P. 1
Makalah Al-Quran & Sunnah

Makalah Al-Quran & Sunnah

|Views: 236|Likes:
Published by Renny Friska
Makalah Al-Quran & Sunnah
Makalah Al-Quran & Sunnah

More info:

Published by: Renny Friska on Feb 11, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/19/2015

pdf

text

original

i

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah yang telah menciptakan langit, bumi, beserta isinya yang telah
menganugrahkan rahmat dan pertolongan- Nya.Hanya kepada Allah lah kami beriman dan hanya
kepada Allah lah kami beribadah. Shalawat serta salam semoga tetap tercurah limpahkan kepada
Nabi akhirul zaman Nabi Muhammad Saw yang telah membawa manusia dari zaman kegelapan
menuju zaman yang terang benderang seperti yang dirasakan saat ini.
Disusunya makalah ini, ditujukan untuk memenuhi salah satu tugas Ushul Fiqh & Qawaid
Fiqhiyah dalam proses perkuliahan semester ganjil yang sedang berlangsung. Dengan dosen
pengempu Wawan Hermawan, M.Ag. dan Shindu Irwansyah, Lc.,M.Ag.
Adapun isi dari makalah ini membahas tentang ”Al-Qur‟an dan As-Sunnah”. Dan segala
sesuatu yang berkaitan dengan bahasan tersebut.
Penyusun menyadari bahwa dalam proses penulisan makalah ini masih dari jauh dari
kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Namun demikian, penyusun telah berupaya
dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki sehingga dapat selesai dengan baik dan
oleh karenanya, penyusun dengan rendah hati dan dengan tangan terbuka menerima masukan, saran
dan usul guna penyempurnaan makalah ini.
Akhirnya, penyusun berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penyusun sendiri
khususnya, dan umumnya untuk pembaca sekalian. Terima kasih.


Bandung, Oktober 2012

Penyusun

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................................ i
DAFTAR ISI ........................................................................................ Error! Bookmark not defined.
BAB I ..................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ................................................................................................................................. 1
A. Latar Belakang Masalah ............................................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ....................................................................................................................... 1
C. Tujuan ......................................................................................................................................... 1
D. Metode ........................................................................................................................................ 1
BAB II .................................................................................................................................................... 2
PEMBAHASAN .................................................................................................................................... 2
Al-Qur‟an dan As-Sunah .................................................................................................................... 2
1. Al-Qur‟an .................................................................................................................................... 2
a. Pengertian Al-Qur‟an .............................................................................................................. 2
b. Ayat-ayat Makiyyah dan Madaniyyah .................................................................................... 4
c. Hukum-hukum yang Terkandung dalam Al-Qur‟an ............................................................... 5
d. Al-Qur‟an dalam Menetapkan Hukum .................................................................................... 5
e. Al-Qur‟an Dalil Qath‟i dan Zhanni. ...................................................................................... 10
f. Al-Qur‟an Dalil Kully dan Juz‟i............................................................................................ 11
2. Sunah ............................................................................................................................................ 12
1. Pengertian Sunah ...................................................................................................................... 12
2. Kehujahan Sunah dan Pandangan Ulama Mazhab terhadap Hadits Ahad ............................... 13
3. Kehujjahan Hadits Ahad ....................................................................................................... 13
4. Persyaratan Hadits Ahad yang Disepakati Para Imam Madzhab .......................................... 13
5. Sebab-sebab Perbedaan Pendapat dan Kedudukan Hadits Ahad dengan Qiyas ................... 15
6. Dilalah (petunjuk) Sunah ...................................................................................................... 16
7. Kedudukan Sunah terhadap Al-Qur‟an ................................................................................. 16
8. Sebagai Musyar‟i (pembuat syari‟at) .................................................................................... 17
9. Dalil Keabsahan Sunnah sebagai Sumber Hukum ................................................................ 18
BAB III ................................................................................................................................................ 20
PENUTUP............................................................................................................................................ 20
a. Kesimpulan ............................................................................................................................... 20
b. Saran ......................................................................................................................................... 20
iii

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................................... 21

1

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Islam merupakan agama yang paling kompleks dalam menyelesaikan semua masalah.
Dalam Islam semua masalah yang ada ataupun permasalahan yang akan datang dapat
diselesaikan dengan cara yang sistematis. Dalam Islam, sumber hukum yang paling utama
dan pertama adalah Al-Qur‟an. Al-Qur‟an merupakan sumber hukum Islam yang sudah pasti
kebenarannya, karena Al-Qur‟an merupakan wahyu Allah yang diturunkan kepada Nabi
Muhammad melalui perantara Malaikat Jibril dan dijaga keutuhannya oleh Allah sampai Hari
Akhir datang.
Selain Al-Qur‟an menjadi sumber hukum Islam yang pertama, Islam juga mempunyai
sumber hukum Islam yang lain, sumber hukum itu adalah As-Sunnah. As-Sunnah merupakan
segala perilaku Rasulullah yang berkaitan dengan hukum, baik berupa ucapan, perbuatan
ataupun pengakuan. As-Sunnah dalam ilmu Ushul Fiqh merupakan sumber hukum Islam
yang kedua setelah Al-Qur‟an. As-Sunnah juga berfungsi sebagai penjelas dari Al-Qur‟an,
dan juga As-Sunnah adalah jawaban apabila kita tidak menemukan suatu kepastian dalam Al-
Qur‟an.
Oleh karena itu, kita dalam menyelesaikan semua permasalahan yang ada dan
permsalahan yang akan datang, maka kita harus menggunakan sumber hukum Islam yang
telah Allah berikan kepada kita, baik itu Al-Qur‟an maupun As-Sunnah.
B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian Al-Qur‟an dan As-Sunnah
2. Apa saja hukum-hukum yang terkandung dalam Al-Qur‟an dan As-Sunnah
3. Bagaimana Al-Qur‟an dan As-Sunnah dalam menetapkan hukum
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian Al-qur‟an As-sunnah
2. Untuk mengetahui hukum-hukum yang terkandung dalam Al-Qur‟an dan As-Sunnah
3. Untuk mengetahui Al-Qur‟an dan As-Sunnah dalam menetapkan hukum
D. Metode
Metode dalam penulisan ini adalah dengan kajian pustaka. Dimana penulis menggunakan
buku dan literatur-literatur yang berhubungan dengan judul makalah

2

BAB II
PEMBAHASAN
Al-Qur’an dan As-Sunah
Sumber Hukum Islam menurut Effendi (2009, p. 77) adalah Al-Qur‟an dan Sunnah
Rasulullah. Dua sumber tersebut disebut juga dalil-dalil pokok hukum Islam karena keduanya
merupakan petunjuk (dalil) utama kepada hukum Allah. Ada juga dalil-dalil lain selain Al-Qur‟an
dan Sunnah seperti qiyas, istihsan dan istishlah, tetapi tiga dalil tersebut terakhir ini hanya sebagai
dalil pendukung yang hanya merupakan alat bantu untuk sampai kepada hukum-hukum yang
dikandung oleh Al-Qur‟an dan Sunnah Rasulullah.
1. Al-Qur’an
a. Pengertian Al-Qur’an
Al-Qur‟an dalam kajian Ushul Fiqh merupakan objek pertama dan utama pada kegiatan
penelitian dalam memecahkan suatu hukum. Al-Qur‟an menurut bahasa berarti “bacaan” dan
menurut istilah Ushul Fiqh Al-Qur‟an berarti “kalam (perkataan) Allah yang diturunkan-Nya dengan
perantaraan Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW dengan bahasa Arab serta dianggap
beribadah membacanya.”
Al-Qur‟an telah mewajibkan ittiba‟ dan menaati hukum-hukum dan peraturan-peraturan yang
disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW (Rahman, 1974, p. 61). Dalam beberapa ayat antara lain:
Al-Hasyr ayat 7

.E` 47.··Ò¡ +.- _OÞ>4N ·g¡).O÷c4O
;}g` ÷u-Ò¡ ¯O4O¬³^¯- *+·· ´·O÷c·OUg¯4Ò
Og~).4Ò _OÞ.¯O¬³^¯- _OE©4-41^¯-4Ò
÷×-´¯=OE©^¯-4Ò ÷×^¯-4Ò ÷O):OO¯-
¯O·. ºº 4pO7¯4C ¯·.Ò÷1 4×u-4
g7.41g4^N·- ¯ª7¯Lg` _ .4`4Ò
Nª7¯¯·>-47 N·O÷c·O¯- +ÞÒ7ONC·· 4`4Ò
¯ª7¯¯Og4+ +Ou44N W-O÷_4^·· _
W-O¬³E>-4Ò -.- W Ep)³ -.- ÷³Cg³E-
´··³g¬^¯- ^_÷
3

Artinya : “Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada RasulNya (dari
harta benda) yang berasal dari penduduk kota-kota Maka adalah untuk Allah,
untuk rasul, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-
orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan beredar di antara orang-
orang Kaya saja di antara kamu. apa yang diberikan Rasul kepadamu, Maka
terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, Maka tinggalkanlah. dan
bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Amat keras hukumannya.” (QS.
Al-Hasyr [59] : 7)


Al-Qur‟an mulai diturunkan di Makkah, tepatnya di Gua Hira pada tahun 611 M, dan
berakhir di Madinah pada tahun 633 M, dalam jarak waktu kurang lebih 22 tahun beberapa bulan.
Ayat pertama diturunkan adalah ayat 1 sampai dengan ayat 5 Surat Al-„Alaq:
·¡4O^~- ´¦¯c) El)Þ4O Og~-.-
4-ÞUE· ^¯÷ 4-ÞUE· =}=Oee"- ;}g`
-ÞU4N ^g÷ ·¡4O^~- El¬4O4Ò
N¯4O^·- ^@÷ Og~-.- =¦^U4×
´¦ÞU·³^¯) ^j÷ =¦^U4× =}=Oee"-
4` ¯¦·¯ u®··u¬4C ^)÷
Artinya : “Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan
manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha pemurah, yang
mengajar (manusia) dengan perantaran kalam Dia mengajar kepada manusia apa yang
tidak diketahuinya.” (QS. Al-„Alaq [96] :1-5)
Sedangkan tentang ayat yang terakhir diturunkan ulama berbeda pendapat, dan dari sekian
pendapat ulama, pendapat yang dipilih oleh Jalaluddin As-Suyuti (w.911 H) seorang ahli ilmu Al-
Qur‟an, dalam kitanbya al-Itqam fi ulum Al-Qur‟an yang dinukilnya dari Ibnu Abbas adalah ayat
281 Surat Al-Baqarah:
W-O¬³E>-4Ò 4`¯O4C ¬]ON¬E_¯O¬> gO1g·
OÞ¯)³ *.- W ·ª¬¦ _©^×4O¬> O7 ¯·^¼4^ E`
;e4:=Oº± ¯ª¬-4Ò ºº 4pON©ÞU;¬NC ^gg¯÷
4

Artinya : “Dan peliharalah dirimu dari (azab yang terjadi pada) hari yang pada waktu itu kamu
semua dikembalikan kepada Allah. kemudian masing-masing diri diberi Balasan yang
sempurna terhadap apa yang telah dikerjakannya, sedang mereka sedikitpun tidak
dianiaya (dirugikan).(QS. Al-Baqarah [2] : 281).

b. Ayat-ayat Makiyyah dan Madaniyyah
Al-Qur‟an turun dalam dua periode, yaitu pertama periode Mekkah sebelum Rasulullah hijrah
ke Madinah dan ayat diturunkan pada periode ini dikenal dengan ayat-ayat Makkiyah, dan periode
kedua setelah Rasulullah hijrah ke Madinah yang dikenal dengan ayat-ayat Madaniyah. Ayat-ayat
yang diturunkan di Mekkah pada umumnya yang menjadi inti pembicaraannya adalah tentang
masalah-masalah keyakinan (Aqidah), dalam rangka meluruskan keyakinan umat di masa Jahiliyah
dan menanamkan ajaran Tauhid. Untuk sampai kepada Aqidah yang benar ayat-ayat Makkiyah
mendorong umat manusia untuk menggunakan akal yang sehat untuk memikirkan alam nyata
disekitarnya sebagai bukti atas wujud dan kekuasaan-Nya. Misalnya firman Allah:
ºE··Ò¡ 4pÒNOO¬44C OÞ¯)³ ÷)e"- E-^Oº±
;e·³)U7= ^¯_÷ OÞ¯)³4Ò g7.4©OO¯-
E-^Oº± ;eE¬g·+O ^¯g÷ OÞ¯)³4Ò
´·4:´_^¯- E-^OE ;e4:´+^ ^¯_÷
OÞ¯)³4Ò ^·¯O·- E-^OE ;eE·gC÷c
^g´÷
Artinya : “Maka Apakah mereka tidak memperhatikan unta bagaimana Dia diciptakan, dan langit,
bagaimana ia ditinggikan? dan gunung-gunung bagaimana ia ditegakkan? dan bumi
bagaimana ia dihamparkan? (QS. Al-Ghasiyyah [88] : 17-20).
Di samping itu ayat-ayat Makkiyah juga berbicara tentang kisah umat-umat masa lampau
sebagai pelajaran bagi umat Nabi Muhammad SAW. Dalam masalah hukum belum banyak ayat-ayat
hukum diturunkan di Mekah kecuali beberapa hal, antara lain kewajiban menjaga kehormatan (faraj)
kecuali terhadap pasangan suami istri seperti firman Allah:
4ׯg~-.-4Ò ¯ª¬- ¯ª)_´_ÒNO¬¼g¯
4pOO¬g¼EO ^)÷ ·º)³ -OÞ>4N ¯ª)_´_4Ò^eÒ¡
uÒÒ¡ 4` ;e·¯ÞU4` ¯ª×g÷+E©uCÒ¡ ¯ª×gE+)¯··
5

+O¯OEN ¬--g`O¬U4` ^g÷ ^}E©·· _/E¯4-¯-
47.-4O4Ò Elg¯·O Elj·^·¯Òq·· Nª¬-
4pÒ÷1E¬^¯- ^_÷
Artinya : “Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri
mereka atau budak yang mereka miliki[994]; Maka Sesungguhnya mereka dalam
hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari yang di balik itu[995] Maka mereka
Itulah orang-orang yang melampaui batas.” (QS. Al-Mu‟minun [23] : 5-7)
c. Hukum-hukum yang Terkandung dalam Al-Qur’an
Al-Qur;an sebagai petunjuk hidup (Effendi, 2009, p. 92) secara umum mengandung tiga
ajaran pokok:
1. Ajaran-ajaran yang berhubungan dengan Aqidah (keimanan) yang membicarakan tentang
hal-hal yang wajib diyakini, seperti masalah tauhid, masalah kenabian, mengenai kitab-
Nya, Malaikat-Nya, hari kemudian dan sebagainya yang berhubungan dengan doktrin
„akidah.
2. Ajaran-ajaran yang berhubungan dengan akhlak, yaitu hal-hal yang harus dijadikan
perhiasan diri oleh mukalaf berupa sifat-sifat keutamaan dan menghindarkan diri dari hal-
hal yang membawa kepada kehinaan (doktrin akhlak).
3. Hukum-hukum amaliyah, yaitu ketentuan-ketentuan yang berhubungan dengan amal
perbuatan mukalaf (doktrin syari‟ah/fikih). Dari hukum-hukum amaliyah inilah timbul
dan berkembangnya ilmu fikih. Hukum-hukum amaliyah dalam Al-Qur‟an terdiri dari
dua cabang, yaitu hukum-hukum ibadah yang mengatur hubungan manusia dengan Allah,
dan hukum-hukum mu‟amalat yang mengatur hubungan manusia dengan sesamanya.
Hukum-hukum yang berkaitan dengan bidang ibadah dan bidang al-Ahwal al-Syakhsyiyah
(ihwal perorangan atau keluarga) disebut lebih terperinci di banding dengan bidang-bidang hukum
yang lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa manusia memerlukan bimbingan lebih banyak dari Allah
dalam hal beribadah dan pembinaan keluarga. Banyak manusia yang menyekutukan Allah, ini perlu
diluruskan dan ditegur, sedang keluarga merupakan unsur terkecil dalam masyarakat dan akan
member warna terhadap yang lainnya.
d. Al-Qur’an dalam Menetapkan Hukum
Kebijakan Al-Qur‟an (Rosidin & Abdurahman, 2012, p. 76) dalam menetapkan kebijakan
hukum menggunakan prinsip:
6

1. Memberikan kemudahan dan tidak menyulitkan
=Ug-7 ¯ª7¯^OÞU4× -·O)³ 4O=×EO Nª7E³4ÞÒ¡
÷ª¯OE©^¯- p)³ E´4O·> -O¯OE=
¬O·Og4O^¯- ^}uCE³g¯4O·Ug¯
4×-)4O^~·-4Ò ´ÒNOu¬E©^¯) W
®³EO OÞ>4N 4×-´³+÷©^¯- ^¯g´÷
Artinya : “Diwajibkan atas kamu, apabila seorang di antara kamu kedatangan (tanda-tanda) maut,
jika ia meninggalkan harta yang banyak, Berwasiat untuk ibu-bapak dan karib
kerabatnya secara ma'ruf, (ini adalah) kewajiban atas orang-orang yang bertakwa.”
(QS. Al-Baqarah [2] : 180).

Dijumpai dalam Al-Qur‟an hukum-hukum yang bersifat Azimah (kemestian) dan hukum
rukhshah (keringanan), misalnya kewajiban untuk shaum, dan dalam keadaan sakit, bepergian boleh
buka dan meng-qada-nya, mengqasar shalat dari empat menjadi dua rakaat, bertayamum sebagai
ganti air untuk berwudhu, makan makanan yang terlarang dalam keadaan darurat.
2. Menyedikitkan Tuntutan
Og¬³Ò^4C ¬-¯g~-.- W-ONL4`-47 ºº
W-O¬U4*¯OÞ ;}4N 47.4O;-Ò¡ p)³ E³¯:¬>
¯ª7¯·¯ ¯ª7u·OOÞ p)³4Ò W-O¬U4*¯OÞ
Ogu+4N 4×-gO N·EO46NC Np-47¯O¬³^¯-
E³¯l¬> ¯ª7¯·¯ E¼4N +.- Ogu+4N ¯
+.-4Ò NOO¬¼EN _¦1)UEO ^¯´¯÷
Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menanyakan (kepada Nabimu) hal-hal
yang jika diterangkan kepadamu akan menyusahkan kamu dan jika kamu menanyakan di
waktu Al Quran itu diturunkan, niscaya akan diterangkan kepadamu, Allah memaafkan
(kamu) tentang hal-hal itu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.” (QS. Al-
Maidah [5] :101)


Selain itu ayat Al-Qur‟an yang berjumlah 6342 ayat (menurut sebagaian pendapat) hanya
sekitar 500 ayat saja yang berkaitan dengan hukum. Bahkan sebagaian pendapat menyebutkan
7

kurang dari 500 ayat. Ini menunjukkan bahwa Al-Qur‟an menyedikitkan tuntutan. Demikian juga
misalnya: perintah zakat, hanya bagi orang yang mampu saja, ibadah haji juga hanya bagi orang
yang istitha saja.

3. Bertahan dalam Menerapkan Hukum
Hal ini ditujukan dengan beberapa contoh. Haramnya minuman keras dan perjudian proses
larangannya sampai tiga kali.
Allah swt berfirman dalam surat Al-Baqarah ayat 219 yang berbunyi :
El4^O¬U4*¯OEC ^;4N @O;©EC^¯-
)O´OuOE©^¯-4Ò W ¯¬~ .E©)_1g· Eª^¦)³
¬OO)lº± ÷7g¼E44`4Ò +EELUg¯
.E©÷_÷©^¦)³4Ò +O4¯-±Ò¡ }g`
E©)_g¬^¼^^ ¯ ¬C4^O¬U4*¯OEC4Ò -·O4`
4pO¬³g¼LNC ÷¬~ 4O^¼E¬^¯- ¯ ¬Cg¯EOE
÷×))-4lNC +.- Nª7¯·¯ ge4CE-
¯ª¬:^UE¬·¯ 4pÒNO-¯E¼4·> ^g¯_÷
Artinya : “Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: "Pada keduanya
terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya
lebih besar dari manfaatnya". dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka
nafkahkan. Katakanlah: " yang lebih dari keperluan." Demikianlah Allah menerangkan
ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berfikir.” (QS. Al-Baqarah [2] : 219).

Allah swt berfirman dalam surat An-nisa ayat 43 yang berbunyi :
Og¬³Ò^4C 4ׯg~-.- W-ON44`-47 ºº
W-O+4O^³·> ÞE_OÞUO¯- ¯¦+^Ò¡4Ò
¯O4O·¯÷c _/4®EO W-O÷©ÞUu¬·> 4`
4pO7¯O¬³·> ºº4Ò lN4N_ ·º)³ O@O)4N
O):Ec _/4®EO W-O¬U´O4^¯·> _ p)³4Ò
®7+47 -/E@¯OO· uÒÒ¡ _OÞ>4N OE¼Ec uÒÒ¡
47.E_ /³4ÞÒ¡ ª7¯4g)` =}g)`
´Oj*.4¯^¯- uÒÒ¡ N®7+¯OE©·¯
8

47.=Og)4¯- ¯ªÞU·· W-Ò÷³´_Ò` w7.4`
W-O÷©O©4O4·· -4³Og¬= 4lj´1·C
W-O÷·=O^`·· ¯ª7¯g-ON_+O)
¯ª7¯Cg³uCÒ¡4Ò ¯ Ep)³ -.- 4p~E -CO¬¼4N
-OO¬¼EN ^j@÷
Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu shalat, sedang kamu dalam Keadaan
mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan, (jangan pula hampiri mesjid)
sedang kamu dalam Keadaan junub, terkecuali sekedar berlalu saja, hingga kamu mandi.
dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau datang dari tempat buang air atau
kamu telah menyentuh perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air, Maka
bertayamumlah kamu dengan tanah yang baik (suci); sapulah mukamu dan tanganmu.
Sesungguhnya Allah Maha Pema'af lagi Maha Pengampun”. (QS. An-Nisa [4]: 43)


Allah swt berfirman dalam surat Al-maidah ayat 90 yang berbunyi :
Og¬³Ò^4C 4ׯg~-.- W-EON44`-47
E©^^)³ NO;©·C^¯- +O´O^1E©^¯-4Ò
C·=^·-4Ò Nª·¯^e·-4Ò /·;_jO ;}g)`
÷E©4N ^}·C^OO=¯- +ÞO+lg[4-;_··
¯ª7¯+UE¬·¯ 4pO÷·)U^¼¬> ^_´÷
Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban
untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah Termasuk perbuatan syaitan. Maka
jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan.” (QS. Al-Maidah
[5]: 90)

Dari ayat-ayat diatas jelas tahapan-tahapan dalam mengharamkan khamar dan maisir. Dalam
ayat 219 Al-Baqarah hanya disebutkan bahwa dosa minum khamar dan bermaisir lebih besar
daripada manfaatnya. Kemudian dikuatkan kembali dalam surat An-Nisa : 43 tidak boleh mendekati
shalat jika mabuk. Akhirnya diharamkan dalam surat Al-Maidah : 90.
9

4. Al-Qur‟an Memberikan Hukum Sejalan dengan Kemaslahatan Manusia.
Hal ini dibuktikan dengan seringnya Al-Qur‟an menyebutkan sebab atau illat hukum.
Misalnya tentang adanya pengaturan harta. Disebut bahwa pengaturan tersebut dimaksudkan agar
harta itu tidak hanya berputar di antara orang yang kaya saja. Juga dalam hal tidak boleh mencela
berhala:

ºº4Ò W-OclOOÞ ¬-¯g~-.- 4pONN;³4C
}g` ÷pÒ÷1 *.- W-OclOO41·· -.-
-©Ò;³4N )O¯O4¯) ±¦·Ug× ¯ Elg¯EOE
E4+CEe ÷]7¯g¯ ·OE`q¡ ¯¦÷_ÞU4·E×
·ª¬¦ _OÞ¯)³ ªjgj´±4O ¯¦÷_N¬´_¯OO·
¦÷_N©)Ol4[NO·· E©) W-O+^~E
4pO¬UE©u¬4C ^¯´g÷
Artinya : “Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah,
karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan.
Demikianlah Kami jadikan Setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. kemudian
kepada Tuhan merekalah kembali mereka, lalu Dia memberitakan kepada mereka apa
yang dahulu mereka kerjakan.” (QS. Al-An‟am [6] : 108)


Dalam ayat ini ada larangan memaki-maki berhala, karena bila kita memaki berhala,
merekapun akan memaki-maki Allah.
Al-Isra ayat 32
ºº4Ò W-O+4O^³·> -OE+@´O¯- W +O^^)³
4p~E LO4=´··· 47.Ec4Ò 1EO):Ec ^@g÷
Artinya : “Dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan
yang keji. dan suatu jalan yang buruk.” (QS. Al-Isra [17] : 32)

Dalam ayat tersebut dilarang mendekati perbuatan yang akan mendorong pada zina. Zina itu
termasuk pada perbuatan yang keji dan menuju pada kehancuran akhlak manusia. Oleh karena itu
dalam hukum Islam tindak pidana zina bukan delik aduan akan tetapi delik biasa.

10

e. Al-Qur’an Dalil Qath’i dan Zhanni.
Al-Qur‟an yang diturunkan secara mutawatir dari segi turunnya berkualitas Qath‟i (pasti
benar) akan tetapi, hukum-hukum yang terkandung dalam Al-Qur‟an ada kalanya bersifat Qath‟i dan
ada kalanya bersifat zhanni (relative benar).
Ayat yang bersifat Qath‟i adalah lafal-lafal yang mengandung pengertian tunggal dan tidak
bisa dipahami makna lain darinya. Ayat-ayat seperti misalnya: ayat-ayat waris, hudud, kaffarat.
Contoh dalam kaffarat sumpah:
ºº Nª77Og·-E·NC +.- ÷O^¯^U¯) EO)×
¯ª7¯gLE©uCÒ¡ }´¯·¯4Ò ª¬±7Og·-E·NC
E©) Nª<>³O³4N =}E©uC·- W
¼+O¬>4OO¼·¯·· N¯E¬;C)³ jE4O=¯4N
4×-´¯=O4` ;}g` ´OEcuÒÒ¡ 4` 4pO÷©g¬;C¬>
¯ª7¯1)Uu-Ò¡ uÒÒ¡ ¯¦÷_¬>4O¯Og uÒÒ¡
NOC@O^4Ò` lO4:·~4O W }E©·· ¯¦-¯ ;³´_·©
N¯4O´·· gO·1ÞUÒ¦ ±¬+CÒ¡ _ Elg¯·O
7E4OO¼E ¯ª7¯g4E©uCÒ¡ -·O)³ ¯¦+^¼ÞUEO
_ W-EOO¬E¼;O-4Ò ¯ª7¯E4E©uCÒ¡ _
Elg¯EOE ÷×))-4lNC +.- ¯ª7¯·¯
·gOg-4C-47 u7¯+UE¬·¯ 4pÒNO7¯;=Þ ^g_÷
Artinya : “Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk
bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu
sengaja, Maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi Makan sepuluh orang
miskin, Yaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi
pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. barang siapa tidak sanggup
melakukan yang demikian, Maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. yang demikian itu
adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). dan
jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar
kamu bersyukur (kepada-Nya).”(QS. Al-Maidah [5] : 89)

Adapun ayat-ayat yang mengandung hukum zhanni adalah lafal-lafal yang dalam Al-Qur‟an
mengandung pengertian lebih dari satu dan memungkinkan untuk dita‟wilkan. Misalnya lafal
11

musytarak (mengandung pengertian ganda) yaitu lafal quru yang terdapat dalam surat Al-Baqarah
ayat 228.
¬e·³^U·C÷©^¯-4Ò ¬;¯+4O4¨4C
O})_´O¬¼^Ò) ·O·1ÞUÒ¦ ¡7¼ÒNO¬~ _ ºº4Ò
Og4·© O}+¤O± pÒ¡ =};©+'¯4C 4` 4-ÞUE·
+.- EO)× O})_g`~4Þ¯OÒ¡ p)³ O}7 O}g`u·NC
*.) g¬¯O4O^¯-4Ò @O´=E- _
O}×g+©·¯ON¬+4Ò O-EOÒ¡ O}g-g¢14O) O)×
Elg¯·O up)³ W-¼Ò÷1-4OÒ¡ w·ÞU;)³ _
O}+¤O±4Ò Nu1g` Og~-.- O}jg¯OÞU4N
´Ò^Ou¬O^·¬) _ ´·E_@´OUg¯4Ò
O}jg¯OÞU4N ¬OE_4OE1 ¯ +.-4Ò NOCjG4N
N®7´¯EO ^ggg÷
Artinya : “Wanita-wanita yang ditalak handaklah menahan diri (menunggu) tiga kali quru'[142].
tidak boleh mereka Menyembunyikan apa yang diciptakan Allah dalam rahimnya, jika
mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat. dan suami-suaminya berhak merujukinya
dalam masa menanti itu, jika mereka (para suami) menghendaki ishlah. dan Para wanita
mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma'ruf. akan
tetapi Para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada isterinya[143]. dan
Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Al-Baqarah [2] : 228).

Kata quru di atas merupakan lafal musytarak yang mengandung dua makna, yaitu suci dan
haid. Oleh karena itu, apabila kata quru diartikan dengan suci sebagaimana yang dianut ulama
Syafiyyah adalah boleh. Dan jika diartikan denganhaid juga boleh sebagaimana yang dianut ulama
Hanafiyah.

f. Al-Qur’an Dalil Kully dan Juz’i
Al-Qur‟an sebagai sumber utama hukum Islam (Rosidin & Abdurahman, 2012, p. 81)
menjelaskan hukum-hukum yang terkandung di dalamnya dengan cara:
1. Penjelasan rinci (zuj‟i) terhadap sebagian hukum-hukum yang dikandungnya, seperti
yang berkaitan dengan masalah Aqidah, hukum waris, hukum-hukum yang terkait dengan
12

masalah pidana, hudud, dan kaffarat. Hukum-hukum yang rinci ini, menurut para ahli
Ushul Fiqh sebagai hukum taabbudi yang tidak bisa dimasuki oleh logika.
2. Penjelasa Al-Qur‟an terhadap sebagian besar hukum-hukum itu bersifat global, umum,
dan muthlaq, seperti dalam masalah shalat yang tidak dirinci berapa kali sehari
dikerjakan, berapa rakaat untuk satu kali shalat, apa hukum dan syaratnya. Demikian juga
dalam masalah zakat, tidak dijelaskan secara rinci benda-benda yang wajib dizakati,
berapa nisab zakat, dan berapa kadar yang harus dizakatkan. Untuk hukum-hukum yang
bersifat global, umum, dan muthlaq ini, Rasulullah saw melalui sunnahnya bertugas
menjelaskan dan membatasinya. Hal inilah yang diungkapkan Al-Qur‟an dalam surat An-
Nahl:44
ge4L´)O4l^¯) @O+·O¯-4Ò ¯
.4L^¯4O^Ò¡4Ò El^O·¯)³ 4O-±g]~.-
4×))-4l+g¯ +EELUg¯ 4` 4·@´O+^
¯ªjg¯O·¯)³ ¯ª÷_^UE¬·¯4Ò ¬]ÒNO-¯E¼4-4C
^jj÷
Artinya : “Keterangan-keterangan (mukjizat) dan kitab-kitab. dan Kami turunkan
kepadamu Al Quran, agar kamu menerangkan pada umat manusia apa yang
telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan”. (QS. An-
Nahl [16] : 44 ).
2. Sunah
1. Pengertian Sunah
Menurut (Rachmat Syafe'i, 2010, pp. 59-67) mengatakan bahwa dilihat secara etimologi
(bahasa) sunah merupakan jalan yang biasa dilalui atau suatu cara yang senantiasa dilakukan, tanpa
mempermasalahkan, apakah cara tersebut baik atau buruk. Makna tersebut bisa ditemukan dalam
sabda Rasulullah SAW yang berbunyi :
Artinya : “Barangsiapa yang membiasakan sesuatu yang baik di dalam Islam maka ia menerima
pahala orang-orang sesudahnya yang mengamalkan.” (HR. Muslim).
Secara terminologi (istilah), pengertian sunah bisa dilihat dari tiga disiplin ilmu :
1. Ilmu hadits, para ahli hadits mengidentikkan sunah dengan hadits, yaitu segala sesuatu yang
disandarkan kepada Nabi Muhammad SAW., baik perkataan, perbuatan, maupun
ketetapannya.
13

2. Ilmu Ushul Fiqh, menurut ulama ahli Ushul Fiqh, sunah adalah segala yang diriwayatkan dari
Nabi Muhammad SAW berupa perbuatan, perkataan, dan ketetapan, yang berkaitan dengan
hukum.
3. Ilmu Fiqh, pengertian sunah menurut para ahli fiqh hampir sama dengan pengertian yang
dikemukakan oleh para ahli Usuhul Fiqh. Akan tetapi, istilah sunah dalam fiqh juga
dimaksudkan sebagai salah satu hukum taklifi, yang berarti suatu perbuatan yang akan
mendapatkan pahala apabila dikerjakan dan tidak berdosa apabila ditinggalkan.

2. Kehujahan Sunah dan Pandangan Ulama Mazhab terhadap Hadits Ahad
Para ulama sepakat bahwa hadits sahih itu merupakan sumber hukum, namun mereka
berbeda pendapat dalam menilai kesahihan suatu hadits. Sebagian ulama hadits menyaepakati bahwa
dilihat dari segi sanad, hadits itu terbagi dalam mutawatir dan ahad, sedangkan hadits ahad itu
terbagi lagi menjadi tiga bagian, yaitu masyhur, „aziz, dan gharib. Namun menurut Hanafiyah, hadits
itu terbagi menjadi tiga bagian, yaitu mutawatir, masyhur, dan ahad.
Semua ulama telah menyepakati kehujjahan hadits mutawatir, namun mereka berbeda
pendapat dalam menghukumi hadits ahad, yaitu hadits yang diriwayatkan dari Rasulullah SAW oleh
seorang, dua orang atau jamaah, namun tidak mencapai derajat mutawatir.
3. Kehujjahan Hadits Ahad
Para ulama telah sepakat tentang kehujjahan hadits ahad jika benar dan yakin berasal dari
Rasulullah SAW dan telah disepakati oleh para sahabat, tabi‟in dan para ulama setelahnya.
Pernyataan di atas telah disepakati oleh para ulama dari semua golongan, kecuali golongan
mu‟tazilah. Pendapat kaum mu‟tazilah tersebut bisa dipandang sebagai pendapat yang keliru, karena
mereka telah mengingkari berbagai ketetapan yang berkembang dan sesuai dengan Al-Qur‟an.
Mereka juga telah mengingkari kesepakatan para sahabat dan para ulama yang menerima hadits ahad
dan mengamalkannya apabila benar-benar datang dari Rasulullah SAW.


4. Persyaratan Hadits Ahad yang Disepakati Para Imam Madzhab
Para Imam Madzhab telah disepakati tentang keharusan mengamalkan hadits ahad dengan syarat
berikut :
1. Perawi hadits sudah mencapai usia baligh dan berakal
14

2. Perawi harus muslim, karena bila tidak muslim, tidak bisa dipercaya hadits tersebut benar-
benar dari Rasulullah SAW
3. Perawi haruslah orang yang adil, yakni orang yang senantiasa bertakwa dan menjaga dari
perbuatan-perbuatan tercela.
4. Perawi harus betul-betul dhabit terhadap yang diriwayatkannya, dengan mendengar dari
Rasulullah, memahami kandungannya, dan benar-benar menghapalnya.
Persyaratan di atas disepakati oleh para Imam Madzhab ada yang memberikan persyaratan-
persyaratan tambahan lainnya.
a. Madzhab Imam Hanafi
Menurut ulama Hanafiyah, hadits ahad dapat diterima apabila memenuhi tiga persyaratan lain
selain persyaratan di atas :
a. Perbuatan perawi tidak menyalahi riwayatnya itu. Berdasarkan hal ini, ulama Hanafiyah tidak
membasuh bejana yang dijilat anjing sebanyak tujuh kali seperti yang ditunjukkan oleh hadits
Abu Hurairah yang berbunyi :
Artinya : “Sucinya wadah salah satu di antara kamu jika dijilat anjing, dengan mencucinya
tujuh kali dan salah satunya dengan tanah.
Mereka membasuhnya sebanyak tiga kali sebab Abu Hurairah (perawi) sendiri hanya
membasuhnya tiga kali, sedangkan jumhur tetap membasuhnya sebanyak tujuh kali. Demikian pula
masalah wali dalam nikah.
b. Riwayat itu (kandungan hadits) bukan hal yang umum terjadi dan layak diketahui oleh setiap
orang, seperti menyentuh kemaluan Karena hal yang demikian diketahui dan diriwayatkan
oleh orang banyak. Dengan demikian, hadits mengenai hal tersebut dipandang syaz (ganjil).
Oleh sebab itu, menurut ulama Hanafiyah menyentuh kemaluan (zakar) tidak membatalkan
wudhu. Selain itu, mengeraskan membaca bismillah pada surat Al-Fatihah ketika shalat dan
mengangkat tangan ketika ruku‟ dalam shalat tidak diharuskan.
c. Riwayat hadits itu tidak menyalahi qiyas selama perawinya tidak faqih. Di antara para perawi
yang tidak faqih menurut mereka adalah Abu Hurairah, Salman Al-Farisi, dan Anas Ibnu
Malik. Oleh sebab itu, mereka menolak hadits riwayat Abu Hurairah yang berbunyi :

b. Madzhab Imam Maliki
Imam maliki menerima hadits ahad selama tidak bertentangan dengan amalan ulama
Madinah. Karena menurut Imam Malik, amalan ulama Madinah merupakan riwayat dari Rasulullah
SAW. Riwayat jamaah dari jamaah lebih utama daripada riwayat satu orang dari satu orang (hadits
15

ahad). Berdasarkan hal itu, mereka tidak menerima khiyar majlis, karena bertentangan dengan
kebiasaan yang berlaku di Madinah.
c. Madzhab Imam Syafi’i
Madzhab Asy-Syafi‟i dalam menerima hadits ahad mensyaratkan empat syarat yaitu :
1. Perawinya tsiqat dan terkenal shidiq
2. Perawinya cerdik dan memahami isi hadits yang diriwayatkannya
3. Periwayatannya dengan riwayat bi al-lafzi bukan riwayat bi al-makna
4. Periwayatannya tidak menyalahi hadits ahl al-Ilmi. (Al-Amidi, I 1968:178).

Kalau kita perhatikan, persyaratan Asy-Syafi‟i tersebut sebenarnya hanya merupakan persyaratan
kesahihan suatu hadits pada umumnya, yaitu sahih sanad dan muttasil. Oleh sebab itu Imam Syafi‟i
menerima hadits ahad, apabila sanadnya sahih dan bersambung, tanpa mensyaratkan syarat lain,
seperti ulama di atas. Hadits mursal tidak diterima, kecuali ada beberapa syarat tertentu.
Ulama Hanafiyah dan Imam Ahmad dalam menerima hadits ahad tidak mensyaratkan sesuatu
pun, kecuali harus sahih sanad-nya seperti Asy-Syafi‟i. Bahkan ia menerima hadits mursal, namun
lebih mendahulukan fatwa sahabat daripada hadits da‟if. (Ibnu Qadamah, I: 281 dan Ibnu Qayyim,
I:30).
5. Sebab-sebab Perbedaan Pendapat dan Kedudukan Hadits Ahad dengan Qiyas
Penyebab perbedaan pendapat dari hadits ahad, di antaranya adalah perbedaan dalam
menentukan persyaratan perawi hadits. Adapun tentang persayaratan perawi yang dapat diterima
riwayatnya, ada yang disepakati dan ada juga yang diperselisihkan oleh para ulama. Di antara
persyaratan yang diperselisihkan oleh para ulama adalah ma‟ruf dan majhul perawi.
Yang ma‟ruf pun terbagi menjadi dua yaitu : Pertama : yang ahli di bidang fiqh, kedua : yang
tidak ahli di bidang fiqh.
Hadits riwayat pertama dapat dijadikan hujjah dan didahulukan bila bertentangan dengan qiyas,
kecuali menurut pendapat Imam Malik, yang mendahulukan qiyas daripada hadits ahad. Sedangkan
hadits riwayat kedua (yang tidak faqih) menurut jumhur ulama, masih tetap dapat diterima, baik
hadits itu sejalan dengan qiyas maupun menyalahi qiyas. Akan tetapi, menurut Hanafiyah dan
Malikiyah, hadits riwayat kedua ini tidak dapat diterima. (Al-Bukhari, I : 377).
16

Sehubungan dengan masalah ini, Abu Hasan Al-Basari lebih jauh menjelaskan bahwa hadits
ahad yang bertentangan dengan qiyas itu, apabila illat yang ada dalam qiyas itu mansusah
(diperkuat) dengan nash qath‟i, maka mereka sepakat tentang wajibnya mengamalkan qiyas tersebut,
karena nash atas illat tersebut bagaikan nash atas hukumnya. Sedangkan apabila illat-nya itu
mansusah dengan nash zhanni, maka mereka sepakat, wajib mengamalkan hadits ahad, sebab hadits
itu secara tegas (sarih) menunjukkan suatu hukum (Al-Basari, II, 1983 : 263).
Menurut jumhur ulama hadits, Asy-Syafi‟i dan Al-Karakhi, kefaqihan seorang rawi tidaklah
menjadi syarat dalam mendahulukan hadits pada qiyas.
Adapun perawi majhul apabila diriwayatkan oleh ulama salaf dan mereka menguatkan atas
kesahihan haditsnya, maka ia dipandang sebagai perawi yang ma‟ruf dan haditsnya dapat diterima.
Sebaliknya, apabila tidak, maka haditsnya tertolak.
6. Dilalah (petunjuk) Sunah
Ditinjau dari segi petunjuknya, hadits sama dengan Al-Qur‟an, yaitu bisa qath‟iah dilalah dan
bisa zhanniyah dilalah. Demikian juga dari segi tsubut, ada yang qath‟i dan ada yang zhanni.
Kebanyakan ulama menyepakati pembagian tersebut, namun dalam aplikasinya berbeda-beda.
Dalam kaitannya antara nisbat As-Sunah terhadapa Al-Qur‟an, para ulama telah sepakat bahwa
As-Sunah berfungsi menjelaskan apa yang terdapat dalam Al-Qur‟an dan juga sebagai penguat.
Akan tetapi, mereka berbeda pendapat mengenai kedudukan As-Sunah terhadap Al-Qur‟an apabila
As-Sunah itu tidak sejalan dengan zhahir ayat Al-Qur‟an.
7. Kedudukan Sunah terhadap Al-Qur’an
Sunah merupakan sumber kedua setelah Al-Qur‟an. Karena sunah merupakan penjelas dari Al-
Qur‟an, maka yang yang dijelaskan berkedudukan lebih tinggi daripada yang menjelaskan. Namun
demikian, kedudukan Sunah terhadap Al-Qur‟an sekurang-kurangnya ada tiga hal berikut ini :
a. Sunah sebagai ta‟kid (penguat) Al-Qur‟an
Hukum Islam disandarkan kepada dua sumber, yaitu Al-Qur‟an dan Sunah. Tidak heran kalau
banyak sekali sunah yang menerangkan tentang kewajiban zakat, puasa, larangan musyrik, dan lain-
lain.
b. Sunah sebagai penjelas Al-Qur‟an
Sunah adlah penjelasa (bayanu tasyri‟) sesuai dengan firman Allah surat An-Nahl [16] ayat
44 :
17

.4L^¯4O^Ò¡4Ò El^O·¯)³ 4O-±g]~.-
4×))-4l+g¯ +EELUg¯ 4` 4·@´O+^
¯ªjg¯O·¯)³ ¯ª÷_^UE¬·¯4Ò ¬]ÒNO-¯E¼4-4C
^jj÷
Artinya : “Telah kami turunkan kepadamu Al Quran, agar kamu menerangkan pada umat manusia
apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka berpikir.” (QS. An-Nahl
[16] : 44).
Diakui bahwa umat Islam tidak mau menerima Sunah, padahal dari mana mereka mengetahui
bahwa shalat Zhuhur itu empat raka‟at, Magrib tiga raka‟at, dan sebagainya kalau bukan dari sunah.
Maka jelaslah bahwa sunah itu berperan penting dalam menjelaskan maksud-maksud yang
terkandung dalam Al-Qur‟an, sehingga dapat menghilangkan kekeliruan dalam memahami Al-
Qur‟an.
Penejelasan sunah terhadap Al-Qur‟an dapat dikategorikan menjadi tiga bagian :
1. Penjelasan terhadap hal yang global, seperti yang diperintahkannya shalat dalam Al-Qur‟an tidak
diiringi penjelasan mengenai rukun, syarat dan ketentuan-ketentuan shalat lainnya. Maka hal itu
dijelaskan oleh sunah sebagaimana sabda Rsulullah SAW :

Artinya : “Shalatlah kamu semua, sebagaimana kamu melihat saya shalat.”
2. Penguat secara mutlaq. Sunah merupakan penguat terhadap dalil-dalil umum yang ada dalam Al-
Qur‟an.
3. Sunah sebagai takhsis terhadap dalil-dalil Al-Qurán yang masih umum.

8. Sebagai Musyar’i (pembuat syari’at)
Sunah tidak diragukan lagi merupakan pembuat syari‟at dari yang tidak ada dalam Al-
Qur‟an, misalnya diwajibkannya zakat fitrah, disunahkan aqiqah, dan lain-lain. Dalam hal ini, para
ulama berbeda pendapat :
1. Sunah itu memuat hal-hal yang baru yang belum ada dalam Al-Qur‟an.
2. Sunah tidak memuat hal-hal baru yang tidak ada dalam Al-Qur‟an, tetapi hanya memuat
(Rachmat Syafe'i, 2010)hal-hal yang ada landasannya dalam Al-Qur‟an.

18

9. Dalil Keabsahan Sunnah sebagai Sumber Hukum
Al-Qur‟an memerintahkan kaum muslimin untuk menaati Rasulullah SAW seperti dalam ayat
:
Og¬³Ò^4C 4ׯg~-.- W-EON44`-47
W-ON¬OgCÒ¡ -.- W-ON¬OgCÒ¡4Ò
4·O÷c·O¯- Oj¯Òq¡4Ò jO¯··- ¯¦7¯Lg` W
p)¯·· u®7+;N4O4L·> O)× ¡7¯/E* +ÞÒ·1NO··
OÞ¯)³ *.- ´·O÷c·O¯-4Ò p)³ u®7+47
4pONLg`u·¬> *.) g¬¯O4O^¯-4Ò
@O´=E- _ Elg¯·O ¬O¯OE= ÷}=O;OÒ¡4Ò
ECjÒ··> ^)_÷
Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di
antara kamu. kemudian jika kamu berlainan Pendapat tentang sesuatu, Maka
kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar
beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan
lebih baik akibatnya.” (QS. An-Nisa [4] : 59).
Ada juga yang menjelaskan bahwa pada diri Rasulullah SAW terdapat keteladanan yang baik
sebagaimana firman Allah swt :
;³·³-¯ 4p~E ¯ª7¯·¯ O)× ´·O÷c4O *.-
NE4O¯cq¡ ¬O4L=OEO }E©g¢¯ 4p~E
W-ON_¯O4C -.- 4¯¯O4O^¯-4Ò 4O´=E-
4OE·O4Ò -.- -LOOgVE ^g¯÷
Artinya : “Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu)
bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia
banyak menyebut Allah.” (QS. Al-Ahzab [33] : 21).
Bahkan dalam ayat yang lain Allah memuji Rasulullah SAW sebagai seorang yang agung akhlaknya
:
El^^)³4Ò _OÞ>E¬·¯ -¬U7= ±¦1g¬4N ^j÷
19

Artinya : “Dan Sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (QS. Al-Qalam [68]
: 4)
Disamping itu, Allah menilai bahwa orang yang menaati Rasulullah adalah sama dengan
menaati Allah seperti dalam ayat :
}E` ;7gCNC 4·O÷c·O¯- ;³·³·· 4v·CÒ¡ -.- W
}4`4Ò _O^¯4O·> .E©·· ElE4·UEc¯OÒ¡
¯ª)_^1ÞU4× L¬1g¼EO ^g´÷
Artinya : “Barangsiapa yang mentaati Rasul itu, Sesungguhnya ia telah mentaati Allah. dan
Barangsiapa yang berpaling (dari ketaatan itu), Maka Kami tidak mengutusmu untuk
menjadi pemelihara bagi mereka.” (QS. An-Nisa [4] : 80)


20

BAB III
PENUTUP

a. Kesimpulan
Dari paparan diatas dapat diambil kesimpulan bahwa Al-Qur‟an merupakan firman Allah
yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantara malaikat Jibril yang diawali dari
surat Al-Fatihah dan diakhiri dengan surat An-Nas. Dengan demikian Al-Qur‟an merupakan sumber
hukum Islam yang pertama dan utama dibandingkan dengan sumber hukum Islam yang lainnya.
Sedangkan As-Sunnah merupakan segala sesuatu yang datangnya dari diri Rasulullah SAW baik
ucapan, perbuatan dan tingkah laku beliau. Dengan demikian As-Sunnah disebut sebagai sumber
hukum Islam kedua setelah Al-Qur‟an.
Adapun hukum-hukum yang terkandung didalam Al-Qur‟an diantaranya mengenai aqidah,
akhlaq, dan juga perbuatan-perbuatan amaliyah. Begitupun dengan As-Sunnah tidak jauh berbeda
dengan Al-Qur‟an hukumnya karena apabila tidak dijelaskan hukum dalam Al-Qur‟an maka akan
dijelaskan dalam As-Sunnah. Sehingga hukumnya saling berkaitan antara Al-Qur‟an dan As-Sunnah.
Al-Qur‟an dan As-Sunnah dalam menetapkan hukum yaitu untuk memudahkan,
menyedikitkan tuntutan, bertahan dalam menerapkan hukum, Al-Qur‟an memberikan hukum Sejalan
dengan kemaslahatan manusia.
b. Saran
Makalah yang kami buat sangat jauh dari sempurna, maka dari itu Kritik dan saran yang
membangun kami tunggu agar ada perbaikan di kemudian harinya .


21

DAFTAR PUSTAKA
Effendi, S. (2009). USHUL FIQH. Jakarta: KENCANA.
Rachmat Syafe'i, M. (2010). Ilmu Ushul Fiqih. Bandung: Pustaka Setia.
Rahman, F. (1974). Ikhtisar Mushthalahul Hadits. Bandung: ALMA 'ARIF.
Rosidin, D., & Abdurahman, R. (2012). USHUL FIQH. Bandung: Pendidikan Bahasa Arab.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->