SISTEM DELTA

disarikan dari Davis, R.A., 1992, Depositional Systems: An Introduction to Sedimentology and Stratigraphy, Englewood-Cliffs, Prentice-Hall, hlm. 253-293. Delta adalah akumulasi sedimen pada muara sungai. Istilah delta diambil dari huruf Yunani "delta" (D) dan pertama kali digunakan oleh orang-orang Yunani purba untuk menamakan akumulasi sedimen yang ada di muara Sungai Nil. Delta mungkin merupakan sistem pengendapan yang paling kompleks, karena pada sistem ini terdapat lebih dari selusin lingkungan pengendapan. Delta memiliki nilai ekonomis yang tinggi karena delta-delta purba sering berperan sebagai tempat dimana bahan bakar fosil seperti migas dan batubara banyak ditemukan. Pemelajaran geologi terhadap delta masa kini sebenarnya baru dilakukan pada beberapa dekade terakhir. Sebelum Perang Dunia II, hanya ada delapan makalah mengenai delta yang diterbitkan di Amerika Utara: dua mengenai Delta Fraser, tiga mengenai Delta Mississippi, dan dua mengenai Delta Colorado (LeBlanc, 1975). Ledakan penelitian terhadap delta masa kini dan delta purba, pada tahun 1960- dan 1970-an, telah mendorong terbitnya sejumlah besar karya tulis mengenai delta. Banyak materi simposia dan kursus singkat, misalnya karya Shirley (1976), Fisher dkk (1969), Morgan dan Shaver (1979), Broussard (1975), Weimer (1976), dan Coleman (1976), kemudian menjadi literatur dasar mengenai delta. PENYEBARAN Faktor utama yang menentukan terbentuk tidaknya suatu delta pada muara suatu sungai adalah pola kesetimbangan antara pasokan sedimen dengan fluks energi di muara sungai. Jika sedimen yang dikirimkan ke muara sungai lebih banyak dibanding volume sedimen yang dapat didistribusikan oleh arus pasut, arus pesisir, dan gelombang maka di tempat tersebut akan terbentuk delta. Meskipun delta ditemukan hampir di setiap sudut belahan bumi, namun ada batasan iklim, morfologi, dan tektonik yang mempengaruhi terbentuk tidaknya sistem delta. Pembentukan delta memerlukan adanya sistem penyaliran yang besar dan aktif sedemikian rupa sehingga akan dihasilkan luah air dan sedimen yang banyak. Secara umum, delta tidak ditemukan pada daerah-daerah yang dewasa ini ditutupi oleh es kutub (Antartika dan Greenland) (gambar 1). Pengamatan selintas terhadap peta penyebaran delta masa kini mengindikasikan bahwa tektonik global merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pembentukan delta, dimana delta tidak terbentuk pada tempat-tempat benturan lempeng. Salah satu alasan yang menyebabkan tidak terbentuknya delta pada tempat-tempat itu adalah karena pada tempat-tempat seperti itu biasanya tidak ditemukan paparan yang cukup luas dan dangkal. Walau demikian, perlu diketahui bahwa ada lima delta yang terbentuk pada tempat-tempat benturan lempeng yaitu Delta Columbia dan Delta Colorado (Amerika Serikat), Delta Fraser (Kanada), Delta Ebro (Spanyol), dan Delta Po (Itali). KARAKTER SISTEM DELTA Delta merupakan suatu kompleks lingkungan pengendapan yang mencakup lingkungan-lingkungan pengendapan terestris, pesisir, dan bahari. Oleh karena itu tidak mengherankan apabila proses-proses dan morfologi delta dipengaruhi oleh banyak faktor yang satu sama lain saling berkaitan. Hal ini pula yang menyebabkan sangat bervariasinya karakter sistem delta. Walau demikian, ada beberapa karakter dan proses yang umum terjadi dalam sistem delta. Karakter dan proses umum tersebut tidak tergantung pada ukuran maupun posisi tektoniknya. Secara umum, delta dapat dibagi ke dalam tiga lingkungan utama yaitu:

proses yang terjadi praktis besifat konstruktif. kecuali Barrell (1912). 1977). Dataran delta ini umumnya terletak di atas muka air. namun juga vegetasi. di tempat mana suplai sedimen rendah. estuarium. banyak usaha dilakukan untuk memahami kompleksitas proses-proses delta. namun tidak berada di dalam atau di dekat lingkungan delta. relief cekungan penyaliran. asumsi ini menghasilkan kondisi yang didominasi oleh sungai. Ujung delta yang paling jauh (di laut) disusun oleh lumpur halus. Gisik. Sejak itu. 1978). pelapukan. Sebenarnya. 1890) sebenarnya telah mengemukakan arti penting prosesproses yang bekerja dalam delta untuk memahami sistem delta secara keseluruhan. dan apungan (bouyance). dan gumuk dapat terbentuk pada pesisir delta alahan. yang mungkin terbentuk akibat avulsi alur. merupakan agen utama bagi erosi delta. Iklim tidak hanya mengontrol jumlah dan penyebaran luah air. Delta aktif memperlihatkan progradasi dataran delta. 1975). sedimen. pertama-tama kita akan menganalisa kondisi muara sungai sederhana. pada delta aktif. gelombang. kedalaman. atau di dekat. Hanya sebagian kecil yang terletak di bawah muka air. Fasa destruktif terutama terjadi pada delta pasif. serta perbedaan densitas antara air sungai dan air cekungan menentukan faktor mana yang akan mengontrol proses-proses sungai dalam delta. Proses-Proses Sungai Untuk memudahkan pembahasan. gesekan dasar (bed friction). Dengan demikian. dalam sistem ini juga terdapat fasa destruktif. dengan laju maksimum terjadi pada alur sungai utama. Arus. menentukan bentuk delta itu sendiri. dan laut tertutup. pembentukan tanah. lingkungan delta. PROSES-PROSES DELTA Walaupun manusia telah cukup lama mengetahui morfologi dan stratigrafi delta. atau pada daerah dimana terdapat lereng lepas pantai yang lebar dan datar (Wright. Kondisi seperti itu mirip dengan kondisi danau.Dataran delta (delta plain). sebagian yang lain terletak relatif jauh dari sistem deltanya sendiri. Kebanyakan orang beranggapan bahwa delta merupakan sistem konstruktif. Sejumlah proses secara bersama-sama menjadi faktor pengontrol perkembangan delta. namun pengetahuannya mengenai proses-proses yang bekerja dalam sistem delta relatif baru. yaitu bagian delta yang terletak paling jauh dari daratan. di tempat mana pengaruh pasut dan gelombang dapat diabaikan. namun gagasannya kurang mendapat sambutan yang cukup hangat dari para ahli geologi yang hidup pada awal hingga pertengahan abad 20. Pada perenggan delta dan prodelta terdapat kecendungan penghalusan sedimen ke arah laut (Wright. Penelitian terhadap proses-proses delta baru dilakukan pada tahun 1950-an oleh Bates (1953). Gilbert (1885. ukuran dan jumlah partikel sedimen. Di lain pihak. yaitu bagian delta yang terletak paling dekat dengan daratan. pada gilirannya. yaitu bagian delta yang berdampingan dengan dataran delta. dan arus pantai. adalah iklim. dan (hingga tahap tertentu) juga mempengaruhi relief cekungan penyaliran. dan rezim luah air (Coleman dan Wright. namun terletak lebih ke arah laut. pertambahan kedalaman ke arah laut. Pengerosian terjadi pada tempat tertentu atau pada rentang waktu tertentu. Perenggan delta (delta front). Faktor-faktor seperti luah. Dalam banyak hal. iklim menjadi faktor yang paling berpengaruh terhadap perkembangan delta. Prodelta. kecepatan aliran. beach ridge. Di bawah kondisi seperti ini ada tiga gaya utama yang bekerja: inersia. termasuk didalamnya pasut. yaitu proses-proses sungai dan proses-proses bahari. dan kecilnya perbedaan densitas antara air sungai dengan air cekungan akan menyebabkan inersia . Penaikan muka air laut juga dapat menyebabkan terjadinya erosi delta. baik yang ditimbulkan oleh gelombang maupun pasut. Sebagian dari proses-proses di atas telah dijelaskan sewaktu kita membahas sistem fluvial. Sebagian diantaranya bekerja di dalam. Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan delta. Dalam tulisan ini kita hanya akan menekankan pembahasan pada proses-proses yang bekerja dalam deltanya sendiri. Relief cekungan penyaliran mempengaruhi khuluk dan volume sedimen yang dipasok menuju muara sungai dan. ketika suplai sedimen rendah. Kecepatan aliran yang tinggi.

sedangkan densitas air laut umumnya sekitar 1. 1961). Lebih ke arah hilir dari zona itu dapat ditemukan sungai meander dengan gosong-gosong tanjungnya. sewaktu luah sungai rendah. Gosong itu umumnya berbentuk linier dengan sumbu panjang terletak sejajar dengan arah aliran (gambar 5). Adanya konvergensi aliran di dekat dasar menyebabkan material-material berbutir kasar terkonsentrasi dalam daerah-daerah yang sempit dan membentuk tangkis-tangkis bawah air yang lurus (gambar 3) (Wright. Ketika gelombang datang dan menumbuk suatu delta aktif. Menjadi agen sedimentasi utama. 1977). Memperluas wilayah interaksi sungai-bahari (Wright. Akibatnya. Dominansi pasut menyebabkan adanya proses dua arah yang pada gilirannya akan dicerminkan oleh karakter gosong-gosong muara sungai. Densitas air tawar lebih kurang 1. bahkan tidak terbentuk sama sekali.00 gr/cm3. ada beberapa delta yang terbentuk pada pesisir berlereng cukup curam dan di bawah kondisi energi gelombang tinggi. Delta Gangga-Brahmaputra (Bangladesh) dan Delta Ord (Australia) juga merupakan delta yang mendapat pengaruh pasut cukup tinggi. dan selama jejang banjir. pada pesisir bergelombang aktif. Meskipun pembahasan ini diberi judul prosesproses bahari. Walau demikian. Gosong ini memiliki lebar sekitar empat hingga enam kali lebar dari alur pemasoknya. Dalam sungai-sungai yang laju luahnya tinggi. Hal ini pada . Gelombang Delta biasanya tidak terbentuk dengan baik. 1977). namun prinsip-prinsip disini (dengan pengecualian untuk prinsip-prinsip pasut) juga dapat diterapkan pada lingkungan-lingkungan dimana sungai memasuki massa air nonbahari. Ketika muara sungai berprogradasi. zona ini umumnya dipenuhi oleh pasir. Salah satu delta besar yang termasuk ke dalam kategori ini adalah Delta Amazon. Karena arus pasut relatif kuat.Kondisi ini umumnya hanya terjadi pada sungai bergradien tinggi yang masuk ke dalam paparan yang dalam. Jika pergesekan di dasar sungai merupakan gaya pengontrol utama bagi aliran. atau pada tempat-tempat dimana aktivitas pasut bersifat homogen di seluruh bagian massa air. Sebagaimana sedimen penyusun gosong yang terbentuk di bawah pengaruh gaya inersia. sedimen penyusun gosong ini juga memperlihatkan gejala penghalusan ke arah laut.028 gr/cm3.berperan sebagai gaya pengontrol utama. massa air itu akan "mengambang" di atas air laut. Aktivitas pasut atau gelombang dapat menyebabkan turunnya efek-efek apungan tersebut sedemikian rupa sehingga kondisi aliran dapat berubah menjadi berada di bawah pengaruh gaya inersia atau gesekan dasar (Wright. apalagi melebihi. Pada dasarnya. densitas air laut. Walaupun air sungai banyak dimuati oleh sedimen. Keadaan ini pada gilirannya menyebabkan muatan yang ada dalam air itu menjadi pecah dan tersebar seperti sedimen yang ada dalam jet turbulen untuk kemudian membentuk gosong muara sungai (gambar 2) (Wright. Sedimen penyusun gosong ini menunjukkan gejala penghalusan ke arah laut (gambar 3). 1978). Pasut Beberapa delta besar sangat dipengaruhi atau didominasi oleh aktivitas pasut. efek apungan berpengaruh. ada tiga pengaruh pasut terhadap proses-proses delta.026 1. Dalam kondisi seperti ini dikatakan bahwa aliran berada di bawah pengaruh apungan. Sebagian besar sungai besar yang ada di dunia ini bermuara ke laut. 1977). yaitu: Menghancurkan gradien densitas dan memperkecil efek-efek pengapungan. Proses-Proses Bahari Pada kebanyakan muara sungai. maka akan terjadi penurunan kecepatan aliran dan sedimen yang diangkut akan menyebar membentuk gosong muara sungai (gambar 4). gelombang itu akan bertumbukan dengan aliran sungai sedemikian rupa sehingga kedua aliran itu menjadi terganggu. Kedua gosong tersebut berbeda dalam hal bentuk dan posisinya terhadap muara sungai. Selain itu. gosong-gosong tersebut tumbuh menjadi bar-finger sands (Fisk. sewaktu air sungai memasuki laut. namun densitasnya jarang yang sama. alur mengalami perlebarkan di dekat muara dengan membentuk konfigurasi seperti lonceng (gambar 5). biasanya terjadi interaksi antara proses-proses sungai dengan proses-proses cekungan. sedimen penyusun delta itu akan tercerai-berai. Dalam sungai yang didominasi oleh pasut.

atau arus samudra dapat mempengaruhi tepian benua. 1976). Setiap lingkungan tersebut dicirikan oleh kumpulan sedimen dan struktur sedimen tertentu. sebagian yang lain didominasi oleh proses-proses bawah air. namun efek totalnya terhadap sedimentasi delta umumnya hanya bersifat sekunder (Coleman. yang didominasi oleh proses-proses daratan. Arus yang paling kuat diantara arus-arus itu adalah arus sepanjang pantai yang ditimbulkan oleh gelombang. Arus-arus itu umumnya memiliki komponen yang sejajar dengan garis pantai. Alur-alur itu menjadi lintasan utama dimana air sungai pengangkut sedimen bergerak menuju cekungan. bagian atas dari sistem delta bersifat kompleks dan terdiri dari sejumlah lingkungan pengendapan. Endapan antar alur (interdistributary deposits) yang mencakup teluk dan rawa-rawa. Dataran Delta Sebagaimana telah dikemukakan di atas. Komponen inilah yang mempengaruhi sedimentasi muara sungai. Alur-alur penebar merupakan tempat dimana sedimen-sedimen berbutir kasar. Meskipun arah arus yang bekerja pada suatu tempat berubah-ubah dari waktu ke waktu. Di daerah ini terdapat daerah transisi dari lingkungan fluvial. yang diangkut sungai. Apabila kita melihat bagian-bagian dari sistem delta. Sebagian dari lingkungan tersebut didominasi oleh proses-proses permukaan. gelombang. Kondisi-kondisi ekstrim terjadi pada saat banjir di sungai (pada waktu mana proses-proses fluvial bekerja dominan) dan pada saat terjadi badai (pada waktu mana proses-proses bahari bekerja dominan). Alur Penebar Berbagai proses seperti yang telah dikemukakan pada bagian sebelumnya menyebabkan terbentuknya alur-alur penebar pada dataran delta. Endapan itu terutama berukuran pasir dan terletak hampir sejajar dengan garis pantai (gambar 6). mulai dari perenggan delta hingga prodelta. Pembahasan mengenai proses-proses dan endapan dalam alur ini akan dipersingkat untuk menghindarkan terjadinya pengulangan karena kesemuanya itu analog dengan proses-proses dan endapan yang terbentuk dalam sistem fluvial. Arus dominan itulah yang bertanggung-jawab terhadap pengubahan morfologi muara sungai melalui proses pembentukan spit dan bermigrasinya alur-alur yang ada di muara sungai. gosong tanjung. Arus Pantai Meskipun arus-arus dangkal yang dihasilkan oleh angin. dan sebagian yang lain dipengaruhi oleh pasut (paling tidak sebagian diantaranya). Dataran delta dikenai oleh berbagai proses fisika yang memiliki tingkat energi yang bervariasi dalam kerangka ruang dan waktu. pasut. walaupun di tempat ini tidak ada arus sepanjang pantai yang cukup kuat (gambar 7). dan crevasse splay yang berasosiasi dengannya. Bagian sistem delta yang paling kompleks adalah bagian atas dari dataran delta. Semua lingkungan ini sering sukar dipisahkan dari sistem fluvial.gilirannya menyebabkan penurunan kompetensi aliran sungai sedemikian rupa sehingga sedimen yang diangkutnya akan terakumulasi di sekitar muara sungai. Proses-proses dan endapan yang terbentuk di sekitar alur-alur itu mirip dengan prosesproses dan endapan yang terbentuk dalam sistem fluvial. . ke lingkungan muara sungai yang relatif banyak dipengaruhi oleh proses-proses bahari. Perlu diingat bahwa unsur-unsur tubuh sedimen dasar yang ada dalam sistem ini sama dengan unsur-unsur tubuh sedimen yang ada di muara sungai yang didominasi oleh gelombang. SEDIMEN DELTA Sistem delta terdiri dari sejumlah lingkungan pengendapan. Lingkungan-lingkungan utama yang ada di dataran delta adalah: Alur penebar (distributary channels) beserta tangkis alam. Endapan ini menutupi ceruk yang sama dengan tempat dimana endapan banjir dari sistem fluvial diendapkan. akan tampak bahwa pola pengendapannya relatif sederhana dan seragam. namun biasanya ada satu arah dominan. diendapkan.

Pasir pembentuk gosong tanjung itu juga memiliki struktur stratifikasi silang-siur gelembur dan struktur keruk-isi serta dapat mengandung lensalensa lempung yang tipis dan tidak menerus dan lapisan-lapisan yang terdistorsi sebagai akibat nendatan (Coleman dkk. 1964). lempung. Tangkis alam yang terbentuk di atas muka air terbentuk akibat material yang terangkut sewaktu terjadi banjir sedemikian rupa sehingga material penyusunnya lebih halus dibanding material penyusun tangkis alam yang terbentuk di bawah muka air. namun material-material tersebut cenderung teroksidasi sedemikian rupa sehingga menghasilkan sejumlah gas yang kemudian akan keluar dan menyebabkan terbentuknya struktur escaping gas (Coleman dkk. Gosong-gosong yang ada di muara alur-alur penebar terutama disusun oleh pasir. Tangkis-tangkis alam yang terbentuk di bawah muka air berasosiasi dengan muara alur-alur penebar. Crevasse splay yang terbentuk di daerah ini analog dengan crevasse splay yang terbentuk dalam sistem fluvial. dan sejumlah kecil material rombakan cangkang organisma bentonik yang hidup di perairan dangkal. Stratifikasi silang-siur yang ada dalam tangkis alam ini memperlihatkan orientasi yang sangat bervariasi karena dipengaruhi oleh arus dan gelombang yang kompleks (Wright. lempung. Kadang-kadang crevasse splay itu berkembang menjadi deltadelta kecil yang masing-masing memiliki sistem alur penebar sendiri serta sewaktuwaktu dapat aktif kembali (gambar 8) (Coleman dan Gagliano. perlu disadari bahwa tidak semua alur penebar memperlihatkan gejala ini. Sedimen masuk ke daerah ini terutama selama terjadi banjir di sungai atau ketika terjadi badai (Coleman. Lapisan tipis pasir atau lensa material cangkang dapat terbentuk di daerah ini sebagai akibat proses perombakan sewaktu terjadi badai . Tangkis alam ini memperlihatkan gejala penghalusan ke atas dan dicirikan oleh kehadiran stratifikasi silang-siur gelembur kecil dan laminasi terganggu yang terbentuk akibat adanya gangguan oleh vegetasi. 1964. 1974). 1976). tapi proses pembentukan lintap sedimennya berbeda. Tubuh-tubuh pasir itu biasanya kecil dan tidak menerus. Pemasokan sedimen ke dalam teluk-teluk alur penebar berlangsung ketika terjadi banjir. Lingkungan Antar Alur Penebar Lingkungan antar alur penebar (interdistributary environments) merupakan bagian utama penyusun dataran delta. walaupun ukurannya mungkin dapat demikian besar. Tangkis alam yang ada di daerah ini mungkin terbentuk di atas air maupun di bawah muka air. Sedimen penyusun tangkis alam yang terbentuk di bawah muka air adalah pasir halus yang disisipi oleh sejumlah laminae lempung atau material organik rombakan (Coleman. 1976). Kondisi banjir itu juga dapat mendorong terbentuknya crevasse splay di sepanjang alur penebar. Walau demikian. di dalam mana terdapat lapisan silang-siur yang umumnya miring ke arah hilir atau ke arah cekungan. semua bagian dari lingkungan ini merupa-kan lingkungan kecepatan rendah. Walaupun morfologi umum dari tangkis alam yang terbentuk di atas muka air mirip dengan tangkis alam yang terbentuk di bawah muka air. Teluk antar alur penebar merupakan daerah perairan yang dangkal dan hampir tidak memiliki relief sama sekali. Alahan-alahan yang ada di daerah ini terisi dengan lambat karena tempat-tempat tersebut hanya akan memperoleh muatan sedimen pada waktu terjadi banjir atau badai. Akibat dari proses migrasi tersebut adalah terbentuknya sejumlah gosong tanjung pasiran. Tangkis-tangkis alam yang terbentuk di atas muka air dapat terbentuk di semua bagian dataran delta dan mengindikasikan jenjang aktivitas sungai yang berbeda-beda. 1985). Lapisan silang-siur dalam gosong tanjung di daerah yang didominasi oleh proses pasut menunjukkan kemiringan ke dua arah (Wright. Alahan-alahan tersebut diisi oleh material campuran antara lanau. Lingkungan ini tidak sekompleks lingkungan alur penebar. dan material organik serta memiliki dasar yang merupakan bidang kerukan (Wright. Coleman. Material rombakan organik umumnya terperangkap dalam sedimen-sedimen yang terakumulasi dengan cepat. 1976). Kedalaman perairan ini berkisar dari beberapa meter hingga kedalaman yang biasa dimiliki oleh wilayah supratidal. 1985). Di tempat ini sedimentasi berlangsung lambat. Dengan pengecualian untuk alahan.Banyak alur penebar memperlihatkan kecenderungan untuk bermigrasi ke arah lateral. Sebagian besar sedimen pengisi lingkungan antar alur penebar adalah lanau. dengan sisipan lapisan lanau berstratifikasi silang-siur. 1985).

1985). Prodelta disusun oleh lanau dan lempung. dimana lempung merupakan material dominan. Prodelta Lingkungan delta yang paling lebar dan homogen adalah prodelta. 1970). Sedimen prodelta menunjukkan gejala penghalusan ke arah laut dan bersambung dengan lumpur paparan. Pengendapan dari suspensi menyebabkan terbentuknya laminasilaminasi yang demikian halus sehingga tidak terdeteksi oleh mata telanjang. Gosong-gosong dekatan terletak dekat dengan batas luar perenggan delta dan tersusun oleh perselingan pasir halus dan lumpur (Wright. Sedimen penyusun perenggan delta umumnya berukuran pasir dan memperlihatkan gejala penghalusan ke arah laut. Di bawah kondisi seperti itu. Beberapa prodelta juga mengandung lapisan-lapisan tipis pasir yang tersisip diantara lumpur (gambar 9). pasir perenggan delta umumnya terrombakkan menuju beach ridge yang ada di tepi luar dari tubuh delta yang terletak di atas muka air (gambar 9). Lebar dari zona ini biasanya tidak lebih dari beberapa kilometer dengan kedalaman hingga sekitar 10 meter. maka akan terbentuk teluk yang lebar namun tidak memiliki dataran pasang surut yang ditutupi oleh vegetasi. sand ridge pasut berbentuk memanjang akan menggantikan kedudukan gosong muara sungai yang ada di bagian atas dari perenggan delta. dan bagian tepinya ditempati oleh rawa-rawa. 1970). Walau demikian. 1975). Sedimen pasiran itu biasanya memperlihatkan gejala stratifikasi silang-siur dengan berbagai skala dan arah orientasi. Sand ridges itu umumnya disusun oleh pasir dan memperlihatkan struktur silang-siur (Wright dkk. pada delta-delta di wilayah kisaran pasut lebar. Kisaran pasut yang pendek akan menyebabkan terbentuk-nya teluk yang terbuka. namun hal itu tidak selalu terjadi. lingkungan perenggan delta merupakan bagian dari sistem delta yang berenergi paling tinggi (Allen. Di lain pihak. Contoh teluk antar alur penebar seperti ini adalah teluk-teluk di Delta Mississippi. Pada waktu laju sedimentasi lambat. Perenggan Delta Bagian topset delta yang terletak lebih ke arah laut dan berada dalam wilayah subtidal biasa disebut perenggan delta (delta front) atau batur perenggan delta (delta front platform) (Allen. 1975). Sedimen yang diangkut menuju muara sungai biasanya kemudian digerakkan kembali oleh gelombang atau arus sepanjang pantai. Coleman dkk (1974) menyimpulkan bahwa bongkah-bongkah nendatan di daerah ini terbentuk akibat adanya lereng terjal yang terbentuk akibat laju sedimentasi yang tinggi. Lingkungan ini merupakan bagian dominan pada kebanyakan delta. Pada waktu-waktu tertentu tidak terjadi progradasi akibat pasokan sedimen yang rendah. Di bawah kondisi mikrotidal. disertai dengan sedikit struktur bioturbasi (Allen. 1985). Tubuh pasir yang memanjang atau berbentuk seperti bulan sabit biasa ditemukan dalam perenggan delta. Struktur bioturbasi tersebut terbentuk pada waktu relatif tenang. namun dengan jelas terlihat pada radiograf sinar-X. Meskipun progradasi ke arah laut merupakan gejala yang umum terjadi dalam sistem delta. namun tubuh-tubuh sedimen itu didominasi oleh proses sungai. proses pengeboran oleh organisma bentonik yang hidup di daerah ini dapat . 1970). Energi fisika yang relatif tinggi di daerah ini menyebabkan terjadinya pemilahan dan penghalusan. pada saat mana laju pengendapan rendah. Gosong-gosong muara sungai sebenarnya terletak di daerah perenggan delta. Dengan pengecualian untuk bagian-bagian puncak gosong muara sungai dan gisik. jika kisaran pasutnya lebar. Laminasi sejajar dan lubang galian organisma juga dapat ditemukan dalam endapan lingkungan ini. Proses seperti itu merupakan tipe fasa destruksi dalam sedimentasi delta. Contoh teluk antar alur penebar seperti ini adalah teluk-teluk di Delta Ord (Coleman dan Wright. Perenggan delta ini praktis berupa paket lapisan pasir dengan sejumlah gosong pasir tersebar disana-sini (Wright. Gosong-gosong itu dapat memiliki ketinggian beberapa meter dan dicirikan oleh gejala stair-step. Khuluk dan penyebaran daerah antar alur penebar terutama dipengaruhi oleh rezim pasut di wilayah delta. pasut menjadi faktor dominan di sepanjang pesisir perenggan delta. Zona ini didominasi oleh proses-proses bahari seperti gelombang dan arus sepanjang pantai. agak lebar. 1985).(Wright.

Delta yang didominasi oleh pasut memiliki sejumlah besar gejala linier yang terletak lebih kurang tegak lurus terhadap arah umum dari garis . namun morfologi delta sebenarnya juga mencerminkan fasa destruktif dari sedimentasi delta. melainkan erosi.menyebabkan hancurnya gejala laminasi tersebut. Kantung-kantung pasir yang ada dalam lumpur prodelta ditafsirkan terbentuk karena terangkut dari bagian delta yang lebih dangkal menuju lingkungan ini. fluks energi gelombang. memiliki sistem penyaliran yang besar dan berkembang baik sedemikian rupa sehingga mampu memasok sedimen dalam jumlah besar. Secara garis besar. hal mana mengindikasikan ketidakstabilan lereng. namun masing-masing tidak menjorok jauh ke arah laut. yakni delta yang didominasi oleh gelombang dan delta yang didominasi oleh pasut. Morfologi itu ditentukan oleh kaitan antara pasokan sedimen dengan proses-proses yang bekerja dalam sistem delta. Dalam sistem delta ini biasanya berkembang gisik dan strandplain dengan arah lebih kurang sejajar dengan garis tepi delta (gambar 12). melainkan secara bersama-sama membentuk suatu tonjolan besar. Delta yang didominasi oleh gelombang memiliki sistem penyaliran yang sempit dan bersifat lokal serta hanya mampu memasok sedimen dalam jumlah yang terbatas. 1985). arus sepanjang pantai. Walaupun pembahasan disini terutama ditujukan pada proses konstruktif. sekitar 1-2 derajat (gambar 10). Contoh dari delta seperti ini adalah Delta Niger (Afrika). Di lain pihak. dan fluks energi pasang-surut. Contoh klasik dari delta dengan morfologi seperti ini adalah Delta Mississippi. Material cangkang yang selama ini ditemukan dalam lumpur prodelta merupakan milik organisma bahari sehingga dapat disimpulkan bahwa lingkungan ini bebas dari pengaruh proses-proses air tawar. Delta yang didominasi oleh proses-proses sungai memiliki bentuk elongate. Bentuk pertengahan antara delta elongate dan delta cuspate dicirikan oleh adanya alur-alur penebar. Fasa destruktif dalam delta berlangsung secara terbatas pada bagian dekatan dan hanya memberi pengaruh sekunder terhadap sistem delta secara keseluruhan. Efek-efek primer yang mempengaruhi morfologi delta adalah proses-proses sungai beserta beban sedimen yang berasosiasi dengannya. morfologi delta merupakan bentuk tanggapan terhadap interaksi antara proses-proses yang bekerja di daerah muara alur penebar dengan proses-proses yang bekerja di daerah antar alur penebar. Contoh dari delta seperti ini adalah Delta Sao Fransisco (Brazil). 1969). namun berguna. dalam menggambarkan mekanisme proses-produk yang bekerja di pesisir delta dan menggambarkan secara umum bagaimana proses-proses sungai berinteraksi dengan proses-proses bahari. Dalam delta ini. Tingginya persentasi material berukuran pasir dalam sistem delta ini terjadi karena material-material yang diangkut menuju sistem delta ini terus menerus digerakkan oleh gelombang. Setiap model morfologi delta tersebut di atas dapat dibedakan menjadi dua subtipe yaitu delta konstruktif dan delta destruktif. delta yang didominasi oleh proses-proses bahari memiliki bentuk cuspate. di tempat mana aktivitas gelombang rendah. Gambar 11 melukiskan tiga morfologi dasar dari delta. serta dicirikan oleh fase-fase kontruksi dan destruksi yang jelas (Fisher dkk. Delta destruktif lebih jauh menjadi dua subtipe. Delta ini biasanya berkembang di tepian paparan yang lebar dan dangkal. sewaktu terjadi nendatan seperti itu (Wright. Penggolongan Delta Ada suatu model yang sederhana. MORFOLOGI DELTA Morfologi delta bervariasi. Delta konstruktif didominasi oleh proses sungai. Walaupun kemiringan aktual dari prodelta rendah. sistem mana dicirikan oleh tidak berkembangnya alur penebar dan adanya strand plain berbentuk bulan sabit. sistem mana dicirikan oleh sejumlah alur penebar yang masing-masing menjorok ke arah laut. Fasa destruktif berlangsung ketika terjadi avulsi suatu alur atau terjadi rendahnya pasokan sedimen sedemikian rupa sehingga di tempat ini tidak terjadi pengendapan. Fasa kontruksi hanya memberi pengaruh sekunder dalam sistem delta ini. namun kemiringan sebesar itu cukup untuk menyebabkan terjadinya konvolusi perlapisan serta terjadinya pensesaran sedimen lunak yang ada di lingkungan ini. Delta seperti itu dikatakan memiliki morfologi lobate. sedimen umumnya berupa partikel berukuran lempung.

Selain itu.pantai yang ada di sekitar delta tersebut serta lebih kurang sejajar dengan arah arus pasut. Dengan menggunakan diagram segitiga. Pola endapan inilah yang kemudian menyebabkan timbulnya perbedaan morfologi antara delta yang didominasi oleh gelombang dengan delta yang didominasi oleh pasut (gambar 12). sedangkan prodelta didominasi oleh lumpur. Tekstur Delta yang berprogradasi memperlihatkan gejala pengkasaran ke atas dan ke arah darat. Ukuran Lebar delta sangat bervariasi. Walau demikian. Penyimpangan dari gejala umum ini dapat terjadi. sistem delta merupakan campuran dari pasir dan lumur. delta cenderung tidak terbentuk di daerah paparan yang miring curam karena morfologi dan tingginya aktivitas gelombang di daerah seperti ini tidak menunjang terjadinya akumulasi sedimen untuk membentuk delta. penyimpangan dari bentuk seperti itu dapat saja terjadi. sistem ini lebih cenderung terbentuk di daerah dataran pantai atau trailing-edge coast. struktur beban. Hal yang perlu diketahui adalah bahwa dalam lintap prodelta dapat ditemukan sejumlah struktur gangguan seperti perlapisan konvolut. Delta umumnya berbentuk membaji atau seperti lensa yang tebal. dan energi pasut menjadi anggota tepinya. delta dapat terbentuk di daerah pantai yang ada pada semua tatanan tektonik. Tatanan tektonik Secara teoritis. energi gelombang. pola tekstur seperti ini hanya merupakan sifat umum. ada beberapa jenis litologi yang agak spesifik untuk sistem delta seperti lapisan batubara yang terbentuk pada dataran delta. di dalam mana pasokan sedimen (prosesproses sungai). RINGKASAN KARAKTER SISTEM DELTA Sistem delta merupakan salah satu sistem pengendapan transisi yang paling mudah dikenal keberadaannya. Kondisi seperti itu menyebabkan berkembangnya sistem penyaliran yang lebar dan mampu memasok sedimen dan air dalam jumlah besar. struktur diapir. Paleontologi . banyak endapan delta kaya akan partikel mikaan dan mengandung serat-serat kayu. delta cenderung terbentuk di daerah paparan yang miring landai karena daerah seperti ini menunjang terjadinya akumulasi sedimen di sekitar muara sungai serta terjadinya pengurangan daya erosi dari gelombang. Litologi Tidak banyak hal yang dapat dikemukakan mengenai litologi sistem delta karena begitu bervariasinya litologi sistem ini. hal mana terutama dipengaruhi oleh tipe deltanya sendiri serta oleh tempat dimana pengukuran kolom stratigrafinya dilakukan. Selain itu. sebagaimana delta yang didominasi oleh gelombang. Sebaliknya. sedimen penyusun delta ini sebagian besar berukuran pasir. Berikut akan dikemukakan sejumlah karakter dari sistem delta. tabel 1). Perbedaannya terletak dari pola endapan pasirannya. Secara umum. bentuk delta adalah segitiga. dsb. Walau demikian. hal mana ditentukan oleh tipe material yang dipasok ke dalam sistem ini. Perenggan delta didominasi oleh pasir. Walau demikian. Bentuk Secara umum. kita dapat menggolongkan delta ke dalam sejumlah tipe (gambar 13. Struktur Sedimen Tidak ada satupun jenis struktur sedimen yang bersifat diagnostik untuk sistem delta atau untuk setiap jenis lingkungan pengendapan yang ada dalam sistem ini. Ketebalannya juga berkisar mulai dari beberapa meter hingga ribuan meter. Secara umum. terutama dalam sistem delta yang didominasi oleh proses-proses fluvial dan delta yang didominasi oleh proses-proses pasut. mulai dari ukuran yang relatif kecil sehingga mungkin tidak tampak dalam peta berskala kecil hingga ribuan kilometer persegi. Walau demikian.

1977) Gambar 8. 1969) Gambar 13. Oleh karena itu. Muara sungai yang didominasi oleh gelombang serta gosong-gosong pasir yang berasosiasi dengannya (Wright. Perhatikan bahwa sistem delta tidak terbentuk pada pantai barat Amerika yang merupakan tepian lempeng aktif (Wright dkk.Walaupun tidak ada taxa yang bersifat diagnostik untuk sistem delta. Fig. dataran pasut. teluk antar alur penebar. Bentuk-bentuk dasar dari delta: konstruktif dan destruktif (Fisher dkk. 1977) Gambar 5. Penampang skematis dari Delta Niger serta paparan yang berdampingan dengannya memperlihatkan tipe dan penyebaran sedimen serta morfologi delta ini secara keseluruhan (Allen. Pembentukan plane jet danpengendapan gosong muara alur penebar dalam sistem delta (Morgan. Fig. 8-3 8-6 8-13 8-17 Gambar 1. dan gelombang. atau subdelta. Diagram yang memperlihatkan lereng prodelta yang umumnya hanya miring beberapa derajat Gambar 11. namun dapat tersusun dalam lintap stratigrafi yang berbeda-beda. 8-1 8-4 8-7 8-15 8-18 Gambar Gambar Gambar Gambar 2 5 8 11 = = = = Fig. 1976) Gambar 9. Fig. dan alur penebar masing-masing menghasilkan fasies yang khas. Rawa. Fisher dkk. Fig. Dalam sistem delta sendiri terdapat sejumlah asosiasi fasies. Wright. Pola pengendapan pada muara sungai yang didominasi oleh arus sejajar pantai yang dihasilkan oleh gelombang (Wright. 8-2 8-5 8-9 8-16 Gambar Gambar Gambar Gambar 3 6 9 12 = = = = Fig. dimana lumpur delta lebih tebal dan diendapkan dengan laju akumulasi yang lebih tinggi dibanding lumpur paparan. Peta penyebaran sistem-sistem delta utama di muka bumi. Model akumulasi delta yang disederhanakan sebagaimana dikemukakan oleh Gilbert (1885) Gambar 4. Fig. 1975) . 1977) Gambar 3. Fig. 1977) Gambar 6. namun kombinasi antara variasi litologi dan paleontologi mungkin dapat digunakan sebagai indikator dari sistem delta. Pembedaan antara kedua paket lumpur tersebut terutama didasarkan pada ketebalan dan laju akumulasinya. Crevasse splay yang berukuran besar. pada Delta Mississippi (Coleman. endapan dari dataran delta juga memperlihatkan asosiasi fasies yang kompleks. Diagram segitiga yang memperlihatkan pengaruh gelombang dan pasut terhadap delta (Galloway. Fig. Akibatnya lintap stratigrafi di daerah ini juga bervariasi. Fig. Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar 1 4 7 10 13 = = = = = Fig. pasut. 1970) Gambar 10. 1969) Gambar 12. Dataran delta merupakan bagian dari sistem delta yang kompleks dan terdiri dari sejumlah lingkungan pengendapan. tergantung pada pengaruh relatif dari proses-proses sungai. 1969. Fig. 1977) Gambar 7. Lumpur prodelta banyak memperlihatkan kemiripan dengan lumpur paparan dan memang ada gejala transisi diantara keduanya. Pengaruh relatif dari proses-proses sungai dan bahari terhadap morologi delta (Scott. Asosiasi Sistem delta kemungkinan besar akan terapit diantara sistem fluvial dengan sistem paparan laut terbuka. Pola stratifikasi pada sistem muara sungai yang didominasi oleh proses pergesekan dasar (Wright. 1974) Gambar 2. Fasies perenggan delta dapat bervariasi. 1970. Muara sungai berbentuk seperti lonceng yang berasosiasi dengan tubuh endapan dangkalan linier merupakan karakteristik dari pantai yang didominasi oleh pasut (Wright. Fig.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful