BESAR LONGITUDINAL osilasi AMPLITUDO DALAM FILAMEN SOLAR Kami telah mengembangkan model konsisten diri pertama untuk

besar amplitudo osilasi yang diamati di sepanjang sumbu filamen yang menjelaskan gaya pemulih dan mekanisme redaman. Kami telah menyelidiki osilasi dari beberapa benang dibentuk pada panjang, tabung fluks dicelup melalui proses nonequilibrium termal, dan menemukan bahwa sifat osilasi diprediksi oleh simulasi kami setuju dengan perilaku yang diamati. Kami kemudian membangun sebuah model dalam besar amplitudo osilasi longitudinal yang menunjukkan bahwa gaya pemulih adalah gravitasi yang diproyeksikan dalam tabung di mana benang berosilasi. Meskipun periode independen dari panjang tabung dan massa terus berkembang, gerakan yang sangat teredam oleh pertambahan stabil massa ke thread oleh nonequilibrium termal. Pengamatan dan model kami menunjukkan bahwa acara impulsif dekatnya menggerakkan benang menonjol yang ada di sepanjang tabung pendukungnya, jauh dari situs pemanasan deposisi, tanpa menghancurkan mereka. Osilasi berikutnya terjadi karena benang pengungsi berada di concavities magnetik dengan jari-jari besar kelengkungan. Model kami menghasilkan sebuah metode seismologi yang kuat untuk membatasi medan magnet koronal dan jari-jari kelengkungan dips. Selanjutnya, hasil ini menunjukkan bahwa struktur magnetik yang paling konsisten dengan model dicukur-arcade untuk saluran filamen. Tinggi-irama H? pengamatan besar amplitudo osilasi berdiri sepanjang sumbu filamen pertama kali dilaporkan oleh Jing et al. (2003), yang mengukur perpindahan massal hingga 140 Mm, dengan periode 80MIN dan amplitudo kecepatan tinggi 92 km s-1. Osilasi Prominence diklasifikasikan sebagai "amplitudo besar" ketika kecepatan adalah dari urutan 20 km s-1 atau lebih besar (Oliver & Ballester 2002). Sama besar-amplitudo longitudinal (LAL) osilasi diamati kemudian oleh Jing et al. (2006) dan Vrsnak et al. (2007). Semua osilasi LAL dilaporkan sejauh ini menunjukkan periode 0,83 -2,66 jam, redaman waktu 2-10 jam, waktu redaman per periode 2,3-6,2, dan amplitudo 30-100 km s-1. Osilasi ini tampaknya dipicu oleh sebuah peristiwa energik: suar sub-, microflare, atau suar dekat dengan filamen. Selain itu, prominences menjalani osilasi amplitudo besar melintang dalam menanggapi gelombang yang berasal dari flare jauh (misalnya, Gilbert et al 2008;.. Tripathi et al 2009). Pekerjaan yang disajikan di sini hanya membahas gerakan longitudinal. Beberapa model telah diajukan untuk menjelaskan osilasi LAL. Jing et al. (2006) menafsirkan osilasi yang diamati dalam hal Kleczek & Kuperus (1969) model. Dalam model ini menonjol dianggap lempengan dengan medan magnet di sepanjang filamen, gaya pemulih adalah ketegangan magnetik, dan gerak tegak lurus terhadap sumbu utama dari filamen. Namun, geometri ini tidak konsisten dengan arah yang diamati dari gerakan LAL dan struktur magnetik yang paling mungkin: lapangan dicelup atau memutar hampir sejajar dengan garis inversi polaritas (PIL) (Mackay et al 2010.). Pengamatan menunjukkan bahwa perpindahan dari struktur filamen yang terdiri prominences sebagian besar selaras dengan PIL dan karenanya sepanjang sumbu filamen, tanpa perubahan yang terlihat dari struktur magnetik setelah onset osilasi. Sebaliknya, ketegangan magnetik drive transversemotions saja, yang akan tegak lurus terhadap osilasi LAL. Vrsnak et al.

Yang terbentuk di dalam tabung fluks dicelup dari saluran filamen dicukur-arcade (DeVore et al 2005. Model ini juga memprediksi gerakan tegak lurus terhadap medan magnet lokal. Kemungkinan lain adalah bahwa gaya pemulih dikaitkan dengan perbedaan tekanan gas. Satu-dimensi persamaan yang mengatur dinamika plasma dan energetika dalam tabung numerik diselesaikan dengan kode ARGOS kami (Antiochos et al. 2001. yang selalu dekat dengan footpoint dengan pemanasan lemah. Kami menemukan bahwa kombinasi dari pemanasan asimetri dan geometri tabung menentukan posisi (biasanya off-center) di mana bentuk kondensasi.. kita bisa mengidentifikasi dan menganalisis secara kuantitatif proses fisik yang mendasari. 1999). sesuai kecepatan teoritis yang . Antiochos et al. kebocoran energi dengan emisi gelombang suara (Kleczek & Kuperus 1969) atau beberapa bentuk disipasi (Tripathi et al 2009. Namun. Dalam karya ini kami mengusulkan penjelasan dalam memaksa dan redaman osilasi LAL berdasarkan penyelidikan kami sebelumnya pembentukan menonjol dan evolusi (misalnya. 2007).). Antiochos et al 1999. Gambar. Thread cepat menetap setelah berosilasi di sekitar bawah dip (Antiochos et al 2000. yang tidak diamati (Vrsnak et al. dan menyarankan bahwa osilasi didorong sebagai gelombang berdiri memanjang-mode pada musim semi ketat melingkar dengan ujung tetap. Kami menemukan bahwa semua kondensasi yang dihasilkan berosilasi setelah pembentukan mereka.. Karpen et al 2001. dan bahwa gerakan lembab setelah beberapa osilasi. perbedaan suhu yang diperlukan untuk mempercepat benang dengan kecepatan yang diamati berada di urutan beberapa juta kelvin. pemanasan lokal yang diberlakukan di footpoints tabung. misalnya. Mekanisme redaman juga kurang dipahami. kondensasi dingin. dan kecepatan awal dari benang. hampir sejajar dengan PIL). 2006... Semua tabung fluks diasumsikan tetap kaku. Karpen & Antiochos 2008. konsisten dengan dinamika LAL diamati. Dengan mempelajari secara rinci gerak dan redaman dari benang simulasi banyak saluran filamen arcade dicukur (Luna et al. Plot dari evolusi temporal kecepatan sebagian besar pusat massa dari contoh kondensasi (garis tebal). Selain itu. Sebagaimana dibahas secara rinci di bawah. MODEL NUMERIK DAN HASIL Kami memusatkan perhatian kami pada 47 benang berosilasi individu dimodelkan dalam karya terbaru kami (untuk rinciannya lihat Luna et al 2012.(2007) diasumsikan geometri fluks-tali. kita menemukan bahwa fitur berosilasi dari benang model yang menonjol yang sangat mirip dengan orang-orang dari osilasi LAL. 2003. 2005. Karpen et al. dan massa accrete setelahnya dengan laju yang konstan akibat pemanasan footpoint stabil. The fit eksponensial membusuk dalam redaman yang kuat (garis putus-putus) dan redaman yang lemah (dot-garis putus-putus) juga diplot (lihat teks). plasma padat yang diproduksi di korona oleh proses nonequilibrium baik diselidiki termal (Antiochos & Klimchuk 1991. 2000).). Mekanisme redaman beberapa telah diusulkan tetapi tidak diuji secara ketat. Dalam menanggapi stabil.. 2003). 1 -. 2012). Xia et al 2011). Benang bergerak terutama sepanjang sumbu filamen karena medan magnet lokal sangat terfragmentasi (misalnya. Oliver 2009). Model menonjol sehingga kami memberikan penjelasan konsisten diri pertama untuk osilasi LAL. 2000.

tapi profil kecepatan tidak dapat dipasang dengan fungsi sinusoidal dengan amplop eksponensial tunggal membusuk sepanjang simulasi keseluruhan. Kami telah dilengkapi fungsi eksponensial dalam tiga periode pertama amplop osilasi (garis putus-putus). Waktu redaman yang kuat s sebagai fungsi dari waktu redaman lemah?? W diplot pada Gambar 4. 5 ditampilkan (garis putus-putus). Dalam model kami. kita telah dihitung parameter osilasi selama 47 benang diidentifikasi dalam simulasi kami. Tebar plot amplitudo kecepatan sebagai fungsi dari amplitudo perpindahan untuk set 47 benang osilasi (lingkaran penuh). Sebagian besar osilasi benang memiliki amplitudo kecepatan lebih besar dari 20 km s-1. periode.2006). bagian dari filamen. Osilasi awal damp cepat pada awalnya diikuti oleh redaman jauh lebih lemah. sehingga osilasi LAL merupakan gerakan kolektif buntalan benang yang awalnya bergerak dalam fase. bentuk benang dengan amplitudo kecepatan awal 49 km s-1 tapi cepat mencapai kecepatan maksimum 53 km s-1. Gambar 2 menunjukkan bahwa amplitudo perpindahan yang lebih tinggi dikaitkan dengan kecepatan yang lebih tinggi benang. (2007). Jing et al. menghasilkan redaman yang kuat dengan waktu peluruhan = s? Jam 2. kuasi sejajar dengan sumbu filamen. Ada beberapa kasus yang tidak cocok dengan sangat baik kurva model. kami telah menemukan ketergantungan pada jari-jari rata-rata kelengkungan dip. (2003. Dalam § 3 kita menjelaskan alasan untuk seperti ketergantungan. Kami juga telah dilengkapi fungsi eksponensial membusuk dalam amplop dari kurva setelah t = 10 jam (dot-garis putus-putus). sifat memicu dibahas dalam § 5. Perpindahan maksimum dalam hal ini adalah 40 Mm sehubungan dengan bagian bawah dip (posisi keseimbangan perkiraan).7 jam. Gambar. Keberadaan dua kali redaman menunjukkan adanya dua fase fisik yang berbeda dalam evolusi temporal benang. Waktu peluruhan per periode adalah s / P = 1-6 untuk w / P yang kuat dan = 2 -? 27 untuk yang lemah?.3. Osilasi LAL yang dipicu oleh gangguan energik di salah satu ujung filamen (misalnya. Sekitar tc = 2.diperoleh dengan model pendulum kami dijelaskan oleh Eq. 2 -. Osilasi yang teredam. Tabung-tabung memiliki bentuk tidak teratur dan jari-jari kelengkungan tidak seragam di dip. Demikian pula.1 jam. Jelas s <?? W bahkan dalam kasus-kasus di mana waktu redaman lemah kecil. 2) mendorong kami untuk berspekulasi bahwa osilasi LAL dilaporkan dapat digambarkan dengan model teoritis kami. Hanya beberapa siklus LAL yang diamati setelah pemicu. menghasilkan waktu redaman lemah w =? 13. Kami mencatat bahwa osilasi sangat teratur dalam waktu dengan periode konstan 1. seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3. Kami tak menemukan ketergantungan periode pada panjang tabung flux atau massa kondensasi. R. dan karenanya diklasifikasikan sebagai osilasi "amplitudo yang besar". Ini kesepakatan yang jelas antara berbagai diamati amplitudo. Sebuah contoh khas dari benang osilasi ditunjukkan pada Gambar 1. dan data pengamatan (diamond) dari Jing et al. Perturbasi ini mendorong benang untuk berosilasi pada saat yang sama. 2006) dan Vrsnak et al. dan waktu redaman (§ 1) dan hasil simulasi kami (lihat Gambar.0 jam. yang kita kaitkan . Namun. Kami mengusulkan skenario berikut untuk menjelaskan pemindahan periodik diamati. benang berosilasi sepanjang bagian mencelupkan tabung flux magnet yang lebih atau kurang sejajar dengan sumbu filamen.

Garis yang solid menunjukkan periode teoritis dari model pendulum dijelaskan oleh Eq. Redaman yang lemah memiliki kontribusi kecil untuk pelemahan pada siklus pertama.? OSILASI FISIKA: PEMULIHAN GAYA dan redaman Kami mencatat adanya osilasi benang dalam studi numerik sebelumnya (misalnya. Gambar. (2007). Untuk beberapa alasan. dan Oliver & Ballester (1995). Tebar plot periode osilasi dari benang sebagai fungsi jari-jari rata-rata kelengkungan dari bagian dicelup dari tabung (lingkaran penuh). dan mekanisme redaman terutama pertambahan berkelanjutan massa oleh kondensasi. kami menyimpulkan bahwa tekanan-driven osilasi tidak konsisten dengan kedua pengamatan LAL dan dengan simulasi sifat benang kami. Kami mengusulkan bukan bahwa gaya pemulih terutama gravitasi matahari.Therefore osilasi benang menyerupai gerakan pendulum dengan panjang setara dengan radius rata-rata kelengkungan dip... perubahan yang cepat dalam massa benang dan panjang akan menyebabkan pergeseran frekuensi (misalnya. sementara R. setelah beberapa osilasi benang bersemangat kehilangan koherensi mereka karena sedikit perbedaan dalam periode osilasi. tetapi tidak mengeksplorasi asal-usul gaya pemulih dan redaman. 2012) terdiri dari fase transien awal pertumbuhan yang kuat mulai dari waktu tc dan rezim linier setelah t0. gravitasi matahari proyeksi selalu diarahkan pada bagian bawah. 2003). yang menyimpulkan bahwa osilasi tekanan yang didorong. Tebar plot waktu redaman yang kuat s sebagai fungsi? dari waktu redaman yang lemah w. Gambar. frekuensi rendah osilasi. menjelaskan mengapa bagian yang berbeda dari filamen berosilasi semakin keluar dari fase seperti yang diamati oleh Vrsnak et al. Oliver et al. evolusi massa dingin (lihat Gambar 3a Luna et al. Akhirnya. (1993).dengan redaman awal yang kuat dari osilasi benang simulasi kami. kita menemukan bahwa pasukan tekanan tidak dapat menjelaskan perilaku yang diamati atau simulasi.tc <P / 2) sehingga massa kondensasi baik digambarkan sebagai . Pada bagian dicelup dari tabung fluks.. Namun tidak jelas apakah studi linier berlaku untuk besar amplitudo. Dua asal mungkin untuk gaya pemulih telah diusulkan: gradien tekanan dan gravitasi. Kecil-amplitudo osilasi menonjol dipelajari dalam dua-dimensi konfigurasi magnetik dengan sedikit lekukan fluks-tube oleh Oliver et al (1992). 4. Tahap transient pendek (t0 . 3 -.. Selain itu. simulasi kami menunjukkan bahwa gaya tekanan pada kondensasi dapat diabaikan dibandingkan dengan gaya gravitasi. Dalam kasus tekanan didorong. 4 -. Morton & Erdélyi 2009. Karpen et al 2001. Antiochos et al 2000. Oleh karena itu. Joarder & Roberts (1993).. Erdélyi et al 2011) yang tidak diamati baik solar atau osilasi LAL simulasi.

Dengan demikian kita memperoleh persamaan gerak sebagai di mana s (t) adalah posisi pusat massa dari kondensasi sepanjang tabung. 1). dan fase 0 = m0 /!?. Perpindahan benang mengambil bentuk Kecepatan diturunkan dari persamaan ini adalah over-diplot pada Gambar 1 (garis putus-putus). Namun. mantan lebih penting karena istilah yang terakhir memiliki waktu redaman yang lama. Persamaan (2) mirip dengan persamaan bandul gravitasi-driven sederhana. Persamaan (2) adalah orde nol Bessel persamaan dengan solusi J0 [! (T . Fungsi berosilasi menggambarkan sangat baik tahap pertama dari evolusi: amplitudo berkurang dengan waktu tetapi tidak secara eksponensial. Soler et al 2009. Kami mendapatkan pertandingan yang sangat baik antara osilasi simulasi dan model osilasi. Waktu peluruhan yang efektif terkait dengan pemuatan massa tersirat dalam fungsi Bessel karena amplitudonya menurun dengan cepat dalam beberapa siklus pertama. dan m0 adalah massa pada awal rezim linier pada t0. Kami juga menganggap bahwa amplitudo perpindahan benang kecil sehubungan dengan jari-jari kelengkungan dips. Koefisien ini istilah tarik adalah tingkat pertumbuhan massa per unit massa. Dalam sistem-sistem.di mana? adalah laju pertumbuhan massa kondensasi. dan non-adiabatik kerugian tidak begitu efektif.. sehingga perlu untuk memperkenalkan istilah redaman tambahan. dm / dt m (t). Setelah beberapa periode fungsi Bessel pada dasarnya adalah sinusoida.! adalah frekuensi sudut osilasi. Persamaan (5) menunjukkan bahwa kedua pertambahan massa dan nonadiabatik kerugian berkontribusi pada redaman yang kuat pada awal osilasi. Frekuensi sudut osilasi adalah di mana P adalah periode dan g0 adalah percepatan gravitasi di permukaan matahari. non-adiabatik kerugian melemahkan gaya pemulih dalam osilasi masing-masing. meredam gerakan benang. yang juga berlaku untuk osilasi dari 46 benang lainnya simulasi. dengan jangka tarik tambahan (jabatan kedua). tapi untuk kali jauh lebih besar daripada t' istilah ini diabaikan. Kondensasi pertukaran massa dan momentum dengan korona sekitarnya. Ini redaman berkaitan dengan 0 fase Persamaan . gangguan orbital ini tidak mempengaruhi gerak pusat massa.t0) + 0]. dalam sistem kami gaya pemulih utama adalah gravitasi diproyeksikan sepanjang tabung. Meskipun benang berkala memperluas dan kontrak sedikit sepanjang simulasi. Untuk tahap awal evolusi (t & t ') tarik sangat ketat. sehingga memperkenalkan efek drag ke dalam keseimbangan gaya. yang menjelaskan mengapa kita tidak bisa cocok dengan eksponensial membusuk sederhana untuk profil kecepatan ditunjukkan dalam § 2. konsisten dengan simulasi kami. Namun. Selain itu. semua bagian bergerak kondensasi dengan kecepatan yang sama dan gerak yang baik dijelaskan oleh kecepatan pusat-of-massa.). simulasi juga menunjukkan redaman jauh lebih lambat selama tahap akhir dari osilasi (lihat Gambar. dan gaya pemulih adalah gradien tekanan. Redaman yang lemah tambahan mungkin terkait dengan nonadiabatik efek seperti konduksi dan radiasi (Terradas et al 2001. Namun. Kerugian ini sangat efektif dalam tabung fluks lurus dimana kelengkungan dan gravitasi tidak termasuk.

75 jam). struktur magnetik harus mendukung threads.2 × 1011 cm3) dan periode osilasi (P = 0. yang tidak mudah untuk mengkarakterisasi dengan pendekatan analitik sederhana. juga konsisten dengan pengamatan (misalnya.(5). Namun. Aschwanden 2004).6-6. berdebat kuat untuk penerapan struktur arcade dicukur magnetik. keunggulan seismologi Dalam model menonjol kami struktur magnetik ada independen dari kondensasi. Untuk alasan ini sulit untuk menemukan hubungan yang sederhana antara waktu redaman dan parameter dari tabung dan pemanasan. pemuatan mass rapid menyiratkan redaman yang kuat dari osilasi dan sebaliknya. (2003) dan Vrsnak et al. Kami telah menggunakan Jing et al. periode yang diamati adalah 80 menit dan 50 menit masing-masing. n adalah jumlah partikel kepadatan di thread. rata-rata partikel massa m = 1. Persamaan (7) dapat ditulis sebagai Untuk kepadatan benang elektron jumlah simulasi kami (n = 1. tetapi untuk nilai yang lebih besar dari 0 redaman lemah dan fungsi Bessel pada dasarnya adalah sinusoida.Thus padat.75-1. menunjukkan bahwa waktu redaman yang efektif sangat tidak sensitif terhadap? variasi. Selain memberikan informasi yang berharga pada bidang yang sulit-untukmengukur koronal magnet di saluran filamen. ketegangan magnet di bagian dicelup dari tabung harus lebih besar daripada berat benang atau ekuivalen dimana B adalah kekuatan medan magnet di bagian bawah dip. menghasilkan jari-jari kelengkungan yang sesuai dari 152 Mm dan 62 Mm. Redaman tergantung juga pada m0. Struktur magnetik-lapangan mandiri. Menggabungkan Persamaan (4) dan (6) kita memperoleh yang membatasi kekuatan medan minimum sebagai fungsi dari periode osilasi benang. Dalam model menonjol kami dalam-mencelupkan tabung fluks memiliki faktor-wilayah ekspansi rata-rata 3 sehubungan dengan footpoints mereka. model kami juga dapat menentukan jari-jari kelengkungan dari dips menonjol fluks-tabung dari sifat osilasi diamati. dalam perjanjian dengan pengamatan jarang dari intermediate-jenis medan magnet menonjol (Mackay et al 2010.). Jadi kami memperkirakan kekuatan medan rata-rata pada fluks-tabung kaki-poin sebagai 153 G.27mp (Aschwanden 2004). Dengan asumsi bahwa kepadatan benang menonjol diamati berada dalam kisaran nilai yang ditemukan dalam simulasi kami. Untuk 0 = 0 redaman maksimum dan waktu redaman mengambil nilai terpendek. Karena fase ini berbanding terbalik dengan tingkat pertambahan massa? (lihat Persamaan. dan interaksi dengan konten plasma kecil. Hubungan ini akan menjadi subjek dari studi di masa depan. Geser dan lentur dari medan magnet koronal ditentukan oleh geser di fotosfer dan ketegangan bidang atasnya sepanjang PIL (DeVore & Antiochos 2000). Ini kelengkungan skala besar lapangan disimpulkan dari osilasi diamati. 3). nilai-nilai yang relatif besar dari loading rate menyiratkan bahwa 0? 0. (2007) pengamatan untuk memecahkan Persamaan (4) untuk R. kami . dan mp adalah massa proton. Persamaan (8) menghasilkan kekuatan medan minimum B? 31-75 G untuk 47 benang dengan nilai rata-rata 51 G. dikombinasikan dengan perpindahan benang besar diamati. Namun.

memulai oscil-lations. microflare. daripada menghancurkan in situ. Pengamatan lebih dari prominences osilasi diperlukan untuk lebih memperbaiki dan menguji model kami. meningkatkan laju penguapan hanya pada satu sisi dari benang. meningkatkan penguapan plasma chromospheric ke dalam tabung fluks yang terkena. Kami berspekulasi bahwa panas tambahan disimpan hanya pada footpoints terletak paling dekat dengan peristiwa energik. pemanas meningkat pada satu titik kaki menghasilkan aliran plasma menguap panas yang mendorong benang ke lokasi yang baru.memperkirakan kekuatan medan minimum menonjol sebagai sekitar 34-68 G dan G 23-46. penguapan meningkat menghasilkan pertambahan lebih banyak massa dan meningkatkan redaman osilasi. masing-masing. menyebabkan bagian-bagian yang berbeda dari filamen untuk berosilasi semakin keluar dari fase seperti yang diamati. Kami berspekulasi bahwa peristiwa energik impulsif meningkatkan penguapan pada footpoints filamen fluks-tabung yang paling dekat dengan peristiwa energik. di Jing et al. Karya ini telah didukung oleh NASA Heliophysics SR & T Program. Kondensasi Masing-masing memiliki kecepatan awal yang diberikan oleh proses nonequilibrium termal dan ditentukan oleh pemanasan asimetri dan geometri tabung fluks. osilasi LAL diamati dengan jelas terkait dengan peristiwa energik (subflare. Plasma menguap panas mendorong benang yang ada. atau flare). Sumber daya yang mendukung pekerjaan ini disediakan oleh Program High-End Computing NASA melalui Pusat NASA untuk Simulasi Iklim di GSFC. Mekanisme yang memulai osilasi kolektif tidak ditentukan dalam investigasi ini. Setelah beberapa osilasi benang bersemangat kehilangan koherensi mereka karena sedikit perbedaan dalam periode osilasi. KESIMPULAN Kami menyimpulkan bahwa gerakan LAL diamati merupakan osilasi kolektif dari sejumlah besar dingin. microflare. Namun. Selain itu. dipicu oleh peristiwa energik dekatnya (subflare.The terus berkembang yang sangat teredam oleh pertambahan massa benang. Gaya pemulih utama adalah gravitasi diproyeksikan dalam dips tabung fluks mana benang berosilasi. Sebuah studi rinci mekanisme inisiasi akan menjadi subjek dari pekerjaan di masa depan. ML juga mengakui dukungan dari University of Maryland di College Park dan orang-orang dari CRESST. benang padat bergerak sepanjang medan magnet. Studi awal kami telah mengungkapkan bahwa kondensasi yang sangat kuat. untuk dua kasus. bahkan di thread dengan jari-jari besar kelengkungan. (2003) event subflare mendorong seluruh bagian dari filamen 70 Mm jauh dari posisi awal. Misalnya. sehingga hanya bagian dari filamen gembira secara bersamaan dan berosilasi kolektif dalam fase. Kami berterima kasih kepada rekan-rekan kami di tim internasional . pemanasan footpoint stabil menghasilkan kondensasi yang berosilasi setelah pembentukan. Meskipun studi rinci mekanisme eksitasi berada di luar cakupan surat ini. kami mengusulkan bahwa peristiwa energik meningkatkan pemanasan impulsif di salah satu ujung filamen. atau flare) di dekat ujung filamen. Periode tidak tergantung dari panjang tabung dan dari osilasi mass. PEMICU OSILASI Dalam simulasi kami.

Labrosse. dan mengakui dukungan dari ISSI. khususnya ketua tim N. Swiss. . Gilbert dan wasit untuk komentar konstruktif.prominences surya diselenggarakan oleh Angkasa Internasional Science Institute (ISSI) di Bern. Kami berterima kasih kepada H.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful