BAB II TINJAUAN PUSTAKA A.

Kepatuhan Menurut Adiwimarta, Maulana, & Suratman (1999) dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kepatuhan didefinisikan sebagai kesetiaan, ketaatan atau loyalitas. Kepatuhan yang dimaksud disini adalah ketaatan dalam pelaksanaan prosedur tetap yang telah dibuat. Menurut Smet (1994), kepatuhan adalah tingkat seseorang melaksanakan suatu cara atau berperilaku sesuai dengan apa yang disarankan atau dibebankan kepadanya. Dalam hal ini kepatuhan pelaksanaan prosedur tetap (protap) adalah untuk selalu memenuhi petunjuk atau peraturan-peraturan dan memahami etika keperawatan di tempat perawat tersebut bekerja. Kepatuhan merupakan modal dasar seseorang berperilaku. Menurut Kelman (1958) dalam Sarwono (1997) dijelaskan bahwa perubahan sikap dan perilaku individu diawali dengan proses patuh, identifikasi, dan tahap terakhir berupa internalisasi. Pada awalnya individu mematuhi anjuran / instruksi tanpa kerelaan untuk melakukan tindakan tersebut dan seringkali karena ingin menghindari hukuman/sangsi jika dia tidak patuh, atau untuk memperoleh imbalan yang dijanjikan jika dia mematuhi anjuran tersebut. Tahap ini disebut tahap kepatuhan (compliance). Biasanya perubahan yang terjadi pada tahap ini sifatnya sementara, artinya bahwa tindakan itu dilakukan selama masih ada pengawasan. Tetapi begitu pengawasan itu mengendur/ hilang, perilaku itupun ditinggalkan. Kepatuhan individu yang berdasarkan rasa terpaksa atau ketidakpahaman tentang pentingnya perilaku yang baru, dapat disusul dengan kepatuhan yang berbeda jenisnya, yaitu kepatuhan demi menjaga hubungan baik dengan tokoh yang menganjurkan perubahan tersebut (change agent). Perubahan perilaku individu baru dapat menjadi optimal jika perubahan tersebut terjadi melalui proses internalisasi dimana perilaku yang baru itu

2004). mencuci tangan merupakan teknik dasar yang paling penting dalam pencegahan dan pengontrolan infeksi. jelas. mengambil spesimen. . Pengukuran kepatuhan dapat dilakukan menggunakan quesioner yaitu dengan cara mengumpulkan data yang diperlukan untuk mengukur indikatorindikator yang telah dipilih. Jadi. Sedangkan menurut Purohito (1995) mencuci tangan merupakan syarat utama yang harus dipenuhi sebelum melakukan tindakan keperawatan misalnya: memasang infus. 2000). dan juga dapat diukur (AlAssaf. Di samping itu indikator juga memiliki karakteristik yang sama dengan standar.dianggap bernilai positif bagi diri individu itu sendiri dan diintegrasikan dengan nilai-nilai lain dari hidupnya.al. misalnya karakteristik itu harus reliabel. suatu indikator merupakan suatu variabel (karakteristik) terukur yang dapat digunakan untuk menentukan derajat kepatuhan terhadap standar atau pencapaian tujuan mutu. B. Infeksi ini berhubungan dengan prosedur diagnostik atau terapeutik dan sering termasuk memanjangnya waktu tinggal di rumah sakit (Perry & Potter. Sementara itu menurut Perry & Potter (2005). Infeksi yang di akibatkan dari pemberian pelayanan kesehatan atau terjadi pada fasilitas pelayanan kesehatan. et. dimulai dari ujung jari sampai siku dan lengan dengan cara tertentu sesuai dengan kebutuhan. Menurut Definisi cuci tangan Tim Depkes (1987) mencuci tangan adalah membersihkan tangan dari segala kotoran. mudah diterapkan. 2003). valid.. Indikator tersebut sangat diperlukan sebagai ukuran tidak langsung mengenai standar dan penyimpangan yang diukur melalui sejumlah tolok ukur atau ambang batas yang digunakan oleh organisasi merupakan penunjuk derajat kepatuhan terhadap standar tersebut. sesuai dengan kenyataan. Cuci tangan adalah proses membuang kotoran dan debu secara mekanik dari kulit kedua belah tangan dengan memakai sabun dan air (Tietjen. Cuci Tangan 1.

cairan tubuh. (1993) adalah : a) Sebelum melakukan prosedur invasif misalnya : menyuntik. pemasangan kateter dan pemasangan alat bantu pernafasan b) Sebelum melakukan asuhan keperawatan langsung c) Sebelum dan sesudah merawat setiap jenis luka d) Setelah tindakan tertentu. Tangan harus di cuci sebelum dan sesudah memakai sarung tangan. tangan diduga tercemar dengan mikroorganisme khususnya pada tindakan yang memungkinkan kontak dengan darah. 2. Tujuan cuci tangan Menurut Susiati (2008).Mencuci tangan adalah membasahi tangan dengan air mengalir untuk menghindari penyakit. sekresi atau ekresi . tangan dan lengan (Schaffer. Hal ini dilakukan untuk menghilangkan atau mengurangi mikroorganisme yang ada di tangan sehingga penyebaran penyakit dapat di kurangi dan lingkungan terjaga dari infeksi. et. selaput lendir. 3. Mencuci tangan juga mengurangi pemindahan mikroba ke pasien dan menghambat pertumbuhan mikroorganisme yang berada pada kuku. Indikasi cuci tangan Indikasi untuk mencuci tangan menurut Depkes RI. Cuci tangan harus dilakukan dengan baik dan benar sebelum dan sesudah melakukan tindakan perawatan walaupun memakai sarung tangan atau alat pelindung lain. tujuan dilakukannya cuci tangan yaitu untuk : a) Mengangkat mikroorganisme yang ada di tangan b) Mencegah infeksi silang (cross infection) c) Menjaga kondisi steril d) Melindungi diri dan pasien dari infeksi e) Memberikan perasaan segar dan bersih. agar kuman yang menempel pada tangan benar-benar hilang..al. Cuci tangan tidak dapat digantikan oleh pemakaian sarung tangan. 2000).

e) Setelah menyentuh benda yang kemungkinan terkontaminasi dengan mikroorganisme virulen atau secara epidemiologis merupakan mikroorganisme penting. ternyata lebih murah dari pada tidak mencuci tangan sehingga tidak dapat menyebabkan infeksi nosokomial. sebagai berikut: a) Dapat mengurangi infeksi nosokomial b) Jumlah kuman yang terbasmi lebih banyak sehingga tangan lebih bersih dibandingkan dengan tidak mencuci tangan c) Dari segi praktis. yaitu cuci tangan medical (medical hand washing). Keuntungan mencuci tangan Menurut Puruhito (1995). Benda ini termasuk pengukur urin atau alat penampung sekresi f) Setelah melakukan asuhan keperawatan langsung pada pasien yang terinfeksi atau kemungkinan kolonisasi mikroorganisme yang bermakna secara klinis atau epidemiologis g) Setiap kontak dengan pasien-pasien di unit resiko tinggi h) Setelah melakukan asuhan langsung maupun tidak langsung pada pasien yang tidak infeksius. Macam-macam cuci tangan & cara cuci tangan Cuci tangan dalam bidang medis dibedakan menjadi beberapa tipe. 5. cuci tangan akan memberikan keuntungan . cuci tangan surgical (surgical hand washing) dan cuci tangan operasi (operating theatre hand washing). Adapun cara untuk melakukan cuci tangan tersebut dapat dibedakan dalam beberapa teknik antara lain sebagai berikut ini: a) Teknik mencuci tangan biasa Teknik mencuci tangan biasa adalah membersihkan tangan dengan sabun dan air bersih yang mengalir atau yang disiramkan. biasanya digunakan sebelum dan sesudah melakukan tindakan yang tidak mempunyai resiko penularan penyakit. 4.

Melepaskan semua benda yang melekat pada daerah Mengatur posisi berdiri terhadap kran air agar tangan. untuk membersihkan selasela jari 6. serta di bawah wastefel terdapat alas kaki dari bahan handuk. Menutup kran air menggunakan siku. Prosedur kerja cara mencuci tangan biasa adalah sebagai berikut: 1. lap tangan (hand towel). lotion tangan. bukan dengan jari karena jari yang telah selesai kita cuci pada prinsipnya bersih Membersihkan ujung-ujung kuku bergantian pada telapak . tangan 7. sabun cair atau cairan pembersih tangan yang berfungsi sebagai antiseptik. sarung tangan (gloves). 3. tempat sampah injak tertutup yang dilapisi kantung sampah medis atau kantung plastik berwarna kuning untuk sampah yang terkontaminasi atau terinfeksi). 4. alat pengering seperti tisu.Peralatan yang dibutuhkan untuk mencuci tangan biasa adalah setiap wastafel dilengkapi dengan peralatan cuci tangan sesuai standar rumah sakit (misalnya kran air bertangkai panjang untuk mengalirkan air bersih. dimulai dari meratakan sabun dengan kedua telapak tangan. 5. 2. bergantian. Membersihkan (membilas) tangan dengan air yang mengalir sampai bersih sehingga tidak ada cairan sabun dengan ujung tangan menghadap ke bawah 9. Membersihkan kuku dan daerah sekitarnya dengan ibu jari secara bergantian kemudian membersihkan ibu jari dan lengan secara bergantian 8. kemudian kedua punggung telapak tangan saling menumpuk. seperti cincin atau jam tangan memperoleh posisi yang nyaman Membuka kran air dengan mengatur temperatur airnya Menuangkan sabun cair ke telapak tangan Melakukan gerakan tangan.

b) Teknik mencuci tangan aseptik Mencuci tangan aseptik yaitu cuci tangan yang dilakukan sebelum tindakan aseptik pada pasien dengan menggunakan antiseptik. penutup sepatu. penutup kepala atau topi.10. hanya saja bahan deterjen atau sabun diganti dengan antiseptik dan setelah mencuci tangan tidak boleh menyentuh bahan yang tidak steril. Prosedur mencuci tangan aseptik sama dengan persiapan dan prosedur pada cuci tangan higienis atau cuci tangan biasa. kemudian melepaskan semua perhiasan misalnya cincin atau jam tangan 2. sabun antimikrobial (non-iritasi. khususnya bila akan membantu tindakan pembedahan atau operasi. Terlebih dahulu memeriksa adanya luka terpotong atau abrasi pada tangan dan jari. . spektrum luas. khususnya bagi petugas yang berhubungan dengan pasien yang mempunyai penyakit menular atau sebelum melakukan tindakan bedah aseptik dengan antiseptik dan sikat steril. sikat scrub bedah dengan pembersih kuku dari plastik. kerja cepat). masker kertas dan topi atau penutup kepala. c) Teknik mencuci tangan steril Teknik mencuci tangan steril adalah mencuci tangan secara steril (suci hama). handuk steril. pakaian di ruang scrub dan pelindung mata. Hal yang perlu diingat setelah melakukan cuci tangan yaitu mengeringkan tangan dengan hand towel. Menggunakan pakaian bedah sebagai proteksi perawat yaitu: penutup sepatu. masker wajah. Pada saat meninggalkan tempat cuci tangan. tempat tersebut dalam keadaan rapi dan bersih. Prosedur kerja cara mencuci tangan steril adalah sebagai berikut: 1. Peralatan yang dibutuhkan untuk mencuci tangan steril adalah menyediakan bak cuci tangan dengan pedal kaki atau pengontrol lutut. Mencuci tangan dengan larutan disinfektan.

d. Membuang pengikir setelah selesai Menuangkan sejumlah sabun (2 sampai 5 ml) ke tangan dan menggosok tangan serta lengan sampai dengan 5 cm di atas . menyikat telapak Menyikat sisi ibu jari 10 kali gerakan dan Menyikat samping dan belakang tiap jari 10 tangan dan permukaan anterior jari 10 kali gerakan bagian posterior ibu jari 10 gerakan kali gerakan tiap area.pastikan masker menutup hidung dan mulut anda dengan kencang. c. Menyikat ujung jari. dan lengan Membersihkan kuku di bawah air mengalir dengan tongkat oranye atau pengikir. 1999 sebagaimana dikutip oleh Perry & Potter. dengan kaki dan sesuaikan air untuk suhu yang nyaman mempertahankankan tangan atas berada setinggi siku selama seluruh prosedur 5. kemudian sikat punggung tangan sebanyak 10 kali gerakan e. Selain itu juga memakai pelindung mata 3. siku 6. Menyalakan air dengan menggunakan lutut atau kontrol Membasahi tangan dan lengan bawah secara bebas. Kemudian mulai menyikat setiap permukaan lengan bawah lebih bawah dengan gerakan sirkular selama 10 kali gerakan. Dengan tepat mengingat. a. tangan. 2000). menyikat Membasahi sikat dan menggunakan sabun antiMenyikat kuku tangan sebanyak 15 kali mikrobial. kemudian bilas sikat secara seksama 8. digunakan 7. bagi lengan dalam tiga bagian. 4. gerakan b. Dengan gerakan sirkular. Seluruh penyikatan harus selesai sedikitnya 2 sampai 3 menit (AORN.

bagian tengah dan atas lengan bawah dengan cara yang sama setelah selesai menyikat buang sikat yang telah dipakai 9. 6. Kewaspadaan untuk perawat dalam melakukan cuci Mengulangi metode pengeringan untuk tangan yang lain dengan menggunakan area handuk yang lain atau handuk steril Dengan tangan fleksi. buang sikat kedua Kemudian mengeringkan dengan handuk steril untuk dan mematikan air dengan pedal kaki satu tangan secara seksama. 10. 11. perawat tidak perlu menyikat atau mengeringkan tangan dengan handuk steril. 12. Mempertahankan tangan lebih tinggi dari siku dan jauh Perawat memasuki ruang operasi dan melindungi dari tubuh anda tangan dari kontak dengan objek apa pun. mencuci keseluruhan dari ujung Mengulangi langkah 8 sampai 10 untuk lengan yang jari sampai siku satu kali gerakan. biarkan air mengalir pada siku . Pengeringan dimulai dari area yang paling bersih ke area yang kurang bersih. Bila perawat ingin menggunakan sarung tangan steril di area reguler. Dengan penyabunan dan penggosokan yang dilakukan dua kali sesuai prosedur akan menjamin tangan bersih. lain. 15. Air mengalir berdasarkan gravitasi dari ujung jari ke siku. Jadi. mempertahankan tangan tetap tinggi sehingga memungkinkan air mengalir dari area yang kurang ke yang paling terkontaminasi. Pada situasi ini perawat dapat menggunakan handuk kertas untuk pengeringan. Mempertahankan lengan tetap fleksi. baru 14. menggerakan dari jari ke siku dan mengeringkan dengan gerakan melingkar 13. tangan steril Pakaian atau seragam scub perawat harus tetap kering.

Menurut teori Green dalam Notoatmodjo (2003). dimana kesehatan seseorang atau masyarakat dipengaruhi oleh 2 faktor pokok. merumuskan bahwa perilaku merupakan respon atau reaksi seseorang terhadap stimulus atau rangsangan dari luar. baik yang diamati langsung. menulis. C. dan belum dapat diamati secara jelas oleh orang lain. Respon atau reaksi terhadap stimulus ini masih terbatas pada perhatian. Perilaku tertutup (convert behavior) merupakan respon seseorang terhadap stimulus dalam bentuk terselubung atau tertutup (convert). kesadaran. bekerja. Oleh karena perilaku ini terjadi melalui proses adanya stimulus terhadap organisme. maka perilaku menurut Notoatmodjo (2003) dapat dibedakan menjadi dua yaitu perilaku tertutup (covert behavior) dan perilaku terbuka (overt behavior). Dari uraian ini dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud perilaku manusia adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia.Pengeringan mencegah kulit kering dan memudahkan menggunakan sarung tangan (Perry & Potter. Sedangkan perilaku terbuka (overt behavior) merupakan respon seseorang terhadap stimulus dalam bentuk tindakan nyata atau terbuka. menangis. dan sikap yang terjadi pada orang yang menerima stimulus tersebut. Dilihat dari bentuk respon terhadap stimulus ini. yang dengan mudah dapat diamati atau dilihat oleh orang lain. membaca. menganalisis perilaku manusia dari tingkat kesehatan. dan kemudian organisme tersebut merespons. Respon terhadap stimulus tersebut sudah jelas dalam bentuk tindakan atau praktek. pengetahuan. persepsi. yakni faktor perilaku (behavior . 2003). berbicara. maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar (Notoatmodjo. tertawa. dan sebagainya. seperti yang dikutip oleh Notoatmodjo (2003). Menurut Skinner. maka teori Skinner ini disebut teori “S-O-R” atau Stimulus – Organisme – Respon. 2005). Perilaku cuci tangan tenaga kesehatan Perilaku adalah tindakan atau aktivitas dari manusia itu sendiri yang mempunyai bentangan yang sangat luas antara lain berjalan. kuliah.

Dari hasil pengamatan yang dilakukan oleh Musadad. dari pasien ke pasien lain. Selanjutnya perilaku itu sendiri ditentukan atau terbentuk dari 3 faktor yaitu faktor-faktor predisposisi (predisposing factors). yang merupakan kelompok referensi dari perilaku masyarakat. 2009). nilai-nilai. faktor-faktor pendukung (enabling factors). Mereka pada umumnya mencuci tangan setelah selesai melakukan pemeriksaan pasien keseluruhannya. Perubahan perilaku individu baru dapat menjadi optimal jika perubahan tersebut terjadi mulai proses internalisasi dimana perilaku yang baru itu dianggap bernilai positif bagi individu itu sendiri dan diintegrasikan dengan nilai-nilai lain dari hidupnya. kepercayaan. Kondisi seperti ini dapat memicu terjadinya Infeksi nosokomial yang dikenal dengan Healthcare Associated Infections (HAIs) yang dapat terjadi melalui penularan dari pasien kepada petugas. yang terwujud dalam pengetahuan. dari pasien kepada pengunjung atau keluarga maupun dari petugas kepada pasien (Depkes RI. baik saat pertama kali atau pergantian dari pasien satu ke pasien lainnya. Salah satu tahap kewaspadaan standar yang efektif dalam pencegahan dan pengendalian infeksi adalah hand hygiene (kebersihan tangan) karena kegagalan dalam menjaga kebersihan tangan adalah penyebab utama infeksi nosokomial dan mengakibatkan penyebaran mikroorganisme multi resisten di fasilitas pelayanan kesehatan (Menkes dalam Depkes RI.al. misalnya fasilitas untuk cuci tangan. dan faktor-faktor pendorong (reinforcing factors) yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan. (1993) ditulis dalam CDK (Cermin Dunia Kedokteran) yaitu perilaku cuci tangan oleh tenaga kesehatan baik dokter maupun perawat menunjukkan bahwa sebagian besar petugas tersebut tidak melaksanakan cuci tangan. 2009). . sikap.causes) dan faktor diluar perilaku (nonbehavior causes). tersedia atau tidak tersedianya fasilitas-fasilitas atau sarana-sarana kesehatan. et. keyakinan. atau petugas yang lain. yang terwujud dalam lingkungan fisik. Hal ini terlihat pada waktu petugas akan memeriksa pasien. dan sebagainya.

D. masker. 2.Menjaga kebersihan tangan dengan cara mencuci tangan menuurut Tietjen. pengelolaan dan pembuangan alat-alat tajam dengan hati-hati. kacamata pelindung oleh setiap kontak langsung dengan darah atau cairan tubuh lain. pengelolaan limbah yang tercemar oleh darah atau cairan tubuh dengan aman. celemek. Meningkatkan keamanan dalam ruang operasi dan area beresiko tinggi lainnya di mana kecelakaan perlukaan yang sangat serius dan paparan pada agen penyebab infeksi sering terjadi. menggunakan alat pelindung yang sesuai untuk setiap tindakan seperti misalnya: sarung tangan. Menaati praktek pencegahan infeksi yang diajurkan. et. terutama kebersihan dan kesehatan tangan (cuci tangan) serta pemakaian sarung tangan. Karyadi / FK UNDIP Semarang (2004) harus diterapkan dalam pelayanan kesehatan kepada semua pasien dan di setiap waktu untuk mengurangi resiko infeksi yang ditularkan melalui darah. (2004) adalah metode paling mudah. pengelolaan alat kesehatan bekas pakai dengan melakukan dekontaminasi. diikuti dengan sterilisasi atau disinfeksi tingkat tinggi. dan pengelolaan linen yang tercemar dengan benar. murah dan efektif dalam pencegahan infeksi nosokomial dengan strategi yang telah tersedia. gaun pelindung. Memperhatikan dengan seksama proses yang telah terbukti bermanfaat untuk dekontaminasi dan pencucian peralatan dan benda lain yang kotor.al. yaitu: 1. Perilaku perawat dalam kewaspadan universal. Karyadi / FK UNDIP Semarang (2004) dapat dilakukan dengan cara antara lain mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir sebelum dan sesudah melakukan tindakan perawatan. Faktor-faktor yang mempengaruhi kepatuhan cuci tangan perawat . dan 3. Kewaspadaan universal perawat dalam mencegah infeksi nosokomial menurut Panitia Pengendalian Infeksi Nosokomial RS Dr. menurut Panitia Pengendalian Infeksi Nosokomial RS Dr. desinfeksi dan sterilisasi dengan benar.

Karakteristik perawat merupakan ciri-ciri pribadi yang dimiliki seseorang yang memiliki pekerjaan merawat klien sehat maupun sakit (Adiwimarta. 1999 dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia). Latar belakang pendidikan juga akan mempengaruhi perilaku .al. & Peterson (2003) bahwa faktor yang berpengaruh pada tindakan cuci tangan adalah tidak tersedianya tempat cuci tangan. Menurut Saefudin. rasa takut dan persepsi terhadap resiko). Zembover. faktor psikososial (sikap terhadap HIV dan virus hepatitis B.al. Noskin. variabel demografi berpengaruh terhadap kepatuhan. lama kerja dan tingkat pendidikan). Kepatuhan cuci tangan juga dipengaruhi oleh tempat tugas. Trick. (2006). orang tua dan anak-anak terbukti memiliki tingkat kepatuhan yang tinggi. ketegangan dalam suasana kerja. tingkat kepatuhan untuk melakukan KU (Kewaspadaan Universal).Lankford. Data demografi yang mempengaruhi ketaatan misalnya jenis kelamin wanita. dan faktor organisasi manajemen (adanya kesepakatan untuk membuat suasana lingkungan kerja yang aman. jenis pekerjaan. et. ras. Faktor internal yang mempengaruhi kepatuhan dapat berupa tidak lain merupakan karakteristik perawat itu sendiri. suku bangsa dan tingkat pendidikan). Sementara itu Tohamik (2003) menemukan dalam penelitiannya bahwa kurang kesadaran perawat dan fasilitas menyebabkan kurang patuhnya perawat untuk cuci tangan. dipengaruhi oleh faktor individu (jenis kelamin. adanya dukungan dari rekan kerja dan adanya pelatihan). persepsi dan motivasi. waktu yang digunakan untuk cuci tangan. ras kulit putih. Sebagai contoh secara geografi penduduk Amerika lebih cenderung taat mengikuti anjuran atau peraturan di bidang kesehatan. Hacek. mengatakan bahwa kepatuhan dipengaruhi oleh faktor internal dan faktor eksternal. Beberapa ahli sebagaimana dikemukakan oleh Smet (1994). kemampuan. Menurut Smet (1994). Karakteristik perawat meliputi variabel demografi (umur. efek bahan cuci tangan terhadap kulit dan kurangnya pengetahuan terhadap standar. jenis kelamin. profesi. et. khususnya berkaitan dengan HIV / AIDS. kondisi pasien.

perawat yang memiliki kemampuan melaksanakan. kekuatan dan keterampilan (Muchlas. Kemampuan adalah kapasitas seorang individu untuk mengerjakan berbagai tugas dalam pekerjaan yang pada hakekatnya terdiri dari kemampuan intelektual dan kemampuan fisik. dorongan dan ataupun pembangkit tenaga yang dimilki seseorang atau sekelompok masyarakat yang mau berbuat dan bekerjasama secara optimal melaksanakan sesuatu yang telah direncanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan (Azwar. Semakin tinggi pendidikan seseorang. dan dukungan sosial. Persepsi tentang protap akan diterima oleh penginderaan secara selektif. Dimensi kecerdasan telah dijumpai sebagai peramal dari kinerja. kepatuhan dalam pelaksanaan aturan kerja akan semakin baik. 1997). Setiap orang memiliki kekuatan dan kelemahannya masing-masing dalam soal kemampuan kerja. kemudian diberi makna secara selektif dan terakhir diingat secara selektif oleh masing-masing perawat. akan cenderung patuh untuk melaksanakan sesuai dengan yang telah digariskan dalam protap tersebut (Arumi. maka wajar-wajar saja kalau ada perawat yang merasa mampu atau tidak mampu dalam melaksanakan tindakan sesuai dengan protap. 1996). kemampuan fisik mempunyai makna yang penting untuk melakukan tugas-tugas yang menuntut stamina. Dengan demikian muncul persepsi yang berbeda tentang protap tersebut. Demikian juga dalam pelaksanaan protap mencuci tangan. keyakinan / nilai-nilai yang diterima perawat. kemampuan intelektual mempunyai peran yang besar dalam pekerjaan yang rumit.seseorang dalam melaksanakan etos kerja. 2002). Pola komunikasi dengan profesi lain yang dilakukan oleh perawat akan mempengaruhi tingkat kepatuhannya dalam melaksanakan tindakan. kecekatan. Motivasi adalah rangsangan. 2002). sehingga kepatuhan perawat didalam pelaksanaan protap tersebut juga akan berbeda (Arumi. Beberapa aspek dalam komunikasi ini yang berpengaruh pada kepatuhan perawat adalah ketidakpuasaan terhadap hubungan emosional. Sedangkan faktor eksternal yang mempengaruhi kepatuhan terdiri atas pola komunikasi. ketidakpuasan terhadap .

Psikososial. jenis pekerjaan. petugas kesehatan lain. Kerangka Teori Faktor yang mempengaruhi : Individu : jenis kelamin. Variabel-variabel sosial mempengaruhi kepatuhan perawat. Tempat tugas. Smet (1994) mengatakan bahwa keyakinan-keyakinan tentang kesehatan atau perawatan dalam sistem pelayanan kesehatan mempengaruhi kepatuhan perawat dalam melaksanakan peran dan fungsinya. Waktu yang digunakan untuk cuci tangan Pengetahuan Faktor yang membentuk perilaku : Predisposing factors Enabling factors Reinforcing factors Tingkat kepatuhan perawat pada standart universal precautions: cuci tangan . 2002). tipe kepemimpinan. masa kerja. Organisasi manajemen: supervisi. Motivasi dan kesadaran. role model. Sedangkan dukungan sosial menurut Smet (1994) berpengaruh terhadap kepatuhan seseorang. E. pasien maupun dukungan dari pimpinan atau manajer pelayanan kesehatan serta keperawatan. Ketersediaan fasilitas cuci tangan. Dukungan sosial memainkan peran terutama yang berasal dari komunitas internal perawat.pendelegasian maupun kolaborasi yang diberikan serta dukungan dalam pelaksanaan program pengobatan (Arumi. usia. pendidikan.

2. et.Gambar 2. Kerangka Teori Penelitian Sumber: Saefuddin. Hipotesis Hipotesis dalam penelitian ini adalah: Ha : 1) 2) 3) Ada hubungan antara pengetahuan dengan kepatuhan Ada hubungan antara fasilitas cuci tangan dengan Ada hubungan antara tempat kerja dengan kepatuhan cuci tangan perawat kepatuhan cuci tangan perawat cuci tangan perawat. dan Lankford. Variabel Penelitian a) Variabel dependen : b) Variabel independen H. Boyce & Pittet (2002). dan tempat kerja. . Kerangka Teori Penelitian G. (2006). Kerangka Konsep Pengetahuan Ketersediaan fasilitas cuci tangan Tempat tugas Tingkat kepatuhan perawat pada standar universal precautions: cuci tangan Gambar 2. Tingkat kepatuhan perawat pada standar universal precaution: cuci tangan : Pengetahuan. (2003). et.al.1. F. Green (1980) dikutip oleh Notoatmodjo (2003). fasilitas.al.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful