P. 1
Laporan

Laporan

|Views: 63|Likes:
Published by Anita Wulansari

More info:

Published by: Anita Wulansari on Feb 06, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/30/2013

pdf

text

original

Studi dan Evaluasi Power Factor Correction (PFC) di Lapangan UBEP Tanjung

Oleh: Saiful Adib - 46/BPS-HULU –OP&TPF/2008 Jurusan : OP&TPF

PERTAMINA LEARNING CENTER (PLC)
BIMBINGAN PROFESI SARJANA HULU TAHUN 2008 Jakarta, 10 Oktober 2008 – 31 Maret 2009

KATA PENGANTAR Bismillaahir Rohmaanir Rohiim, Atas Asma Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang Segala puji bagi Allah yang telah memberikan segala rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan kertas kerja wajib ini yang berjudul “Studi dan Evaluasi Power Factor Correction (PFC) di Lapangan UBEP Tanjung” ini. Kemudian, banyak pihak yang juga telah ikut membantu penulis baik dalam bentuk pengetahuan, moral dan tenaga untuk menyelesaikan kertas kerja wajib ini. Untuk itu, dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sedalam dalamnya kepada: • • • • • • • Orang tua yang senantiasa melimpahkan kasih sayangnya, memberikan nasehat, dan selalu berdoa untuk keberhasilan penulis. Management PT. Pertamina EP yang telah memberi kesempatan kepada penulis untuk menjadi peserta program BPS tahun 2008 batch II. Pertamina Learning Center (PLC) yang telah menyelenggarakan kegiatan training peserta program BPS. Para Instruktur (di classroom maupun di lapangan) yang telah rela berbagi ilmu pengetahuan dan pengalaman kerja. Bpk. Suhardiman, selaku General Manager UBEP Tanjung yang telah bersedia menerima kami OJT di area UBEP Tanjung. Bpk. Hariyono, selaku Field Manager UBEP Tanjung yang telah memberikan dukungan, nasehat, perhatian, dan tempat belajar yang nyaman. Bpk. Wiko Migantoro, selaku Asisten Manager Teknik & PF UBEP Tanjung dan pembimbing kami yang telah bersedia meluangkan banyak waktu untuk membimbing dalam pelaksanaan OJT. • • Bpk. Rohadi (Kepala Electric, instrument, dan Telekom UBEP Tanjung), selaku pembimbing lapangan. Bpk. M. Frisyal (Kepala Utilities & General Workshop UBEP Tanjung), selaku pembimbing lapangan.

i

• •

Seluruh Pekerja dan Pekarya di UBEP Tanjung yang telah membimbing penulis selama dalam pelaksanaan OJT ini. Semua pihak yang secara langsung ataupun tidak langsung telah ikut memberikan semangat dan bantuan kepada penulis untuk menyelesaikan kertas kerja wajib ini

Semoga Allah SWT memberikan balasan atas semua kebaikan yang telah diberikan Amin. Penulis berharap kertas kerja wajib ini dapat memberikan manfaat bagi setiap pembaca. Penulis juga sangat mengharapkan segala kritik dan saran karena laporan kertas kerja wajib ini masih jauh dari kata sempurna. Alhamdulillaahi Robbil ‘Aalamiin. Tanjung, 20 Februari 2009

Saiful Adib

ii

.............................................................................................................. Evaluasi PFC Terkait Kondisi Beban Terkini ......................................................................................................................... 23  Lampiran 1 : Single Line Diagram Sistem Tenaga Listrik UBEP Tanjung ................................................................................ Dimensi Permasalahan .........4............. 18  3..3................... 28  iii ................................................................... 22  KESIMPULAN DAN SARAN....................2...........3.......................................................... Maksud dan Tujuan ........... 4  2.........................4......................................................... Data & Informasi .......................................................... 2  BAB II.........2...... 21  BAB IV ...................................................................................................................................................3...................................... Latar Belakang .......2.....................................................................................................................................................2......................... vi  BAB 1 .......................................................... v  RINGKASAN ........................................................................ 14  3.... 15  3.......... 4  IDENTIFIKASI MASALAH..................................................................2....2................................................................... 5  2.................................... Evaluasi Power Factor Stasiun 10A ............................... Saran ............................... 14  3.........................................................................................................................................................................1........................... i  DAFTAR ISI ................................................................................................................................ iv  DAFTAR GAMBAR .................................................................................... Evaluasi Kondisi Power Factor Controller ..................................... 22  4.. 4  2.. 12  PEMBAHASAN MASALAH .... Evaluasi Power Factor Stasiun 8B ............................. iii  DAFTAR TABEL ...................... Evaluasi PFC Terkait Penambahan Beban Tahun 2009 .... Perumusan Pokok Permasalahan ...................................................................................1.............................. 1  1................... 22  4....................... Analisis Keekonomian Proses Pemasangan PFC di Station 5C.....................................1................. Profil Sistem Tenaga Listrik ........................3......2.............................3.................. Sistematika Penulisan ....................... Evaluasi Power Factor Stasiun Baru 5C .......... 10  2....................................................................................................................... 19  3.......... 17  3........ 26  Lampiran 3 : Perkiraan Biaya dalam Upgrade PFC (Maintenance) ...................................... 27  Lampiran 4 : Perkiraan Biaya dalam Pemasangan PFC di Stasiun 5C (Planning).......................1.......................DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ................... 20  3................................................................. Ruang Lingkup. 22  DAFTAR PUSTAKA ...................... Analisis Keekonomian .. Evaluasi Kebutuhan Capacitor Bank ................................4................... 20  3........................ 12  3....3....................................4.... 2  1................................................................................................... 12  3...................................................... 1  PENDAHULUAN . Analisis Keekonomian Proses Upgrade PFC ........................................................................................................................................................ 25  Lampiran 2 : Single Line Diagram PFC 150 kVAR ......................... 17  3............. Kesimpulan .. 11  BAB III ........ Profil Sistem Power Factor Correction (PFC) ..................... 1  1............................................2................................................................................ 2  1....4.............................1...............................3.1....1..................................................2.

............................ Data Biaya Sewa dan Operasional Genset 500 kVA .................... 16  Tabel 7.................................................... Tambahan Sumur Tahun 2009 .................. 10  Tabel 3............................................................ Resume Evaluasi PFC Terkait Kepentingan Pemeliharaan..........................................................................DAFTAR TABEL Tabel 1............................ 20  iv . Daftar Capacitor Bank Tahun 2000 ..................... 13  Tabel 5... 15  Tabel 6...... 12  Tabel 4........................... Perhitungan KVAR Tambahan ............................................ Resume Data Pengukuran dan Pengamatan Beban............. 9  Tabel 2.......... Perkiraan Beban Sumur Baru Tahun 2009 .....

.......................... 17 v ...... Single Line Posisi PFC di Stasiun..................................................................... Segitiga Daya Kompensasi KVAR. 5 Gambar 2......................................................... Segitiga Daya ..........DAFTAR GAMBAR Gambar 1.................................. Single Line Diagram Stasiun 5C .............................................................. 8 Gambar 4..................................... 7 Gambar 3.........

Sedangkan evaluasi kebutuhan capacitor bank bertujuan untuk mempelajari kebutuhan capacitor bank yang berfungsi sebagai kompensator kVAR sesuai dengan jumlah beban terkini. Studi pada stasiun baru 5C ini bertujuan untuk memperkirakan kebutuhan capacitor bank yang akan dipasang sesuai dengan perkiraan beban di setiap sumur baru. Seiring adanya perubahan dan pertambahan beban di sumur produksi yang terjadi antara tahun tahun 2000 sampai sekarang. studi power factor correction (PFC) juga bertujuan untuk mengevaluasi kebutuhan capacitor bank di stasiun-stasiun yang akan memikul 6 sumur baru ini. Untuk mengembalikan dan mempertahankan nilai power factor pada nilai yang ideal maka dipasanglah power factor correction (PFC) yang terdiri dari PF controller dan capacitor bank pada tahun 2000 di sistem tenaga listrik UBEP Tanjung. Pada tahun 2009 akan dilakukan penambahan 6 sumur baru di lapangan Tanjung.RINGKASAN Lapangan UBEP Tanjung merupakan lapangan minyak dan gas yang pengangkatan fluida dari sumurnya dilakukan dengan menggunakan artificial lift berupa pump jack dan electrical submersible pump (ESP). vi . Evaluasi PFC ini meliputi evaluasi PF controller dan evaluasi kebutuhan capacitor bank. sebagian besar beban yang masuk ke sistem tenaga listrik adalah bersifat beban induktif. Evaluasi PF controller bertujuan untuk mengetahui apakah perangkat kontrol ini masih bekerja dengan baik. Oleh karena itu. Beban induktif yang besar dan bertambah mengakibatkan penurunan nilai power factor (p. Salah satu dari studi power factor correction (PFC) yang berkaitan dengan penambahan beban sumur baru ini adalah dilakukan di stasiun baru 5C yang akan memikul beban 4 sumur.f). Oleh karena itu. Pada studi PFC ini juga akan dilakukan analisis keekonomian untuk mengetahui apakah penambahan dan pemasangan PFC memberikan keuntungan secara ekonomi. maka power factor correction (PFC) perlu dilakukan evaluasi ulang. Semua jenis artificial lift ini menggunakan prime mover berupa motor induksi.

Untuk mendukung penerapan metode water flooding ini maka dibangun instalasi Water Treatment Plant (WTP) dan Water Injection Plant (WIP). Akan tetapi pemasangan PFC ini tidak pernah dievaluasi ulang sampai sekarang. Oleh karena itu perlu dilakukan studi dan evaluasi power factor correction (PFC) di lapangan UBEP Tanjung. Salah satu cara yang dapat ditempuh untuk mempertahankan dan memperbaiki nilai power factor (p. Peningkatan beban induktif ini mengakibatkan turunnya nilai power factor (p. Sedangkan dalam proses pengangkatan fluida dari sumur digunakan artificial lift berupa sucker rod pump (SRP) dan electrical submersible pump (ESP) yang juga menggunakan motor induksi. Latar Belakang Lapangan UBEP Tanjung merupakan lapangan minyak dan gas yang menerapkan sistem EOR berupa metode water flooding dalam meningkatkan produksinya. Pemasangan power factor correction (PFC) pada sistem tenaga listrik UBEP Tanjung pernah dilakukan pada tahun 2000 semasa UBEP Tanjung masih berupa JOB Pertamina-Talisman. maka beban listrik di lapangan Tanjung bersifat beban induktif. Oleh karena sebagian besar beban listrik yang terdapat di lapangan Tanjung merupakan motor induksi. baik sumur injeksi maupun sumur produksi dan pengaktifan kembali sumur-sumur lama yang sempat ditinggalkan. Beban induktif di lapangan Tanjung terus meningkat seiring dengan adanya penambahan sumur baru.f) pada nilai ideal adalah dengan cara pemasangan power factor correction (PFC) yang terdiri dari capacitor bank dan power factor controller.BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Hal ini berkaitan dengan apakah pemasangan PFC ini masih sesuai untuk kondisi beban terkini dan pertambahan beban pada tahun 2009.f) pada sistem tenaga listrik UBEP Tanjung. Hal ini sesuai dengan Rencana Jangka Panjang Perusahaan (RJPP) UBEP Tanjung. BAB 1 PENDAHULUAN 1 . Pada instalasi tersebut banyak terdapat pompa yang digerakkan oleh motor induksi.

Sistematika Penulisan Sistematika penulisan dari laporan kertas kerja wajib ini secara singkat adalah sebagai berikut : Bab 1 Pendahuluan : Bab ini berisi latar belakang dilakukan studi ini. Mengevaluasi pemasangan power factor correction (PFC) di lapangan Tanjung terkait dengan kondisi beban terkini (maintenance). 2. jumlah step.f) di stasiun-stasiun sistem tenaga listrik yang ada di lapangan UBEP Tanjung 4. dan perangkat kontrol yang dikenal dengan PF controller. Memperoleh data power factor correction (PFC) yang dipasang berupa kapasitas capacitor bank. ruang lingkup serta sistematika penulisan. Pengukuran beban baik berupa beban aktif (kW) maupun beban reaktif (kVAR) dan power factor (p. Bab 2 Identifikasi Masalah : Bab ini berisi profil sistem tenaga listrik UBEP Tanjung.1. 3.3. 3. 1.f) di stasiun-stasiun sistem tenaga listrik UBEP Tanjung 2. Evaluasi pemasangan power factor correction (PFC) berdasarkan data rencana pemboran sumur baru tahun 2009 terkait kondisi adanya penambahan beban (Planning). Ruang Lingkup Studi dan evaluasi power factor correction (PFC) di lapangan UBEP Tanjung terbatas pada beberapa hal berikut : 1. Memperoleh gambaran sistem tenaga listrik di lapangan UBEP Tanjung. Maksud dan Tujuan Studi dan evaluasi power factor correction (PFC) di lapangan UBEP Tanjung dilakukan dengan tujuan dan maksud sebagai berikut : 1.4. 1. Mengevaluasi pemasangan power factor correction (PFC) di lapangan Tanjung terkait dengan penambahan beban pada tahun 2009 (Planning).2. BAB 1 PENDAHULUAN 2 . Evaluasi pemasangan power factor correction (PFC) berdasarkan data hasil pengukuran terkait dengan kondisi beban terkini (maintenance). Melakukan pengukuran besar beban dan power factor (p. 5. maksud dan tujuan.

Bab 3 Pembahasan Masalah :Bab ini berisi pembahasan permasalahan yang meliputi evaluasi PFC terkait beban terkini untuk kepentingan maintenance. BAB 1 PENDAHULUAN 3 .profil sistem power factor correction (PFC). serta analisis keekonomian. dimensi permasalahan serta perumusan pokok permasalahan. evaluasi PFC terkait pertambahan beban pada tahun 2009 untuk kepentingan planning. Bab 4 Penutup Daftar Pustaka Lampiran : Bab ini berisi kesimpulan dan saran.

Sedangkan di New Power Plant terdapat dua pembangkit (TG 100 dan TG 200) dengan kapasitas terbesar dibandingkan unit pembangkit lainnya. Sedangkan pasokan listrik Old Power Plant didapat dari out feeder (penyambungan saluran) New Power Plant. Hal ini disebabkan sumur-sumur produksi menggunakan pompa-pompa dengan prime mover motor induksi seperti pompa ESP dan pump jack. yaitu ring A. pompa pada instalasi Water Treatment Plant (WTP) dan Water Injecion Plant (WIP) yang mempompa air ke sumur injeksi atau perumahan dan beban listrik lainnya juga membutuhkan tenaga listrik dalam beroperasinya.1. yang terdiri dari 3 ring. Pada jaringan Old Power BAB 1I IDENTIFIKASI MASALAH 4 . pasokan listrik New Power Plant didapat dari Old Power Plant yang terhubung dari jaringan dengan switching ex GT.31 Hal ini dapat dilihat pada single line diagram terlampir. Suplai tenaga listrik lainnya didapat dari mobile generator Caterpillar sebesar 500 kW yang akan digunakan pada kondisi tertentu seperti service atau failure pada TG 100 atau TG 200. Waukesha 1 (400 kW). Kondisi operasi sistem tenaga listrik di Lapangan UBEP Tanjung terdiri dari dua pusat pembangkit yaitu Old Power Plant dan New Power Plant. Profil Sistem Tenaga Listrik Lapangan UBEP Tanjung membutuhkan pasokan tenaga listrik untuk memproduksi minyak dan gas.4 MW. Jika ada service atau failure pada TG 100 atau TG 200. Ring A disuplai dari New Power Plant.55MW. dan ring C. sedangkan ring B dan ring C disuplai dari Old Power Plant. Pada kenyataannya saat ini pembangkit yang dioperasikan untuk mensuplai kebutuhan listrik di lapangan UBEP Tanjung hanya unit TG 100 dan TG 200 dengan total daya terpasang sebesar 8. Daya ini masih dapat mensuplai kebutuhan daya di lapangan UBEP Tanjung saat ini.BAB II IDENTIFIKASI MASALAH 2. dan Waukesha II (500 kW) dengan total daya yang dibangkitkan 1. demikian juga sebaliknya.2 MW dan dengan total rating operasi 7. Selain itu. ring B. Old Power Plant terdiri dari generator merk Siemens (650 kW). Sehingga pembangkit yang ada di Old Power Plant hanya digunakan pada saat emergency. yaitu sebesar 4.1 MW per unitnya. Konfigurasi distribusi yang digunakan berbasis ring main unit (RMU).

Gambar 1. Pembangkit mensuplai listrik dengan tegangan 6600 Volt ke panel-panel hubung bagi (switching). Untuk memperoleh tegangan tersebut digunakan trafo-trafo di stasiun-stasiun sebelum disalurkan ke beban-beban.Plant terdapat 2 jenis busbar.2. Tegangan yang digunakan di lapangan adalah sebesar 440/415 Volt untuk motor-motor listrik dan 220 Volt untuk beban perumahan dan lampu. dan menyalurkannya ke panel-panel hubung bagi di stasiun-stasiun. dan daya nyata atau apparent power (S). yaitu active power (P). Active power adalah daya yang dapat dikonversi ke pekerjaan yang bermanfaat (pekerjaan yang sebenarnya). yaitu main busbar dan reserve busbar. dan paling banyak adalah pada motor listrik dan daya ini memiliki satuan var atau kilovar (kVAR). 2. reactive power (Q). Daya nyata atau apparent power merupakan jumlah daya total yang terdiri dari active power (P) dan reactive power (Q) yang dirumuskan : S o = Po + Qo 2 2 (01) Hubungan ketiga daya juga dapat digambarkan dalam bentuk segitiga daya seperti pada Gambar 1. transformer. dimana main busbar digunakan ketika pasokan listrik diperoleh dari New Power Plant sedangkan reserve busbar digunakan jika pasokan listrik yang akan didistribusikan berasal dari generator yang ada. Profil Sistem Power Factor Correction (PFC) Dalam sistem tenaga listrik dikenal tiga jenis daya. Daya ini memiliki satuan watt (W) atau kilowatt (kW). Sedangkan reactive power adalah daya yang digunakan untuk membangkitkan medan magnetik yang biasanya dibutuhkan pada beban yang bersifat induktif seperti heater. Trafo-trafo terhubung ke panel hubung bagi menuju ke masing-masing panel beban. Segitiga Daya Perbandingan antara active power (P) dan apparent power (S) dikenal sebagai power BAB 1I IDENTIFIKASI MASALAH 5 .

f) juga dikenal dengan sebutan nilai cos φ.yang antara lain: 1.62 x Qx1000 3 xUxk (02) dimana Q = reactive 3-phase power of one step (kVAR) U = system voltage (V) BAB 1I IDENTIFIKASI MASALAH 6 . Cara automatic mensetting C/k dapat dilakukan dengan cara mengaktifkan mode automatic pada perhitungan C/k pada PF controller. Peningkatan beban yang bersifat induktif pada sistem tenaga listrik dapat menurunkan nilai power factor (p. Maka istilah power factor (p. PF controller secara otomatis akan mengeset nilai C/k apabila ada perubahan pada 4 parameter diatas.f).f) ini dapat menimbulkan berbagai kerugian. Rating kapasitor step pertama.f) yang telah ditentukan. diperlukan langkah untuk mengembalikan nilai power factor (p.f) dalam proses pengiriman daya. Cara setting ini akan tergantung pada 4 parameter. Memperbesar kebutuhan kVA 2. Ada 2 cara untuk mensetting faktor C/k. yaitu secara automatic dan manual. PF controller bekerja berdasarkan sensing parameter yang disebut C/k faktor yang diperoleh dari input tegangan dan arus. Oleh karena itu. Untuk cara manual dapat dilakukan dengan mengacu pada perhitungan C / k = 0.f) adalah dengan pemasangan power factor correction (PFC) yang terdiri dari PF controller dan capacitor bank. 3 phasa atau 1 phasa. Penurunan Efisiensi penyaluran daya 3. Skala arus (rasio CT yang dipakai). Fungsi PF controller adalah untuk mengatur switching step-step capacitor bank sesuai dengan nilai kompensasi reactive power (Qc) yang diperlukan untuk mencapai target power factor (p. Konfigurasi jaringan. Memperbesar rugi-rugi panas kawat dan peralatan. Salah satu cara untuk memperbaiki nilai power factor (p. Penurunan power factor (p.f) ke nilai ideal untuk memperbaiki kinerja sistem tenaga listrik. Apabila dilihat pada segitiga daya. yaitu : • • • • Nilai tegangan kerja kapasitor Un. perbandingan active power (P) dan apparent power (S) merupakan nilai cos φ.factor (p.

Gambar 2. Sedangkan cara pemasangan power factor correction (PFC) yang dilakukan BAB 1I IDENTIFIKASI MASALAH 7 . Segitiga Daya Kompensasi KVAR Sedangkan nilai apparent power (S) setelah dilakukan kompensasi KVAR adalah S1 = Po + (Qo − Qc ) 2 2 (04) Langkah pemasangan PFC untuk memperbaiki nilai power factor (p.k = CT ratio Pada sistem tenaga listrik UBEP Tanjung terdapat 2 jenis PF controller yang dipakai. yaitu: • • RVS-12 dari Asea Brown Boveri (ABB) RVT dari Asea Brown Boveri (ABB) Sedangkan capacitor bank adalah kumpulan kapasitor yang digunakan untuk memberikan kompensasi reactive power (Qc).f) baru atau target.(tan ϕ1 − tan ϕ 2 ) dimana : Qc P = kompensasi reactive power yang dibutuhkan (kVAR) = active power (kW) (03) cos φ1 = power factor (p.f) pada sistem tenaga listrik sudah pernah dilakukan di lapangan UBEP Tanjung pada tahun 2000 dengan memasang PFC pada stasiun-stasiun di sistem tenaga listrik lapangan UBEP Tanjung.f) lama cos φ2 = power factor (p. Daftar capacitor bank yang dipasang di stasiun pada tahun 2000 dapat dilihat pada Tabel 1. Perhitungan ini juga dapat digambarkan pula dalam segitiga daya pada Gambar 2. Kebutuhan kompensasi reactive power (Qc) yang dibutuhkan untuk mencapai power factor (p.f) dapat dihitung berdasarkan formula : Qc = Po .

di sistem tenaga listrik lapangan UBEP Tanjung pada tahun 2000 adalah ditempatkan di stasiun-stasiun sistem tenaga listrik. Single Line Posisi PFC di Stasiun BAB 1I IDENTIFIKASI MASALAH 8 . Gambar 3. Single line diagram yang menggambarkan posisi penempatan PFC pada suatu stasiun dapat dilihat pada Gambar 3.

Dept March.Tabel 1. Instrument. BAB 1I IDENTIFIKASI MASALAH 9 . Daftar Capacitor Bank Tahun 2000 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 Station Manunggul I Manunggul II Power Plant 1A 1B BSII 2A 2B BS3 3A 4A 4B BS5 5A 5B BS6 6A 6B 7A 7B 8A 8B 8C 10A 10B 10C 17A Total PFC Max Step 5 5 5 4 3 3 5 4 5 5 5 5 5 5 5 4 5 4 4 5 4 4 4 5 5 5 3 121 Max kVAR 100 100 150 75 50 50 100 75 100 100 100 150 100 150 150 75 100 75 75 150 75 75 75 150 100 50 50 2600 Sumber : Report of installing power factor correction at JOB-PTTL Electric.Telecomunication/Ops.2000.

10A ST.5C ST. Perubahan dan penambahan beban ini mengakibatkan adanya penurunan nilai power factor sampai dibawah nilai ideal pada beberapa stasiun. adanya pengubahan debit pompa ESP melalui pengaturan frekuensi di Variabel Speed Drive. Perubahan beban ini umumnya terjadi pada sumur-sumur produksi seperti adanya pengubahan jenis artificial lift dari pump jack ke ESP ataupun sebaliknya dari ESP ke pump jack.5C ST. Penambahan sumur baru pada tahun 2009 akan menambah jumlah beban pada jaringan sistem tenaga listrik UBEP Tanjung. Tambahan Sumur Tahun 2009 Sumur TJG-OJ1 TJG-UA4 TJG-VB8 TJG-VI2 TJG-ZE2 TJG-WA8 Stasiun ST. Sedangkan evaluasi capacitor bank dilakukan dengan cara menganalisa nilai power factor dan jumlah KVAR rating capacitor bank yang perlu ditambahkan. Daftar tambahan sumur pada tahun 2009 di lapangan Tanjung ada pada Tabel 2.8B BAB 1I IDENTIFIKASI MASALAH 10 . Tabel 2. Evaluasi PF controller akan dilakukan dengan cara membandingkan nilai hasil pengukuran fluke 41B dengan nilai pembacaan pada panel PFC. Perubahan juga dapat terjadi akibat penambahan sumur-sumur produksi selama selang waktu tahun 2000 sampai 2008.3.5C ST.2. Oleh karena itu perlu dilakukan evaluasi apakah jumlah kVAR rating dari capacitor bank masih mampu untuk mengkompensasi kVAR yang ada akibat penambahan sumur tersebut. Hal ini dilakukan untuk mengetahui apakah alat kontrol ini masih berjalan dengan baik.5C ST. Evaluasi atas pemasangan PFC akan meliputi evaluasi pada PF controller dan evaluasi pada capacitor bank. Dimensi Permasalahan Perubahan beban terus terjadi pada sistem tenaga listrik di lapangan UBEP Tanjung dari tahun 2000 sampai sekarang. Hal ini akan mempengaruhi nilai power factor pada stasiun dimana pengambilan daya listrik untuk pengoperasian sumur akan dilakukan. Oleh karena itu. perlu dilakukan evaluasi ulang atas pemasangan PFC di setiap stasiun lapangan UBEP Tanjung agar diperoleh sistem tenaga listrik yang efektif dan efisien dalam penyaluran daya.

Perumusan Pokok Permasalahan Pokok permasalahan dalam Studi Power Factor Correction di lapangan UBEP Tanjung ini terbagi dalam 2 sub-pokok permasalahan. dan 1 sumur baru akan dibebankan ke stasiun 8B. Evaluasi ini diperlukan karena beberapa alasan sbb: Terjadi perubahan beban pada sumur-sumur produksi dengan adanya pengubahan jenis artificial lift antara tahun 2000 sampai sekarang.2. 1 sumur baru akan dibebankan ke stasiun 10A. yaitu : a. BAB 1I IDENTIFIKASI MASALAH 11 . Evaluasi PFC terkait kondisi penambahan beban tahun 2009 (Planning). Terjadi perubahan beban pada sumur-sumur produksi dengan adanya pengaturan debit produksi antara tahun 2000 sampai sekarang. b. Terjadi perubahan beban di Plants (WIP. Evaluasi PFC terkait kondisi beban terkini (maintenance). Terjadi penambahan sumur produksi. dan Power Plant) antara tahun 2000 sampai sekarang. Evaluasi ini diperlukan karena adanya sebab sbb: Adanya rencana penambahan 4 sumur baru yang akan dibebankan ke stasiun 5C.4.

5C ST.47 1282. BAB 1II PEMBAHASAN MASALAH 12 .81 Perkiraan Keb. dan water cut) dan dari data perkiraan produksi setiap sumur baru yang didapat dari Devisi Teknik Reservoir UBEP Tanjung.1.5C ST.0636 kW/BFPD.8B Perkiraan Produksi Net:BOPD (1) 82 104 75 78 120 86 Perkiraan Produksi Gross:BFPD(*) 1011. Ringkasan data pengukuran dan pengamatan beban di setiap stasiun dapat dilihat pada Tabel 4.5C ST.8. Proses untuk mendapatkan data perkiraan beban sumur baru dapat dilihat pada Tabel 3.20 1060.33 Keterangan : (1) : diperoleh dari data Reservoir Eng.59 58. Pengukuran beban di stasiun dilakukan di sisi tegangan rendah trafo atau pada sisi 440 volt dengan menggunakan Fluke 41B.68 84.84 925. total produksi gross. dan diperoleh 0.84 61.Daya kW (**) 64.893 %. Sedangkan data yang diperlukan untuk melakukan evaluasi power factor correction (PFC) terkait untuk kepentingan pemeliharaan (maintenance) diperoleh melalui proses pengukuran dan pengamatan.19 94.47 Perkiraan Keb. Data dan Informasi Data perkiraan beban sumur baru yang diperlukan untuk melakukan evaluasi power factor correction terkait untuk kepentingan perencanaan (planning) diproses dari data Power & Water Facilities Daily Report (konsumsi daya untuk produksi. (**) : dengan menggunakan average data Power Consumption (Production) vs Production Gross. (*) : dengan menggunakan average data water cut produksi sumur tanjung tanggal 1-30 Des 2008 diperoleh water cut rata-rata sebesar 91.13 962.Daya kVA (***) 80.49 117.14 67.55 76.41 101. Sedangkan pengamatan beban dilakukan dengan mengamati panel PFC pada kondisi beban maksimum.5C ST. (***) : dengan menggunakan power factor 0. Perkiraan Beban Sumur Baru Tahun 2009 Sumur TJG-UA4 TJG-VB8 TJG-VI2 TJG-ZE2 TJG-OJ1 TJG-WA8 Stasiun ST.13 1480.10A ST. UBEP Tanjung (Jakarta).99 73.33 81.BAB III PEMBAHASAN MASALAH 3. Tabel 3.

93 149 3/3 4 0.67 221.93 209 5/5 4 0.05 0.75 178.99 132.28 74.75 166 3/3 2 0.94 133 8/10 2 THDF I % 9 9 16 13 13 12 22 23 8 24 32 9 28 21 16 24 36 27 35 26 8 29 43 P.46 98.97 183 5/5 3 0.88 219.18 159.2 260.05 87.88 88 5/5 2 0.59 0.42 64.93 KVA 221 92 160 70 100 115 340 260 177 242 376 64 225 225 212 229 32 126 155 189 264 355 141 KVAR 152 53 58 35 47 57 173 72 73 68 360 36 83 36 82 131 5 36 39 60 156 171 47 Pengamatan Pada Panel PFC (Max) PF KW STEP THDF V % 0.87 204.3 223.58 0.82 75 3/3 2 0.55 0.4 77.76 58.33 151.98 31 6/6 2 0.74 29.96 250 4/5 4 0.8 62.91 285.83 19.37 83.46 0.87 100 5/5 1.67 0.26 0.66 5.88 311 5/5 5 0.96 232 4/5 3 0.26 79.97 174.93 159.F.39 30.33 33.98 152 4/4 3 0.62 191.91 210.97 71.73 0.93 91.91 33.97 0.99 164.81 325.99 79.88 33.92 188.96 121 3/4 3 0.82 331.83 53 2/2 1 0.82 6.96 128.9 76.97 217.67 0.77 74. Controller Merk Setting ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVS 12 AUTO ABB-RVT AUTO KETERANGAN PFC dilepas contactor on-off berulang-ulang 1 step capacitor rusak 1 step capacitor rusak 1 step capacitor rusak 1 step capacitor rusak 1 step capacitor rusak LBS tertutup busbar terlalu besar BAB III PEMBAHASAN MASALAH 13 .9 182.54 387.61 8.93 0.99 117.97 155.47 0.92 64 3/3 2 0.92 195 4/4 2 0.87 0.28 186. Resume Data Pengukuran dan Pengamatan Beban Site : Pertamina UBEP Tanjung Subjek : PF Improvement No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Station 1A 1B BS2 2A 2B BS3 3A 4A 4B BS5 5A 5B BS6 6A 6B 7A 7B 8A 8B 8C 10A 10B 10C OPP Hasil Pengukuran Fluke 41B KW KVAR KVA PF 175.12 59.75 129.86 242.82 216 5/5 2 0.03 237.57 0.Tabel 4.76 80.91 161 5/5 2 0.86 27.15 287.91 28.2 0.43 14.36 77.55 0.68 142.24 0.43 0.31 0.08 0.62 216.6 191.89 204 10/10 3 0.27 102 4/5 5 0.44 77.86 292 4/5 3 0.61 170.67 0.4 0.47 0.28 2.45 67.99 222 12/12 3 0.

Ada 2 jenis informasi yang ada. 3. apparent power (S). maka dalam melakukan evaluasi PFC yang terkait kepentingan pemeliharaan ini dapat dibagi dalam 2 sub-evaluasi. yaitu Informasi kondisi power factor controller yang diperoleh dengan cara membandingkan PF hasil pengukuran dan hasil pengamatan panel PFC.2. dan total harmonic distortion (THD) pada waktu yang bersamaan. power factor (PF). Informasi power factor di setiap stasiun sehingga dapat diketahui stasiun mana saja yang memerlukan penambahan capacitor bank. 3. Evaluasi Kondisi Power Factor Controller Keberadaan power factor controller dalam PFC sangat penting karena sistem kontrol inilah yang akan mengendalikan step-step capacitor bank untuk mencapai target power factor yang diinginkan. kelebihan dari fluke 41B adalah dapat mengukur active power (P). Hal ini yang menjadikan alasan penulis untuk lebih menggunakan data hasil pengukuran beban di stasiun dengan menggunakan fluke 41B sebagai dasar melakukan evalusi PFC.Fluke 41B merupakan alat ukur yang dikenal sebagai power harmonic tester. yaitu evaluasi kondisi power factor controller dan evaluasi kebutuhan capacitor bank untuk memperbaiki nilai power factor. Oleh karena ada 2 jenis informasi yang didapat. Kelebihan pengambilan data melalui pengukuran ini tidak dimiliki oleh pengambilan data melalui pengamatan panel PFC karena masingmasing data pada hasil pengamatan diambil secara terpisah. Hal ini terkait dengan kemampuannya yang dapat mengukur besarnya harmonic sampai harmonic ke-31 baik pada arus maupun tegangan. Evaluasi PFC Terkait Kondisi Beban Terkini Data pada Tabel 4 merupakan data yang menggambarkan jumlah beban terkini yang ada.1. perlu dilakukan evaluasi terhadap sistem kontrol untuk menjamin bahwa sistem kontrol ini berjalan dengan baik. Oleh karena itu. displacement power factor (DPF). Selain itu. Informasi tersebut dapat diperoleh dengan cara mengamati nilai power factor pada setiap stasiun. Data ini memberikan beberapa informasi yang dapat digunakan untuk melakukan evaluasi PFC untuk kepentingan pemeliharaan (maintenance).2. Evaluasi dapat dilakukan dengan cara membandingkan data hasil pengukuran dan hasil pengamatan. reactive power (Q). BAB III PEMBAHASAN MASALAH 14 .

ST 4A. Tabel 5. target power factor dibuat 0. BAB III PEMBAHASAN MASALAH 15 .61 58.86 285.86 285.68 111.75 kVAR) 60 (2 x 30 kVAR) 20 (1 x 20 kVAR) KW 175.15 8.75 (1 x 18.31 1416.5.46 325.99 117. apakah setting sudah sesuai.67 kVAR) 40 (2 x 20 kVAR) 80 (4 x 20 kVAR) 120 (4 x 30 kVAR) 18.33 164.67 59.76 0.24 142. Akan tetapi dalam evaluasi kali ini.00 19.81 67.69 PF 0.28 KVA 221.55 287. ST 3A.41 107.44 Keterangan : Pemilihan rating capacitor bank disesuikan dengan rating capacitor bank lama yang dipasang pada tahun 2000 (Tabel 1).86 223.33 164.2. Pada stasiun-stasiun tersebut perlu ditambahkan capacitor bank agar dapat tercapai nilai power factor yang ideal.61 58.86 0. perlu dilakukan langkah-langkah untuk mengatasi kejanggalan tersebut. apakah sudah benar. BS 6. diperoleh kejanggalan di stasiun 5B. 3.99 117.Pada proses pengukuran dan pengamatan panel PFC yang datanya tercantum pada Tabel 4.45 151. Padahal dari hasil pengukuran diperoleh data bahwa power factor pada stasiun 5B dapat mencapai nilai 0. dan ST 10B.9.70 91.76 dan nilai minimumnya sekitar 0.11 11.44 29.74 177. Perhitungan kebutuhan capacitor bank yang perlu ditambahkan pada PFC di stasiun tersebut dapat dilihat pada Tabel 5. Berdasarkan pengamatan pada panel PFC.54 50. Penggantian power factor controller pada PFC di stasiun 5B apabila solusi yang pertama dan kedua di atas tidak ditemukan masalah.28 KVA 187. dapat diperoleh kesimpulan bahwa ada beberapa stasiun yang nilai power factor-nya berada dibawah nilai ideal. Perhitungan KVAR Tambahan No 1 2 3 4 5 6 7 Station 1B 3A 4A 5B BS6 7B 10B Kondisi Terkini KW 175.05 Total KVAr 132. Oleh karena itu.99 50.00 selected 67 (4 x 16.60 217. Nilai power factor yang ideal adalah lebih dari 0.12 331.2.88 0.15 27.12 39. power factor maksimum yang disensor oleh PFC hanya bisa mencapai 0.47 186.94 calculated 68.05 Kondisi Harapan KVAr 66. Evaluasi Kebutuhan Capacitor Bank Dari data pengukuran dan pengamatan power factor di Tabel 4.24 76.54 170.87 0.82 0.76 349. ST 7B.88 KVAr (Qc) -Target PF 0.60 217.81 87.96 118.94. Stasiun tersebut ialah ST 1B.8 0.12 331.68 191.50 299. Adapun solusi yang bisa diambil untuk mengatasi kejanggalan ini adalah : Pengecekan ulang rangkaian sistem kontrol.57 67.27.31 59.67 1618.73 387. Pengecekan setting sistem kontrol. ST 5B.

Tabel 6. dengan menggunakan data kompensasi kVAR terpilih (selected) dan data beban terkini.94). Selanjutnya.2000 (lihat tabel 1) BAB III PEMBAHASAN MASALAH 16 . maka dapat dihitung jumlah KVA yang dapat dihemat. b. misalnya sistem proteksi MCCB. CP = capacitor bank c.20 kVAR CP.f=0. Akan tetapi dalam pengaplikasiannya di lapangan.25 kVA Kedua sub-evaluasi PFC untuk kepentingan pemeliharaan (maintenance) yang dilakukan di atas menghasilkan beberapa kesimpulan mengenai apa saja yang perlu ditambahkan atau diperbaiki pada PFC di beberapa stasiun untuk mencapai power factor yang ideal.69 − 1416. Pemilihan rating capacitor bank disesuikan dengan rating capacitor bank yang dipasang pada thn.Pada Tabel 5 terdapat perhitungan (calculated) capacitor bank tambahan yang diperlukan untuk mengembalikan power factor suatu stasiun ke nilai ideal (dalam hal ini target p.67 kVAR CP.30 kVAR 4 set 2 set 4 set 4 set 1 set 2 set 1 set Pf. 18. contactor. Resume Evaluasi PFC Terkait Kepentingan Pemeliharaan No 1 2 3 4 5 6 7 Station 1B 3A 4A 5B BS6 7B 10B Device Yang Perlu Ditambahkan / Diganti / Diperbaiki CP. Kesimpulan ini dapat dirangkum dalam Tabel 6. Hasil perhitungan Tabel 5 menunjukkan bahwa kebutuhan KVA yang dapat dihemat adalah sebesar ΔS = 1618.44 = 202.16. 1 set yang dimaksud adalah device tersebut ditambah device tambahan yang dibutuhkan agar device utama tersebut dapat berfungsi. jumlah kompensasi kVAR yang diperlukan juga harus mempertimbangkan ketersediaan dan kapasitas perangkat capacitor bank yang ada.75 kVAR CP. Hasil pertimbangan tersebut menghasilkan kompensasi kVAR yang dipilih (selected) yang akan diaplikasikan ke lapangan. dll. kabel.Controller 1 set Keterangan : a. di bawah.

1. Data tersebut adalah data perkiraan produksi setiap sumur baru yang didapat dari Devisi Teknik Reservoir UBEP Tanjung di Jakarta dan data Power & Water Facilities Daily Report. Gambar 4.3.3. Evaluasi Power Factor Stasiun Baru 5C Pada tahun 2009. direncanakan pada stasiun 5A akan ada penambahan beban 4 sumur baru. Karena sumur baru terbagi dalam 3 stasiun maka evaluasi PFC terkait pertambahan sumur tahun 2009 ini akan dibagi dalam 3 sub-evaluasi sesuai dengan stasiun yang bersangkutan. Single Line Diagram Stasiun 5C BAB III PEMBAHASAN MASALAH 17 . Evaluasi PFC Terkait Penambahan Beban Tahun 2009 Pada tahun 2009 direncanakan ada penambahan 6 sumur baru di lapangan Tanjung yang akan masuk sebagai beban ke sistem tenaga listrik. Sehingga gambar single line di stasiun 5C dapat dilihat pada Gambar 4. 1 sumur pada stasiun 10A. 3. Rincian besarnya perkiraan beban pada setiap sumur didasarkan pada 2 sumber data. yaitu 4 sumur pada stasiun baru 5C. Akan tetapi trafo yang terpasang pada stasiun 5A sekarang diperkirakan tidak akan sanggup memikul beban akibat penambahan sumur baru ini. Oleh karena itu. di dekat stasiun 5A dibangun stasiun baru 5C yang akan memikul beban 4 sumur baru ini. Sumur baru ini akan dibebankan pada 3 stasiun. Rincian besarnya perkiraan beban tersebut dapat dilihat pada Tabel 3.3. dan 1 sumur pada stasiun 8B.

diperlukan kompensasi KVAR sebesar 103. Untuk melakukan evaluasi ini dapat digunakan data beban stasiun 8B kondisi sekarang yang didasarkan pada hasil pengukuran Fluke 41B pada Tabel 4.0 − Stotal .41 + 101 .47 − 100) = 283. 59 + 58 . 84 + 61 .94 = 48.94 kVA 2 Hal ini berarti.Total beban dari keempat sumur yang akan dibebankan ke stasiun 5C adalah S total = 80 .50 kVA 3.55 + 76 .47 + j 50. 33 + 81 .96 = 158. dipilih capacitor bank dengan rating 100 kVAR. Evaluasi Power Factor Stasiun 8B Evaluasi untuk stasiun 8B terhadap rencana penambahan beban dilakukan untuk mengetahui apakah nilai power factor stasiun 8B masih ideal akibat penambahan beban sumur baru tersebut.94 ( ( ) ( )) = 265.952 + (199.1 = 332.08 + j 58.f) adalah 0.37 ) + (67. 2009 = Stotal _ fluke 41B .72 kVAR untuk mencapai target p. Perkiraan total beban setelah penambahan sumur TJG-WA8 adalah Stotal _ stasiun _ 8 B .95 kW Apabila target power factor (p.94.44 − 283.46 kVA dan nilai power factor-nya BAB III PEMBAHASAN MASALAH 18 . dengan pemasangan PFC. Akan tetapi dalam penerapannya.72 kVAR Berdasarkan perhitungan diatas. maka diperlukan capacitor bank untuk kompensasi KVAR sebesar Qcomp = Ptotal x tan cos −1 0 . kebutuhan apparent power (S) dari sumber pembangkit listrik dapat diturunkan sebesar ΔS = Stottal .39 = 103.59) = 147.9 + 73 . 2008 + STJG −WA8 = (79.3.94.95 x0.1 = P 2 + (Qo − Qcomp ) 2 = 265. Besarnya apparent power S setelah pemasangan PFC diperkirakan akan menjadi Stotal .49 = 332.2.8 − tan cos −1 0 .f sebesar 0.44 kVA Ptotal = 64 . 19 = 265.61 + j8.

2009 Stotal _ 8 B . 2009 = 147. Perkiraan total beban di stasiun 10A setelah penambahan sumur TJG-OJ1 adalah Stotal _ stasiun _10 A.3. 2009 = Stotal _ fluke 41B . 2009 = 222.f) setelah penambahan beban sumur baru TJG-OJ1 pada stasiun 10A masih ideal. f = Ptotal _10 A. 2009 Stotal _10 A.75) + (94.94 236 Dari perhitungan diatas dapat disimpulkan bahwa nilai perkiraan power factor (p. Evaluasi Power Factor Stasiun 10A Sama seperti stasiun 8B.93 158.96 = 0. BAB III PEMBAHASAN MASALAH 19 .61) = 222. f = Ptotal _ 8 B .14 + j 70. evaluasi pada stasiun 10A terhadap rencana penambahan beban dilakukan untuk mengetahui apakah nilai power factor stasiun 10A masih ideal akibat penambahan beban sumur baru tersebut.82 + j 6. 3. Maka tidak perlu ada penambahan capacitor bank lagi.3.46 Dari perhitungan di atas dapat disimpulkan bahwa nilai perkiraan power factor (p.36 = 236 kVA dan nilai power factor-nya p.08 = 0. 2008 + STJG −OJ 1 = (128. Maka tidak perlu ada penambahan capacitor bank lagi.96 + j 77.f) setelah penambahan beban sumur baru TJG-WA8 pada stasiun 8 masih ideal.p.

1. KOMPONEN SEWA SELAMA 1 MINGGU BIAYA SEWA GENSET 500 KVA (*) Rp Rp Rp BIAYA 50. BAHAN BAKAR 1 MINGGU (**) TOTAL Keterangan . 8 ⎜ ⎟ × 205 ⎜ ⎟× ⎟ × 7200 ⎜ ⎟ hari ⎠ kVA ⎠ kWH ⎠ 850 ⎜ g ⎟ ⎝ ⎝ ⎝ ⎝ Lt ⎠ ⎝ ⎠ = Rp.823.438.5 minggu keuntungan akan didapatkan dalam proses penghematan daya yang dihasilkan oleh perbaikan PF controller dan penambahan capacitor bank pada PFC. Sedangkan biaya sewa dan operasional genset untuk membangkitkan daya sebesar ini dalam seminggu adalah Biaya = 202.690. Analisis Keekonomian Proses Upgrade PFC Daya yang dapat dihemat dalam proses upgrade PFC adalah 202.490.00 116.53 3.000.5 minggu 47201438 . BAB III PEMBAHASAN MASALAH 20 .4.690.12 Artinya.25 × 116.25 kVA.201. 116. Dimana hal ini sesuai dengan uraian biaya ada di lampiran 3.html Biaya bahan bakar = 1 ⎛ Lt ⎞ ⎛ kW ⎞ ⎛ g ⎞ ⎛ H ⎞ ⎛ Rp ⎞ ⎜ ⎟ × 7 (hari ) × 24 ⎜ 500 (kVA ) × 0 . Analisis Keekonomian Pemasangan power factor correction (PFC) pada sistem tenaga listrik membutuhkan biaya investasi awal yang tinggi. setelah 7.53 = Rp.823.690.(*) Data diperoleh dari data sewa genset yang dilakukan ketika melakukan service turbin gas TG 100 dan TG 200 bulan Desember 2008 .53 166.931.(**) Data diperoleh dari http://www.made-in-china.12 per-minggu 500 Sedangkan perkiraan biaya untuk melakukan upgrade PFC adalah Rp.690.4. dapat dilakukan analisis keekonomian terhadap pemasangan PFC dengan menggunakan data biaya sewa dan operasional genset sebagai pembandingnya. Maka waktu Payback periode yang dibutuhkan = 352490931 = 7. Untuk membuktikan ini. Tabel 7. 47.823.00.000. Data biaya sewa dan operasional genset dapat dilihat pada Tabel. Akan tetapi pemasangan PFC ini akan memberikan keuntungan secara operasional.823.com/showroom/ binshigenerator/product-detailDbOnqKQAHucL/China-Generating-Set-400KW-500KVA-. Data Biaya Sewa dan Operasional Genset 500 kVA No 1.53 2. 352.3.

akibatnya voltage drop akan menurun.823.88 minggu 11319009 . maka arus yang harus dialirkan pada kabel dan trafo untuk besar beban yang sama dengan sebelumnya akan menurun. 89.5 × 116. pemasangan PFC juga akan memberikan keuntungan lain secara teknis. Mengurangi rugi-rugi pada jalur penyaluran daya. Dengan pemasangan PFC. BAB III PEMBAHASAN MASALAH 21 .3.53 = Rp.00 Hal ini sesuai dengan uraian biaya ada di lampiran 4.690.88 minggu keuntungan akan didapatkan dalam proses penghematan daya yang dihasilkan dalam pemasangan PFC di Station baru 5C.009. setelah 7. Maka waktu Payback periode yang dibutuhkan = 89237500 = 7.237.319. yang antara lain : Memperbesar kapasitas sistem penyaluran daya.50 kVA. Akibatnya kapasitas penyaluran daya sistem meningkat. Oleh karena pemasangan PFC menurunkan arus yang mengalirkan pada line penyaluran daya. Analisis Keekonomian Proses Pemasangan PFC di Station 5C Perkiraan daya yang dapat dihemat dalam pemasangan PFC di stasiun 5C adalah 48.500.88 500 Sedangkan perkiraan biaya untuk melakukan pemasangan PFC adalah Rp. Pemasangan PFC akan menurunkan arus yang mengalir pada line. Oleh karena tegangan pada stasiun akan membaik.4. maka rugi-rugi di sepanjang line penyaluran daya seperti rugi-rugi di kabel atau trafo akan menurun. Sedangkan biaya sewa dan operasional genset untuk membangkitkan daya sebesar ini dalam seminggu adalah Biaya = 48. Rugi-rugi pada proses penyaluran daya sepanjang line sebanding dengan arus yang mengalir pada line tersebut. Memperbaiki tegangan pada stasiun.2.88 Artinya. Selain memberikan keuntungan secara ekonomis seperti yang dijelaskan di atas. 11.

memperbaiki tegangan pada station. Perlu dilakukan pengecekan dan pengawasan kondisi power factor correction (PFC) secara teratur tiap bulan sehingga kerusakan pada komponen PFC seperti contactor. Pemasangan power factor correction pada station memberikan keuntungan baik secara ekonomis berupa penghematan daya kVA maupun keuntungan teknis berupa pengurangan rugi-rugi pada jaringan.BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1. PF controller pada station 5B terindikasi tidak bekerja dengan baik. 2. Sesuai dengan data rencana produksi. BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 22 . sehingga perlu dilakukan penambahan capacitor bank pada power factor correction di stasiun tersebut. 4.2. sehingga perlu dilakukan pengecekan ulang baik pada rangkain PFC maupun setting PF controller sebelum dilakukan langkah penggantian PF controller. capacitor bank maupun PF controller dapat segera diketahui. 4. pada station baru 5C yang akan memikul beban 4 sumur baru perlu dilakukan pemasangan power factor correction sebesar 100 kVAR. Faktor daya pada beberapa station berada dibawah nilai ideal. 3. serta peningkatan kapasitas penyaluran daya aktif. Kesimpulan 1. Saran 1.

galco.S.com/circuit/PFCC_har. BPST-Pertamina Learning Center (PLC). John J. 2008. F.au/wp-content/uploads/PF-ManufacturersSpec. (3). Kastawan. 1994. Austin : Dept. and Jr.DAFTAR PUSTAKA (1). I Made Wiwit. (7). Industrial and Commercial Power System Handbook.com/2007/03/29/capacitor-bank-part-1. General Electric. Stratford. Harmonic Distortion. (4). Capacitor Bank (part 1). (2). Tugas Akhir : Penelitian Sumber Daya VAR Variabel Untuk Sistem Tenaga Dengan Model Sistem.wordpress. JR. Manurung. Understanding Power System Harmonic. 2006. of Electrical & Computer Engineering-University of Texas. Http://bayupancoro.pdf DAFTAR PUSTAKA 23 .com/2007/03/29/capacitor-bank-part-2. 1996. Http://www. Capacitor Bank (part 2). (5). McGraw-Hill. McGraw-Hill. Roy Ricardo. Robert L.wordpress. Prabhakara. Teknik Elektro-ITB. Ray P. (9). Studi Sistem Proteksi Distribusi Listrik di Lapangan UBEP Tanjung Tahun 2008.com. Power System Analysis. & W. 2003.kvarconnect.D. Http://bayupancoro.Smith. Application Of Power Factor Correction Capacitor. (8). (6). 1998. Http://www.htm (10). Mack Grady. Stevenson. Grainger. Prof.

LAMPIRAN LAMPIRAN 24 .

Lampiran 1 : Single Line Diagram Sistem Tenaga Listrik UBEP Tanjung LAMPIRAN 25 .

Lampiran 2 : Single Line Diagram PFC 150 kVAR LAMPIRAN 26 .

000. 32/40 AMP. NS 400H MCCB 3P.00 998.417.750.00 Rp 33.00 Rp Rp 6.500.67%. Hz=50. Merlin Gerin. 2008 yang dikeluarkan logistik UBEP Tanjung .67%. 20 kvar.750. 3PHS F/A 16. BRAND TELEMECANIQUE.000. 3PHS F/A 20 KVAR.00 11.00 Rp 3. 5.844. P/N.75 KVAR.978.500. 70 kA.00 998. ABB type CLMD 43 (*) CAPACITOR 3P.155.75 kvar. LC1-DLK11M7 3P MC.000.67 KVAR.00 Keterangan : .937. NS 100H PF controller.1999 .00 5.00 Rp 21.00 Rp 12.937.00 Rp 11.Data diperoleh dari Purchase Order (PO) PFC thn. Hz=50. PFC thn.000.500. 50 Hz.961. ABB type CLMD 43 (*) CAPACITOR 3P. 50/63 AMP. 16.120. Hz=50.000. 3PHS F/A 30 KVAR.00 Rp 10.000.899.Lampiran 3 : Perkiraan Biaya dalam Upgrade PFC (Maintenance) No 1 2 3 4 5 6 Komponen utama PFC MCCB 3P.168.250.528. RVT-12 CAPACITOR 3P. F/CAP 30 kVAR. Merlin Gerin. BRAND : ABB.00 Rp 80. ABB REACTOR FILTER. 70 kA.(*) = data diperoleh dari perkiraan yang mengacu pada PO PFC thn.072. 50 Hz. LC1-DPK12M7 Jumlah 3 2 11 7 1 4 Harga Satuan Harga Total Rp 8. 5.000.400.00 Rp 10. 5. 220/240 VAC.00 2.000. Un/V 440. ABB 3P MC. ABB REACTOR FILTER.470.000.000. 50 Hz. 50 Hz. 70 kA.000.000. 2008 dan MR.360. 50 Hz.00 Rp 15. NS 630H MCCB 3P. 18. F/CAP 20 kVAR.490.085. BRAND TELEMECANIQUE.75 kVAR diperoleh dengan cara interpolasi dari data capacitor 20 kVAR dan 30 kVAR LAMPIRAN 27 .000.700. 160/400 AMP. Merlin Gerin.000.Data yang menyangkut capacitor dengan 16. ABB type CLMD 43 REACTOR FILTER.00 Rp 1. Un/V 440.000. Un/V 440. 252/630 AMP.350.67 kVAR dan 18.00 7 1 Rp 3.00 6.843.67%.00 9 10 11 12 13 14 7 4 1 6 7 11 Rp 41.67%.000.00 8. Un/V 440. Merlin Gerin.843.67 kvar.470.000.097.974.00 CUBICLE (*) PERALATAN PENDUKUNG (*) 5 Rp 3.986. 70 kA.120.00 Rp Rp 6.500.000.000.000.500.450.00 Rp 56. P/N.00 2. 5.000.00 15 16 17 7 5 Rp Rp 2. 30 kvar.00 Rp Rp 9.000.000.750. ABB type CLMD 43 CAPACITOR 3P.00 Rp 10.000.931.387.180. 3PHS F/A 18.00 8.00 Rp 352.000.00 Rp Rp Rp Rp 2.500.00 TOTAL Rp 15.00 5.912. ABB REACTOR FILTER. Hz=50. NS 100H MCCB 3P.00 8 6 Rp Rp Rp Rp 3.669. 50 Hz.000.00 Rp 8.

Data diperoleh dari Purchase Order (PO) PFC thn.000. F/CAP 20 kVAR.00 47.00 5. Hz=50. Merlin Gerin. CUBICLE (*) TOTAL Keterangan : .120. 3PHS F/A 20 KVAR. 70 kA. 32/40 AMP.990. 20 kvar. 7.000. BRAND TELEMECANIQUE.000. 160/400 AMP.120. 2008 dan MR. 5.000.000.00 Rp 2. BRAND : ABB.00 Rp 1. 5.000. Un/V 440. 50 Hz.250.487.00 Rp 6. 3.1999 LAMPIRAN 28 .000.237. RVT-12 CAPACITOR 3P.00 Rp 3.450. Komponen utama PFC MCCB 3P.000.500. 4.00 4.67%. LC1-DLK11M7 Jumlah 1 5 1 5 5 5 1 Harga Satuan Rp 2. 220/240 VAC.00 89.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Harga Total 2. ABB type CLMD 43 REACTOR FILTER. Merlin Gerin.000.750.097.00 6.000. 70 kA.528. 2008 yang dikeluarkan logistik UBEP Tanjung . PFC thn.000. 6.750. P/N.00 Rp 9.(*) = data diperoleh dari perkiraan yang mengacu pada PO PFC thn.00 Rp 998.000. ABB 3P MC.640.00 3. NS 100H PF controller. 2.000.500. NS 400H MCCB 3P. 50 Hz.000.000.000. Hz=50.00 17.Lampiran 4 : Perkiraan Biaya dalam Pemasangan PFC di Stasiun 5C (Planning) No 1.00 PERALATAN PENDUKUNG (*) 8.500.00 2.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->