P. 1
Apresiasi Seni Tari Klasik Jawa Tengah.docx

Apresiasi Seni Tari Klasik Jawa Tengah.docx

|Views: 3,006|Likes:
Published by Tiwi Harjanti

Berikut adalah deskripsi dari beberapa seni tari klasik dari Jawa Tengah. Diantaranya adalah Tari Gambyong, Tari Serimpi, Tari Bedhaya, Tari Bondhan, dan Tari Kuda Lumping.

Berikut adalah deskripsi dari beberapa seni tari klasik dari Jawa Tengah. Diantaranya adalah Tari Gambyong, Tari Serimpi, Tari Bedhaya, Tari Bondhan, dan Tari Kuda Lumping.

More info:

Categories:Topics, Art & Design
Published by: Tiwi Harjanti on Feb 09, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/13/2014

pdf

text

original

TARI GAMBYONG

Asal Tema : Jawa Tengah : Secara umum tari Gambyong ini merupakan simbol sirnanya hirarkhi budaya. Dengan ini kita tahu bahwa yang namanya estetika ternyata tidak bisa dikotak-kotak, dikapling-kapling apalagi dibag-bagi dalam tingkatan struktur kekuasaan Gerak tari : Tari Gambyong memiliki daya tarik yang sangat kuat karena estetika gerak-geraknya yang bersifat erotis. Sebagian besar berpusat pada penggunaan gerak kaki, tubuh, lengan, dan kepala. Gerak kepala dan tangan yang halus dan terkendali merupakan spesifikasi dalam tari Gambyong. Arah pandangan mata yang bergerak mengikuti arah gerak tangan dengan memandang jari-jari tangan menjadikan faktor dominan gerakgerak tangan dalam ekspresi tari Gambyong. Hal ini dapat diamati pada gerak ukel asta (memutar pergelangan tangan) sebagai format gerak yang sering dilakukan.

Gerak kaki pada saat sikap berdiri dan berjalan mempunyai korelasi yang harmonis. Sebagai contoh, pada gerak srisig (berdiri dengan jinjit dan langkah kecil-kecil), nacah miring (kaki kiri bergerak ke samping, bergantian atau disusul kaki kanan di letakkan di depan kaki kiri), kengser (gerak kaki ke samping dengan cara bergeser/posisi telapak kaki tetap merapat ke lantai). Gerak kaki yang spesifik pada tari Gambyong adalah gerak embat atau entrag, yaitu posisi lutut yang membuka karena mendhak (merendah) bergerak ke bawah dan ke atas Irama Tari : Lemah lembut namun tangkas dengan aksen kendang. : Pada zaman Surakarta, instrumen pengiring tarian jalanan dilengkapi dengan bonang dan gong. Gamelan yang dipakai biasanya meliputi gender, penerus gender, kendang, kenong, kempul, dan gong. Semua instrumen itu dibawa ke mana-mana dengan cara dipikul. Instrumen Tari

Kostum Tari : Busana dan rias pada tari Gambyong mempunyai peran yang mendukung ekspesi tari dan faktor penting untuk suksesnya penyajian. Bentuk rias corrective make up yang menghasilkan wajah cantik dan tampak alami, menarik untuk dilihat.

Sementara itu, busana tari Gambyong yang disebut angkinan atau kembenan menjadikan lekuk-lekuk tubuh penari tampak terbentuk. Dengan demikian, bagian-bagian tubuh yang digerakkan kelihatan jelas sehingga gerak seperti ogek lambung yang bervolume kecil dapat tampak lebih jelas. Bentuk busana ini memungkinkan juga memberikan keleluasaan gerak sesuai dengan manifestasi dan kelincahan Tari Gambyong.

Dengan penggunaan kain yang diwiru, maka pada saat berjalan atau bergerak, lipatan kain (wiron) itu akan membuka dan menutup serta kelihatan hidup sehingga dapat memperkuat impresif kenesnya. Maka, busana yang dianggap sesuai dengan ekspresi tari Gambyong adalah busana angkinan dengan gelung gedhe. Bagian bahu dibuat terbuka, bahkan kadang-kadang payudara dinaikkan sehingga tampak montok dengan sebutan glathik mungup (lekukan payudara, tampak seperti burung gelathik muncul). Perkembangan busana tari Gambyong yang beragam saat ini lebih terkesan dekoratif dan kurang memerhatikan kemungguhan perkembangan (kesesuaian) busana itu tari. tetap Meskipun membuat demikian, tari penyajian

Gambyong semakin beragam dan menarik. Sejarah Tari : Awal mula istilah Gambyong tampaknya berawal dari nama seorang penari taledhek. Penari yang bernama Gambyong ini hidup pada zaman Sunan Paku Buwana IV di Surakarta. Penari taledhek yang bernama Gambyong juga disebutkan dalam buku Cariyos Lelampahanipun karya Suwargi R.Ng. Ronggowarsito

(tahun 1803-1873) yang mengungkapkan adanya penari ledhek yang bernama Gambyong yang memiliki kemahiran dalam menari dan kemerduan dalam suara sehingga menjadi pujaan kaum muda pada zaman itu.

TARI SERIMPI
Asal Tema : Surakarta atau Yogyakarta : Melambangkan terjadinya manusia juga melambangkan empat penjuru mata angin. Ada pula yang bertema perang. Gerak Tari : Lemah gemulai Instrumen Tari : diiringi oleh gamelan jawa Kostum Tari : Pakaian tari Serimpi mengalami perkembangan. Jika semula seperti pakaian temanten putri Kraton gaya Yogyakarta, dengan dodotan dan gelung bokornya sebagai motif hiasan kepala, maka kemudian beralih ke “kain seredan”, berbaju tanpa lengan, dengan hiasan kepala khusus yang berjumbai bulu burung kasuari, gelung berhiaskan bunga ceplok dan jebehan. Karakteristik pada penari Serimpi dikenakannya keris yang diselipkan di depan silang ke kiri. Penggunaan keris pada tari Serimpi adalah karena dipergunakan pada adegan perang, yang merupakan motif karakteristik Tari Serimpi. Disamping keris digunakan pula “jembeng” ialah sebangsa perisak. Bahkan pada zaman Sri Sultan Hamengku Buwana VII dijumpai pula tari Serimpi dengan alat perang pistol yang ditembakkan kearah bawah, pada akhir abad ke-19. Sejarah Tari : Konon, kemunculan tari Serimpi berawal dari masa kejayaan Kerajaan Mataram saat Sultan Agung memerintah antara 16131646. Tarian ini dianggap sakral karena hanya dipentaskan dalam lingkungan keraton untuk ritual kenegaraan sampai peringatan naik takhta sultan.

Pada

1775

Kerajaan

Mataram

pecah

menjadi

Kesultanan

Yogyakarta dan Kesultanan Surakarta. Perpecahan ini juga berimbas pada tarian Serimpi walaupun inti dari tarian masih sama. Tarian Serimpi di Kesultanan Yogyakarta digolongkan menjadi Genjung. Serimpi Babul Layar, Serimpi Dhempel, Serimpi Sedangkan di Kesultanan Surakarta digolongkan

menjadi Serimpi Anglir Mendung dan Serimpi Bondan. Walaupun sudah tercipta sejak lama, tarian ini baru dikenal khalayak banyak sejak 1970-an. Karena sebelumnya terkekang oleh tembok keraton.

TARI BONDHAN
Asal Tema tercintanya. Gerak Tari : Dengan memainkan sebuah payung dan menggendong anaknya begitu indah dan lembutnya menari, memutar-mutar diatas sebuah kendi yang diinjak dengan kedua telapak kakinya. Anehnya kendi tersebut tidak pecah kendati diinjak dengan goyangan kaki yang berputar kekanan kekiri. Instrumen Tari : Kostum Tari : Mengenakan pakaian seperti gadis desa, menggendong tenggok, memakai caping dan membawa alat pertanian. Bentuk tariannya pertama melukiskan kehidupan petani kemudian pakaian bagian luar yang menggambarkan gadis pegunungan dilepas satu demi satu dengan membelakangi penonton. Sejarah Tari : Tari Bondan adalah tari yang berasal dari Surakarta, Jawa Tengah. seorang anak wanita dengan menggendong boneka mainan dan payung terbuka, menari dengan hati-hati di atas kendi yang diinjak dan tidak ibu boleh pecah. Tarian ini melambangkan dengan hati-hati. seorang yang menjaga anak-anaknya : Jawa Tengah : Melambangkan kasih sayangnya seorang ibu terhadap anak

Tari ini dibagi menjadi 3, yaitu Bondan Cindogo, Bondan Mardisiwi, dan Bondan Pegunungan/ Tani. Tari Bondan Cindogo dan Mardisiwi melambangkan seorang ibu yang menjaga anaknya yang baru lahir dengan hati-hati dan dengan rasa kasih sayang . Tapi Bondan Cindogo satu-satunya dunia. anak yang pada ditimang-timang akhirnya meninggal Sedang

Bondan Mardisiwi tidak, serta perlengakapan tarinya sering tanpa menggunakan kendhi seperti pada Bondan Cindogo. Di tahun 1960an, Tari Bondan adalah tari unggulan atau tari wajib bagi perempuan-perempuan cantik untuk menunjukkan siapa jati dirinya. Hampir semua penari Tari Bondan adalah kembang kampung. Tari Bondan ini juga paling sulit ditarikan karena sambil menggendong boneka, si penari harus siap-siap naik di atas kendi yang berputar sambil memutar-mutarkan payung kertasnya. Penari Tari Bondan biasanya menampilkan Tari Bondan Cindogo dan Mardisiwi memakai kain Wiron, memakai Jamang, baju kutang, memakai sanggul, menggendong boneka, memanggul payung, dan membawa kendhi. Untuk gendhing iringannya Ayak-ayakan diteruskan Ladrang Ginonjing. Sedangkan Bondan Pegunungan, melukiskan tingkah laku putri asal pegunungan yang sedang asyik menggarap ladang, sawah, tegal pertanian. Dulu hanya diiringi lagu-lagu dolanan tapi sekarang diiringi gendhing.

TARI BEDHAYA
Asal Tema : Surakarta, Jawa Tengah : Asmara (Percintaan) rias wajah serta tata rambut yang sama. Masing-masing penari membawakan peran dengan nama yang berbeda-beda, yaitu: Batak, Gulu, Dhadha, Endhel Weton, Endhel Ajeg, Apit Meneng, Apit Wingking, Apit Ngajeng, Bancit. Ki Hajar Dewantara menyatakan bahwa yang dinamakan Bedhaya yaitu rakitan

Gerak Tari : Sembilan orang penari dengan menggunakan tata busana dan

penari sembilan orang yang diatur secara rytmische figures dan standen, masing-masing penari memiliki rol sendiri-sendiri, yaitu endel, gulu, dada, batak, buntil, dan empat orang pengapit. Tari Bedhaya memiliki rhytme berbeda sekali yaitu lebih halus dan tenteram dalam gerakannya. Instrumen Tari : Kemanak, Kethuk, Kenong, Kendhang, gong (gemelan laras pelog, tanpa keprak) Kostum Tari : busana dan tata rias yang dikenakan penari dalam pagelaran tari Bedhaya adalah layaknya pengantin putri Kraton Surakarta. Hal tersebut dikarenakan tari Bedhaya Ketawang merupakan reaktualisasi pernikahan Panembahan Senopati dan Kanjeng Ratu Kidul, sehingga busana yang dikenakan haruslah busana pengantin, yang lazim disebut sebagai Basahan. Busana tersebut meliputi kain dodot, samparan, serta sondher. Dodot merupakan kain yang memiliki ukuran 2 atau 2,5 kali kain panjang biasa, hingga panjang dodot bisa mencapai 3,75 hingga 4 meter. Pada masa lalu, kain ini hanya dikenakan oleh raja dan keluarga serta kaum ningrat untuk upacara tertentu, sepasang pengantin keraton, serta penari Bedhaya dan Serimpi. Sebagaimana pengantin, maka dodot yang digunakan bermotif alas-alasan. Tarian ini memiliki dua penari utama, yaitu batak dan endhel ajeg yang dapat dibedakan dari warna dodot mereka. Meskipun memiliki motif yang sama yaitu alas-alasan, tetapi warnanya berbeda. Batak dan endhel ajeg mengenakan dodot alas-alasan berwarna hijau gelap yang disebut dodot gadung mlathi, sedangkan 7 penari lainnya mengenakan dodot alas-alasan berwarna biru gelap yang disebut dodot bangun tulak. Sejarah Tari : Bedhaya berasal dari bahasa Sanskerta budh yang berarti pikiran atau budi. Dalam perkembangannya kemudian berubah menjadi bedhaya atau budaya. Penggunaan istilah tersebut dikarenakan tari bedhaya diciptakan melalui proses olah fikir dan olah rasa. Pendapat lain menyatakan bahwa bedhaya berarti

penari kraton, sedangkan ketawang berarti langit atau angkasa. Jadi bedhaya ketawang berarti tarian langit yang menggambarkan gerak bintang-bintang, sehingga gerakan para penarinya sangat pelan. Tari Bedhaya dipercaya merupakan reaktualisasi percintaan Kanjeng Ratu Kidul dengan Panembahan Senopati (raja pertama Dinasti Mataram Islam). Konon, tari ini diciptakan oleh Kanjeng Ratu Kidul bersama Panembahan Senopati. Setelah Panembahan Senopati mengikat janji dengan Kanjeng Ratu Kidul, ia meminta Kanjeng Ratu Kidul datang ke Kraton Mataram Ratu untuk Kidul mengajarkan tari Bedhaya Ketawang kepada penari-penari kesayangan Panembahan Senapati. Kanjeng menyanggupi permintaan tersebut dan setiap hari Anggara Kasih (Selasa Kliwon) ia hadir di Kraton Mataram untuk mengajarkan tarian tersebut. Selain itu busana dan tata rias penari Bedhaya Ketawang pun diyakini sebagai ciptaan Kanjeng Ratu Kidul.

TARI KLANA TOPENG
Asal Tema : Yogyakarta : Kehidupan Dunia, asmara. seharusnya jangan menginginkan sesuatu yang di luar

Gerak Tari : Tari ini melambangkan bahwa manusia yang hidup didunia ini kemampuannya. Tari ini mengingatkan kita untuk mengoreksi diri melalui kemampuan dan kelemahan kita untuk mencapai cita-cita. Instrumen Tari : Kostum Tari : Dalam perkembangannya, tari Klana dapat ditarikan tanpa menggunakan topeng. Sejarah Tari : Tari ini diciptakan oleh Sunan Kalijaga, seorang pemimpin saleh yang mengajarkan Islam di Jawa Tarian ini telah ada sejak periode Kerajaan Pajang, yang dilanjutkan hingga periode Mataram, kemudian periode Kartasura hingga periode Surakarta. Pada periode pemerintahan Paku Buwana V di karaton Surakarta (1820-1823), tari-tarian yang berasal dari kisah Panji berkembang dengan pesat. Ada beberapa tari dan drama yang diciptakan berdasar kisah Panji, seperti Klana Gandrung, Klana Sembunglangu, Kilapawarna dan sebagainya. Tari Klana Topeng berkisah tentang seorang Raja yang jatuh cinta kepada seorang puteri bernama Dewi Sekartaji. Akan tetapi dalam tarian ini dewi Sekartaji tidak muncul.

TARI KUDA LUMPING
Asal Tema : Jawa Tengah : berisi unsur hiburan, religi, unsur ritual Dalam setiap pagelarannya, dan tari tari Kuda Begon Lumping ini menghadirkan 4 fragmen tarian yaitu 2 kali tari Buto Lawas, tari Senterewe, Putri.

Gerak Tari :

Pada fragmen Buto Lawas, biasanya ditarikan oleh para pria saja

dan terdiri dari 4 sampai 6 orang penari. Beberapa penari muda menunggangi kuda anyaman bambu dan menari mengikuti alunan musik. Pada bagian inilah, para penari Buto Lawas dapat mengalami kesurupan atau kerasukan roh halus. Para penonton pun tidak luput dari fenomena kerasukan ini. Banyak warga sekitar yang menyaksikan pagelaran menjadi kesurupan dan ikut menari bersama para penari. Dalam keadaan tidak sadar, mereka terus menari dengan gerakan enerjik dan terlihat kompak dengan para penari lainnya.

Untuk memulihkan kesadaran para penari dan penonton yang kerasukan, dalam setiap pagelaran selalu hadir para datuk, yaitu orang yang memiliki kemampuan supranatural yang kehadirannya dapat dikenali melalui baju serba hitam yang dikenakannya. Para datuk ini akan memberikan penawar hingga kesadaran para penari maupun penonton kembali pulih.

Pada fragmen selanjutnya, penari pria dan wanita bergabung membawakan tari senterewe.

Pada fragmen terakhir, dengan gerakan-gerakan yang lebih santai, enam orang wanita membawakan tari Begon Putri, yang merupakan tarian penutup dari seluruh rangkaian atraksi tari Kuda Lumping. Instrumen Tari Kostum Tari : Sejarah Tari : Kuda Lumping adalah seni tari yang dimainkan dengan properti berupa kuda tiruan, yang terbuat dari anyaman bambu atau kepang. Tidak satupun catatan sejarah mampu menjelaskan asal mula tarian ini, hanya riwayat verbal yang diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. : Kendang, Kenong, Gong, dan Slompret

Konon, tari Kuda Lumping merupakan bentuk apresiasi dan

dukungan rakyat jelata terhadap pasukan berkuda Pangeran Diponegoro dalam menghadapi penjajah Belanda. Ada pula versi yang menyebutkan, bahwa tari Kuda Lumping menggambarkan kisah perjuangan Raden Patah, yang dibantu oleh Sunan Kalijaga, melawan penjajah Belanda. Versi lain menyebutkan bahwa, tarian ini mengisahkan tentang latihan perang pasukan Mataram yang dipimpin Sultan Hamengku Buwono I, Raja Mataram, untuk menghadapi pasukan Belanda.

Terlepas dari asal usul dan nilai historisnya, tari Kuda Lumping merefleksikan semangat heroisme dan aspek kemiliteran sebuah pasukan berkuda atau kavaleri. Hal ini terlihat dari gerakangerakan ritmis, dinamis, dan agresif, melalui kibasan anyaman bambu, menirukan gerakan layaknya seekor kuda di tengah peperangan. Seringkali dalam pertunjukan yang tari Kuda Lumping, juga menampilkan atraksi mempertontonkan kekuatan

supranatural berbau magis, seperti atraksi mengunyah kaca, menyayat lengan dengan golok, membakar diri, berjalan di atas pecahan kaca, dan lain-lain. Mungkin, atraksi ini merefleksikan kekuatan supranatural yang pada jaman dahulu berkembang di lingkungan Kerajaan Jawa, dan merupakan aspek non militer yang dipergunakan untuk melawan pasukan Belanda.Sajak-sajak yang dibawakan dalam mengiringi tarian, biasanya berisikan himbauan agar manusia senantiasa melakukan perbuatan baik dan selalu ingat pada Sang Pencipta.

JATHILAN
Asal Tema : Jawa tengah : hiburan, mistis. bisa dilakukan oleh lebih banyak orang lagi dalam formasi yang berpasangan. Tarian jatilan menggambarkan peperangan

Gerak Tari : Penari jatilan dahulu hanya berjumlah 2 orang tetapi sekarang

dengan memakai barongan. Instrumen Tari

naik

kuda

dan

bersenjatakan

pedang. topeng.

Selain penari berkuda, ada juga penari yang tidak berkuda tetapi Di antaranya adalah penthul, bejer, cepet, gendruwo dan : kendang, bendhe, gong, gender, saron, kepyak. dan menunggang kuda lumping.

Kostum Tari : Para penari menggunakan property pedang yang dibuat dari bambu Di antara para penari ada yang memakai topeng hitam dan putih, bernama Bancak (Penthul) untuk yang putih, dan Doyok (Bejer/Tembem) untuk yang hitam. Ada juga group yang kostumnya non-realistis terutama pada tutup kepala; karena group ini memakai irah-irahan wayang orang. Pada kostum yang realistis, tutup kepala berupa blangkon atau iket (udeng) dan para pemain berkacamata gelap, umumnya hitam. Selama itu ada juga baju/kaos rompi, celana panji, kain, dan stagen dengan timangnya. Sejarah Tari : Jatilan adalah salah satu jenis tarian rakyat yang bila ditelusur latar belakang sejarahnya termasuk tarian yang paling tua di Jawa. Tari yang selalu dilengkapi dengan property berupa kuda kepang ini lazimnya dipertunjukkan sampai klimaksnya, yaitu keadaan tidak sadar diri pada salah seorang penarinya.

TARI SINTREN
Asal Tema : Jawa Barat : Asmara oleh pawang dengan tari diiringi sintren gending sebagai 6 orang. Dalam budaya,

Gerak Tari : Sintren diperankan seorang gadis yang masih suci, dibantu perkembangannya (lawak). hiburan

kemudian dilengkapi dengan penari pendamping dan bodor

Dalam permainan kesenian rakyat pun Dewi Lanjar berpengaruh antara lain dalam permainan Sintren, si pawang (dalang) sering mengundang Roh Dewi Lanjar untuk masuk ke dalam permainan Sintren. Bila, roh Dewi Lanjar berhasil diundang, maka penari Sintren akan terlihat lebih cantik dan membawakan tarian lebih lincah dan mempesona. InstrumenTari : Gamelan khas laras slendro berupa kain kebaya, baju sekarang yang penari digunakan Sintren pada Kostum Tari : Busana yang digunakan pada waktu pertunjukan Sintren dulunya menggunakan baju golek

pertunjukan tari golek. Adapaun busana tambahan sebagai pelangkap pada pertunjukan tari Sintren dari duhulu sampai sekarang hampir sama. Seperti, Kain Batik Liris untuk bawahan, Celana Cinde yaitu celana yang panjangnya sampai lutut, Jamang atau hiasan rambut yang dipakai dikepala, kaos kaki, dan kaca mata hitam. Sejarah Tari : Kesenian Sintren berasal dari kisah Sulandono sebagai putra Ki Baurekso hasil perkawinannya dengan Dewi Rantamsari. Raden Sulandono memadu kasih dengan Sulasih seorang putri dari Desa Kalisalak, namun hubungan asmara tersebut tidak mendapat restu dari Ki Baurekso, akhirnya R. Sulandono pergi bertapa dan Sulasih memilih menjadi penari. Meskipun demikian pertemuan di antara keduanya masih terus berlangsung melalui alam Pertemuan tersebut diatur oleh Dewi Rantamsari gaib. yang

memasukkan roh bidadari ke tubuh Sulasih, pada saat itu pula R. Sulandono yang sedang bertapa dipanggil oleh roh ibunya untuk menemui Sulasih dan terjadilah pertemuan di antara Sulasih dan R. Sulandono. Sejak saat itulah setiap diadakan pertunjukan sintren sang penari pasti dimasuki roh bidadari oleh pawangnya, dengan catatan bahwa hal tersebut dilakukan apabila sang penari

TARI JLANTUR
Asal Tema : Selo, Boyolali : Perang dilakukan dengan menaiki kuda kepang dengan senjata tombak dan pedang. Tarian ini menggambarkan prajurit yang akan berangkat ke medan perang, dahulu merupakan tarian penyalur semangat kepahlawanan dari keturunan prajurit Diponegoro. Instrumen Tari : Kostum Tari : Dengan memakai ikat kepala gaya turki dan kostum perang. Sejarah Tari : Ada beberapa macam tari keprajuritan yang berkembang dengan baik di kawasan Selo. Menurut cerita seorang prajurit ahli pedang kepercayaan Pangeran Diponegoro pernah tersesat di daerah ini. Prajurit tersebut bernama Ki Hajar Seloka. Prajurit ini sangat dihormati di wilayah ini, bahkan ada yang mengkaitkan nama kawasan Selo berasal dari nama prajurit tersebut. Beberapa tari yang berkisah tentang keprajuritan yang ada di wilayah ini adalah tari Soreng, tari Jlantur dan tari Badui. Menurut riwayatnya tari Jlantur adalah tari ciptaan Ki Hajar Seloko yang diwariskan kepada masyarakat Selo.

Gerak Tari : Sebuah tarian yang dimainkan oleh 40 orang pria. Tariannya

TARI DOLALAK
Asal Tema :Purworejo :Hiburan oleh gerak yang rampak dan dinamis nyaris seperti gerakan bela diri pencak silat yang diperhalus. Gerakan “kirig” (gerakan bahu yang cepat pada saat-saat tertentu) merupakan ciri khas dolalak yang tidak didapati pada tarian lain. Penelitian Prihartini membagi tari dolalak menjadi tiga bagian yaitu: tari kelompok, tari pasangan, dan tari tunggal. Tari tunggal biasanya diikuti dengan “trance” atau kesurupan sehingga penari bisa menari hingga berjam-jam. Pada perkembangannya tari dolalak

Gerak Tari : gerak tari dolalak merupakan gerak keprajuritan didominasi

dimodivikasi sehingga bisa ditarikan hanya 15 menit. Dalam tari terdapat berbagai macam istilah diantaranya gerak kaki (adeg, tanjak, hoyog, sered, mancat, gejug, jinjit, ngentrik, ngetol, engklel, sing, pencik, kesutan, sampok, jengkeng dan sepak). Gerak tangan (ngruji, taweng, ngregem, malangkerik, ukel, ukel wolak-walik, tepis, jentus, keplok, enthang, siak, kesutan grodha, miwir sampur, ngithir sampur, bapangan wolak-walik, atur-atur, cathok, mbandhul, cakilan dan tangkisan). Gerak tubuh/ badan (ogek,entrag dan geblag). Gerak leher(tolehan, lilingan dan coklekan) gerak bahu (kirig dan kedher). Instrumen Tari : semula hanya acapela, namun dalam perkembangannya diiringi dengan lagu dan tembang seerta iringan solawat jawa dan dilengkapi juga dengan bedug, kendang, terbang, kecer dan organ. Musiknya beragam dari vocal “bawa” sebagai lagu pembuka hingga lagu parikan atau pantun yang menggunakan bahasa melayu lama dan sebagian bahasa jawa bahkan bahasa Kostum Tari : kostum tradisional dolalak menggunakan baju lengan panjang hitam dan celana pendek hitam dengan pelisir “untu walang” pada tepinya. Serta aksesorius kuning keemasan pada bagian dada dan punggung ditambah topi pet hitam dengan hiasan dan kaos kaki panjang, namun saat ini dimodivikasi pada celana pendek yang dahulu diatas lutut menjadi di bawah lutut. Bahkan ada juga yang dimodivikasi dengan gaya muslim dengan berkerudung namun aksesorisnya tetap sama. Memakai sampur pendek yang diikat di sebelah kanan saja. Sejarah Tari : Tari dolalak berasal dari kata “do” dan “la-la” yang dimaksud not balok dari do,re,mi,fa,sol,la,si,do, yang diambil dari pendengaran penduduk pribumi yang berubah menjadi lidah jawa dolalak, sekitar tahun 1940. Tari ini oleh rakyat Indonesia diciptakan memerangi sebagai Belanda. misi Tari keagamaan ini dan politik pada untuk dipentaskan saat-saat

tertentu, diantaranya; mantu,sunatan dan syukuran. Biasanya warga mengundang group tertentu yang disebut nanggap dalam

bahasa jawa, tari ini ditarikan menjelang hajatan yaitu pada malam Dalam hari perkembangan semalam selanjutnya kabupaten kemudian suntuk. Purworejo mengangkat

memperhatikan

perkembangannya

kesenian ini lewat penataran dan seminar tentang tari dolalak. Bahkan dolalak dijadikan muatan lokal dalam pendidikan dasar. Perhatian pemerintah juga tampak dengan memberikan alat dan kostum. Sehingga kini dolalak sudah terkenal sampai di TMII yang pernah pentas tambahan di anjungan penari Jawa dan Tengah. aset pengiring Seiring mata group berjalannya pencaharian waktu kemudian bagi dolalak menjadi

tersebut. Sebab pada musim pernikahan banyak menampilkan tari dolalak untuk meramaikannya.

TARI RONGGENG
Asal Tema : Jawa Tengah : Erotis
geol, gitek adalah ciri khas tarian ronggeng. Dengan ciri khas inilah seni ronggeng menjadi identik sebagai seni yang mampu membuat kaum lelaki bangkit libidonya, sehingga akhirnya citra seni ronggeng menjadi sangat jelek.

Gerak Tari : Sangat gemulai namun juga lebih ekspresif bahkan mengarah ke eksotis. Goyang,

Instrumen Tari

:

seperangkat dua waditra, buah

waditra

yang

terdiri

dari:

dua

buah untuk dalam

ketipung, sebuah kendang kecil, tiga buah ketuk, kecrek, goong, tutuka, Selain buyung/juru/klenting lain yang (wadah digunakan mengambil air), dan saat ini dilengkapi pula dengan gitar listrik. perlengkapan kesenian ini adalah: sebuah kurungan ayam yang ditutup dengan kain batik untuk menutupi penari saat berganti busana, dlupok (tempat membakar kemenyan), kemenyan, bungabungaan, minyak wangi, bunga yang diuntai, dan pakaian penari yang mirip dengan pakaian penari tari srimpi lengkap dengan kacamata hitam.

Kostum Tari : Penari utamanya adalah seorang perempuan yang dilengkapi dengan sebuah selendang. Fungsi selendang, selain untuk kelengkapan dalam menari, juga dapat digunakan untuk "menggaet" lawan (biasanya laki-laki) untuk menari bersama dengan cara mengalungkan ke lehernya. Sejarah Tari : Tari ronggeng sebenarnya merupakan bagian dari upacara untuk meminta kesuburan tanah. Upacara ini dilakukan supaya hasil pertanian warga melimpah ruah. Karena terkait dengan kesuburan inilah, gerakan dalam tarian dengan penari laki-laki yang disebut bajidor ini, mirip gerakan orang yang sedang bercinta. Pergeseran mulai terjadi di zaman kolonialis. Sejak era kolonial Portugis hingga Belanda dan Jepang, ronggeng dijadikan sebagai hiburan di daerah perkebunan. Tak hanya bagi pekerja perkebunan, Ronggeng merupakan hiburan bagi kaum penjajah saat itu. Walhasil, sejak saat itulah ronggeng tak lagi sekadar sebagai ritual adat. Sebagai hiburan, seni, ronggeng akhirnya lebih banyak bermuatan unsur erotis, mulai dari cara berpakaian penari, gaya tarinya, bahkan hingga perilaku di atas panggung yang lebih memancing birahi kaum adam.

TARI BEKSAN GATOTKACA VS SUTEJA
Asal Tema : Yogyakarta : Peperangan Perang yang terjadi berlangsung sengit sehingga lebih menarik perhatian orang yang melihatnya. Instrumen Tari : Iringannnya cepat dan tegas sehingga menimbulkan kesan gagah penarinya. Kostum Tari : Pakainya tampil sederhana dengan memperlihat-kan kekekaran diri penari.

Gerak Tari : Gerak-gerak penari membentuk sudut (tarian putra gagah).

Sejarah Tari : Beksan Gatotkaca vs Suteja merupakan bagian dari sebuah sajian wayang wong gaya Yogyakarta dalam kisah Rebutan Kikis Tunggrana. Dalam tarian ini, dikisahkan perjuangan dari Gatotkaca maupun
Suteja dalam mempertahankan batas wilayah kekuasaannya yang berupa hutan, bernama Hutan Tunggrana. Akhirnya jalan penyelesaian yang terpaksa dipilih adalah melakukan perang tanding. Keduanya dikisahkan melakukan perang tanding dengan naik kendaraan berupa burung garuda.

TARI JAIPONGAN
Asal Tema : Jawa Barat : pergaulan
lincah, diiringi oleh pukulan kendang. Terutama pada penari perempuan, seluruhnya itu selalu dibarengi dengan senyum manis dan kerlingan mata.

Gerak Tari : Tangan, bahu, dan pinggul selalu menjadi bagian dominan dalam pola gerak yang

Instrumen Tari

: Tari Jaipong dibawakan dengan iringan musik yang khas

yaitu Degung. Musik ini merupakan kumpulan beragam alat musik seperti kendang, gong, kecapi, saron, dsb. Degung diibaratkan sebagai “Orkestra Eropanya Sunda”. Ciri khas dari tari Jaipong ini adalah musik yang menghentak, di mana alat musik kendang terdengar paling menonjol selama mengiringi tarian. Sebagai tarian yang cukup menarik, jaipong sering dibawakan dalam acara-acara hiburan, selamatan, maupun pesta pernikahan. Kostum Tari :Pakaian sederhana, alami apa adanya. Sejarah Tari : Karya Jaipongan pertama yang dikenal oleh masyarakat adalah tari Daun Pufus
Keser Bojong dan tari Rendeng Bojong, yang keduanya merupakan jenis tai putrid dan berpasangan (putra dan putri). Dari tarian itu muncul beberapa nama penari Jaipongan yang handal seperti Tati Saleh, Yeti Mamat, Eli Somali dan Pepen Dedi Kurnaedi. Awal kemunculan tarian tersebut sempat menjadi perbincangan, dimana isu sentralnya adalah gerakan yang erotis dart vulgar. Namun dari ekspos beberapa media cetak, nama Gugum Gumbira mulai dikenal masyarakat, apalagi setelah Tari Jaipongan pada tahun 1980 dipentaskan di TVRI Stasiun Pusat Jakarta. Dampak dari kepopuleran tersebut lebih meningkatkan frekuensi pertunjukkan, baik di media televisi, hajatan maupun perayaan-perayaan yang diselenggarakan oleh pihak swasta dan pemerintah.

TARI MERAK

Asal Tema

: Jawa Barat : keindahan burung Merak
menggambarkan keanggunan, keindahan serta kelincahan seekor burung Merak. Menurut ceritanya, keseluruhan gerak dalam pertunjukan tari Merak ini menggambarkan seekor merak jantan yang berusaha menarik hati sang merak betina.

Gerak Tari : Dari awal hingga pertunjukan itu usai, penari Merak memainkan gerak yang

Instrumen Tari

: Dengan diiringi seperangkat alat musik gamelan Sunda,

pertunjukan tari Merak dimulai. Gerakan lemah gemulai dari sang penari Merak menjadi ciri khas tersendiri dari pertunjukan tari Merak. Sesekali, mereka menampilkan gerakan layaknya seekor burung yang sedang melompat. Gerakan tari Merak semakin terkesan mempesona ketika penari Merak menari sambil membentang sepasang sayap yang penuh warna. Kostum Tari : Dalam sebuah pertunjukan, tari Merak umumnya dimainkan oleh seorang atau beberapa orang penari wanita. Ketika pertunjukan, mereka mengenakan kostum yang penuh warna, seperti merah, kuning, serta hijau. Konon, warna itu menggambarkan pesona warna dari burung merak. Untuk menambah kesan menarik, mereka juga mengenakan selendang yang warnanya senada dengan kostum penari. Selendang itu terikat pada pinggang penari Merak. Ketika dibentangkan, selendang itu tampak seperti sepasang sayap dari seekor burung Merak. Tak pernah terlewatkan, penari Merak juga menggunakan mahkota yang berhiaskan replika kepala burung merak. Sejarah Tari : Tari Merak merupakan tarian kreasi baru dari daerah Pasundan, Jawa Barat. Tarian
ini diciptakan oleh Raden Tjetjep Somantri, seorang koreografer tari Sunda pada tahun 1950-an. Pada tahun 1965, tarian ini kembali diperkenalkan dengan kreasi gerak baru oleh Irawati Urban, seorang wanita pecinta seni tari yang berasal dari daerah Bandung, Jawa Barat. Di daerah Pasundan, tari Merak seringkali dimainkan ketika menyambut kedatangan tamu kehormatan dalam sebuah acara. Dalam sebuah pesta pernikahan adat Sunda, Tari Merak seringkali menjadi tari menyambut kehadiran pengantin lelaki yang hendak berjalan menuju pelaminan.

TARI TANI
Asal Tema : Yogyakarta : Menggambarkan gerak-gerik petani wanita Jawa Ada pula gerak baru yang bersifat imitatif. Instrumen Tari Kostum Tari : Sejarah Tari : Tari Tani merupakan salah satu bagian yang ada dalam Tari Ketungan. Adalah ide dari seorang warga bernama Ketut Winaya yang menginginkan desa adat Tegal Mengkeb Kaja membentuk sebuah tarian yang menonjolkan ketungan, mengingat ketungan adalah sebuah alat untuk menumbuk padi yang dipergunakan masyarakat pedesaan dengan pertanian sawah sebagai latar belakang tempat mencari penghidupan masyarakatnya. Ide ini muncul terkait adanya pesta kesenian rakyat se desa Tegal Mengkeb pada tanggal 14 s/d 18 Mei 2003. Ide ini bak gayung bersambut, akhirnya dibentuklah kelompok dan dimulailah pencarian dan pendataan informasi hingga ke Dusun Curah –Desa Gubug, pada seorang dalang yang cukup terkenal, dan dimualailah kepengurusan, penataan tabuh dan tariannya sehingga sampai terbentuk tarian Ketungan tesebut. Penampilan perdana tarian ini adalah pada waktu Pesta Kesenian Rakyat yang disaksikan oleh aparat desa, kecamatan, serta tokoh-tokoh seniman Bali, bahkan banyak juga wisatawan luar negeri yang menyaksikan tarian ini. Salah seorang wisatawan luar negeri yang berasal dari Jepang, Mr. Mochizuki, sangat antusias menyaksikan pagelaran tarian ini sempat memberikan sambutan dan berjanji akan mempromosikan tarian ini ke negaranya. Satu bulan setelah pentas perdana ini, tarian ini kemudian mendapatkan tawaran pentas di sebuah hotel wilayah : Gamelan jawa dengan melodi Sunda

Gerak Tari : Merupakan perpaduan gerak tari Jawa dan gerak tari Sunda.

Jimbaran, selanjutnya tawaran pentas mulai berdatangan pada hotel dan villa lainnya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->