pemilihan Bidang yang Dipelajari ............................ B. Tujuan Praktek Industri ............................................................. C. Manfaat Praktik Industri ............................................................ PROFIL INDUSTRI ................................................................................... A. Manajemen Perusahaan ............................................................. 1. Sejarah GI Bantul ................................................................. 2. Motto, Visi dan Misi perusahaan ......................................... 3. Sasaran PT. PLN (Persero) .................................................. 4. Acuan Peningkatan mutu ...................................................... 5. Struktur Organisasi ............................................................... 6. Tugas Pokok Area Pelaksanaan Dan Pemeliharaan ............ B. Jenis Pekerjaan yang Sesuai Bidang Gerak Perusahaan ........... C. Peralatan Dan Bahan Pendukung Proses Produksi .................... 1. Trafo Tenaga......................................................................... 2. Pemutus Tenaga (PMT) ........................................................ 3. Disconnecting switch (DS) ................................................... 4. Lighting Arrester .................................................................. 5. Current Transformer (CT) ....................................................

i ii iii iv vi viii ix x 1 1 1 2 1 3 5 5 5 6 7 7 7 10 10 11 12 14 15 17 18

vi

6. Potential Transformer ........................................................... 7. Trafo PS ................................................................................ 8. Panel Kontrol ........................................................................ 9. Capacitive Voltage Transformer (CVT) .............................. 10. Sumber DC ........................................................................... 11. Power Line Carrier (PLC) .................................................. 12. Isolator .................................................................................. 13. Wave Trap ............................................................................ 14. Relay Proteksi ....................................................................... BAB III. KEGIATAN KEAHLIAN ........................................................... A. Kgiatan Industri ......................................................................... B. Pembahasan ............................................................................... C. Pengoperasian dan Pemeliharaan PMS ..................................... D. Evaluasi Hasil Pemeliharaan PMS ............................................ E. Rekomendasi Hasil Pemeliharaan PMS .................................... BAB IV. PENUTUP ................................................................................... A. Kesimpulan ................................................................................ B. Saran .......................................................................................... DAFTAR PUSTAKA .................................................................................

20 21 22 23 24 25 25 27 28 32 32 33 48 58 62 69 69 69 70

vii

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Struktur Organisasi..................................................................... Gambar 2. Trafo Tenaga ............................................................................. Gambar 3. Pemutus Tenaga PMT ............................................................... Gambar 4. PMS Dual Isolator Pemisah Tunggal ........................................ Gambar 5. PMS GI Bantul .......................................................................... Gambar 6. Lighting Arrester (LA) .............................................................. Gambar 7. Current Transformer (CT) ......................................................... Gambar 8. Potential Transformer (PT) ....................................................... Gambar 9. Trafo PS..................................................................................... Gambar 10. Panel Kontrol .......................................................................... Gambar 11. Rangkaian Umum CVT........................................................... Gambar 12. Capacitive Voltage Transformer (CVT) ................................ Gambar 13. Battery Di GI Bantul .............................................................. Gambar 14. Isolator ................................................................................ 8 12 14 17 17 18 20 21 22 23 24 24 25 27 28 28 29 35 36 37 38 38 39 39 40 40 41 42 42 43

Gambar 15.Wave Trap ................................................................................ Gambar 16. Relay Bulcholz ........................................................................ Gambar 17. Relay Jansen ............................................................................ Gambar 18. Single Line Penempatan PMS ................................................. Gambar 19. Struktur Mekanik..................................................................... Gambar 20. Isolator ................................................................................

Gambar 21. Pemisah Engsel ....................................................................... Gambar 22.Pemisah Putar ........................................................................... Gambar 23. Pemisah siku............................................................................ Gambar 24. PMT 20 kV Draw Out ............................................................. Gambar 25. Pemisah Pantrograph ............................................................... Gambar 26.Terminal Utama / Klem............................................................ Gambar 27. Grounding................................................................................ Gambar 28. PMS Penggerak Manual .......................................................... Gambar 29. Mekanik PMS dengan penggerak Motor ................................ Gambar 30. Mekanik PMS Tekanan Udara ................................................

viii

Gambar 31. Lemari Mekanik Dan Box Mekanik........................................ Gambar 32. Terminal Dan Wiring Kontrol ................................................. Gambar 33. Pisau Pertanahan ..................................................................... Gambar 34. Motor Mechanism Type EAD ................................................. Gambar 35. Single Line Pembebasan Tegangan......................................... Gambar 36. Single Line Pemberian Tegangan ...........................................

43 44 44 47 49 51

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 1. System Pendingin Trafo ................................................................ Tabel 2. Tabel tegangan AC dan DC motor penggerak .............................. Tabel 3. Tabel tegangan AC dan DC sumber tegangan .............................. Tabel 4. Tabel Rekomendasi hasil pemeliharaan in service monitoring .... Tabel 5. Tabel Rekomendasi hasil in service measurement ....................... Tabel 6. Tabel rekomendasi Pengujian Tahanan isolasi ............................. Tabel 7. Tabel rekomendasi Pengujian Tahanan kontak ............................ Tabel 8. Tabel rekomendasi Pengujian Tahanan Pertanahan......................

13 60 61 62 65 66 66 66

x

DAFTAR LAMPIRAN

1. Piagam Lulus Pembekalan Praktik Industri 2. Surat Ijin / Tugas dari Dekan 3. Surat tugas Praktek industri 4. Jadwal Kegiatan Praktik Industri 5. Catatan Kegiatan Harian Praktik Industri Uraian Kegiatan Minggu ke-I Uraian Kegiatan Minggu ke-II Uraian Kegiatan Minggu ke-III Uraian Kegiatan Minggu ke-IV Uraian Kegiatan Minggu ke-VI Uraian Kegiatan Minggu ke-VII Uraian Kegiatan Minggu ke-VIII 6. Kesan Dan Rekomendasi dari Industri 7. Ucapan Terimakasih Dari Fakultas Kepada Industri 8. Jobsheet Pemeliharaan PMS 9. Hasil Pengukuran Dan Pemeliharaan PMS Line/ BUS I/ BUS II 10. Single Diagram GI 150 kV Bantul

xi

1

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang 1. Alasan Pemilihan Tempat Praktik Industri Perkembangan listrik di Indonesia sangat berkembang pesat. Dahulu listrik belum dinikmati oleh semua orang, dan sesuai dengan perkembangan zaman sekarang listrik menjadi kebutuhan vital bagi semua orang. Tidak hanya untuk rumah tetapi juga untuk industriindustri. PLN sekarang dituntut untuk profesional dalam melayani kebutuhan masyarat, baik itu dalam hal pembangkitannya maupun penyaluran dari pembangkit menuju konsumen. Penyediaan tenaga listrik dimulai dari pembangkitan tenaga listrik, mentransmisikannya hingga Gardu Induk dan kemudian

mendistribusikannya sampai ke konsumen. Dalam pengadaan tenaga listrik dari pembangkit hingga menyalurkannya ke konsumen tidak hanya menuntut asal tersalur saja, tetapi keandalannya juga menjadi

pertimbangan penting. Dalam penyaluran tenaga listrik dari transmisi ke konsumen, gardu induk mempunyai peranan yang sangat penting. Pada Gardu Induk inilah terjadi proses penurunan tegangan dari tegangan transmisi ke tegangan rendah yang kemudian didistribusikan ke konsumen. Gardu Induk juga merupakan pusat beban pada daerah tertentu, jadi pada Gardu Induk inilah dipasang beban konsumen melalui jaringan distribusi. Alasan penulis memilih Gardu Induk Bantul sebagai tempat Praktik Industri antara lain: a. GI Bantul merupakan Gardu Induk Distribusi b. Di dalam GI terdapat banyak permasalahan terkait dengan program studi Pendidikan Teknik Elektro yang dapat di kembangkan dan di angkat menjadi tugas akhir.
1

2

2. Alasan Pemilihan Bidang yang Dipelajari Di Gardu Induk Bantul terdapat beberapa peralatan utama diantaranya Pemisah (PMS) atau disconnecting switch. Disconnecting switch atau pemisah (PMS) adalah peralatan pada sistem tenaga listrik yang berfungsi sebagai saklar pemisah untuk memisahkan peralatan yang bertegangan dengan peralatan yang tidak bertegangan. Pada kegiatan praktik industri ini, penulis memilih judul “Pemeliharaan Disconnecting Switch) pada PT. PLN (Persero) P3B Jawa Bali APP Salatiga Basecamp Yogyakarta Gardu Induk 150 kV Bantul ”, alasan pemilihan ini karena penulis ingin mengetahui Pemisah (PMS)/ Disconnecting Switch seperti fungsi, jenis-jenis, prinsip kerja, pemeliharaan dan lain-lain.

B. Tujuan Praktik Industri 1. Tujuan Umum Praktik Industri Program Kerja Praktik di PT. PLN (Persero) GI Bantul Yogyakarta mempunyai tujuan umum sebagai berikut. a. Mahasiswa dapat memperoleh pengetahuan tentang manajemen perusahaan terutama mengenai struktur organisasi, data-data produksi, deskripsi tugas staf teknik, kompetensi tenaga kerja lulusan Ahli madya D3 dan S1. b. Mahasiswa dapat mempelajari berbagai jenis aktivitas yang dikerjakan dalam perusahaan, sampai mulai dari pengadaan, dan pengoperasian, bahkan

pengendalian,

pemeliharaan,

perawatan

pengembangan teknologi yang terbaharukan. c. Mahasiswa dapat memperoleh pengetahuan yang berkaitan tentang dunia industri seperti keternagaan kerjaan, sistem otomasi,

perkembangan teknologi, informasi, dan sebagainya. d. Adanya perbedaan suasana atau lingkungan kerja antara kampus dengan dunia industri akan mendatangkan masalah yang harus

3

dipecahkan, oleh karena itu dengan praktik industri mahasiswa dapat mencari solusi atas masalah tersebut

2. Tujuan Khusus Setelah praktik industri, mahasiswa diharapkan dapat : a. Menemukan suatu kasus pada waktu melaksanakan Praktik Industri di Pusat riset Perkembangan teknologi atau bagian yang relevan dengan praktikum di PT. PLN (Persero) GI Bantul Yogyakarta b. Membantu melaksanakan tugas-tugas di Industri c. Menjelaskan manajemen industri dan kompetensi tenaga kerja yang dipersyaratkan oleh Industri.

C. Manfaat Praktik Industri 1. Manfaat Bagi mahasiswa: a. Mengetahui kondisi nyata suatu perusahaan baik dari segi manajemen yang diterapkan, kondisi fisik, teknologi yang digunakan, kinerja para karyawan serta proses produksi di industri. b. Memperoleh pengalaman untuk meningkatkan ketrampilan teknik yang relevan dengan program studi yang ditekuni. c. Mengetahui dan dapat mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi sesuai dengan tuntunan perkembangan industri. d. Dapat membina hubungan baik dengan industri sehingga

memungkinkan untuk dapat bekerja di industri tempat pelaksanaan PI tersebut setelah lulus dari kuliah.

2.

Manfaat bagi lembaga pendidikan: a. Terjalinnya hubungan baik antara Jurusan Pendidikan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta dengan PT. PLN (Persero) GI Bantul Yogyakarta, sehingga memungkinkan kerjasama antara kedua belah pihak.

4

b. Mendapat umpan balik untuk meningkatkan kualitas pendidikan sehingga selalu sesuai dengan perkembangan dunia industri.

3.

Manfaat bagi perusahaan: a. Memperoleh masukan-masukan baru dari lembaga pendidikan melalui mahasiswa yang sedang dan telah melakukan PI. b. Dapat menjalin hubungan baik dengan lembaga pendidikan khususnya Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta, sehingga semakin dikenal oleh lembaga pendidkan sebagai pemasok tenaga kerja dan masyarakat sebagai konsumen.

5

BAB II PROFIL PERUSAHAAN A. Managemen Perusahaan

1. Sejarah GI Bantul Pada tahun 1973, Yogyakarta mulai merintis sistem Gardu Induk dengan pembangunan jaringan transmisi gardu induk dan pembebasan tanah. Untuk pembangunan gardu induk, pembangunan gardu induk yang pertama dimulai di daerah Semarang Timur ( Gardu Induk Pandean Lamper ) sampai daerah solo (Gardu Induk Jajar), Sistem gardu induk 150 kV dirintis untuk memenuhi kebutuhan akan listrik yang semakin meningkat, sebab pada tahun 1970 hanya ada PLTG dan PLTA yang memiliki daya ± 38 MW. Sejarah GI 150 KV Bantul sebagai salah satu unit kerja UPT Yogyakarta Mulai beroperasi kurang lebih pada tahun 1978 dengan kapasitas 16 MW. Pada saat itu sudah memiliki beberapa feeder (Penyulang). Pada tahun 2001 PLN telah berganti nama menjadi PT. PLN ( Persero ) P3B Jawa Bali APP Salatiga Base Camp Yogyakarta Gardu Induk 150 kV Bantul berada diwilayah naungan Penyaluran dan Pusat Pengaturan Beban Jawa - Bali Regional Jateng & DIY UPT Yogyakarta. Pada tanggal 1 april 2012, struktur organisasi P3B Jawa Bali UPT Yogyakarta berubah dibawah naungan APP Salatiga,

P3B Jawa Bali APP Salatiga Base Camp Yogyakarta Gardu Induk 150 kV ada 11 GI yaitu:

1. Gardu Induk 150 kV Bantul 2. Gardu Induk 150 kV Kentungan 3. Gardu Induk 150 kV Medari 4. Gardu Induk 150 kV Semanu 5. Gardu Induk 150 kV Godean
5

6

6. GIS 150 kV Gejayan. 7. GIS 150 kV Wirobrajan. 8. Gardu Induk 150 kV Wates 9. Gardu Induk 150 kV Purworejo 10.Gardu Induk 150 kV Kebumen 11.Gardu Induk 150 kV Wadas Lintang Gardu Induk Bantul mempunyai 2 buah Transformator Daya (Trafo Daya) dengan kapasitas masing-masing 60 MVA. Trafo I mensuplai penyulangpenyulang BNL1, BNL2, BNL3, BNL 5. Tegangan pada sisi tegangan menengah sebesar 20 kV. Transformator III mensuplai penyulang-penyulang BNL 6, BNL 7, BNL 8,BNL 10,BNL 11,BNL 12,BNL 13. Untuk faktor daya pada transformator I sebesar 0,9 dan Transformator TU sebesar 0,93. Nilai Faktor daya ini masih memenuhi syarat yaitu 0,85.

2. Motto,Visi dan Misi Perusahaan 1. Motto PT PLN (Persero) Listrik untuk kehidupan yang lebih baik (Electricity for a Better Life).

2.

Visi PT PLN (Persero) Diakui sebagai Perusahaan Kelas Dunia yang Bertumbuh-kembang, Unggul, dan Terpercaya dengan bertumpu pada Potensi Insani.

3.

Misi PT PLN (Persero) a) Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang berkaitan, berorientasi pada kepuasan pelanggan,anggota perusahaan dan pemegang saham. b) Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat.

7

c) Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi. d) Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

3. Sasaran 1. Menyediakan kesiapan daya listrik ( MVA Available ) yang berkesinambungan untuk mencapai kepuasan konsumen sesuai dengan target yang ditetapkan (99,8%). 2. Menekan angka lama waktu padam sistem ( SOD ) trafo selama < 0,032 jam/trafo. 3. Menekan angka jumlah terjadi padam sistem ( SOF ) trafo sebanyak 0,071 kali/trafo. 4. Menjaga kesetabilan tegangan sekunder trafo tenaga / distribusi minus 10% dan plus 5% dari tegangan nominal.

4. Acuan Pemingkatan Mutu 1. Meningkatkan mutu pemeliharaan trafo tenaga atau distribusi ( Rutin, Korektif, Preventif dan Prediktif ). 2. Meningkatkan koordinasi dengan pelanggan ( APJ ) dalam pemeliharaan trafo. 3. Mengantisipasi keluhan APJ terhadap pelayanan operasional trafo tenaga atau distribusi. 4. Mengoperasikan tap charger trafo tenaga atau distribusi secara automatik.

5. Struktur Organisasi Struktur organisasi dibuat guna tercapainya hasil yang optimal serta memudahkan tugas-tugas. Dalam hal ini diperlukan urutan-urutan atau tingkatan kedudukan dari jabatan tinggi sampai jabatan rendah yang disesuaikan dengan kemampuan masing-masing berdasarkan peraturan

8

yang berlaku. Struktur organisasi Struktur Organisasi APP Salatiga seperti pada gambar dibawah ini.

( Persero )

Gambar 1. Struktur Organisasi APP Salatiga

9

Adapun penjabaran tugas dari masing-masing jabatan adalah sebagai berikut: 1. Manajer APP Tugas pokok Manajer APP adalah bertanggung jawab di bidang pemeliharaan instalasi di wilayah kerja yang meliputi: a) Pemeliharaan meter dan proteksi, instalasi penyaluran, Scadatel, Supervisi operasi, dan lingkungan. b) Penanggung jawab administrasi di wilayah kerjanya meliputi fungsi seperti fasilitas kantor, administrasi dan kepegawaian, anggaran keuangan akuntasi serta keamanan instalasi. 2. Assisten Manajer Engineering Tugas pokok Assisten Manajer Engineering adalah bertanggung jawab merencanakan sisi operasional pemeliharaan serta mengevaluasi hasil pemeliharaan. 3. Assisten Manajer Pengelolaan dan Pemeliharaan Aset Tugas pokok Assisten Manajer Pengelolaan dan Pemeliharaan Aset adalah bertanggung jawab dalam bidang pemeliharan dan instalasi meliputi fungsi pemeliharaan, meter, proteksi yang ada di Gardu Induk 4. Assisten Manajer Pekerjaan DalamKeadaan Bertegangan (PDKB) Tugas pokok Assisten Manajer Pekerjaan dalam Keadaan

Bertegangan (PDKB) adalah bertanggung jawab dalam bidang pemeliharaan peralatan utama Gardu Induk dan Jaringan dalam keadaan bertegangan 5. Assisten Manajer Administrasi dan Umum Tugas pokok Assisten Manajer Administrasi dan Umum adalah bertanggung jawab dalam bidang administrasi dan kepegawaian, anggaran, keuangan dan akuntansi. 6. Supervisor

10

Tugas pokok dari Supervisor adalah sebagai penanggung jawab Gardu Induk dan Sistem Transmisi yang terdiri dari pemeliharaan, keamanan instalasi Gardu Induk dan Transmisi. 6. Tugas Pokok Area Pelaksaan Pemeliharaan APP mempunyai tugas melaksanakan operasi dan pemeliharaan transmisi dan gardu induk. Untuk melaksanakan tugas pokok sebagai unsur pelaksanaan, Area Pelaksana Pemeliharaan mempunyai fungsi: 1. Pengoperasian Transmisi Tenaga Listrik dan Gardu Induk. 2. Pemeliharaan Transmisi Tenaga Listrik dan Gardu Induk. 3. Penangan gangguan Transmisi Tenaga Listrik dan Gardu Induk. 4. Pelaporan keadaan Transmisi Tenaga Listrik dan Gardu Induk. 5. Penanganan pengadaan material atau jasa sesuai kebutuhan

kewenangannya. 6. Pengawasan kesehatan dan keselamatan kerja.

B. Jenis Pekerjaan yang Sesuai dengan Bidang Gerak Perusahaan Pengadaan tenaga listrik dimulai dari pembangkit tenaga listrik. Pembangkit tenaga listrik dapat dibedakan berdasarkan penggerak mulanya, diantaranya yaitu PLTA ( Pusat listrik tenaga air ), PLTU ( Pusat listrik tenaga uap ), PLTG ( Pusatlistrik tenaga gas ), PLTN ( Pusat listrik tenaga nuklir ) dan PLTD ( Pembangkit listrik tenaga diesel ). Tegangan yang dihasilkan generator pembangkit relatif kecil oleh sebab itu maka kemudian tegangan tersebut dinaikkan melalui trafo step-up dan kemudian

ditransmisikan melalui transmisi. Sebelum sampai konsumen, tenaga listrik yang disalurkan melalui transmisi tersebut mengalami beberapa kali penurunan tegangan pada gardu induk dengan menggunakan trafo step-down hingga akhirnya didapat tegangan distribusi 20 kV. Dari tegangan distribusi 20 kV tersebut kemudian diturunkan lagi dengan trafo step down menjadi tegangan 380/220 Volt, kemudian disalurkan ke konsumen rumah tangga dan industri.

11

Salah satu fungsi utama Gardu Induk yaitu menurunkan tegangan transmisi menjadi tegangan distribusi dengan menggunakan trafo step-down. Dapat dikatakan bahwa trafo merupakan peralatan utama suatu Gardu Induk dan suatu Gardu Induk tanpa trafo maka gardu induk tersebut tidak ada artinya. Dalam proses transformasi tegangan dari tegangan transmisi ke tegangan distribusi tersebut disyaratkan besarnya tegangan distribusi yang dihasilkan selalu konstan.

C. Peralatan dan Bahan Pendukung Proses Produksi Peralatan pendukung proses produksi diantaranya yaitu : 1. Trafo Daya / tenaga 2. Circuit Breaker (CB) 3. Disconnecting Switch (DS) 4. Lightning Arester (LA) 5. Current Transformer (CT) 6. Potential Transformer (PT) 7. Trafo Pemakaian Sendiri (PS) 8. Panel Kontrol (Control Panel) 9. Capacitive Voltage Transformer (CVT) 10. Sumber DC GI (Battery) 11. Power Line Carrier PLC 12. Isolator 13. Wave trap 14. Relay Proteksi

Pengoperasian peralatan-peralatan tersebut mengikuti suatu tata cara operasi yang sudah ditetapkan oleh PLN. Sedangkan untuk pemiliharaan peralatan ditangani oleh tenaga/teknisi pemiliharaan peralatan. Disini penulis

12

akan mencoba membahas tentang definisi dan fungsi dari peralatan-peralatan tersebut yang ada pada Gardu Induk 150 kV Bantul.

1. Trafo Daya Trafo Daya atau Trafo Tenaga merupakan alat pengatur tegangan yang berfungsi mentransformasikan daya listrik, dengan merubah besaran tegangannya, sedangkan frequensinya tetap. Trafo daya dilengkapi dengan trafo pentanahan yang berfungsi untuk

mendapatkan titik netral dari trafo daya atau yang biasa disebut Neutral Current Transformer (NCT). Pada Gardu Induk Bantul terdapat 2 (dua) unit trafo tenaga, yaitu Trafo I dan Trafo III yang masing-masing memiliki kapasitas 60 MVA.

Trafo tenaga dapat diklasifikasikan menurut : 1) Pasangan a. indoor b. outdoor 2) fungsi / pemakaian a) transformator Pembangkit b) transformator Gardu Induk c) transformator Distribusi 3) Pendinginan Menurut cara pendinginannya dapat dibagi sebagai berikut :

13

Tabel 1. Sistem Pendidngin Trafo

Media Macam Sistem Pendingin Di dalam trafo Sirkulasi alamiah 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 AN AF ONAN ONAF OFAN OFAF OFWF ONAN / ONAF ONAN / OFAN ONAN / OFAF ONAN / OFWF Minyak Minyak Minyak Minyak Minyak sirkulasi paksa di luar trafo sirkulasi alamiah udara udara udara Udara Udara Udara Air Sirkulasi paksa

No

kombinasi 3 dan 4 kombinasi 3 dan 5 kombinasi 3 dan 6 kombinasi 3 dan 7

14

Gambar 2. Trafo Tenaga 2. Circuit Breaker (CB) atau Pemutus Tenaga (PMT) Circuit Breaker (CB) atau Pemutus Tenaga (PMT) merupakan peralatan saklar / switching mekanis, yang mampu menutup, mengalirkan dan memutus arus beban dalam kondisi normal serta mampu menutup, mengalirkan (dalam periode waktu tertentu) dan memutus arus beban dalam spesifik kondisi abnormal / gangguan seperti kondisi short circuit / hubung singkat. Fungsi utamanya adalah sebagai alat pembuka atau penutup suatu rangkaian listrik dalam kondisi berbeban, serta mampu membuka atau menutup saat terjadi arus gangguan (hubung singkat) pada jaringan atau peralatann lain.

a. Cara kerja PMT. Jika kontak dibuka, maka pada katoda kontak terjadi emisi thermis dan medan tegangan yang tinggi yang memproduksi elektron-elektron bebas. Elektron hasil emisi ini bergerak menuju anoda, elektronelektron bebas ini tidak bertemu dengan molekul udara sehingga tidak terjadi proses ionisasi. Akibatnya, tidak ada penambahan elektron bebas yang mengawali pembentukan busur api. Dengan kata lain, busur api dapat dipadamkan.

15

b. Jenis PMT. 1. 2. 3. PMT Gas SF6 PMT Ruang Vakum PMT Minyak, dll Sedangkan yang digunakan di Gardu Induk adalah PMT Gas SF6, minyak dan PMT Vakum. Penggunaan PMT Gas SF6 karena lebih efisien. Selain mudah perawatannya juga lebih tahan lama umurnya dan lebih baik dalam menghantar dan memutus arus. Karena sifat gas yang mudah kembali ke bentuk semula dalam waktu yang sangat cepat dan tidak berkurang masanya setelah terjadi proses pemutusan arus kecuali saat terjadi kebocoran pada tabung PMT. Berbeda dengan PMT minyak yang setiap saat bisa berkurang saat terjadi proses pemutusan, karena termakan oleh arus yang kuat.

Gambar 3. PMT 3. Disconnecting Switch (DS) Disconnecting Switch atau Pemisah (PMS) suatu peralatan sistem tenaga listrik yang berfungsi sebagai saklar pemisah rangkaian listrik tanpa arus beban (memisahkan peralatan listrik dari peralatan lain yang

16

bertegangan ), dimana pembukaan atau penutupan PMS ini hanya dapat dilakukan dalam kondisi tanpa beban. Penempatan PMS terpasang di antara sumber tenaga listrik dan PMT ( PMS Bus ) serta di antara PMT dan beban ( PMS Line I Kabel) dilengkapi dengan PMS Tanah ( Earthing Switch ), Untuk tujuan tertentu PMS Line I Kabel dilengkapi dengan PMS Tanah. Umumnya antara PMS Line/Kabel dan PMS Tanah terdapat alat pengaman yang disebut interlock Ada dua macam fungsi PMS, yaitu: 1. Pemisah Peralatan Berfungsi untuk memisahkan peralatan listrik dari peralatan lain atau instalasi lain yang bertegangan. PMS ini boleh dibuka atau ditutup hanya pada rangkaian yang tidak berbeban. 2. Pemisah Tanah ( Pisau Pentanahan/Pembumian ) Berfungsi untuk mengamankan dari arus tegangan yang timbul sesudah saluran tegangan tinggi diputuskan atau induksi tegangan dari penghantar atau kabel lainnya. Hal ini perlu untuk keamanan bagi orang-orang yang bekerja pada peralatan instalasi.

Penempatan PMS di antara sumber tenaga listrik dan PMT ( PMS Bus ) serta di antara PMT dan beban ( PMS Line I Kabel) karena PMS bekerja saat PMT sudah terputus atau tidak dialiri arus. Apabila PMT sudah tidak dialiri arus baru kemudian PMS dapat bekerja atau di nonaktifkan (dalam keadaan gangguan atau pemeliharaan). PMS yang digunakan di Gardu Induk bantul adalah jenis PMS dengan Dua Isolator Pemisah Tunggal, Ilustrasi gambarnya adalah sebagai berikut :

17

Gambar 4. PMS Dua Isolator Pemisah Tunggal

Gambar 5. PMS 4. Lightning Arrester (LA) Lighting Arrester adalah alat pelindung bagi peralatan listrik dari tegangan lebih yang disebabkan oleh surja petir maupun surja hubung. Pada saat terjadi tegangan lebih arrester berfungsi sebagai by-pass di sekitar isolasi dan membentuk jalan yang mudah dilalui arus kilat ke sistem pentanahan, sehingga tidak menimbulkan tegangan yang lebih tinggi dan tidak merusak isolasi peralatan listrik. Tetapi pada saat kondisi normal arrester bekerja sebagai isolator, sehingga tidak mengganggu aliran daya sistem frekuensi 50Hz. Sesuai dengan fungsinya yaitu sebagai pelindung peralatan listrik pada sistem jaringan terhadap tegangan lebih yang disebabkan surja petir atau surja

18

hubung maka Lighting arrester dipjsang pada setiap ujung saluran tegangan tinggi ( SUTT ) yang hendak memasuki Gardu Induk. Bahkan untuk gardu induk besar ada kalanya pada trafo dipasang jiga arrester agar trafo lebih terjamin keterlindungannya. Arrester pada umumnya dipasang pada setiap transformator utama dan setiap penghantar. Pada tiang penyanggah LA disertai dengan counter yang berfungsi untuk mengecek seberapa sering LA bekerja di Gardu Induk. Counter ini bekerja (berubah angka/mencacah) saat adanya petir atau arus yang dapat mengganggu sistem transmisi di Gardu Induk.

Gambar 6. Lightning Arester (LA)

5. Current Transformer (CT) Trafo Arus (Current Transformator) yaitu peralatan yang digunakan untuk melakukan pengukuran besaran arus pada intalasi tenaga listrik disisi primer yang berskala besar dengan melakukan transformasi dari besaran arus yang besar menjadi besaran arus yang kecil secara akurat dan teliti untuk keperluan pengukuran dan proteksi. Fungsi dari trafo arus adalah:

19

1. Mengkonversi besaran arus pada sistem tenaga listrik dari besaran primer menjadi besaran sekunder untuk keperluan pengukuran sistem metering dan proteksi 2. Mengisolasi rangkaian sekunder terhadap rangkaian primer, sebagai pengamanan terhadap manusia atau operator yang melakukan pengukuran. 3. Standarisasi besaran sekunder, untuk arus nominal 1 Ampere dan 5 Ampere.

Jenis trafo arus berdasar fungsinya dibedakan menjadi dua yaitu: a). Trafo arus pengukuran 1. Trafo arus pengukuran untuk metering memiliki ketelitian tinggi pada daerah kerja ( daerah pengenalnya ) 5% - 120% arus nominalnya tergantung dari kelasnya dan tingkat kejenuhan yang relatif rendah dibandingkan trafo arus untuk proteksi. 2. Penggunaan trafo arus pengukuran untuk Ampere meter-Wattmeter, VARh-meter, dan cos ρ meter.

b). Trafo arus proteksi 1. Trafo arus untuk proteksi, memiliki ketelitian tinggi pada saat terjadi gangguan dimana arus yang mengalir beberapa kali dari arus pengenalnya dan tingkat kejenuhan cukup tinggi. 2. Penggunaan trafo arus proteksi untuk relai arus lebih ( OCR dan GFR ), relai beban lebih, relai diferensial, relai daya dan relai jarak.

20

Gambar 7. Current Transformer (CT)

6. Potential Transformer (PT) Trafo Tegangan (Potential Transformer) adalah peralatan yang mentransformasi tegangan sistem yang lebih tinggi ke suatu tegangan sistem yanjpebih rendah untuk peralatan indikator, alat ukur / meter dan relai. Trafo tegangan memiliki prinsip kerja yang sama dengan trafo tenaga tetapi rancangan Trafo tegangan berbeda yaitu : a) Kapasitasnya kecil ( 10 - 150 VA ), karena digunakan hanya pada alat-alat ukur, relai dan peralatan indikasi yang konsumsi dayanya kecil. b) Memiliki tingkat ketelitian yang tinggi. c) Salah satu ujung terminal tegangan tingginya selalu ditanahkan. Fungsi dari trafo tegangan yaitu : a. Mentransformasikan besaran tegangan sistem dari yang tinggi ke besaran tegangan listrik yang lebih rendah sehingga dapat

21

digunakan untuk peralatan proteksi dan pengukuran yang lebih aman, akurat dan teliti. b. Mengisolasi bagian primer yang tegangannya sangat tinggi dengan bagian sekunder yang tegangannya rendah untuk digunakan sebagai sistem proteksi dan pengukuran peralatan dibagian primer. c. Sebagai standarisasi besaran tegangan sekunder ( 100, I00/V3, 110A/3 dan 110 volt) untuk keperluan peralatan sisi sekunder.

Gambar 8. Potential Transformer (PT)

7. Trafo Pemakaian Sendiri (PS) Trafo Pemakaian Sendiri berfungsi sebagai sumber tegangan AC 3 phasa 220/380 Volt. Digunakan untuk kebutuhan intern gardu induk, antara lain:      Penerangan di swtich yard, gedung kontrol, halaman GI dan sekeliling GI Alat pendingin (AC). Rectifier. Pompa air dan motor motor listrik. Peralatan lain yang memerlukan listrik tegangan rendah.

22

Selain digunakan sebagai kebutuhan inter gardu induk, trafo pemakaian sendiri juga berfungsi sebagai pen-suplai tegangan pada panel control (dalam keadaan normal).

Gambar 9. Trafo Pemakaian Sendiri (PS) 8. Panel Kontrol Panel Kontrol berfungsi untuk mengetahui (mengontrol) kondisi gardu induk dan merupakan pusat pengendali lokal gardu induk. Di dalamnya berisi sakelar, indikator-indikator, metermeter, tombol-tombol komando operasional PMT, PMS, dan alat ukur besaran listrik, serta announciator. Berada satu ruangan dengan tempat operator bekerja. Terdiri dari:     Transmission line control panel (TL control panel) Transformator control panel Fault recorder control panel KWh meter dan fault recorder panel.

23

     

LRT control panel. Bus couple control panel AC/DC control panel Syncronizing control panel Automatic FD switching panel D/L control panel

Gambar 10. Panel Kontrol 9. Capacitive Voltage Transformer (CVT) Capacitive Voltage Transformer (CVT) atau Trafo Tegangan Kapasitif adalah peralatan pada sistem tenaga listrik yang berupa trafo satu fasa step down yang mentransformasikan tegangan pada jaringan ke suatu sistem tegangan rendah yang layak untuk perlengkapan indikator, alat ukur, rele, dan alat sinkronisasi dengan pembagi tegangan kapasitif. CVT akan lebih ekonomis lagi bila digunakan secara multifungsi, yaitu keperluan pengukuran tegangan tinggi, pembawa signal komunikasi (power line carrier - PLC), dan kendali jarak jauh (remote control).

24

Gambar 11. Rangkaian Umum CVT

Gambar 12. CVT

10. Sumber DC GI (Battery) Dalam pengoperasian tenaga listrik terdapat dua macam sumber tenaga untuk kontrol di dalam Gardu Induk, ialah sumber arus searah (DC) dan sumber arus bolak balik (AC). Sumber tenaga untuk kontrol selalu harus mempunyai keandalan dan stabilitas yang tinggi. Karena persyaratan inilah dipakai baterai sebagai sumber arus searah. Catu daya sumber DC digunakan untuk kebutuhan operasi relai

25

proteksi dan kontrol serta untuk scadatel. Battery 110 Volt : untuk kebutuhan proteksi dan control di PLN. Battery 48 Volt : untuk kebutuhan scadatel/telekomunikasi.

Untuk kapasitar arus pada battery ini sebesar 300 Amp. Sedangkan setiap sel battery memiliki kapasitas tegangan sebesar 1,4 Volt. Apabila ingin mendapatkan kapasitas sebesar 48 Volt atau 110 Volt, battery ini dirangkai secara seri sesuai kebutuhan. Catu daya DC bersumber dari rectifier dan baterai terpasang pada instalasi secara paralel dengan beban, sehingga dalam operasionalnya disebut Sistem DC.

Gambar 13. Battery 48 V dan 110 V 11. PLC PLC (Power Line Carrier) PLC merupakan sistem carrier wave (gelombang bawaan kiriman) yang diikutkan pada saluran daya listrik PLN. PLC berguna untuk komunikasi dan scada. 12. Isolator Isolasi berfungsi untuk mengisolasi bagian yang bertegangan dengan bagian yang tidak bertegangan / ground baik secara elektrik maupun mekanik. Isolasi pada SUTT & SUTET dibedakan menjadi 2 : 1. Isolasi padat (insulator) 2. Isolasi udara

26

Sesuai fungsinya, insulator yang baik harus memenuhi sifat : 1. Karakteristik elektrik Insulator mempunyai ketahanan tegangan impuls petir

pengenal dan tegangan kerja, tegangan tembus minimum sesuai tegangan kerja dan merupakan bahan isolasi yang diapit oleh logam sehingga merupakan kapasitor. Kapasitansinya diperbesar oleh polutan maupun kelembaban udara di permukaannya. Apabila nilai isolasi menurun akibat dari polutan maupun kerusakan pada insulator, maka akan tejadi kegagalan isolasi yang akhirnya dapat menimbulkan gangguan. 2. Karakteristik mekanik Insulator harus mempunyai kuat mekanik guna menanggung beban tarik konduktor penghantar maupun beban berat insulator dan konduktor penghantar.

Hambatan atau kapasitas keeping isolator pada Gardu Induk Bantul 150 kV sekitar 15 kV/keeping. Maksudnya, 1 keping piringan isolator mampu menahan tegangan sebesar 15 kV. Jadi, untuk jumlah kepingan pada isolator tergantung pada berapa jumlah tegangan yang dilalui pada penghantar. Contohnya pada Gardu Induk Bantul dialiri tegangan sebesar 150 kV, jadi jumlah kepingan yang digunakan standarnya 10 keping (10 x 15 = 150). Namun yang dipasang pada rangkaian sebanyak 11 keping

. Kepingan yang 1 (satu) digunakan sebagai batas maksimal/cadangan apabila terjadi kerusakan pada keeping isolator ataupun adanya gangguan yang melebihi kapasitas isolator.

27

Gambar 14. Isolator

13. Wave trap Wave trap berfungsi sebagai perangkap frekuensi pembawa PLC agar tidak masuk ke sistem perlengkapan jaringan tegangan tinggi dalam gardu induk. Sebaliknya, wave trap harus mampu menyalurkan arus listrik yang tinggi sesuai kebutuhan penyaluran daya pada sistem jaringan tersebut. Jadi untuk melakukan komunikasi antar Gardu Induk se-Jawa – Bali tidak lagi menggunakan jasa TELKOM, melainkan memanfaatkan frekuensi yang ada pada jalur transmisi. Untuk cara kerjanya secara garis besar adalah: 1. Frekuensi dari Jalur Transmisi sekitar 900 MHz dimanfaatkan untuk komunikasi, karena frekuensi yang bisa didengar oleh manusia kisaran 900 MHz keatas. 2. Untuk mencegah frekuensi yang besar masuk kedalam Gardu Induk, maka digunakan wave trap untuk menangkal frekuensi

28

agar yang masuk ke Gardu Induk sebesar 50 Hz (Frekuensi PLN).

Gambar 15. Wave Trap 14. Relay Proteksi Ada beberapa relay proteksi, yaitu sebagai berikut: a. Relay Bulcholz

Gambar 16. Relay Bulcholz

29

Penggunaan relay deteksi gas (Bucholtz) pada transformator terendam minyak yaitu untuk mengamankan transformator yang didasarkan pada gangguan transformator seperti arching, partial discharge dan over heating yang umumnya menghasilkan gas.

b. Relay Jansen

Gambar 17. Relay Jansen

Alat ini berfungsi untuk mengamankan trafo apabila terjadi gangguan pada OLTC. Apabila didalam OLTC timbul gangguan yang mengakibatkan timbulnya gas, maka tekanan gas akan keluar menuju konservator trafo melalui relay jansen, sehingga relay akan bekerja.

c. Pemadam kebakaran (trafo-trafo besar) Sistem pemadam kebakaran yang modern pada

transformator saat sekarang sudah sangat diperlukan. Fungsi yang penting untuk mencegah terbakarnya trafo atau memadamkan secepat mungkin trafo jika terjadi kebakaran.

30

d. Relay diferensial (differential relay) Berfungsi untuk mengamankan trafo dari gangguan diluar trafo antara lain, flash over antara kumparan dengan kumparan atau phase dengan tanah/ benda lain, relay tersebut akan bekerja apabila ada gangguan.

e. Relay arus lebih (over current relay) Berfungsi mengamankan trafo dari arus yang melebihi dari arus yang telah di perkenankan lewat dari trafo tersebut. Arus lebih ini dapat terjadi oleh karena beban lebih atau gangguan hubung singkat

f. Relay hubung tanah (ground fault telay) Relay ini berfungsi untuk mengamankan transformator terhadap tanah didalam daerah pengaman transformator,

khususnya untuk gangguan didekat titik netral yang tidak dapat dirasakan oleh relay diferensial.

g. Relay termis (thermal relay) Berfungsi untuk mencegah / mengamankan trafo dari kerusakan isolasi kumparan, akibat adanya panas lebih yang ditimbulkan oleh arus lebih. Besaran yang diukur di dalam rele ini adalah kenaikan temperature.

h. Relay arus lebih berarah (Directional Over Current relay) Relay ini lebih dikenal dengan Relai arus lebih yang mempunyai arah tertentu, merupakan Relai Pengaman yang bekerja karena adanya besaran arus dan tegangan yang dapat membedakan arah arus gangguan.

31

Bekerjanya relai ini berdasarkan adanya sumber arus dari ZCT (Zero Current Transformer) dan sumber tegangan dari PT (Potential Transformers).

i. Relay gangguan tanah Relai ini berfungsi untuk mengamankan transformator jika terjadi gangguan hubung tanah didalam dan diluar daerah pengaman transformator. Relai arah hubung tanah memerlukan operating signal dan polarising signal.

32

BAB III KEGIATAN KEAHLIAN

A. Kegiatan Industri Dalam melaksanakan kegiatan Praktik Industri di Gardu Induk Bantul, penulis melakukan beberapa kegiatan, antara lain melakukan monitoring atau pengecekan harian peralatan, pemeliharaan peralatan di Gardu Induk, dan lain-lain. Pemeliharaan peralatan adalah suatu kegiatan yang dilakukan terhadap peralatan instalasi Tenaga Listrik sehingga didalam operasinya setiap peralatan dapat memenuhi fungsi yang di kehendaki secara terus menerus sesuai dengan cara kerja serta karakteristiknya. Adapun tujuan dari pemeliharaan peralatan, yaitu sebagai berikut: 1. Untuk meningkatkan reliability, availability, dan efficiency peralatan. 2. Untuk memperpanjang interval overhaul (pemeliharaan Besar). 3. Untk memperpanjang umur peralatan. 4. Mengurangi resiko terjadinya kegagalan atau kerusakan peralatan. 5. Meningkatkan safety bagi manusia dan lingkungannya. 6. Mengurangi lama waktu padam. 7. Waktu pemulihan yang efektif. 8. Biaya pemeliharaan yang efisiensi atau ekonomis.

Kegiatan yang pernah penulis ikuti selama melaksanakan Praktik Industri di GI Bantul, antara lain : 1. Pemeliharaan 2 tahun Trafo dan peralatan-peralatanya 2. Pemeliharaan 1 mingguan Baterai yaitu pada setiap hari Senin 3. Pemeliharaan 1 bualanan Baterai yaitu pada setiap akhir bulan 4. Pemeliharaan thermovision pada CT 5. Pengisian Gas SF6 pada PMT 6. Penggantian sillica gel pada trafo III 60 MVA

32

33

7. Mengikuti

kegiatan

Tim

PDKB

(Pekerjaan

Dalam

Keadaan

Bertegangan) dalam pemeliharaan CT. Kegiatan lain yang dilakukan panulis adalah mempelajari dan mengamati peralatan-peralatan pada Gardu Induk Bantul. Pengamatan terhadap peralatan tersebut antara lain pada : 1. Transformator (tenaga, tegangan, dan arus) 2. Pemutus Tenaga (PMT) 3. Pemisah (PMS) 4. Lightning Arrester (LA) 5. Sistem pentanahan 6. Relay-relay proteksi 7. Isolator 8. Baterai 9. Dan lain-lain

Namun pada laporan ini, penulis melakukan pembahasan tentang PEMISAH (PMS) atau Disconnecting Switch. Dalam pembahasan ini penulis membatasi yaitu tentang prinsip kerja pengoperasian dan klasifikasi PMS serta pemeliharaannya secara umum.

B. Pembahasan PEMISAH (PMS) atau Disconnecting Switch 1. Pengertian dan fungsi Pemisah (PMS) Pemisah (PMS) adalah alat yang dipergunakan untuk menyatakan secara visual bahwa suatu peralatan listrik sudah bebas dari tegangan kerja. Oleh karena itu pemisah tidak diperbolehkan untuk dimasukkan atau dikeluarkan pada rangkaian listrik dalam keadaan berbeban. Untuk menjamin bahwa kesalahan urutan operasi tidak terjadi, maka harus ada keadaan saling mengunci (interlock), antara pemisah dengan pemutus bebannya. Dengan

34

terpasang interlock ini maka kemungkinan kesalahan operasi dapat dihindarkan. Ada dua macam fungsi PMS, yaitu: 1. Pemisah Peralatan : Berfungsi untuk memisahkan peralatan listrik dari peralatan lain atau instalasi lain yang bertegangan. Pms ini boleh

dibuka atau ditutup hanya pada rangkaian yang tidak berbeban. 2. Pemisah Tanah (Pisau Pentanahan/Pembumian) : Berfungsi untuk mengamankan dari arus tegangan yang timbul sesudah saluran tegangan tinggi diputuskan atau induksi tegangan dari penghantar atau kabel lainnya.Hal ini perlu untuk keamanan bagi orang-orang yang bekerja pada peralatan instalasi. 2. Macam Pemisah Sesuai dengan fungsinya, pemisah dapat dibagi menjadi : a) Pemisah Tanah (pisau Pentanahan) Berfungsi untuk mengamankan peralatan dari sisa tegangan yang timbul sesudah SUTT diputuskan atau induksi tegangan dari penghantar atau kabel lainnya. Hal ini perlu untuk keamanan bagi orang yang bekerja pada peralatan instalasi. b) Pemisah Peralatan Berfungsi untuk memisahkan peralatan listrik dari peralatan yang tidak bertegangan dengan atau instalasi yang bertegangan. Pemisah ini harus dimasukkan atau dibuka dalam keadaan tanpa beban. 3. Penempatannya Sesuai dengan penempatannya didaerah mana pemisah tersebut dipasang, pemisah dapat dibagi : a) Pemisah Penghantar Pemisah yang terpasang di sisi penghantar

35

b) Pemisah Rel Pemisah yang terpasang di sisi Rel (koppel). c) Pemisah Kabel Pemisah yang terpasang di sisi kabel d) Pemisah Seksi Pemisah yang terpasang pada suatu rel sehingga rel tersebut dapat terpisah menjadi 2 (dua) seksi. e) Pemisah Tanah Pemisah yang terpasang pada penghantar atau kabel untuk menghubungkan ke tanah.

Gambar 18.. Single line penempatan PMS 4. Komponen dan Fungsi Pemisah Pemisah terdiri dari beberapa komponen yang masing-masing mempunyai fungsinya adalah sebagai berikut : a. Struktur Mekanik Terdiri dari struktur baja/besi atau beton serta pondasi sebagai dudukan/penopang struktur peralatan pemisah.

36

b. Struktur baja/besi atau struktur beton Adalah rangkaian besi/baja atau beton yang dibentuk sedemikian rupa sehingga bentuk dan ukuran disesuaikan dengan kebutuhan peralatan yang akan dipasang. Struktur baja/besi atau beton berfungsi sebagai penyangga peralatan / dudukan pemisah. c. Pondasi Struktur pondasi adalah bagian dari suatu sistem rekayasa teknik yang mempunyai fungsi untuk memikul beban luar yang bekerja dan beratnya sendiri yang pada akhirnya didistribusikan dan disebarkan pada lapisan tanah dan batuan yang berada dibawahnya untuk distabilisasi.

Struktur Baja/besi

Struktur beton Pondasi

Gambar 19 struktur mekanik d. Isolasi ( Insulation ) Komponen Sub sistem pada peralatan pemisah adalah Isolator . Isolator adalah alat yang berfungsi sebagai isolasi dan pemegang mekanis dari perlengkapan atau penghantar yang dikenai beda potensial.

37

Jika isolator gagal dalam kegunaannya memisahkan antara dua saluran maupun saluran dengan pentanahan maka penyaluran energi tersebut akan gagal atau tidak optimal. Isolator berbentuk piringanpiringan yang terbuat dari bahan porselin atau komposit yang ukurannya disesuaikan dengan tegangan, jenis, ukuran penghantar ,kekuatan mekanis dan konstruksi penopangnya.

Gambar 19 Isolator e. Penghantar Arus Listrik ( Electrical Current Carrying ) Penghantar Arus Listrik ( Electrical Current Carrying ) merupakan bagian dari PMS yang bersifat konduktif dan berfungsi untuk menghantarkan / mengalirkan arus listrik. Penghantar Arus Listrik (Electrical Current Carrying) terdiri dari beberapa bagian, antara lain : Terdiri dari Pisau-pisau/Kontak Pms dan terminal utama. f. Pisau-pisau/Kontak Pms Menghubungkan atau memisahkan bagian yang bertegangan. Macam-macam pisau pemisah berdasarkan gerakan lengan/pisau

pemisahnya antara lain: 1. Pemisah Engsel

38

Dimana pemisah tersebut gerakannya seperti engsel

Gambar 20.Pemisah engsel

2.

Pemisah Putar Dimana terdapat 2(dua) buah kontak diam dan 2(dua) buah kontak gerak yang dapat berputar pada sumbunya.

Gambar 21. Pemisah Putar

3.

Pemisah Siku. Pemisah ini tidak mempunyai kontak diam, hanya terdapat 2 (dua) kontak gerak yang gerakannya mempunyai sudut 900.

39

Gambar 22. Pemisah Siku .

4.

Pemisah Luncur Pms ini gerakan kontaknya ke atas – ke bawah (vertikal) atau ke samping (horisontal). Banyak dioperasikan pada instalasi 20 kV. Pada Pmt 20 KV type draw-out setelah posisi Off dan dilepas/dikeluarkan dari Cubicle maka pisau kontaktor penghubung dengan Busbar adalah berfungsi sebagai Pms. Untuk keperluan pemeliharaan, Pmt ini dapat dikeluarkan dari kubikel/sel 20 KV dengan cara menarik keluar secara manual (draw-out). Selesai pemeliharaan, Pmt dapat dimasukkan kem-bali ( draw-in ) dan pada posisi tertentu kontaktor (berfungsi PMS) akan berhubungan langsung dengan Gambar 23. Pmt 20 KV draw-out. 20 KV. Namun harus Busbar dipastikan terlebih dulu

sebelumnya bahwa Pmt dalam posisi Off.

40

5.

Pemisah Pantograph. Pms ini mempunyai kontak diam yang terletak pada rel dan kontak gerak yang terletak pada ujung lengan pantograph. banyak dioperasikan pada sistem tegangan 500 KV. Jenis ini

Gambar 24.Pemisah pantograph g. Terminal Utama (Klem) Bagian dari Pms yang merupakan titik sambungan antara Pms dengan konduktor luar dan berfungsi untuk mengalirkan arus dari atau ke konduktor luar.

Gambar 25. Terminal utama / Klem

41

h. Grounding Sistem pentanahan atau biasa disebut sebagai grounding adalah sistem pengamanan terhadap perangkat-perangkat yang mempergunakan listrik sebagai sumber tenaga, dari lonjakan listrik, petir dll. Fungsi pentanahan peralatan listrik adalah untuk menghindari bahaya tegangan sentuh bila terjadi gangguan atau kegagalan isolasi pada peralatan /instalasi.

Kabel grounding

Gambar 26 Grounding i. Mekanik Penggerak Memposisikan pisau/kontak Pms untuk membuka dan menutup yang terdiri dari Stang/Tuas Penggerak dan Tenaga Penggerak.Jenis

tenaga penggerak Pms dapat dibedakan : 1. Secara Manual Pengoperasian Pms ini (membuka /menutup) secara manual dengan memutar/ menggerakkan lengan Pms melalui fasilitas mekanik

42

Gambar 27. Pms Penggerak manual. 2. Tenaga penggerak dengan motor Pengoperasian Pms ini (membuka /menutup) dengan memutar/ menggerakkan lengan Pms melalui fasilitas penggerak dengan motor

Gambar 28. Mekanik PMS dengan penggerak motor. 3. Tenaga penggerak pneumatik (tekanan udara) Pengoperasian Pms ini (membuka / menutup) dengan memutar / menggerakkan lengan Pms melalui fasilitas penggerak dengan pneumatik (tekanan udara).

43

Gambar 29. Mekanik Pms tekanan udara.

j. Control / Auxiliary Circuit Terdiri dari Lemari mekanik dan Terminal dan wiring kontrol 1. Lemari Mekanik Untuk melindungi peralatan tegangan rendah dan sebagai tempat secondary equipment. Jenis lemari mekanik ada dua yaitu lemari dan box .

Gambar 30. Lemari mekanik dan Box mekanik 2. Terminal dan wiring kontrol Pada lemari mekanik terdapat terminal dan wiring kontrol. Memberikan trigger pada subsystem mekanik penggerak untuk membuka dan menutup pisau/kontak Pms.

44

Gambar 31. Terminal dan Wiring control.

k. Pisau Pentahan Berfungsi untuk mentanahkan/ membumikan tegangan induksi atau tegangan sisa sesudah jaringan diputus dari sumber tegangan. Pemisah tanah atau Earth Switch mempunyai sistem interlock dengan pemisah penghantar dimana jika pemisah dalam posisi masuk maka

pemisah tanah posisi keluar , begitu pula sebaliknya.

Gambar 32. Pisau pentanahan

45

l. Failure Mode Effect Analysis (FMEA) Pemisah yang sedang beroperasi memiliki potensi mengalami kegagalan, gangguan/kerusakan. Penyebab dari kerusakan tersebut memiliki banyak kemungkinan. Setiap komponen pemisah memiliki potensi kerusakan/kegagalan fungsi yang akan mengarah kepada kerusakan/kegagalan dari seluruh sistem pemisah tersebut. Pola kerusakan pun memiliki banyak kemungkinan. Untuk mengetahui peluang kerusakan dari setiap komponen dan seperti apa jalur kerusakannya digunakanlah metoda Failure mode Effect Analysis (FMEA). Adapun langkah dalam pembuatan FMEA ini adalah dengan mengelompokan komponen pemisah berdasarkan fungsinya, tiap kelompok ini disebut Sub-Sistem, antara lain :        Struktur mekanik Isolasi (Insulation) Penghantar arus listrik (Electrical Current Carrying) Grounding Control / Auxiliary Circuit Mekanik Penggerak Pisau Pentanahan

5. Tenaga Penggerak Tenaga penggerak pemisah dapat : a) Secara Manual b) Dengan Motor 6. Pasangannya Menurut letak pasangannya, maka pemisah dapat dipasang : a) Di dalam ruangan disebut pasangan dalam (in door) b) Di luar (udara terbuka) disebut pasangan laur (outdoor) 7. Panel mekanis motor

46

Pada panel mekanis ini terdapat komponen utama antara lain :  Motor Listrik Motor listrik yang dipergunakan bisa AC atau DC, yang merupakan tenaga penggerak untuk proses penutupan ataupun pembukaan PMS.  Gear Box Didalam Gear Box terdapat roda gigi yang berfungsi mentransfer putaran motor dan sekaligus menurunkan

putarannya, dimana as/poros roda gigi tersebut dikopel dengan batang penggerak mekanis PMS.  Peralatan Listrik

c) Peralatan listrik ini terdiri dari : - Kontaktor motor, kontaktor ini ada 2 buah yaitu untuk menutup dan membuka. - Mini Circuit Breaker (MCB) - Terminal Block, sebagai sambungan kabel - Limit Switch, sebagai pembatas kerja motor ON – OFF - Auxiliary Switch, kontak bantu untuk kontrol dan signaling - Selector Switch lokal - remote, saklar pemilih operasi dari lokal / remote. - Switch / ON – OFF push buttons, saklar sebagai order / perintah ON - OFF

47

Gambar 33. Motor Mechanism type EAD

48

8. DATA TEKNIS Data teknis ini biasanya tertera di dalam memuat data – data seperti contoh sebagai berikut :  Tegangan motor : 110 V AC or DC 220 VAC  Arah putaran  Membuka Menutup : Searah putaran jarum jam : Berlawanan putaran jarum jam panel tersebut yang

Waktu kerja OFF LOAD (membuka) ON LOAD (menutup) : < 4 sec : < 7 sec : 85 Kg-m : 90  : 50 Kg : 10 operation in 15 minutes

    

Maximum Operating Forque Sudut putaran Berat Operation (maximum) Motor consumption

C. PENGOPERASIAN DAN PEMELIHARAAN PEMISAH 1. Persiapan pengoperasian Pemisah yang baru selesai dipasang atau diganti, sebelum pemisah diberi tegangan dan dibebani, maka terlebih dahulu harus dinyatakan oleh regu pemeliharaan (yang memasang atau mengetest) bahwa pemisah tersebut telah siap untuk dioperasikan. Langkah – langkah pemeriksaan yang dilakukan sebelumnya adalah sebagai berikut : 1) Pengecekan kekerasan baut-baut pengikat dudukan PMS. 2) Pembersihan isolator dan yakinkan tidak ada yang retak

49

3) Dengan mencoba posisi PMS “ masuk , yakinkan kedua pisau kontak masuk sempurna, kemudian dikeluarkan kembali. 4) Periksa jarak antara pole yang bertegangan terhadap pole yang lainnya ataupun dengan tanah, harus kondisi aman. 5) Lumasi dengan grease pada setiap sambungan dan bagian – bagian yang berputar. 6) Percobaan sistem interlock apakah dapat bekerja dengan baik. 1. Membebasan tegangan.

Bus Bar 150 kV

Bus

Gambar 34. Bagan pembebasan tegangan Pengoperasian pms dilakukan jika ingin melakukan pembebasan tegangan atau pemberian tegangan, pengoperasian PMS tidak lepas pula oleh pengoperasian PMT. Tata cara pembebasan tegangan pada jaringan harus dilakukan sesuai dengan instruksi kerja yang berdasarkan pada ISO 9001:2000 pada formulir 4 yaitu pembebasan tegangan ,

50

Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut : a) Melepas PMT Pmt dilepas pertama kali karena sistem jaringan dalam keadaan berbeban, karena di dalam PMT terdapat pemadam busur api yaitu gas SF6.Apabila jaringan dalam keadaan berbeban dan akan dilepas dari sistem akan timbul busur api, oleh karena itu digunakan PMT yang dapat pemadam busur api. b) Melepas PMS Bus c) Melepas PMS line d) Memasukan PMS ground (//).

Untuk mmemasukan PMS ground harus dilakukan koordinasi dengan GI lawan , misal : pada GI Bantul akan melakukan pembebasan tegangan pada jaringan Bay Klaten , maka GI Bantul harus berkoordinasi dengan GI Klaten agar sepanjang jaringan dari GI Bantul sampai GI Klaten tidak bertegangan, yaitu dengan mengubungi GI Klaten apakah pada GI Klaten arah GI Bantul PMT,PMS bus,PMS line sudah dalam keadaan “lepas” semua.Apabila semua sudah dalam keadaan lepas maka baru PMS ground dapat dimasukkan,hal ini dilakukan untuk mengamankan peralatan di GI Bantul,tapi apabila PMT,PMS BUS, PMS line pada GI Klaten arah GI Bantul belum lepas tetapi PMS ground pada GI Bantul arah GI Klaten sudah dimasukan sedangkan. Jaringan arah GI Klaten masih dalam keadaan bertegangan dari arah GI Klaten. Lalu diground, sama saja akan ada tegangan pada peralatan di GI Bantul sehingga peralatan akan rusak.

51

2 Pemberian Tegangan Bus Bar

Gambar 35. Bagan pemberian tegangan Pengoperasian PMS untuk pemberian tegangan pada jaringan berdasarkan IKA ,ISO 9001:2000 dengan menggunakan Formulir 7. Adapun langkah-langkah Pemberian tegangan berdasarkan Formulir 7 adalah sebagai berikut : a) Melepaskan PMS ground. Untuk melepas PMS ground pun harus berkoordinasi dengan GI lawan. Agar kedua GI PMS ground dalam keadaan lepas, hal ini bertujuan untuk mengamankan jaringan seperti yang telah diurai pada saat memasukkan PMS ground. b) Memasukkan PMS Line. c) Memasukkan PMS Bus. d) Memasukkan PMT. PMT dimasukkan terakhir karena pada jaringan terdapat

beban,sehingga apabila untuk menghubungkan ke jaringan akan terdapat busur api,oleh karena digunakan PMT karena didalam pmt terdapat gas SF6 yang berfungsi sebagai pemadam busur api.

52

2. Progam Pemeliharaan. a. In Service/ Visual Inspection In service inspection merupakan inspeksi/pengecekan yang dilakukan dengan menggunakan panca indera dengan pelaksanaan periode tertentu dalam keadaan peralatan bertegangan. Inspeksi / pengecekan bertujuan untuk mengetahui/memonitor kondisi komponen peralatan.Untuk periode pelaksanaan inspeksi pada pemisah adalah mingguan, bulanan dan tahunan. In Service / Visual Inspection dilaksanakan dengan menggunakan alat ukur sederhana/umum (seperti Thermo Gun) oleh petugas operator/asisten supervisor di gardu induk (untuk Tragi/UPT PLN P3B Sumatera/Wilayah) atau petugas pemeliharaan/supervisor gardu induk (untuk UPT/Region PLN P3B JB). Adapun komponen – komponen dari pemisah yang harus diperhatikan untuk in service/ visual inspection adalah : I. Struktur Mekanik 1. Struktur baja/besi atau beton 2. Pondasi II. Insulation ( Isolasi ) a. Isolator pemisah III. Electrical Current Carrying a. Pisau/kontak PMS b. Terminal utama (klem) PMS IV. Aksesoris Pemisah a. Isolasi engkol pemisah b. Sistem lock mekanik pemisah V. Lemari mekanik 1. Lemari

53

a. Pintu lemari mekanik b. Lampu penerangan c. Door Sealent d. Heater (Pemanas) e. Lubang kabel f. Terminal Wiring g. Kabel kontrol h. Sekring/MCB i. Bau

2. Box b. Tutup Box mekanik VI. Grounding a. Grounding pemisah b. Grounding lemari/box mekanik c. Grounding pemisah tanah VII. PMS Tanah a. Pisau pentanahan b. Lock pin c. Kontak diam pisau pentanahan

c. In Service Measurement In service measurement merupakan pengukuran yang dilakukan dengan alat ukur yang advanced (seperti Thermal Image Thermovision) dengan pelaksaan periode triwulan yang dilakukan oleh petugas

pemeliharaan dalam keadaan peralatan bertegangan. Untuk peralatan sistem 500 kV In Service Measurement dilaksanakan periode tiap 2 minggu.

54

d. Shutdown Measurement Shutdown measurement merupakan pengukuran yang dilakukan dengan alat ukur dengan periode 2 tahunan. Umumnya peralatan Pms yang baru selesai pemasangan sebelum dioperasikan maupun yang sudah jatuh tempo pemeliharaan, perlu dilakukan pengujian – pengujian untuk mendapatkan unjuk kerja dari peralatan tersebut. dalam keadaan

peralatan tidak beroperasi. e. Shutdown Function Check Merupakan pemeriksaan dan pengukuran yang dilakukan pada periode 2 tahunan dalam keadaan peralatan tidak bertegangan (Off Line). Pengukuran dilakukan bertujuan untuk mengetahui kondisi peralatan dengan menggunakan alat ukur sederhana serta advanced yang dilakukan oleh petugas pemeliharaan. f. Overhaull Merupakan kegiatan pemeliharaan dengan melaksanakan

pemeriksaan secara seksama serta penggantian dan perbaikan pada pada seluruh bagian Pms dalam keadaan offline. Overhaull dilaksanakan setiap 5 tahun sekali atau sesuai dengan condition assessment peralatan. Kegiatan Overhaull dilaksanakan dengan mempertimbangkan sebagai berikut : 1. Umur peralatan sesuai dengan manual instruction. 2. Berdasarkan kondisi Pms dari hasil pengujian / pengukuran (assesmen). Pemeliharaan dan Pengoperasian yang tidak benar terhadap pemisah akan memperpendek umur pemisah dan akan menimbulkan gangguan – gangguan (troubel) pada waktu dini. Oleh karena itu pemeliharaan dan

55

pengoperasian harus dengan petunjuk sesuai dengan instuksi kerja pemeliharaan PMS 150 KV. Pada daftar di bawah ini diurai tentang pemeliharran pemisah yang terdiri dari : 1. Pemeliharaan Mingguan. Dilaksanakan dalam keadaan beroperasi yaitu dengan pengecek peralatan / komponen. 2. Pemeliharaan Tahunan. Dilaksanakan dalam keadaan tidak beroperasi yaitu dengan pengecekan peralatan / komponen.

Jadwal Mingguan Dilaksanakan dalam keadaan operasi 1. Pisau-pisau, kontak-kontak pemisah a. Periksa apakah pisau-pisau dan kontak-kontak pemisah dalam keadaan masuk sempurna. b. Periksa apakah terdapat benda-benda asing yang mengganggu. 2. Tangkai Penggerak. a. Periksa apakah pemisah keadaan terkunci. b. Periksa apakah benda peralatan-peralatan tangkai tersambung baik. 3. Isolator a. Periksa apakah terdapat isolator yang retak atau pecah. b. Periksa apakah isolator dalam keadaan bersih. 4. Lock dan Interlock a. Periksa pemisah apakah sudah terkunci dengan semestinya dalam posisi keluar atau masuk.

56

5. Sumber tegangan searah (DC) bolak-balik (AC). a. Periksa tegangan DC atau AC sekringnya untuk motor pemisah. 6. Lemari kontrol Periksa apakah peralatan pembantu dalam keadaan normal/baik.

Jadwal Tahunan Dilaksanakan dalam keadaan tidak beroperasi 1. Pisau-pisau, kontak-kontak pemisah a. Bersihkan noda-noda api yang terdapat pada pisau-pisau dengan pemegangnya, kemudian lapisi dengan vaselin netral seperlunya. b. Periksa dan kencangkan bila terdapat baut-baut rusak segera diganti. c. Periksa pegas-pegas kontak. 2. Isolator a. Bersihkan porselin misalnya dengan air atau dengan carbon tetrachloride dan periksa apakah terdapat keretakan. b. Perbaiki pada bagian-bagian yang lecet dengan mengecat, misalnya dengan glyptal merah. c. Periksa dan keraskan bila terdapat mur / baut yang kendor. 3. Terminal utama dan pentanahan. a. Keraskan semua baut-baut penghubung terminal ke rel b. Periksa dan kencangkan bila terdapat baut-baut sambungan tanah yang kendor atau yang perlu diganti. 4. Tangkai Penggerak a. Periksa dan kencangkan bila terdapat baut-baut tangkai penggerak yang kendor atau yang putus diganti. b. Lapisi vaselin pada alat-alat gerak dari stang. c. Bersihkan kunci bila terdapat karatan/korosi.

57

d. Lakukan percobaan pemisah pada posisi masuk/ keluar, bila pisaupisau kontaknya kurang sempurna maka stang penggerak harus distel kembali. 5. Arcing Horn Periksa dan perbaiki bila posisi atau bentuk arcing horn tidak lurus, dan bersihkan atau ganti bilamana perlu, jika terdapat bekas-bekas terbakar. 6. Lock dan Interlock Periksa mekanik interlock antara pemisah peralatan dan pemisah antara pemisah peralatan dan pemisah tanah apakah pengoperasiannya dalam keadaan baik. 7. Pondasi Periksa pondasi apakah terdapat keretakan dan perubahan kedudukannya. 8. Lemari kontrol a. Bersihkan kontak-kontak Bantu dari bekas-bekas terbakar bila perlu diganti. b. Lumasi roda – roda gigi dan bagian – bagian penting lainnya.

3.

Pengujian Pada umumnya peralatan PMS yang baru selesai pemasangan sebelum dioperasikan maupun yang sudah jatuh tempo pemeliharaan, perlu dilakukan pengujian – pengujian untuk mendapatkan unjuk kerja dari peralatan tersebut. Jenis pengujian antara lain : a. .Pemeriksaan visual b. Pengukuran tahanan isolasi c. Pengukuran tahanan kontak

58

d. Pengujian fungsi dan signaling e. Pengujian sistem interlock Untuk mempermudah pelaksanaan pengujian biasanya formulirnya telah ditentukan.

D. EVALUASI HASIL PEMELIHARAAN PEMISAH 1. STANDAR EVALUASI HASIL PEMELIHARAAN PEMISAH Standar adalah acuan yang digunakan dalam mengevaluasi hasil pemeliharaan untuk dapat menentukan kondisi pemisah yang dipelihara. Standar yang ada berpedoman kepada : instruction manual dari pabrik, standar-standar internasional maupun nasional ( IEC, IEEE, CIGRE, ANSI, SPLN, SNI dll ) dan pengalaman serta observasi / pengamatan operasi di lapangan. a. Pengujian Tahanan Kontak Nilai hasil pengukuran tahanan kontak dibandingkan dengan Nilai tahanan kontak yang batasannya dapat diambil dengan instruction manual dari pabrikan seperti std G.E. ≤ 100 – 350 μΩ. , std ASEA ≤ 45 μΩ, std MG ≤ 35 μΩ atau dengan mengadop ketentuan tahanan kontak dari unit lain seperti P3B JB menggunakan standar R < 100 μΩ (P3B O&M PMT/001.01). c. Pengujian Tahanan Isolasi Nilai hasil pengukuran tahanan isolasi dibandingkan dengan batasan dari tahanan isolasi sesuai Buku Pemeliharaan Peralatan SE.032/PST/1984 adalah: menurut standard VDE (catalouge 228/4) minimum besarnya tahanan isolasi pada suhu operasi dihitung “ 1 kilo Volt = 1 MΩ (Mega Ohm) “. Dengan catatan 1 kV = besarnya tegangan fasa terhadap tanah, kebocoran arus yang diijinkan setiap kV = 1 mA. d. Pengujian Tahanan Pentanahan

59

Nilai tahanan Pentanahan di Gardu Induk bervariasi besarnya nilai tahanan tanah dapat ditentukan oleh kondisi tanah itu sendiri, misalnya tanah kering, tanah cadas datau kapur. Semakin kecil nilai pentanahannya maka akan semakin baik. Menurut IEEE STD 80-2000 tentang guide for safety in ac substation grounding besarnya nilai tahanan pentanahan untuk switchgear adalah ≤ 1 ohm. e. Pengukuran Thermovisi Pengukuran suhu dengan thermography akan selalu memberikan nilai absolut dari objek terukur. Untuk menentukan dengan benar apakah suhu objek terlalu panas (overheating) . Terdapat 2 (dua) macam pelaksanaan thermovisi dengan masing – masing standar / pedoman yang dapat dipakai, yaitu :  Pemeriksaan pada Terminal utama

Dilakukan dengan melihat perbedaan / selisih suhu pada 2 (dua) titik dengan komponen / material yang berbeda. Contohnya Selisih suhu antara klem dan konduktor .  Pemeriksaan pada Pisau pemisah

Dilakukan dengan membandingkan suhu pisau pemisah antar phasa (dengan phasa lainnya). Berdasarkan standar dari International Electrical Testing Association (NETA) Maintenance Testing Spesification (NETA MTS-1997) terdapat 2 (dua) macam T yang dapat dipakai sebagai acuan justifikasi kondisi, yaitu : T1 : merupakan perbedaan / selisih suhu antar phasa (dengan phasa lainnya). o Kondisi I : 1oC < t ≤ 3oC o Kondisi II : 4oC < t ≤ 15oC o Kondisi III : t > 16oC T2 : merupakan perbedaan / selisih suhu diatas suhu lingkungan (over ambient temperature). o Kondisi I : 1oC < t ≤ 3oC

60

o Kondisi II : 11oC < t ≤ 20oC o Kondisi III o Kondisi IV : 22oC < t ≤ 40oC : t > 16oC

f. Pengujian fungsi Sistem Mekanik Penggerak 1. Motor penggerak  Pengukuran tegangan dan arus AC atau DC motor penggerak

Pengukuran tegangan dan arus ini untuk mengetahui kerja motor penggerak.. Untuk tegangan tidak boleh melebihi sebesar < 15 % dan > 10 % , SPLN 9c 1978. Sedangkan arus starting dan arus running dibandingkan dengan name plate motor listrik atau motor tersebut. Batas nilai tegangan supply untuk motor penggerak mekanik Pms mengacu IEC std 56 - 2 klausal 17 (disertakan pula batasan sesuai dengan referensi pabrikan) adalah sebagai berikut :

Tabel 2. Tabel tegangan AC dan DC motor penggerak Referensi IEC std 56-2 klausal 17 Siemens Areva Vnominal AC / DC 110 / 220 110 / 220 110 / 220 V min 85 % Vn 85 % Vn 85 % Vn V max 110 % Vn 110 % Vn 110 % Vn

Standar IEC 60694 ed.2.2 : 2002-01 (Common Spesifications for highvoltage switchgear and controlgear standards) pada bab Motor Charging : merekomendasikan batasan relatif toleransi untuk supply tegangan AC dan DC yang diukur pada input dari auxiliary peralatan adalah sebesar 85% - 110% dari tegangan normal / rated, pada frequency rated (50Hz – untuk supply tegangan AC). Untuk supply tegangan DC, tegangan ripple (yang merupakan besaran nilai peak-to-peak komponen AC dari tegangan supply pada beban normal / rated) dibatasi pada limit ≤ 5% dari komponen DC.

61

Pengujian waktu kerja pisau pemisah Hasil pengujian waktu kerja pisau pemisah saat membuka dan menutup

dibandingkan dengan batasan yang umumnya dicantumkan pada instruction manual dari pabrikan atau pada name plate pemisah tersebut . Sebagai contoh dari buku instuction manual merk COELME disebutkan bahwa Operating time < 20 s 2. Transmisi Penggerak Ketahanan mekanis pemisah tergantung dari ketahanan mekanis pemisah tersebut yang diwujudkan dalam jumlah operasi penutupan-pembukaan yang bisa dilakukan pemisah tanpa kerusakan sehinggah menjamin kerja normal. Standar mensyaratkan jumlah minimal operasi sebagai berikut :
 

Untuk PMS tegangan menengah sampai 35kV : 2000 kali operasi* Untuk PMS tegangan tinggi 110kV keatas : 1000 kali operasi *

*Pemeliharaan peralatan utama Gardu Induk , PT PLN (Persero) Pusdiklat g. Pemeriksaan fungsi lemari mekanik  Pengukuran tegangan AC dan DC Pengukuran tegangan dan arus ini untuk mengetahui kerja motor penggerak. Untuk tegangan tidak boleh melebihi sebesar < 15 % dan > 10 % , SPLN 9c 1978. Batas nilai tegangan supply untuk motor penggerak mekanik PMT mengacu IEC std 56 - 2 klausal 17 (disertakan pula batasan sesuai dengan referensi pabrikan) adalah sebagai berikut : Tabel 3. Tabel tegangan Ac dan DC sumber tegangan

Referensi IEC std 56-2 klausal 17 Siemens Areva

Vnominal AC / DC 110 / 220 110 / 220 110 / 220

V min 85 % Vn 85 % Vn 85 % Vn

V max 110 % Vn 110 % Vn 110 % Vn

62

Untuk supply tegangan DC, tegangan ripple (yang merupakan besaran nilai peakto-peak komponen AC dari tegangan supply pada beban normal / rated ) dibatasi pada limit ≤ 5% dari komponen DC.

E. REKOMENDASI HASIL PEMELIHARAAN PEMISAH. 1. Rekomendasi Hasil Pemeliharaan In Service Monitoring Adalah tindak lanjut dari hasil pemeriksaan In service / visual inspeksi periode mingguan, bulanan dan tahunan. Rekomendasi ini diambil dari hasil pemeriksaan berbasis kondisi sebagai tindakan pencegahan terjadinya ketidak / unjuk kerja rendah pada peralatan saat menjalankan fungsinya . Rekomendasi hasil pemeliharaan visual inspeksi berpedoman kepada pengalaman serta observasi / pengamatan operasi di lapangan. Tabel 4. Tabel Rekomendasi hasil pemeliharaan In Service Monitoring PERALATAN YANG SASARAN PEMERIKSAAN REKOMENDASI DIPERIKSA I. INSULATION  Piring isolator flek, retak & pecah Isolator  Piring isolator kotor II. PENGHANTAR ARUS LISTRIK  Ada benda asing (binatang, benang, layang-layang, balon) atau  Pembersihan tersangkut  Perbaikan/Pengganti an  Pembersihan

Terminal Utama

III.

AKSESORIS  Kondisi engkol tidak normal  Kondisi interlock tidak normal  Perbaikan  Perbaikan

Isolasi engkol Interlock mekanik IV.

LEMARI MEKANIK

63

A. LEMARI Pintu lemari Lampu penerangan Kondisi dalam lemari  Kondisi pintu korosi ringan  Kondisi pintu lemari korosi tinggi  Perbaikan/Pengganti an

 Kondisi Lampu penerangan redup,  Penggantian tidak berfungsi atau hilang  Kondisi dalam lemari mekanik kotor  Pembersihan atau lembab

PERALATAN YANG DIPERIKSA Door Sealent

SASARAN PEMERIKSAAN

REKOMENDASI

 Kondisi door sealent keras, rusak  Penggantian atau hilang  Kondisi heater sudah tidak sesuai dengan fungsinya/rusak atau  Penggantian hilang  Kondisi lubang kabel tidak rapat  Pengencangan glenn atau glenn kabel tidak ada. dan penggantian  Kondisi terminal wiring korosi  Perbaikan/Penggantia n

Heater

Lubang kabel

Terminal wiring

 Kondisi terminal wiring panas  Pemeriksaan ulang diukur menggunakan thermogun dengan Thermovisi, dan pemeriksaan lebih lanjut  Kondisi kabel control terkelupas  Kondisi sekring/MCB putus/trip  Kondisi lemari tercium bangkai atau terbakar  Penggantian  Perbaikan Penggantian /

Kabel kontrol Sekring/ MCB

Bau

bau  Pemeriksaan lanjut

lebih

64

B. BOX MEKANIK Tutup Box Mekanik  Kondisi pintu korosi ringan  Kondisi tinggi pintu lemari korosi  Perbaikan/Penggantia n

V.

GROUNDING  Grounding korosi, rantas, putus  Penggantian atau hilang  Pengencangan  Grounding kendor

Grounding pemisah, lemari dan pemisah tanah VI.

STRUKTUR MEKANIK  Kondisi rangka besi/baja kendor  Pengencangan baut  Penggantian  Perbaikan  Perbaikan  Pembersihan

Struktur besi/baja

 Kondisi rangka bengkok atau hilang

besi/baja

Struktur beton

 Struktur beton miring atau retak  pondasi amblas retak,miring atau

Pondasi

 pondasi tertimbun tanah

2. Rekomendasi Hasil In Service Measurement Adalah tindak lanjut dari hasil In Service Measurement yang juga merupakan tindakan pemeliharaan rutin yang dilakukan dalam periode tertentu (dalam hal kegiatan thermovisi dilakukan rutin dalam periode triwulanan). Tindak lanjut dilakukan sebagai tindakan pencegahan terjadinya kelainan / unjuk kerja rendah pada peralatan Pms.

65

Table 5. Tabel Rekomendasi hasil In Service Measurement PERALATAN YANG DIPERIKSA

HASIL UKUR

REKOMENDASI

∆T1 (perbedaan suhu antar fasa)

∆T2 (over ambient temperature) Dimungkinkan ada ketidaknormalan, perlu investigasi lanjut Mengindikasikan adanya defesiensi, perlu dijadwalkan perbaikan Perlu dilakukan monitoring secara kontinyu sampai dilakukan perbaikan Ketidaknormalan Mayor, perlu dilakukan perbaikan segera

Selisih suhu antara : - Klem dan konduktor - Antar phasa pisau pemisah

Kondisi I

Kondisi I

Kondisi II

Kondisi II

---

Kondisi III

Kondisi III

Kondisi IV

** Berdasarkan International Electrical Testing Association (NETA) Maintenance Testing Spesifications (NETA MTS-1997) 3. Rekomendasi Hasil Shutdown Measurement Adalah tindak lanjut dari hasil Shutdown Measurement yang juga merupakan tindakan pemeliharaan yang dilakukan dalam periode tertentu (dapat ditentukan berdasarkan kondisi hasil asesmen).

1. Rekomendasi Pengujian Tahanan Isolasi

66

Table 6. Tabel Rekomendasi Pengujian Tahanan Isolasi PERALATAN TEGANGAN HASIL YANG REKOMENDASI OPERASI UKUR DIPERIKSA 70 Kv Isolator 150 kV / 275 kV 500 kV ≤ 1 kVolt = 1 MΩ Pembersihan isolator, perbaiki, ganti secepatnya

2. Rekomendasi Pengujian Tahanan Kontak
Table 7. Tabel Rekomendasi Pengujian Tahanan Kontak PERALATAN YANG DIPERIKSA

TEGANGAN OPERASI 70 kV

HASIL UKUR

REKOMENDASI

Pisau Pemisah

150 kV / 275 kV 500 V

> 100 μΩ

Pembersihan pisau pemisah dan perbaiki .

3. Rekomendasi Pengujian Tahanan Pentanahan
Table 8. Tabel Rekomendasi Pengujian Tahanan Pentanahan PERALATAN TEGANGAN HASIL YANG REKOMENDASI OPERASI UKUR DIPERIKSA 70 kV Grounding 150 kV / 275 kV 500 kV > 1 Ohm Perbaiki, ganti secepatnya atau diberikan penambahan pentanahan peralatan tersebut

67

4. Rekomendasi Hasil Shutdown Function Check a. Fungsi Mekanik Penggerak 1. Motor Penggerak Jika motor tidak dapat menggerakan pisau pemisah untuk membuka dan menutup atau waktu kerja pisau pemisah sudah tidak sesuai dengan instruction manual, maka perlu pemeriksaan, perbaikan atau penggantian terhadap bagian-bagian motor yang mengalami gangguan/ketidaknormalan. 2. Transmisi penggerak  Pengujian kesempurnaan proses buka tutup pisau pemisah

Jika proses buka tutup tidak sempurna/ tidak normal, maka dilakukan :    Resetting mekanik penggerak Pengencangan baut-baut tangkai penggerak Pelumasan roda gigi , bantalan dan bagian penggerak lainnya.

b. Fungsi lemari mekanik 1. Pengukuran tegangan AC dan DC Pengukuran tegangan dan arus AC maupun DC dilakukan untuk mengetahui tegangan pada mcb/sekring. Tegangan yang diukur dibandingkan dengan tegangan sistem peralatan tersebut. Jika hasil pengukuran melebihi batasan toleransi yang diijinkan maka harus dilakukan pemeriksaan lebih lanjut pada sumber tegangan. 2. Pengujian fungsi status Pada status pemisah tersebut ada yang menggunakan lampu indikator atau bendera/semapur. Jika hasil pengujian tidak sesuai posisi pemisah dengan status pemisah maka dilanjutkan pengujian individual lampu indikator atau bendera/semapur .Jika ternyata hasil individual baik maka harus dilanjutkan pemeriksaan rangkaian kontrol.

68

3. Pengujian fungsi interlock Jika hasil tidak sesuai dengan mekanisme tersebut maka harus dilakukan : Pemeriksaan kontak interlock dan penggantian bila ada kerusakan. Pemeriksaan kabel kontrol interlock. Pemeriksaan mekanik interlock pemisah apakah sudah terkunci dengan semestinya dalam posisi keluar masuk.

69

BAB IV PENUTUP A. KESIMPULAN Kesimpulan yang dapat saya ambil dari Praktik Industri Di gardu Induk Bantul PT PLN (persero) APP SALATIGA BC YOGYAKARTA addalah sebagai berikut:

1. PMS adalah alat yang di pergunakan untuk menyatakan secara visual.bahwa suatu peralatan masih tersambung atau sudah bebas dari tegangan kerja. 2. Pada umumnya pemisah tidak boleh di operasikan dalam keadaan berbeban.tetapi pembukaan atau penutupannya harus dilakukan setelah pemutus tenaga (PMT) lebih dahulu dibuka. Untuk menjamin keadaan saling mengunci (interlock), antara pemisah dengan pemutus bebannya. Di dalam rangkaian kontrolnya, rangkaian interlock akan mencegah bekerjanya saklar pemisah apabila pemutus tenaganya masih tertutup.

B. SARAN Dalam melaksanakan pemeliharaan, jika kondisi cuaca dalam keadaan hujan/keadaan basah, sebaiknya perkerjaan ditunda sebentar. Mengingat resiko terjadinya sambaran petir ke pekerja yang bisa terjadi tibatiba yang mengakibatkan minimnya keselamatan kerja. Mengingat kesehatan sangat penting untuk menjamin kelancaraan dalam suatu pekerjaan.

Kegiatan Praktek Industri memang sangant kita butuhkan oleh karena itu kepada para mahasiswa diharapkan mempersiapakan pengetahuan ,materi-materi yang didapatkan selama kuliah dan gunakan kesempatan ini dengan sebaik-baiknya agar dapat menambah pengetahuan tentang industri.

70

DAFTAR PUSTAKA

1. PT PLN (Persero) Pusdiklat,2009. Pengoperasian Peralatan Gardu Induk. 2. Buku Petunjuk Batasan Operasi Dan Pemeliharaan Peralatan Penyalur Tenaga Llistrik (2010) “Petunjuk pemisah (pms)“. PLN P3B JB REGION 3 JATENG & DIY UPT YOGYAKARTA. 3. Buku Petunjuk Batasan Operasi Dan Pemeliharaan Peralatan Penyalur Tenaga Llistrik (2010) “Petunjuk current transformer“. PLN P3B JB REGION 3 JATENG & DIY UPT YOGYAKARTA. 4. Buku Petunjuk Batasan Operasi Dan Pemeliharaan Peralatan Penyalur Tenaga Llistrik (2010) “Petunjuk Transformator Tenaga“. PLN P3B JB REGION 3 JATENG & DIY UPT YOGYAKARTA. 5. Buku Petunjuk Batasan Operasi Dan Pemeliharaan Peralatan Penyalur Tenaga Llistrik (2010) “Petunjuk dan Pemeliharaan“. PLN P3B JB REGION 3 JATENG & DIY UPT YOGYAKARTA. 6. Gardu Induk. diambil tanggal 28 Agustus 2012 pukul 22.30 dari http://www.scribd.com/doc/33117620/GARDU-INDUK-2 7. Pemisah(pms) diambil tanggal 28 Agustus 2012 pukul 12.40 dari http://www.scribd.com/doc/89374321/26/Pemisah-PMS 8. Perlengkapan Gardu induk diambil tanggal 2 Agustus 2012 pukul 20.00 dari http://irfanramadhan4.wordpress.com/2012/03/17/perlengkapan-

gardu-induk/

LAMPIRAN

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->