P. 1
Identifikasi Morfologi Tumbuhan Rhoeo Discolor

Identifikasi Morfologi Tumbuhan Rhoeo Discolor

|Views: 4,530|Likes:
Published by Ratna Dwi Ramadani

More info:

Published by: Ratna Dwi Ramadani on Jan 01, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/27/2014

pdf

text

original

IDENTIFIKASI MORFOLOGI TANAMAN Rhoeo discolor Pada UNIVERSITAS NEGERI MALANG

LAPORAN PENELITIAN Disusun untuk memenuhi tugas Matakuliah Morfologi Tumbuhan yang diampu oleh Dra. Eko Sri Sulasmi, M. S.

Oleh: Nama NIM Offering : Ratna Dwi Ramadani : 100342400924 : G 2010

The Learning University

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM JURUSAN BIOLOGI Desember 2011

Topik Nama Tumbuhan Lokasi

: Identifikasi Morfologi Tumbuhan Rhoeo discolor : Rhoeo discolor : Universitas Negeri Malang, Malang Jawa-Timur

Rhoeo discolor merupakan salah satu jenis tanaman yang banyak ditemukan di Universtitas Negeri Malang. Rhoeo discolor memiliki beberapa karakteristik yang tidak banyak ditemukan pada tanaman lain, seperti warna pada sisi adaksial dan sisi abaksial daun (folium)-nya yang berbeda warna, yakni berwarna hijau tua pada sisi adaksial daunnya dan berwarna ungu pada sisi abaksial daunnya. Menurut pengamatan saya, tanaman Rhoeo discolor termasuk dalam tanaman herba berdasarkan beberapa karakteristik, antara lain: 1. Ketinggian tanaman dari permukaan tanah yang cenderung tidak terlalu tinggi. 2. Batang tanaman Rhoeo discolor yang basah dan lunak.

Gambar 1.1 Tanaman Rhoeo discolor.

Klasifikasi tanaman Rhoeo discolor: Kingdom : Plantae Sub kelas Ordo Famili Genus Spesies : Commelinidae : Commelinales : Commelinaceae : Rhoeo : Rhoeo discolor

Subkingdom : Tracheobionta Super divisi Divisi Kelas : Spermatophyta : Magnoliophyta : Liliopsida

Analisis Data Pengamatan a. Akar (Radix) Rhoeo discolor Sistem perakaran pada tumbuhan Rhoeo discolor merupakan sistem perakaran adventif atau yang biasa dikenal dengan sistem akar serabut. Dapat dilihat pada Rhoeo discolor ini bahwa dari titik atau tempat tumbuhnya akar primer kemudian titik tumbuh akar-akar lain (akar liar) yang berasal dari satu titik pada bagian meristem akar yang sama. Bentuk dan ukuran akar primer dengan akar adventif juga sama atau tidak dapat dibedakan satu sama lain. Akar adventif ini berfungsi untuk menggantikan fungsi akar primer yang dalam perkembangannya tidak berkembang atau bahkan mati. Akar adventif pada Rhoeo discolor berbentuk seperti benang dengan akar-akar yang tebal dan menyebar.

Gambar 1.2. Gambar Akar Tanaman Rhoeo discolor

b. Batang (Caulis) Rhoeo discolor Batang sesungguhnya dari tanaman Rhoeo discolor tidak langsung nampak, yang terlihat dari kenampakan morfologi batang Rhoeo discolor adalah bukan batang sesungguhnya yang merupakan perlekatan helaian daun Rhoeo discolor yang memeluk batang. Batang sesungguhnya akan nampak ketika daun-daun pada batang tersebut dilepaskan satu persatu. Karakteristik batang Rhoeo discolor antara lain adalah:   Batang tumbuh diatas tanah mendukung daun dan bunga. Bentuk penampang melintang batang Rhoeo discolor setelah dipotong secara melintang adalah berbentuk bulat (teres) .     Pada batang Rhoeo discolor terdapar buku-buku dan ruasruas yang tampak jelas sebagai tempat perlekatan daun. Warna batang Rhoeo discolor adalah putih. Batang Rhoeo discolor lunak dan berair. Merupakan percabangan monopodial, Karena perbungaan pada kuncup axilar tidak mempengaruhi     atau menghambat pertumbuhan pada

kuncup axilar lain serta kuncup terminal tetap tumbuh. Perbungaan tumbuh dari Kuncup axilar. Termasuk tumbuhan berbunga lebih dari satu kali (plantae polikarpa). Percabangan tanaman Rhoeo discolor mendatar lalu tumbuh lurus keatas. Model Arsitektur tanaman Rhoeo discolor adalah Model Tomlinson.

Gambar 1.3 Percabangan Axilar pada Rhoeo discolor c. Daun 1. Letak Daun Pada Batang Rhoeo discolor Letak daun pada batang Rhoeo discolor terletak pada buku dengan helaian daun memeluk batang dan masing-masing buku terdiri atas 1 daun saja.

2. Filotaksis Daun Berdasarkan susunan daun-daun terhadap batang, filotaksis tanaman Rhoeo discolor adalah tersusun spiral. Rumus filotaksis daun Rhoeo discolor yang saya amati:

 

Sebagai pembilang (1) adalah lingkaran yang diperlukan untuk mencapai 2 daun sejajar terdekat. Sebagai penyebut (2) adalah banyaknya daun yang dihitung dalam membentuk garis spiral genetik.

3. Jenis daun pada suatu tumbuhan Pada Tanaman Rhoeo discolor terdapat 2 jenis daun, yakni daun biasa atau daun hijau (folium) yang pada umumnya merupakan lokasi atau tempat terjdinya fotosintesis. Folium pada Rhoeo discolor merupakan bentukan panjang yang terlihat dominan pada tanaman ini dan berwarna hijau tua pada sisi adaksial dan berwarna ungu pada sisi abaksial dan bagian ini tebal berdaging. Jenis daun yang juga ditemukan pada Rhoeo discolor adalah Hipsofil (hypsophyllum) atau brachte yakni daun yang terletak pada dasar perbungaan dengan ukuran dan bentuk yang berbeda dengan folium tanaman tersebut. Pada tanaman Rhoeo discolor Hypsophyllum berbentuk 2 helaian menguncup yang melindungi perbungaan Rhoeo discolor dan berwarna ungu muda.

A

B

Gambar 1.4. Gambar (A) Filodia dan (B) Hypsophyllum / brachte.

4. Kelengkapan Daun Rhoeo discolor merupakan daun tidak lengkap, dimana daun lengkap merupakan daun yang terdiri atas helaian daun (lamina), tangkai daun (petiolus) dan upih daun (vagina). Tanaman Rhoeo discolor hanya terdiri atas helaian daun (Lamina) saja yang duduk memeluk batang pada bagian pangkal daunnya.

Gambar 1.5 Helaian folium Rhoeo discolor yang memeluk batang

5. Macam Daun

Rhoeo discolor termasuk dalam bunga tunggal (folium simplex). 6. Identifikasi Morfologi Helaian Daun  Bentuk Umum ( Circumscriptio) Berdasarkan pengamatan morfologi yang saya lakukan, bentuk umum daun Rhoeo discolor ini adalah berbentuk pedang (ensiformis) karena pada daun ini lebar daun hampir sama pada seluruh bagian helaian daun dengan bentukan daun seperti garis namun tebal di bagian tengah daun dan tipis pada kedua tepian daun.

Gambar 1.6. Folium berbentuk pedang (ensiformis)

Bentuk Ujung Daun (Apeks) Berdasarkan pengamatan saya, Bentuk ujung helaian daun Rhoeo discolor (apeks daun) berbentuk runcing (acutus), karena kedua tepi daun sedikit demi sedikit menuju ke ujung daun dan pertemuan antara kedua ujung tersebut membentuk sudut runcing.

Apeks folium

Gambar 1.7. Gambar apeks folium runcing (acutus)

Bentuk Pangkal Daun (Basis) Berdasarkan pengamatan saya, bentuk pangkal helaian daun Rhoeo discolor adalah rompang atau rata.

Pangkal daun (basis)

Gambar 1.8. Gambar basis folium rata (rompang)

Bentuk Tulang Daun (Nervus) Berdasarkan pengamatan saya, bentuk tulang daun (Nervus) pada Daun Rhoeo discolor adalah sejajar

(Rectinervis) karena pada lamina daun Rhoeo discolor hanya terdapat satu tulag daun yang besar dan terletak ditengah helaian daun, sedangkan tulang daun lainnya lebih kecil dan tampak sejajar menuju ujung daun (apeks). 

Bentuk Tepi Daun (Margo) Berdasarkan pengamatan saya, bentuk tepi daun Rhoeo discolor adalah Rata atau Integer, karena pada tepi-tepi daun tidak terbentuk torehan-torehan.

Tepi daun (margo)

Gambar 1.9. Tepi folium Rata (Integer)

Daging Daun (Intervenium) a. Permukaan Daun Permukaan daun Rhoeo discolor termasuk dalam penggolongan permukaan daun licin (laevis).

b. Tebal Tipisnya Daun Daun Rhoeo discolor merupakan daun mendaging (carnosus) hal ini dapat diamati dari struktur daun yang tebal dan berair.

c. Warna daun Daun Rhoeo discolor jika diamati memiliki 2 warna daun yang berbeda. Pada sisi adaksial berwarna hijau tua (atrovirens), sedangka pada sisi abaksial berwarna ungu. Hal ini kemungkinan besar disebabkan adanya pigmen antosianin pada epidermis bawah daun.

A

B

Gambar 2.0. (A) sisi adaksial (B) sisi abaksial 

Pelipatan daun dalam kuncup (vernatio) Menurut pengamatan saya, pelipatan kuncup daun Rhoeo discolor adalah melengkung atau tergulung, daun Rhoeo discolor tergulung masuk kearah sejajar dengan ibu tulang daun (involuta).

Gambar 2.1. Gambar Kuncup pada Tanaman Rhoeo discolor

d. Bunga Rhoeo discolor Bunga merupakan organ reproduktif pada tanaman Rhoeo discolor. Bunga Rhoeo discolor berkumpul dalam suatu perbungaan axilar yang dilindungi oleh brachte berwarna ungu yang melindungi perbungaan ketika bunga masuh dalam keadaan kuncup, setelah bunga mekar maka bunga akan menonjol dari brachte tersebut. Rhoeo discolor termasuk dalam plantae polikarpa yang berbunga lebih dari satu kali. Bunga Rhoeo discolor memiliki beberapa karakteristik antara lain:   Bagian-bagian bunga Rhoeo discolor tersusun dalam lingkaran (cyclis). Tanaman Rhoeo discolor termasuk dalam Planta multiflora dimana dalam satu tumbuhan ditemukan banyak atau lebih dari satu bunga.  Bunga atau perbungaan Rhoeo discolor tumbuh dari tunas axilar sehingga disebut bunga di ketiak daun atau flos lateralis atau flos axillaris.  Perbungaan Rhoeo discolor merupakan bunga majemuk berbatas (inflorescentia cymosa). Termasuk perbungaan yang bersifat pleochasial.

Bunga Rhoeo discolor termasuk dalam bunga lengkap atau bunga sempurna (flos completus) , dimana bunga yang lengkap tersusun atas perianthium dan organ generatif, perianthium tersusun atas Calyx dan Corolla sedangkan organ generatif tersusun tersusun atas Androecium dan Gynaecium.

Bunga Rhoeo discolor termasuk ke dalam bunga banci (Hermaphroditus) karena di dalam satu bunga terdapat alat kelamin jantan (Androecium) dan alat kelamin betina (Gynaecium).

Bunga bersimetri banyak (Aktinomorf).

Identifikasi bagian-bagian Bunga Rhoeo discolor : 1. Tangkai bunga (Pedicellus). Tangkai bunga pada Bunga Rhoeo discolor sangat pendek dan berwarna putih. Dapat diamati dengan menggunakan mikroskop.

Tangkai bunga

Gambar 2.2. Gambar Tangkai Bunga Rhoeo discolor

2. Dasar bunga (Reseptacullum) Dasar bunga pada Bunga Rhoeo discolor berbentuk rata sehingga semua bagian bunga duduk sama tinggi di atas dasar bunga.

Dasar bunga (Receptacullum)

Gambar 2.3. Gambar Dasar Bunga Rhoeo discolor

3. Hiasan bunga (Perianthium) Hiasan bunga pada Rhoeo discolor tertanam sama tinggi dengan tempat duduknya putik, kemudian disebut sifat bunga hipogin (hypogynus).  Kelopak bunga (Calyx) Kelopak bunga (Calyx) pada Bunga Rhoeo discolor berjumlah 3 helaian daun kelopak yang berwarna putih dan sangat tipis berbentuk segitiga kecil. Aestivatio daun kelopak adalah berkatup (Valvata), dimana daun-daun kelopak (Sepal) saling

bersentuhan namun tidak saling berlekatan. 

Mahkota bunga (Corolla) Mahkota bunga (Corolla) pada Bunga Rhoeo discolor berjumlah 3 helaian daun mahkota yang berwarna putih dengan ukuran yang lebih besar dari pada ukuran daun kelopak (Sepala). Aestivatio daun Mahkota adalah berkatup (Valvata), dimana daundaun mahkota (Petal) saling bersentuhan namun tidak saling berlekatan.

Mahkota Bunga

Kelopak Bunga

Gambar 2.4. Gambar Perianthium bunga Rhoeo discolor

4. Alat kelamin Bunga  Benang sari (Androecium) Benang sari pada Bungan Rhoeo discolor terdiri atas 3 bagian, yaitu: Tangkai sari (Filamentum). Kepala sari (Anthera), yang terdiri atas 2 ruangan. Penghubung ruang sari (Connectivum). Jumlah benang sari (Stamen) pada bunga Rhoeo discolor 2x lipat jumlah daun tajuk dan tersusun manjadi 2 lingkaran, biasanya disebut diplostemon. Duduknya kepala sari pada tangkai sari pada bunga Rhoeo discolor adalah bergoyang (Versatilis), dimana kepala sari melekat pada suatu titik pada ujung tangkai sari, sehingga kepala sari dapat bergerak-gerak atau bergoyang.

Anthera

Filamentum

Gambar 2.5. Gambar Stamen Bunga Rhoeo discolor

Putik (Gynaecium) Bakal buah menumpang (Superus). Putik termasuk ke dalam putik majemuk yang terdiri dari 3 daun buah (Carpellum) yang saling berlekatan membentuk ginesiun Sinkarp. Putik tersusun atas bagian-bagian: bakal buah (Ovarium), tangkai kepala putik (Stylus), Kepala putik (Stigma). Bakal buah beruang 3 (Trilocularis). Sekat pada bakal buah sempurna / asli. Perlekatan tembuni (Plasenta) pada sudut tengah (Axillaris).

Stigma Stylus

Ovary

Gambar 2.6. Gambar Putik Pada Bunga Rhoeo discolor

Carpellum Septum Plasenta

Ruang Ovari

Gambar 2.7. Gambar Ginesium Sinkarp pada Rhoeo discolor

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->