P. 1
BENTUK PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA DARI PT. PLN (Persero) TERHADAP PEMADAMAN LISTRIK BERKAITAN DENGAN PERWUJUDAN PASAL 4 HURUF b JUNCTO PASAL 62 UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1999 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN (Studi Di Kantor PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur)

BENTUK PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA DARI PT. PLN (Persero) TERHADAP PEMADAMAN LISTRIK BERKAITAN DENGAN PERWUJUDAN PASAL 4 HURUF b JUNCTO PASAL 62 UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1999 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN (Studi Di Kantor PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur)

4.74

|Views: 4,284|Likes:

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Dwi Rendra Wiratama, S.H. on Feb 14, 2009
Copyright:Traditional Copyright: All rights reserved

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

12/10/2014

BENTUK PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA DARI PT.

PLN (Persero) TERHADAP PEMADAMAN LISTRIK BERKAITAN DENGAN PERWUJUDAN PASAL 4 HURUF b JUNCTO PASAL 62 UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1999 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN (Studi Di Kantor PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur)

SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Syarat-Syarat Untuk Memperoleh Gelar Kesarjanaan Dalam Ilmu Hukum

Oleh : ANGGA K. NURINDIYANI NIM. 0310100029

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS BRAWIJAYA FAKULTAS HUKUM MALANG 2007

LEMBAR PERSETUJUAN BENTUK PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA DARI PT. PLN (Persero) TERHADAP PEMADAMAN LISTRIK BERKAITAN DENGAN PERWUJUDAN PASAL 4 HURUF b JUNCTO PASAL 62 UNDANGUNDANG NOMOR 8 TAHUN 1999 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN (Studi Di Kantor PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur) Oleh : ANGGA KUSUMARIADINI NURINDIYANI NIM. 0310100029

Pembimbing Utama

Pembimbing Pendamping

Sri Lestariningsih, S.H., M.H. NIP: 131914576

Yuliati, S.H., L.LM. NIP : 131994340

Mengetahui Ketua Bagian Hukum Pidana

Setiawan Nurdayasakti, S.H., M.H. NIP : 131839360

i

LEMBAR PENGESAHAN BENTUK PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA DARI PT. PLN (Persero) TERHADAP PEMADAMAN LISTRIK BERKAITAN DENGAN PERWUJUDAN PASAL 4 HURUF b JUNCTO PASAL 62 UNDANGUNDANG NOMOR 8 TAHUN 1999 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN (Studi Di Kantor PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur) Disusun oleh : ANGGA KUSUMARIADINI NURINDIYANI NIM. 0310100029

Skripsi ini telah disahkan oleh Dosen Pembimbing pada tanggal : ……………….. Pembimbing Utama, Pembimbing Pendamping

Sri Lestariningsih, S.H., M.Hum. NIP: 131914576

Yuliati, S.H., L.LM. NIP : 131994340

Ketua Majelis Penguji,

Ketua Bagian Hukum Pidana,

Setiawan Nurdayasakti, S.H., M.H. NIP : 131839360

Setiawan Nurdayasakti, S.H., M.H. NIP : 131839360 Mengetahui Dekan,

Herman Suryokumoro, S.H, M.S. NIP : 131472741

ii

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Penulisan skripsi ini diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan program sarjana strata satu pada Jurusan Ilmu Hukum Fakultas Hukum Universitas Brawijaya Malang. Dalam menyelesaikan skripsi ini, penulis telah banyak mendapat bantuan, arahan dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak Herman Suryokumoro, S.H., M.S. selaku Dekan Fakultas Hukum Universitas Brawijaya. 2. Bapak Setiawan Nurdayasakti, S.H., M.H. selaku Ketua Bagian Hukum Pidana. 3. Ibu Sri Lestariningsih, S.H., M.H. selaku Dosen Pembimbing I, atas bimbingan dan sarannya. 4. Ibu Yuliati, S.H., L.LM selaku Dosen Pembimbing II, atas bimbingan dan motivasinya. 5. Eyang Mardoyo, papa, mama, dan adik-adikku tercinta yang telah memberikan do’a, semangat, dan dukungan baik material maupun spiritual. 6. Bapak Ustriadi selaku Manajer Unit Jaringan Malang, PT. PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jaringan Malang. 7. Bapak Mochamad Irfan selaku Manajer Unit Pelayanan Malang Kota, PT.PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jaringan Malang.

iii

8. Teman-teman yang sangat berarti bagiku, Asri, Nita, Ebink, Atiek, Monique, Nanda, Anne, Aini, dan seluruh anak FH 2003 yang tidak dapat disebutkan satu persatu, terima kasih atas dukungan dan perhatian kalian. 9. Pihak-pihak lain yang turut membantu selesainya skripsi ini, yang tidak dapat disebutkan satu-persatu. Akhir kata, penulis mohon maaf yang sebesar-besarnya jika dalam proses pembuatan skripsi ini terdapat kesalahan baik yang disengaja maupun yang tidak disengaja. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi yang memerlukannya.

Malang, Februari 2007 Penulis

iv

DAFTAR ISI

Lembar Persetujuan....................................................................................... Lembar Pengesahan....................................................................................... Kata Pengantar............................................................................................... Daftar Isi........................................................................................................

i ii iii v

Daftar Tabel.................................................................................................... viii Abstraksi........................................................................................................ Bab I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah........................................................ B. Rumusan Masalah.................................................................. C. Tujuan Penelitian................................................................... D. Manfaat Penelitian................................................................. E. Sistematika Penulisan............................................................ Bab II KAJIAN PUSTAKA A. Pengertian Pertanggungjawaban............................................ B. Korporasi (Badan Hukum) 1. Pengertian Korporasi....................................................... 2. Korporasi Sebagai Subyek Tindak Pidana....................... C. Prinsip-prinsip Pertanggungjawaban Pelaku Usaha.............. D. Hak dan Kewajiban Konsumen............................................. E. Hak dan Kewajiban Pelaku Usaha......................................... F. Ketentuan Hukum Dalam Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Mengenai Pertanggungjawaban dan Sanksi ............................................................................................... ............................................................................................... 25 12 12 15 17 21 11 1 6 7 8 9 x

v

G. PT. Perusahaan Listrik Negara (PLN/Persero) ............................................................................................... ............................................................................................... 28

Bab III

METODE PENELITIAN A. Metode Pendekatan ............................................................................................... ............................................................................................... 31 B. Lokasi Penelitian ............................................................................................... ............................................................................................... 32 C. Jenis dan Sumber Data a. Jenis Data ......................................................................................... ......................................................................................... 32 b. Sumber Data ......................................................................................... ......................................................................................... 33 D. Teknik Pengumpulan Data ............................................................................................... ............................................................................................... 34 E. Populasi Dan Sampel ............................................................................................... ............................................................................................... 36 F. Analisis Data ............................................................................................... ............................................................................................... 37 G. Definisi Operasional

vi

............................................................................................... ............................................................................................... 38 Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang 1. Sejarah Singkat ......................................................................................... ......................................................................................... 40 2. Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang ......................................................................................... ......................................................................................... 43 3. Motto, Visi dan Misi ......................................................................................... ......................................................................................... 56 4. Jumlah Pelanggan ......................................................................................... ......................................................................................... 57 B. Profil Responden Penelitian ............................................................................................... ............................................................................................... 58 C. Bentuk-Bentuk Pertanggungjawaban Pidana PT. PLN (Persero) Terhadap Terjadinya Pemadaman Listrik ............................................................................................... ............................................................................................... 61 D. Kendala Yang Dihadapi Dalam Pelaksanaan BentukBentuk Pertanggungjawaban Pidana PT. PLN (Persero) Terhadap Terjadinya Pemadaman Listrik

vii

............................................................................................... ............................................................................................... 77 E. Upaya Yang Dapat Dilakukan Dalam Mengatasi Kendala Dalam Pelaksanaan Bentuk-Bentuk Pertanggungjawaban Pidana PT. PLN (Persero) Terhadap Terjadinya Pemadaman Listrik ............................................................................................... ............................................................................................... 80

Bab V

PENUTUP A. Kesimpulan ............................................................................................... ............................................................................................... 84 B. Saran ............................................................................................... ............................................................................................... 85

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1

Pengelompokan Pelanggan Listrik Unit Pelayanan (UP) Malang Kota Berdasarkan Tegangan Tersambung .................................................................................................. .................................................................................................. 57

Tabel 4.2

Jumlah Responden Pelanggan Listrik Rumah Tangga Berdasarkan Kecamatan .................................................................................................. .................................................................................................. 58

Tabel 4.3

Pendidikan Terakhir Responden Pelanggan Listrik Rumah Tangga .................................................................................................. .................................................................................................. 59

Tabel 4.4Tanggapan Responden Pelanggan Berdasarkan Pengetahuan Mengenai Hak-Hak Konsumen Yang Diatur Dalam Pasal 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen .................................................................................................. .................................................................................................. 59 Tabel 4.5Tanggapan Responden Pelanggan Berdasarkan Pengetahuan Mengenai Sanksi Pidana Yang Dapat Dikenakan Kepada PT. PLN (Persero) Yang Diatur Dalam Pasal 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen .................................................................................................. .................................................................................................. 60 Tabel 4.6Besar Daya Yang Digunakan Responden Pelanggan Listrik Rumah Tangga

ix

.................................................................................................. .................................................................................................. 60 Tabel 4.7 Rekap Gangguan Penyulang 20 KV Berdasarkan Indikator Relay Kerja Dan Penyebab Gangguan Tahun 2006 .................................................................................................. .................................................................................................. 62 Tabel 4.8 Rekap Penyebab Gangguan Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR) Tahun 2006 .................................................................................................. .................................................................................................. 64 Tabel 4.9 Tanggapan Responden Pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang Berdasarkan Kuantitas Pemadaman Listrik .................................................................................................. .................................................................................................. 65 Tabel 4.10 Lamanya Pemadaman Listrik Yang Dialami Responden Pelanggan .................................................................................................. .................................................................................................. 66 Tabel 4.11 SAIDI dan SAIFI Tahun 2006 .................................................................................................. .................................................................................................. 67 Tabel 4.12 Tanggapan Responden Pelanggan Mengenai Ada/Tidaknya Pemberitahuan Pemadaman Listrik Dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang .................................................................................................. .................................................................................................. 68 Tabel 4.13 Tanggapan Responden Pelanggan Berdasarkan Kepuasan Terhadap Pelayanan Penanganan Pemadaman Listrik Oleh

x

PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang .................................................................................................. .................................................................................................. 70

ABSTRAKSI

xi

Angga Kusumariadini Nurindiyani, Hukum Pidana, Fakultas Hukum Universitas Brawijaya, Februari 2007, Bentuk Pertanggungjawaban Pidana Dari PT. PLN (Persero) Terhadap Pemadaman Listrik Berkaitan Dengan Perwujudan Pasal 4 Huruf B Juncto Pasal 62 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen (Studi Di Kantor PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur), Sri Lestariningsih,S.H., M.H., Yuliati, S.H., L.LM. Penulisan skripsi ini dilatarbelakangi dengan masih seringnya terjadi pemadaman listrik yang dilakukan oleh PT. PLN (Persero) tanpa ada pemberitahuan sebelumnya. Hal ini tidak seimbang dengan kewajiban yang harus dipenuhi oleh pelanggan. Berdasarkan latar belakang tersebut, maka dirumuskan masalah mengenai (a) bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap pihak PT.PLN (Persero) dengan mengacu kepada Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan konsumen, (b) kendala dalam penerapan bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap pihak PT.PLN (Persero) dan (c) upaya dalam mengatasi kendala dalam penerapan bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap pihak PT.PLN (Persero). Dalam upaya mengetahui bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap PT.PLN (Persero), berikut kendala dan upayanya, maka metode pendekatan yang digunakan adalah yuridis empiris, meneliti suatu peraturan perundang-undangan dan efektifitas peraturan perundang-undangan tersebut dalam lingkungan masyarakat. Kemudian, seluruh data yang ada dianalisa secara deskriptif kualitatif. Berdasarkan hasil penelitian, diperoleh jawaban bahwa pemadaman listrik yang dilakukan oleh PT. PLN (Persero) tidak dapat diperkirakan secara pasti. Banyak hal yang menyebabkan terjadinya pemadaman listrik, baik yang disengaja maupun yang tidak disengaja. Pemadaman listrik tersebut melanggar hak konsumen. Sehingga PT. PLN (Persero) dapat dimintai pertanggungjawaban pidana, yaitu sanksi pidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun atau pidana denda paling banyak Rp. 2.000.000.000,00 (dua milyar rupiah) sesuai dengan rumusan Pasal 62 ayat (1) Undang-Undang Perlindungan Konsumen. Kendala dari penerapan pertanggungjawaban pidana ini adalah kendala yuridis,yaitu tidak dirumuskannya sanksi pidana dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan tentang pelanggaran terhadap kewajiban sebagaimana diatur dalam Pasal 25 ayat (3) huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik serta belum ada sinkronisasi dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen mengenai kedudukan konsumen dalam menuntut pertanggungjawaban pidana kepada PT. PLN (Persero) dan kendala teknis, yaitu kendala dari pelanggan dan pelayanan PT. PLN (Persero). Sehingga upaya yang harus dilakukan adalah merumuskan sanksi pidana dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan dan perbaikan pelayanan serta SDM dalam tubuh PT. PLN (Persero).

xii

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH Sejalan dengan dinamika ekonomi yang semakin berkembang, kegiatan pelaku usaha pun semakin meluas. Hal ini berdampak pada semakin banyaknya jenis barang dan/atau jasa yang dapat dikonsumsi. Makin beragamnya barang dan/atau jasa tersebut membuat semakin variatif pula pilihan bagi konsumen. Di zaman yang semakin maju, kreativitas masyarakat untuk menciptakan produk pun semakin meningkat. Kemajuan teknologi telekomunikasi dan informatika, misalnya saja peralatan elektronik yang semakin canggih yang menjadi salah satu kebutuhan hidup manusia. Untuk menggunakan peralatan elektronik tersebut dibutuhkan energi listrik. Karena saat ini peralatan elektronik telah menjadi salah satu kebutuhan pokok manusia, maka energi listrik pun menjadi kebutuhan pokok pula. Kecenderungan saat ini, kebutuhan hidup masyarakat luas dipenuhi oleh pelaku usaha yang tidak lepas dari tujuan untuk memperoleh keuntungan, termasuk PT. PLN (Persero). Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen dirumuskan mengacu pada filosofi pembangunan nasional bahwa pembangunan nasional termasuk

pembangunan hukum yang memberikan perlindungan terhadap konsumen adalah dalam rangka membangun manusia Indonesia seutuhnya berdasarkan

1

2

pada falsafah kenegaraan Republik Indonesia, yaitu dasar negara Pancasila dan konstitusi negara UUD 1945 1. Di Indonesia, penyediaan energi listrik sampai saat ini masih dikelola oleh Badan Usaha Milik Negara, yaitu PT. PLN (Persero). Sebagai satu-satunya perusahaan penyedia energi listrik, PT.PLN (Persero) sampai saat ini belum mampu memberikan pelayanan yang seimbang dengan kewajiban yang dibebankan kepada pelanggan2. Hal ini terlihat dari masih seringnya terjadi pemadaman listrik yang dilakukan oleh PT. PLN (Persero). Contohnya saja pemadaman listrik di beberapa tempat di seluruh sistem Jawa Bali selama 2 jam mulai pukul 18.30-20.30 pada hari Jumat, 21 April 2006 yang lalu. Alasan yang digunakan oleh PT. PLN (Persero) atas pemadaman listrik tersebut adalah karena keterlambatan pasokan bahan bakar minyak (BBM) ke PLTGU (Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap) Muara Tawar, Bekasi. Sehingga hal tersebut membuat pembangkit tidak dapat beroperasi sebagaimana mestinya. Menurut General Manajer Pusat Penyaluran dan Pengaturan Beban Jawa-Bali PT PLN (Persero), Muljo Adji, akibat keterlambatan pasokan BBM itu, terjadi defisit pasokan listrik di Jawa Bali sebanyak 340 megawatt (MW). Namun pada waktu beban puncak malam itu, ada penghematan pelanggan sebanyak 110 MW sehingga

1

Melinda Okviona, 2003, Skripsi : Tanggung Jawab PT. PLN (Persero) Dalam Peningkatan Standar Pelayanan Terhadap Pelanggan Ditinjau Dari Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen (Studi Di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Malang Kota), Skripsi tidak diterbitkan, Malang, Fakultas Hukum Unversitas Brawijaya, hal. 2-3. Martiana Widyatutik, 2004, Skripsi: Tanggung Jawab Perdata PT. PLN (Persero) Kepada Pelanggan Dalam Hal Pemadaman Sepihak (Studi Di PT. PLN (Persero) Cabang Pasuruan), Skripsi tidak diterbitkan, Malang, Fakultas Hukum Unversitas Brawijaya, hal.1.

2

3

defisit tinggal 230 MW. Sehingga mereka terpaksa melakukan pemadaman listrik tersebut 3. Pemadaman listrik yang dilakukan oleh PT. PLN (Persero) terkadang ada yang disengaja dan ada yang tidak disengaja. Pemadaman listrik yang disengaja adalah pemadaman listrik yang dilakukan untuk kepentingan pemeliharaan alat (travo) listrik. Hal ini dikarenakan keterbatasan daya mampu alat (travo) listrik yang dimiliki oleh PT. PLN (Persero) yang harus memenuhi permintaan pelanggan yang jumlahnya terus bertambah. Sehingga energi listrik yang ada harus dibagi-bagi agar semua pelanggan dapat menikmati listrik. Sedangkan pemadaman listrik yang tidak disengaja adalah pemadaman listrik yang terjadi akibat adanya gangguan. Misalnya karena gangguan cuaca (petir yang menyambar kabel listrik) atau karena banyaknya pencurian listrik yang menyebabkan travo yang ada tidak sanggup memenuhi kebutuhan yang tidak terdeteksi sebelumnya tersebut. Seperti kasus yang terjadi di Kota Malang, di wilayah sekitar Batalyon AlapAlap pernah terjadi pemadaman listrik yang diakibatkan karena adanya pohon yang tumbang yang menyebabkan jatuhnya tiang-tiang listrik dan putusnya kabel listrik. Contoh kasus lain yang terjadi di Malang adalah mengenai pemadaman listrik yang terjadi di sebuah pabrik plastik di wilayah Gadang. Pemilik pabrik tersebut kemudian mengajukan komplain kepada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. Namun ternyata, setelah ditelusuri kembali oleh pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, ternyata kesalahan ada pada instalasi
3

Listrik di Sistem Jawa-Bali Padam Selama 2 Jam, tempointeraktif.com, diakses tanggal 21 April 2006.

4

domestik yang terdapat dalam pabrik tersebut. Sehingga, pada akhirnya pemilik pabrik tidak menindaklanjuti pengaduannya tersebut4. Namun, apapun alasannya, pemadaman listrik yang terjadi telah merugikan pelanggan PT. PLN (Persero). Kerugian yang dialami oleh pelanggan sebagai akibat dari pemadaman listrik tersebut antara lain adalah aktivitas pelanggan yang menjadi terganggu, usaha pelanggan yang menjadi terhambat, dan timbulnya tindak pidana, misalnya pencurian, dan lain sebagainya. Kerugian ini terkadang tidak seimbang dengan kewajiban yang harus dibayar oleh pelanggan. Apalagi dengan adanya isu kenaikan tarif dasar listrik (TDL) di awal-awal tahun ini yang menuai banyak protes dari pelanggan PT. PLN (Persero). Protes ini dirasa wajar mengingat pelanggan masih sering dikecewakan oleh pelayanan PT. PLN (Persero) yang masih kurang memadai yang salah satunya adalah tindakan pemadaman listrik. Sesuai dengan yang diatur dalam Pasal 4 huruf b Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, konsumen berhak untuk mendapatkan barang dan/atau jasa sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan. Namun pada kenyataan yang terjadi, PT. PLN (Persero) tidak memberikan jasa berupa energi listrik yang sesuai dengan apa yang diperjanjikan. Pemadaman listrik yang terjadi seringkali dilakukan tanpa pemberitahuan sebelumnya atau apabila memang telah dilakukan pemberitahuan, pemberitahuan tersebut tidak efektif dan tidak semua pelanggan mengetahui pemberitahuan tersebut. Sampai sekarang pun, tanggung jawab PT. PLN (Persero) terhadap terjadinya pemadaman listrik
4

Hasil wawancara dengan Bapak Arief Hidayat, Asisten Manajer PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 5 Juli 2006.

5

masih rendah. Pengaduan-pengaduan yang telah dilakukan oleh pelanggan PT. PLN (Persero) yang sudah melalui prosedur, yaitu melalui saluran 123, terkadang tidak ditanggapi atau ditindaklanjuti. Dalam Pasal 25 ayat (3) huruf a dan huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik dicantumkan bahwa Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan dan Pemegang Izin Usaha Ketenagalistrikan untuk Kepentingan Umum dalam menyediakan tenaga listrik wajib : a. memberikan pelayanan yang baik; b. menyediakan tenaga listrik secara terus menerus dengan mutu dan keandalan yang baik. Dari ketentuan tersebut terlihat bahwa PT. PLN (Persero) wajib memberikan pelayanan yang baik dan menyediakan tenaga listrik secara terus menerus. Atas dasar berbagai permasalahan tersebut, maka penulis menganggap perlu mengangkat masalah ini untuk diteliti lebih lanjut. Oleh karena itu diperlukan adanya kajian terhadap permasalahan mengenai Bentuk Pertanggungjawaban Pidana Dari PT. PLN (Persero) Terhadap Terjadinya Pemadaman Listrik Yang Berkaitan Dengan Perwujudan Pasal 4 Huruf b Juncto Pasal 62 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen.

6

B. RUMUSAN MASALAH Beberapa masalah yang hendak ditelaah dalam penelitian ini adalah: 1. Bagaimana bentuk-bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang apabila terjadi pemadaman listrik dengan mengacu pada Pasal 4 huruf b juncto Pasal 62 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen? 2. Apa saja kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan bentuk-bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang apabila terjadi pemadaman listrik dengan mengacu pada Pasal 4 huruf b juncto Pasal 62 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen? 3. Apa saja upaya yang dapat dilakukan dalam mengatasi kendala pelaksanaan bentuk-bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang apabila terjadi pemadaman listrik dengan mengacu pada Pasal 4 huruf b juncto Pasal 62 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen?

7

C. TUJUAN PENELITIAN Adapun tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Untuk mengkaji bentuk-bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang apabila terjadi pemadaman listrik dengan mengacu pada Pasal 4 huruf b juncto Pasal 62 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Undang-Undang Perlindungan Konsumen. 2. Untuk mengetahui dan mengkaji kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan bentuk-bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang apabila terjadi pemadaman listrik dengan mengacu pada Pasal 4 huruf b juncto Pasal 62 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Undang-Undang Perlindungan Konsumen. 3. Untuk menentukan upaya yang dapat dilakukan dalam mengatasi kendala pelaksanaan bentuk-bentuk pertanggungjawaban pidana

terhadap pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang apabila terjadi pemadaman listrik dengan mengacu pada Pasal 4 huruf b juncto Pasal 62 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen.

8

D. MANFAAT PENELITIAN Adapun manfaat penelitian ini dapat dibagi sebagai berikut : a. Manfaat teoritis Bagi penelitian selanjutnya, hasil penelitian ini ditujukan untuk pengembangan ilmu hukum pada umumnya dan pengembangan ilmu hukum perlindungan konsumen pada khususnya tentang bentuk pertanggungjawaban PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap terjadinya pemadaman listrik dan kendalakendala yang dihadapi dalam pelaksanaan bentuk pertanggungjawaban PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap konsumen yang dirugikan atas terjadinya pemadaman listrik. b. Manfaat praktis Bagi peneliti, hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan untuk menambah wawasan, yaitu mengenai bentuk-bentuk pertanggungjawaban PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap terjadinya pemadaman listrik dan apa saja kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan bentuk-bentuk

pertanggungjawaban PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang sebagai konsumen yang dirugikan atas terjadinya pemadaman listrik. Bagi PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi landasan untuk meningkatkan pelayanan kepada pelanggan sesuai dengan standar mutu

9

pelayanan yang telah ditentukan sehingga pelanggan mendapatkan hak yang setara dengan kewajiban yang harus mereka bayarkan. Bagi konsumen, hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan landasan untuk membela konsumen dalam mendapatkan hak-haknya. E. SISTEMATIKA PENULISAN Dalam bagian ini diberikan gambaran yang jelas dan terarah mengenai penyusunan skripsi. Berikut ini akan dikemukakan sistematika pembahasan yang terbagi dalam : Bab I : Pendahuluan Dalam bab ini dimuat latar belakang penulisan skripsi, rumusan masalah, tujuan dilakukannya penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika penulisan. Bab II : Kajian Pustaka Dalam bab ini akan diuraikan tentang pengertian

pertanggungjawaban, korporasi, prinsip-prinsip pertanggungjawaban pelaku usaha, hak dan kewajiban konsumen, hak dan kewajiban pelaku usaha, ketentuan hukum dalam Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen mengenai pertanggungjawaban dan sanksi, dan tentang PT. PLN (Persero). Bab III : Metode Penelitian Dalam bab ini akan dijelaskan mengenai jenis metode pendekatan yang digunakan dalam melakukan penelitian, lokasi penelitian yang ditunjuk, jenis dan sumber data yang didapat dan dipergunakan dalam

10 melakukan penelitian, teknik pengambilan data, populasi dan sampling, proses analisis data yang digunakan, serta definisi operasional dari judul dari skripsi ini. Bab IV : Hasil Penelitian Dan Pembahasan Dalam bab ini akan diberikan gambaran umum yang jelas mengenai PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, profil singkat responden penelitian, hasil pembahasan rumusan masalah tentang bentuk pertanggungjawaban pidana PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap konsumen apabila terjadi pemadaman listrik berdasarkan Pasal 4 huruf b juncto Pasal 62 UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, hasil pembahasan tentang berbagai kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan bentuk pertanggungjawaban pidana PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap konsumen yang dirugikan atas terjadinya pemadaman listrik serta upaya dalam mengatasi kendala dalam pelaksanaan bentuk pertanggungjawaban pidana PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap konsumen yang dirugikan atas terjadinya pemadaman listrik. Bab V : Penutup Dalam bab ini akan dimuat kesimpulan dari seluruh hasil pembahasan pada bab-bab sebelumnya dan saran-saran yang diharapkan akan dapat menjadi masukan yang berguna dan bermanfaat bagi semua pihak. Daftar Pustaka

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. PENGERTIAN PERTANGGUNGJAWABAN Pengertian dari kata “pertanggungjawaban” adalah perbuatan (hal dsb) bertanggungjawab5. Jika berbicara mengenai pertanggungjawaban hukum, maka mau tidak mau, kita harus berbicara tentang ada tidaknya suatu kerugian yang telah diderita oleh suatu pihak sebagai akibat (dalam hal hubungan konsumen-pelaku usaha) dari penggunaan, pemanfaatan, serta pemakaian oleh konsumen atas barang dan/atau jasa yang dihasilkan oleh pelaku usaha tertentu6. Dalam hukum pidana, untuk dapat dijatuhkannya pidana diperlukan syarat adanya pertanggungjawaban pidana (criminal

responsibility). Pertanggungjawaban pidana harus dianggap melekat pada tindak pidana (pandangan monistis) maupun harus dianggap terpisah dari pengertian tindak pidana (pandangan dualistis). Adapun masalah

pertanggungjawaban pidana ini sangat erat kaitannya dengan kesalahan. Hal ini sesuai dengan asas “geen sraft zonder schuld” atau “tiada pidana tanpa kesalahan”7.

5

Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan Dan Pengembangan Bahasa, 1991, Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Kedua, Balai Pustaka, Jakarta, , hal. 1006 Gunawan Widjaja, Ahmad Yani, 2003, Hukum Tentang Perlindungan Konsumen, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, hal.59 A. Fuad Usfa, Moh. Najih, Tongat, 2004, Pengantar Hukum Pidana, UMM Press, Malang, hal.73-74

6

7

11

12

B. KORPORASI (BADAN HUKUM) 1. Pengertian Korporasi Dalam berbagai peraturan perundang-undangan hukum pidana Indonesia dinyatakan bahwa pengertian korporasi itu adalah kumpulan terorganisasi dari orang dan/atau kekayaan baik merupakan badan hukum maupun bukan8. Menurut Pasal 1 butir 1 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Korupsi, Korporasi adalah sekumpulan orang dan/atau kekayaan yang terorganisasi baik merupakan badan hukum maupun bukan badan hukum. Korporasi tidak lain merupakan suatu badan yang dibentuk sebagai kebutuhan untuk menjalankan suatu kegiatan yang diberi status sebagai subjek hukum, disamping subjek hukum yang alamiah (manusia). Korporasi (badan hukum) ini oleh hukum diakui sebagai pendukung hak dan kewajiban. 2. Korporasi Sebagai Subjek Tindak Pidana Sampai saat ini masih ada masalah dalam penempatan korporasi sebagai subjek tindak pidana. Namun saat ini terdapat beberapa peraturan perudang-undangan yang menempatkan korporasi sebagai subjek tindak pidana.

8

H. Setiyono, 2003, Kejahatan Korporasi : Analisis Viktimologis Dan Pertanggungjawaban Korporasi Dalam Hukum Pidana Indonesia, Bayumedia Publishing, Malang, hal. 17

13

Perkembangan pengaturan korporasi sebagai subjek tindak pidana dapat diklasifikasikan menjadi 3 (tiga) sistem

pertanggungjawaban9, yaitu : 1. Pengurus korporasi sebagai pembuat, maka pengurus yang bertanggungjawab. Sistem pertanggungjawaban ini ditandai dengan usahausaha agar sifat tindak pidana yang dilakukan korporasi dibatasi pada perorangan (natuurlijk persoon). Sistem ini membedakan “tugas mengurus” dan pengurus. 2. Korporasi sebagai pembuat, maka pengurus yang bertanggungjawab. Sistem pertanggungjawaban ini ditandai dengan pengakuan yang timbul dalam perumusan undang-undang bahwa suatu tindak pidana dapat dilakukan oleh perserikatan atau badan usaha (korporasi), akan tetapi tanggung jawab untuk itu menjadi beban dari pengurus badan hukum (korporasi) tersebut. Dalam sistem pertanggungjawaban ini, korporasi dapat menjadi pembuat tindak pidana, akan tetapi yang bertanggungjawab adalah para anggota pengurus, asal saja dinyatakan tegas dalam peraturan itu. 3. Korporasi sebagai pembuat dan yang bertanggungjawab. Sistem pertanggungjawaban ini merupakan permulaan adanya tanggung jawab yang langsung dari korporasi. Dalam sistem ini dibuka kemungkinan menuntut korporasi dan meminta

pertanggungjawabannya menurut hukum pidana.
9

Ibid, hal.12

14

Dalam tindak pidana korporasi, dikenal 2 asas, yaitu : 1. Asas Strict Liability ( asas pertanggungjawaban mutlak) Menurut doktrin ini, seseorang dapat

dipertanggungjawabkan untuk melakukan tindak pidana tertentu walaupun pada diri orang itu tidak ada kesalahan (mens rea). Yang penting adalah perbuatan tersebut sudah memenuhi rumusan undangundang atau termasuk dalam perbuatan yang dilarang oleh undangundang. 2. Asas Vicarious Liability (asas pertanggungjawaban pengganti) Pada doktrin ini, syarat pertanggungjawaban badan hukum adalah berdasarkan adanya pendelegasian wewenang atau hubungan kerja dan pekerjaan yang dilakukan seseorang dimana masih dalam ruang lingkup usaha dari badan hukum itu. dengan demikian, alasan yang dapat diajukan kepada tidak adanya hubungan kerja dan/atau pekerjaan itu dilakukan seseorang di luar dari ruang lingkup usaha dari badan hukum tersebut10. Selain dari kedua asas tersebut, ada beberapa teori yang digunakan untuk mengetahui siapa yang harus bertanggungjawab, yaitu : 1. Teori pendelegasian wewenang. Maksud dari teori ini adalah pemberian wewenang kepada beberapa pengurus. Pengurus dapat bertanggungjawab jika pengurus mempunyai atau diberi wewenang atau kuasa secara penuh didalam menentukan
10

kebijakan

dan

segala

sikap

tindakan

terhadap

M. Hamdan, 2000, Tindak Pidana Pencemaran Lingkungan Hidup, Mandar Maju, Bandung, hal. 96.

15

operasional korporasi yang tercantum dalam anggaran dasar atau anggaran rumah tangga korporasi. 2. Teori Identifikasi Maksud dari teori ini adalah pengurus harus bisa diidentifikasi atau ditandai siapa yang mempunyai wewenang atau kekuasaan penuh dalam penentuan kebijakan, pengambilan

keputusan dan menentukan tindakan yang harus dilakukan korporasi.

C. Prinsip-Prinsip Pertanggungjawaban Pelaku Usaha Setiap pelaku usaha harus bertanggungjawab terhadap produkproduk yang dihasilkannya. Guna untuk menentukan siapa saja pihak yang bertanggungjawab dan besar kecilnya tanggung jawab yang dapat dibebankan, maka perlu diketahui prinsip-prinsip pertanggungjawaban pelaku usaha. Prinsip-prinsip pertanggungjawaban pelaku usaha tersebut antara lain adalah11: 1. Prinsip Fault Liability (Prinsip tanggung jawab berdasarkan unsur kesalahan) Prinsip ini merupakan doktrin hukum yang umum, artinya dipegang teguh dalam hukum perdata dan pidana. Dasar hukum dari prinsip ini adalah Pasal 1365, 1366, dan 1367 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. 2. Prinsip Presumption of Liability (Prinsip praduga untuk selalu bertanggungjawab)
11

Sidharta, 2004, Hukum Perlindungan Konsumen Indonesia, Grasindo, Jakarta, hal. 73 - 84

16

Prinsip ini lazimnya digunakan dalam hukum pengangkutan udara. Beban pembuktian dalam prinsip ini adalah beban pembuktian terbalik, sehingga pelaku usaha dianggap selalu bertanggungjawab sampai ia dapat membuktikan bahwa ia tidak bersalah. 3. Prinsip Presumption of Non-Liability (Prinsip praduga untuk tidak selalu bertanggungjawab) Penerapan dari prinsip ini adalah di ruang lingkup yang terbatas dan tidak dianut secara mutlak. 4. Prinsip Strict Liability (Prinsip Tanggung Jawab Mutlak) Prinsip ini dianut di dalam Undang-Undang No. 15 Tahun 1992 tentang Penerbangan. Dalam prinsip ini, pelaku usaha harus selalu berhati-hati dan bertanggungjawab atas produk-produk yang dihasilkan. 5. Prinsip Limitation of Liability (Prinsip Tanggung Jawab Dengan Pembatasan) Dalam prinsip ini, pelaku usaha mau bertanggungjawab tetapi menentukan sendiri batas-batas pertanggungjawabannya yang tidak menguntungkan konsumen. Batasan-batasan tersebut dimuat dalam klausula eksonerasi.

D. Hak dan Kewajiban Konsumen

17

Konsumen adalah setiap orang (pembeli) atas barang yang disepakati, menyangkut harga dan cara pembayarannya, tetapi tidak termasuk mereka yang mendapatkan barang untuk dijual kembali atau lainlain keperluan komersial12. Menurut Pasal 1 angka 2 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Konsumen adalah setiap orang pemakai barang dan/atau jasa yang tersedia dalam masyarakat, baik bagi kepentingan diri sendiri, keluarga orang lain, maupun makhluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan. Sedangkan menurut Pasal 1 angka 1 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, arti dari Perlindungan Konsumen adalah segala upaya yang menjamin adanya kepastian hukum untuk memberi perlindungan kepada konsumen. Mantan Presiden Amerika Serikat, John F. Kennedy, pada pidatonya tanggal 15 Maret 1962, pernah mengemukakan 4 (empat) hak dasar konsumen, yaitu : 1. the right to safe products (hak untuk memperoleh keamanan); 2. The rights to be informed about products (hak untuk mendapatkan informasi); 3. the rights to definite choices in selecting products (hak untuk memilih); 4. the right to be heard regarding consumer interest (hak untuk didengar). Selain 4 (empat) hak dasar konsumen tersebut, Resolusi perserikatan Bangsa-Bangsa Nomor 39/248 Tanggal 16 April 1985 tentang Perlindungan Konsumen (Guidelines for Consumer Protection) juga merumuskan berbagai kepentingan konsumen yang perlu dilindungi, yaitu :

12

Az. Nasution (I), 1995, Konsumen Dan Hukum, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta, hal.72

18

1. perlindungan konsumen dari bahaya-bahaya terhadap kesehatan dan keamanannya; 2. promosi dan perlindungan kepentingan ekonomi sosial konsumen; 3. tersedianya informasi yang memadai bagi konsumen untuk memberikan kemampuan mereka melakukan pilihan yang tepat sesuai kehendak dan kebutuhan pribadi; 4. pendidikan konsumen; 5. tersedianya upaya ganti rugi yang efektif; 6. kebebasan untuk membentuk organisasi konsumen atau organisasi lainnya yang relevan dan memberikan kesempatan kepada organisasi tersebut untuk menyuarakan pendapatnya dalam proses pengambilan keputusan yang menyangkut kepentingan mereka.13 Dalam Pasal 4 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen juga dimuat hak-hak daripada konsumen, yaitu : 1. Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam

mengkonsumsi barang dan/atau jasa. Maksud dari hak ini adalah konsumen seharusnya mendapatkan rasa nyaman, aman dan selamat dalam mengkonsumsi suatu produk barang atau jasa. Sehingga tidak timbul akibat-akibat yang membuat keselamatan konsumen menjadi terganggu. 2. Hak untuk memilih barang dan/atau jasa serta mendapatkan barang dan/atau jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan.

13

Az. Nasution, Op.Cit; hal.27

19

Maksud dari hak ini adalah konsumen berhak untuk memilih produk barang atau jasa sesuai dengan kehendaknya dan mendapatkan barang atau jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan oleh pelaku usaha. Hak ini merupakan hak yang mendasar dalam penyusunan skripsi ini. Hal ini karena konsumen berhak untuk mendapatkan pelayanan listrik sesuai dengan jaminan yang diperjanjikan oleh PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang dan kewajiban pembayaran yang dilakukan oleh konsumen. 3. Hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau jasa. Konsumen harus benar-benar mengerti mengenai kondisi dan jaminan barang atau jasa yang hendak dikonsumsi. Sehingga, pelaku usaha harus memberikan informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi barang atau jasa tersebut. 4. Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang digunakan. Apabila konsumen mengeluh atas kondisi barang atau jasa yang digunakan, maka konsumen berhak untuk mengadukan keluhannya kepada pelaku usaha. 5. Hak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan, dan upaya penyelesaian sengketa perlindungan konsumen secara patut. Apabila terjadi sengketa antara konsumen dan pelaku usaha, maka konsumen berhak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan dan

20

upaya penyelesaian sengketa tersebut. Sehingga konsumen merasa dilindungi hak-haknya dan tidak diintimidasi oleh pelaku usaha. 6. Hak untuk mendapat pembinaan dan pendidikan konsumen. Setiap konsumen berhak untuk mendapatkan pembinaan dan pendidikan sehingga mereka benar-benar mengerti mengenai kondisi suatu barang atau jasa dan mereka dapat memilih barang atau jasa yang baik bagi mereka. 7. Hak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif. Setiap konsumen berhak untuk diperlakukan dan dilayani secara benar dan jujur tanpa memandang perbedaan ras, agama, dan lainlain. Sehingga pelayanan yang diberikan oleh pelaku usaha harus adil dan merata kepada setiap konsumen. 8. Hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi, dan/atau

penggantian, apabila barang dan/atau jasa yang diterima tidak sesuai dengan perjanjian atau tidak sebagaimana mestinya. Apabila terjadi wanprestasi atau terjadi akibat-akibat yang merugikan konsumen dalam penggunaan suatu barang atau jasa, maka konsumen berhak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi atau penggantian barang atau jasa tersebut. Selain memiliki hak, konsumen juga memiliki kewajiban. Dalam Pasal 5 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen diatur bahwa kewajiban konsumen adalah :

21

1.

membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian atau pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan dan keselamatan;

2.

beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa;

3. 4.

membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati; mengikuti upaya penyelesaian hukum sengketa perlindungan konsumen secara patut.

E. Hak dan Kewajiban Pelaku Usaha Berdasarkan Pasal 1 angka 3 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, pengertian pelaku usaha adalah setiap orang perseorangan atau badan usaha, baik yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah hukum Negara Republik Indonesia, baik sendiri maupun bersama-sama melalui perjanjian menyelenggarakan kegiatan usaha dalam berbagai bidang ekonomi. Selain hak dan kewajiban konsumen, pelaku usaha juga mempunyai hak dan kewajiban. Hak-hak pelaku usaha yang diatur dalam Pasal 6 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen antara lain yaitu: 1. hak untuk menerima pembayaran yang sesuai dengan kesepakatan mengenai kondisi dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang diperdagangkan;

22

2. hak untuk mendapat perlindungan hukum dari tindakan konsumen yang beritikad tidak baik; 3. hak untuk melakukan pembelaan diri sepatutnya di dalam penyelesaian hukum sengketa konsumen; 4. hak untuk rehabilitasi nama baik apabila terbukti secara hukum bahwa kerugian konsumen tidak diakibatkan oleh barang dan/atau jasa yang diperdagangkan. Sedangkan kewajiban pelaku usaha telah diatur pula dalam Pasal 7 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, yaitu antara lain : 1. beritikad baik dalam melakukan usahanya; 2. memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau jasa serta memberi penjelasan penggunaan, perbaikan dan pemeliharaan; 3. memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif; 4. menjamin mutu barang dan/atau jasa yang diproduksi dan/atau diperdagangkan berdasarkan ketentuan standar mutu barang dan/atau jasa yang berlaku; 5. memberi kesempatan kepada konsumen untuk menguji, dan/atau mencoba barang dan/atau jasa tertentu serta memberi jaminan dan/atau garansi atas barang yang dibuat dan/atau yang diperdagangkan;

23

6. memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian atas kerugian akibat penggunaan, pemakaian dan pemanfaatan barang dan/atau jasa yang diperdagangkan; 7. memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian apabila barang dan/atau jasa yang diterima atau dimanfaatkan tidak sesuai dengan perjanjian. Dalam Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, dijelaskan pula mengenai perbuatan-perbuatan yang dilarang dilakukan oleh pelaku usaha. Hal ini diatur dalam Pasal 8 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Perbuatan-perbuatan yang dilarang tersebut adalah : 1. Pelaku usaha dilarang memproduksi dan/atau memperdagangkan barang dan/atau jasa yang : a. tidak memenuhi atau tidak sesuai dengan standar yang

dipersyaratkan dari ketentuan perundang-undangan; b. tidak sesuai dengan berat bersih, isi bersih atau netto, dan jumlah dalam hitungan sebagaimana dinyatakan dalam label atau etiket barang tersebut; c. tidak sesuai dengan ukuran, takaran, timbangan dan jumlah dalam hitungan menurut ukuran yang sebenarnya; d. tidak sesuai dengan kondisi, jaminan, keistimewaan atau kemanjuran sebagaimana dinyatakan dalam label, etiket atau keterangan barang dan/atau jasa tersebut;

24

e. tidak sesuai dengan mutu, tingkatan, komposisi, proses pengolahan, gaya, mode, atau penggunaan tertentu sebagaimana dinyatakan dalam label atau keterangan barang dan/atau jasa tersebut; f. tidak sesuai dengan janji yang dinyatakan dalam label, etiket, keterangan, iklan atau promosi penjualan barang dan/atau jasa tersebut; g. tidak mencantumkan tanggal kadaluwarsa atau jangka waktu penggunaan/pemanfaatan yang paling baik atas barang tertentu; h. tidak mengikuti ketentuan berproduksi secara halal, sebagaimana pernyataan “halal” yang dicantumkan dalam label; i. tidak memasang label atau membuat penjelasan barang yang memuat nama barang, ukuran, berat/isi bersih atau netto, komposisi, aturan pakai, tanggal pembuatan, akibat sampingan, namadan alamat pelaku usaha serta keterangan lain untuk penggunaan yang menurut ketentuan harus dipasang/dibuat; j. tidak mencantumkan informasi dan/atau petunjuk penggunaan barang dalam bahasa Indonesia sesuai dengan ketentuan perundangundangan yang berlaku. 2. Pelaku usaha dilarang memperdagangkan barang yang rusak, cacat atau bekas, dan tercemar tanpa memberikan informasi secara lengkap dan benar atas barang dimaksud. 3. Pelaku usaha dilarang memperdagangkan sediaan farmasi dan pangan yang rusak, cacat atau bekas dan tercemar, dengan atau tanpa memberikan informasi secara lengkap dan benar.

25

Apabila pelaku usaha melakukan pelanggaran terhadap perbuatanperbuatan yang dilarang tersebut, maka pelaku usaha berkewajiban menarik barang atau jasa tersebut dari peredaran. F. Ketentuan Hukum Dalam Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Mengenai Pertanggungjawaban dan Sanksi Dalam Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen telah diatur mengenai tanggung jawab pelaku usaha dan sanksisanksi yang dapat dikenakan. Dalam Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen terdapat 3 (tiga) jenis sanksi, yakni sanksi administratif, sanksi pidana pokok dan sanksi pidana tambahan. Sanksi administratif ditentukan dalam Pasal 60 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen dimana Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) diberi kewenangan untuk menjatuhkan sanksi administratif yaitu yang berupa ganti rugi paling banyak Rp. 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah). Sehingga kewenangan ada pada Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK), bukan pada pengadilan. Sanksi administrasi tersebut dapat dijatuhkan terhadap para pelaku usaha yang melakukan pelanggaran terhadap : a. Pasal 19 ayat (2) dan ayat (3), yaitu tentang tanggung jawab pembayaran ganti kerugian dari pelaku usaha kepada konsumen yang dirugikan akibat mengonsumsi barang dan/atau jasa yang dihasilkan atau diperdagangkan14.
14

Ahmadi Miru, Sutarman Yodo, 2004, Hukum Perlindungan Konsumen, Raja Grafindo Persada, Jakarta, hal. 274

26

b. Pasal 20, yaitu tentang tanggung jawab pembayaran ganti rugi atas iklan yang menyesatkan yang diproduksi dan segala akibat yang timbul dari iklan tersebut. c. Pasal 25, yaitu tentang tanggung jawab pembayaran ganti rugi atas tidak disediakannya suku cadang dan/atau jaminan atau garansi atau fasilitas perbaikan kepada konsumen. d. Pasal 26, yaitu tentang tanggung jawab pembayaran ganti rugi akibat pelaku usaha tidak memenuhi jaminan dan/atau garansi yang disepakati dan/atau dijanjikan. Berdasarkan Pasal 61 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, penuntutan pidana dapat dilakukan terhadap pelaku usaha dan/atau pengurusnya. Sanksi pidana pokok diatur dalam Pasal 62 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen dimana sanksi yang dapat dijatuhkan adalah : 1. Pelanggaran terhadap : a. Pasal 8, yaitu tentang barang dan/atau jasa yang tidak memenuhi standar yang telah ditetapkan; b. Pasal 9 dan Pasal 10,yaitu mengenai promosi atau iklan atau informasi suatu barang dan/atau jasa yang tidak benar; c. Pasal 13 ayat (2), yaitu tentang penawaran obat-obatan dan hal-hal yang berhubungan dengan kesehatan; d. Pasal 15, yaitu tentang penawaran suatu barang dan/atau jasa dengan cara paksaan baik secara fisik maupun psikis;

27

e. Pasal 17 ayat (1) huruf a, huruf b, huruf c, dan huruf e, yaitu mengenai iklan yang memuat informasi yang tidak sesuai dengan kenyataan atau menyesatkan; f. Pasal 17 ayat (2), yaitu tentang peredaran iklan yang dilarang; g. Pasal 18, yaitu mengenai pencantuman klausula baku; dapat dikenakan sanksi pidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun atau pidana denda paling banyak Rp. 2.000.000.000,00 (dua milyar rupiah). 2. Pelanggaran terhadap : a. Pasal 11, yaitu mengenai penjualan dengan cara obral atau lelang yang menyesatkan; b. Pasal 12, yaitu mengenai penawaran dengan tarif khusus dimana pelaku usaha tidak bermaksud untuk melaksanakannya; c. Pasal 13 ayat (1), yaitu mengenai penawaran barang dan/atau jasa dengan janji pemberian hadiah secara cuma-cuma; d. Pasal 14, yaitu mengenai penawaran barang dan/atau jasa dengan memberikan hadiah melalui cara undian; e. Pasal 16, yaitu mengenai penawaran barang dan/atau jasa melalui pesanan; f. Pasal 17 ayat (1) huruf d dan huruf f, yaitu mengenai produksi iklan yang bertentangan dengan etika, kesusilaan, dan ketentuan hukum yang berlaku; dapat dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun atau denda paling banyak Rp. 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

28

3. Pelanggaran yang mengakibatkan luka berat, sakit berat, cacat tetap, atau kematian, maka akan diberlakukan ketentuan pidana secara umum15. Ketentuan Pasal 63 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen merumuskan adanya pidana tambahan yang dapat dijatuhkan. Sanksi pidana tambahan tersebut antara lain berupa : 1. perampasan barang tertentu; 2. pengumuman keputusan hakim; 3. pembayaran ganti rugi; 4. perintah penghentian kegiatan tertentu yang menyebabkan timbulnya kerugian konsumen; 5. kewajiban penarikan barang dari peredaran; 6. pencabutan izin usaha. G. PT. Perusahaan Listrik Negara (PLN/Persero) PT. PLN (Persero) merupakan satu-satunya Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang berkewajiban melaksanakan usaha penyediaan tenaga listrik. Kedudukan PT. PLN (Persero) sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) diperkuat dengan dasar hukum pasal 3 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik. Sebagai satu-satunya penyedia listrik, PT. PLN (Persero) berkewajiban memberikan pelayanan yang terbaik kepada konsumen atau pelanggan. Berdasarkan Pasal 25 ayat (3) Peraturan Pemerintah Nomor 3
15

Ahmadi Miru, Sutarman Yodo, Op.Cit ; hal.86

29

Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik, ditentukan bahwa kewajiban-kewajiban yang harus dipenuhi adalah : a. memberikan pelayanan yang baik; b. menyediakan tenaga listrik secara terus-menerus dengan mutu dan keandalan yang baik; c. memberikan perbaikan, apabila ada gangguan tenaga listrik; d. bertanggungjawab atas segala kerugian atau bahaya terhadap nyawa, kesehatan, dan barang yang timbul karena kelalaiannya; dan e. melakukan pengamanan instalasi ketenagalistrikan terhadap bahaya yang mungkin timbul. Sedangkan hak PT. PLN (Persero) dimuat dalam Pasal 25 ayat (1), yaitu : a. memeriksa instalasi ketenagalistrikan yang diperlukan oleh masyarakat, baik sebelum maupun sesudah mendapatkan sambungan tenaga listrik; b. mengambil tindakan atas pelanggaran perjanjian penyambungan listrik oleh konsumen; dan c. mengambil tindakan penerbitan atas pemakaian tenaga listrik secara tidak sah. Berdasarkan Pasal 1 angka 1 Undang-Undang No. 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan, Ketenagalistrikan adalah segala sesuatu yang menyangkut penyediaan dan pemanfaatan energi listrik. Dalam Pasal 1 angka 2 Undang-Undang No. 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan, yang dimaksud dengan Tenaga Listrik adalah salah satu bentuk energi sekunder yang dibangkitkan, ditransmisikan, dan didistribusikan untuk

30

segala macam keperluan, dan bukan listrik yang dipakai untuk komunikasi atau isyarat. Dalam Pasal 1 angka 3 Undang-Undang No. 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan, yang dimaksud dengan Penyediaan tenaga listrik adalah pengadaan tenaga listrik mulai dari titik pembangkitan sampai dengan titik pemakaian. Setiap pelanggan PT. PLN (Persero) memiliki instalasi listrik yang disebut dengan instalasi pelanggan. Instalasi pelanggan adalah instalasi listrik yang terpasang sesudah meter listrik di rumah atau pada bangunan16.

16

Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000 (PUIL 2000), SNI 04-0225-2000, hal. 8

BAB III METODE PENELITIAN

A. METODE PENDEKATAN Metode pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode pendekatan yuridis empiris. Maksud dari metode pendekatan ini adalah meneliti suatu peraturan perundang-undangan dan efektifitas peraturan perundang-undangan tersebut dalam lingkungan masyarakat. Hal ini dikarenakan hukum dikonsepkan secara sosiologis sebagai suatu gejala empiris yang dapat diamati dalam kehidupan17. Untuk mendapatkan data tersebut, dilakukan penelitian langsung ke lapangan menuju obyek penelitian yang diteliti untuk mendapatkan data primer sebagai data utama dan data sekunder sebagai data pendukung. Sehingga dalam penelitian ini, metode ini digunakan untuk mengkaji tanggung jawab PT. PLN (Persero) dalam hal pemadaman listrik. Karenanya segala sesuatu yang dijelaskan dalam penelitian ini berhubungan dengan norma-norma atau aturan-aturan yang diatur sesuai dengan ketentuan dalam hukum positif negara kesatuan RI, yaitu khususnya Pasal 4 huruf b UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen yang

mengatur tentang hak konsumen untuk mendapatkan barang dan/atau jasa sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan dan penerapannya secara nyata dalam lingkungan masyarakat.

17

Bambang Sunggono, 1997, Metodologi Penelitian Hukum, Raja Grafindo Persada, Jakarta, hal.73

31

32

B. LOKASI PENELITIAN Penelitian ini dilakukan di kantor PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur. Pemilihan lokasi penelitian ini didasarkan pada pertimbangan bahwa di wilayah kerja PT. PLN (Persero) Malang masih terjadi beberapa kali pemadaman listrik dengan tanpa adanya pemberitahuan sebelumnya. Dimana data terakhir menyebutkan bahwa pada bulan Januari sampai bulan Desember 2006 terdapat 8.211 kali gangguan listrik pada pada Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR) yang memungkinkan terjadinya pemadaman listrik18. Hal ini memungkinkan adanya pelanggaran terhadap Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen.

C. JENIS DAN SUMBER DATA a. Jenis Data 1. Data Primer Data primer adalah data pokok yang didapat secara langsung. Dalam penelitian ini, data primer diambil secara langsung yang didapat dari hasil wawancara dan kuesioner terhadap pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur dan pelanggan PT. PLN (Persero) di wilayah Malang tentang tanggung jawab PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap terjadinya pemadaman listrik.
18

PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Rekap Penyebab Gangguan SR dan JTR Tahun 2006

33

2. Data Sekunder Data sekunder adalah data tambahan pendukung data primer yang diperoleh secara tidak langsung yang berasal dari pihak kedua, pihak ketiga, dan seterusnya berupa data jadi yang sesuai dengan keinginan pihak yang bersangkutan maupun dari literatur-literatur. Dalam penelitian ini, data sekunder diperoleh dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur yang berupa data jumlah pelanggan, data kepuasan pelanggan dan data gangguan listrik yang menyebabkan pemadaman listrik serta hasil studi pustaka yang bersumber dari beberapa literatur, baik berupa buku-buku, peraturan perundang-undangan, surat kabar, internet dan beberapa literatur lain yang berkaitan dengan pertanggungjawaban PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap terjadinya pemadaman listrik. b. Sumber Data 1. Sumber Data Primer Sumber data primer adalah sumber data yang diperoleh langsung melalui wawancara dan kuesioner terhadap pihak PT. PLN (Persero) dan pelanggan PT. PLN (Persero) yang berkaitan dengan tanggung jawab PT PLN (Persero) terhadap terjadinya pemadaman listrik.

2. Sumber Data Sekunder

34

Sumber data sekunder adalah sumber data yang diperoleh secara tidak langsung yang berasal dari pihak kedua, pihak ketiga, dan seterusnya berupa data jadi yang sesuai dengan keinginan pihak yang bersangkutan maupun dari literatur-literatur, baik berupa buku-buku, peraturan perundang-undangan, surat kabar, internet dan beberapa literatur lain yang berkaitan dengan pertanggungjawaban PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap terjadinya pemadaman listrik. Peraturan perundang-undangan yang dimaksud adalah : a. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. b. Undang-Undang Ketenagalistrikan. c. Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik. Nomor 15 Tahun 1985 Tentang

D. TEKNIK PENGUMPULAN DATA 1. Data primer akan diperoleh dengan menggunakan teknik : a. Wawancara. Wawancara adalah tanya jawab yang dilakukan dengan seseorang untuk memperoleh informasi, data yang diperlukan, antara wartawan dengan pejabat, antara peneliti dengan narasumber, antara direksi perusahaan atau stafnya dengan pelamar kerja, dan

35

sebagainya19. Dalam penelitian ini teknik wawancara dilakukan dengan cara tanya jawab langsung dengan pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang sebagai responden. Bentuk wawancara adalah bebas terpimpin dengan mempersiapkan terlebih dahulu daftar pertanyaan sebagai pedoman dalam

wawancara tersebut. Tetapi dalam pelaksanaan wawancara masih dimungkinkan adanya variasi-variasi pertanyaan yang disesuaikan dengan situasi ketika wawancara. b. Kuesioner. Kuesioner adalah daftar pertanyaan yang harus diisi dengan jawabannya (untuk penelitian, data pegawai, dsb.)20. Dalam penelitian ini, kuesioner diberikan kepada pelanggan PT. PLN (Persero) di wilayah Malang sebagai responden. 2. Data sekunder akan diperoleh dengan cara melalui : a. Studi kepustakaan. Yang dimaksud dengan studi kepustakaan adalah dengan mengumpulkan literatur-literatur, baik berupa buku-buku, peraturan perundang-undangan, surat kabar, internet dan beberapa literatur lain yang berkaitan dengan pertanggungjawaban PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terhadap terjadinya pemadaman listrik b. Dokumentasi..

19

Badudu-Zain, 2001, Kamus Umum Bahasa Indonesia, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta, hal.1624. ibid; hal.732

20

36

Yang dimaksud dengan dokumentasi adalah dengan cara menyalin atau meng-copy dokumen-dokumen, catatan-catatan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang berupa data-data yang berhubungan langsung dengan topik penelitian.

E. POPULASI DAN SAMPEL 1. Populasi Populasi penelitian adalah sebuah gambaran sesungguhnya yang harus diteliti. Adapun populasi dalam penelitian ini adalah pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang sebagai pihak penyedia tenaga listrik dan pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang sebagai pihak pengguna tenaga listrik. 2. Sampel Sampel dalam penelitian ini berdasarkan populasi di atas yang ditentukan dengan menggunakan : a. Purposive Sampling Purposive Sampling adalah sistem pengambilan sampel yang dilakukan dengan sengaja memilih subyek atau kumpulan subyek berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tertentu. Adapun sampel yang dimaksud adalah : 1. Bagian Pelayanan 2. Bagian Distribusi 3. Bagian SDM dan Administrasi 4. Bagian Sekretariat : 3 orang : 1 orang : 2 orang : 2 orang

37

5. Bagian Unit Jaringan b. Random Sampling

: 1 orang

Random Sampling adalah tiap unit atau individu populasi mempunyai kesempatan atau probabilitas yang sama untuk menjadi sampel. Dalam penelitian ini, sampel yang dimaksud adalah konsumen atau pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. Adapun jumlah responden pelanggan adalah 20 orang yang terbagi dalam 2 (dua) wilayah kecamatan, yaitu kecamatan Blimbing dan kecamatan Klojen.

F. ANALISIS DATA. Proses analisis dalam penelitian ini akan dimulai dengan cara mengumpulkan semua data yang ada, baik data primer maupun data sekunder. Selanjutnya terhadap data-data tersebut dilakukan proses editing dan interpretasi. Analisis data ini dilakukan secara bertahap sehingga data yang kurang dapat diketahui dan dilengkapi dengan pengambilan data tambahan. Analisis data dilakukan secara deskriptif kualitatif. Maksud dari analisis ini adalah mempelajari masalah-masalah dalam masyarakat, serta tata cara yang berlaku dalam masyarakat serta situasi-situasi tertentu, termasuk tentang hubungan kegiatan-kegiatan, sikap-sikap, pandanganpandangan, serta proses-proses yang sedang berlangsung dan pengaruh dari satu fenomena21. Analisis ini dilakukan dengan cara memaparkan data yang

21

Soejono, H. Abdurrahman, 2003, Metode Penelitian Hukum, Rineka Cipta, Jakarta, hal.21.

38

diperoleh dari wawancara dan studi pustaka atas beberapa literatur kemudian dianalisis dan diinterpretasikan dengan memberikan beberapa kesimpulan. G. DEFINISI OPERASIONAL 1. Pertanggungjawaban Pidana Maksud dari pertanggungjawaban pidana dalam skripsi ini adalah bentuk-bentuk sanksi pidana yang dapat dikenakan kepada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang yang melanggar ketentuan dalam peraturan perundang-undangan. Dalam hal ini, peraturan perundang-undangan yang dimaksud adalah UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. 2. PT. Perusahaan Listrik Negara (PLN/Persero) Pihak yang hendak dijadikan objek dalam penelitian adalah PT.PLN (Persero) sebagai pihak yang menyediakan tenaga listrik, khususnya PT. PLN (Persero)Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, Jawa Timur yang terletak di Jalan Basuki Rachmat No. 100 Malang. 3. Pemadaman Listrik. Maksud dari pemadaman listrik dalam skripsi ini adalah terputusnya aliran listrik secara tiba-tiba, tanpa pemberitahuan sebelumnya, yang dilakukan oleh PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, yang menyebabkan kerugian bagi pihak konsumen.

39

4. Perlindungan Konsumen Maksud dari perlindungan konsumen dalam skripsi ini adalah perlindungan bagi hak-hak pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang yang tidak diketahui oleh pelanggan dimana dilanggar oleh PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. GAMBARAN UMUM PT. PLN (PERSERO) AREA PELAYANAN DAN JARINGAN (APJ) MALANG 1. Sejarah Singkat Ketenagalistrikan di Indonesia mulai dikembangkan oleh Belanda pada akhir abad ke-19. Tepatnya, pada tahun 1897, listrik menyala di Jakara setelah Nederlandsch Indische Electriciteits Maatschappij mendapatkan konsesi. Awalnya tenaga listrik digunakan untuk keperluan pabrik gula, pabrik teh dan perkebunan lainnya yang mendirikan pembangkit tenaga listrik untuk keperluannya sendiri. Adapun listrik untuk kepentingan umum baru dimulai pada saat perusahaan swasta Belanda yaitu NV.NIGM yang semula bergerak di bidang gas memperluas usahanya dibidang listrik untuk kepentingan umum. Hal ini dimungkinkan dengan diundangkannya Ordonansi 1890 No. 190 tanggal 13 September 1890 yang memberi kesempatan kepada perusahaan swasta Belanda mengelola kelistrikan untuk kepentingan umum. Ijin yang diberikan itu berbentuk Electriciteits Vergunning atau Conscessie dan dapat diberikan untuk suatu tempat atau wilayah usaha (regionale concessie). Kemudian pemerintah Belanda berdasarkan Staatsblad 1927 No. 419 membentuk s’Lands Waterkracht Bedrijven (LWB) yaitu perusahaan listrik negara yang mengelola Pusat Listrik Tenaga Air (PLTA) di Plengan, Lamajan, Bengkok-Dago, Ubrug dan

40

41

Kracak semuanya di Jawa Barat, PLTA Giringan di Madiun, PLTA Tes di Bengkulu dan PLTU di Jakarta. Usaha kelistrikan sangat menguntungkan sehingga banyak perusahaan swasta Belanda yang mendirikan perusahaan listrik dan gas di berbagai daerah antara lain NV. NIGM, NV ANIEM, NV OJEM, NV GEBEO, NV. EMS, dan masih banyak lagi22. Pada masa pendudukan Jepang di Indonesia, bersamaan dengan berpindahnya kekuasaan dari pemerintah Hindia Belanda ke pemerintah balatentara Jepang, perusahaan listrik dan gas yang ada diambil alih oleh Jepang digabung menjadi satu badan bernama Djawa Denki Djigyo Kosha dengan pembagian kewenangan untuk Jawa dikuasai Angkatan Darat Jepang (Riku Gun) sedang diluar Jawa dikuasai Angkatan Laut (Kai Gun). Selama penjajahan Jepang pembangunan kelistrikan di Indonesia dilakukan dengan pola kerja paksa23. Sejak kemerdekaan Indonesia, mulailah dilakukan

pengambilalihan penguasaan perusahaan listrik dan gas milik Jepang oleh bangsa Indonesia khususnya oleh para pegawai pribumi perusahaan listrik dan gas Jepang. Aksi ambil alih perusahaan listrik dan gas ini juga dilakukan di luar Pulau Jawa. Perjuangan pengambil alihan perusahaan listrik dan gas oleh bangsa Indonesia mencapai puncaknya dengan dikeluarkannya Ketetapan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 1/SD pada tanggal 27 Oktober 1945 tentang pembentukan Jawatan Listrik dan Gas yang dimasukkan dalam lingkungan Departemen Pekerjaan Umum.
22

PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, 2003, Artikel : Sekelumit Sejarah Dan Perkembangan Kelistrikan Di Indonesia, hal. 19 Ibid, hal. 20

23

42

Dengan penetapan ini maka status pegawai Jawatan Listrik dan Gas diakui sebagai pegawai negeri melalui Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor As.702 tanggal 21 Desember 1946. Sedangkan tanggal 27 Oktober ditetapkan sebagai Hari Listrik dan Gas melalui surat Keputusan Nomor As.702 tanggal 27 Desember 1960. Perjuangan pengambil alihan Perusahaan Listrik dan Gas ditingkatkan sampai Mosi Kobarsjih (SBLGI) tentang nasionalisasi Perusahaan Listrik dan Gas milik swasta diterima Parlemen RI dan secara bertahap mulai dilaksanakan seiring dengan dikeluarkannya Keputusan Presiden Nomor 163 tanggal 3 Oktober 195324. Untuk kelancaran nasionalisasi, melalui surat Keputusan Menteri PUT Nomor Sekr.16/3/23 tanggal 22 Maret 1958 jo. Peraturan Pemerintah Nomor 25/45/17 tanggal 23 Mei 1958, dibentuk Penguasa Perusahaan-Perusahaan Listrik dan Gas (P3LG). Selanjutnya untuk meningkatkan efesiensi kerja dengan Keputusan Menteri Muda PUT No. 1/7/20 tanggal 25 Agustus 1959 jo. Nomor Men.1/11/10 tanggal 19 Oktober 1959, P3LG dibubarkan. Sebagai gantinya dibentuk Direktorat Djenderal PLN (DDPLN). Selanjutnya berdasarkan UU.19 Prp/1960 tanggal 30 April 1960 jo.PP.67/1961 tanggal 29 Maret 1961, DDPLN dibubarkan diganti dengan Badan Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara (BPU – PLN). Dalam perkembangan selanjutnya, Organisasi BPU–PLN mengalami perubahan. Dengan keluarnya Peraturan Menteri

24

Ibid, hal. 20

43

PUT No. 9/PRT/1964 tanggal 28 Desember 1964 PLN dan PGN memiliki direksi sendiri-sendiri25. Seiring dengan dibuatnya TAP MPR No IV/MPR/1978 tentang GBHN struktur organisasi Departemen Pertambangan ditingkatkan menjadi Departemen Pertambangan Dan Energi sehingga PLN dan PGN dipindahkan pengelolaannya dari Departemen PU ke Departemen Pertambangan dan Energi hingga saat ini. Selain itu, berdasarkan PP No. 23 tahun 1994 tanggal 16 Juni 1994 serta sesuai dengan Akta Notaris Soetjipto SH Nomor 169 tanggal 30 Juli 1994 (tambahan Berita Negara RI tangal 13 September 1994 Nomor 73) status PLN diubah dari Perum Listrik Negara menjadi PT PLN (Persero)26. 2. Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang Struktur organisasi adalah suatu gambaran secara skema mengenai hubungan antar bagian yang terdapat dalam suatu organisasi atau perusahaan. Dengan struktur organisasi maka akan nampak dengan jelas pekerjaan dan tanggung jawab yang dilimpahkan serta dapat dipertanggungjawabkan. Hingga akhir Desember 2006, tercatat bahwa terdapat 302 orang pegawai di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. Jumlah tersebut masih merupakan data sementara karena

25

Ramadhan K.H., Sugiarta Sriwibawa, Tim PT. PLN (Persero), 1995, 50 Tahun Pengabdian PLN, Humas PT. PLN (Persero), Jakarta, hal.10 Ibid, hal. 39

26

44

adanya beberapa orang pegawai yang hendak dimutasi maupun pensiun27. Adapun struktur organisasi PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang adalah : Bagan 4.1 STRUKTUR ORGANISASI PT. PLN (PERSERO) AREA PELAYANAN DAN JARINGAN MALANG Per Desember 2006
Manajer APJ Malang Fungsional Ahli

Asisten Manager Pemasaran Svr.Strategi Pemasaran

Asisten Manager Niaga
Svr. TU Langganan Svr. Pembaca Meter Svr. Pengolah Data Rekening

Asisten Manager Distribusi
Svr.Operasi Distribusi
Svr. Pemeliharaan & Konstruksi Distribusi Svr. Pengendalian Sistem Meter

Asisten Manager Keuangan
YMT. Svr. Anggaran Keuangan Svr. Akuntansi Svr. Pengawasan Pendapatan

Asisten Manager
SDM &Adm.

Svr. SDM

Svr. Peningkatan Pelayanan

Svr. Sekretariat

Svr.

Svr. Penagihan
Svr. Sistem TI

Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007 Manajer Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang membawahi seluruh bagian dan cabang-cabang dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, yaitu Unit Pelayanan, Unit

27

Hasil wawancara dengan Bapak Supandi, Bagian Kepegawaian, tanggal 22 Januari 2007.

45

Jaringan dan Unit Pelayanan dan Jaringan yang tersebar di beberapa wilayah. Pegawai yang ada di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terbagi menjadi 2 (dua) jenis, yaitu pegawai struktural dan pegawai non-struktural. Yang dimaksud dengan pegawai struktural adalah pegawai yang masuk dalam susunan organisasi. Seperti dalam bagan di atas, contoh pegawai strukturalnya adalah Asisten Manager Pemasaran, Asisten Manager Niaga, Asisten Manager Distribusi, Asisten Manager Keuangan dan Asisten Manager SDM dan Adminstrasi. Sedangkan pegawai non-struktural adalah fungsional ahli, yaitu pegawai yang dipekerjakan berdasarkan fungsinya. Pegawai ini berada di luar susunan organisasi, namun dibutuhkan sesuai dengan kebutuhan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang pada saat tertentu. Pegawai fungsional ahli merupakan pegawai PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang yang pangkatnya bisa saja setingkat dengan Manajer Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang28. Berdasarkan Keputusan General Manager Nomor

024.K/021/DIST-JATIM/2003 tanggal 7 April 2003, maka masingmasing bagian pada struktur organisasi PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang mempunyai tugas pokok yang berbeda-beda. Adapun tugas-tugas pokok tersebut adalah29 : a. Bagian Pemasaran
28 29

Hasil wawancara dengan Bapak Supandi, Bagian Kepegawaian, tanggal 22 Januari 2007. Lampiran III Keputusan General Manager Nomor 024.K/021/DIST-JATIM/2003 tanggal 7 April 2003

46

Bagian pemasaran ini dikepalai oleh Asisten Manajer Pemasaran. Bagian pemasaran bertanggungjawab dalam penyusunan rencana penjualan dan pengembangan usaha sesuai dengan potensi dan kemampuan yang ada, serta pelaksanaan kegiatan pelayanan khusus yang diprioritaskan kepada pelanggan-pelanggan potensial untuk menjamin terciptanya peningkatan kepuasan pelanggan potensial. Untuk melaksanaan tanggung jawab sebagaimana

disebutkan di atas, Bagian Pemasaran mempunyai fungsi : 1. Menyusun data potensi pasar, rencana penjualan serta perkiraan pendapatan di daerah kerja Area Pelayanan dan Jaringan (APJ) maupun di masing-masing unit asuhannya. 2. Mempersiapkan dan melaksanakan pengembangan usaha baru sesuai dengan program yang telah ditetapkan. 3. Memonitor dan melakukan analisa atas pemakaian energi pada pelanggan-pelanggan potensial (TM/TT). 4. Mengadakan komunikasi dan memberikan pelayanan khusus kepada pelanggan-pelanggan potensial dalam rangka

meningkatkan loyalitas pelanggan. 5. Melaksanakan pembacaan meter dengan Automatic Meter Reading (AMR) untuk pelanggan-pelanggan potensial, serta memelihara sarana dan kelengkapannya. 6. Menyusun laporan sesuai bidang tugas bagian pemasaran. b. Bagian Niaga

47

Bagian Niaga dikepalai oleh Asisten Manajer Niaga. Bagian Niaga ini bertanggungjawab dalam kegiatan pelayanan pelanggan, administrasi pelanggan, pembuatan tagihan listrik dan pengendalian pendapatan untuk menjamin peningkatan pelayanan dan peningkatan pendapatan. Untuk melaksanaan tanggung jawabnya tersebut, Bagian Niaga mempunyai fungsi : 1. Melaksanakan pengawasan terhadap kegiatan pelayanan

pelanggan / calon pelanggan. 2. Menyusun dan memelihara Data Induk Pelanggan (DIL) dan Data Induk Saldo (DIS). 3. Mengawasi kegiatan pencatatan meter dan melaksanakan pembinaan dalam rangka meningkatkan kualitas hasil pembacaan meter. 4. Melaksanakan dan memonitor proses pengolahan data dalam rangka pembuatan tagihan listrik sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang ada. 5. Mengamankan dan mengendalikan pendapatan dengan

melaksanakan administrasi pelanggan secara tertib. 6. Melaksanakan pengawasan dan mengkoordinir kegiatan

penagihan dalam rangka pengelolaan piutang. 7. Menyusun standar mutu pelayanan serta mengendalikan

pencapaiannya. 8. Menyusun laporan sesuai bidang tugas bagian niaga.

48

c. Bagian Distribusi Bagian Distribusi dikepalai oleh Asisten Manajer

Distribusi. Bagian Distribusi bertanggungjawab dalam perencanaan dan pembangunan jaringan distribusi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dan pengembangan sistem, merencanakan dan

melaksanakan pengoperasian jaringan distribusi untuk menjamin kontinyuitas pelayanan dengan mutu dan keandalan yang memadai, serta mengoptimalkan pelaksanaan pemeliharaan dan pengaturan jaringan distribusi agar dicapai pengusahaan energi yang efisien. Untuk melaksanaan tanggung jawabnya tersebut, Bagian Distribusi mempunyai fungsi : 1. Menyusun rencana dan melaksanakan pembangunan jaringan untuk melayani pelanggan dan pengembangan sistem. 2. Menyusun SOP (Standar Operating System) dan mengatur pengoperasian jaringan distribusi. 3. Menyusun rencana pemeliharaan dan melaksanakan

pemeliharaan jaringan distribusi. 4. Mengelola asset jaringan distribusi dan menyusun Data Induk Jaringan. 5. Membuat data peta jaringan (mapping) dan memelihara akurasi data sesuai dengan perkembangan. 6. Mengendalikan dan mengawasi fungsi Alat Pembatas dan Pengukur (APP) dan menyusun rencana pemeliharaannya.

49

7. Melaksanakan analisa dan evaluasi susut distribusi serta menyusun upaya pengendaliannya. 8. Membina dan mengembangkan PDKB (Pekerjaan Dalam Keadaan Bertegangan). 9. Menyusun laporan sesuai bidang tugas bagian distribusi. d. Bagian Keuangan Bagian Keuangan dikepalai oleh Asisten Manajer

Keuangan. Bagian Keuangan bertanggungjawab dalam pencatatan dan pembukuan aset, perencanaan dan pengendalian anggaran dan pendapatan sesuai dengan prosedur administrasi dan akuntansinya, untuk menjamin pengelolaan anggaran dan pendapatan yang efektif dan efisien guna peningkatan kinerja keuangan. Untuk melaksanakan tanggung jawab tersebut, Bagian Keuangan mempunyai fungsi : 1. Melaksanakan pencatatan dan pembukuan aset. 2. Melaksanakan pengawasan dan pengendalian pendapatan serta mengadakan rekonsiliasi dengan fungsi terkait. 3. Menyusun RAO / UAI sesuai dengan jadwal dan pedoman yang ada. 4. Mengatur dan melaksanakan pengawasan atas penggunaan anggaran investasi maupun operasi. 5. Mengatur dan mengendalikan likuiditas keuangan secara optimal. 6. Melaksanakan supervisi tentang keuangan dan akuntansi terhadap unit asuhannya.

50

7. Menyusun Laporan Keuangan serta melaksanakan analisa dan evaluasi untuk merumuskan upaya perbaikannya. 8. Menyusun laporan sesuai bidang tugas bagian Keuangan. e. Bagian SDM Dan Administrasi. Bagian SDM Dan Administrasi dikepalai oleh Asisten Manajer SDM Dan Administrasi. Bagian SDM Dan Administrasi bertanggungjawab dalam pengembangan dan administrasi Sumber Daya Manusia, pengelolaan kegiatan kesekretariatan dan umum untuk menjamin kelancaran operasional, serta melaksanakan kegiatan kehumasan dan pemberdayaan lingkungan. Untuk melaksanakan tanggung jawab tersebut, Bagian SDM Dan Administrasi mempunyai fungsi : 1. Mencatat dan melaksanakan inventarisasi fasilitas kantor serta menyusun rencana dan melaksanakan pemeliharaannya. 2. Melaksanakan administrasi kepegawaian, membuat perhitungan dan melaksanakan pembayaran hak-hak pegawai sesuai

ketentuan yang ada. 3. Menyusun dan memelihara Data Induk Kepegawaian serta melaksanakan monitoring dan evaluasi SDM. 4. Melaksanakan pembinaan SDM serta menyusun rencana pengembangan SDM. 5. Merencanakan dan mengelola kegiatan kesekretariatan, umum dan KJ.

51

6. Mengatur penyelesaian masalah hukum yang terkait dengan masalah kedinasan, baik di lingkungan internal maupun eksternal. 7. Mengatur dan melaksanakan program kehumasan dan

pemberdayaan lingkungan. 8. Menyusun laporan sesuai bidang tugas Bagian SDM Dan Administrasi. PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang terdiri dari 2 (dua) unit, yaitu Unit Pelayanan dan Unit Jaringan. Dalam Keputusan General Manager Nomor 025.K/021/DIST-JATIM/2003 tanggal 7 April 2003 diatur mengenai tanggung jawab dan fungsi dari Unit Pelayanan (UP) dan Unit Jaringan (UJ), yaitu30 : a. Unit Pelayanan (UP) Bertanggungjawab dalam peningkatan pelayanan kepada pelanggan, pengelolaan administrasi pelanggan untuk menjamin pencapaian target pendapatan dan peningkatan kepuasan pelanggan. Untuk melaksanakan tanggung jawab tersebut, Unit Pelayanan (UP) mempunyai fungsi : 1. Pelaksanaan kegiatan pelayanan kepada pelanggan, pengelolaan administrasi pelanggan, penagihan dan pengawasan piutang. 2. Pelaksanaan dan Pengawasan kegiatan pembacaan meter, analisa dan evaluasi hasil pembacaan meter serta pengolahan hasil pembacaan meter.
30

Lampiran III Keputusan General Manager Nomor 025.K/021/DIST-JATIM/2003 tanggal 7 April 2003.

52

3. Penetapan dalam pelaksanaan Penyambungan Baru (PB), Perubahan Daya (PD) dan Perubahan Tarif. 4. Pelaksanaan koordinasi dengan Unit Jaringan (UJ) untuk menjamin keandalan pendistribuasian tenaga listrik, kecepatan penyamungan dan pemutusan serta kegiatan Penertiban

Pemakaian Tenaga Listrik (P2TL). 5. Pelaksanaan kegiatan administrasi personalis, pengelolaan kesekretariatan pengendalian keuangan. b. Unit Jaringan (UJ) Bertanggungjawab dalam peningkatan mutu dan keandalan serta efisiensi dalam pendistribusian tenaga listrik untuk menjamin pencapaian target pendapatan dan peningkatan kepuasan pelanggan. Untuk melaksanakan tanggung jawab tersebut, Unit Jaringan (UJ) mempunyai fungsi : 1. Pelaksanaan kegiatan pengoperasian dan pemeliharaan sarana pendistribusian tenaga listrik serta pengawasan pekerjaan konstruksi. 2. Pelaksaan Penyambungan Baru (PB), Perubahan Daya (PD) sesuai permintaan dari Unit Pelayanan (UP). PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang mempunyai ruang lingkup yang sangat luas. Sehingga dibagi menjadi 1 (satu) Unit Jaringan (UJ), 4 (empat) Unit Pelayanan (UP), dan 8

53

(delapan) Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ). Masing-masing unit tersebut mempunyai susunan organisasi tersendiri, yaitu31 : a. Unit Jaringan (UJ) Unit Jaringan (UJ) dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang hanya ada 1 (satu) unit, yaitu Unit Jaringan (UJ) Malang. Unit Jaringan (UJ) Malang dikepalai oleh Manajer Unit Jaringan (UJ) Malang. Adapun susunan organisasinya adalah terdiri dari : 1. Supervisor Pengendali Losses. 2. Supervisor Pemeliharaan & Konstruksi Distribusi. 3. Supervisor Operasi Distribusi 4. Supervisor Keuangan dan Administrasi b. Unit Pelayanan (UP) Unit Pelayanan (UP) dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang ada 4 (empat) unit. Masingmasing Unit Pelayanan (UP) tersebut dikepalai oleh Manajer Unit Pelayanan (UP). Keempat Unit Pelayanan (UP) tersebut tersebar dalam 4 (empat) wilayah, yaitu : 1. Unit Pelayanan (UP) Malang Kota. 2. Unit Pelayanan (UP) Kebonagung. 3. Unit Pelayanan (UP) Dinoyo. 4. Unit Pelayanan (UP) Blimbing.

31

Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jaringan Malang Per Desember 2006.

54

Masing-masing

Unit

Pelayanan

(UP)

tersebut

juga

mempunyai susunan organisasi tersendiri, yaitu terdiri dari : 1. Supervisor Pelayanan Pelanggan. 2. Supervisor Pengendalian Keuangan dan Administrasi. 3. Supervisor Pengendalian Penagihan. c. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang ada 8 (delapan) unit. Masing-masing Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) dikepalai oleh Manajer Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ). Masing-masing Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) tersebut mempunyai susunan organisasi sendiri, yaitu : 1. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Batu 1.1 Supervisor Pelayanan Pelanggan. 1.2 Supervisor Pengelolaan Rekening. 1.3 Supervisor Operasi Distribusi Dan Pelayanan Teknik. 1.4 Supervisor Keuangan dan Administrasi. 1.5 Supervisor Pengendalian Losses. 1.6 Supervisor Kantor Pelayanan. 2. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Lawang. 1.1 Supervisor Pelayanan Pelanggan. 1.2 Supervisor Pengelolaan Rekening. 1.3 Supervisor Operasi Distribusi Dan Pelayanan Teknik. 1.4 Supervisor Keuangan dan Administrasi.

55

3. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Bululawang. 1.1 Supervisor Pelayanan Pelanggan. 1.2 Supervisor Pengelolaan Rekening. 1.3 Supervisor Operasi Distribusi Dan Pelayanan Teknik. 1.4 Supervisor Keuangan dan Administrasi. 4. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Singosari. 1.1 Supervisor Pelayanan Pelanggan. 1.2 Supervisor Pengelolaan Rekening. 1.3 Supervisor Operasi Distribusi Dan Pelayanan Teknik. 1.4 Supervisor Keuangan dan Administrasi. 5. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Kepanjen. 1.1 Supervisor Pelayanan Pelanggan. 1.2 Supervisor Pengelolaan Rekening. 1.3 Supervisor Operasi Distribusi Dan Pelayanan Teknik. 1.4 Supervisor Keuangan dan Administrasi. 1.5 Supervisor Pengendalian Losses. 1.6 Supervisor Kantor Pelayanan. 6. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Tumpang. 1.1 Supervisor Pelayanan Pelanggan. 1.2 Supervisor Pengelolaan Rekening. 1.3 Supervisor Operasi Distribusi Dan Pelayanan Teknik. 1.4 Supervisor Keuangan dan Administrasi. 7. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Ngantang. 1.1 Supervisor Pelayanan Pelanggan.

56

1.2 Supervisor Pengelolaan Rekening. 1.3 Supervisor Operasi Distribusi Dan Pelayanan Teknik. 1.4 Supervisor Keuangan dan Administrasi. 8. Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ) Gondanglegi. 1.1 Supervisor Pelayanan Pelanggan. 1.2 Supervisor Pengelolaan Rekening. 1.3 Supervisor Operasi Distribusi Dan Pelayanan Teknik. 1.4 Supervisor Keuangan dan Administrasi. 1.5 Supervisor Pengendalian Losses. 1.6 Supervisor Kantor Pelayanan. 3. Motto, Visi dan Misi Motto dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang adalah listrik untuk kehidupan yang lebih baik. Visi dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang adalah diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang bertumbuh kembang, unggul dan terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani. Misi dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang adalah32 : a. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham. b. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat.
32

Hasil wawancara dengan Ibu Leni, Bagian Pelayanan, di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 23 Januari 2007.

57

c. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi. d. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan. 4. Jumlah Pelanggan Sampai saat ini PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, dalam hal ini khususnya Unit Pelayanan (UP) Malang Kota mempunyai pelanggan sejumlah 46.129 orang33. Dalam setiap bulannya, jumlah pelanggan ini selalu bertambah hingga target yang dicapai oleh Unit Pelayanan (UP) Malang Kota sepanjang tahun 2006 adalah sebesar 100,97%34. Jumlah pelanggan tersebut terbagi menjadi pelanggan tegangan rendah (TR) dan pelanggan tegangan menengah (TM). Pembagian tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut. Tabel 4.1 Pengelompokan Pelanggan Listrik Unit Pelayanan (UP) Malang Kota Berdasarkan Tegangan Tersambung Pelanggan Pelanggan Tegangan Rendah (TR) Pelanggan Tegangan Menengah (TM) Total Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007 No. 1. 2. Jumlah Pelanggan 46.110 19 46.129

Adapun yang dimaksud dengan pelanggan Tegangan Rendah (TR) adalah pelanggan yang menggunakan sambungan Tegangan Rendah (TR). Menurut Pasal 1 ayat (1) angka 10 Keputusan Direksi PT.PLN (Persero) Nomor 336.K/010/DIR/2003 tentang Ketentuan

33

PT. PLN (Persero Distribusi Jawa Timur Area Pelayanan dan Jaringan (APJ) Malang – UP Malang Kota, Analisa Evaluasi Pengusahaan Area / Unit Pelayanan Malang Kota tahun 2006. Data Kinerja Tahun 2006 PT. PLN (Persero) Distribusi Jawa Timur Area Pelayanan dan Jaringan (APJ) Malang – UP Malang Kota.

34

58

Pelaksanaan Harga Jual Tenaga Listrik Yang Disediakan Oleh PT. PLN (Persero), arti dari Tegangan Rendah (TR) adalah tegangan sistem sampai dengan 1.000 volt. Sedangkan yang dimaksud dengan pelanggan Tegangan Menengah (TM) adalah pelanggan yang menggunakan sambungan Tegangan Menengah (TM). Menurut Pasal 1 ayat (1) angka 9 Keputusan Direksi PT.PLN (Persero) Nomor 336.K/010/DIR/2003 tentang

Ketentuan Pelaksanaan Harga Jual Tenaga Listrik Yang Disediakan Oleh PT. PLN (Persero), arti dari Tegangan Menengah (TM) adalah tegangan sistem di atas 1.000 volt sampai dengan 35.000 volt.

B. PROFIL RESPONDEN PENELITIAN Survey dilakukan terhadap 20 orang responden pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang yang terbagi dalam 2 (dua) wilayah kecamatan, yaitu kecamatan Blimbing dan kecamatan Klojen. Adapun data responden tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut : Tabel 4.2 Jumlah Responden Pelanggan Listrik Rumah Tangga Berdasarkan Kecamatan Blimbing Klojen Total Sumber : Data sekunder, diolah, 2007 No. 1. 2. Kecamatan Jumlah 10 10 20 Prosentase (%) 50 50 100

Responden pelanggan tersebut terdiri dari mahasiswa, ibu rumah tangga dan pegawai kantor. Adapun latar belakang pendidikan terakhir dari

59

para responden adalah SMA sampai dengan S2 yang dapat dilihat dalam tabel berikut. Tabel 4.3 Pendidikan Terakhir Responden Pelanggan Listrik Rumah Tangga n = 20 Tingkat Pendidikan Jumlah SMA 8 S1 11 S2 1 Total 20 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007 No. 1. 2. 3. Prosentase (%) 40 55 5 100

Berdasarkan Tabel 4.3 terlihat bahwa pendidikan terakhir responden paling banyak adalah Strata 1 (S1), terbanyak kedua adalah SMA dan terakhir adalah Strata 2 (S2). Hal ini akan berpengaruh terhadap pengetahuan mereka akan hak-hak mereka sebagai konsumen. Tabel 4.4 Tanggapan Responden Pelanggan Berdasarkan Pengetahuan Mengenai Hak-Hak Konsumen Yang Diatur Dalam Pasal 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen n = 20 No. Uraian Jumlah 1. Tahu 8 2. Tidak Tahu 12 Total 20 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007. Prosentase (%) 40 60 100

Berdasarkan tabel 4.4 terlihat bahwa tingkat pengetahuan responden pelanggan akan hak-hak konsumen sebagaimana yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen cukup rendah. Mayoritas diantara mereka tidak mengetahui bahwa mereka mempunyai hak yang dilindungi dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Tabel 4.5

60

Tanggapan Responden Pelanggan Berdasarkan Pengetahuan Mengenai Sanksi Pidana Yang Dapat Dikenakan Kepada PT. PLN (Persero) Yang Diatur Dalam Pasal 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen n = 20 No. Uraian Jumlah 1. Tahu 5 2. Tidak Tahu 15 Total 20 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007. Prosentase (%) 25 75 100

Berdasarkan Tabel 4.5 terlihat bahwa responden pelanggan tidak mengetahui bahwa PT.PLN (Persero) yang melakukan pemadaman listrik dapat dikenai sanksi pidana sesuai dengan yang diatur dalam UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Mayoritas dari mereka memilih tindakan untuk diam dan tidak menuntut kepada PT.PLN (Persero) untuk dapat dikenakan sanksi pidana. Tabel 4.6 Besar Daya Yang Digunakan Responden Pelanggan Listrik Rumah Tangga n = 20 Besar Daya Jumlah 450 watt 2 900 watt 4 1300 watt 12 Lebih Dari 130 watt 2 Total 20 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007. No. 1. 2. 3. 4. Prosentase (%) 10 20 60 10 100

Pada Tabel 4.6, dapat dilihat besar daya yang digunakan oleh masing-masing responden pelanggan rumah tangga. Dari prosentase yang ada, terlihat bahwa responden pelanggan paling banyak menggunakan daya sebesar 1300 watt pada rumahnya. Responden pelanggan listrik rumah tangga menggunakan daya listrik yang besarnya berbeda-beda. Perbedaan

61

besar daya tersebut dikarenakan perbedaan kebutuhan pada masing-masing rumah tangga. C. BENTUK-BENTUK PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA PT. PLN (PERSERO) TERHADAP TERJADINYA PEMADAMAN LISTRIK Pemadaman listrik terjadi karena adanya gangguan. Pada wilayah PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, dalam kurun waktu Januari 2006 hingga Desember 2006 terjadi 381,5 kali gangguan penyulang 20 KV35 dan 11.387 kali gangguan pada Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR)36. Adapun jumlah gangguan tersebut dapat dilihat pada tabel 4.7 dan tabel 4.8 berikut.

35

PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang – Unit Jaringan Malang, Rekap gangguan Penyulang 20 KV Berdasarkan Indikator Reley Kerja Dan Penyebab Gangguan Tahun 2006. PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang – Unit Jaringan Malang, Rekap Penyebab Gangguan SR & JTR Tahun 2006.

36

Tabel 4.7 Rekap Gangguan Penyulang 20 KV Berdasarkan Indikator Relay Kerja Dan Penyebab Gangguan Tahun 2006
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Total Indikator Relay DGR 9,5 14,5 21,5 21 22,5 21,5 13 24 19,5 19 31 21 238 OCR 7 7 5 6 15 10 4 17 11,5 15 26,5 19,5 143,5 2 4 1 4 4 4 2 1 1 1 6 1 2 5 3 7 0 41 a 2 5 6 3 4 1 2 3 5 5 36 41b 1 1 1 3 41c1 0 41c2 7,5 10,5 10,5 14 15,5 17,5 11 22 15 24 31,5 29,5 208, 5 41d1 1 1 2 7 7 4 2 6 1 31 Jenis Gangguan 41d2 1 1 1 3 44 a 1 1 1 2 5 4 44b 44c 5 46 47 1 2 - 3 1 3 - 1 1 1 3 2 - 1 3 1 1 2 2 4 1 - 1 - - 19 4 0 11 Kum 48 49a 49b 49c1 1 1 2 1 1 2 3 4 2 2 3 2 1 2 3 1 1 2 1 1 20 3 0 51 0 56 0 16,5 21,5 26,5 27 37,5 31,5 17 41 31 34 57,5 40,5 381,5

0 13

Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007 Keterangan : 24 37 41a 41b 41c1 : : : : : trafo rusak tiang SUTM Roboh karena sebab lain karena pohon/dahan karena binatang dalam gardu gangguan sementara karena hujan/petir 41d2 : 44a : 44b : 44c : 45 : karena umbul-umbul / pita kaset SUTM putus Jamperan SUTM putus SUTM lepas dari isolator isolator rusak 48 49a 49b 49c1 51 : : : : : lightning arester rusak ground wire rusak SUTM lengket bersamaan memasukkan AVS/LBS, dll karena gangguan kabel

62

41c2 : gangguan sementara karena sebab lain 41d1 : karena layang-layang

46 47

: cut out rusak : pole switch rusak

56

: sympthetic tripping

63

63

Pada Tabel 4.7 dapat dilihat bahwa gangguan penyulang 20 KV terjadi karena berbagai macam sebab. Dalam setiap bulan tidak dapat dipastikan terjadi gangguan atau tidak. Gangguan paling banyak terjadi karena hujan atau petir. Pada saat musim hujan, gangguan dapat sering terjadi karena trafo yang biasanya kering dapat tiba-tiba rusak karena basah terkena air hujan37. Maksud dari gangguan penyulang 20 KV adalah gangguan pada Jaringan Tegangan Menengah (JTM) yang berasal dari gardu induk. Jaringan Tegangan Menengah (JTM) tersebut bertegangan antara 200 kVA sampai dengan 29.000 kVA38. Selain gangguan pada penyulang 20 KV, gangguan dapat pula terjadi pada Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR). Gangguan inilah yang sering dirasakan oleh pelanggan rumah tangga. Adapun jumlah gangguan pada Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR) dapat dilihat pada tabel berikut.

37

Hasil wawancara dengan Bapak Arief Hidayat, Asisten Manajer Distribusi PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 23 Januari 2007.
38

Hasil wawancara dengan Bapak Ustriadi, Manajer Unit Jaringan Malang Kota di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 22 Januari 2007.

Tabel 4.8 Rekap Penyebab Gangguan Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR) Tahun 2006
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Total A 36 38 29 35 43 34 32 21 37 31 52 35 423 B 1 4 2 3 11 6 4 4 6 5 4 4 54 C 295 257 208 211 257 145 155 165 168 166 211 315 2.553 D 40 34 52 63 33 20 46 20 49 31 32 39 459 Jenis Gangguan E F 183 53 164 37 160 39 181 32 158 55 145 32 157 21 141 18 133 24 128 33 175 34 230 58 1.955 436 G 1 5 4 1 1 2 2 2 4 1 23 H 126 113 93 61 90 84 39 74 66 92 91 144 1.073 I 76 57 77 68 52 47 74 43 53 35 49 64 695 J 416 346 340 294 333 247 256 250 290 238 321 385 3.716 Kum 1.227 1.055 1.004 949 1.033 762 786 736 826 761 973 1.275 11.378 Keterangan
A : NH Fuse putus B : Kontak Veer terbakar (Lost Kontak) C : Lost Kontak JTR – SR D : SR – SM putus terbakar E : Lost Kontak pada terminal APP/Oakast F : JTR putus / Lost Kontak G : JTR tertimpa pohon. H : MOB rusak / macet I : KWH meter macet J : Lain-lain (gangguan tanpa padam)

Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007

64

65

Dari tabel 4.8 terlihat bahwa tidak semua gangguan menyebabkan pemadaman listrik. Dari 11.387 kali gangguan pada Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR), terdapat 3.176 kali gangguan tidak menyebabkan pemadaman listrik. Sehingga terdapat 8.211 kali gangguan pada Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR) yang menyebabkan padamnya listrik. Adapun maksud dari gangguan Sambungan Rumah (SR) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR) adalah gangguan pada saluran instalasi listrik yang mengalir pada rumah-rumah. Jaringan Tegangan Rendah (JTR) ini bertegangan antara 14 kVA sampai dengan 200 kVA39. Pemadaman listrik tidak selalu terjadi pada wilayah yang sama dalam kurun waktu tertentu. Ada wilayah yang sering mengalami pemadaman listrik dan ada juga wilayah yang tidak sering terjadi pemadaman listrik. Hal ini tergantung dari beberapa faktor penyebab pemadaman listrik tersebut. Adapun kuantitas dari terjadinya pemadaman listrik dan lamanya pemadaman listrik berlangsung dapat dilihat dari tabel berikut. Tabel 4.9 Tanggapan Responden Pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang Berdasarkan Kuantitas Pemadaman Listrik n = 20 Kecamatan Blimbing 1. Sering 4 2. Tidak Sering 6 Total 10 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007 No. Kuantitas
39

Kecamatan Klojen 3 7 10

Prosentase (%) 35 65 100

Hasil wawancara dengan Bapak Ustriadi, Manajer Unit Jaringan Malang Kota di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 22 Januari 2007.

66

Berdasarkan tabel 4.9, terlihat bahwa pemadaman listrik jarang terjadi di kedua wilayah kecamatan tersebut. Dari kuesioner yang disebarkan kepada 20 orang responden, 4 orang menjawab pemadaman listrik paling sering terjadi sebulan sekali dan 5 orang menjawab pemadaman listrik terjadi sebulan 2 (dua) kali. Penanganan terhadap terjadinya pemadaman listrik pun sangat cepat dilakukan oleh PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. Tabel 4.10 Lamanya Pemadaman Listrik Yang Dialami Responden Pelanggan n = 20 Kecamatan Blimbing 1. Kurang Dari 1 Jam 5 s 2. Antara 1 /d 2 Jam 4 3. Lebih Dari 2 Jam 1 Total 10 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007 No. Uraian Kecamatan Klojen 4 3 3 10 Prosentase (%) 45 35 20 100

Berdasarkan tabel 4.10 terlihat bahwa pemadaman listrik yang terjadi saat ini tidak berlangsung lama. Dari prosentase yang ada menunjukkan bahwa sebanyak 45% atau 9 orang responden pelanggan mengalami pemadaman listrik selama kurang dari 1 jam. Hal ini menunjukkan bahwa PT.PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang berusaha untuk secara cepat tanggap menangani pemadaman listrik yang terjadi. Sehingga pelanggan tidak mengalami pemadaman listrik yang cukup lama. Lama atau tidaknya pemadaman tergantung dari kecepatan PT.PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang memulihkan gangguan yang terjadi. Hal ini dapat dilihat dari SAIDI dan SAIFI yang

67

telah dihitung. SAIDI (System Average Interrupt Duration Index / Lama Jam Padam Rata-Rata) adalah perhitungan lamanya gangguan berlangsung, sedangkan SAIFI (System Average Interrupt Frecuency Index / Frekuensi Padam Rata-Rata) adalah perhitungan jumlah gangguan yang berlangsung dalam kurun waktu tertentu. SAIDI dan SAIFI tersebut diperoleh dengan rumus40 : 1. SAIDI = Jam X x Jumlah Pelanggan Padam Total Pelanggan 2. SAIFI = Jam X x Jumlah Pelanggan Total Pelanggan Adapun SAIDI dan SAIFI PT.PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang sepanjang tahun 2006 dapat dilihat dalam tabel berikut. Tabel 4.11 SAIDI dan SAIFI Tahun 2006 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Bulan Januari SAIDI 0,024558 SAIFI 0,037631 0,042080 0,041497 0,030917 0,051025 0,035070 0,026317 0,035140 0,028085 0,031793 0,042851 0,045588 0,037333

Februari 0,027429 Maret 0,026810 April 0,020062 Mei 0,031828 Juni 0,022638 Juli 0,015312 Agustus 0,024213 September 0,017849 Oktober 0,020158 November 0,02709 Desember 0,028607 Jumlah 0,023880 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007

40

Hasil wawancara dengan Bapak Ustriadi, Manajer Unit Jaringan Malang Kota di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 30 Januari 2007

68

Dari Tabel 4.11 terlihat bahwa lama padam dan frekuensi padam berbeda-beda dalam setiap bulan. Hal ini tergantung dari sebab terjadinya gangguan. Sehingga terkadang pemulihan gangguan dapat cepat ditangani kadang dapat pula lamban. Sebelum terjadi pemadaman listrik, PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang melakukan pemberitahuan melalui media cetak maupun elektronik. Media pers yang sering digunakan adalah media radio, yaitu diantaranya adalah radio KDS 8, RRI, dan Mas FM41. Namun, pada kenyataannya, pemberitahuan tersebut jarang dilakukan. Hal ini dapat dilihat dalam tabel berikut. Tabel 4.12 Tanggapan Responden Pelanggan Mengenai Ada/Tidaknya Pemberitahuan Pemadaman Listrik Dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang n = 20 Kecamatan Blimbing 1. Ada Pemberitahuan 2 2. Tidak Ada Pemberitahuan 8 TOTAL 10 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007 No. Uraian Kecamatan Prosentase Klojen (%) 3 25 7 75 10 100

Berdasarkan tabel 4.12 terlihat bahwa prosentase paling tinggi, yaitu 75% atau 15 orang responden pelanggan merasa bahwa selama ini tidak ada pemberitahuan dari PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang sebelum pemadaman listrik terjadi. Umumnya, listrik langsung padam secara tiba-tiba. Sehingga mereka tidak

mempersiapkan diri sebelum listrik padam.

41

Hasil wawancara dengan Bapak Moch. Irfan, Manajer Unit Pelayanan Malang Kota, tanggal 22 Januari 2007

69

Pemadaman listrik yang dilakukan oleh PT. PLN (Persero) menyebabkan kerugian pada pelanggan. Dari 20 orang responden pelanggan, 16 orang diantaranya menyatakan bahwa mereka mengalami kerugian akibat terjadinya pemadaman listrik. Terutama karena tidak ada pemberitahuan sebelumnya dari pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. Adapun bentuk-bentuk kerugian yang mereka alami adalah rusaknya peralatan elektronik, dan terhambatnya kegiatan sehari-hari. Hal ini menunjukkan bahwa PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang telah melanggar hak konsumen sesuai dengan Pasal 4 huruf a Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, yaitu hak atas kenyamanan, keamanan dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan/atau jasa. Dalam kasus ini, konsumen menjadi tidak nyaman akibat kerugian yang dideritanya. Apabila terjadi pemadaman listrik secara tiba-tiba, dari 20 responden pelanggan, 12 orang diantaranya melakukan pengaduan melalui layanan telepon call center 123. Namun terkadang dari pihak PT. PLN (Persero) tidak diberikan jawaban yang membuat pelanggan puas. Mereka hanya memberitahukan sebab terjadinya pemadaman listrik tanpa diberitahu sampai berapa lama pemadaman tersebut akan berlangsung. Meskipun demikian, pelayanan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang tidak selamanya buruk. Hal ini dapat terlihat dari tingkat kepuasan pelanggan yang ditunjukkan dalam tabel berikut.

70

Tabel 4.13 Tanggapan Responden Pelanggan Berdasarkan Kepuasan Terhadap Pelayanan Penanganan Pemadaman Listrik Oleh PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang n = 20 Kecamatan Blimbing 1. Puas 2 2. Cukup Puas 4 3. Kurang Puas 4 4. Tidak Puas Total 10 Sumber : Data Sekunder, diolah, 2007 No Uraian Kecamatan Klojen 1 5 3 1 10 Prosentase (%) 15 45 35 5 100

Berdasarkan tabel 4.13, terlihat bahwa pada dasarnya pelanggan cukup puas terhadap pelayanan yang diberikan oleh PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. Hal ini terlihat dari sebanyak 45% atau 9 orang responden menjawab cukup puas atas pelayanan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. Mereka merasa bahwa meskipun pemadaman lisrik yang terjadi memang mengecewakan mereka, namun dengan penanganan pemadaman listrik yang cukup cepat, mereka merasa cukup puas. Dalam setiap kasus pemadaman listrik, PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang tidak selamanya dapat dipersalahkan. Hal ini mengingat pada seringnya terjadi pemadaman listrik akibat adanya gangguan alam, seperti yang ditunjukkan sebelumnya pada Tabel 6, yaitu gangguan jenis D dan G. Dimana gangguan terjadi karena putusnya Sambungan Rumah (SR) dengan Saluran Menengah (SM) dan putusnya Jaringan Tegangan Rendah (JTR) akibat pohon. Kedua gangguan tersebut dapat dimungkinkan terjadi karena hujan atau petir atau angin ribut yang merupakan gangguan alam.

71

Selain itu, PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang selalu melakukan pemeliharaan terhadap peralatan listrik yang mereka miliki. Sehingga hal ini berdampak pada terjadinya pemadaman listrik. Namun, karena pemeliharaan peralatan listrik ini merupakan kegiatan yang rutin, maka PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang selalu melakukan pemberitahuan terlebih dahulu42. Namun, terkadang pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang juga melakukan kesalahan. Contohnya, pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang masih saja menambah pelanggan pada suatu wilayah, padahal sudah diketahui bahwa daya listrik yang terdapat pada wilayah tersebut sudah penuh43. Sehingga membuat seringnya listrik di wilayah tersebut padam. Dalam kasus ini maka PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang dapat dipersalahkan dan dimintai pertanggungjawaban pidana. Pertanggungjawaban pidana pada dasarnya dapat dikenakan kepada setiap subyek hukum yang melakukan pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku. Subyek hukum yang dapat dimintai pertanggungjawaban pidana adalah orang-perseorangan dan badan hukum (korporasi). Dalam hal ini, oleh PT. PLN (Persero) sebagai sebuah badan hukum dapat pula dikenai pertanggungjawaban pidana apabila melanggar peraturan perundang-undangan.

42

Hasil wawancara dengan Bapak Ustriadi, Manajer Unit Jaringan Malang Kota di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 22 Januari 2007 Hasil wawancara dengan Bapak Moch. Irfan, Manajer Pelayanan, di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 22 Januari 2007.

43

72

Dalam tindak pidana korporasi, terdapat 3 (tiga) sistem pertanggungjawaban korporasi44, yaitu : 4. Pengurus korporasi sebagai pembuat, maka pengurus yang

bertanggungjawab. Sistem pertanggungjawaban ini ditandai dengan usaha-usaha agar sifat tindak pidana yang dilakukan korporasi dibatasi pada perorangan (natuurlijk persoon). Sistem ini membedakan “tugas mengurus” dan pengurus. 5. Korporasi sebagai pembuat, maka pengurus yang bertanggungjawab. Sistem pertanggungjawaban ini ditandai dengan pengakuan yang timbul dalam perumusan undang-undang bahwa suatu tindak pidana dapat dilakukan oleh perserikatan atau badan usaha (korporasi), akan tetapi tanggung jawab untuk itu menjadi beban dari pengurus badan hukum (korporasi) tersebut. Dalam sistem pertanggungjawaban ini, korporasi dapat menjadi pembuat tindak pidana, akan tetapi yang bertanggungjawab adalah para anggota pengurus, asal saja dinyatakan tegas dalam peraturan itu. 6. Korporasi sebagai pembuat dan yang bertanggungjawab. Sistem pertanggungjawaban ini merupakan permulaan adanya tanggung jawab yang langsung dari korporasi. Dalam sistem ini dibuka kemungkinan menuntut korporasi dan meminta pertanggungjawabannya menurut hukum pidana. Berdasarkan Pasal 25 ayat (3) Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun
44

H. Setiyono, Op Cit, hal.12

73

1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik, ditentukan bahwa kewajiban-kewajiban yang harus dipenuhi adalah : g. memberikan pelayanan yang baik; h. menyediakan tenaga listrik secara terus-menerus dengan mutu dan keandalan yang baik; i. memberikan perbaikan, apabila ada gangguan tenaga listrik; j. bertanggungjawab atas segala kerugian atau bahaya terhadap nyawa, kesehatan, dan barang yang timbul karena kelalaiannya; dan k. melakukan pengamanan instalasi ketenagalistrikan terhadap bahaya yang mungkin timbul. Kewajiban-kewajiban tersebut harus dilaksanakan dengan baik oleh PT.PLN (Persero). Hal ini karena kewajiban-kewajiban tersebut merupakan hal yang telah ditetapkan untuk wajib dilaksanakan. Berkaitan dengan ini, ada 2 (dua) kewajiban yang tercantum di atas yang seringkali dilanggar oleh pihak PT. PLN (Persero), yaitu memberikan pelayanan yang baik dan menyediakan tenaga listrik secara terus-menerus dengan mutu dan keandalan yang baik. Dalam Pasal 1 ayat (1) Keputusan Direktur Jenderal Listrik Dan Pemanfaatan Energi Nomor 114-12/39/600.2/2002 tentang Indikator Mutu Pelayanan Penyediaan Tenaga Listrik Untuk Umum Yang Disediakan Oleh PT. PLN (Persero) telah ditentukan bahwa PT. PLN (Persero) wajib memenuhi pelayanan yang baik kepada masyarakat umum dengan memperhatikan hal-hal berikut :

74

a. Hak dan kewajiban penerima pelayanan dan jadwal waktu pelayanan diatur secara jelas; b. Prosedur dan mekanisme pelayanan pelayanan mudah dipahami, sederhana serta diinformasikan secara luas; c. Pelayanan diberikan secara tertib dan teratur sesuai prosedur yang sudah ditetapkan. Melihat pada pasal ini, maka hal ini terkait dengan Pasal 4 huruf c UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Dalam pasal tersebut disebutkan bahwa konsumen berhak untuk mendapatkan informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi serta jaminan barang dan/atau jasa. Namun nampaknya ketentuan dalam Keputusan Direktur Jenderal Listrik Dan Pemanfaatan Energi tersebut belum dilakukan secara optimal oleh PT. PLN (Persero). Hal ini terlihat dari tidak adanya informasi yang pasti yang didapat oleh pelanggan PT. PLN (Persero) ketika terjadi pemadaman listrik. Ketika menghubungi layanan telepon call center 123, pelanggan seringkali hanya mendapatkan informasi sebab pemadaman atau sering pula layanan telepon tersebut tidak dapat dihubungi45. Pada Pasal 2 Keputusan Direktur Jenderal Listrik Dan Pemanfaatan Energi Nomor 114-12/39/600.2/2002 tentang Indikator Mutu Pelayanan Penyediaan Tenaga Listrik Untuk Umum Yang Disediakan Oleh PT. PLN (Persero) telah ditentukan pula bahwa dalam menetapkan tingkat mutu pelayanan yang diberikan PT. PLN (Persero) harus memperhatikan :
45

Hasil kuesioner responden pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jaringan (APJ) Malang, 2007.

75

a. Peraturan

perundang-undangan

dalam

bidang

pelayanan

dan

perlindungan konsumen; b. Peraturan perundang-undangan dalam usaha penyediaan tenaga listrik; c. Tingkat mutu pelayanan periode sebelumnya. Bila melihat pada pasal 2 tersebut, maka seharusnya dalam melakukan pelayanan, PT. PLN (Persero) selalu berpatok pada Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, terutama Pasal 4 yang mengatur mengenai hak-hak konsumen dan Pasal 7 yang mengatur mengenai kewajiban pelaku usaha. Sehingga seharusnya PT. PLN (Persero), dalam melakukan pelayanannya, juga memperhatikan hak-hak konsumen dan melaksanakan kewajiban-kewajibannya sebagai pelaku usaha. Dalam kenyataannya, pelayanan yang diberikan oleh PT. PLN (Persero) sebenarnya sudah cukup baik, namun masih banyak pelanggan yang mengeluh bahwa PT. PLN (Persero) belum bisa memberikan pelayanan yang optimal. Contohnya saja, ternyata masih banyak pelanggan yang tidak mengetahui bahwa ada layanan call center 123 yang dapat dihubungi untuk mengajukan keluhan pada saat terjadi pemadaman listrik46. Hal ini berkaitan dengan hak konsumen untuk didengar. Karena setiap konsumen berhak untuk mengajukan keluhan dan pendapatnya apabila terjadi hal-hal yang merugikan konsumen. Seharusnya PT. PLN (Persero) mendengarkan keluhan pelanggan dan menanggapinya dengan baik mengingat karena pelangganlah yang membayar PT. PLN (Persero) sehingga pelanggan seharusnya dilayani dengan baik.
46

Hasil kuesioner responden pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jaringan (APJ) Malang, 2007.

76

Sedangkan mengenai penyediaan tenaga listrik secara terusmenerus jelas sekali masih sering dilanggar. Hal ini dapat dilihat dari seringnya pemadaman listrik terjadi walaupun tidak ada gangguan alam. Misalnya saja pada Tabel 4.7 dan Tabel 4.8 terlihat bahwa gangguan dapat terjadi karena rusaknya peralatan PT. PLN (Persero) yang rusak, seperti trafo dan isolator serta macetnya KWH meter. Dalam hal ini, seharusnya PT. PLN (Persero) menjaga peralatan yang dimiliki agar tidak rusak dan segera memperbaiki peralatan yang rusak tersebut guna mencegah terjadinya pemadaman listrik. Hal ini dapat dilakukan dengan memberikan pendidikan kepada pegawai PT. PLN (Persero) yang bertugas menjaga dan merawat peralatan listrik tersebut. Apabila ditelaah lebih lanjut, dengan tidak dilakukannya kedua kewajiban tersebut seharusnya terhadap PT.PLN (Persero) dapat dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan Pasal 62 ayat (1) Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, yaitu mengenai pelanggaran terhadap Pasal 8 Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen tentang barang dan/atau jasa yang tidak memenuhi standar yang telah ditetapkan. Maksud dari standar yang telah ditetapkan di sini adalah standar bahwa PT. PLN (Persero) harus memberikan pelayanan yang baik dan menyediakan tenaga listrik secara terus-menerus dengan mutu dan keandalan yang baik Berdasarkan ketentuan Pasal 62 ayat (1) Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen tersebut, maka bentuk pertanggungjawaban pidana yang dapat dikenakan kepada PT. PLN

77

(Persero) adalah sanksi pidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun atau pidana denda paling banyak Rp. 2.000.000.000,00 (dua milyar rupiah). Sanksi ini sesuai dengan ketentuan Pasal 62 ayat (1) UndangUndang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Sanksi pidana ini merupakan sanksi pidana yang bersifat alternatif. Sehingga dapat dimungkinkan bahwa pegawai PT. PLN (Persero) dapat dikenai sanksi pidana penjara sedangkan PT. PLN (Persero) sebagai badan hukum dapat dikenai pidana denda. Hal ini sesuai dengan sistem pertanggungjawaban korporasi sebagai subyek hukum pidana, yaitu sistem pertanggungjawaban ke-1 (satu) dan ke-3 (tiga) dimana pengurus korporasi sebagai pembuat, maka pengurus yang bertanggungjawab dan korporasi sebagai pembuat dan yang bertanggungjawab. D. KENDALA YANG DIHADAPI DALAM PELAKSANAAN BENTUKBENTUK PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA PT. PLN (PERSERO) TERHADAP TERJADINYA PEMADAMAN LISTRIK Dalam pelaksanaannya, bentuk-bentuk pertanggungjawaban

tersebut tidak mudah dilaksanakan. Hal ini dikarenakan adanya beberapa kendala. Kendala-kendala ini membuat pertanggungjawaban pidana terhadap PT. PLN (Persero) sulit untuk dilaksanakan. Adapun kendala-kendala dalam penerapan bentuk-bentuk

pertanggungjawaban pidana tersebut adalah : 1. Kendala Yuridis.

78

a. Kendala

pertama

dalam

penerapan

bentuk-bentuk

pertanggungjawaban pidana ini adalah dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan tidak diatur ketentuan khusus mengenai sanksi pidana terhadap PT. PLN (Persero) yang melanggar kewajibannya sebagaimana diatur dalam Pasal 25 ayat (3) huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik, yaitu bahwa PT.PLN (Persero) wajib untuk menyediakan tenaga listrik secara terus menerus dengan mutu dan keandalan yang baik. Sehingga pelanggaran terhadap Pasal 25 ayat (3) huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik tersebut harus dikaitkan dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Sejauh ini, PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang pernah dituntut sanksi pidana oleh pelanggannya, yaitu sebuah usaha rumah tangga. Namun, dengan alasan bahwa di dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan tidak dimuat sanksi pidana tersebut dan tidak ada pula ketentuan bahwa apabila terjadi pelanggaran terhadap Pasal 25 ayat (3) huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan

79

Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik harus merujuk pada UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Hal inilah yang dijadikan alasan oleh PT.PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang untuk meloloskan pada akhirnya diri dari

pertanggungjawaban

pidana.

Karena

PT.PLN

(Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang hanya memberikan ganti rugi atas terjadinya pemadaman listrik pada pelanggan tersebut47. b. Kendala kedua adalah belum adanya sinkronisasi antara UndangUndang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen mengenai kedudukan konsumen dalam menuntut pertanggungjawaban pidana kepada PT. PLN (Persero). Dimana dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang

Ketenagalistrikan diatur mengenai kewajiban PT. PLN (Persero) tanpa ada ketentuan sanksi pidana. Hal ini membuat kedudukan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen menjadi lemah karena hanya menjamin hak-hak konsumen dan membuat PT. PLN (Persero) berkilah karena merasa bahwa dasar hukum yang menjadi pedoman adalah Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan. Sementara telah jelas bahwa status PT.PLN (Persero) memenuhi rumusan sebagai

47

Hasil wawancara dengan Bapak Arief Hidayat, Asisten Manager Distribuís PT.PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jeringan (APJ) Malang, tanggal 5 Juli 2006.

80

pelaku usaha sebagaimana yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. 2. Kendala Teknis Terdapat beberapa hal yang menjadi kendala teknis dalam penerapan pertanggungjawaban pidana terhadap PT. PLN (Persero) yang melakukan pemadaman listrik, yaitu : a. Pihak pelanggan umumnya tidak mengetahui bahwa mereka mempunyai hak untuk mereka pertahankan dalam Pasal 4 UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Hal ini terbukti bahwa dalam kuesioner yang diberikan kepada 20 orang responden pelanggan, sebanyak 12 orang responden pelanggan yang sering mengalami pemadaman listrik tidak pernah menerima ganti rugi dari pihak PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. Mereka juga tidak melakukan pengaduan kepada pihak yang berwenang48. b. PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang menggunakan berbagai alasan untuk memperkuat kedudukannya sehingga tidak dapat dipersalahkan. Misalnya saja dalam kasus mengenai penambahan pelanggan yang terus-menerus dilakukan padahal daya yang dimiliki oleh PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang tidak cukup untuk para pelanggan tersebut. Sehingga peralatan listrik yang dimiliki menjadi rusak dan menyebabkan padamnya listrik Dalam kasus tersebut, maka jelas
48

Hasil Kuesioner responden pelanggan PT. PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jaringan (APJ) Malang, 2007.

81

bahwa yang patut dipersalahkan adalah PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang. namun PT. PLN (Persero) masih saja dapat berkelit bahwa kerusakan alat tersebut diakibatkan oleh gangguan alam atau gangguan lain yang menyebabkan mereka tidak dapat dipersalahkan49. E. UPAYA YANG DAPAT DILAKUKAN DALAM MENGATASI

KENDALA

DALAM

PELAKSANAAN PIDANA PT.

BENTUK-BENTUK PLN (PERSERO)

PERTANGGUNGJAWABAN

TERHADAP TERJADINYA PEMADAMAN LISTRIK Dalam mengatasi kendala-kendala tersebut, maka dibutuhkan upaya-upaya tertentu. Dalam menghadapi kendala yuridis, berdasarkan penelitian yang telah dilaksanakan, maka seharusnya dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan diatur ketentuan mengenai sanksi pidana yang tegas terhadap PT. PLN (Persero) yang melanggar kewajibannya sebagaimana diatur dalam Pasal 25 ayat (3) huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik. Selain itu, dalam perumusan ketentuan sanksi pidana tersebut, hendaknya juga dapat dirumuskan ketentuan bahwa penerapan sanksi pidana tersebut dapat dilakukan dengan mengacu dan memperhatikan pula kepada Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen dimana hak-hak konsumen dilindungi dalam undang-undang
49

Hasil wawancara dengan Bapak Moch. Irfan, Manajer Pelayanan, di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 22 Januari 2007

82

tersebut. Sehingga hal-hal yang dilakukan oleh PT. PLN (Persero) tidak lepas dari kewajibannya sebagai pelaku usaha sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen dengan memperhatikan pula hak-hak pelanggannya sebagai konsumen. Hal ini guna mencegah agar PT.PLN (Persero) tidak lepas dari

tanggungjawabnya secara pidana dan hanya memberi ganti kerugian kepada pelanggannya. Dalam menghadapi kendala teknis, maka harus ada sikap transparansi yang seharusnya dilakukan oleh PT. PLN (Persero) dan perbaikan sistem kerja di dalam tubuh PT. PLN (Persero). Seharusnya PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang meningkatkan SDM yang dimiliki, meningkatkan pelayanan dan cepat tanggap dalam setiap keluhan dari pelanggan. Dengan mutu SDM yang baik maka diharapkan pelayanan yang diberikan pun akan semakin baik. Saat ini PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang telah melakukan Tes Uji Kelayakan Dan Kepatutan (Fit and Proper Test) dan Tes Uji Kompetensi tehadap setiap pegawai. Tes Uji Kelayakan Dan Kepatutan (Fit and Proper Test) dilaksanakan untuk kenaikan pangkat bagi pegawai, sedangkan Tes Uji Kompetensi dilaksanakan untuk mengetahui kemampuan pegawai di bidang pekerjaannya. Kedua tes ini dilaksanakan demi meningkatkan mutu pegawai50. Adapun Tes Uji Kompetensi dilaksanakan berdasarkan Pasal 21 ayat (9) Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik
50

Hasil wawancara dengan Ibu Leni, Bagian Pelayanan, di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan (APJ) Malang, tanggal 23 Januari 2007

83

dimana dimuat ketentuan bahwa setiap tenaga teknik yang bekerja dalam usaha ketenagalistrikan wajib memiliki sertifikasi kompetensi sesuai peraturan perundang-undangan. Sehingga dengan dilaksanakannya kedua tes tersebut diharapkan pelayanannya pun semakin ditingkatkan.

84

BAB V PENUTUP A. KESIMPULAN Berdasarkan pembahasan sebelumnya, maka dari rumusan masalah yang dibahas dapat disimpulkan bahwa : 1. Bentuk-bentuk pertanggungjawaban pidana yang dapat dikenakan kepada PT. PLN (Persero) adalah sanksi pidana yang sesuai dengan Pasal 62 ayat (1) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, yaitu pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun atau pidana denda paling banyak Rp. 2.000.000.000,00 (dua milyar rupiah). Sanksi pidana ini merupakan sanksi pidana yang bersifat alternatif. Sehingga dapat dimungkinkan bahwa pegawai PT. PLN (Persero) dapat dikenai sanksi pidana penjara sedangkan PT. PLN (Persero) sebagai badan hukum dapat dikenai pidana denda. 2. Kendala dalam menerapkan bentuk-bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap PT. PLN (Persero) adalah kendala yuridis dan kendala teknis. Maksud dari kendala yuridis adalah dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan tidak diatur ketentuan khusus mengenai sanksi pidana terhadap PT. PLN (Persero) yang melanggar kewajibannya sebagaimana diatur dalam Pasal 25 ayat (3) huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik dan belum adanya sinkronisasi antara Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan

84

85

dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Sedangkan maksud dari kendala teknis adalah pengetahuan atau tingkat pendidikan yang rendah yang dimiliki oleh pelanggan dan kemampuan dari PT. PLN (Persero) untuk berkilah dengan berbagai alasan yang kuat sehingga tidak dapat dipersalahkan. 3. Dalam mengatasi kendala pidana dalam terhadap pelaksanaan PT. PLN bentuk-bentuk (Persero) yang

pertanggungjawaban

melakukan pemadaman listrik diperlukan beberapa upaya. Dalam mengatasi kendala yuridis, maka seharusnya dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan diatur ketentuan mengenai sanksi pidana yang tegas terhadap PT. PLN (Persero) yang melanggar kewajibannya sebagaimana diatur dalam Pasal 25 ayat (3) huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik. Sedangkan dalam mengatasi kendala teknis maka harus ada upaya pembenahan diri dalam tubuh PT. PLN (Persero) seperti perbaikan mutu pegawai PT. PLN (Persero) dan peningkatan pelayanan bagi para pelanggan.

B. SARAN Adapun saran-saran yang dapat diberikan adalah : 1. Hendaknya sanksi pidana yang sesuai dengan Pasal 62 ayat (1) UndangUndang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, yaitu pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun atau pidana denda paling

86

banyak Rp. 2.000.000.000,00 (dua milyar rupiah) tersebut dapat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan. 2. Seharusnya dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan diatur ketentuan mengenai sanksi pidana yang tegas terhadap PT. PLN (Persero) yang melanggar kewajibannya sebagaimana diatur dalam Pasal 25 ayat (3) huruf b Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik. Sehingga PT. PLN (Persero) benar-benar melaksanakan kewajibannya untuk menyediakan tenaga listrik secara terus-menerus. 3. PT. PLN (Persero) sebaiknya melakukan pembenahan diri dan meneliti kemampuan pegawainya agar pelayanan yang diberikan kepada pelanggan menjadi lebih baik. Sehingga pelanggan tidak dikecewakan mengingat kewajiban untuk membayar telah mereka lakukan dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA

A. Fuad Usfa, Moh. Najih, Tongat, 2004, Pengantar Hukum Pidana, Malang, UMM Press Ahmadi Miru, Sutarman Yodo, 2004, Hukum Perlindungan Konsumen, Jakarta, Raja Grafindo Persada Az. Nasution (I), 1995, Konsumen Dan Hukum, Jakarta, Pustaka Sinar Harapan Bambang Sunggono, 1997, Metodologi Penelitian Hukum, Jakarta, Raja Grafindo Persada Badudu-Zain, 2001, Kamus Umum Bahasa Indonesia, Jakarta, Pustaka Sinar Harapan Gunawan Widjaja, Ahmad Yani, 2003, Hukum Tentang Perlindungan Konsumen, Jakarta, Gramedia Pustaka Utama H. Setiyono, 2003, Kejahatan Korporasi : Analisis Viktimologis Dan Pertanggungjawaban Korporasi Dalam Hukum Pidana Indonesia, Malang, Bayumedia Publishing M. Hamdan, 2000, Tindak Pidana Pencemaran Lingkungan Hidup, Bandung, Mandar Maju Ramadhan K.H., Sugiarta Sriwibawa, Tim PT. PLN (Persero), 1995, 50 Tahun Pengabdian PLN, Humas PT. PLN (Persero), Jakarta Sidharta, 2004, Hukum Perlindungan Konsumen Indonesia, Jakarta, Grasindo Soejono, H. Abdurrahman, 2003, Metode Penelitian Hukum, Jakarta, Rineka Cipta Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan Dan Pengembangan Bahasa, 1991, Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Kedua, Jakarta, Balai Pustaka

Peraturan Perundang-Undangan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan

Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1989 Tentang Penyediaan Dan Pemanfaatan Tenaga Listrik Keputusan Direktur Jenderal Listrik Dan Pemanfaatan Energi Nomor 11412/39/600.2/2002 tentang Indikator Mutu Pelayanan Penyediaan Tenaga Listrik Untuk Umum Yang Disediakan Oleh PT. PLN (Persero) Keputusan Direksi PT.PLN (Persero) Nomor 336.K/010/DIR/2003 tentang Ketentuan Pelaksanaan Harga Jual Tenaga Listrik Yang Disediakan Oleh PT. PLN (Persero) Lampiran III Keputusan General Manager Nomor 024.K/021/DIST-JATIM/2003 tanggal 7 April 2003 Lampiran III Keputusan General Manager Nomor 025.K/021/DIST-JATIM/2003 tanggal 7 April 2003

Situs Internet Syakur Usman. 2006, Listrik di Sistem Jawa-Bali Padam Selama 2 Jam, http://www.tempointeraktif.com

DAFTAR ISTILAH

jamperan cut out

: sambungan : peralatan listrik yang berfungsi untuk mengamankan trafo distribusi terhadap arus lebih.

pole switch

: peralatan switching yang dioasang di tiang (pole) seperti Load Break Switch (LBS).

lightning arester

: peralatan listrik yang berfungsi untuk mengamankan trafo dan jaringan dari tegangan lebih (sambaran petir).

ground wire

: kawat penangkal petir yang dipasang di tiang paling atas.

sympthetic tripping

: gangguan yang terjadi di penyulang lain akibat peralatan pengaman tidak berfungsi dengan baik karena rusak.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->