P. 1
Modul 4 Materi UKA Matematika SD

Modul 4 Materi UKA Matematika SD

|Views: 31|Likes:
Published by didjital
Modul 6 Materi UKA Matematika SD
Pembelajaran Pecahan di Sekolah Dasar
Modul 6 Materi UKA Matematika SD
Pembelajaran Pecahan di Sekolah Dasar

More info:

Published by: didjital on Feb 09, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial
List Price: $0.99 Buy Now

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

09/02/2013

$0.99

USD

pdf

text

original

0

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................................................... i
DAFTAR ISI .................................................................................................................... ………… ii

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................ 1
A. Latar Belakang ............................................................................................................................ 1
B. Tujuan Penulisan Modul.............................................................................................. ………… 2
C. Sasaran ......................................................................................................................................... 2
D. Ruang Lingkup ............................................................................................................................ 2

BAB II PENGEMBANGAN MATERI ........................................................................................... 3
KB-1: Konsep Dasar Pecahan ....................................................................................... ………….. 3
A. Kompetensi 4 (Kompetensi Profesional) ................................................................... ………… 3
B. Urutan Materi ............................................................................................................. …………. 3
1. Pengertian Pecahan .................................................................................................. …………… 3
2. Penulisan dan Pembacaan Pecahan ........................................................................ …………….. 6
3. Mengenal Konsep Pecahan Biasa ............................................................................ …………… 7
4. Konsep Pecahan Desimal ............................................................................................................. 9
5. Konsep Pecahan Senilai ........................................................................................... …………… 11
6. Konsep Membandingkan dan Mengurutkan Pecahan .................................................................. 14
7. Mengubah Bentuk Pecahan .......................................................................................................... 17
C. Panduan Belajar ...................................................................................................... ……………. 20
D. Media Belajar ............................................................................................................................... 21
E. Evaluasi Belajar ........................................................................................................................... 21

KB-2 : Operasi Hitung pada Bilangan Pecahan…………………………………………. ……….. 22
A. Kompetensi 4 (Kompetensi Profesional) .................................................................. …………. 22
KB-2 (1): Penjumlahan dan Pengurangan ……………………………………………………….. 22
B. Uraian Materi ………………………………………………………………………………….. 22
1. Penjumlahan Pecahan .............................................................................................. ……………. 22
2. Pengurangan Pecahan ............................................................................................. ……………. 32

KB-2 (2): Perkalian dan Pembagian .................................................................... ………………… 35
3. Perkalian Pecahan .................................................................................................... …………… 35
4. Pembagian Pecahan................................................................................................. ……………. 44
5. Rangkuman Perkalian dan Pembagian ......................................................................................... 55
C. Panduan Belajar ...................................................................................................... …………… 56


2
D. Media Belajar ............................................................................................................................... 56
E. Evaluasi Belajar ........................................................................................................ ………… 57

KB-3: Pecahan Sebagai Rasio atau Perbandingan ………………………………… …………….. 58
A. Kompetensi 4 (Kompetensi Profesional) …………………………………………………….. 58
B. Uraian Materi ……………………………………………………………………………….. 58
C. Panduan Belajar ..................................................................................................... …………… 59
D. Media Belajar ............................................................................................................................. 60
E. Evaluasi Belajar ......................................................................................................................... 60

BAB III PENUTUP .......................................................................................................................... 61
A. Simpulan .................................................................................................................. ………….. 61
B. Kunci Jawaban ………………………………………………………………………………… 61

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 68





3

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pecahan merupakan salah satu kajian inti dari materi matematika yang dipelajari
peserta didik di Sekolah Dasar (SD)/MI (Madrasah Ibtidaiyah). Pembahasan materinya
menitikberatkan pada konsep dan pengerjaan (operasi) hitung dasar yaitu penjumlahan,
pengurangan, perkalian, dan pembagian, baik untuk pecahan biasa, desimal, maupun persen.
Inventarisasi masalah yang dilakukan penulis pada saat Diklat (Pendidikan dan pelatihan) di
PPPPTK (Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan)
Matematika maupun di daerah terhadap guru pemandu dan pengawas SD tentang materi
pecahan, menunjukkan adanya kelemahan-kelemahan. Kelemahan-kelemahan tersebut antara
lain dalam penguasaan materi, metodologi, maupun media pembelajaran, untuk materi:
mengubah pecahan dari bentuk satu ke bentuk yang lain, penjumlahan dan pengurangan
pecahan yang berbeda penyebut, perkalian dan pembagian pecahan, serta rasio.
Berbicara mengenai pembelajaran matematika di SD/MI banyaklah kekurangan-
kekurangan yang terjadi. Dari hasil diskusi dengan para peserta Diklat guru pemandu
Matematika SD/MI di PPPPTK Matematika Yogyakarta dikemukakan bahwa pendekatan
abstrak dengan metode ceramah dan pemberian tugas, sangatlah dominan dari setiap kegiatan
pembelajaran. Sangat jarang dijumpai guru merencanakan pembelajaran matematika dengan
menggunakan pendekatan nyata yang mengaktifkan dan menyenangkan peserta didik. Guru
menganggap pembelajaran yang demikian tidak bermanfaat, membingungkan, menyita
banyak waktu dan hasilnya belum tentu baik. Disamping itu kenyataan menunjukkan bahwa
bekal kemampuan materi matematika dari guru SD/MI masih kurang memadai. Sehingga
tidaklah mengherankan bila pembelajaran matematika yang dikelolanya menjadi kurang
bermakna. Oleh sebab itu perlu kiranya para guru SD/MI diberikan bekal alternatif
pembelajaran pecahan yang mengaktifkan siswa dengan pendekatan PAIKEM (pembelajaran
yang aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan).

B. Tujuan Penulisan Modul
Setelah mempelajari modul Diklat ini diharapkan para guru SD/MI dapat memperoleh
tambahan wawasan tentang materi, media, dan strategi pembelajaran pecahan yang
bermanfaat untuk meningkatkan kelancaran pelaksanaan tugas profesionalnya sebagai
pembimbing siswa.


4

C. Sasaran
Modul ini diperuntukan bagi para guru SD/MI yang mengikuti diklat pasca UKA (uji
kompetensi awal)

D. Ruang Lingkup Isi Modul
Ruang lingkup materi dalam modul ini tersusun sebagai berikut.
Bab I
Pendahuluan berisi : latar belakang, tujuan penulisan, sasaran, ruang lingkup penulisan.
Bab II
Terdiri dari 3 kegiatan belajar (KB)
KB-1 mengupas tentang konsep dasar pecahan
KB-2 mengupas tentang operasi pecahan yang terdiri dari penjumlahan, pengurangan,
perkalian dan pembagian.
KB-3 mengupas tentang rasio atau perbandingan
Bab III
Penutup berisi simpulan dan kunci jawaban dari evaluasi KB-1, KB-2, dan KB-3





5
BAB II
PENGEMBANGAN MATERI

Pembahasan dalam modul ini terdiri dari 3 kegiatan belajar (KB) sebagai berikut.
KB-1 membahas tentang konsep dasar pecahan
KB-2 membahas tentang operasi pecahan meliputi penjumlahan, pengurangan, perkalian dan
pembagian
KB-3 membahas tentang rasio atau perbandingan
Setiap KB terdiri dari:
A. Kompetensi
B. Uraian materi
C. Panduan belajar
D. Evaluasi belajar




A. Kompetensi 4 (kompetensi profesional)
Menguasai konsep dan metode keilmuan matematika yang mendukung pembelajaran
matematika SD/MI
1. Sub kompetensi 4
4.2 Menguasai konsep bilangan, operasi, algoritma, dan sifat-sifat bilangan pecah
2. Indikator esensial
4.2.1 Menganalisis dan menerapkan sifat-sifat urutan bilangan pecah
4.2.2 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan bilangan pecah

B. Urutan Materi
1. Pengertian Pecahan
Pecahan yang dipelajari anak di SD/MI, sebetulnya merupakan bagian dari bilangan
rasional yang dapat ditulis dalam bentuk
b
a
dengan a dan b merupakan bilangan bulat
dan b tidak sama dengan nol. Secara simbolik pecahan dapat dinyatakan sebagai salah
satu bentuk dari: (1) pecahan biasa, (2) pecahan desimal, (3) persen, dan (4) pecahan
KB-1 KONSEP DASAR PECAHAN



6
campuran. Pecahan dapat dinyatakan dalam bentuk pecahan senilai sebagai:
8
4
6
3
4
2
2
1
= = = = ….
Kata pecahan berasal dari bahasa Latin ”fractio” yang berarti memecah menjadi
bagian-bagian yang lebih kecil atau bagian dari keseluruhan. Sebuah pecahan
mempunyai 2 bagian yaitu pembilang dan penyebut yang penulisannya dipisahkan oleh
garis lurus (–) dan bukan garis miring (/). Contoh
3
2
,
2
1
dan seterusnya, bukan 1/2, 2/3.
Pecahan biasa adalah lambang bilangan yang dipergunakan untuk melambangkan
bilangan pecah dan rasio (perbandingan). Menurut Kennedy (1994:425–427) makna dari
pecahan dapat muncul dari situasi-situasi sebagai berikut.
a. Pecahan menyatakan bagian yang berukuran sama dari satu utuh.
Pecahan biasa dapat digunakan untuk menyatakan bagian dari keseluruhan (1 utuh).
Beberapa contoh kehidupan sehar-hari yang menggambarkan tentang pecahan, misal:




Apabila ibu mempunyai sebuah apel yang akan diberikan kepada 4 orang anaknya, dan
masing-masing harus mendapat bagian sama, maka apel tersebut harus dipotong-potong
menjadi 4 bagian yang sama. Sehingga masing-masing anak akan memperoleh
4
1
bagian
dari apel tersebut. Pecahan biasa
4
1
mewakili ukuran dari tiap-tiap potongan apel. Dalam
lambang bilangan
4
1
, ”4” menunjukkan banyaknya bagian-bagian yang sama dari suatu
Gambar di samping menunjukkan papaya dipotong
menjadi dua bagian yang sama, masing-masing
bagian menunjukkan 1 dari 2 bagian
Gambar di samping menunjukkan kue yang
dipotong menjadi 8 (delapan) bagian yang sama.
Gambar tersebut menunjukkan 7 dari 8 bagian


7
benda utuh dan disebut ”penyebut”. Sedangkan ”1” menunjukkan banyaknya bagian yang
menjadi perhatian atau digunakan atau diambil pada saat tertentu dan disebut pembilang.



b. Pecahan menyatakan bagian dari kelompok-kelompok yang beranggotakan sama
banyak, atau juga menyatakan pembagian.
Apabila sekumpulan apel dikelompokkan menjadi 2 bagian yang beranggotakan
sama banyak, maka situasinya jelas dihubungkan dengan pembagian. Situasi di mana
sekumpulan apel yang banyaknya 12, dibagi menjadi 2 kelompok yang beranggotakan
sama banyak, maka kalimat matematikanya dapat 12 : 2 = 6 atau
2
1
× 12 = 6. Sehingga
untuk mendapatkan
2
1
dari 12 apel, maka kita harus memikirkan 12 apel yang
dikelompokkan menjadi 2 bagian yang beranggotakan sama. Banyaknya anggota masing-
masing kelompok, terkait dengan banyaknya apel semula, dalam hal ini
2
1
dari
banyaknya apel semula yaitu
2
1
dari 12.



Hal lain juga dapat terjadi pada pembagian bilangan yang menghasilan pecahan
campuran sebagai berikut ini.






Di dalam kardus terdapat 5 roti mini sisa arisan. Ibu menyuruh 2 anaknya
untuk makan roti tersebut. Berapa bagian diperoleh setiap anak?

Ada 12 apel yang
dikelompokkan menjadi 2.
Kalimat matematika
12 : 2 = 6 atau
2
1
x 12 = 6



8
c. Pecahan sebagai perbandingan (rasio)
Hubungan antara sepasang bilangan sering dinyatakan sebagai sebuah perbandingan.
Berikut diberikan contoh situasi yang biasa memunculkan perbandingan.













Ketiga situasi tersebut semuanya dikenalkan kepada siswa, dengan urutan kelas yang
berbeda. Untuk tahap pertama, konsep pecahan dikenalkan dengan memunculkan situasi
yang pertama yaitu pecahan sebagai bagian dari yang 1 utuh.

2. Penulisan dan Pembacaan Pecahan
Telah disampaikan pada bagian 1 bahwa secara simbolik pecahan dapat dinyatakan
sebagai salah satu dari: pecahan biasa, pecahan desimal, persen dan pecahan campuran.
Berdasarkan hal tersebut maka dalam penulisan lambang bilangan, penyebutan nama
pecahan maupun pengucapan untuk masing-masing pecahan akan berbeda.
No Penulisan Nama Pecahan Pengucapan
Benar Salah
1.
2
1

pecahan biasa

setengah, satu
perdua, seperdua

2.
3
2
4
pecahan campuran

empat, dua pertiga
(dengan jeda)
empat dua pertiga
(tanpa jeda)
3. 0,75

pecahan desimal

nol koma tujuh lima

Tujuh puluh lima
perseratus/tujuh
lima perseratus/nol
koma tujuh puluh
lima
4. 20% Persen dua puluh persen


buku biru 3 buku merah 7
Dalam kelompok yang terdiri dari 10 buku terdapat 3 buku yang bersampul
biru. Perbandingan buku yang bersampul biru terhadap keseluruhan buku
adalah 3 : 10 atau buku yang bersampul biru
10
3
dari keseluruhan buku.



9
3. Mengenal Konsep Pecahan Biasa.
Untuk mengenal konsep pecahan biasa, dapat dimulai dengan soal cerita sebagai
berikut.











Kegiatan pembelajaran untuk mengenal konsep pecahan biasa akan lebih berarti bila
didahului dengan soal cerita yang menggunakan obyek-obyek nyata misal: telur, apel,
tomat, tahu, martabak, yang dilanjutkan dengan blok pecahan atau kertas yang diarsir.
Menggunakan benda kongkrit






Menggunakan blok pecahan





Peraga selanjutnya dapat berupa daerah-daerah bangun datar beraturan misalnya
persegi, persegipanjang, atau lingkaran yang akan sangat membantu dalam memperagakan
konsep pecahan. Pecahan
2
1
dapat diperagakan dengan cara melipat kertas berbentuk
lingkaran atau persegi, sehingga lipatannya tepat menutupi satu sama lain. Selanjutnya
Ibu mempunyai sebutir telur rebus yang akan diberikan kepada 2 orang anaknya.
Bagaimana caranya agar masing-masing anak mendapat bagian yang sama? Apa yang
harus dilakukan ibu? Berapakah bagian yang didapat setiap anak?
Ibu harus membelah
telur menjadi 2 bagian
yang sama



10
bagian yang dilipat dibuka dan diarsir sesuai bagian yang dikehendaki. Sehingga akan
didapatkan gambar daerah yang diarsir seperti berikut ini.




yang diarsir menyatakan
2
1
yang diarsir menyatakan
2
1
yang diarsir menyatakan
2
1

Peragaan tersebut di atas dapat dilanjutkan untuk pecahan an
8
1
, an
4
1
dan sebagainya, seperti
gambar berikut ini.



yang diarsir menyatakan
4
1
yang diarsir menyatakan
4
2
yang diarsir menyatakan
8
3

(dibaca seperempat atau (dibaca dua perempat) (dibaca tiga perdelapan)
satu per empat)



yang diarsir menyatakan
4
1
yang diarsir menyatakan
4
2
yang diarsir menyatakan
8
3

Selain melipat dan mengarsir pada kertas, peragaan dapat pula menggunakan blok
pecahan, pita atau tongkat yang dipotong yaitu diartikan sebagai pendekatan pengukuran
panjang, yang pada perkembangan berikutnya dapat bermanfaat untuk mengenalkan letak
pecahan pada garis bilangan.
Pita dipotong menjadi 2 bagian yang sama panjang untuk memperagakan pecahan .
2
1


0
2
1
1 =
2
2

Pengenalan letak pecahan pada garis bilangan tersebut sangat bermanfaat bila akan mencari
pecahan yang senilai dan membandingkan pecahan.




11
4. Konsep Pecahan Desimal
Pecahan desimal adalah pecahan yang mempunyai penyebut khusus yaitu sepuluh,
seratus, seribu dan seterusnya. Contoh soal cerita yang dapat diangkat untuk belajar pecahan
desimal adalah sebagai berikut.





Untuk belajar konsep pecahan desimal, dapat dimulai dengan konsep pecahan persepuluhan
dan dilanjutkan dengan pecahan perseratusan. Untuk pecahan perseribuan caranya analog
dengan yang lain.
a. Mengenalkan konsep persepuluhan
Mengenal
10
1
dengan peragaan.
Cara penulisan dan pembacaan.
Angka yang kita gunakan dalam penulisan ada 10 yaitu 0, 1, 2, …, 9. Karena
10
1
kurang
dari 1 maka satuannya adalah 0 dan ditulis 0. Sedangkan angka yang berikutnya
disepakati (di Indonesia) dipisahkan dengan tanda koma ( , ) yang menunjukkan
persepuluhan. Dalam hal ini pecahan yang dimaksud bukan pecahan campuran.
Cara menuliskan pecahan desimal persepuluhan dapat diurutkan dengan alternatif sebagai
berikut ini.
Pembilang dipindahkan dibelakang koma
1 , 0
10
1
= (dibaca nol koma satu)


Berikutnya mengenal penulisan dan pembacaan dari pecahan
10
9
,...,
10
3
,
10
2

Pembilang dipindah dibelakang koma

2 , 0
10
2
= (dibaca nol koma dua)


9 , 0
10
9
= (dibaca nol koma sembilan)



10
1


satuan
1 angka (persepuluhan)
1 angka
1 angka
Di toko kain Laris dijual obral sisa-sisa kain yang
ukuran dan harganya ditulis sebagai berikut.
1,5 m kain katun kembang harga Rp25.000,00;
2,4 m kain katun garis harga Rp70.000,00;
1,25 m kain wool harga Rp75.000,00 dan sebagainya.
Apa yang
dimaksud dengan
1,5 m; 2,4 m; dan
1,25 m?
Kesimpulan yang diharapkan muncul
adalah: bila persepuluhan maka
dibelakang koma ada 1 angka.



12

b. Mengenalkan konsep perseratusan
Dimulai dengan mengenal
100
10
dengan peragaan
Pembilang dipindah dibelakang koma
10 , 0
100
10
=




Cara penulisan dan pembacaan

10 , 0
100
10
= (dibaca nol koma satu nol)



11 , 0
100
11
= (dibaca nol koma satu satu)




99 , 0 =
100
99
(dibaca nol koma sembilan sembilan)





Untuk selanjutnya perlu pengalaman dalam menemukan cara menuliskan pecahan
perseratusan meliputi
100
9
,....,
100
2
,
100
1
dalam desimal dan pengucapannya.



, 0 =
100
1
- -


Ternyata semua sudah ada yang menggunakan yaitu
100
19
,....
100
13
,
100
12
,
100
11
,
100
10
. Berarti
bila 1 terletak di depan salah. Jadi 1 harus terletak dibelakang. Seterusnya, bila 1 terletak
di belakang maka yang di depan harus dicari dengan cara seperti tadi.










2 angka
satuan perseratusan
2 angka
harus 2 angka
dst
Kesimpulan yang diharapkan adalah: bila penyebut
perseratusan maka dibelakang koma ada 2 angka.

Bagaimana memperkirakan cara menulis dan membaca pecahan
desimal perseratusan? Menulis
1
....
100
=
untuk memindah pembilang
dibelakang koma, muncul pertanyaan: Apakah 1 terletak di depan
atau di belakang? Kalau 1 terletak di depan, yang dibelakang
bilangan berapa? Apakah 0? Apakah 1 ? Dan seterusnya sampai 9.


13
Jika ÷ ÷ = , 0
100
1

11 , 0
100
1
= sudah ada yaitu
100
11
, jadi angka yang di depan bukan 1
21 , 0
100
1
= sudah ada yaitu
100
21
, jadi angka yang di depan bukan 2
Dan seterusnya, hingga

100
91
100
1
= sudah ada yaitu
100
91
, jadi angka yang di depan bukan 9
Setelah dicermati hanya angka 0 yang belum digunakan, maka 01 , 0
100
1
=
Selanjutnya mencari cara menuliskan ,.....
100
2
100
9

÷ ÷ = , 0
100
2



, 0
100
9
= - -

Dengan melaksanakan kegiatan ini diharapkan akan diperoleh pengalaman yang banyak
untuk menuliskan pecahan desimal persepuluhan dan perseratusan.

5. Konsep Pecahan Senilai
Pecahan senilai biasa disebut juga pecahan ekivalen. Soal cerita yang berhubungan
dengan pecahan senilai dapat dicontohkan sebagai berikut.

Dari peragaan menggunakan apel tersebut terlihat bahwa apel yang dimakan adik adalah
4
2
atau
2
1
. Selanjutnya peragaan yang dapat dilakukan untuk menunjukkan pecahan senilai
dapat diperagakan sebagai berikut.



2 angka
2 angka
Ibu memotong sebuah apel menjadi
4 bagian yang sama. Adik makan 2
potong dari apel tersebut. Nyatakan
dalam 2 simbol pecahan dari apel
yang dimakan adik.



14
a. Peragaan dengan kertas
Kita akan menunjukkan contoh bahwa
8
4
4
2
2
1
= = dengan menggunakan 3 lembar kertas
yang berbentuk persegipanjang. Anggap selembar kertas itu sebagai 1 bagian utuh. Satu
lembar kertas dilipat menjadi 2 bagian yang sama, setiap bagian mewakili bilangan .
2
1

Kemudian 1 lembar yang lain dilipat menjadi 2 bagian yang sama, sehingga bagian yang
mewakili
1
2
tadi menjadi .
4
2
Bila digambarkan lipatan-lipatan tersebut sebagai berikut.
1 lembar kertas yang ke 1

Dilipat menjadi 2 bagian yang sama

yang diarsir
2
1

1 lembar kertas yang ke 2
Setiap bagian dilipat lagi menjadi 2 bagian yang sama.


yang diarsir
4
2

1 lembar kertas yang ke 3


yang diarsir
8
4
yang diarsir
8
4

Pada gambar di atas tampak jelas bahwa
2
1
senilai dengan
8
4
dan
4
2
, sehingga
2 4
.
4 8
1
2
= = Disamping menggunakan kertas yang dilipat, kita dapat pula
memperagakan pecahan senilai dengan blok pecahan.

b. Peragaan dengan garis bilangan
Pecahan senilai dapat pula ditunjukkan dengan menggunakan alat peraga garis
bilangan. Berikut ini ditunjukkan beberapa pecahan senilai dengan menggunakan garis
bilangan, yang digambarkan pada kertas berpetak.



Dari lipatan yang kedua dilipat
lagi menjadi 2 bagian yang sama.
atau


15











c. Peragaan dengan tabel pecahan
Pecahan yang senilai dengan
4
1
dapat diperoleh dengan cara mengubah pecahan
4
1

menjadi
12
3
,
8
2
dan seterusnya. Untuk mempermudah perluasan pecahan ini dapat
digunakan media tabel perkalian. Tabel perkalian tersebut biasa digunakan siswa di kelas
sebelumnya.

Tabel perkalian yang digunakan untuk tabel pecahan senilai
×
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
2
2 4 6 8 10 12 14 16 18 20
3
3 6 9 12 15 18 21 24 27 30
4
4 8 12 16 20 24 28 32 36 40
5
5 10 15 20 25 30 35 40 45 50
6
6 12 18 24 30 36 42 48 54 60
7
7 14 21 28 35 42 49 56 63 70
8
8 16 24 32 40 48 56 64 72 80
9
9 18 27 36 45 54 63 72 81 90
10 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Dengan memperhatikan tabel di atas kita akan temukan
28
7
24
6
20
5
16
4
12
3
8
2
4
1
= = = = = =
dan sebagainya. Kegiatan dilanjutkan untuk mencari pecahan-pecahan senilai yang lain.
Dari peragaan dapat disimpulkan bahwa untuk mencari pecahan yang senilai dapat
dilakukan dengan cara mengalikan/membagi pembilang dan penyebutnya dengan
bilangan yang sama, tetapi tidak nol.
























































































































































































































































































0





0





0





0





0





6
2
6
3
8
1
8
2
8
3
8
4
8
5
8
6
8
7
1
8
8
=
6
1
6
4
6
5
1
6
6
=
4
1
4
2
4
3
1
4
4
=
3
1
3
2
1
3
3
=
2
1
1
2
2
=
Cara penggunaan tabel
Misalnya kita ambil baris
pertama sebagai pembilang
dan baris keempat sebagai
penyebut.
Dengan menggunakan penggaris
dapatlah diurutkan dari atas ke
bawah dan ditemukan bahwa:

8
4
6
3
4
2
2
1
= = =
8
6
4
3
,
8
2
4
1
= =
6
4
3
2
,
6
2
3
1
= =
1 =
8
8
6
6
4
4
3
3
2
2
= = = =



16

12
3
4 3
1 3
4
1
=
×
×
= atau sebaliknya .
4
1
3 : 12
3 : 3
12
3
= = Secara umum
Namun untuk siswa SD/MI rumus tersebut akan lebih mudah bila diubah menjadi
kalimat:



Pada perkembangan berikutnya pecahan senilai dapat dimanfaatkan untuk mempelajari:
(1) mengurutkan pecahan; (2) menjumlah dan mengurang pecahan yang berbeda
penyebut.

6. Konsep Membandingkan dan Mengurutkan Pecahan
Pada saat siswa belajar membandingkan dan mengurutkan pecahan, diperlukan
pengalaman-pengalaman sehingga menghasilkan temuan-temuan khusus. Berikut disajikan
alternatif dari kegiatan membandingkan dan mengurutkan pecahan.
a. Penanaman konsep
1) Peragaan dengan menggunakan bangun-bangun geometri atau blok pecahan
Bangun-bangun geometri dapat dimanfaatkan sebagai alat untuk membandingkan
dan mengurutkan pecahan biasa. Bahan yang digunakan sebaiknya mudah dilipat,
diwarnai atau dipotong untuk mengurutkan luasan dari daerah bangun-bangun,
sehingga dapat dilihat urutan dari luasan yang mewakili urutan dari bilangannya.






Dari peragaan bangun tersebut bila luasannya dibanding-bandingkan akan tampak
bahwa
2
1
<
4
3
dan
2
1
<
8
5


4
3
< 1 dan
4
3
>
8
5
, dan seterusnya



yang diarsir
2
1
yang diarsir
4
3
yang diarsir
8
5

1
d b
d a
c b
c a
b
a
:
:
=
×
×
=

pecahan senilai dapat dicari dengan cara mengalikan/membagi
pembilang dan penyebutnya dengan bilangan yang sama



17





yang diarsir
4
1
1 yang diarsir
8
5
1
Karena utuh sudah sama maka tinggal melihat yang tidak utuh yaitu
4
1

8
5
. Dari gambar terlihat bahwa
4
1
<
8
5
. Jadi
8
5
1 <
4
1
1


2) Peragaan dengan menggunakan pita atau kepingan-kepingan pecahan.
Kepingan pecahan berguna untuk membandingkan pecahan biasa






Dari peragaan dan gambar tersebut, siswa akan dapat membandingkan dan sekaligus
mengurutkan bilangan-bilangan pecahan yang diinginkan.

3) Dengan menyamakan penyebut
Kita bandingkan ,
4
3
3
2
dan yaitu dengan cara menyamakan penyebutnya atau
menentukan pecahan senilainya lebih dulu. Kegiatan ini akan lancar dilakukan oleh
siswa bila penanaman konsep pecahan senilai dipahami dan telah dilatihkan
keterampilannya oleh guru. Jadi akan ditemukan .
12
9
4
3
;
12
8
3
2
= = Setelah
penyebutnya sama kita bandingkan pembilangnya. Karena 9 > 8 maka .
12
8
12
9
> Jadi
3
2
4
3
> . Apabila siswa sudah mengenal KPK, maka dapat ditemukan bahwa 12
adalah KPK dari penyebut 3 dan 4. KPK ini dipakai menjadi penyebut kedua
pecahan.


b. Keterampilan/teknik cepat membandingkan pecahan
1
3
1


3
1


3
1


4
1


4
1


4
1


4
1


6
1


6
1


6
1


6
1


6
1


6
1


8
1


8
1


8
1


8
1


8
1


8
1


8
1


8
1


2
1


2
1




18
Setelah penanaman konsep dipahami oleh siswa, maka kegiatan keterampilan/
teknik cepat perlu pula dilatihkan. Ada beberapa teknik cepat yang biasa dilakukan.
1) Pembilang sama
Dari pengalaman-pengalaman peragaan dapat dilihat bahwa
4
3
>
6
3
>
8
3
;
8
2
6
2
4
2
3
2
> > > . Pada pecahan positip, bila pembilangnya sama, maka pecahan yang
nilainya lebih dari adalah pecahan yang penyebutnya mempunyai angka bernilai
kecil. Sedangkan untuk pecahan negatip akan terjadi sebaliknya. Mengapa?

2) Penyebutnya sama
Pecahan yang penyebutnya sama mudah dibandingkan melalui peragaan-peragaan luas
daerah maupun kepingan-kepingan pecahan.

Contoh.
.
7
5
dengan
7
3


Pada pecahan positip, bila penyebutnya sama, maka pecahan yang lebih dari adalah
pecahan yang pembilangnya mempunyai angka lebih dari yang lain.

3) Pembilang dan penyebut tidak sama
Bila pembilang dan penyebutnya tidak sama, maka guru sering kali menggunakan cara
silang. Cara silang sebenarnya adalah mencari pecahan senilainya yaitu dengan
menyamakan penyebut. Hal ini dapat dibenarkan bila guru telah memberikan konsep
atau nalarnya, sehingga siswa mengetahui alasan dari perkalian silang tersebut.
Meskipun demikian perkalian silang ini semata-mata hanya teknik supaya cepat dalam
menentukan hasil.


5
2

4
3
5
2
...
4
3

berarti
20
8
...
20
15
. Tanda yang tepat adalah ” > ”, maka
5
2
>
4
3
.



7. Mengubah Bentuk Pecahan
x
×
×
15
8
Ada 3 keping
7
1
dan 5 keping
7
1
. Maka akan mudah ditentukan
bahwa 5 keping sepertujuan akan lebih dari yang 3 keping
sepertujuan.


19
a. Mengubah pecahan biasa menjadi pecahan desimal
Untuk mengubah pecahan biasa menjadi pecahan desimal, dicari dahulu pecahan
senilainya yang penyebutnya berbasis sepuluh (persepuluhan, perseratusan, perseribuan
dan sebagainya). Penggunaan pecahan desimal dapat dimunculkan dalam pembelajaran
antara lain sebagai berikut.
Contoh.
1)
5 2
5 1
10
5
2
1
×
×
= = ditulis 0,5 dan dibaca nol koma lima




2)
25 4
25 1
100
25
4
1
×
×
= = ditulis 0,25 dan dibaca nol koma dua lima




Untuk mengubah bentuk pecahan biasa menjadi peahan desimal dapat dilakukan dengan
cara “menjadikan” penyebutnya dalam 10, 100, 1000, dst.
Contoh:
3) 375 , 0
1000
375
125 8
125 3
8
3
= =
×
×
= (dibaca nol koma tiga tujuh lima)

b. Mengubah pecahan biasa menjadi persen atau sebaliknya
Persen artinya perseratus. Sehingga nama pecahan biasa yang penyebutnya seratus
diberi nama persen dengan lambangnya %. Untuk mengubah pecahan biasa menjadi
persen, dicari lebih dahulu pecahan senilainya yang berpenyebut 100. Pecahan persen
seyogyanya dibicarakan saat pembelajaran pecahan desimal yang berpenyebut 100.
Contoh penggunaan persen dalam kegiatan sehari-hari disajikan berikut.


melihat peragaan gambar
melihat gambar


20
Gambar di atas menunjukkan suasana toko yang
memberikan potongan harga dalam bentuk persen

Cara mengubah pecahan biasa menjadi persen dapat dilakukan seperti contoh ini.
% 75
100
75
25 4
25 3
4
3
= =
×
×
=
% 40
100
40
20 5
20 2
5
2
= =
×
×
=
Sebaliknya untuk mengubah persen menjadi pecahan biasa, dapat dilakukan dengan
mengubah persen menjadi perseratus, yang selanjutnya diubah menjadi pecahan yang
paling sederhana.
Contoh.
25% =
4
1
25 : 100
25 : 25
100
25
= =
Apabila siswa sudah mengenal FPB, dapat diterapkan kegunaannya untuk
menyederhanakan pecahan. Contoh FPB (25, 100) = 25. Jadi pembagi untuk pembilang
dan penyebutnya adalah 25.
12,5% =
8
1
5 , 12 : 100
5 , 12 : 5 , 12
100
5 , 12
= =
c. Mengubah pecahan biasa menjadi pecahan campuran dan sebaliknya
1) Mengubah pecahan biasa menjadi pecahan campuran
Mengubah pecahan biasa (yang pembilangnya lebih dari penyebutnya) menjadi
pecahan campuran dilakukan dengan cara penanaman konsep (menggunakan peragaan)
dan tehnik (menggunakan pembagian bersusun). Permasalahan sehari-hari yang
berkaitan dengan hal tersebut dapat diberikan contoh sebagai berikut.





Menggunakan peragaan
Ada
2
1
- an kg gula sebanyak 7 kantong atau dalam kalimat matematika
2
7

Ubahlah pecahan
2
7
menjadi pecahan campuran
Langkah 1
Wujudkan
2
7
dengan cara menggambar
2
1
-an sebanyak 7 sebagai berikut.


Ibu membeli gula pasir sebanyak 7 kantong plastik. Setiap
kantong berisi
2
1
kg. Berapa kg gula yang dibeli ibu?


21


Ada 7 bagian masing-masing setengahan (
2
1
-an)
Langkah 2




2
1

Menggunakan pembagian
Bila peragaan telah dilakukan, selanjutnya siswa perlu pula dilatih untuk cara
cepat/tehnik dengan pembagian. Hasil bagi (7:2) = 3, sisanya 1. Sehingga
2
1
3
2
7
= .
Atau dengan cara pembagian bersusun sebagai berikut.


3
7 2
Sehingga diperoleh
2
1
3
2
7
= . Secara umum dapat ditulis



2) Mengubah pecahan campuran menjadi pecahan biasa
Bila siswa mau mengubah pecahan campuran menjadi pecahan biasa maka
langkahnya merupakan kebalikan dari mengubah pecahan biasa menjadi pecahan
campuran dengan menggunakan gambar persegi panjang.
Ubahlah 2
3
2
menjadi pecahan biasa.


Dengan peragaan
Langkah 1
Dibuat pecahan 2
3
2
yaitu 2 persegi panjang utuh dan
3
2
-an.




(sisa)
(hasil)
=
b
a
hasil bagi (a:b) + . ; b a
b
sisa
>

Jadi
2
7
= 3
2
1


6
1
Ada 3 utuh



22
2
3
2

Langkah 2
Dibuat pecahan
3
1
-an untuk persegi panjang yang utuh.



2
3
2

Langkah 3
Berilah nomor masing-masing bagian.





Secara mekanik
2
3
2
= (1 + 1) +
3
2
=
| |
+ + =
|
\ .
3 3 2

3 3 3
( 2 ×
3
3
) +
3
2
=
3
2 + ) 3 × 2 (
=
3
8

3
8
= + = + |
.
|

\
|
× =
3
2
3
6
3
2
3
3
2
3
2
2 atau

atau 2
3
2
=
3
2 + ) 3 × 2 (
=
3
8






C. Panduan Belajar
Panduan belajar ini menggambarkan proses pembahasan modul yang akan dilaksanakan
untuk mapel matematika topik pecahan KB-1.





8
x
2 3 4 5 6 7
3
8
3
2
2 =

+
×
1
PEMBUKAAN
1. Tujuan/kompetensi
yang diharapkan
2. Skenario kegiatan

PROSES
Pembahasan topik konsep dasar
pecahan:
praktek/demonstrasi/diskusi/
tanya jawab

PENUTUP
1. Evaluasi KB-1
2. Refleksi
kegiatan


23
Pada tahap proses peserta melakukan kegiatan yang memahamkan konsep-konsep dasar
pecahan meliputi konsep pecahan: biasa, senilai, desimal, persen, campuran.

Modul ini digunakan dalam pelatihan guru dengan cara:
1. peragaan/praktek/demonstrasi
2. diskusi
3. tanya jawab

D. Media Belajar
Media yang digunakan untuk membahas KB-1 modul ini meliputi:
1. LCD/laptop
2. papan tulis/whiteboard
3. kertas lipat/tali rafia/pita
4. blok pecahan

E. Evaluasi Belajar
1. Ubahlah pecahan desimal berikut ini menjadi pecahan biasa
a. 0,111….
b. 0,333….
c. 0,666….
2. Hasil dari
6
8
= ….%
3. Jika pembilang dan penyebut sebuah pecahan, masing-masing dikurangai 5,
akan diperoleh pecahan
1
2
. Bila pembilang dan penyebut keduanya ditambah
1, maka pecahan sama dengan
2
3
. Hitung jumlah pembilang dan penyebut
pecahan itu. (langkah cerdas menuju olimpiade matematika seri 2 halaman 25).






Pada KB-2 ini akan diuraikan tentang operasi hitung pecahan yang meliputi: penjumlahan,
pengurangan, perkalian dan pembagian. Baik untuk pecahan biasa, pecahan campuran, maupun
pecahan desimal.

A. Kompetensi
KB-2 OPERASI HITUNG PADA BILANGAN PECAHAN



24
Menguasai konsep dan metode keilmuan matematika yang mendukung pembelajaran
matematika SD/MI
3. Sub kompetensi 4
4.2 Menguasai konsep bilangan, operasi, algoritma, dan sifat-sifat bilangan pecah
4. Indikator esensial
4.2.1 Menganalisis dan menerapkan sifat-sifat urutan bilangan pecah
4.2.2 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan bilangan pecah
4.2.3 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan perbandingan/rasio.


B. Uraian Materi
1. Penjumlahan Pecahan
a. Penjumlahan pecahan biasa
1) Penjumlahan pecahan biasa berpenyebut sama
Guru dapat menyampaikan soal cerita sebelum pembelajaran dilaksanakan, agar
pemahaman anak menjadi utuh tentang permasalahan yang akan dibahas.





Permasalahan tersebut dalam kalimat matematika dapat ditulis
4
1
+
4
1
= ….
Penjumlahan pecahan tersebut dapat diperagakan dengan model kongkret
menggunakan media gambar arsiran.








Peragaan digabung


Kakak dan adik masing-masing makan
4
1
bagian dari satu coklat batangan.
Berapa bagian jumlah coklat yang dimakan oleh kakak dan adik?
Coklat yang
dimakan kakak



Coklat yang
dimakan adik



KB-2 (1) PENJUMLAHAN DAN PENGURANGAN



25




Dalam peragaan terlihat bahwa hasil dari penjumlahan tersebut adalah
4
2
. Dalam
kalimat matematika ditulis:
4
1
+
4
1
=
4
2
.















Dengan melihat gambar terlihat bahwa
hasil dari penjumlahan tersebut adalah
4
3
. Dalam kalimat matematika dapat
dituliskan:
4
2
+
4
1
=
4
3
.
Guru dapat meningkatkan pemahaman anak dengan menjumlahkan pecahan yang lain.
Contoh: ...
6
3
6
2
= + .
Dengan menggunakan daerah yang diarsir










bagian yang
diarsir digabung
Dhika makan
4
2
bagian martabak. Sedangkan Diar makan
4
1
bagian dari martabak
yang sama. Berapa bagian jumlah martabak yang dimakan mereka berdua?
Martabak yang dimakan Diar

Yang diarsir martabak yang
dimakan Dhika dan Diar

Coklat yang dimakan
kakak dan adik



Martabak yang
dimakan Dhika

menjadi


26


6
2
+
6
3
=
6
5


Contoh:
8
4
+
8
3
= …



8
4
+
8
3
=
8
7


Kegiatan dilanjutkan untuk mencari simpulan secara umum dengan cara anak mengisi
LKS ( lembar kerja siswa) individu atau kelompok.
Simpulan yang diperoleh dari kegiatan peragaan tersebut antara lain sebagai berikut.

4
1
+
4
1
=
4
2
=
4
1 1+


4
2
+
4
1
=
4
3
=
4
1 2 +


6
3 2
6
5
6
3
6
2 +
= = +

8
3 4
8
7
8
3
8
4 +
= = + dan seterusnya.







Peragaan dapat menggunakan garis bilangan sebagai berikut.
....
6
3
6
2
= +


0
6
2

6
5

6
6






bagian yang
diarsir digabung
menjadi
Simpulan yang diharapkan didapat anak secara umum adalah penjumlahan
pecahan yang berpenyebut sama dapat diperoleh hasilnya dengan menjumlah
pembilangnya, sedangkan penyebutnya tetap.

6
5
diperoleh dari melihat gambar

Hasil ditentukan dari melihat gambar



27
Mulai dari nol (0) kekanan sampai
6
2
dan dilanjutkan
6
3
lagi, sehingga menjadi
6
5

atau .
6
5
6
3
6
2
= + Garis tebal menggambarkan hasil akhir. Peragaan dapat dilanjutkan
untuk pecahan-pecahan yang lain.

2) Penjumlahan pecahan yang beda penyebut
Saat anak mempelajari materi ini, mereka harus diberikan pengalaman-pengalaman
dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai contoh dapat dikemukakan cerita berikut ini.












4
1
+
2
1
=
4
3

Pada peragaan ini tampak bahwa hasil akhir adalah ,
4
3
berarti
.
4
3
2
1
4
1
= +
Tampak
pula bahwa .
4
2
2
1
= Sehingga
4
3
4
2 1
4
2
4
1
2
1
4
1
=
+
= + = + .
Penjumlahan pecahan berpenyebut tidak sama dapat dipermudah bila
diperagakan dengan menggunakan 2 kertas yang dilipat. Kertas yang digunakan
sebaiknya berbeda warna, agar terlihat nilai dari masing-masing pecahan yang
dijumlahkan. Dalam hal ini pecahan yang dijumlahkan dibatasi hasilnya tidak lebih
dari 1 agar tidak membingungkan peserta didik. Sebaiknya penyebut tiap pecahan
juga tidak terlalu besar, agar tidak banyak lipatan yang terjadi. Karena lipatan-
lipatan tersebut menggambarkan penyebut persekutuan. Proses memperoleh hasil
lipatan tidak selalu sama, tergantung penyebut pecahan yang dijumlahkan. Namun
selalu melalui lipatan yang telah ada sebelumnya.
digabung

menjadi

Adik mempunyai kue
4
1
bagian yang didapat dari kakak. Kemudian ibu
memberinya sepotong lagi yang besarnya
2
1
bagian. Berapa kue adik sekarang?

(dari kakak)

(dari ibu)



28
Contoh :
2
1
+
4
1
= ……..
Langkah 1
Ambil 2 kertas yang mempunyai panjang sama, dan warna yang berbeda. Kertas ke-
1 bentuklah menjadi pecahan
2
1
dengan cara melipat menjadi 2 bagian yang sama ,
diberi garis pada lipatannya dan 1 bagian diarsir yang menggambarkan nilai dari
pecahan tersebut. Selanjutnya kertas ke 2 dilipat menjadi 4 bagian sama, diberi garis
pada setiap lipatan, dan 1 bagian diarsir untuk menggambarkan pecahan
4
1
.






Langkah 2
Setelah masing-masing pecahan terbentuk, maka gabungkan bagian-bagian yang
diarsir dengan cara kertas ke-2 dilipat dan hanya diperlihatkan pecahan
4
1
-an saja,
kemudian tempelkan terus pada kertas yang ke-1 seperti berikut ini.










Langkah 3
Lipatlah sisa atau bagian yang tidak diarsir kebelakang dan kedepan dengan ukuran
sama dengan sisa yang ada. Dalam hal ini baik kertas yang ke-1 maupun yang ke-2
ikut dilipat. Lipatan diteruskan sampai semua kertas terlipat habis dengan ukuran
Panjang kertas
sama dan warna
berbeda
kertas ke-1
kertas ke-2
Kertas ke-2 dilipat dan hanya diperlihatkan
4
1
-annya atau diperlihatkan arsirannya saja.
kertas ke-2
Lipatan
4
1
-an
digabung dengan
lipatan
2
1

kertas ke-1
Sisa dari kertas ke-1
4
1

2
1

4
1

sisa dilipat


29
sama. Maka akan terlihat lipatan-lipatan yang menunjukkan penyebut persekutuan
seperti gambar.













Langkah 4
Bukalah lipatan-lipatan dari 2 kertas yang ada. Maka akan terlihat bahwa pecahan
2
1

menjadi
4
2
dan pecahan
4
1
masih tetap. Dari kegiatan ini anak mendapat
pengalaman bahwa 2 pecahan menjadi sama penyebutnya dan hasil dari penjumlahan
akan terlihat.







Bila peragaan tersebut diulang untuk penjumlahan pecahan yang lain, maka anak akan
mempunyai pengalaman bahwa:




Sisa dilipat ke belakang

Hasil akhir dari lipatan

bila menjumlah pecahan dengan penyebut tidak sama, supaya dapat
memperoleh hasil maka penyebutnya harus disamakan terlebih
dahulu, dengan cara mencari pecahan senilainya
sisa dilipat lagi
sisa dilipat lagi


30
Peragaan dan soal di atas masih mudah, karena penyebut yang satu merupakan
kelipatan dari yang lain. Bila permasalahan berkembang menjadi
6
1
8
3
+ maka anak
harus mencari penyebut persekutuan. Kendala timbul bila anak belum belajar KPK.
Satu cara untuk membantu menentukan penyebut persekutuan adalah dengan
mendaftar pecahan-pecahan yang senilai untuk setiap pecahan. Sehingga anak
mempunyai pengalaman untuk memperoleh penyebut yang senilai paling kecil yang
tepat untuk diambil.
56
21
48
18
40
15
32
12
24
9
16
6
8
3
= = = = = =
48
8
42
7
36
6
30
5
24
4
18
3
12
2
6
1
= = = = = = =

Ketika siswa memeriksa kedua daftar tersebut di atas, mereka menemukan
bahwa beberapa pecahan mempunyai penyebut yang sama. Ini membantu siswa
menyadari, bahwa terdapat lebih dari satu pasang penyebut persekutuan untuk kedua
pecahan. Salah satu pasangan (ternyata penyebutnya merupakan KPK dari kedua
penyebut) dapat digunakan untuk menjumlah atau mengurangi pasangan pecahan
yang tidak sama penyebutnya.
Bila KPK sudah dipelajari maka selanjutnya model abstrak dapat dilakukan.
+
4
3
4
1 2
4
1
4
2
1 4
1 1
2 2
2 1
4
1
2
1
=
+
= + =
×
×
+
×
×
= +
+
15
13
15
3 10
15
3
15
10
3 5
3 1
5 3
5 2
5
1
3
2
=
+
= + =
×
×
+
×
×
= +
Selanjutnya perlu pula ditemukan beberapa hal yang harus diingat oleh siswa
sebagai kunci untuk menentukan penyebut persekutuan dari penjumlahan beberapa
pecahan yang berbeda penyebut sebagai berikut.










- Bila tiap-tiap penyebut merupakan bilangan prima, misal 2, 3, dan 5. Maka
penyebut persekutuannya adalah perkalian dari ke tiga bilangan tersebut, yaitu
2 × 3 × 5 = 30.
- Bila penyebut yang satu merupakan kelipatan dari penyebut-penyebut yang lain
atau penyebut yang satu dapat dibagi oleh penyebut-penyebut yang lain, misal
penyebut pecahan adalah 2, 4, dan 8, maka penyebut persekutuannya adalah
penyebut yang paling besar. Karena 8 dapat dibagi 2 dan 8 dapat dibagi 4.
- Bila penyebut dari tiap-tiap pecahan yang dijumlah tidak memenuhi ke dua
persyaratan di atas, maka kita menggunakan pendekatan KPK, misal 3, 6, dan 8.


31







b. Penjumlahan pecahan desimal
Penjumlahan pecahan desimal dapat diperagakan menggunakan gambar yang
diarsir dengan cara mengacu pada pecahan biasa dan pecahan campuran yang
berpenyebut persepuluhan. Peragaan tersebut hanya merupakan jembatan untuk
menghitung secara mekanik. Agar notasi bilangan yang dijumlahkan lurus, maka
guru dapat memulai pembelajaran dengan menggunakan kertas berpetak dan
penjumlahan dilakukan dengan cara susun ke bawah .

1). Penjumlahan pecahan desimal yang bukan pecahan campuran



Contoh 1: 0, 4 + 0, 8 = ….
Untuk membelajarkan pecahan desimal seperti di atas, jika masih diperlukan guru
dapat memulainya dengan merubah penjumlahan pecahan desimal menjadi pecahan
biasa, kemudian dicari hasilnya sesuai aturan penjumlahan pecahan yang berpenyebut
sama.
10
4
+
10
8
=
10
12
= 1
10
2

Hasil penjumlahan yang telah ditemukan dicocokkan dengan hasil penjumlahan
bilangan yang menggunakan aturan penjumlahan bilangan asli susun ke bawah.



0 , 4
0 , 8 +


Setiap kotak ditempati 1 angka atau 1 simbol. Agar
angka-angka yang ada lurus sesuai nilai tempatnya.
Demikian pula untuk penempatan komanya.
Keisha mempunyai pita yang panjangnya 0,4 meter. Adiknya juga mempunyai pita
yang panjangnya 0,8 meter. Berapa meter jumlah pita mereka berdua?


32
Dalam melakukan penjumlahan seyogyanya guru melatih peserta didik mengetahui
dan dapat mengucapkan kedudukan dari setiap bilangan sesuai nilai tempatnya.
Contoh pengucapan untuk soal di atas sebagai berikut.
Menyimpan 1
1
0 , 4
0 , 8 +
1 , 2





2). Penjumlahan pecahan desimal campuran





Contoh 1 : 22,5 + 18,2 =……
menyimpan 1
1
2 2 , 5
1 8 , 2 +
4 0 , 7



Contoh 2: 12,5 + 8,25=……
menyimpan 1
1
1 2 , 5 0
8 , 2 5 +
2 0 , 7 5
Dalam pikiran diberi
tambahan nol, agar
memudahkan siswa
dalam menambahkan.
Karena 12,5 sama
nilainya dengan 12,50
“Nol koma empat ditambah nol koma delapan.
Empat dan delapan nilai tempatnya per sepuluhan”.
Pengucapan untuk penjumlahan susun ke bawah
sebagai berikut.
” Empat persepuluhan ditambah delapan
persepuluhan, hasilnya dua belas persepuluhan. Dua
persepuluh ditulis ditempat persepuluhan, sedangkan
sepuluh persepuluhan atau satu kemudian ditambah
nol satuan hasilnya satu, dan ditulis di tempat
satuan”. Koma untuk hasil lurus dengan koma yang
lain. Hasilnya adalah satu koma dua.

Tono pergi ke kota Surabaya dengan mengendarai mobil. Dalam perjalanan Tono
mengisi bensin sebanyak 2 kali, yang pertama 22,5 liter dan kedua hanya 18,2 liter
karena tangki sudah penuh. Berapa liter jumlah bensin yang dibeli Tono?


33


c. Penjumlahan pecahan campuran
Materi ini dipelajari anak pada kelas V dan pada umumnya guru melaksanakan
pembelajaran dengan tehnik atau cara singkat. Oleh sebab itu pada alternatif
pembelajaran kali ini diperagakan dengan menggunakan bangun geometri seperti contoh
berikut ini.




Mewakili 1 kg

....
2
1
1
4
3
2 = +










Bagian yang tidak utuh digabung, kemudian dibandingkan dengan yang satu utuh. Maka
dapat diketahui hasilnya lebih dari 1.






4
3

2
1

4
3

4
2




3
2
Bagian yang utuh
digabung

Ayah membeli 2 ekor ayam. Berat tiap-tiap ayam adalah 2
4
3
kg dan 1
2
1
kg. Berapa
kg berat 2 ekor ayam tersebut?

4
3


1

2
1


Bagian yang tidak
utuh digabung



34
Selanjutnya proses penjumlahan
4
3
+
2
1
seperti pada penjumlahan 2 pecahan yang
berbeda penyebut (telah dipelajari sebelumnya), namun tidak menggunakan peraga
lipatan.
Dari peragaan di atas kemudian dialihkan menjadi penjumlahan dengan simbol.
( )
4
5
3
4
2
4
3
3
2
1
4
3
1 2
2
1
1
4
3
2 + = |
.
|

\
|
+ + = |
.
|

\
|
+ + + = +
4
1
4 =
4
1
1 + 3 =
2. Pengurangan Pecahan
a. Pengurangan pecahan biasa
Pengurangan pecahan biasa dapat diragakan dengan model kongkret berikut ini.

5
3
÷
5
1
= ......
3) Dengan menggunakan luas daerah

5
3
÷
5
1
= ......
Luas daerah yang diarsir semula adalah
5
3






Sisa
5
2

Jadi
5
1 3
5
2
5
1
5
3 ÷
= = ÷
Contoh peragaan diperluas sehingga anak mempunyai pengalaman-pengalaman
yang banyak. Dari peragaan-peragaan dapatlah disimpulkan bahwa:






4) Dengan menggunakan garis bilangan

dihapus arsirannya
5
1

pengurangan pecahan yang berpenyebut sama dapat dilakukan dengan
mengurangkan pembilangnya, sedangkan penyebutnya tetap.



35




5
1 3
=
5
2
=
5
1
5
3 -
-

Catatan : garis tebal menggambarkan hasil akhir.
b. Pengurangan pecahan campuran
Contoh: .... = ÷
4
2
2
4
1
5






















Hasil akhir

2
4
3

4
1

5
diambil 2
t
a
h
a
p

1

3
t
a
h
a
p

2

4
5

2
t
a
h
a
p

2

bila diambil
4
2
kurang
sehingga mengambil yang
utuh.

adalah 4
Hasil lipatan yang
terakhir
dilipat dengan ukuran
4
1
an
dilipat dengan ukuran
4
1
an
1 anak makan
4
1
roti
sisa

5
3


0


36
Secara mekanik sebagai berikut
1 2
5 2 ....
4 4
÷ =

( )
1 2 1 2 1 2 1 2
5 2 = 5 2 + = 3+ = 2+ 1
4 4 4 4 4 4 4 4
÷ ÷ ÷ ÷ + ÷
=
1 2
2 1
4 4
+ + ÷
=
1 4 2
2
4 4 4
+ + ÷
=
4
3
2
4
2
4
1
2 = + +




3. Perkalian Pecahan
a. Perkalian pecahan biasa
1) Perkalian bilangan asli dengan pecahan biasa
Permasalahan bilangan asli yang dikalikan dengan pecahan ada dalam kehidupan
nyata sehari-hari dengan contoh-contoh sebagai berikut.







Dalam pelaksanaan pembelajaran diharapkan diberikan contoh-contoh permasalahan
sehari-hari untuk memahamkan konsep kepada anak. Benda-benda kongkret
sederhana seperti pita atau tali dapat dijadikan media pembelajaran sebelum masuk
pada tahap semi kongkret berupa gambar. Berikut ini diberikan contoh alternatif
penyelesaian dari 2 permasalahan.
Contoh 1
- Setiap anak memerlukan
5
1
meter pita untuk membuat kerajinan bunga.
Berapa meter pita yang diperlukan bila ada 3 anak yang mau membuat
kerajinan bunga?
- Setiap anak memerlukan
5
2
meter pita untuk membuat tali kado. Berapa
meter pita yang diperlukan oleh 3 anak untuk membuat tali kado?

Setiap resep kue kering memerlukan
4
1
kg gula
halus. Berapa kg gula yang diperlukan bila bu
Adit mau membuat 10 resep kue?
KB-2 (2) PEKALIAN DAN PEMBAGIAN



37
- Ani, Beta, dan Cica akan membuat bunga dengan masing-masing memerlukan
5
1

meter pita. Berapa meter pita yang diperlukan untuk 3 anak?
Bila setiap anak memerlukan
5
1
m pita, maka 3 anak akan memerlukan … m pita.
Dalam kalimat matematika dapat dituliskan 3 ×
5
1
= .......


5
1
m atau 20 cm
5
1
m
5
1
m
1 anak 1 anak 1 anak
3 anak
Dengan menggunakan konsep penjumlahan berulang akan didapat konsep
perkalian sebagai berikut.

5
1
+
5
1
+
5
1
=
5
1 1 1 + +
=
5
3

3 ×
5
1
=
5
3
=
5
1 3×

Jadi 3 anak memerlukan
5
3
meter pita atau 60 cm.
Contoh 2
Ati, Bety, dan Cindi akan membuat bunga dan masing-masing memerlukan
5
2
m
pita. Berapa meter pita yang diperlukan untuk 3 orang anak?
Bila setiap anak memerlukan
5
2
m pita, maka 3 anak memerlukan … m pita.
Kalimat matematika yang bersesuaian adalah 3 ×
5
2
= .....


5
2
m atau 40 cm
5
2
m
5
2
m
1 anak 1 anak 1 anak
3 anak
Dengan menggunakan konsep penjumlahan berulang maka akan didapat konsep
perkalian.

5
2
+
5
2
+
5
2
=
5
2 2 2 + +
=
5
6

3 ×
5
2
=
5
6
=
5
2 3×




38
Jadi pita yang diperlukan
5
6
atau 1
5
1
meter dan setelah diukur hasilnya adalah 1
meter lebih 20 cm.
Contoh-contoh tersebut dapat dilanjutkan untuk perkalian-perkalian yang lain.
Dari contoh tersebut dapat dibuat kesimpulan berdasar pola yang terjadi sebagai
berikut.
(1)
5
1
+
5
1
+
5
1
= 3 ×
5
1
=
5
3
=
5
1 3×
atau 3 ×
5
1
=
5
1 3×

(2)
5
2
+
5
2
+
5
2
= 3 ×
5
2
=
5
6
=
5
2 3×
atau 3 ×
5
2
=
5
2 3×


Dalam kalimat sederhana dapat dinyatakan bahwa:




2) Perkalian pecahan dengan bilangan asli
Permasalahan perkalian pecahan dengan bilangan asli ada dalam kehidupan
sehari-hari dengan contoh-contoh sebagai berikut.










Dalam pelaksanaan pembelajaran benda kongkret dapat diganti dengan gambar-
gambar yang disusun dalam LK (Lembar Kerja). Gambar-gambar yang tercantum
pada LK hendaknya sederhana sehingga siswa mudah menentukan bagian-bagian dari
bangun tersebut. Materi prasyarat yang harus diingat adalah bilangan asli yang
dikalikan dengan pecahan (karena pada hakekatnya pecahan yang dikalikan dengan
bilangan asli merupakan bentuk komutatif dari bilangan asli yang dikalikan dengan
pecahan) ; pecahan senilai; dan pecahan campuran. Pada akhir kegiatan perlu
rangkuman dengan menggunakan skema yang telah disiapkan seperti contoh.
bilangan asli dikalikan dengan pecahan biasa hasilnya adalah bilangan
asli dikalikan pembilangnya, sedangkan penyebutnya tetap atau dalam
bentuk umum
c
b a
c
b
a
×
= ×


- Keisya mempunyai 30 mangga hasil panen dan
5
2
akan diberikan kepada
tetangga. Berapa buah mangga yang diberikan kepada tetangga?
- Dita mempunyai pita yang panjangnya 3 meter, dan
3
2
bagian dari pita
tersebut akan dibuat bunga. Berapa meter pita yang dibuat bunga?
- Dinda mempunyai tali yang panjangnya 5 meter, dan
5
3
bagian dari tali
dipakai untuk mengikat kardus. Berapa meter panjang tali yang digunakan
untuk mengikat kardus?
- Luas kebun Diar adalah 500 m
2
, dan
5
2
bagiannya akan ditanami cabe.
Berapa luas kebun Diar yang ditanami cabe?


39
Contoh 1
- Keisya mempunyai 30 mangga hasil panen dan
5
2
akan diberikan kepada tetangga.
Berapa buah mangga yang diberikan kepada tetangga?
Alternatif penyelesaian
Kalimat matematika yang bersesuaian adalah
5
2
dari 30 atau
5
2
× 30 = …..





Ternyata terlihat bahwa
5
1
bagian ada 6 buah. Jadi kalau
5
2
bagian ada 2 × 6 = 12.
Jadi
5
2
× 30 =
60
5
= 12 atau
5
2
× 30 = 2 × 6 = 12.
Contoh 2
Dita mempunyai pita yang panjangnya 3 meter, dan
3
2
bagian dari pita tersebut akan
dibuat bunga. Berapa meter pita yang dibuat bunga?
Alternatif penyelesaian
Kalimat matematika yang bersesuaian adalah
3
2
dari 3 atau
3
2
× 3 = ….




3
2
dari 3 m
Dari gambar terlihat bahwa
3
2
dari 3 m adalah 2 m atau
3
2
× 3 = 2
Bila dicocokkan
3
2
× 3 =
3
3 2×
=
3
6
= 2. Jadi
3
2
× 3 =
3
3 2×

Contoh 3
Dinda mempunyai tali yang panjangnya 5 meter, dan
5
3
bagian dari tali dipakai untuk
mengikat kardus. Berapa panjang tali yang digunakan untuk mengikat kardus?
3 meter
1 meter 1 meter 1 meter
6



40
Tali diukur panjangnya 5 meter dan setiap panjang 1 meter diberi tanda.


Tali dibagi menjadi 5 bagian yaitu berdasar penyebut dari pecahan yang digunakan
dan menentukan
5
3
bagiannya serta menetapkan hasil yaitu 3 m.






Untuk kalimat matematikanya dapat dituliskan
5
3
× 5 = 3 =
5
5 3×
=
5
15
.
Contoh 4
Luas kebun Diar adalah 500 m
2
, dan
5
2
bagiannya akan ditanami cabe. Berapa luas
kebun yang ditanami cabe?
Alternatif penyelesaian dengan gambar
Kalimat matematika yang bersesuaian adalah
5
2
dari 500 atau
5
2
× 500 = ....
Luas kebun Diar yang ditanami cabe






Dari gambar terlihat bahwa luas kebun yang akan ditanami cabe adalah 200 m
2
atau
5
2
× 500 = 200 . Bila dibuat yang lain
5
2
× 500 =
5
500 2×
=
5
1.000
= 200.
Jadi
5
2
× 500 =
5
500 2×

Rangkuman dari contoh tersebut adalah sebagai berikut.
(1)
3
2
× 3 = 2 =
3
3 2×
=
3
6
atau
3
2
× 3 =
3
3 2×

(2)
5
3
× 5 = 3 =
5
5 3×
=
5
15
atau
5
3
× 5 =
5
5 3×

(3)
5
2
× 500 = 200 =
5
500 2×
=
5
1.000
atau
5
2
× 500 =
5
500 2×

5 m

0
2 m
1 m 5 m 4 m 3 m
bagian
5
1
bagian
5
2
bagian
5
3
50 m
10 m
10 m
100 m
2
100 m
2

100 m
2
100 m
2
100 m
2

10 m 10 m 10 m 10 m


41
Dalam kalimat sederhana dapat dinyatakan bahwa:





Sifat komutatif dari pecahan biasa yang dikalikan dengan bilangan asli dan bilangan
asli yang dikalikan dengan pecahan biasa adalah sebagai berikut.
3 ×
3
2
=
3
2
× 3
5 ×
5
3
=
5
3
× 3 dan seterusnya

3) Perkalian pecahan dengan pecahan
Permasalahan pecahan yang dikalikan dengan pecahan ada dalam kehidupan nyata
sehari-hari dengan contoh-contoh sebagai berikut.









Materi prasyarat yang harus diingat meliputi bilangan asli yang dikalikan
dengan pecahan; pecahan yang dikalikan dengan bilangan asli; pecahan senilai; dan
pecahan campuran. Adapun alternatif penyelesaian sebagai berikut.
Contoh 1
Ibu mempunyai
4
3
bagian kue taart. Jika ibu menghidangkan
3
2
dari kue tersebut,
maka yang dihidangkan = … bagian dari kue taart.



Hasil perkalian bilangan asli dengan pecahan biasa adalah
pecahan yang diperoleh dari bilangan asli dikalikan dengan
pembilang pecahan biasa dengan penyebut pecahan tetap. Atau
dalam bentuk umum….
b
c a
c
b
a ×
= ×


- Ibu mempunyai
4
3
bagian dari satu kue. Jika ibu menghidangkan
3
2
dari
yang ada untuk tamu, maka berapa bagian dari kue tersebut yang
dihidangkan untuk tamu?
- Satu resep kue kering membutuhkan
5
3
bagian coklat batangan. Jika
kakak membuat
2
1
resep maka coklat yang dibutuhkan … bagian


42
Permasalahan tersebut dapat dinyatakan dalam kalimat
matematika
3
2
dari
4
3
yang secara matematis ditulis
3
2
×
4
3
= …


Kue taart yang
4
3
bagian dibagi menjadi 3 sama besar dan diambil
3
2
dari
4
3
.
Pada gambar terlihat bahwa hasil dari
3
2
×
4
3
=
2
1
(yang
diarsir dobel) atau
3
2
×
4
3
=
4 3
3 2
×
×
=
12
6
=
2
1



Peragaan dengan menggunakan model luas daerah.
Hasilnya yang diarsir dobel.
Setiap petak mewakili
12
1
. Dari gambar dapat dilihat
bahwa ada 6 petak
12
1
an atau dalam kalimat matematika
3
2
×
4
3
=
12
6
atau
3
2
×
4
3
=
12
6
=
4 3
3 2
×
×

Contoh 2.
Satu resep roti membutuhkan
5
3
bagian dari coklat batangan. Jika kakak membuat
2
1

resep maka coklat yang dibutuhkan … bagian.
Untuk mengkongkretkan masalah di atas dapat digunakan media kertas yang mudah
dilipat sebagai media individual.
Tahap 1
Kertas yang mewakili coklat batangan dilipat menjadi 5 bagian sama sesuai penyebut
pecahan
5
3
. Arsir 3 bagian dari lipatan untuk membentuk pecahan
5
3
.





Tahap 2
yang diarsir mewakili
bilangan
4
3

(yang diarsir dobel mewakili
3
2
dari
4
3
yaitu
2
1
)
3
2
3
1
4
1
4
2
4
3
1
1
yang diarsir
5
3



43
Lipat yang
5
3
bagian menjadi 2 bagian sama. Tiap bagian mewakili
2
1
dari
5
3
, maka
akan terbentuk lipatan kecil.



2
1
dari
5
3

Tahap 3
Ikuti lipatan kecil tersebut sampai seluruh kertas membentuk lipatan kecil yang sama.
Maka akan terbentuk 10 lipatan kecil, dan
2
1
dari
5
3
tersebut ternyata sama dengan 3
lipatan kecil dari 10 lipatan atau
10
3
(yang diarsir dobel).



2
1
dari
5
3

Jadi
2
1
dari
5
3
adalah
10
3
. Kalimat matematikanya
2
1
×
5
3
=
10
3
=
5 2
3 1
×
×

Atau dengan model luas daerah didapat gambar sebagai berikut.
Digambar 1 utuh, kemudian diambil
5
3
bagian dari 1 utuh. Dari
5
3
tersebut diambil
2
1
bagiannya.

Setiap petak mewakili
10
1
. Dari gambar dapat dilihat
bahwa ada 3 petak
10
1
atau dalam kalimat matematika
adalah
2
1
×
5
3
=
10
3
atau
2
1
×
5
3
=
10
3
=
5 2
3 1
×
×
.


Dalam kalimat dapat disimpulkan bahwa:





2
1
5
1
5
2
5
3
1
1
pecahan dikalikan pecahan hasilnya adalah pecahan yang
pembilangnya dikalikan pembilang dan penyebutnya dikalikan
penyebut” atau secara matematis ditulis
d b
c a
d
c
b
a
×
×
= ×
.


44
Contoh dapat diperbanyak untuk mendapatkan bentuk perkalian yang lain sehingga
menambah pemahaman peserta didik tentang materi yang disajikan.
b. Perkalian pecahan campuran
Permasalahan perkalian bilangan asli dengan pecahan campuran ada dalam kehidupan
nyata dengan contoh-contoh sebagai berikut.

Kalimat matematika dari permasalahan tersebut di atas adalah: 5 × 1
2
1
= ….. Dengan
menggunakan penjumlahan berulang akan didapat hasil berikut.
5 × 1
2
1
= 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
= 1+1+1+1+1+
2
1
+
2
1
+
2
1
+
2
1
+
2
1

= (5 ×1) + (5 ×
2
1
)
= 5 +
2
5
= 5 + 2
2
1
= 7
2
1
atau

5 × 1
2
1
= 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
= 1+1+1+1+1+
2
1
+
2
1
+
2
1
+
2
1
+
2
1

= (5 ×1) + (5 ×
2
1
) = (5×
2
2
) + (5 ×
2
1
)
= 5 × (
2
2
+
2
1
) =5 ×
2
3
=
2
15
= 7
2
1


Untuk memahamkan anak guru dapat pula membimbing siswa dengan format berikut.
Banyak
toples
Mentega dalam ons Kalimat perkalian Hasil
1
1
2
1
1 × 1
2
1
= 1 ×
2
3
=
2
3 1×
=
2
3
1
2
1

2
1
2
1
+ 1
2
1
2 × 1
2
1
= 2 ×
2
3
=
2
3 2×
=
2
6

3
3
1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
3 × 1
2
1
= 3 ×
2
3
=
2
3 3×
=
2
9
4
2
1

4
1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
4 × 1
2
1
= 4 ×
2
3
=
2
3 4×
=
2
12

6
5
1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
+ 1
2
1
5 × 1
2
1
= 5 ×
2
3
=
2
3 5×
=
2
15
7
2
1

Setiap toples kue kering memerlukan 1
2
1
ons mentega. Berapa
ons mentega diperlukan bila kakak mau membuat 5 toples kue?



45

Selanjutnya dapat langsung sebagai berikut 5 × 1
2
1
= 5 ×
2
3
=
2
15
= 7
2
1

Untuk perkalian pecahan campuran dengan pecahan campuran dapat diberikan contoh
permasalahan sehari-hari sebagai berikut.





Untuk menyelesaikan permasalahan tersebut, dapat mengisi format berikut.

Berat
daging
dalam kg
Kalimat penjumlahan Kalimat perkalian Santan yang
diperlukan
dalam liter
1
2
2
1
1 × 2
2
1
= 1 ×
2
5
=
2
5
2
2
1

2
2
2
1
+ 2
2
1
2 × 2
2
1
= 2 ×
2
5
=
2
10

5
3
2
2
1
+ 2
2
1
+ 2
2
1
3 × 2
2
1
= 3 ×
2
5
=
2
15
7
2
1

2
1


2
1
× 2
2
1
=
2
1
×
2
5
=
4
5
1
4
1


Jadi santan yang diperlukan untuk membuat rendang seberat 3
2
1
kg daging = 7
2
1
+ 1
4
1
=
(7 + 1) + (
2
1
+
4
1
) = 8 + (
4
1 2 +
) = 8 +
4
3
= 8
4
3

Selanjutnya dapat langsung sebagai berikut 3
2
1
× 2
2
1
=
2
7
×
2
5
=
4
35
= 8
4
3

c. Perkalian pecahan desimal
Permasalahan dalam topik perkalian pecahan desimal dapat dihubungkan dengan
permasalahan perkalian pecahan campuran pada pembahasan nomor 3.


Untuk membuat rendang dari 1 kg daging dibutuhkan 2
2
1
liter santan. Bila ibu
mau membuat rendang dari 3
2
1
kg daging, berapa liter santan yang diperlukan?
Untuk membuat rendang dari 1 kg daging dibutuhkan 2,5 liter santan. Bila ibu
mau membuat rendang dari 3,5 kg daging, berapa liter santan yang diperlukan?


46

Untuk memudahkan dan mengecek hasil, guru dapat memulai membimbing dengan cara
perkalian pecahan biasa dengan alternatif penyelesaian sebagai berikut.
3,5 × 2,5 = 3
10
5
× 2
10
5
=
10
35
×
10
25
=
100
875
= 8,75






87 5




4. Pembagian Pecahan
a. Pembagian pecahan biasa
1) Pembagian bilangan asli dengan pecahan biasa
Permasalahan pembagian bilangan asli dengan pecahan ada dalam kehidupan nyata
sebagai berikut.







Dalam pelaksanaan pembelajaran diharapkan dapat diangkat permasalahan-
permasalahan nyata seperti tersebut di atas yang disertai dengan media sederhana
misal obyek nyata, pita, tali, tali dan sebagainya untuk memperagakan permasalahan
yang dibicarakan. Siswa dibagi dalam kelompok-kelompok untuk mendiskusikan
permasalahan yang ada dan guru bertugas membimbing bila kelompok memerlukan.
Apabila tugas kelompok telah selesai maka guru memberi kesempatan siswa untuk
mengkomunikasikan hasil kerjanya. Pada akhir kegiatan merangkum sebagian dari
materi yang dibahas dengan menggunakan obyek nyata atau media gambar.
3 , 5
2 , 5 ×

17 5
70 +
Karena penyebut seratus maka letak koma
dihitung 2 langkah dimulai dari belakang
- Bapak mempunyai 5 kg gula pasir yang disediakan untuk membuat minuman.
Setiap hari keluarga Pak Joko memerlukan
2
1
kg gula. Berapa hari gula
tersebut dapat memenuhi kebutuhan keluarga Pak Joko?
- Kakak mempunyai 2 m pita dan akan dibuat bunga. Masing-masing bunga
memerlukan pita
4
1
m. Berapa banyak bunga yang dapat dibuat oleh kakak?




47
Untuk menjawab permasalahan di atas, kita gunakan media gambar dari pita.
Ada 2 m pita yang dibuat bunga. Setiap kali membuat bunga berarti kita mengurangi
secara berulang
4
1
m dari 2 m yang ada sampai pita habis dibuat bunga.
Atau 2 –
4
1

4
1

4
1

4
1

4
1

4
1

4
1

4
1
. Dalam kalimat matematika tentang
pembagian menjadi 2 :
4
1
= …..







Dengan melihat gambar ternyata ada 8 bunga yang dapat dibuat dari 2 m pita tersebut.
Atau dalam kalimat matematika adalah 2 :
4
1
= 8. Bagaimana bila setiap bunga
memerlukan
4
3
m?









Ternyata ada 2 bunga yang dapat dibuat dan pitanya masih sisa. Apabila digambarkan
dalam bentuk bunga dapat seperti berikut.







1 bunga
2 m pita
1 bunga 1 bunga
terdiri dari 3
kelopak
terdiri dari 3
kelopak
hanya dapat dibuat 2
kelopak dari 3
kelopak yang
seharusnya ada
1 bunga
1 bunga 1 bunga 1 bunga
2 meter pita
1 bunga 1 bunga


48
Sehingga 2 :
4
3
= 2
3
2
atau
3
8

Contoh-contoh kongkret yang lain dapat diperbanyak untuk mengembangkan
pemahaman kepada siswa tentang materi yang disajikan. Pada tahap berikutnya dapat
diulang dengan menggunakan peragaan garis bilangan.
Contoh 2 :
3
1
= … dapat diartikan sebagai ada berapa
3
1
an dalam 2.




0 1 2
Tampak bahwa dalam 2 ada
3
1
an sebanyak 6, maka hasil dari 2 :
3
1
= 6
Contoh 2 :
3
2
= …
1 satuan 1 satuan 1 satuan

3
2
an
3
2
an
3
2
an


Dari garis bilangan tampak bahwa dalam 2 ada
3
2
an sebanyak 3 atau secara matematis
ditulis 2 :
3
2
= 3.
Contoh 2 :
5
3
= …
Dengan luasan sebagai berikut.



sisa
3
1
dari
5
3
an atau secara matematis ditulis
2 :
5
3
= 3
3
1
=
3
10
.
Dengan garis bilangan





an
3
1
an
3
1
an
3
1
an
3
1
an
3
1
an
3
1

1 2 3
0 1 2
0 1 2
1 2 3
1 satuan
1 satuan
1 satuan
Sisa
3
1
bagian
2 :
5
3
= 3
3
1
=
3
10



49
Dari peragaan-peragaan tersebut ternyata ada pola hubungan sebagai berikut
- 2 :
4
1
= 8 =
1
4 2×
= 2 ×
1
4

- 2 :
4
3
=
4
8
=
3
4 2×
= 2 ×
3
4

- 2 :
3
1
= 6 =
1
3 2×
= 2 ×
1
3

- 2 :
3
2
= 3 =
2
3 2×
= 2 ×
2
3

- 2 :
5
3
=
3
10
=
3
5 2×
= 2 ×
3
5


Pola hubungan yang terbentuk merupakan kunci yang harus diingat oleh siswa






Hasil dari peragaan-peragaan telah didapat pola hubungan sebagai berikut
- 2 :
4
1
= 8 diubah 8 =
1
4 2×
= 2 ×
1
4

- 2 :
4
3
=
8
3
diubah
8
3
=
3
4 2×
= 2 ×
3
4

- 2 :
3
1
= 6 diubah 6 =
1
3 2×
= 2 ×
1
3

- 2 :
3
2
= 3 diubah 3 =
2
3 2×
= 2 ×
2
3

- 2 :
5
3
=
3
10
diubah
3
10
=
3
5 2×
= 2 ×
3
5

Cara pembuktian pembagian antara bilangan asli dengan pecahan dapat pula dijelaskan
secara aljabar seperti berikut.
Contoh pembuktian dengan cara aljabar untuk 2 :
4
3
= .......

2 :
4
3
=
4
3
2
=
3
4
4
3
3
4
2
×
×
=
1
3
4

= 2
3
4
× =
3
8
Jadi 2 :
4
3
= 2
3
4
×


Hasil pembagian dari bilangan asli yang dibagi dengan pecahan
biasa sama dengan hasil perkalian bilangan asli itu dengan
kebalikan pecahan biasa yang diketahui itu. Atau dalam bentuk
umum
b
c
a
c
b
: a × =


Dibuat hasil perkalian = 1 sehingga dikalikan
3
4

Agar pecahan masih senilai maka dikalikan
3
4



50
Contoh pembuktian dengan cara aljabar untuk 2 :
5
3
= .......
2 :
5
3
=
5
3
2
=
3
5
5
3
3
5
2
×
×
=
1
3
5

= 2
3
5
× =
3
10
Jadi 2 :
5
3
= 2
3
5
×
Jadi 2 :
5
3
= 2
3
5
×
2) Pecahan biasa dibagi bilangan asli
Permasalahan pembagian pecahan dengan bilangan asli dapat dimunculkan dari
contoh sehari-hari sebagai berikut.







Dalam melaksanakan pembelajaran seyogyanya mengangkat permasalahan-permasalahan
nyata seperti tersebut di atas yang dapat dituangkan dalam bentuk LK. Contoh materi
yang dibahas dapat dibuat sebagai berikut.
Contoh 1.
Ibu mempunyai
4
3
pizza yang akan diberikan kepada 2 anaknya yang masing-masing
harus mendapat bagian sama. Maka setiap anak mendapat … bagian.
Permasalahan di atas dalam kalimat matematika

4
3
: 2 = …


Dari gambar tampak bahwa bagian dari masing-masing
anak adalah
8
3
atau
4
3
: 2 =
8
3
.




yang diarsir menunjukkan
4
3

bagian dari masing-masing adalah
2
1
dari
4
3
atau
2
1
×
4
3
=
8
3

- Ibu mempunyai
4
3
pizza yang akan diberikan kepada 2 anaknya. Masing-masing
anak harus mendapat bagian sama. Pizza yang diterima setiap anak adalah …
bagian.
- Adik mempunyai
2
1
batang coklat yang akan diberikan kepada 3 temannya dan
setiap teman harus mendapat bagian yang sama. Maka coklat yang diterima
setiap teman adik adalah … bagian.



51
Contoh 2.
Adik mempunyai
2
1
batang coklat yang akan diberikan kepada 3 temannya. Setiap teman
harus mendapat bagian sama. Setiap teman adik mendapat coklat … bagian.
Penjelasan dapat menggunakan kertas yang dilipat-lipat untuk memperagakan batangan
coklat yang dimaksud dalam soal dan diarsir.




Lipat
2
1
bagian tadi menjadi 3 bagian lagi ( menggambarkan dibagi untuk 3 orang) dan
teruskan lipat sampai 1 bagian utuh, sehingga terlihat
bahwa
3
1
bagian dari
2
1
adalah
6
1
, atau yang diarsir
dobel.
Permasalahan di atas dalam kalimat matematika adalah
2
1
: 3 = ….
Pada gambar tampak bahwa bagian dari masing-masing anak adalah
6
1
atau
2
1
: 3 =
6
1
.
Atau bagian dari masing-masing anak adalah
3
1
dari
2
1
dan dapat ditulis
3
1
×
2
1
=
6
1

Contoh 3.
3
2
: 5 = … Dapat diperagakan sebagai berikut.



yang diarsir
3
2
karena dibagi 5 maka dilipat menjadi 5 bagian
Pada gambar terlihat bahwa
3
2
: 5 =
15
2
(yang diarsir dobel)
Dari contoh tersebut ternyata terdapat pola hubungan sebagai berikut.

4
3
: 2 =
8
3
diubah
8
3
=
2 4
3
×
=
2 4
1 3
×
×
=
4
3
×
2
1
Jadi
4
3
: 2 =
4
3
×
2
1

2
1
: 3 =
6
1
diubah
6
1
=
3 2
1
×
=
3 2
1 1
×
×
=
2
1
×
3
1
Jadi
2
1
: 3 =
2
1
×
3
1

yang diarsir
2
1
batang coklat.
bagian masing-masing anak
Hasil dari melihat gambar


52
3
2
: 5 =
15
2
diubah
15
2
=
5 3
2
×
=
5 3
1 2
×
×
=
3
2
×
5
1
Jadi
3
2
: 5 =
3
2
×
5
1

Kunci dari pola hubungan tersebut adalah sebagai berikut.











Cara pembuktian pembagian antara bilangan asli dengan pecahan dapat pula secara
aljabar berikut ini.
4
3
: 2 =
2
4
3
=
4
2
2
4
4
2
3
×
×
=
1
4
2

= 3×
4
2
=
4
2 3×
=
1 4
2 3
×
×
=
4
3
×
1
2
Jadi
4
3
: 2 =
4
3
×
1
2


Pada tahap berikutnya diberikan soal-soal yang dapat dikerjakan siswa secara
individu dan dimantapkan dengan PR. Soal-soal yang diberikan dapat dalam bentuk soal
cerita maupun soal bukan cerita.
3) Pecahan biasa dibagi pecahan biasa
Permasalahan pecahan yang dibagi dengan pecahan dapat dicontohkan dalam
kehidupan sebagai berikut.









Pada hakekatnya konsep pembagian merupakan pengurangan berulang. Dalam
melaksanakan pembelajaran ini materi prasyarat yang harus diingat adalah konsep
pembagian merupakan pengurangan berulang, pecahan campuran, garis bilangan, dan
- Kakak mempunyai
4
3
m pita yang akan dibuat hiasan. Satu hiasan
memerlukan pita
4
1
m. Berapa banyak hiasan yang dapat dibuat?
- Ibu mempunyai gula
4
3
kg untuk dibuat kue. Satu resep kue memerlukan
2
1

kg gula. Berapa resep yang dapat dibuat ibu?
- Bu Andi mempunyai gula
4
3
kg untuk membuat minuman. Setiap hari bu Andi
menggunakan
4
1
kg. Berapa hari gula tersebut dapat digunakan?

Apabila pecahan biasa dibagi dengan bilangan asli maka hasilnya
adalah pembilang dari pecahan tersebut tetap sedangkan penyebutnya
dikalikan dengan bilangan aslinya. Atau pecahan yang dibagi tetap
sedangkan tanda pembagian menjadi perkalian dan bilangan asli yang
membagi menjadi pecahan yang pembilangnya 1. Atau dalam bentuk
umum :
a a a a 1
:c
b b c b b c
atau c = = ×
×



53
KPK. Guru dapat mengangkat permasalahan-permasalahan nyata yang dapat dituangkan
dalam bentuk LK. Sedangkan contoh rangkuman dapat disampaikan berikut ini.
Contoh 1.
Kakak mempunyai
4
3
m pita yang akan dibuat hiasan, dan setiap hiasan memerlukan
4
1

m pita. Hiasan yang dapat dibuat ada ….
Dalam kalimat matematika adalah
4
3
:
4
1
= …

Dari gambar tampak bahwa ada 3 hiasan yang dapat dibuat dari
4
3
m pita.
Jadi
4
3
:
4
1
= 3.
Contoh 2.
Ibu mempunyai gula
4
3
kg yang akan dibuat kue. Satu resep kue memerlukan
2
1
kg
gula. Banyaknya resep yang dapat dibuat ….
Kalimat matematika dari soal di atas adalah
4
3
:
2
1
= …
Gula yang ada digambarkan ditempatkan pada kantong sebagai berikut.

2
1
kg dapat dibuat 1 resep
4
1
kg dapat dibuat
2
1
resep
Jadi dari gambar terlihat bahwa
4
3
kg gula dapat digunakan untuk 1
2
1
resep.
Kalimat matematika yang bersesuaian adalah
4
3
:
2
1
= 1
2
1
=
2
3
.
Soal di atas dapat pula digambarkan dengan menggunakan luas daerah sebagai berikut.
2
1
:
4
3
= …dapat diartikan sebagai ada berapa
2
1
an pada bilangan
4
3
.



1 satuan dari pengambilan
an.
2
1

Jadi hasil dari
2
3
2
1
1
4
2
:
4
3
= =
.
Cara yang lain untuk mendapatkan hasil pembagian dari pecahan dengan pecahan adalah
dengan menyamakan penyebutnya. Karena pada hakekatnya pembagian merupakan
m
4
1
m
4
1
m
4
1
1 hiasan 1 hiasan 1 hiasan
kg
4
3
an.
2
1
n pengambila dari satuan
2
1



54
pengurangan berulang dengan penyebut yang sama. Agar hasil bagi langsung menunjuk
ke bentuk paling sederhana penyamaan penyebut dapat menggunakan KPK.
... =
2
1
:
4
3
÷ KPK dari penyebutnya adalah KPK (4, 2) = 4.
Sehingga
4
2
4
3
2
1
:
4
3
: =
. Dengan peragaan garis bilangan akan dapat ditemukan hasilnya.
an satuan
4
2
2
1
1 satuan an
4
2



Jadi
2
3
2
1
1
4
2
:
4
3
= =

Contoh 3.
... =
3
1
:
6
5
dapat diartikan sebagai ada berapa
an
3
1
pada bilangan
6
5
.





Jadi
2
5
2
1
2
3
1
:
6
5
= =
.
=
3
1
:
6
5
… ÷ KPK dari penyebutnya = KPK (6, 3) = 6.
Sehingga
6
2
6
5
3
1
:
6
5
: =





Dari kedua contoh di atas diperoleh
hasil pembagian
2
3
2
1
:
4
3
=
hasil perkalian
2
3
4
6
1
2
4
3
= = ×
hasil pembagian
2
5
3
1
:
6
5
=
hasil perkalian
2
5
6
15
1
3
6
5
= = ×
Dari uraian di atas dapat disimpulkan secara umum bahwa:
4
1

3
2

4
3

0 1
2
1
satuan dari pengambilan
3
1
an
1 satuan dari pengambilan
3
1
an
1 satuan dari pengambilan
3
1
an
0
1 satuan
6
5

1 satuan
satuan
2
1

3
1
6
2
satuan 1 = =
6
3
6
1
sehingga
1
2
4
3
2
1
:
4
3
× =


sehingga
1
3
6
5
3
1
:
6
5
× =

1


2


c
d
b
a
d
c
:
b
a
× =





55

b. Pembagian pecahan campuran
Permasalahan sederhana sehari-hari yang dapat disampaikan saat awal pembelajaran
diberikan contoh berikut.








Penyelesaian dari permasalahan tersebut dapat diperagakan dengan gambar arsiran.
Contoh 1
Dinda mempunyai gula seberat 6 kg yang akan digunakan untuk membuat sirup. Setiap
botol sirup memerlukan 1
2
1
kg gula. Berapa botol sirup yang dapat dibuat?
Langkah 1





1 kg 1 kg 1 kg 1 kg 1 kg 1 kg

Langkah 2




Jadi 6 kg gula dapat dibuat 4 botol sirup yang masing-masing botol menggunakan 1
2
1
kg
gula. Dalam kalimat matematika 6 : 1
2
1
= 4 atau 6 :
2
3
= 4
Bila anak telah memahami konsep melalui peragaan maka dilanjutkan dengan cara
formal pembagian pecahan sebagai berikut.
6 : 1
2
1
= 6 :
2
3
= 6 ×
3
2
=
3
12
= 4
- Dinda mempunyai gula seberat 6 kg yang akan yang akan digunakan untuk
membuat sirup. Setiap botol sirup memerlukan 1
2
1
kg gula. Berapa botol
sirup yang dapat dibuat?
- Bu Edi menjual 3
2
1
kg beras yang dimasukkan ke dalam 2 kantong , sehingga
setiap kantong memuat beras yang sama berat. Berapa kg berat beras di
setiap kantong?


1 botol sirup

1 botol sirup

1 botol sirup

1 botol sirup



56
Contoh 2
Bu Edi menyediakan 12
2
1
kg beras untuk dimasak selama beberapa hari. Bila setiap
hari bu Edi memasak 2
2
1
kg beras, maka berapa hari beras tersebut akan habis?
Contoh penyelesaian sederhana dengan gambar sebagai berikut
Langkah 1.
Setiap persegi mewakili 1 kg beras. Ada 12
2
1
kg beras






Langkah 2
Dikelompokan 2
2
1
kg beras untuk dimasak setiap hari












Dalam kalimat matematika 12
2
1
: 2
2
1
= ….
Cara formal (secara matematis) sebagai berikut.
12
2
1
: 2
2
1
=
2
25
÷
2
5
=
2
25
×
5
2
=
5 2
2 25
×
×
=
10
50
= 5.
Jadi beras dapat digunakan selama 5 hari.
Hari ke-5 (2
2
1
kg)

hari-4 (2
2
1
kg)

hari ke-3 (2
2
1
kg)

hari ke-2 (2
2
1
kg)

hari ke-1 (2
2
1
kg)

Jadi 12
2
1
kg beras dapat digunakan 5 hari



57

5. Rangkuman Perkalian dan Pembagian
Dari pembahasan perkalian dan pembagian pecahan biasa tersebut, dapat merangkum dalam
sebagai berikut.
1. Perkalian Pecahan Biasa
1) Bilangan asli dikalikan pecahan biasa
- Dalam kalimat sederhana: ”apabila bilangan asli dikalikan dengan pecahan biasa
maka hasilnya adalah pecahan yang pembilangnya bilangan asli dikalikan
pembilang pecahan semula dan penyebutnya sama dengan penyebut pecahan
semula”.
- Secara umum: a ×
c
b a
c
b ×
=

2) Pecahan biasa dikalikan bilangan asli
- Dalam kalimat sederhana: ”apabila pecahan biasa dikalikan dengan bilangan asli
maka hasilnya adalah pecahan yang pembilangnya pembilang pecahan semula
dikalikan dengan bilangan asli, sedangkan penyebutnya tetap seperti pecahan
semula”.
- Secara umum:
b
c a
c
b
a ×
= ×

3) Pecahan biasa dikalikan pecahan biasa
- Dalam kalimat sederhana: ”apabila pecahan biasa dikalikan dengan pecahan biasa
maka hasilnya adalah pecahan biasa di mana pembilang pecahan pertama dikalikan
pembilang pecahan ke dua dan penyebut pecahan pertama dikalikan penyebut
pecahan ke dua”.
- Secara umum:
d b
c a
d
c
b
a
×
×
= ×

2. Pembagian pecahan biasa
a. Bilangan asli dibagi pecahan biasa
- Dalam kalimat sederhana: ”apabila bilangan asli dibagi dengan pecahan biasa maka
hasilnya sama dengan perkalian bilangan asli itu dengan kebalikan dari pecahan
biasa semula (penyebut menjadi pembilang dan pembilang menjadi penyebut)”.
- Secara umum: a :
b
c a
b
c
a
c
b ×
= × =

b. Pecahan biasa dibagi bilangan asli
- Apabila pecahan biasa dibagi dengan bilangan asli maka hasilnya adalah pembilang
dari pecahan tersebut tetap sedangkan penyebutnya dikalikan dengan bilangan


58
aslinya. Atau pecahan yang dibagi tetap sedangkan tanda pembagian menjadi
perkalian dan bilangan asli yang membagi menjadi pecahan yang pembilangnya 1.
- Secara umum :
a a a a 1
:c
b b c b b c
atau c = = ×
×

c. Pecahan biasa dibagi pecahan biasa
- Dalam kalimat sederhana:”apabila pecahan biasa dibagi pecahan biasa maka
hasilnya sama dengan perkalian pecahan pertama dengan kebalikan (penyebut
menjadi pembilang dan pembilang menjadi penyebut) pecahan kedua. ”.
- Secara umum:
c
d
b
a
d
c
:
b
a
× =


C. Panduan Belajar
Panduan belajar ini menggambarkan proses pembahasan modul yang akan dilaksanakan
untuk mapel matematika topik pecahan KB-2.





Pada tahap proses peserta melakukan kegiatan yang memahamkan operasi pecahan meliputi
penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian.

Modul ini digunakan dalam pelatihan guru dengan cara:
1. peragaan/praktek
2. demonstrasi
3. diskusi
4. tanya jawab

D. Media Belajar
Media yang digunakan untuk membahas modul ini meliputi:
1. LCD/laptop
2. papan tulis/whiteboard
3. kertas lipat
4. blok pecahan
5. tali rafia/pita

PEMBUKAAN
3. Tujuan/kompetensi
yang diharapkan
4. Skenario kegiatan

PROSES
Pembahasan topik operasi
pecahan:
praktek/demonstrasi/diskusi/
tanya jawab

PENUTUP
3. Evaluasi KB-2
4. Refleksi
kegiatan


59
E. Evaluasi Belajar dan Kunci
1. Hasil dari 6
3
4
+
1
2
+ 1
2
5
= ….
2. Hasil dari 4
2
3
+ 5
1
4
÷ 2
3
5
= ….
3. Hasil dari 1
5
12
:
5
4
× 1
1
34
= ….
4. Hasil dari 23,527 + 24,832÷32,127 = ...
5. Dua puluh persen (20%) gaji ayah digunakan untuk keperluan pendidikan.
Setengah dari sisa gajinya untuk keperluan rumah tangga. Jika gaji ayah yang
tersisa dalam Rp500.000,00, berapakah gaji ayah? (semifinal olimpiade
Matematika Muhammadiyah siswa SD/MI Muhammadiyah se Indonesia April
2005)
6. Suatu pekerjaan dapat diselesaikan oleh 10 orang pekerja dalam 5 hari. Jika ada
25 orang pekerja maka dalam berapa hari pekerjaan itu akan selesai?
(Latihan soal UASBN SD/MI 2011)


Kompetensi 4 (kompetensi profesional)
Menguasai konsep dan metode keilmuan matematika yang mendukung pembelajaran
matematika SD/MI
5. Sub kompetensi 4
4.2 Menguasai konsep bilangan, operasi, algoritma, dan sifat-sifat bilangan pecah
6. Indikator esensial
4.2.2 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan bilangan pecah
4.2.3 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan rasio atau perbandingan

D. Pecahan Sebagai Rasio (Perbandingan)
Rasio dipelajari anak di kelas VI semester 2 dengan fokus pada soal cerita. Karena soal
cerita merupakan permasalahan tersendiri buat peserta didik, maka pembelajaran rasio tidak
mudah. Sebuah pecahan yang menunjukkan rasio tidak sama dengan pecahan yang mewakili
bagian dari keseluruhan (utuh). Bila pecahan biasa digunakan untuk menunjukkan rasio akan
mempunyai interpretasi yang berbeda dibandingkan dengan pecahan sebagai bagian dari
utuh.
KB-3 PECAHAN SEBAGAI RASIO ATAU PERBANDINGAN



60
Untuk memahami mengapa pecahan merupakan perbandingan dapat dipikirkan contoh-
contoh situasi berikut ini.
Contoh 1
Tinggi badan Diar dan Dhika masing-masing 150 cm dan 180 cm. Maka perbandingan tinggi
Diar dan Dhika adalah 150 : 180 atau 5 : 6 dengan masing-masing dibagi 30 yang dikatakan
sebagai pembanding. Sehingga dapat dikatakan bahwa tinggi Diar : tinggi Dhika = 5 : 6
(dibaca lima dibanding enam) atau tinggi Diar adalah
6
5
(baca lima per enam) tinggi Dhika.
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa perbandingan 5 : 6 dapat dinyatakan sebagai
pecahan
6
5
, dan perbandingan 6 : 5 dapat dinyatakan sebagai
5
6
.
Contoh 2
Di meja makan terdapat 2 macam buah masing-masing 5 apel dan 8 jeruk. Maka
perbandingan banyaknya apel dengan banyaknya jeruk adalah 5 : 8. Apabila banyaknya apel
dan jeruk masing-masing dinyatakan sebagai A dan J maka secara singkat dapat ditulis
sebagai A : J = 5 : 8 atau
J
A
=
8
5
. Sedangkan banyaknya jeruk (J) dibanding banyaknya apel
(A) dapat ditulis secara singkat J : A = 8 : 5 atau
A
J
=
5
8
.







Contoh 3
Umur ibu dibanding umur ayah adalah 4 : 6. Jumlah umur mereka adalah 70 tahun. Berapa
tahun umur masing-masing?
Contoh penyelesaian.
Umur ibu : umur ayah = 4 : 6.
Jumlah perbandingan umur mereka = 4 + 6 = 10.
Umur ibu = (
10
4
× 70) tahun = 28 tahun.
Umur ayah = (
10
6
× 70) tahun = 42 tahun.
Jadi umur ibu = 28 tahun dan umur ayah = 42 tahun.
5 apel
8 jeruk



A : J = 5 : 8 atau
J
A
=
8
5

J : A = 8 : 5 atau
A
J
=
5
8




61

C. Panduan Belajar
Panduan belajar ini menggambarkan proses pembahasan modul yang akan dilaksanakan
untuk mapel matematika topik pecahan KB-3.






Pada tahap proses peserta melakukan kegiatan yang memahamkan pecahan sebagai rasio.


D. Media Belajar
Media yang digunakan untuk membahas modul ini meliputi:
1. LCD/laptop
2. papan tulis/whiteboard
3. kertas lipat/tali rafia/pita
4. blok pecahan

E. Evaluasi Belajar
1. Perbandingan uang Dani dengan uang Arif adalah 4 : 7. Jumlah uang mereka
Rp2.200.000,00. Berapa rupiah uang mereka masing-masing?
2. Perbandingan uang Rini dengan uang Dewi adalah 4 : 7. Selisih uang mereka
Rp 900.000,00. Berapa rupiah uang mereka masing-masing?
3. Dalam tahun 1997 klasifikasi pertandingan menunjukkan bahwa 5% kalah, 35% seri dan
menang 12 kali. Berapa banyaknya pertandingan yang diikuti dalam 1 tahun?

PEMBUKAAN
1. Tujuan/kompetensi
yang diharapkan
2. Skenario kegiatan

PROSES
Pembahasan topik pecahan
sebagai rasio:
praktek/demonstrasi/diskusi/
tanya jawab

PENUTUP
5. Evaluasi KB-3
6. Refleksi
kegiatan


62
BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan guru dalam menyampaikan pembelajaran pecahan
antara lain sebagai berikut.
1. Urutan konsep harus diperhatikan artinya pembelajaran harus urut (tidak melompat-
lompat) karena konsep yang satu merupakan materi prasyarat dari konsep yang lain.
2. Media pembelajaran sangat penting artinya bagi siswa untuk mengkongkretkan materi
yang disampaikan.
3. Pembelajaran dengan pendekatan PAKEM harus diwujudkan agar pemahaman dan
penalaran siswa menjadi berkembang.

B. Kunci Jawaban
Kegiatan belajar 1 (KB-1)
1. Alternatif penyelesaian
a. Misalkan 0,111… = n atau
n = 0,111… Bila n dikalikan 10 akan menjadi
10 × n = 10 × 0,111…
10 n = 1,111…
n = 0,111… ÷
9 n = 1
Jadi n =
1
9
atau 0, 111… =
1
9

b. Misalkan 0,333… = n atau
n = 0,333… Bila n dikalikan 10 akan menjadi
10 × n = 10 × 0,333…
10 n = 3,333…
n = 0,333… ÷
9 n = 3
Jadi n =
3
9
=
1
3
atau 0, 333… =
1
3

c. Misalkan 0,666… = n atau
n = 0,666… Bila n dikalikan 10 akan menjadi
10 × n = 10 × 0,666…


63
10 n = 6,666…
n = 0,666… ÷
9 n = 6
Jadi n =
6
9
=
2
3
atau 0, 666… =
2
3

2. Hasil dari
6
8
= ….%

6
8
=
3
4
=
75
100
= 0,75

3. Alternatif penyelesaian
Misalkan pecahan tersebut
a
b
. Maka pembilang = a dan penyebut b.
Pembilang dan penyebut masing- masing dikurangi 5. Maka a ÷5 dan b ÷5.
Pecahan menjadi
( 5)
( 5)
a
b
÷
÷
=
1
2
. Menggunakan perkalian silang, akan menghasilkan:
2 × (a ÷5) = 1 × (b ÷5)
( 2 × a) ÷ (2× 5)= (1× b) ÷(1×5)
2a ÷ 10 = b ÷5
2a ÷ 10 + 5 = b atau b = 2a ÷5 .... (1)
Pembilang dan penyebut masing- masing ditambah 1. Jadi a + 1 dan b + 1.
Pecahan menjadi
( 1)
( 1)
a
b
+
+
=
2
3
. Menggunakan perkalian silang, akan menghasilkan:
3 × (a + 1) = 2 × (b + 1) ...... (2). Bila (1) dimasukkan akan didapat
(3× a) + (3×1) = 2× ((2a ÷5) + 1).
3a + 3 = 2× ((2a ÷5 + 1).
3a + 3 = 2× (2a ÷4).
3a + 3 = (2×2a) ÷(2×4).
3a + 3 = 4a ÷8.
3 + 8 = 4a ÷3a
a = 11
(1) b = 2a ÷5
= (2 × 11) ÷5
= 17
Pecahan itu adalah
11
17
. Jadi jumlah pembilang dan penyebut dari pecahan = 11+ 17 = 28
Kegiatan Belajar 2 (KB-2)


64
1. Hasil dari 6
3
4
+
1
2
+ 1
2
5
= ….
Alternatif jawaban
6
3
4
+
1
2
+ 1
2
5
= 6 +
3
4
+
1
2
+ 1 +
2
5
= 6 + 1 +
3
4
+
1
2
+
2
5
(KPK 4,2,5 adalah 20)
= 7 +
15
20
+
10
20
+
8
20
= 7 +
33
20
= 8
13
20


2. Hasil dari 4
2
3
+ 5
1
4
÷ 2
3
5
= ….
Alternatif jawaban
4
2
3
+ 5
1
4
÷ 2
3
5
= 4 +
2
3
+ 5 +
1
4
÷2 ÷
3
5

= 4 + 5 ÷2 +
2
3
+
1
4
÷
3
5

= 7 +
2
3
+
1
4
÷
3
5
( KPK dari 3,4,5 adalah 60)
= 7 +
40
60
+
15
60
÷
36
60
= 7 +
19
60
= 7
19
60


3. Hasil dari 1
5
12
:
5
4
× 1
1
34
= ….
Alternatif jawaban
1
5
12
:
5
4
× 1
1
34
=
17
12
:
5
4
×
35
34
=
17
12
×
4
5
×
35
34
=
7
6
= 1
1
6



4. Hasil dari 23,527 + 24,832 ÷32,127 = ...
Alternatif jawaban
23, 527
24, 832 +
48, 359
32, 127 ÷
16, 232

1

1

2

3

7



65
5. Dua puluh persen (20%) gaji ayah digunakan untuk keperluan pendidikan. Setengah dari
sisa gajinya untuk keperluan rumah tangga. Jika gaji ayah yang tersisa dalam
Rp500.000,00, berapakah gaji ayah? (semifinal olimpiade Matematika Muhammadiyah
siswa SD/MI Muhammadiyah se Indonesia April 2005)
Alternatif penyelesaian dengan gambar
.




.
















Dua (2) bagian senilai dengan 500.000. Kalau 1 bagian senilai dengan 500.000 : 2 =
250.000. Gaji ayah pada gambar terdiri dari 5 bagian.
Jadi gaji ayah senilai dengan = 5 × 250.000 = 1.250.000 atau Rp1.250.000,00

6. Suatu pekerjaan dapat diselesaikan oleh 10 orang pekerja dalam 5 hari. Jika ada 25 orang
pekerja maka dalam berapa hari pekerjaan itu akan selesai?
(Latihan soal UASBN SD/MI 2011)
Alternatif jawaban dengan gambar
Satu pekerjaan diselesaikan 10 orang dalam 5 hari.





20% atau
20
100
=
1
5
dari gaji ayah digunakan
untuk keperluan pendidikan
Gaji ayah keseluruhan adalah 100%
atau 1 utuh dan digambar sebagai
persegipanjang
Setengah dari sisanya
digunakan untuk
keperluan rumah tangga
Sisanya Rp500.000,00 terdiri dari 2 bagian
20%


1 hari 10 orang dapat menyelesaikan
1
5
bagian
pekerjaan (yang diarsir)

1 hari (hari ke-1 dan seterusnya)



66
1 hari untuk 10 orang dapat menyelesaikan
1
5
bagian pekerjaan
1 hari untuk 1 orang dapat menyelesaikan = (
1
5
: 10) bagian pekerjaan
= (
1
5
×
1
10
) bagian pekerjaan
=
1
50
bagian pekerjaan
1 hari untuk 25 orang dapat menyelesaikan = (25 ×
1
50
) bagian pekerjaan
=
25
50
bagian pekerjaan
=
1
2
bagian pekerjaan







Kegiatan Belajar 3 (KB-3)
1. Perbandingan uang Dani dengan uang Arif adalah 4 : 7. Jumlah uang mereka
Rp2.200.000,00. Berapa rupiah uang mereka masing-masing?
Contoh penyelesaian 1
Misalkan uang Dani = D dan uang Arif = A maka D : A = 4 : 7 atau
7
4
A
D
=
. Jumlah
perbandingan uang mereka = D + A = 4 + 7 = 11. Untuk mencari uang masing-masing
dibentuk perbandingan sebagai berikut.
D : ( D + A) = 4 : 11 atau
11
4
A D
D
=
+

A : (D + A) = 7 : 11 atau
11
7
A D
A
=
+

Jadi uang Dani =
4
( 2.200.000)
11
× rupiah = 800.000 rupiah atau Rp800.000,00 dan uang
Arif =
7
( 2.200.000)
11
× rupiah = 1.400.000 rupiah atau Rp1.400.000,00.


Contoh penyelesaian 2
Jadi 1 pekerjaan dapat diselesaikan 25 orang
dalam = (1 :
1
2
) hari = ( 1 ×
2
1
) hari = 2 hari

1 hari (hari ke-1)

1 hari (hari ke-2)



67
Misal setiap bagian uang digambar sebagai petak
Uang Dani 4 bagian digambar 4 petak dan uang Arif 7 bagian digambar 7 petak.





Jumlah uang mereka Rp.2.200.000,00 terdiri dari 11 petak

Jadi 1 petak =
2.200.000
11
= 200.000
Uang Dani 4 petak. Jadi uang Dani = 4 × 200.000 = 800.000 atau Rp800.000,00
Uang Arif 7 petak. Jadi uang Arif = 7 × 200.000 = 1.400.000 atau Rp1.400.000,00

2. Perbandingan uang Rini dengan uang Dewi adalah 4 : 7. Selisih uang mereka Rp
900.000,00. Berapa rupiah uang mereka masing-masing?
Contoh penyelesaian
Misalkan uang Rini = R dan uang Dewi = D maka R : D = 4 : 7 atau
.
7
4
D
R
=

Selisih perbandingan uang mereka = D – R = 7 – 4 = 3.
Untuk mencari uang masing-masing dibentuk perbandingan sebagai berikut.
R : (D – R) = 4 : 3 atau
3
4
R D
R
=
÷

D : (D – R) = 7 : 3 atau
3
7
R D
D
=
÷
.
Jadi uang Rini =
4
( 900.000)
3
× rupiah = 1.200.000 rupiah atau Rp1.200.000,00 dan uang
Dewi =
7
( 900.000)
3
× rupiah = 2.100.000 rupiah atau Rp2.100.000,00.

3. Dalam tahun 1997 klasifikasi pertandingan menunjukkan bahwa 5% kalah, 35% seri dan
menang 12 kali. Berapa banyaknya pertandingan yang diikuti dalam 1 tahun?
Alternatif penyelesaian.
Persentase pertandingan yang kalah = 5%
Persentase pertandingan yang seri = 35%
Persentase pertandingan yang menang = (100 – 5 – 35)% = 60%
Uang Dani

Uang Arif



68
Sehingga perbandingan persentase pertandingan = 5 : 35 : 60
Dalam 1 tahun menang 12 kali.
Banyaknya kalah dalam 1 tahun = (
60
5
× 12) kali = 1 kali.
Banyaknya seri dalam 1 tahun = (
60
35
× 12) kali = 7 kali.
Jadi jumlah pertandingan yang diikuti dalam 1 tahun = (1 + 7 + 12) kali = 20 kali


























DAFTAR PUSTAKA



69
D’Augustine, Charks. 1992. Teaching Elementary School Mathematics. New York: Harper
Collins Plublishers
Kennedy, Leonard. 1994. Guiding Children’s Learning of Mathematics. California:
Wadsworth Publishing Company.
Troutman, Andria. 1991. Mathematics: A Good Beginning, Strategies for Teaching
Children. California: Brooks/Cole Publishing Company.
Raharjo, Marsudi. 2001. Pecahan: Bahan Penataran Guru SD. Yogyakarta: PPPG
Matematika.
Sukayati. 2011. Pembelajaran Pecahan di SD (Buku Panduan Mengajar). Yogyakarta: CV
Empat Pilar Pendidikan.




















You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->