P. 1
Bahan Ajar Logika Matematika

Bahan Ajar Logika Matematika

|Views: 15|Likes:
Published by Kiryaki Francis

More info:

Published by: Kiryaki Francis on Feb 05, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/21/2014

pdf

text

original

LOGIKA MATEMATIKA

1
LOGIKA MATEMATIKA
2
I. PERNYATAAN DAN NEGASINYA
A. Pernyataan.
Pernyataan adalah suatu kalimat yang mempunyai nilai benar atau salah, tetapi tidak
sekaligus keduanya. Benar atau salahnya suatu pernyataan dapat ditunjukkan dengan
bukti, atau disesuaikan dengan kenyataan yang sesungguhnya, hukum atau aturan
tertentu. Suatu pernyataan dinotasikan dengan huruf kecil p, q , r dan lain-lain
Contoh :
1. p : Jakarta ibukota Indonesia (bernilai benar atau B)
2. q : Presiden RI yang pertama adalah Abdurrahman Wahid (bernilai salah atau S)
3. r : 3 + 2 = 10 (bernilai salah atau S)
B. Negasi suatu Penyataan
Negasi (ingkaran) adalah kalimat yang mengingkari atau menolak tentang suatu
pernyataan. Negasi dari pernyataan p dinotasikan dengan –p.
Notasi –p dibaca “tidak p” atau “ bukan p”, atau “ tidak benar p”
Ketentuan :
Jika pernyataan p bernilai benar, maka negasinya –p bernilai salah, atau sebaliknya.
Jadi nilai kebenaran dari negasi (ingkaran) suatu pernyataan selalu berlawanan
dengan nilai kebenaran pernyataan semula.
Tabel Kebenaran :
p -p Keterangan :
B S B = benar
S B S = salah
Contoh soal :
1. p : 3 x 4 = 12 (B)
-p : 3 x 4 = 12 (S)
2. p : Jogjakarta ibukota Indonesia (.......)
-p : Jogjakarta bukan ibukota Indonesia (.......)
3. Negasi dari atau ingkaran dari pernyataan “ x lebih besar dari y “ adalah .....
a. x < y b. x = y c. x = y d. x s y e. x > y Jawab :....
C. Kalimat Terbuka.
Kalimat terbuka adalah kalimat yang belum bisa ditentukan nilai benar atau salahnya,
karena mengandung variabel. Variabel adalah lambang yang dapat menunjukkan
anggota sebarang dari semesta pembicaraan. Kalimat terbuka bisa menjadi suatu
pernyataan jika variabelnya diganti suatu konstanta dari semesta pembicaraannya.
Konstanta adalah lambang untuk menunjukkan satu dan hanya satu anggota semesta
pembicaraan. Anggota semesta pembicaraan yang jika menggantikan variabel dalam
suatu kalimat terbuka menjadikan suatu pernyataan yang benar disebut penyelesaian
dari kalimat terbuka tersebut. Himpunan yang terdiri dari semua penyelesaian suatu
kalimat terbuka disebut himpunan penyelesaian kalimat terbuka tersebut.
LOGIKA MATEMATIKA
3
Contoh :
1. Jika semesta pembicaraan adalah himpunan bilangan real R, maka himpunan
penyelesaian persamaan x
2
– 1 = 0 adalah {-1, 1}
2. Jika x dan y adalah variabel pada himpunan bilangan cacah C, maka himpunan
penyelesaian dari persamaan 2x + y = 6 adalah {(0,6), (1,4), (2,2), (3,0)}.
II. PERNYATAAN MAJEMUK
Pernyataan majemuk adalah pernyataan yang merupakan gabungan dari dua
pernyataan atau lebih. Ada empat macam pernyataan majemuk yaitu konjungsi,
disjungsi , implikasi dan biimplikasi.
A. Konjungsi.
Konjungsi adalah pernyataan majemuk yang menggunakan kata gabung “ dan “
yang disimbolkan dengan “ . “. Konjungsi dari pernyataan p dan q dinotasikan
dengan “ p . q “ yang dibaca “ p dan q “.
Konjungsi “p . q” bernilai benar , jika p dan q keduanya benar. Dalam kondisi
yang lainnya konjungsi “ p . q “ bernilai salah.
Tabel Kebenaran Konjungsi.
p q p . q
B B B
B S S
S B S
S S S
Contoh Soal :
Pernyataan di bawah ini bernilai benar atau salah ?
2. 4 + 0 = 4 dan 0 + 4 = 0 (........)
3. 5 x 1 = 5 dan 5 x 0 = 0 (........)
4. Bung Hatta lahir di Jakarta dan meninggal tidak di Jakarta (........)
5. Bung Hatta lahir di Medan dan meninggal di Jakarta (.........).
B. Disjungsi.
Disjungsi adalah pernyataan majemuk yang menggunakan kata gabung “ atau “
yang disimbolkan dengan “ v “. Disjungsi dari pernyataan p dan q dinotasikan
dengan “ p v q “ yang dibaca “ p atau q “.
Disjungsi “p v q” bernilai salah, jika p dan q keduanya salah. Dalam kondisi yang
lainnya disjungsi “ p v q “ bernilai benar.
Tabel Kebenaran Disjungsi.
p q p v q
B B B
B S B
S B B
S S S
LOGIKA MATEMATIKA
4
Contoh Soal :
Pernyataan di bawah ini bernilai benar atau salah ?
1. 0 adalah bukan bilangan prima atau 0 adalah elemen identitas untuk
penjumlahan (......)
2. 4 s 5 atau 4 – 5 s 0 (.......)
3. Bung Hatta lahir di Jakarta atau meninggal di Jakarta (........)
4. Jogjakarta ada di pulau Jawa atau 4 + 7 = 11 (.......)
C. Implikasi.
Implikasi adalah pernyataan majemuk yang menggunakan kata gabung “ Jika ....
maka ...... “ yang disimbolkan dengan “ ¬ “. Implikasi dari pernyataan p dan q
dinotasikan dengan “ p ¬q “ yang dibaca “ Jika p maka q “.
i. pernyataan p disebut anteseden (sebab)
ii. pernyataan q adalah konsequen (akibat)
Implikasi “p ¬ q” bernilai salah, jika anteseden benar dan konsequen salah.
Dalam kondisi yang lainnya implikasi “ p ¬q “ bernilai benar.
Tabel Kebenaran Implikasi
p q p ¬q
B B B
B S S
S B B
S S B
Contoh Soal :
Pernyataan di bawah ini bernilai benar atau salah ?
1. Jika Surabaya kota Pahlawan maka 2 + 3 = 5 (........)
2. Jika Jakarta Ibukota Indonesia maka 2 + 4 = 7 (.......)
3. Jika x = 2 maka x
2
= 4 (........)
4. Jika x < 3 maka x
2
< 9 (.......)
D. Biimplikasi.
Biimplikasi adalah pernyataan majemuk yang menggunakan kata gabung “ .....
jika dan hanya jika ...... “ yang disimbolkan dengan “ · “. Biimplikasi dari
pernyataan p dan q dinotasikan dengan “ p ·q “ yang dibaca “p jika dan hanya
jika q “, yang berarti “ jika p maka q dan jika q maka p “
Biimplikasi “p ·q” bernilai benar, jika p dan q kedua-duanya benar atau p dan q
keduan-duanya salah. Dalam kondisi yang lainnya biimplikasi “ p ¬ q “ bernilai
salah.
Tabel Kebenaran biimplikasi
p q p ·q
B B B
B S S
S B S
S S B
LOGIKA MATEMATIKA
5
Contoh Soal :
Pernyataan di bawah ini bernilai benar atau salah ?
1. 4 + 2 = 6 jika dan hanya jika 4 = 6 – 2 (..........)
2. x = 4 jika dan hanya jika x
2
= 16 (..........)
3. 3 adalah bilangan ganjil jika dan hanya jika 3
2
= 9 (..........)
4. Himpunan kosong jika dan hanya jika jimpunan yang mempunyai anggota
(........)
E. Konvers, Invers dan Kontraposisi.
Dari suatu implikasi “ p ¬q” dapat dibentuk implikasi-implikasi baru yaitu :
1. q ¬p yang disebut konvers dari p ¬q.
2. –p ¬-q yang disebut invers dari p ¬q
3. –q ¬-p yang disebut kontraposisi dari p ¬q.
Hubungan antara implikasi , konvers , invers dan kontraposisi dapat ditunjukkan
dengan tabel kebenaran seperti terlihat di bawah ini.
p Q -p -q Implikasi Konvers Invers Kontraposisi
p ¬q q ¬p -p ¬-q -q ¬-p
B B S S B B B B
B S S B S B B S
S B B S B S S B
S S B B B B B B
Nilai logisnya sama ( ekuivalen logis )
Dari tabel kebenaran di atas dapat kita ketahui bahwa :
(i) implikasi senilai dengan kontraposisi dan dinotasikan p ¬q ÷ -q ¬-p
(ii) konvers senilai dengan invers dan dinotasikan q ¬p ÷ -p ¬-q
Contoh soal :
1. Diketahui pernyataan “ Jika Rini lulus ujian, maka Rini akan kawin “, maka
a. Konversnya :......................................................................................................
b. Inversnya :.........................................................................................................
c. Kontraposisinya:................................................................................................
2. Yang ekuivalen dengan pernyataan “ Jika laut pasang, maka tiang dermaga
tenggelam “ adalah .....
(A) Jika laut surut , maka tiang dermaga tidak tenggelam.
(B) Jika laut pasang , maka tiang dermaga tidak tampak.
(C) Jika tidang dermaga tampak , maka laut tidak pasang.
(D) Jika laut tidak pasang, maka tiang dermaga tidak tampak.
(E) Jika laut tidak pasang, maka tiang dermaga tampak.
3. Kontraposisi dari “ –p ¬q “ adalah .........
(A) p ¬-q (D) q ¬p
(B) –q ¬p (E) –p ¬-q
(C) q ¬-p
LOGIKA MATEMATIKA
6
III. NEGASI DARI PERNYATAAN MAJEMUK
Seperti halnya negasi dari suatu pernyataan tunggal, pernyataan majemuk juga
dapat dibuat negasinya.
b. Negasi dari konjungsi yaitu –(p . q) adalah –p v -q
c. Negasi dari disjungsi yaitu –(p v q) adalah –p . -q
d. Negasi dari implikasi yaitu –(p ¬q) adalah p . -q
e. Negasi dari biimplikasi yaitu –(p ·q) adalah (-p v q) dan (p v -q)
Contoh soal :
1. Negasi dari p . -q adalah ..............
2. Negasi dari –p v q adalah .............
3. Negasi dari p ¬-q adalah .............
4. Negasi dari pernyataan” Hidup dan mati “ adalah .....................
5. Negasi dari pernyataan “ Surga atau neraka “ adalah ................
6. Diketahui pernyataan implikasi “ p ¬q”, maka
a. Negasi dari negasinya adalah .........................
b. Negasi dari konversnya adalah .......................
c. Negasi dari inversnya adalah .........................
d. Negasi dari kontraposisinya adalah ...................
IV. DUA PERNYATAAN MAJEMUK YANG EKUIVALEN (EKUIVALEN
LOGIS)
Dua pernyataan dikatakan ekuivalen (ekuivalen logis) jika untuk semua
kemungkinan dari nilai-nilai kebenaran komponen-komponennya, kedua pernyataan
majemuk itu mempunyai nilai kebenaran yang sama.
Untuk menyelidiki ekuivalen atau tidak ekuivalennya dua pernyataan majemuk,
kita menggunakan tabel kebenaran.
Dua pernyataan majemuk P(p,q,....) dan Q(p,q,....) yang ekuivalen dinyatakan
dengan lambang P(p,q,...) ÷ Q(p,q,....)
Contoh :
a. Implikasi ekuivalen dengan kontraposisi atau p¬q ÷ -q ¬-p
b. Konvers ekuivalen dengan invers atau q ¬p ÷ -p ¬-q
Beberapa pernyataan majeku yang ekuivalen adalah :
1. Hukum Komutatif :
a. p . q ÷ q . p
b. p v q ÷ q v p
2. Hukum Assosiatif
a. (p . q) . r ÷ p . (q . r)
b. (p v q) v r ÷ p v (q v r)
3. Hukum Distributif
LOGIKA MATEMATIKA
7
a. p . (q v r) ÷ (p . q) v (p . r)
b. p v (q . r) ÷ (p v r) . (p v r)
4. Hukum Absorbsi
a. p . (p . q) ÷ p
b. p v (p v q) ÷ p
5. Hukum De Morgan
a. –(p . q) ÷ -p v -q
b. –(p v q) ÷ -p . -q
6. Hukum Ekuivalensi
a. p ¬q ÷ -q ¬-p
b. –(p ¬q) ÷ p . -q
c. –(p ¬q) ÷ -p v q
V. PERNYATAAN BERKUANTOR DAN NEGASINYA
A. Pernyataan Berkuantor
Pernyataan berkuantor adalah suatu pernyataan yang mengandung kuantor yaitu
suatu kata yang bermakna ada, baik dalam jumlah satu, beberapa banyak, maupun
semua/setiap.

Contoh :
1. Ada bilangan genap yang merupakan bilangan prima.
2. Ada bebrapa x, sehinggan tan x = 1
3. Semua bilangan real kuadratnya ridak negatif.
Ada dua macam kuantor :
1. Kuantor universal yaitu kuantor yang menyatakan semua atau setiap yang
dilambangkan dengan ¬ yang dibaca “ untuk semua “
Contoh :
¬x e A dibaca “ Untuk semua x anggota A”
- Untuk semua bilangan ganjil ,kuadratnya adalah ganjil.
2. Kuantor eksistensial yaitu kuantor yang menyatakan ada, baik dalam jumlah satu
atau beberapa banyak yang dilambangkan dengan - yang dibaca “ ada beberapa “
Contoh :
- x e A yang dibaca “ Ada beberapa x anggota A”
- Ada beberapa x dan y sehingga x + y = x.y
B. Negasi Pernyataan Berkuantor.
1. Negasi dari kuantor universal.
Negasi dari pernyataan ¬ x e A ( Untuk semua x anggota A) adalah
- x e A (Ada x yang bukan anggota)

Contoh :
LOGIKA MATEMATIKA
8
- Negasi dari pernyataan “ ¬ x e R, jika x
2
< 1, maka x < 1” adalah “ - x e
R, x
2
< 1 tetapi x > 1”
- Negasi dari “ ¬ x e B , Jika x
2
= 1 , maka x = 1” adalah “ - x e B, x
2
= 1
tetapi x = 1 “
2..Negasi dari kuantor eksistensial.
Negasi dari pernyataan - x e A (Ada x anggota A) adalah
¬ x e A (Untuk semua x bukan anggota A)
Contoh :
- Negasi dari “ - x e B, x + 3 = 5 “ adalah “ ¬ x , x + 3 = 5 “
- Negasi dari “ - x e R, x
2
< 0 “ adalah “ ¬ x e R, x
2
> 0 “
VI. PENARIKAN KESIMPULAN
Salah satu tujuan yang penting dari pelajaran logika matematika adalah untuk
memperoleh pengetahuan guna menguji argumentasi atau penarikan kesimpulan.
Yang dimaksud dengan argumentasi dalam pembahasan ini adalah suatu penegasan
bahwa dari beberapa pernyataan benar yang diketahui (disebut premis), melalui
langkah-langkah logis, dapat diturunkan suatu pernyataan yang benar (disebut
konklusi atau kesimpulan). Suatu argumentasi dikatakan berlaku atau sah jika dan
hanya jika konjungsi dari premis-premisnya berimplikasi konklusi, yaitu bilamana
semua premisnya benar, maka konklusinya juga benar.
Ada 3 macam penarikan kesimpulan , yaitu :
1. Modus Ponens.
Premis 1 : p ¬q (benar)
Premis 2 : p (benar)
-------------------------------
Konklusi : q (benar)
2. Modus Tollens.
Premis 1 : p ¬q (benar)
Premis 2 : -q (benar)
----------------------------------
Konklusi : -p (benar)
3. Silogisma
Premis 1 : p ¬q (benar)
Premis 2 : q ¬r (benar)
-----------------------------------
Konklusi : p ¬r (benar)
Contoh :
Buatlah kesimpulan dari pernyataan-pernyataan berikut :
1. Semua siswa SMUN 1 Rantau pandai dan rajin
LOGIKA MATEMATIKA
9
Ali tidak pandai atau tidak rajin
----------------------------------------------------------
.............................................................................
2. Ali minum obat bila akan ulangan
Ali minum obat
----------------------------------------
......................................................
3. Jika adik tidak makan maka adik lapar
Jika adik lapar maka adik menangis.
---------------------------------------------
............................................................
4. Jika bilangan itu ganjil , maka kuadratnya juga ganjil.
3 bilangan ganjil.
--------------------------------------------------------------
....................................................................................
5. Jika saya diterima di SMAN 1 Rantau maka saya akan rajin belajar.
Saya tidak rajin belajar.
Kesimpulan yang sah adalah .......
(B) Saya sakit
(C) Saya tidak beruntung
(D) Saya diterima di SMAN 1 Rantau
(E) Saya tidak diterima di SMAN 1 Rantau
(F) Saya malas dan diterima di SMAN 1 Rantau.
VII. PEMBUKTIAN SIFAT MATEMATIKA
Suatu bukti dalam matematika adalah suatu argumentasi yang menunjukkan bahwa
suatu pernyataan p ¬ q selalu benar (logis benar atau tautologi). Misalnya p adalah
konjungsi premis-premis, dan q adalah konklusi suatu argumentasi. Dalam hal
demikian p maupun q meungkin menyangkut beberapa pernyataan tunggal. Jadi harus
ditunjukkan (dibuktikan) bahwa p ¬ q selalu benar bagaimanapun nilai kebenaran
pernyataan komponen-komponennya.
Ada beberapa cara untuk membuktikan atau menunjukkan kebenaran suatu
argumentasi, diantaranya adalah bukti langsung, bukti tidak langsung dan induksi
matematika.
1. Bukti Langsung.
Diantara argumentasi aratu penarikan kesimpulan yang sudah kata bahas di
atas , modus ponens dan silogisma adalah termasuk contoh bukti langsung.
Contoh :
Buktikan bahwa untuk semua bilangan bulat n, jika n ganjil, maka n
2
juga ganjil !.
LOGIKA MATEMATIKA
10
Penyelesaian :
Misalkan p : n bilangan bulat ganjil, dan q : n
2
bilangan bulat ganjil.
Harus dibuktikan bahwa p ¬q bernilai benar.
Bukti :
Oleh karena n ganjil (p), maka dapat dimisalkan n = 2a + 1, dengan a bilangan bulat.
Dengan demikian maka :
n
2
= (2a + 1)
2

= 4a
2
+ 4a + 1
= bilangan bulat ganjil (q)
Terbuktilah apa yang harus dibuktikan , jadi p ¬q bernilai benar.
2..Bukti Tidak Langsung.
Ada dua macam bukti tidak langsung, yaitu bukti tidak langsung kontradiski
dan bukti tidak langsung dengan kontraposisi.
a. Bukti Tidak Langsung dengan Kontradiksi.
Bukti tidak langsung dengan kontradiksi dilakukan dengan mengandaikan bahwa
yang harus dibuktikan adalah salah. Melalui langkah-langkah logis diturunkan
suatu kontradiksi (sesuatu yang dianggap benar dan salah sekaligus). Karena
kontradiksi tidak boleh terjadi, maka pengandaian harus diingkar, sehingga
benarlah apa yang harus dibuktikan.
Contoh :
Buktikanlah bahwa untuk semua bilangan bulat n, jika n
2
ganjil, maka n ganjil.
Penyelesaian:
Misalkan p : n
2
bilangan bulat ganjil.
Dan q : n bilangan bulat ganjil.
Harus dibuktikan bahwa p ¬q bernilai benar.
Bukti :
Andaikan bahwa q salah, atau –q benar, yaitu n bukan bilangan bulat ganjil, maka
n bilangan bulat genap. Dapat dimisalkan n = 2a, dengan a bilangan bulat. Dengan
demikian , maka :
n
2
= (2a)
2
= 4a
2
= bilangan bulat genap (-p)
Terjadilah suatu kontradiksi : yang diketahui p benar, sedang dari langkah-
langkah logis diturunkan –p benar. Oleh karena kontradiksi tidak boleh terjadi,
maka pengandaian harus diingkar, yang berarti –q salah atau q benar.
Terbuktilah apa yang harus dibuktikan.
b. Bukti Tidak Langsung dengan Kontraposisi.
Bukti tidak langsung dengan kontraposisi dilakukan sebagai berikut :
LOGIKA MATEMATIKA
11
Misalkan kita hasrus membuktikan p ¬ q benar. Kita andaikan bahwa –q benar.
Kemudian melalui langkah-langkah logis diturunkan –p benar. Jadi -q ¬-p
Oleh karena p ¬q ÷ -q ¬-p, maka jika –q ¬-p benar, p ¬q juga benar.
Dengan demikian terbuktilah bahwa p ¬q benar.
Sebagai contoh kita mengambil bukti pada contoh a di atas, dengan
menguraikannya menurut langkah-langkah sebagai berikut :
Diketahui : n
2
bilangan bulat ganjil : p
Harus dibuktikan : n bilangan bulat ganjil : q
Andaikan : n bukan bilangan bulat ganjil : -q
Maka : n
2
bukan bilangan bulat ganjil : -p
Langkah yang kita tempuh adalah –q ¬-p , kontraposisi dari p ¬q. Oleh karena
kedua pernyataan itu ekuivalen (ekuivalen logis), maka terbuktilah apa yang harus
kita buktikan.
Dengan demikian sebenarnya kedua cara itu ( cara dengan kontradiksi dan
dengan kontraposisi) pada dasarnya sama.
3..Induksi Matematika.
Salah satu cara pembuktian yang penting dalam matematika adalah dengan
induksi matematika. Istilah “ induksi” biasanya berarti rumusan umum yang
disimpulkan dari sejumlah hal yang khusus. Induksi matematika, walaupun namanya
demikian, sebenarnya merupakan cara penalaran deduktif, bukan induktif. Induksi
matematika berkenaan dengan pernyataan-pernyataan yang mencakup bilangan asli.
Prinsip Induksi Matematika.
Misalkan P(n) adalah suatu pernyataan yang menyangkut bilangan asli n.
Apabila P(1) benar, dan apabila P(k) benar maka P(k+1) juga benar.
Maka P(n) benar untuk semua n.
Berdasarkan prinsip di atas.
Dengan mengetahui bahwa P(1) benar, sekarang kita buktikan bahwa P(2) pasti
benar (dengan mengambil k = 1), dan bahwa P(3) pasti benar (dengan mengambil k
= 2), dan bahwa P(4) pasti benar (dengan mengambil k = 3) dan seterusnya.
Jelaslah bahwa bilangan asli manapun cepat atau lambat akan tercapai, sehingga kita
dapat mengatakan bahwa P(n) berlaku untuk semua bilangan asli n.
Secara skematik, langkah pembuktian dengan induksi matematika adalah sebagai
berikut :
Langkah 1 (basisi induksi) : P(1)
Langkah 2 (langkah induksi) : P(k) ¬P(k+1)
Langkah 3 (kesimpulan) : Untuk semua n, P(n).
Contoh :
1. Buktikan bahwa 1 + 3 + 5 + 7 + .... + (2n – 1) = n
2
, untuk semua bilangan asli n.
LOGIKA MATEMATIKA
12
Penyelesaian:
Misalkan P(n) adalah “ 1 + 3 + 5 + 7 + ... + (2n-1) = n
2

Langkah 1 : P(1) benar, sebab 1 = 1
2
Langkah 2 : Apabila P(k) benar, yaitu apabila :
1 + 3 + 5 + 7 + .... + (2k-1) = k
2
maka P(k+1) yaitu :
1 + 3 + 5 + 7 + .... + (2k-1) + {2(k+1)-1} = (k+1)
2
k
2
+ {2(k+1)-1} = (k+1)
2
k
2
+ 2k + 2 – 1 = (k+1)
2
k
2
+ 2k + 1 = (k+1)
2
sehingga P(k+1) benar
Langkah 3 : Dengan demikian terbuktilah bahwa P(n) benar untuk semua n.
2. Buktikan bahwa n
3
+ 5n habis dibagi oleh 6, untuk semua n.
Penyelesaian :
Misalkan P(n) adalah “ n
3
+ 5n habis dibagi oleh 6 “
Langkah 1 : P(1) benar, sebab 1
3
+ 5.1 = 6 habis dibagi 6.
Langkah 2 : Apabila P(k) benar yaitu :
k
3
+ 5k habis dibagi oleh 6,
maka P(k+1) yaitu :
(k+1)
3
+ 5(k+1) = (k
3
+ 3k
2
+ 3k + 1) 5k + 5
= (k
3
+ 5k) + (3k
2
+ 3k) + 6
= (k
3
+ 5k) + 3k(k+1) + 6
Karena k
3
+ 5k habis dibagi 6 yaitu P(k) dan 3k(k+1) juga habis dibagi 6
dan 6 habis dibagi 6, maka P(k+1) = (k
3
+ 5k) + 3k(k+1) + 6 habis dibagi
oleh 6.
Lanhkah 3 : Dengan demikian terbuktilah P(n) benar untuk semua n, yaitu n
3
+ 5n
habis dibagi oleh 6.
SOAL-SOAL ULANGAN
1. Yang dimaksud dengan pernyataan adalah .....
a. Kalimat yang tidak mempunyai nilai benar atau salah.
b. Kalimat yang mempunyai nilai benar saja.
c. Kalimat yang mempunyai nilai salah saja.
d. Kalimat yang mempunyai nilai benar atau salah.
e. Kalimat yang mengandung suatu variabel yang mempunyai nilai benar atau salah.
2. Di antara kalimat-kalimat berikut yang merupakan kalimat terbuka adalah.....
a. Suatu bilangan yang dapat dibagi 8 juga dapat dibagi 4.
b. Carilah jumlah akar-akar persamaan kuadrat x
2
– 8x – 12 = 0.
LOGIKA MATEMATIKA
13
c. Sebutkan siapa Perdana Menteri India sekarang.
d. x adalah bilangan yang lebih besar dari bilangan prima genap.
e. Bunga mawar selalu berwarna merah.
3..Negasi dari pernyataan “ Ada siswa baru yang tidak ditatar P-4 “.
a. Semua siswa baru tidak ditatar P-4
b. Semua siswa baru ditatar P-4
c. Tidak ada siswa baru yang ditatar P-4
d. Beberapa siswa baru ditatar P-4
e. Ada siswa baru yang ditatar P-4
4. p q ...... Tabel logika di samping ini adalah tabel kebenaran
dari....
a. konjungsi d. biimplikasi
b. disjungsi e. negasi
c. implikasi
B B B
B S B
S B B
S S S
5..Jika turun hujan maka air sungai meluap.
Pernyataan majemuk di atas adalah suatu ......
a. konjungsi b. disjungsi c. implikasi
d. biimplikasi e. negasi.
6..Pernyataan yang ekuivalen dengan “ Ani tidak malas atau pandai “ adalah .....
a. Ani malas dan tidak pandai.
b. Ani malas dan pandai
c. Jika Ani malas maka Ani pandai
d. Jika Ani tidak malas maka Ani pandai.
e. Jika Ani pandai maka Ani tidak malas.
7..Negasi dari pernyataan “ Jika tidak minum obat maka ia mabuk “ adalah ....
a. Ia tidak minum obat dan mabuk. d. Ia minum obat atau mabuk
b. Ia minum obat dan tidak mabuk. e. Jika ia minum obat maka ia tidak mabuk.
c. Ia tidak minum obat dan tidak mabuk.
8.. Kontraposisi dari –p ¬-q adalah .....
a. p ¬q b. -p ¬q c. -q ¬p
d. q ¬p e. -q ¬-p
9..Jika saya diterima di SMAN 1 Rantau maka saya akan rajin belajar.
Saya tidak rajin belajar.
Kesimpulan yang sah dari premis-premis di atas adalah ......
a. Saya sakit d. Saya tidak diterima di SMAN 1 Rantau
b. Saya tidak beruntung e. Saya malas.
c. Saya diterima di SMAN 1 Rantau
10..Menurut prinsip modus tollens penarikan kesimpulan adalah sebagai berikut ......
LOGIKA MATEMATIKA
14
a. p ¬q b. p ¬q c. p ¬q d. p ¬q e. p ¬q
p q ¬r -p -q q ¬r
-------- --------- --------- -------- --------
q r -q -p p ¬r
11. Negasi dari pernyataan “ Ada bilangan bulat x sehingga x + 5 > 0 “ adalah ...
a. Tidak semua bilangan bulat x sehingga x + 5 > 0
b. Tidak ada satupun bilangan bulat x sehingga x + 5 > 0.
c. Untuk semua bilangan bulat x sehingga x + 5 > 0
d. Ada bilangan bulat x sehingga x + 5 < 0
e. Untuk semua bilangan bulat x sehingga x + 5 s 0
12..Pernyataan p ¬q ekuivalen dengan .....
a. –p ¬-q b. q ¬p c. –q ¬-p d. q ¬-p e. –p ¬q
13..Diantara pernyataan-pernyataan berikut yang bernilai benar adalah .....
a. Jika 3 x 5 = 15 maka 7 : 2 = 3
b. Jika A · B = A maka B c A.
c. Jika 5 < 3 maka -3 < -5
d. Jika suatu bilangan adalah bilangan cacah, maka ia adalah bilangan asli.
e. Jika A · B = C , maka A B = C
14. p q (-p . q)¬(p . q) Nilai kebenaran dari pernyataan majemuk di
samping adalah ....
a. B B S S d. B S S B
b. B S B S e. S B B S
c. S S S B
B B ...
B S ...
S B ...
S S ...
15.. Pernyataan yang setara dengan “ Jika Ali merokok, maka Ali sakit jantung atau sakit
paru-paru “ adalah .
a. Jika Ali sakit jantung atau sakit paru-paru, maka Ali merokok.
b. Jika Ali tidak sakit jantung dan tidak sakit paru-paru, maka Ali tidak merokok.
c. Jika Ali tidak merokok, maka Ali tidak sakit jantung dan sakit paru-paru.
d. Jika Ali tidak sakit jantung atau tidak sakit paru-paru, maka Ali tidak merokok.
e. Jika Ali tidak merokok, maka Ali tidak sakit jantung atau sakit paru-paru.
16.. Tentukan nilai x agar “ 3x – 3 = x – 9 dan 2 bilangan prima” menjadi konjungsi yang
bernilai benar !.
17. Lengkapilah tabel kebenaran di bawah ini :
p Q -p -q p ·-q q ·-p
B B ... ... ... ...
B S ... ... ... ...
S B ... ... ... ...
S S ... ... ... ...
LOGIKA MATEMATIKA
15
18. Diketahui implikasi “ Jika Inem tidak datang ,maka saya kecewa “
Tentukan :
c. Konversnya.
d. Inversnya
e. Kontraposisinya.
19. Tulislah kesimpulan dari premis-premis berikut sebagai penarikan kesimpulan yang
sah .
a. Jika memakan biji-bijian maka termasuk unggas.
Manusia makan biji-bijian.
----------------------------------------------------------
Kesimpulan :........................................................
b. Jika hemat maka akan kaya.
John melarat
---------------------------------------------------------
Kesimpulan :.......................................................
20. Tunjukkan ekuivalensi di bawah ini dengan tabel kebenaran !
-(p v -q) ÷ -p . q
21. Buktikan dengan tabel kebenaran bahwa : p ·q ÷ {(-p v q) . (-q v p)} !
22. Buatlah negasi dari (¬x)(¬y){(x+y)
2
= x
2
– 2xy + y
2
} dan tuliskan cara membacanya
beserta nilai kebenarannya.
23. Sah atau tidak penarikan kesimpulan di bawah ini ! Jelaskan !.
Premis 1 : Saya akan berlayar hari Rabu atau kamis yang akan datang.
Premis 2 : Ternyata saya tidak jadi berlayar hari Rabu.
------------------------------------------------------------------------------------
Kesimpulan : Saya berlayar hari Kamis.
24. Buktikan dengan bukti tidak langsung bahwa “ Untuk setiap bilangan real a dan b,
jika ab = 0, maka a = 0 atau b = 0 “
25. Buktikan dengan induksi matematika bahwa : 2 + 4 + 6 + 8 + ... + 2n = n(n+1)
berlaku untuk semua bilangan asli n.

LOGIKA MATEMATIKA
16
DAFTAR PUSTAKA
1. Setrategi Memahami Matematika SMTA Seri B, 1991, Fata Asyari, dkk, Epsilon
Group Bandung.
2. Matematika SMA Program ilmu-ilmu Fisik dan Ilmu-ilmu Biologi, 1991, Al
Krismanto, Intan Pariwara
3. Matematika SMA 1, Wilson Simangunsong, Sukino, Drs. I Nyoman Susila, MSc,
Erlangga, 1991
4. Matematik 1a, 2003, Tim Penyusun, Intan Pariwara.
5. Matematika 1a, 2005, Kartini dkk, Intan Pariwara
6. Matematika SMU Kelas 3 Program IPA, 2000, BK Noormandiri, Endar Sucipto,
Erlangga.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->