Menyingkap Beberapa Rahsia Di Sebalik Peristiwa Isra‟ dan Mi‟raj.

Ditulis oleh Hafiz Firdaus Abdullah Thursday, 31 July 2008 Halaman 1 terhadap 4

“Atap rumahku dibuka, saat itu aku berada di Mekah. (Malaikat) Jibrail turun dan membedah dadaku, kemudian mencucinya dengan air Zam Zam. Kemudian didatangkan sebuah bekas yang dibuat daripada emas, yang berisi hikmah dan iman, lalu dituang ke dalam dadaku. Kemudian dadaku ditutup.” Demikianlah yang diterangkan oleh Rasulullah s.a.w. sebagaimana yang diriwayatkan oleh al-Imam alBukhari dalam kitab Shahihnya, hadis no: 349. Peristiwa di atas berlaku pada malam Isra‟ dan Mi‟raj, seketika sebelum baginda menaiki Buraq untuk meluncur sekelip mata dari Mekah ke Masjid al-Aqsa di Palestin. Timbul persoalan, mengapakah perlu dicuci hati Rasulullah sebelum di-Isra‟ dan di-Mi‟raj? Ini adalah satu daripada beberapa rahsia yang boleh disingkap dari peristiwa Isra‟ dan Mi‟raj. Peristiwa agung ini, yang berlaku sebelum baginda berhijrah dari Mekah ke Madinah, memiliki banyak pengajaran dan iktibar yang bermanfaat bagi sesiapa yang ingin merenunginya. Dalam penulisan ini, insya-Allah saya akan menyingkap beberapa rahsia yang sama-sama dapat kita jadikan pelajaran dan iktibar. Kembali kepada peristiwa pencucian hati Rasulullah, salah satu rahsia terpenting yang dapat kita pelajari adalah kelayakan yang perlu dimiliki oleh hati sebelum ia dapat meraih keistimewaan yang bakal Allah berikan kepada tuan empunya. Hanya hati yang bersih layak untuk diperlihatkan tandatanda kebesaran Allah ketika Isra‟ (surah al-Isra‟, ayat 1) serta keindahan apa yang berada di atas langit dunia dan syurga ketika Mi‟raj (surah al-Najm, ayat 13-18). Manakala hati yang kotor, yang dicemari dengan kuman kedengkian, buruk sangka, dendam, angkuh, ujub, riya‟ dan sebagainya, tidak layak untuk semua keistimewaan di atas. Maka dengan itu sesiapa yang menginginkan keistimewaan daripada Allah, hendaklah dia terlebih dahulu memerhatikan keadaan hatinya. Menyentuh berkenaan kebersihan hati, peristiwa pencucian hati Rasulullah melalui pembukaan dada oleh Malaikat Jibrail merupakan satu mukjizat yang khusus kepada baginda. Adapun kita, maka tidak boleh ada satu bentuk pencucian seumpama itu. Pakej-pakej pencucian hati “sekali cuci bersih selamanya” yang ditawarkan oleh individu atau pihak tertentu adalah palsu belaka. Sebaliknya yang boleh dilakukan ialah usaha pendidikan, penyedaran, penerapan dan pembetulan yang dilakukan secara berulangan lagi berterusan oleh tuan empunya hati. Sebelumnya

Menjadi Imam Di Masjid al-Aqsa. Setibanya di Masjid al-Aqsa, Rasulullah mendapati para Nabi dan Rasul sebelum baginda sedang bersolat di sana. Lantas baginda turut bersolat menjadi imam

bagi para Nabi dan Rasul tersebut. [Shahih Muslim, hadis no: 172] Rahsia di sebalik ini disingkap oleh Syaikh Abu al-Hasan ‘Ali al-Nadwi: “Para Nabi solat di belakangnya (Muhammad). Hal ini merupakan pemberitahuan mengenai ciri universal risalah baginda, keabadian kepimpinannya, kepiawaian ajaran-ajarannya serta kesesuaiannya dalam pelbagai ruang dan waktu.

Peristiwa Isra’ telah terjadi dan telah mengisytihar bahawa Muhammad bukanlah dari kalangan para pemimpin atau para pemuka yang kemampuan dan perjuangan mereka tidak melampaui batas suku dan negeri. Bahawa Muhammad bukanlah sosok para pemimpin suatu komuniti yang hanya menyenangkan suku-suku yang melahirkan mereka dan lingkungan tempat asal mereka. Akan tetapi Muhammad berasal dari kalangan Nabi dan Rasul Allah yang membawa risalah langit ke bumi, membawa risalah Pencipta kepada yang dicipta, membahagiakan manusia dalam pelbagai suku dan golongan, dalam pelbagai masa dan generasi.” [al-Sirah al-Nabawiyah, ms. 162] Setelah menjadi imam, Rasulullah di-Mi’raj dari Masjid al-Aqsa ke lapisan-lapisan langit. Di sini timbul satu persoalan, mengapa baginda di-Mi’raj dari Masjid alAqsa dan bukannya tempat lain, seumpama Masjid al-Haram? Rahsia pertama yang dapat ditangkap ialah bagi membuktikan kemuliaan Masjid al-Aqsa bagi umat Islam. Namun terdapat rahsia kedua yang dapat disingkap, iaitu sebagai sindiran kepada kaum-kaum sebelum itu yang titik paksi mereka ialah Masjid alAqsa. Sama-sama diketahui bahawa bumi Palestin ialah tempat diutus beberapa Rasul dan Nabi sebelum Rasulullah. Akan tetapi umat setempat telah menentang ajaran yang dibawa oleh para Rasul dan Nabi tersebut. Sudah menjadi ketetapan Allah bahawa sesiapa yang menentang ajaran-Nya dan ajaran Rasul-Nya, maka mereka akan dibalas dengan kehinaan. Maka dengan itulah mereka disindir dan dihina, di mana peristiwa Isra’ dan Mi’raj menjadi kebanggaan kepada umat Muhammad dan bukan kepada diri mereka.

Di sini kita wajib mengambil iktibar bahawa kemuliaan atau kehinaan sesuatu umat bergantung kepada ketaatan atau penentangan terhadap Allah dan RasulNya. Jika taat, hasilnya ialah kemuliaan. Jika tentang, akibatnya ialah kehinaan. Allah berfirman: “Sesungguhnya orang-orang yang menentang Allah dan RasulNya, mereka tetap ditimpa kehinaan sebagaimana orang-orang yang terdahulu dari mereka ditimpa kehinaan.” [al-Mujadalah 58:05] Dalam perjalanan Isra’ tersebut, Rasulullah bertembung dengan beberapa lelaki yang menggigit bara api di dalam mulut mereka. Baginda bertanya: “(Wahai Jibrail), siapakah mereka?” Jibrail menjawab: “Mereka itu ialah para khatib di dunia yang menyuruh manusia berbuat kebaikan sedang mereka lupa akan diri mereka sendiri; padahal mereka semua membaca Kitab (al-Qur’an), tidakkah mereka berakal (untuk memikirkannya)?” [Musnad Ahmad, hadis no: 12211 dan dinilai sahih oleh Syu’aib al-Arna’uth. Ia merujuk kepada ayat 44 surah alBaqarah] Perkara di atas tidak hanya khusus kepada para khatib kerana dalam al-Qur’an Allah mengingatkan: “Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.” [al-Saff 61:2-3] Mi’raj Ke Langit. Dalam hadis-hadis yang sahih diterangkan, setiap kali Rasulullah menaiki lapisan langit yang baru, baginda bertemu dengan seorang atau lebih Nabi. Perkataan pertama yang diucapkan ialah “Assalamu’alaikum!”. Sungguh, jika ini adalah ucapan antara sesama Nabi dan Rasul, maka sudah sepantasnya ia juga menjadi ucapan kita sesama umat Islam. Apatah lagi jika kita ingin melayakkan diri memasuki syurga, kerana Rasulullah telah mengingatkan: “Berilah makan dan sebarkanlah salam (dengan mengucap “Assalamu’alaikum”), nescaya kalian akan mewarisi syurga.” [Silsilah al-Ahadits al-Shahihah, no: 1466] Lazimkanlah diri mengucap salam kerana ia adalah ucapan pertama yang ditujukan kepada kita setelah layak memasuki syurga nanti: “Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasukan-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke Syurga yang pintupintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata: Salamun ‘alaikum, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya.” [az-Zumar 39:73] Ketika Mi’raj ke langit, Rasulullah menerima perintah pelaksanaan solat fardhu. Jika dibandingkan dengan ibadah yang lain seperti puasa, zakat dan haji, kesemuanya diperintahkan melalui wahyu ketika baginda berada di bumi. Hanya ibadah solat yang diperintahkan ketika baginda berada di langit. Ini sekali gus menunjukkan betapa istimewa lagi penting ibadah solat fardhu berbanding ibadah-ibadah yang lain. Mengenai penerimaan perintah solat fardhu, Rasulullah menjelaskan: Maka Allah memfardhukan ke atas umatku lima puluh kali solat (dalam sehari). Akupun

kembali dengan membawa kewajipan itu hingga akhirnya aku melintasi Nabi Musa, maka dia bertanya: “Apakah yang difardhukan oleh Allah kepada kamu untuk umatmu?” Aku (Rasulullah) menjawab: “Allah mewajibkan melaksanakan solat lima puluh kali sehari.” Nabi Musa berkata: “Kembalilah menghadap Tuhanmu (dan mintalah pengurangan) kerana sesungguhnya umatmu tidak akan mampu melakukan hal itu (solat lima puluh kali sehari).” [Shahih alBukhari, hadis no: 349] Mendengar nasihat Nabi Musa itu, Rasulullah kembali menemui Allah beberapa kali sehingga akhirnya solat fardhu yang pada awalnya diperintahkan lima puluh kali sehari dikurangkan menjadi lima kali sehari sebagaimana yang kita lazim amalkan sekarang ini. Di sini terdapat satu rahsia yang berharga untuk disingkap, iaitu kesediaan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam mendengar nasihat Nabi Musa ‘alaihis salam. Padahal tak sampai beberapa jam sebelum itu, baginda telah menjadi imam kepada Nabi Musa ketika mereka solat di Masjid alAqsa. Seandainya baginda bersikap angkuh sehingga enggan mendengar nasihat Nabi Musa, nescaya kita umat Islam dibebani dengan ibadah solat fardhu sebanyak lima puluh kali sehari. Sikap kesediaan menerima nasihat, rendah diri untuk mendengarnya dan kelapangan jiwa untuk melaksanakannya merupakan ciri-ciri seorang pemimpin yang berjaya. Dengan sikap ini dia akan dapat membawa manfaat yang besar kepada dirinya dan orang-orang di bawah pimpinannya. Sebaliknya sikap angkuh, memilih “burung Kakak Tua” menjadi penasihat, tinggi diri (ujub) dan kesempitan jiwa hanya akan membawa mudarat kepada dirinya dan orangorang di bawah pimpinannya. Ketika sedang di-Mi’raj, Rasulullah berjumpa dengan satu kaum yang mencakar wajah dan dada mereka sendiri dengan kuku yang diperbuat dari tembaga. Rasulullah bertanya: “Siapakah mereka itu wahai Jibrail?” Beliau menjawab: “Mereka adalah orang yang memakan daging manusia dan menjatuhkan maruah mereka (ketika di dunia dahulu).” [Musnad Ahmad, hadis no: 13340 dengan sanad yang dinilai sahih oleh Syu’aib al-Arna’uth] Yang dimaksudkan dengan memakan daging manusia ialah orang yang gemar mengumpat (ghibah), sebagaimana firman Allah: “Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.” [al-Hujurat 49:12] Kembali Ke Mekah. “Orang-orang Quraish bertanya kepadaku tentang perjalanan Isra’ku, mereka bertanya beberapa hal berkenaan Bait al-Maqdis (Masjid al-Aqsa). Maka aku

merasa kesulitan yang belum pernah aku alami sebelumnya (kerana tidak ingat secara tepat ciri-ciri Bait al-Maqdis). Lalu Allah mengangkat bagiku (binaan Bait al-Maqdis) sehingga aku dapat melihatnya. Mereka (orang-orang Quraish) tidak bertanya kepadaku sesuatu (berkenaan Bait al-Maqdis) melainkan aku dapat menerangkannya.” [Shahih Muslim, hadis no: 172]

Demikian pengakuan Rasulullah sekembalinya dari peristiwa Isra’ dan Mi’raj. Apabila diceritakan pengalaman beliau ketika Isra’ dan Mi’raj, ramai di kalangan orang kafir Kota Mekah yang meragui dan mengingkarinya. Lalu salah seorang di antara mereka yang pernah sampai ke Bait al-Maqdis dan melihat Masjid al-Aqsa ingin menguji sejauh mana kebenaran cerita Rasulullah. Dia bertanya secara terperinci akan ciri-ciri binaan Bait al-Maqdis. Oleh kerana peristiwa Isra’ dan Mi’raj berlaku agak cepat kepada Rasulullah, baginda mengalami kesukaran untuk mengingati secara tepat ciri-ciri binaan Biat al-Maqdis dan Masjid al-Aqsa. Kesukaran ini segera dipermudahkan oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala sebagaimana yang diterangkan oleh baginda dalam hadis di atas. Dalam rangka kita memperjuangkan agama Islam, sama ada menyebarkannya atau membelanya, kadangkala kita akan menemui cabaran dan kesukaran. Janganlah berputus asa, tetapkanlah keyakinan bahawa Allah akan membantu kita dengan cara-cara yang tidak disangka-sangkakan. Allah berjanji: “Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu dan meneguhkan tapak pendirian kamu.” [Muhammad 47:07] Tentu saja janji ini dengan syarat kita telah melakukan segala usaha dan persiapan yang patut kerana Allah juga telah mensyaratkan: “Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri.” [al-Ra’d 13:11] Demikian beberapa rahsia yang sempat saya singkap dari peristiwa Isra’ dan Mi’raj. Tentu saja terdapat banyak rahsia lain yang dapat disingkap oleh sesiapa sahaja yang mahu menelusuri hadis-hadis berkenaan peristiwa tersebut. Hanya saja perlu diperhatikan satu syarat yang penting, iaitu pastikan hadis-hadis tersebut berdarjat sahih atau hasan. Ini kerana dalam bab ini terdapat banyak hadis yang lemah dan yang lebih parah kelemahannya.

Kronologi Israk dan Mikraj

2. W. menghadapi gangguan jin 'Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib. Selesai pembedahan. tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Semasa Israk (Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil-Aqsa): Sepanjang perjalanan (israk) itu Rasulullah S. W. Setiap kali digunting. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba`. lalu dipecahkan pula. Negeri Thaibah (Madinah). iii. Demikian dilakukan berkali-kali. § Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya. Rasulullah S. hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. A. § Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. dadanya dijahit dan dimeterikan dengan "khatimin nubuwwah". dibuang ketul hitam ('alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. A. A. § Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebis kain. Rasulullah S. § Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah). dan iman. diberitahu oleh Jibrail : Itulah bau kubur Mayitah (tukang sisir rambut anak Fir'aun) bersama suaminya dan anak-anak-nya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir'aun kerana tetapt teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir'aun sebagai Tuhan). ii. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya. Setelah itu. kepala mereka sembuh kembali. ilmu. dicuci dengan air zamzam. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan "Israk" itu. § Tempat yang berbau harum. A. lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Setiap kali dipecahkan. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang). dibertahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad "Fisabilillah" yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak. diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. tapi ditambah lagi kayu yang lain. Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak dua rakaat. W. yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. W. apabila dituai. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain. § Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. A. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka. . S. Antaranya : § Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri / suami. menerima wahyu daripada Allah. Kemudian dituangkan hikmat. W. § Satu kaum. Hal ini berlaku berulang-ulang.1. lelaki dan perempuan. W. Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah S. Antara tempat-tempat berkenaan ialah: i. Baitul-Laham (tempat Nabi 'Isa A. A. Bukit Tursina. Sebelum Israk dan Mikraj Rasulullah S. iaitu tempat Nabi Musa A. A. dilahirkan). mengalami pembedahan dada / perut. S. W. Hati Baginda S. ke dalam dada Rasulullah S. dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika'il.

Kemudian dapat melihat orang-orang yang makan riba` dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat huduh dan buruk. lalu dibawa Jibrail dua bejana yang berisi arak dan susu. tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah. A. syurga itu baik tanahnya. Setelah melihat beberpa peristiwa! lain yang ajaib. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan sembahyang dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum. Semasa Mikraj (Naik ke Hadhratul-Qudus Menemui Allah): Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Kemudian menyesal. terasa dahaga. § Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. iii. W. § Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. WA lah ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR dan WA lah HAULA WA lah QUWWATA ILLA BILLAHIL. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat. . Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. tapi sudah terlambat. S. termasuk 70. dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah). Mengikut riwayat lain. W.'ALIYYIL-'AZHIM.000 orang yang masuk syurga tanpa hisab. Kata Jibrail: Itulah dunia. . i. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua. lalu masuk dan bertemu dengan Nabi 'Isa A. A. Kata Jibrail: Baginda membuat pilhan yang betul. A. Rasulullah S. bersabda. Nabi Ibrahim A.. Bertemu dengan Nabi Idris A. v. S. "Engkau akan berjumapa dengan Allah pada malam ini. S. iv. Kepada Rasulullah S. Rasulullah mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai. § Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Langit Ketiga: Naik langit ketiga. A. yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil. Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga". ii. Setibanya di masjid Al-Aqsa. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha'if. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan. S. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). S. Rasulullah dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersembahyang (Baitul-Makmur ini betulbetul di atas Baitullah di Mekah). Nabi Irahim A. Langit Pertama: Rasulullah S. Langit Ketujuh: Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Ma'mur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Rasulullah S. Rasulullah tidak memperdulikannya. "Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka. vi. tidak menghiraukannya. W. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela. iaitu: SUBHANALLAH. bersabda. nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat. dan Jibrail masuk ke langit pertama. S. Jika arak itu dipilih. dan Nabi Yahya A. S. maka berdoalah untuk umatmu. Rasulullah S. 3. Bertemu dengan Nabi Harun A.§ Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. WALHAMDULILLAH. Langit Keempat: Naik tangga langit keempat. nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat. S. Langit Keenam: Naik tangga langit keenam. lalu berjumpa dengan Nabi Adam A. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu lah HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAH". Bertemu dengan Nabi Yusuf A. W. Bertemu dengan Nabi-Nabi. dan Jibrail naik tangga langit yang kedua. Rasulullah turun dari Buraq. A. W. W. Langit Kedua: Nabi S. Seterusnya dengan Nabi Musa A. Langit Kelima: Naik tangga langit kelima. § Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah memilih susu lalu diminumnya. menghinakan) orang. S. A.

merayu kepada Allah S. orang sufaq dan menghidupkan orang mati. 4. W. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. akhirnya Allah perkenan memfardhukan sembahyang lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga. Aku kurniakan tujuh ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Lalu dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur 'Arasy. A. W. Engkau lindungi dia dan ibunya daripada syaitan. mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Tangga Kesembilan: Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. W. Aku berikanmu ayat-ayat di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah 'Arasy. Engkau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Engkau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin. W. Engkau berikan Dawud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. . malahan memperolok-olokkan Nabi sebaik-baik Nabi bercerita kepada mereka. Rabb. manusia. peristiwa Israk dan Mikraj bukan hanya sekadar sebuah kisah sejarah yang diceritakan kembali setiap kali 27 Rejab menjelang. daun-daun. dia dapat menyembuhkan orang buta. Engkau ajarkan 'Isa Taurat dan Injil. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam. Selesai munajat. Dan aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) sembahyang. Dengan izin-Mu. W. Kemudian berlakulah dialog antara Allah dan Muhammad. iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir. A. kemudian Nabi Musa A. Wallahu'alam. Baginda Rasulullah S. hijrah. T agar diberi keringanan. Peristiwa Israk dan Mikraj yang memperlihatkan pelbagai kejadian aneh yang penuh pengajaran seharusnya memberi keinsafan kepada kita agar sentiasa mengingati Allah dan takut kepada kekuasaan-Nya. S. Rasulullah : Ya. sungai susu. A. Orang-orang kafir di zaman Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam langsung tidak mempercayai. Kami perkenankan. di bawa menemui Nabi Ibrahim A. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Lalu menunggang Buraq perjalanan pulang ke Mekah pada malam yang sama. Rasulullah : Labbaika. Adalah lebih penting untuk kita menghayati pengajaran di sebalik peristiwa tersebut bagi meneladani perkara yang baik dan menjauhi perkara yang tidak baik. (Sumber : Kitab Jam'ul-Fawaa`id) Kesimpulannya. T : Ya Muhammad. Selepas Mikraj Rasulullah S. Rasulullah S. W. hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak memaki ibu bapanya. Rasulullah S. viii. Engkau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Engkau berikan dia kerajaan yang besar. kira-kira 18 bulan sebelum hijrah). yang kemudiannya menyuruh Rasulullah S. Kejadian Israk dan Mikraj juga adalah untuk menguji umat Islam (apakah percaya atau tidak dengan peristiwa tersebut). Seterusnya turun ke Baitul-Maqdis. T : aku ambilmu sebagai kekasih. Allah S. Rasulullah S. masuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu.vii. Selepas sembilan kali merayu. 5. Seandainya peristiwa dalam Israk dan Mikraj ini dipelajari dan dihayati benar-benar kemungkinan manusia mampu mengelakkan dirinya daripada melakukan berbagai-bagai kejahatan. Semua keindahan itu tak terperi oleh manusia. syaitan dan angin. W. W. Unggas-unggas emas berterbangan. menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah. T : Angkatlah kepalamu dan bermohonlah. W. Tangga Kesepuluh: Baginda Rasulullah sampai di Hadhratul-Qudus dan Hadhrat Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah S. Dalam perjalanan ini baginda bertemu dengan beberapa peristiwa yang kemudiannya menjadi saksi (bukti) peristiwa Israk dan Mikraj yang amat ajaib itu (Daripada satu riwayat peristiwa itu berlaku pada malam Isnin. dengan mata kepalanya. Rasul-Nya: Allah S. (setiap kali dikurangkan lima waktu). Tangga Kelapan: Di sinilah disebut "al-Kursi" yang berbetulan dengan dahan pokok SidratulMuntaha. Allah S. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta dengan Malik penunggunya. S. turun ke langit dunia semula. lantas sujud. Engkau berkata-kata dengan Musa. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi permata-permata yang indah. ix. T. A. dapat menyaksikan pula sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. W. Aku kurniakanmu panji-panji Liwa-ul-hamd. W. A. 27 Rejab. A. sungai arak dan sungai madu lebah. Buah.

dan menjadi imam solat bagi nabinabi. dan memberi salam kepadanya. tidak dikafirkan. Kemudian. Di sana.. Baginda SAW dinaikkan lagi ke langit ketiga. Salam tersebut dijawab. Dalil jelas disebutkan di dalam al Quran. Salam tersebut dijawab. pandangan-pandangan ini tidak dapat dipastikan sumbersumbernya. dan sebagainya berdasarkan perbezaan riwayat. dan roh-roh orang yang jahat di sebelah kirinya. Mafhum Firman Allah S. iaitu pada Bulan Ramadhan. Baginda SAW mengikat buraq di pintu masjid. Imam Thabari mengatakan bahawa ia berlaku pada tahun Nabi SAW di lantik sebagai nabi. 4. 1. Baginda SAW sampai di Baitul Maqdis. Kemudian. Baginda SAW didampingi oleh Malaikat Jibril AS. Nabi Muhammad SAW berjalan di waktu malam (isra� dengan menaiki buraq. dan pintu langit dunia dibuka untuk laluan Baginda SAW. : "Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Di sana. Namun. Baginda SAW bertemu dengan Nabi Yusuf AS. dan terus mikraj. wallahua'lam. dan mereka mengakui kenabian Baginda SAW. Sesiapa yang mengingkarinya adalah fasiq. 4." (Surah Al-Israa': Ayat 1). iaitu pada Rabi� Awwal tahun ke 13 selepas ul kenabian. Sesiapa yang mengingkarinya adalah kafir. Baginda SAW dinaikkan (dimikrajkan) ke langit kedua. Ada yang mengatakan mikraj Baginda SAW melintasi syurga. Kesemuanya diriwayatkan secara perseorangan. 2. W. Allah SWT memperlihatkan kepada Nabi Muhammad SAW rohroh orang syahid di medan perang di sebelah kanan Baginda SAW. Imam Nawawi dan al Qurtubi mengatakan bahawa ia berlaku pada tahun ke 5 kenabian. tahun ke 10 selepas kenabian. dan Nabi Yusuf mengakui kenabian Nabi Muhammad SAW. daripada Masjidil Haram. 3. diwahyukan selepas kewafatan Saidatina Khadijah. Di sana. T. 5. Dalil disebutkan di dalam Hadis Masyhur. daripada Masjidil Aqsa ke langit yang ketujuh. sampai ke Arasy. Baginda SAW bertemu dengan Nabi Adam AS. ke Masjidil Aqsa. Dalam masa yang sama. Mikraj : Perjalanan Baginda SAW pada tarikh tersebut. iaitu pada Muharram tahun ke 13 selepas kenabian. Di dalam kitab Zadul Ma� menyebut bahawa solat fardhu ad. daripada Mekah ke ) Baitul Maqdis dengan tubuhnya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. Tarikh Peristiwa Isra dan Mikraj Ulama khilaf di dalam menentukan tarikh yang tepat peristiwa ini. Dan solat fardhu disyariatkan pada malam Isra dan mikraj. Baginda SAW dinaikkan lagi ke langit yang keempat. 2. Ada juga yang mengatakan pada setahun dua bulan sebelum hijrah. Al � Allamah Mansur Furi mengatakan ia berlaku pada 27 Rejab. Baginda SAW memberi salam kepada mereka. dan Nabi Isa bin Maryam AS. tahun ke 10 kenabian Nabi Muhammad SAW. dan Jibril AS meminta supaya ia dibuka. Pandangan-pandangan lain ada yang mengatakan bahawa ia berlaku pada 16 bulan sebelum hijrah bersamaan Ramadhan tahun ke 12 kenabian. dan memberi salam kepadanya. 7. Takrif Isra dan Mikraj Isra�: Perjalanan Nabi Muhammad SAW pada 27 Rejab.Peristiwa Israk dan Mikraj itu merupakan ujian dan mukjizat yang membuktikan kudrat atau kekuasaan Allah Subhanahu Wataala. 3. Plot-plot Isra dan Mikraj 1. Di sana Baginda SAW bertemu . Mikraj bermula dengan melalui langit dunia. WaLlahua� lam. dan Nabi Adam AS mengakui kenabian Nabi Muhammad SAW. Juga ada yang mengatakan ia berlaku pada setahun sebelum hijrah. Nabi Muhammad SAW bertemu Nabi Yahya bin Zakaria AS. Allah Subhanahu Wataala telah menunjukkan bukti-bukti kekuasaan dan kebesaran-Nya kepada Baginda Sallallahu Alaihi Wasallam. Kemudian. 6. Surah al Isra�ayat 1.

tempat pertemuan dengan Nabi Musa AS. Nabi Musa AS bertanya kepada Baginda SAW. Allah SWT wujud. Dan tidak pula menyatakan bahawa Allah itu berada di Baitul Makmur. Isra dan Mikraj Dengan Roh Sahaja? Atau Beserta Jasad? Syeikh Ibrahim al Baijuri mengatakan bahawa. � apakah yang diperintahkan kepada kamu?�Nabi Muhammad SAW menjawab � waktu solat� Nabi Musa AS berkata � 50 . Di sana Baginda SAW bertemu dengan Nabi Ibrahim AS. dan dinaikkan lagi ke Baitul Ma� mur. Lalu Baginda SAW naik semula sehinggalah waktu solat dikurangkan menjadi 5 waktu sahaja. Umat kamu tidak mampu melakukannya. dan Nabi Musa mengakui kenabian Nabi Muhammad SAW. Apabila bertemu Allah SWT buat kali kedua. Salam tersebut dijawab. menjawab : � aku menangis kerana seorang manusia yang diutuskan selepasku. Tetapi. Ketika Nabi Muhammad SAW melepasinya. Baginda SAW dinaikkan lagi ke langit yang keenam. dan Baginda SAW dinaikkan semula. Salam tersebut dijawab. dan memberi salam kepadanya. dan memberi salam kepadanya. Baginda SAW bertanya kepada Jibril. Baginda SAW dinaikkan lagi ke langit yang ketujuh. Nabi Musa menangis. Contohnya. Nabi Muhammad SAW dinaikkan ke Sidratul Muntaha. 2. Baginda SAW turun semula dan sekali lagi bertemu dengan Nabi Musa AS. bilangan waktu solat dikurangkan menjadi 45 waktu. Kemudian. Persoalan Dan Keraguan Yang Dilontarkan Di Dalam Peristiwa Ini Di sana terdapat beberapa keraguan. Di sana Baginda SAW bertemu dengan Nabi Musa bin Imran AS. Tetapi. ditanya kepada Nabi Musa. di dalam persoalan ini. Nabi Musa AS berkata kepadanya supaya meminta lagi supaya dikurangkan. Baginda SAW disyariatkan solat fardhu 50 waktu. tetapi Allah SWT tidak serupa langsung dengan makhluk. 13. . Nabi SAW dinaikkan daripada tempat tersebut sehingga bertemu Allah SWT. Nabi Muhammad SAW bertemu Allah. Ini kerana Allah itu tidak bertempat. Salam tersebut dijawab. umatnya masuk ke syurga lebih ramai daripada umatku� 11. dan memberi salam kepadanya. dan setiap yang wujud dapat dilihat. Antara keraguan tersebut ialah : Pertama Bagaimanakah Nabi Muhammad SAW boleh bertemu dengan Allah SWT di Baitul Makmur? Bukankah Allah SWT tidak bertempat? Jawapan : Hakikatnya Allah itu bukanlah berada di Baitul Makmur. Lalu. � kenapakah kamu menangis?� Nabi Musa AS . Kemudian. 14. dan Nabi Harun mengakui kenabian Nabi Muhammad SAW. yang dapat dijelaskan di sini. 3. dan Nabi Ibrahim mengakui kenabian Nabi Muhammad SAW. Kemudian. dan memberi salam kepadanya. hakikatnya pemberita tersebut tidak berada (bertempat) di dalam peti televisyen tersebut. Di sana. Maka. Sebahagian umat Islam pada kurun pertama berpandangan bahawa Nabi SAW isra�dan mikraj dengan rohnya sahaja. 10. kita melihat Allah tidak sama dengan melihat makhluk. kita melihat pemberita di dalam televisyen. Makhluk memerlukan ruang untuk bertempat. tetapi. sedangkan Allah tidak. Setelah itu. Baginda SAW dinaikkan lagi ke langit yang kelima. 12.dengan Nabi Idris AS. Di sana Baginda SAW bertemu dengan Nabi Harun bin Imran AS. Seterusnya dinaikkan bertemu Allah SWT. dan Nabi Idris mengakui kenabian Nabi Muhammad SAW. terdapat tiga pandangan yang berbeza : 1. 9. Baginda SAW turun daripada tempat tersebut sehinggalah melalui langit keenam. berpandangan bahawa Baginda SAW hanya bermimpi. Kedua Bagaimanakah Nabi Muhammad SAW boleh bertemu Allah? Adakah Allah itu boleh dilihat? Bukankah ia menunjukkan Allah itu berada di satu tempat? Jawapan : Ya. pergilah bertemu Allah SWT minta dikurangkan� Lalu . Allah dapat dilihat. Umat Islam kurun kedua. dan . Kemudian. Salam tersebut dijawab. Di sinilah. Sebahagian yang lain. 8.

hal. bahawa dia telah pergi melancong ke seluruh dunia. adalah satu perkara yang mudah. melancong ke seluruh dunia. Mereka termasuk kalangan ahlul bait Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam yang memiliki keutamaan-keutamaan yang besar dan mendapat pujian-pujian Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam. juz VII.selepasnya. jasadnya sedang tidur. Perbezaan di antara pandangan pertama dan kedua ialah. Pandangan Terpilih 1. di antaranya beliau bersabda: ْ ٓ‫ٔخ ٞس٠ ّ٘ ٌ غ١ٓ ٚ ٌ غ‬ ِٓ ١ٔ‫)عّش ب ٓ عٓ ٚأحّذ ٚ ٌ خشِزٜ ؛٢٥٧٢ ،٤٦٤/٧ ٌ ف خح ِع ٌ بخ سٞ أخشجٗ( . Muhammad Mujahid bin Mohammad Fadzil Kuliah Usuluddin. Imam Ibnu Hajar al Asqolani berkata bahawa ia berlaku dalam keadaan sedar. Bukhari dengan Fathul Bari. mungkin kamu hanya melihat pada gambar kemudian berkhayal. iaitu dalam keadaan berjaga (tidak tidur). ketika peniaga tersebut pergi melancong. Bagaimanakah kita dapat menggambarkannya dengan akal? Menggambarkan bahawa Nabi Muhammad SAW isra dan mikraj dengan jasad dan rohnya. beberapa persoalan yang meragukan. jasad dan roh Baginda SAW. kata mereka. atau kamu hanya bermimpi! Tetapi hakikatnya ia adalah satu perkara yang logik. Seekor semut sedang berada di pakaian seorang peniaga. atau pergi dengan . kerap timbul. 2. umat Islam selepasnya. Maka. ulama Ilmu Kalam. saya datangkan sebuah perumpamaan yang sesuai untuk menjawab persoalan ini. 464. Akidah dan Falsafah Universiti Al Azhar Sumber: Terbunuhnya Al-Hasan dan Al-Husein Ustadz Muhammad Umar Sewed Al-Hasan dan Al-Husein adalah putera dari Ali bin Abi Thalib radhiyallahu „anhum. Manakala mimpi. berpandangan bahawa Nabi SAW isra dan mikraj dengan roh dan jasadnya. Kawan-kawan semut menambah lagi. Pandangan inilah yang terpilih. Mesir dan New Zealand. maka tidaklah nampak satu kehebatan dan kelainan pada Peristiwa Isra dan Mikraj ini. para fuqaha� ulama�hadis dan ulama�Ilmu Kalam. bahawa Baginda SAW isra dan mikraj dengan roh dan jasad. cucu Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam dari anak perempuannya Fathimah radhiyallahu „anha. semut tadi akan bersama-sama peniaga tadi. Maka. semut tadi menceritakan kepada kawan-kawannya. Adakah Nabi SAW pergi dengan roh dan jasadnya? Jawapannya adalah � ya� Sekiranya Baginda SAW hanya bermimpi. Cuma. para fuqaha� dan . ٌذ‬ Sesungguhnya Al-Hasan dan Al-Husein adalah kesayanganku dari dunia. Imam Nawawi berkata bahawa kebanyakan salafussoleh. Dan jasadnya berada dalam keadaan separa sedar. (HR. Mana mungkin seekor semut boleh sampai ke London. rohnya sahaja. sukar untuk mempercayainya. hadits 3753 dan Tirmidzi. sepertimana yang dipegang oleh ulama�Hadis. Maka. semut-semut yang lain. kesemuanya berpandangan . Apabila peniaga tersebut kembali ke rumah. sekiranya isra dan mikraj dengan roh sahaja. Ahmad dari Ibnu Umar) Juga bersabda: .

Thabrani. 6206) Dan dari Anas bin Malik radhiyallahu „anhu berkata: ٌُ ٓ‫)٢٥٧٣ سل ُ ٤٦٤/٧ ٌ ف خح ِع ٌ بخ سٜ سٚ ٖ( . 3749 dan Muslim dengan Syarah Nawawi. maka cintailah dia serta cintailah siapa yang mencintainya. (HR. hadits no. beliau melihat kepada manusia sesekali dan kepadanya sesekali yang lain dan bersabda: ٕٝ‫)٦٤٧٤ سل ُ ٣٦٤/٧ ٌ ف خح ِع ٌ بخ سٜ سٚ ٖ( . Abu Dawud. dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Silsilah Hadits Shahih. 711) ٓ‫. hal. Ahmad. Tirmidzi. hal 423. hal.))ف حبٗ أحبٗ ٔٝ ٌٍُٙ(( :٠مٛي ٚ٘ٛ ٚ ع ٍُ ع ٍ ١ٗ هللا ص ٍٝ ٌٕبٟ ع حك عٍٝ عٍٟ بٓ ٌ غٓ سأ٠ج ل ي ع ص بٓ ٌبش ع‬ (ٖ ٚ‫)۸٠٢٦ سل ُ حذ٠ ج ٩۸١/٥١ ٌ ٕٜٛٚ، ب ششح ِٚ غ ٍُ ؛٩٤٧٢ ،٤٧٤/٧ ٌ ف خح ِع ٌ بخ سٜ س‬ Dari Barra‟ bin „Azib. Bukhari dengan Fathul Bari. hadits no. (HR. dia berkata: Aku melihat Al-Hasan bin Ali di atas pundak Nabi shallallahu „alaihi wa sallam dan beliau bersabda: “Ya Allah sesungguhnya aku mencintainya. Muslim dengan Syarah Nawawi. VII. maka cintailah dia. (HR. ٌّغٍّ١ٓ ِٓ ف خ١ٓ ب١ٓ بٗ ٠صٍح أْ هللا ٌٚعً ع١ذ، ٘ز ب‬ Anakku ini adalah sayyid dan semoga Allah akan mendamaikan dengannya dua kelompok dari kalangan muslimin. hadits no. hadits no. hadits no. Hakim. hadits no. VII. Bukhari dengan Fathul Bari.عٍٝ بٓ ٌ غٓ ِٓ ٚ ع ٍُ ع ٍ ١ٗ هللا ص ٍٝ ب ٌٕبٟ أ بٗ أحذ ٠ى‬ Tidaklah seorang pun yang lebih mirip dengan Nabi shallallahu „alaihi wa sallam daripada Al-Hasan bin Ali radhiyallahu „anhuma. hal 189. hal 450. 463. dishahihkan oleh Syaikh AlAlbani dalam Silsilah Hadits Shahih. 464. Diriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersabda: ٓ‫ٗ و ش ؛ ِ عذٜ ب ٓ ٌ ّ مذ َ عٓ ٚ ٌ ط بش ٔ ٝ ٚأحّذ د ٚد أب ٛ أخشجٗ( . ٌ ٕت أً٘ ب ع١ذ ٚ ٌ غ١ٓ ٌ غ‬ ‫)٦٩٧ ،٢٢٤ ص ٌ ص ١ ت ف ٝ ألٌ ب ٔ ٝ ص ٗ ٌ ص ب ت ف ٝ ع ششة‬ Al-Hasan dan Al-Husein adalah sayyid (penghulu) para pemuda ahlul jannah. hal. 188. (HR. juz XV. hadits no. Ahmad dan lain-lain dari Abi Sa‟id al-Khudri. 6208) Sedangkan dalam riwayat Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahu „anhu Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersabda kepada Al-Hasan dengan lafadz: ٌٍُٙ ٝٔ ٗ‫)٦٠٢٦ سل ُ ۸۸١/٥١ ٌ ٕٜٛٚ ب ششح ِ غ ٍُ سٚ ٖ( . Bukhari dengan Fathul Bari. 3752) Dari Al-Hasan radhiyallahu „anhu bahwa dia mendengar Abu Bakrah berkata: “Aku mendengar Nabi shallallahu „alaihi wa sallam di atas mimbar sedangkan Al-Hasan di sampingnya.ٗ٠ ب ِٓ ٚأح ف حبٗ أحب‬ Ya Allah sesungguhnya aku mencintai dia. Thabrani dari Miqdam Ibnu Ma‟di Karib. 796 dan beliau berkata hadits ini diriwayatkan pula dari 10 shahabat) Sedangkan khusus tentang keutamaan Hasan. (HR. juz XV. 4746) Riwayat Hidup Al-Hasan dan Wafatnya . hal.عٍٟ ِٓ ٚ ٌ غ١ٓ ِٕٝ ٌ غ‬ ‫)١١۸ ،٠٥٤ ص ٌ ص ١ ت‬ ‫ف ٝ ألٌ ب ٔ ٝ ٚ ص‬ Al-Hasan dariku dan Al-Husein dari Ali.” (HR. 464.ٓ‫أ٠ ع ٚسٚ ٖ ع ع ١ذ أب ٝ عٓ ٚغ ١شُ٘ ٚأحّذ ٚ ٌ ط بش ٔ ٟ ٚ ٌ و ُ ٌ خشِزٜ سٚ ٖ( . VII.

sebagian kaum muslimin membai‟at beliau. Yang mengherankan justru kaum Syi‟ah Rafidlah menyesali kejadian ini dan menjuluki Al-Hasan radhiyallahu „anhu sebagai „pencoreng wajah-wajah kaum mukminin‟. Itulah keutamaan Al-Hasan yang paling besar yang dipuji oleh Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam. maka berkatalah „Amr bin „Ash: “Sungguh aku berpendapat bahwa pasukan-pasukan tersebut tidak akan berpaling melainkan setelah membunuh pasukan yang sebanding dengannya”. 2704) Berkata Ibnu Katsir dalam Al-Bidayah: “…. Dan setiap apa yang bersumber dari mereka berarti hak yang tidak akan terbatalkan. Dan kebenaran ada pada Al-Hasan sebagaimana dalil yang akan datang…. Ibnul Arabi. 130 -setelah disebutkan bahwa Ali bin Abi Thalib akan terbunuh. ia berkata: “Pergilah kalian berdua kepada orang tersebut! Bujuklah dan ucapkan kepadanya serta mintalah kepadanya (perdamaian -peny. Maka bersatulah kaum muslimin hingga tahun tersebut terkenal dengan tahun jama‟ah. Tetapi kenyataannya mereka menyelisihi imam mereka sendiri yang maksum bahkan menyalahkannya. maka mestinya mereka pun masuk dalam bai‟at ini dan beriman bahwa ini adalah hak karena ini adalah amalan seorang yang maksum menurut mereka. juz V.Al-Husein menyalahkan saudaranya Al-Hasan atas pendapat ini. tetapi beliau tidak mau menerimanya. 198-199).)” Maka keduanya mendatanginya.mereka berkata kepadanya: “Tentukanlah penggantimu bagi kami. Tetapi setelah itu Al-Hasan menyerahkan ketaatannya kepada Mu‟awiyah untuk mencegah pertumpahan darah di kalangan kaum muslimin. tetapi aku tinggalkan kalian pada apa yang telah ditinggalkan oleh Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam…. Berkata Syaikh Muhibbudin al-Khatib bahwa diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya juz ke-1 hal. 197-198). menfasikkannya. hal. Bukhari dengan Fathul Bari. semoga Allah akan mendamaikan dengannya antara dua kelompok besar dari kalangan kaum muslimin. Berkata Syaikh Muhibbudin Al-Khatib mengomentari ucapan Rafidlah ini sebagai berikut: “Padahal termasuk dari dasar-dasar keimanan Rafidlah -bahkan dasar keimanan yang paling utama. 464) Setelah ayah beliau Ali bin Abi Thalib radhiyallahu „anhu terbunuh. dia berkata: -Demi Allah.” (lihat AlBidayah wan Nihayah. Kisah tersebut diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam kitab As-Shulh dari Imam Al-Hasan Al-Bashri. ayah. juz VIII hal. (lihat Fathul Bari juz VII. Sebagian mereka menganggapnya fasik sedangkan sebagian lagi bahkan mengkafirkannya karena hal itu.” Dan disebutkan oleh beliau (Muhibuddin Al-Khatib) beberapa hadits dalam masalah ini. bahwa mereka tidak akan berbuat kesalahan. (Lihat Ta‟liq kitab Al-‟Awashim Minal Qawashim. hal. maka siapa yang akan memegang urusan manusia? Siapa yang akan menjaga wanita-wanita mereka? Dan siapa yang akan menguasai tanah mereka?” Maka ia mengutus kepadanya (Al-Hasan) dua orang utusan dari Quraisy dari Bani „Abdi Syams Abdullah bin Samurah dan Abdullah bin Amir bin Kuraiz. hadits no. Dan dari konsekwensi kemaksuman mereka. berbicara dengannya dan memohon padanya…) kemudian di akhir hadits Al-Hasan bin Ali meriwayatkan dari Abi Bakrah bahwa dia melihat Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam di atas mimbar dan Hasan bin Ali di sampingnya beliau sesaat menghadap kepada manusia dan sesaat melihat kepadanya seraya berkata: ْ ٕٝ‫)٤٠٧٢ سل ُ ٧٤٦/٧ ٌ ف خح ِع ٌ بخ سٜ سٚ ٖ( . saudara dan sembilan keturunannya adalah maksum. tetapi bukan karena wasiat dari Ali. Yang dimaksud oleh beliau adalah dalil yang sudah kita sebutkan di atas yang diriwayatkan dari Abi Bakrah radhiyallahu „anhu. Sedangkan apa yang bersumber dari Al-Hasan bin Ali radhiyallahu „anhuma yang paling besar adalah pembai‟atan terhadap amiril mukminin Mu‟awiyah.Al-Hasan bin Ali telah menghadap Mu‟awiyah beserta beberapa kelompok pasukan berkuda ibarat gunung. (HR.adalah keyakinan mereka bahwa Al-Hasan. (Lihat catatan kaki kitab Al-Awashim minal Qawashim hal.” Maka beliau menjawab: “Tidak. hal. Berkata kepadanya Mu‟awiyah -dan dia demi Allah yang terbaik di antara dua orang-: “Wahai „Amr! Jika mereka saling membunuh. ٌّغٍّ١ٓ ِٓ ع ١ّخ١ٓ ف خ١ٓ ب١ٓ بٗ ٠صٍح أْ هللا ٌٚعً ع١ذ، ٘ز ب‬ Sesungguhnya anakku ini adalah sayyid. Sehingga terdapat dua kemungkinan: . 17). 647. atau mengkafirkannya.Beliau dilahirkan pada bulan Ramadlan tahun ke-3 Hijriyah menurut kebanyakan para ulama sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu Hajar.

anak pamannya kepada mereka untuk membai‟at mereka dan melihat bagaimana keikutsertaan mereka. maka berangkatlah Al-Husein. Adapun ucapan Rafidlah yang menuduh pihak Mu‟awiyah sebagai pembunuhnya sama sekali tidak dapat diterima sebagaimana dikatakan oleh Ibnul „Arabi dengan ucapannya: “Kami mengatakan bahwa hal ini tidak mungkin karena dua hal: pertama. Dan semoga Allah menerimanya sebagai syahid.” (Lihat Al-Awashim minal Qawashim hal. Sedangkan Ibnu Zubair mengisyaratkan kepadanya agar dia berangkat. maka mereka adalah para pengkhianat yang menyelisihi imam yang maksum dengan permusuhan dan kesombongan serta kekufuran. Kemudian Al-Husein mengirim Muslim Ibnu Aqil. Namun tidak diketahui dalam sejarah siapa yang membunuhnya. Riwayat Hidup Al-Husein dan Peristiwa Pembunuhannya Beliau dilahirkan pada bulan Sya‟ban tahun ke-empat Hijriyah. maka dia mengatakan bahwa Al-Hasan radhiyallahu „anhu meninggal karena racun yang memutuskan ususnya. mereka meyakini kemaksuman Al-Hasan. juz VIII. Dan tidak ada kemungkinan yang ketiga. setiap orang akan menuduh lawannya dengan tuduhan yang tidak semestinya. bahwa dia (Mu‟awiyah) sama sekali tidak mengkhawatirkan kejelekan apapun dari Al-Hasan karena beliau telah menyerahkan urusannya kepada Mu‟awiyah. mereka berdusta atas ucapan mereka tentang kemaksuman dua belas imam. Yang kedua. maka hancurlah agama mereka (agama Itsna „Asyariyyah). Kedua. Demikianlah dikatakan oleh Ibnu Katsir dalam Al-Bidayah wan Nihayah. Dan ini yang dianggap shahih oleh Ibnu Katsir. (Lihat Minhajus Sunnah juz 2 hal. sedangkan yang masyhur adalah 49 tahun. 152. Wallahu A‟lam bish-Shawab. hal. Maka Ibnu Abbas radhiyallahu „anhu memberitahu beliau (Al-Husein) bahwa mereka dahulu pernah mengkhianati bapak dan saudaranya. 213-214) Demikian pula dikatakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah bahwa tuduhan Syi‟ah tersebut tidak benar dan tidak didatangkan dengan bukti syar‟i serta tidak pula ada persaksian yang dapat diterima dan tidak ada pula penukilan yang tegas tentangnya. mendoakan dan menamakannya Al-Husein. Berkata Ibnul Arabi dalam kitabnya Al-Awashim minal Qawashim: “Disebutkan oleh ahli tarikh bahwa surat-surat berdatangan dari ahli kufah kepada Al-Husein (setelah meninggalnya Mu‟awiyah radhiyallahu „anhu). Pada tahun ke 10 masa khilafah Mu‟awiyah meninggallah Al-Hasan radhiyallahu `anhu pada umur 47 tahun. hal ini adalah perkara ghaib yang tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah. maka bagaimana mungkin menuduhkannya kepada salah seorang makhluk-Nya tanpa bukti pada zaman yang berjauhan yang kita tidak dapat mudah percaya dengan nukilan seorang penukil dari kalangan pengikut hawa nafsu (Syi‟ ah). Dalam keadaan fitnah dan Ashabiyyah. maka tidak mungkin diterima kecuali dari seorang yang bersih dan tidak didengar darinya kecuali keadilan. Adapun Ahlus Sunnah yang beriman dengan kenabian “kakek Al-Hasan” shallallahu „alaihi wa sallam berpendapat bahwa perdamaian dan bai‟at beliau kepada Mu‟awiyah radhiyallahu „anhu adalah salah satu bukti kenabian beliau shallallahu „alaihi wa sallam dan amal terbesar Al-Hasan serta mereka bergembira dengannya kemudian menganggap AlHasan yang memutihkan wajah kaum mukminin. Diriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam men-tahnik (yakni mengunyahkan kurma kemudian dimasukkan ke mulut bayi dengan digosokkan ke langit-langitnya -pent.Pertama. Demikianlah khilafah Mu‟awiyah berlangsung dengan persatuan kaum muslimin karena Allah Subhanahu wa Ta „ala dengan sebab pengorbanan Al-Hasan bin Ali radhiyallahu „anhu yang besar yang dia -demi Allah. Amiin. Semoga Allah meridlai seluruh para shahabat Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam. Sebelum sampai beliau di Kufah ternyata Muslim Ibnu Aqil telah terbunuh dan diserahkan kepadanya oleh orang-orang yang memanggilnya.lebih berhak terhadap khilafah daripada Mu‟awiyah radhiyallahu „anhu sebagaimana yang dikatakan oleh Abu Bakar Ibnul Arabi dan para ulama.). Ketika beliau diperiksa oleh dokter. 225) Semoga Allah merahmati Al-Hasan bin Ali dan meridlainya dan melipatgandakan pahala amal dan jasa-jasanya. “Cukup bagimu ini sebagai peringatan bagi yang mau mengambil peringatan” (kelihatannya yang dimaksud adalah ucapan Ibnu Abbas kepada Al- .

tetapi hasilnya justru kita menodai bumi dengan darah Al-Husein yang suci.). Hal ini yang paling cocok. (Dalam sumber yang sama. karena di sana ada kuburan saudaranya Al-Hasan. Bahkan beliau tidak mendengarkan nasehat orang yang paling alim pada jamannya yaitu ibnu Abbas radhiyallahu „anhu dan menyalahi pendapat syaikh para shahabat yaitu Ibnu Umar.Husein -pent. Samardi Al-Jausyan mendorong Abdullah bin Ziyad untuk membunuhnya. tetapi kita tumpahkan darah Al-Husein„ adalah bahwa niat Al-Husein dengan sebagian kaum muslimin untuk mensucikan bumi dari khamr Yazid yang hal ini masih merupakan tuduhan-tuduhan dan tanpa bukti. Akhirnya kita ingin mensucikan bumi dari khamr Yazid. Dan lebih jelas lagi bahwasanya para shahabat yang tersebut tadi seperti Anas dan Abi Barzah tidak berada di Syam. 229-232) Yang dimaksud oleh beliau dengan ucapannya „Kita ingin mensucikan bumi dari khamr Yazid. . melainkan berada di Iraq ketika itu. juz IV. tidak mengerti apa-apa yang menunjukkan kedustaan mereka. pada hari „Asyura. (lihat Al-Awashim minal Qawashim oleh Abu Bakar Ibnul „Arabi dengan tahqiq dan ta‟liq Syaikh Muhibbuddin Al-Khatib. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata: “Al-Husein terbunuh di Karbala di dekat Eufrat dan jasadnya dikubur di tempat terbunuhnya. hal. Demikianlah yang diriwayatkan oleh Bukhari dalam Shahihnya dan dari para imam yang lain. Disebutkan padanya bahwa Yazid menusuk gigi taringnya dengan besi dan bahwasanya sebagian para shahabat yang hadir seperti Anas bin Malik. Beliau mengharapkan permulaan pada akhir (hidup -pent. paman ayahnya Al-Abbas dan anak Ali dan yang seperti mereka. Sebagaimana dikatakan oleh Syaikh Muhibbudin Al-Khatib dalam ta‟liq-nya terhadap buku Al-Awashim Minal Qawashim.). Adapun tentang dibawanya kepala beliau kepada Yazid telah diriwayatkan dalam beberapa jalan yang munqathi‟ (terputus) dan tidak benar sedikitpun tentangnya. Dan akhirnya Ibnu Ziyad pun dibunuh karena itu. karena sesungguhnya yang menusuk dengan besi adalah „Ubaidilah bin Ziyad. mengharapkan kelurusan dalam kebengkokan dan mengharapkan keelokan pemuda dalam rapuh ketuaan. Bahkan dalam riwayat-riwayat tampak sesuatu yang menunjukkan kedustaan dan pengada-adaan riwayat tersebut. Ketika Al-Husein ditahan oleh tentara Yazid. Semoga Allah merahmati AlHusein dan mengampuni seluruh dosadosanya serta menerimanya sebagai syahid. juz IV. Tetapi beliau radhiyallahu „anhu tetap melanjutkan perjalanannya dengan marah karena dien dalam rangka menegakkan al-haq. yaitu pada bulan Muharram tahun 61 H dalam usia 54 tahun 6 bulan. tidak diragukan lagi bahwa dialah yang memerintahkan untuk membunuhnya (Husein) dan memerintahkan untuk membawa kepalanya ke hadapan dirinya. Adapun „Ubaidillah. maka datang kepada kita musibah yang menghilangkan kebahagiaan jaman. Inna Lillahi wa Inna Ilaihi Raji‟un. Namun mereka tetap membunuh Al-Husein dengan dhalim sehingga beliau meninggal dengan syahid radhiyallahu „anhu.” (Majmu‟ Fatawa. Tidak ada yang sepertinya di sekitarnya. hal. tidak pula memiliki pembela-pembela yang memelihara haknya atau yang bersedia mengorbankan dirinya untuk membelanya. hal. 509) Demikianlah Al-Husain bin Ali radhiyallahu „anhuma terbunuh pada hari Jum‟at. sedangkan kepalanya dikirim ke hadapan Ubaidillah bin Ziyad di Kufah. Abi Barzah dan lain-lain mengingkarinya. Sesungguhnya para pendusta adalah orang-orang jahil (bodoh). Amin. 507-508) Adapun yang dirajihkan oleh para ulama tentang kepala Al-Husein bin Ali radhiyallahu „anhuma adalah sebagaimana yang disebutkan oleh az-Zubair bin Bukar dalam kitabnya Ansab Quraisy dan beliau adalah seorang yang paling „alim dan paling tsiqah dalam masalah ini (tentang keturunan Quraisy). Hal ini adalah pengkaburan. Demikian pula dalam kitabkitab shahih dan musnad. Sedangkan Al-Husein meminta untuk dihadapkan kepada Yazid atau dibawa ke front untuk berjihad melawan orang-orang kafir atau kembali ke Mekah. tetapi kita tumpahkan darah Al-Husein. Dia menyebutkan bahwa kepala Al-Husein dibawa ke Madinah An-Nabawiyah dan dikuburkan di sana. bahwasanya mereka menempatkan Yazid di tempat „Ubaidilah bin Ziyad. Dan semoga Allah membalas para pembunuhnya dan mengadzab mereka dengan adzab yang pedih.

pamannya Al-Walid dan selain keduanya. Maka golongan yang melampaui batas terhadap Yazid menjadi dua sisi yang berlawanan: Sisi pertama. Tetapi para utusannya melebihi dari apa yang diperintahkannya tatkala Samardi AlJausyan mendorong „Ubaidillah bin Ziyad untuk membunuhnya. Dua sisi ekstrim terhadap Yazid tersebut menyelishi apa yang disepakati oleh para ulama dan Ahlul Iman. Dia memiliki keberanian dan kedermawanan dan tidak pernah menampakkan kemaksiatan-kemaksiatan sebagaimana dikisahkan oleh musuh-musuhnya.adalah penyebab fitnah terbesar pada umat ini. Hingga terjadilah setelah itu beberapa perkara. Mereka ghuluw kepada Syaikh Hasan dan Yazid dengan perkara-perkara yang menyelisihi apa yang ada di atasnya Syaikh „Adi yang agung -semoga Allah mensucikan ruhnya-. Atas perintah Umar bin Sa‟d.Sikap Ahlus Sunnah Terhadap Yazid bin Mu‟awiyyah Untuk membahas masalah ini kita nukilkan saja di sini ucapan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah secara lengkap dari Fatawa-nya sebagai berikut: Belum terjadi sebelumnya manusia membicarakan masalah Yazid bin Muawiyyah dan tidak pula membicarakannya termasuk masalah Dien. Mereka mengucapkan bahwa barangsiapa tidak berpendapat terhadap Yazid maka Allah akan menghentikan dia dalam neraka Jahannam. Demikian juga . mereka yang mengucapkan bahwa dia kafir zindiq dan bahwasanya dia telah membunuh salah seorang anak perempuan Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam. Namun pada masa pemerintahannya telah terjadi perkara-perkara besar yaitu: 1. Mereka meriwayatkan dari Syaikh Hasan bin „Adi bahwa dia adalah wali yang seperti ini dan seperti itu. Karena jalan beliau sebelumnya adalah baik. Karena sesungguhnya Yazid bin Muawiyyah dilahirkan pada masa khalifah Utsman bin „Affan radliallahu „anhu dan tidak pernah bertemu Nabi shallallahu „alaihi wa sallam serta tidak pula termasuk shahabat dengan kesepakatan para ulama. Bahkan sebagian dari mereka meyakini bahwa dia dari kalangan para nabi. membunuh shahabat-shahabat Anshar. atau diajak ke front untuk berjihad (memerangi orang-orang kafir bersama tentara Yazid -pent). karena sesungguhnya terbunuhnya Al-Husein -dan „Utsman bin „Affan sebelumnya. Dan mereka menyebutkan pula bahwa dia terkenal dengan peminum khamr dan menampakkan maksiat-maksiatnya. Barangsiapa yang berhenti (tidak mau mengatakan demikian). Dan dia dari kalangan shahabat atau pembesar shahabat serta salah seorang dari wali-wali Allah. sehingga manusia melaknat terhadap Yazid bin Muawiyyah. dan anak-anak mereka pada kejadian Al-Hurrah (pembebasan Madinah) untuk menebus dendam keluarganya yang dibunuh dalam keadaan kafir seperti kakek ibunya „Utbah bin Rab‟iah. bahkan bisa jadi mereka menginginkan dengan itu laknat kepada yang lainnya. Dia juga tidak membawa kepala Husein ke Syam. Dia memerintahkan untuk melarang Husein dengan melepaskannya dari urusan walaupun dengan memeranginya. Pada sisi lain. Sedangkan kebanyakan Ahlus Sunnah tidak suka melaknat orang tertentu. belum terdapat bid‟ah-bid‟ah yang seperti itu. maka dia berhenti dalam neraka karena ucapan mereka yang demikian terhadap Yazid. ada yang meyakini bahwa dia (Yazid) adalah imam yang adil. Terbunuhnya Al-Husein radhiyallahu „anhu sedangkan Yazid tidak memerintahkan untuk membunuhnya dan tidak pula menampakkan kegembiraan dengan pembunuhan Husein serta tidak memukul gigi taringnya dengan besi. kemudian mereka mendapatkan bencana dari pihak Rafidlah yang memusuhi mereka dan kemudian membunuh Syaikh Hasan bin „Adi sehingga terjadilah fitnah yang tidak disukai Allah dan Rasul-Nya. Dia termasuk kalangan pemuda-pemuda muslim bukan kafir dan bukan pula zindiq. Terbunuhnya beliau radhiyallahu „anhu termasuk musibah besar. mendapatkan petunjuk dan memberi petunjuk. maka mereka membunuh beliau dan sekelompok Ahlul Bait radhiyallahu „anhum dengan dhalim. Dia memegang kekuasaan setelah ayahnya dengan tidak disukai oleh sebagian kaum muslimin dan diridlai oleh sebagian yang lain. mereka menolaknya dan tetap menawannya. atau kembali ke Mekkah. Kemudian suatu kaum dari golongan yang ikut mendengar yang demikian meyakini bahwa Yazid termasuk orang-orang shalih yang besar dan Imam-imam yang mendapat petunjuk. Setelah zaman Syaikh Hasan bertambahlah perkara-perkara batil dalam bentuk syair atau prosa. Ibnu Ziyad pun menyakitinya dan ketika Al-Husein radhiyallahu „anhu meminta agar dia dibawa menghadap Yazid. Dia tidak pula terkenal dalam masalah Dien dan keshalihan.

tidak membela serta tidak pula membalasnya. Diriwayatkan bahwa Yazid melaknat Ibnu Ziyad atas pembunuhan Husein dan berkata: “Aku sebenarnya meridlai ketaatan penduduk Irak tanpa pembunuhan Husein. bukankah dia yang telah melakukan terhadap ahlul Madinah apa yang dia lakukan?” Yazid menurut ulama dan Imam-imam kaum muslimin adalah raja dari raja-raja (Islam -pent). Maka berkatalah seseorang: “Semoga Allah melaknatnya. Kelompok yang lain berpendapat untuk mencintainya karena dia seorang muslim yang memegang pemerintahan di zaman para shahabat dan dibai‟at oleh mereka.” Maka Nabi shallallahu „alaihi wa sallam bersabda: “Jangan engkau melaknatnya. Betapa sering dia didatangkan kepada Nabi shallallahu „alaihi wa sallam. sesungguhnya dia mencintai Allah dan Rasul-Nya. bahkan menodai kehormatan-kehormatan wanita yang suci. merampas harta mereka. Setelah tiga hari. Lebih-lebih lagi kalau dia memiliki kebaikan-kebaikan yang besar. Yazid meninggal dunia pada saat pasukannya dalam keadaan mengepung Mekkah dan hal ini merupakan permusuhan dan kedzaliman yang dikerjakan atas perintahnya.” Tetapi dia tidak menampakkan pengingkaran terhadap pembunuhnya. berdasarkan apa yang diriwayatkan oleh Bukhari dalam Shahih-nya dari Umar bin Khaththab radhiyallahu „anhu: Bahwa seseorang yang dipanggil dengan Hammar sering minum khamr.” Pendapat yang benar adalah apa yang dikatakan oleh para imam (Ahlus Sunnah). Sedangkan musuh-musuh mereka menambahkan kedustaan-kedustaan atasnya. Shalih bin Ahmad bin Hanbal berkata: Aku katakan kepada ayahku: “Sesungguhnya suatu kaum mengatakan bahwa mereka cinta kepada Yazid. bahwa mereka tidak mengkhususkan kecintaan kepadanya dan tidak pula melaknatnya. Karena sesungguhnya mereka tidak suka melaknat seorang muslim secara khusus (ta yin).” Maka beliau rahimahullah menjawab: “Wahai anakku. Bukhari) Walaupun demikian di kalangan Ahlus Sunnah juga ada yang membolehkan laknat terhadapnya karena mereka meyakini bahwa Yazid telah melakukan kedhaliman yang menyebabkan laknat bagi pelakunya. Allah masih mungkin mengampuni orang fasiq dan dhalim. memerintahkan mereka untuk taat dan jika mereka tidak mentaatinya setelah tiga hari mereka akan memasuki Madinah dengan pedang dan menghalalkan darah mereka. Serta mereka berkata: “Tidak benar apa yang dinukil tentangnya padahal dia memiliki kebaikan-kebaikan. ditambah lagi dengan perkara-perkara yang lain. Yazid pun mengirimkan tentara kepada mereka. padahal itu adalah wajib bagi dia. dan tidak ada kemulyaan. Oleh karena itu. Ahlil Madinah membatalkan bai‟atnya kepada Yazid dan mereka mengeluarkan utusan-utusan dan penduduknya. Maka akhirnya Ahlul Haq mencelanya karena meninggalkan kewajibannya.ٌُٙ ِ فٛس ل١صش ِذ٠ٕت ٠ ضْٚ أِخٝ ِٓ ج‬ . Mereka tidak mencintainya seperti mencintai orang-orang shalih dan wali-wali Allah dan tidak pula melaknatnya. mengapa engkau tidak melaknatnya?” Beliau menjawab: “Wahai anakku. Acap kali dia didatangkan kepada Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam dan dicambuknya. membunuh mereka. tentara Yazid memasuki Madinah an-Nabawiyah. Ketika keluarga beliau radhiyallahu „anhu mendatangi Yazid bin Mua‟wiyah. Yazid memuliakan mereka dan mengantarkan mereka ke Madinah.pembunuh keduanya adalah makhluk yang paling jelek di sisi Allah. keyakinan Ahlus Sunnah dan para imam-imam umat ini adalah mereka tidak melaknat dan tidak mencintainya. 2. kemudian mengirimkan tentaranya ke Mekkah yang mulia dan mengepungnya. kapan engkau melihat ayahmu melaknat seseorang?” Diriwayatkan pula bahwa ditanyakan kepadanya: “Apakah engkau menulis hadits dari Yazid bin Mu‟awiyyah?” Dia berkata: “Tidak. ” (HR. Di samping itu kalaupun dia sebagai orang yang fasiq atau dhalim. Diriwayatkan oleh Bukhari dalam Shahihnya dari Ummu Harran binti Malhan radhiyallahu „anha bahwa Nabi shallallahu „alaihi wa sallam bersabda: …‫ٚأٚي‬ ١‫) ٌ بخ سٜ سٚ ٖ( . atau dia melakukannya dengan ijtihad. apakah akan mencintai Yazid seorang yang beriman kepada Allah dan hari akhir?” Aku bertanya: “Wahai ayahku.

sesungguhnya aku mengharapkan hisab dengan langkahlangkahku ini di jalan Allah. Dan dia mempunyai teladan pada orang sebelumnya dari para syuhada. mencaci maki para wali Allah (para shahabat) dan mengada-adakan kedustaan-kedustaan yang diatasnamakan ahlul bait serta kemungkaran-kemungkaran yang jelas dilarang dalam kitab Allah dan sunnah Rasul-Nya shallallahu „alaihi wa sallam serta berdasarkan kesepakatan kaum muslimin. Hal ini adalah kesalahan yang nyata. 409414) Bid‟ah-bid‟ah yang Berhubungan dengan Terbunuhnya Al-Husein Kemudian muncullah bid‟ah-bid‟ah yang banyak yang diadakan oleh kebanyakan orang-orang terakhir berkenaan dengan perisiwa terbunuhnya Al-Husein. Kemudian Mu‟awiyah mempunyai anak yang bernama Yazid di zaman pemerintahan „Utsman ibnu „Affan dan dia tetap di Syam sampai terjadi peristiwa yang terjadi. Dan beliau adalah salah seorang pemimpin Syam yang diutus oleh Abu Bakar ash-Shiddiq radhiyallahu „anhu ketika pembebasan negeri Syam. hal. Abu Bakar ash-Shiddiq pernah berjalan bersamanya ketika mengantarkannya. Padahal sesungguhnya Yazid bin Abu Sufyan adalah dari kalangan Shahabat.” (Diambil dari Majmu‟ Fatawa. (HR. Al-Husein radhiyallahu „anhu telah dimuliakan oleh Allah subhanahu wa ta‟ala dengan mati syahid pada hari „Asyura dan Allah telah menghinakan pembunuhnya serta orang yang mendukungnya atau ridla dengan pembunuhannya. Yang wajib adalah untuk meringkas yang demikian dan berpaling dari membicarakan Yazid bin Mu‟awiyah serta bencana yang menimpa kaum muslimin karenanya dan sesungguhnya yang demikian merupakan bid‟ah yang menyelisihi ahlus sunnah wal jama‟ah.Tentara pertama yang memerangi Konstantiniyyah akan diampuni. beliau mengangkat saudaranya yaitu Mu‟awiyah untuk menggantikan kedudukannya. bahkan orang-orang pilihan di antara mereka dan dialah keluarga Harb (ayah Abu Sufyan bin Harb -pent) yang terbaik. jihad. Mulailah mereka mengada-adakan An-Niyaahah (ratapan) pada hari terbunuhnya Al-Husein yaitu pada hari „Asyura (10 Muharram). Ketika beliau wafat setelah pembukaan negeri Syam di zaman pemerintahan Umar radhiyallahu „anhu. Keduanya telah dibesarkan pada masa kejayaan Islam dan tidak mendapatkan hijrah. Karena dengan sebab itu sebagian orang bodoh meyakini bahwa Yazid bin Mu`awiyah termasuk kalangan shahabat dan bahwasanya dia termasuk kalangan tokoh-tokoh orang shalih yang besar atau imam-imam yang adil. mendhalimi binatang-binatang ternak. Catatan: Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah melanjutkan setelah itu dengan ucapannya: “Kadang-kadang sering tertukar antara Yazid bin Mu‟ awiyah dengan pamannya Yazid bin Abu Sufyan. Bukhari) Padahal tentara pertama yang memeranginya adalah di bawah pimpinan Yazid bin Mu‟awiyyah dan pada waktu itu Abu Ayyub al-Anshari radhiyallahu „anhu bersamanya. Maka Allah mulyakan keduanya dengan syahid untuk menyempurnakan kemulyaan dan mengangkat derajat keduanya.” Maka berkatalah Abu Bakar: “Aku tidak akan naik dan engkau jangan turun. penyiksaan diri. Pembunuhan beliau merupakan musibah besar dan Allah subhanahu wa ta‟ala telah mensyari‟atkan untuk mengucapkan istirja‟ (Inna lillahi wa inna ilaihi raji‟un) ketika musibah dalam ucapannya: …‫ٔ ل ٌٛ ِص١بت أص بخُٙ ر ٌز٠ٓ ٌص بش٠ٓ ٚبشش‬ ٔ ٚ ٗ١ٌ ْٛ‫. ٌّٙخذْٚ ُ٘ ٚأٌٚ ه ٚسحّت سبُٙ ِٓ صٍٛ ث عٍ١ُٙ أٌٚ ه س جع‬ . jilid 3. sedangkan dia berada di atas kendaraan. naiklah! (ke atas kendaraan) atau aku yang akan turun. karena sesungguhnya dia dan saudaranya adalah penghulu para pemuda ahlul jannah. tempatnya. Maka berkatalah Yazid bin Abu Sufyan: “Wahai khalifah Rasulullah. dan kesabaran atas gangguan-gangguan di jalan Allah sebagaimana apa yang telah didapati oleh ahlul bait sebelumnya. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah. waktunya dan lain-lain.

Ahmad. Muslim) Dan juga beliau shallallahu „alaihi wa sallam bersabda: …ْ ٚ ‫أحّذ سٚ ٖ ص ١ح( . ash-shaliqah dan asy-syaaqqah. Thabrani dan Hakim) Hadits-hadits tentang masalah ini bermacam-macam.ٚ ٌٕ١ حت ب ٌٕ َٛ ٚ عخغم‬ Empat perkara yang terdapat pada umatku dari perkara perkara jahiliyah yang mereka tidak meninggalkannya: bangga dengan kedudukan. serta sebaliknya membantu ahlu syiqaq orang-orang munafiq dan ahlul bid‟ah dalam kerusakan dien yang mereka tuju serta kemungkaran lain yang Allah lebih mengetahuinya. Demikianlah keadaan orang yang meratapi mayit dengan memukul-mukul badannya. berkata: Bersabda Rasulullah shallallahu `alaihi wa sallam: ‫)ِٚ غ ٍُ ٌ بخ سٜ سٚ ٖ( . Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Rabbnya.…. merobek-robek baju. yaitu bahwasanya Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam berlepas diri dari alhaliqah. mengharapkan hujan dengan bintang-bintang dan meratapi mayit. (Al-Baqarah: 155-157) Sedangkan mereka yang mengerjakan apa-apa yang dilarang oleh Nabi shallallahu „alaihi wa sallam dalam rangka meratapinya seperti memukul pipi. merobek baju. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah. ٌٕ س ٌٙ ِٓ ٚدس لطش ْ، ِٓ عشب ي عٍ١ٙ ٌم١ ِت ٠َٛ ج ج ٌّٛث لبً حخ ٌُ ر ٌٕ ت‬ ٝ ٔ ‫)ٚ ٌ و ُ ٚ ٌ ط بش‬ Sesungguhnya perempuan tukang ratap jika tidak bertaubat sebelum matinya dia akan dibangkitkan di hari kiamat sedangkan atasnya pakaian dari timah dan pakaian dada dari nyala api neraka. . ٌ ٍ٘١ت بذعٜٛ دع ٚ ٌ ١ٛ ، ٚ ك ٌخذٚد، ٌطُ ِٓ ِٕ ٌ١ظ‬ Bukan dari golongan kami. mencela mereka. maka balasannya sangat keras sebagaimana diriwayatkan dalam Bukhari dan Muslim dari Ibnu Mas‟ud radhiyallahu „anhu. Al-‟Awashim Minal Qawashim. juga dalam Bukhari dan Muslim dari Abu Musa Al-Asy‟ari radhiyallahu „anhu. merobekrobek bajunya dan lain-lain. dan menyeru dengan seruan-seruan jahiliyah. mencela nasab (keturunan). Bukhari dan Muslim) Dalam hadits lain. bahwa dia berkata: “Aku berlepas diri dari orang-orang yang Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam berlepas diri darinya. (HR. melaknat mereka. Maka bagaimana jika ditambah lagi bersama dengan itu kezaliman terhadap orang-orang mukmin (para shahabat). oleh Qadhi Abu Bakar Ibnul Arabi dengan tahqiq dan ta‟liq Syaikh Muhibbudin Al-Khatib. siapa yang memukul-mukul pipi. (HR. Maraji‟: Minhajus-Sunnah. dan menyeru dengan seruan-seruan jahiliyah. Majmu‟ Fatawa. (HR. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orangyang sabar. Bukhari dan Muslim) Dan dalam Shahih Muslim dari Abi Malik Al-Asy‟ari bahwa Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam bersabda: ‫ٍ١ت ٌ ٘ أِش ِٓ أِخٝ فٝ أسبع‬ ٓٙٔٛ‫فٝ ٌفخش :٠خشو‬ ‫فٝ ٚ ٌطعٓ ألحغ‬ ‫ألٔغ‬ ‫)ِ غ ٍُ سٚ ٖ( . dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (HR. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah. mereka mengucapkan: “Innaa lillahi wa innaa ilaihi raaji‟uun”.

531).php?id=9 ٓ‫عّ عج :ٔ عُ أب ٟ ب ٓ عّ عج :٠ ع مٛ أب ٟ ب ٓ ِ ّذ ع‬ ‫:عّش ب ٓ هللا ع بذ‬ ٗ ٌ ‫ل خ ٍٛ ٚل ذ ٌ زب ، عٓ ٠ غ ٌ ْٛ ٌ عش ق أً٘ :ف م ي ٌ زب ؟ ٠ م خً – أح غ بٗ : ع بت ل ي – ٌ ّ شَ عٓ ٚ ع‬ ٓ ‫ع ٍ ١ٗ هللا ص ٍٝ هللا س عٛي ب ٕت ب‬ ،ٍُ ‫. (Ihya‟ Ulumiddin jilid 3 hal 134 terbitan pustaka al-warraq) Ibnus Solah mengatakan.w. Kerana itu tidak harus untuk dikatakan bahawa beliaulah yang membunuh Husain r. menjawab.a.a. ٌ ذٔ ١ ِٓ س٠ ٔ خ ٞ ّ ( :ٚ ع ٍُ ع ٍ ١ٗ هللا ص ٍٝ ٌ ٕ بٟ ٚل ي ٚ ع‬ ٘ Ibnu Abi Nu‟min berkata. (Sahih Al-Bukhari.ح م ١ك غ ١ش ِٓ و ب ١شة ٌ ٝ ِ غ ٍُ ٔ غ بت ح ٛص ألٔ ٗ ٌ ٍ ع ٕت، عٓ فع ٠ ز بج، ٌ ُ ِ ب ٗ أِش أٚ ل خ‬ ‫عّش ٌ ؤٌ ؤة أب ٛ ٚل خً عٍ١ ِ ٍ ُ ب ٓ ل خً ٠ م ي أْ ٠ ٛص‬ ١ ‫. apatah lagi untuk melaknatnya kerana tidak harus menisbahkan seseorang muslim kepada suatu dosa besar tanpa sebarang kepastian”.أع ٍُ ٚ هللا ب عذٖ ِّٓ ٌ ش ْ ٘ز ف ٟ ٌ ّ ص ٕ ف ١ٓ ِٓ و ز ١ش ع ٍ ١ٗ ٠ خش ِٝ ٌٚ ٙز غ ١شٖ، ع ٕذ ٌ ١ظ‬ Syi‟ah dan Rafidhah telah melakukan banyak pembohongan dan membawa khabar-khabar yang tidak benar sama sekali di dalam cerita-cerita kesyahidan Husain r.a. Kisah-kisah yang telah dikemukakan sudahpun memadai. Kebanyakannya adalah melalui riwayat Abu Mikhnaf Lut bin Yahya sedangkan dia adalah seorang Syi‟ah dan dia adalah seorang yang lemah dalam periwayatan menurut tokoh-tokoh sejarah. ditanya oleh seseorang (penduduk Iraq) tentang seorang yang memakai ihram lalu dia membunuh lalat (apakah dendanya)? Lantas Ibnu Umar r.”. antara pandangan tokoh sejarah islam imam ibnu kathir ‫ب عط ٚف ٟ و ف ٠ ت، رو شٔ ٚف ١ّ ب غ ٍت، ٚأخ ب س و ز ١ش و ز ٌ غ ١ٓ ِ صش ص فت ف ٟ ٚ ٌ ش ف عت ٌٚ ٍ ش ١ عت‬ ِ ٖ ٔ‫ّت ٌ ف ظ ِٓ ٚغ ١شٖ ٠ شجش ب ٓ أْ ٌٚ ٛ ٔ ش، أٚسد‬ ٚ ٖٚ‫ٌ ٛغ ِخ ٕف أب ٟ سٚ ٠ ت ِٓ ٚأو زشٖ ع م خٗ، ِ رو ش‬ ٓ ‫ّت، ع ٕذ ٌ ذ٠ ذ ظ ع ١ف ٚ٘ٛ ١ ع ١ ، و ْ ٚل ذ ٠ ١ٝ، ب‬ ٕٗ ‫١ ٘زٖ ِٓ ع ٕذٖ ح ف ع، أخ ب سٞ ٌٚ ى‬ ِ ‫. Fathul Bari Syarh Shahih Bukhari oleh Ibnu Hajar Al-Asqalani. imam al0ghazali ْ‫ٔ ٗ ٠ م ي أْ ٠ ٛص ف أص ٠ ز بج ٌ ُ ٘ز .a. Kitabul Manaqib jilid 1 hal. ٟٕ ‫ع بت، حذر ٕ :غ ٕذس حذر ٕ :ب ش س ب ٓ ِ ّذ حذر‬ . “Tidak sahih di sisi kita bahawa Yazid telah memerintahkan supaya Husain r. Shahih Muslim dengan Syarh Nawawi.Al-Bidayah wan Nihayah.a.ِخٛ حش ر بج رٌ ه ف إْ ع ّٕٙ س ظ‬ Sesungguhnya tidak terbukti sama sekali bahawa Yazid yang membunuh Husain r. Sumber: Majalah SALAFY edisi VIII/Rabi‟ul Awal/1417/1996 http://salafy. (Al-Bidayah Wan Nihayah JILID 5 ms 611 maktabah taufiqiyyah) pandangan sebahagian ulamak ttg keharusan laknat yazid dan apakah benar yazid yg membunuh husein r. Kalaulah tidak kerana imam-imam sejarah seperti Ibnu Jarir At-Thabari dan lainlain menyebutkannya tentu sekali saya juga tidak akan mengemukakannya.com/baca.a. (Fatawa Wa Masaail Ibnus Solah jilid 1 hal 216).a. Ibnu Katsir. dibunuh”. ataupun yang memerintahkannya. Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah oleh Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani.iwebland. “Aku mendengar Ibnu Umar r.a. penduduk Iraq bertanyakan tentang (denda) membunuh lalat? Sedangkan mereka telah membunuh anak lelaki kepada anak perempuan (cucu) Rasulullah s.ل ٍ ٕ ب ٗ؟ آِش أٚ ٌ غ ١ٓ ل ح ً ألٔ ٗ ٠ ض٠ ذ ٌ عٓ ٠ ٛص ً٘ :ل ١ً ف إ‬ ٍٗ ‫ٔ عُ ..

com/html/ara/books/ehtejaj-2/a11.Pedang-pedang kamu sentiasa menitiskan darah-darah kami AhlulBait”.a. ceritakanlah! Tidakkah kamu sedar bahawasanyakamu mengutuskan suratkepada ayahku (menjemputnya datang). ceritakanlah! Tidakkah kamu sedar bahawasanya kamu mengutuskan surat kepada ayahku” >soalan: siapa yg mengutus suratkpd imam hussin r.bermakna fatimah mengatakan bhw penduduk kufah tlhmemberikan bai‟ah lalu belot dan khianat…. “Kamu telah membunuh kami dan merampasharta benda kami sebagaimana kamu telah membunuh datuk kami Ali r. yang ikut serta dalam rombongan Husain r.a. Kasyful Ghummah jilid 2 hal 18dan lain-lain lagi.a. membiarkannya dihina.. 234. Lc. .a. http://al-shia.a. pula: .(Al-Ihtijaj juz 2 hal 302). 242.html >apa makna pembelot danpengkhianat…….?? yazid atau syiah kufah?? seterusnya imam ali berkata lagi: “Bukankah kamu telah memberikanperjanjian taat setia kamu kepadanya?” >siapa yg memberikan taat setia kpd hussin r.antara riwayat syiah sendiri berkenaan pembunuh sy husein r.a.a.html point penting: imam ali zainal abidin kata:”Dengan Nama Allah aku bersumpah untukbertanya kamu. wahai pembelot danpengkhianat! Kami adalah Ahlul Bait yang Allah Ta‟ala menguji kami dengan kamudan menguji kamu dengan kami. ke Kufah telah berkata kepadapenduduk Kufah.a.com/html/ara/books/ehtejaj-2/a9.dan memberikan bai‟ah setia kpd nya. Celakalah kamu kerana amalan buruk yangtelah kamu lakukan untuk dirimu”.bukankahsyiah kufah yg mengutuskan suratkpd husien r. I‟lamul Wara hal. ِ خٟ ِٓ ف ٍ غ خُ حشِ خٟ، ٚ ٔ خ ى خُ ل خ ٍ خّ ع خشح ٟ، :ٌ ىُ ٠ مٛي ٚآٌ ٗ، ع ٍ ١ٗ هللا ص ٍٝ هللا ٌى ش عٛي‬ Imam Ali Zainal Abidin anak Sayyidina Husainr. kemudian kamu menipunya? Bukankah kamutelah memberikan perjanjian taat setia kamu kepadanya? Kemudian kamumembunuhnya.. Membongkar Kesesatan Syiah Penulis: Al-Ustadz Ruwaifi‟ bin Sulaimi Al-Atsari.. ‫ٚ ف غ ى خٛ ، ع ىج ْ ٌ ١ُٙ ٚ ِٚٝ ٌ ٕ ط ٌ ٝ ٌ غ َ ع ٍ ١ٗ ٌ ع ب ذ٠ ٓ خشجض٠ ٓ : عذٞ ش٠ ه ب ٓ حز٠ ُ ل ي‬ ٛ٘ٚ ،ُ ‫ٌ ُ ِٚٓ ! عشف ٕٟ ف مذ عشف ٕٟ ِٓ ٌ ٕ ط ٠ ٙ :ل ي ٔ ب ١ٗ،ر ُ ع ٍٝ ٚ ص ٍٝ ع ٍ ١ٗ، ٚ ر ٕٝ هللا ف ّذ ل‬ ٟٕ ‫حش٠ ّٗ، ٔ خٙه ِٓ ب ٓ ٔ ح ش د، ٚ دخً غ ١ش ِٓ ٌ فش ث ب شػ ٌ ّزب ٛح ٌ غ ١ٓ، ب ٓ ع ٍٟ ف ٔ ٠ عشف‬ ٍ ‫.a….ف خش ب زٌ ه ف ى فٝ ص بش ، ل خً ِٓ ب ٓ ٔ ع ١ ٌ ٗ، ٚ ع بٟ ِ ٌ ٗ، ٚ ٔ خٙ ٔ ع ١ّٗ، ٚ ع‬ ٙ ٠ ‫ٔ ذح ىُ ٌ ٕ ط‬ ‫ٌ عٙذ ٔ ف غ ىُ ِٓ ٚخذع خّٖٛ،ٚ عط ١ خّٖٛ ب ٟ ٌ ٝ و خ ب خُ ٔ ىُ ٘ ٍ خ ع ٍّْٛ ب‬ ‫ح ٕ شْٚ ع ١ٓ ب ٠ ت ٌ شأ٠ ىُ، ٚ عٛ ٔ ف غ ىُ ل ذِ خُ ِ ٌ ىُ ٚخزٌ خّٛ٘ ف خ ب ل ح ٍ خّٖٛ ٚ ٌ ب ١ عت؟ ٚ ٌ ّ ١ ز ق‬ ‫.(Al-Ihtijaj juz 2 hal. 306) http://al-shia. membiarkannyadihina.” >siapakah “kamu” yg dimaksudkan dlm kata2 tersebut….” seterusnya selepas memuji-muji kedudukanAhlul Bait beliau berkata lagi. ‫ف عً ب ٕ ، ٚ ب خ و ُ ب ىُ، هللا ب خ ٔ ب ١ج ً٘ ٔ ٚ ٌ خ ١ ، ٌ ّ ىشٚ ٌ ذس ً٘ ٠ ! ٌ ىٛف ت أً٘ ٠ ِ ب عذ‬ ٕ ‫ف ٟ س ض ف ٟ ٚح خٗ ٚح ىّ خٗ، ف ّٙٗ ٚٚع ف ٕ ٕ ع ١ بتع ٍّٗ، ٌ ذ٠ ٕ ، ٚف ّٙٗ ع ٍّٙ ع ٕذٔ ٚج عً ح غ ٕ ، ب‬ ٖ‫ح ف ع ١ ، خ ٍ مٗ ِٓ و ز ١ش ع ٍٝ ٚآٌ ٗ ع ٍ ١ٗ هللا ب ٕ ب ١ٙ ص ٍٝ ٚف ع ٍ ٕ ب ىش ِ خٗ، هللا و شِ ٕ ٌ ع ب دٖ، ب د‬ ، ّٔٛ‫جذٔ ل خ ٍ خُ ٚو ب ً،ِ ٚ د ٌ خشن و ٔ ٔ ٙ ب ، ح ،ٚ ِ ٛ ٌ ٕ ل خ ٌ ٕ ٚسأ٠ خُ ٚو فشح ّٛٔ ، ف ىزب خ‬ ،‫ج خش ل ٍٛب ىُ، ب ٗ ٚف شحج ع ١ٛٔ ه، ل شح بزٌ ه ِ ٕ مذَ، ٌ مذ ٌ ب ١ج ً٘ دِ ٕ ِٓ ح مطش ٚ ع ١ٛف ىُ ب ِ ظ‬ ُ‫ٚ ٌ ٍٙخ ١ش ٌ ّ و ش٠ ٓ ِ ىشح ُِٚ ىش هللا ، ع ٍٝ ِ ٕ ى‬ “Wahai Penduduk Kufah. “Wahai manusia (orang-orang Kufah)! Dengan Nama Allah akubersumpah untuk bertanya kamu.Al-IrsyadSyeikh Mufid hal..syiah kufah atau yazid??? dicelah2 itu imam ali zainal abidin berkata lagi:”kemudian kamumenipunya?”…….”Kemudian kamu membunuhnya. dan byk lgi bukti2 yg menunjukkan syiah kufahlah yg membunuh husein r.lalu membunuhnya???? kita llihat kata2 fatimah anakhusein r..terdapat dlm kitab2 syiah spt jila‟ul uyun mulla baqir al-majlisi.

(Tahdzibul Lughah. Rafidhah . (Al-Milal Wan Nihal. Karena tidak semua Syi‟ah membenci Abu Bakr dan „Umar sebagaimana keadaan Syi‟ah Zaidiyyah. 1/31. hal. memang sulit dibedakan antara penganut Islam dengan Syi‟ah. 3/61. kelompok sempalan ini terus menerus menebarkan berbagai macam kesesatannya. 829). 147. Seiring dengan bergulirnya waktu. karya Dr. lahir sekian banyak cabang-cabangnya. meninggalkan (Al-Qamus AlMuhith. karya Abdullah Al-Jumaili) Abdullah bin Ahmad bin Hanbal berkata: “Aku telah bertanya kepada ayahku. Imamiyyah (Rafidhah). 1/85. Demikian pula yang dikatakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Majmu‟ Fatawa (13/36). . (Badzlul Majhud fi Itsbati Musyabahatir Rafidhati lil Yahud. demikian pula anak cucu sepeninggal beliau. Sehingga. 1/137). Apa Itu Syi‟ah? Syi‟ah menurut etimologi bahasa Arab bermakna: pembela dan pengikut seseorang. Ghulat. ia mendengar dari sebagian mereka celaan terhadap Abu Bakr dan „Umar. karya Azhari dan Tajul Arus. karya Ibnu Hazm) Syi‟ah. karya Asy-Syihristani) Dan tampaknya yang terpenting untuk diangkat pada edisi kali ini adalah sekte Imamiyyah atau Rafidhah. sedangkan Syi‟ah belum tentu Rafidhah. Maka ketika ia muncul di Kufah. Ghalib bin „Ali Al-Awaji) Adapun menurut terminologi syariat bermakna: Mereka yang menyatakan bahwa Ali bin Abu Thalib lebih utama dari seluruh shahabat dan lebih berhak untuk memegang tampuk kepemimpinan kaum muslimin. hingga akhirnya mereka (para pengikutnya) meninggalkannya.” (Maqalatul Islamiyyin. tidak mungkin disatukan. (Badzlul Majhud. Terlebih lagi kini didukung dengan negara Iran-nya. (Al-Fishal Fil Milali Wal Ahwa Wan Nihal.” (AshSharimul Maslul „Ala Syatimir Rasul hal. Rafidhah pasti Syi‟ah. siapa Rafidhah itu? Maka beliau menjawab: „Mereka adalah orang-orang yang mencela Abu Bakr dan „Umar‟.Syariah. Ia pun mengingkarinya. namun yang lebih ditonjolkan dalam pembahasan kali ini adalah Al-Itsna „Asyariyyah. 01:05:04 Serupa tapi tak sama. 567. berlepas diri dari keduanya. Sedangkan dalam terminologi syariat bermakna: Mereka yang menolak imamah (kepemimpinan) Abu Bakr dan „Umar c. dan Isma‟iliyyah. yang sejak dahulu hingga kini berjuang keras untuk menghancurkan Islam dan kaum muslimin. Namun jika ditelusuri -terutama dari sisi aqidah. di tengah-tengah para pengikut yang membai‟atnya. 12 – Februari – 2004. karya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah) Sebutan “Rafidhah” ini erat kaitannya dengan Zaid bin „Ali bin Husain bin „Ali bin Abu Thalib dan para pengikutnya ketika memberontak kepada Hisyam bin Abdul Malik bin Marwan di tahun 121 H. 2/113. 5/405. kelompok ini terpecah menjadi lima sekte yaitu Kaisaniyyah. Dinukil dari kitab Firaq Mu‟ashirah. Manhaji. Barangkali ungkapan ini tepat untuk menggambarkan Islam dan kelompok Syi‟ah.perbedaan di antara keduanya ibarat minyak dan air. 1/86) Asy-Syaikh Abul Hasan Al-Asy‟ari berkata: “Zaid bin „Ali adalah seorang yang melebihkan „Ali bin Abu Thalib atas seluruh shahabat Rasulullah. dan memandang bolehnya memberontak1 terhadap para pemimpin yang jahat. hal. Dengan segala cara. Secara fisik. Maka ia katakan kepada mereka: “Kalian tinggalkan aku?” Maka dikatakanlah bahwa penamaan mereka dengan Rafidhah dikarenakan perkataan Zaid kepada mereka “Rafadhtumuunii. karya Az-Zabidi. dan mencela lagi menghina para shahabat Nabi . dalam sejarahnya mengalami beberapa pergeseran. Zaidiyyah. Selain itu juga bermakna: Setiap kaum yang berkumpul di atas suatu perkara. diambil dari yang menurut etimologi bahasa Arab bermakna . mencintai Abu Bakr dan „Umar. Rafidhah ini terpecah menjadi beberapa cabang. Dari kelimanya.

serta kedua putri mereka…(yang dimaksud dengan kedua putri mereka adalah Ummul Mukminin „Aisyah dan Hafshah) (Dinukil dari kitab Al-Khuthuth Al-„Aridhah.000 ayat. Muhammad bin Ya‟qub Al-Kulaini berkata: “Manusia (para shahabat) sepeninggal Nabi dalam keadaan murtad kecuali tiga orang: Al-Miqdad bin Al-Aswad. hal. yang menampakkan keislaman di masa kekhalifahan „Utsman bin Affan. dua manusia terbaik setelah Rasulullah . yang menjelaskan bahwa Al Qur‟an yang ada ini telah mengalami perubahan dan penyimpangan. hal. Oleh karena itu.Siapakah Pencetusnya? Pencetus pertama bagi faham Syi‟ah Rafidhah ini adalah seorang Yahudi dari negeri Yaman (Shan‟a) yang bernama Abdullah bin Saba‟ Al-Himyari.” (Dinukil dari kitab Asy-Syi‟ah Wal Qur‟an. 4/435) Sesatkah Syi‟ah Rafidhah ? Berikut ini akan dipaparkan prinsip (aqidah) mereka dari kitab-kitab mereka yang ternama. hal 239-240. Abu Dzar Al-Ghifari. Pencetusnya adalah Abdullah bin Saba‟ Az-Zindiq. 45. laknatlah kedua berhala Quraisy (Abu Bakr dan Umar). ia berkata : “Sesungguhnya Al Qur‟an yang dibawa Jibril kepada Muhammad  (ada) 17. tidak ada padanya satu huruf pun dari Al Qur‟an kalian…‟. dan Salman Al-Farisi. dari Abu Abdullah (Ja‟far Ash-Shadiq). 89) Ahli hadits mereka. setan dan thaghut keduanya. Bahkan salah seorang “ahli hadits” mereka yang bernama Husain bin Muhammad At-Taqi An-Nuri Ath-Thabrisi telah mengumpulkan sekian banyak riwayat dari para imam mereka yang ma‟shum (menurut mereka).2 Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Asal Ar-Rafdh ini dari munafiqin dan zanadiqah (orangorang yang menampakkan keislaman dan menyembunyikan kekafiran. untuk kemudian para pembaca bisa menilai sejauh mana kesesatan mereka. 3/640. Abu Dzar Al-Ghifari. karya Ihsan Ilahi Dzahir) Demikian pula yang dinyatakan oleh Muhammad Baqir Al-Husaini Al-Majlisi di dalam kitabnya Hayatul Qulub. Demi Allah. hal. didapati dalam kitab bimbingan do‟a mereka (Miftahul Jinan. 114). hal. karya As-Sayyid Muhibbuddin Al-Khatib) . b. Bahkan berlepas diri dari keduanya merupakan bagian dari prinsip agama mereka. Tentang Al Qur‟an Di dalam kitab Al-Kaafi (yang kedudukannya di sisi mereka seperti Shahih Al-Bukhari di sisi kaum muslimin). hal. pen). hal. 31-32. mereka tidak tahu apa mushaf Fathimah itu. Tentang shahabat Rasulullah Diriwayatkan oleh Imam Al-Jarh Wat Ta‟dil mereka (Al-Kisysyi) di dalam kitabnya Rijalul Kisysyi (hal. 12-13) dari Abu Ja‟far (Muhammad Al-Baqir) bahwa ia berkata: “Manusia (para shahabat) sepeninggal Nabi. mereka cela dan laknat. 8/248. 18.” (Al-Kafi. dari Abu Abdillah ia berkata: “…Sesungguhnya di sisi kami ada mushaf Fathimah „alaihas salam.” maka aku (rawi) berkata: “Siapa tiga orang itu?” Ia (Abu Ja‟far) berkata: “Al-Miqdad bin Al-Aswad. Abu Bashir berkata: „Apa mushaf Fathimah itu?‟ Ia (Abu Abdillah) berkata: „Mushaf 3 kali lipat dari apa yang terdapat di dalam mushaf kalian. (Lihat kitab Asy-Syi‟ah Wa Ahlil Bait. (Dinukil dari Asy-Syi‟ah Al-Imamiyyah Al-Itsna „Asyariyyah Fi Mizanil Islam. di dalam kitabnya Fashlul Khithab Fii Itsbati Tahrifi Kitabi Rabbil Arbab. a. dinukil dari Asy-Syi‟ah Wa Ahlil Bait. dengan suatu slogan bahwa „Ali yang berhak menjadi imam (khalifah) dan ia adalah seorang yang ma‟shum (terjaga dari segala dosa. Ia tampakkan sikap ekstrim di dalam memuliakan „Ali. dalam keadaan murtad kecuali tiga orang.” (Majmu‟ Fatawa. pen). 46) Adapun shahabat Abu Bakr dan „Umar.” Di dalam Juz 1. dan Salman AlFarisi…” kemudian menyebutkan surat Ali Imran ayat 144. karya Abu Ja‟far Muhammad bin Ya‟qub Al-Kulaini (2/634). wirid laknat untuk keduanya: Ya Allah. karya Ihsan Ilahi Dzahir). semoga shalawat selalu tercurahkan kepada Muhammad dan keluarganya.

haji.” (Ash-Sharimul Maslul „ala Syatimirrasul. hal. ia berkata: “Islam dibangun di atas lima perkara:… shalat.” (Mizanul I‟tidal.Mereka juga berkeyakinan bahwa Abu Lu‟lu‟ Al-Majusi. sang penguasa zaman -baginya dan bagi nenek moyangnya beribu-ribu penghormatan dan salam. ia hidup (pada saat ini) seraya mengawasi perkara-perkara yang ada. walaupun telah berjuang untuk Islam. Al-Khumaini (Khomeini) berkata: “Kami bangga bahwa para imam kami adalah para imam yang ma‟shum. hari barakah. Sebagaimana yang terdapat dalam kitab mereka Ikhtiyar Ma‟rifatir Rijal (hal. Al-Imam Malik bin Anas berkata: “Mereka itu adalah suatu kaum yang berambisi untuk menghabisi Nabi  namun tidak mampu. karya Dr. karena sungguh mereka itu selalu berdusta. karena kalau memang ia orang shalih. 80) Mereka berkeyakinan bahwa taqiyyah ini bagian dari agama. betapa keji dan kotornya mulut mereka. 1/195 dan Asy-Syi‟ah Al-Itsna „Asyariyyah. 11. (Lihat Al-Khuthuth Al-„Aridhah. 2/27-28. dan menipu umat manusia. Maka akhirnya mereka cela para shahabatnya agar kemudian dikatakan bahwa ia (Nabi Muhammad  ) adalah seorang yang jahat. dalam rangka nifaq.” Demikian pula Al-Imam Asy-Syafi‟i berkata: “Aku belum pernah tahu ada yang melebihi Rafidhah dalam persaksian palsu. hal. dusta. Tentang Imamah (Kepemimpinan Umat) Imamah menurut mereka merupakan rukun Islam yang paling utama3. Adapun selain mereka (Ahlul Bait) yang telah memimpin kaum muslimin dari Abu Bakr. 5.” (Dinukil dari Badzlul Majhud. Dan hari kematian „Umar dijadikan sebagai hari “Iedul Akbar”. mereka yakini sebagai pelacur -na‟udzu billah min dzalik-. zakat. mana yang paling utama?” Ia berkata: “Yang paling utama adalah wilayah. hal. serta memperluas dunia Islam. adalah seorang pahlawan yang bergelar “Baba Syuja‟uddin” (seorang pemberani dalam membela agama). ia berkata kepada Abu Umar AlA‟jami: “Wahai Abu „Umar. 18) Adapun „Aisyah dan para istri Rasulullah  lainnya. d. dan tidak ada agama bagi siapa saja yang tidak ber-taqiyyah. dengan menukilkan (secara dusta) perkataan shahabat Abdullah bin „Abbas terhadap „Aisyah: “Kamu tidak lain hanyalah seorang pelacur dari sembilan pelacur yang ditinggalkan oleh Rasulullah…” (Dinukil dari kitab Daf‟ul Kadzibil Mubin Al-Muftara Minarrafidhati „ala Ummahatil Mukminin. sesungguhnya sembilan per sepuluh dari agama ini adalah taqiyyah. serta hari suka ria. 1/192) Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam kitabnya Minhajus Sunnah.” (Dinukil dari Firaq Mu‟ashirah. Oleh karena itu. hal. AlKulaini meriwayatkan dalam Al-Kaafi (2/175) dari Abu Abdillah. „Umar dan yang sesudah mereka hingga hari ini. Bahkan sembilan per sepuluh agama. karya Al-Imam Adz-Dzahabi) . 57-60) karya Ath-Thusi. 16-17) Mereka pun berkeyakinan bahwa para imam ini ma‟shum (terjaga dari segala dosa) dan mengetahui hal-hal yang ghaib. terkhusus masalah imamah yang selalu mereka tonjolkan ini. hari kemuliaan dan kesucian. hal. dinukil dari Firaq Mu‟ashirah. niscaya para shahabatnya adalah orang-orang shalih. hal. shaum dan wilayah (imamah)…” Zurarah berkata: “Aku katakan. Abdul Qadir Muhammad „Atha) Demikianlah. Oleh karena itu Al-Imam Malik ketika ditanya tentang mereka beliau berkata: “Jangan kamu berbincang dengan mereka dan jangan pula meriwayatkan dari mereka. 1/174) Imamah ini (menurut mereka -red) adalah hak „Ali bin Abu Thalib  dan keturunannya sesuai dengan nash wasiat Rasulullah . 1/196). Diriwayatkan dari Al-Kulaini dalam Al-Kaafi (2/18) dari Zurarah dari Abu Ja‟far. mulai „Ali bin Abu Thalib hingga Penyelamat Umat manusia Al-Imam AlMahdi.yang dengan kehendak Allah Yang Maha Kuasa. menyebarkan dakwah dan meninggikan kalimatullah di muka bumi. 580) c. hari kebanggaan. Tentang Taqiyyah Taqiyyah adalah berkata atau berbuat sesuatu yang berbeda dengan keyakinan. si pembunuh Amirul Mukminin „Umar bin Al-Khaththab. (Al-Khuthuth Al-„Aridhah. benar-benar secara rinci membantah satu persatu kesesatan-kesesatan mereka. maka sesungguhnya mereka hingga hari kiamat adalah para perampas (kekuasaan). (Lihat Firaq Mu‟ashirah.” (Al-Washiyyah Al-Ilahiyyah.

„Ahli tafsir‟ mereka. tanpa rasa malu Al-Khumaini (Khomeini) berkata: “Sesungguhnya dengan penuh keberanian aku katakan bahwa jutaan masyarakat Iran di masa sekarang lebih utama dari masyarakat Hijaz (Makkah dan Madinah. 100-153) menukilkan sekian banyak perkataan para ulama tentang mereka.” (As-Sunnah. 1/493. Yang demikian itu karena Rasul bagi kita haq. 125) 6. karya Al-Khallal) 5. Mereka (Rafidhah) lebih pantas untuk dicela dan mereka adalah zanadiqah. dan sesungguhnya yang menyampaikan Al Qur‟an dan As Sunnah adalah para shahabat Rasulullah . 1. hal. telah disebut di atas. hal. Al-Imam Abu Zur‟ah Ar-Razi berkata: “Jika engkau melihat orang yang mencela salah satu dari shahabat Rasulullah . dinukil dari Firaq Mu‟ashirah. Suatu keyakinan kafir yang sebelumnya diyakini oleh Yahudi4. Namun sayang. 1/252). Al-Imam Sufyan Ats-Tsauri ketika ditanya tentang seorang yang mencela Abu Bakr dan „Umar. tidak dijadikan saksi. Al-Imam Malik dan Al-Imam Asy-Syafi‟i. mudah-mudahan bisa menjadi pelita dalam kegelapan dan embun penyejuk bagi pencari kebenaran…Amin Tanggapan Syiah terhadap orang Sunni… Posted by mohd masri on Jun 13. karya Dr. maka hanya bisa ternukil sebagiannya saja. Abdul „Aziz Nurwali) f.e. „Umar. Demikianlah beberapa dari sekian banyak prinsip Syi‟ah Rafidhah. kemudian menukil dari Husain bin „Ali bahwa ia berkata tentang ayat ini: „Nabi kalian dan Amirul Mukminin („Ali bin Abu Thalib) serta para imam „alaihimus salam akan kembali kepada kalian‟. 2007 . pen) di masa Rasulullah .” (Dinukil dari kitab Atsarut Tasyayyu‟ „Alar Riwayatit Tarikhiyyah. tiada kehormatan (baginya)…. berkata: “Yang dimaksud dengan ayat tersebut adalah raj‟ah. hal. Al-Imam Al-Bukhari berkata: “Bagiku sama saja apakah aku shalat di belakang Jahmi.” (As-Sunnah. dan tidak dimakan sembelihan mereka. 4. 32. Al-Kulaini dalam Al-Kaafi (1/111). Al-Imam Ahmad bin Hanbal berkata: “Aku tidak melihat dia (orang yang mencela Abu Bakr.” (Khalqu Af‟alil „Ibad.” (Al-Washiyyah Al-Ilahiyyah.” (Al-Kifayah. karya Abdullah bin Al-Imam Ahmad) 2. AlQummi ketika menafsirkan surat An-Nahl ayat 85. dan Al Qur‟an haq. 16.” Kemudian ditanya: “Apakah kita menshalatinya (bila meninggal dunia)?” Beliau berkata: “Tidak. 2/549. karya Al-Khathib Al-Baghdadi) Demikianlah selayang pandang tentang Syi‟ah Rafidhah.” (Siyar A‟lamin Nubala. 192) Perkataan Ulama tentang Syi‟ah Rafidhah Asy-Syaikh Dr. Al-Imam „Amir Asy-Sya‟bi berkata: “Aku tidak pernah melihat kaum yang lebih dungu dari Syi‟ah. meriwayatkan dari Abu Abdullah (ia berkata): “Tidak ada pengagungan kepada Allah yang melebihi Al-Bada‟. Namun dikarenakan sangat sempitnya ruang rubrik ini. 49. 7/253) 3. dan „Aisyah) itu orang Islam. tidak dinikahkan.” (Dinukil dari Firaq Mu‟ashirah. Mereka tidak boleh diberi salam. hal. Bahkan mereka berlebihan dalam hal ini. Tentang Al-Bada‟ Al-Bada‟ adalah mengetahui sesuatu yang sebelumnya tidak diketahui. tidak dikunjungi ketika sakit. Ibrahim Ar-Ruhaili di dalam kitabnya Al-Intishar Lish Shahbi Wal Aal (hal. Sungguh mereka mencela para saksi kita (para shahabat) dengan tujuan untuk meniadakan Al Qur‟an dan As Sunnah. maka ketahuilah bahwa ia seorang zindiq. Tentang Raj‟ah Raj‟ah adalah keyakinan hidupnya kembali orang yang telah meninggal. hal. beliau berkata: “Ia telah kafir kepada Allah. dan lebih utama dari masyarakat Kufah dan Iraq di masa Amirul Mukminin („Ali bin Abu Thalib) dan Husein bin „Ali. yang darinya saja sudah sangat jelas kesesatan dan penyimpangannya. Mereka berkeyakinan bahwa Al-Bada‟ ini terjadi pada Allah . dan Rafidhi atau di belakang Yahudi dan Nashara (yakni sama-sama tidak boleh -red).

Posted in: aliran sesat. Diupah oleh Saudi yang Wahabi.. kita ambil sedikit petikan dari tajuk ini: Pengarang menceritakan bagaimana dia ketika menelaah kitab muktabar Syiah dan pendapat fuqaha dan mujtahidnya didapati menyatakan bahawa musuh Syiah satu-satunya ialah Ahlus Sunnah. setelah tetamu keluar dari rumah meneruskan perjalanannya. Isikandungan buku ini ialah menolak pegangan2 Syiah yang menyeleweng. Tinggalkan Komen Antara buku yang saya pernah baca ialah hasil karya seorang ulama Syiah. Ayahnya merupakan seorang yang sangat cintakan kebaikan. Tetamu ini amat berterimakasih kepada ayahnya. Ia ditulis atas dasar mahu membetul/tashih penyelewengan yang berlaku di dalam agama Syiah serta membersihkan nama imam-imam dari dibabitkan dengan penyelewengan berkenaan. Begitu juga apa yang terjadi sebelum dari itu lagi. minum. Posted by mohd masri on Jun 13. antaranya ialah:      Abdullah bin saba’ Mut’ah dan yang berkaitan dengannya Khumus Mushaf fatimah Pandangan Syiah terhadap Ahlus Sunnah. Sebab itulah mereka menyifatkan dan menggelarkan Ahlus Sunnah sebagai Nawashib…. 2007 . ayahnya memerintahkan agar tilam yang digunakan tetamu ni dibakar. dia tahu bahawa bukunya ini pasti akan mengundang reaksi yang kurang enak dari kalangan Syiah. Namun. dapatlah diketahui bahawa lelaki ini adalah seorang Ahlus Sunnah. seorang ulama Syiah. Diberinya makan. Sebabnya kerana Ayatullah ini bertindak mentashihkan manhaj Syiah dan menghalang berlakunya khurafat. Sejarah Ringkas Syiah Selama Ini. mereka membunuh Saiyid Ahmad al-Kisrawi (seorang ulama Syiah) yang mengisytiharkan bahawa dirinya bebas dari apa sahaja penyimpangan yang ada di dalam Syiah. Dalam perbualan antara ayahnya dan tetamu ini. Beliau ditohmah dengan pelbagai tohmahan antaranya sebagai talibarut Amerika. Kerana para fuqaha’ mereka menyamakan orang Ahlus Sunnah dengan orang kafir. Kemudian dia menerimanya sebagai tetamu. Pinggan mangkuk dibasuh. Kerana apa? Kerana ayahnya dan semua Syiah beri’tiqad bahawa orang Ahlus Sunnah adalah Najis. Pernah bapa pengarang kitab ini bertemu dengan seorang lelaki asing di pasar di sebuah pekan. Berikut ini adalah antara isikandungan dari buku ini. Mereka akan mendustakannya dan melemparkan pelbagai tuduhan terhadapnya sebagaimana yang berlaku ke atas Sayid Musa al-Musawi (antara tokoh Islah Syiah). Katanya. musyrik dan babi dalam kenajisannya. Dimuliakan tetamu ini. Husain al-Musawi. Atau barangkali tidak mustahil bahawa dirinya akan menjadi buruan golongan Syiah untuk dibunuh sepertimana yang berlaku kepada Ayatullah al-Uzma Abil Hasan Al-Asfahani (seorang ulama besar Syiah) yang anaknya disembelih oleh golongan Syiah seperti mereka menyembelih seekor kibasy. tempat tidur dan wang yang barangkali diperlukan dalam perjalanannya. Tajuk Buku: Lillah Tsumma Lit tarikh ( ُ ‫)ٌ ٍ خ س٠ خ ر‬ Ditulis oleh: Husain al-Musawi.

Lalu dia membuat provokasi kepada kedua belah pihak hingga terjadilah fitnah seperti yang diinginkan oleh ibnu saba‟. keimamahan . Pada tahun ini Husein bin Ali terbunuh di karbala setelah ditinggal oleh penolongnya dan diserahkan kepada pebunuhnya.nenek moyang kaum rofidhoH. akan kita bahas peristiwa penting dalam sejarah mereka dengan menyebutkan peristiwa yang secara langsung berkaitan dengan mereka. Munculnya gerakan qoromitoh di bahrain dan ahsa‟ yang dipelopori oleh Abu Saad Al Janabi 280 H. Tinggalkan Komen Di bawah ini adalah ringkasan sejarah kelompok rofidhoh. tapi menyembunyikan kekafiran dalam hatinya. . 278 H. Munculnya Abdullah bin saba‟. Munculnya kerajaan ubaidiyin di mesir dan maghrib(maroko) yang didirikan oleh Ubaidillah bin Muhammad Al Mahdi. dengan ini hancurlah kerajaan persia. 297 H. 317 H. Mereka bermalam dengan sebaik2 malam sementara Abdullah bin saba‟ dengan koncokonconya bermalam dengan penuh kedongkolan. Munculnya gerakan rofidhoh qoromitoh yang didirikan oleh Hamdan bin Asy‟ats yand dikenal dengan julukan qirmit di kufaH. Munculnya kerajaan rofidhoh zaidiyah di So‟dah dan San‟a di negeri Yaman yang didirikan oleh Husein bin Qosim Arrossi. tahun ini adalah tahun yang dibenci oleh kaum rofidhoh karena tahun ini dinamakan tahun jama‟ah atau tahun persatuan karena kaum muslimin bersatu dibawah pimpinan kholifah Mu‟awiyah bin Abi Sufyan Radhiyalahu Anhu sang penulis wahyu karena Hasan bin Ali bin Abi Tolib menyerahkan kekhilafahan kepada mu‟awiyah. kanker yang menggerogoti umat islam. Kaum muslimin berhasil menaklukkan ibukota kekaisaran persia. Kemudian Ali bin Abi Tolib menyalakan api dan membakar mereka. kamulah !!” Ali bin Abi Tolib menjawab :”siapakah saya?” kata mereka “kamulah sang pencipta !!” lalu Ali bin Abi Tolib menyuruh mereka untuk bertobat tapi mereka menolak. dengan ini maka surutlah tipu daya kaum rofidhoH. Pada saat itu kaum muslimin dibawah kepemimpinan Umar bin Khottob Radhiyallahu Anhu. 41 H. Mada‟in. Kejadiaan ini masih disesali oleh kamum rafidhoh hingga saat ini.wilayah. 61 H. si yahudi dari yaman yang dijuluki Ibnu sauda‟ berpura2 masuk Islam.Posted in: aliran sesat. 36 H. roj‟ah. bada‟ dan lain-lain. Pada masa kelhilafahan Ali bin Abi Tolib kelompok abdullah bin saba‟ datang kepada Ali bin Abi Tolib Radhiyalahu Anhu seraya berkata “kamulah. peristiwa yang terjadi pada tahun 14 H inilah pokok dan asas dari kebencian kaum rofidhoh terhadap Islam dan kaum muslimin. 16 H. 14 H. 34 H. karena pada tahun ini meletus perang Qodisiyyah yang berakibat takluknya kerajaan persia majusi. Abu Tohir Arrofidhi Al Qurmuti masuk ke kota mekah pada hari tarwiya (8 Dzulhijjah)dan membunuh jamaah haji di masjidil Haram serta mencongkel hajar aswad dan membawanya ke ahsa‟ hingga kembali lagi pada tahun 355 H. 23 H. 277 H. Kerajaan mereka tetap eksis di ahsa‟ hingga tahun 466 H. Malam sebelum terjadinya perang jamal kedua belah pihak telah bersepakat untuk berdamai. wasiat. Pada tahun ini berdirilah kerajaan Hamdaniyah di mousul dan halab dan tumbang pada tahun 394 H. Abu Lu‟lu‟ah Al Majusi yang dijuluki Baba Alauddin oleh kaum rofidhoh membunuh Umar bin Khottob Radhiyalahu Anhu. 260 H. Keyakinan yang diserukan oleh abdullah bin saba‟ berasal dari akar yahudi nasrani dan majusi yaitu menuhankan Ali bin Abi Tolib Radhiyalahu Anhu. Hasan Al Askari meninggal dan kaum rofidhoh menyangka bahwa imam ke 12 yang ditunggu-tunggu telah bersembunyi di sebuah lobang di samurra‟ dan akan kembali lagi ke dunia. Dia menggalang kekuatan dan melancarkan provokasi melawan khalifah ketiga Utsman bin Affan Radhiyalahu Anhu hingga dibunuh oleh para pemberontak karena fitnah yang dilancarkan oleh ibnu sauda‟(abdullah bin saba‟) pada tahun 35 H.

Kerajaan safawiyah berakhir pada tahun 1149 H. barangsiapa yang berkata dia telah berjumpa denganku maka dia adalah pembohong. Kaum rofidhoh Ubaydiy menguasai mesir. Termasuk peristiwa penting yang terjadi pada masa kerajaan sofawiyah adalah ketika shah abbas berhaji ke masyhad untuk menandingi haji di mekah. 352 H. Pada saat masuk ke baghdad dia memaki khulafa‟ rosyidin di depan umum dan membunuh mereka yang tidak mau memeluk mazhab rofidhoh. Munculnya gerakan Assasin yang menyeru kepada kerajaan ubaidiyah di mesir didirikan oleh hasan Assobah yang memiliki asal usul darah persia. Tak ketinggalan pula dia membongkar banyak kuburan orang sunni seperti Abu HanifaH.329 H. Pemerintahan buwaihi menutup pasar2 tanggal 10 muharrom serta meliburkan semua kegiatan jual beli. Pada tahun yang sama muncullah kelompok Nusairiyah yang didirikan oleh Muhammad bin Nusair. . 500 H. Utusan ini tinggal didekat mesjid dan membuat lobang menuju kubur Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam. 408 H. Penguasa ubaidiyun membangun sebuah bangunan yang megah diberi nama mahkota Husein. 358 H. Pada saat itu pertama kali dalam sejarah diadakan perayaan kesedihan atas meninggalnya husein bin Ali bin Abi Tolib. setelah mati dia digantikan oleh muridnya Baha‟ullah. Salah satu pemimpinya yang terkenal adalah Al Hakim biamrillah yang mengatakan bahwa dirinya adalah tuhan dan menyeru kepada pendapat reinkarnasi. 402 H. Sementara itu di india muncul kelompok Qodiyaniyah pimpinan Mirza Ghulam Ahmad yang mengatakan bahwa dirinya dalah Nabi. Kita bersyukur kepada Allah atas nikmat akal yang diberikan kepada kita. Penguasa kerajaan ubaidiyah di mesir yangb ernama Al Hakim biamrillah mengatakan bahwa dirinya adalah tuhan. Karena menurut mereka imam rofidhoh ke 12 telah menulis surat dan sampai kepada mereka yang bunyinya : telah dimulailah masa menghilangku dan aku tidak akan kembali sampai masa diijinkan oleh Allah. Munculnya kerajaan rofidhoh buwaihi di dailam yang didirikan oleh buwaih bin syuja‟. Yang kedua ketika mengutus beberapa orang untuk membongkar kuburan Nabi. Keluarnya pernyataan kebatilan nasab fatimah yang digembar gemborkan oleh penguasa kerejaan ubaidiyah di mesir dan menjelaskan ajaran mereka yang sesat dan mereka adalah zindiq dan telah dihukumi kafir oleh seluru ulama‟ kaum muslimin. Mereka menyangka bahwa kepala husein bin ali bin abi tolib dikuburkan di sana. Lalu dia membangun bangunan yang megah dan menyruh Abul Fatuh untuk membongkar kubur Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam lalu masyarakat tidak rela dan memberontak membuat dia mengurungkan niatnya. maka keluarlah wanita2 tanpa mengenakan jilbab dengan memukul diri mereka di pasar. Dia memulai dakwahnya di wilayah persia tahun 473 H. Hajar aswad dikembalikan ke mekkah atas rekomendasi dari pemerintahan ubaidiyah di mesir. Mereka membuat kerusakan di baghdad. 320-334 H. 339 H. Dia telah membunuh hampir 2 juta muslim yag menolak memeluk mazhab rofidhoh. 656 H. 483 H. Berdirinya kerajaan Safawiyah di iran yang didirikan oleh shah ismail bin haidar al safawi yang juga seorang rofidhoh. Pada tahun ini Allah telah menghiakan kaum rofidhoh karena pada tahun ini dimulailah ghoibah al kubro atau menghilang selamanya. 907 H. Pada masa mereka orang2 bodoh mulai berani memaki2 sahabt Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam. Salah satu dari kehinaannya adalah dia berniat untuk memindahkan kubur Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam dari kota medinah ke mesir sebanyak 2 kali. Pada tahun yang sama sodruddin al syirozi memulai dakwahnya kepada mazhab baha‟iyah. Mirza ali muhammad al syirozi mengatakan bahwa Allah telah masuk ke dalam dirinya. Dengan ambruknya kerajaan ini tahun 568 H muncullah gerakan Druz. Yang pertama adalah ketika dia disuruh oleh beberapa orang zindik untuk memindahkan jasad Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam ke mesir. Semua ini supaya menghindar dari paertanyaan orang awam kepada ulama mereka tentang terlambatnya imam mahdi keluar dari persembunyiannya. Lalu makar mereka ketahuan dan utusan tersebut dibunuH. Penghianatan besar yang dilakukan oleh rofidhoh pimpinan Nasiruddin Al Thusi dan Ibnul Alqomi yang bersekongkol dengan kaum tartar mongolia agar masuk ke baghdad dan membunuh 2 juta muslim dan banyak dari bani hasyim yang seolah2 dicinai oleh kaum rofidhoH. Hingga saat ini banyak kaum rofidhoh yan gberhaij ke tempat tersebut.

Seorang rofidhoh dari irak daang ke dar‟iyah di najd dan menampakkan kesalehan dan kezuhudan. Mereka meledakkan bom itu tepat pada tanggal 7 Dzulhijjah dan mengakibatkan tewasnya seorang jamaah haji dari pakistan dan melukai 16 orang lainnya serta mengakibatkan kerusakan bangunan yang sangat besar. 2007 Posted in: aliran sesat. 1289 H.1218 H. mereka membunuh beberapa orang aparat keamanan dan jamaah haji. Khomeini meninggal dunia. termasuk Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam … sementara revolusi kafirnya telah berhasil. Ciri khas negara ini adalah mengadakan demonstrasi dan tindakan anarkis atas nama revolsi Islam di tanah suci mekah pada hari mulia yaitu musim haji. Pada musim haji tahun ini kaum rofidhoh meledakkan beberapa tempat sekitar masjidil haram di kota mekah. 1389 H. semoga Allah memberinya balasan yang setimpal. ٌفش ث بشػ ٠مخً ٌ غ١ٓ أْ ف ذرٕٟ لبً جبش٠ً عٕذٞ ِٓ ل‬ . Tinggalkan Komen Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani Di bawah ini akan kami petikkan tulisan Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani dari kitab Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah.. Berdirinya pemerintahan rofidhoh di Iran yang didirikan oleh Khomeini setelah berhasil menumbangkan pemerintahan syah iran. kitab ini memuat pendapat rofidhoh bahwasanya Al Qur‟an yang ada saat ini telah diselewengkan. Sebagian pidatonya berbunyi demikian : para Nabi diutus Allah untuk menanamkan prinsip keadilan di muka bumi tapi mereka tidak berhasil. Mu‟tamar Islam yang diadakan oleh Liga Dunia Islam di mekah mengumumkan fatwa bahwa khomeini telah kafir. Karbala Bukan Tanah Suci Posted by mohd masri on Jun 13. Pada suatu hari dia solat di belakang imam muhammad bin su‟ud dan membunuhnya ketika dia sedang sujud saat solat asar dengan belati. Semoga Allah memerangi kaum rofidhoh para pengkhianat. Khomeini menyampaikan pidatonya pada peringatan lahirnya imam mahdi fiktif mereka pada tanggal 15 sya‟ban. merusak dan membakar toko. 85 dari mereka adalah aparat keamanan dan penduduk saudi. 1409 H. 16 pelaku insiden itu berhasil ditangkap dan dijatuhi hukuman mati pada tahun 1410 H. merusak dan membakar mobil beserta mereka yang berada di dalamnya. 1410 H. 1399 H. Jumah korban saat itu mencapai 402 orang tewas. Sebagian kekafiran yang ada pada buku tersebut (Al Huykumah AL Islamiyah hal 35) : khomeini berkata bahwa termasuk hal pokok dalam mazhab kita adalah bawah para imam kita memiliki posisi yang tidak dapat dicapai oleh para malaikat dan para Nabi. Khomeini menulis buku Wilayatul faqih dan AL Hukumah AL IslamiyaH. 1407 H. semoga Allah memerangi mereka. hadith. 1400 H. bahkan Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam yang diutus untuk memperbaiki kemanusiaan dan menanamkan prinsip keadilan tidak berhasil. yang akan berhasil dalam misi itu dan menegakkan keadilan di muka bumi dan meluruskan segala penyimpangan adalah imam mahdi yang ditunggu-tunggu…. Jamaah haji iran mengaakan demonstari besar-besaran di kota mekah pada hari jum‟at di musim haji tahun 1407. Kaum Rofidhoh membangun sebuah bangunan yang menyerupai kakbah di mekah. Pada tahun ini buku fashlul khitob fi tahrifi kitabi robbil arbab (penjelasan bahwa kitab Allah telah diselewengkan dan diubah) karangan Mirza Husain bin Muhammad Annuri Attobrosi . ketika beliau mengomentari hadits berikut: َ ‫. mereka melakukan tindakan perusakan di kota mekah seperti kakek mereka kaum qoromitoh. dikurangi dan ditambah. begitulah menurut khomeini para Nabi telah gagal. 1408 H.

Abu Nu‟aim.” Hadits-hadits seperti ini jelas kebatilannya menurut kami dan para Imam Ahlul Bait radliyallahu „anhum berlepas diri dari hadits-hadits tersebut. At-Thabrani. Dalam riwayat lain: “Dapat menembus ketujuh hijab. Bahkan dia mengelabui para pembaca bahwasanya nukilan-nukilan tersebut seperti nukilan-nukilan kita Ahlus Sunnah. Setiap nukilan yang ada pada kitab-kitab tersebut yang sesuai kosa kata-kosa katanya sesungguhnya hanya berupa pengkhabaran Nabi shallallahu „alaihi wa sallam tentang terbunuhnya Husein di tanah Karbala.) dengan judul As-Sujud „ala At-Turbah Al-Husainiyyah pada hal. Oleh karena itu mereka mengatakan baik dan jelek berdasarkan akal. (HR. Di antaranya hadits yang diriwayatkan oleh Suyuthi dalam kitabnya Al-Khasha`ishul Kubra bab Ikhbarun Nabi shallallahu „alaihi wa sallam biqatlil Husein alaihis salam. Al-Haitsami dalam Al-Mujma‟ (9:191) dan lain-lain dari perawi-perawi mereka yang terkenal. Dia meriwayatkan dalam kitab tersebut sekitar 20 hadits dari tokoh-tokoh yang terpercaya di kalangan mereka seperti AlHakim. tetapi hal ini merupakan bid‟ah Syi‟ah dan sikap ghuluw mereka dalam mengaguungkan ahlul bait dan peninggalanpeninggalan mereka. ketahuilah bahwasanya tidak ada pada As-Suyuthi dan tidak pula pada AlHaitsami satu hadits pun yang menunjukkan keutamaan tanah Al-Huseiniyyah (tanah Karbala) dan kesuciannya. 15 dia berkata: “Telah diriwayatkan bahwa sujud di atas tanah Karbala paling utama karena kemuliaan dan kesucian tanah tersebut. lalu dia mengabarkan kepadaku bahwa Husein akan dibunuh di Syaththil Furaats (Karbala). sehingga dimungkinkan untuk dikritik dari segi ilmu hadits dan ushul-ushul ilmu hadits. Imam Ahmad dalam Musnadnya (1/85). hal.[2] Aku (Syaikh Al-Albani) mendapatkan risalah (tulisan / karangan) yang ditulis oleh seorang Syi‟ah yang biasa dipanggil As-Sayyid Abdur-Ridla Al-Mar‟isyi Asy-Syihristaani (selanjutnya disingkat ARMS –pent. Hadits-hadits tersebut hanyalah hadits-hadits yang mursal[4] dan mu‟dlal[5]. Penulis risalah tersebut belum puas memenuhi risalahnya dengan nukilan-nukilan ini yang dianggap dari para imam Ahlul Bait. Kalau hal ini termasuk perkara sunnah. padahal atsar tersebut adalah termasuk hadits-hadits yang dapat dibuktikan kebatilannya oleh akal yang sehat secara aksioma. Bersamaan dengan hal ini (akal sebagai sumber tasyri‟). maka menjadikan qursh dari tanah Masjidil Haram (Makkah) dan Masjid Nabawi (Madinah) paling pantas untuk sujud di atasnya ketika shalat. Dalam riwayat lain bahwa sujud di atas tanah kuburan Husein menerangi bumi. mereka meriwayatkan atsar tentang keutamaan sujud di atas tanah Karbala. 159-162) Setelah beliau men-takhrij dan menyebutkan berbagai syawahid-nya secara lengkap. Serta kesucian orang yang dikubur di tanah tersebut. 19): “Hadits-hadits keutamaan tanah Husainiyyah (tanah Karbala) dan kesuciannya tidak terbatas pada hadits-hadits para Imam Ahlul Bait alaihimus salam karena hadits-hadits yang serupa dengan hadits-hadits ini masyhur (terkenal) dan banyak terdapat dalam kitab-kitab induk firqah Islam yang lain dari jalan ulama-ulama dan rawi-rawi mereka. Apakah kalian dapatkan pada kitab-kitab tersebut sebagaimana yang dinyatakan oleh Syi‟ah ini (ARMS) pada risalahnya atas As-Suyuthi dan Al-Haitsami? .Telah datang malaikat Jibril di sisiku. keutamaan sujud di atas tanah tersebut dan tidak pula menunjukkan sunnah menjadikan qursh (batu lempengan) dari tanah Karbala untuk sujud di atasnya ketika shalat sebagaimana yang dilakukan kaum Syi‟ah pada hari ini. Al-Baihaqi.” Wahai saudarakum muslim. Hadits-hadits tersebut tidak memiliki sanad-sanad di sisi mereka. Dan baru saja aku (As-Syaikh Al-Albani) paparkan intisari-intisari nukilan tersebut. beliau berkata sebagai berikut: “Hadits-hadits ini[1] tidak menunjukkan kesucian tanah Karbala. dishahihkan oleh Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani dengan beberapa syawahid (penguat-penguat hadits tersebut) dalam kitabnya Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah. Dia mengatakan (pada hal. jilid III. Termasuk dari keanehan kaum Syi‟ah yang lain ialah pendapat mereka bahwa akal termasuk sumber tasyri‟ (yang dijadikan patokan dalam syari‟at). Dan dalam riwayat lain: Allah menerima shalat orang yang bersujud di atas tanah Karbala yang Dia tidak menerima shalat orang yang bersujud di selainnya. Dan telah diriwayatkan hadits dari A`imatil „Ithrah Ath-Thahirah alaihimus salam[3] bahwa sujud di atas Karbala menerangi bumi yang ketujuh.

Perhatikanlah lanjutan ucapannya di atas: “Dan di antara mereka adalah Al-Faqih Al-Kabir Masruq bin Al-Ajda‟ meninggal tahun 62 Hijriah. padahal beliau shallallahu „alaihi wa sallam membai‟at para wanita agar mereka tidak berniyahah sebagaimana yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dan selain keduanya dari Umu „Athiyyah (lihat kitab kami Ahkamul Jana‟iz hal. Orang Syi‟ah ini (ARMS) tidak berani menyebutkan nama pengarang kitab tersebut dan menuntupi identitasnya agar tidak terbuka kedoknya (kejelekan dan kesalahannya) dengan penyebutan nama pengarang tersebut yang hal ini sebagai sumber kedustaannya. Ucapannya: “Dia (Masruq) mengambil batu lempengan dalam safar-safarnya.dengan menjadikan batu lempengan untuk sujud di atasnya sebagaimana yang tampak. Perkara pemuliaan Hamzah ini berkembang sampai mereka (para shahabat) mengambil tanah kuburannya unntuk meminta berkah dan sujud di atasnya karena Allah Ta‟ala dan mereka membuat alat tasbih dari tanah tersebut sebagaimana yang terdapat dalam kitab Al-Ardhu wat Turbatul Husainiyyah. yaitu ucapannya tentang shahabat Nabi shallallahu „alaihi wa sallam: “… perkara tentang pemuliaan Hamzah ini berkembang sampai mereka (para shahabat) mengambil tanah kuburannya untuk meminta berkah dan sujud di atasnya karena Allah Ta‟ala…” Hal ini adalah kedustaan atas para shahabat radliallahu „anhum. Aku (Syaikh Al-Albani) katakan: “Dalam ucapan ini banyak kedustaan: 1. Wahai pembaca yang mulia! Perhatikanlah! Bagaimana dia berdusta atas Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam dengan pernyataannya bahwa Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam adalah orang pertama yang menjadikan batu lempengan untuk sujud di atasnya. Penulis (ARMS) belum puas menyuguhkan kedustaannya terhadap as-salaful awwal bahkan berlanjut kedustaan terhadap orang setelah mereka. Dan mustahil para shahabat mendekati pemujian berhala seperti ini.” Sebagaimana perkataannya pada hal. Di antaranya Al-Faqih…” Kitab tersebut di atas (Al-Ardhu wat Turbatul Husainiyyah) merupakan bagian kitab-kitab Syi‟ah. Selanjutnya tidaklah dia memaparkan („atsar) untuk menopang pernyataannya tersebut kecuali kepada kedustaan yang lain.“Demi Allah. padahal tidak ada kaitan antara perintah niyahah ini –sekalipun shahih. Dan tampak bagiku bahwasanya dia (penulis) menyertakan kedustaan yang ketiga kepada kedustaan di atas. Perintah niyahah ini tidak benar (tidak sah) dari Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam. Nabi shallallahu „alaihi wa sallam memerintahkan kepada para wanita Islam untuk berniyahah (meratap) atas kematian Hamzah tersebut pada setiap pertemuan. Dan para tabi‟in melakukan yang demikian ini. Bagaimana hal ini terjadi. tidak! Tetapi. Dia (Masruq) mengambil batu lempengan dari tanah Madinah Munawwarah dalam safar-safarnya untuk sujud di atasnya sebagaimana yang diriwayatkan oleh Al-Hafidh Imamus Sunnah Abu Bakar Ibnu Abi Syaibah dalam kitabnya AlMushannaf jilid 2 bab Man Kaana Yahmilu fis-Safiinah Syaian Yasjudu „Alaihi. Cukup bagi pembaca melihat bukti kedustaan orang Syi‟ah ini atas Nabi shallallahu „alaihi wa sallam dan para shahabatnya bahwasanya dia tidak bisa menisbatkan (menyandarkan) yang demikian ini kepada sumber yang ma‟ruf dari sumber-sumber kaum muslimin kecuali kitab Al-Ardhu wat Turbatul Husainiyyah yang termasuk kitab-kitab orang-orang akhir di kalangan mereka dan tidak diketahui pengarangnya. Syi‟ah dalam mendukung kesesatan bid‟ahnya menggunakan dalil yang lebih lemah dari sarang laba-laba. 13: “Orang pertama yang menjadikan batu lempengan dari tanah untuk sujud di atasnya adalah Nabi kita Muuhammad shallallahu „alaihi wa sallam pada tahun ketiga hijriah tatkala terjadi peperangan yang luar biasa antara kaum muslimin dan Quraisy pada perang Uhud dan gugur pada peperangan tersebut tokoh yang paling agung dalam Islam yaitu Hamzah bin Abdil Muthalib paman Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam.) . Dia mengeluarkan (meriwayatkan)nya dengan dua sanad. seorang tabi‟i besar yang tergolong rijal shihah yang enam.” Ucapan safar ini mencakup safar di daratan dan ini menyelisihi atsar yang dia sebutkan (yaitu di laut –pent. yaitu perintah Rasulullah kepada para wanita untuk meratap kematian Hamzah pada setiap pertemuan. bahwasanya Masruq apabila safar dalam perahu ia membawa batu lempengan dari Madinah Munawwarah untuk sujud di atasnya. 28). Dia (orang Syi‟ah ini) terus menerus membuat pengkaburan terhadap para pembaca bahkan sampai berdusta atas nama Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam.

melainkan hanya berupa rekaan (perbuatan bohong) orang Syi‟ah tersebut (ARMS) maka anda mengetahui bahwa mengqiaskan kepadanya juga batil.” Dan atas dasar ini maka penyandaran perbuatan ini kepada Masruq adalah dhaif (lemah) yang tidak tegak hujjah dengannya karena sumber atsar tersebut adalah satu rawi yang tidak disebut namanya (majhul).” Perkataan ini adalah dusta dari dua sisi: 1. hanya saja Yazid bin Ibrahim membawa tambahan ini (“Aku khabarkan”) dalam sanadnya. Maka tambahan tersebut diterima sebagaimana yang ditetapkan dalam Al-Musthalah (Ilmu Musthalah Hadits) bahwa: “Orang yang hafal sebagai hujjah atas orang yang belum hafal. Ucapannya: “… dengan dua sanad” adalah dusta. Masing-masing dari keduanya (Yazid bin Ibrahim dan Ibnu „Aun) tsiqah/terpercaya dalam periwayatan („atsar). Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan dalam Al-Mushannaf (2/43/2) dari jalan Yazid bin Ibrahim dari Ibnu Siriin bahwa dia (Yazid) berkata: “Aku khabarkan bahwa Masruq membawa batu lempengan dalam perahu untuk sujud di atasnya. Sebagaimana yang dikatakan dalam pepatah: “Tidak akan tegak (lurus) suatu bayangan sedangkan tongkat itu bengkok.” Termasuk kedustaan-kedustaan adalah ucapannya (halaman 9): “Diriwayatkan dalam Shahih Bukhari (!) (1/331) bahwasanya Nabi shallallahu „alaihi wa sallam membenci shalat di atas sesuatu yang bukan tanah. Maka tidak boleh penetapan dengan menisbatkan perbuatan tersebut pada Masruq radliallahu „anhu wa rahimahu sebagaimana yang dilakukan oleh orang Syi‟ah ini (ARMS). Apabila anda mengetahui bahwa yang dijadikan qiyas atasnya adalah batil dan tidak ada asalnya. 3.2.” Tidak ada penyebutan tambahan ini pada masing-masing riwayat tersebut sebagaimana yang anda lihat. Orang Syi‟ah ini (penulis/ARMS) telah memasukkan pada atsar ini tambahan yang tidak ada asalnya pada Al-Mushannaf yaitu ucapannya: “Dari tanah Madinah Munawwarah.” Anda dapat melihat bahwa atsar yang pertama dari jalan Ibnu Siriin dan yang lain (kedua) dari jalan Muhammad yang dia itu tidak lain adalah Ibnu Siriin juga. Perhatikan yang demikian ini niscaya akan jelas bagi anda kebenaran orang yang mensifati mereka dari kalangan aimmah dengan ucapan: “Sedusta-dusta kelompok adalah Rafidlah (Syi‟ah Rafidlah). Maka sanad ini pada hakikatnya satu sanad. bahkan dhaif munqathi‟[6] sebagaimana akan datang penjelasannya. Terjadi perselisihan tentang Ali Muhammad bin Siriin dalam atsar ini. Penetapan penulis bahwa Masruq melakukan demikian memberikan (makna) bahwa atsar tersebut tsabit dari Masruq padahal tidak demikian. Sesungguhnya sanadnya hanya satu yang bersumber dari Ali Muhammad bin Siriin. Oleh karena itu ia sertakan tambahan ini pada atsar tersebut untuk mengelabui para pembaca bahwa Masruq rahimahullah menjadikan batu lempengan dari Madinah untuk sujud di atasnya dalam rangka minta barakah. Tidak terdapat dalam shahih Bukhari lafadz ini. Apabila hal ini tsabit ia sertakan pada atsar ini kebolehan menjadikan lempengan dari tanah Karbala dengan seluruh penyertaan sebagai bumi yang disucikan. Tahukah anda kenapa orang Syi‟ah ini mengadakan tambahan dalam atsar ini.” Wahai pembaca yang mulia. perhatikanlah keberanian Syi‟ah yang luar biasa atas pendustaan ini sampai mereka berdusta atas Nabi shallallahu „alaihi wa sallam dalam rangka mendukung kesesatan yang ada pada mereka. Dia (Yazid) menetapkan bahwa Ibnu Siriin melakukan demikian dengan perantaraan Masruq sedangkan Ibnu „Aun tidak menetapkan demikian. . 4. tidak dari beliau shallallahu „alaihi wa sallam dan tidak pula dari kalangan salaf.” Dan dari jalan Ibnu „Aun dari Muhammad bahwasanya Masruq apabila safar dalam perahu dia membawa batu lempengan untuk sujud di atasnya. Telah jelas baginya bahwa pada atsar tersebut tidak ada dalil secara mutlak atas pengambilan batu lempengan dari bumi AlMubaarakah (Madinah Munawarah) untuk sujud di atasnya apabila dia membiarkan sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah. Tetapi Yazid bin Ibrahim berkata darinya (Ibnu Siriin): “Aku khabarkan”.

Bentuk tahrif al-Quran di sisi Syi’ah.2. 5. 162-166) Sumber: Majalah SALAFY edisi VIII/Rabi‟ul Awwal/1417/1996 SYI‟AH DAN AL-QURAN Posted by mohd masri on Jun 13.a. Riwayat-riwayat yang terdapat di dalam kitab-kitab utama Syi’ah berkenaan tahrif al-Quran. dikurangkan dan seumpamanya. “Saya yakin tentang benarnya (fahaman tentang al-Quran sudah diseleweng dan ditokok tambah) setelah diselidiki dan dikaji riwayat-riwayat dan atsar-atsar sehingga kita boleh memutuskan bahawa kepercayaan kepada perkara ini adalah salah satu daripada dharuriat aliran Syi‟ah. .(Al-Burhan fi Tafsiri al-Quran – Muqaddimah Fasal 4.” (Diterjemahkan oleh al Faqir ila maghfiratil Jaliil Abu Sa‟id Hamzah bin Halil dari Kitab Silsilah AlAhadits As-Shahihah/Al-Albani jilid 3 hal. ini adalah dengan mendakwa bahawa al-Quran yang ada ini telahpun diselewengkan. 4. 2.1. Kepercayaan ini adalah merupakan dharuriat aliran Syi‟ah sebagaimana yang disebutkan oleh Sayyid Hashim al-Bahrani seorang ahli tafsir Syi‟ah dengan katanya. 2007 Posted in: al-quran. Tinggalkan Komen Oleh: Ahmad Nasim bin Abdul Rauf (darulkautsar. Pengakuan ulama Syi’ah tentang adanya akidah tahrif al-Quran di sisi Syi’ah.a. ditokok-tambah. Tahrif dari segi susunan al-Quran dengan mengasingkan suatu ayat dengan ayat sebelum dan selepasnya. 5. Atsar tersebut disebutkan oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Syarhihi ala Al-Bukhari (1/388-cetakan al-Bahiyyah) dari „Urwah dia berkata: “Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan dari „Urwah dan Az-Zubair bahwasanya dia membenci shalat atas sesuatu yang bukan selain tanah.com) Di antara peranan yang dimainkan oleh Syi‟ah dalam usaha untuk memesongkan ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad s. 3. Mengapa Syi’ah tidak boleh menerima bahawa al-Quran yang terdapat di tangan orang-orang Islam kini adalah al-Quran yang asli sebagaimana yang diturunkan kepada Nabi Muhammad s.w. Mushaf-mushaf yang lain selain dari al-Quran di sisi Syi’ah. 1.w. aliran sesat.halaman 49) Di dalam kertas kerja ini kita akan membincangkan beberapa tajuk berkenaan penyelewengan al-Quran di sisi Syi‟ah.

w. sedangkan golongan Syi‟ah berpegang kepada akidah takfir as-sahabat (akidah mengal-Kafirkan para sahabat).w. Bahkan tidak ada satupun riwayat daripada Imam-imam maksum mereka yang menyebutkan bahawa al-Quran inilah yang asli terpelihara daripada sebarang penyelewengan. . Kerana kepercayaan mereka bahawa sahabat-sahabat Nabi s.a.a.s.a. bahkan mereka merupakan golongan manusia yang paling jahat di sisi Syi‟ah.4.2. Kata beliau: “Sekiranya tidak berlaku tokok tambah di dalam kitab Allah.5. 2. Golongan Syi‟ah percaya Imamah termasuk salah satu aqidah penting mereka. 1.1. Seseorang yang tidak menerimanya dianggap sebagai al-Kafir. Tahrif dari segi makna. 5. 1.a. Bahkan andaikata Syi‟ah mendakwa al-Quran yang dihimpunkan dan diwarisi turun temurun oleh Imam-imam maksum mereka itulah al-Quran yang terpelihara maka kita akan mengatakan kepada mereka. yang merupakan pengumpul al-Quran telahpun murtad sepeninggalan Baginda s. Riwayat-riwayat yang terdapat di dalam kitab-kitab utama Syi‟ah berkenaan tahrif al-Quran.w. Di dalam al-Quran penuh dengan pujian terhadap sahabat-sahabat Nabi Muhammad s. Mengapa Syi‟ah tidak boleh menerima bahawa al-Quran yang terdapat di tangan orang-orang Islam kini adalah al-Quran yang asli sebagaimana yang diturunkan kepada Nabi Muhammad s.” (Tafsir as-Shafi – Muqaddimah Keenam – hal 10). Kerana begitu banyak riwayat-riwayat yang sahih di sisi Syi‟ah daripada Imam-imam maksum sehingga melebihi dua ribu riwayat bahawa al-Quran yang terdapat di tangan umat Islam kini telahpun diselewengkan. tentulah tidak tersembunyi hak kami (hak Imamah) kepada orangorang yang mempunyai fikiran.2. Tahrif dari segi lafaz. sedangkan mereka merupakan golongan yang berpegang kepada ajaran taqiyyah (bohong) serta mengatakan bahawa taqiyyah itu adalah ajaran yang penting dalam ajaran Syi‟ah sehingga menjadi sembilan persepuluh daripada agama. apakah mereka (imam-imam) akan menyampaikan al-Quran ini kepada kamu tanpa sebarang taqiyyah?” 1.3. Apakah tidak mungkin golongan yang begitu jelek pekerti mereka akan merubah isi kandungan al-Quran apatah lagi di dalam al-Quran penuh dengan pujian-pujian terhadap para sahabat r. Oleh kerana tidak terdapat di dalam al-Quran satu ayat pun yang dengan jelas menunjukkan keimanan kepada 12 orang Imam mereka. 1.a. maka mereka mengadakan kepercayaan bahawa al-Quran yang ada ini telah diubah dan diselewengkan daripada asal untuk membenarkan aqidah mereka.3. “Apakah kamu percaya kepada al-Quran yang diwarisi turun-temurun oleh Imam-imam kamu itu terpelihara dan mereka (imam-imam) akan menjaganya tanpa melakukan sebarang perubahan. 1. Ini dapat dilihat dari kenyataan yang dinukilkan oleh Sayyid Mohsein alKasyani yang berbunyi: ‫يف زي د إن و ل وال:ق اؿ ال سالـ ع ل ي و ج ع فر أ يب ع ن ال ع يا ش ي ت ف س َت و يف‬ ‫حجى ذي ع لى ح ق نا خ في ما ون قص ا هلل ك تاب‬ Bermaksud: di dalam tafsir al-„Ayasyi pengarangnya yang merupakan seorang ahli tafsir yang besar di sisi Syi‟ah telah menyebutkan satu riwayat dari Abi Jaafar a.w.

1.s.2. bangkit dia akan membaca kitab Allah „Azzawajalla yang sebenar dan dia akan mengeluarkan mushaf yang ditulis oleh Ali a. Abu Abdillah a. berkata.2. bilamana AlQaim a.a. telah mengeluarkan al-Quran tersebut kepada orang ramai (sahabat-sahabat) setelah dia selesai daripada .s.s. bacalah sebagaimana yang dibaca oleh orang ramai sehingga bangkit Al-Qaim (imam mahdi). al-Quran tidak dihimpunkan dan dihafal sebagaimana diturunkan oleh Allah Taala kecuali Ali bin Abi Talib a. lalu Abu Abdillah a. lalu mengemukakan beberapa banyak riwayat daripada imam-imam maksum mereka berkenaan tahrif al-Quran.s.s. “Ali a. dan aku mendengar dengan teliti beberapa ayat al-Quran bukan sebagaimana yang dibaca oleh orang ramai. antaranya: ‫أحد ادع ى ما :ي قوؿ ال سالـ ع ل ي و ج ع فر أب ا مس عت :ق اؿ جاب ر ع ن‬ ‫وح ف ظ و مج ع و وما كذاب، إ ال أن زؿ كما ك ل و ال ق رآف مج ع أن و ال ناس من‬ ‫ال سالـ ع ل ي و طال ب أ يب ب ن ع ل ي إ ال ت عا ىل ا هلل ن زل و كما‬ ‫ال سالـ ع ل ي هم ب عد ه من واالئ مة‬ Bermaksud: Daripada Jabir katanya. Di tempat yang lain Al-Kulaini mengemukakan riwayat berkenaan pengumpulan al-Quran yang sebenar oleh Sayyidina Ali r.s. berkata: “Tidaklah seseorang itu mendakwa bahawa ia telah mengumpulkan al-Quran kesemuanya sebagaimana diturunkan melainkan ia adalah seorang pendusta. 228) 2. dan imam-imam selepasnya a.ل ت ق رؤو ه مج ع ت و ح ُت اخ كم أف ع لي كاف إمن ا أب دا، اىذ ي ومكم‬ ‫رب‬ Bermaksud: Daripada Salim bin Salamah katanya: “Ada seorang membaca al-Quran kepada Abi Abdillah a.”(Usul Al-Kafi jilid 1 ms. sebagaimana berikut: ‫أ س تم ع وأن ا ال سالـ ع ل ي و ع بدا هلل أ يب ع لى رج ل أق ر :ق اؿ س لمة ب ن سا مل ع ن‬ ‫ع ل ي و أب وع بدا هلل ف قاؿ ال ناس، ي ق رؤى ا ما ع لى ل يس ال ق رآف من ح روف ا‬ ‫ق اـ ف إذا ال قائ م ي قوـ ح ىت ال ناس ي ق رأ كما اق رأ ةال ق راء ىذ ه ع ن كف :ال سالـ‬ ‫ال ذي ادل صحف وأخ ج حد ه ع ل ى جل ع زو ا هلل ك تاب ق رأ ال سالـ ع ل ي و ال قائ م‬ ‫ر‬ ‫ح ُت ال ناس إ ىل ال سالـ ع ل ي و ع لي أخ رج و :وق اؿ ال سالـ ي وع ل ع لي ك ت ب و‬ ‫ع ل ى ]ا هلل[ أن زل و كما ع زوج ل ا هلل ك تاب ىذا :ذل م ف قاؿ ك ت ب و م ن و ف غ‬ ‫ر‬ ‫و‬ ‫ع ندن ا ذا ى و :ف قال وا ال ل وح ُت من مج ع ت و وق د وآل و ع ل ي و ا هلل ص لى حم مد‬ ‫ب عد ت رون و ما وا هلل أما ف قاؿ ف ي و، ل نا حاجة ال ال ق رآف ف ي و جام ع م صحف‬ ‫. “Berhentilah daripada bacaan sebegini. berkata lagi.s.s.s. dan mereka mengetahui kesemua ilmu”. Al-Kulaini yang diberikan gelaran thiqatul Islam (orang yang sangat dipercayai dalam Islam) telah membuat satu bab dalam kitabnya Al-Al-Kafi yang berbunyi. aku mendengar Abu Ja‟far a. “Bab tidaklah mengumpulkan al-Quran kesemuanya kecuali imam-imam a.s.

kewajipan atasku hanyalah menceritakan kepada kamu setelah aku menghimpunkannya supaya kamu membacanya”. “Adapun kitab Allah maka mereka telah menyelewengkannya.s. dan aku telah himpunkannya daripada dua lauh.) berkata. adapun ka‟bah mereka telah merobohkannya dan adapun ahlul bait mereka telah membunuhnya”. (Usul Al-Kafi jilid 2 ms. Mushaf-mushaf yang lain selain dari al-Quran di sisi Syi‟ah.ف ق ت ل وا ال ع ًتة‬ Bermaksud: Daripada Jabir katanya.s. Kemudian Abu Jaa‟far a. Bashaair ad-Darajat juz 8 bab yang ke tujuh belas). Mushaf Fatimah.menghimpunkan dan menulisnya lalu dia berkata kepada mereka.s. berkata: Rasulullah s. Muhammad bin Ya‟kub Al-Kulaini telah mengemukakan di dalam al-Al-Kafi beberapa riwayat berkenaan mushaf-mushaf tersebut. Ithrahku (ahlul bait) dan ka‟bah baitullahil haram. telah mengemukakan satu riwayat yang berbunyi: ‫ٌت، أ صحاب و ا هلل ر سوؿ ادع :)ع( ج ع فر أب و ق اؿ :ق اؿ جاب ر ع ن‬ ‫:ف قاؿ مب‬ ‫ال ب يت وال ك ع بة وع ًتيت ، :ا هلل ح رمات ف يكم ت ارؾ إ ين !ال ناس أي ها ي ا‬ ‫وأما ف هدم وا، ال ك ع بة وأما ف ح رف وا، ا هلل ك تاب أما :ج ع فر أب و ق اؿ مث احل راـ‬ ‫. 3. . Antara mushaf-mushaf berikut adalah. “Ini di sisi kami telahpun ada mushaf yang terhimpun di dalamnya al-Quran. kami tidak lagi berhajat kepadanya.w.a. “Ini adalah kitab Allah „Azzawajalla sebagaimana yang Ia turunkan kepada Muhammad s.a. 3. Al-Anwar An-Nu‟maniyyah dan lain-lain lagi.” Maka mereka (sahabat-sahabat) berkata.3. Abu Jaa‟far a. (Muhammad bin Hasan.s. “Ketahuilah demi Allah! Kamu tidak akan dapat melihatnya selama-lamanya selepas hari ini.1. 633). Dan banyak lagi riwayat-riwayat dari imam-imam maksum di sisi Syi‟ah yang menyebutkan berkenaan penyelewengan al-Quran di dalam kitab-kitab utama mereka seperti Tafsir al-‟Aiyyasyi. Di dalam “Bashaair ad-Darajat” pengarangnya yang merupakan salah seorang murid imam yang kesebelas di sisi Syi‟ah iaitu Hasan Al-Askari a.w.” Lalu dia (Ali a. telah menyeru sahabatsahabatnya di Mina lalu berkata. 2. “Wahai manusia! Sesungguhnya aku telah meninggalkan di kalangan kamu beberapa perkara yang diharamkan oleh Allah. berkata. Golongan Syi‟ah juga mempercayai tentang adanya mushaf-mushaf yang lain selain daripada al-Quran. Tafsir alQummi.

s.‫:ي قوؿ ال سالـ ع ل ي و ع بدا هلل أب ا مس عت :ق اؿ ع ثماف ب ن مح اد ع ن‬ ‫يف ن ظ رت أ ين وذل ك ومائ ة وع ش ري ن مث اف س نة يف ال زن ادق ة ت ظ هر‬ ‫:ق اؿ ف اطمة؟ م صحف وما :ق لت :ق اؿ ال سالـ، ع ل ي ها ف اطمة م صحف‬ ‫ع لى دخل وآل و ع ل ي و ا هلل ص ل ى ن ب ي و ق بض ماؿ ت عا ىل ا هلل إف‬ ‫ا هلل إ ال ي ع لم و ال ما احل زف من وف ات و من ال سالـ ع ل ي ها ف اطمة‬ ‫ف شكت وحي دث ها، غم ها ي س ل ي م لكا إل ي ها ا هلل ف أر سل ع زوج ل‬ ‫ب ذلك أح س ست إذا :ف قاؿ ال سالـ ع ل ي و ادل ؤم ن ُت أم َت إ ىل ذلك‬ ‫ادل ؤم ن ُت أم َت ف ج عل ب ذلك ف أع لم ت و يل ق و يل ال صوت ومس عت‬ ‫:ق اؿ م صح فا ذلك من أث بت ح ىت مس ع ك لما ي ك تب ال سالـ ع ل ي و‬ ‫ع لم ف ي و ول كن واحل راـ احل الؿ من شئ ف ي و ل يس إن و أما :ق اؿ مث‬ ‫. Dia (perawi) itu berkata: “Apakah itu mushaf Fatimah?” Abu Abdillah a. hanya Allah „Azzawajalla sahaja yang mengetahuinya.s.s.s. Lalu Allah mengutuskan seorang malaikat kepadanya untuk menghilangkan kedukaan dan berbicara dengannya. Maka Fatimah a. berkata: Ketahuilah sesungguhnya tidak ada sedikitpun di dalamnya berkaitan halal dan haram tetapi di dalamnya adalah ilmu sesuatu yang akan datang”. berkata. “Bilamana engkau merasa demikian dan mendengar suara.s. Al-Jufr.s.(Usul Al-Kafi jilid 2 ms 241) 3. telah mengadu perkara tersebut kepada Amirul Mukminin a. “Sesungguhnya Allah Taala tatkala Ia mewafatkan Nabi-Nya s.s.a.s. menjawab. maka Fatimah a.ي كوف ما‬ Daripada Hammad bin Uthman katanya. Perawi (Hammad) pun berkata. “Kemudian Abu Abdillah a.s.s berkata. Maka beliau a. ‫ع ل ي و ع بدا هلل أب ا مس عت :ق اؿ ال عالء أ يب اب ن احل س ُت ع ن‬ ‫ش ئ ف أي :ق لت :ق اؿ االب يض، اجل فر ع ندي إف :ي قوؿ ال سالـ‬ ‫و صحف ع ي سى، وإجن يل موسى، وت ورا ة داود، زب ور :ق اؿ ف ي و؟‬ ‫واحل راـ واحل الؿ ال سالـ ع ل ي هم اب راى يم‬ .w. beritahulah aku. “Telah nyata golongan-golongan Zindiq pada tahun seratus dua puluh lapan dan perkara tersebut aku dapatinya dalam mushaf Fatimah a.2. aku mendengar Abu Abdillah a. telah ditimpa kesedihan yang bersangatan. pun memberitahunya lalu Amirul Mukminin a. mula menulis tatkala dia mendengarnya sehingga beliau dapat menjadikannya sebagai satu mushaf”. (Ali) lalu Ali a.

s.s. Pengakuan ulama Syi‟ah tentang adanya akidah tahrif al-Quran di sisi Syi‟ah. Taurat Musa.s.a. Injil Isa. “Wahai Abu Muhammad! Sesungguhnya kami mempunyai alJami‟ah. “Apa itu al-Jufr”? Beliau a. “Aku mendengar Abu Abdillah a. menulis dengan tangan kanannya. “Apakah yang terdapat di dalamnya?” Abu Abdillah a. berkata. “Sesungguhnya kamu mempunyai al-Jufr. menjawab. serta perkara halal dan haram”.) berkata. Al-Jami‟ah.) berkata. apakah mereka mengetahui apa itu al-Jufr”? Perawi berkata.w.(ibid) Dalam riwayat yang lain Imam Jaa‟far As-Sadiq diriwayatkan berkata: ‫وما :ق لت ق اؿ اجل فر؟ ما ي دري هم وما اجل فر ع ندن ا وإف :ق اؿ مث‬ ‫وع لم وال و ص ي ُت، ال ن ب ي ُت ع لم ف ي و أدـ من وع اء :ق اؿ اجل فر؟‬ ‫إ س رائ يل ب ٍت من م ض وا ال ذي ن ال ع لماء‬ Bermaksud: Kemudian Beliau (Imam Jaa‟far a. Perawi itu berkata. di dalamnya terdapat setiap perkara halal. menjawab. . Suhuf-suhuf Ibrahim a. “Apakah itu al-Jami‟ah? Beliau (Imam Jaa‟far a. “Zabur Daud.s.Daripada Husain bin Abil „Ala‟ katanya.3.a.w. menyampaikannya dari belahan mulutnya dan Ali a. “Satu shahifah yang panjangnya tujuh puluh hasta Rasulullah s. “Satu bekas daripada kulit yang di dalamnya terdapat ilmu nabi-nabi dan para wasi serta ilmu ulamakulamak yang lalu dari kalangan Bani Israil”.s. “Sesungguhnya kita mempunyai Al-Jufr al-Abyadh”. haram dan setiap sesuatu yang diperlukan oleh manusia sehingga diyat dalam kes luka (ibid) 4.s.(ibid) 3. dan Baginda s.s. ‫اجل ام عة؟ ما ي دري هم وما اجل ام عة ع ندن ا وإف حم مد أب ا ي ا :ق اؿ مث :ق اؿ‬ ‫س ب عوف ط وذل ا صح ي فة :ق اؿ اجل ام عة؟ وما ف داؾ ج ع لت :ق لت :ق اؿ‬ ‫ف لق من وإم الئ و وآل و ع ل ي و ا هلل ص لى ا هلل ر سوؿ ب ذرا ع ذراع ا‬ ‫حي تاج ش ئ ك ل وح راـ ح الؿ كل ف ي ها ب يم ي ن و، ع لي وخ ط ف ي و‬ ‫و‬ ‫يف االر ش ح ىت إل ي و ال ناس‬ ‫اخل دش‬ Ringkasan daripada riwayat yang panjang bermaksud: Perawi (Abu Basir) berkata: “Kemudian beliau (Imam Jaa‟far As-Sadiq) berkata. apakah mereka mengetahui apa itu al-Jami‟ah? Perawi berkata.

ada yang umum dan ada yang khusus. ada yang dimansukhkan. ada yang diletakkan satu huruf di tempat satu huruf yang lain dan di antaranya ada yang berlainan dari apa yang diturunkan oleh Allah Taala. Mukaddimah juz 1 mukasurat 6) Bahkan pentahqiq kepada kitab tafsir tersebut menjelaskan apakah yang dimaksudkan dengan “Ada yang berlainan dari apa yang diturunkan oleh Allah Taala” dengan katanya: ‫ال ظاى ر ع ل ى ال فاظ م ن ها حذف ت ال يت اآلي ات م ن و ا هلل رمح و م راد ه‬ ‫ق ول و م ثل ال سالـ ع ل ي و ادل ؤم ن ُت ام َت يف ن زل ت ال يت كاآلي ات‬ ‫ع ل ي و ع ل ي يف( رب ك من ال ك ان زؿ ما ب ل غ ال رسوؿ ي ااي ها ت عا ىل‬ ‫ي‬ ‫)ال سالـ‬ Maksud Imam al-Qummi adalah antaranya ayat-ayat yang dibuang daripadanya lafaz-lafaz secara zahir (penyelewengan pada lafaz al-Quran itu sendiri bukan maknanya) seperti ayat-ayat yang turun berkenaan Amirul Mukminin Ali a.(Tafsir Al-Qummi. Allamah Husain bin Muhammad Taqiy an-Nuuri at-Thabarsi menukilkan kata-kata Sayyid Ni‟matullah al-Jazaairi di dalam kitabnya Al-Anwar An-Nu‟maniyyah yang berbunyi: ‫ادل ت وات رة ب ل ادل س ت ف ي ضة األخ بار صحة ع لى أط ب ق وا ق د األ صحاب أف‬ ‫يف ال تح ري ف وق وع ع ل ى ب ص رحي ها ال دال ة‬ ‫ال ق رآف‬ . ada yang muhkam dan ada yang mutasyabih. ada yang terputus dan ada yang bersambung. seperti firman Allah Taala “ ‫رب ك من ال ك ان زؿ ما ب ل غ ال رسوؿ ي ااي ها‬ ‫ي‬ (‫.2.4.1.“)ال سالـ ع ل ي و ع لي يف‬ 4.s. ada yang terdahulu dan ada yang terkemudian. Ali bin Ibrahim al-Qummi pengarang kitab tafsir tertua di sisi Syi‟ah menyebutkan di dalam mukaddimahnya: ‫عاـ، وم ن و م ت شاب و، وم ن و حم كم، وم ن و م ن س وخ، وم ن و ن ا سخ، م ن و ف ال ق رآف‬ ‫م ع طوؼ، وم ن و م ن ق ط ع، وم ن و ت أخ َت، وم ن و ت قدمي ، وم ن و خاص، وم ن و‬ ‫ا هلل ان زؿ ما خ الؼ ع ل ى وم ن و ح رؼ، مكاف ح رؼ وم ن و‬ Bermaksud: Al-Quran di antara ayatnya ada yang memansukhkan.

3. 171) Dan ramai lagi ulamak Syi‟ah yang menerima bahawa telah berlakunya tahrif di dalam alQuran seperti Syeikh Mufid di dalam Awailul Maqaalat hal 13. Abul Hasan AlAmili di dalam mukaddimah Tafsir Mir‟atul Anwar dan lain-lain lagi. Golongan Syi‟ah sering menyalahgunakan ayat-ayat al-Quran demi untuk menyesuaikan alQuran dengan pegangan mereka dan bukannya hendak menyesuaikan pegangan mereka dengan al-Quran.1.s.1. Kerana itulah mereka sering memutuskan hubungan sesuatu ayat dengan ayat sebelum dan selepasnya supaya ayat tersebut bersesuaian dengan fahaman mereka sedangkan yang sebenarnya (sepertimana yang difahami Ahlus Sunnah) ayat-ayat al-Quran saling ada hubungan antara satu sama lain seperti contohnya: 5.s. At-Thabarsi di dalam AlIhtijaj jilid 1 hal.1. dan kebanyakan hadis-hadis berkenaan bab ini menunjukkan kepada berlakunya pengurangan dan perubahan (dalam al-Quran). Al-Kasyani di dalam mukaddimah Tafsir As-Shafi. Bentuk tahrif al-Quran di sisi Syi‟ah. 31) 4. (Mir‟atul „Uqul Fi Syarhi Ahadisir Rasul jilid 1 m. Tahrif dari segi susunan al-Quran dengan mengasingkan sesuatu ayat dengan ayat sebelum dan selepasnya.عهُهى انضالو وأكثش أخجبس هزا‬ ‫انجبة يًب َذل عهً انُقص وانتغُُش‬ Bermaksud: Akal menghukum bahawa bilamana al-Quran itu berselerak dan bertebaran di sisi orang ramai dan orang yang tidak maksum tampil untuk menghimpunkannya maka dari segi adatnya terhalang untuk menjadi satu himpunan yang sempurna serta menepati kenyataan. 5. . 370.s.” (Fashlul Khitab Fi Tahrif Kitabi Rabbil Arbab m. Ini merupakan suatu yang sudah dimaklumi serta mutawatir melalui jalan ahlul bait a. Allamah Muhammad Baqir Al-Majlisi telah mengemukakan dalil dari segi pandangan logik yang menunjukkan berlakunya tahrif dalam al-Quran di mana beliau berkata: ‫وانعقم َحكى ثأَه إرا كبٌ انقشآٌ يتفشقب يُتششا عُذ انُبس وتصذي غُش‬ ‫انًعصىو نجًعه ًَتُع عبدح أٌ َكىٌ جًعخ كبيال يىافقب نهىاقع، نكٍ ال سَت‬ ‫فٍ أٌ انُبس يكهفىٌ ثبنعًم ثًب فٍ انًصبحف وتالوته حتً َظهش انقبئى‬ ‫وهزا يعهىو يتىاتش يٍ طشَق أهم انجُت. akan tetapi tidak diragui lagi bahawa manusia ditaklifkan supaya beramal dengan apa yang terdapat di dalam mushaf-mushaf dan membacanya sehingga Al-Qaim (imam Mahdi Syi‟ah) muncul. 5..Bermaksud: “Sesungguhnya tokoh-tokoh Syi‟ah telah sepakat tentang sahihnya hadits-hadits yang sampai ke peringkat mutawaatir yang menunjukkan dengan jelas tentang berlakunya penyelewengan terhadap al-Quran. Ayat 33 surah al-ahzab yang berbunyi: ‫تطهَتا ويطهكم البػيت أىل الرجس عنكم ليذىب اللو يريد إمنا‬ ‫ر‬ Bermaksud: Sesungguhnya Allah (perintahkan kamu dengan semuanya itu) hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara-perkara yang mencemarkan diri kamu wahai “AhlulBait” dan hendak membersihkan kamu sebersih-bersihnya (dari segala perkara yang keji).

Surah Al-Maidah ayat ke 3: َ ِ َ َ ْ ‫انَُىْ و ََئِش انَّزٍََ كفَشُوا يٍ دَُِكى فَال تَخشىْ هُى واخشىْ ٌ انَُىْ و أَكً ْهت نَكى دََُكى‬ ُْ ِ ُْ ُ َ ْ َ ْ ِ َ ْ َ ْ َ ْ َ ُْ ِ ْ ِ ‫وأَتًًت عهَُكى َعًتٍِ وسضُت نَكى اْلصْالو دًَُب‬ ِ َ َ ِْ ُ ُ ُ ِ َ َ َ ِْ ُْ ْ َ ُ ْ َ ْ َ Bermaksud: Pada hari ini. sebaliknya hendaklah kamu takut dan gentar kepada-Ku. tetapi tibatiba perbahasannya berubah kepada perbahasan tentang putus asanya orang-orang al-Kafir terhadap orang-orang Islam sebagaimana ayat yang dikemukakan di atas. 5. Syi‟ah mengatakan potongan ayat ini letaknya di tempat yang salah susunannya kerana mereka mengatakan kalau diperhatikan kepada keseluruhan ayat ini maka kita akan dapati permulaan ayat membahaskan berkenaan halal serta haram dalam bab makanan. Sebenarnya tidak berlaku pun kesilapan dalam susunan ayat tersebut. sebagai suatu ketetapan (yang diwajibkan oleh Allah) Syi‟ah mengatakan ayat ini turun berkenaan nikah mut‟ah (kahwin kontrak) dan tidak ada perkaitannya dengan ayat sebelum dan selepasnya sedangkan kalau diperhatikan kepada ayat-ayat sebelumnya bermula dari permulaan surah An-Nisa‟ lagi ianya mengisyaratkan kepada pernikahan yang berkekalan.Syi‟ah mengatakan ayat ini langsung tidak ada kena mengena dengan ayat-ayat sebelum dan selepasnya dengan mengatakan ayat ini diturunkan oleh Allah Taala khusus untuk dua belas orang imam maksum mereka. orang-orang al-Kafir telah putus asa (daripada memesongkan kamu) dari agama kamu (setelah mereka melihat perkembangan Islam dan umatnya). 5. . Ini menunjukkan berlakunya kesilapan dalam menyusun al-Quran dan tidak mungkin kitab suci yang turunnya dari langit akan berlaku kesilapan yang seperti ini. Sedangkan ayat sebelum dan selepasnya bermula dari ayat ke 28 hingga 34 adalah membicarakan tentang isteri-isteri Rasulullah s. Pada hari ini.w. Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah cukupkan nikmat-Ku kepada kamu dan Aku telah meredhai Islam itu menjadi agama untuk kamu. Kemudian seterusnya Allah Taala hendak menjelaskan pula bahawa Dia telahpun menyempurnakan agama ini sehingga perkara yang kecil seperti berkaitan masalah makanan dan minuman. Tahrif dari segi makna. Seterusnya ayat selepas itu juga membicarakan berkenaan dengan halal haram dalam makanan. ianya membicarakan berkenaan dengan hukum warisan atau pusaka yang berkait rapat dengan perkahwinan yang berkekalan dan begitulah ayat seterusnya juga berkenaan hukum perkahwinan yang berterusan .1. Andaikata ayat ini turun berkenaan nikah mut‟ah maka akan cacatlah susunan ayat ini jika dipandang kepada ayat sebelum dan selepasnya.2. Surah An-Nisa‟ ayat ke 24 yang berbunyi: ‫فريضة أجورىن ف توىن منػهن بو استمتػعتم ماف‬ Bermaksud: Kemudian mana-mana perempuan yang kamu nikmati percampuran dengannya (setelah dia menjadi isteri kamu). Kerana jika dilihat kepada ayat sebelumnya bermula dari ayat ke tujuh lagi.1.a. Apatah lagi dalam ayat itu sendiri pun tidak ada isyarat yang menunjukkan kepada perkahwinan bertempoh iaitu nikah mut‟ah. 5. Kalau kita perhatikan kepada keseluruhan ayat tersebut kita akan dapati Allah Taala hendak menjelaskan bahawa golongan al-Kafir telahpun berputus asa dalam usaha mereka untuk memesongkan serta mencampakkan kekeliruan umat Islam dalam perkara agama ini sehingga kepada perkara yang kadang-kadang dianggap remeh iaitu berkaitan halal haram dalam makanan. maka berikanlah kepada mereka mas kahwinnya (dengan sempurna). Sebab itu janganlah kamu takut dan gentar kepada mereka.2. apatah lagi perkara-perkara yang lebih besar lagi daripada itu.3.

s. berkenaan firman Allah Taala “Dan janganlah kamu bercerai-berai” beliau a.2. Kerana itulah mereka sering melakukan penyelewengan makna al-Quran supaya bertepatan dengan kehendak mereka.‫” قبل: إَك عهً والَخ عهٍ وعهٍ هى انصشاط انًضتقُى‬ . 5. Husain a. (Usul al-Al-Kafi jilid 1 m. “Iaitu tauhid dan walayah (walayah Ali dan imam-imam selepasnya a.ي ت ف رق وا و ال ال سالـ ع ل ي هم حم مد آؿ‬ Bermaksud: Dan firman Allah Taala “ Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah” dia (Al-Qummi) berkata.s.(Tafsir al-Qummi jilid 1 m. (imam dua belas) dan jangan berpecah-belah”. taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu”.3. tentang firman Allah „Azzawajalla. “Sesungguhnya Allah Tabaraka wa Taala telahpun mengetahui bahawa mereka akan bercerai-berai selepas Nabi mereka dan akan berselisih.s.). Dalam riwayat Abil Jarud daripada Abi Jaa‟far a. Maka Beliau a.. 5.a.2. Al-Kulaini menukilkan satu tafsiran al-Quran di dalam kitabnya: ً‫عٍ انثًبنٍ، عٍ أثٍ جعفش عهُه انضالو قبل: أوحً هللا إنً َجُه صه‬ ‫هللا عهُه وآنه ” فبصتًضك ثبنزٌ اوحٍ إنُك إَك عهً صشاط يضتقُى‬ . “Ayat ini turun berkenaan Ali bin Abi Talib.2. ” Wahai orang-orang yang beriman. “Aku bertanya Abu Abdillah a. Antaranya: 5.s.s.s. 287) Syi‟ah mengatakan ayat ini menyabitkan kewajipan supaya beriman kepada imam dua belas di sisi mereka sedangkan ayat ini langsung tidak mempunyai perkaitan dengan imam-imam maksum mereka. berkata.1. 109). menjawab.s. maka Allah menegah mereka daripada bercerai-berai sebagaimana Allah melarang orang-orang sebelum mereka lalu Allah Taala memerintahkan mereka supaya bersatu di atas walayah keluarga Muhammad a. Ali bin Ibrahim Al-Qummi menafsirkan ayat ke 103 surah Ali Imran sebagaimana berikut: ‫رواي ة و يف وال والي ة ال ت وح يد ق اؿ )مج ي عا ا هلل حب بل واع ت صم وا( وق ول و‬ ‫اف ق اؿ )ت ف رق وا و ال( ق ول و يف ال سالـ ع ل ي و ج ع فر ا يب ع ن اجل ارود ا يب‬ ‫وخي ت ل فوف ن ب ي هم ب عد س ي ف ًتق وف اهن م ع لم وت عا ىل ت بارؾ ا هلل‬ ‫والي ة ع لى جي تم ع وا اف ف ام رىم ق ب ل هم كاف من هن ى كما ال ت ف رؽ ع ن ف ن هاىم‬ ‫.2.s. Syi‟ah menafsirkan “ ‫ ”ا هلل ح بل‬iaitu “tali Allah” dengan makna walayah imam dua belas mereka sedangkan maksud yang sebenarnya adalah berpegang kepada al-Quran dan Sunnah Rasul s.s. Hasan.w.Golongan Syi‟ah juga sering menyalahgunakan ayat-ayat al-Quran demi untuk menyesuaikan al-Quran dengan pegangan mereka. Al-Kulaini mengemukakan riwayat di dalam kitabnya al-Al-Kafi yang berbunyi: ” :‫عٍ أثٍ ثصُش قبل صأنت أثب عجذهللا عهُه انضالو عٍ قىل هللا عزوجم‬ ٍ‫أطُعىا هللا وأطُعىا انشصىل وأونٍ االيش يُكى ” فقبل: َزنت فٍ عهٍ ثٍ أث‬ ‫طبنت وانحضٍ وانحضٍُ عهُهى انضالو‬ Bermaksud: Daripada Abu Basir katanya.

“ Dengan yang demikian. “Sesungguhnya engkau berada di atas walayah Ali dan Ali adalah jalan yang lurus”. berkenaan firman Allah Taala: “ Dan demi sesungguhnya. Tahrif dari segi lafaz. ‫ع ل ي و ج ربئ يل ن زؿ :ق اؿ ال سالـ ع ل ي و ج ع فر ا يب ع ن جاب ر ع ن‬ ‫ب ئ سما ” :ى كذا وآل و ع ل ي و ا هلل ص لى حم مد ع لى اآلي ة هب ذ ه ال سالـ‬ ‫.a.? Maka diapun menjawab. Apa yang dikemukakan oleh Ali bin Ibrahim Al-Qummi di dalam tafsirnya: ‫ا خ َت ك ن تم ” ق ول و ف هو ا هلل ان زؿ ما خ الؼ ع ل ى كاف ى و ما واما‬ ‫اا‬ ‫ب ا هلل وت ؤم نوف ادل نكر ع ن وت ن هوف ب ادل ع روؼ ت أمروف ل ل ناس اخ رجت‬ ” ‫” امة خ َت ” اآلي ة ىذ ه ل قاري ال سالـ ع ل ي و اب وع بدا هلل ف قاؿ‬ ‫ال سالـ؟ ع ل ي و ع لي ب ن واحل س ُت واحل سن ادل ؤم ن ُت ام َت ي ق ت لوف‬ ‫ك ن تم ” ن زل ت امن ا ف قاؿ اهلل ؟ ر سوؿ ي اب ن ن زل ت ك يف ل و ق يلؼ‬ ‫و‬ ‫“ ل ل ناس اخ رجتا ا خ َت‬ ‫اا‬ Bermaksud: Adapun ayat yang menyalahi apa yang diturunkan Allah adalah firman-Nya.s.”.a.s. 119) 5. Di dalam kitab-kitab Syi‟ah terdapat begitu banyak riwayat daripada imam-imam mereka yang membuktikan bahawa berlakunya tahrif pada lafaz al-Quran. 119) 5. Hasan dan Husain a. Ali.3.w.1.s. “Bagaimanakah ayat ini turun wahai anak (cucu) Rasulullah s. “Allah telah mewahyukan kepada NabiNya s. berpegang teguhlah engkau kepada Al-Quran yang telah diwahyukan kepadamu. berkata kepada pembaca ayat tersebut.(Usul Al-Kafi jilid 1 m.‫عهُه وآنه‬ Daripada Abdullah bin Sinan daripada Abu Abdillah a. Fatimah.w.2.3. ً‫عٍ عجذهللا ثٍ صُبٌ، عٍ أثٍ عجذهللا عهُه انضالو فٍ قىنه: ” ونقذ عهذَب إن‬ ‫آدو يٍ قجم ” كلوات في هحود وعلي وفاطوة والحسن والحسين واالئوة‬ ‫عليهن السالم هن ذريتهن ” فُضٍ ” هكزا وهللا َزنت عهً يحًذ صهً هللا‬ . Husain dan imam-imam dari keturunan mereka a.” lalu Adam lupa” Demi Allah demikianlah ayat tersebut turun kepada Muhammad s. 5.“ ب غ يا ااا اا ا هلل أن زؿ مب ا ي ك ف روا أف أن ف س هم ب و ا ش ًتوا‬ .s. Hasan. (Usul Al-Kafi jilid 1 m.3.1. berkata.s. Kami telah berpesan kepada Adam pada masa yang lalu.” Beliau a. “Sesungguhnya ayat ini turun ” ‫ك ن تم‬ ‫“ ل ل ناس اخ رجتا ا خ َت‬ ‫اا‬ (Tafsir al-Qummi jilid 1 m.3. “ ‫ا خ َت ك ن تم‬ ‫ع ن وت ن هوف ب ادل ع روؼ ت أمروف ل ل ناس اخ رجت اا‬ ‫ ”ب ا هلل وت ؤم نوف ادل نكر‬maka Abu Abdillah a.Daripada Thumali daripada Abu Jaa‟far a. “Sebaik-baik umat? Sedangkan merekalah yang membunuh Amirul mukminin.a.2.? Lalu Dia a. kerana sesungguhnya engkau berada di atas jalan yang lurus. katanya. Antaranya: 5.s. 11) 5. ditanya.s.w.2.s.” beberapa kalimah berkenaan Muhammad.2. Beberapa contoh ayat al-Quran yang telah diselewengkan berdasarkan riwayat daripada imam-imam maksum Syi‟ah di dalam kitab al-Al-Kafi.s.3.s.

Nasrani dan juga Majusi ingin supaya umat Islam juga kehilangan pedoman yang benar sebagaimana mereka semuanya telah kehilangan kitabkitab suci mereka.3.s. Tafsir Al-Ayyasyi dan lain-lain lagi.s. Tafsir Majma‟ul Bayan karangan At-Thabarsi. kerana dengki”. Beberapa contoh ayat-ayat al-Quran yang didakwa oleh Syi‟ah telah diselewengkan di dalam Tafsir Al-Qummi jilid 1 m. ُ ْ ُ َ ِ ْ ْ ِ ْ ُ ُّ ُ ْ ِ َ َ ٍ‫ود كثُِش يٍ أَهم انكتَبة نَىْ ََشدوََكى يٍ ثَعذ إًَِبَِكى كفَّبسًا حضذًا ي‬ ِ ِ ْ ِ ْ ْ ِ ٌ َ َّ َ ُّ َ ْ ُ ‫عُذ أََفُضهى يٍ ثَعذ يب تَجٍَََُّ نَهُى انحق‬ َ ِ ْ ْ ِ ِْ ِ ْ ِِْ .w. Kesemua ini adalah semata-mata kerana dengki terhadap umat Islam yang mempunyai pedoman yang begitu teguh ini lantas mereka musuh-musuh Islam yang sebenarnya terdiri daripada Yahudi.”} إماما ادل ت ق ُت من ل نا وأج عل أع ُت ق رة وذري ات نا أزواج نا‬ ‫من حي ف ظون و خ ل ف و ومن ي دي و ب ُت من م ع ق بات ل و {”: وق ول و -ب‬ ‫ا هلل أمر من ال ش ئ حي فظ ك يف : ع بدا هلل أب و ف قاؿ ”} ا هلل أمر‬ ‫ع قب ي كوف ك يف‬ ‫و‬ ‫؟ ا هلل ر سوؿ أب ن‬ ‫و ي دي و من ورق يب‬ ‫هو حم رؼ ى و ما وأما -ت‬ ‫ب ا ذلك ك يف : ل و ف ق يل ؟ ي دي و ب ُت من ادل‬ ‫و‬ ‫خ ل ف و من م ع ق بات ل و {“ ن زل ت أمن ا : ف قاؿ‬ ‫. إماما ل لم ت ق ُت جي ع ل هم‬ ‫من ل نا ىب رب نا ي قول وف ال ذي ن {“ ن زل ت إمن ا : ف قاؿ ؟ ن زل ت‬ ‫. (ibid) 5. Kertas kerja yang ringkas ini akan menjadi terlalu panjang andaikata dibawakan kesemuanya kerana riwayat-riwayat berkenaan dengannya melebihi seribu hadis. begini: ” Alangkah buruknya (perbuatan) mereka yang menjual dirinya sendiri dengan keal-Kafiran kepada apa yang telah diturunkan Allah berkenaan Ali. ك ث َت وم ث ل و ”} ا هلل ب أمر حي ف ظون‬ ‫يف إل ك أن زؿ مب ا ي ش هد ا هلل ل كن {“ ق ول و ف‬ ‫ي‬ ‫أي ها ي ا {”: وق ول و ”} ي ش هدوف وادل الئ كة ب ع لم و أن زل و ع لي‬ ‫ب ل غت ف ما ت ف عل مل ف إف ع ل ي يف إل ك أن زؿ ما ب ل غ ال رسوؿ‬ ‫ي‬ ‫. menurunkan ayat ini kepada Muhammad s. katanya.s. Umpamanya apa yang terdapat dalam kitab al-Ihtijaj. “Jibril a.Daripada Jabir daripada Abu Ja‟far a.3. Walaubagaimanapun semoga dengan beberapa contoh yang dikemukakan ini kita akan dapat menyedari betapa gigihnya musuh Islam yang bertopengkan Islam ini cuba untuk merobohkan sandaran utama umat Islam ini.a.”}ر سال ت و‬ Sebenarnya banyak lagi contoh-contoh ayat-ayat al-Quran yang didakwa oleh Syi‟ah telah diselewengkan. 10: ‫ي قول وف ال ذي ن {“ : ال سالـ ع ل ي و ع بدا هلل أ يب ع ل ى ق رئ ت آي ة -أ‬ ‫إماما ل لم ت ق ُت واج ع ل نا أع ُت ق رة وذري ات نا أزواج نا من ل نا ىب رب نا‬ }” ‫أف عظيما ا هلل سأل وا ل قد : ال سالـ ع ل ي و ع بدا هلل أب و ف قاؿ‬ ‫ك يف ا هلل ر سوؿ أب ن ي ا : ل و ف ق يل .

a. mereka dikenali sebagai Rafidhah. perangilah mereka kerana mereka adalah golongan musyrikun.م ش كوف ف اهن م ! ف جاىدىم‬ ‫ر‬ Bermaksud: Diriwayatkan dari Ali bahawa Nabi s. . halaman 324) Demikianlah serba ringkas penjelasan berkenaan usaha Syi‟ah yang cuba untuk menyelewengkan al-Quran.. Tinggalkan Komen Oleh: zain-ys Golongan Syiah Imamiyah melalui proxy-proxy mereka mengecam secara habis-habisan perlakuan golongan Wahabi yang dikatakan meratakan beberapa kuburan Ahlil Bait dan beberapa kesan sejarah mereka seperti rumah dsbnya.Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman. bersabda: “Kiranya engkau ingin menjadi ahli syurga maka nanti akan muncul satu golongan yang mendakwa cintakan engkau. Semoga Allah Taala memelihara kita semua dari fitnah yang sangat besar ini. Ramai di kalangan golongan sufi yang terpengaruh dengan propaganda proxy-proxy Syiah Imamiyah di Malaysia. yang berbunyi: ‫أف س رؾ إف : ل و ق اؿ و س لم ع ل ي و ا هلل ص لى ال ن يب أف ع ل ي ع ن‬ ‫ال ال ق رآف ي ق رأوف ، ح ك ي نح لوف ق وما ف اف اجل نة أىل من كوفت‬ ‫ب‬ ‫ك ت هم ف اف ، ال راف ضة ذل م ي قاؿ ن بز ذل م ، ت راق ي هم جي اوز‬ ‫أدر‬ ‫. mereka membaca al-Qur‟an tetapi pembacaannya tidak melampaui halkum mereka (tidak meresap ke dalam hati).” (Ali al-Muttaqi.w. Sekiranya engkau sempat menemui mereka. karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri. 2007 Posted in: aliran sesat. setelah nyata bagi mereka kebenaran. (Al-Baqarah 109) Sebelum mengakhiri kertas kerja ini sama-sama kita merenung satu sabdaan Junjungan kita Nabi Muhammad s. 1: Menghancurkan Masjid al-Haram & al-Nabawi Posted by mohd masri on Jun 13.w. Mereka berada di sisi proxy-proxy Syiah ini yang kononnya mahu membela kesucian dua tanah haram. sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya. Kanzu Al-Ummal jilid 11.a. Khas kepada pengkagum Khomeini Bah. ْ ِ َ َ ‫سثََُّب ال تُزغ قُهُىثََُب ثَعذ إِر هَذَتََُب وهَتْ نََُب يٍ نَذَك سحْ ًخً إََِّك‬ َ َ َْ ْ َ ْ َ َ َ ُْ ْ ِ ُ‫أََت انىهَّبة‬ َْ َ ْ Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu. Malang. Golongan sufi ini menjadi golongan yang amat malang kerana mereka menjadi ‘tidak kasyaf’ terhadap agenda di sebalik seruan proxy-proxy Syiah ini.

135136: Tambah mengejutkan! 1. Al-Mahdi mereka inilah yang akan bertindak menghancurkan dan meratakan dua Masjid. Sedarlah! Wahai yang menjadikan proxy-proxy Syiah di Malaysia sebagai teman yang mengkafirkan saudaranya yang beraliran Sunni. mereka juga sudah ‘tidak kasyaf’ lagi tentang kejadian yang sedang Syiah Imamiyah ini nanti-nantikan iaitu kemunculan imam ke-12 mereka sebagai al-Mahdi. 2. Masjidil Haram dan Masjid al-Nabawi. iaitu imam mereka yang ke-12. Mereka akan memindahkan Hajar al-Aswad ke Kufah 2. Mereka memang tidak menganggap dua tanah haram itu mempunyai nilai yang lebih tinggi berbanding tanah Karbala’. Sedarlah! Wahai yang menjadikan Khomeini sebagai Idola. golongan sufi yang berpelukan dan berdakap dengan proxy-proxy Syiah mengkafirkan golongan salafi yang Sunni itu sudah ‘tidak kasyaf’ lagi bahawa Syiah Imamiyah tidak menganggap dua Tanah Haram itu sebagai bernilai berbanding dengan Tanah Karbala’. Dan. Sudah tidak ada tempat tinggalan para sahabat untuk mereka ludah dan mencaci maki. Wahai Tuhan! Kami sudahpun menyampaikan! Sungguh mengejutkan! 1. Golongan Syiah Imamiyah mengatakan bahawa apabila imam al-Mahdi mereka atau mereka namakan sebagai al-Qa’im kembali. 3. al-Mahdi mereka akan menghancurkan Masjidil Haram dan Masjid al-Nabawi. Lihat kenyataan Sayid Hussain al-Musawi di dalam bukunya Mengapa saya keluar dari Syiah (Tajuk asal: Lillah Tsumma Lit Tarikh).. Malah. Tetapi mereka menangis kerana sudah tidak ada tempat tinggalan ahlil bait untuk mereka puja dan sembah. hal.Mereka menjadi ‘tidak kasyaf’ bahawa lelehan air mata yang mengalir dari golongan Syiah atas tindakan meratakan beberapa tinggalan sejarah itu bukanlah kerana mahu menjaga kesucian dua tanah haram itu. Mereka akan menjadikan Kufah sebagai kiblat solat menggantikan Masjidil Haram! .

s. pada 10 Muharram # Dianugerahkan tahta kerajaan kepada Sulaiman a. pada 10 Muharram # Diciptakan Arasy pada 10 Muharram # Awal-awal hujan yang turun dari langit pada 10 Muharram . 2007 Posted in: bid'ah. pada 10 Muharram # Dimasukkan Adam a. pada 10 Muharram # Dilahirkan Isa a. 1 komen Bertanya para sahabat : “Wahai Rasulullah ! Apakah kelebihan 10 Muharram berbanding dengan hari-hari yang lain ?” Sabdanya : # ALLAH menciptakan langit. hal 137-138: Hadith Kelebihan Hari Asyura: Sahihkah? Posted by mohd masri on April 22. dari sembelihan pada 10 Muharram # Ditenggelamkan Fir‟aun pada 10 Muharram # Diampunkan dosa Daud a. ke dalam syurga pada 10 Muharram # Dilahirkan Ibrahim a. bintang dan sebagainya pada 10 Muharram # ALLAH menciptakan gunung-ganang pada 10 Muharram # Diciptakan lautan pada 10 Muharram # Diciptakan Qalam (pena untuk menulis amal manusia) pada 10 Muharram # Diciptakan papan tulis (Luh Mahfuz) pada 10 Muharram # Diciptakan Adam a.s.s.s.s.s. ke langit pada 10 Muharram # Diterima taubat Adam a. pada 10 Muharram # Diangkat Isa a.s.s.s. dari api Namrud pada 10 Muharram # Diselamatkan anaknya Ismail a. pada 10 Muharram # Dikeluarkan Idris a.s. daripada perut ikan Nun pada 10 Muharram # Disembuhkan penyakit Ayub a.3. pada 10 Muharram # Diselamatkan Ibrahim a. hadith. Lihat petikan dari buku yang sama.s.s.

Ibn Taimiyah rh mengatakan :- ‫و وو‬ ‫لى‬ .Bagi orang Islam. ‫و و س ل ل ه هللا‬ ‫ه‬ . baik ia diriwayatkan oleh hadis da‟if (lemah). atau riwayat yg sahih. daripada tenggelam pada 10 Muharram sahihkah hadis ini?? jawapan: wa‟alaikumussalam Alhamdulillah. Insyaalah. . ‫و‬ . ‫و‬ ‫وو‬ . dan barangsiapa yang mandi pada hari Asyura tidak akan dapat penyakit pada tahun tersebut. Allah akan bermurah hati kepadanya sepanjang tahun}”. Tiada Imam mazhab. ‫و‬ ‫و‬ . ‫ل ه هللا‬ ‫و‬ ‫ه:و سل‬ ‫وس‬ ‫و‬ ‫وس‬ “dan ada riwayat lain yang menyebut bahawa pada hari Asyura Nabi Adam bertaubat. Mereka juga meriwayatkan sebuah hadith palsu (fabricated) yang mendustakan Rasulullah saw berkata : {barangsiapa yang bermurah hati kepada keluarganya pada hari Asyura. Kesimpulannya :. . Sekian. Al-Sunan atau Al-Musnad. Tiada hadith yang masyhur diketahui mengenainya pada abad yang awal. Kelebihan yang ada pada 10 Muharram atau hari Asyura adalah pada puasa sunatnya sebagaimana yang terdapat didalam beberapa hadith-hadith sahih. ‫و وو‬ ‫لى س‬ . kibas di ganti sebagai binatang sembelihan mengganti Nabi Ismail. tetapi pada akhir-akhir ini ada hadith yang meriwayatkan seperti :{barangsiapa yang memakai celak pada matanya pada hari Asyura tidak akan mendapat penyakit mata pada tahun itu. Adapun fadhilat-fadhilat lain seperti memakai celak. ‫و‬ ‫لى و‬ ‫لى‬ ‫ل ه هللا وس‬ ‫س‬ . ‫و‬ . ‫و وو‬ ‫و‬ ‫ل‬ ‫لى‬ ‫ل‬ ‫ل ه هللا‬ . Ibrahim diselamatkan dari api. dan sebagainya. ‫و وو‬ ‫له ل ى‬ ‫و‬ . amalan sahih yang digalakkan pada hari Asyura hanyalah berpuasa.# Awal-awal rahmat diturunkan pada 10 Muharram # Diselamatkan bahtera Nuh a.dsb}. . Bahtera Noh mendarat di Bukit Joodi. “Tiada terdapat apa-apa hadith sahih dari Nabi saw atau sahabat-sahabat. ‫و و‬ ‫و و سل‬ .s. ‫و و‬ . Tabi‟en yang merekomenkan perkara-perkara ini. ‫و‬ . nabi Yusuf kembali kepada Nabi Ya‟kub. ‫لى‬ . ‫لى‬ .” Begitu juga dengan seperti matan hadith diatas yang tidak diketahui asalnya. bersedekah dengan sebagainya datang dari hadith-hadith lemah dan palsu sebagaimana yang di sebut oleh Syeikh Ibn Taimiyah didalam al-Fatwa al-Kubra (Jilid 5):- ‫س‬ . wassalam . ‫و‬ ‫و‬ . Kami akan cuba menjawab soalan sdr salahuddin dengan kadar kemampuan yang ada. ‫و‬ . Terdapat juga riwayat yang menunjukkan bersolat pada hari Asyura.

Antara ayat yg menceritakan hal ini mansukh ini ialah: “Apa sahaja ayat keterangan yang Kami mansukhkan (batalkan) atau yang Kami tinggalkan (atau tangguhkan).” (Surah Al-Baqarah: ayat 106) Contoh detail mengenai pengharaman arak. 6 surah ada nasikh tetapi tiada mansukh iii. Surah Al-Maidah: 93-4) Permulaannya org yg beriman dilarang mengerjakan solat dlm keadaan mabuk. Sunnah dinasakhkan dgn Quran 4. p. Sunnah dinasakhkan dgn sunnah Imam As-Suyuti dlm Al-Itqan menyatakan bahawa 21 tempat di dlm al-quran yg diturunkan dimansuhkan dgn ayat lain. 12) Mansukh (Surah 2:240) dinasikhkan (surah 2: 234) Mansukh (Surah 8:65) dinasikhkan dgn (surah 8: 62) Mansukh (Surah 30:50) dinasikhkan dgn (surah 33: 52) Mansukh (Surah 58:12) dinasikhkan (surah 58: 13) Wallahua‟lam. 43 surah tidak ada mansuh dan nasikhnya ii. AL-NASIKH WA AL-MANSUKH berasal dari perkataan nasakha yakni membawa erti batal. 1966. ayat yg membatalkan itu dinamakan nasikh dan yg dibatalkan itu dinamakan mansukh. akhir diharamkan meminumnya dlm apa jua keadaan. 25 surah ada nasikh dan mansukh Shah Waliyyullah Ad-Dahlavi menyebut tentang ayat mansukh dan nasikh ini: Mansukh (Surah 2:180) dinasikhkan dgn (surah 4: 11.Pelik skit soalan nih. 40 surah ada mansukh tetapi tiada nasikh iv. Qur‟an dinasakhkan Qur‟an. Apabila ayat dibatalkan dgn ayat lain.5: i. Kami datangkan ganti yang lebih baik daripadanya atau yang sebanding dengannya. Qur‟an dinasakhkan sunnah. diganti. Surah Al-Baqarah: ayat 219. Cairo. dikeluarkan. Apabila menyebut mansukh. Al-qattan dlm kitabnya Mabahis Fi Ulumil Quran menyebut bahawa terdapat 4 jenis nasakh: 1. Ibn Salama berkata dlm kitabnya Al-nasikh wa Al-mansukh. Ayat al-quran dimansuhkan daripada dibaca? Sememangnya ada ayat yg mansukh tetapi tidak dilarang dibaca. kita tidak akan dapat lari dari satu lagi istilah yakni nasikh. 2. 3. (Surah An-Nisaa‟: ayat 43. al-ahkam .

akhirnya ramai yang tunduk kepada kebenaran Islam. namanya ditukar kepada Abdul Ahad Dawud. makalah termasuk di akhbar seperti The Levant Herald dan majalah berkala dalam bahasa Syria. maka jawabnya Islam.Susunan SITI AINIZA KAMSARI KALIMAH Allah bukanlah kalimah yang menjadi satu sebutan atau seruan mahupun satu panggilan bagi tuhan semata-mata. Sekalipun mereka yang sudah cukup alim dalam agama asal masing-masing. Sebagaimana yang terjadi pada Reverend David Benjamin Keldani yang lahir tahun 1867 di Urmia. Pentateuch adalah nama bagi lima buku (kitab) Pertama dalam Perjanjian Lama. Yahudi. Parsi (Barat Laut Iran). iaitu alQuran itu sendiri maka ramailah yang terbuka untuk menjadikan Islam itu sebagai agama untuk dianuti. Ini kerana kita mesti sepakat bersetuju ia merupakan nama yang melambangkan akidah (iman kepercayaan) atau agama bagi orang yang menggunakannya. Beliau ialah mantan pendita (paderi) Roman Khatolik dan pernah menjadi tenaga pengajar paderi-paderi utama (Arbischop) Misi Canterbury untuk Kristian Syria (Nestorian) di Urmia. Sebelum menemui cahaya Islam dan memeluk agama itu secara rasmi pada tahun 1903 pada usia 37 tahun. Lalu beliau menikmati pelbagai anugerah. agenda ‘perkongsian’ nama Allah kebelakangan ini pasti ada hikmah yang tersendiri. Imamat. Keldani begitu membuktikan pencapaian yang tinggi sebagai paderi. Akhirnya apabila mereka mendapati agama itu begitu rasional dan penuh dengan kebenaran yang tidak sekadar bersandarkan fakta-fakta dari hujah dan penyelidikan manusia tetapi sumber-sumber wahyu yang sangat sahih. . Lantas apa layaknya kalimah itu menjadi satu bahan kontroversi sedangkan yang jelas jika mahukan Allah itu sebagai panggilan kepada tuhan yang disembah. Buddha dan sebagainya sejak dahulu sehingga sekarang. Pada tahun 1892 beliau satu-satunya paderi yang mampu menulis rangkaian makalah agama di The Tablet iaitu mengenai Pentateuch yang sahih. Ini kerana setiap kali apa juga mengenai Islam menjadi polemik kepada pelbagai pihak menyebabkan ramai yang ingin mengenali agama itu secara lebih dekat. Setelah memeluk Islam. iaitu Kejadian. sama ada Nasrani. Qala-la-Syara (Suara Kebenaran). menjadi duta dan wakil gereja serta sentiasa dijadikan rujukan utama dan menulis pelbagai risalah. Bilangan dan Ulangan. Namun setiap yang berlaku. titik! Tidak perlu ada dakwa dakwi lagi terhadap itu. Keluaran.

Beliau mula dihurung dengan pelbagai pertanyaan dan pertanyaan besar yang kian berkecamuk dalam benak pendeta ini semakin ke kemuncaknya apabila beliau tidak dapat menahan persoalan: “Apakah agama Kristian. Pengetahuan dan kepakaran yang beliau miliki dalam mempertahankan ajaranajaran Kristian begitu disegani lawan dan kawan. palsu dan menyimpang. maka Nabi Muhammad SAW pun menjadi pola dan contoh sikap dan perilakunya dalam hidup. “Tanpa bimbingan-Nya. dengan banyak sekali bentuk dan warnanya dan dengan naskhah-naskhah sucinya yang tidak autentik. adalah agama Tuhan yang sejati?” Ini menyebabkan selama sebulan beliau menghabiskan dengan melakukan sembahyang. Turki yang memberikannya peluang bertemu dan serius berbicara dengan seorang ulama Islam yang bernama Jamaluddin Effendi dan beberapa ulama yang lain. membaca berulang-ulang naskhah suci dan teks-teks aslinya. Namun ada kalanya meninggalkan rasa tidak senang hati kepada pihak-pihak tertentu. . “Tindakan saya memeluk Islam ini sama sekali bukan bertujuan atau mempunyai niat menyakiti sahabat-sahabat kalangan beragama Kristian. “Ini kerana saya turut mengasihi Jesus (Nabi Isa). Menurut Abdul Ahad.” katanya. Pada tahun 1903 ketika mengunjungi Istanbul.” katanya. Ini kerana hakikat yang tidak boleh dinafikan. Moses (Musa) dan Abraham (Ibrahim) sebagaimana saya mengasihi Nabi Muhammad dan kesemua nabi yang dilantik oleh Allah. meditasi. semua pengetahuan. Ini apabila Keldani akhirnya dapat mencium banyak kepincangan dan penyelewengan ajaran-ajaran Kristian yang dilakukan oleh pihak gereja itu sendiri. perpindahan beliau kepada Islam tidak lain kerana hidayah Allah. penelitian untuk menemui kebenaran ini mungkin hanya akan membawa kepada kesesatan sahaja. secara rasminya bekas paderi ini akhirnya memeluk Islam.Sehinggalah beliau menyampaikan khutbah terakhirnya di Katedral Khorovabad St. Maka krisis dalaman beliau itu berakhir dengan surat pengunduran secara rasmi dikirimkan kepada Uskup Agung Urmia bagi melepaskan fungsi beliau sebagai paderi. Begitu juga beliau juga mengakui keesaan mutlak tuhan. George pada tahun 1900. terlalu banyak keistimewaan Keldani terhadap perkembangan dan ajaran agama Kristian sepanjang bergelar paderi.

Allah yang satu atau menafikan tuhan itu satu. (Dalam satu dialog lain bersama paderi Kristian. ada pihak tidak mahu lagi disifatkan mereka sebagai memeluk Islam (convert). Mereka sebenarnya masih tidak mempunyai kepercayaan yang benar-benar suci terhadap Allah. kita hanya akan membuang masa andai hendak menentukan atas nama Allah. Kata beliau. Nabi Isa hanyalah nabi suruhan Allah dan pihak ketiga merupakan salah satu dari roh suci yang melaksanakan perintah dan suruhan dari Allah. selagi umat Kristian tidak dapat mengakui keesaan Allah. Jelas Abdul Ahad. memerah segala pemikiran dan tenaga bagi mendefinisikan pati dan tubuh ‘tuhan’. mereka dengan jelas mendapati bahawa Allah di sini adalah yang sama. . Pengatur Alam dan Pemerintah seluruh alam semesta. Abdul Ahad menyifatkan Ruhul Kudus sebagai atribut yang suci tetapi tidak pernah sebagai seorang peribadi yang suci) Mungkin anda perlu mendapatkan karya Abdul Ahad yang paling popular. milik Islam atau Kristian? “Ini kerana jika mereka mengetahui melalui Scriptures dari Original Hebrew. Menguak Misteri Muhammad (Muhammad in the Bible) bagi mendapatkan lebih banyak pengetahuan dari bekas paderi ini. “Saya hanya ingin mengingatkan kepada umat Kristian tiada maknanya mengakui bahawa Allah itu sebagai tuhan walaupun mereka mendakwa mempercayai sepenuhnya keesaan tuhan. malah sebenarnya dua dan tiga (Anak Tuhan dan Ruhul Kudus) maka selagi itulah penyatuan ummah antara Kristian dan Islam tidak akan berlaku sampai bila-bila. Inilah kata Abdul Ahad yang dilakukan selama 17 abad lamanya bagi pihak Gereja Kristian untuk menubuhkan cawangan The Trinitarian (Tritunggal).” soal beliau. Mungkin penghijrahan seperti inilah. Maha Mengetahui. “Ini kerana.Menurutnya. jika ke-Esaan Allah dapat diterima dalam hakikat yang sebenar dan diiktiraf maka segala perbezaan antara dua kepercayaan ini dapat ditemui jalan penyelesaiannya. “Tetapi dalam masa yang sama mempunyai kepercayaan terhadap tiga tuhan. tuhan siapa yang benar. Allah adalah Maha Pencipta.” katanya. yang diterbitkan pada tahun 1928. tetapi Allah hanya satu-satunya yang keberadaannya tunggal untuk disembah. Maha Berkuasa yang kekuasaannya meliputi segala penjuru alam. “Tetapi apa yang mereka dapat?. “Ini bermakna kita menyembah tuhan yang sama.” jelasnya. Allah tetap tuhan yang satu. iaitu bahasa Semitik purba iaitu nama Tuhan Yang Maha Agung yang menyampaikan wahyu dan bercakap kepada Nabi Adam dan nabi-nabi yang lain juga.

Sebab jikalau Aku tidak pergi. mereka mahu dikenali sebagai revert (kembali) iaitu kembali kepada ajaran yang benar. sebab dunia tidak melihat Dia dan tidak mengenal Dia. Aku akan mengutus Dia kepadamu.s itu apabila di dalam kitab Injil itu sendiri disebutkan mengenali kehadiran Ahmad atau Muhammad (nabi) yang meneruskan ajaran dari tuhan yang sama.com/2010/01/21/kajian-bawa-paderikepada-islam/ Baca 3 artikal Rujukan kepada Muhammad in the Bible di : http://aburedza.Yohanes 14:16-17 Di dalam Injil Yohanes sahaja kita akan menemui perkataan Paracletos. yaitu Roh Kebenaran. SITI AINIZA KAMSARI Siapa Paracletos selepas Nabi Isa 15 Dis Siapa Paracletos selepas Nabi Isa Di dalam buku John (Yohanes) bab 16 ayat 7 disebutkan mengenai perkataan Nabi Isa mengikut terjemahan Al-Kitab . Aku akan minta kepada Bapa. tetapi jikalau Aku pergi.wordpress. supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya. Kalimah Allah Label: Nama Allah.wordpress.. Kadang-kadang perkataan Paracletos ditulis juga Paraclete.com/category/david-benjamin-keldani/ 1 Komen Posted by aburedza di 22 Januari 2010 in David Benjamin Keldani. jika Aku pergi. – Yohanes 16:7 Manakala di dalam buku John (Yohanes) bab 14 ayat 16 dan 17 disebutkan. Tetapi kamu mengenal Dia. sebab Ia menyertai kamu dan akan diam di dalam kamu. dan Ia akan memberikankepadamu seorang Penolong yang lain. Penghibur itu tidak akan datang kepadamu. Apa yang jelas perkataan ini disebut oleh Nabi Isa yang menyatakan bahawa akan datang seorang nabi selepas beliau dan dia hidup bersama-sama dengan umat manusia selama-lamanya. Mereka yang dahulunya Kristian dan kini menerima Islam kerana kepatuhan kepada ajaran nabi Isa a.Mereka bukannya memeluk agama yang baru. Dunia tidak dapat menerima Dia. iaitu Allah! Sumber : http://epondok. Namun benar yang Kukatakan ini kepadamu: Adalah lebih berguna bagi kamu. . Namun kedua-dua perkataan ini mempunyai tujuan dan maksud yang sama.

perkataan Periclytos berasal daripada suku kata peri dan cleotis. Justeru. Justeru. Bultman dan Betz mempertikaikan pandangan ini. mustahil Roh Suci yang sedia ada akan datang hanya selepas pemergian Nabi Isa.” Begitu juga disebut dalam John ayat 26 bermaksud “Sekiranya Penghibur yang akan aku utus daripada Bapa datang…Ia akan bersaksi mengenai aku”. . Di dalam buku John (Yohanes) bab 4 ayat 16 dengan jelas menyebut “Aku akan minta kepada Bapa. Pendapat ini tidak boleh diterima pakai kerana: 1. “Perkataan Paracletos hanya dapat ditemui di dalam tulisan-tulisan St. Apabila dicantumkan ia membawa maksud “yang terpuji”. tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya. Sasse. Segala sesuatu yang Bapa punya. dia adalah identiti berlainan yang menjadi saksi mengenai Nabi Isa. sebab Ia akan memberitakan kepadamu apa yang diterimanya dari pada-Ku. supaya Ia menyertai kamu selamalamanya”. dalam sesetengah versi Perjanjian Baru yang ditulis dalam bahasa Arab. sebab itu Aku berkata: Ia akan memberitakan kepadamu apa yang diterimanya dari pada-Ku. 2. adalah Aku punya. Paracletos menjadi saksi mengenai Nabi Isa dan hal ini disebut dalam buku John (Yohanes) bab 16 ayat 13 hingga 15 yang bermaksud. Secara tradisinya pula. John sahaja. Di dalam Al-Kitab (2002) menterjemahkan perkataan Paracletos kepada dua perkataan yang berlainan iaitu Penghibur dan Penolong tetapi ayat ini menjelaskan tujuan yang sama iaitu akan datang seseorang selepas Nabi Isa yang akan menyampaikan risalah kebenaran. Semua ini selari dengan nama Ahmad dan Muhammad. paracletos yang akan datang selepas Nabi Isa adalah “penolong yang lain” dan bukan beliau sendiri. Ia akan memuliakan Aku. Perlu diketahui bahawa penafsiran Paracletos sebagai Roh Suci jelas bertentangan dengan doktrin agama Kristian yang menetapkan Roh Suci sudah sedia ada kerana dia adalah Tuhan dalam konsep Tritunggal atau Trinity. Di dalam buku agama Kristian bertajuk Anchor Bible di halaman 1135 disebutkan. perkataan Paracletos digantikan dengan perkataan Ahmad. Ayat ini menjelaskan. dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain.Di dalam Bible terjemahan bahasa Inggeris menggantikan perkataan Paracletos ini dalam ayat diatas dengan Comforter dan Consoler. Justeru. Terdapat juga tokoh-tokoh Krsitian mengatakan paracletos akhir zaman adalah Nabi Isa dan bukannya Nabi Muhammad. Paracletos dikaitkan dengan Roh Suci tetapi tokoh-tokoh seperti Spitta. Mereka mengatakan Paracletos pada asalnya adalah seorang manusia penyelamat yang kemudiannya disalah tafsir sebagai Roh Suci” Perkataan Paracletos sebenarnya berasal daripada bahasa Yunani Kuno iaitu bahasa bagi Gospel of John dan kalimah yang lebih tepat dalam Yunani Kuno adalah Periclytos.Tetapi apabila Ia datang. “Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu. Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran. Kamus Alexandre‟s Dictionnaire Grec-Francais menjelaskan. tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang. Windisch. Terdapat juga tokoh-tokoh Kristian menafsirkan Paracletos ini sebagai Holy Spirit atau Roh Suci. sebab Ia tidak akan berkata-kata dari diri-Nya sendiri. yaitu Roh Kebenaran. Delafosse.

Isi-isinya mengandungi syariat dan peraturan yang baru dan bersesuaian hingga akhir zaman. “Daripada tulisan-tulisan saya ini. hendaklah orang Kedar memuji Dia…” Al-Quran adalah “nyanyian baru” daripada Allah. Saya kasihkan Nabi Isa. bernyanyilah.Sekarang aku akan memberitahu kamu hal-hal baru sebelum semua itu berlaku. Muhammad Dalam Bible Label: Paracletos Muhammad SAW Di Dalam Bible Mengenai Ummi – 2 02 Ogo . hai seluruh bumi! Pujilah Dia. Bahasanya adalah baru dan berseni tinggi tanpa tandingan bahkan manusia dan jin tidak dapat mencipta seindah bahasa Al-Quran. pujilah Dia. Ia wajib dibaca dengan cara bacaan dan sebutan yang betul dan bahasa ia diturunkan iaitu bahasa Arab.3. “Dia bakal mengingatkan kamu semua yang aku katakana kepadamu”. hai penduduk negeri-negeri jauh! Hendaklah padang gurun dan kota-kotanya memuji Allah. ajaran Islam yang berkaitan aspekaspek ketuhanan dan rasul akhir zaman adalah benar. Nabi Musa dan Nabi Ibrahim sebagaimana saya mengasihi Nabi Muhammad dan semua rasul-rasul yang lain” Sumber : Muhammad in the Bible Reverend David Benjamin Keldani. Sekali lagi ayat inimenjelaskan mengenai orang yang lain daripada Nabi Isa mengingatkan manusia kepada ajaran sebenar beliau. Paracletos ini membawa ajaran baru daripada Tuhan. saya ingin menunjukkan. Nyanyikanlah lagu baru bagi TUHAN. Paracletos ini mengingatkan manusia mengenai perkara yang pernah disebut oleh Nabi Isa berpandukan buku John (Yohanes) ayat 26 bermaksud. hai laut dan semua isinya. 4. Perkara ini disebutkan dalam buku Isaiah (Yesaya) ayat 9 hingga 12 terjemahan Al-Kitab Malaysia (1996) bermaksud: “…. Bekas paderi Roman Katholik: Tinggalkan komen Posted by aburedza di 15 Disember 2009 in David Benjamin Keldani.

Di dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Aishah : “Tiba saat turunnya Jibril di Gua Hira‟. Hadis ini amat bertepatan dengan ayat dari buku Isaiah tersebut. oleh penerbit PTS Publications. Perkara ini sebenarnya sudah dinyatakan oleh Bible berdasarkan bukti-bukti yangnyata. Di situlah beliau disuruh oleh malaikat Jibril supaya membaca. Wan Zailan Kamaruddin bertajuk Siapa Itu Nabi-nabi . Maka. . Beliau menjawab. Catitan hujung : Terdapat pelbagai tafsiran ulamak mengenai erti Ummi.Penganut agama Kristian hari ini tidak mengakui selepas Nabi Isa akan lahir seorang lagi nabi dan nabi itu bernama Muhammad. “Aku tidak tahu membaca”.” maka ia akan menjawab: “Aku tidak dapat membaca. Satu lagi rujukan ialah tulisan Prof Madya Dr. beliau telah bermunajat di Gua Hira. Reverend David Benjamin Keldani. Ummi bermaksud tidak tahu membaca dan menulis. Jibril menemui baginda dan memerintahkan baginda membaca dengan berkata: Bacalah!. Semasa berumur 40 tahun. ayat-ayat yang dipaparkan selari dengan apa yang terjadi keatas diri Nabi Muhammad semasa di Gua Hira ketika kali pertama menerima wahyu. Justeru. Selepas itu turun wahyu pertama dari surah al-„Alaq yang bermaksud “Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan”.” Yesaya 29:12 Nabi Muhammad adalah seorang ummi. Jawab baginda: Aku tidak tahu membaca”. Satu perbincangan yang panjang mengenai tafsiran ini boleh di rujuk di dalam buku tulisan Dr Khidhir Syaib bertajuk Benarkah Muhammad Seorang Ummi? Penerbit Jasmin. Dan apabila kitab itu diberikan kepada seorang yang tidak dapat membaca dengan mengatakan: “Baiklah baca ini. Nabi Isa bukanlah orang yang disebut di dalam ayat tersebut kerana beliau bukan nabi yang digelar sebagai ummi. Bekas paderi Roman Katholik menulis didalam : Muhammad in the Bible Saya petik tulisannya mengenai : Nabi Yang Ummi Di dalam Holy Bible pada buku Isaiah (Yesaya) bab 29 ayat 12 disebut.

Menurut sebagian ahli tafsir yang dimaksud dengan ummi ialah orang musyrik Arab yang tidak tahu tulis baca.” Lalu kata beliau: “Maka diambilnya aku dan dipagutnya sampai habis tenagaku. Yang menghidupkan dan mematikan. mereka itulah orang-orang yang beruntung. maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul Nya. Hamka dalam tafsir al Azhar mengenai surah AL „ALAQ 96 mencatitakan : Imam Ahmad bin Hanbal merawkan: Mengatakan kepada kami Abdurrazzaq.a. artinya berta‟abbud menyembah Allah. supaya kamu mendapat petunjuk”. Dalam Terjemahan Al Q RI mencatit Ummi bermaksud : 1. lalu berkata: “Bacalah!” (Iqra‟). lalu pergilah beliau ke gua Hira‟ bertahannuts. yang ketiga kali. beliau pun pulang kepada Khadijah. menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Qur‟an). Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya. Kemudian itu timbullah pada beliau keinginan hendak ersepisepi. Untuk beliau disediakan perbekalan. yaitu Allah yang mempunyai kerajaan langit dan bumi. Berkata Aisyah: “Mulanya wahyu datang kepada Nabi s. memuliakannya. 158 – Katakanlah: “Hai manusia sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu semua. Pada suatu ketika sedang dia bertafakkur itu datanglah malaikat kepadanya. 2. “Saya tidak pandai membaca. dan „Urwah menerima dari Aisyah. Satu kelainan di dalam perbincangan pada 2 buku rujukan i atas ialah Nabi SAW sebenarnya boleh menulis dan membaca. tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Menurut sebagian yang lain ialah orang-orang yang tidak diberi Al Kitab. mengatakan kepada kami Ma‟mar dan dia menerima dari az-Zuhri dan dia menerima dari „Urwah. beberapa malam yang dapat dihitung. yang menyuruh mereka mengerjakan yang makruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka bebanbeban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. 3.( terjemahan JPM juga begitu). Lalu Rasulullah menjawab.( ini boleh dirujuk QS Ali Imran ayat 20 ) . Bagaimanapun di bawah ini saya titipkan beberapa pandangan bukan dari rujukan di atas. lalu berkatalah malaikat itu: “Bacalah dengan nama . Ummi artinya ialah orang yang tidak tahu tulis baca. maka tidaklah beliau bermimpi suatu mimpi melainkan dia datang sebagai cuaca Subuh. Kalau telah selesai beribadat demikian.Perkataan yang jelas di dalam Al Quran ialah Nabi SAW adalah seorang yang Ummi . Kemudian ditegakkannya aku baik-baik dan dikatakannya pula: “Bacalah!”. Nabi yang ummi yang beriman kepada Allah dan kepada kalimat-kalimat-Nya (kitab-kitab-Nya) dan ikutilah dia. Abdurrazzaq berkata. Kemudian dilepaskannya aku dan dia berkata pula: “Bacalah!” Tetapi aku jawab: “Aku tidak pandai membaca!” Lalu dipagutnya pula aku sampai habis pula tenagaku. ialah suatu mimpi yang benar di dalam tidur. Mengenai Umminya Nabi SAW lihat al Q S Al Araf 7 157 – 158 ٓ٠‫ٌُٙ ٚ٠ ً ٌّٕىش عٓ ٚ٠ٕٙ ُ٘ ب ٌّعشٚ ٠ ِشُ٘ ٚ ٔ ١ً ٌخٛس ة فٟ عٕذُ٘ ِىخٛب ٠ ذٚٔٗ ٌزٞ أِٟ ي ٌٕبٟ ٌشعٛي ٠خبعْٛ ٌز‬ ‫ٌزٞ ٌٕٛس ٚ حبعٛ ٚٔصشٖٚ ٚعضسٖٚ بٗ إِٓٛ ف ٌز٠ٓ عٍ١ُٙ و ٔج ٌخٟ ٚ ألغ ي صشُ٘ عُٕٙ ٚ٠عع ٌخب ذ عٍ١ُٙ ٚ٠ شَ ٌط١ب ث‬ ‫ٌّفٍ ْٛ ُ٘ أٌٚ ه ِعٗ أٔضي‬ ً‫ضٚ ألس ٌغّ ٚ ث ٍِه ٌٗ ٌزٞ جّ١ع ٌ١ىُ هللا سعٛي ٟٔ ٌٕ ط أ٠ٙ ٠ ل‬ ٌٗ ٛ٘ ٟ١ ٠ ‫ألِٟ ٌٕبٟ ٚسعٌٛٗ ب ف ِٕٛ ٚ٠ّ١ج‬ ٞ‫حٙخذْٚ ٌعٍىُ ٚ حبعٖٛ ٚوٍّ حٗ ب ٠ؤِٓ ٌز‬ 157 – (Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul. Beliau sediakan lagi perbekalan dan beliau naik lagi ke gua itu.w.

Tetapi Jibril mendesaknya juga sampai tiga kali supaya dia membaca. Banyak lagi yang akan dibacanya di belakang hari. .” sampai kepada ujung “Yang telah mengajarkan kepada manusia apa yang dia tidak tahu. Tinggalkan komen Posted by aburedza di 2 Ogos 2009 in David Benjamin Keldani. Beliau adalah ummi. Sehingga bilamana wahyu-wahyu itu telah turun kelak. menjelma jadi darah segumpal.” Hamka menabah lagi : Syaikh Muhammad Abduh di dalam Tafsir Juzu” Ammanya menerangkan. dia akan diberi nama al-Quran. Meskipun dia tidak pandai menulis. niscaya kuasa pula menimbulkan kesanggupan membaca pada seorang yang selama ini dikenal ummi. sehingga dia dapat menghapalnya di luar kepala. diajarkan. tiga kali pula Jibril memeluknya keras-keras. apatah lagi dia adalah aI-Insan al-Kamil. Reverend David Benjamin Keldani. Muhammad Dalam Bible. tiga kali pula beliau menjawab secara jujur bahwa beliau tidak pandai membaca.” Hamka menambah lagi : Nabi bukanlah seorang yang pandai membaca. tak pandai membaca dan menulis. Dan al-Quran itu pun artinya ialah bacaan. Tuhan Allah yang menciptakan semuanya. Maka jika kita selidiki isi Hadis yang menerangkan bahwa tiga kali Nabi disuruh membaca. Rasul yang tak pandai menulis dan membaca itu akan pandai kelak membaca ayatayat yang diturunkan kepadanya. Bekas paderi Roman Katholik menulis didalam : Muhammad in the Bible . namun ayat-ayat itu akan dibawa langsung oleh Jibril kepadanya. tidak pandai menulis dan tidak pula pandai membaca yang tertulis. Syiah Label: Muhammad saw Muhammad SAW di dalam Bible – 1 02 Ogo Penganut agama Kristian hari ini tidak mengakui selepas Nabi Isa akan lahir seorang lagi nabi dan nabi itu bernama Muhammad. Yang penting harus diketahuinya ialah bahwa dasar segala yang akan dibacanya itu kelak tidak lain ialah dengan nama Allah jua. Perkara ini sebenarnya sudah dinyatakan oleh Bible berdasarkan bukti-bukti yangnyata. Seakan-akan Tuhan berfirman: “Bacalah. `Yaitu Allah yang Maha Kuasa menjadikan manusia daripada air mani. manusia sempurna. atas qudratKu dan iradatKu. yang boleh diartikan buta huruf. dengan sebab itu akan dapatlah dia membacanya. kemudian jadi manusia penuh.Tuhanmu yang telah menjadikan. buat meyakinkan baginya bahwa sejak saat itu kesanggupan membaca itu sudah ada padanya.

Contohnya.Saya petik beberapa tulisannya : Perkataan Mahamuddim di dalam Bible Di dalam Holy Bible pada buku Song of Solomon (Kidung Agung) bab 5 ayat 16 disebut: His voice and speech are exceedingly sweet. he is altogether lovely. Justeru. Elohim bererti Tuhan Yang Maha Mulia. O daughters of Jerusalem! Terjemahannya mengikut Bible Indonesia. Demikianlah kekasihku. “Hikko mamittakim kami kullo mahamuddim zehdodeh wa zahrae bayna Yurusalem”. Apabila kaedah yang sama digunakan terhadap perkataan Mahamuddim. demikianlah temanku. Maksud ini selari dengan nama Muhammad kerana perkataan Muhammad bermaksud “dia yang terpuji”. perkataan Elohim. Perkataan asalnya. yes. and this is my friend. . Eloh yang membawa erti “Tuhan” manakala im bererti “Yang Maha Mulia”. segala sesuatu padanya menarik. ia membawa erti “Mahamadd yang mulia” atau “Mahamadd yang terpuji”. hai puteri-puteri Yerusalem! Kidung Agung 5:16 Perkataan “he is altogether lovely” yang terdapat di dalam Bible merupakan terjemahan daripada perkataan Mahamuddim dalam bahasa Hebrew. Al-Kitab (2002) terbitan Lembaga Al-Kitab Indonesia adalah: Kata-katanya manis semata-mata. iaitu bahasa Yahudi. This is my beloved. Perkataan “im” dalam bahasa Yahudi melambangkan kemuliaan dan penghormatan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful