P. 1
IPA Klas 3 Tri Widodo

IPA Klas 3 Tri Widodo

|Views: 192|Likes:
Published by Matludin Djuplek
Buku IPA SMP/MTs Untuk Kelas IX Karangan Tri Widodo
Buku IPA SMP/MTs Untuk Kelas IX Karangan Tri Widodo

More info:

Published by: Matludin Djuplek on Feb 09, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/15/2015

pdf

text

original

T TrI W rI WIdndn, T Idndn, TrI Cahynnn B. 5., rI Cahynnn B. 5.

,
Bambang 5uprayngI, 5uharsnnn, Bambang 5uprayngI, 5uharsnnn,
5rI MIntayanI 5rI MIntayanI
IP
IP
A
A
TERP
TERP
ADU
ADU
untuk
5MP/MTs
Kc!as IX
IPA TERPADU
untuk SMP/MTs Kelas IX
Penyusun : Tri Widodo
: Tri Cahyono Budi Santoso
: Bambang Suprayogi
: Suharsono
: Sri Mintayani
Editor : Arief Satiyo Nugroho
Illustrator : Pandu
: Budi S
ii
507
IPA
IPATerpadu : Untuk SMP/MTs Kelas IX / penyusun, Tri Widodo…[et al] ;
editor, Arief Satiyo Nugroho ; ilustrator, Pandu, Budi S. -- Jakarta :
Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, 2009.
vi, 272 hlm. : ilus. ; 25 cm.

Bibliografi : hlm. 270
Indeks
ISBN 978-979-068-118-7 (no. jil. lengkap)
ISBN 978-979-068-121-7

1. Sains-Studi dan Pengajaran I. Judul II. Arief Satiyo Nugroho
III. Pandu IV. Budi S
TRI Widodo
Diterbitkan oleh Pusat Perbukuan
Departemen Pendidikan Nasional
Tahun 2009
Diperbanyak oleh ..............
Hak Cipta Buku ini dibeli oleh Departemen Pendidikan Nasional
dari Penerbit Mefi Caraka, CV
Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional
Dilindungi Undang-undang
i
KATA 5AMBUTAN
Iuji syukui kani panjalkan ke hadiial AIIah SWT, leikal iahnal dan
kaiunia-Nya, Ieneiinlah, daIan haI ini, Depailenen Iendidikan NasionaI,
pada lahun 2OO8, leIah nenleIi hak cipla luku leks peIajaian ini daii
penuIis/peneilil unluk diselaiIuaskan kepada nasyaiakal neIaIui silus
inleinel (ucosi|c) }aiingan Iendidikan NasionaI.
ßuku leks peIajaian ini leIah diniIai oIeh ßadan Slandai NasionaI
Iendidikan dan leIah dilelapkan selagai luku leks peIajaian yang nenenuhi
syaial keIayakan unluk digunakan daIan pioses penleIajaian neIaIui
Ieialuian Menleii Iendidikan NasionaI Nonoi 69 Tahun 2OO8 langgaI 7
Novenlei 2OO8.
Kani nenyanpaikan penghaigaan yang selinggi-lingginya kepada paia
penuIis/peneilil yang leIah leikenan nengaIihkan hak cipla kaiyanya
kepada Depailenen Iendidikan NasionaI unluk digunakan secaia Iuas oIeh
paia sisva dan guiu di seIuiuh Indonesia.
ßuku-luku leks peIajaian yang leIah diaIihkan hak ciplanya kepada
Depailenen Iendidikan NasionaI ini, dapal diunduh (dcun |cad), digandakan,
dicelak, diaIihnediakan, alau difolokopi oIeh nasyaiakal. Nanun, unluk
penggandaan yang leisifal koneisiaI haiga penjuaIannya haius nenenuhi
kelenluan yang dilelapkan oIeh Ieneiinlah. Dihaiapkan lahva luku leks
peIajaian ini akan Ielih nudah diakses sehingga sisva dan guiu di seIuiuh
Indonesia naupun sekoIah Indonesia yang leiada di Iuai negeii dapal
nenanfaalkan sunlei leIajai ini.
Kani leihaiap, senua pihak dapal nendukung kelijakan ini. Kepada
paia sisva kani ucapkan seIanal leIajai dan nanfaalkanIah luku ini selaik-
laiknya. Kani nenyadaii lahva luku ini nasih peiIu dilingkalkan nulunya.
OIeh kaiena ilu, saian dan kiilik sangal kani haiapkan.
}akaila, Ieliuaii 2OO9
KepaIa Iusal Ieilukuan
III
KATA PENGANTAR
Iv
Iendidikan IIA Teipadu dihaiapkan dapal nenjadi vahana lagi peseila
didik unluk nenpeIajaii diii sendiii dan aIan sekilai, seila piospek pengen-
langan Ielih Ianjul daIan neneiapkannya pada kehidupan sehaii-haii. Lelih
Ianjul di haiapkan agai peneiapan IIA dapal diIakukan secaia lijaksana
sehingga lidak leidanpak luiuk pada Iingkungan,
ßuku sisva IIA Teipadu unluk SMI/MTs keIas IX ini disusun dengan kon-
sep lahva sisiva lidak hanya dileii konsep lenlang naleii. Akan lelapi
penahanan konsep iIniah yang disusun sedenikian iupa hingga dihaiapkan
sisva nanpu nenunluhkan kenanpuan leifikii, lekeija dan leisikap
iIniah, nengkonunikasikannya selagai aspek penling kecakapan hidup.
Syukui aIhanduIiIIah kani penyusun luku naleii IIA Teipadu unluk
SMI/MTs keIas VIII dapal nenuangkan ide-ide leiselul di alas ke daIan
luku ini.
ßuku ini kani susun dengan nenpeilinlangkan keleikailan anlaia sains,
Iingkungan, leknoIogi, dan nasyaiakal (saIinglenas) daIan penyajian yang
leiinlang. Konsep dan sulkonsep kani sajikan dengan lahasa yang sedei-
hana diseilai conloh soaI yang nenudahkan sisva nenahani konsep yang
dileiikan. Kani leiikan puIa kegialan leiupa lugas diskusi dan alau
piaklikun agai sisva dapal nencola dan nenpiaklikkan konsep fisika
daIan kehidupan. SeIain ilu kani leiikan soaI-soaI uji penahanan pada liap
sulkonsep, uji konpelensi pada liap akhii lal, dan uIangan akhii seneslei.
SoaI-soaI uji penahanan kani leiikan selagai unluk nengukui
kenanpuan sisva secaia nandiii pada seliap sulkonsep yang dilahas
Kani nenyadaii lahva nasih adanya kekuiangan daIan penuangan
naleii daIan luku ini, unluk ilu saian dan kiilik yang leisifal nenlangun
daii paia penakai luku ini sangal kani haiapkan. Akhiinya, senoga luku ini
lenai-lenai dapal leinanfaal lagi peseila didik. Aniin.
Suiakaila, Mei 2OO8
IenuIis
iv
DAFTAR ISI
Kata Pengantar .................................................................................................................. iv
Daftar isi ............................................................................................................................ v
BAB 1 : SISTEM EKSKRESI PADA MANUSIA ............................................ 1
A. Sistem Ekskresi/Pengeluaran pada Manusia ...................................... 2
B. Kelainan dan Penyakit yang Terdapat pada Sistem Ekskresi............ 9
Rangkuman ..................................................................................................... 11
Uji Kompetensi .............................................................................................. 12
BAB 2 : ALAT PERKEMBANGBIAKAN PADA MANUSIA.............................. 15
A. Gametogenesis pada Manusia ................................................................ 16
B. Alat-alat Perkembangbiakan Manusia .................................................. 18
C. Penyakit pada Sistem Reproduksi ........................................................ 20
D. AIDS, Pencegahan dan Penularan pada Manusia .............................. 21
Rangkuman .................................................................................................... 23
Uji Kompetensi ............................................................................................... 24
BAB 3 : SISTEM KOORDINASI DAN ALAT INDERA PADA MANUSIA 27
A. Sistem Saraf pada Manusia...................................................................... 28
B. Sistem Indera pada Manusia .................................................................. 36
C. Sistem Indera pada Manusia ................................................................ 38
Rangkuman .................................................................................................... 49
Uji Kompetensi .............................................................................................. 50
BAB 4 : KELANGSUNGAN HIDUP MAKHLUK HIDUP .............................. 53
A. Adaptasi Makhluk Hidup terhadap Lingkungan................................ 54
B. Perkembangbiakan Organisme .............................................................. 61
Rangkuman .................................................................................................... 66
Uji Kompetensi .............................................................................................. 67
BAB 5 : PEWARISAN SIFAT .................................................................................... 71
A. Kromosom dan Gen sebagai Faktor Pembawa Sifat .......................... 72
B. Dominan, Resesif dan Intermediet.......................................................... 75
C. Genotif dan Fenotif .................................................................................. 75
D. Persilangan Individu dengan Satu Sifat Beda .................................... 76
E. Persilangan Individu dengan Dua Sifat Beda .................................... 79
F. Pewarisan Sifat pada Manusia................................................................ 83
v
Kata Sambutan .................................................................................................................. iii
v
G. Manfaat Pengembangbiakan Tanaman dan Hewan dengan Sifat-
Sifat Unggul .............................................................................. 86
Rangkuman .................................................................................................... 88
Uji Kompetensi .............................................................................................. 89
BAB 6 : BIOTEKNOLOGI ........................................................................................ 91
A. Bioteknologi Konvensional dan Modern di Lingkungan Sekitar .... 93
B. Bioteknologi pada Berbagai Bidang ...................................................... 94
C. Dampak Penerapan Bioteknologi .......................................................... 102
D. Produk Bioteknologi dalam Kehidupan Sehari-hari .......................... 103
Rangkuman .................................................................................................... 110
Uji Kompetensi .............................................................................................. 111
BAB 7 : LISTRIK STATIS .......................................................................................... 113
A. Cara Menimbulkan Benda Bermuatan listrik ...................................... 114
B. Jenis-jenis Muatan Listrik........................................................................ 115
C. Sifat Muatan Listrik .................................................................................. 116
D. Induksi Listrik .......................................................................................... 117
E. Elektroskop................................................................................................ 119
F. Hukum Coloumb...................................................................................... 121
G. Pemanfaatan Listrik Statis ...................................................................... 123
Rangkuman .................................................................................................... 126
Uji Kompetensi .............................................................................................. 126
BAB 8 : LISTRIK DINAMIS .................................................................................... 129
A. Sumber Arus Listrik ................................................................................ 130
B. Hambatan Listrik Kawat Penghantar .................................................. 137
C. Rangkaian Listrik .................................................................................... 139
D. Energi dan Daya Listrik .......................................................................... 157
Rangkuman .................................................................................................... 162
Uji Kompetensi .............................................................................................. 163
BAB 9 : KEMAGNETAN .......................................................................................... 167
A. Gejala Kemagnetan .................................................................................. 168
B. Kemagnetan Bumi .................................................................................... 175
C. Medan Magnet di Sekitar Bumi ............................................................ 177
Rangkuman .................................................................................................... 188
Uji Kompetensi .............................................................................................. 190
vi
vi
BAB 10 : INDUKSI ELEKTROMAGNETIK ............................................................ 195
A. Gejala Induksi Elektromagnetik ............................................................ 196
B. Prinsip Kerja Generator .......................................................................... 202
C. Prinsip Kerja Transformator .................................................................... 203
D. Induktor...................................................................................................... 206
Rangkuman .................................................................................................... 207
Uji Kompetensi .............................................................................................. 208
BAB 11 : TATA SURYA ................................................................................................ 211
Anggota Tata Surya ...................................................................................... 212
Rangkuman .................................................................................................... 220
Uji Kompetensi .............................................................................................. 221
BAB 12 : MATAHARI DAN BUMI ............................................................................ 223
A. Matahari .................................................................................................... 225
B. Bumi ............................................................................................................ 228
C. Bulan .......................................................................................................... 233
D. Satelit Buatan ............................................................................................ 239
Rangkuman .................................................................................................... 241
Uji Kompetensi .............................................................................................. 242
BAB 13 : PROSES-PROSES YANG TERJADI DI LAPISAN LITOSFER
DAN ATMOSFER ........................................................................ 245
A. Pelapukan di Lapisan Bumi .................................................................. 248
B. Proses Pemanasan Global dan Pengaruhnya pada Lingkungan ...... 252
C. Pengaruh Proses-proses di lingkungan terhadap Kesehatan Manusia
...................................................................................................................... 254
Rangkuman .................................................................................................... 257
Uji Kompetensi .............................................................................................. 258
Glosarium .................................................................................................................... 260
Indeks .................................................................................................................... 266
Daftar Pustaka .................................................................................................................. 270
Kunci .................................................................................................................... 271
vii
BAB 1
SI STEM
SI STEM
PADA MANUSI A
PADA MANUSI A
Standar Kompetensi:
Memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan sistem ekskresi pada manusia dan
hubungannya dengan kesehatan.
GINJAL
KULIT
PARU-PARU
KORTEKS
MEDULA
PELVIS
EPIDERMIS
- Lapisan tanduk
- Lapisan malphigi
JARINGAN
IKAT BAWAH
KULIT
DERMIS
C a d a n g a n l e m a k
PLEURA
BRONKIOLUS
ALVEOLUS
Kelenjar keringat, kelenjar
minyak, pembuluh darah, saraf,
kantong rambut
HATI
Proses penyaringan darah
Berkumpulnya pembuluh
halus dari kapiler
bowman (tobulus ontratus)
Tempat ureter
SISTEM EKSKRESI
Bila kita berada di bawah terik matahari atau di dalam
bus kota yang penuh sesak, kita sering mengeluarkan
keringat. Setiap hari kita pun mengeluarkan air seni (urin).
Selain itu saat bernafas kita mengeluarkan gas karbon-
dioksida. Mengapa zat-zat tersebut keluar dari tubuh kita?
Zat-zat tersebut merupakan zat sisa yang sudah tidak
berguna lagi bagi tubuh kita sehingga harus dikeluarkan.
Keluarnya keringat, air seni, dan karbondioksida melalui
suatu alat pengeluaran. Alat pengeluaran manusia atau
alat ekskresi berupa ginjal, kulit, paru-paru, dan hati.
Berikut ini akan kalian pelajari tentang sistem ekskresi atau
sistem pengeluaran pada manusia.
A. SISTEM EKSKRESI/PENGELUARAN PADA MANUSIA
Sistem pengeluaran manusia bersifat kompleks dan terdiri atas beberapa alat
pengeluaran. Setiap alat pengeluaran tersebut berfungsi mengeluarkan sisa meta-
bolisme tubuh yang berbeda. Kerusakan pada alat pengeluaran dapat menyebabkan
terjadinya keracunan. Marilah kita pelajari lebih rinci.
1. Ginjal
Alat pengeluaran (ekskresi) utama pada manusia berupa ginjal atau buah ping-
gang yang terletak di daerah pinggang sebelah kiri dan kanan tulang belakang. Ginjal
orang dewasa beratnya ± 200 gram, berbentuk seperti kacang merah, berwarna
keunguan dan berjumlah dua buah.
Gambar 1.2 Manusia mempunyai dua buah ginjal, yaitu ginjal kanan dan kiri
IPA SMP Kelas IX 2
(Sumber: Esis, 2003)
Gambar 1.1
a. Struktur Ginjal
Ginjal terdiri atas tiga bagian, yaitu:
1) kulit ginjal (korteks)
2) sumsum ginjal (medula)
3) rongga ginjal (pelvis)
Lihat gambar ginjal berikut ini
Gambar 1.3 Penampang ginjal dan bagian-bagiannya
Tiap-tiap ginjal tersusun sekitar satu juta unit penyaring kecil yang disebut nefron.
Proses penyaringan darah terjadi di kulit ginjal. Di dalam kulit ginjal terdapat ratusan
ribu badan malpighi yang terdiri atas glomerolus dan kapsul bowman yang bentuknya
seperti cawan dan berdinding ganda.
Sumsum ginjal (medula) merupakan tempat berkumpulnya pembuluh-pembuluh
halus dari kapiler bowman. Di sinilsh pertemuan antara pembuluh darah dan saluran
kemih. Di sini pula terjadi penyaringan. Pembuluh-pembuluh halus tersebut men-
galirkan urin ke saluran yang lebih besar dan bermuara pada rongga ginjal.
Selanjutnya, urin dialirkan melalui saluran ginjal (ureter) dan ditampung di dalam kan-
tong kemih (kantong kencing). Jika kantong kemih banyak mengandung urin, dinding
kantong kemih tertekan hingga otot melingkar pada pangkal kantong meregang.
Akibat meregangnya otot melingkar tersebut timbul rasa ingin buang air kecil.
Selanjutnya urin dikeluarkan melalui saluran kemih (uretra).
b. Kerja Ginjal
Darah yang banyak mengandung sisa metabolisme masuk ke ginjal melalui pem-
buluh nadi ginjal. Cairan yang keluar dari pembuluh darah masuk ke nefron yang terdiri
atas glomerolus dan kapsul bowman. Membran glomerolus dan kapsul bowman ber-
sifat permiabel terhadap molekul kecil dan ion.
IPA SMP Kelas IX 3
Air, gula, asam amino, dan urea terpisah dari darah kemudian menuju ke kapsul
bowman. Proses ini disebut filtrasi. Sebenarnya dari sekitar 180 liter air yang disaring
kapsul bowman setiap hari, hanya satu liter yang diekskresikan sebagai urin. Sebagian
besar air diserap kembali di dalam pembuluh halus. Cairan dari kapsul bowman
menuju ke saluran pengumpul. Dalam perjalanan tersebut terjadi penyerapan kembali
glukosa dan bahan-bahan lain oleh aliran darah. Peristiwa ini disebut reabsorpsi. Bahan
yang tidak direabsorpsi bergabung dengan air menjadi urin.
c. Kandungan Urin
Dalam keadaan normal, urin mengandung sebagai berikut.
1) Air, urea dan amonia yang merupakan sisa perombakan protein.
2) Garam mineral terutama garam dapur.
3) Zat warna empedu yang memberi warna kuning pada urin.
4) Zat yang berlebihan dalam darah, seperti vitamin, hormon, dan obat-obatan.
Urin yang normal tidak mengandung protein dan glukosa. Jika urin mengandung
protein, hal ini menunjukkan adanya kerusakan di dalam ginjal pada glomerolus. Jika
urin mengandung gula berarti adanya kerusakan pada tubalus ginjal. Apakah air
kalian mengandung gula? Untuk menjawab permasalahan ini lakukan kegiatan 1.1
berikut!
Kegiatan 1.1 Uji Gula dalam Urin
Tujuan : Mengetahui adanya gula dalam urin
Alat dan bahan : Tabung reaksi, pembakar spirtus, penjepit tabung, pipet tetes, urin
(air seni), gula, air, dan larutan benedict
Langkah kerja :
1. Masukkan 10 tetes larutan gula ke dalam tabung reaksi!
2. Tetesi larutan gula tersebut dengan 3 tetes larutan benedict kocok hingga merata!
3. Jepitlah tabung reaksi dengan penjepit, panasi ujung tabung reaksi di atas nyala
api pembakaran spirtus ± 3 menit. Jangan sampai larutan mendidih!
4. Amati perubahan warna yang terjadi, bila mengandung gula akan terbentuk
endapan berwarna merah bata/oranye!
5. Dengan cara yang sama ujilah urinmu dan urin teman-temanmu!
6. Apakah terbentuk endapan yang berwarna merah bata pada urin tersebut? Apa
kesimpulan kalian!
UJI PEMAHAMAN
1. Terdiri dari apakah struktur ginjal manusia itu?
2. Dimanakah pada ginjal terjadi proses reabsorpsi?
3. Kelainan pada ginjal bagian manakah bila urin mengandung gula?
IPA SMP Kelas IX 4
2. Kulit
Kulit merupakan lapisan tipis yang menutupi dan melindungi seluruh permukaan
tubuh. Selain berfungsi menutupi seluruh permukaan tubuh, kulit juga berfungsi
sebagai alat ekskresi (pengeluaran). Kulit terdiri atas tiga lapisan yaitu: kulit ari
(epidermis), lapisan kulit jangat (dermis), dan lapisan jaringan ikat bawah kulit.
Gambar 1.4 Penampang kulit
a. Kulit Ari
Kulit ari (epidermis) tersusun atas 2 lapisan yaitu lapisan tanduk dan lapisan
malpighi. Lapisan tanduk merupakan lapisan terluar yang terdiri atas sel-sel mati
sehingga dapat mengelupas. Adapun lapisan malpighi terletak di bawah tanduk dan
terdiri atas sel-sel hidup, banyak mengandung pigmen melanin yang berfungsi mem-
beri warna pada kulit. Lapisan malpighi juga melindungi tubuh dari sengatan mata-
hari.
Gambar 1.5 Skema penyusun kulit
b. Kulit Jangat
Kulit jangat (dermis) terletak di bawah lapisan kulit ari. Di dalam lapisan dermis
terdapat kelenjar keringat, kelenjar minyak, pembuluh darah, ujung saraf, dan kan-
tong rambut. Kelenjar keringat berperan dalam sistem pengeluaran yaitu berfungsi
menghasilkan keringat yang terdiri atas air dan garam-garaman yang dikeluarkan ke
permukaan tubuh melalui saluran kelenjar keringat menuju pori-pori di permukaan
kulit.
Kulit
Epidermis
Dermis
Lapisan
jaringan kulit
Lapisan tanduk
Lapisan Malpighi
Pembuluh dar ah
Kel enjar keringat
Kel enjar minyak
Ujung – ujung saraf
Kantong rambut
Cadangan lemak
IPA SMP Kelas IX 5
IPA SMP Kelas IX 6
Ujung saraf terdiri atas ujung saraf peraba untuk mengenali rabaan, sedangkan
ujung saraf perasa untuk mengenali tekanan, dan ujung saraf suhu untuk mengenali
suhu.
Kantung rambut terdiri atas akar rambut dan batang rambut. Di dekat akar ram-
but terdapat otot polos yang berfungsi menegakkan rambut pada saat kedinginan atau
merasa takut.
Pembuluh darah kapiler memberi zat makanan pada akar rambut dan sel hingga
sel-sel tersebut tetap hidup. Di dekat akar rambut juga terdapat kelenjar minyak yang
berfungsi mengeluarkan minyak agar rambut dan kulit tidak kering. Pengeluaran
keringat dipengaruhi beberapa faktor antara lain: suhu udara, aktivitas tubuh serta
kerja pembuluh darah akibat rangsangan saraf. Bila udara dingin kalian sering
mengeluarkan air seni. Jelaskan mengapa demikian!
c. Jaringan ikat bawah kulit
Pada jaringan ikat bawah kulit terdapat banyak cadangan lemak. Lemak berfungsi
sebagai cadangan makanan dan menjaga kehangatan suhu tubuh. Zat apakah yang
dikeluarkan melalui kulit? Untuk menjawab permasalahan ini lakukan kegiatan 1.2
berikut!
Fungsi kulit
Selain berfungsi sebagai alat ekskresi, kulit juga berfungsi sebagai berikut.
a. Sebagai pelindung tubuh dari kerusakan akibat benturan maupun kerusakan yang
disebabkan oleh zat kimia.
b. Sebagai tempat indera peraba karena pada kulit terdapat ujung saraf indera yang
dapat merasakan kasar, halus, panas, dingin, dan nyeri.
c. Untuk menyimpan kelebihan lemak.
d. Pengaturan suhu tubuh.
e. Sebagai tempat perubahan provitamin D menjadi vitamin D yang dibantu oleh
sinar ultraviolet dan matahari.
Kegiatan 1.2 Zat yang Dikeluarkan Kulit
Tujuan : Mengetahui zat yang dikeluarkan kulit manusia
Alat dan bahan : Kertas kobalt berukuran 2 x 2 cm sebanyak 2 lembar, stop-
watch, arloji, selotif, dan air dalam gelas
Langkah kerja :
1. Tempelkan 1 lembar kertas kobalt pada lengan atas dengan selotif!
2. Amati dan catat warna kertas kobalt yang
terkena tempelan!
3. Lakukan lari-lari kecil selama ± 5 menit, atau
sampai berkeringat!
4. Amati dan catat jika terjadi perubahan
warna pada kertas kobalt!
IPA SMP Kelas IX 7
5. Kertas kobalt masih tersisa 1 lembar. Masukkan satu kertas kobalt tersebut ke
dalam gelas yang berisi air!
6. Diskusikan hasil percobaan dengan temanmu!
7. Buatlah kesimpulan berdasarkan hasil kegiatanmu!
8. Tulislah hasil percobaan pada tabel berikut ini!
UJI PEMAHAMAN
1. Sebutkan 3 lapisan penyusun kulit manusia!
2. Di lapisan kulit manakah dapat kalian temukan cadangan lemak?
3. Pada organ manakah pada manusia yang dapat mengubah provitamin D menjadi
vitamin D?
3. Paru-paru
Selain sebagai alat pernafasan, paru-paru juga berfungsi sebagai alat pe-
ngeluaran/ekskresi. Zat apakah yang dikeluarkan dari paru-paru? Untuk mengetahui
zat yang dikeluarkan paru-paru lakukan kegiatan 1.3 berikut!
Gambar 1.6 Paru-paru manusia
Kegiatan 1.3 Zat yang Dikeluarkan Paru-paru
Tujuan : Mengetahui zat-zat yang dikeluarkan oleh paru-paru
Alat dan bahan : Tabung reaksi (2 buah), sumbu tabung reaksi (2 buah), selang
plastik, air kapur secukupnya (yang jernih), dan cermin
Langkah kerja :
1. Embuskan nafasmu ke cermin yang telah kalian siapkan, amati dan catat apa yang
terjadi!
No Kegiatan/Percobaan Warna Kertas Kobalt
1. Sebelum ditempel atau dicelup air
2. Sesudah ditempel dan tercampur keringat
3. Sesudah dicelup ke air
2. Bandingkan cermin yang kalian embus
dengan cermin yang tidak kalian embus
adakah perbedaannya? Mengapa
demikian?
3. Rangkailah alat dan bahan sehingga
membentuk seperangkat alat percobaan
seperti pada gambar!
4. Dengan menggunakan perangkat per-
cobaan A, embuslah udara pernafasan
0,5 menit. Amati apa yang terjadi pada
air kapur yang jernih tersebut?
5. Gunakan perangkat percobaan B isaplah udara dari tabung reaksi selama
0,5 menit. Amati apa yang terjadi pada air kapur tersebut?
6. Bagaimana keadaan air kapur pada akhir percobaan dalam perangkat percobaan
Adan perangkat percobaan B? Air kapur bagian mana yang mengalami perubah-
an? Mengapa demikian?
7. Diskusikan dan buat kesimpulan dari kegiatan di atas!
8. Kumpulkan hasil kegiatanmu sebagai Portopolio!
UJI PEMAHAMAN
1. Apakah fungsi paru-paru manusia!
2. Zat apa sajakah yang dikeluarkan paru-paru!
3. Bila kalian menghembuskan nafasmu ke dalam air kapur yang jernih, maka air
kapur jernih berubah menjadi keruh. Mengapa demikian?
4. Hati
Hati (hepar) terletak di dalam rongga perut sebelah kanan, tepat di bawah sekat
rongga dada. Hati berwarna merah kecoklatan dan merupakan kelenjar terbesar yang
terdapat di dalam tubuh manusia.
Gambar 1.7 Hati
Sebagai alat pengeluaran, hati menyaring bilirubin hasil penghancuran sel-sel
darah merah dari darah kemudian membuangnya bersamaan dengan cairan empedu.
Jika hati tidak mampu menyaring bilirubin dari darah, maka bilirubin yang berwarna
kekuningan akan menumpuk pada jaringan-jaringan lain dan menyebabkan warna
IPA SMP Kelas IX 8
Percobaan menunjukkan adanya CO
2
yang dikeluarkan dari paru-paru
kuning pada kulit dan mata. Di samping itu, jika terjadi penyumbatan pada pembuluh
empedu, cairan empedu juga akan masuk ke dalam sistem peredaran darah.
Akibatnya cairan darah menjadi lebih kuning, dan menyebabkan warna kulit serta
mata menjadi kuning. Gejala seperti ini biasa disebut dengan penyakit kuning.
Selain sebagai alat ekskresi, hati juga berfungsi sebagai berikut.
a. Membuat empedu yang membantu mengemulsikan lemak.
b. Menawarkan bermacam-macam racun.
c. Menyimpan gula dalam bentuk gula otot (glikogen).
d. Tempat pembentukan dan perombakan protein.
e. Tempat pengubahan provitamin Amenjadi vitamin A.
f. Mengatur kadar gula dalam darah.
Sari makanan yang diserap usus halus terlebih dahulu masuk ke hati. Zat racun
dan bibit penyakit disaring di hati sebelum diedarkan ke seluruh tubuh. Hati
merupakan organ utama yang bertanggung jawab terhadap keamanan zat yang
beredar di tubuh.
UJI PEMAHAMAN
1. Dimana letak hati pada manusia?
2. Disaring di manakah zat racun dan bibit penyakit sebelum diedarkan ke seluruh
tubuh manusia?
3. Sebutkan 3 diantara 6 fungsi hati!
B. KELAINAN DAN PENYAKIT YANG BIASA TERDAPAT PADA
SISTEM EKSKRESI
Apa yang terjadi bila organ-organ sistem ekskresi pada manusia tidak bekerja
dengan sempurna. Berikut ini beberapa kelainan atau penyakit yang biasa dijumpai
pada sistem ekskresi manusia dalam kehidupan sehari-hari.
1. Nefrosis
Netrosis adalah kondisi di mana membran glomerulus bocor, menyebabkan
sejumlah protein keluar dari darah menuju urin. Nefrosis ini biasa diderita anak-anak.
2. Anuria
Anuria merupakan kegagalan ginjal karena kerusakan di glomerolus sehingga
tidak ada urin yang dihasilkan penderita.
3. Batu Ginjal
Penyakit batu ginjal disebabkan terjadinya endapan senyawa kalsium dan
penumpukan asam urat di dalam rongga ginjal atau kandung kemih. Kurang minum
atau sering menahan kencing dapat menyebabkan terbentuknya batu ginjal.
Pencegahannya: minum air putih sebanyak-banyaknya.
IPA SMP Kelas IX 9
IPA SMP Kelas IX 10
4. Gagal Ginjal
Penyakit gagal ginjal yang paling banyak diderita manusia adalah radang ginjal.
Penyakit ini menyebabkan ginjal tidak dapat bekerja melaksanakan fungsinya.
Penyakit ini sering disebut gagal ginjal. Penyakit ini dapat diatasi dengan 2 cara yaitu
melakukan cuci darah dan cangkok ginjal (tranplantasi ginjal).
5. Diabetes Militus
Diabetes militus (kencing manis) terjadi karena kadar hormon insulin dalam tubuh
sangat rendah sehingga proses pengubahan glukosa menjadi glikogen terganggu.
Akibatnya, kadar glukosa dalam darah tinggi dan tidak mampu diserap kembali oleh
tubuh sehingga dikeluarkan bersama urin. Pencegahan: diet, kontrol gula darah, dan
suntikan insulin.
6. Diabetes Insipidus
Diabetes insipidus terjadi karena di dalam tubuh kekurangan hormon antidiuretik,
hingga volum urin yang dihasilkan mencapai 30 kali volum urin normal. Akibatnya
penderita menjadi sering buang air kecil.
7. Sistisis
Sistisis adalah radang kantong kemih yang disebabkan oleh infeksi bakteri, zat
kimia atau luka.
8. Hematuria
Penyakit hematuria ditunjukkan dengan adanya sel darah merah di dalam urin,
yang disebabkan oleh radang organ sistem urin karena penyakit atau iritasi oleh batu.
9. Hepatitis
Hepatitis adalah radang hati yang disebabkan virus. Ada 2 macam virus hepatitis
yaitu virus hepatitis Adan B. Virus hepatitis B lebih berbahaya daripada virus hepati-
tis A.
UJI PEMAHAMAN
1. Apakah yang disebut gagal ginjal?
2. Jelaskan 2 cara mengatasi kelainan gagal ginjal!
3. Bedakan pengertian antara diabetes militus dengan diabetes insipidus!
IPA SMP Kelas IX 11
ANGKUMAN
1. Zat sisa metabolisme yang harus dikeluarkan dari tubuh antara lain: karbon-
dioksida, uap air, air, urea, amonia, dan zat warna empedu.
2. Alat ekskresi pada manusia berupa ginjal, kulit, paru-paru, dan hati.
3. Struktur ginjal terdiri atas 3 bagian yaitu kulit ginjal (korteks), sumsum ginjal
(medula), dan rongga ginjal (pelvis).
4. Urin yang normal tidak mengandung gula dan protein. Bila di dalam urin ter-
larut gula (glukosa) dan protein maka menunjukkan ada penyakit atau
kelainan pada ginjal.
5. Kulit pada manusia terdiri atas 3 lapisan, yaitu kulit ari (epidermis), lapisan
kulit jangat (dermis), dan lapisan jaringan ikat bawah kulit.
6. Fungsi kulit:
a. sebagai pelindung tubuh beserta organ-organ di dalamnya,
b. sebagai indera peraba,
c. sebagai tempat penyimpanan kelebihan lemak,
d. sebagai tempat pengubahan provitamin D menjadi vitamin D, serta
e. sebagai pengatur suhu.
7. Paru-paru berfungsi mengeluarkan gas karbondioksida dan uap air.
8. Hati (hepar) terletak di dalam rongga perut sebelah kanan tepat di bawah
diafragma, dan berwarna merah kecoklatan.
9.
10. Beberapa penyakit atau kelainan pada sistem ekskresi manusia antara lain:
netrosis, anuria, batu ginjal, gagal ginjal, sistisis, diabetes, hepatitis.
Alat Ekskresi Macam Zat yang Dikeluarkan
ginjal urine
kulit keringat
paru-paru gas CO
2
dan H
2
O
hati cairan empedu
R
IPA SMP Kelas IX 12
1. Salah satu organ pada manusia
yang tidak mengeluarkan zat sisa
dalam proses metabolisme adalah
....
a. ginjal c. hati
b. kulit d. pankreas
2. Bagian dari sistem ekskresi yang
berfungsi sebagai tempat pen-
yaringan darah adalah ....
a. ureter
b. uretra
c. glomerolus
d. kantung kemih
Untuk menjawab soal 3, 4, dan 5
perhatikan gambar berikut ini!
3. Ureter ditunjukkan oleh nomor ….
a. 1 c. 3
b. 2 d. 4
4. Kantong kemih ditunjukkan oleh
nomor ….
a. 1 c. 3
b. 2 d. 4
5. Nomor yang ditunjukkan oleh
angka 1 dinamakan ….
a. ginjal
b. arteri
c. ureter
d. kantong kemih
6. Hati sebagai alat ekskresi me-
ngeluarkan ….
a. insulin c. urin
b. gula d. empedu
7. Pengubahan provitamin A menjadi
vitamin Aterjadi pada ….
a. ginjal c. paru-paru
b. kulit d. hati
8. Ujung saraf indera pada kulit ter-
dapat pada lapisan ….
a. epidermis c. tanduk
b. malphigi d. dermis
9. Kelebihan hormon, vitamin, dan
obat-obatan akan dikeluarkan
melalui ….
a. ginjal c. paru-paru
b. kulit d. hati
10. Kelebihan lemak akan disimpan di
….
a. lapisan kulit ari
b. lapisan epidermis
c. lapisan jangat
d. lapisan bawah kulit
11. Urin dikeluarkan dari dalam
tubuh melalui saluran ….
a. ureter
b. uretra
c. glomerulus
d. kapsul bowman
12. Urin berwarna kuning karena
mengandung ....
a. amoniak
b. hemoglobin
c. urea
d. bilirubin
13. Salah satu tanda bahwa seseorang
menderita kencing manis adalah
bila di dalam urinnya mengan-
dung ….
a. urea
b. amoniak
c. gula
d. hemoglobin
JI KOMPETENSI
U
I. Silanglah (x) huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang tepat!
IPA SMP Kelas IX 13
14. Kulit berfungsi sebagai alat pe-
ngeluaran karena itu memiliki ….
a. rambut
b. lemak
c. kelenjar keringat
d. kelenjar saraf
15. Alat yang digunakan untuk proses
cuci darah adalah ....
a. mesin dialisis
b. mesin klinis
c. spignometer
d. manometer
II. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan tepat dan jelas!
1. Apa sajakah struktur ginjal itu?
2. Mengandung apa sajakah urin itu?
3. Apakah fungsi kulit itu!
4. Mengapa ketika udara panas kita banyak mengeluarkan keringat, sedangkan
ketika udara dingin kita sering buang air kecil?
5. Sebutkan 3 penyakit atau kelainan yang biasa dialami oleh sistem ekskresi
manusia dan bagaimana upaya mengatasinya?
Standar Kompetensi:
Memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan sistem reproduksi dan penyakit yang
berhubungan dengan sistem reproduksi pada manusia.
BAB 2
alat perkembang
alat perkembang
-
-
bi akan pada
bi akan pada
manusi a
manusi a
PRIA
WANITA
MEMILIKI
TESTIS
KELENJAR
PROSTAT
Penghasil sel sperma
PENIS
VASDEFEREN
Saluran sel sperma
Penghasil cairan sperma
VAGINA
OVARIUM
UTERUS
TUBA FALLOPI
Penghasil ovum
Saluran telur di ovarium
menuju uterus
Tempat tumbuh dan
berkembangnya embrio
Tempat masuknya sperma
Beberapa Jenis Penyakit
ALAT PERKEMBANGBIAKAN
MANUSIA
Organ untuk memasukkan
sperma ke tubuh wanita
Ditinjau dari proses perkembangan evolusinya, manusia tergolong jenis mamalia
yang paling tinggi dan paling sempurna tingkat perkembangannya.
Hal ini terlihat dari struktur dan fungsi alat perkembangbiakannya yang sudah
lebih lengkap dan sempurna dibanding dengan alat perkembangbiakan organisme
lainnya.
Pada dasarnya susunan alat perkembangbiakan manusia sama dengan mamalia
pada umumnya. Alat perkembangbiakan tersebut baru akan berfungsi setelah
manusia mencapai usia tertentu, dengan kondisi tertentu pula. Biasanya sel kelamin
dan hormon kelamin dihasilkan pada masa puber, di mana pada masa itu organ-organ
tubuh seseorang mulai befungsi secara optimal.
A. PEMBENTUKAN SEL KELAMIN PADA MANUSIA
Reproduksi seksual (perkembangbiakan generatif) selalu melibatkan dua
individu, yaitu pria dan wanita. Pria memiliki alat kelamin jantan untuk menghasilkan
sel-sel kelamin jantan yang disebut spermatozoa (sperma). Wanita memiliki alat
kelamin betina untuk menghasilkan sel kelamin betina yang disebut sel telur (ovum).
Proses pembentukan sel-sel kelamin (gamet) di dalam alat reproduksi disebut
gametogenesis. Pada hewan dan manusia dibedakan menjadi dua, yaitu spermatogenesis
dan oogenesis. Spermatogenesis ialah pembentukan sperma yang terjadi pada testis.
Oogenesis ialah pembentukan sel telur (ovum) pada ovarium.
Alat khusus yang menghasilkan sel sperma disebut testis, sedangkan alat khusus
yang menghasilkan sel telur disebut ovarium.
1. Pembentukan Sel Kelamin Jantan
Pembentukan sel kelamin jantan terjadi pada testis. Di dalam testis terdapat sel
spermatogonium yang diploid. Spermatogonium menghasilkan sel kelamin jantan
(sperma). Jadi, spermatogonium inilah yang mengalami spermatogenesis. Satu sel
spermatogonium dalam testis akan membelah beberapa kali sehingga terbentuk
beberapa sel spermatogonium. Pembelahan ini terjadi secara mitosis. Jadi, sel–sel yang
baru terbentuk mempunyai jumlah kro-mosom yang sama dengan sel induk, yaitu
diploid atau 2n.
Spermatogenesis dimulai dengan pertumbuhan spermatogonium menjadi sel
yang lebih besar yang disebut spermatosit primer. Sel spermatosit akan membelah
secara meiosis.
Gambar 2.1 Sayatan melintang testis dengan sperma di dalamnya
IPA SMP Kelas IX 16
S
u
m
b
e
r
B
i
o
l
o
g
y
B
a
r
r
e
t
Pembelahan meiosis terjadi dalam dua tahap, yaitu meiosis pertama dan meiosis
kedua. Perhatikan gambar berikut.
Dalam pembelahan meiosis pertama,
sel spermatosit primer membelah menjadi
dua sel spermatosit sekunder. Kedua sel
itu bersifat haploid (1n), artinya hanya
memiliki setengah dari jumlah kromosom
spermatosit primer. Selanjutnya terjadi
meiosis kedua, yaitu tiap-tiap sel sper-
matosit sekunder membelah sehingga ter-
bentuklah empat buah sel spermatid yang
sama besar. Sel spermatid ini memiliki
jumlah kromosom haploid (1n). Melalui
suatu proses yang sangat rumit, sper-
matid menjadi sel kelamin jantan (sper-
ma). Intinya mengecil dan menjadi kepala
sperma.
Gambar 2.2 Bagan spermatogenesis
2. Pembentukan Sel Kelamin Betina
Pembentukan sel telur (ovum) terjadi dalam ovarium. Di dalam ovarium banyak
terdapat oogonium, yaitu sel yang kelak menjadi sel telur. Sel ini memiliki jumlah kro-
mosom diploid (2n). Pada awal pembentukan, oogonium mengalami pembelahan
secara mitosis sehingga akan terbentuk banyak oogonium yang diploid (2n).
Gambar 2.4 Sayatan ovarium dengan ovum di dalamnya
Oogonium membelah secara mitosis menjadi beberapa oogonium yang jumlah
kromosomnya diploid. Oogonium berkembang menjadi oosit primer. Selanjutnya
oosit primer mengalami pembelahan meiosis.
spermatogonium
pertumbuhan
spermatosit primer
meiosis I
spermatosit
sekunder
meiosis II
spermatid
maturasi
(pematangan)
spermatozoa
IPA SMP Kelas IX 17
S
u
m
b
e
r
B
i
o
l
o
g
y
B
a
r
r
e
t
Perhatikan gambar berikut.
Pada meiosis pertama, oosit primer
membelah menjadi dua sel yang ukuran-
nya tidak sama. Hal ini disebabkan pem-
bagian sitoplasmanya tidak sama. Satu sel
yang besar disebut oosit sekunder, men-
gandung kuning telur dan sitoplasma.
Satu sel yang kecil hanya terdiri dari inti,
disebut badan kutub pertama.
Tahap berikutnya pada meiosis
kedua, oosit sekunder membelah menjadi
dua sel yang lebih besar disebut ootid, sel
yang lebih kecil disebut badan kutub
sekunder. Ootid kemudian menjadi sel
kelamin betina (ovum).
Gambar 2.5 Bagan oogenesis
Ketiga badan kutub kecil diserap kembali, sedangkan sel yang besar akan me-
ngalami perubahan lebih lanjut menjadi sel telur yang masak. Jadi, dalam proses
oogenesis, setiap oosit primer hanya akan menghasilkan satu sel telur.
B. ALAT-ALAT PERKEMBANGBIAKAN MANUSIA
Melalui tabel di bawah ini kalian dapat mengetahui perkembangbiakan baik pada
pria maupun wanita.
Tabel 2.1 Alat-alat Perkembangbiakan Pria
No. Nama organ Fungsi
1. testis Penghasil spermatozoid dan hormon kelamin
pria.
2. epididimis Tempat pematangan sel spermatozoid.
3. vas deferens Saluran sperma dari testis ke kantong sperma.
4. vesikula sminalis Menampung sel spermatozoid dari testis.
5. kelenjar prostat Penghasil cairan basa untuk melindungi sperma
dari pengaruh luar.
6. kelenjar cowpery Penghasil lendir untuk melumasi saluran sperma
ke luar (bulbo uretral) tubuh.
7. penis Memasukkan sel sperma ke dalam tubuh wanita.
oogonium
pertumbuhan
oosit primer
meiosis I
meiosis II
badan
kutub
primer
oosit
sekunder
ootid
badan kutub sekunder
maturasi
(pematangan)
ovum
IPA SMP Kelas IX 18
Gambar 2.6 Alat reproduksi pria
Gambar 2.7 Alat reproduksi wanita
Tabel 2.2 Alat-alat Perkembangbiakan Wanita
UJI PEMAHAMAN
1. Apakah gametogenesis itu!
2. Pada manusia gametogenesis dibedakan menjadi 2. Apakah fungsi masing-masing
gametogenesis?
3. Sebutkan 2 jenis pembelahan pada saat terjadi gametogenesis pada manusia
4. Apakah pengertian ootid pada pembentukan sel kelamin pada wanita!
5. Apakah fungsi: a. epididimis pada alat perkembangbiakan pria
b. vesikula seminalis
c. uterus pada alat perkembangbiakan wanita
No. Nama organ Fungsi
1. ovarium Penghasil sel telur dan hormon kelamin wanita.
2. tuba fallopii Saluran tempat keluarnya sel telur dari ovarium
menuju ke arah rahim (uterus).
3. uterus (rahim) Tempat pertumbuhan dan perkembangan
embrio.
4. vagina Alat perkawinan wanita yaitu tempat masuknya
sperma ke dalam tubafallopi.
IPA SMP Kelas IX 19
C. PENYAKIT PADA SISTEM REPRODUKSI
Seperti sistem tubuh yang lain, sistem reproduksi pada manusia dapat pula di-
infeksi oleh mikroba. Mikroba tersebut dapat menyerang pada saat terjadi kontak
antara orang yang satu dengan yang lain selama kontak seksual. Penyakit yang di-
sebarkan melalui kontak seksual disebut penyakit seksual. Pada tabel dicantumkan
beberapa penyakit seksual yang terkenal. Penyakit tersebut sangat membahayakan
sistem reproduksi.
No. Penyakit
1. Gonore (kencing nanah)
2. Klamidia (klamidiasis)
3. Sifilis (raja singa)
4. Herpes (dhab)
5. Kandida (keputihan)
6. AIDS
7. Trikomoniasis
8. Consdiloma akuminata
(jengger ayam)
Gejala/tanda-tanda yang muncul
Perempuan: keluarnya nanah
yang berasal dari vagina dan
saluran urin, tidak muncul
gejala pada beberapa perem-
puan.
laki-laki: keluarnya nanah
dari penis (saluran urin).
Seperti halnya perempuan
pada gonore, tidak tampak
gejalanya 70% perempuan,
10% pada laki-laki.
Luka pada vagina atau penis.
Luka pada vagina atau penis
seperti bercak-bercak yang
menyerang pada alat kelamin
manusia.
Infeksi pada dinding vagina.
Rusaknya sel darah putih,
pertahanan tubuh melemah.
Keluarnya cairan vagina
berwarna putih encer, kuning
kehijauan, berbusa dan
busuk. Bibir kemaluan
bengkak, merah, dan gatal.
Satu atau beberapa kulit di
sekitar kemaluan dapat
menyebabkan kanker mulut
rahim.
Keterangan
Perempuan: kebersihan pada
saat kelahiran baru terinfeksi
dari ibunya selama kelahiran.
Laki-laki: infeksi pada testis.
Dapat menular ke bayi yang
sedang dikandung.
Perempuan: kebersihan
bermasalah pada saat kehamilan.
Laki-laki: kebersihan pada
laki-laki (kurang dikenal
masyarakat)
Membahayakan jantung dan
otak penderita melalui ibu
yang ditularkan ke fetusnya.
Melalui proses kelahiran
infeksi berasal dari ibu selama
kelahiran.
Kurang menjaga kebersihan
diri, terutama vagina.
Merusak sistem kekebalan
tubuh paru-paru, kanker,
kejadian fatal selama sakit.
Penularan melalui darah,
sperma, ASI.
Disebabkan oleh protozoa
berflagel yaitu Trikomonas
vaginalis. Hanya diderita
wanita.
Disebabkan virus human
papilloma.
IPA SMP Kelas IX 20
IPA SMP Kelas IX 21
Di bawah ini terdapat beberapa cara untuk mencegah timbulnya penyakit
kelamin, antara lain:
1. tidak melakukan kontak seksual dengan penderita penyakit kelamin,
2. menggunakan kondom selama melakukan kontak seksual, dan
3. hanya melakukan kontak seksual dengan pasangan (suami/istri) yang sah.
D. AIDS, PENCEGAHAN DAN PENULARAN PADA MANUSIA
1. Selayang Pandang tentang Aids
Tubuh mempunyai daya tahan alami yang membantu kita melawan penyakit.
Salah satunya adalah sistem kekebalan. Tahun 1980-an mulai menyebar penyakit AIDS
(Acquired Immune Deficiency Syndrome) yaitu suatu penyakit yang disebabkan oleh
virus ARN (Asam Ribonukleat) yang disebut HIV (Human Immunodeficiency Virus). AIDS
menyebabkan sistem kekebalan terus menurun atau tidak berfungsi dengan baik,
sehingga dapat mengakibatkan kematian.
AIDS memiliki gejala-gejala penyakit yang disebabkan oleh infeksi berbagai
macam kuman, sebagai akibat rusaknya kekebalan tubuh. Rusaknya kekebalan tubuh
disebabkan HIV menyerang sel darah putih tertentu yang biasanya melindungi tubuh
dari infeksi dan melemahkan sistem kekebalan tubuh. Seorang pengidap HIV tidak
dapat melindungi dirinya sendiri dari segala jenis virus atau bakteri yang me-
nyebabkan infeksi. Oleh karena itu pengidap HIV sering menderita pneumonia, TBC,
dan kanker tertentu. Penyakit-penyakit ini disebut penyakit indikator yaitu penyakit
berat yang menyertai penyakit AIDS.
• Penularan HIV
Penularan HIV terjadi melalui hubungan seksual dengan orang yang terinfeksi
HIV. Penularan melalui anus atau dubur juga dapat terjadi, karena pembuluh darah di
dalam anus telah mengandung HIV dan pecah. Transfusi darah yang mengandung
HIV terbukti dapat menularkan HIV. Penggunaan jarum suntik, tindik, tato atau alat
lain yang dapat menimbulkan luka dan telah tercemar HIV juga telah terbukti dapat
menularkan HIV. Ibu hamil juga dapat menularkan HIV kepada janin yang di-
kandungnya. Jadi penularan HIV/AIDS terjadi melalui 4 cairan, yaitu: (a) darah;
(b) cairan sperma; (c) cairan vagina; dan (d) ASI (Air Susu Ibu)
Kalau salah satu dari cairan tersebut sudah mengandung HIV dan masuk ke
dalam tubuh kita, maka kita sudah dapat tertular.
No. Penyakit
9. Kutu pubis
10. Candidiasis
Gejala/tanda-tanda yang muncul
Rasa gatal pada tempat seki-
tar kemaluan yang meng-
hasilkan bercak keabu-abuan
pada celana dalam.
Keputihan yang menyerupai
keju disertai rasa gatal, lecet,
dan iritasi di daerah bibir
kemaluan disertai bau khas.
Keterangan
Disebabkan kutu yang hidup
di sekitar kemaluan, di ram-
but kemaluan, dan di ketiak.
Disebabkan jamur Candida al-
bhicans bisa hidup di puting
susu dan cairan vagina.
• Pencegahan AIDS
Di dalam lingkungan keluarga sampaikan informasi yang sudah kalian ketahui ini
kepada anggota keluarga yang lain, teman dan tetangga. Jika sehari-hari kalian me-
nemukan informasi yang salah tentang AIDS, segera luruskan dengan cara yang benar
supaya orang-orang tertarik dan juga memperbaiki informasi tersebut.
Di lingkungan sekolah mungkin kalian bisa mengusulkan kepada guru atau
kepala sekolah agar diadakan diskusi atau seminar atau kegiatan lain yang
berhubungan dengan pencegahan AIDS. Kegiatan yang berkait dengan pencegahan
AIDS dapat juga kalian lakukan bersamaan dengan kegiatan sejenis seperti pencegah-
an narkoba, pendidikan keluarga, dan sebagainya.
AIDS memang bisa dicegah, dan langkah-langkah yang dapat diambil antara lain
sebagai berikut.
• Menghindari hubungan seks dengan penderita AIDS atau tersangka AIDS
• Menghindari hubungan seks dengan banyak partner atau yang mempunyai
banyak partner
• Menghindari hubungan seks dengan orang yang menyalahgunakan obat, khusus-
nya narkotika.
• Mencegah orang yang termasuk resiko tinggi (homoseks, WTS, pecandu narkotik,
dan sebagainya) untuk menjadi donor darah.
UJI PEMAHAMAN
1. Sebutkan 4 kebutuhan pokok embrio selama didalam rahim!
2. Apakah gejala-gejala penyakit gonore (kencing nanah) baik pada pria maupun
pada wanita?
3. Apakah gejala-gejala penyakit jengger ayam dan sebutkan penyebabnya?
4. Apakah penyebab penyakit AIDS?
5. Bagaimana cara-cara penularan penyakit AIDS?
IPA SMP Kelas IX 22
IPA SMP Kelas IX 23
ANGKUMAN
1. Maksud dan tujuan organisme bereproduksi adalah agar mempunyai ke-
turunan untuk melestarikan sifat-sifatnya.
2. Proses pembentukan sel-sel kelamin (gamet) di dalam alat reproduksi disebut
gametogenesis.
3. Pada pembiakan secara kawin (generatif), terbentuknya individu baru di-
dahului oleh pembuahan (fertilisasi), yaitu peleburan gamet jantan (sperma)
dengan gamet betina (ovum).
4. Pada pria memiliki alat perkembangbiakan berupa sepasang testis, saluran
sperma, dan penis.
Adapun pada wanita berupa sepasang ovarium, tuba fallopii, uterus, dan
vagina.
5. Peristiwa penempelan zigot pada dinding rahim disebut implantasi.
6. Plasenta yaitu organ yang berfungsi untuk pertukaran zat maupun gas antara
ibu dengan embrio.
7. Agar kelangsungan embrio di dalam rahim ibunya dapat terjamin dan ter-
hindar dari benturan dan goncangan maka embrio berada di dalam kantong
amnion yang berisi cairan amnion.
8. Pada embrio sebelum menjadi bayi atau terlahir mempunyai kebutuhan antara
lain: perlindungan, makanan, oksigen, dan pembuangan sisa metabolisme.
9. Beberapa penyakit kelamin yang biasa diderita baik pria maupun wanita
diantaranya: gonore, klamidia, sifilis, herpes, kandida, trikomoniasis, dan
AIDS.
10. Virus ARN dapat menyebabkan penyakit AIDS.
11. Penularan HIV/AIDS terjadi melalui 4 cairan, yaitu darah, cairan vagina,
cairan sperma, dan ASI.
12. Virus HIV menyerang sel darah putih sehingga kekebalan tubuh menurun
atau hilang sama sekali.
R
IPA SMP Kelas IX 24
1. Proses pembentukan gamet di
dalam alat reproduksi ....
a. spermatozoid
b. oogenesis
c. gametogenesis
d. sporulasi
2. Proses pembentukan sel sperma
pada testis ....
a. spermatozoid
b. oogenesis
c. spermatogenesis
d. sporulasi
3. Pematangan sperma di testis ter-
jadi di ....
a. dermis
b. epidermis
c. spinalis
d. epidedermis
4. Penghasil sel sperma pada alat
reproduksi pria adalah ....
a. testis
b. ovarium
c. vasdeferen
d. uterus
5. Penghasil ovum pada alat repro-
duksi wanita adalah ....
a. testis
b. ovarium
c. vasdeferen
d. uterus
6. Memasukkan sel sperma ke dalam
tubuh wanita melalui ....
a. prostat
b. tuba fallopii
c. penis
d. vagina
7. Tempat masuknya penis saat
perkawinan adalah ....
a. prostat
b. tuba fallopii
c. penis
d. vagina
8. Peristiwa pelepasan sel telur dari
ovarium disebut ....
a. ovulasi
b. fertilisasi
c. polinasi
d. implantasi
9. Peristiwa penempelan zigot pada
dinding rahim, disebut ....
a. ovulasi
b. fertilisasi
c. plinasi
d. implantasi
10. Organ yang berfungsi untuk per-
tukaran zat maupun gas antara ibu
dengan embrio adalah ....
a. tali pusar c. amnion
b. plasenta d. oviduk
11. Panjang embrio sekitar 6 cm,
kepala lebih besar dari badannya,
mata, telinga, hidung, jari mulai
terbentuk dan mengalami per-
kembangan. Hal ini ciri embrio
manusia pada usia ....
a. 10 minggu
b. 8 minggu
c. 4 minggu
d. 32 minggu
12. Luka pada penis atau vagina,
membahayakan jantung dan otak
penderita. Ditularkan dari ibu ke
fetusnya merupakan ciri-ciri
penyakit kelamin ....
a. sipilis
b. gonore
c. herpes
d. AIDS
13. Penyakit AIDS disebabkan oleh
virus ....
a. ARN
b. RBNA
c. Human papiloma
d. DNA
I. Pilih salah satu jawaban yang paling benar
JI KOMPETENSI
U
II. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini!
1. Apakah fungsi:
a. testis
b. ovarium
2. Setiap berapa hari wanita mengalami ovulasi?
3. Apakah fungsi tali pusar bagi embrio?
4. Disebabkan oleh apakah penyakit Candidiasis?
5. Apakah tanda-tanda penyakit kelamin Trikomoniasis dan sebutkan
penyebabnya?
IPA SMP Kelas IX 25
14. Virus HIV menyerang ....
a. eritrosit
b. leukosit
c. thrombosit
d. getah bening
15. Orang dengan HIV/AIDS dengan
istilah ....
a. HIV negatif
b. ODHA
c. pneumonia
d. sel T
BAB 3
SI STEM KOORDI NASI
SI STEM KOORDI NASI
DAN ALAT I NDERA
DAN ALAT I NDERA
PADA MANUSI A
PADA MANUSI A
Standar Kompetensi:
Memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan sistem koordinasi dan alat indera pada
manusia dan hubungannya dengan kesehatan.
SISTEM SARAF DAN ALAT INDERA
SISTEM SARAF
PUSAT
SISTEM SARAF
TEPI
SUMSUM TULANG
BELAKANG
OTAK
SISTEM SARAF
SOMATIK
Otak Besar
Otak Kecil
12 Pasang Saraf Otak
Sumsum Lanjutan
31 Pasang saraf
Sumsum Tulang
Belakang
Sistem Saraf
Simpatetik
Sistem Saraf
Parasimpatetik
ALAT INDERA
SISTEM SARAF
AUTOMATIK
mata
telinga
kulit
hidung
lidah
SISTEM
HORMON
hipofisis
tiroid
paratiroid
timus
adrenal
pankreas
gonad
Tubuh manusia tersusun oleh berbagai sistem organ misalnya: sistem pencernaan,
sistem transportasi, sistem pernapasan, sistem pengeluaran, dan sistem alat gerak.
Setiap sistem terdiri atas berbagai organ yang bekerja sama secara teratur dan saling
berhubungan. Untuk memperoleh keserasian kerja antara organ yang satu dengan
organ yang lain diperlukan sistem pengatur dan pengendali atau sistem koordinasi.
Sistem koordinasi tersebut terdiri atas sistem saraf dan hormon. Keberadaan sis-
tem saraf tersebut memungkinkan kita mampu menerima dan memberikan tanggapan
terhadap berbagai rangsangan. Rangsangan atau stimulus yang datang pada tubuh
kita dapat berupa panas, dingin, tekanan, sentuhan, dan lain-lain. Tanggapan atau
reaksi yang diberikan dapat berupa gerakan, ucapan, dan lain-lain. Sistem saraf
manusia terdiri atas sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Sistem saraf pusat terdiri
atas otak dan sumsum tulang belakang. Sistem saraf tepi terdiri atas semua serabut
saraf yang berhubungan dengan otak dan sumsum tulang belakang (sumsum spinal).
Hormon adalah zat kimia yang dihasilkan oleh kelenjar endokrin. Kelenjar ini
tidak memiliki saluran hingga disebut juga kelenjar buntu.
A. SISTEM SARAF PADA MANUSIA
sumber: www.ama-assn.org
Gambar 3.1 Sistem saraf dan otak beserta bagian-bagiannya
Saraf membentuk suatu jaringan yang disebut jaringan saraf. Dengan kata lain,
sistem saraf terdiri atas berjuta-juta sel saraf yang disebut neuron.
Fungsi sistem saraf pada manusia adalah sebagai berikut.
1. Mengatur organ-organ tubuh agar terjadi keserasian.
2. Menerima rangsangan sehingga kita dapat mengetahui dengan cepat keadaan dan
perubahan yang terjadi di sekitar kita.
3. Mengendalikan dan memberikan reaksi terhadap rangsangan yang terjadi pada
tubuh kita.
IPA SMP Kelas IX 28
Alat tubuh yang berfungsi sebagai reseptor rangsangan adalah indera. Indera
adalah bagian tubuh yang memiliki ujung saraf sensori yang peka terhadap rangsang-
an tertentu. Saraf sensori akan meneruskan rangsang ke saraf pusat. Dari saraf pusat,
tanggapan akan disampaikan ke efektor melalui saraf motor. Efektor adalah jaringan
yang bereaksi terhadap rangsangan, misalnya otak dan kelenjar. Reaksi atau tanggap-
an oleh efektor dapat berupa gerakan, ucapan, dan sekresi kelenjar.
Rangsangan adalah perubahan lingkungan yang dapat diterima oleh reseptor.
Menurut asalnya rangsangan dibedakan menjadi dua, yaitu rangsangan dari luar
tubuh misalnya: suara, cahaya, bau, panas, dan tekanan, serta rangsangan dari dalam
tubuh, misal: lapar, haus, dan nyeri. Menurut jenisnya rangsangan dibedakan menjadi
rangsangan mekanis, kimiawi, dan fisis. Rangsangan mekanis misalnya sentuhan dan
tekanan. Rangsangan kimiawi misalnya: rasa manis, pahit, asam, dan bau.
Rangsangan fisis misalnya: suhu, listrik, gravitasi, cahaya, dan suara. Urutan jalannya
rangsang adalah sebagai berikut.
Rangsang → reseptor → saraf sensori → saraf pusat → saraf motor → efektor →
gerak/ucapan/kesan.
1. Sel Saraf (Neuron)
Sel-sel saraf atau neuron adalah sel yang peka terhadap rangsang dan mampu
menghantarkan rangsang. Bentuk dan ukuran sel saraf bermacam-macam tergantung
pada letak dan fungsinya di dalam tubuh. Untuk mengenal bentuk dan bagian-bagian
neuron perhatikan gambar berikut!
Gambar 3.2 Bentuk neuron yang kecil dan panjang
membantu menjalankan fungsinya mengirim pesan
Sel saraf mempunyai bagian-bagian sebagai berikut.
a. Dendrit, tonjolan protoplasma pada badan sel yang bercabang-cabang, berfungsi
untuk menerima dan menghantarkan impuls saraf dari luar ke sel.
b. Badan sel, merupakan pengendali kerja sel saraf, mempunyai inti sel dan sito-
plasma yang banyak mengandung mitokondria.
c. Neurit (akson), merupakan juluran yang panjang dari badan sel. Neurit berfungsi
mengantarkan rangsangan dari badan sel ke sel saraf lainnya.
Neurit disebut juga serabut saraf dibungkus oleh selubung meilin yang tersusun
atas lemak dan permukaan luarnya terdapat sel-sel Schwan. Selubung meilin tidak
membungkus sepanjang neurit ada bagian tertentu yang tidak terselubung dan
terjadi suatu penyempitan yang disebut nodus ranuier. Selubung meilin juga tidak
menyelubungi ujung neurit. Ujung neurit sel saraf lain akan bersambung dengan
ujung dendrit. Persambungan ini disebut sinapsis.
IPA SMP Kelas IX 29
2. Macam-macam Sel Saraf
Berdasarkan fungsinya, sel saraf dibedakan menjadi 3 macam, yaitu sel saraf
indera (sensori), sel saraf penggerak (motor) dan sel saraf penghubung (konektor).
Gambar 3.3 Tipe-tipe sel saraf
a. Sel Saraf Sensori
Sel saraf sensori disebut juga sel saraf indera, karena saraf ini berfungsi membawa
rangsangan (impuls) dari indera ke saraf pusat/otak dan sumsum tulang belakang.
b. Sel Saraf Motor
Sel saraf motor atau sel saraf penggerak berfungsi membawa rangsangan (impuls)
dari saraf pusat ke otak atau kelenjar.
c. Sel Saraf Penghubung
Sel saraf penghubung berfungsi untuk meneruskan rangsangan dari saraf sensori
ke saraf motor. Sel saraf penghubung banyak terdapat di dalam otak dan sumsum
tulang belakang.
Pada tempat tertentu, badan sel saraf terkumpul membentuk simpul saraf yang
disebut ganglion. Disebut simpul saraf karena bentuk saraf ini menyerupai simpul dari
tali.
3. Sistem Saraf Pusat
Sebelum mempelajari sistem saraf lebih lanjut, kita pelajari dahulu sistem saraf
manusia secara keseluruhan. Secara sistematik skema sistem saraf adalah sebagai
berikut.
Sistem saraf
Saraf pusat
Saraf tepi
Otak
Sumsum tulang belakang
Sadar
Saraf
autonom
12 pasang saraf otak
(saraf kronial)
12 pasang serabut
saraf tulang belakang
Sistem saraf simpatetik
Sistem saraf parasimpatik
IPA SMP Kelas IX 30
Sistem saraf pusat terdiri atas otak dan sumsum tulang belakang. Otak dilindungi
oleh tengkorak, sedangkan sumsum tulang belakang dilindungi oleh ruas-ruas tulang
belakang. Sistem saraf pusat tersebut dilindungi oleh selaput meningia.
a. Otak
Gambar 3.4 Pusat pengendalian pada otak manusia
Otak merupakan pusat saraf utama dan terletak di dalam rongga tengkorak.
Volum otak orang dewasa sekitar 1.500 cm
3
. Pada waktu embrio, otak manusia
dibedakan menjadi 3 bagian yaitu otak depan, otak tengah, dan otak belakang. Seiring
dengan pertumbuhan dan perkembangan tubuh, otak pun berkembang. Otak depan
berkembang menjadi otak besar (serebrum), otak tengah berukuran kecil dan
merupakan penghubung antara otak depan dan otak belakang. Otak belakang terdiri
atas otak kecil (serebelum) dan sumsum lanjutan.
sumber: Erlangga, 2003
Gambar 3.5
Otak manusia terdiri atas otak depan, otak tengah, dan otak belakang.
1) Otak Besar (Serebrum)
Otak besar (serebrum) merupakan bagian terbesar dari otak manusia. Otak besar
terdiri atas 2 belahan, yaitu belahan kiri dan belahan kanan. Belahan kiri mengatur dan
melayani tubuh bagian kanan. Sebaliknya belahan kanan mengatur dan melayani
tubuh bagian kiri. Otak besar tersusun atas dua lapisan, yaitu lapisan luar dan lapisan
dalam.
IPA SMP Kelas IX 31
IPA SMP Kelas IX 32
a) Lapisan luar (korteks) berwarna abu-abu. Permukaan lapisan ini berlipat-lipat,
hingga permukaannya luas. Pada lapisan ini terisi badan sel saraf dan berbagai
macam pusat saraf.
b) Lapisan dalam berwarna putih dan banyak mengandung serabut saraf yaitu
dendrit dan neurit.
Fungsi otak besar yaitu:
- untuk berfikir,
- pusat kesadaran dan kemauan,
- pusat ingatan, serta
- pengendalian ingatan, misal bergerak, mendengar, dan membau.
2) Otak Kecil (Serebelum)
Serebelum terdiri atas 2 belahan, yaitu belahan kanan dan belahan kiri yang
dihubungkan oleh jembatan varol yang terletak di bagian depan otak kecil. Otak kecil
berfungsi untuk mengatur keseimbangan tubuh dan mengkoordinasikan otot-otot
sebagai alat gerak. Benturan pada otak kecil dapat mengganggu keseimbangan tubuh.
Jika otak kecil terpukul, keseimbangan tubuh akan terganggu.
3) Sumsum Lanjutan (Medula Oblongata)
Sumsum lanjutan atau sumsum penghubung merupakan penghubung antara otak
kecil dengan sumsum tulang belakang. Sumsum ini terletak di depan otak kecil dan di
bawah otak besar. Berfungsi untuk mengatur pernapasan, denyut jantung, suhu
tubuh, tekanan darah, dan kegiatan tubuh lain yang tak sadar.
b. Sumsum Tulang Belakang (Sumsum Spinal)
sumber: Diolah dari Starr, Biology; Concept and Applications (2006: 495)
Gambar 3.6 Penampang dan struktur sumsum tulang belakang
IPA SMP Kelas IX 33
Sumsum tulang belakang terletak di dalam rongga tulang belakang. Memanjang
mulai dari ruas leher sampai ruas pinggang yang kedua. Sumsum ini berhubungan
dengan sumsum penghubung. Sumsum ini terdiri atas beribu-ribu neuron. Sumsum
tulang belakang mempunyai bagian materi kelabu yang berisi kumpulan badan saraf,
terletak di sebelah dalam sumsum itu. Bagian materi putih berisi kumpulan serabut
saraf yang terletak di sebelah luar. Sumsum tulang belakang berfungsi sebagai
penghubung impuls dari dan ke otak serta memungkinkan terjadinya gerak secara
cepat atau gerak reflek.
Pada umumnya, perjalanan rangsang pertama kali diterima reseptor. Kemudian,
rangsang dihantarkan melalui saraf sensorik ke otak. Sesudah diolah di otak, tanggap-
an terhadap rangsang akan dihantarkan melalui saraf motoris ke efektor. Secara seder-
hana, proses perjalanan rangsang dapat digambarkan sebagai berikut.
Reseptor →saraf sensorik →otak →saraf motoris →efektor
Hasil rangsangan tersebut, menimbulkan gerak biasa. Adakalanya rangsang itu
diolah oleh pusat saraf terlebih dahulu, tetapi melalui jalan yang terpendek. Peristiwa
ini disebut gerak reflek spontan. Jalan terpendek yang ditempuh suatu gerak refleks
disebut lengkung refleks. Lengkung refleks dapat pula dilakukan hanya oleh dua buah
saraf. Secara sederhana, jalan rangsang gerak refleks tersebut dapat digambarkan
sebagai berikut.
Reseptor →saraf sensoris →neuron perantara atau konektor →saraf motoris →efektor
sumber: Depdiknas, 2002
Gambar 3.7 Lintasan gerak reflek
Lintasan refleks teridri dari dua jalur yang berbeda. Jalur refleks mata tidak
melalui sumsum tulang belakang, namun langsung ke otak dan otak memberikan
tanggapan di luar kendali kemauan sadar manusia. Lintasan refleks ini disebut
lintasan refleks kranialis. Sementara itu, refleks lutut melewati sumsum tulang belakang
sehingga disebut lintasan refleks spinalis.
Sumsum tulang belakang berfungsi sebagai:
a. pusat gerak refleks,
b. penghantar impuls sensoris dari indera ke otak, serta
c. penghantar impuls motor dari otak ke otot tubuh.
UJI PEMAHAMAN
1. Tergolong sistem saraf apakah otak dan sumsum tulang belakang itu?
2. Dihasilkan oleh kelenjar apakah hormon?
3. Disebut apakah sel saraf?
4. Berupa apakah alat tubuh yang berfungsi sebagai reseptor rangsangan ?
5. Bagaimana urutan jalannya rangsangan?
6. Terdiri dari bagian-bagian apa sajakah sel saraf (neuron) itu?
7. Apakah yang dimaksud dengan ganglion?
8. Di manakah letak sumsum tulang belakang manusia?
4. Sistem Saraf Tepi
Sistem saraf tepi merupakan saraf penghubung antara sistem saraf pusat dengan
organ-organ tubuh. Sistem saraf tepi meliputi alur saraf sensori dan saraf motor. Alur
saraf motor dibagi menjadi sistem saraf sadar (somatik) dan sistem saraf tak sadar
(autonom). Sistem saraf tak sadar terbagi menjadi sistem saraf simpatetik dan
parasimpatetik.
a. Sistem Saraf Sadar (Somatik)
Sistem saraf sadar terdiri atas sistem saraf kepala (kranial) dan sistem saraf tulang
belakang (spinal).
1) Sistem saraf kranial, terdiri atas 12 pasang saraf otak yang keluar dari otak dan
menuju ke alat tubuh atau otot tertentu. Misalnya menuju ke indera penglihatan,
pendengar, pembau, pengecap, dan peraba.
2) Sistem saraf spinal, terdiri atas 31 pasang saraf sumsum tulang belakang yang
keluar secara berpasangan dari sela-sela ruas tulang belakang. Setiap pasang saraf
sumsum tulang belakang berhubungan dengan bagian-bagian tubuh antara lain:
tangan, kaki, dan otot lurik.
b. Sistem Saraf Tak Sadar
Sistem saraf tak sadar (autonom) bekerja secara otomatis dan tidak di bawah
kehendak saraf pusat. Saraf tak sadar terletak di sumsum tulang belakang. Sistem
saraf autonom terdiri atas sistem saraf simpatetik dan sistem saraf parasimpatetik.
Setiap saraf tersebut bekerja berlawanan satu dengan lainnya. Jika saraf simpatetik
berfungsi mempercepat denyut jantung, memperlebar pembuluh darah, dan memper-
tinggi tekanan darah maka saraf parasimpatetik berfungsi sebaliknya.
1) Sistem Saraf Simpatetik
Sistem saraf simpatetik terdiri atas 25 pasang simpul saraf (ganglion) yang terletak
di sepanjang tulang belakang sebelah depan, mulai dari ruas tulang leher sampai
tulang ekor. Ganglion-ganglion bersambungan membentuk 2 deretan yaitu deretan
kiri dan kanan. Tiap-tiap ganglion mempunyai urat yang keluar menuju ke paru-paru,
ginjal, jantung, pembuluh darah, dan alat pencernaan.
IPA SMP Kelas IX 34
2) Sistem Saraf Parasimpatetik
Sistem saraf parasimpatetik umumnya bekerja dalam keadaan normal. Fungsi
susunan saraf parasimpatetik merupakan kebalikan dari fungsi saraf simpatetik.
Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar di bawah ini.
sumber: Principles of Biology
Gambar 3.9 Perbedaan fungsi saraf simpatetik dan saraf parasimpatetik
UJI PEMAHAMAN
Apa sajakah fungsi saraf simpatetik dan saraf parasimpatetik?
IPA SMP Kelas IX 35
IPA SMP Kelas IX 36
B. SISTEM HORMON
Hormon berasal dari kata Yunani, hormein, yang berarti memacu atau meng-
galakkan. Hormon adalah senyawa khas yang dihasilkan oleh organ tubuh tertentu.
Bekerjanya memacu fungsi organ tubuh tertentu sehingga akan terlihat hasilnya.
Artinya meskipun dibutuhkan dalam jumlah terbatas, namun fungsinya cukup
menentukan.
Hormon di tubuh kita dihasilkan oleh kelenjar endokrin. Kelenjar tersebut tidak
memiliki saluran khusus, sehingga hormon yang dihasilkan langsung diedarkan oleh
darah. Proses pengeluaran hormon dari kelenjar disebut inkresi.
Secara umum, fungsi hormon adalah sebagai berikut.
a. mengontrol pertumbuhan tubuh;
b. mengatur reproduksi yang meliputi perkembangan sifat kelamin sekunder pada
laki-laki dan perempuan;
c. mempertahankan homeostasis (keseimbangan keadaan tubuh dengan lingkungan
sekitar);
d. mengintegrasikan dan mengordinasikan kegiatan antara sistem hormon dan saraf.
Macam-macam hormon dan fungsinya
No. Macam Kelenjar Hormon yang dihasilkan Fungsinya
1. Hipofisis (pituitari) Adrenotropin Mempengaruhi kerja kelen-
jar anak ginjal (adrenal).
Tirotropin Mempengaruhi kerja kelen-
jar gondok (tiroid).
Prolaktin Mempengaruhi kerja kelen-
jar air susu.
Gonadotropin Mempengaruhi kerja kelen-
jar kelamin.
Somatotropin Merangsang pertumbuhan
tubuh.
Vasopresin Merangsang reabsorbsi air.
Oksitosin Membantu proses kelahiran.
2. Tiroid Tiroksin Mempengaruhi proses
metabolisme.
Trilodotironin • Proses produksi panas
oksidasi sel-sel tubuh.
• Proses pertumbuhan dan
perkembangan mental.
• Kematangan seks.
• Distribusi air dan garam
dalam tubuh.
• Mengubah glikogen men-
jadi glukosa.
Kalsitonin Menjaga keseimbangan kal-
sium dalam darah.
No. Macam Kelenjar Hormon yang dihasilkan Fungsinya
3. Paratiroid Paratormon Mengatur kadar kalsium
dalam darah.
4. Timus Sekresinya lebih tepat Sekresinya hanya berfungsi
dikelompokkan dalam pada waktu pertumbuhan,
getah bening (limfa) setelah dewasa tidak
berfungsi lagi. Berperan
pada proses terjadinya pro-
ses imunitas tubuh dan per-
tumbuhan limfosit.
5. Adrenal Kortikoid Menyerap natrium dari
darah sekaligus mengatur
reabsorbsi air pada ginjal.
Androgen Menentukan sifat kelamin
sekunder pada laki-laki
Adrenalin • Memudahkan dan me-
ngurangi arus darah ke
otot dan otak.
• Menaikkan tekanan
darah.
Glukokortikoid Menaikkan kadar glukosa
dalam darah juga mengubah
protein menjadi glikogen,
seterusnya glikogen diubah
menjadi glukosa.
6. Pankreas Insulin Menurunkan kadar glukosa
dalam darah.
7. Gonad laki-laki Testosteron Mempengaruhi timbulnya
(Testis) sifat kelamin sekunder pada
laki-laki.
8. Gonad perempuan Estrogen dan Menebalkan dinding uterus
(Ovarium) Progesteron yang berkaitan dengan per
siapan penerimaan sel telur
(ovum) yang sudah masuk
untuk dibuahi.
IPA SMP Kelas IX 37
IPA SMP Kelas IX 38
Kegiatan 3.1 Skema/Bagan Sistem Saraf Manusia
Tujuan : Membuat bagan sistem saraf manusia
Alat dan bahan : Buku paket, buku penunjang yang relevan, dan alat tulis
Langkah kerja :
1. Bacalah buku paket dan buku penunjang lain yang relevan dengan pembahasan
sistem saraf manusia!
2. Bekerjalah secara kelompok!
3. Lengkapilah skema/bagan sistem saraf manusia di bawah ini!
4. Kumpulkan sebagai bahan portofolio!
Skema Susunan Saraf pada Manusia
C. SISTEM INDERA PADA MANUSIA
Tubuh kita dilengkapi dengan organ penerima rangsangan dari luar berupa sistem
indera. Setiap indera terdiri atas alat penerima rangsangan dan urat saraf yang mem-
bawa rangsangan tersebut ke pusat saraf.
Indera hanya dapat berfungsi dengan sempurna bila tidak ada gangguan pada alat
penerima rangsangan, urat saraf penghubung dengan pusat, saraf, dan pusat saraf di
otak. Manusia mempunyai 5 macam indera, yaitu indera penglihatan (mata), indera
pendengaran (telinga), indera peraba (kulit), indera pembau (hidung), dan indera
pengecap (lidah). Berikut ini akan kita pelajari alat indera manusia satu demi satu.
1. Mata
sumber: Depdiknas, 2003
Gambar 3.9 Mata sebagai alat penglihatan
Mata kita berjumlah sepasang, terletak di dalam rongga mata yang dilindungi oleh
tulang tengkorak, kelopak mata, bulu mata, dan kelenjar air mata, kelenjar ini me-
lindungi mata dari kekeringan, membersihkan permukaan bola mata dari debu dan
kotoran, serta membunuh mikroba.
Pada dasarnya, bola mata dapat digerakkan ke kiri dan ke kanan, ke atas dan ke
bawah, serta berputar. Dengan demikian mata dapat digerakkan ke segala arah karena
adanya otot mata yang menggerakkannya. Apabila otot mata terganggu, dapat
mengakibatkan mata juling. Mata yang normal dapat menyesuaikan diri dengan sinar
yang mengenainya. Kemampuan ini disebut daya akomodasi mata.
Bola mata berdiameter lebih kurang 2,5 cm. Lima per enam bagiannya terbenam
dalam rongga mata dan hanya seperenam yang tampak dari luar.
Bola mata terbagi menjadi tiga lapisan, yaitu lapisan pertama (tunica fibrosa),
lapisan kedua (tunica vasculosa), dan lapisan ketiga (tunica nervosa).
a. Lapisan Pertama
Lapisan pertama terdiri atas bagian sklera dan kornea. Sklera berwarna putih dan
tidak tembus cahaya, sedangkan kornea bening dan tembus cahaya.
b. Lapisan Kedua
Lapisan kedua merupakan lapisan tengah bola mata. Bagian ini tersusun dari
bagian depan ke belakang yaitu iris, korpus siliaris, dan koroid.
Iris adalah selaput antara lensa dan kornea mata. Lubang bulat di tengah iris
disebut pupil. Iris atau selaput pelangi mengandung banyak pembuluh darah dan
pigmen. Banyaknya pigmen menentukan warna mata. Jika pigmen sedikit, warna iris
akan menjadi biru. Sebaliknya, jika pigmen bertambah, mata berwarna abu-abu,
cokelat, dan hitam. Iris berfungsi sebagai diafragma. Apabila cahaya redup di sekitar
mata, iris akan berkontraksi sehingga lubang pupil melebar. Sementara itu, jika cahaya
kuat yang masuk ke mata, lubang pupil akan menyempit.
c. Lapisan Ketiga
Retina mata berfungsi untuk menangkap bayangan benda. Hal ini karena pada
retina terdapat sel reseptor, yaitu sel yang banyak mengandung zat warna dan sensitif
terhadap cahaya.
IPA SMP Kelas IX 39
IPA SMP Kelas IX 40
Sel reseptor terdiri atas sel batang dan sel kerucut. Sel batang diperlukan untuk
penglihatan pada cahaya remang-remang, sedangkan sel kerucut diperlukan untuk
penglihatan pada waktu terang dan untuk melihat warna.
Sel kerucut paling banyak terdapat pada fovea centralis, yaitu suatu lekukan pada
bintik kuning yang terletak tepat pada sumbu penglihatan mata. Dengan demikian
agar kita dapat melihat suatu benda dengan jelas maka bayangan benda harus jatuh
tepat pada bintik kuning.
Selain bintik kuning, pada retina juga terdapat bintik buta, pada bagian ini tidak
terdapat sel kerucut dan sel batang. Akibatnya, bila cahaya jatuh ke daerah bintik buta
tidak akan terlihat apa-apa.
Pada bola mata terdapat lensa yang terletak di belakang pupil dan iris. Lensa mata
diikat oleh otot suspensor, lensa mata berbentuk konveks, bersifat transparan dan ter-
diri atas lapisan-lapisan serat protein.
Pada bagian belakang lensa dari bola mata terdapat suatu zat seperti jeli yang
disebut vitreus. Zat ini berfungsi mempertahankan tekanan di dalam bola mata agar
bola mata tetap bundar, tidak kempes. Adapun bagian depan lensa berisi cairan yang
disebut cairan humor. Cairan ini berfungsi memberi makan kornea dan lensa.
sumber: Depdiknas, 2003
Gambar 3.10 Struktur bola mata
IPA SMP Kelas IX 41
Agar uraian tentang indera penglihatan ini lebih jelas, mari kita pelajari
mekanisme melihat serta kerusakan dan gangguan penglihatan.
1) Mekanisme melihat
Gambar 3.11 Mekanisme melihat
Bagaimanakah cara kita melihat? Suatu benda dapat terlihat dengan jelas kalau
ada cahaya di sekitarnya. Cahaya akan dipantulkan oleh benda dan diterima oleh
mata. Proses melihat dapat diterangkan sebagai berikut: cahaya yang dipantulkan oleh
benda →ditangkap oleh kornea →melewati pupil →lensa →retina.
Bayangan benda yang diterima oleh retina, bersifat nyata, diperkecil, dan terbalik.
Kemudian, bayangan diubah menjadi impuls sensoris dan dibawa oleh saraf optikus
menuju pusat penglihatan di otak. Selanjutnya impuls diterjemahkan menjadi kesan
melihat.
2) Kerusakan dan gangguan penglihatan
Apa akibatnya jika terjadi gangguan penglihatan? Mata yang normal (emetrop)
mampu melakukan akomodasi dengan baik. Agar benda dapat dilihat dengan jelas,
bayangan benda harus difokuskan pada bintik kuning. Berikut ini akan kita pelajari
beberapa gangguan penglihatan.
a) Rabun jauh (miop)
Rabun jauh adalah kelainan pada mata di mana mata hanya mampu melihat jelas
pada jarak dekat dan tidak dapat melihat jelas pada jarak jauh. Pada dasarnya,
rabun jauh disebabkan lensa mata terlalu cembung atau bola mata terlalu panjang.
Oleh sebab itu, bayangan benda jatuh di depan retina. Gangguan ini dapat
ditolong dengan lensa cekung atau lensa minus.
Dapatkah kalian menjelaskan mengapa Ani tidak dapat melihat jelas tulisan dari
jarak jauh? Ditolong dengan apa jika demikian?
Gambar 3.12 Rabun jauh
b) Rabun dekat (Hipermetrop)
Rabun dekat adalah kelainan pada mata di mana mata hanya mampu melihat jelas
pada jarak jauh dan tidak dapat melihat jelas pada jarak dekat. Rabun dekat
disebabkan lensa mata terlalu pipih atau bola mata terlalu pendek sehingga
bayangan jatuh di belakang retina. Rabun ini dapat ditolong dengan lensa cembung
atau lensa plus.
Gambar 3.13 Rabun dekat
c) Buta warna
Buta warna adalah kelainan pada mata karena tidak dapat membedakan warna-
warna tertentu. Kelainan ini bersifat menurun terutama pada laki-laki.
d) Katarak
Katarak adalah kelainan karena terjadinya pengeruhan lensa mata. Gangguan ini
biasanya ditolong dengan operasi dan dapat dilakukan penggantian lensa mata
dengan lensa buatan.
e) Rabun senja
Rabun senja biasanya terjadi pada anak-anak karena kekurangan vitamin A. Gejala
ini ditandai dengan terganggunya penglihatan pada senja hari. Apabila gangguan
ini dibiarkan berlarut-larut akan timbul bintik putih (bilot spot) pada mata.
Kemudian, diikuti dengan mengeringnya kornea mata dan akhirnya mengalami
kerusakan kornea mata (keratomalasi).
f) Presbiop
Presbiop biasa dialami oleh orang berusia lanjut, disebabkan karena lensa mata
terlalu pipih dan daya akomodasinya sudah lemah. Gangguan mata presbiopi
dapat dibantu dengan memakai kacamata rangkap.
g) Astigmatisma (mata silindris)
Astigmatisma cacat mata yang disebabkan kecembungan kornea tidak rata, hing-
ga sinar sejajar yang datang tidak dapat difokuskan ke satu titik.
UJI PEMAHAMAN
1. Apa sajakah kelima indera yang dimiliki manusia itu?
2. Apakah fungsi kelenjar air mata?
3. Apakah pengertian akomodasi mata itu?
5. Bagaimana urutan proses dapat melihat suatu benda?
5. Apakah pengertian dari: rabun jauh, rabun dekat dan rabun senja?
IPA SMP Kelas IX 42
2. Telinga
Telinga adalah alat indera pendengaran yang peka terhadap rangsangan getaran
bunyi. Jika sejak lahir indera pendengaran tidak berfungsi maka orang tersebut selain
tuli juga bisu. Mengapa demikian? Telinga manusia terdiri atas 3 bagian, yaitu telinga
luar, telinga tengah, dan telinga dalam. Berikut ini kita pelajari bagian-bagian telinga
beserta fungsinya.
a. Bagian-bagian Telinga
1) Telinga luar
Telinga luar terdiri atas daun telinga (pinan) dari tulang rawan yang berfungsi
untuk mengumpulkan getaran suara dan tabung telinga luar. Batas terdalam telinga
luar merupakan selaput tipis atau gendang telinga yang disebut membran timpani atau
gendang telinga.
2) Telinga tengah
Telinga tengah berupa rongga kecil yang berisi udara. Rongga ini terletak di se-
belah dalam membran timpani. Pada bagian ini terdapat tulang pendengaran, yaitu
martil (maleus), landasan (incus), dan sanggurdi (stapes). Di dalam rongga telinga
tengah terdapat saluran eusthacius. Saluran ini menghubungkan telinga dengan rong-
ga mulut untuk menyeimbangkan tekanan udara luar dengan telinga tengah.
3) Telinga dalam
sumber: Ilmu pengetahuan tubuh manusia
Gambar 3.14 Struktur telinga
Telinga dalam merupakan penerima rangsang. Telinga dalam terdiri atas saluran
yang berlekuk-lekuk dan menyerupai rumah siput. Bagian ini disebut koklea yang
berisi cairan perilimfe. Di dalam koklea terdapat ujung-ujung urat saraf yang
berhubungan dengan urat saraf pendengaran yang menuju ke otak, yaitu organ korti.
Pada telinga dalam juga terdapat alat keseimbangan yang berupa tiga buah saluran
setengah lingkaran. Saluran ini disebut kanalis semisirkularis. Pada saluran ini setiap
saluran setengah lingkaran tegak lurus satu dengan yang lainnya. Saluran ini
merupakan alat keseimbangan dinamis tubuh, yaitu keseimbangan tubuh terhadap
gerakan berbagai arah. Misalnya, berputar, jatuh, dan percepatan.
IPA SMP Kelas IX 43
b. Proses Mendengar
Suara yang didengar oleh manusia berkisar antara 20-20.000 Hz.
Hal ini menimbulkan impuls sensori. Begitu seterusnya sampai pusat pen-
dengaran di otak besar. Dengan demikian, kita dapat mendengar. Jadi, kesimpulan
proses mendengar dapat disusun sebagai berikut.
Bunyi/Suara → daun telinga → liang telinga → gendang telinga → martil →
landasan → sanggurdi → tingkap jorong → cairan limfe → rumah siput bergetar →
ujung saraf terangsang → saraf pendengaran → otak besar → di-olah (diproses) →
mendengar bunyi.
sumber: Biology Barrett
Gambar 3.15 Fisiologi pendengaran
Kegiatan 3.2 Bunyi/Suara dan Arahnya
Tujuan : Menguji kemampuan seseorang dalam menentukan arah
datangnya sumber bunyi.
Alat dan bahan : Kertas, pensil, dan siswa sebagai peraga.
Langkah kerja :
1. Mintalah salah satu dari kalian duduk di kursi dengan mata tertutup!
2. Bunyikan jari kalian di atas kepala temanmu tadi. Mintalah dia untuk menentukan
letak arah sumber bunyi. Catat jawaban temanmu!
3. Ulangi kegiatan dengan mengubah posisi jarimu. Misalnya di depan, di belakang,
di kiri, di atas, dan seterusnya!
4. Apakah jawaban temanmu tentang arah sumber bunyi pada kegiatan ini selalu
tepat?
5. Apa kesimpulanmu tentang kegiatan ini!
c. Keseimbangan
Indera keseimbangan terdapat pada organ telinga bagian dalam yang berupa tiga
saluran setengah lingkaran.
Mengapa jika kita berputar-putar kemudian berhenti, kepala kita terasa pusing?
Ketika badan kita berputar, cairan di dalam ampala ikut bergetar. Pada saat kita
berhenti berputar, cairan di ampala masih berputar, menyebabkan butiran kapur ikut
berputar. Putaran itu diteruskan oleh ujung saraf ke otak. Kita merasakan kepala terus
berputar, padahal kita sudah berhenti sebelumnya.
IPA SMP Kelas IX 44
sumber: Biology Barrett
Gambar 3.16 Tiga saluran setegah lingkaran sebagai alat keseimbangan
UJI PEMAHAMAN
1. Apa sajakah bagian telinga manusia itu?
2. Berapa Hz frekuensi suar yang dapat didengar manusia?
3. Berupa apakah indera keseimbangan di organ telinga bagian dalam?
3. Kulit
Selain sebagai alat pelindung dan pengatur suhu tubuh, kulit juga berfungsi
sebagai indera peraba. Pada kulit terdapat beberapa saraf sensori yang disebut resep-
tor peraba, yang berfungsi sebagai penerima rangsangan dari luar. Terdapat beberapa
reseptor pada kulit kita, yaitu reseptor tekanan, sentuhan, rabaan, dingin, dan panas.
Oleh karena itu, kulit peka terhadap rangsangan rabaan, tekanan, dan suhu.
Untuk mengetahui macam dan letak reseptor raba perhatikan gambar berikut ini.
Setelah mengamati gambar penampang kulit tersebut, lakukan dan kerjakan kegiatan
3.3 berikut!
Gambar 3.17 Penampang kulit
IPA SMP Kelas IX 45
Kegiatan 3.3 Ujung Saraf Peraba pada Tangan
Tujuan : Menentukan bagian kulit tangan yang paling peka untuk meraba.
Alat dan bahan : Jangka, spidol, dan sapu tangan.
Langkah kerja :
1. Aturlah jangka sehingga kedua ujungnya berjarak ± 0,5 cm!
2. Berilah tanda bagian-bagian telapak tangan dengan spidol!
3. Tutuplah mata temanmu yang tangannya sudah diberi tanda tadi!
4. Sentuhlah perlahan-lahan bagian-bagian telapak tangan yang diberi tanda dengan
kedua ujung jangka!
5. Suruhlah temanmu menyebutkan apakah ia merasakan dua sentuhan atau satu
sentuhan ujung jangka!
Diskusi
Apakah semua bagian telapak tangan peka terhadap sentuhan jangka? Jelaskan
jawabmu berdasarkan hasil kegiatanmu!
Tabel hasil pengamatan
Tidak semua permukaan kulit memiliki kepekaan yang sama terhadap rabaan
misalnya di kuduk, sisi perut, dan ketiak. Daerah yang peka terhadap suhu adalah
punggung tangan. Masih ingatkah kalian 3 lapisan kulit? Sebutkan!
UJI PEMAHAMAN
1. Apakah fungsi kulit selain sebagai indera peraba?
2. Reseptor apa sajakah yang terdapat pada kulit manusia?
3. Bagian kulit manakah yang peka terhadap suhu?
4. Hidung
Indera pembau pada manusia adalah hidung. Ujung-ujung saraf pembau terletak
di dalam rongga hidung bagian atas dan sangat peka terhadap rangsangan kimia
berupa gas (bau).
Bagian yang Dapat merasakan Keterangan
disentuh satu/dua sentuhan
A
B
C
D
E
IPA SMP Kelas IX 46
Rangsangan berupa bau, masuk ke hidung dan mengenai selaput lendir hingga
menimbulkan rangsangan. Rangsangan ini diteruskan ke otak untuk diolah. Dengan
demikian kita dapat mengetahui adanya bau tersebut. Mengapa, selera makan kita
terganggu jika diserang penyakit influensa? Jika kita kena flu, saraf pembau tidak peka
terhadap rangsangan bau karena ujung saraf pembau tertutup lendir/ingus yang
menghalangi kontak antara bau dengan ujung-ujung saraf.
sumber: Depdiknas, 2002
Gambar 3.18 Indera pembau
5. Lidah
sumber: PTBK, 2004
Gambar 3.19 Sel-sel saraf pengecap berkelompok membentuk
kuncup pengecap pada permukaan lidah.
Indera perasa pada manusia berupa lidah, yang mengandung bermacam-macam
reseptor, yaitu reseptor sakit, sentuhan, dan rasa. Reseptor spesifik pada lidah adalah
reseptor rasa yang disebut sebagai kuncup pengecap yang peka terhadap rangsangan
rasa. Kuncup pengecap merupakan kumpulan ujung saraf pada lidah yang ber-
kelompok. Lidah mempunyai peta rasa, benarkah? Untuk mengetahui daerah kepekaan
lidah, lakukan kegiatan berikut!
Kegiatan 3.4 Uji Indera Pengecap
Tujuan : Mengenal daerah pada lidah yang paling peka terhadap rasa
manis, asam, asin, dan pahit.
Alat dan bahan : Garam dapur, gula pasir, cuka, larutan pahit, kapas (cotton buds)
Langkah kerja :
IPA SMP Kelas IX 47
1. Siapkan larutan-larutan seperti pada gambar dan masukkan masing-masing kapas!
2. Seluruh salah seorang teman menjulurkan lidah dengan matanya ditutup. Apa yang
dirasakan temanmu pada saat larutan gula diusapkan dengan cotton buds (kapas)
di daerah A, B, C, dan D (lihatlah tabel hasi pengamatan)!
3. Lakukan cara yang sama dengan menggunakan larutan asam, larutan garam, dan
larutan pahit. Gunakan satu batang kapas untuk satu larutan!
4. Lakukan hal yang sama terhadap kalian sendiri. Apa yang kalian rasakan?
Hasil pengamatan :
Keterangan: beri tanda (√ ) jika terasa
Pertanyaan :
1. Bandingkan pada saat larutan diusapkan pada ujung lidah! Larutan apa yang pa-
ling terasa oleh lidahmu?
2. Pada saat bagian tepi lidah diusapkan dengan larutan penguji, rasa apakah yang
paling peka terasa olehmu?
3. Larutan apakah yang paling terasa olehmu pada bagian tengah?
4. Apakah semua bagian lidah dapat merasakan semua larutan?
5. Apakah kesimpulanmu mengenai penyebaran rasa pada lidah?
Reseptor pengecap selain terdapat pada permukaan lidah juga dapat dijumpai
pada lengkung langit-langit rongga mulut dan dinding buku kerongkongan.
UJI PEMAHAMAN
1. Di mana letak ujung saraf pembau pada hidung kita?
2. Mengapa selera makan terganggu bila kita terserang flu?
3. Apa yang kalian ketahui tentang kuncup pengecap pada lidah?
4. Di bagian lidah manakah untuk merasakan rasa manis, pahit, dan asam?
Larutan
Ujung Tepi Bagian Pangkal
lidah (A) lidah (B) Tengah C lidah (D)
Larutan gula
Larutan asam
Larutan garam
Larutan pahit
IPA SMP Kelas IX 48
IPA SMP Kelas IX 49
ANGKUMAN
1. Untuk memperoleh keserasian kerja antara organ yang satu dengan organ lain-
nya di dalam tubuh manusia, maka diperlukan sistem pengatur dan
pengendali atau sistem koordinasi.
2. Sistem koordinasi pada manusia terdiri atas sistem saraf dan hormon.
3. Sistem saraf manusia tersusun atas sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi.
Sistem saraf pusat terdiri atas otak dan sumsum tulang belakang. Sedangkan
sistem saraf tepi terdiri atas sistem saraf somatik (sadar) dan sistem saraf
autonom (tak sadar). Sistem saraf autonom tersusun atas sistem saraf
simpatetik dan sistem saraf parasimpatetik.
4. Otak manusia terdiri atas 3 bagian, yaitu otak depan, otak tengah, dan otak
belakang.
5. Sumsum tulang belakang terletak di dalam rongga tulang belakang, me-
manjang mulai ruas leher sampai ruas pinggang kedua, berfungsi sebagai
penghubung impuls dari dan ke otak serta memungkinkan terjadinya gerak
refleks.
6. Fungsi saraf simpatetik berlawanan dengan fungsi susunan saraf para-
simpatetik, namun kerjanya serasi dan seimbang.
7. Manusia mempunyai 5 indera yang biasa disebut panca indera, yaitu: indera
penglihat (mata), indera pendengar (telinga), indera peraba (kulit), indera
pembau (hidung), dan indera perasa (lidah).
8. Beberapa penyakit atau gangguan pada mata di antaranya: miop, hipermetrop,
buta warna, katarak, rabun senja, presbiop, dan astigmatisma.
9. Telinga manusia terdiri atas 3 bagian, yaitu telinga luar, telinga tengah, dan
telinga dalam.
10. Selain sebagai alat pelindung dan pengatur suhu tubuh, kulit juga berfungsi
sebagai indera peraba, terdiri atas 3 lapisan yaitu lapisan epidermis, kulit
jangat, dan lapisan jaringan ikat bawah kulit.
11. Indera pembau pada manusia berupa hidung. Ujung-ujung saraf pembau ter-
letak di dalam rongga hidung bagian atas dan peka terhadap rangsangan yang
berupa gas (bau).
12. Indera perasa/pengecap pada manusia berupa lidah yang mengandung be-
berapa macam reseptor.
Bagian ujung untuk mengecap rasa manis dan asin, bagian tepi untuk
mengecap rasa masam, sedangkan bagian pangkal lidah untuk mengecap rasa
pahit.
R
IPA SMP Kelas IX 50
JI KOMPETENSI
U
1. Sel saraf yang berfungsi
menghubungkan sel saraf sensori
dengan sel saraf motor adalah ....
a. sel saraf penerima
b. sel saraf sensori
c. sel saraf motor
d. sel saraf penghubung
2. Otak kecil berfungsi untuk men-
gatur ....
a. keseimbangan
b. pernapasan
c. denyut jantung
d. gerakan mata
3. Serabut panjang pada sel saraf
disebut ....
a. dendrit c. stimulus
b. neurit d. sinapsis
4. Yang tidak termasuk susunan saraf
pusat yaitu ....
a. saraf somatik
b. saraf autonom
c. saraf simpatetik
d. sumsum tulang belakang
Untuk soal no. 5, 6, dan 7 per-
hatikan gambar berikut ini!
5. Serabut dendrit ditunjukkan oleh
nomor ....
a. 1 c. 3
b. 2 d. 4
6. Yang ditunjukkan oleh nomor 2
berupa ....
a. dendrit c. badan sel
b. neuron d. sinapsis
7. Neklues (inti sel) saraf di-
tunjukkan oleh nomor ....
a. 1 c. 3
b. 2 d. 4
8. Gerakan refleks diatur oleh sistem
saraf ....
a. autonom
b. somatik
c. sinapsis
d. parasimpatetik
9. Di dalam neurit (akson) terdapat
benang-benang halus yang disebut
....
a. dendrit
b. neuron
c. neurofibril
d. sel schwan
10. Cacat mata keturunan yang
umumnya banyak diderita laki-
laki yaitu ....
a. miop
b. hipermetrop
c. rabun senja
d. buta warna
Untuk soal No. 11 dan 12 per-
hatikan gambar berikut ini!
I. Silanglah (x) huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang tepat!
IPA SMP Kelas IX 51
11. Bagian yang berfungsi sebagai
pusat pengatur gerak pen-
dengaran, berpikir dan berbicara
dilanjutkan oleh nomor ....
a. 1 c. 3
b. 2 d. 4
12. Yang ditunjukkan oleh nomor 3,
menggambarkan ....
a. otak besar
b. otak tengah
c. otak kecil
d. sumsum lanjutan
13. Alat keseimbangan terdapat pada
bagian telinga yang disebut ....
a. rumah siput
b. koklea
c. tingkap jorong
d. tiga saluran setengah
lingkaran
14. Indera pengecap terdapat pada
lapisan selaput lendir dalam ben-
tuk ....
a. kuncup pengecap
b. saraf pengecap
c. lengkung pengecap
d. benang pengecap
15. Reseptor nyeri banyak terdapat
pada lapisan kulit ....
a. epidermis
b. dermis
c. jangat
d. jaringan ikat
II. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan tepat dan jelas!
1. Sebutkan 3 macam sel saraf berdasarkan fungsinya!
2. Gambarkan skema atau proses perjalanan rangsang pada:
a. gerak biasa
b. gerak refleks
3. Indera apa sajakah yang dimiliki oleh manusia?
4. Bagaimana bagan proses mendengar pada telinga manusia!
5. Jelaskan 3 macam penyakit atau gangguan yang biasa terdapat pada indera
penglihatan!
6. Apa sajakah fungsi sistem saraf pada manusia?
7. Berdasarkan fungsinya sel saraf manusia terbagi menjadi 3 macam. Sebutkan!
8. Apa fungsi otak besar!
9. Sistem saraf manusia yang manakah bekerjanya berlawanan?
10. Seseorang yang tuli sejak lahir biasanya juga bisu, mengapa demikian?
IPA SMP Kelas IX 52
Standar Kompetensi:
Memahami kelangsungan hidup makhluk hidup.
Kompetensi Dasar:
Mengidentifikasi kelangsungan hidup makhluk hidup
melalui adaptasi, seleksi alam, dan perkembangbiakan.
BAB 4
KELANGSUNGAN
KELANGSUNGAN
HI DUP MAKHLUK
HI DUP MAKHLUK
HI DUP
HI DUP
PERKEMBANGBIAKAN
SELEKSI ALAM
MORFOLOGI
TINGKAH LAKU
FISIOLOGI
HIDUP (Bila Berhasil)
PUNAH (Bila Tidak Berhasil)
GENERATIF
(SEXUAL)
VEGETATIF
(ASEXUAL)
Pembuahan di Luar
Pembuahan di Dalam
Fragmentasi
Tunas
Stek
Spora
Daun
Membelah Diri
ADAPTASI
KELANGSUNGAN HIDUP
MAKHLUK HIDUP
Pembuahan
Makhluk hidup umumnya memiliki kemampuan untuk menyesuaikan diri ter-
hadap perubahan lingkungan, agar dapat mempertahankan kelangsungan hidupnya
serta melestarikan keturunannya. Kemampuan makhluk hidup untuk menyesuaikan
diri terhadap lingkungannya disebut adaptasi. Apakah semua organisme mampu
beradaptasi dengan perubahan lingkungan? Bagaimana mereka yang tidak mampu
beradaptasi?
A. ADAPTASI MAKHLUK HIDUP TERHADAP LINGKUNGAN
Semakin tinggi kemampuan adaptasi suatu jenis organisme, maka semakin besar
pula kemungkinan kelangsungan hidup jenis organisme itu. Dengan kemampuan
adaptasi yang tinggi, suatu jenis dapat menempati habitat yang beraneka. Manusia
adalah contoh jenis makhluk yang mempunyai kemampuan adaptasi yang tinggi.
Hampir semua habitat dihuni oleh manusia. Mulai dari pantai sampai pegunungan
Andes yang tinggi, dari hutan tropis yang panas dan lembab sampai gurun pasir yang
kering dan panas, serta daerah kutub yang dingin. Dengan kemampuan adaptasi yang
sangat tinggi, populasi manusia terus bertambah dan menduduki habitat baru, hal ini
karena kemampuan otaknya yang paling tinggi dibanding organisme lainnya. Dengan
berbekal sains, manusia mampu menciptakan berbagai peralatan untuk mengatasi
kesulitan yang dihadapinya.
Adaptasi yang dilakukan oleh organisme secara garis besarnya ada tiga cara yaitu:
adaptasi morfologi, adaptasi fisiologi, dan adaptasi tingkah laku.
1. Adaptasi Morfologi
Adaptasi morfologi adalah perubahan bentuk tubuh atau struktur alat-alat tubuh
tertentu suatu organisme terhadap lingkungannya. Adaptasi morfologi merupakan
bentuk adaptasi yang paling mudah terlihat. Adaptasi morfologi terjadi pada hewan
dan tumbuhan.
a. Adaptasi Morfologi Pada Hewan
Contoh :
1) Bentuk paruh
Paruh burung berbeda-beda sesuai dengan jenis makanannya. Burung pemakan
ikan, pemakan biji, pemakan daging, dan pencari makanan di lumpur memiliki
bentuk paruh yang berbeda.
sumber: Ensiklopedi Burung
Gambar 4.1 Berbagai bentuk paruh burung
IPA SMP Kelas IX 54
2) Bentuk kaki (cakar)
Kaki (cakar) burung sesuai dengan tempat hidup dan cara hidupnya. Pada itik
kakinya dilengkapi selaput berfungsi untuk mendayung saat itik berenang di air.
Pada burung elang mempunyai kaki dan cakar yang kuat dan tajam untuk men-
cengkeram mangsanya.
sumber: Ensiklopedi Burung
Gambar 4.2 Adaptasi bentuk kaki burung berdasarkan fungsinya
3) Tipe mulut
Serangga berkembang pesat dengan jenis makanannya. Pada belalang mempunyai
tipe mulut menggigit dan mengunyah karena makanannya daun. Nyamuk
mempunyai tipe menusuk dan menghisap, kupu-kupu mempunyai tipe mulut
mengisap, karena sering mengisap madu pada tumbuhan.
Gambar 4.3
(a) Tipe mulut untuk menggigit dan mengunyah pada belalang
(b) Tipe mulut untuk menusuk dan mengisap pada nyamuk
(c) Tipe mulut untuk mengisap pada kupu-kupu
4) Bentuk tubuh pada hewan air
Ikan mempunyai bentuk tubuh yang
ramping seperti terpedo (streamline) dan
permukaan tubuh yang berlendir. Hal ini me-
rupakan adaptasi hewan yang hidup di air.
Dengan bentuk tubuh yang demikian, ikan
akan mudah bergerak dengan cepat di dalam
air. Pada mamalia air misalnya paus dan
lumba-lumba, memiliki bentuk tubuh seperti
ikan, selain itu anggota badan mamalia
tersebut berubah menjadi alat-alat tubuh
seperti sirip sehingga memudahkan per-
gerakannya di dalam air.
IPA SMP Kelas IX 55
Gambar 4.4 Bentuk adaptasi hewan laut
(a) Bentuk tubuh yang meramping seperti
torpedo memudahkan ikan bergerak
dengan cepat.
(b) Cumi-cumi menguncupkan tentakelnya
untuk berenang melejit
b. Adaptasi Morfologi Pada Tumbuhan
Contoh :
1) Tumbuhan xerofit
• Tumbuhan xerofit merupakan tumbuhan
yang hidup di tempat yang kurang air (kering)
misalnya, tanaman kaktus. Tumbuhan ini
memiliki jaringan penyimpan air di dalam
batangnya yang tebal dan berselaput zat
semacam lilin. Daunnya sempit dan jumlahnya
sedikit bahkan berubah bentuk menjadi duri,
juga terda-pat lapisan kutikula yang tebal serta
memiliki sedikit stomata yang letaknya ter-
sembunyi. Bentuk daun yang demikian akan
mengurangi penguapan (pengeluaran) air.
Sistem perakaran lebat dan panjang sehingga
tersebar sangat luas di dalam tanah. Hal ini
berguna untuk mendapatkan air yang cukup.
Bentuk tubuh (batang, daun, dan akar) pada tanaman kaktus sesuai dengan tempat
hidupnya.
2) Tumbuhan Hidrofit
Tumbuhan hidrofit adalah tumbuhan yang hidup di air, misalnya enceng gondok
(Euchornia crasipes), paku air (Azolla pinata) dan teratai. Tumbuhan ini memiliki
tangkai daun yang menggembung membentuk rongga-rongga udara yang berisi
udara sehingga dapat mengapung. Tumbuhan yang hidup di air umumnya mem-
punyai lapisan kutikula yang tipis dan mudah ditembus air. Melalui permukaan
tubuh yang tipis inilah tumbuhan dapat mengambil air dan zat-zat hara melalui
seluruh permukaan tubuhnya. Tumbuhan yang sebagian tubuhnya berada di
dalam air dan sebagian di atas air memiliki sistem perakaran serabut sebagai alat
melekat dan sistem jaringan pengangkut pada tumbuhan air tidak berkembang
dengan baik. Stomata terletak di permukaan daun sebelah atas serta memiliki jum-
lah daun yang banyak, lebar dan tipis.
3) Tumbuhan Higrofit
• Tumbuhan higrofit adalah tumbuhan yang hidup di lingkungan basah. Tumbuhan
ini memiliki daun yang lebar untuk mempercepat penguapan, ujung tulang daun
pada tepi daun atau ujung daun berlubang untuk meneteskan air (gurasi), misal-
nya keladi.
4) Tumbuhan Trofit
• Tumbuhan Trofit seperti famili Gramineae, Liliaceae, Zingebereae, pohon Jati,
randu, dan flamboyan pada musim kemarau menggugurkan bagian tubuh (daun)
di atas tanah, menjelang musim penghujan tumbuh kembali.
5) Tumbuhan Epifit
• Tumbuhan Epifit seperti anggrek beradaptasi dengan membentuk bagian jaringan
yang menggelembung yang berguna untuk menyimpan air.
IPA SMP Kelas IX 56
Gambar 4.5
Sumber: Clip Art
Bentuk adaptasi tumbuhan (a) kaktus memili-
ki batang yang tebal dan berdaging untuk
menyimpan air,
(b) Batang encenggondok berisi udara
sehingga dapat mengapung
UJI PEMAHAMAN
1. Apakah pengertian adaptasi itu?
2. Apakah adaptasi morfologi itu?
3. Untuk apakah selaput pada kaki itik dan angsa?
4. Bagaimana ciri-ciri tumbuhan higrofit?
2. Adaptasi Fisiologi
Adaptasi fisiologi adalah penyesuaian fungsi kerja organ tubuh terhadap
lingkungannya untuk kelangsungan hidupnya. Adaptasi ini erat hubungannya de-
ngan penyesuaian metabolisme tubuh.
Contoh :
a. Hewan memamah biak
makanannya adalah rumput dan
daun. Rumput maupun daun
mempunyai dinding sel yang
mengandung selulosa yang sulit
dicerna secara mekanik. Agar
dapat dicerna secara sempurna
diperlukan enzim selulosa untuk
mencerna selulosa. Oleh karena
itu, pada saluran pencernaan
hewan memamah biak banyak
terdapat kelenjar yang meng-
hasilkan enzim selulosa.
b. Jumlah sel darah merah pada
orang yang tinggal di dataran
tinggi (pegunungan) cenderung
lebih banyak. Hal ini disebabkan
kadar O
2
di pegunungan lebih
sedikit dibandingkan di dataran rendah. Kadar O
2
yang rendah membuat tubuh
membentuk sel darah merah lebih banyak untuk mengikat O
2
lebih banyak. Itulah
sebabnya orang yang tinggal di daerah pegunungan cenderung mempunyai kulit
berwarna kemerahan.
c. Orang yang hidup di daerah yang tercemar limbah domestik dalam tubuhnya
berkembang kekebalan terhadap infeksi muntah berak. Mereka mandi dengan air
yang tercemar dan bahkan minum air yang tercemar, tetapi mereka tidak menjadi
sakit. Kekebalan itu tidaklah bersifat mutlak, sehingga ada juga yang menjadi
sakit.
d. Ikan yang hidup di laut lebih sedikit mengeluarkan urin dibandingkan ikan yang
hidup di air tawar. Hal ini disebabkan karena tekanan osmosis sel-sel tubuh ikan
yang hidup di laut lebih rendah daripada tekanan osmosis air laut. Apabila tidak
ada cara penyesuaian pada tekanan osmosis air laut, maka ikan laut akan mati
karena air di dalam sel-sel tubuhnya akan tertarik oleh air laut.
IPA SMP Kelas IX 57
Gambar 4.6 Enzim selulosa yang terdapat di dalam
saluran pencernaan hewan memamah biak
berfungsi untuk mencerna selulosa
Untuk penyesuaian diri terhadap tekanan osmosis air laut, ikan laut banyak
minum air dengan sedikit mengeluarkan urin. Sebaliknya, tekanan osmosis sel-sel
tubuh ikan yang hidup di air tawar lebih tinggi daripada tekanan osmosis air
tawar.
e. Padi Gogo beradaptasi pada lahan yang kering dan padi sawah pada lahan ter-
genang. Hewan, tumbuhan dan mikroba dapat juga membentuk zat di dalam
tubuhnya yang membuat mereka kebal terhadap serangan hama dan penyakit.
UJI PEMAHAMAN
1. Apakah pengertian adaptasi fisiologi itu?
2. Jumlah sel darah merah orang yang tinggal di pegunungan lebih banyak di-
bandingkan yang tinggal di pantai. Mengapa demikian?
3. Adaptasi Tingkah Laku
Adaptasi tingkah laku adalah perubahan tingkah laku suatu organisme untuk
menyesuaikan diri terhadap lingkungannya.
Contoh :
a. Bunglon, hewan ini dapat mengubah warna kulit tubuhnya sesuai dengan
lingkungannya. Peristiwa perubahan warna kulitnya ini disebut mimikri. Dalam
keadaan terkejut atau akan kawin bunglon akan mengubah warna kulitnya men-
jadi kehitaman. Perubahan warna kulit bunglon berlangsung dari hijau, kecoklat-
an, kemudian kehitaman.
b. Flagellata, di dalam usus rayap terdapat flagellata yang menolong rayap untuk
mencerna kayu. Karena flagellata mampu menghasilkan enzim selulosa. Di
samping beberapa serangga lain, rayap juga melepaskan lapisan kulit yang menu-
tupi saluran pencernaan bagian belakang sehingga flagellata turut keluar. Untuk
mendapatkan flagellata kembali, rayap suka memakan kulitnya sendiri yang
terkelupas. Selain itu. Rayap yang baru menetas dari telurnya sering menjilati
dubur rayap dewasa. Tingkah laku demikian memungkinkan flagellata dapat
masuk ke dalam saluran pencernaan rayap muda tersebut.
c. Lumba-lumba dan paus, hewan mamalia ini
hidup di air. Meskipun hidupnya di air, lumba-
lumba dan paus bernafas dengan paru-paru.
Untuk menghirup udara, hewan tersebut
muncul ke permukaan air. Setelah menghirup
udara, hewan-hewan tesebut akan menyelam
kembali ke dalam air. Pada saat muncul kembali
ke permukaan air, udara dari paru-paru yang
sangat penuh dengan uap air dihembuskan
melalui lubang hidung yang terdapat di atas
tubuh hewan-hewan tersebut.
IPA SMP Kelas IX 58
Gambar 4.7
Paus akan muncul ke permukaan air untuk
menghirup oksigen dan menghembuskan
uap air yang sangat jenuh
IPA SMP Kelas IX 59
d. Cumi-cumi dan gurita, hewan ini mengeluarkan cairan tinta sambil berenang
mundur (menjauhi) musuhnya bila dalam keadaan bahaya. Cairan tinta ini
menyebabkan lingkungan di sekitarnya menjadi gelap sehingga pemangsanya
tidak mengetahui keberadaannya.
e. Beberapa jenis tumbuhan berbiji, daun dan bunganya membuka dan menutup tiap
waktu tertentu.
f. Ganggang bersel satu bergerak ke tempat yang mendapat sinar, tetapi akan ber-
gerak menjauhi tempat yang mendapat sinar kuat (terang sekali).
Kegiatan 4.1 Adaptasi Ikan terhadap Perubahan Temperatur Lingkungan
Tujuan :
Untuk mengetahui bahwa perubahan temperatur mempengaruhi kecepatan mem-
buka menutupnya tutup insang (Operkulum)
Alat dan Bahan :
• 1 gelas kimia 1000 ml/bisa diganti stoples
• pengukur waktu (stop watch/jam)
• air panas
• es batu
• jaring ikan kecil
• ikan mas dalam suatu stoples/akuarium
• kertas label
• termometer
Langkah Kerja :
1. Isilah gelas kimia dengan air aquarium dan gunakan jaring untuk memindahkan
ikan mas!
2. Gunakan termometer untuk mengukur temperatur air pada gelas!
3. Perhatikan operkulum/tutup insang ikan!
4. Ukurlah temperatur air, kemudian hitung jumlah membukanya operkulum
selama 1 menit, catatlah pada tabel!
5. Secara perlahan-lahan tambahkan air panas, kemudian catat temperaturnya
sampai naik 3
o
C dan hitung jumlah membukanya operkulum selama 1 menit!
Catat pada tabel!
6. Ulangi langkah 1 sampai dengan 3! Secara perlahan-lahan tambah es batu, catat
temperaturnya sampai turun 3
o
kemudian hitung jumlah membukanya
operkulum selama 1 menit! Catat pada tabel!
7. Kembalikan ikan mas pada aquarium setelah percobaan selesai!
Lengkapilah Tabel Pengamatan berikut ini
Diskusi :
1. Berdasarkan tabel pengamatan, pada tempat hidup yang mana membukanya
operkulum paling tinggi?
2. Bagaimana pengaruh temperatur terhadap membukanya operkulum?
3. Buatlah kesimpulan dari hasil percobaan di atas!
UJI PEMAHAMAN
1. Jelaskan pengertian adaptasi tingkah laku!
2. Apa yang disebut mimikri?
3. Jelaskan fungsi cairan tinta yang dimiliki oleh gurita dan cumi-cumi!
4. Adaptasi Melalui Seleksi Alam
Alam senantiasa melakukan seleksi terhadap organisme yang hidup di dalamnya.
Agar dapat hidup lestari, organ-
isme yang hidup di bumi harus
mampu beradaptasi terhadap
perubahan-perubahan alam atau
lingkungan yang terjadi. Hanya
organisme yang dapat me-
nyesuaikan diri terhadap kondisi
alam lingkungannya yang akan
hidup terus dan lestari.
Sebaliknya, organisme yang tidak
mampu menyesuaikan diri ter-
hadap perubahan alam atau
lingkungannya akan punah.
Kita telah mempelajari
organisme yang beradaptasi ter-
hadap lingkungan tempat
tinggalnya. Bagaimana adaptasi ini bisa terjadi? Individu-individu dari organisme
tidak sama antara satu dengan lainnya walaupun mereka satu jenis. Pada tiap-tiap
No. Tempat Hidup Ikan Temperatur
Jumlah membuka
Operkulum Selama 1 Menit
1. Air dari aquarium ....................
o
C .............................. kali / menit
2. Air dari aquarium + ....................
o
C .............................. kali / menit
air panas
3. Air dari aquarium + ....................
o
C .............................. kali / menit
es batu
IPA SMP Kelas IX 60
sumber: biology Barrett
Gambar 4.8
(a) Persaingan antarburung sering terjadi untuk mem-
perebutkan makanan
(b) Setelah revolusi industri, populasi kupu-kupu
Biston betularia bersayap gelap lebih banyak daripada
bersayap cerah.
jenis terdapat variasi atau perbedaan yang terdapat pada jenis tersebut. Misalnya
populasi kupu-kupu Biston betularia ada dua jenis yaitu kupu-kupu bersayap gelap
dan kupu-kupu bersayap terang.
Individu atau anggota populasi yang memiliki sifat sesuai dengan lingkungannya
dan menang dalam persaingan akan terus hidup dan bereproduksi sehingga
bertambah banyak, sebaliknya individu atau anggota populasi yang memiliki sifat
kurang sesuai dengan lingkungannya akan semakin berkurang.
Sebelum revolusi industri di Inggris, populasi kupu-kupu Biston betularia yang
bersayap cerah lebih banyak daripada populasi kupu-kupu Biston betularia yang bersayap
gelap. Hal ini terjadi karena sebelum revolusi industri lingkungan lebih cerah, sehingga
kupu-kupu bersayap cerah lebih dapat menyesuaikan diri (adaptif) daripada kupu-kupu
bersayap gelap. Akan tetapi setelah revolusi industri, lingkungan yang semula cerah men-
jadi lebih gelap oleh jelaga. Akibatnya, kupu-kupu bersayap gelap lebih sesuai dengan
lingkungannya yaitu dengan keadaan batang-batang pohon yang dihinggapi semakin
banyak tertutup jelaga. Dengan demikian kupu-kupu bersayap gelap tidak mudah dike-
tahui pemangsanya, sehingga jumlahnya semakin banyak.
Sementara, kupu-kupu bersayap cerah kurang sesuai terhadap lingkungannya,
sehingga lebih mudah dimangsa oleh predator, maka keberadaannya akan terancam
punah. Pada umumnya anggota populasi yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan
lingkungannya akan mencari lingkungan baru yang dianggap sesuai dengan sifat-
sifatnya. Organisme yang dapat menyesuaikan diri terhadap lingkungannya yang
baru akan bertahan hidup, lambat laun organisme dari spesies itu akan berubah sifat-
sifatnya sesuai dengan lingkungan yang baru. Sebaliknya organisme yang pindah ke
daerah baru tetapi tidak mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan yang baru
akhirnya akan mati dan punah. Contoh organisme yang telah punah adalah
Dinosaurus. Dinosaurus punah sekitar 65 juta tahun yang lalu.
Jadi pengertian seleksi alam adalah alam menyeleksi atau memilih individu-
individu yang memiliki sifat-sifat sesuai dan melenyapkan individu-individu yang
memiliki sifat-sifat yang tidak sesuai dengan lingkungannya. Hanya individu-
individu yang dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya akan dapat hidup
terus. Adapun organisme yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya
akan punah. Berdasarkan kenyataan tersebut maka adaptasi terhadap lingkungannya
merupakan salah satu mekanisme seleksi alam.
UJI PEMAHAMAN
1. Kemungkinan apa sajakah yang akan terjadi bila organisme mangalami seleksi alam?
2. Hewan apakah yang sudah musnah 65 juta tahun yang lalu?
B. PERKEMBANGBIAKAN ORGANISME
Salah satu cara menjaga keberadaan jenis di muka bumi adalah berkembangbiak.
Berkembangbiak adalah kemampuan organisme menghasilkan keturunan.
Makhluk hidup mempunyai kemampuan berkembang biak yang berbeda-beda
sesuai dengan jenisnya masing-masing. Tujuan makhluk hidup berkembangbiak
adalah untuk menjaga kelangsungan hidupnya sehingga suatu jenis organisme tetap lestari.
IPA SMP Kelas IX 61
IPA SMP Kelas IX 62
Setiap makhluk hidup pada suatu ketika akan mati. Dalam perkembangannya
sampai tingkat kedewasaan tertentu sebelum mati, umumnya suatu makhluk hidup
berusaha untuk menghasilkan keturunan. Kematian makhluk hidup dapat terjadi
karena bencana (misal: banjir, tanah longsor, dan tsunami) atau karena umur yang
telah tua. Oleh karena itu, agar kehidupan tidak punah makhluk hidup menghasilkan
individu-individu baru secara terus-menerus dengan berkembang biak. Dalam
perkembangbiakan makhluk hidup ini, keturunan yang dihasilkan tetap memiliki
sifat-sifat yang menjadi ciri spesiesnya. Jadi, tujuan makhluk hidup berkembangbiak
adalah untuk memperbaiki dan mempertahankan kelangsungan hidup jenisnya
dalam ekosistem, sehingga tidak punah.
Setiap makhluk hidup berkembang biak, tetapi banyak pula di antaranya yang
hampir punah, misal : Harimau Jawa (Panthera tigris sondaicus), badak bercula satu
(Rhinoceros sondaicus), harimau bali, burung jalak bali, burung cendrawasih, dan
komodo. Hewan ini mendapat perhatian dari pemerintah karena sudah langka.
Beberapa hal yang menyebabkan hewan ini menjadi langka, di antaranya lingkungan
yang sudah tidak memadai dan tingkat reproduksinya rendah. Tingkat reproduksi
adalah kemampuan suatu makhluk hidup dalam menghasilkan keturunan. Makhluk
hidup yang mempunyai tingkat reproduksi rendah, jumlah keturunan yang
dihasilkan sedikit dan waktu yang diperlukan untuk menghasilkan keturunan relatif
lama. Tingkat reproduksi tinggi mampu menghasilkan banyak keturunan dalam
waktu relatif singkat, misalnya ikan, katak, dan serangga.
1. Cara Perkembangbiakan Organisme
Perkembangbiakan makhluk hidup dapat terjadi dengan dua cara yaitu
perkembangbiakan generatif dan vegetatif. Perkembangbiakan generatif dan vegetatif
biasanya digunakan untuk menyebut perkembangbiakan pada tumbuhan. Sedangkan
pada hewan disebut perkembangbiakan seksual (generatif) dan aseksual (vegetatif).
a. Perkembangbiakan Vegetatif
Perkembangbiakan vegetatif dilakukan tanpa proses perkawinan namun
melibatkan bagian tubuh makhluk hidup, misalnya tunas, umbi, pembelahan plasma,
setek, dan merunduk. Keturunan baru hasil perkembangbiakan vegetatif akan meng-
hasilkan keturunan yang mempunyai sifat sama dengan induknya.
Pada organisme bersel satu, seperti Amoeba, Paramecium, Ganggang biru,
Ganggang hijau, Ganggang perang, dan Bakteri, proses pembelahan sel sebenarnya
merupakan suatu perkembangbiakan. Pembelahan pada Amoeba dimulai dengan
adanya pemanjangan tubuh Amoeba yang selanjutnya inti sel akan membelah menjadi
dua diikuti pembagian plasma dari Amoeba. Oleh
karena itu, kita sering menyebut bahwa per-
kembangbiakan makhluk hidup bersel satu dilakukan
dengan cara membelah diri.
Pada pembelahan sel Amoeba terjadi serangkaian
proses yang melibatkan kromosom, yaitu bagian dari
inti sel yang berbentuk seperti benang, dapat menipis
atau menebal tergantung pada proses yang sedang
dialaminya. Kromosom yang mengalami penebalan
menandakan bahwa kromosom tersebut sedang mem-
Gambar 4.9
Amoeba sedang membelah diri
bentuk duplikat atau disebut kromosom induk. Sebaliknya kromosom yang tipis
merupakan kromosom yang baru terbentuk atau hasil duplikasi yang disebut kromatin.
Kromosom yang demikian hanya dapat terlihat apabila sel diberi suatu zat warna.
Mungkin di antara kalian ada yang bertanya, terbentuk dari apakah kromosom
itu? Secara singkat dapat dijelaskan bahwa kromosom terdiri atas dua unsur, yaitu
unsur protein dan asam deoksiribose nukleat atau dalam bahasa ilmiahnya disebut
Deoxyribosenucleic acid disingkat DNA.
Protein merupakan unsur dalam kromosom yang memberikan bentuk pada
kromosom dan membantu kegiatan DNA. Dalam pengertian sehari-hari protein ini
disebut gen. Gen dapat menentukan sifat dan karakteristik suatu organisme. Adapun
DNA merupakan suatu molekul yang berperan sebagai perancang di dalam sel yang
bentuknya panjang dan tipis. Unsur kromosom ini sangat penting dalam melakukan
dua kegiatan, yaitu membuat duplikat sendiri dengan tepat pada waktu pembelahan
sel dan membentuk RNAuntuk pembentukan protein.
Selain dengan membelah diri, perkembangbiakan vegetatif pada hewan dan
tumbuhan tingkat rendah dapat dengan membentuk tunas dan spora. Makhluk hidup
yang berkembangbiak dengan tunas, di antaranya sel-sel khamir atau Saccharomyces
dan Hydra. Adapun yang berkembangbiak dengan spora, misalnya jamur Rhizopus.
Perkembangbiakan vegetatif pada tumbuhan tingkat tinggi, dapat menggunakan
Rhizoma, umbi lapis, umbi batang, geragih, setek, dan cangkok.
b. Perkembangbiakan Generatif
Perkembangbiakan secara kawin atau generatif ditandai dengan adanya
peleburan dua buah sel menjadi satu. Proses peleburan dua sel gamet yang berbeda
jenisnya disebut pembuahan atau fertilisasi. Hasil dari pembuahan adalah sebuah sel
zigot yang akan tumbuh menjadi embrio, kemudian berkembang menjadi keturunan
baru.
Keturunan baru mewarisi beberapa sifat yang dimiliki oleh kedua induknya.
Keturunan baru yang dihasilkan tidak selalu sama dengan kedua induknya. Dalam
perkembangbiakan secara kawin akan menghasilkan bermacam-macam variasi. Hal
ini menyebabkan terjadinya keanekaragaman pada makhluk hidup
Pada hewan dan tumbuhan tingkat rendah, perkembangbiakan secara generatif
terjadi dengan cara konjugasi atau peleburan dua sel gamet. Konjugasi adalah
perkembangbiakan secara kawin pada makhluk hidup yang belum jelas alat
kelaminnya. Konjugasi ini terjadi pada Amoeba, Paramaecium, Spirogyra, serta hewan
dan tumbuhan rendah lainnya.
Pada peleburan dua sel gamet dikenal dua macam, yaitu isogami dan anisogami.
Isogami adalah peleburan dua sel gamet di mana sel jantan dan betina mempunyai
bentuk dan ukuran yang sama, contoh ganggang Ulotrich dan Chamidomonas.
Adapun anisogami adalah peleburan dua sel gamet di mana bentuk dan ukuran sel
kelamin jantan dan betina tidak sama. Pada umumnya, sel kelamin betina mempunyai
ukuran yang lebih besar daripada sel kelamin jantan. Hal ini ditemukan pada plas-
modium dan oedogonium.
IPA SMP Kelas IX 63
Gambar 4.10 Berbagai sel telur (ovum) dan sel mani (sperma)
Pada tumbuhan tingkat tinggi, proses pertemuan organ seks betina (putik) dan
gamet jantan (serbuk sari) disebut penyerbukan. Proses penyerbukan memungkinkan
kedua gamet bertemu dalam suatu tempat. Setelah bertemu, kedua gamet tersebut
melebur membentuk sel baru yang disebut pembuahan atau fertilisasi.
Dengan fertilisasi ini, kedua inti gamet yang mengandung bahan yang akan
diwariskan kepada keturunannya bersatu. Inti sel yang dapat diwariskan kepada
keturunan berikutnya itu dinamakan kromosom.
Pada setiap jenis organisme atau spesies memiliki jumlah kromosom yang
tertentu. Dengan kata lain, jumlah kromosom untuk tiap jenis organisme tidak sama.
Adapun banyaknya kromosom untuk setiap zigot sama dengan jumlah kromosom sel
induknya. Mengapa demikian? Hal ini terjadi karena zigot tersebut terbentuk dari
peleburan dua gamet yang berasal dari induknya.
Banyaknya kromosom dalam suatu gamet hanya separuh dari jumlah kromosom
dalam zigot. Artinya, banyaknya kromosom dalam suatu gamet berbeda dengan
banyaknya kromosom dalam zigot.
c. Perkembangbiakan Vegetatif-Generatif
Adakah makhluk hidup yang mengalami perkembangbiakan vegetatif dan
generatif secara bergantian? Tumbuhan lumut dan tumbuhan paku berkembang biak
dengan dua cara tersebut. Setelah terjadi perkembangbiakan vegetatif akan
berlangsung perkembangbiakan generatif, demikian seterusnya.
Jika dilihat berdasarkan alat kelamin yang dihasilkan pada kedua tumbuhan
tersebut terbentuk dua jenis tumbuhan, yaitu tumbuhan sporofit dan gametofit.
Tumbuhan sporofit adalah tumbuhan yang menghasilkan spora, sedangkan
tumbuhan gametofit adalah tumbuhan yang menghasilkan gamet.
Bagaimanakah cara perkembangbiakan kedua tumbuhan tersebut? Carilah
informasi tentang hal itu dengan teman sekelompokmu, kemudian diskusikan.
d. Hasil Perkembangbiakan secara Generatif dan Vegetatif
Setelah kalian memahami pengertian perkembangbiakan secara generatif dan
vegetatif, kalian tentunya dapat menduga sifat keturunan apabila dibandingkan
dengan induknya. Apakah sifat keturunan sama persis dengan induknya? Pernahkah
kalian mengamati buah mangga hasil cangkokan? Apakah sifatnya sama dengan
induknya?
Cobalah kalian amati dan bandingkan sifat perkembangbiakan vegetatif, misalnya
besar buah, rasa buah, dan bentuk tanamannya. Kalian dapat menyimpulkan bahwa
hasil perkembangbiakan secara vegetatif memiliki sifat yang sama dengan induknya.
Selanjutnya, cobalah kalian bandingkan dengan hasil perkembangbiakan secara
generatif. Diskusikan dengan temanmu!
IPA SMP Kelas IX 64
Kegiatan 4.2 Cara Perkembangbiakan Makhluk Hidup
Tujuan :
Untuk mengetahui cara perkembangbiakan beberapa makhluk hidup.
Langkah Kerja :
a. Carilah informasi mengenai cara berkembangbiak 10 jenis binatang dan tumbuhan
seperti yang terdapat pada tabel! Buatlah laporan per kelompok!
b. Cari juga informasi mengenai jumlah makhluk hidup dalam satu kali
perkembangbiakan.
c. Lengkapilah tabel dibawah ini!
Diskusi :
1. Berdasarkan tabel di atas, hewan dan tumbuhan manakah yang berkembangbiak
secara generatif?
2. Perkembangbiakan secara generatif dengan cara apa saja?
3. Berdasarkan tabel di atas, hewan dan tumbuhan manakah yang berkembang biak
secara vegetatif?
No.
Jenis Makhluk Cara Generatif /
Hidup Berkembangbiak Vegetatif
1. Kucing Beranak Generatif
2. Anjing .......................................... ..................................
3. Kuda .......................................... ..................................
4. Kerbau .......................................... ..................................
5. Ikan mas .......................................... ..................................
6. Paus .......................................... ..................................
7. Ular .......................................... ..................................
8. Katak .......................................... ..................................
9. Buaya .......................................... ..................................
10. Cicak .......................................... ..................................
11. Jagung .......................................... ..................................
12. Padi .......................................... ..................................
13. Kacang .......................................... ..................................
14. Mangga .......................................... ..................................
15. Jeruk .......................................... ..................................
16. Pisang .......................................... ..................................
17. Kopi .......................................... ..................................
18. Kina .......................................... ..................................
19. Apokat .......................................... ..................................
20. Sagu .......................................... ..................................
IPA SMP Kelas IX 65
IPA SMP Kelas IX 66
4. Perkembangbiakan secara vegetatif dengan cara apa saja?
5. Adakah organisme yang berkembangbiak secara vegetatif dan generatif?
Sebutkan!
6. Buatlah kesimpulan (secara skematis) cara perkembangbiakan pada makhluk
hidup!
UJI PEMAHAMAN
1. Apa tujuan makhluk hidup mengalami berkembangbiak?
2. Hewan apa sajakah yang hampir punah, karena tingkat reproduksinya sangat
rendah? Beri 3 contohnya!
3. Apakah pengertian perkembangbiakan generatif dan perkembangbiakan vegetatif
itu?
4. Mengapa perkembangbiakan pada amoeba disebut membelah diri?
5. Bedakan perkembangbiakan isogami dengan perkembangbiakan anisogami!
ANGKUMAN
1. Adaptasi merupakan kemampuan suatu orgnisme untuk menyesuaikan diri
dengan perubahan lingkungannya. Adaptasi ini digunakan oleh semua organ-
isme dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya dan melestarikan
keturunannya
2. Adaptasi ada 3 yaitu: adaptasi morfologi, adaptasi fisiologi, dan adaptasi
tingkah laku.
3. Adaptasi morfologi adalah perubahan bentuk tubuh atau struktur alat-alat
tubuh tertentu dari suatu organisme agar dapat sesuai dengan perubahan
lingkungannya.
4. Adaptasi fisiologi adalah penyesuaian fungsi kerja organ tubuh suatu
organisme dengan perubahan lingkungan yang terjadi di sekitarnya.
5. Adaptasi tingkah laku adalah perubahan tingkah laku suatu organisme untuk
menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungannya.
6. Alam selalu melakukan seleksi terhadap organisme-organisme yang hidup di
dalmnya. Hal inilah yang senantiasa dinamkan seleksi alam. Hanya organisme
yang mampu beradaptasi dengan baik (mampu menyesuaikan diri) terhadap
perubahan-perubahan lingkungan yang lulus seleksi lam, sehingga ia terus
dapt hidup dan berkembagbiak
R
IPA SMP Kelas IX 67
7. Setiap makhluk hidup mempunyai kemampuan berkembangbiak yang ber-
beda beda. Meski ia telah mampu menyesuaikan diri dengan lingkungnnya,
tetapi apabila ia tetap tidak dapat berkembangbiak, maka dipstikan dia akan
punah.
8. Perkembangbiakan makhluk hidup dapat dilakukan dengan dua cara yaitu
perkembangbiakan generatif (secara seksual/kawin) dan perkembangbiakan
vegetatif (secara aseksual/tak kawin).
9. Perkembangbiakan vegetatif pada organisme tingkat rendah, misalnya dengan
cara: membelah diri, tunas, dan spora.
10. Perkembangbiakan generatif pada organisme tingkat rendah, terjadi dengan
cara konjugasi, misalnya; amoeba, paramaecium, dan spirogyra.
1. Perkembangbiakan organisme
atau makhluk hidup yang tidak
melalui perkawinan disebut ….
a. vegetatif c. generatif
b. tunas d. melahirkan
2. Contoh organisme atau makhluk
hidup yang berkembangbiak
secara vegetatif, yaitu ....
a. kerbau c. sapi
b. kucing d. pisang
3. Dua unsur terpenting dalam suatu
kromosom adalah ….
a. Gen dan DNA
b. Gen dan RNA
c. DNAdan RNA
d. inti sel dan gen
4. Pada saat kromosom suatu sel
menebal sebenarnya sedang ….
a. membuat duplikat
b. menuju kematian
c. membentuk bakal makhluk
hidup
d. membentuk gen
JI KOMPETENSI
U
I. Pilih jawaban yang paling benar!
IPA SMP Kelas IX 68
5. Bentuk paruh burung yang
panjang dan tebal menunjukkan
adanya adaptasi secara ....
a. fisiologi c. tingkah laku
b. morfologi d. biologi
6. Hewan yang tidak melakukan
adaptasi tingkah laku adalah ….
a. bunglon c. rayap
b. cumi-cumi d. capung
7. Jumlah sel darah merah pada
manusia yang hidup di dataran
tinggi lebih banyak jika diban-
dingkan dengan orang yang berada
di dataran rendah. Hal ini menun-
jukkan terjadinya adaptasi ….
a. morfologi c. fisiologi
b. tingkah laku d. biologi
8. Alat indera pada ikan yang
berfungsi sebagai alat untuk
mengetahui besar kecilnya
tekanan air dinamakan ….
a. sirip c. gurat sisi
b. ekor d. sisik
9. Sebagai bukti terjadinya
penyesuaian makhluk hidup ter-
hadap lingkungan yang dilakukan
oleh unta adalah ….
a. mampu bertahan di tempat
yang basah
b. mampu menghemat air sampai
40%
c. mampu mengubah pangkal
kaki
d. mampu berdiam di tempat
yang tidak beralas
10. Individu yang tidak mampu
menyesuaikan diri dengan
perkembangan lingkungan akan
berakibat ….
a. kuat badannya
b. punah
c. melahirkan keturunan baru
d. kemandulan
11. Hal berikut ini yang tidak
dilakukan oleh makhluk hidup
untuk kelangsungan hidupnya
adalah ….
a. berkembangbiak
b. adaptasi
c. seleksi alam
d. evolusi
12. Faktor makanan dapat mengubah
struktur tubuh makhluk hidup.
Keadaan ini mencolok pada organ
….
a. kaki pada katak
b. bulu-bulu tubuh mamalia
c. paruh pada burung
d. sisik pada tubuh reptil
13. Usaha untuk menghindari
gangguan musuh, makhluk hidup
berusaha untuk mengubah warna
tubuhnya sesuai dengan keadaan
lingkungannya. Perubahan warna
tubuh tersebut terjadi dalam
waktu relatif lama dan termasuk
….
a. evolusi c. adaptasi
b. mimikri d. mutasi
14. Evolusi jarang terjadi pada
makhluk hidup yang berkem-
bang biak dengan cara vegetatif.
Hal ini disebabkan makhluk
hidup yang berkembang biak
dengan cara vegetatif ....
a. dapat menurunkan turun-
annya yang bervariasi
b. mempunyai turunan yang
sama dari generasi ke
generasi
c. mudah beradaptasi terhadap
lingkungannya
d. hanya dapat menurunkan
turunan jika mengadakan
perkawinan dalam satu spesies
15. Untuk mengambil oksigen dari
lingkungannya tumbuhan kayu
api membentuk ….
a. akar napas
b. akar tunjang
c. akar gantung
d. akar serabut
IPA SMP Kelas IX 69
II. Jawablah dengan singkat dan jelas!
1. Sebutkan tiga macam adaptasi?
2. Apakah yang dimaksud adaptasi morfologi? Sertakan 3 contohnya!
3. Apakah yang dimaksud adaptasi fisiologi? Sertakan 3 contohnya!
4. Mengapa makhluk hidup harus berkembang biak?
5. Ada berapa jenis perkembangbiakan pada hewan dan tumbuhan?
6. Apa sajakah ciri-ciri tumbuhan hidrofit sehubungan dengan adaptasi?
7. Ikan yang hidup di air asin (laut) lebih sedikit mengeluarkan urin
dibandingkan dengan ikan yang hidup di air tawar. Mengapa demikian?
8. Apakah mimikri itu?
9. Apa sajakah organisme bersel satu yang berkembangbiak dengan membelah
diri?
10. Dengan cara apa sajakah tumbuhan tingkat tinggi berkembangbiak secara
vegetatif? (berikan 5 contoh)
Standar Kompetensi:
Memahami kelangsungan hidup makhluk hidup.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan proses pewarisan sifat pada makhuk
hidup.
Mendeskripsikan proses pewarisan dan hasil pewarisan
sifat beserta penerapannya.
BAB 5
PEWARI SAN SI FAT
PEWARI SAN SI FAT
PEWARISAN SIFAT
Sifat Tampak/Tidak Tampak
Hasil Pewarisan
Penyakit Menurun
Penentuan Jenis Kelamin
KROMOSOM
GEN
DOMINAN
INTERMEDIET
RESESIF
Faktor Pembawa Sifat
FENOTIPE
WANITA
Gangguan Mental
Buta Warna
Hemofilia
Albino
Epilepsi
MONOHIBRIDA
DIHIBRIDA
PRIA
GENOTIPE
Macam Sifat Beda
Diabetes Millitus
Mitosis dan Meiosis
Ilmu yang mempelajari bagaimana sifat atau ciri orang tua
(induk) diwariskan kepada turunnannya (anaknya) disebut
"Genetika". Genetika merupakan salah satu cabang biologi
yang semakin berkembang. Genetika mulai banyak digunakan
dalam bidang kedokteran, pertanian, peternakan, maupun
biologi manusia itu sendiri.
Meskipun orang telah mengetahui adanya penurunan sifat
pada makhluk hidup, mereka belum mengetahui bagaimana
cara sifat-sifat tersebut diturunkan dari induk kepada anaknya.
Baru pada abad ke-19 Gregor Johann Mendel (1822-1884)
seorang rahib dari kota Brunn Austria, mengadakan penelitian
genetika secara sistematis. Sejak saat itulah Mendel diakui
sebagai bapak Genetika karena dianggap sebagai peletak
prinsip dasar hereditas (penurunan sifat) yang dikenal dengan
hukum Mendel.
Dalam satu keluarga, juga tidak dapat ditemui adanya persamaan dan perbedaan
sifat antara anak dengan kedua orang tuanya. Bahkan antara cucu dengan nenek
kakeknya.
A. KROMOSOM DAN GEN SEBAGAI FAKTOR PEMBAWA SIFAT
Masih ingatkah kamu bagian- bagian sel? Di dalam sel terdapat inti (nukleus). Di
dalam inti sel terdapat kromosom. Pada th 1902, Sutton (seorang ahli genetika)
menyatakan bahwa faktor pembawa sifat yang dikemukakan Mendel tersebut
terdapat di dalam kromosom. Kromosom adalah benang-benang halus yang berfungsi
sebagai pembawa informasi kepada keturunannya. Benang-benang halus itu disebut
kromatin. Kromosom mengandung struktur yang
terdapat benang-benang tipis yang melingkar-
lingkar. Pada benang-benang inilah terletak
secara teratur struktur yang disebut gen. Tempat
gen dalam kromosom disebut lokus. Jadi, gen ini-
lah yang sebenarnya berfungsi mengatur sifat-
sifat yang akan diwariskan dari induk kepada
turunannya. Sejumlah gen yang berderet pada
kromosom masing-masing memiliki tugas
khusus. Ada gen pengatur bunga, tinggi batang,
rasa buah, bentuk hidung, bentuk rambut, warna
rambut, warna kulit, golongan darah dan seba-
gainya.
Jumlah kromosom setiap sel organisme
berbeda pada organisme yang berbeda jenis.
Ukuran kromosom juga sangat bervariasi antara
satu jenis organisme dengan jenis organisme lain-
nya.
IPA SMP Kelas IX 72
Gambar 5.2
Pada saat tidak membelah diri, kromosom
tampak berupa benang-benang halus yang
disebut benang-benang kromatin
sumber: Biology Barrett
Gambar 5.1
Gregor Mendel berjasa
dalam menemukan prin-
sip-prinsip dasar hereditas
Tabel 1
JUMLAH KROMOSOM PADA
BEBERAPA ORGANISME
Dalam setiap sel tubuh, kromosom berada dalam keadaan berpasang-pasangan, yang
demikian disebut kromosom homolog. Setiap pasangan kromosom homolog berbeda
dengan pasangan kromosom homolog lainnya. Pasangan-pasangan kromosom sel tubuh
disebut alela. Kromosom pada sel kelamin tidak berpasangan hanya satu kromosom
disebut haploid (n). Kromosom yang menentukan jenis kelamin disebut kromosom
kelamin (sex kromosom), sedangkan kromosom yang tidak berperan menentukan jenis
kelamin disebut kromosom tubuh (autosom).
Sifat-sifat menurun diwariskan induk kepada keturunannya melalui sel kelamin,
yaitu sel sperma dan ovum (sel telur) atau serbuk sari dan putik. Organisme jantan
akan mewariskan sifat-sifat yang dimiliki melalui sperma, sementara itu, organisme
betina akan mewariskan sifat-sifat yang dimilikinya melalui ovum. Pewarisan tersebut
terjadi melalui 2 proses pembelahan, yaitu:
a. Pembelahan Sel secara Mitosis
Jumlah kromosom sel anak sama dengan jumlah kromosom sel induk.
Tahapan Pembelahan sel secara Mitosis
No. Jenis Organisme Jumlah Kromosom
1. Nyamuk 6
2. Lalat 12
3. Kacang ercis 14
4. Jagung 20
5. Kucing 38
6. Tikus 42
7. Manusia 46
8. Kentang 48
9. Kuda 60
10. Ayam 78
IPA SMP Kelas IX 73
Gambar 5.3
Sepasang kromosom homolog
Tahapan
Interfase
Profase
Ciri-ciri
• Semua bagian sel mem-
persiapkan diri untuk
melakukan pembelahan.
• Inti sel dan bagian sel
lainnya mulai jelas
terlihat.
• Kromosom melekat pada
serat gelondong
• Benang kromosom mulai
menebal
Gambar
b. Pembelahan Sel secara Meiosis
Meiosis adalah pembelahan sel yang menghasilkan sel anak dengan jumlah
kromosom setengah dari jumlah sel induk. Pembelahan secara meiosis terjadi pada sel
generatif (sel kelamin) yang diploid. Meiosis berlangsung melalui dua tahap, yaitu
meiosis I dan meiosis II. Perhatikan tabel di bawah ini.
Tahap Pembelahan Sel secara Meiosis
IPA SMP Kelas IX 74
Tahapan
Metafase
Anafase
Telofase
Ciri-ciri
• Benang kromosom mulai
menebal
• M a s i n g - m a s i n g
kromosom menarik diri
di bidang ekuator.
• Terbentuk benang plas-
ma di kutub inti sel
• Sebagian dari benang
plasma menuju pada
kutub yang berlawanan
sambil mengikat kromo-
som.
• Benang plasma yang
mengikat kromosom itu
menarik kromosom ke
arah kutub berlawanan.
• Kromosom mengumpul
pada masing-masing ku-
tub dan saling melebur.
• Komponen inti sel dan
dinding inti mulai ter-
bentuk, sehingnga ter-
bentuk 2 buah inti
• Terbentuk selaput
pemisah/sekat pemisah
• Terbentuk dua buah sel
Gambar
1. Inti sel dengan
kromosom yang
b e r p a s a n g a n
(diploid)
2. Benang-benang
kromatin menjadi
kromosom
3. tiap bagian kro-
mosom homolog
mengganda
4. Te r be nt uknya
kromosom tetrad
IPA SMP Kelas IX 75
B. DOMINAN, RESESIF, DAN INTERMEDIAT
Seorang ayah dengan rambut keriting dan ibu berambut lurus, ternyata mempunyai
anak rambut keriting. Dalam suatu perkawinan, pada keturunannya akan ada sifat yang
muncul atau ada sifat yang tidak muncul (tertutup) dari salah satu sifat induknya. Sifat
yang muncul (rambut keriting) pada keturunan dari salah satu induk dengan mengalahkan
sifat pasangannya disebut sifat dominan. Sebaliknya, sifat yang tidak muncul pada
keturunannya karena dikalahkan (ditutupi oleh pasangannya) disebut sifat resesif.
Akan tetapi, dapat pula terjadi dalam
suatu persilangan bahwa sifat kedua induk
saling mempengaruhi sehingga sifat yang
muncul pada keturunannya merupakan
campuran dari kedua induknya. Sifat yang
demikian disebut sifat intermediat (dominan
parsial) misalnya, tanaman bunga pukul
empat (Mirabilis jalapa) keturunannya
tanaman bunga pukul empat yang
berbunga merah muda.
C. GENOTIPE DAN FENOTIPE
Untuk memudahkan dalam mempelajari persilangan gen
yang berperan dalam pengaturan atau penentuan sifat
diberikan lambang yang berupa huruf besar dan huruf kecil.
Gen yang bersifat dominan dinyatakan dengan huruf kapital
misalnya, gen yang menentukan sifat hidung mancung dengan
huruf "M". Gen yang bersifat resesif biasanya dinyatakan
dengan huruf kecil misalnya, gen untuk hidung pesek ditulis
dengan huruf "m". Jadi, dapat diartikan bahwa hidung
mancung dominan terhadap hidung pesek atau hidung pesek
resesif terhadap hidung mancung. Telah diketahui bahwa
spermatozoid haploid (n) dengan ovum yang juga bersifat
haploid (n) membentuk zigot. Zigot tumbuh dan berkembang
menjadi individu yang bersifat diploid (2n).
5. P e mb e l a h a n
meiosis I
6. Te r be nt uknya
kromosom diad
7. P e mb e l a h a n
meiosis II
8. Sel anak dengan
nukleus haploid
sumber: Biology Barretta
Gambar 5.4
Bunga kacang polong ungu bersifat dominan dan
bunga mawar putih bersifat resesif
Gambar 5.5
(a) alel -alel homozigot
(b) alel-alel heterozigot
Adapun contoh sifat individu diploid (2n) yang dilambangkan dengan huruf
adalah sebagai berikut.
MM : simbol untuk seorang yang berhidung mancung, gamet yang dibentuk M dan M.
mm : simbol untuk seorang yang berhidung pesek, gamet yang dibentuk m dan m.
Mm : simbol untuk seorang yang berhidung tidak pesek dan tidak mancung
(sedang-sedang), gamet yang dibentuk M dan m.
Susunan atau komposisi gen yang menentukan sifat suatu individu disebut
genotipe. Simbol untuk genotipe ditulis dengan huruf yang berpasangan, misalnya TT,
Tt atau tt, MM, Mm, atau mm.
Sifat-sifat lahiriah yang tampak atau merupakan bentuk luar yang dapat diamati
disebut fenotipe. Fenotipe ditentukan oleh gen dan lingkungan. Fenotipe ini tidak
diberi simbol tetapi ditulis sesuai dengan penampakkannya. Misalnya, batang tinggi,
warna bunga merah, warna biji mata biru, dan sebagainya. Tanaman berbatang tinggi
fenotipenya ditulis batang tinggi dan genotipenya ditulis TT atau Tt bila T dominan
terhadap t.
Genotipe dari tumbuhan-tumbuhan yang disebut di atas tidak berubah. Akan
tetapi, karena faktor lingkungannya berbeda maka fenotipenya dapat berbeda
(berubah). Dalam persilangan digunakan simbol-simbol yaitu:
1. P : parental berarti induk
2. F : filial, berarti keturunan. Filial diperoleh sebagai hasil dari persilangan
atau perkawinan parental.
3. F
1
: keturunan pertama
4. F
2
: keturunan kedua, dan seterusnya
UJI PEMAHAMAN
1. Siapakah bapak genetika itu?
2. Apa sajakah faktor pembawa sifat dari induk kepada keturunannya?
3. Apakah yang disebut kromosom homolog?
4. Apakah pengertian genotipe dan fenotipe itu?
5. Apakah yang dimaksud dengan: dominan, resesif, dan intermediat.
D. PERSILANGAN INDIVIDU DENGAN SATU SIFAT BEDA
Persilangan dua individu dengan mengawinkan hanya satu sifat tertentu
sangatlah mustahil dilaksanakan, karena pada dasarnya individu itu memiliki
beberapa sifat tertentu. Artinya, persilangan dua individu dengan hanya mem-
perhatikan satu sifat beda seakan-akan mengabaikan sifat-sifat yang lainnya. Misalnya,
kita memperhatikan warna rambut seorang anak perempuan yang merupakan campuran
dari kedua orang tuanya. Dalam hal ini kita mengabaikan sifat-sifat yang lain dan hanya
memperhatikan satu sifat beda. Persilangan dua individu dengan satu sifat beda
disebut dengan persilangan "monohibrid".
IPA SMP Kelas IX 76
IPA SMP Kelas IX 77
Kegiatan 5.1 Monohibrida dengan Sifat Dominan Penuh
Tujuan : Untuk mengetahui dan memahami persilangan monohibrid yang
memiliki gen yang dominan.
Langkah Kerja :
Isilah bagan persilangan berikut dari hasil perkawinan seorang ayah berhidung
mancung dengan seorang ibu berhidung pesek hingga keturunan keduanya (F
2
).
Dalam hal ini sifat mancung dinyatakan dengan M sedangkan sifat hidung pesek
dinyatakan dengan m.
P (fenotipe) : hidung mancung >< hidung pesek
(genotipe) : ….………………......... >< ……………………
G (gamet) : ……… dan ……...... ……… dan ………
F1 : ………………. (Genotipe)
………………. (Fenotipe)
P
2
: F
1
>< F
1
P
2
(fenotipe) ……………... >< ……………….
(genotipe) ……………....... >< ……………….
G (gamet) : ……… dan …….. ……… dan ………
No. Kotak Genotipe Fenotipe
1. .................................. ..................................
2. .................................. ..................................
3. .................................. ..................................
4. .................................. ..................................
M m
M 1 2
m 3 4
F
2
Diskusi :
1. Sebutkan genotipe dan fenotipe turunan pertamanya?
2. Jika hidung mancung dominan terhadap hidung pesek, apakah yang dapat kalian
simpulkan tentang sifat gen kedua orang tuanya?
3. Jika gamet F
1
dikawinkan, nyatakan genotipe dan fenotipe turunan kedua?
4. Berdasarkan pertanyaan no. 2, apakah sifat intermediat muncul pada F
1
dan F
2
jelaskan jawabanmu!
5. Tentukan perbandingan fenotipe dan genotipe dari F
2
!
6. Berapa presentase yang berhidung mancung dan berhidung pesek?
Pada persilangan dengan satu sifat beda atau monohibrid, kita akan mudah
melihat ada tidaknya sifat dominan dan resesif yang diturunkan. Apabila hasil
perkawinan dari seorang ayah berhidung mancung dengan seorang ibu berhidung
pesek adalah hidung mancung. Dengan demikian sifat yang diturunkan dominan
penuh. Adapun jika hidung anak-anaknya tidak terlalu mancung (sedang) maka sifat
yang diturunkan adalah intermediat.
Kegiatan 5.2 Monohibrid dengan Sifat Gen Intermediat
Tujuan : Untuk menentukan rasio hasil persilangan monohibrid yang memili-
ki sifat gen dominan tidak penuh atau intermediat
Alat dan Bahan :
• 2 buah gelas kimia 500 ml (bisa diganti kaleng bekas susu)
• 50 pasang kancing merah (100 buah)
• 50 pasang kancing putih (100 buah)
Langkah Kerja :
1. Siapkan gelas kimia, satu diberi tanda (jantan), sedangkan yang satu lagi
diberi tanda (betina)!
2. Masukkan ke dalam setiap wadah tersebut 50 buah kancing merah dan 50 buah
kancing putih!
3. Kocoklah setiap wadah tersebut hingga kancing merah dan kancing putih
bercampur!
4. Tanpa melihat kedua wadah tersebut dan dalam waktu bersamaan ambillah satu
persatu kancing dari wadah dan satu persatu kancing dari wadah .
Kemudian pasangkan. Amati setiap warna pasangan kancing yang muncul
tersebut setelah semua kancing terambil.
IPA SMP Kelas IX 78
5. Catatlah hasil percobaan kalian dalam daftar tabel berikut.
Tabel Hasil Pengamatan
Diskusi :
Setelah kalian melakukan kegiatan tersebut, jawablah pertanyaan berikut!
1. Berapakah jumlah kancing yang genotipenya MM?
2. Berapakah jumlah kancing yang genotipenya Mm dan mM?
3. Berapakah jumlah kancing yang genotipenya mm?
4. Berapakah perbandingan genotipe MM, Mm/mM dan mm?
5. Apabila hasil persilangan tersebut merupakan peristiwa intermediat, bagaimanakah
kecenderungan perbandingan fenotipenya?
6. Buatlah kesimpulan dari hasil pengamatanmu?
• Susunlah Portofolio berupa laporan tertulis dari hasil pengamatanmu
UJI PEMAHAMAN
1. Apakah pengertian monohibrida itu?
2. Bunga Bougenvil warna merah disilangkan dengan Bougenvil warna putih.Warna
merah dominan penuh terhadap warna putih.
a. Tentukan genotipe dan fenotipe F
1
!
b. Tentukan genotipe dan fenotipe F
2
!
c. Tentukan rasio perbandingan genotipe dan fenotipe hasil F
2
!
E. PERSILANGAN INDIVIDU DENGAN DUA SIFAT BEDA
Pada umumnya, perkawinan atau persilangan melibatkan seluruh sifat-sifat yang
dimiliki oleh kedua pasangan yang melakukan perkawinan misalnya, seorang pria
yang bertubuh tinggi, berambut keriting, dan berhidung mancung menikah dengan
seorang wanita yang bertubuh pendek, berambut lurus dan berhidung pesek. Dari
hasil perkawinan itu, keturunan yang dilahirkan akan memiliki sifat dari keduanya.
Oleh karena itu persilangan dua individu dengan lebih dari satu sifat beda lebih
mungkin terjadi daripada persilangan dengan satu sifat beda.
Dalam pelajaran ini, kalian akan mempelajari persilangan dua individu dengan
dua sifat beda. Persilangan seperti itu disebut dihibrid. Bagaimanakah bentuk
persilangannya?
No. Warna Pasangan Kode Tabulasi Jumlah
1. Merah – merah .................. .................. ..................
2. Merah – putih .................. .................. ..................
3. Putih - putih .................. .................. ..................
IPA SMP Kelas IX 79
IPA SMP Kelas IX 80
Seorang laki-laki bertubuh tinggi (TT) berhidung mancung (HH) menikah dengan
seorang wanita yang bertubuh pendek (tt) dan berhidung pesek (hh). Keturunan pada
F
1
adalah bertubuh tinggi dan berhidung mancung. Dengan demikian, hidung pesek
atau bertubuh pendek bersifat resesif.
Apabila turunan pertama (F
1
) setelah dewasa menikah dengan orang lain yang
juga bergenotipe sama, kemungkinan anak yang dilahirkan memiliki struktur tubuh
seperti berikut :
1) bertubuh tinggi berhidung mancung (TTHH)
2) bertubuh tinggi berhidung mancung (TTHh)
3) bertubuh tinggi berhidung mancung (TtHH)
4) bertubuh tinggi berhidung mancung (TtHh)
5) bertubuh tinggi berhidung pesek (TThh)
6) bertubuh tinggi berhidung pesek (Tthh)
7) bertubuh pendek berhidung mancung (ttHH)
8) bertubuh pendek berhidung mancung (ttHh)
9) Bertubuh pendek berhidung pesek (tthh)
Secara rinci perkawinan silang tersebut dapat digambarkan seperti diagram
berikut ini.
P genotipe : TTHH >< tthh
Fenotipe : Tubuh tinggi tubuh pendek
Hidung mancung hidung pesek
Gamet : TH th
F
1
: ThHh
(lebih tinggi, hidung mancung)
F
2
: TtHh >< TtHh
(F
1
) (F
1
)
Gamet : TH, Th, tH, th
Turunan kedua (F
2
) dari persilangan tersebut adalah sebagai berikut. Berdasarkan
tabel tersebut, kita dapat menentukan perbandingan fenotipe keturunannya pada F
2
(keturunan kedua).
TH Th tH th
TH TTHH TTHh TtHH TtHh
Th TTHh TThh TtHh Tthh
tH TtHH TtHh TtHH TtHh
th TtHh Tthh ttHh tthh
Perbandingan tersebut adalah :
1) anak yang bertubuh tinggi berhidung mancung = 9
2) anak yang bertubuh tinggi berhidung pesek = 3
3) anak yang bertubuh pendek berhidung mancung = 3
4) anak yang bertubuh pendek berhidung pesek = 1
Dewasa ini perkawinan silang banyak dikembangkan dalam bidang pertanian,
peternakan, dan perikanan. Perkawinan tersebut bertujuan untuk meningkatkan hasil-
nya. Misalnya, sekarang kita mengenal kelapa hibrida, sapi hibrida, ayam hibrida, dan
kambing hibrida. Hal ini menunjukkan bahwa makhluk hidup tersebut merupakan
hasil perkawinan silang.
Kegiatan 5.3 Persilangan Individu dengan Dua Sifat Beda
Tujuan : Menemukan angka-angka perbandingan genotipe dan fenotipe
perkawinan dihibrida.
Alat dan Bahan :
• kotak genetika (genetic box) dengan 4 warna (merah, putih, hijau, dan kuning)
Gen merah (M), putih (m), hijau (H), kuning (h) masing-masing 2 x 96 buah
• Seal tape
• Kain penutup mata
• Beaker glass 500 cc/kotak
Langkah Kerja :
1. Ikatlah model gen dengan seal tape sehingga membentuk gabungan MH, Mh, mH,
dan mh. Sebagai model gamet dari individu F
1
!
2. Tempatkan dalam sebuah kotak (gelas kimia) 48 buah model gen MH, 48 Mh, 48
mH, dan 48 mh. Berilah tanda kotak jantan.
3. Tempatkan ke dalam kotak (gelas kimia) lain sisa model gen dan berilah tanda
dalam kotak betina.
4. Aduklah masing-masing kotak (gelas kimia) sehingga model gen-gen itu
bercampur aduk seluruhnya.
5. Secara serentak ambillah dari kedua kotak dengan mata tertutup kain, pasangan
model gen tersebut dan campurkan kedua pasangan itu (satu kali ambil hanya
boleh mengambil satu pasang saja).
6. Catatlah hasil kombinasi pasangan tersebut pada tabel pengamatan.
Contoh : bila pada kotak jantan terambil model gen pasangan mH dan dari kotak
betina terambil gen pasangan MH maka rumus kombinasi adalah MmHH.
Perjanjian
1. Model gen merah (M) merupakan gen pembawa sifat warna merah dan bersifat
dominan.
IPA SMP Kelas IX 81
2. Model gen putih (m) merupakan gen pembawa sifat warna putih dan bersifat
resesif.
3. Model gen hijau (H) merupakan gen pembawa sifat warna hijau bentuk biji bulat
bersifat dominan.
4. Model gen kuning (h) merupakan gen pembawa sifat warna kuning bentuk biji
keriput dan bersifat resesif.
Tabel Hasil Pengamatan
Diskusi :
1. Ada berapa fenotipe yang muncul? dan tuliskan perbandingannya?
2. Kemungkinan kombinasi gen manakah yang terbanyak?
3. Ada berapa kombinasi yang muncul dalam persilangan itu?
4. Lengkapilah diagram persilangan dihibrida di bawah ini?
P
1
: Fenotipe merah hijau >< putih kuning
Genotipe …………… >< …………….
Gamet …………… >< …………….
…………… (Genotipe)
…………… (Fenotipe)
F1 : F
1
>< F
1
Fenotipe …………… >< ……………
Genotipe …………… >< …………….
Gamet 1 ……………3 ……………1 ……………3 ……………
2 ……………4 ……………2 ……………4 ……………
No.
Kombinasi
Genotif Fenotif
Tabulasi Frekuensi
Model Gen (Ijiran)
1. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
2. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
3. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
4. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
5. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
6. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
7. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
8. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
9. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
10. .......................... ...................... ........................ ...................... ......................
IPA SMP Kelas IX 82
Diagram Papan Catur
Kemungkinan genotipe dan fenotipe F
2
Pertanyaan :
1. Tentukan perbandingan genotipe dan fenotipe dari F
2
pada persilangan di atas!
2. Apabila dari persilangan tersebut diperoleh F
2
sebanyak 48 batang, berapa kali
persilangan dan bagaimanakah perbandingan fenotipe turunan yang dihasilkan?
• Susunlah portofolio berupa laporan tertulis!
UJI PEMAHAMAN
Kacang kapri berbiji bulat kuning disilangkan dengan kacang kapri berbiji keriput
hijau, biji bulat kuning dominan penuh.
a. Tentukan genotipe dan fenotipe F
1
!
b. Tentukan genotipe dan fenotipe F
2
!
c. Tentukan rasio perbandingan genotipe dan fenotipe hasil F
2
!
F. PEWARISAN SIFAT PADA MANUSIA
1. Penentuan Jenis Kelamin
Manusia memiliki 46 kromosom atau 23 pasang kromosom. Baik laki-laki maupun
perempuan memiliki 22 pasang kromosom yang bentuk dan ukurannya sama. Akan
tetapi, pasangan kromosom ke-23 pada laki-laki berbeda dengan pasangan kromosom
No.
Nomor pada papan
Genotif Fenotif Jumlah
catur
IPA SMP Kelas IX 83
............................ .......................... .......................... ..........................
.......................... 1 .......................... 2 ........................ 3 ........................ 4 ........................
.......................... 5 .......................... 6 ........................ 7 ........................ 8 ........................
.......................... 9 .......................... 10 ...................... 11 ...................... 12 ......................
.......................... 13 ........................ 14 ...................... 15 ...................... 16 ......................
ke-23 pada perempuan. Pasangan kromosom yang berbeda inilah yang disebut
kromosom seks (kromosom kelamin). Kromosom yang lebih besar disebut kromosom
X, sedangkan kromosom yang lebih kecil disebut kromosom Y. Perhatikan gambar
berikut!
Susunan kromosom laki-laki Susunan kromosom perempuan
sumber: Biology Barretta
Gambar 5.6 Susunan kromosom
Setiap sel tubuh perempuan membawa dua kromosom X. Oleh karena itu, pada
saat oogenesis hanya menghasilkan ovum yang mengandung satu kromosom X.
sedangkan setiap sel tubuh laki-laki membawa kromosom X dan kromosom Y. oleh
karena itu, pada saat spermatogenesis menghasilkan dua tipe sperma, yaitu 50% men-
gandung sebuah kromosom
X dan 50% mengandung
sebuah kromosom Y.
Jenis kelamin seorang
bayi tergantung tipe sperma
yang membuahi ovum. Jika
sperma yang mengandung
kromosom X membuahi
ovum maka bayi yang
tumbuh berkelamin
perempuan. Jika sperma
yang mengandung
kromosom Y membuahi
ovum maka bayi yang
tumbuh berkelamin laki-
laki. Perhatikan gambar 5.7!
IPA SMP Kelas IX 84
Gambar 5.7
Pewarisan jenis kelamin pada manusia
2. Pewarisan Cacat dan Penyakit Menurun
Ada beberapa cacat tubuh atau penyakit pada manusia yang diturunkan oleh
orang tua kepada anak dan cucunya. Penyakit atau cacat tubuh sifatnya menurun
umumnya tidak dapat disembuhkan secara menyeluruh. Namun, sebenarnya cacat
dan penyakit menurun ini dapat dicegah antara lain dengan cara menghindari
perkawinan antara keluarga dekat (hubungan darahnya dekat).
Cacat atau penyakit menurun pada manusia dapat diwariskan melalui autosom
atau kromosom kelamin.
a. Gangguan Mental
Gangguan mental yang dapat diturunkan atau
diwariskan antara lain debil, imbisil dan idiot. Sifat
menurun ini dikendalikan oleh gen resesif yang tidak ter-
paut kelamin. Seseorang yang mengalami gangguan mental
umumnya menunjukkan gejala kebodohan dan reaksi
refleknya lamban.
Seorang anak yang mengalami gangguan mental berasal dari pasangan yang
kedua orangtuanya memiliki kromosom heterozigot pembawa sifat dengan genotipe
Aa (normal heterozigot). Gen A adalah gen normal dan gen a adalah gen gangguan
mental. Bila suami istri masing-masing memiliki gen heterozigot (Aa), kemungkinan
anaknya akan mengalami kelainan gangguan mental dengan genotipe aa.
b. Buta Warna
Buta warna adalah cacat menurun yang ditentukan oleh gen resesif terpaut
kelamin (terpaut pada kromosom X). Buta warna dibedakan menjadi buta warna
parsial dan buta warna total. Penderita buta warna parsial tidak dapat membedakan
warna tertentu, misalnya merah dan hijau. Penderita buta warna total tidak dapat
membedakan semua jenis warna sehingga hanya tampak hitam dan putih saja.
Gen yang melihat warna terdapat pada kromosom X, bila laki-laki satu alel resesif
buta warna pada kromosom X maka ia akan buta warna. Berbeda dengan perempuan,
bila memiliki satu alel yang resesif maka ia hanya sebagai pembawa sifat (carrier).
Seorang perempuan akan buta warna bila ia memiliki kedua alel yang resesif pada
kedua kromosom kelaminnya.
Genotipe orang normal dan buta warna adalah sebagai berikut :
1) X
C
Y : laki-laki normal
2) X
c
Y : laki-laki buta warna
3) X
C
X
C
: perempuan normal
4) X
C
X
c
: perempuan pembawa sifat (carrier)
5) X
c
X
c
: perempuan buta warna
IPA SMP Kelas IX 85
Gambar 5.8 Sindrom down. Gangguan mental diwariskan
dari orang tua kepada anak melalui autosom.
Penderita gangguan mental memiliki kelebihan pada
jumlah autosom nomor 21
sumber: Dasar-dasar Genetika
c. Hemofilia
Hemofilia merupakan penyakit menurun yang ditentukan oleh gen resesif terpaut
kelamin pada kromosom X. orang yang menderita hemofilia memiliki darah yang
sukar membeku.
Gen H menunjukkan sifat normal dan gen h menyebabkan hemofilia. Bila
sesorang laki-laki memiliki gen h penyebab hemofilia pada kromosom X, maka ia akan
menderita hemofilia. Karena laki-laki hanya memiliki satu kromosom X yang diwarisi
oleh ibunya, maka seorang laki-laki hemofilia dapat diturunkan dari seorang ibu yang
carrier. Sebaliknya, perempuan yang memiliki satu gen penyebab hemofilia pada
kromosom X-nya, hanya sebagai pembawa sifat. Perempuan menderita hemofilia bila
kedua kromosom X-nya mengandung gen hemofilia. Akan tetapi perempuan dalam
keadaan homozigot resesif (XhXh) bersifat letal, artinya menyebabkan kematian. Jadi,
perempuan hemofilia telah mati sebelum lahir (pada saat masih dalam bentuk
embrio).
Kemungkinan genotipe orang normal dan hemofilia adalah sebagai berikut:
1. X
H
Y : laki-laki normal
2. X
h
Y : laki-laki hemofilia
3. X
H
X
H
: perempuan normal
4. X
H
X
h
: perempuan pembawa sifat (carrier)
5. X
h
X
h
: perempuan hemofilia
G. MANFAAT PENGEMBANGBIAKAN TANAMAN DAN HEWAN
DENGAN SIFAT-SIFAT UNGGUL
Kalian telah mengetahui bahwa organisme memiliki banyak variasi. Oleh karena
itu, usaha manusia melakukan pekawinan silang diharapkan dapat memperoleh hasil
yang lebih unggul. Untuk mendapatkan hal semacam itu, persilangan harus dilakukan
beberapa kali sehingga sifat-sifat unggul itu bergabung dalam satu individu.
Dapatkah kalian menyebutkan salah satu contoh tanaman yang telah diteliti
sehingga memperoleh jenis unggul? Salah satunya adalah padi. Adapun padi jenis
unggul antara lain padi Bengawan, Shinta, Asahan, Citarum, dan Barito. Selain itu,
telah ditemukan pula varietas padi C4 oleh Dr. Hardian Siregar, beliau memperoleh
penghargaan atas jasa-jasanya karena telah menemukan berbagai jenis padi unggul.
Jenis padi unggul lainnya seperti PB5, PB6, dan PB24 merupakan jenis yang
dihasilkan oleh Lembaga Penelitian Padi Internasional atau IRRI bekerja sama dengan
pemerintah Indonesia. IRRI singkatan dari International Rice Researh Institute, yang
berkedudukan di Los Banos Filiphina.
PB singkatan dari Peta Baru karena salah satu dari jenis induknya adalah padi
Peta, yang ditemukan oleh Dr. Hardian Siregar. Padi Peta mempunyai sifat antara lain
hasil produksi tinggi, umur pendek, rumpun tinggi, tetapi rasanya tidak enak.
Berdasarkan hal tersebut, IRRI melakukan persilangan antara padi Peta dan jenis
padi lain sehingga menghasilkan PB5 dan PB8. Sifat padi tersebut antara lain daya
hasil tinggi, umur lebih pendek, rumpun pendek, dan rasanya tidak enak. Kemudian,
padi itu disilangkan lagi dengan padi Shinta hingga menghasilkan PB24 yang
IPA SMP Kelas IX 86
IPA SMP Kelas IX 87
memiliki umur pendek (120), lebih tahan penyakit dan rasanya pulen. Sifat tersebut
sesuai dengan selera yang diinginkan oleh orang Indonesia dan Filipina.
Persilangan yang ke-1561 lebih baik lagi dari PB24 karena dapat dipanen dari
umur 100 sampai dengan 105 hari. Sampai sekarang IRRI telah membuat persilangan
lebih dari 1900 persilangan padi unggul. Perbaikan jenis dengan persilangan
dilakukan juga pada tumbuhan lain. Selain tumbuhan, perkawinan silang dapat
dilakukan pada beberapa jenis ternak, seperti pada sapi perah, sapi karapan, ayam
broiler, ayam petelur, dan ayam bromo. Ayam bromo mempunyai daya bertelur yang
tinggi dan tahan terhadap penyakit.
Dengan melihat sifat-sifat unggul yang dimiliki oleh hewan ternak, melalui
penyilangan buatan dapat diperoleh kualitas ternak yang lebih baik. Kualitas ternak
yang lebih baik, misalnya produksi daging dan susu berkualitas tinggi. Penyilangan
buatan pada hewan ternak misalnya pada sapi dan kambing. Penyilangan dilakukan
dengan cara inseminasi buatan (kawin suntik).
Inseminasi buatan telah dilakukan pada sapi Bali dan sapi perah. Sapi Bali
memiliki sifat-sifat unggul antara lain dagingnya berkualitas tinggi, daya adaptasi ter-
hadap lingkungan baik, sebagai perumput yang baik, dan dapat berkembang dengan
baik meskipun tingkat pakannya rendah. Adapun sapi perah memiliki bibit yang
berasal dari Amerika dan Belanda. Sapi perah menghasilkan produksi susu yang lebih
baik. Lihat gambar!
Inseminasi buatan juga dapat dilakukan pada ternak kambing. Misalnya,
penyilangan antara kambing ettawa lokal dengan kambing boer menghasilkan kambing
pedaging berbobot, yang bagus untuk penggemukan. Lihat gambar!
Pengembangbiakan dengan sifat unggul dapat dilakukan pada tanaman maupun
hewan ternak. Tujuan pengembangbiakan tumbuhan dan hewan yang memiliki sifat-
sifat unggul terutama untuk meningkatkan produksi pertanian dan meningkatkan
kualitas ternak.
UJI PEMAHAMAN
1. Kromosom apa sajakah yang dimiliki baik pria maupun wanita?
2. Apa beda pengertian buta warna parsial dengan buta warna total?
3. Apakah tujuan pengembangbiakan tumbuhan dan hewan yang memiliki sifat
unggul?
IPA SMP Kelas IX 88
ANGKUMAN
1. Ilmu genetika ialah ilmu yang mempelajari bagaimana sifat atau ciri orang tua
(induk) diwariskan kepada keturunannya.
2. Kromosom dan gen merupakan 2 faktor pembawa sifat dari induk kepada
keturunannya.
3. Kromosom merupakan benang-benang halus yang berfungsi sebagai pem-
bawa informasi kepada keturunannya.
4. Tempat gen dalam kromosom disebut lakus.
5. Persilangan dua individu dengan satu sifat beda disebut dengan persilangan
monohibrida.
6. Jenis kelamin bayi tergantung dari tipe sperma yang membuahinya.
7. Cacat atau penyakit menurun pada manusia dapat diwariskan memalui
kromosom kelamin.
8. Gangguan mental yang bisa diturunkan oleh induk kepada keturunannya
ialah: debit, imbilis, dan idiot.
9. Penderita buta warna parsial tidak dapat membedakan warna tertentu, misal-
nya merah dan hijau.
10. Penderita buta warna total tidak dapat membedakan semua jenis warna,
semua tampak hitam dan putih saja.
11. Pada penderita hemofilia bila luka mengeluarkan darah maka darah sukar
untuk membeku atau berhenti.
12. Pada hewan penyilangan biasanya dilakukan melalui inseminasi buatan
(kawin suntik).
R
IPA SMP Kelas IX 89
1. Sifat pada organisme yang tampak
dari luar (fenotipe) ditentukan
oleh ….
a. lingkungan saja
b. genotipe dan lingkungan
c. kromosom saja
d. gen saja
2. Berikut ini yang merupakan
genotipe dari satu makhluk hidup
adalah ….
a. ketahanan terhadap penyakit
b. warna kulit
c. warna rambut
d. bentuk rambut
3. Padi yang bulirnya banyak di-
silangkan dengan padi yang
bulirnya sedikit, keturunannya
adalah padi yang berbulir banyak.
Berarti sifat berbulir banyak
adalah ….
a. bervariasi
b. warna kulit
c. resesif
d. intermediat
4. Pada persilangan antara kacang
ercis berbiji bulat kuning dominan
dengan kacang ercis berbiji kisut
hijau resesif, maka sifat fenotipe
yang muncul pada F
2
adalah bulat
kuning, bulat hijau, kisut kuning, dan
kisut hijau dengan perbandingan
….
a. 9 : 1 : 3 : 3 c. 9 : 3 : 3 : 1
b. 3 : 9 : 3 : 1 d. 1 : 3 : 3 : 9
5. Persilangan antara tumbuhan ercis
berbunga merah dominan dengan
tumbuhan ercis berbunga putih
resesif pada turunan dua (F2)
menghasilkan fenotipe ….
a. merah : putih = 75% : 25%
b. merah : putih = 50% : 50%
c. merah : merah muda = 75% :
25%
d. merah : merah muda = 50% :
50%
6. Genotipe F
1
intermediat adalah …
a. MM c. Mm
b. mm d. M–
7. Perbandingan fenotipe F
2
intermediat adalah ….
a. 1 merah : 2 merah muda : 1
putih
b. 1 merah : 2 merah : 1 putih
c. 1 merah : 3 putih
d. 1 putih : 3 merah
8. Perbandingan genotipe F1 inter-
mediat adalah ….
a. 1 MM : 3 mm
b. 1 mm : 3 MM
c. 1 MM : 2 Mm : 1 mm
d. 1 MM : 2 mm : 1 Mm
9. Macam gamet pada individu RrHh
adalah ....
a. Rr dan Hh
b. RH, Rh. RH dan rh
c. Rr, r , H dan h
d. R dan H
10. Jumlah gamet yang terbentuk
pada gen AaBbCc adalah ….
a. 4 buah
b. 6 buah
c. 8 buah
d. 10 buah
11. Penyakit-penyakit di bawah ini
yang tidak tergolong menurun,
yaitu ….
a. hemofilia
b. buta warna
c. tifus
d. kencing manis
I. Pilihlah jawaban yang paling benar!
JI KOMPETENSI
U
IPA SMP Kelas IX 90
Untuk soal 12 s/d 15 perhatikan soal di bawah ini, lengkapilah :
Marmut berbulu hitam (BB), halus (HH) disilangkan dengan marmut berbulu
putih (bb), kasar (hh) maka semua turunannya (F
1
) berbulu hitam halus (BbHh).
Bila marmut berbulu hitam halus F
1
ini disilangkan sesamanya, maka hasilnya
dapat dilihat seperti diagram berikut.
BH Bh bH bh
BH 1 2 3 4
Bh 5 6 7 8
bH 9 10 11 12
bh 13 14 15 16
12. Turunan yang memiliki genotipe
dan fenotipe persis sama dengan
induk pertama adalah turunan
nomor ….
a. 1 dan 16
b. 6 dan 8
c. 4 dan 13
d. 4, 7, 9 dan 10
e. 2 dan 5
13. Turunan yang mempunyai
susunan genotipe dan fenotipe
yang persis sama adalah turunan
nomor ….
a. 4, 7, 10 dan 13
b. 2, 5, 12, dan 15
c. 8, 11, dan 14
d. 1, 6, dan 16
e. 8, 11, 12, dan 14
14. Genotipe homozigot ditentukan
pada turunan nomor ….
a. 1, 2, 3, dan 4
b. 8, 11, 12, dan 14
c. 6, 8, 11, dan 14
d. 1, 6, 14, dan 16
e. 4, 6, 11, dan 13
15. Turunan yang berfenotipe bulu
hitam dan kasar adalah nomor ….
a. 1, 2, dan 3
b. 6, 11, dan 12
c. 1, 6, dan 12
d. 13, 15, dan 16
e. 6, 8 dan 14
II. Jawablah dengan singkat dan jelas!
1. Pada persilangan ayam berbulu hitam (HH) dengan ayam berbulu putih (hh)
terjadi sifat intermediat F
1
diperoleh ayam berbulu abu-abu (Hh). Jika
disilangkan (F
1
) sesamanya berapa :
a) perbandingan fenotipe dan genotipenya,
b) persentase individu yang homozigot,
c) persentase individu yang berbulu hitam, pada F
2
-nya?
2. Disilangkan biji kacang ercis kuning (KKBB) dengan ercis hijau kisut (kkbb)
a) Tuliskan genotipe dan fenotipe F
1
-nya!
b) Berapa jumlah kombinasi pasangan gen yang muncul pada F
2
?
c) Kombinasi pasangan gen yang mana yang paling banyak jumlahnya?
Standar Kompetensi:
Memahami kelangsungan hidup makhluk hidup.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan penerapan bioteknologi dalam men-
dukung kelangsungan hidup manusia melalui produksi
pangan.
BAB 6
BI OTEKNOLOGI
BI OTEKNOLOGI
BIOTEKNOLOGI
DAMPAK PENERAPAN
rekayasa genetika
kultur jaringan
aeroponik
hidroponik
PRODUK YANG DIHASILKAN
CARA PEMBUATAN
modern
konvensional
MANFAAT
pangan
kesehatan
pertanian
energi
lingkungan
industri
sosial ekonomi
kesehatan
lingkungan
etika
sumber: Clip Art
Gambar 6.1
Perhatikan gambar di atas!
Sebutkan satu persatu dan perhatikan cairan yang ada di dalam botol? Cairan itu
merupakan hasil dari Bioteknologi. Tahukah kalian apa bioteknologi itu?
Bila kita membaca atau mendengar kata "bioteknologi" maka kata "revolusi" akan
terbayang. Kombinasi kata-kata sangat cocok dilihat dari berbagai sisi. Dengan
kemajuan di dalam bidang bioteknologi, maka akan terjadi revolusi di dalam kehidupan
kita.
Di bidang kesehatan manusia, bioteknologi akan membawa cara baru untuk men-
diagnosis, mengobati, dan mencegah suatu penyakit. Di bidang pertanian, semua
aspek mulai dari menaburkan benih di tanah sampai kepada makanan yang terhidang
di atas meja kita dipengaruhi oleh bioteknologi. Bioteknologi seringkali juga dikaitkan
dengan penyelamatan lingkungan, sumber energi yang bersih, metode-metode untuk
membersihkan kontaminasi lingkungan, begitu pula produk dan proses yang
berwawasan lingkungan lebih menonjol dilakukan daripada sebelumnya.
Meskipun kita semua mengatakan bahwa bioteknologi itu penting, kebanyakan
dari kita tidak tahu secara pasti apakah bioteknologi itu? Pemahaman terhadap
bioteknologi masih rancu, hingga interpretasi pada masing-masing orang akan
berbeda-beda. Jadi apakah bioteknologi itu dilihat dari berbagai sisi? Bioteknologi
berasal dari kata Bio dan teknologi, maka kita akan dapat memperoleh definisi sebagai
berikut.
Bioteknologi : Pemanfaatan makhluk hidup untuk memecahkan masalah atau
menghasilkan produk bermanfaat.
Ada sisi lain yang berpendapat bahwa bioteknologi merupakan ilmu pengetahuan
yang sangat berkembang pada saat ini dan waktu mendatang. Bioteknologi adalah
ilmu terapan yang mempelajari prinsip-prinsip ilmiah menggunakan organisme atau
bagian organisme untuk menghasilkan suatu produk yang digunakan untuk
kepentingan manusia. Bioteknologi yang berkembang terus, telah membuka lembaran
baru dalam upaya manusia untuk memanfaatkan berbagai mikroorganisme.
IPA SMP Kelas IX 92
Mikroorganisme dimanfaatkan menjadi produk-produk yang bernilai ekonomi tinggi
dan bermanfaat untuk umat manusia.
Selain pemanfaatan peran mikroorganisme, bioteknologi juga melibatkan peran
ilmu kimia, biokimia, genetika, biologi sel, biologi molekuler, dan teknik kimia. Jadi,
bioteknologi merupakan penerapan (aplikasi) secara terpadu ilmu-ilmu tersebut.
Sebenarnya, sejak dahulu kala bioteknologi telah dimanfaatkan di segala bidang.
Pemanfaatan bioteknologi untuk kesejahteraan hidup manusia memiliki cakupan
bidang yang luas. Contoh penerapan bioteknologi dalam kehidupan sehari-hari
adalah pemanfaatan berbagai mikrorganisme dalam pembuatan makanan fermentasi.
Dalam perkembangannya, penerapan bioteknologi berkembang dengan pesat.
Dengan demikian, dapat dipahami bahwa bioteknologi telah tumbuh dan ber-
kembang menjadi suatu bidang studi yang penting dan menarik. Di saat sekarang dan
masa depan, bioteknologi menjadi tumpuan harapan umat manusia untuk
meningkatkan kesejahteraan hidupnya.
Selama ribuan tahun kita menggunakan mikroba seperti ragi dan bakteri untuk
membuat makanan yang bermanfaat misalnya roti, anggur, keju, dan yoghurt. Semua
antibiotik berasal dari mikroba begitu pula enzim yang digunakan di dalam proses
pembuatan sirup jagung dengan kadar fruktosa tinggi. Di bidang pertanian kita telah
menggunakan mikroba sejak abad ke 19 untuk mengendalikan hama serangga dan
menginokulasi tanah dengan bakteri pengikat nitrogen untuk meningkatkan produksi
pertanian.
A. BIOTEKNOLOGI KONVENSIONAL DAN MODERN DI
LINGKUNGAN SEKITAR
Secara umum bioteknologi dapat dibedakan menjadi bioteknologi konvensional
(tradisional) dan bioteknologi modern. Dalam bioteknologi konvensional biasanya
dilakukan secara sederhana, tidak diproduksi secara besar, dan tidak menggunakan
prinsip-prinsip ilmiah. Contoh produk bioteknologi konvensional yang telah lama ada
antara lain pada pembuatan tempe, oncom, tape, tuak, dan kecap.
Dalam bioteknologi konvensional biasanya hanya menggunakan mikroorganisme
seperti bakteri dan jamur dan diproduksi dalam jumlah kecil. Adapun bioteknologi
modern biasanya dilakukan dengan peralatan canggih, diproduksi secara besar dan
menggunakan prinsip-prinsip ilmiah. Dalam bioteknologi modern selain
menggunakan mikroorganisme juga dapat menggunakan bagian-bagian tubuh
organisme seperti tumbuhan dan hewan. Contoh produk bioteknologi modern
misalnya produksi vaksin, asam amino, obat, pengolahan limbah, pembasmian hama
tanaman, dan penghasil logam.
Bioteknologi konvensional adalah bioteknologi yang mengandalkan jasa mikroba
untuk menghasilkan produk baru lain, yang sesuai dengan kebutuhan manusia
melalui proses fermentasi. Di dalam pemanfaatan mikroba ini manusia tidak
melakukan interfensi terhadap mikroba secara berlebihan. Interfensi manusia sebatas
pada penciptaan kondisi, menyediakan substrat yang cocok bagi mikrobia untuk
berkembang secara optimal.
Proses fermentasi dalam mengubah ketela pohon menjadi tape, pemanfaatan ragi
untuk mengembangkan roti adalah contoh-contoh bioteknologi konvensional ini.
Bahkan pada saat sekarang satu rangkaian panjang industri bahan-bahan kebutuhan
manusia telah dilakukan secara berantai.
IPA SMP Kelas IX 93
Sebagai contoh lihat gambar berikut :
Semua proses tersebut di atas telah dilakukan dalam skala rumah tangga maupun
secara besar-besaran untuk produksi berskala ekonomi. Di samping hasil fermentasi
yang ditunjukkan di atas masih banyak produk-produk lain yang telah dilakukan
orang.
B. BIOTEKNOLOGI PADA BERBAGAI BIDANG
Sebenarnya, penerapan bioteknologi telah dilakukan sejak zaman dahulu, misal-
nya dalam pembuatan makanan fermentasi. Melalui proses fermentasi, makanan ter-
tentu dapat diubah menjadi bentuk makanan lain yang mengandung nilai gizi lebih
tinggi. Selain nilai gizi, juga untuk membuat cita rasa serta aroma yang lebih menarik
pada makanan. Lihat gambar 6.3! Kemajuan-kemajuan yang dicapai di bidang
teknologi fermentasi telah memungkinkan manusia untuk
memproduksi berbagai produk yang tidak dapat atau sulit
diproduksi melalui proses kimia. Di dalam perkembangan-
nya, penerapan bioteknologi berkembang dengan pesat.
Pada masa lampau, bioteknologi dilakukan dengan
proses yang amat sederhana dan produk yang dihasilkan
dalam jumlah kecil. Tetapi sekarang, bio-teknologi dilakukan
dalam proses yang canggih dan produk yang dihasilkan
berjumlah besar. Dalam bio-teknologi, pemanfaatan mikro-
organisme sangatlah penting artinya, beberapa pemanfaatan
mikroorganisme dalam bioteknologi di berbagai bidang
adalah sebagai berikut.
1. Bidang Pangan
Berbagai mikroorganisme dapat mengubah makanan ter-
tentu menjadi bentuk makanan lain melalui proses fermen-
tasi. Makanan yang terbentuk dari hasil fermentasi yang
mengandung nilai gizi lebih tinggi dan cita rasa serta aroma
yang lebih menarik. Setiap proses fermentasi memanfaatkan
aktivitas metabolisme suatu mikroorganisme tertentu atau
campuran dari berbagai spesies mikroorganisme.
IPA SMP Kelas IX 94
Gambar 6.2 Jalur sinergi mikroba untuk
menghasilkan produk
dok. mefi
Gambar 6.3
Melalui fermentasi (a) kedelai
diolah menjadi (b) kecap yang
mengandung gizi lebih tinggi
IPA SMP Kelas IX 95
Berbagai jenis makanan dan minuman yang diproduksi
melalui proses fermentasi telah dikenal dan digemari sejak
dahulu. Berbagai jenis makanan dan minuman fermentasi
antara lain tempe, kecap, tauco, asinan, tape, brem, cuka, keju,
mentega, yoghurt, nata de coco, roti, produk bir, dan anggur.
Lihat gambar 6.4.
Bioteknologi Makanan dan Minuman
Hingga kini kisaran bioteknologi makanan telah berkembang sangat luas, dari
pangan yang difermentasikan secara tradisional sejak zaman kuno, seperti roti, keju,
yoghurt, anggur, bir, tempe, oncom, dan kecap, sampai kepada produk yang terakhir
seperti mikroprotein dan protein sel tunggal.
Dalam bioteknologi pangan, mikroba dapat berperan sebagai pengubah bahan
pangan atau menjadi bahan pangan itu sendiri. Beberapa contoh penerapan
bioteknologi dalam industri makanan dan minuman adalah sebagai berikut.
a. Mikroorganisme Pengubah Bahan Pangan
1) Pelaku utama fermentasi pada pembuatan kecap adalah Aspergillus oryzae atau
Aspergillus soyae bersama Saccharomyces rouxii atau Pediococcus soyae atau Torulapis
sp. Mikroorganisme tersebut mengubah campuran kedelai dan padi-padian men-
jadi kecap (Indonesia), Shoyu (Jepang), Chiang-Yu (Cina), dan Soy-Sauce (Eropa).
2) Aspergillus wentii digunakan untuk memfermentasikan serelia, kedelai dan garam
menjadi tauco.
3) Rhizopus oryzae, R. oligosporus, R. stolonifer, R. chlamydosporus dimanfaatkan oleh
orang untuk memfermentasikan kedelai yang sudah dikupas kulitnya. Miselium
jamur tersebut akan mengikat keping-keping biji kedelai membentuk produk yang
disebut tempe.
4) Makanan lain yang dibuat menggunakan jasa mikroorganisme melalui proses
fermentasi adalah oncom (Neurospora), tape (Aspergillus oryzae, Saccharomyces,
Rhizopus sp, Hansenula sp, dan Torulopsis, sp), roti dan kue, anggur, bir
(Saccharomyces), keju, mentega, dan yoghurt (Streptococcus lactis)
Contoh yang tersaji hanya sebagian kecil dari banyak produk bioteknologi kon-
vensional. Mungkin di daerah kalian masih banyak ragam makanan fermentatif lainnya.
b. Mikroorganisme yang menjadi bahan pangan
Seperti sudah dijelaskan bahwa mikroba tidak hanya dapat mengubah bahan
pangan, tapi justru dapat menjadi bahan pangan itu sendiri.
1) Protein Sel Tunggal (PST). Istilah protein sel tunggal digunakan untuk menyatakan
protein mikroba untuk membedakan dengan protein yang berasal dari hewan dan
tumbuhan. PST mengacu kepada sel mikrobia yang dikeringkan seperti bakteri,
alga, dan jamur yang sebelumnya ditumbuhkan di dalam sistem biakan yang
berskala besar. Meskipun mikrobia ini ditumbuhkan untuk menghasilkan protein,
tetapi juga mengandung karbohidrat, lemak, vitamin, mineral dan senyawa
nitrogen. Protein Sel Tunggal (PST) disebut juga dengan Single Coll Protein (SCP).
sumber: Clip Art
Gambar 6.4
Makanan dan minuman hasil fementasi
2) Mikroprotein. Mikroprotein merupakan produk makanan yang berasal dari
misellium jamur. Pada pembuatan mikroprotein ini, digunakan jasa jamur
Fusarium graminearum. Dalam skala pabrik mikroprotein dihasilkan melalui
fermentasi berkesinambungan, menggunakan glukosa sebagai substrat dan zat
hara lain serta gas amoniak dan garam amoniak sebagai sumber nitrogen.
Dibandingkan dengan protein hewan, produksi mikroprotein memiliki beberapa
ciri keuntungan, selain laju pertumbuhannya yang cepat, konversi substrat menjadi
protein juga lebih tinggi daripada konversi pakan oleh hewan. Sebagai contoh 1 Kg
pakan untuk sapi menghasilkan 14 gram protein dalam 68 gram daging, sementara itu
jamur Fusarium graminearum dari 1 Kg karbohidrat ditambah dengan nitrogen
anorganik, menghasilkan 136 gram protein di dalam 1080 gram massa sel basah.
Untuk mengetahui lebih lanjut tentang manfaat bioteknologi dalam bidang
pangan, lakukan kegiatan-kegiatan berikut ini.
Kegiatan 6.1 Membuat Tempe Kedelai
Tujuan : Mengetahui cara membuat tempe kedelai
Alat dan Bahan :
• Nampan • Kompor
• Ember • Kedelai 300 gram
• Plastik, Daun Pisang • Ragi tempe 2 bulatan
• Pengaduk kayu • Air secukupnya
• Panci pengukus
Langkah Kerja :
1. Bersihkan kedelai dengan merendamnya di air bersih selama semalam, supaya
kulitnya mudah lepas!
2. Kupas kulit ari kedelai!
3. Setelah dikupas dan dicuci bersih, kukus dalam panci selama ± 60 menit!
Kemudian angkat dan dinginkan di atas nampan!
4. Setelah dingin kedelai dicampur dengan ragi tempe sampai merata!
5. Masukkan kedelai yang telah dibubuhi/dicampur ragi tempe tersebut ke dalam
kantong plastik/daun pisang. Kantong plastik/daun pisang dilubangi agar ragi
tempe mendapat udara dan dapat tumbuh dengan sempurna!
6. Tempatkan campuran kedelai dengan ragi yang telah dibungkus di atas nampan
dan simpan di tempat yang agak gelap dan lembab (dalam suhu kamar atau 26
o
C
– 30
o
C).
7. Tunggu hasil kegiatanmu selama ± 2 hari 2 malam.
8. Buatlah laporan hasil kegiatanmu dan kumpulkan sebagai tugas proyek.
IPA SMP Kelas IX 96
IPA SMP Kelas IX 97
Sebagai bahan perbandingan lakukan juga kegiatan 6.2 berikut ini.
Kegiatan 6.2 Membuat Tape Ketan
Tape beras ketan merupakan salah satu jenis jajanan yang dibuat melalui proses
fermentasi menggunakan ragi tape. Tape, pada prinsipnya dapat dibuat dari berbagai
bahan sumber karbohidrat seperti beras ketan, beras ketan hitam, atau singkong.
Tujuan: Mengetahui proses fermentasi pada pembuatan tape ketan.
Alat dan Bahan:
• Panci • plastik atau daun pisang
• Kompor • beras ketan 200 gram
• Nampan • ragi tape (2 bulatan)
• Pengaduk
Langkah Kerja :
1. Beras ketan direndam selama 4 jam. Beras ketan yang me-
ngapung atau busuk dibuang (Lihat gambar a).
2. Beras ketan yang telah direndam dikukus sampai matang.
3. Setelah beras ketan matang, diangkat, lalu didinginkan di atas
tampah atau nampan. (Lihat gambar b).
4. Selanjutnya diberi ragi yang telah dihaluskan terlebih
dahulu lalu diaduk sampai merata. (Lihat gambar c).
5. Campuran selanjutnya dibungkus dengan plastik atau daun
pisang secara rapat (biasanya dalam bungkusan
tersebut ditambahkan bawang merah dan cabai
dengan maksud agar tapenya bisa jadi atau tidak
rusak), kemudian disimpan selama 2-3 hari
(difermentasikan) ditempat yang gelap dan lembab
(Lihat gambar d).
6. Setelah 2-3 hari disimpan, tape sudah siap untuk
dikonsumsi.
7. Buat laporan hasil kegiatanmu dan kumpulkan
sebagai bahan portofolio.
Saat ini dengan proses yang lebih canggih telah dikembangkan berbagai produk
minuman. Proses bioteknologi ini selalu melalui fermentasi dengan bantuan
mikroorganisme seperti khamir, kapang, dan bakteri.
Untuk meningkatkan produksi protein melalui pemanfaatan mikroorganisme, kini
telah dikembangkan pembuatan protein sel tunggal atau single cell protein (SCP).
Protein sel tunggal adalah bahan makanan yang berasal dari mikroorganisme. Bahan
makanan ini memiliki kadar protein sekitar 80%. Beberapa contoh mikroorganisme
untuk pembuatan protein sel tunggal misalnya Spirullina, Chlorella, dan Saccharomyces
cereviceae.
Spirulina, merupakan mikroorganisme yang mampu melakukan fotosintesis.
Mikroorganisme ini telah dikembangkan sebagai sumber pangan di beberapa negara ,
seperti Amerika Serikat, Perancis, dan Meksiko.
Chlorella, merupakan ganggang hijau bersel tunggal yang mengandung 50%
protein dari berat kering. Chlorella digunakan sebagai bahan makanan suplemen yang
dikemas dalam tablet.
Saccharomyces cerevicae (ragi) dan Candida utilus, kedua jenis mikroorganisme ini
menghasilkan protein dengan kandungan asam nukleat tinggi.
2. Bidang Kesehatan
Beberapa jenis mikroorganisme dimanfaatkan manusia sebagai penghasil obat-
obatan. Obat-obatan yang dihasilkan tersebut digunakan untuk menyembuhkan
berbagai penyakit terutama penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme. Hal ini
karena beberapa jenis mikroorganisme mampu menghasilkan antibiotika. Antibiotika
adalah suatu senyawa organik yang dihasilkan oleh suatu mikroorganisme yang dapat
menghambat atau mematikan mikroorganisme lain (bakteri penyebab penyakit).
Penggunaan antibiotika dalam pengobatan telah dimulai sejak penemuan
penisilin oleh Alexander Fleming pada tahun 1929. Antibiotika tersebut ditemukan
pada jamur Penicillium notatum dan Penicillium chrysogenum. Lihat gambar 6.5 (a) dan
(b). Beberapa antibiotik selain pinisilin antara lain adalah streptomisin, sefalosporin,
tetrasiklin, tetramisin, pasitrosin, neomisin, dan amfisilin. Streptomisin merupakan
antibiotika yang dihasilkan oleh sejenis kapang yaitu Streptomyces griseus. Antibiotika
ini digunakan untuk pengobatan penyakit TBC. Sefalosporin merupakan antibiotika
yang dihasilkan oleh sejenis kapang Cephalosporium acremonium. Sefalosporin
dikembangkan terutama untuk mengobati penyakit radang paru-paru (pneumonia).
Tetrasiklin merupakan antibiotika berspektrum luas, yang dapat digunakan untuk
mengobati infeksi yang disebabkan oleh banyak bakteri. Produk-produk antibiotika
yang dihasilkan melalui bioteknologi ini dapat menurunkan angka kematian berjuta-
juta manusia dari berbagai penyakit infeksi.
(a)
Sumber: Biologi Kimbal
(b)
Gambar 6.5 (a) (warna kuning) tidak tumbuh di dekat jamur karena jamur meng hasilkan penisilin.
Penisilin menghambat pertumbuhan bakteri. (b) Jamur Penicillium.
Produksi antibiotika baru dapat dihasilkan melalui rekayasa genetika. Dengan
teknologi rekayasa genetika, bakteri dapat menghasilkan beberapa senyawa obat,
hormon, enzim, dan vaksin.
3. Bidang Industri
Proses fermentasi digunakan di dalam pembuatan anggur, antibiotik dan senyawa
lain lebih ditingkatkan dan dikembangkan dengan menggunakan teknologi DNA
IPA SMP Kelas IX 98
rekombian. Sebagai contoh penambahan gen untuk sintetis amilase ke dalam ragi
Saccharomyces memungkinkan mikroorganisme ini untuk menghasilkan alkohol dari
tepung. Kegunaan lain adalah mikroba akan mampu melakukan penguraian
selulose/lignin, pembuatan bahan bakar, membersihkan lingkungan dari polutan,
menambang logam dari bijih yang berkadar rendah. Strain bakteri Pseudomonas putida
misalnya telah dikenal sebagai bakteri yang dapat mendegradasi komponen-
komponen minyak yang tumpah di laut.
Industri leaching atau ekstraksi logam mulai dari bijih tembaga sampai ke
uranium telah dilakukan dengan menggunakan bakteri tertentu dari genus
Thiobacillus.
4. Bidang Pertanian
Beberapa bakteri direkayasa untuk mengendalikan serangga perusak tanaman
budidaya. Suatu perusahaan besar Monsanto Company telah memodifikasi secara
genetik bakteri Pseudomonas flourescent yang membentuk koloni pada akar jagung.
Bakteri ini telah diinduksi dan membawa informasi genetik yang diambil dari bakteri
lain, yaitu Bacillus thuringiensis, yang memungkinkan bakteri P. fluorescens ini
mensintesis protein yang membunuh serangga. Racun yang dibuat oleh bakteri
Bacillus thuringiensis telah berhasil diekstraksi dan digunakan selama bertahun-tahun
sebagai insektisida.
Pemuliaan tanaman versi baru juga sudah berhasil dilakukan. Sekumpulan sel
dibiakkan dan diberi herbisida. Kebanyakan sel akan mati, tetapi beberapa sel yang
bisa bertahan selanjutnya dibiakkan melalui kultur jaringan sehingga diperoleh
tanaman unggul yang tahan herbisida.
Tanaman budidaya penambat nitrogen. Sejauh ini tanaman yang mampu
menambat nitrogen bebas dari udara adalah Leguminosae, karena pada akarnya
terdapat bakteri Rhizobium yang dapat mengikat nitrogen dari udara. Simbiosis ini
sangat menguntungkan kedua belah pihak. Bakteri mendapat zat hara kaya energi
dari tumbuhan, sedangkan tumbuhan mendapat senyawa nitrogen untuk
kelangsungan hidupnya.
5. Bidang Energi
Bakteri pengurai tertentu, misalnya yang hidup di lambung sapi atau hewan
memamah biak lainnya, menghasilkan enzim selulosa yang akan merombak selulosa
menjadi karbon dioksida (CO
2
) dan metana (CH
4
). Metana inilah yang disebut gas bio.
Dengan teknik sederhana, limbah pertanian dan limbah peternakan serta sampah-
sampah yang mengandung selulosa difermentasikan menggunakan bakteri pengurai
tersebut menjadi gas bio. Gas bio dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar kompor.
Adapun limbahnya dapat digunakan sebagai pupuk. Lihat gambar 6.6. Bakteri
pengurai tersebut dapat ditemukan di mana-mana.
IPA SMP Kelas IX 99
IPA SMP Kelas IX 100
Gambar 6.6 Pembuatan gas bio
6. Bidang Lingkungan
Untuk mengatasi masalah pencemaran lingkungan, para ahli telah melakukan
rekayasa genetika terhadap mikroorganisme. Tujuannya yaitu untuk memperoleh
mikroorganisme yang mampu membersihkan lingkungan misalnya terhadap
pencemaran limbah beracun.
Beberapa bakteri dapat digunakan sebagai bioremidiasi. Bioremidiasi adalah
usaha memperbaiki kwalitas tanah/lahan dan air dari pencemaran menggunakan
mikroorganisme, misalnya bakteri Khemolitotrof yang dapat menetralkan ion logam
berat beracun yang mencemari lahan akibat dari pencemaran industri.
Mikroba dan enzim yang digunakan untuk memecah molekul organik dapat
membantu kita mengatasi masalah lingkungan tertentu, misalnya tumpahan minyak,
daerah yang mengandung limbah beracun, dan sebagainya. Penggunaan populasi
mikroba untuk membersihkan polusi dikenal dengan istilah bioremediasi.
Kemungkinan contoh terbaik yang diketahui tentang bioremediasi adalah yang peng-
gunaan bakteri pemakan minyak untuk membersihkan tumpahan minyak, seperti
Exxon Valdez di Alaska tahun 1989 dan tumpahan di Irak setelah perang Teluk 1991.
Untuk membersihkan suatu daerah yang tercemar minyak, sejumlah besar
populasi bakteri yang tahan, dilepaskan di daerah tersebut. Bakteri akan tumbuh
dengan cepat dan memakan polutan sampai beberapa tahun. Ketika polutan habis,
maka sumber makanan bakteri akan habis, bakteri selanjutnya akan mati dengan
sendirinya. Bioremediasi semacam ini telah dilakukan untuk membersihkan limbah
Printed Circuit Board (PCB), oli, minyak, dan pestisida.
Di masa depan kita kemungkinan dapat menggunakan limbah dan sisa-sisa
pertanian sebagai sumber energi melalui eksploitasi mikroba yang mampu mengurai
limbah organik ini dan pada proses tersebut akan menghasilkan energi. Namun
demikian, pemanfaatan bakteri untuk mengatasi masalah pencemaran lingkungan
harus selalu diwaspadai. Sebelum menggunakannya secara luas, harap diperhatikan
dahulu efek sampingnya terhadap lingkungan. Tabel berikut menyajikan beberapa
hasil bioteknologi sejak awal perkembangannya sampai akhir-akhir ini.
Tabel contoh Hasil Bioteknologi
Peristiwa Kapan
- Ragi digunakan dalam pembuatan anggur Sebelum 6000 SM
- Ragi untuk mengembangkan roti Sekitar 4000 SM
- Tembaga ditambang dengan mikroba di Spanyol Sebelum 1670
- Mikroba pertama kali dilihat oleh Anthonie van 1680
Leuwenhoek
- Mikroba kantaminan menggagalkan fermentasi 1876
ditemukan Louis Pasteur
- Enzim yang diekstrak dari ragi dapat membuat 1897
alkohol ditemukan Eduard Buchner
- Bakteri penghasil aseton, butanol, dan gliserol Sekitar 1910
- Struktur rantai ganda DNAterungkap 1928
- Penemuan bakteri antibiotik baru (streptomisin, 1953
sefalosporin, dan lain-lain)
- Mikroba digunakan untuk menambang uranium 1950-an
di Kanada
- Ditemukan DNArekombinan dan percobaan 1973
rekayasa genetik pertama berhasil
- Hibridoma menghasilkan antibodi monoklonal 1973
- Insulin hasil rekayasa genetik diizinkan untuk 1981
digunakan pada manusia
- Interferon, hormon tubuh, vaksin hepatitis dihasil- Pertengahan
kan melalui rekayasa delapan puluhan
- Bahan mentah industri plastik dari mikroba, inter- Akhir 80-an
feron untuk kanker
- Mikroba hasil rekayasa membantu mengekstrak 1990-an
minyak dari tanah. Mikroba secara luas digunakan
untuk mengekstrak logam, produksi hidrogen dari
bakteri, antibodi monoklonal digunakan untuk
menuntun obat anti kanker, membuat tanaman yang
memupuk sendiri dan tanaman yang mampu me-
nolak serangan hama sendiri lewat rekayasa genetika.
IPA SMP Kelas IX 101
UJI PEMAHAMAN
1. Apakah pengertian bioteknologi itu?
2. Apa sajakah contoh produk bioteknologi konvensional? Berikan 3 contoh saja!
3. Apa sajakah contoh produk bioteknologi modern? Berikan 3 contoh saja!
4. Apa sajakah contoh bahan makanan dan minuman yang dihasilkan fermentasi
Saccharomyces? Berikan 4 contoh saja!
5. Bakteri apakah yang dapat digunakan sebagai bioremidiasi?
C. DAMPAK PENERAPAN BIOTEKNOLOGI
Penerapan bioteknologi sederhana maupun modern tentunya akan memberikan
dampak positif maupun negatif. Bioteknologi yang terus dikembangkan oleh para ahli
diharapkan dapat memberikan harapan yang lebih baik untuk kesejahteraan umat
manusia di masa mendatang.
Bioteknologi terutama rekayasa genetika, semula diharapkan menjawab banyak
persoalan dunia seperti polusi, penyakit, pertanian dan lain-lain, ternyata juga tidak
terlepas dari dampak yang merugikan. Seperti halnya teknologi selalu bersifat
ambivalen, demikian pula halnya dengan bioteknologi. Semakin jauh manusia meng-
interfensi alam (misalnya lewat rekayasa genetika) semakin besar pula harga yang
harus dibayar.
Beberapa dampak bioteknologi dapat dilihat pada tatanan sosial ekonomi,
lingkungan, kesehatan, etika, dan perkembangan ilmu.
1. Dampak di Bidang Sosial Ekonomi
Penerapan bioteknologi dengan manipulasi organisme dan alam tidak terbatas.
Beragam aplikasi rekayasa menunjukkan bahwa bioteknologi mengandung muatan
ekonomi yang membawa pengaruh kepada kehidupan masyarakat. Muatan ekonomi
yang tampak adalah paten hasil rekayasa, swastanisasi, dan konsentrasi bioteknologi
pada kelompok tertentu, memberikan pengaruh yang amat luas pada masyarakat.
Dampak paten terlihat dengan diberikan paten pada kapas tahan hama hasil
rekayasa oleh Amerika Serikat kepada perusahaan tertentu. Keadaan ini memaksa
petani tradisional untuk tidak mengadakan bibit sendiri, para peneliti harus mendapat
izin terlebih dahulu sebelum melakukan penelitian menggunakan bibit-bibit hasil
rekayasa.
Produk bioteknologi dapat merugikan petani kecil. Penggunaan hormon
pertumbuhan sapi (Bovine growth hormone : BGH) dapat meningkatkan produksi susu
sapi sampai 20% niscaya akan menggusur peternak kecil. Bioteknologi dapat
menimbulkan kesenjangan ekonomi.
Dalam waktu yang tidak terlalu lama lagi, tembakau, coklat, kopi, gula, kelapa,
vanili, ginseng, dan opium akan dapat dihasilkan melalui modifikasi genetika
tanaman lain, akan menyingkirkan tanaman aslinya. Dunia ketiga sebagai penghasil
tanaman-tanaman tadi akan menderita kerugian besar.
IPA SMP Kelas IX 102
2. Dampak Terhadap Lingkungan
Pelepasan makhluk transgenik ke alam bebas akan menimbulkan dampak berupa
pencemaran biologi yang bisa lebih berbahaya daripada pencemaran kimia dan nuklir
(Khor, 1994).
Dengan keberadaan rekayasa genetika, perubahan genotif tidak dirancang secara
alami sesuai dengan kebutuhan dinamika populasi, melainkan menurut kebutuhan
pelaku bioteknologi itu. Perubahan drastis ini akan menimbulkan peluang bahaya,
bahkan kehancuran "menciptakan" makhluk hidup yang seragam bertentangan
dengan prinsip di dalam biologi sendiri yaitu keanekaragaman. Dengan demikian
keseragaman akan mengancam kelestarian makhluk hidup itu sendiri.
3. Dampak Terhadap Kesehatan
Produk rekayasa di bidang kesehatan ini memang sudah ada yang menimbulkan
masalah yang serius. Contohnya adalah penggunaan insulin hasil rekayasa telah
menyebabkan 31 orang meninggal di Inggris. Tomat Flavr Savr diketahui
mengandung gen resisten terhadap antibiotik. Susu sapi yang disuntik dengan
hormon BHG disinyalir mengandung bahan kimia baru yang punya potensi
berbahaya bagi kesehatan manusia.
4. Dampak Terhadap Etika
Menyisipkan gen makhluk hidup lain memiliki dampak etika yang serius.
Menyisipkan gen makhluk hidup lain dianggap melanggar hukum alam dan sulit
diterima masyarakat. Mayoritas orang Amerika berpendapat bahwa pemindahan gen
itu tidak etis, 90% menentang pemindahan gen manusia ke hewan dan 75%
menentang perpindahan gen hewan ke hewan lain.
Bahan pangan transgenik yang tidak berlabel juga membawa konsekuensi bagi
penganut agama tertentu. Bagaimana hukumnya bagi penganut agama Islam, kalau
gen babi disisipkan ke dalam buah semangka? Penerapan hak paten pada organisme
hasil rekayasa merupakan pemberian hak pribadi atas organisme. Hal ini
bertentangan dengan banyak nilai-nilai budaya yang menghargai nilai instrinsik
makhluk hidup.
D. PRODUK BIOTEKNOLOGI MODERN DALAM KEHIDUPAN
SEHARI-HARI
Melalui bioteknologi telah dikembangkan suatu sistem perbanyakan tanaman
secara vegetatif yang lebih cepat dengan cara konvensional dan dengan hasil yang
jauh lebih banyak melalui sistem kultur jaringan. Selain itu dikembangkan juga sistem
pertanian tanpa menggunakan lahan atau tanah yaitu melalui sistem hidroponik dan
aeroponik. Produk bioteknologi juga dapat berupa rekayasa genetika.
IPA SMP Kelas IX 103
1. Kultur Jaringan (Tissue Culture)
Kultur jaringan adalah menambahkan bagian tanaman yang ditumbuhkan dalam
media buatan sehingga tumbuh menjadi tanaman sempurna. Teknik ini juga dikenal
dengan nama kultur in vitro. Pada dasarnya, prinsip kultur jaringan tidak berbeda
dengan cara reproduksi vegetatif, yaitu menyetek. Masih ingatkah kalian? Pada bab
itu sudah dijelaskan panjang lebar tentang kultur jaringan.
Kultur jaringan digunakan untuk mengatasi kebutuhan pangan yang semakin
meningkat. Melalui kultur jaringan dapat diperoleh keuntungan sebagai berikut :
• Dapat menghasilkan tanaman baru dalam jumlah yang banyak dalam waktu singkat.
• Dapat menghasilkan tanaman baru yang
memiliki sifat fisiologi dan morfologi sama persis
dengan induknya. Bila induk memiliki buah yang
besar dan manis, maka tanaman hasil kultur jaringan
juga memliki buah yang besar dan manis. Hal ini
berbeda dengan reproduksi melalui biji (generatif),
tanaman baru mungkin menghasilkan buah yang
mutunya lebih rendah dari tanaman induk.
• Dapat menghasilkan tanaman baru yang bebas
virus dalam jumlah besar. Misalnya tanaman
anggrek yang tercemar virus masih dapat ditanam.
Caranya yaitu dengan mengambil jaringan meristem
yang bebas virus dan ditumbuhkan dengan cara
kultur jaringan. Hal ini juga dapat dilakukan pada
tanaman lain.
• Dapat digunakan untuk upaya konservasi tumbuhan langka. Dengan cara kultur
jaringan, tumbuhan langka tertentu dapat dibiakkan lebih banyak.
2. Hidroponik
Hidroponik adalah suatu cara bercocok tanam
tanpa menggunakan tanah sebagai tempat menanam
tanaman. Makanan tanaman yang ditanam secara
hidroponik diperoleh dari air yang mengandung zat-
zat anorganik yang diberikan melalui pipa-pipa air
atau dengan cara disiramkan. Untuk menancapkan
tanaman agar tidak mudah roboh, diberi media lain,
yaitu pasir, keri-kil, atau batu apung. Apa perbedaan
antara bercocok tanam dengan tanah dan hidroponik?
Kalau pada bercocok tanam dengan tanah, zat-zat
makanan diperoleh tanaman dari dalam tanah.
Sedangkan hidroponik makanan diperoleh tanaman
dari air yang mengandung zat-zat anorganik.
IPA SMP Kelas IX 104
Sumber: Teknik Kultur Jaringan, Kanisus
Gambar 6.7 Tanaman baru hasil
kultur jaringan ditanam di dalam
greenhouse
sumber: Trubus ed.475
Gambar 6.8 Makanan bagi tanaman
hidroponik tidak berasal dari tanah,
tetapi dialirkan melalui pipa atau
disiramkan
Beberapa keuntungan bercocok tanam secara hidroponik antara lain sebagai
berikut.
• Bercocok tanam dengan cara hidroponik tidak bergantung pada luas tanah.
Tempat atau lahan yang lebih sempit dapat ditanami tanaman yang lebih banyak.
• Mineral atau pupuk yang diberikan (diperlukan) tanaman dapat diperhitungkan
dengan cermat sesuai keperluan. Dengan demikian penggunaan pupuk menjadi
lebih efisien.
• Bibit penyakit misalnya bakteri, jamur, dan cacing yang berasal dari tanah dapat
dihindari. Sementara itu, hama misalnya serangga, dapat dicegah karena dikelola
secara khusus.
• Gulma, misalnya rumput teki dan alang-alang dapat dicegah keberadaannya.
• Kualitas buah dan tanaman yang dihasilkan lebih baik sehingga meningkatkan
produksi panen.
• Tidak tergantung dengan musim karena dikelola secara khusus.
3. Aeroponik
Aeroponik merupakan modifikasi dari sistem hidroponik. Kalau pada hidroponik,
media yang digunakan adalah air dan media lain misalnya keri-kil atau pasir, namun
pada aeroponik tidak menggunakan media sama sekali. Akar tanaman diletakkan
menggantung dalam suatu wadah yang dijaga kelembabannya. Zat makanan
diperoleh melalui larutan nutrien yang disemprotkan ke bagian akar tanaman.
Sistem aeroponik memiliki kelebihan dibandingkan sistem hidroponik. Pada
sistem aeroponik, akar yang menggantung akan lebih banyak menyerap oksigen
sehingga meningkatkan metabolisme dan kecepatan pertumbuhan tanaman. Selain itu
tidak ada air yang hilang akibat penguapan. Lihat gambar 6.9 tentang penanaman
dengan sistem aeroponik.
sumber: Trubus ed. 399
Gambar 6.9 (a) Tanaman Aeroponik
(b) Akar tanaman dibiarkan menggantung dalam suatu wadah
IPA SMP Kelas IX 105
(a) (b)
4. Kloning
Pengertian kloning merupakan perbanyakan sel maupun individu secara vegetatif
(aseksual) sehingga menghasilkan individu yang identik sama dan seragam dengan
induknya.
Kloning dapat dilakukan pada tumbuhan dan hewan. Pada tumbuhan misalnya
ketela rambat, pisang, jahe, tebu, nanas, teh, kopi, mangga, dan kunyit. Kegiatan lain
yang termasuk kloning seperti menyetek, menyangkok, dan menyambung secara
kovensional. Kloning dapat juga dilakukan secara modern.
Teknologi kloning modern dilakukan melalui teknik kultur jaringan. Kultur
jaringan adalah pengembangbiakan tanaman secara vegetatif dari bagian-bagian
jaringan badan (somatie) tanaman di dalam kultur aseptik (bebas kuman) dengan
lingkungan yang terkontrol. Contoh tumbuhan yang sering digunakan untuk kultur
jaringan (invitro) misalnya ubi batang dan tanaman anggrek. Umumnya bagian
tanaman yang akan dikultur masih muda dan mudah tumbuh yaitu bagian meristem
seperti daun muda, ujung akar, ujung batang, atau keping biji. Langkah-langkah
sederhana kultur jaringan (invitro):
1) Pilih bagian meristem tanaman yang akan dikultur.
2) Potonglah kecil-kecil bagian tanaman yang dikultur (sebagai eksplan) keadaan
aseptik,
3) Letakkan potongan kecil (eksplan) ke dalam medium botol/cawan yang berisi
nutrisi dan hormon (dalam keadaan steril).
4) Setelah beberapa waktu bagian permukaan akan terjadi pembelahan dan mem-
bentuk gumpalan seragam (kalus).
5) Setelah terbentuk kalus kemudian pindahkan ke medium yang cocok selanjutnya
menjadi tanaman kecil yang lengkap (planet).
6) Tanaman kecil siap ditanam di medium tanah.
Gambar 6.10 Teknik kultur invitro
IPA SMP Kelas IX 106
Kloning pada hewan dapat dilakukan seperti halnya pada tumbuhan. Kloning
merupakan perbanyakan secara vegetatif (aseksual) pada tumbuhan dan hewan untuk
menghasilkan tumbuhan dan hewan dalam jumlah besar, waktu relatif singkat, tetapi
secara genetik seragam. Teknik kloning hewan dengan memindahkan inti (transfer
nucleus) dan inti yang diambil tidak harus dari sel-sel blastula (blastosis).
Jenis hewan yang pernah dilakukan teknik kloning seperti katak, domba, kucing,
sapi, babi, kera, ikan karper, bahkan manusia (bayi tabung), karena teknologi kloning
hewan lebih rumit dari kloning tumbuhan, di sini akan dibahas secara sederhana
untuk mengenal kloning hewan.
a. Pengkloningan katak
Langkah teknik pengkloningan
1. Mengambil inti sel khusus katak betina, memilih 2n kromosom.
2. Menyediakan ovum yang telah dibuahi (ovumnya tanpa inti), terbentuk zigot
yang mengandung inti sel usus.
3. Selanjutnya terbentuk blastula, kemudian diambil dan dimasukkan ke ovum (tak
berinti).
4. Zigot dipelihara pada medium dan tumbuh menjadi individu (katak) yang identik.
Gambar 6.11 Skema pengkloningan katak
b. Kloning pada tikus
Dilakukan dengan mengambil inti sel telur tikus betina atau inti sperma tikus
jantan. Kemudian inti sel telur atau inti sel sperma dikeluarkan sebelum bergabung.
Dengan demikian sel telur hanya memiliki satu inti saja. Kromosom dirangsang
hingga meninggalkan dirinya akibatnya sel telur sekarang memiliki kromosom
lengkap, tapi semuanya berasal satu induk (betina atau jantan saja). Sel telur ini
selanjutnya berkembang menjadi embrio.
IPA SMP Kelas IX 107
c. kloning pada domba
sumber: www.mrlwesternregion.org
Gambar 6.12 Kloning pada hewan menyusui yang dilakukan pada domba
Kloning pada hewan menyusui, misalnya domba dilakukan dengan mengambil
sel telur dari domba betina B dan sel tubuh dari sel puting susu domba A. Nukleus
(inti sel) dari sel telur domba B dihilangkan kemudian kedua sel digabungkan dengan
metode “electrofussion” atau memberikan kejutan listrik. Hal itu dilakukan supaya sel
mulai melakukan pembelahan setelah proses penggabungan. Sel yang mulai
melakukan pembelahan dikulturkan hingga terbentuk embrio. Kemudian embrio
ditanam ke dalam rahim induk asuh hingga lahir. Domba hasil kloning tersebut mirip
betina A.
5. Rekayasa genetika
Dalam bioteknologi telah dikembangkan pula suatu teknik rekayasa genetika.
Teknik rekayasa genetika adalah suatu cara mengganti atau menambah DNA dari
organisme lain ke susunan DNAasli dalam suatu sel dari suatu organisme.
Dolly
Domba klon
memiliki
muka putih
Kloning reproduksi
Penanaman
pada domba
pengganti
Pertumbuhan
sel-sel tubuh
Kloning untuk
pengobatan
Embrio
hasil kloning
Embrio awal
dengan
ADN donor
Pembentukan klon
Sel
mengalami
fusi
Memindahkan ADN
dari telur yang
belum dibuahi
Pengambilan sel puting susu
dari domba muka putih
A
B
IPA SMP Kelas IX 108
IPA SMP Kelas IX 109
Teknik ini juga disebut rekombinasi genetika. Rekayasa genetika atau manipulasi
teknik dalam genetika ini digunakan untuk mendapatkan kombinasi sifat keturunan
yang diinginkan. Teknik rekayasa genetika dilakukan dengan cara pencangkokan atau
pencampuran DNAyaitu dengan menyisipkan DNAasing pada DNAasli.
Teknologi rekayasa genetika sering mengacu kepada teknologi DNArekombinan.
DNArekombinan dibuat dengan memadukan dan mengkombinasikan materi genetik
dari dua sumber yang berbeda. Di alam, materi genetik secara alami melakukan
rekombinasi. Menggunakan salah satu dari mekanisme berikut.
a. Pindah silang, terjadi antara dua kromosom homolog, yaitu antara kromosom
maternal dan paternal selama pembentukan gamet.
b. Sel telur dan spermatozoid bersatu selama fertilisasi.
c. Bakteri melakukan penukaran materi genetik melalui konyugasi, transformasi dan
transduksi.
Pada setiap cara rekombinasi alami tersebut di atas, bilamana materi genetik dari
dua sumber di kombinasikan, hasilnya adalah bertambahnya variasi genetik. Variasi
genetik yang ada di alam merupakan bahan baku perubahan evolusioner yang di-
kendalikan oleh seleksi alam atau seleksi buatan yang dilakukan oleh manusia.
Banyak ilmuwan memiliki pandangan bahwa rekayasa genetika merupakan
contoh pengembangan lebih lanjut dari perkawinan seleksi, sebab kedua teknologi itu
mengandung materi genetik sumber yang berbeda. Untuk "menciptakan" organisme
yang memiliki sifat-sifat baru yang bermanfaat. Meskipun memiliki persamaan tetapi
kedua teknologi ini memiliki perbedaan mendasar di dalam cara menggabungkan
materi genetik.
Dalam proses rekayasa genetika diperlukan mikroorganisme sebagai pembawa,
misalnya bakteri. Rekayasa genetika yang merupakan bioteknologi modern telah
menghasilkan berbagai produk. Beberapa contoh rekayasa genetika antara lain:
a. Vaksin Hepatitis
Merupakan vaksin untuk mencegah penyakit radang hati (hepatitis), dengan cara
menyisipkan gen antigen ke dalam sel klamir. Sel klamir yang telah disisipi gen
virus akan menghasilkan selubang protein yang digunakan untuk membuat
vaksin hepatitis.
b. Hormon Insulin
Merupakan hormon yang berguna untuk menolong penderita kencing manis
(diabetes militus). Dengan rekayasa genetika hormon ini dapat dibuat dalam
jumlah besar dan murah serta secara kimia sama dengan hormon insulin manusia.
c. Interferon
Berguna untuk pengobatan berbagai penyakit yang disebabkan virus dan jenis
kanker terteatis. misalnya penyakit flu maka interferon bertanggung jawab ter-
hadap sakit kepala, bersin, dan pegal-pegal. Interferon dihasilkan tubuh sebagai
reaksi terhadap virus flu. Cara membuat interferon yaitu dengan menyisipkan gen
tertentu ke dalm bakteri Escherichia coli.
d. Antibodi Monoklonal (MCAb)
Dibuat dengan cara menggabungkan sel penghasil antibodi (sel limfosit) dengan
sel yang terkena penyakit. Dapat digunakan untuk mengobati penyakit kanker,
keracunan, dan mengetahui adanya kehamilan.
IPA SMP Kelas IX 110
ANGKUMAN
1. Bioteknologi merupakan ilmu terapan yang mempelajari prinsip ilmiah meng-
gunakan organisme atau bagian organisme untuk menghasilkan produk yang
digunakan untuk kepentingan manusia.
2. Bioteknologi memanfaatkan peran mikroorganisme juga melibatkan peran
ilmu kimia, biokimia, genetika, biologi, sel, biologi molekul, dan teknik kimia.
3. Bioteknologi dibedakan menjadi bioteknologi konvensional dan bioteknologi
modern.
4. Dalam bioteknologi konvensional dilakukan secara sederhana produk yang
dihasilkan dalam jumlah terbatas, tidak menggunakan prinsip-prinsip ilmiah,
biasanya mengandalkan jasa mikroba untuk menghasilkan produk, misalnya :
proses fermentasi.
5. Dalam bioteknologi modern dilakukan dengan peralatan canggih. Produk
yang dihasilkan dalam jumlah besar dan menggunakan prinsip-prinsip ilmiah.
Biasanya menggunakan jasa mikroorganisme yang dibantu oleh bagian-bagian
tubuh organisme seperti tumbuhan dan hewan. Contoh produk bioteknologi
modern : vaksin, asam amino, obat, pengolahan limbah, pembasmian hama
tanaman, dan penghasil logam.
6. Produk bioteknologi dalam kehidupan sehari-hari dalam bidang pertanian,
misalnya, melalui proses hidroponik, aeroponik dan kultur jaringan.
7. Teknik rekayasa genetika atau rekombinasi genetika adalah suatu cara meng-
ganti atau menambah DNA dari organisme lain ke susunan DNA asli dalam
sel suatu organisme.
R
UJI PEMAHAMAN
1. Produk teknologi dapat merugikan peternak sapi, pengunaan hormon
pertumbuhan sapi (BGH). Mengapa demikian?
2. Sistem aeroponik lebih unggul dibandingkan hidroponik. Mengapa demikian?
IPA SMP Kelas IX 111
I. Pilihlah satu jawaban yang paling benar!
JI KOMPETENSI
U
1. Ilmu terapan yang mempelajari
prinsip ilmiah menggunakan
organisme atau bagian mikro-
organisme adalah ….
a. biokimia
b. biologi
c. bioteknologi
d. biosfer
2. Ilmu berikut yang tidak
berhubungan dengan bioteknologi
yaitu ….
a. biokimia
b. biologi sel
c. biologi molekul
d. biosfer
3. Contoh makanan yang
menggunakan prinsip biotek-
nologi yaitu ….
a. nasi + roti
b. nasi + keju
c. lemper + yoghurt
d. anggur + yoghurt
4. Salah satu contoh produk bio-
teknologi konvensional adalah ….
a. kecap
b. vaksin
c. pengolahan limbah
d. asam amino
5. Salah satu contoh bioteknologi
modern, yaitu ….
a. kecap
b. tape
c. tempe
d. pengolahan limbah
6. Beberapa makanan dan minuman
di bawah ini merupakan hasil dari
fermentasi, kecuali ....
a. bir c. tempe
b. brem d. mentega
7. Contoh produk makanan yang
merupakan hasil dari fermentasi
modern ialah ….
a. yoghurt
b. oncom
c. bir
d. mikroprotein
8. Mikroorganisme Aspergillus oryzae
bersama Sacharomyces rouxii
bermanfaat pada pembuatan ….
a. kecap c. tempe
b. tape d. anggur
9. Bakteri, alga dan jamur yang
dikeringkan akan menghasilkan
sejenis protein yang disebut ….
a. TPS
b. PST
c. SPT
d. mikro protein
10. Suatu senyawa organik yang
berasal dari mikroorganisme yang
dapat menghambat atau
mematikan mikroorganisme
penyebab penyakit ialah ….
a. virus
b. bakteri
c. antibiotika
d. monera
11. Pada akar Legaminozae terdapat
bakteri Rhizobium yang dapat
mengikat ….
a. oksigen
b. karbondioksida
c. sulfur
d. nitrogen
12. Usaha manusia untuk
memperbaiki kualitas lahan dari
pencemaran menggunakan
mikroorganisme tertentu dipelajari
dalam ….
a. bioteknologi
b. bioremediasi
c. biokimia
d. biofisika
IPA SMP Kelas IX 112
13. Ragi digunakan dalam pembuatan
anggur, dimulai sekitar ….
a. tahun 1680
b. tahun 1981
c. 6000 SM
d. 4000 SM
14. Suatu cara bercocok tanam tanpa
menggunakan tanah sebagai
tempat menanam tanaman,
disebut ….
a. hidroponik
b. aeroponik
c. kultur jaringan
d. kepulasi
15. Berikut ini yang tidak termasuk
produk rekayasa genetika, yaitu ….
a. hidroponik
b. vaksin hepatitis
c. hormon insulin
d. fusi protoplasma
II. Jawablah pertanyaan berikut dengan jelas!
1. Apakah pengertian bioteknologi itu?
2. Apa sajakah produk bioteknologi konvensional itu?
3. Apa sajakah dampak penerapan bioteknologi terhadap etika?
4. Apa sajakah fungsi dari Antibodi Monoklonat (MCAb)?
5. Bagaimana langkah-langkah pengkloningan katak?
Standar Kompetensi:
Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam
kehidupan sehari-hari.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan muatan listrik untuk memahami
gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidu-
pan sehari-hari.
BAB 7
LI STRI K STATI S
LI STRI K STATI S
LISTRIK STATIS
CARA MENIMBULKAN
BENDA BERMUATAN LISTIK
MUATAN LISTRIK
PEMANFAATAN
LISTRIK STATIS
cara
menggosok
cara
induksi
jenis
muatan listrik
sifat
muatan litrik
elektroskop
hukum
Coulom
Kata "listrik" tidaklah asing di telinga kita, sebab dalam kehidupan sehari-hari,
banyak peralatan yang kita gunakan menggunakan energi listrik.
Adalah William Gilbert (1544 – 1603) yang pertama kali
menggunakan kata "listrik’ pada tahun 1600 dalam bukunya
"De Magnete". Dia mengemukakan gagasannya tentang jenis
listrik yang dia peroleh dari penggosokan benda-benda
walaupun dia tidak tahu apa dan mengapa demikian. Studi
tentang listrik dibagi menjadi dua bagian yaitu listrik statis
(elektrostatic) dan listrik dinamis (elektrodinamic). Listrik statis
mempelajari muatan listrik yang berada dalam keadaan
diam, sedangkan listrik dinamis mempelajari muatan listrik
yang bergerak.
A. CARA MENIMBULKAN BENDA BERMUATAN LISTRIK
Di atas telah dijelaskan bahwa William Gilbert, orang pertama yamg dapat me-
nimbulkan benda bermuatan listrik dengan menggosokkan sebuah benda dengan
benda yang lain. Kalian pun dapat melakukan seperti apa yang dilakukan oleh
William Gilbert.
Perhatikan gambar 7.2 di bawah ini.
Pernahkah kalian melakukan kegiatan seperti gambar di bawah ini?
Gambar 7.2 Cara menimbulkan muatan-muatan listrik dengan penggosokan
Penggaris plastik setelah digosok-gosokkan pada rambut kering, bila didekatkan
pada potongan-potongan kecil kertas, potongan-potongan kecil kertas akan menempel
atau ditarik penggaris.
Coba diskusikan dengan teman sebangkumu, mengapa hal tersebut dapat terjadi?
Tulis jawabanmu pada buku tugas, setelah itu lakukan kegiatan di atas agar kamu
lebih yakin.
Cara menimbulkan benda bermuatan listrik selain dengan cara menggosok dapat
juga dengan cara pemanasan dan cara induksi. Hal ini akan dibahas pada pembahasan
tersendiri.
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
2
3
4
5
6
7
8
9
10
0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
IPA SMP Kelas IX 114
sumber: Jendela Iptek, Listrik
Gambar 7.1 William Gilbert
B. JENIS-JENIS MUATAN LISTRIK
Sebelum kita membuat tentang jenis muatan listrik dan pendefinisian jenis muatan
listrik kita dapat melihat kembali tentang teori atom yang telah dibahas di kelas VIII.
Berdasarkan teori atom Rultherford. ”Atom tersusun atas inti atom yang ber-
muatan positif dan dikelilingi oleh partikel bermuatan negatif.
Gambar 7.3 Model atom Helium (
2
He
4
)
Dari model atom Helium tersebut, ternyata inti atom terdiri atas partikel ber-
muatan positif yang disebut dengan proton dan partikel netral yang disebut dengan
netron, sedangkan partikel yang bermuatan negatif disebut elektron. Berdasarkan data
yang didapat massa dan muatan dari partikel-pertikel penyusun atom adalah sebagai
berikut:
mp = 1,67.10
-27
kg ; qp = + 1,6.10
-19
Coulumb
mn = 1,67.10
-27
kg ; qn = 0
me = 9,1.10
-31
kg ; qe = -1,6.10
-19
Coulumb
Keterangan: m = massa partikel
q = muatan partikel
Karena sesuatu hal, mungkin karena pemanasan atau penggosokan, elektron
dapat berpindah dari atomnya dan masuk ke atom yang lain. Atom yang kehilangan
elektron menjadi bermuatan positif, dan atom yang mendapat elektron menjadi
bermuatan negatif. Pad atom netral jumlah proton = jumlah elektron. Di bawah ini
contoh cara menimbulkan benda bermuatan listrik dengan menggosokkan benda satu
dengan benda yang lain.
(a) (b)
Gambar 7.4 Kaca ebonit berbeda muatan
Keterangan:
Gambar 7.4 (a): Batang kaca yang mula-mula netral setelah digosok dengan kain
sutera, ternyata elektron-elektron dari atom-atom kaca berpindah pada atom-atom
kain sutera sehingga berakibat atom-atom kaca kekurangan elektron atau berakibat
ebonit
wool sutera
kaca
= proton
= elektron
= netron
Keterangan:
inti atom
(nukleon)
IPA SMP Kelas IX 115
kaca bermuatan positif dan atom-atom kain sutera kelebihan elektron sehingga kain
sutera bermuatan negatif.
Gambar 7.4 (b): Batang ebonit yang mula-mula netral setelah digosok dengan kain
woll, ternyata elektron-elektron dari atom-atom kain woll berpindah pada atom-atom
ebonit, sehingga atom-atom kain woll bermuatan positif sedangkan atom-atom batang
ebonit kelebihan elektron sehingga batang ebonit bermuatan negatif.
Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan:
1. Benda yang bermuatan listrik jika jumlah proton dan jumlah elektron pada benda
itu tidak sama.
2. Jenis muatan listrik ada 2 macam, yaitu muatan listrik positif dan muatan listrik
negatif.
Jenis muatan listrik positif adalah muatan listrik yang sejenis dengan muatan
listrik batang kaca setelah digosok dengan kain sutera.
Jenis muatan listrik negatif adalah muatan listrik yang sejenis dengan muatan
listrik batang ebonit setelah digosok dengan kain woll.
C. SIFAT MUATAN LISTRIK
Dua jenis muatan listrik tersebut di atas mempunyai sifat-sifat tertentu. Sifat-sifat
muatan listrik tersebut dapat kita, perhatikan dari hasil percobaan di bawah ini.
Gambar 7.5 Sifat muatan listrik
Keterangan:
Gambar 7.5 (a): Dua batang kaca yang telah digosok dengan kain sutera ternyata
saling tolak-menolak.
Gambar 7.5 (b): Dua batang ebonite yang telah digosok dengan kain woll ternyata
saling tolak-menolak.
Gambar 7.5 (c): Batang kaca yang telah digosok dengan kain sutera dan batang
ebonite yang telah digosok dengan kain woll tarik-menarik.
• muatan listrik-muatan listrik sejenis tolak-menolak
• muatan listrik-muatan listrik tidak sejenis tarik-menarik
kaca
kaca
ebonit
ebonit
ebonit
kaca
IPA SMP Kelas IX 116
IPA SMP Kelas IX 117
UJI PEMAHAMAN
1. Sebutkan partikel penyusun inti atom, selain atom hidrogen!
2. Mengapa proton, elektron, dan netron disebut sebagai patikel?
3. Mengapa atom yang kehilangan elektronnya menjadi atom yang bermuatan
positif?
4. Pada peristiwa penggosokan atau pemanasan, mengapa proton tidak dapat lepas
dari atomnya?
5. Lima buah benda bermuatan listrik, A, B, C,D, dan E mempunyai sifat sebagai
berikut:
Adan B tarik menarik
Adan C tolak menolak
B dan D tolak menolak
C dan E tarik menarik
Jika benda D bermuatan listrik positif, tentukan jenis muatan listrik dari benda A,
B, C, dan E!
D. INDUKSI LISTRIK
Cara menimbulkan muatan listrik selain menggosok, dapat pula dengan induksi
listrik.
Apakah yang dimaksud dengan induksi listrik?
Perhatikan penjelasan berikut ini!
Dua buah bola logam netral saling bersentuhan.
Sebuah batang yang bermuatan listrik positif
didekatkan pada salah satu bola logam, sehing-
ga elektron dan proton akan terpisah seperti
gambar di samping.
Jika kedua bola dipisah sedangkan batang yang
bermuatan tetap berada pada tempat semula
kedua bola memiliki muatan yang sama besar
tetapi berlawanan tanda
Bila batang bermuatan dijauhkan maka kedua
bola yang semula netral menjadi bermuatan
listrik.
Gambar 7.6 Proses induksi listrik
(4)
(3)
(2)
(1)
Dari uraian tersebut, maka yang dinamakan induksi listrik adalah peristiwa
pemisahan muatan listrik pada suatu benda karena didekatkan pada benda lain yang
bermuatan listrik.
Peristiwa induksi juga dapat dilakukan seperti di bawah ini.
Sebuah bola logam netral didekatkan pada batang ber-
muatan negatif menyebabkan muatan listrik pada bola
akan terpisah. Muatan positif berada pada tempat yang
berdekatan dengan batang negatif.
Jika bola logam dihubungkan dengan tanah maka elek-
tron dari bola akan mengalir ke tanah.
Hubungan dengan tanah diputus dan batang bermuatan
tetap di tempat, pada bola hanya tinggal muatan positif.
Batang bermuatan listrik dijauhkan maka muatan positif
akan tersebar merata dan bola menjadi bermuatan positif
Gambar 7.7 Proses induksi listrik
UJI PEMAHAMAN
Pada batang lengkapi dengan tanda ”+” untuk melambangkan muatan positif dan
”-” untuk melambangkan muatan negatif pada urutan gambar untuk peristiwa
industri listrik dengan benda bermuatan positif.
Batang netral didekati pada bola bermuatan positif
Batang yang diinduksi dihubungkan ke bumi
Hubungan dengan tanah diputus tetapi bola
bermuatan masih tetap di tempat.
Bola bermuatan positif dijauhkan
(4)
(3)
(2)
(1)
(4)
(3)
(2)
ground
(1)
IPA SMP Kelas IX 118
IPA SMP Kelas IX 119
E. ELEKTROSKOP
Elektroskop adalah suatu alat untuk:
- mendeteksi adanya muatan listrik
- mengetahui jenis muatan listrik
Salah satu bentuk elektroskop seperti gambar
1 = kepala elektroskop
2 = batang elektrosko
3 = daun elektroskop
(b)
Gambar 7.8 (a) Elektroskop (b) Bagan Elektroskop
(a)
Bagaimana mendeteksi adanya muatan listrik?
Suatu benda yang telah digosok dengan benda tertentu didekatkan dengan elek-
troskop netral, maka keadaan elektroskop ada dua kemungkinan.
Kemungkinan I
Daun elektroskop tetap menutup, maka benda yang telah digosok
tidak bermuatan listrik
Gambar 7.9 (a) Benda tidak bermuatan listrik
Kemungkinan II
Daun elektroskop membuka, berarti benda yang digosok memiliki
muatan listrik (benda bermuatan listrik)
Gambar 7.9 (b) Benda bermuatan listrik
Bagaimana pula cara untuk mengetahui jenis muatan listrik?
1
2
3
Untuk mengetahui jenis muatan listrik yang dimiliki benda, mula-mula elek-
troskop harus bermuatan listrik, misalnya muatan listrik negatif, dan keadaan elek-
troskop seperti pada gambar.
Daun elektroskop membuka, sebab pada daun (foil) terdapat muatan
listrik sejenis sehingga timbul gaya tolak
Bila benda yang bermuatan listrik didekatkan dengan elek-
troskop bermuatan negatif, ada dua kemungkinan.
Gambar 7.9 (c) Elektroskop bermuatan negatif
Kemungkinan I
Ketika benda P didekatkan, daun elektroskop membuka semakin
lebar. Ini menunjukkan gaya tolak di kedua daun makin besar,
karena muatan negatif pada daun bertambah. Padahal sebelum-
nya muatan negatif tersebar merata diseluruh elektroskop. Hal
ini menunjukkan muatan negatif elektroskop ditolak oleh
muatan yang dimiliki benda P.
Gambar 7.9 (d) Elektroskop menunjukkan gaya tolak
Muatan yang menolak muatan listrik negatif adalah muatan listrik negatif. Jadi
benda P bermuatan listrik negatif.
Kemungkinan II
Daun elektroskop menutup/menguncup menunjukkan pada foil
tidak ada muatan negatif. Padahal sebelumnya terdapat muatan
negatif. Hal ini berarti muatan negatif pada daun ditarik oleh
muatan listrik pada benda P. Muatan listrik yang menarik muatan
listrik negatif adalah muatan listrik positif. Jadi, benda P ber-
muatan listrik positif.
Gambar 7.9 (e) Elektroskop menutup
p
p
IPA SMP Kelas IX 120
UJI PEMAHAMAN
1.
Gambar (a): elektroskop dalam keadaan netral
Gambar (b): kepala elektroskop didekatkan muatan positif dan elektroskop mem-
buka, karena pada daun elektroskop terkumpul muatan listrik .................... dan
pada kepala elektroskop terkumpul muatan ....................
Gambar (c): kepala elektroskop dihubungkan dengan tanah, yang terjadi muatan
listrik yang terkumpul pada kepala elektroskop ................ dan muatan listrik yang
berada pada daun elektroskop ......................
Gambar (d): hubungan dengan tanah diputus dan muatan positif dijauhkan dari
kepala elektroskop........................
2. Gambar di samping elektroskop bermuatan positif
a. Jika kepala elektroskop didekati benda Q dan daun elek
troskop tetap pada posisi semula maka benda Q ..............
b. Jika kepala elektroskop didekati benda R dan daun elek
troskop menguncup maka benda R...................................
c. Jika kepala elektroskop didekati benda S dan daun elek
troskop makin membuka maka benda S ..........................
F. HUKUM COULOMB
Gaya tarik-menarik atau gaya tolak-menolak dua muatan listrik yang diam di-
sebut juga dengan gaya elektrostatis atau gaya coulomb.
Bagaimana besarnya gaya elektrostatis tersebut? Perhatikan hasil percobaan
Coulomb dengan menggunakan neraca puntir seperti terlihat pada gambar 7.10
berikut.
Hasil penyelidikan Coulomb diperoleh bahwa besarnya
gaya tarik-menarik atau tolak-menolak antara muatan
listrik berbanding terbalik dengan kuadrat jarak (r) kedua
muatan. Selanjutnya Coulomb juga yakin bahwa besar
gaya tersebut sebanding dengan besar muatan masing-
masing benda.
cermin
(a) (b) (c)
tanah
(d)
IPA SMP Kelas IX 121
Gambar 7.10 Neraca puntir
IPA SMP Kelas IX 122
Selanjutnya Coulomb mengemukakan hukumnya secara lengkap sebagai berikut.
Gaya tarik atau gaya tolak antara dua muatan itu berbanding lurus dengan besar
muatan masing-masing dan berbanding terbalik dengan kuadrat jaraknya. Jika hukum
Coulomb tersebut dinyatakan dalam suatu persamaan diperoleh:
Keterangan:
F = gaya elektrostatis atau gaya coulomb (dalam newton)
Q
1
dan Q
2
= besar muatan listrik (dalam coulomb)
r = jarak kedua muatan (dalam meter)
K = konstanta pembanding
Besar K ini ditentukan dengan percobaan yang dilakukan di udara atau hampa
udara. Dalam satuan SI nilai K = 9 . 10
9
Nm
2
/C
2
.
Jika kita menggunakan satuan CGS maka:
F satuannya dyne
Q
1
dan Q
2
satuannya Stat Coulomb (St.C)
r satuannya cm
K = 1 dyne cm
2
/(St.C)
2
Contoh Soal:
1. Dua benda masing-masing bermuatan listrik 3 C dan 9 C berada pada jarak 10
meter di udara. Barapa gaya listrik yang timbul? (k = 9 x 10
9
Nm
2
/C
2
)
Penyelesaian:
Diket: q
1
= 3 C r = 10 m
q
2
= 9 C k = 9 x 10
9
Nm
2
/C
2
Ditanya: F = ...?
Jawab :
Jadi, besarnya gaya 2,43 x 10
9
N dan berupa gaya tolak
2. Benda bermuatan listrik 4 C didekatkan dengan benda bermuatan 9 C akan
menimbulkan gaya 4 x 10
9
N. Berapa jarak kedua benda?
Penyelesaian:
Diket: q
1
= 4 C F = 4 x 10
9
N
q
2
= 9 C k = 9 x 10
9
Nm
2
/C+
Ditanya: r = ...?

F
k
=
=
=
=
. q . q
r
. 10 . 3 . 9
1
. 10 . 27
1
x 10 N
1 2
2
9
2
9
9
9
0
9
00
2 43 ,

F K
Q Q
r
=
1 2
2
.
Jawab :
Jadi, jarak kedua benda 9 meter
3. Dua buah benda bermuatan listrik sejenis dan sama besar yaitu Q terpisah di
udara pada jarak R dan menghasilkan gaya tolak F. Jika muatan kedua benda
masing-masing dijadikan 2Q dan jarak kedua benda tetap, maka berapakah besar
gaya tolaknya?
Penyelesaian:
Diket: Q
1
= Q Q
1
’ = 2Q
Q
2
= Q Q
2
’ = 2Q
r
1
= Rr
1
= r
2
F
1
= F
Ditanya: r
2
= ...?
Jawab :
UJI PEMAHAMAN
1. Muatan +Q1 dan muatan -Q2 pada jarak R tarik menarik dengan gaya sebesar F.
Jika jarak kedua muatan dibuat menjadi 3/4 R berapa besar gaya tarik menarik
kedua muatan tersebut?
2. Dua buah muatan Q1 dan Q2 di udara terpisah pada jarak R dan tolak menolak
dengan gaya sebesar F. Sebutkan 3 cara agar besar gaya tolak menolaknya menjadi
1/4 F!
3. Dua buah muatan listrik Q1 = +2 mc dan Q2 = -5 mc di udara terpisah pada jarak
3 cm. Berapa besar gaya tarik menarik antara kedua muatan tersebut?

F
F
k Q Q
r
k Q Q
r
F
F
F
F
Q Q
Q Q
F
F
F
Q
Q
Jadi
1
2
1 2
1
2
1 2
2
2
2
1
2
1 2
1 2
2
2
1
4
4
2
=
⋅ ⋅
⋅ ⋅
=
=


=
=


© ©
© ©
F
Q
2Q
gaya tolaknya 4 kali gaya semula ,

F
k
r
k
r
k
=
=
=
= =
. q . q
r
. q . q
F
. q . q
F
. 10 . 4 . 9
4 x 10
m
1 2
2
1 2
1 2
9
9
2
9
9
IPA SMP Kelas IX 123
4. Dua buah muatan listrik Q1 = +4 St.C dan Q2 = + 2 St.C berada di udara dan ter-
pisah pada jarak R. Kedua muatan tolak menolak dengan gaya sebesar 2 dyne.
Berapa nilai R tersebut?
G. PEMANFAATAN LISTRIK STATIS
Pemanfaatan listrik statis, antara lain sebagai berikut.
1. Pengendap Elektrostatik
Peralatan ini ditemukan oleh F.G. Cottrel pada tahun 1907 yang digunakan untuk
membersihkan gas buang dari cerobong asap.
Gambar 7.11
2. Mesin Fotocopy
sumber: Jendela Iptek, Listrik
Gambar 7.12 Mesin fotocopy
3. Pengecatan Mobil dengan Proses Electrocoating
(Pelapisan dengan arus listrik)
Ketika cat disemprotkan butiran-butiran cat bergesekan dengan udara sehingga
menjadi bermuatan listrik. Mobil yang dicat diberi muatan listrik yang berlawanan
IPA SMP Kelas IX 124
IPA SMP Kelas IX 125
dengan butiran cat sehingga butiran cat akan tertarik ke badan mobil yang menyebab-
kan pengecatan menjadi rata dan menjangkau tempat-tempat yang tersembunyi.
4. Generator Van De Graaff
Generator Van de Graaf digunakan untuk menghasilkan muatan listrik.
(a) (b)
sumber: Jendela Iptek, Listrik
Gambar 7.13 (a) Robert Van De Graff
(b) Generator Cockcroff - Walton
Generator Cockcroff-Walton di Laboratorium Brookhaven di Long Island, New
York, Amerika Serikat dapat membangkitkan energi listrik dalam bentuk tegangan
ultra tinggi. Energi tersebut menggerakkan potongan-potongan atom begitu cepatnya
sehingga menempuh jarak Bumi-Bulan dan kembali dalam waktu 4 detik.
IPA SMP Kelas IX 126
ANGKUMAN
1. Cara menimbulkan benda bermuatan listrik dapat dengan cara:
a. menggosok
b. menginduksi
2. Jenis muatan listrik ada dua macam:
a. muatan listrik positif
b. muatan listrik negatif
3. Sifat muatan listrik
a. muatan-muatan listrik sejenis tolak-menolak
b. muatan-muatan listrik tidak sejenis tarik-menarik
4. Elektroskop adalah alat yang dapat digunakan:
a. mengetahui benda bermuatan listrik atau netral
b. mengetahui jenis muatan listrik.
5. Hukum Coulomb menyatakan: Besarnya gaya tolak menolak atau tarik-
menarik antara dua muatan listrik sebanding dengan besar masing-masing
muatan dan berbanding terbalik dengan kuadrat jaraknya.
6. Dalam kehidupan sehari-hari listrik statis dapat dimanfaatkan untuk:
a. pengendap elektrostatis
b. mesin foto copy
c. pengecatan mobil dengan proses elektro coatin
d. generator van degraff
R
1. Benda netral akan bermuatan
listrik jika mengalami penamba-
han ....
a. elektron
b. proton
c. netron
d. proton dan netron
2. Suatu benda menjadi bermuatan
negatif jika ....
a. jumlah proton = jumlah elek-
tron
b. jumlah proton < jumlah elek-
tron
c. jumlah proton > jumlah elek-
tron
d. jumlah proton = jumlah netron
I. Pilihlah satu jawaban yang paling benar!
JI KOMPETENSI
U
IPA SMP Kelas IX 127
3. Suatu benda dapat menjadi
bermuatan listrik dengan cara:
1) menggosok dengan benda ter-
tentu
2) induksi
3) konduksi
Jawaban yang benar ....
a. 1 saja c. 1 dan 2
b. 2 saja d. 1, 2, dan 3
4. Besarnya gaya listrik yang timbul
antara dua benda bermuatan
listrik ....
a. sebanding dengan kuadrat
jarak kedua benda
b. sebanding dengan besarnya
muatan kedua benda
c. berbanding terbalik dengan
jarak kedua benda
d. berbanding terbalik dengan
muatan kedua benda
5. Dua buah benda masing-masing
bermuatan 2 x 10
9
C dan 6 x 10
-9
N
terpisa pada jarak 3 x 10
2
m di
udara. Jika k = 9 x 10
9
Nm
2
/C
2
,
maka gaya tolak-menolaknya ....
a. 4 x 10
5
N c. 12 x 10
5
N
b. 9 x 10
5
N d. 18 x 10
5
N
6. Dua buah benda bermuatan listrik
Q bila didekatkan pada jarak r
akan menimbulkan gaya listrik F.
Jika muatan kedua benda masing-
masing diperbesar menjadi 3Q dan
jarak kedua benda tetap, maka
gaya listrik yang timbul adalah ....
a. tetap
b. 3 kali gaya semula
c. 6 kali gaya semula
d. 9 kali gaya semula
7. Jika jarak kedua benda bermuatan
listrik diubah menjadi 2 kali jarak
semula dan muatan keduanya
tetap, maka gaya listrik yang tim-
bul besarnya ....
a.
1

4
kali gaya semula
b.
1

2
kali gaya semula
c. 2 kali gaya semula
d. 4 kali gaya semula
8. Dua buah benda bermuatan listrik
masing-masing 3 C diletakkan di
udara pada jarak tertentu. Jika
muatan listrik kedua benda masing-
masing diperbesar menjadi 6 C
dan jarak keduanya tetap, maka ....
a. F
2
= 2 F
1
c. F
2
= 9 F
1
b. F
2
= 4 F
1
d. F
2
= 18 F
1
9. Sisir plastik setelah digosokkan
pada rambut menjadi bermuatan
negatif karena ....
a. elektron dari sisir plastik
berpindah ke rambut.
b. elektron dari rambut ber-
pindah ke sisir plastik.
c. proton dari sisir plastik ber-
pindah ke rambut
d. proton dan rambut berpindah
ke sisir plastik.
10. Setiap atom terdiri atas ....
a. Proton dan elektron
b. Proton dan neutron
c. Inti atom dan elektron
d. Inti atom dan proton
11. Empat buah benda P, Q, R dan S
bermuatan listrik. Bila P
didekatkan Q akan tarik-menarik.
R didekatkan S akan tolak me-
nolak. Dan P didekatkan S akan
tolak-menolak. Jika Q bermuatan
negatif maka benda R bermuatan
listrik ....
a. negatif
b. positif
c. positif dan negatif
d. netral
12. Gaya tarik yang timbul dari dua
benda yang bermuatan listrik akan
semakin besar jika ....
a. muatan benda diperkecil
b. muatan benda tetap
c. jarak kedua benda diperbesar
d. jarak kedua benda diperkecil
IPA SMP Kelas IX 128
13.
Nilai F akan semakin kecil jika ....
a. q
1
dan q
2
tetap
b. q
1
tetap dan q
2
diperbesar
c. q
2
tetap dan q
1
diperbesar
d. r diperbesar
14. Gaya listrik yang timbul pada
kedua benda yang bermuatan
listrik akan menjadi 9 kali gaya
semula jika jarak benda diubah
menjadi ... jarak semula.
a. 9 kali
b. 3 kali
c.
1

3
kali
d.
1

9
kali
15. Gaya listrik yang timbul akan
menjadi 4 kali gaya semula jika
muatan listrik masing-masing
benda diubah menjadi ....
a. 4 kali muatan semula
b. 2 kali muatan semula
c.
1

2
kali muatan semula
d.
1

4
kali muatan semula
+ –
F
F
q
1
q
2
r
II. Jawablah dengan singkat dan jelas!
1. Benda A dan B masing-masing bermuatan listrik 4 μC dan 9 μC berada di
udara. Jika jarak kedua benda 6 cm dan k = 9 x 10
9
Nm
2
/C
2
, berapakah gaya
Coulomb yang timbul? (1 μC = 10
–6
C)
2. Dua buah benda yang bermuatan listrik positif dan sama besar akan me-
nimbulkan gaya tolak 60 N jika terpisah pada jarak 0,6 m di udara. Hitung
besarnya muatan listrik masing-masing benda!
3. Dua buah muatan listrik sejenis yang terpisah pada jarak 4 cm tolak-menolak
dengan gaya sebesar 10 N. Jika masing-masing muatan tersebut saling
didekatkan 1 cm, berapa besar gaya tolak-menolaknya?
4. Dua buah muatan listrik sejenis di udara tolak-menolak dengan gaya 20 dyne.
Jika muatan I diperbesar 2 kali, muatan II diperkecil 4 kali serta jarak keduanya
dibuat menjadi
1

2
kali semula, berapa besar gaya tolak-menolaknya?
5. Jelaskan dengan singkat cara memberi muatan listrik pada elektroskop agar
elektroskop bermuatan listrik positif!
Standar Kompetensi:
Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam
kehidupan sehari-hari.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan prinsip kerja elemen dan arus listrik
yang ditimbulkannya serta penerapannya dalam
kehidupan sehari-hari.
Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu
rangkaian serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.
Mendeskripsikan hubungan energi dengan daya listrik,
serta pemanfaatannya dalam kehidupan sehari-hari.
BAB 8
LI STRI K DI NAMI S
LI STRI K DI NAMI S
SUMBER
ARUS LISTRIK
HAMBATAN
LISTRIK
RANGKAIAN
LISTRIK
ENERGI DAN DAYA
LISTRIK
kuat arus listrik
beda potensial listrik
HUKUM OHM
rangkaian
elemen
rangkaian
hambatan
tak bercabang
HK I KIRCHOFF
rangkaian
seri
rangkaian
paralel
tegangan
jepit
energi
listrik
perubahan energi
listrik, menjadi
energi bentuk lain
GGL
LISTRIK DINAMIS
bercabang
sekering
daya
listrik
arus listrik
dalam
rangkaian tertutup
A. SUMBER ARUS LISTRIK
1. Prinsip Kerja Sumber Arus Listrik
Kata "listrik" tentunya sudah tidak asing lagi didengar, sebab saat ini tidak saja
orang-orang kota yang dapat menikmati listrik, tetapi orang-orang di pedesaan pun
sudah banyak yang menikmati listrik.
Banyak sekali alat-alat yang dapat membantu usaha manusia menggunakan ener-
gi listrik, seperti lampu listrik, setrika listrik, motor mesin jahit listrik, kipas angin dan
masih banyak lagi alat-alat listrik yang menggunakan energi listrik yang tentunya
tidak mungkin kita sebutkan semuanya di sini.
Walaupun kata "listrik" sudah tidak asing lagi, tetapi tahukah siapa penemu listrik
itu? Tidak ada orang yang tahu! Listrik tidak ditemukan oleh seseorang, melainkan
oleh banyak orang. Sebelum dikenalnya listrik mengalir maka yang dikenal orang per-
tama kali adalah listrik diam.
Orang Yunani kuno disebut-sebut sebagai penemu listrik diam yang pertama.
Kemudian ditemukan listrik mengalir oleh orang Itali, yang selanjutnya mengalami
perkembangan sampai sekarang ini.
Agar listrik senantiasa dapat mengalir melalui suatu penghantar maka selalu
diperlukan adanya beda potensial listrik antara dua titik pada penghantar tersebut.
Alat yang dapat menimbulkan perbedaan potensial listrik disebut sumber tegangan
listrik (sumber listrik).
Sumber tegangan listrik dikelompokkan menjadi dua kelompok yaitu sumber
tegangan arus bolak-balik dan sumber tegangan arus searah.
a. Sumber tegangan arus bolak balik adalah sumber tegangan yang menghasilkan
arus bolak balik, yaitu sumber tegangan yang kutub positif dan negatifnya berganti-
ganti secara periodik. Misalnya generator arus bolak balik, dinamo sepeda, dan stop
kontak arus bolak balik.
Gambar 8.1 Beberapa sumber tegangan arus bolak-balik
b. Sumber tegangan arus searah adalah sumber tegangan yang menghasilkan arus
searah, yaitu sumber tegangan yang kutub positif dan negatifnya selalu tetap. Misalnya,
elemen volta, elemen kering, accu, dan generator arus searah. Pada elemen volta,
elemen kering, accu energi kimia diubah menjadi energi listrik. Pada generator
dan dinamo sepeda, energi mekanik diubah menjadi energi listrik.
Dalam pengisian accu terjadi konversi : yaitu energi listrik diubah menjadi energi
kimia.
+
EPHIS
Stop kontak AC
S U
magnet
berputar
kumparan
Dinamo sepeda
U
Generator AC
S
IPA SMP Kelas IX 130
a. Elemen Volta
Alessandro Volta (1745–1827) telah menemukan
sumber tegangan yang pertama kali yang dapat
mengalirkan listrik dengan cukup besar.
Elemen volta terdiri atas :
1) sebuah bejana kaca sebagai tempat
2) larutan asam sulfat (H
2
SO
4
) encer
3) sebuah lempeng tembaga (Cu)
4) sebuah lempeng seng (Zn)
Gambar 8.2 Elemen volta
Dalam elemen volta tersebut lempeng tembaga berfungsi sebagai kutub positif,
lempeng seng berfungsi sebagai kutub negatif, sedangkan larutan asam sulfat
berfungsi sebagai larutan elektrolit (larutan yang dapat menghantarkan arus listrik).
Jika lempeng tembaga dan lempeng seng dihubungkan dengan suatu penghantar maka
di dalam larutan asam sulfat terjadi reaksi kimia:
H
2
SO
4
→2(H)
+
+ (SO
4
)
2-
Dalam larutan asam sulfat ion positif (H)
+
bergerak dari seng menuju tembaga.
Ion negatif (SO
4
)
2-
bergerak dari tembaga menuju ke seng.
Dalam praktik elemen volta jarang digunakan karena elemen volta mempunyai
beberapa kelemahan, sebagai berikut.
1) Arus listrik yang mengalir tidak dapat berlangsung lama karena selama arus listrik
mengalir, di dalam larutan elektrolit timbul peristiwa polarisasi, yaitu timbulnya
gelembung-gelembung gas di dalam larutan. Gelembung-gelembung tersebut
menempel pada lempeng tembaga sehingga dapat menghalangi arus listrik yang
mengalir mengakibatkan arus listrik terhenti. Arus listrik dapat mengalir lagi
setelah gelembung-gelembung gas yang menempel pada tembaga dihilangkan.
Tentunya hal tersebut menyulitkan dalam praktik.
2) Beda potensial antara kutub-kutubnya kecil, yaitu ± l volt.
b. Elemen kering
Elemen kering dalam kehidupan sehari-hari disebut juga baterai.
Susunan elemen kering adalah sebagai berikut.
a. Sebuah bejana seng (A) yang sekaligus berfungsi sebagai kutub negatif
b. Lapisan karton (B) sebagai pelapis dinding (A)
c. Campuran salmiak (amonium klorida), serbuk arang (karbon) dan batu kawi
(mangan dioksida) dalam bentuk pasta dan ditempatkan dalam bejana seng ter-
sebut. (C)
d. Batang karbon (D) yang ditempatkan di dalam campuran tersebut berfungsi
sebagai kutub positif.
larutan encer
asam sulfat (H
2
SO
4
)
tembaga
seng
aliran elektron
IPA SMP Kelas IX 131
Keterangan :
A: bejana seng
B : lapisan karton
C : campuran salmiak, serbuk arang dan batu kawi
D : batang karbon
E : tutup kuningan
Pada elemen kering tidak terjadi peristiwa polarisasi, karena adanya mangan
dioksida dicampur dengan serbuk karbon yang berfungsi menghilangkan peristiwa
polarisasi. Dengan demikian, elemen kering dapat lebih lama dalam mengalirkan arus
listrik dan praktis digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Beda potensial yang
ditimbulkan pada kutub-kutub baterai sekitar 1,5 volt.
c. Accu (Aki)
Dalam kehidupan sehari-hari accu disebut juga dengan aki.
Susunan aki sebagai berikut.
a. Sebuah bak yang terbuat dari karet keras atau kaca.
b. Larutan asam sulfat encer (H
2
SO
4
)
c. Dua kerangka timbal yang berlubang-lubang sebagai kutub positif dan kutub
negatif
Kutub positif aki dilapisi dengan timbal peroksida (PbO
2
)
yang berwarna coklat, sedangkan kutub negatifnya berlapis
timbal (Pb) dalam bentuk buih berpori dan berwarna kelabu.
Gambar 8.4
Bagian-bagian Aki
Beda potensial kutub-kutub aki sekitar 2 volt. Dalam kehidupan sehari-hari kita
jumpai aki dengan berbagai ukuran tegangan, antara lain terdapat aki dengan ukuran
6 volt, 8 volt, 10 volt, 12 volt dan sebagainya, sehingga tampak dalam aki tersebut ter-
dapat beberapa sel elemen.
Pada saat aki digunakan maka baik kutub positif (PbO
2
) maupun kutub negatif
(Pb) lama-lama berubah menjadi timbal sulfat (PbSO
4
). Pada saat kedua kutubnya
telah berubah menjadi timbal sulfat maka kedua kutubnya mempunyai beda potensial
yang sama, sehingga saat itu aki dikatakan dalam keadaan habis (kosong).
Namun aki yang telah habis dapat digunakan dengan .jalan diisi kembali (charge).
Cara pengisian aki dengan menghubungkan kutub positif aki dengan kutub positif
sumber arus searah dan kutub negatif aki dengan kutub negatif sumber arus searah.
Elemen yang dapat menyimpan muatan listrik di dalamnya dan bila habis dapat
diisi kembali sampai berulang kali dengan jalan mengalirkan arus listrik, disebut
Pb O2 Pb
P N
H
2
SO
4
A
B
D
C
E
IPA SMP Kelas IX 132
Gambar 8.3 Elemen kering
IPA SMP Kelas IX 133
elemen sekunder (misal aki). Adapun elemen yang menghasilkan muatan listrik,
tetapi ketika habis tidak dapat diberi muatan lagi disebut elemen primer (misal: elemen
volta dan elemen kering).
Arus listrik yang mengalir dalam suatu rangkaian ada yang kuat dan ada yang
lemah. Untuk mengukur besarnya kuat arus listrik yang mengalir digunakan alat
amperemeter. Satuan kuat arus listrik dalam S.I. adalah Ampere (A). amperemeter
dapat dirangkai dari alat Basic meter dan Shunt. Amperemeter harus dirangkai secara
seri dengan sumber listrik.
Bagaimana cara membaca hasil ukur kuat arus listrik dengan amperemeter?
Perhatikan uraian di bawah ini!
Contoh pembacaan hasil ukur amperemeter.
1)
2)
Penyebab adanya arus listrik adalah beda potensial listrik (beda tegangan listrik).
Alat ukur beda potensial listrik adalah voltmeter.
Voltmeter dapat dirangkai dari alat Basic meter dan Multiflier.

Keterangan
Batas
:
ukur max = 5 A
Hasil ukur =
19
25
x 5 A
= 3, 8 A
0
5
10 15
20
25
+
0 1 5
V

Keterangan
Batas
:
ukur max = 1 A
Hasil ukur =
12
25
x 1 A
= 0, 48 A
0
10
20 30
40
50
+
0 1A 5A
Gambar 8.6
(a) Rangkaian amperemeter;
(b) Bagan Rangkaian amperemeter
Gambar 8.5
(a) amperemeter;
(b) Lambang amperemeter
L
A
0
10
20 30
40
50
+
0 1A 5A
+
A
(b)
(a)
0
10
20 30
40
50
+
0 1A 5A
SHUNT
Basic meter
A
Dalam rangkaian listrik, voltmeter harus dirangkai paralel dengan alat listrik.
Perhatikan gambar di bawah ini!
Contoh pembacaan hasil ukur voltmeter.
UJI PEMAHAMAN
Tentukan batas ukur maximum dan hasil ukur yang ditunjukkan pada pengukur-
an di bawah ini!

Keterangan
Batas
:
ukur max = 10 V
Hasil ukur =
19
25
x 10 V
= 7, 6 V
0
5
10 15
20
25
+
0 5 10
V
Gambar 8.8
(a) Rangkaian Voltmeter;
(b) Bagan rangkaian Voltmeter
Gambar 8.7
(a) Voltmeter ; (b) Lambang Voltmeter
L
V
E
0
10
20 30
40
50
+
0 10V
V
+ +
DC V
(a)
0
10
20 30
40
50
+
0 1V 5V
Multiflier
Basic meter
V
V
(b)
IPA SMP Kelas IX 134
No. Alat ukur Batas ukur max dan hasil ukur
1.
0
5
10 15
20
25
+
0 100 500
mA
IPA SMP Kelas IX 135
2. Gaya Gerak Listrik dan Tegangan Jepit
Gambar 8.9 adalah sebuah baterai yang tertulis 1,5 V. Arti
tulisan 1,5 V menyatakan GGL baterai 1,5 volt. Apa arti GGL?
Dan apa arti tegangan jepit?
+
1.5 V
No. Alat ukur Batas ukur max dan hasil ukur
2.
3.
4.
0
5
10 15
20
25
+
0 1 5
V
0
5
10 15
20
25
+
0 1 5
V
0
5
10 15
20
25
+
0 5 10
V
Gambar 8.9 Baterai
Untuk mengetahuinya lakukan kegiatan di bawah ini!
Kegiatan 7.1 GGL dan Tegangan Jepit
Tujuan : Mendefinisikan Pengertian GGL dan Tegangan jepit.
Alat Dan Bahan : 1. Baterai 1,5 V 2 buah
2. Lampu 3,8 V 1 buah
3. Voltmeter 1 buah
4. Amperemeter 1 buah
5. Saklar 2 buah
6. Kabel secukupnya
Petunjuk : Sebelum melakukan percobaan, perhatikan batas ukur maksimal
dari voltmeter dan amperemeter agar sesuai.
Langkah Kegiatan :
1) Rangkailah alat-alat seperti gambar di samping.
2) Saklar S
1
dan saklar S
2
dalam keadaan terbuka.
a) Berapa nilai beda potensialnya?
b) Bagaimana keadaan lampu?
c) Adakah arus listrik yang mengalir?
3) Tutuplah saklar S
1
dan S
2
.
a) Berapa nilai beda potensialnya?
b) Bagaimana keadaan lampu?
c) Adakah arus listrik yang mengalir?
Informasi :
1. Pengukuran beda potensial pada kegiatan 2 adalah kegiatan pengukuran GGL Baterai.
2. Pengukuran beda potensial pada kegiatan 3 adalah kegiatan pengukuran tegangan jepit
baterai.
Diskusi :
1) Apakah yang dimaksud dengan GGL?
2) Apakah yang dimaksud dengan tegangan jepit?
3) Bagaimana nilai dari GGL dan tegangan jepit? Mengapa!
IPA SMP Kelas IX 136
L
S
1
S
2
A
E
V
B. HAMBATAN LISTRIK KAWAT PENGHANTAR
Jika kita ambil kawat penghantar dari bahan yang berbeda, walaupun panjang dan
luas penampangnya sama, ternyata nilai hambatannya berbeda. Demikian pula untuk
kawat penghantar dari bahan yang sama tetapi jika panjang dan luas penampangnya
berbeda maka nilai hambatannya juga berbeda.
Ada beberapa faktor yang mempengaruhi nilai hambatan kawat penghantar. Untuk
mengetahui faktor-faktor tersebut diskusikan hasil pengukuran hambatan kawat peng-
hantar dari beberapa jenis dan ukuran kawat di bawah ini!
Kegiatan 8.2.
Keterangan :
1 : kawat nikelin dengan panjang 0,5
m dan luas penampang 0,1 mm
2
.
2 : kawat nikelin dengan panjang 1 m
3 : kawat nikelin dengan panjang 1 m
dan luas penampangnya 0,2 mm
2
4 : kawat nikrom dengan panjang 1 m
dan luas penampangnya 0,1 mm
2
.
5 : kawat tembaga dengan panjang 1
m dan luas penampangnya 0,1 mm
2
.
Gambar 8.10 di atas adalah beberapa
kawat penghantar dengan berbagai panjang, luas penampang dan jenis bahan. Setelah
pada masing-masing kawat diukur besar hambatannya diperoleh data seperti tampak
pada tabel 8.1 berikut.
Tabel 8.1 Besar Hambatan pada kegiatan 8.2
Diskusi :
1. Bandingkan besar hambatan kawat no. 1 dan no. 2!
a. Hambatan kawat no. ... lebih besar dari hambatan kawat no ....
b. Besar hambatan kawat tergantung pada
2. Bandingkan besar hambatan kawat no. 2 dan kawat no. 3!
a. Hambatan kawat no. ... lebih besar dari hambatan kawat no ....
b. Besar hambatan kawat tergantung pada
No. Kawat ke Besar hambatan (dalam ohm )
1. 1 12,5
2. 2 23
3. 3 12,5
4. 4 45
5. 5 8,5
IPA SMP Kelas IX 137
Gambar 8.10
IPA SMP Kelas IX 138
3. Bandingkan besar hambatan kawat no. 2, no. 4, dan no. 5!
a. Sama besarkah hambatan ke-3 kawat tersebut?
b. Besar hambatan kawat tergantung pada
Kesimpulan :
1. Dari hasil jawaban diskusi dapat disimpulkan bahwa besar hambatan kawat peng-
hantar tergantung pada :
a. .... b. .... c. ....
2. Jika R : hambatan kawat penghantar
ρ : hambatan jenis kawat
l : panjang kawat penghantar
A: luas penampang kawat penghantar.
maka besar hambatan kawat penghantar dapat dirumuskan
Catatan :
Jenis kawat menentukan nilai hambatan jenis (ρ) dan besar hambatan kawat peng-
hantar sebanding dengan besar hambatan jenis.
Tabel 8.2 Hambatan Jenis Beberapa Bahan
Berbagai simbol penghambat konstan antara lain :
Gambar 8.11 Beberapa simbol hambatan
Contoh soal :
Berapa besar hambatan listrik dari kawat tembaga yang panjangnya 12 m dengan
luas penampang 2 . 10
-6
m
2
jika hambatan jenis tembaga 1,7 . 10
-8
ohm meter.
R R R
Zat Hambatan jenis (ohm meter)
Air biasa 10
2
Air suling 10
3
– 10
5
Alkohol 5 x 10
4
Aluminium 2,9 x 10
-8
Besi 8,6 x 10
-8
Emas 2,3 x 10
-8
Karet 10
8
– 10
13
Manganin 4,3 – 10
-7
Mika 10
13
Minyak tanah 10
14
Tembaga 1,4 x 10
-8
Wolfram 5,6 x 10
-8

R
A
=
ρ.l
Penyelesaian :
Diketahui : L = 12 m
A= 2 . 10
-6
m
2
ρ = 1,7 . 10
-8
ohm meter
Ditanya : R = ...?
Jawab :
UJI PEMAHAMAN
1. a. Mengapa elemen volta tidak dapat digunakan dalam waktu yang lama?
b. Sebutkan persamaan dan perbedaan antara elemen volta dan aki
2. Sebuah kawat dengan panjang L dan luas penampang Amempunyai hambatan 15
Ω. Berapakah besar hambatan kawat tersebut jika mempunyai panjang
1

2
L dan
luas penampang
1

4
A.
3. Kawat penghantar terbuat dari kawat tembaga dengan luas penampang 2 mm
2
dan panjang 1000 m. Jika hambatan jenis kawat 1,4 . 10
-8
Ωm, berapa besar ham-
batan kawat tersebut?
4. Kawat penghantar dengan luas penampang 2,8 mm
2
dan panjang 200 m mem-
punyai hambatan sebesar 4 Ω. Berapa hambatan jenis dari bahan kawat tersebut?
C. RANGKAIAN LISTRIK
1. Arus Listrik dan Potensial Listrik
a. Arus Listrik
Pada bab sebelumnya telah dibahas tentang listrik statis. Di dalam pembahasan
listrik statis tentunya kalian telah mengenal dua macam muatan listrik, yaitu muatan
listrik positif dan muatan listrik negatif. Jika terdapat dua benda bermuatan listrik
dengan potensial listrik tidak sama maka apabila kedua benda itu dihubungkan oleh
penghantar logam akan terjadi aliran muatan negatif (elektron) dari benda yang
berpotensial rendah ke benda yang berpotensial tinggi. Jika muatan listrik positif
dapat mengalir maka muatan listrik positif mengalir dari potensial tinggi ke potensial
rendah.
Aliran muatan-muatan listrik itulah yang disebut dengan arus listrik. Bagian dari
pelajaran listrik yang membicarakan tentang listrik mengalir disebut listrik dinamik
atau elektrodinamik.
R
L
A
R
R
R
=
=
=
=


ρ
1 7 10
12
2 10
10 2 10
0 102
8
6
2
, .
.
, .
, ohm
IPA SMP Kelas IX 139
1) Arah Arus Listrik
Arus listrik didefinisikan sebagai aliran muatan-muatan listrik. Adapun muatan
listrik ada dua macam yaitu muatan listrik positif dan muatan listrik negatif yang
keduanya bergerak dalam arah yang berlawanan. Arah arus listrik ditentukan me-
nurut perjanjian arah gerak muatan listrik positif, yaitu dari potensial tinggi ke poten-
sial rendah.
Dalam penghantar logam, arus listrik berupa aliran elektron-elektron yang ber-
gerak dari potensial rendah ke potensial tinggi. Walaupun demikian, kesepakatan di
atas masih tetap berlaku hingga sekarang.
Gambar di samping adalah suatu rangkaian seder-
hana yang terdiri dari sebuah baterai dan sebuah
lampu yang dihubungkan dengan kawat penghantar.
a) Arah arus listrik dalam kawat penghantar dari
potensial tinggi (kutub positif) ke potensial ren-
dah (kutub negatif).
b) Arah arus listrik dalam sumber listrik (baterai) dari potensial rendah (kutub
negatif) ke potensial tinggi (kutub positif).
2) Kuat Arus Listrik (I)
Misalnya dalam waktu t detik mengalir muatan listrik sebesar Q coulomb. maka
dalam setiap detik mengalir muatan sebesar
. Banyaknya muatan listrik yang
mengalir tiap detik melalui suatu penghantar disebut kuat arus listrik, dinyatakan
dengan simbol I.
Jadi, Keterangan
Q = muatan listrik (dalam coulomb)
t = waktu (dalam detik)
I = kuat arus (dalam coulomb/detik)
Coulomb/detik sering disebut ampere disingkat dengan A, menurut nama
seorang ilmuwan Perancis bernama A.M. Ampere (1775–1836). Dari pernyataan ter-
sebut di atas didapat :
Satuan kuat arus listrik lain yang sering juga digunakan adalah miliampere (mA)
dan mikroampere (μA).
Satuan besar muatan listrik lain yang juga sering digunakan adalah mikro
coulomb (μC).

1 3 C x 10 st.C dan 1 C =
1
1000000
9
= μ C

1
1
1000
mA dan 1 A=
1
1000000
= A A μ
1 ampere = 1 coulomb/sekon

I
Q
t
=
Q
t
Gambar 8.12
+
1
.
5

V
IPA SMP Kelas IX 140
Contoh soal:
1. Dalam waktu 1 menit muatan listrik sebesar 180 coulomb dapat mengalir melalui
kawat penghantar. Berapa kuat arus listrik yang mengalir dalam kawat peng-
hantar tersebut?
Penyelesaian :
Diketahui : t = 1 menit = 60 sekon
Q = 180 C
Ditanya : I = ...?
Jawab :
2) Kuat arus listrik sebesar 50 mA sedang mengalir melalui kawat penghantar.
Berapa besar muatan listrik yang mengalir melalui kawat penghantar tersebut
selama 10 sekon?
Penyelesaian :
Diketahui : I = 50 mA= 0,05 A
t = 10 sekon
Ditanya : Q = ...?
Jawab :
Q = I x t
Q = 0,05 x 10
Q = 0,5 C
UJI PEMAHAMAN
1. Muatan listrik sebesar 4 μc dapat mengalir melalui penghantar dalam waktu 0,01
sekon. Berapakah kuat arus listrik yang menyalir melalui penghantar tersebut?
2. Dalam penghantar logam selama 0,2 sekon dapat mengalir elektron sebanyak
2. 10
17
buah. Jika muatan elektron q
e
= -1,6 . 10
-19
c, berapakah kuat arus listrik
yang mengalir selama itu?
b. Potensial Listrik
Gambar 8.13 di samping, sebuah lampu sedang
menyala karena dihubungkan dengan sebuah
baterai. Selama lampu menyala kita katakan ter-
dapat arus listrik yang mengalir melalui lampu
tersebut.
Gambar 8.13
+
1
.
5

V
I
Q
t
I
=
= =
180
60
3 A
IPA SMP Kelas IX 141
IPA SMP Kelas IX 142
Jika kemudian lampu mati (padam) maka kita katakan tidak ada arus listrik yang
melalui lampu atau baterai. Tentu sekarang timbul pertanyaan bagi kita, apakah yang
menyebabkan timbulnya arus listrik itu?
Karena arus listrik tidak dapat kita lihat secara langsung maka untuk memper-
mudah pemahaman tentang arus listrik tersebut dan penyebabnya, kita dapat meng-
identikkan arus listrik tersebut sebagai aliran air.
Untuk itu perhatikan aliran air dalam bejana berhubungan di bawah ini!
Gambar 8.14
Pada gambar 8.14 (a) di atas tampak jika kran K dibuka maka terjadi aliran air dari
bejana Amenuju ke bejana B.
Aliran air dalam bejana tersebut berhenti setelah tinggi permukaan air dalam
bejana A= tinggi permukaan air dalam bejana B (gambar 8.14 b).
Aliran air dalam bejana berhubungan tersebut di atas merupakan gambaran se-
derhana tentang arus listrik. Dalam kelistrikan, tinggi permukaan air tersebut identik
dengan potensial listrik atau tegangan listrik.
Jadi, beda potensial listrik atau beda tegangan listrik adalah suatu besaran yang
mempengaruhi aliran muatan listrik dalam penghantar, seperti tekanan aliran zat cair.
Dalam bejana berhubungan tersebut di atas air dapat mengalir selama terdapat
perbedaan tinggi permukaan air dalam kedua bejana berhubungan tersebut. Demikian
juga listrik dapat mengalir dalam penghantar selama terdapat beda potensial (beda
tegangan) pada ujung-ujung penghantar tersebut.
Jadi, penyebab terjadinya arus listrik dalam suatu penghantar karena adanya beda
potensial pada ujung-ujung penghantar tersebut.
Satuan beda potensial dalam SI adalah volt.
Dua buah titik dikatakan mempunyai beda potensial 1 volt jika untuk
memindahkan muatan listrik 1 coulomb dari titik berpotensial rendah ke titik yang
berpotensial tinggi diperlukan energi 1 joule.
Dari pernyataan tersebut, diperoleh suatu persamaan :
Keterangan :
V adalah beda potensial, dalam SI bersatuan volt
W adalah energi (usaha), dalam SI bersatuan joule
Q adalah muatan listrik, dalam SI bersatuan coulomb
Catatan :
1) Satuan beda potensial yang lain adalah kilo Volt (kV), Mega Volt (MV)
1 kV = 10
3
V ; 1 MV = 10
6
V
2) Satuan energi (usaha) adalah joule

V
W
Q
=
A B
K
(b)
A B
K
(a)
Contoh soal:
Untuk memindahkan muatan listrik sebesar 2 coulomb dari titik A ke titik B di-
perlukan energi sebesar 10 joule. Berapakah beda potensial antara titik A dan titik B
tersebut?
Penyelesaian :
Diketahui : Q = 2 C
W = 10 J
Ditanya : V = ....?
Jawab :
UJI PEMAHAMAN
1. Berapa energi listrik yang diperlukan untuk memindahkan muatan listrik sebesar
μc di antara dua titik yang mempunyai beda potensial 5 volt?
2. Untuk memindahkan elektron sebanyak 20 buah dalam penghantar logam yang
mempunyai beda potensial sebesar V diperlukan energi 3,2 . 10
-17
joule. Berapakah
nilai V?
2. Rangkaian Listrik
Pada saat arus listrik mengalir melalui suatu penghantar, berarti terjadi aliran
elektron-elektron di dalam penghantar dan di dalam sumber tegangan listrik.
Jalan yang ditempuh elektron-elektron sewaktu mengalir melalui penghantar atau
konduktor dan kutub-kutub elemen disebut rangkaian listrik.
Rangkaian listrik tersebut ada yang tidak bercabang dan ada yang bercabang.
a. Rangkaian listrik tidak bercabang
Gambar 8.15 di samping adalah suatu
rangkaian tidak bercabang. Dari hasil
pengukuran dengan amperemeter di
setiap tempat pada rangkaian tersebut
ternyata diperoleh hasil pengukuran
yang sama. Dengan demikian, dapat
disimpulkan bahwa besarnya arus listrik
yang mengalir dalam rangkaian tidak
bercabang di mana-mana adalah sama
besar.
0
100
200 300
400
500
+
mA
0.3 A
0
100
200 300
400
500
+
mA
0.3 A
0
100
200 300
400
500
+
mA
0.3 A
+
1.5 V
+
1.5 V
+
1.5 V

V
W
Q
V
V
=
=
=
10
2
5 volt
IPA SMP Kelas IX 143
Gambar 8.15
b. Rangkaian listrik bercabang
Gambar 8.16 adalah suatu rangkaian
bercabang yang sederhana. Dari hasil
pengukuran dengan amperemeter
menunjukkan besar kuat arus listrik
yang masuk titik percabangan sama
besar dengan kuat arus listrik yang ke-
luar titik percabangan.
Dengan demikian dapat di-
simpulkan bahwa dalam rangkaian
bercabang besar kuat arus listrik yang
masuk titik percabangan sama dengan
besar kuat arus yang keluar titik percabangan. Pernyataan tersebut dikenal dengan
nama Hukum I Kirchoff.
Contoh :
1)
Dari gambar di samping diperoleh:
I
1
= I
2
+ I
3
2)
Dari gambar di samping diperoleh:
I
1
+ I
3
= I
2
3. Hukum Ohm Pada Rangkaian Listrik
Jika kita kembali menyimak penggambaran arus listrik de-
ngan aliran air dalam bejana yang telah kita bahas pada
Potensial Listrik ternyata jika semakin tinggi perbedaan tinggi
permukaan air dalam kedua bejana tersebut, semakin deras pula
air mengalir. Apakah hal tersebut berlaku pula pada arus listrik?
Seorang ilmuwan Jerman bernama George Simon Ohm
(1789 –1854) telah menemukan hubungan antara beda potensial
dengan kuat arus listrik, yang kemudian dikenal dengan hukum
ohm.
George Simon Ohm mendapatkan hubungan antara beda
potensial dan kuat arus dengan jalan mengandaikan bahwa
hubungan tersebut sama dengan sifat-sifat aliran panas dalam
suatu penghantar panas. Dari pengandaian itu akhirnya George Simon Ohm meng-
ambil kesimpulan sebagai berikut.
"Kuat arus yang mengalir dalam suatu penghantar sebanding dengan beda potensial
antara ujung-ujung penghantar itu (selama suhu penghantar tetap)."
Pernyataan itu kemudian dikenal sebagai hukum ohm. Setelah pernyataan ohm
diteliti oleh para ahli dengan cara melakukan percobaan-percobaan. Dalam batas-
batas ketelitian percobaan yang dilakukan, pernyataan Ohm itu diangap benar.
I
1
I
2
I
3
I
1
I
2
I
3
0.2 A
0
100
200 300
400
500
+
mA
0
100
200 300
400
500
+
mA
0.3 A
0
100
200 300
400
500
+
mA
0.3 A
0
100
200 300
400
500
+
mA
0.3 A
+
1.5 V
+
1.5 V
+
1.5 V
IPA SMP Kelas IX 144
Gambar 8.16
sumber: Jendela Iptek Listrik
Gambar 8.17
George Simon Ohm
Untuk lebih memahami pernyataan hukum ohm tersebut, ikuti hasil percobaan di
bawah ini!
Kegiatan 8.3
Gambar di samping adalah skema rangkaian per-
cobaan hukum ohm. Banyaknya baterai pada rangkai-
an tersebut diubah-ubah. Besarnya arus listrik yang
mengalir melalui hambatan R yang terbaca pada
Amperemeter (A) dan beda potensial ujung-ujung
hambatan R yang terbaca pada voltmeter (V) terlihat
seperti tabel 8.3.
Tabel 8.3
Berdasarkan tabel di atas diperoleh hal sebagai berikut.
1. Nilai V sebanding dengan I (V ~ I) sehingga grafik hubungan V dan I seperti di
bawah ini.
2. Perbandingan adalah konstan.
Dari percobaan tersebut jika nilai hambatan R diukur dengan ohmmeter diperoleh
nilai R = 10 Ω, sehingga persamaan hukum ohm:
V = beda potensial listrik (volt)
I = kuat arus listrik (Ampere)
R = hambatan listrik (ohm)
V = I . R
V
I
V
I
S
1
A
E
V
R
+
1.5 V
IPA SMP Kelas IX 145
No.
Jumlah Angka yang ditunjukkan oleh
Batery Voltmeter (V) Amperemeter (A)
1. 1 buah 1,5 volt 0,15 A 10
2. 2 buah 3,0 volt 0,30 A 10
3. 3 buah 4,5 volt 0,45 A 10

V
I
Contoh soal :
1) Jika ujung-ujung sebuah penghantar yang berhambatan 5 Ohm diberi beda
potensial 1,5 volt, berapakah kuat arus listrik yang mengalir?
Penyelesaian :
Diketahui : R = 5 ohm
V = 1,5 Volt
Ditanya : I = ...?
Jawab :
2) Pada saat ujung-ujung sebuah penghantar yang berhambatan 50 ohm diberi beda
potensial, ternyata kuat arus listrik yang mengalir 50 mA. Berapakah beda poten-
sial ujung-ujung penghantar tersebut?
Penyelesaian :
Diketahui : R = 50 ohm
i = 50 mA= 0,05 A
Ditanya : V = ...?
Jawab :
V = i x R
V = 0,05 x 50
V = 2,5 Volt
UJI PEMAHAMAN
1. Perhatikan grafik hubungan antara beda
potensial dan kuat arus di samping! Kemudian
buatlah kesimpulan dari grafik tersebut!
2. Pada sebuah penghantar jika diberi beda potensial listrik sebesar V, arus listrik
yang mengalir melalui penghantar sebesar 20 mA. Berapakah beda potensial listrik
yang harus diberikan pada penghantar tersebut agar arus yang mengalir sebesar
5 mA?
4. Pada penghantar logam yang berhambatan 5 W diberi beda potensial listrik
1,5 volt. Berapakah banyaknya elektron yang mengalir melalui penghantar
tersebut selama 2 menit, jika q
e
= 1,6 . 10
-19
C?
1
0,75
0,5
1 1,5 2
Beda Potensial (V)
K
u
a
t

A
r
u
s

(
A
)

i
V
I
i
=
= =
1 5
5
0 3
,
, A
IPA SMP Kelas IX 146
4. Arus Listrik dalam Rangkaian Tertutup
Pada saat kita membahas GGL dan tegangan jepit baterai di atas, ternyata nilai
GGL baterai tidak sama dengan nilai tegangan jepit baterai. Hal tersebut dikarenakan
adanya hambatan dalam baterai yang disebut hambatan dalam. Bagaimanakah besar
arus listrik dalam rangkaian tertutup? Perhatikan uraian di bawah ini!
Gambar 8.18 di samping melukiskan rangkaian ter-
tutup sederhana yang terdiri atas hambatan luar R
dan sumber listrik (baterai) yang mempunyai
GGL = E dan berhambatan dalam = r, maka besar
kuat arus listrik yang mengalir dalam rangkaian
tersebut dapat dinyatakan dengan persamaan :
Keterangan :
I = kuat arus listrik (dalam ampere)
E = GGL sumber listrik (dalam volt)
R = hambatan luar (dalam ohm)
r = hambatan dalam (dalam ohm)
Berdasarkan persamaan : maka di dapat :
E = I (R + r)
E = I . R + I . r
Hasil kali kuat arus dengan hambatan luar disebut tegangan jepit (Vj) sehingga
diperoleh :
Vj = I . R.
Hasil kali kuat arus dengan hambatan dalam disebut tegangan rugi atau tegangan
polarisasi (E
pol
), sehingga E
pol
= I . r.
Untuk itu persamaan hukum Ohm dapat dinyatakan : E = Vj + E
pol
.
Contoh soal:
1) Sebuah baterai yang ber-GGL 1,5 Volt dan berhambatan dalam 0,5 ohm
dihubungkan dengan sebuah lampu yang berhambatan 4 ohm.
Hitunglah :
a) kuat arus yang mengalir melalui lampu,
b) tegangan jepit baterai,
c) tegangan rugi baterai!
Penyelesaian :
Diketahui : E = 1,5 volt; r = 0,5 ohm; R = 4 ohm
Ditanya : a) I = ...?
b) V = ...?
c) E
pol
= ...?

I
E
R r
=
+

I
E
R r
=
+
Gambar 8.18
Rangkaian tertutup
E
R
i
IPA SMP Kelas IX 147
Jawab :
a) b) Vj
= I . R = 0,33 x 4 = 1,32 Volt
2) Sebuah aki yang ber-GGL 6 volt dihubungkan dengan sebuah penghantar yang
berhambatan 9 ohm. Ternyata tegangan jepitnya 5,4 volt. Berapakah hambatan
dalam accu tersebut?
Penyelesaian :
Diketahui : E = 6 volt; Vj = 5,4 volt; R = 9 ohm
Ditanya : r = ...?
Jawab :
UJI PEMAHAMAN
1. Sebuah elemen dengan GGL = E dan hambatan dalam = r, pada saat ditutup dengan
penghambatan 29 Ωarus yang mengalir 0,1 Adan jika ditutup dengan penghambatan
9 Ωarus yang mengalir 0,3 A. Berapakah nilai E dan r?
2. Sebuah elemen dengan GGL = 2 Volt digunakan untuk menyalakan sebuah lampu
yang berhambatan 9,5 Ω. Jika tegangan jepit elemen saat itu 1,9 volt, berapakah
hambatan dalam elemen tersebut?
5. Rangkaian Hambatan
Dalam suatu rangkaian listrik, sering terdapat lebih dari satu penghambat, se-
hingga terjadi suatu rangkaian hambatan. Dari rangkaian-rangkaian hambatan ter-
sebut ada yang dirangkai secara berderet yang disebut rangkaian seri dan ada yang
dirangkai secara sejajar yang disebut rangkaian paralel.
Dengan demikian rangkaian hambatan dapat dibedakan menjadi dua macam
yaitu rangkaian seri dan rangkaian paralel.
a. Rangkaian Seri
b. Rangkaian Paralel.

I Vj
r
E Vj
I
r
r
=
=
= =
=
: R
I = 5, 4 : 9 = 0, 6 A
I . r = E ± Vj
ohm

– ,
,
,
,
6 5 4
0 6
0 6
0 6
1
c) Epol = I . r
Epol = 0,33 x 0,5
Epol = 0,165 Volt

I
E
R r
I
I
=
+
=
+
=
1 5
4 0 5
0 33
,
,
, A
IPA SMP Kelas IX 148
a. Rangkaian Hambatan Seri
Jika terdapat beberapa hambatan yang
dirangkai secara seri dan dihubungkan
dengan sumber listrik maka masing-
masing hambatan tersebut dilalui oleh
arus listrik yang sama besar. Dengan
demikian dari rangkaian tersebut di-
peroleh :
1) V
AB
+ V
BC
+ V
CD
= V
AD
atau V
R
1
+ V
R
2
+ V
R
3
= V
AD
2) V
AB
= I . R
1
, V
BC
= I . R
2
, V
CD
= I . R
3
.
Maka V
AD
= I (R
1
+ R
2
+ R
3
) atau V
AD
= I . R
S
3) Besar hambatan pengganti (R
s
).
V
AD
= I . R
s
atau V
AD
= I (R
1
+ R
2
+ R
3
)
Maka :
b. Rangkaian Hambatan Secara Paralel
Jika terdapat beberapa hambatan yang
dirangkai secara paralel dan
dihubungkan dengan sumber listrik
maka masing-masing ujung-ujung
hambatan tersebut mempunyai beda
potensial yang sama.
Dengan demikian, dari rangkaian ter-
sebut diperoleh :
1) V
R1
= V
R2
= V
R3
= V
AB
2) V
R1
= I
1
. R
1
; V
R2
= I
2
. R
2
;
V
R3
= I
3
. R
3
3) I = I
1
+ I
2
+ I
3

I
V
R
V
R
I
V
R
V
R
I
V
R
V
R
R
AB
R
AB
R
AB
1
1 1
2
2 2
3
3 3
1
2
3
= =
= =
= =
A B
I
R
p
R
1
A B
I
R
2
R
3
I
1
I
2
I
3
I
R
s
= R
1
+ R
2
+ R
3
A D
I
R
S
A B C D
I
R
1
R
2
R
3
IPA SMP Kelas IX 149
Gambar 8.19
Gambar 8.20
4) Jika besar hambatan penggantinya (Rp) maka :
Dari : I = I
1
+ I
2
+ I
3
Maka :
Sehingga :
Catatan :
1) Dalam kehidupan sehari-hari sering kita jumpai rangkaian campuran. Untuk nilai
hambatan pengganti dari rangkaian campuran dapat dinyatakan dengan R
t
(R
total
)
2) Jika terdapat rangkaian hambatan yang tidak
dapat diselesaikan dengan cara seri dan paralel
dapat dibantu dengan cara rangkaian hambatan
segitiga.
Dari gambar di samping maka R
1
, R
2
, dan R
3
dapat diganti dengan R
X
, R
Y
, dan R
Z
dengan
nilai :
Contoh soal:
1. Dua buah penghambat besarnya masing-masing 2 ohm dan 3 ohm. Berapakah
besar hambatan penggantinya jika :
a. kedua penghambat tersebut dirangkai seri.
b. kedua penghambat tersebut dirangkai paralel.
Penyelesaian :
Diketahui: R
1
= 2 ohm
R
2
= 3 ohm
Ditanya : a. R
s
= ...?
b. R
p
= ...?

R
R
R R R
R
R
R R R
RZ
R
R R R
X Y
=
+ +
=
+ +
=
+ +
1
1 2 3
1
1 2 3
1 2 3
2
. R

. R
. R
3 2
3
;
R
1
R
X
R
Y
R
3
R
2
R
Z
1 1 1 1
1 2 3
R R R R
P
= + +
V
R
V
R
V
R
V
R
AB
P
AB AB AB
= + +
1 2 3
I
V
R
V
R
I
V
R
V
R
I
V
R
V
R
R
AB
R
AB
R
AB
1
1 1
2
2 2
3
3 3
1
2
3
= =
= =
= =
IPA SMP Kelas IX 150
Jawab :
a. R
s
= R
1
+ R
2
= 2 + 3
Rs = 5 ohm
b.
2.
Dari gambar di samping jika I = 1 A. Berapakah kuat arus listrik yang melalui
hambatan R
1
dan R
2
?
Penyelesaian :
Diketahui : I = 1 A
R
1
= 2 ohm
R
2
= 3 ohm
Ditanya : a. I
1
= ...?
b. I
2
= ...?
Jawab :
a.
V
AB
= 1 . Rp
V
AB
= 1 .
V
AB
= 1,2 Volt b. V
AB
= I
2
. R
2
V
AB
= I
1
. R
1
1,2 = I2 . 3
1,2 = I
1
. 2 I
2
= 1,2 : 3
I
1
= 1,2 : 2 I
2
= 0,4 A
I
1
= 0,6 A
6
5

1 1 1
1 1
2
1
3
3
6
2
6
6
5
1 2
R R R
R
R
P
P
P
= +
= + = +
= ohm
R
1
= 2 Ω
I
I
1
I
2
I
R
2
= 3 Ω

1 1 1
1 1
2
1
3
3
6
2
6
6
5
1 1
R R R
R
R
P
P
P
= +
= + = +
= ohm
IPA SMP Kelas IX 151
3. Berapakah besar hambatan pengganti dari
rangkaian hambatan di samping?
Penyelesaian :
Diketahui : R
1
= 4 ohm
R
2
= 10 ohm
R
3
= 10 ohm
Ditanya : R
t
= ...?
Jawab :
4. Berapakah besar hambatan pengganti dari
rangkaian hambatan di samping?
Penyelesaian :
Diketahui : R
1
= 2 ohm
R
2
= 4 ohm
R
3
= 6 ohm
Ditanya : Rt = ...?
Jawab :
R
s
= R
1
+ R
2
= 2 + 4 = 6 ohm
1 1 1
1 1
6
1
6
1 2
6
6
2
3
3
R R R
R
R
R
t s
t
t
t
= +
= +
= → =
=
R

t
Ω
2 Ω 4 Ω
6 Ω

1 1 1 10
2
5
1 1
10
1
10
1 2
10
4 5 9
1 2
1
R R R
R
R
R R R
R
R
P
P
P
P P
P
t
= + = =
= + = +
= = + =
ohm
ohm
R
2
= 10 Ω
R
3
= 10 Ω
R
1
= 4 Ω
IPA SMP Kelas IX 152
5. Dari rangkaian di samping jika nilai R
1
= R
2
= R
3
=
R
4
= R
5
= 10 W maka tentukan nilai hambatan peng-
ganti antara titik Adan titik B.
Penyelesaian :
Untuk menyelesaikan rangkaian tersebut harus dibantu dengan sistem segitiga.
UJI PEMAHAMAN
Tentukan nilai hambatan pengganti antara titik Adan titik B dari rangkaian ham-
batan di bawah ini!
a) d)
2 Ω
10 Ω
6 Ω
15 Ω
5 Ω
16 Ω
20 Ω
A
B
40 Ω
4 Ω
A B
2 Ω
15 Ω
10 Ω

R R
R R
R R R
R
R R R
Jadi R
s y
s z
P s s
P
t X P
t
1
2
1 2
10
3
10
40
3
10
3
10
40
3
1 1 1 3
40
3
40
40
6
10
3
40
6
60
6
10
= = + =
= = + =
= + = + → =
= + = + =
= =
+ R
+ R

= 10
R
2
5
AB
Ω
Ω
Ω
Ω
Ω

R
R
R R R
R
R
R R R
R
R
R R R
X
Y
Z
=
+ +
= =
=
+ +
= =
=
+ +
= =
1
1 2 3
1
1 3 4
3
1 3 4
100
30
10
3
100
30
10
3
100
30
10
3
. R

. R

. R

4
3
4
Ω
Ω
Ω
R
1
R
X
R
4
R
3
R
5
R
Z
R
Y
R
2
R
1 R
2
R
3
R
4 R
5
Α Β
IPA SMP Kelas IX 153
b) e)
e)
6. Rangkaian Elemen
Elemen merupakan sumber listrik searah, misalnya baterai, aki dan sebagainya.
Elemen-elemen tersebut dapat dirangkai secara bersambungan, yaitu kutub positif
disambung dengan kutuf negatif yang disebut rangkaian seri elemen, dan juga dapat
dirangkai secara berdampingan, yaitu kutub positif dihubungkan dengan kutub
positif, kutub negatif dihubungkan dengan kutub negatif yang disebut rangkaian
paralel elemen.
a. Rangkaian Seri Elemen
Dari rangkaian seri elemen tersebut di dapat :
1) GGL penggantinya (E
t
)
E
t
= E
1
+ E
2
+ E
3
2) Hambatan dalam penggantinya (r
S
)
r
S
= r
1
+ r
2
+ r
3
3) Jika rangkaian seri elemen tersebut
dihubungkan dengan sebuah hambatan luar
(R) maka besarnya arus listrik yang mengalir
dapat dihitung dengan persamaan:
atau
n = jumlah elemen yang dirangkai seri (untuk elemen-elemen dengan GGL yang
sama)

I
nE
R nr
=
+
I
E
R r
t
s
=
+
+
1.5 V
+
1.5 V
+
1.5 V
E volt E volt E volt
3 E volt
E E E
10 Ω 10 Ω 10 Ω
A B
2 Ω 1 Ω 1,3 Ω
A B
7 Ω
1,8 Ω
8 Ω 10 Ω 7 Ω
2 Ω 36 Ω 5 Ω
A B
20 Ω 6 Ω
IPA SMP Kelas IX 154
Gambar 8.21
Tiga Sumber tegangan dihubungkan
seri dan skemanya
b. Rangkaian Paralel Elemen
Gambar 8.22
Tiga sumber tegangan dihubungkan paralel dan skemanya
Dari rangkaian paralel elemen tersebut diperoleh:
1) Untuk E
1
= E
2
= E
3
maka harga GGL penggantinya : E
t
= E
1
= E
2
= E
3
2) Hambatan dalam penggantinya (rP) dapat dihitung dengan persamaan :
3) Jika rangkaian paralel elemen tersebut dihubungkan dengan sebuah hambatan
luar (R) maka besarnya arus listrik yang mengalir dapat dihitung dengan per-
samaan :
atau
n = jumlah elemen yang dirangkai paralel
(untuk elemen-elemen dengan GGL yang sama)
Contoh :
1. Dua buah elemen yang masing-masing dengan GGL 1,5 volt dan berhambatan
dalam 0,5 ohm dirangkai secara seri dan dihubungkan dengan sebuah lampu yang
berhambatan 5 ohm. Berapakah besar kuat arus listrik yang mengalir melalui
lampu tersebut?
Penyelesaian :
Diketahui : E
1
= 1,5 Volt
E
2
= 1,5 Volt
r
1
= 0,5 ohm
r
2
= 0,5 ohm
R = 5 ohm
Ditanya : I = ...?

I
E
R
r
n
=
+

I
E
R r
t
p
=
+

1 1 1 1
1 2 3
r r r r
P
= + +
+
1.5 V
+
1.5 V
+
1.5 V
P Q
E volt
P Q
E volt
E volt
E volt
IPA SMP Kelas IX 155
Jawab :
rs = r
1
+ r
2
rs = 0,5 + 0,5
rs = 1 ohm
E
t
= E
1
+ E
2
E
t
= 1,5 + 1,5
E
t
= 3 volt
2. Dua buah elemen masing-masing dengan GGL 1,5 volt dan berhambatan dalam
0,5 ohm dirangkai secara paralel dan dihubungkan dengan sebuah lampu yang
berhambatan 4,25 ohm. Berapakah kuat arus listrik yang mengalir melalui lampu?
Penyelesaian :
Diketahui: E
1
= 1,5 Volt
E
2
= 1,5 Volt
r
1
= 0,5 ohm
r
2
= 0,5 ohm
R = 4,25 ohm
Ditanya : I = ...?
Jawab :
UJI PEMAHAMAN
1. Empat buah baterai yang masing-masing ber-GGL 1,5 volt, berhambatan dalam
0,5 W dirangkai seri. Rangkaian ini digunakan untuk menyalakan sebuah lampu
yang berhambatan 28 W. Hitunglah:
a. kuat arus listrik yang mengalir melalui lampu
b. tegangan jepit rangkaian baterai tersebut
2. Dua buah aki yang masing-masing ber-GGL = E volt dan berhambatan dalam
0,5 W dirangkai paralel. Ragkaian ini digunakan untuk menyalakan sebuah
lampu yang berhambatan 7,75 W. Jika arus listrik yang mengalir melalui
lampu = 250 mA, berapkah nilai E?
7. Konduktor dan Isolator
Pada tahun 1729, seorang Ilmuwan Inggris bernama Stephen Gray menemukan
bahwa muatan listrik dapat berpindah dari suatu benda ke benda lainnya yang tidak
bermuatan.

1 5
4 25 0 25
0 33
I
E
R rp
I
I
t
=
+
=
+
=
,
, ,
, A
1 1 1
1 1
0 5
1
0 5
0 25
1 5
1 2
1
rp r r
rp
E
E
t
= +
= + =
=
=
, ,
,
,
ohm
E
volt
t
IPA SMP Kelas IX 156

I
E
R rs
I
t
=
+
=
+
=
3
5 1
0 5 Ampere ,
Namun ada juga zat yang sukar atau tidak dapat menghantarkan muatan listrik.
Zat yang dapat menghantarkan muatan listrik dari suatu tempat ke tempat lainnya
disebut penghantar atau konduktor. Contoh bahan konduktor antara lain : logam-
logam, karbon, air raksa, badan manusia, elektrolit, kayu basah dan tanah (bumi).
Zat-zat yang sukar atau tidak dapat menghantarkan muatan listrik disebut
penyekat atau isolator. Contoh bahan isolator antara lain : karet, porselin, udara,
ebonit, parafin, minyak pelumas, dan sirlak.
Selain terdapat zat konduktor dan isolator terdapat juga zat yang bersifat di antara
konduktor dan isolator yang disebut dengan zat semi konduktor. Contoh bahan semi-
konduktor antara lain : germanium, selenium, dan silikon.
D. ENERGI DAN DAYA LISTRIK
1. Energi Listrik
Dengan ditemukannya listrik mengalir maka banyak sekali alat-alat listrik yang
diciptakan oleh manusia dengan tujuan untuk membantu usaha manusia, sebab arus
listrik merupakan suatu wahana memindahkan energi dari suatu tempat ke tempat
lain yang paling mudah. Pemindahan energi listrik dilakukan oleh muatan-muatan
yang bergerak karena adanya beda tegangan.
Energi listrik dengan mudah dapat diubah menjadi energi bentuk lain. Pada alat
listrik yang berbeda dapat menghasilkan kerja yang berbeda pula walaupun kedua
alat itu diberikan energi listrik yang sama. Dalam hal tersebut dikatakan kedua alat
itu berbeda dalam hal kerjanya.
Untuk itu sebelum kita membahas konsep energi listrik dan daya listrik, terlebih
dahulu kita bahas perubahan energi listrik menjadi energi bentuk lain.
a. Perubahan Energi Listrik Menjadi Energi Lain
Di atas telah dijelaskan bahwa energi listrik mudah diubah menjadi energi bentuk
lain, antara lain sebagai berikut.
1) Energi listrik dapat diubah menjadi energi kalor, misalnya di dalam seterika listrik,
kompor listrik, solder listrik, dan oven listrik.
2) Energi listrik dapat diubah menjadi energi gerak, misalnya pada motor listrik,
kipas angin, dan bor listrik.
3) Energi listrik dapat diubah menjadi energi cahaya, misalnya pada lampu listrik.
4) Energi listrik dapat diubah menjadi energi kimia, misalnya pada pengisian
(nyetrom) aki dan pada proses penyempuhan.
b. Besar Energi Listrik (W)
Gambar 8.23
A i B
R
IPA SMP Kelas IX 157
Energi listrik dihasilkan ketika sumber listrik melakukan usaha, yakni meng-
gerakkan elektron-elektron sepanjang konduktor. Perhatikan rangkaian di atas, arus
listrik I mengalir melalui penghantar yang berhambatan R karena adanya beda
potensial sebesar V. Dengan demikian besar energi listrik yang hilang pada peng-
hantar selama waktu t dapat dihitung dengan persamaan : atau
Satuan dalam SI.
V = dalam volt (V)
I = dalam ampere (A)
R = dalam ohm
t = dalam detik (sekon)
w = dalam joule
c. Perubahan Energi Listrik Menjadi Energi Kalor
Alat-alat listrik tersebut berikut merupakan sebagian dari alat-alat listrik yang
dapat mengubah energi listrik menjadi energi kalor.
Komponen yang dapat mengubah energi listrik menjadi energi kalor :
1) pada kompor listrik disebut elemen pemanas.
2) pada solder listrik disebut elemen pemanas
3) pada seterika listrik disebut elemen pemanas
4) pada lampu listrik disebut filamen.
Gambar 8.24
Filamen biasanya terbuat dari kawat wolfram. Besarnya energi kalor yang timbul
pada suatu penghantar karena adanya energi listrik dapat dihitung dengan per-
samaan:
Joule
Satuan energi kalor sering juga digunakan kalori (kal).
Menurut tara kalor mekanik, 1 joule = 0,24 kalori, sehingga persamaan di atas
dapat ditulis :
Kalori
Satuan energi kalor yang lebih besar adalah kilo kalori (kkal).
1 kkal = 1000 kal.
W = 0,24 . I
2
. R . t
W = I
2
. R . t
filamen
Elemen pemanas
Elemen pemanas
W = I
2
. R . t
W = V . I . t
IPA SMP Kelas IX 158
Contoh soal:
Arus listrik sebesar 2 coulomb mengalir melalui penghantar yang berhambatan
10 ohm.
a. Berapakah energi listrik yang timbul pada penghantar tersebut selama 0,5 menit?
b. Berapa kalori energi kalor yang timbul pada penghantar tersebut selama 20 menit?
Penyelesaian :
Diketahui : I = 2 A
R = 10 ohm
Ditanya:
a. W untuk t = 0,5 menit = 30 sekon?
b. W untuk t = 20 menit = 1200 sekon?
Jawab :
a. W = I
2
. R . t
= 2
2
. 10 . 30
W= 1200 joule
b. W = 0,24 . I
2
. R . t
= 0,24 . 2
2
. 10 . 1200
W = 11.520 kalori
UJI PEMAHAMAN
1. Sebutkan urutan perubahan energi jika kita memutar kaset dengan tape recorder
menggunakan sumber listrik baterai!
2. Arus listrik sebesar 20 μA mengalir melalui penghantar yang berhambatan 5 KW
selama 2 menit.
a. Berapa joule energi listrik yang timbul pada penghantar selama itu?
b. Jika 20% energi listrik yang timbul pada penghantar diubah menjadi panas,
berapakah kalori panas yang timbul pada penghantar?
3. Arus listrik sebesar I Ampere mengalir melalui penghantar yang berhambatan
30 W selama 0,5 menit dan menimbulkan energi listrik sebesar 36 joule. Berapakah
besar I?
2. Daya Listrik
Daya listrik adalah besar energi listrik setiap detik. Pada alat listrik, usaha (energi)
yang dilakukan untuk mengubah energi listrik menjadi energi bentuk lain.
Daya adalah usaha yang dilakukan per detik, sehingga daya suatu alat listrik ialah
jumlah energi listrik yang diubah menjadi energi bentuk lain dalam waktu 1 detik.
Persamaan untuk daya listrik dapat ditulis :
Satuan dalam SI. t = dalam detik (sekon)
W = dalam joule P = dalam joule/sekon
P
W
t
=
IPA SMP Kelas IX 159
Catatan : joule/sekon disebut dengan Watt .
Sehingga di dapat :
Satuan lain dari daya listrik antara lain : kilo watt (kW), Mega watt (MW).
1 kW= 1000 W
1 MW = 1.000.000 W
Persamaan-persamaan lain untuk daya listrik adalah :
a. P = V . I
b. P = I
2
. R
c.
Satuan-satuan untuk energi listrik.
Dari persamaan didapat W = P . t
Sehingga satuan untuk energi listrik (W) dapat dinyatakan dengan joule, watt
sekon, watt jam, kilo watt jam.
1 watt sekon (Ws) = 1 joule
1 watt jam (Wh) = 3.600 joule
1 kilo watt jam (kWh) = 3.600.000 joule
1 kWh = 1.000 Wh.
Contoh :
Sebuah alat listrik yang mempunyai daya sebesar 50 watt digunakan selama
10 sekon. Berapa energi yang dipergunakan selama itu?
Penyelesaian :
Diketahui : P = 50 watt
t = 10 sekon
Ditanya : W = ...?
Jawab :
W = P . t
W = 50 . 10 = 500 joule
UJI PEMAHAMAN
1. Pada lampu listrik tertulis 20 W ; 200 V dipasang pada tegangan 100 V selama
5 menit. Hitunglah :
a. hambatan lampu,
b. energi yang digunakan lampu selama itu!
2. Sebuah rumah menggunakan 5 lampu masing-masing 40 watt, TV 60 watt, dan
kulkas 150 watt. Setiap hari rata-rata digunakan selama 5 jam. Jika harga
1 kWh = Rp. 250. Berapakah biaya yang harus dibayar selama 30 hari?

P
W
t
=

P
V
R
=
2
1 Watt = 1 joule/sekon
IPA SMP Kelas IX 160
3. Sekering
Sekering adalah alat yang dapat mencegah terjadinya kebakaran akibat hubungan
singkat (korstluiting). Bentuk sekering diperlihatkan pada gambar 8.25a dan 8.25b.
Gambar 8.25
Ukuran dari sekering bermacam-macam misalnya 0,25 A ; 0,5 A ; dan 2 A. Untuk
mengamankan alat listrik dari bahaya hubungan singkat maka sekering harus
dipasang seri dengan listrik tersebut.
b
a
IPA SMP Kelas IX 161
No. Alat-alat listrik Diskusi
1. 1) Gambar 1 di samping adalah
bagian dalam dari seterika listrik
yang disebut elemen pemanas.
Pada saat seterika listrik diguna-
kan maka pada elemen pemanas
terjadi perubahan energi ... men-
jadi ....
2) Ciri – ciri dari kawat untuk ele-
men pemanas adalah ....
1) ......................................................
2) ......................................................
3) ......................................................
4) ......................................................
2. Gambar 2 di samping adalah lampu
pijar, bagian no :
1) disebut .... dan terbuat dari kawat
....
2) adalah .... yaitu gas yang ber-
tekanan rendah yang dapat meng-
halangi terbakarnya bagian 1.
3. Gambar 3 adalah lampu TL
(Turbulen Lamp) atau lampu tabung,
bagian :
x adalah ....
y adalah ....
yaitu alat untuk menaikkan tegang
an.
X
y
Zat berpendar
(uap Hg)
1
2
Gambar 1
Gambar 2
Gambar 3
IPA SMP Kelas IX 162
ANGKUMAN
1. Arus listrik adalah aliran muatan-muatan listrik.
2. Arah arus listrik dari potensial tinggi ke potensial rendah.
3. Penyebab adanya arus listrik adalah beda potensial.
4. Kelompok sumber listrik ada 2 macam, yaitu sumber arus listrik DC dan
sumber listrik AC.
5.
6.
7. V = I . R
8. →
9. V
j
= I . R
10. E
pol
= I . r
11. Pada rangkaian hambatan seri: R
s
= R
1
+ R
2
+ R
3
+ ...
12. Pada rangkaian paralel:
13. Pada rangkaian elemen seri:
14. Pada rangkaian elemen paralel:
15. Energi listrik: W = V . I . t = I
2
. R . t =
16. Energi kalor dari energi listrik: W = 0,224 V.I.t kalori
17. Daya listrik:
atau atau
V = I . R

I
E
R r
t
s
=
+
I
E
R r
t
p
=
+

P
W
t
V I
V
R
I R = = = = . .
2
2

V R
t
P t
2
.
. =

I
E
R
r
n
=
+

I
nE
R nr
=
+

1 1 1 1
1 2 3
R R R R
p
= + + + ....
E =
j
+ E
pol
I
E
R r
=
+

R
pL
A
=

I
Q
t
=
R
IPA SMP Kelas IX 163
1. Bila pada sepotong kawat peng-
hantar AB, potensial A lebih tinggi
daripada potensial B, maka ....
a. elektron-elektron dalam peng-
hantar mengalir dari Ake B
b. muatan-muatan positif men-
galir dari B ke A
c. arus listrik mengalir dari A ke
B
d. arus listrik mengalir dari B ke
A
2. Aki bekerja dengan cara ....
a. mengubah energi kimia men-
jadi energi listrik.
b. mengubah energi gerak men-
jadi energi listrik
c. mengubah energi kimia men-
jadi energi kalor
d. mengubah energi kalor men-
jadi energi kimia
3. Jika muatan 1 coulomb bergerak
antara dua buah titik memperoleh
energi 1 joule maka beda potensial
antara kedua titik itu sebesar ....
a. 1 statvolt c. 1 millivolt
b. 1 volt d. 1 mikrovolt
4. Dari gambar arus listrik dalam per-
cabangan berikut diperoleh ....
a. I = I
1
= I
2
c. I = I
2
– I
1
b. I = I
1
– I
2
d. I = I
1
+ I
2
5. Jika beberapa penghambat
dihubungkan seri, maka kuat arus
yang mengalir melalui masing-
masing penghambat ....
a. berbanding lurus dengan besar
hambatannya
b. berbanding terbalik dengan
besar hambatannya
c. berbanding lurus dengan jum-
lah hambatannya
d. sama besarnya
6.
Pada gambar besar I adalah ....
a. 4 A c. 12 A
b. 8 A d. 16 A
7. Rangkaian A
1
, A
2
dan A
3
pada
gambar adalah amperemeter ham-
batan yang boleh diabaikan.
Pernyataan yang benar adalah ....
a. A
1
menunjuk angka yang lebih
kecil dari A
2
.
b. A
2
menunjuk angka yang lebih
besar dari A
3
.
c. A
1
dan A
2
menunjuk angka
yang sama
d. A
1
menunjuk angka yang lebih
besar daripada A
2
dan A
3
.
8. Selama menggunakan baterai di
dalam baterai terjadi perubahan
energi ....
a. listrik menjadi energi kalor
b. listrik menjadi energi kimia
c. kimia menjadi energi listrik
d. kimia menjadi energi kalor
5 Ω
4 Ω
I 6V
A1
A
2
A
3
I
1
I
2
I
3
R
1
= 2 Ω
I
I
1
I
2
I
R
2
= 3 Ω
JI KOMPETENSI
U
I. Pilihlah satu jawaban yang paling benar!
IPA SMP Kelas IX 164
9. Pada saat ujung–ujung sebuah
penghantar diberi beda potensial
V, ternyata energi listrik yang tim-
bul pada penghantar tersebut se-
besar 50 joule. Jika beda potensial-
nya dibuat menjadi 2V, energi
listrik yang timbul pada peng
hantar tersebut pada waktu yang
sama menjadi ....
a. 50 joule c. 12,5 joule
b. 100 joule d. 200 joule
10. Pada sebuah lampu tertulis 100 W,
220 V dihubungkan dengan sum-
ber listrik 110 V. Daya listrik yang
timbul pada lampu tersebut adalah
....
a. 25 W c. 400 W
b. 100 W d. 50 W
11. Dua buah hambatan yang
besarnya 3 Ω dan 9 Ω dirangkai
seri dan ujung-ujung rangkaian
dihubungkan dengan sumber
listrik, maka perbandingan daya
listrik yang timbul pada hambatan
3 Ωdan 9 Ωadalah ....
a. 3 : 1 c. 3 : 4
b. 1 : 2 d. 1 : 3
12. Lampu listrik pertama kali di-
temukan oleh ....
a. J.J. Thomson
b. George Ohm
c. Newton
d. Thomas Alfa Edison
13. Pada solder listrik yang tertulis
60 W, 220 V digunakan selama
20 menit. Jika harga 1 kWh =
Rp 200,00, maka biaya yang harus
dibayar selama itu adalah ....
a. Rp. 4,00
b. Rp. 240,00
c. Rp. 120,00
d. Rp. 4.000,00
14. Pada sebuah alat listrik tertulis 220 W,
100 V. Untuk menjaga agar alat
tersebut tidak rusak, diperlukan
sekering yang berukuran mak-
simum ....
a. 2 A c. 0,25 A
b. 0,5 A d. 2,5 A
15. Sebuah alat listrik dalam waktu 0,5
jam memerlukan energi sebesar 1
kWh, maka daya alat listrik ter-
sebut sebesar ....
a. 2 KW
b. 1 KW
c. 0,5 KW
d. 0,25 KW
II. Kerjakan soal-soal di bawah ini!
1. Titik A dan B berada pada kawat penghantar yang dialiri arus listrik 500 mA.
Beda potensial antara titik A dan B = 2 volt. Berapa energi yang diperlukan
untuk memindahkan muatan listrik di antara titik Adan B selama 20 sekon?
2. Titik P dan titik Q mempunyai beda potensial listrik tertentu. Pada saat titik P
dan Q dihubungkan dengan hambatan 10 Ωarus yang mengalir 20 mA. Berapa
arus yang mengalir jika titik P dan Q dihubungkan dengan hambatan 15 Ω.
3. Sepotong kawat penghantar berbentuk silinder mempunyai jari-jari 2 mm
dengan panjang 200 meter. Jika hambatan jenis kawat = 8 . 10
-6
Ω m, berapa
besar hambatan kawat tersebut?
IPA SMP Kelas IX 165
4. Dari rangkaian di samping jika V
AF
= 5 volt,
tentukan :
a. kuat arus listrik yang melalui hambatan
10 W!
b. beda potensial antara titik B dan D!
5. Kompor listrik 250 W, 200 V digunakan untuk memasak 1 liter air. Agar suhu
air berubah dari 20
o
C menjadi 100
o
C berapa waktu yang diperlukan jika
ra = 1 gr/cm
3
dan Ca = 1 kal/gr
o
C.
10 Ω
20 Ω
15 Ω
30 Ω
5 Ω
40 Ω
20 Ω
A B C
D E F
Standar Kompetensi:
Memahami konsep kemagnetan dan penerapannya dalam
kehidupan sehari-hari.
Kompetensi Dasar:
Menyelidiki gejala kemagnetan dan cara membuat
magnet.
Mendeskripsikan pemanfaatan kemagnetan dalam
produk teknologi.
BAB 9
KEMAGNETAN
KEMAGNETAN
TEORI
KEMAGNETAN
SIFAT KUTUB
MAGNET
MACAM MAGNET
SIFAT KEMAGNETAN
BUMI
magnet
elementer
sudut inklinasi
berdasarkan
bentuknya
berdasarkan
sifatnya
magnet buatan
magnet alam
medan magnet
bumi
magnet batang
magnet ladam
magnet jarum
mabnet silinder
KEMAGNETAN
sudut deklinasi
dengan cara
induksi
dengan cara
arus listrik
dengan cara
menggosok
megnet sementara
megnet tetap
berdasarkan
asalnya
Kata "Magnet" diduga berasal dari kata "magnesia" yaitu nama suatu daerah di Asia
kecil, dimana magnet pertama kali diduga diketemukan orang. Di daerah Magnesia ter-
sebut mula-mula diketemukan batuan yang dapat menarik besi dan baja, yang selanjutnya
jenis batuan tersebut disebut dengan magnet
Mungkin banyak di antara kalian yang telah bermain-main dengan benda magnet
tersebut. Bahkan sekarang banyak alat-alat yang juga bersifat sebagai magnet, seperti
obeng, gunting, dan pisau belati.
A. GEJALA KEMAGNETAN
Di atas telah dijelaskan bahwa magnet dapat menarik besi dan baja. Bagaimanakah
dengan benda-benda selain besi dan baja? Apakah juga ditarik oleh magnet? Untuk
mengetahui hal tersebut lakukanlah kegiatan berikut!
Kegiatan 9.1 Gejala Kemagnetan
Tujuan : Mendefinisikan Pengertian Magnet
Alat dan bahan : 1) Magnet batang
2) Bahan-bahan : besi, baja, tembaga, aluminium,
kuningan, kayu, dan kertas.
Langkah kerja :
1. Dekatkan magnet batang pada masing-masing bahan tersebut di atas satu per
satu!
2. Tuliskan gejala yang terjadi pada tabel di bawah ini!
(Tulis gejala yang terjadi dengan ditarik atau tidak ditarik)
No. Magnet batang dengan Gejala yang terjadi
1. Besi ......................................................
2. Baja ......................................................
3. Tembaga ......................................................
4. Aluminium ......................................................
5. Kuningan ......................................................
6. Kayu ......................................................
7. Kertas ......................................................
Besi Baja Kayu Tembaga Aluminium
Kuningan Kayu
S
U
IPA SMP Kelas IX 168
Diskusi :
1. Dapatkah magnet menarik semua jenis benda?
2. Benda-benda di atas yang dapat ditarik oleh magnet adalah ....
3. Apakah yang dimaksud dengan magnet?
Catatan : Selain besi dan baja yang dapat ditarik oleh magnet adalah nikel dan cobalt.
1. Macam-macam Magnet
Untuk membahas macam-macam magnet kita dapat meninjaunya dari beberapa
segi, antara lain sebagai berikut.
a. Macam magnet menurut bentuknya
Menurut bentuknya, magnet dapat dibedakan menjadi :
1) magnet batang,
2) magnet jarum,
3) magnet ladam atau magnet tapal kuda atau magnet U, serta
4) magnet silinder.
Gambar 9.1 Berbagai bentuk magnet
b. Macam magnet menurut asalnya
Menurut asalnya magnet dapat dibedakan menjadi magnet alam dan magnet
buatan.
1) Magnet alam yaitu magnet yang tersedia di alam
2) Magnet buatan yaitu magnet yang dibuat oleh manusia.
c. Macam magnet menurut sifatnya
Menurut sifatnya magnet dapat dibedakan menjadi :
1) Magnet tetap (permanen)
2) Magnet sementara (remanen)
2. Kutub-kutub Magnet
Bila kita menaburkan serbuk besi pada sebuah magnet batang, ternyata serbuk
besi itu terkumpul pada bagian ujung-ujung magnet. Berarti bagian ujung magnet
IPA SMP Kelas IX 169
tersebut mempunyai gaya tarik terbesar. Bagian magnet yang mempunyai gaya tarik
terbesar disebut kutub magnet.
Gambar 9.2 Serbuk besi ditarik oleh kutub-kutub magnet
Jika kita menggantungkan sebuah magnet batang dengan seutas tali pada keadaan
setimbang sehingga dapat bergerak bebas, ternyata pada saat magnet dalam keadaan
setimbang selalu menghadap ke arah sekitar arah utara dan selatan.
Kutub magnet yang selalu meng-
hadap ke arah utara disebut kutub utara
magnet, sedangkan kutub yang selalu
menghadap ke arah selatan disebut
kutub selatan magnet.
Gambar 9.3
Kutub utara magnet selalu mengarah ke kutub
utara bumi
Kutub selatan magnet selalu mengarah ke kutub
selatan bumi
a. Gaya antara kutub-kutub magnet
Jika kita mendekatkan kutub utara magnet dengan kutub utara magnet lain, kedua
kutub tersebut tolak-menolak, demikian juga kita mendekatkan kutub selatan magnet
dengan kutub selatan magnet yang lain juga tolak-menolak.
Tetapi jika kita mendekatkan kutub utara magnet dengan kutub selatan magnet
yang lain terjadi tarik-menarik.
Gambar 9.4
Kutub-kutub sejenis tolak-menolak
Kutub-kutub tak sejenis tarik-menarik
S
U
S
U
S S
U
U
S
S
U
U
S
S
U
S
U
U
S
Magnet kompas
S
U
B T
Arah mata angin
IPA SMP Kelas IX 170
IPA SMP Kelas IX 171
Dengan demikian kita dapat menarik kesimpulan mengenai sifat kutub-kutub
magnet sebagai berikut : "Kutub-kutub magnet yang senama (sejenis) tolak-menolak
dan kutub-kutub magnet yang tidak senama (tidak sejenis) tarik-menarik."
b. Membuat magnet
Pada saat kita membicarakan macam-macam magnet, kita ketahui adanya magnet
buatan yaitu magnet yang dibuat oleh manusia. Ada 3 cara untuk membuat magnet
sebagai berikut.
1) Dengan cara menggosok
Sebatang besi dapat dijadikan magnet dengan cara menggosok besi tersebut
dengan sebuah magnet permanen. Cara menggosoknya harus dengan salah satu
kutub magnet permanen secara berulang-ulang dengan satu arah tertentu. Bagian
ujung besi tempat berakhirnya arah penggosokkan menjadi kutub magnet yang tidak
sejenis dengan kutub magnet permanen yang digunakan untuk menggosok.
Amenjadi kutub utara
B menjadi kutub selatan
Gambar 9.5 Arah menggosok dengan magnet
2) Dengan cara induksi
Sebatang besi juga dapat dibuat menjadi magnet dengan cara mendekatkan besi
tersebut dengan salah satu ujung magnet permanen.
Kutub-kutub magnet induksi dan kutub magnet permanen yang berdekatan tidak
sejenis.
Gambar 9.6 Induksi magnet
U
S
U
S
A B
besi
3) Dengan cara arus listrik
Sebatang besi dapat dibuat menjadi magnet dengan cara dimasukkan ke dalam
kumparan yang terdiri atas beberapa lilitan kawat penghantar (solenoida) yang dialiri
arus listrik searah.
Cara tersebut lebih baik dari cara menggosok dan induksi sebab dengan cara arus
listrik ini dapat dibuat magnet yang kuat yaitu dengan cara memperbanyak jumlah
lilitan kawat penghantar.
Contoh :
Rangkaian seperti di atas disebut juga dengan elektromagnet
Untuk menentukan kutub-kutub magnet dari sebatang besi yang telah bersifat
magnet dengan cara melihat arah melingkar arus listrik dari ujung depan kumparan.
Jika arah arus melingkar searah putaran jarum jam berarti kutub itu merupakan kutub
selatan.
Jika arah arus melingkar berlawanan arah putaran jarum jam berarti kutub itu
merupakan kutub utara.
Contoh:
Gambar 9.8
UJI PEMAHAMAN
1. Tentukan jenis kutub-kutub magnet dari bahan besi yang didekati magnet,
digosok dengan magnet, atau dialiri listrik dari gambar berikut!
a)
b)
U
S
F F'
A B U S C D
(+) (-)
U S
a.
(-) (+)
S U
b.
S I I U I I
IPA SMP Kelas IX 172
Gambar 9.7
Membuat magnet dengan menggunakan Listrik
IPA SMP Kelas IX 173
c) d) e) f)
g) h) i)
j) k) l)
2. Tiga buah benda P, Q, dan R mempunyai bentuk dan ukuran sama. Benda P dan
Q mempunyai sifat tarik-menarik dan tolak-menolak dan benda R ditarik P dan
dapat ditarik Q. Dari ketiga benda tersebut tentukan mana benda magnet dan
benda besi? Berilah penjelasan!
3. Zat Magnetik dan Zat Non Magnetik
Dari beberapa sifat magnet ternyata ada benda yang dapat ditarik oleh magnet,
ada benda yang tidak dapat ditarik oleh magnet. Benda-benda yang ditarik dengan
kuat oleh magnet disebut zat magnetik, misalnya besi, nikel, kobalt, dan baja. Benda-
benda yang ditarik dengan lemah oleh magnet atau mengalami tolakan lemah disebut
zat non magnetik. Misalnya : kayu, aluminium, platina, seng, bismuth, dan emas.
4. Teori Tentang Kemagnetan
Jika kita potong-potong sebuah magnet ternyata bagian potongan-potongan
magnet tersebut juga bersifat sebagai magnet. Jika potongan tadi kita potong-potong
lagi sampai sekecil-kecilnya ternyata bagian terkecil itupun juga merupakan sebuah
magnet. Untuk itu dapat disusun teori kemagnetan sebagai berikut.
"Sebuah magnet tersusun atas magnet-magnet kecil yang disebut magnet
elementer. Pada bahan yang bersifat magnet maka magnet-magnet elementernya
mengarah ke satu arah tertentu, sedangkan pada bahan yang tidak bersifat sebagai
magnet, magnet-magnet elementernya saling menutup."
Gambar 9.9 Magnet bila dipotong-potong
Gambar 9.10
(a) Susunan magnet elementer dalam besi atau baja yang bukan magnet
(b) Susunan magnet elementer dalam sebuah magnet
i i i i i i
i i i i i i
i i i i
. f
i i
d. e
i i
d
Sifat kemagnetan besi dan baja
Untuk bahan besi, magnet-magnet elementernya mudah diatur, tetapi jika telah
menjadi magnet, magnet-magnet elementernya mudah kembali ke posisi semula.
Dengan demikian sifat kemagnetan besi adalah sementara (remanen), dan sifat ini
cocok untuk membuat magnet yang bersifat sementara misalnya untuk membuat
elektromagnet.
Untuk bahan baja, magnet-magnet elementernya sulit diatur, tetapi jika telah
menjadi magnet, magnet-magnet elementernya sulit pula kembali ke posisi semula,
sehingga sifat kemagnetan baja adalah tetap (permanen). Sifat ini cocok untuk membuat
magnet yang bersifat permanen, misalnya untuk magnet generator atau motor listrik.
Sifat kemagnetan sebuah magnet dapat dihilangkan dengan cara memanaskan
magnet sampai pijar atau memukul-mukul magnet tersebut, sebab jika magnet
dipanaskan atau dipukul-pukul maka magnet elementernya tidak mengarah ke satu
arah tertentu lagi.
5. Medan Magnet
Pada saat kita mendekatkan sebuah magnet kepada benda-benda magnetik pada
jarak tertentu benda magnetik tersebut dapat ditariknya walaupun mungkin magnet
tidak menyentuh benda magnetik tersebut.
Untuk itu sebuah magnet mempunyai daerah atau ruang gaya tarik. Daerah atau
ruang di mana masih ada pengaruh magnet disebut dengan medan magnet.
Medan magnet tidak dapat kita dilihat, namun dengan bantuan serbuk besi kita
dapat melihat gambaran dari medan magnet tersebut dengan cara sebagai berikut :
letakkan magnet batang di bawah selembar kertas, kemudian di atas kertas taburkan
serbuk besi secara merata dan ketuklah kertas perlahan-lahan maka akan terlihat pola
seperti tampak pada gambar berikut!
Garis-garis lengkung yang ditunjukkan oleh
pola serbuk besi tersebut menggambarkan adanya
medan magnet di sekitar magnet batang tersebut.
Medan magnet dapat digambarkan de-ngan
garis gaya magnet, yang mempunyai sifat sebagai
berikut.
a. Suatu garis lengkung yang arahnya dari kutub
utara ke selatan magnet.
b. Garis-garis medan magnet menunjukkan arah di mana sebuah kutub utara magnet
yang bebas akan bergerak.
c. Makin rapat garis gaya magnet berkumpul, makin kuat medan magnetnya.
Contoh :
a. Medan magnet di sekitar magnet batang.
Gambar 9.12 Garis-garis dalam medan magnet
S U
IPA SMP Kelas IX 174
Gambar 9.11
Pola serbuk besi di sekitar magnet batang
b. Medan magnet di antara dua kutub magnet.
Gambar 9.13
UJI PEMAHAMAN
1. Dengan memperhatikan arah anak panah sebagai sifat kemagnetan, tentukan jenis
benda X!
a.
X = benda . . . . . . . . . . . . . .
b.
X = benda . . . . . . . . . . . . . .
c.
X = benda . . . . . . . . . . . . . .
2. Dengan memperhatikan arah garis gaya magnet di sekitar magnet di bawah ini
maka tentukan jenis kutub P dan Q!
a. b)
P = kutub . . . . . . . . . . . . . . . P = kutub . . . . . . . . . . . . . . .
Q = kutub . . . . . . . . . . . . . . . Q = kutub . . . . . . . . . . . . . . .
3. Perhatikan gambar berikut! Benda P, Q, dan R mempunyai bentuk dan ukuran
yang sama.
Benda P dan Q mempunyai sifat tarik-menarik dan
tolak-menolak. Benda P dan R mempunyai sifat tarik-
menarik. Benda Q dan R mempunyai sifat tarik-
menarik. Maka di antara benda P, R dan R :
a) Yang merupakan magnet adalah ....
b) Yang merupakan besi adalah ....
B. KEMAGNETAN BUMI
Jika kita perhatikan posisi magnet jarum kompas, dalam keadaan bebas selalu
menghadap sekitar arah utara-selatan. Walaupun magnet jarum kompas tersebut
diputar, setelah dalam keadaan diam jarum kompas tetap menghadap sekitar arah
utara dan selatan.
P Q R
P Q
P Q
S U X
S U X
U S X
U S U U P Q
IPA SMP Kelas IX 175
IPA SMP Kelas IX 176
Hal tersebut berarti terdapat medan magnet di sekitar bumi. Dari mana datangnya
medan magnet itu? Mengapa kutub utara magnet jarum kompas selalu menghadap
sekitar arah utara? Hal tersebut dapat kita jelaskan bahwa di dekat Kutub Utara bumi
terdapat Kutub Selatan magnet bumi dan di sekitar kutub selatan bumi terdapat
Kutub Utara magnet bumi.
Dengan demikian maka bumi dapat dianggap sebagai magnet yang sangat besar
atau sebagai magnet raksasa.
1. Medan Magnet Bumi
Bumi bersifat sebagai magnet, di mana kutub-kutub
magnet bumi tidak berimpit dengan kutub-kutub bumi.
Di sekitar Kutub Utara bumi terdapat Kutub Selatan
magnet bumi. Di sekitar Kutub Selatan bumi terdapat
Kutub Utara magnet. Karena kutub-kutub magnet tidak
berimpit dengan kutub-kutub bumi berakibat garis-garis
gaya magnet bumi tidak berimpit arahnya dengan arah
utara selatan. Medan magnet bumi dapat digambarkan
sebagai berikut.
2. Sudut Deklinasi dan Sudut Inklinasi
Pada pembahasan sebelumnya dijelaskan bahwa arah
garis gaya magnet bumi tidak berimpit arahnya dengan
arah utara selatan, penyimpangan arah utara selatan yang
sebenarnya disebut deklinasi.
Dasar deklinasi ini dinyatakan dengan sudut antara
arah utara sebenarnya dengan arah utara yang ditunjukkan
magnet.
Besar sudut deklinasi ini berbeda-beda menurut tem-
patnya di permukaan bumi dan juga berubah dari tahun ke
tahun.
Arah garis-garis gaya magnet bumi ternyata tidak
sejajar dengan permukaan bumi. Di bawah ini gambaran
arah garis-garis gaya magnet bumi terhadap permukaan
bumi.
Dengan keadaan garis-garis gaya
magnet bumi terhadap permukaan
bumi seperti digambarkan di samping,
berakibat sebuah magnet jarum yang
dapat berputar pada sumbu yang men-
datar, biasanya tidak mengambil
kedudukan mendatar, tetapi miring
seperti gambar 9.17.
Sudut yang dibentuk oleh magnet
itu dengan garis mendatar disebut inkli-
nasi.
U
S
Gambar 9.14 Bumi sebagai magnet
Utara
Deklinasi
U
S
Selatan
Gambar 9.15 Sudut Deklinasi
Arah garis - garis gaya
magnet bumi
Permukaan bumi
Gambar 9.16
Besar sudut inklinasi di berbagai tempat di bumi
tidak sama. Yang terbesar adalah 90
o
dan banyak terda-
pat di belahan bumi utara dan belahan bumi selatan.
Sudut inklinasi nol disebut juga dengan khatulistiwa
magnet bumi. Besarnya sudut inklinasi di suatu tempat
dapat diukur dengan alat yang disebut lingkaran inkli-
nasi.
UJI PEMAHAMAN
1. Mengapa penggambaran medan magnet bumi tidak sejajar dengan permukaan
bumi?
2. Mengapa posisi magnet jarum kompas dalam keadaan seimbang tidak meng-
hadap ke arah utara, selatan yang sebenarnya?
3. Mengapa posisi magnet jarum kompas dalam keadaan seimbang tidak sejajar
dengan bidang datar, tetapi membentuk sudut dengan bidang datar?
C. MEDAN MAGNET DI SEKITAR ARUS LISTRIK
Medan magnet tidak hanya ditimbulkan oleh sebuah magnet, tetapi juga dapat
ditimbulkan oleh arus listrik. Hubungan antara kemagnetan dan kelistrikan ini per-
tama kali ditemukan oleh Hans Christian Oersted (1711-1851), seorang ahli Fisika dari
Denmark.
Percobaan Oersted adalah sebagai berikut.
Gambar 9.18 Percobaan Oersted
U
S
B
A
U
S
B
A
U
S
B
A
(b) (c) (d)
U
S
(a)
IPA SMP Kelas IX 177
9 0
8 0
7 0
6 0
5
0
4
0
3
0
2
0
1
0
0
1
8
0
1
7
0
1
6
0
1
5
0
1
4
0
1
3
0
1 2 0
1 1 0
1 0 0
1 0 0
1 1 0
1 2 0
1 3 0
1
4
0
1
5
0
1
6
0
1
7
0
1
8
0 0
1
0
2
0
3
0
4
0
5 0
6 0
7 0
8 0
sudut inklinasi
Gambar 9.17 Sudut Inklinasi
Pada saat kawat penghantar belum dialiri arus listrik, ternyata magnet jarum tidak
menyimpang dari kedudukan semula. Ini berarti di sekitar kawat yang tidak berarus
listrik tidak timbul suatu gaya (gambar 9.18b).
Setelah kawat penghantar dialiri arus listrik ternyata magnet jarum menyimpang
dari kedudukan semula (gambar 9.18c dan gambar 9.18d).
Penyimpangan magnet jarum dari kedudukan semula tentulah disebabkan oleh
adanya gaya yang bekerja pada kutub-kutub magnet tersebut. Karena magnet selalu
memiliki dua kutub, dapat diperkirakan bahwa pada tiap-tiap kutub bekerja gaya
yang arahnya berlawanan.
Karena gaya ini hanya bekerja pada kutub-kutub magnet, tentulah gaya ini gaya
magnetik, bukan gaya gravitasi ataupun gaya listrik. Dengan demikian dapat di-
simpulkan bahwa di sekitar arus listrik terdapat medan magnet.
Untuk lebih memahami apa yang telah dilakukan oleh Oersted, lakukan kegiatan
di bawah ini!
Kegiatan 9.2 Medan magnet di sekitar arus listrik
Tujuan : Memahami adanya medan magnet di sekitar arus listrik
Alat dan Bahan : 1. Magnet jarum (kompas) - 1 buah
2. Baterai - 1 buah
3. Saklar - 1 buah
4. Kabel - secukupnya
Langkah Kerja :
1) Rangkaikan alat-alat seperti gambar di samping dengan
saklar S terbuka!
Terpengaruhkah posisi magnet jarum?
2) Tutuplah saklar S dan bagaimanakah keadaan
magnet jarum?
3) Baliklah posisi baterai dari keadaan sekarang.
Bagaimana posisi magnet jarum?
4) Ulangi kegiatan no. 3, tetapi letakkan kawat penghantar di bawah magnet jarum.
Bagaimana posisi magnet jarum?
Kesimpulan :
Tulis kesimpulan yang anda dapatkan dari percobaan tersebut di atas!
a. ..............................................................................................................................................
b. ..............................................................................................................................................
Catatan :
• Arah penyimpangan Kutub Utara magnet jarum dapat ditentukan dengan aturan
tangan kanan.
U
S
S
IPA SMP Kelas IX 178
Keterangan :
Arahkan telapak bagian dalam tangan
kanan dari kawat ke magnet.
UJI PEMAHAMAN
Tentukan arah penyimpangan kutub utara magnet di sekitar kawat berarus listrik
berikut!
a. b. c.
1. Kuat Medan Magnet Di Sekitar Arus Listrik
Mungkin kamu bertanya, bergantung pada apakah besar gaya magnetik terhadap
kutub magnet? Untuk menjawab pertanyaan itu, ikutilah pembahasan berikut!
Gambar tersebut menunjukkan sebuah kawat
lurus yang diletakkan sejajar di atas magnet jarum
yang dapat bergerak bebas pada sumbu vertikal.
Pada saat kawat dialiri arus listrik, ternyata mag-
net jarum menyimpang dari kedudukan semula.
Ternyata jika kuat arus listriknya diperbesar terus,
besar sudut penyimpangan magnet, jarum semakin
besar. Jika kuat arus listrik yang mengalir diperkecil
ternyata besar sudut penyimpangan magnet jarum
juga semakin kecil.
Kemudian dengan kuat arus listrik yang me-ngalir melalui penghantar dibuat
tetap, ternyata jika jarak kawat dengan magnet jarum diperkecil besar sudut pe-
nyimpangan magnet jarum bertambah besar. Dan jika jarak kawat dengan magnet
jarum diperbesar ternyata sudut penyimpangan magnet jarum semakin kecil.
Perlu kalian ketahui, jika sudut penyimpangan magnet jarum dari kedudukan
semula kecil berarti medan magnet yang ditimbulkan kawat berarus listrik juga kecil.
Jika sudut penyimpangan magnet jarum dari kedudukan semula besar, berarti kuat
medan magnet yang ditimbulkan oleh kawat berarus listrik juga besar. Dengan
S U
S U
i
i
U
S
i
U
S
i
Arah penyimpangan
kutub utara
Arah arus listrik
IPA SMP Kelas IX 179
U
S
arus listrik
penghantar
Gambar 11.19
Pengaruh arus pada magnet
demikian dari hasil percobaan di atas dapat disimpulkan bahwa kuat medan magnet
yang ditimbulkan oleh kawat berarus listrik bergantung pada kuat arus dan jaraknya
terhadap kawat. Pembahasan lebih rinci tentang kuat medan magnet di sekitar kawat
berarus listrik akan dibahas di tingkat SMA.
2. Arah Medan Magnet di Sekitar Kawat Berarus Listrik
Jika kita simak kembali hasil percobaan Oersted di atas ternyata bahwa arah pe-
nyimpangan magnet jarum kompas tergantung pada arah arus.
Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai hubungan arah arus dalam kawat lurus
dengan medan magnet yang ditimbulkannya, kita dapat melakukan percobaan se-
bagai berikut.
Gambar 9.20 di samping menggambarkan sebuah
kawat lurus ditembuskan melalui kertas karton secara
tegak lurus. Pada kertas karton ditaburkan serbuk
besi kemudian ujung-ujung kawat dihubungkan de-
ngan baterai yang dilengkapi dengan saklar S. Setelah
saklar S ditutup dan karton diketuk-ketuk secara
perlahan-lahan, ternyata pola yang dihasilkan seperti
gambar 9.21 di bawah ini.
Gambar 9.21
Pola tersebut menunjukkan garis-garis gaya yang berbentuk lingkaran-lingkaran
dengan titik pusatnya berimpit pada titik tembus kawat dengan karton.
Untuk mengetahui lebih lanjut tentang arah medan magnet di sekitar kawat lurus
berarus listrik, maka kita dapat menggantikan serbuk besi tersebut dengan kompas
perajah (plotting compass), seperti gambar 9.22 berikut.
Beberapa kompas perajah diletakkan di dekat dan
di sekeliling penghantar seperti pada gambar. Arah
Kutub Utara kompas-kompas perajah itu menyatakan
arah garis gaya magnet di sekitar kawat lurus berarus
listrik.
Untuk menentukan arah medan magnet di sekitar
kawat lurus berarus listrik dapat digunakan beberapa
aturan. Aturan-aturan tersebut adalah sebagai
berikut.
a. Aturan penarik sumbat botol
Jika kita sedang memutar tarikan sumbat botol dengan arah perputaran ke kanan,
maka tarikan sumbat botol akan bergerak maju. Sebaliknya jika arah perputaran
tarikan sumbat botol ke kiri maka tarikan sumbat botol akan bergerak mundur.
S
+
-
E
( baterai )
IPA SMP Kelas IX 180
S
+
-
E
( baterai )
Gambar 9.20
S
+
-
E
( baterai )
kompas
Gambar 9.22
Hal ini digambarkan seperti gambar 9.23.
Dalam aturan ini didapat arah putaran sumbat botol
menunjukkan arah medan magnet sedangkan arah
(maju dan mundur) nya tarikan sumbat botol menun-
jukkan arah arus listrik.
b. Aturan genggaman tangan kanan
Jika kawat penghantar kita genggam dengan tangan
kanan seperti gambar berikut, maka arah ibu jari
menunjukkan arah arus listrik dan genggaman menun-
jukkan arah medan magnet.
Prinsip aturan di samping juga berlaku untuk kawat
melingkar berarus listrik. Di bawah ini ditunjukkan
beberapa contoh arah medan magnet di sekitar kawat
lurus berarus listrik dan di sekitar kawat melingkar berarus
listrik.
Menentukan arah garis gaya dengan
kaidah tangan kanan. Menentukan arah
garis gaya pada penghantar berbentuk
lingkaran.
Gambar 9.25
UJI PEMAHAMAN
Gambarlah garis gaya magnet di sekitar kawat berarus listrik di bawah ini!
a. b. c.
d. e. f.
i
i
i
i
i
i
i
IPA SMP Kelas IX 181
Gambar 9.23
Gambar 9.24
3. Sifat Kemagnetan Kumparan Berarus Listrik
Kumparan adalah gulungan kawat peng-
hantar yang biasanya disebut juga dengan
solenoida.
Jika pada kumparan itu dialiri arus listrik
maka di sekitar kumparan timbul medan
magnet dan kumparan yang berarus listrik
bersifat sebagai magnet.
Untuk menentukan kutub-kutub magnet
kumparan berarus listrik, dengan cara melihat
arah arus listrik yang melingkar melalui
kumparan itu. Jika arah arus listrik dilihat
dari depan melingkar searah putaran jarum jam maka ujung
kumparan itu menjadi Kutub Selatan magnet, sedangkan
jika arah arus listrik berlawanan dengan arah putar jarum
jam maka ujung kumparan itu menjadi Kutub Utara magnet.
Sifat kemagnetan kumparan berarus listrik tidak begitu
kuat, maka untuk memperkuat sifat kemagnetannya dapat
dilakukan dengan cara memperbanyak jumlah lilitan
kumparan dan memasukkan besi lunak sebagai inti, seperti gambar 9.28 da. 9.29
berikut.
Dengan besi lunak sebagai intinya, kumparan tersebut
bersifat sebagai magnet sementara yang kuat dan dikenal
sebagai elektromagnet.
Dalam kehidupan sehari-hari ternyata elektromagnet
mempunyai banyak keuntungan dibanding dengan magnet
tetap.
Keuntungan-keuntungan elektromagnet antara lain
sebagai berikut.
a. Kemagnetannya dapat diperkuat dengan memper-
banyak lilitan kumparan.
b. Kekuatan magnetnya dapat diubah-ubah dengan me-
ngubah kuat aruslistrik yang mengalir pada kumparan.
c. Sifat kemagnetannya mudah dihilangkan dengan
memutus arus dan mudah ditimbulkan kembali dengan
jalan mengalirkan arus.
d. Kedua kutubnya dapat ditukar, dengan cara mengubah
arah arus
e. Cara penyimpanannya mudah dibanding magnet tetap
f. Dapat dibuat dalam berbagai bentuk
Gambar 9.26
Arah garis gaya magnet
di sekitar solenoida
IPA SMP Kelas IX 182
U S
Gambar 9.27 menentukan
kutub-kutub solenoida
S
E
kawat
tembaga
diisolasi
inti besi
lunak
Gambar 9.28
elektromagnet batang
i i
i i
elemen elektromagnet
berbentuk U
Gambar 9.29
Prinsip bel listrik
UJI PEMAHAMAN
1. Sebutkan empat keuntungan penggunaan elektromagnet!
2. Tentukan kutub-kutub dari kumparan berarus listrik berikut!
a. b. c. d.
a. Penggunaan elektromagnet
Dalam kehidupan sehari-hari elektromagnet banyak digunakan untuk hal-hal
sebagai berikut.
1) Mengangkat benda-benda dari besi
Pada saat alat ini digunakan maka arus listrik dialirkan sehingga
elektromagnetnya bersifat sebagai magnet dan pada saat melepaskan
benda-benda besinya arus listrik diputus sehingga elektromagnet
hilang sifat kemagnetannya.
Gambar 9.30
Magnet listrik untuk alat pengangkat
2) Bel Listrik
Bagian penting dari bel listrik :
- elektromagnet PYQ
- interuptor (pemutus arus) X
- pelat besi R
- sekrup pengatur T
- saklar SK
Cara kerja bel listrik
Pada saat saklar SK ditutup maka arus listrik mengalir dalam rangkaian dan
elektromagnet FYQ menjadi magnet sehingga menarik plat R yang dihubungkan
dengan pemukul (H) sehingga memukul bel (G) dan bel berbunyi.
Akan tetapi saat itu arus terputus karena plat R terputus dengan skrup pengatur
T, sehingga arus terputus dan elektromagnet tidak bersifat sebagai magnet. Karena
elektromagnet tidak bersifat magnet maka plat R kembali ke posisi semula dan
menempel pada skrup pengatur dan arus mengalir lagi sehingga elektromagnet
kembali menjadi magnet dan menarik plat sehingga memukul bel dan bel berbunyi.
Begitu seterusnya sehingga pemukul bel selalu memukul bel dan bel berbunyi.
S
X
T
R H
P
Q
Sk
E
G
Y
+
-
E
+
-
E
E
- +
E
- +
IPA SMP Kelas IX 183
Gambar 9.31 Skema bel listrik
3) Pesawat Telepon
Pesawat telepon terdiri atas dua bagian utama yaitu:
(1) Mikropon atau pesawat pengirim berita, dan
(2) Telepon atau pesawat penerima berita, pada telepon ini terpasang elektromagnet
Gambar 9.32 Dasar kerja pesawat telepon
Prinsip kerja pesawat telepon
Pada saat kita berbicara di depan mikrofon, diafragma yang terbuat dari bahan
aluminium ikut bergetar. Akibat getaran diafragma tersebut hambatan butir-butir
karbon yang ada di belakangnya berubah-ubah besarnya selaras dengan frekuensi
getaran bunyi yang kita keluarkan. Karena besar hambatan karbon berubah-ubah
berakibat arus listrik yang mengalir melalui mikrofon juga berubah-ubah besarnya.
Arus listrik yang berubah-ubah besarnya tersebut dikirim ke bagian telepon. Pada
bagian telepon dipasang elektromagnet, magnet tetap US dan diafragma yang selalu
ditarik oleh magnet tetap US sehingga diafragma pada telelpon ini selalu melengkung
ke dalam.
Karena arus listrik yang mengalir melalui telepon berubah-ubah besarnya meng-
akibatkan kekuatan elektromagnet juga berubah-ubah dan berakibat diafragma berge-
tar seirama dengan perubahan arus listrik atau seirama dengan getaran suara pe-
ngirim berita sehingga penerima dapat mendengar suara pengirim berita tersebut.
4) Pesawat Relay
Pesawat relay adalah alat yang dengan energi kecil dapat digunakan untuk me-
mutus atau menyambung arus listrik yang besar dan dijalankan dengan elektromagnet.
Penggunaan pesawat relay di antaranya untuk mengatur aliran listrik dalam
rangkaian yang menghubungkan sebuah aki dengan motor listrik.
Pada saat saklar ditutup, arus kecil mengalir melalui elektromagnet dan elektro-
magnet menarik sebuah besi B ke arah elektromagnet. Gerakan sauh besi menekan
kontak C yang mengakibatkan arus mengalir dari aki ke motor listrik dan motor listrik
berputar.
Gambar 9.33 Sebuah relay menggunakan arus yang kecil untuk mengalirkan atau
memutuskan arus yang lebih besar dalam rangkaian lain
moror
listrik
kontak
sauh besi
Elektromagnet
isolator
S
IPA SMP Kelas IX 184
Pada saat saklar S dibuka, arus kecil terhenti, sauh besi kembali ke posisi semula
dan kontak C merenggang berakibat arus listrik dari aki terhenti, motor listrik berhenti
berputar.
4. Gaya Lorentz
Pada pembahasan sebelumnya telah dijelaskan bahwa arus listrik dapat me-
nimbulkan medan magnet di sekitarnya. Selanjutnya bagaimana jika sebuah peng-
hantar berarus listrik diletakkan di dalam medan magnet? Apa yang terjadi? Untuk
menyelidiki hal tersebut kita ikuti percobaan berikut.
Gambar 9.34 Skema alat untuk membuktikan gaya Lorentz
Berdasarkan gambar 9.34 di atas, selama saklar S dibuka, ternyata kertas aluminium
tidak terpengaruh oleh medan magnet yang ditimbulkan oleh magnet U.
Pada saat saklar S ditutup ternyata kertas aluminium yang semula dalam posisi
lurus, menjadi membengkok dengan arah tertentu. Jika arah arus listrik yang mengalir
melalui kertas aluminium dibalik ternyata arah membengkoknya kertas aluminium
juga berlawanan arah terhadap arah membengkoknya semula.
Berdasarkan hasil percobaan di atas dapat disimpulkan bahwa kertas aluminium
(penghantar) berarus listrik dan berada dalam medan magnet akan mendapat gaya.
Gaya yang dialami oleh penghantar berarus listrik di dalam medan magnet
disebut gaya lorentz.
Berdasarkan hasil percobaan tersebut di atas didapat juga hubungan antara gaya
lorentz, arah medan magnet, dan arah arus. Hubungan tersebut dinyatakan dengan
aturan tangan kanan seperti gambar di bawah ini.
Rentangkan ibu jari, telunjuk, dan jari tengah tangan
kananmu sedemikian rupa sehingga ketiganya mem-
bentuk sudut 90° (saling tegak lurus), seperti gambar di
samping.
Telunjuk menyatakan arah arus listrik, jari te-ngah
menunjukkan arah medan magnet dan ibu jari me-
ngatakan arah gaya lorentz.
S
Maknet
kertas
alluminium
penumpu
baterai
Rg (hambatan geser
karton
IPA SMP Kelas IX 185
Gambar 9.35
Berdasarkan hasil percobaan lebih lanjut, diperoleh bahwa gaya lorentz semakin
besar jika :
a. semakin kuat medan magnetnya,
b. semakin besar kuat arusnya, serta
c. semakin panjang bagian kawat yang menerima gaya.
Jika arah arus listrik tegak lurus terhadap arah medan magnet maka besar gaya
lorentznya dapat dirumuskan :
Keterangan :
F = gaya lorentz, dalam SI satuannya newton (N).
B = kuat medan magnet, dalam SI satuannya weber/m
2
atau tesla (T).
I = kuat arus listrik, dalam SI satuannya ampere (A).
L = panjang kawat, dalam SI satuannya meter (m).
Contoh soal:
1. Sebuah kawat penghantar yang panjangnya 0,5 m vertikal dialiri arus listrik 5A
dari arah bawah ke atas. Kawat tersebut berada dalam medan magnet homogen
sebesar 20 tesla dengan arah dari selatan ke utara. Tentukan :
a. arah gaya lorentz pada kawat tersebut.
b. besar gaya lorentz pada kawat tersebut.
Penyelesaian :
a. Sesuai aturan tangan kanan maka arah gaya lorentz yang bekerja pada kawat
adalah ke barat.
b. F = B . I . L
F = 20 x 5 x 0,5
F = 50 N
2. Sebuah kawat yang membujur dari arah selatan ke utara, berada dalam medan
magnet homogen sebesar 10 tesla dengan arah dari timur ke barat. Panjang kawat
15 m. Setelah kawat dialiri arus listrik ternyata kawat mendapat gaya lorentz
sebesar 300 N dengan arah ke bawah. Tentukan :
a. arah arus dalam kawat,
b. kuat arus listrik yang mengaliri dalam kawat.
Penyelesaian :
a. Sesuai dengan aturan tangan kanan maka arah arus listrik dalam kawat ke
arah selatan.
b.
Sifat gaya lorentz banyak dimanfaatkan untuk membuat alat-alat listrik di
antaranya motor listrik dan alat ukur listrik.

I
F
= = =
B . L x 5
A
300
10
2
F = B . I . L
IPA SMP Kelas IX 186
UJI PEMAHAMAN
1. Tentukan arah gaya lorentz yang bekerja pada kawat berarus listrik yang berada
dalam medan magnet berikut!
a. b. c.
d. e. f.
Catatan: x : arah menjauhi pembaca
• : arah mendekati pembaca
2. Kawat lurus dengan panjang 10 m membentang dari arah utara ke selatan dialiri
arus listrik 10 Adari arah utara ke selatan. Kawat berada dalam medan magnet 2 .
10
-2
Tesla dari arah atas ke bawah. Tentukan arah dan besar gaya Lorentz yang
bekerja pada kawat!
3. Kawat lurus dengan panjang 2 m, membentang dari arah timur ke barat berada
dalam medan magnet 4 . 10
-4
Tesla yang mengarah dari selatan ke utara. Ternyata
kawat mendapat gaya Lorentz sebesar 1,6 . 10
-3
N dengan arah ke atas. Tentukan
arah dan besar arus listrik yang mengalir melalui kawat!
a. Motor Listrik Sederhana
Dengan dasar gaya lorentz, terciptalah alat motor listrik, yaitu alat yang dapat
mengubah energi listrik menjadi energi gerak.
Jika arus listrik dialirkan melalui kumparan
yang berada dalam medan magnet, kumparan
berputar. Hal tersebut dapat terjadi karena arah
listrik di sebelah kanan kumparan dan di se-
belah kiri berlawanan arah, sehingga gaya
lorentz yang bekerja pada kumparan sebelah
kiri dan sebelah kanan juga berlawanan arah
dengan besar yang sama sehingga membentuk
suatu kopel dan memutar kumparan. Alat yang
menggunakan motor listrik misalnya bor listrik,
kipas angin, mixer, dan blender.
Daya motor listrik dapat diperbesar dengan jalan: memperbesar kuat arus, mem-
perkuat medan magnet, memperbanyak jumlah lilitan kumparan, dan memasukkan
inti besi lunak ke dalam kumparan.
i
B
X
i
.
B
i
y(+)
x(+) x(-)
z(+)
B
i
y(+)
x(+) x(-)
z(+)
B
i B
i
IPA SMP Kelas IX 187
U
S
sikat karbon
kumparan
Gambar 9.36 Skema motor listrik
b. Alat Ukur Listrik
Alat pengukur listrik yang banyak digunakan adalah alat pengukur listrik jenis
kumparan berputar.
Bagian penting dari alat ukur listrik adalah :
• magnet tetap berbentuk U dengan ruang
di antaranya berbentuk silinder,
• inti besi lunak berbentuk silinder,
• kumparan yang dipasang pada inti besi
lunak,
• pegas penahan,
• jarum penunjuk skala, serta
• skala
Besarnya skala yang ditunjukkan oleh jarum
sebanding dengan besar kecilnya arus listrik yang
mengalir.
Alat-alat pengukur listrik yang menggunakan elektromagnet dengan kumparan
berputar ini antara lain galvanometer (alat ukur arus lemah), amperemeter, dan
voltmeter.
IPA SMP Kelas IX 188
U
S
inti besi lunak
pegas
kumparan
skala
jarum
kutup
Gambar 9.37
Bagian-bagian utama sebuah pengukur
kumparan putar (galvanometer)
ANGKUMAN
1. Magnet adalah benda yang dapat menarik benda-benda tertentu, seperti besi,
baja, nikel, dan cobalt.
2. Macam-macam magnet:
a. Berdasar bentuknya: magnet batang, magnet ladam, magnet jarum, dan
magnet silinder
b. Berdasar sifatnya: magnet alam dan magnet buatan
c. Berdasar sifatnya: magnet tetap dan magnet sementara
3. Cara membuat magnet: cara arus listrik, cara menggosok, dan cara induksi.
4. Kutub magnet adalah bagian magnet yang mempunyai daya tarik paling kuat.
5. Kutub magnet ada dua macam, yaitu kutub utara magnet dan kutub selatan
magnet.
6. Sifat kutub magnet: yang sejenis tolak-menolak dan yang tidak sejenis
tarik-menarik.
R
IPA SMP Kelas IX 189
7. Teori kemagnetan
a. Magnet terdiri atas magnet-magnet kecil yang disebut magnet
elementer.
b. Pada bahan yang bersifat sebagai magnet, magnet-magnet
elementernya mengarah ke satu arah tertentu dan pada bahan yang
tidak sebagai magnet, magnet-magnet elementernya saling -
menutup.
8. Kumparan yang dialiri arus listrik bersifat sebagai magnet.
9. Di sekitar kawat berarus listrik terdapat medan magnet.
10. Gaya Lorentz adalah gaya yang bekerja pada kawat berarus listrik yang
memotong medan magnet.
Besar gaya Lorentz: F = B . i . L
11. Beberapa alat yang bekerja berdasar gaya Lorentz antara lain: alat ukur
listrik, generator.
12. Bumi bersifat sebagai magnet raksasa.
13. Sudut deklinasi adalah sudut penyimpangan arah magnet jarum
kompas terhadap arah utara, selatan yang sebenarnya.
14. Sudut inklinasi adalah sudut yang dibentuk oleh arah sumbu magnet
jarum kompas terhadap bidang datar.
IPA SMP Kelas IX 190
JI KOMPETENSI
U
I. Pilihlah satu jawaban yang paling benar!
1. Bahan yang sangat baik untuk
dibuat magnet permanen adalah
....
a. para magnetik
b. diamagnetik
c. ferromagnetik
d. nonmagnetik
2. Gambar di bawah ini menun-
jukkan 3 buah magnet batang.
Apabila C kutub utara, B dengan C
tolak-menolak, serta D dengan E
tarik-menarik.
Jenis kutub magnet Adan F adalah
....
a. Akutub utara, F kutub utara
b. Akutub selatan, F kutub utara
c. Akutub utara, F kutub selatan
d. A kutub selatan, F kutub selat-
an
3. Dua batang logam masing-masing
M dan N. Apabila ujung M
didekatkan pada salah satu ujung
N ditolak dan jika dengan ujung
yang lain ditarik. Hal ini dapat di-
simpulkan bahwa ....
a. batang M adalah magnet,
sedangkan batang N bukan
magnet
b. batang M dan N keduanya
magnet
c. batang M bukan magnet, tetapi
batang N magnet
d. batang M dan N keduanya
bukan magnet
4. Berdasarkan teori kemagnetan,
baja telah menjadi magnet apabila
....
a. susunan magnet elementernya
tidak beraturan
b. susunan magnet elementernya
membentuk pola lingkaran
c. susunan magnet elementernya
menghadap ke satu arah
d. susunan magnet elementernya
membentuk pola segi enam
beraturan
5. Jika sebuah magnet dipukul-pukul
dengan palu maka sifat kemagnet-
annya akan hilang. Hal ini di-
sebabkan karena ....
a. letak magnet-magnet elemen-
ternya teratur dengan kutub-
kutub senama berhadapan
b. letak magnet-magnet elemen-
ternya tidak teratur dan seba-
gian besar membentuk
lingkaran tertutup dengan
kutub tak senama saling
berhadapan
c. letak magnet-magnet elemen-
ternya teratur dengan kutub-
kutub tak senama saling
berhadapan
d. letak magnet-magnet elemen-
ternya tidak teratur dan seba-
gian besar membentuk
lingkaran tertutup dengan
kutub senama saling ber-
hadapan
A B C D E F
IPA SMP Kelas IX 191
6. Gambar yang menunjukkan arah
garis gaya magnet di sekitar dua
kutub magnet adalah ....
a.
b.
.
d.
7. Magnet jarum kompas selalu
menghadap utara selatan. Kutub
utara menghadap ke kutub utara
bumi. Hal ini disebabkan karena ....
a. tepat di kutub utara bumi ter-
dapat kutub utara magnet
bumi
b. tepat di kutub utara bumi ter-
dapat kutub selatan magnet
bumi
c. di dekat atau di sekitar kutub
utara bumi terdapat kutub
utara magnet bumi
d. di dekat atau di sekitar kutub
utara bumi terdapat kutub
selatan magnet bumi
8. Perhatikan gambar di bawah ini!
Magnet jarum berubah keduduk-
annya, ketika arus listrik mengalir
pada kawat penghantar. Hal ini
membuktikan bahwa ....
a. arus listrik menimbulkan
medan magnet
b. penghantar berarus listrik
menjadi magnet
c. di sekitar penghantar terjadi
magnet elementer
d. penghantar berarus listrik
menjadi elektromagnet.
9. Ketika jarak antara dua kutub
magnet diperkecil, maka gaya
magnetnya ....
a. tidak berubah
b. makin besar
c. makin kecil
d. berubah tidak dapat diper-
kirakan
10. Jika arah gaya lorentz dari barat ke
timur, arah arus listrik dari utara
ke selatan, maka arah medan mag-
net adalah ....
a. dari timur ke barat
b. dari selatan ke utara
c. dari atas ke bawah
d. dari bawah ke atas
11.
Gambar di atas, jika ternyata P
kutub utara magnet dan Q kutub
selatan magnet maka ....
a. x kutub utara baterai, y kutub
selatan baterai
b. x kutub selatan baterai, y
kutub utara baterai
c. x kutub positif baterai, y kutub
negatif baterai
d. x kutub negatif baterai, y kutub
positif baterai
x y
P Q
U
S
S S
S U
U S
U U
IPA SMP Kelas IX 192
12. Perhatikan gambar di bawah ini!
x x x x x x
x x x x x x
x x x x x x I
x x x x x x
x x x x x x
x x x x x x
Kawat berarus listrik akan meng-
alami gaya lorentz yang arahnya
....
a. ke atas
b. ke bawah
c. ke kanan
d. ke kiri
13. Kawat panjangnya 50 cm berada di
dalam muatan magnet yang
berkekuatan 20 Tesla. Apabila arus
listrik yang mengalir pada kawat
itu 5 ampere, maka gaya
lorentznya sebesar ....
a. 25 Newton
b. 50 Newton
c. 75 Newton
d. 50 Newton
14. 1. Bel listrik
2. Telepon
3. Elektroskop
4. Relai
5. Setrika listrik
6. Rice cooker
Alat-alat listrik di atas yang meng-
gunakan elektromagnet adalah ....
a. 2, 3, 5 c. 1, 2, 4
b. 3, 5, 6 d. 4, 5, 6
15. Perhatikan skema gambar bel
listrik di bawah ini!
Interuptor, saklar dan besi lunak
ditunjukkan pada nomor ....
a. (1), (2) dan (3)
b. (2), (3) dan (1)
c. (1), (3) dan (2)
d. (2), (1) dan (3)
1
2
II. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan sistematis dan benar!
1. Mengapa membuat magnet dengan arus listrik jauh lebih baik daripada de-
ngan menggosok? Jelaskan!
2. Jelaskan proses terjadinya sudut inklinasi dan sudut deklinasi pada magnet
jarum kompas!
3. Kawat lurus berarus listrik memotong tegak lurus medan magnet 4 . 10
-4
W/m
2
dengan arah ke barat. Panjang kawat 50 cm. Ternyata gaya lorentz yang
bekerja pada kawat 2 . 10
-3
N ke kanan. Tentukan besar dan arah arus listriknya!
4. Jika B = 4 . 10
-3
Wb/m
2
i = 4 A
F = 3,2 . 10
-2
N
Tentukan :
a. Arah F
b. Panjang l
IPA SMP Kelas IX 193
5. Hitung besar gaya lorentz pada kawat dan lukislah gaya lorentznya!
B = 4 tesla B = 10 tesla B = 8 tesla
i = 2 A i = 1 A i = 2 A
l = 10 m l = 5 m l = 5 m
Standar Kompetensi:
Memahami konsep kemagnetan dan penerapannya dalam
kehidupan sehari-hari.
Kompetensi Dasar:
Menerapkan konsep induksi elektromagnetik untuk men-
jelaskan prinsip kerja beberapa alat yang memanfaatkan
prinsip induksi elektromagnetik.
BAB 10
I NDUKSI
I NDUKSI
ELEKTROMAGNET
ELEKTROMAGNET
INDUKSI ELEKTROMAGNET
generator AC
PERCOBAAN FARADAY INDUKTOR
GGL induksi
dinamo sepeda
generator DC
generator
transformator
Pada saat ini energi listrik banyak diperlukan manusia untuk membantu
usahanya. Jika kita perhitungkan mungkin beratus ribu mega watt daya listrik yang
diperlukan manusia saat ini. Dari begitu besarnya daya listrik yang diperlukan
manusia tersebut hanya sebagian kecil yang dihasilkan oleh energi kimia, yaitu
perubahan energi kimia menjadi energi listrik, sebagian besar dihasilkan dengan cara
lain, yaitu yang disebut elektromagnetik.
A. GEJALA INDUKSI ELEKTROMAGNETIK
Peristiwa elektromagnetik ini pertama kali ditemukan oleh Michael Faraday
(1791-1867) ahli fisika bangsa Inggris dalam tahun 1831 setelah melakukan pe-
nyelidikan kurang lebih 9 tahun. Michael Faraday menemukan bahwa GGL terjadi
pada kawat penghantar yang berada di dalam bidang magnetik dan medan magnetik
itu berubah.
Gejala timbulnya arus listrik pada suatu penghantar karena pengaruh medan
magnetik yang berubah disebut induksi elektromagnetik.
GGL pada penghantar yang terjadi pada peristiwa induksi elektromagnetik ini di-
sebut GGL induksi dan arus listrik yang timbul disebut arus induksi.
Sebenarnya pada saat yang hampir bersamaan Joseph Henry (1797-1878) ahli
fisika bangsa Amerika Serikat juga menemukan gejala yang sama dengan gejala yang
ditemukan oleh Michael Faraday tersebut.
Penemuan Michael Faraday dan Joseph Henry ini besar manfaatnya untuk
mengadakan energi listrik yang jumlahnya besar sekali.
Bagaimanakah Faraday melakukan percobaan?
Di bawah ini beberapa peralatan yang digunakan Faraday dalam percobaannya.
Gambar 10.1
Menimbulkan arus listrik dengan mengunakan magnet
Proses percobaannya sebagai berikut:
IPA SMP Kelas IX 196
Gambar 10.2 Percobaan Michael Faraday
G = galvanometer, yaitu alat ukur kuat arus yang sangat kecil.
Keterangan gambar 10.2
(a) : magnet diam, jarum galvanometer menunjuk angka nol berarti dalam
kumparan tidak mengalir arus listrik.
(b) : magnet digerakkan mendekati kumparan, jarum galvanometer menyimpang ke
kanan, berarti dalam kumparan mengalir arus listrik.
(c) : magnet digerakkan menjauhi kumparan, jarum galvanometer menyimpang ke
kiri, berarti dalam kumparan mengalir arus listrik.
Dari hasil percobaan tersebut dapat disimpulkan bahwa arus listrik dapat terjadi
dalam rangkaian selama magnet digerakkan mendekati atau menjauhi kumparan.
Arus listrik yang terjadi pada peristiwa tersebut disebut arus induksi dan GGL yang
terjadi pada peristiwa tersebut disebut GGL induksi.
Terjadinya peristiwa tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.
Gambar 10.3
Perubahan banyaknya garis gaya dalam kumparan
menimbulkan GGL induksi pada ujung-ujung kumparan
a. Selama magnet didiamkan di luar atau di dalam kumparan maka tidak terjadi
perubahan jumlah garis gaya magnet yang dilingkupi kumparan dan tidak ada
arus listrik yang mengalir melalui kumparan.
b. Selama magnet digerakkan mendekati atau menjauhi kumparan maka terjadi
perubahan jumlah garis gaya magnet yang dilingkupi kumparan dan ada arus
listrik yang mengalir melalui kumparan.
Dari penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa terjadinya arus induksi dalam
rangkaian tersebut selama terjadi perubahan jumlah garis gaya magnet yang
dilingkupi kumparan. Bagaimana cara mendapatkan perubahan jumlah garis gaya
magnet yang dilingkupi kumparan?
S U
G
U
S
G
v
U
S
G
v
U
S
G
magnet diam
IPA SMP Kelas IX 197
Di bawah ini menggambarkan cara mendapatkan perubahan jumlah garis gaya
magnet yang dilingkupi kumparan.
1. Menggerakkan magnet, mendekati atau menjauhi kumparan.
Gambar 10.4 Cara menimbulkan arus listrik
Selama magnet batang digerakkan mendekati atau menjauhi kumparan, maka
pada kumparan timbul arus listrik.
2. Memutar magnet di dekat kumparan.
Selama magnet berputar di dekat
kumparan pada kumparan timbul arus
listrik.
Gambar 10.5 Caramenimbulkan arus listrik
Prinsip ini digunakan pada dinamo sepeda :
Gambar 10.6 Skema dinamo sepeda
arus listrik
menyalakan lampu
kumparan
diam
magnet
G
S U
G
S U
Gerak
G
S U
Gerak
IPA SMP Kelas IX 198
IPA SMP Kelas IX 199
3. Memutar kumparan di dekat magnet
Gambar 10.7 Cara mendapatkan arus listrik
Selama kumparan berputar di dekat magnet, pada kumparan timbul arus listrik.
Prinsip ini digunakan pada generator.
Gambar 10.8 Skema generator
4. Memutus-mutus kumparan primer untuk menginduksi kumparan sekunder.
Gambar 10.9 Cara menimbulkan arus listrik
Selama saklar S pada kumparan primer dibuka, ditutup pada kumparan sekunder
timbul arus listrik. Prinsip ini digunakan pada transformator.
Gambar 10.10 Skema transformer
kumparan
sekunder
kumparan
primer
PLN sumber arus listrik
G
Sekunder Primer
S
U
S
B
A
C
D
kumparan berputar
K
M
N
P
Q
S U
Besarnya GGL induksi pada kumparan :
a. sebanding dengan jumlah lilitan kumparan dan
b. sebanding dengan kecepatan perubahan jumlah garis gaya magnet yang
dilingkupi kumparan.
Sehingga besar GGLinduksi pada kumparan dapat dinyatakan dengan persamaan
:
Keterangan :
e = GGL induksi (volt)
N = Jumlah lilitan kumparan
= Laju perubahan flux magnetik (Wb/s)
tanda (-) = Penyesuaian hukum Lenz
Contoh soal :
Dalam sebuah kumparan yang mempunyai 300 lilitan dalam waktu 10 sekon
terjadi perubahan-perubahan flux magnet yang dilingkupi sebesar 20 weber.
Berapa GGL yang timbul pada ujung-ujung kumparan tersebut?
Penyelesaian :
Diketahui : N = 300 ; Δt = 10 sekon ; Δφ = 20 weber
Ditanya : ε = ....?
Jawab :
UJI PEMAHAMAN
1. Gambarlah arah arus induksi dan arah penyimpangan jarum galvanometer
berikut!
2. Pada peristiwa induksi elektromagnetik, bilamana pada kumparan timbul arus
listrik?
U
S
G
v
U
S
G
v
U
S
G
v

ε = − = = − N
t
ΔΦ
Δ
1 3300
20
10
600 – volt

ΔΦ
Δt

ε = −N
t
ΔΦ
Δ
IPA SMP Kelas IX 200
IPA SMP Kelas IX 201
3. Perhatikan gambar berikut!
Berdasarkan gambar tersebut jawablah pertanyaan
berikut.
a. Jika laju sepeda dipercepat mengapa nyala
lampu sepeda semakin terang?
b. Mengapa GGL yang dihasilkan oleh dinamo
sepeda semakin lama semakin berkurang?
4. Sebutkan 2 cara untuk memperbesar GGL induksi pada kumparan!
5. Dalam sebuah kumparan yang terdiri atas 600 lilitan terdapat perubahan jumlah
garis gaya magnet yang dilingkupi 60 weber tiap 0,5 menit. Berapakah GGL
induksi yang timbul pada kumparan?
1. Hukum Lenz
Arah arus induksi sedemikian sehingga melawan perubahan medan magnet
penyebabnya.
Arah arus induksi pada kumparan dapat ditentukan dengan ketentuan sebagai
berikut.
a. Jika ujung kumparan didekati oleh jenis kutub magnet maka ujung kumparan itu
menjadi kutub magnet yang sejenis dengan jenis kutub magnet yang didekatkan.
b. Jika ujung kumparan dijauhi oleh jenis kutub magnet maka ujung kumparan itu
menjadi kutub magnet yang berlawanan dengan jenis magnet yang dijauhkan.
Contoh :
1. Selama ujung kumparan P didekati kutub U magnet batang
maka ujung kumparan P menjadi kutub magnet U dan ujung
kumparan Q menjadi kutub magnet S. Dengan demikian arus
induksi pada kawat teratas mengalir ke kanan dan jarum
galvanometer menyimpang ke kanan.
2. Selama ujung kumparan P dijauhi kutub U magnet batang
maka ujung kumparan P menjadi kutub magnet S dan ujung Q
menjadi kutub U, sehingga arus induksi pada kawat teratas
mengalir ke kekiri dan jarum galvanometer menyimpang ke kiri.
arus listrik
menyalakan
lampu
kumparan
diam
magnet
U
S
G
v
i
i
Gambar 10.11 (a)
U
S
G
v
i
i
Gambar 10.11 (b) Hukum Lorentz
B. PRINSIP KERJA GENERATOR
Generator adalah alat yang dapat merubah energi gerak menjadi energi listrik.
Di bawah ini adalah bagan generator
Keterangan :
US = magnet permanen, sebagai stator
ABCD = kumparan, sebagai Rotor
K = cincin pengumpul, sebagai kolektor
PQ = sikat, sebagai penghubung dengan
rangkaian luar.
Generator ada 2 macam, yaitu generator arus searah (DC) dan generator arus
bolak-balik (AC).
1. Generator Arus Searah (DC)
Pada generator D.C hanya terdapat 1 buah
kolektor dan terbelah, yang disebut komutator.
Prinsip Kerja Generator:
Selama kumparan berputar di antara magnet
permanen, maka pada kumparan timbul arus
listrik. Karena pada generator DC hanya mem-
punyai 1 buah kolektor dan terbelah, maka pada
rangkaian luar arus listrik terjadi hanya pada
setengah fase, seperti gambar di bawah ini :
Gambar 10.14 Bentuk arus listrikDC
GGL
45
o
0 90
o
135
o
180
o
225
o
270
o
315
o
360
o
satu putaran
S
U
kumparan
sikat
karbon
magnet
lampu
cincin belah (komutator)
U
S
B
A
C
D
kumparan berputar
K
M
N
P
Q
Gambar 10.12 Bagan Generator
IPA SMP Kelas IX 202
Gambar 10.13 Generator DC Sederhana
2. Generator Arus bolak-balik (AC)
Pada generator AC terdapat 2 buah
kolektor dan masing-masing tidak terbelah
Prinsip kerja generator:
Selama kumparan berputar di antara
magnet permanen, pada kumparan timbul
arus listrik. Karena pada generator AC ter-
dapat dua buah kolektor dan tidak terbelah
maka pada rangkaian luar arus listrik dapat
terjadi tiap fase. Seperti gambar di bawah
ini!
Gambar 10.15(b) Bentuk arus listrik
C. PRINSIP KERJA TRANSFORMATOR
Transformator adalah alat yang digunakan untuk mengubah tegangan arus bolak
balik dari tegangan rendah ke tegangan tinggi dan sebaliknya. Transformator mem-
punyai 2 buah lilitan yaitu primer dan sekunder.
1. Lilitan primer, yaitu lilitan yang dihubungkan dengan sumber tegangan listrik.
2. Lilitan sekunder, yaitu lilitan untuk keluaran.
Keterangan :
N
p
= Jumlah lilitan primer
N
s
= Jumlah lilitan sekunder
V
p
= Tegangan primer
V
s
= Tegangan sekunder
Gambar 10.16 Bagian Transformator
AC
Vp
Np Ns
Vs
inti besi lunak
GGL
45
o
0 90
o
135
o
180
o
225
o
270
o
315
o
360
o
satu putaran
setengah
putaran
S
U
kumparan
sikat
karbon
magnet
lampu
cincin belah (komutator)
IPA SMP Kelas IX 203
Gambar 10.15(a) Generator AC sederhana
IPA SMP Kelas IX 204
Prinsip Kerja transformator :
Kumparan primer transformator dihubungkan dengan sumber tegangan AC,
sehingga besar dan arah arus listrik yang mengalir melalui kumparan primer berubah-
ubah. Dengan adanya perubahan besar dan arah arus listrik pada kumparan primer
maka dapat menginduksi kumparan sekunder sehingga pada kumparan sekunder
timbul GGL.
Jenis trafo ada dua macam yaitu trafo step up dan trafo step down.
1. Trafo Step Up, untuk menaikkan tegangan
Pada trafo step up didapat : N
p
< N
s
V
p
< V
s
2. Trafo Step Down, untuk menurunkan tegangan.
Pada trafo step down diperoleh : N
p
> N
s
V
p
> V
s
Persamaan pada transformator
1.
2. Untuk trafo ideal : trafo yang kehilangan energi listrik menjadi energi kalor dapat
diabaikan.
a. P
p
= P
s
b. V
p
. i
p
= V
s
. i
s
c.
d. Efisiensi (h), yaitu perbandingan daya sekunder dengan daya primer = 100%
3. Untuk trafo tidak ideal, yaitu trafo yang kehilangan energi listrik menjadi energi
kalor tidak dapat diabaikan diperoleh P
p
> P
s
, sehingga efisiensi trafo < 100% dan
dapat dinyatakan dengan :
atau
Contoh soal :
1. Sebuah trafo step down mempunyai kumparan primer dengan 1200 lilitan dan
kumparan sekunder dengan 300 lilitan. Jika trafo dihubungkan dengan sumber
tegangan AC = 200 volt, hitung:
a. tegangan yang dihasilkan
b. kuat arus primer jika kumparan sekunder dihubungkan dengan alat listrik
yang berhambatan 100 ohm.
Penyelesaian :
Diketahui : N
p
= 1200 ; N
s
= 300; V
p
= 200 volt
Ditanya : a. V
s
b. i
p
untuk R = 100 Ω

η =
V
V
s
p
. i
. i
x
s
p
100%

η =
P
P
x
s
p
100%
i
i
N
N
p
s
s
p
=

V
V
N
N
p
s
p
s
=
Jawab :
a. N
p
: N
s
= Vp : V
s
1200 : 300 = 200 : V
s
V
s
= 50 volt
b. i
s
= V
s
: R
i
s
= 50 : 100 = 0,5 A
i
p
: i
s
= Ns
s
: Np
i
p
: 05 = 300 : 1200
i
p
= 0,125 A
2. Sebuah trafo mempunyai efisiensi 60%. Jika trafo dihubungkan dengan tegangan
100 volt ternyata arus primernya 2 A. Berapa arus sekundernya jika N
p
: N
s
= 2 : 5?
Penyelesaian :
Diketahui : η = 60%; V
p
= 100 volt
i
p
= 2 A; N
p
: N
s
= 2 : 5
Ditanya : i
s
=...?
Jawab :
UJI PEMAHAMAN
1. Mengapa sumber tegangan transformator harus sumber tegangan AC?
2. Sebutkan persamaan dan perbedaan antara transformator step up dan transfor-
mator step down!
3. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja transformator!
4. Transformator dengan jumlah lilitan primer dan sekunder yang berbanding
sebagai 3 : 2 dan efisiensi 80% dihubungkan dengan sumber tegangan A.C dari 6 volt.
Kumparan sekunder dihubungkan dengan lampu yang tertulis 8 volt, 16 watt.
Hitunglah:
a. kuat arus listrik yang mengalir melalui lampu,
b. gaya listrik pada kumparan sekunder,
c. kuat arus listrilk yang mengalir melalui kumparan primer!
V : V = N : N
100 : V = 2 : 5
V = 240 volt
=
V . i
V . i
6
10
=
250 . i
100 . 2
i =
1200
2500
= 0, 48 A
p s p s
s
s
s s
p p
s
s
η
IPA SMP Kelas IX 205
D. INDUKTOR
Untuk menimbulkan percikan bunga api listrik di antara elektroda busi pada
kendaraan bermotor diperlukan tegangan yang tinggi. Adapun sumber tegangan pada
kendaraan bermotor berupa aki yang selain merupakan sumber tegangan DC juga
nilai tegangannya 6 Volt atau 12 Volt. Untuk dapat menaikkan tegangan diperlukan
alat yang disebut induktor.
Induktor pertama kali diciptakan oleh Ruhmkorf sehingga dikenal dengan
induktor Ruhmkorf.
Di bawah ini merupakan bagan dari induktor :
Keterangan :
E = elemen (sumber DC)
I = kumparan primer
II = kumparan sekunder
III = inti besi lunak
CH = plat besi
A = pemutus arus (interuptor)
Gambar 10.17 Bagan Induktor
Pada induktor kumparan primer terbuat dari kawat besar dengan jumlah lilitan
sedikit dan kumparan sekunder terbuat dari kawat kecil dengan jumlah lilitan banyak.
Prinsip Kerja Induktor:
Pada saat arus listrik mengalir melalui kumparan primer, inti besi lunak menjadi
magnet dan menarik plat besi CH. Karena plat besi CH ditarik oleh magnet inti besi
lunak maka merenggang dari interuptor A sehingga arus listrik berhenti mengalir.
Karena arus listrik berhenti mengalir maka inti besi lunak menjadi tidak bersifat
sebagai magnet sehingga plat besi CH kembali ke posisi semula, yaitu menempel pada
interuptor dan arus listrik mengalir lagi pada kumparan primer. Kemudian terjadi lagi
peristiwa di atas.
Dengan posisi plat besi CH yang menempel dan merenggang pada interuptor
mengakibatkan arus listrik yang mengalir pada kumparan primer terputus-putus
sehingga dapat menginduksi kumparan sekunder. Dengan demikian pada kumparan
sekunder timbul GGL yang berfungsi sebagai sumber tegangan AC.
Pada kendaraan bermotor, interuptor disebut dengan platina dan kumparan
disebut dengan coil.
UJI PEMAHAMAN
1. Mengapa GGL induksi pada kumparan sekunder dari induktor berupa GGL AC?
2. Sebutkan persamaan dan perbedaan dari Trafo Step Up dan induktor
3. Apa fungsi interuktor pada induktor?
4. Apa fungsi inti besi lunak pada lilitan?
II
P Q
I
K
H
A
III
E
C
IPA SMP Kelas IX 206
IPA SMP Kelas IX 207
ANGKUMAN
1. GGL induksi pada kumparan dapat terjadi jika terdapat perubahan jumlah
garis gaya magnet yang dilingkupi kumparan.
2. Alat-alat yang tercipta berdasarkan peristiwa induksi elektromagnetik antar
lain: dinamo sepeda, generator, transformator, dan induktor.
3. Ada dua cara untuk memperbesar GGL induksi yang timbul pada kumparan
sebagai berikut.
a. Memperbanyak jumlah lilitan kumparan
b. Memperbesar perubahan jumlah garis gaya magnet yang dilingkupi
kumparan tiap detik.
4. Besar GGL induksi yang timbul pada kumparan dinyatakan dengan per-
samaan
5. Ada dua macam generator, yaitu generator D.C dan generator A.C
6. Persamaan pada transformator:
Pada trafo ideal: P
p
= P
s
atau V
p
. I
p
= V
s
. I
s
Pada trafo tidak ideal h =
9. Induktor adalah alat untuk mengubah tegangan sumber D.C.
P
P
s
p
= η x 100%
V
V
N
N
p
s
p
s
=
E N
t
= −
Δ
Δ
φ
R
IPA SMP Kelas IX 208
I. Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat
JI KOMPETENSI
U
1. Induksi elektromagnetik ialah ….
a. gejala timbulnya arus listrik
akibat penghantar di
hubungkan baterai
b. gejala timbulnya arus listrik
pada penghantar akibat
perubahan fluks magnetik
c. gejala timbulnya medan mag-
net akibat penghantar berarus
listrik
d. gejala timbulnya medan mag-
net pada kumparan akibat arus
listrik
2. Besarnya GGL induksi dapat di-
rumuskan ....
a.
b.
c.
d.
3. GGL induksi dapat diperoleh de-
ngan cara ….
a. menempatkan magnet dalam
kumparan dalam keadaan
diam
b. memasukkan kutub magnet ke
dalam kumparan
c. mengeluarkan kutub magnet
dari dalam kumparan
d. memutar magnet di dekat
kumparan
4. Satuan SI untuk fluks magnetik
adalah ….
a. weber/sekon
b. tesla
c. weber
d. weber/meter
5. Pada gambar di bawah ini jika
saklar (s) kita tutup, maka ....
a. titik A= D sebagai kutub U
b. titik B = C sebagai kutub U
c. titik A= C sebagai kutub S
d. titik B = C sebagai kutub S
6. Generator berfungsi mengubah
energi ….
a. listrik menjadi gerak
b. gerak menjadi listrik
c. listrik menjadi cahaya
d. gerak menjadi cahaya
7. Untuk menghasilkan arus searah,
generator DC memiliki ….
a. 1 cincin luncur
b. 2 cincin luncur
c. 1 cincin belah
d. 2 cincin belah
8. Fungsi transformator step up ialah
….
a. menaikkan tegangan sekunder
b. menaikkan arus sekunder
c. menaikkan daya sekunder
d. menaikkan arus dan tegangan
sekunder
9. Sebuah transformator step up
memiliki kumparan sekunder
yang jumlah lilitannya diban-
dingkan dengan kumparan
primernya ....
a. sama banyak
b. lebih banyak
c. lebih sedikit
d. dapat lebih banyak atau sedikit
E
S
A B C D

ε = −N
ΔΦ
Δt

ε =
ΔΦ
Δ N . t

ε =
−N
ΔΦ Δ . t

ε =
N
ΔΦ Δ . t
IPA SMP Kelas IX 209
10. Besar perbandingan jumlah lilitan
pada kumparan primer dan
kumparan sekunder adalah 3 : 2.
Jika tegangan keluaran trafo 12 Volt,
maka tegangan input trafo sebesar
….
a. 4 Volt c. 18 Volt
b. 8 Volt d. 24 Volt
11. Suatu transformator memiliki
efisiensi 90% jika tegangan
primernya 220 Volt dan arus
primernya 4 ampere, sedangkan
arus sekunder sebesar 3 ampere,
maka besar tegangan sekunder ....
a. 149 Volt c. 792 Volt
b. 264 Volt d. 880 Volt
12. Jika perbandingan Np dan Ns
sebesar 1 : 4 dan tegangan primer
trafo 110 Volt, sedang daya trafo
440 Watt dengan efisiensi 100%,
maka arus sekunder sebesar ....
a. 1 ampere c. 4 ampere
b. 3 ampere d. 5 ampere
13. Efisiensi transformator 80% dan
daya keluaran transformator 480
Watt. Jika arus primer 2 ampere,
maka tegangan primernya ....
a. 192 Volt
b. 240 Volt
c. 300 Volt
d. 960 Volt
14. Untuk transmisi energi listrik jarak
jauh paling efisien menggunakan
....
a. transformator step down
b. transformator step up
c. induktor Ruhmkorff
d. delko
15. Jika efisiensi transformator 90%
sedangkan daya outputnya 18
MW, maka daya yang hilang pada
trafo sebesar ....
a. 200 Watt
b. 2000 Watt
c. 200.000 Watt
d. 2.000.000 Watt
II. Jawablah dengan singkat dan jelas!
1. Sebutkan beberapa cara memperoleh arus induksi!
2. Sebuah transformator step down memiliki kumparan sebanyak 2000 lilitan.
Jika tegangan primernya 240 Volt, maka berapa jumlah lilitan pada kumparan
sekundernya agar tegangan sekundernya 30 Volt?
3. Perbandingan jumlah lilitan primer dan sekunder sebesar 2 : 5, jika daya
sekundernya 500 Watt, sedang arus primer 2,5 ampere hitung tegangan
sekundernya!
4. Sebuah induktor mempunyai jumlah lilitan primer dan sekunder yang
berbanding 1 : 50. Jika induktor menggunakan sumber tegangan aki sebesar 6
Volt dan kumparan sekunder dihubungkan dengan alat listrik yang ber-
hambatan 500 Ω, hitunglah daya listrik yang timbul pada alat listrik tersebut!
5. Dalam sebuah kumparan tiap detik terjadi perubahan jumlah garis gaya
magnet yang dilingkupi sebesar 10
-2
Weber dan menimbulkan GGL sebesar
2 Volt. Berapa jumlah lilitan kumparan tersebut?
Standar Kompetensi:
Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di
dalamnya.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan karakteristik sistem tata surya.
BAB 11
TATA SURYA
TATA SURYA
TATA SURYA
MATAHARI
PLANET
ASTEROID
MERKURIUS
VENUS
BUMI
MARS
JUPITER
SATURNUS
URANUS
NEPTUNUS
pereadaran
bulan
METEOR
hukum peredaran
planet
SATELIT KOMET
Jika kalian perhatikan secara saksama, pada siang hari atau pada malam hari,
banyak sekali benda-benda angkasa yang dapat diamati. Bagitu indah dan
menakjubkan benda-benda angkasa tersebut.
Cobalah kalian amati benda-benda angkasa tersebut kemudian jawablah
pertanyaan berikut. :
1. Sebutkan nama-nama benda angkasa yang telah kalian ketahui?
2. Apakah bumi yang kita pijak dan tempat kita hidup ini juga termasuk salah satu
dari benda-benda angka tersebut? Beri penjelasan!
3. Siapakah pencipta dari benda-benda angkasa tersebut?
Pada dasarnya, jagat raya memiliki banyak sistem benda langit tersebut. Tata
surya merupakan suatu sistem benda-benda langit di mana matahari sebagai pusat
edarnya.
ANGGOTA TATA SURYA
Anggota tata surya adalah matahari, planet, satelit, komet, asteroid dan meteor.
Anggota-anggota tata surya dapat beredar mengelilingi matahari karena gaya
gravitasi antara anggota tata surya dengan matahari.
Gaya gravitasi adalah gaya tarik menarik antara dua massa benda yang besarnya
berbanding lurus dengan besar massa masing-masing benda dan berbanding terbalik
dengan kuadrat jarak dari pusat massa kedua benda itu.
Konsep gravitasi pertama kali dikemukakan oleh Newton.
Benda langit yang dapat memancarkan cahaya sendiri disebut bintang.
Dalam tata surya, matahari merupakan satu-satunya bintang, tetapi di dalam
jagad raya matahari sebagai salah satu dari bintang.
1. Planet
Planet merupakan benda langit yang tidak memiliki cahaya sendiri dan beredar di
antara bintang-bintang. Sampai saat ini dengan bantuan alat penglihatan berupa
teropong bintang telah diketemukan 8 planet. Kedelapan planet tersebut mulai dari yang
dekat dengan matahari adalah Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus,
dan Neptunus ( Mer Ve Bu Ma Ju Sa Ur Ne)
Posisi kedelapan planet tersebut terhadap matahari seperti tampak pada gambar
11.1 berikut.
Gb. 11.1 Peredaran planet-planet mengelilingi matahari
Masing-masing planet tersebut di atas selain berputar mengelilingi matahari juga
berputar pada porosnya. Adapun matahari hanya berputar pada porosnya pada suatu
tempat tertentu.
Neptunus
Asterolda
Mars
Markurius
Venus
Pluto
Uranus
Yupiter
Bumi
Saturnus
IPA SMP Kelas IX 212
Perputaran planet mengelilingi matahari disebut revolusi dan waktu yang di-
perlukan oleh planet untuk satu kali revolusi disebut kala revolusi. Perputaran planet
pada porosnya disebut rotasi dan waktu yang diperlukan oleh setiap planet untuk
sekali rotasi disebut kala rotasi.
Masing-masing planet dalam tata surya mempunyai keadaan tertentu.
Perhatikan data pada tabel 11.1 berikut!
Tabel 11.1
Data Planet Meliputi
Jarak ; jari-jari ; massa ; massa jenis ; kala rotasi ; kala revolusi
* Massa bumi = 6 x 10
24
kg
Sumber: Ilmu Pengetahuan Populer: Astronomi dan Ruang angkasa
UJI PEMAHAMAN
Dari data pada tabel 11.1 maka :
1. Planet terkecil adalah ....
2. Planet terbesar adalah ....
3. Massa jenis bumi = ....... gr / cm
3
= ................ Kg/m
3
4. Kala revolusi bumi = .......... hari = ………………… tahun
5. Planet mempunyai 2 gerakan yaitu ........... dan ....
a. Hukum peredaran planet
Sejak dahulu orang telah menyaksikan perubahan-perubahan yang terjadi di
langit, seperti terbit dan terbenamnya matahari, bulan, dan bintang.
Dengan pola pikir yang dimiliki oleh manusia maka orang ingin tahu apa yang
menyebabkan peristiwa itu.
Pada abad ke 2, Claudius Ptolomeus berpendapat bahwa bumi merupakan pusat
segalanya. Artinya bumi tetap di tempatnya, sedangkan benda-benda langit yang lain
beredar mengelilingi bumi. Pendapat itu dikenal dengan teori geosentris.
Jarak Rata–rata Garis Tengah Massa
Massa jenis
Periode/ Periode /
Nama Planet dari matahari, (Ribuan km) (kali massa
(gr/cm
3
)
Kala Kala
(juta km ) bumi) bumi) rotasi revolusi
Merkurius 58 4,9 0,055 5,4 59 hari 88 hari
Venus 108 12,1 0,82 5,25 243 hari 225 hari
Bumi 150 12,7 1,00 5,52 23,9 hari 365 hari
Mars 228 5,8 0,11 3,93 24,6 hari 687 hari
Jupiter 778 143 318 1,33 9,8 hari 11,9 th
Saturnus 1.426 120 95 0,71 10,2 hari 29,5 th
Uranus 3.872 51 15 1,27 10,8 hari 84 th
Neptunus 4.490 50 17 1,70 15,8 hari 164,8 th
IPA SMP Kelas IX 213
Namun karena perkembangan pola pikir manusia maka pada abad ke-16,
Nicolaus Copernicus menerangkan bahwa matahari sebagai pusat tata surya.
Pendapat ini dikenal sebagai teori Heliosentris.
Pendapat Copernicus disempurnakan oleh Johanes Kepler pada abad ke-17
dengan tiga hukumnya.
Hk I Kepler "Lintasan planet selama berevolusi berbentuk elips dan matahari berada pada
salah satu titik fokusnya".
Gambar 11.2 Lintasan planet mengelilingi
matahari
Hk. II Kepler "Selama planet berevolusi mengelilingi matahari, garis hubung planet dan
matahari menyapu luas bidang yang sama dalam waktu yang sama".
Jika lintasan AB, CD dan EF ditempuh dalam waktu yang sama maka luas bidang
AMB = CMD = EMF.
Gb. 17.3 Kelajuan planet selama berevolusi
Hk. III Kepler "Kuadrat Kala revolusi planet-planet berbanding lurus dengan
pangkat tiga jarak rata-ratanya dari matahari".
Pernyataan tersebut dapat dinyatakan dengan persamaan berikut.
P
1
= Kala revolusi planet pertama
P
2
= Kala revolusi planet kedua
a
1
= Jarak rata-rata matahari dan planet pertama
a
2
= Jarak rata-rata matahari dan planet kedua

P
P
a
a
1
2
2
2
1
3
2
3
=
Matahari
A
B
C
D
E
F
Perihelium Aphelium
Orbit
Planet
Matahari
IPA SMP Kelas IX 214
Gb. 1 Lintasan planet selama
berevolusi
UJI PEMAHAMAN
Perhatikan lintasan planet berikut, kemudian jawablah pertanyaannya!
Keterangan
m = Matahari
Adan B = posisi planet selama berevolusi
Dari gambar 1 di samping :
1) Disebut apakah titik A?
2) Disebut apakah titik B?
3) Bagaimanakah jarak planet ke Matahari selama
berevolusi?
4) Jarak Aphelium adalah ... yang pada gb. 1 di atas ditunjukkan oleh jarak antara
titik ... dan ....
5) Jarak Perihelium adalah .... yang pada gb. 1 di atas ditunjukkan oleh jarak antara
titik .... dan ....
Keterangan :
M = matahari
P, Q, R, S, T dan U = posisi planet selama berevolusi.
Gb. 2 Lintasan planet selama berevolusi
Dari gambar 2 di atas diperoleh :
6) Jika lintasan PQ, RS dan TU ditempuh dalam waktu yang sama maka luas daerah
........... = luas daerah ........... = luas daerah .............
7) Jika lintasan PQ, RS, dan TU ditempuh dalam waktu yang sama maka kelajuan
planet selama berada di lintasan PQ ......... kelajuan planet selama berada di
lintasan RS ............. kelajuan planet selama berada di lintasan TU (Jawab dengan
lebih besar atau lebih kecil ).
8) Mengapa kelajuan planet selama berevolusi, semakin dekat dengan matahari
semakin cepat?
2. Satelit
Satelit adalah benda langit pengiring planet. Sehingga satelit termasuk anggota
tata surya. Satelit yang kita bahas ini adalah satelit alam, yakni satelit yang terbentuk
secara alami. Terbentuknya bersama-sama dengan proses pembentukan planet.
Karena massanya lebih kecil dan berlokasi dalam lingkungan gravitasi planet tertentu,
maka satelit itu beredar mengelilingi planet tersebut.
Setiap planet ternyata mempunyai jumlah satelit yang berbeda dan bahkan ada
planet yang tidak mempunyai satelit.
P
M
Q
R
S
U
A
M
B
IPA SMP Kelas IX 215
Perhatikan data berikut.
Tabel 11.2
Daftar Nama dan Jumlah Satelit dalam Tata Surya
UJI PEMAHAMAN
Dari data pada tabel 11.2 di atas maka :
a. Apakah nama planet yang mempunyai satelit terbanyak?
b. Apakah nama planet yang mempunyai satelit paling sedikit?
c. Apakah nama planet yang tidak mempunyai satelit?
d. Apakah nama satelit bumi?
a. Peredaran Bulan
Bulan merupakan satelit dari bumi. Hal ini berarti selama bumi berevolusi
mengelilingi matahari disertai bulan. Karena pengaruh gravitasi bumi, maka bulan
beredar mengelilingi bumi. Selama bulan beredar mengelilingi bumi, bulan juga
berputar pada porosnya. Bidang edar bulan membentuk sudut sebesar 5,09
o
dengan
bidang edar bumi. Jadi dalam peredaran bulan mengelilingi bumi, bulan itu me-
motong bidang edar bumi sebanyak dua kali.
No. Planet Nama Satelit Jumlah Satelit
1. Merkurius -
2. Venus -
3. Bumi Bulan /Luna 1
4. Mars Phobos dan Demos 2
5. Jupiter Metis, Andraste, Almathea, Thebe, 16
Io, Europa, Ganymede, Calistio, Leda,
Himalia, Lysithea, Elara, Aananke,
Carme, Pasiphea, Sinope, dan tiga lagi
belum ada namanya.
6. Saturnus Atlas, 1980 S27, 1980 S26, Eupheme- 18
theus, Janus, Mimas, Enceladus, Tethys,
Tlesto, Calypso, Dione, 1980 S5, Rhea,
Titan, Heperion, Iapetus, Phoebe, dan
satu lagi belum ada namanya.
7. Uranus Ariel, Umbriel, Titania Oberon, Miranda, 15
dan sepuluh lagi belum bernama.
8. Neptunus Triton, Nereid, Enam lagi belum 8
diberi nama
Jumlah semua 60
IPA SMP Kelas IX 216
IPA SMP Kelas IX 217
Perhatikan gambar 11.4. di bawah ini.
Gb. 11.4. A dan B adalah dua titik potong bidang edar bulan dan bidang edar bumi
Setiap kali bulan memotong bidang edar bumi berarti bumi dan bulan berada
pada satu bidang datar. Jika pada waktu itu saatnya bulan purnama maka dapat ter-
jadi gerhana bulan dan jika pada waktu itu saatnya bulan baru maka dapat terjadi
gerhana matahari.
Setiap hari terbit bulan terlambat 52,8 menit dari waktu terbit sebelumnya. Kala
rotasi bulan sama dengan kala revolosi bulan mengelilingi bumi, sehingga berakibat
permukaan bulan yang menghadap ke suatu tempat di bumi selalu tetap.
UJI PEMAHAMAN
1. Berdasarkan penjelasan di atas, bulan mempunyai tiga gerakan langsung
sebutkan!
2. Jika bulan pada senin malam terbit pukul 18.20, maka pada selasa malam berikut-
nya bulan terbit pukul ……….., dan pada kamis malam berikutnya bulan terbit
pukul ....
3. Pada waktu bulan purnama ke bulan purnama berikutnya, jika kita amati dari
suatu tempat yang tetap, ternyata rupa bulan yang terlihat tetap. Jelaskan!
4. Mengapa gerhana bulan tidak terjadi pada setiap bulan purnama?
5. Pada saat fase bulan apa, dimungkinkan terjadi gerhana matahari?
Bumi
ke matahari
Bulan
baru
5,09
A
B
Orbit bulan
bulan penuh
bidang elips
3. Komet
Komet adalah benda langit yang mengelilingi matahari dengan lintasan sangat
lonjong. Komet disebut juga dengan bintang berekor atau bintang sapu atau bintang
kukus.
Gb. 11.5 Orbit komet : bentuknya seperti cerutu panjang
Perhatikan terjadinya ekor komet
Secara garis besar komet terdiri atas kepala komet dan ekor komet.
Kepala komet terdiri atas inti komet pada pusatnya dan koma yang membungkus
inti. Inti komet terdiri atas segumpal benda padat yang mungkin adalah gumpalan es
yang terdiri atas air (H
2
O), asam arang (CO
2
), amonial (NH
3
), metan (CH
4
) dan debu.
Ekor komet terdiri atas ekor debu dan ekor gas. Ekor komet dapat terjadi karena
adanya tekanan oleh angin matahari. (Solar Wind) dan radiasi matahari (Solar
radiation), sehingga arah ekor komet selalu menjauhi matahari.
A= kepala terdiri atas inti dan koma
B = ekor
Gb. 11.6 Bagan Komet
Sumber: jendela Iptek astronomi
IPA SMP Kelas IX 218
IPA SMP Kelas IX 219
Di antara komet-komet yang telah ditemukan, terdapat komet-komet yang dapat
dilihat pada waktu-waktu tertentu, yang disebut dengan komet periodik. Contoh
beberapa nama komet antara lain : keluarga komet Jupiter, komet Hally, komet Encke,
komet Merchouse, komet Ikeya seki, komet Benett dan komet Koheutek.
UJI PEMAHAMAN
a. Mengapa ekor komet arahnya selalu menjauhi matahari?
b. Gambar di samping menggambarkan posisi ekor komet di
titik A. Gambarlah posisi ekor komet di posisi titik B, C, dan
D
c. Apa beda lintasan planet dan lintasan komet selama
bergerak mengelilingi matahari?
d. Berdasar apakah pemberian nama komet?
e. Berapakah periode dari komet Halley?
4. Asteroid
Asteroid disebut juga dengan planetoid, yaitu planet-planet kecil yang sangat
banyak dan bereda pada orbitnya di antara orbit Mars dan orbit Jupiter. Asteroid ada
yang berdiameter kecil, ada pula yang berdiameter besar. Beberapa asteroid yang telah
ditemukan antara lain :
• Yuno, garis tengahnya 195 km
• Vesta, garis tengahnya 390 km
• Pallas, garis tengahnya 490 km
• Ceres, garis tengahnya 770 km
5. Meteor
Ruang angkasa memiliki banyak sekali benda padat yang beterbangan tak ber-
aturan. Sebelum benda-benda itu memasuki afmosfer bumi disebut meteoroid. Jika
benda itu karena gravitasi bumi memasuki afmosfer bumi maka benda itu disebut
meteor. Jika meteor itu dapat sampai di permukaan bumi disebut meteorid. Meteor
disebut juga dengan bintang beralih atau bintang jatuh.
UJI PEMAHAMAN
a. Berasal dari manakah meteor itu dimungkinkan?
b. Apa beda antara meteoroid, meteor dan meteorid?
c. Mengapa jarang terjadi meteorid?
d. Mengapa meteor disebut juga dengan bintang beralih?
e. Dampak apa yang dapat terjadi jika terjadi meteorid?
A
B
C
D
IPA SMP Kelas IX 220
ANGKUMAN
1. Tata surya adalah suatu sistem benda langit di mana matahari sebagai pusat
peredaran anggota-anggotanya.
2. Planet adalah benda langit yang tidak memancarkan cahaya sendiri dan ber-
gerak di antara bintang-bintang.
3. Peredaran planet mengelilingi matahari dijelaskan dalam HK. I. II.III Keppler
4. Satelit adalah benda langit pengiring planet.
5. Komet adalah bintang berekor yang mengelilingi matahari dengan lintasan
sangat lonjong dengan ekor yang selalu menjauhi matahari.
6. Asteroid adalah planet-planet kecil dengan jumlah yang sangat banyak dan
beredar di antara lintasan Mars dan Jupiter.
7. Meteor adalah benda langit yang memasuki atmosfer bumi dan terbakar di
atmosfer sehingga seperti bintang jatuh.
R
IPA SMP Kelas IX 221
1. Pusat tata surya kita adalah ….
a. Bima sakti
b. Bumi
c. Alpha senturi
d. Matahari
2. Yang kita sebut sebagai bintang
sore dan bintang pagi adalah .…
a. planet Venus
b. planet Merkurius
c. bintang Antres
d. bintang Alpha centuri
3. Ekliptika adalah bidang edar dari
….
a. Bulan
b. Asteroid
c. Bumi
d Planet - planet
4. Kala rotasi bumi ditetapkan
sebagai ….
a. satuan hari
b. satuan bulan
c. satuan tahun
d. satuan abad
5. Satu tahun masehi sama dengan
….
a. kala revolusi bulan terhadap
bumi
b. kala rotasi bulan
c. kala rotasi bumi
d. kala revolusi bumi terhadap
matahari
6. Perhatikan nama-nama benda lan-
git berikut.
(1) Helley
(2) Bennet
(3) Antares
(4) Kohotek
Dari nama-nama di atas yang ter-
masuk komet adalah ….
a. 1, 2, 3 c. 3, 4
b. 1, 2 d. 1
7.
Gambar di atas adalah peredaran
komet mengelilingi matahari.
Gambar keadaan komet yang tidak
benar ditunjukkan oleh gambar ....
a. 1 c. 3
b. 2 d. 4
8. Yang disebut dengan bintang
berekor adalah ….
a. satelit
b. meteor
c. asteroid
d. Neils Amstrong
9. Yang mempunyai pendapat bahwa
bumi sebagai pusat tata surya
adalah ….
a. C. Ptolomeous
b. Keppler
c. N. Copernicus
d. Neils Amstrong
10. Jarak terdekat planet dengan mata-
hari selama berevolusi disebut
jarak ….
a. aphelium c. rata-rata
b. fokus d. umbra
11. Kelajuan planet terbesar selama
berevolusi pada saat berada di titik
….
a. aphelium c. perihelium
b. fokus d. umbra
3
1
2
4
I. Pilih satu jawaban yang paling benar!
JI KOMPETENSI
U
IPA SMP Kelas IX 222
12. Lintasan planet selama berevolusi
berbentuk elips dan matahari ber-
ada pada salah satu titik fokusnya.
Pernyataan tersebut adalah hukum
….
a. Keppler I
b. Keppler II
c. Keppler III
d. Keppler IV
13. Gugusan planet-planet kecil yang
mengelilingi matahari disebut ….
a. satelit c. asteroid
b. meteorid d. komet
14. Waktu yang diperlukan planet
untuk satu kali mengelilingi mata-
hari disebut ….
a. kala rotasi
b. rotasi
c. kala revolusi
d. revolusi
15. Benda langit yang bergerak me-
ngelilingi matahari di antara bin-
tang-bintang dan tidak mem-
punyai cahaya sendiri disebut ….
a. komet c. satelit
b. meteor d. planet
II. Kerjakan soal di bawah ini!
1. Mengapa jarak planet ke matahari, selama planet berevolusi mengelilingi
matahari tidak selalu sama?
2. Berdasarkan apakah manusia berpendapat tentang geosentris?
3. Mengapa kelajuan planet semakin dekat dengan matahari semakin cepat?
4. Mengapa tidak setiap bulan purnama dapat terjadi gerhana bulan?
5. Apakah beda revolusi dan kala revolusi planet?
Standar Kompetensi:
Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di
dalamnya.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan matahari sebagai bintang dan bumi
sebagai salah satu planet.
Mendeskripsikan gerak edar bumi, bulan, dan satelit
buatan serta pengaruh interaksinya.
BAB 12
MATAHARI DAN
MATAHARI DAN
BUMI
BUMI
MATAHARI DAN BUMI
MATAHARI
fotosfer
korona
khromosfer
granula fotosfer
sunspot
protoberans
sumber pembentukan
energi matahari
revolusi bumi
rotasi bumi
gravitasi bumi
BUMI
tahun Masehi
gerak tahunan
matahari
BULAN
fase bulan
aspek bulan
gerhana bulan
gerhana matahari
SATELIT BUATAN
lapiasan matahari
aktivitas matahari
gerak harian
matahari
waktu
Kalian tentu telah mengenal beberapa nama zodiak bintang, antara lain : Aries,
Taurus, Gemini, Cancer, Leo, Virgo, Libra, Scorpio, Sagitarius, Capricornus, Aquarius
dan Pisces. Adapun nama-nama zodiak tersebut terkait dengan tanggal kelahiran
kalian. Coba kalian termasuk pada zodiak apa?
Pada dasarnya zodiak bintang tersebut hanyalah merupakan sekelompok bintang-
bintang yang ada di langit. Kelompok bintang yang jumlahnya tak terhingga disebut
galaksi. Tata surya termasuk dalam galaksi bima sakti. Jagat raya mempunyai banyak
galaksi. Beberapa nama galaksi dalam jagat raya antara lain: galaksi Bima sakti,
Magellan, Andromeda, Blue Pinwhell, dan Ursa Mayor.
Ukuran masing-masing galaksi sangatlah luas. Dengan demikian ukuran jagat
raya amatlah luas sekali. Kiranya hanya Tuhan YME yang mengetahui.
Dari uraian di atas jelaslah bahwa matahari hanyalah sebagai salah satu bintang di
jagat raya atau salah satu bintang dalam galaksi Bima sakti.
Nama-nama bintang di langit antara lain: Matahari, Arcturus, Aldeberan,
Betaljusa, Antares dan lain-lain. Jika dilihat dari bumi matahari tampak paling besar di
antara bintang-bintang yang lain. Pada dasarnya matahari hanyalah sebuah bintang
yang berukuran sedang. Perhatikan perbandingan besarnya terhadap bintang yang
lain di bawah ini.
Gambar 12:1 Matahari dibandingkan dengan Betaljusa dan Antares
Ukuran jarak antar benda-benda angkasa biasanya menggunakan ukuran astro-
nomi, tahun cahaya atau parsek, di mana :
1 astronomi = 150 juta km
1 tahun cahaya = 10
13
km
1 parsek = 3,25 tahun cahaya
UJI PEMAHAMAN
1. Mengapa matahari tampak paling besar di antara bintang-bintang yang lain jika
dilihat dari bumi?
2. Dengan cara bagaimana manusia dapat mengetahui adanya bintang-bintang yang
lain berada di langit?
3. Benarkah zodiak bintang itu membentuk bentuk-bentuk tertentu, seperti zodiak
scorpio membentuk kalajengking, libra membentuk bentuk timbang dan lain-lain?
Beri penjelasan!
Antares
Betaljusa
Aldabaran
Areturus
Matahari
jalan bumi
480 x
matahari
180 x
matahari
IPA SMP Kelas IX 224
A. MATAHARI
Matahari pada dasarnya merupakan sebuah bola gas yang berpijar dan me-
rupakan dapur raksasa tempat proses ledakan nuklir yang sangat dahsyat. Keadaan
matahari antara lain :
• jari-jari = 7 . 10
5
km
• massa = 1.99 . 10
30
kg
• suhu di permukaan = 6.000
o
C
• suhu di inti = 15 Juta kelvin
• warna matahari = kuning
1. Sumber pembentukan energi matahari
Telah dijelaskan bahwa matahari merupakan dapur raksasa tempat proses ledakan
nuklir yang sangat dahsyat. Dari hasil ledakan nuklir tersebut timbul panas yang
tinggi yang kemudian dipancarkan ke segala arah dan sebagian sampai di permukaan
bumi. Energi panas matahari yang sampai di permukaan bumi merupakan sumber
energi utama bagi kehidupan makhluk hidup di permukaan bumi.
Dari manakah sumber energi matahari tersebut?
Bahan penyusun matahari adalah 70% hidrogen, 25% helium dan 5% gas yang lain.
Di dalam inti matahari terjadi ledakan inti hidrogen menjadi helium disertai
pelepasan energi panas. Terjadinya ledakan inti hidrogen karena proses penggabung-
an (reaksi fusi) antara atom-atom hidrogen menjadi atom helium dan beberapa
partikel elementer disertai pelepasan energi panas dengan proses sebagai berikut :
1
H
1
+
1
H
1
+
1
H
1
+
1
H
1
⎯→
2
He
4
+ 2
+1
e° + Energi
Bagaimana cara menghitung besarnya energi?
Menurut Albert Einstein terdapat kesetaraan antara massa dan energi (massa zat
dapat diubah menjadi energi) yang dinyatakan dengan persamaan:
E = Energi yang didapat dari pengubahan massa zat (dalam joule)
m = Massa zat yang diubah menjadi energi (dalam kg)
C = Cepat rambat cahaya dalam ruang hampa udara (3.10
8
m/s)
Dalam reaksi fusi yang terjadi di dalam matahari terjadi penyusutan massa.
UJI PEMAHAMAN
1. Andaikan saja di dalam matahari setiap detik terjadi penyusutan massa sebesar
1 gram pada reaksi fusi tersebut. Maka energi panas yang dihasilkan oleh
matahari setiap detik = ..... joule.
2. Dari penjelasan di atas pada dasarnya di dalam matahari terjadi penyusutan
massa. Apa yang dapat kalian perkirakan secara perhitungan tentang massa
matahari dan apa dampak bagi kehidupan di bumi?
3. Apakah yang dimaksud bahwa sumber panas matahari di permukaan bumi se-
bagai sumber kehidupan bagi makhluk di bumi?
E = m . C
2
IPA SMP Kelas IX 225
2. Lapisan - lapisan matahari
Matahari merupakan bola gas yang berpijar secara garis besar terdiri atas inti
matahari dan lapisan kulit. Lapisan kulit matahari terdiri atas beberapa lapisan antara
lain :
1) Fotosfer, yaitu lapisan permukaan matahari yang memancarkan cahaya putih
mentah sangat pijar dan menyilaukan mata. Fotosfer dapat dilihat setiap hari,
disebut juga lapisan cahaya.
2) Khromosfer, yaitu lapisan gas yang tebal dan mengelilingi fotosfer dan disebut
atmosfer matahari.
3) Korona, yaitu lapisan matahari yang
paling luar dan bentuknya selalu
berubah-ubah. Kadang-kadang bulat,
bulat telur atau seperti mahkota.
Korona dapat dilihat dengan jelas pada
saat terjadi gerhana matahari total
karena cahaya yang menyilaukan mata
tertutup oleh bulan.
3. Aktivitas matahari
Matahari merupakan bola gas yang berpijar, di mana suhu pada inti matahari jauh
lebih tinggi dari suhu pada permukaan matahari. Dengan demikian pada matahari
terjadi aliran gas panas dari inti matahari dan terjadilah aktivitas dalam matahari.
Aktivitas matahari tersebut dapat berupa hal-hal sebagai berikut.
1) Gumpalan-gumpalan fotosfera (Granula fotosfer)
Karena adanya energi yang berasal dari inti matahari, maka pada fotosfera terjadi
aliran gas panas sehingga kelihatan tidak licin, tetapi bergumpal-gumpal.
sumber: Encarta Premium 2007
Gambar 12.3 Gumpalan-gumpalan fotosfera
korona
kromosfer
fotosfer
IPA SMP Kelas IX 226
Gambar 12.2 Bagian-bagian matahari.
Bagian luar jauh lebih tipis daripada bagian dalamnya
2) Bintik-bintik matahari atau noda-noda matahari (Sunspot)
Bintik-bintik atau noda-noda matahari terjadi akibat terhalangnya gas panas dari
dalam tubuh matahari. Akibat adanya gangguan itu, temperatur menurun menjadi
sekitar 1500
o
C. Karena temperatur yang jauh lebih rendah dari temperatur sekelil-
ingnya maka tampak gelap. Bagian yang gelap ini membentuk bintik-bintik matahari
atau noda-noda matahari. Bintik-bintik matahari ini berdiameter antara 800 - 80.000
km atau lebih.
sumber: www.wikipedia.org
Gambar 12.4 Bintik-bintik matahari
3) Lidah api (Protoberans)
Lidah api adalah kepulan-kepulan gas yang terwujud seperti nyala api yang
memancar-mancar sangat terang dari permukaan matahari. Sebenarnya lidah api
merupakan massa gas yang memijar dan membumbung tinggi sampai ribuan kilome-
ter. Kecepatan menjulurnya mencapai ratusan kilometer per detik.
Lidah api terdiri atas bahan-bahan elektron dan proton yang berasal dari atom
hidrogen. Sebagian dari proton dan elektron itu dapat sampai ke permukaan bumi
setelah 12 - 26 jam, namun pancarannya dapat sampai ke permukaan bumi hanya
dalam waktu 8 -10 menit. Elektron dan proton sebelum sampai ke permukaan bumi
tertahan oleh sabuk Van Allen, yaitu kumpulan partikel bermuatan yang terkurung
o!eh medan magnetik bumi. Kerapatannya yang besar menyebabkan daerah ini berba-
haya bagi perjalanan pesawat angkasa.
Karena gerak proton dan elektron tertahan maka kecepatannya berkurang. Pada
saat itu terjadi tumbukan antara proton dan elektron dengan atom-atom oksigen dan
nitrogen yang berada pada lapisan atas atmosfer. Hasil tumbukan tersebut berefek
timbulnya gejala yang berupa cahaya di langit yang disebut Aurora.
Aurora dapat dilihat oleh orang-orang di dekat daerah kutub.
Aurora dibedakan menjadi dua, yaitu :
a. Aurora Borealis, berada di belahan bumi utara.
b. Aurora Australis, berada di belahan bumi selatan.
IPA SMP Kelas IX 227
Aktivitas-aktivitas matahari tersebut disebut juga gangguan-gangguan pada
matahari. Beberapa gangguan pada permukaan matahari dibarengi oleh pemancaran
gelombang radio yang menjadi kuat.
sumber: Astronomi dan Pengetahuan Ruang Angkasa sumber: Astronomi dan Pengetahuan Ruang Angkasa
Gambar 12.5 Lidah api (protoberans) Gambar 12.6 Sabuk radiasi Van Allen
sumber: Astronomi dan Pengetahuan Ruang Angkasa
Gambar 12.7 Aurora
B. BUMI
Bumi merupakan salah satu planet dalam tata surya.
Pandangan orang pertama kali terhadap bentuk bumi,
bagaikan hamparan tanah yang begitu luasnya. Namun
dari beberapa gejala alam yang dapat dilihat maka
pandangan orang terhadap bentuk bumi menjadi berubah.
Bentuk bumi tidak lagi sebagai hamparan tanah yang luas,
tetapi bentuk bumi adalah bulat. Apalagi setelah diadakan
pemotretan dari angkasa ternyata bentuk bumi memang
bulat.
Coba cari gejala alam yang dapat kalian amati, yang
menunjukkan bukti bahwa bumi terbentuk bulat!
1. Gravitasi Bumi
Di depan telah dijelaskan bahwa anggota tata surya dapat berputar mengelilingi
matahari karena adanya gaya gravitasi. Berdasar hukum gravitasi umum dari newton,
bahwa antara dua buah massa saling terjadi gaya gravitasi, yang berarti bahwa setiap
massa benda mempunyai daerah gaya gravitasi. Bumi adalah benda bermassa maka
bumipun mempunyai daerah gaya gravitasi terhadap benda-benda lain yang berada
di sekitarnya.
IPA SMP Kelas IX 228
sumber: Jendela Iptek Astronomi
Gambar 12.8 Bumi
IPA SMP Kelas IX 229
Fungsi gaya gravitasi bumi antara lain:
1) untuk mengatur gerakan benda-benda yang berdekatan dengan bumi.
2) memberi berat pada setiap benda yang berada dalam medan gravitasi bumi.
UJI PEMAHAMAN
1. Jika menjatuhkan benda di sekitar permukaan bumi, maka benda tersebut jatuh ke
permukaan bumi. Mengapa?
2. Mengapa berat sebuah benda pada tempat-tempat yang berbeda nilainya berbeda,
sedangkan massa benda tersebut tetap?
3. Mengapa bulan bergerak mengelilingi bumi, walaupun pada bulan selain bekerja
gaya gravitasi bumi juga bekerja gaya gravitasi matahari?
2. Revolusi Bumi
Perhatikan baik-baik posisi matahari dari suatu tempat dalam waktu satu tahun.
Tentu jika kamu amati secara cermat, suatu saat posisi matahari berada di sebelah
utara, suatu saat di atas kamu dan pada suatu saat berada di sebelah selatan. Padahal
matahari hanya berotasi pada suatu tempat tertentu. Untuk lebih jelasnya lakukan
kegiatan berikut.
Kegiatan 12.1 Revolusi Bumi
Tujuan : Mengamati posisi bumi selama berevolusi mengelilingi matahari.
Alat/Bahan : Model Revolusi Bumi.
Langkah-langkah kerja :
1. Aturlah model revolusi bumi sedemikian sehingga pada tanggal 21 Juni bagian
kutub utara bumi yang dekat dengan matahari!
2. Putarlah posisi bumi mengelilingi matahari dengan arah putar searah jarum jam
3. Amati dan catatah bagian dari bumi yang dekat dengan matahari setiap
penempatan putaran. Masukkan data hasil pengamatan pada tabel berikut.
23 - September
22 - Desember
21 - Juni
21 - Maret
Bumi
Matahari
Kesimpulan:
Apa yang dapat anda simpulkan dari kegiatan di atas?
Perhatikan gambar berikut!
Gb. 12.9 Empat tempat bumi pada orbitnya saat mengelilingi matahari
Gb. 12.10 Gerak semu tahunan matahari akibat revolusi bumi
21 Juni
0
21 Maret
23 September 21 Maret
22 Desember
Khatulistiwa
23
o
LU
1
2
23
o
LS
1
2
Malam MATAHARI Malam Siang
Siang
Siang
Malam
23
o
1
2
23
o
1
2
23
o
1
2
23
o
1
2
U
22 Desember S
S
21 Maret
U
S
21 Juni
U
Khatulistiwa
U
Orbit
Malam
Khatulistiwa
Siang
No. Tanggal Penempatan ke-
Bagian bumi yang dekat
dengan matahari
1. 21 Juni 0 ....................................................
2. 23 September 1 ....................................................
3. 22 desembar 2 ....................................................
4. 21 maret 3 ....................................................
IPA SMP Kelas IX 230
IPA SMP Kelas IX 231
Berdasarkan keterangan dan kesimpulan yang kamu dapatkan di atas,
kemiringan sumbu bumi 23,5
o
terhadap garis tegak lurus ekliptika membawa akibat
sebagai berikut.
1) Terjadinya pergantian musim pada belahan bumi utara atau belahan bumi selatan
(musim semi, panas, gugur dan dingin)
2) Terjadinya perubahan lamanya waktu siang dan malam di belahan bumi utara dan
belahan bumi selatan.
3) Terlihatnya rasi bintang berbeda dari bulan ke bulan.
Kegiatan 12.2 Perubahan musim dan perubahan lamanya waktu di belah-
an bumi utara dan belahan bumi selatan
1. Menentukan musim pada belahan bumi selatan dan belahan bumi utara.
2. Menentukan lamanya waktu siang dan malam pada belahan bumi utara dan
belahan bumi selatan.
Alat / Bahan : Bagan gerak semu tahunan matahari.
Keterangan :
1) Belahan bumi yang didatangi matahari mengalami musim semi dan belahan bumi
yang lain musim gugur.
Belahan bumi tempat matahari berbalik mengalami musim panas dan belahan
bumi yang lain musim dingin.
2) Belahan bumi tempat matahari seakan beredar mengalami siang lebih panjang
dari malam dan belahan bumi yang lain mengalami malam lebih panjang dari
siang.
Diskusi
Dengan memperhatikan bagan di atas beserta keterangannya diperoleh:
1) Antara 21 Maret-21 Juni : BBU musim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
: BBS musim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2) Antara 21 Juni-23 September : BBU musim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
: BBS musim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
21 Juni
0
21 Maret
23 September 21 Maret
22 Desember
Khatulistiwa
23
o
LU
1
2
23
o
LS
1
2
IPA SMP Kelas IX 232
3) Antara 21 Maret-23 September : BBU siang . . . . . . . . . . . . . . . . . malam
(lebih lama/lebih pendek)
: BBS siang . . . . . . . . . . . . . . . . . malam
(lebih lama/lebih pendek)
4) Antara 23 September-22 Des : BBU musim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
: BBS musim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5) Antara 22 Desember-21 Maret : BBU musim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
: BBS musim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
6) Antara 21 Maret-23 September : BBU siang . . . . . . . . . . . . . . . . . malam
(lebih lama/lebih pendek)
: BBS siang . . . . . . . . . . . . . . . . . malam
(lebih lama/lebih pendek)
Catatan :
BBU = belahan bumi utara
BBS = belahan bumi selatan
3. Rotasi Bumi
Rotasi bumi adalah peristiwa perputaran bumi pada sumbu bumi. Arah rotasi
bumi dari arah barat ke timur atau jika dilihat dari kutub utara bumi berlawanan
dengan arah putar jarum jam.
Akibat dari rotasi bumi antara lain :
1) terjadi gerak semu harian matahari
2) terjadi perbedaan waktu pada perbedaan garis bujur.
3) terjadi perubahan siang dan malam
4) terjadinya pembelokan arah angin.
5) bentuk bumi menjadi bulat pepat pada kutub-kutubnya dan menggembung pada
katulistiwa.
Uji Pemahaman
1) Apa yang dimaksud dengan gerak semu harian matahari?
2) Setiap perbedaan 1
o
bujur berbeda waktu 4 menit. Jika terjadi perbedaan bujur 15
o
bujur berbeda waktu . . . . . . . . . . jam.
3) Sebagai batas waktu internasional ditetapkan pada bujur 0
o
, yaitu garis bujur yang
melewati kota Greenwich sehingga disebut dengan waktu GMT (Greenwich Mean
Time).
Negara Indonesia terbentang dari 95
o
BT sampai 141
o
BT, yang terbagi dalam 3
daerah waktu, yaitu WIB, WITA, dan WIT, maka :
a) WIB = GMT + . . . . . .. . jam c) WIT = GMT + . .. . . . . . jam
b) WITA= GMT + . . . . . . . . jam
IPA SMP Kelas IX 233
4) Waktu tempuh sebuah pesawat terbang dari Balikpapan ke Surabaya adalah 2 jam.
Jika pesawat berangkat dari Balikpapan pukul 10.00 WITA maka sampai di
Surabaya pukul ....WIB dan jika pesawat berangkat dari Surabaya pukul 11.30 WIB
maka sampai di Balikpapan pukul .... WITA.
5) Kota A, B dan C berturut-turut terletak pada 30o BB, 30o BT dan 40o BT. Jika pada
suatu saat di kota B menunjukkan hari Senin pk. 23.45 maka saat itu di kota A
menunjukkan hari . . . . . . . pk. . . . . dan di kota C menunjukkan hari . . . . . . pk . . .
. .
4. Tahun Masehi
Kalender masehi disebut juga dengan kalender surya.
Kalender surya dihitung berdasarkan kala revolusi bumi terhadap matahari.
Umur 1 tahun masehi :
• Menurut orang yunani 1 tahun = 365,25 hari.
• Menurut Yulius Caesar 1 tahun basitah = 365 hari
1 tahun kabisat = 366 hari
Tahun kabisat adalah tahun yang habis dibagi 4 (pada bulan Februari berumur
29 hari)
• Menurut Paus Gregorius 1 tahun basitah = 365 hari
1 tahun kabisat = 366 hari
tahun kabisat adalah tahun yang habis dibagi 4 dan tahun abad pergantian yang
habis dibagi 400.
UJI PEMAHAMAN
1) Berdasar data kala revolusi bumi dan perhitungan umur tahun masehi maka
dikatakan bahwa kala revolusi bumi digunakan sebagai satu satuan tahun masehi.
Apa arti pernyataan tersebut?
2) Berdasarkan data kala rotasi bumi dan waktu yang diperlukan dala 1 hari maka
dikatakan kala rotasi bumi digunakan sebagai satu satuan hari. Apa arti per-
nyataan tersebut?
3) Apa beda penentuan tahun kabisat dari Yulius Caesar dan Paus Gregorius?
C. BULAN
Bulan merupakan satelit dari bumi
1. Keadaan Bulan
a. Garis tengah bulan =
1

4
garis tengah bumi
b. Massa bulan =
1

8
massa bumi
c. Gravitasi bulan =
1

6
gravitasi bumi
d. Bulan tidak beratmosfer, sehingga berakibat :
1) langit bulan berwarna hitam,
2) bunyi tidak dapat merambat di bulan,
IPA SMP Kelas IX 234
3) perbedaan suhu pada siang hari dan malam hari sangat mencolok,
4) tidak ada siklus air, serta
5) banyak hujan meteor.
2. Fase dan aspek bulan
Bidang edar bulan mengelilingi bumi membentuk sudut 5
o
terhadap ekliptika.
Bulan selain berotasi pada porosnya juga berevolusi terhadap bumi, sehingga bentuk
permukaan bulan yang terlihat dari bumi dari hari ke hari tampak berbeda. Bentuk
permukaan bulan yang tampak dari bumi disebut juga dengan fase bulan. Fase bulan
dapat terjadi akibat dari bagian bulan yang dikenai cahaya matahari berubah dengan
teratur. Perubahan bentuk semu bulan itu berlangsung dalam periode satu bulan
sinodik atau 29,5 hari. Fase bulan ini sejalan dengan aspek bulan, yaitu kedudukan
bulan terhadap matahari dilihat dari bumi. Aspek bulan yang mudah dilihat yaitu hal
- hal berikut.
a. Konjungsi
Konjungsi yaitu kedudukan bulan searah dengan matahari. Pada saat itu bagian
bulan yang menghadap ke bumi ialah bagian yang sedang malam (gelap), sehingga
kita tidak akan melihat bulan bercahaya, apalagi kedudukan bulan bersama-sama
dengan matahari, sehingga langit terlalu terang bagi kita untuk dapat melihat benda
langit yang tidak mempunyai cahaya sendiri itu. Dalam keadaan tertentu, pada aspek
konjungsi ini akan terjadi gerhana matahari.
Gambar. 12.11 Aspek Bulan dalam hubungannya dengan Fase bulan
b. Oposisi
Oposisi yaitu kedudukan bulan berlawanan arah dengan matahari dilihat dari
bumi. Ingat akan oposisi planet superior. Pada saat itulah bulan tampak sebagai bulan
purnama, bulan terbit bersamaan dengan saat matahari terbenam dan terbenam pada
waktu matahari terbit. Dalam keadaan tertentu pada aspek oposisi dapat terjadi
gerhana bulan.
KONJUNGSI OPOSISI
KUARTER
BARU SABIT PERBANI BENJOL PURNAMA
Cahaya
matahari
IPA SMP Kelas IX 235
c. Kuarter
Kuarter yaitu pada saat bulan menempati kedudukan tegak lurus terhadap garis
penghubung bumi matahari. Pada aspek kuarter bulan memperlihatkan fase perbani.
Waktu itu hanya setengah bulan yang terang. Terjadi dua kali kuarter bulan dalam
sebulan, yang pertama ketika bulan bertambah besar, dinamakan kuarter pertama.
Kuarter yang kedua ketika bulan bertambah kecil, enam hari setelah purnama, disebut
kuarter akhir.
Beda antara kuarter pertama dengan kuarter akhir ialah tempat bagian yang
terang. Pada kuarter pertama, bagian bulan yang terang ada di sebelah barat, sedang
pada kuarter akhir sebaliknya.
d. Fase Bulan Sabit (Crecent) dan Benjol (Gibbous)
Dengan demikian, dalam satu bulan sinodik, berlangsung pergantian fase bulan
sebagi berikut :
Bulan baru →sabit →perbani awal →benjol →purnama →benjol →perbani akir
→sabit →bulan baru lagi.
Seperti terlihat di bawah ini
Gb. 12.12 Fase dan bentuk bulan
Catatan : Bulan benjol = bulan bongkok
D
Arah sinar matahari (Kwartir ketiga)
Bulan Bongkok
Bulan
Purnama
C
(Kwartir kedua)
Bulan Bongkok
( )
Bulan sabit
Bulan baru
siang
hari
Pandangan ke bulan
dari bumi
malam
hari
Bulan sabit
A
B
BUMI
3. Gerhana
Bulan dan bumi merupakan benda yang tidak tembus cahaya, sehingga jika kita
menyorotkan cahaya ke benda tak tembus cahaya maka di belakang benda tersebut
terdapat dua bayang-bayang, yaitu bayang-bayang gelap dan bayang-bayang kabur.
Bayang-bayang gelap disebut juga dengan umbra dan bayang-bayang kabur
disebut juga dengan penumbra.
Jika aspek bulan pada posisi konjungsi di mana matahari, bulan dan bumi terletak
pada satu bidang datar maka terjadi gerhana matahari.
Jika aspek bulan pada posisi oposisi di mana matahari, bumi, dan bulan terletak
pada suatu bidang datar maka terjadi gerhana bulan.
UJI PEMAHAMAN
1. Gambar berikut menggambarkan terjadinya gerhana bulan
Pada waktu gerhana bulan, bulan memasuki bayangan inti bumi
Berdasarkan gambar di atas maka :
a) Syarat terjadinya gerhana bulan
(a) ....
(b) ....
b) Gerhana bulan dapat terjadi pada fase bulan ....
c) Gerhana bulan dapat dilihat oleh orang di bumi secara bersama-sama.
Mengapa demikian?
2. Gambar berikut menggambarkan terjadinya gerhana matahari.
Pada saat gerhana matahari, bayangan bulan jatuh ke sebagian kecil permukaan bumi
Berdasarkan gambar tersebut maka:
a) Syarat terjadinya gerhana matahari
1. ....
2. ....
Bayang-bayang
inti
Bayang-bayang
tambahan
Bumi
Matahari sinar matahari
Penumbra
Umbra
(inti)
Bulan
Matahari
sinar matahari
IPA SMP Kelas IX 236
b) Gerhana matahari terjadi pada saat fase bulan ....
c) Mengapa gerhana matahari total tidak dapat dilihat orang bumi secara
bersama-sama?
4. Pasang dan Surut air laut
Pasang dan surut air laut adalah peristiwa naik dan turunnya permukaan air laut.
Pasang dan surut air laut disebabkan oleh pengaruh gravitasi matahari dan gravitasi
bulan. Karena jarak bulan ke bumi lebih dekat dibanding jarak matahari ke bumi maka
gravitasi bulan menjadi penyebab utama terjadinya pasang dan surut air laut.
Pasang dan surut air laut terbesar disebut juga dengan pasang dan surut purnama,
terjadinya pada saat posisi matahari, bumi dan bulan dalam satu garis lurus.
Pasang dan surut air laut terendah disebut juga
dengan pasang dan surut perbani, terjadi pada saat
matahari, bumi, dan bulan membentuk sudut 90
o
.
G.b. 12.14 Pasang dan Surut Perbani
UJI PEMAHAMAN
1. Pasang dan surut air laut terbesar dapat terjadi pada fase bulan ....dan fase bulan
....
2. Pasang dan surut air laut terendah dapat terjadi pada saat fase bulan .... dan fase
bulan ....
3. Mengapa pasang dan surut air laut terbesar dapat terjadi pada saat posisi
matahari, bumi dan bukan dalam satu garis lurus?
IPA SMP Kelas IX 237
Matahari
Bulan
A
E
C
F
Bulan
Matahari
Gb. 12.13
Pasang dan Surut Purnama
Bulan
Matahari
4. Mengapa pasang dan surut air laut terendah dapat terjadi pada saat posisi
matahari, bumi, dan bulan membentuk sudut 90
o
?
5. Sebutkan 3 manfaat pasang dan surut air laut!
5. Kalender Komariyah (Hijriyah)
Dasar perhitungan kalender
komariyah adalah lamanya waktu
bulan untuk satu kali revolusi.
Pada revolusi bulan me-
ngelilingi bumi dari titik Ake titik
A lagi (360) lamanya adalah 27,3
hari dan disebut period sideris
bulan. Karena disamping bulan
bergerak mengelilingi bumi.
Bersamaan pula bumi bergerak
mengelilingi matahari, akibatnya
posisi bulan terhadap matahari
juga mengalami perubahan. Agar
kedudukan bulan terhadap mata-
hari tetap seperti semula, maka
bulan harus beredar lebih dari
360
o
atau memerlukan waktu 29,5
hari.
Waktu yang diperlukan untuk satu kali revolusi selama 29.5 hari dinamakan period
sinodis bulan. Period sinodis bulan inilah yang digunakan sebagai pedoman perhitung-
an kalender komariyah (hijriyah). Jadi, satu tahun adalah 29,5 x 12 = 354 hari. Untuk
mempermudah perhitungan jumlah hari dalam satu bulan dilakukan pembulatan
yaitu sebanyak 6 bulan umur bulan sebanyak 29 hari.
Adapun nama-bulan dan jumlah hari dari tahun komariyah adalah sebagai berikut:
Tabel 12.1 Nama bulan dan usia hari kalender bulan/Hijriyah
No. Nama Bulan Jumlah hari
1. Muharam 30
2. Safar 29
3. Robiul awal 30
4. Robiul akhir 29
5. Jumadil awal 30
6. Jumadil akhir 29
7. Rajab 30
8. Sya’ban 29
9. Ramadhan (puasa) 30
10. Syawal 29
11. Dzulqaidah 30
12. Dzulhijah (haji) 29 atau 30
Purnama pada bulan
berikutnya
B
A
Bumi bergeser
A. Purnama
Matahari
IPA SMP Kelas IX 238
Gambar 12.15
Revolusi bulan dari purnama ke purnama berikutnya adalah
bulan beredar 389,11
o
= 29
1

2
hari yaitu dari titik A ke titik B
Sebenarnya pembulatan di atas semakin lama mengakibatkan penyimpangan
yang tambah besar. Diperkirakan penyimpangan tersebut selama 30 tahun adalah
11 hari. Untuk membetulkannya diadakan 11 buah tahun kabisat dalam tiap 30 tahun.
Adapun pedoman tahun kabisat tersebut yaitu tahun ke 2, tahun ke 5, tahun ke 7,
tahun ke 10, tahun ke 13, tahun ke 16, tahun ke 18, tahun ke 21, tahun ke 21, tahun
ke 26 tahun ke 28.
Tabel 12.1 Daftar Tahun Kabisat Tarik Komariyah Tiap 30 Tahun
Jadi, pada tahun kabisat dalam satu tahun sama dengan 355 hari. Tambahan satu
hari diberikan pada bulan Dzulhijah. Tahun kabisat dapat ditentukan dengan mem-
bagi bilangan tahun dengan 30; bila sisanya sama dengan satu dari ke sebelas tahun
kabisat maka tahun tersebut adalah tahun kabisat.
D. SATELIT BUATAN
Karena kemajuan teknologi dapat dibuat satelit buatan manusia maka untuk
mengindera keadaan benda-benda angkasa atau keadaan perubahan di bumi sendiri
dapat lebih akurat. Salah satu dari hasil karya teknologi manusia adalah berupa satelit
buatan yang diluncurkan ke ruang angkasa. Banyak kegunaan dari satelit buatan
manusia tersebut, antara lain:
a. untuk mengirim informasi,
b. untuk memantau keadaan bumi,
c. untuk mengetahui cuaca di bumi,
d. untuk mata-mata, serta
e. untuk mengamati keadaan dan dinamika jagat raya.
Indonesia adalah negara yang terdiri atas pulau-pulau, maka untuk mempercepat
arus informasi sangatlah diperlukan satelit buatan sebagai sarana komunikasi. Maka
pada tahun 1976 Indonesia membuat satelit buatan di pabrik Space Centre di Cape
Canaveral, Amerika Serikat pada tanggal 9 Juli 1976 yang selanjutnya dikenal dengan
satelit palapa.
Di antara satelit-satelit buatan manusia yang diluncurkan mengorbit mengelilingi
bumi ada yang seakan-akan tetap berada di atas suatu tempat tertentu di permukaan
bumi. Satelit tersebut disebut geo stasioner, seperti satelit Palapa.
Tahun ke- Tahun ke – Tahun ke – Tahun ke – Keterangan
1 9 17 25 Yang dilingkari adalah
2 10 18 26 tahun kabisat
3 11 19 27
4 12 20 28
5 13 21 29
6 14 22 30
7 15 23
8 16 24
IPA SMP Kelas IX 239
UJI PEMAHAMAN
1. Jelaskan dengan singkat proses terjadinya satelit geostasioner!
2. Pada malam hari yang cerah di mana bulan tidak menampakkan diri, coba
perhatikan benda-benda di langit. Tentukan benda langit yang bagaimana yang
disebut satelit buatan!
3. Satelit Palapa merupakan satelit SKSD. Apa maksud dari satelit SKSD?
4. Apa fungsi utama dari satelit Palapa?
5. Sebutkan manfaat dari satelit buatan yang sekarang kalian rasakan!
IPA SMP Kelas IX 240
IPA SMP Kelas IX 241
ANGKUMAN
1. Matahari adalah salah satu bintang di jagat raya.
2. Sumber pembentuk energi matahari berasal dari hasil reaksi fusi di dalam
matahari.
3. Lapisan matahari: fotosfer, kromosfer, dan korona.
4. Aktivitas matahari dapat berupa: granula fotosfer, sunspot dan proto berans
5. Bahan penyusun matahari: 70% hidrogen, 25% helium, dan 5% gas yang lain.
6. Bumi merupakan salah satu dari planet.
7. Gravitasi bumi adalah gaya tarik bumi terhadap benda yang lain.
8. Akibat revolusi bumi, antara lain:
a. terjadi pergantian musim
b. terjadi perubahan lamanya waktu siang dan malam
c. terlihatnya rasi bintang berbeda dari bulan ke bulan.
9. Akibat rotasi bumi, antara lain:
a. terjadi gerak semu harian matahari
b. terjadi perbedaan waktu pada perbedaan garis bujur.
c. terjadi perubahan siang dan malam
d. bentuk bumi tidak bulat sempurna
10. Tahun masehi adalah tahun yang berdasarkan kala revolusi bumi terhadap
matahari.
11. Bulan adalah satelit bumi.
12. Fase bulan adalah bentuk permukaan bulan yang tampak dari bumi.
13. Aspek bulan, yaitu kedudukan bulan terhadap matahari dilihat dari bumi.
14. Gerhana bulan, yaitu tidak tampaknya bulan karena tertutup oleh bayangan
inti bumi.
15. Gerhana matahari, yaitu tidak tampaknya matahari karena tertutup bayangan
inti bulan.
16. Kalender komariah adalah kalender berdasar kala revolusi bulan terhadap
bumi.
R
IPA SMP Kelas IX 242
1. Lapisan matahari yang bersifat
sebagai atmosfer matahari adalah
....
a. komea c. fotosfer
b. kromosfer d. statosfer
2. Gangguan pada matahari yang
dapat menyebabkan terjadinya
aurora di bumi adalah ....
a. granulasi
b. noda - noda matahari
c. gumpalan fotosfer
d. prominensa
3. Bentuk bumi yang sebenarnya
adalah ....
a. bulat seperti bola
b. bulat seperti cakram
c. butat pepat di kutub
d. bulat berbentuk elips
4. Matahari tampak berada di atas
khatulistiwa pada tanggal ....
a. 21 Maret
b. 21 Maret dan 23 September
c. 23 September
d. 21 Maret sampai 23 September
5. Bagian yang gelap sekali di
belakang bumi pada saat terjadi
gerhana total disebut ....
a. umbra bumi
b. umbra bulan
c. penumbra bumi
d. penumbra bulan
6. Jika di Irian menunjukkan hari
Minggu pukul 22.30 maka di
Jakarta menunjukkan ....
a. hari Senin pukul 20.30
b. hari Selasa pukul 20.30
c. hari Senin pukul 08.30
d. hari Selasa pukul 08.30
7. Pasang air laut terbesar disebut
juga dengan pasang ....
a. perbani c. maksimum
b. mutlak d. gelombang
8. Pada tahun kabisat masehi di
dapat bulan ....
a. Januari berumur 29 hari
b. Februari berumur 29 hari
c. Februari berumur 28 hari
d. Desember berumur 29 hari
9. Jika benda di bumi mempunyai
massa 60 kg maka jika dibawa ke
bulan massanya menjadi ....
a. 6 kg c. 600 kg
b. 60 kg d. 10 kg
10. Matahari berada di titik balik
Utara jika matahari terletak pada
....
a. 23,5
o
LU c. 66,5
o
LU
b. 23,5
o
LS d. 66,5
o
LS
11. Pada saat bulan masuk bayang-
bayang inti bumi dikatakan terjadi
....
a. gerhana matahari total
b. gerhana matahari cincin
c. gerhana bulan sebagian
d. gerhana bulan total
12. Karena selama bumi berevolusi
sumbu bumi condong 23,5° ter-
hadap garis tegak lurus eliptika
maka terjadi ....
a. gerak semu harian matahari
b. gerak semu tahunan matahari
c. gerhana matahari
d. gerhana bulan
13. Dalam 30 tahun, tahun hijriyah
mempunyai ... tahun kabisat.
a. 11 c. 13
b. 12 d. 14
14. Dari tanggal 21 Maret s.d 21 Juni,
belahan bumi utara mengalami
musim ....
a. semi
b. gugur
c. panas
d. dingin
JI KOMPETENSI
U
I. Pilih satu jawaban yang paling benar!
IPA SMP Kelas IX 243
15. Belahan bumi selatan mengalami
musim dingin pada ....
a. 21 Juni s.d 23 September
b. 23 September s.d 22 Desember
c. 22 Desember s.d 21 Maret
d. 21 Maret s.d 23 September
II. Kerjakan soal di bawah ini !
1. Pada malam hari, planet-planet di langit tampak bercahaya. Dari mana cahaya
yang terpancar dari planet tersebut?
2. Apa beda antara meteor dan satelit buatan dalam penampakannya?
3. Jika kita melihat langsung ke matahari maka lapisan apa yang terlihat?
4. Mengapa pada matahari dapat terjadi aktivitas?
5. Sebutkan 4 buah bukti bahwa bumi berbentuk bulat!
6. Mengapa matahari tampak bergeser antara 23,5° LU sampai 23,5° LS selama
satu tahun?
7. Mengapa setiap perbedaan 1° bujur terjadi perbedaan waku 4 menit?
8. Bila berat benda di bumi 60 newton, maka bila dibawa di bulan berapa berat
benda tersebut, jika percepatan grafitasi di bulan = 6 percepatan grafitasi di
bumi?
9. Apa yang dimaksud dengan gerhana bulan dan gerhana matahari?
10. Mengapa satelit buatan dapat mengorbit mengelilingi bumi?
Standar Kompetensi:
Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di
dalamnya.
Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan proses-proses khusus yang terjadi di
lapisan litosfer dan atmosfer yang terkait dengan peruba-
han zat dan kalor.
Menjelaskan hubungan antara proses yang terjadi di
lapisan litosfer dan atmosfer dengan kesehatan dan
permasalahan lingkungan
LITOSFER
PENGARUH
TENAGA ENDOGEN
batuan beku
batuan sedimen
batuan malihan
PROSES
PEMANASAN GLOBAL
PENGARUH PROSES
DILINGKUNGAN TERHADAP
KESEHATAN MANUSIA
efek rumah
kaca
- pelapukan
- erosi
- denudasi
- tanah menjalar
- polusi udara
- polusi air
- polusi tanah
batuan malihan termik
batuan malihan dinamik
batuan malihan pneumatolitik
PROSES-PROSES YANG TERJADI
DILAPISAN LITOSFER DAN ATMOSFER
batuan beku dalam
batuan beku korok
batuan beku luar
batuan sedimen klastik
batuan sedimen kimiawi
batuan sedimen organuk
BAB 13
PROSES-PROSES
PROSES-PROSES
YANG TERJADI DI
YANG TERJADI DI
LAPI SAN
LAPI SAN
LI TOSFER
LI TOSFER
DAN ATMOSFER
DAN ATMOSFER
Litosfer yang disebut juga dengan kulit bumi, berasal dari kata Lithos = batu dan
sphaira = bola. Jadi, litosfer berarti bola bumi yang berupa batuan, yang merupakan
lapisan bumi paling luar. Batuan dalam pengertian litosfer bukan berarti seperti yang
lazim kita kenal sehari-hari sebagai batu kali yang keras itu saja. Tetapi batuan yang
dimaksud di sini dapat berupa kerikil, pasir, tanah, debu, abu vulkanik, dan lain-lain.
Litosfer pada umumnya terdiri atas senyawa kimia yang kaya akan SiO
2
. Dengan
demikian litosfer sering disebut juga dengan lapisan silikat. Menurut Klake dan
Washington, batuan di permukaan bumi ini hampir 75% terdiri atas silikon oksida dan
aluminium oksida.
Pada dasarnya semua jenis batuan yang ada di bumi berasal dari magma, yaitu
benda cair, panas, dan berpijar yang berada di dalam bumi. Karena proses pendingin-
an akhirnya magma membeku menjadi batuan beku. Berdasar tempat pembekuan
magma, batuan beku dibagi menjadi tiga, sebagai berikut.
1. Batuan beku dalam, terletak jauh di dalam bumi, proses pembekuannya lambat,
dan bentuk kristalnya besar-besar dan penuh (holokristalin).
2. Batuan beku korok, terletak di gang saluran keluarnya magma ke permukaan
bumi, proses pembekuannya agak cepat, bentuk kristal beraneka ragam ukuran
(forfris).
3. Batuan beku luar atau leleran, terletak di permukaan bumi, proses pembekuannya
sangat cepat, bentuk kristalnya halus atau tidak berbentuk (alomorf).
Batuan beku luar karena pengaruh suhu dan cuaca dapat menjadi rusak dan
hancur. Batuan beku luar yang sudah rusak dan hancur karena adanya tenaga
pengangkut, maka batuan tersebut dapat dipindahkan dan diendapkan, maka jadilah
batuan sedimen.
Berdasar proses pengendapannya batuan sedimen dibagi menjadi 3, sebagai
berikut.
1. Batuan sedimen klastik, yaitu batuan sedimen yang hanya mengalami peng-
angkutan dan pengendapan tanpa disertai perubahan zat penyusunnya.
2. Batuan sedimen organik, yaitu batuan sedimen yang dalam pengendapannya di-
bantu oleh orgnisme. Misalnya sisa rumah atau bangkai binatang laut yang tertimbun
di dasar laut, kotoran burung yang menggunung, dan humus.
3. Batuan sedimen kimia, yaitu batuan sedimen yang dalam pengangkutannya ter-
jadi proses kimia, seperti pelarutan, penguapan, oksidasi, dehidrasi, dan
sebagainya. Misalnya terjadinya stalaktit dan stalagmit akibat pelarutan dan
penguapan H
2
O dan CO
2
pada waktu air kapur menetes. Juga garam dapur dan
gips sebagai hasil penguapan air laut.
Berdasar tenaga pengangkutannya batuan sedimen dibagi menjadi 4, yaitu sebagai
berikut.
1. Batuan sedimen aeolik (aerik), diangkut oleh tenaga angin.
2. Batuan sedimen akuatik, diangkut oleh tenaga air mengalir.
3. Batuan sedimen marin, diangkut oleh air laut.
4. Batuan sedimen glasial, diangkut oleh gletser.
IPA SMP Kelas IX 246
Berdasarkan tempat lingkungan batuan sedimen diendapkan ada beberapa
lingkungan, antara lain sebagai berikut.
1. Lingkungan aluvial, yaitu lingkungan sungai seperti endapan pasir di dasar alur
sungai dan kelokan sungai.
2. Lingkungan delta, yaitu di muara sungai.
3. Lingkungan gurun, seperti gurun pasir.
4. Lingkungan glasial, di daerah es.
5. Lingkungan laut dangkal.
Baik batuan beku maupun batuan sedimen karena pengaruh suhu dan tekanan
dapat berubah (metamorfose) sehingga disebut batuan malihan. Batuan malihan ada 3
macam, yaitu sebagai berikut.
1. Batuan malihan termik, terjadi karena pengaruh suhu yang berarti, seperti batu
pualam (marmer).
2. Batuan malihan dinamik, terjadi karena pengaruh tekanan yang berarti, seperti
batuan sabak dan batu bara.
3. Batuan malihan pneumatolitik, terjadi karena pengaruh suhu dan masuknya zat
bagian magma ke dalam batuan itu. Seperti azurit mineral (pembawa tembaga),
topas, dan turmalin (batu permata).
Karena sesuatu hal maka segala jenis batuan itu dapat tertelan lagi ke dalam dapur
magma sehingga terjadi daur batuan:
Bagan daur batuan
Keterangan:
A= magma
B
1
= batuan beku dalam
B
2
= batuan beku korok
B
3
= batuan beku luar
C
1
= batuan sedimen klastik
C
2
= batuan sedimen kimiawi
C
3
= batuan sedimen organik
D
1
= batuan malihan termik
D
2
= batuan malihan dinamik
D
3
= batuan malihan pneumatolitik
1 = pendinginan
2 = pengangkutan: angin, air mengalir, gletser, air laut
3 = pelarutan
4 = organisme
5 = penambahan suhu dan tekanan yang lama
6 = penelanan oleh magma
B3
B2
B1
B3
B3
D2
D3
D1
B3
C2
C3
C1
A
1
2
3
4
5
5
6
IPA SMP Kelas IX 247
Gambar 13.1 Bagan daur batuan
UJI PEMAHAMAN
1. Bahaslah bagan daur batuan di atas secara berkelompok, kemudian salah satu dari
anggota kelompok maju ke depan kelas untuk menceritakan proses perubahan
batuan tersebut, sedangkan kelompok yang lain menanggapinya!
2. Apa yang membedakan antara batu kali, batu kerikil, dan batu pasir di sepanjang
aliran sungai?
3. Sebutkan persamaan dan perbedaan antara stalaktit dan stalagmit?
4. Apa yang dimaksud dengan daur batuan?
A. PELAPUKAN DI LAPISAN BUMI
Bentuk muka bumi sangat bervariasi, ada tempat-tempat yang tinggi, rendah,
datar, bergelombang, berbukit-bukit dan lain sebagainya. Keseluruhan bentuk muka
bumi tersebut sering disebut dengan bentang alam. Di bawah ini gambaran sebagian
bentuk muka bumi.
sumber: Clip Art
Gambar 13.2 Sebagian bentuk muka bumi
Keseluruhan bentuk muka bumi itu dapat terjadi karena adanya tenaga Geologi.
Ditinjau dari asal tenaga geologi terdapat dua macam, yaitu endogen dan eksogen.
1. Tenaga endogen, yaitu tenaga yang berasal dari dalam bumi dan bersifat mem-
bangun.
2. Tenaga eksogen, yaitu tenaga yang berasal dari luar bumi dan bersifat merusak.
Ditinjau dari luas daerah yang dipengaruhi, terdapat dua macam, yaitu orogenesa
dan epirogenesa
1. Orogenesa : meliputi daerah yang sempit dan relatif cepat, misalnya ter-
bentuknya gunung dan pegunungan.
2. Epirogenesa : meliputi daerah yang luas dan lambat, misalnya terbentuknya
pulau dan benua.
Tenaga eksogen adalah tenaga yang berasal dari luar bumi. Faktor-faktor yang
berperan sebagai tenaga eksogen antara lain: air, angin, organisme, sinar matahari, dan
es.
IPA SMP Kelas IX 248
Tenaga eksogen bersifat merusak kulit bumi. Pengaruh tenaga eksogen terhadap
kulit bumi dapat berupa pelapukan, erosi, denudasi (tanah longsor), dan tanah men-
jalar.
a. Pelapukan
Pelapukan adalah perusakan kulit bumi karena pengaruh cuaca (suhu, curah
hujan, kelembapan udara, dan angin).
Ada tiga macam pelapukan:
1) Pelapukan fisik atau mekanis.
Pelapukan fisik yaitu pelapukan akibat perbedaan suhu yang sangat besar antara
siang dan malam. Hal ini akan menyebabkan batuan menjadi retak-retak dan
akhirnya pecah, lama-lama hancur berkeping-keping.
2) Pelapukan kimiawi
Pelapukan kimiawi yaitu pelapukan yang terjadi karena proses kimia. Biasanya
yang menjadi perantara adalah air, khususnya air hujan. Sebab air hujan atau air
tanah selain merupakan senyawa H
2
O juga mengandung CO
2
dari udara sehing-
ga mengandung tenaga pelarut yang besar. Gejala pelarutan akan lebih cepat jika
air mengenai batuan kapur sehingga dapat terbentuk panor, dalisia, stalaktit,
stalakmit, dan sungai bawah tanah.
a) Panor adalah lubang masuknya aliran air ke dalam tanah pada daerah kapur.
b) Dalisia adalah danau di daerah kapur.
c) Stalaktit adalah endapan kapur yang menggantung pada atap goa di daerah
kapur.
d) Stalakmit adalah endapan kapur yang berada pada dasar goa di daerah kapur.
e) Sungai bawah tanah adalah air yang terdapat di dalam tanah yang banyak ter-
jadi di daerah kapur.
sumber: Clip Art
Gambar 13.4 Stalaktit
3) Pelapukan organis
Pelapukan organis, yaitu pelapukan akibat proses organisme, misalnya:
a) pelapukan batuan karena terkena daun yang membusuk,
b) pelapukan batuan karena tertembus akar tumbuhan,
c) pelapukan batuan karena binatang, serta
d) pelapukan batuan karena manusia.
IPA SMP Kelas IX 249
IPA SMP Kelas IX 250
b. Erosi dan Pengikisan
Erosi atau pengikisan adalah peristiwa terkikisnya batuan. Pengikisan dapat
dilakukan oleh air yang mengalir, air laut, gletser, dan angin.
1) Pengikisan oleh air yang mengalir disebut erosi dan banyak terjadi pada tanah
yang miring.
2) Pengikisan oleh air laut disebut abrasi. Hasil abrasi dapat berupa gua-gua pantai,
jembatan alam.
sumber: Clip Art
Gambar 13.5 Erosi air laut menghasilkan gua
3) Pengikisan oleh gletser banyak terjadi pada daerah gunung yang tinggi dan
bersalju. Peristiwa ini terjadi pada saat salju tersebut mencair dan bergerak ke
bawah sehingga terjadi pengikisan.
4) Pengikisan oleh angin disebut korasi. Tenaga pengikisan oleh angin lebih kuat jika
angin tersebut membawa butir-butir pasir. Hasil korasi misalnya Wind gap, yaitu
terpisahnya badan batuan oleh tenaga angin yang terus menerus.
sumber: Clip Art
Gambar 13.5 Batu cendawan
IPA SMP Kelas IX 251
c. Denudasi atau Tanah Longsor
Denudasi adalah turunnya batuan yang sudah lapuk akibat gravitasi bumi.
Denudasi terjadi pada daerah yang miring atau pegunungan.
d. Tanah Menjalar
Tanah menjalar hampir sama dengan denudasi, tetapi terjadi pada daerah dengan
sudut kemiringan tanah yang kecil. Peristiwa tanah menjalar tidak begitu tampak, tetapi
bisa diamati dengan melihat tumbuh-tumbuhan pada tanah miring yang condong.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa pelapukan di permukaan bumi
dapat disebabkan oleh proses alami, ulah manusia, atau karena organisme. Dampak
yang timbul karena pelapukan pada permukaan bumi di antaranya: terjadi tanah
longsor, pendangkalan sungai, banjir, pelebaran tebing sungai, peluasan daerah pantai,
serta menjadikan suatu daerah menjadi lahan kritis.
Lahan kritis adalah lahan yang tidak produktif. Jika dikelola, produksi lahan kritis
sangat rendah. Bahkan, dapat terjadi jumlah produksi yang diterima jauh lebih sedikit
daripada biaya pengelolaannya.
Jika lahan kritis dibiarkan saja atau tidak segera diperbaiki, keadaan itu akan
membahayakan kehidupan manusia, baik secara langsung maupun tidak langsung.
Oleh karena itu, lahan kritis harus segera diperbaiki. Untuk menghindari bahaya yang
ditimbulkan oleh adanya lahan kritis tersebut, pemerintah Indonesia telah mengambil
kebijakan, yaitu melakukan rehabilitasi dan konservasi lahan-lahan kritis di Indonesia.
Upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk memperbaiki lahan kritis antara lain
sebagai berikut.
a. Penghijauan atau penghijauan kembali (reboisasi).
b. Melakukan reklamasi lahan bekas pertambangan, yaitu penanaman tumbuhan
yang mampu hidup di daerah tersebut, sebab lahan bekas pertambangan
merupakan lahan yang tandus.
c. Menghilangkan unsur-unsur yang dapat mengganggu kesuburan tanah, misalnya
plastik.
d. Memanfaatkan tumbuhan enceng gondok guna menurunkan kadar zat pencemar
yang menyebabkan terjadinya lahan kritis.
e. Pemupukan dengan pupuk organik atau alami.
f. Guna menggemburkan tanah sawah, perlu dikembangkan tumbuhan yang
disebut azola.
UJI PEMAHAMAN
1. Mengapa di daerah pegunungan yang hutannya gundul banyak terjadi tanah
longsor, terutama pada musim penghujan?
2. Apakah fungsi hutan di daerah pegunungan?
3. Bagaimana proses terjadinya pengikisan tanah atau batuan oleh air laut (abrasi) dan
bagaimana cara mengatasi masalah abrasi tersebut? Jelaskan!
4. Jika kamu hidup di daerah pinggiran hutan dan masyarakat di sekitar kamu
banyak yang melakukan penebangan hutan secara liar, apa yang kamu lakukan
terhadap masalah tersebut?
5. Mengapa limbah plastik yang terbuang di tanah dapat mengurangi tingkat
kesuburan tanah tersebut? Bagaimana cara menanggulangi masalah tersebut?
B. PROSES PEMANASAN GLOBAL DAN PENGARUHNYA PADA
LINGKUNGAN BUMI
Pertambahan penduduk yang pesat dan peningkatan pengetahuan teknologi
manusia, terutama di bidang industri ternyata dapat menimbulkan masalah sosial
tersendiri. Manusia bernapas memerlukan oksigen (O
2
) dari udara dan hasil per-
napasan manusia berupa karbondioksida (CO
2
) yang juga dikembalikan ke udara lagi.
Karbondioksida diserap oleh tumbuh-tumbuhan yang dengan bantuan klorofil dan
sinar matahari diubah kembali menjadi karbohidrat dengan pelepasan oksigen kem-
bali ke udara.
Hasil industrialisasi memang dapat meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan
manusia, namun hasil industrialisasi yang lain juga dapat menimbulkan masalah bagi
manusia, misalnya hasil pembakarannya dapat menghasilkan CO
2
dalam jumlah yang
besar sehingga jika tidak ada penyeimbangnya dapat menimbulkan polusi udara.
Selain itu, limbah hasil olahan pabrik jika tidak dikelola dengan baik akan me-
nimbulkan pencemaran pada tanah atau dapat membuat tanah menjadi lahan kritis.
Hasil industrialisasi yang berupa kendaraan bermotor atau mesin bermotor dapat
membantu meringankan usaha manusia dan menambah taraf hidup manusia. Akan
tetapi hasil pembakaran dari mesin motor dapat menimbulkan polusi udara yang
berupa pelepasan CO
2
di udara. Pada dasarnya pelepasan CO
2
di udara tidak menjadi
masalah jika terdapat penyeimbang yang memadai, yaitu tumbuh-tumbuhan.
Di daerah pedesaan yang masih banyak ditanami tumbuh-tumbuhan de-ngan
jumlah penduduk tidak terlalu padat, tidak ada industri, dan tidak banyak kendaraan
bermotor, maka udara terasa sejuk dan menyegarkan serta menyehatkan badan.
Di daerah perkotaan yang padat penduduk, kurang ada tumbuh-tumbuhan,
banyak industri, banyak kendaraan bermotor akan terasa panas, tidak nyaman, dan
kurang menyehatkan badan. Mengapa demikian?
Udara yang bersih merupakan campuran dari berbagai jenis gas, terutama
nitrogen (78,09%) dan oksigen (20,94%). Komponen lainnya meliputi gas-gas mulia
(helium, neon, argon, kripton, dan xenon), karbondioksida, hidrokarbon (khususnya
metana), oksida nitrogen, hidrogen, dan ozon.
IPA SMP Kelas IX 252
Komposisi udara yang bersih dan kering seperti pada tabel berikut.
Tabel 1 Komposisi Udara Bersih dan Kering
Pada dasarnya keberadaan karbondioksida di udara tidak membahayakan bagi
kehidupan manusia, namun kenaikan kadar CO
2
di udara dapat meningkatkan suhu di
permukaan bumi. Fenomena seperti itu yang biasa disebut sebagai efek rumah kaca
(green house effect). Rumah kaca banyak digunakan untuk pembibitan tanaman serta
berkebun sayur dan bunga di negara yang beriklim dingin. Permasalahannya sinar
matahari dapat menembus atap rumah kaca tetapi sinar infra merah yang dipantulkan
oleh permukaan bumi tidak dapat menembus atap rumah kaca tersebut sehingga
dapat meningkatkan suhu di dalam rumah kaca tersebut, sebab infra merah dapat
menimbulkan efek panas.
Gambar 13.6 Efek rumah kaca
Komponen Rumus
Konsentrasi
% Ppm
Nitrogen N
2
78,09 780900
Oksigen O
2
20,94 209400
Argon Ar 0,934 9340
Karbondioksida CO
2
0,0315 315
Neon Ne 0,018 18
Helium He 0,00052 5,2
Metana CH
4
0,00010 – 0,00012 1,0 – 1,2
Kripton Kr 0,0001 1
Karbonmonoksida CO 0,00001 0,1
Nitrogen oksida N
2
O 0,00005 0,5
Hidrogen H
2
0,00005 0,5
Xenon Xe 0,000008 0,08
Nitrogen dioksida NO
2
0,000002 0,02
Ozon O
3
0,000001 – 0,000004 0,01 – 0,04
IPA SMP Kelas IX 253
IPA SMP Kelas IX 254
Demikianlah jika keadaan karbondioksida di udara melebihi ambang batas, maka
karbondioksida tersebut dapat meneruskan sinar tampak dan sinar infra merah dari
matahari tetapi menahan sinar infra merah yang dipantulkan oleh permukaan bumi
sehingga dapat terjadi kenaikan suhu di permukaan bumi. Kenaikan suhu global di
permukaan bumi dapat menyebabkan es yang ada di daerah kutub mencair dan
menyebabkan kenaikan permukaan air laut sehingga dapat membanjiri kota-kota di
seluruh dunia. Jadi, ada tiga sebab utama yang menjadikan kadar CO
2
di udara
meningkat, yaitu: pertambahan penduduk, industrialisasi, dan penebangan hutan.
UJI PEMAHAMAN
1. Mengapa pertambahan penduduk dapat meningkatkan kadar CO
2
di udara?
2. Mengapa meningkatnya industrialisasi dapat meningkatkan kadar CO
2
di udara?
3. Mengapa pembabatan hutan dapat meningkatkan kadar CO
2
di udara?
4. Apa yang seharusnya dilakukan jika kita melakukan pemekaran perumahan di
daerah perkotaan?
5. Mengapa di negara-negara yang sudah maju kendaraan bermotor yang sudah
agak tua tidak boleh dijalankan?
C. PENGARUH PROSES-PROSES DI LINGKUNGAN TERHADAP
KESEHATAN MANUSIA
Dari hasil kegiatan manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya yang di-
tunjang oleh perkembangan ilmu pengetahuannya di bidang teknologi atau yang
dikenal dengan iptek ternyata berdampak terhadap lingkungan tempat manusia dan
kesehatan manusia itu sendiri. Hasil penerapan teknologi yang dimiliki manusia
selain dapat meningkatkan taraf hidup manusia tetapi juga dapat menimbulkan
polusi. Pengertian polusi ini dapat berarti polusi di udara, polusi di daratan, dan
polusi di air.
1. Polusi di udara
Ada beberapa pencemaran (polusi) di udara, antara lain sebagai berikut.
a. Meningkatnya kadar CO
2
di udara akibat hasil pembakaran pada industri-industri
dan hasil pernapasan manusia yang berdampak meningkatkan suhu di
permukaan bumi.
b. Terlepasnya karbonmonoksida (CO) di udara dari hasil pembakaran tak
sempurna, terutama dari kendaraan bermotor. Gas ini tidak berwarna, tidak
berbau, tetapi beracun sehingga dapat menimbulkan rasa sakit pada mata, saluran
pernapasan, dan paru-paru. Gas ini juga menghalangi fungsi vital Hb dalam darah
untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh.
c. Terlepasnya oksida belerang (SO
2
dan SO
3
) di udara dapat menyebabkan hujan
asam. Oksida belerang banyak dihasilkan oleh pembakaran batu bara dan minyak
yang biasanya mengandung belerang. Selain itu oksida belerang juga dihasilkan
oleh industri pengolahan logam, yaitu pembakaran bijih logam yang berupa
sulfida. Dengan adanya hujan asam dapat berdampak: merusak tumbuhan,
menimbulkan korosi pada logam-logam, merusak bangunan yang terbuat dari
batu pualam (marmer/belerang dioksida) apabila terhisap oleh pernapasan akan
bereaksi dengan air dalam saluran pernapasan dan dapat membentuk asam sulfit
yang dapat merusak jaringan dan menimbulkan rasa sakit.
d. Timbulnya asap–kabut (asbut) di udara sebagai akibat terlepasnya oksida nitrogen
di udara. Sebagai sumber oksida nitrogen adalah pembakaran bahan bakar dalam
industri dan kendaraan bermotor. Dampak yang timbul dari asap-kabut ini antara
lain berkurangnya daya pandang, iritasi pada mata dan saluran pernapasan, men-
jadikan tanaman layu, dan menurunnya kualitas mated.
e. Penipisan dan kerusakan lapisan ozon
Lapisan ozon terdapat di atmosfer bumi, letaknya pada lapisan stratosfer dengan
ketinggian kira-kira 30 km dari permukaan laut. Lapisan ozon berfungsi menyerap
sinar ultraviolet yang berasal dari matahari yang menuju bumi.
Lapisan ozon dapat rusak oleh bahan-bahan kimia tertentu, khususnya keluarga
klorofluorokarbon (CFC) yang banyak dipakai sebagai pendingin untuk lemari es,
pendingin kamar, dan juga bahan penyemprot seperti penyemprot pewangi badan
dan pewangi ruangan. Apabila lapisan ozon ini rusak, maka sinar ultraviolet yang
dipancarkan oleh matahari dapat sampai ke permukaan bumi tanpa tersaring
dahulu. Jika sinar ultraviolet dapat sampai ke permukaan bumi, maka dapat
timbul antara lain: terjadi kenaikan suhu di permukaan bumi, dapat menyebabkan
kanker kulit, katarak pada manusia, dan kerusakan pada tumbuh-tumbuhan.
2. Polusi pada air
Air mempunyai peran sangat penting bagi kehidupan di bumi, baik untuk
manusia, hewan, dan tumbuhan. Air dinyatakan bersih jika kandungan air itu tidak
mengganggu kesehatan manusia. Air yang tidak layak untuk diminum masih dapat
digunakan untuk keperluan lain, misalnya untuk irigasi dan industri. Air dikatakan
tercemar karena masuknya makhluk hidup, zat, atau energi ke dalam air sehingga
terjadi penurunan kualitas air sampai pada tingkat tertentu dan air tersebut tidak
dapat digunakan sesuai peruntukannya. Sumber pencemar air yang paling umum
adalah limbah industri, pertanian, dan pemukiman.
a. Limbah industri
Limbah industri yang dibuang melalui saluran umum misalnya sungai jika tanpa
pengolahan secara baik dan benar dapat menimbulkan pencemaran pada air
tersebut. Limbah industri yang paling berbahaya adalah logam berat, seperti raksa
(merkuri). Limbah merkuri dapat berasal dari industri obat, batu baterai,
kosmetik, plastik, dan pengolahan logam. Dampak yang terjadi pada manusia jika
manusia meminum air yang tercemar merkuri antara lain: cacat fisik bahkan dapat
menyebabkan meninggal dunia.
. Limbah pertanian
Penggunaan pupuk dan bahan pestisida yang berlebihan dapat mencemari air.
Pencemaran air oleh pupuk dan bahan pestisida dapat menyebabkan ikan yang
ada dalam air mati dan bila sisa pupuk atau bahan pestisida diserap oleh mikro-
organisme yang ada di air akan masuk ke dalam rantai makanan selanjutnya.
IPA SMP Kelas IX 255
IPA SMP Kelas IX 256
c. Limbah pemukiman
Limbah pemukiman yang potensial menimbulkan pencemaran air adalah limbah
detergen. Saat ini banyak digunakan detergen sebagai pengganti sabun pencuci.
Detergen sangat sulit diurai oleh mikroorganisme yang ada dalam air sehingga
dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama dalam air tersebut. Detergen
sangat merangsang pertumbuhan ganggang dan enceng gondok dalam air. Jika
pertumbuhan ganggang dan enceng gondok tidak terkendali dapat merusak
ekosistem air.
3. Polusi pada tanah
Tanah merupakan tempat vital bagi tumbuhan dan mikroorganisme pengurai yang
dapat menyuburkan tanah. Kita tahu bahwa rantai makanan bermula dari tumbuhan.
Maka jika kesuburan tanah terganggu atau tercemar, maka akan mengganggu pula
proses rantai makanan selanjutnya. Pencemaran tanah dapat disebabkan oleh berbagai
limbah rumah tangga, industri, pertanian dan atau buangan bahan-bahan yang tidak
dapat diurai oleh mikroorganisme yang ada dalam tanah tersebut.
Limbah-limbah yang dapat mencemari tanah, misalnya berupa: plastik, sisa
makanan, potongan kain, ban bekas, rongsokan mobil, potongan logam, sisa pupuk,
sisa pestisida, dan lain-lain.
Dari uraian di atas, maka sebagai manusia, yang oleh Tuhan Yang Maha Esa,
dijadikan sebagai khalifah di bumi harus dapat menjaga keserasian, keseimbangan
lingkungan sehingga tidak mengganggu manusia itu sendiri.
UJI PEMAHAMAN
1. Industrialisasi semakin pesat saat ini. Jelaskan dampaknya menurut pendapatmu!
2. Saat ini digalakkan penggunaan pupuk organisme misalnya pupuk kandang atau
pupuk hijau daun. Mengapa?
3. Pertumbuhan ganggang dan enceng gondok yang tak terkendali di air dapat
merusak ekosistem air tersebut. Mengapa?
4. Manusia banyak menggunakan detergen sebagai pengganti sabun cuci biasa,
walaupun detergen dapat menimbulkan pencemaran. Mengapa?
5. Pembangunan pabrik dapat meningkatkan taraf hidup manusia. Apa yang harus
diperhatikan jika kita mendirikan sebuah pabrik?
IPA SMP Kelas IX 257
ANGKUMAN
1. Litosfer adalah lapisan batuan atau yang kerak bumi.
2. Batuan beku adalah batuan yang terjadi karena proses pembekuan dari
magma.
3. Batuan sedimen adalah batuan yang terjadi dari proses pengangkutan batuan
beku luar dan pengendapan.
4. Batuan malihan adalah batuan yang terjadi dari batuan beku dan batuan
sedimen disebut akibat pengaruh suhu dan tekanan.
5. Tenaga indogen adalah tenaga yang berasal dari dalam bumi dan bersifat
membangun.
6. Tenaga eksogen adalah tenaga yang bersal dari luar bumi dan bersifat merusak
dan dapat berupa pelapukan, erosi, denudasi, dan tanah menjalar.
7. Proses pemanasan global dapat terjadi karena peningkatan jumlah CO
2
di
udara.
8. Pengaruh proses di lingkungan terhadap kesehatan manusia dapat berupa:
polusi di udar, polusi di air, dan polusi di darat.
R
IPA SMP Kelas IX 258
1. Bagian dalam bumi yang banyak
mengandung batu- batuan di-
sebut lapisan ....
a. stratosfer c. litosfer
b. atmosfer d. hidrosfer
2. Batuan beku yang mempunyai
bentuk kristal dengan berbagai
ukuran disebut batuan beku ....
a. forfris c. luar
b. korok d. dalam
3. Endapan batuan kapur yang ber-
ada di atap goa akibat proses kimia
disebut ....
a. stalaktik
b. stalakmit
c. gips
d. langit-langit
4. Perhatikan pernyataan berikut!
1) Penyubur tanah
2) Penyebab tanah longsor
3) Penyebab terjadinya batuan
sedimen
Pertanyaan di atas yang berkaitan
dengan fungsi humus adalah ....
a. 1) dan 3)
b. 1) dan 2)
c. 1), 2), dan 3)
d. 2) dan 3)
5. Perulangan wujud batuan disebut
juga dengan ....
a. batuan metamorfose
b. daur batuan
c. magma
d. batuan malihan
6. Keseluruhan bentuk permukaan
bumi disebut dengan ....
a. bentang alam
b. siklus batuan
c. litosfer
d. tanah
7. Gunung, pegunungan dapat ter-
jadi karena adanya tenaga ....
a. vulkanik c. orogenesa
b. epirogenesa d. endogen
8. Kerusakan batuan karena ter-
tembus oleh akar disebut pelapuk-
an ....
a. mekanik c. fisik
b. kimiawi d. organik
9. 1) Pertambahan penduduk
2) Industrialisasi
3) Pembabatan hutan
Pernyataan di atas yang dapat
menyebabkan kenaikan jumlah
CO
2
di udara adalah ....
a. 1), 2), dan 3)
b. 1) dan 2)
c. 1) dan 3)
d. 2) dan 3)
10. Lapisan udara yang dapat me-
nahan sinar ultraviolet yang
dipancarkan oleh sinar matahari
adalah lapisan ....
a. stratosfer c. troposfer
b. ozon d. mesosfer
11. Penyebab terjadinya hujan asam di
udara adalah ....
a. oksida belerang
b. karbonmonoksida
c. proses pembakaran yang
kurang sempurna
d. karbondioksida
12. Salah satu sumber pencemaran air
adalah ....
a. ikan
b. karang laut
c. limbah pertanian
d. kompos
I. Silanglah (x) huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang tepat!
JI KOMPETENSI
U
IPA SMP Kelas IX 259
13. Tumbuhan azola berfungsi untuk
....
a. penyubur tanah
b. penggembur tanah
c. perata tanah
d. penetral tanah
14. Untuk mencegah kerusakan kuali-
tas tanah persawahan dapat
dilakukan dengan cara ....
a. pemupukan dengan pupuk
organik
b. pembuatan sistem teras sering
c. penggunaan pupuk pestisida
d. penanaman satu jenis tum-
buhan
15. Timbulnya asam kabut bersumber
dari ....
a. oksida nitrogen
b. oksida silikon
c. oksida karbon
d. oksida hidrogen
II. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan tepat dan jelas!
1. Mengapa kita banyak menjumpai batu-batuan di permukaan bumi?
2. Sebutkan tiga ciri dari:
a. batuan beku dalam b. batuan beku korok c. batuan beku luar
3. Termasuk jenis batuan sedimen apakah batu pasir, batu kerikil, dan batu kali?
4. Mengapa tenaga eksogen bersifat merusak?
5. Jelaskan dengan singkat proses terjadinya sungai bawah tanah di daerah
kapur!
6. Mengapa di daerah pantai harus diberi pemecah gelombang atau ditumbuhi
tanaman bakau?
7. Apa fungsi penghijauan di daerah perkotaan?
8. Apakah fungsi hutan bagi kepentingan manusia?
9. Mengapa di zaman industrialisasi banyak terjadi urbanisasi? Apakah dampak
yang ditimbulkannya pada lingkungan?
10. Sebutkan penyebab terjadinya polusi udara dan sebutkan dampak negatifnya
bagi manusia!
IPA SMP Kelas IX 260
A
Adaptasi fisiologi : penyesuaian bentuk tubuh atau kerja tubuh untuk mem-
pertahankan kelangsungan hidupnya.
Adaptasi tingkah laku : kebiasaan atau tingkah laku makhluk hidup untuk mem-
pertahankan kelangsungan hidupnya.
Adaptasi morfologi : penyesuaian bentuk tubuh organisme terhadap lingkungan
tempat tinggalnya.
Afelium : titik terjauh planet terhadap matahari selama berevolusi.
Akson : penjalaran sitoplasma yang panjang pada badan sel saraf.
Aluvial : lingkungan sungai.
Amnion : membran pelindung embrio di dalam rahim.
Anisogami : gamet jantan dan gamet betina mempunyai bentuk dan
ukuran yang berbeda.
Astronomi : jarak rata-rata bumi dan matahari.
Aurora : gejala yang berupa cahaya yang tampak di langit.
Autosom : kromosom yang menyusun sel-sel makhluk hidup.
B
Basitah : tahun masehi yang tidak habis dibagi empat
BMT : batas waktu internasional.
D
Daur batuan : siklus batuan.
Daya listrik : energi listrik tiap detik.
Delta : lingkungan muara sungai.
Dendrit : penjalaran sitoplasma yang pendek pada badan sel saraf.
Dermis : lapisan kulit di bawah epidermis, yang di dalamnya ter-
dapat kelenjar minyak, pembuluh darah, kantung rambut,
dan saraf.
Diafragma : sekat pemisah rongga dada dengan rongga perut.
Dihibrida : persilangan dengan dua sifat beda.
Diploid : sel yang mengandung dua perangkat kromosom terdapat
pada sel-sel makhluk hidup.
Dominan : sifat yang mengalahkan sifat persaingannya dalam persi-
langan.
GLOSARIUM
IPA SMP Kelas IX 261
E
Ekliptika : bidang edar bumi dalam berevolusi.
Ekskresi : proses pengeluaran zat sisa metabolisme yang sudah tidak
berguna bagi tubuh.
Elektromaget : kumparan berarus listrik yang berintikan inti besi lunak.
Elektroskop : alat yang digunakan untuk mengetahui benda yang ber-
muatan listrik dan jenis muatan listrik.
Embrio : bayi yang berkembang dalam rahim ibu (uterus).
Energi listrik : kemampuan energi listrik untuk melakukan usaha.
Epidermis : lapisan kulit terluar yang selalu mengelupas dan diganti
sel-sel di bawahnya.
Epirogenesis : tenaga geologi pada daerah yang luas.
Evolusi : proses perubahan secara perlahan yang berlangsung dalam
jangka waktu sangat lama.
F
Fenotif : sifat yang tampak pada makhluk hidup, perpaduan antara
sifat genotipe dan faktor lingkungannya.
Fertilisasi : bersatunya sperma dan ovum.
Fetus : janin yang sudah memperlihatkan bagian-bagian tubuh
dengan jelas dan sempurna.
Filial : keturunan sebagai hasil persilangan.
Fragmentasi : cara perkembangbiakan organisme dengan memotong
tubuhnya menjadi beberapa bagian dengan setiap potong
tubuhnya dapat tumbuh menjadi individu baru.
G
Galaksi : kelompok bintang yang jumlahnya tak terhingga.
Gamet : sel perkembangbiakan atau sel reproduksi.
Gaya gerak listrik : beda potensial sumber listrik sebelum mengalirkan arus
listrik.
Gaya Lorentz : gaya yang bekerja pada kawat berarus listrik yang memo-
tong medan magnet.
Generator : alat yang dapat mengubah energi gerak menjadi energi
listrik.
Genital : alat kelamin.
Genotipe : sifat makhluk hidup dilihat dari komposisinya.
Gerak reflek : gerak secara tak sadar tanpa pengaruh otak.
Gestasi : periode kehamilan.
GGL induksi : GGL yang terjadi adanya perubahan medan magnet.
IPA SMP Kelas IX 262
Glomerulus : anyaman pembuluh-pembuluh darah kapiler di bagian
luar ginjal (kulit ginjal).
Gonad : organ perkembangbiakan yang menghasilkan gamet.
Genosom : kromosom yang menentukan jenis kelaminnya.
Gurat sisi : bagian dari ikan yang berguna untuk menentukan atau
mengetahui tekanan air.
H
Hambatan jenis : niai hambatan suatu kawat penghantar tiap satuan panjang,
tiap satuan luas penampang.
Haploid : sel yang mengandung satu perangkat kromosom.
Herbivora : makhluk hidup pemakan tumbuhan.
Hereditas : penurunan sifat
Herpes : luka pada penis atau vagina berupa bercak-bercak
kemerahan.
Heterozigot : suatu individu yang genotipenya memiliki alel atau
pasangan yang berbeda.
Hibernasi : keadaan istirahat total pada hewan pada musim dingin.
Hipermetrop : rabun dekat, tidak dapat melihat benda yang letaknya
dekat.
Homozigot : suatu individu yang memiliki genotipe dengan alel atau
pasangan gen yang sama.
Hormon : cairan yang dihasilkan kelenjar buntu.
I
Implus : rangsangan yang diterima oleh alat indera.
Induktor : alat yang dapat mengubah tekanan D.C menjadi tegangan
A.C.
Industri listrik : mendekatkan benda bermuatan listrik dengan benda yang
tidak bermuatan listrik
Intermediet : sifat yang sama kuat dari kedua induknya. Sehingga ketu-
runannya memiliki percampuran sifat dari kedua
induknya.
Interuptor : pemutus dan penyambung arus listrik.
Iparsek : 3,25 tahun cahaya.
Iris : selaput pelangi yang memberi warna mata.
Isogami : gamet jantan dan gamet betina mempunyai ukuran dan
bentuk yang sama.
J
Jembatan varol : jaringan yang menghubungkan belahan kanan dan kiri
otak kecil.
IPA SMP Kelas IX 263
K
Kabisat : tahun masehi yang habis dibagi empat atau tahun abad
masehi yang habis dibagi empat ratus.
Kala revolusi : waktu yang diperlukan planet untuk sekali revolusi.
Kala rotasi : waktu yang diperlukan planet untuk sekali rotasi.
Kapsul bowman : bagian yang mengelilingi glomerulus yang berbentuk
cawan berdinding ganda.
Koklea : rumah siput pada telinga bagian dalam.
Kolektor : cincin pengumpul arus listrik.
Konjugasi : proses reproduksi secara kawin pada organisme tingkat
rendah.
Korion : kantong embrio.
Kornea mata : selaput bening mata, berfungsi untuk memindahkan
cahaya masuk ke dalam mata.
Kromosom : bagian dari inti sel yang berbentuk benang-benang, menebal
pada saat akan membelah tersusun dari molekul ADN.
Kuat arus listrik : banyaknya muatan listrik yang mengalir tiap detik.
Kutub magnet : bagian magnet yang mempunyai gaya tarik terbesar.
L
Listrik statis : muatan listrik diam.
Lobus oktaviorius : belahan atau gelambir pencium pada otak.
Lobus optikus : belahan atau gelambir penglihatan pada otak.
M
Magnet elementer : bagian magnet yang paling kecil.
Magnet : benda yang dapat menarik benda-benda tertentu.
Medan magnet : daerah yang masih mendapat pengaruh gaya magnet dari
sebuah magnet.
Metabolisme : pertukaran zat di dalam tubuh yang mencakup proses
pemecahan dan penyusunan senyawa-senyawa organik.
Miopi : rabun jauh, tidak dapat melihat benda yang letaknya jauh.
Mitosis : proses pembelahan sel yang menghasilkan sel anak yang
tepat yang sama seperti induknya.
Monohibrida : persilangan dua sifat beda.
Muatan listrik : partikel yang jumlah protonnya tidak sama dengan jumlah
elektronnya.
N
Nefron : alat penyaring kecil pada ginjal.
IPA SMP Kelas IX 264
Neurofibril : benang-benang halus yang terdapat di dalam neurit.
Neuron : sel saraf yang berfungsi meneruskan rangsang.
Neuron : sel saraf.
O
ODH : orang dengan HIV/AIDS.
Oogenesis : proses pembentukan sel telur.
Oogenium : sel induk telur.
Orbit : garis edar planet mengelilingi matahari.
Orogenesis : tenaga geologi pada daerah yang sempit.
Ovarium : organ kelamin wanita penghasil ovum.
Ovulasi : pelepasan ovum dari ovarium.
Ovum : sel telur.
P
Parental : tetua atau induk yang disilangkan.
Penumbra : bayangan tambahan.
Perihelium : titik terdekat planet terhadap matahari selama berevolusi
Pigmen : zat pembawa warna pada kulit.
Plasenta : jaringan untuk melekatkan embrio ke rahim induk berben-
tuk cakram.
Polusi : pencemaran
Presbiopi : kelainan pada mata karena usia tua.
Protombin : zat yang berperan dalam proses pembekuan darah.
Pupil mata : lubang mata, orang-orangan mata.
R
Resesif : sifat yang tertutup oleh pasangannya dalam suatu
persilangan.
Retina : selaput jala, terletak di bagian dalam yang mengandung sel
saraf mata.
Revolusi : proses perputaran planet mengelilingi matahari.
Rotasi : proses perputaran planet pada sumbunya.
Rotor : bagian yang berputar pada generator.
S
Saraf autonom : susunan saraf yang bekerja secara otomatis, tanpa diperin-
tah kita.
Saraf simpatik : saraf tak sadar yang berfungsi meningkatkan kerja organ-
organ tubuh.
IPA SMP Kelas IX 265
Selaput meilin : selubung pada benang akson.
Serebelum : otak kecil yang berfungsi mengendalikan keseimbangan
tubuh.
Serebrum : otak besar yang berfungsi mengatur semua kegiatan tubuh.
Sinapsis : hubungan antara ujung akson dari sebuah sel saraf dengan
ujung dendrit dari sel saraf lain.
Sipilis : luka pada penis atau vagina yang membentuk borok.
Spermatogenesis : proses pembentukan spermatozoa.
Spermatogenium : sel induk sperma.
Stator : bagian yang diam pada generator.
Steril : mandul, tidak dapat menghasilkan keturunan.
Sudut deklinasi : sudut penyimpangan sumbu magnet terhadap arah utara
selatan yang sebenarnya.
Sudut inklinasi : sudut yang dibentuk oleh sumbu magnet terhadap bidang
datar.
T
Tegangan jepit : beda potensial sumber listrik selama mengalirkan arus
listrik.
Transformator : alat yang dapat mengubah tekanan A.C.
Tuba fallopii : saluran telur.
U
Umbra : bayangan inti
Ureter : saluran yang menghubungkan ginjal dengan kantung
kemih.
Uretra : saluran kemih, membawa urin keluar dari kantong kemih.
Urin : cairan metabolisme yang berasal dari ginjal dan mengan-
dung urea dan garam-garam dapur.
V
Vegetatif : perkembangbiakan hewan secara tidak kawin.
W
Wind gap : dampak pengaruh korosi angin.
Z
Zigot : calon individu baru sebagai hasil peleburan sel kelamin jan-
tan dan betina.
Zodiak bintang : kelompok kecil bintang-bintang.
IPA SMP Kelas IX 266
INDEKS
A
AIDS 26, 27, 29
akson 33, 54
aluvial 268
anisogami 69, 72
aphelium 234, 242
ARN 15, 24, 26, 30
aspergillus 105, 122
astigmatisma 45
astronomi 246, 249, 250
aurora 250, 265
B
basitah 246
bilirubin 9, 13
bioremediasi 111, 123
bioteknologi 102-106, 108, 109, 111-
114, 117, 119, 122, 123
buta warna parsial 92, 94
buta warna total 92, 94
C
carrier 92
D
daur batuan 269, 281
daya listrik 172, 173, 175, 176, 181
debil 91
delta 268
dendrit 33, 36, 54
dermis 5, 13
diabetes 10, 11
dihibrida 87, 88
diploid 79, 80
DNA 68, 74
dominan 79-83, 87, 89, 95, 96
E
efektor 33, 37
ekskresi 4, 7, 9, 10, 13, 14
elektromagnet 188, 199, 200, 202,
206, 209, 210
elektroskop 131-133, 142
elemen 114-117, 113, 118, 123, 129-
121, 124
energi listrik 144, 157, 172-176, 180,
181
epidermis 5, 13
epifit 61
F
fermentasi 103-110, 120, 121
fertilisasi 19, 20, 23, 29
filia 81, 92, 96
filtrasi 3
fisiologi 58, 61, 63, 74, 75
flagellata 63
fovea centralis 42
G
galaksi 235, 236
gametogenesis 16, 19, 28
ganglion 34, 38, 39
gaya gerak listrik 149
gaya Lorentz 203-205, 209-211
IPA SMP Kelas IX 267
gen 77, 78, 80-92, 96, 97
generatif 67, 69-72, 74
generator 217, 220, 221, 228
genetika 77, 78, 81, 87
gestasi 23
GGL induksi 214, 215, 217, 219, 226,
227
glomerulus 10, 13
gonore 27, 29
H
hambatan jenis 152, 153, 181
haploid 79, 80
hemofilia 92, 96
hepar 8
herbivora 61
heterozigot 81, 91
hidrofit 60, 75
higrofit 61
hipermetrop 44, 54
HIV 26, 29
homolog 79, 81, 82
homozigot 81, 92, 97
hukum Coulomb 133, 134
hukum lenz 218, 219
I
idiot 91
imbisil 91
implantasi 19, 20, 21, 29
impuls 33, 34, 37, 38, 44, 47
indera 32, 34, 38, 39, 41, 43, 46, 48,
50, 51, 54, 55
induksi listrik 129, 130
induktor 225, 226, 228, 229
intermediat 79, 80, 82, 83, 95-97
interuptor 215
iris 42, 43
isogami 69, 72
J
juling 42
K
kabisat 236, 232, 235
kala revolusi 222, 224, 232, 233
kala rotasi 232, 237, 242
katarak 45
konektor 34, 38
konjugasi 69
konvensional 103, 106, 112, 114
koordinasi 32, 36
kornea 42-45
korteks 2
kromatin 78
kromosom 68. 69, 74, 78, 79, 81, 82,
90-92, 94, 96
kuat arus listrik 147, 151-156, 158-
162, 166, 171, 172, 182
kutub magnet 189, 191, 193, 195,
196, 199, 208, 209
L
leguminosae 110
listrik statis 126, 136
M
magnet 184-206, 208-210
medan magnet 190-199, 203-206,
209, 210
medula 2, 3
menstruasi 20, 21, 23
mikro protein 122
mikroba 103, 105, 106, 109, 111
IPA SMP Kelas IX 268
mimikri 63, 65, 75
miop 44, 54
modern 103, 112, 117, 119, 122
monohibrida 82, 85
morfologi 58, 60, 61, 74, 75
muatan listrik 126-138, 140-142
N
neurit 33, 36, 54
neuron 32, 33, 37, 38, 54
O
Odha 29
oogenesis 16,17, 20, 28
ootid 18, 19
orbit 238, 239
ovarium 16, 17, 28-30
ovulasi 19-21, 29, 30
ovum 16-18, 20, 29
P
parental 81
pelvis 2
penicillium 109
penis 28, 29
penumbra 259, 265
penyerbukan 69
perihelium 234, 242
plasenta 21, 24, 29
polusi 235, 237-239, 242
presbiop 45
prostat 28, 29
PST 106, 122
R
reabsorpsi 3, 4
reproduksi 16, 19, 20, 22, 23, 25, 28,
29
reproduksi 66, 67, 72
resesif 79-83, 85, 87, 91, 92, 96
retina 42, 44, 45
revolusi 232, 234, 235, 237, 242, 243
rotasi 232, 237, 242
S
saccharomyces 105, 106, 109, 112
saraf 31-41, 44, 47
seleksi alam 65, 66, 74
sensorik 37
serebelum 35, 36
serebrum 35, 36
somatik 39, 54
sperma 16,17, 20, 27-29
spermatogenesis 16, 17
spinal 32, 37, 38, 39
sudut deklinasi 193, 210,
sudut inklinasi 193, 194, 210
T
tali pusat 29
tegangan jepit 149, 150, 161-163, 172
testis 16, 29, 30
tingkah laku 58, 63, 65, 74
transformator 17, 222-224, 228
tuba fallopii 19, 20, 28, 29
U
umbra 259, 265
urin 1, 3, 4, 10-13
uterus 19, 23, 24, 29
IPA SMP Kelas IX 269
V
vagina 20, 27-29
variasi 78, 93, 96
varol 36
vasdeferen 29
vegetatif 67, 68, 70-72, 74, 75
vitreus 42
W
wind gap 272
X
xerofit 60
Y
yoghurt 103, 105, 106, 122
Z
zigot 79-81, 91, 92, 97
zodiak bintang 245, 246
1 parsek 246
IPA SMP Kelas IX 270
DAFTAR PUSTAKA
Burnie, David. 2001. Jendela Iptek : Kehidupan. Jakarta: Balai Pustaka
Dwijo Seputro, D.1981. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta: Djambatan
------------. 1998. Ensiklopedi Populer Anak jilid 5, Jakarta : PT ICHTIAR BARU
VAN HOEVE
Barret Jemes, M. 2000. BIOLOGY. New Jersey: Prentice-Hall, adivision of
Shimon and Schuster, Inc.
Departemen Pendidikan Nasional. 2006. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
Republik Indonesia No. 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi untuk Satuan Pendidikan
Dasar dan Menengah, lampiran 1 Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Mata
Pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam untuk SMP/MTS. Jakarta.
Ditjen Dikdasmen Depdiknas. 2004. Lembar Kerja Siswa Kelas IX SMP Semester
2 (Edisi 2). Jakarta: Proyek Peningkatan Mutu SLTP.
Ditjen Dikdasmen Depdiknas. 2004. Pelajaran Pengetahuan Alam kelas VIII SMP
Semester 2 (Edisi 2). Jakarta: Proyek Peningkatan Mutu SLTP.
Foster, Bob. 2004. Seribu Pena Fisika SMP untuk Kelas VII , VIII dan IX. Jakarta: Erlangga.
Gaster, S, V.Woad Robinson, K.Foulds. 2003. GCSE Sciens Doubel Award.
Biology. London: John Murry Ltd
Hamparan Dunia Ilmu Time Life; Materi dan Kimia. Jakarta: Tira Pustaka 1996
”Krim Pemutih Mengandung Merkuri” dalam Kompas. 14 Mei 2001
Martoyo, 2003.Terampil Menguasai dan Menerapkan Konsep Kimia. Solo: PT Tiga
Serangkai Pustaka Mandiri
Gordon Whaley, W. 1994. Princeples of Biology, Third Edition. New York: Harper
and Row, Publishers, Incorporated. New York: Harper and Row,
Publishers, Incorporated.
Istamar Symsuri. 2007. IPABIOLOGI untuk SMP Kelas IX jilid 3. Jakarta: Erlangga
Kanginan, Martin. 2000. Fisika SLTP Kelas 1 dan 2. Jakarta: Erlangga.
Maulana, Mufli. 2001. Konsep-konsep Fisika. Klaten: Inan Pariwara.
Noor, Sukandiana. 2001. Fisika untuk SLTP Kelas 1. Bandung: Grafindo Media
Pratama.
Pelczar, Michael J. 1986. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Jakarta: UI Press
Perjiyanto, Eka. 2004. Sains Fisika 1 dan 2 untuk SMP. Jakarta: Erlangga.
Rahmini, Sri. 2004. Sains Fisika 1. Semarang: Aneka Ilmu.
Suroso AY, Ana Permanasari, Kardiawarman. 2003. ENSIKLOPEDI SAINS
DAN KEHIDUPAN. Jakarta: Tarity Samudra Berlian.
Taranggono, Agus. 2004. Sains Fisika 1 dan 2. Jakarta: Bumi Aksara.
Van Hoeve, W. 1996. Ensiklopedi Indonesia Seri Fauna Serangga. Ichtiar BaruVan Hoeve.
IPA SMP Kelas IX 271
BAB 1
A. 1.d 3.b 5.a 7.d 9. a 11.b 13.c 15.a
B. 1. a. Kulit ginjal (korteks)
b. Sumsum ginjal (medula)
c. Rongga ginjal (pelvis)
3. a. Pelindung tubuh
b. Alat peraba
c. Pengatur suhu tubuh
d. Alat ekskresi
e. Tempat pengubahan pro vitamin
Amenjadi vitamin A
5. a. Hepatisis: menjaga kesehatan dan
kebersihan makanan dan lingku-
ngan, disuntik hormon glukogen
b. Diabetes: menjaga kadar gula
dalam makanan dan minuman,
disuntik hormon insulin
c. Batu ginjal: minum air putih
sebanyak-banyaknya, operasi batu
ginjal
BAB 2
A. 1.c 3.d 5.b 7.d 9.d 11.a 13.a 15.b
B. 1. a. Testis: penghasil sel sperma
(spermatozoid)
b. Ovarium: penghasil ovum (sel
telur)
3. Sebagai saluran makanan dari ibu
(induk) menuju janin
5. - Terjadi pada wanita
- Keluarnya cairan putih encer dari
vagina, berbusa, berbau busuk
- Bibir kemaluan bengkak, merah,
gatal, berbusa, kulit di sekitar
kemaluan lecet
Penyebabnya: protozoa Trikomonas
vaginalis
BAB 3
A. 1.d 3.b 5.d 7.c 9.c 11.a 13.d 15.b
B. 1. a. Denrit
b. Neurit (akson)
c. Badan sel
3. Mata, telinga, kulit, lidah, hidung
5. a. Mata miop: rabun jauh
b. Mata hipermetrop: rabun dekat
c. Mata presbiop: rabun dekat
maupun jauh (mata tua)
7. a. Neuron sensori (aferen)
b. Neuron motor (eferen)
c. Neuron asosiasi (penghubung)
9. Sistem saraf simpatik dengan sistem
saraf parasimpatik
BAB 4
A. 1.a 3.c 5.b 7.c 9.b 11.c 13.b 15.a
B. 1. a. Morfologi
b. Fisiologi
c. Tingkah laku
3. Fisiologi: adaptasi melalui fungsi
organ tubuh suatu makhluk hidup
Contoh:
a. Herbivora mempunyai enzim
selulosa
b. Jumlah sel darah merah orang-
orang tinggal di dataran tinggi
lebih banyak dibandingkan orang-
orang di dataran rendah
c. Cacing Toredo navalis memiliki
enzim selulosa
5. a. Generatif (seksual)
b. Vegetaif (Aseksual)
7. Untuk mengimbangi tekanan
osmosis yang disebabkan oleh kadar
garam di air sekitarnya
9. a. Bakteri
b. Amoeba
c. Paramaeccium
BAB 5
A. 1.b 3.b 5.a 7.a 9.b 11.c 13.a 15.e
B. 1. a. Fenotip maupun genotip mem-
punyai perbandingan yang sama,
yaitu:
- fenotip= hitam : abu-abu : putih
1 : 2 : 1
KUNCI
- genotip = HH : Hh : hh : = 1 : 2 : 1
b. HH = hitam = 25%
hh = putih = 25%
c. hitam = 25%
BAB 6
A. 1.c 3.d 5.d 7.d 9.b 11.d 13.c 15.a
B. 1. Bioteknologi: ilmu terapan yang
mempelajari prinsip ilmiah dengan
menggunakan mikroorganisme
untuk menghasilkan suatu produk
yang bermanfaat
3. - Melanggar hukum alam: misalnya
mensisipkan organ hewan dalam
tubuh manusia
- Bertentangan dengan agama:
misalnya gen babi disisipkan pada
tumbuhan tertentu atau hewan
tertentu
5. a. Membentuk hibrida antarjenis
yang berkerabat jauh
b. Menghasilkan hibrida yang
berbeda dengan induknya
c. Menghasilkan hibrida yang
bergenetis istimewa
d. Memperoleh organisme Hetero-
zigotik
e. Mengatasi berbagai penyakit
tanaman
BAB 7
A. 1.a 3.c 5.c 7.a 9.b 11.b 13.d 15.b
B. 1. F = 90 N
3. F = 40 N
5. Sudah jelas
BAB 8
A. 1.c 3.b 5.d 7.c 9.d 11.d 13.a 15.a
B. 1. W = 20 joule
2. R = 127,38 Ω
3. t = 22,2 menit
BAB 9
A. 1.c 3.b 5.c 7.d 9.b 11.d 13.b 15.d
B. 1. Karena:
a. dapat dibuat menjadi berbagai
bentuk magnet
b. sifat kemagnetannya dapat
diperkuat
c. dapat dibuat menjadi magnet
permanen atau remanen
3. i = 10 Adengan arah ke utara
5. a. F = 80 N gambar F
b. F = 50 N gambar F
c. F = 80 N Gambar F
BAB 10
A. 1.b 3.a 5.c 7.c 9.b 11.b 13.c 15.d
B. 1. a. Mendekatkan atau menjauhkan
magnet dari kumparan
b. Memutar magnet di dekat
kumparan
c. Memutar kumparan di dekat
magnet
2. V
s
= 300 volt
3. N = 200 lilitan
BAB 11
A. 1.b 3.c 5.a 7.a 9.b 11.d 13.a 15.a
B. 1. Dari cahaya matahari dan cahaya
bintang di sekitarnya
3. Fotosfer
5. Sudah jelas
7. Karena
360
o
B = 1440 menit
1
o
B = 4 menit
9. Sudah jelas
BAB 12
A. 1.c 3.a 5.b 7.d 9.a 11.c 13.a 15.c
B. 1. Karena lapisan batan berada di
permukaan bumi
3. Batan sedimen klostik
5. Sudah jelas
7. Untuk mengurangi polusi udara
(dari CO
2
)
9. Karena pembangunan pabrik
industri banyak di kota dan industri-
alisasi banyak menimbulkan polusi
udara dan kepadatan penduduk di
kota, kurangnya tenaga kerja di
pedesaan


IPA SMP Kelas IX 272
ISBN 979-979-068-123-1 (no. jil. lengkap)
979-979-068-121-7
Harga Eceran Tertinggi (HET) Rp 13.290

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->