P. 1
makalah kewarganegaraan

makalah kewarganegaraan

|Views: 162|Likes:
Published by Irfan Ipk

More info:

Published by: Irfan Ipk on Jan 07, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/07/2013

pdf

text

original

NASIONALISME MAKALAH

Di Susun Untuk Tugas

Oleh : NAMA NPM PROGRAM STUDI JUDUL : Irfan Sidiq : 41132191110337 : Pendidikan Kewarganegaraan : Pudarnya Nasionalisme di Kalangan Pemuda

FAKULTAS/JURUSAN : FKIP/PENJASKESREK KELAS : F

UNIVERSITAS ISLAM 45 BEKASI (UNISMA)

1

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkah dan rahmatnya serta karunianya penulis dapat menyelesaikan makalah mata kuliah pendidikan kewarganegaraan yang berjudul “ Nasionalisme’’.

Dengan selesainya makalah ini, saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada bapak selaku dosen mata kuliah pendidikan kewarganegaraan. Semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca dan penulis pada khususnya.

2

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ...........................................................................1 B. Identifikasi Masalah ...................................................................2 C. Pembatasan Masalah ..................................................................3 D. Perumusan Masalah ....................................................................3 BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian Nasionalisme ............................................................4 B. Pengertian Patriotisme ................................................................5 C. Pengertian Bangsa .....................................................................5 D. Faktor Pendorong Munculnya Nasionalisme di Indonesia ........6 E. Penyebab Memudarnya Nasionalisme dan Patriotisme di Kalangan Pemuda .......................................................................7 F. Hubungan Antara Memudarnya Nasionalisme Dan Patriotisme di Kalangan Pemuda dengan Kehancuran Bangsa ......................8 G. Upaya Untuk Menumbuhkan Kembali Nasionalisme dan Patriotisme di Kalangan Pemuda .............................................10 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan ..............................................................................12 B. Saran .........................................................................................12
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................14

3

BAB 1 PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Dalam merebut kemerdekaan dari para penjajah, para pemuda pada zaman kolonialisme bersusah payah dengan mempertaruhkan nyawa. Mereka rela berkorban apa saja demi membebaskan negeri ini dari kekuasaan penjajah. Hal ini dilakukan oleh mereka dengan penuh rasa nasionalisme dan patriotisme tinggi yang mencapai puncaknya pada Kongres Pemuda II yang menghasilkan Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1928. Seiring berkembangnya zaman, rasa nasionalisme dan patriotisme di kalangan pemuda kian memudar. Hal ini dibuktikan dari berbagai sikap para pemuda dalam memaknai berbagai hal penting bagi Negara Indonesia. Contoh sederhana yang menggambarkan betapa kecilnya rasa nasionalisme dan patriotisme para pemuda, diantaranya : 1. Pada saat upacara bendera, masih banyak rakyat yang tidak memaknai arti dari upacara tersebut. Upacara merupakan wadah untuk menghormati dan menghargai para pahlawan yang telah berjuang keras untuk mengambil kemerdekaan dari tangan para penjajah. Para pemuda seakan sibuk dengan pikirannya sendiri, tanpa mengikuti upacara dengan khidmad. 2. Pada kasus GAM, jarang dari masyarakat yang bersedia menjadi sukarelawan untuk membantu menumpas pemberontakan GAM.

4

Tetapi manakala rakyat Irak diserang oleh Amerika Serikat, banyak orang menangis dan mengumpulkan dana serta menjadi relawan untuk membantu rakyat Irak 3. Lebih tertariknya masyarakat terhadap produk impor dibandingkan dengan produk buatan dalam negeri,lebih banyak mencampurkan bahasa asing dengan bahasa Indonesia untuk meningkatkan gengsi, dan lain-lain. 4. Anak muda sekarang lebih afal menyayikan lagu band favoritnya dari pada menyanyikan lagu kebangsaaan. Rasa nasionalisme dan patriotisme di kalangan pemuda pada saat ini hanya muncul bila ada suatu factor pendorong, seperti kasus pengklaiman beberapa kebudayan Indonesia oleh Malaysia beberapa waktu yang lalu. Namun rasa nasionalisme para pemuda pun kembali berkurang seiring dengan meredanya konflik tersebut.

B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, peneliti dapat mengidentifikasikan masalah berikut : a) Pengertian Nasionalisme ? b) Pengertian Patriotisme ? c) Pengertian Bangsa ? d) Apa faktor pendorong munculnya nasionalisme di indonesia ? e) Apa penyebab memudarnya nasionalisme dan patriotisme di kalangan pemuda?

5

f) Apa hubungan antara memudarnya nasionalisme dan patriotisme di kalangan pemuda dengan kehancuran bangsa? g) Bagaimana upaya untuk menumbuhkan kembali nasionalisme dan patriotisme di kalangan pemuda?

C. Pembatasan Masalah Dari sekian banyak permasalahan yang dapat penulis identifikasikan sebagai mana termaktub di atas, penulis membatasi pembahasan masalh agar tidak terlalu luas dan lebih terfokus pada masalah dan tujuan pembuatan makalah ini, maka dengan ini penyusun membatasi masalah pada ruang lingkup Nasionalisme.

D. Perumusan Masalah Berdasarkan pembatasan masalah di atas, maka penulis merumuskan permasalah dalam makalah ini untuk menjawab rumusan masalah berikut : Bagaimana menumbuhkan kembali Nasionalime di kalangan pemuda indonesia ?

6

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian Nasionalisme  Menurut Ernest Renan: Nasionalisme adalah kehendak untuk bersatu dan bernegara.  Menurut Otto Bauar: Nasionalisme adalah suatu persatuan perangai atau karakter yang timbul karena perasaan senasib.  Menurut Hans Kohn, Nasionalisme secara fundamental timbul dari adanya National Counciousness. Dengan perkataan lain nasionalisme adalah bentuk dari kesadaran nasional berbangsa dan bernegara sendiri. Dan kesadaran nasional inilah yang membentuk nation dalam arti politik, yaitu negara nasional.  Menurut L. Stoddard: Nasionalisme adalah suatu kepercayaan yang dimiliki oleh sebagian terbesar individu di mana mereka menyatakan rasa kebangsaan sebagai perasaan memiliki secara bersama di dalam suatu bangsa.  Menurut Dr. Hertz dalam bukunya yang berjudul Nationality in History and Politics mengemukakan empat unsur Nasionalisme, yaitu: 1. Hasrat untuk mencapai kesatuan. 2. Hasrat untuk mencapai kemerdekaan. 3. Hasrat untuk mencapai keaslian. 7

4. Hasrat untuk mencapai kehormatan bangsa.

Jadi, pada intinya Nasionalisme adalah suatu paham atau ajaran untuk mencintai bangsa dan Negara atas kesadaran keanggotaan / warga Negara yang secara potensial bersama-sama mencapai, mempertahankan dan mengabdikan identitas, intergritas kemakmuran dan kekuatan bangsanya. timbul dari diri kita sendiri.

B. Pengertian Patriotisme Patriotisme memiliki beberapa dimensi dengan berbagai istilah, namun Staub (1997) membagi patriotisme dalam dua bagian yakni blind dan constructive patriotism (patriotisme buta dan patriotisme konstruktif). Staub menyatakan patriotisme sebagai sebuah keterikatan (attachment) seseorang pada kelompoknya (suku, bangsa, partai politik, dan sebagainya). Keterikatan ini meliputi kerelaan seseorang dalam mengidentifikasikan dirinya pada suatu kelompok sosial (attachment) untuk selanjutnya menjadi loyal. Patriotisme buta didefinisikan sebagai sebuah kerikatan kepada negara dengan ciri khas tidak mempertanyakan segala sesuatu, loyal dan tidak toleran terhadap kritik. Patriotisme konstruktif didefinisikan sebagai sebuah keterikatan kepada bangsa dan negara dengan ciri khas mendukung adanya kritik dan pertanyaan dari anggotanya terhadap berbagai kegiatan yang dilakukan / terjadi sehingga diperoleh suatu perubahan positif guna mencapai kesejahteraan bersama.

C. Pengertian Bangsa

1. Menurut Jalobsen, Lipman, bangsa adalah suatu kesatuan budaya (cultural unity) dan kesatuan politik (political unity). 8

2. Menurut Hans Kohn, bangsa adalah buah hasil tenaga hidup manusia dalam sejarah. Suatu bangsa merupakan golongan yang beraneka ragam dan tidak bisa dirumuskan secara eksak. 3. Menurut Ernest Renan, bangsa terbentuk karena adanya keinginan untuk hidup bersama ( hasrat untuk bersatu ) dengan perasaan kesetiakawanan yang agung.

D. Faktor Pendorong Munculnya Nasionalisme di Indonesia Munculnya nasionalisme pada masyarakat Indonesia dipengaruhi oleh faktor dari dalam ( intern ) dan faktor dari luar ( ekstern ). Faktor intern yang mempengaruhi munculnya nasionalisme Indonesia adalah sebagai berikut. 1. Timbulnya kembali golongan pertengahan, kaum terpelajar. 2. Adanya penderitaan dan kesengsaraan yang dialami oleh seluruh rakyat dalam berbagai bidang kehidupan 3. Pengaruh golongan peranakan 4. Adanya keinginan untuk melepaskan diri dari imperialisme Faktor ekstern yang mempengaruhi munculnya nasionalisme Indonesia adalah sebagai berikut. 1. Faham-faham modern nasionalisme, dan komunisme ) 2. Gerakan pan-islamisme 3. Pergerakan bangsa terjajah di Asia 4. Kemenangan Rusia atas Jepang dari Eropa ( liberalisme, humanisme,

9

E. Penyebab Memudarnya Nasionalisme dan Patriotisme di Kalangan Pemuda - Faktor Penyebab Internal 1. Pemerintahan pada zaman reformasi yang jauh dari harapan para pemuda, sehingga membuat mereka kecewa pada kinerja pemerintah saat ini. Terkuaknya kasus-kasus korupsi, penggelapan uang Negara, dan penyalahgunaan kekuasaan oleh para pejabat Negara membuat para pemuda enggan untuk memerhatikan lagi pemerintahan. 2. sikap keluarga dan lingkungan sekitar yang tidak mencerminkan rasa nasionalisme dan patriotisme, sehingga para pemuda meniru sikap tersebut. Para pemuda merupakan peniru yang baik terhadap lingkungan sekitarnya. 3. Demokratisasi yang melewati batas etika dan sopan santun dan maraknya unjuk rasa, telah menimbulkan frustasi di kalangan pemuda dan hilangnya optimisme, sehingga yang ada hanya sifat malas, egois dan, emosional. 4. Tertinggalnya Indonesia dengan Negara-negara lain dalam segala aspek kehidupan, membuat para pemuda tidak bangga lagi menjadi bangsa Indonesia. 5. Timbulnya etnosentrisme yang menganggap sukunya lebih baik dari sukusuku lainnya, membuat para pemuda lebih mengagungkan daerah atau sukunya daripada persatuan bangsa. - Faktor Penyebab Eksternal 1. Cepatnya arus globalisasi yang berimbas pada moral pemuda. Mereka lebih memilih kebudayaan Negara lain, dibandingkan dengan

kebudayaanya sendiri, sebagai contohnya para pemuda lebih memilih

10

memakai pakaian-pakaian minim yang mencerminkan budaya barat dibandingkan memakai batik atau baju yang sopan yang mencerminkan budaya bangsa Indonesia. Para pemuda kini dikuasai oleh narkoba dan minum-minuman keras, sehingga sangat merusak martabat bangsa Indonesia 2. Paham liberalisme yang dianut oleh Negara-negara barat yang memberikan dampak pada kehidupan bangsa. Para pemuda meniru paham libelarisme, seperti sikap individualisme yang hanya memikirkan dirinya sendiri tanpa memperhatikan keadaan sekitar dan sikap acuh tak acuh pada pemerintahan.

F. Hubungan Antara Memudarnya Nasionalisme Dan Patriotisme di Kalangan Pemuda dengan Kehancuran Bangsa Pemuda adalah penerus bangsa. Bangsa akan menjadi maju bila para pemudanya memiliki sikap nasionalisme dan patriotisme yang tinggi. Namun dengan perkembangan zaman yang semakin maju, malah menyebabkan memudarnya rasa nasionalisme dan patriotisme. Nasionalisme sangat penting terhadap kehidupan berbangsa dan bernegara karena merupakan wujud kecintaan dan kehormatan terhadap bangsa sendiri. Dengan hal itu, pemuda dapat melakukan sesuatu yang terbaik bagi bangsanya, menjaga keutuhan persatuan bangsa, dan meningkatkan martabat bangsa dihadapan dunia. Patriotisme juga sangat penting, karena patriotisme yang dianut bangsa Indonesia adalah wujud kesetiaan terhadap bangsa dan Negara. Patriotisme yang sesungguhnya adalah rela mengorbankan tenaga, harta benda, dan yang lainnya

11

demi bangsa Indonesia. Dengan sikap patriotisme, bangsa Indonesia dapat menjadi Negara yang kuat dan tidak mudah untuk ditaklukan. Namun, dengan memudarnya rasa nasionalisme dan patriotisme dapat mengancam dan menghancurkan bangsa Indonesia. Hal itu terjadi karena ketahanan nasional akan menjadi lemah dan dapat dengan mudah ditembus oleh pihak luar. Bangsa Indonesia sudah dijajah sedari dulu sejak rasa nasionalisme dan patriotisme pemuda memudar. Bukan dijajah dalam bentuk fisik, namun dijajah secara mental dan ideology. Banyak sekali kebudayaan dan paham barat yang masuk ke dalam bangsa Indonesia. Kemampuan local genius bangsa tidak lagi berjalan dengan semestinya. Banyak budaya dan paham barat yang berpengaruh negatif dapat dengan mudah masuk dan diterima oleh bangsa Indonesia. Dengan terjadinya hal itu, maka akan terjadi akulturasi, bahkan menghilangnya kebudayaan dan kepribadian bangsa yang seharusnya menjadi jati diri bangsa. Dalam aspek perekonomian Negara, dengan memudarnya rasa

nasionalisme dan patriotism pemuda, mengakibatkan perekonomian bangsa Indonesia jauh tertinggal dari Negara-negara tetangga. Saat ini masyarakat hanya memikirkan apa yang Negara berikan untuk mereka, bukan memikirkan apa yang mereka dapat berikan pada Negara. Dengan keegoisan inilah, masyarakat lebih menuntut hak daripada kewajibannya sebagai warga Negara. Sikap individual yang lebih mementingkan diri sendiri dan hanya memperkaya diri sendiri tanpa memberikan retribusi pada Negara, mengakibatkan perekonomian Negara semakin lemah.

12

G. Upaya Untuk Menumbuhkan Kembali Nasionalisme dan Patriotisme di Kalangan Pemuda - Peran Keluaga 1. memberikan pendidikan sejak dini tentang sikap nasionalisme dan patriotism terhadap bangsa Indonesia, 2. memberikan contoh atau tauladan tentang rasa kecintaan dan

penghormatan pada bangsa, 3. memberikan pengawasan yang menyeluruh kepada anak terhadap lingkungan sekitar, dan 4. selalu menggunakan produk dalam negeri. - Peran Pendidikan 1. memberikan pelajaran tentang pendidikan pancasila dan kewarganegaraan dan juga bela Negara. 2. menanamkan sikap cinta tanah air dan menghormati jasa pahlawan dengan mengadakan upacara setiap hari senin. 3. memberikan pendidikan moral, sehingga para pemuda tidak mudah menyerap hal-hal negatif yang dapat mengancam ketahanan nasional. - Peran Pemerintah 1. Menggalakan berbagai kegiatan yang dapat meningkatkan rasa

nasionalisme dan patrotisme, seperti seminar dan pameran kebudayaan. 2. Mewajibkan pemakaian batik kepada pegawai negeri sipil setiap hari jum’at. Hal ini dilakukan karena batik merupakan sebuah kebudayaan asli Indonesia, yang diharapkan dengan kebijakan tersebut dapat

meningkatkan rasa nasionalisme dan patrotisme bangsa.

13

3. Lebih mendengarkan dan menghargai aspirasi pemuda untuk membangun Indonesia agar lebih baik lagi.

14

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan 1. Nasionalisme adalah suatu gejala psikologis berupa rasa persamaan dari sekelompok manusia yang menimbulkan kesadaran sebagai bangsa. 2. Penyebab memudarnya rasa nasionalisme dan patriotisme pemuda dikarenakan oleh faktor internal dan eksternal. faktor. Faktor internal seperti kekecewaan pemuda terhadap kinerja pemerintah, dan sebagainya, sedangkan faktor eksternal seperti arus globalisasi yang membawa pengaruh negatif. 3. Hubungan antara memudarnya rasa nasionalisme dan patriotism terhadap kehancuran bangsa sangat erat. Memudarnya rasa nasionalisme dan patriotisme dapat mengancam dan menghancurkan bangsa Indonesia. Hal itu terjadi karena ketahanan nasional akan menjadi lemah dan dapat dengan mudah ditembus oleh pihak luar. 4. Untuk menumbuhkan rasa nasionalisme dan patriotisme di kalangan pemuda dibutuhkan peran keluarga, pendidikan, dan pemerintah.

B. Saran Dari hasil pembahasan yang telah penulis bahas, penulis memberikan saran kepada semua pihak, khususnya pemuda untuk lebih meningkatkan rasa nasionalisme dan patriotisme terhadap Negara Indonesia, karena pemuda adalah calon penerus perjuangan dan pembangunan bangsa di masa yang akan datang. Selain itu, penulis memberikan saran kepada masyarakat dan pemerintah untuk 15

lebih mengupayakan peningkatan nasionalisme dan patriotisme di kalangan pemuda.

16

DAFTAR PUSTAKA

Isnani, Murti:2008. ”Menunjukkan Semangat Kebangsaan”. http://isnanimurti. wordpress.com/2008/07/12/menunjukkansemangat-kebangsaan/ di unduh tanggal 12 juni Vita, fadlu:tanpa tahun . “Pudarnya Rasa Nasionalisme”. http://fadluvvita.blogspot.com/p/pudarnya-rasa-nasionalismedan.htmlc di unduh tanggal 11 juni

http://www.penulismuda.com/artikel-mainmenu-42/3548-nasionalisme-dangenerasi-muda dikutip tgl 11

17

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->