Teori Domain Elektron

Teori domain elektron merupakan penyempurnaan dari teori VSEPR. Domain elektron berarti kedudukan elektron atau daerah keberadaan elektron, dengan jumlah domain ditentukan sebagai berikut (Ralph H. Petrucci, 1985). a. Setiap elektron ikatan (baik itu ikatan tunggal, rangkap, atau rangkap tiga) berarti 1 domain. b. Setiap pasangan elektron bebas berarti 1 domain. Jumlah domain elektron dalam beberapa senyawa

Teori domain elektron mempunyai prinsip-prinsip dasar sebagai berikut (Ralph H. Petrucci, 1985). a. Antar domain elektron pada kulit luar atom pusat saling tolak-menolak sehingga domain elektron akan mengatur diri (mengambil formasi) sedemikian rupa, sehingga tolak-menolak di antaranya menjadi minimum. Susunan ruang domain elektron yang berjumlah 2 hingga 6 domain yang memberi tolakan minimum, dapat dilihat pada tabel. b. Urutan kekuatan tolak-menolak di antara domain elektron adalah: tolakan antardomain elektron bebas > tolakan antara domain elektron bebas dengan domain elektron ikatan > tolakan antardomain elektron ikatan. Perbedaan daya tolak ini terjadi karena pasangan elektron bebas hanya terikat pada satu atom saja, sehingga bergerak lebih leluasa dan menempati ruang lebih besar daripada pasangan elektron ikatan. Akibat dari perbedaan daya tolak tersebut adalah mengecilnya sudut ikatan karena desakan dari pasangan elektron bebas. Hal ini juga terjadi dengan domain yang mempunyai ikatan rangkap atau rangkap tiga, yang pasti mempunyai daya tolak lebih besar daripada domain yang hanya terdiri dari sepasang elektron. c. Bentuk molekul hanya ditentukan oleh pasangan elektron terikat. Susunan Ruang Domain Elektron yang Menghasilkan tolakan Minimun

Jumlah domain (pasangan elektron) dalam suatu molekul dapat dinyatakan sebagai berikut. • Atom pusat dinyatakan dengan lambang A. • Domain elektron ikatan dinyatakan dengan X. • Domain elektron bebas dinyatakan dengan E.

Langkah 2: Susunan ruang pasangan-pasangan elektron yang memberi tolakan minimum adalah tetrahedron. Contoh: Meramalkan bentuk Amoniak. Menentukan geometri molekul setelah mempertimbangkan pengaruh pasangan elektron bebas.Langkah 2: Susunan ruang pasangan-pasangan elektron yang memberi tolakan minimum adalah tetrahedron.Cara menentukan tipe molekul . .Langkah 1: Tipe molekul adalah AX2E2 (4 domain). .tipe molekul dari senyawa. sedikit lebih kecil daripada sudut tetrahedron (109. .Langkah 3: Menentukan pasangan terikat dengan menuliskan lambang atom yang terikat (atom H). H2O . b. Menentukan tipe molekul. . . c. . d.Langkah 3: Menentukan pasangan terikat dengan menuliskan lambang atom yang terikat (atom Cl).Langkah 4: Molekul berbentuk V (bentuk bengkok). Hal ini terjadi karena desakan pasangan elektron bebas. Langkah-langkah yang dilakukan untuk meramalkan geometri molekul adalah: a. Menggambarkan susunan ruang domain-domain elektron di sekitar atom pusat yang memberi tolakan minimum. .5°). Contoh: tipe molekul BF3 Jumlah elektron valensi atom pusat (boron) = 3 Jumlah domain elektron ikatan (X) = 3 Jumlah domain elektron bebas (E) = (3-3) / 2 = 0 Tipe molekul: AX3. Contoh: Meramalkan bentuk Molekul air. PCl3 . Menetapkan pasangan terikat dengan menuliskan lambang atom yangbersangkutan.Langkah 4: Molekul berbentuk Piramida trigonal Hasil percobaan menunjukkan bahwa sudut ikatan Cl–P–Cl dalam PCl3 adalah 107°.Langkah 1: Tipe molekul adalah AX3E1 (4 domain).

sedikit lebih kecil daripada sudut tetrahedron (109. Berbagai kemungkinan bentuk molekul berdasarkan teori domain elektron Jumlah pasangan Electron ikatan 2 3 2 4 3 2 5 4 3 2 6 5 4 Jumlah pasangan Electron bebas 0 0 1 0 1 2 0 1 2 3 0 1 2 AX2 AX3 AX2E AX4 AX3E AX2E2 AX5 AX4E AX3E2 AX2E3 AX6 AX5E AX4E2 Linier Trigonal datar Trigonal bentuk V Tetrahedron Piramida trigonal Planar bentuk V Bipiramida triginal Bidang empat Planat bentuk T Linier Octahedron Piramida sisi empat Segi empat planar BeCl2 BF3 SO2 CH4 NH3 H2O PCl5 SF4 CIF3 XeF2 SF6 BrF5 XeF4 Tipe molekul Bentuk molekul contoh .5°).5°. Hal ini terjadi karena desakan pasangan elektron bebas.Hasil percobaan menunjukkan bahwa sudut ikatan H–O–H dalam air adalah 104.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful