P. 1
TBC

TBC

|Views: 16|Likes:
Published by Han Dika

More info:

Published by: Han Dika on Feb 06, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/26/2014

pdf

text

original

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Penyakit TB paru merupakan penyakit menular langsung yang disebabkan

oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis dan merupakan penyakit infeksi kronis menular yang menjadi masalah kesehatan dan perhatian dunia. Diperkirakan sepertiga penduduk dunia telah terinfeksi oleh bakteri ini. Ada beberapa hal yang menjadi penyebab semakin meningkatnya penyakit TB paru di dunia antara lain karena kemiskinan, maningkatnya penduduk dunia, perlindungan kesehatan yang tidak mencukupi, kurangnya biaya untuk berobat, serta adanya epidemi HIV terutama di Afrika dan Asia (Amin, 2006). Asia Tenggara menanggung bagian yang terberat dari beban TB paru global yakni sekitar 38% dari kasus TBC dunia (Depkes, 2005). Bakteri Mycobacterium tuberculosis menyerang sebagian besar perempuan usia produktif (15-50). Penyebab kematian perempuan akibat TB paru lebih banyak dari pada akibat kehamilan, persalinan dan nifas (Depkes, 2007). Laporan TBC dunia oleh WHO tahun 2006, pernah menempatkan Indonesia sebagai penyumbang terbesar nomor tiga di dunia setelah India dan Cina dengan jumlah kasus baru sekitar 539.000 jiwa dengan jumlah 101.000 jiwa per tahun. Sedangkan pada tahun 2009 Indonesia menduduki peringkat ke lima di dunia setelah India, Cina, South Afrika dan Nigeria dengan jumlah prevalensi 285/100.000 penduduk, sedangkan angka kematian telah turun menjadi 27/100.000 penduduk

Universitas Sumatera Utara

(Kemenkes, 2011 & Nizar, 2010). Sepertiga dari jumlah tersebut terdapat di sekitar Puskesmas, pelayanan rumah sakit/klinik pemerintah dan swasta, praktik swasta dan sisanya belum terjangkau unit pelayanan kesehatan (Depkes, 2010). Penyakit TB paru dapat menular lewat percikan dahak yang keluar saat batuk, bersin atau berbicara karena penularannya melalui udara yang terhirup saat bernapas (Rachmawati, 2007). Diperkirakan, satu orang menderita TB paru BTA positif yang tidak diobati akan menulari 10-15 orang setiap tahunnya (Aditama, 2006). Penyakit TB paru erat kaitannya dengan sanitasi lingkungan rumah, perilaku, tingkat pedidikan dan jumlah penghasilan keluarga. Sanitasi lingkungan rumah sangat mempengaruhi keberadaan bakteri Mycobacterium tuberculosis, dimana bakteri Mycobacterium tuberculosis dapat hidup selama 1–2 jam bahkan sampai beberapa hari hingga berminggu-minggu tergantung ada tidaknya sinar matahari, ventilasi, kelembaban, suhu, lantai dan kepadatan penghuni rumah (Achmadi, 2008). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa rumah yang tidak memenuhi syarat kesehatan dapat mempengaruhi kejadian penyakit TB paru seperti hasil penelitian Dahlan (2000) mengatakan bahwa pencahayaan, ventilasi dan kepadatan penghuni merupakan faktor yang mempengaruhi kejadian penyakit TB paru di kota Jambi. Namun berbeda dengan hasil penelitian Suarni (2009) yang menyatakan bahwa kepadatan hunian, kelembaban, suhu dan kondisi lantai tidak menunjukkan hubungan yang signifikan dengan kejadian penyakit TB paru di Kabupaten Cilacap sama halnya dengan hasil penelitian Supriyadi (2003) yang menyatakan bahwa tidak ada hubungan antara pencahayaan terhadap kejadian penyakit TB paru di kota

Universitas Sumatera Utara

Banjarmasin. Penelitian Sutangi (2003) juga menyatakan tidak ada hubungan antara ventilasi dan pendidikan dengan kejadian penyakit TB paru di Kabupaten Indramayu. Menurut Notoatmodjo (2003) selain faktor sanitasi lingkungan rumah kejadian penyakit TB paru juga sangat berkaitan dengan perilaku dan jumlah penghasilan keluarga karena sebagian besar penderita TB paru adalah masyarakat miskin yang tingkat pendidikan rendah. Sesuai dengan hasil penelitian Wildan (2008) tingkat ekonomi rendah memiliki hubungan yang bermakna terhadap kejadian penyakit TB paru di Puskesmas Sedati. Namun berbeda dengan hasil penelitian Ruswanto (2010) menunjukkan bahwa tingkat pendapatan bukan merupakan faktor risiko terhadap kejadian TB paru di Kabupaten Pekalongan. Selain faktor-faktor yang mempengaruhi kejadian penyakit TB paru di atas, faktor perilaku juga berpengaruh pada kesembuhan dan bagaimana mencegah untuk tidak terinfeksi dan tidak menyebarkan bakteri Mycobacterium tuberculosis. Dimulai dari perilaku hidup sehat dengan tidak meludah sembarangan, menutup mulut menggunakan sapu tangan atau tissue apabila batuk atau bersin sebagai upaya pencegahan dini penyakit TB paru. Sebagaimana hasil penelitian Putra (2011), mengatakan bahwa perilaku mempunyai hubungan yang signifikan terhadap kejadian penyakit TB paru di kota Solok. Di Propinsi Sumatera Utara, TB paru merupakan penyakit lama yang masih tetap ada. Secara umum, angka penemuan kasus TB paru di Sumatera Utara mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 kasus TB paru diperkirakan berkisar 15.517 penderita dan terdapat sebanyak 15.614 penderita tahun 2010 (Antara, 2011).

Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan data Depkes (2010) ada lima Kabupaten/kota di Sumatera Utara pada tahun 2010 dengan jumlah penderita terbanyak berdasarkan jumlah penduduk yaitu Kota Medan sebanyak 2.397 penderita, Pematang Siantar 288, Binjai 260, Tanjung Balai 150, Tebing Tinggi 145 dan Kabupaten Deli Serdang 1.554 penderita. Wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo Kabupaten Deli Serdang merupakan daerah endemi TB paru yaitu pada tahun 2008 dengan jumlah 79 penderita, tahun 2009 dengan jumlah 81 penderita, tahun 2010 dengan jumlah 146 penderita (Dinkes, 2010), dan terjadi peningkatan yang signifikan pada tahun 2011 yaitu sebanyak 212 penderita dan berhasil disembuhkan berjumlah 74 orang dan pada bulan Januari 2012 tedapat 13 penderita baru. Berdasarkan hasil survei lapangan yang telah peneliti lakukan pada bulan Desember 2011 di Puskesmas Mulyorejo terhadap 14 rumah penderita TB paru diketahui bahwa 11 rumah kondisinya tidak memenuhi syarat kesehatan. Dan sebagian besar masyarakat menyatakan bahwa yang berpengaruh terhadap kesembuhan penyakit TB paru hanya minum obat secara teratur. Sedangkan kondisi rumah yang sehat, upaya pengendalian penyakit terhadap diri sendiri dan penghasilan keluarga tidak cukup penting mendukung kesembuhan mereka. Berdasarkan permasalahan yang diuraikan di atas, maka peneliti ingin mengetahui pengaruh sanitasi lingkungan rumah, penghasilan keluarga, tingkat pendidikan dan upaya pengendalian terhadap kejadian penyakit TB paru pada ibu rumah tangga di Puskesmas Mulyorejo Kabupaten Deli Serdang tahun 2012.

Universitas Sumatera Utara

1. 2.

Permasalahan Ditemui adanya perbedaan hasil penelitian tentang sanitasi lingkungan rumah,

penghasilan keluarga dan tingkat pendidikan terhadap kejadian penyakit TB paru pada satu lokasi dengan lokasi lain di Indonesia. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian tentang pengaruh sanitasi lingkungan rumah, penghasilan keluarga, tingkat pendidikan dan upaya pengendalian terhadap kejadian penyakit TB paru pada ibu rumah tangga di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo Kabupaten Deli Serdang tahun 2012.

1.3.

Tujuan Penelitian Secara umum penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh sanitasi

lingkungan rumah, penghasilan keluarga dan upaya pengendalian terhadap kejadian penyakit TB paru pada ibu rumah tangga di Puskesmas Mulyorejo Kabupaten Deli Serdang tahun 2012.

1.4.

Hipotesis Ada pengaruh sanitasi lingkungan rumah, penghasilan keluarga, tingkat

pendidikan dan upaya pengendalian terhadap kejadian penyakit TB paru pada ibu rumah tangga di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo Kabupaten Deli Serdang tahun 2012.

Universitas Sumatera Utara

1.5.

Manfaat Penelitian

1.5.1. Dinas Kesehatan Sebagai bahan masukan dan informasi kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Deli Serdang dalam pengendalian dan pencegahan penyakit TB paru khususnya pada ibu rumah tangga di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo Kabupaten Deli Serdang. 1.5.2. Puskesmas Sebagai masukan dan pertimbangan dalam merencanakan program

pencegahan penyakit TB paru khususnya pada ibu rumah tangga di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo pada masa yang akan datang. 1.5.3. Keluarga Dapat meningkatkan pengetahuan ibu tentang sanitasi lingkungan rumah dan pengendalian penyakit TB paru sehingga angka kejadian TB paru dapat berkurang. 1.5.4. Ilmu Pengetahuan Sebagai pengembangan keilmuan dalam bidang kesehatan masyarakat yang berkaitan dengan penyakit TB paru.

Universitas Sumatera Utara

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->