P. 1
Iman, Ibadah Dan Akhlak

Iman, Ibadah Dan Akhlak

|Views: 421|Likes:
Published by miftah_ayah_hatta

More info:

Published by: miftah_ayah_hatta on Jan 07, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/17/2015

pdf

text

original

1

IMAN DAN IBADAH
MENDIDIK MANUSIA BERAKHLAK AL-KARIMAH
Oleh: Miftahulhaq

A. Pendahuluan
Islam merupakan agama yang komprehenship (syumul). Ajarannya tidak hanya
beorientasi pada penghambaan diri kepada Tuhan, tetapi menyangkut seluruh aspek
kehidupan, termasuk bagaimana berperilaku dan berhubungan dengan sesama makhluq.
Ajaran Islam yang sempurna ini dikelompokkan ke dalam 4 (empat) aspek pokok
kajian, yaitu aqidah, ibadah, akhlaq, dan muamalah. Keempat pokok kajian ini tidak
dapat berdiri sendiri, tetapi memiliki keterkaitan dan saling mempengaruhi satu sama
lain sehingga dapat mencapai kesempurnaan (kaffah) dalam ber-Islam.
Kehadiran Islam selaku agama tentunya bukanlah tanpa maksud. Agama
berfungsi sebagai pembimbing dan pemberi keseimbangan hidup bagi manusia. Karena
agama berisikan berbagai peraturan Tuhan yang bersifat mutlak bagi manusia di semua
tempat dan waktu sehingga peraturan yang dibuat Tuhan betul-betul adil. Secara
praksis, menurut Syukur (2006: 29-30) peranan agama dalam kehidupan manusia dapat
dilihat dari berbagai aspek, baik itu aspek keagamaan (religius/ritual), psikologis (jiwa),
antropologis, sosiologis, hakekat kemanusiaan dan moral (ethic).
Secara tegas Allah menyatakan bahwa tujuan penciptaan manusia adalah untuk
beribadah. Kecenderungan untuk beribadah atau bertuhan ini merupakan kecenderungan
yang telah Allah berikan kepada manusia sejak awal penciptaannya. Sehingga potensi
ketuhanan yang dimiliki oleh setiap manusia merupakan fitrah yang terintegrasi dalam
diri dan sulit untuk dilepaskan. Melalui upaya pemeliharaan potensi ketuhanan dan
pelaksanaan ibadah serta kekuatan potensi akal manusia senantiasa berupaya untuk
2

meningkatkan kualitas kemanusiaannya yang masih belum sempurna. Kesempurnaan
diri inilah, menurut Syukur & Usman, F (2009: 10-11), yang sering disebut sebagai
insan kamil, yaitu seorang manusia yang telah mencapai maqam (peringkat perjalanan
ruhani) menuju Tuhan, yang mana segenap potensi asma dan sifat Tuhan yang
terpendam dalam dirinya telah dapat teraktualisasi secara seimbang.
Secara garis besar, seorang mukmin untuk meningkatkan kualitas jiwanya
sehingga mencapai kesempurnaan diri dapat melalui beberapa tahapan. Hidayat (2008:
14) menyatakan bahwa setidaknya ada tiga tahapan bago seorang mukmin untuk
menggapai kesempurnaan dirinya, yaitu; Pertama, dzikir atau ta’alluq kepada Tuhan.
Yaitu berusaha mengingat dan mengikatkan kesadaran hati dan pikiran kepada Allah,
kapan dan di mana pun berada. Kedua, takhalluq, yaitu secara sadar meniru sifat-sifat
Tuhan sehingga sorang mukmin memiliki sifat-sifat mulia sebagaimana sifat-sifat-Nya
atau disebut juga sebagai proses internalisasi sifat Tuhan ke dalam diri manusia. Ketiga,
tahaqquq, yaitu suatu kemampuan untuk mengaktualisasikan kesadaran dan kapasitas
dirinya sebagai seorang mukmin yang dirinya sudah ”didominasi” sifat-sifat Tuhan
sehingga tercermin dalam perilakunya yang serba suci dan mulia (akhlaqul karimah).
Tiga tahapan untuk mencapai kesempurnaan diri seorang mukmin di atas
menunjukkan bahwa setiap ajaran Islam itu memiliki korelasi satu sama lain. Tiga
tahapan di atas dapat dikelompokkan ke dalam tiga ajaran mendasar Islam, yaitu iman
(dzikir dan pengikatan kesadaran diri dan pikiran kepada Allah), ibadah (proses
internalisasi nilai-nilai Tuhan), dan akhlaq (aktualisasi nilai-nilai Tuhan dalam
kehidupan). Tulisan ini berupaya untuk mengungkap bagaimana korelasi antara iman
dan ibadah dalam upaya mewujudkan sikap dan perilaku mulia (akhlaqul karimah).

3

B. Iman, Ibadah, dan Akhlaq
a. Iman
Iman dalam pandangan Syukur (2006: 39) pada dasarnya adalah percaya dan
membenarkan bahwa tiada Tuhan kecuali Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan-
Nya. Pengertian ini membawa tidak hanya pada obyek-obyek rukun iman saja, tetapi
juga mencakup pengimanan atas kewajiban shalat, zakat, puasa, haji dan sebagainya,
demikian juga mengimani pengharaman sesuatu dan semua larangan-Nya. Iman yang
sesungguhnya, menurut Qardlawi (2003: 27) adalah kepercayaan yang terhujam di
kedalaman hati dengan penuh keyakinan, tak ada perasaan syak dan ragu-ragu, serta
mempengaruhi orientasi kehidupan, sikap dan aktifitas keseharian. Iman dengan
demikian tidak hanya terhenti pada tataran lisan atau hati saja, tetapi harus diteruskan
dalam perilaku yang nyata.
Hal ini sama dengan penegasan Munir (2008: 87) yang menyatakan bahwa iman
memiliki unsur-unsur yaitu membenarkan dengan hati (tasdiq bil qalb),
mengucapkan dengan lisan (iqrar bil lisan), dan melakukan perbuatan dengan
anggota badan (al-amal bil arkan). Ketiga unsur ini merupakan satu kesatuan,
sehingga untuk membuktikan seseorang beriman haruslah direalisasikan dengan
amal perbuatan. Perbedaan dalam menggunakan ketiga macam unsur tersebut,
berakibat pada kualitas iman seseorang. Gambaran mengenai keterikatan dan
keterpaduan antar unsur ini dapat dilihat pula dalam pernyataan Imam al-Auza‟i,
sebagaimana dikutip oleh Ubaidah (2008: 226) bahwa tidaklah akan lurus iman itu
kecuali dengan perkataan, dan tidaklah akan lurus iman itu kecuali dengan perkataan
dan perbuatan. Dan tidaklah akan lurus iman, perkataan, dan perbuatan kecuali
dengan niat yang sesuai dengan sunnah (tuntunan) Nabi SAW.
4

Al-Faruqi (1988: 1-3) selanjutnya menegaskan bahwa iman tidak dapat
dipisahkan dari tauhid. Tauhid adalah esensi dari aqidah/keyakinan terhadap Tuhan.
Manifestasi iman adalah persaksian bahwa tiada tuhan selain Allah (la ilaha illallah).
Persaksian atau pengakuan akan keesaan Allah adalah keyakinan yang menempati
posisi sentral dalam setiap kedudukan, tindakan, dan pemikiran setiap muslim.
Karena tauhid mengantarkan seorang Muslim pada sikap bahwa Tuhan (Allah)
sebagai terminal akhir, yakni akhir di mana semua kaitan finalistik mengarah dan
berhenti. Segala tujuan apapun yang dimiliki oleh seorang Muslim akan berakhir
pada-Nya. Karena Dia adalah tujuan akhir dari segala kehendak dan keinginan. Hal
ini ditunjukkan oleh sikap Nabi Muhammad SAW yang tertuang firman Allah dalam
surat al-An‟am ayat 162 berikut ini:
¯_· ¿¸| _¸.¸. _¸>´.·´¸ _!´,>:´¸ ¸.!. .´¸ ¸< ¸,´¸ _,¸.¹.-l¦ ¸¸__¸
Artinya:
”Katakanlah (Muhammad), ”Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku
hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam”

Berdasar ini maka tauhid menurut Abdullah (2000: 51-52) meliputi dua dimensi
sekaligus, yaitu dimensi normativitas aqidah dan dimensi praksis sosial. Ungkapan
Al-Qur‟an bahwa “iman” harus selalu disertai dengan “amal saleh” merupakan
autentisitas ajaran Al-Qur‟an. Ajaran tauhid menurut Al-Qur‟an sangat terkait
dengan persoalan sosial. Wilayah inilah yang disebut wilayah “doktrin”, wilayah
“ajaran”, wilayah “normativitas” atau juga wilayah das Sollen. Selain aspek
“normativitas”, iman atau tauhid menuntunkan umat Muslim untuk memasuki
wilayah “historisitas”, yakni praktek ajaran agama secara konkret dalam wilayah
kesejarahan manusia Muslim pada era tertentu, pada wilayah tertentu dan juga dalam
5

budaya tertentu. Wilayah inilah yang disebut sebagai wilayah “historisitas” atau juga
wilayah das Sein.
Al-Maududi (1991: 79) menyatakan bahwa salah satu pengaruh tauhid terhadap
kehidupan manusia adalah lahirnya pengetahuan dan keyakinan dalam dirinya bahwa
tidak ada jalan untuk mencapai keselamatan dan keberuntungan kecuali dengan
kesucian jiwa dan amal shaleh. Keyakinan ini didasarkan pada keimanan terhadap
Tuhan yang Maha Kaya dan Maha Adil yang bergantung kepadanya segala sesuatu,
yang tidak mempunyai hubungan kekeluargaan dengan seseorang dan tidak seorang
pun mempunyai campur tangan atau pengaruh terhadap ketuhanan-Nya. Selain itu,
iman dalam pandangan Qardlawi (2003: 217) merupakan penolong bagi hati
sanubari. Ia memberi makanan dengan cahaya terang, sehingga tetap kuat, bersih dan
mempunyai pandangan yang jernih dan terang. Ini disebabkan karena orang beriman
meyakini, bahwa Allah senantiasa berada didekatnya dan senantiasa mengawasinya,
tidak ada hal yang tersembunyi dari-Nya sampai hal sekecil apapun.

b. Ibadah
Pengertian ibadah dalam kalangan ulama memiliki pengertian yang berbeda
berdasar disiplin ilmu yang dikembangkannya. Syukur (2006: 96-97) menjelaskan
bahwa ulama tauhid, misalnya, mengartikan ibadah dengan mengesakan Allah dan
menta’dhimkan-Nya dengan sepenuh hati serta menundukkan dan merendahkan diri
kepada-Nya. Kemudian ulama akhlaq, mengartikan dengan beramal secara
badaniyah dan menyelenggarakan segala syari‟at. Adapun ulama tasawuf
mengartikannya dengan mengerjakan sesuatu yang berlawanan dengan keinginan
nafsunya, untuk membesarkan Tuhan-Nya. Sedangkan dalam pandang ulama fiqh,
6

ibadah diartikan dengan mengerjakan sesuatu untuk mencapai keridhaan Allah dan
mengharap pahala-Nya di akherat.
Al-Maududi (1991: 105-106) memaknai ibadah sebagai penghambaan diri
dalam arti dan hakikatnya. Segala sesuatu yang dilakukan oleh seorang hamba dalam
rangka mentaati Allah adalah ibadah. Misalnya, menghindari perkataan keji dan
dusta, dan memilih perkataan yang benar dan jujur dalam pembicaraan karena Allah
swt merupakan perbuatan ibadah walaupun yang dibicarakan adalah masalah
keduniaan. Demikian pula membantu orang miskin, membela orang teraniaya, dan
lain sebagainya.
Sedangkan al-Jauziyah dalam kitabnya Madarijus Salikin (Ebook dalam
http:kampungsunnah.co.nr) menyatakan bahwa ibadah mengandung dua dasar, yaitu:
cinta dan penyembahan. Menyembah di sini artinya, merendahkan diri dan tunduk.
Siapa yang mengaku cinta namun tidak tunduk, berarti bukan orang yang
menyembah. Siapa yang tunduk namun tidak cinta, juga bukan orang yang
menyembah. Dia disebut orang yang menyembah jika cinta dan tunduk. Karena itu
orangorang yang mengingkari cinta hamba terhadap Allah adalah orang-orang yang
mengingkari hakikat ubudiyah dan sekaligus mengingkari keberadaan Allah sebagai
Dzat yang mereka cinta, yang berarti mereka juga mengingkari keberadaan Allah
sebagai Ilah (sesembahan), sekalipun mereka mengakui Allah sebagai penguasa
semesta alam dan pencipta-nya.
Apabila dicermati dari pengertian di atas, maka setidaknya menurut Syukur
(2006: 97-98) ada dua unsur penting dalam ibadah, yaitu; pertama, adanya perbuatan
yang dilakukan oleh seorang mukallaf dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah.
Kedua, perbuatan yang dilakukan didasarkan pada iman kepada Allah. Sehingga
7

segala perbuatan baik, yang tidak didasarkan keimanan kepada Allah sesungguhnya
tidak dapat dikatakan sebagai ibadah. Dengan demikian menurut Hidayat (2008: 25)
dapatlah dinyatakan bahwa berbagai ibadah yang dilakukan seorang hamba
sesungguhnya merupakan sarana untuk memelihara kesucian dan keagungan ruhani
sehingga dengan begitu dapat mengarahkan perilaku jasmani dan intelektualnya
menuju yang suci dan agung pula.

c. Akhlaq
Secara terminologi, banyak ulama yang telah memberikan pengertian akhlaq ini.
Di antaranya adalah pendapat dari Ibnu Maskawih dan Imam al-Ghazali.
Sebagaimana dikutip oleh Mustaqim (2007: 2) dalam bukunya Akhlaq Tasawuf, Ibnu
Maskawih memberikan definisi bahwa akhlaq merupakan sebuah kondisi mental
yang tertanam kuat dalam jiwa seseorang, yang darinya lalu muncul perbuatan
dengan mudah, tanpa memerlukan pemikiran dan pertimbangan. Sedangkan menurut
al-Ghazali, akhlaq merupakan suatu kondisi jiwa yang menyebabkan ia bertindak
tanpa memerlukan pemikiran dan pertimbangan yang mendalam.
Pengertian ini mendeskripsikan bahwa akhlaq sesungguhnya berasal dari kondisi
mental yang telah tertanam kuat dalam jiwa seseorang, disebabkan ia telah
membiasakannya, sehingga ketika akan melakukan perbuatan tersebut, ia tidak perlu
lagi memikirkannya, seolah perbuatan tersebut telah menjadi gerak refleks. Dengan
demikian akhlaq menurut Qardlawi (2003: 2007) dapat pula dimaknai sebagai
kebiasaan sebagai sesuatu hal yang memiliki pengaruh cukup besar dalam kehidupan
dan tingkah laku manusia. Kebiasaan ini, pada mulanya hanya bersikap menuruti
8

kesukaan terhadap sesuatu. Karena berulang kalinya hal itu dilakukan sehingga
menjadi kebiasaan.
Menghadapi kebiasaan ini, akal dan pikiran manusia terasa lemah dan tak
berdaya. Banyak orang yang telah mengetahui bahwa kebiasaannya buruk dan
membahayakan, tetapi sangat sulit untuk ditinggalkannya. Sehingga untuk itu
diperlukan iman yang dapat membimbing hati sanubari sebagai sumber kekuatan
manusia dan sekaligus menjadi landasan akhlaq yang paling utama. Melalui iman
yang tertanam dalam hati sanubari dikendalikannya kebiasaan, dicegahnya hal-hal
yang meragukan dan merugikan, dan ditumbuhkannya hasrat untuk selalu melakukan
kebaikan. Sehingga lahir dan tampaklah akhlaqul karimah (perilaku yang baik).
Menurut al-Ghazali (1334 H: 73) menyatakan bahwa akhlaq dibagi dalam 4
(empat) kriteria yang harus dipenuhi untuk suatu kriteria akhlaq yang baik dan buruk,
yaitu: kekuatan ilmu atau kekuatan hikmah, kekuatan marah yang terkontrol oleh
akal akan menimbulkan sifat syaja’ah, kekuatan nafsu syahwat, dan kekuatan
keseimbangan (keadilan). Ke empat kriteria ini merupakan syarat pokok untuk
mencapai derajat akhlaq yang baik secara mutlak. Sedangkan untuk menanamkan
akhlaq dalam diri seseorang, al-Ghazali (1334 H: 73) dalam kitab Ihya ‘Ulumuddin
menyatakan bahwa ada dua cara, yaitu:
1) Mujahadah dan membiasakan latihan dengan amal shaleh. Kedua perbuatan itu
dilakukan secara berulang-ulang. Selain itu, juga ditempuh dengan jalan
pertama, memohon karunia Ilahi dan sempurnanya fitrah (kejadian), agar nafsu
syahwat dan amarah itu dijadikan lurus, patuh kepada akal dan agama.
Mujahadah ini aakan mengantarkan orang yang melakukannya pada akhlaq yang
9

baik tanpa belajar, atau langsung mendapat predikat „alim (orang berilmu) dari
Allah atau sering disebut juga ilmu ladunniah.
2) Mujahadah dan riyadhah, yaitu dengan membawa diri kepada perbuatan-
perbuatan yang dikehendaki oleh akhlaq tersebut. Singkatnya akhlaq berubah
dengan pendidikan dan latihan.

C. Pengaruh Iman dan Ibadah Terhadap Penumbuhan Akhlaqul Karimah
Pada bagian awal telah dijelaskan bahwa ajaran pokok Islam, yang terdiri dari
aqidah, akhlaq, dan ibadah merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dan saling
mempengaruhi satu sama lain. Aqidah sebagai sebuah keyakinan seorang mukmin
merupakan perwujudan dari adanya iman. Iman tidaklah terhenti pada aspek keyakinan
(tasdiq), tetapi harus pula mempunyai unsur pengucapan (taqrir) melalui lisan dan
perwujudan dalam amal perbuatan (amal bil arkan).
Sedangkan ibadah merupakan tindakan atau perbuatan apapun yang bertujuan
untuk mendekatkan diri kepada Allah, dengan dasar cinta dan tunduk. Ibadah
sesungguhnya merupakan manifestasi keimanan yang menyakini akan kehadiran Tuhan
di mana dan kapan pun manusia berada. Sedangkan akhlaq al-karimah merupakan
perilaku dan kebiasaan positif yang dilakukan tanpa melalui proses pertimbangan dan
pemikiran. Perilaku dan kebiasaan ini lahir dari kebersihan hati sanubari yang telah
dicerahkan oleh iman dan pelaksanaan ibadah. Hubungan antara iman, ibadah dan
akhlaq al-karimah selanjutnya dapat dilihat dalam diagram berikut:
10


Diagram
Hubungan Iman, Ibadah dan Akhlaq

Diagram di atas menggambarkan hubungan multidirectional (saling memberi
pengaruh). Iman sebagai landasan utama merupakan sumber kekuatan yang
memberikan pengaruh terhadap bermakna tidaknya sebuah perbuatan ibadah dan
akhlaqul karimah dihadapan Allah SWT. Deklarasi iman melalui kalimat la ilaha illah
secara substansi mengandung dua pemahaman, yaitu al-nafyu (penafian) dan al-itsbaat
(penegasan). Secara harfiah, kalimat laa ilaaha (tiada tuhan) berarti menafikan
keberadaan tuhan-tuhan nisbi, dan kalimat illa Allah (selain Allah) berarti pengukuhan
atau penegasan bahwa Allah adalah Tuhan yang sejati. Secara lebih luas, penafian tuhan
nisbi tidaklah terbatas pada keberadaan tuhan pagan (al-syirk al-kabir), tetapi juga
menafikan segala sesuatu yang mendominasi diri manusia, yang tidak kasat mata dan
bersemayam dalam hati (al-syrik al-ashgar) serta terkadang membawa manusia pada
sikap ”merasa mampu” dan menafikan ketergantungan pada Allah SWT. Sedangkan
pengukuhan Tuhan berarti kesadaran dan keyakinan bahwa segala sesuatu yang terjadi
di mayapada ini terwujud berkat perkenan-Nya. Tanpa campur tangan Tuhan, mustahil
Ibadah
Iman
Akhlaqul
Karimah
11

manusia mampu menyelesaikan pelbagai persoalan kehidupan, termasuk yang sepele
sekalipun.
Pemahaman ini mengandung ajaran bahwa iman yang benar dan lurus akan
mengantarkan manusia pada sikap kepasrahan, ketundukan, keikhlasan yang totalitas
kepada Allah SWT dalam seluruh aktifitas hidupnya. Sikap ini pula yang akan
menjadikan hati sanubarinya tetap tercerahkan oleh nur ilahi yang akan membimbing
manusia senantiasa berbuat dan berperilaku yang baik. Ini pula yang akan menjadikan
setiap kegiatan ibadahnya akan bernilai dan bermakna dihadapan Allah SWT.
Totalitas keimanan kepada Allah sebagai perwujudan tauhid ini digambarkan
oleh al-Qur‟an seperti pohon yang memiliki akar yang baik dan dahan atau cabang yang
tinggi sehingga dapat memberikan keteduhan kepada manusia lainnya. Gambaran
tersebut terdapat dalam surat Ibrahim ayat 24 berikut ini:
¯¡l¦ ¸. ¸,´ ´,´¸. ´<¦ ¸.. «.¸l´ «,¸¯,L ¸:¸>:´ ¸«,¸¯,L !¸l.¦ ¸¸,!. !¸`s¯¸·´¸ _¸· ¸,!.´.l¦
¸__¸
Artinya: “Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan
kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang)
ke langit”

Ibadah sebagaimana dijelaskan di awal bahwa tidak terbatas pada aspek ritual
semata, tetapi melingkupi seluruh perilaku manusia yang dilandasi iman, sesungguhnya
merupakan bagian dari akhlaqul karimah (perilaku yang baik). Ibadah merupakan alat
untuk memperkuat iman dan penumbuh akhlaq karimah. Dzikir misalnya, bukanlah
sekedar kegiatan mengingat Allah, tetapi setidaknya memiliki empat manfaat, yaitu
memperkuat iman, sebagai energi akhlaq al-karimah, terhindar dari bahaya, dan terapi
12

jiwa. Demikian pula shalat, yang dapat membimbing orang yang melaksanakannya
dengan benar dapat terhindar dari perbuatan keji dan mungkar, dan lain sebagainya.
Sedangkan akhlaqul karimah, tidak akan lahir dan menjadi kebiasaan dalam diri
seorang mukmin tanpa proses penyadaran dan penyucian hati serta latihan pembiasaan.
Kekuatan dan kemurnian iman akan memberikan energi bagi penyadaran dan penyucian
hati manusia. Sedangkan ibadah merupakan sarana untuk menguatkan dan melatih
(riyadhah) manusia untuk memiliki akhlaqul karimah. Ibadah juga dapat menjadi
energi untuk selalu berbuat baik, peduli pada sesama, selalu menghindar dari hal yang
keji dan munkar, serta menjaga hati untuk tetap bersih dan tercerahkan oleh nur ilahi.
Sehingga potensi ketuhanan yang dimilikinya akan terus tumbuh dan semakin
terpelihara dengan baik.

D. Penutup
Iman, Ibadah dan akhlaq al-karimah adalah satu kesatuan yang integreated yang
tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Ketiganya memiliki energi untuk saling
mempengaruhi sehingga kesemuanya (iman, ibadah, akhlaq al-karimah) bisa tetap hadir
dalam diri seorang mukmin. Iman sebagai sentral memberikan energi kebermaknaan
bagi setiap proses ibadah dan perbuatan baik yang dilakukan. Karena iman adalah
indikator dari diterima tidaknya ibadah dan perbuatan baik manusia. Iman pula yang
dapat menjaga hati sanubari atau nurani tetap tercerahkan oleh nur ilahi, sehingga
potensi ketuhanan yang dimiliki oleh setiap manusia tetap ada.
Ibadah merupakan sarana untuk memperkuat iman dan memperhalus budi.
Ibadah menumbuhkan energi bagi yang melaksanakannya untuk selalu berbuat yang
terbaik, bagi Tuhan, sesama manusia, dirinya sendiri maupun terhadap seluruh
13

makhluq. Ibadah juga merupakan sarana untuk pendidikan dan latihan dalam
menumbuhkan akhlaq karimah. Di samping tentunya sebagai upaya untuk mendekatkan
diri pada sang Khaliq.
Akhlaq merupakan buah dari iman dan ibadah. Akhlaq tidak akan lahir tanpa
proses pendidikan dan latihan. Akhlaq karimah tidak sebatas baik dalam bentuknya,
tetapi baik pula dalam esensi dan hakikatnya. Untuk inilah iman memberikan energi
agar akhlaq yang baik yang muncul adalah akhlaq baik yang sesuai kehendak-Nya.

















14


Daftar Pustaka

Abdul Mustaqim, Akhlaq Tasawuf, Yogyakarta: Kreasi Wacana, 2007
Abul A‟la al-Maududi, Prinsip-prinsip Islam, Penerjemah: Abdullah Suhaili, Bandung:
PT Al-Ma‟arif, 1991
Darwis Abu Ubaidah, Panduan Akidah Ahlu Sunnah Wal Jama’ah, Jakarta: Pusataka
Al-Kautsar, 2008
Departemen Agama, Mushaf al-Qur’an Terjemah, Jakarta: al-Huda, 2002
Ghazali Munir, Shalat Jum’at Bergantian, Semarang: Syiar Media Publishing, 2008
Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Madarijus Salikin, Ebook Ini diambil dari
http:kampungsunnah.co.nr
Imam al-Ghazali, Ihya ‘Ulumuddin, Kairo: Musthafa Bab Halabi, 1334 H
Isma‟il Raji al-Faruqi, Tauhid, Edisi Terjemah, Bandung: Penerbit Pustaka, 1988
Komaruddin Hidayat, Psikologi Ibadah, Jakarta: Serambi, 2008
M. Amin Abdullah, Dinamika Islam Kultural: Pemetaan Atas Wacana Keislaman
Kontemporer, Bandung: Mizan, 2000
M. Amin Syukur, Pengantar Studi Islam, Cet. Ke-5, Semarang: Lembkota, 2006
M. Amin Syukur dan Fatimah Usman, Terapi Hati Dalam Seni Menata Hati, Semarang:
Pustaka Nuun, 2009
Yusuf Qardlawi, Merasakan Kehadiran Tuhan, Penerjemah: Jazirotul Islamiyah,
Yogyakarta: Mitra Pustaka, 2003
Buchori, Konsep Akhlaq Menurut Perspektif al-Ghazali, makalah tidak dipublikasikan,
2009




You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->