P. 1
Hikayat 1001 Malam (Bag 02)

Hikayat 1001 Malam (Bag 02)

4.67

|Views: 7,497|Likes:
Published by T0T'5
Isi Dari Cerita bag. 2...
Isi Dari Cerita bag. 2...

More info:

Published by: T0T'5 on Feb 15, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

10/11/2013

eBook oleh Nurul Huda Kariem MR. (nurulkariem@yahoo.

com)

(Kisah Nelayan dan Jin)
Matahari masuk ke paraduannya. Malam telah tiba. Raja Syahrayar, Syahrazad, dan Dunyazad kembali bertemu. "Baginda," ujar Syahrazad kepada Raja Syahrayar, "setelah si pedagang kaya itu mengucapkan terima kasih kepada ketiga orang kakek tua yang menolongnya, ketiganya pun kembali ke negeri masing-masing. Akan tetapi, tahukah baginda bahwa cerita tadi masih kalah hebat dibandingkan kisah tentang seorang nelayan?" "Bagaimana ceritanya?" tanya baginda penasaran. "Begini ceritanya," Syahrazad memulai ceritanya. Alkisah, hiduplah seorang lelaki tua bersama seorang istri dan tiga orang anaknya. Mereka adalah sebuah keluarga yang sangat miskin. Setiap hari, lelaki tua tersebut mencari nafkah dengan cara mencari ikan. Uniknya, setiap hari si nelayan tidak pernah menebarkan jaring yang dimilikinya kecuali hanya empat kali lemparan, tidak lebih. Sampai pada suatu tengah hari, nelayan ini pergi ke pantai untuk mencari ikan. Diletakkannya tempat ikan yang dibawanya, dan kemudian dengan sigap, dilemparkan jaringnya untuk kali pertama. Dengan sabar, dibiarkannya jaring yang dilemparnya itu masuk ke dalam air. Dan setelah beberapa saat, ditariknya jaring tersebut perlahan-lahan. Di luar dugaan, ternyata jaring itu terasa berat. Dia berusaha menarik jaringnya, tapi sia-sia. Jaring itu ternyata terlalu berat untuk dapat ditarik oleh lelaki setua dirinya. Akhirnya, nelayan tua itu memasang pasak di bibir pantai, dan diikatnya jaring yang berat itu ke pasak. Si nelayan kemudian melepas pakaiannya, dan menceburkan dirinya ke dalam air untuk melihat benda apakah gerangan yang menyangkut di jaringnya sehingga membuatnya menjadi sedemikian berat. Dengan susah payah dikeluarkannya benda yang tersangkut di jaringnya itu dari dalam air. Si nelayan kembali mengenakan pakaiannya, dan melihat ke bagian dalam jaring. Aneh. Di dalam jaring yang dilemparkannya tadi, si nelayan tua melihat seekor keledai yang sudah menjadi bangkai! Demi melihat apa yang didapatkannya, maka dengan muka masam nelayan tua itu bersenandung: 22 Hikayat 1001 Malam

Duhai, yang menyelam di gelap malam penuh petaka Usah kau berpayah, rezki tak datang karena usaha Saat kau lihat laut, dan nelayan setengah mati kejar rezki, sementara gemintang diam berhenti Di tengah laut ia menyelam dan ombak datang menampar sedang matanya terus telisik jaring yang dilempar Tidur lelap di malam hari baru bisa jika banyak ikan didapat, sampai penuh panggangannya Dibeli oleh dia yang malamnya hanya tidur lelap Tak rasakan dingin dengan segala berkah yang lengkap Mahasuci Tuhan, membuat kaya si ini, membuat miskin si itu Si miskin ini mencari ikan, si kaya itu tinggal menyantap Ketika melihat bangkai keledai di dalam jaringnya, si nelayan segera mengeluarkan bangkai dari dalam jaring. Diperasnya jaringnya yang telah basah, dan dilemparkannya lagi ke laut. "Bismillah!" ujar si nelayan tua sambil menebarkan jaringnya untuk kali kedua. Jaring yang dilemparkannya itu lalu dibiarkan turun ke dalam air. Beberapa saat kemudian, nelayan itu menarik jaringnya. Aneh. Lagi-lagi jaring itu terasa berat, bahkan kali ini lebih berat dari yang pertama. Kali ini, si nelayan tua begitu yakin bahwa yang menyangkut di jaringnya adalah seekor ikan yang besar. Sekali lagi, nelayan itu mengikat jaringnya dan kemudian dia melepas pakaiannya untuk kembali masuk ke dalam air. Dengan susah payah si nelayan tua mendorong tangkapannya ke darat. Ternyata benda yang menyangkut di jaring si nelayan tua itu adalah sebuah tempayan yang berisi pasir dan tanah. Demi melihat 'tangkapannya' kali ini, si nelayan kembali menunjukkan kekesalannya. Langsung dilemparkannya tempayan yang tersangkut di jaringnya itu dan dia pun kembali memeras dan membersihkan jaringnya. Seraya mengucapkan istigfar, si nelayan tua kembali ke laut untuk ketiga kalinya. Jaring dilempar lagi. Setelah jaring masuk ke laut untuk beberapa saat, si nelayan tua menariknya perlahan-lahan. Lagi-lagi si nelayan harus menelan kekecewaan, karena kali ini yang menjadi 'tangkapan'nya adalah beberapa buah tembikar dan barang pecah belah. Dengan hati yang sudah dipenuhi kekesalan, si nelayan bersenandung:

Hikayat 1001 Malam

23

Memang rezki tak tentu, kadang terurai kadang terikat Seolah tak ada goresan pena yang memberi berkat Zaman sering rendahkan mereka yang baik Dan mengangkat mereka yang tak berhak Duhai mati datanglah kau, hidup ini sialan memang Karena burung telah jatuh, dan itik malah terbang Seekor burung terbang arungi timur dan barat dunia Sedang burung lain mendapat makan tanpa harus ke mana-mana Si nelayan menengadahkan kepalanya ke langit dan berdoa, "Ya Allah, sesungguhnya Engkau mengetahui bahwa aku tidak pernah menebarkan jaringku lebih dari empat kali. Dan hari ini aku sudah menebarkan jaringku ini tiga kali." Sambil mengucapkan basmalah, si nelayan tua kembali menebarkan jaringnya. Lagi-lagi dengan sabar, si nelayan membiarkan jaringnya masuk ke dalam air. Dengan amat perlahan si nelayan menarik jaringnya, namun gagal. Begitu berat jaring si nelayan tua, seakan-akan jaring itu menancap di tanah. Maka dengan mengucapkan hauqalah "La haula wa la quwwata illa billah," si nelayan tua kembali melepas pakaiannya dan menceburkan dirinya ke dalam air. Dengan sisa-sisa tenaga yang dimilikinya, nelayan tua itu membawa jaringnya ke darat. Ternyata yang menyangkut di jaringnya adalah sebuah guci tembaga yang pada bagian mulutnya terdapat sebuah sumbat timah dengan stempel Nabi Sulaiman a.s. tertera di atasnya. Dengan menggunakan pisau yang dibawanya, si nelayan tua mencoba mencongkel tutup guci tersebut. Ternyata usahanya tidak sia-sia, guci yang tadi tertutup berhasil dibuka. Tiba-tiba dari dalam guci yang baru dibuka itu keluar kepulan asap putih yang membumbung ke angkasa. Si nelayan terkejut bukan main. Asap itu terus menggumpal-gumpal sampai akhirnya menjelma menjadi sesosok jin yang sangat besar, kepala jin itu mencapai awan, sedangkan kakinya berpijak di bumi. Si nelayan merasa amat ketakutan. Tubuhnya gemetar, giginya gemeretak, dan keringat terus mengalir deras. Di hadapan si nelayan tua, dunia tampak gelap gulita. "Tiada Tuhan selain Allah. Sulaiman adalah Nabi Allah," tiba-tiba jin itu mengeluarkan suaranya.

24

Hikayat 1001 Malam

Dengan perasaan takut si nelayan berujar, "Hai durjana! Mengapa kau mengatakan bahwa Sulaiman a.s. adalah Nabi Allah, padahal Nabi Sulaiman a.s. telah wafat seribu delapan ratus tahun yang lampau. Saat ini kita telah tiba di akhir zaman. Coba kau katakan padaku riwayat hidupmu dan bagaimana kau sampai dimasukkan ke dalam guci ini." Ketika mendengar perkataan si nelayan, jin itu berseru, "Tiada Tuhan selain Allah. Hai nelayan, aku akan memberi kabar gembira padamu!" "Apa kabar gembira darimu untukku?" ujar nelayan. "Yaitu dengan membunuhmu sekarang juga dengan cara yang kejam," jawab jin. Nelayan tua menyergah, "Tetapi, apa dosaku, sehingga aku harus memikul hukuman sekeji itu?" "Hai nelayan, dengarkanlah kisahku ini," jawab jin. Dengan tubuh gemetar karena ketakutan, si nelayan tua mendengar penuturan jin. "Ketahuilah," jin itu memulai kisahnya, "Aku adalah jin yang jahat. Dulu aku adalah jin yang menentang ajaran baginda Sulaiman ibn Daud a.s. Ketika baginda mengetahui pembangkanganku, baginda Sulaiman a.s. mengutus salah seorang menterinya yang bernama Ashif ibn Barkhiya untuk menyeretku ke hadapan baginda Sulaiman a.s. hingga akhirnya, aku berhasil dipaksa untuk dibawa ke hadapan baginda. Sesampainya aku di hadapan baginda Sulaiman a.s., beliau mengajakku untuk beriman kepada Allah s.w.t. dan tunduk di bawah kekuasan beliau. Tetapi seruan itu kutolak. Mendengar penolakanku, baginda Sulaiman a.s. langsung mengambil sebuah guci dan kemudian beliau memasukkan aku ke dalam guci itu. Pada bagian mulut guci, beliau memasang segel timah yang di atasnya tertera nama beliau yang agung. Setelah itu beliau memerintahkan kepada beberapa jin untuk membawaku pergi. Guci tembaga yang berisi tubuhku itu kemudian dibuang ke dasar laut. Seratus tahun telah berlalu. Di dalam hati aku berkata, 'Barangsiapa yang dapat membebaskan aku dari dalam guci ini, akan kubuat kaya raya.' Tetapi, sampai seratus tahun kemudian ternyata tidak ada seorang pun yang datang untuk membebaskan diriku. Maka aku kembali berkata di dalam hati, 'Barangsiapa yang dapat membebaskan aku dari dalam guci ini, akan aku

Hikayat 1001 Malam

25

beri seluruh kekayaan yang ada di bumi.' Tetapi, sampai empat ratus tahun kemudian ternyata tidak ada seorang pun yang datang untuk mengeluarkan aku dari dalam guci. Aku pun kembali berkata di dalam hati, 'Siapa saja yang membebaskan aku, akan aku kabulkan tiga permintaannya.' Tetapi, lagi-lagi tak ada seorang pun yang menolongku, hingga akhirnya dengan perasaan marah aku bersumpah, bahwa siapa pun yang membebaskan aku dari dalam guci ini, akan aku bunuh dengan cara yang kejam. Nah, tenyata engkaulah yang membebaskan aku. Seusai mendengar penjelasan sang jin, si nelayan tua berkata, 'Duhai, betapa mengagumkan ceritamu itu! Ternyata akulah yang berhasil menyelamatkanmu. Oleh sebab itu, ampunilah aku, maka Allah akan mengampunimu, dan jangan kau bunuh aku, karena jika aku kau bunuh, Allah akan mendatangkan orang yang akan membunuhmu.' Jin itu tetap menolak dan berkata, 'Tidak, kau tetap harus kubunuh.' Tetapi, si nelayan terus merajuk, 'Ampunilah aku, karena akulah yang telah membebaskanmu.' Akhirnya jin itu berkata, 'Haruskah aku mengampunimu hanya disebabkan jasamu membebaskan aku?' Mendengar perkataan sang jin, nelayan tua itu berkata, 'Wahai jin, sebenarnya aku telah berbuat baik padamu, jadi mengapa kau balas aku dengan perbuatan buruk. Ternyata apa yang diungkapkan syair ini memang benar.' Si nelayan tua itu kemudian menyanyikan sebuah syair. Kami buat kebaikan, mereka balas dengan kebalikannya Demi umurku! Busuk nian perbuatan seperti itu Barangsiapa berbuat baik kepada yang tak berhak Maka balasannya adalah seperti balasan bagi yang membebaskan serigala Namun rupanya sang jin tetap bergeming, 'Sudahlah jangan merajuk, kau tetap harus mati, katanya. 'Apakah kau sungguh-sungguh akan tetap membunuhku?' nelayan tua itu kembali bertanya. 'Tentu,' jawab sang jin. Di ujung keputusasaan, nelayan tua itu berkata, 'Demi nama agung yang terukir di segel Sulaiman a.s., aku memintamu melakukan sesuatu.'

26

Hikayat 1001 Malam

Ketika mendengar nama agung Sulaiman a.s. disebutkan, jin itu merasa takut dan berkata, 'Mintalah, pasti akan aku kabulkan.' Si nelayan lalu berkata, 'Bagaimana mungkin engkau dapat berada di dalam botol ini, padahal ukurannya begitu kecil. Bahkan tangan dan kakimu pun tidak mungkin muat di dalamnya, apatah lagi badanmu?' 'Apakah kau tidak percaya bahwa aku benar-benar pernah dikurung di dalamnya?' tanya sang jin. 'Tentu tidak, aku tidak dapat mempercayaimu sampai kedua mataku ini melihat langsung bahwa tubuhmu yang besar itu memang benar-benar dapat masuk ke dalam botol ini'." ujar si nelayan. Tanpa terasa, pagi telah tiba. Syahrazad pun menghentikan ceritanya.

"Wahai baginda Syahrayar," Syahrazad melanjutkan ceritanya, "terdorong oleh rasa kesal atas ketidakpercayaan si nelayan tua, bahwa tubuhnya memang benar-benar dapat masuk ke dalam botol, sang jin tiba-tiba mengubah menjadi asap. Asap itu kemudian mengecil dan mulai masuk ke dalam botol sedikit demi sedikit. Mengetahui muslihatnya berhasil, si nelayan tua segera menutup botol tembaga itu dengan tutup timahnya seperti semula seraya berkata, 'Hai jin busuk! Kini bayangkanlah sesukamu bagaimana cara membunuhku, karena aku akan melemparkan engkau kembali ke dasar laut. Dan kemudian aku akan membuat rumah di pantai ini, untuk memperingatkan siapa pun yang datang untuk tidak mencari ikan di sini, karena perairan ini dihuni oleh jin jahat yang akan membunuh siapa pun yang membebaskannya dari dalam botol.' Ketika sang jin mendengar perkataan nelayan tua itu, dia pun menyadari kebodohannya dan berniat untuk kembali keluar dari dalam botol. Namun usahanya sia-sia, jin jahat itu kembali terkurung di dalam botol seperti sedia kala, apalagi dia melihat segel baginda Sulaiman a.s. yang amat ditakutinya, telah kembali menutup mulut botol dengan rapat.

Hikayat 1001 Malam

27

Dari dalam botol dia tahu bahwa si nelayan tua sedang membawa botol tembaga tempatnya dikurung ke arah laut. Maka dengan suara lembut, jin itu berkata, 'Wahai nelayan yang budiman, apa yang akan kau lakukan terhadapku?' Nelayan tua itu menjawab, 'Aku akan melemparkanmu ke dasar laut. Jika selama ini kau telah tinggal di sana selama seribu delapan ratus tahun, maka aku akan membuatmu tinggal di dasar laut sampai kiamat!' 'Wahai nelayan, bebaskanlah aku, dan aku berjanji untuk berbuat baik padamu,' jin bodoh itu terus merajuk. 'Hai laknat! Kau tentu berdusta. Kelakuanmu sama saja seperti menteri Raja Yunan dan ahli hikmah yang bernama Duban,' ujar si nelayan tua. 'Siapa mereka? Apa yang mereka lakukan?' tanya sang jin. Sembari membawa botol tembaga dengan jin di dalamnya, si nelayan tua berkata, 'Dulu, di negeri Persia pernah hidup seorang raja yang bernama Raja Yunan. Raja Yunan memiliki begitu banyak harta kekayaan, pasukan, kekuatan, dan bala bantuan. Tetapi, ternyata Raja Yunan yang perkasa itu memiliki belang di kulitnya yang tidak dapat disembuhkan, baik oleh para ahli ilmu hikmah maupun oleh para tabib. Sementara itu di ibu kota kerajaan, telah tiba seorang ahli hikmah tua yang terkemuka bernama Duban. Duban adalah seorang ahli hikmah yang mempelajari banyak kitab-kitab dari Yunani, Persia, Romawi, Arab, dan Suryani. Dia juga menguasai ilmu kedokteran dan ilmu nujum dengan segala seluk-beluknya, dan bahkan dia juga mengetahui khasiat bermacam-macam tumbuhan, tanaman, dan rerumputan berkhasiat. Duban juga menguasai filsafat dan ilmu kedokteran dengan berbagai cabangnya. Setelah beberapa hari tinggal di ibu kota kerajaan, Duban mendengar penyakit yang diderita baginda raja yang tidak dapat diobati oleh para tabib dan orang pintar. Demi mengetahui hal itu, Duban terus memikirkannya di sepanjang malam, hatinya pun resah. Keesokan harinya, Duban menghadap baginda Raja Yunan. Duban memperkenalkan dirinya, 'Paduka, hamba mendengar berita tentang penyakit yang menyerang tubuh Paduka. Hamba mendengar bahwa sudah banyak tabib yang tidak mampu menyembuhkan penyakit tersebut. Pagi ini izinkan hamba menawarkan diri untuk mengobati penyakit yang Paduka derita. Hamba tidak akan meminta Paduka Raja untuk meminum obat tertentu dan hamba juga tidak akan mengobati penyakit Paduka dengan menggunakan minyak oles.' 28 Hikayat 1001 Malam

Ketika mendengar tawaran yang diajukan oleh Duban, Raja Yunan merasa takjub, ia lalu berkata, 'Jadi apa yang akan kau lakukan? Karena, demi Allah, jika kau berhasil menyembuhkan penyakitku, niscaya aku akan membuat kau dan semua keturunanmu menjadi kaya raya, aku juga akan memberimu semua yang kau inginkan, dan kau pun akan kujadikan sahabatku yang paling kusukai.' Raja Yunan tampak amat tertarik pada tawarannya yang diajukan Duban. 'Benarkah kau sanggup menyembuhkan penyakitku tanpa obat maupun minyak oles?' tanya baginda penasaran. 'Benar,' jawab Duban. Dengan diliputi perasaan heran, Raja Yunan memerintahkan Duban untuk segera memulai proses pengobatan. Duban pun mematuhi perintah itu, dan dia mulai tinggal di dekat istana raja, di sebuah rumah yang disewa khusus untuknya. Duban juga membawa semua buku, obat-obatan, dan botol-botol yang dia miliki ke dalam rumah itu. Tak lama berselang, Duban mengeluarkan beberapa macam obat dan beberapa buah botol. Setelah itu, Duban mulai membuat obat dan ramuan. Dari obat dan ramuan yang dibuatnya, Duban membuat sebuah tongkat yang dilubangi pada bagian tengahnya. Duban juga membuat sebuah bola. Ketika semua yang dibutuhkannya telah selesai dibuat, pada keesokan harinya, Duban kembali menghadap Raja Yunan. Setelah bertemu dengan Raja Yunan, Duban meminta Raja segera pergi ke lapangan untuk bermain bola dengan tongkat yang telah dibuatnya. Raja menuruti perintah Duban dan mulai bermain bola bersama para pejabat, pengawal, menteri, dan pembesar negeri. Dengan perasaan yang campur aduk, Raja Yunan memasuki lapangan. Tak lama, datanglah Duban untuk menyerahkan tongkat yang dibuatnya kepada baginda raja. Dia berkata, 'Silakan Paduka ambil tongkat ini, dan peganglah dengan cara seperti ini. Setelah itu, masuklah ke tengah lapangan dan pukullah bola ini sekuat-kuatnya, sampai tangan dan tubuh Paduka berkeringat. Dengan adanya keringat itulah, obat yang hamba buat akan mengalir dari tangan ke sekujur tubuh Paduka. Setelah selesai bermain, Paduka hendaknya langsung kembali ke istana untuk mandi dan membersihkan diri. Semoga saja pada saat itu penyakit Paduka telah sembuh.' Raja Yunan kemudian mengambil tongkat dari tangan Duban dan segera menaiki tunggangannya. Bola pun dilemparkan, dan Raja Yunan langsung mengejarnya dan memukulnya sekuat tenaga dengan tongkat yang digenggamnya Hikayat 1001 Malam 29

erat-erat. Berulang-ulang Raja Yunan memukul bola, sampai tangan dan sekujur tubuhnya mengeluarkan keringat. Ramuan obat pun mulai mengalir. Ketika Duban mengetahui bahwa ramuan yang dibuatnya telah mengaliri seluruh tubuh Raja Yunan, ia pun meminta baginda menyudahi permainan dan kembali ke istana untuk mandi. Raja Yunan menuruti permintaan itu, dan baginda langsung pulang ke istana dan memerintahkan agar kamar mandi segera disiapkan. Para pelayan dan budak istana sibuk menyiapkan kamar mandi. Raja kemudian mandi sampai badannya benar-benar bersih. Sesuai mandi, Raja Yunan mengenakan pakaiannya di dalam kamar mandi. Sekeluarnya dari kamar mandi, baginda melihat-lihat tubuhnya. Ajaib. Dia tidak lagi melihat belang yang bertahun-tahun tidak bisa hilang itu. Tubuh baginda Raja Yunan kembali bersih bagaikan perak putih. Bukan main gembiranya Raja Yunan ketika mengetahui bahwa penyakitnya telah sembuh. Baginda pun segera menuju istana untuk tidur. Keesokan harinya, pagi-pagi sekali Raja Yunan telah memasuki ruang utama istana dan duduk di singgasananya. Beberapa pengawal dan pembesar kerajaan datang menghadap. Mari kita tinggalkan sejenak Raja Yunan yang sedang berbahagia. Sekarang kita beralih untuk melihat Duban, si orang pintar. Setelah pulang dari pertandingan kemarin petang, Duban kembai ke tempat tinggalnya. Keesokan harinya, orang pintar ini langsung menuju istana dan meminta izin untuk menghadap raja. Raja tentu mengizinkan Duban untuk bertemu dengannya. Di hadapan Raja Yunan, Duban bersenandung: Kemuliaan tampak, ketika seorang bapak dipanggil Dia tentu menolak, jika bukan kau yang memanggil Wahai pemilik wajah yang cahayanya begitu mulia, dan menghapus gulita Wajahmu terus bersinar bak bulan di tengah malam hingga tak kau lihat wajah zaman yang masam Kau limpahi aku segala anugerah kemuliaan Memperlakukan kami bagai awan kepada tutnbuhan Banyak harta kau habiskan 'tuk mencari kemuliaan Dan di tengah zaman, begitu banyak yang kau butuhkan

30

Hikayat 1001 Malam

Ketika Raja Yunan melihat orang yang telah berhasil mengobati penyakitnya itu datang, baginda pun meminta Duban duduk di sampingnya. Kemudian mereka berdua menyantap hidangan yang telah disajikan. Sepanjang hari Raja Yunan menjamu Duban dengan segala kenikmatan, dan ketika malam tiba, Raja Yunan memberikan dua ribu dinar kepada Duban, belum termasuk berbagai macam bingkisan dan hadiah lainnya. Duban pulang kembali ke rumahnya. Sementara sang raja yang sedang gembira tak hentihentinya mengagumi orang yang telah mengobati penyakitnya. Di dalam hati Raja Yunan berkata, 'Orang ini telah berhasil mengobati penyakitku tanpa menggunakan minyak oles sama sekali. Demi Allah, hal seperti itu tentu merupakan hasil dari pengetahuan yang mendalam. Aku harus terus membuatnya senang dan memuliakan dirinya, aku pun juga harus menjadikannya teman selamalamanya.' Malam itu, Raja Yunan tidur dengan hati berbunga-bunga. la begitu gembira atas kesembuhan dirinya dari penyakit yang telah dideritanya begitu lama. Keesokan harinya, seperti biasa baginda Raja Yunan kembali duduk di singgasananya. Beberapa pembesar kerajaan datang menghadap. Telah hadir pula beberapa pejabat dan menteri yang duduk di sisi kanan dan kiri baginda raja. Raja Yunan lalu memerintahkan agar Duban dipanggil. Duban pun datang dan masuk ke dalam istana. Setibanya di istana, Raja Yunan langsung menyambut orang pintar ini dan kemudian mempersilakannya duduk di samping baginda raja. Tak berapa lama, mereka berdua tenggelam dalam pembincangan sampai malam menjelang. Sebelum Duban pulang, Raja Yunan menghadiahinya dengan lima potong pakaian dan uang seribu dinar. Setelah mengucapkan terima kasih pada sang raja, Duban kembali pulang. Keesokan harinya, Raja Yunan kembali masuk ke ruang utama istananya. seperti biasanya, di dalamnya telah hadir seluruh pejabat, menteri, dan pengawal raja. Tampak hadir pula salah seorang menteri yang suka mendengki. Ketika menteri yang jahat ini mengetahui bahwa baginda raja memiliki kedekatan khusus dengan Duban serta sering memberinya berbagai macam pemberian, muncul perasaan dengki di hatinya dan dia mulai menyusun sebuah rencana busuk. Menteri jahat itu menghadap Raja Yunan. Dia berkata, 'Wahai Paduka Raja yang begitu baik kepada semua orang, sesungguhnya hamba memiliki sebuah nasihat untuk Paduka yang akan hamba sampaikan atas perkenan Paduka.' 31

Hikayat 1001 Malam

Mendengar permintaan itu, Raja menjawab, 'Apa nasihatmu?' 'Wahai Paduka Raja,' si menteri jahat memulai penuturannya, 'Sesungguhnya hamba melihat bahwa Paduka telah melakukan kesalahan dengan memberi berbagai macam hadiah kepada salah seorang musuh Paduka yang terus berusaha merongrong kerajaan yang Paduka pimpin. Paduka justru terus memperlakukan musuh itu dengan baik serta memuliakannya begitu rupa. Hamba takut kalau-kalau hal itu justru akan membahayakan Paduka. Demi mendengar apa yang diungkapkan oleh menterinya itu, seketika wajah baginda Raja Yunan menjadi merah padam, seraya berkata, 'Siapa yang kau maksud sebagai musuhku tetapi aku memperlakukannya dengan baik itu?' 'Duhai, sadarlah Paduka,' ujar sang menteri, 'yang hamba maksud adalah Duban!' 'Mengapa kau berkata begitu? Duban adalah sahabatku, dan dia juga adalah orang yang paling mulia bagiku, karena dialah yang berhasil menyembuhkan penyakitku yang bertahun-tahun tidak dapat disembuhkan oleh tabib mana pun. Di zaman seperti ini, aku tak dapat menemukan orang seperi Duban. Kukira kau mengatakan ini hanya karena kau iri seperti yang pernah kudengar tentang Raja Sindbad,' ujar baginda tak percaya." Pagi datang lagi, Cerita Syahrazad pun terhenti. Satu malam lagi, putri yang cerdas ini selamat dari mati.

Syahrazad melanjutkan ceritanya... Raja Yunan lalu berkata kepada menterinya itu, "Hai menteri! Ketahuilah bahwa perasaan iri telah merasuki dirimu atas Orang Pintar itu. Kau tentu ingin agar aku membunuhnya, dan sesudah itu, aku akan menyesal seperti yang pernah menimpa Raja Sindbad yang membunuh burung elang kesayangannya." "Bagaimana ceritanya?" tanya sang menteri. "Pada zaman dahulu hiduplah seorang raja Persia," Raja Yunan memulai penuturannya, "Raja Persia ini memelihara seekor elang yang amat disayanginya,

32

Hikayat 1001 Malam

bahkan seringkali elang ini tidur di tangannya sepanjang malam. Raja selalu membawa elang kesayangannya itu ketika ia berburu. Raja juga mengalungkan sebuah cangkir yang terbuat dari emas di leher elang itu untuk digunakan di saat minum. Pada suatu hari, juru rawat elang raja datang menghadap, 'Wahai baginda, musim berburu telah tiba,' ujarnya. Mengetahui hal itu, sang raja segera mempersiapkan segala sesuatu yang akan dibawanya berburu. Tak lupa, baginda membawa serta burung elang kesayangannya. Setelah beberapa lama menempuh perjalanan, rombongan Raja tiba di sebuah lembah. Jaring buruan pun dipasang. Tak perlu menunggu terlalu lama, ketika tiba-tiba seekor kijang terperangkap di dalam jaring yang mereka pasang. Pada saat itu, Raja berkata, 'Kalau ada di antara kalian yang menyebabkan kijang ini terlepas, maka aku akan membunuhnya.' Mendengar ancaman sang Raja, seluruh pengawal memperkuat jeratan jaring buruan yang mereka pegang. Entah bagaimana, kijang yang terjerat di dalam jaring itu menghadapkan mukanya ke arah Raja seraya menundukkan kepalanya, seakan-akan kijang itu sedang bersujud kepada Raja. Melihat itu, sang Raja pun menganggukkan kepalanya, dan tiba-tiba saja kijang itu melompat ke atas kepala Raja dan melarikan diri. Seraya terkejut atas apa yang dialaminya, baginda Raja memalingkan pandangannya ke arah para pengawal. Raja pun melihat bahwa para pengawalnya itu menunjukkan tatapan mata yang aneh padanya. 'Wahai menteri, apa yang mereka gunjingkan?' Menterinya menjawab, 'Mereka ramai membicarakan pernyataan baginda tadi bahwa baginda akan membunuh siapa pun yang menyebabkan kijang tadi melarikan diri.' Mendengar sindiran itu, Raja langsung bersumpah, 'Demi hidupku, akan kutangkap kijang itu ke mana pun larinya.' Raja pun kemudian mengikuti jejak kijang yang tadi melarikan diri. Tak terlalu sulit bagi Raja untuk menemukan kijang yang dikejarnya. Sebelum Raja mendekati kijang tersebut, seketika elang kesayangannya terbang menerkam kijang tersebut, hingga matanya buta, dan kijang itu pun berhasil ditaklukkan. Kemudian Raja mengeluarkan sebilah besi dan dipukulnya kijang itu. Raja lalu menyembelih kijang hasil buruannya itu.

Hikayat 1001 Malam

33

Pada saat itu, udara terasa amat panasnya, sementara tempat itu adalah gurun yang kering kerontang. Raja dan kuda yang ditungganginya mulai merasakan haus. Raja memandang sekelilingnya untuk mencari air. Ajaib. Raja menemukan sebatang pohon yang dari batangnya keluar air. Tanpa pikir panjang, sang Raja langsung mengambil cangkir yang terdapat di leher elang peliharaannya dan mengisinya dengan air. Setelah cangkir itu penuh, Raja meletakkannya di hadapannya, dan tiba-tiba elang kesayangannya menyambar cangkir itu hingga air di dalamnya tumpah. Rajapun mengambil lagi cangkir yang terjatuh dan kembali diisinya dengan air. Sang Raja mengira bahwa kelakuan elangnya itu disebabkan karena elangnya juga merasakan haus seperti dirinya. Untuk kedua kalinya, sang Raja meletakkan cangkir yang berisi air di hadapannya, namun lagi-lagi elang miliknya terbang dan menyambar cangkir tersebut hingga airnya tumpah. Bukan main marahnya sang Raja kepada burung peliharaannya itu. Diambilnya untuk ketiga kalinya, dan langsung diberikan kepada kuda tunggangannya, namun lagi-lagi, si elang terus berusaha menumpahkan isi cangkir itu dengan sayapnya. 'Dasar burung terkutuk! Mengapa kau halang-halangi kita semua minum,' ujar baginda Raja seraya mengayunkan pedangnya ke arah elang miliknya, hingga putuslah sayapnya. Sembari menahan sakit, elang kesayangan Raja itu memberi isyarat kepada Raja untuk melihat ke atas pohon tempat dia mengambil air. Raja pun mengangkat kepalanya ke atas pohon untuk melihat apa sebenarnya yang ada di atas pohon. Raja terkejut, karena ternyata di atas pohon itu terdapat seekor ular besar yang membiarkan bisa dari mulutnya menetes ke bawah pohon. Bukan main penyesalan yang dirasakan oleh sang Raja, ketika menyadari kebodohannya yang telah menebas sayap elang kesayangannya. Dia lalu bangkit dan menaiki kudanya untuk kembali ke tempatnya semula. Kijang yang berhasil ditangkapnya diserahkan kepada juru masak. Kemudian sang Raja duduk, sementara di tangannya, elang kesayangannya sedang meregang nyawa. Burung yang amat disayanginya dan baru saja menyelamatkan nyawanya itu pun mati. Kesedihan sang Raja meledak dalam penyesalan atas apa yang telah dilakukannya." Ketika menteri Raja Yunan mendengar kisah itu, iapun berkata kepada baginda Raja, "Wahai baginda raja yang agung, jadi bahaya apa yang baginda lihat dari apa yang hamba lakukan? Sebenarnya hamba melakukan ini karena hamba kasihan kepada baginda. Hamba juga yakin bahwa baginda akan se-

34

Hikayat 1001 Malam

gera mengetahui kebenaran atas apa yang hamba ucapkan. Jika baginda sudi mendengarkan peringatan hamba, baginda akan selamat, tetapi jika tuduhanku ini ternyata salah, maka hamba pasti akan dihukum mati seperti yang dulu dialami oleh seorang menteri yang melakukan tipu muslihat atas diri seorang putra Raja. Raja tersebut memiliki seorang putra yang sangat gemar berburu. Selain itu, sang Raja juga memiliki seorang menteri yang ditugaskan untuk selalu mengikuti putranya ke mana pun putranya itu pergi. Pada suatu hari, pangeran putra Raja ini keluar istana untuk berburu. Sang menteri p u n menyertai perburuan yang dilakukan oleh pangeran yang harus terus dikawalnya itu. Singkat cerita, mereka menemukan seekor binatang yang besar. "Sungguh seekor buruan yang tepat untuk pangeran, kejarlah ia!" ujar menteri kepada sang pangeran. Tanpa pikir panjang, sang pangerang langsung mengejar buruannya sendirian. Sampai akhirnya, setelah jauh mengejar dan tidak berhasil menangkap buruan yang dikejarnya, sang pangeran menyadari bahwa dirinya telah tersesat. Sang pangeran kebingungan, entah berada di mana dia sekarang. Di tengah kebingungan, sang pangeran melihat seorang gadis yang sedang menangis di ujung jalan yang dilaluinya. Dia lalu bertanya pada gadis itu, "Siapa kau?" Gadis itu menjawab, "Aku adalah salah seorang putri Raja Hindustan. Sebenarnya aku sedang melakukan perjalanan, namun aku terserang kantuk sehingga aku terjatuh dari kuda yang kukendarai. Kini aku di sini, tanpa tahu di mana aku sebenarnya." Mendengar pengakuan itu, sang pangeran merasa iba kepada putri Raja Hindustan itu. Dipapahnya sang putri dan dinaikkan ke punggung kuda yang ditungganginya. Setelah beberapa lama berjalan, mereka tiba di sebuah semenanjung. Sang putri berkata, "Tuan, izinkan aku untuk buang air barang sejenak." Sang pangeran m e n u r u n k a n putri tersebut dan menguntitnya dari belakang. Dengan amat perlahan, tanpa sepengetahuan sang putri, sang pangeran mendekati sang putri dari belakang. Dugaannya benar, gadis yang mengaku sebagai putri Raja Hindustan itu ternyata adalah hantu betina. Hantu itu sedang berbicara kepada anak-anaknya, "Hai anak-anakku, hari ini ibu berhasil membawa seorang manusia yang gemuk." Hikayat 1001 Malam 35

"Terima kasih, Bu. Bawalah ia kemari untuk segera kami santap," jawab anak-anaknya. Ketika telinganya mendengar semua kalimat itu, sang pangeran langsung menyadari bahwa dirinya berada di ambang maut, dengan tubuh gemetar, sang pangeran kembali ke tempatnya semula. Di tengah ketakutan yang mengepungnya, si 'Putri Hidustan' kembali ke hadapannya dan berkata, "Mengapa tuan ketakutan?" Sang pangeran menjawab, "Sebenarnya aku memiliki seorang musuh yang amat kutakuti." "Bukankah tadi tuan mengaku bahwa tuan adalah seorang pangeran?" Tanya hantu betina itu. "Benar," jawab pangeran. "Kalau memang demikian, mengapa tuan tidak memberi harta benda kepada musuh tuan itu agar dia senang," kata hantu itu. "Tak mungkin. Musuhku itu tidak menyukai harta, yang dia inginkan hanyalah nyawaku. Sungguh aku takut padanya, dan aku adalah orang yang dizalimi." Jawab sang pangeran. Kemudian hantu itu pun berkata, "Jika benar tuan adalah orang yang dizalimi seperti yang tuan katakan, lantas, mengapa tuan tidak meminta pertolongan kepada Allah agar Dia menghentikan kejahatan musuh tuan itu?" Setelah mendengar anjuran si hantu betina, sang pangeran kemudian menengadahkan kepalanya ke langit seraya berdoa, "Wahai Zat Yang Menjawab Doa dan Menyingkirkan Keburukan bagi setiap orang sengsara yang berdoa pada-Nya. Tolonglah hamba dari kejahatan musuh hamba, dan jauhkanlah ia dari diri hamba, karena sesungguhnya Engkau Mahasanggup berbuat apa saja sekehendak-Mu." Seusai doa itu dibacakan, tiba-tiba hantu betina itu langsung lenyap dari hadapan sang pangeran, sedangkan sang pangeran secara ajaib telah tiba kembali di istana ayahnya. Di sana pangeran menuturkan semua hal yang baru dialaminya, termasuk kejahatan yang dilakukan oleh sang menteri. Menteri busuk itu menyudahi ceritanya. "Jadi, jika Paduka terus mempercayai Duban, tentu dia akan membunuh Paduka," ujar sang menteri meyakinkan Raja Yunan. Akhirnya, Raja Yunan mempercayai dusta yang disampaikan menterinya itu, "Jadi apa yang harus kulakukan sekarang?" 36

Hikayat 1001 Malam

Menteri jahat itu menjawab, "Saat ini juga, panggillah Duban untuk menghadap Paduka. Sesampainya di sini, Paduka harus langsung memenggal lehernya, jangan sampai Paduka didahului olehnya." "Baik, akan kulakukan," Raja Yunan setuju, dan dia segera mengirim salah satu pelayan istana untuk memanggil Duban. Ketika Duban sampai di hadapan Raja, dia menyenandungkan qasidah berikut ini: Sungguh kau telah berbuat baik padaku sebelum kuminta Segala kenikmatan datangi aku, tanpa halangan apa pun Aku kukatakan bahwa apa yang kaulakukan padaku Meringankan sedihku, meski memberatkan aku Dia lalu menyenandungkan syair berikut: Jangan tunjukkan dukamu semuanya Karena segala sesuatu ada takdirnya Senanglah dengan kebaikan saat ini Kau 'kan lupakan apa yang kau lalui Karena, berapa banyak masalah yang melelahkan bagimu, padahal ujungnya ada yang menyenangkan Allah, sanggup berbuat sekehendak-Nya Maka janganlah kau melawan-Nya Duban melanjutkan senandungnya: Tenang, dan berbaik-baiklah dengan segala susah hati Karena keresahan 'kan hilangkan akal yang jeli Tak ada guna mengasuh budak yang sudah tua Tinggalkan dia, agar kau selamat sejahtera "Apakah kau tahu mengapa kau kupanggil ke istanaku, wahai Orang Pintar?" ujar baginda Raja. "Hanya Allah yang mengetahui hal gaib, Baginda," jawab Duban.

Hikayat 1001 Malam

37

"Aku memanggilmu ke sini tak lain, adalah untuk membunuhmu!" jawab sang Raja. Mendengar jawaban itu, Duban terkejut, lalu dia berkata, "Wahai baginda, mengapa kau ingin membunuhku? Apa dosaku sehingga aku harus dihukum mati?" "Ada seseorang yang mengatakan padaku bahwa sebenarnya kau adalah seorang mata-mata yang datang ke sini untuk membunuhku," jawab Raja. Kemudian Raja memanggil algojo untuk menyingkirkan Duban yang dianggapnya sebagai pengkhianat. Merasa dirinya terancam, Duban berseru, "Baginda, biarkan hamba hidup, maka Allah akan membiarkan baginda hidup. Jangan bunuh hamba, karena jika tidak, Allah yang akan membunuh Baginda." Namun, Raja bergeming, "Tidak, aku takkan pernah merasa aman sampai kau dibunuh. Karena kau telah berhasil menyembuhkan penyakitku dengan sesuatu yang hanya kupegang, maka kau tentu sanggup membunuhku hanya dengan sesuatu yang kucium, atau dengan cara lain." Duban menyergah, "Wahai baginda Raja, inikah balasan baginda untuk hamba? Air susu dibalas air tuba." "Tidak, kau tetap harus kubunuh," ujar sang Raja. Duban patah arang. Airmatanya meleleh. Dia menyadari bahwa perbuatan baiknya selama ini ternyata memang berada tidak pada tempatnya. Di tengah kesedihannya, Duban melagukan sepotong syair: Maimunah adalah seorang gadis tolol Meski ayahnya termasuk orang berilmu Tak pernah berjalan di tanah kering dan lumpur Kecuali dengan cahaya petunjuk karena takut tergelincir Kuberi nasihat, aku tak beruntung, karena mereka berdusta Nasihatku memerosokkan aku di negeri yang hina Kalau aku hidup kutakkan pernah beri nasihat, dan kalau aku mati, laknatlah para penasihat sepeninggalku dengan segala ungkapan Duban lalu berkata, "Balasan baginda atas jasa hamba adalah seperti balasan yang dulu pernah dilakukan oleh seekor buaya." "Bagaimana kisah tentang buaya yang kau maksud?" tanya sang Raja. 38 Hikayat 1001 Malam

Duban menjawab, "Hamba tak mungkin menuturkan kisahnya dalam keadaan seperti sekarang ini. Maka demi Allah, biarkanlah hamba hidup, maka Allah akan membiarkan baginda hidup." airmata Duban kembali mengalir deras. Melihat kejadian itu, beberapa orang pembantu Raja bangkit dan berkata, Wahai Raja, batalkanlah hukuman mati atas orang ini, karena kami tidak pernah melihatnya berbuat dosa atas baginda. Yang kami tahu, orang inilah yang telah menyembuhkan baginda yang tak dapat disembuhkan oleh tabib lain." Di ujung keputusasaan, Duban mengetahui bahwa Raja Yunan tak mungkin membatalkan hukumannya. Duban berkata, "Wahai Raja, kalau memang baginda tetap harus membunuhku, maka berilah hamba kesempatan barang sejenak untuk kembali ke rumah hamba untuk memberi petunjuk kepada keluarga dan semua tetangga hamba tentang cara penguburan hamba nanti. Hamba juga akan menghibahkan semua kitab ketabiban yang hamba miliki. Baginda, hamba memiliki sebuah kitab yang sangat istimewa yang akan hamba berikan kepada baginda." Raja lalu bertanya, "Kitab apa yang kau maksud?" Duban menjawab, "Di dalam kitab tersebut terdapat begitu banyak rahasia yang tak terhitung jumlahnya. Jika baginda memenggal kepala hamba, bukalah kitab itu. Pada lembar ketiga di baris ketiga halaman sebelah kiri, terdapat sebuah mantera yang akan membuat kepala yang telah terpenggal dapat berbicara untuk menjawab pertanyaan apa pun yang baginda ajukan." Dengan rasa takjub, baginda kembali bertanya, "Hai orang pintar, apakah jika kepalamu kupenggal dan kubacakan mantera itu, kepalamu akan dapat berbicara denganku?" "Ya," jawab Duban. Setelah itu, Raja mengizinkan Duban untuk pulang ke rumahnya di bawah pengawalan ketat. Duban masuk ke dalam rumahnya. Dan seharian dia menyelesaikan segala urusannya. Keesokan harinya, Raja kembali memasuki ruang utama istananya. Dan tak lama kemudian, masuklah Duban si Orang Pintar dan langsung berdiri di hadapan Raja. Tampak tangannya memegang sebuah kitab kuno. Duban pun duduk seraya berkata, "Tolong ambilkan sebuah baki." Setelah baki yang dimintanya tiba, Duban berkata, "Wahai baginda, silakan ambil kitab ini, namun jangan baginda buka kitab ini sebelum baginda memenggal kepala hamba. Ketika kepala hamba sudah dipenggal, letakkan kepala hamba itu di atas baki Hikayat 1001 Malam 39

ini, karena dengan demikian darah dari kepala hamba akan berhenti. Sesudah itu, silakan Paduka membuka kitab ini." Tanpa menunggu lebih lama, baginda Raja langsung memerintahkan algojo untuk memenggal kepala Duban. Kitab yang diberikan padanya diambilnya. Terpenggallah kepala Duban. Seperti yang telah diminta oleh Duban, algojo lalu meletakkan kepala yang telah terpisah dari badan itu di atas baki, tepat di hadapan Raja. Tiba-tiba Duban membuka matanya seraya berkata, "Wahai Raja, bukalah kitab itu!" Ketika mendengar perintah dari penggalan kepala di hadapannya, baginda Raja langsung membuka kitab yang telah berada di tangannya. Aneh. Rupanya lembaran kitab rua itu telah melekat satu sama lain, sehingga baginda Raja membasahi ujung jarinya dengan lidahnya agar dapat membuka halamanhalaman kitab tua itu. Dengan susah payah baginda Raja membuka halaman demi halaman. Berkali-kali sang Raja membasahi ujung jarinya dengan lidahnya untuk mempermudah dirinya ketika membuka lembaran-lembaran kitab kuno itu. Sudah enam lembar halaman kitab kuno itu yang dibuka oleh Raja Yunan, tetapi tidak satu huruf pun yang dilihat oleh baginda. Di tengah keheranannnya, Raja Yunan bertanya, "Wahai Orang Pintar, aku tidak menemukan tulisan apa pun di dalam kitab ini." "Cobalah baginda buka lagi halaman lainnya," ujar Duban. Maka Raja Yunan kembali membolak-balik halaman kitab di tangannya. Dan seperti sebelumnya, berkali-kali sang Raja membasahi ujung jarinya dengan lidahnya untuk membuka halaman demi halaman yang rupanya memang sudah saling melekat. Lembar demi lembar dibuka oleh Raja Yunan. Entah sudah berapa kali jarinya berulang-ulang dibasahi dengan lidahnya, sampai akhirnya Raja Yunan terjatuh dari singgasananya dan langsung tewas! Rupanya, lembaran-lembaran kitab kuno yang diberikan Duban kepada Raja Yunan telah dibaluri racun yang amat mematikan. Tindakan Raja yang berkali-kali membasahi ujung jarinya dengan lidah untuk membuka halaman kitab yang lengket, telah membuat racun merasuk ke dalam rubuhnya. Melihat orang yang membunuhnya telah tewas, dari atas baki terdengar penggalan kepala Duban bersenandung:

40

Hikayat 1001 Malam

Mereka berkuasa, dan terus berlama-lama Sungguh sedikit yang baik, seolah hukum tak ada Jika harus insaf, insaflah! Tapi mereka menolak Maka waktu datang dengan bencana dan bala' Biarlah lisan kenyataan yang menyenandungkan Ini dibalas itu, karena tak ada yang mencela zaman "Raja Yunan telah mati. Jadi, ketahuilah wahai jin seandainya saja dia membiarkan Duban hidup, tentulah Allah akan membiarkannya hidup. Akan tetapi sang Raja lebih memilih untuk membunuh Duban yang telah menolongnya, maka Allah membalas kejahatannya. Begitu pula denganmu, jika kau membiarkan aku hidup, maka Allah akan membiarkanmu hidup," ujar si nelayan tua kepada jin di dalam botol tembaga yang dibawanya. Malam hampir lewat. Pagi sudah dekat. Syahrazad menutup mulutnya rapatrapat.

Malam keenam tiba. Syahrazad kembali menuturkan ceritanya. Ketika si nelayan tua berkata kepada sang jin, "Sebenarnya, jika kau mau membiarkan aku hidup, maka aku akan membebaskanmu, tetapi rupanya yang kau inginkan hanyalah membunuhku, oleh sebab itu aku biarkan kau mati di dalam botol yang akan kulemparkan ke dalam laut." Ketika mendengar ucapan si nelayan tua, sang jin berkata, "Demi Allah, jangan kau lakukan itu! Beri aku kesempatan untuk hidup. Janganlah kau membalas kejahatan yang aku lakukan. Wahai nelayan, berbuat baiklah, meski tadi aku telah berbuat jahat padamu. Janganlah kau mengikuti apa yang pernah dilakukan oleh Umamah bersama Atikah." "Apa yang mereka berdua lakukan?" tanya si nelayan.

Hikayat 1001 Malam

41

Dari dalam botol, jin itu menjawab, "Sekarang bukanlah saat yang tepat untuk menceritakannya. Bebaskanlah aku, maka aku akan menuturkan kisah tentang kedua orang itu padamu." Tetapi si nelayan menolak dan berkata, "Tampaknya kau memang harus segera dilempar ke dalam laut. Tak mungkin aku mengeluarkanmu dari dalam botol sekali lagi." Setelah berpikir dua kali, si nelayan tua akhirnya berkata, "Hai jin Ifrit, Allah pernah berfirman, 'Tepatilah janji, karena janji akan dipertanggungjawabkan' Engkau telah berjanji kepadaku dan bersumpah bahwa kau tidak akan mengkhianatiku. Jika kau mengkhianatiku, maka Allah akan membalas perbuatanmu, karena Dia hanya menunda pembalasan atas kejahatan, dan tidak pernah melalaikannya. Aku akan memperingatkan dirimu seperti yang dilakukan oleh Duban kepada Raja Yunan, 'Biarkanlah aku hidup, maka Allah akan membiarkan kau hidup'." Si nelayan membuka botol yang dipegangnya. Sang jin pun tertawa terbahak-bahak. Sambil melangkah dia berkata, "Hai nelayan, ikuti aku." Si nelayan pun mengikuti sang jin dari belakang. Dengan perasaan gembira atas kebebasannya, sang jin membawa si nelayan ke sebuah tempat di atas gunung. Tempat yang mereka berdua tuju adalah sebuah dataran luas yang di tengahnya terdapat sebuah telaga. Jin itu kemudian memerintahkan si nelayan untuk menebarkan jaringnya ke tengah telaga untuk mengambil ikannya. Si nelayan tua lalu melihat ke dalam telaga. Di dalam telaga, si nelayan tua melihat begitu banyak ikan beraneka warna, ada yang putih, merah, biru, dan kuning. Sebuah pemandangan yang membuat si nelayan tua takjub. Tanpa pikir panjang, si nelayan langsung menebarkan jaringnya. Perlahan ditariknya jaringnya, ternyata dia berhasil menangkap empat ekor ikan dengan warna yang berbeda. Sang jin lalu berkata, "Bawalah keempat ekor ikan itu untuk dihadiahkan kepada Sultan, niscaya engkau akan mendapatkan apa pun yang kau inginkan. Tetapi, demi Allah, maafkanlah aku, karena aku tidak tahu jalan yang harus kita tempuh, sebab aku telah berada di dasar laut selama seribu delapan ratus tahun. Sungguh baru sekarang aku melihat dunia. Aku akan meninggalkanmu, pesanku, jangan kau mengambil ikan dari telaga ini lebih dari satu kali setiap hari. Semoga Allah melindungimu." Setelah mengucapkan kata perpisahan, sang jin menginjakkan kakinya dua kali ke tanah. Bumi pun terbelah, dan sang jin masuk ke dalam tanah meninggalkan si nelayan tua. Dengan perasaan

42

Hikayat 1001 Malam

berbunga-bunga, si nelayan tua kembali ke kota, di dalam hatinya dia masih tak dapat mempercayai apa yang dialaminya bersama sang jin. Sesampainya di rumah, si nelayan memasukkan ikan yang ditangkapnya ke dalam sebuah wadah yang telah diisi air. Diletakkannya wadah itu di atas kepalanya untuk dibawa ke istana seperti yang dianjurkan sang jin. Setibanya di istana, si nelayan langsung menunjukkan ikan tangkapannya kepada Sultan. Sultan merasa takjub atas apa yang dilihatnya, karena seumur hidupnya, baginda tidak pernah melihat ikan seperti yang dilihatnya kali ini. Sultan kemudian menyerahkan ikan-ikan yang dibawa si nelayan kepada juru masak untuk digoreng. Sultan kemudian memerintahkan salah seorang menterinya untuk memberikan uang empat ratus dinar kepada si nelayan tua. Setelah menerima uang yang diberikan menteri, si nelayan tua pulang ke rumahnya. Dengan perasaan gembira yang meluap-luap, si nelayan tua menemui istrinya untuk membeli berbagai kebutuhan keluarganya dengan uang yang diterimanya dari Sultan. Sementara itu, di dapur istana, juru masak istana tengah sibuk menyiangi ikan yang diserahkan Sultan padanya. Setelah ikan itu bersih, si juru masak memasukkan ikan-ikan itu ke dalam penggorengan. Si juru membiarkan ikan yang digorengnya di atas penggorengan, dan terjadilah sebuah kejadian aneh. Ikan yang sedang digoreng itu tiba-tiba berdiri, seraya menghadapkan wajahnya ke arah dinding dapur. Dinding dapur yang ditatap oleh ikan itu kemudian terbuka, dan keluarlah seorang gadis kecil yang cantik jelita. Di kedua tangan gadis kecil itu melingkar sepasang gelang yang indah, dan di jari-jemarinya tersemat beberapa buah cincin bertatahkan permata yang indah. Sementara tangan gadis kecil itu memegang sebatang rotan. Gadis kecil itu kemudian menusukkan batang rotan yang dipegangnya ke dalam penggorengan seraya berkata, "Hai ikan, apakah kau menepati janjimu yang dulu?" Berkali-kali gadis kecil itu mengucapkan pertanyaan yang sama, dan ikan-ikan itu pun menjawab, "Ya, tentu." Dan keempat ikan itu pun melagukan sebait syair: Jika kau kembali, kami 'kan kembali. Jika kau menepati janji, kami pun 'kan menepati janji Akan tetapi jika kau pergi, maka kami pun mencukupkan sampai di sini Seketika, si gadis kecil membalikkan penggorengan di hadapannya, dan kemudian masuk ke tempatnya yang tadi. Tembok dapur kembali seperti sedia kala. Hikayat 1001 Malam 43

Juru masak kerajaan yang sedari tadi menyaksikan kejadian aneh itu langsung berdiri menghampiri ikan-ikan yang dimasaknya. Sayang, ternyata keempat ikan itu telah hangus menjadi arang. Pada saat yang bersamaan, salah seorang menteri masuk untuk membawa ikan yang tadi dimasak ke hadapan Sultan. Karena keempat ikan yang dimasaknya telah hangus, juru masak kerajaan menangis seraya menceritakan kepada sang menteri semua yang dilihatnya tadi. Sang menteri pun terkejut ketika mendengar penuturan si juru masak, dia kemudian memerintahkan salah seorang pembantunya untuk memanggil si nelayan tua. "Hai nelayan, kau harus membawakan kami empat ikan baru yang sama dengan keempat ikan yang kau bawa tadi," ujar sang menteri kepada si nelayan tua. Si nelayan pun mematuhi permintaan menteri. Dia segera kembali ke telaga yang dikunjunginya bersama jin. Sesampainya di sana, jaring pun langsung ditebarnya. Seperti sebelumnya, kali ini si nelayan berhasil menangkap empat ekor ikan. Tergopoh-gopoh dibawanya ikan iku kepada menteri yang telah menunggunya untuk kemudian diserahkan kepada juru masak istana. Ketika menyerahkan ikan-ikan aneh itu, sang menteri berkata, "Gorenglah ikan-ikan ini di hadapanku, agar aku dapat melihat apa yang kau katakan tadi." Juru masak istana pun langsung membersihkan ikan-ikan yang baru diterimanya dan kemudian memasukkannya ke dalam penggorengan. Benar. Tak berapa lama, dinding dapur istana terbelah dan keluarlah seorang gadis cantik yang tangannya memegang sebatang rotan. Sambil menusukkan rotan ke dalam penggorengan, gadis itu berkata, "Hai ikan, apakah kau menepati janjimu yang dulu?" Ikan-ikan itu pun mengangkat kepala mereka seraya berkata, "Ya, tentu." Dan sekali lagi, keempat ikan itu melagukan syair yang telah disebut di atas. Hari hampir pagi. Cerita yang dituturkan Syahrazad pun terhenti.

44

Hikayat 1001 Malam

Syahrazad melanjutkan ceritanya... Seusai mendengar perkataan sang ikan, gadis kecil itu kembali membalikkan penggorengan dengan menggunakan tongkatnya. Setelah melakukan itu, si gadis kembali masuk ke tempatnya keluar tadi, dan tembok yang terbelah pun kembali seperti semula. Setelah melihat kejadian tersebut dengan mata kepalanya sendiri, sang menteri lalu berkata, "Masalah ini harus disampaikan kepada Sultan." Sang menteri pun bergegas menghadap baginda Sultan untuk menyampaikan apa yang baru terjadi di hadapannya. "Aku harus melihat sendiri," demikian ucapan Sultan ketika mendengar laporan sang menteri. Sekali lagi, si nelayan rua diminta datang ke istana dengan membawa empat ekor ikan seperti sebelumnya. Sultan memberi waktu tiga hari kepada si nelayan rua untuk memenuhi permintaannya. Sang nelayan pun kembali mendatangi telaga tempatnya mengambil ikan ajaib. Dan setelah berhasil menangkap empat ekor ikan, sang nelayan langsung menyerahkannya kepada sang menteri. Setelah menerima ikan yang diberikan oleh si nelayan rua, Sultan memerintahkan menterinya untuk memberi empat ratus dinar kepada si nelayan. Kemudian baginda Sultan berkata, "Hai menteriku, gorenglah ikan-ikan itu di hadapanku." "Baik, Baginda," jawabnya. Lalu sang menteri mengambil sebuah penggorengan dan langsung memasukkan keempat ikan ajaib. Benar. Tembok istana terbelah dan keluarlah seorang budak hitam yang rupanya seperti kerbau atau orang Ad yang buruk rupa, sementara tangannya memegang sebatang ranting berwarna hijau. Budak hitam itu lalu berkata, "Hai ikan, apakah kau menepati janjimu yang dulu?" Ikan-ikan itu pun mengangkat kepala mereka seraya berkata, "Ya, tentu." Dan sekali lagi, keempat ikan itu melagukan syair yang telah disebut di atas. Dan seperti yang dilakukan si gadis cantik, si budak hitam itu pun kembali membalikkan penggorengan yang digunakan untuk memasak ikan tersebut hingga keempat ikan yang sedang digoreng di atasnya hangus menjadi arang. Setelah itu, si budak hitam kembali masuk ke bagian tembok yang tadi terbelah.

Hikayat 1001 Malam

45

Setelah budak itu menghilang, Sultan berkata, "Masalah ini tidak boleh dibiarkan. Ikan-ikan ini pasti menyimpan misteri yang luar biasa." Sultan pun kemudian memerintahkan agar si nelayan tua dipanggil ke istana. Ketika si nelayan tua tiba di istana, Sultan bertanya padanya, "Dari mana kau dapatkan ikan ini?" "Dari sebuah telaga di antara empat gunung di balik gunung yang terletak di tepi ibu kota," jawab si nelayan. Lalu Sultan kembali bertanya pada nelayan tua itu, "Berapa hari waktu yang dibutuhkan untuk ke sana?" "Kira-kira hanya setengah jam, Baginda," jawab si nelayan. Jawaban itu tentu membuat Sultan terkejut, dan baginda pun segera membawa sebagian pasukannya untuk pergi bersama si nelayan tua. Di dalam hati, si nelayan tua mengutuk jin yang mengajaknya ke telaga ajaib itu. Rombongan besar kesultanan terus bergerak, hingga akhirnya mereka tiba di puncak gunung dan tiba di sebuah dataran luas yang tidak pernah mereka lihat sebelumnya. Sultan dan seluruh pasukan merasa takjub dengan dataran yang mereka lihat. Sebuah dataran yang terletak di antara empat buah gunung, dengan sebuah telaga berisi ikan empat warna: putih, merah, kuning, dan biru. Sultan hanya berdiri mematung, karena merasa ada yang tidak beres dengan apa yang dilihatnya, baginda berkata, "Apakah ada di antara kalian yang melihat sebuah telaga di tempat ini?" Mereka menjawab, "Tidak." Kemudian Sultan berkata lagi, "Demi Allah, aku tidak akan kembali ke ibu kota dan aku juga tidak akan duduk di singgasanaku lagi, sebelum aku mengetahui misteri di balik telaga ajaib tersebut." Sultan p u n kemudian memerintahkan pasukannya untuk menetap di sekitar gunung, dan setelah itu, baginda memanggil salah seorang menterinya yang diketahui memiliki pengetahuan serta wawasan yang luas tentang berbagai masalah. Kepada menterinya itu Sultan berkata, "Aku akan melakukan melakukan sesuatu, dan hanya kau yang tahu. Terbersit di dalam benakku untuk mencari tahu tentang telaga ajaib sendirian. Tugasmu adalah duduk di pintu kemahku ini, dan katakan kepada semua pembesar, menteri, dan pengawal, bahwa aku tidak mengizinkan siapa pun masuk untuk menemuiku. Dan jangan kau bocorkan rahasia ini kepada siapa pun." Dengan pakaian biasa dan dengan

46

Hikayat 1001 Malam

hanya membawa sebilah pedang, diam-diam Sultan pergi meninggalkan pasukannya dan terus berjalan hingga pagi tiba. Sultan terus berjalan sampai ketika matahari terasa begitu menyengat, baginda pun berhenti untuk melepas lelah. Hanya sebentar Sultan beristirahat, dan kembali melanjutkan perjalanannya sampai malam datang dan terus berlanjut sampai pagi tiba. Tiba-tiba, nun di kejauhan mata Sultan melihat sebuah noktah hitam. Kegembiraannya muncul, "Mudah-mudahan di sana ada orang yang dapat memberi tahu aku hal ihwal telaga dan ikan di dalamnya," begitu katanya di dalam hati. Ketika Sultan semakin dekat dengan noktah hitam yang dilihatnya, baginda mengetahui bahwa ternyata noktah hitam itu adalah sebuah istana yang dibangun dengan menggunakan batu hitam dan besi. Salah satu daun pintu istana itu terbuka. Dengan perasaan gembira, Sultan mengetuk pintu istana tersebut, tetapi tak ada jawaban. Sultan pun kembali mengetuk pintu istana itu untuk kedua kalinya, namun tetap tak ada jawaban. Sampai pada kali ketiga Sultan mengetuk pintu itu dan masih tidak ada jawaban, akhirnya baginda memukul pintu istana itu kuatkuat. Hening. Tak ada suara apa pun dari dalam istana. Sultan berkesimpulan bahwa istana di hadapannya itu pasti kosong. Dan setelah menghimpun segenap keberaniannya, Sultan akhirnya masuk ke dalam istana aneh itu. Setibanya di bagian depan istana, baginda berseru, "Wahai penghuni istana, aku adalah orang asing yang sedang dalam perjalanan, apakah kalian memiliki makanan?" Namun, lagi-lagi hanya sunyi yang menjawab seruannya. Sultan mengulang seruannya sampai tiga kali, dan masih tidak ada jawaban. Setelah menguatkan hati, Sultan akhirnya memberanikan diri untuk masuk lebih jauh ke bagian dalam istana. Tak ada seorang pun yang dilihatnya. Matanya hanya melihat sebuah ruangan luas dengan lantai yang tertutup permadani. Di tengah ruangan itu terdapat sebuah air mancur. Di atas air mancur itu terdapat empat patung binatang yang terbuat dari emas yang pada bagian mulutnya mengalirkan air yang jatuh ke dalam kolam air mancur seperti ratna mutu manikam. Di sekeliling air mancur, terdapat banyak burung yang tidak dapat keluar istana karena bagian atas ruangan ini dipasangi jaring. ketika melihat semua itu, baginda Sultan begitu takjub, meski di dalam hatinya baginda menyesal karena tidak dapat menemukan seorang pun yang dapat memberi tahu tentang telaga, ikan, gunung, dan istana ini.

Hikayat 1001 Malam

47

Baginda Sultan masih tercenung sendiri dengan kepala yang dipenuhi seribu tanda tanya, ketika lamat-lamat telinganya mendengar nyanyian berikut ini: Barang istimewa kusembunyikan, meski kekayaanku telah tampak Rasa kantuk telah pergi, dan mataku terus membelalak Muncul sebuah pikiran, dan kuseru hartaku Wahai harta, usah kau terus ada padaku Mengapa kalian muliakan pemimpin yang hina Ikuti nafsu, dan terus kejar kekayaan Apa yang dilakukan si pemanah ketika berjumpa musuh Dia ingin memanah, padahal tali busurnya putus Jika terlalu banyak gundah hinggapi seorang pemuda 'Kan lari ke mana dia dari qadar dan dari qadha Ketika Sultan mendengar suara itu, baginda langsung bangkit dan mendekati arah suara itu. Di tempat asal suara itu Sultan melihat sehelai kain pembatas yang menutupi sebuah pintu. Sultan segera menyingkapkan kain penutup itu, dan terlihatlah seorang pemuda yang duduk di sebuah singgasana yang sangat tinggi. Pemuda itu adalah sesosok pemuda yang tampan, baik tutur katanya, dengan pipi indah bagai pualam. Seorang pemuda yang sangat mirip dengan yang diungkapkan oleh sebuah syair: Tubuhnya dari ujung rambut dan dahinya Memendam banyak orang dalam gelap dan cahaya Jangan bantah dia yang di pipinya Terdapat titik hitam, hai saudara Begitu gembira Sultan dapat berjumpa dengan pemuda itu. Baginda mengucapkan salam pada pemuda itu, dan pemuda itu pun membalas salamnya dari atas singgasana. "Wahai tuan, maafkan aku yang tidak bangkit dari singgasanaku," ujar sang pemuda. Sultan pun berkata, "Wahai pemuda, tolong beritahu aku tentang telaga, ikan aneka warna, istana ini, dan penyebab mengapa kau berada di tempat ini seorang diri sambil bersedih?" Usai mendengar pertanyaan Sultan itu, sang pemuda langsung menangis tersedu-sedu.

48

Hikayat 1001 Malam

"Mengapa kau menangis lagi?" tanya Sultan keheranan. Pemuda itu tidak menjawab, dari mulutnya hanya terdengar senandung berikut ini: Serahkan segalanya kepada Rabb manusia Tinggalkan gundah, jangan terus berpikir Jangan tanyakan akan apa yang terjadi Karena semuanya terikat qadha dan qadar Pemuda itu lalu berkata, "Bagaimana mungkin aku tidak menangis, sementara keadaanku seperti ini." Seraya mengatakan itu, sang pemuda itu mengangkat bagian bawah bajunya. Tersingkaplah sebuah pemandangan yang menakjubkan. Ternyata dari kepala sampai perut, pemuda itu memang berwujud manusia, tetapi dari perut ke bawah tubuh pemuda itu berupa batu! Pemuda itu berkata, "Ketahuilah wahai Sultan, bahwa ikan yang kau maksud itu memiliki kisah yang unik. Begini kisahnya," sang pemuda memulai ceritanya. Dulu, ayahku adalah raja di negeri ini. Baginda bernama Mahmud, dan menguasai Kepulauan Hitam. Baginda berkuasa selama tujuh puluh tahun. Setelah beliau meninggal dunia, kekuasaan jatuh ke tanganku, dan aku pun menikahi salah seorang sepupuku. Sepupuku yang kunikahi itu adalah seorang gadis yang sangat mencintaiku, sampai-sampai jika aku pergi, dia akan berhenti makan dan minum sampai aku pulang. Aku telah menikahinya selama lima tahun. Sampai pada suatu saat, istriku itu pergi ke tempat pemandian, dan dia meminta juru masak untuk menyediakan makan malam. Pada saat itu, aku masuk ke istana dan tidur di tempatku ini. Aku meminta dua orang selirku untuk menemaniku, salah seorang dari mereka duduk di dekat kepalaku, sementara yang lain duduk di dekat kakiku. Di dalam hati aku gelisah karena teringat istriku yang sedang keluar istana, sehingga meskipun mataku terpejam, namun sebenarnya batinku terus memikirkannya. Tiba-tiba selirku yang duduk dekat kepalaku mengatakan kepada selirku yang duduk dekat kakiku, "Hai Mas'udah, sungguh malang nasib tuan kita ini, dia terus dikhianati oleh istrinya yang bejat itu." Temannya pun menjawab, "Dasar pezina laknat! Sungguh tuan kita ini tidak cocok memperistri seorang perempuan bejat pezina seperti dia yang setiap malam tidur dengan laki-laki lain." 49

Hikayat 1001 Malam

"Tetapi, tuan kita ini tidak pernah mempertanyakan masalah ini," ujar selirku yang duduk dekat kepalaku. Temannya kembali berkata, "Ah kau pun! Tuan kita ini tidak mungkin tahu kebejatan istrinya itu, dan istrinya juga tidak mungkin mengerjakan itu atas izinnya? Karena yang sesungguhnya terjadi adalah istri tuan kita ini selalu membubuhkan sesuatu ke dalam minuman yang diminum oleh tuan kita ini sebelum tidur. Istrinya itu selalu membubuhkan obat tidur ke dalam minumannya, sehingga beliau selalu tidur sangat lelap dan tidak mengetahui apa yang terjadi, beliau juga tidak dapat mengetahui apa yang dikerjakan istrinya. Setelah beliau tertidur, istrinya langsung berdandan dan keluar dari kamarnya sampai pagi. Ketika pagi datang, istrinya akan membangunkannya dengan ramuan khusus yang diletakkan di hidungnya." Ketika aku mendengar semua penururan selirku itu, aku merasakan seolah langit runtuh menimpaku. Malam kembali datang. Istriku baru pulang dari tempat pemandian, dan kami langsung makan malam seperti biasa. Selesai makan, aku meminta segelas minuman yang biasa aku minum menjelang tidur. Istriku pun segera mengambil segelas minuman dan diberikan kepadaku. Aku langsung mengambil minuman yang dibawanya dan aku berpura-pura seolah aku meminum minuman yang dibawanya itu. Kemudian aku berpura-pura tidur. Ketika melihat aku memejamkan mataku, istriku tiba-tiba berkata, "Tidurlah seperti orang mati. Demi Allah aku sangat membenci dirimu dan tampangmu, aku juga sudah bosan hidup denganmu." Setelah mengucapkan kata-kata itu, istriku bangkit dari tempat tidur dan mengenakan pakaiannya yang paling indah, memakai minyak wangi, mengambil pedang, dan kemudian keluar dari istana. Tanpa sepengetahuan istriku, aku mengikutinya dari belakang. Terus kukuntit dia melewati pasar-pasar di dalam kota sampai akhirnya dia tiba di pintu gerbang kota. Tiba-tiba kudengar istriku mengucapkan beberapa kalimat yang tak kupahami artinya, dan seketika, semua kunci yang menempel di gerbang kota berjatuhan dan gerbang kota pun terbuka. Istriku terus berjalan keluar, dan tanpa sepengetahuan dirinya, aku terus mengikutinya dari belakang. Ternyata yang ditujunya adalah sebuah benteng yang terletak di antara dua bukit. Di dalam benteng itu terdapat sebuah bangunan berkuhah yang dibangun dengan bahan tanah. Istriku memasuki bangunan itu, sedangkan aku terus mengawasi istriku melalui bagian luar bangunan itu yang kupanjat.

50

Hikayat 1001 Malam

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->