P. 1
Sejarah Sulsel

Sejarah Sulsel

|Views: 54|Likes:
Published by Mirza Ahmadhevicko
Ini merupakan semacam tugas yang dikerjakan dengan cepat-cepat. Sejarah Sulsel dalam garis linear.
Ini merupakan semacam tugas yang dikerjakan dengan cepat-cepat. Sejarah Sulsel dalam garis linear.

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Mirza Ahmadhevicko on Feb 08, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/03/2013

pdf

text

original

Sulawesi Selatan 

Berikut ini sebuah rangkuman yang coba meringkas jejak sejarah Sulawesi Selatan secara  garis besar. Melalui garis linear yang tampak dapat diikuti kilasan‐kilasan peristiwa yang  tercatat dan darinya dapat ditarik keluar sebuah atau beberapa pemaknaan yang  bermanfaat.     Waktu 
Zaman Prasejarah 

Peristiwa Penting 
Masa pra‐sejarah di bumi Sulawesi khususnya di Sulawesi Selatan  dimulai kira‐kira sekitar 30.000 tahun silam. Di mana pulau ini  menjadi salah satu daerah yang telah dihuni oleh manusia purba  beserta peradabannya. Hal tersebut dapat dibuktikan dengan  penemuan fosil dan artefak pra‐sejarah yang ditemukan di gua‐gua  kawasan karst Maros, sekitar 30 km sebelah timur laut Makassar,  Propinsi Sulawesi Selatan. Penemuan itu seperti lukisan‐lukisan pra‐ sejarah di dinding gua (rock painting). Menurut dugaan dari para  peneliti bahwa peninggalan tersebut berasal dari lapisan budaya  yang tua selain itu juga diketemukan pula alat batu Peeble dan Flake  yang telah dikumpulkan dari pinggiran sungai di lembah Walanae, di  antara Sengkang dan Soppeng, termasuk fosil tulang‐tulang yang  berasal dari babi purba dan gajah purba yang telah punah. Hal ini  mengindikasikan adanya sebuah peradaban sosial masyarakat purba  yang telah tertata dengan baik pada masa itu di Sulawesi Selatan  purba (R Cecep Eka Permana, “Bentuk Gambar Telapak Tangan pada  Gua‐gua Prasejarah di Kabupaten Pangkajene Kepulauan, Sulsel”  dalam Wacana: Jurnal Ilmu Pengetahuan Budaya Vol.7 No.2, Oktober  2005).

 

  Abad 13 ‐ 15 
Penulisan Sureq La Galigo yaitu puisi  yang terdiri dalam sajak  bersuku lima yang memuat informasi asal‐usul manusia. Tokoh  utama dalam epik ini adalah seorang bernama Sawerigading. Meski  dianggap bukan teks sejarah namun para ahli banyak yang  membacanya untuk memperoleh ilustrasi mengenai kebudayaan  setempat pada masa sebelum abad 14.      Pada awal abad ke‐14 di Sulawesi Selatan terdapat beberapa  kerajaan kecil di mana terdapat 3 kerajaan besar yaitu Kerajaan  Gowa, Kerajaan Bone‐Bugis, dan Kerajaan Luwu. Sedangkan  kerajaan‐kerajaan kecil melakukan afiliasi dengan kerajaan‐kerajaan  tersebut. Kerajaan Gowa sendiri merupakan sebuah kerajaan besar  yang kala itu mulai berkembang sejak tahun 1530 dan melakukan  ekspansi (dengan menaklukkan Kerajaan Bone pada Perang  Makassar pada tahun 1608‐1611 yang kala itu dipimpin oleh Raja  Bone: Arung Palaka) dan menjadi pusat perdagangan di wilayah  timur Indonesia pada pertengahan abad ke‐16.  Kerajaan Luwu adalah sebuah kerajaan besar dan merupakan  kerajaan tertua di Sulawesi Selatan. Secara historis, nama kerajaan  ini sering dikaitkan dengan identitas La Galigo yang hingga kini  masih melekat pada masyarakat Sulawesi Selatan.  Pada abad ke‐15 bangsa Belanda melalui kongsi dagangnya:VOC  (Vereenigde Oost­Indische Compagnie), mulai datang dan tertarik  dengan segala kekayaan daerah Sulawesi Selatan. Hal ini disebabkan 

Zaman Perdagangan  Nusantara dan  Kejayaan Kerajaan‐ Kerajaan di Sulawesi  Selatan (Abad ke‐14   s.d. Abad ke‐ 19) 

selain sumber daya yang melimpah juga disebabkan letak Sulawesi  Selatan yang strategis dan menjadi pintu gerbang perdagangan  rempah dari dan ke kepulauan Maluku yang kala itu dikenal sebagai  daerah penghasil rempah‐rempah. Mereka melihat Kerajaan Gowa  sebagai sebuah ancaman bagi eksistensi VOC di Sulawesi karena  tidak mau bekerja sama dengan VOC. Hal ini yang membuat VOC  mengajak Pangeran Arung Palaka yang sedang dalam pengasingan  akibat kekalahan Kerajaan Bone oleh Kerajaan Gowa pada masa  Perang Makassar.

1582 M  1605 M  1607 M  1616 M 

1660 M 

1666 M 

1667 M 

1811 M 

1932 M 

2004 M 

Persatuan antara Bone, Wajo, Soppeng untuk mempertahankan  kemerdekaannya dari rongrongan kerajaan Gowa‐Tallo.    Gowa meluaskan pengaruh politiknya dengan meminta agar  kerajaan lainnya turut memeluk agama Islam.    Belanda berhasil mendirikan loji (kantor dagang) di Makassar.    Orang‐orang Belanda VOC dibunuh oleh pasukan Gowa saat  kapalnya singgah di Sumbawa. Sejak inilah pertempuran antara  Gowa dan VOC tidak pernah berhenti sampai dengan perjanjian  damai pada 1637‐ 1638.    Pertempuran terbesar antara Gowa dan Bone. Panglima utama Bone,  Tobala, tewas dalam pertempuran ini sedangkan Arung palakka  selamat dan bersembunyi untuk mekudian menyusun kekuatan  kembali.    Terjadi peperangan antara VOC Belanda berhadapan dengan  kerajaan Gowa yang tidak lain adalah penguasa perdagangan  setempat.    Terjadinya perdamaian melalui jalur perundingan antara Arung  Palaka dan pasukannya dengan VOC dengan wakilnya, Speelman,  dan Sultan hasanudin di sisi yang lainnya. Peristiwa ini dikenal  dengan sebutan Perundingan Bongaya.    Terjadi perubahan penguasa kolonial dari Belanda ke Inggris.  Perubahan tersebut tidak banyak membawa perbedaan cara kelola  wilayah kolonial.     A.A Cense pernah melakukan peninjauan ke kampung‐kampung  pesisir barat Selayar dari Utara ke Selatan, namun sampai saat ini  belum diketahui apakah ia pernah melakukan ekskavasi di Selayar  (The Green Gold­Economic History of the Indonesian Coconut Island  Selayar karangan Christiaan Heersink menunjukkan bahwa belum  pernah ada satu kajian yang komprehensif atas wilayah kepulauan  Selayar).   Ditemukan fragmen‐fragmen tulang manusia di Leang Batu Tunpa  yang berada di sebelah selatan Pulau Selayar. Namun setelah diteliti  dengan alat Accelerator Mass Spectrometry (AMS) oleh tim peneliti  Australia‐Indonesia Institute, disimpulkan bahwa fragmen‐fragmen  tulang manusia yang menunjukkan ciri mongoloid tersebut bukan  tulang manusia purba melainkan manusia yang menghuni pulau ini  pada era pelayaran sekitar abad 17 M.   

  Jika merujuk pada temuan seni cadas (SNI I: 181) yang ada di dinding dan atap gua, serta berbagai  perkakas hidup yang ada di gua‐gua kawasan Maros, bisa disebutkan bahwa aktivitas manusia gua  zaman prasejarah ada di wilayah Sulawesi Selatan. Masyarakat pada zaman ini bertahan hidup dengan  cara berburu dan meramu.   Berbagai data yang terkumpul menunjukkan bahwa kehidupan di fase zaman prasejarah dapat  dipahami dengan membuat penafsiran atas fosil dan lukisan di atap dan dinding gua‐gua alam di sekitar  Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Menurut historiografi tradisional yang terdapat di Sulsel  (Sureq La Galigo), sebagaimana juga masih diyakini oleh para penganut To Lontang, manusia pertama  adalah Batara Guru (putra dari Datu Patoto penguasa Langit) dan pasangannya, We Nyili, putri Guru  Risalle dan Sinau Toja sang penguasa lautan1.   Masa selanjutnya adalah berdirinya kerajaan‐kerajaan Islam. Salah satu kerajaan yang paling  terkemuka adalah Gowa‐Tallo. Kerajaan ini berperan dalam konstalasi politik di daerah, nasional,  maupun internasional. Noorduyn, dalam SNI Jilid II ( 2011: 78), menyatakan bahwa secara resmi kedua  raja dari Gowa dan Tallo masuk Islam pada 22 September 1605 M. Sebelum memeluk Islam, raja Gowa  dan Tallo kerap berperang dengan kerajaan kecil di sekitarnya, seperti Luwu, Soppeng, dan Wajo.  Umumnya kerajaan kecil di Sulawesi Selatan menjadi taklukkan Gowa dan Tallo. Hikayat Wajo bahkan  menyatakan bahwa hanya kerajaan Bone yang tetap bertahan merdeka dengan bantuan diam‐diam dari  kerajaan Wajo.2    Hal menarik terjadi saat kedatangan Portugis. Meski pun sudah memeluk agama Islam namun  raja‐raja Gowa menunjukkan hubungan yang baik dengan para penyebar agama Kristen‐Katolik. Hal  tersebut diduga akibat kekhawatiran pihak Gowa pada ancaman VOC. Islamisasi semakin gencar  dilakukan oleh para da’i yang datang dari Koto Tengah, Minangkabau. Islam di Sulawesi Selatan dapat  berkembang pesat dan memperoleh tempat yang sebaik‐baiknya.  Perjuangan Sultan Hasanudin (Raja Gowa ke‐16) juga patut dicatat. Beliaulah yang dijuluki oleh  orang‐orang Belanda sebagai De Haantjes van Het Oosten atau yang lebih familiar dengan “Ayam Jantan  dari Timur”. VOC semakin gencar melakukan penjajahan secara politik maupun ekonomi. VOC tertarik  dengan palabuhan Sombaopu (masuk ke dalam territorial kerajaan Gowa) yang dinilai sangat strategis  sebagai pelabuhan transit bagi kapal‐kapal pengangkut rempah‐rempah dari Maluku.  Seperti telah disebutkan di muka, bahwa kerajaan kecil di sekitar Gowa‐Tallo selalu merasa  terancam oleh semangat Gowa‐Tallo yang selalu ingin memperluas wilayahnya. Siasat yang diambil oleh  kerajaan‐kerajaan kecil adalah bersatu dan membangun aliansi.  Bersatunya Bone, Soppeng, dan Wajo  membuat Gowa‐Tallo takmudah menjajah. Aliansi di antara kerajaan kecil tersebut dinamakan “Tallum  Pocco” (1582 M).  Selain persekutuan tersebut, Gowa dan Bone juga membuat perjanjian lainnya yang  intinya menyatakan bahwa jika ada musuh terhadap Gowa‐Tallo adalah juga musuh Bone, pun  sebaliknya.  Persatuan Gowa‐Bone tidaklah lama sampai kemudian meletuslah Perang Makassar yang diakhiri  dengan Perjanjian Bongaya (18 Nopember 1667 M). Berbeda dengan Hasanudin yang mendapat julukan  De Haantjes van Het Oosten, Aru Palakka oleh VOC dijuluki De Koning der Boeginesen3.  Setelah kerajaan 

                                                            
1

 http://portalbugis.wordpress.com/about‐m/manusia‐bugis‐rantau‐budayanya/asal‐

muasal‐manusia | diakses 6 Pebruari 2012 
2

 Sejarah Nasional Indonesia Jilid II (Notosusanto et al. 2011:79)   Abdullah dalam Sejarah Nasional Indonesia III (Notosusanto et al. 2010:83) 

3

Gowa‐Tallo jatuh dan ditandatanganinya Perjanjian Bongaya, VOC Belanda dengan dukungan Bone  menyerang Wajo pada 1670. VOC Berjaya dan berhasil mewujudkan obsesi yang sejak awal diidam‐ idamkannya. Sebagaimana diketahui, konflik Gowa dan VOC dipicu oleh kepentingan yang sama. Mereka  sama‐sama ingin menarik keuntungan terbesar dalam perniagaan rempah‐rempah dari Maluku.   Kedaulatan Belanda di Sulawesi Selatan juga diakui oleh kerajaan Wajo melalui perjanjian pada  23 Desember 1670 atas perantaraan kerajaan Bone. Meski demikian sampai dengan 1884 Belanda tidak  menunjukkan pengaruh dan intervensinya terhadap kerajaan ini, sedangkan perlawanan dalam skala  kecil terus terjadi di sepanjang waktu termasuk di abad berikutnya, bahkan sampai dengan awal abad  XX.     Feb 2012 | Mirza Ahevicko            

   

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->