Intensitas dan Taraf Intensitas

1. Intensitas Bunyi
Besamya energi gelombang yang melewati suatu permukaan disebut dengan intensitas gelombang. Intensitas gelombang (0 didefinisikan sebagai jumlah energi gelombang per satuan waktu (daya) per satuan luas yang tegak lurus terhadap arah rambat gelombang. Hubungan antara daya, luas, dan intensitas memenuhi persamaan I= P/A ' 'Dengan : P = daya atau energy gelombang per satuan waktu (Watt) A = luas bidang (m2) I = intensitas gelombang (Wm-2) Jika sumber gelombang berupa sebuah titik yang memancarkan gelombang serba sama ke segala arah dan dalam medium homogen, luas bidang yang sama akan memiliki intensitas gelombang sama. Intensitas gelombang pada bidang permukaan bola yang memiliki jari-jari R memenuhi persamaan berikut. I= P/A= P/(4πR2 ) Dari persamaan diatas , dapat dilihat bahwa jika gelombang berupa bunyi, intensitas bunyi berbanding terbalik dengan kuadrat jarak sumber bunyi tersebut ke bidang pendengaran. Batas intensitas bunyi yang bisa didengar telinga manusia normal antara lain sebagai berikut: 1) Intensitas terkecil yang masih dapat menimbulkan rangsangan pendengaran pada telinga manusia adalah sebesar 10-12Wm-2 pada frekuensi 1.000 Hz dan disebut intensitas ambang Pendengaran. 2) Intensitas terbesar yang masih dapat diterima telinga manusia tanpa rasa sakit adalah sebesar 1 Wm-2. Jadi, batasan pendengaran terendah pada manusia adalah 10 -12 Wm-2 dan batasan pendengaran tertinggi pada manusia adalah 1 Wm-2.

dipakai skala logaritma yaitu logaritma perbandingan antara intensitas bunyi dan harga ambang intensitas bunyi yang anda dengar. bunyi dengan frekunsi rendah menghasilkan bentuk gelombang yang kurang rapat. disebut gelombang ultrasonik. TI=10 log I/I_θ Dengan Iθ = ambang intensitas endengaran = 10-12 Wm-2 I = intensitas bunyi (Wm-2) TI = taraf intensitas (dB) . Hubungan antara I dan TI dinyatakan dengan persamaan. Bunyi dengan intensitas di bawah ambang pendengaran tidak dapat didengar. Tinggi Nada Frekuensi yang dihasilkan oleh suatu sumber bunyi dapat diamati pada layar osiloskop. yaitu frekuensi diatas 20. anda tidak dapat mendengarnya. Frekuensi getaran dibawah 20 Hz disebut gelombang infrasonik. Bunyi dengan frekuensi rendah menghasilkan bentuk gelombang yang kurang rapat.000Hz. Telinga manusia tidak mampu mendengar frekuensi infrasonic .2. kuat lemahnya suatu bunyi bergantung pada besar kecilnya amplitude gelombang. Tampak pada Gambar dibawah ini. semakin kuat bunyi yang didengar. Intensitas ambang pendengaran bergantung pada frekuensi yang dipancarkan oleh sumber bunyi. frekuensi gelombang bunyi yang melebihi batas pendengaran manusia.000Hz. Bunyi dengan frekuensi tinggi menghasilkan bentuk gelombang yang lebih rapat. dan disebut dengan taraf intensitas (TI). Jadi. diluar batas – batas frekuensi bunyi tersebut manusia tidak dapat mendengarnya. Untuk melihat bilangan yang lebih riil. Telah diketahui bahwa batas intensitas bunyi yang dapat merangsang pendengaran manusia berada antara 10-12 Wm-2 dan 1 Wm-2. Amplitudo adalah simpangan maksimum dari suatu gelombang yang akan memengaruhi kuat lemahnya bunyi. Telinga manusi normal dapat mendengar bunyi yang frekuensinya antara 20 Hz sampai dengan 20. Semakin besar energy yang dipancarkan oleh suatu sumber getar . Dapat ditulis dengan persamaan sebagai berikut: I1 ∶ I2= P/A1 ∶ P/A2 = I/(4πr12 ) ∶ I/(4πr22 ) I1: I2 = I/r12 ∶ I/r22 Dengan : I = intensitas bunyi atau kuat lemah bunyi (Wm-2) P = daya yang dipancarkan sumber bunyi (watt) r = jarak sumber bunyi ke pengamat (meter) 3. yaitu ambang pendengaran dan ambang rasa sakit. Di luar batas frekuensi tersebut . Taraf Intensitas Bunyi Kepekaan telinga manusia normal terhadap intensitas bunyi memiliki dua ambang. Frekuensi yang dapat didengar oleh telinga manusia normal adalah antara 20 Hz sampai dengan 20 kHz.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful