P. 1
Sop

Sop

|Views: 94|Likes:
Published by Rizma Kharizmawati

More info:

Published by: Rizma Kharizmawati on Jan 11, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/11/2013

pdf

text

original

Sections

  • Kode Unit : DIS.OPS.005(1).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.028(1).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.029(1).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.045(2).A
  • Kode Unit : DIS.OPS.046(2).A
  • Kode Unit : DIS.OPS.047(2).A
  • Kode Unit : DIS.OPS.040(2).A
  • Kode Unit : DIS.OPS.041(2).A
  • Kode Unit : DIS.OPS.042(2).A
  • Kode Unit : DIS.OPS.001(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.002(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.003(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.004(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.006(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.007(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.008(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.009(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.010(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.011(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.012(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.013(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.014(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.015(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.016(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.017(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.018(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.019(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.020(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.021(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.022(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.024(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.025(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.026(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.027(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.030(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.032(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.033(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.034(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.035(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.036(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.037(2).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.023(3).B
  • Kode Unit : DIS.OPS.031(3).B

DAFTAR ISI STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI

SUB BIDANG OPERASI

LEVEL 1 Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit

: : : :

DIS.OPS.005(1).B .................................................................. Mengganti fuse pada peralatan hubung bagi (PHB-TR). DIS.OPS.028(1).B .................................................................. Mengoperasikan sistem catu daya instalasi arus searah (DC) pada gardu induk. : DIS.OPS.029(1).B .................................................................. : Mengoperasikan peralatan hubung bagi (PHB) arus bolakbalik instalasi penerangan dan instalasi tenaga pada gardu induk. : DIS.OPS.043(2).A .. ............................................................... : Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung. : DIS.OPS.044(2).A .. .............................................................. : Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung. : DIS.OPS.045(2).A ............................................................... : Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Tidak Langsung. : DIS.OPS.046(2).A ............................................................... : Mengoperasikan APP Elektronik Fase Satu Pengukuran Langsung. : DIS.OPS.047(2).A ……………………………………………… : Mengoperasikan APP Elektronik Fase Tiga Pengukuran Langsung : DIS.OPS.038(2).A .................................................................. : Mengoperasikan alat pembatas dan pengukur (APP) Elektronik Pengukuran Langsung. : DIS.OPS.039(2).A .................................................................. : Mengoperasikan alat pembatas dan pengukur (APP) Elektronik Pengukuran Tidak Langsung. : DIS.OPS.040(2).A .................................................................. : Mengoperasikan APP elektromekanik pengukuran langsung. : DIS.OPS.041(2).A .................................................................. : Mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Tidak Langsung

5 8

11

LEVEL 2 Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit

14

18

22

26

30

34

37

41 45

1

Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

Kode Unit Judul Unit

: :

DIS.OPS.042(2).A .................................................................. 49 Mengoperasikan Sambungan Pelanggan tegangan menengah DIS.OPS.001(2).B .................................................................. 52 Mengoperasikan Sambungan Pelanggan tegangan rendah. DIS.OPS.002(2).B .................................................................. 55 Mengoperasikan Saluran Kabel Tegangan Rendah Atau Opstyg JTR Baru DIS.OPS.003(2).B .................................................................. 59 Mengoperasikan peralatan hubung bagi tegangan rendah baru DIS.OPS.004(2).B .................................................................. 62 Mengoperasikan semi automatic change over pada JTR DIS.OPS.006(2).B .................................................................. 65 Mengoperasikan saluran udara tegangan rendah baru. DIS.OPS.007(2).B .................................................................. 68 Mencari gangguan pada SUTR. DIS.OPS.008(2).B .................................................................. 71 Mengidentifikasi gangguan pada sistem APP. DIS.OPS.009(2).B .................................................................. 74 Mengoperasikan SKTM baru. DIS.OPS.010(2).B .................................................................. 77 Melokalisir gangguan pada SKTM. DIS.OPS.011(2).B .................................................................. 80 Mengoperasikan SUTM baru. DIS.OPS.012(2).B .................................................................. 83 Mengoperasikan dan memanuver jaringan SUTM. DIS.OPS.013(2).B .................................................................. 86 Mengganti fuse cut out pada SUTM. DIS.OPS.014(2).B .................................................................. 89 Mengoperasikan poletop switch (PTS) atau poletop load break switch (PT-LBS). DIS.OPS.015(2).B .................................................................. 92 Mengoperasikan penutup balik otomatis atau saklar semi otomatis DIS.OPS.016(2).B .................................................................. 95 Mengoperasikan automatic voltage regulator (AVR) atau capasitor voltage regulator (CVR). DIS.OPS.017(2).B .................................................................. 98 Mengoperasikan instalasi kubikel tegangan menengah. DIS.OPS.018(2).B .................................................................. 101 Mengoperasikan instalasi kubikel tegangan menengah dengan trafo distribusi. DIS.OPS.019(2).B .................................................................. 104 Mengoperasikan Instalasi trafo distribusi dan peralatan hubung bagi (PHB) tegangan rendah (TR) pada gardu tiang kedalam sistem distribusi. DIS.OPS.020(2).B .................................................................. 107 Mengoperasikan instalasi kubikel pada gardu hubung (GH) kedalam sistem distribusi.

2

Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit

Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit LEVEL 3 Kode Unit Judul Unit Kode Unit Judul Unit

: DIS.OPS.021(2).B .................................................................. : Mengoperasikan paralel instalasi sistem kubikel pada gardu hubung (GH) dalam rangka manuver beban. : DIS.OPS.022(2).B .................................................................. : Mengoperasikan instalasi kubikel Semi Automatic Change Over (SACO) atau Automatic Change Over (ACO) tegangan menengah pada gardu distribusi. : DIS.OPS.024(2).B .................................................................. : Mengganti fuse TM pada panel kubikel. : DIS.OPS.025(2).B .................................................................. : Mengoperasikan instalasi penyulang (Feeder) tegangan menengah gardu induk. : DIS.OPS.026(2).B .................................................................. : Mengoperasikan instalasi trafo pemakaian sendiri pada gardu induk. : DIS.OPS.027(2).B .................................................................. : Mendeteksi gangguan instalasi penyulang (Feeder) tegangan menengah dan trafo pemakaian sendiri pada gardu induk. : DIS.OPS.030(2).B .................................................................. : Mengoperasikan komputer sistem SCADA di pusat kontrol. : DIS.OPS.032(2).B .................................................................. : Mengoperasikan Sistem Komunikasi Data Untuk Operasional SCADA. : DIS.OPS.033(2).B .................................................................. : Mengoperasikan Remote Terminal Unit (RTU) Sistem SCADA Berikut Peralatan Mekanik Kubikel. : DIS.OPS.034(2).B .................................................................. : Mengendalikan Operasi Jaringan Tegangan Menengah Tanpa Sistem SCADA. : DIS.OPS.035(2).B .................................................................. : Mengendalikan Operasi Jaringan Tegangan Rendah (JTR ) : DIS.OPS.036(2).B .................................................................. : Mengoperasikan Peralatan Deteksi Untuk Menentukan Titik Gangguan Kabel. : DIS.OPS.037(2).B .................................................................. : Mengoperasikan peralatan deteksi untuk pengujian jaringan : DIS.OPS.023(3).B .................................................................. : Mendeteksi gangguan pada instalasi kubikel dan transformator gardu distribusi. : DIS.OPS.031(3).B .................................................................. : Mengendalikan operasi jaringan tegangan menengah dengan sistem SCADA.

110

113

117 120

123

126

129 132

135

138

141 144

147

151

154

3

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI LEVEL 1 4 .

2. 1. 1.1 2. Tegangan pada PHB-TR setiap fase diperiksa dengan tester tegangan sesuai SOP. 1.7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). KRITERIA UNJUK KERJA SUB KOMPETENSI 1.OPS. Merencanakan dan 1.005(1). Mengganti fuse PHB-TR.5 Alat kerja.6 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 5 1/3 . 1.8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.1 Gambar satu garis jaringan tegangan rendah yang menyiapkan berkaitan dengan penggantian fuse PHB-TR mengganti fuse pada diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan PHB-TR.2 Alat keselamatan kerja dalam keadaan bertegangan digunakan. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengganti fuse pada papan hubung bagi tegangan rendah (PHB-TR) dalam keadaan bertegangan pada gardu tiang atau gardu beton. 1. 1.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). perusahaan. sesuai SOP dan prosedur K3. 2.4 Karakteristik fuse/rating arus dipahami untuk dipaang sesuai standar operasi.B Mengganti fuse pada peralatan hubung bagi (PHB-TR). 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.2 Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian JTR.

2 I. Pengukuran beban PHB-TR untuk masing-masing jurusan dilaksanakan sesuai standar operasi. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 2. Memeriksa operasi PHB-TR. 6 2/3 . Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 2. 2. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengganti fuse pada PHB-TR.4 3.3 4.1 4.1 3. Membuat Laporan 4. Karakteristik dan rating fuse yang dipasang pada PHB-TR dilaksanakan sesuai standar operasi.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 5. Standing Operation Procedure (SOP) mengganti fuse pada peralatan hubung bagi (PHB-TR).4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 1. Laporan pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 6..2 3.1 Melaksanakan Ketentuan mengenai K3. Penggunaan alat ukur listrik. 1. Instruksi Manual dari instalasi dan peralatan jaringan tegangan rendah. ACUAN PENILAIAN. 4. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 3. 1.2.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Standing Operation Procedure (SOP) Komunikasi pengoperasian jaringan tegangan rendah. Urutan putaran fase diperiksa sesuai standar operasi. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan rendah. 3. Ground plat diperiksa kelayakannya dari retak/ pecah dan dikencangkan sesuai standar konstruksi dan manufaktur. II.3 Fuse pada PHB-TR yang akan diganti dilepas dengan menggunakan alat kerja sesuai SOP dan ketentuan/prosedur K3. 1. Berita Acara penggantian fuse PHB-TR dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan.

Hukum Kirchhoff I. Jenis/type fuse PHB-TR Karakteristik fuse SOP penggantian fuse pada PHB-TR. Peralatan / Komponen PHB-TR.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Mengatasi gangguan pada fuse PHB-TR. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 1 1 1 1 1 7 3/3 . 3. Jenis dan penyebab gangguan pada fuse PHB-TR.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan JTR.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 pada penggantian fuse PHB-TR.5 Gangguan pada fuse PHB-TR. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Persyaratan dasar 3. 4. 4 Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.3 Peralatan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB-TR) Konstruksi dan jenis/type PHB-TR. Hukum Ohm. 3. 2.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. 2. Kapasitansi dan Impedansi. Induktasi. Arus bolak balik fase tiga. 5 Kompetensi Kunci.2. Rangkaian Resistansi.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan rendah. 2.

3.2 Pemeriksaan sistem catu daya instalasi arus searah dilaksanakan sesuai standar operasi. KRITERIA UNJUK KERJA 1. Volt dan watt meter) diidentifikasi sesuai prosedur batasan penunjukan. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 3.1 Laporan dibuat sesuai dengan format dan prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan.2 Instrumen ukur besaran listrik (Amper. 2.7 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1.B Mengoperasikan sistem catu daya instalasi arus searah (DC) pada gardu induk. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur pengoperasian yang diperlukan pada pengoperasian sistem catu daya instalasi arus searah untuk keperluan relai/alat proteksi dan sistem komunikasi PLC/serat optik pada gardu induk. 1. 1. Mengoperasikan sistem catu daya instalasi arus searah.1 Gambar satu garis sistem instalasi catu daya dan gambar pengawatan peralatan dipahami sesuai standar operasi.028(1). Membuat laporan pengoperasian. keasaman/ SUB KOMPETENSI 1.3 Batere/accumulator diperiksa tingkat kebasaannya sesuai instruksi manual. 1/2 8 . Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian sistem catu daya instalasi arus searah pada gardu induk 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. 2. sesuai instruksi manual dan standar perusahaan.6 Alat kerja. 1. tentang bahaya reaksi kimia.4 Ruang batere/accumulator diperiksa sesuai dengan persyaratan K3.1 Pengoperasian sistem catu daya instalasi arus searah dilaksanakan sesuai instruksi manual. 2.OPS.

Induktasi.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Arus bolak balik fase tiga. Hukum Kirchhoff I. Rangkaian Resistansi. Peralatan / Komponen instalasi catu daya arus searah. 6. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 2. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Unit kompetensi ini berlaku pada gardu induk yang menggunakan instalasi penyulang tipe kubikel atau tipe terbuka (open type).1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 2/3 9 . 5. Hukum Ohm. Storage batteries : rangkaian baterai terpusat dalam ruangan SOP mengoperasikan sistem catu daya arus searah (DC) pada gardu induk. Prosedur K3 untuk mengoperasikan sistem catu daya arus searah (DC) pada gardu induk. ACUAN PENILAIAN 1. II. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara.3 Instalasi sistem catu daya arus searah (DC) gardu induk Konstruksi dan type instalasi catu daya arus searah. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 1. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 2. 2. Gambar satu garis dan gambar pengawatan sistem catu daya arus searah. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini. Penggunaan alat ukur listrik.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu.I.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3. Kapasitansi dan Impedansi. Prinsip kerja instalasi catu daya arus searah. 1. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian catu daya arus searah (DC) pada gardu induk. 2. 3. 4. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Instruksi Manual dari masing-masing peralatan instalasi catu daya gardu induk. Instruksi manual instalasi catu daya arus searah. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 2.

5. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 1 1 1 1 3/3 10 . 4.1 Dasar operasi dan pemeliharaan instalasi catu daya gardu induk. Kompetensi Kunci. 4. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).2 Orientasi lapangan pada peralatan instalasi catu daya arus searah dan tegangan rendah. Persyaratan dasar 3.3. 3.

Pengawatan instalasi penerangan dan tenaga diukur nilai isolasinya sesuai standar operasi. 6.4 2. Pengoperasian peralatan hubung bagi (PHB) arus bolak-balik dilaksanakan sesuai prosedur yang tercantum dalam instruksi manual. 4.029(1). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan unit kompetensi ini.2 3. 2. Volt dan watt meter) diidentifikasi sesuai prosedur batasan penunjukan. 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian papan hubung bagi (PHB) arus bolakbalik gardu induk. 5.2 1. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.1 Gambar satu garis sistem papan hubung bagi dan gambar instalasi penerangan dan instalasi tenaga yang berkaitan. Laporan dibuat sesuai dengan format dan prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan.1 I.OPS.B Mengoperasikan peralatan hubung bagi (PHB) arus bolak-balik instalasi penerangan dan instalasi tenaga pada gardu induk Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur pengoperasian yang diperlukan pada pengoperasian papan hubung bagi (PHB) arus bolak-balik yang meliputi instalasi penerangan dan instalasi tenaga gardu induk. sesuai standar perusahaan dan Standing Operation Procedure (SOP). 2. Alat kerja. 3. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian PHB-AC gardu induk. 3. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Instrumen ukur besaran listrik (Amper. Gambar satu garis instalasi PHB dan sistem catu daya arus bolak balik. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Unit kompetensi ini berlaku pada gardu induk yang menggunakan gardu distribusi sebagai pemasok catu daya arus bolak-balik. KRITERIA UNJUK KERJA 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. 11 1/2 . Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. SUB KOMPETENSI 1. Mengoperasikan PHB instalasi arus bolak-balik gardu induk.1 2.3 1. dipahami sesuai standar operasi. Membuat laporan pengoperasian. Instruksi Manual dari masing-masing peralatan instalasi catu daya AC gardu induk. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan.

Induktasi. Kompetensi Kunci. 5. 4.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. Prinsip kerja instalasi PHB catu daya AC. 3.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. ACUAN PENILAIAN 1. 2. Kapasitansi dan Impedansi. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Prosedur K3 untuk mengoperasikan instalasi PHB catu daya AC pada gardu induk.II. Peralatan / Komponen instalasi PHB catu daya AC.1 Dasar operasi dan pemeliharaan instalasi catu daya gardu induk. Hukum Kirchhoff I.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Persyaratan dasar 3.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Arus bolak balik fase tiga. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Rangkaian Resistansi. 2. Pengetahuan yang dibutuhkan 2.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.3 Instalasi PHB catu daya arus bolak-balik (AC) gardu induk Konstruksi dan type instalasi PHB catu daya AC. Instruksi manual instalasi PHB catu daya AC. 2. 2.2 Orientasi lapangan pada peralatan instalasi catu daya arus bolak-balik tegangan rendah.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 4. 3. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. SOP mengoperasikan instalasi PHB catu daya AC pada gardu induk. Hukum Ohm. 1. 1. Penggunaan alat ukur listrik. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 1 1 1 1 1 12 2/2 .

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI LEVEL 2 13 .

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI

Kode Unit Judul Unit Uraian Unit

: DIS.OPS.043(2).A : Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Langsung fase satu sesuai tarif dasar listrik, yang tersambung pada jaringan tegangan rendah, sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP). KRITERIA UNJUK KERJA 1.1 Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan dipahami sesuai standar penyambungan. 1.2 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.3 Alat kerja, alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1.4 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan. 1.5 Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa, sesuai prosedur tata usaha langganan. 1.6 Berita Acara hasil kalibrasi (setting) pembatas diperiksa, sesuai pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan. 1.7 Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan, diperiksa sesuai standar konstruksi. 1.8 Prosedur dan peraturan peraturan yang berlaku. K3 dipahami sesuai

SUB KOMPETENSI 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung.

14

2. Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung.

2.1 Pengoperasian APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung dilaksanakan sesuai dengan prosedur tata usaha langganan yang ditetapkan perusahaan. 2.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan. 2.3 Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan. 2.4 Pemasangan pembatas sambungan pelanggan pada PHB-TR dilaksanakan sesuai standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan. 2.5 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan. 3.1 Arah putaran kWh meter diperiksa, sesuai instruction manual. 4.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyambungan. 4.2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. 4.3 Alternatif penanggulangan yang telah disetujui, dilaksanakan sesuai standar penyambungan. 5.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. 5.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan.

3. Memeriksa operasi APP. 4. Menanggulangi kelainan operasi.

5. Membuat laporan

I. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA.
Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Standing Operation Procedure (SOP) Pengoperasian jaringan tegangan rendah. 2. Standar Perusahaan untuk operasi jaringan; 3. Standar Perusahaan untuk alat pembatas dan pengukur; 4. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan APP; 5. Standar pengoperasian APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan; 6. Prosedur penyambungan dan tata usaha pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan; 7. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.

15

II. ACUAN PENILAIAN.
1. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT JUDUL UNIT

1.1 1.2 1.3 1.4 2.

Melaksanakan ketentuan mengenai K3; Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan sambungan pelangan tegangan rendah; Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi; Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.

Pengetahuan yang dibutuhkan 2.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Penggunaan alat ukur listrik. 2.2 Teori Listrik Hukum dasar Arus searah. Arus bolak balik fase satu. Hukum Ohm. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi, Induktansi, Kapasitansi dan Impedansi. 2.3 Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Fase Satu Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. Konstruksi APP Fase Satu pengukuran langsung. Peralatan / Komponen APP. Instruksi manual peralatan APP. Gambar pengawatan sistem APP. 2.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung.

3. Persyaratan dasar 3.1 Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). 3.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.

4. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi, pemeliharaan dan pengawatan APP. Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP.

16

Kompetensi Kunci.5. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 17 . No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.

4. 1.A : Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung. 1. Prosedur dan peraturan peraturan yang berlaku. 1. Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan dipahami sesuai standar penyambungan. sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP). : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung sesuai tarif dasar listrik. 1. KRITERIA UNJUK KERJA 1. Berita Acara hasil kalibrasi (setting) pembatas diperiksa. Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa. Alat kerja. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung. yang tersambung pada jaringan tegangan rendah. Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan.8.3. 1.7.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS.1. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). diperiksa sesuai standar konstruksi. 18 . sesuai pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan.5.OPS. 1. 1. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan. K3 dipahami sesuai SUB KOMPETENSI 1.044(2). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.2.6. sesuai prosedur tata usaha langganan.

3. 19 . 2. Standar pengoperasian APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan. Standar Perusahaan untuk operasi jaringan. 7. Prosedur penyambungan dan tata usaha pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan.5 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan. Menanggulangi kelainan operasi.2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 5. 5. sesuai instruction manual. 4. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase. 2. 4.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan. 5. 3. Memeriksa operasi APP. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. Standar Perusahaan untuk alat pembatas dan pengukur.2 Arah putaran kWh meter diperiksa. 2.1 Putaran phase R. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan. 4. 4. 2.1 Penyimpangan operasi yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyambungan. Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung. Standing Operation Procedure (SOP) Pengoperasian jaringan tegangan rendah. 4. 6.2. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA.3 Alternatif penanggulangan yang telah disetujui. 2. dilaksanakan sesuai standar penyambungan. Membuat laporan I.3 Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan.4 Pemasangan pembatas sambungan pelanggan pada PHB-TR dilaksanakan sesuai standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan. 2.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. 5. 3.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan. sesuai instruction manual. 3.1 Pengoperasian APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung dilaksanakan sesuai dengan prosedur tata usaha langganan yang ditetapkan perusahaan.

4. Kapasitansi dan Impedansi. Instruksi manual peralatan APP. 1. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi.OPS.2 Teori Listrik Hukum dasar Arus searah.II. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.3 Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Fase Tiga Macam/type alat pembatas dan alat pengukur.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan sambungan pelangan tegangan rendah. Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.1 Dasar operasi. Induktansi. 2.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Arus bolak balik fase satu. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung. 1. 1.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 20 . Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA).B1 JUDUL UNIT Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Hukum Ohm. Penggunaan alat ukur listrik.001(2).2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 4. ACUAN PENILAIAN. 1. 2. 2. Peralatan / Komponen APP. pemeliharaan dan pengawatan APP. 1. Arus bolak balik fase tiga.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Konstruksi APP Fase Tiga pengukuran langsung. 2. Gambar pengawatan sistem APP. 3. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT DIS.

menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 21 .5. Kompetensi Kunci. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.

Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa. yang tersambung pada jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. Berita Acara rasio CT/PT sesuai untuk pengukuran dan pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan. Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Tidak Langsung. 22 . : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Tidak Langsung sesuai tarif dasar listrik.9 Prosedur dan peraturan peraturan yang berlaku. Berita Acara hasil kalibrasi (setting) relai pembatas diperiksa. sesuai pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan. 1. sesuai prosedur tata usaha pelanggan. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Alat kerja.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS. diperiksa sesuai standar konstruksi. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan.OPS. KRITERIA UNJUK KERJA Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan dipahami sesuai standar penyambungan. K3 dipahami sesuai SUB KOMPETENSI 1.045(2).A : Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga PengukuranTidak Langsung. sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP).

Mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Tidak Langsung. sesuai instruction manual.2 Arah putaran kWh meter diperiksa. 3. 2. 4. Prosedur penyambungan dan tata usaha pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. Standar pengoperasian APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Tidak Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 3. Standing Operation Procedure (SOP) Pengoperasian jaringan tegangan menengah. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase.1 Putaran phase R. 5. 2. 3.2. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA. relai pembatas sambungan pelanggan pada panel TR / kubikel TM dilaksanakan sesuai standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan. 2. 2. 4. sesuai instruction manual.3 Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan. 2.2. 2. 5. 6. Membuat laporan I. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan.1. 4.1 Penyambungan saluran pelanggan dilaksana-kan sesuai dengan prosedur tata usaha pelanggan yang ditetapkan perusahaan.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyam-bungan. 5. Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan. Menanggulangi kelainan operasi. 4. 4.3 Alternatif penanggulangan yang telah disetujui. CT. 3.4 Pemasangan NH Fuse. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 23 .2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. Standing Operation Procedure (SOP) Pengoperasian jaringan tegangan rendah. dilaksanakan sesuai standar penyambungan. Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. PT. 5. Memeriksa operasi APP.5 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan.

3.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 1. Persyaratan dasar 3.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasi-kan sambungan pelangan tegangan rendah. 1.B2 JUDUL UNIT Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung. Peralatan / Komponen APP. Pengetahuan yang dibutuhkan 1.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. Instruksi manual peralatan APP. Gambar pengawatan sistem APP.1 Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). ACUAN PENILAIAN. Induktansi.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Tidak Langsung. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT DIS. 1. 3.1 Dasar operasi. 1.3 Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Fase Tiga Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. Penggunaan alat ukur listrik. 2. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.OPS. 1. 1. Arus bolak balik fase satu. 1. pemeliharaan dan pengawatan APP.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 4. 1.001(2). Hukum Ohm. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Arus bolak balik fase tiga. Kapasitansi dan Impedansi. 4.2 Teori Listrik Hukum dasar Arus searah. Konstruksi APP Fase Tiga pengukuran tidak langsung.II. 24 . Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. Trafo Arus dan Trafo Tegangan.

menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 25 .5. Kompetensi Kunci. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.

2 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat Langsung.6 Berita Acara tipe KWh Elektronik dan download software sesuai peraturan yang berlaku.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS. 1. 1. diperiksa sesuai standar konstruksi. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektronik Fase Satu Pengukuran Langsung sesuai tarif dasar listrik. KRITERIA UNJUK KERJA SUB KOMPETENSI 1.9 Prosedur dan peraturan peraturan yang berlaku. Merencanakan dan 1. 1. sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP).A : Mengoperasikan APP Elektronik Fase Satu Pengukuran Langsung. sesuai prosedur tata usaha pelanggan. 1. yang tersambung pada jaringan tegangan rendah.1 Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan menyiapkan saluran pelanggan dipahami sesuai standar pengoperasian APP penyambungan. 1. Elektronik Fase Satu Pengukuran 1.046(2).8 Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1. dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).5 Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa.7 Berita Acara kalibrasi MCB/NH Fuse sesuai untuk pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan.3 Alat kerja.OPS. 1. K3 dipahami sesuai 26 .4 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan.

1 Urutan tampilan display kWh meter diperiksa. 5. sesuai instruction manual. 2.3 Alternatif penanggulangan yang telah disetujui. 5. Standar Pengoperasian APP Elektronik Pengukuran Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan. Memeriksa operasi APP. 2. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 3. 5. Standar Perusahaan untuk alat pembatas dan pengukur.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyambungan. 3. 4.5 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan. 2. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 4. 2. Membuat laporan I. dilaksanakan sesuai standar penyambungan. 4. 6.1 Penyambungan saluran pelanggan dilaksana-kan sesuai dengan prosedur tata usaha langganan yang ditetapkan perusahaan.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. 5. 27 . Mengoperasikan APP Elektronik Fase Satu Pengukuran Langsung. Menanggulangi kelainan operasi.3 Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan. Prosedur penyambungan dan tata usaha pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. 2.2. 2. 4.2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. 4. 3.4 Pemasangan MCB/NH Fuse pembatas sambungan pelanggan pada panel TR dilaksanakan sesuai standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan. Standing Operation Procedure (SOP) Pengoperasian jaringan tegangan rendah.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan.

Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Fase Satu Elektronik Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. pemeliharaan dan pengawatan APP. Teori Listrik Hukum dasar Arus searah. Pengetahuan yang dibutuhkan Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik elektronik Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik elektronik. Hukum Ohm. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.II. 1. 1. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT DIS.001(2). Induktansi. 4. Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. Peralatan / Komponen APP.OPS. Instruksi manual peralatan APP. 1.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 1. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Satu Elektronik Pengukuran Langsung. Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). 1.B1 JUDUL UNIT Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung. Kapasitansi dan Impedansi. ACUAN PENILAIAN. 28 .4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Konstruksi APP Fase Satu elektronik pengukuran langsung. Penggunaan alat ukur listrik. 3.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasi-kan sambungan pelangan tegangan rendah. Arus bolak balik fase satu. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP. 2. Gambar pengawatan sistem APP.

Kompetensi Kunci.5. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 29 . No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.

sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP).1 Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan dipahami sesuai standar penyambunga 1. 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS.047(2).5 Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa. 1.A : Mengoperasikan APP Elektronik Fase Tiga Pengukuran Langsung. yang tersambung pada jaringan tegangan rendah.6 Berita Acara tipe KWh Elektronik dan download software sesuai peraturan yang berlaku. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 30 . 1.8 Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan. 1.OPS.7 Berita Acara kalibrasi MCB/NH Fuse sesuai untuk pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan.2 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). KRITERIA UNJUK KERJA 1. 1.4 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan.9 Prosedur dan peraturan peraturan yang berlaku. sesuai prosedur tata usaha pelanggan. diperiksa sesuai standar konstruksi. 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian APP Elektronik Fase Tiga Pengukuran Langsung. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektronik Fase Tiga Pengukuran Langsung sesuai tarif dasar listrik.3 Alat kerja. 1. K3 dipahami sesuai SUB KOMPETENSI 1.

2.5 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan.1 Penyambungan saluran pelanggan dilaksana-kan sesuai dengan prosedur tata usaha langganan yang ditetapkan perusahaan. 3.3 Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan. and sesuai instruction manual. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyam-bungan. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 4. Standar Perusahaan untuk alat pembatas dan pengukur. 5. dilaksanakan sesuai standar penyambungan. 2.4 Pemasangan MCB/NH Fuse pembatas sambungan pelanggan pada panel TR dilaksanakan sesuai standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. sesuai instruction manual. 3. Memeriksa operasi APP. 4. 6. 2. Menanggulangi kelainan operasi. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA. 31 .3 Alternatif penanggulangan yang telah disetujui. 3.1 Putaran phase R.2 Urutan tampilan/display kWh meter diperiksa. Standar Pengoperasian APP Elektronik Fase Tiga Pengukuran Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan. Membuat laporan I. 3. 2. 5. 2. 4.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan. Standing Operation Procedure (SOP) Pengoperasian jaringan tegangan rendah.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase. 2.2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. 4. 5. 2. 5. Prosedur penyambungan dan tata usaha pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. Mengoperasikan APP Elektronik Fase Tiga Pengukuran Langsung. 4.

Induktansi. Arus bolak balik fase satu. ACUAN PENILAIAN. Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan sambungan pelangan tegangan rendah. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi. Gambar pengawatan sistem APP. 2. 1. Peralatan / Komponen APP. Hukum Ohm.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.B2 JUDUL UNIT Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Tiga Pengukuran Langsung. 1. pemeliharaan dan pengawatan APP. Teori Listrik Hukum dasar Arus searah.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Konstruksi APP Elekronik Fase Tiga pengukuran langsung.001(2). 4. 1. 1.II.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Kapasitansi dan Impedansi. Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Fase Tiga Elektronik Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. Pengetahuan yang dibutuhkan Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik elektronik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Instruksi manual peralatan APP. Penggunaan alat ukur listrik.OPS. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT DIS. 32 . Arus bolak balik fase tiga. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. 1. 3. Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP Elektronik Fase Tiga Pengukuran Langsung.

No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 33 .5. Kompetensi Kunci.

A : Mengoperasikan alat pembatas dan pengukur (APP) Elektronik Pengukuran Langsung. sesuai prosedur tata usaha pelanggan.4 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan. 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS.8 Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan. 1.038 (2). Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian APP Elektronik Pengukuran Langsung. 34 .7 Berita Acara kalibrasi MCB/NH Fuse sesuai untuk pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan. diperiksa sesuai SOP. SUB KOMPETENSI 1.3 Alat kerja.2 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).1 Penyambungan saluran pelanggan dilaksanakan sesuai dengan prosedur tata usaha langganan yang ditetapkan perusahaan.5 Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa. 1.OPS. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektronik Pengukuran Langsung fase satu dan fase tiga sesuai tarif dasar listrik.6 Berita Acara tipe KWh Elektronik dan down load software sesuai peraturan yang berlaku. KRITERIA UNJUK KERJA 1. sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP). 1. 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1. yang tersambung pada jaringan tegangan rendah. 2. 1. 2. 1.1 Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan dipahami sesuai standar penyambungan.9 Prosedur dan peraturan K3 dipahami sesuai peraturan yang berlaku. Mengoperasikan APP Elektronik Pengukuran Langsung.

sesuai instruction manual. 4. 5.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan. 5.4 Pemasangan MCB/NH Fuse pembatas sambungan pelanggan pada panel TR dilaksanakan sesuai standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA.2.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan. ACUAN PENILAIAN. sesuai instruction manual. Melaksanakan ketentuan mengenai K3. 4. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT DIS. 1.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. 5. 4. Standing Operation Procedure (SOP) Pengoperasian jaringan tegangan rendah. 5.3 Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan. 3.5 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.040(2).1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyam-bungan. 35 . 2.2 Arah putaran kWh meter diperiksa. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan. Menanggulangi kelainan operasi.OPS. Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools dan power tools.B JUDUL UNIT Mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Langsung. 2. 2.1 Putaran phase R. 4. Prosedur penyambungan pelanggan yang ditetapkan perusahaan. Membuat laporan I. 3. 2. 3. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelak-sanaan unit kompetensi ini. Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 3. Standing Operation Procedure (SOP) APP Elektronik Pengukuran Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan. II. Memeriksa operasi APP.2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang.

3. 5. • Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP. 3. • Konstruksi APP elektronik. Gangguan pada APP elektronik pengukuran langsung. • Instruction manual dan wiring diagram APP elektronik. • Software dan hardware APP elektronik. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 36 . No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Kompetensi Kunci. 4.Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Mengatasi gangguan pada sistem APP. Induktasi. Pengetahuan yang dibutuhkan : Alat ukur dan pengukuran besaran listrik • Macam alat ukur listrik dan alat hitung.1 Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). • Hukum Kirchhoff I dan Kirchhoff II. • Arus bolak balik fase tiga. • Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Persyaratan dasar 3. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi. Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) elektronik. • Penggunaan alat ukur listrik. • Resistansi. • Hukum Ohm. 2. Jenis dan penyebab gangguan pada sistem APP. Kapasitansi dan Impedansi. Teori Listrik • Arus bolak balik fase satu. pemeliharaan dan pengawatan APP. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP elektronik pengukuran langsung.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.

A : Mengoperasikan alat pembatas dan pengukur (APP) Elektronik Pengukuran Tidak Langsung. Prosedur dan peraturan K3 dipahami sesuai peraturan yang berlaku. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Berita Acara tipe KWh Elektronik dan download software sesuai peraturan yang berlaku. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian APP Elektronik Pengukuran Tidak Langsung.OPS. diperiksa sesuai standar konstruksi. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan Prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektronik Pengukuran Tidak Langsung fase tiga sesuai tarif dasar listrik. sesuai prosedur tata usaha pelanggan. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan. 37 . Berita Acara rasio CT/PT dan kalibrasi relai sesuai untuk pengukuran dan pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan. KRITERIA UNJUK KERJA Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan dipahami sesuai standar penyambungan.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS. Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan. sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP). Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa. yang tersambung pada jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.039 (2). Alat kerja. SUB KOMPETENSI 1.

6.5. 4. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase. 2.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan.2. 7. CT.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyambungan. Putaran phase R. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah. Mengoperasikan APP Elektronik Pengukuran Tidak Langsung.4. 2.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan. Memeriksa operasi APP. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang.3. Standar Pengoperasian APP Elektronik Pengukuran Tidak Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan. 3. 5. 4. Membuat laporan I. 2. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan. Penyambungan saluran pelanggan dilaksana-kan sesuai dengan prosedur tata usaha pelanggan yang ditetapkan perusahaan. 4. 38 . Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan.2. 5. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan rendah. 2. 2. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. sesuai instruction manual. 4. Prosedur penyambungan dan tata usaha pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. 5. sesuai instruction manual. 5. 3. Menanggulangi kelainan operasi. Standar Perusahaan untuk alat pembatas dan pengukur. relai pembatas sambungan pelanggan pada panel TR / kubikel TM dilaksanakan sesuai standar penyam-bungan yang ditetapkan perusahaan. PT.1. 3. Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan. Pemasangan NH Fuse.2 Arah putaran kWh meter diperiksa. 2.1. 3. Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan.

Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Elektronik Fase Tiga Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. 1. 1. Induktansi. Arus bolak balik fase satu. ACUAN PENILAIAN. 3. 1. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan sambungan pelangan tegangan rendah. Penggunaan alat ukur listrik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Kapasitansi dan Impedansi. Pengetahuan yang dibutuhkan Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.II.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP Elektronik Fase Tiga Pengukuran Tidak Langsung. Peralatan / Komponen APP. Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). 4. pemeliharaan dan pengawatan APP. Arus bolak balik fase tiga. 39 . Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP. 2. 1. 2. Instruksi manual peralatan APP.2 Teori Listrik Hukum dasar Arus searah.038(2). Hukum Ohm. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT DIS. JUDUL UNIT APP Elektronik Pengukuran 1.OPS. Konstruksi APP Elektronik Fase Tiga pengukuran tidak langsung.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi.A Mengoperasikan Langsung. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. Trafo Arus dan Trafo Tegangan. Gambar pengawatan sistem APP.

No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.5. Kompetensi Kunci. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 40 .

7 Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan.4 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan.OPS. 1. 1. 1. 1. 1.6 Berita Acara hasil kalibrasi (setting) pembatas diperiksa. 1.2 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 41 .STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS.A : Mengoperasikan APP elektromekanik pengukuran langsung.5 Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa. sesuai prosedur tata usaha langganan.040(2). 1. K3 dipahami sesuai SUB KOMPETENSI 1 Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian APP Elektromekanik Pengukuran Langsung. sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP). diperiksa sesuai standar konstruksi.1 Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan dipahami sesuai standar penyambungan. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Langsung fase satu dan fase tiga sesuai tarif dasar listrik. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. yang tersambung pada jaringan tegangan rendah.8 Prosedur dan peraturan peraturan yang berlaku.3 Alat kerja. sesuai pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan. KRITERIA UNJUK KERJA 1.

3. Memeriksa operasi APP. dilaksanakan sesuai standar penyambungan.1 Putaran phase R. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan. 3. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyam-bungan. Mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Langsung.2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. 42 . Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 7.1. 4. 2. 4. Menanggulangi kelainan operasi. Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan. Pemasangan pembatas sambungan pelanggan pada PHB-TR dilaksanakan sesuai standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan.4.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan. Standar Perusahaan untuk operasi jaringan. Standar Perusahaan untuk alat pembatas dan pengukur.2. 5. 6. 3.3 Alternatif penanggulangan yang telah disetujui. 2. Standar pengoperasian APP Elektromekanik Pengukuran Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan. 2.3. Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan.2.2 Arah putaran kWh meter diperiksa. Prosedur penyambungan dan tata usaha pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan.5. 4. 5. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan rendah. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase. Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan. Pengoperasian APP Elektromekanik Pengukuran Langsung dilaksanakan sesuai dengan prosedur tata usaha langganan yang ditetapkan perusahaan. 2. 3. 5. 4. 4. sesuai instruction manual. and sesuai instruction manual. 2. 5 Membuat laporan I. 2.

Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). Arus bolak balik fase tiga.1 Dasar operasi. Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Macam/type alat pembatas dan alat pengukur.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP. Peralatan / Komponen APP. Gambar pengawatan sistem APP.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Teori Listrik Hukum dasar Arus searah. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT DIS.B2 JUDUL UNIT Mengoperasikan APP Elektromekanik Fase Satu Pengukuran Langsung. 2. 1. 1. Hukum Ohm.001(2). Penggunaan alat ukur listrik. 3. ACUAN PENILAIAN. Konstruksi APP pengukuran langsung.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Instruksi manual peralatan APP. 1. Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. 43 .OPS. 4. 1. pemeliharaan dan pengawatan APP. 4. 1. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Langsung. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.II.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan sambungan pelangan tegangan rendah. Pengetahuan yang dibutuhkan Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. Induktansi. Arus bolak balik fase satu. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Kapasitansi dan Impedansi.

No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.5. Kompetensi Kunci. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 44 .

45 . 1. K3 dipahami sesuai SUB KOMPETENSI 1 Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian APP Elektromekanik Pengukuran Tidak Langsung.041(2). 1.6 Berita Acara hasil kalibrasi (setting) relai pembatas diperiksa.7 Berita Acara rasio CT/PT sesuai untuk pengukuran dan pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan.OPS. sesuai instruction manual dan Standing Operation Procedure (SOP).9 Prosedur dan peraturan peraturan yang berlaku. 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai keperluan dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. diperiksa sesuai standar konstruksi. KRITERIA UNJUK KERJA 1. 1.A : Mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Tidak Langsung. 1.4 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP) penyambungan. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Tidak Langsung fase tiga sesuai tarif dasar listrik.3 Alat kerja. sesuai pembatasan daya yang ditetapkan perusahaan. sesuai prosedur tata usaha pelanggan. yang tersambung pada jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah. 1.5 Perintah pengoperasian APP yang diterima diperiksa.8 Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan. 1.2 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).1 Gambar single line diagram jaringan tegangan rendah atau tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan dipahami sesuai standar penyambungan.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS. 1.

4. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. CT.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. 2.1 Penyambungan saluran pelanggan dilaksana-kan sesuai dengan prosedur tata usaha pelanggan yang ditetapkan perusahaan. 3. 5.3 Alternatif penanggulangan yang telah disetujui.2 Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang.1 Putaran phase R. 2. Memeriksa operasi APP. 3. Instruction Manual dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan.2 Arah putaran kWh meter diperiksa. 5.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai prosedur penyambungan. 4 Menanggulangi kelainan operasi. 2.5 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai standar operasi jaringan.2. Prosedur penyambungan dan tata usaha pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. 7. Standar pengoperasian APP Elektromekanik Pengukuran Tidak Langsung yang ditetapkan oleh perusahaan. sesuai instruction manual. Mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Tidak Langsung. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. relai pembatas sambungan pelanggan pada panel TR / kubikel TM dilaksanakan sesuai standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan. 2. 2. Standar Perusahaan untuk alat pembatas dan pengukur. 5. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan rendah. sesuai instruction manual. 46 . 4.4 Pemasangan NH Fuse. 6. 3. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA. PT. 5 Membuat laporan I. dilaksanakan sesuai standar penyambungan. Standar Perusahaan untuk operasi jaringan.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) dipasang sesuai dengan standar konstruksi dan standar APP yang ditetapkan perusahaan 2. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase.3 Pemasangan saluran masuk pelanggan pada APP dilaksanakan sesuai standar perusahaan. 4. 3. 4.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan.

II. ACUAN PENILAIAN.
1. Unit kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya : KODE UNIT 1. DIS.OPS.001(2).B1 dan 2. DIS.OPS.001(2).B2 atau DIS.OPS.040 (2).A JUDUL UNIT Mengoperasikan APP elektromekanik pengukuran langsung fase satu Mengoperasikan APP elektromekanik pengukuran langsung fase tiga Mengoperasikan APP elektromekanik pengukuran langsung.

1.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3; 1.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan sambungan pelangan tegangan rendah; 1.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi; 1.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 2. Pengetahuan yang dibutuhkan Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Penggunaan alat ukur listrik. Teori Listrik Hukum dasar Arus searah. Arus bolak balik fase satu. Arus bolak balik fase tiga. Hukum Ohm. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi, Induktansi, Kapasitansi dan Impedansi. Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. Trafo Arus dan Trafo Tegangan. Konstruksi APP pengukuran tidak langsung. Peralatan / Komponen APP. Instruksi manual peralatan APP. Gambar pengawatan sistem APP. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan APP Elektromekanik Pengukuran Tidak Langsung.

47

3. Persyaratan dasar 3.1 Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). 3.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.

4. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.1 Dasar operasi, pemeliharaan dan pengawatan APP. 4.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP.

5. Kompetensi Kunci.
No
A B C D E F G

Kompetensi kunci
Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi

Level 1 2 1 2 1 1 1

48

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI
Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : :

DIS.OPS.042(2).A
Mengoperasikan sambungan pelanggan (SL) tegangan menengah. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan sambungan pelanggan, yang tersambung pada jaringan tegangan menengah, sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). KRITERIA UNJUK KERJA Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan saluran pelanggan diperiksa sesuai dokumen pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).

SUB KOMPETENSI 1. Merencanakan dan 1.1 menyiapkan pengoperasian sambungan pelanggan. 1.2

1.3 Alat kerja, alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1.4 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.5 Perintah pengoperasian sambungan pelanggan yang diterima diperiksa, sesuai dokumen pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. 1.6 Berita Acara hasil kalibrasi (setting) relai pembatas diperiksa, sesuai pembatasan daya dalam dukumen yang ditetapkan oleh perusahaan. 1.7 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 2 Mengoperasikan sambungan pelanggan. 2.1 Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan diperiksa, sesuai dengan dokumen pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. 2.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) yang terpasang diperiksa sesuai dengan dokumen pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan.
49

1/3

2.3 Alat bantu pengukuran (CT dan PT) diperiksa sesuai SOP dan dokumen penyambungan yang ditetapkan perusahaan. 2.4 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 3. Memeriksa operasi sambungan pelanggan. 3.1 Putaran phase R, S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase, sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). 3.2 Arah putaran kWh meter diperiksa, sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 3.3 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan dilaporkan sesuai prosedur pelaporan. 4. Membuat laporan 4.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. 4.2 Laporan pengoperasian pelaporan. dibuat sesuai prosedur

I. PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA
Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah; 2. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian sambungan pelanggan tegangan menengah; 3. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara; 4. Dokumen dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan; 5. Dokumen sambungan pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan; 6. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini.

II. ACUAN PENILAIAN
1. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3; 1.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan sambungan pelangan; 1.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi; 1.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 2. Pengetahuan yang dibutuhkan 2.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Penggunaan alat ukur listrik.

2/3

50

4.1 Klasifikasi pendidikan formal : setara SLTA (SMK Listrik/SMU IPA). Kompetensi Kunci.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan SL / JTM. Kapasitansi dan Impedansi. Persyaratan dasar 3.2.3 Sambungan pelanggan tegangan menengah Macam sambungan pelanggan. Induktasi. 3. 5.4 Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Macam/type alat pembatas dan alat pengukur.2 Teori Listrik Arus bolak balik fase satu. Konstruksi APP. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. Peralatan sambungan pelanggan. Peralatan / Komponen APP.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan sambungan pelanggan tegangan menengah. 2. Konstruksi sambungan pelanggan. 2. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. Instruksi manual peralatan APP. Arus bolak balik fase tiga. Hukum Ohm. 3. Gambar pengawatan sambungan pelanggan. SOP pengoperasian sambungan pelanggan. Gambar pengawatan sistem APP. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 51 . 4. 2.1 Pengoperasian sambungan pelanggan.

4 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai Standing Operation Procedure (SOP) dan dokumen pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. 1.OPS. KRITERIA UNJUK KERJA 1. Mengoperasikan sambungan pelanggan. 52 1/3 . 1.001(2).6 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 2.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. sesuai dokumen pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. 1. SUB KOMPETENSI 1.3 Alat kerja.2 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). yang tersambung pada jaringan tegangan rendah. 2.B Mengoperasikan Sambungan Pelanggan (SL) tegangan rendah. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian sambungan pelanggan. 1. 1.1 Gambar satu garis jaringan tegangan rendah yang berkaitan dengan saluran pelanggan diperiksa sesuai SOP dan dokumen pelanggan yang ditetapkan perusahaan. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan sambungan pelanggan fase satu atau fase tiga.1 Penyambungan dan terminasi kabel saluran masuk pelanggan dengan bagian lain dari jaringan diperiksa.2 Alat pembatas dan pengukur (APP) dan CT yang terpasang diperiksa sesuai dengan dokumen pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan.5 Perintah pengoperasian sambungan pelanggan yang diterima diperiksa. 2. 2.3 Pemasangan fuse sambungan pelanggan pada PHBTR dilaksanakan sesuai SOP dan standar penyambungan yang ditetapkan perusahaan.

PERSYARATAN/KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 4. 3. II. ACUAN PENILAIAN 1. 4. 1. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 3. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase. 53 2/3 . 1. Dokumen dari instalasi dan peralatan sambungan pelanggan. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 3. dibuat sesuai prosedur I. 2. 5.2.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan sambungan pelangan tegangan rendah. Memeriksa operasi sambungan pelanggan. Penggunaan alat ukur listrik.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.1 Putaran phase R.4 Pemberian tegangan pada sambungan pelanggan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).2 Arah putaran kWh meter diperiksa sesuai Standing Operation Procedure (SOP).4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian sambungan pelanggan tegangan rendah fase satu atau fase tiga. 6. 3. 2.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Laporan pengoperasian perusahaan. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Dokumen penyambungan pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan rendah. Membuat laporan Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat sesuai prosedur dan format yang ditetapkan perusahaan. 1. sesuai instruksi manual.3 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan dilaporkan sesuai prosedur pelaporan.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 3.

2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan SL / JTR. 2. Instruksi manual peralatan APP. Peralatan / Komponen APP. Gambar pengawatan sambungan pelanggan. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Kapasitansi dan Impedansi.2 Teori Listrik Arus bolak balik fase satu. Peralatan sambungan pelanggan. Gambar pengawatan sistem APP. 2.3 Sambungan pelanggan tegangan rendah Macam sambungan pelanggan. Konstruksi APP. Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.4 Sistem Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. Konstruksi sambungan pelanggan. 6. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. 4.1 Pengoperasian sambungan pelanggan.2. Hukum Ohm. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. SOP pengoperasian sambungan pelanggan tegangan rendah. Arus bolak balik fase tiga. 2. Kompetensi Kunci. Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Induktasi. 3.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan sambungan pelanggan tegangan rendah. 4. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 3/3 54 .

6 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan saluran kabel tegangan rendah atau kabel opstyg jaringan tegangan rendah baru pada gardu distribusi kedalam jaringan.OPS.8 Penyambungan dan terminasi kabel dengan bagian lain dari jaringan. 1.5 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).7 Berita Acara hasil pengujian saluran kabel tegangan rendah diperiksa. 1. 1. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian SKTR dan opstyg JTR baru. KRITERIA UNJUK KERJA 1. 1. 1.B : Mengoperasikan saluran kabel tegangan rendah (SKTR) atau Opstyg JTR baru. 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.4 Alat kerja. 1.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai standar perusahaan.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : DIS.9 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.2 Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian JTR. dilaksanakan sesuai standar konstruksi dan instruction manual.1 Gambar satu garis jaringan tegangan rendah yang berkaitan dengan pengoperasian SKTR/Opstyg baru diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. SUB KOMPETENSI 1.002(2). 1/3 55 .

Membuat laporan I. Lembar Laporan/check list yang ditetapkan oleh perusahaan. 56 2/3 . Instruksi Manual dari instalasi dan peralatan jaringan tegangan rendah. Menanggulangi kelainan operasi. 4. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Pemberian tegangan pada jaringan tegangan rendah baru dilaksanakan sesuai standar operasi. 3. Memeriksa operasi SKTR dan opstyg. Mengoperasikan SKTR dan opstyg JTR baru. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan rendah. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 5. 5. Pemasangan sepatu kabel pada SKTR dilaksanakan sesuai standar konstruksi dan instruksi manual.1 Urutan fase dan kontinuitas SKTR diperiksa sesuai standar operasi. 3.2. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA. Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. 2. dilaksanakan sesuai standar operasi hingga selesai. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian saluran kabel tegangan rendah. Prosedur perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. Alternatif penanggulangan yang telah disetujui. Jaringan tegangan rendah dioperasikan sesuai SOP pengoperasian JTR. 7.2 Laporan pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. Pengukuran nilai tahanan Isolasi SKTR dilaksanakan sesuai standar operasi. 6. Pembebasan tegangan pada jaringan tegangan rendah beroperasi dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Tegangan pada PHB-TR setiap phase diperiksa dengan tester tegangan sesuai prosedur K3. 5. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan rendah. 4. 5. 3.

57 3/4 . Induktasi. Karakteristik bahan konduktor dan isolator. Penggunaan alat ukur listrik.4 Material JTR Macam / type SKTR. SOP pengoperasian SKTR atau opstyg JTR baru. 2. Mengatasi gangguan pada SKTR. Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Konstruksi SKTR. ACUAN PENILAIAN. 3. Peralatan / Komponen SKTR terpasang.3 Teori Listrik Arus bolak balik fase satu.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan JTR. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. 4. 2. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Kapasitansi dan Impedansi. Pengetahuan yang dibutuhkan 2.1 Bahan Listrik Konduktor. Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan SKTR atau kabel opstyg baru.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan SKTR atau Opstyg JTR Baru. 1. Persyaratan dasar 3. 2. Hukum Ohm. 2.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 4. 2.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi.II.6 Gangguan pada SKTR Jenis dan penyebab gangguan pada SKTR. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Arus bolak balik fase tiga. 3. Isolator.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan rendah. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya Melaksanakan ketentuan mengenai K3. 2.

No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Kompetensi Kunci. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 4/4 58 .5.

Mengoperasikan PHB-TR.7 Penyambungan kabel dan terminasi kabel dengan bagian lain dari jaringan dilaksanakan sesuai standar konstruksi dan instruksi manual.5 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).OPS.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS. 2. SUB KOMPETENSI 1.B : Mengoperasikan peralatan hubung bagi tegangan rendah baru. 1.6 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) 1. 1. 59 1/3 . 1. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) .2 Pemasangan dan fisik PHB-TR diperiksa sesuai gambar konstruksi dan SOP. 2.8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. KRITERIA UNJUK KERJA 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian PHBTR.4 Alat kerja.003(2). 1.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1.2 Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian JTR. 1.1 Gambar satu garis jaringan tegangan rendah yang berkaitan dengan pengoperasian PHB-TR baru diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan.1 Pembebasan tegangan pada jaringan tegangan rendah beroperasi dilaksanakan sesuai SOP. 2. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan papan hubung bagi tegangan rendah (PHB-TR) baru pada gardu tiang atau gardu beton kedalam jaringan.

4.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat sesuai prosedur perusahaan. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA.1 Pengukuran beban PHB-TR untuk masing-masing jurusan dilaksanakan sesuai standar operasi JTR. 3.2 Urutan putaran fase diperiksa sesuai standar operasi JTR. Memeriksa operasi PHB-TR. 5.2 Laporan pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan.6 Pemberian tegangan pada jaringan tegangan rendah melalui PHB-TR dilaksanakan sesuai standar operasi JTR. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.2. 1.5 Karakteristik dan rating fuse yang dipasang pada PHB-TR dilaksanakan sesuai standar operasi JTR. 4. Instruksi Manual dari instalasi dan peralatan jaringan tegangan rendah.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan PHB-TR. I.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Membuat laporan 4. ACUAN PENILAIAN. 2. 60 2/3 . Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. II. Prosedur perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan rendah. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan rendah. 2. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian PHB-TR baru.3 Tegangan pada PHB-TR setiap fase diperiksa dengan tester tegangan sesuai SOP. 4. 2. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.4 Pemasangan sepatu kabel SKTR pada PHB-TR dilaksanakan sesuai standar konstruksi dan instruksi manual.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 2. 6. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 1. 3. 7. 3. 1. 3. 1.

2. Peralatan / Komponen PHB-TR. Karakteristik bahan konduktor dan isolator.4 Peralatan hubung bagi tegangan rendah (PHB-TR) Macam / type PHB-TR. Mengatasi gangguan pada PHB-TR. Arus bolak balik fase tiga.1 Bahan Listrik Konduktor. Konstruksi PHB-TR. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 61 3/3 . Isolator. 2. Kompetensi Kunci. Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).3 Teori Listrik Arus bolak balik fase satu. SOP pengoperasian PHB-TR baru.6 Gangguan pada PHB-TR Jenis dan penyebab gangguan pada PHB-TR. Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. 3. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan rendah. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Hukum Ohm. Pengetahuan yang dibutuhkan 2.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Penggunaan alat ukur listrik. 2. 5.2. 4. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. Induktasi.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan PHB-TR baru. 2. 2. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan JTR. Kapasitansi dan Impedansi.

2 1. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. SUB KOMPETENSI 1. Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian JTR.6 1.4 1. Mengoperasikan SACO. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian SACO.3 1. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).B Mengoperasikan semi automatic change over (SACO) pada JTR Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk memasang dan mengoperasikan semi automatic change over pada jaringan tegangan rendah yang dipasok dari dua jurusan sumber yang berbeda. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.1 Gambar satu garis jaringan tegangan rendah yang berkaitan dengan pengoperasian SACO-JTR diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan.004(2).1 1/3 62 . Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).8 2.OPS. Bila salah satu sumber pasokan menggunakan generator mobil. 1. KRITERIA UNJUK KERJA 1. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) . 2. Alat kerja. pemasangannya dilaksanakan sesuai prosedur operasi JTR.7 1. Terminasi kabel pada SACO dipasang sesuai instruksi manual dan SOP. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.5 1.

Laporan pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. Memeriksa operasi SACO-TR. 2.3 4. Alternatif penanggulangan kelainan dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. S. Prosedur perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. dilaksanakan sesuai standar operasi hingga selesai. 3. Instruksi Manual dari instalasi dan peralatan jaringan tegangan rendah. Berita Acara operasi SACO dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. Putaran fase R. Pengoperasian SACO dilaksanakan sesuai dengan standar operasi. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA. Alternatif penanggulangan yang telah disetujui.5 3.3 5. 4. 2/3 63 . Menanggulangi kelainan operasi. Standing Operation Procedure (SOP) Komunikasi pengoperasian jaringan tegangan rendah.2 4.3 2. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. Pengukuran beban SACO untuk masing-masing jurusan dilaksanakan sesuai standar operasi. Rangkaian mekanik dan rangkaian elektromekanik diperiksa bekerjanya. 6. Membuat laporan 5. 4.1 5.1 4. Pemberian tegangan jaringan tegangan rendah melalui SACO dilaksanakan sesuai standar operasi. 5.4 2.2 I. sesuai instruksi manual. kerja dan fisik SACO dilaksanakan sesuai standar konstruksi dan instruksi manual. 3. 7.2 Pasokan dari sumber tegangan pada SACO setiap fase diperiksa dengan melihat lampu indikator sesuai SOP. Standing Operation Procedure (SOP) mengoperasikan semi automatic change over (SACO) pada jaringan tegangan rendah. T pada SACO diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fasa sesuai standar operasi.2. Standing Operation Procedure (SOP) mengoperasikan jaringan tegangan rendah.1 3. 2. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi JTR.2 3. Pemeriksaan pemasangan. Lembar Laporan/check list yang ditetapkan oleh perusahaan.

2. 2. Arus bolak balik fase tiga. 1.2 Teori Listrik Arus bolak balik fase satu.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. ACUAN PENILAIAN. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. 2.II. Kapasitansi dan Impedansi. SOP pengoperasian SACO-TR. 3. 2.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan SACO-TR. Penggunaan alat ukur listrik.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan rendah. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 5 Kompetensi Kunci. 1. 3. Persyaratan dasar 3.3 Semi Automatic Change Over tegangan rendah (SACO-TR) Macam / type SACO-TR.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung.5 Gangguan pada SACO-TR Jenis dan penyebab gangguan. Mengatasi gangguan pada SACO-TR. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan SACO pada JTR. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 64 3/3 . Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Peralatan / Komponen SACO-TR. Hukum Ohm. Induktasi.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan JTR. 1. Konstruksi SACO-TR.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 1. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 4. 4 Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. 2.

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. Mengoperasikan SUTR baru.006(2).1 2.5 1. SUB KOMPETENSI 1.2 1/3 65 . Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian SUTR baru.1 Gambar satu garis jaringan tegangan rendah yang berkaitan dengan pengoperasian SUTR baru diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan.B Mengoperasikan saluran udara tegangan rendah baru.8 2. Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). telah dilaksanakan sesuai standar konstruksi yang berlaku dan standar manufaktur. 2.OPS. Tegangan pada PHB-TR setiap fase diperiksa dengan tester tegangan sesuai SOP.3 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) .7 1. Penyambungan dan terminasi kabel dengan bagian lain dari jaringan. Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian JTR.4 1. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1. KRITERIA UNJUK KERJA 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan saluran udara tegangan rendah (SUTR) baru pada gardu distribusi kedalam jaringan. Alat kerja.6 1. Penyambungan JTR twisted dan pemasangan sepatu kabel pada SKTR dilaksanakan sesuai standar operasi dan manufaktur. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).2 1.

II. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan saluran udara tegangan rendah baru. 1. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 1.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 66 2/3 . Standing Operation Procedure (SOP) Komunikasi pengoperasian jaringan tegangan rendah. Pembebasan atau pemberian tegangan pada jaringan tegangan rendah beroperasi melalui saklar utama (main switch) dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA. 2. Laporan Pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. 2. Instruksi Manual dari instalasi dan peralatan jaringan tegangan rendah. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan udara tegangan rendah. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 4.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 2.1 4. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.1 4. Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 1. Memeriksa operasi SUTR baru 2.2. Pengukuran beban PHB-TR untuk masing-masing jurusan dilaksanakan sesuai nilai standar operasi dan Standing Operation Procedure (SOP).5 3.4 3. ACUAN PENILAIAN.3 Pemasangan fuse jurusan baru pada PHB-TR dilaksanakan.2 I. 7. Standar Perusahaan untuk operasi jaringan tegangan rendah. Karakteristik bahan konduktor dan isolator.1 Bahan listrik Konduktor. sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Urutan putaran fase diperiksa sesuai SOP. 3.1 Melaksanakan Ketentuan mengenai K3. 5. Isolator. 6. 1. Membuat laporan 4.

2.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Penggunaan alat ukur listrik. 2.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Arus bolak balik fase tiga. Hukum Ohm. Hukum Kirchhoff I. Rangkaian Resistansi, Induktasi, Kapasitansi dan Impedansi. 2.4 Saluran udara tegangan rendah (SUTR) Konstruksi dan jenis/type SUTR. Peralatan / Komponen SUTR. SOP pengoperasian SUTR baru. 2.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 pada pengoperasian SUTR baru. 2.6 Gangguan pada SUTR. Jenis dan penyebab gangguan pada SUTR. Mengatasi gangguan pada SUTR. 3. Persyaratan dasar 3.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). 3.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. 4 Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan rendah. 4.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan JTR. 5 Kompetensi Kunci.
No
A B C D E F G

Kompetensi kunci
Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi

Level 1 2 1 2 1 1 1

3/3

67

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI

Kode Unit Judul Unit Uraian Unit

: : :

DIS.OPS.007(2).B
Mencari gangguan pada SUTR. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mencari gangguan pada saluran udara tegangan rendah (SUTR), sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). KRITERIA UNJUK KERJA 1.1 Gambar satu garis jaringan tegangan rendah yang berkaitan dengan pencarian gangguan SUTR diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Alat kerja, alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. Pemberian dan pembebasan tegangan pada jaringan SUTR dilaksanakan sesuai dengan Standing Operation Procedure (SOP). Bagian jaringan SUTR yang terganggu dilacak secara fisik sesuai standar operasi. Seksi jaringan SUTR yang terganggu dilokalisir dengan melepas jumper/tap konektor, sesuai standar operasi. Tegangan pada jaringan SUTR setiap fase diperiksa dengan peralatan tester tegangan, sesuai SOP dan prosedur K3. Urutan phase SUTR dan kontinuitas jaringan diperiksa sesuai standar operasi.

SUB KOMPETENSI 1. Merencanakan dan menyiapkan pencarian gangguan

1.2 1.3

1.4

1.5

2. Mencari gangguan SUTR.

2.1

2.2 2.3

2.4

2.5

1/3

68

2.6 2.7

Nilai tahanan Isolasi SUTR diukur sesuai standar operasi. Pembebanan pada jaringan SUTR yang lain dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) dan standar operasi. Pemberian tegangan untuk energised jaringan SUTR, dilaksanakan sesuai SOP dan standar operasi. Laporan kronologis pelaksanaan dibuat sesuai prosedur perusahaan.

2.8

3. Membuat laporan

3.1

I. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA.
Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Standing Operation Procedure (SOP) mencari gangguan pada JTR; 2. Standing Operation Procedure (SOP) Komunikasi pengoperasian jaringan tegangan rendah; 3. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan rendah; 4. Instruksi Manual dari instalasi dan peralatan jaringan tegangan rendah; 5. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara; 6. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.

II. ACUAN PENILAIAN.
1. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3; 1.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi; 1.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 2. Pengetahuan yang dibutuhkan 2.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Penggunaan alat ukur listrik. 2.2 Teori Listrik Arus bolak balik fase satu. Arus bolak balik fase tiga. Hukum Ohm. Hukum Kirchhoff I. Rangkaian Resistansi, Induktasi, Kapasitansi dan Impedansi.

2/3

69

menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 70 . 2. Mengatasi gangguan pada SUTR.3 Jaringan saluran udara tegangan rendah ( SUTR ) Konstruksi jaringan tegangan rendah (SUTR). Jenis dan penyebab gangguan pada SUTR. 4. Posedur Operasi JTR dan pencarian gangguan SUTR. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. 3. 2.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 pada pencarian gangguan SUTR. 5 Kompetensi Kunci. Persyaratan dasar 3.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan JTR.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung.5 Gangguan pada Jaringan Saluran Udara Tegangan Rendah. 3.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). 4 Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.2. Peralatan / Komponen SUTR.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan rendah. Peralatan Kerja dan material SUTR.

1 2. S dan T diperiksa dengan alat pemeriksa putaran fase. SUB KOMPETENSI 1. Melaksanakan identifikasi sistem APP.7 2. sesuai standar operasi APP. Putaran fase R.OPS.2 2.6 1.008(2).3 1/3 71 . 1. Arah putaran kWh meter diperiksa.B Mengidentifikasi gangguan pada sistem APP. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.3 1. Perintah mengidentifikasi APP pelanggan diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.1 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) pemeriksaan APP. Alat kerja. Formulir Berita Acara hasil identifikasi pada sistem APP pelanggan disiapkan sesuai standar yang ditetapkan perusahaan.2 1. Merencanakan dan menyiapkan identifikasi gangguan pada sistem APP. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengidentifikasi kelainan operasi/gangguan pada sistem APP. KRITERIA UNJUK KERJA Gambar satu garis diagram pengawatan dan prinsip kerja sistem APP yang berkaitan dengan pelanggan dipahami sesuai SOP dan standar APP. sesuai standar operasi APP dan instruction manual. sesuai instruksi manual dan standar operasi. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Pelepasan beban pelanggan dilaksanakan sesuai SOP dan ketentuan yang ditetapkan perusahaan. 2.5 1.4 1.

1 3. Membuat laporan 4. 1.2 4.2 I. II.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.4 2. 3. 2. Instruksi Manual dari instalasi sambungan pelanggan dan peralatan lainnya.5 Pembebasan tegangan untuk identifikasi sistem APP dilaksanakan sesuai standar operasi. 5. 4. Menanggulangi kelainan operasi. Alat pembatas daya dan lonceng waktu beban diperiksa sesuai dengan karakteristik pada standar perusahaan untuk operasi APP. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. dan dilaporkan sesuai SOP pemeriksaan yang ditetapkan perusahaan. Pemeriksaan montase pengawatan sistem APP dari loss kontak dilaksanakan sesuai dengan gambar pengawatan standar yang ditetapkan perusahaan.6 2.2. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 3.1 4. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. ACUAN PENILAIAN 1. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. Standar perusahaan untuk operasi sisem APP.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan pengawatan.7 3.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk identifikasi gangguan pada sistem APP. Berita Acara hasil identifikasi pada sistem APP pelanggan dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. Standing Operation Procedure (SOP) pemeriksaan dan identifikasi gangguan pada sistem APP pelanggan yang ditetapkan oleh perusahaan. 1. dibuat sesuai prosedur 2. Laporan pelaksanaan perusahaan. Pemeriksaan/identifikasi kelainan atau gangguan APP dilaksanakan sesuai SOP pemeriksaan sistem APP. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya ditetapkan sebagai kelainan APP. 1. 72 2/3 .1 Melaksanakan Ketentuan mengenai K3.

SOP mengidentifikasi gangguan pada sistem APP 2. Peralatan / Komponen APP. Mengatasi gangguan pada sistem APP.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Penggunaan alat ukur listrik. Instruction manual peralatan APP.3 Alat Pembatas dan Pengukur (APP) Macam/type alat pembatas dan alat pengukur. 4 Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 2 1 1 1 1 3/3 73 . Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Hukum Kirchhoff I. Induktasi. Konstruksi APP. Hukum Ohm.4 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengidentifikasi gangguan pada sistem APP.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. 2. Kapasitansi dan Impedansi.2 Orientasi lapangan pada operasi dan peralatan instalasi APP. Gambar pengawatan sistem APP. 5 Kompetensi Kunci.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik.5 Gangguan pada sistem APP Jenis dan penyebab gangguan pada sistem APP. 2. 4. 3.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Arus bolak balik fase tiga. Persyaratan dasar 3. 3.2. Rangkaian Resistansi.1 Dasar operasi dan pemeliharaan sistem APP. 2.

Berita Acara hasil pengujian saluran kabel tegangan menengah diperiksa hasilnya. Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).2 Nilai tahanan isolasi SKTM dan nilai partial discharge diukur sesuai dengan standar operasi dan SOP. Personil berwenang dihubungi untuk me-mastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Urutan fase dan kontinuitas dengan peralatan sesuai SOP.2 1. Mengoperasikan SKTM.OPS. sesuai standar perusahaan. 74 1/3 . alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. KRITERIA UNJUK KERJA 1.8 2.5 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian SKTM. kabel diperiksa SUB KOMPETENSI 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.7 1.B Mengoperasikan SKTM baru. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.1 2.6 1.009(2). 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian saluran kabel tegangan menengah baru pada gardu distribusi. Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Alat kerja. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian SKTM baru diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan.3 1. 2.4 1. sesuai Standing Operation Procedure (SOP) dan standar perusahaan yang berlaku.

1 4.3 Tegangan masuk pada kubikel incoming diperiksa dengan melihat nyala lampu indikator sesuai instruction manual. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. 4. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah SKTM baru.1 4. 2. 2/3 75 .2 5. Ketentuan dan prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. II. 3. 5. Instruksi Manual dari instalasi kubikel dan kabel tegangan menengah.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengoperasikan SKTM baru. Putaran fase R.4 3.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. S dan T tegangan menengah diperiksa dengan alat pemeriksa putaran yang dipasangkan pada pin lampu indikator fase kubikel.2. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.1 5.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi kubikel yang berlaku diperusahaan. Memeriksa SKTM 3. 1. 2. ACUAN PENILAIAN 1. Menanggulangi kelainan operasi. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. sesuai standar operasi. 1. Laporan pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. 6. Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. 4. Pengoperasian dan pembebanan instalasi SKTM dilaksanakan sesuai standar operasi. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 7.2 I. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada pihak terkait. Membuat laporan 5.

1 3. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Isolator. 5 Kompetensi Kunci. Instruction manual peralatan hubung SKTM (Kubikel). Kesehatran fisik dan mental yang mendukung.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 pada pengoperasian SKTM. Kapasitansi dan Impedansi. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 1 2 1 1 1 3/3 76 .1 Bahan Listrik Konduktor.4 Jaringan saluran kabel tegangan menengah Konstruksi jaringan SKTM. 2.6 Gangguan pada SKTM.2 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Peralatan/Komponen jaringan SKTM Gambar satu garis jaringan SKTM. 3. 4 Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Hukum Kirchhoff I. Prosedur Operasi Jaringan tegangan menengah. Arus bolak balik fase tiga.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Induktasi. 2. Mengatasi gangguan pada SKTM. 2. Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Penggunaan alat ukur listrik. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.1 4.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Hukum Ohm.2. Jenis dan penyebab gangguan pada SKTM.2 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan menengah. Bahan konduktor dan isolator. Persyaratan dasar 3. 2. Rangkaian Resistansi. 2.

Pengoperasian instalasi kubikel untuk lokalisir gangguan dilaksanakan sesuai iinsruksi manual. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).4 1.B Melokalisir gangguan pada SKTM. 2. Bagian jaringan SKTM yang terganggu dilacak dengan melihat lampu indikator gangguan tanah (GFD) sesuai standar operasi. KRITERIA UNJUK KERJA 1. Melaksanakan lokalisir gangguan kabel.1 2. terganggu SUB KOMPETENSI 1. Alat kerja. Tahanan isolasi dari SKTM yang diperiksa sesuai standar operasi.7 1.3 1.2 Prinsip kerja sistem peralatan hubung kubikel dipelajari sesuai insruksi manual.010(2). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.1 1. Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan melokalisir gangguan pada SKTM diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk melokalisir gangguan pada saluran kabel tegangan menengah dengan tidak menggunakan fasilitas sistem SCADA.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.OPS.8 6.2 2. Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) . Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).6 1.5 1. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) lokalisir gangguan. Merencanakan dan menyiapkan lokalisir gangguan SKTM.3 1/3 77 .

1 3. 1. 2.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Menanggulangi kelainan operasi. Penggunaan alat ukur listrik.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. II. Rangkaian Resistansi. Arus bolak balik fase tiga.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 3.2 4.4 Pengoperasian peralatan hubung kubikel dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 5. Laporan hasil lokalisir gangguan secara kronologis dibuat sesuai SOP dan prosedur perusahaan. Induktasi. 2. 1. 3.1 I.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Standing Operation Procedure (SOP) untuk lokalisir gangguan pada jaringan saluran kabel tegangan menengah. Hukum Kirchhoff I. 3. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. 2.3 Jaringan saluran kabel tegangan menengah Konstruksi jaringan SKTM. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 2.2. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Hukum Ohm. Instruksi Manual SKTM dan kubikel tegangan menengah. Membuat laporan 4. 4. Peralatan/Komponen jaringan SKTM 78 2/3 . Kapasitansi dan Impedansi. ACUAN PENILAIAN 1. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara.

4 Gambar satu garis. Jenis dan penyebab gangguan pada SKTM. Mengatasi gangguan pada SKTM. 5 Kompetensi Kunci. Prosedur Operasi Jaringan tegangan menengah.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan menengah. data teknis dan non teknis jaringan. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.2. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 79 3/3 . Persyaratan dasar 3. 2. SOP melokalisir gangguan pada SKTM.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk melokalisir gangguan pada SKTM. 3. 4 Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. 2.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. 3. 4.6 Gangguan pada SKTM. Instruction manual peralatan hubung SKTM (Kubikel).1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung.

B Mengoperasikan SUTM baru. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).011(2).2 1/3 80 .OPS. 2. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. Alat kerja. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan saluran udara tegangan menengah baru kedalam sistem jaringan distribusi.4 1.6 1.2 1. Tegangan pada jaringan diperiksa dengan peralatan tester sesuai SOP dan Ketentuan K3. Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Berita Acara hasil pengujian saluran udara tegangan menengah diperiksa hasilnya. KRITERIA UNJUK KERJA 1.7 1. Mengoperasikan jaringan SUTM. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP).1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian SUTM baru diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan.1 2. SUB KOMPETENSI 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.3 1. sesuai standar perusahaan. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian SUTM baru. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Cut Out trafo portal baru yang terpasang dibuka sesuai standar operasi.8 2.5 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. 1. Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).

6.2. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.3 2. ACUAN PENILAIAN 1. 1.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Pengetahuan yang dibutuhkan Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 2. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi SUTM yang berlaku diperusahaan.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. jaringan Pemberian tegangan pada jaringan SUTM baru dilaksanakan sesuai SOP pengoperasian JTM. 3. 4. Instruksi Manual dari intalasi dan peralatan jaringan tegangan menengah. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. Penggunaan alat ukur listrik. 2. Membuat laporan pengoperasian. 3.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi.2 I. Standing Operation Procedure (SOP) mengoperasikan SUTM baru. 4. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.2 4. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan.1 4.1 3. II.5 Nilai tahanan isolasi SUTM diukur sesuai standar operasi. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Urutan fase SUTM dan kontinuitas diperiksa sesuai standar operasi. Laporan Pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. 2/3 81 . 5. 3.4 2. 1. Menanggulangi masalah operasi.

Hukum Kirchhoff I. Gangguan pada SUTM. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 82 3/3 . No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Peralatan/Komponen Jaringan SUTM. Instruction manual peralatan hubung SUTM (PTS/PT-LBS) Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan SUTM baru. 5. Arus bolak balik fase tiga.Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Hukum Ohm. Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan SUTM. Kompetensi Kunci. 4. Mengatasi gangguan pada SUTM. Rangkaian Resistansi. Jaringan saluran udara tegangan menengah (SUTM) Konstruksi jaringan SUTM. data teknis dan non teknis jaringan. Instruction manual peralatan hubung JTM Instruction manual peralatan hubung SKTM (kubikel). Kapasitansi dan Impedansi. 3. Gambar satu garis. Jenis dan penyebab gangguan pada SUTM. SOP mengoperasikan SUTM baru. Induktasi. Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).

alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. sesuai standar operasi. 2. 1. 1.1 Pemasukan dan pelepasan beban pada jaringan SUTM dilaksanakan sesuai dengan Standing Operation Procedure (SOP). Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan dan memanuver saluran udara tegangan menengah dalam rangka pengalihan beban.012(2). 1.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).6 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1/3 83 .2 Jaringan SUTM yang terganggu dilacak secara fisik. 2. 1.OPS.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian dan manuver SUTM diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian SUTM.7 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).B Mengoperasikan dan memanuver jaringan SUTM. KRITERIA UNJUK KERJA 1.2 Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). 2. SUB KOMPETENSI 1. Mengoperasikan dan memanuver dalam keadaan normal. 1. dengan tidak menggunakan fasilitas sistem SCADA.8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1. 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.4 Urutan fasa dua sisi penyulang diperiksa sesuai SOP pengoperasian JTM.5 Alat kerja.

2.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. I.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. sesuai standar operasi. 6. 1. sesuai standar operasi.3 Seksi jaringan SUTM yang terganggu dilokalisir dengan membuka peralatan hubung SUTM atau melepas jumper. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang.2 Laporan pengoperasian dan manuver dibuat sesuai prosedur perusahaan. 3. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi SUTM yang berlaku di perusahaan. dilaksanakan sesuai SOP.7 Pemberian tegangan untuk jaringan SUTM. 1. 4. Instruksi Manual dari instalasi SUTM dan peralatan tegangan menengah lainnya. ACUAN PENILAIAN 1. 4.5 Jaringan SUTM yang terganggu/dilokalisir diperiksa dengan tester untuk memastikan tidak ada tegangan.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. 4.4 Seksi jaringan SUTM yang terganggu dilokalisir dengan membuka peralatan hubung SUTM atau melepas jumper. 2.1 Berita Acara pengoperasian dibuat dan ditanda tangani sesuai prosedur perusahaan. 2. sesuai standar operasi. 5.2. Mengidentifikasi kelainan operasi. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 2. 3. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 3. 2. Standing Operation Procedure (SOP) mengoperasikan dan memanuver jaringan SUTM.8 Pembebanan pada jaringan SUTM yang lain dilaksanakan berdasarkan hitungan.6 Nilai tahanan Isolasi SUTM untuk analisa gangguan diukur sesuai standar operasi. II. sesuai prosedur K3 dan standar operasi. Membuat laporan 4. 84 2/3 . 2. 3.

Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Pengetahuan yang dibutuhkan Bahan Listrik Bahan Konduktor. data teknis dan non teknis jaringan. 3. Induktasi. Instruction manual peralatan hubung SUTM (PTS/LBS). Mengatasi gangguan pada SUTM.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). 4. 3. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan dan manuver SUTM Gangguan pada SUTM. Jaringan saluran udara tegangan menengah Konstruksi jaringan SUTM. Penggunaan alat ukur listrik. Kapasitansi dan Impedansi. Hukum Ohm. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik.2. Kompetensi Kunci. Arus bolak balik fase tiga. Bahan Isolator.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Jenis dan penyebab gangguan pada SUTM. Instruction manual peralatan hubung/kubikel. Hukum Kirchhoff I. Rangkaian Resistansi. Peralatan/Komponen jaringan SUTM Gambar satu garis. SOP mengoperasikan dan memanuver jaringan SUTM. 5. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan SUTM. Persyaratan dasar 3. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 3/3 85 . Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu.

OPS. Merencanakan dan menyiapkan penggantian fuse CO.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengganti fuse link cut out (CO) pada saluran udara tegangan menengah dalam keadaan bertegangan.B Mengganti fuse cut out pada SUTM. 2. KRITERIA UNJUK KERJA 1. 2.6 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Lingkup unit kompetensi ini adalah mengganti fuse link CO yang digunakan sebagai pengaman trafo tiang atau sebagai pemisah jaringan SUTM. karakteristik dan rating fuse CO dipahami sesuai dengan standar operasi. 1.2 Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Tegangan jaringan SUTM diperiksa dengan tester tegangan sesuai standar K3.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan penggantian fuse cut-out SUTM diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. 1. 1.2 Alat keselamatan kerja dalam keadaan bertegangan digunakan.8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.1 2.4 Data jaringan. Melaksanakan penggantian fuse link. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). 1. sesuai dengan prosedur K3.7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1.5 Alat kerja. SUB KOMPETENSI 1. 86 1/3 . 1.013(2).

Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Laporan penggantian fuse CO dibuat sesuai standar operasi. Fuse pada PHB-TR untuk setiap jurusan dilepas dan diperiksa kelayakannya. sesuai instruksi manual dan standar operasi. Pemasukan kembali cut out pada tempat kedudukannya.5 3.3 2. II. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada orang yang berwenang. Standing Operation Procedure (SOP) jaringan tegangan menengah mengganti fuse cut-out pada SUTM.4 3. 1.4 2.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Fuse link cut-out diperiksa kelayakannya dan diganti sesuai rating standar operasi. Pemasukan kembali fuse PHB-TR dilaksanakan dengan peralatan sesuai prosedur K3. sesuai dengan prosedur K3.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools untuk mengganti fuse cut-out pada SUTM. dilaksanakan sesuai standar operasi.2. Instruksi Manual dari instalasi SUTM dan peralatan tegangan menengah lainnya. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. 3. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi SUTM yang berlaku diperusahaan. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 4. 6. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. Mengidentifikasi kelainan operasi.1 3. Memeriksa operasi PHB-TR. 3.2 5. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. Cut-out dikeluarkan dari tempat kedudukannya dan diperiksa kelayakannya dari pecah/retak sesuai instruksi manual dan standar konstruksi. sesuai standar operasi. 5. 2. ACUAN PENILAIAN 1. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Membuat laporan I. 4.1 4.2 Tongkat pengait cut out disiapkan dan dibersihkan dengan kain silikon. 2/3 87 .3 3. 3. Pengukuran beban setiap jurusan pada PHB-TR dilaksanakan sesuai SOP. Pemeriksanaan tahanan isolasi transformator distribusi dilaksanakan.5 4.

3. 3. Persyaratan dasar 3. Hukum Kirchhoff I. 2. 1.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Kapasitansi dan Impedansi. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. 4.1. Induktasi. Jenis dan penyebab lebur/putusnya cut-out SUTM. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengganti fuse cut-out SUTM. SOP mengganti fuse cut-out pada SUTM. Rangkaian Resistansi.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan SUTM. Penggunaan alat ukur listrik. Gangguan pada cut-out SUTM. 5. Jaringan saluran udara tegangan menengah (SUTM) Konstruksi jaringan SUTM. Instruction manual dan karakteristik fuse link / cut-out SUTM. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. data teknis dan non teknis jaringan. Hukum Ohm. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Kompetensi Kunci. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 3/3 88 . Pengetahuan yang dibutuhkan Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Peralatan/Komponen jaringan SUTM Gambar satu garis. 4.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Arus bolak balik fase tiga.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.

3 1. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. pisau kontak PTS dan LBS dilaksanakan sesuai instruksi manual dan standar operasi.2 Pemeriksaan kerja mekanik. 2.1 Tegangan pada jaringan SUTM setiap fase diperiksa dengan tester tegangan sesuai prosedur K3. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).4 1. 2. Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai standar operasi.014(2).3 Pemberian tegangan jaringan SUTM melalui PTS/ PT-LBS dilaksanakan sesuai SOP. SUB KOMPETENSI 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan poletop switch (PTS) atau poletop load break switch (LBS) pada saluran udara tegangan menengah.OPS.6 1. Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. Menerapkan prosedur pengoperasian. KRITERIA UNJUK KERJA 1.B Mengoperasikan poletop switch (PTS) atau poletop load break switch (PT-LBS). Mengoperasikan poletop switch dan poletop LBS.7 2.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian PTS/PT-LBS SUTM diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. Alat kerja. 2.5 1. 1/3 89 .2 1. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP).

Bahan Isolator. Arus bolak balik fase tiga. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Hukum Kirchhoff I. dilaporkan/ 3. 2. 6. Mengidentifikasi kelainan operasi. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 1. 5. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Rangkaian Resistansi.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi.2 4. 4. Hukum Ohm. 2. 2. 2. 3. Membuat laporan pengoperasian. 1. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah. I.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 7. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. ACUAN PENILAIAN. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian Pole Top Switch (PTS) dan PT-LBS SUTM yang berlaku diperusahaan. Instruksi Manual PTS dan PT-LBS saluran udara tegangan menengah. 4. Induktasi. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. 2/3 90 . 3.1 Bahan Listrik Bahan Konduktor.1 Laporan pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. Penggunaan alat ukur listrik. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah.3. Kapasitansi dan Impedansi. Alternatif penanggulangan masalah dikonsultasikan kepada pihak terkait. 1. II.

Peralatan/Komponen jaringan SUTM Gambar satu garis. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 91 . Jenis dan penyebab gangguan pada PTS/PT-LBS.4 Jaringan saluran udara tegangan menengah (SUTM) Konstruksi jaringan SUTM. 4.2.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan PTS/PT-LBS SUTM. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.6 Gangguan pada PTS/PT-LBS SUTM. 2. 5.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan SUTM. 3. 4. 2. Mengatasi gangguan pada PTS/PT-LBS. 3. data teknis dan non teknis jaringan. Kompetensi Kunci. Instruksi manual PTS atau PT-LBS SUTM.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Persyaratan dasar 3. SOP mengoperasikan PTS atau PT-LBS pada SUTM.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung.

1. pisau kontak PBO dan SSO dilaksanakan sesuai instruction manual dan standar operasi.6 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).4 Alat kerja. 1. 2.2 Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).1 Tegangan pada jaringan SUTM setiap fase diperiksa dengan tester tegangan sesuai prosedur K3. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.B Mengoperasikan penutup balik otomatis (PBO) atau saklar semi otomatis (SSO). 1. 2.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan pemutus balik otomatik (PBO) dan saklar semi otomatik (SSO) saluran udara tegangan menengah.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian PBO/SSO SUTM diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP).015(2).5 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).7 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. KRITERIA UNJUK KERJA 1. 1/3 92 . 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian PBO dan SSO.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. SUB KOMPETENSI 1.OPS. Mengoperasikan PBO dan SSO 2. 1. 1.2 Pemeriksaan kerja motor mekanik.

1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. 6. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 4. dilaporkan/ 4. 2.2. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi PBO dan SSO SUTM yang berlaku diperusahaan.5 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. II. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. 3.4 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. 2.4 Pemberian tegangan pada jaringan SUTM melalui PBO/SSO dilaksanakan sesuai SOP. 3. Membuat laporan pengoperasian. 2. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. 3. Bahan Isolator. I. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. Instruksi Manual dari instalasi PBO dan SSO jaringan SUTM. 1. 3. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.1 Laporan pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan.1 Bahan Listrik Bahan Konduktor. 5. 4. 93 2/3 . 1.2 Alternatif penanggulangan masalah dikonsultasikan kepada pihak terkait. ACUAN PENILAIAN 1.3 Pemeriksaan rangkaian elektronik catu daya arus searah PBO dan SSO dilaksanakan sesuai instruction manual. 2. Penggunaan alat ukur listrik.6 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. 7. Mengidentifikasi kelainan operasi.

SOP pengoperasian PBO/SSO. data teknis dan non teknis jaringan.2.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan SUTM.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan PBO/SSO SUTM. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 3/3 94 . Hukum Ohm. 5.6 Gangguan pada PBO/SSO. 2.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). 4. 2. 3. Peralatan/Komponen jaringan SUTM. Gambar satu garis. Arus bolak balik fase tiga. Hukum Kirchhoff I. Induktasi.4 Jaringan saluran udara tegangan menengah Konstruksi jaringan SUTM. Rangkaian Resistansi. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. 3.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. 4. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Mengatasi gangguan pada PBO/SSO. Kapasitansi dan Impedansi. Persyaratan dasar 3. Prosedur Operasi Jaringan. Kompetensi Kunci. Jenis dan penyebab gangguan. Instruksi manual peralatan hubung SUTM (PBO/SSO).3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. 2.

Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. sesuai standar konstruksi dan manufaktur. Berita Acara hasil pengujian pemasangan dan kerja AVR/CVR diperiksa. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan automatic voltage regulator (AVR) atau capasitor voltage regulator (CVR) pada saluran udara tegangan menengah.OPS. KRITERIA UNJUK KERJA 1. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).5 1.6 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.B Mengoperasikan automatic voltage regulator (AVR) atau capasitor voltage regulator (CVR). SUB KOMPETENSI 1.4 1. Tegangan pada jaringan SUTM setiap fase diperiksa dengan tester tegangan sesuai prosedur K3.016(2).3 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian AVR dan CVR. 1.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian AVR/CVR SUTM diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. Mengoperasikan AVR dan CVR. Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 2.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.8 2.1 1/3 95 . Alat kerja. Tata cara berkomunikasi dipahami dan dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).2 1.7 1.

Pemberian tegangan pada jaringan SUTM melalui AVR/CVR dilaksanakan sesuai SOP. Membuat laporan pengoperasian. 3. ACUAN PENILAIAN 1. dilaporkan/ 2. 6. Mengidentifikasi kelainan operasi. Alternatif penanggulangan masalah dikonsultasikan kepada pihak terkait. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. I. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. II.4 2. 5. 7. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan.3 2.2 4. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. 1. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan AVR dan atau CVR SUTM yang berlaku diperusahaan.1 3.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi.2. Pemeriksaan rangkaian elektronik catu daya arus searah AVR dan CVR dilaksanakan sesuai instruksi manual.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 2.1 Laporan pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan.5 3. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 3. Pemeriksaan urutan fase pada terminal (bushing) AVR/CVR dilaksanakan sesuai dengan standar operasi. 1. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. Instruksi Manual dari instalasi AVR dan atau CVR SUTM. 4. 96 2/3 . Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 4.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.2 Pemeriksaan kerja motor mekanik pengatur otomatik tegangan AVR dan CVR dilaksanakan sesuai instruksi manual dan standar operasi. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah.

Instruksi manual AVR/CVR.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 2. Kompetensi Kunci. Jenis dan penyebab gangguan.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan SUTM.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan AVR/CVR SUTM. 2.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. data teknis dan non teknis jaringan. Hukum Kirchhoff I. 5. Mengatasi gangguan pada AVR/CVR. 4.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Persyaratan dasar 3. Gambar satu garis.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 2. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Arus bolak balik fase tiga. 3. SOP pengoperasian AVR/CVR. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 97 . Hukum Ohm.2. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Prosedur Operasi Jaringan. Peralatan/Komponen jaringan SUTM. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. 4. Bahan Isolator.1 Bahan Listrik Bahan Konduktor.6 Gangguan pada AVR/CVR.4 Jaringan saluran udara tegangan menengah Konstruksi jaringan SUTM. 2. 2. Induktasi. Kapasitansi dan Impedansi. Rangkaian Resistansi. Penggunaan alat ukur listrik. 3.

Mengoperasikan kubikel. KRITERIA UNJUK KERJA 1. 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian instalasi kubikel.OPS. sesuai standar operasi. 2.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.5 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.017(2). 1.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian instalasi kubikel TM diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. 2. 1. SUB KOMPETENSI 1.1 Tegangan masuk pada kubikel incoming diperiksa dengan melihat nyala lampu indikator sesuai instruksi manual. Dalam rangkaian kubikel kemungkinan terdapat kubikel pembatas daya konsumen dengan pemutus tenaga (circuit breaker) dan kubikel trafo tegangan. 1.7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.4 Alat kerja.6 Berita Acara hasil pengujian relai dan instalasi diperiksa hasilnya. 98 1/3 . Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian instalasi kubikel tegangan menengah dari berbagai type dan merek baik pada pengoperasian gardu baru maupun pemeliharaan sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku. 1.2 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP).B Mengoperasikan instalasi kubikel tegangan menengah. 1.

1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Mengidentifikasi kelainan operasi. sesuai standar operasi. 4. 3. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi kubikel yang berlaku diperusahaan. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.2. I. ACUAN PENILAIAN 1. 1. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1..2 4. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 7. Instruksi Manual dari instalasi kubikel tegangan menengah dan masingmasing peralatan. Membuat laporan pengoperasian. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. 2/3 99 . II. 5.3 2. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. 2.4 Pengoperasian instalasi sesuai instruksi manual. Laporan Pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. 4. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah.1 4.2 2. kubikel dilaksanakan Pengoperasian peralatan hubung kubikel dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). dilaporkan/ 2.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. 1. Alternatif penanggulangan masalah dikonsultasikan kepada pihak terkait. Putaran fase R. 3. maka kWh meter/APP diperiksa arah putarannya sesuai standar pemasangan APP.5 3.2 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat sesuai prosedur perusahaan.1 3. S dan T tegangan menengah diperiksa dengan alat pemeriksa putaran yang dipasangkan pada pin lampu indikator fase kubikel. Bila dalam pengoperasian kubikel bertujuan untuk memberikan daya listrik kepelanggan. 6.

1 Bahan Listrik Bahan Konduktor. Induktasi.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Jenis dan penyebab gangguan pada kubikel. 2. Kapasitansi dan Impedansi. Persyaratan dasar 3. Penggunaan alat ukur listrik.6 Gangguan pada kubikel TM. 4.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Hukum Kirchhoff I. Arus bolak balik fase tiga. 4.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Prosedur K3 pada pengoperasian instalasi kubikel TM. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Rangkaian Resistansi.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Kompetensi Kunci. 2. SOP pengoperasian instalasi kubikel TM.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). 2. Hukum Ohm. 2.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. 3. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Bahan Isolator.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi tegangan menengah. Instruksi manual kubikel TM. Mengatasi gangguan pada kubikel. 3. Data spesifikasi kubikel TM.4 Instalasi kubikel tegangan menengah (kubikel TM) Konstruksi dan jenis/type kubikel TM. 5. 2. Peralatan / Komponen kubikel TM. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 3/3 100 .2.

2. 1.2 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku.5 Alat kerja.4 Data.9 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1. SUB KOMPETENSI 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian instalasi kubikel tegangan menengah dengan transformator distribusi dari berbagai type dan merek. 2.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian instalasi kubikel TM dengan trafo distribusi diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan 1. 1.7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).6 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.8 Berita Acara hasil pengujian instalasi dianalisa hasilnya sesuai standar perusahaan.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).B Mengoperasikan instalasi kubikel tegangan menengah dengan trafo distribusi. 1. Mengoperasikan kubikel dan trafo. 1. 101 1/3 . 1. karakteristik hasil uji manufaktur dari transformator dipelajari sesuai instruksi manual dan standar operasi. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian instalasi kubikel dan trafo.1 Tegangan masuk pada kubikel incoming diperiksa dengan melihat nyala lampu indikator sesuai instruksi manual. KRITERIA UNJUK KERJA 1.OPS. 1.018(2).STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.

Bila dalam pengoperasian trafo bertujuan untuk memberikan daya listrik kepelanggan. Instruksi Manual dari instalasi kubikel TM. Membuat laporan pengoperasian. 4. 2/3 102 .2 4.2 I. maka kWh meter atau APP diperiksa arah putarannya sesuai standar pemasangan APP. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara.4 2. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 7. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian JTM. Pengoperasian transformator distribusi dilaksanakan sesuai dengan standar operasi. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung kubikel dan trafo distribusi yang berlaku diperusahaan. Pengoperasian peralatan hubung kubikel dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).3 2. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.2 2. Laporan Pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. Putaran fase R. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 3. Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat sesuai prosedur perusahaan.7 Pengoperasian kubikel dan pengaman transformator dilaksanakan sesuai instruksi manual.1 3. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. 3.5 2. sesuai standar operasi. 1. 4. ACUAN PENILAIAN 1.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi.6 2. trafo distribusi dan masing-masing peralatan. 3. S dan T diperiksa dengan menggunakan alat pemeriksa putaran. Fuse pada pengaman trafo diperiksa kelayakan fisiknya dan rating arus sesuai dengan standar operasi. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada pihak terkait. 8. Standar perusahaan untuk pemasangan APP.1 4. 1. 5. II. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan.2. Mengidentifikasi kelainan operasi. 6.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 2.

4 Transformator distribusi Trafo fase tiga.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. 2. 4. 3. Mengatasi gangguan pada kubikel TM dan trafo distribusi. Penggunaan alat ukur listrik. Kapasitansi dan Impedansi. Pembebanan trafo fase tiga. 5. Rangkaian Resistansi. 2. Persyaratan dasar 3.7 Gangguan pada kubikel TM dan trafo distribusi. Hukum Ohm. Arus bolak balik fase tiga. 2. Jenis dan penyebab gangguan.2. 2.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Kompetensi Kunci. Bahan Isolator. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Arus bolak balik fase tiga. Data spesifikasi kubikel TM. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. SOP pengoperasian instalasi kubikel TM dengan trafo distribusi. Hukum Kirchhoff I.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. 2. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 103 3/3 .6 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3. Prosedur K3 pada pengoperasian instalasi kubikel TM.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi tegangan menengah. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.1 Bahan Listrik Bahan Konduktor.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Induktasi.5 Instalasi kubikel tegangan menengah Konstruksi dan jenis/type kubikel TM.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). 2. 4. Instruksi manual kubikel TM. 3. Peralatan / Komponen kubikel TM. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Kerja paralel trafo fase tiga.

4 Data. sesuai instruction manual dan standar operasi. 1. karakteristik hasil uji manufaktur dari transformator.OPS.B Mengoperasikan Instalasi trafo distribusi dan peralatan hubung bagi tegangan rendah (PHB-TR) pada gardu tiang kedalam sistem distribusi.5 Alat kerja. 1. fuse link dan fuse TR sesuai type dan merek trafo dipelajari. KRITERIA UNJUK KERJA 1.6 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian instalasi trafo gardu tiang dan PHB-TR. 1. 1.9 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.1 Gambar satu garis jaringan SUTM yang berkaitan dengan pengoperasian instalasi trafo distribusi dan PHB-TR gardu tiang diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian instalasi transformator distribusi dan papan hubung bagi (PHB) tegangan rendah pada gardu tiang.8 Berita Acara hasil pengujian instalasi diperik-sa hasilnya sesuai standar perusahaan. 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit : : DIS.7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.019(2). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku. 1/3 104 . 1.2 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Uraian Unit : SUB KOMPETENSI 1.

4.2 5. 105 .1 4. Pengoperasian peralatan hubung SUTM.2. Memeriksa instalasi trafo gardu tiang dan PHB-TR. Mengoperasikan instalasi trafo gardu tiang dan PHB-TR.4 2. sesuai standar operasi. 3. Laporan Pengoperasian dibuat sesuai standar perusahaan.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. maka putaran kWh meter/APP diperiksa arahnya sesuai standar pemasangan APP. S dan T diperiksa sesuai standar operasi. Mengidentifikasi kelainan operasi. Pembebanan trafo dilaksanakan berdasarkan analisa. ACUAN PENILAIAN 1.1 2. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 2. trafo distribusi dan masing-masing peralatan. 2. sesuai standar operasi. Membuat laporan. II. Putaran fase R. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 5. Fuse link cut-out pada trafo diperiksa kelayakannya (A).5 Tegangan masuk pada transformator diperiksa dengan tester tegangan menengah sesuai standar operasi dan K3. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini.2 2. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara.1 3.2 I. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada pihak terkait. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung SUTM dan trafo distribusi yang berlaku diperusahaan. 5. 4. Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat sesuai prosedur perusahaan.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 3. 3. instalasi trafo distribusi dan PHB-TR dilaksanakan sesuai dengan instruksi manual dan SOP. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. 1.2 4. Instruksi Manual dari instalasi gardu tiang. Fuse pada PHB-TR diperiksa kelayakannya (A).1 5. sesuai standar operasi. 6. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. Bila dalam pengoperasian trafo bertujuan untuk memberikan daya listrik kepelanggan.3 2.

Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. 4. Kompetensi Kunci. SOP pengoperasian instalasi trafo distribusi dan PHB -TR pada gardu tiang. Hukum Ohm. Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 106 3/3 . Peralatan hubung bagi (PHB) -TR gardu tiang Konstruksi dan jenis/type PHB-TR. Prosedur K3 pada pengoperasian instalasi trafo distribusi dan PHB -TR pada gardu tiang. Instruksi manual PHB-TR. Bahan Isolator. Pengetahuan yang dibutuhkan 2/3 Bahan Listrik Bahan Konduktor. 2. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Pembebanan trafo fase tiga. Induktasi. Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu.1. Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Kerja paralel trafo fase tiga. Penggunaan alat ukur listrik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. 3. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Rangkaian Resistansi. Arus bolak balik fase tiga. 5. Hukum Kirchhoff I. Memiliki pengetahuan kerja tentang Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi tegangan menengah. Transformator distribusi Trafo fase tiga. Kapasitansi dan Impedansi. Peralatan / Komponen PHB-TR.

8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.2 Pengoperasian instalasi kubikel dilaksanakan sesuai instruksi manual.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian instalasi kubikel TM di gardu hubung diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan 1.B Mengoperasikan instalasi kubikel di gardu hubung (GH) kedalam sistem distribusi. 1. sesuai standar perusahaan.4 Alat kerja.6 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 2. 2. 1.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1. 2.020(2).2 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Mengoperasikan instalasi kubikel.OPS.7 Berita Acara hasil pengujian instalasi diperiksa hasilnya.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. 107 1/3 .5 Personil berwenang dihubungi untuk me-mastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1. 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian instalasi kubikel pada gardu hubung (GH). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku. KRITERIA UNJUK KERJA 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian instalasi kubikel tegangan menengah dari berbagai tipe dan merek yang merupakan Ring Main Unit di gardu hubung baru kedalam sistem spindel. SUB KOMPETENSI 1.1 Tegangan masuk pada kubikel incoming diperiksa dengan melihat nyala lampu indikator sesuai instruksi manual. 1.

Pengetahuan yang dibutuhkan Bahan Listrik Bahan Konduktor. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara.1 Putaran fase R. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah.2. Memeriksa operasi kubikel. 2. 5. 5. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. II. Membuat laporan dilaporkan/ 4.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. sesuai standar operasi.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. 4.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. S dan T tegangan menengah diperiksa dengan alat pemeriksa putaran yang dipasangkan pada pin lampu indikator fase kubikel. Instruksi Manual dari instalasi kubikel tegangan menengah dan masingmasing peralatan.3 Pengoperasian peralatan hubung kubikel dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 6.4 Pembebanan Kubikel dilaksanakan sesuai standar operasi. 2. 3. 5. 5. ACUAN PENILAIAN 1. 108 2/3 . Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi kubikel yang berlaku diperusahaan.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. 3. 1. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 4. Bahan Isolator. Mengidentifikasi kelainan operasi. 1.2 Alternatif penanggulangan masalah dikonsultasikan kepada pihak terkait. I. 3.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. 4. 2.

4.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi tegangan menengah. 5. Hukum Ohm. Kapasitansi dan Impedansi. Hukum Kirchhoff I. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. 3. 3. Instruksi manual kubikel TM. Instalasi kubikel tegangan menengah Konstruksi dan jenis/type kubikel TM. Induktasi. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Data spesifikasi kubikel TM. Rangkaian Resistansi. 4. Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Prosedur K3 pada pengoperasian instalasi kubikel TM di gardu hubung (GH). SOP pengoperasian instalasi kubikel TM di gardu hubung (GH). Penggunaan alat ukur listrik. Gangguan pada kubikel TM dan trafo distribusi. Mengatasi gangguan pada kubikel TM . Arus bolak balik fase tiga. Jenis dan penyebab gangguan.Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 3/3 109 . Kompetensi Kunci. Persyaratan dasar 3.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Peralatan / Komponen kubikel TM.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).

Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.021(2). Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian paralel instalasi sistem kubikel pada gardu hubung (GH). KRITERIA UNJUK KERJA 1. Mengoperasikan instalasi kubikel. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.2 1. Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.4 1. 2.7 1. Alat kerja.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian paralel instalasi sistem kubikel tegangan menengah yang merupakan Ring Main Unit pada gardu hubung dalam rangka pengalihan beban.1 1/3 . Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Pengalihan besarnya beban atau lokalisir daerah terganggu dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).5 1. Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).OPS. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku. Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP).B Mengoperasikan paralel instalasi sistem kubikel pada gardu hubung (GH) dalam rangka manuver beban.6 1.8 2. 110 SUB KOMPETENSI 1. Tegangan masuk pada kubikel incoming diperiksa dengan melihat nyala lampu indikator sesuai instruksi manual.3 1.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian paralel instalasi kubikel TM di gardu hubung diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan.

7. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. dilaporkan/ 3. 4.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Mengidentifikasi kelainan operasi. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi kubikel yang berlaku diperusahaan. 5. 3. Kubikel dibebani operasi.3 Pengoperasian instalasi sesuai instruksi manual. 2. Membuat laporan. Alternatif penanggulangan masalah dikonsultasikan kepada pihak terkait.2 4.1 4.2. 4. kubikel dilaksanakan Pengoperasian peralatan hubung dan kubikel yang diparalel dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). I. 1. 2/3 111 . Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi. 2. Bahan Isolator. sesuai analisa dan standar 2. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian jaringan tegangan menengah.4 3. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. ACUAN PENILAIAN 1. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara.2 2.1 Bahan Listrik Bahan Konduktor. 6. II. Instruksi Manual dari instalasi kubikel tegangan menengah dan masingmasing peralatan. Laporan Pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. 1.2 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat sesuai prosedur perusahaan. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. 3.

1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Arus bolak balik fase tiga. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Peralatan / Komponen kubikel TM.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi tegangan menengah. Data spesifikasi kubikel TM. 3. Mengatasi gangguan pada kubikel TM .3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Persyaratan dasar 3. Jenis dan penyebab gangguan. Instruksi manual kubikel TM. 5.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah.6 Gangguan pada kubikel TM dan trafo distribusi. Hukum Kirchhoff I. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. 3. Kompetensi Kunci. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 3/3 112 .4 Instalasi kubikel tegangan menengah Konstruksi dan jenis/type kubikel TM. Hukum Ohm. 2. 4. Induktasi. 2. Prosedur K3 pada pengoperasian paralel instalasi kubikel TM di gardu hubung (GH). Rangkaian Resistansi. 4. 2. 2. Kapasitansi dan Impedansi. Penggunaan alat ukur listrik.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. SOP pengoperasian paralel instalasi kubikel TM di gardu hubung.2.

5 Alat kerja.6 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1.9 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. agar pekerjaan dapat Uraian Unit : SUB KOMPETENSI 1. 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1.022(2).7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku.B Mengoperasikan instalasi kubikel Semi Automatic Change Over (SACO) atau Automatic Change Over (ACO) tegangan menengah pada gardu distribusi. 1. 1.OPS. 1. pada gardu distribusi dengan dua penyulang dari dua sumber yang berbeda (multi pasok). 1. 1.2 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengoperasian instalasi kubikel SACO/ACO TM diperiksa sesuai SOP dan dokumen yang ditetapkan perusahaan. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian instalasi kubikel Semi Automatic Change Over (SACO) atau Automatic Change Over (ACO) tegangan menengah dari berbagai merek yang merupakan Ring Main Unit. sesuai standar perusahaan. 1/3 113 .4 Rencana kerja disusun dilaksanakan sesuai SOP.8 Berita Acara hasil pengujian instalasi dianalisa hasilnya. KRITERIA UNJUK KERJA 1.1 Prinsip kerja sistem peralatan hubung kubikel SACO/ACO dipelajari sesuai instruksi manual. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian instalasi kubikel SACO dan ACO.3 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP).STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit : : DIS.

Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. 2. 4. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 5. 4.4 Pengoperasian instalasi kubikel SACO/ACO dilaksanakan sesuai instruksi manual. maka kWh meter/APP diperiksa arah putarannya sesuai standar pemasangan APP. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini.2.2 Rangkaian catu daya arus searah untuk motor diperiksa tegangannya sesuai instruksi manual dan SOP. Instruksi Manual dari instalasi kubikel SACO/ACO tegangan menengah dan peralatannya. 5. 3. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi kubikel SACO/ACO yang berlaku di perusahaan. 4.1 Tegangan masuk pada kubikel incoming diperiksa dengan melihat nyala lampu indikator sesuai instruksi manual. 114 2/3 . 2. S dan T tegangan menengah diperiksa dengan alat pemeriksa putaran yang dipasangkan pada pin lampu indikator fasa kubikel. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Mengoperasikan kubikel SACO dan ACO. sesuai standar operasi. 2. 2. 3. 3.2 Laporan Pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. 5.1 Bila dalam pengoperasian kubikel SACO/ACO bertujuan untuk memberikan daya listrik kepelanggan.3 Rangkaian motor dan mekanik isian pegas LBS diperiksa sesuai instruksi manual. Mengidentifikasi kelainan operasi. I. Membuat laporan. 2. 3.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi.3 Pengetesan beroperasinya SACO/ACO dilaksanakan sesuai standar uji coba yang ditetapkan perusahaan. Memeriksa operasi kubikel SACO/ACO. 6.2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada pihak terkait.2 Putaran fasa R.1 Berita Acara Serah Terima Operasi dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. 5. 3. 4. 2.5 Pengoperasian peralatan hubung kubikel yang berkaitan dengan operasi jaringan tegangan menengah dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah.

1. Prosedur K3 pada pengoperasian instalasi kubikel SACO/ACO. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 2.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi tegangan menengah.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). 1. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. ACUAN PENILAIAN 1. SOP pengoperasian paralel instalasi kubikel SACO/ACO. Kapasitansi dan Impedansi.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Peralatan / Komponen kubikel SACO/ACO. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Hukum Kirchhoff I. Induktasi.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu.4 Instalasi kubikel SACO/ACO tegangan menengah Konstruksi dan jenis/type kubikel SACO/ACO. 2.1 Bahan Listrik Bahan Konduktor. Mengatasi gangguan pada kubikel SACO/ACO. Arus bolak balik fase tiga. Bahan Isolator. Penggunaan alat ukur listrik. 4. 2. 2. Persyaratan dasar 3.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Rangkaian Resistansi. Hukum Ohm. Instruksi manual kubikel SACO/ACO. Data spesifikasi kubikel SACO/ACO. 2.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Jenis dan penyebab gangguan. 3. 115 . 4.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. 2.II. 3. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.6 Gangguan pada kubikel SACO/ACO TM.

No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Kompetensi Kunci. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 2 2 1 1 1 116 3/3 .5.

3 Pengoperasian kubikel pengaman trafo dilaksanakan sesuai instruksi manual. Merencanakan dan menyiapkan pengggantian fuse TM pada panel kubikel.2 Data dan karakteristik fuse pengaman trafo diperiksa sesuai standar operasi. 2. 1.8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.6 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). KRITERIA UNJUK KERJA 1.2 Pengoperasian peralatan hubung dilaksanakan sesuai dengan Standing Operation Procedure (SOP). 1.OPS.B Mengganti fuse TM pada panel kubikel.024(2). sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.3 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP).5 Alat kerja. 1.7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1. 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur pengoperasian instalasi gardu distribusi yang diperlukan untuk mengganti fuse TM pada panel kubikel pengaman trafo dalam keadaan busbar bertegangan. 1.4 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).1 Prinsip kerja sistem peralatan hubung kubikel dan kubikel pengaman trafo tegangan dipelajari sesuai instruksi manual.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. 1/3 117 . 1. Mengganti fuseTM 2. 2. SUB KOMPETENSI 1.

4. 7.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. II. 6. Penggunaan alat ukur listrik. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. I.2. 3. ACUAN PENILAIAN 1. 3. 5. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. 3.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 2/3 118 .5 Fuse pada papan hubung bagi tegangan rendah (PHB-TR) dikeluarkan dengan alat kerja standar dan diperiksa sesuai standar operasi. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.1 Bahan Listrik Bahan Konduktor. Bahan Isolator.6 Peralatan hubung pengaman trafo dan fuse jurusan tegangan rendah dioperasikan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung kubikel pengaman trafo.4 Fuse pengaman trafo diperiksa kelayakannya (KA). 8.1 Laporan dibuat sesuai dengan format dan prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. 2. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 2.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 2. 2. 2. Instruksi Manual dari instalasi kubikel tegangan menengah. Standing Operation Procedure (SOP) penggantian fuse TM pada panel kubikel. Membuat laporan pengoperasian. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 1. Data dan karakteristik fuse tegangan menengah dan tegangan rendah.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 1. sesuai karakteristik dan standar operasi.

SOP mengganti fuse TM pada panel kubikel pengaman trafo.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi tegangan menengah. 2. Kapasitansi dan Impedansi.2. Data spesifikasi kubikel. 4. Persyaratan dasar 3. Induktasi. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Instruksi manual kubikel.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 2 2 1 1 1 1 3/3 119 . Karakteristik fuse tegangan menengah. 2. 2. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. 3. Peralatan / Komponen kubikel. Hukum Kirchhoff I.4 Fuse tegangan menengah Konstruksi dan type fuse tegangan menengah. 3. Rating/kapasitas arus fuse. 4.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Arus bolak balik fase tiga. Hukum Ohm.6 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3. Rangkaian Resistansi. Kompetensi Kunci. Prosedur K3 untuk mengganti fuse TM pada panel kubikel.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).5 Kubikel panel pengaman transformator Konstruksi dan jenis/type kubikel. 5.

10 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai SOP. 1.9 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai SOP. 1.4 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian instalasi penyulang TM pada gardu induk.5 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai SOP. 1.2 Pemeriksaan indikasi rerai proteksi yang bekerja pada saat terjadi gangguan penyulang dilaksanakan dan dilaporkan sesuai SOP.1 Pembacaan alat ukur (Amper. 1. 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. SUB KOMPETENSI 1. 1/3 120 .11 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.OPS. volt.6 Pengoperasian peralatan hubung pada instalasi penyulang (Fedeer) dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). baik pada jenis busbar terbuka (open type) maupun pada jenis busbar tertutup (kubikel). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.7 Kebijakan dan prosedur K3 dimengerti sesuai persyaratan yang ditetapkan perusahaan. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku. 1.3 Gambar satu garis instalasi penyulang gardu induk sisi TM yang berkaitan dengan pengoperasian instalasi penyulang dan proteksi diperiksa sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1. 1. KRITERIA UNJUK KERJA 1. 1.B Mengoperasikan instalasi penyulang (Feeder) tegangan menengah gardu induk. 1. kWh meter) dilaksanakan secara periodik dan dilaporkan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).8 Alat kerja.025(2). Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur pengoperasian dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian instalasi penyulang (Fedeer) tegangan menengah pada gardu induk.

1 Bahan Listrik Konduktor. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah.2 2. 2.2.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi.3 2.1 I. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Unit kompetensi ini berlaku pada gardu induk yang menggunakan instalasi penyulang tipe kubikel atau tipe terbuka (open type). 7.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.1 2. Gambar satu garis instalasi penyulang gardu induk dan jaringan tegangan menengah. gas dan padat) 121 2/3 . Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi penyulang tegangan menengah. 2. Mengoperasikan instalasi penyulang. Isolator (cair. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 5. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian penyulang tegangan menengah gardu induk. ACUAN PENILAIAN 1.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Pengoperasian peralatan hubung dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Membuat laporan pengoperasian. 4. 4. Laporan dibuat sesuai dengan format dan prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan. 3. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan kepada personil yang berwenang sesuai SOP. 2. 1. II.5 Terminal kabel diperiksa terhadap tegangan balik sesuai prosedur K3 dan SOP.2 4. 6. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan dilaporkan sesuai SOP. Pengoperasian jaringan tegangan menengah dilaksanakan dan dilaporkan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Pengoperasian instalasi penyulang dilaporkan dengan sarana komunikasi sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 3. Pengoperasian instalasi penyulang dilaksanakan sesuai instruksi manual. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini.1 3. Mengidentifikasi kelainan operasi. 1. 8. 3.4 2. Instruksi Manual dari instalasi penyulang tegangan menengah gardu induk.

2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi gardu induk sisi tegangan menengah.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Hukum Kirchhoff I. Induktasi. 3. Data spesifikasi kubikel instalasi penyulang.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Vektor group transformator. 2. Prosedur K3 untuk mengoperasikan instalasi penyulang (feeder) gardu induk sisi tegangan menengah. Rangkaian Resistansi. 5.2. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 1 1 1 1 3/3 122 . Peralatan / Komponen instalasi penyulang. 2. Kompetensi Kunci. 2. Kerja paralel trafo fase tiga.1 Dasar operasi dan pemeliharaan instalasi gardu induk.4 Transformator tenaga Trafo fase tiga. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. 2. SOP mengoperasikan instalasi penyulang (feeder) gardu induk sisi tegangan menengah. 4.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Pembebanan trafo fase tiga. Hukum Ohm. Instruksi manual instalasi penyulang.5 Instalasi penyulang gardu induk sisi tegangan menengah Konstruksi dan type instalasi penyulang. Persyaratan dasar 3. Penggunaan alat ukur listrik. 4. Kapasitansi dan Impedansi.6 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3. Arus bolak balik fase tiga. 3. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik.

4 Pembebanan trafo pemakaian sendiri dilaksanakan sesuai langkah/tahapan yang ditentukan dalam Standing Operation Procedure (SOP).1 Gambar satu garis sistem instalasi trafo pemakaian sendiri dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP).STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. 2. baik pada jenis busbar terbuka (open type) maupun pada jenis busbar tertutup (kubikel).3 Pengoperasian peralatan hubung dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Mengoperasikan instalasi trafo pemakaian sendiri gardu induk. 1. 1.3 Spesifikasi teknik trafo pemakaian sendiri dipahami sesuai instruksi manual. 2. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian instalasi trafo pemakaian sendiri gardu induk. 1/3 123 . 2.B Mengoperasikan instalasi trafo pemakaian sendiri pada gardu induk.4 Alat kerja.5 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).5 Pengoperasian instalasi trafo pemakaian sendiri dilaporkan kepada personil yang berwenang sesuai Standing Operation Procedure (SOP). alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1. 1.6 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1. 2.2 Pengoperasian instalasi trafo pemakaian sendiri dilaksanakan sesuai instruksi manual.2 Pengoperasian peralatan hubung pada instalasi trafo pemakaian sendiri dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). KRITERIA UNJUK KERJA 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur pengoperasian dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian instalasi trafo pemakaian sendiri gardu induk.026(2).OPS. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku. 2. SUB KOMPETENSI 1.

Rangkaian Resistansi. ACUAN PENILAIAN 1. 3. 1. 2. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 4. I.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. Membuat laporan pengoperasian.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Penggunaan alat ukur listrik. 2. Hukum Kirchhoff I. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. II. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu.3 Transformator tenaga Trafo fase tiga. Pembebanan trafo fase tiga.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Mengidentifikasi kelainan operasi. 4.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan penanggulangannya sesuai SOP. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 1. Arus bolak balik fase tiga. 4. Instruksi Manual dari instalasi trafo pemakaian sendiri gardu induk. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Induktasi. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Kapasitansi dan Impedansi. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi trafo pemakaian sendiri.3. Hukum Ohm. 2. 2. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Unit kompetensi ini berlaku pada gardu induk yang menggunakan instalasi penyulang tipe kubikel atau tipe terbuka (open type).2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan kepada personil yang berwenang sesuai SOP. 3.1 Laporan pengoperasian dibuat sesuai dengan format dan prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan. 5. 3. 2/3 124 .

Kompetensi Kunci. 2. 3. Prosedur K3 untuk mengoperasikan instalasi pemakaian sendiri gardu induk sisi tegangan menengah. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. 4. SOP mengoperasikan instalasi pemakaian sendiri gardu induk sisi tegangan menengah.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. 5. 4. 3. Data spesifikasi kubikel instalasi pemakaian sendiri.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3. Persyaratan dasar 3.2. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.4 Instalasi pemakaian sendiri gardu induk Konstruksi dan type instalasi pemakaian sendiri.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Instruksi manual instalasi pemakaian sendiri.1 Dasar operasi dan pemeliharaan instalasi gardu induk.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi gardu induk sisi tegangan menengah. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 1 1 1 1 1 1 1 125 . Peralatan / Komponen instalasi pemakaian sendiri.

: Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur pengoperasian dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mendeteksi gangguan instalasi penyulang (Fedeer) tegangan menengah dan trafo pemakaian sendiri gardu induk. 1.5 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai SOP.1 Pembacaan alat ukur ( Amper. 2. 1.3 Gambar satu garis yang berkaitan dengan pengoperasian dan proteksi dipahami sesuai SOP.4 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP). kWh meter) dan indikasi alat proteksi dilaksanakan sesuai standar operasi. 1.7 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.2 Pemeriksaan bekerjanya instalasi penyulang dilaksanakan sesuai instruksi manual. 1/3 126 .8 Alat kerja. 1. 2. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1. KRITERIA UNJUK KERJA 1. volt.10 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai SOP. 1. Melaksanakan deteksi gangguan instalasi penyulang dan trafo pemakaian sendiri instalasi trafo.OPS.6 Pengoperasian peralatan hubung pada instalasi penyulang (Fedeer) dilaksanakan sesuai SOP. 1.027(2).3 Pengoperasian peralatan hubung dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).B Mendeteksi gangguan instalasi penyulang (Feeder) tegangan menengah dan trafo pemakaian sendiri pada gardu induk. 2. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku. 2.9 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai SOP. SUB KOMPETENSI 1.2 Pemeriksaan indikasi relai proteksi yang bekerja pada saat terjadi gangguan penyulang dilaksanakan dan dilaporkan sesuai SOP.1 Terminal kabel diperiksa terhadap tegangan balik sesuai prosedur K3 dan SOP. Merencanakan dan menyiapkan deteksi gangguan instalasi penyulang dan trafo pemakaian sendiri. baik pada jenis busbar terbuka (open type) maupun pada jenis busbar tertutup (kubikel). 1. 1.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : DIS.

6 Pemeriksaan trafo pemakaian sendiri dilaksanakan sesuai standar uji yang ditetapkan perusahaan dan instruksi manual. ACUAN PENILAIAN 1. gas dan padat) 2/3 127 . 2. 3. 4. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Membuat laporan pengoperasian. 4. Standing Operation Procedure (SOP) untuk mendeteksi gangguan instalasi penyulang dan trafo pemakaian sendiri gardu induk. Mengidentifikasi kelainan operasi.2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan kepada personil yang berwenang sesuai SOP. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Unit kompetensi ini berlaku pada gardu induk yang menggunakan instalasi penyulang tipe kubikel atau tipe terbuka (open type). 2.1 Laporan pengoperasian dibuat sesuai dengan format dan prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan. 3. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi penyulang tegangan menengah. Bahan Konduktor.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan penanggulangannya sesuai instruction manual. 5.1 Bahan Listrik Konduktor. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 3. 6. 2. Gambar satu garis instalasi penyulang gardu induk.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.4 Pengoperasian instalasi penyulang dilaporkan dengan sarana komunikasi sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 4.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 1. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini. 2. Isolator (cair. II. Pengetahuan yang dibutuhkan 2.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. I. 3. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. 1. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.5 Pemeriksaan bekerjanya instalasi trafo pemakaian sendiri dilaksanakan sesuai instruksi manual.7 Indikasi gangguan dilaporkan sesuai SOP. 2.2. Isolator.

Kapasitansi dan Impedansi.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Persyaratan dasar 3. Rangkaian Resistansi.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Data spesifikasi kubikel instalasi penyulang. 2. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 1 1 1 1 3/3 128 .6 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3. 4.4 Trafo distribusi pemakaian sendiri Trafo fase tiga.1 Dasar operasi dan pemeliharaan instalasi gardu induk. Instruksi manual instalasi penyulang.5 Instalasi penyulang gardu induk sisi tegangan menengah Konstruksi dan type instalasi penyulang. 2. 2. Induktasi. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.2. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. 3. Peralatan / Komponen instalasi penyulang.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. 3. 4. 5. 2. Pembebanan trafo fase tiga.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Hukum Ohm.7 Gangguan pada instalasi penyulang (Feeder) tegangan menengah dan trafo pemakaian sendiri pada gardu induk Jenis dan penyebab gangguan. SOP mendeteksi gangguan instalasi penyulang (Feeder) tegangan menengah dan trafo pemakaian sendiri pada gardu induk. Prosedur K3 untuk mendeteksi gangguan instalasi penyulang (Feeder) tegangan menengah dan trafo pemakaian sendiri pada gardu induk. Hukum Kirchhoff I. Penggunaan alat ukur listrik.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi gardu induk sisi tegangan menengah. Arus bolak balik fase tiga. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Vektor group transformator. 2. Kompetensi Kunci.

3 Switch pada Main Distribution Frame Master Computer arah RTU dan Diffuser ditutup sesuai standar operasi sistem SCADA.5 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1. SUB KOMPETENSI 1. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). sesuai standar operasi sistem SCADA.1 Rangkaian Master Computer dengan peripheral diperiksa fungsi kerjanya. sesuai standar operasi sistem SCADA. 2. 1. 1/3 129 . Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian komputer sistem SCADA.OPS.3 Gambar pengawatan Master Computer dan catu daya arus searah dipahami sesuai instruksi manual.2 Alat loading data. 2.2 Master Computer diloading dengan program. sesuai instruksi manual dan standar operasi sistem SCADA.4 Software dari program operasi Master Computer dipahami sesuai instruction manual dan standar sistem SCADA. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan komputer sistem SCADA di pusat kontrol.4 Radio transmisi data dan modem transmisi data ditempatkan pada posisi ON untuk dialog ke RTU dan Diffuser. 3.1 Pengawatan Master Computer dan catu daya dari sistem PHB-UPS diperiksa sesuai instruksi manual.030(2). 2. 2. 3. 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 2. alat ukur (osciloscope) dan alat bantu yang di butuhkan disiapkan sesuai instruksi manual dan standar operasi sistem SCADA.B Mengoperasikan komputer sistem SCADA di pusat kontrol. Mengoperasikan komputer SCADA.1 Alat kerja.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. KRITERIA UNJUK KERJA 1. 1. Memeriksa hasil pengoperasian.

Mengidentifikasi Penyimpangan dalam pengoperasian. 5. 4. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian computer system SCADA di pusat kontrol. dilaksanakan sesuai standar operasi SCADA hingga selesai. 4. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peripheral system SCADA di pusat control: Instruksi Manual dari instalasi sistem SCADA dan peralatan sistem SCADA lainnya. Menggunakan peralatan ukur besaran listrik.2 Peralatan peripheral diperiksa/dites dalam bekerjanya. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 5. 3. 3. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada yang berwenang.3 1. I. 6.2 Berita Acara Pengoperasian dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. Mikroprocessor dan Central Processing Unit (CPU).3.2 1. 4. 4. 2. Menginterpretasikan gambar teknik elektronika. sesuai standar operasi sistem SCADA. Membuat laporan pengoperasian.1 Laporan pengoperasian dibuat sesuai dengan format yang ditetapkan perusahaan.5 Pengeluaran/pemberian tegangan menengah pada instalasi kubikel dilaksanakan sesuai dengan Standing Operation Procedure (SOP). 5. 5. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. transmisi data. dilaksanakan sesuai standar operasi sistem SCADA. 3. 4. sesuai instruksi manual dan standar operasi sistem SCADA. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.3 Master Computer pusat kontrol kearah RTU dan Diffuser dites fungsi kerjanya sampai titik dummy circuit breaker.4 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.4 Komisioning sistem SCADA secara menyeluruh sampai sisi kubikel. II. 130 2/3 . Peralatan K3 dan peralatan Bantu yang terkait dengan unit kompetensi ini.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi SCADA. 3.3 Alternatif penanggulangan masalah yang telah disetujui. ACUAN PENILAIAN 1.1 1.

4.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 pada pengoperasian sistem komputer SCADA.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. pembangkit gelombang. Dasar Mikroprosesor. 3.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA). Jenis dan penyebab gangguan pada komputer. 2. Kompetensi Kunci.4 Instruction manual dan SOP Instalasi sistem komputer SCADA dan peralatan peripheralnya. Aljabar Boolean. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 1 1 1 2 3/3 131 . 2. Hukum Kirchhoff I dan Kirchhoff II. 2. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 5. pengubah arus. Gambar satu garis jaringan 20 kV.1 Dasar operasi dan pemeliharaan sistem SCADA. Mengatasi gangguan sistem komputer SCADA. Rangkaian Resistansi. transistor.3 Elektronika daya dan Dasar Mikroprosesor Komponen elektronika. IC. Arus bolak balik fase tiga. 4.6 Gangguan pada sistem komputer SCADA. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. diode.2 Teori Listrik Arus bolak balik fase satu. Hukum Ohm. 2. Induktasi. Instalasi peralatan transmisi data. Penggunaan alat ukur listrik. penyearah arus. sistem catu daya DC dan AC. sistem bilangan. thyristor Rangkaian logika. Persyaratan dasar 3. 3.2. SOP komputer sistem SCADA dan peripheralnya.2 Orientasi lapangan pada sistem informatika dan teknologi informasi. Kapasitansi dan Impedansi. SOP operasi jaringan tegangan menengah. Software dari program master komputer. SOP komunikasi operasi jaringan tegangan menengah Formulir dan chek list yang digunakan.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. pintu logika. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. 2. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.

sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP).2 Master sistem komunikasi data diloading dengan program. dilaksanakan sesuai standar operasi sistem SCADA. sesuai standar pengoperasian sistem SCADA. 1.1 Pengawatan MODEM.032(2). SUB KOMPETENSI 1.1 Alat kerja. Mengoperasikan sistem komunikasi data. 1/3 132 .3 Radio transmisi data dan modem transmisi data ditempatkan pada posisi on untuk dialog Master Computer ke RTU dan Diffuser. 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. alat ukur (osciloscope). 2. Memeriksa hasil pengoperasian. digital analiser dan alat bantu yang di-butuhkan disiapkan sesuai instruksi manual dan SOP sistem SCADA.4 Software dari program operasi sistem komunikasi data dipelajari sesuai instruksi manual perakitan sistem SCADA. 3. 2.B Mengoperasikan Sistem Komunikasi Data Untuk Operasional SCADA. 3.3 Gambar pengawatan MODEM. 2. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan pada pengoperasian sistem komunikasi data untuk operasional SCADA. sesuai instruksi manual dan standar pengoperasian sistem SCADA. 2. sistem komunikasi data dan catu daya dari sistem PHB-UPS diperiksa sesuai instruksi manual. 3.3 Komisioning sistem komunikasi data untuk mengoperasikan sistem SCADA secara menyeluruh.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.2 Rangkaian Master Computer dengan peripheral diperiksa fungsi kerjanya. 1. sesuai standar pengoperasian sistem SCADA.OPS. sistem komunikasi data dan catu daya arus searah dipelajari sesuai instruksi manual. KRITERIA UNJUK KERJA 1.2 Alat loading data. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian sistem komunikasi data.

Arus bolak balik fase tiga. 3. 5. ACUAN PENILAIAN 1. Penggunaan alat ukur listrik. Pengetahuan yang dibutuhkan 2.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 4. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian sistem komunikasi data untuk operasional system SCADA. 5. Konduktor Isolator Semi Konduktor.2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada yang berwenang. 4.1 Laporan pengoperasian dibuat sesuai dengan format yang ditetapkan perusahaan. Lembar Laporan/check list yang ditetapkan oleh perusahaan.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya sesuai standar pengoperasian SCADA. Instruksi Manual dari instalasi komunikasi data untuk sistem SCADA. 2. 133 2/3 .5 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 5. 2. 2. Mengoperasikan peralatan sistem komunikasi data SCADA. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.4.1 1. 6. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.1 Bahan listrik.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Menginterpretasikan gambar teknik elektronika. Hukum Kirchhoff I.2 1.3 1. Induktasi. Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools dan power tools. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan sistem SCADA. 5.4 1. I. 2. Hukum Ohm. Membuat laporan pengoperasian. Rangkaian Resistansi. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1.2 Berita Acara Pengoperasian dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Mengidentifikasi Penyimpangan dalam pengoperasian. 4. II. Kapasitansi dan Impedansi.

Modem.1 Dasar operasi dan pemeliharaan sistem komputer dan informatika. Modem komunikasi data. Kompetensi Kunci. gambar pengawatan sistem radio transmisi data dan catu daya arus searah. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Protokol dialog dan sambungan transmisi data.2.5 Instruction manual dan SOP Instalasi peralatan transmisi data SCADA. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.2 Orientasi lapangan pada operasi dan pemeliharaan sistem transmisi data SCADA.4 Komunikasi/transmisi data sistem SCADA Elemen DC. 4. 2.6 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 pada pengoperasian sistem komunikasi data SCADA. terminal.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik/Elektronika atau SMU IPA). komponen jaringan. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 1 2 1 1 2 2 3/3 134 . Persyaratan dasar 3. Mengatasi gangguan pada sistem transmisi data SCADA 3. SOP komunikasi operasi jaringan tegangan menengah Formulir check list yang digunakan 2.7 Gangguan pada sistem komunikasi data Jenis dan penyebab gangguan pada sistem transmisi. 2. 5. 4.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. Kabel kontrol dan terminasi. DC controller. 3.

B Mengoperasikan Remote Terminal Unit (RTU) sistem SCADA berikut peralatan mekanik kubikel. 1. 2.5 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1.033(2).4 Software dari program operasi RTU dipahami sesuai instruksi manual dan standar sistem SCADA. yang dilaksanakan sesuai standar operasi sistem SCADA. 135 1/3 . Memeriksa hasil pengoperasian. alat ukur (osciloscope) dan alat bantu yang dibutuhkan disiapkan sesuai instruksi manual dan SOP sistem SCADA. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 3.2 Alat loading data. 1. 2. SUB KOMPETENSI 1. 3. 2. Mengoperasikan RTU dan peralatan mekanik kubikel.OPS.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP).5 Modem transmisi data ditempatkan pada posisi on untuk dialog ke master computer sesuai standar operasi sistem SCADA. 2. 3.2 Rangkaian rectifire 48V/110V DC untuk pengisian batere diperiksa sesuai instruksi manual. 1. KRITERIA UNJUK KERJA 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengoperasikan remote terminal unit (RTU) sistem SCADA berikut peralatan mekanik kubikel.2 Kerja mekanik kubikel dites secara manual sesuai standar operasi. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian RTU sistem SCADA.3 CPU diloading dengan program yang sesuai untuk RTU dimaksud. 2.1 Pengawatan RTU dan catu daya diperiksa sesuai instruksi manual. 2.1 Rangkaian motor elektrik pengisian pegas LBS diperiksa dan dites fungsi kerjanya sesuai instruksi manual dan standar operasi.4 Switch pada Main Distribution Frame arah mekanik kubikel ditutup sesuai standar operasi sistem SCADA.1 Alat kerja.3 Gambar pengawatan RTU dan catu daya arus searah dipahami sesuai instruksi manual.

1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi SCADA. Membuat laporan pengoperasian. II. 5. Standing Operation Procedure (SOP) Komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. 4. 3.4 Pengeluaran/pemberian tegangan menengah pada instalasi kubikel dilaksanakan sesuai dengan Standing Operation Procedure (SOP) JTM. Konduktor Isolator Semi Konduktor. 3. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan sistem SCADA. 6.3 Mekanik kubikel dites Close/Open melalui software manual sesuai standar operasi sistem SCADA. transmisi data. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 4. 1. 136 2/3 . 4. ACUAN PENILAIAN 1.3 Menginterpretasikan gambar teknik elektronika. Mengidentifikasi Penyimpangan dalam pengoperasian.2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada yang berwenang. Instruksi Manual dan gambar pengawatan dari instalasi SCADA dan peralatan sistem SCADA. 1.3. dilaksanakan sesuai standar operasi SCADA hingga selesai. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini. 4. I. 2. Berita Acara Pengoperasian dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. 2. 1. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 4.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools dan power tools dan merapikannya di tempat kerja sesuai standar lingkungan. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian remote terminal unit sistem SCADA berikut peralatan mekanik kubikel. Laporan pengoperasian dibuat sesuai dengan format yang ditetapkan perusahaan.1 Bahan listrik.5 Mikroprocessor dan Central Processing Unit (CPU).4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 5. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.3 Alternatif penanggulangan masalah yang telah disetujui. 1.

Arus bolak balik fase tiga. gambar pengawatan RTU dan catu daya arus searah. Sistem bilangan. Kapasitansi dan Impedansi.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. diode.8 3. pembangkit gelombang. Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. 5. Instruction manual dan SOP Instalasi peralatan SCADA. Elektronika daya Komponen elektronika. Komponen kubikel motorized. IC.3 2. Wiring diagram rangkaian motor arus searah.7 2.6 2. Hukum Kirchhoff I. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Rangkaian Resistansi. transistor. Kubikel motorized tegangan menengah Konstruksi /type kubikel motorized. 2.4 2. Kompetensi Kunci. thyristor. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 1 2 1 1 2 2 3/3 137 . Mengatasi gangguan pada RTU dan motorized kubikel. Rangkaian logika. Induktasi.5 2. Motor listriki arus searah. pengubah arus. Penggunaan alat ukur listrik. Gambar satu garis jaringan 20 kV SOP komunikasi operasi jaringan tegangan menengah Formulir check list yang digunakan Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 pada pemeliharaan RTU sistem SCADA. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.2. Penyearah arus.1 Dasar operasi dan pemeliharaan sistem komputer dan informatika. Gangguan pada RTU dan motorized kubikel Jenis dan penyebab gangguan pada RTU dan motorized. mikroprosesor. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Persyaratan dasar Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik/Elektronika atau SMU IPA) berpengalaman atau D3 informatika.2 Orientasi lapangan pada operasi dan pemeliharaan sistem SCADA. 4. pintu logika. Hukum Ohm. 4.

Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengendalikan operasi jaringan tegangan menengah (JTM) tanpa sistem SCADA.2 Pengoperasian radio komunikasi dilaksanakan sesuai SOP komunikasi pengoperasian JTM. Menanggulangi kelainan operasi.3 1. sesuai standar operasi dan Standing Operation Procedure (SOP).4 1. Personil terkait dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 3. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.2 1/3 . 3. Jaringan tegangan menengah dioperasikan sesuai normal operasi dan SOP. 2.5 2.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengendalian operasi JTM tanpa sistem SCADA diperiksa sesuai SOP. 2.B Mengendalikan operasi Jaringan Tegangan Menengah (JTM) tanpa sistem SCADA.2 1. 138 3.034(2). KRITERIA UNJUK KERJA 1. 2. Merencanakan dan menyiapkan pengendalian operasi JTM.OPS.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai SOP.4 Perubahan yang terjadi didalam operasi sistem jaringan tegangan menengah harus diikuti dengan perubahan dalam gambar jaringan mimic board. sesuai prosedur operasi.3 Pemberian perintah dan penerimaan informasi dicatat secara kronologis sesuai SOP sistem perpiketan. 1. SUB KOMPETENSI 1. Mengendalikan operasi JTM tanpa sistem SCADA. Alternatif penanggulangan masalah diinstruksikan kepada yang bertanggung jawab untuk ditindaklanjuti sesuai prosedur yang berlaku. Tata cara berkomunikasi pengendalian operasi JTM dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP).1 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai SOP.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. 2.

4. Membuat laporan pengoperasian. simbol gambar. Lembar Laporan/check list yang ditetapkan oleh perusahaan. I. 2. Arus bolak balik fase tiga. 2. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Penggunaan alat ukur listrik. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 1. 2/3 139 . Laporan kronologis pengendalian operasi (JTM) dibuat sesuai prosedur perusahaan. data teknis jaringan. 3. 6. 1.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.3 Melaksanakan tugas pengendalian operasi JTM. ACUAN PENILAIAN 1. Induktasi. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan hubung instalasi jaringan tegangan menengah (JTM). Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Prosedur Operasi jaringan dan komunikasi (SOP).4 Jaringan distribusi tegangan menengah Konstruksi jaringan SUTM dan SKTM. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini. Peralatan/Komponen jaringan SUTM dan SKTM Gambar satu garis. 4. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Hukum Kirchhoff I. Kapasitansi dan Impedansi.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. II. 2.2 Berita Acara serah terima pengendalian jaringan dibuat dan ditandatangani sesuai SOP.1 4. 4.2 Menginterpretasikan gambar instalasi dan jaringan tegangan menengah.3 Teknik tenaga listrik Transformator distribusi.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Standing Operation Procedure (SOP) pengendalian operasi jaringan tegangan menengah tanpa sistem SCADA. Rangkaian Resistansi. Kerja parallel dua transformator. 2. Kumparan dan vector group dari transformator. Hukum Ohm. 5. 2.

Persyaratan dasar 3. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA) berpengalaman pada operasi dan pemeliharaan JTM. 3.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi JTM. Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengendalikan JTM. Memanuver gangguan pada JTM. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 2 1 2 1 140 3/3 .2.6 Gangguan pada JTM (SUTM dan SKTM). Jenis dan penyebab gangguan. 4. 4. 5. 2.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan menengah. 3. Kompetensi Kunci. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.2.

2 2.5 1/3 141 . sesuai standar operasi dan Standing Operation Procedure (SOP). Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. Mengendalikan operasi JTR. Pengoperasian radio komunikasi dilaksanakan sesuai SOP komunikasi pengoperasian JTR.4 1. Perubahan yang terjadi didalam operasi sistem jaringan tegangan rendah harus diikuti dengan perubahan dalam gambar jaringan. Merencanakan dan menyiapkan pengendalian operasi JTR. Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). dicatat secara kronologis sesuai Standing Operation Procedure (SOP) sistem perpiketan. Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. Jaringan tegangan rendah dioperasikan sesuai normal operasi dan SOP. KRITERIA UNJUK KERJA 1. Pemberian perintah dan penerimaan informasi dicatat secara kronologis sesuai sistem perpiketan. 1. SUB KOMPETENSI 1.4 2.3 2.2 1. penerimaan pengaduan pelanggan.3 1. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengendalikan operasi jaringan tegangan rendah (JTR). Pemberian perintah dan penerimaan informasi. 2.5 2.035(2).1 Gambar satu garis jaringan tegangan rendah yang berkaitan dengan pengendalian operasi JTR diperiksa sesuai Standing Operation Procedure (SOP).1 2. sesuai prosedur operasi. Tata cara berkomunikasi untuk mengendalikan operasi JTR dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP).B Mengendalikan operasi Jaringan Tegangan Rendah (JTR).OPS.

3. 4. Kumparan dan vector group dari transformator. Laporan kronologis pengendalian operasi (JTR) dibuat sesuai prosedur perusahaan.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai SOP.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. 142 2/3 . Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini. Standing Operation Procedure (SOP) pengendalian operasi jaringan tegangan rendah (JTR). 2.3 Melaksanakan tugas pengendalian operasi JTM.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu.1 4. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan rendah. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 2. Hukum Kirchhoff I. Rangkaian Resistansi. Penggunaan alat ukur listrik.2 Menginterpretasikan gambar instalasi dan jaringan tegangan menengah.3. 4. ACUAN PENILAIAN 1. Induktasi.2 I. 1. 2. II.2 4. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. Menanggulangi kelainan operasi. Berita Acara serah terima pengendalian jaringan dibuat dan ditandatangani sesuai prosedur perusahaan. 3. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Kapasitansi dan Impedansi. 2. Arus bolak balik fase tiga.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. Alternatif penanggulangan masalah diinstruksikan kepada yang bertanggung jawab untuk ditindaklanjuti sesuai prosedur yang berlaku. 1. Hukum Ohm. Membuat laporan pengoperasian. 3.3 Teknik tenaga listrik Transformator distribusi. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. Kerja parallel dua transformator.

SOP mengendalikan jaringan tegangan rendah.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan rendah. simbol gambar. 2. 3. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA) berpengalaman pada operasi dan pemeliharaan JTR.2. Jenis dan penyebab gangguan. Peralatan/Komponen jaringan SUTR dan SKTR. Kompetensi Kunci.6 Gangguan pada JTR (SUTRdan SKTR). 5. 4.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi JTR.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengendalikan JTR.4 Jaringan distribusi tegangan rendah Konstruksi jaringan SUTR dan SKTR. 4. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 2 1 2 1 143 .2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. 3. Persyaratan dasar 3. Memanuver gangguan pada JTR. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. data teknis dan non teknis jaringan. Gambar satu garis. 2.

2. 2. KRITERIA UNJUK KERJA 1.3 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang terganggu dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP) deteksi. 1. 1.OPS. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur yang diperlukan untuk mengoperasikan peralatan deteksi (mobil atau portable) untuk menentukan titik gangguan pada kabel tegangan menengah.8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1.036(2).1 Bagian jaringan kabel tegangan menengah yang akan dideteksi dibebaskan dari tegangan sesuai prosedur operasi peralatan.6 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).2 Rangkaian peralatan deteksi dipasang sesuai instruksi manual dan prosedur operasi peralatan. 2. pembangkit arus searah. deteksi/alat uji SUB KOMPETENSI 1. 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian peralatan deteksi. 1. 1/3 144 . 1.B Mengoperasikan peralatan deteksi untuk menentukan titik gangguan kabel. Melaksanakan deteksi gangguan kabel. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP). 1. pembangkit pulsa dipelajari sesuai instruksi manual.1 Prinsip kerja sistem peralatan deteksi (pembangkit tegangan searah.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.2 Prinsip kerja sistem peralatan dipelajari sesuai instruksi manual.4 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi.7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).5 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).

Instruksi Manual peralatan deteksi dan peralatan uji instalasi/jaringan tegangan menengah.5 Seksi jaringan kabel yang mengalami gangguan diberikan tegangan impuls sesuai instruksi manual dan prosedur operasi peralatan.2. Standing Operation Procedure (SOP) Komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. Standing Operation Procedure (SOP) deteksi kabel dan pengujian instalasi tegangan menengah yang ditetapkan oleh perusahaan. 1.3 Pengoperasian peralatan deteksi jaringan kabel dilaksanakan sesuai langkah yang ditetapkan dalam prosedur dan instruksi manual. ACUAN PENILAIAN 2. Membuat laporan pelaksanaan. Menanggulangi kelainan operasi. 145 2/3 .1 Berita Acara pelaksanaan deteksi jaringan SKTM dibuat dan ditandatangani sesuai SOP. 2. 4. II. 2. 4.2 Laporan hasil deteksi dibuat dengan format sesuai standar perusahaan. I. 4.4 Tahanan isolasi dari jaringan kabel gangguan yang akan dideteksi diperiksa sesuai SOP. 4.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools peralatan deteksi dan uji instalasi. Alternatif penanggulangan masalah yang telah disetujui. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini. 1.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. Prosedur operasi peralatan deteksi kabel dan pengujian instalasi tegangan menengah. Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada yang berwenang. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai instruksi manual. 1. 3.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 5. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 3. 2.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. dilaksanakan sesuai instruksi manual. 6.

Induktasi.1 Dasar teknik dan pengujian instalasi tegangan menengah.1 Bahan Listrik Konduktor. Efek panas arus listrik pada Konduktor dan Isolator. 4. Pembacaan skala pada alat ukur. Hukum Ohm. Semi Konduktor. Kompetensi Kunci. 4.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Prinsip kerja alat ukur. Mengatasi gangguan pada peralatan deteksi. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Jembatan Wheatstone Kohlrausch dan Thomson. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 2 1 1 1 3/3 146 .2 Orientasi lapangan pada operasi jaringan dan peralatan instalasi jaringan tegangan menengah. 2.3. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. 2. Jenis dan penyebab gangguan. 5. Isolator. Kapasitansi dan Impedansi.4 Instruction manual dan SOP Instruksi manual dan gambar pengawatan peralatan deteksi kabel tanah (mobil atau portable).6 Gangguan pada peralatan deteksi. 2. 2. Mengukur hambatan/resistan.3 Teori Listrik Dasar Arus searah. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. 2. Arus bolak balik. Membangkitkan tegangan tinggi arus searah (HVDC). 6. Persyaratan Dasar Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA atau SMK Listrik atau SMU IPA. SOP mengoperasikan peralatan deteksi untuk menentukan titik gangguan kabel.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 untuk mengoperasikan peralatan deteksi. Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. Konfigurasi jaringan tegangan menengah (SKTM). Macam dan Penggunaan alat ukur.

alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman.4 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi. pembangkit pulsa) dipelajari sesuai instruksi manual.1 Bagian instalasi/jaringan tegangan menengah yang akan diuji dibebaskan dari tegangan sesuai prosedur operasi peralatan. 1.8 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).3 Gambar satu garis/gambar teknik instalasi yang akan diuji dipelajari sesuai SOP pengujian. 1. 1. Merencanakan dan menyiapkan pengoperasian peralatan deteksi untuk pengujian. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP).STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : DIS. 1. 1.5 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) pengujian.2 Pengoperasian peralatan deteksi untuk pengujian dilaksanakan sesuai langkah yang ditetapkan dalam prosedur dan instruksi manual. 1/3 .B : Mengoperasikan peralatan deteksi untuk pengujian jaringan.3 Tahanan isolasi dari instalasi/jaringan yang akan diuji diperiksa sesuai SOP.7 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP).9 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1. 1.OPS. Melaksanakan pengujian instalasi/jaringan. 2. 2.1 Prinsip kerja sistem peralatan uji (pembangkit tegangan searah. pembangkit arus searah.2 Prinsip kerja sistem peralatan deteksi/alat uji dipelajari sesuai instruksi manual.6 Alat kerja. 1.037(2). 147 SUB KOMPETENSI 1. 2. 2. KRITERIA UNJUK KERJA 1. : Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur yang diperlukan untuk mengoperasikan peralatan deteksi (mobil atau portable) untuk pengujian instalasi dan jaringan tegangan menengah.

Pengetahuan yang dibutuhkan 2. Standing Operation Procedure (SOP) deteksi kabel dan pengujian instalasi tegangan menengah yang ditetapkan oleh perusahaan. 5. 3. I.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.2 Menggunakan peralatan/perkakas kerja hand tools peralatan deteksi dan uji instalasi.2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada yang berwenang. Menanggulangi kelainan operasi.3 Alternatif penanggulangan masalah yang telah disetujui.4 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. Instruksi Manual peralatan deteksi dan peralatan uji instalasi/jaringan tegangan menengah. 2. 4. Efek panas arus listrik pada Konduktor dan Isolator. 6. ACUAN PENILAIAN 1. Prosedur Operasi peralatan deteksi kabel dan pengujian instalasi tegangan menengah.4 Lama waktu pengujian dilaksanakan sesuai dengan SOP pengujian yang ditetapkan oleh perusahaan.1 Berita Acara pengujian instalasi/jaringan tegangan menengah dibuat dan ditanda tangani sesuai prosedur perusahaan. 4. Semi Konduktor. 1. II. 1. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. 3.3 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 148 2/3 . 1. dilaksanakan sesuai instruksi manual.2 Laporan hasil pengujian dibuat sesuai standar perusahaan. 3.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai instruksi manual. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 3. Isolator. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. 4.2. 3. 2. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.1 Bahan Listrik Konduktor. Membuat laporan pelaksanaan. 4.

2 Orientasi lapangan pada operasi jaringan dan peralatan instalasi jaringan tegangan menengah. 2. 4.3 Teori Listrik Dasar Arus searah (DC). Hukum Kirchhoff I Rangkaian Resistansi. Arus bolak balik (AC). 5. Pembacaan skala pada alat ukur. Induktasi.5 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3. Jenis dan penyebab gangguan. Konfigurasi instalasi jaringan tegangan menengah.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).4 Instruction manual dan SOP Instruction manual dan gambar pengawatan peralatan deteksi untuk uji instalasi (mobil atau portable). Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. 2. Kapasitansi dan Impedansi. SOP meoperasikan peralatan deteksi untuk pengujian instalasi tegangan menengah. Kompetensi Kunci. 2. Jembatan Wheatstone Kohlrausch dan Thomson.6 Gangguan pada peralatan deteksi untuk uji in stalasi.2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Prinsip kerja alat ukur. Macam dan Penggunaan alat ukur. 4.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung.2. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. Membangkitkan tegangan tinggi arus searah (HVDC). Persyaratan dasar 3. 2.1 Dasar teknik dan pengujian instalasi tegangan menengah. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 2 1 2 1 3/3 149 . 3. 3. Mengukur hambatan/resistan. Hukum Ohm. Mengatasi gangguan pada peralatan deteksi. Prosedur K3 untuk mengoperasikan peralatan deteksi untuk pengujian instalasi TM.

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI LEVEL 3 150 .

7 Perintah yang diterima diperiksa untuk memastikan bahwa instruksi dapat dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP).3 Pengoperasian peralatan hubung kubikel dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1. alat K3 dan alat bantu disiapkan sesuai SOP dalam kondisi dapat bekerja dengan baik dan aman. 1.2 Pengoperasian kubikel dan kubikel pengaman transformator dilaksanakan tanpa beban dan diperiksa beroperasinya. 2. 2. 1. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP) yang berlaku.2 Tata cara berkomunikasi dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP). Melaksanakan deteksi gangguan kubikel dan trafo.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS.OPS. 1.1 Prinsip kerja sistem peralatan hubung kubikel dan pengaman transformator dipelajari sesuai instruksi manual. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mendeteksi gangguan pada instalasi kubikel tegangan menengah dan transformator gardu distribusi dari berbagai tipe dan merek.3 Rencana kerja disusun agar pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai SOP.023(3). sesuai instruksi manual.6 Personil berwenang dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif dengan pihak terkait lainnya sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 1. karakteristik hasil uji manufaktur dari transformator dipelajari sesuai instruksi manual dan standar operasi. KRITERIA UNJUK KERJA 1. 2. Merencanakan dan menyiapkan deteksi gangguan pada instalasi kubikel dan trafo. SUB KOMPETENSI 1.B Mendeteksi gangguan pada instalasi kubikel dan transformator gardu distribusi. 1/3 151 .8 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku. 1.1 Tegangan masuk pada kubikel incoming diperiksa dengan melihat nyala lampu indikator sesuai instruksi manual. 2.4 Data. 1.5 Alat kerja.

4. Instruksi Manual dari instalasi kubikel TM.2 Menginterpretasikan gambar teknik dan instalasi. 2. 2.1 Melaksanakan ketentuan mengenai K3.1 Laporan pengoperasian dibuat sesuai prosedur perusahaan. 3. 6. Peralatan K3 dan peralatan bantu yang terkait dengan pelaksanaan unit kompetensi ini. sesuai dengan standar operasi.3 Menggunakan peralatan ukur besaran listrik. 3. trafo distribusi dan masing-masing peralatan. 5.4 Fuse pada pengaman trafo diperiksa kelayakan fisiknya dan rating arus sesuai dengan standar operasi. ACUAN PENILAIAN 1. sesuai SOP. 3. Mengidentifikasi kelainan operasi. Bahan Isolator. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1. 4. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara.8 Putaran fase R. S dan T diperiksa dengan menggunakan alat pemeriksa putaran.1 Bahan Listrik Bahan Konduktor. Pengetahuan yang dibutuhkan 2. 1. Lembar Laporan/chek list yang ditetapkan oleh perusahaan. Standing Operation Procedure (SOP) pendeteksian gangguan pada peralatan hubung kubikel dan trafo distribusi yang berlaku diperusahaan. 4.2 Alternatif penanggulangan masalah dilaporkan/ dikonsultasikan kepada pihak terkait.2. 2. Membuat laporan I. sesuai instruction manual.5 Saklar utama pada PHB-TR ditutup tanpa beban dan PHB-TR diperiksa beroperasinya.6 Fuse pada PHB-TR masing-masing jurusan diperiksa fisik dan rating arusnya. 2. 1. 3. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. 2. 2. II.1 Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan dianalisa untuk menetapkan alternatif pemecahannya sesuai standar operasi.7 Pengoperasian transformator distribusi dilaksanakan sesuai dengan standar operasi. 152 2/3 .

2 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Data spesifikasi kubikel TM.4 Transformator distribusi Trafo fase tiga.7 Gangguan pada kubikel TM dan trafo distribusi.3 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 2 2 2 1 1 1 1 153 . Mengatasi gangguan pada kubikel TM dan trafo distribusi. 4.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA).6 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3.1 Dasar operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi tegangan menengah. 5. Induktasi. Kompetensi Kunci. Prosedur K3 untuk mengidentifikasi gangguan pada instalasi kubikel dan trafo distribusi. Peralatan / Komponen kubikel TM.2 Kesehatran fisik dan mental yang mendukung. Hukum Kirchhoff I. Kerja paralel trafo fase tiga.2. Jenis dan penyebab gangguan. 3. 2. 2. Penggunaan alat ukur listrik. Rangkaian Resistansi. 2. 2.2 Orientasi lapangan pada operasi instalasi jaringan tegangan menengah. Vektor group transformator. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan. 3. 4. Arus bolak balik fase tiga. 2. Instruksi manual kubikel TM. Pembebanan trafo fase tiga. Kapasitansi dan Impedansi. Persyaratan dasar 3. SOP mengidentifikasi gangguan pada instalasi kubikel TM dan trafo distribusi. Hukum Ohm.5 Instalasi kubikel tegangan menengah Konstruksi dan jenis/type kubikel TM. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik.

1. KRITERIA UNJUK KERJA 1.2 Tata cara berkomunikasi pengendalian operasi JTM dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP). 2. personal.OPS.STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI SUB BIDANG OPERASI Kode Unit Judul Unit Uraian Unit : : : DIS. 154 1/3 .2 Perintah yang diberikan kepada sistem SCADA sebelum dieksekusi diperiksa agar dalam pelaksanaannya tidak bertentangan dengan keamanan sistem jaringan. 2. sesuai instruksi manual dan Standing Operation Procedure (SOP).5 Ketentuan dan Prosedur K3 dipahami sesuai standar yang berlaku.3 Prosedur kerja sistem SCADA dipahami sesuai Standing Operation Procedure (SOP) sistem SCADA. SUB KOMPETENSI 1. 2.4 Pengoperasian bagian peripheral sistem SCADA dilaksanakan sesuai Standing Operation Procedure (SOP) operasi sistem SCADA. sistem SCADA. 2.1 Informasi yang diterima sebelum ditindak lanjuti diperiksa untuk memastikan keamanan sistem jaringan. Unit kompetensi ini berkaitan dengan penerapan prosedur dan penanggulangan masalah operasi yang diperlukan untuk mengendalikan operasi jaringan tegangan menengah (JTM) dengan sistem SCADA.1 Gambar satu garis jaringan tegangan menengah yang berkaitan dengan pengendalian operasi JTM dengan sistem SCADA diperiksa sesuai SOP.4 Personil yang terkait dihubungi untuk memastikan bahwa pekerjaan telah dikoordinasikan secara efektif sesuai Standing Operation Procedure (SOP). sesuai Standing Operation Procedure (SOP) perpiketan JTM. Merencanakan dan menyiapkan pengendalian operasi JTM.3 Sistem distribusi yang dikendalikan memiliki unjuk kerja cakupan wilayah padam sekecil mungkin dengan kecepatan pemulihan dalam waktu yang singkat sesuai SOP pengendalian JTM. personal dan sesuai standar operasi sistem SCADA dan Standing Operation Procedure (SOP). 2.031(3). 1. 1. Mengendalikan operasi JTM dengan sistem SCADA. 1.B Mengendalikan operasi jaringan tegangan menengah dengan sistem SCADA.

Menanggulangi kelainan operasi. Menginterpretasikan gambar JTM. 3. 3. 2.2 1.5 Pemberian perintah dan penerimaan informasi dicatat secara kronologis sesuai standar operasi dan Standing Operation Procedure (SOP).1 4. 4. Standing Operation Procedure (SOP) komunikasi pengoperasian jaringan tegangan menengah. Standing Operation Procedure (SOP) pengoperasian peralatan sistem SCADA untuk pengendalian jaringan tegangan menengah (JTM). 2.2 Teori Listrik Dasar Arus bolak balik fase satu. Melaksanakan tugas pengendalian operasi JTM. Pengetahuan yang dibutuhkan 2.2 I. Fungsi dan prinsip kerja alat ukur listrik. 6. 3.1 Alat ukur dan pengukuran besaran listrik Macam alat ukur listrik. Alternatif penanggulangan masalah diinstruksikan kepada yang bertanggung jawab untuk ditindaklanjuti sesuai prosedur yang berlaku.3 1. Ketentuan dan Prosedur K3 yang terkait dengan unit kompetensi ini. II. Membuat laporan pengoperasian. Hukum Ohm. Standing Operation Procedure (SOP) pengendalian operasi jaringan tegangan menengah dengan system SCADA. Penggunaan alat ukur listrik. Rangkaian Resistansi. Berita Acara serah terima pengendalian jaringan dibuat dan ditandatangani sesuai SOP. Arus bolak balik fase tiga. Laporan kronologis pengendalian operasi (JTM) dibuat sesuai format dan prosedur perusahaan. Prosedur Perusahaan tentang pembuatan laporan dan Berita Acara. 2/3 155 .1 3. Instruksi Manual dari operasi peralatan peripheral pusat kontrol sistem SCADA. Hukum Kirchhoff I. 2.2. ACUAN PENILAIAN 1.4 Melaksanakan ketentuan mengenai K3. PERSYARATAN / KONDISI UNJUK KERJA Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya : 1. Kompetensi yang harus dimiliki sebelumnya 1.2 4. Mengoperasikan peralatan peripheral sistem SCADA di pusat control.1 1. 4. Induktasi. Kapasitansi dan Impedansi. Penyimpangan yang terjadi diidentifikasi penyebabnya dan ditetapkan alternatif pemecahannya sesuai SOP. 5.

gardu induk.7 Gangguan pada sistem komputer SCADA. Petunjuk pengoperasian komputer di pusat kontrol. No A B C D E F G Kompetensi kunci Mengumpulkan.3 Teknik tenaga listrik Transformator fase satu Transformator fase tiga Power quality. Jenis dan penyebab gangguan pada komputer. menganalisa dan mengorganisasikan informasi Mengkomunikasikan ide dan informasi Merencanakan dan mengatur kegiatan Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide dan teknik matematika Memecahkan persoalan / masalah Menggunakan Teknologi Level 3 2 2 2 2 3 3 156 3/3 . arrester. 5. 2. Kompetensi Kunci. SOP operasi jaringan tegangan menengah. Saluran udara tegangan menengah. Peralatan di gardu distribusi. harmonik.1 Klasifikasi pendidikan formal : Setara SLTA (SMK Listrik atau SMU IPA) berpengalaman atau D3 Teknik Distribusi. Gambar satu garis jaringan 20 kV.2. 2.5 Instruction manual dan SOP Instalasi sistem komputer SCADA dan peralatan peripheralnya. Mengatasi gangguan sistem komputer SCADA.6 Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Peraturan K3 Prosedur K3 pada pengendalian operasi jaringan tegangan menengah dengan sistem SCADA. 2. SOP komunikasi operasi jaringan tegangan menengah Formulir yang digunakan. 3. 3. 4. isolator.1 Dasar operasi jaringan tegangan menengah. SOP komputer sistem SCADA dan peripheralnya. Kubikel 20 KV dan terminasi Saluran kabel tegangan menengah.2 Kesehatan fisik dan mental yang mendukung. sistem catu daya DC dan AC. Persyaratan dasar 3.4 Peralatan jaringan distribusi Gambar satu garis jaringan 20 KV. Memiliki pengetahuan kerja tentang 4.2 Orientasi lapangan pada operasi dan pemeliharaan jaringan tegangan menengah. gelombang sinus. kedip 2. 4.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->