P. 1
Buku Ajar_ Isi

Buku Ajar_ Isi

|Views: 229|Likes:
Published by Didin Putri M

More info:

Published by: Didin Putri M on Jan 08, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/21/2015

pdf

text

original

Sections

  • BAB I PENGANTAR PENDIDIKAN PANCASILA
  • 1.1 Pengantar
  • 1.2Hakikat Pendidikan
  • 1.3Dasar Pemikiran
  • 1.5Tujuan Pendidikan Pancasila
  • 2.1Pengantar
  • 2.2 Dari segi Historis
  • 2.3 Dari segi Kultural
  • 2.4Dari Segi Yuridis
  • 2.5Dari Segi Filosofis
  • 2.6Rangkuman
  • 3.1Pengantar
  • 3.2Latar Belakang Sejarah (1905-1942)
  • 3.3Masa Pendudukan Jepang (1942-1945)
  • 3.4Sejarah Perumusan Pancasila
  • 3.5Konsep Rumusan Pancasila
  • 3.6Rangkuman
  • 4.1Pengantar
  • 4.2 Pengertian Undang-Undang Dasar
  • 4.3Kedudukan UUD 1945
  • 4.4Pembukaan UUD 1945
  • 4.6Dinamika Pelaksanaan UUD 1945
  • 4.7Rangkuman
  • 5.1Pengantar
  • 8.4UUD Yang Pernah Berlaku di Indonesia
  • 5.5Rangkuman
  • 5.6Latihan Soal
  • BAB VI PANCASILA SEBAGAI FILSAFAT
  • 6.1 Pengantar
  • 6.6Tiga Problem Utama dalam Filsafat
  • 6.8Rangkuman
  • 6.9Latihan Soal
  • 7.1Pengantar
  • 7.4Pancasila sebagai Ideologi Nasional
  • 7.7Latihan Soal

KATA PENGANTAR

Edisi Revisi
Pada edisi revisi kali ini, penulis mengadakan beberapa penyesuaian dan perubahan beberapa materi terkait dengan ketentuan baru yang belum sempat dimuat pada edisi sebelumnya. Penulis tetap mengharapkan kritik dan saran dari pembaca guna penyempurnaan pada edisi berikutnya. Akhirnya penulis mengucapkan terimakasih kepada Penerbit ………… yang bersedia menerbitkan buku edisi revisi ini, kiranya sukses selalu.

Malang, April 2011

Penulis

ii

KATA PENGANTAR
Puji syukur Alhamdulillah penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT karena dapat menyelesaikan penulisan Buku Ajar ini dengan baik. Kehormatan dan keagungan semoga tertuju kepada pembawa risalah dan ilmu-Nya, manusia agung, Rasulullah Muhammad SAW. Rahmad dan hidayah-Nya semoga tetap tercurahkan kepada para penulis, sehingga sanggup menyampaikan amanah dan petunjuk-petunjuknya khususnya yang berkaitan dengan masalah ketatanegaraan di bawah naungan dasar negara Pancasila. Buku Ajar ini ditulis dalam rangka memenuhi kebutuhan mahasiswa, khususnya di lingkungan Politeknik Negeri Malang (POLINEMA). Sebagai Buku Ajar tentu di dalamnya banyak membahas masalah-masalah praktis dibanding halhal yang bersifat teoritis. Namun penulis berharap, agar buku ini tidak saja digunakan oleh mahasiswa Politeknik, tetapi juga mahasiswa di luar Politeknik. Bahkan, juga dapat dibaca oleh masyarakat luas yang ingin mengetahui dan memahami lebih lanjut tentang Pancasila. Penulis merasakan betul, bahwa di tengah globalisasi ini ada sebagian kalangan telah memiliki pemikiran bahwa Pancasila sebagai dasar Negara sudah tidak cocok lagi untuk Indonesia. Sehingga mereka berusaha mendepak Pancasila sebagai dasar Negara . Keadaan semacam ini, cepat atau lambat akan menjadi racun yang berbahaya bagi keberadaan ketatanegaraan kita. Oleh sebab itu upaya pemahaman yang benar terhadap Pancasila perlu dilakukan, salah satunya lewat tulisan ini. Atas dasar itulah, maka Buku Ajar ini ditulis. Terselesaikannya penulisan Buku Ajar ini tentu tidak terlepas dari dukungan beberapa pihak. Oleh sebab itu penulis menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Bapak Ir. Tundung Subali Patma, M.T., selaku Direktur POLINEMA yang telah memberikan dukungan penuh atas penulisan Buku Ajar ini. Kepada teman-teman pengajar Mata kuliah Pengembangan Kepribadian (MPK) POLINEMA, khususnya Ibu Dra. Sri Nurkudri, M.Ag., selaku Ketua MPK yang selalu memberikan dorongan dan motivasi untuk menyelesaikan buku ini. Di samping itu, penulis juga menyampaikan terima kasih yang sebesarnya kepada semua pihak yang telah membantu terselesaikannya buku ini, khususnya kepada penerbit. Semoga Buku Ajar ini dapat bermanfaat kepada siapa saja yang membacanya. Sebagai insan akademis yang memiliki keterbukan dan kehausan akan nilai-nilai kebenaran, penulis selalu mengharap kritik dan saran pembaca demi penyempurnaan buku ini. Malang, 5 Pebruari 2010 Penulis

iii

DAFTAR ISI
Pengantar Penerbit ………………………………………………………… i Kata Pengantar Edisi Revisi ……………………………………………….. ii Kata Pengantar ……………………………………………………………... iii Daftar Isi ……………………………………………………………………. iv Bab I Pengantar Pendidikan Pancasila ............................................ 1.1 Pengantar ............................................................................. 1.2 Hakikat Pendidikan ............................................................... 1.3 Dasar Pemikiran .................................................................... 1.4 Kompetensi .......................................................................... 1.5 Tujuan Pendidikan Pancasila ............................................... 1.6 Rangkuman ........................................................................... 1.7 Latihan Soal ......................................................................... Pendidikan Pancasila Dalam Tinjauan Historis, Kultural, Yuridis, Dan Filosofis ............................................. 2.1 Pengantar ........................................................................... 2.2 Dari Segi Historis ............................................................... 2.3 Dari Segi Kultural ............................................................. 2.4 Dari Segi Yuridis ............................................................... 2.5 Dari Segi Filosofis ............................................................. 2.6 Rangkuman ........................................................................ 2.7 Latihan Soal ...................................................................... Pancasila Dalam Konteks Sejarah Perjuangan Bangsa Indonesia .................................................................... 3.1 Pengantar .......................................................................... 3.2 Latar Belakang Sejarah (1905-1942) .................................. 3.3 Masa Pendudukan Jepang (1942-1945) .............................. 3.4 Sejarah Perumusan Pancasila ............................................. 3.5 Konsep Rumusan Pancasila ............................................... 3.6 Rangkuman ....................................................................... 3.7 Latihan Soal ...................................................................... UNDANG-UNDANG DASAR REPUBLIK INDONESIA 1945 ............................................... 4.1 Pengantar ........................................................................... 4.2 Pengertian Undang-Undang Dasar ..................................... 4.3 Kedudukan UUD 1945 ......................................................... 4.4 Pembukaan UUD 1945 ......................................................... 4.5 Perubahan UUD 1945 ......................................................... 4.6. Dinamika Pelaksanaan UUD 1945 ....................................... 1 1 2 3 3 5 5 6 8 8 9 14 18 22 26 26 28 28 28 31 36 47 50 50

Bab II

Bab III

Bab IV

52 52 52 54 55 58 60

iv

.......3 Ciri-Ciri Berfikir Filsafat .... Pancasila Sebagai Filsafat ............... 63 65 65 65 69 82 96 97 98 98 98 101 102 103 104 111 113 114 115 115 115 118 119 120 122 123 Pancasila Dalam Konteks Ketatanegaraan Republik Indonesia .......................................................4 UUD Yang Pernah Berlaku Di Indonesia ............................................... v ............................. 7.6 Latihan Soal ....................................... 5......................................4 Pancasila Sebagai Ideologi Nasional ................................. 5........................... 7....................................................... 7.....................2 Pengertian Filsafat ....................................................1 Pengantar ................. Bab VI Bab VII Pancasila Sebagai Ideologi Nasional ......................................................................................8 Bab V Rangkuman Latihan Soal ...7 Pancasila Sebagai Filsafat Hidup .......................1 Pengantar ....6 Rangkuman ............................. 7...........................2 Teori Pembagian Kekuasaan .................................................. 6..............................................................................5 Perbandingan Ideologi Pancasila Dengan Ideologi lain ............................. 6......... 7................................. 5.......4.............. 5................................................................ 6...........5 Metode Filsafat .........................4 Objek Filsafat ......................................................................................................................7 Latihan Soal ...... 6......... 6.........................................................................5 Rangkuman ................................... 6............................ 6.......................................... 63 ....................... 5....3 Lembaga Negara Menurut UUD 1945 ....6 Tiga ProblemUtama Dalam Filsafat ............. 6....... 6.............................2 Pengertian Ideologi ......3 Fungsi Dan Makna Ideologi Bagi Suatu Negara ............1 Pengantar ........................................................................ 7........................................7 4..........................................................................8 Rangkuman ...... 7..................................... 5........9 Latihan Soal ............................................

..................... 9.............................. 9................................................6 Pancasila Sebagai Paradigma Dalam Kehidupan Berbangsa ..................................... 9.....................................................8 Latihan Soal ................................................................................................................................................2 Makna Pembangunan Nasional .....5 HAM Dan Hak Asasi Warga Negara ... 9........................................7 Rangkuman ....................5 Pengamalan Pancasila Menuju Cita-Cita Bangsa ...............................Bab VIII Pancasila Dan HAM .............................................................. 124 124 125 127 128 129 131 132 133 134 134 134 135 135 136 139 143 144 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................1 Pengantar .............. 8.........4 Asas Pembangunan Nasional .................................................. Bab IX Pancasila Sebagai Paradigma Pembangunan Nasional .............................. 8............................................................................................ 8........4 Pelaksanaan HAM ... 8......... 145 vi .....3 Hakikat Pembangunan Nasional ........3 Pandangan Indonesia Tentang HAM . 9.... 8.............................6 Pelaksanaan HAM Dalam Pancasila ................... 9......................................7 Rangkuman ............ 8................................. 9..... 8.................... 8... 9............................1 Pengantar ..........8 Latihan Soal ............................2 Indonesia Menjunjung Tinggi HAM ...........

hingga sekarangpun di era reformasi dan globalisasi Pancasila masih hangat diperbincangkan oleh banyak kalangan berpendidikan terutama kalangan politik dan mahsaiswa. Pancasila sebagai falsafah bangsa mempunyai peran yang kokoh dalam setiap aspek terutama dalam aspek pembangunan dan pembentukan jati diri Bangsa. memegang peranan penting dalam setiap aspek kehidupan masyarakat Indonesia.1 Pengantar Pancasila sebagai dasar negara bangsa Indonesia hingga sekarang telah mengalami perjalanan waktu yang tidak sebentar. Memang dari sejarah awal perkembangannya bangsa Indonesia dapat kita lihat bahwa komponen masyarakatnya terbentuk dari dua kelompok besar yaitu kelompok agamis dalam hal ini didominasi oleh kelompok agama Islam dan yang kedua adalah kelmpok Nasionalis. dalam rentang waktu tersebut banyak hal/peristiwa yang terjadi menemani perjalanan Pancasila. landasan. Kebanyakan dari para pihak yang memperbincangkan masalah Pancasila adalah mengenai awal dicetuskannya Pancasila terutama sila pertama. Dimana nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila bisa diimplementasikan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.BAB I PENGANTAR PENDIDIKAN PANCASILA 1. Mulai peristiwa pertama saat Pancasila dicetuskan sudah menuai banyak konflik di internal para pencetusnya. 1 . Pancasila sebagai dasar negara Indonesia. Pancasila banyak memegang peranan yang sangat penting bagi kehidupan bangsa Indonesia. Kedua kelompok tersebut berperan besar dalam pembuatan rancangan dasar negara kita tercinta ini. Pendidikan Pancasila merupakan mata kuliah yang mengajarkan bagaimana sejarah. serta filosofi dan kedudukan pancasila sehingga dijadikan sebagai dasar negara Republik Indonesia. Pendidikan Pancasila pada hakekatnya adalah mata kuliah umum yang wajib diajarkan pada mahasiswa jurusan apapun.

warga negara kesatuan Republik Indonesia. Ilmu Sosial Dasar. bangsa. Pancasila sebagai dasar negara dan pandangan hidup bangsa benar-benar menjadi sikap dan perilaku rakyat bila mereka merasakan bahwa Pancasila memang sesuatu yang paling sesuai dengan kehidupan keseniannya sebagai warga negara kesatuan Republik Indonesia. Pembekalan berkenaan pemupukan nilai-nilai dan kepribadian. sikap dan perilaku yang bersendikan nilai-nilai Pancasila kepada warga negaranya yang menguasai ilmu pengetahuan. Dari bangsa Indonesia. Ilmu Budaya Dasar dan Ilmu Alamiah Dasar yang dikelompokkan dalam Mata Kuliah Dasar Umum (MKDU).1. mandiri serta memiliki rasa tanggung jawab ke masyarakat dan kebangsaan. Kemampuan warga masyarakat suatu negara untuk hidup bermakna dan mampu mengantisipasi masa depannya. pendidikan agama. Diyakini bahwa kualitas warga negara tergantung kepada keyakinan dan pandangan hidup dalam bermasyarakat. memerlukan pembekalan ilmu pengetahuan. berbangsa dan bernegara disamping tingkat dan mutu dari penguasaan ilmu pengetahuan. teknologi dan kesenian. Pancasila sebagai dasar negara dan pandangan hidup bangsa merupakan satu kesatuan yang satu sama lain saling berkaitan dan 2 . secara bermakna dan mampu mengantisipasi hari depan mereka yang senantiasa terkait dengan konteks budaya. diharapkan dalam berilmu pengetahuan menguasai teknologi dan atau kesenian hendaklah juga beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. teknologi dan kesenian didambakan. diandalkan kepada pendidikan Pancasila.2 Hakikat Pendidikan Pada hakikatnya pendidikan adalah upaya masyarakat dan pemerintah untuk menjamin kelangsungan hidup warganya dan generasi penerusnya. berkepribadian yang mantap. berbudi pekerti luhur. Dalam rangka untuk menumbuh kembangkan kesadaran. teknologi dan kesenian yang dilandasi dengan nilai-nilai tersebut akan menjadi panduan dan mewarnai keyakinan serta pandangan hidupnya dalam kehidupan bermasyarakat. sehat jasmani dan rohani. berbangsa dan bernegara. negara dan hubungan internasionalnya. agar dipikul oleh peran pendidikan Pancasila. pendidikan kewiraan.

Sisi satu tidak bermakna tanpa sisi lain dan sebaliknya. dan memantapkan usaha penghayatan dan pengalaman Pancasila. 265/ DIKTI/Kep/2000 tentang Penyempurnaan Garis Besar Pembelajaran Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian Pendidikan Pancasila. Dalam Surat Keputusan Dirjen Dikti No. serta membudayakan nilai-nilai Pancasila agar diamalkan dalam kehidupan sehari-hari di segenap lapisan. serta memenuhi kebutuhan pembangunan nasional dan bertanggung jawab atas pembangunan bangsa. berwawasan budaya bangsa. mewujudkan manusia serta masyarakat Indonesia yang beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa.3 Dasar Pemikiran Pendidikan nasional yang berakar pada kebudayaan bangsa Indonesia dan berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 diarahkan untuk meningkatkan kecerdasan. sebagaimana nama dua sisi mata uang. 1. serta kesadaran pada sejarah bangsa dan sikap menghargai jasa para pahlawan. Selanjutnya di pasal 2 menetapkan bahwa mata kuliah Pendidikan Pancasila adalah mata kuliah wajib untuk diambil oleh setiap mahasiswa pada perguruan tinggi untuk Program Diploma/Politeknik dan Program Sarjana. Dengan demikian penyelenggaraan pendidikan nasional harus mampu meningkatkan. pada perguruan tinggi di Indonesia pasal 1 menetapkan bahwa mata kuliah Pendidikan Pancasila yang mencakup unsure Filsafat Pancasila merupakan komponen yang tak dapat dipisahkan dari kelompok Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian (MKPK). Pendidikan nasional juga harus menumbuhkan jiwa patriotik dan mempertebal rasa cinta tanah air.saling ketergantungan. meningkatkan semangat kebangsaan dan kesetiakawanan sosial. bermoral Pancasila dan berkepribadian Indonesia. Kehidupan kampus dikembangkan sebagai lingkungan ilmiah yang dinamis. serta harkat dan martabat bangsa. serta berorientasi masa depan. berkualitas mandiri sehingga mampu membangun dirinya dan masyarakat sekelilingnya. 3 .

penuh tanggung jawab seorang warga negara dalam memecahkan masalah hidup bermasyarakat. maka kompetensi seseorang dengan wawasan Pancasila adalah seperangkat tindakan intelejen. mandiri. perilaku yang bersifat kemanusiaan yang mendukung persatuan bangsa dalam masyarakat yang beraneka ragam. sebagai isyarat untuk dapat dianggap mampu melaksanakan tugas-tugas dalam bidang okupasi tertentu. Pendidikan Pancasila mengarahkan perhatian pada moral yang diharapkan diwujudkan dalam kehidupan sehari-hari. cakap.1. dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Apabila kita artikan kompetensi sebagai pengikat tindakan intelejen. penuh tanggung jawab yang harus dimiliki oleh seorang. berilmu. dan diharapkan perilaku yang: 4 . sehat. yaitu perilaku yang memancarkan iman dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dalam masyarakat yang terdiri dari berbagai golongan agama. Dengan kata lain dapat menerapkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan nasional. keberhasilan bertindak. Penerapan pendidikan Pancasila yang berhasil akan membuahkan sikap mental bersifat intelejen. penuh tanggung jawab. sehingga perbedaan pemikiran. etika ataupun kepatuhan agama dan budaya. dan sifat tanggung jawab diperlihatkan sebagai kebenaran tindakan ditilik dari nilai IPTEK. serta perilaku yang mendukung upaya untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. baik hidup bermasyarakat. ketetapan.4 Kompetensi Dalam Pasal 3 Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dikatakan bahwa pendidikan nasional berfungsi untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. berbangsa dan bernegara dengan pemikiran berlandaskan Pancasila. berbangsa dan bernegara. kreatif. bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME. kebudayaan dan beraneka ragam kepentingan (majemuk) perilaku yang mendukung kerakyatan yang mengutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan perorangan dan golongan. berakhlak mulia. pendapat ataupun kepentingan di atasi melalui musyawarah dan mufakat. Sedangkan sifat intelejen adalah kemahiran.

Memahami. meliputi IDPOLEKSOSBUDHANKAM. Agar mahasiswa bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa sesuai dengan ajaran agamanya masing-masing. menganalisis dan menjawab masalah-masalah yang dihadapi oleh masyarakat dan bangsanya secara berkesinnambungan dan konsisten dengan cita-cita dan tujuan nasional yang digariskan dalam Undang-Undang Dasar 1945. b. 5 . Agar mahasiswa memiliki wawasan budaya sehingga dapat menghargai nilainilai budaya lain dimanapun mereka berada. e. pada saatnya penerapan nilai-nilai Pancasila menjiwai tingkah laku setiap manusia Indonesia dan warga negaranya. Agar mahasiswa memahami sejarah perjuangan bangsa Indonesia (SPBI) sehingga dapat menumbuhkan sikap dan nilai-nilai patriotisme. Diharapkan warga negara Indonesia yang unggul dalam menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi. Warga negara akan menjadi manusia Indonesia terlebih dahulu sebelum menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi. d. Beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 1.5 Tujuan Pendidikan Pancasila Tujuan yang ingin dicapai melalui Pendidikan Pancasila ini meliputi : a. Berperikemanusiaan yang adil dan beradab. Oleh sebab itu tiap warga yang memiliki sikap mental seperti tersebut diharapkan mampu : a. Mendukung persatuan bangsa. Agar mahasiswa berjiwa Pancasila dan berprilaku serta bersikap sesuai dengan nilai-nilai yang terdapat di dalam Pancasila c. dan menghargai pemeluk agama lain b. c. Agar mahasiswa memiliki pendekatan integral dalam segala aspek kehidupan. b. Mendukung kerakyatan yang mengutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan perseorangan atau golongan. disamping sebagai warga negara yang tidak hilang jati dirinya (identitas) sesuai dengan nilai-nilai Pancasila sebagai akar budidayanya. d. Mendukung upaya untuk mewujudkan keadilan sosial. e.a.

sikap dan perilaku yang bersendikan nilai-nilai Pancasila kepada warga negara yang menguasai ilmu pengetahuan. 6 . meningkatkan semangat kebangsaan dan kesetiakawanan sosial.1. Kompetensi wawasan memahami Pancasila adalah seperangkat tindakan sebagai intelejen.6 Rangkuman a. b. memahami sejarah perjuangan bangsa Indonesia dengan nilai-nilai patriotisme dan memiliki wawasan budaya yang luas. Tujuan pendidikan Pancasila adalah agar mahasiswa bertakwa kepada Tuhan YME. teknologi dan kesenian yang didambakan. penuh tanggung jawab seorang warga negara dalam memecahkan masalah hidup bermasyarakat. Pendidikan Pancasila pada hakekatnya memikul peran untuk menumbuh kembangkan kesadaran. Dasar pemikiran pendidikan Pancasila wajib di ajarkan adalah karena dengan nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila bisa menumbuhkan jiwa patriotic dan mempertebal rasa cinta tanah air. c. serta berorientasi masa depan. dengan kata lain dapat menerapkan nilainilai Pancasila dalam kehidupan nasional. berbangsa dan bernegara dengan pemikiran berlandaskan Pancasila. berbangsa dan bernegara. baik hidup bermasyarakat. serta kesadaran pada sejarah bangsa dan sikap menghargai jasa para pahlawan. berjiwa Pancasila. d. memiliki pendekatan integral dari segala aspek kehidupan.

penuh tanggung jawab. 3.7 1. Bagaimana implementasi dan peran Pancasila dalam memenuhi tuntutan zaman yang semakin canggih di Era sekarang ini? 7 . Latihan Soal Mengapa Pendidikan Pancasila wajib untuk diajarkan bagi mahasiswa di Perguruan Tinggi? Jelaskan persamaan dan perbedaan pendidikan Pancasila dan Pendidikan Kewarganegaraan? Jelaskan makna dari sila-sila Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara? Jelaskan peran Pendidikan Pancasila dalam membangun jati diri bangsa Indonesia ! 5. dan berperilaku yang sesuai dengan isi Pancasila ? 7. 4. Bagaimana implementasi nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat ? 6. 2.1. Kemampuan apa yang akan dimiliki oleh setiap warga apabila penerapan Pendidikan Pancasila telah berhasil membentuk sikap mental bersifat intelejen.

dewasa ini banyak kalangan elit politik serta sebagian masyarakat beranggapan bahwa Pancasila merupakan label politik Orde Baru. KULTURAL.BAB II PENDIDIKAN PANCASILA DALAM TINJAUAN HISTORIS. maka tanggung jawab kita bersama sebagai warga negara untuk selalu mengkaji dan mengembangkan Pancasila setingkat dengan ideologi/paham yang ada seperti Liberalisme. kemudian di undangkan dalam berita RI Tahun II No. DAN FILOSOFIS 2. dalam kedudukan yang seperti ini pancasila tidak lagi diletakkan sebagai dasar filsafat serta pandangan hidup bangsa dan negara melainkan direduksi.1 Pengantar Dasar negara RI adalah Pancasila. atau Sosialisme. Komunisme. YURIDIS. Pandangan sinis serta upaya melemahkan ideologi Pancasila berakibat fatal yaitu melemahkan kepercayaan rakyat yang akhirnya mengancam persatuan dan kesatuan Bangsa. Dengan lain perkataan. eksistensi Pancasila sebagai dasar filsafat negara RI mengalami berbagai macam interpretasi politik sesuai dengan kepentingan penguasa demi kokoh dan tegaknya kekuasaan yang berlindung dibalik legitimasi ideologi Pancasila. 7 bersama-sama dengan dengan batang tubuh UUD 1945. dibatasi dan dimanipulasi demi kepentingan politik penguasa saat itu. Dalam sejarahnya. Sehingga mengembangkan serta mengkaji Pancasila dianggap akan mengembalikan kejayaan Orde Baru. Dampak yang cukup serius atas manipulasi Pancasila oleh para penguasa pada masa lampau. Berdasarkan alasan tersebut diatas. 8 . yang terdapat dalam pembukaan UUD 1945dan secara resmi disahkan oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945.

1958:361) Dengan masuknya agama Buddha ke Indonesia berarti juga ajaran Pancasila Buddha sebagaimana di atas terikutkan dengan sendirinya. seperti terdapat dalam buku ‘Negarakertagama’. Panatipat Veramani Sikkhapadam Samadiyami (Kami berjanji untuk menghindari pembunuhan). karya pujangga Empu Prapanca sebagai berikut: ”Yatnanggegwani Pancasyiila Kertasangskarbhisekaka Krama”. Kamesu Micchara Veramani Sikkhapadam Samadiyami (Kami berjanji untuk menghindari perzinahan) 4. Dalam kitab vinaya Pitaka yang berbahasa Pali dicantumkan lima pantangan atau lima larangan yang benar-benar wajib dihindari oleh setiap pemeluk agama Buddha. Adinnadana Veramani Sikkpadam Samadiyami (Kami berjanji berjanji untuk menghindari pencurian). Begitu pula upacara-upacara ibadat dan penobatanpenobatan.2 Dari segi Historis Istilah Pancasila ditinjau dari segi kesejarahan (historis) pertama kalinya ditemukan dalam agama Buddha. sebagaimana yang terdapat dalam kitab tripitaka (sutta pitaka. abbidama pitaka dan finaya pitaka) atau tiga keranjang besar. artinya raja menjalankan kelima pantangan (Pancasila) dengan setia. Pada masa Kerajaan Majapahit di bawah kekuasaan Raja Hayam Wuruk istilah Pancasila masuk ke dalam kesusasteraan Jawa Kuno. Pancasila yang berarti lima aturan kesusilaan (five moral principles) merupakan ajaran budha yang harus ditaati dan dikerjakan oleh seluruh penganut (awam) agama Buddha. istilah yang sama terdapat juga dalam buku Negarakertagama.2. Selain istilah Pancasila terdapat dalam buku Negarakertagam. Dalam buku Sutasoma istilah 9 . Mussavada Veramani Sikkhapadam Samadiyami (Kami berjanji untuk menghindari kebohongan) 5. 3. Istilah yang sama terdapat juga dalam buku ‘Sutasoma’ karya Empu Tantular. Sura Meraya Pamadatthana Veramani Sikkhapadam Samadiyami (Kami berjanji untuk menghindarkan makanan dan minuman yang memabukkan dan menjadikan ketagihan) (Zainal Abidin. yaitu: 1. 2.

Namun di luar itu semua. Sartono. Ki Hajar Dewantoro. konsep-konsep perjuangan. Tidak boleh mencuri 3.Pancasila diartikan sebagai pelaksanaan kesusilaan yang lima(Pancasila Krama). Tidak boleh berbohong 5. pembentukan Majlis Syuro Muslimin Indonesia (Masyumi). yaitu: 1. Buntaran Mertoatmodjo. Soekardjo. Dalam kenyataannya. Supomo. Sementara itu para tokoh Islam yang telah lama berjuang untuk sebuah negara Indonesia merdeka juga sangat mendambakan kemerdekaan Indonesia itu segera tiba. Perdebatan berlangsung secara rahasia selama bulan Februari sampai dengan April 1945 di tengah para tokoh nasional yang tergabung dalam sanyo kaigi (dewan penasehat). Samsi. Mereka telah melakukan gerakan politik dengan tiga hasil penting : pembentukan kantor urusan agama. yaitu antara perjuangan fisik lewat kekuatan senjata dan perjuangan politik lewat diplomasi. Fokus yang paling krusial adalah tentang dasar fundamental falsafah Negara Indonesia jika Indonesia telah merdeka . Tidak boleh mabuk minuman keras Pada dasawarsa tahun 1994-an perkembangan politik Indonesia ditandai dengan dua gejala kembar tentang. Singgih. Tidak boleh melakukan kekerasan 2. Mohammad Hatta. Ketegangan-ketegangan memang tidak dapat dihindari. yang terdiri dari Abikusno Tjokokrosujoso. Sebagaian besar 10 . Tidak boleh berwatak dengki 4. Rasyid. dua gejala kembar itu memang muncul dengan sendirinya dan dengan gerakan-gerakan yang menyertainya. Soewandi. golongan elite Indonesia pada umumnya lebih memfokuskan strategi mereka untuk merancang sebuah persiapan menuju Negara Indonesia merdeka . Perjuangan-perjuangan politik dan diplomasi yang dikemas masing-masing oleh kaum elite nasional “netral agama” di satu pihak dan para tokoh Islam di pihak yang lain kali ini harus dipadukan. dan pembentukan Lasyikar Hisbullah . Kedua kelompok ini kemudian saling berhadapan . dan Wurjaningrat.

Parada Harahap. diketuai oleh Radjiman Widiodiningrat. Mohammad Hatta dan beberapa pimpinan Jawa Hokokai menyampaikan pidato. Prof. Soerachman Tejakara Adi Soerya.M Jepang ini disambut rakyat Indonesia dengan suka – cita. Mohammad Yamin.Maria Ulfah Santoso.putih juga boleh dikibarkan bersama-sama dengan bendera Hino-Maru. Untuk pertama kalinya ia mengemukakan persoalan-persoalan sekitar kepentingan umat Islam: Apakah seharusnya hari Jum’at dijadikan hari libur nasional? Bagaimana kedudukan pengadilan agama? Sementara itu. Drs. K. dan pada September 1994. Badan ini beranggotakan wakilwakil dari beberapa aliran berpenting dalam pergerakan kebangsaan. Anggota – anggotanya antara lain Ir Soekarno. Khususnya untuk para tokoh pangeh praja dari kalangan bangsawan . K.R. Bulan Mei 1945 dibentuklah Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Angkatan Perang Jepang mengundurkan diri dari bagian Pasifik selatan. Sosro Diningrat.A. Dr.tokoh-tokoh tersebut adalah pemimpin-pemimpin Politik nasionalis yang tidak banyak memihak tuntutan tokoh-tokoh Islam. Mr. Soemitra Kalapaking. Ki Hajar dewantara. Mohammad Hatta. H. R. Mr. Prof.Boentaran Martoatmodijo.A. Teuku Hasan . Otto Iskandar Dinata. Mr. koesoema atmadja. Syamsi. Pemerintah Dai Nipon ini juga mulai membuka jabatan-jabatan administrasi bagi masyarakat pribumi . pada akhir 1994. Iwa Kusuma Sumantri. Untuk menanggulangi kemungkinan gerakan fisik dan konfrontasi yang dilakukan oleh kelompok yang lebih menyukai perjuangan dengan konfrontatif. Husein Djaja Diningrat. Soebardjo Mr. Drs. Wiranatakusuma.tersiar ucapan P. Mr. Di Jakarta. H. Abikusno Tjokosujoso boleh dibilang merupakan tokoh yang paling tegas dalam menyampaikan tuntutan-tuntutan kelompok Islam. Dr. dilangsungkan rapat umum di langan IKADA. Lagu Indonesia Raya boleh dinyanyikan kembali. mas mansoer.R. Meskipun demikian. pemerintah Jepang merasa perlu memantau secara ketat gerakan-gerakan menuju kemerdekaan Indonesia. Dr.A. Soekarno.Zainal Asikin WidjaKusuma . Abikusno Tedjo 11 .M. Ucapan P. Mr. Mereka berjumlah 62 orang. Bendera Merah.M Kaiso tentang kemerdekaan Indonesia yang akan dilakukan dalam waktu yang tidak perlu lama. Agus Halim. Ir.

Selain berasal dari berbagai organisasi dan pergerakan. K.Krosoeyoso. Margono Dejojo Hadi Kowe Soemo. dan daerah– daerah yang ada di Indonesia .Itali dan Jepang dapat lebih memperkuat posisinya. Wahid Hasyim. Dua orang ini memang sengaja “disembunyikan”. Pimpinan Partindo dan lain-lain. Pemerintah Jepang ingin bersungguh–sungguh dalam menggalang dukungan dari semua kekuatan yang dimiliki bangsa Indonesia. H. nama-nama itu juga mencerminkan perwakilan dari semua golongan. Pimpinan Kongres Pemuda Indonesia 1 dan 2. Namun. tokoh perhimpunan Indonesia.M. di antara nama-nama itu tidak tercantum Sutan Syahrir dan Mr. Strategi ini dilakukan untuk membonceng gerakan mengusir seluruh bala tentara pendudukan Jepang dari wilayah Indonesia. Ia merupakan tokoh yang siap tampil kedepan menggantikan Soekarno-Hatta “Dwi-tunggal” itu berhalangan. dan Tokoh pergerakan rakyat yang pernah muncul pada zaman Hindia Belanda. Yang pertama adalah tokoh intelektual yang selalu mewarnai perjuangan Soekarno-Hatta dan tokoh sosialis Indonesia. bahkan beberapa orang yang pernah menjabat bupati pada zaman Belanda juga ikut menjadi anggota .H Mas Jekoer. Tokoh pergerakan Nasional. Sampai pada yang sangat kooperatif dan dipercaya Belanda untuk duduk dalam Voolkraad (dewan rakyat). agama. Ki Bagus Hadu Kusuma. Soepomo. Sasaran utama gerakan ini adalah untuk mengantisipasi 12 .Amir Sjarifudin. Mulai Dari Tokoh Indische Partaj yang radikal. Sutardeja Karto Hadi Kusuma. K. Dr. Hal ini disebabkan karena kekuatan Jepang dalam menghadapi perang pasifik sudah sangat lemah dan rapuh .H Abdul Halim. Penggalangan kekuatan dengan pihak sekutu dimaksudkan agar seluruh kekuatan Internsional yang anti Facisme Naziisme Jerman. Pimpinan Partai Nasional Indonesia. Mr. etnis. R.H. Abdul Kahar Muzakkir. suku. K. Dari mulai pergerakan yang menjalankan bentuk perjuangan non-kooperatif terhadap pemerintah Hindia Belanda. K. Nama-nama tersebut merupakan Tokoh-tokoh partai politik.Mereka mendapat tugas melakukan strategi gerakan “bawah tanah” untuk menggalang kekuatan dengan pihak sekutu. Dan seterusnya . Sedangkan nama yang kedua merupakan tokoh Indonesia berhaulan komunis.

R. Tercatat nama-nama yang menyampaikan pendapat tersebut. Ketua BPUPKI. Wiranatakusumo 25 Menit. Sosrodiningrat 5 menit dan R. Apabila sewaktu-waktu gerakan terbuka itu mengalami hambatan. sehingga seringkali menimbulkan konflik di antara tokoh-tokoh perjuangan. Radjiman Widioningrat tentang dasar negara Indonesia. Segera setelah terbentuk.M. tanpa menggunakan lembaga Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) yang merupakan lembaga buatan Jepang . Pada umumnya mereka khawatir jawaban tentang dasar negara Indonesia akan menimbulkan pertentangan filosofis yang bisa memakan waktu yang cukup lama. Tetapi semua pidato yang mereka sampaikan tidak satupun yang menyinggung atau menjawab pertanyaan Dr. Pada sidang-sidang pertama juga disampaikan pendapat oleh beberapa anggota. Radjman Widioningrat menyampaikan pidato ringkas. Dalam perjalanannya. Sanusi 45 menit. Pada pembukaan sidang. kemudian Mr. antara lain Mr. Radjiman Widioningrat tersebut mengadakan sidang untuk pertama kali pada 29 Mei-1 Juni 1945 . Inti dari pidato itu berisi pernyataan. Mereka membina kader-kader bangsa dari kalangan pemuda revilusioner dan rakidal. Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang diketuai oleh Dr. apa bentuk dasar negara Indonesia yang akan segera lahir. karena 13 . Persoalan-persoalan politis menjadi pertimbangan utama bagi para anggota untuk tidak menjawab pertanyaan itu. kemudian dilanjutkan pada tanggal 10-17 Juli 1945. Bagi Indonesia yang baru saja merdeka. Soemitro Kolopaking selama 5 menit. mereka bahkan melakukan penculikan terhadap Soekarno Hatta untuk melakukan proklamasi atas nama bangsa Indonesia secara murni.kemungkinan terjadinya hambatan atas gerakan terbuka yang dilakukan SoekarnoHatta dan tokoh-tokoh lainnya. Mohammad yamin yang berbicara selama 20 menit . maka Sjahrir dan Amir Sjarifuddin dapat menggantikan posisi perjuangan bangsa Indonesia dengan gerakan bawah tanah yang mereka lakukan. Ketika menjelang kemerdekaan Indonesia. Margono Djojohadikusumo 20 menit. menyampaikan gagasan dasar negara menjadi satu hal yang cukup sensitif. sikap gerakan mereka terkesan radikal dalam menunjukkan anti Jepang.

menyangkut keragaman keragaman etnik. pertanyaan ketua BPUPKI itu dijawab oleh Ir. Menurut pasal 1 PP nomor 66 tahun 1951 ditentukan bahwa lambang Negara Republik Indonesia terbagi menjadi dua bagian. Lambang Garuda Pancasila yang semua merupakan hasil karya Sultan Hamid al-Gadri II setelah dibahas oleh “Panitia Lencana Negara” yang diketuai oleh Mohammad Yamin akhirnya diterima dan disahkan menjadi konsep Lambang Negara Republik Indonesia. Menyampaikan gagasan dasar negara harus mempertimbangkan semua golongan masyarakat yang terwakili dalam keanggotaan BPUPKI. Pidato Soekarno itu kemudian dikenal sebagai sejarah “Lahirnya Pancasila. yaitu : 1. Ketegangan memang muncul pada sidang hari ketiga. Soekarno dalam sebuah pidato panjang dan memakan waktu tidak kurang dari satu jam. Burung Garuda yang menengok dengan kepalanya lurus ke kanan 14 .” 2.3 Dari segi Kultural Seorang filosuf bangsa Jerman-Erns Cassier pernah menyatakan bahwa semua gerak yang khas bersifat manusiawi adalah bersumber dari kesanggupan asasi yang dimiliki manusia untuk memberi suatu arti pada setiap hal serta melambangkannya dengan suatu lambang tertentu. Ketegangan-ketegangan itu dapat sedikit teratasi ketika pada hari keempat. Kemampuan yang khas seperti ini oleh Cassier manusia disebutnya sebagai “HOMO SYMBOLICUM” atau hewan yang dapat memperlambangkan gagasan-gagasannya. karena berisi perumusan Pancasila sebagai rancangan dasar fundamental falsafah negara Indonesia. Dan pada tahun 1951 Pemerintah mengesahkan lambang Garuda Pancasila tersebut dengan terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 66 tahun 1951. dan berlaku surut mulai tanggal 17 Agustus 1950. golongan agama. Sebagai contoh lambang Garuda Pancasila yang berfalsafahkan Pancasila. Pidato Soekarno ini menjadi peristiwa terpenting pada saat itu. 1 Juni 1945. antara golongan yang mengajukan gagasan negara Islam dengan golongan yang memilih negara Indonesia yang bebas dari pengaruh agama.

Dasar Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia dilukiskan dalam bentuk padi dan kapas. suatu garis katulistiwa (garis equator). yaitu : I. Kelima sudut itu bilamana dihubungkan dengan garis lengkung akan melahirkan sebuah lingkaran bulat. 15 . suatu garis yang melintasi wilayah Negara Republik Indonesia. dimana keanekaragaman antara agama Hindu dan Budha tidak menghalangi sikap hidup bersama. Pada lambang Garuda Pancasila ada sebuah semboyan dalam bahasa Jawa Kuno tertulis dalam huruf Latin “BHINEKA TUNGGAL IKA”. Dasar Kemanusiaan yang adil dan beradab dilukiskan dengan tali rantai yang bermata bulat dan persegi. Dalam pasal 4 PP nomor 66 tahun 1951 ditentukan bahwa ditengah-tengah perisai yang berbentuk jantung terdapat sebuah garis hitam yang maksudnya melukiskan garis katulistiwa (garis equator). kalimat ini berasal dari ucapan Empu Tantular yang dituangkan dalam buku “SOTASOMA” untuk menggambarkan realitas sosiokultural yang ada di Kerajaan Majapahit. V. Bhineka Tunggal Ika. II. Dasar Ketuhanan Yang Maha Esa tertulis dengan nur atau cahaya di ruang tengah berbentuk bintang yang bersudut lima. Suatu lingkaran bulan melambangkan keabadian. tak berujung dan tak berpangkal. III. gotong royong dan penuh persaudaraan. 1) Tuhan Tuhan dilambangkan dengan nur (nurun ‘alan nur) atau cahaya yang berbentuk bintang bersudut lima.2. Sedang lima ruang pada perisai terebut masing-masing mewujudkan dasar Pancasila. walaupun berbeda-beda atau berlainan agama dan keyakinan hidup akan tetapi tetap bersatu padu. Dasar Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan dilukiskan dalam bentuk kepala banteng. semboyan yang ditulis di atas pita yang dicengkeram oleh garuda. Dasar Persatuan Indonesia dilukiskan dengan pohon beringin yang rimbun IV. Dalam bahasa latin semboyan ini sama dengan “e pluribus unum”. Perisai berupa jantung dan digantung dengan rantai pada leher.

Ditinjau dari Hakekat Sifat manusia makhluk individu sekaligus makhluk sosial. yang oleh Thomas Aquino disebutnya ”Five ways leading to God” (quingue viae). Mata rantai bermata bulat melambangkan jenis laki-laki (lingga). Ditinjau dari Hakekat Susunannya manusia adalah yang tersusun dari jasmani dan rohani. Tuhan adalah sebab pertama. 16 . 2. lima jalan atau lima cara untuk mengenal Tuhan. first cause. Dan karena ada beberapa pasangan maka sekaligus manusia menurut pengamatan filsafat Pancasila adalah “MONO PLURALIS” sebagaimana berikut ini : 1. Tuhan adalah ada pengatur (Pujawiyatno : 88-90) 2) Manusia Dilambangkan dengan tali rantai bermata bulat dan persegi. Kelima jalan tersebut adalah : 1. eternity. 3. 2. Tuhan adalah ada penggerak pertama 4.tak berawal dan tak berakhir. dalam tinjauan filsafat Pancasila manusia adalah makhluk memiliki sifat berpasang-pasangan dalam semua seginya (mono dualisme). 4. Tuhan Yang Maha Esa lagi Maha Kuasa. Ditinjau dari Hakekat Kedudukannya manusia adalah makhluk bebas merdeka sekaligus sebagai makhluk Tuhan. causa prima. dan mata rantai bermata persegi melambangkan jenis perempuan (yoni). Bintang bersudut lima juga melambangkan “Panca Marga”. Ditinjau dari Hakekat Kebutuhannya manusia adalah makhluk yang butuh hal-hal yang bersifat material dan juga butuh hal-hal yang bersifat non material. Sifat keabadian melambangkan sifat Allah. baqa’. Tuhan adalah ada mutlak 3. raga dan jiwa.

Sifat-sifat sendiri 4. yaitu keadilan membagi 2. Keadilan distributif. Suara rakyat adalah suara yang tidak dapat direkayasa. 5) Adil Dilambangkan dengan padi dan kapas. yaitu melambangkan kekuatan rakyat. Hakekat satu adalah mutlak tak dapat dibagi. Ia merupakan diri pribadi yang mempunyai : 1. Padi dan kapas adalah melambangkan pangan dan sandang. Adil adalah meletakkan sesuatu atau melakukan sesuatu pada proporsi yang sebenarnya. Keadaan sendiri 5. berdiri sendiri dan diluar hal yang lain. yaitu keadilan timbal balik. Susunan sendiri 3.3) Satu Dilambangkan dengan pohon beringin. Dalam masalah adil Aristoteles membedakan menjadi tiga keadilan. suara yang murni timbul dari hati nurani. Dalam agama Islam dikenal hadist mutawatir yang kedudukannya setingkat dalil qath’i. Keadilan komulatif. 17 . yaitu keadilan bertaat 3. Oleh karena itu ada yang menyatakan bahwa suatu rakyat adalah suara Tuhan atau ‘VOX POPULI VOX DEI”. karena hadist tersebut adalah hadist yang diriwayatkan orang banyak. dan mutlak terpisah dari hal lainnya. yaitu : 1. Suatu simbolisasi dari tata masyarakat yang makmur sejahtera. Bentuk sendiri 2. yaitu mempunyai kepastian hukum. yang oleh karenanya tak mungkin ada persengkokolan. Tempat sendiri 4) Rakyat Dilambangkan dengan kepala banteng. Keadilan legal. Rakyat adalah keseluruhan penjumlahan semua warganegara.

1992:62). termasuk hukum. sebagai alatnya dan oleh karena itu berada dalam subordinasinya. Padahal.2. Attamimi dalam Oetojo Oesman dan Alfian. Pancasila sebagai dasar negara memang berkonotasi yuridis dalam arti melahirkan berbagai peraturan perundangan yang tersusun secara hirarkis dan bersumber darinya. Hamid S. Atlamimi dalam Oetojo Oesman dan Alfian. apakah hukum itu determinan atas politik atau sebaliknya subordinated oleh politik. 1992:62). menurut UUD 1945 seharusnya hukumlah yang mengatasi semua program politiknya (A. penjelasan UUD 1945 tidak lagi menjadi bagian dari UUD Indonesia. sumber nilai dan orientasi arah) dalam pembangunan hukum. termasuk semua upaya pembaruannya. sedangkan Pancasila sebagai ideologi dapat dikonotasikan sebagai program sosial politik tempat hukum menjadi salah satu alatnya dan karenanya juga harus bersumber darinya (A. Namun. ideologi itu memang telah mempunyai konotasi sebagai program sosial politik yang cenderung menempatkan lain-lainnya.4 Dari Segi Yuridis Dalam kedudukannya sebagai dasar dan ideologi negara yang tidak dipersoalkan lagi bahkan sangat kuat. Penjelasan UUD 1945 Secara resmi. Tetapi. hal itu tidak akan mengubah keharusan bahwa hukum harus bersumberkan pada Pancasila. gagasan-gagasan yang terkandung di dalamnya tetaplah relevan untuk 18 . sejak amandemen UUD 1945 sebanyak empat kali. maka Pancasila itu harus dijadikan paradigma (kerangka berpikir. namun dalam kenyataannya. Beberapa alasan lain yang dikemukakan bahwa Pancasila harus menjadi paradigma dalam pembangunan hukum adalah : 1. dengan kata lain Pancasila harus menjadi paradigma dari setiap pembangunan hukum di Indonesia. terutama dalam masyarakat Indonesia. Perlu ditambahkan bahwa secara istilah ideologi itu berarti ajaran tentang nilai-nilai yang dianut manusia atau sekelompok manusia atau nilai-nilai yang diyakini baik dan di sepakati untuk dijadikan pedoman kehidupan bersama. Hamid S. dalam konteks ini.

pokok-pokok pikiran itu meliputi suasana kebatinan UUD dan merupakan cita hukum yang menguasai konstitusi (baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis). TAP MPRS No. produk dan proses penegakan hukum haruslah mengacu pada Pancasila sebagai sumber nilai utamanya. semua produk hukum dan penegakannya di Indonesia haruslah didasarkan pada pokok pikiran yang ada di dalam UUD 1945 termasuk. tetapi dasar pikiran tentang Pancasila yang dimuat di dalam TAP MPRS No. Pancasila itulah yang merupakan cita hukum. 2. XX/MPRS/1966 Di dalam tata hukum baru. pasalpasal pada Batang Tubuh UUD 1945 merupakan penjabaran normatif tentang pokok-pokok pikiran yang terkandung di dalam Pembukaan UUD 1945. Di dalamnya disebutkan bahwa Pancasila merupakan sumber dari segala sumber hukum yang berarti bahwa semua sumber. XX/MPRS/1966 tetap cocok untuk menjelaskan kedudukan Pancasila sebagai sumber dari segala sumber hukum. Sumber hukum materiil biasanya diartikan sebagai bahan yang menentukan isi suatu kaidah atau norma hukum yang diperhatikan oleh para pembuat hukum (anggota parlemen. Menurut penjelasan UUD 1945.dijadikan sumber hukum materiil. Sedangkan sumber hukum formal adalah hukum 19 . sumber hukum materiil dan sumber hukum formal. Dari sini dapat dimengerti bahwa cita hukum harus dibedakan dari konsep tentang hukum : yang pertama terletak di dalam ide dan cita. sedangkan yang kedua merupakan kenyataan yang harus bersumber dari cita tersebut. Pancasila dapat menjadi penguji kebenaran hukum positif sekaligus menjadi arah hukum positif tersebut untuk dikristalisasikan dalam bentuk norma yang imperatif untuk mencapai tujuan negara. TAP MPRS No. XX/MPRS/1966 tetap dapat dijadikan sumber hukum materiil. bukan sumber hukum dalam artinya yang formal. Dengan demikian. Artinya. TAP MPR/S sudah tidak dikenal. Secara teoritis dikatakan bahwa sumber hukum itu ada dua macam yaitu. Pembukaan menciptakan pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam pasal-pasal UUD 1945 tersebut. Pancasila. bahkan yang terutama. Pemerintah dan sebagainya).

antropologis.dalam arti produk yang telah memiliki bentuk. Hamid S. Staatsfundamentalnorm merupakan norma yang tertinggi yang kedudukannya lebih tinggi daripada undang-undang dasar dan berdasarkan norma yang tertinggi inilah konstitusi dan peraturan perundangundangan harus dibentuk. dan cita-cita hukum…. Bahwa Pancasila merupakan sumber hukum materiil dapat dilihat dari kalimat di dalam Tap tersebut yang menyatakan bahwa “sumber dari segala tertib hukum Indonesia adalah pandangan hidup. dan cita-cita hukum ini dapat diambil dari sumber material yang historis. Perda. Dalam kaitan dengan sumber hukum formal haruslah diartikan bahwa sumber hukum formal apa pun haruslah tetap bersumber pada Pancasila dan tidak keluar dari kandang nilai-nilainya. terutama yang telah berlaku dan mengikat terhadap komunitasnya seperti UU. Attamimi. 3. Dalam kaitan ini dapat dikatakan bahwa berdasarkan TAP MPRS No. Grundnorm yang biasa dipakai untuk konstitusi ini menurut Nawiasky oleh masih bisa itu berubah-ubah. XX/MPRS/1966 Pancasila dapat menjadi sumber hukum materiil dalam arti sebagai asalnya hukum. 10 November 1955. Permen. kudeta atau perubahan resmi yang cara dan prosedurnya ditentukan konstitusi Sedangkan kedudukan staatsfundamentalnorm lebih tinggi dari grundnorm. Pancasila itu merupakan cita hukum yang mengalir pada seluruh produk hukum Indonesia. Pandangan hidup. sebab sebagai sumber hukum materiil. karena grundnorm telah digunakan untuk hukum dasar atau konstitusi. Norma Fundamental Negara Dasar-dasar pemikiran di atas diperkuat lagi oleh pandangan pakar filsafat Notonagoro yang pada pidato dies natalis UGM. bahkan tidak dapat 20 . dan filosofis yang semuanya terkandung di dalam nilai-nilai Pancasila. Menurut A. sosiologis. adalah Hans Nawiasky yang merupakan orang pertama yang dalam literatur menggunakan istilah staatsfundamentalnorm dan dengan sadar menyatakan tidak menggunakan istilah grundnorm. sendiri. kesadaran. menyebut Pancasila sebagai “norma fundamental negara” (staatsfundamentalnorm). misalnya karena pemberontakan. dan sebagainya. kesadaran.

Istilah Batang Tubuh ini pun sekarang dihapus. Pancasila dapat memiliki fungsi konstitutif maupun fungsi regulatif.diubah. Inilah yang dapat menjelaskan mengapa secara filosofis kedudukan pembukaan (yang didalamnya memuat Pancasila) itu dibedakan dari Batang Tubuh UUD 1945. diganti dengan istilah “Pasal-pasal”. meskipun sulit. Sebagai paradigma dalam pembaruan tatanan hukum. Materi-materi atau produk hukum dapat senantiasa berubah dan diubah sesuai dengan perkembangan zaman dan perubahan masyarakat karena hukum itu tidak berada pada situasi vakum. Pancasila tetap harus menjadi kerangka berpikir dan sumbersumber nilainya. Pancasila harus menjadi paradigma dalam setiap pembaharuan hukum. Pancasila yang ada di dalam Pembukaan merupakan bagian dari staatsfundamentalnorm yang tidak dapat diubah sedangkan Batang Tubuh UUD 1945 merupakan grundnorm yang. ketika melakukan amandemen sampai empat kali atas UUD 1945. Itulah sebabnya. Dengan fungsi konstitutifnya. Pancasila menentukan dasar suaut tata hukum yang memberi arti dan makna bagi hukum itu sendiri sehingga tanpa dasar yang diberikan oleh Pancasila itu hukum akan kehilangan arti dan maknanya sebagai hukum. Dalam susunan yang hierarkis ini Pancasila menjamin keserasian atau tiadanya kontradiksi 21 . Selanjutnya sebagai staatsfundamentalnorm. Dengan demikian dapat juga dikatakan bahwa hukum sebagai pelayan kebutuhan masyarakat yang dilayaninya. Sebagai cita hukum. Dan dalam pembaruan hukum yang terus menerus itu. Satu hal yang segera dapat dijadikan kesimpulan dari uraian di atas adalah bahwa sebagai dasar dan ideologi negara atau sebagai cita hukum dan staatsfundamentalnorm. Pancasila menentukan apakah suatu hukum positif sebagai produk itu adil atukah tidak adil.yang diamandemenkan hanya Batang Tubuh ke bawah. Dan dengan fungsi regulatifnya. dapat diubah dengan prosedur dan cara tertentu. Pancasila yang menciptakan konstitusi menentukan isi dan bentuk berbagai peraturan perundang-undangan yang lebih rendah yang seluruhnya tersusun secara hierarkis. Pancasila itu dapat dipandang sebagai “cita hukum” maupun sebagai “staatsfundamentalnorm”.

hukum harus dibangun secara demokratis sekaligus membangun demokrasi sejalan dengan nomokrasi (negara hukum). Pertama. baik di dalam sidang BPUPKI maupun dalam sidang PPKI adalah semangat kebangsaan. Suasana kebatinan yang petama teramati secara jelas pada diri setiap tokoh yang terlibat dalam berbagai diskusi. Ketiga.antara berbagai peraturan perundang-undangan baik secara vertikal maupun horizontal. Keempat. Ini menimbulkan kosekuensi bahwa jika terjadi ketidakserasian atau pertentangan antara satu norma hukum dengan Pancasila.5 Dari Segi Filosofis Sejak bangsa Indonesia pertama kali mulai mengungkapkan masalah pandangan hidup atau Weltanschauung yang akan dijadikan batu sendi negara Indonesia. Pancasila memiliki sekurangkurangnya empat kaidah penuntut yang harus dijadikan pedoman dalam pembentukan dan penegakan hukum di Indonesia. Semangat kebangsaan yang termanifestasikan dalam bentuk kesadaran diri bahwa sesungguhnya dirinya adalah bangsa yang memiliki kekayaan budaya yang tidak kalah nilainya dengan budaya dari bangsa-bangsa lainnya. Kedua. hukum harus mampu menjamin keadilan sosial dengan memberikan proteksi khusus bagi golongan lemah agar tidak tereksploitasi dalam persaingan bebas melawan golongan yang kuat. hukum harus melindungi segenap bangsa dan menjamin keutuhan bangsa dan karenanya tidak diperbolehkan ada hukum-hukum yang menanam benih disintegrasi. hukum tidak boleh diskriminatif berdasarkan ikatan primordial apa pun dan harus mendorong terciptanya toleransi beragama berdasarkan kemanusiaan dan keberdaban. Oleh karena itu dalam upaya merumuskan pandangan hidupnya (Life view) bangsa Indonesia tidak semata-mata mengambil 22 . Sebagai paradigma pembangunan hukum. 2. yaitu tingginya semangat kebangsaan serta mendalamnya jiwa beragama yang senantiasa menyelimuti dan menyertai bangsa Indonesia dengan akrabnya. di sana terlihat dua suasana kebatinan yang sangat kental. berarti terjadi inkonstitusionalitas dan ketidaklegalan (illegality) dan karenanya norma hukum yang lebih rendah itu menjadi batal dan harus dibatalkan demi hukum.

yang terkenal dengan nama “san Min Chui I” (The three people’s principles). Bung Karno menyebut antara lain ideologi yang dikembangkan oleh Sun Yat Sen (China) dalam rangka untuk mendasari terbentuknya negara Tiongkok (China) merdeka. Weltanschauung yang dikembangkan oleh Lenin untuk mendasari negara Rusia dengan nama Marxistische. Semua itu dikemukakan oleh Bung Karno untuk dijadikan semacam bahan perbandingan. yang tidak kalah pentingnya. Bung Karno juga menyebut Weltanschauung dari negara Jerman zaman Hitler yang terkenal dengan ideologi nasionalisme. Hal itu terlihat secara jelas dalam setiap kali membahas masalah Dasar Negara. Suasana kebatinan yang kedua. Budaya bangsa Indonesia yang menyimpan berbagai nilai yang sangat 23 . Min Sheng atau nasionalisme. agama menjadi titik kepedulian yang sangat tinggi. Namun hal ini bukan berarti tokoh-tokoh pendiri negara sama sekali tidak terpengaruh oleh berbagai ide yang berasal dari luar. perlu dicatat hal ini untuk diketahui bahwa suasana kerohanian dan religius selalu meliputi kemerdekaan dan kelahiran Negara Indonesia” (Notonagoro : 29).ide yang ada pada kebudayaan bangsa lain. atau justru yang menjadi ruhnya bangsa Indonesia adalah suasana mendalamnya jiwa keberagamaan (religiositas). Dalam hal ini Notonagoro menggambarkannya dengan tepat sekali adanya suasana kebatinan yang kedua ini dengan ungkapannya “…. Terbukti dalam pidato tanggal 1 Juni 45 Bung Karno menjelaskan beberapa Weltanschauung atau ideologi dari berbagai negara. yaitu sumber budaya bangsa dan sumber ajaran agama. Historisch.Materialistische dan sebagainya. demokrasi dan sosialisme. Keseriusan bangsa Indonesia dalam usaha menempatkan agama dalam posisi yang tepat dan proporsional dalam kehidupan negara tergambar dalam pidato Bung Karno di depan sidang pleno II BPUPKI tanggal 14 Juli 1945. Materi yang dibutuhkan untuk menyusun dan merumuskannya dasar-dasarnya sudah tersedia dalam kazanah budaya bangsa. yaitu Mintsu. Minchuan. Keterlibatan dua golongan besar bangsa Indonesia secara terus menerus dalam mengiringi kelahiran Pancasila sebagai Dasar Negara adalah merupakan bukti yang tidak terbantahkan lagi bahwa Pancasila lahir dari kedua sumber yang ada pada bangsa Indonesia.

dan setelah kita bernegara. Puar dkk:244). sewenang-wenang. A. jauh dari pertentangan satu sama lain. sebagai asas kenegaraan kita”. serta meletakkan dasar musyawarah dalam susunan pemerintah dapat apriori bertentangan dengan apa yang dinamakan KEDAULATAN RAKYAT? 5. Bagaimana mungkin al-Qur’an yang memancarkan tauhid. dapat apriori bertentangan dengan apa yang disebut PERI KEMANUSIAAN? 3. Ringkasnya (tata urutan disini diubah untuk disesuaikan dengan tata urutan Pancasila-pen) : 1. apriori dapat dikatakan bertentangan dengan KEBANGSAAN? 4. Bagaimana mungkin al-Qur’an yang justru memberantas sistem feodal dan pemerintahan Istibdad. 24 . Dengan demikian hakekatnya falsafah Pancasila merupakan perpaduan atau sintesa yang sangat harmonis. akan terdapat apriori bertentangan dengan ide KETUHANAN YANG MAHA ESA? 2. “Unsur-unsur yang terdapat dalam Pancasila sudah terdapat dalam kebudayaan dan adat istiadat kita. kita tambahkan kedudukan baru kepada unsur-unsur itu. serta ajaran agama. demikian ditegaskan oleh Notonagoro (Notonagoro. sebagaimana yang dikatakan oleh Mohammad Natsir bahwa perumusan Pancasila bukan kelihatan apriori sebagai satu “barang asing” yang berlawanan dengan ajaran AlQur’an. Bagaimana mungkin al-Qur’an yang mengakui adanya bangsa-bangsa dan meletakkan dasar yang sehat bagi kebangsaan.layak untuk dijadikan landasan bernegara. Pancasila Dasar Falsafah Negara :29). khususnya agama Islam yang mengandung multi dimensi nilai yang sangat luhur akhirnya dikritalisasikan dengan penuh kearifan sehingga melahirkan Pancasila. Bagaimana mungkin al-Qur’an yang ajaran-ajarannya penuh dengan kewajiban menegakkan ‘al-Ada:lah al-Iijma:’iyah (keadilan sosial-pen) bisa apriori bertentangan dengan KEADILAN SOSIAL (Jusuf. Bagaimana mungkin al-Qur’an yang menegakkan istilah ishla : hun bainannasi sebagai dasar-dasar pokok yang harus ditegakkan oleh umat Islam. sebagai asas agama-agama kita. Menyimak realitas terjadinya perumusan Pancasila seperti uraian di atas menjadi jelas bahwa kelima unsur yang ada di dalamnya benar-benar bersumber pada kekayaan batiniyah bangsa Indonesia.

Causa Materialis atau SEBAB BERUPA METERI/BAHAN. Sebab materialis dari Pancasila adalah berbagai nilai luhur yang dimiliki bangsa Indonesia. Causa Materialis atau sebab berupa atau materi. Causa Efisien atau sebab berupa kerja. atau lebih terkenal dengan sebutan Piagam Jakarta. Causa Formalis atau sebab berupa bentuk. yang untuk selanjutnya disempurnakan oleh Panitia Sembilan. Sebab ini memberi jawaban atas pertanyaan : untuk tujuan apakah sesuatu itu dibuat? Apabila keempat sebab tersebut diterapkan untuk menganalisa sebab musabab Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia dirumuskan maka akan terpenuhi juga apa yang disyaratkan oleh Aristoteles sebagaimana di atas. 2. Aristoteles membedakan empat macam sebab (Kausa) terjadinya sesuatu hal. Sebab yang berupa bentuk dari Pancasila ialah gagasan Pancasila yang diusulkan oleh Bung Karno untuk dijadikan dasar negara Republik Indonesia. Causa Efisien atau SEBAB BERUPA KERJA. Sebab asal mula tujuan dirumuskannya Pancasila adalah untuk dijadikan dasar negara Republik Indonesia. Sebab ini memberi jawaban atas pertanyaan : siapakah yang membuat barang itu? 4. Causa Formalis atau SEBAB BERUPA BENTUK.Di samping itu apabila diikuti proses terbentuknya Pancasila dari awal gagasan tersebut muncul hingga menjadi rumus yang ditetapkan sebagai Dasar Negara Republik Indonesia. Sebab yang berupa kerja yang menjadikan Pancasila yang semula masih berupa konsep dasar negara akhirnya menjadi dasar negara adalah PPKI yang telah disempurnakan. 1. Causa Finalis atau sebab berupa tujuan. 3. maka telah terpenuhi secara sempurna keempat sebab yang disyaratkan oleh Aristoteles. baik yang berasal dari nilai budaya bangsa maupun dari nilai religius yang dijadikan keyakinan hidupnya. Sebab ini memberi jawaban atas pertanyaan : dari bahan apakah sesuatu itu dibuat? 2. 4. Sebab ini memberi jawaban atas pertanyaan :bagaimanakah bentuk dari sesuatu itu dibuat? 3. Causa Finalis atau SEBAB BERUPA TUJUAN. 25 . yaitu : 1.

jauh dari pertentangan satu sama lain.6 Rangkuman 1. Pancasila lahir dari kedua sumber yang ada pada bangsa Indonesia. Dari segi filosofis. dan sebagai Norma Fundamental Negara. Dari segi yuridis. Dari segi kultural. 2. Dari segi historis. 3. 26 . XX/MPRS/1966. TAP MPRS No. Pancasila sebagai dasar negara memang berkonotasi yuridis dalam arti melahirkan berbagai peraturan perundangan yang tersusun secara hirarkis dan bersumber darinya. Selain itu istilah Pancasila juga terdapat dalam buku ‘Sutasoma’ karya Empu Tantular dan buku ‘Negarakertagama’. Lambang Garuda Pancasila yang merupakan hasil karya Sultan Hamid al-Gadri II yang dibahas dan diterima oleh “Panitia Lencana Negara” yang diketuai oleh Mohammad Yamin yang disahkan menjadi lambang Negara dengan terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 66 tahun 1951. Dengan demikian hakekatnya falsafah Pancasila merupakan perpaduan atau sintesa yang sangat harmonis.2. karya pujangga Empu Prapanca. Istilah Pancasila pertama kalinya ditemukan dalam agama Buddha yang berarti lima aturan kesusilaan harus ditaati dan dikerjakan oleh seluruh penganut (awam) agama Buddha. yaitu sumber budaya bangsa dan sumber ajaran agama. Alasan lain Pancasila harus menjadi paradigma dalam pembangunan hukum adalah terdapat dalam penjelasan UUD 1945. dan berlaku surut mulai tanggal 17 Agustus 1950. 4. sedangkan Pancasila sebagai ideologi dapat dikonotasikan sebagai program sosial politik tempat hukum menjadi salah satu alatnya sebagai sumber dari pancasila.

dikenal istilah Pancasila yang berarti kesusilaan lima. kemanusiaan (lambang rantai). Jelaskan apa yang dimaksud dengan kesusilaan lima. Dalam buku Sotasoma karya Empu Tantular. dan keadilan (lambang padi dan kapas). Dalam kitab vinaya Pitaka dicantumkan lima pantangan atau lima larangan yang benar-benar wajib dihindari oleh setiap pemeluk agama Buddha. 5.7 1.2. 4. Jelaskan secara singkat hakekat Pancasila ditinjau dari segi Historis. Latihan Soal Jelaskan secara singkat historis/asal-usul Pancasila dijadikan sebagai dasar Negara Indonesia? Menurut sejarah. Masih relefankah Pancasila sebagai dasar Negara di era globalisasi sekarang ini. dan Filosofis. Yuridis. Pancasila (five moral principles) merupakan ajaran budha yang harus ditaati dan dikerjakan oleh seluruh penganut (awam) agama Buddha. Jelaskan arti ke lima lambang tersebut. Kultural. Pancasila merupakan pandangan hidup bangsa Indonesia. 7. persatuan (lambang pohon beringin). Ini telah tercermin dalam dua suasana kebatinan yang sangat kental. dan Filosofis? Dilihat dari tinjauan Historis. kerakyatan (lambang kepala banteng). Yuridis. yaitu tingginya semangat kebangsaan serta mendalamnya jiwa beragama yang senantiasa menyelimuti dan menyertai bangsa Indonesia dengan akrabnya. Di dalam tubuh Garuda yang merupakan lambang negara Indonesia terdapat lima gambar yang masing-masing menunjukkan Ketuhanan (lambang bintang). Buktikan kedua suasana kebatinan tersebut. Sebutkan kelima pantangan atau larangan tersebut 3. Kultural. 2. Jelaskan! 27 .! 6.

serta akhirnya disahkan secara yuridis sebagai dasar Negara RI. serta bagaimana bangsa Indonesia memperbaiki dirinya dalam kehidupan berbangsa dan bernegara untuk dapat melangkah ke masa depan. bidang panitia 9.2 Latar Belakang Sejarah (1905-1942) Sebelum dipaparkan mengenai konsep-konsep rumusan Pancasila. Proses/cara formal tersebut di lakukan dalam sidang-sidang BPUPKI pertama. Dalam kenyataannya secara objektif telah dimiliki oleh bangsa Indonesia sejak dahulu kala. Nilai-nilai Pancasila diangkat dan di rumuskan secara formal oleh para pendiri negara diadikan sebagai dasar Negara Republik Indonesia. Lubis (1984: 5) menyatakan.BAB III PANCASILA DALAM KONTEKS SEJARAH PERJUANGAN BANGSA INDONESIA 3. Tujuannya agar dapat diketahui bahwa. bagaimana bangsa Indonesia memperbaiki masa kini. 28 .1 Pengantar Nilai–nilai Pancasila telah ada pada bangsa Indonesia sejak zaman dulu kala sebelum bangsa Indonesia mendirikan negara. Proses terbentuknya negara Indonesia melalui proses sejarah yang cukup panjang yaitu sejak zaman Batu hingga munculnya karajaan-kerajaan pada abad ke-IV. terlebih dahulu akan dibahas sejarah bangsa Indonesia di masa lampau. banyak masalah yang kini terjadi sebenarnya telah terjadi di masa lampau. 3. jauh sebelum bangsa Indonesia berhasil merebut kemerdekaan dari tangan penjajah. kemanusiaan. sidang BPUPKI ke dua. Sejarah perjuangan bangsa Indonesia untuk membentuk negara sangat erat kaitannya dengan jati diri bangsa Indonesia yang meliputi Ketuhanan. mengetahui sejarah akan dapat memberikan inspirasi. persatuan. kerakyatan serta keadilan.

Selain itu.K. mengajukan agar Islam dijadikan dasar negara (Anshari. Partai Nasional Indonesia (PNI) tanggal 4 Juli 1927. Sementara kelompok kedua. dan Gerakan Rakyat Indonesia (Gerindo) tanggal 24 Mei 1937. April 1931. M. Menurut kelompok Islam. pasca kemerdekaan. Organisasi tersebut dianggap organisasi pertama di antara organisasi yang lain. dalam Anshari. S.1 menuntut kemerdekaan Indonesia dengan ideologi perjuangan Islam sebagai pemersatu. 1997: 5).1. perjuangan untuk kemerdekaan dimulai dengan berdirinya “Boedi oetomo” tanggal 20 Mei 1908. Maksudnya. Partai Indonesia (Partindo). (Nasution. Partai Indonesia Raya (Parindra) tanggal 26 Desember 1935.A. yaitu ketika bangsa Indonesia sampai di gerbang kemerdekaan tahun 1945. Taman Djaja dan Dr. Menurut kelompok nasionalis. negara Indonesia ini didasarkan atas “weltanschauung” apa? Saat itu para pemikir dasar negara terbagi atas dua kelompok. yang disusun dengan bentuk modern dan sangat besar keberadaannya (A. masing-masing memiliki dasar dan argumentasi yang kuat mengenai dasar negara yang mereka kemukakan. keduanya mempunyai latar belakang sejarah yang cukup mengakar dalam sejarah dan perkembangan gerakan nasional Indonesia. tokoh S. Diantaranya. 29 . & Noer dalam Anshari. mengajukan agar negara Indonesia berdasarkan kebangsaan tanpa ada kaitan dengan ideologi keagamaan. kemudian gerakan-gerakan nasionalis sekular lainnya muncul. 1997: 3).A. yaitu kelompok “Nasionalis Sekuler” (nasionalis) dan kelompok “Nasionalis Islami” (Islam). Pendidikan Nasional Indonesia (PNI-Baru) Desember 1933. M.. menuntut supaya penetapan hari “Kebangkitan Nasional” diubah dari tanggal 20 Mei 1908 menjadi 16 Oktober 1905. 1997: 4). Gani. Pringgodigdo. Bermula dari organisasi inilah.Setelah melalui proses perjuangan yang sangat panjang akhirnya bangsa Indonesia menghadapi suatu masalah yang sangat asasi. M. titik tolok perjuangan untuk kemerdekaan dimulai dengan berdirinya “Sarekat Islam” (pada awal mula berdiri dinamakan Sarekat Dagang Islam/SDI) tanggal 16 Oktober 1905. Natsir. Kelompok pertama. Masalah tersebut adalah mengenai dasar negara. Kedua kelompok tersebut. Atas dasar itu.

Mereka sama-sama menyerukan perwujudan kebangsaan Indonesia. sehingga dianggap tidak sesuai zaman dan hanya menghambat kemajuan. serta juga penyamaan kedudukan Islam dalam masyarakat dengan kedudukan agama lain. di antara mereka memiliki pandangan yang berbeda-beda tentang paham kebangsaan. Imam Bonjol. yaitu pada masa-masa Abdul Hamid Diponegoro. Samanhudi (ketika bernama SDI) kemudian diserahkan kepada H. (Thaba. faham inilah ukuran terakhir. Beberapa peristiwa penting diatas. perjuangan dan peperangan untuk kemerdekaan Indonesia itu sudah dimulai ratusan tahun.M. di bawah subordinasi kebangsaan. serta referensi dalam pidato-pidato mereka pada pemimpinpemimpin Asia yang bukan muslim. penilaian yang mengecilkan arti adat dan berbagai kewajiban dengan mengemukakan pula sifat kolotnya. segalanya didasarkan pada nasionalisme. (Anshari.).1. Malah yang baru pula. K. seorang tokoh Masyumi menyatakan. Sultan Babullah Ternate.S Tjokroaminoto (ketika diubah menjadi S. padahal penganut agama lain ini hanya merupakan sebagian kecil dari penduduk … usaha menghubungkan cita-cita masa kini dan masa depan Indonesia. Hanya saja. dari sudut pandang sejarah (historis) membuktikan betapa sangat dominannya peran kelompok nasional sekuler dan Islam dalam perpolitikan bangsa Indonesia pada saat itu. Isa Anshari. dan lain-lain. Orientasi pantai pun ikut berubah. ialah kecaman terhadap beberapa ajaran Islam. yang semula orientasi komersial menjadi orientasi politik.H. 1997: 5). dan ini yang menyebabkan kesenjangan antara keduanya. Teungku Tjik di Tiro. seperti Sriwijaya dan Majapahit. Mereka secara aktif melakukan perlawanan terhadap kolonialis Belanda dan Portugis pada tahun 1822-1905.O. yaitu Islam. sedang dalam waktu yang bersamaan 30 . Disamping dua kelompok di atas. terdapat kelompok pejuang kemerdekaan yang mengklaim bahwa perjuangan untuk kemerdekaan itu sudah bermula sebelum awal abad ke-20.Kepemimpinan yang semula dipegang oleh H. Deliar Noer menggambarkan pandangan tersebut sebagai berikut: Apa yang baru dijumpai dalam konsep golongan kebangsaan tadi ialah penempatan agama. 1996: 142).

yang menerapkan politik netral terhadap agama. Jepang banyak melakukan aktivitas internasional untuk menarik simpati bangsa-bangsa yang beragama Islam dan meniupkan slogan anti Barat. 1996: 146). yang dianggap sebagai wakil tunggal rakyat Indonesia. Hubungan tersebut mulai membaik setelah terbentuknya Gabungan Partai Indonesia (GAPI) tahun 1939 dan Majelis Rakyat Indonesia (MRI) tahun 1941 (Thaba. timbul simpati dan harapan baru di dada bangsa Indonesia. Pada awal kedatangan Jepang. apalagi dalam siaran Radio Tokyo diumumkan bahwa tujuan Perang Pasifik adalah mengusir orang-orang kulit putih dari bumi Asia. seperti perbedaan dan perdebatan yang terjadi antara Soekarno dan Mohammad Natsir. hubungan antara kelompok nasionalis dan Islam sejak pertengahan tahun 1920-an dan awal tahun 1930-an menjadi tidak harmonis dan penuh rasa saling curiga. Jepang berusaha mendekati dan membujuk para pemimpin Islam. Akibat perbedaan pandangan paham kebangsaan itu.mereka menutup telinga mereka dari kutipan-kutipan ayat Qur’an dan hadist yang dikemukakan kalangan Islam. Sebelumnya.3 Masa Pendudukan Jepang (1942-1945) Pecahnya Perang Pasifik (1942-1945) mengakibatkan Belanda hengkang dari bumi Indonesia pada bulan Maret 1942 tanpa perlawanan berarti. Sampai tahun-tahun terakhir penjajahan Belanda. bahkan tetap saling mencurigai. 3. Belanda lebih banyak berunding dengan kelompok nasional sekuler. timbul kekecewaan mendalam di kalangan Islam karena semua tuntutan mereka ditolak oleh pemerintah kolonial. Dikatakan pula. Kerjasama antara kedua kelompok itu hanya bertahan sampai permulaan tahun 1942 karena timbulnya pertikaian. Tujuan mereka adalah menggalang massa untuk mendukung rezim pendudukan. secara ideologis mereka tetap berbeda. Kebijakan pemerintahan pendudukan Jepang yang pertama setelah mengambil alih kekuasaan dari Belanda adalah melarang semua kegiatan organisasi-organisasi politik yang ada dan berupaya membangun organisasi semi militer dengan menjalin kerjasama dengan golongan nasional sekuler maupun golongan Islam. 31 . Berbeda dengan Belanda.

Pada awalnya. MIAI tetap dipertahankan dan menjadi organisasi independen tanpa terikat pada organisasi lainnya. Diharapkan. Menurut Benda. dipandang istimewa karena memperlihatkan “kebangkitan” kembali pemimpin Islam. Selanjutnya. Ini berarti. rakyat 32 . seorang tokoh Muhammadiyah. Sama dengan MIAI. dan Kyai Mas Mansyur. 1. menurut Benda. Masuknya Kyai Mas Mansyur. Soekarno. Jepang berniat membentuk sebuah perhimpunan organisasi politik melalui “Gerakan Tiga A” dibawah pimpinan Syamsuddin. Pemimpin puncak Putera adalah “Empat Serangkai” Ir. 3. 2. Mohammad Hatta. oleh sebab itu “Gerakan Tiga A” ini dibubarkan. Gerakan tersebut gagal mendapatkan dukungan rakyat. politik Jepang ini sangat sedikit mempertimbangkan Islam dalam tingkat sosio-religius. didalamnya Jepang bertindak sebagai “Kabinet Bayangan” dengan menempati posisi di Majelis Pertimbangan (yang didirikan pada bulan Mei 1943). Ki Hajar Dewantara. Menurut pandangan Prof. Sementara itu. perkembangan ini sangat unik dalam sejarah pergerakan kemerdekaan Indonesia.Namun demikian. maksud Jepang yang sebenarnya menjadi terungkap. duduknya Kyai Mas Mansyur dalam Empat Serangkai merupakan tanda pengakuan kalangan nasional dan pihak Jepang tentang pentingnya kedudukan umat Islam dalam dunia politik Indonesia. ada 3 hal menarik dalam Putera. Selain itu masuknya Kyai Mas Mansyur dalam Empat Serangkai dapat dilihat sebagai promosi pertama dan utama dari umat Islam pada masa pendudukan Jepang itu. dengan pembentukan organisasi ini. bekas pemimpin Parindra. Deliar Noer. MIAI dan Putera bubar pada saat yang bersamaan pada akhir tahun 1943. yaitu mengeksploitasi Indonesia. Organisasi ini dipimpin oleh bangsa Indonesia. Pertimbangan utamanya adalah politis dalam rangka mempertahankan status quo. rakyat Indonesia akan membantu mereka dalam Perang Pasifik dan menyukseskan propaganda “Kemakmuran Asia Timur Raya”. Jepang membentuk Putera (Pusat Tenaga Rakyat) dalam rangka menggalang massa. sebagai ganti “Gerakan Tiga A”. ketika policy Jepang mulai berubah.

Jepang membentuk Kantor Departemen Agama yang disebut Shumubu dan pada tahun 1944 dibuka cabang-cabangnya diseluruh Indonesia. ada pemerintah yang memberi tempat penting kepada golongan Islam. kebijaksanaan Belanda dan Jepang terhadap Islam berbeda dalam tiga hal. Jepang menerapkan politik mendekati golongan Islam. disusul Persyarikatan Umat Islam di Majalengka pada tanggal 1 Februari 1944 dan Persatuan Umat Islam Sukabumi. dalam kenyataannya Jepang kelihatan lebih siap untuk memberikan konsesi kepada tuntutan Islam daripada kaum nasionalis. Hanya para pemimpin Islam di kalangan kelompok-kelompok elite Indonesia pada tahap awal. tetapi tidak membolehkannya lagi organisasi-organisasi nasional sebelum perang. tetapi tidak terhadap kelompok nasional sekuler. diberikan izin untuk menerbitkan majalahnya sendiri ……Hanyalah pada saat-saat terakhir masa pendudukan konsesi-konsesi kepada elite Islam diimbangi. Pemerintah Jepang secara berangsur-angsur mengakui kembali organisasi-organisasi Islam yang sebelumnya dibekukan. dari mana ia dapat disingkirkan secara mudah oleh pemimpin-pemimpin nasionalis”. apalagi priyayi. Ketuanya pertama-tama seorang Jepang dan kemudian K. Awal pendudukannya.Namun pada saat-saat itu Islam Indonesia telah berkesempatan memperoleh posisi kuat yang tidak pernah dialami sebelumnya. Untuk kurun waktu itu. 33 . Untuk pertama kalinya dalam sejarah modern Indonesia.H. kesimpulan Benda patut dikemukakan: “Untuk beberapa waktu lamanya. dan akhirnya menjadi tidak penting lagi dengan adanya dukungan yang semakin meningkat dan menentukan kepada kaum Nasionalis Sekuler……. Jepang mendorong dan memberi prioritas kepada kalangan Islam untuk mendirikan organisasi. terutama keinginan mereka untuk mencapai kemerdekaan. Hasyim Asy’ari (1944) Bila diperbandingkan.Hasil Putera yang terpenting adalah meningkatkan kesadaran politik rakyat Indonesia. Tanggal 10 September 1943 Muhammadiyah dan NU disahkan kembali.

Kenyataan bahwa keempat organisasi tersebut masih sering menjalin hubungan secara informal mempersulit Jepang untuk melakukan pengawasan. 3. sedangkan pada masa Jepang adalah golongan Islam. Bertambahnya kekuasaan politik Islam dalam struktur pemerintahan ini memberikan pengalaman berharga. sedangkan pada masa pendudukan Jepang adalah golongan Islam dan nasional sekuler. Kenyataan ini sangat mempengaruhi kehidupan politik di Indonesia kelak. menahan K. 1. dan menutup beberapa madrasah dan pesantren selama beberapa bulan pada awal pendudukan. 4. Pada masa penjajahan Belanda. 2. Untuk mendapatkan bantuan dari penduduk di daerah pedesaan. 2.H. Kasman Singodimejo mengakui. Pihak Jepang tampaknya ingin “menebus dosa” beberapa kesalahannya terhadap kalangan Islam. Ada beberapa faktor yang membuat Jepang mensahkan pendirian ormasormas Islam. Pengakuan Jepang terharap fungsi Putera dan kemudian Jawa Hokokai tidak mampu memperoleh dukungan penuh rakyat Indonesia. Pada masa penjajahan Belanda. Hasyim Asy’ari selama empat bulan. yaitu para ulama dalam organisasi Islam. Pemerintah Hindia Belanda tidak pernah memberi angin kepada golongan Islam. yang menjadi juru bicara pergerakan nasional adalah pemimpin nasional sekuler. yang menjadi sandaran politik kolonial adalah kaum priyayi. diperlukan suatu organisasi yang dipatuhi oleh penduduk. 3. kebijaksanaan Jepang mengakomodasi kepentingan golongan Islam berdasarkan fakta bahwa para pemimpin Islam ini tidak hanya dipandang sebagai pemimpin 34 .1. sedangkan pemerintah pendudukan Jepang justru sebaliknya. Perkembangan dalam Perang Pasifik tidak menguntungkan politik di Jepang. seperti mewajibkan pelaksanaan upacara sai keirei (memberi hormat kepada Kaisar Jepang dengan membungkukkan badan 90 % ke arah Tokyo). Lewat pengesahan. tindak-tanduknya lebih mudah diawasi.

Jepang berusaha menguasai organisasi ini. tetapi mereka nampaknya tidak banyak berjaya dalam menaikkan sentimen anti pihak Berikat. khususnya pemimpin-pemimpin Islam. Dalam penelitiannya tentang hal ini. Pemimpin Masyumi menjalin hubungan yang erat dengan Shumbu pimpinan kelompok Islam. seperti diakui oleh K. Selama 9 bulan pertama tahun 1944. tetapi sebagai pemimpin informal yang mampu menggalang kekuatan massa. sulit dilacak. Hampir semua Kiaji tidak mahu menjadikan diri mereka sebagai alat kepada cita-cita Jepun………. (terjemahan dalam bahasa Malaysia. golongan nasional sekuler mengalami kemerosotan sehingga tidak mampu menyaingi Masyumi. terbentuknya Masyumi merupakan “kemenangan politik Jepang terhadap Islam. sejauh mana Jepang mengeksploitasi Masyumi untuk kepentingannya. Golongan Arab pun demikian karena sifatnya yang eksklusif. beberapa pemimpinnya berusaha melencengkan tujuan tersebut. gagal karena sentimen anti Jepang tetap tinggi. Menurut Benda. Masyumi (Majelis Syura Muslimin Indonesia) dengan pendukung utama berasal dari Muhammadiyah dan NU). berbanding dengan anti-Jepun. Masyumi dibentuk untuk mendukung pemerintah pendudukan Jepang.formal. Pemerintah Jepang membubarkan MIAI pada bulan Oktober 1943 karena dinilai anti Jepang lalu membentuk organisasi federatif baru. tentunya karier mereka runtuh bersamaan dengan kekalahan Jepang. Memang tidak dapat dibantah. Jepang hanya bermaksud merangkul rakyat Indonesia.H. Kahin menyimpulkan: “Walaupun melalui pertumbuhan ini Jepun memang nampaknya telah menaikkan semangat nasionalisme rakyat jelata.Perasaan marah terhadap Jepun telah menyebabkan mereka berpaling kearah kemerdekaan Indonesia lebih daripada segala-galanya dan ini selalu diikuti dengan nada anti-Jepun daripada anti pihak barat”. Wahid Hasyim. Seandainya mereka boneka Jepang. Namun. sebagaimana kesimpulan penelitian Nieuwenhuijze. 35 . Upaya tersebut ternyata berhasil. Namun. penulis). Tokoh-tokoh Masyumi tetap memegang peranan politik penting meskipun Jepang telah bertekuk lutut kepada Sekutu.

sementara kaum priyayi sudah lama disingkirkan oleh Jepang. Dalam “persaingan” kepemimpinan nasional. 3. 36 . dengan maksud agar kedua negeri bersedia mendukung Jepang dalam menghadapi tentara Sekutu. sangat jauh berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Menjelang proklamasi. perkembangan berikutnya berbalik arah. Mulai akhir tersebut Jepang tinggal melakukan sikap defensif terhadap gempuran pihak sekutu. Dan kalau sekiranya hal itu belum memungkinkan berbagai langkah positif dan kongkrit guna mempersiapkan kemerdekaan bagi bangsa Indonesia dalam waktu yang tidak terlalu lama. Jepang tampaknya lebih mempersiapkan golongan nasional sekuler untuk memegang kendali politik Indonesia setelah kemerdekaan. Namun demikian. Desakan seperti ini ternyata ditanggapi secara positif oleh Pemerintah Pendudukan Jepang.4 Sejarah Perumusan Pancasila Awal kelahiran Pancasila sebagai Dasar Negara dimulai pada saat terakhir zaman pendudukan fasisme Jepang di Indonesia. terutama Bung Karno dan Bung Hatta. Kepada bangsa Birma dan Philipina Jepang memberinya kemerdekaan. Sekitar tahun 1942 kedudukan tentara Jepang di berbagai medan pertempuran. terutama di Asia Tenggara sudah dalam posisi sangat terdesak. golongan Islam gagal menandingi popularitas golongan nasional sekuler. Kondisi Pemerintahan Pendudukan Jepang seperti ini akhirnya melahirkan perubahan sikap politik terhadap negeri-negeri yang didudukinya. hingga di berbagai medan pertempuran pihak sekutu dapat memukul mundur dengan mudahnya. Kesempatan yang sangat besar baik ini digunakan oleh tokoh-tokoh bangsa Indonesia untuk mendesak Pemerintah Pendudukan Jepang agar bersedia juga memberikan kemerdekaan kepada bangsa Indonesia. Dan memasuki tahun 1943 kekuatan tentara Jepang sudah sangat parah rapuh. Mulailah Pemerintahan Pendudukan Jepang melancarkan politik merangkul bangsa-bangsa Asia. termasuk juga terhadap bangsa Indonesia. Jepang memberikan porsi yang lebih besar kepada golongan nasional sekuler daripada golongan Islam. terutama setelah BPUPKI dibentuk.

Tokoh Jepang ini secara resmi ditunjuk oleh pemerintah untuk mewakili Pemerintahan Pendudukan Jepang. Pada tanggal 28 Mei 1945. rancangan-rancangan dan penyelidikan yang berhubungan dengan usaha mendirikan negara Indonesia Merdeka yang baru”. Badan Penyelidik ini dilantik oleh Letnan Jenderal Kumakici Harada. bertepatan dengan hari kelahiran Tenno Haika. Kaisar Kerajaan Jepang.Untuk mewujudkan kesediaan itu. ketika terutama membahas “Dasar Negara” atau membahas 37 . Oleh karena itu tidak berlebihan apabila dikatakan bahwa badan Penyelidikan ini telah dapat menyelesaikan karya besar yang bersifat monumental dalam bentuk memancangkan tonggak sejarah nasional berkenan telah dapat diselesaikannya persoalan bangsa dan negara yang paling pokok. yaitu sidang pertama pada tanggal 10 sampai 17 Juli 1945 BPUPKI telah dapat menyelesaikan tugas yang teramat berat dan sangat besar nilai serta artinya bagi Bangsa dan Negara Republik Indonesia. Dan untuk mempersiapkan segala sesuatunya yang berkaitan dengan janji tersebut. Pemerintahan Pendudukan di Jawa membentuk sebuah badan yang diberi nama “DOKURITSU ZYUNBI TYOSHAKAI” atau Badan. sejak tanggal 28 Mei sampai dengan tanggal 17 Juli 1945 dengan dua kali masa sidang. Tentang duduknya para anggota nasional yang dianggap secara representatif mencerminkan perwakilan dari berbagai kekuatan sosial politik yang ada ketika itu. “The Japanese Empire (hereby) announce the future independence of all Indonesia people”. pada tanggal 7 September 1944 Perdana Menteri Koyso memberikan janji akan menghadiahkan “Kemerdekaan Indonesia kelak di kemudian hari”. (ESA: 13). yaitu “DASAR NEGARA” dan “BENTUK NEGARA” Namun hal itu bukan berarti bawah pada saat merumuskan kedua agenda tersebut. Dalam waktu yang relatif sangat singkat. sekitar dua bulan. Badan ini beranggotakan enam puluh orang ditambah dengan tiga orang ketua. seorang Panglima Tentara Keenam Belas Jepang di Jawa. yang salah satunya adalah Iti Bangase. Penyelidikan usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). masing-masing menjabat sebagai ketua muda. Dengan tugas pokok untuk “menyelenggarakan pemeriksaan dasar tentang halhal penting. Sedangkan Radjiman Wedyodiningrat dan Raden Suroso.

Fakta sejarah pergerakan bangsa Indonesia membuktikan. 38 . Dengan sebutan yang dikemukakan oleh Endang Syaifudin Anshori seperti ini akan memberikan gambaran secara objektif. bahwa hakikatnya seluruh rakyat Indonesia tanpa kecuali adalah patriot-patriot bangsa yang sangat mencintai kemerdekaan dan kesatuan tanah airnya. yang oleh Bung Karno disebutnya sebagai Golongan Kebangsaan/ Nasionalis dan Golongan Islam. bahwa sebenarnya kedua gelombang ini sama-sama memiliki semangat dan jiwa patriotisme dan nasionalisme yang cukup tinggi. tanpa menjumpai kerikil-kerikil tajam yang menjadi batu sandungan. Sebutan golongan Islam memberikan kesan seolah-olah golongan ini tidak atau kurang memiliki kepedulian terhadap nasib bangsa dan tanah airnya. namun tanpa sportif mewarnai saat Pancasila tengah dirumuskan. Debat dan diskusi yang cukup serius. terutama terhadap istilah “golongan Islam”. Berdasarkan fakta di atas Endang Syaifudin Anshori lebih cenderung memilih penamaan untuk kebudayaan dengan istilah Golongan Nasionalis Sekuler dan Golongan Nasionalis Muslim. akhirnya semua yang terlibat di dalamnya mampu menekankan keinginan untuk memenangkan golongannya sendiri. Namun apabila ditinjau dari segi aksentuasi perjuangan serta motif-motif yang melatarbelakangi ternyata bangsa Indonesia mengelompokkan dua golongan besar. Jiwa dan semangat patriotisme dan nasionalisme dari golongan Islam ini telah dibuktikan dalam kancah perjuangan sepanjang sejarah bangsa Indonesia menghadapi kaum penjajah. sikap demokrasi serta sikap demokratis satu sama lain. Padahal dalam kenyataannya golongan ini juga memiliki kepedulian yang sangat tinggi bagi kehidupan berbangsa. atau tidak berjiwa nasionalis. Dengan berpegangan pada prinsip demi persatuan dan kesatuan yang telah lama didambakan oleh seluruh bangsa Indonesia akhirnya saat-saat yang kritis dalam membahas landasan dasar negara dilewatinya dengan selamat dan melegakan semua pihak. Berkat solidnya cita –cita dengan disertai semangat dan jiwa besar.“philosofische Gronslag” mereka dapat menyelesaikannya dengan mulus. Sebutan yang digunakan oleh Bung Karno seperti ini dalam pengamatan Endang Syaifudin Anshori dirasakan kurang menggambarkan kenyataan yang sebenarnya.

Dapat dikatakan bahwa nasionalisme di Indonesia dimulai dengan nasionalisme Muslim. Benda. tentu saja bagi komunitas santri dinilainya sangat berbahaya. 7). Motif –motif seperti ini. Sultan Agung Hanyakrakusuma. yaitu sejak awal kedatangan bangsa-bangsa Eropa di wilayah nusantara. Cut Nya’Dien.van Kroef melukiskan Pangeran Dipenogoro sebagai “the preginitor of Indonesia nationalism” cikal bakal nasionalisme Indonesia. Sementara Muhammad Natsir menyatakan 39 .J. Di kalangan mereka semangat nasionalisme dan patriotisme telah tumbuh di sekitar abad XVI. yaitu justru M. maka komunitas Islam (santri) adalah komunitas yang pertama kali terusik keberadaannya. Ketika bangsa-bangsa datang ke bumi Nusantara.Secara jujur dan objektif harus diakui bahwa sebetulnya semangat nasionalisme ini pertama kali justru muncul dari kalangan Islam (Santri). Pernyataan ini dikukuhkan oleh Harun Nasution bahwa “In Indonesia. The Modernist. Islam identik dengan nasionalitas (Deliar Noer. “ It can be said that nationalism in Indonesia started with Muslim nationalism. Sultan Hasanudian. Beberapa penulis membuktikan kebenaran fakta di atas. bahwa mereka adalah para mujahid muslim. Imam Bonjol. Mereka menyebut bahwa masa perjuangan tokoh-tokoh perintis kemerdekaan seperti di atas disebutnya sebagai “the period of prae nationalism”. 38). Deretan yang panjang dari para pahlawan nasional uang membentang sejak dari Aceh sampai Indonesia Timur hampir seluruhnya memberikan bukti yang sangat kongkrit. Teuku Umar. Salah seorang dari mereka. Bulan Sabit dan Matahari Terbit. Islam was a force that promoted the rise and growth of Indonesia nationalism”. Perang Dipenogoro (1825-1830) dimana Pangeran Sipenogoro dari Mataram melawan Belanda di bawah panji Islam” (H. Pangeran Dipenogoro. Komunitas itu melihat bahwa kedatangan bangsa-bangsa Barat itu disamping untuk mencari rempah-rempah mereka juga bertujuan untuk menjajah dan menyebarkan agama Nasrani (Kristenisasi) kepada penduduk setempat. Pattimura dan lain sebagainya. Sultan Baabullah. Dari sejak Panglima Polem. lebihlebih terhadap motif Kristenisasi. Islam was identical with nationalism”. Pengeran Antasari. di Indonesia Islam merupakan tenaga pembangkit dan pengembang nasionalisme Indonesia. Sultan Agung Tritayasa.

Sesungguhnya terhadap kedua golongan ini kalau ditelusuri latar belakang sejarah pertumbuhannya ternyata hal itu telah terbentuk sejak zaman kedatangan bangsa-bangsa Eropa. sekuler. anti terhadap kolonialisme dan imperialisme. Sedangkan Pendidikan sistem Barat adalah sistem pendidikan yang baru muncul di akhir penjajah Belanda. Khusus tentang warna politik pendidikan model pesantren ini (terutama setelah datangnya penjajah Eropa) akan terlihat benang merahnya dihubungkan dengan datangnya bangsa penjajah. populasi dan berorientasi kepada politik. termasuk anti terhadap penjajah Belanda. elitis dan berorientasi pada birokrasi. yang telah muncul jauh lebih kedatangan bangsa-bangsa Eropa ke Indonesia. di Indonesia terhadap dua sistem pendidikan yang cukup menonjol dan sangat keras. motif ekonomi dalam bentuk mengeksploitasi atau menguras atau mengeruk kekayaan negeri jajahannya semaksimal mungkin. yang telah membara benih kesatuan Indonesia. yaitu sistem pendidikan Pondok Pesantren dan sistem Pendidikan Model Barat. dan Belanda ke negeri-negeri jajahannya memang tidak pernah melepaskan tiga motif yang mendasarinya. yang dimulai ketika pemerintah Hindia Belanda melaksanakan program Politik Etis atau Politik Balas Budi. yaitu bangsa Spanyol. yang telah mengubah wajah-wajah pelbagi pulau dan juga roman muka provinsialis” (WSA. Portugis. dimana salah satu pendidikan pondok pesantren – disamping itu pokoknya adalah mendalami ajaran Islam – adalah menanamkan sikap anti penjajah. sedikit cenderung dogmatik. rasionalistik. Pagam Jakarta: 7). khususnya bangsa Belanda. sedangkan sistem Pendidikan pondok pesantren lebih bersifat religius.bahwa “Pergerakan Islam pula yang pertama-tama meratas jalan di negeri bagian ini bagi kegiatan politik yang mencita-citakan kemerdekaan. Sistem Pendidikan model Barat lebih bersifat intelektualistik. yang dilembagakan 40 . Inggris. yaitu pertama. Kedua sistem ini dasar falsafah atau berpijak dan arah yang dicitacitakannya berbeda secara tajam sekali. Fakta sejarah atau objektif menunjukkan bahwa kedatangan bangsa-bangsa Eropa. Sistem pondok pesantren adalah sistem pendidikan Islam yang khas Indonesia. Sebagaimana dimaklumi bahwa pada akhir zaman Pemerintahan Hindia Belanda.

J. dan keberatan agama Islam pada umumnya. motif agama dalam bentuk menyebarkan agama Kristen penduduk negeri jajahan tanpa pengaruh sikap toleransi sedikitpun. ada ketiga motif tersebut. Benda dalam mengembangkan orientasi politik yang dianut oleh Pondok Pesantren menyatakan bahwa “… gelombang ortodoksi terbaru mengubah setiap pesantren. Dengan politik Kristianisasi yang mereka lancarkan otomatis menjadi ancaman bagi eksitensi pondok pesantren pada khususnya. yang dilambangkan dengan sebutan Gospel (Injil). sedang sistem pesantren menampilkan diri sebagai sistem pendidikan yang religius. Gerakan Muslim di Indonesia 1900: 1942: 25). muhsin dan muslih.dalam perjalanan sejarahnya yang sangat 41 . H. Sementara H. Benda: 37). Kedua. banyak orang Belanda. memahami dan menghayati ajaran AlQur’an dan as-Sunnah dengan baik.dimana sistem Barat menampakkan sebuah sistem pendidikan yang bersifat sekularistik. “Orang-orang Spanyol dan Portugis memang sengaja datang ke pelosok dunia ini antar lain untuk memerangi Islam dan menggantikannya dengan agama Kristen” (Deliar Noer. politik devide et impera atau politik belah buah yang dilembagakan dengan sebutan Glory (Jaya menang). Oleh karena itu mulai saat kedatangan bangsa-bangsa Barat tersebut seluruh pondok pesantren mengubah tujuan dan kurikulumnya. Kalau semua tujuan pondok pesantren sebatas untuk membentuk para santri agar menjadi muslim yang mukmin. motif politik kedalam wujud melenggengkan kekuasaannya dengan politik memecah belah kesatuan bangsa. sekurang-kurangnya secara potensial menjadi pusat sentimen anti Belanda (H. Kedua sistem di atas. khususnya motif Kristenisasi dianggapnya sebagai tantangan yang paling serius. baik di negerinya sendiri maupun di Hindia Belanda sangat berharap untuk menghilangkan pengaruh Islam dengan proses Kristianisasi secara cepat atas sebagian besar orang Indonesia: (H. suatu sistem yang memisahkan secara tegas antar urusan keduniaan dan agama. Benda menyatakan bahwa “ Pada abad ke 19. sekaligus ditanamkan semangat anti penjajah.J. Benda.j.J.dengan istilah Gold (emas). Bulan Sabit dan Matahari Terbit: 39). Bagi komunitas Pondok Pesantren Khususnya. kini disamping tujuan tersebut pondok pesantren mulai menanamkan jiwa nasionalisme dan semangat patriotisme. Dan ketiga.

zaman pergerakan nasional kedua warna ini masih tetap menonjol. Oleh karena itu antara keduanya sering timbul perbedaan persepsi dan pendapat dalam menghadapi persoalan yang menyangkut kehidupan dari bernegara. Kedua golongan ini saling mengemukakan aspirasi ideologinya masing-masing dengan warna yang sangat berbeda. Pemikiran dan Percobaan Politik Indonesia: 278). Abang dan Santri (Islam) sebagai inti persoalaan” (Alfian. Kalau benar demikian. karena ajaran Islam mengandung kesampaiannya sifat-sifat itu” (Ki Bagus Hadikusuma. terutama pada saat badan ini membahas tentang dasar negara. Di antara beberapa tokoh yang mengusulkan agar Islam dijadikan dasar negara tercatat nama Ki Bagus Hadikusuma yang pada saat itu menjabat sebagai Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadinya. luas berlebar dada. berdasarkan budi pekerti yang luhur bersendikan permusyawaratan dab putusan rapat. dirikanlah pemerintahan itu atas AGMA ISALAM.penting melahirkan dua sosok komunitas yang memiliki sikap hidup yang stereotype. Perbedaan persepsi dan pendapat seperti di atas termanifestasikan juga dalam sidang-sidang Badan Penyelidik. Dalam salah satu pidatonya yang disampaikan di depan sidang Badan Penyelidik Ki Bagus menyatakan “Tuan-tuan dan sidang yang terhormat! Dalam negara kita. Islam sebagai Dasar Negara dan Ahlak Pemimpin: 13). dan tidak memaksa agama. 42 . nicaya tuan-tuan menginginkan berdirinya satu pemerintah yang adil dan bijaksana. Golongan Islam mengusulkan pada sidang supaya negara Indonesia Merdeka yang sidang digagaskan bersama ini diletakkan di atas landasan Islam dengan disertai bahwa mayoritas bangsa Indonesia adalah beragama Islam. Dengan penuh keyakinan Ki Bagus mengusulkan kepada sidang agar Islam dijadikan dasar negara Republik Indonesia. yang cukup besar pengaruhnya terhadap budaya politik (political culture) yang mereka aktualisasikan. Kondisi masyarakat bangsa Indonesia seperti ini Donals K. Bahkan sampai pada saat memasuki zaman baru. Emerson digambarkan sebagai suatu “…pertarungan yang tak usai-usainya antara dua kebudayaan politik utama Indonesia.

kuat dan kokoh. jadi agar supaya tetap terus suci janganlah agama dicampur adukan dengan urusan negara (KI Bagus HK: 14). saya mempunyai cita-cita Indonesia Raya dan Merdeka. Dan khusus mengenai hubungan antara agama dan negara. 1971:11). 1971: 114). supaya negara Indonesia itu dapat berdiri tegak dan teguh. Yang terpenting dibicarakan ialah tentang dasar negara kita. apakah negara kita akan didasarkan Kebangsaan atau Agama? Pembicaraan tidak setuju kala negara berdasarkan Agama. saya sebagai seorang bangsa Indonesia tulen. sebagaimana yang diusulkan oleh Bung Hatta dalam sidang Badan Penyelidik agar “Negara persatuan di Indonesia hendaknya urusan negara dipisahkan dari urusan agama” (Yamin. suatu dasar yang oleh Soepomo dikatakan dapat “…. dan sebagai seorang muslim. nenek moyang saya pun bangsa Indonesia yang asli dan murni. saya mengharapkan akan berdirinya negara Indonesia ini berdasarkan agama Islam. Ki Bagus Menyatakan “Tuan-tuan! Salah seorang pembicara mengupas hal itu dengan panjang lebar lagi jelas dan terang. Menanggapi usulan dari golongan Nasionalis sekuler di atas Ki Bagus Hadikusuma menangkisnya dengan telak sambil mengutip kata-kata seorang anggota Badan Penyelidik yang secara terang-terangan memperlihatkan ketidak setujuannya terhadap usulan negara yang didasarkan pada asas Islam. Sebab itu yang sesuai dengan keadaan jiwa rakyat yang terbanyak sebagaimana yang sudah saya terangkan tadi. Janganlah hendaknya jiwa yang 99% dari rakyat itu diabaikan saja tidak diperdulikan: (Ki Bagus HK:21-22) Dilain pihak golongan kebangsaan mengusulkan agar negara Indonesia ditegakkan di atas dasar kebangsaan.Di lain bagian pidatonya yang sama Ki Bagus menyatakan “…oleh karena itu tuan-tuan. dan lagi katanya agama itu tinggi dan suci. bapak dan ibu saya bangsa Indonesia. dari sementara golongan kebangsaan (Nasionalis) mengusulkan agar supaya antara keduanya dipisahkan secara tegas. mempersatukan diri dengan lapisan rakyat seluruhnya” (Yamin. belum ada campurannya. Katanya sebab peraturan agama tidak cukup lagi untuk mengatur negara.g 43 .mengatasi segala golongan dan segala orang.

Menurut Bung Hatta apa yang dikatakan Yamin bahwa dirinya mengaku telah menyampaikan pidato di depan sidang tersebut sesungguhnya tidak benar. Dalam buku “Naskah Persiapan Undang-undang Dasar 1945” diterangkan bahwa gagasan tentang Pancasila pertama kalinya dipidatokan oleh Muhammad Yamin pada tanggal 29 Mei 1945.kemudian (setelah meningga. Selanjutnya Bung Hatta menerangkan bahwa‘…. Anehnya berkas yang sangat berharga tersebut oleh Muhammad Yamin tidak dikembalikan atau diserahkan kembali kepada lembaran Arsip Negara guna dijadikan data sejarah nasional.l) istrinya saya kirim surat. Dan lebih menarik lagi justru rumusan pada kelima sila dari Yamin tersebut mirip dengan rumusan Pancasila 19 Agustus 1945 dibandingkan dengan rumusan Bung Karno. sehingga bila mana ada seseorang yang ingin mempelajarinya data sejarah di sekitar sidang BPUPKI tidak bisa akan menemukannya kembali kecuali satu-satunya sumber yang ada adalah buku “Naskah Persiapan Undang-undang Dasar 1945” dari Muhammad Yamin. bahwa dokumen-dokumen sidangsidang BPUPKI hasil dari para stenograf yang memuat seluruh pembicaraan yang berlangsung dalam sidang telah hilang secara misterius. Dan memang sebagian dari padanya telah diterbitkan oleh Muhammad Yamin dengan judul buku sebagaimana di atas. baik yang berasal dari golongan Kebangsaan ataupun dari golongan Islam secara berturut-turut di sampaikan di muka sidang Badan Penyidik pada tanggal 29 Mei sampai dengan tanggal 1 Juni 1945. kalau dia lebih dahulu tentu saya ingat bahwa itu (Pidatao Bung Karno sekedar) merupakan ulangan”. (Hatta 100-101). bukan Yamin. Hutasoit juga. Dalam buku “Uraian Pancasila” hasil rumusan Panitia Lima yang dipimpin oleh Hatta dijelaskan bahwa seluruh berkas hasil notulen sidang BPUPKI ketika pada masa Muhammad Yamin menjabat sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan telah diminta oleh Yamin dengan maksud untuk diterbitkan. Naskah 44 .Usulan tentang dasar negara. Satu hal yang patut disayangkan dari segi sejarah. Uraian Pancasila: 104-105).. Terhadap hal ini Bung Hatta menyatakan “…sepengetahuan saya bahwa pidato Pancasila yang pertama kail Bung Karno. tetapi istrinya mengatakan tidak ada lagi dan tidak tahu lagi bundel-bundel itu” (Hatta.

asas kefilsafatan atau Weltanschauung. Nasionalisme atau Peri Kebangsaan. dengan pengakuan bahwa teks tersebut merupakan pidatonya di depan sidang Badan Penyidik yang disampaikan pada tanggal 29 Mei 1945. pikiran yang sedalam-dalamnya untuk diatas didirikan gedung Indonesia yang kekal dan abadi:. antara lain seperti yang dipidatokan oleh Ki Bagus tersebut Bung Karno menjadi sadar bahwa apa yang menjadi gagasannya tersebut baru bisa diterima oleh kedua belah 45 . filsafat. Ideologi MARHAENISME ditegakkan di atas empat sila. Demokrasi dan Kesejahteraan Sosial. Sesungguhnyalah. pidato Bung Karno pada tanggal 1 Juni 1945 ini dapat dikatakan sebagai usaha mencari titik kompromi antara ide dari golongan kebangsaan dan golongan Islam.yang diklaim sebagai pidatonya di depan sidang Badan Penyidik sesungguhnya merupakan hasil dari rumusan Pendahuluan yang dibuat Yamin atas permintaan Panitia Sembilan. yang sisnya mirip dengan pidato Bung Karno. sesungguhnya keinginan seperti ini telah terwakili dengan sempurna oleh ideologi Marheniusme yang dikembangkan Bung Karno sejak tahun 1927. Dilihat dari kepentingan dari golongan Kebangsaan yang menghendaki agar dasar negara diletakkan di atas dasar sekularisme (la:diniyah). Setelah kedua belah pihak mengemukakan aspirasi ideologinya masing-masing. Faham ini sampai Bung Karno memasuki dan mengikuti sidang-sidang BPUPKI sama sekali belum berobah. Dalam pidato tersebut antara lain Bung Karno menyatakan “philosofische gronslag itulah pondamen. yaitu Internasionalisme atau Peri Kemanusiaan. Namun ketika mendengarkan usulan dari golongan Islam. Pada tanggal 1 Juni 1945 Bung Karno menyampaikan pidato yang cukup panjang – sekitar 21 halaman cetak – di hadapan sidang Badan Penyidik. keempat sila ini Bung Karno sering disingkat dengan istilah ‘Sosio Nasionalisme’ dan ‘Sosio Demokrasi’. Kemudian rumusan hasil karyanya dimasukkan ke dalam buku Nasakah Persiapan UUD 1945. Dalam pidato yang kerap ditimpali dengan tepuk tangan tersebut untuk pertama kalinya ia memperkenalkan apa yang disebut “Pancasila”. Dengan panjang lebar Bung Karno menguraikan rumusan Pancasila ini dapat dijadikan sebagai philosofische gronslag. (Yamin: 62).

Sementara itu Haji Agus Salim. Dalam hal ini Nieuwunhujze menyatakan bahwa pengertian Ketuhanan benar-benar “…. yang ikut bermusyawarah dalam Panitia yang bertugas menyusun UUD 1945 itu? Tidak mungkin! Istilah ‘Ketuhanan Yang Maha Esa’ itu hanya sanggup diciptakan oleh otak. kebijaksanaan dan imam orang Indonesia Islam. Dari sinilah akhirnya Bung Karno mencoba memadukan keempat sila yang ada dalam faham Marheniusme dengan intinya (nucleus) ajaran Islam yang tidak lain adalah ajaran Tauhid atau keyakinan bahwa Allah itu satu dalam Jauhar (Being. (Endang Syafudin Anshori. Tuhan Yang Maha Esa. Hazairin mempertanyakan asa usul formulasi ‘Ketuhanan Yang Maha Esa’ yang tiba-tiba muncul ketika tokoh-tokoh bangsa Indonesia membicarakan dasar negara dengan kalimat “Dari manakah datangnya sebutan ‘Ketuhanan Yang Maha Esa’ itu? Dari pihak Nasrani-kah. kepercayaan agama” (Agus Salim: 13-14). Kekuasaan dan Keagungan-Nya.has basically a Muslim background”. yakni sebagai terjemahan pengertian yang terhimpun dalam ‘Allahu al-wa:hidul-Ahad’ yang di salurkan dari Qs. Dengan demikian sesungguhnya sila Ketuhanan Yang Maha Esa oleh Bung Karno dijadikan sila penyempurnaan dari empat sila yang terlebih dahulu telah dirumuskan. Piagam Jakarta. Dari uraian diatas dapat difahami bahwa esensi sila Ketuhanan Yang Maha Esa pada hakekatnya diadopsi dari inti ajaran Islam. atau dari pihak ‘Timur Asing’ (sekarang keturunan Cina)-kah. atau dari pihak Hindu-kah.pihak manakala ide-ide yang ada dalam faham Marheniusme tersebut disintesaskan atau dipadukan (dikonvergensikan) dengan usulan dari fihak Islam.2:163’ (Hazairin. Demokrasi Pancasila: 58). 22 Juni 1945:19). Substance). salah seorang yang ikut merumuskan Piagam Jakarta menjelaskan bahwa makan dan pengertian “Ketuhanan “ sebagaimana yang dikehendaki oleh kesembilan tokoh bangsa Indonesia ketika itu sebagai berikut “Saya ingat betul-betul bahwa di masa itu tidak ada diantara kita seorangpun yang ragu-ragu bahwa dengan dasar “Ketuhanan Yang Maha Esa’ itu kita maksudkan “aqidah’. Oleh karena itu dalam buku Muhammad Yamin yang berjudul Pembahasan UUD RI Bung Karno mengatakan 46 . dan oleh karena itu dapat difahami pula kalau kemudian sila ketuhanan OLEH Bung Karno diletakkan pada urutan yang kelima.

Peri Kemanusiaan 3. dan sama sekali bukan merupakan tanggal kelahirannya Pancasila sebagai Dasar Negara 3. yang berarti sejak konsep Pancasila didengungkan di sidang Badan Penyelidik sampai dengan waktu Bung Karno mendekritkan kembali berlakunya UUD 1945 yang terjadi pada tanggal 5 Juli 1959 akan ditemukan sebanyak tujuh rumusan Pancasila (termasuk rumus Yamin yang masih perlu dilacak otentisitasnya). Kesejahteraan Rakyat 2) Rumusan Bung Karno 1. Peri kerakyatan 5.. (Ruslan Abdulgani. Nasionalisme atau Kebangsaan Indonesia 47 .5 Konsep Rumusan Pancasila Apabila ditilik dari sejak pertama kali rumusan Pancasila dicetuskan sampai pada perumusan yang terakhir. Islam dan Masalah Kenegaraan: 144).bahwa ia telah menggalinya (Pancasila-Pen) dari masa jauh sebelum Islam. Resapkan dan Amalkan Pancasila). sesungguhnya pernyataan ini jelas bertentangan dengan fakta sejarah sebagaimana di atas (A. Dengan mengikuti uraian diatas dapat disimpulkan bahwa tanggal 1 Juni 1945 tercatat sebagai tanggal lahirnya Pancasila yang masih berupa konsep atau rancangan untuk “diusulkan menjadi Dasar Negara Republik Indonesia. Peri Ketuhanan 4. Ruslan Abdulgani memberikan penilaian terhadap Bung Karno dalam upaya mencari titik kompromi antara golongan Kebangsaan dan golongan Islam dengan kalimat “.sebenarnya perumusan Pancasila pada dua belas tahun yang lalu itu adalah suatu kompromi. Syafii Maarif. atau suatu sintase atau lebih tepat lagi satu resultante dari paralelogram gaya-gaya aliran yang ada di dalam masyarakat’. Ketujuh buah rumusan Pancasila yang terdapat dalam dokumen resmi tersebut adalah sebagaimana berikut: 1) Rumusan Mohammad Yamin 1. Peri Kebangssaan 2.

Kedelapan tokoh ini dipimpin oleh Bung Karno sekaligus sebagai nara sumber. Internasionalisme atau Peri Kemanusiaan 3. Mohammad Yamin. Rumusan Pancasila tanggal 22 Juni 1945 atau rumus Piagam Jakarta adalah sebagai berikut: 1. 2. Abikusno Tjokrosujoso. Persatuan Indonesia. sedang empat orang jadi golongan Isalm adalah H. Mufakat dan Demokrasi 4. 12 Tahun 1968 sebagai berikut: 1. Ahmad Subardjo dan A. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan. (keduanya tokoh politisi muslim). Ketuhanan Yang Maha Esa 2. Sembilan tokoh yang dibentuk oleh Badan Penyelidik ini secara representif dapat dikatakan telah mewakili golongan Kebangsaan dan golongan Islam. Agus Salim. Kemanusiaan yang adil dan beradab. Kemanusiaan yang adil dan beradab.A. dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemelukpemeluknya. Abdul Kahar Muzakir (tokoh Muhammadiyah) dan KH Wachid Hasjim (tokoh Nahdatul Ulama). Empat tokoh yang mewakili golongan Kebangsaan adalah Bung Hatta.2. Maramis. 3. 4) Rumusan 18 Agustus 1945 Adapun rumusan Pancasila sebagaimana yang terdapat dalam naskah Pembukaan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia 1945 inilah yang dinyatakan rumusan resmi Dasar Negara Republik Indonesia sebagaimana yang ditegaskan dalam Instruksi Presiden (Inpres) No. 48 . Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. 5. Ketuhanan. Ketuhanan Yang Maha Esa 3) Rumusan Piagam Jakarta Panitia sembilan yang dibentuk oleh BPUPKI ini dalam sidangnya pada tanggal 22 Juni 45 mulai mengolah dan merumuskan kembali secara bersamasama (kolektif) konsep Pancasila dari usulan Bung Karno. 4. KH.

Kerakyatan 5. 5) Rumusan dalam Konstitusi RIS Dalam konstitusi RIS Pancasila tetap dinyatakan sebagai Dasar Negara RIS sekalipun rumusannya disederhanakan sebagaimana berikut: 1. 4. Persatuan Indonesia. Peri Kemanusiaan 3. 5. Keadilan Sosial 7) Rumusan dalam Pembukaan UUD 45 setelah Dekrit 5 Juli 59 Adapun rumusan Pancasila sebagaimana yang terdapat dalam Undang-Undang Dasar 1945 yang dihidupkan kembali lewat Dekrit Presiden 5 Juli 1959 adalah sebagai berikut. Ketuhanan Yang Maha Esa 2. Persatuan Indonesia. Ketuhanan Yang Maha Esa 2. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan. 5. Kebangsaan 4. yaitu: 1. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Kebangsaan 4.3. 3. 49 . 1. Keadilan Sosial 6) Rumusan dalam Mukadimah UUD-S 1950 Rumusan Pancasila yang terdapat dalam UUD-S ’50 sama dengan rumusan yang ada di dalam Konstitusi RIS. Ketuhanan Yang Maha Esa 2. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Kemanusiaan yang adil dan beradab. Kerakyatan 5. Peri Kemanusiaan 3. 4.

Jepang juga berusaha mendekati dan membujuk para pemimpin Islam.3. April 1931. Tonggak perjuangan untuk kemerdekaan bangsa Indonesia dimulai dengan berdirinya organisasi “Budi Oetomo” tanggal 20 Mei 1908. dan bermula dari organisasi inilah. Pendidikan Nasional Indonesia (PNIBaru) Desember 1933. Jepang menyerah tanpa syarat pada sekutu. dan puncaknya pada tahun 1945 setelah bom Atom dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki. kemudian gerakan-gerakan nasionalis sekular lainnya muncul. Kebijakan pemerintahan pendudukan Jepang yang pertama setelah mengambil alih kekuasaan dari Belanda adalah melarang semua kegiatan organisasi-organisasi politik yang ada dan berupaya membangun organisasi semi militer dengan menjalin kerjasama dengan golongan nasional sekuler maupun golongan Islam. sejak pertama kali rumusan Pancasila dicetuskan sampai pada perumusan yang terakhir. 3. Diantaranya. Pada masa penjajahan Jepang. 2. Partai Nasional Indonesia (PNI) tanggal 4 Juli 1927. Selain menerapkan politik netral terhadap agama. dan Gerakan Rakyat Indonesia (Gerindo) tanggal 24 Mei 1937. 50 . Partai Indonesia (Partindo). Partai Indonesia Raya (Parindra) tanggal 26 Desember 1935. 4. dan memasuki tahun 1943 kekuatan tentara Jepang sudah sangat rapuh.6 Rangkuman 1. konsep Pancasila didengungkan di sidang Badan Penyelidik sampai dengan waktu Bung Karno mendekritkan kembali berlakunya UUD 1945 yang terjadi pada tanggal 5 Juli 1959 akan ditemukan sebanyak tujuh rumusan Pancasila. Awal kelahiran Pancasila sebagai Dasar Negara dimulai pada saat terakhir zaman pendudukan fasisme Jepang di Indonesia.

3. Jelaskan hubungan antara Piagam Jakarta dengan Pancasila! 51 . Jelaskan alasan yang menyebabkan Jepang mengakui pendirian organisasi Islam tersebut. Apakah kemerdekaan Indonesia merupakan hadiah dari pemerintah Jepang sebagaimana diungkapkan oleh Perdana Menteri Koyso pada tanggal 7 September 1944. Jepang melakukan kebijakan politik dengan merangkul nasionalis Islami. 4. 6. 7. Latihan Soal Apa makna penting dari Pancasila dalam konteks sejarah perjuangan bangsa Indonesia bagi generasi penerus bangsa? Bagaimana pandangan kelompok Nasionalis Sekuler dan Nasionalis Islami dalam menentukan dasar negara Indonesia? 3. 5. Salah satu kebijakannya adalah mengakui pendirian organisasi Islam. 2.7 1. Jelaskan apa yang mendasari dijadikannya tanggal 1 Juni sebagai tanggal lahirnya Pancasila? 8. Bagaimanakan peran organisasi-organisasi sebelum awal kemerdekaan dalam mempersiapkan tonggak untuk mencapai kemerdekaan? Jelaskan! Politik penjajahan model apakah yang diterapkan Jepang di Indonesia? Jelaskan! Dalam masa pendudukan Jepang (1942-1945).

4. maka sejak itu Indonesia menjadi bangsa yang merdeka. UUD tersebut diterima sebagai UUD Negara yang selanjutnya dikenal dengan nama UUD 1945 yang menjadi landasan Konstitusi NKRI. pada waktu itu PPKI membentuk KNIP yang bertugas membuat UUD dan menunjuk Presiden dan Wakil Presiden. Sebagai bangsa yang merdeka. Setelah teks Proklamasi dibacakan. Dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu : 1. Akhirnya pada tanggal 18 Agustus 1945.1 Pengantar Tanggal 17 Agustus 1945 merupakan hari Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dari penjajahan. meskipun bentuknya tidak tertulis. yang bebas dari belenggu penjajah. Bangsa Indonesia meraih kemerdekaan itu setelah berjuang selama puluhan tahun baik melalui perjuangan bersenjata maupun jalur sosial budaya (Pendidikan).BAB IV UNDANG UNDANG DASAR REPUBLIK INDONESIA 1945 4.2 Pengertian Undang-Undang Dasar Konstitusi atau hukum dasar adalah aturan-aturan dasar yang dipakai sebagai landasan dasar dan sumber bagi berlakunya peraturan perundangundangan dan penyelenggaraan pemerintahan negara pada suatu negara. Hukum dasar yang tidak tertulis Hukum dasar yang tidak tertulis yaitu konvensi ketatanegaraan atau kebiasaan ketatanegaraan. Sifat dari hokum dasar yang tidak tertulis ini antara lain : tidak 52 . Konvensi adalah aturan-aturan dasar yang timbul dan terpelihara dalam praktek penyelenggaraan negara.

keterangan . yaitu aturan-aturan dasar yang timbul dan terpelihara dalam praktek penyelenggaraan negara meskipun tidak tertulis dan sifatnya sebagai pelengkap. terjadi berulang kali dan dapat diterima oleh masyarakat. 53 . lembaga-lembaga kenegaraan dan kemasyarakatan. Di dalam penjelasan umum tentang Undang Undang Dasar Negara Indonesia disebutkan bahwa Undang Undang Dasar merupakan hukum dasar yang tertulis. sebagai alat koreksi terhadap aturan hukum atau perundang undangan yang ada dibawahnya. yang dituangkan dalam bentuk tertulis. karena disamping hukum dasar yang tertulis terdapat pula hukum dasar yang tisdak tertulis yang kita kenal dengan konvensi. Sedangkan undang undang dasar lain yang pernah dimiliki oleh bangsa Indonesia adalah Undang Undang Dasar 1949 atau disebut juga konstitusi RIS dan Undang Undang Dasar 1950 atau UUDS 1950. dan UUD 1945 disahkan oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) yang diketuai oleh Ir. serta hanya terjadi pada tingkat nasional. kita harus mempelajari juga bagaimana terjadinya teks tersebut. melengkapi kekosongan ketentuan yang tidak diatur secara jelas. Untuk mengerti dan memahami isi dari Undang Undang Dasar. memuat aturan-aturan pokok ketatanegaraan. Mengenai sifat dari hukum dasar yang tertulis ini adalah merupakan peraturan perundang-undangan yang tertinggi dalam negara. Soekarno. serta warga negara Undang Undang Dasar 1945 merupakan konstitusi tertulis yang berlaku di Indonesia yang telah ditetapkan dan disusun sejak tahun 1945. Undang Undang Dasar 1945 dirancang oleh Badan Penyelidik Usaha Usaha Persiapan Kemerdekaan ( BPUPKI ) yang diketuai oleh Dr.bertentangan dengan isi atau maksud dari hukum dasar yang tertulis.keterangan penting dari teks tersebut dan juga dalam suasana apa teks tersebut dibuat. Radjiman Widyodiningrat. Hukum dasar yang tertulis Hukum dasar yang tertulis yaitu suatu konstitusi negara yang menjadi sumber dari peraturan perundang undangan lain yang berlaku dalam suatu negara. imperatif atau mengikat bagi pemerintah. 2.

Karena hanya berisi norma-norma dasar saja. c) UUD 1945 merupakan hukum yang tertinggi bila dibandingkan dengan peraturan perundang-undangan lain yang ada di Indonesia. 10 tahun 2004. d) UUD 1945 merupakan sumber hukum. Undang Undang (UU) / Peraturan Pemerintah Pengganti Undang Undang (PERPU) 3. karena merupakan landasan dari semua peraturan perundangan yang tingkatannya ada di bawahnya.3 Kedudukan UUD 1945 Sebagai hukum dasar yang tertulis. Warga negara 5. b) Undang Undang Dasar 1945 berisikan norma-norma dasar. UUD RI tahun 1945 2. UUD 1945 dapat dijadikan sebagai alat kontrol terhadap peraturan perundang - 54 . maka UUD 1945 dikenal sebagai Undang Undang Dasar yang bersifat singkat tetapi supel. Penduduk Hal ini mempunyai arti bahwa baik pemerintah. lembaga-lembaga negara. lembaga-lembaga masyarakat warga negara maupun setiap orang yang bertempat tinggal di wilayah Indonesia. harus mentaati hukum tersebut.4. Lembaga-lembaga masyarakat 4. maka : a) UUD 1945 mempunyai kekuatan yang mengikat bagi : 1. Lembaga-lembaga negara 3. Pemerintah 2. Peraturan Pemerintah (PP) 4. Oleh karena itu. Menurut pasal 7 Undang Undang no. Peraturan Presiden (KEPPRES) 5. jenis dan hirarkhi peraturan perundangundangan di Indonesia adalah sebagai berikut : 1. Peraturan Daerah ( Perda).

undangan yang lain dan dengan demikian peraturan perundang-undangan yang lebih rendah tidak boleh bertentangan dengan UUD 1945. memuat dasar-dasar pokok negara yang dibentuk yang antara lain meliputi: 1) Tujuan Negara baik secara umum atau secara khusus 2) Pernyataan kemerdekaan dari bangsa Indonesia yang disusun dalam suatu Undang Undang 3) Bentuk Negara yaitu Negara Kesatuan Republik Indonesia 4) Dasar Negara Pancasila 55 . Oleh karena itu Pembukaan UUD 1945 menempati tempat yang penting dalam UUD 1945. termuat unsur-unsur yang menurut Ilmu Hukum disyaratkan sebagai salah satu tertib hukum di Indonesia. Hal ini dikarenakan Pembukaan UUD 1945 memenuhi unsur : a. Dari segi terjadinya. Adanya kesatuan waktu dimana keseluruhan peraturan hukum tersebut berlaku. Dalam alinea ke empat Pembukaan UUD 1945. tujuan dan cita cita bangsa Indonesia secara lebih terperinci. Adanya kesatuan asas kerohanian yang menjadi dasar dari keseluruhan peraturan hukum 3. Adanya kesatuan subyek yang mengadakan peraturan-peraturan hukum 2. Adapun syarat yang dimaksudkan adalah meliputi : 1. ditentukan oleh pembentuk negara Republik Indonesia b. Adanya kesatuan wilayah dimana peraturan hukum tersebut berlaku 4. 4. Mengingat pentingnya Pembukaan UUD 1945 tersebut. maka Pembukaan UUD 1945 dapat dikatakan sebagai pokok kaidah negara yang fundamental. maksud. Dari segi isinya.4 Pembukaan UUD 1945 Makna dan Pokok Pokok Pikiran yang terdapat dalam Pembukaan : berkaitan Pembukaan UUD 1945 menjelaskan tentang segala sesuatu yang dengan dasar.

c) Alinea Ketiga 1. Bangsa Indonesia menghargai jasa para pahlawannya yang telah mampu menghantarkan rakyat Indonesia menuju kemerdekaannya. akan tetapi kemerdekaan itu hanya sebagai jembatan atau sarana bagi bangsa Indonesia menuju tujuan akhir bangsa yaitu terciptanya masyarakat yang berdaulat. Pancasila dasar 56 . Dalil Obyektif yaitu suatu pernyataan yang berasal dari masyarakat umum yang menyatakan bahwa kemerdekaan itu merupakan hak dari setiap bangsa dan penjajahan di muka bumi harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan. Dalil Subyektif yaitu pernyataan yang berasal dari diri bangsa Indonesia sendiri yang berisi bahwa bangsa Indonesia berhak atas kemerdekaannya dan bangsa Indonesia menentang adanya penjajahan karena tidak sesuai dengan perikemanusian dan perikeadilan. b) Alinea Kedua 1. 2. Bangsa Indonesia mengakui akan kebesaran dari Allah Yang Maha Kuasa 2. hal 45 ). kuat dan tidak berubah bagi negara yang telah dibentuk.Pokok kaidah negara yang fundamental tersebut mempunyai hakekat dan kedudukan yang tetap.melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia (Notonagoro. Tujuan bangsa Indonesia yaitu : . 1974. Kemerdekaan yang telah dicapai bangsa Indonesia bukan merupakan tujuan akhir. Pengakuan bangsa Indonesia bahwa kemerdekaan yang diraih oleh bangsa Indonesia bukan semata-mata dari perjuangan keras bangsa Indonesia sendiri akan tetapi juga atas karunia dan rahmat dari Allah Yang Maha Kuasa d) Alinea Keempat 1. adil dan makmur. jadi dengan jalan hukum tidak dapat diubah falsafah Negara. Mengenai makna penting yang terdapat dalam Pembukaan UUD 1945 : a) Alinea Pertama 1. 2.

7 dalam hal penjelasan resmi dari Pembukaan UUD 1945. dijelaskan bahwa Pembukaan UUD 1945 mengandung pokok-pokok pikiran yang dijabarkan dalam pasal-pasal UUD 1945.mencerdaskan kehidupan bangsa . bersatu. 57 . Dengan pengertian lain dapat dikatakan bahwa negara yang di dalamnya terdapat penyelenggara negara / pemerintah dan warga negara Indonesia wajib untuk mengutamakan kepentingan negara di atas kepentingan pribadi dan kepentingan golongan . Yang mana rakyat sebagai pemegang kekuasaan yang tertinggi akan tetapi dalam pelaksanaannya diwakilkan melalui wakilwakilnya yang duduk di lembaga perwakilan rakyat. Sistem pemerintahan yang berkedaulatan rakyat ( demokrasi ) 5. berdasarkan atas kerakyatan dan permusyawaratan perwakilan “. Terdapatnya dasar politik luar negeri Indonesia yang bebas dan aktif Sebagaimana yang terdapat dalam Berita Acara Republik Indonesia tahun II no. Dalam hal ini berkaitan dengan kesadaran bahwa manusia Indonesia mempunyai hak dan kewajiban yang sama untuk terciptanya keadilan sosial dalam kehidupan masyarakat. Mengandung konsekuensi bahwa negara Indonesia mempunyai sistem pemerintahan demokrasi yang berdasarkan pada Pancasila.memajukan kesejahteraan umum . Dasar negara Pancasila 4.ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan dan perdamaian abadi 2. 2) Pokok pikiran “ Keadilan sosial ” yang mengandung pengertian bahwa negara bertujuan untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia dalam rangka mewujudkan negara yang merdeka. Lebih lanjut dalam Pembukaan UUD alinea ke IV disebutkan terdapat empat pokok pikiran yaitu : 1) Pokok pikiran “persatuan” yang mengandung pengertian adanya persatuan yang melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia.. Bentuk dari negara Indonesia adalah Negara Kesatuan Republik Indonesia 3. berdaulat adil dan makmur. 3) Pokok pikiran “Negara yang berkedaulatan rakyat.

4) Pokok pikiran “Ketuhanan Yang Maha Esa menurut dasar Kemanusiaan yang adil dan beradab “. Hal ini mengandung arti bahwa negara kita merupakan suatu negara yang mengakui adanya Tuhan YME hal ini dapat kita lihat dengan diakui dan berkembangnya beberapa kepercayaan yang dianutnya. Empat pokok pikiran yang tersebut di atas merupakan penjelasan dari Pembukaan UUD 1945 alinea yang keempat . Atau dapat dikatakan bahwa keempat pokok pikiran tersebut merupakan pancaran dari dasar negara Pancasila. 4.5 Perubahan Undang Undang Dasar 1945 Perubahan UUD 1945 atau juga dikenal dengan amandemen UUD 1945 telah dilakukan pada masa reformasi sebanyak 4 kali oleh MPR, kecuali Pembukaan, sebagaimana ditegaskan oleh Amien Rais sebagai ketua MPRnya, menyatakan bahwa sudah ada kesepakatan dari 11 fraksi di MPR yaitu mengenai Pembukaan yang tidak bisa dirubah karena di dalamnya terdapat dasar negara; bentuk negara kesatuan; system presidensial; perubahan UUD 1945 hanya bersifat addendum (penambahan); penjelasan-penjelasan yang dianggap penting dimasukkan ke dalam batang tubuh. Amandemen UUD 1945 mempunyai tujuan : 1. Untuk mengembalikan UUD 1945 berderajad tinggi, menjiwai konstitusionalisme, menjaga prinsip-prinsip demokrasi, serta negara berdasar atas hukum 2. Untuk menyempurnakan UUD 1945 3. Menciptakan era baru dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang lebih baik dalam arti demokratis, lebih berkeadilan sosial dan lebih berperikemanusian sesuai dengan komitmen pendiri negeri ini. Sedangkan alasan yang melatarbelakangi terjadinya amandemen UUD 1945 ini adalah : agama di Indonesia serta dijunjung tingginya hak asasi warga negara Indonesia untuk melaksanakan agama dan

58

1. Alasan histories. Pada awalnya UUD 1945 yang disusun oleh BPUPKI dan PPKI bersifat sementara, karena dibuat dan ditetapkan dalam keadaan yang tergesa-gesa sehingga dianggap tidak lengkap. 2. Alasan Filosofis. Materi-materi yang terdapat dalam UUD 1945 tercampur aduk berbagai gagasan yang saling bertentangan, karena pembuat UUD 1945 memiliki latar belakang yang berbeda-beda. 3. Alasan Teoritis. Secara konstitusionalisme, keberadaan hokum dasar adalah untuk membatasi kekuasaan negara agar tidak bertindak sewenang-wenang. Namun dalam UUD kita kurang menonjolkan pembatasan kekuasaan melainkan lebih menonjolkan prinsip totaliterisme. 4. Alasan Yuridis. Seperti lazimnya konstitusi, maka did ala UUD 1945 juga telah mencantumkan pasal 37 yang berisikan tentang tata cara perubahan UUD 1945. 5. Alasan Praktis Politis. Untuk lebih disesuaikan dengan perkembangan atau aspirasi dalam masyarakat, mengingat antara teks UUD 1945 dan prakteknya telah mengalami perubahan. Perubahan pertama UUD 1945 dilakukan pada Sidang MPR tanggal 14 s/d 21 Oktober 1999; perubahan yang kedua terjadi pada tanggal 7 s/d 18 Agustus 2000; perubahan ketiga dilakukan pada sidang tahunan MPR tanggal 1 s/d 9 Nopember 2001; sedangkan perubahan keempat terjadi pada siding tahunan MPR tanggal 1 s/d 11 Agustus 2002. Prinsip prinsip yang terkandung dalam UUD 1945 setelah terjadinya empat kali amandemen antara lain : 1. MPR terdiri dari anggota DPR dan anggota DPD yang dipilih melalui Pemilu dan diatur dengan undang undang (pasal 2) 2. Pembatasan masa jabatan seorang presiden dan wakil presiden yang hanya dapat dipilih kembali dalam satu kali masa jabatan (pasal 7) 3. Persyaratan pemilihan presiden dan wakil presiden secara langsung oleh rakyat (pasal 6 A) 4. Pembentukan Mahkamah Konstitusi, yang mempunyai tugas untuk memeriksa, mengadili dan memutus pendapat DPR bahwa Presiden dan/atau

59

wakilnya telah melakukan pelanggaran hokum berupa pengkhianatan terhadap negara, korupsi, penyuapan, tindak pidana berat lainnya atau perbuatan tercela (pasal 7 B ayat 1) 5. Keanggotaan dari Mahkamah Konstitusi dan wewenangnya untuk mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final, menguji undang undang terhadap UUD, memutus sengketa lembaga negara, pembubaran partai politik dan memutus perselisihan hasil Pemilu (pasal 24 C) 6. Komisi Yudisial, anggotanya diangkat dan diberhentikan oleh presiden dengan persetujuan DPR, bersifat mandiri dan berwenang untuk mengusulkan pengangkatan hakim agung dan mempunyai wewenang dalam rangka menjaga dan menegakkan kehormatan, martabat dan perilaku hakim ( pasal 24 B ) 7. Hak Azasi Manusia, (merupakan bab dan pasal baru yang terdapat dalam Bab X A pasal 28 A- 28 J sebanyak 10 pasal ) 8. Bendera, bahasa dan lambang negara serta lagu kebangsaan Indonesia Raya (pasal 35, 36 A, 36 B, 36 C, 36 D ) 9. Khusus tentang bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia tidak dapat dilakukan perubahan ( pasal 37 ayat 5 ) 4.6 Dinamika Pelaksanaan UUD 1945

A. Tahun 1945 -1949 Tanggal 18 agustus 1945 sampai dengan 14 Nopember 1945, yaitu : 1. Pancasila dipakai sebagai dasar negara dan UUD 1945 sebagai landasan konstitusional 2. Sistem kabinet Presidensiil 3. Pemakaian Maklumat Presiden dalam menjabarkan produk hukum dibawah UUD 1945 4. MPR, DPR dan lembaga tinggi lainnya belum terbentuk 5. Pemilu belum dapat dilaksanakan 6. Presiden dan wakil presiden diangkat oleh PPKI Tanggal 14 November 1945 sampai dengan 20 Desember 1949, yaitu :

60

1. Pancasila dipakai sebagai dasar negara dan UUD 1945 sebagai landasan konstitusional 2. Sistem kabinet Parlementer 3. Pemakaian Maklumat Presiden untuk menjabarkan produk hukum di bawah UUD 1945. 4. DPA sudah terbentuk 5. Pemilu belum dapat dilaksanakan B. Tahun 1949 - 1950 Setelah perjanjian KMB, bentuk negara menjadi Republik Indonesia Serikat, yang dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Pancasila sebagai dasar negara, UUD 1945 diganti dengan Konstitusi RIS 2. Sistem kabinet parlementer 3. Dibentuk DPR RIS, Senat RIS dan DPA RIS C. Tahun 1950 – 1959 Setelah berlakunya NKRI tanggal 17 agustus 1950, yaitu : 1. Pancasila sebagai dasar negara dan UUDS sebagai landasan konstitusional 2. Sistem kabinet Presidensial 3. Sebelum pemilu , dibentuk DPRS dan DPAS 4. Dilaksanakan Pemilu tahun 1955 untuk memilih badan konstituante, DPR, DPRD 5. Konstituante tidak berhasil menetapkan UUD baru, sehingga keluar Dekrit Presiden 5 juli 1959 D. Tahun 1959 – 1965 / 1966 1. Pancasila sebagai dasar negara dan UUD 1945 sebagai landasan konstitusional 2. Anggota MPRS, DPRD dan lembaga negara lainnya diangkat oleh presiden 3. Ketua DPAS dijabat oleh Presiden 4. Tidak ada perubahan terhadap UUD 1945

61

Penghapusan anggota MPR (Utusan Golongan) dan DPR ( dari ABRI) yang diangkat oleh presiden karena semuanya harus dipilih dalam pemilu 3. Pemilu dilaksanakan setiap lima tahun sekali 5. Presiden dipilih dan diangkat oleh MPRS E. Produk hukum seperti Tap MPR. Pancasila sebagai dasar negara dan UUD 1945 sebagai landasan konstitusional.lembaga tinggi negara ditempatkan sesuai dengan UUD 1945 5. 4. Tahun 1998 sampai sekarang 1. dihapus dengan Tap MPR No.5. Pancasila sebagai dasar negara dan UUD 1945 sebagai landasan konstitusional 2. Mahkamah Konstitusi. Tahun 1965/1966 -1998 1. Penetapan Pancasila sebagai satu-satunya asas partai politik dan organisasi massa. MPR bukan lagi sebagai lembaga tertinggi negara. Pemilu tidak dilaksanakan dan memakai sistem Demokrasi Terpimpin 6. karena MPR tidak lagi berwenang mengangkat Presiden. Lembaga . MPR merupakan lembaga yang berwenang melakukan amandemen atau perubahan batang tubuh/pasal-pasal UUD 1945 62 . XIII/MPR/1998 2. Adanya Otonomi Daerah 8. Komisi Yudisial berdasarkan UUD 1945 6. Keluarnya TAP MPR tentang Referendum yang memberi peluang apabila ada pihak yang ingin merubah UUD 1945 6. Tidak ada perubahan tentang UUD 1945. UU. Lembaga tertinggi dan tinggi negara ditempatkan sesuai dengan UUD 1945 4. PP dan perda banyak dikeluarkan 3. Presiden dan wakil presiden dipilih dan diangkat oleh MPR F. Dibentuk lembaga baru seperti Dewan Perwakilan Daerah. Pemilu dilaksanakan tahun 1999 diikuti 48 parpol dan tahun 2004 diikuti 24 parpol 7.

2. 12 tahun 2003 4. Presiden dan wakil presiden dengan mendasarkan pada Undang Undang RI No. 4. dan merupakan hukum tertinggi jika dibandingkan dengan peraturan perundang-undangan lainnya yang ada di Indonesia. Pembukaan UUD 1945 menjelaskan tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan dasar. Oleh karena itu Pembukaan UUD 1945 menempati tempat yang penting dalam UUD 1945 dan dapat dikatakan sebagai pokok kaidah negara yang fundamental. tujuan dan cita cita bangsa Indonesia secara lebih terperinci. Konstitusi atau hukum dasar adalah aturan-aturan dasar yang dipakai sebagai landasan dasar dan sumber bagi berlakunya peraturan perundang-undangan dan penyelenggaraan pemerintahan negara pada suatu negara yang meliputi hukum dasar yang tertulis dan hukum dasar yang tidak tertulis. Kedudukan UUD 1945 sebagai Sumber hukum yang tertulis mempunyai kekuatan yang mengikat bagi Pemerintah dan warganya. maksud. berisikan normanorma dasar. Dewan Perwakilan Daerah. Pemilu diselenggarakan untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat. 63 .7 Rangkuman 1. 3. Perubahan UUD 1945 atau juga dikenal dengan amandemen UUD 1945 telah dilakukan sebanyak 4 kali.9.

3. 2. 6. Apa yang melatarbelakangi diamandemennya UUD 1945? Jelaskan! Bagaimana dinamika pelaksanaan UUD 1945 mulai dari tahun 1945 sampai sekarang? Jelaskan secara singkat dan berikan alasannya! Hal-hal apa saja yang harus dimuat dalam sebuah konstitusi ? Salah satu perubahan yang mendasar dalam Amandemen UUD 1945 adalah perubahan kedudukan dan fungsi Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dalam Sistem Ketatanegaraan Indonesia. Latihan Soal Bagaimana hubungan Pancasila dengan Pembukaan UUD 1945? Jelaskan! Jelaskan arti penting pembukaan UUD 1945 sebagai pokok kaidah negara yang fundamental? Jelaskan keberadaan.4. Jelaskan kedudukan dan fungsi MPR sebelum dan setelah Amandemen? 64 .8 1. fungsi dan peranan UUD 1945 sebagai konstitusi Indonesia dalam sistem Ketatanegaraan Indonesia? 4. 7. 5.

Antara lain 65 . Batang Tubuh dan Penjelasannya. berubah menjadi hanya terdiri atas Pembukaan dan pasal-pasal. Dalam hal perubahan tersebut Secara umum dapat kita katakan bahwa perubahan mendasar setelah empat kali amandemen UUD 1945 ialah komposisi dari UUD tersebut. Penjelasan UUD 1945. Sebelum amandemen. diubah dan ada pula yang dirumuskan kembali ke dalam pasal-pasal amandemen.1 Pengantar Dalam beberapa tahun ini Indonesia mengalami perubahan yang sangat mendasar mengenai system ketatanegaraan. Perubahan mendasar UUD 1945 setelah empat kali amandemen. sebagian dimasukkan. yang semula ada dan kedudukannya mengandung kontroversi karena tidak turut disahkan oleh PPKI tanggal 18 Agustus 1945. Materi yang dikandungnya. yang semula terdiri atas Pembukaan. Majelis yang terdiri atas anggota-anggota DPR ditambah dengan utusan dari daerah-daerah dan golongan-golongan itu. dilaksanakan sepenuhnya oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat. kedaulatan yang berada di tangan rakyat. demikian besar dan luas kewenangannya. dihapuskan. dan penjelmaannya ke dalam lembaga-lembaga negara.BAB V PANCASILA DALAM KONTEKS KETATANEGARAAN REPUBLIK INDONESIA 5. juga berkaitan dengan pelaksana kedaulatan rakyat.

Revolusi Gilang Gemilang yang terjadi pada tahun 1688. menetapkan Garis-garis Besar Haluan Negara. Ajaran Trias politika John Locke kemudian disempurnakan oleh seseorang filosuf Perancis yaitu Charles Seconder Baron de Labrede et de Montesquieu. Dalam bukunya yang berjudul “L’Esprit des Lois atau “The Spirit of Laws” yang terbit pada tahun 1748. Revolusi yang berlangsung secara damai ini dilakukan oleh Parlemen Inggris dalam upaya menentang Raja James II Revolusi ini berakhir dengan berkenan nya Raja pada tahun 1689 mengeluarkan Undangundang yang terkenal dengan sebutan “Bill of right” (UUD tentang Hak). Montesquieu menyatakan bahwa kekuasaan negara harus diusahakan dengan sungguh-sungguh agar jangan timbul kekuasaan yang sewenang-wenang (despotis). Dalam bukunya itu John Locke menyatakan bahwa seharusnya kekuasaan negara itu dibagi dalam tiga kekuasaan.2 Teori Pembagian Kekuasaan Ajaran Trias Politika untuk pertama kalinya dikemukakan oleh john Locke (1632-1704. Dalam bukunya ia melontarkan kritik terhadap kekuasaan absolut yang dilakukan oleh Raja Stuart (raja Inggris). Kekuasaan harus dibagi-bagi dan dipisahkan satu sama lainnya dalam 66 . atau lebih terkenal dengan sebutan Motesquieu (1689-1755). John Locke juga mendukung sistem Monarkhi Inggris yang lunak. yakni kekuasaan yang meliputi segala tindakan dan langkah yang harus di tempuh dalam rangka melindungi keamanan negara terhadap ancaman dari negara serta kekuasaan untuk mengadakan hubungan dengan negara lain. serta mengubah Undang-Undang Dasar. Inggris) yang termuat dalam bukunya yang berjudul “Two Treatises on Civil Government”.mengangkat dan memberhentikan Presiden. yaitu kekuasaan melaksanakan undang-undang. serta secara terus terang menyokong terhadap “The Glorious Revolution”. yaitu kekuasaan membuat peraturan dan UU (2) Kekuasaan eksekutif. yaitu : (1) Kekuasaan legislatif. yang didalamnya juga kekuasaan mengadili (3) Kekuasaan federatif. yang untuk pertama kalinya diciptakan oleh Raja Willem III. 8.

hakim dan pelaksana sekaligus. melainkan berasal dari Blackstone (1723-1780). hanya berdasarkan surat bermaterai yang dinamakan “Lettre de cachet” atau “surat penangkapan” (J. Dalam ajaran Trias Politika ada dua ciri khas yang menandainya. maka tak akan mungkinlah di sini terjadi hal-hal seperti di Perancis. von Schamid. yaitu : 1) Mencegah adanya konsentrasi kekuasaan di bawah satu tangan 67 . Sesungguhnya motif yang paling hakiki dari teori Trias Politika. baik dari John Locke ataupun dari Montesquieu adalah didasari oleh semangat penghormatan terhadap manusia selaku individu yang terhormat. Ajaran Trias politika adalah ajaran yang cukup menonjol karena jaminanya terhadap kebebasan-kebebasan hak asasi warganegaranya.tiga kekuasaan. terutama sekali adanya kebebasan politik (Political freedom). dijaga agar jangan sampai hak-hak tersebut diinjak-injak dan direbut dengan semena-mena dan tidak bertanggung jawab. penulis buku “Comentaries on the laws of England” yang ditulisnya pada tahun 1765. hingga tidak mungkin seorang dapat menjadi pembuat undangundang pidana. dalam bukunya Blackstone mengemukakan suatu teori yang terkenal dengan teori “Separation of Powers”. atau Pemisahan Kekuasaan.226). Tentang ide pemisahan secara tegas seperti ini sesungguhnya bukan asli dari pemikiran Montesquieu. peradilan dan pelaksanaan pemerintahan terpisah-pisah dengan tegas. tanpa memberi alasan-alasan. pribadi yang wajib dihormati hak-hak asasinya. Dengan adanya pemisahan yang tegas seperti itu tidak dimungkinkannya lagi terjadinya campur tangan antara badan-badan tersebut dalam melaksanakan kekuasaannya masing-masing. Tegasnya teori Tiras Politika merupakan ajaran yang secara kekat mencegah adanya konsentrasi kekuasaan di bawah satu tangan. baik mengenai fungsi kekuasaan atau kewenangannya (scheiding van machten) maupun dari segi alat perlengkapan atau organnya (scheiding van organen). bahwa raja dengan tiba-tiba menyuruh memasukkan seseorang ke dalam penjara Bastille untuk waktu yang tak tertentu. Tepat sekali apa yang digambarkan oleh Montesquieu dengan ungkapan “Apabila perundang-undangan.J.

Adagium Lord Acton “The power tends to corrupt. atau prinsip pengawasan dan keseimbangan. 2) Prinsip “Checks and Balance”. Disinilah lembaga titik persoalannya mengapa konsep Trias Politika yang diterapkan oleh sekian banyak negara menjadi bergeser dari “Separation of Power” menjadi “Division of power” atau “Distribution of power” (pembagian kekuasaan). Friederich dalam bukunya yang berjudul “Constitution of Powers and Democracy” diulas dengan pengertian “… bahwa hanya fungsi pokoknya yang dibedakan menurut sifatnya serta diserahkan kepada badan yang berbeda (distinct hands). Penerapan Prinsip Trias Politika dalam Negeri Republik Indonesia 68 . Yang dimaksud dengan sistem pengawasan dan keseimbangan yaitu suatu system yang diterapkan guna menjamin sedemikian rupa bahwa masing-masing kekuasaan tidak akan melampaui batas kekuasaan dan kewenangannya. yaitu pemerintah berfungsi sebagai “Nachtwachterstaat”. tetapi untuk selebihnya kerjasama di antara fungsi-fungsi tersebut tetap diperlukan untuk kelancaran organisasi” (Miriam Budiardjo : 155). Dengan sistem ini masing-masing kekuasaan dapat mengawasi dan mengimbangi terhadap kekuasaan lainnya. Dalam prakteknya teori Trias Politika dalam arti separation of power atau pemisahan kekuasaan secara murni sukar sekali diterapkan pada zaman sekarang ini. Adapun yang dimaksud dengan “Division of Power” menurut Carl J. Dengan adanya perubahan konsep negara hukum yang semula negara hukum dalam arti formal. laissez aller”. and the absolute power tends to corrupt absolutely” sangat tepat memotret kekuasaan di satu tangan. maka tugas pemerintah atau lembaga eksekutif menjadi semakin sarat beban tanggung jawab. menjadi negara hukum dalam arti material. dan dengan sistem ini pula akan tercegah dengan sendirinya adanya campur tangan antar badan-badan kekuasaan tersebut.Suatu pemerintahan yang berada di satu tangan akan melahirkan penguasa yang cenderung mudah menyalah gunakan kekuasaan. yaitu hanya berkewajiban melindungi ketertiban sosial ekonomi berdasarkan asas “pasar bebas” atau “Laissez faire”. yaitu negara hukum dalam arti negara kesejahteraan atau “Welfare state”.

Bilamana disimak secara seksama dan jujur terhadap ketiga UUD yang dimiliki oleh negara Republik Indonesia, akan terlihat bahwa hakekatnya jiwa dan semangat ajaran Trias Politika dalam arti pembagian kekuasaan (distribution of power) ada di dalam UUD 1945, dalam Konstitusi RIS maupun dalam UUD-S 1950. Dalam UUD 1945 semangat dan jiwa Trias Politika terlihat secara jelas, sekalipun di sana sini ada penambahan lembaga baik dalam UUD 1945, Konstitusi RIS maupun UUD 1950. Dalam UUD 1945 semangat dan jiwa Trias Politika terlihat secara jelas, sekalipun di sana ada penambahan lembaga lain di samping ketiga lembaga negara yang keberadaannya sangat mendasar sekali, yaitu lembaga legislatif (DPR), Lembaga Eksekutif (Pemerintah) dan Lembaga Yudikatif (Mahkamah Agung). Dalam Konstitusi RIS kekuasaan pemerintah (Eksekutif) dimuat dalam bagian I, Dewan Perwakilan Rakyat (Legislatif) dan masalah kekuasaan Kehakiman (Yudikatif). Sementara dalam UUDS tahun 1950 masalah kekuasaan Pemerintah negara (Eksekutif) dituangkan dalam Bab II bagian I serta Bab III bagian I, masalah DPR (Legislatif) dituangkan dalam Bab III bagian II, dan kekuasaan Kehakiman (Yudikatif) termuat dalam Bagian III. Khusus terhadap UUD 1945 dapat dicermati bahwa memang disamping ketiga pilar utama dalam teori Trias Politika, yaitu kekuasaan Legislatif yang dilaksanakan oleh DPR bersama-sama Presiden, kekuasaan Eksekutif yang dilaksanakan oleh Presiden dengan dibantu oleh menteri-menteri negara, dan kekuasaan Yudikatif yang dilaksanakan oleh Mahkamah Agung dan badan kehakiman lainnya, masih ada lagi lembaga tinggi negara, suatu lembaga yang tidak dikenal dalam Trias Politika. Lembaga tersebut adalah Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR). Pada hakekatnya tugas BPK adalah tugas DPR. Dikatakan demikian karena pada asalnya DPR sebagai lembaga yang mensahkan APBN, dan dengan demikian tugas dan wewenang untuk mengawasi pelaksanaannya sudah semestinya berada di tangan DPR. Namun dalam pelaksanaan pengawasan dan pemeriksaannya menurut ketentuan UUD 1945 ditunjuk pada badan lain yang

69

dinamakan Badan Pemeriksa Keuangan. Hal ini dapat dimaklumi karena tugas memeriksa keuangan negara merupakan tugas tenaga yang cukup banyak. Ia merupakan tugas yang harus ditangani secara serius dan bersifat birokratik. Sekalipun demikian esensinya tetap sama, bahwa pada akhirnya BPK pun akan melaporkan hasil pemeriksaannya hanya kepada DPR, dan tidak kepada lembaga lainnya seperti yang ditunjuk oleh pasal 23 ayat 5: “Untuk memeriksa tanggung jawab tentang keuangan negara diadakan suatu Badan Pemeriksaan Keuangan, yang peraturannya ditetapkan dengan undang-undang. Hasil pemeriksaan itu diberitahukan kepada Dewan Perwakilan Rakyat”. 5.3 Lembaga Negara Menurut UUD 1945 Dalam UUD 1945 sebelum direvisi (lewat amandemen) terdapat suatu lembaga Tinggi Negara, yaitu Majelis Permusyawaratan Rakyat, dan lima lembaga Tinggi Negara, yakni Dewan Pertimbangan Agung dan Mahkamah Agung. Kini setelah UUD 45 direvisi, ada satu hal lembaga Tinggi Negara yang dihapuskan, yaitu Dewan Penasehat Agung. Adapun lembaga-lembaga Tinggi Negara dengan fungsinya masing-masing sesuai dengan hasil amandemen UUD 1945 sebagai berikut: 1. Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Menurut UUD 45 sebelum direvisi Majelis Permusyawaratan Rakyat sebagai mana yang ditujukan dalam Bab I Pasal 1 ayat (2) merupakan lembaga pemegang kedaulatan rakyat. “Kedaulatan adalah di tangan rakyat, dan dilaksanakan sepenuhnya oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat”. Dengan peranan seperti ini maka MPR merupakan lembaga Tertinggi Negara. Berbeda halnya dengan apa yang ditegaskan dalam UUD 45 sesudah diamandemen, bahwa kedaulatan rakyat tidak lagi dilaksanakan oleh MPR, sebagaimana yang ditunjukkan dalam Bab 1 Pasal ayat (2) bahwa “Kedaulatan ada di tangan rakyat dan dilaksanakan menurut UUD”. Dengan adanya ketentuan seperti tersebut Majelis Permusyawaratan Rakyat tidak lagi berkedudukan sebagai lembaga Tertinggi Negara, yang berwenang untuk mengangkat Presiden dan wakil Presiden, serta satu-satunya

70

lembaga yang memiliki kewenangan untuk menetapkan Garis-Garis Besar Haluan Negara. Keanggotaan MPR Keanggotaan MPR menurut UUD 45 sebagaimana yang diatur dalam Pasal 2 ayat (1) adalah lembaga yang anggota-anggotanya dipilih secara langsung oleh rakyat lewat pemilihan umum. Kedua lembaga tersebut adalah: 1. Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) 2. Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Wewenang MPR Wewenang MPR yang paling pokok (fundamental) seperti yang diatur dalam pasal 3 ayat (1) adalah: 1. Mengubah UUD 2. Menetapkan UUD Dengan demikian kewenangan lembaga MPR sama dan sebangun dengan kewenangan yang dimiliki oleh lembaga Konstituante yang ada dalam UUD-S tahun 1950, kecuali ada wewenang tambahan yang lebih bersifat seremonial, yaitu bahwa MPR sebagai lembaga yang berwenang melantik Presiden dan Wakil Presiden. 2. Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Kedudukan DPR Dewan Perwakilan Rakyat atau parlemen merupakan satu diantara tiga pilar utama menurut teori Trias Politika dari Montesquie. Ia merupakan lembaga yang memiliki fungsi legislasi, “legislate” atau pembuat undangundang. Secara garis besarnya lembaga legislatif yang oleh J.J. Rousseau disebut “Volume Generale” atau “General Will” mengemban dua fungsi (kedudukan) utama, yaitu: (1)Lembaga yang mempunyai kekuasaan membentuk undang-undang (Gezetsgebung) “Dewan Perwakilan Rakyat memegang kekuasaan membentuk undangundang” (Ps. 20 ayat 1).

71

3. hak interpelasi dan hak angket. Dewan Perwakilan Rakyat memiliki beberapa hak. dan perjanjian dengan negara lain: “Presiden dengan persetujuan DPR menyatakan perang. serta hak budger (membuat anggaran). antara lain : a. Hak Inisiatif (usul) “Anggota Dewan Perwakilan Rakyat berhak mengajukan usul rancangan undang-undang” (Ps. membuat perdamaian dan perjanjian dengan negara lain” (Ps.20A ayat 2). “Rancangan undang-undang anggaran pendapatan dan belanja negara diajukan oleh Presiden untuk di bahas bersama DPR dengan memperhatikan pertimbangan DPD “ (Ps. Memberikan persetujuan kepada persiden atas pernyataan perang. hak amandemen terhadap rencana undang –undang yang diajukan oleh Pemerintah. “Setiap rancangan undang –undang dibahas oleh DPR dan Presiden untuk mendapatkan persetujuan bersama” (Ps. Untuk melaksanakan fungsinya yang kedua ini DPR diberi hak menyatakan pendapat. (2)Lembaga yang mempunyai kekuasaan mengontrol badan eksekutif agar sesuai dengan kebijaksanaan yang telah ditetapkannya. selain hak yang diatur dalam pasal-pasal lain UUD ini. DPR mempunyai hak interpelasi. membuat perdamaian. 72 . 21 ayat 10).Untuk melaksanakan fungsinya yang pertama ini DPR diberi hak inisiatif. Menetapkan anggaran pendapatan dan belanja negara dengan UU. Wewenang Dewan Perwakilan Rakyat Wewenang utama yang menjadi tanggung jawab Dewan Perwakilan Rakyat adalah: 1. 11 ayat 1) Hak Dewan Perwakilan Rakyat 1. dan hak menyatakan pendapat” (Ps. “Dalam melaksanakan fungsinya. Sebagai lembaga yang memegang peran pembuat undang-undang (bersmaa dengan Presiden). 20 ayat 2). hak angket. 2. Bersama-sama pemerintahan menetapkan undang-undang. 23 ayat 3).

Hak Angket (Enquete) diajukan oleh pemerintah. hak mengubah dan hak menyempurnakan rancangan undang-undang. 20 ayat 3) d. maka pada dirinya memiliki beberapa hak kontrol yang khusus. 11 ayat 3). Pemerintah wajib memberikan keterangan yang diminta oleh DPR tersebut di depan sidang Pleno DPR. Hak Ratifikasi (mengesahkan) Dewan perwakilan Rakyat mempunyai hak untuk menyetujui atau mengesahkan RUU. “Presiden dalam membuat perjanjian internasional lainnya yang menimbulkan akibat yang luas dan mendasar bagi kehidupan rakyat yang terkait dengan beban keuangan negara. Demikian juga berhak mengesahkan perjanjian internasional yang dibuat oleh pemerintah. Sebagai Lembaga yang memegang peran pengawasan (kontrol) terhadap aktifitas Lembaga Eksekutif. b. yaitu : a. 2. Hak Interpelasi (meminta keterangan) Anggota Dewan Perwakilan Rakyat berhak memiliki keterangan kepada Pemerintah tentang kebijaksanaan di sesuatu bidang. 73 . c.b. Hak mengajukan pertanyaan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat mempunyai hak untuk mengajukan pertanyaan pemerintah mengenai sesuatu hal. dan atau mengharuskan perubahan atau pembentukan undang-undang harus dengan persetujuan DPR” (Ps. Hak Amandemen (mengubah) Dewan Perwakilan Rakyat mempunyai mengadakan perubahan terhadap rancangan undang-undang yang c. RUU itu tidak boleh diajukan lagi dalam persidangan DPR masa itu” (Ps. “Jika rancangan UUD itu tidak mendapat persetujuan bersama. Hak Refuse (menolak) Dewan Perwakilan Rakyat mempunyai hak untuk menolak rancangan undang-undang yang diajukan oleh Pemerintah.

Tugas memeriksa keuangan negara yang cakupannya sangat luas sekali bukan sesuatu pekerjaan yang mudah dan ringan. Adanya lembaga ini ditunjuk oleh UUD 1945 pasal 23 E ayat (1) yang menyatakan “Untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara diadakan satu Badan Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri”. termasuk UU APBN sebagaimana yang ditunjuk oleh UUD Ps. 23 ayat (2). Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Kedudukan BPK Badan Pemeriksa Keuangan termasuk salah satu dari Lembaga Tinggi Negara. yang kedudukannya disertakan dengan lembaga tinggi negara lainnya.Anggota Dewan Perwakilan Rakyat mempunyai hak untuk mengadakan penyelidikan terhadap hal-hal yang dirasa perlu untuk mengetahui secara pasti terhadap pelaksanaan yang dilakukan oleh Pemerintah mengenai sesuatu hal. “Rancangan undang-undang anggaran pendapatan dan belanja negara diajukan oleh Presiden untuk di bahas bersama DPR dengan memperhatikan pertimbangan DPD”. sesuai dengan fungsinya sebagai lembaga pembentuk undang-undang. Sekalipun wewenang ini adalah wewenang DPR namun sudah dapat dipastikan tidak mungkin dapat ditanganinya. Pekerjaan ini membutuhkan sekian banyak tenaga profesional. Lembaga yang diberi wewenang sebagai Badan Pemeriksa Keuangan negara ini karena hakekatnya melakukan wewenang. DPR maka hasil pemeriksaan BPK diserahkan dan dilaporkan 74 . Memahami hal seperti ini para pendiri negara (the founding fathers) yang ada dalam BPUPKI memandang perlu adanya suatu lembaga khusus untuk menangani pemeriksaan keuangan negara. 3. Sedangkan pengawasan terhadap pelaksanaan APBN yang dilakukan oleh pemerintah berada di bawah wewenang Dewan Perwakilan Rakyat.

kepada DPR. sesuai dengan kewenangannya. yang di dalamnya sistem persidensial 75 . yaitu : 1. Fungsi Operatif. kekuasaan dan tanggung jawab adalah di tangan Presiden (Concentration of power and responsibility upon the President). 3. maka dalam melaksanakan tugas tersebut BPK mempunyai beberapa kewenangan. Presiden Dan Wakil Presiden Kedudukan Presiden Salah satu hasil amandemen UUD 1945 yang dituangkan ke dalam BAB III Pasal 4 ayat (1) ditetapkan bahwa : “Presiden Republik Indonesia memegang kekuasaan Pemerintahan menurut Undang-Undang Dasar” Berdasarkan pada pasal tersebut maka dalam menjalankan pemerintahan negara. Fungsi yudikatif. yaitu fungsi untuk melakukan tuntutan perbendaharaan dan tuntutan ganti rugi terhadap bendaharawan dan pegawai negeri bukan bendaharawan yang karena perbuatannya melanggar hukum dan melalaikan kewajibannya. “Hasil pemeriksaan keuangan negara diserahkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat. Hal ini mengandung arti juga bahwa sistem pemerintahan menurut UUD 1945 adalah sistem presidensial secara penuh. dan bukan kepada lembaga tinggi negara lainnya seperti yang ditunjuk oleh pasal 23 E ayat (2). hingga menimbulkan kerugian besar bagi negara. 4. yaitu memeriksa tanggung jawab tentang keuangan negara. yaitu fungsi memeriksa. yaitu fungsi untuk memberikan pertimbangan kepada pemerintah tentang pengurusan keuangan negara. Jauh berbeda dengan sistem presidensial sebelum UUS 1945 diamandemen. Fungsi Memberi Rekomendasi. Wewenang BPK Sesuai dengan UUD 45 pasal 23 E ayat (1) serta undang-undang nomor 5 tahun 1973 tentang tugas pokok BPK. mengawasi dan meneliti atas penguasaan dan pengurusan keuangan negara. 2. dan Dewan Perwakilan Daerah.

Sistem ini logis sekali. yakni Majlis Permusyawaratan Rakyat. Bisa juga terjadi dalam suatu sistem presidensial jabatan pertanggung jawaban tetap kepada Presiden. karena Presiden diangkat oleh MPR. (Muh. ia berwajib menjalankan putusan-putusan Majlis. Adanya perubahan seperti ini maka Presiden tidak lagi bertanggung jawab kepada MPR. dan juga Presiden tidak lagi menjalankan GBHN yang disusun dan ditetapkan oleh MPR. melainkan dipilih langsung oleh rakyat. Presiden tidak “neben” atau setingkat. akan tetapi “untergeordmet” atau berada di bawah Majlis. dipercaya dan diberi mandat untuk melaksanakan kebijaksanaan Majlis yang berupa Garis-Garis Besar Haluan Negara maupun Ketetapan-Ketetapan lainnya. Justru karena itu wajib bagi Presiden untuk mempertanggungjawabkan segala langkah yang telah ditempuhnya selaku Kepala Pemerintahan kepada lembaga yang telah memberikan mandat kepadanya. Dalam UUD 1945 sebelum diamandemen diterangkan bahwa Presiden diangkat oleh Majlis. yang lazim disebutnya dengan istilah ‘Quasi Presidensial’. bukan kepada lembaga lainnya. Sementara dalam menyelenggarakan pemerintahan Presiden di bantu oleh menteri negara. Dengan demikian sistem Presidensialnya adalah tidak nyata atau dapat disebut sebagai “Quasi Presidensial”. Ia adalah mandataris dari Majlis. Berbeda halnya dengan UUD 1945 setelah diamandemen. Dalam sistem ini Presiden di samping menjabat sebagai Kepala Negara sekaligus memegang jabatan sebagai Kepala Pemerintahan. Kusnadi dan Bintar R. Mengapa disebut quasi presidensial? Karena dilihat dari sudut pertanggung jawaban Presiden kepada MPR maka nampak sebagai sistem Parlementer. bahwa Presiden tidak lagi dipilih oleh MPR. Saragih : 69). tunduk dan bertanggung jawab kepada Majlis. sedang bila dilihat dari sudut pertanggung jawaban menteri kepada Presiden tampak sebagai sistem Presidensial. seperti contohnya yang terjadi di Perancis. Sistem Presidensial yang sebenarnya ialah suatu sistem pemerintahan yang dipimpin langsung oleh Presiden. Dengan adanya perubahan tersebut 76 .bersifat setengah-setengah.

karena setiap kekuasaan. di mana masing-masing fungsi tersebut memiliki wewenang yang diatur oleh UUD 1945.pertanggungjawaban Presiden langsung kepada rakyat. dan lagi pula cenderung memberikan kekuasaan yang teramat besar kepada Presiden.but the absolute power trends to corrupt absolutely”. Sebagaimana telah dimaklumi bahwa Undang-Undang Dasar 1945 sebelum direvisi merupakan UUD yang masih sangat umum. membuat perdamaian dan perjanjian dengan negara lain (pasal 11 ayat 1). Presiden adalah Kepala Negara sekaligus sebagai Kepala Pemerintahan. Presiden dengan persetujuan DPR berwewenang menyatakan perang. Semua itu tidak perlu diherankan. baik selaku Kepala Negara maupun sebagai Kepala Pemerintahan dengan adanya amandemen UUD 1945 maka kekuasaan yang dimilikinya tidak lagi demikian leluasanya sebagaimana yang ada dalam UUD 1945 sebelum direvisi. Dalam hal wewenang Presiden. 77 . hingga semuanya terserah kepada Presiden mau mengambil seberapapun besarnya yang diinginkan. Sebagai pemegang kekuasaan tertinggi atas Angkatan Darat. Dengan kekuasaannya seperti ini Presiden seakan-akan diberi chek yang masih kosong nominalnya. besar ataupun kecil. a. yang diberi kekuasaan dengan tanpa diberi batasan dan rambu-rambu aturan yang jelas. 2. Sifat khas “kekuasaan” seperti ini diformulasikan dalam bentuk adagium oleh seorang negarawan besar dari Inggris – Lord Acton yang menyatakan “The Power tends to corrupt. pasti dan ketat akan cenderung melakukan berbagai kecurangan. sekaligus Presiden akan melaksanakan program pemerintahan yang disusun oleh Presiden sendiri. Angkatan Laut dan Angkatan Udara (pasal 10). Wewenang Presiden Sesuai dengan kedudukannya. Dari sinilah manipulasi kekuasaan sangat besar kemungkinannya untuk terjadi. Wewenang Presiden Selaku Kepala Negara 1. Kondisi UUD seperti ini membuat Presiden selaku penguasa sangat menentukan dalam kehidupan bernegara.

Presiden dalam membuat perjanjian lainnya yang menimbulkan akibat yang luas dan mendasar bagi kehidupan rakyat yang terkait dengan badan keuangan negara. yaitu hak menghentikan penentuan perkara atas sekelompok orang. 3. tanda jasa. yaitu hak memberikan penghapusan. Presiden memberi gelar. c. b. yaitu hak mengembalikan kehormatan seseorang dengan memperhatikan pertimbangan Mahkamah Agung (pasal 14 ayat 1). Menjalankan undang-undang (pasal 5 ayat 2). 78 . Presiden berwewenang mengangkat menteri dan memperhatikannya (pasal 17 ayat 2). abolisi. Presiden berhak menetapkan Peraturan Pemerintah untuk menjalankan undang-undang sebagaimana mestinya (pasal 5 ayat 2). rehabilitasi. 4. yang selanjutnya diatur dalam Undang-Undang. 8. 5. 2. grasi. b.3. Presiden menyatakan keadaan bahaya Syarat-syarat dan akibatnya keadaan bahaya ditetapkan dengan UndangUndang (pasal 12). yaitu hak menghentikan penuntutan perkara atas seseorang tertentu dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Rakyat (Pasal 14 ayat 2). pengurangan dan penggantian hukuman. d. amnesty. Presiden membentuk suatu Dewan Pertimbangan yang bertugas memberikan nasehat dan pertimbangan kepada Presiden. Presiden mengangkat duta dan konsul (pasal 13 ayat 1). Presiden berhak memberikan : a. dan atau mengharuskan perubahan atau pembentukan undang-undang harus dengan persetujuan DPR (pasal 11 ayat 2). Wewenang Presiden sebagai Kepala Pemerintah 1. Dalam hal mengangkat duta. Presiden memperhatikan pertimbangan DPR (Pasal 13 ayat 2). dan lain-lain tanda kehormatan yang diatur dengan Undang-Undang (Pasal 15) 9. 7. 6.

abolisi. 2. dan rehabilitasi. Kekuasaan Administratif. yaitu kekuasaan untuk memberikan grasi. Presiden (bersama-sama DPR) menjalankan kekuasaan legislatif/ legislative power (pasal 5 ayat 1).4. Dalam penjelasan UUD 1945 dinyatakan bahwa “kecuali excutive power. yaitu kekuasaan memimpin Angkatan Perang dan Urusan Pertahanan. yaitu kekuasaan melaksanakan undangundang dan politik administratif. Kekuasaan Legislatif. 3. Kekuasaan Yudikatif. Ismail Sunny menyimpulkan bahwa kekuasaan Presiden meliputi : 1. Dari uraian tentang wewenang dan kekuasaan Presiden sebagaimana yang diatur oleh UUD1945 dapat Prof. Dalam hal ihwal kepentingan yang memaksa. yaitu kekuasaan yang berkenaan dengan hubungan luar negeri. Presiden harus mendapat persetujuan DPR untuk membentuk UUD (Gesetzgebung). Disamping Presiden adalah Dewan Perwakilan Rakyat. 5. Fungsi Wakil Presiden Dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya Presiden dibantu oleh seorang wakil Presiden. Presiden berhak menetapkan Peraturan Pemerintah sebagai pengganti undang-undang (pasal 22 ayat 1). Kekuasaan Diplomatik. Wewenang lainnya 1. Dr. Kekuasaan Militer. 4. 2. c. Pengertian ‘membantu’ sebagaimana dinyatakan 79 . yaitu kekuasaan mengajukan rancangan undang-undang serta mengesahkan undang-undang. Presiden mengajukan Rencana Anggaran Pendapatan dan belanja Negara (staats bergrooting) (pasal 23 ayat 2). Presiden bersama DPR menjalankan legislative power dalam negara. sebagaimana yang ditunjuk oleh pasal 4 ayat (2) yang menyatakan bahwa “Dalam melakukan kewajibannya Presiden dibantu oleh satu orang Wakil Presiden”. amnesty.

berhenti. dimana ayat (1) pada pasal yang sama menyatakan bahwa “Presiden Republik Indonesia memegang kekuasaan pemerintahan menurut Undang-Undang Dasar” hal ini mengandung arti bahwa kedudukan Wakil Presiden tidak semata-mata membatu Presiden selaku Kepala Negara. atau tidak dapat melaksanakan kewajibannya dalam masa jabatannya. ia diganti oleh Wakil Presiden sampai habis masa jabatannya” (Pasal 8 ayat 1).dalam pasal 4 ayat (2) ini tidak dapat dilacak lebih jauh lewat Penjelasan UUD 1945. Hal ini ditegaskan dalam Pasal 24 ayat (2) “Kekuasaan kehakiman dilakukan 80 . Satu-satunya cara untuk dapat memahami apa yang dimaksud pasal itu adalah dengan jalan menghubungkannya dengan ayat (1). hukum. Di samping kedua tugas tersebut Wakil Presiden berfungsi selaku pengganti Presiden manakala Presiden berhalangan tetap. baik dalam pengertian ajaran pemisahan kekuasaan (separation of power) maupun dalam pengertian pembagian kekuasaan yudikarif. yaitu kekuasaan mengadili atas pelanggaran undang-undang merupakan salah satu pilar utama yang menjadi penyangga negara. 5. atau tidak dapat melakukan kewajibannya dalam masa jabatannya. bebas dari pengaruh dan campur tangan kekuasaan eksekutif Prinsip bebas dari berbagai pengaruh yang berasal dari eksekutif ataupun dari kekuasaan lainnya ini merupakan sesuatu yang tidak dapat ditawar-tawar lagi barang sedikitpun. “Jika Presiden mangkat. berhenti. Lembaga Yudikatif dalam suatu negara demokrasi harus menjadi lembaga yang mandiri. Mahkamah Agung (MA) Kedudukan Mahkamah Agung Dalam suatu negara yang mengikuti ajaran Trias Politika. Dalam ketatanegaraan Indonesia yang berdasarkan UUD 1945 kekuasaan Yudikatif atau kekuasaan Kehakiman ditangani oleh Mahkamah Agung (MA). karena hanya dengan perpijak pada prinsip ini. tetapi di samping tugas tersebut ia juga membantu Presiden selaku Kepala Pemerintahan. keadilan serta hak-hak asasi manusia dapat ditegakkan. seperti bilamana Presiden wafat.

SH menarik kesimpulan. Peradilan Tata Usaha Negara Mahkamah Konstitusi Di dalam UUD 1945 yang telah diamandemen terdapat satu lembaga baru. 3. Bahwa ada satu Mahkamah Agung sebagai Badan Pengadilan Tertinggi di Indonesia. artinya terlepas dari pengaruh kekuasaan pemerintah. Peradilan Militer dan 4. Lembaga ini statusnya berada di 81 . Empat Pilar Peradilan Sebagaimana yang ditegaskan dalam UUD 1945 pasal 24 ayat (2) bahwa lembaga peradilan yang menjadi penyangga kekuasaan Yudikatif ada empat. Dari pemahaman terhadap pasal 24 beserta penjelasannya. lingkungan peradilan agama. Adapun prinsip yang dimiliki oleh MA sebagai lembaga yang bebas dari berbagai pengaruh luar diterangkan dalam penjelasan UUD 1945 pasal 24 dan 25 “Kekuasaan ialah kekuasaan yang merdeka. harus diadakan jaminan dalam undang-undang tentang kedudukannya para hakim”. lingkungan peradilan militer. Peradilan Agama 3. yaitu : 1. 2. Berhubung dengan itu. yang dinamakan Mahkamah Konstitusi. Bahwa Kekuasaan Kehakiman ini adalah merdeka dalam arti terlepas dari pengaruh pemerintahan. lingkungan peradilan tata usaha negara dan oleh sebuah Mahkamah Konstitusi”. Wirjono Prodjodikoro.oleh sebuah Mahkamah Agung dan badan peradilan yang berada di bawahnya dalam lingkungan peradilan umum. Peradilan Umum 2. antara lain : 1. Bahwa Kekuasaan Kehakiman (Yudikatif) terpisah dari kekuasaan Pembuat undang-undang (Legislatif) dan kekuasaan Pemerintah (Eksekutif).

27 Desember 1949) a. Memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum. dapat kita lihat dalam UUD 1945: a.1 Undang-Undang Dasar 1945 (18 Agustus 1945 .4. Mengenai bentuk negara Indonesia. Hal tersebut dapat disimak pada uraian berikut ini : 5. Kalau kepala negara yang diangkat berdasarkan hak warisan atau keturunan. pengertian mengenai bentuk negara dibagi menjadi dua. 8.4 UUD Yang Pernah Berlaku di Indonesia Sejak diresmikan atau disahkannya Undang Undang Dasar 1945 pada tanggal 18 Agustus 1945 dalam sejarah ketatanegaraan Republik Indonesia terdapat beberapa Undang Undang Dasar (konstitusi) yang pernah berlaku di Indonesia. c. seperti yang dinyatakan dalam pasal 24 ayat (2). maka bentuk negara disebut monarki (kerajaan) dan kepala negaranya disebut raja/ratu. Mahkamah Konstitusi ini sebagaimana yang ditunjuk dalam pasal 24 C ayat (1) dan ayat (2) berwewenang : a. Memutus perbubaran Partai Politik d. Wajib memberikan putusan atas pendapat DPR mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden dan/atau Wakil Presiden menurut UUD. b. Mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji perundang-undangan terhadap UUD. sedangkan kalau kepala negaranya dipilih melalui pemilihan umum untuk masa jabatan yang ditentukan (misalnya 4 tahun atau 5 tahun) maka bentuk negaranya disebut republik dan kepala negaranya disebut presiden. 82 . Pasal 1 ayat (1): “Negara Indonesia ialah negara kesatuan yang berbentuk republik”. Bentuk Negara Dalam ilmu negara. yaitu monarki (kerajaan) dan republik. Memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh UUD. e.bawah wewenang Mahkamah Agung.

Bukan berbentuk kerajaan (Monarki). Ajaran pemisahan kekuasaan ini timbul untuk menentang kekuasaan raja yang absolut. Jabatan kepala Negara tidak turun temurun. Bentuk Pemerintahan Dalam kurun waktu 18 Agustus 1945 sampai dengan 27 Desember 1949 bentuk pemerintahan yang ditetapkan adalah sesuai dengan bentuk pemerintahan yang diamanatkan UUD 1945 yakni berbentuk “Republik”. Sedangkan pemisahan kekuasaan berarti kekuasaan yang ada dalam satu negara terpisah-pisah secara ketat dalam beberapa bagian. sesuai dengan makna dan hakikat dari pengertian Res Publika itu sendiri. c. baik orang maupun fungsinya. dan menghindari kekuasaan berada di satu tangan serta melindungi hak-hak dari rakyat. seorang negarawan 83 .b. Pembagian kekuasaan berbeda dengan pemisahan kekuasaan. Berdasarkan ketiga ketentuan di atas. 4. 2. Tokoh-tokoh pendiri negara kita memilih dan menetapkan republik sebagai bentuk pemerintahan. Pasal 18 (Penjelasan): “Oleh karena negara Indonesia itu suatu eenheidstaat (baca : negara kesatuan) … “. yang berarti mengandung intisari sebagai berikut: 1. Pemilihan Kepala Negara berlaku untuk jangka waktu tertentu. John Lokce (1632 – 1704). Kepala Negara dipilih. karena tokoh-tokoh itu menghendaki agar pemerintahan yang kelak dilaksanakan oleh para penguasa harus selalu ditujukan untuk kepentingan umum. Pasal 6 ayat (2): “Presiden dan wakil Presiden dipilih oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat dengan suara yang terbanyak” c. b. 3. Pembagian Kekuasaan Pembagian kekuasaan merupakan perkembangan istilah dari pemisahan kekuasaan pada abad ke – 20. dapatlah kita ketahui bahwa negara Indonesia adalah “negara kesatuan” yang berbentuk “republik”. Pembagian kekuasaan negara berarti kekuasaan negara dibagi ke dalam beberapa bagian tetapi masih adanya kerjasama antara satu lembaga dengan lembaga yang lain.

MPR sebagai lembaga tertinggi negara b. Kekuasaan eksekutif yaitu kekuasaan untuk melaksanakan undang-undang. Kekuasaan yudikatif yaitu kekuasaan untuk mengadili terhadap pelanggar undang-undang. kemudian dikembangkan dan dipopulerkan oleh filosof berkebangsaan Perancis yang bernama Montesqueu (1689 – 1755) dengan teorinya yang terkenal Trias Politika. dia juga membagi kekuasaan-kekuasaan yang ada pada negara dibagi menjadi tiga kekuasaan. Kekuasaan legislatif yaitu kekuasaan membuat undang-undang b. c. dan ia membagi negara atas tiga bagian (bidang) kekuasaan . BPK menjalankan di bidang auditatif f. DPA menjalankan di bidang konsultatif e. yaitu : a. DPR menjalankan di bidang legislatif d. Kekuasaan legislatif yaitu kekuasaan untuk membuat undang-undang. Kekuasaan federatif yaitu kekuasaan untuk melaksanakan hal-hal yang berhubungan dengan luar negeri. Pembagian kekuasaan di Indonesia menurut UUD 1945 dilaksanakan oleh lembaga-lembaga negara. Teori pemisahan kekuasaan yang telah dirintis oleh John Lokce. Namun UUD 1945 lebih cenderung menganut prinsip pembagian kekuasaan (Distribution of power). Adapun lembaga-lembaga negara yang dimaksud itu adalah : a. MA menjalankan di bidang yudikatif Pembagian kekuasaan untuk kurun waktu 18 Agustus 1945 – 27 Desember 1949.Inggris yang pertama kali mengajarkan ajaran pemisahan kekuasaan. b. Negara Indonesia yang berdasarkan UUD 1945. Hal ini dapat dilihat pada pasal 84 . tidak menganut teori pemisahan kekuasaan sebagaimana diajarkan oleh ahli-ahli kenegaraan di atas. Dalam bukunya “L’Esprit des Lois”. yaitu : a. Kekuasaan eksekutif yaitu kekuasaan untuk menjalankan undang-undang c. menurut UUD 1945 belum ada pembagian kekuasaan karena belum terbentuknya lembaga-lembaga negara. Presiden menjalankan di bidang eksekutif c.

maka terjadi pembagian kekuasaan. maka kita akan sampai pada persoalan bagaimana cara pembagian kekuasaan serta hubungan antara lembaga-lembaga negara yang menjalankan kekuasaan-kekuasaan negara itu dalam rangka menyelenggarakan kepentingan rakyat Indonesia. legislatif. Sistem Pemerintahan Bila kita bicara tentang sistem pemerintahan. dan yudikatif dijalankan oleh Presiden. Tetapi tanggal 16 Oktober 1945. munculnya maklumat wakil presiden Nomor X. tetapi meliputi semua tugas yang lain termasuk kekuasaan eksekutif dan kekuasaan yudikatif. Dewan Perwakilan Rakyat. sedangkan secara horisontal didasarkan pada sifat tugas yang berbeda-beda jenisnya yang menimbulkan berbagai macam lembaga di dalam suatu negara. Dalam pasal IV Aturan Peralihan UUD 1945 dinyatakan bahwa : Sebelum Majelis Permusyawaratan Rakyat. pembagian kekuasaan itu ada yang secara horisontal dan ada yang secara vertikal melahirkan dua garis hubungan antara pusat dan daerah dalam sistem desentralisasi. segala kekuasaannya dijalankan oleh presiden dengan bantuan sebuah komite Nasional. Pemerintahan dalam arti luas adalah segala urusan yang dilakukan oleh negara dalam menyelenggarakan kesejahteraan rakyatnya dan kepentingan negara sendiri. dengan keluarnya Maklumat Pemerintah. sistem pemerintahan yang dilakukan di negara-negara demokrasi menganut sistem pemerintahan presidensial atau 85 . maka kekuasaan yang semula dipegang presiden beralih ke tangan perdana menteri yang menganut sistem pemerintahan parlementer. d. Dan semua kekuasaan eksekutif. Jadi pada waktu itu alat perlengkapan negara (lembaga negara) yang ada hanya Presiden. Dalam organisasi pemerintahan.IV aturan peralihan UUD 1945 segala kekuasaan kenegaraan dalam masa peralihan berada di tangan presiden. Jadi. Pada garis besarnya. yaitu kekuasaan legislatif oleh KNIP. pemerintahan di sini bukan berarti pemerintahan yang menjalankan kekuasaan legislatif saja. Tapi setelah 14 Nopember 1945. Wakil Presiden dan menteri-menteri dan Komite Nasional. sedangkan kekuasaan yang lain tetap dipegang oleh presiden. dan Dewan Pertimbangan Agung dibentuk menurut Undang Undang Dasar ini.

Pasal 17 ayat (1): “Presiden dibantu oleh menteri-menteri negara”. maka rancangan tadi tidak boleh diajukan lagi dalam persidangan Dewan Perwakilan Rakyat masa itu”. Sistem presidensial yang dianut di Indonesia dapat dilihat dari UUD 1945 : a. kedudukan eksekutif tidak tergantung pada badan perwakilan rakyat. Sebagai kepala eksekutif. Menteri negara bertanggungjawab kepada presiden. Menteri dapat diganti dengan menteri lain (reshuffle atau redressing kabinet). d. c. Badan Perwakilan Rakyat tidak dapat memberhentikan menteri-menteri tersebut karena pada waktu pembentukan kabinet tidak tergantung kepada atau dukungan badan perwakilan rakyat. f. Pasal 21 ayat (2): “ Jika rancangan itu. b. Umur kabinet sama dengan jabatan presiden. Presiden mempunyai kedudukan sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan b. Menteri negara diangkat dan diberhentikan oleh presiden. Dalam tipe ini. tidak disahkan oleh presiden. e. Pasal 5 ayat (1): “Presiden memegang kekuasaan membentuk undangundang dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat”. Pasal 17 ayat (2): “Menteri-menteri itu diangkat dan diberhentikan oleh presiden”. Pasal 17 ayat (3): “Menteri-menteri itu memimpin departemen pemerintahan” Secara singkat ciri-ciri kabinet presidensial sebagai berikut : a. hal ini dapat dilihat dari: a. Sistem pemerintahan tersebut tidak sepenuhnya dianut oleh UUD 1945. 86 . Indonesia menurut UUD 1945 menganut sistem presidensial. Kabinet relatif bersifat stabil. Pasal 4 ayat (1): “Presiden memegang kekuasaan pemerintahan menurut Udang-Undang Dasar”. presiden mengangkat menteri-menteri negara yang memimpin departemen-departemen dan bertanggungjawab kepadanya. meskipun disetujui oleh dewan Perwakilan Rakyat.parlementer. b.

PBB menekan Belanda supaya mengadakan perundingan dengan Indonesia untuk mengakhiri perang di Indonesia. Tetapi yang di hadapi lain sekali karena Indonesia telah memproklamasikan kemerdekaannya pada tanggal 17 Agustus 1945. Dr. Mohammad Hatta. Tujuannya ialah memecah dan menguasai dengan mudah daerah-daerah di Indonesia secara keseluruhan. delegasi BFO (Bijeenkomst Voor Federale Overteg) atau Pertemuan Permusyawaratan Federal diketuai oleh Sultan Hamid II. dan delegasi Belanda diketuai Mr. Dalam konferensi itu delegasi RI dipimpin oleh Drs. karena itu Belanda mengusahakan pembentukan negara-negara boneka di luar Jawa. Kesempatan itu digunakan oleh pemerintah sipil Belanda (NICA) untuk melaksanakan niatnya. Akhirnya diadakan Konferensi Meja Bundar (KMB) di Den Haag (Negeri Belanda) tanggal 23 Agustus 1949 – 2 September 1949. tentara sekutu hendak melucuti tentara Jepang di Indonesia. Ini hanya merupakan siasat mereka sebagai batu loncatan untuk membentuk negara kesatuan yang meliputi segenap Tanah Air dan bangsa Indonesia. 5. Dalam pada itu. Pada tanggal 22 Juli 1949 diadakan pertemuan di Jogyakarta antara RI dan derah-daerah defacto buatan Belanda di luar RI. Van Marseveen. dan berusaha menekan secara diplomasi dengan Persetujuan Linggarjati dan persetujuan Renville yang isinya mempersempit daerah RI.4.2 Konstitusi RIS (27 Desember 1949 – 17 Agustus 1950) Setelah perang dunia kedua berakhir. Namun usaha tersebut gagal. Pokok-pokok persetujuan KMB ialah : 87 .Dari kedua pasal tersebut dilihat bahwa presiden dan DPR bersama-sama membuat undang-undang. Ini berarti bahwa sistem pemerintahan presidensial di Indonesia itu bukan merupakan pelaksanaan ajaran Trias Politika. Hasilnya mereka mau mendirikan RIS berdasarkan demokrasi dan federalisme. ialah mau menjajah kembali Indonesia. Van Mook yang mengepalai NICA berusaha keras supaya Indonesia dapat dikuasai lagi dengan dilancarkannya Perang Agresi Belanda I dan disusul dengan perang Agresi Belanda II terhadap RI.

di kota Scheveningen (Belanda) disusun konstitusi Republik Indonesia Serikat (KRIS) yang mulai berlaku tanggal 27 Desember 1949. b. Kata demokrasi ini menunjukkan bahwa kekuasaan ditangan rakyat dan dilaksanakan melalui lembaga perwakilan rakyat. yaitu : a. kecuali Irian Barat yang masih dikuasai oleh Belanda dan baru akan diserahkan kepada Indonesia setahun kemudian. Tetapi ternyata baru diserahkan pada tanggal 1 Mei 1963 melalui Trikora. Pada saat itu. Bersama dengan itu. berdirilah RIS yang meliputi seluruh wilayah Indonesia. kecuali RI Yogyakarta yang berstatus negara bagian dengan UUD 1945 sebagai UUD-nya. Bentuk Negara Bentuk negara RIS tercantum dalam : a. Batang Tubuh ( terdiri atas 6 bab berisi 197 pasal ) Pada tanggal 27 desember 1949 Kerajaan Belanda mengakui kedaulatan RIS.1) Didirikannya negara Republik Indonesia Serikat. Pada tanggal 2 November 1949. Bentuk Pemerintahan 88 . Mukadimah ( dalam alinea ke-empatnya terdapat Pancasila ) b. KRIS berlaku untuk semua wilayah RIS. 2) Pengakuan kedaulatan oleh Pemerintah Kerajaan Belanda kepada Pemerintah negara Republik Indonesia Serikat. piagam persetujuan ditandatangani di Scheveningen dengan tanda tangan mengenai KRIS oleh delegasi RI dan seluruh delegasi BFO. a. KRIS terdiri dari 2 bagian. Pasal 1 ayat (2) : “ Kekuasaan kedaulatan RIS dilakukan oleh pemerintah bersama-sama dengan DPR dan Senat “ Dari pasal ini kita dapat menarik kesimpulan bahwa bentuk negara RIS adalah federasi (serikat) dan pemerintahannya demokrasi. b. Pasal 1 ayat (1) : “ RIS yang merdeka dan berdaulat adalah suatu negara hukum yang demokrasai dan berbentuk federasi “. 3)Didirikannya UNI Belanda – Indonesia.

Dewan Pengawas Keuangan Dan keenam alat-alat perlengkapan negara ini. Dimana perdana menteri maupun salah seorang anggota kabinetnya tidak dapat menjadi anggota parlemen dan dirangkap antara kekuasaan eksekutif dan yudikatif yang dipegang oleh satu orang. Buktinya presiden bersama-sama menteri-menteri berkedudukan sebagai pemerintah. adalah : a. juga dipengaruhi oleh teori pemisahan kekuasaan dari Montesqueu. maka Republik Indonesia menurut UUD 1945 juga masuk ke dalam Republik Indonesia Serikat menurut konstitusi RIS. dimungkinkan untuk saling mencampuri urusannya dan kerjasama. Dewan Perwakilan Rakyat e. Dan oleh karena negara Republik Indonesia sudah menjadi salah satu negara bagian sejak berlakunya konstitusi RIS. tetapi tidak dianut secara murni. Presiden b. Senat d. c. Sedang republik pada periodesasi UUD 1945 adalah republik dari negara kesatuan. Menurut Konstitusi RIS terdapat pemisahan kekuasaan yang tajam antara kekuasaan eksekutif dengan yudikatif. yaitu berbentuk republik. Mahkamah Agung Indonesia f. Pembagian Kekuasaan Di dalam konstitusi RIS 1949.Mengenai bentuk pemerintahan yang dikehendaki oleh Konstitusi RIS yang prinsipnya adalah sama dengan yang ditentukan oleh UUD 1945. Menteri c. Hanya saja republik yang dimaksud adalah republik fusi atau republik pengabungan dari beberapa negara kesatuan. Menurut Konstitusi RIS menganut pembagian kekuasaan dalam menjalankan kekuasaan-kekuasaan negara ini dijalankan oleh alat-alat kelengkapan negara Federal Republik Indonesia Serikat. Tugas Pemerintah adalah: 1) Menjaga kesejahteraan rakyat/bangsa Indonesia 2) Menjalankan Pemerintahan 3) Mengurus konstitusi-konstitusi yang dikehendaki oleh RIS 89 .

Sedangkan presiden tidak dapat diminta pertanggungjawaban atas tugastugas pemerintahan. Wewenang senat bersama pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat adalah: 1) Mengubah konstitusi RIS 2) Menetapkan Undang-Undang federal yang menyangkut semua daerah bagian 3) Menetapkan undang-undang federal untuk menetapkan anggaran belanja RIS Dalam negara RIS baik senat maupun DPR keduanya merupakan badan perwakilan rakyat. Bedanya kalau senat mewakili daerah-daerah bagian. dan DPR dengan berdasar pasal 127 konstitusi RIS. Berdasarkan uraian di atas maka pembagian kekuasaan menurut konstitusi RIS yaitu : 1) Kekuasaan Eksekutif Adalah kekuasaan untuk menjalankan undang-undang. 2) Kekuasaan Legislatif Adalah kekuasaan untuk membuat undang-undang. yang dipegang oleh dewan menteri dengan diketuai perdana menteri hal ini bersumber pada konstitusi pasal 118 yaitu : a. yang dipegang oleh pemerintah. 3) Kekuasaan Yudikatif 90 . Setiap daerah bagian mempunyai dua senat. Pasal 118 ayat (1) : Presiden tidak dapat diganggu gugat b. Pasal 118 ayat (2) : Menteri-menteri bertanggungjawab atas seluruh kebijaksanaan pemerintah baik secara bersama-sama maupun masingmasing untuk bagiannya sendiri-sendiri. namun dipertanggungjawabkan oleh menteri-menterinya. Dan setiap satu anggota senat mempunyai satu suara Menurut Pasal 1 ayat 2 Konstitusi RIS dikatakan bahwa “Kekuasaan kedaulatan republik Indonesia Serikat dilakukan oleh pemerintah bersamasama dengan Dewan Perwakilan Rakyat”. senat. sedangkan DPR mewakili seluruh rakyat Indonesia. Senat adalah suatu badan perwakilan daerah-daerah yang anggotanya ditunjuk oleh daerah itu sendiri (daerah bagian).

4.3 Undang Undang Dasar Sementara ( 17 Agustus 1950 – 5 Juli 1959 ) 91 . Mahkamah Agung Indonesia f. barulah pemerintah mendengar senat tentang hal itu. DPR e. Dewan Pengawas Keuangan Seperti halnya dengan UUD 1945 tidak menganut sepenuhnya ajaran Trias Politika. b. Segi negatif. Segi positif. Alat-alat perlengkapan RIS menurut ketentuan umum dalam bab III Konstitusi RIS disebutkan : a. Presiden b. dalam KRIS juga tidak dianut sistem parlementer secara murni. pemerintahan dapat membubarkan DPR kalau dianggap tidak representatif. Menteri-menteri c. Apabila perlu. Misalnya. Sistem Pemerintahan Sistem pemerintahan RIS adalah parlementer. maka kita akan mendapatkan dua segi : a. Sebaliknya. maka kabinet akan bubar. Senat d. 5. dalam KRIS tidak terdapat pasal yang memberi kuasa kepada Presiden untuk membubarkan DPR seperti dalam konstitusi yang lain. yaitu menteri-menteri harus berhenti kalau kebijaksanaannya tidak disetujui oleh mayoritas DPR. yaitu menteri-menteri diangkat sesuai dengan mayoritas dalam DPR . Bila kita perhatikan sistem parlementer. telah dibahas di depan. Mengenai sistem pemerintahan parlementer.Adalah kekuasaan untuk mengadili suatu perkara hukum yang dipegang oleh Mahkamah Agung Indonesia dengan berdasar pasal 113 konstitusi RIS. Setiap negara bagian mengirimkan 2 orang wakilnya untuk dududk di senat. d. Badan legislatif pada masa RIS ialah DPR dan Senat. Antara lain diterangkan bahwa jika politik yang dijalankan oleh menteri tidak disetujui oleh DPR.

Dewan Perwakilan Rakyat d.”. Kedaulatan negara yang merdeka dan berdaulat seperti itu ada di tangan rakyat dan dilakukan oleh lembaga lembaga perwakilan rakyat. Bentuk Negara Dalam pasal 1 ayat 1 UUDS dinyatakan bahwa RI yang merdeka dan berdaulat adalah suatu negara hukum yang demokratis dan berbentuk kesatuan. Disamping itu dengan adanya ketentuan dari pasal 1 ayat (1) di atas tadi khususnya yang menyatakan bahwa : “Republik Indonesia yang merdeka dan berdaulat ialah negara hukum yang demokratis …. Selain itu Republik Indonesia juga merupakan negara yang berdaulat dan kedaulatanya ada di tangan rakyat dan dilakukan oleh pemerintah bersamasama dengan DPR (Pasal 1 ayat 2 UUDS 1950). Ini berarti negara akan tunduk kepada hukum. disamping “republik” sebagai bentuk pemerintahannya.Para pemimpin kita menerima terbentuknya RIS hanya sebagai batu loncatan dan kemudian mereka akan bergabung lagi untuk membentuk negara kesatuan Republik Indonesia a. Mahkamah Agung 92 . Dengan adanya ketentuan ini dapat disimpulkan bahwa UUDS 1950 juga menganut paham “Kedaulatan rakyat”. Menteri-menteri c. Bentuk Pemerintahan Walaupun tidak secara nyata-nyata ditegaskan dalam UUDS 1950 bahwa bentuk pemerintahan negara kesatuan adalah “republik”. termasuk segala peraturan-peraturan hukum yang berlaku bagi segala badan dan alat-alat kelengkapan negara. Presiden dan wakil presiden b. Pembagian Kekuasaan Negara Republik Indonesia pada saat berlakunya UUDS 1950 menganut sistem pembagian untuk menjalankan kekuasaan negara. c. akan tetapi hal tersebut dapat kita tafsirkan dari pasal 1 ayat (1) UUDS 1950 itu sendiri (Tepatnya dari kata: “Republik Indonesia …”). Berdasarkan pasal 44 UUDS 1950. b. alat-alat perlengkapan negara adalah : a.

♦ Kekuasaan Yudikatif Kekuasaan Yudikatif dalah kekuasaan untuk mengadili si pelanggar undang-undang. Menjaga kesejahteraan rakyat/bangsa Indonesia b. Mengurus konstitusi-konstitusi yang dikehendaki oleh UUDS 1950 Jadi pembagian kekuasaan menurut UUDS 1950. Buktinya presiden. Kekuasaan eksekutif dipegang oleh dewan menteri. Ini berdasarkan kepada pasal 83 UUDS 1950 . Dewan Pengawas Keuangan Dan ke lima alat-alat kelengkapan negara ini. dan DPR atas dasar pasal 90 UUDS 1950. Menjalankan Pemerintahan c. serta kekuasaan dalam negara tidak dipegang oleh satu badan atau satu lembaga saja. ayat (2) : Menteri-menteri bertanggungjawab atas seluruh kebijaksanaan pemerintahan. maupun masing-masing untuk bagian sendiri-sendiri. a. baik secara bersama-sama untuk seluruhnya. a. wakil presiden dan menteri-menteri berkedudukan sebagai pemerintah Tugas pemerintah adalah : a. 93 .e. Kekuasaan Legislatif dipegang oleh pemerintah. ayat (1) : Presiden dan wakil presiden tidak dapat diganggu gugat. b. Kekuasaan Yudikatif dipegang oleh Mahkamah Agung sesuai dengan pasal 78UUDS 1950. b. ayat 1 : “Usul pemerintahan tentang undang-undang disampaikan kepada Dewan Perwakilan Rakyat dengan amanat presiden”. ♦ Kekuasaan Legislatif Kekuasaan Legislatif adalah kekuasaan untuk membuat menetapkan undang-undang. adalah : ♦ Kekuasaan Eksekutif Adalah kekuasaan untuk menjalankan undang-undang. dimungkinkan untuk kerjasama. Ayat 2 : “Dewan Perwakilan Rakyat telah berhak memajukan usul undang-undang kepada pemerintah”.

Sifat sementara itu dapat dilihat dari pasal 134. Alat-alat perlengkapan negara adalah : a. Sistem pemerintahan ini dapat dilihat pada pasal 83 : a. Dewan Perwakilan Rakyat d. Sistem Pemerintahan Sistem pemerintahan ialah parlementer. diadakan pemilihan umum pertama di Indonesia berdasarkan UU No. memerintahkan pula untuk mengadakan pemilihan DPR baru dalam 30 hari”. PEMILU bertujuan agar kestabilan dapat dipertahankan.d. ayat (1) : “Presiden dan wakil presiden tidak dapat diganggu gugat”. ayat (2) : “Menteri-menteri bertanggungjawab atas seluruh kebijaksanaan pemerintahan. 7 tahun 1953 yaitu pada tanggal 29 September untuk memilih anggota Perwakilan Rakyat. maupun masing-masing untuk bagian sendiri-sendiri”. Keputusan presiden yang menyatakan pembubaran itu.4. b. 5. Menteri-menteri c. Rancangan Undang-Undang (RUU) yang diajukan oleh DPR baru dapat diundangkan kalau sudah disahkan oleh presiden. tetapi ternyata semakin memburuk.4 Kembali ke Undang-Undang Dasar 1945 ( 5 juli 1959 ) UUDS sesuai dengan namanya. hanya bersifat sementara dan berlaku sampai Dewan Konstitusi dapat menyusun UUD yang baru. dan pada tanggal 15 Desember 1955 untuk memilih anggota Dewan Konstituante. Mahkamah Agung e. Pada masa berlakunya UUDS. baik secara bersama-sama untuk seluruhnya. Dewan Pengawas Keuangan Jadi. UUDS itu sendiri ialah : ”Konstituante bersama-sama dengan pemerintah selekas-lekasnya menetapkan UUD Republik Indonesia yang akan menggantikan UUDS ini”. Presiden dan wakil presiden b. Dewan tersebut yang telah terbentuk mulai bersidang pada tanggal 10 November 1956 di Bandung dan dibuka oleh Presiden 94 . Sistem pemerintahan ini dapat kita lihat pula pada pasal 84 : “Presiden berhak membubarkan DPR.

Kegagalan Konstituante mendorong presiden Soekarno untuk mengambil sikap bahwa telah timbul keadaan yang membahayakan kelangsungan negara.00 dalam suatu upacara di Istana Merdeka. yaitu 2/3 dari jumlah anggota. tanggal 5 Juli 1959. Kegagalan-kegagalan tadi terjadi karena dipraktekannya Demokrasi Liberal. b.Soekarno dengan pidato pengarahan agar Dewan Konstituante dapat menyelesaikan tugasnya menyusun UUD baru menggantikan UUDS. pukul 17. Oleh karena itu. Konstituante menetapkan UUD 1945 sebagai Undang-Undang Dasar Republik Indonesia yang tetap. Dan pada tanggal 3 Juni 1959 diadakan reses yang ternyata seterusnya mereka beristirahat. diumumkan Dekrit Presiden yang isinya : a. d. tidak memenuhi quorum. tetapi tidak berhasil juga. 95 . c. Pada tanggal 2 Juni 1959 diadakan pemungutan suara lagi. Pembentukan MPRS dan DPAS dalam waktu singkat. Namun Konstituante menjadi tempat orang berdebat dan hal tersebut mendorong presiden Soekarno untuk melaksanakan Demokrasi Terpimpin. Berlakunya kembali UUD 1945. Presiden Soekarno di depan sidang Dewan Konstituante pada tanggal 22 April 1959 menganjurkan agar dalam rangka pelaksanaan Demokrasi Terpimpin. sistem pemerintahan parlementer mulai berlaku di Indonesia pada tanggal 14 Nopember 1945 sampai 5 Juli 1959 dan sejak dikeluarkannya Dekrit presiden 5 Juli 1959. Pemungutan suara di Konstituante pada tanggal 30 Mei 1959 untuk menanggapi usul pemerintah kembali ke Undang-Undang Dasar 1945 tapa perubahan. Tidak berlakunya lagi UUDS/UUD 1950. diganti dengan sistem pemerintahan presidensial. yaitu demokrasi yang mengutamakan kebebasan individu yang tidak cocok dengan pribadi bangsa Indonesia. Pembubaran konstituante. Ternyata harapan itu tidak dapat dipenuhi sehingga sebagai upaya terakhir. Seperti telah dikemukaan di muka. demi keselamatan negara.

DPR. Ajaran Trias Politika pertama kali dikemukakan oleh John Locke (1632-1704. UUD yang pernah berlaku di Indonesia antara lain: Undang-Undang Dasar 1945 (18 Agustus 1945 . 3. Yang membagi kekuasan negara menjadi tiga bagian yaitu kekuasaan Legislatif. BPK. Kembali ke Undang-Undang Dasar 1945 ( 5 juli 1959 – Sekarang dengan telah dilakukannya 4 kali amandemen ) 96 . kekuasaan Eksekutif dan kekuasaan Federatif. Inggris) yang termuat dalam bukunya yang berjudul “Two Treatises on Civil Government”. 2. Undang Undang Dasar Sementara ( 17 Agustus 1950 – 5 Juli 1959 ). Konstitusi RIS (27 Desember 1949 – 17 Agustus 1950). Mahkamah Agung (MA).5 Rangkuman 1. Lembaga Negara menurut UUD 1945 (sebelum amandemen) adalah MPR. Namun setelah terjadi amandemen terhadap UUD 1945 terjadi perubahan yaitu dihapuskannya DPA dan penambahan lembaga baru yaitu Mahkamah Konstitusi (MK). Presiden dan Wapres. DPA. Komisi Yudisial (KY) dan Dewan Perwakilan Daerah(DPD).5.27 Desember 1949).

Jelaskan kedudukan. keanggotaan Majelis Permusyawaratan Rakyat terdiri dari anggota DPR dan anggota DPD. Di dalam amandemen UUD 1945. tugas dan wewenang MPR sebelum dan sesudah diamandemennya UUD 1945? 5.5. Sebutkan perbedaan keanggotaan. konstitusi mana yang menganut ajaran trias politika dalam arti distribution of power? 7. Sebutkan dan jelaskan ciri-ciri ajaran tersebut ? 2. Apa saja yang menjadi kewenangan dari Mahkamah Konstitusi? 4. Indonesia pernah memiliki tiga konstitusi. fungsi. Dalam sejarah ketatanegaraan. Di dalam dunia peradilan terdapat satu lembaga baru. fungsi dan tugas DPD ? 8. Sebut dan jelaskan perbedaan sistem presidensiil dan parlementer? 97 . yaitu UUD 1945. yaitu Mahkamah Konstitusi. Jelaskan filosofi dari dirubahnya kedudukan MPR tersebut? 6. Dari ketiga konstitusi tersebut. Bagaimana implementasi ajaran ‘Trias Politika’ John Locke dalam sistem ketatanegaraan di Indonesia? 3. kedudukan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) bukan lagi sebagai lembaga tertinggi negara tetapi sama dengan yang lain yaitu lembaga tinggi negara. Konstitusi RIS dan UUD-S 1950. Latihan Soal Ada beberapa ciri dari ajaran Trias Politica. Setelah amandemen UUD 1945.6 1.

baik persoalanpersoalan di dalam masyarakatnya sendiri. ekonomi. Tanpa memiliki pandangan hidup maka suatu bangsa akan merasa terombang-ambing dalam menghadapi persoalan-persoalan besar yang pasti akan timbul. sosial dan budaya 98 . maupun persoalan-persoalan besar umat manusia dalam pergaulan masyarakat bangsa-bangsa di dunia ini.BAB VI PANCASILA SEBAGAI FILSAFAT 6. Dengan pandangan hidup yang jelas sesuatu bangsa akan memiliki pegangan dan pedoman bagaimana ia memecahkan masalah-masalah polotik.1 Pengantar Setiapa bangsa yang ingin berdiri kokoh dan mengetahui dengan jelas ke arah mana tujuan yang ingin dicapainya sangat memerlukan pandangan hidup (filsafata hidup). Dengan pandangan hidup inilah sesuatu bangsa akan memandang persoalan-persoalan yang dihadapinya dan menentukan arah serta cara bagaimana memecahkan persoalan-persoalan tadi.

Dari dua akar kata itu 99 . Philosophia merupakan kata manjemuk. terlebih dahulu perlu difahami bahwa pada garis besarnya seluruh pandangan hidup tanpa kecuali bersumberkan pada salah satu sumber yang paling utama.2 Pengertian Filsafat Sebelum membahas masalah Pancasila sebagai pandangan hidup (filsafat hidup) serta sebagai ideologi negara.M). pandangan hidup Liberalisme. metoda manakah yang dipergunakan untuk mengkaji persoalan-persoalan filsafat. dan sama sekali bukan bersumberkan pada agama tertentu. Oleh karena itu sebelum membahas masalah pandangan hidup (philosophy of life) terlebih dahulu perlu mengkaji apakah yang dimaksud dengan filsafat?. Pancasila sebagai pandangan hidup negara Republik Indonesia bersumberkan pada ajaran filsafat. dan orang yang pertama kali menggunakan istilah philosophia adalah Pythagoras (572497s. Dengan berpedoman pada pandangan hidup itu pula suatu bangsa akan membangun dirinya. yang semula berasal dari dua. Pancasila bagi kita merupakan pandangan hidup. yaitu philia yang artinya mencintai. dan sebagainya? a. Disamping itu maka bagi kita Pancasila sekaligus menjadi tujuan hidup bangsa Indonesia. menyenangi atau love. seperti pandangan hidup Materialisme. hikmah atau wisdom. maupun dalam mengejar kemajuan lahiriyah dan kebahagiaan rohaniah. sebagian ada yang bersumberkan pada ajaran agama. pandangan hidup Yahudi dan sebagainya. pandangan hidup Kristen. dan sebagainya. contohnya seperti pandangan hidup Muslim. Obyek apa sajakah yang dibahas oleh filsafat. dan Sophia yang berarti kebijaksanaan. kesadaran dan cita-cita moral yang meliputi kejiwaan dan watak yang sudah beurat/berakar di dalam kebudayaan bangsa Indonesia. pandangan hidup sekuler. dan sebagian bersumberkan pada filsafat. Ialah suatu kebudayaan yang mengajarkan bahwa hidup manusia ini akan mencapai kebahagiaan jika kita dapat baik dalam hidup manusia sebagai manusia dengan alam dalam hubungan manusia dengan Tuhannya.yang timbul dalam gerak masyarakat yang makin maju. Filsafat dari arti bahasa (etimologi) Istilah filsafat atau philosophy berasal dari bahasa Yunani. 6.

yang tetap tak berobah.Al-Farabi merumuskan sebagai “Ilmu pengetahuan alam yang maujud (realitas) dan bertujuan menyelidiki hakekat maujud atau realitas yang sebenar-benarnya” .N. Namun seperti halnya pada ilmu pengetahuan lainnya.”Conception of the universe and man’s place in it” . Montague “Philosophy is the attempt to give a reasoned” .W. Bakker: 3) Berikut ini diketengahkan beberapa definisi filsafat dari beberapa filosuf atau filosofan: . tak ada kesatuan bahasa.Notonegoro mendifinisikan filsafat sebagai “Ilmu pengetahuan yang hendak menelaah obyeknya dari sudut yang terdalam. yang disebut hakekat” .akhirnya menjadi kata majemuk “philosophia” yang artinya cinta kepada kebijaksanaan. bahwa “sesuai dengan hakekatnya. filsafat selalu mengandung titik pandangan pribadi” (AH. Driyarkara membatasinya sebagai “Perenungan yang sedalam-dalamnya tentang sebab-sebab ‘ADA’. perenungan tentang kenyataan sedalamdalamnya sampai ke mengapa yang penghabisan” 100 .Aristoteles membatasinya sebagai berikut “Ilmu yang menyelidiki sebab dan asas segala benda” . cinta akan hikmah atau ‘the love of wisdom’. ada satu hal yang perlu dicatat bahwa ternyata para filosuf pun dalam memberikan batasan ‘filsafat’ tidak ada kesatuan metoda. 1966:23). tak ada kesatuan pendirian” (Beerling. b. Dalam dunia filsafat AH.Socrates membatas makan filsafat sebagai “Usaha melalui pengertian (sejati) untuk mencapai kebijaksanaan” . Filsafat dari arti istilah (termiologi) Untuk mengungkap pengertian filsafat dari terminologis kiranya jalan yang paling tepat adalah dengan cara mengikuti berbagai batasan filsafat yang dirumuskan oleh para filosuf ataupun oleh para pecinta filsafat (filosofan).Plato mendifinisikan filsafat sebagai “pengetahuan segala yang ada” . Bakker sifat subyektifitas sangat menojol.P.

. yang mencoba menjawab masalah-masalah yang tidak dapat dijawab oleh ilmu pengetahuan biasa.Fuad Hassan mendifinisikan sebagai “Suatu kegiatan kontemplasi (perenungan). Filsafat adalah suatu usaha sadar. koheren dan sistematis) hakekat sarwa (segala) yang ada. serta sikap manusia sebagai konsekuensi dari fahamnya tersebut (ESA: 81) Sementara ilmuwan lain menyimpulkan bahwa: a. bertujuan mencapai pengetahuan tentang hakekat dari segala yang nyata” . Philosophy is a method of reflective thinking and reasoned inquiry (filsafat ialah suatu metoda pemikiran reflektif dan penyelidikan akliyah) 3. yaitu: (1) (2) (3) Hakekat Tuhan Hakekat alam semesta. integral.Harold H Titus mengemukakan empat pengertian tentang filsafat sebagai berikut: 1. melalui akal fikiran yang kritis dalam upaya mencari dan menemukan hakekat kenyataan dan kebenaran. (ESA: 79) Dari hasil penelaahan terhadap beberapa batasan filsafat sebagaimana di atas Endang Syarifudin Anhari (ESA) menyimpulkan bahwa: a) Filsafat ialah ‘ilmu istimewa’. karena masalahmasalah termaksud di luar atau di atas jangkauan ilmu pengetahuan biasa b) Filsafat ialah hasil daya upaya manusia dengan akal budinya untuk memahami (mendalami dan menyelami secara kritis. dan Hakekat manusia. baik mengenai dirinya sendiri. radikal. maupun mengenai segala realitas/ sesuatu yang dihadapi dalam hidupnya 101 . Philosophy is group of problems (filsafat ialah suatu perangkat masalah) 4. Philosophy is a group of system of trhought (filsafat ialah suatu perangkat teori atau system pikiran. Philosophy is an attitude toward life and the universe (filsafat ialah satu sikap tentang hidup dan tentang alam semesta) 2.

artiya kesimpulan yang dicapai tidak bersifat parsial. akan tetapi justru dipertanyakan kembali secara terus menerus. Cirri yang kedua ini sesungguhnya merupakan ujung yang terakhir dari proses berfikir secara kritis. melainkan bersifat menyeluruh 6. Hal ini mengandung arti bahwa berfikir merupakan cirri khas dalam berfilsafat. Berfikir secara radikal artinya berfikir sampai pada akar-akarnya yang terdalam. Koheren. sampai pada batas jawaban yang tidak dapat dipertanyakan lagi. Radikal. Filosuf adalah ahli fikir yang radikal”. yaitu mengajukan dugaan-dugaan jauh ke depan melalui prediksiprediksi yang disusun secara rasional 102 . Berfikir yang bersifat filsafati ditandai dengan beberapa cirri khas. istilah radikal berasal dari kata ‘radix’ yang artinya akar. Rasional. yaitu tersusun dalam suatu bagan yang secara logis dapat dipertanggungjawabkan secara argumentative 5.b. tidak saling bertentangan (contradictio in terminis) 4. sampai pada pertanyaan “mengapa yang penghabisan” 2. yaitu menyusun suatu bagan atau kerangka pemikiran yang bersifat runtut. sepotongpotong atau fragmentaris. Spekulatif. 6. Komprehensif. 3. Kritis.3 Ciri-ciri Berfikir Filsafat Beerling menegaskan bahwa “filsafat harus dianggap sebagai perbuatan yang paling radikal dalam menggunakan kesanggupan berfikir. Jawaban dari apa yang dipertanyakannya tidak begitu saja diterima. sampai pada inti (nuleus) yang etrdalam tentang hakekat (esensi) dari sesuatu obyek yang dipertanyakannya. antara lain: 1. diawali dengan mempertanyakan segala sesuatu. Hasil penemuan akan hakekat kenyataan dan kebenaran tersebut selanjutnya dijadikan pegangan dan petunjuk hidup untuk membimbing kegiatan dirinya menuju kehidupan yang bijaksana. Namun bukan berarti bahwa setiap orang yang berfikir adalah sebagai tanda seorang filosuf. terutama yang berkaitan dengan problema yang dihadapi manusia dalam kehidupannya.

7. Pada objek material ini semua ilmu pengetahuan-termasuk di dalamnya filsafat-memiliki objek yang sama. yaitu seluruh bahan atau materi yang dijadikan objek penelitian dari suatu ilmu. Suatu contoh.4 Objek Filsafat Setiap ilmu pengetahuan-termasuk juga didalamnya filsafat-sangat ditentukan oleh objek yang diselidiknya. Secara garis besarnya objek ilmu pengetahuan dapat dibedakan menjadi dua. dan filsafat terdapat perbedaan yang cukup menonjo. ingin mengetahui apakah hakekatnya manusia itu?. obyek ini dilihat dari sudut pandangan manakah ojek itu diselidiki dan diteliti oleh suatu ilmu pengetahuan Pada objek forma ini antara ilmu pengetahuan (science). material object). formal object). Sistematis. Sementara filsafat mengkaji objeknya yang berupa manusia dalam bentuk meneliti dan mencari keterangan yang sedalam-dalamnya. baik ilmu pengetahuan maupun filsafat sama-sama berobjek material: manusia. 6. Ilmu ekonomi akan membatasi pada sisi upaya manusia yang berinteraksi dengan sesamanya dalam mencukupi kebutuhan hidupnya. mencari hakekat atau jati diri. yaitu objek material dan objek forma. sehingga membentuk kesatuan pengertian yang utuh. Psikologi akan membatasi objeknya pada gejala-gejala jiwa serta sikap dan tingkah laku manusia. Bagi ilmu pengetahuan penelitian yang mereka lakukan akan dibatasi pada aspek-aspek tertentu. yang secara garis besarnya ada dua obyek besar. artinya ada keterkaitan antara bagian yang satu dengan bagian lainnya. dan Sosiologi akan membatasi pada sisi aktifitas manusia yang berinteraksi dengan sesamanya dalam upaya membangun hidup bersama dan sebagainya. yaitu alam semesta (universum) dari manusia (b) Obyek Forma (obiectrum formale. 103 . (a) Objek Materia (obiectrum materiale.

budi itu juga dibuat besar. dan menjadi mampu akan persatuan dengan alam semesta itu yang merupakan kebaikannya yang paling tinggi dengan demikian nilai filsafat adalah untuk membangkitkan budi manusia dari keadaan menerima secara pasif. seperti metoda eksperimen atau metoda percobaan. dalam hal metoda atau cara pendekatannya antara ilmu pengetahuan dan filsafat juga terdapat perbedaan yang menyolok. Suatu Konsesi ke Arah Penertiban Bidang Filsafat: 18) 6. untuk meningkatkan kesadaran diri. melalui kebersamaan alam semesta yang direnungkan oleh filsafat. metoda test. yaitu: (a) Problem realita (study of the problem of reality) (b) Problem pengetahuan (study of the problem of knowledge) (c) Problem nilai (study of the problem of value) (interview). metoda angket. sehingga memungkinkan suatu penerimaan yang aktif dari pemahaman itu.5 Metoda Filsafat Disamping berbeda dalam menelaah objeknya. metodamembaurkan diri ke dalam kancah 104 . metoda kontemplasi (perenungan) dan metoda intuitif. metoda klinis.6 Tiga Problem Utama dalam Filsafat Sejak zaman Yunani kuno hingga dewasa ini ada sekian problem besar dalam dunia filsafat. Dan dari sekian banyak problema tersebut beberapa ahli filsafat mencukupkan pada tiga problem besar saja. Diantara sekian banyak nilai kemanfaatan yang didapatkan dari mempelajari filsafat menurut Bertrant Russell ialah bahwa di atas segala-galanya. metoda observasi. metoda wawancara (versteihen) (b) Metoda yang digunakan oleh filsafat adalah metoda spekulasi (berfikir secara murni). melainkan juga untuk memperluas cakrawala pandangan manusia.6. (a) Metoda yang digunakan oleh ilmu pengetahuan didasarkan pada metoda empirik (pengalaman). Bahkan tidak hanya untuk memperoleh pemahaman. dan untuk menghargai potensi-potensi besar yang ada pada budi manusia (The Liang Gie.

direnungkan dan difikirkan secara kritis. yaitu ‘ADA MUTLAK’. yang dikenal dengan sebutan ‘ada mutlak’. Filsafat ontology atau sering dinamakan filsafat metafisika dalam jajaran cabang-cabang filsafat lainnya menempati posisi yang sangat sentral dan menentukan. Dengan demikian arti ontology adalah salah satu cabang filsafat yang berkhidmad menelaah hal ihwal ‘ada’ atau ‘being’ pada umumnya. yaitu Pencipta alam semesta”.Ketiga problem di atas oleh para filosuf dikaji. Dan karena demikian halnya maka dapat dikatakan bahwa hakekatnya warna dan corak dari cabang-cabang filsafat dari suatu aliran tertentu semata-mata akan ditentukan oleh filsafat ontology yang mereka bangun dan mereka yakini terlebih dahulu. yang pertama kali harus diselesaikan terlebih dahulu adalah menyelesaikan persoalan yang ada dalam lingkup ontology. khususnya kalau sudah menyangkut masalah realitas yang terpuncak. Manakala persoalan yang bersifat mendasar ini telah terselesaikan maka problem yang muncul kemudian akan dapat diselesaikan dengan mudah. Dalam menyelesaikan berbagai persoalan filsafat. being. rasional. koheren. hingga akhirnya melahirkan tiga cabang filsafat yang paling utama. sistematik. akhirnya disimpulkan bahwa ‘ada’ itu tidak dapat dimengerti bila tidak terdapat ‘ADA’ yang tertinggi. yang dinamakan Theidicea. Sesudah memikirkan apa artinya ‘ada’. Dalam dunia filsafat telaah ADA MUTLAK ini akan melahirkan cabang filsafat tersendiri. Hal itu dikarenakan pada titik ini persoalannya akan bersinggungan dengan sesuatu yang bersifat ‘belief’ atau postulat-postulat yang sepenuhnya harus diterima secara a priori. (Huijbers. spekulatif dan komperhensif. radikal. yaitu: ONTOLOGI Pembahasan problem realita akan melahirkan cabang filsafat yang dinamakan ‘ontologi’. 105 . dan logoi artinya ilmu. Istilah ontology berasal dari kata dasar ‘ontos’ yang artinya “ada”. 1977: 15). Tehe Huijbers menjelaskan bahwa “theodicea ini dipandang sebagai bagian yang terakhir dari metafisika. Pembahasan masalah ‘ada’ pada penghujung yang terakhir akan sampai pada telaah ‘ada’ yang terpuncak.

IBD. yaitu sebagai pemikir yang kritis. koheren. “Tiap-tiap filsafat pada dasarnya bersumber pada suatu belief. ternyata mereka tidak lagi konsisten dengan ciri-ciri yang khas. radikal. rasional. spekulatif dan sistematik.Dalam dunia filsafat ada hal cukup menarik untuk disimak. melainkan kepercayaan adalah suatu keputusan manusia yang mempertaruhkan seluruh hidupnya” (Winarno Surachmad. 1957 bahwa “Iman (Kepercayaan/belief) adalah keberanian untuk menancapkan arti hidup kita kepada sesuatu yang tidak dapat kita lihat dan tak dapat kita buktikan. komprehensif. tetapi semata-mata akan ditentukan oleh “belief”. suatu kepercayaan. Dengan jujur dan terus terang para mereka mengakui bahwa dalam menerima atau tidak menerima. maka arti hidup yang ultimo (ultimate) akan melintas begitu saja” (Musthafa Kamal. 2000:52). Kepercayaan bukanlah suatu keputusan setelah terkumpul adanya bukti-bukti tentang objek kepercayaan itu. Seorang filosuf akan ditandai dengan ciri-ciri khas. Dan karena dasar untuk menerima adanya ‘Ada Mutlak’ adalah kepercayaan. Dalam keberanian kita serupa itu terdapat kemungkinan yang riel untuk gagal. Sebab bila kita laksanakan semacam tindakan iman. Bertolak dari kepercayaannya (belief) terhadap masalah “ontologi” ini mereka akan membangun apa yang dinamakan “Pandangan Hidup” atau “Lebenanschauung” yang sejiwa dan sewarna dengan keyakinan dasarnya sebagaimana di atas. yaitu sebagai seorang filosuf. Di tinjau dari segi kuantita. 1969:51). meyakini atau tidak meyakini terhadap “ADA MUTLAK” mereka tidak lagi mendasarkan pada temuan logika. sebagaimana yang biasa mereka lakukan ketika mengungkap dan membahas berbagai hal yang masih diselubungi oleh misteri di luar objek yang satu ini. yaitu : 106 . lahir tiga aliran Metafisika. maka seseorang dapat memeprcayai atau tidak mempercayainya. Pengertian “keputusan manusia yang mempertaruhkan seluruh hidupnya” seperti yang dimaksud oleh Winarno Surachmad di atas akan lebih dijelaskan lagi oleh pernyataan Paul Tillich yang ditulis dalam bukunya “Dynamics of Faith”. atau kepercayaan yang mereka yakini. dimana para filosuf ketika sudah memasuki pembahasan ‘ADA MUTLAK’. akan tetapi resiko itu harus diambil.

atau pada prinsipnya. Friedrich Engels. Akan tetapi hakekatnya sama saja. Materialisme. yaitu : 1. tidak lain. Dualisme. manusia itu hanya barang material. Jiwa atau roh ini mereka anggap sebagai pancaran dari materi (van Peursen. 2. suatu aliran metafisika yang mengemukakan unsur segala yang ada ini adalah satu. Rintihan Filsafat. Buchner. air dan tanah. sedang menurut Anaximenes berasal dari udara. Volgt. Karl Marx. 1966:58). dan sebagainya. Materialisme mengatakan. 158). 1950:72). yaitu roh dan benda. pada instansi yang terakhir. Beberapa pendapat tokoh Materialisme yang menyatakan keyakinannya sebagaimana di atas antara lain dapat diikuti pernyataan Feuerbach bahwa “Tuhan 107 . suatu aliran metafisika yang berpendapat bahwa hakekat ‘ada’ atau ‘being’ adalah roh. Manusia hanyalah resultante atau akibat dari proses unsurunsur kimia” (Driyakara. suatu aliran filsafat yang berpendapat bahwa hakekat ‘ada’ atau ‘being’ adalah materi. suatu aliran filsafat yang berpendapat bawah unsur pokok segala sesuatu itu berasal dari beberapa unsur. atau dengan kata lain : hanya materi. jiwa dan yang bersangkutan dengan itu menurut Materialisme berasal dari benda-benda (Abu Hanifah. pada dasarnya. Spiritualisme. benda. Abu Hanifah menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan Materialisme ialah aliran pikiran yang mengutamakan benda (materi) dan membelakangi batin. Ludwig Feuerbach. Menurut bentuknya dia memang lebih unggul. dan dengan sendirinya segala keadaan batin. betul-betul hanya materi. seperti yang diteorikan oleh Empedokles yang menyatakan bahwa segala yang ada terdiri udara. jiwa. Monisme. Haeckle. bahwa pada akhirnya. Pluralisme.1. suatu aliran filsafat metafisika yang berpendirian bahwa unsur pokok segala yang ada ini ada dua. 2. seperti yang diteorikan oleh Thales yang menyatakan bahwa segala yang ada berasal dari air. Orientasi di Alam filsafat. api. Kaum Materialisme menyangkal adanya jiwa atau roh. tidak lain dari materi. Di antara tokoh-tokoh Materialisme yang cukup menonjol antara lain Karl. Ditinjau dari segi kualita lahir dua aliran Metafisika. 3.

Sementara V. dan “Logoi” yang berarti ilmu. seorang filosuf aliran Materialisme juga menyatakan “Materialisme adalah musuh agama yang tidak dapat didamaikan sama sekali. proses. Dalam sebuah brosur dari Rusia (terbitan tahun 1952) yang membahas moral dikatakan bahwa “menerima adanya Tuhan menggugurkan moral yang sejati dan kemajuan susila. karena mengandung sebuah ideologi yang merintangi kemajuan sosial”. Konsep ketuhanan harus dilawan. Allah-Ulasan-ulasan mengenai Allah dan Agama II : 166).itu merupakan ide bayangan. Tuhan itu tak lain dari sebuah penemuan manusia (diteloran dalam otak manusia). Afansyev. Istilah Epistemologi berasal dari kata “Episteme” yang artinya pengetahuan. Beberapa aliran teori pengetahuan antara lain : 108 . Beberapa Aliran Teori Pengetahuan (Epistemologi) Aliran-aliran teori pengetahuan berusaha untuk menjawab pertanyaan. suatu proyeksi jiwa manusia sendiri” (Huijbers. sejauh manakah kebenaran pengetahuan itu. atau filsafat pengetahuan. dalam dunia yang tidak terdapat apapun selain materi yang bergerak. bagaimanakah manusia itu mendapatkan pengetahuan. Secara terminologis yang dimaksud dengan epistemology ialah cabang filsafat yang membahas sumber. dan dimanakah batas-batas pengetahuan itu. EPISTEMOLOGI Pembahasan problem pengetahuan dalam dunia filsafat melahirkan cabang filsafat yang dikenal dengan sebutan Epistemologi. maka tidak ada tempat yang tidak terdapat apapun selain materi yang bergerak. (van Peursen. 1980 : 114-115). Karl Marx dengan lantang menyatakan. demikian ditegaskan oleh Lenin. Orientasi di alam Filsafat. batas. Jadi Materialisme menjawab bahwa Tuhan itu tidak aa!” (ESA : 103). Theory of Knowledge. bahwa “Agama sebagai faktor yang menghambat perkembangan hidup bermasyarakat” (Huijbers II : 144). validitas dan hakekat pengetahuan. maka tidak ada tempat bagi Tuhan.

seorang filosuf yang terkenal dengan ucapannya “Cogito Ergo Sum”. Proses untuk dapat diterimanya suatu kebenaran oleh Descartes dilalui dengan cara meragukan segala sesuatu yang ada disekitarnya. Namun kalau dilacak lebih jauh lagi sesungguhnya yang menjadi pencetus ide Pragmatisme itu adalah George Washington dengan ucapannya yang sangat terkenal ‘Exitus Acta Probat’. Menuirut Descartes bahwa kebenaran yang diserap oleh indra dihadapi dengan metoda skeptik. tetapi tepat seperti apa yang menjadi fahamnya “Apa yang benar buat semua. efek-efek praktis. oleh karena itu saya benar-benar adanya. Dan untuk menerima suatu kebenaran terlebih dahulu harus dapat dibuktikan. konsekuensi yang menguntungkan bagi dirinya. saya berfikir. Mereka mempunyai ungkapan sederhana. Pragmatisme. suatu tindakan ditentukan oleh hasilnya. Positivisme. Maka dengan spontan dia berucap “Cogito Ergo Sum”. yang kemudian dipopulerkan oleh John Dewey dan Wiliam James. Pierce. Dengan kata lain suatu kebenaran itu diterima sebagai suatu kebenaran kalau mendatangkan pragma (guna).1. yang berpendapat bahwa semua pengetahuan diperoleh melalui pengalaman indra. Aliran filsafat pengetahuan ini dipelopori oleh Charles S. yaitu bahwa diri sedang berfikir. Empirisme. 4. aliran pengetahuan yang dipelopori oleh August Comte. 3. Menurut pendapatnya pengetahuan itu bersumber dari akal fikiran/rasio. dari akar kata pagma yang berarti guna. yang menyatakan bahwa pengetahuan yang benar adalah yang dapat dibuktikan lewat fakta. Rasionalisme. Secara singkat dapat dikatakan bahwa Pragmatisme adalah suatu faham yang berpendapat bahwa kebenaran suatu pengetahuan terletak pada bermanfaat atau tidaknya pengetahuan tersebut bagi kehidupan. Aliran filsafat pengetahuan yang dikembangkan oleh Descartes ini sering disebut juga sebagai aliran Skeptisisme (Skeptis = ragu-ragu). belum tentu benar buat burung garuda”. 2. aliran filsafat pengetahuan yang dipelopori oleh John Locke. suatu aliran filsafat pengetahuan yang dipelopori oleh Rene Descartes. Tetapi ternyata ada sesuatu yang sulit untuk diragukan kebenarannya. Kaum Pragmatisme berkata kepada seluruh dunia “Kebenaran 109 .

5. aliran filsafat pengetahuan yang dipelopori oleh Aristoteles ini berpendapat bahwa objek yang diserap oleh indra adalah kenyataan yang mengandung kebenaran dalam diri objek tersebut. ada nilai yang lebih tinggi. dan berpengaruh terhadap hidup kami dan apa yang berharga dalam praktek hidup” (Abu Hanifah : 77). c) Hirarki nilai. artinya nilai itu menampilkan diri dalam salah satu aspeknya positif atau negatif. karena ia tidak menambah realitas atau substansi kepada objek. b) Nilai Vital. ada nilai yang lebih rendah. Misalnya keindahan vs kejelekan.kalian bukanlah soal kami. apa yang memberi faedah sebesar-besarnya. bukan pada obyeknya itu sendiri. yaitu : a) Nilai kesenangan. Nilai atau value menunjuk pada kata benda yang mengandung arti keberhargaan (worth) atau kebaikan (goodness). Bagi kami itulah yang benar. artinya nilai itu selalu bergantung pada suatu objek b) Polaritas. Realime. Nilai itu terdapat dalam objek-objek yang berhubungan dengan manusia yang memiliki indera. Ada beberapa ciri khas yang fundamental pada nilai. Salah seorang tokoh yang membahas masalah teori nilai (axiology) adalah Frondizi. bukan urusan kami. yaitu : a) Tidak independen. Nilai adalah sifat atau kualitas yang melekat pada suatu obyek. seperti tampak pada tumbuh-tumbuhan. Ia menyatakan bahwa nilai adalah kualitas yang tidak riil. tanpa bergantung pada akal fikiran. 110 . yaitu nilai yang berkaitan dengan kemampuan untuk berkembang. binatang dan juga pada manusia. kebaikan vs keburukan. Menurut sifat yang ada pada dirinya nilai (value) dapat dikelompokkan menjadi empat. AXIOLOGI Pembahasan problem nilai melahirkan cabang filsafat “Axiologi” atau “Theory of Value”. yaitu hal yang menyenangkan seseorang (dalam arti positif). Jadi nilai adalah suatu kenyataan yang ‘tersembunyi’ dibalik kenyataan-kenyataan lainnya. artinya nilai itu tersusun secara hirarkis.

yaitu : 1. problem ini melahirkan cabang filsafat Etika (etika berasal dari bahasa Yunani “etos” artinya kesusilaan). Esthetic Expression atau ekspresi keindahan. Sementara Walter Eckstein membatasi filsafat politik sebagai “cabang filsafat yang bersangkutan dengan kehidupan politik. d) Nilai absolut. seperti kehendak (menyangkut nilai baik-buruk).c) Nilai ruhani. akal (benar-salah) dan rasa (indah-jelek). 3. Kualitas-kualitas atau atribut-atribut ini dinamakan kebajikan-kebajikan (virtues). asal mula. terutama esensi. 2. Socio political life atau kehidupan sosial politik. Gie : 138). berkaitan dengan kemampuan yang dimiliki oleh jiwa manusia. Theodore Brameld membagi nilai (value) menjadi tiga bagian. 111 . menurut Abu Hanifah bahwa etika mengutamakan penyidikan yang berdasarkan pertanyaan. dan nilai dari negara” (T. pembahasan bidang ini melahirkan cabang filsafat sosial politik. yang dilawankan dengan kejahatan-kejahatan (vices) yang berarti sifat-sifat yang menunjukkan bahwa orang yang mempunyainya dikatakan sebagai orang yang tidak susila (Kattsoff:349). yang berkaitan dengan hal “Yang Trasenden”. Moral Conduct atau tindak moral. di manakah pada akhirnya terletak perbedaan penghargaan. yang terletak dalam lingkup religi. teristimewa yang ada perbuatan manusia dan kemauannya. 1985:3). asal dan nilai masyarakat serta negara. Tegasnya. khususnya dengan hakekat. Dalam menjelaskan masalah etika Kattsoff menerangkan bahwa etika merupakan cabang Axiologi yang pada pokoknya memberikan masalah predikat-predikat nilai ‘betul’ (right) dan ‘salah’ (wrong) dalam arti susila (moral) dan tidak susila (immoral). etika menjelaskan dan membicarakan sifat-sifat yang menyebabkan orang dapat disebut susila atau bajik. Runes menjelaskan bahwa “filsafat sosial politik adalah cabang filsafat yang membicarakan kehidupan sosial politik. Pembahasan bidang ini melahirkan cabang filsafat estetika atau filsafat keindahan. Sebagai pokok bahasan yang khusus.L. Dagobert D. yaitu nilai tertinggi atau nilai yang kudus. Sedang filsafat politik merupakan perluasan teori moral organisasinya” (Sunoto.

112 .Manusia dan masyarakat . T. Oleh karena itu dapat dimaklumi kalau G. Menurut Roeslan Abdulgani di dalam filsafat Pancasila telah memenuhi segala persyaratan untuk disebut world view. Dalam rumusan Pancasila ketiga persoalan yang diyakini dalam hidup.Kewajiban politik . kekuatan dan otoritas (wewenang) .7 Pancasila Sebagai Filsafat Hidup Ditinjau dari segi syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh setiap filsafat agar dirinya dapat dinyatakan sebagai Pandangan Hidup. suatu filsafat sosial yang cukup matang. Sebab dua unsur pokok yang musti harus ada pada setiap Lebenanschauung. yaitu keyakinan hidup dan tujuan hidup yang dicita-citakannya telah terpenuhi dengan lengkap. dimana kelima silanya tersusun secara harmonis.Nilai sosial dan politik .Hukum dan hak . Mc. sesungguhnya Pancasila telah dapat memenuhi persyaratannya.Negara. Kahin secara terus terang mengakui bahwa Pancasila benar-benar merupakan “Matured Social Philosophy”. dan tujuan hidup yang dicita-citakan dapat ditunjuk secara jelas. Beck antara lain : .Adapun pokok-pokok bahasan yang dihasilkan objek filsafat sosial politik menurut Robert N. yang biasanya dikaji oleh setiap filosuf secara jelas dapat diketemukan sebagaimana yang tersimpul dalam sila I.Keadilan yang ideal/cita-cita keadilan (Sunoto:5) 6. masing-masing silanya kait mengkait. II dan III. yakni keyakinan hidup. hingga benar-benar merupakan satu “unified view”. suatu kesatuan yang bersifat sistemik Pendapat ini dikuatkan pula oleh pendapat Muhammad Yamin yang menyatakan bahwa Pancasila benar-benar suatu sistem filsafat. Sementara tujuan yang dicita-citakan oleh bangsa Indonesia tergambar dalam sila IV dan V. Di dalam rumusan Pancasila kedua unsur utama yang menjadi pilar penyangga dari suatu filsafat hidup.

Pancasila sebagai pandangan hidup negara Republik Indonesia bersumberkan pada ajaran filsafat. Berfikir yang bersifat filsafati ditandai dengan beberapa cirri khas. koheren. metoda test. metoda observasi. 2. spekulatif dan sistematis. metoda kontemplasi (perenungan) dan metoda intuitif. Sedangkan metoda yang digunakan oleh ilmu pengetahuan didasarkan pada metoda empirik (pengalaman). radikal. antara lain: kritis. metoda klinis. yaitu objek material dan objek forma 4. metoda angket. Secara garis besarnya objek ilmu pengetahuan dapat dibedakan menjadi dua. seperti metoda eksperimen atau metoda percobaan. komprehensif. 3.8 Rangkuman 1. Metoda yang digunakan oleh filsafat adalah metoda spekulasi (berfikir secara murni).6. rasional. dan sama sekali bukan bersumberkan pada agama tertentu. metoda 113 .

9 Latihan Soal 1. 5. Problem nilai (study of the problem of value). Jelaskan pengertian dari Ontologi. Rumusan Pancasila telah memenuhi persyaratan sebagai pandangan hidup karena telah memenuhi unsur utama yang menjadi pilar penyangga dari suatu filsafat yakni keyakinan hidup dan tujuan hidup yang terdapat dalam silasilanya. metoda membaurkan diri ke dalam kancah 5. Terdapat tiga problem utama dalam filsafat yaitu Problem realita (study of the problem of reality). Epistemologi. Terdapat tiga problem utama dalam filsafat yaitu Problem realita (study of the problem of reality). Jelaskan hubungan antara filsafat dan ilmu pengetahuan ditinjau dari kajian obyeknya. Problem pengetahuan (study of the problem of knowledge). yaitu: ONTOLOGI. Dalam hal metoda atau cara pendekatannya antara ilmu pengetahuan dan filsafat terdapat perbedaan yang menyolok. Jelaskan! 4. Jelaskan makna dari Pancasila sebagai filsafat hidup bangsa Indonesia? 114 . (versteihen). Jelaskan! 6. 6. dan AXIOLOGI. Sebutkan tiga definisi filsafat beserta tokohnya? 2. Problem nilai (study of the problem of value). EPISTEMOLOGI. Problem pengetahuan (study of the problem of knowledge).wawancara (interview). 6. Axiologi? Dan hubungannya dengan berfikir filsafati? 3. Ketiga problem di atas oleh para filosuf dikaji hingga akhirnya melahirkan tiga cabang filsafat yang paling utama.

Dan sesuai dengan dalil bahwa segala sesuatu 115 . Pancasila sebagai ideologi menyerupai norma agendi.7. Apakah keunggulan filsafat Pancasila dibandingkan dengan sistem yang lain yang ada di dunia? 8. Untuk mencapai cita-cita itulah Pancasila berperanan sebagai ideologi negara. yakni dasar Negara yang dioperasionalkan secara individual maupun sosial dalam kehidupan bermasyarakat. berbangsa dan bernegara untuk mencapai cita-cita kemerdekaan Indonesia: masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan Pancasila. Bagaimana filsafat Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa mengakomodir kemajemukan suku dan budaya di Indonesia? BAB VII PANCASILA SEBAGAI IDEOLOGI 7. yaitu norma atau pedoman untuk bertindak/ berbuat.1 Pengantar Pengertian sifat dasar Pancasila sebagai ideologi Negara diperoleh dari sifat dasarnya yang pertama dan utama (pokok).

arti sebagai 116 . Manusia yang menaati norma-norma itu disebut baik. yaitu secara moral dianggap benar dan adil mengatur tingkah laku mereka bersama dalam berbagai segi duniawi mereka ( DR. Dalam perkembangannya ideologi mendapatkan pengertian definitif yang sangat beragam. Dengan akal budinya manusia dapat mengenal kodratnya dan norma-norma yang mengikatnya sebagai manusia. karena dijabarkan dari kodrat manusia. keyakinan. Alfian. sosial. Ideologi merupakan suatu pandangan atau sistem nilai yang menyeluruh dan mendalam yang dipunyai dan dipegang oleh suatu masyarakat.harus bertindak menurut kodrat masing-masing (Noblesse oblige!). 2. maka manusia pun harus bertindak menurut kodrat rasionalnya karena manusia adalah makhluk jasmani-rohani yang berakal budi. Norma-norma itu disebut moral kodrati (natural morals). kepercayaan yang menyeluruh dan sistematis yang mengatur tingkah laku sekelompok manusia tertentu dalam berbagai bidang kehidupannya. kebudayaan dan keagamaan. Jadi ideologi mempunyai gagasan umum atau merupakan konsep sebagai hasil dari pemikiran. Idea mempunyai arti melihat dan logia mempunyai arti berbicara atau teori. seorang pakar politik Indonesia) 3.” 7.2 Pengertian Ideologi Ideologi ditinjau dari segi etimologi berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari dua kata yaitu idea dan logia. ide-ide. Misalnya saja : 1. Tentang bagaimana sebaiknya. Hal ini menyangkut bidang politik. Ideologi merupakan suatu renungan yang secara sadar dan sistematis bertujuan untuk mencari hikmah kebenaran dan kearif-bijaksanaan yang semaksimal mungkin. Membedakan manusia yang baik dari yang tidak baik berdasarkan moral kodrati: “Manusia adalah baik sebagai manusia apabila dia selalu bertindak secara rasional. Ideologi merupakan kumpulan gagasan. baik sebagai manusia atau baik dari segi moral (morally good).

Maka ideologi negara dalam arti cita-cita negara atau cita-cita yang menjadi basis bagi suatu teori atau sistem kenegaraan untuk seluruh rakyat dan bangsa yang bersangkutan pada hakekatnya merupakan asas kerohanian yang memiliki beberapa ciri yaitu : a) Mempunyai derajad yang tertinggi sebagai nilai hidup kebangsaan dan kenegaraan b) Oleh karena itu mewujudkan suatu asas kerohanian. pedoman hidup yang dipelihara dan dikembangkan serta dilestarikan kepada generasi berikutnya dengan kesediaan untuk berkorban ( Prof. Memiliki suatu gagasan dasar yang tegas bahkan seringkali diyakini sekalipun belum dibuktikan secara empiris. pandangan hidup. Jadi dapat disimpulkan bahwa suatu ideologi harus memiliki beberapa unsur yaitu : 1. b) Ideologi bersifat tertutup. sehingga mempunyai sifat yang dogmatis. Notonagoro ) Sifat-sifat dari ideologi bisa diukur dengan melihat sifat pendukung ideologi terhadap ideologinya.4. bila pendukungnya masih mempunyai hak untuk melakukan penafsiran yang bebas dan melakukan kritik terhadap ideologinya. 3. Dengan kata lain pendukungnya masih mau menerima pengaruh dari luar dan mampu untuk menyesuaikan dengan mempunyai sifat yang rasional. Adanya sekelompok manusia sebagai pendukung ideologi tersebut. Ideologi sebagai seperangkat sistem nilai yang didasarkan atau dipadukan oleh suatu pandangan hidup sekelompok manusia yang mendukung ideologi tersebut. Atau bisa dikatakan bahwa ideologi ini tidak mau menerima pengaruh dari asing. Adanya sekelompok manusia yang mendukung direalisasikannya gagasan – gagasan dasar atau nilai-nilai yang dirangkum ideologi tersebut sehingga tercapai suatu tujuan atau cita-cita. perkembangan jaman. bila pendukungnya tidak mempunyai hak untuk melakukan penafsiran yang bebas dan kritik-kritik terhadap ideologinya. Maka akan menimbulkan dua sifat dari ideologi yaitu : a) Ideologi bersifat terbuka. Ideologi ini 117 . 2.

2) Pemberi harapan pada masyarakat untuk mengatasi dan menyelesaikan problem sosialnya. suatu ideologi seringkali dikaitkan dengan landasan ilmu pengetahuan yang rasional. 118 . Untuk masa sekarang ini seringkali tampak bahwa ideologi itu diarahkan dan bahkan berusaha untuk mendapatkan legitimasi dari agama. dengan demikian gagasan atau ideologi itu diaktulisasikan oleh pendukungnya.3 Fungsi Dan Makna Ideologi Bagi Suatu Negara Ideologi sebagai hasil pemikiran yang akan mempengaruhi sikat dan tingkah laku masyarakat mempunyai fungsi sebagai : 1) Alat untuk dipakai masyarakat dalam mengenal dan mengukur diri sendiri. Liberty. walaupun kepercayaan yang ditanamkan agar diyakini kebenaran ideologi yang ada dan adanya hal-hal yang dimitoskan itu hanyalah khayalan semata. Simbol-simbol itu biasanya tampak berupa semboyan-semboyan seperti Demokrasi. Simbol merupakan penyederhanaan dari atau generalisasi dari pada wujud ideologi yang diperjuangkan. Peranan lain dari penggunaan bahasa yang tepat adalah untuk menanamkan keyakinan kepada para pendukungnya tentang kebenaran dari ideologi yang dianut dan mengungkapkan kesalahan atau keburukan dari ideologi yang lain. 2) Mitos Merupakan suatu bagian yang penting dari ideologi. Republik.Kita kenal ada beberapa cara dalam mengungkapkan suatu ideologi yaitu: 1) Simbol Simbol yang utama untuk suatu ideologi adalah bahasa. Fasis dan sebagainya. 7. Sebagai contoh adalah nostalgia di masa lalu atau ramalan yang gemilang tentang masa depan suatu negara 3) Dikaitkan dengan landasan dari ilmu pengetahuan Supaya suatu ideologi bisa lebih dalam diterima dan tertanam dalam diri para pendukungnya.

Menurut Alfian. Dari segi politik. Nilai Pancasila pun juga berasal dari nilai socio budaya bangsa kita sendiri. perkembangan dan pembangunan masyarakat suatu bangsa.4 Pancasila sebagai Ideologi Nasional Yang dimaksud dengan ideology Pancasila adalah suatu ideology yang mendasarkan pada nilai-nilai Pancasila baik itu nilai Ketuhanan. b) Dimensi Realistis yaitu suatu ideologi harus mampu mencerminkan realitas yang hidup dan berkembang dalam masyarakat. yang 119 . Pancasila memiliki kualitas yang tinggi sebagai suatu ideology karena mengandung 3 dimensi diperlukan untuk itu. Kemanusiaan . ideologi diharapkan dapat mempengaruhi dan menyesuaikan perilaku pendukungnya dengan gagasan-gagasan yang ada dalam ideologi tersebut Ideologi pada akhirnya mampu mempengaruhi pola berpikir. bersikap dan berperilaku masyarakat dalam mencapai tujuan hidup yang dicita-citakan akan memegang peranan penting dalam memberikan arah dan gerak pertumbuhan. Kerakyatan dan Keadilan. Kerakyatan dan Keadilan. yaitu : a) Dimensi Idealistis yaitu nilai-nilai dasar yang terkandung dalam Pancasila yang bersifat sistematis dan rasional yaitu hakikat nilai yang terkandung dalam kelima sila dari Pancasila yaitu nilai Ketuhanan. 7. Kemanusiaan. Disamping itu ideologi politik menafsirkan atau menganalisa kejadian sosial ekonomi dan lembaga dalam rangka mencapai tujuan yang dikehendaki”. Persatuan. suatu partai politik atau perkumpulan politik yang mempunyai maksud untuk mencapai tujuan politik yang khusus.3) Ideologi berfungsi mempengaruhi. Persatuan. Hazar dan Steffenson dalam bukunya Political Science mengupas peranan ideologi politik sebagai berikut : “Ideologi politik adalah suatu perumusan keyakinan atau program yang dimiliki oleh suatu negara.

yaitu bahwa ideology tersebut memiliki keluwesan yang memungkinkan dan dapat merangsang pengembangan pemikiran yang baru yang relevan terhadap dirinya. demikian seperti yang dikemukakan oleh Prof. kemanusiaan. Nilai Dasar. Dr. Nilai Instrumental. kerakyatan dan keadilan. sehingga di dalamnya terkandung cita-cita. Nilai dasar ideology tersebut terdapat dalam Pembukaan UUD 1945. tujuan serta nilai yang baik dan benar. 7. persatuan. 2. strategi serta lembaga pelaksanaannya atau bisa juga dikatakan sebagai penjabaran lebih lanjut dari nilai-nilai dasar ideology Pancasila. rasialis. kebijakan. tanpa menghilangkan hakekat atau jati dirinya yang terkandung dalam nilai-nilai dasarnya. Berdasarkan pengertian tentang ideology terbuka tersebut. 120 . ilmu pengetahuan dan aspirasai dalam masyarakat. Ideologi Fasisme Fasisme adalah pengorganisasian pemerintah dan masyarakat secara totaliter oleh kediktatoran suatu partai yang berwatak atau berciri nasionalistis. yaitu hakekat kelima sila Pancasila yaitu Ketuhanan. Nilai dasar ini merupakan esensi sila-sila Pancasila yang bersifat universal. undang undang. Nilai Praksis. militeristis. nilai-nilai yang terkandung dalam ideology Pancasila adalah sebagai berikut : 1. Misalnya GBHN. William Eberstein dalam buku “ Today’s Iam “. nilai-nilai ini selalu berkembang dan dapat dilakukan perubahan dan perbaikan sesuai dengan perkembangan jaman.5 Perbandingan Ideologi Pancasila dengan Ideologi Lain Selain ideologi Pancasila yang bersifat terbuka masih ada banyak ideologi lain yang berkembang di dunia diantaranya yaitu : 1. sehingga sifat Pembukaan itu sendiri sebagai Pokok Kaidah Negara yang fundamental. departemen-departemen sebagai lembaga pelaksana. berbangsa dan bernegara.c) Dimensi Fleksibilitas. yaitu merupakan realisasi nilai-nilai instrumental dalam pengamalan yang bersifat nyata dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat. Dalam realisasinya. yang merupakan arahan. 3.

Soviet State Law disebutkan bahwa : “ …… kebebasan beribadat dan propaganda anti agama . hal. Pemerintahan dilakukan oleh golongan elit 2. . Tidak mempercayai pikiran 2.agama tidak ada …… senua agama bukan apa-apa melainkan refleksi fantasi dalam fikiran manusia terhadap kekuatan-kekuatan luar yang menguasai kehidupan sehari-hari. sosial. ♦ Sistem perekonomian dipusatkan dan dikuasai oleh negara ♦ Hak milik perseorangan atas alat-alat produksi dihapuskan. sosial. ekonomi dan kebudayaan yang berdasarkan ajaran marxisme dan leninisme. Ini mempunyai arti bahwa semua pemikiran dibidang politik..Dalam pasal 124.” 1. dijamin bagi setiap warga negara …. ekonomi dan budaya yang tidak sesuai dengan marxisme dan leninisme harus dihapuskan. dalam artian menganggap bahwa negaranya mempunyai derajad yang lebih tinggi dari negara yang lainnya 3. 146. Ideologi Komunis Ideologi komunis adalah sistem politik. Tidak mempercayai pemikiran orang lain ♦ Ajaran Marx Engels diakui sebagai kebenaran mutlak yang tidak bisa diubah dan kebenarannya adalah universal ♦ Ajaran Marx Engels diakui sebagai kebenaran mutlak yang tidak bisa dimasuki oleh pemikiran orang lain. Di dalam masyarakat kelas (komunis) tidak ada kepribadian agama ……. memgingat bahwa hak milik individu akan menimbulkan akumulasi modal pada 121 . Menyanggah persamaan dasar manusia. Ciri-ciri komunis : Tidak mempercayai adanya Tuhan - Seperti yang terdapat dalam buku “On Religion “. terbitan Foreign Publising House. Moskow 1957.Selanjutnya dia mengemukakan unsur-unsur lain yang ada dalam ideologi fasisme yaitu : 1.

biasanya menganut paham sekuler. 9. Sehingga pada perkembangannya akan berubah menjadi kapitalisme. Liberalisme ini bersumber pada teori Adam Smith yaitu bahwa masyarakat diatur oleh hukum tertentu. Pokok pikiran inilah yang melandasi Declaration of Independence dan konstitusi Amerika. F.j.tangan seseorang yang dapat menimbulkan akibat eksploitasi manusia sehingga menyebabkan kemelaratan kaum buruh ♦ Adanya pengakuan terhadap ajaran Marxisme dan Leninisme. maka semua produk bangsa yang lain mempunyai ideologi yang berbeda harus diganti dengan produk ajaran komunis ♦ Oleh sebab itu hukum dan kebiasaan internasional yang ada harus dihapuskan. Jadi pemerintah harus menggunakan sistem perwakilan agar rakyat bisa ikut memerintah sehingga bisa mencegah pemerintahan yang diktator. 3. Sedangkan di bidang ekonomi. Ideologi Liberalisme Menurut Huzar dan Stevenson (ahli politik) liberalisme bersumber dari ajaran politik John Locke yang mengemukakan bahwa manusia itu diberi oleh alam hak-hak tertentu dan hak-hak ini harus dijamin oleh pemerintah. 2) Percaya tentang persamaan dasar dari semua manusia atau bisa dikatakan adanya perlindungan dan pengakuan yang penuh terhadap hak asazi manusia 3) Pemerintahan dilakukan dengan persetujuan rakyat atau bisa dikatakan bahwa suara rakyat yang menentukan 122 . Kriylof dan Prof. Oleh karena itu pemerintah tidak boleh mencampuri ekonomi nasional. Karena menurut kaum komunis hukum internasional yang ada saat ini adalah produk dari kaum kapitalis yang tentu saja menjamin kepentingan kaum kapitalis Demikian pendapat dari Prof. Kochevnokov di dalam bukunya International Law hal. DR. pemerintah hanya harus melindungi hak-hak individu dalam negara. Beberapa ciri yang lain dari ideologi liberalisme ini adalah : 1) Percaya kepada Tuhan sebagai sang pencipta.

4) Mengutamakan kepentingan individu warga negaranya sehingga akan menimbulkan adanya sifat individualisme yang tinggi dan monopoli dalam masyarakat yang akan berakibat pada tingginya tingkat kesenjangan sosial dalam masyarakat 5) Daya kreatifitas dari masyarakatnya dapat dikatakan relatif tinggi. Ideology Pancasila adalah suatu ideology yang mendasarkan pada nilai-nilai Pancasila baik itu nilai Ketuhanan. Jelaskan ciri-ciri dari ideologi Pancasila? 5. Idea mempunyai arti melihat dan logia mempunyai arti berbicara atau teori.7 Latihan Soal 1. Sebut dan jelaskan nilai-nilai apa saja yang terkandung dalam ideologi Pancasila? 123 . 2. ideology komunis dan ideologi liberalism? 3. Jelaskan konsep ideologi Fasisme. perkembangan dan pembangunan masyarakat suatu bangsa. 7. 7. Jelaskan fungsi dan makna ideologi bagi suatu negara? 2. Kerakyatan dan Keadilan. Jelaskan fungsi dan makna ideologi Pancasila bagi negara Indonesia? 6. Jadi ideologi mempunyai arti sebagai gagasan umum atau merupakan konsep sebagai hasil dari pemikiran. Persatuan. bersikap dan berperilaku masyarakat dalam mencapai tujuan hidup yang dicita-citakan akan memegang peranan penting dalam memberikan arah dan gerak pertumbuhan. Mengapa pancasila dijadikan sebagai ideologi negara Indonesia? Apa yang menjadi landasannya? 4. Kemanusiaan. Ideologi ditinjau dari segi etimologi berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari dua kata yaitu idea dan logia. Ideologi mampu mempengaruhi pola berpikir.6 Rangkuman 1. 3.

124 .

moral. Negara sebagai negara hukum sesuai dengan penjelasan undang-undang dasar 1945 wajib memberikan perlindungan terhadap Hak asasi Manusia. berdasarkan hal ini perlu diketahui mengenai definisi atau pengertian HAM menurut negara berdasarkan ketentuan undang-undang yang ada. dan ketertiban. Hak Asasi Manusia bukanlah yang absolut. menghargai dan memberikan perlindungan HAM. 125 . Hal ini untuk menghindari adanya pelanggaran HAM yang diakibatkan pelaksanaan HAM orang lain. terdapat pula ajaran pokok warga negara Indonesia. Sebagai hak dasar yang dimilik oleh setiap manusia maka negara wajib memberikan perlindungan. Hak Asasi Manusia muncul dan menjadi beradaban dunia diilhami oleh rendahnya pengakuan dan perlakuan terhadap harkat dan martabat manusia. keamanan. Perkembangan pesat akan pengakuan dan penghargaan HAM di Indonesia dimulai sejak amandemen kedua UUD 1945 yang secara eksplisit memasukkan ketentuan HAM menjadi bagian dari UUD 1945. Hak-hak asasi manusia dalam Pancasila dirumuskan dalam pembukaan UUD 1945 dan terperinci di dalam batang tubuh UUD 1945 yang merupakan hukum dasar konstitusional dan fundamental tentang dasar filsafat negara Republik Indonesia serat pedoman hidup bangsa Indonesia. HAM bukanlah hak yang berasal dari negara akan tetapi fungsi negara adalah mengakui. Dalam pelaksanaannya HAM dibatasi oleh kebebasan orang lain. Hal ini sesuai dengan ciri-ciri negara hukum.1 Pengantar Berbicara tentang hak asasi manusia maka kita perlu mengetahui dahulu kapan isu HAM itu muncul dalam rangka apa isu ini dimunculkan termasuk sejak kapan pemerintah merespon isu HAM. Untuk itu kita perlu mengetahui apakah yang menjadi batasan dalam pelaksanaan HAM.BAB VIII PANCASILA DAN HAM 8. Sebagai hak asasi yang dimiliki sejak lahir maka HAM tentunya perlu diatur dalam pelaksanaannya oleh negara. Hak Asasi Manusia adalah hak dasar yang dimiliki manusia yang dibawa sejak lahir.

Tudingan itu tidaklah pada tempatnya dan tentu saja merusak citra Indonesia di mata dunia internasional. justru mereka sendiri tidak mengerti pandangan bangsa Indonesia tentang hak asasi manusia yang berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. pembebanan tanah yang merugikan masyarakat. keselarasan dan keseimbangan yang dilandaskan pada persatuan dan kesatuan bangsa dalam rangka stabilitas nasional dan ketahanan nasional.Pengakuan dan penghargaan HAM di Indonesiadilanjuti dengan perlindungan hukum kepada warga negara dengan didirikannya komisi nasional Hak asasi Manusia yang diikuti dengan didirikannya peradilan HAM di Indonesia. 8. misalnya tidak dibebaskannya serikat buruh. terjadinya penyimpangan aparat dalam pemilihan umum. Hak asasi manusia di Indonesia bukanlah semata-mata di dalam rangka kebebasan yang menjadi sudut pandang Barat. Penolakan Indonesia terhadap bantuan Negeri Belanda.2 Indonesia Menjunjung Tinggi Hak Asasi Manusia Selama ini oleh negara-negara atau lembaga-lembaga internasional tertentu yang merasa sebagai “kampiun hak asasi” acapkali kita dituduh kurang cukup menghargai hak asasi manusia. Indonesia negara yang merdeka dan berdaulat. akan menimbulkan benturanbenturan yang tidak dapat dipecahkan begitu saja. pengontrolan kebebasan pada pers. Hak asasi manusia bagi bangsa Indonesia selalu di dasarkan kepada keserasian. karena J. Pronk dianggap telah mencampuri urusan dalam negeri kita begitu mendalam. Mengingat sudut pandang yang berbeda ini. Tetapi sebenarnya lembaga-lembaga internasional yang merasa paling menghargai hak asasi manusia dan secara gigih menuduh Indonesia itu. seolah-olah Indonesia mengabaikan sama sekali hak asasi manusia. tidak dapat begitu saja didikte oleh negara yang menganggap dirinya tetap maju. sampai kepada masalah peristiwa 12 November 1991 di Timor Timur. Sejak proklamasi kita telah menjunjung hak asasi manusia bahkan telah mendahului piagam Perserikatan Bangsa-bangsa tentang masalah ini. Tentu saja 126 .

akan bermuara kepada anarkhi. Inggris dan lain-lain dengan gencar berbicara tentang hak asasi manusia. Prancis. Brunei Darussalam. Ironis barangkali negara-negara bekas penjajah seperti Portugis. masalah etnis di bekas Soviet Rusia dan lain-lain. Belanda. penindasan suku Aborigin di Australia. dan terakhir pecahnya Yugoslavia menjadi negara-negara baru yang sekarang sedang ramainya berperang dan bertikai. Amerika Latin bahkan di Irlandia Utara. Srilanka. tirani. Tolok ukur Barat adalah yang menjamin demokrasi dan kebebasan tanpa batas (individual. pengusiran warga Palestina oleh Isrel. Dunia dan bangsa-bangsa beradab perlu merumuskan HAK ASASI MANUSIA yang lebih sesuai dengan watak semua bangsa.hak asasi manusia dalam pemahaman bangsa Indonesia. bukan dalam pandangan barat. Spanyol. perbedaan status orang Negro dan Indian di Amerika Serikat. penindasan etnis BosniaHerzegovenia. dan negara-negara lain pun memiliki tolok ukur sesuai dengan kondisinya pula (relativisme kultural). liberal). di Afrika. negara-negara teluk yang pada dasarnya memberlakukan sistem hak asasi manusia berbeda dengan tolok ukur individualisme dan liberalisme tidak dipermasalahkan. Sebaliknya Jepang. Kita menjunjung tinggi hak asasi manusia dengan tolok ukur kita sendiri Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. terutama ditujukan pada negara-negara bekas jajahan. penindasan etnis Karen dan Naga di Myanmar. Pecahnya kerusuhan antar agama di India. Belgia. Bila pandangan liberalisme dan individualisme ini dijadikan sebagai tolok ukur. Masalah demokrasi perlu pula kita simak seperti di Rusia. tentu tidak sesuai dengan situasi dan kondisi masyarakat yang berbeda dengan liberalisme dan individualisme itu. Mengapa hanya Indonesia dan negara-negara yang sedang berkembnag sebagai “kambing hitam”. dan otoriter yang pada akhirnya akan menginjakinjak hak asasi manusia itu sendiri (bumerang). bukan kemauan sesuatu negara dan atau lembaga-lembaga internasional tertentu. Singapura. 127 . “Quovadis Penjajah”. politik apatheid di Afrika Selatan. banyak lagi pelaksanaan hak asasi manusia yang perlu diperhatikan. Filipina di Asia.

128 . demikian menurut Wirjono Sastrohandoyo (Kompas 23 Januari 1993). sesuai dengan semua kondisi masyarakat. atau tetapi rumusan pengertian hak asasi manusia yang sesuai dengan watak semua bangsa. Demikian pula kiranya dunia luar. Perbedaan persepsi menurut pandangan Barat sebagai melanggar hak asasi manusia. Artinya tidak hanya pengertian hak asasi manusia secara individu dan masyarakat dalam kehidupan sosial. perbedaan tersebut seyogyanya tidak perlu dipertentangkan. sedangkan kita lebih menitikberatkan manusia secara sosial dengan tidak mengabaikannya secara pribadi. Lokakarya ini membahas pengertian asas manusia. Indonesia bekerja sama dengan Komisi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa menyelenggarakan lokakarya tentang hak asasi manusia tanggal 26-28 Januari 1993 di Jakarta untuk kawasan Asia Pasifik. sosial dan ekonomi. melainkan harus pula melibatkan sektor kehidupan politik. Untuk mencapai keseimbangan pengertian itu.8. Lokakarya tersebut diatas penting artinya bagi Indonesia yaitu bahwa Indonesia dapat menjelaskan pandangan Indonesia tentang hak asasi manusia yang selalu menghargai dan menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia sesuai dengan Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945 kepada dunia luar.3 Pandangan Indonesia tentang Hak Asasi Manusia Pengertian dan persepsi hak asasi manusia harus memiliki keseimbangan. memang kenyataannya ada persepsi pengertian hak asasi manusia antara kita dan Barat. yang selam ini selalu mendiskreditkan kita di dalam setiap kesempatan. apabila Indonesia sebagai salah satu anggota dalam Komisi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. pengertian di Barat lebih menitikberatkan pada manusia sebagai individu. yang penting adalah dapat bekerja sama. dalam hal ini negara-negara maju khususnya negara Barat tidak menutup mata terhadap pelaksanaan hak asasi manusia di Indonesia. Agar dunia luar tidak curiga dan berprasangka terhadap Indonesia. Pengertian dimaksud bukan sekedar dalam pengertian kita sendiri akan tetapi pula dalam pemahaman Barat.

sejarah hak asasi manusia baru berkembang di Inggris dan sejak revolusi Amerika dan revolusi Perancis. persamaan dan persaudaraan. bukan pemberian penguasa.5 Hak Asasi Manusia dan Hak Asasi Warga Negara Dalam pandangan Barat. dan di Perancis dikenal dengan semboyan kemerdekaan. Kebebasan dalam revolusi Amerika dikenal dengan kebebasan dalam bebas berbicara. Petition of Rights (1628).4 Pelaksanaan Hak Asasi Manusia Hak asasi manusia adalah hak dasar atau hak pokok yang dibawa sejak lahir sebagai karunia Tuhan Yang Maha Esa. Di negara kita manusia dipandang sebagai mahluk individu dan mahluk sosial. bebas berkeinginan. sejarah hak asasi manusia dimulai di Inggris dan sejak revolusi Perancis sebagai bukti revolusi Amerika. dan biasanya yang terakhir ini sering diabaikan. Kami berpendapat sebenarnya hak asasi manusia sejarahnya lebih jauh lagi yaitu sejak ada manusia dan kemanusiaan. Pelaksanaan hak-hak asasi manusia tidak dapat dituntut pelaksanannya secara mutlak karena penuntutan secara mutlak berarti melanggar hak asasi yang sama dari orang lain. bebas memeluk agama dan bebas dari rasa takut. Namun kita juga harus melihat ke belakang dalam sejarah Inggris dimana sebelumnya telah berkembang hak asasi manusia ini seperti dalam Magna Charta (1215). Hak asasi manusia telah melekat pada seseorang sejak ia dilahirkan dan bahkan mungkin sejak dalam kandungan telah memiliki hak asasi apabila dilihat dari segi hukum. bukan subjek. Dalam masyarakat yang individualis dengan sistem liberalis ada kecenderungan yang besar secara berlebih-berlebihan. Habeas Corpus Act (1679). dengan kata lain sejak perkembangan manusia itu sendiri. 8. The Declarations of Rights dan Bill of Rights (1989) dan lain-lain.8. Dalam sejarah kita mengenal Thomas 129 . Kalau berbicara pula kewajiban asasi manusia. Sebaliknya pada masyarakat kolektif dengan sistem totaliter maka hak asasi manusia cenderung ditindak karena manusia dianggap objek belaka. Memang menurut pandangan Barat.

Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada tanggal 14 Agustus 1945 dalam Undang-undang Dasar Negara Indonesia mencantumkan dengan tegas tentang hak asasi manusia ini. maka timbul revolusi Perancis 1789. baik dalam Pembukaan maupun Batang Tubuh Undang-Undang Dasar 1945 tersebut. Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 alinea pertama: bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu adalah hak segala bangsa dan oleh sebab itu penjajahan di atas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan Perikeadilan. Pada zaman moderen sejarah hak asasi manusia tercantum dalam piagam: The Declaration of The Rights Man (1929). 10 Desember 1984”. Perkembangan selanjutnya revolusi Amerika (1776). bahwa keinginan dan perjuangan manusia akan damai menjadi suatu hak asasi (drotis de I’homne). Sebagai imbas dari revolusi Amerika. Pada waktu hampir bersamaan kita mengenal Hugo Grotius dengan bukunya De Yure Belli Ac Pacis. Declaration of Independence yang baru disahkan pada tahun 1787.6 Pelaksanaan Hak Asasi Manusia dalam Pancasila Pelaksanaan hak asasi manusia dalam Pancasila sebagaimana tersebut di atas yaitu dalam Pembukaan dan Batang Tubuh Undang-undang Dasar 1945. Negara kita menghormati hak asasi manusia dan martabat manusia. The Internasional Bill or Human Rights (1946) oleh Ecosoc Council (Perserikatan Bangsa-Bangsa). Pasal 27 Ayat 1: segala warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu 130 . 2.Hobbes dengan Liviathan (1651) yang terkenal dengan manusia serigalanya “homo homini lopus”. Declaration des droits de I’homne et du cituyen (hak asasi manusia) dan kemudian les droits de I’homne et du cituyen (hak asasi manusia warga negara). 8. Di Indonesia sebenarnya pernyataan hak asasi manusia ini telah mendahului piagam umum pernyataan Perserikatan Bangsa-Bangsa tersebut diatas. The Universal Rights Man menciptakan titik puncaknya dalam piagam Perserikatan BangsaBangsa “The Universal of Human Rights. 1.

Hak asasi pribadi (Personel Rights) yang meliputi kebebasan menyatakan pendapat. 6. Hak asasi sosial budaya (Social and Culture Rights). membeli dan menjualnya serta memanfaatkannya. 5. Pasal 30 Ayat 1: tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan negara. kemerdekaan berserikat dan berkumpul. karena penuntutan pelaksanaan yang demikian itu secara mutlak berarti melanggar hak asasi manusia yang sama bagi orang lain. 4. dan Pasal 30 Ayat 2: cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara. mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undang-undang. tiap-tiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan. 4. Pasal 28. Pasal 33 Ayat 1: perekonomian disusun sebagai usaha bersamaan atas asas kekeluargaan. Hak asasi dapat dikelompokkan antara lain: 1. dan pada Ayat 2. misalnya hak untuk memilih pendidikan. Hak asasi ekonomi (Property Rights) yaitu hak untuk memiliki sesuatu. 7. kebebasan bergerak dan sebagainya. Pasal 29 Ayat 2: negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. mengembangkan kebudayaan dan sebagainya. Hak asasi untuk mendapatkan perlakuan yang sama dalam hukum dan pemerintah (Rights of legal Equality).dengan tidak ada kecualinya. Pasal 31 Ayat 1: tiap-tiap warga negara berhak dan wajib mendapatkan pengajaran. 5. 3. hak pilih (memilih dan dipilih) dan pemilihan umum hak untuk mendirikan partai politik dan sebagainya. Hak asasi politik (Political Rights) yaitu hak untuk ikut serta dalam pemerintahan. kebebasan memeluk agama. Pelaksanaan hak asasi tidak dapat secara mutlak. 3. 2. serta Pasal 33 Ayat 3: bumi. air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat. 131 .

Hak untuk memilih pendidikan berarti juga ada kewajiban untuk melaksanakan pendidikan. ia sadar sebagai aparatur pemerintah. membeli dan menjualnya serta memanfaatkannya. sama rasa. Perlakuan yang sama ini tergantung dalam kesempatan dan fungsi serta profesi masing-masing. 3. Kesamaan perlakuan ini tidak berarti sama rata. Hak asasi manusia mendapatkan perlakuan yang sama dalam tata cara peradilan dan perlindungan. pemerintah/negara berkewajiban mengatur. memasuki agama satu dengan agama yang lainnya. masyarakat dan pemerintah. 2. 6. penggeledahan. hal ini berarti diperoleh secara legal. dimanfaatkan secara wajar dan tidak pamer. 4.6. Hak untuk mengembangkan kebudayaan. Hak untuk ikut serta dalam pemerintahan berarti harus memenuhi persyaratan dan kemampuan untuk ini. maka dengan demikian: 1. berarti kita tidak diperkenankan mempermainkan peraturan. penghasilan dan lain-lain. ia menyadari hak dan kewajiban sebagai aparatur pemerintah. 132 . Hak pilih berarti dalam melaksanakan hak pilih dan hak memilih dalam pemilihan umum harus memenuhi persyaratan sesuai dengan undangundang tentang pemilihan umum itu sendiri. Hanya saja pelaksanaannya dibatasi sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundangundangan sesuatu negara. melakukan tindakan tanpa aturan dan tidak diperkenankan main hakim sendiri. melecehkan peradilan. tidak bebas untuk tidak beragama dan atau “pindah-pindah” agama. Oleh karena sebab itu. Tanggung jawab pendidikan adalah orang tua. Kebebasan untuk memeluk agama. 5. Hak asasi untuk mendapatkan tata cara peradilan dan perlindungan (Procedural Rights). Hak asasi manusia tidak dapat dihapuskan karena hak asasi manusia itu karunia Tuhan Yang Maha Esa bukan anugerah penguasa. Kalau demikian halnya justru dirasakan tidak adil. peradilan dan sebagainya. abdi negara dan abdi masyarakat. Kewajiban untuk membayar pajak kekayaan. misalnya peraturan dalam hak penangkapan. Hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama dalam hukum dan pemerintahan. Kebebasan menyatakan pendapat. Hak untuk memiliki sesuatu. adalah pendapat yang bertanggung jawab.

Perlindungan hak-hak asasi manusia selain diberikan oleh nilai-nilai Pancasila juga dituangkan kedalam norma-norma hukum dalam bentuk peraturan perundang-undangan diantaranya : Pembukaan UUD 1945. 4. . Hanya saja pelaksanaannya dibatasi sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundang-undangan sesuatu negara 133 . sosial dan ekonomi. melainkan harus pula melibatkan sektor kehidupan politik. Tidak ada seorang pun yang dapat menghapuskannya. Artinya tidak hanya pengertian hak asasi manusia secara individu dan masyarakat dalam kehidupan sosial. 5. UU No. Hak-hak asasi manusia dalam Pancasila dirumuskan dalam pembukaan UUD 1945 dan terperinci di dalam batang tubuh UUD 1945 yang merupakan hukum dasar konstitusional dan fundamental tentang dasar filsafat negara Republik Indonesia serta pedoman hidup bangsa Indonesia.8.39 tahun 1999 tentang HAM dll. 3. Pengertian dan persepsi hak asasi manusia harus memiliki keseimbangan. Pelaksanaan hak-hak asasi manusia tidak dapat dituntut pelaksanannya secara mutlak karena penuntutan secara mutlak berarti melanggar hak asasi yang sama dari orang lain.7 Rangkuman 1. Hak asasi manusia tidak dapat dihapuskan karena hak asasi manusia itu karunia Tuhan Yang Maha Esa bukan anugerah penguasa. 2. terdapat pula ajaran pokok warga negara Indonesia.

bernegara. Jelaskan! 5. 4. Apakah yang dimaksud HAM dalam Pancasila? Bagaimana hubungan antara Declaration of Human Rights dengan UUD 1945? 8. Latihan Soal Jealaskan konsep HAM menurut saudara? Sebut dan jelaskan apa saja macam-macam HAM? Apa yang melatarbelakangi lahirnya Declaration of Human Rights? Mengapa tanggal 10 Desember diperingati sebagai hari HAM sedunia. Jelaskan maksud dari pernyataan tersebut! 6. bermasyarakat. perlindungan dan penghormatan terhadap HAM harus diikuti dengan pemenuhan terhadap kewajiban asasi manusia dan tanggung jawab asasi manusia dalam kehidupan pribadi. 7. Jelaskan maksudnya! 9. Dalam memenuhi dan menuntut hak tidak terlepas dari pemenuhan kewajiban yang harus dilaksanakan. Pasal 1 Declaration of Human Rights menyatakan bahwa “semua orang dilahirkan merdeka dan mempunyai martabat dan hak-hak yang sama. Pemenuhan. 3.8 1. Jelaskan hubungan antara hukum dan HAM? 10. Mereka dikaruniai akal dan hati nurani dan hendaknya bergaul satu sama lain dalam persaudaraan”. Bagaimana relevansi nilai-nilai Pancasila dalam mengakomodir kasus-kasus HAM yang marak terjadi di Indonesia di era globalisasi saat ini? Jelaskan! 134 .8. 2.

pembangunan dilaksanakan di berbagai bidang yang mencakup seluruh aspek kehidupan manusia. bangsa dan negara untuk melaksanakan tugas mewujudkan tujuan nasional sebagaimana 135 . ukur penyelenggaraan nasional bernegara diarahkan termasuk sebagai dalam upaya melaksanakan pembangunan. 9. artinya nilai-nilai dasar pancasila secara normatif menjadi dasar. meliputi bidang politik. kerangka acuan. ekonomi. Oleh karena itu. sosial budaya.BAB IX PANCASILA SEBAGAI PARADIGMA PEMBANGUNAN 9. Pembangunan. sedangkan negara merupakan organisasi atau persekutuan hidup manusia maka tidak berlebihan apabila pancasila menjadi landasan dan tolok itu. raga. dan tolok ukur segenap aspek pembangunan nasional yang dijalankan di Indonesia. dan pertahanan keamanan dll. Hal ini sebagai konsekuensi atas pengakuan dan penerimaan bangsa Indonesia atas Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi nasional. Berdasarkan pembangunan meningkatkan harkat dan martabat manusia yang meliputi aspek jiwa. sosial budaya. Secara singkat. Pancasila menjadi paradigma dalam pembangunan politik. dan aspek ketuhanan.1 Pengantar Pancasila sebagai paradigma. Pembangunan sosial harus mampu mengembangkan harkat dan martabat manusia secara keseluruhan.2 Makna Pembangunan Nasional Pembangunan nasional merupakan rangkaian upaya pembangunan yang berkesinambungan yang meliputi seluruh kehidupan masyarakat. pembangunan nasional sebagai upaya peningkatan manusia secara totalitas. Hal ini sesuai dengan kenyataan objektif bahwa Pancasila adalah dasar negara Indonesia. dan pertahanan keamanan. pribadi. sosial. ekonomi.

berdasarkan kemerdekaan. ekonomi. Pengalaman Pancasila meliputi pengalaman atau penerapan nilai-nilai dari Pancasila. berbangsa dan bernegara yang meliputi : bidang ideologi. Pembangunan dari. terpadu. 9. yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan tumpah darah Indonesia. agar sejajar dengan bangsa-bangsa lain. ilmu pengetahuan dan teknologi. Diselenggarakan secara bertahap dalam jangka panjang. mencerdaskan kehidupan bangsa.4 Asas Pembangunan Nasional Asas pembangunan nasional adalah keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. terarah dan berlanjut untuk meningkatkan kemampuan nasional. demokrasi Pancasila. kejujuran. Rangkaian upaya pembangunan yang berkesinambungan itu meliputi seluruh semangat. sehingga 136 . politik. Ketuhanan Yang Maha Esa. arah dan gerak pembangunan sebagai pengalaman Pancasila secara serasi dan sebagai kesatuan yang utuh. ekonomi. kemandirian. keserasian dan keselarasan dalam kehidupan. adil dan merata. Pembangunan nasional mengandung asas keterpaduan dalam arti keserasian dalam semua aspek kehidupan bermasyarakat. persatuan Indonesia. hukum.3 Hakikat Pembangunan Nasional Hakikat pembangunan nasional adalah pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan pembangunan seluruh masyarakat Indonesia dilaksanakan secara berencana. oleh dan untuk rakyat dilaksanakan di semua aspek kehidupan bangsa. jangka menengah dan jangka pendek. kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan. menyeluruh. Dilaksanakan bersama oleh masyarakat dan pemerintah. politik sosial budaya dan hankamnas. 9.termaktub dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945. sosial budaya dan hankam. perdamaian abadi dan keadilan sosial. ikut melaksanakan ketertiban dunia. serta keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. keseimbangan. kemanusiaan yang adil dan beradab. memajukan kesejahteraan umum.

Penerapan dalam asas.melahirkan ketangguhan bangsa dan negara yang utuh menyeluruh. Ada indikasi kuat bahwa sebagai orang Indonesia kurang menyukai substansi Pancasila dan memilih pandangan hidup lain. belum ada usaha serius dan konsisten dari pihak pemimpin negara untuk menjadikan nilai-nilai Pancasila dan menjadikan 137 . Tidak adanya kemampuan dan mengamalkan secara sungguh-sungguh dan konsisten.5 Pengamalan Pancasila Menuju Cita-cita Bangsa Indonesia Adapun bentuk dasar negara yang dipakai oleh suatu negara yang tidak bernilai apa-apa tanpa tindaklanjutkan dengan penerapan dan pengamalan secara sungguh-sungguh dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. jika ketidakmampuan itu datangnya dari para elite. misalnya. Pada kasus bangsa Indonesia. serta pengawasan oleh para penyelenggara pembangunan nasional yang terutama meliputi aparatur pemerintah dan masyarakat. yaitu individualisme dan liberalisme. Penerapan wawasan nusantara dan ketahanan nasional menuntut asas-asas. akan menghasilkan apatisme di kalangan masyarakat terhadap nilainilai dasar negara tersebut. Sebaliknya. Mantan Gubernur Lemhannas ini menyatakan bahwa faktor yang paling menyudutkan dan bahkan mencelakakan Pancasila adalah bahwa sejak di terima sebagai dasar negara. Agaknya menarik apa yang dikemukakan oleh Saydiman Surijohadiprodjo. Bahkan ketidaksanggupan itu pada gilirannya akan menyeret pada kecenderungan penyalahgunaan pelaksanaan dasar negara sebagai alat untuk melegitimasikan kekuasaan. kukuh dan kuat. politik dan penyelenggara negara. Baik oleh rakyat maupun oleh para penyelenggara negara. maka keberadaan Pancasila akan tinggal menjadi slogan. pelaksanaan dan pengendalian. 9. pola pikir dan pola tindak yang dijabarkan dalam wawasan nusantara dan ketahanan nasional ke dalam mekanisme dan metode perencanaan. komprehensif dan integralistik. sejak terjadi reformasi. pola pikir dan pola tindak yang sistematik. ada gejala bahwa Pancasila hendak ditinggalkan.

argumen kuat untuk menolaknya. Mereka dengan mudah mengatakan bahwa Presiden Soekarno sendiri, sebagai penggali nilai-nilai Pancasila, telah menegaskan sistem politik Demokrasi Terpimpin yang dekat kepada kediktatoran ketimbang demokrasi. Juga tak ada bukti tentang telah terwujudnya keadilan sosial pada khususnya dan keadilan hukum pada umumnya. Dengan demokrasi Terpimpin itu Soekarno melakukan kebijakankebijakan politik yang tidak sesuai dengan prinsip-prinsip Pancasila. Soekarno telah memainkan peranannya melampaui batas kelayakan. Sebagai birokrat, ia telah sepenuhnya mengidentifikasikan dirinya dengan partai, untuk selanjutnya mencampuradukkan kepentingan pribadi dengan kepentingan organisasi negara. Mungkin ini telah berlaku bagi pemimpin yang tidak mampu berpandangan tenang dan adil terhadap berbagai kritik, sehingga seluruh kritik objektif terhadap partai maupun kekuasaan diterima sebagai penghinaan pribadi, sebaliknya koreksi yang ditujukan kepadanya secara pribadi dipandang sebagai kejahatan terhadap seluruh negara, atau penghianatan terhadap Pancasila. Atau lebih jauh, sebagaimana diungkapkan Robert Michels: “Seorang revolusioner berhak menindas, menipu, merampas, dan juga perlu memusnahkan siapa saja yang tidak tanpa syarat menyetujui metode dan tujuannya, karena ia hanya perlu memandang mereka tak lebih dari chair a conspiration. Satu-satunya tujuan haruslah untuk memastikan kemenangan gagasan-gagasannya yang ada hakekatnya bersifat pribadi, tanpa rasa hormat terhadap orang.” Meskipun ucapan Michels tidak seluruhnya benar, tapi dalam kepemimpinan Soekarno, hal ini menjadi gambaran. Dengan kenyataan demikian, mudah sekali Pancasila dicap sebagai slogan kosong yang tidak patut lagi dipakai sebagai dasar negara dan pandangan hidup bangsa. Demikian juga dengan melihat realitas politik selama pemerintahan Orde Baru, kecenderungan rezim penguasa menjadikan Pancasila sebagai alat untuk melegitimasikan kekuasaannya semakin nyata. Atas nama Pancasila rezim ini melakukan kebijakan-kebijakan politik yang sarat dengan sikap dictator.

138

Namun, hendaknya para anggota MPR menyadari bahwa terpuruknya bangsa Indonesia bukan karena Pancasila, tetapi lantaran pihak yang berkuasa tak pernah secara bersungguh-sungguh mengusahakan agar Pancasila benar-benar menjadi kenyataan dalam kehidupan bangsa. Jadi, dalam membuat perbandingan antara Pancasila dengan individualisme, tidak boleh menggunakan kenyataan hidup di Indonesia dan di dunia Barat sebagai pedoman. Yang lebih tepat adalah dengan menanyakan kepada diri sendiri, apa yang terjadi kalau Pancasila tak berlaku sebagai dasar negara, dan bila individualisme dan liberalisme menjadi penggantinya. Yang langsung kita rasakan adalah akibat dari kebebasan individu tanpa batas. Sekarang kita merasakan sendiri bahwa kebebasan individu tanpa batas sangat merugikan kehidupan masyarakat. kita juga melihat bahwa pengaturan ekonomi atas dasar liberalisme akan jatuh menguntungkan pihak yang sudah kuat dan kaya ketimbang yang masih harus memulai dan masih miskin keadaannya. Untuk membangun kesejahteraan secara adil, tetap perlu ada peranan pemerintah, hal yang tak mungkin terjadi dalam liberalisme. Tetapi peranan pemerintah itu harus mengutamakan peningkatan kesejahteraan umum dan bukan memperkuat pihak yang kaya saja, seperti terjadi di era Orde Baru. Dari dua contoh yang langsung kita alami itu, jelas yang kita perlukan bukan kebebasan individu yang tanpa batas, serta membiarkan yang kuat berjaya dengan mengorbankan yang baru mulai dan masih miskin. Itu berarti individualisme dan liberalisme bukanlah dasar negara yang tepat bagi Indonesia, dan bukan pula pandangan hidup yang corak bagi bangsa kita. Dengan demikian, Pancasila masih tetap cocok untuk menjadi dasar negara dan pandangan hidup bangsa Indonesia, sepanjang Pancasila dilaksanakan dan diwujudkan, bukan hanya dipajang sebagai dekorasi yang indah. Dan, Indonesia harus bersedia mengambil segi-segi positif dari paham-paham yang lain, termasuk individualisme, guna memperkaya dan memperkuat nilai Pancasila. Bila Pancasila dilaksanakan secara serius dan konsisten, kehidupan bangsa Indonesia akan selalu memperhatikan kemanusiaan dan hak asasi manusia. Juga akan selalu ada sistem politik yang demokrasi, termasuk kebebasan pres dan

139

kebebasan lainnya, sekalipun dengan selalu memperhatikan kepentingan umum. Selain itu, akan ada keadilan sosial dan berlakunya kekuasaan hukum, serta yang paling positif adanya Persatuan Indonesia dan Ketuhanan Yang Maha Esa. 9.6 Pancasila Sebagai Paradigma Dalam Kehidupan Berbangsa Dalam sebuah wacana, Sayidiman Suryohadiprojo, mantan Gubernur Lemhnnas menulis tentang adanya indikasi sebagai komponen bangsa yang mempertanyakan Pancasila, setelah terjadi reformasi. Menurutnya, ada di bawah ini sebagian orang Indonesia kurang menyukai substansi Pancasila dan memilih pandangan hidup lain, yaitu individualisme dan liberalisme. Akan tetapi, di tengah masyarakat, masih sering terdengar bahwa Indonesia harus membangun negara berdasarkan Pancasila, karena halnya dengan jalan itu persatuan Indonesia terjamin. Sekalipun dikatakan bahwa Pancasila adalah ideologi terbuka, tetapi itu akan menghilangkan hakikat Pancasila yang substansinya adalah harmoni. Harmoni bisa dikatakan tidak adanya pengutamaan kepada kepentingan individu sebagaimana dikehendaki sebagai individualisme, tetapi juga tidak ada negasi atau peniadaan individu dalam kehidupan masyarakat seperti dalam komunisme. Karena dalam sistem demokrasi kita MPR mempunyai kekuasaan tinggi atas segala aspek kehidupan bangsa, maka MPR-lah yang berhak dan berwenang untuk menentukan masa depan dasar negara RI. Namun, hendaknya para anggota MPR menyadari bahwa terpuruknya tak pernah secara bersungguh-sungguh mengusahakan agar Pancasila benar-benar menjadi kenyataan dalam kehidupan bangsa. Upaya-upaya memahami Pancasila dan UUD 1945 sebagai dasar negara RI dengan pemikiran-pemikiran baru sesuai dengan perkembangan politik bangsa Indonesia memang perlu terus dilakukan. Upaya ini memang telah dilakukan, meskipun tidak cukup memuaskan semua pihak meninggalkan sejumlah ketegangan-ketegangan. Pada tahun 2001, upaya mengubah dasar negara juga diwarnai pro dan kontra, yang tidak saja berlangsung di DPR/MPR, tetapi meluas dikalangan lembaga-lembaga independen di luar legislatif. Dengan berdasarkan amanat

140

Mengubah dan mengganti dasar Negara (Pembukaan dan Batang Tubuh UUD 1945) sebagai konstituasi RI. perkembangan pemikiran tentang perubahan dan penyempurnaan UUD 1945 dapat dilihat dalam beberapa bentuk.XI/MPR /2001. maka turunlah perubahan dan penyempurnaan UUD 1945 terus tetap ada. Dalam konteks ini tuntutan perubahan UUD 1945 lebih dalam konteks pemberlakuan kembali Piagam Jakarta.ketetapan MPr No. Hal ini telah dilakukan dalam peristiwa Gerakan 30 September 1965. Ketika sidang-sidang Majelis Konstituante juga mengalami kegagalan. Kelompok ini meminta MPR menghentikan kegiatan melakukan perubahan terhadap UUD 1945. Kedua. upaya mengubah dan mengamandemen UUD 1945 secara relevan sesuai perkembangan politik bangsa Indonesia. Pertama. Pemikiran ini secara terbuka berasal dari Gerakan Nurani Parlemen dan Forum Kajian Ilmiah Konstitusi (FKIK). maka melanjutkan perubahan UUD 1945 dalam sidang tahunan 2002 merupakan hal yang amat penting. yang telah “untuk sementara” disimpan sebagai “tumbal” persatuan. dan itu telah ditunjukkan oleh kelompok “Nasionalis Islam”. adanya pemikiran bahwa adanya perubahan UUD 1945 telah kebablasan. dengan alasan bahwa perombakan mendasar yang dilakukan MPR tidak sesuai dengan semangat reformasi yang menghendaki dilakukan penyempurnaan terbatas pada UUD 1945. Hal ini berdasarkan pada amanat ketetapan MPR 141 . Ketiga. pro dan kontra tentang bentuk-bentuk dan dalam konteks apa amandemen UUD 1945 dilakukan masih terus terjadi wacana yang menarik. Kedua. melanjutkan proses perubahan keempat dalam sidang tahunan MPR bulan Agustus mendatang. bahwa pada penetapan UUD 1945 sebagai Konstitusi Negara diikat oleh komitmen persatuan dan kesatuan dari bangsa yang baru lahir. Dalam konteks sejarah. Pertama. Dengan demikian. dengan asumsi bahwa gerakan tersebut dalam rangka mengganti Dasar Negara Pancasila dan UUD 1945. Saldi Isra menyebut paling tidak ada tiga pemikiran yang berkembang dewasa ini dalam merespon keseluruhan hasil amandemen UUD 1945 yang telah selesai dilakukan.

perlunya pembentukan Konstitusi Baru yang dilakukan oleh sebuah komisi Konstitusi Independen. Mereka dengan mudah mengatakan bahwa Presiden Soekarno sendiri. masalah akan kembali muncul dan dapat menyudutkan Pancasila ketika tidak ada usaha serius dan konsisten dari pihak pemimpin negara untuk menjadikan nilai-nilai Pancasila sebagai kenyataan dalam kehidupan bangsa. telah menegakkan sistem politik Demokratis Terpimpin yang dekat pada kediktatoran ketimbang demokrasi. disamping juga mewujudkan UUD yang dinamis dan tampil aktual sesuai perkembangan politik yang ada. Alasan yang dilakukan adalah bahwa tidak mungkin menyerahkan perubahan hukum dasar kepada MPR yang didalamnya berpeluang muncul kepentingan politik masing-masing. Hal ini penting setelah melihat kelemahankelemahan dalam tidak kali dilakukan perubahan UUD 1945.No./XI/MPR/2001 bahwa masih dipandang perlu melanjutkan perubahan UUD 1945 dalam sidang tahunan 2002. Gagasan ini dipelopri oleh Koalisi Ornop untuk Konstitusi Baru dan didukung oleh banyak pemikiran politik dan hukum tata negara. Namun. hal itu yang mendiskreditkan Pancasila dan menjadikan argumen bagi yang ingin menolaknya. Dari keseluruhan pemikiran yang telah berkembang. Ketiga. sebagai penggali nilai-nilai Pancasila. yaitu kemungkinan mengganti secara keseluruhan Konstitusi RI (Pembukaan berikut Batang Tubuh UUD 1945) atau mengubah dan menyempurnakan UUD 1945 untuk disesuaikan sebatas pada pasal-pasal yang tidak relevan kembali dengan situasi politik bangsa Indonesia. Sedangkan pasal-pasal prinsip yang telah mengakomodsi kebutuhan seluruh aspek kehidupan masyarakat diharapkan tetap menjadi dasar hukum sistem kenegaraan dengan mengacu secara relevan kepentingan rakyat. Sementara upaya amandemen UUD 1945 untuk disesuaikan dengan perkembangan telah menjadi satu hal penting. menyempurnakan pasal demi pasal yang tidak lagi mampu mengemplementasikan pemikiran kritis masyarakat mutlak diperlukan. ada dua sikap yang terus berkembang terhadap UUD 1945 sebagai Konstitusi RI. Untuk itu. Juga 142 . dengan asumsi bahwa amandemen UUD 1945 adalah amanat reformasi.

Maka reformasi harus diartikan sebagai pelaksanaan Pancasila sebagai dasar negara oleh pemimpin negara dan pemerintah. Bila Pancasila dilaksanakan secara serius dan konsisten. masalah bukan semata-mata terletak pada keharusan mengganti Pancasila dan UUD 1945 sebagai dasar negara RI dengan dasar negara yang lain. akan ada keadilan sosial dan berlakunya kekuasaan hukum. serta –yang paling positif – adanya Persatuan Indonesia dan Ketuhanan Yang Maha Esa. sehingga menjadi kenyataan yang hidup dalam masyarakat Indonesia. Dengan demikian. Juga akan selalu ada sistem politik yang demokratis. jelas kita perlukan bukan kebebasan individu yang tanpa batas. termasuk kebebasan pers dan kebebasan lainnya. sebagaimana pernah terjadi pada masa Order Lama maupun Order Baru. bukan hanya dipajang sebagai dekorasi yang indah. seperti terjadi di era Order Baru. sekalipun dengan selalu memperhatikan kepentingan umum. peranan pemerintah diperlukan untuk mengutamakan peningkatan kesejahteraan umum dan bukan untuk memperkuat pihak yang kaya saja. Dari dua contoh yang langsung kita alami itu. Peran Pancasila yang demikian itu memerlukan secara sungguh-sungguh kemauan dari penyelenggara negara dengan mengacu pada prinsip-prinsip dasar Pancasila. Peran Pancasila itu juga menuntut komitmen para tokoh dan elite bangsa untuk tidak menjadikan Pancasila sebagai alat untuk melegitimasikan kekuasaan. karena Pancasila adalah paham yang terbuka. Pancasila harus dilaksanakan dan diwujudkan. serta memberikan yang kuat berjaya dengan mengorbankan yang baru mulai dan masih miskin. Dan. Dalam rangka mengemplementasikan fungsi dan kedudukan Pancasila dalam kehidupan berbangsa. Selain itu. kehidupan bangsa Indonesia akan selalu memperhatikan kemanusiaan dan hak asasi manusia. Tetapi bagaimana agar Pancasila memiliki peranan yang benar-benar terhadap pembangunan pemerintahan dan kemandirian rakyat Indonesia sebagai sebuah bangsa yang bermartabat. kita harus 143 .tak ada bukti tentang telah terwujudnya keadilan sosial pada khususnya dan keadilan hukum pada umumnya.

terarah dan berlanjut untuk meningkatkan kemampuan nasional. agar sejajar dengan bangsa-bangsa lain. hukum. adil dan merata. Juga akan selalu ada sistem politik yang demokrasi.bersedia mengambil segi-segi positif dari paham-paham yang lain. 144 . bangsa dan negara untuk melaksanakan tugas mewujudkan tujuan nasional sebagaimana termaktub dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945. termasuk kebebasan pres dan kebebasan lainnya. ilmu pengetahuan dan teknologi. 2. akan ada keadilan sosial dan berlakunya kekuasaan hukum. kejujuran. terpadu. Selain itu. Asas Pembangunan Nasional adalah keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. 9. karena Pancasila adalah paham yang terbuka. 4. kita harus bersedia mengambil segi-segi positif dari paham-paham yang lain. 5. Guna memperkaya dan memperkuat nilai Pancasila. sehingga nilai-nilai kemanusiaan dan hak asasi manusia bisa terjamin. 3. Hakikat pembangunan nasional adalah pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan pembangunan seluruh masyarakat Indonesia dilaksanakan secara berencana. keserasian dan keselarasan dalam kehidupan. Dan. kemandirian. Dalam rangka mengemplementasikan fungsi dan kedudukan Pancasila dalam kehidupan berbangsa. keseimbangan. peranan pemerintah diperlukan untuk mengutamakan peningkatan kesejahteraan umum dan bukan untuk memperkuat pihak yang kaya saja Pancasila harus dilaksanakan dan diwujudkan. sekalipun dengan selalu memperhatikan kepentingan umum. Pancasila harus dilaksanakan secara serius dan konsisten.7 Rangkuman 1. bukan hanya dipajang sebagai dekorasi yang indah. demokrasi Pancasila. menyeluruh. Pembangunan nasional merupakan rangkaian upaya pembangunan yang berkesinambungan yang meliputi seluruh kehidupan masyarakat. Guna memperkaya dan memperkuat nilai Pancasila. serta yang paling positif adanya Persatuan Indonesia dan Ketuhanan Yang Maha Esa.

Pancasila Sebagai Paradigma Pembangunan Sosial Budaya d.9. Jelaskan makna Pancasila sebagai paradigma dalam kehidupan berbangsa? 4. Pancasila Sebagai Paradigma Reformasi Hukum 4. Pancasila Sebagai Paradigma Pembangunan Politik b. Bagaimana pembangunan Nasional? memposisikan peranan Pancasila dalam 145 . Pancasila Sebagai Paradigma Pengembangan IPTEK f. Jelaskan apa yang dimaksud dengan pengamalan Pancasila dalam menuju citacita Bangsa Indonesia? 3. Pancasila Sebagai Paradigma Pembangunan Pertahanan Keamanan e. Pancasila Sebagai Paradigma Pembangunan Ekonomi c. Jelaskan Peranan Pancasila di bawah ini: a. Jelaskan asas-asas dalam pembangunan nasional? 2.8 Latihan Soal 1.

Kaelan. 1997. Dasar-dasar Ilmu Politik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Anshari. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama. 1992. Jakarta : Gema Insani Press Mahfud MD. Jakarta : Gema Insani Press. (ed). 2003. 1992. Moh. Ahmad Syafii. 1988. 2001. 2004. Naskah UUD 1945 Sesudah Empat Kali Diubah oleh MPR. H. Jakarta : Pustaka LP3ES. Yogyakarta : Paradigma. _____________. Menegakkan Konstitusi. Lemhamnas. 2006. Jakarta : Gramedia.DAFTAR PUSTAKA Abdulgani. Alrasid. 2002. Piagam Jakarta 22 Juni 1945 Sebuah Konsensus Nasional Tentang Dasar Negara Republik Indonesia (19451949). 146 . 1996. Pendidikan Pancasila. Yogyakarta: Gama Media. Bandung : Mandar Maju. Pancasila Pengalaman Sebuah Ideologi. 2000. _____________. dan Penegakan Hukum. Budiarjo. Gaffar. Atmassasmita. Endang Saifuddin. Jakarta : UI Press. Pendidikan Kewarganegaraan Untuk Perguruan Tinggi. Politik Indonesia Transisi Menuju Demokrasi. Harun. Romli. 1996. Maarif. Affan. Yogyakarta : Paradigma. Miriam. Kewiraan Untuk Mahasiswa. Islam Politik (Teori Belah Bambu). Reformasi Hukum. HAM. Jakarta: Grasindo. Masa Demokrasi Terpimpin 1959-1965. Pergulatan Politik dan Hukum di Indonesia. Membangun Politik Hukum. Roslan.

Pancasila dalam Tinjauan Historis. Penjabaran Filsafat Pancasila dalam Filsafat Hukum (Sebagai Landasan Pembinaan Sistem Hukum Nasional). Yogyakarta : AK Group. Soekanto. Soerjono. Malang: laboratorium Pancasila Universitas Negeri Malang.W. Muhammad. Yuridis. Pasha. 2003. 2004. 2000. Sosiologis Suatu Pengantar. Jakarta : Rineka Cipta.A.Noor Syam. Paradigma Baru Memahami Pancasila dan UUD 1945. Penerapan Nilai-nilai Pancasila dan HAM di Indonesia. Widjaja. Mustafa Kamal dkk. 1986. H. Yogyakarta : Citra Karsa Mandiri. 2000. dan Filosofis. Santoso. Kholido. Jakarta : Rajawali. 147 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->