LAPORAN AKHIR

STRATEGI PENGEMBANGAN SDM DI BIDANG KEBUDAYAAN, PARIWISATA, PEMUDA DAN OLAHRAGA

DIREKTORAT KEBUDAYAAN, PARIWISATA, PEMUDA DAN OLAH RAGA DEPUTI BIDANG SUMBER DAYA MANUSIA DAN KEBUDAYAAN BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL 2009

KATA PENGANTAR

SDM merupakan faktor mendasar dan strategis bagi pembangunan suatu bangsa. SDM yang kuat dan berdaya saing tinggi di berbagai aspek akan mendukung peningkatan pembangunan di bidang ekonomi, sosial dan budaya. SDM merupakan faktor utama dan strategis bagi tercapainya keberhasilan pembangunan suatu bangsa. SDM yang kuat dan berdaya saing tinggi dalam berbagai aspek akan mendukung peningkatan pembangunan, baik di bidang ekonomi maupun di bidang sosial dan budaya. Untuk memenangkan dan menangkap peluang yang ada, maka pengembangan SDM merupakan suatu keniscayaan. Pengembangan SDM harus ditekankan pada penguasaan kompetensi yang fokus pada suatu bidang tertentu yang pada gilirannya akan mampu berdaya saing di tingkat nasional maupun internasional. Untuk mewujudkan SDM seperti yang dicita-citakan tersebut diperlukan kerja keras karena akan menghadapi berbagai kendala dan tantangan yang berat. Pembangunan di bidang kebudayaan, pariwisata, pemuda dan olahraga, menghadapi permasalahan mendasar yang dihadapi adalah masih terbatasnya SDM di tataran perencana dan pengelola, baik dari sisi kuantitas maupun kualitas. Mengingat pentingnya pengembangan SDM kebudayaan, pariwisata, pemuda dan olahraga dalam pembangunan nasional, maka pada tahun 2009, ini Direktorat Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga melakukan Kajian Strategi Pengembangan SDM di Bidang Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga. Melalui kajian ini diharapkan dapat dirumuskan arah kebijakan dan strategi pengembangan SDM kebudayaan, pariwisata, pemuda dan olahraga. Kajian ini membahas antara lain analisa situasi terhadap potret SDM kebudayaan, pariwisata, pemuda dan olahraga, kajiulang terhadap kebijakan-kebijakan yang terkait dengan pengembangan SDM kebudayaan, pariwisata, pemuda, dan olahraga, serta benchmarking kebijakan pengembangan SDM kebudayaan, pariwisata, pemuda, dan olahraga di negara lain. Pada akhirnya kajian ini diharapkan dapat memberikan rekomendasi kebijakan dan strategi pengembangan SDM kebudayaan, pariwisata, pemuda dan olahraga.

2

Akhir kata, semoga kajian ini bermanfaat bagi semua pihak, terutama yang berkepentingan dalam pengembangan SDM kebudayaan, pariwisata, pemuda dan olahraga. Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu jalannya kajian sehingga tersusun laporan akhir ini.

Jakarta, Desember 2009 Direktur Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga,

Dadang Rizki Ratman, SH, MPA

3

......... Tujuan........................................................................4... 17 1.......... dan Manfaat ................................................................................................................................2.......................... 14 1................1.... Struktur Organisasi/Tim Pelaksana ...................... 15 1........................................................... Struktur Organisasi/Tim Pelaksana dan Jadwal Pelaksanaan ............................................... Metodologi ................... 40 2..2...........................2............8 RINGKASAN EKSEKUTIF ........................... Langkah-langkah Kajian .............. 14 1.............................................2. 20 2......3.....4 DAFTAR TABEL .2............................... 4..........2........... Rancangan Strategi Pengembangan SDM Kebudayaan ............ Isu-isu Strategis dalam Pengembangan SDM Kebudayaan ......................1................................... 12 1............. 15 1........................ Potret SDM Kebudayaan ........ Waktu Pelaksanaan Kajian......DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ...1...2 DAFTAR ISI ........ Tujuan Khusus ....2.....................................................................1............................... Analisa Situasi........2... Tujuan Umum .......................... 36 2....... 19 BAB II PENGEMBANGAN SDM BIDANG KEBUDAYAAN ...............................................................5..........9 BAB I PENDAHULUAN.................................. 2.............................. 16 1........................................................ 40 4 ..... 14 1................. 20 2.................................3.....................4.................................................4.......... 18 1..................................................................................2................3........................................................... 34 2...1.............. 3................................. Sistematika Penulisan......................................................................................4.................... 37 2....................... 40 2................1.........................1.......6 DAFTAR GAMBAR ............................................................1......................1.......................... Kaji Ulang Kebijakan... Program dan Kegiatan Pokok........................ 12 1................................................................... Sasaran ... Rekomendasi Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan SDM Kebudayaan ..................2..............................................................5................. Sasaran............................................................. Rancangan Arah Kebijakan Pengembangan SDM Kebudayaan ............................... 20 2................................................................................................ 18 1............1...................... 15 1......................... Benchmarking Pengalaman Negara Lain .........................2........................... Ruang Lingkup Kajian ........... Latar Belakang .................................................. Alur Pikir Kajian . 18 1.......................................................4...............................1.... Manfaat Kajian ..................... 2..........................................................................................................................5................................... 15 1.....................................................................

....................... 152 5......... 120 4. Potret Pemuda dan SDM Kepemudaan Indonesia .4....1........... 153 DAFTAR PUSTAKA ...........1.............................................2.................................. 80 3................ Rancangan Arah Kebijakan Pengembangan SDM Kepemudaan ......2.. 44 3.... dan Kegiatan Pokok Pengembangan SDM Pariwisata.......................................1.......................... 67 3.......................................1.......... 129 5...............................2.......................................2......................................... 44 3..... 89 3... 99 4.............................. 44 3...................................BAB III PENGEMBANGAN SDM BIDANG PARIWISATA ............................................. Kegiatan....3..................................... 123 5........ Kaji Ulang Kebijakan.................................. 89 BAB IV PENGEMBANGAN SDM BIDANG KEPEMUDAAN ......................................... 146 5. Kegiatan............1............... 109 4.2....2.................. Potret SDM Pariwisata........................................................................ Benchmarking Pengalaman Negara Lain .........2........................ Isu-Isu Strategis Pengembangan SDM Pemuda ..... 78 3................. Analisis Situasi ....... Rekomendasi Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan SDM Olahraga ............. 120 4...................................2........................................ 156 5 .................... Kaji Ulang Kebijakan.............................................. Rancangan Strategi Pengembangan SDM Pariwisata Indonesia ..1....................4........................ Isu-isu Strategis Pengembangan SDM Pariwisata .................... 95 4...................... Rekomendasi Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan SDM Kepemudaan .......1.. Rancangan Strategi Pengembangan SDM Olahraga ........ 95 4.....3......................1........... Isu-Isu Strategis ........ 111 4.. 120 BAB V PENGEMBANGAN SDM BIDANG OLAHRAGA . Rekomendasi Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan SDM Pariwisata ...................................................................2..........1..............1. 1..........1. 123 5......2............................. Benchmarking Pembangunan Kepemudaan dengan Negara Lain ...........................1...................2..... 2..... Analisa Situasi......... 151 5................ Program..............1...............2.1....... 89 3...... Kaji Ulang Kebijakan.................. 1...........................2.................1.4......... 2...........3.. Benchmarking Pengalaman Negara Lain .. 117 4...... Rancangan Arah Kebijakan Pengembangan SDM Olahraga .............. 123 5.................. dan Program Pokok Pemerintah............ ANALISIS SITUASI ........................................................ Potret Sumber Daya Manusia (SDM) Olahraga....1....1. Rancangan Arah Kebijakan Pengembangan SDM Pariwisata Indonesia .. Rancangan Strategi Pengembangan SDM Kepemudaan ................... dan Program Pokok Pemeritah......1.......................1...... 152 5.............

................................................................................. Pekerja dan Jumlah Tamu per Hari-Hotel Non Bintang (BPS) .................................... 21 Tabel 3 Gambaran Umum Mahasiswa PTN dan Swasta ........................... 57 Tabel 18 Jumlah Pekerja Pada Usaha Akomodasi menurut Jenis Pekerjaan ............. 2006 62 Tabel 24 Jumlah Pekerja Usaha Jasa Pariwisata menurut Jenis Kelamin.............. 61 Tabel 23 Jumlah Pekerja Usaha Penyediaan Makan Minum menurut Tingkat Pendidikan................................................ 58 Tabel 19 Struktur Pekerja Pada Usaha Akomodasi............................................................................. Tahun 2005 ........................................................................... 33 Tabel 12 Jumlah PTdan Program Studi Bidang Pariwisata di Indonesia ............................................................... Pekerja dan Jumlah Tamu per HariHotel Bintang (BPS)............... 114 Tabel 37 Jumlah Tenaga pelatih yang Diakreditasi ..................................................... 24 Tabel 5 Jumlah Museum di Indonesia.................................................................................. 63 Tabel 26 Posisi Daya Saing SDM Pariwisata Indonesia di ASEAN Tahun 2009 ............ 66 Tabel 28 Posisi daya saing Indonesia pada per indikator pilar SDM di ASEAN Tahun 2009 .......................................................... 111 Tabel 36 Persebaran Program Pemuda di Lembaga Pemerintah K/L ................................ 68 Tabel 30 Persentase Pemuda menurut Partisipasi Sekolah dan Jenis Kelamin.......................................... 63 Tabel 25 Jumlah Pekerja Usaha Jasa Pariwisata menurut Tingkat Pendidikan............................................................................................2009 ..... 100 Tabel 31 Persentase Pemuda yang Buta Aksara Menurut Kelompok Umur......................... 103 Tabel 33 Tingkat Pengangguran Terbuka Pemuda Menurut Jenis Kelamin dan Wilayah Perkotaan/Pedesaan per Propinsi Tahun 2006 ............ 54 Tabel 14 Dosen Pariwisata Menurut Kualifikasi Pendidikan ............................. Rata-rata Pekerja dan Jumlah Tamu per Hari ............ 32 Tabel 11 Peta Jumlah SDM Kebudayaan ................... 60 Tabel 22 Jumlah Pekerja Usaha Penyediaan Makan Minum menurut Jenis Kelamin...... 2006 .................. 145 6 ......... 26 Tabel 6 Jumlah Perpustakaan Provinsi Seluruh Indonesia ......................................................................................... 66 Tabel 29 Peringkat daya saing Indonesia untuk Setiap Indikator pada Pilar SDM 2007 ........... 2006 ............ 24 Tabel 4 Perbandingan Jumlah Daya Tampung dan Peminat ............................................................................................. 54 Tabel 15 Jumlah Akomodasi..... 65 Tabel 27 Peringkat Daya Saing Indonesia untuk Setiap Indikator pada Pilar SDM.......... 59 Tabel 20 Jumlah Pekerja Usaha Jasa Perjalanan Wisata menurut Jenis Kelamin.............. 2006 ..... Jenis Kelamin dan Tipe Daerah ........................................................................... 130 Tabel 39 Jenjang dan Kewenangan Kepelatihan .................. 56 Tabel 17 Jumlah Akomodasi.. 54 Tabel 13 Populasi Mahasiswa Perhotelan dan Pariwisata ... 106 Tabel 35 Program Kepemudaan di Kemenegpora Tahun 2008............................. 55 Tabel 16 Jumlah Akomodasi......................... 129 Tabel 38 Sistem Akreditas Tingkatan Pelatih ................................... 105 Tabel 34 Tingkat Pengangguran Terbuka Pemuda Menurut Jenis Kelamin dan Wilayah Perkotaan/Pedesaan per Propinsi Tahun 2007 ......................................................... 31 Tabel 8 Perbandingan SDM Pria dan Wanita .......................................................................................... 31 Tabel 10 Situs BCB Tidak Bergerak......... 138 Tabel 40 Jumlah Nomor yang Dipertandingkan pada PON ................................................. Tahun 2007 ......DAFTAR TABEL Tabel 1 Jadwal Pelaksanaan Kajian ........ BCB/Situs Dipelihara ............................................................................... 102 Tabel 32 Angka Kesakitan Pemuda Menurut Propinsi dan Jenis Kelamin ................. 19 Tabel 2 SDM Kebudayaan berdasarkan Kategori ......... 31 Tabel 9 Latar Pendidikan SDM secara Keseluruhan....................................................... 60 Tabel 21 Jumlah Pekerja Usaha Jasa Perjalanan Wisata menurut Tingkat Pendidikan ............................................... 29 Tabel 7 Perbandingan Jumlah SDM Fungsional................. 2006 ...............................................................

............... 148 Pelatih Kualifikasi PAL Tahun 2008-2009 ........................................................................ 150 7 ...........................................Tabel 41 Tabel 42 Atlet Berprestasi sebagai Pencapaian PAL ...

....DAFTAR GAMBAR Gambar 1 Langkah-langkah Kajian...................................................................................................... 17 Gambar 3 Model dan Cakupan Hubungan Antar Pemangku Kepentingan .......................................................... 52 Gambar 6 Jumlah SMK dan siswa SMK Bidang Pariwisata tahun 2007/2008 ..... 49 Gambar 5 Analisis Pengembangan SDM Pariwisata .................................... 20 Gambar 4 Model Sembilan Faktor Daya Saing .......... 100 Gambar 9 Tingkat Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan Tahun 2006 dan 2007 .................................... 101 Gambar 10 Kerangka Pikir Pengembangan PAL ........................................................................................................................................................................... 16 Gambar 2 Alur Pikir Kajian.................................................. 53 Gambar 7 Index Daya Saing Pariwisata Versi World Economic Forum ....................... 65 Gambar 8 Proyeksi Jumlah Pemuda ................................................................................... 148 8 .............................................................................

Pariwisata. perencanaan pengembangan SDM merupakan suatu keniscayaan. pemuda dan olahraga. pemuda dan olahraga. direkomendasikan agar diarahkan untuk: a) peningkatan kuantitas dan kualitas SDM kebudayaan dengan memperhatikan kebutuhan nyata dalam pembangunan kebudayaan. parwisata. perkembangan jenis keahlian yang dibutuhkan. Pemuda. baik di bidang ekonomi maupun di bidang sosial dan budaya. dan (2) terumuskannya rekomendasi arah kebijakan dan strategi pengembangan SDM kebudayaan. Untuk itu kebijakan pengembangan SDM kebudayaan. Pemuda dan Olahraga Bappenas. pemuda dan olahraga sebagai bahan masukan dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) II (2010-2014) pembangunan bidang SDM kebudayaan. pariwisata. pemuda dan olahraga. kebudayaan. khususnya sebagai bahan masukan penyusunan RPJMN 2010-2014 bidang kebudayaan. pemuda dan olahraga. pariwisata. SDM yang berdaya saing tinggi merupakan salah satu faktor kunci keberhasilan di era globalisasi yang diwarnai dengan semakin ketatnya persaingan serta tiadanya batas antar negara dalam interaksi hidup dan kehidupan manusia (borderless nation). Sementara sasaran kajian ini adalah: (1) teridentifikasinya data dan informasi perkembangan SDM pariwisata. merupakan kajian yang dilakukan oleh Tim Direktorat Kebudayaan. dan pengembangan SDM berbasis kompetensi dengan standarisasi dan tingkatan sertifikasi tertentu.RINGKASAN EKSEKUTIF Kajian yang berjudul “Strategi Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Kebudayaan. pemuda dan olahraga. Di bidang Kebudayaan. Pariwisata. Oleh karena itu. SDM yang kuat dan berdaya saing tinggi dalam berbagai aspek akan mendukung peningkatan pembangunan. pada perkembangan bidang kebudayaan seperti 9 . pemuda dan olahraga. parwisata. pariwisata. Kajian ini dilatarbelakangi oleh keinginan untuk meningkatkan kualitas dan daya saing SDM serta mewujudkan dan membentuk karakter bangsa yang kuat terutama di bidang kebudayaan. Diharapkan kajian ini dapat menghasilkan rekomendasi arah kebijakan dan strategi pengembangan SDM kebudayaan. Pengembangan SDM harus ditekankan pada penguasaan kompetensi yang fokus pada suatu bidang tertentu yang pada gilirannya akan mampu berdaya-saing di tingkat nasional maupun internasional dan semakin memperkuat karakter bangsa. parwisata. Kajian ini bertujuan untuk menyusun rekomendasi arah kebijakan dan strategi pengembangan serta peningkatan kuantitas dan kualitas SDM pengelola di bidang kebudayaan. dan Olahraga”. berbagai isu strategis dalam pengembangan SDM kebudayaan antara lain adalah ketersediaan SDM kebudayaan yang ideal belum sebanding dengan kebutuhan riil untuk tenaga pengelola aset kebudayaan.

dan kebangsaaan berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. semakin meningkatnya permintaan tenaga pariwisata di luar negeri. kesenjangan antara kualifikasi lulusan dengan tuntutan industri sebagai akibat terjadinya perubahan-perubahan konsep dan strategi pengelolaam SDM di industri pariwisata yang berlangsung sedemikian cepatnya yang seringkali tidak seiring dengan sistem pendidikan yang berlangsung di lembaga pendidikan pariwisata. ketersediaan tenaga pendidik yang belum memenuhi kualifikasi yang ditetapkan oleh pemerintah khususnya untuk tingkat pendidikan tinggi.peluang baru di industri kebudayaan atau industri kreatif. juri. peningkatan pengetahuan dan keterampilan. sehat. berdaya saing. dan atlit melalui pendidikan dan pelatihan berbasis kompetensi. dan profesionalisme mencakup pelatih. Di bidang pemuda. Untuk itu kebijakan pengembangan SDM pariwisata direkomendasikan agar diarahkan untuk mengembangkan dan meningkatkan kualitas dan profesinalisme SDM berbasis kompetensi dan meningkatkan dan memantapkan kerjasama antar pemangku kepentingan di tingkat daerah. mandiri. swasta. Untuk itu kebijakan pengembangan SDM pemuda direkomendasikan agar diarahkan untuk mewujudkan pemuda yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. ketersediaan jenis keahlian SDM di bidang pariwisata yang belum sesuai dengan yang dibutuhkan di sektor kepariwisataan. b) pengembangan dan pendayagunaan SDM berbasis kompetensi. minimnya lembaga pendidikan dan lembaga pelatihan yang khusus menekuni masalah kepemudaan dan pembangunan pemuda. kepeloporan. wasit. c) peningkatan kemitraan yang sinergis dan berkelanjutan antara pemerintah. Untuk itu kebijakan pengembangan SDM olahraga direkomendasikan agar diarahkan untuk pembinaan dan pengembangan pelaku olahraga terutama dalam aspek jumlah. Di bidang pariwisata. berbagai isu strategis dalam pengembangan SDM pariwisata antara lain terkait: rendahnya posisi daya saing Indonesia di tingkat regional dan global. kreatif. kualitas. nasional maupun di tingkat internasional. pelaksanaan kemitraan antar pelaku yang belum optimal. 10 . peningkatan pengelolaan lembaga pendidikan dan pelatihan. dan peningkatan kemitraan antara pemerintah. berakhlak mulia. dan masyarakat. dan belum merata dan belum optimalnya standarisasi dan sertifikasi SDM olahraga. Di bidang olahraga. kewirausahaan. dan persaingan yang semakin ketat di pasar tenaga kerja global. swasta. rendahnya budaya olahraga. keterbatasan lembaga pendidikan SDM olahraga. dan masyarakat. bertanggung jawab. inovatif. berbagai isu strategis dalam pengembangan SDM pemuda antara lain terkait koordinasi penanganan program kepemudaan masih lemah. cerdas. serta memiliki jiwa kepemimpinan. demokratis. berbagai isu strategis dalam pengembangan SDM pemuda antara lain terkait keterbatasan tenaga olahraga profesional. dan tuntutan perkembangan global.

11 . pemuda dan olahraga.Dari rekomendasi arah kebijakan bidang kebudayaan. pemuda dan keolahragaan diharapkan dapat menjadi bahan masukan dalam penyusunan RPJMN 2010-2014 dalam rangka meningkatkan kualitas dan daya saing SDM serta mewujudkan dan membentuk karakter bangsa yang kuat terutama di bidang kebudayaan. pariwisata. pariwisata.

SDM yang berkualitas akan mendorong terciptanya produktivitas yang tinggi yang akan menjadi modal dasar bagi keberhasilan pembangunan perekonomian secara nasional. Di bidang kebudayaan. 12 . SDM yang berdaya saing tinggi merupakan salah satu faktor kunci keberhasilan di era globalisasi yang diwarnai dengan semakin ketatnya persaingan serta tiadanya batas antar negara (borderless nation) dalam interaksi hidup dan kehidupan manusia. peningkatan dan pengembangan SDM bagi pengelola warisan budaya melalui pendidikan dan pelatihan yang sesuai dengan standar kompetensi sangat diperlukan. pemuda dan olahraga menghadapi permasalahan mendasar antara lain masih terbatasnya SDM pengelola. Oleh karena itu. Untuk itu diperlukan upaya untuk meningkatkan kualitas pengelolaan warisan budaya sehingga simbol identitas keberadaban dapat dialihgenerasikan secara berkesinambungan.1. untuk memenangkan dan menangkap peluang yang ada. pemahaman dan minat masyarakat terhadap warisan budaya yang memiliki nilai luhur semakin meningkat. pengembangan SDM harus ditekankan pada penguasaan kompetensi yang fokus pada suatu bidang tertentu yang pada gilirannya akan mampu meningkatkan daya saing di tingkat nasional maupun internasional. baik di bidang ekonomi maupun di bidang sosial dan budaya. namun kesadaran terhadap pemaknaan sejarah dan pelestarian benda cagar budaya (BCB) masih belum berkembang secara optimal. Pembangunan bidang kebudayaan. Dengan tumbuhnya masyarakat yang berjiwa wirausaha diharapkan akan mampu menjadi modal dasar dalam membangun perekonomian nasional untuk mensejahterakan kehidupan bangsa dan pada akhirnya akan memperkuat Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dalam mewujudkan SDM seperti yang dicita-citakan tersebut diperlukan kerja keras untuk menghadapi berbagai kendala dan tantangan yang berat. baik dari sisi kuantitas maupun kualitas. SDM yang kuat dan berdaya saing tinggi dalam berbagai aspek akan mendukung peningkatan pembangunan. dalam menjawab berbagai tantangan dan peluang ke depan. Selain itu.BAB I PENDAHULUAN 1. pariwisata. Latar Belakang SDM merupakan faktor utama dan strategis bagi tercapainya keberhasilan pembangunan suatu bangsa. yang dapat memanfaatkan keunggulan sumber daya (comparative advantage) menjadi keunggulan daya saing (competitive advantage) dengan proses transformasi nilai tambah (added value) dan tranformasi teknologi sebagai acuan. Oleh karena itu. Hal tersebut ditunjukan oleh masih adanya BCB yang diperjualbelikan ke manca negara dan terjadinya pemalsuan terhadap benda-benda koleksi museum. dibutuhkan pula SDM yang berjiwa wirausaha.

Berdasarkan permasalahan yang dihadapi. pemikir maupun perencana. pemuda. dan olahraga dalam menghadapi tatangan yang terjadi baik nasional. pemuda. pariwisata. dan olahraga. dimensi SDM pengelola olahraga di Indonesia termasuk dalam kategori sangat rendah dengan indeks 0. Kondisi ini disebabkan pendidikan dan keterampilan yang diberikan di sekolah-sekolah pariwisata dari tingkat SMK sampai dengan Diploma atau Program Setara Diploma lebih memprioritaskan pada pendidikan dan pelatihan praktis (practical skills) untuk SDM pariwisata di tingkat pelaksana (practical workers). pariwisata. dan olahraga baik jangka pendek. daya saing SDM pariwisata Indonesia masih relatif rendah jika dibandingkan dengan negara-negara tetangga.099 (Kemengpora. sehingga mengakibatkan jumlah SDM olahraga masih sangat sedikit. Dalam hal ini. regional maupun internasional. d) Kurangnya keterpaduan kebijakan pemerintah dalam hal ini departemen terkait dalam pengembangan SDM kebudayaan. pariwisata. menengah maupun jangka panjang. Di bidang olahraga. Masih rendahnya daya saing tersebut dapat dilihat dari ketimpangan antara proporsi SDM pada level operasional dibandingkan dengan SDM pada level manajemen. akademisi. c) Belum teridentifikasinya berbagai permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan dan peningkatan daya saing SDM guna pembangunan bidang kebudayaan. pariwisata. swasta dan masyarakat dalam pembangunan SDM pengelola olahraga. dan olahraga. pariwisata. berdasarkan Sport Development Index (SDI) 2006 yang dikeluarkan oleh Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga. maka diperlukan pengumpulan informasi sebagai bahan masukan bagi penyusunan suatu kebijakan dan strategi pembangunan SDM kebudayaan. pemuda. pariwisata. Hal ini disebabkan antara lain oleh keberadaan Fakultas Ilmu Keolahragaan (FIK) atau sejenisnya di perguruan tinggi yang ada di Indonesia jumlahnya sangat terbatas. sebagai upaya yang 13 . 2006). Selain itu. pemuda. Secara umum permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan SDM kebudayaan. pemuda. pemuda. dan olahraga adalah sebagai berikut: a) Belum teridentifikasinya ketersediaan SDM di bidang kebudayaan. ketersediaan komponen SDM olahraga yang sangat tergantung dari adanya lembaga pendidikan tinggi yang menghasilkan SDM olahraga. diperlukan komitmen yang sangat kuat antara pemerintah. dan kurang memberi perhatian pada pembekalan keilmuan yang dapat mempersiapkan SDM berkompetensi tinggi.Sementara di bidang pariwisata. Untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM pengelola olahraga tersebut. dan olahraga baik secara kuatitas maupun kualitas b) Belum teridentifikasinya tingkat kebutuhan SDM baik secara kuantitas maupun kualitas dalam rangka pembangunan bidang kebudayaan. faktor yang sangat mempengaruhi keberhasilan peningkatan dan pengembangan olahraga masyarakat adalah ketersediaan komponen SDM olahraga dalam jumlah dan kualitas yang memadai.

pemuda dan olahraga. g) Mendapatkan gambaran tentang arah kebijakan nasional pembangunan SDM di bidang kebudayaan. pariwisata.2. pariwisata. khususnya kondisi dan permasalahan yang dihadapi. Tujuan Khusus Secara khusus kajian ini bertujuan untuk: a) Melakukan identifikasi terhadap potensi dan kebutuhan (supply and demand) SDM kebudayaan. pemuda dan olahraga di pasar regional maupun internasional. pemuda dan olahraga. pemuda dan olahraga di pasar global. pariwisata. Sehingga pada akhirnya pembangunan SDM dapat meningkatkan kualitas SDM dalam mendukung upaya mewujudkan dan membentuk karakter bangsa yang kuat serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat. pemuda dan olahraga. pemuda dan olahraga sebagai bahan masukan dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) II (2010-2014) pembangunan bidang SDM kebudayaan. pariwisata. pemuda dan olahraga berdasarkan review peraturan perundangan dan kelembagaan yang ada. pemuda dan olahraga di berbagai negara. 1. terpadu dan terencana untuk meningkatkan kualitas dan daya saing SDM terutama di bidang kebudayaan. b) Melakukan identifikasi kompetensi. 1. Sasaran.2. pariwisata. pariwisata. pemuda dan olahraga.terarah. pengetahuan.2. Tujuan.1. c) Mendapatkan gambaran analisa situasi pembangunan SDM kebudayaan. strategi dan pola kerja sama (kemitraan) dalam pembangunan SDM kebudayaan.2. e) Melakukan identifikasi lembaga pendidikan di bidang kebudayaan. d) Melakukan indentifikasi posisi daya saing SDM kebudayaan. pariwisata. pariwisata. pariwisata. pariwisata. pemuda dan olahraga. f) Mendapatkan gambaran tentang benchmarking terkait implementasi dari strategi dan kebijakan pengembangan SDM kebudayaan. dan keahlian SDM kebudayaan. h) Mendapatkan rekomendasi kebijakan. 14 . pariwisata. pemuda dan olahraga yang dibutuhkan dalam perspektif masa kini dan masa depan. dan Manfaat 1. Tujuan Umum Kajian ini bertujuan untuk menyusun rekomendasi arah kebijakan dan strategi pengembangan serta peningkatan kuantitas dan kualitas SDM pengelola di bidang kebudayaan.

diperkuat dengan pendalaman materi melalui pengumpulan data primer maupun sekunder yang diperoleh di lapangan maupun berdasarkan desk study. pemuda dan olahraga dengan berbagai negara. pemuda dan olahraga. d) Melakukan kaji ulang dan analisis kelembagaan pendidikan dan latihan SDM kebudayaan. pariwisata. Ruang Lingkup Kajian a) Melakukan analisis terhadap kondisi SDM bidang kebudayaan. pemuda dan olahraga yang bersifat nasional maupun daerah.4. review dan analisa ketersediaan dan kebutuhan (suply and demand) SDM di setiap bidang. pariwisata. Metodologi Metodologi yang digunakan dalam kajian kali ini adalah deskriptif-analitis dengan dukungan review dan analisa kebijakan. pariwisata. pemuda dan olahraga.2. Sasaran Sasaran kajian ini adalah: (1) teridentifikasinya data dan informasi perkembangan SDM pariwisata. pemuda dan olahraga. dan (2) terumuskannya rekomendasi arah kebijakan dan strategi pengembangan SDM kebudayaan. pemuda dan olahraga. kebudayaan. dan pakar di bidang kebudayaan. parwisata. c) Melakukan kaji ulang dan analisa peraturan perundang-undangan dan peraturan di pusat maupun daerah terkait dengan pembangunan SDM bidang kebudayaan.2. dan diskusi dan wawancara mendalam dengan para praktisi.1. parwisata. 15 . pemuda dan olahraga. 1.3. e) Melakukan benchmarking dari kebijakan pengembangan SDM kebudayaan. pemuda dan olahraga. Manfaat Kajian Kajian ini diharapkan dapat menghasilkan rekomendasi arah kebijakan dan strategi pengembangan SDM kebudayaan.3. pemuda dan olahraga. pemuda dan olahraga.pariwisata. khususnya sebagai bahan masukan penyusunan RPJMN 2010-2014 bidang kebudayaan. parwisata. 1. pariwisata.4. pariwisata. b) Melakukan kaji ulang dan analisis terhadap ketersediaan dan kebutuhan SDM bidang kebudayaan. 1.

pariwisata. laporan hasil kajian. Langkah-langkah Kajian Adapun Kajian ini dilaksanakan melalui tahapan pelaksanaan seperti tercantum dalam Gambar 1. Tahap analisa situasi dilakukan untuk melihat perkembangan pembangunan serta identifikasi kecenderungan-kecenderungan yang terjadi di bidang kebudayaan. Studi Pustaka. praktisi dan pemangku kepentingan terkait. Serial Diskusi. sebagai berikut: (a). studi pustaka dan analisa data. Perumusan. Gambar 1 Langkah-langkah Kajian (b). (c). Review Awal. pemuda dan olahraga.1. pariwisata dan pemuda dan olahraga. Analisa Situasi. peraturan perundang-undangan. analisa situasi.1. dan dengan memperhatikan acuan dokumen RPJMN 2004-2009 dan RPJPN 2005-2025. Merupakan tahap rountable discussion yang dilakukan untuk membahas secara lebih dalam isu dan arah pembangunan kebudayaan. Tahap review awal dilakukan untuk mengidentifikasi perkembangan faktor-faktor (permasalahan dan tantangan) yang mempengaruhi pembangunan kebudayaan. studi best 16 . pariwisata dan pemuda dan olahraga ke depan dengan melibatkan pakar. Dilakukan dengan cara menggali informasi dari berbagai sumber tertulis seperti buku. pariwisata dan pemuda dan olahraga (e). serta identifikasi arah pembangunan untuk 5 (lima) tahun ke depan.4. Diharapkan dari serial diskusi yang dilakukan dapat diperoleh informasi sebagai masukan perumusan selanjutnya. (d). Tahap perumusan dilakukan untuk menyusun background study sebagai bahan penyusunan RPJMN ke dua tahun 2010-2014 dengan memperhatikan hasilhasil serial diskusi. Hasil akhir dari tahap ini adalah dihasilkannya draft I RPJMN 2010-2014 bidang kebudayaan.

Tahap diskusi dengan mitra dilakukan untuk proses pematangan. pariwisata dan pemuda dan olahraga.practices dari negara-negara lain. 1.2. Diskusi dengan Mitra Kerja. pemantapan. Alur Pikir Kajian Gambar 2 Alur Pikir Kajian 17 . Hasil akhir dari tahapan ini adalah penyempurnaan draft RPJMN 2010-2014 bidang kebudayaan. (f). pariwisata dan pemuda dan olahraga dengan pelibatan stakeholders terkait. dan penajaman konsep RPJMN 2010-2014 bidang kebudayaan. pengayaan.4. dan referensi tertulis lainnya yang relevan dengan tujuan studi.

1.4.3. Sistematika Penulisan Laporan Kajian Strategi Pengembangan SDM Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga, diawali dengan uraian pendahuluan meliputi latar belakang, tujuan, sasaran, ruang lingkup dan metode kajian yang disajikan pada Bab I. Pada Bab II dijabarkan Strategi Pengembangan SDM bidang Kebudayaan. Kemudian pada Bab III dijabarkan Strategi Pengembangan SDM bidang Pariwisata. Kemudian pada Bab IV dijabarkan Strategi Pengembangan SDM bidang Pemuda. Sementara pada Bab V dijabarkan Strategi Pengembangan SDM bidang Olahraga. Setiap Bab akan membahas antara lain Analisa Situasi yang akan mencakup potret SDM masing-masing bidang, isu-isu strategis, kaji ulang kebijakan dan benchmarking dengan negara lain. Pembahasan ke dua terkait dengan strategi pengembangan SDM setiap bidang yang akan mencakup kelembagaan, kompetensi, dan kemitraan serta rekomendasi. Selanjutnya uraian mengenai kesimpulan dan saran akan diuraikan dalam Bab VI. Dengan sistematika penulisan seperti ini diharapkan Kajian Strategi Pengembagnan SDM Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga mudah dan dapat dipahami serta dimengerti untuk masing-masing bidang pembangunan.

1.5. Struktur Organisasi/Tim Pelaksana dan Jadwal Pelaksanaan
1.5.1. Struktur Organisasi/Tim Pelaksana Kegiatan ini akan dilaksanakan sepenuhnya oleh Direktorat Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga dengan melibatkan narasumber terkait, dan dibantu oleh tenaga ahli dengan susunan keanggotan sebagai berikut: A. B. Penanggung Jawab Kegiatan : Deputi Bidang SDM dan Kebudayaan Tim Penyusun Rekomendasi Kebijakan (TPRK) I. Kelompok Kerja Kebudayaan dan Pariwisata Ketua : Direktur Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Sekretaris : Dra. Esti Nurhayati, M.M. Anggota : 1. Aris Subiyono, SH. 2. Dra. Sri Rahayu, M.Ed. 3. Benny Azwir, ST, M.M. 4. Drs. I Dewa Gde Sugihamerta, MPM. 5. Didik Darmanto, S.Sos. II. Kelompok Kerja Pemuda dan Olahraga Ketua : Direktur Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Sekretaris : Dra. Esti Nurhayati, M.M. 18

Anggota

C.

Tenaga Pendukung

: 1. 2. 3. 4. 5. : 1. 2. 3.

Aris Subiyono, SH. Dra. Sri Rahayu, M.Ed. Benny Azwir, ST, M.M. Drs. I Dewa Gde Sugihamerta, MPM. Didik Darmanto, S.Sos. Novi Nur Asih, AMD Sarwoto. Sulaiman.

1.5.2. Waktu Pelaksanaan Kajian Kegiatan ini akan dilaksanakan selama 12 (dua belas) bulan terhitung bulan Januari sampai dengan Desember Tahun 2008 dengan tahapan sesuai dengan jadwal sebagai berikut:
Tabel 1 Jadwal Pelaksanaan Kajian No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Kegiatan Persiapan Rapat-Rapat Pokja Budpar dan Pora Brainstorming dg narasumber Penyusunan kerangka acuan kerja Studi pustaka dan Analisis Data Pengadaan referensi Round Table Discussion (RTD) Pembahasan hasil RTD Penyusunan Laporan Awal dan Tengah Seminar Penyusunan dan Pembahasan Laporan Akhir 1 X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X 2 3 X 4 5 X Bulan 6 7 X 8 9 X 10 11 X 12

19

BAB II PENGEMBANGAN SDM BIDANG KEBUDAYAAN

2.1.

Analisa Situasi

2.1.1. Potret SDM Kebudayaan Kualitas manusia ditentukan oleh ketangguhan budaya, sehingga pembangunan manusia pada dasarnya adalah pembangunan akhlak, watak dan perilaku budaya yang mendukung kemajuan bangsa. Untuk itu, peningkatan kualitas SDM sangat diperlukan dalam membangun bangsa termasuk pengembangan SDM di bidang kebudayaan. Merujuk pada model dan cakupan maka hubungan antar pemangku kepentingan (stakeholder), terdapat empat pilar yaitu pemerintah, masyarakat, lembaga pendidikan (perguruan tinggi), dan industri yang harus terkait secara sistemik.

Gambar 3 Model dan Cakupan Hubungan Antar Pemangku Kepentingan

Masing-masing pilar dalam pengembangan SDM memiliki peranan saling terkait. Peran pemerintah sebagai regulator harus mampu menyentuh aspek substansi, seperti memformulasikan pengembangan SDM dalam RUU Kebudayaan dan dalam berbagai peraturan lainnya yang terkait dengan pengembangan kebudayaan seperti dalam Standar Pelayanan Minimal (SPM). Masyarakat baik dalam sebagai individu maupun kelompok harus terus melakukan berbagai terobosan (inisiasi) dengan menjaga interaksi dan komunikasi dengan berbagai pihak sehingga karya budaya yang dihasilkan dapat 20

sejarah. dan Manajer Pakar.  Taman Budaya: 1) birokrasi pemerintahan 2) profesional (pakar dan peneliti bidang antropologi dan filologi). Selanjutnya apabila dilihat dari segi tingkatan. Dari aspek ketersediaan. dan 4) pelaksana teknis. antropologi. 2) professional (pakar dan peneliti bidang arkeologi. mencakup empat kategori yaitu: 1) birokrasi dan politisi. lembaga pendidikan harus mampu menyiapkan SDM dengan berbagai kualifikasi yang sesuai dengan kebutuhan di dunia lapangan kerja pada satu sisi. dan pustakawan). Secara sederhana klasifikasi SDM kebudayaan dapat dilihat pada Tabel 2. 3) manajemen/pengelola.  Perpustakaan: 1) birokrasi pemerintahan. dan 3) perpustakaan (libraries). Peneliti. perguruan tinggi dan pemerintah. dan 4) pekerja (tenaga teknis). dalam hal ini museum. museum). SDM Kebudayaan pada kajian ini difokuskan dan dikelompokkan dalam tiga kategori yaitu: 1) lembaga pendidikan (cultural education). dan Manajer Kategori Pengelola Wirausahawan Wirausahawan Wirasusahawan Wirausahawan Kategori Pekerja Pelaksana Teknis Pelaksana Teknis Pelaksana Teknis Pelaksana Teknis Keterangan:  Museum: 1) birokrasi pemerintahan. dan 4) pekerja (juru pelihara dan tenaga teknis). 2) pusaka dan pemeliharaan (heritage and preservation). dan 4) pekerja (tenaga teknis). Lebih lanjut. Peneliti. Pembagian kategori diatas dimaksudkan untuk memudahkan analisa terhadap kondisi nyata SDM kebudayaan yang ada pada saat ini.  Situs Budaya: 1) birokrasi pemerintahan 2) profesional (pakar dan peneliti bidang sejarah dan filologi). taman budaya. 2) pakar/akademisi. untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas. 3) wirausahawan. 3) wirausahawan. dan disisi lain harus memiliki kemampuan untuk pengembangan SDM dalam jangka panjang. SDM Kebudayaan berdasarkan Kategori SDM Museum Perpustakaan Situs Budaya Taman Budaya Kategori Birokrasi Pemerintahan Pemerintahan Pemerintahan Pemerintahan Kategori Profesional Pakar. Sementara itu. Peneliti. dan Manajer Pakar. Peneliti. dan Manajer Pakar. kondisi SDM kebudayaan akan dilihat dari aspek ketersediaan (supply) dan kebutuhan/permintaan (demand). peneliti bidang perpustakaan. dengan melihat berbagai kondisi SDM pada lembaga pendidikan (cultural education) dan faktor yang mempengaruhinya. dengan memperhatikan kondisi 21 .diapresiasi secara maksimal oleh konsumen produk budaya. dan 4) pekerja (tenaga teknis non pustakawan dan relawan (volunteer)). Sementara dari aspek kebutuhan. situs budaya. Tabel 2. 3) wirausahawan. 2) profesional (pakar. Industri budaya (kreatif) akan lebih berkembang apabila difasilitasi sehingga mereka akan mampu tumbuh dan berkembang bersama masyarakat. 3) wirausahawan.

8%) dan Inggris (7. serta berfluktuasinya harga minyak dan berbagai komoditas. 2) pakar/akademisi. distribusi.6% terhadap total ekspor nasional. situs budaya. yang secara langsung maupun tidak langsung menuntut kesiapan SDM. konstruksi. Krisis perekonomian dunia. karena imbalan berbagai fasilitas yang relative lebih memadai ditawarkan oleh negara asing.9 %) (UNCTAD. yaitu museum. Pengaruh globalisasi dapat dilihat antara lain dalam berbagai perjanjian. 2008). Untuk itu maka dinamika global perlu diantisipasi dengan baik melalui peningkatan kualitas SDM agar mampu bersaing baik di dalam maupun di luar negeri. pariwisata. Pentingnya peningkatan kualitas SDM juga dapat dilihat dari semakin pentingnya kontribusi industri kreatif berbasis budaya (ekonomi kreatif). Situasi Tingkat Global Pembangunan bidang kebudayaan tidak terlepas dari berbagai perkembangan terkini. 2006)). 2006). pendidikan. yang dilandasi oleh aspek budaya. rekreasi dan layanan budaya. seperti yang dijabarkan pada Tabel 2. Kompetisi ini diharapkan memberi peluang yang sama kepada seluruh warga dunia ( (Canton. Pada tahun 2008. Pada aspek layanan budaya. Dalam konteks ini. Dimana SDM kebudayaan tersebar dalam berbagai tingkatan kategori yaitu: 1) birokrasi dan politisi. keuangan. dan menyumbang 10. dan transportasi (WTO. ekonomi kreatif atau ekonomi inovasi. komunikasi. Nilai ini jauh lebih tinggi. (Friedman.1. disatu sisi dapat diartikan sebagai peristiwa sejarah. 22 . 2. Seperti dalam GATS (The General Agreement on Trade and Services) yang mencakup kesepakatan antara lain terkait layanan bisnis. kontribusi ekonomi kreatif mencapai 6.1. dibandingkan dengan kontribusi ekspor industri kreatif Singapura (2. Pengaruh globalisasi antara lain berupa semakin pentingnya peran inovasi dan kompetisi dalam mempengaruhi kondisi masa depan dunia. meskipun pada saat yang sama menghadapi kesuraman karena krisis yang bersumber dari rapuhnya sistem keuangan kapitalisme global. masih berpotensi berpengaruh pada stabilitas ekonomi dalam negeri. belum pulihnya perdagangan dan arus investasi dunia. Globalisasi sebagai fenomena yang bermakna kompleks.SDM pada sisi pengguna.1. memiliki peluang seimbang untuk tumbuh. sebagian lain meletakkan pemahaman globalisasi sebagai fenomena ekonomi. layanan lingkungan. dan 4) pelaksana teknis. dan perpustakaan. 3) manajemen/pengelola. layanan sosial dan kesehatan. Implikasi penerapan GATS harus dipahami terutama apabila SDM dalam negeri dalam keadaan yang belum siap. seperti pengaruh globalisasi.3% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). 1994). dampak negatif yang diperkirakan akan terjadi adalah larinya kelompok penggiat budaya untuk berkarya bagi kepentingan negara lain. taman budaya.

Untuk memperkuat daya saing bangsa. mahasiswa terdaftar dan lulusan untuk empat bidang studi tersebut pada tahun 2007/2008 digambarkan pada Tabel 3.1. (2) Keguruan Kesenian. mempertemukan dengan distributor. Keunggulan lain dari industri kreatif berbasis budaya adalah kekuatan pasar yang bisa diandalkan. Situasi Tingkat Nasional Kemampuan bangsa untuk berdaya saing tinggi adalah kunci bagi tercapainya kemajuan dan kemakmuran bangsa.7% per tahun. pembangunan nasional diarahkan untuk mengedepankan pembangunan SDM. Kondisi kualitas SDM Indonesia menjadi makin meningkat antara lain ditandai dengan Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM). akan menjadikan Indonesia siap menghadapi tantangan globalisasi dan mampu memanfaatkan peluang yang ada. mahasiswa baru. bidang studi (field of study) yang termasuk dalam kategori penyedia SDM kebudayaan antara lain: (1) Keguruan Bahasa dan Sastra. 2. Daya saing bangsa yang tinggi. 2. (3) Non Keguruan Bahasa dan Sastra. merupakan peran yang diambil pemerintah dan dilakukan secara kesinambungan.92% terhadap global) (UNCTAD. dan membangun pasar.734 pada tahun 2007 (UNDP. 2008). 2009). yang berkualitas dan berdaya saing. dengan total ekspor sebesar 83 juta dolar AS (2.4 triliun dolar AS. Sektor ini merupakan sektor yang banyak dilakukan oleh usaha kecil dan menengah (UKM) dan tersebar di seluruh Indonesia. baik laki-laki maupun perempuan.1.Berdasarkan Creative Economy Report 2008 dalam kurun 2000-2005. Membangun basis industri kreatif yang kokoh dan mengakar serta mampu mentransformasikan gagasan yang menyentuh konsumen merupakan tahapan yang cukup unik. Ketersediaan (Supply) SDM kebudayaan Pada lembaga pendidikan tinggi. IPM Indonesia meningkat dari dari 0. 2007/2008). setelah Cina dan Thailand. terjadi pertumbuhan perdagangan barang dan jasa berbasis industri kreatif rata-rata 8. Hal ini dapat dilakukan terutama pada industri kreatif yang berbasis budaya. untuk bertahan hidup dan tidak melakukan PHK. Proses dimulai dari seleksi. 23 . Meskipun Indonesia belum memberi kontribusi signifikan terhadap total ekspor industri kreatif dalam skala global. sementara pada 1996 sekitar 227. akan tetapi Indonesia mampu menempatkan seni lukis pada posisi ketiga pada 2005. penguatan kapasitas. a). Ekspor dunia dari industri kreatif 2005 sebesar 424. pematangan di inkubator. Kondisi mengenai pendaftar.711 pada tahun 2004 menjadi 0. dan (4) Non Keguruan Kesenian (Depdiknas. sampai kepada pemberi modal.5 triliun dolar AS. Akan tetapi meskipun terdapat peningkatan IPM. peringkat Indonesia masih tetap rendah yaitu 111 dari 182 negara.

144 Lulusan 12.965 8.934 115.Tabel 3 Gambaran Umum Mahasiswa Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta Menurut Bidang Studi Bahasa dan Sastra serta Kesenian (Depdiknas.003 8.276 689 12. B.396 1. Secara lebih rinci. 2007) dideskripsikan pada Tabel 4. 2.716 1.872 33. 2. Tabel 4 Perbandingan Jumlah Daya Tampung dan Peminat (Primagama.136 6.910 45.306 500 8.465 65. Angka tersebut menunjukkan bahwa calon mahasiswa yang berminat untuk masuk bidang studi tersebut cukup besar atau hampir sama dengan rasio pendafar dibanding jumlah mahasiswa baru untuk semua bidang studi pada tahun yang sama sebesar 48. Bidang Studi Keguruan Bahasa dan Sastra Kesenian Subtotal Non Keguruan Bahasa dan Sastra Kesenian Subtotal Total Pendaftar 92.033 352. PTN yang memiliki jurusan arkeologi.588 157. 2007) Jurusan Arkeologi PTN Universitas Indonesia Universitas Gadjahmada Universitas Hasanudin Universitas Udayana 35:169 8:36 40:50 40:44 Ilmu Sejarah 50:180 15:81 30:77 35:53 Ilmu PerpusTakaan 60:415 Sastra Daerah 30:124 (Jawa) 40:21 (Bugis) 50:16 (Jawa Kuno) 50:28 (Bali) AntropoLogi 35:280 12:66 43:163 50:32 Universitas Negeri Malang Universitas Khairun Universitas Andalas Universitas Padjadjaran Universitas Sumatera Utara Universitas Semarang Negeri 20:35 40:35 47:120 60:184 35:121 30:40 40:191 35:223 47:49 (Minang) 60: 103 (Sunda) 14:15 (Melayu) 14:29 (Batak) 51:117 60:218 56:320 24 .584 169.318 103.996 Mahasiswa Baru 43.99 persen atau mendekati 2:1.418 9. 1. ilmu sejarah.002 108.306 31. dan antropologi dengan ketersediaan daya tampung pada tahun 2007 (Primagama.788 Mahasiswa Terdaftar 159.806 43.070 568. Sedangkan tingkat kelulusan mahasiswa yang ditunjukkan oleh jumlah lulusan dibandingkan dengan mahasiswa baru pada empat bidang studi tersebut sebesar 26. 1.542 Data tersebut mengindikasikan bahwa rasio mahasiswa baru dibandingkan dengan pendaftar sebesar 45. A. 2007/2008). sastra daerah.147 11.2 persen atau mendekati 4:1. 2007/2008) No. ilmu perpustakaan.030 73.1 persen (Depdiknas.

Hal ini merupakan suatu hal yang perlu memperoleh perhatian pemerintah dalam menyiapkan SDM kebudayaan dan untuk menjaga kesinambungan pengelola aset budaya bangsa. baik di jurusan sejarah. peminatnya 28 orang. Sedangkan Jurusan Sastra Bali. Kondisi tersebut dapat dijadikan sebagai indikasi awal. sarjana maupun pascasarjana di 25 . belum sebanding dengan kebutuhan ideal yang seharusnya diperlukan dalam mengelola berbagai aset budaya.Jurusan Arkeologi PTN Universitas Negeri Sebelas Maret Universitas Negeri Yogyakarta Universitas Airlangga Universitas Negeri Jember Universitas Samratulangi Universitas Diponegoro Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. daya tampungnya 50 sementara peminatnya 16 orang. Berkembangnya pendidikan perpustakaan di berbagai perguruan tinggi negeri/swasta di tanah air dapat diharapkan untuk menghasilkan SDM perpustakaan yang profesional.391 siswa atau sebesar 1.6 persen dibandingkan jumlah siswa SMK untuk semua bidang studi yang berjumlah 2.961 siswa (Depdiknas. Pada tingkat Sekolah Menengah. Apresiasi masyarakat terhadap pentingnya layanan perpustakaan dalam pembangunan semakin menunjukkan kemajuan yang signifikan. dimana untuk Sastra Jawa Kuno. Secara nasional jumlah sekolah yang ada baik sekolah negeri maupun swasta adalah sebesar 86 sekolah dengan jumlah siswa sebanyak 44. Selanjutnya untuk jurusan Sastra Daerah di Universitas Udayana Bali.738. 2007/2008). seperti Ilmu Sejarah di Universitas Sam Ratulangi Sulawesi Utara. bahwa minat generasi muda untuk melanjutkan pendidikan di bidang kebudayaan. jumlah sekolah penyedia SDM di bidang kebudayaan adalah SMK Bidang Seni dan Kerajinan. dimana daya tampung 5 orang peminatnya hanya 2 orang. jumlah daya tampung 50 orang. sastra daerah. Jenjang pendidikan tersebut telah tersedia baik dalam jenjang diploma. Universitas Tadulako Universitas Cendrawasih Universitas Halluolleo Ilmu Sejarah 50:73 45:48 45:57 35:58 5:2 Ilmu PerpusTakaan Sastra Daerah 50:150 (Jawa) AntropoLogi 30:162 35:14 29:282 15:22 40:15 35:62 40:68 Dari tabel di atas dapat dilihat secara umum bahwa jumlah calon mahasiswa yang berminat untuk belajar di bidang kebudayaan tidak terlalu tinggi dan bahkan ada kecenderungan pada beberapa jurusan tertentu menunjukkan jumlah peminat lebih kecil dibanding dengan daya tampung yang tersedia.

Pengelolaan program ini tidak merata di setiap wilayah Indonesia. (16) Universitas Bengkulu. (18) IAIN Iman Bonjol. Aceh Darussalam Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Bengkulu Sumatera Selatan Lampung DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI. (11) Universitas Sam Ratulangi. (6) Universitas Airlangga. (12) Universitas YARSI. (19) Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah. Permintaan/Kebutuhan SDM Kebudayan i). (8) Universitas Islam Nusantara. (4) Universitas Sumatera Utara. (13) Universitas Diponegoro. (9) Universitas Gajah Mada. (15) Universitas Lampung. (5) Institut Pertanian Bogor. 2005) NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 PROVINSI N. (2) Universitas Pendidikan Indonesia Bandung. (10) Universitas Lancang Kuning. (17) IAIN Ar-Raniry NAD. (14) Universitas Terbuka.bidang perpustakaan dan informasi. (20) Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga dan (21) Universitas Wijayakusuma. Tahun 2005 (Direktorat Museum. Tingkat Praktisi/Pelaksana Teknis (a). (3) Universitas Hasanuddin. Yogyakarta Jawa Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara UPT *) 0 0 0 0 0 0 0 0 6 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 DEP/ PEMDA **) SWASTA JML 6 5 5 2 2 4 2 1 40 14 24 11 17 8 3 2 3 2 1 4 2 1 6 2 0 0 2 0 0 16 9 11 13 0 7 1 5 1 0 0 1 0 7 13 7 2 2 6 2 1 62 23 35 25 17 15 4 7 4 2 1 5 2 26 . Pelaksana Teknis Museum Tabel 5 Jumlah Museum di Indonesia. Saat ini. b). (7) Universitas Padjadjaran. perguruan tinggi yang mengelola ilmu perpustakaan dan informasi antara lain: (1) Universitas Indonesia. Peran ilmu perpustakaan diperlukan dalam mempercepat pembangunan perpustakaan dan melembaganya perpustakaan di masyarakat. karena sebagian besar perguruan tinggi/universitas berada di pulau Jawa dan Sumatera.

dan ilmu serta apresiasinya. revitalisasi museum dan perpustakaan di seluruh Indonesia sebelum Oktober 2011.033 orang. kabupaten dan kota. sebanyak 343. kota dan kabupaten sebanyak 3. Secara keseluruhan jumlah minimal yang dibutuhkan untuk SDM pengelola museum di tingkat propinsi. dan Inovasi Teknologi. dan teknologi yang dilandasi oleh keunggulan Indonesia sebagai negara maritim dan kepulauan. Substansi inti prioritas ke 11 antara lain penetapan dan pembentukan pengelolaan terpadu untuk pengelolaan cagar budaya. ilmu pengetahuan. Kreativitas. Jumlah SDM pengelola museum dapat dihitung dengan asumsi museum dipimpin oleh seorang kepala museum dengan tenaga pengelola rata-rata per museum 10 orang sehingga kebutuhan selama 5 tahun ke depan sekitar 2. Kondisi ini belum mencerminkan jumlah riil keseluruhan SDM dan kompetensinya. untuk memperkaya khazanah artistik dan intelektual bagi tumbuh-mapannya jati diri dan kemampuan adaptif kompetitif bangsa yang disertai pengembangan inovasi. 27 . Sehubungan dengan hal tersebut maka SDM yang mengelola BCB. Disisi lain pada kurun waktu 2010-2014 secara khusus dalam pembangunan kebudayaan. Hal ini menunjukkan perhatian Presiden yang besar terhadap pengelolaan Benda Cagar Budaya (BCB). Sedangkan di tingkat kabupaten dan kota. dapat diperkirakan kebutuhan tenaga museum tingkat kota dan kabupaten sebanyak 343 orang. Hal ini sesuai dengan tema prioritas yaitu untuk pengembangan dan perlindungan kebhinekaan budaya. Presiden telah menetapkan prioritas program 5 tahun ke 11 yaitu Kebudayaan. Hal ini dapat dijadikan sebagai pertimbangan dalam pelaksanaan rekruitmen SDM di tingkat propinsi. karya seni. museum dan perpustakaan.690 orang.NO 22 23 24 25 26 PROVINSI Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Maluku Papua JUMLAH UPT *) 0 0 0 0 0 7 DEP/ PEMDA **) SWASTA JML 1 9 2 3 3 176 2 5 0 1 1 86 3 14 2 4 4 269 Keterangan : *) Dikelola olehUnit Pelaksana Teknis Depbudpar **) Dikelola oleh Departemen atau Pemerintah Daerah Tabel di atas menunjukkan jumlah museum yang yang ada yang dikelola baik oleh pemerintah maupun swasta. museum dan perpustakaan perlu mendapat perhatian agar dapat mengelola sesuai dengan tuntutan jaman. terdiri dari 64 kota dan 279 kabupaten.

900 orang (24%) telah mengikuti pendidikan dan pelatihan bidang perpustakaan.964 orang tenaga pengelola perpustakaan yang tersebar baik di pusat maupun di daerah. Sementara itu. Seiring dengan perubahan sistem pemerintahan Indonesia menjadi desentralisasi dan otonomi daerah pada tanggal 1 Januari 2001 dan dengan diberlakukannya UU No. 84 Tahun 2004 tentang Pedoman Organisasi Perangkat Daerah. Berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 11 Tahun 1989. antara lain 6. kelembagaan perpustakaan pada tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota hasilnya tidak mengembirakan. Hal ini ditetapkan melalui Keputusan Menpan Nomor 33 Tahun 1998 dan terakhir dengan Keputusan Menpan Nomor 132/KEP/M. upaya peningkatan kinerja melalui perbaikan mutu dan kesejahteraan pustakawan perlu terus dibina sesuai tuntutan kebutuhan profesional. pemerintah mengeluarkan PP No. Legalitas formal pemerintah berupa pengakuan profesi pustakawan sebagai jabatan fungsional yang sejajar dengan jabatan fungsional lainnya. 22 tahun 2001. Pengembangan perpustakaan di daerah mengalami stagnasi disebabkan lembaga perpustakaan sebagian besar digabung dengan lembaga kearsipan.986 orang. baik dari pemerintah maupun masyarakat. yang menduduki jabatan fungsional pustakawan sebanyak 2. Implementasi dari peraturan tersebut. Berdasarkan data Perpustakaan Nasional diketahui bahwa sejumlah 27. Badan Perpustakaan 28 .PAN/12/2002 tentang Jabatan Fungsional Pustakawan dan Angka Kreditnya.(b). 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Kemudian peraturan tersebut direvisi dengan UU No. Perpustakaan Nasional menyerahkan ke-25 instansi vertikal tersebut menjadi perangkat daerah. Peningkatan kualitas di bidang perpustakaan masih relatif rendah. sedangkan 21. Berdasarkan peraturan tersebut perpustakaan merupakan salah satu Lembaga Teknis Daerah berbentuk Badan untuk tingkat provinsi dan Kantor untuk tingkat Kabupaten/Kota. Perpustakaan Nasional RI mempunyai instansi vertikal di provinsi sebanyak 25 (dua puluh lima) yang disebut dengan Perpustakaan Nasional Provinsi dengan status eselon II (dua).064 orang atau (76%) belum mengikuti pendidikan dan pelatihan bidang perpustakaan. Namun. Dari 25 (dua puluh lima) Perpustakaan Nasional Provinsi terurai menjadi Badan Perpustakaan sebanyak 14 Provinsi. Kualitas dan kuantitas tenaga pengelola perpustakaan belum memadai. Sebagai dasar pedoman pembentukan organisasi di daerah. kelembagaan perpustakaan di provinsi dan kabupaten/kota menunjukan perkembangan yang berbeda satu dengan yang lain. Pelaksana Teknis di Perpustakaan Pustakawan sebagai pengelola perpustakaan telah mendapatkan pengakuan.

dan Arsip atau Badan Arsip dan Perpustakaan sebanyak 7 Provinsi. Yogyakarta Jawa Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Maluku Papua JUMLAH PEMDA 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 26 JML 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 26 29 . Tabel 6 Jumlah Perpustakaan Provinsi Seluruh Indonesia (Perpusnas. Tabel berikut menunjukkan keberadaan kelembagaan perpustakaan di tingkat provinsi. UPTD/Kantor Perpustakaan sebanyak 3 Provinsi dan status quo sebanyak 1 Provinsi. Aceh Darussalam Sumatera Utara Sumatera Barat RIau Jambi Bengkulu Sumatera Selatan Lampung DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI. Adanya inkonsistensi kelembagaan seperti ini sangat berpengaruh terhadap pencapaian program nasional bidang perpustakaan dan pembinaan minat baca dan diantaranya tidak dapat berjalan secara baik/proporsional dikarenakan alokasi anggaran pembangunan perpustakaan di daerah kurang memadai. Permasalahan ini juga dialami perpustakaan umum Kabupaten/Kota dikarenakan lemahnya dukungan otoritas daerah terhadap kebijakan akselerasi perpustakaan dan minat baca pada tingkat Kabupaten/Kota. 2007) NO P R O V I N S I 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 N.

kondisi kepegawaian di atas. Perpustakaan Nasional yang melaksanakan tugas pemerintahan dalam bidang perpustakaan yang berfungsi sebagai (a) perpustakaan pembina (b) perpustakaan rujukan (c) perpustakaan deposit (d) perpustakaan penelitian (e) perpustakaan pelestarian dan (f) pusat jejaring perpustakaan yang berkedudukan di ibukota negara. dan golongan IV sebanyak 74 orang. Sehingga data ini belum mencerminkan jumlah keseluruhan SDM dan kompetensinya. SLTA 247 orang. Selain itu. SLTP sebanyak 8 orang. kebijakan umum. terdiri dari D II sebanyak 12 orang.Tabel di atas menunjukkan jumlah perpustakaan yang dikelola oleh pemerintah daerah. pengembangan. Sedangkan di tingkat kota dan kabupaten. Jumlah SDM tersebut terdiri dari kelompok SDM golongan II sebanyak 84 orang. jumlah SDM yang ada di lembaga tersebut sebanyak 758 orang. sarjana muda sebanyak 8 orang. maka akan diperoleh angka kebutuhan minimal sebesar 260 orang. Secara ringkas. sarjana strata 1 sebanyak 92 orang. sarjana strata 1 sebanyak 341 orang. Berdasar jenjang pendidikan SDM di Perpustakaan Nasional terdiri dari lulusan. SDM jabatan fungsional pustakawan. (b) melaksanakan pembinaan. DIII sebanyak 21 orang. dan sarjana strata 2 sebanyak 69 orang. Perpustakaan Nasional RI (a) menetapkan kebijakan nasional. 2009). kelompok golongan III sebanyak 600 orang. Dalam melaksanakan tugas tersebut. kebijakan teknis pengelolaan perpustakaan. (c) membina kerjasama dalam pengelolaan berbagai jenis perpustakaan dan (d) mengembangkan standar nasional perpustakaan. Apabila dihitung secara proporsional kebutuhan jumlah SDM 10 orang per propinsi. terdiri 392 wanita dan 366 orang pria. Saat ini. DIII sebanyak 61 orang. di tingkat Perpustakaan Nasional struktur organisasi dan kualifikasi SDM yang ada sedikit berbeda dengan Perpustakaan Daerah. Dari sisi fungsional. Sebagai lembaga pemerintah non departemen (LPND). Bila dikategorikan berdasar jenis kelamin. Perpustakaan Nasional RI merupakan lembaga Pemerintah Non Departemen yang mempunyai tugas pemerintahan di bidang perpustakaan sesuai dengan ketentuan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Jumlah SDM (tenaga teknis) perpustakaan dapat dihitung dengan cara sederhana dengan asumsi jumlah pimpinan di masing-masing perpustakaan. SD sebanyak 5 orang. dan sebanyak 49 orang memiliki gelar sarjana strata 2 sebanyak 49 orang (Perpusnas. Sehingga untuk tingkat daerah dibutuhkan 603 orang calon pengelola. DII sebanyak 18 orang. 30 . dapat dilihat pada tabel-tabel berikut. 43 tahun 2007 tentang Perpustakaan. diperkirakan berjumlah sekitar 343 orang di tingkat kepala perpustakaan (pengelola). Berdasarkan Undang-undang No. evaluasi dan koordinasi terhadap pengelolaan perpustakaan.

propinsi dan nasional. Untuk itu di tingkat nasional. (c). Untuk itu diperlukan SDM yang mampu melakukan pemeliharaan dan perlindungan peninggalan purbakala baik untuk situs maupun BCB. dan peningkatan pengamanan peninggalan dari gangguan alam dan ulah manusia. Pelaksana Teknis di Situs/Kawasan Cagar Budaya Dalam hal pemeliharaan dan perlindungan peninggalan purbakala. dipelihara dan jumlah juru pelihara yang tersedia. kabupaten. seperti yang telah disebutkan di atas. Tabel berikut menunjukkan jumlah BCB dan situs yang diinventarisasi. telah dilakukan pemugaran dan rehabilitasi bangunan peninggalan sejarah dan purbakala. karena harus membina semua jenis perpustakaan sampai di tingkat desa. Dengan memperhatikan program Prioritas Presiden yang ke 11.Tabel 7 Perbandingan Jumlah SDM Fungsional dan Struktural di Perpusnas Tahun 2009 SDM struktural 59 SDM fungsional 137 Jumlah 196 Tabel 8 Perbandingan SDM Pria dan Wanita Pria 366 Wanita 392 Jumlah 758 Tabel 9 Latar Pendidikan SDM secara Keseluruhan SD 6 SMP 8 SMA 247 D2 18 D3 61 SM 8 S1 341 S2 69 Jumlah 758 Secara keseluruhan maka kebutuhan SDM perpustakaan yang diperlukan di tingkat kota dan kabupaten. ditetapkan. propinsi dan nasional berkait dengan fungsional perpustakaan. Hal ini perlu dipertimbangkan dalam pengangkatan SDM di masing-masing kota. 43 Tahun 2007 maka peran perpustakaan menjadi semakin besar. pemeliharaan situs kepurbakalaan. SDM yang ada tidak hanya terpenuhi dari sisi jumlah akan tetapi juga kualitasnya. dan amanat Undang-Undang No. 31 . diperkirakan minimal mencapai angka 1361 orang.

000 tenaga bidang media. dan dalam realitasnya belum ada standar kompetensi tertentu bagi industri media dalam merekrut tenaga yang dibutuhkan (Purnama. dan film.802 orang Angka diatas merupakan gambaran SDM di tingkat juru pelihara situs. mampu menyumbang 33 persen terhadap PDB atau setara dengan Rp.000 orang per tahun. industri media Indonesia memerlukan sedikitnya 30. bidang ini masih banyak diisi oleh ekspatriat atau pekerja asing (Purnama. Setiap tahunnya. 2007) Jumlah Propinsi 33 Inventarisasi 8. permintaan SDM kebudayaan dapat dilihat dari kebutuhan tenaga kerja di industri media. 693 triliun dan rata-rata mampu menyerap tenaga kerja sekitar 5.Tabel 10 Situs Benda/Cagar Budaya Tidak Bergerak. televisi. sebagai berikut: 32 . industri kreatif yang di dalamnya terdapat industri media.232 BCB Penetapan 400 BCB Situs yang dipelihara 1. desain komunikasi visual. 2009). Meskipun saat ini. Bidang media yang memiliki peluang besar sebagai motor industri kreatif di antaranya adalah periklanan. c). 2009).814 BCB Jumlah Juru Pelihara 2. sebab tidak sedikit lulusan komunikasi yang masuk pasar kerja di bidang nonmedia. yang bersifat teknis. Selain kebutuhan SDM pada empat kategori di atas. Hal itu disebabkan karena saat ini. Industri media sebenarnya memiliki peluang yang besar untuk menjadi salah satu motor industri kreatif Indonesia. Sementara. Tingginya kebutuhan tenaga kerja di industri media. Dari jumlah lulusan tersebut belum tentu seluruhnya terserap di bidang media.4 juta pekerja setiap tahunnya. saat ini kebutuhan tersebut baru terpenuhi 10 persen terkait dengan lulusan perguruan tinggi di bidang komunikasi yang baru berkisar 3. Kondisi ini mengakibatkan industri media juga diisi oleh lulusan dari bidang lain. karena dalam perkembangannya industri kreatif mampu mencapai sekitar 15 persen per tahun. Peta Ketersediaan dan Permintaan Jumlah SDM yang dapat dipetakan dari kajian ini mencerminkan kondisi Ketersediaan dan Permintaan/Kebutuhan SDM Kebudayaan. Lulusan perguruan tinggi di bidang komunikasi saat ini belum dapat memenuhi permintaan SDM di industri media. dan belum mencerminkan SDM di tingkat pakar dan manajement. sebagai salah satu industri berbasis budaya. BCB/Situs Dipelihara (Depbudpar. tidak dibarengi dengan ketersediaan sumber daya di bidang ini.

komunitas. dan Sejarah (250 orang). Lembaga pendidikan. Sastra Sunda (170 orang). dalam hal ini Universitas Padjadajaran (Unpad) juga berusaha melakukan terobosan dalam membangun paradigma baru tentang budaya. 2009). senantiasa berusaha untuk melakukan berbagai terobosan dengan menghasilkan karya budaya. Fakultas Sastra Unpad akan diarahkan menjadi Fakultas Ilmu Budaya dalam waktu dekat. jumlah SDM kebudayaan yang dipersiapkan dari Universitas Padjadjaran. Hal ini ditujukan untuk menyiapkan SDM bidang budaya. 2009). dan kota kreatif/budaya (Kamil.Tabel 11 Peta Jumlah SDM Kebudayaan Ketersediaan Daya Tampung PTN 1681 Permintaan/Kebutuhan Museum Perpustakaan BCB JML 269 1. Forum Bandung Kreatif (Creative Bandung Forum) telah beriinisiatif untuk mempromosikan beragam produk kreatif sehingga melibatkan SDM budaya kreatif yang lebih banyak. Selain mampu menghasilkan SDM yang menjadi penghasil karya-karya di bidang kebudayaan. Situasi Tingkat Daerah Studi Kasus Jawa Barat Propinsi Jawa Barat merupakan salah satu propinsi yang memiliki potensi kebudayaan yang besar.361 2.802 4. sastra daerah (sastra sunda) dan museum.752 d). Alur pengembangan SDM dalam industri kreatif adalah individu. Di samping itu mereka harus bersinergi dengan berbagai pihak. industri budaya (kreatif) menjadi bagian yang terintegrasi dalam pengembangan dan fasilitasi SDM dari berbagai kelompok dan komunitas budaya di Bandung. secara keseluruhan untuk tingkat S1 adalah Sastra Indonesia (265 orang). Di masyarakat baik dalam tataran individu maupun kelompok budayawan. Peran pemerintah sebagai regulator telah menyentuh aspek substansi. utamanya sejarah. yaitu Peraturan Daerah (Perda) Propinsi Jawa Barat Nomor 5 tahun 2003 tentang Pemeliharaan Bahasa. Di sisi lain. Hal ini dilakukan agar SDM yang dihasilkan mampu bersaing di tingkat global dan juga mampu mengisi berbagai posisi yang berkaitan dengan sektor budaya di berbagai instansi pemerintah dan lembaga lainnya. 33 . Diharapkan dengan jumlah tersebut dapat melahirkan SDM kebudayaan yang handal (Dienaputra. Sedangkan Perda Propinsi Jawa Barat No 6 tahun 2003 tentang Kesenian memberikan penekanan kepada pemeliharan kesenian dan SDMnya. agar karya yang dihasilkan dapat diapresiasi secara maksimal oleh konsumen produk budaya. gerak roda perekonomian kreatif. sehingga keberadaan dan pengembangan SDM kebudayaan juga menjadi hal yang mendapat perhatian cukup besar. Sastra dan Aksara Daerah yang memberikan perhatian kepada pengembangan SDM Bahasa Sunda di Jawa Barat.

Kualitas lulusan yang dihasilkan akan sangat tergantung pada latar belakang perguruan tinggi yang meluluskannya. Kekuatan yang dimiliki bangsa justru pada kekayaan dan originalitas potensi budaya sedangkan kelemahannya terjadi pada akses dan fasilitasi pemerintah. Hal ini ditegaskan dengan adanya data bahwa lebih dari 80% lulusan S-1 memilih bekerja dan hanya 4% lulusan S-1 yang memilih usaha secara mandiri/wirausaha. Untuk itu isu daya saing merupakan suatu hal yang terus dijadikan fokus dalam pendidikan tinggi. SDM kebudayaan telah membuktikan 34 .1. Posisi Daya Saing SDM Kebudayaan Secara umum. sehingga perlu perhatian untuk memberikan stimulus agar generasi muda semakin berminat dan menekuni usaha di bidang budaya dengan berbagai dimensinya. Di samping itu. generasi muda yang menekuni industri budaya sangatlah menggembirakan. 2009). dan kurangnya perhatian pada pembangunan SDM berdimensi jangka panjang yang berorientasi pada pembangunan SDM yang kuat dan berdaya saing. terutama implikasi globalisasi. adanya kecenderungan pada prioritas pemenuhan kebutuhan SDM berdimensi jangka pendek yang mendesak dan memaksa untuk segera dipenuhi. jumlah yang dihasilkan secara umum. Hal ini disebabkan antara lain oleh kondisi bahwa lapangan kerja bidang budaya tidak selalu mensyaratkan jenjang pendidikan berlatar belakang budaya.2. ii). Kenyataan ini juga diperkuat oleh temuan penelitian Ditjen Dikti yang menyimpulkan. Kesenjangan antara ketersediaan dan kebutuhan per jenis tenaga kerja Terdapat korelasi antara rendahnya jumlah peminat bidang kebudayaan dengan ketersediaan lapangan kerja. 2. yang mulai membenahi diri untuk mengantisipasi berbagai tantangan dari faktor-faktor eksternal. Seperti contoh kasus yang terjadi di Fakultas Sastra Universitas Padjadjaran Jatinangor. Hanya sedikit wirausaha muda yang inovatif yang berasal dari alumni perguruanperguruan tinggi terlibat dalam industri budaya (industri kreatif berbasis budaya). Hal ini dapat dimengerti mengapa lulusan perguruan tinggi sangat sedikit yang berkarir sebagai wirausaha. Isu-isu Strategis dalam Pengembangan SDM Kebudayaan i). kualitas SDM kebudayaan yang ada tidak kalah dengan SDM yang ada di berbagai negara lain. Sehingga peningkatan aspek pengetahuan dan ketrampilan (skill) menjadi perhatian penuh dari perguruan tinggi (Dienaputra. baik di tingkat pusat maupun daerah. Namun apabila dilihat dari segi kualitas lulusan. masih dapat diserap oleh pasar kerja yang tersedia. Dilihat dari sisi jumlah. karena wirausaha menuntut kemandirian yang tinggi. Faktor yang menjadi penyebab utama terjadinya kesenjangan antara ketersediaan dan kebutuhan SDM kebudayaan adalah berbedanya persepsi antara orientasi perguruan tinggi dengan kebutuhan pasar terutama pada jangka pendek. semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang malah semakin rendah kemandiriannya.

Industri. dan teknologi. Lembaga Pelatihan. Ketiga. yaitu: Jumlah SDM kebudayaan yang ideal belum sebanding dengan kebutuhan riil untuk tenaga pengelola aset kebudayaan. sehingga dibutuhkan aturan dan tahapan untuk membuat keteraturan baru. Akan tetapi. toleransi. 35 - . keberhasilan untuk menjadi kota budaya (kreatif) ditentukan oleh tiga faktor yang disingkat menjadi 3T. 2009) Merujuk pada The Creative Class Theory. Sebagaimana kreativitas adalah jantungnya inovasi. Beberapa isu strategis lainnya dalam pengembangan SDM Kebudayaan.” menjadi krusial untuk terus didengungkan. Terdapat tiga tahap yang harus diperhatikan dalam melihat masa depan. melakukan konstruksi beberapa skenario kunci berdasarkan informasi yang terus mengalir. Hubungan kemitraan yang tepat antara Lembaga Pendidikan. Database yang terpadu tentang keberadaan SDM Kebudayaan Indonesia. Kedua. Adanya peluang terhadap SDM Indonesia untuk bekerja di luar negeri dan adanya ancaman terhadap SDM asing yang bebas masuk ke Indonesia.. maka pekerja kreatif menentukan kelangsungan industri kreatif. yaitu talenta.. Pemahaman tentang pengembangan SDM berbasis kompetensi dengan standarisasi dan tingkatan sertifikasi tertentu. membangun mekanisme peringatan dini (early warning system) yang pada dasarnya merupakan sistem manajemen informasi yang bisa berfungsi sebagai radar penangkap sinyal perubahan. Kecenderungan perkembangan jenis keahlian yang dibutuhkan ke depan secara nasional maupun internasional Diperkirakan bahwa dunia secara umum (termasuk ekonomi sebagai faktor pendorong) akan mengalami kompetisi yang semakin ketat. 2009). aspek budaya meneliti. Disini faktor kepemimpinan dan keberanian mengambil resiko diperlukan (Kotler & Caslione. kelas-kelas pekerja lain juga dibutuhkan (Florida. Kata ”what/how if. iv). dan aspek modal SDM. Lembaga Sertifikasi Profesi serta instansi terkait dalam pengembangan SDM kebudayaan. Dia membagi para pekerja ke dalam dua kategori utama. 2002). yaitu pekerja kreatif/creative class di satu pihak. Semakin tinggi proporsi pekerja "inti superkreatif". dan pekerja biasa/working class (pekerja di bidang pelayanan dan di bidang pertanian). memilih skenario dan strateginya. Pertama. dalam hal ini perlu diwaspadai kemungkinan adanya jebakan-jebakan dalam organisasi yang dapat mengaburkan realitas sebenarnya.kemampuannya dalam berbagai forum internasional terutama di bidang kreativitas (Kamil. semakin tinggi kinerja ekonomi industri kreatif dari kota kreatif. Faktor talenta meliputi aspek pekerja kreatif. meskipun pekerja kreatif merupakan pengendali pertumbuhan utama.

ada beberapa daerah yang sudah melangkah cukup maju dalam menangani pengembangan SDM. (3) sertifikat kompetensi diberikan oleh penyelenggara pendidikan dan lembaga pelatihan kepada peserta didik dan warga masyarakat sebagai pengakuan terhadap kompetensi untuk melakukan pekerjaan tertentu setelah lulus uji kompetensi yang diselenggarakan oleh satuan pendidikan yang terakreditasi atau lembaga sertifikasi. (3) sertifikasi kompetensi kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat pula diikuti oleh tenaga kerja yang telah berpengalaman. Peran Pemda sebagai regulator telah menyentuh aspek substansi. lembaga pelatihan kerja swasta. yaitu melalui Perda Propinsi Jawa Barat No 5 tahun 2003 tentang Pemeliharaan Bahasa. Provinsi Jawa Barat daerah yang memiliki potensi kebudayaan besar. UU No 13 tersebut belum mampu menjadi landasan untuk mendorong tumbuh kembangnya SDM kebudayaan. dan (4) ketentuan mengenai sertifikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Kaji Ulang Kebijakan. dan (5) pembentukan badan nasional sertifikasi profesi yang independen sebagaimana dimaksud pada ayat (4) diatur dengan Peraturan Pemerintah. (2) ijazah diberikan kepada peserta didik sebagai pengakuan terhadap prestasi belajar dan/atau penyelesaian suatu jenjang pendidikan setelah lulus ujian yang diselenggarakan oleh satuan pendidikan yang terakreditasi.2. Dalam UU No 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas Pasal 61 dikemukakan bahwa (1) sertifikat berbentuk ijazah dan sertifikat kompetensi. Program dan Kegiatan Pokok Pengembangan SDM secara operasional terkait erat dengan pendidikan dan ketenagakerjaan. Sedangkan Perda Propinsi Jawa Barat No 6 tahun 2003 tentang Kesenian memberikan penekanan kepada pemeliharan kesenian dan SDM nya. atau pelatihan di tempat kerja. menegaskan adanya perhatian pengembangan SDM Bahasa Sunda di Jawa Barat. (2) pengakuan kompetensi kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui sertifikasi kompetensi kerja. belum ada penjabaran pelaksanaan yang mengatur pengembangan SDM kebudayaan secara komprehensif. di tingkat daerah. Perda Propinsi Jawa 36 . 3. keberadaan dan pengembangan SDM kebudayaan juga menjadi hal yang mendapatkan perhatian cukup besar. ayat (2) dan ayat (3) diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah. Dari kajian yang dilakukan. Dasar hukum yang melandasi pengembangan SDM adalah UndangUndang No. Sebagai contoh. (4) untuk melaksanakan sertifikasi kompetensi kerja dibentuk badan nasional sertifikasi profesi yang independen. 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) dan Undang Undang No 13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan. Sastra dan Aksara Daerah. Meskipun demikian.1. Sedangkan dalam UU No 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan khususnya pada pasal 18 tentang pelatihan kerja dikemukakan: (1) tenaga kerja berhak memperoleh pengakuan kompetensi kerja setelah mengikuti pelatihan kerja yang diselenggarakan lembaga pelatihan kerja pemerintahan.

maka istilah “cultural workers” atau “workers in the cultural sector” mengacu ke definisi budaya (“culture”). gambar bergerak. yaitu (1) kelompok yang terlibat dalam output kreatif primer. Bila kita kaji lebih mendalam. Harry Waluyo. citra statis. yang pengertiannya saat ini sangat luas tercermin dari istilah yang beragam.Barat No 7 tahun 2003 tentang Pengelolaan Kepubakalaan. dari pertunjukan langsung sampai ke transmisi digital 37 . Sedangkan definisi budaya sudah dipahami secara luas bahwa istilah tersebut memiliki beragam arti tergantung dari disiplin ilmu yang digunakan. citra bergerak. Pekerja kreatif dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kelompok dilihat dari aspek benda dan jasa kultural yang dihasilkan. Menurut pakar kebudayaan. pemain musik dalam berbagai ragam media. Kesejarahan. dan perajin. Menggunakan gabungan dua kata. Pendefinisian akan dilakukan dengan mengkaji berbagai definisi yang digunakan di berbagai negara. Kelompok pertama terdiri dari mereka yang menghasilkan layanan atau benda teks.1. Benchmarking Pengalaman Negara Lain 2. yaitu bahwa kreativitas sebagai alat untuk membedakan pekerja yang memililki tingkat sosial dan ekonomi baru. film. pemusik. suara. 2. dan (3) kelompok yang menyediakan layanan kreatif kepada seni pendukung dan produksi budaya. workers in the cultural sector. yang disebut klas kreatif/creative class (Florida. (2) kelompok yang terkait dengan aktivitas interpretasi. SDM kebudayaan adalah orang yang memiliki pengetahuan dan keterampilan di bidang kebudayaan yang bekerja sebagai pengelola dan pelaku kebudayaan.1.1. Nilai Tradisonal dan Museum. tetap terdapat ketidaksepakatan terhadap pengertiannya. seperti cultural workers. seperti para dramawan. Sehingga untuk tujuan yang lebih praktis digunakan istilah “creative workers” yang diusulkan Richard Florida.4. instansi pemerintah atau lembaga tapi masih memungkinkan untuk pengembangan 4) SDM yang berada di luar lembaga formal namun terkait dengan bisnis/industri budaya (masyarakat umum). 4. Bahkan dalam disiplin ilmu yang terkait. Secara lebih rinci ada pendapat yang mengemukakan bahwa yang dimaksud SDM Kebudayaan adalah: 1) SDM yang berada di lembaga pendidikan 2) SDM yang telah lulus dari lembaga pendidikan namun belum memperoleh pekerjaan 3) SDM yang telah berada di industri. “SDM” dan “kebudayaan”. seniman lukis. ataupun creative class. berkarya dan berdedikasi di sektor kebudayaan. Ragam Pengertian tentang Istilah SDM Kebudayaan Disini dicoba didefinisikan pengertian SDM kebudayaan. tari. melalui bukunya yang membahas tentang kreativitas. Kelompok kedua adalah mereka yang terkait dengan produk akhir. 2002). dan diantaranya adalah penulis (semua media). definisi SDM kebudayaan dapat merupakan potensi insani yang berusaha. objek tiga dimensi.

b). SDM kebudayaan dapat merujuk pada mereka yang bekerja di beberapa bidang. dan presenter media. radio dan pertunjukan. film dan penyiaran. percetakan. perpustakaan. fotografer. antara lain: Layanan budaya dan rekreasi (cultural and recreational services): film dan video (film and video). Kanada Di Kanada.melalui internet. penari. pengelola museum. pameran film (motion picture exhibition). Dalam praktek. 2002) d). produksi film dan video (film and video production). Selandia Baru Di Selandia Baru. a). perancang pencahayaan. pustakawan. radio dan TV (radio and television). Sebagai tambahan. pemahat. fotografer. taman zoologi dan botani (zoological and botanical gardens). SDM kebudayaan dapat merujuk pada mereka yang bekerja di beberapa bidang. perancang dan ilustrator. antara lain manajemen kebudayaan. pengarang dan profesi terkait. produksi film. museum (museums). layanan TV (television services). seni pertunjukkan. kurator museum. Australia Di Australia. dan produser musik. seperti editor buku. dan profesi terkait. penulis. dan pelukis (Americans for the Arts. penyelaras piano. SDM kebudayaan dapat merujuk pada mereka yang bekerja di beberapa bidang. taman budaya (parks and gardens). jurnalis dan profesi terkait. pemusik dan profesi terkait. sutradara film. Amerika Di Amerika. kerangka kerja untuk statistik kebudayaan yang dikembangkan di Australia menyediakan pilihan alternatif yaitu kategori pekerjaan kebudayaan dari para pekerja yang klasifikasi pekerjaaannya diluar kelompok “seniman dan profesi terkait”. Berikut ini beberapa pengalaman (benchmarking) dari berbagai negara yang telah secara sistematis melakukan kategori (klasifikasi) dan berbagai upaya pengembangan SDM Kebudayaan. seni visual dan kerajinan. antara lain aktor/aktris. taman rekreasi 38 . media baru. pemusik. c). distribusi film dan video (film and video distribution). operator bioskop. 2007). SDM kebudayaan dapat merujuk pada mereka yang bekerja di beberapa bidang. rekaman suara dan musik. dan pemeriksa tiket (Throsby. Tambahan ini mencakup: arsitek. perpusatakaan (libraries). penulisan dan penerbitan (Stanley. layanan radio (radio services). perancang interior. penari. antara lain perajin dan pekerja seni visual. artis. kategori dan cakupan SDM kebudayaan di berbagai negara yang telah melakukan upaya pengembangan SDM kebudayaan juga beragam. 2002). TV. pusaka. Kelompok ketiga adalah mereka yang mendukung layanan kreatif. guru musik.

2) media. dan perpustakaan. 9) media baru (new media). studio rekaman suara (sound recording studios). Sedangkan di Belanda. 7) rekaman suara dan musik (sound recording and music publishing). oulet pita video (video hire outlets) (Throsby. 3) seni (the arts). layanan di bidang seni (services to the arts). Industri budaya lainnya (other cultural industries): penerbit koran cetak (newspaper printing publishing). museum. pemahat/pelukis/perajin. 2002) e). gambling services. fotografer/juru kamera. SDM kebudayaan dapat merujuk pada mereka yang bekerja di beberapa bidang. 6) disain/rancang (design). 2) arsitektur (architecture).1. produksi teater dan musik (music and theatre productions). penerbitan periodik (other periodical publishing). seni (arts).2. 3) film (film).4. and other recreational services]. penerbitan buku (book and other publishing). 2. SDM kebudayaan dapat merujuk pada mereka yang bekerja di beberapa bidang. kita dapat mendefinisikan bahwa sektor budaya (cultural sector) mencakup: 1) buku dan majalah (books and magazines). pengecer music rekam (recorded music retailing). aktor/penari/penata gerak. 39 . 5) penyiaran (broadcasting). literature. 10) festifal (festivals). dan 2) bidang yang bersifat fisik dalam bentuk proyek kerjasama meliputi aspek media (film) dan perpustakaan (digital). SDM kebudayaan dapat merujuk pada mereka yang bekerja di beberapa bidang. penulis dan sastrawan. penjualan buku dan majalah (book and magazine wholesaling). antara lain: 1) pusaka budaya. museum (cultural heritage). seni pertunjukan (performing arts venues) [this division also includes sport. antara lain: Mencakup dua bidang: 1) bidang yang bersifat nilai/gagasan (soft power) tentang penyebaran nilai-nilai spesifik dan bahasa. libraries). 4) fotografi (photography). Inggris) Di Eropa.- (recreational parks and gardens). penerbit industri media rekaman (recorded media manufacturing and publishing). Definisi SDM kebudayaan yang dipilih Sektor kebudayaan yang dimaksud dalam kajian ini didefiniskan sebagai sektor dalam masyarakat yang peduli dengan aktivitas yang menggunakan ekspresi kreatif dan estetik untuk membuat produk budaya yang dapat dirasakan dan digunakan oleh masyarakat. 8) periklanan (advertising). antara lain perancang. Jepang Di Jepang. Secara konseptual. sastra. 11) seni pertunjukkan (performing arts). perpustakaan (media. pemusik. 12) pendidikan kebudayaan (cultural education). f). Eropa (Belanda. seni kreatif (creative arts).

dalam hal ini museum. swasta. 16) perpustakaan (libraries). 2) pusaka dan pelestarian. taman budaya (heritage and preservation). 10) kerajinan. 13) permainan interaktif.2. layanan komputer dan piranti lunak serta. 2.1). Rancangan Strategi Pengembangan SDM Kebudayaan Dalam melaksanakan arah kebijakan pengembangan sumber daya manusia kebudayaan. dan tuntutan perkembangan global. dan fotografi 5) musik 6) seni pertunjukan 7) arsitektur. c) peningkatan kemitraan yang sinergis dan berkelanjutan antara pemerintah. 15) kerajinan (crafts). dari 16 ataupun 14 kategori diatas. dan memenuhi kebutuhan tenaga pengelola di museum. 4) film. Rancangan Arah Kebijakan Pengembangan SDM Kebudayaan Kebijakan pengembangan SDM kebudayaan diarahkan untuk a) peningkatan kuantitas dan kualitas SDM kebudayaan dengan memperhatikan kebutuhan nyata dalam pembangunan kebudayaan. Rekomendasi Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan SDM Kebudayaan 2. Meskipun demikian. dan 18) kepercayaan dan PKPB (pembangunan karakter dan pekerti bangsa). 2. 14) pusaka dan pelestarian (heritage and preservation). yang dimaksud dalam kajian ini hanya mencakup tiga kategori yaitu: 1) lembaga pendidikan (cultural education). 2) penerbitan dan percetakan. 11) pasar barang seni.2. 2. Sedangkan untuk membatasi ruang lingkup kajian ini. situs budaya. dijabarkan beberapa strategi dan kegiatan pokok seperti di bawah ini. 40 .1. Peningkatan Kualitas Sistem Pengajaran (i). 3) TV dan radio. 17) tradisi. dan cukup memiliki alasan untuk digunakan dalam konteks kajian ini karena memiliki landasan teoritis dan bukti-bukti empiris.1. berbagai definisi ini disadari tetap memiliki kekurangan dan membuka peluang implikasi dari segi makna. Hal ini tidak jauh berbeda dengan 14 sektor yang diadopsi oleh Kementerian Perdagangan RI. dan 3) perpustakaan (libraries). b) pengembangan dan pendayagunaan SDM berbasis kompetensi. 2. 8) desain.2. dan masyarakat. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan a). video.2. meliputi: 1) periklanan.2. Peningkatan daya tampung lembaga pendidikan bidang kebudayaan untuk memenuhi meningkatnya kebutuhan perkembangan industri kreatif yang semakin pesat. dan 14) penelitian dan pengembangan. 9) fesyen. Peningkatan Kapasitas Lembaga Pendidikan a. pada perkembangan bidang kebudayaan seperti peluang baru di industri kebudayaan atau industri kreatif.13) seni visual (visual arts).

(ii). Perumusan grand design pengembangan SDM kebudayaan yang mampu menjabarkan secara jelas antara kebutuhan (jumlah. sarana laboratorium kebudayaan. pelaksanaan. Identifikasi kebutuhan sarana dan prasarana yang memadai untuk berjalannya proses pendidikan yang berkualitas di lembaga pendidikan. dan situs budaya melalui penyelenggaraan program-program S1. a. Pemberian penghargaan (reward) secara memadai sehingga mampu memberikan kontribusi dalam peningkatan kualitas tenaga pengajar. serta fasilitasi penyediaan prasarana yang berkaitan dengan produksi dan penciptaan model kreasi. (iii). Peningkatan Kapasitas Lembaga Birokrasi (i).2).3). b). pelatihan dan workshop pengembangan diri secara berkelanjutan. Peningkatan kualifikasi tenaga pengajar yang telah ada melalui: pemberian beasiswa. (ii). Peningkatan Kualitas dan Kuantitas Sarana dan Prasarana (i). pentahapan. (ii). dan situs budaya. kualifikasi dan kompetensi) dengan strategi. standar kualitas. Peningkatan Kualitas Tenaga Pengajar (i). Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana di lembaga pendidikan kebudayaan secara sistematis seperti sarana dan prasarana untuk pengembangan seni dan budaya masyarakat. S2 dan S3 bidang kebudayaan di perguruan tinggi. a. 41 . museum.perpustakaan. Untuk itu dibutuhkan capacity building melalui pendidikan dan pelatihan. (ii). perpustakaan. Pengkajian ulang kurikulum pendidikan bidang kebudayaan untuk penyempurnaan dengan mengakomodasi kualifikasi kebutuhan SDM di industri budaya. distribusi. pemantauan dan evalauasi program dan kegiatan pengembangan SDM kebudayaan yang sesuai dengan kebutuhan dan kondisi di masing-masing daerah. Untuk itu diperlukan sinkronisasi dan sinergis dalam aspek perencanaan dalam tataran nasional yang dilakukan oleh Depbudpar. dan peningkatan penelitian untuk menggali berbagai potensi pengembangan di bidang kebudayaan. dengan perencanaan dalam tataran daerah yang dilakukan oleh provinsi dan kabupaten/kota. dan kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai kondisi yang diinginkan. serta berbagai studi banding di dalam dan luar negeri. Perbaikan sistem rekruitmen tenaga pengajar melalui peningkatan kualifikasi tingkat pendidikan bagi para calon guru dan dosen bidang kebudayaan. Peningkatan pemahaman dan kemampuan aparatur pemerintah dalam melakukan perencanaan.

(iii). pustakawan. menganalisis. Peningkatan kapasitas asosiasi seni budaya dan lembaga sejenis dalam pengembangan SDM kebudayaan melalui penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan yang sesuai dengan kebutuhan dibidangnya masing-masing. (v). Penetapan standard kriteria kompetensi untuk SDM kebudayaan yang ada seperti untuk kurator museum. Peningkatan Kompetensi SDM Kebudayaan a).2. dan c) perbaikan sistem rekruitmen pegawai dengan penerapan kualifikasi dan jenjang pendidikan tertentu sesuai jenis kompetensinya. juru pelihara situs budaya. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan kepekaan dan efektivitas pengelolaan dan penyelesaian permasalahanpermasalahan pada bidangnya masing-masing. sehingga mampu mengkaji. b). (ii). Penyusunan analisa kebutuhan (need assesment) SDM di berbagai lembaga yang memerlukan SDM kebudayaan dengan kriteria tertentu. 2. mengembangkan SDM kebudayaan di daerahnya masing-masing berdasarkan potensi yang dimiliki secara tepat guna dan berhasil guna. Standarisasi (i). (iv).2. melalui a) peningkatan pendidikan dengan jalur beasiswa.2. Perumusan standard kurikulum yang disusun dengan memperhatikan kompetensi industri nasional maupun regional. (iii). Sertifikasi (i). maupun lembaga pendidikan seni budaya) yang akan 42 . Perumusan standard kualifikasi yang dibutuhkan bagi lulusan untuk meningkatkan kemampuan dalam menghasilkan berbagai produk intelektual dan jasa pelayanan yang sesuai dengan harapan masyarakat. Peningkatan kualifikasi bagi juru pelihara. b) pendidikan dan pelatihan reguler dan berjenjang sesuai jenis kompetensinya. (ii). asosiasi. Peningkatan komitmen untuk menempatkan pimpinan yang memiliki kompetensi dan kualifikasi yang memadai terutama pada tingkat dinas. Pembentukan badan sertifikasi profesi bidang seni dan budaya (baik untuk individu. (iv). pengelola museum dan pustakawan. pengelola museum dan pustakawan c) Peningkatan Kapasitas Asosiasi Seni Budaya dan Lembaga Swadaya Masyarakat (i). Peningkatan peranan asosiasi seni budaya dalam pengembangan SDM kebudayaan yang sesuai dengan dinamisasi dan perubahan kondisi industri seni budaya saat ini dan kedepan. Perbaikan sistem insentif bagi juru pelihara.

jenis. (v). Departemen Kebudayaan dan Pariwisata. Perumusan jumlah. dengan melibatkan berbagai pakar kebudayaan. Pelaksanaan koordinasi dan kerjasama secara sinergis antara Departemen Pendidikan Nasional. 2. baik antar pemerintah dan swasta. kriteria dan tingkatan sertifikasi profesi dan keahlian untuk seni dan budaya. khususnya dalam pengembangan SDM kebudayaan. (iii). (iv).2. (iii). Peningkatan Kemitraan (i). dan berbagai elemen masyarakat dan industri kebudayaan secara sinergis dan berkelanjutan.berfungsi dalam memberikan perhatian kepada aspek-aspek pencapaian kualitatif tertentu dalam suatu profesi bidang seni budaya. pakar geologi. masyarakat. (ii). serta berbagai instansi terkait lainnya dalam meningkatkan kapasitas lembaga pendidikan formal agar mampu menyusun program dan kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan pembangunan SDM kebudayaan yang berkualitas.2. dan masyarakat. komunikasi dan koordinasi antara pemerintah. dan pakar konservasi. Pengembangan kemitraan dengan lembaga pendidikan formal dan non formal di dalam maupun di luar negeri. sebagai upaya mencapai target-target pembangunan di bidang kebudayaan. (iv). Pengembangan sistem sertifikasi profesi untuk SDM kebudayaan baik nasional maupun internasional sehingga memberikan manfaat baik individu profesi dalam mengembangkan kreatifitas dan inovasi seni budaya baik di dalam negeri maupun di luar negeri. (ii). baik itu arkeologi. Peningkatan koordinasi untuk percepatan dan evaluasi pelaksanaan target pembangunan di bidang kebudayaan.3. maupun pemerintah dengan pihak luar negeri. Penguatan peran lembaga birokrasi dalam memberikan perhatian kepada aspek-aspek kemampuan penguasaan pengetahuan dan ketrampilan dari lulusan berbagai tingkat lembaga pendidikan menghasilkan SDM kebudayaan yang sesuai dengan kebutuhan. 43 . Peningkatan kerjasama. dikaitkan dengan kemampuan penguasaan pengetahuan dan ketrampilan dari lulusan berbagai tingkat lembaga pendidikan. Pendayagunaan tenaga SDM kebudayaan melalui berbagai bentuk kerjasama teknis dalam pengelolaan benda cagar budaya.

1. Menurut The Travel&Tourism Competitive Index. kondisi saat ini. klasifikasi SDM pariwisata dan beberapa data pendukung yang dapat menggambarkan perkembangan SDM kepariwisataan Indonesia baik secara kuantitas maupun kualitas. Indikator SDM Pariwisata Indonesia menduduki peringkat ke 42 dari 133 negara. Hal ini dikarenakan potensi pariwisata Indonesia yang besar. peranan SDM dalam pengembangan kepariwisataan Indonesia. Keunggulan Indonesia terletak pada indikator Daya Saing Harga (Price Competitiveness) yang berada pada peringkat ke 3 dan Prioritas terhadap Industri Pariwisata di peringkat ke 10 (WEF. seperti kekayaan alam. jumlah penduduk yang saat menduduki urutan ketiga terbesar di dunia. dan bechmarking pengalaman beberapa Negara yang dapat dijadikan sebagai perbandingan dalam upaya pengembangan SDM kepariwisataan di masa yang akan datang. Hal ini ditunjukkan oleh rendahnya indeks daya saing baik daya saing yang mengindikasi bahwa masih ada kendala-kendala yang perlu ditangani. diuraikan pula isu-isu strategis dalam pengembangan SDM kepariwisataan Indonesia. Oleh karena itu. 3.BAB III PENGEMBANGAN SDM BIDANG PARIWISATA 3. Potensi Indonesia untuk menjadi salah satu negara tujuan wisata utama dunia tidak disangsikan lagi. merupakan berbagai kekuatan yang dimiliki Indonesia. kaji ulang kebijakan. 44 . program. salah satunya terkait pengelolaan SDM.1. keanekaragaman budaya dan bahasa daerah. dan kegiatan pokok pengembangan SDM kepariwisataan. Selain itu. Analisa Situasi Analisis situasi pengembangan SDM pariwisata Indonesia ini.1. posisi daya saing sektor pariwisata Indonesia semakin menurun. diawali dengan memotret kondisi SDM pariwisata Indonesia. 2009). termasuk pembahasan mengenai terminologi terkait dengan SDM Pariwisata seperti pengertian SDM pariwisata. Namun. Potret SDM Pariwisata Salah satu potensi dan kekuatan yang dimiliki oleh Indonesia dalam mengembangkan sektor pariwisata sebagai sektor andalan pemasukan pendapatan negara dan kesejahteraan masyarakat adalah jumlah penduduk yang saat ini telah mencapai lebih dari 220 juta jiwa. Indonesia berpeluang untuk menjadikan pariwisata sebagai salah satu sektor andalan bagi pendapatan Negara dan kesejahteraan masyarakat.

Di banyak negara, dalam proses perencanaan dan pengembangan kepariwisataan, pembahasan tentang SDM yang dibutuhkan dalam pelayanan kegiatan kepariwisataan yang benar dan efektif seringkali mendapat perhatian yang rendah. Dalam beberapa kasus, bahkan sama sekali diabaikan. Hal tersebut mengakibatkan timbulnya permasalahan serius dalam industri kepariwisataan, dan memungkinkan terhalangnya partisipasi masyarakat setempat dalam kegiatan ekonomi yang dikembangkan dari pengembangan kepariwisataan. Untuk memperoleh gambaran yang lebih jelas mengenai peran dan kondisi SDM dalam industri pariwisata, maka pada bab ini, pembahasan dimulai dengan identifikasi dan merumuskan pengertian SDM pariwisata, jenis dan klasifikasinya, peranannya terhadap perkembangan industri pariwisata, posisi daya saing dan kebutuhan di masa yang akan datang.

3.1.1.1. Pengertian SDM Pariwisata Keberadaan SDM berperanan penting dalam pengembangan pariwisata. SDM pariwisata mencakup wisatawan /pelaku wisata (tourist) atau sebagai pekerja (employment). Peran SDM sebagai pekerja dapat berupa SDM di lembaga pemerintah, SDM yang bertindak sebagai pengusaha (wirausaha) yang berperan dalam menentukan kepuasan dan kualitas para pekerja, para pakar dan profesional yang turut berperan dalam mengamati, mengendalikan dan meningkatkan kualitas kepariwisataan serta yang tidak kalah pentingnya masyarakat di sekitar kawasan wisata yang bukan termasuk ke dalam kategori di atas, namun turut menentukan kenyamanan, kepuasan para wisatawan yang berkunjung ke kawasan tersebut Dengan merujuk pada Undang-undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan, pengertian SDM dapat terkait dengan Pariwisata adalah “berbagai macam kegiatan wisata dan didukung berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan oleh masyarakat, pengusaha, pemerintah, dan pemerintah daerah.” Sedangkan yang dimaksud dengan Kepariwisataan adalah “seluruh kegiatan yang terkait dengan pariwisata dan bersifat multidimensi serta multi disiplin yang muncul sebagai wujud kebutuhan setiap orang dan negara serta interaksi antar wisatawan dan masyarakat setempat, sesama wisatawan, Pemerintah, Pemerintah daerah, dan pengusaha”. Sedangkan Industri Pariwisata adalah “kumpulan usaha pariwisata yang saling terkait dalam rangka menghasilkan barang dan/atau jasa bagi pemenuhan kebutuhan wisatawan dalam penyelenggaraan pariwisata.” Berdasarkan ke tiga pengertian pariwisata di atas maka yang dimaksud dengan SDM Pariwisata adalah Seluruh aspek manusia yang mendukung kegiatan wisata baik bersifat tangible maupun intangible yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan dan

45

mewujudkan terciptanya kepuasan wisatawan serta berdampak positif terhadap ekonomi, kesejahteraan, dan kelestarian lingkungan dan budaya di suatu kawasan wisata.

3.1.1.2. Peran SDM dalam Industri Pariwisata Pariwisata sebagai sebuah industri yang sangat bergantung pada keberadaan manusia. Terwujudnya pariwisata merupakan interaksi dari manusia yang melakukan wisata yang berperan sebagai konsumen yaitu pihak-pihak yang melakukan perjalanan wisata/wisatawan dan manusia sebagai produsen yaitu pihak-pihak yang menawarkan produk dan jasa wisata. Sehingga aspek manusia salah satunya berperan sebagai motor penggerak bagi kelangsungan industri pariwisata di suatu negara. SDM merupakan salah satu factor yang berperan penting dalam memajukan sektor pariwisata. Pentingnya SDM di sektor pariwisata adalah manusia (people) merupakan sumber daya yang sangat penting di sebagian besar organisasi. Khususnya di organisasi berbasis jasa (service-based organization), SDM berperan sebagai faktor kunci dalam mewujudkan keberhasilan kinerja (Evans, Campbell, & Stonehouse, 2003). Pada beberapa industri, faktor manusia berperan penting dan menjadi faktor kunci sukses terhadap pencapaian kinerja. Seperti pada industri pariwisata, dimana perusahaan memiliki hubungan langsung yang bersifat intangible (tak berwujud) dengan konsumen yang sangat bergantung pada kemampuan individu karyawan dalam membangkitkan minat dan menciptakan kesenangan serta kenyaman kepada para konsumennya (Lynch, 2000). Pengalaman tamu atau konsumen di dalam industri pariwisata merupakan aktivitas yang memiliki intensitas dan intimasi yang sangat tinggi dan tidak mudah untuk direplikasi oleh industri jasa yang lainnya. Pengalaman interaktif tersebut umumnya terjadi dengan para karyawan di garis depan (front-liners) yang umumnya memiliki status yang paling rendah, yang paling sedikit mengenyam program pelatihan dan merupakan para karyawan yang digaji paling rendah pula (Baum, 1996). Kesadaran pemerintah terhadap pentingnya peran SDM dalam industri pariwisata telah terlihat paling tidak sejak pemerintahan orde baru. Pada tahun 1993, Indonesia menjadi tuan rumah penyelenggaraan PATA/WTO Human Resource for Tourism Conference yang diselenggarakan di Bali. Peranan Indonesia sebagai tuan rumah bagi penyelenggaraan konferensi pariwisata tingkat internasional yang diikuti oleh berbagai Negara di dunia ini, menunjukkan perhatian pemerintah Indonesia terhadap isu penting SDM terhadap kelangsungan industri pariwisata dunia khususnya di Indonesia. Hal ini tercermin dari apa yang diungkapkan oleh Joop Ave yang saat itu menjabat sebagai Menteri Pariwisata, Pos dan Telekomunikasi, yang menyatakan bahwa sebagai sebuah industri jasa (service industry), pariwisata sepenuhnya tergantung kepada manusia yang membuat industri tersebut berlangsung. Kualitas dan keterampilan manusia melayani para wisatawan sebagai konsumen dalam industri ini sangat menentukan keberhasilan suatu daerah tujuan wisata dibandingkan dengan yang lainnya, Demikian juga atraksi 46

wisata di suatu daerah tujuan wisata, intinya merupakan faktor manusia yang akan menentukan apakah para pengunjung (wisatawan) akan memperoleh pengalaman total dan akan berkunjung kembali. Pengembangan SDM di industri pariwisata saat ini menghadapi tantangan global yang memerlukan solusi dengan menembus batasanbatasan Negara, wilayah dan benua. Salah satu solusi yang perlu ditempuh adalah dengan meningkatkan kompetensi SDM yang dimiliki suatu Negara termasuk Indonesia melalui peningkatan kualitas pendidikan dan pelatihan yang tepat. Dari uraian di atas, maka dapatlah disimpulkan bahwa terdapat beberapa peran penting keberadaan SDM di industri pariwisata, yaitu sebagai motor penggerak kelangsungan industri; pelaku utama yang menciptakan produk inti pariwisata (pengalaman); dan salah satu faktor penentu daya saing industri.

3.1.1.3. Jenis/Klasifikasi SDM Pariwisata Dari definisi pariwisata, kepariwisataan dan industri pariwisata di atas, keterlibatan manusia dalam kepariwisataan, dapat dikelompokkan menjadi: (1) manusia sebagai orang yang melakukan perjalanan wisata (wisatawan) dan (2) manusia baik individu maupun kelompok yang bertindak sebagai pihak yang menghasilkan produk dan/atau jasa untuk memenuhi kebutuhan wisatawan. Penekanan pengertian SDM dalam kajian ini adalah SDM dari sisi supply yaitu pihak-pihak yang bekerjasama dalam usaha menghasilkan produk/atau jasa yang dibutuhkan oleh wisatawan. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan SDM Kepariwisataan adalah “seseorang maupun sekelompok orang yang terlibat dalam kegiatan kepariwisataan yang berperan dalam usaha menghasilkan dan menciptakan produk/jasa untuk pemenuhan kebutuhan wisatawan.” Dari definisi tersebut maka SDM Pariwisata dapat dikelompokkan menjadi: SDM yang berada di lembaga pemerintahaan yang menghasilkan kebijakan dan peraturan dalam pembangunan kepariwisataan; - SDM yang berada dalam lembaga pendidikan namun belum terlibat langsung dalam usaha pariwisata meliputi: Manajemen Lembaga Pendidikan, Pendidik dan Anak didik (siswa atau mahasiswa); - SDM yang telah terlibat langsung dalam kegiatan usaha pariwisata sebagai pihak yang berperan menghasilkan produk dan/atau jasa bagi wisatawan di dalam suatu kegiatan usaha formal, yang dapat dikelompokkan menjadi o Pengusahaan usaha pariwisata, meliputi para pengusaha sektor formal usaha pariwisata yang mengelola berbagai jenis usaha pariwisata. o Pekerja usaha pariwisata yang bernaung dibawah suatu usaha pariwitasa sektor lembaga formal.

47

salah satu model yang dapat digunakan adalah ‘model sembilan faktor penentu daya saing relatif suatu industri’. dan aparat pemerintah (birokrat). pengelompokkan kepariwisataan (tourism) menurut versi UNWTO. pengelolan (manajemen) lembaga pendidikan. dan usaha hiburan (entertainment and leisure) Dalam kajian ini. penyelenggaraan kegiatan hiburan dan rekreasi. pendidik (guru/dosen). jasa transportasi wisata. Sejalan dengan peran penting SDM pariwisata dalam meningkatkan daya saing. jasa pramuwisata. yang meliputi biro perjalanan wisata. jasa informasi pariwisata. jasa makan dan minuman. konferensi dan pameran (MICE). kawasan pariwisata. dan pengusaha pariwisata. jasa perjalanan wisata. Model ini merupakan model perluasan dari Model Diamond’s Porter seperti pada Gambar di bawah ini. Usaha jasa hospitalitas mencakup usaha penyediaan akomodasi/penginapan (accomodation). yaitu SDM yang terlibat dalam kegiatan-kegiatan: Usaha jasa pariwisata (tourism sector). 48 .dan lembaga pemerintahan meliputi anak didik (siswa/mahasiswa). usaha penyediaan makanan dan minuman (food and beverage service) dan katering (catering). Bila mengacu kepada pariwisata sebagai suatu industri. wisata tirta. penyediaan akomodasi. jasa konsultan pariwisata. Menurut Cho & Moon. dan spa. faktor manusia merupakan bagian dari faktor-faktor pembentuk daya saing industri di suatu negara. penekanan pembahasan tentang pengembangan SDM dikelompokkan menjadi: SDM kepariwisataan yang berada di industri pariwisata meliputi tenaga kerja pariwisata. perjalanan insentif.- Masyarakat yang berada di luar sektor lembaga formal namun terkait dengan bisnis pariwisata. Sementara itu. SDM kepariwisataan yang berada di lembaga pendidikan atau lembaga pelatihan kepariwisataan. dan airlines. maka SDM manusia kepariwisataan adalah orang-orang yang terlibat menghasilkan kebutuhan wisatawan di usaha pariwisata meliputi antara lain: daya tarik wisata. penyelenggaraan pertemuan. untuk melihat daya saing industri.

Orang menggabungkan dan menyusun faktor fisik dengan maksud untuk memperoleh daya saing internasional. dikatakan bahwa faktor manusialah yang memobilisasi faktor fisik. meskipun demikian ini hanyalah salah satu dari banyak atribut yang secara langsung atau secara tidak langsung mempengaruhi produktifitas tenaga kerja. Para pekerja. politis dan birokrat. manusia dan eksternal (peristiwa peluang). para wirausahawan.Gambar 4 Model Sembilan Faktor Daya Saing (Cho & Moon. a) Tenaga Kerja Ukuran nilai pekerja yang paling mudah teridentifikasi adalah tingkat upah. dan ukuran kumpulan tenaga kerja. disiplin dan etos kerja. penerimaan kewenang. Negara yang diperintah oleh para politisi yang memiliki komitmen Cina pada akhir tahun 1980-an dan 1990-an adalah suatu 49 . Atribut lainnya adalah tingkat pendidikan. dan manajer serta insinyur yang profesional harus dipertimbangkan. Penjelasan tradisional keunngulan komparatif Indonesia dalam tenaga kerja murah sejak tahun 1960-an hingga 1990-an mengabaikan faktor yang lebih mendasar seperti tingkat pendidikan tinggi. Adapun terkait factor manusia. Secara umum berbagai faktor meliputi faktor fisik. etos kerja. 2003) Dari model diatas. suatu perasaan memiliki pada suatu organisasi. dapat dijelaskan bahwa terdapat sejumlah faktor yang mempengaruhi daya saing relatif suatu Negara dibandingkan oleh Negara lain secara internasional. b) Politisi dan birokrat Politisi mencoba untuk memenangkan dan mempertahankan kekuatan dan pembangunan perkenomian adalah salah satu dari banyak rute yang dapat dipilih untuk mencapai sasaran primernya.

insinyur dan profesi lainnya yang berperan dalam produski di sektor pariwisata. c) Para wirausahawan Para wirausahawan dengan berbagai karakteristiknya seperti tingkat pengambilan resiko. Untuk memperoleh SDM pariwisata yang berdaya saing global diperlukan upaya yang sistematis dengan menekankan pada kompetensi lulusan dan kematangan emosipan. Dalam hal ini. distribusi dan pelayanan konsumen sangat menentukan masa depan negara di samping juga bisnis individual. Berdasarkan tinjauan terhadap berbagai cara dalam mengklasifikasikan SDM pariwisata di atas. Oleh karenanya pendidikan dan pelatihan di bidang pariwisata memberikan kontribusi yang sangat besar dalam menciptakan SDM pariwisata yang andal dan profesional baik secara kuantitas maupun kualitas dalam mendorong pertumbuhan pariwisata secara signifikan. Dari waktu ke waktu. seperti strategi efisiensi produski. kemampuan inovasi dan melakukan berbagai terobosan baik di tingkat industri maupun di tingkat korporasi dan perusahaan. Pada umumnya suatu birokrasi yang efisien dan tidak korup dapat menuntun penerapan kibijakan negara. (b).1. peran lembaga pendidikan dan pelatihan pariwisata baik di tingkat SLTA atau yang disetarakan maupun di tingka perguruan tingga/akademi sangat pentingdalam menghasilkan tenaga trampil terdidik yang berdaya saing global. Kemampuan para pekerja profesional dalam menterjemahkan strategi wirausahawan dalam operasional kegiatan organisasi dan perusahaan. maka dalam kajian ini klasifikasi yang dianggap cukup strategis dan komperehensif dalam mengklasifikasikan SDM kepariwisataan adalah: (a) tenaga kerja.perwujudan dari bagaimana suatu perekonomian nasional dapat mengambil manfaat dari para pemimpin yang menerima dengan baik nilai-nilai pembangunan perekonomian. daya saing sebuah negara diperkuat dengan usaha mereka untuk mengurangi resiko dan memaksimalkan return. 3. memberikan pengaruh yang sangat signifikan terhadap daya saing suatu negara. d) Para manajer dan para insinyur profesional. 50 . Para profesional yaitu para manajer.4. dan dapat membuat kontribusi yang berarti pada daya saing internasional. dan (d). bahkan di bawah sitem komunitas. Penyediaan dan Kebutuhan SDM Pariwisata SDM merupakan salah satu faktor sangat penting dalam pembangunan kepariwisataan mengingat pariwisata merupakan industri jasa yang pada umumnya melibatkan manusia sebagai faktor penggeraknya. Politisi dan Birokrat.1. pemasaran. (c) Wirausahawan.

mengelola. Secara lebih lanjut untuk lebih memahami langkah-langkah yang diperlukan dalam pengembangan SDM pariwisata. diharapkan selain dapat mengisi peluang kerja dalam konteks operasional (perhotelan. pengertian SDM yang menjadi fokus perhatian adalah tidak terbatas pada SDM sebagai tenaga kerja. umumnya mengacu kepada pengertian manajemen SDM dari sisi manajemen. dan perencana yang memerlukan kompetensi dalam pengembangan tentang pariwisata sebagai ilmu (tourism as science). Sementara SMK bidang pariwisata diarahkan untuk mengisi kebutuhan tenaga kerja trampil di sisi operasional. SDM yang telah lulus dari lembaga pendidikan tinggi namun belum memperoleh pekerjaan. SDM yang telah berada di industri (pengusaha). mengembangkan dan menilai SDM yang ada di suatu organisasi. Indikator SDM Pariwisata Indonesia menduduki peringkat ke 42 dari 133 negara. Pembahasan tentang SDM di berbagai literatur dan laporan di berbagai negara. b) teknokrat 51 . Hal ini terkait dengan lembaga pendidikan formal yaitu perguruan tinggi (PT) yang memiliki program studi bidang pariwisata dan SMK bidang pariwisata. baik dari tingkat korporasi sampai pada tingkat unit bisnis. dapat dilakukan melalui analisis berdasarkan aspek penyediaan (supply) dan kebutuhan atau permintaan (demand) seperti pada gambar di bawah ini. dan atraksi wisata). 2009). peran lembaga pendidikan tinggi dapat menjadi lembaga pencetak a) akademisi. juga diharapkan dapat mengisi kebutuhan tenaga konseptor seperti perencana dan peneliti pembangunan pariwisata. usaha perjalanan. dan SDM yang berada di pemerintah (aparat pemerintah). restoran dan katering. peneliti. sesungguhnya kualitas SDM tidaklah seburuk apa yang dikemukakan oleh para pakar di berbagai tulisan. Pengertian SDM yang ditekankan dalam hal ini pun mengacu kepada SDM sebagai karyawan (employee). dan SDM yang berada di luar lembaga formal yang terkait dengan kepariwisataan di suatu kawasan wisata yang turut memberikan andil dan peran terhadap perkembangan kepariwisataan. Lulusan pariwisata untuk keperluan pasar luar negeri yang pada umumnya merupakan tenaga kerja operasional. melainkan semua pihak yang terlibat dalam industri pariwisata di Indonesia. Dalam kajian ini. Peran lembaga pendidikan dalam penyediaan SDM pariwisata untuk pasar dalam negeri. dan lembaga pendidikan nonformal seperti balai latihan kerja (BLK) dan lembaga-lembaga pelatihan lainnya. sistem pendidikan memegang peranan penting dalam membentuk kualifikasi dan kompetensi SDM pariwisata. sehingga ruang lingkup pembahasan berkisar pada bagaimana merencanakan. seperti SDM yang berda di lembaga pendidikan tinggi. Sehingga umumnya pembahasan berkisar pada peranan tenaga kerja (employment) di suatu organisasi. Dengan demikian. Dari sisi produksi atau penyediaan. Keunggulan Indonesia terletak pada indikator Daya Saing Harga (Price Competitiveness) pada peringkat ke 3 dan Prioritas terhadap Industri Pariwisata di peringkat ke 10 (WEF.Menurut The Travel & Tourism Competitive Index.

c) profesional. dan d) tenaga teknis/operasional yang memerlukan kompetensi dalam keterampilan tugas-tugas teknis dalam usaha pariwisata. manajemen kebijakan. lembaga pendidikan maupun terhadap lulusan lembaga pendidikan. Perkembangan kinerja SDM pariwisata di sisi pengguna akan menentukan jenis dan kualifikasi SDM yang benar-benar dibutuhkan pengguna. peningkatan sarana/prasarana. dan masyarakat. dan peningkatan kualitas sistem produksi (peningkatan kualitas tenaga pengajar. yang memerlukan kompetensi dalam pengembangan rancang bangun pariwisata. Bappenas. 52 . penyesuaian dan peningkatan kualitas kurikulum. 2008)) Sisi permintaan mencakup penggunaan (utilisasi) dan pengguna/pemakai (user) SDM pariwisata. 2009) dan (Direktorat KPPO. dan pelaksanaan sertifikasi dan akreditasi baik terhadap tenaga pengajar. administrasi pembangunan pariwisata. Sementara itu sistem produksi berkaitan dengan penciptaan kondisi untuk meningkatkan kesempatan kerja di sisi pengguna. hukum. yang memerlukan kompetensi dan keahlian dalam aspek menajerial usaha pariwisata (industri). Gambar 5 Analisis Pengembangan SDM Pariwisata (diadaptasi dari (Kusmayadi.pemerintah. dunia usaha. antara lain sektor pemerintahan. Saling keterkaitan ketiga sisi ini diharapkan dapat terjadi kesesuaian antara sisi produksi dan sisi pengguna. yang pada akhirnya dapat memberi implikasi langkah-langkah yang diperlukan untuk meningkatkan sisi distribusi (seperti regulasi dan investasi untuk penciptaan dan perluasan lapangan kerja).

Seperti digambarkan pada Gambar 6. Sisi Penyediaan (Supply) Gambaran sisi penyediaan antara lain dapat dilihat dari jumlah PT.133 lembaga pendidikan tinggi. SMK. 2007/2008) Sedangkan lembaga pendidikan tinggi pariwisata atau yang menawarkan program studi pariwisata tercatat sebanyak 124 buah dari total 3. sedangkan Bali sebagai barometer pariwisata hanya memiliki 9. Daerah yang memiliki SMK pariwisata adalah Jawa Timur sebanyak 82 sekolah. pada periode tahun 2007/2008 terdapat 415 sekolah pariwisata setingkat sekolah kejuruan (SMK) di Indonesia.741 program studi.348 orang. tertinggi berada di Jatim sebanyak 35. dan dapat diidentifikasi terdapat 213 program studi terkait pariwisata dari total 15.726 orang. 53 . Selanjutnya siswa yang tercatat mengikuti pendidikan di SMK bidang pariwisata sebanyak 174.399 siswa. Gambar 6 Jumlah SMK dan siswa SMK Bidang Pariwisata tahun 2007/2008 (Depdiknas.a). disusul DKI Jakarta sebanyak 53 sekolah. Sementera itu tercatat mahasiswa yang mengambil jurusan perhotelan dan pariwisata sebanyak 16. dan siswa yang mengikuti pendidikan bidang pariwisata.285 siswa. Bali sebagai barometer pariwisata hanya memiliki 23 sekolah.

44 100.96 PS 0.568 % 0. 2009) D1 D2 D3 D4 S1 S2 Total Perhotelan 375 11 7.35 Universitas Institut Sekolah Tinggi Akademi Politeknik Tabel 13 Populasi Mahasiswa Perhotelan dan Pariwisata.76 D4 85 7.10 71.32 S1 735 64.597 2.94 persen dosen yang berpendidikan lebih tinggi dari strata S1. Tabel 14 Dosen Pariwisata Menurut Kualifikasi Pendidikan (Kusmayadi.13 23.741 Pendidikan Par PT PS 27 40 16 49 61 101 20 23 124 213 Share PT 5.36 69.00 Total 399 11 11. tercatat hanya sekitar 21.81 1.80 11.348 % 2.133 15. Dampak yang diciptakan dari kegiatan pariwisata terbesar adalah terhadap tenaga kerja 54 .65 1.086 65 769 1.07 70.135 155 105 16.16 1. 2009) Pendidikan PT PS 472 9.61 25.44 1.622 1.79 Total 1.00 Catatan: Dosen Tetap STP Bandung: 150.051 1. 2009) Kualifikasi Pendidikan Jumlah % S3 7 0.95 0.00 Pariwisata 20 3.680 % 3. tabel di bawah menunjukkan bahwa kualitas tenaga pengajar untuk sekolah tinggi pariwisata masih jauh dari memadai.62 S2 242 21. Sisi Permintaan (Demand) Gambaran dari sisi permintaan/pengguna antara lain dapat dilihat dari kontribusi pariwisata dalam penyerapan tenaga kerja (dampak pariwisata terhadap tenaga kerja).64 100.98 3.29 0.89 100.44 0.00 Dari sisi ketersediaan tenaga pengajar.51 0.Tabel 12 Jumlah Perguruan Tinggi dan Program Studi Bidang Pariwisata di Indonesia (Kusmayadi.397 167 867 3. sampai dengan November 2009 (Kusmayadi.59 28.02 Lainnya 9 0.23 2.378 3.72 1.543 4.35 7. STP Bali: 120 Dosen b).543 154 10.16 5.135 100.568 105 5.875 1.49 D3 57 5.

079 174.747.22 persen dari tenaga kerja nasional. besarnya tenaga kerja yang terserap di setiap sektor secara linier mengikuti besarnya output yang dihasilkan.dan juga merupakan sektor yang dapat menciptakan lapangan kerja dan usaha. akan semakin besar pula penciptaan lapangan kerja di berbagai sektor terkait.619. Jumlah tenaga kerja terbesar di bidang kepariwisataan diciptakan oleh pengeluaran wisnus yang mencapai 2. untuk hotel berbintang secara nasional dari 33 propinsi.223 91.516. Sektor ini mampu menyerap rata-rata pekerja per usaha sebesar 117. Pada tahun 2007. sementara pengeluaran wisman berperan 1.640 75.684 (BPS) Tabel 15 Jumlah Akomodasi.582 213. Dengan demikian.879 8. tercatat sejumlah 12.72 persen dari jumlah tenaga kerja nasional.321 117.747 0.14 persen dan promosi pariwisata 0. Sektor ini mampu menyerap rata-rata pekerja per usaha sebesar 8.139. Pengeluaran investasi pariwisata hanya berperan 0.216 ribu orang atau 5. tercatat terdapat sejumlah 1.684 1. dengan demikian peranannya sangat diperlukan dalam meningkatkan perekonomian masyarakat maupun nasional. tahun 2008 (BPS) Banyaknya Jenis Akomodasi Usaha Hotel berbintang Hotel non-bintang 1.458 12. dengan jumlah kamar 112.619 Sedangkan untuk hotel non-bintang. Tenaga kerja merupakan salah satu faktor produksi dalam menciptakan output barang dan jasa.169 usaha akomodasi. sedangkan rata-rata pekerja per kamar sebesar 0. Semakin besar permintaan di sektor pariwisata. secara nasional dari 33 propinsi.46 persen. dan jumlah tempat tidur 349. baik konsumsi wisatawan maupun investasi di bidang pariwisata. Permintaan yang lain kurang memberi dampak berarti bagi penyerapan tenaga kerja. dengan jumlah kamar 213.169 Kamar Rata-rata Pekerja Per Tamu Per Hari Tempat Usaha Kamar Indonesia Asing Jumlah Tidur 112. sedangkan rata-rata pekerja per kamar sebesar 117. Dalam model input-output. Kedua permintaan ini cukup berpengaruh besar karena memang memberi dampak langsung terhadap peningkatan tenaga kerja.235 6. Mengacu kepada sektor akomodasi.585 usaha akomodasi.139 349.239 21.684.09 persen. permintaan di sektor pariwisata juga akan memberi dampak terhadap penciptaan lapangan kerja. pengeluaran pre-post-trip dari wisatawan Indonesia ke luar negeri 0. 55 .516 85.079. Rata-rata Pekerja dan Jumlah Tamu per Hari Menurut Provinsi.227 54.81 persen. dan jumlah tempat tidur 174. dampak terhadap tenaga kerja di berbagai sektor ekonomi terkait pariwisata karena adanya kegiatan pariwisata mencapai 5.321.

Maluku Utara 32.709 1.940 22.938 1.582 655 56 2.334 5.292 9.508 4.891 1.015 2. J a m b i 6.069 118 1. Sumatera Barat 4.774 68.000 73.093 74. Jawa Timur 16.805 3. B a l i 18.043 123.187 1.667 25.757 422 19 52 2 38 145 48 1 184 1 5 8 19 21.185 1. R i a u 5.697 66.200 83.934 79 403 146 1.583 70. Jawa Tengah 14. Nusa Tenggara Barat 19.581 194 2. Bengkulu 8.733 34.929 112.239 Asing 16 396 220 138 4 304 3 28 862 4.067 151 942 24 916 1. Sulawesi Selatan 27.206 1.740 43.270 203.741 23 20 33 103 5 132 189 54. Nanggroe Aceh Darussalam 2.471 1.458 8.507 743 2.767 3.727 97. Sulawesi Utara 25.188 1.091 13.Tabel 16 Jumlah Akomodasi.879 731 1.676 5.240 2.025 1.298 167 513 361 3.103 3.354 241 1.583 82.412 94.974 1.433 1.273 11.236 1.169 Kamar 774 5.545 54 79 120 799 44 787 Rata-rata Pekerja Per Usaha 47.437 607 55 2.178 3.413 2.542 1.537 0.049 1.803 7.435 1.180 1.712 1.257 0. Gorontalo 29.272 1.303 6.834 1. M a l u k u 31.773 1.189 4. Kep Bangka Belitung 10.405 1.043 1.009 1. Kepulauan Riau 11.155 1.640 Jumlah 369 3. Tahun 2008-Hotel Bintang (BPS) Hotel Bintang Banyaknya Provinsi Usaha 1.190 55 2.641 2.250 112.953 18. P a p u a Indonesia 16 62 24 26 12 33 4 8 11 39 139 161 108 34 79 37 150 32 8 11 2 23 36 17 1 50 1 1 3 15 1 11 14 1.587 1.256 1.222 323 1. Sulawesi Tengah 26.656 1. Sulawesi Barat 30. Banten 17.887 24.506 1.725 3.958 98. Rata-rata Pekerja dan Jumlah Tamu per Hari Menurut Provinsi. Papua Barat 33.954 103.752 1.470 3.641 20. Sulawesi Tenggara 28. Kalimantan Timur 24.794 112.375 50.079 174. Sumatera Selatan 7.000 70.092 1.847 1.227 Tamu Per Hari Indonesia 353 3.000 17.811 4.292 645 132 890 22 878 1.000 67.492 245 1.077 216.271 281 730 558 5.375 47.152 100.979 30 54 76 529 44 523 Tempat Tidur 1.248 33.000 94.663 1.901 64.446 3. Kalimantan Selatan 23.000 51.684 56 .125 104. DKI Jakarta 12.925 23 21 33 108 5 140 208 75.480 1. Nusa Tenggara Timur 20.625 122.006 1. Kalimantan Barat 21.052 1.730 0.697 0.802 4.803 15. Kalimantan Tengah 22.088 1.987 13. Jawa Barat 13. Lampung 9.352 0. Sumatera Utara 3.727 Kamar 0.278 1.323 34.017 1.672 2.182 50.655 703 359 532 362 357 11.016 1.443 11.471 7.455 83.843 93 4.321 117.424 566 1.630 76 375 146 1. DI Yogyakarta 15.201 1.

485 763 2. Lampung 181 9.021 1.686 0.297 6. Kalimantan Barat 293 21.618 7. Sulawesi Barat 74 30.423 0. Kep Bangka Belitung 59 10.209 2. Jawa Timur 1.851 8.497 0. Sulawesi Utara 165 25.707 23.840 8. P a p u a 121 Indonesia 12.155 10.619 Rata-rata Pekerja Per Usaha 6.511 23.599 6.275 1. Rata-rata Pekerja dan Jumlah Tamu per Hari Menurut Provinsi.225 1.748 2.987 8. Sumatera Barat 215 4.358 287 3. M a l u k u 105 31.226 1.022 630 3.327 6.821 491 1.657 7.052 8.651 7.147 14.453 4.438 0. Kalimantan Selatan 201 23.926 1.324 5.362 3. Jawa Barat 1. B a l i 1.319 349.976 9. Kalimantan Timur 433 24. Sulawesi Tenggara 214 28. J a m b i 126 6.941 3.350 823 6. Gorontalo 60 29.722 33.516 770 7.223 Jumlah 787 7. Banten 189 17.284 0.595 1.297 8.232 1.399 0.458 Kamar Indonesia 0.520 171 48 16 3 4 43 63 13 66 16 2 4 4 1 0 25 6.428 16.392 0.279 2.480 0.772 12. Sulawesi Selatan 435 27.057 6.105 3.601 6.520 0.463 0. Kalimantan Tengah 304 22.188 2.235 Kebutuhan akan SDM pariwisata. Jawa Tengah 1.359 1.333 12.449 0. usaha penyediaan makan minum dan usaha jasa pariwisata.136 37.478 0.747 Tamu Per Hari Asing 17 118 70 23 1 5 0 8 1 391 82 152 105 97 138 16 4.597 20.430 5.506 0.651 6.139 Tempat Tidur 5.580 46.805 4.842 7.590 4.066 699 207 423 235 303 103 717 91.063 2.621 10.579 13.551 4.506 0.710 1.153 21.950 12.709 11.398 0.158 8.905 0.964 4.002 1.535 0. Kondisi untuk setiap kelompok tenaga kerja sebagaimana dilaporkan oleh Nesparnas 2008 adalah sebagai berikut: 57 .771 3.439 0.282 4. Nesparnas 2008 membaginya ke dalam 4 kelompok yaitu: tenaga kerja perhotelan. Nusa Tenggara Barat 315 19.123 3.446 2.788 6.338 1.192 5.686 27.489 0.439 7.330 0.394 2.871 8.022 6.620 0.000 683 205 419 231 302 103 692 85.Tabel 17 Jumlah Akomodasi.949 9.183 6.911 1. DKI Jakarta 193 12.468 0.249 7.733 1.579 0.730 1.916 10.036 1.456 3. Sulawesi Tengah 246 26.261 213.116 854 457 2.107 3.816 491 1. Maluku Utara 106 32.392 0.362 5.499 0. DI Yogyakarta 1.642 0.039 1.916 31.335 861 893 1.233 11.061 6. Nusa Tenggara Timur 204 20.651 10.848 6.887 3.709 5.017 5.345 4.467 0.139 1. Kepulauan Riau 229 11.434 0.085 643 3. Bengkulu 101 8.519 9.350 286 3.581 0.531 9.285 7. Tahun 2008-Hotel Non Bintang (BPS) Non Bintang Banyaknya Provinsi Usaha 1.136 11.469 10.465 0.293 10.436 5. Sumatera Utara 736 3. berkaitan pula dengan struktur tenaga kerja pariwisata di Indonesia.991 2.237 10.371 18. Papua Barat 41 33.717 5.442 2.169 6.358 0.933 5.793 19.185 11. Sumatera Selatan 237 7.799 7.534 1.144 15. jasa perjalanan wisata.140 1.334 0.911 12. Nanggroe Aceh 152 Darussalam 2.417 7.565 18.404 5.295 13.582 Kamar 2.318 5.299 5.170 3.596 683 409 2.124 1.140 1.219 22.182 8.419 0.673 6. R i a u 268 5.

Sementara itu untuk akomodasi lainnya. profesionalisme di bidang perhotelan mutlak diperlukan. naik sebesar 8.47 persen).573 orang (55. 2008) Untuk meningkatkan jumlah tamu yang menginap di hotel. sebagian besar pekerja usaha akomodasi hotel bintang bekerja sebagai pekerja teknis dan pekerja penyelia masing-masing sebesar 26.85 persen dibanding keadaan tahun 2006 yang mencapai 227.44 persen) terserap oleh usaha akomodasi lainnya.499 orang. Tabel 18 Jumlah Pekerja Pada Usaha Akomodasi menurut Jenis Pekerjaan. pekerja terbanyak sebagai tenaga kerja teknis (19.622 orang. Ditinjau menurut jenis pekerjaan.36 persen dan 14.62 persen dari total pekerja. Tenaga Kerja Perhotelan Sampai keadaan Maret 2008 penyerapan tenaga kerja pada usaha akomodasi di Indonesia mencapai 247. Peningkatan mutu pendidikan tenaga kerja pada lembaga pendidikan khusus kejuruan hotel/pariwisata merupakan salah satu upaya yang harus ditempuh. cleaning service dan pekerja lainnya merupakan yang terbesar untuk kedua jenis akomodasi tersebut. Sedangkan untuk pekerja lainnya seperti. Peningkatan mutu layanan hotel terus dilakukan.46 persen) dan administrasi (12. Maret 2008 (BPS. karena memang mereka merupakan pelaksana langsung di lapangan. Dari sejumlah pekerja tersebut sebanyak 137.049 orang (44. Sedangkan sisanya 110.56 persen) diserap oleh hotelhotel berbintang yang tersebar di 33 propinsi. baik melalui pembinaan yang diselenggarakan pemerintah maupun oleh para pengusaha hotel itu sendiri. room boy.i). resepsionis. 58 . Pekerja berpendidikan kejuruan hotel/pariwisata relatif kecil bila dibandingkan dengan pekerja berpendidikan lainnya.

pekerja terbanyak berpendidikan SMTA. Dilihat menurut jenis kelamin.795 orang (74. Sebagai contoh persentase perempuan yang menamatkan pendidikan akademi 11. sedangkan sisanya sebanyak 174.200 orang.54 persen. Demikian pula untuk pendidikan universitas.72%) tamat pendidikan lainnya.Dari total pekerja dibayar sebanyak 233. sebanyak 59. baik untuk pekerja laki-laki maupun pekerja perempuan. Agen erjalanan Wisata (APW). 59 . yang dalam hal ini hanya menyajikan data usaha jasa perjalanan wisata berskala menengah dan besar. Maret 2008 (BPS.82 persen. Pameran. Melalui Sensus Ekonomi.43 persen dan laki-laki 5. Jasa Konvensi. pekeja perempuan 8.05 persen sedangkan laki-laki 7. Suatu hal yang menarik dari data tersebut adalah untuk tingkat pendidikan yang lebih tinggi ternyata porsi pekerja perempuan lebih banyak dibanding pekerja laki-laki. jumlah pekerja lakilaki mencapai 171. Tenaga Kerja Jasa Perjalanan Wisata Sebagaimana telah dijelaskan dalam bab pendahuluan bahwa salah satu hasil yang diharapkan dari penyusunan nesparnas tahun 2007 adalah tersedianya data mengenai tenaga kerja usaha pariwisata. Sedangkan jika dilihat menurut tingkat pendidikan yang ditamatkan. 2008) ii).001 orang (25. sedangkan jumlah pekerja perempuan hanya mencapai 62.28%) yang bekerja pada usaha akomodasi menyatakan tamat pendidikan kejuruan hotel/ pariwisata. Jasa Pramuwisata. juga diperoleh data ketenagakerjaan terkait kegiatan Jasa Perjalanan Wisata. Dari seluruh pekerja dibayar. Kegiatan Jasa Perjalanan Wisata yang dicakup dalam Sensus Ekonomi adalah usaha Biro Perjalanan Wisata (BPW).596 orang.796 orang. Tabel 19 Struktur Pekerja Pada Usaha Akomodasi menurut Tingkat Pendidikan dan Jenis Kelamin. jumlah pekerja laki-laki pada usaha akomodasi lebih banyak dibanding jumlah pekerja perempuan.

Jumlah tenaga kerja 60 . Tahun 2006 (BPS. mampu menyerap tenaga kerja sebanya 17. Jasa Konsultasi dan Informasi.776 usaha.776 unit usaha jasa perjalanan wisata yang berskala menengah dan besar.dan Perjalanan Insentif. 2006) Dari sebanyak 1. 2006) Tabel 21 Jumlah Pekerja Usaha Jasa Perjalanan Wisata (Tidak Termasuk Pekerja Tidak Tetap dan Perkerja Asing) menurut Tingkat Pendidikan yang Ditamatkan. Tahun 2006 (BPS. Jasa Impresariat. Tabel 20 Jumlah Pekerja Usaha Jasa Perjalanan Wisata (Tidak Termasuk Pekerja Tidak Tetap dan Perkerja Asing) menurut Jenis Kelamin.282 orang. Jumlah usaha untuk keseluruhan jenis usaha tersebut tercatat sebanayak 1.

jumlah tenaga kerja juga terbanyak pada usaha restoran/rumah makan yang menyerap hampir 75 persen dari total pekerja. warung makan.755 orang. Jumlah ini tidak termasuk pekerja tidak tetap dan pekerja asing. Dari Tabel tersebut terlihat bahwa jumlah tenaga kerja terserap pada usaha penyediaan makan minum berskala menengah besar mencapai 52. dengan demikian jumlah tenaga kerja yang terserap pun masih sangat kecil. iii). Selanjutnya dilihat dari jenis kelamin pekerja. bar. Tabel 22 Jumlah Pekerja Usaha Penyediaan Makan Minum (Tidak Termasuk Pekerja Tidak Tetap dan Perkerja Asing) menurut Jenis Kelamin. dimana jumlah pekerja perempuan lebih banyak dibanding pekerja laki-laki. Struktur Tenaga Kerja Usaha Penyediaan Makan Minum Usaha lainnya terkait pariwisata yang juga dicakup dalam Sensus Ekonomi adalah usaha penyediaan makan minum berskala menengah besar yang mencakup kegiatan restoran/rumah makan. Tahun 2006 (BPS. dominasi pekerja laki-laki masih terasa pada usaha penyediaan makan minum kecuali untuk usaha bar. Sedangkan banyaknya tenaga kerja yang terlibat dalam usaha tersebut disajikan pada Tabel 22. Sejalan dengan besarnya jumlah usaha. 2006) 61 .358 unit. dan itu berlaku baik untuk pekerja lakilaki maupun perempuan. dan jasa boga.terbanyak terserap pada usaha APW. Sementara itu usaha jasa konsultasi dan informasi pariwisata jumlahnya masih sangat sedikit. Pada tabel tersebut juga terlihat masih tingginya dominasi pekerja laki-laki untuk setiap jenis usaha dibanding pekerja perempuan. karena memang jumlah usaha ini terbanyak. Keselurahan usaha tersebut berjumlah 2.

Tenaga Kerja Usaha Jasa Pariwisata Dalam hal usaha jasa pariwisata yang meliputi bidang usaha kawasan pariwisata. Tahun 2006 (BPS. Berikut disajikan table banyak pekerja di kawasan pariwisata. Tabel 23 Jumlah Pekerja Usaha Penyediaan Makan Minum (Tidak Termasuk Pekerja Tidak Tetap dan Perkerja Asing) menurut Tingkat Pendidikan yang Ditamatkan. perkerja pada usaha penyediaan makan minum sebagian besar berpendidikan SMA dan sederajat yang mencapai 37. dan ODTW minat khusus.40 persen dari total pekerja. Hal tersebut dimungkinkan karena sifat usaha yang berbeda dari kedua jenis usaha tersebut. dan ODTW yang berskala menengah besar hasil Sensus Ekonomi. Selanjutnya pekerja dengan pendidikan Diploma dan Sarjana cukup banyak juga jumlahnya. ODTW Alam. Tidak seperti halnya pekerja pada usaha jasa perjalanan. Namun demikian tenaga kerja perempuan cukup banyak bekerja di jasa rekreasi dibanding jenis usaha lainnya. jasa rekreasi.668 orang atau 71. 62 . pada usaha penyediaan makan minum ini pekerja terbanyak kedua adalah mereka yang berpendidikan tamat SMP dan di bawahnya. 2006) iv). jasa rekreasi. Dari Tabel 24 tersebut juga dapat dilihat bahwa jumlah pekerja pada usaha kawasan pariwisata paling sedikit jumlahnya dikarenakan jumlah usaha kawasan pariwisata yang relatif masih sedikit.Apabila dilihat dari tingkat pendidikan yang ditamatkan. jumlah tenaga kerja laki-laki masih mendominasi dibanding tenaga kerja perempuan.

2006) Selanjutnya Tabel di bawah ini menyajikan jumlah pekerja pada usaha jasa pariwisata menurut tingkat pendidikan yang ditamatkan. Tahun 2006 63 .Tabel 24 Jumlah Pekerja Usaha Jasa Pariwisata (Tidak Termasuk Pekerja Tidak Tetap dan Perkerja Asing) menurut Jenis Kelamin. pendidikan yang ditamatkan pekerja pada usaha jasa pariwisata ini juga terbanyak adalah SMA dan sederajat. Tabel 25 Jumlah Pekerja Usaha Jasa Pariwisata (Tidak Termasuk Pekerja Tidak Tetap dan Perkerja Asing) menurut Tingkat Pendidikan yang Ditamatkan. Seperti halnya pada usahausaha terkait pariwisata lainnya. Tahun 2006 (BPS.

Posisi Daya Saing SDM Pariwisata Indonesia Daya saing telah menjadi istilah yang sangat populer beberapa dekade terakhir. Sejak tahun 1989 hingga 1995 kedua lembaga ini telah menerbitkan laporan secara bekerjasama. WEF telah pula menerbitkan laporan daya saing industri pariwisata secara internasional yang disebut dengan “Travel & Toursim Competitiveness Index”. Dua lembaga internasional yang paling populer dalam menerbitkan laporan daya saing adalah International Institute for Management Development (IMD).1.74 persen dari total pekerja.38 persen dari total pekerja. SDM menjadi salah satu tolok ukur dalam penentuan daya saing industri pariwisata di suatu Negara. sebagaimana terlihat pada bagan 2 berikut ini: Dalam 14 pilar tersebut. dan World Economic Forum (WEF). yaitu: 1) Jumlah siswa Sekolah Dasar (Primary education enrollment) 2) Jumlah siswa Sekolah Menengah (Secondary education enrollment) 3) Kualitas Sistem Pendidikan (Quality of the educational system) 4) Ketersediaan Kelembagaan Pelatihan dan Penelitaian (Local availability of research and training services) 5) Pelatihan karyawan (Extent of staff training) 6) Penerapan rekrutmen dan pelepasan karyawan (Hiring and Firing practices ) 7) Kemudahan perekrutan tenaga asing (Ease of hiring foreign labor ) 8) Prevalensi HIV (HIV prevalence) 9) Dampak bisnis terhadap HIV/AIDS (Business impact of HIV/AIDS) 10) Usia harapan hidup (Life expectancy) 64 . tepi sejak tahun 1996 mereka menerbitkan dua laporan terpisah. diikuti pekerja dengan tingkat pendidikan SMP sederajat dan di bawahnya. 3. Laporan ini menetapkan indeks daya saing industri pariwisata di suatu negara berdasarkan 14 pilar yang masing-masing pilar terdiri dari sejumlah sejumlah indikator. Menurut WEF. daya saing sumberdaya saing manusia ditentukan oleh 10 indikator. yang mencapai 26. tetapi kedua lembaga tersebut menggunakan variabel yang hampir sama untuk mengukur daya saing.Jumlah pekerja dengan tingkat pendidikan ini mencapai 56. Khusus untuk industri pariwisata.1.5. Walaupun mereka terpisah. Laporan ini meliputi laporan daya saing internasional dari 133 negara bidang kepariwisataan.

2009) No. 8.91 Dari tabel di atas. 65 . 2. 1.75 42 5.17 127 3. masih tampak jelas bahwa daya saing Indonesia masih tertinggal dari Malaysia dan Singapura yang telah mampu menempatkan daya saing SDM pariwisatanya pada peringkat 1 di antara 133 negara di dunia.Gambar 7 Index Daya Saing Pariwisata Versi World Economic Forum (WEF) Peringkat daya saing Indonesia untuk setiap indikator daya saing pada pilar Human Resources (SDM) terlihat pada tabel berikut ini: Tabel 26 Posisi Daya Saing SDM Pariwisata Indonesia di ASEAN Tahun 2009 (WEF.26 30 5.29) dan Malaysia (ranking 30 dengan Skor 5.29 57 5. 3.56 69 5. 7. 6.05 1 6.26) setelah Singapura (Ranking 1 dengan skor 6. 4. 5.56).16 82 4. SDM Pariwisata Indonesia menduduki peringkat ke 3 (Ranking 42 dengan skor 5. Negara Brunei Darussalam Kamboja INDONESIA Malaysia Filipina Singapura Thailand Vietnam Indek Daya Saing Ranking Skor 52 5.

untuk melihat posisi daya saing SDM Indonesia di antara negaranegara Asean secara keseluruhan. Sedangkan yang menduduki peringkat ke 2 ada dua indikator yaitu: HFP dan HFL. 2009) No. Negara 1 PEE 64 87 48 1 76 38 61 55 2 SEE 33 114 102 95 79 21 85 100 Ranking Pilar SDM per Indikator 2009 3 4 5 6 7 8 QES LRT EST HFP HFL HIV 48 105 61 79 99 1 112 115 107 47 77 94 39 43 31 19 30 49 18 27 20 42 50 78 46 51 30 100 116 1 2 13 3 2 4 49 53 58 51 39 100 107 120 76 72 40 57 78 9 BIH 69 109 78 67 61 19 97 75 10 LEX 37 107 89 66 89 12 66 66 1. 10. 1. LRT dan HIV. Tabel 28 Posisi daya saing Indonesia pada per indikator pilar SDM di ASEAN Tahun 2009 (WEF. Sementara itu.2009 No. dan (3) extent of staff training (ketersediaan pelatihan staff).Tabel 27 Peringkat Daya Saing Indonesia untuk Setiap Indikator pada Pilar SDM Periode Tahun 2007 . Thailand 8. (2) ease for foreign labour (kemudahaan bagi tenaga kerja asing). 6. Kamboja 3. Vietnam Sumber : Dirangkum dari Laporan T&T Competitive Index : per Indikator pada Pilar Human Resources. kekuatan Indonesia berada pada indikator: (1) hiring and firing practise (penerapan perekrutan dan pelepasan tenaga kerja). 3. tidak terdapat satu indikatorpun yang menduduki peringkat 1 dari 8 negara anggota Asean. Tahun 2009 Catatan : : Ranking 1 : Ranking 2 : Ranking 3 PEE : Primary education enrolment SEE : Secondary education enrollment 66 . INDONESIA 4. 7. WEF. QES. Brunei Darussalam 2. 5. 4. Singapura 7. Indikator SDM Primary education enrolment Secondary education enrollment Quality of the educational system Local availability of research and training services Extent of staff training Hiring and firing practices Ease of hiring foreign labor HIV prevalence Business impact of HIV/AIDS Life expectancy Ranking 2009 40 102 39 43 31 19 30 49 78 89 Bila ditinjau dari 10 indikator SDM Pariwisata yang menjadi tolok ukur indeks daya saing SDM Pariwisata versi WEF. 8. 2. Malaysia 5. Yang masuk pada peringkat ke 3 adalah PEE. Filipina 6. 9.

Angka ini diharapkan akan menjadi 8. dan yang masuk pada peringkat ke 3 adalah PEE. Untuk itu.4% terhadap total lapangan di Indonesia atau sekitar 6. LRT dan HIV. Sedangkan yang menduduki peringkat ke 2 ada dua indikator yaitu: HFP dan HFL. informasi ini tidak terlalu memberikan gambaran yang jelas tentang apa yang harus dilakukan untuk meningkatkan kualitas SDM Pariwisata Indonesia. tidak terdapat satu indikatorpun yang menduduki peringkat 1 dari 8 negara anggota Asean.6 pekerjaan.QES : Quality of the educational system LRT : Local availability of research and training services EST : Extent of staff training HFP: Hiring and firing practices HFL : Ease of hiring foreign labor HIV : HIV prevalence BIH : Business impact of HIV/AIDS LEX : Life expectancy Untuk melihat posisi daya saing SDM Indonesia di antara negara-negara Asean secara keseluruhan.000 lapangan kerja.262. 6. 3. seminar maupun di berbagai tulisan oleh para pakar yang umumnya bernada pesimis terhadap pengembangan SDM Kepariwisataan di Indonesia. Untuk dapat mengelola dan mengembangkan SDM Kepariwisataan yang memiliki keunggulan dan daya saing di masa depan. Namun.2 lapangan kerja pada tahun 2019 (WTTC.000 pekerjaan . Bila mengacu kepada indeks daya saing yang diterbitkan WEF. 2009). QES.743. maka perlu dilakukan identifikasi terhadap 67 . atau 1 dari setiap 15. Sampai saat ini. perlu dirumuskan indikator-indikator yang lebih relevan sebagai tolok ukur untuk memposisikan SDM Pariwisata Indonesia diantara negara-negara lain baik di lingkungan ASEAN maupun Dunia. Ketersediaan lapangan kerja harus pula diiringi dengan usaha pengembangan sumberdaya manusia untuk mengisi lapangan kerja yang tersedia. dapat disimpulkan bahwa Indonesia dapat diposisikan pada peringkat ke 3 diantara negara-negara ASEAN.1. masih cenderung bersifat parsial dan tidak terintegrasi dalam suatu sistem yang terpadu.2. Umumnya mereka berpendapat bahwa pengembangan SDM Kepariwisataan di Indonesia belum optimal dan belum dikelola secara baik.6% dari total keseluruhan lapangan kerja yang tersedia atau 1 dari 15. Melihat angka-angka tersebut di atas jelaslah bahwa sektor pariwisata sangat berpotensi dalam penyediaan lapangan kerja di Indonesia. dalam berbagai kesempatan baik melalui pembahasan di berbagai forum diskusi. Isu-isu Strategis Pengembangan SDM Pariwisata Pada tahun 2009 diharapkan sektor pariwisata memberikan kontribusi sebesar 6.

Usia harapan hidup (Life expectancy) pada peringkat 89. Namun bila dibandingkan dengan negaranegara ASEAN. 31 19 30 49 78 68 . daya saing SDM pariwisata Indonesia berada pada urutan ke-3. baik dalam skala regional (ASEAN) maupun skala global. 3 indikator kelemahan utama Indonesia terletak pada : (1) Partisipasi Pendidikan Menengah (Secondary education enrollment) pada peringkat 102. 2. Indikator SDM Primary education enrolment (jumlah peserta didik di tingkat dasar) Secondary education enrollment (jumlah peserta didik di tingkat pendidikan menengah) Quality of the educational system (Kualitas sistem pendidikan) Local availability of research and training services (Ketersediaan jasa layanan pendidikan dan penelitian local) Extent of staff training ( Hiring and firing practices Ease of hiring foreign labor HIV prevalence Business impact of HIV/AIDS Ranking 2009 40 102 39 43 5. 6. Dengan memperhatikan dan meningkatkan peringkat dari masing-masing indikator pada pilar SDM “human resources” versi WEF ini. Bila mengacu kepada The Travel & Tourism Competitive Index tahun 2009 yang diterbitkan oleh World Economic Forum (WEF). Tabel 29 Peringkat daya saing Indonesia untuk Setiap Indikator pada Pilar SDM Periode Tahun 2007 .berbagai isu-isu strategis yang berpengaruh kepada pengembangan SDM Kepariwisataan saat ini dan di masa yang akan datang.2. 1. 7. dan Dampak HIV/AIDS terhadap dunia usaha (Business impact of HIV/AIDS) pada peringkat 78. sesungguhnya daya saing SDM Pariwisata Indonesia berada peringkat 42 dari 133 negara di dunia. maka penetapan kebijakankebijakan yang berkaitan dengan pengembangan SDM Pariwisata di Indonesia perlu memperhatikan perkembangan peringkat Indonesia setiap tahunnya. 9.1. 3. 3. 8. Menurut versi WEF ini. Daya Saing SDM Pariwisata di Arena Internasional dan Regional.1. setelah Singapur yang berada pada peringkat ke 1 dan Malaysia pada peringkat ke 30. berarti pula turut meningkatkan citra SDM Pariwisata Indonesia secara internasional (lihat Tabel 29). 4.2009 No. Isu yang paling krusial sehubungan dengan pengembangan SDM Pariwisata di Indonesia adalah daya saing. Dikarenakan index daya saing oleh WEF merupakan salah satu index daya saing yang menjadi acuan kinerja pariwisata di suatu negara.

Perubahan Strategi Pengelolaan SDM di Industri. banyak anggapan bahwa bidang ini hanya cocok diperuntukkan untuk mereka yang telah berkarir di sektor pariwisata.2. Padahal. Disahkannya. Life expectancy 89 3. yang berakibat pada penurunan tingkat hunian kamar hotel. sehingga berpengaruh negatif terhadap tingkat kunjungan wisatawan asing yang selama ini menjadi tumpuan harapan dan tolok ukur keberhasilan kinerja pariwisata Indonesia. Jenis Keahlian SDM yang Dibutuhkan di Sektor Kepariwisataan Selama ini pariwisata seringkali dipersepsikan hanya sebagai industri perhotelan. restoran dan industri perjalanan wisata.3. seperti aparatur pemerintah di Depbudpar. pengelola objek wisata dan jabatan lainnya yang berkaitan dengan pengelolaan objek wisata. 3. Lembaga pendidikan pariwisata yang ada saat ini hanya untuk memenuhi kebutuhan SDM bidang perhotelan (hospitalitas) dan jasa pariwisata pariwisata (tour and travel).2. Perkembangan jenis keahlian dan profesi di sektor kepariwisataan saat ini menuntut perlunya identifikasi jenis-jenis profesi yang perlu dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan SDM kepariwisataan di masa depan. Sedang kebutuhan yang belum disentuh selama ini adalah lembaga pendidikan yang menghasilkan lulusan yang dapat mengisi kebutuhan SDM di bidang pengelolaan objek wisata yang selama ini dikenal dengan istilah bina wisata dan SDM di bidang perencanaan pembangunan kepariwisataan.2.1. pariwisata sebagai suatu disiplin ilmu merupakan peluang untuk mengkaji ulang jenis profesi yang dibutuhkan di sektor kepariwisataan di masa yang akan datang sekaligus menetapkan jenjang pendidikan dan keahlian yang harus dikembangkan di masa yang akan datang. Hal ini terutama disebabkan. Hal ini terlihat dengan pendekatan pemerintah yang hanya mendirikan lembaga pendidikan untuk memenuhi kebutuhan SDM di bidang tersebut. kurangnya minat siswa untuk masuk ke dalam bidanmg profesi bina wisata karena kurangnya pemahaman masyarakat terhadap bidang ini atau kurangnya sosialisasi akan peluang kerja di bidang bina wisata. apabila berbicara tentang kepariwisataan maka yang akan dibahas adalah berbagai bidang ilmu terkait dengan kepariwisataan. dan penurunan pendapatan di hampir semua jenis usaha 69 . pertama. Ada pula yang berpendapat bahwa bidang ini hanya cocok untuk disajikan pada tingkat pendidikan di jenjang Magister (S2). Krisis yang dialami bangsa Indonesia yang diawali pada tahun 1997 memberikan dampak yang sangat signifikan terhadap pengelolaan SDM di industri pariwisata. Berbagai kondisi yang terjadi sebagai dampak dari krisi multi dimensi yang dihadapi Indonesia sangat berpengaruhi pada tingkat keamanan negara. dinas pariwisata.10. Penyebab lain adalah. Pengembangan pariwisata membutuhkan penyediaan SDM dari berbagai keahlian.1. serta lebih cenderung untuk mempersiapkan tenaga kerja pada tingkat operasional.

Bahkan. Standar Kompetensi dan Uji Sertifikasi Profesi Salah isu penting dalam pengembangan SDM kepariwisataan adalah penetapan standard kompetensi profesi dan uji sertifikasi profesi bidang kepariwisataan. seringkali hal ini tidak saja mempengaruhi kualitas pelayanan terhadap para konsumen (wisatawan).4. seringkali tidak seiring dengan sistem pendidikan yang berlangsung di lembaga pendidikan pariwisata sehingga memperbesar kesenjangan antara kualifikasi lulusan dengan tuntutan industri. Hal demikian menimbulkan kesenjangan antara perkembangan kepariwisataan di suatu daerah dengan penyediaan sumber daya yang dibutuhkan.1. Akibatnya. bidang usaha perjalanan wisata.5.pariwisata. 3. Tidak Meratanya Penyebaran Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Kepariwisataan Baik Kuantitas Maupun Kualitas Penerapan otonomi daerah memberikan otoritas bagi pemerintah daerah dalam mengembangkan potensi pariwisata yang ada di daerah masing-masing. Tenaga paruh waktu.2. beberapa bidang keahlian seperti perhotelan. serta Rasio karyawan terutama pada usaha perhotelan dan lain sebagainya.1. Perubahan-perubahan konsep dan strategi pengelolaam SDM di industri pariwisata yang berlangsung sedemikian cepatnya ini. Agar dapat bertahan.2. perlu perhatian pemerintah daerah terutama daya tarik wisata untuk menyediakan fasilitas lembaga pendidikan atau lembaga diklat yang sesuai dengan perencanaan pengembangan kepariwisataan dan kebutuhan SDM saat ini dan dimasa yang akan datang. 70 . Salah satu kemajuan yang telah dicapai dalam pengembangan SDM kepariwisataan adalah telah diterbitkan dan disahkannya Standard Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Bidang Pariwisata yang antara lain mencakup keahlian bidang perhotelan. namun juga mempengaruhi produk dan jasa yang ditawarkan oleh masingmasing daerah. Karena itu. spa dan MICE. seringkali pengembangan kepariwisataan yang dilakukan tidak diiringi dengan penyediaan fasilitas pendidikan dan pelatihan yang dibutuhkan untuk menghasilkan SDM pariwisata setempat. telah dikembangkan sampai pada kesepakatan tingkat ASEAN yang dikenal dengan ASEAN Common Competency Standards Framework for Tourism Professionals (ACCSTP). Beberapa pendekatan yang saat ini diterapkan oleh berbagai perusahaan jasa pariwisata baik sektor hospitalitas maupun usaha perjalanan wisata antara lain : Penerapan multi-skills (keterampilan majemuk) Penerapan outsourcing. Namun. berbagai perusahaan berusaha untuk mengubah strategi pengelolaan SDM agar lebih efisien. 3.

2. dan pemberian otoritas bagi lembaga pendidikan untuk mengembangkan kurikulum sesuai dengan tuntutan dan perkembangan industri.6. merupakan peluang yang perlu diperhatikan dan dicermati ke dapan. selama ini. Tenaga Pendidik Pendidikan pariwisata yang selama ini dikembangkan merupakan pendidikan vokasi yang ditujukan untuk menghasilkan tenaga-tenaga terampil dalam memenuhi kebutuhan perkembangan industri. Sampai saat ini keberadaan standar kompetensi yang telah diterbitkan oleh pemerintah lebih banyak dimanfaatkan oleh lembaga pendidikan sebagai pedoman dalam penyusunan kebutuhan kompetensi lulusan.1. tentang Ketenagakerjaan. pemerintahpun telah mendirikan Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) yang dibentuk berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 23 tahun 2004 atas perintah UU Nomor 13 tahun 2003. Disamping itu. Padahal. Hal ini menjadikan SKKNI belum menjadi standar dan pedoman bagi industri dalam pengembangkan SDM di masing bidang usaha. sumber tenga pengajar di banyak lembaga pendidikan pariwisata berasal dari Industri pariwisata yang umumnya tidak memiliki kualifikasi pendidikan sebagaimana yang dipersyaratkan. Permasalahan krusial yang perlu pemikiran lebih lanjut sehubungan dengan standar kompetensi profesi dan uji sertifikasi profesi antara lain adalah belum optimalnya tingkat penerimaan industri atas keberadaan SKKNI. namun permasalahan yang dihadapi adalah pedoman yang tersedia baru pada taraf penetapan unit kompetensi untuk setiap profesi di masing-masing bidang usaha. Malah sebaliknya lembaga pendidikan pariwisata lebih bergairah menyambut kehadiran pedoman ini. Departemen Budaya dan Pariwisata dan Departemen Tenaga Kerja serta Asosiasi Profesi terkait dalam merumuskan kebijakan kedepan. Keberhasilannya sangat tergantung pada kerjasama antara Departemen Pendidikan nasional. 71 . Disahkannya pariwisata sebagai disiplin ilmu. Salah satu permasalahan yang dihadapi selama ini adalah rendahnya ketersediaan tenaga pendidik (instruktur) yang memenuhi kualifikasi yang ditetapkan oleh pemerintah khususnya untuk tingkat pendidikan tinggi. 3. sehingga umumnya para pengajar di banyak lembaga pendidikan tinggi pariwisata meneruskanb studinya pada jurusan yang kurang relevan dengan kebutuhan lembaga pendidikan. Sedangkan yang dibutuhkan oleh lembaga pendidikan adalah ruang lingkup materi ajar yang diperlukan untuk masing-masing unit kompetensi. belum tersedianya lembaga pendidikan pariwisata yang menawarkan program S2. sampai tahun 2005. Sebagaimana diketahui bahwa saat ini pemerintah menetapkan kualifikasi S2 sebagai persyaratan minimal untuk menjadi tenaga pengajar (dosen) pada lembaga pendidikan tinggi pariwisata.Sehubungan dengan penerapan standar kompetensi dan uji sertifikasi profesi.

Hal inilah yang dijadikan peluang oleh banyak lembaga pendidikan untuk dapat mengirimkan para siswa/mahasiswa untuk memperoleh kesempatan PKL. Disaat kondisi pariwisata Indonesia masih mengalami krisis. Dari banyak komentar dari berbagai pihak yang membutuhkan tenaga kerja seperti Hotel dan kapal Pesiar. Namun kerjasama yang dijalin selama ini hanya dilakukan atas 72 . namun juga di tingkat Penyelia dan Manajerial. Menanggapi dan mengelola permintaan tenaga kerja di sektor pariwisata merupakan peluang besar bagi pemerintah untuk dalam hal penyediaan tenaga kerja ke luar negeri yang selama ini lebih diprioritaskan pengirimkan TKI/TKW.1.8. namun juga dari negara-negara maju lainnya seperti USA. Philiphina dengan tenaga ahli di bidang Keuangan dan perbankan. beberap negara Eropa lainnya. beberapa tahun terakhir permintaan tenaga kerja (termasuk mahasiswa PKL) dari Indonesia cukup tinggi.3. Australia. Saat ini permintaan yang cukup tinggi berasal dari negara Malaysia. 3. Akibatnya banyak hotel-hotel berbintang yang melakukan efisiensi karyawan. peluang pengiriman siswa/mahasiswa untuk memperoleh pengalaman PKL di luar negeri dari tahun ke tahun mengalami peningkatan.2. Kerjasama Luar Negeri Program Praktek Kerja Lapangan Disaat kondisi pariwisata Indonesia belum pulih. yang dampaknya pada daya tampung hotel untuk menerima para mahasiswa yang mengikuti Praktek Lapangan Kerja (PKL). Penurunan jumlah wisatawan asing. Sesungguhnya. Permasalahannya. permintaan ini belum dikelola dan diatur oleh pemerintah sehingga peluang-peluang yang ada bukan hanya dialakuakn antar lembaga namun telah menjadi program pemerintah. Panangulangannya adalah banyak lembaga pendidikan berusaha untuk mencari peluang penempatan mahasiswa PKL di luar negeri. Canada. Selain di industri perhotelan permintaan juga berasal dari industri Kapal Pesiar.7. sangat mempengaruhi kinerja industri pariwisata terutama pada hotel-hotel berbintang 4 dan 5. bukan hanya di negaranegara Asean dan Timur Tengah. mengapa pemerintah tidak memposisikan Indonesia dengan SDM Pariwisatanya di Tingkat Dunia. Keramah-tamahan bangsa Indonesia dan ketekunan dalam bekerja di luar negeri merupakan kekuatan yang dapat dikembangkan di masa depan.1. Retail dan Taman Wisata. Singapore dan negara-negara di kawasan Timur Tengah yang sektor pariwisatanya sedang mengalami perkembangan pesat. Peningkatan Permintaan Tenaga Pariwisata di Luar Negeri Dampak krisis multi dimensi yang berimbas pada sektor pariwisata masih belum pulih sepenuhnya sampai saat ini. Indonesia memiliki potensi untuk menguasai industri pariwisata dunia melalui penyediaan tenaga kerja bukan hanya di tingkat operasional.2. Bila India sangat terkenal dengan tenaga ahli di bidang IT. umumnya mereka menyatakan kepuasan akan kinerja SDM Indonesia. sektor pariwisata di berbagai negara lain sedang mengalami perkembangan yang sangat pesat. Spa.

Amerika serikat.inisiatif masing-masing lembaga pendidikan. 3. Dikarenakan mengikuti PKL di luar negeri umumnya memperoleh uang saku yang untuk ukuran mahasiswa sangat 73 . diharapkan pelaksanaan kerjasama dalam memenuhi permintaan siswa/mahasiswa PKL di luar negeri akan lebih baik secara kuantitas dan kualitas. Hal ini terjadi seperti di Singapore. pemerintah dan asososiasi terkait. Canada. daya tarik untuk mengikuti PKL di dalam negeri bagi mahasiswa khususnya di kota-kota besar seperti Jakarta menjadi kurang menarik semenjak peningkatan pemintaan tenaga trainee di luar negeri. Malaysia. namun perlu di dukung baik oleh industri.1. Swiss. Disamping itu.1. Hubungan Kerjasama Pengembangan dan peningkatan kualitas SDM Kepariwisataan tidak hanya cukup dilakukan oleh lembaga pendidikan sebagai lembaga yang menghasilkan lulusan untuk memenuhi kebutuhan industri pariwisata. Bentuk kerjasama yang perlu ditingkat di masa yang akan datang meliputi: a). twining program atau semacamnya akan mempermudah akses generasi muda Indonesia untruk memperoleh lapangan kerja di sektor pariwisata di luar negeri. Namun masing-masing negara mempersyaratkan tenaga asing yang dapat bekerja di negaranya adalah para lulusan yang pernah mengikuti program pendidikan atau memiliki diploma atau ijazah standard negara tersebut.9. Hal ini telah mulai dilakukan oleh Depdiknas. Lembaga Pendidikan dan Industri Kerjasama yang dijalin antara lembaga pendidikan denagn industri selama ini umumnya kerjasama dalam penempatan mahasiswa PKL di Industri. Belanda.2. program kerjasama luar negeri hanya dilakukan oleh lembaga-lembag pendidikan pariwisata yang ada di kota-kota besar. 3. Melalui peningkatan kerjasama pendidikan lokal dengan lembaga pendidikan internasional baik dalam bentuk dual/double degree.10. kebutuhan tenaga kerja tingkat operasional di sektor pariwisata sangat tinggi. Dengan ikut sertanya pemerintah membantu pengembangan kerjasama bilateral dalam hal ini akan sangat bermanfaat terutama dalam hal kemudahan negosiasi dan pengawasa serta keamanan para siswa/mahasiswa dalam menjalani program nya. Kerjasama ini akhirakhir ini agak menurun dikarena berkurangnya permintaan industri akan tenaga Trainee disebabkan kondisi bisnis. Liberalisasi dan Lembaga Pendidikan Bertaraf Internasional (World Class Education) Umumnya di negara-negara maju yang memiliki SDM terbatas. Disamping itu. Dengan bantuan pemerintah. Cara lain adalah melalui pembentukkan lembaga-lembaga pendidikan pariwisata bertaraf internasional. Jerman dll. namun belum pada jurusan pariwisata. Globalisasi.2.

Disamping itu. Kerjasama ini masih belum umum dilakukan disebabkan berbedaan persepsi dan kesepakatan antara lembaga pendidikan dan pihak industri. Sebagai contoh kegiatan PKL di hotel. Keberhasilan lembaga pendidikan pariwisata dalam menjalani tugas dan fungsinya sebagai lembaga yang menghasilkan SDM pariwisata yang memiliki keunggulan dan daya saing dalam menghadapi berbagai perubahan dan tantangan di masa depan tidak akan optimal tanpa adanya kerjasama dan kordinasi dengan departemen terkait. maupun pelaksanaan program jarak jauh sehingga tidak mengganggu jadwal kerja para mahasiswa yang berstatus karyawan ini. khusunya di kota-kota besar memiliki standard kualitas kerja jauh lebih baik di banding dengan di luar negeri. Kerjasama dalam peningkatan kualifikasi pendidikan tenaga kerja di industri. Umumnya kegiatan PKL di hotel-hotel berbintang di dalam negeri dikelola lebih baik oleh Training Manager atau HR Manager dan diberi kesempatan untuk memproleh pengalaman lapangan di beberapa departemen.menarik. pihak lembaga pendidikan formal kurang fleksibel dalam pengaturan jadwal perkuliahan. terdapat beberapa bentuk kerjasama yang perlu dikembangkan dan ditingkatkan antara lembaga pendidikan dengan industri. antara lain : Kerjasama dalam program magang para tenaga pengajar baik di tingkat SMK maupun Pendidikan Tinggi untuk meng-update ilmu dan keahliannya sesuai dengan perkembangan industri. Sehingga mahasiswa pun memperoleh pengalaman bekerja dengan standard kualitas yang baik pula. disamping memperoleh pengalaman luar negeri dan dapat meningkatkan kemampuan berbahjasa Inggris dan Kepercayaan Diri. sehingga sulit bagi para karyawan hotel untuk meningkatkan kualifikasi pendidikannya di jalur pendidikan formal. Salah permasalahan yang dihadapi selama ini adalah kurangnya korrdinasi antara lembaga 74 . Dikarenakan karaktersitik kerja umumnya industri pariwisata melakukan sistem ”shift”. usaha perjalan wisata yang berkeinginan untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi sangat banyak jumlahnya. jumlah para tenaga kerja di industri pariwisata khususnya perhotelan. Disamping itu. Lembaga Pendidikan dan Pemerintah Keberadaan lembaga pendidikan pariwisata sebagai institusi yang berperan dalam menghasilkan SDM di sektor Pariwisata sekurang-kurangnya terkait dengan 3 departemen yaitu Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas). Penanggulangannya dapat ditempuh melalui program denga jadwal belajar khusus oleh lembaga pendidikan. Departemen Kebudayaan dan Pariwisata (Depbudpar) dan Departemen Tenaga Kerja (Depnakertrans). Padahal. Kualitas pelayanan di industri pariwisata di Indonesia. restoran. Sesungguhnya terdapat beberapa hal positif bila mahasiswa mengikuti PKL di dalam negeri. - b).

permasalah akan muncul disaat mereka akan ditetapkan sebagai Dosen yang disebabkan belum memiliki kualifikasi pendidikan S1 dan bahkan S1. terdapat beberapa hal penting yang memerlukan perhatian ke depan meliputi: (1). Depdiknas dapat menetapkan jurusan atau program studi apa saja yang perlu didorong dan diizinkan untuk ditawarkan lembaga pendidikan kepada masyarakat. Tidak tesedianya data dan informasi tentang tingkat kebutuhan tenaga kerja pariwisata baik jenis maupun jenjang kualifikasi menyebabkan lembaga pendidikan belum memiliki dasar yang kuat dalam membuka program studi atau jurusan yang ditawarkan. dan tidak sesuai dengan kompetensi lulusan yang dihasilkan pada umumnya lembaga pendidikan pariwisata saat ini. Spa. Sedangkan saat ini. Pembinaan dan pengembangan lembaga pendidikan 75 . Umumnya lembaga pendidikan mengacu pada jurusan dan program studi yang telah ada saat ini. dimana lembaga pendidikan tinggi dapat berperan dalam pembinaan SDM Kepariwisataan di daerah setempat. Dengan demikian. Namun. kenyataannya saat ini. namun sangat terbatas. umumnya saat ini lembaga pendidikan hanya menawarkan jurusan Perhotelan dan Usaha perjalanan Wisata. Disamping itu. yang artinya dosen yang bersangkutan telah memiliki kualifikasi dalam bidang keilmuan yang diajarkannya. disebabkan belum memperoleh pembekalan tentang ilmu-ilmu Kependidikan. Keterkaitan antara lembaga pendidikan pariwisata dengan Depdiknas yang perlu mendapat perhatian ke depa adalah : Perumusan dan penetapan struktur dan pola sistem pendidikan pariwisata sehubungan dengan ditetapkan pariwisata sebagai ilmu. disamping memiliki hambatan dalam kemampuan mengajar. yang sampai saat ini walaupun tersedia. Kerjasama yang perlu ditingkatkan dengan Depbudpar meliputi: Peningkatan kuantitas dan kualitas penelitian pengembangan kepariwisataan di Indonesia. Event. atau yang seharusnya dimiliki. tenaga pendidik yang ada di sebagian besar lembaga pendidikan tinggi pariwisata berasal dari industri. yang membutuhkan sumber daya dengan kompetensi atau keahlian khusus. diperlukan kerjasama dalam pelaksanaan penelitian tentang kebutuhan profesi pariwisata di masa yang akan datang sehingga. Peningkatan kualifikasi tenaga pendidik non-kepariwisataan melalui pembekalan tentang bidang kepariwisataan yang sangat sesuai dengan kompetensi yang dimiliki Depbudpar. Dengan Depnakertrans. Penyediaan data SDM di bidang pariwisata. dimana kualifikasi yang dimiliki belum memenuhi kualifikasi yang ditetapkan. terdapat industri-industri baru yang berkembang seperti MICE.pendidikan khususnya pariwisata dengan ketiga departemen tersebut. dikarenakan telah terdaftar di Depdiknas (Dikti). Kerjasaama dalam pengembangan destinasi pariwisata. sehingga masih terdapatnya kesenjangan antara SDM yang dibutuhkan dengan lulusan yang dihasilkan. telah memiliki pengalam kerja di industri selama 15 tahun. Perkembangan pola pariwisata yang terjadi saat ini diasumsikan membutuhkan tenaga kerja dengan berbagai profesi yang berbeda dengan yang ada saat ini. Theme park dan lain-lainnya. Sebagai contoh. Sebagai contoh yaitu seorang Dosen yang berasal dari industri.

Perlunya peningkatan kerjasama untuk memberikan kemudahan-kemudahan terhadap lembaga pendidikan baik dalam pengiriman siswa/mahasiswa mengikuti PKL di luar negeri. Kerjasama Antar Lembaga Pendidikan dan Asosiasi Komunikasi antar lembaga pendidikan tinggi pariwisata saat ini diwadahi oleh Himpunan Lembaga Pendidikan Tinggi Pariwisata Indonesia (HILDIKTIPARI).2. sehingga keberadaannya tidak teinformasikan kepada masyarakat dengan baik. Balai latihan bidang Kepariwisataan yang menghasilkan tenaga-tenaga terampil yang selama ini belum mendapatkan perhatian yang memadai. Frontliner.1. Disamping itu. ASITA. INCAA dll nya dalam pelaksanaan pendidikan lanjutan. IFBEC. penelitian dan pengembangan. akan lebih meningkatkan minat SDM Pariwisata untuk berkarir di arena internasional (go global). c). karena berpotensi pula untuk memberikan dampak positif dan negatif terhadap pengembangan SDM Kepariwisataan Indonesia. atau dalam pengiriman alumni yang ingin bekerja di luar negeri. Dalam rangka meningkatkan kualitas SDM kepariwisataan ke depan.dan pelatihan non formal seperti lembaga Kursus. kedepan diharapkan HILDIKTIPARI dapat berperan sebagai asosiasi yang mampu mengembangkan program-program pengembangan SDM Kepariwisataan melalui penyelenggaraan berbagai forum ilmiah seperti seminar. Pariwisata sebagai Disiplin Ilmu Salah satu terobosan pekembangan yang ditunggu-tunggu oleh banyak pihak terutama oleh kalangan akademik (pendidikan) adalah disahkannya pariwisata sebagai ilmu. Dengan pembenahan dan kejelasan sistem pengirim SDM ke luar negeri baik sebagai tenaga kerja maupun sebagai peserta magang. Salah satu hasil terobosan yang dilakukan oleh himpunan ini adalah mendorong pemerintah untuk mengesahkan Pariwisata sebagai Ilmu. HILDIKTIPARI diharapkan dapat menjalin kerjasama yang lebih strategis dengan asosiasi lainnya seperti HILDIKTIPARI. workshop yang membahas tentang perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kepariwistaan dan mengundang para pakar/penulis/peneliti di bidang pariwisata bertaraf internasional sebagai pembicara atau narasumber. (2). perkembangan ini harus pula ditindak lanjuti dan diarahkan secara benar. pelaporan dengan kedutaan atau konsulat jenderal di negara setempat. 76 . penerbitan Jurnal termasuk kerjasama dengan Asosiasi Internasional.11. Program seperti ini disamping mampu menjadi ajang promosi pendidikan pariwisata Indonesia juga sebagai wadah untuk meningkatkan kualitas SDM Pariwisata Indonesia. penyelenggaraan diklat. Namun. 3. IHKA. yang tindak lanjutnya terlihat dari pengajuan beberapa lembaga pendidikan tinggi untuk membuka program S1 dan S2 Pariwisata. seperti dalam hal pengurusan visa.

Walaupun dari eksternal. Sehingga. pihak industri umunya belum menyusun “spesifikasi jabatan” yang jelas untuk setiap posisi. berdampak pada penurunan minat siswa untuk masuk ke Diploma III. jurusan atau program studi yang ditawarkan. yaitu pendirian Program S1 Pariwisata. kegiatan Magang yang kan dilakukan. jurusan apa yang relevan 77 - - - . Sedang lulusan Diploma III dan Diploma IV. Dengan akan ditawarkannya program jenjang S-1 dan S-2 dalam waktu dekat ini. Pada dasarnya kompetensi lulusan D-III dan D-IV yang dirancang oleh lembaga pendidikan pariwisata adalah berbeda. memerlukan rancangan yang lebih hati-hati baik dalam penyusunan kompetensi lulusan. untuk berkarir di industri pariwisata harus dimulai dari jenjang operasional (rank and file). sejak dibukanya program Diploma III. Hal demikian memicu terjadi “kutu loncat” di awal karir. penempatan program PKL D-III dan D-IV bahkan D-I seringkali tidak berbeda. namun cenderung dipengaruhi oleh supply yang tersedia. yang sebelumnya cukup diisi dengan kualifikasi lulusan SMK dan Diploma I. sampai pada suatu tingkat dimana mengharuskan mereka untuk menambah tingkat pendidikannya terlebih dahulu untuk dapat naik ke tingkat yang lebih tinggi. umumnya dengan persyaratan telah memiliki pengalam kerja di bidang yang sama. Promosi dilakukan umumnya dari internal. sehingga peningkatan kualifikasi suatu posisi bukan didasari pada alasan yang logis. akan menurunkan minta siswa untuk masuk ke jenjang Diploman III dan IV dan seterusnya. perlu dilakukan penelitian dan studi kelayakan yang lebih cermat sebelum lembaga pendidikan memutuskan untuk menawarkan program pariwisata di jenjang S-1 dan S-2 kepada masyarakat. seolah-olah dibukanya jenjang program yang lebih tinggi berdampak pada kanibalisme terhadap program yang lebih rendah. bila kondisi ini tidak diantisipasi dan dicermati dengan seksama akan memberikan dampak serupa. mengerjakan hal yang sama dan mengalami program yang sama. Kualifikasi yang dituntut lebih tinggi dengan imbalan yang tetap. Pada kenyataannya sampai saat ini. Hal demikian juga terjadi pada pelaksanaan PKL mahasiswa. Diasumsikan. Namun pada kenyataannya. Pertanyaannya adalah. yang kualifikasinya dapat dipenuhi oleh lulusan yang berasal dari SMK dan Diploma I. ternyata mendorong industri untuk meningkatkan persyaratan kualifikasi untuk suatu posisi pemula. membawa dampak penurunan minat calon siswa untuk masuk ke program Diploma III. diarahkan untuk dapat memenuhi kebutuhan industri di tingkat Penyelia dan tingkat Manajerial Pemula. Namun. Bila mungkin. Seiring denga tersediaanya lulusan dengan jenjang pendidikan D-III dan D-IV. Dikhawatir.Beberapa hal yang perlu diantisipasi dan dicermati terhadap pengesahan Pariwisata sebagai Ilmu antara lain adalah: Sampai saat ini tingkat kebutuhan utama industri adalah tenaga kerja terampil di tingkat operasional. Demikian pula dengan sejak dibukanya program Diploma IV. Dengan demikian pelaksanaan PKLnya diharapkan disesuaikan dengan kompetensi yang akan dicapai. diberbagai industri. sehingga tidak mengulangi permasalahan yang terjadi selama ini.

seperti Pusat Pendidikan Pariwisata (Hotel and Training Institute) di Bandung diikuti ole beberapa lembaga pendidikan swasta yang ikut membantu mengatasi kekurangan ini.1. Titik berat pembangunan pariwisata pada Repelita II ini adalah pada pengembangan dan penyediaan prasarana pariwisata serta pembinaan kelembagaan. Kaji Ulang Kebijakan.dengan kebutuhan jangka pendek dan jangka panjang.3. Pada masa inilah sektor pariwisata sempat memperlihatkan potensinya sebagai sumber pemasukan pendapatan negara. Meningkatnya arus wisatawan menyebabkan tumbuh dan berkembangnya industri perhotelan yang pesat. dan Kegiatan Pokok Pengembangan SDM Pariwisata Potensi pariwisata sebagai sumber pendapatan negara telah disadari pemerintah Indonesia paling tidak sejak pemerintahan Orde Baru. Dalam Repelita I pembangunan pariwisata tidak dilakukan secara menyeluruh diseluruh Indonesia. karakterstik kurikulum yang sesuai dan lain sebagainya. dikhawatirkan lulusan yang dihasilkan tidak berpengaruh positif terhadap daya saing SDM kepariwisataan Indonesia. tetapi dipusatkan dibeberapa daerah. Bila tidak diantisipasi dari awal. bagaimana sistem pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik calon siswa yang dituju. Pembangunan pariwisata dilakukan sebagai bagian menyeluruh dari pembangunan nasional berkelanjutan. terutama Bali. tetapi merupakan program pembangunan holistik disebut sebagai Program Pembangunan Kepariwisataan. Program. Program Repelita kedua ditujukan untuk meningkatkan tarap hidup dan kesejahteraan seluruh rakyat dan meletakkan landasan yang kuat bagi tahap pembangunan berikutnya. Kebijakan terhadap pengembangan SDM pun tidak dikemukakan secara eksplisit. Untuk mencapai tujuan tersebut makan pembinaan SDM dilakukan melalui konsolidasi dan peningkatan pembinaan tenaga kerja berikut fasilitasnya untuk menampung pelayanan wisata massa yang memenuhi persyaratan kepariwisataan internasional. Pertumbuhan hotel yang pesat telah pula menimbulkan permintaan akan tenaga trampil dan ahli di bidang kepariwisataan. Dalam penciptaan tenaga-tenaga trampil. bahkan sebaliknya menambah jumlah pengangguran intelektual. siapa sasaran (segmen pasar) yang membutuhkannya. 3. dilakukan langkah-langkah sebagai berikut: - 78 . Pembangunan pariwisata pada Repelita I ini tidak secara spesifik menyebut komponen yang akan dibangun. Dalam hubungan ini beberapa pusat pendidikan pariwisata.

o Peningkatan kemampuan para tenga pimpinan kepariwisataan pemerintah maupun swasta. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan para pembina. Tujuan program ini adalah untuk memenuhi kebutuhan SDM pariwisata dengan kemampuan yang memadai yaitu dengan peningkatan SDM. pemahaman peraturan. penyiapan perangkat kebijakan. kebijakan yang di tempuh adalah: Meningkatkan pendidikan dan pelatihan tingkat dasar dan menengah. - - 79 . Program Pembangunan Kepariwisataan antara lain Program Pendidikan. terlatih serta trampil dalam bidang tersebut. pengembangan SDM pariwisata serta keberlanjutan pembangunan yang telah dicapai pada Repelita I. di bidang ketenagakerjaan dibentuk 2 (dua) Balai Pendidikan dan latihan Pariwisata (BPLP). Membina kegiatan kerja sama yang dikembangkan dengan mitra usaha di luar negeri agar lebih meningkatan perkembangan usaha dan daya saing perjalanan wisata Indonesia. dan pemasaraan. sehingga memiliki ketrampilan dan kemampuan yang diperlukan. Untuk meningkatan SDM kepariwisataan. o Peningkatan kuantitas dan kualitas lulusan lembaga-lembaga pendidikan kejuruan pariwista baik pemerintah maupun swasta. dan pengelola usaha cenderamata dalam bidang desain.o Peningkatan isi pendidikan sesuai dengan kebutuhan pembangunan pariwisata nasional. pengawasan. Pelatihan dan Penyuluhan pariwisata. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan antara lain pendidikan kepariwisataan. penyuluhan sadar wisata bagi seluruh lapisan masyarakat yang merupakan usaha nasional agar mereka menyadari pentingnya pariwisata bagi pembangunan nasional dan pembangunan daerah dan peningkatan kemampuan SDM. Pada Repelita II kegiatan-kegiatan pembangunan kepariwisataan dapata dipandang dilakukan untuk mendasari pembangunan pada tahap berikutnya oleh sebab fokus kegiatan yang dilakukan merupakan kegiatan penyiapan rencana induk pengembangan. yaitu di Bandung dan di Denpasar (Bali). perajin. Tujuan utama pembangunan pariwisata dalam Repelita IV diarahkan agar dapat memperluas kesempatan kerja dan kesempatan berusaha dibidang pariwisata serta meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Indonesia. pendidikan untuk tingkat penyelia dan manajemen. Dalam Repelita III. Tujuan pembukaan dua BPLP ini adalah untuk memusatkan dan membakukan standar pendidikan di bidang pariwisata sehingga diperoleh tenaga yang terdidik. serta kemampuan berbahasa asing bagi usaha skala kecil.

1. Dengan melakukan review kebijakan. 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan belum ada pasal yang membahas tentang SDM Kepariwisataan (pengertian dan klasifikasi. peningkatan kedudukan dan peranan perempuan. strategi dan pendekatan yang dialakukan 80 . kesenian dan pariwisata. kelembagaan) kecuali aturan tentang Pelatihan SDM. bidang pendidikan. Meningkatkan fasilitas pendidikan dan pelatihan yang meliputi peranti keras dan lunak. akreditasi dan sertifikasi kompetensi SDM pariwisata. (b) pengembangan mutu prasarana dan sarana lembaga pendidikan dan pelatihan (STP dan Akpar) di lingkungan Kementerian Budpar. pembangunan pemuda dan olahraga serta pengembangan profesionalisme SDM industri pariwisata.4. Meningkatkan profesionalisme dan daya saing SDM pariwisata yang bertaraf internasional melalui: a) fasilitasi pengembangan lembaga pendidikan dan pelatihan kepariwisataan. sertifikasi. Meningkatkan peran serta masyarakat. standardisasi. - - Program Kebudayaan dan Pariwisata: meningkatkan profesionalisme dan daya saing SDM pariwisata melalui: (a) penyelenggaraan diklat. serta (d) bimbingan teknis aparatur pemerintahaan di bidang kebudayaan dan pariwisata. Walaupun sejak Repelita sampai dengan RPJMN I. b) pengembangan dan pemantapan standarisasi. Perbaikan pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian mutu lingkungan hidup. serta pembangunan bidang sosial dan budaya yang mencakup pembangunan kesehatan dan kesejahteraan sosial. termasuk UKM dalam pembangunan industri pariwisata. namun di dalam Undang-undang No.- Mengembangkan SDM pariwisata agar dapat bekerja di luar negeri dengan tetap memperhatikan kepentingan kepariwisataan nasional. (c) pengembangan standar kompetensi SDM kebudayaan dan pariwisata. pembangunan kebudayaan. Prioritas pembangunan bidang kesejahteraan rakyat adalah pembangunan bidang agama. Kegiatan-kegiatan pokok dalam program ini adalah: Meningkatkan mutu SDM yang profesional dan bertaraf internasional dengan memfasilitasi berkembangnya lembaga-lembaga pendidikan dan pelatihan swasta dan mengembangkan standarisasi. Benchmarking Pengalaman Negara Lain Pembahasan pada bagian ini ditujukan untuk memperoleh gambaran dan perbandingan tentang strategi pengembangan SDM pariwisata di beberapa negara di dunia. pemerintah mengeluarkan kebijakan-kebijkan yang mendorong peningkatan kemampuan dan profesionalisme SDM pariwisata. dan tenaga kerja 3. akreditasi dan sektifikasi.

Bagi mereka yang telah memperoleh pelatihan atau keahlian yang sesuai. menjadikan pariwisata sebagai industri yang kurang diminati sebagai profesi pekerjaan.1. Namun diakui bahwa saling tukar pengetahuan dan keterampilan teknologi antar negara merupakan elemen yang penting bagi pengembangan para staf di suatu perusahan.1. dengan imbalan yang relatif dianggap rendah. peranan pemerintah (role of governement) dan pengelolaan pelatihan di bidang pariwisata. menjadikan pekerjaan di bidang ini kurang diminati. Hal ini disebabkan antara lain kurang jelasnya pengembangan karir (lack of career path). Ketenagakerjaan Isu kunci bagi para pengusaha di industri pariwisata adalah memperoleh dan mempertahankan karyawan. Citra Industri Pariwisata Citra sektor pariwisata. Isu Jender Umumnya jumlah pekerja wanita di sektor hospitalitas lebih tinggi dibandingkan dengan industri lainnya. Meskipun ada kecenderungan bagi generasi muda yang berpendidikan cukup untuk menghindari bekerja di sektor jasa. Kelemahan dalam mendatangkan tenaga kerja dari luar negeri antara lain terkait prosedur yang tidak mudah. diharapkan akan memberikan masukan dalam usaha meningkatkan efektifitas strategi pengembangan SDM kepariwisataan di Indonesia. Sejumlah kecenderungan yang berkembang dalam hal ketenagakerjaan di berbagai Negara di kawasan Asia Pasifik dapat diklasifikasikan antara lain terkait: i). dengan posisi pekerjaan yang dimasuki umumnya dianggap sebagai pekerjaan berketerampilan rendah (low skilled job) seperti pramusaji (waiteresses) atau petugas pembersih kamar (chambermaids). 3. khususnya usaha hospitalitas yang relatif rendah. berbelit-belit. peluang kerja di luar negeri dan atau di kapal pesiar merupakan tawaran atau sisi yang menarik di sektor ini khususnya bagi generasi muda. Seperti pekerjaan di industri perhotelan dan restoran. Kawasan Asia Pasifik a). Tinjauan terhadap strategi pengembangan SDM pariwisata di beberapa negara ditekankan pada tiga hal yaitu ketenagakerjaan (employment). seringkali membutuhkan biaya besar dan memakan waktu yang cukup lama. Mobilitas Tenaga Kerja Sebagian besar perusahaan membutuhkan tenaga kerja dari luar negeri terutama untuk keahlian pada tingkat profesional dan manajerial.4. Malaysia dan Indonesia pada umumnya kekurangan akan personel berkualifikasi setingkat profesional dan manajerial. ii).oleh berbagai negara. 81 . jam kerja yang ketat dan kurang fleksibel. iii). Usaha perhotelan di Cina.

sebagai contoh. dan Bahasa Rusia. Ukuran Perusahaan (Enterprise Size) Salah satu ciri dari pariwisata adalah besarnya persentase jumlah usaha kecil menengah yang terlibat di dalamnya. Jepang. keahlian kepemimpinan dan keterampilan pada tingkat manajerial umumnya juga masih rendah di banyak negara. Terutama di negara-negara yang belum berkembang. SDM yang tersedia pada umumnya kurang memperoleh kesempatan untuk memperoleh pelatihan bahasa asing. Di banyak negara terdapat permasalahan rendahnya keterampilan karyawan pada rentang jenis pekerjaan yang cukup besar. sebagian besar usaha yang terlibat adalah usaha skala kecil atau sektor nonformal. seperti penguasaan beberapa bahasa Asia. seperti hotel-hotel berbintang satu dan dua atau non bintang. Singapura merupakan salah satu contoh negara tujuan wisata utama yang memiliki hotel berbintang dalam jumlah yang cukup banyak. Di Hong Kong. vi). ritel oulet. Hal ini terutama disebabkan oleh permasalahan yang dihadapi pada sistem pendidikan dan pelatihan yang ada. hal ini tergantung pula pada pasar utama di masing-masing destinasi pariwisata. yang semakin dibutuhkan dan semakin penting untuk dikuasai oleh mereka yang bekerja sebagai frontliners di industri pariwisata. merupakan faktor penting. restoran. Cina. mulai dari tenaga untuk memasak pada usaha cepat saji sampai pada tenaga pramusaji. baik para praktisi maupun pengelola usaha.iv). training di usaha katering merupakan satu dari enam sektor yang menjadi prioritas pemerintah bagi SDM dengan tingkat pendidikan dasar menengah atau lebih rendah. mendorong lembaga pendidikan agar mampu merancang program pelatihan yang berorientasi pada kebutuhan industri. Pelatihan Bahasa (Language Training) Kemampuan yang memadai dalam bahasa asing bagi para staf dan tenaga kerja yang potensial melakukan kontak langsung dengan para tamu. Iklim Kebijakan Perusahaan Berdasarkan penelitian yang dilaksanakan oleh International Labor Organizatio/ILO terhadap industri perhotelan. namun di sisi lain lebih dari 82 . agen perjalanan. v). Di sebagian besar negara sedang berkembang. Disamping itu. iklim kebijakan sektor perhotelan yang kondusif merupakan salah satu faktor yang dapat mendukung pengembangan SDM pariwisata. mempekerjakan tenaga kerja dalam jumlah yang relatif kecil. Keterbatasan Keterampilan (Skills) Rendahnya komitmen dan keterampilan karyawan merupakan pemasalahan yang sering diungkapkan oleh sebagian besar perusahaan. vii). Meskipun. dan jenis usaha pendukung lainnya seperti penyewaan kendaraan. dari tenaga bartender sampai pada chef. seperti Mandarin. Pihak pemerintah diharapkan dapat bekerjasama dengan pihak perusahaan melalui upaya meningkatkan ketersediaan tenaga kerja terampil dan berpendidikan.

pariwisata cenderung menjadi tanggung jawab pemerintah yang melibatkan Menteri Tenaga Kerja dan yang bertanggung jawab atas sektor pariwisata. pariwisata berkembang menjadi sektor ekonomi yang dominan. pariwisata umumnya memiliki kepentingan politik yang rendah. dan seringkali terjadi keterbatasan jumlah lembaga pelatihan 83 . hotel dan restoran mempekerjakan karyawan rata-rata 36 orang. Namun di bidang pengembangan SDM dan pelatihan. c).58 persen hotel dan 84 persen restoran hanya mempekerjakan karyawan kurang dari 25 orang. sebagian besar kantor pariwisata nasional (KPN) memiliki tanggung jawab untuk melakukan inisiasi kegiatan promosi. Di hampir semua negara di kawasan Asia Pasifik. Peranan Pemerintah Pariwisata dipahami sebagai bagian penting dari perekonomian nasional dan menjadi prioritas bagi suatu pemerintahan. hampir di setiap negara di kawasan Asia Pasifik sepakat akan kebutuhan untuk meningkatkan penyediaan SDM yang memiliki tingkat pendidikan dan pelatihan yang memadai di sektor pariwisata. permasalahan terletak pada keterbatasan para pelatih dan instruktur. Meskipun di sisi lain juga disadari pula akan keterbatasn sumber daya yang tersedia. baik dalam memberikan usulan-usulan untuk ditindaklanjuti atau pada kasus tertentu ikut mengambil tanggung jawab dalam pengembangan dan pelaksanaan kebijakan pariwisata. dalam hal ini. di wilayah kepulauan. Di beberapa negara. Sebagai alat promosi negara tujuan wisata. baik kepada wisatawan asing maupun domestik. sementara operator tur dan agen perjalanan rata-rata memiliki 12 orang tenaga kerja. salah satu aspek penting yang dipertimbangkan untuk mengembangkan pariwisata adalah perannya sebagai pencipta lapangan kerja. peranan KPN dikembangkan sampai kepada area kebijakan. Pekerjaan di industri pariwisata pada umumnya tidak membutuhkan kualifikasi akademik yang tinggi. yaitu pengembangan dan percepatan kebijakan nasional mendukung industri. KPN pada umumnya tidak memiliki peranan langsung. disebabkan minat yang rendah dari para tenaga pelatih berkualifikasi baik karena imbalan yang tidak sesuai di sektor ini. dan alat promosi negara sebagai destinasi pariwisata. Seringkali. seperti Cina. Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Secara umum. b). sedangkan di negara yang cenderung lebih industrialis. Walaupun sesungguhnya tingkat kepentingan tersebut di setiap negara bervariasi. sedangkan agen perjalanan wisata dan toko cendera mata rata-rata mempekerjakan hanya empat atau 5 orang karyawan saja. Di Sri Lanka. Peranan pemerintah terhadap pariwisata dapat dikelompokkan ke dalam dua kategori.

Karena itu. Hubungan Industri Di beberapa negara terdapat keprihatinan akan kurang atau rendahnya keterhubungan antara industri dengan lembaga pendidikan dan pelatihan diman ini merupakan tanggung jawab lembaga pendidikan dan pelatihan di tingkat yang lebih tinggi. Kualitas Pelatihan Umumnya di beberapa negara di kawasan Asia pasifik. pelatihan diselenggarakan oleh kelompok usaha perhotelan atau biro perjalanan melalui program pelatihan internal (in house training program). Pengembangan Karir Walaupun untuk pelatihan ditingkat bawah (operasional bagi karyawan di jenjang rank and file) cukup memuaskan. Namun upaya di sebagian negara banyak membantu dalam menanggulangi masalah keterbatasan keterampilan tenaga kerja karena umumnya perusahaan-perusahaan berskala kecil tidak mampu menyelenggarakan program sendiri. memperoleh kesempatan untuk meningkatkan kemampuannya ke jenjang lebih tinggi (senior level). Maka di beberapa negara. Intinya adalah seringkali para karyawan mengalami kesulitan dan hambatan untuk meningkatkan kualifikasinya apabila hanya mengandalkan pada organisasi atau perusahaan yang mempekerjakan mereka. Hal ini menindikasikan kebutuhan akan tanggung jawab terpusat (sentralisasi) oleh lembaga pemerintah terkait dan/atau lembaga lain yang relevan untuk berinisiatif untuk mengarahkan peningkatan kualitas diklat melalui kerjasama lintas sektoral. keterbatasan para tenaga pelatihan yang memiliki kualifikasi yang baik (qualified trainer) . Beberapa isu yang relevan sehubungan dengan pelatihan di sektor pariwisata di kawasan Asia pasifik dapat dikelompokkan sebagai berikut: a). Sebagai contoh.vokasi baik pemerintah maupun swasta. b). c). ketesediaan program pelatihan bagi usaha skala kecil dan menengah (UKM) perlu mendapat perhatian pemerintah. merasakan permasalahan akan kualitas program pelatihan yang ada samapai saat ini. termasuk juga tidak adanya standar nasional (atau setidak-tidaknya dalam hal penyelenggaraan). Bila kondisi seperti ini dapat diperbaiki dan ditingkatkan. hal ini akan menciptakan “virtuous circle” dengan memberikan kesempatan yang lebih baik untuk meningkatkan 84 . dan permasalahan dalam keterbatasan sumber dana untuk membantu pendirian pusat pelatihan dan pengembangan program yang berkualitas dan sesuai denagn kebutuhan di masing-masing negara. terdapat pula kekurangan dalam hal peningkatan (upgrading) dan kesempatan untuk belajar secara berkelanjutan (life-long learning). staf hotel yang bekerja sebagai Pramusaji (Waiter/ess) atau sebagai Roomboy/Chambermaid.

2000).158. program overseas dan “adult schooling training”.195 colleges and schools. khususnya untuk posisi Executive Chef dan F & B Manager. ritel dan katering dengan jumlah tenaga kerja yang bekerja di bidang perhotelan sekitar 1. 252 menawarkan kursus vokasi pariwisata yang telah menarik minat sejumlah 74. dan menciptakan jenjang karir yang jelas dan berkesinambungan akan mempengaruhi pula citra industri di mata masyarakat.1. Dari sejumlah 782.000 tenaga kerja di industri pariwisata berpartisipasi mengikuti berbagai program pelatihan. Pada tahun 2000. sebanyak 555. Pada akhir tahun 2000 terdapat 1.195 sekolah tinggi pariwisata (tourism colleges) dengan total siswa sebanyak 328.000 siswa. dengan 671. termasuk program magang (OJT) untuk administrasi personalia. Program kualifikasi nasional ditawarkan dengan berbagai tingkat program. Disamping itu juga diselenggarakan ujian untuk: Sertifikat Kualifikasi untuk General manager untuk international travel serviuces (dengan lebih dari 950 orang lulus) Sektifikat untuk Manajer departemen pada era yang sama (lebih dari 1.000 orang. 3. 96 diantara college ini menawarkan kursus-kursus dalam manajemen pariwisata (CNBTA.000 (58%) adalah tenaga kerja wanita.100 orang mengikuti pengesahan kualifikasi untuk pekerja pada agen perjalanan. professional training untuk para pekerja teknis. Pada tahun yang sama. di negara Cina. 168.(upgrading) keahlian. Pada tahun tersebut sekitar 42. Dengan demikian. Sebaliknya.500 menerima sertifikasi kualifikasi.6 juta orang terkait langsung dengan industri pariwisata).000 siswa (sekitar 5.000.4. lebih dari 9. pemerintah mengembangkan Program Nasional Pelatihan Kepariwisataan. Dalam rangka meningkatkan kemampuan dan daya saing tenaga kerja di bidang pariwisata. dan sejumlah 6.000 dari perusahaan bus wisata dan perusahaan pelayaran.000 dari biro perjalanan dan 20.2. untuk tenaga Rank and File lebih mudah diperoleh karena dikarenakan “bisnis hotel menarik minat masyarakt dengan cara memberikan fasilitas memperoleh kesempatan untuk mengembang karir melalui program eksposur internasional”. Isu penting dalam industri pariwisata dan perhotelan di Cina adalah kesulitan untuk mendapatkan tenaga kerja yang mempunyai kemampuan bahasa asing terutama bahasa Inggris dan staf di bidang Food and Beverage (F&B).9 juta masyarakat Cina bekerja di sektor wholesale. Hal ini juga akan mengurangi persepsi terhadap industri yang dianggap tidak menawarkan jenjang karir yang jelas.000 berasal dari industri hotel. Pengembangan SDM Pariwisata di berbagai Negara Cina.360 orang lulus) 85 . 782. perbaikan dalam sistem pendidikan dan pelatihan. hal ini akan berpengaruh pula pada peningkatan minat masyarakat menjadikan pariwisata sebagai profesi pilihan dalam hidupnya. Dari 1. kesempatan tenaga kerja wanita di bidang pariwisata lebih baik dibandingkan dengan laki-laki. Pada tahun 2000.

resot. University of the Philippines. seperti pelayan/pramusaji.4% dari keseluruhan tenaga kerja. menawarkan program degree selama 4 tahun di bidang pariwisata. yang memiliki kualitas kepemimpinan dan keterampilan yang memadai dan berpengalaman terutama pada posisi manager. 2000) atau 6.- Kursus bagi GM dan Manajer Departemen pada area yang sama diikuti lebih dari 2. Terdapat pula sejumlah sekolah vokasi dan teknik dan intitut lainnya memberikan pelatihan. Sebagian besar bahkan hampir tidak ada perusahaan yang merasa perlu untuk mengimport tenaga kerja dari luar negeri. Thailand. Pengembangan SDM pariwisata di Filipina dilakukan oleh berbagai lembaga pendidikan baik swasta maupun pemerintah dan juga oleh industri pariwisatanya. Diperkirakan di kemudian hari rekruitmen tenaga kerja yang berkualitas mengalami kesulitan karena mereka yang memiliki kualifikasi dan kemampuan bahasa yang baik lebih cenderung memilih untuk bekerja di luar negeri. bellboys. Asian Institute of Tourism (AIT). dan seperempat lagi berada di rumah tangga dan pekerjaan pembersihan di hotel. dan sejumlah perguruan tinggi lainnya menawarkan program degree dalam bidang Hotel and Restaurant Administration anbd Management. Lebih dari setengah (56%) dari tenaga kerja tersebut pekerjaannya memberikan pelayanan langsung.400 orang dan 1. dan CNTA’s System for Hotel Vocational English language yang menarik minat 4. Industri jasa terutama yang menggunakan sistem kerja shift kurang populer di kalangan generasi muda. Menurut Kantor Statistik Nasional. pada tahun 2002 jumlah pekerja di usaha perhotelan dan restoran sebesar 2.000 orang berhasil mengikuti Sertifikat Kualifikasi Guide Nasional untuk para pemandu wisatawan. Sekitar 120 sekolah lainnya menawarkan “degree course”. Jumlah total tenaga kerja di industri hotel dan restoran di Singapura sekitar 125.325 orang (Survey Angkatan Kerja. yang dilengkapi dengan program in-house training yang ditawari oleh hotel.2% dari total tenaga kerja nasional. Tenaga kerja yang bekerja di bidang pariwisata Filipina mempunyai kemampuan bahasa Inggris yang baik dan pasokan tenaga kerja dalam bidang teknik dan pekerja terampil umumnya memadai. Singapura.500 siswa dan tingkat kelulusan lebih dari 50%.780 memperoleh sertifikat. Lebih dari 100. Pada umumnya industri hotel dan restoran mengalami kesulitan dalam merekrut tenaga kerja yang berkualitas yang sesuai dengan kebutuhan. Hal ini disebabkan sulit untuk mendapatkan izin kerja bagi para pekerja dari Asia selatan atau Timur Tengah. restaurant dan agen perjalanan wisata dalam bidang keahlian tertentu. Pada umumnya mereka lebih meilih industri yang lebih glamor seperti IT 86 . staf kantor depan dll. Industri perhotelan di Thailand mengalami kesulitan mendapatkan tenaga kerja yang berkualitas dan memiliki kemampuan kepemimpinan dan manajerial yang baik untuk dipromosikan pada tingkat yang lebih tinggi dan karyawan frontliner yang memiliki kemampuan bahasa yang baik. Filipina.

persiapan makanan. Untuk posisi seperti itu. kasir. diploma di hotel atau manajemen perhotelan seringkali diperlukan. Di bawah skema ini. pendidikan menengah adalah normal.dan perbankan. Tujuannya adalah untuk menyediakan sekitar 40% pendidikan teknis dan kejuruan di politeknik. Mismatch antara kebutuhan dan ketersediaan staf di bidang perhotelan menyebabkan perusahaan mengimpor tenaga kerja dari luar negeri. Sektor hotel cenderung memerlukan kualifikasi pendidikan lebih tinggi daripada sektor restoran manajerial. sementara ijazah cukup untuk posisi yang sama di sebuah restoran. kejuruan dan pendidikan komersial. sedangkan untuk posisi eksekutif (misalnya asisten akuntan. petugas layanan pelanggan dan sebagainya). proporsi pekerja di sektor hotel dan restoran dengan kualifikasi pendidikan di bawah rata-rata cukup tinggi. in-house training adalah yang paling sesuai dan lebih tepat daripada kualifikasi akademik dengan tetap terus dilakukan peningkatan keahlian mereka untuk menghasilkan standar yang lebih tinggi dan kualitas pelayanan yang memadai. Dalam industri restoran posisi seperti itu umumnya hanya memerlukan pendidikan menengah. keterampilan kerja standar untuk industri hotel telah dikembangkan dan pelatihan untuk memenuhi standar ini diberikan pengakuan. pelayanan F & B dll Kursus bervariasi panjang dari beberapa minggu hingga beberapa bulan.Singapore Hotel dan Pariwisata menyelenggarakan Education Centre paruh waktu singkat program-program dari satu sampai delapan hari. walaupun beberapa hotel lebih memilih pemegang diploma. Pada tahun 2000. Sekitar 130 standar kompetensi 87 - - . disesuaikan program keramahan. 20% usaha kursus akademis di universitas dan 25% belajar di Institut Pendidikan.The Singapore Hotel Association (SHA) dan National Trades Union Congress secara bersama-sama bertanggung jawab untuk kursus-kursus pelatihan yang dirancang untuk meningkatkan ketrampilan pekerja di industri hotel di daerah-daerah seperti rumah tangga. Hal ini dicerminkan oleh Sembilan dari sepuluh jenis pekerjaan di sektor jasa berkiatan dengan pelayanan dan jasa kebersihan dan pekerjaan lainnya yang terkait. dan program-program studi penuh waktu di bidang pariwisata menawarkan diploma studi dan manajemen hotel. profesional atau posisi teknis. Hal ini menyebabkan tingkat pergantian staf di perhotelan cukup tinggi. peralatan komputer operator dll) pendidikan menengah sudah cukup. Untuk posisi administrasi di hotel. dengan penekanan lebih besar pada teknis. Ketermpilan Redevelopment Programme (SRP) . Untuk pelayanan administrasi dan pekerjaan di kedua sektor (misalnya resepsionis. Pengembangan SDM pariwisata lainnya yang dilakukan Singapura antara lain: Kursus SHATEC .program ini diluncurkan oleh Singapore Tourist Board (STB) dan Singapura Produktivitas dan Standards Board pada tahun 2000 untuk memperkuat dan meningkatkan kompetensi pekerjaan. Umumnya gelar sarjana diperlukan di hotel. Pemerintah Singapura berupaya untuk meningkatkan fasilitas setelah pendidikan menengah. Sistem Pengakuan Keahlian Nasional (NSRS) . Masalah lain kurangnya tenaga kerja di indsutri jasa karean pada kenyataannya pegawai pemerintah menawarkan gaji yang lebih tinggi.

juru masak. Indikasi lin adalah sulitnya perekrutan staf perempuan. Pada tahun 2002 pada umumnya industri hotel dan restoran tidak mengalami kesulitan dalam ketenagakierjaa. disamping pelatihan di rumah.- untuk sektor perhotelan telah diidentifikasi. STB dan SHA telah melakukan program-program untuk menciptakan kesadaran tentang peluang karir di sektor ini. Kurang kompetitif dan tidak sesuai standar. Temasek Politeknik dan STB bekerja pada program e-learning di penginapan dan katering. Perusahaan menyelenggarakan pelatihan sesuai dengan kebutuhan dan memenuhi standar yang ada. Namun dalam beberapa tahun ke depan ada indikasi kekurangan tenaga kerja terampil. karena kebijakan pemerintah untuk membatasi pekerja asing.g. staf di bidang makanan dan minuman tertama pelayan. dan harus ada izin dari wakil-wakil pemerintah daerah yang seringkali lebih mudah untuk mendapatkan izin "resort" daripada untuk hotel. Pelatihan bagi tenaga kerja di Malaysia dilakukan oleh Pemerintah maupun oleh perusahaan sendiri. chambermaids. 788 karyawan hotel telah disertifikasi dalam 13 Unit Kompetensi. Malaysia. Untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja yang berkualitas. mereka menggunakan kedua pelatihan instansi pemerintah dan pusat-pusat pelatihan komersial untuk melatih staf mereka. pergantian staf yang tinggi karena banyak hotel baru membuka dan merangsang karyawan untuk "pekerjaan hop". bersama-sama dengan berbagai organisasi pelatihan swasta dan perusahaan.Kekurangan staf-stat tersebut disebabkan jenis pekerjaan di hotel kurang populer dibandingkan dengan pekerjaan pabrik. lulusan pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan oleh pemerintah kurang memenuhi standar. pelayan). prosedur untuk memperoleh tenaga kerja impor relatif sulit dan memakan waktu. Sampai dengan akhir tahun 2001. baik yang diselenggarakan oleh pemerintah (Departemen Pariwisata). Malaysia menawarkan berbagai lembaga dan organisasi pelatihan di bidang perhotelan. 88 . staf rumah tangga dan operasi cuci. Hotel perusahaan mendekati di Hotel Survey mencatat bahwa. badan-badan publik seperti Dewan Pengembangan SDM dan asosiasi seperti Asosiasi Pengusaha Hotel. pada umumnya industri hotel tidak akan mengimpor tenaga kerja. dan bahwa izin sering hanya diberikan untuk keahlian khusus (misalnya masakan Jepang) yang mungkin tidak tersedia secara lokal. perusahaan dalam bentuk in house training. Dalam rangka untuk menarik lebih banyak untuk bergabung dengan sektor dan meringankan masalah kekurangan tenaga kerja (masalah yang lebih akut hingga 2001). terutama staf ruang (e.

kondisi dan kebutuhan di masing-masing kawasan (destinasi) pariwisata. 3.2. 3. maka setiap tujuan wisata (destinasi) dituntut untuk mampu meningkatkan mutu SDM. Melaksanakan identifikasi kebutuhan pelatihan dan pengembangan SDM Kepariwisataan sesuai dengan tuntutan dan perkembangan industri ke depan. nasional maupun di tingkat internasional.1. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Peningkatan kapasitas kelembagaan merupakan serangkaian strategi yang ditujukan untuk meningkatkan efisiensi. (2) peningkatan kapasitas kelembagaan pendidikan dan pelatihan. efektivitas. dengan memusatkan perhatian kepada dimensi: (1) perencanaaan pengembangan kapasitas SDM. dan (4) peningkatan kapasitas kelembagaan kemasyarakatan/swasta. a).2. 89 (2) (3) . baik pola wisatawan domestik maupun internasional. Rekomendasi Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan SDM Pariwisata Dalam rangka menjawab berbagai perubahan dan kecenderungan.2. Perencanaan Pengembangan Kapasitas SDM Kegiatan pokok: (1) Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelaksanaan penelitian dan pendataan tentang SDM (tenaga kerja) pariwisata sebagai acuan dalam penetapan kebijakan pengembangan SDM pariwisata secara proporsional sesuai dengan karakteristik. Rancangan Strategi Pengembangan SDM Pariwisata Indonesia 3. Rancangan Arah Kebijakan Pengembangan SDM Pariwisata Indonesia Secara umum kebijakan pengembangan SDM pariwisata diarahkan untuk mengembangkan dan meningkatkan kualitas dan profesinalisme SDM berbasis kompetensi dan meningkatkan dan memantapkan kerjasama antar pemangku kepentingan di tingkat daerah.2. dan responsivitas dari kinerja lembaga. karena SDM daerah secara langsung yang akan menentukan keberhasilan pembangunan kepariwisataan daerah.1. Meningkatkan ketersediaan data dan Informasi kepariwisataan baik secara kualitas maupun kuantitas dalam upaya mendukung terwujudnya perencanaan dan pengembangan sektor kepariwisataan yang lebih akurat dalam mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan.2.3. (3) peningkatan kapasitas kelembagaan aparatur pemerintah.2.

keterampilan. Depbudpar. dual program dan sejenisnya. berperan penting untuk dapat menghasilkan SDM pariwisata yang berkualitas. Peningkatan kemampuan lembaga pendidikan baik formal maupun non-formal dalam penyelenggaraan program diklat sertifikasi keahlian profesi yang 90 (2) (3) . dan Deplu. S2 dan S3 guna menghasilkan SDM Kepariwisataan pada tingkat manajerial dan pimpinan. dan peneliti kepariwisataan.(4) Menetapkan pengertian. double degree. dan difasilitasi oleh lembaga pemerintah seperti Depdiknas. peningkatan sarana dan prasarana. 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan (5) Melakukan analisa kerangka regulasi yang ada yang terkait dengan pengembangan SDM pariwisata (6) Menyusun kerangka regulasi secara komprehensif dan terpadu dan sinergi dengan sektor terkait dengan mengacu hasil analisa tersebut (7) Menyusun kebijakan dan strategi pengembangan SDM pariwisata nasional (8) Mengembangkan database dan informsi SDM pariwisata yang komprehensif (9) Menyusun data dan informasi kepariwisataan secara kualitas dan kuantitas mampu memenuhi kebutuhan konsumen (10) Menyusun grand design dan memetakan kebutuhan SDM pariwisata selama 5 tahun ke depan b). jenis dan klasifikasi SDM kepariwisataan yang ternyata tidak tercantum pada Undang-Undang No. dan kompetensi di pasar kerja. bahan ajar dan kurikulum) yang mengakomodasi kebutuhan keilmuan. managerial. dan memiliki kompetensi yang sesuai dengan kebutuhan di pasar kerja. juga di tingkatan perencana. Peningkatan Kualitas Sistem Pengajaran Kegiatan pokok: (1) Peningkatan kapasitas lembaga pendidikan formal agar mampu menyusun program dan kurikulum yang bertaraf internasional namun sesuai dengan kebutuhan SDM kepariwisataan ke depan antara lain dengan pendirian program internasional. melalui kerja sama dengan lembaga pendidikan pariwisata internasional. Peningkatan Kapasitas Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Lembaga pendidikan sebagai pelaku pengembangan SDM pariwisata dari sisi supply. Peningkatan kapasitas lembaga pendidikan formal agar mampu menyelenggarakan program pendidikan pada strata S1. dan perbaikan sistem pengajaran (seperti program studi. Peningkatan kapasitas lembaga pendidikan dapat meliputi peningkatan kualitas pengajar. Kompetensi yang dihasilkan baik untuk memenuhi kebutuhan SDM pada tingkatan operasional/tenaga teknis.

manajer restoran.(4) (5) (6) dibutuhkan industri seperti program keahlian menjadi executive chef. (2) Penyelenggaraan program pendidikan calon guru dan dosen bagi para calon guru/dosen yang belum memiliki kualifikasi pendidikan formal namun memiliki keahlian. Memfasilitasi pengembangan lembaga-lembaga pendidikan dan latihan dan penelitian sehingga mempunyai kualifikasi internasional dalam rangka menciptakan SDM pariwisata yang profesional dan berdaya saing global dengan melakukan kerjasama dengan lembaga sejenis di dalam dan luar negeri dalam bentuk joint cooperation atau twinning programme dan joint-research. Peningkatan kemampuan lembaga pendidikan untuk menerapkan metode teknik dan strategi pembelajaran modern seperti distance learning. pengalaman dan kompetensi yang sangat baik di industri kepariwisataan melalui program recognition prior learning di lembaga pendidikan formal sehingga akhirnya dapat memenuhi persyaratan yang dituntut sebagai seorang guru atau dosen. dan problem-based learning. pengelola katering. Peningkatan Sarana dan Prasarana Kegiatan pokok: (1) Penetapan standar minimal ketersediaan sarana prasarana pendidikan bagi lembaga pendidikan pariwisata untuk dapat memenuhi kebutuhan proses belajar-mengajar yang kondusif. Program dapat berupa program tatap muka (program executif) maupun melalui program jarak jauh (seperti yang dilakukan oleh AHLA atau IATA) yang sertifikasinya diakui oleh baik industri maupun lembaga pendidikan. (2) Peningkatan pemanfaatan kemajuan teknologi seperti ICT. dan pemasaran. pimpinan biro perjalanan. Mengadopsi pola pelaksanaan program training of trainer yang ada baik di dalam maupun di luar negeri yang telah menunjukkan keberhasilan Peningkatan Kualitas Tenaga Pengajar Kegiatan pokok: (1) Peningkatan kemampuan tenaga pengajar di lembaga pendidikan dan pelatihan pariwisata melalui program beasiswa di dalam maupun di luar negeri. dan pelatihan bagi pelatih (training of trainer) berbasis pada standard ASEAN maupun internasional. seperti internet dan multimedia dalam meningkatkan penerapan metode teknik dan strategi pembelajaran modern guna meningkatkan efektifitas pembelajaran. 91 .

sehingga terjadi peningkatan kontribusi terhadap pengembangan kepariwisataan. menganalisis.2.c). Kegiatan pokok: (1) Peningkatan kemampuan aparatur pemerintah dalam mengatasi isu-isu pengembangan kepariwisataan melalui pendidikan dan pelatihan di dalam maupun di luar negeri. pendidikan. sehingga mampu mengkaji.2. melaksanakan uji kompetensi dan sertifikasi profesi berbasis kompetensi. tugas dan fungsi asosiasi yang sesuai dengan tuntutan dan perubahan kondisi industri saat ini dan kedepan agar lebih peka dan efektif dalam menanggapi permasalahanpermasalahan pada bidangnya masing-masing.2. Pembentukan tim pokja yang terdiri dari para pakar yang memiliki kompetensi dan kualifikasi yang relevan seperti pakar SDM. Peningkatan Kapasitas Asosiasi dan Lembaga Swadaya Masyarakat Kegiatan pokok: (1) Penataan ulang kebijakan dan meningkatkan peranan. Peningkatan Kapasitas Lembaga Aparatur Pemerintah (Depbudpar dan dinas pariwisata). (2) Peningkatan kapasitas asosiasi dan lembaga sejenis dalam program pengembangan SDM di bidangnya masing-masing melalui penyelenggaraan program diklat yang sesuai dengan kebutuhan sektor industri yang menjadi tanggung jawab masing-masing asosiasi atau kelompok masyarakat. pariwista. Peningkatan Kompetensi SDM Pariwisata Salah satu upaya dalam meningkatkan kompetensi SDM pariwisata Indonesia adalah dengan menetapkan standar kompetensi. Penempatan pimpinan yang memiliki kompetensi dan kualifikasi yang memadai terutama pada tingkat dinas dan suku dinas pariwisata. dan melakukan benchmarking ke negara-negara yang telah mampu secara lebih baik melakukan perencanaan dan pengembangan SDM kepariwisataannya sehingga dapat dijadikan acuan dalam penyusunan Grand Design Pengembangan SDM Kepariwisataan Nasional. untuk penyusunan Rencana Induk Pengembangan SDM Kepariwisataan Nasional. 92 . (2) (3) d). 3. dan psikologi. mengembangkan dan mengelola kawasan pariwisata di daerahnya masing-masing berdasarkan potensi yang dimiliki secara tepat guna dan berhasil guna.

mencakup kualitas bahan ajar. (4) Penetapan standard minimal sebagai syarat ketersediaan sarana prasarana pendidikan/pengajaran bagi lembaga pendidikan pariwisata untuk dapat memenuhi kebutuhan proses belajar-mengajar yang kondusif.a). kurikulum yang sesuai. (2) Pengembangan sistem sertifikasi profesi dengan mengakomodasi standar dan perkembangan yang ada di tingkat regional maupun internasional. sesuai bidang keahlian lulusan. Sertifikasi Kegiatan pokok: (1) Peninjauan ulang dan pengembangan sistem pelaksanaan sertifikasi profesi tenaga kerja di bidang pariwisata yang lebih efektif agar terlihat manfaatnya bagi industri sehingga dapat memotivasi baik individu. (3) Pengembangan pedoman pemanfaatan dan pelaksanaan SKKNI (Standard Kompetensi Kerja Nasional Indonesia) di industri serta menetapkan kebijakan bagi industri agar menerapkannya dalam program pengembangan SDM di masing-masing entitas usaha. Standardisasi Kegiatan pokok: (1) Penyusunan standard kompetensi untuk masing-masing profesi kepariwisataan sesuai dengan perubahan yang terjadi dan dengan mengantisipasi perkembangan industri ke depan. dan jenis mata kuliah yang diperlukan. (6) Penetapan standardisasi program studi yang mengampu ilmu pariwisata. (2) Pengembangan standard bahan ajar. untuk memberi kemudahan bagi SDM pariwisata untuk memperoleh pekerjaan dan jenjang karir yang sesuai di dalam negeri maupun di luar negeri. 93 . (3) Penguatan lembaga pendidikan untuk juga berperan aktif sebagai pelaksana terdepan maupun pendorong sertifikasi SDM pariwisata. (5) Penetapan standard untuk kualifikasi tenaga pengajar baik bagi sekolah menengah maupun pendidikan tinggi bidang pariwisata. b). manajemen maupun pemilik usaha untuk menerapkannya sebagai bagian dalam program pengembangan sumber daya internal. pedoman bagi pengembangan kurikulum dan metode pembelajaran dengan memperhatikan perkembangan dan SDM di industri.

3.2. 94 .3. dan menarik. lembaga dan/dengan industri terkait dalam pengembangan SDM Kepariwisataan guna percepatan peningkatan daya saing SDM kepariwisataan nasional.2. Peningkatan Kemitraan (1) Pengembangan dan peningkatan kemitraan dan/atau kerjasama lintas sektoral. (3) Penguatan dan pemantapan koordinasi pembangunan kepariwisataan nasional dalam tataran nasional maupun internasional antar pemangku kepentingan dan dengan sektor lain yang terkait dalam rangka mewujudkan pariwisata nasional yang aman. antar lembaga atau lembaga sejenis dan/atau dengan industri baik di dalam maupun di luar negeri (2) Peningkatan efektifitas pola kemitraan antar departemen. nyaman.

dapat dilihat pula apa yang disebut sebagai ‘generasi bunga’ yang berpengaruh besar terhadap kehidupan sosial politik Amerika Serikat pada dekade 1960an dan 1970an. berperan secara dinamis menjadi penggerak pembaharuan. dukungan dan pengembangan ke arah pertumbuhan potensi 95 . Revolusi Kebudayaan di Tiongkok menunjukkan kaum muda keluar dari kehidupan keluarga kemudian membentuk brigade-brigade kampung dan desa dengan membawa buku kecil merah berisi ajaran Mao Tse Tung tentang revolusi di Tiongkok yang belum selesai. Rejim militer Orde Baru yang pada saat itu mulai berkuasa. Terlihat dari reaksi pemerintah ketika menghadapi aksi-aksi pemuda yang melakukan protes kebijakan rejim. tidak dapat disangkal bahwa revolusi kebudayaan adalah bagian dari sebuah pertarungan politik antara elit kekuasaan di Tiongkok saat itu. dan pelaku aktif dari perubahan dan pembangunan. Di Eropa. digunakan istilah young human resources sebagai salah satu sumber pembangunan. telah mulai mengkhawatirkan pengaruh dari tingkah polah generasi bunga itu. Tuntutan awal mahasiswa yang semula bergerak seputar sistem pengajaran di perguruan tinggi. Dalam tataran politik formal. salah satunya ditunjukkan oleh gerakan mahasiswa Perancis memulai revolusi melawan pemerintahan De Gaule pada Mei 1968. Meskipun tidak pula dipungkiri bahwa pemuda sebagai objek pemberdayaan. Terakhir. Pemuda adalah generasi yang ditempatkan sebagai subjek pemberdayaan yang memiliki kualifikasi efektif dengan kemampuan dan keterampilan yang didukung penguasaan iptek untuk dapat maju dan berdiri dalam keterlibatannya secara aktif bersama kekuatan efektif lainnya guna penyelesaian masalah-masalah yang dihadapi bangsa. berujung pada tuntutan transformasi secara radikal terhadap dunia sosial Prancis yang telah mapan pada saat itu. masih memerlukan bantuan. yang kemudian dikenal dengan peristiwa Malari pada 1974. Kaum muda sebagai sebuah menerjang tatanan mapan demi mewujudkan dunia baru. akan tetapi dinamikanya berada di tangan kaum muda. pemuda dikenal dengan sebutan generasi muda dan kaum muda yang memiliki terminologi beragam.BAB IV PENGEMBANGAN SDM BIDANG KEPEMUDAAN 4. Untuk menyebut pemuda. Analisis Situasi Sejarah dunia telah menunjukkan bagaimana pemuda menempatkan diri sebagai kekuatan kolektif. Semangat jaman dekade tersebut sampai saat ini masih dapat kita rasakan melalui aliran musik pop. 1. Dalam kosakata bahasa Indonesia.

Angkatan 1974 menjadi angkatan yang mengoreksi kebijakan pemerintah Orde Baru hingga Angkatan 1998 sebagai pendobrak otokrasi yang dilakukan penguasa pada waktu itu. kematangan logikanya dan kebersihannya dari noda orde masanya. di samping memetik buah pengalaman generasi sebelumnya. dan mempersiapkan generasi muda untuk memikul tanggung jawabnya yang semakin kompleks. generasi muda atau pemuda berada dalam status yang sama dalam menghadapi dinamika kehidupan seperti halnya generasi-generasi lainnya. Melalui Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928. Dalam pendekatan lain. Melihat peran pemuda tersebut. sehingga mulai tumbuh kesadaran sebagai bangsa. Sebaliknya. Generasi lalu sebagai generasi yang telah lewat (passsing generation) berkewajiban membimbing generasi muda sebagai generasi penerus. Sejarah memperlihatkan kiprah kaum muda selalu mengikuti setiap tapak-tapak penting sejarah. Pemuda sering tampil sebagai kekuatan utama dalam proses modernisasi dan perubahan. Pada saat krisis ekonomi yang merembet ke krisis multidimensi ini terjadi. selain semangat mudanya. pengembangan kualitas pemuda sebagai salah satu elemen bangsa perlu segera dilakukan. Biasanya pemuda jenis ini adalah para pemuda yang terdidik yang mempunyai kelebihan dalam pemikiran ilmiah. sifat kritisnya. kembali dituntut untuk tampil. Pemuda memiliki peran yang lebih berat karena pemuda yang akan hidup dan menikmati masa depan. para pemuda berikrar untuk mengakui satu bangsa Indonesia. generasi muda tidak bisa melepaskan diri dari kewajiban untuk memelihara dan membangun masyarakat dan negara. generasi muda yang penuh dinamika.dan kemampuan efektif ke tingkat yang lebih optimal untuk dapat bersikap mandiri dan melibatkan diri secara fungsional dalam proses pembangunan bangsa. kembali peran pemuda muncul sebagai penyelamat krisis bangsa. Ada berbagai macam tantangan yang dihadapi pemuda. Di pihak lain. generasi sebelumnya tidak dapat mengklaim bahwa merekalah satu-satunya penyelamat masyarakat dan negara. meski tantangan yang dihadapi selalu berbeda. Angkatan 1908 mendapat inspirasi dari asiatic reveil (kebangkitan bangsa-bangsa Asia) akibat kemenangan Jepang terhadap Rusia pada 1904-1905. Lewat gerakan reformasi. pemuda sebagai penggerak pada setiap zamannya. Dalam hubungan ini. Tantangan internal terbagi lagi menjadi tantangan yang tidak berhubungan 96 . Angkatan 1945 menjadi angkatan yang mendorong lahirnya negara baru bernama Indonesia melalui proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945. Angkatan 1966 melakukan koreksi terhadap kepemimpinan nasional yang dipicu oleh pemberontakan PKI. berkewajiban mengisi akumulator generasi lain yang makin melemah. yaitu tantangan internal dan eksternal. Angkatan 1966 juga dianggap sebagai penyelamat atas keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Bentuk-bentuk ancaman tersebut menurut doktrin Hankamnas (catur dharma eka karma) adalah (1) ancaman di dalam negeri. dengan pemberdayaan diri dan peningkatan kesadaran untuk berkarya. perlu terjadi perubahan paradigma untuk menjadikan pemuda sebagai pelaku aktif pembangunan.langsung dengan pemuda secara personal. dan (2) ancaman dari luar negeri. pemuda dan sebagainya perlu meningkatkan peranan di bidangnya masing-masing. pemuda yang memiliki batasan produktif dalam berkarya. yaitu upaya merubah dirinya sebagai obyek pembangunan. posisi generasi muda seyogyanya lebih berperan sebagai subyek yang pada tingkat tertentu berperan lebih aktif. Dalam konstruksi pemuda. Kesadaran untuk menjadi subyek dipahami antara lain pemecahan permasalahan pengangguran dan berbagai permasalahan pemuda lainnya. masyarakat. bisa diselesaikan oleh mereka sendiri. Ketahanan nasional adalah kondisi dinamis suatu bangsa yang berdiri di atas ketangguhan serta keuletan dan kemampuan untuk mengembangkan kekuatan nasional dalam menghadapi segala macam dan bentuk ancaman. karena bangsa ini sesungguhnya sedang menghadapi problem multidimensi yang serius. Namun. Dengan demikian. lemahnya penghargaan nilai-nilai kemanusiaan. pemuda tidak hanya memiliki tantangan terhadap dirinya sendiri. produktif dalam membangun jati diri secara bertanggung jawab dan efektif. Hal ini harus menjadi catatan agar pemuda lebih memiliki daya sensitivitas. tetapi tantangan luar yang menghampiri seluruh bangsa. dan tantangan yang bersifat langsung. subversi dan intervensi dari kekuatan kolonialisme dan imperialisme serta invasi dari darat. yang mengancam dan membahayakan integritas. mahalnya penegakan keadilan dan masih banyak lagi problem sosial yang harus diselesaikan. 97 . Kemampuan menyelesaikan problem obyektif yang ada diharapkan mampu mengantarkan pemuda untuk tampil menghadapi tantangan yang lebih luas lagi. mulai dari rapuhnya sendi-sendi kehidupan masyarakat. seperti infiltrasi. wanita. seluruh elemen bangsa seperti pemerintah. memudarnya etika. rendahnya sensitivitas sosial. tantangan. dibandingkan sebagai obyek pembangunan. seperti berbagai gejala sosial. memiliki posisi yang paling strategis. Potensi yang dimiliki oleh generasi muda diharapkan mampu meningkatkan peran pemuda dalam memberikan kontribusi untuk mengatasi persoalan bangsa. tak ada lagi jaminan rasa aman. Untuk itu. generasi tua. dan harus dituntaskan secara simultan tidak terfragmentasi. udara dan laut oleh musuh dari luar negeri. kelangsungan hidup bangsa dan negara serta perjuangan dalam mewujudkan tujuan perjuangan nasional. identitas. Salah satu tantangan yang tidak berkaitan langsung antara lain terkait ketahanan nasional. Melihat berbagai tantangan yang muncul dari lemahnya ketahanan nasional. secara langsung maupun tidak langsung. hambatan dan gangguan baik yang datang dari dalam maupun luar. misalnya pemberontakan dan subversi yang berasal atau terbentuk dari masyarakat Indonesia.

perspektif filosofis. harmonisasi kehidupan sosial dan meningkatkan ekspektasi masyarakat sehingga berkembang mutual social trust yang berawal dari komitmen seluruh komponen bangsa. Hal ini mengingat potensi kualitatif dan kuantitatif dari pemuda yang bersifat strategis. bahwa pemuda sebagaimana kodrat manusia adalah makhluk sosial (homo socius) yang memiliki peran eksistensial dengan beragam dimensi antara lain dimensi sosial. perspektif kompetensi. pertama. sebagai benteng formal untuk mengatasi korupsi. dari perspektif pemuda sebagai social category. Pergeseran paradigma pemuda sebagai social category dimaksudkan untuk memposisikan pemuda sebagai aset strategis bangsa. Hal ini mengakibatkan kurang terapresiasinya pemuda yang berada di luar area kelompok elite. politik. bahwa pemuda merupakan segmen warga negara yang memiliki aneka kompetensi yang dapat memberikan kemaslahatan bagi bangsa dan negara. maupun oleh kemampuan pemuda untuk mandiri. adanya kejelasan visi (ke depan) pemimpin yang jelas dan implementatif. Kata kucinya adalah segera terwujudnya sistem kepemimpinan nasional yang kuat dan berwibawa di mata rakyat yang memiliki integritas tinggi (terpercaya. dan budaya. misalnya dengan menegakkan semangat berdikari. pasca gerakan reformasi 1998. Paradigma pemuda sebagai social category sesungguhnya hendak menegaskan bahwa apresiasi terhadap pemuda 98 . Ketiga. Kedua. Pelaksanaan hukum. tidak boleh dipaksa tunduk pada kemauan pribadi pucuk pimpinan negara. Pertama. Kiranya dimaknai bahwa positioning pemuda dalam konfigurasi kehidupan bangsa bersentuhan langsung dengan masa depan bangsa itu sendiri.Oleh karena itu. ekonomi. mampu membangkitkan semangat solidaritas (solidarity maker) atau conflict resolutor. rekonstruksi nilai-nilai dasar bangsa dalam mengatasi persoalan bangsa ke depan memerlukan langkah-langkah strategis. Kedua. pemuda mesti terus mengalami pemberdayaan (empowering). Apalagi pergeseran paradigma pemuda sebagai social category menjadi keniscyaaan yang tidak mungkin dihindari. jujur dan adil). sensitivitas dan integritas para generasi muda terhadap gejala ketidakadilan yang terjadi di masyarakat. secara kodrati pemuda mesti menjalankan peran eksistensialnya sebagai makhluk sosial. Untuk meningkatkan kemandirian dan martabat bangsa Indonesia. Di masa lalu. komunikatif terhadap rakyat. baik dengan ditopang oleh regulasi pemerintah. komitmen untuk meningkatkan kemandirian dan martabat bangsa. penyelenggara negara dan segenap elemen bangsa harus terjalin dalam satu kesatuan jiwa. pemuda cenderung diposisikan sebagai komoditas politik sehingga mengakibatkan bargaining position pemuda menjadi amat lemah. Oleh karena itu. pemimpin yang mampu memberi inspirasi (inspiring) dan mengarahkan (directing) semangat rakyat secara kolektif. Artinya. Adapun paradigma pemuda sebagai social category dapat dimaknai dari tiga perspektif. seluruh aktivitas pembangunan sejauh mungkin dijalankan berdasar kemampuan diri sendiri. mereka harus mempu memperjuangkan sistem nilai-nilai yang merepresentasikan aspirasi. Ketiga. perspektif historis. terjadi pergeseran paradigma di semua lini publik. Bagi pemuda.

Di dalam UU Kepemudaan No. Inilah yang akan menjadi sorotan dalam kajian ini sebagai SDM yang bertanggung-jawab dalam pengembangan pembangunan kepemudaan.melingkupi seluruh lapis profesi pemuda termasuk yang memilih politik sebagai domain praksis profesionalnya. Berikut penjelasan mengenai masalah ini. Tantangan ini dalat dilihat dengan mengkaji kondisi eksisting pemuda Indonesia saat ini. Kondisi Eksisting Pemuda Indonesia a). akan sangat tepat bila dilihat dahulu bagaimana tantangan yang akan dihadapi semua yang akan bersentuhan dengan masalah-masalah kepemudaan ini. sementara jumlah pemuda laki-laki meningkat tipis menjadi 31. sebelum masuk ke dalam kajian mengenai SDM kepemudaan di atas. Kemudian pada tahun 2015 diprediksikan jumlah perempuan akan mengalami tren penurunan menjadi 30.67 juta jiwa.1.1. usia pemuda adalah 16-30 tahun. dan organisasi kepemudaan.1.1. Potret Pemuda dan SDM Kepemudaan Indonesia 4. Proyeksi Jumlah Pemuda Berdasarkan Undang-Undang No. 99 . Perubahan kategori usia pemuda ini membawa konsekuensi pada jumlah pemuda. Mengingat peran strategis pemuda. Pada tahun 2015 diprediksikan jumlah pemuda menjadi 62. Namun siapa yang bertanggung-jawab atas kondisi pemuda itu dapat dilihat dengan jelas sejak bab awal UU ini. jumlah pemuda pada tahun 2009 sebanyak 62. kelompok masyarakat. maka sudah saatnya diperlukan keberadaan payung hukum yang bersifat permanen dalam konteks pembangunan kepemudaan. SDM pembangunan kepemudaan ini dalam UU Kepemudaan yang disahkan pada tangal 15 September 2009 ini tidak disebutkan secara langsung. Berdasarkan data Proyeksi Penduduk Indonesia Tahun 2005-2025 yang dilakukan oleh BPS didasarkan pada SUPAS 2005. Dengan begitu. Artinya. jumlah pemuda laki-laki masih lebih banyak dibandingkan dengan perempuan. tidak terjadi perbedaan signifikan antara jumlah pemuda laki-laki dan perempuan.56 juta jiwa. Hal penting yang harus menjadi bahan perhatian serius adalah masalah yang berkaitan dengan SDM pembangunan kepemudaan. para pemuda hendak menegaskan bahwa hak-hak politik merupakan bagian yang tidak terpisahkan (inherent) dari eksistensi pemuda sebagai social category. pemuda memperoleh jaminan dari negara atas hak dan kewajibannya sebagai warga negara. Jika dilihat jenis kelamin.1. Namun. 40 Tahun 2009 tentang Kepemudaan.23 juta jiwa. 40 tahun 2009 itu disebutkan bahwa yang bertanggung jawab atas pembangunan kepemudaan adalah pemerintah (pusat dan daerah).77 juta jiwa.54 juta jiwa dan 31. Pada tahun 2009. 4.24 juta jiwa. yaitu 31.

4 62.32 persen sudah tidak bersekolah lagi.74 persen penduduk usia 18-35 tahun yang sama sekali belum pernah mengenyam pendidikan formal. Berdasarkan data Susenas 2007.0 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 Gambar 8 Proyeksi Jumlah Pemuda (BPS.32 100 . sementara kategori usia pemuda 16-30 tahun. dan 91.0 Pemuda (Juta Orang) 62. dan tidak bersekolah lagi di lembaga pendidikan formal. Tahun 2007 (BPS.Usia 16 .28 91. dan angka buta aksara.9 62.53 6. setidaknya data Susenas dapat mewakili tingkat partisipasi sekolah pemuda. Tabel 30 Persentase Pemuda menurut Partisipasi Sekolah dan Jenis Kelamin. Ketiga aspek ini akan memperlihatkan peta pendidikan pemuda Indonesia.74 Masih/Sedang Sekolah 7.2 50. 2009) b) Partisipasi Pendidikan Pemuda Tingkat partisipasi pendidikan pemuda ini akan diukur melalui tiga aspek. baik laki-laki mapun perempuan.7 62.12 1.9 62.34 2.94 persen masih/sedang sekolah.35 91.38 6. yaitu menggambarkan pemuda yang tidak atau belum pernah bersekolah. pendidikan tertinggi yang ditamatkan pemuda. yaitu: tingkat pastisipasi sekolah. Tingkat Partisipasi Sekolah Data Susenas 2007 tentang tingkat partisipasi sekolah diukur berdasarkan kategori usia 18-35 tahun.6 62.94 Tidak Bersekolah Lagi 91.8 62. masih bersekolah. setidaknya terdapat 1.0 10. Meskipun terjadi perbedaan kategori usia. i). Kemudian 6.30 Tahun 70.0 30. 2007) Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Total Belum/Tidak Pernah Sekolah 1.

27. yaitu 3.11 24. yaitu sebesar 8.ii). sebagian besar pemuda berpendidikan SD dan SMA. 2007) iii). artinya belum pernah menamatkan pendidikan SD sekalipun. tampak pola kelompok umur yang lebih muda cenderung lebih rendah dibandingkan dengan kelompok umur yang lebih tua.00 2006 2007 8. dan lulusan perguruan tinggi turun dari tahun sebelumnya menjadi 7.59 31.20 28.80 persen.80 4. Sebelumnya pada tahun 2006 angka buta aksara pemuda turun menjadi 1. Seperti pada tahun 2009.80 27.58 persen. rata-rata buta aksara pemuda berumur 30-35 tahun lebih tinggi dibanding dengan yang berumur 25-29 tahun.11 persen berpendidikan SMA dan hanya 4. bahkan terjadi peningkatan pada tahun 2007 menjadi 2. Buta Aksara Pada tingkat nasional angka buta aksara pemuda termasuk tinggi. 28.93 7.81 persen. Sementara pada tahun 2007.99 7. Berdasarkan data Susenas 2006 dan Susenas KOR Juli 2007.38 30 20 10 0 Tdk.59 persen berpendidikan SMP. dari 1. sedangkan lulusan SD menjadi 29. 101 .99 persen.78 persen. bedanya sebagian besar pemuda tidak lagi lulusan SD melainkan SMA yaitu sebesar 31.02 persen. disusul dengan lulusan SMP sebesar 24. Bila diamati menurut kelompok umur.15 persen.20 persen.Punya Ijazah 29. Sedangkan pemuda yang tidak memiliki ijazah dan belum tamat SD turun dari tahun lalu menjadi 7.38 persen pemuda berpendidikan SD. 40 30.10 SD SMP SMA PT Gambar 9 Tingkat Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan Tahun 2006 dan 2007 (BPS. masih cukup banyak pemuda yang tidak punya ijazah.50 persen.40 persen dan 2. Disamping itu.85 persen pada tahun 2005.93 persen yang berpendidikan perguruan tinggi. Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan Pendidikan tertinggi yang ditamatkan pemuda merupakan persentase pemuda yang menamatkan jenjang pendidikan tertentu terhadap jumlah pemuda. Pada tahun 2006 tercatat 30.

92 2.Begitupula buta aksara pemuda berumur 25-29 tahun lebih tinggi dibanding dengan yang berumur 20-24 tahun yang sebesar 1.24 1.11 Perkotaan + Perdesaan 1. Pada tahun 2007.4 0.72 persen.57 0. Sedangkan pemuda buta aksara di perkotaan sebesar 0.45 0.75 3.45 2.92 0. 2006. dan 3.1 1.4 1.81 1.72 0.31 1.84 persen.59 0.63 0.3 0.5 0.07 persen.1 2.45 0.44 1.47 0.59 0. 0.02 1. dan 1.45 0.54 1.15 2.49 0.96 1.95 persen.42 1. atau 1 persen lebih tinggi dibangdingkan dengan buta aksara laki-laki yang sebesar 2.31 1.58 1. Baik di perkotaan maupun di perdesaan menunjukkan bahwa angka buta aksara pemuda perempuan lebih tinggi dibanding laki-laki.37 0. 2007) Tahun 2005 Kelompok Umur 15 Jenis Kelamin Laki-Laki+ Perempuan (L+P) Laki-Laki Perempuan L+P Laki-Laki Perempuan L+P Laki-Laki Perempuan L+P Laki-Laki Perempuan L+P Laki-Laki Perempuan L+P Laki-Laki Perempuan L+P Laki-Laki Perempuan L+P Perkotaan 0.37 1. Hal ini ditunjukkan dari data tahun 2005.85 1.63 1.35 0.1 1.46 1. Jenis Kelamin dan Tipe Daerah (BPS.52 0.07 persen.23 3. Secara keseluruhan.34 2.84 1.72 2.56 1.11 1.08 1. 2.55 Perdesaan 1. buta aksara perempuan sebesar 3.72 persen.33 0.3 2.96 0.31 0. dan 2007 pemuda buta aksara di perdesaan sebesar 2. Tabel 31 Persentase Pemuda yang Buta Aksara Menurut Kelompok Umur.2 1.86 2.54 0.61 4.83 1.33 1.56 1. Pemuda yang buta aksara di perdesaan bisa mencapai dua kali lipat dibanding pemuda di perkotaan.09 1.7 persen.64 3.35 persen.61 0.19 1.06 1. Sementara angka buta aksara menurut jenis kelamin masih memperlihatkan ketertinggalan dan keterbatasan kesempatan bagi perempuan dalam mengenyam pendidikan.25 1.84 1.43 2.14 1.4 0.68 persen. data ini memperlihatkan bahwa pemuda yang buta aksara di perdesaan jauh lebih tinggi dibanding di perkotaan.36 16-18 19-24 25-35 Jumlah (15-35) 2006 15 16-18 19-24 102 .07 1.81 1.

55 2. yaitu 12.32 1.40 103 .40 11.Babel Kep.20 13.58 c).81 3.95 2.60 15. pemuda laki-laki memiliki angka kesakitan lebih tinggi dibandingkan dengan perempuan.67 1.39 1.3 persen.80 11.40 Angka Kesakitan Perempuan 20.70 12.20 12. yaitu 12.59 0.19 0.84 72 1.80 15.42 3.80 16.90 10.44 3.00 14.70 persen dan 12. 2007) Propinsi NA.00 19.68 2.36 2.30 12. yaitu 9.62 4. Dilihat dari angka kesakitan pemuda di propinsi.91 0.07 2.16 3.60 13.40 18. Sementara dilihat dari jenis kelamin.85 2.20 10.27 1.90 14.40 2.30 11.Riau DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Banten Laki-laki 18.30 11.30 11.7 2.91 4. angka kesakitan pemuda masih tergolong tinggi.80 13.40 Total 19.20 13.00 12.78 1.80 10.44 2.70 9.07 3.56 1.13 1.40 11.92 2.Darussalam Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung Kep.40 11.10 10.35 Perdesaan 2.50 3.20 11.62 4.70 10.20 9. Tingkat Kesehatan Pemuda Berdasarkan data Susenas tahun 2007.50 11.25 2.50 persen dari total pemuda.91 1.30 persen. Tabel 32 Angka Kesakitan Pemuda Menurut Propinsi dan Jenis Kelamin (BPS.07 1.90 10.10 11.60 10.40 12.20 9.80 17. Nusa Tenggara Timur memiliki persentase angka kesakitan pemuda paling tinggi yaitu 24 persen.90 12.60 11. Sementara Propinsi Jawa Tengah memiliki angka kesakitan pemuda paling rendah.20 12.50 11.90 10.30 10.40 10.69 Jumlah (15-35) 2007 18-19 20-24 25-29 30-35 Jenis Kelamin Laki-Laki Perempuan Total Perkotaan + Perdesaan 1.Tahun Kelompok Umur 25-35 Jenis Kelamin Laki-Laki Perempuan L+P Laki-Laki Perempuan L+P Perkotaan 0.61 1.14 1.50 11.

10 19.71 persen.70 21.30 23.10 24.30 persen. TPT menunjukkan persentase jumlah pengangguran terhadap jumlah angkatan kerja.Propinsi Bali NTB NTT Kalimantan Barat Kalteng Kalsel Kaltim Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sul.20 10.65 persen.50 13.20 17. Sementara jika dilihat berdasarkan wilayah.20 13.00 14. Sementara TPT pemuda di perkotaan lebih tinggi dibandingkan dengan TPT pemuda di perdesaan yaitu 19. Berdasarkan data Sakernas sampai Agustus 2007.Tenggara Gorontalo Sulawesi Barat Maluku Maluku Utara Irian Jaya Barat Papua Total Laki-laki 15. 104 .50 13. Berdasarkan data Sakernas 2006.10 17.50 16.30 17. TPT pemuda di perkotaan lebih besar dibandingkan pemuda di perdesaan.60 13.60 22.10 18. yaitu 20.20 12. dengan TPT laki-laki 13.50 13.70 18.50 20.20 persen. Angka TPT pemuda tingkat nasional menurun menjadi 15. Artinya kesempatan kerja bagi pemuda laki-laki lebih tinggi dibandingkan dengan perempuan. angka TPT pemuda tingkat nasional sebesar 17.50 18.60 14.67 persen.20 21.00 21. Tingkat Pengangguran Terbuka Pemuda Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) merupakan indikator untuk mengukur angka pengangguran pemuda.60 15.52 persen dan perempuan 18.50 d).90 21.00 21. hampir di seluruh propinsi TPT laki-laki lebih rendah dibandingkan dengan TPT perempuan.50 16.30 Total 14.70 Angka Kesakitan Perempuan 14.00 12. Sementara jika dilihat dari wilayah.83 persen dan 15. Menumpuknya pengangguran terbuka pemuda di perkotaan dapat memicu kriminalitas dan konflik sosial.90 13.10 15. Berdasarkan data di atas.80 20.90 21.2 persen dan perempuan 21.50 14.00 20.30 15.10 12.50 12.10 12.70 persen dan 11.60 18.40 17.20 10. dengan TPT laki-laki sebesar 15. Hal ini dimungkinkan karena tenaga kerja pemuda di perdesaan terserap di sektor pertanian.00 23.00 21.30 20.16 persen.10 24.80 21.80 21.10 12. pengangguran terbuka pemuda di wilayah perkotaan jauh lebih besar dibandingkan dengan pemuda di wilayah perdesaan.70 17.30 9.

5 21.71 5.24 16.51 48.67 (4) 30.94 14.23 16.34 19.25 17.39 10.97 5.35 22.66 15.16 20.76 14.29 25.28 9.48 33.05 8.4 12.02 25.21 35.6 17.06 10.33 16.19 25.8 16.22 6.07 21.01 13.54 13.39 11.45 7.94 23.19 24.27 28.49 12.47 9.95 14.52 15.49 21.58 7.07 20.1 12.56 29.84 19.29 12.29 21.47 33.16 24.38 12.96 13.84 4.62 14.43 11.74 17.73 8.67 16.05 17.98 12.89 17.71 9.02 13.06 27.39 16.65 Laki-laki Perempuan Perkotaan Perdesaan Total 105 .83 22.39 14.84 13.28 9.79 19.88 14.78 7.97 13.63 15. 2006) 2006 No Propinsi (1) 1 NAD 2 Sumut 3 Sumbar 4 Riau 5 Jambi 6 Sumsel 7 Bengkulu 8 Lampung 9 Kep.95 25.88 14.66 23.52 13.53 8.14 6.11 10.6 15.48 13.61 17.92 27.46 20.88 18.24 20.12 34.47 30.06 15.81 23.98 10.13 10.87 19.93 4.59 28.49 15.08 15.42 20.83 13.04 9.95 21.16 9.97 14.68 27 28.44 11 15.34 21.95 15.93 15.86 14.57 11.36 20.78 14.66 18.23 10.48 20.25 11.31 20.48 6.34 16.96 28.19 26.56 13.51 11.32 16.62 8.2 14.42 15.48 16.35 16.34 18.12 13.Babel 10 Kep.55 16.64 18 27.53 16.01 28.3 21.48 11.12 19.49 23.29 4.29 9.93 15.46 13.42 11.68 8.Tenggara 28 Gorontalo 29 Sulbar 30 Maluku 31 Maluku Utara 32 Irja Barat 33 Papua Total Jenis Kelamin (2) 12.34 16.31 9.Tabel 33 Tingkat Pengangguran Terbuka Pemuda Menurut Jenis Kelamin dan Wilayah Perkotaan/Pedesaan per Propinsi Tahun 2006 (BPS.08 25.12 21.32 20.37 7.Riau 11 DKI Jakarta 12 Jawa Barat 13 Jawa Tengah 14 DI Yogyakarta 15 Jawa Timur 16 Banten 17 Bali 18 NTB 19 NTT 20 Kalbar 21 Kalteng 22 Kalsel 23 Kaltim 24 Sulut 25 Sulteng 26 Sulsel 27 Sul.16 Wilayah (5) 14.99 14.76 16.47 14.73 31.2 (3) 26.79 11.48 7.35 23.5 15.57 12.09 22.

09 36.02 22.65 13.60 3.84 14.24 10.80 19.13 5.22 14.12 9.85 20.00 14.36 21.90 14.07 24.41 20.29 17.54 4.70 6.Babel Kep.29 12.72 6.57 19.88 16.09 8.43 16.90 29.20 23.47 13.42 17.65 24.69 13.42 18.71 Laki-laki Perempuan Perkotaan Perdesaan Total 15.10 12.04 16.38 14.29 17.23 15.61 24.05 15.41 15.67 19.70 5.43 13.07 39.42 5.56 14.48 4.50 14.32 14.74 8.47 19.88 5.87 18.88 26.86 23.30 9.31 5.12 19.11 13.18 8.32 13.95 6.46 7.68 20.33 13.78 10.92 7.80 12.37 20.16 10.12 8.25 12.10 10.46 28.30 106 .95 7.72 28.62 9.57 17.73 9.77 8.70 (9) 13.99 18.37 6.28 11.91 21.93 27.41 16.16 11.16 9.54 16.65 21.37 15.60 10.25 8.13 9.39 12.30 17.52 (7) 25.14 8.42 8.07 10.44 9.94 11.89 18.59 19.37 14.45 12.25 8.63 24.03 6.46 12. 2007) 2007 No Propinsi (1) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 NAD Sumut Sumbar Riau Jambi Sumsel Bengkulu Lampung Kep.18 14.11 12.Tenggara Gorontalo Sulbar Maluku Maluku Utara Irja Barat Papua Total Jenis Kelamin (6) 8.Riau DKI Jakarta Jawa Barat Jateng DI Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali NTB NTT Kalbar Kalteng Kalsel Kaltim Sulut Sulteng Sulsel Sul.73 17.12 15.12 9.30 11.73 17.45 17.01 6.31 4.35 9.80 29.91 9.46 21.Tabel 34 Tingkat Pengangguran Terbuka Pemuda Menurut Jenis Kelamin dan Wilayah Perkotaan/Pedesaan per Propinsi Tahun 2007 (BPS.65 9.30 4.46 20.72 8.22 8.64 21.69 10.03 8.97 10.74 13.85 18.51 7.70 7.96 20.80 14.93 17.20 Wilayah (8) 20.86 8.28 7.63 12.79 10.75 6.97 17.34 17.60 14.12 8.12 24.27 26.78 13.84 3.51 8.36 5.61 20.10 25.00 15.68 12.68 7.64 11.05 7.45 22.61 11.50 23.

1. UU ini dapat menjawab permasalahan krusial seputar posisi berbagai lembaga-lembaga pemerintahan dalam penanganan kepemudaan. dan Kemeneg PP. Oleh karena itu. penanganan pembangunan kepemudaan juga dilakukan oleh dinas-dinas serupa di daerah-daerah. Depsos. Aktivis Organisasi Kemasyarakat Pemuda (OKP) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1985 tentang Keorganisasian Kemasyarakatan (Ormas) menyebutkan bahwa Ormas merupakan organisasi yang dibentuk oleh anggota masyarakat Warga Negara Republik Indonesia secara sukarela atas dasar kesamaan kegiatan. Ormas dapat berfungsi sebagai wadah penyalur kegiatan sesuai kepentingan anggotanya. Selanjutnya UU No. BPPS. Hal ini terkait dengan kurangnya kapasitas SDM dan kurang sesuainya kualifikasi SDM yang menangani pembangunan kepemudaan. Depbudpar. agama. Selain itu. b). Diharapkan penanganan program-program pembangunan kepemudaan berjalan secara sinergis dan terkoordinasi.2. dan kementerian/lembaga (K/L) pusat lainnya seperti Depdiknas.1. pembinaan dan pengembangan anggotanya. Depdagri. Selain Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga. Depag. peran Kemenegpora menjadi semakin jelas. Namun. saat ini masih terjadi tumpang tindih program dan kegiatan yang dilakukan oleh beberapa K/L yang memungkinkan terjadinya inefisiensi dalam penanganannya. Tenaga di Lembaga Pemerintahan (Pembina Kepemudaan) Di beberapa lembaga pemerintahan. untuk berperan serta dalam pembangunan dalam rangka mencapai tujuan nasional dalam wadah NKRI yang berdasarakan Pancasila. dan kepercayaan terhadap Tuhan YME. Perpusnas. fungsi. terdapat program-program yang diarahkan untuk pengembangan potensi kepemudaan. Akibatnya penyelesaian masalah-masalah kepemudaan dirasakan masih belum optimal. profesi. kondisi SDM di lembaga pemerintah belum sepenuhnya memadai. baik yang diselenggarakan pemerintah maupun swasta. Dengan disahkannya UU Kepemudaan tanggal 15 September 2009. Potret SDM Kepemudaan a). ormas dapat berhimpun dalam satu wadah pembinaan dan pengembangan yang sejenis. 107 . Dephan. Deptan.4. 8/1985 ini menyebutkan bahwa untuk lebih berperan dalam melaksanakan fungsinya. sesungguhnya perhatian pemerintah terhadap kepemudaan cukup besar. peran serta dalam usaha menyukseskan pembangunan nasional. Dephut. sarana penyalur aspirasi anggota dan sarana komunikasi sosial diantara anggotanya atau sesama ormas atau dengan organisasi kekuatan sosial politik atau pemerintah atau dengan yang lainnya. selain itu. Kondisi ini antara lain disebabkan oleh kurangnya lembaga diklat khusus bagi SDM yang menangani masalah-masalah kepemudaan.

dan kepeloporan. organisasi kemahasiswaan intra dan ekstra kampus. Hal yang sama dapat ditemukan dalam masalah cinta lingkungan. yang menaruh perhatian pada masalahmasalah kepemudaan. c) melatih pemuda dalam pengembangan kepemimpinan. 108 . Chandra pemilik Primagama. c). juga berimplikasi pada lemahnya kaderisasi. terdapat beberapa lembaga swadaya masyarakat/LSM yang memiliki perhatian besar dalam penanganan masalah kepemudaan seperti narkoba dan pornografi. Kelompok Masyarakat Peduli Pemuda (Pendamping Pemuda) Kelompok ketiga yang termasuk dalam kategori SDM kepemudaan adalah masyarakat. Reduksi peran ke arah politik ini juga berpeluang untuk mengancam OKP sebagai wadah berkumpulnya para pemuda yang diharapkan menjadi benteng pertahanan moral bangsa. d) menyediakan prasarana dan sarana pengembangan diri pemuda. Dari sisi perlindungan pemuda. dalam pengembangan pengetahuan dan keterampilan yang bermanfaat seperti bidang bisnis. serta organisasi kepemudaan lainnya yang ditujukan sebagai sarana dan wadah penyaluran ekpresi minat dan bakat pemuda dalam berbagai bidang untuk aktualisasi diri para pemuda dan menempa kualitas diri di samping melalui jalur pendidikan formal. OKP yang semula dibentuk untuk memperjuangkan peran pemuda. baik secara etis maupun organisatoris. Lembaga yang khusus bergerak dalam hal pelatihan kewirausahaan dan kepemimpinan pemuda juga cukup banyak dan juga cenderung diminati oleh kalangan muda. Sebut saja misalnya Lembaga Pelatihan ESQ yang sangat sering menyelenggarakan pelatihan bagi generasi muda. dianggap menjadi bias oleh timbulnya berbagai konflik kepentingan. budaya. cukup berpengaruh di kalangan kaum muda dalam melahirkan wirausahawirausaha muda baru. Kurangnya independensi. kewirausahaan. organisasi kepemudaan terdiri atas organisasi pelajar ekstra kampus. dan Wanadri. Sesuai dengan rumusan dalam undang-undang kelompok masyarakat ini menjalankan fungsinya dalam pembangunan kepemudaan dalam hal: a) melakukan usaha perlindungan pemuda dari pengaruh buruk yang merusak. sosial dan politik. b) melakukan pemberdayaan pemuda sesuai dengan tuntutan masyarakat. baik perorangan maupun kelompok. dan budaya.Merujuk pada UU Kepemudaan No. Banyak LSM yang bergerak di bidang ini dan ikut memberdayakan potensi pemuda seperti Walhi. Permasalahan yang terjadi saat ini antara lain keberadaan OKP belum cukup dianggap kritis memberi sumbangan pemikiran dan pemecahan terhadap berbagai permasalahan bangsa seperti disparitas ekonomi. ilmu pengetahuan. pelatihan-pelatihan kewirausahaan dengan label Life University yang dikembangkan Purdi E. Adanya tarikan OKP ke arah politik praktis berpotensi melemahkan peran dan fungsi sesungguhnya dari OKP. 40 tahun 2009. dan atau e) menggiatkan gerakan cinta lingkungan hidup dan solidaritas sosial di kalangan pemuda. seni.

1. belum secara optimal pelaksanaannya dikarenakan antara lain belum tersusunnya aturan operasional Legal sebaga implementasi dari UU Kepemudaan.Permasalahan yang ada saat ini adalah belum tersedianya data keberadaan lembaga-lembaga ini. koordinasi antara pemerintah dengan pihak lain. Meskipun begitu.2. 40 tahun 2009. dan mengidentifikasi potensi yang dimiliki oleh masyarakat dalam menunjang program-program pembangunan kepemudaan. Koordinasi Penanganan Program Kepemudaan Program pengembangan kepemudaan selain dilaksanakan oleh Kemengpora. Isu-Isu Strategis Pengembangan SDM Pemuda 4.1. seperti OKP. dengan data ini pemerintah dapat secara pasti mengetahui mitra strategis dalam pengembangan potensi pemuda dan pembangunan kepemudaan. dalam rangka melaksanakan sinkronisasi langkah-langkah pengembangan SDM kepemudaan. 2. Selain antar K/L. juga menjadi program kerja beberapa K/L yang bersentuhan dengan kelompok usia pemuda. Begitu pula halnya dengan pelaksanaan program dan kegiatan di beberapa K/L lainnya. seperti yang diisyaratkan oleh UU Kepemudaan No. swasta dan kelompok masyarakat.1. Sampai saat ini. Permasalahan yang terjadi sebagian besar terletak pada aspek koordinasi. Seperti Depdiknas. tahun 2009 upaya pelaksanannya telah diinisiasi oleh Kemenegpora bersama Bappenas melalui penyusunan Rencana Aksi Nasional (RAN) Kepemudaan. Dokumen ini akan menjadi langkah awal yang baik untuk pelaksanaan koordinasi bidang kepemudaan. yang menyebabkan tumpang tindihnya program di beberapa K/L. pembangunan di sektor ini dapat diketahui daya jangkau dan efektivitasnya. 4. hanya ada 109 . Kemenegpora sebagai leading actor dalam konteks pembangunan kepemudaan.2. Selanjutnya. 4. Hal ini antara lain dikarenakan belum ada suatu pola yang dapat mengkoordinasikan dan dapat saling memantau program yang dilaksanakan oleh masing-masing kelompok dalam mewujudkan tujuan bersama pembangunan kepemudaan. merupakan salah satu upaya peningkatan kualitas SDM kepemudaan.2.1. belum terlaksana secara optimal. program-program bidang pendidikan yang digulirkan terkait pembangunan SDM berusia antara 16-30 tahun atau usia pemuda. Dengan begitu. Hal ini untuk memudahkan pengukuran pencapaian keberhasilan pembangunan kepemudaan. Lembaga Pendidikan dan Lembaga Pelatihan yang Khusus Menekuni Masalah Kepemudaan dan Pembangunan Pemuda Hal lain yang menghadang pembangunan SDM di bidang kepemudaan adalah masih sedikitnya lembaga pendidikan dan latihan (lemdiklat) yang mampu mempersiapkan calon-calon tenaga pengelola kepemudaan.

pelatihan-pelatihan singkat bagi calon pegawai di Kemenegpora atau di lingkungan dinasdinas pemuda di daerah.2. dan di University of Cumbria. Kansas State University. Sementara itu. program. Michigan State University. Salah satu upaya yang yang pernah dilakukan Kemenegpora antara lain penyelenggaraan program S2 bagi para aktivis kepemudaan di Indonesia. University of Georgia. penyelenggaraan pendidikan kepemudaan oleh perguruan tinggi sudah lebih umum dilakukan. North Dakota State University. Baldwin Wallace College. dan tidak permanen sehingga masih belum dianggap sesuatu yang serius. University of Nebraska-Lincoln.1. UU ini mengikat bagi konsekuensi para pihak dalam pembangunan kepemudaan. secara moral. Secara hukum. Di Amerika. Di Australia pun dibuka program sejenis seperti di Tabor College Adelaide. Untuk meningkatkan kualitas pengelola kepemudaan pemerintah perlu mendorong tumbuhnya perhatian masyarakat terhadap pentingnya pendidikan caloncalon tenaga pembangunan di bidang kepemudaan. Sementara di Inggris. dan mendorong tumbuhnya lembaga-lembaga pendidikan dan pelatihan. Tantangan yang kini dihadapi dalam pelaksanaan UU Kepemudaan ini adalah pelaksanaan sosialisasi. seperti adanya penetapan/pembatasan usia pemuda. maupun moral dan substansi pemikiran dalam merancang pembangunan kepemudaan di masa-masa yang akan datang. 4. Di negara-negara maju seperti Amerika dan Australia. Sehingga diharapkan dapat terjadi persamaan persepsi mengenai arah pembangunan kepemudaan. memberi kejelasan landasan penting baik legal. Sayang program ini sifatnya ad hoc. OKP. dan pelakunya. Bahkan sampai saat ini. substansi pemikiran dalam UU ini merupakan terobosan yang cukup fundamental dalam pembangunan kepemudaan. Kondisi ini pada akhirnya mengakibatkan rendahnya mutu tenaga pengelola kepemudaan. belum ada sekolah khusus bagi caloncalon tenaga pengelola kepemudaan.3. dan masyarakat. bekerja sama dengan Program Pascasarjana UI pada periode 2004-2009. baik negeri maupun swasta. 110 . dan sinergisme langkah antar pelaku-pelaku pembangunan. University of Minnesota. Program ini berjalan selama kurang lebih dua tahun dan sudah menghasilkan lulusan. UU ini menunjukkan tumbuhnya perhatian pada pembangunan kepemudaan. telah dikembangkan pula studi-studi khusus mengenai pembangunan kepemudaan. dan kurangnya inovasi dalam penanganan masalahmasalah kepemudaan. baik arah. terutama kepada para pelaku pembangunan kebudayaan seperti pemerintah daerah. telah dibuka program sarjana dan pascasarjana jurusan pembangunan pemuda oleh University of Illinois Chicago. Belum Tersosialisasinya UU Kepemudaan Ditetapkannya Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2009 tentang Kepemudaan.

Padahal keberadaan basis data ini sangat penting. perlu ada basis data yang dapat memotret secara jelas baik potensi maupun kebutuhan SDM kepemudaan di berbagai tingkatan pembangunan.1. Hal ini dirasa perlu. terumuskan beberapa kegiatan yang telah dilaksanakan beserta sasaransasaran yang ingin dicapai. Oleh karena itu. sebagai aspek penting yang mendukung berjalannya suatu program dan kegiatan.2.3. Kedua. 1. Pertama.4. 4. Sementara untuk menggali data-data mengenai OKP dan kelompok masyarakat. Kaji Ulang Kebijakan. yaitu cara untuk mencapai tujuan dan sasaran yang dijabarkan ke dalam kebijakan-kebijakan dan program-program.1. dan Program Pokok Pemeritah 4. pemerintah dapat mendapatkan data yang akurat mengenai SDM kepemudaan yang tersebar di tengah masyarakat. Ketiga. untuk memetakan potensi SDM pemuda dalam penanganan kepemudaan. dengan adanya basis data SDM kepemudaan yang lengkap. Kegiatan.1. belum cukup memadai dan komprehensif sebagai acuan dalam pembangunan kepemudaan. SASARAN Terwujudnya Pemuda Kader Pemimpin Bangsa PROGRAM/KEGIATAN Pelatihan kepemimpinan kapal pemuda ASEAN Pengukuhan pemuda bersih narkoba dan HIV/AIDS 111 . Program Kepemudaan di Kemenegpora Sesuai dengan visi dan misi Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga telah dirumuskan rencana strategis. Keempat. dapat pula dirancang secara tepat program-program khusus untuk meningkatkan kapasitas SDM di bidang kepemudaan sesuai dengan target yang dinginkan Undang-Undang. Berdasarkan Laporan Akuntabilitas Kinerja Pembangunan Tahun 2008 Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga. masih berupa penyusunan instrument untuk penggalian data-data yang diperlukan terkait SDM kepemudaan. yaitu: Tabel 35 Program Kepemudaan di Kemenegpora Tahun 2008 (Kemenegpora. Basis Data SDM Kepemudaan Saat ini ketersediaan basis data SDM kepemudaan.1. dapat melalui dinas-dinas yang tersebar di setiap kabupaten/kota di seluruh Indonesia. Bersama BPS. Penyusunan basis data mengenai SDM kepemudaan sudah mulai dirintis oleh Kemenegpora dengan bekerja sama dengan BPS dan dinas-dinas di daerah. dapat dirancang program-program yang lebih tepat sesuai dengan kebutuhan pemuda dan ketersediaan tenaga di lapangan yang memungkinkan untuk mendukung implementasi program-program terkait.4. Melalui kegiatan khusus yang dicanangkan untuk penggalian basis data ini. 2008) No.3. dapat diketahui sejauh mana kapasitas SDM kepemudaan yang dimiliki negeri ini sehingga dapat diketahui pula kemungkinannya dalam menyukseskan program-program kepemudaan.

No. Meningkatnya Pembinaan dan Partisipasi Pemuda PROGRAM/KEGIATAN Kampanye gerakan pemuda bersih narkoba Kajian kaderisasi kepemimpinan pemuda Pembuatan buku pemuda berprestasi Pelatihan dan pengembangan kepemimpinan pemuda perbatasan Pembuatan buku pembinaan dan bimbingan pemuda Penyusunan data base fasilitator kepemimpinan pemuda Dialog pemuda tingkat nasional Pembuatan majalah/tabloid pemuda Pembuatan tayangan sinetron kepemudaan Bantuan organisasi kemasyarakatan pemuda Dialog pemuda di luar negeri Pelatihan pemuda sadar informatika Pelatihan bela negara pramuka Pasukan pengibar bendera pusaka (paskibraka) Pelatihan pembinaan kepemimpinan siswa Pelatihan pusat kajian stratejik kepemimpinan kepemudaan Pendidikan ketahanan nasional untuk pemuda Pelatihan nasional pembina paskibraka Bantuan pelatihan kepemimpinan pemuda Pelatihan pemuda pelopor siaga bencana Pelatihan pemuda pelopor peduli lingkungan Kemah pelatihan pemuda pelopor di desa tertinggal Bantuan kepada orsos/OKP/LSM/yayasan Latihan kepemimpinan dan keterampilan pemuda Rancangan Undang-undang tentang Kepemudaan Temu konsultasi publik Bantuan lembaga kepemudaan Pengelolaan lembaga kepemudaan Pengembangan infrastruktur lembaga kepemudaan Pembuatan buku pemberdayaan lembaga kepemudaan Pendidikan bela negara pemuda tingkat nasional Jambore pemuda indonesia dan bakti pemuda Antar provinsi Pekan pengembangan wawasan dan kreativitas potensi pemuda Pemuda pelopor tingkat nasional Delegasi ke luar negeri International youth day Pertukaran pemuda Indonesia dan Australia 112 . SASARAN 2. Tersedianya Keserasian Kebijakan Pemuda 4. Tersedianya Sarana dan Prasarana Pengembangan Kepemimpinan Pemuda 3.

113 . juga program-program pengembangan SDM kepemudaan lainnya yang merupakan program kemitraan dengan OKP dan masyarakat. SASARAN 5.No. Tersedianya Wirausahawan Muda di Berbagai Bidang 6. seperti program bagian keenam yang menargetkan meningkatnya kapasitas lembaga kewirausahaan pemuda. Meningkatnya Kapasitas Lembaga Kewirausahaan Pemuda PROGRAM/KEGIATAN Pertukaran pemuda Indonesia dan Malaysia Pertukaran pemuda Indonesia dan Kanada Kader pengembangan moral etika pemuda Indonesia Pilot proyek ROMPI Pemuda kader penggerak anti pornografi pornoaksi Pembentukan lembaga pilot proyek usaha mikro Pemuda terlatih berwirausaha di bidang agribisnis peningkatan kualitas produksi buah markisa Pemuda terlatih berwirausaha di bidang agribisnis peningkatan kualitas produksi buah sawo Pemuda terlatih berwirausaha di bidang agribisnis budidaya jeruk nipis sebagai minuman Pemuda terlatih berwirausaha di bidang agribisnis budidaya talas jepang (satoimo) Pemuda terlatih berwirausaha di bidang penggemukan sapi potong Pemuda Terlatih Berwirausaha di Bidang Agribisnis Budidaya Tanaman Kakao Pemuda terlatih berwirausaha di bidang manajemen pemasaran pedagang K5 Pemuda terlatih berwirausaha di bidang pengelolaan hasil laut Wirausaha muda berprestasi tahun 2008 Lomba bisnis plan tahun 2008 OKP penerima bantuan dana blockgrant yang mengembangkan program kewirausahaan pemuda Diklat bola sepak jahit PP-PON Pembuatan buku program SP-3 Pembuatan buku panduan kewirausahaan pemuda Pembuatan model sentra kewirausahaan pemuda Gelar karya SP-3 dalam bentuk pameran dan workshop Pengembangan SDM kepemudaan selama ini telah dilaksanakan.

melalui Sekolah Tinggi Ilmu Statistik: a. Program-Program di Kementerian/Lembaga Lain Program-program kepemudaan di luar yang dicanangkan Kementerian/Lembaga Lain tahun 2008 di bawah ini didapat dari dokumen RAN Kepemudaan hasil kerjasama Bappenas-Kemenegpora. seni dan film Peningkatan kemampuan Pemuda dalam pelestarian sejarah dan purbakala Peningkatan kemampuan Pemuda dalam pegembangan destinasi pariwisata unggulan Peningkatan kemampuan Pemuda dalam pengembangan pemasaran pariwisata Pengembangan Bakat dan Minat Pemuda dalam Bidang Kebudayaan dan Pariwisata Pendidikan pemberdayaan perempuan Pendidikan kecakapan hidup bagi pemuda Peningkatan kualitas pendidikan dan mutu pemuda putus sekolah Peningkatan kecakapan hidup pemuda Departemen Pertanian Perpusnas Badan Pusat Statistik Peduli teknologi tepat guna Bimbingan Teknis Pengelola Perpustakaan Desa/Kelurahan Merekrut tenaga ahli di bidang statistik.3.4.1.2. Negeri dan Luar Negeri. pelajar dan mahasiswa. Peningkatan kualitas pendidikan dan mutu pemuda di pondok pesantren Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Departemen Pendidikan Nasional Departemen Agama 114 . Peningkatan kemampuan service excelence Pemuda yang bergerak dalam usaha bidang pariwisata Peningkatan kemampuan Pemuda dalam pengemasan produk budaya dan pariwisata Peningkatan kemampuan Pemuda dalam pelestarian nilai budaya. Tabel 36 Persebaran Program Pemuda di Lembaga Pemerintah K/L INSTANSI Departemen Pertahanan PROGRAM/KEGIATAN Pemberdayaan bela negara generasi muda Revitalisasi pendidikan dan pelatihan Menwa dalam Sistem Pertahanan Negara Pendidikan dan pelatihan bela negara bagi pemuda. Penyelengagraan Program D1 STIS Merekrut tenaga ahli di berbagai bidang antara lain kependudukan. pelajar dan mahasiswa Pelatihan manajemen pertahanan negara bagi organisasi pemuda. ekonomi pembangunan melalui Univ. Penyelengagraan Program DIV STIS b.

pelajar dan mahasiswa dalam bela negara Pembangunan jaringan informasi bela negara Forum komunikasi pemuda. pelajar dan mahasiswa bagi kepentingan Pertahanan Negara Penghayatan nilai-nilai patriotisme dan keprajuritan bagi pemuda. pelajar dan mahasiswa dalam bela negara Partisipasi pemuda dalam peningkatan nilai budaya. pelajar dan mahasiswa. seni dan film Partisipasi pemuda dalam pelestarian peninggalan purbakala dan museum Kemeneg LH Departemen Pertahanan Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Departemen Pendidikan Nasional Departemen Luar Negeri Departemen Pertanian Perpusnas Departemen Agama Departemen Pertahanan Departemen Kebudayaan dan Pariwisata 115 . Kabupaten/ Kota. pelajar dan mahasiswa Reorientasi nilai-nilai bela negara bagi pemuda.INSTANSI Kemeneg PP PROGRAM/KEGIATAN Peningkatan kualitas hidup perempuan muda melalui berbagai aksi afirmasi pendidikan. politik. ekonomi Konservasi dalam mencegah kerusakan lingkungan Fasilitasi bangun kharakter pemuda. dan mahasiswa melalui kompetisi debat Dialog Interaktif Pemuda dalam berwawasan kebangsaan pembangunan karakter dan pekerti bangsa Sosialisasi budaya teknologi informasi komunikasi "ICT" dlm peradaban dunia Peningkatan peran pemuda dalam pembangunan karakter dan pekerti bangsa Penyelenggaraan Kemah Budaya Tingkat Nasional Penyusunan. Pencetakan dan Penyebarluasan Modul Pembangunan Karakter Bangsa Gerakan wajib kunjung Museum Beasiswa tunjangan kreativitas para juara Penyelengaraan duta belia Indonesia Lomba kelompok tani Pemberian bantuan bahan perpustakaan kepada Perpustakaan Provinsi. pelajar. Desa/Kelurahan Peningkatan iman dan taqwa di kalangan pemuda di pondok pesantren Dialog pemuda lintas agama Temu karya pemuda lintas agama Peningkatan partisipasi pemuda. melalui napak tilas karya komponen pertahanan negara Kompetisi teknologi pertahanan bagi pemuda. sosial.

agribisnis dan kewirausahaan santri pada pondok pesantren Pencegahan penggunaan narkoba pada kalangan pemuda Sosialiasasi Undang-undang Psikotropika Pelatihan penanggulangan bencana Konservasi dalam mencegah kerusakan lingkungan Partisipasi pemuda dalam rehabilitasi lahan Pelayaran waspada bahari nusantara bagi pemuda pelajar.INSTANSI PROGRAM/KEGIATAN Internalisasi Nilai-Nilai Budaya Dalam Keluarga/Pemuda Pergelaran orkestra dan paduan suara gita bahana nusantara Partisipasi pemuda dalam pengembangan pemasaran pariwisata Jambore pemuda/anak nelayan nusantara (Jala Nusantara) Jambore wisata pelajar/pemuda/ pramuka dalam rangka sadar wisata dan budaya Sosialisasi sadar wisata kepada pelajar dan mahasiswa di destinasi unggulan (10 provinsi) Kursus wirausaha kepada pemuda putus sekolah perkotaan Kursus wirausaha kepada pemuda putus sekolah perdesaan Pemilihan Duta Muda ASEAN 2009 Peningkatan peran Indonesia dalam pengembangan kerjasama ASEAN di bidang pemuda Kelompem Capir (Kelompok Pemuda Pembaca dan Pemirsa) Pemberdayaan pemuda/karang taruna dalam pengelolaan perpustakaan desa/kelurahan Peningkatan pendidikan dan keterampilan bidang politeknik. dan mahasiswa Yales Veva Jaya Mahe bagi pemuda. pelajar. dan mahasiswa Swa bhuwana paksa bagi pemuda. pelajar dan mahasiswa Arung Sejarah Bahari Lawatan Sejarah Hari Peringatan Kesaktian Pancasila (HAPSAK) Lomba Baca Puisi Perjuangan Tingkat Nasional Pameran dan Seminar Kesejarahan Lomba Penulisan dan Diskusi Kesejarahan Sosialisasi Nilai-nilai Kesejarahan Departemen Pendidikan Nasional Departemen Luar Negeri Departemen Pertanian Perpusnas Departemen Agama BNN Depkes Kemeneg LH Departemen Pertahanan Departemen Kebudayaan dan Pariwisata 116 .

SMA dan Perguruan Tinggi). maka sudah seharusnya didorong program-program khusus ke arah sana. Sumber: Rencana Aksi Nasional (RAN) Kepemudaan 2009-2014 Dalam konteks pembangunan SDM kepemudaan. apalagi di perguruan tinggi ternama. Depdiknas bisa berbicara dengan rektor-rektor yang sanggup menyelenggarakan program ini. Di masa-masa yang akan datang. yaitu dengan memperhatikan isu-isu penanganan SDM kepemudaan yang implementasinya dianggap berhasil dalam meningkatkan kualitas SDM pemuda di negaranya. menghendaki adanya peningkatan kapasitas SDM yang khusus menangani masalah-masalah kepemudaan. pasti di daerahdaerah akan diikuti oleh PT yang lain. Contohnya. melalui Kemenegpora yang menjadi leading sector pembangunan kepemudaan. Ini akan menjadi preseden baik untuk pengembangan SDM kepemudaan di masa yang akan datang. Benchmarking Pembangunan Kepemudaan dengan Negara Lain Setiap negara memiliki perhatian khusus dalam masalah pembangunan kepemudaan. program ini dapat dijadikan sebagai program percontohan dengan beasiswa penuh bagi para mahasiswanya. Semua program ditujukan langsung kepada pemuda sebagai objek garapan masing-masing K/L sesuai dengan tupoksinya. 4.4. SD. apa yang diprogramkan oleh K/L di luar kelihatannya lebih jauh lagi. kalau sudah ada perguruan tinggi yang memulai. SMP. Isu koordinasi ini menjadi penting mengingat sampai saat ini pembangunan kepemudaan selah-olah masih jalan sendiri-sendiri. Masing-masing pihak berjalan dengan programnya sendiri-sendiri. Pada tahap awal.INSTANSI Departemen Pertanian Departemen Agama PROGRAM/KEGIATAN Workshop Penulisan sejarah dan budaya lokal Magang pemuda tani Peningkatan wawasan multikultural guru agama di sekolah (TK. Bila pemerintah.1. Salah satu isu penting dalam SDM kepemudaan di Indonesia. Beberapa hal ada yang perlu dicontoh oleh negara kita untuk semakin mengoptimalkan pelayanan pemerintah di bidang kepemudaan. seperti telah disinggung di atas adalah masalah koordinasi antar-K/L dan antar pemerintah dengan masyarakat. Tidak kelihatan sama sekali ada program yang khusus ditujukan untuk meningkatkan kapsitas SDM kepemudaan. kepada Depdiknas yang berkompeten mengurusi lembaga-lembaga pendidikan formal mestinya dikoordinasikan untuk bisa mendorong dibukanya studi khusus mengenai masalah pembangunan kepemudaan (youth development) seperti yang telah dibuka di berbagai perguruan tinggi di luar negeri. tanpa memperbandingkan program dengan K/L lain atau 117 .

data statistik resmi yang dikeluarkan pemerintah Singapura menyebutkan jumlah penduduk Singapura hanya sebanyak 3. Kalau akan ditiru di Indonesia harus terlebih dahulu dilakukan kajian yang mendalam mengingat Indonesia yang sangat luas wilayahnya dan sangat padat penduduknya. Hanya saja. selain belum memiliki kekuatan hukum yang tetap. sifat RAN yang sementara membuat masalah koordinasi dan leading sector pembangunan di bidang kepemudaan ini belum dapat dipastikan bisa ajeg sampai waktu-waktu yang akan datang. 118 . Pemuda. penelitian dan publikasi (NYC).1 Bagi Singapura lembaga semacam biasa jadi efektif untuk melakukan koordinasi kegiatan kepemudaan. setiap even yang berkaitan dengan pemuda dan kepemudaan. NYC didirikan sebagai badan koordinasi bidang kepemudaan di tingkat nasional. Oleh sebab. and Sport). lembaga semacam ini dapat dipikirkan oleh pemerintah Indonesia. Koordinasi yang dilakukan oleh NYC meliputi koordinasi antarpemerintah. Salah satu contoh model koordinasi bisa dilihat di negara tetangga kita. Youth. Namun. Kelihatannya model ini cukup efektif untuk menjamin koordinasi.642. Masalah koordinasi ini. yaitu Kementerian Pengembangan Komunitas. Jumlah ini sudah termasuk penduduk asli dan permanent resident. dari sisi ide koordinasi kegiatan. bantuan. Dalam hal ini Indonesia memang harus banyak belajar kepada negara-negara lain. sudah dicoba ditangani dengan RAN kepemudaan. patut menjadi catatan adalah bahwa Singapura adalah Negara kecil dengan penduduk yang sangat sedikit. Oleh sebab itu. dikoordinasikan melalui lembaga ini. Lembaga ini kemungkinan didirikan untuk menjembatani kenyataan di lapangan bahwa program-program kepemudaan tidak hanya diselenggarakan oleh pemerintah. Untuk kepentingan koordinasi pembangunan kepemudaan. Singapura. Kalau dibandingkan dengan Indonesia jumlah ini hanya setara dengan jumlah rata-rata penduduk di satu kabupaten/kota di pulau Jawa. juga terhadap lembaga-lembaga kepemudaan milik masyarakat. Namun.700. program nasional dan internasional.tanpa mengindahkan faktor masyarakat di sana sebagai salah satu yang bisa juga menjadi bagian dari SDM yang berperan penting dalam pembangunan kepemudaan. Perannya adalah mendukung pembangunan pemuda dan organisasi pemuda antara lain melalui pemberian penghargaan. dan Olahraga (Ministry of Community Development. malinkan juga oleh masyarakat. pemerintah Singapura mendirikan suatu badan semi-pemerintah yang disebut National Youth Council (NYC). itu perlu ada kebijakan khusus dari pemerintah menyangkut masalah koordinasi permanen untuk menjamin keberlangsungan pembangunan di bidang ini ke arah yang lebih baik. 1 Pada tahun 2008. Masalah berikutnya yang juga membayangi pembangunan kepemudaan adalah masalah ketiadaan lembaga diklat khusus atau sekolah khusus pada tingkat perguruan tinggi yang melatihkan dan mengkaji masalah-masalah pembangunan kepemudaan.00. Lembaga ini secara resmi berkoordinasi dengan kementerian khusus yang menangani masalah kepemudaan.

Sebagi contoh studi kepemudaan di Universitas Illinois Chicago Amerika Serikat. Sementara itu. dapat apa yang dilakukan oleh negara-negara maju seperti Amerika dan Australia yang mendorong perguruanperguruan tinggi di negara itu untuk membuka studi khusus mengenai masalah-masalah kepemudaan. baik di pemerintahan maupun di berbagai LSM. yaitu di Perak dan di negeri Sembilan. Dari keterangan yang diterbitkan resmi oleh Kementerian Belia dan Sukan Malaysia dapat diketahui bahwa lembaga ini. Didirikannya APBM ini menandakan perhatian yang sangat serius dari pemerintah Malaysia untuk mempersiapkan calon-calon pemimpin dan SDM kepemudaan di masa-masa yang akan datang. ditangani oleh biro khusus di Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kementerian belia dan Sukan) yang dinamakan Bahagian Pengurusan Sumber Manusia. Indonesia belum memiliki lembaga sejenis. program seperti ini dapat pula dikembangkan di universitas-universitas 119 . Semestinya universitas seperti UI atau UGM yang banyak mengembangkan studi-studi khusus seperti studi Pertahanan Nasional. Studi Kepolisian. program-program semacam ini belum ditemukan di universitasuniversitas. APBM didirikan di dua Negara Bagian Malaysia. Studi ini dapat dimulai sejak jenjang S1 sampai S3. secara khusus Kementerian Belia dan Sukan Malaysia mendirikan satu balai diklat khusus bagi caloncalon pemimpin pemuda dan pengurus urusan kepemudaan yang dinamakan Akademi Pembangunan Belia Malaysia (APBM). Untuk itu model penyiapan tenaga-tenaga pendamping pemuda dan SDM yang akan menangani masalah kepemudaan. secara khusus mempersiapkan calon-calon pemimpin dan pengelola organisasi-organisasi nonpemerintah di bidang kepemudaan. Biro ini khusus memangani masalahmasalah pengembangan SDM yang menangani masalah-masalah kepemudaan. di Malaysia misalnya. di negeri ini. Studi semacam ini dapat dikembangkan dari program-program studi yang sudah ada di berbagai universitas yang telah mapan di negeri ini.Ed. Program ini diselenggarakan bagi mereka yang akan menjadi pendamping bagi pemuda atau yang bekerja di lembaga-lembaga yang berhubungan pemuda. bahkan yang telah mapan sekalipun. di Kemenegpora. Di universitas ini dibuka program M. Di Indonesia. terutama di lingkungan pemerintahan Malaysia. Kalau meniru Universitas Illinois Chichago. sehingga pembinaan terhadap SDM kepemudaan sebagai kader-kader pemimpin dan tenaga SDM kepemudaan di masa-masa yang akan datang. untuk pengembangan pemuda (youth development). melainkan saah satu program yang dikembangkan di Departemen Psikologi Pendidikan (Department of Educational Psychology). Program ini tidak berdiri sendiri. dan semisalnya harus didorong oleh pemerintah untuk menyelenggarakan studi khusus pengembangan pemuda. baik dalam bentuk OKP seperti di Indonesia maupun organisasi masyarakat lainnya. tidak ada satupun divisi khusus yang menangani masalah pengembangan SDM kepemudaan. masih rendah. Dalam pendidikan dan pelatihan pengembangan SDM kepemudaan.Mengenai diklat untuk tenaga kepemudaan.

Universitas Negeri Jakarta (UNJ). 4. kreatif. Peningkatan kualitas SDM aparatur melalui peningkatan pendidikan formal. Peningkatan Kapasitas Lembaga Pendidikan (i). Rekomendasi Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan SDM Kepemudaan 4. dan kebangsaaan berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia.2. 4. Rancangan Strategi Pengembangan SDM Kepemudaan Arah kebijakan pengembangan SDM kepemudaan di atas. dan semisalnya. Peningkatan kapasitas kelembagaan pemerintahan yang menangani kepemudaan dengan penajaman fokus program dan kegiatan pada penyelesaian masalah-masalah SDM kepemudaan.2. Pembentukan lembaga diklat kepemimpinan untuk organisasi kepemudaan. Rancangan Arah Kebijakan Pengembangan SDM Kepemudaan Kebijakan pengembangan SDM pemuda diarahkan untuk mewujudkan pemuda yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.yang mengembangkan studi kependidikan seperti Universitas Pendidikan Indonesia (UPI). Peningkatan Kapasitas Kelembagaan a). mandiri. berakhlak mulia. (iii). Universitas Negeri Yogyakarta (UNY).1. 2.2. seperti peningkatan kewirausahaan. (ii). dan penyelenggaraan diklat kepemimpinan secara berkala. sehat. berdaya saing. b). Peningkatan Kapasitas Lembaga Birokrasi (i). 4. seperti pembentukan dinas yang khusus menangani kepemudaan di daerahdaerah yang belum memiliki dinas terkait. inovatif. Peningkatan peran pemerintah daerah dalam pembangunan kepemudaan. demokratis.2. bertanggung jawab. (ii). serta memiliki jiwa kepemimpinan.1. dijabarkan ke dalam strategi-strategi tersebut di bawah ini. kewirausahaan. cerdas. 120 .2. Pembentukan program studi khusus kepemudaan S2 di perguruan tinggi untuk tenaga pendamping pemuda untuk mempersiapkan dan mendidik tenagatenaga yang handal di bidang pembangunan kepemudaan. kepeloporan.

Penyiapan standar program studi. 121 . dan keahlian khusus). Peningkatan Kompetensi a). agar memiliki jaminan kelayakan kompetensi di manapun dia akan bekerja dan ditempatkan. (ii). Peningkatan kualitas sistem rekruitmen SDM pengelola kepemudaan di lembaga pemerintah. Sertifikasi bagi pengelola organisasi kepemudaan terkait kepemimpinan dan pemahaman kebangsaan. ekonomi.2.(iv). keorganisasian. dan keahlian khusus. seperti kewirausahaan dan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sertifikasi bagi tenaga pengajar di lembaga pendidikan yang menangani program studi kepemudaan. keorganisasian. (iii). c). Penyusunan standar tenaga pendamping pemuda/pelatih/trainer terkait kualifikasi berbagai bidang yang menyangkut pengembangan kepemudaan seperti kewirausahaan. Standardisasi (i). b). Fasilitasi organisasi kepemudaan untuk meningkatkan perannya sebagai wadah ekspresi pemuda dalam menyalurkan dan mengasah minat dan kemampuan mereka di berbagai bidang. (ii). bahan ajar bagi perguruan tinggi yang sedang dan akan penyelenggarakan program studi kepemudaan. Peningkatan kapasitas pengelola organisasi kepemudaan melalui pelatihanpelatihan kepemimpinan secara berkala untuk meningkatkan peran lembaga kemasyarakat pemuda sebagai mitra pembangunan SDM kepariwisataan. Sertifikasi (i). kepemimpinan.2. Penyusunan standar bagi tenaga-tenaga SDM kepemerintahan untuk menunjang Standar Pelayanan Minimal (SPM) di bidang kepemudaan (iii). (ii). Sertifikasi bagi tenaga pendamping pemuda/pelatih/trainer sesuai kualifikasi bidang yang menyangkut pengembangan kepemudaan seperti kewirausahaan. 4. kurikulum. Peningkatan Kapasitas Organisasi Kepemudaan (i). kepemimpinan.2. sosial dan budaya.

122 . Antar Lembaga Pemerintah (i).2. Kerja sama antar berbagai lembaga pemerintah yang menangani bidang kepemudaan untuk sinkronisasi program dan kegiatan dalam rangka akselerasi pengembangan SDM kepemudaan. Kerja sama antar lembaga pemerintah. dan pengetahuan kewirausahaan. Pemerintah dan Masyarakat/Swasta (i). (ii).4.3. dan antara pusat dan daerah untuk penajaman fokus program dan kegiatan bidang kepemudaan yang dapat memecahkan berbagai permasalahn kepemudaan. Peningkatan Kemitraan a). Kemitraan antara pemerintah dan swasta dalam peningkatan kapasitas SDM kepemudaan seperti peningkatan keterampilan khusus. (ii). baik antar lembaga pusat yang mengampu program kepemudaan. dan mengakomodasi berbagai perubahan dan perkembangan baik nasional maupun global. Kemitraan antara pemerintah dan organisasi kepemudaan dalam pelaksanaan program-program kepemudaan di daerah. b).2.

1. SEA Games Vietnam (2005). ANALISIS SITUASI 5. dan terakhir SEA Games Nakhon Ratchasirna. terutama jika dibandingkan dengan prestasi negara-negara tetangga seperti Thailand. dan tenaga keolahragaan. Pekan Olahraga Nasional (PON). Untuk secara lebih jelas memahami mengenai kondisi SDM olahraga. 2007). belum terjadi perbaikan peringkat maupun perolehan jumlah medali (emas). sistem pembinaan atlet usia dini. menunjukkan prestasi olahraga Indonesia sedang mengalami fase menurun.BAB V PENGEMBANGAN SDM BIDANG OLAHRAGA 5. belum optimalnya pengelolaan kompetisi olahraga seperti pelaksanaan Sistem Kompetisi Olahraga Nasional (SKON). sampai dengan lemahnya kondisi SDM olahraga nasional. Potret Sumber Daya Manusia (SDM) Olahraga Partisipasi Indonesia pada berbagai event olahraga seperti SEA Games Malaysia (2001). Thailand (2007). Dalam empat SEA Games tersebut. Hal lain lagi adalah lemahnya pengadaan SDM untuk peningkatan prestasi olahraga termasuk distribusi SDM yang tidak merata (Pelita. Malaysia. Sejak pelaksanaannya di Bangkok pada tahun 1998 sampai dengan tahun 2006 di Qatar. Lemahnya kondisi SDM nasional dapat diakibatkan oleh belum tertatanya sistem keolahragaan seperti sistem kepelatihan. 123 . kejuaraan nasional (kejurnas). baik pada pembinaan olahraga.1. 2007). dimana SDM olahraga antara lain mencakup olahragawan. Demikian juga prestasi Indonesia di Asian Games. sistem iptek. pembina olahraga. dan Pekan Olahraga Mahasiswa Nasional (POMNAS. yang berkaitan erat dengan kurangnya kompetensi SDM pengelola dan pemutus kebijakan (Antara. berikut ini dijelaskan kondisinya berdasarkan klasifikasi yang tercantum dalam UU no. Penurunan prestasi olahraga Indonesia dapat disebabkan oleh berbagai hal. dan sistem evaluasi. prestasi Indonesia menurun. SEA Games Filipina (2003).1. 3 tahun 2005. dan Vietnam.

5.1.1.1. Olahragawan Dikotomi antara amatir dan profesional memang menjadi pembicaraan hingga sekarang. Munculnya peraturan 26 International Olimpic Committee (IOC) dan perubahannya serta batasan olahragawan amatir dan profesional dalam Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional (UUSKN) memberikan gambaran tentang perbedaan keduanya. Oleh sebab perbedaan inilah sangat dimungkinkan munculnya berbagai macam persoalan. Sebab di Indonesia, pendekatan amatir dan profesional baru di atur pada tahun 2005 melalui UUSKN.

a). Olahragawan Profesional Dalam UUSKN Pasal 55 dinyatakan bahwa: (1) olahragawan profesional melaksanakan kegiatan olahraga sesuai dengan keahliannya; (2) setiap orang dapat menjadi olahragawan profesional setelah memenuhi persyaratan: (a) pernah menjadi olahragawan amatir yang mengikuti kompetisi secara periodik; (b) memenui ketentuan ketenagakerjaan yang dipersyaratkan; (c) memenuhi ketentuan medis yang dipersyaratkan; dan (d) memperoleh persyaratan tertulis tentang pelepasan status dari olahragawan amatir menjadi olahragawan prosesional yang diketahui oleh induk organisasi cabang olahraga yang bersangkutan; (3) setiap olahragawan profesional mempunyai hak untuk: (a) didampingi oleh antara lain: manajer, pelatih, tenaga medis, psikolog, dan ahli hukum; (b) mengikuti kejuaraan pada semua tingkatan sesuai ketentuan; (c) mendapatkan pembinaan dan pengembangan dari induk organisasi cabang olahraga, organisasi olahraga profesional, atau organisasi olahraga fungsional; dan (d) mendapatkan pendapatan yang layak. Namun begitu, UUSKN perlu penjabaran pelaksanaannya, misalnya terkait standar besaran hadiah yang diterima setelah mengikuti sebuah kejuaraan dan besarnya standar gaji atau penghasilan yang layak yang harus diterima olahragawan. Sehingga diharapkan juga bahwa insane yang berkarir sebagai olahragawan professional nantinya, mendapatkan penghidupan yang layak, baik semasa yang bersangkutan aktif berkarya maupun untuk masa depannya. Hal ini juga penting dalam pembangunan SDM olah raga, apabila karir sebagai olahragawan dapat diandalkan, maka ini akan menjadi satu tarikan tersendiri bagi generasi muda untuk menjadi olahragawan professional, dan mengharumkan nama bangsa.

b). Olahragawan Amatir Olahragwan amatir menjadikan olahraga sebagai bagian dari hobi dan rekreasi, namun justru dari olahragwan-olahragawan amatir ini akan terwujud tujuan olahraga secara menyeluruh. Keberadaan olahragawan amatir ini akan semakin menumbuhsuburkan budaya olahraga di kalangan masyarakat. 124

Keberadaan olahragawan amatir ini belum sepenuhnya terfasilitasi, terutama dalam hal pendataan dan penyediaan sarana dan prasarana olahraga. Hanya di beberapa daerah tertentu yang memiliki fasilitas olahraga yang cukup memadai bagi para olahragwan amatir ini. Dalam banyak kasus, seperti di cabor bulutangkis, banyak lahir atlet-atlet berbakat dari lingkungan para olahragawan amatir. Namun, biasanya mereka lahir dari lingkungan olahragawan amatir yang cukup aktif dan memiliki fasilitas lengkap. Oleh sebab itu, dorongan pemerintah, baik dalam hal penyediaan fasilitas maupun program, akan sangat membantu lahirnya atlit-atit professional di masa-masa yang akan datang.

c). Olahragawan Khusus Dalam UU tentang Sistem Keolahragaan Nasional, pada pasal 56 ayat 1 dan 2 disebutkan bahwa yang dimaksud dengan olahragawan khusus adalah penyandang cacat. Para penyandang cacat memiliki hak untuk: a) meningkatkan prestasi melalui klub dan/atau perkumpulan olahraga penyandang cacat, b) mendapatkan pembinaan cabang olahraga sesuai dengan kondisi kelainan fisik dan/atau mental, serta c) mengikuti kejuaraan olahraga penyandang cacat yang bersifat daerah, nasional, dan internasional setelah melalui seleksi dan/atau kompetisi. Namun sebagaimana olahragawan profesional dan amatir, olahragawan khusus ini sama-sama memiliki kewajiban untuk menjunjung tinggi nilai luhur dan nama baik bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Mereka pun tetap harus mengedepankan sportivitas dalam setiap kegiatan olahraga yang dilaksanakan, ikut menjaga upaya pelestarian lingkungan hidup, dan menaati peraturan dan kode etik yang berlaku dalam setiap cabang olahraga yang diikuti dan/atau yang menjadi profesinya. Untuk memenuhi kewajiban Undang-Undang ini khususnya dalam konteks hak mereka mengikuti turnamen, Pemerintah Indonesia pernah mengirimkan sebanyak 120 atlet penyandang cacat menghadapi PARA Games di Kuala Lumpur, Malaysia, 15-19 Agustus 2009. Mereka dijaring dari hasil Pekan Olahraga Penyandang Cacat Nasional (Porcanas) di Kaltim 2008. Menurut Djohar Arifin Husin, Presiden National Paralympic Comittee (NPC), pengiriman atlet penyandang cacat ke PARA Games tersebut sangat penting mengingat Indonesia akan menjadi tuan rumah pada PARA Games 2011. Pengiriman ini masih belum menjadi tolok ukur perwujudan upaya Indonesia untuk bisa menjadi yang terbaik pada saat menjadi tuan rumah di PARA Games 2011. Sebab menurut Sekjen KONI Pusat ini, perhatian pemerintah untuk olahragawan penyandang cacat belum maksimal. Jadi, dengan berdirinya NPC, ia akan berupaya untuk memperjuangkan olahraga cacat lebih mendapat perhatian. Selain itu, PAL juga belum mengatur tentang pembibitan olahragawan khusus. Dengan demikian apabila

125

olahragawan khusus ini masuk dalam PAL, keinginan untuk bisa mengangkat prestasi olahraga cacat bisa terwujud. Di tingkat daerah, Surabaya pernah menggelar turnamen berbagai macam Cabor untuk olahragawan penyandang cacat. Turnamen khusus penyandang cacat ini memperebutkan piala dari Walikota Surabaya, Bambang DH. Turnamen berlangsung selama 2 hari dari 17-18 Juni 2009. Di antara cabor yang dipertandingkan adalah catur, tenis meja, clambing, dan atletik. Acara yang diikuti oleh 250 peserta ini digelar di Lapangan Koni Surabaya. Dinas Pendidikan kota Tarakan juga kembali mengikutsertakan atletnya pada Pekan Olahraga Cacat Daerah Provinsi atau Porcadaprov Kalimantan Timur di Samarinda. Delapan atlet yang dikirimkan ditargetkan bisa menyumbangkan medali emas. Atlet penyandang cacat ini, dikirim mengikuti Porcadaprov Kalimantan Timur. Mereka diantaranya Hadi Sulistyawatan, Muhammad Amirul Husain, Marselinus M. Dalle, dan Shella Lina Dody, bertanding di cabang atletik. Mereka akan turun di nomor lari 100 meter, 200 meter, 400 meter dan 800 meter. Untuk cabang tenis meja, akan diwakilkan Emi Suarni. Sedangkan Hairunisa dan Widya Nuke Erica, mewakili cabang bulu tangkis. Akan tetapi atlet penyandang cacat berprestasi ini belum mendapatkan kompensasi yang sesuai, begitu pula dalam hal pembinaan. Pembinaan-pembinaan yang dilakukan untuk olahragawan penyandang cacat belum dilaksanakan secara reguler dan intensif.

5.1.1.2. Pembina Olahraga Sebagaimana disebutkan dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional, Pasal 60, ayat 1, bahwa yang dimaksud dengan Pembina Olahraga adalah meliputi pembina perkumpulan, induk organisasi, atau lembaga olahraga pada tingkat pusat dan tingkat daerah yang telah dipilih/ditunjuk menjadi pengurus. Pada ayat 2 disebutkan bahwa tugas Pembina Olahraga adalah melakukan pembinaan dan pengembangan olahraga sesuai dengan tugas dan fungsinya dalam organisasi. Dalam berbagai literatur, suksesnya pembinaan olahraga diukur oleh beberapa indikator, antara lain sebagai berikut: Jumlah rekornas (Rekor Nasional) yang dipecahkan tiap tahun, Jumlah juara tingkat Asean/Asia yang diraih tiap tahun, Jumlah rekor tingkat Asean/Asia yang dipecahkan tiap tahun, Jumlah ”bintang” yang ditemukan pada kejuaraan junior tiap tahun, Jumlah stadion yang dibangun tiap tahun Jumlah sarana olahraga yang dibangun tiap tahun, 126

Organisasi cabang olahraga fungsional. 3 tahun 2005 khususnya mengenai Standardisasi. Hasil kegiatan ini antara lain: tersosialisasikannya UU no. instruktur kebugaran. tenaga medis dan para medis. penyuluh. guru/dosen. wasit. dan pelatih olahraga sekolah. Kegiatan ini merupakan tahap kedua setelah disusunnya rancangan tersebut oleh tim kecil. dan Sertifikasi Keolahragaan telah menyelenggarakan kegiatan ”Penyusunan standar kompetensi tenaga keolahragaan dan sosialisasi undang-undang nomor 3 tahun 2005” di hotel Pitagiri Jakarta. 17. administrator. Deputi pemberdayaan Olahraga). Di satu sisi hal ini baik. dan pelatih olahraga sekolah. atau sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya serta berpartisipasi dalam menyelenggarakan kegiatan olahraga. dan Lembaga Keolahragaan. Tahap berikutnya adalah penyempurnaan draf yang dipersiapkan untuk pra konvensi. 5. Imam Hariadi. Tenaga Pelatih di Indonesia masih banyak muncul dari 'mantan atlet' cabor yang pernah gemilang di masa lalu. Pencaksilat. dan Sertifikasi. Sebagai nara sumber adalah dari Kemenegpora (Asisten Deputi Standardisasi. dan 18 yang terbit tahun 2007 sebagai kelengkapan Undang-undang tersebut. pasal 63. Peserta kegiatan diikuti oleh Induk organisasi cabang olahraga (PB/PP). Husein Argasasmita.3. Badan Stándar Nasional (BSN). akreditasi. Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP). karena diharapkan olahragawan muda akan mencontoh pelatihnya minimal dalam membina mental juara. Badan Inteljen Nasional (BIN) Tim Sosialisasi UU No.1. instruktur kebugaran. Yuman Setiarsa dan Marheni D. ahli gizi. 3 tahun 2008. dan Atletik. dan Sertifikasi dan menyusun stándar kompetensi tenaga keolahragaan dan menyusun draf rancangan standard kompetensi Pelatih dan wasit cabang Bulutangkis. Akreditasi. instruktur. Namun di sisi 127 . Kegiatan ini bertujuan mensosialisasikan UU no. Sedangkan Sebagai LANKOR mengirimkan perwakilan 4 orang: Prof. Tenaga Keolahragaan Menurut UU Keolahragaan Nomor 3 Tahun 2005. Akreditasi. manajer. promotor. 3 tahun 2005 dan tersusunya draf rancangan standar kompetensi pelatih dan wasit (3 cabang olahraga). Asisten Deputi Standardisasi. pemandu.- Jumlah pelatih potensial yang ditingkatkan ’know-how’nya ke negara-negara olahraga maju. ayat 1 sampai dengan ayat 4. Oleh sebab itu. dan sertifikasi keolahragaan.1. 16. 3 tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional merupakan payung hukum keolahragaan telah lahir 3 tahun lalu yang disusul dengan terbitnya Peraturan Pemerintah (PP) no. psikolog. juri. ahli biomekanika. Akreditasi. Tenaga Keolahragaan yang kita miliki masih belum memiliki standarisasi. Undang-undang no. disebutkan bahwa yang dimaksud dengan Tenaga keolahragaan terdiri atas: pelatih.

Tetapi kejelian dalam memberikan keputusan yang tepat dan terbaik adalah faktor penting yang harus dimiliki oleh seorang wasit professional. seorang wasit bisa mendapatkan honor sebesar 1 hingga 1. science based. psikologi olahraga. wasit adalah sang birokrat penegak aturan dalam lapangan hijau. apalagi wasit yang memimpin pertandingan sekelas piala dunia. Aspek kepemimpinan wasit dalam sebuah pertandingan sepak bola memang menjadi amat vital. yang dalam menjalankan tugasnya dibantu oleh dua orang hakim garis serta official pertandingan. Persipura harus mendapatkan sanksi berat dari Komdis berkenaan dengan protes para pemain terhadap keputusan wasit. dan manajemen olahraga. yang memuat antara lain pendidikan kesehatan dan keselamatan sebagai program utama. Sebab menurutnya saat ini. paling tidak ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan. honor wasit sudah sangat realistis. Pertama. Perosoalan lain yang masih menjadi isu menarik dalam tenaga keolahragaan adalah profesionalisme wasit. professional education. Banyak kalangan meragukan wasit karena bertindak tidak professional. profesionalisme pelatih tidak pernah tersistemkan secara baik dan masih terjadi secara kultural. khususnya konsentrasi biologis. Hal itu diungkapkan salah seorang wasit terbaik PSSI. sosiologi olahraga. para pelatih dituntut untuk mengetahui ilmu anatomi. dalam waktu 2 x 45 menit. Hal ini sering terjadi dalam cabor Sepakbola. bukan saja karena keputusan-keputusannya yang akan mempengaruhi irama serta sukses tidaknya pertandingan. Purwanto dengan tujuan agar kekerasan yang dialami para pengadil di tengah lapangan tidak terulang lagi pada musim kompetisi mendatang. biomekanik. Untuk menekuni kepelatihan sebagai profesi. Tetapi keberadaan official pertandingan tidak mempengaruhi keputusan wasit secara mutlak. sehingga tidak ada alasan bagi seorang wasit untuk melakukan penyimpangan di tengah lapangan. Ketiga.lain. Karena. 128 . Lebih lanjut. pelatih harus memiliki kualifikasi sertifikasi yang dikeluarkan oleh institusi yang terakreditasi yang mempersiapkan karir dalam olahraga. Sebab dalam sertifikasi ini. Profesionalisme dari seorang wasit memang mutlak diperlukan dalam sebuah pertandingan sepak bola. terkait anatomi dan fisiologi untuk membantu memahami mekanika gerak manusia. Pada pertandingan Final Copa kemarin saja. physical education. Pada umumnya. yaitu orientasi mengajar dan melatih untuk mengetahui di lapangan seperti halnya mengajar di sekolah. academic course. Keempat. Kedua. yaitu kemampuan akademis kepelatihan. fisiologi latihan. Profesionalisme wasit sepakbola dalam memimpin pertandingan pada ajang kompetisi LI XI tahun 2005 secara mutlak harus ditingkatkan.5 juta.

Tabel 37 Jumlah Tenaga pelatih yang Diakreditasi (LANKOR) No. Berdasarkan penelitian yang dilakukan Tommy Apriantono. Isu lain yang banyak menjadi masalah adalah tenaga ahli medis olahraga. Ini menandakan bahwa tenaga medis olahraga kita belum dijadikan sumber pengetahuan medis oleh para olahragawan. Saat ini tenaga pelatih yang sudah memiliki akreditasi dari Lembaga Akreditasi Nasional Keolahragaan (LANKOR) berjumlah 1077 orang. Dengan demikian. Untuk peningkatan kualitas pelatih diperlukan akreditasi dan standarisasi. 5. asosiasi sepak bola dunia yang dalam hal ini adalah FIFA harus membuat kebijakan dan kerangka hukum yang mengatur tentang sanksi-sanksi bagi seorang wasit.1. Pelatih Prestasi olahraga ditentukan pula oleh kualitas tenaga pelatih. Keterbatasan Tenaga Olahraga Profesional a). dkk. Cabang Olahraga 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Bulutangkis Anggar Angkat Besi Atletik Balap Motor Balap Sepeda Baseball Biliard Bola Basket Jumlah Pelatih (orang) 1 17 10 210 10 9 5 6 7 71 2 1 3 9 59 10 Bola Voli 11 Bowling 12 Bridge 13 Catur 14 Dayung 15 Gulat 129 .1. Isu-Isu Strategis 5.2.2.Hal lain yang penting juga untuk diperhatikan dalam rangka mewujudkan profesionalisme wasit adalah faktor sanksi yang tetap harus ada bagi seorang wasit yang dianggap telah melakukan kesalahan fatal dalam memimpin sebuah pertandingan sepak bola. dilaporkan bahwa 66% olahragawan cedera dalam pertandingan dan 34% cedera pada saat latihan. sehingga seringkali anjuran untuk main dan tidak main berdasarkan keputusan tenaga medis menjadi hal yang tidak penting.1. seperti dirinci pada tabel di bawah ini.

Tabel 38 Sistem Akreditas Tingkatan Pelatih (LANKOR) NO 1 2 3 4 Dasar Muda Madya Utama TINGKAT PELATIH 1030 Tidak ada 37 Tidak ada JUMLAH 130 . dan Utama. Hal ini menimbulkan banyak pertanyaan berkaitan dengan ketidakseimbangan kebutuhan pelatih profesional dengan atlet yang mesti dibina. Muda. Cabor bulutangkis adalah satu-satunya Cabor yang memiliki prestasi lebih baik dibanding Cabor lain. LANKOR juga memiliki sistem akreditas tingkatan pelatih. yaitu: Dasar. fakta bahwa Cabor bulutangkis memiliki prestasi lebih baik dibanding dengan Cabor lain tanpa pelatih profesional menunjukkan bahwa sistem akreditasi yang sudah dijalankan belum sebanding dengan hasil yang ingin dicapai.16 Judo 17 Karate 18 Kempo 19 Layar 20 Menembak 21 Panahan 22 Panjat Tebing 23 Pencak Silat 24 Polo Air 25 Renang 26 Selam 27 Senam 28 Sepatu Roda 29 Sepak Bola 30 Sepak Takraw 31 Ski Air 32 Sport Aerobik 33 Squash 34 Taekwondo 35 Tarung Derajat 36 Tenis Lapangan 37 Tenis Meja 38 Tinju 7 271 12 8 5 10 37 66 2 15 9 118 3 8 14 9 4 4 12 9 9 9 16 Melihat data di atas. dengan rincian seperti pada Tabel 38. Madya. Dan di sisi lain. dari sekian pelatih cabang olahraga hanya cabang bulutangkis yang baru memiliki satu pelatih terakreditasi dari LANKOR. Padahal selain memiliki atlet dengan kuantitas yang banyak.

Namun walaupun ada test. LANKOR belum mengakreditasi pelatih tingkat muda dan utama. dalam hal ini adalah asosiasi wasit. praktek di lapangan dan fitness test. Pada event ini BWSI menugaskan Bambang Irianto dan Mulyana Soebandi. yang ditentukan oleh BWSI dan BLI. Dalam hal ini BWSI mengirimkan dua wakilnya mengikuti kursus yang pelaksanaannya bertepatan dengan pagelaran AFC U-13 Festival of Football 2009 di Sabah. keduanya dari Bandung. di kota Bankok Thailand. Referee 2009 ini digelar pada tanggal 24 – 28 Mei 2009 di kota Bangkok. Course ini Selain itu. 24 Mei-6 Juni 2009. AFC juga menggelar kursus untuk wasit yang baru didaftarkan sebagai wasit FIFA dan asisten wasit FIFA 2009. asosiasi atau badan wasit masih terspesifikasi oleh masing-masing cabor. tercatat ada empat agenda penting yang akan dihadapi BWSI selama bulan Mei hingga Juni mendatang. Kursus ini diselenggarakan pada tanggal 3-6 Juni. Hal ini menandakan bahwa sistem pembinaan pelatih masih sangat kurang sehingga sulit untuk menemukan pelatih di Indonesia dengan kualitas internasional (utama). b). Hal ini dikarenakan karena aturan main masing-masing cabor yang berbeda. namun course ini bukan dalam konteks lulus atau tidak lulusnya peserta yang hadir. Wasit Sampai saat ini. Memasuki bulan Juni. Di samping itu. Kursus bertajuk AFC Course for Newly Registered FIFA Referee & Ass. Kegiatan kursus terakhir yang diikuti BWSI adalah Futuro III Refereing Course 2009 di Filipina pada tanggal 12 -17 Juni 2009. Kelak. Vietnam. Program Futuro III ini merupakan program dari FIFA dalam meningkatkan SDM sepakbola di negara anggotanya. Malaysia. Bersamaan dengan event di Sabah tersebut.Dari data di atas. akan mengikuti kursus wasit futsal di Ho Chi Minh City. serta memiliki pelatih tingkat madya yang hanya berjumlah 37 orang. Jumlah peserta course ini sebanyak 30 (tiga puluh) orang. para wasit setiap cabor biasanya di bawah pendampingan badan atau asosiasi cabang olahraga terkait. jelang berlangsungnya AFF Futsal Championship 2009. Dua wasit yang dikirim adalah Diaz Aditya Wijaya dan Agus Fauzan Arifin. Yuli Suratno dan Ahmad Suparman. Yang paling dekat adalah mengikuti agenda ASEAN Preparation Course for Referee di Sabah. untuk meningkatkan kualitas wasit-wasit yang ada di Indonesia saat ini. dengan materi course mengenai law of the games. Keduanya merupakan wasit muda usia. lulusan dari Futuro III ini 131 . dua wasit futsal Indonesia. Badan Wasit Sepak Bola Indonesia (BWSI) dan Badan Liga Indonesia (BLI) mengikutkan 30 wasit terbaik nasional pada pelatihan wasit yang mendatangkan tiga instruktur dari FIFA. Program ini menginduk dari FIFA yang memiliki program workshop dan course untuk anggota asosiasinya. dimana Diaz merupakan kelahiran 6 Juli 1989 dan Agus lahir pada tanggal 25 Mei 1987.

Hal ini disampaikan oleh Pembina olahraga kota Jayapura Drs. wasit dan juga pengawas pertandingan menjadi sebuah keprihatinan sekaligus menjadi tantangan bagi insan olahraga ditanah Papua. M. dan akan diproyeksikan menjadi wasit pada pertandingan tingkat kabupaten dan kota. Dengan adanya klinik ini. peserta juga diharuskan mendapatkan surat rekomendasi dari pengurus cabang PSSI sesuai dengan areal domisilinya. Penataran wasit C-3 ini merupakan penataran tingkat terendah yang diselenggarakan oleh PSSI yang diberikan kepada seseorang yang berminat menjadi wasit. kemampuan wasit dalam memimpin pertandingan ditingkatkan. serta membayar uang administrasi senilai Rp2 juta per orang.3 Agustus 2009. Kalaupun ada hanya dilakukan penataran-penataran elementer. dan penguji taekwondo yang berlangsung di Gedung Mandala Bakti Wanitama Yogyakarta 26-31 Mei. Selain itu. pembinaan dan pelatihan wasit hanya dilakukan menjelang diadakannya pertandingan Kejuaraan Nasional Taekwondo yang berlangsung 11-15 Agustus 2009 di Jakarta. pada 29 Juli . salah satunya melalui pendidikan dan pelatihan bagi pelatih. pada Hari Senin 9 Februari 2009. Pembinaan pelatihan belum dilakukan secara sistematis Di Cabor Basket. Wasit Indonesia paling banyak memimpin 50 pertandingan dalam satu tahun.memiliki lisensi sebagai instruktur untuk meningkatkan keilmuannya di negaranya masing-masing maupun kawasan regional mereka. Sumatra Selatan (Sumsel). dan PSSI Provinsi Sumsel. Daerah yang sangat minim SDM wasit adalah Papua. Federasi Basket International (FIBA) membuat sistem pembinaan wasit dengan program Klinik Wasit Internasional. pembibitan wasit tidak serentak dijalankan. kepada para peserta pelatihan pelatih. Sebab kurangnya pertandingan pada kompetisi bola basket di Indonesia menjadi salah satu kendala yang menghambat perkembangan kemampuan wasit dalam memimpin pertandingan. kondisi minimnya pelatih. termasuk pertandingan Liga Basket Indonesia (IBL) dan Kobatama. Untuk itu. Dikatakan. Untuk menjawab tantangan tersebut maka upaya pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) insan olahraga mutlak diperlukan dimana pengembangan SDM khususnya di bidang perwasitan.Si. Oleh sebab itu pengadaan klinik wasit internasional adalah untuk menambah jumlah wasit berlisensi FIBA di Indonesia yang saat ini hanya berjumlah 5 orang lisensi dari FIBA dan 7 orang dari LANKOR. Penyelenggaraan penataran wasit ini akan menampilkan pembicara dari pengurus PSSI Kota Palembang. PSSI Kota Palembang memberikan kesempatan kepada siswa Sekolah Menengah Umum (SMU) yang berminat dengan persyaratan minimal berada di kelas tiga. 132 . wasit atau juri dan juga pengawas pertandingan yang berlangsung selama lima hari di aula Diklat Kotaraja. Meski Papua dikenal sebagai gudang atlet-atlet berprestasi di Indonesia. Di daerah.R Kambu M. Pengurus cabang PSSI Kota Palembang menggelar penataran wasit C-3 tingkat daerah di Kota Palembang. namun tidak disadari di sisi lain Papua merupakan daerah yang miskin wasit yang handal dan professional. wasit. Begitu juga dengan daerah DIY.

dan 2) Jurusan Ilmu Keolahragaan (S1) Selain UM. dan berwatak. Keterbatasan Lembaga Pendidikan SDM Olahraga Pembentukan sebuah lembaga pendidikan SDM yang berkualitas dan diakui oleh berbagai pihak terkait merupakan sutau kebutuhan yang sangat penting dalam pengelolaan SDM dalam kepelatihan olahraga. Selain UPI. daya saing Perguruan Tinggi dan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat khususnya dunia olahraga. Universitas Negeri Surabaya (Unesa) juga membuka Fakultas Ilmu Keolahragaan (FIK). Program Diploma II POK tersebut ditingkatkan statusnya menjadi Program Studi Setingkat Jurusan (PSSJ) Pendidikan Olahraga. pada 21 Agustus 1984. PSSJ Pendidikan OlahRaga berubah lagi menjadi Program Studi Pendidikan Jasmani. Lulusannya diarahkan untuk menjadi tenaga pendidik di bidang penjas dan olahraga yang terampil.2. relevansi. Perluasan mandat IKIP MALANG menjadi Universitas Negeri Malang(1999) mendorong PJKR untuk berkembang lebih lanjut memenuhi tantangan zaman dan kebutuhan lembaga. Perguruan Tinggi Universitas Pendidikan Indonesia membuka Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan (FPOK) yang bertugas untuk membina dan mengembangkan bidang keolahragaan. Sasaran layanannya bukan saja pendidikan formal atau persekolahan.2. Kesehatan. pelatih olahraga dan manajer olahraga. Dalam konteks peningkatan mutu. perlu meningkatkan dan memperluas status. berdasarkan surat izin Ditjen Dikti Departemen Pendidikan Nasional Nomor: 846/D/T/2008 tertanggal 13 Maret 2008 yang kemudian ditindaklanjuti dengan Surat Keputusan Rektor UM: No: 0310/KRP/H32/KL/2008 tertanggal 20 Juni 2008 maka terbentuklah Fakultas Ilmu Keolahragaan dengan dua jurusan yakni: 1) Jurusan Pendidikan Jasmani dan Kesehatan (S1). FIK ini bertujuan sebagai lembaga Pendidikan Tinggi yang menghasilkan tenaga kependidikan ilmu-ilmu keolahragaan yang memiliki keunggulan serta berwawasan kebangsaan berdasarkan Pancasila yang berperan aktif dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia khususnya dalam bentuk Pendidikan. serta mencetak lulusan yang dapat menjadi pelatih cabang-cabang olahraga. serta tenaga ahli profesional di bidang pengembangan ilmu-ilmu keolahragaan (sport sciences). berilmu.5. 133 . Selanjutnya seiring dengan kebutuhan masyarakat. a). FIK berawal dari penyelenggaraan program Diploma II Pendidikan Olahraga dan Kesehatan/POK (1981/1982) di Fakultas Ilmu Pendidikan (FIP). Universitas Negeri Malang (UM) membuka Fakultas Ilmu Keolahragaan (FIK) yang berdiri sejak 2008. Oleh karena itu. Pada 11 Juli 1996.1. peran dan fungsi penyelenggara pendidikan olahraga. tetapi termasuk pelayanan di bidang olahraga di luar sekolah seperti menjadi pembina di bidang olahraga rekreasi. tenaga penggerak dan pengelola olahraga masyarakat. dan Rekreasi (PJKR).

Fakultas yang termuda diantara Fakultas-Fakultas lainnya yang ada di Universitas Negeri Gorontalo. Pada awalnya kelima program studi ini bernaung dan masih dalam binaan 2 Fakultas yaitu Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) untuk Program studi Non Kependidikan. Universitas Negeri Gorontalo juga membuka Fakultas Ilmu-ilmu Kesehatan dan Keolahragaan. Fakultas ini walaupun umurnya tergolong masih muda akan tetapi telah memiliki jumlah mahasiswa yang besar yakni sebanyak 855 orang yang tersebar di 5 (lima) Program Studi S1 yaitu: Pendidikan Jasmani Kesehatan. SSFC adalah suatu laboratorium kebugaran jasmani yang didalamnya menangani tentang pemulihan kebugaran dengan menggunakan proses spa. Keberadaannya sebagai wujud dari program pemerintah untuk menghasilkan dan menyiapkan SDM Indonesia pembangunan di bidang keolahragaan.Pengajaran dan Pengabdian kepada masyarakat. 134 . FIKK didirikan pada tanggal 5 April 2008 seiring dengan dilantiknya secara resmi Pimpinan Fakultas oleh Rektor Universitas Negeri Gorontalo. dan D III Farmasi. Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Jakarta merupakan Lembaga Pendidikan Tinggi di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi keolahragaan. Kesehatan Masyarakat. Rektor dan atas keputusan rapat Senat Universitas maka lahirlah FIKK UNG. Farmasi. Ilmu keolahragaan dibangun dari kelompok ilmu antropokinetika. Laboratorium unggulannya adalah Sport Science and Fitness Center (SSFC) yang berada dalam satu naungan Program Sukses UNESA yaitu UNESA Club House. Di Gorontalo. Laboratorium FIK berada di kampus Lidah Wetan yang kesemuanya berupa Gedung Olahraga dari beberapa cabang olahraga yang di pelajari oleh mahasiswa. dan Fakultas Ilmu Pendidikan (FIP) untuk program studi Kependidikan. Pendidikan Kepelatihan Olahraga. Berkembangnya pemulihan kesehatan dan kebugaran melalui spa ini secara alami di masyarakat juga diikuti pengembangan ilmu secara alamiah oleh Fakultas lmu Keolahragaan (FIK) dengan berbagai model untuk pemulian kebugaran jasmani. Dengan pertimbangan-pertimbangan yang sangat mendasar dan atas dukungan positif dari Pemerintah Daerah dan dari berbagai pihak. Universitas Negeri Jakarta (UNJ) membuka Fakultas Ilmu Keolahragaan. FIK Unesa menyelenggarakan Jurusan/ Program Studi sebagai berikut: Jurusan Pendidikan Olahraga o Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi (S1) o Pendidikan Guru Sekolah Dasar Pendidikan Jasmani (D2) Jurusan Pendidikan Kepelatihan Olahraga Konsentrasi Program Studi Pendidikan Kepelatihan Olahraga (S1) Jurusan Pendidikan Kesehatan dan Rekreasi Konsentrasi Program Studi Ilmu Keolahragaan (S1) - FIK memiliki beberapa Laboratorium yang salah satunya merupakan program unggulan UNESA.

Sekolah membuka lima cabang olahraga yaitu sepak bola khusus putra. seperti halnya Sekolah Olahraga Ragunan Jakarta. Melalui kelompok ilmu itulah kegiatan keolahragaan dikembangkan dalam rangka memenuhi tuntutan dan kebutuhan masyarakat. Keberadaan SMA Olahraga ini adalah pionir pendidikan olahraga untuk mengembangkan bakat-bakat para siswa yang berprestasi di bidang olahraga di Riau. cabang olahraga (cabor) yang dibina pun bertambah tidak hanya sepak bola. 135 . b). dayung. melainkan akan ditingkatkan di cabor lain. Kaltim akan mendirikan Sekolah Terpadu Olahraga Negeri SMP dan SMA bertaraf internasional dengan program pembibitan. menghasilkan pembina dan pelatih profesional cabang olahraga. pembinaan dan mencetak atlet-atlet berprestasi. sepak takraw. dan renang. dalam waktu dekat ini statusnya akan ditingkatkan menjadi Sekolah Olahraga. menghasilkan tenaga profesional dalam berbagai bidang olahraga yang terkait menghasilkan tenaga profesional dalam bidang olahraga kesehatan.sosiokinetika dan kelompok ilmu somatokinetika. Desa Ngebul Kota Salatiga misalnya. SMA Olahraga tersebut nantinya akan bekerja sama dengan KONI. Di Provinsi Kalimantan Timur. yaitu kelompok ilmu yang berfungsi untuk mengkaji gerak manusia dalam rangka pendidikan dan pembentukan. Setelah status PPLP berubah menjadi sekolah olahraga. menghasilkan tenaga profesional dalam bidang rekreasi. Pemprov. yang hanya membina tiga cabang olahraga. penerimaan siswa tahun pertama ini dibatasi sebanyak 64 orang. Di Pekanbaru pada pendaftaraan calon siswa SMAN Olahraga. yaitu atletik. Riau akan mampu menghasilkan atlit-atlit handal yang mampu mengharumkan nama Riau di bidang olahraga. voli dan basket khusus putri. Di daerah ini akan dibangun pusat kegiatan olahraga terbaik dengan memanfaatkan prasarana dari aset-aset PON XVII lalu. SMAN Olahraga bertujuan untuk menelurkan atlet-atlet prestasi di bidangnya. Sekolah Olahraga Saat ini Pusat Pendidikan dan Latihan Pelajar (PPLP) di daerah-daerah mengarah ke status Sekolah Olahraga. Diharapkan dari sekolah ini. Di daerah Riau juga telah berdiri Sekolah Olahraga. Untuk pengembangan konsep pendidikan. dan bulu tangkis dan tenis meja dibuka untuk putra-putri. Siswa SMAN Olahraga juga berasal dari 3 cabang di PPLP. Fakultas ini bertujuan untuk: menghasilkan guru-guru profesional untuk berbagai tingkat dan jenis pendidikan pada bidang Pendidikan Jasmani. dan atletik saja. terutama untuk persiapan PON.

2. Yang lebih penting. Belum Merata dan Belum Optimalnya Standarisasi dan Sertifikasi SDM Olahraga Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2007 tentang Penyelenggaraan Keolahragaan sebagai jabaran dari Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional. baik sebagai atlit. maupun tenaga keolahragaan. penyambutan tamu. Rendahnya Budaya Olahraga Rendahnya budaya olahraga berakibat pada minimnya apresiasi masyakat terhadap dunia keolahragaan. Olahraga tradisional menjadi sebuah daya tarik pariwisata dan tentunya menjadi sebuah kekhasan suatu bangsa.5. akan tetapi.3. melainkan untuk memenuhi kebutuhan terhadap gaya hidup sehat. Pembudayaan olahraga di tengah masyarakat pun dapat diintensifkan melalui pendidikan keolahragaan yang dipandu menggunakan kurikulum yang baik dan rancangan metode yang menarik. Kebangkitan olahraga tradisional dapat berimplikasi bagi kebangkitan budaya nasional yang sekarang mendapat ancaman globalisasi budaya.2. Memasyarakatkan olahraga tradisional ke seantero nusantara merupakan aplikasi dari wawasan nusantara dan tentunya dapat meningkatkan persatuan dan kesatuan bangsa. Olahraga ini biasanya dimainkan dalam upacara-upacara adat. pemerintah pada tahun 2008 telah menetapkan standarisasi nasional keolahragaan yang bertujuan untuk menjamin mutu 136 . Pendidikan olahraga ini harus sudah dikenalkan sejak pendidikan pra-sekolah sampai perguruan tinggi. Hasil-hasil riset yang dilakukan lembaga akademis bisa dijadikan landasan pertimbangan kebijakan pemerintah dalam memberikan prioritas pada cabor tertentu. antara lain dicerminkan pada masih rendahnya dorongan masyarakat untuk menjadikan generasi mudanya sebagai bagian dari SDM keolahragaan.4.1. olahraga tradisional juga menjadi sebuah kebudayaan yang membentuk ciri khas dan jatidiri sebuah bangsa. Olahraga tradisional bukan hanya menjadi sebuah event masyarakat yang bertujuan untuk kebugaran masyarakatnya. pembina olahraga. Salah satu unsur lain yang lemah dalam pembangunan budaya olahraga adalah konstribusi Perguruan Tinggi dalam melakukan riset cabor andalan. Salah satu corak budaya bangsa yang saat ini hampir hilang dan terabaikan oleh hampir semua kalangan adalah olahraga tradisional. dan hiburan oleh masyarakat Indonesia dan suku-suku yang ada di seluruh Indonesia. 5.1. Targetnya bukan hanya untuk semata mengejar prestasi (elite sport). dalam konteks pembudayaan olahraga. Kebangkitan budaya diawali dari kebangkitan unsur-unsur yang membentuk kebudayaan. hilangnya olahraga-olahraga tradisional ini semakin memperlemah proses pembududayaan olahraga di tengah masyarakat. Restorasi olahraga tradisional dapat menjadi sebuah awal bagaimana restorasi budaya nasional guna meningkatkan sikap nasionalisme dan patriotisme.

Program ini diimplementasikan melalui program penataran/pelatihan tenaga keolahragaan. Sesuai dengan dana yang disediakan oleh Pemerintah. standar penyelenggaraan keolahragaan. Selanjutnya. standar pengelolaan organisasi keolahragaan. karena jumlah dan jenis standar kompetensi tenaga keolahragaan dan tenaga keolahragaan yang akan disertifikasi sangat banyak. panahan. dan pelaporan pencapaian standar nasional keolahragaan dilakukan oleh pemerintah dan/atau lembaga mandiri yang berwenang sebagai bentuk akuntabilitas publik. pemantauan. yaitu Badan Standardisasi dan Akreditasi Nasional Keolahragaan (BSANK). Di samping itu. Hal ini sangat penting mengingat kondisi pembagunan olahraga kita masih tergolong rendah. Asian Games. ada sekitar 14 jenis tenaga keolahragaan dan 31 cabor. hasil sertifikasi berbentuk sertifikat kompetensi dan sertifikat kelayakan yang dikeluarkan oleh pemerintah dan/atau lembaga mandiri yang berwenang serta induk organisasi cabang olahraga yang bersangkutan. standarisasi sarana dan prsarana olahraga. akreditasi dilakukan oleh pemerintah dan/atau lembaga mandiri yang berwenang sebagai bentuk akuntabilitas publik. dan standar pelayanan minimal keolahragaan. menunjukkan trend yang menurun seperti di SEA Games. tugas BSANK adalah: 137 . jika melihat Peraturan Pemarintah RI nomor 16 tahun 2007 dijelaskan bahwa pengembangan. Sebagai bentuk akuntabilitas publik. pada tahun 2009 prioritas penyusunan naskah akan diarahkan kepada pelatih cabang olahraga: gulat. dan Olimpiade. dan senam. Pasal-pasal tersebut mengamanahkan kepada keberadaan sebuah lembaga atau badan yang mewadahi kegiatan standardisasi dan akreditasi keolahragaan secara nasional.penyelenggaraan sistem keolahragaan nasional melalui pencapaian standar nasional keolahragaan. Khusus untuk penyusunan standar kompetensi tenaga keolahragaan diperlukan waktu yang relatif lama dan tenaga yang cukup kompeten. dayung. renang. apalagi melihat prestasi yang dicapai di tingkat intenasional. Menurut Undang-Undang No. sehingga memerlukan standar kompetensi tenaga keolahragaan sebanyak 534 buah. Adapun standar yang telah berhasil disusun sebagai berikut: Standar Kompetensi Pelatih Cabang Olahraga Bulutangkis Standar Kompetensi Pelatih Cabang Olahraga Atletik Standar Kompetensi Pelatih Cabang Olahraga Pencak Silat Standar Kompetensi Wasit Cabang Olahraga Bulutangkis Standar Kompetensi Wasit Cabang Olahraga Atletik Standar Kompetensi Wasit Cabang Olahraga Pencak Silat Standar Kompetensi Instruktur Kebugaran Jasmani Standar Kompetensi Pelatih Olahraga di Sekolah Sehingga dengan demikian masih tersisa 526 naskah standarisasi dan akreditasi yang belum tersusun. 3 Tahun 2005. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah no 16 tahun 2007 pasal 96.

kabupaten/ kota. namun kesemuanya ingin memberikan kesempatan kepada setiap individu untuk menjadi pelatih dan meningkatkan kemampuannya sesuai dengan jenjang kepelatihan yang ditetapkan. dan provinsi. Melakukan akreditasi terhadap isi program pelatihan tenaga keolahragaan Melakukan sertifikasi kompetensi tenaga keolahragaan dan kelayakan organisasi olahraga. 138 . Pelatih untuk tingkat klub. Untuk itu kompetensi dasar dari substansi penjenjangan pelatih perlu diberikan untuk menjadi pedoman yang baku (standar) dalam pelaksanaan pelatihan diberbagai jenjang dan tempat serta berbagai lembaga penyelenggara. Pelatih untuk atlet tingkat pembibitan pada tingkat klub dan kabupaten/kota. setiap program akreditasi dan sertifikasi kepelatihan olahraga di Indonesia memerlukan standar yang jelas sebagai upaya untuk menyamakan kualitas substansi maupun organisasi penyelenggaraan. Beberapa hal yang perlu distandarkan adalah. Pelatih untuk tingkat klub. jenjang kepelatihan. Provinsi dan nasional.- Menyusun standar dan pedoman standardisasi Keolahragaan Nasional. Membina dan mengembangkan pencapaian Standar Nasional keolahragaan Mengembangkan sistem informasi akreditasi dan standardisasi nasional keolahragaan Mengembangkan kerjasama dengan instansi terkait Memantau dan melaporkan pencapaian Standar Nasional Keolahragaan kepada Menteri Dalam sistem kepelatihan olahraga yang disusun oleh LANKOR disebutkan bahwa. Tingkat kepelatihan yang berlaku saat ini di Indonesia dengan kewenangannya dapat dilihat pada table 1 di bawah ini. kabupaten/kota. 2 3 4 5 Tingkat Dasar (Level I) Tingkat Muda (Level II) Tingkat Madya (Level III) Tingkat Utama (Level IV) Setiap pelatih dari berbagai jenjang dituntut untuk memiliki kompetensi sesuai dengan kewenangan yang akan didapatkannya. kurikulum. Tingkat kepelatihan di Indonesia mengalami beberapa perubahan. Pelatih pada tingkat Internasional. materi ajar dan tenaga pengajar/penatar serta sistem evaluasi/penilaian sesuai dengan tingkat pelatihannya. dan klub olahraga yang memerlukan. Tabel 39 Jenjang dan Kewenangan Kepelatihan (LANKOR) NO 1 JENJANG Tingkat pemula (Level 0) KEWENANGAN Instruktur olahraga rekreasi/masyarakat dalam sistem pemasalan olahraga dan pendidikan jasmani yang dilaksanakan pada disetiap lembaga keolahragaan formal maupun non formal.

Pelatih tingkat muda juga harus aktif melakukan kegiatan sebagai pelatih di lapangan pada kurun waktu yang telah ditetapkan. Kepelatihan pada tingkat pemula ini tidak menjadi prasyarat untuk mengikuti program kepelatihan pada tingkat diatasnya. serta aktif melakukan kegiatan sebagai pelatih di lapangan pada kurun waktu yang telah ditetapkan. Pelatih tingkat muda dipersyaratkan untuk memiliki berbagai kompetensi seperti: pengetahuan dan keterampilan tentang kecabangan olahraga. Setiap individu yang memiliki kompetensi di atas dapat melakukan penanganan terhadap program pemassalan olahraga di masyarakat maupun di klub olahraga yang memerlukannya secara volunteer (sukarela). Kompetensi ini telah ditetapkan secara lengkap di halaman 10 buku ini. b). Program latihan dan beberapa ilmu pendukung kepelatihan. Kandungan materi yang harus dikuasai untuk tingkat dasar ini dapat dilihat secara lengkap di halaman 10 buku ini. c). Kepelatihan pada tingkat muda merupakan prasayarat untuk mengikuti program kepelatihan pada tingkat madya (Level III). Tingkat Dasar (Level I) Pelatih pada tingkat dasar dituntut untuk memiliki latar belakang pendidikan kepelatihan olahraga yang mencakup berbagai kompetensi seperti: pengetahuan dan keterampilan tentang kecabangan olahraga. setiap individu perlu memiliki kompetensi dasar pendidikan formal atau non formal yang berkaitan dengan prinsip dasar kepelatihan dan kegiatan keolahragaan baik berupa kecabangan olahraga. maupun dalam bentuk olahraga pendidikan maupun olahraga rekreasi (masyarakat). Tingkat Muda (Level II) Pelatih tingkat Muda merupakan jenjang lanjut setelah pelatih memiliki kualifikasi sebagai pelatih tingkat dasar dan aktif melatih paling sedikit selama satu tahun. Kepelatihan pada tingkat dasar merupakan prasayarat untuk mengikuti program kepelatihan pada tingkat muda (Level II). ilmu kepelatihan olahraga lanjutan dan berbagai ilmu pendukung kepelatihan yang lebih lengkap. 139 . Setiap individu yang memiliki kompetensi di atas dapat melatih cabang olahraga yang ditekuninya pada tingkat klub dan kabupaten/kota yang bertujuan untuk melakukan pembinaan dan pengembangan prestasi atlet. Setiap individu yang memiliki kompetensi di atas dapat melatih cabang olahraga yang ditekuninya pada tingkat klub yang bertujuan untuk melakukan pembibitan dan pengembangan terhadap atlet berbakat.a). Tingkat Pemula (Level 0) Untuk mendapatkan predikat pelatih tingkat pemula. atau olahraga kesehatan yang ditunjukkan dengan sertifikat atau ijazah dari pendidikan yang telah diikutinya. ilmu kepelatihan olahraga seperti metodologi latihan.

tetapi juga berperan aktif dalam komunikasi dengan publik eksternal serta mampu memberikan bimbingan pada pelatih pada jenjang di bawahnya. Dipersyaratkan juga bagi pelatih utama untuk mampu menjadi nara sumber/pembicara pada seminar olahraga nasional yang berkaitan dengan kepelatihan olahraga. kabupaten/kota dan tingkat provinsi yang bertujuan untuk melakukan pembinaan dan pengembangan prestasi atlet dan membimbing pelatih pada jenjang di bawahnya. Pelatih professional dipersyaratkan untuk memahami ilmu-ilmu kecabangan olahraga 140 . Untuk pelatih elit pada jenjang ini adalah kelanjutan dari pelatih tingkat madya yang aktif melatih di lapangan dan membina atlet tingkat nasional dan berhasil pada kompetisi internasional. yang bertugas untuk mengembangkan pendidikan dan kualifikasi pelatih melalui penataran dan seminar. Pelatih professional. Bila organisasi internasionalnya belum memiliki sistem sertifikasi maka pelatih dipersyaratkan untuk mengikuti semacam penataran. Setiap individu yang memiliki kompetensi di atas berhak untuk melatih di semua tingkat di Indonesia. Setiap individu yang memiliki kompetensi di atas dapat melatih cabang olahraga yang ditekuninya pada tingkat klub. dan dikirim ke negara lain yang memerlukan pelatih dari Indonesia melalui hubungan/program kemitraan antar negara (G to G project). seminar. Tingkat Madya (Level III) Pelatih tingkat Madya merupakan kelanjutan dari pelatih tingkat muda yang aktif melatih di lapangan dan dipersyaratkan untuk memiliki berbagai kompetensi seperti: pengetahuan dan keterampilan tentang kecabangan olahraga tingkat tinggi. Tingkat Utama (Level IV) Pelatih tingkat Utama merupakan jenjang tertinggi kepelatihan di Indonesia. e). Kepelatihan pada tingkat madya merupakan prasayarat untuk mengikuti program kepelatihan pada tingkat utama (Level IV). juga merupakan kelanjutan dari pelatih tingkat madya yang memiliki ketertarikan pada bidang pendidikan pelatih dengan kemampuan pedagogik yang baik. dapat dibagi menjadi dua jenis yaitu: Pelatih elit yang bertugas meningkatkan prestasi atlet tingkat tinggi. ilmu kepelatihan dan manajemen olahraga. Pelatih tingkat utama pada kategori ini dipersyaratkan juga untuk memiliki sertifikat pelatih pada organisasi olahraga internasional pada cabang yang ditekuni bila organisasi tersebut telah memiliki sistem sertifikasi. Khusus untuk Pelatih Tingkat Utama. (Sikap pengetahuan dan keterampilan) serta berbagai kemampuan pendukung yang menyiapkan pelatih untuk mampu tidak hanya berkomunikasi dengan atlet dan organisasi secara internal. atau workshop dengan kualifikasi internasional di bidang olahraga. Untuk pelatih professional.d).

dan cepat bertukar berbagai produk digital. harga141 .yang ditekuni dan ilmu pendukung yang lain.2. Internet misalnya. Pelatih professional memiliki hak sebagai nara sumber untuk menatar setiap pelatih di Indonesia terutama pada kecabangnnya dan materi umum yang dikuasai. Semenjak semakin intensifnya globalisasi. Sarana-sarana komunikasi dan informasi yang tersedia saat ini sudah sebegitu hebat sehingga memungkinkan manusia berkomunikasi tanpa memperhitungkan jarak lagi dan mendapatkan informasi dari berbagai belahan dunia selama 24 jam dalam sehari. Sungguh ini merupakan revolusi informasi yang semakin mempersempit jarak antar-manusia. 5. masih butuh waktu yang cukup panjang untuk mengimplementasikannya sehingga apa yang diidealkan dari SDM keolahragaan ini dapat setahap demi setahap diwujudkan. Salah satunya disebabkan oleh perkembangan teknologi informasi yang semakin memudahkan orang berhubungan satu sama lain tanpa terhalangi oleh batas-batas geografis (Friedman. Atas dasar itu pula. kelihatannya program ini masih beredar di daerah-daerah tententu saja. Dari peraturan dan kebijakan masalah standarisasi dan sertifikasi ini kelihatan sudah menjadi kebijakan utama dalam penanganan SDM keolahragaan. 2006). Bahkan untuk bernegosiasi dan bertransaksi bisnis pun dapat dengan mudah dilakukan di dunia maya melalui penemuan teknologi ini. dan berhak diberikan tanggung jawab sebagai bidang pendidikan dan penataran di organisasi olahraganya. abad ini dinamai pula sebagai abad informasi. Bila perlu. pada tahun 1990 saja tidak ada satupun manusia di dunia ini yang memiliki alamat electronic-mail (e-mail). Globalisasi dan Pengaruhnya Terhadap SDM Olahraga Globalisasi yang terjadi sejak akhir abad ke-20 dan semakin intensif sejak memasuki abad ke-21 ini. dari sisi penerapan. Melalui e-mail setiap orang dapat dengan mudah. Semakin sempitnya jarak orang bertukar informasi dan berkomunikasi sangat berpengaruh pada perubahan perilaku manusia dalam berbagai bidang. Interaksi model baru seperti ini mengakibatkan tumbuhnya perilaku-perilaku baru. Salah satu penyebab paling berpengaruh dan menentukan intensifikasinya adalah media komunikasi dan informasi. Globalisasi diibaratkan oleh Friedman (2006) sebagai fenomena yang menjadikan dunia ini sperti datar. program pemerintah ke depan adalah bagaimana mengimplementasikan standarisasi dan sertifikasi SDM keolahragaan ini dapat segera diwujudkan seluas-luasnyasampai ke daerah-daerah. Hanya saja. serta mampu mengekspresikan dan menyampaikan di depan orang lain/kelas. Kemudahan ini tidak pernah terjadi pada abadabad sebelumnya. Namun sepuluh tahun kemudian e-mail menjadi fenomena paling penting dalam pertukaran informasi di seluruh belahan dunia. Sebab. murah.5.1. Perilaku yang paling cepat terpengaruh adalah ekonomi.

karena lambat laun harga riil dari faktor-faktor prosuksi juga cenderung akan mengalami konvergensi (equalization of factor prices). Begitu pentingnya peranan pendidikan jasmani dan olahraga bagi kepentingan dunia. Kalau tidak disadari dan tidak diantisipasi dengan baik arus ini akan semakin memperburuk kondisi keolahragaan di negeri ini. Sidang The United Nations General 142 . globalisasi berdampak pada etika dan mekanisme industri olahraga. Persaingan benar-benar terjadi secara global. Pada olahraga. Selain itu. para pelaku bisnis transnasional semakin mengintegrasikan proses produksinya dalam kerangka global production network untuk mencapai tingkat efisiensi tertinggi dengan mengeksploitasi economies of scale dan value chain management. Namun. (Faishal Bashri dalam (Friedman. dibutuhkan pemahaman baru tentang realitas yang telah amat berubah ini. penentu daya saing bergeser dari variable cost ke fixed cost. justru perubahan yang sedemikian cepat ini malah membuat negara-negara berkembang termasuk Indonesia malah semakin terpuruk karena tidak segera dapat cepat tanggap terhadap fenomena baru ini dan kondisi fundamental ekonomi yang memang lemah. datang tepat waktu. Singkatnya. 2006)). Menghadapi persaingan yang semakin ketat seperti itu. Demikian pula dengan segala sesuatu yang merupakan variable cost akan mengalami kecenderungan yang sama. dan dengan kualitas prima. Kenyataan ini telah menciptakan situasi tenaga kerja yang tidak lagi murah dan pasar domestik yang tidak lagi terisolasi karena terintegrasi dengan pasar regional dan global seperti AFTA dan APEC serta perjanjian perdagangan lain. Ongkos tenaga kerja yang murah pun tidak lagi bisa diandalkan untuk mempertahankan daya saing produk. Hal ini dilakukan dengan cara memastikan bahwa seluruh kebutuhan bahan baku bisa didapat dari segala tempat dengan harga termurah. akan tetapi sekarang ini pada Abad XXI United Nation (PBB) meganggap bahwa penddikan jasmani dan olahraga merupakan wahana yang sangat penting. terutama SDM olahraga yang sedang menjadi pokok kajian pada tulisan ini.harga barang cenderung akan sama di seantero dunia. Suatu negara tidak bisa lagi mengandalkan daya saingnya dari keberlimpahan sumber daya alam. karena perbedaan harga pasar bahan baku tidak lagi mencolok di berbagai belahan dunia. Dalam kerangka demikian. globalisasi memberi pengaruh yang tidak sedikit. juga dituntut cara berpikir dan pendekatan baru dalam berbisnis dan pengelolaan negara. Pada kenyataannya. maka program-program pendidikan jasmani dan olahraga bukan hanya menjadi tanggung jawab IOC beserta jajarannya dan dunia pendidikan saja. pada saat yang sama sesungguhnya keterbukaan pada era ini dapat juga diambil manfaatnya oleh para pelaku olahraga bila dengan cermat dapat ditangkap peluang-peluang ke arah sana. Salah satu isu yang menarik adalah komersialisasi yang mengakibatkan berkurangnya nilai nasionalisme yang kemudian melahirkan doktrin baru “to win at all cost” yang artinya apa saja boleh dilakukan untuk mendapat kemenangan. Dalam bidang olahraga. tanpa dapat dilakukan proteksi signifikan di dalam negeri.

Tapi hal ini harus kita antisipasi karena bukan hal yang mustahil suatu hari nanti. Ini menjadi penting berkaitan dengan aspek ekonomi olahraga. Semua peralatan olahraga adalah barang mewah. Persaingan lain terjadi pada bidang sarana dan prasarana olahraga. kalau latihan itu bisa berlangsung menyenangkan perlengkapan standarnya juga harus baik dan memberikan ”comfort” bagi pemakainya. Malaysia punya lebih dari 40 Stadion seperti itu. Peralatan olahraga. jadi harus mahal. atau Jalan yang dipadati manusia di sekitar Gedung Sate Bandung atau Monas di jantung Jakarta. Globalisasi dan pengaruh asing sudah menjadi kekuatan alamiah yang mempengaruhi semua masyarakat di muka bumi. Kota Kuala Lumpur punya lebih dari 8 buah Stadion dengan lintasan lari Sintetik yang lebih mengenaskan lagi. Polemik dan retorika tidak membantu menciptakan daya saing yang diperlukan untuk terwujudnya Kebangkitan Nasional. kalau keadaaan seperti ini berlanjut 143 . mau Prestasi ya di Stadion. Mengapa? Mereka adalah negara produsen busur panah dan anak panah dengan standard kwalitas Dunia. berjudul “Olahraga sebagai wahana untuk mempromosikan Pendidikan. sepatu olahraga yang enak dipakai dan punya kwalitas baik adalah barang mewah. Total di seluruh Indonesia kita baru punya 8 buah stadion dengan lintasan lari sintetik. virus tersebut seharusnya tidak menjadi kekuatan yang mengancam. Kesehatan. globalisasi olahraga menimbulkan situasi-situasi yang belum siap kita hadapi. Sebagai contoh yang paling riil adalah jumlah stadion dengan lintasan lari sintetik di Indonesia dibandingkan dengan stadion dengan kwalitas yang sama di Malaysia. Pilihan yang tersedia hanyalah menghadapinya dengan cermat. Pengaruh asing dapat dianalogikan sebagai virus yang menakutkan. namun selama ketahanan nasional sebagai sistem kekebalan tubuh cukup kuat. Peringatan Kebangkitan Nasional ini seharusnya dapat dijadikan momentum untuk menyudahi polemik dan retorika anti pengaruh asing dan globalisasi. Kalau mau sehat saja kita boleh puas dengan Ring Road Stadion Utama Senayan. Dalam kaitannya dengan dunia olahraga. Seorang atlet berbangsa A bisa berpindah menjadi atlet bangsa B karena jaminan yang diberikan oleh bangsa B lebih baik daripada jaminan yang diberikan oleh bangsa A sendiri. memang sangat sedikit kasus olahragawan yang berpindah karena kualitas yang dimilikinya dilirik oleh negara lain.Assembly dalam Resolusinya 58/5. olahragawan berkualitas akan berpindah kenegaraan karena merasa tidak pernah dibesarkan oleh negaranya. demikian pula Jepang. Korea bisa jadi negara kuat di Panahan. Pengembangan dan Perdamaian” Resolusi ini mempromosikan tahun 2005 sebagai Tahun Internasional pendidikan jasmani dan olahraga. sesuatu yang tidak mungkin dihindari. Namun di samping tujuan-tujuan mulia ini. Aspek lain yang masih lemah dalam menghadapai dunia industri olahraga global adalah ketidaksiapan SDM Indonesia untuk berkompetisi dengan SDM negara lain. Salah satunya adalah pertukaran pemain.

Dapat dibayangkan jika hitungan itu melibatkan semua cabor. Jadi rimbangan untuk berprestasi di Indonesia diluar diri atlet adalah terbatasnya atau sangat kurang tersedianya sarana olahraga dan peralatan olahraga. Sepak bola punya kompetisi yang diatur oleh PSSI. tanpa ada yang berusaha mencari solusinya melalui perbaikan sistem. Bola Basket juga punya IBL. Selanjutnya harus ditegaskan pula siapakah yang berkewajiban melakukan fungsi ini di Indonesia. masalah itu terus dikeluhkan. Mudahnya atlet mutasi dari satu daerah ke daerah lain dan hilangnya idealisme beberapa PB cabor dalam hal jual beli pertandingan. Kejuaraan-kejuaraan dengan sponsor selama 5 tahun harus dicari. Tidak baik jika olahragawan harus diperbanyak sebagai langkah pertama. Kaltim memperoleh 28 medali emas dan 15 perak. Faktor External yang kedua adalah Keadaan Kompetisi Cabor di Indonesia. Dari contoh kasus PON XVII. Kaltim telah melibatkan 50 atlet hasil mutasi dari daerah-daerah lain. atau Liga Bola Volley dan IBL. Mengapa Tenis Wimbledon selalu dinantikan semua Petenis terbaik Dunia? Karena tradisi dan tanggal penyelenggaraan yang sudah pasti dari tahun ke tahun. Jangan diartikan secara sempit pengertian keadaan kompetisi cabor di Indonesia. Dari 17 cabor tersebut. Bola Volley atau Bola Basket yang sudah dilakukan PSSI. Demikian pula dengan kejuaraankejuaraan akbar lainnya. Bukan hanya kompetisi seperti Sepak Bola. berjenjang dan berkesinambungan harus terjadi di semua cabang olahraga. (menjelang PON). karena kalau toko olahraga beli lembing itu modal yang mati karena pembelinya hanya 2 sampai 5 instansi dalam 4 tahun. Akan kita ketahui bahwa hampir 60 persen medali emas Kaltim diperoleh dari atlet yang mutasi secara instan. Dari perhitungan sederhana pada 17 dari 43 cabor yang dipertandingkan pada PON XVII. Kalau perlu diperpanjang lagi untuk 5 tahun berikutnya. Mau beli lembing. Setiap porda atau PON. 144 . Yang dimaksud dengan keadaan kompetisi cabang olahraga adalah sistem pembinaan yang terus menerus. sekelompok atlet bermigrasi secara besar-besaran.terus kapan kita dapat atlet yang biasa dengan peralatan pertandingan Internasional. kita dapat menyimpulkan bahwa sistem kompetisi OR nasional kita dapat dikatakan masih kurang mendukung proses pembinaan murni daerah yang memiliki atlet. di Indonesia kejuaraan-kejuaraan yang akbar untuk atlet Nasional dari berbagai kategori harus direncanakan dan dilaksanakan secara tetap sehingga kita bisa mencari bakat/potensi-potensi besar yang belum terjaring untuk dibina lebih lanjut. tunggu sebulan. tidak bisa dibayangkan masa depan olahraga kita. Jika cara Kaltim ini nanti diikuti oleh calon tuan rumah PON berikutnya (Riau). Bola Volley ada liga Bola Volley. Dari PON ke PON. Dari kompetisi antar klub atau kejuaraan kelompok umur yang terbatas (untuk daerah domisili) sampai yang terbuka harus ada schedule-nya. merupakan gambaran nyata bahwa SKON tidak dilindungi oleh ketentuan hukum dan sistem yang berakar pada nilai luhur keolahragaan.

Dengan menyadari persoalan tersebut. Keberhasilan kita semua melakukannya akan berdampak positif secara nyata kepada sistem pembinaan olahraga secara keseluruhan. Dengan ambisi pemerataan serta ego cabor-cabor olahraga anggota KONI Pusat. Asian Games. kejurnas. Kecenderungan yang tidak kondusif tersebut di antaranya adalah penetapan nomor dan cabor yang seolah tak terkendali dan tidak berorientasi pada event besar di atasnya. pomnas. dan olimpiade.Tanpa acuan yang jelas. Ditakutkan akan terjadi para atlet semata mengharapkan bonus dan pemberian penghargaan pasca PON atau porda. Di pihak lain. nomor-nomor yang dipertandingkan di PON terus bertambah tanpa kendali (lihat table). Tabel 40 Jumlah Nomor yang Dipertandingkan pada PON Dibandingkan dengan nomor pada Events Lain No 1 Event PON Jakarta (1993) 434 Kuala Lumpur (2001) 393 (1994) 335 Barcelona (1992) 260 Jakarta (1996) 508 Manila (2003) 444 Bangkok (1998) 379 Atlanta (1996) 270 Periode Tahun Surabaya Palembang (2000) (2004) 553 625 Ho Chi Min Nakon (2005) Ratchasima 444 (2007) 477 Busan Qatar (2002) (2006) 427 428 Sidney Athena (2000) (2004) 298 301 Samarinda (2008) 755 Laos XXVI/2009 ??? Guangzo (2010) ??? Beijing (2008) 303 2 SEA Games 3 Asian Games Olympic Games 4 Masih banyak contoh kasus yang dapat diangkat untuk menunjukkan bahwa kita tidak memiliki sistem kompetisi olahraga yang jelas. Bandingkan dengan pertambahan jumlah cabor atau nomor di SEA Games. Pada 145 . yang relatif masih memperlihatkan adanya kendali. Daerah potensial penghasil atlet lambat laun akan frustrasi dengan kondisi itu. dan popnas. terutama ambisi tuan rumah yang hanya memerhatikan hasil akhir. tidak ada batasan yang jelas tentang usia atlet. setiap daerah seolah berlomba-lomba menetapkan besaran bonus. Dalam PON. sistem penghargaan terhadap atlet pun belum tersistem. Karena besaran bonus tidak ada patokannya. dapat diyakini bahwa banyak hal harus dilakukan untuk mengubahnya. Sementara pihak dunia usaha belum mampu menyediakan pola sponsorship yang jelas bagi atlet melalui sistem kontrak dan bagi hasil iklan model-model produk industri olahraga. PON kemudian akan menjadi gurita raksasa yang menelan korban tanpa pandang bulu. Kondisi ini berakibat pada tidak konsistennya pembinaan atlet dalam jangka panjang sehingga mengarah pada tidak jalannya pembinaan di daerah.

Untuk itu pembinaan atlet PAL harus benar-benar mengedepankan antusiasme. PAL dilatarbelakangi oleh keinginan pemerintah untuk menjamin atlet Indonesia memiliki peluang guna mengembangkan potensinya. khususnya pada perkembangan kepelatihan (coaching) yang bias dikatakan relative maju. dukungan penuh dari pemerintah dan masyarakat. Hal ini tidak ada cara lain kecuali dengan meninggalkan cara-cara konvensional yang selama ini digunakan dalam pembinaan olahraga prestasi dan membuka berbagai opsi dan pendekatan baru. baik pada penerimaan atlet maupun penetapan standart performa sebagai tolok ukur keberhasilan. Berbasis pada atlet dengan pelatih sebagai penggerak utama. Untuk itu proses peningkatan dan pengayaan kemampuan pelatih harus selalu diupayakan. antara lain karena kemajuan sportsciences. Berpijak pada budaya unggul (Culture of Excellence). Olahraga sangat sarat dengan persaingan dan kompetisi (challenging field). kegigihan dan semangat pantang menyerah. serta dikemasnya olahraga dalam bingkai good sportmanship (semangat olahragawan sejati). manajemen modern. sehingga keseimbangan antara semangat berkompetisi dengan perilaku yang baik dalam olahraga tetap dapat terjaga. Ini tidak lepas dari pandangan bahwa prestasi olahraga di ajang internasional tidak hanya meningkatkan citra dan kebanggaan nasional tetapi akan membawa dampak yang luar biasa pada nation and character building. Perlu selalu diingat bahwa peserta utama dari PAL adalah atlet. Namun demikian perlu diikuti dengan pembinaan perilaku dan mental atlet (code of conduct). Kegiatan. Kaji Ulang Kebijakan. 5. terutama jaminan kepastian masa depan. terutama atlet. dan Program Pokok Pemerintah Dari beberapa program di bidang SDM keolahragaan yang telah dijalankan pemerintah sejak disahkannya UUSKN tahun 2005 yang paling menonjol adalah PAL (Program Atlet Unggulan). Hal ini karena olahraga prestasi sudah berkembang sedemikian pesatnya. guna meraih kesuksesan yang berkesinambungan.3. sehingga upaya peningkatan prestasi harus diimbangi dengan pembinaan kehidupan sosial atlet. untuk menjawab permasalahn kurangnya SDM. - - 146 . Hal ini dilakukan dengan menetapkan standart yang tinggi tetapi wajar. Di sisi lain mengantarkan atlet ke puncak prestasi juga sangat tergantung pada kompetensi dan komitmen para pelatih. keterbukaan (transparancy) serta keadilan (fairness). PAL menggunakan tata kelola yang memperhatikan beberapa aspek di bawah ini: Fokus pada pengembangan dan pencapaian performa terbaik. sehingga atmosfir dan semangat berkompetisi harus selalu mewarnai kehidupan para atlet.gilirannya akan mendongkrak prestasi olahraga Indonesia di masa-masa yang akan datang. Program ini mulai dijalankan pada tahun 2008.1.

Untuk itu PAL harus membuka diri dan mau menerima berbagai perkembangan dan kemajuan sehingga dapat mendukung keberhasilan tugas. diharapkan ke depan akan mendekati tujuan diadakannya program ini. Inovatif. Hal ini mengingat olahraga merupakan cerminan budaya bangsa dan masyarakat sangat mendambakan atlet-atlet nasional benar-benar merupakan representasi ketangguhan fisik dan keluhuran budi pekerti pemuda Indonesia. Aliansi strategik. manajer dan oficial lainnya. tidak sebaliknya. tetapi juga pada tataran pelatih. yaitu: Meningkatkan secara cepat prestasi atlet andalan Indonesia. Mengedepankan perilaku yang baik dan dengan standar etika olahraga di semua aspek kegiatan. Etika. Kerja PAL adalah kerja kolektif oleh karena itu kata kuncinya adalah terbangunnya kerjasama tim dan hal ini hanya dimungkinkan dengan kepemimpinan yang efektif dan visioner yang mampu membangun adanya saling kepercayaan (special trust and confidance). manajemen dan kepelatihan modern yang tetap berpijak pada nilai-nilai olahragawan sejati (good sportmanship). Kepemimpinan yang efektif harus tercermin tidak hanya dalam level pengelola. - Sebagai lembaga yang khusus mengelola atlet elit atau atlet andalan. 147 . Dengan menggunakan tata kelola dalam basis kaidah di atas. khususnya pada tahun 2012 Indonesia berhasil unggul di tingkat regional (Asia Tenggara) Membangun sistem pengembangan dan pencapaian keunggulan prestasi olahraga (pursuit to excellence) yang berkesinambungan dengan mengutamakan aplikasi sports science. pengembangan olahraga di tingkat dunia sudah sedemikian pesatnya. sehingga dapat memperbaiki posisi Indonesia di berbagai ajang pertandingan internasional.- - - - - Kepemimpinan efektif di semua lini dalam mengemban peran dan tanggung jawabnya. Olahraga bukan suatu kegiatan yang statis. Kepemimpinan yang dimaksud antara lain adalah yang mengutamakan proses yang baik dalam mencapai tujuan. Team work. PAL dapat diposisikan sebagai struktur puncak dari piramida bangunan olahraga nasional seperti yang digambarkan pada bagan berikut. Sebagai wahana perbaikan. Selalu meningkatkan hubungan baik antara pelaku dengan organisasi dan masyarakat olahraga yang merupakan kontributor utama dalam mendukung keberhasilan.

Pencapaian diluncurkannya PAL. perak 2.Gambar 10 Kerangka Pikir Pengembangan PAL Menjadi sangat jelas bahwa pada jangka panjang eksistensi PAL sangat tergantung pada keberhasilan pembinaan dan pengembangan dari struktur atau tingkatan bangunan olahraga yang menopangnya. maka pada masa tertentu PAL akan kesulitan mendapatkan input atlet yang memiliki performa atau atlet yang memenuhi strandar yang ditetapkan PAL. perak 3. antara lain telah dihasilkannya atlet-atlet yang berkualitas di berbagai cabor dan pelatih kualifikasi. Oleh karena itu sangat diharapkan pembinaan dan pengembangan atlet pada struktur dan tingkatan bangunan yang lain. Dengan demikian keseluruhan sistem pengembangan olahraga nasional akan dapat diwujudkan dan untuk itu. seperti yang tercantum di tabel berikut. suatu kebijakan nasional (National Sport Policy) menjadi kebutuhan yang sangat mendesak untuk diwujudkan. perunggu 1)  Th 2007 (perunggu team)  Th 2008 (emas 2. Tabel 41 Atlet Berprestasi sebagai Pencapaian PAL No Cabor Jumlah (orang) 6 6 5 Prestasi  Sea Games 2007 (emas 3 buah)  Tahun 2008 (emas 2. perunggu 1)  Th 2008 (Emas 2) 1 Bulutangkis 2 Akurasi Menembak 3 Tenis 148 . perunggu 2)  Th 2007 (emas 1. Karena apabila tidak demikian.

juara 288 dan 298 Kg Olympic Games)  Th 2007 (tidak ada)  Th 2008 (431. perak 5. perunggu 1)  Th 2008 (Emas 5. perunggu 1. perak 2.21 (Emas PON 2008). ke 7 kualifikasi Olympic Zona Asia)  Th 2007 (emas 6)  Th 2008 (emas 16)  Th 2007 (emas 4.8 (Emas PON 2008). perak 1)  Th 2008 (emas 2)  Th 2007 (emas 1. Perak 4. perak 1)  Th 2007 (emas 1. Perak 7)  Th 2008 (tidak ada)  Th 2007 (emas 8. 242. perak 3)  Th 2008 (perak 1)  Th 2007 (emas 1. perunggu 2)  Th 2007 (Emas 5. perunggu 2)  Th 2007 (emas 1. perak 2)  Th 2008 (emas 2)  Th 2007 (Emas 3. perak 1)  Th 2008 (emas 4)  Th 2007 (perunggu 1)  Th 2008 (Emas 3. perak 1. perak 2. perunggu 1)  Th 2008 (peringkat ke 4 kualifikasi Olympic. perak 2)  Th 2007 (emas 5. Perunggu 3)  Th 2008 (Tidak ada)  Th 2007 (Emas 2. perunggu 3)  Th 2008 (Emas 5. perak 2)  Th 2008 (emas 5)  Th 2007 (perak 1)  Th 2008 (emas 1. perak 2. perunggu 2)  Th 2008 (emas 11. peringkat ke 27 Olympic Games)  Th 2007 (Emas 2. perunggu 1)  Th 2007 (emas 1.95 (Emas PON 2008) Akurasi 14 Billiard Snooker 15 16 Akurasi Senam Akurasi Panahan Akurasi 17 Dayung (Rowing) Akurasi 18 Dayung (Canoeing) 19 Terukur Balap Sepeda 23 15 20 Angkat Besi Terukur Akuatik 21 (Loncat Indah) 12 3 149 .4 Tenis Mejas 5 Wushu 6 Gulat 7 Taekwondo 8 Silat 9 Judo 10 Anggar 11 Tinju 12 Akurasi Layar 13 Akurasi Bowling 5 15 7 9 12 6 5 8 9 7 4 6 10 15  Th 2007 (tidak ada)  Th 2008 (Emas 4. perak 3)  Th 2008 (emas 4)  Th 2007 (emas 1. perunggu 1)  Th 2008 (emas 1. perak 3.75/DD 18. 305.

Terukur 22 Akuatik (Renang) 23 Terukur Atletik

20 32

 Th 2007 (perak 3)  Th 2008 (emas 3, perak 6, perunggu 2)  Th 2007 (Emas 7, perak 4, perunggu 3)  Th 2008 (Emas 9, perunggu 1)

Tabel 42 pelatih kualifikasi PALtahun 2008-2009 No Cabor 1 Terukur Akuatik 2 Beladiri Anggar 3 Konsentrasi Menembak 4 Gulat 5 Taekwondo 6 Tinju 7 Wushu 8 Pencak Silat 9 Billiard & Snooker 10 Bowling 11 Konsentrasi Layar 12 Konsentrasi Panahan 13 Konsentrasi Senam 14 Bulu Tangkis 15 Tenis 16 Tenis Meja 17 Angkat Besi 18 Balap Sepeda 19 Judo 20 Terukur Dayung Manager (orang) 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Pelatih (orang) 5 3 2 2 3 3 3 4 4 2 4 4 6 1 pelatih kepala, 8 pelatih 6 2 1 1 Kepala Pelatih, dan 5 pelatih 1 Kepala Pelatih, dan 3 pelatih 12 Staf (orang) 6 4 3 3 5 5 4 5 2 3 5 5 7 9 7 3 8 7 7 13

Dari data di atas dapat disimpulkan bahwa cabor yang banyak memiliki pelatih tetap adalah bulu tangkis selain terukur dayung. Untuk atlet sejumlah 6 orang, jika dibanding cabang olahraga terukur dayung yang berjumlah 23 orang, menandakan bahwa program PAL masih mengandalkan bulu tangkis untuk memenangkan even kejuaraan. Selain peluncuran program pembibitan berupa PAL, pada tahun 2008 telah dilaksanakan program peningkatan kepedulian masyarakat dan pemerintah terhadap olahraga dengan strategi pemberian bantuan pembinaan bagi olahragawan, pelajar, dan pelatih berprestasi. Pemberian ini diberikan kepada 71 olahragawan, pelajar, mahasiswa 150

dan pelatih yang terdiri dari SD 7 orang, SLTP 11 orang, SLTA 27 orang, mahasiswa 26 orang. Strategi lain yaitu dengan memberi penghargaan rumah bagi olahragawan dan mantan olahragawan berprestasi. Jumlah olahragawan dan mantan olahragawan yang mendapat penghargaan rumah sebanyak 90 orang. Strategi lainnya adalah pemberian penghargaan dalam bidang olahraga, baik yang diberikan kepada para atlet, pelatih, wasit, maupun pembina, sebagai salah satu upaya pemerintah dalam pembinaan dan pengembangan olahraga nasional yang didasarkan kepada keputusan Presiden RI No. 52 Tahun 1984 tentang Pemberian Penghargaan di Bidang Olahraga. Pada tahun 2008, diberikan penghargaan kepada 47 orang yang terdiri dari olahragawan, pelatih, wasit, guru penjas, pembina, tokoh penggerak, lembaga dan organisasi olahraga. Program PAL ini boleh dikatakan sebagai program terobosan baik yang dilakukan Kemegpora periode 2004-2009. Program ini harus dilajutkan sambil memperbaiki kekurangan-kekurangan di sana-sini yang pasti akan terjadi saat program ini digulirkan. Namun demikian, program-program lain menyangkut SDM keolahrgaan lain, antara lain menyangkut tenaga dan pembina olahraga masih belum ditemukan program-program inovatif seperti PAL di atas. Standarisasi dan sertifikasi yang sudah dicanangkan sebagai tuntutan undang-undang sepertinya harus digarap pula lebih baik pada program-program yang akan dicanangkan di masa depan menyangkut pengembangan SDM keolahragaan.

5.1.4. Benchmarking Pengalaman Negara Lain Perhatian dan pembinaan olahraga di beberapa negara ASEAN dapat dilihat dari alokasi pembiayaan rata-rata per tahun per capita, seperti di Thailand USD 60, Philipina USD 70, Vietnam USD 26, Malaysia USD 23, sedangkan di Indonesia USD 8. Sebenarnya banyak faktor lain perlu diperhitungkan termasuk jumlah penduduk, ekonomi-sosialpolitik dan luas suatu negara untuk mengidentifikasi permasalahan sebenarnya yang menyebabkan kondisi prestasi olahraga internasional Indonesia cukup rendah. Hal utama terlihat pada: a) kaderisasi, regenerasi dan seleksi atlet yang agak lambat dan kurang maksimal, b) mutu kepelatihan dan kompetensi pelatih dan wasit masih minim, c) sistem pembinaan dan peningkatan prestasi tidak terfokus dan tidak berdasar pada skala prioritas cabor ungulan, d) proses pemasalan, pembibitan dan pembinaan prestasi tidak/kurang memanfaatkan iptek dan e) sarana, prasarana dan dana sangat terbatas. Salah satu negara tetangga yang memiliki sistem yang jelas dalam pembibitan SDM keolahragaan adalah Thailand. Thailand memiliki konsep yang jelas mengenai pendidikan jasmani dan olahraga. Olahraga di Thailand bisa sukses seperti sekarang karena mereka memiliki akar rumput yang kuat, yakni pendidikan jasmani yang konsisten di sekolah serta kesadaran masyarakat yang giat berolahraga. Lewat pendidikan jasmani yang serius dijalankan departemen pendidikan di Thailand sejak sekolah dasar sampai universitas, mereka menemukan bibit-bibit atlet. Agar bibit-bibit itu muncul, tentu 151

diperlukan kurikulum yang jelas mengenai pendidikan jasmani (penjas), tenaga pengajar penjas yang berkualitas, fasilitas olahraga di sekolah-sekolah, dan adanya kegiatan pertandingan serta aktivitas olahraga yang dilaksanakan baik di internal (intramural) maupun antarsekolah (ekstramural). Di Malaysia, Dasar Sukan Negara Malaysia 1988 tegas-tegas mengkategorikan olahraga dalam dua bagian, yakni ''sukan untuk semua (sport for all)'' dan ''sukan prestasi tinggi''. Sukan untuk semua mencakup dua hal, yakni olahraga pendidikan dan olahraga rekreasi, sedangkan sukan prestasi tinggi mencakup olahraga amatir dan olahraga profesional. Dalam konvensi olahraga nasional di Langkawi 11-13 April 1996, muncullah sepuluh konsep pendekatan sains dan teknologi untuk pengembangan olahraga di Malaysia. Dengan bekal itulah, olahraga Malaysia dibangun. pemerintah Malaysia secara konsisten melaksanakan pembangunan olahraga sejalan dengan pembangunan bidang lainnya seperti ekonomi, perumahan rakyat, dan pendidikan. Olahraga pendidikan dalam Dasar Sukan Negara Malaysia menitikberatkan pada keterampilan, strategi, dan pengetahuan olahraga pelajar. Pengetahuan dan kemampuan berolahraga dipandu menggunakan kurikulum yang telah ditetapkan. Olahraga dengan pendidikan dilaksanakan di sekolah negeri maupun swasta sejak prasekolah, sekolah menengah pertama, SMA, perguruan tinggi, dan universitas. Di Malaysia, universitas dan perguruan tinggi menunjukkan kepedulian yang besar pada olahraga. Mereka fokus pada 13 cabang olahraga yang bisa memberikan medali bagi Malaysia di pesta olahraga regional maupun internasional. Mereka melakukan kajiankajian dan riset terhadap cabang olahraga yang diminati. Targetnya, pada 2008 sekitar 30% perguruan tinggi dan universitas menjadi pusat penelitian untuk cabang-cabang olahraga unggulan. Malaysia melakukan penelitian-penelitian olahraga yang aplikatif untuk cabangcabang yang dikuasai di negaranya, seperti juga dilakukan oleh Thailand saat ini. Adanya pendekatan sains olahraga dan banyaknya penelitian aplikatif akan berdampak pada revolusi pemikiran, perilaku, dan aksi insan olahraga di Malaysia di masa depan.

5.2.

Rekomendasi Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan SDM Olahraga

5.2.1. Rancangan Arah Kebijakan Pengembangan SDM Olahraga Kebijakan pengembangan SDM olahraga diarahkan pada pembinaan dan pengembangan pelaku olahraga terutama dalam aspek jumlah, kualitas, dan profesionalisme mencakup pelatih, wasit, juri, dan atlit melalui pendidikan dan pelatihan berbasis kompetensi, peningkatan pengetahuan dan keterampilan, peningkatan 152

b). (v). (x). dan masyarakat. (iv).1.2.Peningkatan peran serta induk cabang olahraga dalam upaya peningkatan kualitas SDM olahraga.2. Peningkatan Kualitas Lembaga Birokrasi Kegiatan Prioritas: . (iii). Peningkatan program atlit andalan di sekolah-sekolah. Penyelenggaraan dan pembukaan program studi keolahragaan di beberapa perguruan tinggi. dan olahraga prestasi.pengelolaan lembaga pendidikan dan pelatihan. 153 .2.2. (vi). . . olahraga masyarakat. 5.Peningkatan kualitas SDM aparatur pemerintah yang menangani pembangunan keolahragaan melalui pendidikan dan pelatihan. dan peningkatan kemitraan antara pemerintah.Peningkatan kinerja kelembagaan pemerintah yang menangani pembangunan keolahragaan di tingkat pemerintah pusat dan daerah. Peningkatan sarana dan prasarana yang menunjang kegiatan olahraga yang memadai di setiap lembaga pendidikan keolahragaan. Penyusunan kurikulum pendidikan olahraga yang berbasis olahraga pendidikan. termasuk mengembangkan lembaga pendidikan dan pelatihan olahraga daerah. Peningkatan kegiatan pembinaan terpadu dan intensif di semua jenjang pendidikan. (viii). Revitalisasi pengelolaan lembaga pendidikan olahraga. Penyelenggaraan program pendidikan olahraga di sekolah-sekolah. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan a). termasuk pembentukan dinas olahraga sebagai lembaga yang menangani pembangunan keolahragaan di daerah. swasta. Peningkatan Kualitas Lembaga Pendidikan dan Pelatihan (i). (ii). Peningkatan kualitas rekruitmen dosen/guru pada lembaga pendidikan dan pelatihan keolahragaan. Pengembangan sekolah keolahragaan untuk mendukung upaya pembibitan SDM olahraga.Peningkatan peran pemerintah daerah dalam pengembangan SDM olahraga. Rancangan Strategi Pengembangan SDM Olahraga 5. (ix). . Peningkatan kualitas dosen/guru pada lembaga pendidikan dan pelatihan keolahragaan. (vii).

2. Asosiasi Olahraga) dan antara pemerintah dengan swasta 154 .Mewujudkan forum komunikasi keolahragaan untuk meningkatkan koordinasi dan sinkronisasi pembangunan keolahragaan antara para stakeholder. dan tenaga keolahragaan. Peningkatan Kemitraan a).Meningkatkan kualitas kemitraan antara pemerintah dengan lembaga keolahragaan (KONI/KOI.Meningkatkan kerjasama pemerintah dengan swasta dalam rangka meningkatkan kualitas SDM keolahragaan melalui mekanisme public-privat partnership. .2. Peningkatan dan Pengembangan penataran/pelatihan tenaga keolahragaan dan organisasi olahraga Meningkatkan standar kelayakan untuk olahragawan.2.Meningkatkan peran dunia usaha dalam rangka penyediaan sarana dan prasarana pendidikan dan pelatihan keolahragaan. . Antar Lembaga Pemerintah Kegiatan Pokok: .Meningkatkan peran Kemenegpora sebagai leading sector pembangunan keolahragaan.2. 5.2. . Pemerintah dan Masyarakat/Swasta Kegiatan Pokok: .- Peningkatan harmonisasi kerja dengan struktur keolahragaan lain dalam rangka mengembangkan SDM Olahraga 5. . Meningkatkan kualitas rekrutmen SDM keolahragaan di lembaga pemerintah dan non pemerintah. pembina olahraga.Meningkatkan efektivitas dan efisiensi birokrasi untuk mendukung investasi swasta di sektor keolahragaan. .3. .Meningkatkan sinergi program dan kegiatan antar lembaga pemerintah pelaksana pembangunan keolahragaan.Meningkatkan kerjasama dan komunikasi antar lembaga di pusat dan daerah b). Peningkatan Kompetensi Pengembangan standar nasional keolahragaan secara berencana dan berkelanjutan. Meningkatkan peran serta perguruan tinggi untuk meningkatkan kualitas SDM keolahragaan. dengan cara membuka program studi keolahragaan.

Pemerintah dan Perguruan Tinggi meningkatkan kerjasama pemerintah dengan perguruan tinggi negeri yang belum menyediakan fakultas dan jurusan olahraga dengan mendatangkan investor dari luar negeri. - 155 .c). Meningkatkan kemitraan antar lembaga pendidikan dan pelatihan keolahragaan baik di dalam muapun di luar negeri.

(2007). Pembantu Dekan Bidang Akademik Fakultas Sastra Universitas Padjadjaran.antara. November 2). Bappenas. Jakarta: Badan Pusat Statistik. BPS. Bappenas. BPS.depdiknas. From Adam Smith to Michael Porter: Evolution of Competitiveness Theory.depdiknas. Making or breaking the tourist experience: the role of human resource management. BPS. (2007/2008). R. (2007). Ryan.co. (1996). Americans for the Arts Annual Report 2007. Direktorat Museum. Jakarta: Badan Pusat Statistik. (2009).d. Pengembangan SDM kebudayaan menurut Rieza D Dienaputra. A New Introduction. D. Background Study Pembangunan Bidang Kebudayaan. Retrieved from Departemen Pendidikan Nasional: http://www.id/view/?i=1193992708&c=ORK&s= Baum.go. (2007).bps. (2007/2008). Jumlah Museum di Indonesia Tahun 2005.php?tabel=1&id_subyek=16 Canton. H. Depbudpar.-C. (2005). Depdiknas. Proyeksi Penduduk Indonesia 2005-2025. Pariwisata. BPS.id/statistik/0708/pt_0708/index_pt_0708(baru). (2006). & Moon. Direktorat KPPO.artsusa. D. Survei Tenaga Kerja Nasional 2006. 156 . (2008). T. (2008).html Depdiknas. Retrieved from Antaranews: http://www. Direktorat Museum. May 5). London: Cassell.-S. R.org/ Antara. Communication on European Agenda for Culture in A Globalizing. Retrieved from Americans for the Arts: http://www. the Council. BPS. Tabel Statistik Pariwisata. Statistik Hotel dan Akomodasi Lainnya. BPS.id/aboutus.. (2007. Commission of the European Communities. Jakarta: Badan Pusat Statistik. Pemuda dan Olahraga. (n.go. Jakarta: Badan Pusat statistik. Pariwisata. (2009).html Dienaputra.id/statistik/0708/smk_0708/index_smk_0708.DAFTAR PUSTAKA Americans for the Arts. the European Economic and Social Committee and the Committee of the Regions . BCB/Situs Dipelihara. Statistik Perguruan Tinggi (PT). (2006). World Scientific Pub Co Inc. (2007. Cho. (2003). Dunia Olahraga Indonesia dalam Kondisi Sangat Kritis. Jakarta: Kebudayaan. Departemen Kebudayaan dan Pariwisata. Jakarta: Badan Pusat Statistik. Situs Benda/Cagar Budaya Tidak Bergerak. Retrieved from Departemen Pendidikan Nasional: http://www. (2006). 14. Pemuda dan Olahraga.go. Susenas KOR Juli 2007. In C. Statistik Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 2007/2008. Sensus Ekonomi.). Retrieved from Badan Pusat Statistik: http://www. The Extreme Future: The Top Trends that Will Reshape the World in the 21st Century. The Tourist Experience. Communication from the Commission to the European Parliament.

Is. S.id.Flat.d. & Stonehouse. Tahun 2009.). Interview terhadap Koordinator Forum Bandung Kreatif (Creative Bandung Forum). Undang-undang No. (2009). 157 . Culture. A. Canada: Departement of Canadian Heritage Hull Canada. New York: Perseus Book Group. (2000). Sport Development Index (SDI) 2006. London: Pitman. (2006). Strategi Pengembangan SDM Pariwisata. Ministry of Education. Montreal. Kusmayadi. 40.id/baca. Tahun 2009 tentang Kepemudaan . Undang-undang No. (2006). Jakarta: Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga. Panduan Masuk PTN.go.or. Culture.info. Kepegawaian Perpusnas per 31 Juni 2009.17 tahun 2007. Indonesia: www. The World is Flat. (2006). Culture. Undang-undang No. NYC.World.Evans. Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. (2007. Science and Technology. Retrieved from http://www. (2009). Undang-undang No. Presiden. (2009).lankor. Kemengpora.cn/attachment/20061031/124250_The. Purnama. Stanley. Perpusnas.. & Caslione.nyc. (2002). Proceeding of Internasional Symposium on Culture Statistic.17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Tahun 2005-2025 . R. community and everyday life. Penerbit Primagama. (2009). Sports. Corporate Strategy. (n. Kotler. Strategic Management for Travel and Tourism. H. B. Sports. Burlington: Butterworth-Heinemann. Retrieved from Harian Umum Pelita: http://www. Retrieved from National Youth Council (NYC) : http://www. P. Internasional Symposium on Culture Statistic. Annual Report on the Promotion of Science and Technology. Indonesia: http://hukumham.php?id=38683 Perpusnas. (2008). R.pa. (2007).gov. Friedman. Chaotics-The Business of Managing and Marketing in The Age of Turbulence. D. Kemenegpora. leisure. Campbell. 40. (2009). Penyajian Data Informasi Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga Tahun 2008. J. The Rise of the Creative Class: And how it’s transforming work. Paparan pada Seminar Pengembangan SDM Pariwisata 16 Oktober 2009 . Lembaga Akreditasi Nasional Keolahragaan. Jakarta: Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga. G.sg/ Pelita. (2007). Primagama. (2007)..pdf Japan Ministry of Education. Science and Technology. (2009). (2003).pelita. (n.. New York: Amacom. Jumlah Perpustakaan Provinsi Seluruh Indonesia Tahun 2007. (2002). LANKOR. Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. D. Presiden. Jakarta: Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga.). T. Tokyo: MEXT. National Youth Council (NYC) . Retrieved from http://manage. (2008). R. Florida.bappenas. Sports. Olah Raga: SDM Salah Satu Penyebab Menurunnya Prestasi Olahraga. Ministry of Education. Laporan Akuntabilitas Kinerja Tahun 2008 Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga.future.org/ Lynch. Kamil.org.d. Kemengpora. N. Oktober 25). Science and Technology.

Suwarningdyah. Kebudayaan dan Pariwisata. R. N. Geneva. (2002). Travel&Tourism Economic Impact. 158 . World Economic Forum.org/ WTTC. Canada. Retrieved from World Trade Organization: http://www. The Economics of the Artist's Labour Markets. United Nations Development Programme. UNDP. World Travel & Tourism Council. (2009). Geneva. (2009). Department Kebudayaan dan Pariwisata. (1995). Proceeding of Internasional Symposium on Culture Statistic. (2007). Creative Economy Report 2008: The challenge of assessing the creative economy towards informed policy-making. Laporan Penelitian Tinggalan Budaya: Bidang Kesenian tahun 2007. Jakarta: Department Kebudayaan dan Pariwisata. Switzerland: United Nations Conference on Trade and Development. human mobility and development. Throsby. Montreal. WEF. (1994). WTO. (2008). D. Human Development Report 2009: Overcoming barriers. UNCTAD.wto. Towse. The Travel&Tourism Competitive Index 2009. Exeter. United Kingdom: Exeter press. (2009). Devon. R. General Agreement on Trade and Services. Internasional Symposium on Culture Statistic.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful