P. 1
Kunci dikotomi vertebrata

Kunci dikotomi vertebrata

4.0

|Views: 1,936|Likes:
Published by Bunga Naria
semoga bermanfaat
semoga bermanfaat

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Bunga Naria on Jan 31, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/04/2014

pdf

text

original

Tugas kelompok 1 “KUNCI DETERMINASI VERTEBRATA” (Praktikum Hayati Zoologi Vertebrata) DISUSUN OLEH : Adi Kurniawan Bunga Naria

Mia Daniati Natalia Haryanti Nia Wijayanti Rendi Mardiansyah Riski Putri Fersi B Sang Putra (1011060158) (1011060076) (1011060194) (1011060042) (1011060174) (1011060030) (1111060200) (1011060046)

Jur/kelas/Smt : T.Biologi/ C/ V(Lima) Dosen : Andri Jaya Kesuma, S.Si

TADRIS BIOLOGI FAKULTAS TARBIYAH IAIN RADEN INTAN LAMPUNG 2013

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kunci determinasi adalah suatu kunci yang digunakan untuk identifikasi makhluk hidup berupa keterangan tentang ciri-ciri makhluk hidup. Identifikasi merupakan kegiatan dasar dalam taksonomi. Identifikasi mencakup dua kegiatan, yaitu klasifikasi dan tata nama. Salah satu kunci identifikasi ada yang disusun dengan menggunakan ciri-ciri taksonomi yang saling berlawanan. Tiap langkah dalam kunci tersebut terdiri atas dua alternatif (dua ciri yang saling berlawanan) sehingga disebut kunci dikotomis. Untuk memudahkan menelusuri tahapan klasifikasi suatu organisme dapat digunakan kunci determinasi. Kunci determinasi adalah uraian keterangan tentang ciri-ciri makhluk hidup yang disusun berurut mulai dari ciri umum hingga ke ciri khusus untuk menemukan kelompok/spesies makhluk hidup. Urutan daftar ciriciri itu disusun berupa nomor-nomor, biasanya bersifat dikotom. Lalu, bagaimana cara menggunakannya ? Untuk menggunakan kunci determinasi, mula-mula kamu harus mengetahui nama bagian yang diamati. Kemudian cocokkan dengan ciri-ciri yang ada pada kunci determinasi. Kunci determinasi merupakan suatu alat yang diciptakan khusus untuk memperlancar pelaksanaan pendeterminasian tumbuhtumbuhan. Kunci determinasi dibuat secara bertahap, sampai bangsa saja, suku, marga atau jenis dan seterusnya. Ciri-ciri hewan disusun sedemikian rupa sehingga selangkah demi selangkah si pemakai kunci dipaksa memilih satu di antara dua atau beberapa sifat yang bertentangan,begitu seterusnya hingga akhirnya diperoleh suatu jawaban berupa identitas hewan yang diinginkan.

1.2 Tujuan Untuk mengetahui cara membuat kunci determinasi hewan dari ciri umum samapi khusus.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Determinasi Determinasi yaitu membandingkan suatu tumbuhan dengan satu tumbuhan lain yang sudah dikenal sebelumnya (dicocokkan atau dipersamakan). Karena di dunia ini tidak ada dua benda yang identik atau persis sama, maka istilah determinasi (Inggris to determine = menentukan, memastikan) dianggap lebih tepat daripada istilah identifikasi (Inggeris to identify = mempersamakan). B. Cara Mendeterminasi Tumbuhan Untuk mendeterminasi tumbuhan pertama sekali adalah mempelajari sifat morfologi tumbuhan tersebut (seperti posisi, bentuk, ukuran dan jumlah bagianbagian daun, bunga, buah dan lainlainnya). Langkah berikut adalah

membandingkan atau mempersamakan ciri-ciri tumbuhan tadi dengan tumbuhan lainnya yang sudah dikenal identitasnya, dengan menggunakan salah satu cara di bawah ini: 1. Ingatan Pendeterminasian ini dilakukan berdasarkan pengalaman atau ingatan kita. Kita mengenal suatu tumbuhan secara langsung karena identitas jenis tumbuhan yang sama sudah kita ketahui sebelumnya, misalnya didapatkan di kelas, atau pernah mempelajarinya, pernah diberitahukan orang lain dan lain-lain. 2. Bantuan orang Pendeterminasian dilakukan dengan meminta bantuan ahli-ahli botani sistematika yang bekerja di pusat-pusat penelitian botani sistematika, atau siapa saja yang bisa memberikan pertolongan. Seorang ahli umumnya dapat cepat melakukan pendeterminasian karena pengalamannya, dan kalau menemui kesulitan maka dia akan menggunakan kedua cara berikutnya. 3. Spesimen acuan

Pendeterminasian tumbuhan dapat juga dilakukan dengan membandingkan secara langsung dengan specimen acuan yang biasanya diberi label nama. Spesimen tersebut bisa berupa tumbuhan hidup, misalnya koleksi hidup di kebun raya. Akan tetapi specimen acuan yang umum dipakai adalah koleksi kering atau herbarium. 4. Pustaka Cara lain untuk mendeterminasi tumbuhan adalah dengan membandingkan atau mencocokkan ciriciri tumbuhan yang akan dideterminasi dengan pertelaanpertelaan serta gambar-gambar yang ada dalam pustaka. Pertelaan-pertelaan tersebut dapat dijumpai dalam hasil penelitian botani sistematika yang disajikan dalam bentuk monografi, revisi, flora, buku-buku pegangan ataupun bentuk lainnya. 5. Komputer Berkat pesatnya kemajuan teknologi dan biometrika akan ada mesin elektronika modern yang diprogramkan untuk menyimpan, mengolah dan memberikan kembali keterangan-keterangan tentang tumbuh-tumbuhan. Dengan demikian pendeterminasian tumbuh-tumbuhan nantinya akan dapatn dilakukan dengan bantuan komputer. Cara Menggunakan Kunci determinasi 1. Bacalah dengan teliti kunci determinasi mulai dari permulaan, yaitu nomor 1a 2. Cocokkan ciri-ciri tersebut pada kunci determinasi dengan ciri yang terdapat pada makhluk hidup yang diamati. 3. Jika ciri-ciri pada kunci tidak sesuai dengan ciri makhluk hidup yang diamati, harus beralih pada pernyataan yang ada di bawahnya dengan nomor yang sesuai. Misalnya, pernyataan 1a tidak sesuai, beralihlah ke pernyataan 1b. 4. Jika ciri-ciri yang terdapat pada kunci determinasi sesuai dengan ciri yang dimiliki organisme yang diamati, catatlah nomornya. Lanjutkan

pembacaan kunci pada nomor yang sesuai dengan nomor yang tertulis di belakang setiap pernyataan pada kunci. 5. Jika salah satu pernyataan ada yang cocok atau sesuai dengan makhluk hidup yang diamati, alternatif lainnya akan gugur.

C. Aturan Pembuatan Kunci Determinasi Kunci determinasi merupakan suatu alat yang diciptakan khusus untuk memperlancar pelaksanaan pendeterminasian tumbuh-tumbuhan. Kunci

determinasi dibuat secara bertahap, sampai bangsa saja, suku, marga atau jenis dan seterusnya. Ciri-ciri tumbuhan disusun sedemikian rupa sehingga selangkah demi selangkah si pemakai kunci dipaksa memilih satu di antara dua atau beberapa sifat yang bertentangan,begitu seterusnya hingga akhirnya diperoleh suatu jawaban berupa identitas tumbuhan yang diinginkan.

Beberapa syarat kunci determinasi yang baik menurut Vogel (1989) antara lain: 1. Ciri yang dimasukkan mudah diobservasi, karakter internal dimasukkan bila sangat penting. 2. Menggunakan karakter positif dan mencakup seluruh variasi dalam grupnya. Contoh :. Leaves opposites 3. Deskripsi karakter dengan istilah umum yang dimengerti orang. 4. Menggunakan kalimat sesingkat mungkin, hindari deskripsi dalam kunci. 5. Mencantumkan nomor couplet. 6. Mulai dari ciri umum ke khusus, bawah ke atas. 7. Menggunakan Kunci Determinasi

D. Saran-saran dalam penggunaan kunci determinasi

1. Kumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang ciri tumbuhan yang akan dideterminasi (kalau ada lengkap vegetatif dan generatif)

2. Pilih kunci yang sesuai dengan materi tumbuhan dan daerah geografi di mana tumbuhan tersebut diperoleh 3. Baca pengantar kunci tersebut dan semua singkatan atau hal-hal lain yang lebih rinci 4. Perhatikan pilihan yang ada secara hati-hati 5. Hendaknya semua istilah yang ada dipahami artinya. Gunakan glossary atau kamus. 6. Bila spesimen tersebut tidak cocok dengan semua kunci dan semua pilihan layaknya tidak kena, mungkin terjadi kesalahan, ulangi ke belakang. 7. Apabila kedua pilihannya mugkin, coba ikuti keduanya 8. Konfirmasikan pilihan tersebut dengan membaca deskripsinya 9. Spesimen yang berhasil dideterminasi sebaiknya diverifikasi dengan ilustrasi atau specimen herbarium yang ada.

E. Jenis-Jenis Kunci Determinasi Tumbuhan Menurut Rifai (1976), berdasarkan cara penyusunan sifat-sifat yang harus dipilih maka dikenal tiga macam kunci determinasi, yaitu kunci perbandingan, kunci analisis dan sinopsis. Yang akan dibahas di sini adalah kunci analisis. Kunci analisis merupakan kunci yang paling umum digunakan dalam pustaka. Kunci ini sering juga disebut kunci dikotomi sebab terdiri atas sederetan bait atau kuplet. Setiap bait terdiri atas dua (atau adakalanya beberapa) baris yang disebut penuntun dan berisi ciri-ciri yang bertentangan satu sama lain. Untuk memudahkan pemakaian dan pengacuan, maka setiap bait diberi bernomor, sedangkan penuntunnya ditandai dengan huruf. Pemakai kunci analisis harus mengikuti bait-bait secara bertahap sesuai dengan yang ditentukan oleh penuntun. Dengan mempertentangkan ciri-ciri yang tercantum dalam penuntun-penuntun itu akhirnya hanya akan tinggal satu kemungkinan dan kita dituntun langsung pada nama takson yang dicari. Kunci analisis dibedakan menjadi dua macam berdasarkan cara penempatan bait-baitnya yaitu kunci bertakik (kunci indent) dan kunci paralel.

Pada kunci bertakik maka penuntun-penuntun yang sebait ditakikkan pada tempat tertentu dari pinggir (menjarak pada jarak tertentu dari pinggir), tapi letaknya berjauhan. Di antara kedua penuntun itu ditempatkan bait-bait takson tumbuhan, dengan ditakikkan lebih ke tengah lagi dari pinggir yang memenuhi ciri penuntun pertama, juga dengan penuntun-penuntun yang dipisah berjauhan. Dengan demikian maka unsure-unsur takson yang mempunyai ciri yang sama jadi bersatu sehingga bisa terlihat sekaligus. Penuntun-penuntun kunci paralel yang sebait ditempatkan secara berurutan dan semua baitnya disusun seperti gurindam atau sajak. Pada akhir setiap penuntun diberikan nomor bait yang harus diikuti, dan demikian seterusnya sehingga akhirnya diperoleh nama takson tumbuhan yang dicari. Kunci paralel lebih menghemat tempat, terutama kalau takson tumbuhan yang dicakupnya besar sekali. Buku Flora of Java yang ditulis oleh Backer dan Backuizen van den Brink semuanya ditulis dalam bentuk kunci paralel.

MENDETERMINASI Ciri umum Kambing(Cepra aegragus) _Mamalia_     Memiliki tanduk Memiliki ekor yang pendek Hewan herbivore kambing memiliki hidung, mata dan tandukyang silindris, 2 buah bola mata, dan 2 buah tanduk, gigi terletak pada kedua rahang dan berdeferensiasi sesuai dengan makanannya    memiliki tulang tempurung kepala, leher yang terdiri atas 7 ruas, punggung, dan ekor yang panjang dan dapat digerak-gerakkan memiliki empat anggota kaki dengan telapak dan pada betina nampak puitng susu.

Gb. Kambing Ciri umum Sapi (Bos indicus)_Mamalia_        Memiliki kaki depan dan belakang yang sama panjang, Memiliki sepasang tanduk yang tersusun oleh zat keratin, ada umumnya berponok atau disebut juga dengan istilah berkelasa, walaupun ada juga yang tidak berponok Pada bagian ujung telinga meruncing Kepala panjang dengan dahi sempit Kulit longgar dan tipis (5-6 mm) Kelenjar keringat besar

   

Timbunan lemak rendah. Garis punggung pada bagian tengah berbentuk cekung dan pada bagian tunggingnya miring. Bahu pendek, halus dan rata. Kakinya panjang sehingga bergerak lincah.

Gb. Sapi

KUNCI DIKOTOMI VERTEBRATA
1b….7b….8b….9b….10b….11b….12a….…….Ord

1.a.Karnivora……………………………………………….........………Nomor 2 b.Herbivora…………………………….……………………..…………Nomor 7 c.Omnivora……….……………………………………………….......Nomor13 2.a.Memiliki Puting Susu………………………………………………Nomor 4 b.Tidak Memiliki Puting susu……………………………………….….Nomor 3 3.a.Berbentuk Ikan……………………….…………………………………Cetacea b.Berbentuk seperti mamalia pada umumnya…………………….Monotremata 4.a.Pemakan daging......……………………………………………….Karnivora b.Pemakan Serangga…………………………………………………..Nomor 5 5.a.Memiliki Gigi……....……………………………………………….Insectivora b.Tidak memiliki …………………………………………………..…Nomor 6 6.a.Bersisik…………............…………………………………………..Pholidota b.Berkulit perisai…....……………………………………………….…Edentata 7.a.Memiliki kantung……………………………………………………Marsupilia b.Tidak memiliki kantong ………………………………………….…Nomor 8 8.a.Hidup di air……………………………………………………..………Sirenia b.Hidup di Darat…………………....………………………….….….Nomor 9 9.a.Memiliki belalai….....……………………………………………..Proboscidae b.Tidak memiliki belalai ………………………………………………Nomor 10 10.a.Kaki depan pendek……………………...……………………Lagomorpha b.Kaki depan dan belakang sama…………………………….……..Nomor 11 11.a.Berukuran lebih kecil dari 20 cm………………………………..Scadentia b.Berukuran lebih besar dari 20 cm……………………………………Nomor 12 12.a.Berkuku jari genap…………………………………….……..Artiodactyla b.Berkuku jari ganjil………………………………………..…..Perissodactyla 13.a.Modifikasi tubuh untuk terbang…………………………………Chiroptera b.Tidak dapat terbang…………………………………………….…Nomor 14

14.a.Ibu jari yang dapat disentuhkan ke jari lain……………………..Primata b.Ibu jari yang tidak dapat disentuhkan ke jari lain…………..………..Rodentia Kunci determinasi per Ordo

Pholidota 1. Tubuh bersisik keras…………………………………………… Manidae Manidae 1.a.Jenis Asia.......………………………………………………………….Manis

b.Jenis Afrika........…………………………………………..….…....Phataginus Proboscidae 1.Keluarga gajah..……………………………………………………..Elephantidae Elephantidae 1.a.Jenis Asia (belalai kaku) ……………...............………………………..Elephas b.Jenis Afrika (belalai lemas)………………………………………...…Loxodanta Scadentia 1.Keluarga tupai………………………………………………………….…Tupaiidae Tupaiidae 1.a.Ekor kecil.......………………………………………………………………..Dendrogale b.Ekor panjang…………......….…………………………………………………Tupaia Monotremata 1.a.Tubuh ditutupi bulu halus….……..……………………… .Ornithorhynchidae b.Tubuh ditutupi duri kasar….…..……………………………Tachyglossidae Ornithorhynchidae 1.a.Platypus modern………….….……………………………………..Ornithorhynchus b.Platypus kuno (punah)….….……………………………………Obdurodon

Tachyglossidae 1.a.Echidna moncong panjang………….........…………………………Zaglossus

b.Echidna moncong pendek…....………………………………Tachyglossus Chiroptera 1.a.Berukuran besar………..………………………………………Megachiroptera b.Berukurankecil………........……………………………………Microchiroptera Megachiroptera 1.Memiliki moncong panjang………………......……………..…..Pteropodidae Microchiroptera 1.a.Ekor tikus…….....……………………………………………Rhinopomiatidae b.Ekor 2.a.Jenis b.Jenis Rodentia 1.a.Tubuh dilindungi duri…………………….…………………………Nomor 2 b.Tubuh tidak dilindungi duri ………………………..…………………Nomor 3 2.a.Duri pelindung pendek…………………….……………………Erethizontidae b.Duri pelindung lebih panjang…………….……………….……….Hystricidea 3.a.Gigi seri sangat kuat………………………………………….….Castoridae b.Gigi seri tidak terlalu kuat………………………………….………Muridae Erethizontidae 1.a.Ekor kecil………………………………....…………………………..Dendrogale b.Ekor panjang……………….…………......……………………………Tupaia pelapah….......………..…………………..…………….Emballonuridae biasa………..………………………………………..Vespertilionidae Muka cekung…….……….………………………………Nycteridae

Hystricidae 1.a.Landak padi…………....………………………………………………..Trichys b.Landak Nibung………......….……………….……………………… Atherurus Muridae 1.a.Tikus……….……………………………………………………………Rattus b.Mencit…………………………………………………............….Mus Marsupialia 1.a.Meloncat dengan kaki belakan…………………………………Macropodidae b.Meloncat dengan ekor (di atas pohon)………….……………Phalangeridae

Macropodidae 1.a.Jenis Australia……….…..…………………………………………..Macropus b.Jenis Irian….….........…………………………………………….Dendrolagus Phalangeridae 1.a.Hidup di hujan tropis....…….………………………………………Ailurops b.Hidup di barat laut Australia………….……………………………..Wyulda Lagomorpha 1.a.Telinga b.Telinga Ochotonidae 1.Ukuran kecil…….….………………………………………………….Ochotona Leporidae 1.a.Sering bersembunyi di terowongan tanah………………………Oryctolagus b.Sering muncul di permukaan…..……………………………………..Lepus Cetacea 1.a.Makan dengan gigi……………………………………………………Nomor 2 b.Makan dengan baleen..........................……..……………………..Balaenidae 2.a.Tidak Memiliki Moncong……................…..………………………Nomor 3 b.Memiliki Moncong……………………..………………………….….Nomor 4 3.a.Lehernya b.Lehernya terpisah……………………..………………………Monodontidae menyatu……………………..……………………….Phocoenidae 5 besar membulat…………………….…………………Ochotonidae

panjang…........………………………………………….…Leporidae

4.a.Paus……………………..……………………………………….Ziphiidae b.Lumba-Lumba…………...........……………………………….…..Nomor 5.a.Hidup di lautan…………….............……………………………Delphinidae b.Hidup di sungai. …………………….................……………….Platanistidae Delphinidae 1.a.Memiliki Moncong…….….………………………………………Delphinus b.Berhidung botol…………….......………….……………………..…….Tursiops Edentata 1.a.Mempunyai moncong…………..…………………………………..........……………Nomor 2 b. Tidak mempunyai moncong……..…………………..….............Nomor 3

2.a.Kukunya besar dan tajam……………….………………Myrmecophagidae b.Kukunya kecil………………………………......…….…………Dasypodidae 3.a.Berjari tiga………………….........…………………………….. Bradypodidae b.Berjari dua……………………………………………………. Megalonychidae Dasypodidae Armadillo……………………………………………………………Priodontes Carnivora 1.a.Keluarga Kucing……………………………………………………….Felidae b.Keluarga anjing….....…………………………….…………………….Canidae Felidae 1.a.Berukuran b.Ukuran Canidae Anjing…………………………………………………………………Canis Perissodactyla 1.a.Bertubuh ramping........………………………………………………Equidae b.Bertubuh pendek dan gemuk………….…………………………Nomor 2 2.a.Memiliki Cula………………………………………………………Rhinocirotidae b.Tidak Memiliki cula………....…………………………….…………Tapiridae Equidae Jenis keluarga kuda ……………..........……………………………………..Equus Rhinocirotidae 1.a.Bercula b.Bercula Artiodactyle 1.a.Sistem pencernaan sederhana……………………………………………Suidae b.Sistem Suidae 1.a.Taringmenonjol…………………………………………………Babyrousa b.Taring tidak menonjol…..…………………………....………………….Sus Bovidae pencernaan kompleks......…………………………………Bovidae satu……………………………………......…..…………Rhinoceros dua…………............................…....………………………Diceros kecil…………...……………………………………………..Felis besar…….………………………………………………….Panthera

1.a.Berukuran

sedang……………………………………………………..Capra

b.Ukuran besar…….……………………………………......……………Bovinae Primata 1.a.Tarsal kaki belakang panjang.…………………………….………Tarsiidae b.Kaki berukuran sama………………………………………………..Nomor 2 2.a.Monyet dunia baru……………………………………………………Cebidae b.Monyet Dunia lama…………………………………….…..Cercopithecidae Jawaban kunci determinasi hewan yang dibandingkan Kambing Klasifikasi Ilmiah : Kerajaan Filum Kelas Ordo Familia Subfamilia Genus Spesies : Animalia : Chordata : Mammalia : Artiodactyla : Bovidae : Caprinae : Capra : Capra aegagrus

Kambing merupakan binatang memamah biak yang berukuran sedang. Kambing liar jantan maupun betina memiliki tanduk sepasang, namun tanduk pada kambing jantan lebih besar. Umumnya, kambing mempunyai jenggot, dahi cembung, ekor agak ke atas, dan kebanyakan berbulu lurus dan kasar. Panjang tubuh kambing liar, tidak termasuk ekor, adalah 1,3 meter – 1,4 meter, sedangkan ekornya 12 sentimeter – 15 sentimeter. Bobot yang betina 50 kilogram – 55 kilogram, Kunci sedangkan Dikotomi: yang jantan bisa mencapai 120 kilogram. 1b….7b….8b….9b….10b….11b….12a….…….Ordo

Artiodactylac 1b……….Famili Bovidae 1a……….Genus Canis

Sapi

Klasifikasi Ilmiah: Kerajaan Filum Kelas Ordo Famili Upafamili Genus Spesies

: Animalia : Chordata : Mammalia : Artiodactyla : Bovidae : Bovinae : Bos : Bos Indicus

Sapi adalah hewan ternak dari familia Bovidae dan subfamilia Bovinae. Selain dipelihara untuk bercocok tanah (menarik bajak, dan lain-lain), sapi juga diambil susu dan dagingnya. Kunci Dikotomi: 1b….7b….8b….9b….10b….11b….12a….…….Ordo Artiodactylae

Sumber : https://www.google.co.id/search?q=kunci+determinasi+ciri+umum+sampai+khus us&oq=kunci+determinasi+ciri+umum+sampai+khusus&aqs=chrome.0.57j59j60l 2j0j62.11644&sourceid=chrome&ie=UTF-8 Diakses tanggal 21/01/2013

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->