Int J Med Sci 2005; 2 (3) :100-106. doi: 10.7150/ijms.2.

100 Tinjau Risiko dan Manfaat Penggunaan Obat Selama Kehamilan Ferenc Bánhidy1, R.Brian Lowry2, Andrew E. Czeizel3 1 Kedua Departemen Obstetri dan Ginekologi, Semmelweis University, School of Medicine, Budapest, Hongaria 2 Departemen Genetika Kedokteran, Universitas Calgary dan Alberta, Anak Rumah Sakit Calgary, Kanada 3 Yayasan untuk Pengendalian Penyakit Komunitas keturunan, Budapest, Hongaria Bagaimana mengutip artikel ini: Bánhidy F, Lowry RB, Czeizel AE. Risiko dan Manfaat Penggunaan Obat Selama Kehamilan. Int J Med Sci 2005; 2 (3) :100-106. doi: 10.7150/ijms.2.100. Tersedia fromhttp :/ / www.medsci.org/v02p0100.htm Abstrak Faktor lingkungan teratogenik (misalnya alkohol) dapat dicegah. analisis kami fokus pada obat teratogenik pada manusia yang tidak sering digunakan selama kehamilan. Sebelumnya studi teratogenik manusia memiliki masalah metodologis yang serius, misalnya trimester pertama, konsep sudah usang karena teratogen lingkungan tidak dapat menginduksi bawaan kelainan pada bulan pertama kehamilan. Selain itu, biasanya menyebabkan teratogen spesifik kelainan kongenital atau sindrom. Akhirnya, pentingnya struktur kimia, rute administrasi dan alasan untuk pengobatan pada evaluasi produk obat adalah tidak dipertimbangkan. Di sisi lain, dalam studi disebut studi kasus-kontrol epidemiologi di umum recall bias yang tidak dibatasi. Bias menjelaskan bahwa risiko teratogenik obat adalah berlebihan, sedangkan manfaat dari penggunaan obat selama kehamilan diremehkan. Dengan demikian, sebuah keseimbangan yang lebih baik diperlukan antara risiko dan manfaat dari terapi obat selama kehamilan.Tentu saja, kita harus melakukan yang terbaik untuk mengurangi risiko obat teratogenik sebanyak mungkin, namun, ada baiknya menekankan efek pencegahan obat untuk penyakit ibu (Misalnya diabetes mellitus dan hipertermia) kelainan kongenital terkait.

kelainan kongenital.2]. Pengantar 2. Pengantar Di antara faktor lingkungan. Manusia teratogenik obat Puncak 1. Umum kesimpulan Referensi . 4. efek pencegahan obat. bawaan kelainan. khususnya terminal melintang jenis kekurangan ekstremitas [3] dan Polandia urutan [4]. Pencegahan primer penyakit menular dengan vaksinasi sangat penting terutama dalam pencegahan CA-sindrom yang disebekan oleh virus rubella dan varicella. 2.Hal Itu dapat dicegah dengan berhenti selama kehamilan tetapi sering tidak dapat dihindari karena sekitar 50% dari kehamilan yang tidak direncanakan dan karenanya konsumsi alkohol terjadi sebelum wanita mengetahui bahwa dia hamil. recall bias. Manusia teratogenik obat 3. Peran efek teratogenikpolutan lingkungan seperti metil merkuri [6] juga dilaporkan tetapi kita tidak bisa memperkirakan besarnya masalah ini.. Di sini kita fokus pada obat teratogenik dan lainnya. 1. gaya hidup yang berbahaya tampaknya menjadi bahaya terbesar bagi perkembangan janin karena mengkonsumsi alkohol dan merokok..Kata kunci: obat teratogenik manusia. sedangkan genlingkungan Interaksi ditunjukkan dalam asal-usul cacat dibagian wajah [5]. periode kritis. Alkohol dapat menyebabkan sindrom alkohol pada janin atau setidaknya efek alkohol pada janin [1. pencegahan. Manfaat dari penggunaan obat . Baru-baru ini potensi teratogenik merokok telah ditunjukkan dalam beberapa kelainan bawaan (CA).

perbedaan ringan pada struktur kimia dapat mengubah . temazepam dan triazolam). Namun. Kita hanya menemukan hubungan antara dosis yang sangat tinggi estrogen dan terminal unimelic melintang jenis defisiensi estrogen ekstremitas ketika digunakan untuk menginduksi aborsi ilegal [10]. Sekitar 70% wanita hamil diobati dengan obat selama kehamilan [7]. dengan menggunakan huruf A.Tabel Di Hungaria 92% dari wanita hamil menggunakan produk obat dan jumlah rata-rata obat-obatan dan suplemen kehamilan per wanita hamil adalah 3. Definisi dari kategori D adalah sebagai berikut: "Ada bukti positif resiko janin manusia.05%. Angka-angka berada dalam persetjuan dengan publikasi terbaru [8]. Ini Masalah yang lebih serius dalam kelompok obat dengan klasifikasi D karena banyak obat diklasifikasikan tanpa data dan didasarkan hanya pada kesamaan umum struktur kimia. B. C. Ini adalah hal lain yang hormon ini tidak diindikasikan selama kehamilan. karena semua kontrasepsi oral dan hormon seks wanita (baik estrogen dan progestin) digolongkan sebagai X. Obat dengan Klasifikasi X "Kontraindikasi pada wanita yang sedang atau mungkin hamil". Tidak ada Data yang tepat untuk obat dalam kategori C. quazepam. Kami tidak suka dengan sistem klasifikasi ini . D dan X untuk lima kategori [9]. kita tidak memiliki bukti efek teratogenik . Para ahli di banyak negara telah menyiapkan sistem klasifikasi risiko berdasarkan data dari manusia dan studi hewan untuk membantu dokter menginterpretasikan risiko yang terkait dengan obatobatan selama kehamilan. Akhirnya beberapa obat lain diklasifikasikan sebagai X tanpa bukti untuk risiko teratogenik (misalnya klomifen) atau dengan temuan sering diperdebatkan (Misalnya benzodiazepin seperti flurazepam. tetapi manfaat dari penggunaan pada wanita hamil mungkin diterima meskipun risiko "(misalnya dalam situasi yang mengancam jiwa). dan risiko apapun tidak mungkin dalam kategori B. Klasifikasi yang paling terkenal diperkenalkan oleh US Food and Drug Administration (FDA) pada tahun 1979.4 antara tahun 1980 dan 1996. kategori A berarti tidak ada risiko. Ini risiko teratogenik umum untuk defisiensi ekstremitas adalah sekitar 1% bukan biasa 0. Di sisi lain efek teratogenik dan fetotoxic bingung meskipun mereka memiliki waktu yang berbeda faktor dan konsekuensi.

digunakan lagi di beberapa negara (misalnya. Hormon androgenik tidak ditunjukkan dalam pengobatan wanita hamil.200 produk obat di pasar Hungaria. karena dua klasifikasi obat lain sistem telah dikembangkan di Swedia [21] dan Australia [22]. furosemid [18].teratogenik potensial. tofisopam. namun beberapa wanita menggunakan obat-obatan di awal kehamilan yang tidak direncanakan mereka karena aktivitas bangunan tubuh mereka. aminoglikosida antibiotik [19] dan povidone iodine-[20] juga tidak ditemukan. Temuan kami tidak mengkonfirmasi risiko teratogenik benzodiazepin seperti sebagai diazepam [12]. chlordiazepoxide [13]. Ada sekitar 8. Brasil) sebagai efektif obat untuk kusta dan penyakit lainnya. bagaimanapun. obat generik yaitu dengan risiko teratogenik manusia terbatas. Efek teratogenik dari diazepam dan beberapa benzodiazepin lainnya tidak dikonfirmasi setelah diri keracunan (usaha bunuh diri yaitu) dengan dosis sangat besar [15. Thalidomide tidak pernah dipasarkan di Hungaria. Efek teratogenik barbitals [17]. Saat ini populasi berbasis Hungaria Kasus-Control Pengawasan Kelainan kongenital (HCCSCA) [11] berisi terbesar nasional kasus-kontrol data set di dunia dimana teratogenitas dari sekitar seratus obat dipelajari. Setelah temuan negatif Studi kami tidak bisa menerima estimasi risiko sistem klasifikasi FDA. Tabel 1 menunjukkan obat dengan risiko teratogenik tinggi dan moderat. nitrazepam. aplrazolum dan clonazepam [14].16]. Kini isotretinoin dan etretinate dianggap risiko yang paling teratogenik digunakan untuk pengobatan jerawat dan psoriasis di Hungaria. sehingga kampanye yang efektif diselenggarakan untuk mencegah . jumlah zat kimia. misalnya teratogenik oxytetracyclines dan non-teratogenic doxycycyline dalam kelompok tetrasiklin. Mirip pendapat yang dinyatakan oleh para ahli lain juga. bagaimanapun. medazepam.

namun obat yang paling dalam daftar ini memiliki risiko teratogenik antara 2 dan 5%.mereka digunakan selama kehamilan. Penggunaan oxytetracyclines relatif sering terjadi di Wanita hamil Hungaria. Selain ini CA dapat berkurang oleh penggunaan paralel seng. Saat ini beberapa dari mereka tidak berada pada pasar. chlorothiazide. Namun. sehingga kami mampu menunjukkan bahwa Tetran ® diinduksi . tetapi produk sekarang tidak di pasar. angiotensin-converting enzyme inhibitor. adalah mungkin untuk mengubah protokol pengobatan dan menggunakan heparin bukan kumarin derivatif di awal kehamilan karena obat terakhir ini teratogenik dalam ketiga dan keempat bulan usia kehamilan. meskipun nama obat dengan efek fetotoxic.4% pada kelompok kasus dengan CA dan kontrol tanpa CA dalam kumpulan data dari HCCSCA. dll.selain pewarnaan gigi sulung -. Dietilstilbestrol juga ditarik dari pasar. Turunan kumarin menyebabkan masalah klinis terbesar karena wanita hamil dengan riwayat trombosis sebelumnya sering membutuhkan pengobatan. gondok merangsang kalium reversibel yodium. Proporsi perempuan yang diobati dengan obat-obatan dengan teratogenik tinggi dan moderat risiko selama kehamilan penelitian adalah 0. ..8% dan 0. misalnya. Daftar obat-obatan dengan risiko teratogenik rendah dan sangat rendah lebih panjang (Tabel 2). tidak disebutkan. beta-adrenergik blocking agen. Penggunaan D-penisilamin (misalnya pada penyakit Wilson) jarang terjadi dan dapat menyebabkan Cutis Laxa. bukan CA parah. Ada daftar panjang obat antineoplastik dan antikonvulsan yang mungkin diperlukan pada wanita hamil dengan kanker atau epilepsi. Oxytetracyclines juga teratogenik. 1980-2002 masing-masing. pola karakteristik CA multiple [23] Di sisi lain doksisiklin tidak bersifat teratogenik [24].

Pada usia kehamilan ini dihitung dari hari pertama periode menstruasi terakhir. Perlu disebutkan bahwa kami memiliki tiga ibu yang dirawat oleh 50. "Ibu hamil" tidak hamil dalam dua minggu pertama kehamilan mereka.Derivatif ergotamine dan kina yang digunakan relatif sering. kualitas ilmiah rendah dari studi sebelumnya teratogenik manusia Sayangnya kualitas ilmiah dari penelitian sebelumnya kebanyakan mengenai estimasi risiko obat teratogenik rendah karena beberapa masalah metodologis. hanya perawatan dosis tinggi dianggap. Minggu keempat terdiri dari periode implantasi ketika blastokista menemukan situs dalam rahim. Yang ketiga minggu mencakup periode praimplantasi saat zigot berjalan dari ujung eksternal Tuba tabung ke rahim.000 IU vitamin A setiap hari di bulan pertama dan kedua kehamilan. Faktor waktu: Konsep trimester pertama sudah usang Trimester pertama kehamilan dianggap sebagai periode kritis CA paling besar. Di antara estrogen dan retinol (vitamin A). Namun. Temuan kami ini sesuai dengan kesimpulan dari Jaringan Eropa dari Layanan Informasi Teratology. Anggapan ini tidak ilmiah dan usang [27]. Kerusakan serius dapat menyebabkan mereka . yang datanya ditetapkan tidak memberikan bukti untuk peningkatan risiko CA utama yang terkait dengan vitamin A yang tinggi asupan (10. I. dan kemudian mereka disampaikan bayi baru lahir tanpa CA [25].000 dan satu dengan dosis 100. Dengan demikian.000 IU per hari atau lebih) selama periode organogenetic embrio [26]. zigot dan blastosis memiliki kontinyu mitosis memproduksi sel induk totipoten selama periode ini. Di sini kita membahas tiga masalah pada evaluasi risiko teratogenik manusia obat.

Kekhususan teratogen . faktor lingkungan tidak dapat menginduksi CA.kematian. organ dan bentuk tubuh yang dimulai pada hari ke-29 kehamilan (atau pada tanggal 15 postconception hari). optimal pendekatan adalah untuk mempertimbangkan masa kritis spesifik dari setiap CA [7] secara terpisah. Evaluasi trimester pertama karena itu merupakan kesalahan metodologis yang serius. masing-masing. tapi setelah kerusakan terbatas mereka memiliki pemulihan lengkap. Dalam kesimpulan. Fakta-fakta ini menjelaskan aturan "semua-atau-tidak ada efek" atau dengan kata lain konsekuensi dari kerusakan hanya memiliki dua Hasil: hilangnya lengkap zigot / blastosis (yang hanya menyebabkan beberapa keterlambatan dalam tampaknya menstruasi pendarahan) atau kelahiran yang sehat. misalnya. Oleh karena itu. Hari ke-29 kehamilan tumpang tindih dengan hari pertama hilang menstruasi pendarahan saat perempuan pada umumnya dapat mengenali kehamilan. Periode organ pembentuk utama berlangsung dari hari ke-29 sampai hari ke-70 usia kehamilan. hanya bulan kedua dan ketiga merupakan periode kritis CA paling besar. perlu diketahui bahwa sebelum perdarahan menstruasi pertama terjawab. Dengan demikian. obat teratogenik manusia tidak dapat menginduksi CA pada bulan pertama kehamilan karena aktivasi spesifik dari DNA dalam sel-sel batang dan diferensiasi yang disebut sel-sel spesifik. periode kritis sumbing posterior dan hipospadia meliputi 12-14 dan 14-16 minggu kehamilan. sedangkan periode kritis dari testis tidak turun dan paten ductus arteriosus adalah 7 sampai 9 bulan dan 9 sampai 10 bulan. Di sisi lain kita tahu bahwa masa kritis dari beberapa CA melebihi akhir bulan ketiga.

Yang tampaknya mirip Komponen CA dalam kasus multimalformed atau sindrom yang disebabkan oleh kromosom penyimpangan. rubella. radiasi. mutasi gen atau teratogen [28]. dll sindrom. kita dapat mendiagnosa hydantoin (fenitoin) CA-sindrom pada bayi dari sakit ayan ibu yang telah diobati dengan obat ini. bibir sumbing terisolasi memiliki dominasi sisi kiri dan laki-laki. Lain kesalahan metodologis umum dan serius terjadi ketika terisolasi (tunggal) dan multiple (sindrom) manifestasi dari CA yang tampaknya sama digabungkan dan dievaluasi bersama-sama. kita harus melakukan terbaik untuk mengembangkan kelompok CA sebagai homogen mungkin. hydantoin-fenitoin. CA paling terisolasi memiliki etiologi yang kompleks didasarkan pada beberapa poligenik predisposisi yang dipicu oleh faktor risiko lingkungan. Aturan ini membantu kita untuk mengidentifikasi penyebab spesifik CA-sindrom. accutane. Untuk Misalnya.Hal ini tidak layak mempelajari kelompok total CA CA karena memiliki perbedaan etiologi latar belakang. Dengan demikian. sementara komponen sumbing bibir . misalnya. warfarin-coumarin. Oleh karena itu kita harus fokus analisis kami pada CA spesifik karena teratogenik obat menginduksi CA tertentu tanpa mempengaruhi CA lain dan tingkat keseluruhan. Fenomena ini menjelaskan penggambaran alkohol janin. Selain itu yang paling obat teratogenik menyebabkan sindrom spesifik CA dengan pola karakteristik komponen CA. jika kasus terpengaruh dengan bibir sumbing dan kuku hipoplasia. Kita dapat dengan mudah membuktikan berbeda etiopathogenetic latar belakang CA terisolasi dan beberapa dengan metode epidemiologi.

dalam kasus sindromik tidak memiliki dominasi samping dan rasio jenis kelamin sesuai dengan yang biasa Angka populasi [29]. hanya dua menunjukkan potensi teratogenik. obat-obatan serupa dievaluasi bersama-sama seperti penisilin. rute administrasi dan alasan untuk pengobatan pada evaluasi teratogenik produk obat tidak dianggap Secara umum. Seperti yang kita disebutkan sebelumnya dalam kelompok tetrasiklin. Dengan demikian. Studi kami menunjukkan pentingnya interaksi obat yang berbeda. tetrasiklin. Kami tidak mampu menemukan efek teratogenik klinis penting setelah penggunaan oral metronidazole [31] dan pengobatan topikal mikonazol menghasilkan temuan negatif yang jelas [32]. Analisis kami juga menunjukkan bahwa perlu untuk membedakan rute administrasi . Pendekatan ini tidak benar karena setiap obat dalam kelompok ini memiliki struktur kimia yang berbeda. Namun demikian. Pentingnya struktur kimia yang berbeda. Pada evaluasi tujuh lisan digunakan sulfonamid. para penggunaan vagina dari kombinasi kedua obat meningkatkan risiko poli / syndactyly enam kali lipat [33]. dan mereka diinduksi CA yang berbeda [30]. oxytetracylines [23] adalah teratogenik sementara doxycyclines [24] tidak teratogenik. sefalosporin (atau kadang-kadang sebagai "antibiotik") dan sulfonamid di masa lalu. itu adalah aturan penting untuk mengevaluasi terisolasi dan beberapa manifestasi dari CA yang sama secara terpisah.

Dengan demikian ibu dari bayi yang terkena CA dengan terus-menerus memikirkan kemungkinan faktor lingkungan yang berbahaya dan ketika ditanya tentang riwayat kehamilan mereka. Di sisi lain tangan ibu dari bayi sehat yang memikirkan bayi mereka saat ini dan masa depan dan cenderung melupakan kejadian selama kehamilan. Obat yang digunakan untuk pengobatan penyakit ibu dan kehamilan komplikasi selama kehamilan. memberikan daftar panjang agen seharusnya. multivitamin. Akhirnya perlu untuk membedakan obat dan suplemen kehamilan dalam obat produk. lainnya vitamin [34]. yang Oleh karena itu mencoba untuk menemukan penjelasan kausal seperti penggunaan obat selama kehamilan. parenteral. sementara kehamilan suplemen seperti asam folat. vagina.9 harus ditafsirkan dengan hati-hati. Jadi risiko yang lebih tinggi kurang dari 1.9 (35). dll diberikan untuk mencegah kehamilan komplikasi dan hasil kehamilan berhasil khususnya CA. Ini berlawanan Efek produk obat harus dipertimbangkan ketika mengevaluasi obat.obat-obatan dan potensi teratogenik mereka. topikal (Kulit. Retrospektif (yakni. setelah melahirkan) ibu informasi yang dilaporkan sendiri oleh karena berbeda dalam kelompok kasus dan kontrol ibu dan ini bias dapat meniru peningkatan risiko obat dalam kelompok-CA hingga odds ratio 1. Oleh karena itu kita harus mengevaluasi penggunaan yang sama obat (misalnya. mata dan telinga) dan perawatan aerosol inhalasi secara terpisah. kortikosteroid dan agen antijamur) sesuai dengan oral. besi. Recall Bias Kelahiran bayi dengan CA adalah peristiwa traumatis serius bagi sebagian besar ibu. kalsium. . II. sesuatu yang yang tidak terjadi setelah kelahiran bayi yang sehat.

kami mengevaluasi 25 CA-kelompok dan kami berharap kejadian yang lebih tinggi dari satu atau beberapa CAgroups setelah penggunaan obat yang diberikan karena kekhususan teratogen. Dalam sistem HCCSCA kami. Kedua. Keempat. secara medis data yang tercatat dalam buku catatan prenatal dapat berfungsi sebagai standar emas. Kita mungkin mengira bahwa efek teratogenik obat hanya ditampilkan selama periode ini karena kita mengharapkan tidak dilaporkan paparan di kedua periode kritis dan non-kritis pembentukan CA di para ibu dari bayi sehat. pada kelompok kontrol populasi. terutama pada periode kritis pembentukan CA kebanyakan. Pertama. Ketiga. selama bulan-bulan kedua dan ketiga kehamilan. . adalah mungkin untuk mengurangi bias. yaitu. penggunaan obat yang diteliti dievaluasi selama periode kritis CA pembentukan. yaitu. kasus dengan sindrom Down digunakan sebagai kontrol pasien [11] karena penyebab kelainan kromosom ini numerik (trisomi 21) tidak terhubung dengan efek teratogenik agen selama kehamilan. Namun. secara umum bulan kedua dan ketiga kehamilan. sumber independen dan calon data paparan obat. misalnya. Kami validasi studi. Recall Bias mungkin bertindak untuk semua CA yang sama. menunjukkan bahwa sekelompok kecil wanita hamil (2. ada baiknya menggunakan kelompok kontrol pasien termasuk ibu kasus dengan CA lainnya. Sumber lain independen dan calon dari paparan obat dapat ditemukan dalam catatan apotek [37].4%) tidak menggunakan resep dan medis mencatat obat atau mereka memperpendek durasi pengobatan karena seharusnya risiko teratogenik [36].Selain itu.

. 2. Risiko teratogenik obat yang berlebihan The berlebihan dari teratogenisitas obat dapat dijelaskan oleh beberapa faktor. Sekarang mereka mengambil bagian dalam "produksi" sosial luar rumah mereka mirip dengan laki-laki. yaitu multifaktorial etiologi. 4. Temuan positif dari penyelidikan hewan sering diekstrapolasi untuk bertentangan dengan kekhususan spesies terkenal manusia janin. dll.Kelima. hydantoin-fenitoin. Saat ini rata-rata jumlah anak per keluarga di Hongaria adalah sekitar 1. menyebabkan beberapa CA dengan karakteristik pola CA. Para editor dari majalah ilmiah memiliki keengganan untuk kertas penerbitan dengan hasil negatif. Kelompok lain teratogen berperan sebagai faktor pemicu dalam asal CA terisolasi berdasarkan poligenik-lingkungan interaksi. peran sosial perempuan adalah "Reproduksi" manusia. tetapi mereka harus memenuhi peran tradisional mereka reproduksi juga. Di masa lalu. 3. tapi senang untuk mempublikasikan laporan kasus dipilih dan positif Temuan hewan dan studi epidemiologi manusia. radiasi. 1. Penelitian sebelumnya telah teratologic kelemahan metodologis dan beberapa ingat Bias yang dirangkum di atas dan yang menghasilkan temuan positif palsu. alkohol. warfarin-kumarin. Dengan demikian kasus multimalformed membutuhkan analisis khusus dan rinci [28] karena data ini tidak terdistorsi oleh bias.3 dibandingkan dengan 11 pada abad ke-19. accutane. III. Ini bias publikasi mendistorsi pemikiran para ahli serta masyarakat umum. "true" teratogen seperti virus rubella. Seorang anak cacat atau cacat curtails aktivitas sosial mereka maka penekanan pada memiliki bayi yang sehat.

Studi kami menunjukkan bahwa janin dari tidak tepat atau diobati wanita hamil penderita asma memiliki risiko lebih tinggi terhadap hambatan pertumbuhan intrauterin [41]. The berlebihan risiko teratogenik produk obat menyebabkan bahaya beberapa. Saldo palsu risiko dan manfaat dari penggunaan obat selama kehamilan serius ditambah dengan kebijakan pertahanan dari perusahaan farmasi dan peraturan lembaga yang secara bertahap pelabelan obat yang paling dengan rekomendasi untuk menghindari mereka digunakan selama kehamilan. wanita hamil banyak yang tidak mendapatkan pengobatan yang diperlukan dan menghasilkan konsekuensi serius baik bagi ibu dan janin mereka. sehingga infeksi ascending diikuti oleh kelahiran prematur dan serius intrauterin infeksi janin. Ini pendapat yang tidak seimbang ini diperkuat oleh sikap defensif diri dari beberapa dokter dan sebagian dimengerti. Kebanyakan dokter medis tidak berani memperlakukan mereka. Jika influenza [38] dan lainnya penyakit menular akut sistem pernapasan [39] dengan demam tinggi pada awal kehamilan adalah tidak diperlakukan dengan metode yang tepat termasuk obat. . antara lain. karena efek teratogenik hipertermia dapat menginduksi embryopathy hyperthermic (Tabel 3). Mereka juga mungkin berpikir tentang gugatan hukum mungkin dan karena itu lebih berhati-hati melupakan bahwa kesempatan setiap kehamilan berakhir dengan bayi yang memiliki CA utama adalah sekitar 3%.5. Pertama. setidaknya dalam "trimester pertama". saraf-tabung cacat. Mereka mungkin tidak mendapat informasi dan dapat membesar-besarkan risiko dengan mengandalkan obat pamflet produsen. Di Hungaria. 6. sekitar 40% wanita hamil memiliki beberapa menular seksual infeksi dan / atau penyakit di organ genital mereka [40].

Untungnya obat ilmiah terbukti teratogenik manusia tidak sering digunakan dalam ibu hamil (Tabel 1 dan 2).000 dihentikan karena indikasi medis berhubungan dengan penggunaan obat selama kehamilan. wanita hamil menggunakan terapi obat yang diperlukan mungkin menderita permanen stres psikologis dan dapat serius tertekan hingga akhir kehamilan [44]. Proporsi total CA diinduksi oleh obat kurang dari 1% dalam database HCCSCA. Umum kesimpulan Referensi Tabel Penggunaan narkoba ibu selama kehamilan dapat menimbulkan risiko teratogenik bagi embrio. Manfaat dari penggunaan obat selama kehamilan diremehkan Puncak 1. Baru-baru jumlah induksi aborsi sebelum 12 minggu kehamilan adalah sekitar 60. Manfaat dari penggunaan obat . Namun.000 per tahun di Hungaria dan sekitar 3... 4.27 per 1.000 angka total CA di Hungaria [45]. Ketiga. kehamilan yang direncanakan dan diinginkan banyak dihentikan karena kecemasan dan ketakutan diciptakan oleh gagasan bahwa hampir semua obat menyebabkan CA [42]. jika kita menghitung 65. 3. Manusia teratogenik obat 3. analisis kami menunjukkan bahwa sebagian besar dari pengakhiran kehamilan memiliki indikasi medis berdasar [43]. . Namun.Kedua. Pengantar 2.

mengancam aborsi. hipertensi. Akhirnya ada komplikasi kehamilan seperti mual banyak dan muntah.rekomendasi untuk menghindari semua obat-obatan selama kehamilan awal [42] adalah tidak realistis dan mungkin berbahaya. diabetes mellitus. Kurang terkontrol diabetes mellitus. sakit kepala. saluran kemih dan ekstremitas kekurangan [49-51]. antara lain. tidak turun testis [47]. Namun. manajemen yang tepat ibu hamil diabetes dapat mencegah embryopathy diabetes [46]. Akhirnya asam folat atau folat periconceptional mengandung asam suplemen multivitamin dapat mencegah sebagian besar saraf-tabung cacat [48] dan sejumlah besar CA di sistem kardiovaskular. Sekitar 8% wanita hamil membutuhkan pengobatan permanen karena mereka penyakit kronis seperti epilepsi. gugup. karena ibu kesejahteraan adalah penting untuk pengembangan optimal janin. penyakit menular akut pernapasan transient sistem dan organ urogenital. toksemia dan anemia yang juga dapat memerlukan perawatan obat. kelahiran prematur. Di Selain itu. asma bronkial. sembelit dan keluhan umum lainnya mungkin juga perlu obat perawatan. Selain itu pengobatan yang efektif dari penyakit menular organ genital secara signifikan dapat mengurangi prevalensi kelahiran prematur dan efek terkait. . migrain. gangguan tiroid. terutama tipe 1 adalah teratogenik. yang terakhir terutama disebabkan oleh infeksi menular seksual. dan depresi berat [40]. Lebih banyak perempuan hamil membutuhkan obat pengobatan karena influenza. Manfaat dari penggunaan obat selama kehamilan tidak terbatas pada pemulihan kesehatan ibu tetapi juga menghasilkan beberapa keuntungan bagi janin juga.

9 º C) karena influenza [38] dan penyakit saluran pernapasan akut [39] selama bulan kedua dan ketiga kehamilan terjadi pada sekitar 4% dari wanita hamil di Hongaria.. Pengantar 2. Tentu saja. Dengan demikian estimasi kami menunjukkan bahwa CA-preventif efek obat antifever hanya dapat melebihi risiko yang disebabkan oleh CA semua teratogenik obat manusia. Keturunan dari wanita hamil memiliki risiko lebih tinggi untuk saraf-tabung cacat. Dengan demikian. termasuk obat (Tabel 3).. kita harus melakukan yang terbaik untuk membatasi risiko ini. Jumlah CA diinduksi oleh obat teratogenik manusia adalah sekitar 6 per 1.000 dan ini dapat CA dicegah dengan terapi antifever yang efektif. Namun. 4. Umum kesimpulan Puncak 1. Manfaat dari penggunaan obat . Manusia teratogenik obat 3. Tinggi Demam (setidaknya 38. Umum kesimpulan . ada aspek lain pencegahan CA yang terhubung dengan penggunaan narkoba.7 per 1. keseimbangan yang lebih baik diperlukan antara risiko dan manfaat dari perawatan obat selama kehamilan.Sebelumnya kami menyebutkan bahwa kurang dari 1% dari CA dapat disebabkan oleh manusia teratogenik obat. sumbing langit-langit posterior dan beberapa CA lainnya. 4. bibir sumbing dengan atau tanpa sumbing. Jumlah total CA yang mungkin berhubungan dengan hipertermia adalah 8.000 pada dasar Tabel 1 dan 2 (Tabel 3).

3. Contoh terbaik untuk strategi ini adalah untuk menggantikan turunan kumarin dengan heparin pada awal kehamilan. Penggunaan obat-obatan diperlukan teratogenik mungkin harus dilanjutkan di ibu parah penyakit seperti epilepsi dan kanker jika penghentian pengobatan penyebab memburuknya penyakit dan wanita hamil setuju dengan hal itu. Namun. 2. 5. Hal ini diperlukan untuk memilih non-teratogenik obat bukan obat teratogenik selama kehamilan jika mungkin dan tidak berbahaya bagi wanita hamil. Jika cacat janin serius yang terdeteksi. Penggunaan obat-obatan teratogenik harus dihindari selama kehamilan dalam waktu kurang parah (non mengancam kehidupan) penyakit seperti jerawat dan psoriasis. 4. influenza.Referensi Tabel 1. Pemindaian ultrasound terakhir yang efektif dapat mendeteksi cacat janin besar tentang 1820 minggu usia kehamilan dengan tingkat kemanjuran tinggi. pasangan kemudian dapat diberikan informasi untuk membantu mereka memutuskan apakah akan mengakhiri kehamilan mereka atau tidak. Dengan demikian kita memiliki kesempatan untuk mengevaluasi risiko setelah penggunaan sengaja atau diperlukan obat teratogenik selama kehamilan. dan penyakit infeksi akut . 6. Penggunaan non-teratogenik obat dapat mencegah efek teratogenik ibu penyakit seperti diabetes mellitus. Obat teratogenik tidak dapat menyebabkan CA jika paparan tersebut di bulan pertama kehamilan dan pada umumnya setelah bulan ketiga kehamilan. efek dari fetotoxic beberapa obat harus dipertimbangkan dalam bagian kedua dari kehamilan.

7. Manfaat dari penggunaan obat .. CA saluran kemih dan kekurangan anggota tubuh. [52] Konflik kepentingan Tidak ada dinyatakan. Manusia teratogenik obat 3. Asam folat sendiri juga akan secara signifikan mengurangi pertama terjadinya dan kekambuhan dari saraf-tabung cacat. 4. Menurut estimasi WHO ahli komite sekitar sepertiga dari CA utama dicegah oleh metode baru pencegahan primer. Asam folat yang mengandung suplemen multivitamin periconceptional dapat mencegah proporsi utama dari saraf-tabung cacat dan sebagian besar kardiovaskular.dengan demam tinggi dan ini bagian dicegah dari CA melebihi proporsi CA disebabkan oleh obat teratogenik. Referensi Puncak 1. Pengantar 2. Umum kesimpulan ..

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful