P. 1
Pendidikan Lingkungan Keluarga, Sekolah, Dan Masyarakat

Pendidikan Lingkungan Keluarga, Sekolah, Dan Masyarakat

|Views: 129|Likes:
Published by wira steven

More info:

Published by: wira steven on Feb 07, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/29/2013

pdf

text

original

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam, semoga sholawat dan salam dilimpahkan kepada Hamba dan Rosull-Nya Muhammad SAW juga kepada keluarga dan segenap sahabatnya. Atas berkat rohmat, hidayah dan pertolongan Allah, makalah ini bisa kami selesaikan, dan buku ini hanyalah sebagai pengantar bagi mahasiswa yang ingin mempelajari "Pendidikan di keluarga, sekolah, masyarakat" secara mendalam sehingga karena baru sebagai pengantar maka diharapkan mahasiswa membaca buku-buku lain untuk melengkapi pengalamannya. Dalam penulisan makalah ini kami menyadari banyak kesalahan dan kekurangankekurangan yang telah kami sampaikan dalam penulisan makalah ini, oleh karena itu kami mohon maaf yang seikhlas-ikhlasnya.

DAFTAR ISl
HALAMAN JUDUL ……………………………………………………… KATAPENGANTAR ……………………………………………………… DAFTARISI ……………………………………………………………… BAB IPENDAHULUAN ………………………………………………….. A. B. C. Lalar Belakang …………………………………………………….. Permasalahan ……………………………………………………… Tujuan ……………………………………………………………… Pengertian Pendidikan ……………………………………………… Faktor-faktor Pendidikan …………………………………………... Fungsi Pendidikan ………………………………………………….. Pendidikan Lingkungan Keluarga ………………………………….. Pendidikan Lingkungan Sekolah …………………………………….. Pendidikan Lingkungan Masyarakat ………………………………… Kesimpulan …………………………………………………………. Saran ……………………………………………………………… 1 2 3 4 4 4 4 5 5 5 6 6 7 8 10 10 10 11

BAB II PEMBAHASAN …………………………………………………... A. B. C. D. E. F.

BAB III PENUTUP………………………………………………………….. A, B.

DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………..

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Lingkungan atau tempat berlangsungnya proses pendidikan yang meliputi pendidikan keluarga, sekolah, dan masyarakat. Sebab bagaimanapun bila berbicara tentang lembaga pendidikan sebagai wadah berlangsungnya pendidikan, maka tentunya akan menyangkut masalah lingkungan dimana pendidikan tersebut dilaksanakan. Setiap orang yang berada dalam lembaga pendidikan tersebut (keluarga, sekolah, dan masyarakat), past! akan mengalami perabahan dan perkembangan menurut wama dan corak institusi tersebut. Berdasarkan kenyataan dan peranan ketiga lembaga ini, Ki Hajar Dewantara menganggap ketiga lembaga pendidikan tersebut sebagai Tri Pusat Pendidikan. Maksudnya, tiga pusat pendidikan yang secara bertahap dan terpadu mengemban suatu tanggung jawab pendidikan bagi generasi mudanya.

B.

Permasalahan
1. Apa itu pendidikan lingkungan keluarga? 2. Apa itu pendidikan lingkungan sekolah? 3. Apa itu pendidikan lingkungan masyarakat?

C.

Tujuan
1. Untuk mengetahui arti pendidikan. 2. Untuk mengetahui apa itu pendidikan lingkungan keluarga. 3. Untuk mengetahui apa itu pendidikan lingkungan sekolah. 4. Untuk mengetahui apa itu pendidikan lingkungan masyarakat

Tujuan pembuatan makalah ini adalah untuk :

BAB II PEMBAHASAN
A.

Pengertian pendidikan
Pendidikan adalah usaha yang dijalankan seseorang atau kelompok orang lain

agar menjadi dewasa atau mencapai tingkat hidup atau penghidupan yang lebih tinggi dalam arti mental. Pengertian pendidikan menurut para ahli : 1. langeveld

adalah setiap usaha, pengaruh, perlindungan dan bantuan yang diberikan kepada anak tertuju pada pendewasaan anak itu, atau lebih tepat membantu anak agar cukup cakap melaksanakan tugas hidupnya sendiri. 2. John Dewey

Adalah proses pembentukan kecakapan-kecakapan fundamental secara intelektual dan emosional ke arah alam dan sesame manusia. 3. Ki Hajar Dewantara

Adalah tuntunan didalam hidup tumbuhnya anak-anak, adapun maksudnya, yaitu menuntun segala kekuatan kodrat yang ada pada anak itu, agar mereka sebagai manusia dan anggota masyarakat dapatlah mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang setinggi-tingginya. 4. UUNo. 2Tahun 1989

Adalah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan atau latihan bagi peranannya dimasa yang akan datang.

B.

Faktor-faktor pendidikan
secara singkat dikatakan bahwa tujuan pendidikan nasional ialah untuk kehidupan

1. faktor tujuan

bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya. 2. faktor pendidik Pendidik ialah orang yang memikul pertanggungjawaban untuk mendidik. Pendidik ini meliputi ; a. orang dewasa

b. orang tua. c. Guru. d. pemimpin masyarakat. e. pemimpin agama.

3.

faktor anak didik adalah setiap orang yang menerima pengaruh dari seseorang atau

sekelompok orang yang menjalankan kegiatan pendidikan. 4. faktor alat pendidik adalah suatu tindakan atau situasi yang sengaja diadakan untuk terciptanya suatu tujuan pendidik yang tertentu. 5. faktor lingkungan merupakan faktor yang sangat menentukan yaitu pengaruhnya yang sangat besar terhadap anak didik, sebab bagaimanapun anak tinggal dalam satu lingkungan yang disadari atau tidak pasti akan mempengaruhi anak. a. lingkungan keluarga. b. lingkungan sekolah. c. lingkungan masyarakat / organisasi pemuda.

C.

Fungsi pendidikan.
Fungsi pendidikan dalam arti sempit adalah membantu secara sadar

perkembangan jasmani dan rokhani peserta didik. Sedangkan fungsi pendidik dalam arti luas ialah sebagai alat: a. Pengembangan pribadi. b. Pengembangan warga Negara. c. Perkembangan kebudayaan. d. Perkembangan bangsa.

D.

Pendidikan lingkungan keluarga.
Lingkungan keluarga merupakan lingkungan pendidikan yang pertama, karena

dalam keluarga inilah anak pertama-tama mendapat didikan dan bimbingan. Tugas utama dari keluarga bagi pendidikan anak ialah sebagai peletak dasar bagi pendidikan •

paodangan hidup keagamaaR. Keioaro

JBBBI

merupakan wadah bagi anak dalam

konteks proses belajarnya untuk mengembangkan dan membentuk diri dalam fungsi sosialnya.

1. Fungsi dan peranan pendidikan keluarga
a. pengalaman pertama masa kanak-kanak lingkungan pendidikan keluarga memberikan pengalaman pertama yang merapakan faktor penting dalam perkembangan pribadi anak. Suasana pendidikan keluarga ini sangat penting diperhatikan, sebab dari sinilah keseimbangan jiwa di dalam perkembangan individu selanjutnya ditentukan. b. menjamin kehidupan emosional anak

melalui pendidikan keluarga ini, kehidupan emosional atau kebutuhan akan rasa kasih sayang dapat dipenuhi atau dapat berkembang dengan baik, hal ini dikarenakan adanya hubungan darah antara pendidikan dengan anak didik, sebab orang tua hanya menghadapi sedikit anak didik dan karena hubungan tadi didasarkan atas rasa cinta kasih sayang murni. c. menanamkan dasar pendidikan moral

di dalam keluarga juga merapakan penanaman utama dasar-dasar moral bagi anak, yang biasanya tercermin dalam sikap dan perilaku orang tua sebagai teladan yang dapat di contoh anak. d. memberikan dasar pendidikan sosial

perkembangan benih-benih kesadaran sosial pada anak-anak dapat dipupuk sedini mungkin, terutama lewat kehidupan keluarga yang penuh rasa tolong-menolong, gotong royong secara kekeluargaan, menolong saudara atau tetangga yang sakit, bersama-sama menjaga ketertiban, kedamaian, kebersihan dan keserasian dalam segala hal. e. peletakan dasar-dasar agama

masa kanak-kanak adalah masa yang paling baik untuk meresapkan dasar-dasar kehidupan beragama, dalam hal ini tentu terjadi dalam keluarga. Anak-anak seharusnya dibiasakan ikut serta ke masjid bersama-sama untuk menjalankan ibadah,

mendengarkan khutbah atau ceramah keagamaan, kegiatan seperti ini besar sekali pengaruhnya terhadap kepribadian anak.

2. tanggung jawab keluarga
a. adanya motivasi atau dorongan cinta kasih yang menjiwai

hubungan orang tua dan anak. b. Pemberian motivasi kewajiban moral sebagai konsekuensi

kedudukan orang tua terhadap keturunannya. c Tanggung jawab sosial adalah bagian dari keluarga yang pada gilirannya akan

menjadi tanggung jawab masyarakat, bangsa dan Negara. d. memelihara dan membesarkan anak. e. Memberi pendidikan dengan berbagai ilmu pengetahuan dan keterampilan yang berguna bagi kehidupan anak kelak.

E.

Pendidikan lingkungan sekolah.
Pada dasarnya pendidikan sekolah merupakan bagian dari pendidikan dalani

keluarga, yang sekaligus juga merupakan lanjutan dari pendidikan dalam keluarga. Disamping itu, kehidupan di sekolah adalah jembatan bagi anak yang menghubungkan kehidupan dalam keluarga dengan kehidupan dalam masyarakat kelak. Ada beberapa karakteristik proses pendidikan yang berlangsung di sekolah ini, yaitu sebagai berikut: a. pendidikan diselenggarakan secara khusus dan bagi atas jenjang yang

memiliki hubungan hierarkis. b. c. usia anak didik disuatu jenjang pendidikan relativ homogen. waktu pendidikan relativ lama sesuai dengan program pendidikan yang

harus diselesaikan. d. e. materi atau isi pendidikan lebih banyak bersifat akademis dan umum. adanya penekanan tentang kualitas pendidikan sebagai jawaban terhadap

kebutuhan dimasa yang akan datang. 1. Sifat-sifat lembaqga pendidikan . a. b. c. tumbuh sesudah keluarga ( pendidik kedua). merupakan lembaga pendidikan formal. merupakan lembaga yang tidak bersifat kodrati.

2. fungsi dan peranan sekolah. peranan sekolah sebagai lembaga yang membantu lingkungan keluarga, maka sekolah bertugas mendidik dan mengajar serta memperbaiki dan memperhalus tingkah laku anak didik yang dibawa dari keluarganya.

fungsi sekolah menurut Suwarno dalam bukunya Pengantar Umum Pendidikan, adalah a. Mengembangkan kecerdasan pikiran dan memberikan pengetahuan. b. Spesialisasi. c. Efisiensid. SosialisasL e. konservasi dan transmisi cultural. f. transisi dari rumah ke masyarakat. 3. Macama – macam sekolah a. ditinjau dari segi yang mengusahakan o Sekolah negeri o Sekolah swasta b. ditinjau dari sudut tingkatan o Pendidikan dasar o Pendidikan menengah o Pendidikan tinggi c. ditinjau dari sifatnya o Sekolah umum o Sekolah kejuruan

F.

Pendidikan lingkungan masyarakat
Dalam konteks pendidikan, masyarakat merupakan lingkungan ketiga setelah

keluarga dan sekolah. Pendidikan yang dialami dalam masyarakat ini, telah mulai ketika anak-anak untuk beberapa waktu setelah lepas dari asuhan keluarga dan berada di luar dari pendidikan sekolah. Dengan demikian, berarti pengaruh pendidikan tersebut tampak lebih luas. Lembaga pendidikan yang dalam istilah UU No. 20 Tahun 2003 disebut dengan jalur pendidikan non formal ini, bersifat fungsional dan praktis yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilan kerja peserta didik yang berguna bagi usaha perbaikan taraf hidupnya. Pendidikan ini mempunyai cirri-ciri sebagai berikut: a. pendidikan diselenggarakan dengan sengaja di luar sekolah b. peserta umumnya mereka yang sudah tidak bersekolah

c. pendidikan tidak mengenal jenjang dan program pendidikan untuk jangka waktu pendek. d. Peserta tidak perlu homogen e. Ada waktu belajar dan metode formal, serta evaluasi yang sistematis. f. Isi pendidikan bersifat praktis dan khusus g. Keterampilan kerja sangat ditekankan Beberapa istilah jalur pendidikan luar sekolah a. pendidikan social b. pendidikan Masyarakat c. pendidikan rakyat d. pendidikan luar sekolah e. mass education f. adult education g. extension education h. fundamental education

BAB III PENUTUP
A Kesimpulan
Kesimpulan dari makalah di atas adalah bahwa pendidikan bukan hanya di adakan atau di seienggarakan di sekolah saja tetapi juga di keluarga dan di masyarakat. Apalagi Lingkungan keluarga merupakan lingkungan pendidikan yang pertama, karena dalam keluarga inilah anak pertama-tama mendapat didikan dan bimbingan. Disamping itu, kehidupan di sekolah adalah jembatan bagi anak yang menghubungkan kehidupan dalam keluarga dengan kehidupan dalam masyarakat kelak. Dalam konteks pendidikan, masyarakat merupakan lingkungan ketiga setelah keluarga dan sekolah. Pendidikan yang dialami dalam masyarakat ini, telah mulai ketika anak-anak untuk beberapa waktu setelah lepas dari asuhan keluarga dan berada di luar dari pendidikan sekolah.

B Saran
Upayakan untuk memperbanyak referensi yang dapat memperkaya pengetahuan dan isi dari makalah ini. Sebaiknya gunakan dengan bahasa yang mudah dipahami oleh pembaca.

DAFTAR PUSTAKA o Hasbullah. Dasar-dasar Ilmu Pendidikan. Jakarta. 2008 o www.luqifor.com o www.google.com o Dimyati dan Mudjiono. (1994). Belajar dan Pembelajaran. Jakarta. Proyek Pembinaan dan Pengembangan Mutu Tenaga Kependidikan, Depdikbud. o Hamalik, Oemar. (1995). Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta : Bumi Aksara. o Sudjana, Nana. (1989). Pembinaan dan Pengembangan Kurikulum di Sekolah. Bandung : Sinar Baru.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->